You are on page 1of 10

LAPORAN PRAKTIKUM

IDENTIFIKASI TIKUS DAN DAN PINJAL


Disusun untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Pengendalian Vektor

Disusun oleh : IKA NUR RIZKI NIM : P07133112024

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA POLITEKNIK KESEHATAN YOGYAKARTA JURUSAN KESEHATAN LINGKUNGAN 2013

IDENTIFIKASI TIKUS DAN PINJAL


A. JUDUL PRAKTIKUM B. HARI DAN TANGGAL C. TUJUAN : Identifikasi tikus dan pinjal (ectoparasit) : Rabu, 22 Mei 2013 : 1. Dapat mengetahui cara melakukan identifikasi tikus. 2. Dapat mengetahui cara melakukan pengambilan ectoparasit tikus (pinjal). 3. Dapat mengetahui jenis [injal yang terdapat pada tikus yang diamati. D. Dasar Teori Tikus adalah satwa liar yang seringkali berasosiasi dengan kehidupan manusia. Asosiasi tikus dengan manusia seringkali bersifat parasitisme, tikus mendapatkan keuntungan sedangkan manusia

sebaliknya. Tikus sering menimbulkan gangguan bagi manusia dibidang : kesehatan; pertanian; peternakan; rumah tangga. A. Morfologi Tikus

Klasisifikasi Tikus No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Tingkatan Takson Dunia Phyllum (Filum) Sub filum Kelas Sub kelas Infra Kelas Ordo Sub ordo Golongan Animalia Chordata Vertebrata (Craniata) Mammalia Theria Eutheria Rodentia Myomorpha

9. 10. 11.

Famili Sub family Genus

Muridae Murinae Bandicota

Ordo Rodentia merupakan ordo dari kelas Mammalia yang terbesar karena memiliki jumlah spesies terbanyak yaitu 2.000 spesies (40 %) dari 5.000 spesies untuk seluruh kelas Mammalia. Dari 2.000 spesies Rodentia, hanya kurang lebih 150 spesies tikus yang ada di Indonesia dan hanya 8 spesies yang paling berperan sebagai host (vektor) dari agent patogen terhadap manusia dan hama pertanian. Delapan spesies tsb : Rattus norvegicus (tikus riol/got/selokan/kota), Rattus-rattus diardii (tikus rumah/atap), Mus musculus (mencit rumah), Rattus exulans (tikus ladang), Bandicota indica (tikus wirok), Rattus tiomanicus (tikus pohon), Rattus argentiventer (tikus sawah), Mus caroli (mencit ladang). R.norvegicus, R.rattus dan M.musculus mempunyai distribusi geografi yg menyebar diseluruh dunia sehingga disebut sebagai hewan kosmopolit. Sisanya hanya sekitar Asia dan Asia Tenggara saja. Tikus wirok, tikus riul, tikus sawah dan mencit ladang termasuk hewan terestrial yg dicirikan dengan ekor relatif pendek thdp kepala dan badan serta tonjolan pada telapak kaki yg relatif kecil dan halus. Tikus pohon, tikus rumah (atap), tikus ladang dan mencit rumah termsuk hewan arboreal yg dicirikan dgn ekor yg panjang serta btonjolan pd telapak kai yg besar dan kasar. Salah satu ciri terpenting dari Ordo Rodentia (hewan pengerat) adalah kemampuannya untuk mengerat benda-benda yg keras. Maksud mengerat untuk mengurangi pertumbuhan gigi serinya terus menerus. Pertumbuhan gigi seri yg terus menerus disebabkan oleh tidak adanya penyempitan pada bagian pangkalnya sehingga terdapat celah yg disebut diastema. Diastema berfungsi untuk membuang kotoran yg ikut terbawa dgn pakannya masuk kedalam mulut. Rodentia tidak mempunyai gigi taring, sehingga ada cekah antara geraham dan gigi seri (diastema).

Rumus gigi tikus : 1 0 0 3

------------- ---- x 2, jumlahnya 16 1 0 0 3

I C Pm M

Ket : I (incisiva) C (canina) Pm (pre-molar) M (molar)

= gigi seri = gigi taring = gigi geraham depan = gigi geraham belakang

Kerabat dekat tikus : bajing, landak, marmut, kelinci serta tikus putih dan mencit putih ( telah kehilangan pigmen-albino). Cecurut dan tupai bukan kerabat tikus tetapi mirip tikus. Penyakit yang ditularkan melalui tikus : Pes (plague), Salmonellosis, Leptospirosis, Murine Typhus, Rickettsial pox, Lassa, Rodentborne Haemorrhagic Fevers, Lymphocytic choriomeningitis, Rabies, Rat-bite fever, Trichinosis. Dalam pengendalian tikus dibutuhkan pengetahuan dasar untuk

pengendalian tikus dan metode pengendalian. Pengetahuan dasar untuk pengendalian tikus meliputi Identifikasi, Biologi dan perilaku tikus, Tanda keberadaan tikus, Rodentisida, Resistensi tikus terhadap rodentisida, Bahaya rodentisida bagi manusia. Metode pengendalian tikus meliputi : Sanitasi, Kultur teknis, Fisik mekanis, Biologis atau hayati, serta Kimiawi. Dengan telah dapatnya kita mengenal tikus maka belum cukuplah pengetahuan kita kalau tidak dilengkapi dengan bahaya ataupun pengaruhpengaruh yang dapat ditimbulkannya. Tikus dapat manimbulkan permasalahan dalam kehidupan manusia baik langsung maupun tidak langsung. Tikus dapat manimbulkan berbagai gangguan dan kerugian, antara lain dalah : 1. Menimbulkan karugian ekonomi karena tikus memakan bahan-bahan makanan yang dihasilkan manusia.

2. Menimbulkan kerusakan pada perabot rumah tangga dan juga kerusakan pada bangunan atau gudang penyimpanan bahan makanan. 3. Dibidang kesehatan tikus-tikus tersebut berperan sebagai tuan rumah perantara untuk beberapa jenis penyakit yang dikenal sebagai Rodent borne diseases.

E. Alat dan Bahan Alat : 1. Perangkap tikus 2. Peralatan Identifikasi tikus : Papan atau kertas putih Pinset Sarung tangan Toples Mistar Kantong terigu Sisir kutu/ pinjal Masker

Bahan : 1. Kapas 2. Umpan 3. Chloroform

F. Prosedur kerja : 1. Membawa tikus hasil tangkapan ke laboratorium rekayasa 2. Mematikan tikus dengan cara : Mengeluarkan tikus dari perangkap dengan cara memasukkan tikus kedalam kantong terigu dengan hati- hari secara perlahan agar tikus tidak lompat atau lari.

Memasukkan tikus ke dalam stoples, lalu tutup rapat toples. Mengambil kapas secukupnya dan membasahi kapas dengan chloroform.

Masukkan kapas yang telah dibasahi chloroform kedalam toples secara perlahan.

Menunggu tikus sampai mati didalam toples ( untuk memastikan tikus sudah mati atau belum dengan cara menggoyang-goyangkan toples).

3. Mengambil ectoparasit( pinjal ) yang ada pada tikus dengan cara melakukan penyisiran dan meletakkan tikus diatas kertas putih. 4. Jika terdapat ectoparasit ( pinjal ) , mengambil kertas yang digunakan sebagai alas untuk kemudian digunakan sebagai pembungkus dan membawanya ke laboratorium untuk melakukan pengamatan dengan melakukan selanjutnya. pengamatan dengan mikroskop untuk identifikasi

5. Melakukan diantaranya : Diastema

identifikasi

tikus

menggunakan

kunci

identifikasi

HB (head and body) Diukur dari kepala sampai anus.

T( Tail ) Diukur dari ujung anus hingga ujung ekor.

TL ( Total Long ) Diukur dari keseluruhan ujung moncong hingga ujung ekor.

E (Ears) Diukur dari telinga yang paling dalam hingga ujung telingga luar.

HF ( behaind Foot ) Diukur dari bagian ujung tumit sampai bagian ujung kuku yang paling dalam.

SK ( Tulang tengkorak )

Dengan cara cekungannya M (Mamei)

memegang bagian atas tikus sampai ketemu

Ada kelenjar susu atau tidak. G. Hasil pengamatan dan Pembahasan a. Pemeriksaan jenis tikus rumah ( Ratus- ratus diardi) Tikus yang diambil di kontrakan salah satu mahasiswi

NO 1 2 3 4 5 6

Nama Identifikasi Diastema HB ( hand and body ) T ( tale ) TL ( total long ) E ( ear ) HF (behind foot )

Hasil Rongga mulut berdiastema 8 Cm 12 Cm 23 Cm 2 Cm 2,5 Cm

SK 3 Cm M (mamei) 8

Dari hasil pemeriksaan ditemukan pinjal pada tikus,maka dilakukan langkah berikutnya yaitu identifikasi pinjal yang di lakukan dilaboratorium.

b. Pemeriksaan jenis tikus got ( Ratus Norway Rate) Tikus yang diperoleh dari sekitar asrama

NO 1 2 3 4 5 6

NamaIdentifikasi Diastema HB ( hand and body ) T ( tale ) TL ( total long ) E ( ear ) HF (behind foot )

Hasil Rongga mulut berdiastema 20 Cm 19 Cm 46 Cm 2 Cm 5 Cm

SK

7 Cm (jantan)

M (mamei)

Dari hasil pemeriksaan tidak ditemukan pinjal pada tikus.

H. Pembahasan Berdasarkan hasil yang diperoleh, dan dilihat dari ciri-cirinya tikus pertama yang diamati termasuk jenis tikus Rattus-rattus diardii (tikus
rumah/atap). Yang memiliki ciri- ciri : Hidung runcing, badan kecil, 8cm,

ekor lebih panjang dari kepala dan badan,warna tua merata, telinga besar, tegak, tipis. Serta saat dilakukan penyisiran ditemukan pinjal dalam tikus ini sehingga dilakukan pengamatan lebih lanjut dengan mengamati jenis pinjal tersebut dengan mikroskop.

Dan tikus kedua yang diamati merupakan jenis tikus yang termasuk ke dalam spesies rattus-rattus nokrvegicus (tikus roil/got). Hal ini dapat dilihat dari ciri jenis tikus-rattus nokrvegicus (tikus roil/got) yang mencolok yaitu: bentuk badan yang silindris membesar, yang merupakan ciri utama tikus ini, selain itu juga dapat dilihat dari bentuk hidung yang tumpul (kerucut terpotong), dan proporsi tubuh (HB, T, TL, SK, HF, dan E) yang lebih besar. Namun, dalam jenis tikus ini saat dilakukan penyisiran tidak ditemukan pinjal, sehingga tidak dilakukan pengamatan lebih lanjut.

I. Kesimpulan 1. Jenis tikus yang telah teridentifikasi yakni jenis tikus rumah ( Ratusratus diardi) dan jenis tikus got/ roil (rattus-rattus norvegicus). 2. Metode identifikasi yang digunakan yaitu metode pengamatan dan pengukuran.

Daftar Pustaka
http://www.scribd.com/doc/100095982/Laporan-Vektor-Tikus-Dan-Pinjal

http://setiya-dewi-megasari.blogspot.com/2012/02/laporan-praktikum-praktikumentomologi.html http://mawaddah-nurjannah.blogspot.com/2012/05/laporan-pengamatantikus.html Mantariputra,Marjan.Dkk. 2012. Buku panduan praktik jurusan kesehatan lingkungan edisi 1. politeknik kesehatan kementrian kesehatan kemenkes yogyakarta jurusan kesehatan ingkungan.