BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Kesehatan merupakan hak asasi manusia dan merupakan salah satu unsur kesejahteraan yang harus diwujudkan sesuai dengan cita-cita bangsa Indonesia sebagaimana dimaksud dalam Pancasila dan UUD negara Indonesia tahun 1945. Menurut Undang-Undang RI No. 36 tahun 2009 tentang kesehatan, kesehatan adalah keadaan sehat,baik secara fisik, mental, spiritual maupun sosial yang memungkinkan setiap orang untuk hidup produktif secara sosial dan ekonomi. Setiap kegiatan dalam upaya untuk memelihara dan meningkatkan derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya dilaksanakan berdasarkan prinsip nondiskriminatif, partisipatif dan berkelanjutan dalam rangka pembentukan sumber daya manusia Indonesia, serta peningkatan ketahanan dan daya saing bangsa dalam pembangunan nasional. Seluruh upaya pembangunan juga harus dilandasi dengan wawasan kesehatan dalam arti pembangunan nasional harus memperhatikan kesehatan masyarakat dan merupakan tanggung jawab semua pihak baik pemerintah maupun masyarakat Upaya kesehatan adalah setiap kegiatan dan/atau serangkaian kegiatan yang dilakukan secara terpadu, terintegrasi dan berkesinambungan untuk memelihara dan meningkatkan derajat kesehatan masyarakat dalam bentuk pencegahan penyakit, peningkatan kesehatan, pengobatan penyakit dan pemulihan kesehatan oleh pemerintah dan/atau masyarakat. Oleh karena itu, untuk mencapai
1

kesehatan yang baik, pemerintah daerah maupun provinsi berusaha melaksanakan upaya kesehatan yang optimal pula. Salah satunya adalah menjamin ketersediaan, pemerataan dan keterjangkauan obat dan alat kesehatan dengan jenis dan jumlah yang cukup sehingga mudah diperoleh pada tempat dan waktu yang tepat yaitu dengan mendirikan gudang farmasi di setiap kabupaten. Selain menyelenggarakan upaya kesehatan, gudang farmasi juga dipergunakan untuk kepentingan pendidikan dan pelatihan serta penelitian, pengembangana ilmu pengetahuan dan teknologi di bidang kesehatan. Obat merupakan salah satu komponen penting dan tidak dapat tergantikan dalam pelayanan kesehatan karena obat adalah bahan atau perpaduan bahan, termasuk produk biologi yang dipergunakan untuk mempengaruhi atau menyelidiki sistem fisiologi atau keadaan patologi dalam rangka penetapan diagnosis, pencegahan, penyembuhan,pemulihan, peningkatan kesehatan dan kontrasepsi untuk manusia. Oleh karena itu, obat harus dikelola dengan baik, efektif dan efisien. Tujuan pengelolaan obat dan perbekalan farmasi tersebut antara lain untuk menjamin ketersediaan, pemerataan dan keterjangkauan obat dan alat kesehatan dengan jenis dan jumlah yang cukup sehingga mudah diperoleh pada tempat dan waktu yang tepat. Gudang Farmasi adalah tempat penerimaan, penyimpanan,

pendistribusian, pencatatan pelaporan barang persediaan berupa obat, alat kesehatan dan perbekalan kesehatan lainnya yang tujuannya akan digunakan untuk melaksanakan program kesehatan di Kabupaten/Kota yang bersangkutan.

2

Pengelolaan obat yang dilaksanakan di gudang farmasi merupakan bentuk pelayaan kesehatan dasar. Tenaga kefarmasian adalah tenaga yang melakukan pekerjaan kefarmasian yang terdiri atas Apoteker dan tenaga teknis kefarmasian. Oleh karena itu, tenaga farmasi merupakan tenaga kesehatan yang berperan penting dalam menunjang proses kesehatan dalam penyediaan obat dan alat kesehatan di Gudang Farmasi untuk mewujudkan tenaga farmasi ahlimadya yang berkemampuan dan berkompeten harus melaksanakan Praktek Belajar Lapangan (PBL) sebagai

mahasiswa yang menekuni bidang kesehatan khususnya farmasi hendaklah mengetahui gambaran umum, struktur organisasi, tugas pokok dan fungsi instalasi farmasi dan alat kesehatan yang ada di lapangan, agar saat kita bekerja di instansi yang serupa tidak mengalami kesulitan-kesulitan dalam melakukan kegiatan farmasi.

1.2 Tujuan Praktek Belajar Lapangan (PBL)

Adapun tujuan dilaksanakan praktek Belajar Lapangan (PBL) ini antara lain: a. Untuk memenuhi salah satu persyaratan dalam menyelesaikan

pendididkan DIII di Politeknik Kesehatan Kemenkes Jurusan Farmasi Medan b. Meningkatkan keterampilan serta menambah pengetahuan tentang cara perencanaan, pengadaan, penyimpanan dan penyaluran obat dan alat kesehatan di Gudang farmasi

3

c. Mengetahui tugas dan fungsi gudang farmasi d. Membina sikap profesional mahasiswa yang diperlukan dalam memasuki dunia kerja e. Memberikan kesempatan kepada mahasiswa untuk menyesuaikan diri dengan lingkungan kerja yang sesungguhnya.

1.3 Manfaat Praktek Belajar Lapangan (PBL)

a. Mahasiswa menjadi lebih terampil dan memiliki kemampuan dalam melaksanakan kegiatan kefarmasian khususnya di Gudang Farmasi b. Dapat menambah wawasan dan ilmu pengetahuan mahasiswa, dalam bidang kegiatan kefarmasian di Gudang Farmasi c. Memperluas pola pikir mahaisiswa dalam dunia kerja d. Mengembangkan wawasan tentang dunia kefarmasian.

1.4 Tujuan Pembuatan Laporan

Adapun tujuan pembutan laporan ini yaitu sebagai bukti bahwa telah dilaksanakannya kegiatan Praktek Belajar Lapangan (PBL) di Gudang Farmasi Kabupaten Deli Serdang Lubuk Pakam.

4

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Defenisi Gudang Farmasi Gudang perbekalan di bidang farmasi di Kabupaten/Kota adalah Unit Pelaksanaan Teknis (UPT) dalam lingkungan Dinas Kesehatan yang selanjutnya disebut gudang farmasi. Gudang farmasi adalah sarana atau tempat

dilaksanakannya pekerjaan kefarmasian berupa penerimaan, penyimpanan, pendistribusian, pencatatan dan pelaporan serta pemeliharaan barang persediaan berupa obat, alat kesehatan dan perbekalan kesehatan lainnya yang tujuannya untuk melaksanakan program upaya kesehatan di Kabupaten/Kota madya yang bersangkutan. Menurut Keputusan menteri Kesehatan Republik Indonesia No.

610/MENKES/SK/XI/1981 tentang Organisasi dan tata kerja Gudang Perbekalan Kesehatan di bidang farmasi kabupaten Kabupaten/Kota madya (Gudang farmasi) menetapkan bahwa gudang farmasi berkedudukan sebagai unit pelaksanaan teknis dalam lingkungan Dinas Kesehatan penerimaan, penyimpanan dan pendistribusian perbekalan farmasi dan peralatan kesehatan yang berada di bawah dan bertanggung jawab langsung kepada Kepala Dinas Kesehatan

Kabupaten/Kotamadya. Gudang farmasi di Kabupaten/Kotamadya dipimpin oleh seorang Kepala Gudang farmasi yang bertanggung jawab memimpin dan mengkoordinasi semua kegiatan di lingkungan gudang farmasi di Kabupaten/Kotamadya serat memberikan bimbingan dan petunjuk-petunjuk bagi pelaksanaan tugas.

5

2.2 Tugas dan Tanggungjawab Gudang Farmasi Gudang farmasi di Kabupaten/Kotamadya mempunyai tugas pokok melaksanakan penerimaan, penyimpanan, pendistribusian, pencatatan dan pelaporan serta pemeliharaan obat, perbekalan farmasi dan alat kesehatan yang diperlukan dalam rangka pelayanan kesehatan, pencegahan dan pemberantasan penyakit, di Puskesmas se Kabupaten Deli Serdang sesuai dengan petunjuk Kepala Dinas Kesehatan Kebupaten Deli Serdang.

2.3 Fungsi Gudang Farmasi Untuk menyelenggarakan tugas pokok tersebut, gudang farmasi

mempunyai fungsi: a. Melaksanakan perencanaan pengadaan perbekalan farmasi lainnya. b. Melakukan penerimaan, penyimpanan, pemeliharaan dan pendistribusian obat, alat kesehatan dan perbekalan farmasi lainnya. c. Melakukan pengamatan terhadap mutu dan khasiat obat secara umum yang ada dalam persediaan. d. Melakukan usaha tata usaha, keuangan, kepegawaian di lungkungan gudang farmasi. e. Melaksanakan tugas lain yang diberikan Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Deli Serdang. obat, alat kesehatan, dan

6

2.4 Persyaratan Gudang Farmasi dan Pengaturan Penyimpanan 2.4.1 Persyaratan gudang Persyaratan yang harus dipenuhi oleh gudang farmasi, antara lain: a. Pengaturan tata letak ruang yang baik untuk memudahkan pergerakan. b. Mempunyai sirkulasi udara yang baik dan cukup. c. Penggunaan rak dan pallet yang baik. d. Cahaya yang cukup e. Lantai dari tegel atau semen

2.4.2

Pengaturan penyimpanan obat

a. Penyusunan obat menurut sumber dana dan menggunakan sistem FIFO (First In First Out) dan FEFO (First Expired First Out) yaitu obat yang mas kadaluarsanya lebih awal atau yang diterima lebih awal harus digunakan terlebih dahulu, sebab umumnya obat yang datang lebih awal diproduksi lebih awal juga. b. Kondisi penyimpanan obat yang baik dalam ruangan yang khusus misalnya:  Golongan narkotika, psikotropika dan bahan berbahaya harus disimpan di lemari khusus dan selalu terkunci.  Bahan-bahan yang mudah terbakar seperti alkohol, eter harus disimpan di ruangan khusus yang terpisah dari gudang induk. c. Pencegahan kebaran dengan alat pemadam kebakaran harus dipasang pada tempat mudah dijangkau dan jumlah yang cukup.

7

2.5 Tujuan penyimpanan 1. Memelihara mutu barang dan menjaga kelangsungan persediaan (selalu ada stok) 2. Menjamin keamanan dari kecurian dan kebakaran 3. Memudahkan dalam pencarian dan pengawasan persediaan barang kadaluarsa 4. Menjamin pelayanan yang cepat dan tepat

.

\

8

BAB III STRUKTUR ORGANISASI
3.1 Susunan Organisasi di Gudang Farmasi Menurut keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 610/Menkes/S.K./XI/81 Tahun 1981 Gudang Farmasi di Kabupaten/Kotamadya terdiri dari 2 tipe, yaitu: a. Susunan Gudang Farmasi di Kabupaten/Kotamadya tipe A b. Susunan Gudang Farmasi di Kabupaten/Kotamadya tipe B Pembagian Gudang Farmasi seperti yang dimaksud diatas didasarkan atas beban kerja jumlah kefarmasian, institusi kesehatan dan jumlah penduduk dilayani, jumlah proyek kesehatan yang dilaksanakan serta intensitas tata hubungan antara Departemen Kesehatan dengan Pemerintah di daerah sesuai dengan azas dekonsentrasi dan tugas pembuatan di wilayah. Susunan Organisasi Gudang Farmasi di Kabupaten/Kotamadya tipe A dan tipe B terdiri dari: a. Kepala Gudang Farmasi b. Urusan Tata Usaha c. Sub Seksi Penerimaan d. Sub Seksi penyimpanan e. Sub Seksi Pendistribusian f. Sub Seksi Pencatatan dan Pelaporan

9

Susunan Organisasi di Gudang Farmasi pada Dinas Kesehatan Kabupaten Deli Serdang sesuai dengan peraturan Bupati Deli Serdang No. 1310 Tahun 2009 terdiri dari: a. Kepada Unit Pelaksana Teknis (UPT) b. Kepada Sub Bidang Tata Usaha c. Kelompok Jabatan Fungsional

10

Struktur Organisasi di Gudang Farmasi Tipe A dan B Menurut menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 610/Menkes/S.K./XI/81 Tahun 1981

KEPALA GUDANG FARMASI

TATA USAHA

SUB SEKSI PENERIMAAN

SUB SEKSI PENYIMPANA N

SUB SEKSI PENDISTRIBU SIAN

SUB SEKSI PENCATAAN & PELAPORAN

11

STRUKTUR ORGANISASI UNIT PELAKSANAAN TEKNIS GUDANG FARMASI PADA DINAS KESEHATAN KABUPATEN DELI SERDANG BERDASARKAN PERATURAN BUPATI DELI SERDANG NOMOR 1310 TAHUN 2009

KEPALA GUDANG FARMASI

URUSAN TATA USAHA

KELOMPOK JABATAN FUNGSIONAL

12

3.2 Tata Kerja di Gudang Farmasi a. Gudang Farmasi Kabupaten/Kota dipimpin oleh seorang Kepala Gudang Farmasi yang wajib mengikuti dan mematuhi petunjuk-petunjuk Kepala Kantor Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota dan sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. b. Kepala Gudang Farmasi bertanggung jawab memimpin dan

mengkoordinasikan semua kegiatan di lingkungan Gudang Farmasi di Kabupaten/Kota dan memberikan bimbingan serta petunjuk-petunjuk bagi pelaksanaan tugas masing-masing. c. Setiap unsur di lingkungan Gudang Farmasi di Kabupaten/Kota wajib mengikuti dan mematuhi petunjuk-petunjuk serta bertanggung jawab kepada Kepala Gudang Farmasi di Kabupaten/Kotamadya. d. Dalam melaksanakan tugasnya, semua unsur dilingkungan Gudang Farmasi di Kabupaten/Kota bertanggung jawab kepada atasan masingmasing, diantaranya :  Melaksanakan pengadaan obat-obatan, alat kesehatan dan

perbekalan farmasi lainnya melalui berbagai sumber anggaran.  Melaksanakan penerimaan, penyimpanan, pemeliharaan obatobatan, alat kesehatan dan perbekalan farmasi lainnya.  Melaksanakan pendistribusian obat-obatan, perbekalan kesehatan serta sediaan farmasi lainnya ke puskesmas dan jaringannya.

13

Melaksanakan pencatatan dan pelaporan pengiriman obat-obatan, perbekalan kesehatan serta sediaan farmasi lainnya ke puskesmas dan jaringannya.

3.3 Uraian Tugas Digudang Farmasi a. Kepala Gudang Farmasi Kepala Gudang Farmasi mempunyai tugas :  menyusun rencana kebijaksanaan di bidang perbekalan farmasi dalam rangka penetapan kebijakan oleh Kepala Dinas  membagi tugas dan mengkoordinasikan Sub Bagian dan Seksi-Seksi dalam pelaksanaan tugasnya agar terjalin hubungan kerja yang harmonis  menilai prestasi kerja bawahan berdasarkan hasil yang dicapai agar sesuai dengan rencana dan ketentuan perundang-undangan yang berlaku  menegakkan disiplin, semangat kerja dan ketenagaan kerja untuk memungkinkan tercapainya produktivitas tinggi  merencanakan, mengkoordinir dan mengawasi pelaksanaan tugas-tugas keuangan, kepegawaian, tata usaha dan urusan dalam satuan kerja  melakukan pembinaan pemeliharaan mutu dan memberikan informasi mengenai pengelolaan obat, alat kesehatan dan perbekalan farmasi kepada unit-unit pelayanan kesehatan  melakukan penyusunan rencana kebutuhan, pencatatan dan pelaporan mengenai persediaan dan penggunaan obat, alat kesehatan dan perbekalan kesehatan lainnya

14

menyelenggarakan tata buku pergudangan yang cukup jelas dan mudah dikontrol, serta membukukan setiap mutasi barang

 

mengevaluasi hasil kegiatan Gudang Farmasi secara keseluruhan menyusun dan menyampaikan laporan pelaksanaan kegiatan berdasarkan laporan bawahan kepada Kepala Dinas Kepala Gudang Farmasi dalam melaksanakan tugasnya berada

dibawah dan bertanggung jawab langsung kepala Kepala Dinas Kesehatan. b. Sub Bagian Tata Usaha Sub Bagian Tata Usaha mempunyai tugas :  menyusun rencana Sub Bagian Tata Usaha berdasarkan data program Gudang farmasi dan ketentuan perundang-undangan yang berlaku  membagi tugas kepada bawahan agar pelaksanaan tugas dapat

dilaksanakan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku   melaksanakan urusan kepegawaian dan kesejahteraannya melaksanakan segala sesuatu yang berhubungan dengan urusan dalam dan keamanan   melaksanakan tata usaha perkantoran satuan kerja mengevaluasi hasil pelaksanaan kegiatan agar sesuai dengan rencana dan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku  membuat laporan pelaksanaan kegiatan untuk disampaikan kepada atasan

15

Sub Bagian Tata Usaha dipimpin oleh seorang Kepala Sub Bagian yang berada dibawah dan bertanggungjawab langsung kepada Kepala Gudang Farmasi. c. Seksi Penyimpanan dan Penyaluran Seksi Penyimpanan dan Penyaluran mempunyai tugas :  Menyusun rencana kegiatan seksi Penyimpanan dan Penyaluran berdasarkan data program Gudang Farmasi dan ketentuan peraturan perundang - undangan yang berlaku  Membagi tugas kepada bawahan agar pelaksanaan tugas dapat dilaksanakan sesuai dengan peraturan perundang - undangan yang berlaku  Mengatur dan mendistribusikan tugas, memberi petunjuk sesuai dengan petunjuk kerja dan ketentuan peraturan perundang - undangan yang berlaku agar tercapai keserasian dan kebenaran kerja  Melaksanakan penerimaan, penyimpanan, pemeliharaan dan pengeluaran obat, alat kesehatan dan perbekalan kesehatan lainnya  Melaksanakan kegiatan pengamatan terhadap mutu dan kasiat obat yang ada dalam persediaan dan yang akan didistribusikan  Melakukan pembinaan pemeliharaan mutu obat yang ada di Unit pelayanan kesehatan  Mengumpulkan data tentang kerusakan obat dan obat yang tidak memenuhi syarat serta data efek samping obat dan melaporkan kepada atasan  Melaksanakan pencatatan barang - barang yang disimpan

16

  

Melakukan pencatatan segala penerimaan dan pengeluaran barang Melakukan penyiapan surat kiriman barang Mengevaluasi hasil pelaksanaan kegiatan agar sesuai dengan rencana dan ketentuan peraturan perundang - undangan yang berlaku

Membuat laporan pelaksanaan kegiatan untuk disampaikan kepada atasan. Seksi Penyimpanan dan Penyaluran dipimpin oleh seorang kepala

Seksi yang berada dibawah dan bertanggung jawab langsung kepada kepala Gudang Farmasi. d. Seksi Pencatatan dan Evaluasi Seksi Pencatatan dan Evaluasi mempunyai tugas :  Menyusun rencana kegiatan seksi Pencatatan dan Evaluasi berdasarkan data program Gudang Farmasi dan ketentuan peraturan perundang undangan yang berlaku  Membagi tugas kepada bawahan agar pelaksanaan tugas dapat dilaksanakan sesuai dengan peraturan perundang - undangan yang berlaku  Mengatur dan mendistribusikan tugas, memberi petunjuk sesuai dengan petyunjuk kerja dan ketentuan peraturan perundang - undangan yang berlaku agar tercapai keserasian dan kebenaran kerja  Melaksanakan kegiatan pencatatan dan evalusi dari persediaan barang di Gudang Farmasi danUnit Pelayanan Kesehatan serta penggunaan obat, alat kesehatan dan perbekalan kesehatan lainnya  Melakukan penyiapan peyusunan rencana kebutuhan obat, alat kesehatan dan perbekalan kesehatan lainnya yang diperlukan daerah

17

Melaksanaan pengelolaan dan pencatatan penerimaan obat, alat kesehatan dan perbekalan kesehatan lainnya

Melaksanakan administrasi atas semua barang yang akan diterima, disimpan maupun yang akan didistribusikan ke Unit Pelayanan Kesehatan

Menyiapkan dokumen mutasi barang dan surat - surat perintah penerimaan, penyimpanan dan pengeluaran barang

Menyiapakan laporan mutasi barang secara berkala dan laporan pencatatan obat akhir tahun anggaran

Mengevaluasi hasil pelaksanaan kegiatan agar sesuai dengan rencana dan ketentuan peraturan perundang - undangan yang berlaku

Membuat laporan pelaksanaan kegiatan untuk disampaikan kepada atasan. Seksi Pencatatan dan Evaluasi dipimpin oleh seorang kepala seksi

yang berada dibawah dan bertanggung jawab langsung kepada Kepala Gudang Farmasi

18

BAB IV KEGIATAN POKOK DI GUDANG FARMASI KABUPATEN DELI SERDANG

4.1 Perencanaan Perencanaan obat dan perbekalan kesehatan yang dibutuhkan setiap Puskesmas Kabupaten Deli Serdang dilaksanakan oleh Seksi Farmasi di Dinas Kesehatan Kabupaten Deli Serdang. Pengadaan obat dilakukan berdasarkan pola penyakit, cacatan pemakaian obat tahun sebelumnya dan penyakit yang tiba-tiba muncul misalnya rabies serta karena adanya kejadian yang tak di duga misalnya bencana alam. Perencanaan obat dibuat setiap tahunnya.

4.2 Pengadaan Obat dan Perbekalan Farmasi Pengadaan obat dan perbekalan kesehatan di Gudang Farmasi Dinas Kesehatan Kabupaten Deli Serdang dilakukan dengan cara e-purchasing yang menggunakan system e-catalog. Sumber dana pengadaan obat dan perbekalan kesehatan di Gudang Farmasi Dinas Kesehatan Kabupaten Deli Serdang berasal dari : a. APBD Tk.II (Kabupaten) Dana yang diperoleh langsung dari kabupaten atau daerah itu langsung yang mana obat-obatan yang disediakan adalah obat-obatan yang diperlukan sesuai dengan penyakit yang timbul di daerah tersebut. Selanjutnya akan diserahkan pada puskesmas-puskesmas di Kabupaten Deli Serdang

19

b. APBN Tk I (Program). Setiap perbekalan kesehatan yang masuk ke gudang farmasi Kabupaten Deli Serdang dipisahkan menurut sumber anggaran pengadaan obat. Pengadaan obat yang berasal dari APBD Tk I seperti Anti Tetanus Serum (ATS), anti rabies, KIA, obat TB paru, obat ISPA, obat-obat diare dan saluran pencernaan lainnya. Setiap perbekalan kesehatan yang masuk ke Gudang Farmasi Kabupaten Deli Serdang dipisahkan menurut sumber anggaran pengadaan obat.

4.3 Penerimaan Obat yang telah diadakan diterima dan diperiksa oleh panitia pemeriksaan dan penerimaan obat yang telah ditetapkan sesuai dengan dokumen yang menyertainya. Pemeriksaan obat meliputi :         Nama dan jumlah obat Kualitas dan kondisi obat Sediaan obat Nomor batch Nomor registrasi Exp. Date (kadaluarsa) Nomor lots Kelengkapan dan kebenaran dokumen pengiriman obat

4.4 Penyimpanan

20

Setelah dilakukan berbagai pemeriksaan obat, maka obat yang diterima selanjutnya disimpan di Gudang Farmasi di tempat yang dinilai aman dari gangguan fisik obat yang dapat merusak mutu obat. Obat disimpan dan disusun menurut bentuk sediaan dan berdasarkan sumber anggaran, karena banyak item obat dan kondisi gudang yang tidak memungkinkan. Secara umum, penyimpanan obat dilakukan berdasarkan:       Alfabetis Suhu Penggolongan obat Farmakologis Bentuk sediaan, dan Digunakannya prinsip FIFO dan FEFO yaitu obat yang diterima lebih awal dan obat yang masa kadaluarsanya lebih awal harus digunakan terlebih dahulu. Tujuan penyimpanan obat yaitu:      Menghindari penggunaan obat yang tidak bertanggung jawab. Menjaga kelangsungan ketersediaan obat. Memudahkan pencarian dan pengawasan. Obat Narkotika/Psikotropika disimpan dilemari tersendiri. Obat yang disimpan di kulkas yaitu obat yang sediaannya tidak tahan pada suhu ruangan misalnya vaksin, suppositoria dan reagensia.

4.5 Distribusi

21

Distribusi adalah suatu rangkaian kegiatan dalam rangka pengeluaran dan pengiriman obat-obatan yang bermutu, terjamin keabsahannya serta tepat jenis jumlah dari gudang obat untuk memenuhi kebutuhan unit pelayanan kesehatan. Pendistribusian dilakukan atas dasar prinsip ekonomi seperti: a. First In First Out (FIFO): Barang atau obat yang pertama kali dibeli atau diterima dianggap sebagai barang atau obat yang pertama kali dijual atau didistribusikan. b. First Expired First Out (FEFO): Barang atau obat yang masa kadaluarsanya lebih awal, yaitu barang atau obat yang terlebih dahulu dikeluarkan atau didistribusikan. Di Gudang Farmasi Kabupaten Deli Serdang obat didistribusikan menurut prinsip First In First Out (FIFO) dan First Expired First Out (FEFO), yaitu obat yang diterima dari awal dan yang masa kadaluarsanya lebih awal harus digunakan terlebih dahulu sebab umumnya obat yang datang lebih awal diproduksi lebih awal. Pendistribusian obat dilakukan untuk memahami kebutuhan obat bagi masyarakat Deli Serdang melalui Puskesmas yang terdiri dari 34 Puskesmas dimana petugas pengelolah obat langsung mengambil obat ke gudang farmasi kabupaten Deli Serdang.

22

Adapun 34 Puskesmas yang dilayani Gudang Farmasi Kabupaten Deli Serdang antara lain: 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 Bandar Baru Bandar Dolok Bangun Purba Batang Kuis Bandar Khalifah Biru-biru Dalu X Deli Tua Galang Gunung Meriah Hamparan Perak Karang Anyar Kenangan Kota Datar Kutalim Baru Lubuk Pakam Malyo Rejo 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 Namorambe Pagar Jati Pancur Batu Pantai Labu Patumbak Pemantang Johor Petumbukan Sei Mancirim Sei Semayang Sibolangit Sukaraya Talun Kenas Tanjung Morawa Tanjung Rejo Tiga johor Labuan Deli Aras Kabu

23

Tujuan dilakukannya distribusi adalah : a. Terlaksananya Pengiriman obat secara merata dan teratur sehingga dapat diperoleh pada saat dibutuhkan. b. Terjaminnya kecukupan dan terpeliharanya penggunaan obat di unit pelayanan kesehatan. c. Terlaksananya pemerataan kecukupan obat sesuai kebutuhan pelayanan dan program kesehatan. Tata cara pendistribusian obat : a. Tata cara pendistribusian obat ke unit pelayanan kesehatan (Puskesmas) dapat dilakukan dengan cara:   Petugas GFK mengantar obat ke Puskesmas (sistem antar). Petugas Pengelola Puskesmas langsung mengambil obat ke GFK (sistem jemput), yang dilakukan oleh Gudang Farmasi Dinas Kesehatan Kabupaten Deli Serdang.  Melalui Pos. induk mendistribusikan kebutuhan obat-obatan untuk

b. Puskesmas

puskesmas pembantu, puskesmas keliling, poskesdes, polindes dan unit pelayanan kesehatan yang ada diwilayah lainnya. c. Obat-obatan yang dikirim ke Puskesmas harus disertai dengan dokumen penyerahan atau pengiriman obat berupa Laporan Pemakaian dan Lembar Permintaan Obat (LPLPO).

24

d. Sebelum dilakukan pengepakan obat-obatan yang akan dikirim maka perlu dilakukannya pemeriksaan terhadap:         Jenis dan jumlah obat Kualitas dan kondisi obat Isi kemasan sediaan obat Kelengkapan dan kebenaran dokumen pengiriman obat Nomor Batch Nomor Registrasi Exp. Date (Kadarluarsa) Nomor Lots

25

Alur Pendistribusian Obat/Alkes pada Gudang Farmasi Dinas Kesehatan Kab. Deli Serdang:

2 Ka. Sub Dinas Yankes/Kepala Sei Farmasi Ka. Dis 4

3

Sekertaris/Kep 5 ala Bagian Umum 5

Gudang Farmasi Managemen 6 (LPLPO + OBAT) LPLPO

Puskesm as

Puskesm as 1 7 Pu stu Pu stu

26

4.6 Pencatatan dan Pelaporan

Pencatatan perbekalan farmasi dan alat kesehatan yang masuk dan keluar dapat dilakukan secara manual (pada kartu stock) dan secara komputerisasi, kemudian keduanya diperiksa kembali untuk mengetahui adanya kesalahan atau kesilapan. Adapun terjadi kesalahan atau kesilapan pada pencatatan secara manual dan komputerisasi, maka yang menjadi acuannya adalah LPLPO.

4.6.1

Pencatatan pada kartu stock

Kartu stock yang ada, yaitu Kartu Stock Obat. Fungsi kartu stock : a. Untuk mencatat mutasi obat yaitu: penerimaan, pengeluaran, hilang, rusak atau kadaluarsa. b. Untuk mencatat data mutasi 1 jenis obat yang berasal dari 1 sumber anggaran. Tiap baris data digunakan untuk mencatat 1 kejadian mutasi obat. c. Data pada kartu stock digunakan untuk menyusun laporan perencanan, pengadaan, serta distribusi dan sebagai pembanding terhadap keadaan fisik obat dalam tempat penyimpanan.

27

Kartu Stock Obat diletakkan tidak berdekatan dengan obat yang bersangkutan seperti : a. Kartu stock diletakkan di ruangan Kantor Gudang Farmasi Kabupaten (KGFK). b. Setiap terjadi mutasi obat langgsung dicatat ke dalam kartu stok. c. Penerimaan dan pengeluaran dijumlahkan pada tiap akhir bulan.

4.6.2

Laporan Pemakaian dan Permintaan Obat (LPLPO) LPLPO dapat dimanfaatkan sebagai formulir permintaan obat dan

pelaporan pemakaian obat dari Puskesmas ke Gudang Farmasi. LPLPO dibuat dalam rangkap 3 :    Putih (Asli) : Untuk Gudang Farmasi Kabupaten/Kotamadya Merah Kuning : Arsip Puskesmas : Arsip Dinas Kesehatan

Fungsi LPLPO yaitu:        Surat permintaan obat Surat permintaan pengeluaran obat Dokumen bukti penerimaan obat Dokumen pengeluaran obat Laporan pemakaian obat Sumber informasi untuk perencanaan Sarana monitoring untuk evaluasi persediaan dan penggunaan obat

28

Sumber informasi untuk melakukan supervise dan pembinaan Informasi dan manfaat LPLPO yaitu:

   

Jenis dab jumlah sisa stock obat/stock awal Jenis dan jumlah persediaan obat Perbandingan sisa stock dengan pemakaian perbulannya Perbandingan antara jumlah persediaan dengan jumlah pemakaian perbulan.

29

BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan a. Gudang farmasi adalah sarana atau tempat dilaksanakannya pekerjaan kefarmasian berupa penerimaan, penyimpanan, pendistribusian, pencatatan dan pelaporan serta pemeliharaan barang persediaan berupa obat, alat kesehatan dan perbekalan kesehatan lainnya yang tujuannya untuk melaksanakan program upaya kesehatan di Kabupaten/Kota madya yang bersangkutan. b. Gudang Farmasi Kabupaten Deli Serdang merupakan Gudang Farmasi tipe A, yang dipimpin oleh seorang Apoteker dan dibantu oleh enam Asisten Apoteker. c. Gudang Farmasi Kabupaten Deli Serdang melakukan pendistribusian obat, alat kesehatan dan perbekalan kesehatan lainnya kepada 34 Puskesmas yang ada di kabupaten Deli Serdang. d. Pengadaan obat, alat kesehatan dan perbekalan kesehatan lainnya di Gudang farmasi dilakukan dengan pemesanan melaluai e- catalog dan sumber dana berasal dari APBD tingkat II (Kabupaten) dan APBD tingkat I (Program). e. Penerimaan obat, alat kesehatan dan perbekalan kesehatan lainnya yang telah diadakan kemudian diperiksa oleh panitia pemeriksaan dan penerimaan obat yang telah ditetapkan harus sesuai dengan dokumen yang menyertainya.

30

f. Penyimpanan obat, alat kesehatan dan perbekalan kesehatan lainnya di Gudang farmasi Kabupaten Deli Serdang dilakukan berdasarkan suhu, bentuk sediaan dan sumber anggaran. Reagen dan vaksin disimpan dalam lemari pendingin sedangkan obat psikotropika seperti diazepam dan phenobarbital disimpan diruangan khusus. g. Sistem pendistribusian obat, alat kesehatan dan perbekalan kesehatan lainnya di Gudang farmasi dilakukan dengan cara petugas pengelola Puskesmas langsung mengambil barang pesanan ke Gudang Farmasi Kabupaten Deli Serdang h. Pendistribusian obat, alat kesehatan dan perbekalan kesehatan lainnya di Gudang farmasi dilakukan dengan prinsip FIFO (First In First Out) dan FEFO (First Expired First Out). i. Pendistribusian obat, alat kesehatan dan perbekalan kesehatan lainnya dilakukan setiap 2 bulan sekali. j. Pencatatan obat, alat kesehatan dan perbekalan kesehatan lainnya yang masuk dan yang keluar dilakukan secara manual dengan menulis pada kartu stock dan secara komputerisasi. 5.2 Saran

a. Obat-obat psikotropika dan narkotika sebaiknya disimpan didalam lemari dan diruangan khusus yang terpisah dari obat, alat kesehatan dan perbekalan kesehatan lainnya dengan pengawasan intensif menghindari penyalahgunaan dan mempermudah pelaporan. untuk

31