You are on page 1of 22

I.

PENDAHULUAN

Definisi akuntansi manajemen menurut Institute of Management Accountants (1994:30) yaitu akuntansi manajemen sebagai proses pengidentifikasian, pengukuran, pengakumulasian, penganalisaan, penyiapan, penginterprestasian dan pengkomunikasian informasi finansial yang digunakan oleh manajemen untuk perencanaan, evaluasi dan pengendalian organisasi serta untuk menjamin bahwa sumber daya digunakan secara tepat dan akuntabel.

Pada dasarnya prinsip akuntansi manajemen sektor publik tidak banyak berbeda dengan sektor swasta. Akan tetapi sektor publik memiliki sifat dan karakteristik yang berbeda dengan sektor swasta, sehingga teknik akuntansi manajemen sektor swasta tidak bisa digunakan secara langsung tanpa modifikasi. Fokus akuntansi manajemen sektor publik adalah penyediaan informasi guna efisiensi dan efektivitas organisasi sektor publik. Akuntansi manjemen berbeda dengan akuntansi keuangan. Akuntansi manajemen terkait pada pemberian informasi pada pihak intern sedangkan akuntansi keuangan terkait pada pemberian laporan dan informasi kepada pihak ekstern.

Peran utama akuntansi manajemen dalam organisasi sektor publik adalah memberikan informasi akuntansi yang relevan dan handal kepada manajer untuk melaksanakan fungsi perencanaan dan pengendalian organisasi. Dalam organisasi sektor publik, perencanaan dimulai sejak dilakukannya perencanaan stratejik, sedangkan pengendalian dilakukan terhadap pengendalian tugas (task control). Peran akuntansi manajemen dalam organisasi sektor publik meliputi:

A. Perencanaan Stratejik Pada tahap perencanaan stratejik, manajemen organisasi membuat alternatif-alternatif program yang dapat mendukung strategi organisasi. Peran akuntansi manajemen adalah memberikan informasi untuk menentukan berapa biaya program (cost of program) dan beberapa biaya suatu aktivitas (cost of activity), sehingga berdasarkan informasi akuntansi tersebut manajer dapat menentukan berapa anggaran yang dibutuhkan dikaitkan dengan sumber daya yang dimiliki.

Akuntansi manajemen pada sektor publik dihadapkan pada tiga permasalahan utama yaitu efisiensi biaya, kualitas produk, dan pelayanan (cost, quality and services). Untuk dapat menghasilkan kualitas pelayanan publik yang tinggi dengan biaya yang murah, pemerintah harus mengadopsi sistem informasi akuntansi manajemen yang modern.

B. Pemberian Informasi Biaya Biaya (cost) dalam akuntansi sektor publik dapat dikategorikan menjadi tiga kelompok, yaitu:

Biaya Input: Biaya input adalah sumber daya yang dikorbankan untuk memberikan pelayanan. Biaya input bisa berupa biaya tenaga kerja dan biaya bahan baku.

Biaya output: Biaya output adalah biaya yang dikeluarkan untuk mengantarkan produk hingga sampai ke tangan pelanggan. Pada organisasi sektor publik output diukur dengan berbagai cara tergantung pada pelayanan yang dihasilkan.

Biaya proses: Biaya proses dapat dipisahkan berdasarkan fungsi organisasi. Biaya diukur dengan mempertimbangkan fungsi organisasi.

C. Penilaian Investasi Penilaian investasi dalam organisasi publik dilakukan dengan menggunakan analisis biayamanfaat (cost-benefit analysis). Dalam praktiknya, terdapat kesulitan dalam menentukan biaya dan manfaat dari suatu investasi yang dilakukan. Hal tersebut karena biaya dan manfaat yang harus dianalisis tidak hanya dilihat dari sisi finansialnya saja akan tetapi harus mencakup biaya sosial (social cost) dan manfaat sosial (social benefits) yang akan diperoleh dari investasi yang diajukan. Menentukan biaya sosial dan manfaat sosial dalam satuan moneter sangat sulit dilakukan. Oleh karena itu, penilaian investasi dengan menggunakan analisis biaya-manfaat di sektor publik sulit dilaksanakan. Untuk memudahkan, dapat digunakan analisis efektifitas biaya (cost-effectiveness analysis).

D. Penganggaran Akuntansi manajemen berperan untuk memfasilitasi terciptanya anggaran publik yang efektif. Terkait dengan tiga fungsi anggaran, yaitu sebagai alat alokasi sumber daya publik, alat distribusi, dan stabilisasi, maka akuntansi manajemen merupakan alat yang vital untuk proses

Penilaian kinerja Penilaian kinerja merupakan bagian dari sistem pengendalian. adil dan merata. Terdapat dua istilah yang sering digunakan oleh akuntan manajemen. Para akuntan telah mendefinisikan biaya sebagai suatu nilai tukar. Dalam akuntansi keuangan. pengeluaran. akuntansi manajemen berperan dalam pembuatan indikator kinerja kunci (key performance indicator) dan satuan ukur untuk masing-masing aktivitas yang dilakukan. ekonom. pengeluaran atau pengorbanan pada tanggal akuisisi dicerminkan oleh penyusutan atas kas atau asset lain yang terjadi pada saat ini atau di mana yang akan datang. II. Menurut Hansen dan Mowen (2003:4) definisi cost dan expense adalah: “Cost is the cash or cash-equivalent value sacrified for goods and services that are expected to bring a current or . Dalam tahap penilaian kinerja. berkualitas. yaitu: biaya (cost) dan beban (expense).mengalokasikan dan mendistribusikan sumber dana publik secara ekonomis. dan insinyur. efektif. Tuntutan agar pemerintah meningkatkan mutu pelayanan dan keluhan masyarakat akan besarnya biaya pelayanan merupakan suatu indikasi perlunya perbaikan sistem akuntansi manajemen di sektor publik. termasuk menghitung subsidi yang diberikan. atau pengorbanan yang dilakukan untuk memperoleh manfaat. dan murah. efisien. Penentuan biaya pelayanan (cost of services) dan penentuan tarif pelayanan (charging for services) Akuntansi manajemen digunakan untuk menentukan berapa biaya yang dikeluarkan untuk memberikan pelayanan tertentu dan berapa tarif yang akan dibebankan kepada pemakai jasa pelayanan publik. F. E. Penilaian kinerja dilakukan untuk mengetahui tingkat efisiensi dan efektivitas organisasi dalam mencapai tujuan yang sudah ditetapkan. BIAYA Konsep biaya telah berkemabang sesuai dengan kebutuhan akuntan. Masyarakat menghendaki pemerintah memberikan pelayanan yang cepat.

dan biaya-biaya lainnya yang dikeluarkan untuk menyiapkan bahan baku tersebut siap dipakai. maka dalam mencatat dan menggolongkan biaya haruslah selalu diperhatikan untuk tujuan apa manajemen memerlukan informasi biaya tersebut. Untuk memudahkan dalam penyajian informasi biaya yang dibutuhkan manajemen agar dapat mengelola perusahaan secara efektif.  Biaya Gaji/upah Biaya gaji adalah suatu bentuk pembayaran periodik dari seorang majikan pada karyawannya yang dinyatakan dalam suatu kontrak kerja. Maka sebaiknya selalu diterapkan konsep “different cost for different purpose” yaitu. Expired costs are called expense”. Harga pokok bahan baku terdiri dari harga beli. Tidak ada satu konsep biaya yang dapat digunakan untuk semua tujuan. Sedangkan beban (expense) menunjukkan biaya yang telah dihabiskan dalam proses menghasilkan pendapatan atau bagian pengorbanan yang diberikan untuk suatu periode akuntansi tertentu.future benefit to organization… As cost are used up in the production of revenues they are said to expired. gaji dapat dianggap sebagai biaya yang dibutuhkan untuk mendapatkan sumber daya manusia untuk . Biaya yang timbul untuk memperoleh bahan baku dan untuk menempatkannya dalam keadaan siap olah disebut biaya bahan baku. untuk tujuan yang berbeda kita harus menggunakan konsep biaya yang berbeda pula. Dari sudut pandang pelaksanaan bisnis. Maka dari itu. Bahan penolong adalah semua bahan yang bukan termasuk bahan baku. Jadi harga pokok bahan baku bukan hanya harga yang tercantum pada faktur pembelian. Bahan baku adalah bahan pokok atau bahan utama yang diolah dalam proses produksi menjadi produk jadi. KLASIFIKASI BIAYA A. biaya angkutan. dalam akuntansi biaya dikenal berbagai macam klasifikasi atau penggolongan biaya. Bahan baku dapat diidentifikasi dengan produk atau pesanan tertentu dan nilainya relatif besar. Dari definisi tersebut dapat dikatakan bahwa biaya (cost) adalah kas atau nilai setara kas yang dikorbankan untuk barang dan jasa yang diharapkan memberikan manfaat pada saat ini atau pada masa yang akan datang bagi perusahaan. Biaya Hubungannya dengan Elemen Produk  Biaya Bahan Bahan (materials) dibedakan menjadi bahan baku dan bahan penolong (indirect materials).

dan karenanya disebut dengan biaya personel atau biaya gaji. Biaya overhead pabrik → seluruh biaya manufaktur yang berhubungan dengan objek dari biaya yang tidak dapat ditelusuri pada produk jadi. Tenaga kerja dapat dibedakan menjadi tenaga kerja langsung (direct labor) dan tenaga kerja tidak langsung (indirect labor). dan biaya overhead pabrik. biaya tenaga kerja tidak langsung. Tenaga kerja tidak langsung adalah semua tenaga kerja yang tidak dapat dipertimbangkan sebagai biaya tenaga kerja langsung. Biaya produksi dapat digolongkan ke dalam biaya bahan baku. biaya overhead pabrik terdiri atas biaya bahan penolong. Contohnya yaitu biaya gaji dari operator mesin pabrik.  Biaya Overhead Biaya overhead pabrik (BOP) adalah biaya selain biaya bahan baku dan biaya tenaga kerja langsung. biaya tenaga kerja. karena itu. dll. Ketika gaji biasa dibayarkan untuk jangka waktu periodik bulanan dan bagi karyawan tetap. Adapun upah dianggap berbeda dari gaji dilihat dari sisi waktu pembayarannya. biaya depresiasi gedung pabrik. biaya perlengkapan pabrik. Biaya Hubungannya dengan Fungsi Perusahaan  Biaya Produksi Semua biaya yang berhubungan dengan fungsi produksi atau kegiatan pengolahan bahan baku menjadi produk selesai.menjalankan operasi. Biaya overhead variabel adalah biaya overhead pabrik besar kecil dipengaruhi oleh besar kecilnya volume produksi. Contohnya yaitu : biaya listrik. sedangkan biaya overhead tetap adalah biaya overhead yang besar kecilnya tidak dipengaruhi oleh besar kecilnya volume produksi. yaitu: Bahan langsung → bahan yang menjadi bagian tak terpisahkan dari produk jadi dan dapat ditelusuri secara fisik dan mudah ke produk tersebut. Perusahaan manufaktur biasanya membagi biaya produksi ke dalam tiga jenis. B. Tenaga kerja langsung adalah semua tenaga kerja yang melaksanakan proses produksi yang dapat ditelusur ke produk jadi dan merupakan bagian terbesar dari biaya tenaga kerja. upah diasosiasikan untuk pembayaran harian atau mingguan dan bagi karyawan tidak tetap. dan biaya produksi tidak langsung lainnya.  Biaya Pemasaran . Tenaga kerja langsung → biaya tenaga kerja yang dapat ditelusuri dengan mudah ke produk jadi.

Tidak termasuk Biaya Promosi diantaranya adalah pemberian imbalan berupa uang dan/atau fasilitas. dengan nama dan dalam bentuk apapun. Jenis .jenis biaya promosi diantaranya adalah biaya periklanan di media elektronik. Jumlah biaya pemasaran. serta untuk mengkoordinasi kegiatan produksi dan pemasaran produk.  Biaya periode (period costs) Biaya periode adalah semua biaya yang secara langsung maupun tidak langsung tidak dapat dihubungkan dengan suatu produk. biaya pemasaran. biaya administrasi dan umum sering pula disebut istilah biaya komersial (commercial expense). dan/atau biaya sponsorship yang berkaitan dengan promosi produk. personalia dan bagian hubungan masyarakat. mengendalikan dan untuk mengoperasikan perusahaan. biaya pameran produk. Biaya periode harus dibebankan sebagai biaya pada periode terjadinya. D. bagian keuangan. kepada pihak lain yang tidak berkaitan langsung dengan penyelenggaraan kegiatan promosi.Bagian dari biaya penjualan yang dikeluarkan dalam rangka memperkenalkan dan/atau menganjurkan pemakaian suatu produk baik langsung maupun tidak langsung untuk mempertahankan dan/atau meningkatkan penjualan. C. Jika produk terjual. akuntansi. Biaya Hubungannya dengan Periode Akuntansi  Biaya produksi (product costs) Biaya produksi adalah biaya yang langsung maupun tidak langsung dapat diidentifikasikan kepada produk tertentu. Biaya produksi dilaporkan sebagai persediaan sampai dengan produk yang bersangkutan terjual. Contohnya adalah biaya gaji karyawan. biaya pengenalan produk baru. Biaya produksi terdiri atas biaya bahan baku. biaya produksi yang terkandung dalam persediaan akan dibebankan sebagai biaya (expense) yang disebut harga pokok penjualan. media cetak. Contoh biaya periode adalah semua biaya administrasi. dan biaya keuangan. dan/atau media lainnya. Biaya Hubungannya dengan Jangka Waktu Manfaaatnya  Pengeluaran Modal (Capital Expenditure) . dan biaya overhead pabrik.  Biaya Administrasi dan Umum Biaya-biaya yang dikeluarkan untuk mengarahkan. biaya tenaga kerja langsung.

Jika keluaran berubah maka masukan akan berubah sebanding dengan perubahan keluaran tersebut. Aset akhirnya akan menjadi beban ketika dikonsumsi atau kehilangan kegunaannya. Suatu belanja modal dimaksudkan untuk memberikan manfaat pada periode-periode mendatang dan dilaporkan sebagai beban. . keluaran belum tentu berubah dengan adanya perubahan masukan tersebut. Dengan kata lain. Biaya Variabel terdiri dari: a.Pengeluaran yang akan memberikan manfaat/benefit pada periode akuntansi atau pengeluaran yang akan dapat memberikan manfaat pada periode akuntansi yang akan datang.  Pengeluaran Pendapatan (Revenue Expenditure) Pengeluaran yang akan memberikan manfaat hanya pada periode akuntansi dimana pengeluaran itu terjadi. Biaya Hubungannya dengan Volume  Biaya Variable Jumlah total biaya variabel berubah secara proporsional terhadap perubahan aktivitas dalam rentang yang relevan (relevant range). Biaya variabel biasanya dapat dibebankan ke departemen operasi dengan cukup mudah dan akurat. Biaya variabel biasanya mencakup biaya bahan baku dan biaya tenaga kerja langsung. Dengan kata lain.  Biaya Tetap Biaya tetap bersifat konstan secara total dalam rentang yang relevan. Contoh : biaya bahan baku. biaya tetap per unit semakin kecil seiring dengan meningkatnya aktivitas dalam rentang yang relevan. Namun jika masukan berubah. Merupakan biaya yang antara masukan dan keluarannya mempunyai hubungan erat dan nyata. Contoh biaya iklan. dan dapat dikendalikan oleh penyelia pada tingkat operasi tertentu. Discretionary Variable Costs Biaya yang masukan dan keluarannya memiliki hubungan yang erat namun tidak nyata (bersifat artifi sial). E. Engineered Variable Cost Biaya yang memiliki hubungan fisik tertentu dengan ukuran kegiatan tertentu. b. biaya variabel menunjukkan jumlah per unit yang relative konstan dengan berubahnya aktivitas dalam rentang yang relevan.

Contoh biaya ini adalah biaya riset dan pengembangan. biaya promosi penjualan. Commited Fixed Cost Commited fixed cost sebagian besar berupa biaya tetap yang timbul dari pemilikan pabrik. Contoh: perusahaan melakukan pengkalkulasian total biaya produksi yang dikeluarkan. b. jasa atau produk). Secara matematis unit cost didefinisikan sebagai nilai dari hasil pembagian antara total cost yang dibutuhkan dengan jumlah unit produk (barang atau jasa) yang dihasilkan. sewa. Biaya Hubungannya dengan Sesuatu yang Dibiayai  Biaya Langsung Biaya-biaya yang secara khusus dapat ditelusuri atau diidentifikasi sebagai komponen langsung dari biaya produk. Discretionary Fixed Cost Biaya yang timbul dari keputusan penyediaan anggaran secara berkala (biasanya tahunan) yang secara langsung mencerminkan kebijakan manajemen puncak mengenai jumlah maksimum biaya yang diizinkan untuk dikeluarkan. Total biaya langsung ini dalam beberapa literatur juga sering disebut dengan istilah biaya utama (prime cost). Contoh : biaya depresiasi.  Biaya Unit Biaya per unit produk. Contoh. ekuipmen. biaya program latihan karyawan.  Biaya Total Keseluruhan biaya produksi yang digunakan untuk menghasilkan sejumlah output tertentu baik yang bersifat tetap maupun variabel. dan organisasi pokok. Perilaku biaya ini merupakan semua biaya yang tetap dikeluar kan. . asuransi dan gaji karyawan utama. F. yang tidak dapat dikurangi guna mempertahankan kemampuan perusahaan di dalam memenuhi tujuan jangka panjangnya.Tanggung jawab atas pengendalian untuk biaya tetap biasanya berada pada tingkatan manajemen menengah atau manajemen eksekutif dan bukannya pada penyelia operasi. biaya konsultas. Biaya Tetap terdiri dari: a. pajak bumi dan bangunan. dan yang tidak dapat menggambarkan hubungan yang optimum antara masukan dengan keluaran (yang diukur dengan volume penjualan. biaya iklan. perusahaan dapat mengetahui informasi mengenai harga biaya per unit piece dari produk yang diproduksi melalui perhitungan unit cost.

 Sunk Cost Biaya yang telah terjadi dan tidak dapat diubah oleh keputusan apapun yang dibuat saat ini ataupun masa yang akan datang. Biaya tidak langsung ini sering disebut juga dengan istilah biaya overhead (overhead cost). G. Karena sunk cost tidak dapat diubah oleh keputusan apa pun. H. dinyatakan bahwa “Anggaran belanja rutin memuat seluruh pengeluaran aparatur pemerintah sehari-hari yang tiap tahun diperlukan untuk mengamankan dalam menjamin kelangsungan tugas dan kewajiban secara efektif. maka sunk cost bukanlah biaya diferensial. maka belanja rutin termasuk atau sama dengan biaya administasi dan umum. tetapi opportunity cost adalah biaya yang harus selalu dipertimbangkan dalam setiap pengambilan keputusan. Dalam Keputusan Presiden No.” Agar lebih jelasnya. Opportiniy cost tidak selalu dicatat dalam catatan akuntansi organisasi. maka pengertian belanja rutin dapat dibagi 4( empat) yaitu: . Biaya Hubungannya dalam Pengambilan Keputusan  Biaya Diferensial Perbedaan biaya di antara dua alternatif. Biaya Tidak Langsung Biaya yang tidak dapat diidentifikasi secara khusus terhadap suatu produk dan dibebankan kepada seluruh jenis produk secara bersamaan.  Opportunity Cost Manfaat potensial yang akan hilang bila salah satu alternatif telah dipilih dari sejumlah alternatif yang tersedia. Biaya Lainnya  Biaya Kantor/rutin Di dalam pembagian atau klasifikasi belanja. Setiap alternatif memiliki opportunity cost yang melekat padanya. belanja barang dan pemeliharan serta yang lainya yang berhubungan dengan administrasi kantor. Jadi belanja rutin adalah biaya yang dikeluarkan perusahaan untuk lingkungan kantor meliputi belanja pegawai. Oleh karenanya sunk cost dapat diabaikan dalam pembuatan keputusan. setiap alternatif memilki konsekuensi biaya dan manfaat yang harus dibandingkan dengan biaya dan manfaat yang akan diperoleh dari alternatif lain yang tersedia. Dalam keputusan bisnis. 33 Tahun 1969.

a. Belanja Pegawai semua pengeluaran yang langsung berhubungan dengan pegawai dan menjadi penghasilan bagi pegawai baik berupa uang maupun dalam bentuk barang pangan. Belanja pengadaan jasa konsultan tidak termasuk dalam kategori kelompok belanja jasa b. dan pengadaan barang-barang lainnya yang didananai melalui anggaran pembangunan. Karena itu dalam anggaran rutin perlu dipertimbangkan faktor-faktor yang mendapat prioritas. Belanja pemeliharaan Belanja Pemeliharaan yang dikeluarkan dan tidak menambah dan memperpanjang masa manfaat dan atau kemungkinan besar tidak memberi manfaat ekonomi di masa yang akan . Belanja ini terdiri dari: a. pembelian tanah. guna membiayai kegiatan pelaksanaan pada pemerintah dalam melayani kebutuhan masyarakat. baik berupa barang-barang bergerak maupun barang yang tidak bergerak dalam rangka kelangsungan tugas dan kewajiban pemerintah. Jadi anggaran belanja rutin adalah suatu anggaran belanja yang diberikan setiap tahun yang besarnya ditetapkan oleh pemerintah yang digunakan untuk kelancaran kegiatan pemerintah sehari-hari. Belanja barang dan jasa Belanja pengadaan barang yang tidak memenuhi nilai kapitalisasi dalam laporan keuangan dikategorikan ke dalam belanja barang operasional dan belanja barang non operasional. Biaya Pemeliharaan meliputi pengeluaran untuk pemanfaatan mempertahankan daya guna.  Biaya Barang/jasa Menurut SAP. d. Belanja barang adalah pengeluaran untuk menampung pembelian barang dan jasa yang habis pakai untuk memproduksi barang dan jasa yang dipasarkan maupun yang tidak dipasarkan serta pengadaan barang yang dimaksudkan untuk diserahkan atau dijual kepada masyarakat dan belanja perjalanan. dikeluarkan untuk melayani kepentingan umum dan kesejahteraan masyarakat.  Biaya Pembangunan Biaya Modal (capital cost) atau sering pula disebut biaya pembangunan merupakan biaya yang mencakup pembangunan fisik. b. c. Biaya Perjalanan Dinas meliputi pengeluaran untuk perjalanan dinas biasa dalam rangka operasional dan pengawasan ke daerah-daerah. Belanja Barang semua pengeluaran yang langsung di manfaatkan untuk keperluan kantor baik untuk keperluan sehari-hari maupun inventaris kantor atau pengeluaran yang berbentuk langganan dan jasa maupun dalam bentuk pengeluaran lainnya.

Klasifikasi organisasi adalah pengelompokan anggaran belanja Negara berdasarkan struktur organisasi Kementerian Negara/Lembaga. belanja negara adalah semua pengeluaran dari Rekening Kas Umum Negara yang mengurangi Saldo Anggaran Lebih dalam periode tahun anggaran bersangkutan yang tidak akan diperoleh pembayarannya kembali oleh pemerintah. Klasifikasi fungsi adalah pengelompokkan anggaran belanja Negara berdasarkan fungsifungsi pemerintahan yang dilaksanakan oleh Kementerian Negara/Lembaga. dan. Merupakan pengurang kekayaan bersih (Saldo Anggaran Lebih). yaitu: 1. Belanja perjalanan Belanja Perjalanan yang dikeluarkan tidak untuk tujuan perolehan aset tetap dikategorikan sebagai belanja perjalanan dalam laporan keuangan III. mutu produksi. Telah atau potensial akan terjadi karena terjadi dalam periode tahun anggaran bersangkutan Belanja Negara dalam APBN dirinci menurut beberapa klasifikasi. 2. maka unsur-unsur belanja juga memenuhi unsur pokok biaya yaitu : 1.02/2011 tentang Klasifikasi Anggaran) 2. 3. Dilihat dari kedua definisi tersebut. BELANJA Menurut Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara.datang dalam bentuk kapasitas. Pelayanan Umum b. Sedangkan menurut Peraturan Pemerintah Nomor 71 Tahun 2010 tentang Standar Akuntansi Pemerintahan. belanja negara didefinisikan sebagai kewajiban pemerintah pusat yang diakui sebagai pengurang nilai kekayaan bersih. (sesuai lampiran I PMK Nomor 101/PMK. Pertahanan . atau peningkatan standar kinerja tetap dikategorikan sebagai belanja pemeliharaan dalam laporan keuangan c. Merupakan pengorbanan ekonomi karena tidak akan diperoleh pembayarannya kembali oleh pemerintah. (sesuai lampiran II PMK Nomor 101/PMK.02/2011) a.

Belanja Uang Makan PNS. . 4. g. Belanja Asuransi Kesehatan Pegawai Negeri yang disalurkan melalui PT. Belanja Gaji dan Tunjangan yang melekat pada pembayaran Gaji Pegawai Negeri meliputi PNS dan TNI/POLRI. 6. Belanja Uang Tunggu dan Pensiun Pegawai Negeri dan Pejabat Negara yang disalurkan melalui PT. 3. Belanja Gaji dan Tunjangan yang melekat pada Pembayaran Gaji Pejabat Negara.02/2011) Kode Klasifikasi dan Jenis Pengeluaran Belanja Penyelenggaraan Pemerintah Pusat 51 Belanja Pegawai Kompensasi dalam bentuk uang maupun barang yang diberikan kepada pegawai negeri. Ketertiban dan Ketentraman d. pejabat negara. Agama j. Klasifikasi Jenis Belanja adalah pengelompokkan anggaran belanja Negara berdasarkan jenis belanja pada Kementerian Negara/Lembaga. 2. (sesuai lampiran III PMK Nomor 101/PMK. Ekonomi e. Pariwisata dan Budaya i. Perumahan dan Pemukiman. Kesehatan h. Perlindungan sosial 3. 5. 7. ASABRI. Perlindungan Lingkungan Hidup f. Taspen dan PT. Belanja Pegawai dipergunakan untuk: 1. Belanja Uang Lauk Pauk TNI/POLRI. Pendidikan k.c. Belanja Gaji Dokter Pegawai Tidak Tetap. dan pensiunan serta pegawai honorer yang akan diangkat sebagai pegawai lingkup pemerintahan baik yang bertugas di dalam maupun di luar negeri sebagai imbalan atas pekerjaan yang telah dilaksanakan dalam rangka mendukung tugas dan fungsi unit organisasi pemerintah.

dan 14. Belanja pegawai transito merupakan alokasi anggaran belanja pegawai yang direncanakan akan ditarik/dicairkan namun database pegawai pada Kementerian Negara/Lembaga berkenaan menurut peraturan perundangundangan belum dapat direkam pada Aplikasi Belanja Pegawai Satuan Kerja (Satker) karena belum ditetapkan sebagai Pegawai Negeri pada Satker berkenaan. Belanja Pegawai Honorer yang diangkat dalam rangka mendukung tugas pokok dan fungsi unit organisasi pemerintah. Pembayaran Tunjangan Sosial bagi Pegawai Negeri melalui unit organisasi/Lembaga/Badan tertentu. Belanja Barang dipergunakan untuk: 1. Pembayaran tunjangan khusus merupakan pembayaran kompensasi kepada Pegawai Negeri yang besarannya ditetapkan oleh Presiden/Menteri Keuangan. Pembayaran uang vakasi. 12. Belanja Uang Lembur PNS. 8.Jenis pengeluaran terdiri dari antara lain: . Pembayaran untuk Uang Duka Wafat/Tewas yang besarannya ditetapkan berdasarkan peraturan perundangan-undangan yang berlaku. 11.ASKES. Dikecualikan untuk pekerjaan yang berkaitan dengan pembentukan modal dan/atau kegiatan yang mempunyai output dalam kategori belanja barang. 10. 9. 13. 52 Belanja Barang Pengeluaran untuk pembelian barang dan/atau jasa yang habis pakai untuk memproduksi barang dan/atau jasa yang dipasarkan maupun yang tidak dipasarkan serta pengadaan barang yang dimaksudkan untuk diserahkan atau dijual kepada masyarakat di luar kriteria belanja bantuan sosial serta belanja perjalanan. Belanja Barang Operasional merupakan pembelian barang dan/atau jasa yang habis pakai yang dipergunakan dalam rangka pemenuhan kebutuhan dasar suatu satuan kerja dan umumnya pelayanan yang bersifat internal.

a. Belanja pengadaan bahan makanan. Belanja jasa. Belanja operasional terkait dengan penyelenggaraan administrasi kegiatan di luar kantor. e. j. c. dan k. Belanja jasa konsultan. Honor yang terkait dengan output kegiatan. Belanja biaya pemeliharaan gedung dan bangunan (ditafsirkan sebagai gedung operasional sehari-hari berikut halaman gedung operasional). ATK. Belanja penambah daya tahan tubuh. Honor yang terkait dengan operasional Satker. . d. antara lain biaya paket rapat/pertemuan. h. Belanja sewa gedung operasional sehari-hari satuan kerja. Belanja Barang Non Operasional merupakan pembelian barang dan/atau jasa yang habis pakai dikaitkan dengan strategi pencapaian target kinerja suatu satuan kerja dan umumnya pelayanan yang bersifat eksternal. Belanja jasa profesi. Belanja langganan daya dan jasa (ditafsirkan sebagai Listrik. Jenis pengeluaran terdiri antara lain: a. c. b. 2. Belanja bahan. g. d. Belanja sewa yang dikaitkan dengan strategi pencapaian target kinerja. biaya sewa peralatan yang mendukung penyelenggaraan kegiatan berkenaan. f. b. Belanja biaya pemeliharaan peralatan dan mesin (ditafsirkan sebagai pemeliharaan aset yang terkait dengan pelaksanaan operasional Satker sehari-hari) tidak termasuk biaya pemeliharaan yang dikapitalisasi. Belanja biaya pemeliharaan non kapitalisasi yang dikaitkan dengan target kinerja. Belanja pengiriman surat dinas. uang transportasi lokal. dan Air) termasuk atas rumah dinas yang tidak berpenghuni. f. g. Belanja keperluan perkantoran. i. e. Belanja barang operasional lainnya yang diperlukan dalam rangka pemenuhan kebutuhan dasar lainnya. uang saku. Telepon.

peningkatan standar kinerja. Belanja perjalanan. Kriteria kapitalisasi dalam pengadaan/pemeliharaan barang/asset pembayaran gaji dan merupakan suatu tahap validasi untuk penetapan belanja modal atau bukan dan merupakan syarat wajib dalam penetapan kapitalisasi atas pengadaan barang/asset: 1. j. 3. i.h. Belanja barang fisik lain tugas pembantuan. Memenuhi nilai minimum kapitalisasi dengan rincian sebagai berikut: a. Belanja barang untuk masyarakat atau entitas lain merupakan pengeluaran anggaran belanja negara untuk pengadaan barang yang dimaksudkan untuk diserahkan kepada masyarakat atau entitas lain yang tujuan kegiatannya tidak termasuk dalam kriteria kegiatan bantuan sosial . 53 Belanja Modal Pengeluaran untuk pembayaran perolehan asset dan/atau menambah nilai asset tetap/asset lainnya yang memberi manfaat lebih dari satu periode akuntansi dan melebihi batas minimal kapitalisasi asset tetap/asset lainnya yang ditetapkan pemerintah. Pengeluaran anggaran belanja tersebut mengakibatkan bertambahnya kapasitas. dan l. 4. Belanja barang penunjang kegiatan dekonsentrasi. Dalam pembukuan nilai perolehan aset dihitung semua pendanaan yang dibutuhkan hingga asset tersebut tersedia dan siap untuk digunakan. 3. batas minimal harga pasar per unit . k. Belanja barang Badan Layanan Umum (BLU) merupakan pengeluaran anggaran belanja operasional BLU termasuk tunjangan pegawai BLU. Belanja barang non operasional lainnya terkait dengan penetapan target kinerja tahun yang direncanakan. Untuk pengadaan peralatan dan mesin. atau volume asset. Pengeluaran anggaran belanja tersebut mengakibatkan bertambahnya asset dan/atau bertambahnya masa manfaat/umur ekonomis asset berkenaan 2. Belanja barang penunjang kegiatan tugas pembantuan. Termasuk biaya operasional panitia pengadaan barang/jasa yang terkait dengan pengadaan asset berkenaan.

000. serta biaya langsung lainnya untuk memperoleh dan mempersiapkan sampai peralatan dan mesin tersebut siap digunakan. dan di . Dalam belanja ini termasuk biaya untuk penambahan dan penggantian yang meningkatkan masa manfaat.000. Belanja modal peralatan dan mesin Pengeluaran untuk pengadaan peralatan dan mesin yang digunakan dalam pelaksanaan kegiatan antara lain biaya pembelian. pengosongan. biaya instalasi. irigasi dan jaringan sampai siap pakai meliputi biaya perolehan atau biaya kontruksi dan biayabiaya lain yang dikeluarkan sampai jalan dan jembatan. Untuk pembangunan dan/atau pemeliharaan gedung dan bangunan per paket pekerjaan adalah sebesar Rp10. Belanja modal tanah Seluruh pengeluaran untuk pengadaan/pembelian/pembebasan/ penyelesaian. termasuk biaya pengurusan IMB.4.b. menambah nilai aset. penimbunan. 3. dan jaringan Pengeluaran untuk memperoleh jalan dan jembatan.000. pembuatan sertifikat tanah serta pengeluaran-pengeluaran lain yang bersifat administrative sehubungan dengan perolehan hak dan kewajiban atas tanah pada saat pembebasan/pembayaran ganti rugi sampai tanah tersebut siap digunakan/dipakai. Belanja modal dipergunakan untuk antara lain: 1. Pengadaan barang tersebut tidak dimaksudkan untuk diserahkan/dipasarkan kepada masyarakat atau entitas lain di luar pemerintah. 4. 2. pematangan tanah. notaris.barang adalah sebesar Rp300. balik nama. dan pajak (kontraktual). irigasi. irigasi dan jaringan tersebut siap pakai. biaya pengangkutan. Belanja modal jalan. Belanja modal gedung dan bangunan Pengeluaran untuk memperoleh gedung dan bangunan secara kontraktual sampai dengan gedung dan bangunan siap digunakan meliputi biaya pembelian atau biaya konstruksi. Dalam belanja ini termasuk biaya untuk perencanaan dan pengawasan yang terkait dengan perolehan gedung dan bangunan. perataan.

dan bunga Utang Luar Negeri melalui penjadualan kembali pinjaman. bunga Obligasi Negara. 2. Peralatan dan Mesin. irigasi dan jaringan.atas batas minimal nilai kapitalisasi jalan dan jembatan. Belanja modal Badan Layanan Umum (BLU) Pengeluaran untuk pengadaan/perolehan/pembelian aset yang dipergunakan dalam rangka penyelenggaraan operasional BLU. 5. bukubuku dan jurnal ilmiah sepanjang tidak dimaksudkan untuk dijual dan diserahkan kepada masyarakat. Digunakan untuk mencatat beban yang timbul dari selisih clean price yang dibayar pemerintah pada saat pembelian kembali SUN (buyback) dengan carrying value SUN. 3. Belanja modal lainnya Pengeluaran yang diperlukan dalam kegiatan pembentukan modal untuk pengadaan/pembangunan belanja modal lainnya yang tidak dapat diklasifikasikan dalam perkiraan kriteria belanja modal Tanah. termasuk untuk biaya terkait dengan pengelolaan utang. barang-barang purbakala dan barang-barang untuk museum. . baik utang dalam negeri maupun utang luar negeri yang dihitung berdasarkan ketentuan dan persyaratan dari utang yang sudah ada dan perkiraan utang baru. Bunga Pinjaman Proyek. Pembayaran kewajiban pemerintah atas diskon SPN dan diskon Obligasi Negara. Jaringan (Jalan. Bunga Pinjaman Program. 54 Belanja Bunga Utang Pembayaran kewajiban atas penggunaan pokok utang (principal outstanding). Irigasi dan lain-lain). pengadaan/pembelian barang-barang kesenian (art pieces). Imbalan Surat Berharga Syariah Negara (SBSN). Termasuk dalam belanja modal ini adalah belanja modal non fisik yang besaran jumlah kuantitasnya dapat teridentifikasi dan terukur. Pembayaran Loss on Bond Redemption. Pembayaran kewajiban pemerintah atas bunga Surat Perbendaharaan Negara (SPN). Pembayaran bunga utang meliputi antara lain: 1. serta hewan ternak. Gedung dan Bangunan. 6. Termasuk dalam belanja modal ini: kontrak sewa beli (leasehold).

barang. 56 Belanja Hibah Merupakan belanja pemerintah pusat dalam bentuk transfer uang/barang kepada pemerintah negara lain. Termasuk dalam belanja hibah adalah pinjaman dan/atau hibah luar negeri yang diterushibahkan ke daerah. liquefied petroleum gas (LPG) konsumsi rumah tangga dan usaha mikro serta tenaga listrik sehingga harga jualnya terjangkau oleh masyarakat yang membutuhkan. mengekspor. 5. Energi: Alokasi anggaran yang diberikan kepada perusahaan atau lembaga yang menyediakan dan mendistribusikan bahan bakar minyak (BBM) jenis tertentu. 2. atau mengimpor barang dan jasa. tidak wajib. menjual. Belanja subsidi diberikan oleh Menteri Keuangan selaku Bendahara Umum Negara. BUMN/D. Belanja subsidi terdiri dari: 1. organisasi internasional. tidak mengikat. . dan pemerintah daerah yang bersifat sukarela. 4. dan tidak perlu dibayar kembali serta tidak terus menerus dan dilakukan dengan naskah perjanjian antara pemberi hibah dan penerima hibah dengan pengalihan hak dalam bentuk uang. pengembalian kelebihan bea dan cukai serta imbalan bunga atas pinjaman perbankan dan bunga dalam negeri jangka pendek lainnya.Carrying Value SUN adalah nilai nominal SUN setelah dikurangi atau ditambah unamortized discount atau premium. 55 Belanja Subsidi Alokasi anggaran yang diberikan kepada perusahaan/lembaga untuk memproduksi. dan Denda merupakan pembayaran imbalan bunga atas kelalaian pemerintah membayar kembali pengembalian kelebihan pajak (restitusi). yang memenuhi hajat hidup orang banyak sedemikian rupa sehingga harga jualnya dapat dijangkau oleh masyarakat. atau jasa. Non Energi Alokasi anggaran yang diberikan kepada perusahaan atau lembaga yang menyediakan dan mendistribusikan barang public yang bersifat non energi sehingga harga jualnya terjangkau oleh masyarakat yang membutuhkan. Pembayaran diskon SBSN.

keluarga. dan bidang lain yang berperan untuk melindungi individu. Tujuan penggunaan Penggunaan belanja bantuan sosial ditujukan antara lain: a. dan atau masyarakat sebagai dampak krisis sosial.57 Belanja Bantuan Sosial Transfer uang atau barang yang diberikan oleh Pemerintah Pusat/Daerah kepada masyarakat guna melindungi dari kemungkinan terjadinya resiko sosial. Belanja Perlindungan Sosial Pengeluaran anggaran dalam rangka pembiayaan semua upaya yang diarahkan untuk menjadikan warga negara yang mengalami masalah sosial mempunyai daya. dan/atau masyarakat agar kelangsungan hidupnya dapat dipenuhi sesuai dengan kebutuhan dasar minimal. krisis politik. keluarga. keagamaan. d. Belanja Pemberdayaan Sosial Pengeluaran anggaran yang dimaksudkan untuk mencegah dan menangani resiko dari guncangan dan kerentanan social seseorang. krisis ekonomi. Bantuan sosial dapat langsung diberikan kepada anggota masyarakat dan/atau lembaga kemasyarakatan termasuk didalamnya bantuan untuk lembaga non pemerintah bidang pendidikan. Kriteria belanja bantuan sosial adalah: 1. Risiko sosial adalah kejadian atau peristiwa yang dapat menimbulkan potensi terjadinya kerentanan sosial yang ditanggung oleh individu. c. dan bencana alam yang jika tidak diberikan belanja bansos akan semakin terpuruk dan tidak dapat hidup dalam kondisi wajar. Belanja Penanggulangan Bencana . kelompok dan/atau masyarakat dari kemungkinan terjadinya risiko sosial. fenomena alam. kelompok. b. sehingga mampu memenuhi kebutuhan dasarnya. kelompok. Belanja Rehabilitasi Sosial Pengeluaran anggaran yang dimaksudkan untuk memulihkan dan mengembangkan kemampuan seseorang yang mengalami disfungsi sosial agar dapat melaksanakan fungsi sosialnya secara wajar.

dan/atau masyarakat yang mengalami keadaan yang tidak stabil sebagai akibat dari situasi krisis sosial. belanja bunga utang. keluarga. keluarga. kelompok dan/atau masyarakat dari kemungkinan terjadinya risiko sosial. belanja modal. dan kegiatan yang dilakukan terhadap orang. belanja subsidi. belanja barang. Pemberi bantuan Penggunaan belanja bantuan sosial hanya jika pemberi bantuan adalah Pemerintah Pusat dan/atau Pemerintah Daerah. f. keagamaan dan bidang lain yang berperan untuk melindungi individu. 3. ekonomi. 58 Belanja Lain-Lain Pengeluaran negara untuk pembayaran atas kewajiban pemerintah yang tidak masuk dalam kategori belanja pegawai. 4.Pengeluaran anggaran dalam rangka pembiayaan serangkaian upaya yang meliputi penetapan kebijakan pembangunan yang beresiko timbulnya bencana. kelompok. kegiatan pencegahan bencana. Belanja Penanggulangan Kemiskinan Pengeluaran anggaran yang terkait langsung dalam kebijakan. bencana. dan fenomena alam agar dapat memenuhi kebutuhan hidup minimum. politik. dan belanja bantuan sosial . Persyaratan penerima bantuan Penerima belanja bantuan sosial adalah seseorang. belanja hibah. kelompok. 2. termasuk di dalamnya bantuan untuk lembaga non pemerintah bidang pendidikan. dan/atau masyarakat yang tidak mempunyai atau mempunyai sumber mata pencaharian namun tidak dapat memenuhi kebutuhan yang layak bagi kemanusiaan. tanggap darurat dan rehabilitasi. Belanja Jaminan Sosial Pengeluaran anggaran dalam rangka pembiayaan kegiatan yang masuk katagori di dalam skema yang melembaga untuk menjamin seluruh rakyat agar dapat memenuhi kebutuhan dasar hidupnya yang layak. Masa berlaku pemberian bantuan Belanja bantuan sosial hanya dapat dilakukan apabila kriteria penerima bantuan sosial masih melekat pada penerima bantuan sosial berkenaan. e. program.

5. 3. Belanja Lain-Lain Lembaga Non Kementerian Pengeluaran anggaran untuk pembayaran kewajiban pemerintah yang terkait dengan pendanaan kelembagaan non kementerian. Belanja lain-lain dipergunakan antara lain: 1. 4. 2. 61 Transfer ke Daerah Semua pengeluaran negara yang dialokasikan kepada daerah untuk membiayai kebutuhan daerah dalam rangka pelaksanaan desentralisasi. 2. . Belanja lainnya Pengeluaran anggaran yang tidak termasuk dalam kriteria 1 – 4 tersebut di atas.serta bersifat mendesak dan tidak dapat diprediksi sebelumnya. Rincian transfer ke daerah antara lain: 1. Transfer Dana Alokasi Khusus Pengeluaran negara yang dialokasikan kepada daerah untuk pendanaan kegiatan-kegiatan daerah yang bersifat prioritas nasional. Belanja Lain-Lain Tanggap Darurat Pengeluaran anggaran untuk pembayaran kewajiban pemerintah yang terkait dengan peristiwa/kondisi negara yang bersifat darurat dan perlu penanganan segera. Belanja Lain-Lain Bendahara Umum Negara Pengeluaran anggaran untuk pembayaran kewajiban pemerintah yang terkait dengan tugas Menteri Keuangan sebagai Bendahara Umum Negara. Belanja Lain-Lain Dana Cadangan dan Risiko Fiskal Pengeluaran anggaran untuk pembayaran kewajiban pemerintah yang bersifat prioritas nasional bidang ekonomi dan jika tidak dilakukan akan berdampak pada capaian target nasional. Transfer Dana Bagi Hasil Pengeluaran negara yang dialokasikan kepada daerah atas penerimaan negara yang dilakukan oleh pemerintah daerah kepada pemerintah pusat berdasarkan besaran alokasi yang ditetapkan dalam peraturan perundang-undangan yang berlaku.

4. . 5. Transfer Dana Penyesuaian Pengeluaran anggaran yang dialokasikan kepada daerah berdasarkan prioritas kebijakan pemerintah pusat.3. Transfer Dana Alokasi Umum Pengeluaran negara yang dialokasikan kepada daerah untuk pendanaan kebutuhan operasional rutin pemerintahan daerah. Transfer Otonomi Khusus Pengeluaran anggaran yang dialokasikan kepada daerah yang ditetapkan sebagai daerah otonomi yang dikhususkan berdasarkan Undang-Undang.