You are on page 1of 2

1. Persetujuan sukarela dari subjek manusia adalah mutlak.

Ini berarti bahwa orang yang terlibat harus memiliki kapasitas hukum untuk memberikan persetujuan, sehingga harus terletak sebagai untuk dapat menjalankan kekuasaan gratis pilihan, tanpa campur tangan dari setiap elemen kekuatan, penipuan, penipuan, paksaan, lebih luas, atau lainnya bentuk tersembunyi dari kendala atau paksaan, dan harus memiliki pengetahuan yang cukup dan pemahaman unsur pokok yang terlibat untuk memungkinkan dia untuk membuat pemahaman dan keputusan tercerahkan. Elemen terakhir mensyaratkan bahwa sebelum penerimaan keputusan afirmatif oleh subjek eksperimental ada harus diketahui kepadanya sifat, durasi, dan tujuan percobaan, metode dan sarana yang itu harus dilakukan, semua ketidaknyamanan dan bahaya wajar yang diharapkan, dan efek pada kesehatan atau orang yang mungkin dapat berasal dari partisipasinya dalam percobaan. Tugas dan tanggung jawab untuk memastikan kualitas persetujuan bersandar pada setiap individu yang memulai, mengarahkan atau terlibat dalam percobaan. Ini adalah tugas pribadi dan tanggung jawab yang tidak dapat didelegasikan ke yang lain dengan impunitas. 2. Percobaan harus seperti untuk menghasilkan hasil yang bermanfaat bagi kebaikan masyarakat, tidak bisa didapat dengan metode lain atau sarana belajar, dan tidak acak dan tidak perlu di alam. 3. Percobaan harus dirancang sedemikian rupa dan berdasarkan hasil eksperimen pada hewan dan pengetahuan tentang sejarah alam dari penyakit atau masalah lain yang diteliti agar hasil yang diantisipasi akan membenarkan kinerja percobaan. 4. Percobaan harus dilakukan agar dapat menghindari semua penderitaan fisik dan mental yang tidak perlu dan cedera. 5. Percobaan harus tidak dilakukan di mana ada alasan apriori untuk percaya bahwa kematian atau cedera melumpuhkan akan terjadi, kecuali, mungkin, pada mereka percobaan di mana dokter eksperimental juga berfungsi sebagai subyek. 6. Tingkat risiko yang akan diambil tidak boleh melebihi yang ditentukan oleh kepentingan kemanusiaan dari masalah yang harus dipecahkan berdasarkan percobaan.

jika ia memiliki kemungkinan penyebab untuk percaya. atau kematian subyek eksperimental. Persiapan yang tepat harus dibuat dan disediakan fasilitas yang memadai untuk melindungi subjek eksperimental terhadap kemungkinan bahkan sekecil apapun akan cedera. Tingkat tertinggi keterampilan dan perawatan harus diperlukan pada seluruh tahapan percobaan dari mereka yang melakukan atau terlibat dalam percobaan. cacat. atau kematian. cacat. . keterampilan yang unggul dan penilaian hati-hati yang diperlukan dari dirinya bahwa kelanjutan dari eksperimen mungkin mengakibatkan cedera. 8. dalam pelaksanaan itikad baik. Selama percobaan ilmuwan yang bertanggung jawab harus siap untuk mengakhiri percobaan pada tahap apapun.7. Percobaan harus dilakukan hanya oleh orang yang memenuhi syarat ilmiah. 9. Selama percobaan subjek manusia harus bebas untuk mengakhiri percobaan jika ia telah mencapai keadaan fisik atau mental di mana menurutnya kelanjutan dari percobaan menjadi mustahil. 10.