Pontianak, April 1999 Tepat setahun lalu, gue lulus dari sebuah sekolah musik d bandung (namanya rahasia

aja ya...hehe), gue pemain bass, dan sekarang sudah beralih menjadi pemain keyboard. waktu itu gue di tugaskan di pontianak untuk bikin satu pelatihan dan menjalani OJT di sana, kota yang panas, tapi makanannya enak enak..hehe setelah selese 3 bulan gue di suruh menetap di sana oleh sang pemilik tempat ( sory gak bisa describe secara specifik tempatnya), akhirnya gue menetap dengan status pemain bass...wakakakkakkkk nah cerita ini di mulai ketika teman gue pemain drum, Namanya "C" merambah ke negara tetangga, kuching...malaysia timur..., selama satu minggu di sana, pulang pulang dia bawa berita mengejutkan buat gue...dia bilang "R, di kuching ada cewek yang ngeliat foto lu di majalah #$# dan dia mau kenalan tuh sama lu" gue inget, gue baru di wawancara sama majalah kristen apa gitu namanya gue lupa.... C bilang dia terkesan liat tulisan itu... waktu itu hari minggu sore, ada telpon masuk ke mess tuh..nyariin gue, kata temen gue namanya M dari kuching... Nah lo..dalam hati gue, jangan jangan nih cewek yang di ceritain sama C gue angkat aja "halo.." suara di seberang sana " halo ini R ya...i am calling from ..blalalalalal" intinya dia mau kenalan...sama gue bahkan dia bilang Met ultah ya... waks...ini khan bukan ultah gue, gue jelasin ke dia..salah tanggal deh kayaknya, ultah gue bukan hari ini.... tapi dia nya ngotot...pokoknya met ultah deh.. wuihhhhh...akhirnya gue ngalah dan gue bilang : makasih ya.." hehehehe ----------------------------------------------------------------Best regards,Subject:-------setelah malam itu, hari hari gue tidak pernah terlewati tanpa telpn dari M, tipa malam

pasti die telpon dari kuching-malaysia... busyettt, gue pikir...apa gak tekor tuh pulsa... pernah satu kali dia kirim kartu ucapan selamat ulang tahun, (kali ini bener tanggal lahir gue setelah gue kasi tau) plus fotonya dia hati gue seneng banget..soalnya seumur2 gue baru sekali ini di perhatiin cewek, di kasih kado, bunga dan macem2....(kasian ya gue) ke belakang sebentar..gue emang bukan dari keluarga kaya, tapi udah dari kecil gue main musik, sekarang gue masih terlibat dalam pembuatan album seorang penyanyi gospel dari semarang (maksudnya gue sumbangin lagu gitu...hehe) nah, demi mendapat perhatian sebesar itu, ditambah lagi dengan fotonya M yang cakep, pake kaos putih, kacamata...tingginya 160 an, rambut agak kemerahan...type gue banget deh pokoknya... gue saat itu baru merasakan jatuh cinta, walaupun gue gak pernah ngomong ke dia..... -------------------------------------------------------------sejak saat itu tiap malam selalu gue lewatkan dengan gagang telpon nyantol di telinga sampe panas..... sempet dia tanya..kamu gak punya HP, supaya kita bisa sms-an.... gue malu jawabnya, tapi gue ngerasa gak ada yang perlu di tutup2i khan...gue bilang aja..I can not afford! "coba kamu ada HP kita bisa sms an tiap hari ya..."... gue diem aja...gak ngerti harus bicara apa...soalnya waktu itu memang penghasilan gue gak seberapa dari bermusik...apalagi bukan di kota besar... minggu pagi gue main musik di hotel kapuas palace, ketemu di C temen gue drummer itu, dia bilang "R...si M mau dateng tuh, mau ketemuan sama kamu... wakssss...serta merta gue ngerasa seneng bangettttt...jantung gue berdebar debar.....kapan, jam berapa...dia mau nginep di mana..? pertanyaan itu simpang siru di benak gue.... trus si C bilang, udah deh gak usah pusing nanti dia yang nyamperin lu di mess...

wahhh, pucuk di cinta ulam tiba nih,....emang gue gak ada duit buat jemput die....(kasian amat gue ya...) trus gue nanya ke C,"kapan datengnya...?" udah deh..lu gak usah tau, nanti aja surprise"...... busyet...gue makin gemeter aja, seolah olah dia dateng sore ini..... malemnya gue gak bisa tidur, kepikiran sama omongannya C, lagipula banyak hal yang sliweran di benak gue, gimana gue traktir dia makan, mana mau dia sama orang miskin kayak gue...dan banyak deh hal yang "aneh" gue pikirin...padahal belum tentu juga dia mau sama gue...hehehe jam 11 malam, mata nggak ngantuk ngantuk juga.....kringggggggg, telpon mess bunyi, gue langsung lari, ini pasti si M dan gue gak salah, si M telpon gue, waaaaaaaa gue seneng banget..denger suara dia lagi... "halo, selamat malam R ada...?" ini gue nih, gue lgsg nyerocos...ehh..M kata C lu mau dateng ya ke pontianak...?" tanya gue.. " ihhh siapa bilang...boong lagi, si M bilang setengah ketawa.. duenggggggggg...gue langsung down, seharian hati gue logowo,jiwa gue membumbung karena kegirangan...malam nya kayak di ketok pake kayu gede..langsung lemes gue...... berarti si C boong, tapi buat apa dia boong ama gue, kita ada dalam satu team yang sama, main musik sama sama, makan kadang urunan kok,,,,....hehehehe malam itu kita ngobrol banyak hal, gue berusaha supaya tidak terdengar down, suara gue gue ceria2in...dan berhasil..!! dia banyak ketawa... terakhir sebelum dia tutup telpon dia bilang, " R ...lu ini istimewa, gue tau lu kecewa gue gak jadi dateng ke ponti, tapi lu tetep bisa bikin gue tersenyum...hal yang jarang sekali gue dapet dari keluarga ataupun mantan2 cowok gue.." waks...mantan2 cowok....gue lgsg mikir...berarti banyak donk mantannya... setelah dia tutup telp, jam 3 pagi gue baru bisa tidur kepikiran...... ------------------------------------------------------------------

seminggu setelah telpon itu, dia gak telpon gue sama sekali....gue merasa ada sesuatu yang hilang....tapi gue coba tekan perasaan gue, mana mungkin lah...dia mau dateng ke ponti cuman karena gue, siapa sih gue.... itu pikiran yang selalu gue tanamkan supaya bisa ngelupain die, ketemu aja belum pernah kok ....masa mau jatuh cinta sih.... tapi gue gak bisa ngilangin dan deny perasaan itu, tiap malem gue liatin fotonya, berkaos putih, rambut sebahu dan cantik banget..... gue banyak menyibukkan diri dengan banyak main musik, kumpul sama temen2 dan kasih les ke anak anak di gereja... gan gue ogah nanya ke C, malah bikin hati gue beku lagi nanti....dan kurang ajarnya si C cengar cengir aja setiap kali ketemu gue, jadilah gue gak pernah semangat main musik tiap kali latian... malamnya setelah kasih les, gue makan bubur ikan di deket ponti sari sama temen gue dari kudus, namanya P ehhhh...breng brenggggg...si C nyamperin pake motor, dan dia tarik gue langsung, dia bilang ikut gue ..si M dateng... waksss.... tuh bubur ikan nyangkut di tenggorokan gue...uhuk..uhuk... "apa...? dimana...? kapan...? "udah deh, ikut gue aja, dia udah nungguin tuh...si C narik baju gue, ... jadilah kita berboncengan ke tempat yang dituju...... naik sepeda motor berdua, tanpa helm.....ngebut lagi..... sepanjang jalan, hari gue kepat kepit....deg deg an banget......antara pengin cepet ketemu dan pengin lari karena gue tau gue kucel, jelek dan belum mandi...... tibalah kita di depan sebuah hotel...namanya hotel merpati di pontianak..... si C bilang, tuh samperin sendiri di restauran... waks..gue jiper, dredeg gue....yang mana...? sport jantung bener nih, hati gue deg deg an gak kebayang seperti apa... tangan gue keringetan, gue gak berani....

gue bilang sama si C, temenin donk....... si C bilang, alah...lu khan udah gue kasih tau, kalo dia mau dateng,jadi jangan kecewain gue ya....samperin sono, dia nunggu tuh..... waduh mak.......... gue melangkah dnegan deg deg an ke arah restaurannya, waktu itu kalo gak salah inget malam...jam 8 malam.... gue nekad aja jalan kesana...... satu minggu setelah perjumpaanku dengan M, hidup ku jadi lebih ceria, namun tidak terlihat oleh orang orang di sekelilingku.. ehhh...aku ceritain dulu ya pertemuanku dengan M sampai di pintu restaurant hotel merpati,gue tambah deg degan, kaki gue serasa melayang...gue gak pede, gue belum mandi....dan yang paling penting satu hal, M itu yang mana,,,,,...? gue cuman liat dia dari fotonya doank..... gue celingak celinguk, dan ternyata gampang banget nemuin dia, dia duduk di pojok dengan kaos yang gue yakin sama di fotonya, dandanannya pun sama, terlebih lagi cuman ada 3 orang di restauran itu, satu bapak bapak tua masih baca koran sambil minum kopi di tengah, satu lagi cewek, tapi pake kapster....wakakakakakk, alias waitres nya...lagi bawa gelas sama picther bir kosong... gue canggung deketin dia, dia sudah tau dan langsung ngeliat gue, mata kita berdua ketemu..dan gue tambah senewen, deg deg an dan keringeten...weleh weleh weleh... dia berdiri, trus dengan akrab "R ya....gue M, kenalin ya..trus kita salaman.... gue kelu, gak bisa ngomong.....DAMN..cantikkk banget.....rambutnya agak merah, kacamata hitam dan putih banget...cantikkkk banget... gue jadi merasa seperti gak berarti berhadapan dengan cewek secantik dia... "duduk donk..." dia bilang..."mau minum apa..?" " errr.....air putih aja deh dingin...." gue bilang, sial!! suara gue bergetar...semioga gak ketahuan ya.... gue berkata dalam hati masak gini aja gue gemetar sih, harus cool donk.... "akhirnya kita ketemu ya...selama ini cuman ngeliat kamu dari majalah ini doank" dia berkata sambil menyodorkan gutingan majalah yang memuat foto dan wawancara gue...

"ternyata kamu gak segede yang gue bayangin ya.." dia bilang DUENGGFGGGGG..... gue mau jatuh di bilang gitu, gue berpikir apa dia kecewa karena ternyata gue gak seperti yang dia harapkan.... " Oooo..trus kamu maunya yang gimana..?' gue berusaha membuat tone suara gue stabil dan tidak grogi.. "gak penting lah, yang penting di sini, " katanya sambil tunjuk dada gue, gue sudah lama merhatiin kamu, gue tanya2 si C,DW,SS, dan PT banyak hal tentang kamu... "gue bingung mau jawab apa...akhirnya pertanyaan konyol yang keluar dari mulut gue, "eh..kok bisa sih kamu sampe di kuching...cerita donk...? "ihh..mengalihkan pembicaraan" dia bilang.... gue tambah grogi, tapi gue tutup2in dan gue bilang.."ya mau tau aja, cerita dulu donk...biar jelas alurnya...hehehe" dia ternyata di ungsikan orang tua nya dari jakarta karena Mei 98, dia tinggal di jembatan 5 ( sekarang di jembatan 2), dia sama cc nya sekolah di kuching ... (singkatnya gitu deh) "gua sudah sekitar 1 tahun deh di sini, dan gue masih jomblo lho...." dia bilang "masa sih..gak percaya deh, masa cewek secantik kamu gak ada yang mau..?" jawab gue "serius...mantan banyak sih, cuman skrg masih jomblo...." waks...terus terang banget nih cewek...... gue seneng banget ngeliat wajahnya dia, sampe sekarang aja gak bisa lupa...kita cerita cerita banyak hal, dari mulai kuliahnya dia, band, musik dan lain lain... gak berasa udah jam 11 malem, gue pamit sama dia dan janjian besoknya ketemuan lagi, makan siang bareng di KFC... gue sebetulnya gak kepengin pergi tuh, teduh banget ni cewek face nya, dalam telpo 3 jam gue kayaknya mabuk kepayang sama dia, cara dia ngomong, tindak tanduk, merespond sesuatu...sangat sangat wanita... gue cukup berat buat berpisah malam itu, cuman gue sadar, gue bau, belum mandi, makan gak selese di warung bubur ikan tadi....dan satu hal lagi si C gue tinggalin di parkiran..wakakakakakkkkk dan ternyata dia sudah pulang, jadilah malam itu gue pulang ke mess pake oplet...( di ponti istilahnya oplet bo...)

sampe dimess jam 12 an, mandi....dan gak bisa tidur, seneng banegt....gue ketemu cewek cantik....yang sering gue bayangin dalam mimpi gue, yang jauh dari angan2...tapi skrg kok jadi kenyataan... kringggg.....tiba tiba telpon bunyi, gue yakin ini dari si M, gue lari lgsg gue angkat... " belum tidur nih..?" suara si M.... " ya belum lah...mana bisa tidur sambil angkat telpon" gue bilang..."kamu aja blm tidur... si M bilang " tau nih..kepikiran kamu terus...gue merasa ada sesuatu yang special dengan kamu..." waaaaaaaaaaa, GR banget nih gue di bilang begitu " ooo gitu ya.." gue coba bersikap flat " R..tadi sebetulnya aku gak pengin kamu pulang loh...tapi udah malem sih ya, jadi apa boleh buat.." si M berkata kita ngobro cukup lama malam itu, tapi hati gue seneng banget walaupun badan ancur karena capek... seneng karena ketemu cewek cantik, dan penantian 1 bulan akhirnya tercapai juga, ketemuan..dan tjauh dari angan2 gue... M sangat mempesona.... RainbowSongs 23rd October 2007, 15:01 besok pagi pagi, gue telpon temen sehidup semati gue namanya P dari kudus, gue ngerayu dia untuk pinjam motornya, maklum bro...gue perantauan di pontianak, ada mess udah bersyukur banget, pagi itu gue dateng ke tempat kerjanya P, dia udah tau tuh maksud gue, dia senyum senyum dan langsung kasih kunci motornya ke aku.... "wah, tks ya P, lu baik banget...gak gue lupain deh..." P : "biasa aja R..kita khan temen... ambil sepeda motor di garasi trus gue balik ke mess, gue sempetin mampir ke wartel dan telpon si M, "hallo...udah bangun...? " M : "barusan aja...kenapa...? pagi2 udah kangen ya...?"

"waks....cuman mau tanya nih, kamu gak papa khan kalo gue jemput pake motor, motor pinjeman lagi...hehehe" dia gak tau kalo gue sudah berusaha dengan segenap kekuatan untuk ngomong gitu, soalnya gue tengsin banget....gak modal banget ya gue, cuman gue gak pengin nutup2in apa pun, emang pada saat itu gue gak punya apa apa kok..... M : "ga papa kok, jam berapa jemput..? nanti aku dandan deh yang cantik... "jam 11.3o ya....aku mau beresin mess dulu...." gue tutup telpon dengan hati membumbung tinggi di angkasa....seneng banget rasanya, seumur umur gue ngerasain jatuh cinta, tapi gue gak mau gegabah soalnya jiper alias takut dengan status sosial gue yang jauh berbeda dengan dia... di mess, gue beres beres kamar dengan iringan musik dari fourplay, yang emang jadi idola gue...Lee rithenour,nathan east,harvey mason dan bob james.... ringan banget hati gue pagi itu, selama 21 tahun baru gue ngerasain seringan itu dan seindah itu, maklum soalnya dari SMP gue udah kerja sana sini bantu ortu supaya bisa survive hidup... hidup yang serba kekurangan menjadikan gue gak pernah ngerasain di perhatiin,ketemu cewek cantik,dan merasa special... tapi hari ini gue ngerasa special banget....Thanks God for giving me one beautiful day in my whole life.... habis beres beres gue mandi.....dan pake jins kesayangan gue yang udah morat marit gak karuan alias sobek sana sini, kaos putih dan sepatu kets... gue meluncur ke hotel merpati... di jalan hati gue seneng banget...........dan gue udah planning mau ajak dia makan di cafe..waduh gue lupa namanya, deket hotel kapuas palace tuh...makanannya lumayan enak walaupun harganya tidak terjangkau oleh gue, tapi gue udah bertekad memberikan yang terbaik buat si M... gue parkir motor dan tunggu dia di lobby (setelah lewat recepsionis gue titip pesen buat telon ke kamarnya kasih tau kalo ada yang jemput) di lobby hati gue deg2an banget,gak karu2an...kok bisa ya gue pikir mestinya sensasinya udah tidak sedahsyat kemarin, paling nggak khan gue sudah gak terlalu deg2an deh... gak lama dia muncul, jalan ke arah lobby dengan sangat anggun...cantik banget.....,lagi

lagi dengan kaos putih,celana hitam panjang dan tas di bahunya Tuhan, gue ngimpi ya...kok ada sih mahluk cantik gini mau jauh2 datang dari kuching nemuin gue, pemain band gak jelas...gak punya duit.....bukan dari keluarga kaya..... swearrrr...cantik banget si M.....atau lebih tepatnya anggun, sangat feminim dan mempesona... di atas motor dia duduk tenang banget di belakang gue, gue merasa dia menikmati banget melihat lihat kota "tua" pontianak,bangunan dan orang orangnya....sedang di depan gue merasa grogi banget dan sedikit menyalahkan diri, kenapa gue gak punya mobil ya, mestinya cewek secantik dan seanggun dia gak "pantes" di boncengin motor...gue menyalahkan diri gue dan merasa kecewa dengan keadaan gue sampai di cafe (sebut aja cafe S), kita ambil tempat duduk di tengah... waitress datang kasih menu, dan kita mulai order... "mau makan apa M..?" tanyaku M : terserah deh, pesenin deh, kamu khan yag sering kesini...?" "kok tau aku sering kesini...?".... M: "gampang donk nebaknya, pasti kamu bawa ke tempat yang familiar buat kamu...ya khan..." gue senyum aja, daripada berantem...hehehe,mendingan iya aja..walaupun tebakannya salah..hehehe akhirnya kita order semacam chicken teriyaki gitu cuman namanya beda menurut menunya...hehe,1 orange juice dan aqua dingin... sambil nunggu makanan datang, gue membisu...sial nih!, kenapa justru sekarang mulut gue gak bisa membuka, blank otak gue..gak kepikiran apa pun untuk di ucapkan... tiba tiba dia nanya M : "R..kamu udah punya cewek...?" "9864rkjahlfkjhad;f;a......errrrr...gelagapan gue, gak bisa jawab, kaget dengan pertanyaan yang satu itu... dalam hati gue jawab, dari dulu cari pacar, tapi gak bisa dapet, mana da ada cewek yang mau ama gue.... " errrr...gak laku2..." akhirnya gue bisa ngejawab walaupun dengan sangat singkat... "kalo kamu...?"

M : "gue dulu banyak....sekarang gak ada..." jawabnya enteng makanan datang...teng teng.....sumpit kita buka, dan mulai "selamat makan...!!!" gue yakin dia gak akan tertarik ama gue, waktu itu berat gue 55 dan tinggi 167, kurus banget untuk ukuran seorang cowok....tapi gak jarang juga sih cewek minta kenalan setalah gue manggung.....wakakakakakkkkk akhirnya gue beranikan diri untuk nanya ke dia satu pertanyaan yang selama ini ada di hati dan oikiran gue, gue kumpulkan kekuatan gue dan keberanian gue... gue tatap matanya...teduh banget, kacamata dengan frame agak tebal berwarna hitam menambah cantik si pemilik mata itu.. "M, boleh nggak gue tanya satu hal....?' M :"nanya aja...gak papa kok...." "errr...apa sih yang membuat lu ke pontianak....yang pastinya gue yakin bukan karena gue khan..?" gue merasa lega banget setelah pertanyaan itu terlontar dari mulut gue, legaaaaaa bangetttt....dan gue gak peduli jawaban dia, dia sudah siap untuk nerima jawaban yang paling menyakitkan sekalipun.. M :' hmmm, gini...kamu jangan ketawa ya... aku ini udah pacaran berpuluh2 kali, 16 kali...( busyet dalam hati gue)..dan gue rata2 udah tau tuh cowok tipikalnya bagaimana... mantan2 gue macem macem deh, dan itu pelajaran hidup yang berharga buat gue.... dan.........................gue melihat ada sesuatu yang beda sama kamu, gaya hidupmu, paradigma dan bagaimana kamu memandang hidup... gue sudah sering tanya2 tentang kamu sama C,SS,YT dan banyak lagi, mereka anak2 ponti yang kuliah di kuching dan rata rata mereka pernah ngeliat kamu dan kenal kamu di kapuas palace.. kalo hari minggu kamu main buat gereja xxxxxx, aku punya informan terpercaya deh...." katanya sambil makan sumpah bro, gue rasanya terbang ke langit denger itu, seumur2 gak pernah di puji dan di sanjung, skrg cewek cantik dan manis ngomong gitu sama gua... " ya tapi, kamu liat khan keadaan gue...." gue bilang dengan hati hati...(padahal hati gue sneeng banget) M :" R...gue melihat pertobatan kamu yang luar biasa dan skrg gue di sini ketemu ama kamu, gue seneng banget.....dan gue mau terus jadi temen lu..."

DUENGGGG.................kok temen sih (dalam hati gue)...agak down gue dengernya M :"tapi kita khan blm tau kedepan gimana, kalo kita bisa lebih deket sih gue seneng..dan kecenderungan ke arah situ ada.." WAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA>.......................lang it runtuh nih,.....................gue girang banget.......thanks God, semoga ini bukan mimpi..........waaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa aaaaaaaa tiba tiba dari arah kanan gue ada orang nyamperin gue.... "kalo R, apa kabar....? waaaaaaa....kasat reserse nya pontianak....kebetulan gue deket sama dia karena sering ketemu di kapuas palace... "eh..pak John....baik pak....di sini juga nih pak...? gue basa basi... dia ngelirik ke M dan senyum2...ini nyonya....? gubrakkkkk.....busyet, nyonya gue....? bukan pak....kenalin pak...ini M dari kuching malaysia......... mereka kenalan,dan tau tau pak john bilang "lanjutin deh, saya gak ganggu...tapi bill sudah di bayar ya..." trus dia ngeloyor pergi........."R sampe ketemu minggu nanti ya di kapuas palace" "Ok pak, makasih ya......" sahut gue.... siang itu adalah siang terindah dalam hidup gue, dan gue nggak pernah ngalamain keindahan ataupun kebahagiaan seperti siang itu, kita lanjutkan pembicaraan tentang hubungan ke depan, perbincangan yang seru... bagaimana dia terus2an ngeliat gue sambil bilang bahwa sebenernya gue cakep tapi kurus....hehehehe. dalam kesempatan itu juga gue cerita kalo gue sering ngeliatain foto yang dia kasih di kartu yang dia kirim... gue liat dia blushing dan senyum2 seneng.... gue juga carita terus terang ttg keluarga gue,segala kekurangan dalam hidup gue..bagaiman gue harus struggle sampai saat ini, ngumpulin duit buat suatu saat gue kuliah, cari kerja yang bener dan kerja...punya keluarga dan anak... kok sampe sajauh itu ya, tapi percaya gak percaya...itu lah yang gue sampaikan kita berdua udah kenyang... tapi masih ngobrol di cafe itu lumayan lama, satuhal yang terus2an dia omongin adalah protes ke gue soal berat badan gue, dia bilang di gendutin donk, masak laki laki cuman

55 kilo.. ...Untuk M dimanapun kamu berada..beratku sekarang 80 kilo, dan tinggiku 167-170.. gue senyum senyum aja dengernya,emang siapa yang gak mau gendutan dikit...? batin gue.. cuman emang gak tau nih, kurang gisi kali ya dan kebayakan begadang ngurusin kerjaan...hehehe gue sempet liat telapak tangannya, putih dan halus banget...ada bulu2 halusnya di buku buku jarinya, nih orang emang dari golongan atas alias terawat dengan baik,makanya gak heran.....cantik banget dan sekali lagi mempesona. siang itu meja kami penuh dengan canda tawa,dan yang pasti..gue liat matanya...ada sinar2 cinta di sana, gua agak sedikit yakin kalo dia emang bener2 ke pontianak untuk ketemu sama gue... gue seneng banget dan bahagia banget, Thanks to the Almighty... kita cabut dari sana setelah puas ngobrol dan ketawa ketiwi.. M :" R...gue mau minta tolong nih, gue nanti malem pulang ke kuching,bisa anterin aku ke supermarket ga, mau beli titipannya anak2 di kost" DUENGGGG....pulang..? kok cepet amat sih...? nanti malam..? walah...kok gitu...nanti dulu donk..... gue kaget setengah mati nih denger dia bilang pulangnya kapan, emang selama ini gue gak pernah tanya kapan dia pulang, orang baru ketemu juga masa langsung nanya kapan pulang,kayaknya gak sopan banget ..... M :" R...jangan sedih gitu donk, 2 minggu lagi aku dateng deh, janji..." " ya bukannya gitu, khan baru dateng, masih seneng nih ketemu kamu,liat kamu dan sebagainya, masak nanti malem sudah harus pisah lagi.." M:" udah deh,jangan di pikirin dulu, khan masih ada sisa waktu...yuk jalan..." dia gandeng gue ke parkiran sepeda motor, dan gue dalam seketika melayang ke langit ke 8 (hehehehe) waaaaaaa, dia gandeng gue...waaaaaa dalam hati gue seneng banget, dan gue bisa rasakan tangannya lembut banget, kayaknya gak sepadan dengan kulit gue yang kusam... di atas motor, gue sedih juga nih, kok baru ketemu dia sudah mau pulang sih... tapi gue gak bisa melamun lama lama, soalnya cuman 10 menit dari cafe ke

supermarketnya... gue bantuin dia beli macem2 barang, dan yang lebih lucu lagi dia beli saos botolan sampe 25 botol, busyetttt...buat temen2 katanya soalnya di malaysia,rasa saos nya beda sama di indonesia, jadi dia beli banyak buat persiapan.. dengan susah payah, gue bantuin dia bawa barang2 yang segitu banyaknya sampe ke hotel dengan selamat.... M : "thanks ya R, udah bantuin...dan kamu jangan pulang ya, disini aja, sampe nanti aku di jemput'. ternyata dia naik bus pulang ke kuching, jadi ada jemputannya,di jemput dari hotel sampe ke terminalnya tuh bus..kira kira 7 jam dari pontianak sampe kuching " iya deh, kita di loby aja ya.." M : " ga papa di kamar aja.." katanya.. gue sih gak mau manfaatin kesempatan, biarpun di kamar tapi gue jaga jarak bener sama dia, takut ada setan lewat malah berabe, cinta yang sudah terlanjur tumbuh masak mau di nodai dengan cara begitu... pikiran gue udah ngeres aja (maklum laki laki) hehehe, tapi gue udah bertekad...gak akan ngelakuin yang kurang ajar sama dia.. di kamar dia ambil kertas dari meja hotel dan pencil, trus dia tulis sesuatu M: "bacanya nanti kalo aku sudah pulang ya..,ini aku tulis dulu suratnya di sini.." lucu juga ya, gue ngangguk aja..dan senyum kegirangan, hari itu hati gue bener2 d manjakan dengan dahsyatnya perasaan cinta yang gue alami. M : R, kalo kita pacaran gimana ya...? 'Gimana apanya...? M : ya..kita jauhan, kayaknya aku gak bisa deh, mungkin aku pindah kali ya, atau kamu yang pindah ke kuching.. "kok jauh amat sih mikirnya...?' M:' emang kamu gak mau nih pacaran sama aku..?' mau banget (dalam hati).... tapi gue gak jawab,gue senyum aja M:'kok cuman senyum sih..jawab donk'

'errrr boleh ya aku jawabnya waktu kamu datang keduakali nya nanti..?' M:'ok deh...bentar ya,aku nulis surat buat kamu dulu... waktu kayaknya cepet banget berlalu...gak berasa dia harus beres2 barang dan melangkah keluar karena udah di jemput, perasaan gue waktu itu gak karu2an karena nganterin dia pulang, padahal baru ketemu kemarin malem dia gak bisa lebih lama karena emang ada kuliah di sana, jadi karena dia mentingin kuliahnya gue seneng aja, cuman ya gak bisa di sangkali,..gue agak sedih... gue sempetin beli bunga mawar merah satu batang (karena gak punya duit,coba kalo ada gue beli satu ikat...) gue sengaja sembunyiin tuh bunga,nanti gue kasih waktu di bus.. herannya jam kok lari cepet banget ya, tau tau kita sudah ada di depan bus,dan menunggu bus berangkat,gue liat banyak orang masih di luar nungguin busnya jalan,mereka enggan menunggu di dalam bus,seolah tidak mau berpisah dari orang2 yang mereka sayangi.. demikian juga gue dan M, dia berdiri di sebelah gue dan gandeng tangan gue,genggamannya erat, lain dari tadi siang. gue merasa sedih aja, karena harus pisah lagi secepat ini..tapi khan dia dateng lagi 2 minggu lagi, gue terus menghibur diri, dan mencoba membuat dia tersenyum.. tau tau gue ngerasa tangan gue basah, ada yang netes nih ..ternyata dia nangis,diem2 air matanya menetes ke siku gue, gue jadi terharu pengin nangis juga tapi tengsin sama orang2 di situ... " Kenapa..? kok nangis sih..?" M gak njawab,tangan masuk ke tas, dan gue liat dia mengeluarkan kertas yang tadi di hotel dia tulisi,dia masukan ke kantong celana jins gue dan bilang... "bacanya nanti ya kalo bus sudah jalan...." gue kelu, gak bisa berkata kata demi melihat matanya yang basah dan genggamannya yang tambah erat.Waktu itu pengin banget gue peluk dia,tapi apa status gue..? pacar bukan main peluk.. trus tiba tiba dia nyandarin kepalanya di bahu gue,dan tangannya tambah kencang nggandeng gue Tuhan, gue gak rela nih harus berpisah secepat ini... tapi apa boleh buat,orang2 sudah muali masuk ke dalam bus,duduk dan siap2 berangkat, gue lihat juga supirnya sudah siap di tempatnya dengan berat hati gue anter dia ke dalam bus,barang2nya gue rapiin, dia persilakan dia duduk dan mencari posisi yang nyaman..

gue liat dia mengusap matanya yang basah, saat itu gua sodorkan bunga yang dari tadi gue sembunyiin di belakang gue,udah setengah rusak sih.. tapi gue liat sangat surprise,bilang makasih berulang ulang dan dia peluk bunga itu di dadanya.... gue cuman bisa melihat bus berlalu di hadapan gue, dan seklias sebelum bus itu menghilang gue lihat dia lewat kaca dia melihat ke arah gue, meluk bunga yang gue kasih dan dia kirim cium jauh ke arah gue.. hati gue bergetar dahsyat, terharu...sekaligus merasa sangat bersyukur buat hari yang paling indah dalam hidup gue, hari yang membuat gue yakin bahwa ada satu tempat buat gue yang secara ekonomi kurang beruntung... ================================================== == malam itu suasana di mess biru, sebiru hati gue, gue ada di studio ruang tengah sambil main piano, seumur2 gue gak pernah main lagu cinta, baru kali itu yang keluar dari jari2 gue lagunya richards mark,right here waiting for you... RainbowSongs 23rd October 2007, 16:42 hatiku malam itu terasa sepi sekali,sepeninggal M kembali ke kuching... satu hal yang gue inget dan menarik perhatian gue adalah kuku jari kelingking kirinya panjang 1cm....dan absolutely menambah cantik penampilan M tadi sebelum dia pulang gue sempet bilang ke dia untuk potong kukunya, gue tau sih gue bukan siapa2 dan gak ada hak buat melarang ini dan itu, tapi sengaja gue lakuin untuk ngeliat reaksinya dia,dan gue beranggapan kalo dia nurut berarti ada sesuatu yang positif, yaitu dia emang bener2 datang ke pontianak karena mau ketemu gue..hehehe setelah dari studio dan berharu biru dengan perasaan gue, nanyi dari lagu richard mark sampe lagu coconut groove dari fourplay, gue beranjak juga ke lantai atas mess, temen gue V dan Mk bengong ngeliat gue dan bilang : " lu kesambet ya, kok main lagu cengeng gitu...." biasanya emang gue gak suka main lagu2 gituan, gue lebih seneng dengerin instrumen, daripada lagu utuh lengkap dengan liriknya, makanya gue gandrung banget dengan fourplay. gue masuk ke kamar dan mulai tidur2an, sepatu belum gue lepas,baju belum ganti dan yang jelas belum mandi...hehehe di atas tempat tidur pikiran gue melayang mulai dari tadi pagi sampe malam ini, seperti di re-wind secara detils dari kejadian satu melompat ke pristiwa yang lain,.... gue masih bisa inget betapa deg degan nya gue waktu ngeliat dia di lobby, gue masih inget betapa halusnya tanganya... bor and sis, pokoknya susah waaaaaaaaaa,gue lupa ada surat...di saku gue

gue langsung semangat, gue langsung ambil di saku...waaa susah amat, mana dia..kampret......nah ini dia... sudah agak kucel karena udah agak lama di saku jin belel gue tangan gue agak gemetar buka lipatan kertas surat,gue takut kalo2 isinya tidak sesuai dengan yang gue kehendaki atau mengecewakan gue... tapi kalo ngeliat dari cara dia memandang gue, ngerebahin kepalanya di bahu gue dan eratnya dia memegang gue, gue hampir yakin kalo isi suratnya bakalan membahagiakan buat gue... suratnya udah kebuka, terpampang di depan gue tulisan kecil kecil nan rapi berjejer seperti sepasukan semut hitam berbaris dari kiri ke kanan.... " R...sekarang aku masih di perjalanan pulang ke kuching,dan aku yakin kalo kamu pasti baca surat ini setelah aku pergi sesuai dengan permintaanku... R...ada sesuatu yang menyentuh hatiku...dan aku nggak tau itu apa... tapi aku yakin sesuatu itu datangnya dari dalam diri kamu... hsshhh...yang aku sayangkan waktu cepet banget berlalu dan aku juga nggak bisa menahan diriku sendiri di sini, karena jadwal kuliah yang harus dijalani.. tapi lewat surat pendek ini,aku nggak salah dengan mengambil pilihan datang ke pontianak untu ketemu sama kamu... dan ternyata pilihanku sangat tepat! aku gak keliru R... take care your self, 2 minggu lagi aku dateng dan aku pengin ngeliat ada perubahan dalam diri kamu, tambah ndut,....jangan terlalu kurus ya... aku nggak akan lupakan awal kita ketemu M .................................................. ................ hati gue bergetar hebat,gue seneng banget karena gue diyakinkan bahwa ni cewek emang dateng ke ponti karena gue, dan ini berharga banget buat gue, seumur2 i have never been wanted like this! gue pengin nangis, tapi masak pemain band nangis...gak lucu ah.. tapi jujur bor and sis, itu malam indah banget gua rasain sekonyong2 pikiran gue tertuju kepada si M yang masih di bus, gue bayangin dia duduk termenung di sana,memandang kearah jendela, menggenggam erat bunga yang gue kasih, dan tenggelam dalam lamunan..... lamunan saat.. kita pertama kali bertemu...

di lobby hotel... makan di cafe............. beli berpuluh puluh botol saus untuk di bagiin ke temen2nya.... gue seolah2 yakin kalo semua itu membekas kuat di hati M, dan gue berharap bahwa bekas itu sanggup membawa dia kembali ke pontianak demi seorang R, pemain musik amatir, yang mencoba mencari hidup dengan jalannya sendiri... memang aku mencarijalan hidupku sendiri..di pontianak... sampe akhirnya tahun 2000 aku berhasil kuliah (tapi nanti di bagian lain pasti aku tulis di sini) bulan ini masih bulan mei 1999, dan aku yakin 2 minggu lagi di penghujung bulan ini,.....dia pasti datang.. Pagi jam 10-an,gue lagi ada di studio mini milik sebuah gereja di pontianak,masih bikin arransemen buat lagu gue) "Woi...R,sekarang kok tante liad kamu suka benging bengong bego sih...?" tiba tiba tante IYE datang dan negur gue..(gue panggil dia tante iye karena asli betawi dan kalo ngomong suka pake "e", iya jadi iye..) Dia petinggi di indofood pontianak,orangnya baik banget,anak dua dan tinggal di ponti karena emang kerjaan nya di ponti.. "emang keliatan yang tan..?" tanya gue otomatis.. T.iye : "iya lah, tante tau,kamu jatuh cinte pastinye ...ye khan...sama sapa tuh cewek dari kuching.... busyet...,tau darimana pikir gue, kok beritanya menyebar secepat ini..? "Tante tau dari mana tan...? T.iye:"banyak kok yang cerita,kemarin tante ketemu sama C,die cerite soal tuh cewek yang jauh jauh dari kuching nyamperin lu....iye khan..?" kampret tuh C,ngapain dia bikin pengumuman kayak gini..di sebar2in, jadi malu gue...jadian aja belum udah ketauan duluan deh... T.iye :"R...gini aje, nanti kalo tuh cewek dateng lagi suruh nginep tempat tante aje...itung2 menghemat biaye...ye..gimane...?' " Wah..pucuk dicinta ulam tiba donk tan, ok deh...tapi sebelumnya makasih ya...,tapi nggak ngerepotin khan...?' T.iye:'Nggak...tenang aje, itung2 tante ade temen,bisa ngobrol ngobrol lah....' 'iya deh tan, makasih banget lho ya...

waaaaaaaaaaaaaa,gue girang banget..... awalnya dongkol sih sama C gara2 dia bikin pemberitahuan gitu soal M dan gue,tapi gue melihat ada sisi baiknya juga nih, jadi dapet tumpangan nginep buat M, itung2 buat agak sedikit irit khan ya...hehehehe sejak pertemuan gue dengan M,total hidup gue berubah... banyak yang bilang gue banyak senyum, tapi gak sedikit yang bilang gue suka ngelamun bego...(kampret!) banyak yang bilang,kalo si M tuh kena musibah karena dapet gue, dan gue dapat anugrah karena bisa kenalan sama M pokoknya yang gak enak2 deh di kenain ke gue... ya,...gue diem aja karena gue tau anak2 be'canda doank....(padahal pengin nempeleng juga ...hehehehe) Hampir tiap hari si M telpon gue, tapi gue nya gak pernah telpon dia ( duh....gak ada duit) sampe gue nya malu sendiri, pernah gue coba telpon dia lewat wartel, baru halo doank...udah 80 rebu... dasar kantong cekak,apa boleh buat deh.... pernah satu kali gue nasihatin dia jangan tiap hari telponnya, nanti mahal... M :'Biarin ahhhh,kangen kok di larang,emang kamu mau aku nggak telpon kamu...?' waduh...bingung juga gue di jawab gitu, mau nya ngirit aja,tapi kalo nggak di telpon juga bingung khan.... "Ya nggak gitu sih, cuman apa kamu gak kehabisan duit tuh tiap malam telpon...?" M: udah deh nggak usah di bahas, yang penting aku seneng kok denger suara kamu...' tiap malam, aku langganan sampe kuping panas, temen satu mess ku sampe empet liad gue, tapi gue cuek aja..hehehe. mereka tau gue masih di mabuk asmara dan pastinya susah di stop, jadi mereka ambil langkah aman...telponnya di umpetin... kamptret...!!!..siapa yang ngumpetin tuh telpon, jadi uring2an gue, gak enak rasanya melewatkan malam tanpa di telpon...hehehehe, tuh telpon akhirnya gue temuin waktu gue mau BAB, WC di mess tuh atasnya ada semacam rak untuk penyimpanan alat mandi..modelnya kayak kontener gitu. Gue temuin di situ...wakakakakakkkk akhirnya gue pasang lagi...dan krrinnggg lagi......huahahahahahaaaa

gak berasa...sudah mulai mendekati akhir Mei, jadi si M pasti datang lagi.. hati gue girang tak terperikan....semoga nanti malam dia telpon, biar gue tanya kepastiannya dan bener juga dia telpon malam itu... M :'halo slmt malam, R ada....?' "ya...bu, ini gue...udah nunggu nunggu nih dari tadi...hehehe" M: "udah nungguin ya...?" "iya lah, eh jadi nggak dateng yang kedua kalinya ke ponti...?' M : iya deh, pasti,kamu jemput aku ya, aku naik bus aja...biar ngirit.. "kamu nanti nggak usah nginep di hotel deh, nginep di tempat tante iye aja..ya M: tante iye...? "nanti deh gue cerita,tapi tenang aja deh, itu tantae ada suami kok,anaknya 2, aktivis gereja...banyak bantu gue...dan dia seneng kalo kamu bisa nginep di rumahnya, supaya ada temen dah..." M:'terserah deh, tapi aku gak biasa nih.. "aku juga mau ngomong hal penting sama kamu,nanti kalo dah dateng aja ya.. M: kok bikin penasaran sih, sekarang aja ya... "gak bisa, sabar ya,nanti kalo ketemu aja.. M: nggak ah,sekarang aja... wah ni anak kok jadi keras kepala gini...? gue diem aja...dia sampe halo halo gitu "nanti aja ya non.....sabar...." M:'mendingan kamu nggak usah kasih tau dulu deh kalo mau ngomong sama aku,ngapain kasih pemberitahuan..bikin orang penasaran aja..... 'iya deh,tapi gak enak ngomongnya di telpon... --------------------------------------------------------------hari H tiba, gue udah siap siap menuju ke terminal jemput dia...

eng ing eng..... gue sudah ada di sana sejak jam 5.30, padahal bus datang jam 6.30... semangat ya gue..hehehehe namanya juga usaha............ kayak orang bego gue nungguin sejam di terminal sendirian,bolak balik liad jam...kok lama amad ya... akhirnya gue beli teh botol sama gorengan di terminal... sambil ngobrol2 ama yangjual...hehehe,sok akrab ya gue... akhirnya bus nya dateng juga... gue udah nunggu di depan bus nya persis....satu persatu orang2 pada turun... sampe akhirnya mata gue tertumbuk pada sosok M yang masih sangat mempesona buat gue, kali ini dia pake kaos biru di punggungnya ada tulisan "youth Bet**** (nama gereja) Kuching" dan kain bali.... masih tetep anggun dan cantik banget... serasa gue masuk ke alam mimpi gue lagi begitu ketemu dia,segalanya jadi indah.. gue bantu dia angkat tas nya dan masup ke taxi...kali ini gue nggak pinjem potornya si P, gak enak ngerepotin terus,jadi gue putuskan naik taxi... kita langsung sepakat untuk cari makan dan pilihan jatuh ke ....bakso pontianak.......... selagi makan gue membuka pembicaraan " M...gue mau nanya satu hal sama kamu,dan gue sengaja nanyanya skrg,gak besok,gak waktu kamu mau pulang,tapi sekarang... M: kenapa...? ' yah....supaya gue yakin apa yang aku pikirkan selama ini bener' M:'duhhh..bingung deh...udah nanya aja...' ' kamu mau nggak jadi kekasihku..?' jantung gue deg deg an banget....suara gue terdengar cool tapi suprit..jantung gue mau copot.... M:' aduh.duh...kok tiba tiba amat....? gue liad dia salting dan blushing......dan dia berusaha kipas kipas mukanya.... gue diem dan gue liatin matanya,gue udah bertekad bahwa gue harus mendapat jawaban malam ini M:'errr...ya...hehehe...gimana yah... apa sih yang menarik dari aku...? ' itu nanti kita bahas ya, skrg yes or no...?

M:..err......hehe hehe....asal kamu jangan nyakitin aku ya...? " itu berarti ya atau tidak....? M: iya deh...iya....aku mau.... waaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa itu malam terindah dalam hidup gue, itu bakso bisa gue tenggak langsung kagak usah pake sendok saking senengnya...... rasanya mau lompat ke udara..............pengin teriak dan kasih ke orangorang bahwa gue jadian ama cewek tercantik,teranggun dan termanis yang gue temui....... rasanya dada ini menggelembung besar mau meledak malam itu resmi kita jadian....di ujung bulan mei 1999,malam yang kering jauh dari air hujan yang tak kunjung turun dari langit. angin kering sedari tadi berembus membuat gelombang di rambutnya yang merah... pekatnya malam di pontianak kala itu berpendar oleh sinar matanya yang menyorotkan kegembiraan dan kebahagiaan yang luar biasa.... malam di ujung bulan Mei 1999, Malam yang menjadi saksi bisu.. . Juni 1999 setelah malam yang bisa di kata mengubah hidupku itu, aku jadi lebih banyak tersenyum dan lebih ceria.. tante iye juga bilang hal yang sama ke gue..."R..kamu berubah loh setelah jadian sama M.." gue seneng banget,artinya sekarang ada yang mengisi hari hari gue.. kedatangan M kedua kali ke pontianak, kita lewatkan dengan ceria...dari mulai makan jagung bakar, pergi ke mall,jalan jalan atau sekedar makan indomie di rumah tante iye dan ngobrol.. rasanya gue gak kepengin melewatkan satu detik aja tanpa bersama M, senyumnya,respond nya waktu memperhatikan sesuatu,sampe reaksinya ketika kaget dan tertawa seolah olah mejadi magnet tersendiri buat gue, memang dahsyat ya cinta itu..pastesan ti pat kai pernah bilang "cinta...dari dulu sampai sekarang ceritanya tiada pernah berakhir.." hehehehehe bulan juni,awal minggu..adalah hari tercerah dalam hidup gue, gue merasa lahir kembali setelah ketemu dan resmi jadian sama M. Bro semua, dia istimewa buat gue...dan gue yakin dia tahu hal ini. keringnya bulan juni tahun ini seolah tak berarti buatku,justru aku merasa sangat ringan.. ini adalah bulan teringan in past few years.

tiap malam M telpon gue dari kuching untuk sekedar tanya sudah makan belum? gimana tadi seharian..? kamu kangen gak sama aku...? hal hal kecil namun membahagiakan... tidak banyak yang bisa gue ceritakan di bulan juni 1999, yang gue bisa katakan, gue bahagia....dan gue gak akan pernah rasakan sentuhan magis dari sang pemberi bahagia di bulan itu... Juli 1999, C berlari lari di hall besar hotel kapuas palace, satu2nya hotel berbintang 4 di kalimantan barat ini...tubuhnya keliatan kecil termakan besarnya hall hotel itu. C berlari kearah gue sambil melambai lambaikan sebuah kertas... "R ...kita ke kuching!...ada acara di sana, kita di suruh main..." gubrakkkkk..... gue kaget bukan kepalang...girangnya minta ampun, ada durian runtuh ya..?siapa yang tanam tuh pohon...? C:"ini udangan dari Bet****(nama gereja) kuching.....satu team main di sana..." o thanks God for doing this kind of miracle.... ternyata undangan main musik di sana...kuching, yang berarti gue ketemu tuh sama M...dan sekali kali boleh donk ngunjungin LN...masa orang kaya aja yang kesana....hehehe saking girangnya gue mau cium tuh C,tapi gue cepet menguasai diri...masak jeruk minum jeruk...hehehe malamnya gue lgsg ngabarin M, lewat wartel.... "M...gue nih,gue punya berita bagus,,...gue mau ke kuching.. M:"kok bisa, sama siapa...? "sama team..ada undangan...." M:'waaaaaaaaaaaaa..kapan...?' " minggu depan...hehehe M:' waaaaaaaaaaa,seneng banget nih, pengin cepet2 ah...nanti aku bawa jalan2 deh,,,ketempat yg romantis ya... " M...udah dulu ya, bokek nih...sorry ya...

M:'ya udah,kamu ke mess gih, aku yang telpon, aku mau tau ceritanya... ----------------------------------------------------------------------minggu kedua, Juni 1999 minggu itu di isi dengan kesibukan dan ke"eager"an di hati kita masing masing.. 4 orang siap siap ke kuching untuk suatu undangan yang secara mendadak mampir dan membuat kita luar biasa senengnya gue R adalah pemain bass,merangkap vokal C, temen gue orang toraja drummer B, pemain gitar MC...cewek..main keyboard.. kita latian di mess dengan sangat semangat, ingin tampil keren di sana,apalagi di depan M, karena gue yakin dia pasti dateng setidaknya dateng buat gue lah..(GR ya..) gue aja sampe bela2in....untuk beli senar bass walaupun duit cekak... 320 rebu jaman itu buat 5 senar gitar bass... tapi demi yang terbaik, apalagi hidup gue sementara dari musik..ya gue beli aja.. masuk negara bagian serawak..suasana sudah berbeza...lebih fresh dan bersih daripada kalimantan... nanti next gue ceritain malam indah gue dengan M, main musik gue gak usah ya (gak penting khan..) hehehehe Kuching kota yang bersih, lumayan rapi dan beda 1 jam lebih cepat dari Indonesia. Di tengah2 kota nya ada patung 4 ekor kuching.....gede banget hehehe,lucu... gue nginep di sebuah hotel RM130 per malam, jadi sekitar .. gue yang udik ini seneng banget bisa pergi sampe malaysia..(kasian ya gue..hehehe)... gue sampe sana sorean, lalu masup hotel dan malamnya jreng jreng...main musik -----CUT---gak penting khan main musiknya...hehehe setelah selese main musik, itu sekitar jam 9 an gitu deh, M yang memang sudah datang ke acara itu nungguin gue selese beberes alat2 musik sendiri sendiri...suer..malam itu tetep aja dia cantik banget... anggun sekali.......gue sampe masih gak percaya ada mahluk secantik itu mau pacaran ama gue..hahahaha.. gue pamitan sama team, mereka tau kalo gue masih semangat karena ada M, jadi mereka kasih ijin...dengan sedikit senyum2 gitu..sambil terus nyindir gue " ceile...yang lagi jatuh cinta,......."

mereka ngomong gitu terus...yah,gue cuek aja dan senyum2 sendiri... trus kita naik taxi ke sebuah restoran (namanya lupa lagi) letaknya di atas atap sebuah bangunan...open air gitu... dan yang jual makanan banyak banget,dari seafood sampe siput (cara makannya di sedot).. kita gandengan tuh..hehehe,hati gue ser2an banget gue liat itu tempat penuh banget.....gue cari cari tempat duduk dan akhirnya dapet di ujung... pas deh...sekalian bisa ngeliat kota kuching kalo malam.... kita order udang goreng,siput dan sayur (sayurnya gue lupa) kalo gak salah tanaman paku deh alias pakis...di bikin cha.. suasananya romantis,kita duduk berhadap hadapan, gue pegang tangan dia dan gue bisa ngeliat sinar matanya yang teduh banget. angin malam sepoi sepoi di tambah dengan langit yang cerah, hingga menampakkan setiap pancaran bintangnya yang sekalipun ada di kejauhan sana. hati gue sangat tenang dan bahagia... rasanya segala kelelahan setelah main musik tadi hilang dan berganti dnegan kekuatan baru, kekuatan yang di timbulkan oleh pendar pendar cinta anatara kita berdua, kekuatan yang tidak terlihat yang mampu menyingkirkan semua perbedaan di antara kita berdua.. dalam teduhnya suasana malam itu M bilang ke gue M:' R...gue bahagia lho bisa ngejalanin sama kmu.. gue senyum aja, soalnya gue juga ngerasain hal yang sama.... M:' Kalo bisa kita gini terus aja ya, gak usah kuliah, kerja...gak usah kembali ke ponti...udah gini aja...aku ngerasa aku siap untuk sesuatu yang lebih maju sama kamu... gubrakkkk.....gue mau jatuh dan terpental nih, wakssssssss..... "maksudnya...?" tanya gue.. M:' ya kita harus berpikiran ke depan,...mau di bawa kemana nih hubungan...?' oooo....kirain apa..? dasar cowok ya...otak kotor, tapi gue berjanji malam itu sama dia, gue bilang........ ' M...gue janji sama kamu, tidak akan melakukan sesuatu yang kurang ajar sama kamu selama kita pacaran....'

M : ' kenapa nih.kok tiba tiba ngomong gitu...?' ' nggak knp2 sih, cuman...aku pasti lakukan itu karena aku sayang banget sama km, dan sayang itu harus di buktikan... dan aku pikir dengan jalan itu aku sangat tepat membuktikan ke kamu bahwa aku sayang sama kamu... dia diem bentar,trus tiba tiba pegang tangan gue M:'kamu yang terbaik R...aku sayang sama kamu... -----------------------------------------------------malam itu kita pulang jalan kaki, berdua gandengan dan ketawa ketawa...jam sudah menunjukkan jam 10.30 malem, kita jalan kaki lewat depan gedung Hongkong Bank di kuching... kita mengarah ke sebuah tempat yang dinamakan waterpark...,di sana ada tower2 yang bisa di pake untuk teropong bintang dan sekaligus tempat pacaran....hehehe. tempatnya romantis banget, lampu2 yang gemerlap tapi sanggup memberikan nuansa romantis... towernya tinggi banget,kita naik pake lift..yang di sediakn di setiap towernya kita berdua naik ke tower sebelah selatan..... di sana kita teropong bintang dan mulai sok tau memberi nama bintang2 dengan cara kita sendiri... ada bintang yang namanya C lah....BM lah...sampe bintang taurus atau nama bintang yang aneh2... dan kita berdua bahagia....tertawa,seolah olah tidak ada lagi yang bisa merampasnya dari kami berdua, entah itu kesibukan kerja,padatnya jadwal kuliah.....semuanya mencair oleh suasana malam yang cerah dengan beribu bintang di kucing. setelah capek, gue berdiri di sisi tower itu, gue rangkul dia dan kita berdua melihat ke arah kota kuching yang berkerlap kerlip oleh lampu2 rumah. rasanya cuman kita berdua aja yang terjaga malam itu, rumah2 berkerlap kerlip dari kejauhan menandakana pemiliknya terlelap dan tidur yang nyaman dan hangat.. kami berdua bertatapan...... gue pengin banget cium dia, tapi gak berani..nanti marah lagi... akhirnya gue beranikan diri nanya sama dia...tolol emang,tapi honesty is the best policy..right..? M cuman tertawa waktu gue minta ijin cium dia... belum selesai gua ngomong dia letakkan jari telunjuknya di bibir gue, dan sedikit men-jinjit.....dia letakkan bibirnya di atas bibir gue.. gue cium dia dengan sangat lembut..dan gak mau ambil kesempatan buat lebih lagi... hanya sebentar sekali.............

tapi sanggup membuat gemuruh di dada gue bertambah kencang.... M bergayut di pundak gue, dan dia bilang M:' gue bahagia R....lu sopan dan gak kurang ajar sama gue...gak kayak cowok2 yang pernah aku kenal...' malam itu gue merasa jadi COWOK...sepanjang umur gue... malam itu, di minggu kedua bukan Juni 1999, langit malam kota kuching jadi saksi kehangatan cinta kita berdua. Juni minggu kedua................................. Malam indah...........penuh dengan kenangan yang pastinya akan gue ingat sampe kapanpun...bahkan sampe hari ini.............. Minggu kedua bulan juni,......................................... Juli 1999,minggu ke dua Jelas malam itu meninggalkan sesuatu yang sangat istimewa buat gue, dan buat M, berkali kali dia bilang gak akan lupakan malam itu... malam paling romantis dan indah dalam hidup gue, di negara orang, di kota kucing....nggak ada yang kenal, tapi malam itu malam yang indah... .. besok paginya, dia sudah ada di lobby hotel jam 5 pagi..wakss... dan dia ajak gue jalan jalan pagi... gue sudah bangun dari jam 4 pagi....masih diatas tempat tidur, gue ambil gitar..genjrang genjreng sendirian...nyanyi lagu, sebuah lagu yang jadi kesukaan kita berdua.....lagu gospel sih liriknya begini: Bapa kami rindu lebih mengenalMu Berakar dan berdasar pada kasihMu Memahami betapa lebar dan panjangnya tingginya dan dalamnya Kasih Kristus.. Bapa kami rindu intim denganMu bersekutu..jadi satu..... tuk nyatakan kasih dan KuasaMu pada dunia sampai kedatanganMu... sory bro...gue sengaja tulis nih lirik, barangkali M suka mampir ke heart to heart...maap ya...namanya juga usaha...hehehe jam lima pagi kita berdua jalan kaki....

dia gandeng tangan gue...hehehe, dan kita berdua menikmati udara pagi kota kuching malaysia timur.. udara yang sebetulnya hampir sama dengan Indonesia tapi entah kenapa pagi itu terasa lebih segar,sejuk dan mengembangkan dada.... segera saja paru paru ku terisi dengan sejuknya udara pagi kalo itu... kita berdua berjalan menyusuri sepanjang jalan di depan hotel yang gue inepin... kita mulai ngobrol dari ciuman tadi malam (malu juga sih..gue sempet liat dia bersemu merah).......sampe betapa senengnya ktia berdua menikmati cinta yang tumbuh di hati kita masing masing ' M..gue pulang nanti sore, naik bus, sama team...' M' :kok cepet amat sih...udah deh..lu tinggal aja di sini beberapa hari... busyet pikir gue, pikiran gue yang pertama adalah soal duit man...gue harus hemat, dan memanage duit dengan baik...cieeee....... ' yah,.....khan nanti kita ketemu lagi entah di ponti,atau di kuching, soalnya kalo lama lama, duit blm tentu ada lah....dan lagian masak kerjaan di ponti gue tinggal M:' kalo soal nginep dan segala macem jangan bingung deh....please..satu dua hari aja ya...' M rela bayarin gue, cuman gue tolak mentah2,emang gue cowok apa-an...? wakakakakkkk, masak gak modal....dibayarin cewek terus, gak deh... biarpun gak gableg duit tapi gue punya prinsip...hehehehehe (gaya amat ya gue) akhirnya walaupun gak rela, dia ijinin gue pulang ke pontianak.... aslinya juga gue gak mau pulang, tapi gimana..gue gak setajir ardi_k... jadi ya gue tau diri sekaligus menahan diri lah.....masak mau hidup dalam khayalan teurs, serba mewah dan enak..... -------------------------------------------------siang itu panas menyengat, team gue tinggal di hotel dan ber ac ria....gue putuskan untuk jalan sama M... kita pergi ke sebuah Mall di sana, dan sempet mampir ke money changer.... M jual dollar... Gue...? tetep dengan persediaan yang ada di dompet....hehehe. kita masuk ke mall dan langsung ke food court karena emang laper banget.. M pake t shirt lengan pendek warna pink...dan celana panjang hitam.. cantik banget..imut imut..hehehe gue makan mie sama babat..mie nya gede2 kayak jari2 tangan gue..wakakakkakak, dan dia makan chicken teriyaki... pas makan, temen2nya pada dateng.... rata rata cewek...... M lgsg histeris....cipika cipiki....

dan gue dikenalin ke mereka... M:'nih kenalin...namanya R... ada satu cewek namanya Y dari ponti juga kuliah di kuching bilang "oo jadi ini nih yang suka lu ceritain...yang bikin Lu..PP kuching ponti...demi cowok ini nih...' gue liad M bersemu merah lagi...dan gue cuman senyum sambil garuk2 kepala gue yang nggak gatel sama sekali... dan suer...M cantik banget kalo lagi bersemu merah... temen2nya banyak rata2 ngeliatin gue semua, mungkin di pikirnya..kenapa juga si M mau yan sama cowok gak berbentuk begini...jeans juga sobek2...kaos juga lecek....huehahahaha akhirnya mereka gabung... dan makan sama sama.... rata2 mereka nanya apa nama band kamu..? mau rekaman..? trus sekolah musik dimana? mulai kapan belajar musik? ya gue jawablah dengan sopan dan sedikit cuek, soalnya gue males banget,itu pertanyaan yang paling banyak gue jawab sepanjang hidup gue...hehehehe.. trus tau2 si Y bilang ' R ...kok di liat2 face kalian berdua mirip ya ...' gubrakkkssss...mau jatuh gue..soalnya emang itu kalimat nggak gue sangka sangka, gue lirik si M bersemu merah lagi,gue seneng banget ngeliat dia bersemu merah...tambah cantik...hehehehe makan siang saat itu di isi dengan interogasi oleh teman2 M seolah olah mereka merasa bertanggung jawab kalo kalo aja si M gue sakitin,gue kasarin .... tapi itulah gunanya temen khan...saat yang kita andalkan mengecewakan,temen selalu ada buat kita,bahkan kadang kadang di saat yang paling sulit dalam hidup kita... setelah makan siang,gue dan M belanja makanan plus barang2 yang emang udah gue incer buat keperluan bermusik gue... gue beli sebuah tas kecil buat bass tuner gue, senar bass dan peralatan lainnya.. lumayan mahal buat gue RM160, dan gue sempet beli baju anak2 buat anaknya temen gue, walaupun gue gak punya duit, gue spare uang gue buat anak temen gue,kaos kecil harga nya RM80. trus si M muji gue katanya gue perhatian sama temen....(dalam hati gue ketawa aja, jangan sampe dia tanya anak siapa tuh yang lu belin kaosnya..?,bisa gubrakkkkk gue...) M beliin gue macem2 makanan, dari mulai buah sampe vitamin..wakakakakakk,katanya supaya rajin makan dan cepet gendut...

kok ni cewek ngebet amat ya pengin gue gendut...jangan jangan kalo sudah gendut di korbankan paling ya...huahahahahaha --------------------------------------------------tiba tiba aja gue dan team sudah ada di bus nunggu keberangkatan... Gue turun dari bus bareng M yang nungguin,dia gandeng lengan gue,sekali lagi gue rasain genggamannya masih sekencang dulu pertama kali kita mau pisahan di ponti. gue nggak berharap dia nangis, karena banyak orang...dan terlebih gue bisa di ledekin sama team gue,.....malu donk.. gue pegang tangannya dan gue lihat matanya.. gue bilang, will see you soon.. baik baik jaga diri dan jangan yang aneh2 di kuching ya.. trus gue cium keningnya... bus pun melaju..meninggalkan sekali lagi kenangan indah bersama M di water park malam itu.. ketika bus memasuki border, gue melayangkan mata gue, M berdiri di belakang memandang bus yang semakin lama semakin menjauh...dan gue liat sekali lagi dia mengirimkan cium jauh ke gue. gue termenung memandang kosong ke arah jendela.... Bulan Juli..di akhir minggu ke dua, satu lagi kenangan indah terukir di hati gue, yang tidak akan pernah gue lupakan sepanjang umur gue, bahkan saat ini pun gue gak pernah lupain M. bus terus melaju kencang menuju perbatasan Indonesia - serawak... di belakang sana ku tinggal semua kenangan manis dengan M, semanis yang kami rasakan malam itu di water park,berdua..... Bulan Juli, di akhir minggu kedua, gue masih inget rasanya merindukan dia, due masih inget hangatnya genggaman tanganya..... gue masih inget waktu dia bersandar di dada gue... malam itu.....di bulan Juli,minggu kedua.. Agustus, 1999 Yang gue inget dibulan ini, minggu ke tiga di bulan agustus,gue beli sebuah handphone merk erickson type 688, ceritanya gue kala itu gue berhasil ngumpulin duit sebanyak itu dan gue beli, sedangkan M pake handphone 5110. banyak banget orang pake hp 5110 itu, gue cukup seneng dengan yang gue hasilkan... gue sebar nomor gue sampe kakak gue yang ada di surabaya, tau tau kakak gue di surabaya telpon dan nawarin kasih duit...huehehehehe..

seneng banget khan... dia kasih dalam USD (jumlahnya rahasia) tapi yang jelas buat gue banyak banget... dollar itu gue rupiahkan dan beberapa ratus ribu gue belikan susu buat anak temen gue yang emang juga kurang mampu... waktu gue kasih,dia sampe berkaca kaca gitu matanya dan berulang ulang bilang terimakasih... trus gue jahitin celana panjang buat temen gue berinisial V,2 biji,,,habis 200 rebu-an lah gue bukannya royal ya, tapi gue merasa senasib sepenanggungan aja sama mereka, dan gue tau kesusahan mereka,jadi sewaktu gue ada rejeki ya gue bagi lah... berita ini sampe ke telinga M, jadi suatu malam M telpon gue di HP gak gue angkat soalnya masih main musik di acara ulang tahunan anaknya penggede pontianak... trus dia telpon ke mess, yang ngangkat si V ini... nah,....V cerita deh ke M ttg gue beliin susu,celana panjang dan makanan buat seisi mess... M bilang ke gue kalo dia bangga sama gue karena emang punya integritas dalam hidup.. biasanya orang kurang duit susah untuk memberi,tapi gue lain otomatis gue dengernya jadi GR banget ya...hehehe lewat berbagai malam, puluhan bahkan ratusan sms, akhirnya waktu yang gue tunggu tunggu menjelang juga, M dateng lagi ke ponti... hidup gue berubah banyak sejak adanya M di hati gue...gue lebih ringan memandang hidup.. dan setiap kali gue capek,lemah....M selalu ada menghibur,menguatkan atau sekedar mendengarkan keluh kesah gue.... M ternyata bukan hanya cantik dari luar,namun kepribadiannya dewasa dan she is a woman all men ever wanted! gue sudah tunggu2 hari kedatangan M... malam hari..telpon masuk ke hp gue, gue liat no number..berati Luar negeri..gue angkat, gue yakin ini pasti M "hullo... bukan suara M,tapi suara cewek lain... 'siapa nih..? dia ternyata Y, temen satu kost nya M...dia telpon disuruh M,karena M nya sakit dan susah ngomong...lemes katanya... 'sakit apa..? Y:' kecapean aja kok...sudah ke dokter tadi dan di sarankan istirahat dan jangan banyak

ngomong' 'anaknya mana..? Y:'nih masih rebahan....gue cuman dimintain tolong M buat ngabarin gak bisa dateng ke ponti karena sakit' gue lemes dengernya,sekaligus kasian....soalnya memang pas berjauhan dia sakit...sendirian,cece nya ada sih tapi sering keluyuran entah kemana.... jadi gue merasa kasihan sama M.. 'oo ya..gak papa..suruh istirahat aja dulu...,tapi knp gak sms ya..? khan kasih tau lewat sms bisa... Y:' ya itu dia,nanti stlh sms kamunya nelpon...khan dianya gak bisa ngomong banyak2... tapi nih si M titip kaset..dia paksain ngomong via kaset plus surat, aku titipin sore ini pake bus, besok pagi jam 6 sudah sampe paling di agen bus nya,kamu tungguin aja di sana ya.. nanti nomor busnya gue sms aja.. sorry nih gak bisa lama lama...kasian M yang bayar soalnya... busyet deh..... telpon di tutup, hati gue gundah gulana.. gue merasa langsung di butuhkan oleh M, pas dia sakit kok gue gak bisa kesana... gue tunggu dulu deh, satu hari ini, kalo blm membaik gue nekad ke kucing lagi... dan malam itu gue terima sms dari Y nomor plat bus dan nama supirnya gue telpon temen gue P yang dari kudus,yang motornya sering gue pinjem... buat nemenin gue pagi2 buta ke agen bus itu ambil rekaman suara M dan surat... bro semua...tunggu cerita selanjutnya ya.... isi suratnya dan suara yang dia rekam,M cerita ttg keluarganya lewat kaset... ................................................ malam itu gue sengaja tidur di mess nya P, buat siap2 besok ngambil kiriman dari kuching... P sudah sengaja sewain banyak vcd (waktu itu jamannya vcd,blom ada dvd)....mulai dari drama ampe kartun...bokep juga banyak.. cuman (ga muna nih) sejak gue bertobat dan masup kristen,gue stop hal hal gituan...istilah kerennya I live yet not I,but Jesus in me... padahal dulu hidup gue ancur..dari mulai dari berantem sampe hampir ngebunuh orang.. ceritanya malam malam di sebuah musro,gue dipalak pake pisau.. yang malak mabok, gue hajar kepalanya pake botol bir... dan gue tusukin tuh pecahan botol ke perutnya... untungnya tuh oranggak mati,kalo beneran mati,gue gak ada di sini sekarang...Thanks God..

malam itu gue dan P gak bisa tidur,cerita2 sampe jam 2 pagi, sambil nonton vcd.. kita berdua banyakan ceritanya sampe gak ngikutin alur cerita di film nya.. akhirnya tertidur juga kita sekitar jam 3 an.... jam 5 HP gue bunyi........ gue bangun kaget banget dan gue liad..no number....wah ini dari kuching nih.. gue angkat "hullo.... ternyata Y lagi... Y:"hullo juga, jangan lupa ya...ambil titipan M ya,bentar lagi masuk tuh bus..' ' iya..pasti gue ambil,km kok udah bangun jam segini.. Y:' gak bisa tidur, ngurusin M tuh...kasian...panas badannya...gak bisa tidur nyenyak dia' gue merasa kasian banget dengan M, saat dia di sana sakit,gue gak bisa ngapa2in... gak berguna banget ya gue............... gue lgsg melek dan gak kepengin tidur lagi.. P juga ikutan bangun..trus dia kebelakang dan bikin kopi buat kita berdua..... Sambil ngisep rokoknya dalam dalam P tanya ' ono opo..? (ada apa..?) ' gak popo P, M loro panas duwur jarene,gak iso ngomong pisan..(nggak ada apa2 P, cuman M sakit panas tinggi dan gak bisa ngomong ) P:' paranono ae maren, lapo di tahan tahan...urusan duik gampang wes,ngko tak ewangi titik titik (datangi aja ke kuching,jangan di tahan2,urusan duit gampang deh,nanti aku bantu sedikit2) terus terang bro gue tersentuh banget sama P..emang kita perantauan yang sama dan jauh di kalimantan.. dan gue seneng punya sohib kayak dia lantas gue jawab :' nek duik aku ono P gampang wes,awakmu gak usah bingung...ngko bengi ae nek sido,tulung anterno aku numpak bus nang kuching yo..(kalo duit gue ada trus...km gak usah bingung,nanti malam kalo jadi,tolong anter aku naik bus ke kuching ya) P :' yo..gampang .. habis minum kopi dan ngerokok (cuma P aja yang ngerokok,gue kagak!) kita bergegas ke agent bus untuk ambil tuh titipan,sampe di sana pas..busnya baru aja dateng... gue lgsg datengin tuh awak bus dan nanya "mana yang namanya pak S,supirnya..(Y

kasih tau gue via sms) orang yang ditanya menjawab sambil menunjuk orang gede hitam legam..berkumis tipis.... yang di tunjuk lagi ngerokok dan minum kopi di depan meja penjualan tiket.. gue datengin aja dan bilang ada titipan gak.bla bla bla bla.. dia kasih ke gue dan gue bayar 20RM ke dia.. bungkusan pake pita...warna kayu, gue timang2...hati gue pengin cepet buka tuh tulisan dan dengerin rekaman suara dia gue dan P lsgs cabut ke mess gue, disana lgsg gue duduk di kursi depan dan gue buka.. isinya 1 kaset,2 buah dasi warna silver polos dan emas, surat.. itu dasi yang sangat gu impi2kan ,warna silver sama emas..(bahkan sampe skrg masih gue simpen tuh dasi),karena emang waktu itu susah cari dasi warna gituan kalo nggak di kota besar. di ponti jelas gak ada... lgsg gue lari ke studio ruang tengah,disana ada tape..,si P paham,dia gak ikut masuk ke studio, dia masuk kamar gua dan tidur lagi...hehehe gue puter lgsg tuh kaset,gue sengaja pake head phone supaya gak bisa di denger orang... ternyata M ngomong panjang lebar di situ.... ' halo R....apa kabar...? sorry ya suara gue kecil banget,ini aja sudah dipaksain...sakit aku pengin banget ketemu sama kamu dan cerita daripada harus pake kaset gini..tapi apa boleh buat.... R....gak tau kenapa,sekarang ini,aku ngerasa kangennn banget sama kamu.. I wish you were here... apalagi aku masih sakit,pengin banget rasanya kalo kamu disini dan ngerawat aku... inti dari isi kaset itu adalah dia cerita ttg keluarganya yang gak etis kalo gue ceritain di sini donk....hehehe dan di akhir kaset itu dia bilang kalo dia sayang banget sama gue dan semoga harapannya terkabul..yaitu gue bisa dateng ke kuching buat nemenin dia yang sakit. trus dia juga bilang sudah siap buat kembali ke jakarta,soalnya sekolahnya udah hampir kelar... pagi2 kok udah ada berita yang membuat gue mengharu biru sih ya... saat itu gue putuskan malam gue harus ke kuching....itung2 nyenengin dia lah..supaya cepet sembuh..... malam itu sebelum keberangkatan gue, ada 2 kejutan yang gue terima.. jam 4 sore...gue di datengi salah satu penatua gue,namanya pak musa.. dan dia kasih HP baru buat gue,merek nya motorolla yangbentuknya lonjong,gue lupa serinya.. tapi itu HP jaman itu barunya 2-3 jutaan..

dan gue di kasih gress baru.... gue berkali2 bilang terimakasih sama pak musa kejutan yang kedua, tante iye dateng kasih duit buat ke kuching...jumlahnya cukup untuk PP dan nginep semalam 3-4 hari gue terharu bukan main...ternyata banyak orang yang sayang sama gue, banyak orang yang mendukung kisah cinta gue sama M... akhirnya malam itu gue brangkat ke kuching.... ------------------------------------------------------------Rumah sakit......Agustus...minggu terakhir.. ternyata M masuk rumah sakit sejak semalam,jadi pagi2 gue sampe kuching gue lgsg mengarah ke kost-nya cuman ada cici nya, dan demi mendengar itu gue lgsg cabut ke rumah sakit (namanya gua lupa,maklum udah 7 tahun lebih) dia masih tertidur waktu gue masuk ke ruangannya,cuman ada Y di sana..dan gue kucel banget,..belum mandi... Y melihat kekawatiran dalam diri gue... kita sempet ngobrol bentar kenapa M bisa sakit dan segala macemnya... akhirnya Y pulang duluan, capek katanya,ya gue pahamlah,gue tungguin si M sampe dia bangun... jam 12 dia mulai terbangun setelah tertidur dengan nyenyak.................. dia kaget liad gue di depan dia "R...ini kamu ya..? aku gak mimpi khan...? gue senyum aja, dan dia setengah bangun dari posisinya dan meluk gue...pelukan yang hangat bangetttt... dan gue berdoa supaya pelukan itu bisa menyembuhkan dia... M seneng banget gue dateng..... di kamar itu dia sendirian VIP, karena dia tajir sih bro...jadi dia masuk ke kamar yang VIP... kita ngobrol2 dan dia laper...harus makan, dia makan makanan dari rumah sakit.... dan gue keluar bentar cari makan, karena emang laper dan capek banget... gue pamit bentar sama M, dia udah berpindah posisi jadi duduk dan mulai makan... sambil keluar kamar gue kepikiran, kata dokter M kecapean dan ada potensi types.... kasian juga ya,makanya lebih baik rawat inep dan banyakistirahat,makanan juga dijaga.... di luar rumah sakit banyak orang jualan makanan,kayak di indo gitu..tapi lebih rapi dan ada tempat khusus,gak kayak di indo PKL semrawut.. gue beli roti dan minuman.... trus gue balik ke kamarnya M.. waktu gue mau masuk...itu pintu terbuka...gue kaget ada apa nih... dan gue ngeliat, M dalam posisi duduk masih di suapin sama cowok..ternyata temen2nya M pada dateng, ada 3 orang, 1 cewek dan 2 cowok..

repotnya lagi gue tau siapa yang nyuapin dia itu mantannya M... wakkksssss...gue lgsg lemes,jauh2 dari pontianak,blm tidur,blm mandi.....mesti ngeliatin cewek gue disuapin mantannya lagi... gue urungkan niat gue untuk masuk,gue tertegun.... dan gue putuskan balik arah....dengan makanan yang masih di tangan gue.. waktu gue balik...tau tau..di depan gue sudah berdiri Y.... ternyata dia ngeliat gue gak mau masuk, gue masih pasang muka flat waktu si Y dorong2 gue masuk ke kamarnya M, tuh bertiga cecunguk luamyan kaget liad gue, si M langsung nolak di suapin lagi...tapi tuh cowok keras kepala nyodorin makanan ke mulut M...(bedebah tuh orang..hehehe) gue diem aja dan gue sengaja gak mau liad muka M.... M:' Hey honey, sini aku kenalin sama temen2 aku... gue diem aja, dan si Y dorong gue mendekat ke arah tempat tidur...waktu gue salaman sama tuh yang nyuapin, darah gue menggelegak bro...mau gue tempeleng tuh anak, dia lebih tinggi dari gue dan badannya lebih gede.... tapi gue yakin kalo berantem gak mungkin kalah,gue inget gue pernah di keroyok 5 orang di perempatan jalan, gue di teriakin "china" dan gue brenti... gue di keroyok sampe tulang rusuk gue patah 2, tapi satu dari mereka tidak berbentuk mukanya karena gue parutin di tembok kasar...dan hasilnya sisa temennya yang 4 kabur...(tapi itu dulu bro waktu gue belum bertobat) gue liad mata anak ini, dan gue sengaja diem aja, gue gak ngomong apa2... suasana sudah gak enak deh..... si M tiba tiba bilang " ini cowok gue...namanya R,kerja di pontianak' ketiga cecunguk itu ngeliad gue dengan tatapan merendahkan.. baju mereka keren2,rambut di cat kuning...sedangkan gue rambut gue agak panjang,lecek dan belum mandi lagi.. tapi gue sok PD aja, dan sekali lagi gue sengaja gak mau ngeliad M... setelah di kenalin ketiga cecunguk itu pamidan pulang,dan kurang ajarnya cuman pamitan sama M dan Y.... gue diem aja...... rasa laper gue hilang langsung, makanan yang sudah gue beli tadi gue letakkan di meja dan gue pasang muka flat...siap perang! alhasil begitu 3 orang itu melangkah keluar, si M ngeliad gelagat gue dan sok baik.. M:' beli makan apa R...? kok gak di makan.. ' sebentar,gak begitu laper..'

M:' kok mukanya cemberut gitu sih...? gue diem aja, dan gue permisi ke kamar mandi...sebetulnya di kamar itu ada kamar mandinya, khan VIP, tapi gue sengaja keluar...cari kamar mandi yang jauhan dikit... ehhh di depan lift ketemu lagi cecunguk 3 itu, gue lewat depan mereka dan gue tatap tajam mata tuh anak yang nyuapin M... dengan sangat sengaja tuh anak nyenggol gue sampe gue terhuyung... trus gue berdiri depan muka die,gue tanya 'maksudnya apa ya...?' tanpa ba bi bu tuh anak mukul gue tepat di pelipis kanan....BUGGGG... pelipis gue berdarah...... nih darah yang dari tadi sudah gue tahan nyembur keluar deh, pukulan dia yang kedua gue hindari...dan gue pasti bales.... tapi ada sesuatu di hati gue yang menahan..... I live yet not I but Jesus in me... kata kata itu yang terdengar di hati gue saat itu,padahal kalo dibilang masalah berantem gue gak akan kalah...... tapi entah saat itu gue cuman menghindar,alhasil dari pukulannya dia yang mem**** buta cuman pukulan pertama yang membuat pelipis gue berdarah...... dan sialnya di situ gak ada siapa2 lagi, tuh rumah sakit gak ada yang nginep atao gimana ya,siang2 kok lantai 3 begitu sepinya... dia di tarik2 temennya dan lari keluar lewat tangga, gue pikir ngapain dia lari ya..orang gue gak niat bales kok... masih dengan emosi di dada, gue masuk kamar mandi, gue cuci muka sekalian bersihin pelipis gue....perih man.... agak dalam kayaknya,soalnya dia pake cincin gue liad,cuman gue gak tau nih luka kena cincin atau nggak... gue balik ke kamar M, si Y lagi cerita ke M kalo gue liad dia disuapin sama tuh mantannya... M tanggap dan dia mau jelasin ke gue....begitu dia liad gue... dia histeris....berupaya bangun dari tempat tidur demi ngeliad pelipis gue berdarah..(gue sengaja sih biarin pelipis berdarah supaya di manja...hehehe) lumayan banyak darahnya bro,sampe ke mata gue "R..kamu kenapa....?' gue masih diem aja..... M nangis dan dia ambil tissue banyak banyak buat nyumpel pelipis gue.... perih sih,cuman gue tetep diem aja..malu khan masak cowok nangis sih! semual gue gak mau cerita kenapa,tapi gak tega ngeliad M nangis terus gue bilang aja gue di pukul sama mantannya dia..... dia kaget setengah mati dan langsung ambil HP telpon mantannya itu... begitu diangkat langsung si M teriak..

' kamu apa2an sih, udah nyuapin gue pake maksa lagi....basi tau...! mulai sekarang gue gak kenal kamu!' oooo jadi gue paham, si M di suapin karena di paksa, dia lemes udah nolak beberapakali,mau makan sendiri malah makanan nya di umpetin,dan gak akan di kasih kalo gak mau disuapin... karena dia perlu makan supaya gak tambah sakit,dia nurut aja..padahal dongkol... ******* !!!, habis M cerita gitu gak nunggu lama lama,gue lari keluar,gue uber tuh ********...semoga masih di parkiran.... gu elari sekuat tenaga lewat tangga... si M nangis...nahan gue si Y juga, tapi lebih kuat gue,gue udah kalap...gue mau hajar tuh 3 cecunguk... gue lari ke bawah..liad2 mobil yang lewat barangkali mereka... ternyata mereka gak pake mobil...(gue tau nya belakangan dari M kalo mereka gak punya mobil) mereka udah hilang........... gue dongkol bukan main,pengin bikin perhitungan dengan tuh orang sekaligus bales nih pelipis gue.. akhirnya gue balik ke kamar M, di sana M masih nangis sesenggukan dan gue mendekat ke dia.. dia peluk gue dan nangis di dada gue... Y juga keliatan pucet..dia diem aja... gue merasa bersalah banget,kenapa kedatangan gue cuman buat dia nangis ya..? gue bisikin kalo gue minta maaf bikin dia nangis... dia bilang bukan salah kamu kok R...emang tuh orang brengsek..tadi gue berharap kamu cepet pulang tapi aku udah lapar banget dan harus minum obat,udah jam nya soalnya jadi aku ngalah aja dia suapin.... gue adi emosi lagi denger kata suap itu, kampret...! tapi gue diem aja, darah di pelipis gue udah lumayan brenti...si M maksa gue periksa sekalian,gue gak mau.... matanya masih sembab,bolak balik minta maaf ke gue,seharusnya tadi nunggu gue makan siangnya gue gak nyalahin dia lah,emang dokter bilang obat jangan sampe telat kok... ya udah..gue diem aja........ dan dia ngerasa bersalah banget karena ke-diem-an gue.... setelah M brenti nangisnya dia minta di suapin, yah gue ngalah aja,walaupun hati masih panas begitu denger kata suap..hehehe gue diem seribu bahasa,gue suapin dia... dia ngeliad muka gue terus,....... dan dia tanya

'R...knp setelah km denger aku dipaksa di suapin kamu kok lgsg ngejar mereka..? gue gak jawab, hati gue dongkol........ si Y ikutan nimbrung.... Y:'iya nih R, serem amat sih lu jadi orang...baru sekali ini gue liad lu marah sampe gitu...' gue masih diem dan terus nyuapin dia... M:'R...ngomong donk,jangan diem aja,nanti aku tambah sakit nih...' begitu M keluarin jurus terakhirnya dia,ngancam kalo lebih sakit kalo gue gak jawab... akhirnya gue buka suara... ' ya maaf ya, aku kelepasan.... M:' lho bukan itunya, tapi kenapa kok kamu lgsg marah,sedang kamu di pukul aja di pelipis sampe berdarah gak bales...?' gue terdiam lagi gak bisa jawab... M:' karena kamu sayang ya sama aku ya R....' gue masih diem,cuman secuil senyum di ujung bibir gue, menandakan iya... dia bersemu merah, seneng banget... dan dia peluk gue dan bilang terima kasih ya R....kamu udah sayang sama aku, aku sayanggg banget sama kamu...' Y;' woiiii woiii ada orang woiii di sini...' trus M lepasin pelukannya dan bilang..kamu mandi gih sana....bau...hehehe' kampret..hehehe,habis di peluk bilang bau..ya udah gue selesaikan nyuapinnya dan gue mandi di kamar mandi rumah sakit.. bulan agustus...minggu terakhir.... pelipis gue berdarah di pukul ama mantannya M... ------------------------------------------------------------------ternyata luka di pelipis gue harus di jahit,tapi karena terlalu lama di diamkan jadi gak bisa di jahit, dokter bilang akan membekas parut di pelipis gue.. M sudah sehat, sudah 2 hari gue di kuching..nginep di rumah sakit...nemenin cewek yang gue banggakan dalam hidup gue,nemenin cewek yang sangat gue sayangi di hidup gue,bahkan sampe hari ini masih tetep gue sayang sama dia... jika malam tiba, gue cerita2 sama dia....tentang kerjaan gue di ponti,dia juga cerita

tentang kuliahnya yang bentar lagi kelar... kita janjian kalo dia pulang ke jakarta gue juga pindah kerja ke jakarta.. biar enak satu kota, lebih gamoang komunikasi dan lebih enak pacaran-nya hehehe besok M sudah boleh pulang,gue sengaja pulang ke ponti kalo dia sudah pulang dari rumah sakit... gue mau temenin dia supaya gak lagi di gangguin sama bangs*t mantannya dia lagi.... malam terakhir di rumah sakit sebelum besoknya pulang, gue tidur di samping tempat tidur dia,jadi posisi gue duduk... karena ngobrol sampe malam, dan dia seneng banget... senyum terus... dia ketiduran setelah kita berdua nyanyi nyanyi bareng, kebetulan cici nya bawain gitar di rumah sakit.. dia tidur,gue liad mukanya teduh banget..pengin gue cium..akhirnya gue cium keningnya.... dan ternyata dia pura2 tidur, dia senyum tapi masih tutup mata..dan bilang 'makasih ya R...' besoknya kita pulang dari rumah sakit pake taxi, bayar RM30 dari rumah sakit ke kost nya dia... sampe di kost gue beliin makanan,gue aturin baju2 yang di tinggalin sama cici nya berantakan di tempat tidur.. gue gantiin sepreinya dan sarung2 bantal gulingnya.... dia seneng banget dan bilang kalo gue perhatian sama dia.... menjalang sore sebelum gue pulang, kita bikin satu janji bahwa ketika M pulang jakarta, gue akan pindah ke jakarta juga.. gue rela pindah ke jakarta demi M...dan pasti akan gue lakukan... agustus 1999, pelipis gue berdarah,gak bisa di jahit,meninggalkan luka parut disana.... agustus 1999.....M nangis ngeliad gue di pukul mantannya agustus 1999...M tahu betapa besar cinta gue sama gia, dan gue pikir pantas sebagai ganti pelipis gue yang berdarah.... sore itu setelah memastikan M baik baik aja dan sudah membaik, gue langsung cabut pulang ke ponti, kerjaan menunggu..banyak banget pastinya.. di bus, gue seperti di reply lagi kejadian demi kejadian yang sudah gue alami sejauh ini, dari mulai awal perjumpaan dengan M, sampe tadi siang, pelipis gue sobek di pukul tuh kampret satu.. rasanya agak susah di percaya ya, cerita2 yang acapkali hanya terjadi di film film, sekarang terjadi dalam kehidupan gue.. baru sekali ini gue ngerasain jatuh cinta yang bikin gue menyerahkan semua waktu,hati dan perhatian gue ke satu wanita yang bernama M.

sambil menatap kosong ke arah jendela, gue cukup merasa nyaman dengan bus yang gue tumpangi... pikiran gue masih tertinggal di kuching, tepatnya di kostnya M, gue berandai andai...... seandainya....gue punya banyak duit.. seandainya ......gue bisa tetep di sana dan bersama M terus.... tentunya akan lebih membahagiakan gue.... tapi hidup jauh dari angan2, hidup adalah realita yang harus di perjuangkan dengan baik... diperjuangkan dengan sebuah integritas dalam hidup, integritas yang sanggup menembus semua perbedaan dalam hidup, entah itu perbedaan warna kulit,status sosial........dan..jarak! bus yang gue tumpangi sudah melewati perbatasan entikong, artinya gue sudah melewati garis perbatasan indonesia - malaysia... meninggalkan M di kuching.... begitu masuk ke daerah indonesia, HP lgsg gue nyalain....alhasil banyak sms yang masuk dan voicemail... macem2 isinya....dari yang mulai ajakan main musik, sampe yang marah marah karena cari gue susah... gue seneng aja sih, soalnya banyak yang cari gue ternyata selagi gue lari ke kuching hehehehe sampe di ponti sudah subuh, dan seperti biasa sobat gue yang setia P sudah menunggu, kali ini dia jmpt gue gak pake motor, tapi pake mobil..... mobil box politron...hehehe lumayan deh, dari pada masuk angin naik motor, enakan pake mobil biarpun mobil box... di mobil gue mulai cerita masalah di kuching yang menyebabkan pelipis gue sobek......... dianya cuman manggut2, ketawa...senyum...manyun.... dan akhirnya ngajak makan pagi.............hueheheheheheheh gue iya aja deh,diajak makan... ' makan di mana..?' P: depan mes aja...banyak bakso ikan tuh jam segini kita berdua menuju ke tkp sekalian pulang ke mess... ----------------------------------------------------M sudah sehat total, dia juga sudah mulai ngampus dan bersibuk ria dengan kuliahnya....

cuman masih ada 1 ganggunan lagi.... mantannya yang mukul gue masih nguber terus.. tiap malam telpon, ngajak makan dan segala macem... M cerita ke gue suatu malam via telpon, M nolak terus dan menghindar,......tapi mantannya itu keras kepala.......nguber terus....... gue jadi gedeg dengernya..pengin gue datengin kesana dan ngomong apa sih maunya itu orang... gue cuman bisa bilang ke M ' kalo mencintai itu hak seseorang,yang penting buat aku...yang di cintai merespond balik ngga..?' si M salah sangka sama gue,dia bilang : M:' ohhh jadi kamu mau yah aku balik sama dia..? ' yeeeee,gak gitu....gak rela aku, maksudku kuncinya di kamu.. aku gak bisa bikin apa2 disini....dan kmlah yg harus tegas.... M:'emang aku kurangtegas apa,....? udah aku hindari berkali kali kok, itu orang malah nungguin di depan kost tau! sampe aku keluar... gila nih orang, pikir gue..... 'orang mana sih itu...? tanya gue M:' pontianak, namanya RD oooo, dalam hati gue, suatu kali ketemu ntar gue bikin perhitungan sama dia.... setelah telpon di tutup, hati gue gundah gulana,alias bingung....gimana ya kalo2 M menyerah dan balikan lagi sama tuh orang... gue jadi ngeri sendiri bayangin nya.... gue mulai sms temen2 gue yang orang ponti asli, barangkali aja ada yang kenal... puluhan sms mulai gue kirim..... gak lama setelah sms tuh gue kirim, ada telpon masuk..... siapa ya malem2, ternyata temen gue namanya V...dia orang ponti asli.. Halo...? V: woii..R, ngapain kamu...? 'ohhh lo V gak ngapa2in,terima sms gue...? V: iya nih...terima, nih anaknya ada di sebelah ku....

'siapa...? RD...? gue berpikir brangkali rd yang salah, V: iya..dia temenku, dan dia sudah cerita yang terjadi di kuching...dan meu ketemuan nih sama kamu.... kebeneran nih, masih penasaran malah di kasih jawaban secepat ini, malam itu gue paksa V untuk ketemuan saat itu juga sama tuh kampret,gue mau bikin perhitungan... tapi V nahan,mendingan besok aja,supaya gak emosi,anaknya mau minta maaf kok sama gue..... rencana gue untuk ngajak P, dan lain jadi gue batalkan karena emang denger V bilang tuh anak mau minta maaf ke gue.. pagi2 sebeleum berangkat ke tempat janjian, gue pastikan dulu ke V itu adalah RD yang betul artinya gue gak salah orang... akhirnya dengan semangat 45 gue pergi juga nungguin tuh V dan RD.. 10 menit nunggu di sebuah depot namanya ayam goreng remaja... si V nongol.......... tapi sendirian sama seorang cewek......bukan sama RD... perasaan gue terbukti si V nipu gue.....kurangajar! gue pikir RD betulan yang di bawa, ternyata cewek.....dan muka2 nya gue familiar sama nih cewek,kayak sering ngeliad tapi dimana ya...? kita duduk bertiga, order minuman,kentang goreng dan ayam goreng tentunya (khan depot ayam goreng..heheh) ' V, Lu ngebohingin gue ya...? V:hehehe..nggak juga..,50 persen lah, nih kenalin dulu kata V begitu gue lgsg uber dia dengan pertanyaan... cewek itu manis, putih tingginya sebahu gue lah kira2, namanya DV... DV ngakunya cc nya RD...dan RD sudah cerita semua tentang gue dan M, sampe insiden di rumah sakit. maksud dari pertemuan itu, DV mau minta maaf ke gue atas perbuatan adiknya... DV sering liad gue tiap minggu digereja ataupun diacara2 musik.. makanya mukanya dia familiar buat gue... ' ooo..gitu...jadi itu adik lu...? sembur gue

DV: iya dia udah cerita kok ke aku,dan dia minta maaf ke kamu... ' kok gak berani datang sendiri...? DV: dia takut di bales, itu anak emang gitu kok,......penakut tapi bikin repot.... ...saya minta tolong ya, kamu jangan dendam sama adik saya dia bisa bilang gitu karena gak ngerasain pelipis sobek kali..hehehe gue diem aja waktu itu, masih ngerasa aneh...kok cc nya yang dateng dan minta maaf ya... nih anak laki2 tapi kok kayak bencong gini pikir gue... DV bilang ntar sore tuh anak mau telpon gue dan minta maaf secara pribadi,jadi gue urungkan niat gue untuk ngebahas masalah M di uber2 sama tuh anak sampai skrg, gue akan ngomong sendiri keanak itu ntar sore DV juga nawarin ganti biaya dokter dan sejumlah uang,tapi gue tolak... gue gak mau di perlakukan seperti itu... gue laki laki..... kalo pelipis gue sudah robek, harus dibales robek lagi tapi itu dulu...gue bilang sama DV, kalo gue masih jengkel,tapi gue janji gak akan ngebales fisik sama tuh anak.. DV bolak2 balik minta maaf sama gue dan berterimakasih soalnya masalahnya gak panjang... ternyata RD takut kalo gue permasalahkan persoalan ini sampe polisi... pagi itu makan ayam dan kentang tanpa merasa kenyang.. hehehe, V juga bolak balik minta tolong ke gue supaya jangan mendam masalah ini,soalnya keluarganya RD itu bisa di bilang sudah membantu keluarganya V sangat banyak... jadi V merasa berhutang .. dan dia berusaha membalas dengan cara mendamaikan gue dan RD... ================================================== ====== sore itu udara pontianak memanas gak karuan...... keringatan sudah menjadi jadwal harian gue....... gue masih nunggu telpon dari RD yang kata cc nya mau minta maaf langsung ke gue...... sambil nunggu telpon gue main main piano di mess.... gue berencana ngabarin M setelah RD telpon ke gue dan masalahnya selesai gue sudah susun bahan omongan ke RD, gue akan pergunakan rasa bersalah nya dia

untuk menjauhi M dan nggak nguber2 M lagi... dan gue punya feeling pasti berhasil! pas jam setengah lima, telpon gue bunyi....gak ada nomornya, pasti dari luar negeri..... ini bisa M ataupun RD.... 'halo ... gue lgsg angkat tanpa menunggu lebih lama.... di ujung sana gak ada suaranya.... 'halooo..kali ini lebih keras lagi gue setengah teriak... 'halo.... terdengar suara laki2 di ujung sana 'halo..ya... gue mencoba menahan supaya lebih sopan,barangkali bukan RD tapi orang lain... AP:' halo , ini R ya, ini gue AP dari kuching....gembalanya M... tuh kan, bener feeling gue bukan RD! ' ya pak, apa kabar...? AP:'baik R,baik......km apa kabar..? ' saya selalu baik pak....hehe ada apa nih pak, tumben telpon saya..? Ap: Gini R, kita mau adain acara youth di kuching dan kita mau pake kamu and team buat musiknya..gimana...?' waaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa gue lgsg ok aja........... gue seneng banget, lagian khan gue bisa ketemu sama M...hehehe gak lama lama, gue ok in aja lah.... orderan masuk,....... bisa ketemu M lagi................. ke kuching lagi..... M dan kuching secara tiba tiba menjadi bagian hidup gue yang paling menarik dan sulit dilupakan.. (bulan lalu gue sempetin kembali kesana hanya untuk nostalgia dengan tempat dan memories yang sudah terjadi dalam hidup gue...tapi...tanpa M, gue nginep dihotel yang sama kayak dulu selama 3 malam sebelum gue bertolak ke miri untuk urusan bisnis

malam itu banyak memory indah yang hadir dan gue nikmati di sana, malam malam gue jalan sendirian di depan gedung hongkong bank....sekedar mencoba mengingat pegangan tangan M kalo itu, malam malam............. jam 11 malam..................... angin malam membuat gue merapatkan jaket gue sedikit lebih kencang..... melewati jalan yang sama gue menuju restaurant pertama kali kita makan bersama....... di atap sebuah gedung....... tidak banyak yang berubah setelah hampir 8 tahun... gue duduk di ujung, masih dengan formasi yang sama kalo dengan M,hanya saja bangkunya sekarang lebih bagus dari 8 tahun lalu gue gak bisa mengingat dengan detil,tapi gue hampir yakin kalo itu nukan bangku yang sama... gue duduk di sana sendiri, dan gue order menu yang sama.. udang,siput dan tumis pakis..) kring........Hp gue bunyi lagi sekaligus membuyarkan semua lamunan gue... gue liad nomornya gak ada nomornya lagi berarti dari luar negeri... kali ini gue yakin kalo RD nelpon gue dan gue bener.... gue pasang tone bicara galak dan banyak bentakannyanya ' Halo..R, ini gue RD... lu pasti udah ketemu ama cc gue khan, dan gue mau minta maaf, mungkin sudah gak bergun lagi,tapi paling tidaknya inilah yang bisa gue lakuin..' 'trus....gue nyolot.. RD:' gue tau gue salah,tapi lu pasti bisa ngerasain sebagai laki2 gue gak rela cewek yg gue sayangi jatuh ke tangan orang lain.. dan gue juga mau gentle kalo M emang sudah bukan milik gue lagi ' bagus deh...kalo u sadar..tapi knp lu masih uber2 dia lagi..? tanya gue gak kalah galak RD: gue juga mau minta maaf masalah itu, dan gue janji gak akan ada gangguan lagi ke M.... lalu kita terdiam, gue denger setiap kata yang dia sampaikan sarat dengan kegalauan hati, sedikit dipaksakan dan penyesalan...

gue jadi mikir buat nge gencet dia, gua gak pengin memanfaatkan keadaan ini.. trus gue bilang ke dia kalo gue gak akan mempermasalahkan ini kalo dia stop gangguin M.. dan dia setuju..... itu telpon gak nyampe 5 menit, tapi rasanya lama banget rasanya seluruh energi gue terserap kesana...............gue ngerasa lelah setelah telpon di tutup... sekaligus gue lega,karena gue dapet jawaban dari apa yang menimpa gue di rumah sakit, kepastian dari apa yang mengganggu M selama ini... gue mau kabarin dia setelah ini, pasti dia kaget dan seneng karena dia bisa konsen lagi ke kuliahnya dan ke gue gue potong cerita ini..... gue mau ceritain waktu gue (2 bulan lalu kembali ke kuching dan miri untuk urusan kerjaan)....soalnya ada memory yang perlu diceritakan... dan untuk memperjelas tulisan gue yang sebelumnya,karena banyak yang tanya sih.....hehehe -------------------------------------------------------------------------hampir 2 bulan yang lalu, gue kembali ke kuching dan miri untuk urusan kerjaan, otomatis trip gue kali ini membuka lembaran kenangan indah gue bersama dengan M di sana... masih teringat jelas di memory gue ketika cinta itu bersemi di negeri tetangga, cinta yang sanggup hati dan pikiran gue selalu untuk M, bahkan sampai saat ini.... pesawat yang gue tumpangi transit di kuala lumpur sebelum akhirnya terbang menuju ke kuching... hati gue masih melayang ketika menginjakkan kaki keluar pesawat dan menuju ke pengambilan bagasi... seperti ada yang memburu,ingin cepet2 keluar dari bandara dan menuju hotel. Memang sengaja hotel yang gue buking lewat sebuah travel agent di surabaya adalah hotal yang sama dengan pertama kali gue menginjakkan kaki di kuching untuk ketemu dengan M.... setiba di hotel,check in dan rebahan bentar di kasur buat sekedar menghilangkan kepenatan di punggung...hehehe selagi rebahan, pikiran gue melayang dengan sendirinya kepada kenangan 8 tahun lalu ketika cinta yang gue temukan ternyata masih membekas sampai hari ini... secara tidak sadar, detik itu gue sedang membuat satu planning untuk mengunjungi tempat2 yang pernah gue singggahi bersama M.. jam saat itu menunjukkan pukul 4 sore... waktunya untuk mandi, siap2 dan pergi ke sebuah mall yang pernah gue singgahi bersama M...

hati gue langsung mangharu biru ketika gue masuk lewat pintu utama mall itu, turun dari taxi mata gue langsung mengarah kesebuah money changer yang gue hampir yakin itu orang india yang sama 8 tahun lalu, waktu M jual dollarnya... seolah waktu berputar dengan cepat kearah 8 tahun lalu... semua lapak lapak dagangan seperti berubah bentuk dan wujud kembali ke model 8 tahun lalu.. namun jujur gue sangat terpana ngeliad money changer yang hampir tidak berubah... gue berjalan pelan seturunnya dari taxi yang membawa gue dari hotel ke mall ini...... gue brenti tepat di depan money changer nya dan gue keluarin 100 dollar buat di tukar ke RM.... sebetulnya ada banyak Rm di dompet gue (bukan pamer nih ya), tapi sengaja gue lakuin ini sekedar membangkitkan memory bersama M di mall ini.. tangan gue agak gemetar waktu menerima lembaran RM dari tangan sang india... dan sekilas gue liad matanya..... gue masih hampir yakin bahwa itu adalah mata yang sama waktu gue dan M berdiri di depan money changer ini dan menjual dollar...... kenangan yang indah di dalam mall telah membawa gue jauh berjalan.... malam itu gue sengaja jalan kaki di depan hongkong bank,hampir tengah malam.... desir angin malam membuat gue merapatkan jaket yang gue pakai.. gue berjalan seorang diri diantara gedung2 tinggi dan menjulang, hongkong bank masih belum berubah.... malam itu banyak memory indah yang hadir dan gue nikmati di sana, malam malam gue jalan sendirian di depan gedung hongkong bank....sekedar mencoba mengingat hangatnya pegangan tangan M kala itu... masih dengan perasaan dan cinta yang sama 8 tahun lalu, malam itu gue berharap gue masih bisa merasakan hangatnya dan kencangnya pegangan tangan M yang bergalut manja di lengan gue........... malam itu, 2 bulan lalu.... 05 April 2007.... seolah gue berjalan dengan semua memory manis dan indah hingga tanpa sadar gue sudah mendekati sebuah restoran tempat kita makan pertama kali.. sebuah atap gedung...... masih cukup ramai dan banyak orang makan di sana.... hanya saja kalo tidak salah ingat, penjualnya lebih banyak dan bervariatif... gue melangkah ke arah spot di mana kita pernah duduk dan saling membagi cinta..... tidak banyak yang berubah setelah hampir 8 tahun... gue duduk di ujung, masih dengan formasi yang sama kalo dengan M,hanya saja bangkunya sekarang lebih bagus dari 8 tahun lalu gue gak bisa mengingat dengan detil,tapi gue hampir yakin kalo itu bukan bangku yang

sama... gue duduk di sana sendiri, dan gue order menu yang sama.. udang,siput dan tumis pakis..) di temani desir angin dan pemandangan kearah kota kuching,gue duduk dan bermemory dengan indahnya di sudut sebuah restoran atap gedung tanpa satu orangpun menaruh perhatian pada apa yang berkecamuk dan mengalir di dalam hati dan pikiran gue...... hati gue lebih mengharu biru lagi ketika gue mampir ke water park... tempat kita first kiss pertama kali.... sebuah tower di selatan yang sama sekali tidak berubah... kaki gue terasa berat waktu memasuki lift dan gue biarkan lift terbuka sesampainya diatas.... sekedar mengumpulkan kembali kepingan kepingan masa lalu yang hampir pudar....gue terdiam sejenak........ langkah pertama gue memasuki tower itu disertai dengan basahnya mata gue,rasanya sesak di dada yang sudah hampir meledak... ingin rasanya gue teriak.................. kerinduan yang tidak pernah tergapai................ gue berharap....hari itu gue berdiri lagi di anjungan yang sama dengan M... gue berharap...hari itu gue bisa mencium harum rambutnya yang kemerahan waktu bersandar di dada gue..... semua itu laksana sebuah potongan2 film yang bersliweran di penglihatan gue... dengan segenap kekuatan gue..gue genggam pegangan di tepi anjungan tower itu.. terhampar di depan gue pemandangan kota kuching yang malam itu di terangi dengan kerlap kerlip lampu yang menandakan pemiliknya sudah terlelap dan tidur yang nyenyak... mungkin malam itu hanya gue yang terjaga.... terjaga dengan memory yang indah dalam hati gue..... dalam keheningan malam itu gue berbisik......"M...I wish you were here..." satu bisikan yang mengoyak semua keheningan di sepanjang malam, dari mulai mall,resto sampai tower ini gue hanya membisu... bisikan yang menandakan bahwa hati ini masih terpaut untuk M.....yang entah di mana...entah dengan siapa....? tak terasa mata gue basah...... untuk pertama kalinya dalam hidup gue mata gue basah karena sebuah memory... memory indah yang bertahta di hati gue sampai dengan hari ini... malam itu, 03 April 2007.....

gue hadir kembali di kuching gue hadir di tempat yang sama.... tanpa M malam itu..................................... Minggu pertama di bulan april 2007..................... malam itu lewat angin malam,gue sampaikan sebuah pesan untuk M yang ada di jakarta..... sebuah pesan yang berisi hati gue.... satu masalah sudah gue lalui, pelipis yang sobek ini sampe sekarangpun masih membekas di atas mata kanan gue... setelah RD menyatakan minta maaf siang itu, gue malamnya sms si M, gue ceritain semuanya.... lewat berpuluh2 sms..kita saling cerita dan membagi kasih... malam itu gue berharap dalam hati gue yang terdalam, no more further problems... entah kenapa kok tiba2 hati gue seolah ingin menjauhkan semua hambatan dan rintangan dalam hubungan gue dengan M... tentu saja gue berharap itu bukanlah suatu pertanda bahwa memang banyak hambatan dan rintangan di depan kami berdua.... si M kedengaran seneng banget ketika gue cerita bahwa selain permasalahan dengan RD selese, RD juga janji gak akan ganggu M lagi----gue juga cerita bahwa sesuai undangan dari gembalanya dia Pak AP, gue di undang lagi ke kuching dengan satu team full dan bikin semacam pelatihan di sana.... itu artinya ketemu lagi sama M.. itu artinya...sekali lagi melewatkan hari hari bahagia nan indah di negara tetangga..... langsung aja terbayang memory yang paling indah di hati gue,ketika M meletakkan kepalanya di dada gue sewaktu di waterpark... gue masih inget bau harum rambutnya yang kemerahan...... gue masih ingat sewaktu gue cium dia...... --------------------------------------------gue dan team serasa melonjak kegirangan waktu mengetahui bahwa kepergian kita kali ini ke kucing pake mobil sewaan yang tentu saja di tanggung sama pak AP... jadi seneng banget gue... dengan semangat gue berburu mobil yang besar,nyaman,dingin dan muat barang

banyak.....hehehe... akhirnya pilihan gue jatuh kepada panther..selain irit muatnya lumayan banyak di jok belakang...buat gitar dan segala macem, beruntung kita hanya perlu bawa gitar bass gue dan gitarnya B, sedangkan sisanya sudah di sediakan di kuching.... jaman itu belum ada innova, coba kalo ada mungkin gue pake innova deh... agustus, minggu ke 4...dalam perjalanan waktu hidup gue... ------------------------------------------------------------sore itu jam 5 kita sudah siap2 untuk berangkat.......... hati kita semua diliputi kegembiraan yang susah untuk di lukiskan karena sekali lagi kita ada job alias pemasukan..hehehe.. tiba tiba HP gue berdering.... gue liad kok nomernya M ya... ' hallo..M.... M:' hi honey...km ngapain....? aku nih siap2 berangkat ke kuching, jadi pengin cepet2 nih ketemu kamu... M:' R...kamu bisa jmpt aku nggak di rumahnya Y sekarang..? 'waks...emang kamu di mana..? M:' aku di ponti, dirumahnya M.... 'lho kok bisa..? kok gak ngabarin aku sih....?' M:' yeee..emang sengaja, aku nyampe tadi malam...dan skrg emang mau ikut kamu pulang ke kuching, mau nemenin kamu.... hati gue girang bukan kepalang.......nih cewek emang full of surprise... 'ya udah aku jmpt skrg,emang km sudah siap..?' M;' udah kok, udah cantik nih,jmpt aku ya honey.... ------------------------------------------------------------setelah ngomong sama team (yang semuanya manggut2 aja) gue drop by di rumah Y di ponti....

di sana sudah menunggu Y dan M, yang sore itu seperti biasanya cantik dan anggun sekali... dia pake tas kecil, rambut berwarna kemerahan yang di kepang dua dan kain bali.... hati gue seneng banget apalagi di tambah ngeliad mahluk cantik yang selama ini mengisi hidup gue.... gue lgsg turun dari mobil dan samperin mereka, muka si M berseri seri ngeliad gue.... 'kok gak cerita sih mau dateng....' kata gue spontan begitu di depan mereka M: ' yeeee...ini dulu donk...' M bilang sambil tersipu sambil tunjuk jidatnya... akhirnya dengan sangat senang, gue cium jidatnya dan sekali lagi gue ngeliad dia bersemu merah....... si Y cuman senyum2 aja liat kita berdua........ singkatnya setelah kita pamitan sama Y dan mama papanya, gue balik lagi di balik setir... si M (pemain keyboard gue) dengan sangat pengertian dia pindah ketengah berbagi tampat sama 2 sohib gue sang gitaris dan drummer.......hehehe.. jadilah trip sore itu sangat menyenangkan buat gue dan indah... kita meninggalkan pontianak ketika matahari memberi guratan2 jingga di langit sebelah barat...... perjalanan yang kita lalui memudahkan kita dengan bebas untuk melihat Sang Pelukis Alam untuk menunjukkan karyaNya yang luar biasa.... warna 2 jingga mendominasi langit sore itu, ditambah dengan warna hijau kebiru2an bukit2 yang kelihatan sangat kecil di kejauhan sana..... gue dan M terlibat obrolan obrolan kecil sembari kenikmati indahnya senja kala itu di sepanjang jalan menuju perbatasan Indonesia dan Malaysia.... sedangkan 3 kompatriot gue d belakang menyibukkan diri dengan nyanyi2 kecil dan ngeliad lewat kaca jendela pemandangan yang memang sungguh mempesona kala itu... gue lirik di sebelah gue, M duduk dengan anggunnya sembari kadang2 menyandarkan kepadalnya di lengan gue..

' M...gimana sih ceritanya kok gak ngabarin dateng ke ponti..' tanya gue memecah keheningan senja itu.. M:'errr.... hihihi..emang sengaja kok, mau bikin surprise buat kamu supaya gak capek nyetirnya....' ' yeeee....surprise atau mau numpang nih....? M:'gak gitu donk...gue turun nih kalo gitu...' sungutnya.... 'be'canda kok..hehehe..' sambil gue acak kepalanya.. malam itu sekitar jam 9 malam kita mampir di sebuah warung makan yang buka 24 jam dan banyak mobil parkir di depan warung itu untuk sekedar makan dan melepas lelah... warung ini terlatak di tengah hutan, namun cukup cozy dan bagus.. diterangi cahaya2 obor yang memang di set dengan baik di segala penjuru, suasana keaslian alam bener bener terasa malam itu semula perkiraan gue bakal banyak nyamuk di sana, soalnya khan hutan, namun sekali ini gue salah, soalnya itu tempat memang sengaja di persiapkan dengan segala macem kelambunya di setiap joglo kecil untuk makan lesehan... gue dan M masuk bergandengan tangan,suasana malam itu sangat tenang dan manis, semanis hati gue yang walaupun agak pegel karena nyetir tapi seneng banget bisa trip jauh di barengi sama M.. malam itu suasana di meja makan cukup gayeng, kita makan ikan bakar rame2 dan menu khas gue, cha pakis..... gue di sindir terus ama yang temen2 gue,mereka cerita ke M soal cewek cewek ang sempet jalan sama gue... dan M dengan sengaja pasang muka kecut ke gue yang otomatis bikin gue jadi salting banget..... M juga dengan sengaja nyuapin gue di depan temen2 gue untuk nunjukin betapa sayangnya dia sama gue... gue seneng banget .... dan ini adalah salah satu trip yang gak akan gue lupain dalam hidup gue... sisa perjalan malam itu kita lanjutkan dengan V di balik setir, gue dan M di tengah.... tidur..... dengan kepala M bersandar manja di bahu gue....

seneng banget rasanya...... melewatkan satu bagian hidup gue dengan M yang selalu akan gue sayangi... RainbowSongs 30th October 2007, 14:44 setelah semuanya kenyang... kita kembali lagi ke belakang setir dan melanjutkan perjalanan dengan sukacita... udara cerah malam itu, bintang bintang di langit tampak menunjukkan cahayanya seolah menjadi teman bagi kami berlima di dalam panther sewaan.... kendaraan yang kami tumpangi melaju dengan mulus melewati pohon2 pinus tepi jalan yang dalam pandangan kami menjadi sebuah pagar berjajar... sementara daun daun panjang menjulur laksana lidah-lidah kadal nampak keemasan tertimpa cahaya sang rembulan.... jam sebelas malam, kami berdua berhenti di border.... begitu memasuki perbatasan, kami langsung di serbu para penjaja dollar, mereka sekedar menawarkan RM mereka untuk di tukar dengan rupiah atau dollar, sekedar mencari keuntungan dari selisihnya.... setelah di tanya mace2 sama yang jaga border, ngapain di kuching..? berapa lama...? tinggal dimana?.... kami dipersilakan lewat setelah passport kami di tjap.... kami pun berlima masup lagi ke mobil dan gue nyetir lagi...(cape dehhhh) masuk kawasan serawak...kami di sambut hamparan hutan yang remang remang, karena memang lampu2 yang di pasang di tepi2 jalan berjauhan jaraknya.. kami sengaja mematikan AC,membuka jendela mobil kami sedikit.... kami di sambut angin negara bagian serawak.dan bunyi2 an di ujung2 pohon2 pinus... ciap2 anak burung mencari induknya karena kelaparan, atau desir angin yang menimbulkan suara gemerisik di pangkal pangkal pohon pinus yang melambai lambai laksana raksasa di malam hari. tengah malam kami berkendara sambil menikmati lingkungan yang terasa baru dan menggairahkan.... gue liad si M sudah tertidur pulas di sebelah gue, di kursi depan.. sementara lewat spion,gue liad si MK,V dan B juga sudah ngantuk2 ayam dan saling rebahan di bahu satu sama lain mencari tidur..

cuman gue yang seger..... gue sangat menikmati malam itu...sambil nyanyi nyanyi kecil, gue lihat kanan kiri.... lampu mobil menembus pekatnya malam di kawasan serawak kala itu dan membuat satu pemandangan yang menurut gue eksotis... tekadang gue belai belai rambut M yang tertidur pulas di samping gue, M kelihatan sangat cantik... bulu2 matanya terlihat jelas sangat lentik di atas kelopak matanya yang tertutup dalam tidur yang damai... "gluduk gluduk gluduk....' tiba tiba gue merasa goncangan di ban belakang gue.... goncangan itu membuat laju mobil gue tidak stabil... pikiran gue lgsg mengingatkan gue,jangan jangan ban kempes nih..... gue langsung menepi....diantara dua buah pohon pinus yang besar...di tepi hutan gue turun.....dan gue liad....emang bener kempes.... mati deh gue, pikir gue.... sementara yang cewek ( M dan Mk ) gue biarin tidur, V dan B gue bangunin dan bantuin gue........ tapi mungkin malam itu kesialan bagi kita... ban serep yang siang itu gue liad ada di belakang ternyata menghilang..... 'walah..? kok hilang..?' batin gue.. padahal waktu terima mobil ini dari tangan yang nyewain ada loh ban serepnya....gimana nih...? kami bertiga hanya berpandang2an alias bingung... di tengah perjalanan... mobil yang kami parkir di antara dua pohon pinus besar gak bisa jalan lagi karena bannya gak ada... akhirnya, M dan Mk bangun dari tidur dan ikutan bingung..... ----------------------------------------------------------------------sementara gue cari2 senter di belakang mobil, M nyalain Hp nya....untung ada sinyal... dan dia langsung telpon pak AP, untuk ngabarin kondisi kita tengah malam itu...

betapa beruntung nya gue, di bagian belakang mobil kita temukan lampit (tikar dari rotan) ada 3 ekor..... dan sebuah senter besar warna kuning yang ujungnya sudah hampir karatan... "nyala plis...' batin gue sambil sedikit gue ketuk2an ujung senter itu di telapak tangan gue... akhirnya senter itu bisa menyala....... asyik nih pikir gue, malam malam....gelap lagi.....di serawak... sekalipun banyak mobil yang sliweran,tapi gak ada satupun yang mau brenti dan nolong kita... mungkin mereka takut ini semacam penyergapan atau jebakan ...hehehe si B dengan kreatifnya mengumpulkan kayu kering2 kecil dan dengan susah payah membuat api unggun.... udara malam itu cukup dingin, angin berhembus cukup kencang.....jadi kita putuskan untuk memakai semua benda yang bisa menghangatkan kita... dari mulai sweater,kain bali sampe kaos yang dobel! si M dari tadi gak mau jauh dari gue, takut katanya... gue sih seneng aja, jadi lucu ngeliad dia begitu....hehhehee kita gelar lampit membentuk satu lingkaran kecil,kami duduk di sana....mengelilingi api kecil yang sukses di ciptakan oleh B........ untung perut kita udah terisi di warung bambu tadi,jadi gak begitu menyiksa malam malam harus menahan dingin di tengah hutan... M gue suruh di mobil gak mau, dia bilang enak rame2 diluar dan menikmati alam... bener juga...... ketika gue rebahan di atas lampit, tangan gue lipat kebelakang kepala sebagai bantal...... gue liad hamparan langit malam serawak membentang luas dengan bintang2 yang berkilauan..... seolah2 gambar keabadian sang Pelukis Alam yag maha dahsyat.......... bintang2 malam itu seolah tidak ada yang tersembunyi di balik tebalnya awan dan gelapnya tata surya di atas sana... seolah menrelakan dirinya menjadi teman bagi kita berlima... M rebahan di sebelah gue...takjub dengan apa yang kita liad di langit malam itu M:' bagus ya R....

' iya....jarang kita liad begini nih' kata gue...... M sedikit merapatkan posisinya dengan gue, untuk sekedar menghindari angin dingin.. tak jauh dari tempat kita menghabiskan malam, adalah sebuah perkebunan vanili milik juragan malaysia.... dan kami malam itu bener2 dimanjakan oleh alam.... karena saat itu pohon vanili sedang berbunga dan hampir matang... menimbulkan bau yang harum dan segar.... harum semerbak bau bunga vanili yang sama sekali tidak pernah kita dapati di kota2 indonesia..... bau yang menimbulkan suasana romantis dan indah berteman dengan bintang2malam, dan angin2 yang membekukan tulang.... gue jadi inget desa tempat gue di besarkan di sana, sebuah kota kecil di jawa tengah, berhawa sejuk karena letaknya di kaki gunung dieng.. seketika telinga gue seperti menangkap kembali teriak2an bahagia teman2 masa kecil gue, lari lari di antara pepohonan..... berenang di sungai yang dingin... atau bahkan ramai2 bermain sepak bola di tengah2 hujan yang turun... rasanya tidak ada satupun yang bisa merenggut kebahagiaan gue di masa kecil...

---------------------------------------------------------lewat telpon, pak AP ngasih tau kalo dia sedang OTW ke arah kita untuk jemput dan bantu kita cari tambal ban... sekitar jam 4 jaman lagi dia nyampe, itu artinya jam 5 pagi dia baru nyampe ke tempat kita....weleh weleh weleh... sisa waktu tengah malam sampe dini hari itu kita lewatkan dengan tidur2an di tengah hutan, sambil berhangat2 ria dengan api unggun yang semakin mengecil karena kehabisan kayu bakar... si M sudah pulas di sebelah gue dan sedikit ngorok...hehehe.. semantara yang cowok2 tetep buka mata sambil jaga2 kalo2 aja ada apa2,gue dari tadi

sudah pegang palu besar, gue selipin di belakang jaket gue.. buat jaga2 kalo ada yang ganggu M langsung gue palu aja...hehehe sekitar jam 4, ketika gue yakin keadaan aman2 aja, gue terlelap..... dan ketika gue bangun, di depan gue sudah ada susu panas coklat, roti dan M sudah tersenyum sangat manis ke gue.. M:' pagi honey.....nih ada makanan dari pak AP... ternyata gue gak sadar kalo pak Ap sudah nyampe, bawa susu coklat panas di termos gede dan roti.... akhirnya ada makanan juga nih..... AP: udah bangun lu R..... R:' iya nih pak ' kami pun bersalaman... M: ' nih..minum dulu deh,kamu capek semalaman jaga malam..... hehehe,gue garuk2 kepala gue yang gak gatal sama sekali... gue ambil gelas dari tangan M dan sekejap gue hirup bau harum susu coklat... satu tenggak dan langsung dada dan perut gue anget banget...enak..setelah semalaman di dera angin dingin udara serawak..... enak juga menghabiskan malam di udara terbuka... dengan M.... satu lagi kenangan manis dalam hidup gue bersama dengan M di penghujung bulan agustus 1999 biarlah terukir indah di hati gue ... setelah sempet menunggu beberapa jam, akhirnya ban selese juga di tambal, kita semua sudah ngerasa gerah pengin cepet2 sampe ke hotel dan mandi cibang cibung,,,,,............. C yang nyetir, dari lokasi ban bocor sampe ke hotel, sementara pak AP di depan gue,melaju dengan opel blazernya....( B dan MK ikut sama pak AP) jadilah si C supir kita, karena gue sama M duduk di tengah, V sendirian di depan, ngomel2 bentar tapi akhirnya ketawa2 juga...hehehe..... sesampainya di hotel, gue lgsg mandi2 dan gak pake istirahat, nganterin M balik ke kostnya... karena itu sudah hampir jam 12 an siang...sedangkan acaranya jam 5 sore......

acaranya cukup meriah, waktu kita masuk kesana sudah banyak anak2 youth kira kira 400 an orang... si duduk paling depan, cantik bangettt.. pake kaos putih dan celana panjang hitam, sederhana tapi anggun.... gue pake celana jeans robek di lutut dan kaos putih.. kontras banget sama M yang cantik.... selese acara pak Ap keliatan puas banget..... dan sebagai gantinya kita dapet amplop (hehehe) dan makan malam bersama..... ' Pak...M boleh ikut ya...makan malamnya..?' tanya gue... Pak AP: ' ya boleh lah,.....masak gak boleh.. 'Thanks ya pak, gue gandeng M keluar gedung dan menuju mobil' ---------------------------------------------------------------surprise buat gue karena sekali lagi kita makan di atap gedung..... tempat bersejarah buat gue.... sampe di depan gedungnya, gue liad2an sama M dan tersenyum, dia genggam tangan gue erat.... seolah pengin mengucapkan sesuatu sebagai tanda bahwa tempat ini juga bersejarah buat dia.. kita duduk ber-7 di sebuah meja bundar yang besar dan berwarna putih... Pak AP mengomandoi untuk order makanan.... kita pesen banyak macem makanan... M paling aktif pesen berbagai macam makanan yang unik2, kalo gue cuman diem aja, soalnya gue gak pernah milih jenis makanan, semua gue makan alias omnivora....alias pemakan segala...hehehe sambil nunggu makanan, kita semua ngobrol2 ttg playanan tadi (main musik) itung itung evaluasi kekurangan2 dan kelebihan2 (hehehe) kita terlibat dalam pembicaraan yang gayeng dan menyenangkan... kami semua bahagia tertawa gembira... setelah menunaikan satu tugas...dan bisa di bilang berhasil....

selese makan2,gue dan M, dan 3 kompatriot gue masih mau jalan2,sedangkan pak AP pulang kerumahnya, akhirnya kita putuskan untuk berpisah dengan pak AP... setelah salaman dan mengucapkan terima kasih... kita keliling keliling kota kuching dengan mobil sewaan... uang amplop dari pak AP gue serahkan ke MK, soalnya dia cewek jadi bisa ngatur dengan baik...biar sisanya bisa di bagikan ke kita.. gue nyetir dan M di depan sebagai penunjuk jalan... malam yang cukup gemerlap di malaysia timur ini, lampu2 banyak berkilauan di setia sudut kota... kita semua happy banget karena menikmati malam di kuching.... banyak orang nongkrong di pinggir jalan, ada yang ngedance bawa tape besar... ada yang main rolerskate, sepeda mini...dan macem2 deh... kita menuju ke sebuah jalan yang di namakan dengan china town...... sebuah jalan dengan pintu gerbang warna merah dan se-ekor naga besar merah tua diatas gerbang itu.. tulisan2 china bernuansa merah dan kuning menghiasi sepanjang kawasan china town itu... kami berjalan di sepanjang jalan china town itu dan betul2 menikmati suasana malam itu... gue dan M gak pernah lepas gandengan...hehehe bahkan kita sempet coba ramal dari para tukang ramal yang banyak buka praktek di sepanjang jalan itu... si C di ramalkan akan hidup bahagia bersama wanita yang di cintainya.. sedangkan gue di ramalkan akan jadi orang gede...wakakakakkkk secara keseluruhan gue gak percaya dengan ramalan, tukang ramal itu hanya mencoba membuat kita terkesan dengan ramalan yang bagus dan jelek, jadi tidak pernah ada ramalan yang nanggung... kalo jelek pasti yang diramal kepikiran, sedangkan kalo bagus...yang diramal seneng dan suatu saat balik lagi....hehehehe.... kita brenti di bawah sebuah pohon yang besar yang hampir separuh badannya di pasangi lampion merah kuning yang cantik..secantik M..hehehe

tepat di bawah pohon itu kita mendongak ke atas ngeliad lampion2 yang indah... tangan gue ada di pundak M, gue rangkul dia... tiba2 M bisikin sesuatu ke gue M:' R...kita ke jkt yuk..aku kenalin sama ortuku... waaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa, seneng banget gue,tapi gue pura2 cool ' ngapain...?' M:' yeee...gak mau ya udah...kok jawabnya gitu...? ' hahahaha, sory2 b'canda doank, seneng banget deh, kapan nih, sambil gue kacak rambutnya....tapi kalo boleh tau kok cepet amat sih.... gak mau nunggu dulu berapa lama gitu.......... M: 'ya ga papa, 2 bulan lagi khan aku pulang ke jakarta, wisuda ku bulan depan....kamu dateng ya nanti, nah di situ ada mama papaku,jadi aku kenalin aja sekalian....... ' waaaa, yang mau jadi sarjana nih....selamat ya M..... M bersemu lagi, dua rona meah di pipi kanan kirinya menambah cantik raut mukanya malam itu.... tiba tiba dari arah belakang ada yang manggil M... kita liad.... satu rombongan kecil temen2 M yang tadi juga hadir di acara sore... ada Y yang gue kenal dan 5 orang temennya lagi.. secara keseluruhan, gue liad mereka semua bermuka menyenangkan...... si M langsung histeris.....cipika cipiki sama Y, sedangkan yang cowok2 dia salami....khan ada gue..hehehe... si Y, senyum lebar ke gue dan ada satu temen ceweknya yang di kenalin ke gue namanya stefany (nama samaran),anaknya putih cantik rambutnya panjang.... nah ni anak nanti yang jadi biang keributan hubungan gue sama M nih..... soalna ternyata nih cewek naksir gue dan lumayan agresif....

malam itu kami semua gembira setelah jalan jalan di china town nya kota kuching... kami saling berbagi tawa dan canda... tapi canda dan tawa malam itu menyisakan sebuah benih yang berpotensi mengacaukan hubungan gue dan M... stefany, cantik dan agresif... malam itu setelah gue anter M pulang ke kostnya gue langsung melaju ke hotel,... sudah cukup malam, sekitar pukul 01 pagi... dan sesampainya gue di hotel gue cukup kaget ngeliad stefany nungguin gue di lobby hotel, sendirian lagi batin gue..ngapain nih cewek malam2 buta gini bukannya pulang kok malah kayak 'cewek gak bener' nungguin cowok di hotel... waktu itu gue berpikiran gitu karena nih cewek agresif banget... begitu ngeliad gue dia langsung nyamperin gue S: ' Hi R....dari mana..? ' kok malam malam di sini sih..? bukannya pulang...nungguin siapa...? cerocos gue S : nungguin kamu..emang gak boleh ya... gue diem aja, mau ngomong sudah malam malah gak enak, gue senyum aja trus dia ajak gue duduk di sofa padahal gue sudah ngantuk abis tapi mau ngusir dia juga gak enak... tuh anak ngomong kayak gak ada habisnya, bahkan ngajak ke kafe hotel nya segala macem tapi gue tolak dan gue bilang lain kali aja, gue capek nih mau istirahat akhirnya stefany nyerah juga, dia pulang dan sempet tukeran no HP sama dia -----------------------------------------------------------------------singkat cerita gue pulang bersama team keesokan harinya ke pontianak.. diantar M, Y dan pasti stefany yang ngekor Y untuk nganterin gue dan team pulang.. parahnya lagi stefany bawain oleh2 banyak banget buat gue.. gue jadi salah tingkah nih, mau nolak gak enak...mau nerima gak enak juga sama M... jadinya gue kasih deh ke anak2.... si M agak kaget sih ngeliad stefany begitu agresif sampe kasih oleh2 banyak banget selain makanan dia kasih satu kotak coklat ada pitanya juga...

gue jadi kikuk nerima nya di depan M, binun gue mau bertingkah gimana ya... seumur2 gue baru ketemu sama cewek yang agresif kayak gini nih... antara seneng dan takjub...hehehe tapi gak berani macem2...di pelototin sama M... alhasil sebelum mobil berangkat pergi, M interogasi gue dan mau liad isi dari kotak itu..yah terpaksalah gue buka dan isi nya ternyata isi nya parfum (blue ocean) dasi sama surat...wakssssss keringat dingin gue ngeliad ada suratnya... dan bisa di tebak..tuh surat di sita sama M... sepanjang perjalanan pulang gue gak bisa tenang..kepikiran sama isi suratnya itu... kok bisa ya, si stefany baru aja gue kenal udah ngasih parfum dan surat segala macem.. gue berpikir sendiri dalam hati... gue khawatir isi suratnya bakal membuat M cemburu dan uring2an ke gue... gue membayangkan kalo gue di posisikan begitu, di depan gue M terima hadiah dan ada suratnya lagi, pasti gue sudah kebakaran jenggot dan uring2an ... gue bisa maklum lah dan gue menyadari posisi M... makanya tadi waktu pulang, biasanya ada ritual cium dahi, jadi gak ada deh tuh ritual nya...M cemberut terus...hehehe mobil yang gue naiki segera memasuki kawasan indonesia.... dan sekali lagi gue tinggalkan satu memory indah bersama M di negeri orang... sang surya sudah mulai bersembunyi ketika kita masuk ke pontianak.... semburat2 merah nampak lagi menghiasi langit sore itu... alhasil kita menepi dan brenti di sebuah warung kopi di daerah sei pinyu... begitu duduk di warung kopi itu, HP gue nyalain... sms langusng berhamburan masuk..salah satunya dari stefany.. isinya : Hi R..sampai dimana..? ati2 ya selamat sampe pontianak.. dan satu lagi dari M,isinya :' nih anak resek banget sih ...sejak kapan km kenal sama stefany..

waduh, perasaan gue campur aduk nih, bingung..apa kira2 isi suratnya ya yang membuat M jadi ngomongnya begini... gue bayangin suratnya pasti isinya romantis dan segala macemnya... kepala gue langsung puyeng nih, kopi yang di suguhin sama pelayannya gak sempet gue minum,gue balesin sms dari M ' baru dari semalam yang rame2 sama kamu di china town kok M...kenapa, emang isi suratnya apa...? M:nanti malam aja aku telpon kamu duengggggggg....gue tambah penasaran banget, M gak pernah bersikap seperti ini sebelumnyake gue, gue bisa pastikan suratnya pasti provokatif buat M.... kopi rasa gak enak, nyetir rasa gundah... gelisah menunggu malam tiba.... mandi pun tak enak, rasanya pengin cepet2 selesai dan menunggu di depan telpon...menanti telpon dari M.. -----------------------------------------------------------------akhirnya setelah menunngu sampe jam 10 malam, HP gue bunyi juga... dan gak ada nomornya.... ini pasti dari M.. gue lgsg angkat ' Halo... terdengar suara cewek di sana ...dan bukan suaranya M, ternyata stefani... waksssss.... ngapain nih cewek kok gahar banget sih..sampe bingung gue S : hi R..masih ngapain..km terima sms ku ya..? kok gak di bales,...? ' hi..masih ngga ngapa2in kok, masih tunggu telpon dari M.. jawab gue kikuk,,........ S: kamu udah makan ..? ' udah' jawab gue singkat S : eh R...aku mau datang lho ke ponti, mau pulang kampung bentaran, trus balik lagi ke ponti, bisa ketemuan gak sama kamu...

' ya ngga papa, liad nanti pas aku bisa gak gak masalah....' jawab gue diplomatis S: kamu orang mana sih R, bukan orang ponti ya, logat kamu lucu... jadi gemes ... wakkkssss.. kok gemes, batin gue.. nih cewek pasang turbo kali ya di mesinnya, kok gerak cepet banget ..... akhirnya kita ngobrol sana ngobrol sini cukup lama, basa basa... nih anak enak juga di ajak ngobrol, gue jadi terlena... tiba2 telpon mess bunyi.... kring...kring....kring.... lumayan lama gak ada yang ngangkat karena gue masih OL sama stefany tau2 si V teriak dari bawah, M telpon nah loooo... gue langsung udahan sama stefany yang gak mau di putusin telponnya, akhirnya setelah gue paksa2 dia he eh juga deh... M : ' kok Hp kamu sibuk terus..?' cerocos M dengan galaknya gue merepet, gak berani ngaku kalo stefany telpon... ' ya gimana M, katanya mau jelasin suratnya stefany...' jawab gue sambil mengalihkan pembicaraan... M : kamu OL stefany ya, sampe aku telpon berapa kali sibuk terus HP kamu..' busyet...nih cewek tajam amat penciumannya ya....kok dia sampe tau gue OL sama stefany... ' ya..tadi dia telpon....' jawab gue sambil ngeri2 dikit si M jadi uring2an, dia terus ngomong soal stefany yang resek dan agresif, M jadi males ngejelasin isi suratnya... dia sempet juga bilang tentang ketakutannya kalo stefany ngerebut gue dari dia.... ' ya gak mungkin donk M, kenal juga baru kemarin kok...lagian emang segampang itu kah aku mutusin kamu trus ganti cewek....?' jawab gue sambil nenangin dia, emang secara jujur, gue gak bakalan jatuh cinta sama stefany, liad caranya ngedeketin gue aja jadi ngeri gue....apalagi jadian ya...wahhh gak bisa bayangin deh

cuman perasaan cewek khan susah di tebak, demikian juga dengan ketakutan M, gue gak bisa ngerti secara logika, tapi bisa ngerasain lewat hati... malam itu gue janji sama M gak akan bales sms dari stefany alias membatasi diri supaya gak ada kontak sama stefany... karena M cemburu berat... M : si Y tuh cerita sama aku R, kalo stefany suka sama kamu.....tadi malam di kost dia cerita banyak, dia bilang aku suruh hati2..karena stefany agresif ' iya ya M, jangan berlebihan gitu deh,aku juga belum tentu tertarik kok sama stefany..udah deh, jangan mikir yang aneh2 ya... M : kamu janji ya M...jangan macem2...jangan bikin aku nangis... terus terang gue kesel banget sama M, orang baru kenal sama stefany kok gue di posisikan seperti sudah ada affair dengan stefany sampe dia ketakutan gitu.. gue gak suka di posisikan begini nih... tapi daripada berantem sama M, mendingan gue bilang iya aja sama dia...dan gak mau ngebahas soal stefany lagi... sempet gue tanya ke M isi suratnya stefany, M jawabnya ' kamu gak usah tau, aku bakar aja... weleh weleh weleh...seprovokatif itukah isi suratnya stefany buat M... tapi gue juga bingung setengah mati, nih cewek kok gahar banget sih emang apa yah yang menarik dari gue... malam itu benak gue penuh tanda tanya.... tanda tanya kenapa si M begitu protektif ke gue tanda tanya kenapa stefany begitu gahar ke gue setelah kejadian 'surat stefany' itu, M jadi lebih protektif sama gue...atau lebih tepatnya jauh lebih protektif sama gue.. bukan dari hal membatasi pergaulan gue dengan temen temen gue, tapi protektif terhadap segala sesuatu yang berhubungan sama stefany... sudah berapa bulan gue dan M jadian, gak pernah sekalipun dia meriksa HP gue, sekarang kalo ketemuan baik itu di Ponti ataupun di Kuching M selalu minta ijin periksa Hp gue, kali kali aja ada sms dari stefany..... gue sih merasa dia sopan aja, karena minta ijin....

dan kalo itu bukan sms dari stefany dia gak buka isinya... tapi emang harus gue akui, sms dari stefany banyak banget ...dan bodohnya gak sempet gue hapus....(bloon ya gue...hehehe) gue sih rela rela aja kok dia telusuri HP gue, gue gak sedikitpun merasa dia jahat ataupun terlalu protektif buat gue... gue malah seneng di perhatiin, dan di cemburui...hehehe sampe suatu pagi, datanglah sms yang sangat merisaukan hati gue, stefany dateng ke ponti dan ngajak ketemuan... ' Hi R..aku di ponti nih, km masih ngapain...bisa ketemuan ga...? kaget juga gue baca sms itu, tapi gue diemin aja deh, gak gue bales sama sekali.... waktu itu M ada di kucing dan gue di ponti... sampe akhirnya dia telpon gue malam malam, karena sejak pagi sms dari dia mendarat di Hp gue ga gue bales sama sekali... stefany langsung telpon ke HP gue, gue liad nomornya lokal ponti...tanpa curiga gue angkat.... S:' Hi R...ini aku nih stefany..... ' Hi...'gue kaget beneran... S: kamu gak terima sms ku ya...? ' terima...kenapa...? S : kok gak dibales...? ' sorry ya, ngga ada pulsa nih...( gue boong) belum sempet ngisi... S :' oo gitu ya...ga papa deh, trus gimana... bisa ketemuan ngga...? ' waduh...kapan ya, aku ada jadwal manggung nih...(sekali lagi gue boong) habis kamu mendadak sih... S: ya..gimana lagi,orang aku bentar aja kok di ponti, masak ketemuan aja sama kamu susah sekali sih.... ' bukannya gitu, emang waktunya gak pas...

S : gini aja deh, kamu skrg di mana..? ' Mess...' S : aku kesana ya sekarang...... --------------------------------------------------------------------nih anak super nekad, dia bener2 dateng ke mess gue.... gue yang kelimpungan bingung ngatasin keagresifan anak ini dia dateng pake mobil estillo hitam..... cantik juga..hehehe, pake pita pink dan baju warna pink, jadi terkesan genit...hehehe pake sandal hak tinggi dan rok hitam.. serasi banget malam itu.... gue cuman melongo di depan pintu mess waktu menyambut dia masuk....weleh weleh weleh.... S : Hi R.... gue gak bisa ngejawab, karena sumpah dia cantik banget......lebih cantik dari yang gue liad di china town...hehehehe akhirnya kita putuskan untuk makan di depan mess gue, itu ada makanan bubur ikan... enak banget, model makanannya di tepi jalan kayak di china town di film2 kungfu gitu.. yang jual lelaki china tua dengan jenggot panjang dan bahasa indonesia yang kurang jelas.... yang makan antri banyak banget, ini makanan emang cukup favorit di pontianak... dan kita duduk berdua sambil memesan 2 mangkok bubur ikan dan 2 es jeruk... gue gak berani ngeliad muka dia, takut terpesona... jadi gue nunduk aja deh...ehehehe tiba tiba dia keluarin sesuatu dari dompetnya, dan bilang ke gue.... " nih aku beliin pulsa,....jangan di tolak ya,.... jadi nggak ada alesan gak bales sms ku ya..... duengggggggggg...mati deh gue, ini anak kok .......wadaw..... bingung gue mau ngomong apa....

' ga usah deh stef, aku jadi nggak enak deh, nanti aku beli sendiri aja... jawab gue sambil ngaduk2 es jeruk gue S : gak deh...gak usah sungkan gitu, sini HP nya, dia rebut HP gue dan langsung dia isi in tuh pulsa, gue gak bisa berbuat apa apa, hanya diem dan senyum2 dikit.... masih tak percaya dengan apa yang gue alami, gue putuskan untuk makan bubur ikan aja yang masih hangat di depan gue...... dan gue liad stefany juga mulai makan, sambil makan dia nyerocos terus ngomong soal ngeliad gue waktu main musik, omongannya nyerempet nyerempet ke arah pacaran dan segala macem, gue menanggapi dengan netral aja... tiba tiba dia nanya soal surat yang dia kasih ke gue... gue gelagapan dan pengin muntahin tuh bubur ikan hangat dari dalam mulut gue... S : R..kamu sudah baca surat dari aku...? ' surat...? surat yang mana...? jawab gue berlagak bego... S : surat yang aku kasih di dalam kotak waktu km mau pulang ponti itu, oh ya..dasinya kamu suka...? kalo parfumnya....? ' oooo.. itu..jawab gue sekenanya, gue gak akan ngaku kalo surat itu di sita ama M, nanti nyakitin dia lagi..konflik lagi... pokoknya gue cari aman aja dalam hal ini S : itu parfumnya aku beli di jakarta lho...kamu gak pake ya sekarang...pake donk....bau nya macho loh.... ' iya deh, nanti gue pake,... S : trus tanggapan kamu sama surat aku gimana...? ' waduh...kamu mau aku kirim surat ke kamu ya...? jawab gue sekenanya S : bukan gitu....aku mau tau tanggapan kamu...kamu udah baca khan... mati deh gue, isi suratnya aja gue nggak tau sama sekali kok, M juga gak mau kasih tau ke gue...trus gue harus jawab apa nih.... demi menutupi kebingungan gue gue menghadap mangkok aja dan terus makan... ' ya..apa yang harus di tanggapi...? kata gue pelan...

stefany keliatan kurang puas dengan jawaban itu, dan dia maksa gue kasih jawaban... tapi gue gak ngerti sama sekali isi suratnya,kalo di tebak2 mungkin stefany nembak gue lewat surat...tapi kalo salah, khan tengsin gue,ntar di kiranya cowok ke GR an amat... situasi nya gawat tuh malam di meja tukang bubur ikan.... ' gini ya Stef, sorry ya...aku agak gak paham dengan surat kamu....kamu ngomong lagi deh sekarang, intinya apa..sorry aku agak lemot nih... akhirnya gue jawab gitu deh daripada gue tengsin menebak nebak dan salah.. stefany keliatan kaget dengan omongan gue dan dengan segera dia beresin makanannya, di pinggirin dan ngeliad tajam ke mata gue... gue anak nervous di perlakukan gitu ya...nih cewek agak extreem juga nih..... sambil sedakep dia bilang sama gue S : " R..aku sudah lama merhatiin kamu, dan aku gak peduli km anggep apa, tapi aku sudah bilang di surat aku mau jadi pacar kamu... gubrakksssss..... mau jatuh gue di perlakukan gitu....busyet..nih cewek habis makan apa sh kok jadi gahar gini ya... gue melongo di depan dia.......ternyata tebakan gue bener, stefany nembak gue pake surat,makanya si M marah besar sama gue..... akhirnya gue buka suara walaupun setengah gue paksain, gue masih syok berat nih...hehehhee ' errrrr....aku gak bisa stef, sorry...aku sudah punya M.. gue berharap dengan jawaban telak model begini dia ngerti dan sadar gue sudah punya cewek.... S : aku sudah tau kok....tapi gak papa, aku gak minta kamu putusin M kok.... ' trus..maksud kamu...? S : ya jalani aja...pokoknya aku mau jalan sama kamu, terserah M deh... walahhhhhh....pantesan M ngamuk dan jadi sangat protektif, kalo tipenya begini....mungkin dia sebutin juga hal ini di suratnya itu.... pantesan M marah besar....

dalam hati gue meneguhkan hati gak akan menghianati M..dan gak akan berpaling ke lain body...hehehehe malam itu dengan susah payah gue jelasin ke stefany yang ngotot mau pacaran sama gue.... dan di akhir pembicaraan gue bilang gue tetep gak bisa karena gue sayang sama M.... dan gak akan nge-dua in M sampai kapan pun.... celakanya lagi nih anak gak ada muka kecewa dan sedihnya, malahan sebelum masuk mobil dia dengan cepet banget cium pipi gue dan bilang 'selamat malam' darah gue langsung naik alias terkesiap dapet ciuman dari cewek nekad yang mau masuk ketengah2 percintaan gue dengan M... memasuki bulan september, seiring langit pontianak yang mulai basah.. gue dikagetkan lagi dengan satu drama kehidupan yang gue lakonkan sekarang... masih teringat jelas di benak gue, stefany dengan genitnya berbalut rok hitam dan kaos pink lengkap dengan pita pink sedikit berjinjit mencium pipi gue sebelum masuk ke estillo hitamnya... gue ngelus dada sekaligus menghela nafas panjang.... dalam hati gue berharap M jangan sampe tau 'insiden' ini atau bisa2 pecah perang dunia.... gue cuman bisa berharap kejadian malam itu gak di liad siapa2, jangan sampe ada yang tau, gue ngeri bayangin M tau soal 'ciuman' itu, bisa2 di labrak tuh cewek.. habis secara logika emang nggak masuk akal sih, nih cewek gahar banget alias berani banget sih ya, padahal sudah gue bilangin kalo gue gak bisa pacaran sama dia karena emang gue sayangnya sama M. dan gue mau nya cuman M aja, bahkan sampe hari ini gue cuman mau sama M...hehehe rupanya gak bis di kasih tau juga tuh anak, walaupun gue gak menutup mata,anaknya cantik sih....hehehe malam itu gue susah terpejam....masih agak syok dan seneng ( hehehe norak ya gue) karena perlakuan stefany ke gue, angan angan gue melayang gak karu2an..... baru sekali gue ketemu cewek type 'berani menyerang' gini.... tiba tiba Hp gue bunyi lagi.....ada sms masup, gue liad si M akhirnya kita ngobrol via sms lama banget, sampe subuh dini hari lewat sms itu M kasih tau kalo bulan depan dia di wisuda di kucing, dan suruh gue

dateng lagi ke sana sekalian di kenalin sama ortunya, soalnya kedua ortunya dateng ke kucing juga... M kedengeran happy banget,suaranya terdengar ceria banget... gue jadi kangen sama M malam itu, denger suaranya, kegembiraan nya dia dan rencana rencana setelah kuliahnya dia... M bilang mau kuliah di BINUS jakarta (dan setau gue sampe skrg dia masih kul di sana) gue seneng aja sih denger dia merencanakan segala sesuatu dengan baik..,merencanakan masa depannya dengan baik... gak kayak gue yang kuliah aja mesti kerja dulu dan ngumpulin duit... dia enak, dapet fasilitas dari ortunya,bahkan sempet di tawarin sama ortunya buat di beliin mobil.... M tanya ke gue, mobil apa yang cocok.... trus dia bilang, plat nomornya mau nya yang B 73 SS, artinya bless... gue ya bingung aja, seumur2 gak pernah ada kepikiran beli mobil, skrg di mintai pendapat beli mobil yang model apa.. ya gue jawab aja, mobil yang sehat...hehee, artinya kalo pake mobil itu gak tambah sakit, misalnya ac nya kotor.... joknya kempes, jadi pantat khan sakit....huahahahahahahah si M ketawa aja gue bilang gitu dan dia janji begitu mobilnya jadi di beliin, orang pertama yang naik ke mobil itu adalah dia dan gue... gue jadi tersanjung juga nih dengan perlakuan M.... malam itu obrolan kita via sms bisa di bilang sempurna kalo aja M gak tanya soal stefany... M : stefany gimana..? masih kontak kamu...? waakkksss, gue jawab apa ya, mau boong kasian, mau jujur bisa kena tampol gue, jadi serba salah gue M : kata Y, stefany di ponti, awas lho macem macem.....nangis nih nanti aku... ' yah..kok ngancamnya pake nangis sih, emang kamu ngeliad aku type cowok yang suka ganti2 cewek ya...? kok curigaan amat,lagian siap yang mau sama stefany...' jawab gue agak dikit galak M : ya gak sih, kali aja dia godain kamu...aku tau kok stefany tuh gimana... aku cuman pesen...hati hati ya, kamu masih punya aku ...

' iya deh M, jangan kuatir, banyak doa aja hehehe, lagian kalo di suruh milih juga aku pasti milih kamu kok..... tajir dan punya mobil... M : oooooo gitu ya....awas kamu ya..... ' hahahahaha,bcanda doank kok M....hehehehe, setelah larut dalam puluhan sms,akhirnya gue ngantuk juga gue dan mungkin sekitar jam 3 pagi baru gue tertidur pulas banget... gue ngimpi ketemu sama M dan jalan jalan di sebuah tempat yang aku simpulkan di kuching... gue hadir di sana dengan M di acara wisudanya dia.... pagi pagi sekitar jam 6 pagi gue udah terbangun dengan kaget, telpon gue bunyi lagi... dengan sedikit ngantuk gue angkat tanpa ngeliad nomornya... 'Hullo... ' Pagi R.... ternyata stefany, busyet....pagi pagi kok sudah nongol lagi gini....waaaa,alamat gak bisa tenang hidup ku nih kalo gini.... ' ya stef, ada apa nih pagi pagi sudah telpon...? S :' aku masih beli mie nih di deket mess, kamu mau ngga...? ' hah...? pagi pagi gini kamu beli mie..? emang sih kalo di ponti jam 6 pagi aja sudah banyak chinese food berserakan di sepanjang jalan, makanya gak heran kalo pagi2 dia udah jalan jalan dan beli mie ' gak deh stef, makasih.....' jawab gue datar S :' ato kamu mau aku masakin aja..? aku pinter masak lho....nanti jam 9 an aku ke mess ya, aku masakin buat kamu wadaw. nih cewek kok jadi begini sih, gak gue pelet gak gue apa2 in kok nyosor terus ya.... ' ga usah stef, makasih, lagian aku jam 9 ada latian kok..., jawab gue ngeles S : wahhh kebeneran nih, ntar aku mampir deh, sekalian aku bawain makanan...

bye R...tut tut tut tut tut...telpon di tutup kampret!..ni cewek apaan sih, kenapa pagi2 gue dapet perlakuan begini ya...waduh....bingung juga gue... padahal nanti jam 9 gue gak ada latian, gue boong sama dia, gimana nih... kok jadi runyam sih urusannya...... pagi itu cukup basah di pontianak, rupanya malam tadi hujan mengguyur dari langit kota pontianak... pagi yang basah...hmmm (sigh) kenapa gue pagi2 sudah sarapan dapet telpon dari stefany.. M aja blm bangun kali ...hehehehe, akhirnya gue iseng2 sms M, pacar gue tercinta... gue bilang ' pagi Honey.....sdh bangun belum..?' sambil nunggu balesan sms dari M gue bangun dari tempat tidur dan langsung ke studio tengah ruangan, menghadap piano dan gue nyanyi... speaker sengaja gue kencengin,biar semua penghuni mess bangun dan maki2 gue,.....hehehehe nada2 pun meluncur dari jari jari tangan gue..lagu gue dan M.....lagu kesukaan kita berdua.... dan bener juga, gak lama semua penghuni mess turun dengan muka masam, ada yang ngeliatin gue supaya di kecilkan volume speakernya, gue gak peduli....wakakakakakkakkkk gue terus aja jrang jreng main piano sesuka gue.....hehehehee setelah puas main piano gue dumbrang dumbrang main drum.....sekalian melampiaskan semua kebingungan gue terhadap stefany, cewek manis nan genit yang baru gue kenal tapi agresive banget... alhasil si V sampe marah marah ke gue, pagi2 kok di bikin bangun dengan suara drum gue..wakakakakakkak.. gue baru brenti main drum ketika HP gue bunyi ada sms masup... gue berharap dari M lah jangan dari stefany, dan betul dari M nih dia bales sms gue yang tadi M: ' pagi juga honey....., aku sudah bangun nih,barusan baca Alkitab dan berdoa... gue seneng bacanya nihm nih anak selain cantik,tajir, rajin juga berdoa...lengkap dah, gak salah pilihan gue.....si M emang bener mempesona...hehehe.... jadi tambah sayang gue sama dia........................

sekarang gue harus menyusn rencana buat stefany nih, dia mau dateng jam 9, dan tadi gue boongin kalo mau ada latian, sekarang gue mesti pergi deh dari mess, supaya jangan ketemu tuh anak.... gue langsung meluncur kamar mandi, BAB dan mandi..byur byur byur......hehehehe selese mandi, gue langsung cabut ke mess nya P, temen sehidup semati gue dari kudus.... ini gue lakukan dalam rangka menghindari Stefany... dan sialnya P gak ada di mess, bingung khan gue...mau kemana ya pagi2 gini baru jam 8 pagi, mau kemana nih.... akhirnya gue putuskan pergi ke bank lippo, nabung sekalian kirim duit buat nyokap... sampe di lippo gue ngisi slip setoran sama transfer, dan gue ngantri... gue berdiri dalam antrian, sambil liad2 nasabah yang dateng....kali aja ada yang cakep ...hehehe hampir giliran gue nih, 2 orang lagi... tiba tiba dari belakang pundak gue di tepuk orang ' Hi R....kok di sini...? gue agak kaget dan gue liad....busyet.. si stefany lagi, ini anak kok ada dimana mana sih, sejak kapan dia maha hadir gitu... di mess ada, di bank ada, di kucing ada.......gimana nih... ' lho ...kok km disini....? S : iya aku mau mampir bentar nabung, habis ini ke mess kamu....,kamu sendiri ngapain...? ' ya nabung sama transfer buat ortu... S: ooo...sekalian aja anti ke mess, aku udah bawa makanan nih buat kamu dan temen2 kamu, jadi khan latiannya....? gue gelagapan gak bisa ngejawab, gue senyum aja dan langsung ke menuju tellernya karena udah giliran gue.... waduh,nih anak kok jadi menakutkan gini sih....? batin gue sambil lirik2 dikit ke belakang ngeliad stefany... pagi itu dia pake celana pendek jeans, kaos oblong putih dan pita kecil di rambutnya....cantik sih, cuman kok agresif amat ya...jadi ngeri sendiri gue... akhirnya dengan terpaksa, gue dan stefany menuju ke mess pake mobilnya dia... berhubung jaraknya deket banget mess gue sama lippo, gue agak lega karena gak usah

cari cari bahan obrolan sama dia, tapi gue sempet liad dia curi2 pandang ke gue... gleks...gue jadi grogi... S: kamu sudah makan R....? ' belum nih.... S; kebetulan aku bawa makanan banyak tuh, aku bikin khusus buat kamu lho.. hehehehe, gue senyum bloon aja ke dia..... gak lama kita pun sampe ke mess, gak ada orang, semua sudah kabur masing masing..... waaaaa. bahaya nih kalo gini... stefany dengan sigap nurunin semua yang mau di kasih ke gue, dia taruh di atas meja depan... gue diem aja sekaligus deg deg an, nih anak nekad kadang...apa lagi kondisi sepi gini, malam tadi aja dia berani cium gue di tempat umum..... grogi grogi mau nih gue...wakakakkakaka (dasar cowo ya) setelah ngobrol ngobrol sembari gue cari cari alesan kalo latiannya gak jadi, stefany makin lama duduknya makin deket ke gue... gue tambah keringat dingin alias grogi, tapi gak tau nih anak berani banget..... trus tiba tiba dia bilang, ' aku ada bawa minuman tuh, kamu mau yang mana..? jucie, teh dingin atau aku...? waakkk, nih anak wadaw.... bikin gue tambah gak respek nih anak......kok ngomongnya gini sih..... gue senyum dingin aja ke dia, dan dalam hal ini gue gak ada toleransi kalo udah gini..... gue ambil HP gue, gue telpon P buat dateng ke mess nemenin gue,biar gak berduaan sama stefany....bisa bisa...terlena juga nanti kalo gue teruskan, bisa bahaya.... kaosnya tipis lagi..jadi keliatan warna dalemannya hehehehe akhirnya dengan sangat bersyukur si P bisa dateng dan gue kenalin ke stefany, dan gue bilang ke stefany juga kalo latiannya gak jadi.... stefany ngeliad gelagat gue, akhirnya dia minta ijin buat pulang... gue anterin sampe ke mobilnya dia, sebelum dia pergi dia bilang kalo dia tau bahwa gue boong soal latian itu, tapi dia gak peduli... dia bilang ' R...jangan menghindar terus dari aku ya, aku akan buktikan aku lebih baik dari M...'

emosi juga gue dengernya, cuman gue diem aja deh daripada berkepanjangan...hehehe akhirnya dia pergi juga.... si P yang gue ceritain seneng banget sama tipe cewek kayak stefany, dia minta nomor HPnya dia, gue kasih aja..dan gue bilang.... ' pek'en wes P (ambil deh P buat kamu) wakakakakakkakakkkkkk...padahal secara body gak mungkin gue nolak stefany, tapi gue sudah tobat dan berubah hidup gue,..bukan gue lagi... I love yet not I, but Jesus in Me... dalam hati gue pikir gue mesti cari cara suaya stefany menjauh dari gue dan gak bertingkah polah begini, kalo tau2 nanti dia cium gue dan M ngeliad,bisa perang dunia pecah deh.... makanya gue langsung sms M, dan gue bilang kalo gue pengin bicara....hal penting.....gue minta bantuan M untuk ngatasin stefany.. gue melibatkan M supaya dia tau bahwa hati gue cuman buat M aja, dan gue ga mau sama stefany...... M langsung telpon gue, trus gue bilang ntar malam aja deh telponnya, lagian siang2 gini khan pulsa mahal banget... yang pentig dia sudah tau jalan ceritanya dan skrg mendingan mikirin jalan keluarnya, nanti malam rembukan sama gue....hehehehehe ada ada aja nih stefanym bikin repot banyak orang......( bro ini gue lanjutin, gue sambil dengerin lagu ciptaan gue di sebuah album, judulnya 'Worship'....hehehe,dapatkan kaset dan cd nya..di toko2 terdekat di kota anda...hehehe -----------------------------------11111---------------------------------malam itu M langsung telpon gue di telpon mess, daripada HP khan itung2 bisa irit dikit ... M terdengar sangat sebel banget sama stefany, dalam hal ini gue bisa ngerti kesebelannya M sama stefany.. emang bener2 pejuan tangguh tuh anak, dan agak mengerikan, karena sangat agresif dan berani.. padahal menurut gue, dia gak akan kesulitan untuk bisa dapet cowok yang ganteng,kaya dan baik hati (rajin menabung lagi) dengan status sosialnya dan kecantikannya, tapi aneh bin ajaib....kok nguber gue ya... semula gue pengin menyusun rencana bareng M buat menghindari stefany, tapi entah kenapa malam itu kami berdua sepakat buat diem aja, M berpendapat kalo jatuh cinta

itu hak seseorang, yang penting dalam hal ini adalah gue, kalo gue gak menanggapi balik nantinya stefany capek ndiri.. artinya untuk menolak seseorang itu juga adalah hak pribadi. malam itu kuping gue sampe panas ngobrol sama M, kita berdua sepakat untuk melupakan stefany dan jalan terus kedepan, gue juga meyakinkan M sekali lagi untuk percaya sama gue bahwa gue gak akan dengan mudahnya pindah ke lain body...eh..lain hati. M seneng banget dengernya,dan kalo saat itu gue bisa liad dia, gue yakin pasti dia bersemu merah di kedua pipinya... cantik sekali pastinya... jadi kangen sama M nih... setelah selese telpon, gue siap siap bubuk... cuci kaki.....ambil gitar, rebahan....hehheeheh,biasa, gue harus genjreng2 dulu sebelum tidur, kalo gak,pasti gue gak bisa tidur... gue nyanyi lagunya coconut groove, mata gue sudah sayu...bentar lagi bubuk... pikiran gue sudah separo melayang dan hampir memasuki alam mimpi... gue liad M dalam mimpi gue, pake baju putih,cantik banget, dan gue sedang berlari menuju kearahnya..... grok grok grok....tidur dah gue...hehehehehe paginya seperti biasa gue di bangunkan oleh sms, dari stefany... doi ngasih tau kalo pagi itu dia berangkat ke kucing, dan pamitan sama gue... gue yang masih ngantuk males banget bales sms itu, gue biarin aja... dan gue lanjutin tidur gue,..grok grok grok.... nggak nyampe 30 menit, HP gue bunyi, si stefany telpon..nanyain kenapa sms dari dia gak di bales.... wadaw....nih anak ya.... bikin gue senewen.....pagi2 udah ngeributin kayak gini.... akhirnya dengan males2 gue bilang, masih ngantuk,....masih untung gue nggak bilang gak ada pulsa... tapi dasarnya emang pejuang sejati nih cewek, dia malah bilang S:' kamu tuh ya, kalo bangun jangan siang2, bangun dan mandi gih sana... wakakakakakakakkk,mau ngakak gue dengernya, tapi gue diem aja, dia sok menasihati gitu deh,tapi gue jaga perasaan dia, gak gue galakkin atau semacamnya gue iya iya aja, trus surprisingly dia titip makanan lewat pembokatnya, nanti jam 9 di anter ke mess, dia masak udang dan segala macemnya aduhhhhhh nih cewek...... akhirnya gue bilang " gak usah repot2 deh....'

akhirnya dengan susah payah, gue berhasil membuat telpon di tutup....habisnya dia gak mau mau gue putusin telponnya, alesannya masih pengin ngobrol... pagi itu di penghujung oktober 1999, sebuah pagi yang basah di kota pontianak... setelah semalaman di huyur hujan rintik2 dari langit... namun basahnya pagi itu tidak membuat basah hatiku, karena pagi itu M kasih tau via sms, dia akan di wisuda minggu depan... dan M minta gue untuk dateng, menghadiri wisudanya dia sekaligus dikenalin sama ortunya.. hati gue seneng banget, berbalut sarung kotak kotak gue langsung melangkah ke mess, gue sembahyang...sambil main piano... gak terasa terciptalah sebuah lagu judulnya ' I will worship'...dan sekarang lagu ini sudah jadi dalam satu album yang gue dengerin sekarang sambil nulis nih thread...hehehehe hari itu agak sedikit ringan buat gue setelah 1 -2 hari ini di sibukkan dengan tingkah polah stefany yang cukup membuat gue pusing. gue sempet ngeliad lewat jendela, hujan rintik rintik masih turun di bumi katulistiwa.... awan berwarna agak kebiruan di ujung sana,mengantarkan angin sepoi dan menusuk tulang... hmmm...hujan juga akhirnya, gumam ku cukup banyak sms yang masuk ke inbox gue dalam waktu semalam, tapi yang paling membahagiakan hatiku adalah M di wisuda, satu hal yang secara pribadi sangat gue nanti2kan, gue pengin sekolah, jadi sarjana bisa kerja layak dan membantu orang tua gue.... tapi kenyataan berbicara lain, gue haru skerja di usia muda sampe dengan saat di pontianak, gue tetep berkutat dengan kerja dan kerja... sore nanti juga gue main keyboard si sebuah ulang tahun anak berumur 11 tahun, besok ngelesi gitar, lusa ada tutorial keyboard lagi di mess... padat juga minggu ini jadwal gue, tapi luamayan lah itung2 sambil ngumpulin duit banyak banyak buat pergi ke kuching di wisuda M... ada sedikit semangat di hati gue untuk melawan basahnya pagi itu, setelah berdoa dan hati gue siap, maka gue mulai dengan kegiatan hari itu... hari itu,hujan tadi malam menyisakan sedikit kebahagiaan buat gue.. pak musa datang dari kota terbesar kedua di kalimantan barat (kota ngabang), dateng ke mess dan bawa kejutan besar buat gue..... dia kasih gue keyboard....KORG X5..

mau nangis gue terimanya, seumur gue pengin banget punya keyboard X5, imut, kecil cuman 4 oktaf aja tapi dari segi voice sangat luar biasa... gue menerimanya dengan seengah tidak percaya, pak musa beli buat gue dari jakarta, karena dia pengusaha ikan emas, setelah panen dia dapet banyak duit, sekarang dia bagi rejeki ke gue... gue nggak enak hati nerimanya, seneng bangetttttt!!!!!! agak berair mata gue waktu nerima tuh keyboard dari pak musa.. duh Gusti....baik amat kehidupan ini sama gue.... ----------------------------------------------------Kuching, penghujung bulan oktober 1999 Pagi itu terlihat di salah satu titik kota kucing sangat sibuk, sejak jam 5 pagi, gue membangunkan diri gue sendiri, setengah menyeret badan gue untuk bergegas mandi, menyiapkan diri untuk hari besar dalam hidup M, dan gue ingin jadi bagian dalam sejarah hidupnya, ikut meramaikan suasana wisuda M Setengah menahan dingin dan rasa malas yang luar biasa, gue menyeret diri ke kamar mandi, menyelesaikan hajat dan menyiram tubuh dengan air setengah panas yang mengucur deras dari sebuah shower. Gue bisa bayangkan si M sudah terbangun dari subuh,siap siap di make up dan harus bersiap2 di tempat wisuda jam 9 pagi. Dia harus antri untuk make up, berdandan dengan dressing hamper sama dengan para wisudawan Indonesia, semual yang kepikiran oleh gue sih wisuda model kayak di film film Hollywood gitu, tanpa make up dan baju2 merepotkan.. Ternyata sama aja, si M harus pake kebaya, karena dari Indonesia dan dapet toga dan baju wisuda… Semalam gue sudah sampe di hotel dan sempet ketemu sama M, tapi orang tuanya belum, si M kelihatan excited dan seneng banget. Dia bilang ke gue, untuk hadir di aula wisuda pagi aja, soalnya dia mau ketemu gue dulu.. Jadi M sengaja selese make up dan segala macem jam 7 dan langsung ke aula untuk ketemu gue dulu sebelum akhirnya bergabung sama temen2nya.. Jam 7 kurang 5 menit gue udah berlari2 kecil menuju kearah aula, pengin ketemu sama M, sekaligus pengin ngeliad dia bermake up lengkap.. Hari itu gue lumayan rapi, gue pake lengan panjang putih yang gue gulung sampe lengan dan celana panjang hitam..( hehehe gak bisa dibilang rapih ya) Dan gue tanpa kesulitan langsung bisa ngeliad M yang udah nungguin gue dengan gelisah di aula itu, emang waktu itu belum ada orang..panitianya aja belum datang..hehehe Gue agak aneh ngeliad dia di make up gitu, alhasil gue senyum2 aja sendiri ngeliad dia bermuka “beda” M pake kabaya warna merah maroon, dengan alis mata yang agak panjang,bibir warna

merah serasi dengan kebayanya M: apaan sih senyum2 terus.? ‘ ohh ga papa, kamu cantik…’ rayu gue M: Gombal….pagi2 udah gombal……udah makan belum..? ‘ yeee, kamu tuh yang udah makan belum,…? Nanti laper loh… M: iya nih…beliin donk R… ‘ ooo jadi nyuruh aku pagi2 kesini cuman buat beliin makanan nih…hehehe Si M merengut begitu gue bilang gitu, dia cubit lengan baju gue dan dia bisikin sesuatu ke telinga gue…’kamu ganteng deh pake baju gak ada robeknya…. Wakakakkakakak,mau ngakak gue, sembari jalan kearah sebuah kafe kecil gue bilang ‘ yah mau ketemu camer,masak gak rapi….harus rapi donks… Si M cumin senyum aja, sambil terus menggandeng lengan baju gue, M mengikuti langkah gue kesebuah kafe kecil di ujung lapangan besar itu dan kita beli roti dan air putih botolan. Sambil duduk di sebuah kursi dari beton, M bilang kalo siang ini setelah acara selese gue mau dikenalin sama mama papanya, koko nya. Gue seneng sekaligus deg deg an dengernya, pengin cepet2 acara selese dan cepet2 kenalan …hehehe Gue dengerin dia ngomong gak brenti2 sambil makan rotinya pelan pelan.. ‘akhirnya kamu di wisuda juga ya..? trus mau pulang ke jkt..? M: ‘ iya lah, emang kamu maunya gimana..? ‘ gak mau di kucing aja? Biar deket M: deket di jkt donk…bisa kapan aja ketemu kamu..,lagian aku mau kuliah lagi di binus kok.. Gue diem aja, gue malu banget sama M…dia bentar lagi di wisuda dan mau ngelanjutin lagi di bina nusantara,sedang gue sarjana aja belum, malah gak jelas gini….jadi pemusik …hehehehe Waktu gak berasa jalan cepet banget, M sudah harus kembali ke temen2nya dan berbaris dalam barisan hitam kuning dengan toga tinggi di atas kepalanya,dia sempet bilang kalo

kakinya sakit banget pake hak tinggi… Dan sebelum dia berlalu dia cium pipi gue dan bilang ‘see you honey’ Gue cuman bisa senyum ngeliad dia menjauh dan bergabung dengan teman2nya…. ----------------------------------- ----------------------------- -----------------------------------------Acara wisuda berjalan seperti biasanya,lama dan membosankan,banyak pidato dan segala macemnya. Gue bolak balik liad jam di HP gue dan berharap tuh acara cepet2 selese. Gue tengak tengok sana sini mencoba mengusir sepi… Tiba tiba gue ngeliad stefany…walah mak….. Kok anak ini lagi.. Bener bener omni present… Ada dimana mana nih anak Gue liad dia pake pakean yang sama dengan M, berarti dia di wisuda juga donk… Gue mau cepet2 mengalihkan pandangan tapi dianya sudah leburu melambai2kan tangan ke gue dan dengan sangat menarik perhatian menempelkan tangan di mulutnya dan mengirimkan cium jauh buat gue…. Gue tersenyum kecut, dalam hati gue berharap jangan sampe M ngeliad,bisa berantakan nih wisuda… Stefany duduk diarah jam 11,gue pura pura gak mau ngeliad dia sama sekali, cuman terlihat banget kalo tuh anak sering berbalik arah dan ngeliad ke gue.. Gue makin lama makin gak betah duduk di kursi sambil nungguin wisuda selese,gue akhirnya memutuskan keluar aula dan menghabiskan waktu di sana. Jalan keluar aula tidak semudah yang gue pikirkan, selain ramai banget jadi sempit banget jalannya, gue juga kesulitan nemuin pintu keluar terdekat..wakakakakkakakakkk, ndeso banget ya… Akhirnya dengan susah payah, gue bisa keluar dari aula, gue bisa memantau jalannya wisuda dari speaker yang ada di atas gue. Jadi gue tau udah selese atau belum acaranya.. Gue duduk2 di sebuah taman buatan,sambil bengong2 dikit, liad sana liad sini…. Menghabiskan waktu gak tentu… Sambil sesekali menguap gue bolak balik berharap acara mendekati akhir, speaker yang emang sengaja gue pantengin terdengar sengaja memperlambat jalannya wisuda di dalam ruangan.

Sesekali gue senyum2 sendiri mengingat pertemuan gue pertama kali dengan M, pada saat kita saling memandang,jatuh hati, makan siang bareng Sampe beli berpuluh puluh saos botol. Makan bakso malam malam, dan sebelum dia pulang ke kucing, waktu dia nangis di bus, gue masih bisa merasakan basahnya tetesan air matanya yang jatuh ke lengan gue saat itu. Selama ini M gak pernah cerita ke gue soal keluarganya, mungkin dia menemukan sesuatu dalam diri gue yang dia tak temui lewat keluarganya.. Gue jadi berandai andai sendiri.. Waktu membawa gue cepet banget siang itu, tiba tiba aja gue sudah berdiri di depan m dan kedua orang tuanya dan kokonya Kedua ortunya asalnya pontianak, bukan tioe orang tua yang ramah, mereka tipe orang tua yang diem dan pekerja keras, gue bisa simpulkan dari guratan2 ditelapak tangannya waktu salaman sama gue Wajahnya juga bukan wajah yang ramah, tapi gue gak peduli karena mereka sopan sekali, gue juga wajib bersikap sopan sama mereka. kami pun bersalaman, dan tau tau mamanya M nyeletuk, ' Oh ini ya R, pantesan tagihan telponnya M membengkak, ganteng gini.. wakakakakakkkk, nyindir abisssss, gue jadi salah tingkah gak karuan, ternyata tagihan telpon yang dibicarakan...waqhkakakakakakakkakakakaak papanya dengan tajam dan gak bayak bicara ngelitin gue terus, gue jadi salah tingkah.. tapi M dengan cueknya malah berfoto ria, ngajak gue, berpose kanan kiri, sampe gak enak ati gue sama kluarganya, gue bilang sama M supaya foto2 dulu sama mama papanya dan kokonya, abis itu gue... cilakanya M cuek aja tuh, malah ketawa2 akhirnya kita foto bareng rame2 sama ortunya dan kokonya dan cc nya, cc nya namanya linda,anaknya kecil lucu...hehehe mamanya sempet tanya gue kerja apa, asal mana dan orang tua kerja apa, gue tengsin berat jawabnya. cuman dengan segenap kekuatan yang ada (ciiieee) gue jawab sejujurnya,kalo gue di ponti kerja dan bentar lagi kuliah.. gue sempet ditanya umur dan segala macem.... setelah bercapek2 ria, kita naik taxi pulang ke hotel dan makan sore bareng.. M masih dengan kebayanya dan semua juga belum ganti baju. kita duduk dan mulai order makanan ringan sambil melepas lelah. tiba tiba gue di daulat nyanyi sama mamanya M, kebetulan di situ ada piano dan mike, pianao gede lagi yang tiga kaki.. walah..ini sih bisa bisa pegel semua tangan gue, soalnya tuts nya berat2..hehehe dengan malu malu kucing gue nawar, gimana kalo main instrument aja daripada nyanyi,

malu gue, banyak yang makan di situ, trus gue di suruh nyanyi...gila aja... akhirnya dengan sangat berat,gue maju dan gue main piano, lagunya Ron kenoly ,judulnya I see the Lord.. main instument doank.. gue malu abisss, M senyum2 aja tuh anak sambil ngemil. banyak yang makan di tempat itu lgsg noleh ke arah gue dan mulai hanyut dalam melody yang gue mainkan. gue nunduk terus aja mainnya...tapi lama lama mau gak mau jadi dikit pd juga ngeliad banyak yang seneng dengan permainan gue. satu lagu selese, banyak yang minta more more more more.. walah, kampretsss, akhirnya dengan sangat terpaksa satu lagu lagi gue mainkan, lagunya frank sinatra My way. gue liad mamanya M menikmati banget..hehehehe dan sangat kaget banget gue, gue liad stefany disana.... aduhhh biyung...bagaimana ini,kok dia ada dimana mana sih, kayak orang sakit jiwa gue ngeliad stefany dimana mana.... kayaknya stefany ada di sana lengkap dengan orangtuanya dan sodara sodaranya. selese lagu kedua, gue lgsg duduk cepet dan menghadap gelas, gak berani nengok2. gue sempet ngeliad mamanya M ngelirik ke gue, pandangan yang berbeda setelah ngeliad gue main piano. mungkin dia mikir betapa beruntungnya dapet calon mantu kayak gue ya...bwhkakakakakakak. setelah selese acara wisuda dan rame2an, kita semua beranjak kembali ke hotel. M dan ortunya nginep di hotel yang lebih mewah dan bagus daripada punya gue... waktu nyokapnya tau hal ini, dia sempet nawarin gue untuk pindah ke hotel tempat mereka nginep, tapi gue tolak, gak enak..masak harus juga pindah dan di bayarin lagi, khan gak enak gue, gue harus punya prinsip lah.. sore sudah menjelang, guratan2 merah kembali nampak di langit kota kucing sekaligus menemani sore indah bersama M dan keluarganya. M dan gue memutuskan untuk jalan jalan sore daripada kembali ke hotel, satu kesempatan yang langka yang gak boleh gua sia siakan, kita jalan kaki keluar hotel menikmati sore, lelah setelah seharian bergulat dengan acara wisuda dan foto2an seakan terlupakan dengan sendirinya di terpa udara sore kota kucing yang ramah. kita berjalan diantara gedung gedung tinggi di kota kuching, menghalangi sinar matahari sehingga membuat siluet siluet indah di tembok tembok bangunan sepanjang

jalan itu, warna warna keemasan menghiasi pohon seolah menyepuh daun daunnya menjadi keemasan. tangan kami berdua bertautan satu sama lain, menggenggam erat seolah sarat dengan segala angan dan cinta yang mengalir dengan hangatnya dari hati kami berdua. hmmm ' Tuhan itu baik ya R..' kata M lembut ' iya M, tapi kenapa kamu kok tiba tiba ngomong gitu' gue bisa liad dia bersemu merah lagi, ' ya iya lah, mana aku pernah nyangka, ketemu kamu, lulus secepat ini dan dapet mobil dari papa' ' ya di syukurilah M, doain aku juga ya, tahun depan aku kuliah,tapi belum tau dimana,uang tabunganku sudah cukup banyak nih buat kuliah... M: oh ya...,seneng banget deh...rencananya dimana? ' (sigh) itu yang aku harus survey,jangan yang terlalu mahal lah, M:' jakarta aja R..pleaseseeeeee ' yah...mana ada sekolah dijkt yang murah? M:' iya sih, tapi khan nanti kita pikirin sama sama biayanya... ' jangan deh M, lagian khan 4 tahun paling aku kuliah, kamu juga mau ngelanjutin khan..? M: emangnya kamu mau kuliah apa..? ' aku penginnya sastra inggris... M: ooo...bagus deh... kita berdua terus berjalan menikmati sore itu............ gue berharap kenangan indah ini gak akan pernah hilang dalam hati gue, tinggal di sana sampai nanti masa tua gue dan bisa gue ceritakan ke anak cucu gue,hidup adalah sebuah perjalanan yang seharusnya dimaknai dnegan sempurna sehingga bisa menjadi warisan yang berarti buat anak cucu kita... dan berjalan jalan sore dengan M adalah salah satunya... biarlah menjadi satu kenangan yang ada di dalam hati gue sampai kapanpun.............

tak tergantikan... kami berhenti pada sebuah taman kota tak jauh dari pusat kota, taman berbentuk bulat dan luar biasa hijau dengan tumbuh2an rimbun rendah semakin mempercantik suasana taman sore itu.. di tepi2 taman itu terdapat kursi kursi dari beton yang memang sengaja di siapkan untuk sekedar duduk dan melepas lelah... kami berdua duduk di sana... angin sepoi menemani kami,menjauhkan kami dari keringat yang seolah mengucur dari pori kami kami duduk berdekatan, dan gue bisa mencium bau parfum yang keluar dari tubuh M. tiba tiba M ngeluarin sesuatu dari kantong bajunya, 2 pasang cincin emas tipis secara gram,mungkin itu cincin gak ada nilainya, tapi gueyakin bahwa M menyertakan segala perasaan cinta dan kasih sayangnya di cincin itu.. agak blushing, dia bilang M: R..ini aku beli 2 cincin, satu buat kamu dan satu buat aku ya gue agak sedikit malu, mestinya khan gue yang beli cincin, tapi semua uang sudah gue tabung demi kuliah gue yang sudah di depan mata... gue pasangkan satu cincin di jari manis kirinya dan satunya di tangan kiri gue. ada perasaan getar halus yang susah digambarkan M tampak tersenyum dan memerah pipinya..dan dia bilang M: R..aku mau kayak gini terus nih sama kamu... ' siapa juga yang nggak mau..? jawab gue M: yeee...jangan jadi ke GR an gitu donk...hehehe oh ya, kamu tau nggak,mamaku seumur gak pernah lho bersikap kayak gitu tadi, dia keliatan baik banget sama kamu.Biasanya cuek dan selalu gak seneng kalo aku bawa temen cowok ke rumah ' wahh...siapa dulu donk, lagian kamu paling kebanyakan bawa temen cowok ke rumah... M: yeeee,godain terus sih dari tadi, lengen gue di cubit M, sakit tapi enak juga sih..... hari sudah gelap ketika kita memutuskan kembali ke hotel, dengan berjalan kaki kita balik lagi melewati jalan yang sama menuju ke hotel tempat M nginep. Besok ortunya M pulang ke jakarta pake pesawat, besok juga gue pulang ke pontianak pake bus...

malam itu setelah gue nganterin M ke hotel, gue pamitan sama ortunya karena mereka besok berangkat pagi dan kemungkinan gak ketemu gue. gue salaman sama mereka dan ngucapin selamat jalan... sekali lagi, dengan sangat mengejutkan,mamanya M bilang ke gue supaya baik baik dan dia selaku orang tuanya nitip M ke gue.. gue sumpah seneng banget diperlakukan begini,artinya gue sudah 60% dapet restu dari camer..hehehe, dan gue liad M di sebelah gue tampak berbinar binar dan seneng banget.. M berbisik ke gue ' tuh khan...mama suka sama kamu' kokonya senyum, cc nya juga, cuman papanya aja yang tetep manyun... malam itu satu lagi kenangan indah bersama M, yang sekarang entah ada dimana? doa gue,dia masih menanti gue...hehehe memasuki bulan nopember, gue siap masuk dunia sekolah lagi... tabungan gue sudah lumayan cukup buat masuk kuliah dan bayar2 uang gedung dan segala macem, soal uang sks, gue bisa kerja malamnya.. memang harus struggle dikit bagi orang seperti gue untuk bisa sekloah yang tinggi... tapi setidaknya gue bisa ngeliad masa depan dengan Pontianak, 24 November 1999.. Pagi itu adalah pagi yang basah di kota katulistiwa ini, hawa panas yang biasanya jadi menu sehari hari dan sinar matahari yang bersinar tepat di atas kepala, pagi itu sepertinya tidak akan nampak untuk seharian ini. sebab mulai jam 5 pagi,waktu gue bangun, gue sudah di sambut titik2 air hujan sisa hujan lebat semalam... basahnya pagi itu membuat gue semakin tak ingin beranjak dari tempat tidur... Kringgggg.............. tiba tiba Hp gue bunyi... gue liad nomorna dari kampung halaman gue,langsung gue angkat... 'Halo..?' gue langung mengenali suara mama gue,

' ada apa ma,pagi pagi telpon.. gue langsung bisa mendeteksi suranya yang sarat dengan kesedihan.. ' ma...ada apa? mama gue nangis sesenggukan.... dengan terpatah patah dia bilang ' R..kamu pulang ya, Papa sudah gak ada..... O my God,...rasanya pagi itu sebuah godam raksasa jatuh ke atas kepala gue, rasa pening yang sangat menyakitkan langsung menyerang kepala gue. Mama dengan terpatah patah menceritakan bahwa papa meninggal dengan sangat tenang, malam sebelum tidur seperti biasa mereka berdoa dalam doa keluarga, tidur dan pagi2 ketika mama bangun, papa sudah kembali ke penciptanya.. gue merasa pipi gue hangat dan basah, air mata gak bisa dibendung mengalir dengan deras dari kedua mata gue. segala memory tentang papa gue seakan di putar ulang di otak gue oleh tangan yang tidak terlihat,waktu papa ngajarin gue naik pohon kepala sampe perut gue merah merah dan gatal. waktu papa ngajarin gue naik sepeda untuk pertama kali dan sempet nyungsep ke sawah... akhirnya kita berdua sama sama main lumpur di sawah... papa adalah sosok yang periang, jarang marah dan super sabar... bahkan saat gue di sma, gue dan papa sering adu panco, dan hasilnya papa gak pernah menang dari gue, gue yakin kalo dia sengaja ngalah.. gue juga masih inget waktu gue puber pertama dan kita banyak ngobrolin cewek, milih milih cewek di sekolahan gue yang paling cantik dan ngebahasnya waktu malam sambil cekikikan, walau mama sering marah marah...karena keisengan kami berdua... pagi itu gue memulai hari dengan sangat syahdu dan haru, gue langsung telpon P buat nganterin gue ke bandara untuk cari tiket pulang. Si P dengan baik hati (karena dia sobat sehidup semati gue) nganterin gue pake mobil box besar politron ke bandara supadio pontianak. gue berharap gue bisa dapet penerbangan yang tercepat untuk kembali ke kampung halaman gue di Salatiga, jawa tengah. P gak banyak omong, karena gue yakin dia merasakan kesedihan dalam hati gue, semua orang akan kembali kepada penciptanya suatu waktu, dan sekarang giliran papa.. Di dalam mobil gue sms M,ngabarin kalo gue pulang ke salatiga karena papa

meninggal.. Sampai di bandara, P gue persilakan balik ke kantornya karena dia harus kerja dan anehnya sebelum dia menuju mobil, dia peluk gue erat banget.. Dan dia bilang “ koe ati ati yo nang dalan…(kamu hati2 yan di jalan) Seumur gue temenan sama P udah tahun2an, dia gak pernah memperlakukan gue begini. Gue ambil penerbangan jam 11 siang ke Jakarta dulu baru kemudian – semarang, trus naik bus 1 jam ke salatiga.. Gue terpaksa ngambil dari uang tabungan gue yang seharunya untuk kuliah, gue merasa gamang banget…. Dilemma antara keinginan untuk kuliah dan keperluan mendadak karena gue harus pulang kampung lantaran papa meninggal. Mata gue basah lagi waktu M telpon gue, sambil duduk di ruang tunggu, rasanya seluruh tulang belakang gue lepas dari badan gue, gak bisa duduk dengan tegak. M terdengar nelangsa suaranya di telpon waktu denger dari suara gue kalo gue nangis, tapi itu khan tempat umum, gue gak bakalan nangis kenceng2 Detik itu juga M putuskan untuk nyusul gue, lewat penerbangan ke Jakarta, sukur2 bisa pas ketemu di Jakarta dan M mau ikut pulang. Ironis banget, seharusnya M ikut gue pulang kampung untuk ketemu mama papa gue dalam keadaan sehat, dan gue perkenal ke mereka cewek yang gue sayangi dan mau gue jadikan istri. Tapi skrg M terpaksa ketemu mama gue dan papa gue yang terbujur kaku.. Gue jadi tambah gak bisa membendung air mata… M terbang dengan penerbangan tercepat ke Jakarta dari kuching, sedangkan gue masih jam 11.Gue berharap gak ada delay. Jadi M nungguin gue di sana.. Di ruang tunggu, gue merasa waktu berjalan dengan sangat lambat, Gue jadi berandai andai, andai gue punya sayap, sudah pasti gue terbang langsung ke kampung gue, andai gue bisa lari melebihi kecepatan mobil, gue sudah lari pulang kampung,gak peduli seberapa caepknya gue, gue cumin kepengin tiba secepatnya di kampung halaman gue. Pesawat yang gue tumpangi sudah landing di Jakarta jam 13.30 setelah di delay kurang lebih 1 jam. Gue langsung cari M yang sudah nunggu dari tadi,dia nunggu, dia sudah sampe di Jakarta M sudah nungguin di depan pintu keluar, dan begitu ngeliad gue, M langsung menghampiri gue dan peluk gue. Rasanya semua beban yang sejak subuh tadi tertahan di lubuk hati gue tumpah di sana,

gue seperti menemukan tempat untuk mengadu dan berkeluh kesah, gue agak dikit sesenggukan nahan tangis gue yang mau pecah, gue malu banyak orang di sana. M sempet nawarin makan dulu, tapi gue bilang mendingan cari tiket dulu ke semarang yang tercepat. Akhirnya kita dapet yang jam 3 sore. Jadi masih ada waktu satu setengah jam menunggu. Akhirnya kita duduk dan cari tempat makan. M: R..kamu mau makan apa ? ‘ terserah deh M.. M: ‘ ya udah, yuk sini.. M gandeng tangan gue dan kita putuskan untuk makan di loungenya citi bank, secara M punya fasilitas dari kartu kreditnya.. -- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - Parahnya flight ke semarang juga delay 1 jam, jadi kita baru take off jam 4 dan mendarat di semarang jam 5 kurang. Gue udah kusut banget, capek buat ke terminal lagi, akhirnya kita putuskan untuk naik taxi aja ke Salatiga. Jaraknya kira kira 100 kilo-an lah (kalo gak salah) M berniat bayarin,tapi gue tolak,gue bilang gue masih punya uang tabungan . M sangat perhatian sama gue, tasnya gede karena dia ternyata bawa cukup banyak makanan karena dia kuatir gue kelaparan..ehehe Sekitar jam setengah tujuh gue memasuki kawasan yang sangat gue kenal, pohon pohonya dan bangunan bangaun tua peninggalan sejarah, dan juga udara salatiga yang sejuk, gue liad M sudah pake sweaternya, sweater merah maroon. Hati gue tambah gak karu2an, ketika taxi yang gue tumpangi brenti di sebuah rumah tua kecil bercat putih. Pagar tua yang karatan dan berbunyi setiap kali di gerakkan. Pohon kelapa tinggi di halaman rumah masih ada di situ seolah ikut berduka. Para kerabat dan tetangga sudah ramai di sana.. Gue langung turun dan lari kea rah rumah, dan gue langsung masuk di sambut dengan tangis mama gue.. Gue menghambur dan memeluk mama…, dengan sesenggukan mama berbisik lembut di telinga gue ‘ Maaf ya R kamu harus pulang dalam kondisi begini’

Gue cuman bisa ngangguk sambil terus menahan diri supaya tangis gue gak pecah. Gue bersimpuh di depan jenasah papa yang sudah terbujur kaku dan pucat. Tuhan, papa pulang dalam senyuman, gue liad bibir papa menyunggingkan sebuah senyuman, senyuman kedamaian berpulang ke penciptanya. Senyuman keyakinan akan jaminan masa kekal di alam sana, seperti yang berulang kali dia tanamkan dalam diri gue semasa hidup,bahwa kita punya jaminan di surga. Wajah nya beku dalam senyuman indah, air mata gue terus mengalir di pipi gue, gue cium kening papa,sambil sedikit berbisik.. ‘Pa..selamat jalan, R pulang bawa pacar R… Gue liad M berdiri di sudut pintu sambil mengusap matanya yang merah.. Mama menghampiri M dan seolah tau kalo M pacar gue, dia bilang dengan lembut ke M. ‘maaf ya, kamu harus dating kemari dalam keadaan begini’ M setengah sesenggukan, dia bilang “ gak papa kok tante’ Akhir bulan November 1999, gue kubur impian gue untuk kuliah karena uang tabungan gue buat nutup biaya pemakaman dan tiket pesawat. Sekaligus petang itu gue kuburkan impian gue untuk kenalkan M ke papa gue, yang sekarang terbujur kaku di depan gue.. Akhir bulan November 1999, Pa..selamat jalan, tenang lah di sana.. Gue berbisik lembut kepada udara hampa di depan gue, di temani M dan mama yang sudah memutih rambutnya. M terus menenangkan gue, sekali lagi dia peluk gue dengan hangat seolah ingin memberikan dirinya sebagai ganti duka dan kesedihan yang gua rasakan… -------------Next : - Penguburan dan kembali ke Pontianak - Perpisahan dengan pontianak dan menuju JKT Pontianak, 24 November 1999.. Pagi itu adalah pagi yang basah di kota katulistiwa ini, hawa panas yang biasanya jadi menu sehari hari dan sinar matahari yang bersinar tepat di atas kepala, pagi itu

sepertinya tidak akan nampak untuk seharian ini. sebab mulai jam 5 pagi,waktu gue bangun, gue sudah di sambut titik2 air hujan sisa hujan lebat semalam... basahnya pagi itu membuat gue semakin tak ingin beranjak dari tempat tidur... Kringgggg.............. tiba tiba Hp gue bunyi... gue liad nomorna dari kampung halaman gue,langsung gue angkat... 'Halo..?' gue langung mengenali suara mama gue, ' ada apa ma,pagi pagi telpon.. gue langsung bisa mendeteksi suranya yang sarat dengan kesedihan.. ' ma...ada apa? mama gue nangis sesenggukan.... dengan terpatah patah dia bilang ' R..kamu pulang ya, Papa sudah gak ada..... O my God,...rasanya pagi itu sebuah godam raksasa jatuh ke atas kepala gue, rasa pening yang sangat menyakitkan langsung menyerang kepala gue. Mama dengan terpatah patah menceritakan bahwa papa meninggal dengan sangat tenang, malam sebelum tidur seperti biasa mereka berdoa dalam doa keluarga, tidur dan pagi2 ketika mama bangun, papa sudah kembali ke penciptanya.. gue merasa pipi gue hangat dan basah, air mata gak bisa dibendung mengalir dengan deras dari kedua mata gue. segala memory tentang papa gue seakan di putar ulang di otak gue oleh tangan yang tidak terlihat,waktu papa ngajarin gue naik pohon kepala sampe perut gue merah merah dan gatal. waktu papa ngajarin gue naik sepeda untuk pertama kali dan sempet nyungsep ke sawah... akhirnya kita berdua sama sama main lumpur di sawah... papa adalah sosok yang periang, jarang marah dan super sabar... bahkan saat gue di sma, gue dan papa sering adu panco, dan hasilnya papa gak pernah menang dari gue, gue yakin kalo dia sengaja ngalah.. gue juga masih inget waktu gue puber pertama dan kita banyak ngobrolin cewek, milih

milih cewek di sekolahan gue yang paling cantik dan ngebahasnya waktu malam sambil cekikikan, walau mama sering marah marah...karena keisengan kami berdua... pagi itu gue memulai hari dengan sangat syahdu dan haru, gue langsung telpon P buat nganterin gue ke bandara untuk cari tiket pulang. Si P dengan baik hati (karena dia sobat sehidup semati gue) nganterin gue pake mobil box besar politron ke bandara supadio pontianak. gue berharap gue bisa dapet penerbangan yang tercepat untuk kembali ke kampung halaman gue di Salatiga, jawa tengah. P gak banyak omong, karena gue yakin dia merasakan kesedihan dalam hati gue, semua orang akan kembali kepada penciptanya suatu waktu, dan sekarang giliran papa.. Di dalam mobil gue sms M,ngabarin kalo gue pulang ke salatiga karena papa meninggal.. Sampai di bandara, P gue persilakan balik ke kantornya karena dia harus kerja dan anehnya sebelum dia menuju mobil, dia peluk gue erat banget.. Dan dia bilang “ koe ati ati yo nang dalan…(kamu hati2 yan di jalan) Seumur gue temenan sama P udah tahun2an, dia gak pernah memperlakukan gue begini. Gue ambil penerbangan jam 11 siang ke Jakarta dulu baru kemudian – semarang, trus naik bus 1 jam ke salatiga.. Gue terpaksa ngambil dari uang tabungan gue yang seharunya untuk kuliah, gue merasa gamang banget…. Dilemma antara keinginan untuk kuliah dan keperluan mendadak karena gue harus pulang kampung lantaran papa meninggal. Mata gue basah lagi waktu M telpon gue, sambil duduk di ruang tunggu, rasanya seluruh tulang belakang gue lepas dari badan gue, gak bisa duduk dengan tegak. M terdengar nelangsa suaranya di telpon waktu denger dari suara gue kalo gue nangis, tapi itu khan tempat umum, gue gak bakalan nangis kenceng2 Detik itu juga M putuskan untuk nyusul gue, lewat penerbangan ke Jakarta, sukur2 bisa pas ketemu di Jakarta dan M mau ikut pulang. Ironis banget, seharusnya M ikut gue pulang kampung untuk ketemu mama papa gue dalam keadaan sehat, dan gue perkenal ke mereka cewek yang gue sayangi dan mau gue jadikan istri. Tapi skrg M terpaksa ketemu mama gue dan papa gue yang terbujur kaku.. Gue jadi tambah gak bisa membendung air mata… M terbang dengan penerbangan tercepat ke Jakarta dari kuching, sedangkan gue masih jam 11.Gue berharap gak ada delay. Jadi M nungguin gue di sana.. Di ruang tunggu, gue merasa waktu berjalan dengan sangat lambat,

Gue jadi berandai andai, andai gue punya sayap, sudah pasti gue terbang langsung ke kampung gue, andai gue bisa lari melebihi kecepatan mobil, gue sudah lari pulang kampung,gak peduli seberapa caepknya gue, gue cumin kepengin tiba secepatnya di kampung halaman gue. Pesawat yang gue tumpangi sudah landing di Jakarta jam 13.30 setelah di delay kurang lebih 1 jam. Gue langsung cari M yang sudah nunggu dari tadi,dia nunggu, dia sudah sampe di Jakarta M sudah nungguin di depan pintu keluar, dan begitu ngeliad gue, M langsung menghampiri gue dan peluk gue. Rasanya semua beban yang sejak subuh tadi tertahan di lubuk hati gue tumpah di sana, gue seperti menemukan tempat untuk mengadu dan berkeluh kesah, gue agak dikit sesenggukan nahan tangis gue yang mau pecah, gue malu banyak orang di sana. M sempet nawarin makan dulu, tapi gue bilang mendingan cari tiket dulu ke semarang yang tercepat. Akhirnya kita dapet yang jam 3 sore. Jadi masih ada waktu satu setengah jam menunggu. Akhirnya kita duduk dan cari tempat makan. M: R..kamu mau makan apa ? ‘ terserah deh M.. M: ‘ ya udah, yuk sini.. M gandeng tangan gue dan kita putuskan untuk makan di loungenya citi bank, secara M punya fasilitas dari kartu kreditnya.. -- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - Parahnya flight ke semarang juga delay 1 jam, jadi kita baru take off jam 4 dan mendarat di semarang jam 5 kurang. Gue udah kusut banget, capek buat ke terminal lagi, akhirnya kita putuskan untuk naik taxi aja ke Salatiga. Jaraknya kira kira 100 kilo-an lah (kalo gak salah) M berniat bayarin,tapi gue tolak,gue bilang gue masih punya uang tabungan . M sangat perhatian sama gue, tasnya gede karena dia ternyata bawa cukup banyak makanan karena dia kuatir gue kelaparan..ehehe Sekitar jam setengah tujuh gue memasuki kawasan yang sangat gue kenal, pohon pohonya dan bangunan bangaun tua peninggalan sejarah, dan juga udara salatiga yang sejuk, gue liad M sudah pake sweaternya, sweater merah maroon.

Hati gue tambah gak karu2an, ketika taxi yang gue tumpangi brenti di sebuah rumah tua kecil bercat putih. Pagar tua yang karatan dan berbunyi setiap kali di gerakkan. Pohon kelapa tinggi di halaman rumah masih ada di situ seolah ikut berduka. Para kerabat dan tetangga sudah ramai di sana.. Gue langung turun dan lari kea rah rumah, dan gue langsung masuk di sambut dengan tangis mama gue.. Gue menghambur dan memeluk mama…, dengan sesenggukan mama berbisik lembut di telinga gue ‘ Maaf ya R kamu harus pulang dalam kondisi begini’ Gue cuman bisa ngangguk sambil terus menahan diri supaya tangis gue gak pecah. Gue bersimpuh di depan jenasah papa yang sudah terbujur kaku dan pucat. Tuhan, papa pulang dalam senyuman, gue liad bibir papa menyunggingkan sebuah senyuman, senyuman kedamaian berpulang ke penciptanya. Senyuman keyakinan akan jaminan masa kekal di alam sana, seperti yang berulang kali dia tanamkan dalam diri gue semasa hidup,bahwa kita punya jaminan di surga. Wajah nya beku dalam senyuman indah, air mata gue terus mengalir di pipi gue, gue cium kening papa,sambil sedikit berbisik.. ‘Pa..selamat jalan, R pulang bawa pacar R… Gue liad M berdiri di sudut pintu sambil mengusap matanya yang merah.. Mama menghampiri M dan seolah tau kalo M pacar gue, dia bilang dengan lembut ke M. ‘maaf ya, kamu harus dating kemari dalam keadaan begini’ M setengah sesenggukan, dia bilang “ gak papa kok tante’ Akhir bulan November 1999, gue kubur impian gue untuk kuliah karena uang tabungan gue buat nutup biaya pemakaman dan tiket pesawat. Sekaligus petang itu gue kuburkan impian gue untuk kenalkan M ke papa gue, yang sekarang terbujur kaku di depan gue.. Akhir bulan November 1999, Pa..selamat jalan, tenang lah di sana.. Gue berbisik lembut kepada udara hampa di depan gue, di temani M dan mama yang

sudah memutih rambutnya. M terus menenangkan gue, sekali lagi dia peluk gue dengan hangat seolah ingin memberikan dirinya sebagai ganti duka dan kesedihan yang gua rasakan… -------------Next : - Penguburan dan kembali ke Pontianak - Perpisahan dengan pontianak dan menuju JKT pleaa...seee.....sambungan dong...penasaran nih...cerita kok ga selese2 seh....!!!:bigcry: Malam itu desa gue di kelilingi kabut tebal, hawa dingin menyeruak masuk dan mengusik kehangatan tidur. Tapi kami semua jauh dari tidur, kami semua terjaga, jauh dari lelap. Para kerabat dan tetangga masih berdatangan ke rumah untuk sekedar menepuk bahu dan menguatkan kami semua. Ucapan belasungkawa datang silih berganti membentuk satu antrian panjang manusia sampai ke ujung halaman terdepan rumah. Hidup hanyalah suatu perjalanan pendek yang harus di nikmati dan di syukuri terlepas dari apapun yang menimpa kita. Rasanya masih sukar dipercaya bahwa papa sudah kembali pada Tuhan, rasanya dia masih di kamar, tidur2an dan siap menyambut kami dengan senyum khas nya yang ramah. Sepertinya dia masih di halaman depan membersihkan rumput dan merapikan tanaman2 yang tumbuh subur dan di rawat dengan baik oleh mama. Gue dan M duduk di dekat jenasah papa. Tangan M sedari tadi dengan erat menggengam tangan gue,seolah sebagai pengganti bahasa dari mulut yang terkunci rapat. Lewat genggaman tangan M gue bisa mendengar M sedang berkata ‘ kamu tidak sendiri, ada aku di sampingmu’ Seolah ada cahaya kecil di hati gue yang kembali bersinar dan menghangat, menghangatkan kembali relung hati yang sejenak terdiam dan membeku. ‘ M..kamu nggak dingin?’ Tanya gue memecah keheningan yang terasa aneh buat kami berdua M: ‘gak papa R, ini udah pake sweater,kamu aku cariin jaket atau sweater ya? Jawabnya lembut’. Gue cuman mengangguk lemah, dan M dengan bergegas menuju ke mama dan nanyain barangkali ada sweater atau jaket yang bisa gue pake. Gue liad mereka berdua menuju ke kamar mama dan keluar dari sana sambil membawa sebuah jaket warna hijau tentara yang cukup tebal. Sementara gue pake sweater itu gue liad M berbelok ke dapur dan kembali dengan secangkir teh hangat. Jaket dan teh……. Gue rasa cukup untuk mengusir dingin malam itu di desa gue. Tadi mama sempet gue

tanya soal biaya peti,tanah dan segala macem, rasanya akan banyak biaya yang keluar, tapi gue sudah gak peduli lagi dengan kuliah gue, yang ada cuman ingin menguburkan papa dengan layak dan baik, gak peduli berapa uang yang harus gue keluarkan dari tabungan gue. M sekali lagi berniat membantu, dan gue tau kayaknya uang bukan masalah buat dia.tapi mama juga menolak dengan halus, sudah seharusnya M tidak di repotkan dalam urusan ini. Malam itu setelah hanya tinggal beberapa orang tetangga yang rela menemani kami di rumah, gue putuskan untuk rebahan dan melepas lelah, gue liad M sudah beberapa kali menguap, maklum jam sudah menunjukkan pukul 2 pagi. M gak mau tidur di kamar sendiri, dia takut, Gue suruh M tiduran di kasur kapuk yang dingin di dipan atas, dan gue di bawah. Kita sempet berdoa bareng sebelum tidur, gue selimutin dia dengan selimut yang agak tebal supaya tidurnya enak dan gue cium keningnya. Rupanya M terlalu lelah, dia langsung terlelap begitu meringkuk dengan hangatnya di dipan atas. Sedangkan gue, dengan tangan terlipat di belakang kepala, gue mencari cari tidur, kelelahan sepanjang hari di perjalanan tadi seakan gak mampu mengantarkan gue dalam tidur yang nyenyak. Gue menerawang berhayal dan berharap papa masih ada di rumah dan masih hidup. Pagi hari jam setengah lima pagi gue terbangun karena Hp berbunyi, ternyata P yang nelpon, dia ngucapin bela sungkawa dan menguatkan gue supaya jangan terlalu larut dalam kesedihan. P juga transfer uang ke rekening gue untuk sekedar Bantu meringankan beban yang ada. P juga nyampein salam dari temen2 mess yang gak nanti katanya mau telpon gue. ‘ Siang ini P, papa tak kubur wae, langsung wae lah, iki ngko isuk2 aku tak ngurus peti karo sing liane. Jawab gue ke P begitu dia tanya soal penguburan. Nggak lama setelah telpon gue tutup, ada telpon lagi dari team gue, dari nuri (temen gue yang nantinya punya andil besar buat kuliah gue), dari tante iye dan pak musa. Ternyata banyak yang transfer duit ke rekening gue, mereka tau dari P dan rame2 ngumpulin duit lalu di transfer ke gue. Gue sekali lagi bersyukur banget buat semua kebaikan dan keindahan yang hadir dalam hidup gue. Apalagi setelah tau bahwa jumlah yang di transfer melebihi semua kebutuhan

penguburan papa. Pagi pagi, M gue tinggal di rumah, gue naik sepeda motor ngurus beli peti dan segala macem, dan langsung jam 2 siang papa di kubur. Siang itu bumi merekah, langit dipenuhi cendawan hitam mengukus di langit dan merah. Tidak tampak setitikpun kecerahan disana walaupun tengah hari. Aku tengadah ke langit kala lagu ‘ di rumah Bapa-ku banyaklah tempat’ di nyanyikan, dalam kegamangan gue berbisik ‘Be it unto me Lord according to Your words’ ya………….., jadilah padaku seperti kehendak Tuhan, bukan kehendak manusia. Rupanya kepasrahan ini juga gak mampu membendung air mata gue waktu peti di masukkan ke dalam tanah. Gue menatap peti mati dengan pandangan kosong sementara air mata menetes mengiris hati. Mama dan gue adalah orang pertama yang menimbunnya dengan tanah, baru kemudian di lanjutkan oleh para tukang tukang yang memang sengaja di sewa untuk acara penguburan ini. Mama sedari semalam sudah bilang bahwa gue harus merelakan papa berpulang, dan gak perlu bersedih sampai berlarut2, kematian hanya akan memisahkan raga, tapi bukan roh. Roh akan hidup kekal di alam baka dengan jaminan akan hari pemberian mahkota dan bukan hari penghukuman. Itulah yang papa dan mama tanamkan. Gue seneng gue ada dalam satu keluarga sederhana namun punya integritas dalam hidup, Integritas untuk memaknai hidup dan memberi arti dalam hidup. Tiap hari lepas tiap hari Dengan rasa berat hati Hidup yang penuh arti ini Mengapa jadi begini Marilah cepat berdiri Menghadapi hidup ini Kuasa tujuan hidup ini dari iman dan kasih Hidup itu bukan karena hari Hidup itu hanya karena arti Bebas dari segala dosa dan ketergantungan Inilah arti hidup yang sebenarnya… Gue jadi ingat sebuah lagu lama ketika dulu kecil di gereja, benar bahwa hidup ini bukan karena hari namun karena arti, arti yang kita dapati dari Sang Pemberi Hidup.

Papa sudah tenang disana dan gue yakin seyakin2nya, ada reward untuk papa disana. Malamnya, suasana sudah ‘normal’ di rumah gue, bukan berarti sepeninggal papa,kita harus bersedih dan berhenti. Hidup harus tetap berlangsung…. Hidup harus di perjuangkan… Kami duduk di ruang tengah, dan mama dengan senyum lembutnya menyentuh kepala M, dan berkata ‘ pinter anakku, milihe sing ayu’ (pinter anakku,nilihnya yang cantik) M tersipu dan ada dua rona merah di kedua pipinya ‘ kok kamu mau sih M sama anak tante, jelek dan kurus gitu kok..’ Tanya mama sekaligus mencairkan suasana yang masih dingin. M cuman tersenyum sekali lagi sebelum akhirnya menjawab ‘ ganteng kok tante…….di liad dari monas…’ Obrolan malam itu terputus karena mamanya M dari Jakarta telpon dan ngucapin bela sungkawa, beliau juga bilang ada titipan dari papanya M, di transfer ke rekening M, buat sekedar meringankan biaya pemakaman. Semula gue nolak, tapi beliau bilang bahwa yang satu ini gak boleh di tolak. Akhirnya mama juga mengucapkan terima kasih ke orangtua M lewat telpon. ---------------------------------------------------------------Gue sudah ada di pesawat dengan M kembali ke jakarta sebelum akhirnya ke ponti dan M ke kuching. M juga ke ponti dulu, baru setelah itu naik bus ke kucing, sebenernya lebih gampang dari jkt naik pswt ke kucing, tapi M mau nemenin gue sampe ponti. Di pesawat M bilang kegue, gimana kalo menikah duluan? Gue hamper semaput dengernya…secara hidup dari mana? Di kasih makan apa? Emang berapa penghasilan gue? M ketawa aja waktu gue nyerocos gitu. ‘ abis..takut kehilangan kamu R…’

Itu alasan M, tapi jauh di lubuk hati gue, gue seneng aja, tapi hidup khan mesti realistis juga, gue sebagai laki2 harus siap secara mental dan materi untuk ngambil anak orang jadi istri gue. Gue bertekad kuliah dulu, lulus dengan baik kerja dan menata hidup dengan baik. Semua kekawatiran gue hilang sekejap, harapan kembali ada untuk kuliah di tahun 2000. Tinggal sekarang menata hati.. Menyiapkan diri melihat masa depan yang lebih cerah. Ada mama yang mendukung Ada M yang setia bersama gue Yang terlebih penting…ada Tuhan di sana. Pontianak, ujung tahun 1999 Ternyata kepulangan gue ke pontianak di penghujung tahun ini mengharuskan gue siap siap untuk memasuki babak baru kehidupan gue, kehidupan kampus. Gue sudah siap kuliah lagi di jawa. Tabungan sudah cukup untuk masuk ke perguruan tinggi. M sudah mendukung gue, dan siap dengan pacaran jarak jauh, walaupun M tetep bersikeras gue kuliah di Jakarta M sendiri dalam posisi siap siap pulang ke Jakarta, semua urusan sudah di selesaikan, termasuk pengambilan ijazah dan segala macam. 90% M akan pulang ke Jakarta bulan desember ini. Sebelum natal, M berharap bisa natalan bareng keluarga dan gue di undang ke Jakarta. Bulan desember adalah bulan terberat buat gue, karena gue harus pamitan dengan orang orang yang sudah mengisi hidup gue selama ini. Dari team gue, tante iye, pak musa sampe nuri, anak ruko sebelah yang nyaris nggak pernah mendapat perhatian dari gue karena emang dia low profile dan pendiam. Nuri juga bulan desember ini menikah di malang, jadi sekaligus ada tiga perpisahan dalam bulan itu, M,gue dan nuri. Gue jadi gak rela meninggalkan mess dengan segala kenangannya, tembok tembok mess seolah jadi sejarah dan saksi bisu ketika gue menorehkan cinta di pontianak. Makanan makanan khas yang pastinya akan gue rindukan, bubur ikan, es lidah buaya, jagung baker di sei besar, di pinggiran kota dan café bersejarah tempat pertama kali ngajak M makan siang. Pontianak akan jadi tempat bersejarah buat gue, pontianak memainkan peranannya

sendiri dalam perjalan gue meraih cita dan cinta. Kota panas tepat di garis katulistiwa menorehkan tinta emasnya dalam hati gue, tinta emas yang sampai sekarang belum pudar, terukir rapih damalm memory dan pikiran gue, saat saat indah yang tidak akan terlupakan dan tergantikan oleh apapun juga. Seisi mess juga terkejut dengan keputusan gue untuk pulang dan melanjutkan kuliah di jawa. Gue sudah sampaikan pertengahan desember ini gue akan pulang ke jawa dan melanjutkan kuliah disana. Keputusan yang sudah lama gue pikirkan dan doakan, juga berbagai macam usaha untuk nabung demi mengejar cita cit ague, andai gue anak orang kaya, mungkin saat ini gue sudah menyandang gelar dari universitas ternama. Tapi itu seua bukan alasan buat gue untuk kecut dan brenti. Adalah lebih baik untuk hidup 30 tahun saja tapi berguna daripada 80 tahun dan kita sedang melakukan NOTHING sampai maut menjemput kita. Ternyata dalam hidup semua ada waktunya, ada waktu untuk ketemu dan pasti ada waktunya untuk berpisah, ada waktu untuk menanam dan pasti akan tiba waktu untuk menuai.Inilah yang sedang gue lakonkan, ada waktu untuk berpisah, berpisah dari temen2 yang sudah begitu setia dan baik, berjalan bersama dalam setapak kehidupan sampai akhirnya berpisah di persimpangan jalan. Menapaki jalan hidup masing masing. Ternyata menjalani hari hari terakhir di pontianak tidak semudah yang gue bayangkan, banyak air mata dan pelukan perpisahan. Ditambah lagi dengan hadirnya suasana natal yang sebentar lagi menjelang. Setiap kali gue ketemu dengan kenalan entah itu di mall atau di kapuas palace, pasti mereka menyayangkan kepulangan gue ke jawa. Bahkan ada satu ai ai yang mau jodohin gue sama anak ceweknya memaksa gue supaya gak pulang ke jawa,gue jadi nyengir sekaligus terharu melihat betapa sayangnya mereka semua sama gue. Terharu karena ternyata gue laku..hehehe Dan nyengir karena gue ngeri bayangin M kalo tau kejadian ini… Gue masih inget dalam suasana natal 1999, ada sebuah lagu yang tercipta lewat sebuah doa pagi di ruangan tengah mess gue, pagi itu cukup dingin dan basah, gue sudah bangun pagi2 untuk memulai hari dengan doa. Ruangan musik di tengah jadi tempat berdoa gue setiap pagi. Rangkaian rangkaian nada tercipta dengan sendirinya lewat sebuah sentuhan jari jari gue pada piano tua yang sudah agak boncel boncel di setiap ujungnya. Lagu yang mewakili perasaan gue akan sebuah hati yang bersyukur dalam usia semuda ini bisa memaknai hidup sebagai seorang percaya. In my heart, I know You are the only All I need, is to lay down all my sin

Till You found and put me in the place Where the perfect joy put smiles on my face I am longing to find You face to face In every breath I take, I recall Your grace Let this life be yours and be useful Bring people to see and know You faithfull Chorus: Cos I am believer, and I put my trust in You for whole my life Yes I am believer, and I put my hope in you for whole my life Bridge: What shall separate us from the love of God, persecution, death, hunger or sword? * back to chorus. Ya….sebagai manusia, kita harus meletakkan dasar kepercayaan kita pada Sang Pemberi Hidup, dan itulah yang sudah gue lakukan, dan ternyata itu langkah yang betul karena kepercayaan itulah yang membawa gue sampai sejauh ini, menikmati semua kelimpahan dan keberkatan yang sulit digambarkan. 15 desember 1999. Ternyata tanpa setau gue, temen2 sudah menyiapkan satu pesta ketjil, pesta perpisahan di ruangan tengah mess. Mereka mendekor dengan sangat baik. Jam 5 sore, semua sudah pada ngumpul di sana, ada team kebanggan gue, tante iye, nuri, pak musa, dany, romi dan pastinya M. Semula suasana terlihat ceria dan gembira, apalagi denger suara kerasnya tante iye yang dari awal sudah ngemil melulu..hehehe Acara yang sederhana, hanya di awali dengan makan makan dan dilanjutkan dengan kesan dari tiap tiap orang terhadap gue. Semua pada rebutan makanan yang sudah di siapkan dengan cara patungan oleh P, dan pak musa. Ada yang sampe lempar2an ayam goring segala macem, dasar pada gokil sih ya, jadi susah di atur…hehehehe Sampai pada akhirnya satu persatu memberi kesan dan pesan ke gue. Gua liad yang paling pertama maju dan pertama nangis adalah si V, dia bilang terima kasih banyak ke gue, karena selama di mess selalu ada perhatian gue ke dia dalam bentuk celana panjang dan barang barang yang lain. Karena V nangis maka menular ke

yang lainnya. Si Erwin, pemain drum pemula bilang kalo dia nganggap gue sebagai senior yang harus di hormati, terimakasih untuk dedikasi dan ilmu yang dibagikan selama ini. Erwin orang batak, jadi dia gak pake acara nangis nangisan …,dia keliatan lebih tegar di banding yang lain,sudah pada meneteskan air mata. Si C, temen gue pemain drum lebih mendramatisir suasana, di abilang kalo gue pulang, dia takut gak ada kerjaan lagi,artinya gak ada pemasukan dan lain lain.. Jadi dia kalo bisa milih, gue jangan pulang kampung deh… Tapi dia tahu kalo itu gak mungkin, bagaimanapun juga semua orang akan menghadapi perpisahan, dan hamper semua perpisahan itu berat. Terakhir sebelum dia mengakhiri kalimatnya, dia sedikit membungkuk dan bilang:’ R…..terima kasih banyak sudah jadi bagian hidup kita semua di Pontianak’ Dan secara serentak,semua orang datang dan memeluk gue satu persatu, dan hujan tangis pun tak bisa di hindari. Cuman gue aja yang nahan nahan nangis, lagian gue yakin satu hari nanti pasti bakal ketemu mereka lagi di lain tempat, di kesempatan yang berbeda, dan di masa yang lebih baik. Gua yakin, masa masa gue di Pontianak akan jadi kenangan yang sukar di lupakan, kenangan yang punya tempat tersendiri di hati gue, tertata rapi dan tidak mudah untuk tergantikan. Semua orang ngalami Semua orang berpisah Semua orang harus mengambil satu langkah lebih jauh untuk masa depan yang lebih baik.. Dan sekarang giliran gue. Pontianak 17 Desember 1999 Perpisahan dengan teman teman bukan perkara yang mudah, setelah melewati air mata yangmenganak sungai dan berpuluh2 piring camilan dalam farewell party 2 malam lalu, pagi ini gue bangun dengan kepala yang berat. Entah kenapa rasanya segala keinginan untuk tetap di pontianak naik menerobos keatas sampe ke kepala..hehehe, Hari ini gue harus ngurus tiket dan segala macem, siap siap ngepak barang. Karena di jadwalkan gue dan M harus sampe ke Jakarta pada malam natal. Sisa 8 hari lagi, waktu yang cukup panjanglah kalo hanya ngepak barang. Buat gue,ini adalah satu langkah baru yang harus di mulai dengan optimisme dan keberanian.Dunia baru akan terbuka di depan gue begitu gue menapaki kuliah. Cita2 dan harapan akan masa yang lebih gamblang dan baik terpampang jelas di depan

gue. M juga sudah mulai siap2 kembali ke kucing tadi sore, dia akan ngepak barang dan balik lagi ke ponti secara dia mau bareng gue. Semua rasa terimakasih kepada pak musa dan tante iye karena udah banyak bantu gue, tadi malam mereka kasih duit lagi buat ongkos pulang. Semoga gue tolak, karena gak enak banyak di bantu, tapi mereka tulus kasih ke gue, jadi gue terima…hihihihi.Keyboard pemberian pak musa sudah gue siapkan untuk di pak,guitar dan segala macem. Ada beberapa barang2 yang gue tinggalkan, seperti setrikaan,gayung dan ember….huahahahhahahaa. . Sepertinya hari ini akan berjalan dengan sangat lambat….,orang orang pasti merasa malas turun dari tempat tidur mereka dan memulai aktivitas, sebab pagi itu adalah pagi yang cukup basah di Pontianak,jelas ini memberikan kesan tersendiri bagi suasana natal yang emang sudah tercipta. Daun daun di luar sana menjulur bagai lidah lidah kadal tertimpa hujan, basah dan segar.Hijaunya susah di gambarkan, menimbulkan satu aroma harum antara air hujan bercampur dengan hijau alami daun, sebuah aroma yang langka di luar musim penghujan. Dengan malas gue menggeser badan dan bangun dari tempat tidur, gue lirik HP gue ada 5 messages, dari mana? Gue gak niat bacanya, Suasana natal sudah terasa sekali bukan hanya di mess, di luaran sana juga sudah terasa sekali hangatnya orang membicarakan natal, hari untuk mengekspresikan kasih terhadap Tuhan dan sesama.Warna warna merah mendominasi jalan jalan di pontianak Beberapa toko sudah mulai terlihat memasang pohon natal lengkap dengan mistletoe yang bergelantungan. Lampu kerlap kerlip indah menghibur di lihat dari kejauhan, hujan lebat pagi itu membentuk satu tirai air yang cukup tebal, namun kerlap kerlip lampu itu terlihat sangat indah menembus tirai air dari langit. Di bawah sana terdengar lagu ‘ We are the reason’ nya David Meese.lagu natal yang indah. Hati gue sontak jadi agak sedikit lebih teduh, suasana haru dan gamang karena harus berpisah agak sedikit terobati dengan alunan lagu natal di bawah sana. David Meese: “I finally found a reason for living, its in giving every part of my heart to Him” Hm…..gue bergumam sendiri.., natal sudah hampir tiba, kedamaian dan kesejukan natal tiba dan sudah gue rasakan. Semoga bisa di rasakan oleh orang lain juga. Dan seminggu dari sekarang gue sudah ada di Jakarta, ketemu sama ortunya M dan gue akan nge-kost, trus kontak beberapa kenalan lama yang sudah menjanjikan kerja dan mulai belajar lagi untuk masuk UMPTN.

Semoga semuanya berjalan dengan lancer tanpa ada satu halangan apapun. Segumpal harapan besar menyesak di dada, mendominasi semua keinginan. Dengan malas banget aku buka sms yang sudah dari semalam atau kapankah masuk ke inbox HP gue, ada 5 Satu dari M, yang ngucapin selamat tidur, gue liad waktu pengirimannya sudah larut banget, sekitar jam 2 pagi. Tuh anak ngapain aja yak ok jam segitu belum tidur. Gue buka lagi berikutnya, dari P, jam 12 malam..ngajak makan nasi ceker ayam…wakakakkakakakakk Berikutnya dari temen gue Jakarta, namanya Tedy (samaran) nanyain kapan gue berangkat 2 sms terakhir bikin gue lompat sampe kejedot atap rumah (hihihihi) dari stefany lagi.. Waduh…. “halo R, masih ngapain? Aku gak bisa tidur nih,coba ada kamu di sini?” Sms yang kedua: “ kok kamu gak bales sih, aku di ponti nih, jam 10 aku ke mess ya† Waaaaaaaaaaaa. Jam 10 ????, gue langsung ngeliad jam di tembok mess, sudah jam setengah 10,bentar lagi datang !!!, artinya gue gak ada waktu buat ngumpet… Cilaka deh gue…oh biyung….gimana ini…? Gue langsung ke kamar mandi, buang hajat dan mandi byur byur byur, mandi kilat…. Begitu selese, langsung meluncur kebawah, menuju tempat persembunyian..mess nya P. Pintu mess gue buka, pintu mess itu pintu ruko, jadi berat dan susah di buka, begitu gue geser… “ Hi R..?” Tuh anak sudah di depan mess, keliatan genit banget..pake rok pendek, kalo gue boleh bilang rok kekurangan bahan… ‘ Hi…errr…kok kamu di sini? S: kamu gak baca sms ku ya? Waduh,gimana nih, masa pagi2 sudah bohong..,bingung gue jawabnya.. Gue diem aja.. Si stef melenggang masup, padahal belum gue persilakan lho…hehehe Dia ngangkat bungkusan merah, isinya makanan pagi, ada kwetiau dan liang teh (teh yang banyak di jual di jalanan pontianak) “ R..ambilin piring donk, makan yuk.. ‘ errr…..ya..hmmm…ya..bentar ya.. Lantas gue teriak dibawah tangga, suruh V datang bawain piring sama sendok.

Si V datang dengan senyum lebar, pertanda bakal makan enak…hehehe. Gue jadi kikuk banget waktu si stef duduk dengan rok pendeknya, gue jadi bingung karena menggoda banget.. Wajar donk, khan gue laki laki…hihihihih.. Gue tambah kikuk waktu dia dengan PD nya nyuapin gue..wakakakakakak, walo gue udah mati2an gak mau, dia ngotot aja.. Tiba tiba si V nyeletuk sama stef V: stef, si R mau pulkam loh.. S: wakkks, pulang..? beneran nih, kapan..? kok gak bilang2..? Gue pura2 gak denger,kampret nih V,ngapain dia pengumuman gitu, orang gue maunya si stef gak ngerti berita ini kok. Waduh,jadi harus jelasin lagi nih ke stef. Hasilnya si Stef kayak anak kecil deh,males banget liadnya Dari yang takut gak bisa kontak lagilah, takut kehilangan no Hp lah, macem macem deh…,gue agak dikit males ngejelasin ke stef,tapi gara gara si kampret V gue terpaksa deh. Si stef maksa gue untuk ikut dia siang itu dengan alasan karena gue mau pulang, jadi dia pengin jalan2 ama gue, itung2 sbg perpisahan katanya.. Daripada berantem, akhirnya juga nurut aja,naik estillonya dia keliling pontianak… Di jalan, Stef bolak balik bilang gak mau kehilangan gue,gue pikir sejak kapan dia memiliki gue. Gue jadi bingung nih ngadepin type gahar gini. Dia sempet bilang juga mau pindah Jakarta dan kerja di sana…. Waduh, kok jadi sejauh ini ya..? gue jadi takut sendiri nih sama anak satu ini. Padahal awalnya gue pengin diem2 aja sama Stef, supaya gak ketahuan kalo gue mau pergi dari Ponti, ehhh akhirnya ketahuan juga…. Hari itu gue terpaksa menghabiskan waktu dengan stef yang maksa beli-in gue ini dan itu untuk perpisahan, gue sampe bosen nolaknya! Dia beliin gue kaos dan parfum,kalo di hitung, gue sudah nolak pemberian dia 20 kali lebih hari itu. Untuk yang pemberian terakhir ini, gue sudah capek nolaknya, jadi gue biarin aja dia ngepasin kaos di pundak gue. Cukup melelahkan hari itu,karena selain stef gahar, dia juga bolak balik tanya soal M. Bukan bicara masalah materi dan sebagainya, jika di suruh memilih, pilihan gue jatuh ke M yang gue sayangi sebagai wanita seutuhnya tanpa embel embel kekayaan dan materi. Gue yakin Stef punya jodohnya sendiri di luar sana, benang merahnya terkait di kaki seseorang yang gue yakin seyakin yakinnya bukan kaki gue..hehehe (mungkin di kaki

monde) Senja sudah merona di ufuk barat kota pontianak, genangan air sisa hujan deras tadi pagi belum juga hilang. Bayangan matahari yang tenggelam terpantul dari genangan2 air di tepi tepi jalan membentuk satu siluet jingga terang tapi tidak menyilaukan, sungguh enak di pandang. Sayup sayup dari sebuah ruko kembali terdengar lagu “we are the reason’ nya David Meese. We are the reason He gave His life……….. Sore itu suasana natal hadir dengan indahnya di hati gue… Terlihat orang orang sibuk di ruko2 sepanjang jalan utama kota pontianak, seorang bapak yang menggandeng anak perempuan kecilnya memasuki toko baju, mungkin membeli baju baru untuk sang anak menyambut natal.Sang anak terlihat sangat riang bergayut manja berpegangan pada tangan ayahnya yang kekar. Mereka berjalan berdua saling bercengkerama, sang ayah pun tampak sangat bahagia terpampang pada garis garis wajahnya yang sudah mulai menua namun tetap terlihat rona bahagia disana. Hmmm…natal memang selalu membawa kisah indah. Sebentar lagi gue sudah bukan bagian kota katulistiwa ini, gue hanya meninggalkan guratan sejarah kecil dalam ruang lingkup yang kecil pula, yaitu mess dan sekitarnya. Cerita kehidupan di bumi katulistiwa ini akan gue bawa sampe tua nanti dan akan jadi cerita tersendiri buat gue dan anak cucu gue. Cerita kehidupan yang sudah gue isi dan maknai dengan baik.. 24 Desember 1999, Malam Natal. Suasana natal sangat kental terasa begitu kami (gue dan M) turun dari pesawat dan berjalan menuju pengambilan bagasi. Bandara juga ternyata ikut merayakan natal, para petugas bandara gue liad banyak yang pake topi santa Klaus. Tembok2 di cat dan di hias dengan nuansa natal.Tak terasa kita sampai juga di penghujung tahun 1999 dengan suasana natal yang kental terasa di setiap sudut ruangan. Natal yang indah, membawa kedamaian tersendiri bagi pemeluknya. Langit,bintang bintang dan udara di luar terasa memberikan kesan tersendiri bagi natal tahun itu. Menjelang akhir tahun 1999, gue ada dijakarta dan sudah meninggalkan Pontianak dengan segala kenangannya di belakang gue. Kota yang memiliki peran tersendiri dalam kehidupan gue, membentuk….menempa..dan mematangkan gue sebagai seorang pribadi yang utuh. Gue berjanji dalam hati gue sendiri Pontianak akan selalu memiliki tempat tersendiri dalam hati gue,…..untuk selamanya. Kami di jemput oleh koko nya M yang ternyata sudah nunggu dari tadi, jadi begitu kita mendarat, Hp kita nyalakan, langsung si M di telpon kokonya.

Kami pun bersalaman dan segera masuk ke mobilnya kokonya M. ‘ apa kabar R..?, Tanya kokonya M “ baik lah, selalu baik…ngomong2 selamat natal ya, ini khan malam natal ‘ oh iya, sama sama ya…, mau makan dulu gak nih? M : ‘ ehhh makan di rumah aja donk, khan malam natal, makan rame2 aja di rumah.. Suasana menghangat ketika kita berhenti di depan rumah M di jembatan lima, rumah ber cat putih di hiasi dengan mistletoe berwarna hijau bergelantungan dengan indahnya membentuk satu baris pemandangan bernuansa natal. Sebuah pohon natal besar di tengah ruangan, di samping sofa besar berwarna merah maroon. Mama nya M sudah menunggu, M langsung di sambutnya, sementara sama gue mamanya cuman salaman aja..hehehe ‘ selamat datang ya R.. “makasih tante; jawab gue… Semua isi rumah berkumpul di ruang tengah, ada papanya sampai bobo nya..hehehe. Untungnya gue sudah pernah kenalan dulu sama ortunya waktu di kucing,jadi gue gak canggung canggung amat ketemu mereka lagi dalam suasana natal begini. Ruang tengah bergema sebuah lagu natal “ Dari Pulau dan Benua”, memenuhi seisi ruangan,menghangatkan suasana malam itu. Hati gue seneng banget secara natal tinggal hitungan jam dan gue ada bersama dengan M. Akhirnya kami semua menuju meja makan, karena M sudah kelaparan dan gue juga sih…hehehe Kita makan bertiga aja bersama dengan mamanya, papanya keluar bentar sama kokonya M. Kita makan ayam bakar …hmm enak ,pas laper2nya di kasih makan ayam bakar… Kita ngpbrol macem macem, sampe mamanya M suruh gue nginep di sana, padahal gue maunya nginep di rumah tedy, secara gak enak kalo nginep dan merepotkan mereka. Tapi karena gue dipaksa,akhirnya ya gue manut aja, nginep di sana walaupun gak enak. -------------------------------------------------------------------------Selese makan, gue di anter ke kamar tamu, rehat bentar trus habis itu mau mandi deh. M juga sudah capek, tapi keliatan dari mukanya dia seneng kumpul lagi sama keluarganya.

M : ‘ R…kamu mandi dulu ya, aku juga mau mandi’ tiba tiba dengan agak sedikit jinjit M cium pipi gue..hehehehehe3 lucu juga liad dia jinjit gitu hegegege Trus dia keluar menuju kamarnya sendiri. Malam itu kita semua kumpul di ruang tengah, cerita cerita dan main gitar. M cerita sekolah, gue cerita tentang rencana kuliah, dan dikit dikit cerita tentang kerjaan gue di pontianak. Seneng banget malam itu, M pake piyama tidur, lucu juga,….hehehe Sedang sms gue di banjiri dengan ucapan selamat natal dari temen temen dan sabahat. Banyak banget,mendingan gue kumpulin dulu sampe besok baru gue baca… Jadi bacanya sekalian aja. Ada dari temen temen di Ponti, stef juga kirim sms dengan mesranya..huahahahaha, ngucapin selamat Natal, sms yang sudah pasti gue hapus langsung supaya nggak di baca sama M Natal selalu membawa kenangan yang indah buat semua, hari ini gue ada di Jakarta untuk memulai kehidupan baru gue. Dan dalam 2 jam kedepan, Natal sudah tiba…. Selamat natal semuanya.. Damai beserta kita selamanya… Jam 12 malam gue sengaja gak tidur, gue bersimpuh duduk dan berdoa Gue merenung apa yang sudah gue lakukan dan alami sepanjang tahun 1999 dari awal tahun sampai malam ini. Gue berdoa khusuk, seperti di reply setiap kejadian yang membekas di hati gue terpampang lagi di otak gue. Segala kebaikan hidup dan segala kebaikan Tuhan dalam hidup gue. Gue jadi orang yang bener bener bersyukur, ketemu dengan banyak orang yang membangun gue dan menjadikan gue orang yang lebih dewasa lagi dalam hidup. Memang bukan perjuangan mudah, namun sangat luar biasa bisa ketemu kesempatan yang membuat kita selangkah lebih maju untuk masa depan Tak terasa air mat ague jatuh juga demi mensyukuri segala yang sudah gue terima. Tuhan itu baik, Dia menjadikan segalanya baik Dan Natal adalah bukti nyata kebaikan Tuhan. Selamat Natal semuanya.. Buku harian gue, 24 Desember 1999 sekarang aku tau betapa baiknya hidup ini di ciptakan,aku jadi sering berpikir kenapa

Tuhan memberi begitu banyak? kenapa Dia membuat warna biru di langit dan pelangi berwarna warni, kenapa Dia membuat warna hijau pada daun daun di pohon. kenapa Dia tidak menjadikan semuanya tanpa warna, toh kita tak akan pernah tau.. kita tak akan pernah tau jika matahari tenggelam bukan berwarna keemasan.. ada banyak hal di dunia ini yang aku tidak bisa memilih, aku tidak pernah bisa memilih keluarga mana aku dilahirkan kita tidak bisa memilih warna kulit,bentuk mata bentuk rambut. Tuhan tidak memberikan kebebasan buat kita dalam hal ini. Tapi ada satu hal yang Tuhan biarkan kita memilih, yaitu jalan hidup kita... and I have chosen the best in my life. The Life that leads to to the path, to immortal path..... natal tahun ini adalah satu dari pilihan hidup ku,dan aku tau sudah memilih yang terbaik dari jalan hidupku, no way to turning back atau meilhat kembali ke belakang, no way to regret, karena segala sesuatu bekerjasama untuk mendatangkan kebaikan bagi ku. Natal adalah suatu pemberian terbaik dari yang kudus, pemberian akan kerelaan yang besar karena sebuah cinta, ironisnya cinta semakin terkikis dari hari kesehari.yang jahat semakin jahat, yang kudus semakin kudus... Natal...datanglah tahun ini dengan kedamaian yang lebih besar dari sebelumnya,agar dunia melihat Gue sudah cabut dari rumah M, dan gue sementara tinggal di rumah Tedy, temen gue sesama pemain musik. Tedy sangat baik, bisa ngerti kondisi gue yang kesusahan cari kerja, jadi gue numpang di sana sekalian cari informasi tentang kuliah. dari segi kebutuhan hidup gue gak begitu pusing, tapi ada satu yang membuat gue khawatir, M agak sedikit berubah akhir akhir ini, kalo gue telpon nadanya gak seramah biasanya. semula gue pikir cuman bad mood atau emang masih "periodnya" perempuan, jadi gue bisa maklumi. sehari sebelumnya, gue telpon dia gua ajak mampir ke taman anggrek buat makan siang, M menolak halus.. akhirnya gue pergi sendiri sama Tedy ke Taman anggrek, dan di luar kemauan gue, gue liad dia masih jalan sama cowok dan brenti liad orang orang pada main es-keting. Gue liad dari jauh dan gue perhatikan, gue gak kenal cowok itu sama sekali. T : eh..R..ayo jalan, ngapain lu brenti di situ..? kata Tedy. ' ohh...ayo jalan...ok ...' jawab gue agak sedikit gugup.

T: ' Liad siapa lu..? temen...?' jawab tedy mencoba menginterograsi gue.. ' nope; jawab gue sambil geleng kepala.. gue sempet ngelirik ngelirik bentar ke M lewat ekor mata gue, gue sangat sangat berharap itu bukan dia. siapa cowok itu..? kenapa M nolak waktugue ajak ke Taman anggrek..? Kenapa M malah pergi sama cowok itu...? ribuan pertanyaan sliweran dalam seketika, gue sangat gundah, M yang sangat sayang dan baik sama gue kenapa bisa berubah dalam hitungan hari..? ada apa ini...? gue jadi penasaran pengin tau ada apa sebetulnya. trus gue sms M, gue tanya dia ada dimana...? gua sangat sedih waktu M bilang dia ada di rumah temennya. Gue sangat galau... Gak pernah M bohong sama gue, tetapi ...? ada apa ini..? gue jadi bertanya2 siapa yang gue liad di area es keting tadi? Tedy ngajak makan di food courtnya, gue ngikut aja, tapi gue masih gak bisa konsen... gue kehilangan nafsu makan dalam sekejap, yang ada cuman pengin nyamperin orang itu tadi, betul gak dia M dan ngapain dia di sana... akhirnya gue putuskan untuk SMS dia lagi dan ngajak dia keluar nanti malam secara nanti malam khan malam pergantian tahun, jadi gue pengin ada bersama M waktu pergantian tahun. dan sekali lagi M bilang gak bisa.. dia mau di rumah aja katanya.... (sigh) ada apakah gerangan...? gue putuskan malam ini gue ke rumah dia, gak peduli dia mau ada kek, gak ada kek, mau ke mana kek, pokoknya jam 10 gue kesana... gue telpon mamanya dan minta ijin pergi sama M untuk ngerayain malam pergantian tahun, mamanya ok ok aja begitu gue minta ijin via telpon. gue mengendus sesuatu yang aneh di dalam diri M, sesuatu yang asing yang keluar termanifestasi dari dirinya yang sangat tidak familiar buat gue. bukan M yang gue kenal di kuching, bukan M yang gue kenal di Pontianak... -------------------------------------------------------------------------jam 10 malam gue sama tedy pergi ke rumah M pake mobilnya tedy. selama perjalanan gue cemas banget, gue gak kepengin ngeliad M jalan sama cowok lain waktu gue sampe di sana. gue banyak berdoa sepanjang perjalanan.. Tedy banyak ngajak ngobrol gue sih, tanya ttg M, dimana ketemu M dan udah berapa

lama jadian sama M.. pertanyaan Tedy gue jawab sepotong sepotong aja secara gue gak tenang karena pengin cepet cepet sampe rumah M dan menemukan jawaban. jalanan macet banget secara semua orang keluar dari rumah dan memenuhi jalan jalan untuk merayakan pergantian tahun.Suasana meriah sama sekali gak gue rasakan, yang ada cuman rasa resah di dada... ini perasaan yang paling gue gak suka nih, kitanya pengin cepet sampe tujuan..kena macet lagi, jadi kayak di uber sesuatu yang tidak terlihat...dan ini bukan suatu perasaan yang nyaman.. akhirnya setelah bermacet macet ria, kita sampai juga di rumah M, gue langsung turun dari mobil dan ketuk pintu... mamanya yang bukain pintu... " malam tante, M ada...?' ' Malam R..., maaf ya R, M nya belum pulang tuh..,tadinya tante pikir jam segini sudah harus pulang, lagian khan mau pergi sama kamu.. hati gue mencelos langsung, sekali lagi M bohong sama gue, dia pergi sama orang lain, padahal dia bilang mau di rumah aja. Tedy melihat bahwa gue masih bingung, dia mencoba menghibur gue dengan bilang kali aja M reunian sama temen2nya secara dia baru pulang dari kuching. gue diem aja sih, cuman gue merasa ada yang aneh dengan anak ini. akhirnya gue putuskan untuk nungguin M di mobil, gue pamidan sama ortunya, trus kita parkir agak jauh dari rumah M dan kita nungguin M sampe pulang. jam 11-an, gue mulai nunggu M, sampe tedy ngantuk ngantuk... dan lewat kaca jendela mobil hati gue mencelos lagi ngeliad M dateng di anter seekor cowok ganteng, pake mobil bagus... M di anter sampai depan rumahnya... gue langsung sedih banget walaupun belum tentu M punya hubungan khusus sama itu cowok. gue tunggu sampe cowok itu pergi baru gue turun dan ngetuk rumah M lagi. Yang bukain M langsung, dan dia cukup kaget sih.. cuman gue juga gak mau bikin dia merasa bersalah dan sebagainya. ' Hi.M.." M : Hi r, masuk yuk...sama siapa..? ' sama tedy nih, mau ngajak kamu keluar ngerayain tahun baru, mau nggak..?

M: ' aduh R..sorry ya, aku pengin di rumah...' jelas boongnya, secara bajunya dia juga belum ganti baju rumah... tapi gue siem aja sih... ' oo ya udah...' jawab gue sambil gue pegang tangannya... dan secara mengejutkan dia melepaskan pegangannya dan bilang ' sorry ya R.." gue sama sekali gak ngerti maksudnya, apakah itu sorry karena dia punya cowok baru,ataukah itu sorry karena gak bisa keluar sama gue ngerayain tahun baru... hati gue masgul, dan gue putuskan untuk cabut dari situ sama tedy. 31 desember seharusnya bisa gue maknai dengan baik karena hati ini adalah pergantian tahun, tapi kenyataan berbicara lain, dan gue sudah harus siap dengan apapun juga. gue dan tedy melewatkan malam pergantian tahun di dalam mobil tanpa senyum dan tanpa kegembiraan sama sekali. tedy nggak keberatan sama sekali nemenin gue dan gue sangat berterimakasih sama dia. sampe di rumah tedy gue langsung masuk kamar tidur dan berdiam diri. jam 2 pagi M telpon gue, gue liad di layar HP nomornya M, tadinya gue pikir dia mau minta maaf nih, ternyata.... dia minta putus... -------------------------------------------------------------------------setelah melewati pembicaraan yang cukup panjang dan alot, akhirnya gue gak bisa mempertahankan lagi keinginan M untuk putus dari gue, gue cuman bisa diam................ hati gue terluka banget... rasanya mending buat gue di pukulin 5 orang daripada ngalami perasaan begini. Gue gak ngerti apa yang terjadi dengan M , bisa berubah total dalam waktu 5 hari... tapi itulah hidup, ketika kita sedang asyik mengejar sesuatu yang dikecewakan.. yang ada cuman perasaan masgul dan rendah diri... rendah diri karena perbedaan materi yang cukup mencolok.. tanggal 1 januari 2000. gue putuskan untuk pulang ke salatiga..

mengobati luka hati gue... berbagi cerita dengan mama... semoga bisa sedikit meringankan beban yang ada di hati.... 02 Januari 2000 Mama kaget setengah mati denger cerita gue pagi itu, kekagetan pertama mama adalah waktu gue pulang,tanpa pemberitahuan sama sekali. Sore tanggal 1 januari gue nongol di depan pintu rumah kampung halaman gue. tapi mama cuman bilang bahwa segala sesuatu itu terjadi menurut kehendak yang Kuasa, jadi gak ada alasan untuk mengutuki ataupun complain akan apa yang terjadi. mama cuman diem waktu gue ceritain bahwa M mutusin gue, tapi gue yakin ada gurat kesedihan di sana. mama menyarankan untuk nelpon mamanya M dan kasih tau bahwa gue dan M tidak ada hubungan lagi, jadi kalo ada apa apa dengan M sudah bukan tanggung jawab gue... sambil mama menepuk bahu gue dia beranjak ke belakang menyiapkan sarapan buat kita berdua. ingatan gue kembali pada saat M mutusin gue M : ' R...sorry ya, aku yakin hubungan ini gak akan berlanjut,jadi mendingan di putuskan sekarang daripada nanti, lebih sakit pastinya, aku gak akan tahan.. itu alasan yang sama sekali gak bisa aku ngerti... ' aku salah apa sih sama kamu M, sampe kamu berubah begini dalam waktu 5 hari..? M tetep diem aja, M ngotot bahwa dia yakin hubungan ini gak akan bisa di lanjutkan lagi, mendingan di putuskan sekarang. seribu pertanyaan kembali hadir di kepala gue, kenapa gak bisa dilanjutkan? apa karena gue miskin dan dia kaya..? sehingga malu ketahuan sama temen2nya yang kemana mana bawa mobil dan berbaju bagus? apa orang seperti gue memang harus selamanya gak boleh merasakan cinta? apakah harus di dikte..? sebenernya ada banyak hal yang harus gue ketahui dari M tentang keputusannya, tapi entah kenapa saat itu seperti ada yang menahan gue untuk bertanya lebih jauh, walaupun hati gue berontak, pengin banget tahu kenapa keindahan yang gue rasakan hanya dalam beberapa bulan langsung hilang persis di awal tahun 2000? apa dia gak ingat waktu gue jagain dia di rumah sakit? apa dia gak ingat waktu tengah malam tidur di hutan gara2 ban pecah, apa dia gak ingat waktu jalan jalan di water park.. duhhh..gusti....kenangan itu seperti mengiris iris hati gue, ini pertama kali gue nangis

gara gara seorang cewek.. duhhh gusti...dalam kepedihan ini biarlah gue tetep bisa berpikir positif dan benar dalam berpikir dan menjalani hidup ke depan. ------------------------------------------------------------hari hari di salatiga gue lalui dengan banyak diam dan bikin lagu, mendingan kesedihan ini di tuangkan dalam satu kreatifitas daripada sesuatu yang negatif. alhasil banyak juga lagu yang gue ciptain selama sebulan, ada tiga lagu yang gue ciptain walau cukup berat karena bayang bayang M masih terus hadir. 1. Holy is the Lord 2. Maz 121 3. The joy of my life. ( ketiga lagu ini sekarang ada di tangan seorang penyanyi dari JKT yang siap dengan album perdananya.) jadi ternyata ada hasilnya juga ya.. the Joy of my life bercerita tentang Joy atau sukacita yang tidak bisa di curi oleh apapun juga, oleh keadaan apapun juga. termasuk kehilangan M dalam hidup gue, jadi gue tetep harus bersukacita,sebab semangat yang patah akan mengeringkan tulang. selama waktu itu gue gak pernah kontak M, padahal pengin banget gue sms dia atau telpon dia, tapi selalu gue tahan. gue berharap dia yang akan kontak gue dan menyadari kekeliruannya, cukup naif memang, tapi itulah yang gue lakukan. sehari hari gue cuman main keyboard aja pemberian pak Musa, gue sempet kepikiran buat balik lagi ke ponti dan ngelanjutin kerja di sana, tapi mama bilang gue harus kuliah dan hidup lebih layak. gue jadi mau nangis lagi, seharusnya M ada di sini dan mendukung gue, tapi kenapa jadi begini.??? pada satu titik, gue sadar gue harus melupakan M dan terus dengan kepala tegak ngejalani masa depan yang sudah di depan gue. Gue harus keluar dari salatiga lagi,pergi ke kota yang jauh dari M dan melanjutkan kuliah! pucuk di cinta ulam pun tiba, nuri temen gue di Ponti nelpon gue malam malam, sekarang dia sudah ada di malang jawa timur dan sudah jadi istrinya pendeta...heheheh dia nawarin gue kesana untuk ngurusin musiknya secara belum ada siapa siapa. tanpa ba bi bu, gue bilang ok aja. waktu itu tanggal 30 Januari 2000, dan gue diminta mulai resmi bekerja 1 february 2000.

gue sudah bertekad akan melupakan M dan segala kenangannya, pergi ke malang dan memulai hidup baru gue di sana. HP gue jual, duitnya gue kasih ke mama buat jaga jaga, dan gue janji dari duit gaji gue, mama tetep dapet jatah tiap bulan. mama meneteskan air mata waktu gue naik bus pergi ke solo dan terus ke malang. gue gak mau nengok ke belakang sama sekali, gue menetap hati walaupun gue masih bisa melihat luka menganga di hati gue. tapi life must go on, dan harus gue jalani apapun keadaannya. gue gak bisa berhenti dan menangisi keadaan...! sesampainya di malang, gue di jemput sama nuri dan suaminya, gue di ijinkan tinggal di rumahnya sampe bisa dapet kost yang murah dan enak. emang malang ini kota pendidikan, banyak tempat kost murah dan enak, hawanya dingin jadi cukup nyaman walaupun kamar kostnya kecil. keberuntungan berpihak lagi ke gue, setelah 1 bulan menetap di malang dan ngurusin musiknya gerejanya nuri dan suami, gue dapet kerjaan main musik di cafe ternama di malang, namanya BB. cafe ini cafe cozy dan cenderung ke arah restoran, jadi bukan seperti musro yang berisik ataupun doskotik yang isinya orang mabok dan cewek seksi. yang datang ke cafe ini adalah pecinta musik2 jazz dan semacamnya yang pengin di iringi musik saat mereka makan malam. gue masih inget, salah satu kenalan baru gue namanya Tara ngajak gue sebelum jam kerja, sekitar jam 7-8 malam ke sebuah jalan yang namanya pulosari, disana banyak live band dan makanan kecil mulai dari jagung bakar sampe roti bakar dan macem2 juice. saat itu lagu yang di puter lagunya rosa.. ' jika ku buka mata ini, ku ingin slalu ada dirimu, dalam kelemahan hati ini, ku selalu tegar... gue jadi mengharu biru lagi demi mendengar lagu itu, jadi inget M, coba dia ada di malang, gua ajak jalan jalan di pulosari dan makan jagung lagi kayak di ponti dulu.. duuhh gusti, sangat sesak di dada ya gusti, tolong ambil alih beban ini.. raih semua jemariku rangkul aku dalam bahagiamu, kuingin bersama berdua selamanya... Rosa rosa....kenapa juga nyanyi lagu mellow begini, jadi sedih gue jam kerja gue dari jam 9 malam sampe subuh, dan terus gue kerja di tempatnya nuri, hari tersibuk gue adalah akhir pekan, secara gereja sibuk minggu pagi sedang malamnya gue di BB sampe subuh, karena malam minggu. gue jalanin semuanya demi bisa hidup layak, dan bisa kirim uang ke mama di salatiga. gak kebayang gimana capeknya saat2 itu, tapi thanks God gue tidak menyerah saat itu.

sampe akhirnya di pertengahan tahun gue mendaftar kuliah di salah satu PTN di malang fak sastra inggris. dan gue keterima di sana.. Tegar Tergoda aku 'tuk berfikir Dia yang tercinta Mengapa telah lama tak nampak Dirimu di sini Jangankan ingin ku tersenyum Tak ada gairah Ku ingin selalu bersamamu Kini ku resah Diriku lemah tanpamu Oh... oh... Gapai semua jemariku Rangkul aku dalam bahagiamu Ku ingin bersama berdua selamanya Jika ku buka mata ini Ku ingin selalu ada dirimu Dalam kelemahan hati ini Bersamamu... Aku tegar... Aku tegar... Ini dia lagunya rosa yang bikin gue sakit hati kalo denger, masih seger di ingatan gue betapa lagu ini gue denger di tengah dinginnya udara malang. Di jalan pulosari yang rame namun gue tetep merasa sepi.Banyak warung warung dari bamboo di dekor sangat indah di penuhi anak muda pada pacaran sambil dengerin live lusik band anak anak malang. Gue terimakasih banget sama Nuri karena ngijinin gue numpang di rumahnya sampe gue dapet kost kostan, setelah gue dapet kerjaan di BB, bulan depannya gue sudah kost, gue inget kostnya bayarnya 120 ribu per bulan di sebuah rumah tua, kamarnya 4 gede gede banget tapi gak ada yang ngekost di sana. Jadi gue sendirian dan di suruh jaga sekalian sama yang punya secara yang punya rumahnya di batu dan jarang turun ke malang. Gereja menunjukan peningkatan yang bagus, sudah ada full team dan sudah mulai bagus mainnya, jadi gue agak terhibur degan hasil kerja gue. Sedangkan di BB bolak balik banyak yang ngajak kencan secara gue gak mau munafik,

tapi jujur gue masih di pengaruhi dengan suasana di putusin sama M, masih pahit hati, jadi belum bisa terima ajakan kencan siapa2..hehehe Pernah satu malam ada pengunjung cewek, mukanya persis sama M, gue kira dia itu M, ternyata setelah gue samperin bukan,cuman mirip banget suerr, namanya vita..hehehe Akhirnya kita ngobrol ngobrol sampe subuh. Temen2 baru gue melotot karena gue ninggalin posisi gue di belakang keyboard untuk beberapa lagu terakhir..hehehe Tapi suer tuh anak dari cara ngomongnya, gerak geriknya sampe manja manjanya persis banget sama M. Sampe warna lipstiknya bisa sama kayak M….duhh gustiiii, kenapa waktu gue mau lupain M kok malah ketemu sama kembarannya gini..? Vita minta nomor telpon gue, gue jawab nggak punya HP, dianya gak percaya, dikiranya gue bohong. “Hari gini kok gak punya Hp sih?” Gitu kali dia mikir… Gue cuek aja, emang gak punya HP kok…hehehe Pertemuan malam itu membuat kesan baru dalam hidup gue, ada juga cewek yang mirip banget sama M ya, walau gue udah lari jauh dari M, menjauhkan semua kontak dengan M, masih ada aja hal yang mengingatkan gue ke M, apa ini satu pertanda bahwa kita akan balik lagi ya? Di malang gue punya banyak temen baru seiring waktu berlalu 1.Tara, cewek Chinese Canada, jago banget main keyboard, top markotop dah , pencipta lagu ‘teach me Your way alias ajar aku’ 2.Iwan, pemain bass. Dan masih banyak lagi, cuman yang gue sebutkan di atas yang deket ama gue dan sehari hari kumpul bareng. Mulai dari gila gila-an, ke batu pake sepeda motor tengah malam sampe masuk angin karena dingin banget. Saling sharing cerita ttg cewek heheehehe. Gue mulai enjoy tinggal dimalang dengan temen2 baru gue… Bentar lagi gue ospek setelah memastikan diri keterima di PTN di malang. Liad papan pengumanan di sana dan beli Koran untuk ngeliad keterima atau nggak, dan ternyata setelah bersusah payah mencari nama gue ada juga di sana… Mama seneng banged dengernya, serasa semua beban dan kepedihan di tinggal M sudah hampir terlupakan di malang. Gue keterima jadi mahasiwa dan siap kuliah dengan baik, sekaligus kerja. Mama gak bisa bayarin kuliah gue, tapi gue bisa..dan harus bisa..

Penghasilan dari BB dan gereja lumayanlah buat hidup di malang, tapi tetep gue harus kerja cari tambahan, gak boleh menyerah.. Dan itulah yang gue lakukan, kerja dan kuliah, hidup sesederhana mungkin dan terus maju ke depan. Walaupun gak bisa gue sangkali bayang bayang M selalu hadir dan membayangi, gue terkadang miris sendiri kalo inget masa masa indah di kucing, apa ya kira kira yang membuat M berubah secepat itu? Gue masih penasaran… Ban pecah di tengah hutan, kejadian di rumah sakit sepertinya tidak cukup kuat untuk tetap mengikat M di sisi gue, sepertinya hilang begitu aja dan gak berbekas buat M, tapi buat gue itu semua membekas dengan indahnya, walaupun sekarang jadi menyakitkan kalo ingat itu semua. Biarpun begitu gue berterimakasih karena M sudah pernah jadi bagian hidup gue dan membentuk gue, membuat gue jadi dewasa dan ngerti bahwa hidup ini bukan angan angan, hidup ini realita yang terkadang menyakitkan, seperti yang gue alami sekarang. Sudah selayaknya banyangan M harus di kesampingkan dulu sebab ada sesuatu yang lebih besar menunggu gue di depan, masa depan yang tidak boleh di sia sia kan, sebab waktu tidak akan pernah kembali. Waktu harus di manfaatkan sebaik mungkin, Kalo gue hanya merenungi nasib, cerita hidup gue pasti akan berbeda, tapi sekarang adalah saatnya bertarung untuk hidup, bertahan dan memenangi hidup ini. Jangan pernah menyerah! Walau sampe sekarang gue masih gak ngerti dengan jelas alasan M mutusin gue, kalo feeling gue sih bokapnya gak gitu suka sama gue. Gue bisa mengkap pandangan matanya yang kurang suka dan cenderung “siapa lu” ke gue. Tapi gue cuek aja secara gue bukan pacaran sama papanya, tapi sama M. Dan gue waktu itu masih berlikir idealis bahwa cinta mesti di perjuangkan dan didapatkan. Tapi begitu nerima kenyataan M mutusin gue setelah 5 hari pulang ke Jakarta, gue jadi sadar bahwa tidak semua hal yang kita inginkan bisa kita dapatkan, tidak semua hal yang yang kita mau bisa kita dapatkan, ternyata ada hal hal yang tidak bisa kita paksakan dalam hidup, salah satunya ya masalah cinta, kalau tidak di sertai dengan nalar dan kedewasaan pasti akibatnya banyak yang bunuh diri, makanya Amsal bilang “cinta itu kuat seperti maut” … Kadang gue juga mikir bahwa kejadian ini di ijinkan terjadi dalam hidup gue supaya gue bisa focus kuliah dengan bener dan lulus, cari kerja, memperbaiki hidup gue dan mama. Coba gue gak putus, mungkin sekarang gue masih di Jakarta dan gak bisa focus karena gue harus kerja karena biaya hidup di Jakarta tidaklah murah, belum lagi mbagi waktu untuk M dan kuliah. Gue menghibur diri dengan pemikiran seperti ini. Bentar lagi gue kuliah nih, dan gue jadi inget waktu test UMPTN, gue bangun kesiangan gara gara semakam ngurusin kerjaan di BB, gue cepet2 cari angkot ke kampus dan cuman kurang 5 menit sebelum masuk, gue belum sempet mandi

Celakanya lagi pensin 2b gue ketinggalan, gimana nih… Akhirnya gue beranikan diri pinjem sama temen2 yang belum gue kenal di ruangan itu, untung ada satu cewek baik hati kasih pinjem tapi tumpul, secara pinjem orotan susah akhirnya gue gigitin tuh ujung pensil 2 b, trus gue gosok2 in di lantai sampe runcing. Dan setelah ngerjain test gue lgsg pulang, akhirnya gue keterima di Universitas Negeri Malang Ospek ternyata bukan perkara mudah buat gue, secara malamnya gue kerja sampe subuh dan jam 5 sudah harus ada di kampus buat di kerjain sama kakak kakak yang memanggil dirinya dengan sebutan “senior” Senior mengharuskan kita datang jam 5 pagi pake atribut hitam putih, yang cowok pake topi dari bola plastic yang di potong dua dan di beri sandal jepit di kiri kanan, sehingga terlihat seperti kuping. Yang perempuan di kuncir 4, pake pita warna orange dan pake tas dari tas plastic hitam. Aneh aneh aja nih senior, hehehehe, mungkin terlalu kreatif jadinya sampe yang aneh2 yang keluar. Gue ngantuk berat hari pertama gak bisa konsen, sampe ketiduran di kelas, hasilnya gue di suruh push up deh, heran ya, kenapa mau kuliah yang notabene adalah pendidikan akademis kok di hukumnya dengan cara fisik? Mestinya hukumannya akademis juga donk, ya khan? Gue yang paling sering di hukum dalam 3 hari itu karena gue gak bisa kerjain tugas2 yang di berikan, kayak bikin paper, bikin essay, gimana mau bikin tuh tugas, orang tiap malam gue kerja… Untungnya ada satu orang yang sering ke BB dan tau gue kerja di sana, akhirnya gue sering di selamatkan sama tuh orang. Cewek asli dari Malang,namanya Shanty, orangnya cantik dan ramah.. Cuman shanty bilang,dia selamatin gue bukan free, harus ada imbalannya, dan imbalannya gue di suruh main keyboard waktu acara penutupan ospek. Dalam waktu 3 hari itu terciptalah persahabatan gue dan shanty,gue berterimakasih karena banyak di selamatkan sama dia dari senior senior yang norak norak, dan secara umum gue suka sama anak ini, enak di ajak ngobrol dan gak sombong walaupun belakangan gue tau dia anak penggede kota malang. Shanty ternyata seneng dengerin musik dan pengin main musik, dan dia juga mint ague ajarin dia main gitar.. Gue sih seneng seneng aja, tapi masalahnya waktunya kapan..? Malam gue kerja, akhir pekan gue di gereja dan siang hari gue pasti kuliah lah. Akhirnya ospek tiga hari yang penuh dengan derita itu berakhir juga, gue masih inget waktu gue dan 3 orang temen gue dihukum di suruh ngisep ikan asin, busyet…asiiiinnnn banget, untungnya shanty nyelamatin gue dengan alasan butuh orang untuk di suruh angkat angkat makanan secara sudah deket jam makan siang… Gue liad kedua temen gue sampe merem merem dan ngiler karena ikan asin, sadis amat ya pendidikan Indonesia ini..

Malam hari di hari yang ketiga, rabu malam diadakan acara perpisahan dalam OSPEK, senior2 pada minta maaf karena ngerjain, mereka bilang dulu juga mereka di kerjain juga makanya sekarang gentian ngerjain, itulah Indonesia gak pernah maju, mental anak mudanya pada seneng balas dendam, peninggalan orde baru kali ya.. hehehehe Kita semua salam salaman dan bermaaf2an, ada yang nangis dan segala macem, Kemudian dilanjutkan dengan pemilihan kakak ter…, dari yang terbaik, terganteng sampe ter jorok… Gila nggak sih tuh ospek…tapi masih berkesan banget di hati gue, waktu itu gue maju dengan predikat maba paling bandel dan nggak pernah ngerjain satupun tugas yang di beri. Trus gue di suruh beri beberapa patah kata sebagai respond dari di anugerahkannya predikat maba terbandel ke gue, gue bingung juga mau ngomong apa .. Tiba tiba shanty maju ke depan, dan ngambil mic gue, gue bisa liad Shanty adalah mahasiswa yang di hormati di kampusnya secara ga ada yang berani protes dan segala macam. Shanty bilang ke anak anak semua bahwa perjuangan gue untuk ikut ospek ini adalah beart sekali karena gue harus kerja malam hari. Shanty bilang gue itu pemain musik di BB dan baru pulang kerja subuh, dan langsung ospek. Semua pada diem aja, dan gue yakin beberapa orang mulai berubah pikiran sama gue, dari yang menyepelekan menjadi agak sedikit kasian sama gue Gue diem aja waktu ngeliad shanty ngomong panjang lebar dan yang lain cuman dengerin aja. Akhinrya gue di suruh main keyboard dan nyanyi, gue masih inget keyboardnya keyboard lama, merk nya ROLAND E-36, lawas banget dan suara piano nya mendem alias kurang nge-cring. Akhirnya dengan malu2 gue main lagunya Lea salonga, judulnya We Cud be In love.. Pelan pelan gue denger yang lain ikut nyanyi bareng bareng,jadi suasananya enak banget. Semua orang pada bergandengan tangan, melupakan sejenak siapa senior dan siapa junior.Menyatukan perasaan Anyone who seen us Knows what's going on between us It doesn't take a genius To read between the lines And it's not just wishful thinking Or only me who's dreaming I know what these are symptoms of We could be in love Sekali lagi gue membuktikan bahwa musik adalah bahasa universal yang indah, dimana semua orang bisa menyatu lewat musik. We cud be in love, dari dasar hati gue, gue

berharap lagu ini sebagai do ague bahwa satu saat gue dipertemukan kembali dengan M, tanpa ada yang bisa menghalangi dan bisa berkata “ We could be in love” Bentar lagi gue memasuki hari hari kuliah gue, gue harus siap siap ngatur jadwal dan banyak belajar supaya cepet lulus dan bisa kerja dengan baik. Selama ini mama juga gak pernah minta duit banyak banyak ke gue,secara dia tahu bahwa gue selalu kasih yang terbaik buat mama. Gue sering kekurangan di malang tapi jangan sampe mama kurang duit di kampung sana. Untungnya ada 3 orang anak gereja nge kost di tempat gue, jadi gue sudah seperti keluarga buat mereka. Waktu gue gak ada duit mereka kasih gue makan dan sebaliknya Penutupan OSPEK malam itu selese jam 11 malam, capek banged gue, bisa bisa pingsan nih, padahal jam 12 nya gue mesti ke BB lagi, aduh gak kuat kayaknya gue.. Mana dari semalam cuman tidur 2 jamlagi. Kepala gue udah pening pening gitu tapi gue inget lagi perjuangan gue untuk kuliah, gue inget mama,jadi gue bertekad malam itu harus tetep kerja. Pulang ospek waktu gue jalan kaki keluar dari kampus, dari belakang gue ada escudo warna ungu ngedeketin, ternyata si Shanty, dia nawarin pulang bareng. Dan secara gue capek bangd ya gue seneng aja dapet tumpangan pulang ke kost. Shanty pake jas almamater dan keliatan banget dia anak orang kaya, mobilnya isinya barang barang mewah dan gue gak berani nyentuh sama sekali,takut ada yang rusak. S:‘ Kamu habis ini kerja R..? ‘ iya lah, harus sih… S: ‘ apa gak capek..? rajin amat sih kamu..? ‘ capek sih, cuman gak ada pilihan, kalo mau kuliah ya harus kerja.. Shanty malam itu nganterin gue ke kost, nungguin gue mandi dan nganterin gue ke BB, padahal gue udah nolak, gak enak sama dia juga, dia khan capek banget habis ospek 3 hari, sekarang nganterin gue lagi. Tapi karena dianya maksa terus akhirnya gue terima aja. Gue tenteng keyboard gue dan masuk ke mobilnya shanty, malang bukan kota besar seperti Jakarta, jarak dari kost gue ke BB cuman 15 menit tanpa macet, udara malam kota malang sejuk dan dingin, enak banget,kaca mobil di turunin sama shanty,angina dingin langsung masuk membuat gue merapatkan jaket…… Sementara lampu2 berkerlap kerlip menemani tidur sang empunya rumah. Bintang bintang malam juga bersinar dengan terang dan indah menerangi kota malang dan seisinya. Indah dan damai banget…. Dikala semua orang terlelap di balik selimut yang hangat,gue harus berjuang demi masa depan yang lebih baik…..

Ternyata setelah sampe di BB shanty gak mau pulang, dia duduk di meja dan pesen minuman sementara gue kearah panggung dan nyiapin alat alat musik. Malam itu terasa sangat panjang, gue bolak balik nguap dan sudah pengin tidur banget. Tapi gue kuat2in diri sehinggak kerjaan gue selese dengan baik. Akhirnya gue pulang dari BB jam 3 pagi, lagi lagi di anter shanty yang keliatan masih seger bugar di mobilnya. Gue langsung ngorok di mobilnya dia, gue terlalu capek… Shanty gak berani ngebangunin gue,akhirnya dia parkir mobilnya di halaman rumah dia di kawasan elit di jalan wilis.. Gue baru terbangun jam 6 pagi dan gue juga ngeliad shanty di sebelah gue masih ngiler.. Waduh, gue jadi nggak enak banget sama shanty, udah di anterin sekarang malah ngerepotin. Gua goncang2 badannya dan dia terbangun. Gue ngerasa bersalah banged sama shanty. Shanty ngajak gue masuk dulu ke rumahnya yang ternyata cuman ada pembantunya, orang tua nya masih di eropa..(enak amad ya) Gue nungguin dia mandi, gue sempet2 cuci2 muka dan minum juice jeruk yang di bikinin sama pembantunya dia. Rumahnya gede banged, lantainya bermarmer besar besar menambah adem suasana rumah. Di tembok banyak foto2 waktu liburan ke luar negeri, ada photo yang di belanda dan segala macem.emang dasarnya kaya nih Shanty. Selese mandi shanty nganterin gue lagi ke kost dan akhirnya gue bisa tidur dengan tenang. Shanty bilang malam ini bakal jemput gue lagi dan nganterin ke BB lagi. Shanty oh..shanty…jangan jangan gue jatuh cinta sama shanty..? Gak ah….. Gue seneng banged, akhir semester pertama gue lewati dengan baik, IP gue tertinggi 3,9 di angkatan itu. Gue bangga banged, artinya perjuangan gue selama satu semester ini terbayarkan sudah,walaupun kerja malam dan siangnya kuliah, badan rasanya capek banget dan sering kali gue bangun jam 12 siang (setelah tidur jam 4 pagi) dan gak kepengin sama sekali ke kampus, gue berharap saat itu gue brenti dari kuliah sehingga gue bisa tidur dan istirahat, tapi gue bersyukur sebab gue gak pernah brenti! Gue selalu bangun walaupun sangat capek, dan gue selalu kuliah, gak pernah bolos biar satu hari pun. Kerja keras ini akan gue pertahankan sampe gue lulus. Semester depan gue mau ambil 24 sks biar cepet selese. Dan dasarnya gue emang suka sama bhs inggris, selese semester pertama gue sudah bisa ngelesi untuk anak anak smp.Lumayanlah itung itung nambah penghasilan. Gue ngelesi 3 anak smp di jalan sukarno hatta, dan 2 anak kecil belajar keyboard di jalan wilis. Gue bersyukur banget soalnya gue butuh banyak biaya juga untuk fotokopi dan ngerjain tugas. Tapi semua bisa tercukupi dengan les dan kerja, tentunya uang buat

mama juga gak lupa gue kirim tanpa gue kurangi jatahnya, walaupun sering kalli mama kumpulin sisa2 uang belanja dalam satu bulan dan mama kirim balik ke gue, jadi terharu gue…....... Uang itu gue karetin dalam gelondongan besar dan gue tabung dalam satu celengan buatan sendiri dari kaleng susu besar dan gue simpen di dalam lemari kamar kost. Gue berhemat siapa tau ada keperluan mendadak dan perlu duit banyak, gue harus siap siap aja untuk segala macam kemungkinan. Shanty jadi sabahat gue sejak ospek berakhir, dia banyak habiskan waktunya di BB bersama gue, semua orang bilang kita pacaran tapi nggak, gue gak ada feeling sama sekali sama dia selain jadi temen.Shanty ternyata kesepian, dia anak tunggal dari keluarga kaya di malang, sempet di tawarin kuliah sama ortunya di luar tapi dia gak mau dan milih di univ malang. Orang tuanya punya perkebunan apel di batu dan sejumlah usaha lain, jadi ortunya jarang sekali ada di Malang, banyak kali malah di luar negeri. Tapi gue salut sama shanty, biasanya anak tunggal dan banyak duit bukanlah perpaduan yang bagus, tapi itu nggak berlaku buat shanty.Dia tanggung jawab,cerdas dan bahasa Inggrisnya bagus sekali. Dia punya banyak buku2 bagus dari luar negeri dan gue sering pinjem ke dia buat ngelatih bacaan dan grammar gue. Shanty sering banged nawarin bantuan uang ke gue tapi gue gak bisa terima gitu aja, gue punya sesuatu yang perlu gue perjuangkan sendiri,dan dalam hal ini adalah duit. Gue selalu menjaga supaya jangan hutang budi ke siapapun selama gue kuliah ini, kecuali ke nuri dan suaminya.Gue di kasih tempat tinggal dan segala macem, bahkan sampai sekarang mereka sudah jadi bagian hidup gue dan selayaknya keluarga buat gue. Gue juga sempet jualan sandal gunung yang masih ngetrend saat itu, gue ambil dari temen gue orang Kalimantan, namanya anita, dan satu sandal laku gue dapet keuntungan 2,500 rupiah, artinya kalau satu hari bisa laku 4 sandal gue bisa makan dari hasil jualan sandal itu. Hasilnya gak begitu jelek kok, temen2 di BB juga pada mau beli sandalnya. Shanty juga beli beberapa di kasih ke anak pembantunya dan anak satpam rumahnya. Segala sesuatu gue kerjakan untuk menyambung hidup dan kuliah gue, kalo di total total dari hasil ngelesi,main musik,ngajar musik di gereja dan jualan sandal, gue udah bisa cukup nabung dan “berkelimpahan” dalam sebulan. Gue bersyukur banged pokoknya atas segala sesuatu yang gue dapet. Pada suatu ketika gue pengin banged beli HP lagi, supaya bisa telpon ke rumah dan kalo di cari gampang. Tapi gue sedikit tidak rela kalo uang tabungan yang ad ague pake buat beli HP, akhirnya gue urungkan niat gue untuk beli HP. Shanty sering banged nanyain kapan mau beli HP..? gue jawab nanti aja kalo dapet togel ----------------------------------------------

Masuk semester kedua, di kampus ada lomba “news reading”, gue sih awalnya ogah ogah aja suruh ikutan kompetisi baca berita gitu, tapi demi ngeliad hadiahnya akhirnya gue ikutan , gue latian baca berita dalam bahasa inggris tiap hari, kebetulan ada satu dosen gue namanya “pak Jo” lumayan deket sama gue, dan dia rela bantuin gue cara baca dengan baik secara dia S3. Gue berlatih keras dan lembek.. supaya gue bisa menang dan di kirim ke Petra Surabaya untuk compete sama peserta dari Univ terkenal di Surabaya. Singkat kata, hasil kerja gue sekali lagi sukses, gue menang dalam urusan gini soalnya gue pinter ngomong , dan gue di kirim ke Surabaya setelah memenangi competition di kampus gue sendiri. mungkin emang gue punya bakat kali ya di bidang yang memerlukan public speaking dan semacamnya, makanya waktu semester akhir gue bisa kerja di Trans TV jakarta sebagai reporter (ntar gue ceritain selengkapnya),makanya walaupun banyak saingan yang lebih tinggi semesternya gue tetep aja menang Di Surabaya, gue gagal total di babak pertama, banyak yang lebih canggih dan luwes dari gue, tapi keikutsertaan gue di kompetisi ini membuat nama gue di kampus terkenal , (gak bohong lho). Gue mulai di kenal di kalangan dosen dan mahasiswa, shanty juga ikut andil dalam hal ini, kalo dia cerita soal gue selalu di tambah tambahin supaya kedengeran gue keren …wakakakakakak, ada ada aja nih shanty. Sementara dari hasil kemenangan di kampus gue dapet duit 700 ribu waktu itu, lumayan gede lah buat gue.. Duit gue tabung dan seperti biasa, hidup harus berjalan ke semester berikutnya… Yang gue ingat waktu itu shanty mencak mencak gara gara temennya yang namanya Olive naksir gue, kok shanty yang mencak2…? Karena shanty tau kalo Olive ini suka gonta ganti cowok dan cukup terkenal di kampus. Gue cuek aja secara emang gue gak mau pacaran sama sekali dan gue masih inget M kok. Sudah cukup buad gue sementara ini untuk menyimpan M dalam dalam di hati gue dan nggak mengingat2 lagi, mungkin pertemuan dengan Olive mbuat gue inget M lagi. Shanty juga udah gue certain tentang M sampe dia mutusin gue, shanty cuman geleng geleng kepala dan nggak bisa kasih komen….dia cuman bilang “kok bisa ya..?” Olive ternyata lebih agresif setan daripada stefany Ngomongnya sukanya yang jorok2 dan menjurus ke check in dan segala macem, gue bukannya munafik, tapi gue gak berani dengan resiko yang nantinya gue hadapi kalo gue kelewat batas sama Olive. Jadi gue jaga jarak sama tuh anak, kalo sering sering ketemu bisa bisa terlena juga gue, siapa yang tahan di sodori baju seksi terus, bahkan dalam satu kesempatan si olive cium bibir gue, gue kaget setengah mati. Itu kejadiannya di kost gue, dia mampir dan kondisi masih kosong. Di ruang tamu dia duduknya mepet2 gitu, tau tau cium bibir gue, gue takut keterusan sama nih cewek, langsung gue ajak keluar aja deh..bahaya kalo berduaan di ruangan sepi, bisa bisa gak jadi kuliah deh gue…malah punya anak …

Shanty gue certain masalah ini langsung mencak mencak gak karuan, lucu juga tuh anak…hehehe, dia keliatan dongkol banged. Dari semester kesemester IP gue turun terus, karena gue gak ia ngejaga waktu kuliah gue dan waktu kerja gue. IP semester 3 ini 3,2. tapi gue tetep seneng soalnya masih di atas 3. Ada kejadian yang mengagetkan gue di semester tiga ini, ada seekor ehh sepucuk surat dari M dialamatkan ke gereja dan ditujukan buat gue. Hati gue kembali deg degan,setelah sekian lama gue kubur kenangan M dalam dalam, sekarang gue harus menata kembali kepingan kepingan itu dalam sebuah surat yang berwarna coklat kayu. Suaminya Nuri yang kasih tuh surat ke gue… Hati gue gak karu2an, Gue putuskan gak buka dulu kartu itu, gue tinggal di kost untuk sekian lamanya…. Pikiran gue jelas nggak tenang tapi gue gak berani buka isinya. Mama ngabarin (minggu pagi gue telp mama), bahwa M telpon ke rumah dan nanyain kamu, M minta alamat yang di Malang, karena mama gak tau jadi mama kasih alamat gereja aja. Duh gusti, rasanya gue belum siap harus menatap kembali kepingan kepingan hati yang pecah gara gara M mutusin gue, rasa kebas merayap di sekujur tubuh gue. Gmana kalo isinya menyakitkan lagi…gimana kalo isinya sesuatu yang tidak gue harapkan..? Kenapa sih M setelah mutusin gue gak lupain aja gue, jangan pake cara kirim kirim surat kek atau apa kek, mendingan sudah lupakan aja semuanya dan biar gue jalani ke depan sendiri aja, kalo gini khan gak enak,kesannya di tarik ulur dan itu khan sakit banged di gituin.. Gue jadi inged semuanya….. Gue jadi inged waktu kepalanya bersandar di bahu gue di sebuah malam di water park… Aduuhhh gustii, rasanya baru kemarin dan masih teringat jelas di ingatan gue akan semua memori tentang M.. Nyesak di dada..mau nangis rasanya, dan pengin banged dia ada di sini… Gue pengin pegang tangannya lagi Gue pengin mencium aroma wangi dari rambutnya kemerahan Gue pengin liad dia bersemu merah lagi di kedua pipinya

Minggu pagi, Gue belum kabari shanty soal surat itu……. Gue ke gereja seperti biasa dan main musik, ada pengkotbah tamu saat itu dan dia berbicara tentang kebaikan Tuhan, Tuhan tidak pernah merancangkan yang jahat buat anak anak nya, jadi segala sesuatu yang terjadi atas hidup kita itu sesuai dengan kehendak-Nya,jadi jangan bersikap apriori bahkan antipati atas kejadian yang menimpa kita, sebab selalu ada kebaikan yang kita sebut sebagai hikmah di baliknya. Gue jadi tertegur, mungkin selama ini gue menyalahkan keadaan dan menyalahkan M, harusnya gue bersyukur bahwa gue di beri sedikit waktu untuk mengecap segala keindahan bersama dengan M, harusnya gue berterimakasih dan bukan antipati.. Harusnya gue nggak sakit hati ….sebab gue nggak ngerti kondisi M yang sesungguhnya… Pagi itu setelah kotbah selese, gue duduk di balik keyboard sementara jemaat menyanyi dan merenungkan kotbah yang baru saja. Segala bayangan M kembali muncul di benak gue,mulai dari kejadian ketemuan di ponti, ban pecah di kuching, makan malam di tengah hutan sampe kejadian di rumah sakit. Hati gue rasanya saat itu tetep sakit,masih gak rela diperlakukan seperti itu. Tapi demi mensikapi sebuah kotbah yang gue yakin bukan satu kebetulan, gue berbisik dalam doa yang singkat “ Tuhan, ampuni saya dan berkatilah M, biarlah aku merelakan hati untuk Kau bentuk sesuai dengan rencana-Mu, dan aku akan timbul seperti emas murni, hanya kepada-Mu ku pasrahkan hidup-ku……..amin” Air mata gue menetes ketika doa itu selese gue panjatkan, memang air mata gue menetes, tapi ada satu ciptaan baru setelah itu. Ciptaan yang baru untuk menerima dengan legowo semua yang terjadi di belakang tanpa ‘heart feeling’ Gue janji nanti pulang ke kost gue mau buka suratnya dan menyiapkan hati…… Selepas dari gereja,gue bisa bersantai sebentar secara nanti malam juga BB gak beroperasi, jadi gue bisa istirahat dengan baik di kost. Pulang dari gereja,baru aja sampe di kost, si shanty sudah nungguin gue di depan kost dan ngajak gue jalan ke Malang Plasa…(cape dehhh) Dia pake kaos bergambar Thailand dan celana jeans hitam, keliatan tomboy banged anak satu ini. ‘ bentar ya, aku ganti baju dulu…..’ Kata gue sambil ngeloyor masup ke kamar… Sementara dia duduk di ruang tengah secara dia kenal semua sama anak kost dan sudah

sering ke kost gue. Gue cepet2 ganti baju dan siap nemenin sohib baru gue ke malang plasa. di mobil gue cerita sama shanty soal surat yang M kirim ke gue, si shanty kaget setengah mati S :“ serius lu R…? ‘ iya lah, ngapain gue boong… S : Sudah lu baca….? Isinya apa..? ‘ belum, masih males, nanti malam aja deh….lagian kenapa sih kok kamu yang heboh,orang akunya aja tenang tenang… Agak sedikit aneh buat gue si shanty jadi heboh dan nggak tenang gitu ngedenger perihal suratnya M. sedangkan gue sendiri rasanya malessss banged buka suratnya M, enath kenapa tapi seperti ada yang membuat gue enggan dan berat buat baca suratnya M. Suasana pagi di kota malang sangat enak, sejuk banged dan banyak pemandangan yang ijo ijo, pohon2 dimana mana dan taman bunga ijen juga pemadangan yang luar biasa. Di tambah lagi udara yang sejuk, jadi gak usah pake AC, jendela kita turunkan dan kita langsung di sambut dengan angin seger kota malang… Sementara kiri kanan banyak orang jalan jalan dan menikmati pagi.. Diantara pasangan muda yang sedang jalan jalan dan pacaran, gue liad sepasang manula yang sudah sangat tua, rambut keduanya putih dan dua dua nya pake semacam piyama merah yang menyerupai sweater. Gue liad kedua orang tua ini jalan di trotoar dan bergandengan, gue persis deket banged sama kedua orang tua ini. Laki laki tua berwajah menyenangkan dan memakai kacamata, sedangkan sang oma adalah wanita dengan rambut putih dan berhidung mancung, masih tertinggal gurat2 kecantikan di masa mudanya. Tiba tiba yang laki lakinya jatuh di trotoar.. Gue langsung teriak sama shanty “ brenti shan…” Shanty juga kaget dan langsung brenty gak jauh dari orang itu jatuh… Gue langsung turun dan bantu orang tua itu bangun, dengan mengaduh2 kecil opa itu bangun dengan bantuan gue sementara sang oma dengan agak sedikit berbungkuk bungkuk membantu sebisanya.

Beruntungnya gak ada luka yang parah, cuman jatuh terpeleset dan kaget, jadi mereka perlu minum, secara di mobil ada air putih gue kasih ke sang opa untuk menenangkan mereka. Akhirnya gue tawarin untuk naik mobil dan nganter mereka pulang, karena mereka cerita kalo mereka jalan jalan pagi dan gak berasa terlalu jauh dari rumah, keduanya bilang : ‘ maklum sudah mulai pikun….” Gue cuman senyum aja sih denger mereka bilang gitu, akhirnya mereka duduk di belakang mobilnya shanty dan kita anter pulang, rumahnya di kawasan Dieng, itu bukan kawasan murah, itu kawasan elit….. Di mobil kita semua terdiam, dan tiba tiba sang opa bicara sama oma, mendingan sang oma ikut anak mereka di Singapore, ngapain nungguin opa, nanti opa nyusul kalo urusan passport udah selese, jadi mereka akan tinggal di Singapore ikut anak mereka yang sudah nikah sama orang sana, dan sang oma gak mau pergi duluan dan memutuskan nungguin lakinya. Secara mengejutkan sang Oma ngejawab : ‘ Waktu aku memutuskan untuk menikah sama kamu puluhan tahun lalu, aku sudah memutuskan untuk setia sama kamu,makanya kalo passportmu di persulit sama imigrasi, aku gak akan pergi ke Singapore’ Gue terhenyak denger oma ini bilang gitu.. Gue lumayan terharu denger bahwa cinta bisa menyatukan mereka sampe tua begitu… Sementara banyak orang tidak bisa berlaku setia terhadap pasangan masing, masih ada saksi dari keperkasaan cinta yang mempu menyatukan dua anak manusia sampe di usia lanjut mereka. ( di inspirasi dari perkataan oma tadi, gue bikin lagu judulnya “I will always love You’) Sesampainya di rumah kedua pasangan oma dan opa itu gue minta diri, ternyata mereka hidup cuman berdua dengan satu orang pembantu perempuan yang ngurusin semua kerpekuan mereka. Mereka mengucapkan terimakasih berkali kali sebelum akhirnya gue cabut balik ke mobil dan mengarah ke malang plasa. Di malang plasa si shanty beli HP baru secara tempat itu kayak ITC roxy yang isinya cuman HP. Shanty nawarin HP lamanya buat gue pake, tapi gue tolak karena kalo pake HP berarti gue perlu tambahan biaya buat pulsa tiap bulan, jadi sementara gue tolak kebaikan hati Shanty. Dari malang plasa kita nyebrang jalan dan makan di rumah makan Gloria, Shanty yang bayarin…hehehe (gak modal banged ya gue)

Shanty makan hotdog alias anjing panas dan gue makan nasi rawon, maklumlah lidah ndeso jadi gak bisa makan kalo nggak makan nasi. Sewaktu makan, si shanty masih sempet sempetnya ngebahas surat dari M, gue sampe sebel sama dia, orang guenya males banged ngomongin masalah itu kok dia nya antusias banged sih ngebahasnya….cape dehhhhh Kita menghabiskan waktu siang itu di Malang Plasa sambil ngobrol banyak hal, ketawa ketiwi sampe cekikikan berdua, kita bener bener menikmati siang itu, gue juga agak ringan secara nanti malam bisa istirahat dengan normal, dan memulihkan diri dengan cara tidur cepet…hehehe Rencananya nanti malam gue mau baca surat dari M, tapi gue diem aja gak bilang ke shanty, bisa bisa heboh lagi,jadi gue mendingan diem aja …hehehe Nanti kalo udah gue baca baru gue certain ke dia. Baru mikirin buat baca suratnya aja gue udah deg deg an lagi, aneh juga ya…. Cewek cantik bernama M datang dan pergi begitu aja, datang tak terduga pergi juga begitu…………..cuman 5 hari setelah sampe Jakarta langsung berubah….(sigh) Menjelang malam gue sudah selese mandi gue rebah2an di kamar gue, sembari melepas lelah dan menimbang nimbang ngapain ya enaknya, baca surat atau ngga? akhirnya gue ambil juga surat yang gue simpen di lemari baju kamar gue, Surat dalam amplop warna coklat kayu itu cukup tebal, mungkin banyak yang M ungkapkan disana sehingga perlu berlembar lembar kertas untuk menulisnya. Gue tarik nafas panjang waktu gue sobek ujungnya, dan emang betul …..tebal banget. Kurang lebih 9 – 10 lembar kertas dengan tulisan hitam hitam kecil berjajar rapi seperti barisan semut. Gue sangat berharap isi surat itu adalah surat yang membahagiakan gue, tapi seperti do ague minggu kemarin bahwa gue akan merelakan hati apapun isinya (ini inti suratnya gue ringkas, karena sampai sekarnag masih gue simpen,tapi gak bisa gue tulis semua disini secara panjang banged) -------------------------------------------------------------------------“R…..pertama aku mau minta maaf sama kamu, aku mutusin kamu secepat itu.Mungkin kamu jadi bingung kenapa aku mutusin .Banyak hal yang terjadi R dalam 5 hari itu. Tapi aku kasih kejelasan yang jujur ke kamu bahwa semenjak awal kita ketemu aku nggak pernah bisa saying sama kamu 100 persen karena kamu bukan tipe ku, tapi melihat kamu baik dan perhatian aku jadi suka sama kamu, tapi lambat laun aku nggak bisa mencintai seseorang yang bukan tipe ku, temen temen banyak yang bilang kok kenapa aku macarin kamu, karena mereka tau tipe cowok yang aku mau, maaf ya R..aku jahat sama kamu. Selama waktu ini aku merenung, semua yang sudah kita jalani dari awal ketemuan

sampe kita balik ke Jakarta. Aku masih inget waktu malam malam kita tidur di bawah langit dan kedinginan gara gara ban bocor di kuching, aku juga masih inget waktu kita jalan jalan di china town, kamu gandeng aku hangat banget tangan kamu R…. Dan pastinya aku gak akan lupakan itu semua. Waktu cepet banget berlalu, mungkin kita sudah nggak ketemuan setahun lebih, dan aku sempet pacaran dengan banyak cowok yang aku anggap mereka adalah type cowok idaman ku, ternyata hatiku gak tenang, banyak dari mereka yang kaya dan ganteng ternyata gak punya kelakuan yang baik dan sopan kayak kamu, rata rata semua mementingkan diri sendiri dan otaknya ngeres… Kamu yang terbaik R.., kamu sopan dan selama ini gak pernah kurang ajar sama aku, dan aku yakin itu yang aku perlukan untuk masa depan aku, bukan sekedar cowok cakep, kaya dan sesuai dengan tipe ku, tapi orang yang punya hati dan integritas seperti kamu R. Aku sudah berlaku bodoh banged menilai kamu dari penampilan. Aku jadi nyesel sendiri sudah jahat sama kamu.. Kalo aku boleh berharap,aku pengin balikan sama kamu lagi R, tapi gak tau caranya gimana, kamu sudah jauh dan aku gak tau kamu ada dimana kecuali alamat gereja di Malang,makanya aku tulis surat ini dan berharap sampe ke tangan kamu… Kamu bisa kontak di nomor HP ku yang baru ************ M -------------------------------------------------------------------------Semula gue sesuai dengan doa gue gak akan sakit hati, tapi setelah baca surat M gue jadi terluka lagi, kenapa kok kalo gue bukan tipe M kok dia mau pacaran sama gue dan melewatkan waktu bersama sama.. Sakit banged rasanya…. Duhhhh gusti, bagaimana ini,……. Kenapa gak dari dulu dia bilang gak suka sama gue karena bukan tipenya,khan selese permasalahannya, gak usah sampe ada cerita sinetron begini.? Gue jadi tau kenapa dulu M sering banged bilang gue kurus dan perlu di gendutin. Gue cuman terdiam seteah baca surat itu, rasanya seisi ruangan menjadi sepi dan hampa, gueyakin kalo ada jarum jam jatuh pasti kedengaran. Sekarang gue sudah di Malang dengan konsentrasi kuliah dan menata masa depan, M masih ada di hati gue dan gue masih sayang sama dia, hanya permasalahannya gue

masih merasa kebas dengan kejadian belakangan antara gue dan M. Mungkin keinginan untuk kembali sama M harus gue kubur dulu dalam dalam, mendingan gue konsentrasi dulu dengan baik untuk kuliah gue, cepet lulus dan cepet kerja. Mungkin nanti ketemu sama M di kemudian hari…. mungkin keputusan gue untuk tidak menghubungi M lagi adalah tindakan tepat, walaupun gak bisa disangkali M masih mendapatkan tempat istimewa di hati gue. Shanty juga menganjurkan bahwa gue sebaiknya gak usah hubungi M dulu, kuliah dulu aja sampai selese.Shanty bilang gue bego karena mau di perlakukan gitu sama M dan gue pikir ada benernya, secara logika gue bisa mikir dengan baik bahwa nggak bisa dalam satu hubungan seseorang bisa datang dan pergi seenaknya.Tapi emang bener bahwa when you love someone, you'll shoot the moon, put out the sun, when you love someone, you believe in lie and deny the truth. Banyak hal yang tidak masuk akal yang pasti dilakukan, dan dalam hal ini gue adalah pelaku hal hal tidak masuk akal itu. malam itu selese baca surat itu, gue gak bisa tidur, gue lipet rapih surat itu dan gue taruh di bawah tumpukan baju. Gue berharap gue gak pernah baca surat itu, sudah cukup rasanya selama enam bulan gue berhasil mengubur semua kenangan dalam hati gue tentang M, dan malam ini demi seekor...ehh sepucuk surat itu kenangan itu kembali hadir dan tentu saja menyesakkan dada. Memang bener bahwa 'CInta itu kuat seperti maut', cinta bukan maut, tapi cinta sanggup membawa efek yang sama dengan maut.so..be wise R... tegur gue ke diri gue sendiri... sementara gue harus tahan tidak menuruti keinginan hati gue yang semakin hari semakin kuat untuk nelpon M. gue berperang lawan diri gue sendiri supaya konsentrasi gak teralihkan. gue isi waktu gue buat belajar, kerja dan kasih les... masuk semester 5 gue sudah bisa baca buku tebel tebel, salah satunya yang berkesan buat gue, judulnya 'uncle tom's cabin' atau life among the lowly, di tulis oleh anak seorang menteri yang bernama harriet beecher stowe, buku ini di publikasikan di tahun 1852 dan hampir saja memicu perang saudara di america serikat. Buku ini bercerita tentang black slave namanya Tom yang bekerja dengan sangat baik dan disayang sama bos pertamanya, secara bos yang pertama bangkrut si Tom muali di jual dan nasibnya berakhir di tangan seorang Indian yang kejam, dan akhirnya mati setelah di cambuki sampai lemas. Karena cinta Tom tutup mulut tentang pelarian seorang budak kecil dan menolak memberi tahu bos indiannya kemana larinya anak itu, setelah di siram air panas dan melalui berbagai macam siksaan, akhirnya Tom meninggal setelah tak kuat lagi menanggung derita. Sang Bos pertama yang sudah mulai pulih dari kebangkrutannya mencari tom yang ternyata belum di kuburkan setelah berhari hari meninggal, sang boss mengambil jasad

Tom, memakamkannya dengan baik dan membeli semua budak yang menjadi milik si indian itu. dan di akhir cerita sang boss dengan penghormatan kepada Tom membebaskan semua budak yang menjadi miliknya dan membuat mereka sebagai orang yang bebas... Buku ini cukup menyentuh gue, karena bercerita tentang cinta yang melintasi warna kulit, satu hal yang sulit di temukan pada abad itu, dan cinta itu juga gue temukan melalui Tuhan gue yang melintasi jagad raya dan membuat gue berharga. semester lima, shanty ngajak gue jadi panitia OSPEK, gue sih sebenernya seneng seneng aja, tapi mengingat gue mesti kerja dan segala macem gue nolak halus, tapi dasarnya tuh anak badung, nama gue tetep aja jadi panitia ospek di seksi acara...ada ada aja tuh anak satu.... seneng juga sih waktu ospek, liad yang lucu lucu, gue banyak diem dan si shanty ternyata galak banged sama maba ...wakakakakkk ada yang dimarahin tanpa sebab dan sebagainya... sebenernya gak bermutu juga sih model ospek gini, tapi karena lucu ya gue seneng aja liadnya. masuk semester lima juga gue sudah gak kerja lagi di BB, secara les ternyata banyak peminatnya, gue kasih les ke 10 anak lebih, jadi dari segi penghasilan lebih baik dari kerja di BB dan tenaga juga gak terlalu banyak di habiskan seperti di BB. Lewat uang les les an itu gue bisa beli sepeda motor merah HONDA tahun 80... lumayanlah,walaupun sering di ketawain sama temen2 di kampus tapi gue gak peduli,setidaknya gue bisa kasih les tanpa harus naik mikrolet. Shanty ngakak waktu liad motor gue, gue cuek aja -------------------------------------------------------------------------masuk semester 8, gue sudah canggih berbahasa inggris.....ehhehehehe dan di semester itu. setiap kali ada presentasi ttg kampus, gue disuruh maju sama dosen dosen, tiap kali ada lomba debate, gue di daulat untuk ikut. jadi seisi kampus tahu yang namanya R...heheehe siang hari,waktu gue ngurus untuk skripsi di kampus, pak edi dari bagian adm kampus bilang ke gue bahwa trans TV bikiin lowongan, ada rekrutan besar dan yang di cari adalah fresh graduate. pak edi nawarin untuk ikut dan dia ambil formulir pendaftaran dan nulis nama gue disana. trus pak edi nanya IP terakhir berapa? gue lupa dan gue jawab asal ' 3 ,4 pak' belakangan gue cek ternyata salah,yang betul 3,6...wakakakkakak dari kampus gue yang daftar itu ada 170 orang, test nya di ITS surabaya, dan dari angkatan gue ada 7 orang. gue masih inget testnya lima kali, test yang pertama adalah pengetahuan umum, pertanyaannya seputar dunia film, siapa peraih piala citra tahun 2000, trus siapa nama

personil F4... wekekekekekekekekkk, total yang ikut test di ITS ada 75 ribu orang.. testyang kedua psiko test dan temen temen gue sudah mulai pada pulang, karena gak lulus.. gue masih bertahan di hari ketiga, test bahasa inggris dan sebagian temen2 yang gue kenal sudah mulai pada gagal semua... gue masih bertahan.... hari ke - 4 test wawancara dengan HRD, orang nya gendut dan lucu, gue di wawancara 1 jam, padahal gue sudah nunggu dari pagi jam 8 dan wawancara gue ternyata jam 3 sore, mana gak ada duit buat makan siang lagi, cuman ada roti di tas satu tangkep... gue kuat2 in sampai wawancara selese... dan gue di suruh nunggu satu minggu nanti di hubungi... setelah satu minggu gue di telp sama HRD jakarta akan ada wawancara sakeli lagi dengan user, dalam hal ini bagian pemberitaan secara gue daftarnya jadi reporter. akhirnya di hari yang di tentukan gue ke ITS lagi dan ternyata da ratusan yang wawancara... sekali lagi gue di wawancara 1 jam, diajak ngobrol soal 'pride and prejudice' trus di ajak ngobol soal 'paradise lost' nya John Milton... di akhir wawancara, orangnya kaish selamat ke gue dan dia bilang, selamat bergabung dengan Trans Tv, nanti akan di hubungi sama Jakarta untuk pengaturan tiket dan semacamnya... gue pulang ke malang dengan hati girang banged...... tapi ada satu hal lagi yang mesti di urus...skripsi dan surat kelulusan secara gue belum lulus... Jakarta, gua datang.... Gue berterimakasih banged sama Pak Edi yang kasih informasi ke gue bahwa Trans Tv buka rekrutan baru, akhirnya setelah bersaing dengan puluhan ribu orang, gue adalah satu di antara ONLY 70 orang yang keterima di bagian pemberitaan Trans TV. Sekarang permasalahanya Trans Tv perlu surat kelulusan dari kampus gue, gue puyeng secara gue belum lulus dengan resmi.Gue puter otak gimana caranya supaya bisa dapet surat kelulusan. Ternyata kabar di terimanya gue di Trans Tv bikin heboh pihak kampus, dari dosen2 di fak gue sampe kepala fakultasnya tau soal ini, pagi harinya di papan pengumuman ada pemberitahuan dari kampus bahwa gue keterima di trans tv lengkap dengan foto

gue…jadi malu nih….. Dengan sekejap, gue jadi tenar dan banyak yang kasih selamat dan dukungan. Ini sedikit banyak membantu gue, karena gue bisa gunakan ini untuk ngerayu kepala jurusan gue buat kasih gue surat kelulusan… Gue atur strategi, gua ajak temen gue namanya wiwoho malam malam jam 7 datang ke rumahnya pak jarwo, sang kepala jurusan. Beruntung dia ada di rumah malam itu, gue di persilakan masup dan gue mulai speak sana sini ngerayu dia supaya kasih surat kelulusan. Ternyata emang keberuntungan berpihak ke gue, sang kajur dengan bijaksana bilang “ begini ya..saya sebagai kajur selalu berharap semua mahasiwa bis algsg kerja setelah lulus, dan kalo kamu keterima duluan sebelum lulus saya bangga sekali dan nggak ada alasan buat gak kasih kamu surat kelulusan, khan tinggal skripsi aja khan..? sudah sampe bab berapa..? Waaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa Gue mau teriak rasanya, seneng banged, jiwa gue membumbung tinggi di langit….. Trans Tv ………….gue datang………………. Pekik gue kegirangan……………………………….. Pak Jarwo bilang bahwa selama kerja di Jakarta, gu eharus selesaikan skripsi tanpa telat, kalo telat langsung di dish, gue OK aja, enteng itu mah piker gue, pasti gue selesaikan dengan cepat secara gue udah bernafsu banged buat kerja dan pegang duit. Temen2 di kampus pada kasih selamat ke gue, termasuk juga shanty, sementara Olive dengan centilnya kasih gue sun kanan kiri dan bisikin mau perpisahan sama gue, wakakakakakkk, gue cuman berharap perpisahannya bukan di hotel aja lah… Pulang dari kampus gue mampir bentar di rumah shanty, gue merasa ada yang aneh sama tuh anak, dari tadi bukannya seneng tapi malah diem aja…. Gue kaget waktu di ruang tamu, shanty malah nangis dan bilang gak mau kehilangan gue karena kerja di Jakarta… Yah..gimana nih anak, bikin gue canggung setengah mati, mestinya sebagai sahabat seneng donk kalo sahabat deketnya keterimakerja di TV, itu khan berarti gue bisa merubah jalur hidup gue, gue bisa berkarier dan pegang duit banyak…hehehe Tapi perasaan cewek emang susah ditebak ya…(sigh) Shanty takut kalo di Jakarta gue ketemu lagi sama M dan gue disakiti lagi, gue jadi tambah bingung secara ketemu M aja belum pasti kok sudah takut gue di sakiti… Aneh emang cara pikir cewek, tapi yah..itulah mahluk yang bernama cewek. Gue coba tetep ceria di depan shanty dan bilang, kamu jangan mikir gitu deh, yang penting persahabatan kita jalan terus, ehhhh dia nangis tambah kenceng..

Sampe pembantunya ngeliatin kita berdua, jadi kikuk sendiri gue.. Akhirnya setelah gue rayu rayu, dia bisa diem juga dan Shanty bilang kalo nanti ke Jakarta dia mau anter sampe bandara Surabaya. Gue he-eh aja,seneng ada yang nganter…hehehe -------------------------------------------------------------------------Mendadak kampus jadi repot ngurusin surat surat kelulusan gue dan segala macemnya, banyak yang kasih selamat dan banyak yang Tanya gimana caranya keterima di trans tv, lha y ague gak ngerti, gue cuman ngejawab setiap pertanyaan dengan baik dan sebisa gue, kalo ternyata gue yang keterima ya itu emang jatah gue kali ya. Olive dengan gila ngajak gue one night stand untuk perpisahan, gue ngakak aja…. Gak kuat man….. , akhirnya gue ngacir setiap kali ngeliad dia di kawasan kampus, sementara shanty mencak mencak abis begitu gue certain soal ajakan Olive. Sementara gue nunggu surat surat beres, gue tetep ngerjain skripsi dan herannya dosen pembimbing banyak kasih kemudahan buad gue, gak di persulit,bahkan cenderung di dikte sama mereka, gue seneng aja soalnya semakin cepet skripsi selese semakin enak juga kerja gue,jadi gak berlarut larut antara kerja dan skripsi. Anak anak les gue sudah mulai satu persatu gue pamidin, banyak orang tua yang menyayangkan,soalnya susah cari guru les yang ganteng kayak gue Anak kembar yang gue kasih les keyboard, orang tuanya kasih baju lengen panjang 4 biji, mungkin mereka tau kalo di Jakarta gue perlu baju kali ya…hehehe Nuri dan suami juga kasih selamat ke gue, sudah saat nya berpisah banged, gue sempet mau nangis waktu ngucapin terimakasih ke mereka karena kasih gue tumpangan sewaktu awal awal gue datang ke malang. Gue peluk mereka berdua dan gue pamidan, sekalian minta maaf kalo ada yang salah dari gue… Anak anak musik gereja juga ikut sedih karena gue pergi, gak ada lagi orang gila yang ngajak mereka main musik bareng…hehehe. Hari minggu nya gue sempet pamidan dan bilang dalam waktu dekat ini gue akan ke Jakarta, gue pamidan dulu takutnya nanti gak sempet dan keburu berangkat ke Jakarta. Pulang ibadah, jemaat dan temen temen pada kasih salam dan pelukan hangat perpisahan ke gue. Sebenernya agak berat juga meninggalkan malang yang dingin, malang yang ramah dan malang yang memberi gue gelar S1. Sisa hari itu gue manfaatkan untuk ngunjungin anak anak di BB dan pamidan sama mereka, setidaknya gue datang dengan baik dan pergi dari malang juga dengan baik,makanya gue pamidan sama semuanya. Sepeda motor gue pasrahin ke shanty, dan gue minta tolong ke dia buat di jual aja,

shanty ngakak lagi denger permintaan gue… ‘ dijual kemana..?’ dia tanya Gue jawab : ‘ terserah, pokoknya jadi duit..’ ‘ iya deh, aku usahain…’ Shanty sahabat yang baik, mau bantuin gue segala macem, mulai nganter kerja,nungguin gue cuci baju, sampe bantuin gue kuras bak mandi kost, sampe masak buat gue lantaran dia ngeliad gue gak ada duit buat makan.. Belum lagi bantuin gue lari dari olive..wakakakak, sampe bolos kuliah gara gara nungguin gue sakit di kost, badan gue panas banged dan lemes, dokter bilang gejala tipes karena kecapean kerja dan kuliah.Dia suapin gue kalo pagi sebelum ke kampus. Baju baju gue dia angkut ke rumahnya dan di cuci sama pembantunya. Pernah pembantunya di ajak ke kost gue dan di suruh beresin kost dan kamar gue.. Shanty baik banget…nget nget…

Hari sabtu, tanggal berapa gue lupa, februari 2004 Gue di telpon Trans Tv Jakarta kasih tau kalo senin gue harus sudah ada dijakarta untuk masuk kerja pertama sekaligue tandatangan agreement kerja. Kok kasih waktunya pendek amat sih ini tv, tapi gue tetep seneng aja, masalahnya gak punya duit cukup buat sebulan di Jakarta sampe gajian bulan depan,tapi bukankah tiap hari emang gue kurang duit, kenapa mesti takut? Hari itu juga gue dan shanty pesen tiket pesawat minggu sore dari Surabaya. Setelah memastikan diri dapet satu tiket ke Jakarta, shanty nemenin gue beres beres baju, gak ada barang barang yang diberesin, hanya baju thok.. secara gue emang gak punya apa apa selain baju. Gue nekad senekad nekadnya berangkat ke Jakarta, nggak tau mau tinggak dimana ? kecuali rumahnya tedy…hehehe Dengan duit sisa pas pas an, gue berangkat ke Jakarta buat kerja di Trans TV Jakarta. Sampe di bandara, shanty meluk gue lama banged dan dia nangis lagi, dia berbisik seneng punya temen kayak gue dan akan selamanya jadi temen. Trus dia kasih bungkusan besar ke gue dan uang di amplop, dia bilang jangan di tolak secara mungkin habis ini dia pergi ke luar negeri, itu uang murni bukan dari ortunya dia, tapi uang yang di kumpulkan shanty dari hasil dia jual tanaman bonsai, gue terharu banget, gue peluk dia juga dan gue bilang akan ngabari sesampainya di Jakarta dan pasti akan telpon dia. Sewaktu di pesawat gue buka bungkusannya ternyat dia kasih HP ke gue dan ada sebuah surat kecil yang isinya

“ R….uang di amplop itu pake buat beli nomor baru dan biaya hidup kamu sebulan sampe kamu dapet gaji pertama kamu, aku tau kamu calon orang sukses, kamu kerja keras dan lulus lebih cepet dari yang lain, kamu deserve keterima di Jakarta. Telpon aku secepetnya setelah beli nomor baru ya… Your best friend Shanty Gue buka amplopnya ternyata banyak banged, ada sekitar 3 juta lebih, gue pikir ini sih banyak banged buat gue, gue jadi pengin nangis punya sahabat baik banget kayak shanty. Gue janji dalam hati sesampainya di Jakarta, di jemput tedy langsung beli nomor perdana dan telpon dia. Ternyata seorang sahabat bisa melakukan sesuatu yang berarti untuk gue, dan ini soal pilihan, kita bisa memilih untuk bersahabat dengan semua orang tapi tidak melakukan sesuatu yang berkesan seperti ini, atau kita bisa memilih untuk bersahabat dengan satu orang dan menunjukkan support yang berarti yang tidak pernah terlupakan. Sore itu di dalam pesawat yang sudah lepas landas, gue berjanji akan kerja dengan benar dan serius demi semua orang yang sudah mengambil peran mereka dengan baik di hidup gue, salah satunya buat shanty, gue gak akan lupain dia dan akan terus contact sama dia walaupun gue kerja di Jakarta dan dia di malang. Satu babak dalam hidup gue sudah gue lakonkan dengan baik, sekarang saatnya menatap masa depan yang sudah di ambang pintu dan gue bisa membahagiakan mama. Trans Tv, gue datang…siap untuk bersaing dan memenangkan persaingan… Ternyata hidup di jakarta luar biasa keras dan kurang bersahabat dengan gue, gue ngekost di jalan wijaya Jakarta selatan, sebelah sekolah tarakanita dan gue memulai hari hari gue di Trans TV. Satu ekor kamar gue harus bayar 300 ribu per bulan, dan gak dapet apa apa, yang ada di kamar gue cuman kasur tanpa bantal dan guling, uang dari shanty gak berani gue pake buad beli seprei dan perlengkapan lain, gue cuman merasa gak seharusnya gue pake uang itu. kondisi kamar gue saat itu bisa di bilang mengenaskan, yang ada cuman baju di lemari kayu dan keyboard yang setia menemani. seprei,bantal dan guling gue belum beli. mana udara panas lagi gak kayak di malang yang dingin dan sejuk. Secara di kamar gak ada kipas angin lagi, akhirnya setelah gue telpon shanty pake HP yang dia kasih (gue sdh beli perdananya) dia ketawa denger omongan gue ' kamu rodok gendeng yo, pake aja duitnya,beli aja kipas angin sama bantal guling seprei... shanty seneng banged waktu gue nelpon dia, secara dia mau ngobrol lama akhirnya dia

telpon balik gue. Kerja di TV juga ternyata sangata sadis, satu bulan pertama gue di tuntut masuk kerja jam 10 malam dan pulang jam 6 pagi setelah berita pagi selese di tayangkan, jadi hidup gue kebalik dan melelahkan. 70 orangyang keterima di bagian pemberitaan rata rata orang kaya, keliatan dari dandanannya dan kebanyakan lulusan luar negeri, gak kayak gue lulusan malang.....hehehe salah satu temen gue adalah Mohamad rizky, yang jadi pembaca berita sekarang ini di Trans, trus ada lagi marlina yossy yang jadi host jelajah.. Divi lukmansyah, Lolo siregar dan anie,host nya lacak. setelah satu bulan masup kerja malam, gue di tempatkan di jelang siang dan setelah itu jadi reporter buat acara Kriminal, yang dulu jam tayangnya jam 4 sore, dengan hostnya berlatar belakang kantor polisi jaman dulu lengkap dengan mesin ketik model baheula, trus presenternya pake jaket kulit dan berkumis tebal, dulu presenternya namanya mas shanta, tapi skrg gue liad di Trans sudah gak ada acara ini lagi. gue coba menikmati perkejaan baru gue di jakarta, gue banyak baca referensi lewat internet, selagi orang lain browsing yang aneh2 di internet, gue lebih memilih baca referensi cara penulisan yang baik dan banyak tanya kepada para jurnalis yang senior di sana. 3 bulan kerja gue di suruh ngeliput peristiwa salah tembak di jakarta pusat, ceritanya ada pulisi nggerebek bandit narkoba, entah polisinya gak bisa nembak atau gimana kena dua orang anak, satu umur 7 tahun masih main di depan rumah langsung meninggal, dan satu lagi balita umur 1 tahun, masih di gendongan ibunya, peluru juga tembus dari kepala sampe ke dada sang ibu. heboh banged ceritanya, gue nungguin di rumah sakit (lupa namanya) dari jam 4 sore sambil nenteng kamera dan mic sampe jam 12 malem secara banyak polisi dan kita di halangi untuk ngeliputnya. gue bisa rasakan duka dari keluarga yang jadi korban penembakan ngawur itu, sang ibu di depan rumah sakit sampe teriak teriak dan jatuh ke tanah karena anaknya tewas tertembak. sementara gue nunggu sama wartawan yang lain dari radio dan TV, gue sempetin diri kenalan sama satu cewek dari sebuah radio ternama di Jakarta, namanya Betty..(lucu ya..heheh) sedari tadi gue liad dia terus karena gue bingung,nih anak kok nggak bawa kamera cuman bawa kotak hitam kecil yang ternyata adalah alat rekam, waduhhhh ndeso banged ya gue,gak bisa bedainnya.. akhirnya kita kenalan dan saling bantu mengumpulkan berita supaya besok paginya bisa di tayangkan di masing masing televisi dan radio.

jam 8 malam masih nungguin di depan rumah sakit,nungguin ahli forensikny akeluar untuk di wawancarai,gue masih inget namanya mun'im idris, ahli forensik UI. akhirnya gue sama betty makan di warung depan rumah sakit, makan nasi bungkus dan minum es teh... gue sama betty ngobrol panjang lebar ttg asal daerah masing masing, sampe pacar dan segala macem, ternyata betty sudah punya pacar dan kerja di radio juga... jam 11 malam akhirnya munim idris keluar juga, dan kita keroyok untuk di wawancara, sekalian sama kapolres Jakarta pusat dan minta nama nama polisi yang gak jitu sama sekali itu, Kapolresnya gak mau kasih tau namanya,setelah di desak akhirnya cuman naman inisialnya dan menurut kererangannya pelakunya sudah di tahan. setelah yakin dapet gambar yang bagus dan berita yang lengkap gue pulang ke kantor, sampe di kantor langsung masup ke ruang edit,masupin kaset liptan ke sebuah komputer dan softwarenya namanya 'newsflash' lalu motong motong gambar, di satuin dan di dubbing, secara gue gak boleh isi dubbing, gue minta bantuan temen gue namanya Indra. Gue di larang isi suara karena gue gak bisa melafalkan D dan B dengan baik, jadi terlihat logat jawanya... pulang ke kost sudah jam 2 an, dan langsung tidur tanpa mandi.. jam 6 bangun buad ngeliad hasil liputan gue di tayangkan di berita pagi, gedor gedor kamarnya david,anak bandung dan sama sama kerja di Trans, dia bagian HRD, numpang nonton tivi. seneng banged liad hasil liputan pertama, rasanya pengn kasih tau ke seluruh dunia kalo yang di tayangkan itu adalah hasil karya gue nungguin dari jam 4 sampe jam 12 malam..... -------------------------------------------------------------------------Siang hari di lantai 3A, Trans TV jakarta Tiba tiba Hp gue bunyi,tanpa perasaan curiga gue angkat ' halo... 'Rrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr......................' suara orang histeris manggil nama gue, gue kaget 'ini siapa...?' ' yah, kok dilupain sih....? katanya manja gue langsung kenal tuh suara manja dan genit ' stefany..?'

S: ' kamu kemana aja sih, menghilang kok tahun2an.... ' dari mana kamu dapet nomorku..?' S : aku telpon V di ponti...dan dia kasih tau nomor baru kamu weleh weleh, stefany ini ternyata pejuang sejati,ngelacak gue sampe telpn ke ponti akhirnya kita ngobrol,dia nanya terus dari awal pembicaraan sampe akhir, dia tanya kost dimana,kerja dimana dan sebagainya. stef bilang nanti malam mau mampir ke kost, gue tolak malu kalo sampe dia liad kamar kost gue yang gak ada apa apanya..hehehe. tapi akhirnya gue gak bisa menghindar karena dia ngotot mau dateng ke kost sekalian ngajak makan malam. gue seneng dan sedih.. , seneng karena ada temen juga akhirnya di jakarta yang lebar ini, setidaknya bisa dibuat temen ngobrol deh ttg Pontianak dan segala kenangannya... jam 6 sore stef datang ke trans jemput gue, tadi dia sempet telpon lagi dan nge-revise janjian kita, dia gak jadi datang ke kost langsung, tapi jemput gue di lobby trans tv dan kita keluar bareng makan malam. dia sudah nungguin gue di lobby deket store bank mega, tetep genit biarpun pake baju kerja, roknya pendek...weleh weleh weleh. stef keliatan ceria banged sore itu, dengan mengendarai kijang kapsulnya stef kita makan di kawasan jakarta selatan,di tepi jalan dan makan ayam goreng lalapan. di sepanjang perjalanan dia cerewet banged bilang kalo sedih di tinggal 'menghilang' sama gue, emang sih kalo di pikir udah berapa tahun ya 3 tahunan lah kira kira... dan dia bilang gue agak putihan, semenjak di jakarta emang gue merasa putihan dikit secara gak pernah tersentuh matahari terlalu sering huahahahah dan banyak di ruangan AC. waktu makan pun dia gak brenti brenti ngomong terus,sambil sesekali ngambilin tissue dan bersihin mulut gue, gue jadi malu sama yang jual karena stef mencolok banged. akhirnya stelah kenyang stef nganterin gue ke kost. Kost gue itu rumah besar sekali dan ada 9 kamar tapi yang terisi cuman 4, dan gak ada yang jaga. ruang tengah juga gak ada tempat duduk dan segala macem, jadi mau nggak mau stef masuk ke kamar gue dan kaged dengan keadaan sekeliling..hehehehe. stef di kost gue sampe jam 12, padahal gue sudah ngantuk banged pengin tidur tapi stef belum mau pulang, ngobrol terus... dia bilang mau beliin keperluan gue,tapi dengan tegas gue bilang nggak! gue bisa beli ndiri dan cuman masalah waktu, nanti juga gue beli sendiri semua keperluan gue.gue nggak mau punya mental seperti itu, kalo emang gue gak mampu beli

ya gue gak akan beli. akhirnya stef pulang juga jam 12 malam lebih dan besok paginya mau jemput gue lagi dan nganterin ke kantor..(cape dehh) nih anak agresif banged ya, pejuang sejati.....tapi gue hargai deh usahanya..hehehe.. gue berpikir, pasti hari hari gue ke depan ini bakal di rame-in sama stef,secara dia kerja di jakarta selatan juga di fatmawati (fatmawati jaksel khan...?). gue bersyukur bahwa hidup gue berwarna warni dan gue yakin gue sedang menapaki tangga kesuksesan yang gue bangun di atas dasar yang kokoh, di atas dasar kerja keras dan kejujuran yang mungkin sudah langka di dunia yang serba cepat ini.. sesuatu yang besar sedang menunggu gue di depan sana, dan gue harus punya integritas dan hati yang teguh buat berjuang dan meraihnya... walaupun tidak mudah, dan tidak selamanya jalan yang gue lalui adalah jalan yang mulus, kebanyakan adalah jalan berbatu,bergelombang dan berkerikil, tapi kerikil hanya bisa melukai sedikit, cepatlah sembuh dan berjalan lagi... di depan sana banyak yang menanti......................... pagi harinya stef sudah jemput gue jam 7 pagi, padahal jarak dari kost ke Trans deket banged, paling cuman 10 menit kalo naik bus kota. stef ngajak gue makan pagi dulu, gue yang biasanya cuman makan nasi di warteg depan seneng aja di ajak makan pagi. Stef seperti biasa pagi itu terlihat ceria dan centil, mobilnya juga banyak aksesoris cewek yang terkesan genit, didominasi warna pink. selese makan, gue di drop di Trans sama stef, sebelum gue turun, dia pegang tangan gue dan bilang ' selamat kerja ya R' trus dia mau cium gue, gue nggak enak banged mau menghindar, akhirnya gue diem aja waktu dia cium pipi gue. gue jadi merinding sendiri... parahnya adegan itu di liad sama temen temen gue yang juga baru pada dateng dan ngantri di depan lift, semua senyum senyum dan beberapa bilang ' gila....cewek lu cakep juga ya..' gue sampe bingung jawabnya, stef cewek gue? sambil senyum senyum gila gue jadi bayangin seandainya stef jadi cewek gue, gimana ya jadinya? hehehehe buru buru gue tepis pikiran itu, lagian gue gak bisa deh kayaknya kalo pacaran sama anak yang model heboh gitu, gak cocok.... masup ke lantai 3A, gue langsung cari kamera karena emang jumlahnya terbatas dan harus rebutan,kalo nggak bisa nganggur sehairan di kantor, dan ternyata habis beneran, gue gak dapet kamera barang sebijipun.... alamat nganggur seharian nih gue,wah...enaknya ngapain ya...?

rata2 temen2 gue sudah pada sibuk liad jadwal liputan, masing masing sudah order mobil dan langsung cao dari kantor. cuman ada beberapa orang yang tinggal, para produser,bagian riset dan reporter yang nggak kebagian kamera, termasuk gue salah satunya... akhirnya gue browing aja cari artikel artikel bagus dan yang berhubungan sama broadcasting.Gue bingung mau ngapain,akhirnya gue sms shanty dan ngobrol sama dia, shanty bilang ke gue kalo sepeda motor gue sudah laku harganya 3,7 juta wakakakkaak, dan shanty juga bilang bahwa bulan depan dia ke belanda ngelanjutin s2, dia ambil S2 di universitas twente, di kota twente Belanda. demi mendengar itu akhirnya gue angkat telpon dan telpon dia, shanty masih di rumah dan dia terdengar seneng banged, gue juga seneng banged denger suara dia lagi.Kita ngobrol2 tentang rencana keberangkatan dia, shanty bilang mau ketemuan dulu sama gue di jakarta sebelum terbang ke belanda. gue seneng aja, dan gue janji sama dia akan nemuin dia di bandara aja... semula gue gak mau shanty transfer duit sepeda motor ke gue, itung2 buat gantiin yang dia kasih waktu gue berangkat ke jakarta, tapi dia bilang gak mau secara itu motor hasil kerja keras gue kasih les,kerja di BB dan jualan sandal. Nanti pasti dia akan tranfer ke rekening gue atau dikasih langsung waktu ketemuan di bandara. ' Aku paling 2 tahun di sana R dan pasti balik ke malang, kamu kapan ke malang lagi.? atau kamu kerja aja di surabaya atau malang,jadi kita deket' ' ya....blm kepikiran sih, tapi nanti ke depan kalo ada kerjaan lebih bagus ya kenapa ngga? jawab gue Shanty: ' semoga aja ya, paling nggak nanti setelah aku balik ke malang... -------------------------------------------------------------------------siang itu gue makan di kantin Trans yang terkenal secara banyak artis di sana, siang itu ada oneng, ada didi riyadi dan ian antono, gue pengin banged bisa ngobrol sama Ian Antono secara dia pemain gitar jempolan. tapi gue tahan tahan gak enak ama Risma temen gue yang siang itu makan bareng bareng, Risma anaknya cerewet,asli bandung dan suaranya cempreng. dia sering banged ngajak gue makan siang bareng dan minta di bikinin editan gambar dan segala macem. Karena sering ketemu, kita jadi deket satu sama lain, kadang kalo malam Risma juga sering sms gue bilang selamat tidur dan segala macem. Pernah dia bilang waktu pertama kali ngeliad gue kesannya galak dan cuek, tapi ternyata setelah kenal,gue orangnya baik dan sabar....hehehehe jadi gede kepala gue denger gitu...

' Ris, gue mau ngobrol sama ian antono, yuk kesana yuk...' ajak gue Ris: 'gak deh R, disini aja' tolak dia sambil pegangin lengan gue supaya gak berdiri akhirnya gue urungkan niat gue untuk ngedeketin Ian, padahal pengin banged sumpehhhhhhh. Hp gue bunyi.... gue liad si stef telpon gue, dia ngecek gue sudah makan belum, trus di tanya makan apa dan kenyang ga..? (cape dehh) mana mungkin gue makan ga kenyang..aduh, jengah gue jawab pertanyaan kayak gini, tapi gue gak mungkin kasar khan sama dia, masa mau gue omelin karena kasih pertanyaan gitu... selese telpon si Risma tanya Ris: 'siapa tuh R, pacar kamu ya...? ' bukan, temen' Ris :'pacar juga gak papa kok' trus Risma tau tau langsung berdiri dan pergi ninggalin gue sama makanan yang hampir habis. Gue bengong aja liad Risma ngeloyor pergi tanpa pamit.......... Gue ngalah,makanan gak gue habis kan gue susul dia,gue jalan sama dia ' mau kemana sih, belum habis makanannya' tanya gue Ris:' gak papa,kamu lanjutin makan sono' kata Risma sambil dorong badan gue menjauh dari dia.. nih anak kenapa lagi sih..? bingung abis gue sama nih anak, gak pernah dia bertingkah aneh gitu.... gue merasa sepanjang hari itu nggak bener, udah gak dapet kamera sekarang temen gue Risma bertingkah aneh lagi. sementara stef juga gak brenti2 nya kirim sms ke gue, apa gak kerja tuh anak di kantor, kok sempet2nya kirim sms terus2an. gue jadi inget shanty, coba ada shanty disini,orangnya baik dan pengertian ke gue,pasti gue terhibur kalo ada dia di deket gue. di kantor juga, Risma manyun terus ke gue sepanjang siang sampe sore itu. Risma juga nanya pulang sama siapa Padahal tadi stef bilang mau jemput gue,tapi gue takut dia marah lagi akhirnya gue

jawab sendiri.. Risma bilang mau nganterin gue pulang... mati gue!!, gimana nih... secara stef juga mau jemput gue, waduh...gimana nih ya.... akhirnya gue sms stef dan bilang kalo gue rapat, sekarang gantian stef yang manyun dan bilang besok sore dia jemput gue sebagai gantinya. Yang gue serem,kalo pas Risma nganterin sampe kost dan stef tau bisa berabe nih... jadi malam itu gue minta dianterin ke Taman Anggrek aja sama Risma dan makan malam bareng sama dia. Untungnya Risma gak curiga ke gue dan dia bilang ok. malam itu gue pulang di anterin Risma pake karimun jam 11 sampe kost, mandi mandi dan grok grok grok grok... jam 3 gue bangun dan nulis ngelanjutin skripsi supaya cepet selese, untungnya ada temen gue yang namanya Maurice,orang batak yang berbaik hati minjemin laptopnya buat gue nulis dan gue save di flash disc. besok paginya gue lanjutin ketikan gue di kantor, trus gue kirim via email ke dosen gue. gue masih inget, 3 bulan setelah Shanty berangkat ke belanda (ntar gue ceritain perpisahan gue sama shanty di bandara) gue boong sama produser gue minta ijin pulang kemalang untuk ujian skripsi,gue bilang adik gue menikah,padahal gue gak punya adik... payah ya gue,bohong terus.. tapi gak ada yang bisa gue lakukin lagi secara minta ijin pasti gak boleh karena kerja di TV liburnya dalam satu tahun cuman sekali,pas tanggal 1 Januari.Mau cuti juga gue belum dapet jatah cuti. akhirnya gue sukses meraih gelar S1 setelah 'babak belur' membagi waktu antara kerja dan kuliah, tapi gue seneng sekaligus bangga akan hasil yang gue capai. -------------------------------------------------------------------------Hari Minggu..... Tedy temen gue telpn dan ngajak ke gereja jam 8 pagi, gue ok aja dan tedy jemput gue dan kita meluncur ke kota. Kebaktiannya di JHCC (kalo nggak salah inget), itu gereja bethany rame banged dan banyak orang beribadah, bagus juga ya, artinya banyak orang berpikir mengenai kehidupan setelah kematian ketimbang sibuk cari duit terus.. gue dan tedy masuk lewat pintu kayu yang gede banged buat cari tempat duduk, AC nya dingin banged, buat gue yang katrok ini AC segitu sangatlah dingin, kalo bisa sih di matiin aja..

tiba tiba dari arah belakang ada yang manggil gue " R... gue noleh dan.......

di depan gue berdiri sosok yang sangat gue kenal, rambut yang kemerah merahan, lipstik dengan warna yang sangat gue inget. Masih dengan dandanan yang dulu sering dia kenakan,kaos putih dan celana panjang hitam. Gue tertegun ngeliad M di depan gue dia agak kurusan, lebih langsing tapi masih secantik dan seanggun dulu gue cuman bisa terdiam ngeliad dia, seolah gue tersihir dan kenangan yang perlahan lahan terbuka kembali dalam memori gue. Jujur saat itu pengin banged gue peluk dia, tapi untung gue cepet tersadar dari sihir dan inget bahwa dia bukan apa apa gue lagi. perasaan ini lah yang justru menyiksa gue, solah ada batas di antara kita. batas yang dulu tidak pernah ada... batas yang dulu tidak bisa menghalangi kepalanya bersandar di pundak gue batas yang dulu tidak ada dan membuat gue melihat betapa dekatnya jarak antara kuching dan Pontianak. tapi secara tiba tiba, batas itu hadir di depan gue laksana sebuah benteng yang kokoh dan sulit untuk di runtuhkan. waktu seolah olah saat itu berhenti dan gue bisa melihat gerakan sekecil apapun dari M, seolah seperti sebuah film yang di lambatkan. pada saat gue salaman sama dia, waktu sangat lama bergerak. rasanya memerlukan setengah dari umur gue hanya untuk bersalaman dengan M. tangannya masih sehalus dulu dan genggamannya masih sekencang dulu,hanya saja gue merasa ada kegundahan dibalik genggaman tangan itu. Kegundahan yang asing dan gak gue kenal,kegundahan yang hadir karena tidak adanya tumpahan perasaan hati. Entah kenapa gue bisa ngerasain kegundahan itu dalam diri M.. Oh Tuhan, M hadir lagi di depan gue...

mungkin ke depan M bukan lagi sebuah kenangan buat gue.. Biarlah waktu yang membuktikan............................. Siangnya gue masih bengong setelah ketemu sama M, yang gue heran kenapa setiap kali gue ketemu sama M selalu membawa dampak yang besar ke gue. Pertemuan pertama dengan M di Ponti bikin hati gue jumpalitan dan jatuh hati sama M. Sekarang di pertemuan kedua di JHCC tadi gue juga merasa efek yang lebih kuat dari yang pertama. Hati gue dag dig dug dan rasanya sudah turun sampe di perut. Waktu duduk dan ngikutin kebaktian,gue gak tenang, berkali kali gue noleh kebelakang dan cari dimana M duduk, kenapa tadi gak duduk bareng dan kenapa tadi pisah? Mestinya duduk bareng dan ibadah bareng. Wah, bego amat sih gue,kenapa kesempatan ketemu setelah sekian lama berpisah gak dimanfaatkan dengan baik? Gue jadi marah sama diri gue sendiri saat itu. M masih tetep cantik dan anggun seperti 4 tahun lalu waktu kita pertama kali ketemu. Masih tanpa anting anting di kedua telinganya dan masih dengan pola dandanan yang sama seperti dulu. Gue seperti tersihir ngeliad M, apa itu emang tanda orang jatuh cinta ya? You’ll shoot the moon? Put out the sun? deny the truth? Believe in lie? Siang itu gue jadi gak kepengin makan sama sekali, pertu gue rasanya kebalik dengan peristiwa tadi pagi, “mana ibadah juga gak konsen’ gerutu gue dalam hati… Kenapa gue gak minta no Hp nya M ya..? Menjelang sore gue bertekad bahwa pertemuan dengan M harus di lupakan, konsen sama pekerjaan aja dan berkarya lewat gambar gambar dan tulisan yang bagus di Jelang Siang. Nggak sehat rasanya kalo harus hidup dalam dunia mimpi, dunia cinta yang susah di dapatkan, selamanya akan jadi beban dihati dan menghambat kita untuk maju. Sudah seharusnya gue letakkan beban itu di sana dan gue tinggal melangkah menjauh dari itu semua. Biarlah kenangan hanya tinggal kenangan, tidak lebih dari itu! Besok paginya di tempat kerja gue mencoba semangat dan lepas dari bayangan M, gue sibukkan diri gue dengan liputan dan peng-editan. Risma bawa-in gue juice jeruk dan duduk deket gue,kita ngedit sama sama. Sejenak gue tenggelam dalam kerjaan gue dan bisa melupakan M dan pertemuan kemarin di JHCC. Risma bolak balik bilang gue agak sedikit diem pagi itu, sedangkan risma sendiri masih dengan gayanya yang sangat ‘bandung’, super rame dan banyak omong. Suasana jadi lumayan hidup karena dari tadi Risma gak brenti brentinya ngomong dan

b’canda. Jika gue di suruh milih soal pacar dan gue milihnya pake logika, gue akan pilih shanty, tapi kalo gue disuruh milih pake hati, gue lebih berat untuk milih M, gak tau kenapa tapi hati gue condong ke M, mungkin gue bisa di bilang bego karena milih M, tapi gue juga gak bisa jelasin itu semua. Mungkin karena pacaran pertama gue adalah bersama M dan kita sempet ngelewati masa masa indah, ban bocor dan segala macem, cuman gue jadi sadar bahwa yang merupakan masa indah buat gue belum tentu masa indah buat M, makanya dia dengan enteng mutusin gue padahal di hati gue peristiwa2 itu sangat membekas dan terasa……….bahkan sampe sekarang. Kenyataan bahwa logika dikalahkan oleh perasaan gue alami sekarang ini, di alam sadar gue, gue seperti di sihir dengan keanggunan M, tapi ketika logika gue mendominasi, gue tau bahwa sudah saatnya gue bilang NO pada semua khayalan cinta ala sinetron yang berujung pada fakta bahwa M nggak bisa cinta sama gue. Gue terus terusan bilang ke diri gue sendiri buat hidup dalam kenyataan dan jangan hidup dalam impian akan indahnya kenangan bersama M, walaupun jujur, itu bukan hal yang mudah untuk dilakukan. Hari itu gue lalui dengan sangat gamang, seperti ada beban di pundak yang nggak tau darimana datangnya.Tapi rasanya tulang tulang gue gak bisa digerakkan dengan bebas, gak ada tenaga buat aktifitas hari itu Tiba tiba, temen gue manggil dari ruangan edit bilang ada telpon buat gue, tanpa ekspresi gue menuju kearah meja yang ada telponnya (karena di Trans gak semua meja punya telpon) dan gue angkat ‘Halo… ‘ halo R..ini M, kamu masih ngapain…? DUENGGGGGGGGGG, Kaged banged gue, secara hari itu gue pengin lupain pertemuan dengan M, ehhhhhh sekarang dia malah telpon gue… ‘ hah..M ? tau no tel sini dari mana..? Pertanyaan bodoh yang gue lontarkan karena kekagetan gue, khan gampang aja secara Trans khan terkenal di Jakarta,artinya semua orang tau ada televise swasta beroperasi di Jakarta namanya Trans, jadi Tanya ke 108 pun pasti dapet nomornya. M :’ tadi aku Tanya 108 dan nyambung ke operator,trus aku tanya nama kamu, dan disambungin,tadi yg ngangkat temen kamu ya..?

‘ iya, itu temenku’ jawab gue singkat Sejenak ada keheningan yang aneh di tengah tengah pembicaraan lewat telpon sore itu. M bilang kangen sama gue tapi gue tanggapin biasa aja. M juga minta no telp HP gue dan gue bilang gak punya (gue bohong lagi),banyak dosa gue karena banyak bohong. M pengin ketemuan,dia bilang mau ngomong sama gue secara jelas mengenai kejadian dia mutusin gue dan surat yang dia kirim. Tapi aneh, gue males banged, gue gak pengin ketemu dia lagi,gue pengin menghindar… ‘ sory ya M, dalam waktu dekat ini kayaknya aku belum bisa, aku banyak kerjaan nguber jam tayang Jelang siang yang kekurangan bahan tayang. M: ‘ ya gak papa, tapi nanti kalo ada waktu bilang ya, aku bener2 pengin ketemu jelasin semuanya sama kamu’ ‘ ya M, M:’ kamu sekarang tinggal dimana? Nge kost? ‘ iya’ jawab gue singkat M: ‘dimana R..? boleh gak mampir ‘ boleh’ M: ‘ ya ..dimana..? ‘ di jalan wijaya, deket tarakanita’ M: ‘ ooo, aku tau ,nanti malam boleh mampir..? Gue inged nanti malam pulang kerja di jemput stef, gue gak mau cari perkara sama dua cewek ini, gue mendadak pahit hati dan pengin sendiri, gak pengin ketemu sama siapa siapa.. Walaupun M tau gue bohong (lagi), dia ngalah dan ngerti kondisi gue. Hati gue pahit secara tiba tiba, dan yang pengin gue lakukan malam itu gue pengin sendiri… Menjelang petang,setelah memastikan semua kerjaan gak ada pendingan, gue naik ke lantai paling atas gedung Trans, disana gue bisa liad kota Jakarta bagian selatan. Atap bangunan ini cuman dipenuhi mesin mesin AC central yang gede,biasanya tempat ini dipake untuk ngerokok karyawan Trans sehabis makan. Gue naik kesana dan duduk di pembatas tepi gedung itu yang berjarak 2 meter dari ujung bangunan, gue duduk disana, baju gue keluarkan dan dasi gue lepas.

Pengin rasanya gue teriak dan lari , menyangkali semua kejadian yang pernah gue alami bersama dengan M. Gua gak pengin inget dia lagi dan gue pengin sendiri…. Di atap gedung Trans yang megah gue merasa sendiri, di tengah kota Jakarta yang super sibuk gue tetep merasa gak ada yang menemani. Sementara di bawah sana berisik suara kemacetan dan desing mobil yang mencoba mengalahkan padatnya lalu lintas malam itu. Gue duduk termangu disana dan semua rasa letih,lapar nggak sedikitpun gue rasakan. Yang gue lakukan cuman diem dan memandang kosong ke depan. Stef yang dari tadi telpon ke HP gue karena udah janjian mau jemput gak gue angkat, gue biarin aja, dan gue sudah siap kalo emang stef mau marah atau apa kek, gue gak peduli! Sekarang ini gue cuman mau sendiri! Dalam kondisi gini gue sangat merindukan shanty, bisa di ajak bicara dan wise dalam memberikan saran dan jalan keluar. Tapi shanty jauh di malang, terpikir oleh gue untuk cari kerja di malang dan jauh dari M,stef dan lain lain. Teringat waktu kuliah,gue seneng aja biarpun gak punya duit, sekarang gara gara ketemu sama M lagi gue jadi kembali ke kondisi hati gue seperti waktu di putuskan Jam 9 malam gue tetep ada di atap itu sambil diem, gue pake jaket hitam khas Trans supaya gak masuk angin. Mungkin di bawah sana si Risma cari cari gue secara gue nggak bilang sama sekali sama dia ada dimana. Tepat waktu gue kangen sama Shanty, dia nelpon ke HP dan dengan suara ceria dia bilang dia akan berangkat lusa, pagi dari Surabaya ke Jakarta dulu sebelum akhirnya ke Singapore baru ke belanda.Jadi dia bilang lusa pagi pengin ketemu gue di bandara. Gue inget inget lus aitu jatah libur gue, di Trans itu pokoknya kerja 5 hari dan libur 2 hari tanpa memperhatikan hari, jadi ada karyawan yang liburnya senin dan selasa. Ada yang jumat sabtu, dan ada yang rabu kamis, jadi gak selalu sabtu minggu, semua tergantung rotasi dari siaran. Gue agak sedikit terhibur waktu denger berita ini dari shanty, dia bilang pasti pulang lagi ke Indo, tapi gue pesen kalo emang sudah enak disana ngapain mesti balik ke Indo yang kondisinya belum jelas begini. Mendingan cari kerja dan menetap disana. Akhir pembicaraan gue janji lusa pagi gue akan ada di Bandara ketemu sama dia. Setelah itu gue turun dari atap gedung dan gue makan di kantin. Trans menyediakan kantin 24 jam dan makannya pake kupon yang sudah dibagikan ke masing masing karyawan, jadi gak usah bayar pake duit ndiri, cuman pake kupon aja

Bandara, November 2003. Gue dengan mudah bisa menemukan Shanty sedang nungguin gue di satu restoran waralaba terkenal di Indonesia. Gue lari kearah dia dan dia dengan senyum lebar meluk gue dan bilang kalo gue tambah ganteng…. jadi gede rasa gue di bilang gitu. Kita berdua seneng banged ketemuan lagi, kita bisa cekikikan lagi setelah sekian lama nggak ketemuan..heheehe. Kita ngobrol panjang lebar ttg rencana shanty ambil s2 dan segalanya. Sampe akhirnya shanty keluarin amplop dan bilang itu hasil jualan sepeda motor gue, gue terima dengan terharu, motor yang sudah nemenin gue berjuang dan cari duit buat kuliah gue sekarang sudah di amplop… Dan gue sangat tersentuh waktu shanty keluarin gantungan kunci sepeda motor yang bertuliskan huruf R dan sudah lusuh, kusam karena banyak terkena debu jalanan. Dia bilang ‘ kamu inget nggak,ini dulu sering ilang tapi selalu kamu cari sampe ketemu, skrg kamu pegang buat kenang2an kalo kamu sudah sukses, sebab aku yakin kamu akan jadi orang sukses. Gue terharu akan kebaikan hati shanty. Gantungan itu emang selalu ilang dan selalu gue cari cari waktu mau pake sepeda motor. Shanty membawa kenangan lama di Malang dan keindahannya, keindahan yang bernuansa lain dengan yang di bawa M dalam hidup gue. Gue temenin shanty sampe masuk lagi ke bandara dan berangkat ke Singapore. Sebelum pergi gue peluk dia dan gue bilang hati hati, telpon gue kalo udah sampe dan kita akan selalu berteman sampe kapanpun. Mata gue basah, shanty juga… Kita berdua sesenggukan dan berpisah…………. Shanty membawa asanya ke twente dan belajar disana, di negeri orang, jauh dari siapa siapa…. Sementara gue disini akan terus berjuang …………………………. Berjuang sampe gue menang atas segala apa yang terjadi dalam hidup gue. Special buat shanty: Thanks sudah selalu kasih kekuatan ke gue... RainbowSongs 6th November 2007, 08:44

Shanty pulang di akhir 2005, gue seneng banged sekaligus deg deg-an karena dari awal resmi pacaran sampe sekarang baru bisa ketemuan, setelah 2 tahun akhirnya shanty pulang dengan gelar S2 di tangan. Tangan gue kringeten karena gue jemput dia di Bandar Surabaya sendirian, orang tuanya masih ada di Twente dan Shanty pulang sendiri.. Gak berasa sudah 2 tahun gue kerja di Surabaya, gue kerja keras dari pagi sampe malam. Pemikiran gue daripada gue pulang dari kantor jam 5 sore trus menghabiskan waktu di diskotik,di kost atau disuatu tempat gak jelas mendingan gue habiskan di kantor dan nguber setoran. Gue lakukan itu sudah 2 tahun,dan hasilnya bisa gue rasakan. Sekarang gue adalah wakil Trade manager untuk trade Intra Asia. Artinya semua export tujuan intra Asia menjadi tanggung jawab gue, dan kalo ada apa apa maka gue adalah orang kedua yang dicari setelah bos gue. Secara materi hidup gue berubah. Gue sudah pake Santa Fe (fasilitas kantor) dan semua fasilitas yang gak pernah gue bayangkan waktu kuliah dulu. Emang bener bahwa apa yang tak pernah di lihat mata, tak pernah di dengar telinga di sediakan Tuhan bagi mereka yang mengasihi-Nya. Bonus bonus yang gue dapat dari kantor karena penjualan yang meningkat bisa gue pake buat beli seekor rumah kecil di malang. Gue sengaja beli di malang karena emang gue gak betah tinggal di Surabaya, Surabaya hanya gue pake buat tempat kerja,tapi untuk urusan tempat tinggal gue 100% milih Malang. Sedangkan untuk urusan gaji, Gue sangat bersyukur sebab gaji gue sekarang sudah mendekati double digit.Jadi secara financial gue sangat kecukupan. Mama menolak waktu gue ajak pindah Surabaya dan tinggal di rumah yang gue kontrak, Mama bilang lebih seneng ada di salatiga dan bisa menikmati hari hari di sana. Lagian banyak tetangga yang sudah seperti saudara, tidak seperti di kota,mama takut kesepian. Gue bisa mengerti alasan mama, jadi buat nyenengin mama, gue ajak mama jalan jalan ke Taiwan waktu gue dapet tugas kunjungan ke Head Office. Sekalian aja mama gue ajak. Guenya kerja dan mama bisa jalan jalan. Lagian kunjungan kerja ke head office gitu juga banyak nganggurnya dan banyak di entertaint orang, jadi daripada di paksa entertaint yang gak karu2an mendingan dipake buat jalan jalan sama mama aja. Alhasil orang yang ngentertaint gue manyun aja secara tadinya dia ajak gue pijet.. Tapi berhubung ada mama, dia gak jadi….wakakkakakakakak Akhirnya shanty nongol juga di sana…

Gue langsung lari kearah dia dan dia teriak girang banged Semula gue pikir suasana bakal canggung karena ini kali pertama kita ketemu setelah resmi pacaran. Shanty peluk gue hangat banged dan dia pegang pipi gue ‘ kamu ndut banged sekarang..’ Soalnya waktu jemput dia gue sudah 70 – 75 kilo-an,gak kayak waktu kuliah dulu 55 kg… ‘ kamu kurusan deh shan,….. ‘ iyalah, uang namanya juga kuliah di negara orang,tapi tambah ok khan..?’ Gue seneng banged,pengin gue peluk shanty lagi tapi gak enak sama orang orang yang ada di situ. Gue tarik shanty yang tergopoh gopoh dengan bawaannya ke arah mobil. Gue berharap dia surprise lagi, dan ternyata bener… Dia girang banged dan dia liatin mobil yang gue pake (walaupun fasilitas kantor), trus gue liad dia nangis..dan dia bilang kalo gue sudah berhasil. Gue terharu juga ampe mau nangis, tapi karena itu suasananya rame dan gak seharusnya kita nangis,maka kita putuskan naik ke mobil dan muatin semua kopernya shanty dan meluncur keluar dari bandara juanda Surabaya. Shanty kangen pengin makan makanan khas jawa timur secara dia di belanda susah dapetnya, akhirnya mobil gue arahkan ke embong malang di mana ada rawon paling enak se-surabaya,namanya rawon setan… Shanty seneng banged,gue bisa liad dari wajahnya yang tambah kemerah merahan secara dia lama di daerah dingin kali ya… Shanty makan lahap banged tanpa malu malu ke gue, gue jadi bahagia ngeliad dia gitu, rupanya kebahagiaan yang dulu kita jalani di masa kuliah sudah balik lagi lagi dalam itungan 1 jam setelah kita ketemu. Sembari makan, kita cerita tentang zaman kuliah dulu,dan ternyata shanty bilang bahwa sudah lama nunggu untuk bisa jadi pacar gue.Tapi dianya gak mau bilang dulu dan lebih memilih diam seperti cewek jaman dulu. Rupanya yang sekarang ini banyak terkikis,banyak cewek lebih agresif dan nembak cowoknya duluan, dan gue seneng shanty masih pegang nilai nilai itu. Shanty juga ngakak waktu liad gantungan kunci yang gue pake, itu adalah gantungan kunci yang gue pake waktu kuliah dulu.gantungan kunci yang sering hilang tapi akhirnya ketemu. Gantungan kunci yang shanty kasih waktu di bandara sesaat sebelum dia berangkat ke belanda. Selese makan rawon kita masup mobil lagi dan mobil meluncur kea rah kota, gue tunjukin ke shanty tempat dimana gue kerja. Kemacetan Surabaya petang itu rasanya

gak pengaruh ke gue, kita ngobrol banyak hal, kita ketawa ketiwi dan cekikikan di mobil. Kita juga cerita masa masa ospek dulu,shanty ngeliad gue kurus banged dan hitam. Beda banged dengan sekarang. Sepanjang perjalanan,kadang kadang shanty pegang tangan kiri gue dan bilang kalo dia sayang banged sama gue, dan rasa sayang itu sudah ada sejak waktu jaman ospek. Gue merasa beruntung aja bisa pacaran sama shanty sekarang ini,jarang jarang ada cewek cantik,anak tunggal dari orangtua kaya dan nggak neko2. Yang ada biasanya si cewek gokil dan ngobatlah, dugem lah atau hamil diluar nikah lah. Tapi shanty memang lain.. Dan semoga akan terus seperti ini….. Gue semakin yakin bahwa shanty adalah cinta gue. Gue berdoa dalam hati sambil liad dia ketiduran di mobil yang meluncur masuk ke tol Surabaya –malang supaya Tuhan ijinkan gue merasakan kebahagiaan ini bersama dengan shanty sampe nanti ke pelaminan. Gue yakin akan lalui masa masa indah bersama Shanty…………. ----------------------------------------------------bersambung----------Next : episode terakhir gue di thread ini RainbowSongs 6th November 2007, 08:44 Shanty pulang di akhir 2005, gue seneng banged sekaligus deg deg-an karena dari awal resmi pacaran sampe sekarang baru bisa ketemuan, setelah 2 tahun akhirnya shanty pulang dengan gelar S2 di tangan. Tangan gue kringeten karena gue jemput dia di Bandar Surabaya sendirian, orang tuanya masih ada di Twente dan Shanty pulang sendiri.. Gak berasa sudah 2 tahun gue kerja di Surabaya, gue kerja keras dari pagi sampe malam. Pemikiran gue daripada gue pulang dari kantor jam 5 sore trus menghabiskan waktu di diskotik,di kost atau disuatu tempat gak jelas mendingan gue habiskan di kantor dan nguber setoran. Gue lakukan itu sudah 2 tahun,dan hasilnya bisa gue rasakan. Sekarang gue adalah wakil Trade manager untuk trade Intra Asia. Artinya semua export tujuan intra Asia menjadi tanggung jawab gue, dan kalo ada apa apa maka gue adalah orang kedua yang dicari setelah bos gue. Secara materi hidup gue berubah. Gue sudah pake Santa Fe (fasilitas kantor) dan semua fasilitas yang gak pernah gue bayangkan waktu kuliah dulu. Emang bener bahwa apa yang tak pernah di lihat mata, tak pernah di dengar telinga di sediakan Tuhan bagi mereka yang mengasihi-Nya.

Bonus bonus yang gue dapat dari kantor karena penjualan yang meningkat bisa gue pake buat beli seekor rumah kecil di malang. Gue sengaja beli di malang karena emang gue gak betah tinggal di Surabaya, Surabaya hanya gue pake buat tempat kerja,tapi untuk urusan tempat tinggal gue 100% milih Malang. Sedangkan untuk urusan gaji, Gue sangat bersyukur sebab gaji gue sekarang sudah mendekati double digit.Jadi secara financial gue sangat kecukupan. Mama menolak waktu gue ajak pindah Surabaya dan tinggal di rumah yang gue kontrak, Mama bilang lebih seneng ada di salatiga dan bisa menikmati hari hari di sana. Lagian banyak tetangga yang sudah seperti saudara, tidak seperti di kota,mama takut kesepian. Gue bisa mengerti alasan mama, jadi buat nyenengin mama, gue ajak mama jalan jalan ke Taiwan waktu gue dapet tugas kunjungan ke Head Office. Sekalian aja mama gue ajak. Guenya kerja dan mama bisa jalan jalan. Lagian kunjungan kerja ke head office gitu juga banyak nganggurnya dan banyak di entertaint orang, jadi daripada di paksa entertaint yang gak karu2an mendingan dipake buat jalan jalan sama mama aja. Alhasil orang yang ngentertaint gue manyun aja secara tadinya dia ajak gue pijet.. Tapi berhubung ada mama, dia gak jadi….wakakkakakakakak Akhirnya shanty nongol juga di sana… Gue langsung lari kearah dia dan dia teriak girang banged Semula gue pikir suasana bakal canggung karena ini kali pertama kita ketemu setelah resmi pacaran. Shanty peluk gue hangat banged dan dia pegang pipi gue ‘ kamu ndut banged sekarang..’ Soalnya waktu jemput dia gue sudah 70 – 75 kilo-an,gak kayak waktu kuliah dulu 55 kg… ‘ kamu kurusan deh shan,….. ‘ iyalah, uang namanya juga kuliah di negara orang,tapi tambah ok khan..?’ Gue seneng banged,pengin gue peluk shanty lagi tapi gak enak sama orang orang yang ada di situ. Gue tarik shanty yang tergopoh gopoh dengan bawaannya ke arah mobil. Gue berharap dia surprise lagi, dan ternyata bener… Dia girang banged dan dia liatin mobil yang gue pake (walaupun fasilitas kantor), trus gue liad dia nangis..dan dia bilang kalo gue sudah berhasil. Gue terharu juga ampe mau nangis, tapi karena itu suasananya rame dan gak seharusnya kita nangis,maka kita putuskan naik ke mobil dan muatin semua kopernya

shanty dan meluncur keluar dari bandara juanda Surabaya. Shanty kangen pengin makan makanan khas jawa timur secara dia di belanda susah dapetnya, akhirnya mobil gue arahkan ke embong malang di mana ada rawon paling enak se-surabaya,namanya rawon setan… Shanty seneng banged,gue bisa liad dari wajahnya yang tambah kemerah merahan secara dia lama di daerah dingin kali ya… Shanty makan lahap banged tanpa malu malu ke gue, gue jadi bahagia ngeliad dia gitu, rupanya kebahagiaan yang dulu kita jalani di masa kuliah sudah balik lagi lagi dalam itungan 1 jam setelah kita ketemu. Sembari makan, kita cerita tentang zaman kuliah dulu,dan ternyata shanty bilang bahwa sudah lama nunggu untuk bisa jadi pacar gue.Tapi dianya gak mau bilang dulu dan lebih memilih diam seperti cewek jaman dulu. Rupanya yang sekarang ini banyak terkikis,banyak cewek lebih agresif dan nembak cowoknya duluan, dan gue seneng shanty masih pegang nilai nilai itu. Shanty juga ngakak waktu liad gantungan kunci yang gue pake, itu adalah gantungan kunci yang gue pake waktu kuliah dulu.gantungan kunci yang sering hilang tapi akhirnya ketemu. Gantungan kunci yang shanty kasih waktu di bandara sesaat sebelum dia berangkat ke belanda. Selese makan rawon kita masup mobil lagi dan mobil meluncur kearah kota, gue tunjukin ke shanty tempat dimana gue kerja. Kemacetan Surabaya petang itu rasanya gak pengaruh ke gue, kita ngobrol banyak hal, kita ketawa ketiwi dan cekikikan di mobil. Kita juga cerita masa masa ospek dulu,shanty ngeliad gue kurus banged dan hitam. Beda banged dengan sekarang. Sepanjang perjalanan,kadang kadang shanty pegang tangan kiri gue dan bilang kalo dia sayang banged sama gue, dan rasa sayang itu sudah ada sejak waktu jaman ospek. Gue merasa beruntung aja bisa pacaran sama shanty sekarang ini,jarang jarang ada cewek cantik,anak tunggal dari orangtua kaya dan nggak neko2. Yang ada biasanya si cewek gokil dan ngobatlah, dugem lah atau hamil diluar nikah lah. Tapi shanty memang lain.. Dan semoga akan terus seperti ini….. Gue semakin yakin bahwa shanty adalah cinta gue. Gue berdoa dalam hati sambil liad dia ketiduran di mobil yang meluncur masuk ke tol Surabaya –malang supaya Tuhan ijinkan gue merasakan kebahagiaan ini bersama dengan shanty sampe nanti ke pelaminan. Gue yakin akan lalui masa masa indah bersama Shanty…………. ----------------------------------------------------bersambung----------Gundukan tanah di depan gue belum lagi kering oleh air mata para kerabat dan orangtua. Kepedihan dan kesedihan jelas hadir dan menguasai suasana sore itu.

Terpampang di depan gue satu pusara coklat basah dengan kayu nisan putih berbentuk salib dengan nama “shanty’ Ya…. Shanty dipanggil pulang kembali kepada penciptanya di usia yang sangat muda, tabrakan dengan truk di daerah blitar membuat hancur kijang yang dia naiki dan langsung mengambil nyawanya dari tubuhnya saat itu juga. Hari ini gue berdiri di atas pusara cewek yang sudah akan gue nikahi. Hari ini gue jadi saksi dimana untuk kedua kalinya cinta gue kandas dengan cara yang mengenaskan. Gue sangat tidak percaya dengan ini semua, kalo memang bisa di tukar, gue siap menggantikan posisi shanty. Gue rela mati dan shanty hidup. Rasanya cerita ini gak mungkin terjadi dalam hidup gue, cerita bak sinetron yang hanya ada di film film. Kalaupun mungkin terjadi seharusnya bukan terjadi sama gue. Silakan terjadi sama orang lain tapi bukan gue! Gue dalam sekejap merasa bahwa kekecewaan dan kesedihan tidak seharusnya lewat dalam hidup gue, bukan bagian hidup gue, itu bagian hidup orang lain dan gue seharusnya jauh dari semua itu. Tapi ternyata kematian tidak mempunyai mata, kematian akan datang kepada siapa saja tanpa terkecuali.Tidak peduli anak tunggal, orang kaya ataupun orang baik sekalipun. Banyak kali dalam keterbatasan manusia, kita sering mengkotak-kotakan siapa yang layak mati dan siapa yang tidak layak mati. Padahal kenyataannya kematian datang pada setiap orang. Dan kali ini datang menghampiri kehidupan gue, gue sedang membangun masa depan dan rencana rumah tangga kami. Sekarang gue berdiri di depan pusara coklat basah yang masih baru. Mamanya berkali kali pingsan seolah tak percaya bahwa shanty sudah di panggil pulang dalam usia semuda itu. Sementara papanya termangu kosong dengan raut muka yang sama sekali sukar percaya bahwa anak mereka satu satunya dipanggil pulang dalam usia yang masih sangat muda. Gue sempet denger bisik2 para pelayat ‘ biasanya orang baik itu cepet meninggal lho, barangkali Tuhan sayang ya, jadi cepet dipanggil’ Shanty punya integritas dan dia orang yang baik, Tuhan sayang sama dia,makanya di

panggil pulang cepat karena She doesn’t belong here, she belongs to heaven. Batin gue sendiri di dalam duka yang amat sangat sangat sangat mengiris hati gue. Berbulan bulan setelah kejadian itu gue terus menyalahkan Tuhan atas kejadian ini, gue merasa Tuhan gak pernah kasih ijin ke gue untuk bisa bebas dalam masalah cinta. Gue pahit hati sama Tuhan dan gue lari dari Tuhan Berat badan gue turun 15 kilo, gue kurus banged karena gue sangat merana di tinggal shanty.Mama yang sengaja datang dari Salatiga untuk menghibur gue gak bisa menahan tangis ngeliad gue dan mama bilang kalo gue hidup harus berjalan. Gue tahu bahwa gue harus bisa menerima ini dan berjalan lagi ke depan, tapi jujur sangat sulit,kalaupun bisa,gue akan butuh waktu yang lama… Berminggu minggu gue gak ke gereja, dan gue gak pernah lagi baca Alkitab, gue nggak mau lagi denger kata Tuhan, yang gue mau saat itu, shanty di balikin lagi ke gue… Hidup gue berantakan dalam sekejap, begitu juga pekerjaan gue. Rasanya tulang belakang gue lepas dan hilang semua kekuatan gue, gak ada motivasi sama sekali buat hidup,apalagi kerja! Gue disarankan untuk cuti dalam waktu yang lama gune memulihkan mental gue yang terguncang hebat karena kematian Shanty. Berbulan bulan gue hidup dalam kepahitan dan kebencian yang luar biasa menggerogoti jiwa gue sendiri. Hingga akhir di batas akhir keputusasaan gue, gue pergi ke sebuah gereja kecil di kawasan tidar.Dalam kondisi mental yang carut marut gue sengaja pergi ke gereja kecil dimana gak ada banyak orang yang ibadah di sana. Rata rata yang datang orang orang tua dan pagi itu hanya berjumlah 20 orang. Kebaktiannya pun di sebuah ruko berlantai dua yang kecil. Saat itu sang worship leader nyanyi sebuah lagu yang sederhana, gue tau kalo yang main musik itu ngaco (karena gue bisa main musik), gak enak banged di dengernya Sbab kasih setia-Mu lebih dari hidup kebaikanMu melimpah atasku Jiwaku melekat kepada-Mu Tuhan Betapa ku merindukan-Mu Ketika baris terakhir lagu ini di nyanyikan, secara tiba tiba gue merasakan kerinduan yang sangat dalam kepada Tuhan, kerinduan yang hampir hilang dari hati gue karena kepahitan yang gue terima lewat kematian Shanty.Kerinduan yang sudah sangat lama tidak gue rasakan kepada Sang Pencipta... Hati gue saat itu rasanya ingin menjangkau sebuah tangan yang hangat milik seorang papa dan meletakkannya pada hati gue untuk mengobati hati gue yang terluka. Serasa

ada yang hilang setelah sekian lama lari meninggalkan Tuhan. Air mata gue meleleh hangat… Gue nangis kayak anak kecil…… Lama lama makin keras dan gue terisak isak…. Akhirnya gue di bawa ke sebuah ruangan kecil dan mulai di layani dengan baik oleh sang pendeta gereja itu. Perlu waktu 2 jam lebih sampe gue bisa lega dan bisa bilang bahwa semua yang terjadi dalam hidup gue adalah kehendak Tuhan yang notabene selalu mendatangkan kebaikan bagi gue. Mungkin sekarang gue gak bisa liad kebaikan apa di balik kejadian ini, mata manusia selalu membatasi untuk melihat apa yang sudah di sediakan Tuhan di depan. Kepergian shanty bukan hal kecil dalam hidup gue, padahal awal 2007 ini kita berencana untuk bertunangan, tapi Tuhan punya skenario lain dalam hidup gue. Berbulan2 sebelum peristiwa ini, gue ngomong ke shanty buat serius dalam hubungan kita dan kita merencanakan pertunangan awal 2007. Tentu saja sebelum itu gue sudah pastikan hubungan gue dan M sudah kami bicarakan dengan baik dan gue suah katakan ke M bahwa bisa saja kenangan yang terindah dalam hidup gue adalah M, karena mungkin M cinta pertama gue dan banyak kenangan manis sewaktu kita pacaran. Payahnya kenangan manis suatu saat akan jadi boomerang buat diri kita sendiri secara kenangan manis akan bercokol lebih kuat di hati kita daripada kenangan buruk. Efek yang ditumbulkan pun lebih kuat dan dahsyat daripada sebuah memori buruk yang bisa kita lupakan setelah ada penyelesaian dan pengampunan yang dilepaskan untuk pihak yang bersangkutan. M adalah sejarah hidup gue dan sudah gue pastikan bahwa hubungan kita akan berhenti di titik itu, sekarang gue akan jalani dengan shanty. Stef sendiri saat itu posisinya sudah ada di Surabaya karena pindah kerja. Gue juga sudah bicara dengan stef bahwa jadi temen akan lebih baik buat kita, umur gue sudah 30 tahun dan gue harus ambil keputusan apa yang tepat buat masa depan gue. Dan pilihan gue jatuh ke shanty. Walaupun secara jujur (gue gak mau jadi orang munafik), setelah kepergian shanty,keinginan untuk kontak balik dengan M masih ada, tapi harus gue pikirkan secara dewasa bahwa tidak mudah untuk membuat keputusan seperti ini. ada banyak hal yang harus dipetimbangkan dan dicermati.... Yang gue sharingkan di sini adalah perjalanan hidup orang biasa dan yang biasa juga terjadi dalam kehidupan sehari hari kita.

Banyak orang datang dan pergi dalam hidup kita…………. Banyak keputusan yang harus kita ambil dengan resiko di belakangnya………. Banyak air mata yang tertumpah………… Banyak tawa bahagia yang terbagi...................... Banyak hal hal keliru dan konyol bahkan memalukan mampir dalam hidup kita yang di peruntukkan agar kita semakin dewasa dan membuka mata dalam hidup ini. Hari ini gue menulis thread ini sebagai seorang yang baru, terlahir kembali setelah lewat tangisan di sebuah gereja yang kecil selama dua jam, gue sudah merelakan hati gue untuk melepaskan hal hal yang sangat dekat di hati gue. Mungkin hanya satu kata yang tepat “merelakan hati untuk dibentuk” Terkadang kita sulit sekali melepaskan hal hal yang sudah kita miliki dan kita klaim sebagai milik kita. Hubungan kita..? Pacar…? Ego…..? Betul pemazmur bilang bahwa kita manusia adalah “flower quickly fading” yang hari ini ada,dan besok sudah layu dan hilang di terpa angin. Adalah beda tipis antara kehidupan dan kematian, kalo bisa digambarkan dengan kata yang pas adalah “just one breathe away”. Namun selalu bermegah dalam satu jeda nafas itu……. Sekarang gue tetep kerja di perusahaan yang sama dan gue mencba melihat kedepan lagi bersama dengan Tuhan. Sudah hampir setahun shanty pergi meninggalkan gue… Dan gue berkesimpulan bahwa hidup ini akan semakin indah jika kita bisa merelakan hati kita atas kehendak yang kuasa… Dan gue sudah lulus…. Gue merelakan hati untuk M berlalu dari hati gue bertahun tahun lalu… Dan hari ini di depan pusara coklat basah kembali gue merelakan hati gue akan kepergian seseorang yang akan selalu gue ingat sampai kapanpun… Shanty