1. Dalam suatu populasi diketahui 36% orang yang albino.

Hitunglah fekuensi gen normal dan albino serta frekuensi genotifnya Jawaban : q2 = 36% = 0,36 q = √0,36 = 0,6 p + q = 1, maka p = 1 - q = 1 – 0,6 = 0,4 frekuensi gen normal = p = 0,4 frekuensi gen albino = q = 0,6 frekuensi genotif = AA : 2Aa : aa p2 : 2pq : q2 (0,4)2 : 2 (0,4 x 0,6) : (0,6)2 0,16 : 0,48 : 0,36 2. Dalam suatu desa diketahui jumlah orang albino 1 orang dari 10. 000 penduduk. Hitunglah

b. Persentase wanita carier = XC Xc = 2 pq = 2 (0,96 x 0,04 ) = 0,0768 x 100 % = 7, 68 %

C. Aplikasi hukum Hardy-Weinberg untuk perhitungan frekuensi alel autosomal Kemampuan sesesorang untuk merasakan zat kimia feniltiokarbamid (PTC) disebabkan oleh alel autosomal dominan T. Individu dengan genotipe TT dan Tt dapat merasakan PTC, sedang individu tt tidak. Pada suatu pengujian terhadap 228 orang diperoleh bahwa hanya 160 di antaranya yang dapat merasakan PTC. Dari 160 orang ini dapat dihitung individu yang bergenotipe TT dan Tt sebagai berikut.

Individu yang tidak dapat merasakan PTC (genotipe tt) jumlahnya 228 - 160 = 68 sehingga frekuensi genotipe tt = 68/228 = 0,30. Dengan mudah dapat diperoleh frekuensi alel t = √ 0,30 = 0,55 dan frekuensi alel T = 1 0,55 = 0,45. Selanjutnya, frekuensi genotipe TT = (0,45)2 = 0,20, sedang frekuensi genotipe Tt = 2(0,45)(0,55) = 0,50. Banyaknya individu yang bergenotipe TT = 0,20 x 228 =46, sedang individu yang bergenotipe Tt = 0,50 x 228 = 114. Jika TT dijumlahkan dengan Tt, maka diperoleh individu sebanyak 160 orang, yang semuanya dapat merasakan PTC

a. Jumlah orang normal homozigot dan heterozigot b. Frekuensi genotifnya Jawaban : q2 = 1 / 10.000 = 0,0001

q = √0,0001 = 0,01

D. Aplikasi hukum Hardy-Weinberg untuk perhitungan frekuensi alel ganda Salah satu contoh alel ganda yang sering dikemukakan adalah alel pengatur golongan darah sistem ABO pada manusia. Seperti telah kita bicarakan pada Bab II, sistem ini diatur oleh tiga buah alel, yaitu IA, IB, dan I0. Jika frekuensi ketiga alel tersebut masing-masing adalah p, q, dan r, maka sebaran frekuensi genotipenya = (p + q + r)2 = p2 + 2pq + 2pr + q2 + 2qr + q2. Frekuensi golongan darah A adalah penjumlahan frekuensi genotipe IA IA dan IA I0 , yakni p2 + 2pr. Demikian pula, frekuensi golongan darah B, AB, dan O pada suatu populasi dapat dicari dari sebaran frekuensi tersebut. Sebaliknya, dari data frekuensi golongan darah (fenotipe) dapat dihitung besarnya frekuensi alel. contoh penerapan hukum hardy – weinberg 1. Dikethui frekuensi orang albina pada suatu masyarakat 25 di antara 10.000 orang. Carilah beberapa presentase orang pembawa sifat albina yang heterozigot.

p = 1 – q = 1 – 0,01 = 0,99 a. Jumlah orang normal homozigot = p2 = (0,99)2 = 0,9801 = 0,9801 x 10.000 = 9801 orang

Jumlah orang normal heterozigot = 2pq = 2 (0,99 x 0,001) = 0,0198 = 0,0198 x 10.000 = 198 orang b. Frekuensi genotif = AA : 2Aa : aa p2 : 2pq : q2 0,9801 : 0,0198 : 0,0001 3. Disuatu Desa diketahui jumlah orang laki-laki buta warna adalah 4 %, Tentukan :

Jawaban Orang albina aa (q2) q2 = 25 / 10.000 q2 = = 0,05 P+ q = 1 P+ 0,05 = 1 p = 1- 0,05 = 0,95

a. Frekuensi laki-laki normal b. Persentase wanita carier Jawaban : Laki-laki buta warna = Xc Y = q = 4% = 0,04 a. Frekuensi laki-laki normal = XC Y = p =1 – 0,04 = 0,96

Orang yang pembawa sifat albino di notasikan dengan 2pq. = 2,09. 0,05 = 0,047 = 0.0475 x 100% = 4,75%.

..045 + 0. 225 dibulatkan 0.26 = 0. Frekuensi orang bergolongan A ialah : p 1 1 + 2pr1 1 Frekuensi yang bergolongan B ialah : p 1 1 + 2pr1 1 Frekuensi orang bergolongan AB ialah : .23)2 + 2 .23 ) = 1 – 0.. Jawaban. 0.+ 0 = 1 .26 x 100% = 26% Golongan darah AB = 2pq = 2. 2011): . berfrekunsi 2pq = 2 . berfrekuensi q = (0. p+r= q2 + 2qr + r2 = B + 0 (q + r ) = B + 0 q + r = P+q+r=1 P = 1 – (q + r) p = 1 – q = 1 – (p + r) q = 1 – Kalau di ketahui golongan darah O dan AB. Carilah presentase orang yang bergolongan darah AB dan B.32 Golongan darah B = q2 + 2qr = ( 0.0768 = 0. + 2pq1 1 Frekuensi orang bergolongan 0 ialah : r21010 Jadi jumlah frekuensi A.2. Oleh sebab itu persamaan kuadrat ( pA + qA) di ubah menjadi ( p1 + q1 + r1 ) ..4 + 0.45 q = 1.04)2= 0.1472 = 0. Presentase laki-laki buta warna di indonnesia lebih dari 4%. maka harus di cari dulu r. Ini berarti frekuensi alela 1 adalah p.04 P = 1.. AB. B. 0.( p + 0) P = AB / 2 (1 – (p + ) ) P ( 2 ( 1 – ( p + ) ) = AB P ( 2 – 2p – 2 ) = AB 2p – 2p2 – 2p = AB P – p (1 . karena itu soal di atas dapat di selesaikan dengan cara yang pertama.6 = 0. Laki-laki warna memiliki genotip xcb y cb r2 = 0 r= 2pq = AB p = AB/ 2q P + q + r = 1 q = 1 – (p + r ) hanya ada 1 alela cb pada laki-laki. O = 1.15 x 100% = 15%.96 x 0.2 = 0.15 (di bulatkan) = 0.96 Wanita carier buta warna xcbx. alela 1 adalah q dan frekuensi alela 10 adalah r. Dalam suatu masyarakat di ketahui orang yang bergolongan darah A = 40% dan yang bergolongan darah 0 = 20%.45 = 0.0016 = 0. Carilah presentasi wanita carier dan wanita yang buta warna. 0.0016 x 100% = 0.68 = 0. maka p dapat di cari dari P12 = -b cb cb 2 2 2 warna = q maka laki-laki buta warna x y berinteraksi q = 0. r = .16% 3. P + 2pr + q + 2qr + 2pq + r r2 = 0 r= p + 2pr + r = A + 0 (p+r) = A + 0 2 2 2 2 2 2 2 A B 2 B B 2 A A A 0 B 0 b 0 2 A B B Ab o 2 A = 1 .68% Wanita buta warna x x . 0.0.23 . Untuk itu perlu persamaan kuadrat. lalu salah satu p dan q.AB / 2 = 0 Karena 0 dan AB di ketahui.04 = 0. 0.23 P=1–(r+q) = 1 – ( 0.04 = 0. Umpamakan frekuensi buta = 1.2 Jawaban golongan darah mempuyai 3 alela I I I . alela 1 adalah q dan frekuensi alela 1 adalah p.0768 x 100% =7. Contoh Penggunaan hukum Hardy-Weinberg ini adalah sebagai berikut (Biologi Media Center. + 4ac / 2a Di mana b = -1 a=1 c = ½ AB Pada soal yang di ketahui A dan O.23 = 0.32 .

Hitunglah : a. Berapa frekuensi gen perasa (T) dan gen bukan perasa (t) dalam populasi tersebut? b.0004 a= A+a=1 A = 1.006 a = = 0. Berapa ekor pembawa sifat albino pada populasi kambing tersebut? Jawab : a.6 = 0.0392 = 3.07 = 0.6 = 60 % b.93 x 0.98 = 0.6) x 2 = 0.6 .7 = 70% b.02 a.7) x 2 = 0. maka t = T+t=1 T = 1 – 0.98 x 0.07 = 0.4) 2 = o. Berapakah rasio genotifnya? a. Gen bukan perasa = tt = 36 % b.1.93 dan a = 0.3)2 = 0. TT = (0. Orang pembawa sifat albino (Aa) Aa = 2Aa = 2 x 0.02 Bila dalam suatu populasi masyarakat terdapat perasa kertas PTC 64% sedangkan bukan perasa PTC (tt) 36%.16 = 16 % Tt = 2Tt = 2 x 0. tt = 36 %.0.02% Frekuensi gen t = 0.7 = 0.3 = 30% Frekuensi gen t = 0.42 =42% Tt = (0.49 = 49% Jadi perbandingan genotipe TT:Tt:tt = 9:42:49 2.4 Frekuensi gen T = 0. terdiri dari mahasiswa dari dalam kota 51% sedangkan mahasiswa dari luar kota (tt) 49%.07 b.7 = 0. Berapa orang pembawa sifat albino pada masyarakat tersebut? Jawab : a.09 = 9% Tt = 2Tt = 2 x 0. TT = (0.4 x 0.1302 = 13. Kambing albino = aa = = 0.4 = 40 % = 0. Kambing pembawa sifat albino (Aa) Aa = 2Aa = 2 x 0.3 x 0.93 Jadi frekuensi gen A = 0.7 T+t=1 T = 1 – 0. Dalam masyarakat A yang berpenduduk 10.02 = 0.36 = 36 % Jadi perbandingan genotif TT : Tt : tt = 16: 48: 36 1.07 A+a=1 A = 1 – 0.02 = 0.98 dan a = 0. Dalam suatu populasi mahasiswa Fakultas Peternakan.000 orang terdapat 4 orang albino. Orang albino = aa = = 0. Berapakah rasio genotifnya? Jawab : a.3 Frekuensi gen T = 0. Gen mahasiswa dari luar kota = tt = 49% tt = 40% = maka t = = 0.48 = 48 % Tt = (0. Jadi frekuensi gen A = 0. Dalam sebuah populasi kambing PE yang berjumlah 1000 orang terdapat 6 ekor albino.6 = 0.0392 = 392 orang. Berapa frekuensi gen mahasiswa dari dalam kota (T) dan gen mahasiswa dari luar kota (t) dalam populasi tersebut? b.92 % Berarti dalam populasi 10000 orang terdapat carrier albino sebanyak 10000 x 0.