MAKALAH PSIKOLOGI GANGGUAN PSIKOLOGI PADA MASA NIFAS

DISUSUN OLEH : NURUL AMALIA NIM : 201207173

AKADEMI KEBIDANAN ADILA BANDAR LAMPUNG TAHUN 2013

KATA PENGANTAR

Rasa syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa,karena atas rahmat-NYA makalah yang berjudul “Gangguan Psikologi Pada masa Nifas” dapat diselesaikan tepat pada waktunya. Makalah ini disusun guna memberikan informasi kepada para mahasiswa serta guna memenuhi tugas yang telah dibebankan. Kami menyadari bahwa dalam Makalah ini masih terdapat kekurangan, untuk itu saran dan kritik yang bersifat membangun demi perbaikan Makalah ini sangat kami harapkan. Akhirnya, semoga Makalah ini berguna bagi kita semua.Amin.

Bandar Lampung, Januari 2014

Penulis

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .............................................................................................. i KATA PENGANTAR ........................................................................................... ii DAFTAR ISI ......................................................................................................... iii BAB I PENDAHULUAN A.Latar Belakang.................................................................................. ...... 1 B.Rumusan Masalah.................................................................................... 2 C.Tujuan Penulis.......................................................................................... 2

BAB II PEMBAHASAN A. Adaptasi Psikologi Ibu Masa Nifas........................................................ 3 B. Fase Adaptasi Psikologi Ibu Nifas.................................................... 3 C. Tujuan Asuhan Kebidanan Masa Nifas............................................ D. Cara Mengatasi Gangguan Psikologis Ibu Masa Nifas.................... E. Peran Bidan pada Masa Nifas.......................................................... BAB III PENUTUP A.Kesimpulan.............................................................................................. 9 B.Saran......................................................................................................... 9 DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................ 10 7 7 8

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masa nifas (purperium) dimulai sejak 1 jam setelah lahirnya plasenta sampai dengan 6 minggu (42 hari) setelah itu. Pelayanan pasca persalinan harus terselenggara pada masa itu untuk memenuhi kebutuhan ibu dan bayi, yang meliputi upaya pencegahan, deteksi dini dan pengobatan komplikasi dan penyakit yang mungkin terjadi, serta penyediaan pelayanan pemberian ASI, cara menjarangkan kehamilan, imunisasi, dan nutrisi bagi ibu. Secara psikologi, pascapersalinan ibu akan merasakan gejala-gejala psikiatrik. Meskipun demikian, adapula ibu yang tidak mengalami hal ini. Agar perubahan psikologi yag dialami tidak berlebihan, ibu perlu mengetahui tentang hal tentang hal yang lebih lanjut. Wanita banyak mengalami perubahan emosi selama masa nifas sementara ia menyesuaikan diri menjadi seorang ibu. Penting sekali sebagian bidan untuk mengetahui tentang penyesuaian psikologis yang normal sehingga ia dapat menilai apakah seorang ibu memerlukan asuhan khusus dalam masa nifas ini, untuk suatu variasi atau penyimpangan dari penyesuaian yang normal yang umum terjadi. Beberapa penulis berpendapat dalam minggu pertama setelah melahirkan, banyak wanita yang menunjukan gejala-gejala psikiatrik, terutama gejala depresi diri ringan sampai berat serta gejala-gejala neonatus traumatic, antara lain rasa takut yang berlebihan dalam masa hamil struktur perorangan yang tidak normal sebelumnya, riwayat psikiatrik abnormal, riwayat perkawinan abnormal, riwayat obstetrik (kandungan) abnormal, riwayat kelahiran mati atau kelahiran cacat, dan riwayat penyakit lainya. Biasanya penderita akan sembuh kembali tanpa ada atau dengan pengobatan. Meskipun demikian, kadang diperlukan terapi oleh ahli penyakit jiwa. Sering pula kelainan-kelainan psikiatrik ini berulang setelah persalinan berikutnya. Hal yang perlu diperhatikan yaitu adaptasi psikososial pada masa pasca persalinan. Bagi keluarga muda, pasca persalinan adalah “awal keluarga baru” sehingga keluarga perlu beradaptasi dengan peran barunya.

Tanggung jawab keluarga bertambah dengan hadirnya bayi yang baru lahir. Dorongan serta perhatian anggota keluarga lainya merupakan dukungan positif bagi ibu.

B. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Rumusan Masalah Bagaimana adaptasi psikologi pada Ibu Nifas ? Apa yang dimaksud dengan “Taking In” ? Apa yang dimaksud dengan “Taking Hold” ? Apa yang dimaksud dengan “Letting Go” ? Apa tujuan asuhan kebidanan pada masa nifas ? Bagaimana cara mengatasi gangguan psikologis Ibu Nifas ? Bagaimana peran bidan pada masa nifas ?

C. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Tujuan Mengetahui adaptasi psikologi yang terjadi pada Ibu nifas. Memahami yang dimaksud dengan “Taking In”. Memahami yang dimaksud dengan “Taking Hold”. Memahami yang dimaksud dengan “Letting Go”. Memehami tujuan asuhan kebidanan pada masa nifas. Mengerti cara mengatasi gangguan psikologis ibu nifas. Memahami peran Bidan pada masa Nifas.

BAB 2 PEMBAHASAN

A. Adaptasi Psikologi Ibu Masa Nifas Setelah melahirkan, ibu mengalami perubahan fisik dan fisiologis yang juga mengakibatkan adanya perubahan dari psikisnya. Ia mengalami stimulasi kegembiraan yang luar biasa, menjalani proses eksplorasi dan asimilasi terhadap bayinya, berada di bawah tekanan untuk dapat menyerap pembelajaran yang di perlukan tentang apa yang harus di ketahuinya dan perawatan untuk bayinya, dan merasa tanggung jawab luar biasa sekarang untuk menjadi seorang “ibu”. Proses adaptasi psikologi sudah terjadi selama kehamilan, menjelang proses kelahiran maupun setelah persalinan. Pada periode tersebut, kecemasan seorang wanita dapat bertambah. Pengalaman yang unik dialami oleh ibu setelah persalinan. Masa nifas merupakan masa yang rentan dan terbuka untuk bimbingan dan pembelajaran. Perubahan peran seorang ibu memerlukan adaptasi. Tanggung jawab ibu mulai bertambah. Hal-hal yang dapat membantu ibu dalam beradaptasi pada masa nifas adalah sebagai berikut : 1. Fungi menjadi orang tua 2. Respon dan dukungan dari keluarga. 3. Riwayat dan pengalaman kehamilan serta persalinan. 4. Harapan, keinginan dan inspirasi saat hamil dan melahirkan.

B.

Fase Adaptasi Psikologi Ibu Nifas

Fase-fase adaptasi psikologi yang akan dialami oleh ibu pada masa nifas antara lain :

1.

Fase Taking In

Fase ini merupakan merupakan periode ketergantungan. Pada saat ini fokus perhatian ibu terutama pada bayinya sendiri. Rubin (1961) menetapkan periode beberapa hari ini sebagai fase menerima, suatu waktu dimana ibu baru memerlukan perlindungan dan perawatan. Dalam penjelasan klasik Rubin, fase menerima ini berlangsung selama 2 – 3 hari. Penelitian yang lebih baru (Ament, 1990) mendukung pernyataan Rubin, kecuali bahwa wanita sekarang berpindah lebih cepat dari fase menerima. Fase menerima yang kuat hanya terlihat pada 24 jam pertama pascapersalinan. Selama beberapa jam atau beberapa hari pasca persalinan, wanita sehat yang dewasa tampaknya mengesampingkan semua tanggung jawab sehari-hari. Mereka bergantung kepada orang lain sebagai respons terhadap kebutuhan mereka akan istirahat dan makanan. Pada fase ini suatu waktu yang penuh kegembiraan dan kebanyakan orang tua sangat suka mengomunikasikannya. Mereka merasa perlu menyampaikan pengalaman mereka tentang kehamilan dan kelahiran dengan kata-kata. Pemusatan, analisis, dan sikap yang menerima pengalaman ini membantu oang tua untuk berpindah ke fase berikutnya. Kecemasan dan keasyikan terhadap peran barunya sering mempersempit tingkat persepsi ibu. Oleh karena itu, informasi yang diberikan pada waktu ini mungkin perlu diulang. Ketidaknyamanan yang biasanya dialami pada fase ini antara lain rasa mules, nyeri luka jahitan (bila ada), kurang tidur, dan kelelahan. Hal yang perlu diperhatikan pada fase ini adalah istirahat cukup, komunikasi yang baik dan asupan nutrisi.

Gangguan psikologis yang dapat dialami oleh ibu pada fase ini adalah : Kekecewaan pada bayinya. Ketidaknyamanan sebagai akibat perubahan fisik yang dialami. Rasa bersalah karena belum bisa menyusui bayinya. Kritikan suami atau keluarga tentang perawatan bayinya.

2.

Fase Taking Hold

Fase ini adalah periode yang berlangsung antara 3 – 10 hari pascapersalinan. Dalam fase ini, secara bergantian muncul kebutuhan untuk mendapat perawatan dan penerimaan dari orang lain dan keinginan untuk bisa melakukan segala sesuatu secara mandiri. Ia berespons dengan penuh semangat untuk memperoleh kesempatan belajar dan berlatih tentang cara perawatan bayi atau jika ia adalah seorang ibu yang gesit, ia akan memiliki keinginan untuk merawat bayinya secara langsung. Dalam 6 – 8 minggu pasca persalinan, kemampuan ibu untuk menguasai tugas-tugas sebagai orang tua merupakan hal yang penting. Harapan yang realitis mempermudah kelangsungan fungsi-fungsi keluarga selanjutnya sebagai suatu unit. Beberapa wanita sulit menyesuaikan diri terhadap isolasi yang dialaminya karena ia harus merawat bayi dan tidak suka terhadap tanggung jawab dirumah dan merawat bayi. Ibu yang terlimat memerlukan dukungan tambahan adalah sebagai berikut : Primipara yang belum berpengalaman mengasuh anak. Wanita karier. Wanita yang tidak punya cukup banyak teman/keluarga untuk dapat berbagi. Ibu yang berusia remaja. Wanita yang tidak bersuami.

Pada fase ini tidak jarang terjadi depresi. Perasaan mudah tersinggung bisa timbul akibat berbagai faktor. Secara psikologis, ibu mungkin jenuh dengan banyaknya tanggung jawab sebagai orang tua. Ia bisa merasa kehilangan dukungan yang pernah diterimanya dari anggota keluarga dan teman-teman ketika dia hamil. Beberapa ibu menyesal tentang hilangnya hubugan antara ibu dengan anak yang belum lahir. Beberapa yang lain mengalami perasaan kecewa ketika persalinan dan kelahiran telah selesai. Keletihan pasca persalinan diperburuk oleh tuntutan bayi yang banyak sehingga mudah dapat timbul perasaan depresi. Dikatakan bahwa masa puerperium ini, kadar gluko kortiokid dalam

sirkulasi dapat menjadi rendah atau terjadi hipotiroid subklinis. Keadaan fisiologis ini dapat menjelaskan depresi pascapartum ringan. Reaksi depresif tidak perlu diekspresikan secara verbal. Keadaan depresif biasanya ditandai oleh perilaku yang khas (menarik diri, kehilangan perhatian terhadap sekeliling dan menangis). Ketika tugas-tugas dan penyesuaian telah dijalankan dan dapat dikendalikan, tercapailah suatu keadaan stabil. Pada saat ini, tanggung jawab baru sebagai orang tua, yang harus dihadapi selama hidup, mulai menjadi pusat perhatian.

3.

Fase Letting Go

Pada fase ini, ibu dan keluarganya bergerak maju sebagai suatu sistem dengan para anggota saling berinteraksi. Hubungan antarpasangan, walaupun sudah berubah dengan adanya seorang anak, kembali menunjukkan banyak karakteristik awal. Tuntutan utama ialah menciptakan suatu gaya hidup yang melibatkan anak, tetapi dalam beberapa hal, tidak melibatkna anak pasangan ini harus berbagi kesenangan yang bersifat dewasa. Kebanyakan suami istri memulai lagi hubungan seksualnya pada minggu ketiga atau keempat setelah anak lahir. Beberapa memulai hubungan lebih awal, yakni segera setelah hal itu dapat dilakukan tanpa wanita merasa nyeri. Fase letting go merupakan fase menerima tanggung jawab akan peran barunya yang berlangsung sepuluh hari setelah melahirkan. Ibu sudah dapat menyesuaikan diri, merwat diri dan bayinya sudah meningkat. Ada kalnya ibu mengalami perasaa sedih yang berkaitan dengan bayinya keadaan ini disebut baby blues. Jika keadaan seperti diatas terjadi, disarankan untuk : . a. Minta bantuan suami atau keluarga yang lain, jika membutuhkan istirahat untuk

menghilangkan kelelahan; b. Memberitahu suami mengenai apa yang sedang seorang ibu rasakan serta meminta

dukungan dan pertolongannya; c. Membuang rasa cemas dan kekhawatirnya akan kemampuan merawat bayi karena

semangkin sering merawat bayi, ibu akan semakin terampil dan percaya diri;

d.

Mencari hiburan dan luangkan waktu untuk diri sendiri.

Hal-hal yang harus dipenuhi selama nifas adalah sebagai berikut: 1. 2. 3. Fisik, berupa istirahat, asupan gizi, dan lingkungan bersih. Psikologi berupa dukungan dari keluarga sangat diperlukan. Sosial, berupa perhatian, rasa kasih sayang, menghibur ibu saat sedih dan menemani

saat ibu merasa kesepian. Fase-fase adaptasi ibu nifas yaitu taking in, taking hold, dan letting go yang merupakan perubahan perasaan sebagai respon alami terhadap rasa lelah yang diraasakan dan akan kembali secara perlahan setelah ibu dapat menyesuaikan diri dengan peran barunya dan tumbuh kembali pada keadaan normal. Walaupun perubahan-perubahan terjadi sedemikian rupa, ibu sebaiknya tetap menjalani ikatan batin dengan bayinya sejak awal. Sejak dalam kandungan bayi hanya mengenal ibu yang memberinya rasa aman dan nyaman sehingga stress yang dialaminya tidak bertambah berat.

C.

Tujuan Asuhan Kebidanan Masa Nifas

Tujuan asuhan kebidanan pada masa nifas adalah sebagai berikut : a. b. Menjaga kesehatan ibu dan bayinya, baik fisik maupun psikologisnya. Melaksanakan skrining yang komprehesif, mendeteksi masalah, serta mengobati atau

merujuk bila terjadi komplikasi pada ibu maupun bayinya. c. Memberikan pendidikan kesehatan tentang perawatan kesehatan diri, nutrisi keluarga

berencana, menyusui, serta pemnerian imunisasi kepada bayinya dan perawatan bayi sehat. d. e. f. Membarikan pelayanan keluarga berencana. Memulihkan kesehatan umum Mempertahankan kesehatan psikologis.

g. h.

Mencegah infeksi dan komplikasi. Memperlancar pembentukan air susu ibu ( ASI)

D. Cara Mengatasi Gangguan Psikologis Ibu Masa Nifas Cara mengatasi gangguan psikologi pada Ibu selama masa nifas diantaranya : a. Berikan dukungan emosional kepada ibu dan jangan mengabaikan ibu bila terlihat

sedang sedih. b. Menyarankan pada ibu untuk beristirahat dengan baik, berolahraga yang ringan,

bernbagi cerita dengan orang lain, bersikap flesibel, bergabung dengan orang-orang baru. c. d. menyarankan pada ibu untuk berkonsultasi dengan tenaga medis. Mempersiapkan persalinan dengan lebih baik yaitu tidak hanya menekankan pada

materi, tapi yang lebih penting dari segi psikologis dan mental ibu. e. Dengan cara pendekatan terapeutik. Ini bertujuan menciptakan hubungan baik antara

bidan dengan pasien dalam rangka kesembuhannya dengan cara : f. g. Mendorong pasien mampu meredakan segala ketegangan emosi Dapat memahami dirinya Dapat mendukung tindakan konstruktif Meningkatkan suport mental/dukungan keluarga. Minta bantuan suami atau keluarga yang lain jika membutuhkan istirahat untuk

menghilangkan kelelahan. h. Beritahu suami mengenai apa yang sedang dirasakn ibu, mintalah dukungan dan

pertolongannya.

i.

Menyarankan ibu untuk membuang rasa cemas dan kekhawatiran akan kemampuan

merawat bayi karena semakin sering merawat bayi, ibu akan semakin terampil dan percaya diri. j. Menyarankan ibu untuk mencari hiburan dan meluangkan waktu untuk diri sendiri

E.

Peran Bidan pada Masa Nifas

Hal-hal yang dapat dilakukan seorang Bidan dalam menjalankan perannya selama ibu dalam masa nifas diantaranya yaitu : a. b. Menciptakan ikatan antara bayi dan ibu sedini mungkin melalui IMD. Memberikan penjelasan pada ibu, suami dan keluarga bahwa hal ini merupakan suatu

hal yang umum dan akan hilang sendiri dalam dua minggu setelah melahirkan. c. Simpati, memberikan bantuan dalam merawat bayi dan dorongan pada ibu agar

tumbuh rasa percaya diri. d. e. Memberikan bantuan dalam merawat bayi Menganjurkan agar beristirahat yang cukup dan makan makanan yang bergizi

BAB 3 PENUTUP

A. Kesimpulan Masa nifas adalah masa pulih kembali, mulai dari persalinan selesai sampai alat – alat kandungan kembali seperti sebelum hamil. Dalam menjalani masa nifas (peurperium) ibu akan mengalami fase taking in, taking hold dan letting go. Dalam melalui fase – fase tersebut Ibu nifas memerlukan asuhan dari seorang bidan agar masa nifasnya berjalan dengan lancar. Peran bidan sangat mempengaruhi masa nifas ibu dalam mencegah maupun mengatasi gangguan psikologi terutama pada ibu yang baru pertama kali melahirkan.

B.

Saran

Tenaga kesehatan terutama bidan diharapkan dapat mengetahui dan mengerti tentang asuhan pada ibu nifas sehingga dapat memberikan pelayanan seoptimal mungkin pada setiap ibu post partum agar keadaan ibu dan bayinya tetap baik.

DAFTAR PUSTAKA

Ambarwati,2008.AsuhanKebidananNifas.Yogyakarta : Mitra Cendikia. (hlm: 87-96). Saleha,2009.AsuhanKebidananPadaMasaNifas.Jakarta:Salemba Medika (hlm: 63-69). Suherni, 2007. Perawatan Masa Nifas. Yogyakarta: Fitramaya. (hlm: 85-100). Saifudin.2002.BukuPanduanPraktisPelayananMaternaldanNeonatal.Jakarta : YBPSP. Buku Panduan Praktis Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal, 2002. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo (Halaman:U-6 s/d U-7)

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful