Fisika-Matematika-2

FISIKA MATEMATIKA II Page 1

DERET FOURIER
Bila f adalah fungsi periodic yang berperioda p, maka f adalah fungsi periodic. Berperiode n,
dimana n adalah bilangan asli positif (+). Untuk setiap bilangan asli positif fungsi yang
didefinisikan oleh sin dan cos juga berperioda 2L, maka :
n = bilangan asli (1,2,3,4,5,….)

dimana :
L = pertemuan titik




Bilangan-bilangan untuk , , … , , … disebut koefisien fourier dari f(x)
dalam (-L,L)
Contoh :
1. Ekspansikan ke dalam deret fourier f(x) =
jawab :
=
= +
= +
=
= 8 + (-16) + 8
= 0
=
=
F(x) = + +
=
=
=

FISIKA MATEMATIKA II Page 2



=
=
=
=
=
= 0

=



=
=
=
=


FISIKA MATEMATIKA II Page 3
F(x) = + +
= + +
= +
+ …
= +
=

SOAL
1.

2. (x)

Jawab.
1. 0 =

.


(-4) ) - ( –
+2
=4

dx
= x cos dx
intergal persial :∫
misal : u=-x dv=∫cos
du=dx
FISIKA MATEMATIKA II Page 4
v=∫cos
=∫cos L
=
=(uv-∫v du)+(uv-∫vdu)
=[-x
=[ dx]+[
=[(

=[
=[( cos cos cos )]
=[-
=0+0 =0
bn=
=
Parsial ; du =-dx ; t=
du=sin ; dx=
=
=(uv∫v du)+(uv-∫v du)
=[-x · cos cos
]
=[ dx] + [
FISIKA MATEMATIKA II Page 5
=[( )+ · sin ] +
[(
=[(
=[
=
⥤ f(X)=
= sin
=2+
a. Deret fourier dari fungsi genap dan ganjil
Deret fourier dari fungsi genap dan periode dua sukunyahanyalah terdiri dari konstans
dan kosinus, dan sebaliknya fungsi ganjil hanyalah sinus saja.
Untuk fungsi genap/kosinus



Untuk fungsi ganjil/sinus


Contoh :

FISIKA MATEMATIKA II Page 6
JAWAB:
Fungsi genap








atau





FISIKA MATEMATIKA II Page 7







Misal :















FISIKA MATEMATIKA II Page 8




Fungsi ganjil
2.

=
=
= 0 +
=

=
=
= 0 +
Misal:
= n

=
=
FISIKA MATEMATIKA II Page 9
=
=
= 0-0 = 0

=
=
= 0 +
Misal:
= n

=
=
=-
=
=

=
= 1 +

= 1 +


FISIKA MATEMATIKA II Page 10
DERET FOURIER KOMPLEK
Bentuk cos nx dan sin nx dapat dinyatakan dalam bentuk eksponensial dengan
menghubungkan euler.

=
Dimana: =
=
=
Contoh soal:
1.
Jawab:
=
=

=
=
=
=
` =
=
=
Misal :

FISIKA MATEMATIKA II Page 11

=
=
=
=
=
=

=
=
=
Misal:


=
=
=
=
= -

FISIKA MATEMATIKA II Page 12

=

“FUNGSI-FUNGSI”

1. FUNGSI GAMMA

Fungsi gamma yang lazimnya di sajikan dalam symbol di definisikan
untuk keberadaan fungsi ini untuk setiap
tidak dapat disanksikan mengingat integral di ruas kanan konvergen jika .
Beberapa sifat dasar fungsi gamma :
- Memenui
- , jika bulat positif , maka sebat itu fungsi , gamma
sering dinamakan fungsi factorial
- Untuk , memiliki asimtot tegak , artinya

- )=
Perluasan analitik untuk
Contoh : 1.





-(-

FISIKA MATEMATIKA II Page 13
2.






= -

3. => mis:





dt



FISIKA MATEMATIKA II Page 14
4.


2. FUNGSI BETA

Fungsi beta dan n adalah :

=

Hubungan antara F . beta dan gamma:
Fungsi =
Dapat = 2

Sebab jika x = u
2
maka

=

= 2
Demikian pula :

= 2
= 2
Demikian pula:

= 4
=
= 4 .

Jika kita gunakan transpormasi koordinat y= , y= , maka:

.

FISIKA MATEMATIKA II Page 15
Menjadi:

, dengan G (
. =

Pada daerah pengintegralan pada sistem coordinat ( yang sesuai dengan
0 dan yacorbian transformasi adalah :

= =
Karna itu,


.

Mengingat
=
= 2
Maka kita peroleh hub antara fungsi beta dan gamma.



Contoh:

1.

Jawab: .

2.
FISIKA MATEMATIKA II Page 16
Jawab: = .
=
=
=
= .
= .
Aplikasi Deret Fourier
Persoalan fisika, terutama yang menyangkut tentang vibrasi getaran biasanya membawa kita
kepada besaran fisis berupa frekuensi, pannjang gelombang dan jenisnya.

Sebuah partikel bergerak dengan laju konstan sehingga lintasannya berupa lingkaran dengan
jari-jari A. Pada saat bersamaan partikel Q bergerak ke atas dan ke bawah sepanjang garis
lurus RS yang merupakan pencerminan terhadap sumbu y.

dimana : ω = kecepatan anguler (rad/s)
t = waktu (s)
simpangannya :
simpangan dapat didefinisikan sebagai jarak partikel dari titik keseimbangan, sehingga untuk
gerak P terhadap sumbu x dan sumbu y dapat ditulis :
dan
karena dalam bidang komplek
FISIKA MATEMATIKA II Page 17

z = A cos ω.t + i A sin ω.t
z = A ( cos ωt + i sin ωt )


Dalam bentuk lain, maka simpangan Y dapat dinyatakan sebagai bentuk gelombang yang
bergerak ke kanan/ ke kiri.

Menyatakan simpangan Y merupakan fungsi periodik dari x ( untuk t yang sesuai ) dan
fungsi t ( dari x yang sesuai ).
LINE DAN SURFACE INTEGRAL
1) Line Integral
F = gaya








Dalam bentuk skalar :
FISIKA MATEMATIKA II Page 18

Line integral :

Dimana :
Fungsi P (x,y) dan Q (x,y)
Cara menghitung line integral :
x = Q (t)
y = P (t)






Contoh soal :
1. Hitung line integral dimana L = busur lingkaran radius, R=a.
Jawab :






0 ≤ t ≤ 2π
FISIKA MATEMATIKA II Page 19






Misal :









FISIKA MATEMATIKA II Page 20
Misal :














FISIKA MATEMATIKA II Page 21
2. Hitunglah line intergral
T = seluruh busur elips
b
a

jawab :
x = a cos t

dx = -a sint t dt
0≤ +≤ 2 π
J =
=
=
=
=
= -ab . t
= -ab (2π – 0 )
= -ab . 2π – (-ab) . 0
= -ab . 2π
3. Dari soal 2 dengan L garis lurus yang menghubungkan m ( 1,1) dan n ( 3,3 )

Y = b sin t

dy = b cos t dt

FISIKA MATEMATIKA II Page 22








Jawaban :






2) Surface Integral





Bidang permukaan λada di dalam v dibatasi L jadi P,Q,R continu pada bidang λ
z


y
x

FISIKA MATEMATIKA II Page 23



Rumus
→ disebut dengan permukaan ( surface integral)

Integral permukaan adalah integral lipatan yang dibatasi oleh tiga parameter yaitu koordinat
kortesian, silinder dan bola.
a. Koordinat kartesian
z s permukaan s yang normal terhadap bidang xy


y
x
untuk pernyataan element vector luasnya
F


Cara perhitungan
1. Untuk menghitung vector normal satuan permukaan s yaitu ; untuk mencari
batas ( titik potong0

2. Pecahkan persamaan permukaan bagi variable z hingga di peroleh

3. Nyatakan vector u (x,y,z)=u (x,y,z (x,y)) = v (x,y)


FISIKA MATEMATIKA II Page 24
4. Elemen luas dinyatakan dalam dxdy secara geometri dxdy adalah proyeksi
jadi
5. Hitung integral lipat dua
Contoh soal
1. Jika dan s adalah bidang hitung
integral dalam oktan pertama.
Jawaban:




-

-
- ↔

-
















FISIKA MATEMATIKA II Page 25








b. Koordinat Silinder
Misal s adalah permukaan silinder dengan z sebagai sumbu simetrinya, maka
koordinat sudut Ѳ dan z dapat dipilih sebagai parameter dengan adalah ;
; . Sehingga kedudukan vektor
.... (1)
Sehingga

Karena itu vektor elemen luas permukaan silinder s adalah:




Untuk menyederhanakan perhitungan , hitung dahulu dalam sistem koordinat kartesian
yang menghasilkan medan saklar , kemudian sisipkan persamaan paramer.
FISIKA MATEMATIKA II Page 26
Contoh soal:
dan s adalah permukaan silinder yang terdapat didalam
oktan pertama abtara . Hitunglah
Jawab:



;










FISIKA MATEMATIKA II Page 27










c. Koordinat Bola
Misal s permukaan bola dengan pusat simetri dititik asal 0 (0,0,0) maka
koordinat sudut Ѳ dan ф dengan . ; ; .

Vektor kedudukan:


FISIKA MATEMATIKA II Page 28


Vektor elemen luas permukaan bola s:




Medan vektor s (x,y,z) pada permukaan bola z adalah
Untuk menyederhanakan perhitungan , hitung dahulu dalam sistem koordinat kartesian
yang menghasilkan medan saklar
Contoh soal:
Hitung jika ( dan s adalah seluruh permukaan bola
.
Jawab:





FISIKA MATEMATIKA II Page 29








Persamaan Diferensial Biasa
Definisi: suatu persamaan yang mengandung turunan atau diferensial dinamakan persamaan
diferensial.
Bilamanapun perubahan terbaik dalam suatu persamaan diferensial adalah suatu fungsi satu
perubahan bebas, maka turunan yang muncul adalah turunan biasa dan persamaan anini
merupakan persamaan diferensial biasa. Orede tingkat suatu persamaan diferensial adalah
tingkat atau pangkat tinggi turunan yang adalah persamaan.
Contoh soal:
1.
2.
Jawabanya mana??
Ga ada….

FISIKA MATEMATIKA II Page 30
1. Persamaan Diferensial dengan Variabel Terpisah
Jika diberikan suatu fungsi f, dengan batas y merupakan solusi suatu
persamaan diferensial (jika persamaan itu menjadi suatu kesamaan). Jika y dan
turunan digantikan dengan dan turunannya yang menjadi perbedaan turunan y.
Contoh soal:
1.
Jawab:
Solusi dari persamaan diferensial:



Substitusi , kedalam persamaan:





2. Persamaan Diferensial Orde 1
a) Persamaan Diferensial Eksak
Missal M dan N fungsi dua peubah sehingga M, N, M
y
, dan N
x
continu pada
suatu daerah siku R, M (x,y) dx + N (x,y) dy …………..(1)
Adalah diferensial eksak suatu fungsi f yang nilainya Z = f (x,y) dan hanya
jika:
Jika syarat dipenuhi, maka persamaan diferensial:
M ( x,y ) dx + N ( x,y ) dy = 0, disubuteksak dan solusi umum: f ( x,y ) = c
Untuk memenuhi fungsi F:

FISIKA MATEMATIKA II Page 31
Dan ruas kiri dz = 0,
) :
Contoh soal:
1. Tentukan solusi dari persamaan

Jawab:
- Menguji ke eksakan




- Untuk memenuhi fungus F




- 2yx + +

=

=
dz =


b) Persamaan Diferensial Orde 1 Ruas Kanan ≠ 0
Bentuk umumnya adalah:
Untuk mencari solusi maka ruas kanan = 0
FISIKA MATEMATIKA II Page 32
Mula-mula kita anggap Q (x) = 0
→ (dipisahkan variable)
Dimana p (x) = I


Selanjutnya





…………..(2)
Contoh soal:
1.
Jawab:

Dibagi dengan , sehingga menjadi:

Dan

FISIKA MATEMATIKA II Page 33


Untuk

Jadi,





Persamaan Diferensial Ordo 2
a. Persamaan difererensial orde 2 dengan rumus kanan = 0
Persamaan diferensial orde 2 dikatakan linier jika persamaan

Dimana = 0 maka,

Contoh:
Selesaikan persamaan orde 2 dari
Jawab:


Maka,


Integralkan

FISIKA MATEMATIKA II Page 34



Ln Y = -2X





· Ln y = -x ÷
Aplikasi dalam fisika
Dalam kehidupan sehari-hari sering ditemukan masalah fisika dalam bentuk persamaan
diferensial.
Contoh :
1. Tentukan bentuk persamaan gerak dari sebuah benda bila kepadanya dikerjakan gaya F
yang tetap dalam arah sumbu x.
Jawab:
H. Newton II · F = m.a
a = percepatan ¬
maka,
2. Tentukan posisi sebagai fungsi waktu dari sebuah benda jatuh bebas. Diketahui
percepatan pada gerak jatuh bebas sama dengan percepatan gravitasi bumi g.
Jawab:
a = g

FISIKA MATEMATIKA II Page 35

dy = g.t.dt

Hukum fisika gerak jatuh bebas
Latihan
Selesaikan persamaan diferensial linier :
1.















2. Selesaikan PDF berikut cara terpisah
a.
FISIKA MATEMATIKA II Page 36
Jawab:
Menguji keeksakan



Fungsi F :







Jadi,




3.



FISIKA MATEMATIKA II Page 37






















FISIKA MATEMATIKA II Page 38























FISIKA MATEMATIKA II Page 39





b. Cara Langrage

Persamaan tereduksi (ruas kiri)





Merupakan penyelesaian umum dari persamaan tereduksi, C1 dalam penyelesaian umum
persamaan tereduksi dipandang sebagai fungsi dari x.


Didapat

Maka


FISIKA MATEMATIKA II Page 40

Jadi persamaan

Contoh

Jawab




Missal





Missal:




FISIKA MATEMATIKA II Page 41










dikali







FISIKA MATEMATIKA II Page 42
Misal:











PENERAPAN PDB DALAM FISIKA
A. PEGAS

Hukum newton II : F=m.a
Hukum Hooke : F =- k.x
Hokum newton II = Hukum hooke
m.a = -k.x
m. x k
dt
dv
. ÷ =
kx
dt
x d
m ÷ =
2
2
.

Ordo 1

0 .
2
2
= + kx
dt
x d
m
FISIKA MATEMATIKA II Page 43

Dimana : r
2
=
dt
x d
2

m. r
2
+ k.x =0
fungsi karakteristik F (r) =0
m. r
2
+ k =0
m. r
2
=k
r
2
=
m
k

r =
m
k

Persamaan gerak




m
k
m
k
= · = e e
2

t c t c x e e sin cos
2 1
+ =
Ordo 2




Fungsi Karakteristik
mr
2
+br+k=0
mk b
m m
b
r 4
2
1
2
2
2 . 1
÷ ±
÷
=
Dimana :
t
m
k
c t
m
k
c x . sin . cos
2 1
+ =
0 . .
2
2
= + + x k
dt
dx
b
dt
x d
m
FISIKA MATEMATIKA II Page 44
mk b
m
4
2
1
2
÷ = o

t
m
b
t
m
b
Be e A x
|
.
|

\
|
+
÷
|
.
|

\
|
+
÷
+ =
o o
2 2
.
| |
t t m
b
e B e A e
. . 2
. .
o o ÷
|
.
|

\
| ÷
+ =
Persamaan gerak



B. Rangkaian Listrik
Rangkaian listrik yang dihubungkan seri terdiri dari sumber tegangan v (t),
tahanan (R), kapasitor (C), inductor (L). Pada saat t=0, maka Q=Q
0
dan






LC
Dimana
t v
C
Q
dt
dQ
R
dt
Q d
L
1
:
) (
0
2
=
= + +
e


Persamaan gerak




Contoh:
( ) ( )
(
¸
(

¸

+ =
÷ ÷ ÷
÷
t mk b t mk b
m
b
e c e c e x
4
2
4
1
2
2 2

1 2
1 2
0
t t
Q Q
t
Q
dt
dQ
dt
dQ
i
÷
÷
=
= =
= =
(
(
¸
(

¸

+ =
÷ ÷ |
.
|

\
|
÷
L
t
C
L
R
L
t
C
L
R t
L
R
e B e A e t i
2
.
4
2
.
4
2
2 2
. . ) (
FISIKA MATEMATIKA II Page 45
1. Massa 5 kg digantungkan pada pegas yang tergantung dan mempunyai tetapan
pegas 1000N/m. Carilah persamaan geraknya dan hitung persamaan gerak jika
t=0!

Diket :m=5kg
K=1000N/m
Dit : x…….?
x…….? t=0

t
m
k
C t
m
k
C x · + · = sin cos
2 1

t C t C · + · =
5
1000
sin
5
1000
cos
2 1

0 200 sin 0 200 cos
2 1
· + · = C C x
=C
1
cos 0 +C
2
sin 0
=C
1
. 1+C
2
. 0
=C
1

2. Sebuah massa 20gr digantungkan pada ujung sebuah sistem pegas ,dan panjang
pegas berubah 4cm dari keadaan semula.tidak ada gaya luar yang bekerja pada
massa pegas dan tahanan udara diabaikan.nyatakan pers gerak yang terjadi jika
massa tertarik ke bawah 1cm dari keadaan setimbang dan pada massa diberikan
kecepatan awal 0,5 cm/dt arah keatas .
Diket : m=20 gr =2x10
-2
kg
x=4cm =4x10
-2
kg
dit : x……?
jawab :
F = m.g
=2x10
-2
kg.10

kg
FISIKA MATEMATIKA II Page 46
=2x10
-1
N x K F · = ·

m
N
x
F
K 5 10 5 , 0
10 4
10 2
1
2
1
= × =
×
×
= =
÷
÷

t
m
k
C t
m
k
C x · + · = sin cos
2 1

t t ·
×
+ ·
×
=
÷ ÷ 2 2
10 2
5
sin 01 , 0
10 2
5
cos 01 , 0

3. Sebuah rangkaian listrik LRC, yang tidak menggunakan sumber tegangan terdiri
dari tahanan 6 Ω, kapasitor 0,02 F, inductor 0,1 H. hitunglah arus pada rangkaian
jika saat rangkaian dihubungkan t = 0, arus (I
0
) = 0 dan kapasitor telah bermuatan
o,1 C.
Diketahui : R = 6 Ω
C = 0,02 F
L = 0,1 H
I
0
= 0
Q = 0,1 C
Ditanyakan : i (t) = …?
Jawab : i (t)




FISIKA MATEMATIKA II Page 47




4. Gunakan persamaan Bernoulli





















FISIKA MATEMATIKA II Page 48







Sign up to vote on this title
UsefulNot useful