P. 1
Dinamika Lagrangian dan Hamiltonian untuk SLA

Dinamika Lagrangian dan Hamiltonian untuk SLA

4.5

|Views: 1,111|Likes:
Published by Zainal Abidin

More info:

Published by: Zainal Abidin on Feb 01, 2008
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/30/2013

pdf

text

original

Dinamika Langrang dan Hamilton untuk Sekolah Lanjutan Atas

Dra. Damriani Zainal Abidin, S.Pd SMAN 3 Bandar Lampung Jl. Khairil Anwar 30 Bandar Lampung 35116 Tel. 0721-255600 Fax. 0721-253287 email: zai_abidin69@yahoo.co.id www.geocities.com/zai_abidin69/mypage.html

Abstract
A description of Lagrangian and Hamiltonian dynamics is presented at a level which should be suitable for advanced high school students. This is intended for those who wish to explore a version of mechanics beyond the usual Newtonian treatment in high schools, but yet who do not have advanced mathematical skills.

1. Pendahuluan
Dinamika Newton biasa dibelajarkan di Sekolah Lanjutan Atas (SMA/MA/SMK) dan perguruan tinggi tingkat awal [1, 2, 3, 4, 5]. Dinamika Langrang dan Hamilton [4, 5] sering diberikan pada bagian materi yang lebih tinggi di perguruan tinggi yaitu pada dinamika klasik. Hal ini dilakukan, terutama sekali karena perumusan Langrang memerlukan teknik kalkulus variasi. Adalah suatu hal yang menarik apabila kita mampu merangsang keingintahuan siswa Sekolah Lanjutan Atas untuk merasakan sesuatu yang lebih. Untuk para siswa yang sudah berhasil menguasai pelajaran fisika Sekolah Lanjutan Atas, mereka dapat diberi suatu pembelajaran tambahan tentang dinamika Langgrang dan Hamilton tanpa keharusan untuk menggunakan kalkulus variasi. Idenya adalah kesederhaaan untuk menyajikan perumusan dinamika secara baru bagi siswa Sekolah Lanjutan Atas pada tingkat lanjut sehingga siswa akan menemukan sesuatu yang menarik dan menyenangkan. Agar sederhana, kita dapat menganggap persoalan dalam satu dimensi. Persamaan Newton dapat kita tuliskan
F = m.a

(1.1)

dan kita definisikan energi potensial U ( x) , yaitu hanya sebagai fungsi posisi
F =− dU dx

(1.2)

dimana −

dU merupakan turunan parsial energi potensial. Dengan demikian, kita dapat dx

tuliskan kembali persamaan Newton sebagai
− dU = mx dx

(1.3)

d 2x dx = a sebagai percepatan. Dimana, x ≡ = v untuk kelajuan dan x ≡ dt dt

2. Dinamika Langrang
Untuk mengantarkan dinamika Langrang kita definisikan sebuah Langrangian sebagai fungsi dua peubah posisi x dan kelajuan x .
L( x, x) ≡ T ( x) − U ( x) = 1 mx 2 − U ( x ) 2

(2.1)

dimana enegi kinetik T ( x) ≡ 1 mx sebagai fungsi yang hanya terdiri dari peubah kelajuan dan 2 enegi potensial yang juga hanya tergantung pada fungsi posisi U ( x) . Selanjutnya kita awali dengan ide turunan parsial (partial derivative). Hal ini sangat mudah. Untuk suatu fungsi peubah tunggal f ( y ) dengan notasi
df digunakan untuk turunan. dy

Untuk fungsi dua peubah g ( y, z ) , ada dua turunan untuk masing-masing peubah. Dalam hal ini kita antarkan secara sederhana suatu notasi yang berbeda untuk turunan, kita namakan untuk turunan y (dimana y berubah tetapi z tetap) dan tetapi y tetap). Walaupun para siswa sekolah lanjutan atas tidak akan melihat turunan parsial sampai mereka di perguruan tinggi, namun dengan ide yang sangat sederhana dan dapat dengan mudah dijelaskan untuk siswa lebih lanjut tanpa suatu pelajaran khusus dalam kalkulus. Dari (2.1) terlihat bahwa

δg δy

δg untuk turunan z (dimana z berubah δz

δL dU =− dx δx
dan

(2.2)

δL = mx ≡ p δx
yang disebut momentum p. Sehingga menjadi
d ⎛δL ⎞ ⎜ ⎟ = mx dt ⎝ δ x ⎠

(2.3)

(2.4)

-2-

Dengan mengkombinasikan antara persamaan (2.2), (2.4) dan (1.3), persamaan Newton (1.3) menjadi

δL d ⎛δL⎞ = δ x dt ⎜ δ x ⎟ ⎝ ⎠

(2.5)

yang merupakan persamaan Euler-Langrang dalam satu dimensi. Hal ini dapat dijelaskan kepada siswa bahwa persamaan ini menggantikan F = ma dalam dinamika Newton.

2.1.

Contoh Langrangian

Siswa akan lebih jelas dengan melihat contoh bagaimana perumusan Langrang bekerja. Sebuah contoh sederhana yaitu getaran harmonik dalam satu dimensi dengan
F ≡− dU = − kx dx

(2.6)

Persamaan Newton-nya adalah
− kx = mx

(2.7)

Energi potensial U ( x) dipilih dengan menggabungkan persamaan (2.6) menghasilkan
U ( x) = 1 mx 2 2

(2.8)

Sehingga Langrang-nya adalah
L( x, x) = 1 mx 2 − 1 kx 2 2 2

(2.9)

menghasilkan

δL = −kx δx

(2.10)

dan substitusikan ke dalam (2.5) dan (2.4) memberikan hasil kembali secara tepat persamaan gerak (2.7) sebagai bentuk persamaan Newton. . Banyak guru membelajarkan siswa bekerja dengan persamaan gerak dari dinamika Newton untuk berbagai gaya, misalnya suatu partikel pada medan gravitasi uniform. Siswa dapat ditingkatkan kemampuannya untuk menemukan bahwa persamaan gerak merupakan persamaan yang sama dari perumusan Langrang. Siswa juga dapat ditingkatkan kemampuannya untuk berpikir tentang persoalan tiga dimensi dan menurunkannya sendiri, persamaan Euler-Langrang tiga dimensi (menghubungkan tiga komponen persamaan
Fx = mx, Fy = my, F = mz

yang menghasilkan persamaan Langrang tiga dimensi

-3-

L( x, y, z , x, y, z ) = 1 m( x 2 + y 2 + z 2 ) − U ( x, y, z ) (2.11) 2

3. Dinamika Hamilton
Sekarang kita akan merumuskan dinamika Hamilton. Definisi suatu Hamiltonian sebagai fungsi dua peubah, momentum p and posisi x,
H ( p, x ) ≡ px − L( x, x)

(3.1)

yang dapat dilihat hanya energi totalnya
T + U ⇔ H = px − L = mx 2 − 1 mx 2 + U = 1 mx 2 + U = T + U 2 2

Selanjutnya kita akan menentukan persamaan Hamilton. L bukan fungsi p dan oleh karena itu

δH =x δp
Tetapi L adalah fungsi x sehingga dengan demikian

(3.2)

δH δL =− δx δx
Dari persamaan (2.3) dan (2.5) diperoleh

(3.3)

δL = p , jadi δx
(3.4)

δH =p δx

Persamaan (3.2) dan (3.4) merupakan persamaan Hamilton yang menggantikan kedudukan
F = m.a dalam dinamika Newton.

3.1.

Contoh Hamiltonian

Untuk contoh gerak harmonik, Hamiltonian-nya adalah
H ( p, x) = px − 1 mx 2 + 1 kx 2 = 2 2 p2 1 2 + kx 2m 2

(3.5)

dimana kita telah menempatkan x dengan

p karena H ( p, x) dianggap hanya fungsi p dan m

x . Persamaan Hamilton (3.3) dan (3.5) memberikan p =x m

(3.6)

dan
− kx = p

(3.7) -4-

Hal ini menunjukkan untuk mendapatkan persamaan gerak (2.7) dengan menurunkan (3.6) sebagai
p =x m

(3.8)

dan mensubstitusikan (3.7) untuk p diperoleh kembali persamaan (2.7). Sekali lagi, siswa dapat ditingkatkan kemampuannya dengan contoh lain yang telah dipelajari dalan dinamika Newton dan menunjukkan hasil persamaan Hamilton sebagai persamaan yang sama pada dinamika Newton. Selanjutnya siswa juga dapat mengeneralisasi persamaan Hamilton pada tiga dimensi menggunakan
H ( p x , p y , p z , x, y , z ) = p x x + p y y + p z z − L ( x, y , z , x, y , z )

(3.9)

Akhirnya, guru dapat menekankan pemahaman kepada siswa bahwa mekanika Newton didasarkan pada gaya, sedangkan dinamika Langrang dan Hamilton didasarkan pada energi.

4. Catatan Penutup
Sebagai ringkasan, pembahasan dinamika Langrang dan Hamilton yang telah dipaparkan dapat dijadikan sebagai suatu tambahan pelajaran yang menarik untuk siswa Sekolah Lanjutan Atas, sehingga siswa menjadi tertarik untuk mengeksplorasi lebih lanjut pada topik-topik yang tidak biasa disajikan pada kurikulum fisika Sekolah Lanjutan Atas. Pembahasan ini juga mengharapkan sebagai informasi bagi siswa Sekolah Lanjutan Atas tentang bentuk lain dari pengkajian mekanika Newton.

Acuan
[1] M. Kanginan, Fisika 2A, (Penerbit Erlangga, Jakarta, 2002), h. 75-184. [2] Halliday, D & Resnick, Fisika, Jilid 1, Penerbit Erlangga, Jakarta, 1999), h. 105-478 [3] R. A. Serway, Principles of Physics, (Saunders, New York, 1998), pp. 80-141. [4] T. L. Chow, Classical Mechanics, (Wiley, New York, 1995), pp. 99-175. [5] G. R. Fowles and G. L. Cassiday, Analytical Mechanics, 5th ed., (Saunders, New York, 1993), pp. 340-373.

Bandar Lampung, 24 Desember 2007

Pukul: 23: 32

-5-

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->