Kasus Seorang pasien Ny.

S usia 52 th 1 bln, pekerjaan guru, datang ke puskesmas pada tgl 15 januari 2013, datang dengan keluhan utama pusing, lemas, pingsan. Riwayat penyakit sekarang sejak 5 jam yang lalu pasien merasa sangat pusing, lemas, gemetar, pandangan kabur, berkunang-kunang, keluar keringat dingin lalu pingsan saat sedang mengajar di kelas. Semapt sadar namun pada sore hari pingsan kembali. Riwayat penyakit dahulu DM, HT Riwayat penyakit keluarga : HT Pemeriksaan fisik : lemah       Tensi 120/ 90 mmHg Nadi 60x/ menit Nafas 30x/ menit Suhu 36,10 C BB 60 kg TB 159

Hasil pemeriksaan fisik : DBN (Dalam Batas Normal) Pemeriksaan Lab : GDS Sewaktu 50 mg/dl Diagnosa kerja : syok hipoglikemik

METODE SOAP Subjektif data  Pengobatan : dextrose 40%, dextrose 10%, dexamethason inj 10 mg, iv bolus, metformine tab, paracetamol tab, captopril tab 12,5 mg  Symptom : pusing, lemas, mata berkunang-kunang, pandangan kabur, gemetar, keluar keringat dingin, pingsan 2x pada pagi dan sore hari Obyektif data Pemeriksaan fisik BB : 60 kg TB : 159 cm TD : 120 / 90 mmHg

biasanya efek samping demikian tersebut akan hilang pada penggunaan selanjutnya. fungsi ginjal. batuk kering. demam.5 mg 23x/hari.  Untuk terapi tambahan pada penderita diabetes dengan ketergantung an terhadap insulin yang simptomnya sulit dikontrol. fungsi ginjal dan hati Metformin Metformin harus diberikan bersama dengan makanan atau sesudah makan dalam dosis yang terbagi : Tablet 500 mg Dosis: 3 x sehari 1 tablet Tablet 850 mg Dosis awal: 1 x sehari 1 tablet (pagi) Dosis pemeliharaan: 2 x sehari 1 tablet (pagi dan malam)  Metformin    dapat diterima baik oleh pasien dengan hanya sedikit gangguan gastrointestinal yang biasanya bersifat sementara. diare.Pemeriksaan laboratorium GDS Sewaktu 50 mg/dl Riwayat penyakit : Diabetes mellitus Hipertensi Macam obat Captopril Indikasi Menurunkan tekanan darah Dosis Dosis 12. Bila tampak gejalagejala intoleransi. sakit kepala  Untuk terapi pada pasien diabetes yang tidak tergantung insulin dan kelebihan berat badan dimana kadar gula tidak bisa dikontrol dengan diet saja. mual. Reaksi alergi Hematologi. Hal ini umumnya dapat dihindari apabila metformin diberikan bersama makanan atau dengan mengurangi dosis secara temporer. bradikinin Paracetamol Meredakan nyeri. Biasanya efek samping telah lenyap pada saat diabetes dapat dikontrol. muntah. dapat ditingkatkan bertahap s/d 25 mg 2-3x/hari 1-2 tab 500 mg Adverse reactions Perubahan rasa. Berkurangnya absorbsi vitamin B12. penggunaan Metformin tidak perlu langsung dihentikan. . Anoreksia. TGD Hasil yang diharapkan Penurunan tekanan darah menjadi normal Mekanisme aksi Menghambat enzim ACE yang mengubah AT I menjadi AT II Menghambat kerja mediator nyeri seperti prostaglandin.  Dapat dipakai sebagai obat tunggal atau dapat diberikan sebagai obat kombinasi dengan Sulfonilurea . exanthema Pemantauan yang dilakukan TD.