PENYULUHAN

IKTERUS NEONATORUM = KUNING PADA BAYI

P I P I T S U WA R N I TA H E N I H A N D AYA N I

RSUD SERANG 2013

Ikterus Neonatorum Keadaan klinis pada bayi yang ditandai oleh pewarnaan kuning pada kulit dan mata .

. Pada bayi cukup bulan yang mendapat ASI Kadar bilirubin bisa terjadi dalam waktu 2-4 minggu bahkan sampai 6 minggu.Ikterus Fisiologis  Terjadi pada bayi baru lahir setelah 24 jam pertama Pada bayi cukup bulan yg mendapat susu formula → kadar bilirubin meningkat pada hari ke-3 dan akan menurun cepat selama 2-3 hari.

letargis.Ikterus non fisiologis  Ikterus terjadi sebelum bayi berumur 24 jam  Peningkatan kadar bilirubin serum memerlukan fototerapi  Peningkatan kadar bilirubin serum > 5 mg/dL/Jam  Adanya tanda-tanda penyakit yang mendasari (muntah. apnea.malas menetek. takipnea atau suhu yang tidak stabil ).penurunan berat badan yg cepat. .

. Hiperbilirubinemia Terjadi karena peningkatan kadar plasma bilirubin 2 dari kadar yang diharapkan umur bayi.

.Eksresi Bilirubin  Bilirubin akan dieksresi di kandung empedu. kemudian memasuki saluran cerna dan dieksresikan melalui feses.

PENYEBAB  Asupan Cairan :     .Frekuensi menyusui -Kehilangan berat badan/dehidrasi Hambatan ekskresi bilirubin hepatik akibat sumbatan dalam liver (karena infeksi atau kerusakan liver) Penyerapan bilirubin di usus -Pasase mekonium -Pembentukan urobilinoid bakteri Produksi yang berlebihan. misalnya pada pemecahan darah (hemolisis) yang berlebihan pada incompatibilitas (ketidaksesuaian) darah bayi dengan ibunya. . Gangguan fungsi hati.Kelaparan .

Jika kadar bilirubin sudah cukup tinggi. bayi akan tampak kuning hingga di bawah lutut serta telapak tangan. badan.  Cara yang mudah untuk memeriksa warna kuning ini adalah dengan menekan jari pada kulit yang diamati dan sebaiknya dilakukan di bawah cahaya/sinar matahari.Tanda – tanda ikterik  Ketika kadar bilirubin meningkat dalam darah maka warna kuning akan dimulai dari kepala kemudian turun ke lengan. . dan akhirnya kaki.

Faktor Resiko major  Ikterus muncul dalam 24 jam pertama bayi lahir  Umur kehamilan 35-36 minggu  Riwayat anak sebelumnya yg mendapat fototerapi  Sefalhematom atau memar yang bermakna  ASI ekslusif dengan cara perawatan tidak baik dan kehilangan berat badan yang berlebihan  Ras Asia Timur .

Faktor Resiko Minor  Umur kehamilan 37-38 minggu  Sebelum pulang bayi tampak kuning  Riwayat anak sebelumnya kuning  Bayi Makrosomia dari ibu DM  Umur ibu > 25th  Laki-laki .

Faktor resiko kurang  Umur kehamilan > 41 minggu  Bayi mendapat susu formula penuh  Kulit hitam  Bayi dipulangkan setelah 72 jam .

Sel otak dapat menjadi rusak.  Bilirubin indirek yang larut dalam lemak bila menembus sawar darah otak akan terikat oleh sel otak yang terdiri terutama dari lemak.. bilirubin direk yang bertumpuk di hati akan merusak sel hati menyebabkan sirosis hepatik (pengerutan hati).. menderita kernikterus.. Bila kernikterus dapat dilalui. Selain bahaya tersebut. bayi dapat tumbuh tapi tidak berkembang.Bahaya Ikterik.. bayi kejang. ... bahkan menyebabkan kematian.

atur posisi kepala agar wajah tidak menghadap matahari langsung. Penyinaran dilakukan antara jam 7-8 pagi agar bayi tidak kepanasan. Sinar matahari dapat membantu memecah bilirubin sehingga lebih mudah diproses oleh hati.APA YANG HARUS IBU LAKUKAN?  Penanganan kuning pada bayi baru lahir 1. Sebaiknya bayi tidak memakai pakaian agar kontak sinar dengan kulit dapat terjadi seluas mungkin tetapi hati-hati jangan sampai kedinginan . 15 menit terlentang dan 15 menit tengkurap. Lakukan penyinaran selama 30 menit. Penanganan sendiri di rumah  Berikan ASI yang cukup (8-12 kali sehari) Pemberian ASI jangan dihentikan dan jangan diganti dengan air putih atau air gula  Penyinaran oleh Matahari (Berjemur).

tidur berlebihan. ATAU Tinja berwarna pucat Segera bawa bayi ke unit gawat darurat rumah sakit bila:  Jika bayi tampak sakit (menolak untuk minum.50C . atau lengan dan kaki lemas) atau  Jika bayi tampak mengalami kesulitan bernapas  bila suhu tubuh lebih dari 37. ATAU Kuning menetap lebih dari 8 hari pada bayi cukup bulan dan lebih dari 2 minggu pada bayi prematur.APA YANG HARUS IBU LAKUKAN?  Penanganan Kuning/Jaundice     Segera hubungi dokter bila bayi tampak kuning: Timbul segera dalam 24 jam pertama kelahiran. ATAU Pada observasi di rumah bayi tampak kuning sudah menyebar sampai ke lutut/siku atau lebih.

Selama terapi sinar penutup khusus akan dibuat untuk melindungi mata.Terapi medis  Phototherapy Dokter akan memutuskan untuk melakukan terapi sinar (phototherapy) sesuai dengan peningkatan kadar bilirubin pada nilai tertentu berdasarkan usia bayi dan apakah bayi lahir cukup bulan atau prematur. Sinar ini akan mampu untuk menembus kulit bayi dan akan mengubah bilirubin menjadi lumirubin yang lebih mudah diubah oleh tubuh bayi. Bayi akan ditempatkan di bawah sinar khusus. .

.  Selimut fiber optic atau terapi sinar ganda/triple Jika terapi sinar yang standar tidak menolong untuk menurunkan kadar bilirubin.Continue. maka bayi akan ditempatkan pada selimut fiber optic atau terapi sinar ganda/triple ..

hanya sedikit bayi yang akan membutuhkan transfusi tukar . Secara keseluruhan.  Transfusi tukar Jika gagal dengan terapi sinar maka dilakukan transfusi tukar yaitu penggantian darah bayi dengan darah donor..Continue .. Ini adalah prosedur yang sangat khusus dan dilakukan pada fasilitas yang mendukung untuk merawat bayi dengan sakit kritis..

Pencegahan  Pemberian minum sesegera mungkin  Sering menyusui  Menunjang bakteri flora normal  Merangsang aktifitas usus halus  Mencegah sedini mungkin infeksi pada janin. dan kekurangan oksigen pada janin di dalam rahim. .

hal:68-69. .Daftar pusta  Buku Ajar Neonatologi IDAI 2012. WHO : 2005. hal: 147  Pelayanan Kesehatan Anak di Rumah Sakit.