Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

TAMAR JALIS

Bercakap Dengan Jin
Jilid 12

Isi kandungan dalam jilid ini adalah hasil sumbangan para ahli dari Komuniti SBDJ (http://komunitisbdj..multiply.com dan http://siriceritabercakapdenganjin.blogspot.com) PERHATIAN Anda boleh membaca & menyalin cerita ini dari naskah ini untuk dijadikan koleksi atau bacaan peribadi. Tapi DITEGAH SAMA SEKALI untuk tujuan komersil dan mengaut keuntungan darinya, menjual atau mencetak semula kandungannya tidak kira melalui apa cara sekalipun!

ISI KA DU GA [12 siri]

| Kembali Ke Senarai Jilid

(Jilid 12) SIRI 156 MISTERI SENJATA LAMA Dec 23, '10 7:57 AM (Jilid 12) SIRI 157 WANITA BERMATA SYAITAN Dec 23, '10 8:04 AM (Jilid 12) SIRI 158 BERTANGANKAN KAKI HARIMAU Dec 23, '10 8:29 AM (Jilid 12) SIRI 159 TERPENJARA DI RUANG MAYAT Dec 24, '10 5:56 AM Jilid (12) Siri 160 MENGHADAPI UJIAN MAHAGURU Dec 24, '10 6:13 AM ( JILID 12) Siri 161 BALDI BERDARAH Dec 24, '10 11:13 AM ( JILID 12) Siri 162 SENAFAS DENGAN GURU Dec 24, '10 11:18 AM (Jilid 12) Siri 163 MAYAT DALAM GUNI Dec 24, '10 11:23 AM (Jilid 12) Siri 164 DENDAM TOK GURU Dec 24, '10 9:35 PM (JILID 12) Siri 165 DIKEJAR MAKHLUK ANEH Dec 24, '10 9:40 PM (JILID 12) Siri 166 LELAKI DARI KERINCI Dec 24, '10 9:40 PM (Jilid 12) Siri 167 WANITA DI RUMAH BATU Dec 24, '10 9:49 PM CHAPTER LIST

(Jilid 12) SIRI 156 MISTERI SENJATA LAMA Dec 23, '10 7:57 AM
by adi for group komunitisbdj Suasana bising dan jeritan dari dalam rumah menarik perhatian Tuk Siak. Tanpa membuang masa Tuk Siak masuk ke ruang rumah. Dia terpegun melihat si baju hitam menyerang datuk bertalu-talu. Mata liar merenung ke kiri dan ke kanan. Dia mencari saya yang bersembunyi di balik pintu. Saya memberanikan diri lalu keluar dari tempat persembunyian. Bagi menarik perhatian Tuk Siak, saya ketuk daun pintu dengan bukulima beberapa kali. Usaha saya itu berhasil. Tuk Siak segera memberikan isyarat dengan mengangkat tangan kanannya separas hidung, menyuruh saya meyembunyikan diri kembali. Saya patuh dengan permintaan nya itu. Dari balik pintu saya lihat Tuk Siak bergegas meninggalkan ruang rumah. Datuk terus mempertahankan diri dari menjadi korban lembing. Si baju hitam tidak memberikan kesempatan untuk datuk berhenti bagi menghilangkan penat. Ternyata si baju hitam cukup handal.

1 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

Tumbukan datuk tidak memberikan apa-apa kesan pada dirinya. Saya tidak tahu bagaimana mahu memberhentikan pertarungan tersebut. Saya menarik nafas, bila melihat Tuk Siak muncul kembali di ruang rumah. Kali ini dia ditemani oleh Haji Bagus. "Kenapa jadi begini?" Suara Haji Bagus meninggi tetapi, tidak dipedulikan oleh datuk dan si baju hitam. Mereka terus berjuang. Melihat keadaan datuk yang kepenatan itu, Haji Bagus dan Tuk Siak segera mengatur langkah untuk membantu datuk. Mereka rapat ke arah si baju hitam dan cuba memberkasnya. Sayangnya hasrat mereka tidak direstui oleh datuk. "Jangan Abang Aji, jangan Tuk Siak. Biar saya selesaikan sendiri." "Tapi, budak yang kamu lawan tu, lain macam aje nampaknya. Perkara macam ni tak boleh main-main. Ini merbahaya, dia macam kena rasuk hantu," jawab Haji Bagus yang sudah dua tiga kali cuba merampas lembing dari tangan si baju hitam. "Tak apa, biar saya selesaikan," balas datuk tenang. Tuk Siak hanya mengigit jari. Dia jadi bingung bila berdepan dengan perkara seperti ini. Mahu ditolong, tak boleh. Mahu dibiarkan takut ada nyawa melayang. Si baju hitam terus menyerang tanpa mengenal rasa penat. Kekuatannya bagaikan tenaga seekor singa. Setelah puas mengelak dan bertahan, datuk segera menukar taktik. Kali ini datuk menyerang si baju hitam bertalu-talu. Mereka terus bertarung bagaikan Hang Tuah dengan Hang Jebat. Si baju hitam cukup tangkas, setelah hampir satu jam bertarung, datuk mula keletihan. Tetapi, si baju hitam masih bertenaga. "Andi Kamarool," pekik datuk sekuat hati sambil menghentakkan tumit kaki kiri atas lantai. Si baju itam menoleh ke kanan, pada masa itu datuk datang menerkam dari arah kiri. Bahu kanan si baju hitam ditumbuk dengan sekuat hati. Lembing di tangan terlucut dan si baju hitam tersungkur di lantai. Datuk segera menanti dan bersedia melepaskan buah silat, jika si baqju hitam bangun untuk melakukan serangan kepadanya. KILAT Saya kira pertarungan berakhir, bila si baju hitam tersungkur, pada kenyataannya tidak demikian, lembing yang terjatuh atas lantai terus tegak berdiri, melompat-lompat. Kemudian berpusing-pusing dan terus berada di awang-awangan. Ulunya seperti ada tangan ghaib yang memegangnya. Mata lembing terus bergerak mencari sasaran. Dan kaki Haji Bagus menjadi pilihan. Bagaikan kilat mata lembing itu menghala ke arah Haji Bagus. Cepat-cepat Haji Bagus merebahkan badannya ke atas lanai. Mata lembing terpacak di tiang seri dan tercabut dengan sendiri. Mata lembing yang berada di awang-awangan itu terus mencari sasaran. Tuk Siak jadi pilihan. Orang tua itu berjaya mengelak dengan berselindung di belakang daun pintu. Daunpintu tembus, nasib baik Tuk Siak merendahkan badan, kalau dia berlindung sambil berdiri sudah pasti tempurung kepalanya ditembusi lembing. Otaknya akan bersemburan dan melekat pada papan pintu. Keadaan benar-benar gawat. Penduduk kampung tidak tahu apa yang berlaku di dalam rumah pusaka. Haji Bagus terus meniarap, tidak berani bangun. Tuk Siak diam di tempat persembunyian. Hanay datuk sahaja yang berdiri di tengah ruang rumah lama itu. Lembing yang berada di awang-awangan itu terus menggila. Sasarannya kali ini, tidak lain tidak bukan adalah datuk. Bahagian tubuh datuk yang dipilihnya, ialah bahagian dada. Setelah dua tiga kali mengelak dari serangan lembing berhantu itu, datuk mula penat. Saya lihat datuk, mula bergerak ke arah ibu tingkap. Datuk berdiri di situ dengan mendada, seolah-olah merelakan rongga dadanya dirobek oleh mata lembing lama. Tetapi, tangankanannya bergerak lembut membuka ikatan kain cindai hitam yang membelit pingangnya. Mata lembing lama yang berkarat tetap menyala ke dada datuk, mencari sasaran yang baik di dada. Saya lihat datuk tenang, kain cindai sudah pun berada di tangannya. Haji Bagus dan Tuk Siak resah sekali. Daatuk saya lihat membaca sesuatu sambl membetulkan kedudukan tubuhnya. Kedudukan sepasang kakinya juga dibetulkan. Kalau dilihat dengan teliti ternyata datuk tidak berdiri dengan betul, bahagian tubuh sebelah kanan direndahkan atau disengetkan ke kiri . Telapak kaki kirinya tidak memijak lantai, kecuali bahagian pangkal tumit. "Ahhhhh…," terdengar suara parau, entah dari mana dan serentak dengan itu lembing bermata karat terbang ke arah dada datuk. Dan secepat kilat datuk mengelak, mata lembing terbenam di pap-an ibu tingkap. Dengan tangkas datuk membelitkan kain cindai ke mata lembing yang berkarat. Aneh sungguh, mata lembing tercabut sendiri lalu jatuh atas lantai. Tanpa membuang masa datuk membalut dan mengikat mata lembing berkarat dengan kain cindai. Sepanjang usha membalut itu dengan sedaya upaya saya lihat datk cubamengelakkan mana-mana bahagian tubuhnya dari menyentuh atau terkena ulu lembing. "Kamu tak apa-apa," tanya Tuk Siak sebaik saja dia melihat datuk bersila di lantai. "Tak apa-apa,’ jawab datuk tenang sambil menarik dan melepaskan nafas dengan perlahan-lahan. Baji datuk basah diresapi peluh. "Kenapa dibiarkan di sini," Haji Bagus membongkok di depan lembing karat dan cuba memegang ulunya. Bagaikan kilat datu menerpa ke arah Haji Bagus dan terus menolaknya ke belakang. Haji Bagus terlentang. "Kenapa kamu tolak aku?" "Maaafkan saya Abang Aji, sekejap lagi saya terangkan," datuk segera mengangkat Haji Bagus. Tuk Siak tercengang-cengang. Saya kira dia kurang senang dengan sikap datuk yang agak kasar itu. Tetapi, dia tidak berani bersuara. Carikan saya kain buruk Tu Siak," pinta datuk. "Oh, tunggu sekejap aku cari." Tuk Siak segera turun di bahagian dapur. Beberapa minit kemudian Tuk Siak muncul di sisi datuk dengan segumpal kain buruk di tangan. "Nah," hulurnya kepada datuk. "Terima kasih Tuk Siak," datuk segera mengambil kain tersebut. Dan dengan kain itu datuk memegang ulu lembing yang dibuat dari

2 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

teras cengal. Datuk menatang lembing lama lalu diletakkan ke tempat asalnya. Tuk Siak dan Haji Bagus hanya memandang saja gelagat datuk itu. Datuk keluar dari bilik menyipan senjaa lama. "Sekarang aku faham, kenapa kamu tak bagi aku pegang ulu lembing," bisik Haji Bagus sebaik saja datuk berdiri di depannya. "Senang hati saya, bila Abang Aji dah tahu perkara ini. Tak perlu saya menerangkannya lagi," sahut datuk sambil senyum. Datuk melangkah ke arah si baju hiam yang tergolek di atas lantai. Haji Bagus dan Tuk Siak ikut sama. Kami segera mengelilingi si baju hitam yang terlentang. Saya merenung ke arah cahaya matahari yang sudah menguasai hampir separuh ruang rumah. Angin yang masuk ikut tingkap si sebelah kanan memberikan sedikit keselesaan. Ternyata keselesaan itu tidak disenangi oelh datuk. Dia menyuruh saya menaikkan ibu tingkap dan perintahnya itu segera saya patuhi. Selesai menjalankan perintah datuk saya kembali bergabung dengan Haji Bagus, Tuk Siak dan datuk merenung si baju hitam. Saya lihat kaki dan tangan si baju hitam mula bergerak, tersentak-sentak macam kaki kucing yang ditikam dengan jarum peniti. "Sudah sedar," kata Tuk Siak. "Serentak datuk dan Haji Bagus anggukkan kepala. Perlahan-lahan si baju hitam tersedar dari tidur. Dia gosok kedua belah kelopak matanya. Renung kiri, renung kanan sambil mengedutkan dahinya. Wajah saya ditatapnya agak lama. Kemudian berubah ke wajah Tuk Siak, datuk dan Haji Bagus. Lebih dari lima kali dia menatap wajah kami silih berganti, macam ada sesuatu yang tidak kena pada dirinya. Si baju hitam lunjurkan sepasang kaki, dia meraba rambut dan telinganya. Dia menunbuk kosong ke kiri dan ke kanan beberapa kali. Tarik nafas sambil mengeliat. Saya lihat wajahnya agak tenang dan damai. "Saya ni di mana ?" Pertanyaan itu di ajukan kepada Haji Bagus. "Sekarang kamu mengucap, kemudian baca Fatihah dan cubaingat di mana kau berada sekarang," datuk yang memberikan jawapan, bukannya Haji Bagus. "Cuba kau ingat baik-baik, kau di mana sekarang Andi," sambung datuk. Buat beberapa ketika si baju hitam merenung sambil mengigit bibir bawah. Hujung mata sebelah kanannya saya lihat kian mengecil. "Saya… di mana saya berada ? " si baju hitam menyoal dirinya sendiri. "Di mana?" Tingkah Tuk Siak. "Kita datang nak bersihkan rumah tapi, macam mana saya boleh terbaring disini." "Hum…." Saya bersuara. Datuk segera menepuk belakang si baju hitam lima kali berturut-turut. Si baju hitam bersin dan batuk. "Mata lembing tertanggal tu sudah aku letakkan ke tempat asalnya. Sekarang kamu ceritakan pada aku apa yang kamu rasakan semasa lembing itu berada di tangan kau," desak datuk. Si baju hitam meraba kelopak mata kanannya dua tiga kali. "Tak payahlah," katanya. "Tak boleh begitu," sanggah Haji Bagus. "Ada baiknya kamu bercerita barangkali ada faedahnya untk kami di sini," sahut Tuk Siak. "Ceritakanlah Andi demi kebaikan orang lain," datuk terus mendesak. Si baji hitam terus melagakan gigi atas dengan gigi bawah beberapa kali. Dia tersenyum panjang, macam ada sesuatu mencuit perasaannya. Sikapnya itu menimbulkan pelbagai tanggapan dalam hati datuk. "Kamu tak mahu menceritakannya ?" Datuk tenung sepasang anak mata hitamnya. "Tidak tapi…" Si baju hitam tidak meneruskan kata-katanya. Datuk segera memegang pergelangan tangan kanannya. "Kenapa Andi," datuk mendekatkan bibir ke cuping telinga kanannya. "Seram dan menakutkan," kata si baju hitam. "Tak mengapa, teruskan. Aku ada dekat kamu," bisik datuk lagi. Mendengar kata-kata datuk itu, si baju hitam segera meletakkan telapak tangan kirinya atas bahu kanan datuk. Dengan tenang datuk mengosok lengan kanan si baju hitam dua tiga kali sebelum telapak tanan kiri si baju hitam diletakkan ke atas lantai. "Ceritakan Andi," desak datuk dan kali desakan datuk berhasil. Tanpa tangguh-tangguh, si baju hitam pun memulakan cerita. Katanya di saat ulu lembing berada di genggamannya, tiba-tiba saja perasaan jadi marah. Badan terasa panas. Apa yang dilihat semuanya membosankan dan dia bersedia mahu memusnahkan apa saja yang berada di depan mata. Dan ruang rumah secara mendadak menjadi padangan yang cukup luas. PADANG Dari setiap sudut padang bermunculan tentera kulit putih (Belanda) lengkap dengan peralatan perang. Tentera kulit putih memuntahkan peluru meriam ke arah kawasan perkampungan. Dan sebahagian daripada mereka meluru ke arahnya sambil melepaskan tembakan bertalu-talu. Ternyata dia tidak mampan oleh peluru tentera kulit putih. Tentera kulit putih mengubah takti. Mereka mengenakan benet di hujung senapang lalu menikam tubuhnya. Ternyata kulitnya tidak

3 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

ditembusi oleh besi. Kalau tadi dia hanya bertahan saja tetapi, kali ini dia mula bertindak. Dia menyerang, menikam apa saja. Dalam saat-saat tertentu lembing bagaikan terbang di udara. Dia yang memegang ulu lembing turut berada di udara. Bergerak kesana ke sini mencari sasaran. Akibatnya, beratus-ratus tentera kulit putih bergelimpangan atas padang. "Masa saya asyik membunuh orang kulit putih dengan lembing, entah macam mana datang seorang lelaki Melayu. Saya tak tahu dari mana arah dia datang. Dia datang ke arah saya sambil membaca ayatulkursi. Belum sempat saya bertanya, apa tujuan dia datang ke tempat saya, lelaki tua itu melepaskan pemnumbuk ke bahu kanan saya. Tangan saya yang memegang lembing terus menjadi lemah. Saya jatuh tersungkur atas padang," si baju hitam berhenti bercakap. Dia menelan air liur. Semua yang berada di sisinya mendengar penuh khusyuk. Saya jadi seronok mendengar ceritanya dan berharap dia akan terus bercerita. "Telinga saya terus diasak dengan suara orang membaca surah Al-Falaq dan Al-Iklas. Bila saya buka mata, saya tak lagi berada di padang. Tetap, berada di sini. Inilah membuat saya jadi bingung," sambung si baju hitam dengan wajah jujur. NAFAS Dia menarik nafas sambil merenung ke arah Tuk Siak dan Haji Bagus. Si baju hitam senyum ke arah saya dan senyumannya itu saya balas. Bila saya menoleh ke arah Tuk Siak dan Haji Bagus, saya lihat mereka kerutkan kening dan serentak mereka merenung ke arah bilik yang menyimpan senjata lama. Datuk pula terus sandarkan badan ke dinding. Sepasang kakinya dilunjurkannya. Datuk cubamenenangkan perasaannya dengan menarik dan melepaskan nafas secara teratur dan perlahan. Kerana bosan dengan suasana yang agak beku itu, saya bangun dan meninggalkan datuk dan kawan-kawannya yang sedang berdepan dengan si baju hitam. Saya berdiri di depan tingkap melihat beberapa ekor burung merbah jambul melompat di dahan jambu air dalam sinaran matahari pagi yang kian meninggi. Sengaja saya hulurkan muka keluar, agar angin pagi menyentuh kulit muka. Sayup-sayup saya terdengar kuang melalak di kaki bukit. "Saya nak tanya sikit Tuk Siak….," kerana datuk tidak meneruskan kat-katanya mendorong saya mengalih pandangan ke arahnya. Kerana memikirkan ada perkara yang menarik bakal diturutkan oleh datuk, Haji Bagus dan Tuk Siak, memaksa saya bergabung dengan mereka semula. "Tanya apa?" Tuk Siak tatap wajah datuk. Saya perkemaskan sila. Si baju hitam masih seperti tadi, masih memikir-mikirkan perkara yang sudah dilaluinya. "Tuk Siak tahu, siapa yang punya lembing puaka tadi," susul datuk. Saya lihat kelopak mata Haji Bagus dan Tuk Siak pejam celik. Tetapi apa yang jelas di wajah Tuk Siak terpamer kesungguhannya menyorot masa slam. "Aku tak ingat, Kamu bagaimana? Agaknya kamu tentu ingat tuan punya lembing tu," Tuk Siak tatap muka Haji Bagus yang masih berkerut iu. "Sekarang pergi ambil lembing itu semula, nama tuannya ada tertulis di situ," Haji Bagus pun merenung semula ke arah bilik yang menyimpan senjata lama. Mendengar kata-kata Haji Bagus itu, datuk segera menerpa ke arah bilik tersebut. Dan keluar dengan lembing puaka di tangan. Haji Bagus dan Tuk Siak nampak cemas sekali. Dengan hati-hati datuk meletakkan lembing puaka di atas lantai. Si baju hitam segera menjauhkan diri. "Tak merbahaya?" Kata Tuk Siak. "Dengan izin Allah, tak bahaya," balas datuk. "Namanya tertulis di situ, nanti aku baca," Haji Bagus bergerak ke arah lembing puaka lalu tertinggung di situ. Dia membaca tulisan jawi yang terpahat kepada buluh kering. "Tuan punya lembing tu, namanya Usman Ali Akhbar." "Agaknya pahlawan,"kata datuk. "Iya," angguk Haji Bagus "Habib Usman Ali Akhbar inilah yang memimpin orang-orang kampung menentang Belanda di Muara Jambi. Dengan lembing inilah dia membunuh beratus-ratus askar Belanda, dia tak lut peluru," Tuk Siak mula meriwayatkan tentang manusia bernama Habib Usmal Ali Akhbar. "Malangnya, Habib Usman dikhianati oleh anak Jambi sendiri. Dia ditikam dengan ranting jambu batu yang ditajamkan bahagian hujungnya. Habib ditikam dari belakang semasa dia menambil wuduk untuk sembahyang zuhur di tepi sungai," Tuk Siak menamatkan cerita dengan wajah yang sedih. Haji Bagus meraba hujung dagunya sambil menganggukkan kepala beberpa kali. Apa yang diungkapkan Tuk Siak terbayang dalam kepala Haji Bagus. Walaupun dia tidak pernah bertempur melawan Belanda bersama Habib Usman Ali Akhbar tetapi, dia turut mengusung jenazah pahlawan itu ke tanah perkuburan. "Kamu masa tu dah merantau," Haji Bagus tepuk bahu datuk. "Macam mana dengan nasib pembunuhnya?" Si baju hitam mul;a bersuara. "Orang yang membunuhnya sempat melarikan diri dan dia mendapat perlindungan dari pemerintah Belanda di daerah ini. Si pengkhianat bangsa itu di bawa ke Jakarta dan dijadikan pengawal rumah Gabenor Belanda tapi, akhirnya dia mati juga dibunuh Belanda, " sambung Tuk Siak, matanya tidak berkedip merenung muka datuk dan saya. Selanjutnya Tuk Siak menyatakan semua senjata pahlawan yang gugur itu dikumpulkan di tanah lapang untuk ditanam. Tujuan berbuat

4 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

demikian bagi mengelakkan senjata itu dirampas oleh pemerintah Belanda. Sebuah lubang digali sedalam paras dada orang dewasa. Semua senjata itu dihumban ke dalam lubang. Semasa lubang itu mahu ditimbus, seorang tua (ayah kepada Tuk Siak) menghalang kerja-kerja itu diteruskan. Dia mengarahkan supaya senjata dalam lubang dikeluarkan kembali. Sudah tentu arahan orang tua itu ditentang. Pihak yang mahu menanam senjata merasakan kerja mereka itu sia-sia belaka. Mereka menyalahkan orang tua itu kerana tidak memberitahu perkara tersebut lebih awal. Akhirnya berlaku pertengkaran hebat. Malah ada yang menuduh orang tua itu tali barut Belanda. Sebagai orang tua yang sudah masak dengan asam garam kehidupan, suasana tegang itu dapat dikendurkannya. Senjata yang berada dalam lubang segera dikeluarkan. Dengan nada suara yang lembut orang tua itu memberitahu, jika senjata itu ditanam akan membawa padah kepada tanaman kampung. Daun-daun pokok berguguran, dahan menjadi rapuh. Putik buah-buahan gugur. Buah pinang dan kelapa busuk di pokok. Padi di sawah tidak akan menjadi, tanah tempat senjata ditanam menjdai hitam. Begitulah bisa dan panasnya senjata pahlawan yang gugur. BINCANG Setelah mengadakan perbincangan, keputusan yang diambil semua senjata pahlawan ang gugur ditempatkan di sebuah bilik khas dan dikunci. Dua orang dilantik untuk menerus kerja-kerja tersebut. Dan mereka tidak akan memberitahu sesiapa pun tempat mereka menyimpan senjata lama. Perkara itu menjadi rahsia mereka berdua saja. "Siapa orang berdua tu, ?" tanya datuk tanpa sabar, sebaik Tuk Siak menamatkan ceritanya. Haji bagus dan Tuk Siak segera berpendangan. "Siapa orangnya?" Si baju hitam terus berdiri untuk beberapa minit kemudian duduk kembali sambil menyandarkan badannya ke dinding. "Orang berdua itu, aku dan Tuk Siak. Orang di kampung ini sampai sekarang tak tahu kerja itu kami yang buat. Mereka percaya senjata lama itu bergerak sendiri. Orang yang menjadi ‘kepala’ dalam hal ini , ayah Tuk Siak sendiri," Haji Bagus membuka rahsia. "Sudahlah tu kawan, usah panjangkan kisah ayah kita. Dia mati syahid kerana menentang Belanda," sambil ketawa Tuk Siak menghalang hasrat Haji Bagus untuk menceritakan kehebatan dan kebolehan ayahnya kepada datuk. "Saya setuju dengan Tuk Siak," kata datuk. Dan cerita tentang ayah Tuk Siak, mati di situ. Tetapi, hati kecil saya tetap berazam. Bila ada waktu terluang, saya akan memujuk Tuk Siak agar sudah menceritakan kisah diri ayanya kepada saya. "Kamu tahu, susahnya menjaga senjata lama ni," keluh Tuk Siak. "Kenapa?" Biji mata datuk terbeliak. "Setaip malam Selasa, terutama bila ak sampai waktu subuh, senjata lama yang ada dalam bilik tu berlaga sama sendiri, macam bunyi orang berperang. Kadang-kadang terdengar orang menjerit, meraung kesakitan," Tuk Siak batuk kecil. Secara mendadak saja saya terasa seram. Si baju hitam nampak macam biasa saja, yang nampak resah sedikit ialah Haji Bagus. "Sekarang ni, perkara macam tu ada lagi,’ saya dan datuk tersentak. Diluar dugaan si baju hitam berani mengemukakan pertanyaan yang sedemikian. Kerana ada yang minat dengan ceritanya, Tuk Siak memperkemaskan silanya. "Masa Belanda mula berambus dari Tanah jambi, bunyi suara orang menjerit dan meraung menjadi-jadi. Begitulah juga dengan bunyi senjata berlaga. Bagi mengelakkan perkara perkara yang tak baik terjadi, orang-orang kampung mengadakan pembacaan surah yasin, setiap malam selama setahun, akhirnya kejadian aneh itu hilang begitu saja. Cuma hari ini aku melihat kejadian pelik di depan mata aku, agaknya penunggu senjata lama marah kerana kita kacau dia," Tuk Siak menamatkan ceritanya. Semua yang mendengar termangumangu. RENUNG Berita yang dipaparkan oleh Tuk Siak itu membuat datuk termenung panjang. Datuk renung ke kiri dan kanan dan akhirnya menuju ke bilik senjata lama. Bilik yang penuh misteri itu direnungnya sambil telapak tangan kanannya memukul jenang pintu bilik berkali-kali. Bila datuk menghentakkan kaki kirinya ke lantai, tiga kali berturut-turut, terdengar sesuatu yang aneh dari dalam bilik. Bila diamati, ternyata bunyi itu adalah bunyi keris yang dicabut lebih dari lima puluh bilah. "Sekarang." Datuk bersuara dalam nada yang agak tingi. Semua biji mata tertumpu ke arahnya. Masing-masing berdebar menanti, apakah kata-kata selanjut yang bakal datuk katakan. "Tuk Siak dan Abang Aji dah dengar bunyi ganjil tu," sambung datuk. Serentak Tuk Siak dan Haji Bagus anggukkan kepala. Datuk pun segera merapatkan daun pintu bilik dan terus di kunci. Dengan tenang datuk meninggalkan bilik rahsia. Dia datang kepada kami. Si baju hitam yang tadi hanya duduk saja, kini sudah bangun. Sudah berani melangkah ke mana saja ang diingininya di ruang rumah. Haji Bagus menuju ke tingkap, berfiri di ditu merenung ke arah bukit. Dia melihat helang terbang rendah, berlegar-legar di puncak bukit mencari tikus atau katak. Tuk Siak tak berubah dari tempat asal. Sedangkan datuk ke hulu ke hilir didepannya, gerak geri datuk itu membayangkan dia sedang berusaha menyelesaikan persoalan yang sedang dihadapinya. Datuk menuju ke tiang seri, berdiri di situ denganmenyandarkan bahu kanannya kepada tiang tersebut. "Memang dah jadi perangai orang Melayu…" cetus datuk tiba-tiba, tetapi aneh sungguh perangainya. Dia tidak meneruskan kata-kata sebaliknya menoleh ke kiri dan ke kanan. Dahinya dikerutkan dan kening kanannya terangkat beberapa kali. Dengan mengejut datuk bergegas ke pintu menhulurkan separuh badannya keluar manakala sepasang matanya merenung ke dada langit. Dia melihat kepulan awan yang bergerak. Tentu saja perbuatannya itu menimbulkan seribu tanda-tanya dalam diri Haji bagus dan Tuk Siak.

5 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

"Apa yang kamu cari," soal Haji Bagus. Datuk menjawap tetapi, melangkah kembali ke tiang seri dan bersandar seperti tadi. Kali ini kakinya disilangkan. Kaki kiri menindih kaki kanan. "Apa yang membimbangkan kamu," susul Haji bagus lagi. "Tak ada apa apa, sekadar beringat-ingat." "Tadi kamu bercakap sesuatu, kenapa cakap tu, tak kamu teruskan. Aku nak denganr buah butirnya." Tuk Siak pula bersuara. Kali ini datuk tidak boleh berdalih lagi. Dia harus melenyapkan rasa sangsi di hati Tuk Siak dan Haji Bagus. Seperti biasa datuk menghadapi situasi dengan tenang dan sabar. (bersambung)...

CHAPTER LIST

(Jilid 12) SIRI 157 WANITA BERMATA SYAITAN Dec 23, '10 8:04 AM
by adi for group komunitisbdj "Perkara yang nak saya sebutkan tadi, ialah tentang perangai orang kita yang suka mendampingkan senjata dengan benda-benda ghaib atau benda halus. Perbuatan begini banyak buruk dari baiknya," nada suara datuk amat perlahan. Dia nampak begitu cemas sekali, macam ada sesuatu yang tidak dapat dilihat dengan mata kasar sedang memerhatikan gerak-geri datuk. "Bila tuan punya senjata itu mati, benda halus meresap atau terus sebati dengan senjata tu. Tidak menganggu orang lain , hanya berbunyi sendiri atau bersuara seperti suara tuannya. Hal ini berlaku dalam waktu tertentu. Tetapi…." Kami yang mendengar penerangannya terpinga-pinga kerana secara mendadak datuk berhenti bercakap. Rasa terpinga-pinga itu berlalu begitu saja bila datuk menyambung kembali kata-kata yang terhenti itu. "Tetapi bila ada orang cuba memulihkannya dengan kemenyan putih, membasuh mata senjata dengan air limau, melumurkan bahagian hujung senjata dengan darah gagak waktu senja, benda-benda halus akan memperlihatkan dirinya dan bersedia bertuankan kepada orang ang membuat pengasapan atau melanggir senjata tersebut. Kalau tak diusik, dibiarkan tertinggal senjata itu reput dan makhluk yang menunggunya terus meninggalkannya, lebih-lebih lagi kalau ada penduduk yang membaca yasin," terbayangkan kepuasan yang amat sangat di wajah datuk, bila dia mengakhiri ceritanya. Apa yang diutarakan oleh datuk diakui kebenarannya oleh Tuk Siak. Hal yang sama juga pernah dinyatakan oleh ayahnya. Sesungguhnya, serba sedikit Tuk Siak juga tahu tentang senjata yang didampingi oleh makhluk halus kerana ayahnya juga tukang buat senjata yang handal di kampung itu. "Peliknya, kenapa lembing tadi boleh jadi begitu, macam ada penunggunya. Kalau mahu dikira penunggunya sudah tak ada lagi," keluh Tuk Siak. "Saya juga berfikir macam tu, " sahut datuk. "Barangkali ada sesuatu yang tak kena. Boleh jadi juga ada orang yang menghantar makhluk halus menusup ke dalam semangat besi untuk merosakkan orang yang memegang lembing itu," sahut Haji Bagus Datuk hanya tersenyum sebaik saja Haji Bagus selesai meluahkan pandangannya. Datuk tidak mahu memberikan sebarang komentar. Begitu juga dengan Tuk Siak yang saya kira bagaikan harimau sembunyi kuku. Banyak perkara yang dia tahu tetapi, dia pura-pura tidak tahu. "Lupakan saja perkara tu," tiba-tiba Tuk Siak bersuara. "Aku juga fikir begitu, teruskan kerja-kerja kamu nak membersihkan rumah ini. Bila semuanya dah dibersihkan , malam ini kamu bertiga bolehlah tidur disini . Satu perkara yang mesti kamu ingat?" "Apa dia Abang Aji," potong datuk. "Makan tengah hari dan malam, di rumah aku. Esok kalau kamu nak masak sendiri atau nak makan di rumah aku, terserah kepada kamu bertiga." "Kalau begitu, tengah hari dan malam kami makan di rumah Abang Aji. Esok kami masak sendiri," sahut datuk. "Tak apalah, biar aku balik dulu." Haji Bagus pun melangkah ke pintu. Tuk Siak menurut dari belakang. Sampai di ambang pintu Tuk Siak berhenti melangkah. Dia merenung ke arah datuk. "Aku fikir kamu boleh menyelesaikan segala masalah yang datang," itu yang Tuk Siak tuturkan kepada datuk. "Dengan izin Allah, dapatlah saya selesaikan," sahut datuk. Tuk Siak dan Haji Bagus terus memijak mata tangga. ALMARI Datuk, saya dan si baju hitam meneruskan kerja-kerja yang tergendala. Kali ini kami tidak berminat untuk menjenguk bilik senjata lama. Masing-masing menjauhkan diri dari mendekati bilik tersebut. Kerana sudah dibuat keputusan untuk menginap di rumah lama, sudah tentu bilik tidur kami berikan perhatian yang lebih. Terdapat sebuah bilik tidur lama yang tersedia dengan katil besi dan almari. Saya memutuskan untuk tidur dibilik itu dengan si baju hitam. Datuk sudah memutuskan untuk tidur di ruang tengah. Saya membuat rancangan unuk meminjam bantal dan tikar dari rumah Haji Bagus . Bila perkara ini saya ajukan kepada datuk, dia hanya membenarkan saya meminjam tikar saja. "Bantal tak mustahak, kamu tidur berbantalkan lengan atau kayu bulat. Ini untuk kebaikan kita. Tidur di rumah lama selalu didatang mimpi-mimpi yang menakutkan. Bila pakai bantal melambatkan sesaorang bangun dari tidur," itu alasan yang datuk berikan. Saya tak

6 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

ada pilihan dan terpakasa menerima arahannya. Pembersihan tahap pertama selesai menjelang zuhur. Selesai sembahyang dan makan kerja disambung semula. Tahap kedua ialah membuang sawang dan meletakkan sesuatu pada kedudukan asalnya. Kerja itu selesai menjelang waktu asar. Tahap ketiga boleh dikatakan tidak ada kerja berat yang dilakukan, kecuali datuk yang sibuk menentukan arah dan sudut mana untuk melakukan sembahyang sunat dan membaca Quran sepanjang malam. Saya lihat datuk memilih tempat berehat (tidur) di sudut sebelah kanan pintu bilik menyimpan senjata lama. LEMAH Setelah membersihkan badan di perigi rumah lama, saya dan si baju hitam terus berehat di bilik tidur. Si baju hitam terus baring atas katil tua sedangkan saya duduk di bangku goyang yang di perbuat dari kayu. Mungkin kerana keletihan saya terdengar dengkur si baju hitam. Datuk pula sudah sepuluh minit turun dari rumah lama. Tidak pula diceritakan kepada saya kemana dia mahu pergi. Sambil duduk di kerusi goyang saya merenung keluar menerusi tingkap. Saya melihat dedaun jambu air, mempelam dan daun ciku bergerak lemah ditolak angin. Pada saat yang sama saya terkenangkan kebaikan Nurulhayat. Sebagai orang muda saya bayangkan saat-saat yang menyeronokkan bersama Nurulhayat. Saya khayalkan saya sedang memadu cinta dengan Nurulhayat hingga menimbulkan rasa ghairah dalam diri. Dengan perlahan-lahan saya pejamkan sepasang kelopak mata, tidak dapat saya gambarkan bagaimana nikmatnya merangkum pinggang Nurulhayat sambil menekan hujung hidung ke pipinya. Bila kelopak mata saya buka, saya jadi gementar Nurulhayat terpacak di pintu bilik tidur. "Nurul, kamu datang,’ kata sya. Nurul mengangguk. "Macam mana kamu datang, apa ayah kamu tahu yang kamu ke mari," kata saya sambil cuba bangun dari kerusi goyang. Saya tidak boleh bangun. Punggung saya bagaikan melekat di kerusi. Nurulhayat tidak menjawap semua pertanyaan saya kemukakan. Dia tersenyum sambil mengoyakkan bajunya. Mempamirkan kulit dan buah dadanya yang tegang. "Jangan Nurul," jerit saya. Ternyata larangan saya tidak dipedulikan. Kali ini wajahnya sentiasa dihias senyum bertukar menjadi garang. Dia melangkah dan kian rapat dengan saya. Tanpa diduga, Nurulhayat melepaskan penampar di muka saya. Rasa sakit yang menjalar di muka, saya tanggung sendiri. Kulit muka saya rasa bagaikan tersiat. Keadaan makin cemas, kalau tadi punggung bagaikan melekat di kerusi kini sepasang tangan saya tidak boleh digerakkan. Tulang-tulang sendi tangan dirasakan amat sakit seperti dicucuk dengan benda tajam. Saya menoleh ke arah baju hitam yang sedang berdengkur. "Andy, tolong aku," dengan sekuat hati saya menjerit. Si baju hitam terjaga. Sebelum bangun si baju hitam menggeliat dua tiga kali. Dia tidak pula merenung ke arah saya. Sukar untuk saya menerangkan kepadanya apa yang sedang saya alami. Dengan rasa hampa, saya alihkan pandangan ke arah Nurulhayat. Kali ini dia berdiri dengan membelakangi saya. Tanpa diduga, dia melangkah tenang menuju ke pintu. Pada saat itu punggung saya tidak lagi melekat di kerusi, sendi tangan tidak lagi merasa sakit. Tanpa membuang masa saya melompat dari kerusi lalu menerpa ke katil dan menarik si baju hitam hingga dia terjatuh di lantai. "Kenapa Tamar." "Aku rasa pelik sekejap tadi ada perempuan yang aku kenal datang ke sini. Lebih pelik lagi dia tampar muka aku." "Mana dia?" Suara si baju hitam meninggi. Dia terus berdiri sambil mengepal-ngepalkan penumbuk. "Itu dia." Segera saya tunjukkan sekujur tubuh perempuan yang membelakangi kami. Kerana saya yakin perempuan itu Nurulhayat, namanya saya panggil berkali-kali. Malangnya dia tidak menoleh malah terus memijak anak tangga. Si baju hitam terpaku. "Kamu kenapa Andi?" "Aku rasa aku kenal perempuan tu, dari bentuk tubuhnya dan cara dia melangkah aku yakin aku kenal mesra dengannya." Penjelasan dari si baju hitam membuat seluruh tubuh terasa lemah. Tidak pernah terfikir selama ini bahawa Nurulhayat yang bersopan itu pernah mengenali malah bermesra dengan lelaki lain sebelum saya. Dia sudah berdusta. "Perempuan itu yang menarik aku menjadi pengikut Munah Supandi. Aku bagaikan dipukau, mendengar dan mengikut saja cakapnya. Semua kerana kelemahan aku sendiri, kalau aku tidak tidur bersamanya mungkin aku tak mengalami nasib buruk ini." Ratap si baju hitam. MENGALAH Saya gelengkan kepala, tidak mungkin Nurulhayat memperdayakan si baju hitam. Dia tidak sejahat itu, saya menolak tanggapan si baju hitam tetapi, dia tetap berkeras mengatakan perempuan yang masih berdiri di tangga itu adalah perempuan yang menjahanamkan hidupnya. Kerana masing-masing tidak mahu mengalah, kami bertengkar dan hampir mencetuskan perkelahian. "Tak guna kita berkelahi, sekarang kita jumpa," kata saya. "Ayuh," jawap si baju hitam. Kami berlari menuju ke muka pintu. Malangnya bila kami sampai di situ, perempuan itu hilang. "Itu dia," si baju hitam menuding jari telunjuk ke arah perempuan itu yang berdiri di tepi belukar. Dia masih juga membelakangi kami. Tanpa membuang masa saya dan si baju hitam berkejaran di tepi belukar mendekati perempuan itu. Kamicuba memaut bahunya dari belakang, malangnya tangan kami tidak boleh terangkat . Beratus-ratus kali saya menyebut nama Nurulhayat tetapi perempuan itu tidak juga mahu menoleh.

7 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

"Kita ikut saja ke mana dia pergi, bila penat tentu dia berhenti, lagi pun kemana dia nak pergi, kiri kanan semuanya hutan. Kalau dia berjalan ke depan sampai ke kaki gunung, kita ikut saja," si baju hitam memberi cadangan. "Aku setuju," balas saya. Disaat asyik mengekorinya, saya tercium bunga tanjung. Bila saya amati sekitar kawasan yang dilalui memang tidak terdapat pokok bunga tanjung. Si baju hitam memberitahu saya dia terhidu bau tahi binatang buas. Kami tidak dapat memastikan dengan tepat sudah sejauh mana kami mengekori perempuan itu. Apa yang pasti, bila saya dongak muka ke langit, saya terlihat beburung terbang untuk pulang ke sarang. Matahari kian merendah dan sinarnya kian redup. Tanpa diduga perempuan yang kami buru berhenti melangkah betul-betul di depan pokok besar. Dia memegang akar yang berjuntaian dari hujung pokok besar. "Aku rasa kita sudah masuk perangkapnya, Tamar." "Perangkap siapa?" Si baju hitam nampak cemas sekali. Wajahnya jadi pucat. Sesekali dia mendongakkan wajahnya ke dada langit, merenung sekawan gagak yang sedang berlegar-legar diangkasa sambil berbunyi. Beburung gagak itu seperti di arah terus singgah di dahan pokok besar. Berbunyi bersahut-sahutan. Suasana terasa seram dan saya mula terasa ada berpuluh-puluh biji mata berwarna merah dan hijau muncul dari celah-celah akar yang berjuntaian di dahan pokok. Sukar untuk menentukan, apakah mata yang banyak itu mata manusia atau mata binatang. "Aku tidak dapat berjumpa dengan datuk kamu, agaknya inilah petang kematian aku, Tamar," suara si baju hitam terketar-ketar. Dia seperti mahu menangis. Saya jadi panik, tidak tahu apa yang patut saya lakukan bagi membantu si baju hitam. Pada hemat saya, tidak wajar saya tinggalkan dia di sini semata-mata untuk mencari datuk bagi mengatasi masalah yang sedang dihadapi ini. "Masa kematian aku sudah tiba, Tamar," ulang si baju hitam. "Aku tak faham dengan maksud cakap kamu." "Perempuan yang kita ikut itu sebenarnya bomoh wanita, bekas guru aku." "Dia mahu membalas dendam kerana aku berpaling tadah. Sudah aku katakan selagi aku tak mati di tangannya, dia tak akan puas," hiba sungguh suara si baju hitam. Saya bertambah panik. "Kamu maksudkan Munah Supandi, Andi." "Iya, Tamar," jawap si baju hitam. "Laknat dia," kata saya spontan. Serentak dengan itu perempuan yang membelakangi kami segera memusingkan badannya. Kami bertentang wajah tetapi, si baju hitam hanya melihat wajah perempuan itu untuk beberapa detik saja sebelum memalingkan mukanya ke arah lain. Saya tidak mahu mengalah. Wajah perempuan itu saya tentang. Suara gagak terus berbunyi dengan hebat. Dahan-dahan pokok besar bagaikan bergegaran, macam ada sesuatu yang menggoyangkan perdu pokok besar. Walau apa pun yang berlaku atau berbunyi saya nekad tidak akan mengalihkan pandangan saya dari menatap wajah perempuan itu. Pada mulanya, saya masih dapat melihat raut wajah Nurulhayat di wajahnya tetapi, lama kelaman wajah itu bertukar menjadi wajah yang cukup asing bagi saya. Kerlingannya cukup tajam. Sesekali dia mengigit bibir dan mengeluarkan lidahnya macam mahu menjilat sesuatu. Saya menjadi cemas. "Cuba kau lihat mukanya, Andi," kata saya. Si baju hitam tidak ambil kisah dengan apa yang saya katakan. Dia tetap tidak mahu melihat wajah perempuan yang di dakwanya bekas gurunya. Si baju hitam terus merapatkan tubuhnya kebadan saya. ANTARA Antara kami bagaikan ada persefahaman secara batin, masing-masing berikrar mencari jalan untuk melarikan diri dari perempuan tersebut dan saya jadi tambah resah kerana perempuan tersebut melangkah perlahan-lahan ke arah saya. Suara gagak terus kedengaran. "Hati-hati Tamar, ilmu sihirnya cukup tinggi, Dia boleh menipu pandangan mata kita. Muka dan badannya boleh berubah, boleh jadi perempuan, boleh jadi lelaki malah boleh jadi binatang," bisik si baju hitam. "Bagaimana kita nak menentangnya, Andi." "Gunakan ilmu yang datuk kamu berikan kepada kamu," nada suara baju hitam agak tinggi dan keras. Mungkin kata-kata itu dapat ditangkap oleh gegendang telinga perempuan yang berada di depan saya. Dan untuk kesekian kalinya dia menjegilkan biji matanya ke arah saya. "Kau harus menentangnya atau aku cari datuk kamu minta tolong," dalam nada terketar-ketar si baju hitam bersuara. "Jangan tinggalkan aku sendirian," kata saya sambil memegang lengan kanan si baju hitam dengan erat sekali. "Kamu lihat ke kaki langit, Tamar." Cakap si baju hitam saya patuhi, sepasang biji mata saya arahkan ke kaki langit. Apa yang saya lihat ialah warna awan yang kemerahmerahan, tanda hari sudah mahu masuk ketahap senja.

8 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

"Selalunya waktu begini ilmunya cukup menjadi dan dia kadang-kadang bertindak di luar batas kemanusiaan, kalau kita dapat mengalahkan dirinya waktu begini, dia akan susah sepanjang hayat, Ilmunya tak akan menjadi," ujar si baju hitam. "Huhhhh…," suara perempuan di depan saya keras. Dengan pantas dia merenung ke arah awan dan matahari yang sudah menjadi bulat sebesar talam dan warnanya merah menyala, macam bola api. Perempuan itu mengangkat kedua belah tangannya ke atas. Dia mula menjerit, memekik dan meraung macam serigala berdepan dengan musuh. Suara lolongannya meremangkan bulu roma saya. "Andi," kata saya dalam suara lolongan anjing yang kian hebat itu. "Kenapa Tamar?" "Mukanya cukup menakutkan, cuba kamu tengok sendiri Andi," saya terus mendesak dan si baju hitam tetap macam tadi juga, tidak mahu melihat wajah perempuan itu. Macam ada sesuatu rahsia yang mahu disembunyikan dari saya. "Memang jadi pantang kamu Andi." Si baju hitam tertegun (membelakangi saya dan perempuan misteri) terus gelengkan kepala. "Kamu simpan rahsia dari aku, Andi?" Masih macam tadi juga, si baju itam tetap gelengkan kepala. "Cakap dengan jujur dan ikhlas, kenapa kamu tidak mahu tengok muka bekas guru kamu?" Sengaja saya tinggikan nada suara. Si baju hitam terus membisu, pada ketika itu juga saya terdengar bunyi desiran angin menyentuh dedaun. Beberapa helai daun tua dan kering melayang-layang di udara sebelum jatuh ke bumi. Bau harum kian keras menusuk lubang hidung. Perempuan misteri masih berdiri di tempatnya tetapi, wajahnya kembali normal. Tidak menakutkan. Dia kelihatan bertambah cantik dan ayu bersama senyum yang tidak pernah putus berlari di bibirnya. Wajah Nurulhayat tidak dipamerkannya tetapi, bentuk badannya masih menyerupai wajah Nurulhayat. "Kenapa kamu tak mahu tengok dia Andi?" Ulang saya lagi. "Tamar," si baju hitam tidak meneruskan percakapan. "Teruskan Andi," "Begini Tamar, kalau matanya dapat memandang anak mata aku secara mengejut aku jadi lemah dan melutut kepadanya. Itulah sebabnya aku tak mahu renung mukanya, bukan kerana pantang atau ada rahsia. "Kamu tahu antara kita berdua memang tak ada rahsia apa-apa," si baju hitam buka rahsia. Dan saya tidak mahu bertanya lagi tentang hal tersebut. Dia bercakap jujur yang sekali gus membayangkan harapan agar saya bersedia melndunginya. "Kalau itu kelemahan kamu, jangan renung mukanya. Biar aku saja berdepan dengan nya Andi," saya mula naik semangat. Walaupun saya dan si baju hitam berdiri membelakangi antara satu dengan lain dan bercakap agak perlahan dan kadangkala tenggelam dalam suara salakan anjing, ternyata perempuan misteri dapat memahami apa yang saya tuturkan kepada si baju hitam berpandukan dari gerak mulut saya. Buktinya seiap kali bibir saya berhenti bergerak, perempuan aneh itu gelengkan kepala sambil mengigit jari. Kemudian dia memberi isyarat dengan mengerakkan ibu jari kirinya berkali-kali, seolah-olah menyuruh saya meneruskan percakapan. Bila percakapan diteruskan, wajahnya nampak ceria sekali. "Biar aku tentang dia Andi," bisik saya dan perempuan aneh itu tersenyum lalu menggamit saya. Dia bagaikan mengalu-alukan keputusan yang saya buat. "Jangan terburu-buru nanti kamu binasa Tamar," itu yang diungkapkan oleh si baju hitam dengan nada yang amat perlahan sekali. Saya lihat muka perempuan itu bertukar menjadi garang. Dia mengenggam penumbuk. Saya kira hatinya membara kerana si baju hitam menasihati saya. "Biar aku pergi sekarang," darah muda saya tidak dapat dikawal lagi dan baru melangkah setapak, si baju hitam terus menghalang. "Jangan terburu-buru Tamar." "Andi, kalau begini keadaannya, masalah kita tak akan selesai," saya cuba menolak si baju hitam ke tepi. Tetapi dia tetap bertahan. Saya jadi serba salah, samada mahu meneruskan atau mendengar saja cakap-cakap si baju hitam. Paling mengejutkan, pada saat itu juga perempuan aneh hilang dari pandangan saya hanya untuk beberapa detik. Kemudian dia muncul kembali dalam keadaan asal iaitu mengangkat sepasang tangannya ke langit. Dia menjerit dan memekik dan meraung macam serigala lapar. "Dengarlah cakap aku Tamar," rayu si baju hitam. Saya membisu dan terpegun dengan suasana ganjil yang terjadi di depan mata. Macam-macam perasaan timbul dalam hati. Rasa berani, takut dan cemas silih berganti menguasai diri. MENJERIT "Biarkan dia menyalak hingga penat, kalau masa dia menyalak kamu dekati dia, kamu hancur Tamar. Aku anak muridnya, aku tahu apa yang mahu di buatnya. Kita nampak dia mengangkat kedua belah tangannya sambil menghala muka nya ke langit, sebenarnya dia tak buat semuanya itu, kamu sangka suaranya yang menjerit, pada hal itu bukan suaranya. Suara tu datang dari hutan," si baju hitam buka rahsia bekas gurunya. Saya mengigit bibir dan mengedutkan dahi. "Kita kena hati-hati Tamar, jangan ikutkan perasaan nanti kita yang jahanam. Dia coba mempengaruhi kita dengan macam-macam cara, sekarang dia menunjukkan kehebatan ilmunya kepada kamu dengan harapan kamu ingin berguru kepadanya," sambung si baju hitam. Saya anggukkan kepala, ternyata si baju hitam gembira sekali. "Sekarang cuba kamu kesan dari mana datangnya salakan anjing tu, Tamar?" Kata-kata si baju hitam segera saya patuhi. Sudah jelas, suara salakan anjing itu datangnya dari arah kiri dan kanan hutan kecil. Apa yang pasti saya rasakan, salak anjing itu makin lama makin hampir dengan saya. Diri seolah-olah dikelilingi oleh kumpulan anjing yang ganas dan garang. Pada hakikatnya, tiada seekor pun anjing yang mendekati diri saya.

9 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

Apa yang tumbuh dalam otak saya ialah anjing di kiri, anjing di kanan. Anjing di depan dan dibelakang. Semuanya membuka dan mengangakan mulut menunjukkan gigi yang tajam bersama lidah merah terjelir. Anjing-anjing itu bersedia mahu membaham saya. Kenapa perasaan sedemikian muncul dalam kotak fikiran saya. "Andi, aku rasa lain macam." Si baju hitam yang masih tidak mahu melihat wajah perempuan aneh itu terus membisu. Sikapnya itu membuat saya naik darah, bila saya fikirkan suara lolongan anjing yang menyebabkan si baju hitam tidak dapat menangkap kata-kata yang saya luahkan, kemarahan saya segera menurun. Andi, aku rasa lain macam," ulang saya. Dia masih macam tadi, membisu seribu bahasa. Tanpa membuang masa saya segera menoleh ke arahnya. Bahu si baju hitam segera saya goyang berkali-kali. "Aku juga macam kamu Tamar," suaranya bergetar. Jawapan yang diberikan membuat saya tidak berminat untuk melapurkan apa yang saya lihat kepadanya. Pandangan segera saya arahkan kembali kepada perempuan aneh. "Eh, perempuan tu dah hilang, ke mana dia pergi?" jerit saya. Tanpa membuang masa si baju hitam segera memusingkan badan, menghala muka ke tempat kosong (tempat perempuan aneh itu berdiri). Salakan dan lolongan anjing tetap macam tadi, tidak ada tanda-tanda beransur reda . "Kemana dia pergi, Andi." "Entah, yang aku tahu menghilangkan diri waktu macam ini memang menjadi kegemarannya," sahut si baju hitam. Lolongan anjing kian rancak. Pepokok renek sekitar tempat saya berdiri bergerak macam dilanggar binatang buas. Dari sebelah kanan saya terdengar bunyi orang menarik dan melepaskan nafas tercungap-cungap. Orangnya tidak kelihatan. Apa yang boleh saya lakukan ialah merenung muka si baju hitam dan dia pula merenung muka saya. Warna merah di kaki langit kian menipis. Suasana sekitar beransur-ansur samar. Senjakala sudah datang. Beberapa ekor kelawar yang luar biasa besarnya mula berterbangan mengelilingi saya dan si baju hitam sambil berbunyi nyaring. Giginya yang halus tajam menyeringai ke arah kami. Lebih dari sepuluh minit kelawar luar biasa iu mengelilingi kami dan akhirnya bergayut di dahan pokok asam (di tempat saya disebut pokok jawa) yang rendang. Kelawar luar biasa itu terus berbunyi nyaring. "Ada darah menitik di pipi kamu Tamar." Si baju hitam menuding jari telunjuk ke muka saya. Tanpa membuang masa darah di muka segera saya kesat dengan telapak tangan. Memang benar apa yang dikatakan oleh si baju hitam. "Kamu tak rasa apa-apa Tamar." "Ada terasa macam air jatuh ke pipi, aku tak fikir pula darah yang datang," kata saya cemas lalu mengubah kedudukan dari bawah pokok asam ke bawah pokok petai yang batangnya lebih dari sepemeluk besarnya. Si baju hitam turut sama. Kami kira di bawah pokok petai adalah tempat yang paling selamat. "Aku rasa pelik Andi, darah dari mana menitik atas pipi aku," kata saya sambil membelek-belek kesan darah di telapak tangan dalam warna samar senja yang kian berat itu. Saya cium telapak tangan. Bau hanyir dari darah tersebut membuat tekak saya loya dan mahu muntah. (bersambung)...

CHAPTER LIST

(Jilid 12) SIRI 158 BERTANGANKAN KAKI HARIMAU Dec 23, '10 8:29 AM
by adi for group komunitisbdj "Aku tahu dari mana darah itu datang, Tamar." "Dari mana Andy," "Darah kelawar atas kepala kita tadi." "Pelik sungguh," keluh saya sambil menarik dan melepaskan nafas. Suara kelawar luar biasa dan suara lolongan anjing terus bergema. Hari kian gelap. "Sebenarnya Tamar, yang jatuh ke pipi kamu bukannya darah tetapi tahi kelawar." "Tahi kelawar?" Saya terkejut. "Iya, yang keluar tu berak darah, biasanya kelawar yang berak darah atau kencing darah menghisap darah manusia atau binatang. Kelawar jenis ini selalunya di pelihara oleh manusia yang mengamalkan ilmu hitam. Mereka melepaskan kelawar peliharaan mereka untuk membunuh atau menghisap darah musuh mereka. Kadang-kadang untuk tujuan balas dendam dan ada juga yang mengambil upah untuk membunuh orang," kata-kata yang di ucapkan oleh si baju hitam membuat badan saya mengigil. "Apakah kita berdua akan menjadi korban kelawar luar biasa ini, Andy." "Iya, kalau kita tidak berjaya melarikan diri dari sini. Lagi pun kelawar ganjil menghisap darah bila bulan mengambang, bila sudah kenyang dia balik ke sarangnya di gua mengikut arahan tuannya," si baju hitam berhenti bercakap. Saya cemas dan terus duduk di tanah sambil menyandarkan belakang ke pangkal pokok petai. Si baju hitam masih berdiri merenung ke kiri dan ke kanan. Sesekali dia dongakkan kepala melihat ke pucuk pokok petai. Suasana terasa seram seiring dengan warna alam sekitar yang kian beransur gelap. Nyamuk mula berterbangan. Suara kelawar makin

10 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

rancak dan lolongan anjing yang memanjang kian menjadi-jadi. Dahi saya tiba-tiba berpeluh, rasa cemas tetap menguasai hati. Bersama-sama dengan desiran angin saya seakan-akan terdengar suara orang perempuan mengilai, ketawa dan menangis. Nada suara tersebut mengikut kelajuan angin yang bergerak. Kalau angin bergerak laju, suara orang tertawa menjadi kuat. Kalau angin bergerak perlahan, suara-suara orang ketawa mengilai terdengar seperti orang berbisik. Saya tidak tahu, apakah si baju hitam mengalami seperti apa yang saya rasakan. Berdasarkan dari gerak-gerinya mungkin dia tidak mendengar semuanya itu. Dia masih macam tadi, mengawal keadaan sekitar, bersedia untk melakukan sesuatu.Ada masanya dia genggam penumbuk dan terus menumbuk angin dengan wajah yang membayangkan kemarahan. Dahinya tetap berpeluh. TAMPAR Sial, kemana pula dia menghilang, kalau benar-benar handal tunjukkan diri, jangan main-main sembunyi. Saya merungut dalam hati dan suara batin saya itu bagaikan menerima jawapan. Pipi kiri saya ditampar berkali-kali dengan kuat. Sepatutnya saya merasa sakit dan pedih sebaliknya pipi saya terasa sejuk macam disentuh jari mayat. Semuanya ini membuat saya bertambah gementar. Bagaimana tidak gementar? Baru terniat dalam hati sudah menerima risiko yang tidak dapat dikesan atau dilihat dengan mata kasar. Si baju hitam masih juga seperti tadi, renung sana, renung sini. Saya kira dia memang mengharapkan kedatangan datuk secara tiba-tiba. Mana mungkin datuk datang, kalau tidak diberitahu masalah yang sedang dilalui. "Kemana dia dah pergi Andy?" Si baju hitam menarik nafas sambil mendongakkan mukanya ke langit. Dia melihat awan yang berarak sambil memasang telinga mengamati arah angin datang dan pergi. Si baju hitam mengangakan mulut dengan seluas-luasnya. Hujung lidahnya menolak lelangit. Kelingking kirinya menjolok lubang telinga kanan. Rupa-rupanya si baju hitam mahu memenafaatkan lmu yang baru setampuk pinang untuk melawan gurunya. Mana mungkin murid boleh merebahkan guru di gelanggang. Itulah yang terjadi, si baju hitam tiba-tiba terjerit terlolong, tidak tentu arah, dari lubang hidungnya memancut darah. Dia jatuh mengelepar di bumi macam ayam kena sembelih. Samaada mahu atau tidak, saya terpaksa bertindak menyelamat kan baju hitam. Kalau dibiarkan, keadaan akan bertambah runcing dan saya akan berdepan dengan masalah yang lebih besar lagi. Berbekalkan ilmu yang sedikit (yang diperolehi dari datuk) saya berikhtiar memulihkan si baju hitam yang terbujur di bumi. Saya ambil sehelai daun kering yang berada dibawah sikunya. Daun kering itu di ramas hingga hancur, sebelum daun yang hancur ditaburkan ke mukanya, saya baca beberapa kali surah An-nas dengan khusyuk. Dengan izin Allah darah yang memancut dari lubang hidung berhenti serta merta. Si baju hitam boleh bangun dan duduk. "Aku tak mapu menentangnya Tamar, begitu juga kamu. Hanya datuk kamu saja yang boleh," si baju hitam gelengkan kepala. " semua yang aku tuntut darinya sudah aku gunakan. Semuaya tak berkesan," sambungnya dalam suara yang amat kecewa. Si baju hitam sudah putus asa. Nampaknya dia mahu pasrah saja. "Hairan, kemana dia menghilang, Andy." "Dia tak kemana-mana Taamr, dia ada di sini." "Buktinya?" "Selagi kita dapat mendengar suara salakan anjing dan suara kelawar luar biasa, itulah tandanya dia ada di sini. Sekarang kita kena bersedia, samada kita lari atau melawan," si baju hitam berhenti bercakap untuk beberapa saat. Dia seperti mengawal perasaan yang resah semacam. "Pada hemat aku, kita lari saja minta bantuan dari datuk kamu Tamar," sambungnya. Saya tidak pula mengatakan IA atau TIDAK dengan cadangannya itu. Saya lagakan gigi atas dan gigi bawah berkali-kali. Kepala saya masih memikirkan tentang perempuan aneh yang boleh menyerupai ajah Nurulhayat. Dan bukanlah sesuatu yang mustahil kalau wajahnya dapat menyerupai wajah datuk untuk mengabui pandangan kami. Di saat saya memikirkan hal itu, terasa bahu kanan saya ditumbuk orang. Bila ditoleh ke kanan, tiada sesiapa pun di situ. Secara mengejut kepala saya terasa pening, tanah yang di pijak terasa bergegar, semua pepohon yang dilihat bergoyang ke kiri dan ke kanan. Rasa takut dan cemas terus hilang dari hati. Salakan dan lolongan anjing bertukar menjadi seruling buluh yang mendayu hiba. Suara kelawar pula bertukar menjadi air hujan menimpa atap zink. Saya jadi berani dan bersedia untuk menentang sesiapa saja. "Kita lari tinggalkan tempat ni Tamar, sebelum keadaan menjadi lebih buruk, Kita panggil datuk kamu datang ke sini," si baju hitam cuba menepuk bahu kiri , segera saya tepis dengan keras. Dia terkejut dengan sikap yang kasar itu. Muka saya direnungnya. "Kita tak boleh melawan dia Tamar. Sebenarnya kita dah masuk perangkap, kita mesti keluar dari sini. Kita tak daya melawannya, kita balik Tamar." "Aku tak mahu pulang, aku tak mahu jumpa datuk," kata saya dan mula menjauhkan diri dari si baju hitam. Tetapi, si baju hitam terus mendekati dan cuba memeluk tubuh saya agar jangan berada jauh dari perdu pokok petai. Saya mengelak dan menolak si baju hitam hingga terjatuh. Pada masa itu juga, saya terdengar suara bisikan menyuruh saya menendang pangkal leher si baju hitam dengan sekuat hati. Pada mulanya saya ragu-ragu untuk melakukannya. Bila didesak bertalu-talu, saya akur dengan arahan suara ghaib itu. Bila saya melepaskan tendangan sulung, si baju hitam terus mengelak. Saya kira dia akan bertindak balas. Ternyata si baju hitam mengambil sikap mengalah. Dia berusaha menjauhkan diri dari saya – jarak kami antara satu sama lain kira-kira sepuluh kaki tetapi, kami masih berada di bawah pokok petai besar. "Tamar, kamu sudah dikuasai perempuan jahanam tu," jerit si baju hitam. "Siapa yang kuasai aku." Saya menjawab. Si baju hitam menutup sepasang lubang telinganya dengan telapak tangan. Dia tidak tahan mendengar salakan dan lolongan anjing yang di sertai dengan suara kelawar. Bagi saya suara lolongan anjing dan kelawar amat menyenangkan sekali. "Tamar, lebih baik kita balik, kalau kita mahu selamat. Kita bagi tahu datuk kami apa yang terjadi, Marilah kita balik Tamar," si baju

11 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

hitam bagaikan merayu dalam suasana senja yang bertambah kelam dan pekat. Saya rasa jarak antara kami kian jauh. Batang tubuh si baju hitam tidak dapat dilihat dengan jelas, dia semakin mengecil dan suaranya terdengar sayup-sayup. "Kita balik Tamar." "Tidak, pertolongan datuk tak perlu." "Tamarrrrr…" suara si baju hitam hilang dari pendengaran saya. Dia hilang dalam gelap senja yang hitam. Pada saat itu, saya mula terfikir yang si baju hitam memang mahu meninggalkan saya sendirian. Ini satu pengkhianatan. Mungkin dia berbuat demikian kerana mahu membalas dendam atau sengaja mahu menyerahkan saya kepada perempuan laknat. Dia mahu saya merasa seksanya menjadi tawanan perempuan jahat yang juga bekas gurunya. Saya jadi benci dan marah kepada si baju hitam. Suara ghaib pun bergema dari setiap sudut menyuruh saya menetak leher si baju hitam kemudian menghirup darahnya. Gegendang telinga terasa pedih, tanpa membuang masa kedua belah lubang telinga saya tutup dengan telapak tangan. Suara itu terus bergema, lebih kuat dan lebih hebat meresap ke dalam urat saraf di otak. Dalam usaha menenangkan fikiiran itu, saya pejamkan mata dan membaca beberapa potong ayat dari al-Quran untuk melindung diri dari dikuasai makhluk yang tidak diingini. Ternyata pembacaan saya lintang pukang, malah ada seketikanya saya lupa ayat dan surah apa yang saya baca. Saya tidak mampu merapatkan kedua belah kelopak mata, macam-macam yang muncul dalam fikiran. Ada gambaran manusia berjalan atas mayat tanpa kepala, ada sungai mengeluarkan api, ada kambing berbadan seperti buaya dan kemunculan si baju hitam dengan keris di tangan menikam perut datuk bertubi-tubi. Darah keluar memancut dan tali perut datuk terkeluar, terlambak atas tanah macam tali perut ayam. Gambaran datuk merintih menahan kesakitan sambil merangkak membawa tali perutnya yang berjela-jela di tanah, memang tidak dapat saya terima. Saya jadi marah. "Andy, kamu pengkhianat," jerit saya sekuat hati, bergema dalam hutan bersama gelap senja yang menggila. Jeritan saya membunuh lolongan anjing dan suara kelawar yang luar biasa. "Aku bunuh kamu, aku bunuh kamu Andy. Kemana kamu nak lari. Dunia ini terlalu kecil dan sempit," sambung saya lagi sambil menghentakkan kaki kanan ke permukaan bumi. "Kamu benar, kamu benar Tamar. Datuk kamu sudah dibunuhnya secara curi, kamu mesti bertindak. Bunuh saja bila kamu jumpa dia," terdengar bisikan halus, seperti suara perempuan yang datangnya dari telinga sebelah kiri, saya juga merasa telapak tangan kanan saya bercantum dengan telapak tangannya yang halus kulitnya. GHAIRAH Disaat telapak tangan saya di genggam erat, saya terasa seluruh sendi dan otot tersintak-sintak seperti terkena kejutan elektrik. Tubuh terasa ringan melayang, fikirian kosong dan saya seperti berada dalam perahu kecil yang dilambung ombak setinggi pucuk kelapa, kemudian menurun ke paras biasa hingga terasa isi perut hilang. "Aku restui perjuangan kamu untuk menuntut bela," terdengar lagi bisikan semangat. Serentak dengan itu, telapak tangan saya yang digenggam erat pun di lepaskan. Saya menerima ciuman yang penuh ghairah di pipi kanan dan di pangkall leher serta telinga. Pinggang saya pun dipaut mesra sehingga saya sukar bernafas. Aneh, orang yang memeluk dan mencium pipi saya tidak kelihatan tetapi hembusan nafas yang penuh nafsu berahi tetap terasa. Saya pasti yang memeluk itu ialah seorang perempuan, ini berdasarkan pada keluhan ghairah yang halus penuh manja. Terasa lemah dan lemas bila diri saya diulit begitu, sebagai JANTAN sudah pasti timbul rasa keghairahan yang memberangsangkan dan ingin melakukan tindak balas. Tetapi kemana saya harus melempiaskan nafsu yang membengkak itu? Memang ada lawan jenis di sisi yang menjalankan peranan memarakkan rasa berahi saya. Sayangnya lawan jenis itu tidak keliahatan, tidak boleh diraba dan memeluk saya. Makhluk apakah di sisi saya ini? Muncul pertanyaan dalam hati. Belum pun sempat saya membuat kesimpulan dari pertanyaan itu, tubuh saya ditolak oleh sepasang tangan yang kasar, saya jatuh terlentang, nafsu yang memuncak terus menurun dan mati. Dengan susah payah saya segera bangun dan duduk bersila. Tidak ada apa yang dapat sya lihat dalam gelap itu. Suara cengkerik menusuk lubang telinga, suara katak tidak putus-putus berhenti memanggil hujan. Saya lihat langit bersih dan cerah. Beberapa ekor katak melompat atas paha saya, keli-kelip pun berterbangan, sebahagiannya berlabuh di hujung dedaun. Sayup-sayup terdengar bunyi reranting kering di pijak orang. Saya juga mula melihat api jamung dari arah selatan menuju ke arah saya. Makin lama, makin hampir api jamung itu dengan saya. Penuh debar saya menanti, siapakah gerangan yang datang itu? Semuga Haji Bagus dan Tuk Siak yang datang. Datuk tidak mungkin kerana dia sudah dibunuh oleh si baju hitam. Hati kecil saya membuat andaian di malam yang pekat itu. "Huh…" Saya mengeluh dan hampir mahu jatuh untuk kedua kalinya. Di depan saya terpacak jamung dengan api yang marak. Cahayanya menerangi sekitar kawasan saya berkubang. Tidak ada orang yang membawa jamung tersebut. Jamung berjalan sendiri. "Kamu mahu membunuh orang yang mengkhianati diri kamu," muncul suara dari balik pokok petai. Saya mengangguk, ketika itu juga kelawar besar yang hilang muncul kembali, hanya untuk beberapa minit setelah mengelilingi kepala saya dua tiga kali , kelawar luar biasa terus ghaib. "Kamu pancung lehernya, taruh darahnya dalam buluh. Kemudian kamu hirup darahnya," terdengar lagi arahan dari balik pokok petai. Saya berharap dengan pertolongan cahaya api jamung, wajah orang yang bersuara dapat saya lihat. Dengan ekor mata, saya jeling ke arah pokok petai, malangnya bayang dan kelibat manusia tersebut tidak dapat dikesan. Mulut saya bagaikan terkunci untuk bersoal jawap dengan suara dari balik pokok petai. Apa yang mampu saya lakukan ialah anggukkan kepala setiap kali menerima arahan darinya. "Lapah kulitnya macam lapah kulit kijang."

12 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

Saya mengangguk. "Tulang-tulangnya kamu kumpul dan campakkan ke dalam belukar atau di kaki bukit untuk kawan-kawan kita makan. Saya terus anggukkan kepala. "Dagingnya kamu buangkan ke dalam sungai untuk habuan buaya." Macam tadi juga, saya terus mengangguk. "Pancung lehernya denagn ini." Sebilang parang panjang berulukan gading jatuh di depan saya. Matanya tajam, putih berkilat. Ulu parang segera saya pegang. Hujung mata parang saya lagakan dengan kuku ibu jari untuk menguji ketajamannya. "Begini." Sekujur tubuh terpacak di kanan saya memakai jubah kuning. Kepala dan muka nya dibalut kain tebal berwarna hitam tidak ada l ubang untuk mata, parang panjang di tangan segera di rampas. Saya terpinga-pinga terkejut dengan kedatangan manusia berjubah itu. Kalau tadi cuma ada sebatang jamung kini sudah menjadi tujuh semuanya. Kawasan sekitar bertambah terang benderang. POTONG Begini menguji tajam tumpulnya parang," kata orang berjubah lalu dia menghayunkan mata parang keatas kepala saya dengan pantas sekali. "Lihat apa yang ada di depan kamu," kata orang berjubah. Jari telunjuknya menuding ke arah segumpal rambut sebesar penumbuk budak lelaki berusia sebelas tahun. Gumpalan rambut itu terlonggok di hujung kaki saya. "Itu rambut kamu yang di potong dengan parang panjang ini. Kerana matanya terlalu tajam kamutak merasa apa apa. Kamu tak sedar bila rambut kamu putus," memang ada nada kemegahan dan kebanggaan lahir dari kelopak bibir manusia yang berjubah dan bersarung kepala hitam itu. "kamu nampak rambut kamu?" Soal orang berjubah. "Iya," pertama kali saya bersuara. "Kamu sudah tahu berapa tajamnya parang panjang." "Iya, tahu." "Bagus, kamu sedia membunuhnya?" Saya terus angguk kepala. "Ambil parang ni," orang berjubah tatang parang panjang. Ulu parang dihulurkan ke arah saya. Tetapi, saya tdak bersedia menyambutnya. "Kenapa tak mahu ambil," tanyanya. Saya tidak dapat memberikan jawapan. Orang yang berjubah mendengus panjang sambil menghentakkan kaki ke bumi. Entah mengapa, di saat saya mahu memegang ulu parang panjang, saya jadi gementar dan takut sekali. Aya terpandang ulu parang ang dibuat dari gading gajah itu menjadi kepala ular yang menyembur bisa. "Kamu lemah semangat, jadi kamu mesti diberi semangat baru. Aku tidak akan menyerahkan parang panjang ini kepada kamu. Hanya mahaguru saja yang boleh meresapkan semangat dalam diri kamu, aku tak boleh. Aku cuma orang suruhan dan orang kanannya saja," orang yang berjubah dan bersarung kepala hitam bersuara parau. Dia mula memegang pergelangan tangan saya. Jamung yang berada disekeliling saya bergerak sendiri menghala ke arah yang tidak dapat saya pastikan di mana. "Saya tak mahu ikut kamu," saya membantah, pada saat itu bagaikan kilat muncul dalam kepala wajah si baju hitam bersama-sama dengan kata-kata yang mengingatkan saya supaya berhati-hati. "Tak boleh, kamu mesti ikut." "Tak mahu," saya menolak. Orang berjubah terus bergerak di depan saya. Dia kelihatan seperti tidak mahu melakukan paksaan. Tanpa diduga dia terus duduk mencangkung. Api di jamung yang tadi menghala ke arah tertentu berputar balik ke tempat asal. Bergerak mengelilingi pokok petai. Kemudian memagari orang berjubah. "Kamu renung sini," nada suara orang berjubah keras sekali, membayangkan kemarahan dan tidak mahu bertolak ansur dengan saya. Arahannya tidak saya patuhi, saya renung ke arah lain. Usaha saya itu hanya berhasil untuk beberpa minit saja, setelah itu tengkuk saya seperti dipulas oleh tangan-tangan ghaib yang memaksa saya merenung ke arah orang yang berjubah kuning. TEPIS Saya tidak putus asa dan cuba melawan. Akhirnya berpuluh-puluh tangan ghaib melepaskan penumbuk keseluruh tubuh saya. Dalam sekelip mata saja, tubuh saya diikat dengan rotan. Dan tangan-tangan ghaib itu segera menghulurkan berpuluh cawan ang dibuat dari aluminium ke mulut saya. "Minum." Perintah orang berbaju kuning. Cawan-cawan itu saya tepis sekuat hati. Jatuh bergelimpangan atas tanah. Orang berjubah kuning petik ibu jari. Hasil dari petikan ibu jari itu, sepasang tangan ghaib mencengkam rahang saya,. Mulut saya dibuka secara paksa, saya rasa mulut seperti mahu terkoyak sehingga ke pangkal telinga. Kepalang sakitnya, saya tidak ddaya lagi. Mulut saya dituang dengan minuman, bila melalui

13 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

anak tekak terasa pahit dan payau. Saya jadi lemah, kepala terasa pening. "Bagaimana, masih mahu melawan?" Saya tidak menjawab. Tekak terasa loya, perut rasa memulas dan sakit. Saya tersedak dan terbatuk, saya muntah. Semua yang ada dalam perut habis keluar. Saya bertambah lemah dan rebah dibumi. Badan saya bergelumang dengan muntah, bau hanyir, busuk berbaur. Semuanya terpaksa saya terima. "Buka mata." "Kelopak mata saya buka. "Renung sini." Mata pun saya tumpukan ke arah orang berjubah kuning. Perlahan-lahan dia melipat lengan baju kiri. Biji mata saya terbeliak, lengannya tidak berkulit dan tidak berdaging. Dia pamerkan tulang lengan dan tulang jari yang putih, macam tulang orang yang sudah mati berpuluh-puluh tahun. "Yang kamu minum tadi tu air tulang aku. Rasanya tentu sedap." Saya diam tidak terkata, hanya kelopak mata yang berkedip. Dengan perlahan orang berjubah kuning mentutup rangka tulang lengan dan jari dengan lengan baju. Saya terus terkapar. Satu penyiksaan yang amat pahit penuh derita. Saya lihat langit dan awan. Dengan penuh daya ingatan saya perah otak untuk mengingati ayat-ayat Quran. Saya jadi lupa sama sekali. Malah untuk menyebut perkataan bismillah… pun tak boleh. Lidah saya terasa keras. Dalam usaha membunuh rasa jemu melihat awan dan langit, saya cuba gerakkan kepala ke kiri dan ke kanan. Bila kepala di gerakkan batang leher terasa amat sakit. Badan pula, dari bahagian pinggang hingga ke hujung kaki seperti di hempap batu besar. Bergerak sedikit, tulang dan daging bagaikan hancur. Semuanya menyiksa. "Jangan gerakkan kepala kamu ke mana-mana . Tengok aku kalau kamu mahu hidup atau bebas dari sini," Samada rela atau tidak sepasang mata terpaksa di arahkan pada tubuh yang diselimuti dengan jubah kuning. Semua gerak gerinya saya sorot dengan penuh teliti dan hati-hati. Kalau tadi dia mempamerkan tulang lengan dan tulang jari. Dan kali ini, perkara yang sama dilakukan untuk tangan sebelah kanan. Perlahan-lahan dia menyelak dan menggulung lengan baju sebelah kanan hingga paras siku. Lengan kanannya yang unik itu digerakgerakannya berkali-kali di depan mata saya. Lengan kanannya itu memang luar biasa sekali. Tidak menyerupai lengan manusia malah meyerupai kaki harimau lengkap dengan kukunya sekali. Masih terdapat kesan darah merah di telapak tangan(kaki) manusia berkaki harimau itu. "Kalau kamu lari aku cakar muka kamu," katanya nyaring. Dia pun terus mengoyang-goyangkan lengan kanannya berkaki harimau itu. Bila kuku di tangan (kaki) di kembangkan tanah merah yang kering jatuh berderai. Sebahagian dari tanah itu jatuh atas api jamung membuat apai jamung bertambah marak. Cahaya dari api jamung menyerlahkan belang harimau yang berbulu tebal dan kasar itu. Saya lihat ada juga bulu harimau yang jatuh ketanah. Saya terdengar bunyi suara harimau menderam berkali-kali. Akhirnya saya dapat mempastikan bahawa bunyi itu datang dari orang yang berjubah kuning. Gerak-gerinya pun mula berubah. Dia mula duduk mencangkung seperti harimau. Dalam keadaan yang serba cemas itu , saya masih boleh berfikir. Kenapa saya harus berdepan dengan perkara yang luar biasa dan tidak masuk akal ini? Manusia apakah yang terpacak di depan saya ini? "Eh, aku tahu apa yang ada dalam perut kamu," orang yang berjubah kuning bersuara. Dia dapat membaca rahsia hati saya. Pertanyaan itu, tidak mampu saya jawap. Saya tidak boleh bersuara. Apa yang terdaya saya lukukan ialah merenung sayu ke arahnya. Mohon simpati agar saya jangan terus di seksa begini. MUNCUL Kamu nak tahu, siapa aku sebenarnya," orang itu mengajukan pertanyaan. Saya pun anggukkan kepala. Orang itu terus ketawa berdekah-dekah. "Sekarang buka mata kamu luas-luas, kamu boleh tengok diri aku yang sebenarnya," katanya lagi. Seperti tadi saya terus angukkan kepala. Dan orang yang berjubah kuning mula memusing tubuhnya secara perlahan-lahan. Kemudian berpusing dengan ligat, macam gasing. Di saat tubuhnya berputar ligat, saya terpandang berpasang-pasang mata harimau muncul dari rimbunan pepokok renik merenung ke arahnya sambil menderam. Saya mula gementar dancemas. Tubuh terasa sejuk, bagaikan berada di atas ketul ais yang besar. "Apakah aku bermimpi atau benar-benar terjadi?" Bisik batin saya. "Kamu tidak bermimpi, aku sekadar mahu menunaikan keinginan kamu," secara mengejut si jubah kuning berhenti berpusing. Pelik sungguh! Dia dapat membaca suara batin saya. Macam tadi juga, si jubah kuning terus ketawa berdekah-dekah. Gementar dihati saya tidak juga mahu hilang. Tanpa disangka-sangka si jubah kuning bertempik macam gajah, bergema dalam perut hutan di malam yang muda. Berpuluh-puluh mata harimau dibalik rimbunan pepokok kecil terus hilang. Hanya Allah saja yang tahu perasan saya ketka itu. (bersambung)...

CHAPTER LIST

14 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

(Jilid 12) SIRI 159 TERPENJARA DI RUANG MAYAT Dec 24, '10 5:56 AM
by adi for group komunitisbdj Dalam rasa cemas yang tidak bertepi itu, saya hanya mampu melihat si jubah kuning mundar mandir di depan sesuka hati. Adakalanya dia membongkok dengan kedua belah tangannya menjamah bumi. Pergerakan ke depan dan ke belakang macam orang merangkak. Bila penat dia terus berdiri lalu melepaskan nafas. Bunyinya macam nafas kerbau jantan melihat punggung kerbau betina. "Sekarang," pekiknya sekuat hati. Aneh dia tidak menyambung kata-kata tersebut. Si jubah kuning renung kiri, renung kanan dan terus memetik ibu jarinya tiga kali berturut. Tidak lama kemudian saya terdengar suara harimau jantan menguap yang jumlahnya lebih dari lima ekor. "Kenapa tak sambung cakap," tanya saya pura-pura berani. Si jubah kuning terus ketawa dan melompat di paras ketinggian lebih dari lima kaki. Bila dia selesai melakukan semuanya itu, suasana kembali sunyi dan sepi. Saya ambil kesempatan dongakkan kepala untuk melihat bintang di langit. "Sekarang aku mahu menunaikan hajat kamu," suara si jubah kuning terdengar amat lemah sekali. Macam tadi juga, dia tidak meneruskan kata-katanya. Cuma yang kedengaran bunyi nafasnya yang tercungap-cungap, seolah-olah macam memikul benda yang amat berat sekali. "Kamu boleh tengok," sambungnya, "dengan sepuas-puasnya apa yang ada pada aku, tumpukan mata hati dan pancaindera kamu pada tubuh aku. Jika ada perkara lain yang kamu fikirkan dalam otak kamu, buruk padahnya. Kamu akan binasa, " suaranya parau dan garang. Dia terus bergerak di depan saya, macam harimau jantan yang lapar. Dia berhenti, betul-betul di depan saya. Matanya renung muka saya yang pucat. "Hummmm…, " dia mendengus sambil telapak tangan kanannya memukul muka bumi. Sepasang biji mata saya tidak berganjak dari menikam sekujur tubuhnya. "Renung dan kamu jangan terkejut, jangan menjerit," si jubah kuning mengingatkan saya. "Iyaa…" sahut saya seraya anggukkan kepala. Dengan perlahan-lahan dia membuka jubah kuning, jubah kuning yang terpisah ari tubuhnya itu dihumban ke sebelah kanan saya. Bau jubah itu. Macam bau bangkai anjing yang sudah pecah perut. Bau busuk itu terpaksa saya hidu. Lagi sekali saya mengalami kejutan, saya kira setelah jubah kuningnya dibuka saya dapat melihat kulit tubuhnya. Harapan saya tidak menjadi kenyataan. Tubuhnya masih dibalut dengan kain putih dari kaki hingga ke paras leher. Tidak ubah seperti tubuh yang dibalut dengan kain kafan. Kepala dan mukanya masih diselubungi dengan kain hitam tebal. "Jangan cemas tau," dia mengingatkan saya lagi. "Tidak," jawap saya dalam hati. "Bagus," dia terus anggukkan kepala. Si jubah kuning mula memusingkan tubuhnya yang berbalut dengan kain putih. Mula mula perlahan-lahan kemudian terus ligat. Saya jadi pening melihatnya dan dari arah kiri kanan terdengar suara harimau menderam. Saya terus pejamkan mata. Bila saya bukakan mata, orang itu sudah berhenti dari berpusing. Malah suara harimau menderam juga turut hilang. "Gggggg….. Hmmmmmmmm…, " bergema suara itu dari mulut orang di depan saya. Serentak dengan itu cebisan kain putih (yang membalut tubuhnya) jatuh satu persatu, tidak ubah macam gugurnya kelopak jantung pisang dari induknya. Bila semua kain putih itu tanggal atau lekang dari tubuhnya, saya tergamam tidak terkata. Keadaan dirinya (tubuh) berubah rupa bentuk. Sungguh ganjil dan menakutkan. Tubuhnya terbahagi dua. Tubuh sebelah kiri, bermula dari kaki hinga ke paras bahu berkeadaan seperti rangka. Tulang-temulang yang bersambung dengan setiap sendi di tubuh jelas kelihatan. Bercahaya seperti kelip-kelip. Dari paras tengkuk ke atas (bahagian kepala) tidak dapat dipastikan keadaannya kerana masih diselubungi kain hitam. BELANG Keadaan tubuh di sebelah kanan pula, tidak ubah macam badan harimau. Berbulu tebal dengan belang yang terang, malah senjata sulitnya (separuh) seperti kemaluan harimau. Manakala separuh lagi (sebelah kiri) kelihatan seperti sepotong kayu yang sudah reput. Bersisik macam sisik buaya dan mengeluarkan bau hapak. Tubuh ganjil itu berpusing-pusing perlahan-lahan memperlihatkan bahagian tepi dan belakang tubuh. Di bahagian punggung tumbuh ekor harimau (sebelah) bergerak dan mengibas-ngibas ke arah apmi jamung. Akibatnya, api jamung padam hanya untuk beberapa saat saja. Kemudian api jamung marak kembali. Bila orang bertubuh ganjil itu yakin yang saya sudah melihat bahagian tepi dan belakang tubuhnya, dia kembali berdiri dengan keadaan asal menghadapi saya. Pelbagai helah saya lakukan agar biji mata saya tidak tertumpu ke arah tubuh manusia ganjil itu (sebelah berbadan harimau dan sebelah lagi berangka manusia) dan ternyata usaha saya gagal. Semasa tulang-tulang telapak tangan bercantum dengan telapak kaki harimau, kedengaran bunyi suara orang mengilai panjang. Sungguh menyeramkan. Api jamung tiba-tiba terus padam. Keadaan sekitar terus gelap gelita. Telinga saya menangkap bunyi telapak kaki orang bergerak ke arah kanan. Saya kira itu adalah telapak kaki si jubah kuning. Dari sebelah kiri pula terdengar bunyi hembusan nafas yang dituruti dengan bunyi telapak kaki harimau, bergerak dari hujung kaki hingga hujung kepala berulangkali. Memang tiada daya saya untuk melawan semuanya itu. Hanya pasrah pada Allah. Tanpa disangkasangka, api jamung menyala kembali. Mata kembali tertumbuk ke arah lembaga yang tertonggok di depan. Tulang jari-jemari kirinya tidak lagi bercantum dengan kulit kaki harimau belang. "Husss… ," manusia aneh di depan bersuara. Saya lihat tangan (cuma tulang) kirinya bergerak ke arah kepalanya yang berselubung dengan kain hitam. Dengan sekelip mata kain

15 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

hitam itu direntap. Perbuatan yang sama diulanginya, kain yang menutup kepala dan wajahnya di campakkan ke arah saya. Nasib baik tidak menghempap muka, kain itu jatuh betul-betul di depan saya dalam jarak dua kaki lebih. Dengan pertolongan cahaya api jamung, saya dapat melihat keping-keping daging manusia melekat pada kain tersebut. Daging itu mengeluarkan ulat sebesar ulat nangka, melompat ke mana saja dan baunya tidak terkata. Pada kain itu juga terdapat tompok-tompok darah dan nanah. "Hei Tamar, jangan renung kain. Renung orang di depan kamu. Dia berusaha menunaikan apa yang kami ingin." Ada suara ghaib, halus gemersik menusuk lubang telinga kiri saya. Samaada mahu atau tidak, arahan itu terpaksa saya patuhi. Apa yang saya lihat selanjutnya, cukup mendebarkan. Dua tiga kali, saya pejam celikkan kelopak mata. Pandangan saya memang tidak silap lagi. Si jubah kuning wajahnya memang menakutkan. Sebelah kiri, tidak berkulit dan tidak berisi. Cuma yang ada tulang-temulang pipi yang putih menonjol ke depan. Manakala sebelah kanan pula seperti muka harimau. Saya tidak sanggup merenung muka sebelah kiri yang sunggguh menakutkan. Dari bahagian mata yang berlubang bermunculan cacing tanah hingga kehujung tulang dagu. Darah bercampur nanah mengalir ditulang pipi dan dagu. Bila merenung muka sebelah kanan, rasa takut berkurangan tetapi, rasa cemas tetap ada. Lidah harimau yang terjelir bergerak ke kiri dan ke kanan, sesekali lidah merah itu menyentuh misai. Matanya (sebelah) tetap merenung garang ke arah saya. Telinganya (sudah tentu sebelah) bergerak lemah ke arah tengkuk. Bila si harimau itu menguap, gigi dan taringnya jelas kelihatan. Saya kecut perut. Dengan telapak kaki, si harimau menyapu muka, macam kucing yang berada di depan pintu. TUBUH Walaupun mempunyai muka yang separuh tetapi, si harimau mampu mengeluarkan suara yang kuat. Bergema seluruh kawasan hutan mengejutkan unggas yang sedang tidur malam di dahan pokok. Saya kira, kalau si belang itu menerkam dan menampar muka saya dengan telapak kakinya, sudah pasti daging pipi saya lekat di kukunya. Saya tidak dapat membayangkan bagaimana kesakitan yang saya alami. Sebelum sesuatu yang buruk terjadi, ada baiknya saya memikirkan ke arah mana saya harus bergerak, mengelakkan tubuh jadi sasaran harimau. Di bawah sianar api jamung itu, saya renung ke kiri dan ke kanan. Pandangan saya jatuh sebelah kanan. Ada kawasan lapang yang tidak banyak ditumbuhi pepokok yang berbatang keras. Dan saya memutuskan untuk mengolekkan batang tubuh saya ke kawasan tersebut bila di terkam harimau yang berbadan sebelah itu. Sebagai persiapan, saya cuba membetulkan kedudukan tubuh supaya senang saya bergerak. "Jangan takut, tidak ada apa yang boleh ganggu kamu," terdengar suara halus gemersik dibawa angin. Tidak pasti dari arah mana suara itu datang. "Apa yang kamu hajati sudah ditunaikan." Kerana suara itu datang dari arah kiri, saya pun cuba menoleh ke kiri tetapi, tidak berjaya. Saya renung lembaga yang terpacak di depan. Mulut harimau dan mulut rangka nampak bergerak-gerak. Saya segera membuat kesimpulan, suara yang didengar sebentar tadi datangnya dari lembaga (si jubah kuning) yang terpacak kaki di depan. "Kamu sudah puas sekarang?" Kali ini, tidak perlu mencari dari arah mana suara itu datang. Apa yang perlu dilakukan ialah menjawap pertanyaan tersebut. Saya anggukkan kepala lalu dituruti dengan menutupkan kedua belah kelopak mata yang membawa maksud saya puas hati dan bahagia. Selesai saja melakukan semuanya itu, terdengar orang ketawa berdekah-dekah dari setiap sudut. Mula-mula suara ketawa itu lemah dan perlahan dalam tempoh beberapa detik saja bertkaar menjadi kuat dan keras hingga anak telinga terasa bingit membuat saraf dalam otak saya bergegar. Kepala terasa berpusing pusing dan sakit. Tempurung kepala bagaikan mahu pecah. Dan pada saat itu juga terasa ada sesuatu yang memukul pangkal leher . Pandangan berpinar dan berbintang. Kemudian menjadi gelap dan saya tidak tahu apa yang terjadi selanjutnya. Berapa lama saya berkeadaan demikian? Tidak dapat saya pastikan. Apa yang nyata, setelah pandangan yang gelap itu berakhir, suasana sekitar terasa sunyi. Semuanya terasa kosong. Tubuh saya terasa mengecut dan terangkat dari permukaan bumi secara perlahan-lahan. Makin lama makin tinggi dan terus terawang-awangan di angkasa yang luas. Saya pun dibawa mengembara dari satu tempat ke satu tempat yang asing serta dihadapkan dengan sungai yang luas. Di tunjukkan kawasan yang terbakar dengan api yang marak menjulang ke langit. Dibawa ke kawasan pergunungan dan bukit bukau. Saya hanya boleh melihat tetapi saya tidak boleh bersuara untuk membantah. Saya seperti berada dalam dunia khayalan yang tiada bertepi. Tubuh saya terus terbuai-buai tanpa tujuan dan arah tertentu di udara. Dan tubuh yang terbuai bagaikan direntap oleh tenaga ghaib dari bawah. Akibatnya tubuh jatuh atas benda yang keras. Seluruh badan terasa sakit. Kulit bagaikan terkoyak dan daging terasa seperti hancur. Sakitnya bukan kepalang dan tubuh yang mengecut kembali normal. Perlahan-lahan kelopak mata dibuka. "Di mana aku berada sekarang?" Muncul pertanaan dalam hati. Setelah melihat keadaan sekitar barulah saya mengerti yang diri saya berada di ruang sebuah rumah. Kelopak mata saya rapatkan kembali. Saya pura-pura pengsan, terdengar bunyi suara orang bercakap yang jumlahnya lebih dari seorang. Sebenarnya saya sudah berusaha untuk bangun, tetapi tidak berhasil. Tubuh seperti ditindih benda berat. Suara orang bercakap itu makin lama makin perlahan dan akhirnya terus lenyap dan diganti dengan bunyi tapak kaki orang sedang berjalan dalam jumlah yang ramai. Kelopak mata segera saya buka, tidak ada manusia di depan saya. Apa yang terbentang ialah ruang rumah yang besar dan boleh memuatkan lebih dari tiga ratus tetamu. Dalam ruang yang luas itu terdapat sepulah buah lampu gasolin tergantung di siling memancarkan cahaya yang cukup untuk menerangi seluruh sudut ruang. Kerana tidak ada sesuatu yang ganjil dan aneh di situ, kelopak mata saya rapatkan kembali.

16 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

Entah mengapa, sepasang kelopak mata ini terasa amat berat sekali. Terasa mahu pejam saja. Lagi sekali saya mengalami kejutan. Dari sebelah kanan saya mula terdengar suara orang berzikir yang di selang seli dengan suara orang berkasidah dan marhaban. Suara lelaki dan perempuan terus berpadu merdu membuat saya seperti berkhayal. Kelopak mata sya koyakkan semula, suara orang berzikir, berkasidah dan marhaban terus hilang. Semuanya membuat saya lemas. MAYAT Dalam keadaan yang tertekan, saya menarik dan melepaskan nafas. Saya hanya pasrah pada pada keadaan. Kalau takdirnya saya harus menjadi mayat, saya terima. Saya kehabisan daya dan tenaga untuk lari dari cengkaman penyeksaan yang saya sendiri tidak tahu bilakah akan berakhir. Macam tadi juga, perbuatan yang sama saya ulangi iaitu memejamkan kedua belah kelopak mata. Suara orang berzikir, berkasidah dan marhaban bergema kembali dalam lubang telinga tetapi kali ini ada kelainan sedikit. Ada suara orang menangis dan meraung sambil memukul-mukul dinding dan lantai rumah. Bila suara itu berhenti segera diganti dengan suara orang yang marah-marah. Dituruti dengan bunyi langkah orang belajar bersilat. Mereka mengunakan senjata. Bunyi keris dan pedang berlaga sesama sendiri jelas kedengaran. Semuanya membuat saya hilang semangat. Sentiasa berada dalam ketakutan, kecemasan yang memanjang. "Ada orang?" "Siapa orangnya ?" "Entah tak kenal. Agaknya tetamu baru nak belajar ilmu." Dialog dua orang lelaki dapat ditangkap oelh gegendang telinga saya. Seorang bersuara parau dan satu lagi suaranya cukup lantang. Mata saya rapatkan kembali. "Kamu berdua banyak cakap. Dia bukan pelajar baru. Bawa dia ke tanah lapang." Terdengar perintah dari seorang perempuan. "Bawa sekarang?" Tanya dalah seorang dari orang yang menerima perintah. "Tunggu sampai embun jantan turun baru angkat tetapi, jangan sampai kokok ayam pertama." Terdengar lagi suara perempuan mengeluarkan arahan. "Baik puan." Jawap yang menerima perintah penuh hormat. Suasana kembali sepi dan hening. Andainya ada sebatang jarum jatuh pasti boleh dapat dikesan. Suasana sepi tidak lama. Saya kira dalam tempoh tidak sampai lima minit terdengar bunyi orang berjalan perlahan-lahan dan teratur lalu di sisi saya. Kali ini, saya tidak mahu membuka kelopak mata untuk melihat apa yang terjadi kerana hasilnya sudah sedia maklum. Rasa dingin mula menguasai sekujur tubuh. Memang diharapkan kedinginan itu akan membuatkan saya mengantuk dan seterusnya tidur. Saya kira bila dapat tidur dengan nyenyak semua masalah yang dihadapi akan hilang untuk sementara waktu. Begitulah, di tengah harapan antara mahu tidur dengan tidak. Tubuh saya seperti di angkat serta diusung ke satu arah tertentu. Dan kali ini, saya tidak rela kelopak mata saya tertutup rapat. Saya buka dengan seluas-luasnya. Memang benar, saya diusung oleh tiga lelaki berwajah lembut, bermisai tebal macam misai panglima perang zaman dahulu. "Saya mahu dibawa ke mana?" Tanya saya pada lelaki yang memangku bahagian kepala. "Tak tahu," jawapnya lembut. "Kami hanya menjalankan perintah mahaguru,’ jawap yang mengampu bahagian pinggang saya. "Huh.. awak tak usah bimbang. Awak tak akan di apa-apakan. Percayalah cakap saya," sahut yang berada di bahagian kaki. Dan saya tidak mahu mengemukakan sebarang pertanyaan lagi. Malah merelakan diri saya dibawa ke mana-mana. Saya juga memutuskan tidak mahu merapatkan kedua belah kelopak mata. Saya mahu menyaksikan apa yang bakal mereka lakukan kepada saya. Apa yang pasti, keadaaan diri dan perasaan saya kini agak stabil. Tidak berasa seperti berada dalam dunia khayalan. Saya boleh berfikir dan dapat mengingati ayat ayat Quran yang selalu saya ucapkan. Mungkin kuasa sihir yang dikenakan kepada saya sudah hilang kuasanya. Tenaga yang hilang terasa sudah kembali. Memang terasa tidak selesa bila diusung, pergerakan tubuh badan bagaikan terhad. Tidak mengapa asalkan mata boleh memandang keadaan sekitar. Aya dibawa melintasi sebuah ruang yang terdapat pengusung mayat, pencebak, cangkul dan pungkis. Diruang itu juga terdapat tempat untuk mandi dan mengkafankan mayat. Keranda mayat di selimutkan dengan kain hijau yang ditulis dengan ayat-ayat Quran denga warna putih, tertegun di sudut ruang tersebut. Semuanya membuatkan bulu tengkuk saya meremang. Saya juga terlihat longgokkan kain putih yang ada kesan tompok darah. Tidak dapat dipastikan, samada darah manusia atau darah binatang. Bau kemenyan terus menyumbang lubang hidung. Setelah melintasi ruang mayat, saya terus diusung melalui kawasan tanah lapang yang gondol. Bahagian pinggir tanah lapang ditanam dengan pokok pandan dan bunga sedap malam. Bau bunga yang harum semerbak itu sungguh mempersonakan. Saya terus juga diusung memasuki ruang sebuah rumah yang dindingnya dari buluh kuning tidak dibelah. Buluh kuning sebesar ibu jari kaki orang dewasa disusun dengan begitu rapi sekali. Lantainya dibuat dari bukuh kuning dan tikarnya dari mengkuang hijau. Terdapat tidak kurang dari dua orang lelaki dan perempuan memenuhi ruang. Mereka duduk berselang seli. Semuanya diam membatu tetapi, semua biji mata tertumbuk ke arah batang tubuh yang sedang diusung. Dari sebelah kanan terdengar bunyi orang menepuk tangan tiga kali berturut-turut. Tidak lama kemudian orang yang duduk membatu, mula berzikir dengan penuh khusyuk. BERZIKIR Tanpa apa-apa isyarat atau pemberitahuan, saya terus diletakkan ditengah-tengah orang yang sedang berzikir itu. Tiga lelaki yang

17 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

mengusung saya terus menghilangkan diri entah kemana. Dengan perlahan-lahan saya duduk bersila. Wajah-wajah asing di sekeliling terus saya tatap satu persatu. Semua kelopak mata mereka berkeadaan separuh rapat. Mereka berzikirkan bagaikan orang tidak sedarkan diri. Kerana kekuatan sudah ada, saya berhasrat mahu berdiri melihat semua kawasan ruang. Mana tahu, saya mungkin berpeluang meluluskan diri. Saya terus berdiri dan meghentakkan kaki kanan ke lantai dua tiga kali. Tujuan saya berbuat demikian untuk menarik orang yang berzikir supaya berhenti berzikir. Ternyata apa yang saya lakukan tidak dapat mengugat kekusyukkan mereka. Saya berlari (didepan mereka) di ruang dari kiri ke kanan dua tiga kali sambil menjerit. Perbuatan itu juga tidak dihiraukan. Inilah peluang saya untuk melarikan diri. Tanpa membuang masa saya menuju ke pintu yang terdedah. Sebelum keluar daya renung orang yang berzikir dan cahaya lilin yang menerangi ruang. Kira lebih tiga puluh batang lilin di pacakkan di tepi dinding ruang. Selamat tinggal ruang neraka. Itulah yang bergema dalam hati. Dan badan pun saya pusingkan bersedia untuk keluar dari ruang yang dikuasai oleh orang berzikir. "Mahu kemana sahabat, kamu tetamu kami," terdengar suara perempuan dari celah-celah dinding bulu. Saya mengigit bibir, belum pun sempat saya berfikir sesuatu, ruang yang terang bertukar menjadi gelap serta merta. Tetapi orang berzikir tetap rancak. Kegelapan tidak mengugut mereka. Sebaliknya saya yang tergugat. "Kamu tetamu kami, datang dijemput dan pulang biarlah kami hantar." Serentak dengan itu, ruang yang gelap jadi terang benderang. Semua lilin menyala kembali. Saya gementar kembali. Seorang perempuan dalam lingkungan usia empat puluhan berdiri di depan saya. "Kerana kamu tetamu kami, tidak elok rasanya membiarkan kamu balik sendirian," kata perempuan itu dengan senyum. Dia menutup mukanya dengan purdah, macam gadis Iran. "Kamu mesti bertemu dengan mahaguru, kemudian kamu mesti menjadi anak muridnya. Ujian-ujian yang dibuat secara tak langsung menunjukkan kamu, memang seorang yang berani. Sebanyak sedikit dada kamu berisi dengan ilmu," lanjut perempuan itu. Apa yang menarik tentang perempuan yang terpacak di depan saya ini? Walau pun dia memakai purdah tetapi, baju dan kain yang dipakainya agak jarang. Susuk tubuhnya yang berkulit putih jelas kelihatan. Dia memakai serba hitam. Suara orang berzikir yang diselang-selang dengan tangisan terus menguasai ruang. Saya tersintak, bila perempuan itu merentap purdah yang menutup wajahnya. "Jumpa mahaguru, kamu muda, kamu gagah," tambahnya dengan senyum. Sepasang anak matanya tertumbuk ke arah anak mata saya. "Jumpa mahaguru ya," ulangnya lagi. Belum pun sempat saya mengata tidak mahu, dia terus hembuskan angin dari mulut ke muka saya tiga kali berturut-turut. Ibu jarinya kirinya sengaja ditekankan ke atas kuku ibu jari kanan saya. Perbuatannya itu, membuat saya tidak dapat mengingati hal-hal lain. Saya jadi simpati kepadanya dan bersedia mematuhi cakapnya. "Untuknya kamu," Perempuan itu menghulurkan bungkusan kecil yang dibalut dengan kain hitam kepada saya. Saya sambut dengan rasa ragu-ragu. "Buka bungkusan itu dan tukar pakaian kamu." Saya pun akur dengan cakapnya. Tanpa rasa malu saya buka baju dan seluar. Hanya secebis seluar dalam membungkus tempat rahsia. Perempuan itu terus menelan air liur. Matanya bersinar mengambarkan keresahan dan keghairahan yang mencakar-cakar nafsu berahinya, bila melihat bulu dada dan pangkal paha saya yang ditumbuhi bulu roma yang hitam tebal. Cukup pantas saya menukar pakaian. Kini saya memakai serba hitam. Malah tanjak yang saya pakai juga hitam. Kasut getah yang dipakai juga warna hitam. "Baju kamu yang tu lipat baik-baik, bungkus dengan kain hitam dan ikat ke pingang sebelah kiri kamu," lembut sekali suara perempuan itu, penuh manja dan ada unsur-unsur ghairah. Perintahnya saya patuhi. "Sekarang kamu ikut aku." "Baik,’ sahut saya. Dengan langkah yang teratur, saya mengekorinya hingga sampai ke sebuah kamar yang diterangi dengan beberapa buah pelita minyak tanah. (bersambung)...

CHAPTER LIST

Jilid (12) Siri 160 MENGHADAPI UJIAN MAHAGURU Dec 24, '10 6:13 AM
by adi for group komunitisbdj Api dari pelita tersebut memancarkan cahaya yang samar-samar. Setiap sudut bilik terdapat tengkorak diletakkan dalam dulang berkaki kayu yang diukir kepala ular dan naga berjuang. Terdapat sebuah katil usang yang dipenuhi sarang labah-labah. Atas katil terdapat sepasang tulang lengan dan kaki. Apakah saya di suruh tidur dikatil itu? Muncul pertanyaan dalam benak. Bagi menghilangkan keresahan, saya telan air liur dan gigit bibir. "Letakkan bungkusan baju kamu atas tulang lengan dan kaki, kemudian kamu ikut aku," suara perempuan itu bergema dalam ruang kamar yang samar. Macam tadi juga, saya tetap patuh dengan arahannya.

18 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

Bilik kecil yang menyeramkan itu di tinggalkan, lalu memasuki kawasan lapang yang luas dan lebarnya sama dengan sebuah gelanggang badminton. Permukaan kawasan lapang itu ditumbuhi rumput tebal seperti baldu (permaidani). Seluruh kawasan dipagar dengan papan berdiri. Di hujung kawasan lapang terdapat sebatang balak yang bahagian atasnya sudah diratakan. Bahagian yang diratakan itu, lebarnya boleh memuatkan seorang manusia untuk berbaring atau meniarap. Panjangnya pula, sepanjang tubuh manusia, lebih kurang lima kaki tujuh inci. Di bahagian kiri dan kanan (tepi) balak itu terdapat rantai besi yang biasanya digunakan bagi mengikat kayu balak atas lori untuk dibawa ke kilang papan. Di bahagian bawah balak (lebih tepat bahagian tepi bawah) terdapat kapak, pahat, pedang dan golok di samping pisau belati. Ada baldi plastik hijau. "Kamu duduk si situ," Jari telunjuk perempuan itu menuding ke arah guni yang terdampar atas rumput. Sebaik saja punggung saya mahu mencecah permukaan guni, perempuan itu terus menjerit dan memaki hamun saya dengan semahu-mahunya. "Kenapa awak maki saya?" Tanya saya. "Kerana kamu bodoh." Saya semakin panik. "Kenapa mulut awak celupar sangat," saya mula berani menentang. "Sepatutnya, kamu tarik guni itu dulu sebelum duduk." "Kenapa awak tak cakap," sanggah saya lagi. "Aku mahu tengok ketelitian kamu, rupa-rupanya kamu bukan orang yang suka beringat atau waspada, keberanian kamu memang membabi buta," suaranya keras. Saya menarik nafas dalam-dalam. Dia sudah dapat mengesan kelemahan diri saya. Tanpa membuang masa saya terus melakukan apa yang disuruhnya. Guni yang trebentang saya tarik dan lipat. Rupanya di bawah guni tadi terdapat tanah yang sudah disimen. Lebarnya, kira-kira empat kaki dan panjangnya sekitar enam kaki. Di permukaan simen terdapat ukiran yang bentuknya macam huruf kawi (tulisan jawa kuno) sekali imbas kelihatan macam tulisan Hindi atau Siam. BERDEBAR Kerana tulisan di permukaan simen membuat saya ragu-ragu dan takut untuk duduk atas simen. Saya renung ke arah perempuan yang sering mengeluarkan perintah untuk saya. Dia tidak mengeluarkan sebarang komen. Anak matanya tetap memerhatikan gerak geri saya. Semuanya membuat hati saya berdebar. Sayup-sayup terdengar suara orang berzikir yang di selang seli dengan suara tangisan. Lolongan anjing yang memanjang juga dapat didengar di samping suara burung hantu yang bermacam-macam irama. Saya memberanikan diri lalu mendongakkan kepala ke langit. Mata saya menagkap bintang-bintang yang bertaburan. "Siapa suruh kamu tengok langit?" "Maafkan saya," suara saya merendah. "Bagus, kalau sudah tahu kesilapan sendiri," suara perempuan itu makin lembut, renungannya juga lembut mendebarkan. "Kamu duduk bersila di tengah-tengah simen tu. Kedua belah tangan kamu memeluk tubuh. Sekejap lagi mahaguru bersama tetamunya datang. Mahaguru akan membuat keputusan tentang diri kamu," kata perempuan itu dengan penuh santun. Tetapi, kesopanan yang diperlihatkan hanya untuk beberapa minit saja. Selesai saja dia mengeluarkan arahan kepada saya, sikapnya agak berubah. Gerakgerinya bagaikan penari. Memperagakan bentuk tubuhnya yang dibalut kain putih yang jarang. "Jadi kamu ni bukan mahaguru?" Tanya saya. "Memang, aku bukan mahaguru." Dia terus melintuk-liukkan tubuhnya mendekati saya, Dia terus mendepangkan kedua belah tangannya, seolah-olah mahu memeluk tubuh saya. Bau yang wangi berhamburan keluar dari tubuhnya membuatkan timbul riak-riak keghairahan dalam hati saya. "Kalau begitu, kamu ni siapa?" tanya saya lagi. "Aku orang suruhan guru. Aku orang kepercayaannya." "Selain dari kamu ada orang lain jadi kepercayaan mahaguru." "Ada, setiap orang ada tugas tertentu." Saya terdiam. Perempuan di depan saya mengoyang-goyangkan tubuh. Sepasang buah dadanya turut bergerak. Bila melihat saya memalingkan muka ke arah lain, dia pun bergerak ketengah kawasan lapang dengan gaya tersendiri. Berlari anak sambil terjengket-jengket macam burung kedidi d gigi air. Beberapa minit kemudian dia mendekati saya kembali bersama kerlingan dan genyitan mata. Bibirnya terus mendermakan senyum. Berdiri di depan saya penuh manja. Saya buat tak kesah dengan karenahnya. Suara lolongan anjing masih kedengaran. Tetapi suara orang berzikir makin lemah, tidak serancak tadi. Udara malam yang lembab membuat badan bertambah dingin. "Aku tahu nama mahaguru." Perempuan di hadapan saya jegilkan biji mata. Wajahnya membayangkan rasa resah dan hairan amat sangat.

19 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

"Siapa namanya? Sebut sekarang." "Mona Supandi, bomoh wanita berhati jahat." "Lagi apa yang kamu tahu tentangnya, " desak perempuan itu lagi. "Dia mahu menjahanamkan orang yang menentangnya, dia mahu membunuh anak muridnya yang durhaka. Murid tu dah jadi kawan aku." "Lagi, sebut lagi," desak perempuan itu dengan wajah yang merah padam. Dua tiga kali dia menaarik nafas dalam-dalam menahan rasa marah yang bergelora dalam dadanya. Saya masih bersikap tenang. "Agaknya, kamu bomoh perempuan yang jahat tu," saya mula main serkap jarang. Jari telunjuk saya arahkan ke batang hidungnya. Bagaikan kilat dia menepis hingga lengan saya terasa sakit sampai ke dalam tulang. "Aku bukan Mona Supandi," jerkahnya. "Kalau begitu Mona Supandi tu siapa?" Dalam nada l embut saya bertanya. Saya mula mengatur strategi untuk mencungkil rahsia. "Dia orang kanan mahaguru. Dia boleh buat apa-apa keputusan dan boleh mengarahkan anak buah. Dia dibenarkan mencari calon baru. Orang-orang yang dipilih dan ada kebolehan saja yang boleh berjumpa mahaguru. Setakat ini semua orang hanya berjumpa dengan Mona Supandi saja. Aku tak tahu macam mana mahaguru mahu jumpa kamu." "Siapa nama mahaguru ?" "Bila kamu jumpa dia, tanyalah sendiri." "Dia orang perempuan," risik saya lagi. "Dia lelaki, suami Mona Supandi. Kamu terlalu banyak soal," perempuan itu mula marah dan merasa bosan dengan sikap saya. Pelita minyaktanah terus menyala lemah. Rahsia ang amat berharga sudah saya perolehi. Tetapi, disebalik kejayaan itu saya harus menunggu risiko besar dari mahaguru. Bila memikirkan hal itu, saya jadi gementar. Mungkin saya terus ditahan dan disuruh menjadi salah seorang anak muridnya. Kalaulah perkara itu berlaku, makin tipislah harapan saya untuk bertemu datuk. "Kamu hebat, " saya terus memuji. Perempuan itu tersenyum. Kemarahannya mula berkurangan dan mula memperlihatkan sikap mesra seperti tadi. Dia sengaja menyelak kain putih nipis hingga ke pangkal paha. Saya telan air liur. Tidak memadai dengan itu, dia cuba membuka kain nipis yang menutup pangkal payudaranya. "Kamu cuba menggoda dan memperdayakan aku," tanya saya. Dia anggukkan kepala. "Agaknya kamu yang membawa aku ke mari?" "Ya, atas kemahuan Mona Supandi, aku yang memukau kamu hingga khayal, semuanya atas kemahuan Mona Supandi. "Kamu seorang diri?" "Aku dibantu oleh orang lain," katanya sambil senyum. Perempuan itu terus memperagakan bahagian tubuhnya yang di kira boleh membangkitkan rasa ghairah atau yang mampu mengugat jiwa muda. Mungkin menyedari apa yang dilakukan tidak berjaya mengugat hati saya, permpuan itu terus pergi ke sudut kanan kawasan lapang. Berdiri di situ untuk beberpa minit. Kemudian dia duduk bersimpuh seperti orang berafakur. Lebih dari sepuluh minit dia berbuat demikian. ARAHAN Seperti menerima arahan ghaib, cara mendadak, perempuan itu melompat dan berlari keluar dari kawasan tersebut. Dia datang semula ke kawasan lapang bersama seorang perempuan dan dua orang lelaki. Orang yang baru masuk disuruh duduk di kiri kanan saya. "Tungggu sekejap lagi bomoh Mona Supandi datang," kata perempuan itu. Dia pun segera beredar ke sebelah kiri saya. Dari situ dia bergerak ke kanan sambil meraba dan menolak dinding buluh. Saya tak tahu kenapa dia berbuat demikian. Barangkali ada sesuatu yang dicarinya. Apa yang pasti perempuan itu menghitung langkah yang diatur. Bila sampai di bahagian tengah dinding dia berhenti. Mulutnya kumat-kamit membaca sesuatu. Dengan gaya seorang pahlawan dia melompat lalu menendang dinding buluh dengan telapak kaki kiri sehingga terkopak. Bagaikan kilat dia meluluskan diri di celah dinding yang terkopak. Dia menghilang entah ke mana. Semua yang diperlihatkan membuat saya rasa kagum kepadanya. Belum pun rasa kagum terhadapnya hilang dari hati, perempuan itu menjelma dengan mendadak didepan saya. Dia muncul dari rekahan (terkopak) dinding buluh dalam keadaan yang sungguh berbeza sekali. Kalau tadi wajahnya nampak jelita dan menarik tetapi kali ini agak tua sedikit, dalam lingkungan 45-50 tahun. Kedut-kedut di pipinya dapat dikesan. Paling mengejutkan melihat cara dia berpakaian. Sekujur tubuhnya dibalut dengan pakaian tradisional wanita Acheh yang hampir menyerupai pakaian wanita Perak. Lengkap dengan baju yang potongannya seakan-akan baju kurung, berselendang, bersamping dan berseluar. Entah kemana kain tipis yang membalut tubuhnya tadi dicampakkannya. Walau apa pun perempuan itu nampak tangkas. Gerak langkahnya memperlihatkan ciri-ciri kependekaran seorang wanita. "Yaaaa…"

20 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

Cukup lantang suara perempuan itu menguasai kawasan yang berdinding buluh. Dia berlari ke bahagian tengah kawasan lapang. Buka langkah sambil melepaskan buah silat sesuka hatinya. Lebih tepat disebut menumbuk angin. Seronok juga melihat dia bersilat macam orang hilang akal, di bawah cahaya pelita minyak tanah. Sesuatu yang menarik tentang pakaiannya ialah cantuman tiga warna iaitu warna hitam (dari pinggang hingga ke kaki) manakala warna putih pula dari pinggang hingga ke leher. Selendang dari sutera kuning dan kain sampingnya warna merah derah. Kain ikat kepalanya warna hijau. Setelah penat bersilat hingga berpeluh, dia duduk bersila seperti orang bertafakur dengan menundukkan kepala merenung rumput di bumi. Sepuluh minit kemudian kepalanya diangkat perlahan-lahan hingga lurus. Dan kepalanya di gerakkan ke kanan dan ke kiri secara perlahan tidak ubah seperti orang bersenam. "Aku cuma ikut perintah." Setelah menjeritkan kata-kata tersebut dengan lantang, dia pun bangun, berlari dan berdiri di depan saya. Sepasang anak matanya terpaku di wajah saya. Ternyata perbuatannya itu menimbulkan rasa kurang senang di hati saya. Pelita minyak tanah terus memancarkan sinar yang samar-samar. "Salam persahabatan," tuturnya lunak. Perempuan itu hulurkan tangan. Saya keberatan untuk menyambutnya. Air mukanya nampak keruh. "Kenapa?" Saya membatu dengan seribu persoalan. TENANG "Rupa cantik, sayangnya tak tahu menghormati orang," perempuan itu menyindir penuh sopan. Dan saya merasakan diri tercabar. Tanpa membuang masa telapak tangannya saya sambut. "Sekejap lagi mahaguru tiba," katanya dengan tenang. Telapak tangan saya masih dirangkum erat. Berapa kali tangan saya digoncang hingga sendi terasa sakit. "Kamu beruntung," telapak tangan saya yang digenggam pun dilepaskan. "Apa yang saya untung?" Desak saya keras. "Kerana mahaguru mahu jumpa kamu, aku dulu tidak semudah kamu mahu berjumpa dan berguru dengannya." "Hum…saya tak minat dengan mahaguru awak." "Tapi dia minat dengan awak,’ suaranya mula keras dan pergelangan tangan kiri saya disambar dan dipicit hingga rasa sakit. Saya segera bertindak dengan menepis tangannya. Saya kira, perbuatan itu boleh menimbulkan kemarahan tetapi, dia kelihatan bersahaja dan buat tidak kisah dengan apa yang saya lakukan. "Kenapa marah?" Tanyanya lembut. Saya tidak menjawab. Sepasang mata saya arahkan ke dada langit. Melihat awan, melihat bintang bertaburan dan bulan yang dilindungi awan. Angin yang turun membuat sekujur tubuh merasa dingin. Orang yang duduk di kiri kanan saya buat tak kisah dengan apa yang terjadi. Tetapi, saya yakin mereka mengikuti gerak geri saya dan perempuan itu. Malah mereka mendengar buah butir percakapan kami. Apakah semua ini sengaja dirancang atau diatur oelh perempuan tersebut dengan maksud supaya orang yang duduk di kiri kanan saya tahu peranannya sebagai orang perantaraan penting antara murid dengan mahaguru. Tiba-tiba perempuan di depan saya mengeluh kecil. Dia membuka langkah silat dan menumbuk angin ke kiri dan ke kanan. Mukanya dirayapi peluh-peluh halus. Dengan hujung lengan baju perempuan itu mengesat peluh dimuka. Sepasang matanya masih merenung tajam ke wajah saya. "Aku ada rancangan untuk kamu." "Rancangan apa?"soal saya keras. "Bila aku balik ke Tanah Melayu nanti, aku nak minta kebenaran dari mahaguru supaya kamu ikut aku dan jadi orang kanan aku. Jadi orang suruhan aku." Satu pernyataan yang amat mengejutkan dari perempuan tersebut. Saya mengigit bibir dan terus membisu. "Kamu setuju," dia minta kepastian. Saya tetap membisu. "Kalau diam tandanya setuju," dia menjerat saya. Suaranya lembut dan saya terus diburu keresahan. Suasana sekita terasa sepi, cuma yang terdengar bunyi tarikan dan lepasan nafas dari kami yang berada di situ. "Hum, kamu dari Tanah Melayu," saya menyoal. Dia anggukkan kepala. "Dari negeri mana?" "Kedah," jawapnya pendek. "Kedah tu luas, kampung mana dan daerah mana," "Tak payah sebut nama kampung. Cukup kalau disebutkan di kawasan Changlon,"

21 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

"Dah dekat sempadan Siam." "Betul, saya ni darah campuran Siam. Bapak orang Melayu Kedah. Emak orang Siam, walaupun dah masuk Islam, emak tetap mengamalkan agama asalnya dalam hal-hal tertentu." "Pelik," keluh saya perlahan . Perempuan itu melagakan gigi atas dengan gigi bawah beberapa kali. Macam ada sesuatu yang difikirkannya. Barangkali dia dapat menangkap keraguan yang bersarang dalam dada saya. "Kedua orang tua saya taat sembahyang," katanya dengan tiba-tiba. Saya hanya anggukkan kepala. Apa sudah jadi dengan ibunya? Tanya batin saya, sudah menganut agama Islam, melakukan solat tetapi masih mengamalkan agama asalnya. Sudah nyata, dia tidak mengenal agama Islam secara mendalam. Saya membuat kesimpulan. Dalam sinar lampu minyak tanah yang samar-samar itu saya jelingkan ekor mata ke arah kepala manusia yang tertonggok di kiri kanan saya. "Mahu kamu jadi orang kanan aku?" Tanyanya serius. Saya gelengkan kepala. "Kenapa?" "Kerana tak mahu subahat untuk buat kerja-kerja maksiat." "Cisss kamu…" Perempuan itu genggam penumbuk. Menghentakkan kaki kanannya ke bumi beberapa kali. Biji Matanya dijegilkan ke arah saya, membayangkan kemarahan yang amat sangat. Saya senyum sambil merenung kearah barisan pelita minyak tanah yang bagaikan memagari seluruh kawasan. Cahayanya tetap memancar suram. "Kalau kamu tak mahu ikut, aku gunakan kekerasan," perempuan itu mula mengugut. Saya mengelabah dan amat cemas kembali. Renung kiri melihat kepala perempuan dan toleh ke kanan menatap kepala dua orang lelaki yang duduk bagaikan tunggul buruk. Tidak tahu apa yang harus saya lakukan. Perlahan-lahan saya angkat kepala, merenung ke depan. Ada kelibat manusia masuk ke ruang terbuka. "Ada orang datang," kata saya. Secepat kilta perempuan di depan saya berpusing, menghalakan wajahnya ke arah tetamu yang datang untuk beberapa saat. Perempuan itu memusingkan tubuhnya kembali ke arah saya. Kami bertentang wajah. "Kerana kamu, aku lupa menantinya di muka pintu. Kamu memang sial," saya diherdik. Belum pun sempat saya menyatakan sesuatu, perempuan itu meninggalkan saya. Dia terus melangkah menuju ke arah tetamu yang menanti di muka pintu. Lebih kurang dalam jarak sepuluh kaki mahu sampai kepada tetamu, si perempuan itu berhenti melangkah. Dia tundukkan kepala, kemudian melutut di depan tetamu. Salah seorang lelaki yang duduk macam batu di sebelah saya segera bangun. Dia pergi ke satu sudut gelap dan muncul kembali dengan jamung di tangan. Dia berlari ke setiap sudut kawasan. Dia terus membakar sumbu jamung yang tersedia di situ. Api jamung dan pelita minyak tanah berpadu menerangi seluruh kawasan. Bila tugasnya selesai, lelaki itu kembali duduk membatu di tempat asalnya. Mata saya masih tertumpu ke arah tetamu yang berdiri di muka pintu. Tetamu lelaki mendekati perempuan yang sedang melutut di depannya. Ubun-ubun perempuan itu di jamahnya dengan telapak tangan kiri. Di gosok dua tiga kali dan sehelai anak rambut di pelipis kiri perempuan itu dicabut, lalu ditiup. Hilang entah kemana. "Sudah selesaikah mahaguru," perempuan yang berlutut bersuara. "Sudah, anak muridku," sahut teman lelaki. Perempuan yang melutut segera bangun. Pada masa itu terdengar suara burung KWANG-KWEK, berselang seli dengan suara BURUNG HANTU bersahut-sahutan. Sayup-sayup terdengar lolongan anjing liar, mungkin juga suara SERIGALA di kaki bukit. "Silakan masuk mahaguru." TETAMU Sepasang tetamu segera melangkah menuju ke tempat yang letaknya tidak jauh dari batang balak yang sudah siap ditarah. Tetamu lelaki duduk di bangku (sebenarnya tunggul kayu yang ditarah mengikut bentuk kerusi) yang di alaskan dengan kain dua warna iaitu hijau dan kuning. Tetamu wanita duduk atas simen di sebelah kiri tetamu lelaki. Perempuan yang menyambut kedatangan sepasang tetamu tetap berdiri penuh sopan di depan tetamu lelaki (mahaguru) yang memakai kemeja lengan panjang berwarna kuning.. Seluar dari kain sutera warna hijau dan kain samping warna merah hati. Kain warna putih melilit kepala. Bahagian tengah kepala yang tidak ditumbuhi rambut nampak berkilat. Manakal tetamu wanita pula memakai serba kuning. Kain ikat kepalanya warna hitam yang disulam denganmanik, disusun dan diatur dengan rapi sekali. "Ada murid baru?." "Tak ada mahaguru, Cuma yang ada tetamu mahaguru." "Tak apa, biarkan tetamu aku di situ, kita selesaikan perkara yang sudah kita atur," mahaguru (tetamu) bersuara sambil membetulkan

22 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

duduknya. Kaki kiri diangkat lalu diletakkan atas paha kanan. Jari jemari kanannya memicit-micit pangkal dagunya beberapa kali. "Sekarang apa yang harus kita selesaikan dulu," mahaguru mengajukan pertanyaan kepada perempuan suruhan dengan nada suara yang lembut. Teman wanita (isterinya) mahaguru nampak resah, macam sesuatu yang tidak kena. "Kenapa bertanya lagi, bukankah ada murid yang mahu ditauliahkan," sampuk teman wanita mahaguru dalam nada suara yang agak meninggi. "Betul, cakap orang kanan mahaguru," sahut orang suruhan. "Hum, aku terlupa," mahaguru garu pipi kiri, "mereka yang sudah lama belajar mesti ditauliahkan sebelum mereka balik ke kampung," sambung mahaguru. Dia pun bangun untuk beberapa minit. Kemudian duduk semula sambil merenung ke arah perempuan yang berdiri di depannya. "Apa mereka sudah bersedia?" "Sudah mahaguru," jawap perempuan suruhan sambil merenung ke arah dua orang lelaki dan seorang perempuan. "Bagus, suruh mereka berdiri. Kamu isikan baldi hijau dengan darah dan bawa ke mari." "Baik mahaguru," sahut perempuan sambil berpusing membelakangi mahaguru. Dia melangkah tiga tapak ke depan dan berhenti serta memusingkan badan ke arah mahaguru. Mereka bertentang wajah. Mahaguru menegakkan jari telunjuknya. Perempuan suruhan segera membelakangi mahaguru. TEGAK Orang yang tamat pengajian dan mahu di tauliahkan, diminta bangun untuk menerima perintah," suara perempuan suruhan cukup lantang. Dan tiga manusia yang dimaksudkan oleh perempuan suruhan bangun dengan pantas sekali. Berdiri tegak macam patung. Semuanya dalam keadaan berpeluk tubuh. Mahaguru tepuk tangan dua kali berturut-turut. Perempuan suruhan segera ambil baldi hijau dan dia segera menyusup di celah-celah dinding buluh. Sementara menanti perempuan suruhan membawa baldi berisi darah tiba, manusia yang dipanggil mahaguru terus bertafakur di tempatnya. Manakala orang kanannya terus memintal hujung rambut. Sepasang matanya yang tajam menyorot ke arah saya. Sudah tentu perbuatannya itu tidak saya senangi. Cara yang paling baik dilakukan ialah mengelakkan wajah saya jadi sasaran matanya. Saya tunduk merenung tanah. Suasana sekitar terus di peluk sepi yang memanjang. Cuma yang terdengar bunyi deru angin dan bunyi cengkerik yang melata di bumi. Bila saya dongak ke langit, terlihat awan nipis bersama kerdipan bintang. Berdasarkan kepada gerakan awan dan bentuknya yang menipis, saya dapat mengagak waktu itu sudah dinihari benar. Sudah menjangkau kepukul tiga pagi. (bersambung)...

CHAPTER LIST

( JILID 12) Siri 161 BALDI BERDARAH Dec 24, '10 11:13 AM
by adi for group komunitisbdj Suasana yang bungkam itu, membuat otak saya memikirkan perkara yang bukan-bukan. Saya juga membayangkan bagaimana datuk dan kawan-kawannya berusaha dengan susah payah mengesan jejak saya yang hilang. Tergambar, bagaimana cemasnya wajah Andy Kamarool mencerita pengalaman pahitnya melepaskan diri dari sarang manusia yang digelar mahaguru itu. Saya kira, sambil bercerita Andy menangis dan meratap di depan datuk kerana dia gagal menyelamatkan saya dari perangkap manusia yang berpenghulukan SYAITAN. Saya terus mengelamun dan mengelamun. "Huh…" Saya segera menoleh ke arah suara yang muncul dari sebelah kiri. Perempuan suruhan sedang membawa baldi hijau dalam keadaan termengah-mengah. Dia melintasi di depan saya dan akhirnya berhenti berdiri di depan mahaguru. Baldi hijau masih dibimbitnya. "Letakkan baldi hijau tu di situ." Perempuan suruhan segera akur dengan perintah mahaguru. Tiga manusia yang mahu ditauliahkan masih berdiri kaku. Orang kanan mahaguru, tidak berkata apa-apa, Cuma biji matanya saja bergerak mengikut gerak-geri perempuan suruhan. Dari gerak matanya terungkap rasa cemburu yang amat sangat terhadap perempuan suruhan. Barangkali hatinya jadi baran kerana mahaguru terlalu banyak mengeluarkan perintah untuk perempuan suruhan dan dalam masa yang sama cuba main genyit mata dengan perempuan suruhan yang bentuk tubuhnya lebih menarik dari bentuk tubuh orang kanan mahaguru sendiri. "Suruh dia orang minum darah, lumurkan muka dan tangan dengan darah." Datang lagi arahan dari mahaguru. "Baik." "Letakkan baldi itu dekat dengan aku." Perempuan suruhan melakukan apa yang diarahkan oleh mahaguru. Dengan langkah yang teratur, perempuan suruhan mendekati salah seorang lelaki yang bakal ditauliahkan itu. Dua tiga kali bahu kiri dan kanan lelaki itu ditumbuk dengan sekuat hati. Tubuh lelaki itu tidak berganjak. Tempat sulit lelaki itu ditumbuk, lelaki itu tersenyum tidak merasai kesakitan. Perempuan suruhan itu terus menjerit dan melompat tinggi, kemudian dengan kaki kiri dia melepaskan tendangan yang amat kencang ke dada lelaki itu.

23 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

Saya terdengar bunyi suara lelaki itu mengerang menahan kesakitan. Tetapi lelaki itu tidak kelihatan membongkok atau rebah ke bumi. Cuma suara sahaja yang keluar menahan rasa sakit. Sebaliknya perempuan suruhan duduk di bumi meraba-raba buah betis kiri beberapa kali. Mungkin otot-otot dikakinya kejang. Perempuan suruhan segera bangun, dia melakukan senaman. Barangkali untuk mengendurkan otot-otot yang kejang. Perempuan suruhan menarik nafas dalam-dalam dan terus merapati lelaki yang ditendangnya sebentar tadi. "Kamu pergi dulu." Dengan angkuh perempuan suruhan menjentik daun telinga kiri lelaki itu dengan jari telunjuknya. Biadap, tidak ada budi bahasa langsung, apa dia fikir dia memang handal dan gagah. Hati kecil saya memberi komentar, bila melihat telatahnya yang keterlaluan itu. "Buat apa yang diingini oleh mahaguru, faham," lanjut perempuan sambil menjuihkan bibirnya bawahnya. "Faham," sahut lelaki itu. "Lepas dia kamu pula, mengerti," perempuan suruhan menujahkan jari telunjuknya ke batang hidung lelaki yang kedua. Darah saya jadi panas. Perempuan itu sudah keterlaluan. Dia menghina kaum sejenis saya. Dia memandang orang lelaki seperti sampah dan layak berada dibawah kakinya. Kamu memang perempuan jahananam. Batin saya terus bergelora. "Saya faham," lelaki yang kedua bersuara. DEKAT Perempuan suruhan mendekati orang ketiga iaitu seorang perempuan. Tanpa berkata sepatah apa pun, perempuan suruhan melepaskan penumbuk kepada orang ketiga (perempuan) di bahagian perut. Ternyata orang ketiga tidak mengalami apa-apa. Dia tetap macam biasa. Perempuan suruhan gelengkan kepala beberapa kali. Dia kagum dengan kehebatan orang ketiga. Pipi orang ketiga segera dicubitnya penuh geram dan ghairah. Idak memadai dengan itu, dia sengaja melagakan hujung hidungnya dengan pipi orang ketiga penuh berahi. Dan perbuatannya itu tidak dilanjutkan bila orang kanan mahaguru berdehem tiga kali berturut-turut. Perempuan suruhan segera berpaling ke arah orang kanan mahaguru. "Kamu sudah keterlaluan. Jangan jadi pengikut kaum nabi Lud, faham." "Maafkan saya maharani," "Ingat jangan biadap sangat didepan aku, teruskan tugas kamu, " mahaguru pula melahirkan rasa kurang senangnya. "Maafkan saya mahaguru." "Humm.." mahaguru anggukan kepala. Perempuan suruhan segera mendekati orang ketiga kembali. Buat beberapa saat, perempuan suruhan tidak berkata apa-apa. Dia hanya menarik dan melepaskan nafas. Berusaha menenangkan perasaan. "Kamu juga ikut macam orang pertama dan kedua, pergi berbaris dekat dia orang. Dengar perintah mahaguru," tutur perempuan suruhan kepada orang ketiga yang berdiri kaku. Orang ketiga anggukkan kepala, tanda faham dan bersedia menurut atau mematuhi apa saja perintah.. Bila yakin apa yang diperintahkan telah dilaksanakan dengan sebaik mengkin, maka perempuan suruhan kembali berdiri di depan mahaguru. "Boleh kita mulakan mahaguru?" "Boleh tapi…..," mahaguru tidak meneruskan kata-kata. Wajah perempuan suruhan dengan serta merta kelihatan cemas. Dia kedutkan dahi. "Adakah sesuatu yang silap atau salah saya lakukan mahaguru, kalau ada saya minta maaf," "Tidak ada yang salah, semuanya betul. Malam ini aku mahu orang ketiga ditauliahkan dulu, orang lelaki kemudian." "Selalunya lelaki dulu, kenapa kali ini orang perempuan pula. Ini sudah bercanggah dengan kebiasaan dan peraturan yang kita tetapkan mahaguru," perempuan suruhan luahkan protes. "Ini perintah aku, kamu jangan bantah." "Baik mahaguru." "Mulakan, sebelum tu suruh dia sebut namanya. Nama kampung dan nama emaknya, nama ayah tak mustahak. Kalau ada anak perempuan , sebut namanya. Nama suaminya tak payah," itu arahan baru dari mahaguru. Setiap patah perkataan terakhir, perempuan suruhan anggukkan kepala, macam burung terkukur jinak yang diagah oleh tuannya. Sungguh lucu sekali.. Perempuan suruhan segera menemui orang ketiga. "Kamu dengar apa yang mahaguru katakan, " tanya perempuan suruhan. Orang ketiga segera mengangguk. "Maju dan mulakan sekarang." Orang ketiga pun maju ke depan. Berdiri di depan mahaguru seraya menundukkan kepala tanda hormat. Mahaguru angkat tangan melepasi kepala sebagai tanda yang dia merasmikan acara memberi tauliah kepada anak-anak muridnya. "Sekarang," jerit perempuan suruhan. "Nama saya Maziah, asal dari Kampung Simnpang Empat, Mata Air Perlis. Emak saya namanya Jariah. Saya janda, bercerai hidup dengan suami."

24 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

"Bekas suami kamu sudah kahwin," celah orang kanan secara mengejut. "Sudah, kawin dengan sepupu saya sendiri," orang ketiga (Maziah) berhenti bercakap. Dia tunduk merenung bumi. Mungkin dia menahan rasa terharu. Suasana sekiatr terus didakap kesepian. "Teruskan cakap kamu Maziah," perintah perempuan suruhan. "Maafkan, saya. Saya ada seorang anak perempuan, duduk sama neneknya di Kuala Perlis." "Kalau aku suruh kamu minum darah anak kamu, apa kamu sanggup?" Orang ketiga terus diam. Lidahnya bagaikan kelu untuk memberikan jawapan atas pertanyaan mahaguru. "Jawap pertanyaan aku, sanggup atau tidak?" "Saya sanggup mahaguru." "Bagus, bunuh bekas suami, kamu sanggup?" "Sanggup mahaguru." "Bagi mengekalkan kecantikan diri kamu, sanggupkah kamu bunuh orang lelaki, ambil jantung, hati dan hempedunya untuk dijadikan serbuk yang kemudiannya kau jadikan perencah makanan untuk diri kau sendiri." "Saya sanggup mahaguru." "Ambil kulit dan urat dalam kemaluan untuk dijadikan campuran macam bedak yang kemudiannya kamu sapu ke muka supaya kamu nampak muda," dengan mengejut orang kanan mahaguru bertanya. Perempuan yang mahu ditauliahkan itu (orang ketiga) nampak gugup dan tergamam. Dia tidak menduga orang kanan mahaguru mahu mengajukan pertanyaan seperti itu. Buat beberapa saat, orang ketiga tetap resah gelisah. "Jawap pertanyaannya, sanggup atau tidak?" Jerkah mahaguru. "Saya sanggup." "Bagus." Mahaguru terus bangun dan orang kanannya pun tepuk tangan tanda kegirangan yang amat sangat. Perempuan suruhan tetap tenang dan bersahaja. Tetapi, sepasang anak matanya tetap mengikuti gerak-geri perempuan yang bakal ditauliahkan. "Mulakan sekarang," kata mahaguru dan terus duduk. Perempuan yang mahu ditauliahkan segera rapat ke baldi hijau. Dia ambil cawan, lalu mencedok darah dalam baldi hijau diteguk macam air sejuk. Lengan dan muka turut dilumur dengan darah. Bau darah yang hanyir menusuk lubang hidung saya. Bagi membuktikan yang dia sudah melaksanakan perintah mengikut syarat-syarat yang ditentukan perempuan tersebut (Maziah) segera mendekati perempuan suruhan sambil menunjukkan kesan darah di bibir dan gigi serta mempamerkan kesan darah di muka dan lengan. Perempuan suruhan memanglah seorang pekerja yang amanah dan bertanggong jawab. Tanpa membuang masa, dia terus membelek-belek gigi, kulit muka dan lengan perempuan tersebut dengan teliti. "Bagaimana? Kamu puas hati yang dia sudah buat apa angkita suruh?" Orang kanan mahaguru bertanya kepada perempuan suruhan. "Saya puas hati. Dia sudah mnyempurnakan segala syarat yang ditetapkan dengan baik," jawap perempuan suruhan sambil meyuruh perempuan yang baru selesai menjalani proses tauliah peringkat pertama, mendekati mahaguru. "Kemari kamu," mahaguru terus bangun dengan sebilah lembing di tangan. Perempuan yang menjalani tauliah peringkat pertama segera memusingkan tubuhnya untuk menghalakan wajahnya ke arah mahaguru. Tanpa membuang masa walau sesaat pun, mahaguru terus merejam lembing ke bahagian dada Maziah tersebut. Mata lembing yang terbenam di pangkal buah dada kiri tembuas kebelakang. Wajah perempuan (Maziah) itu tetap tenang dan bersahaja, bagaikan tiada sesuatu terjadi pada dirinya. Walaupun bajunya basah kuyup dengan darah, dia masih berdiri tegak di situ. Orang kanan mahaguru anggukkan kepala beberapa kali. Tanda puas hati. Sepasang mata perempuan suruhan tidak berkedip melihat darah membasahi baju perempuan yang sedang menjalani ujian. LEHER Mahaguru pun segera menrpa ke arah perempuan tersebut lalu mencabut lembing yang terbenam di dada. Sebaik saja mata lembing dicabut darah yang membuak keluar terus berhenti. Lembing dipacakkan ke dada bumi. Mahaguru terus menepuk bahu kanan perempuan dua kali berturut-turut dan sekaligus dengan rasa geram dan ghairah, buah dada perempuan terus dipicitnya. Ternyata perbuatan mahaguru yang keterlaluan itu tidak dapat dikesan oleh orang kanannya. Hasil dari tepukan mahaguru di bahu kanan, kesan luka akibat tikaman lembing terus sembuh. Tidak meninggalkan sebarang tanda, baju pun tidak koyak dan darah terus kering dan hilang. "Kamu lulus," kata mahaguru sambil merenung ke arah perempuan suruhan, "bagi aku parang panjang," sambung mahaguru dan perempuan suruhan segera menghilangkan diri. Dia menuju ke belakang dinding buluh. Muncul semula dengan parang di tangan. Perempuan suruhan serahkan sebilah parang panjang ke tangan mahaguru. Dengan mata parang yang tajam berkilat itu, mahaguru menetak batang leher Maziah di depannya. Saya segera pejamkan mata, rasanya memang saya tidak sanggup melihat kepala bercerai dengan tubuh. Aneh sungguh manusia ini, mempertarungkannyawa untuk menuntut ilmu. Apakah menuntut ilmu dengan cara ini digalakkan oleh agama Islam?. Dalam keadaan mata yang pejam itu timbul pertanyaan dalam hati kecil saya. "Sudah," saya terdengar suara mahaguru.

25 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

Saya kira kepala perempuan itu sudah pun terdampar dibumi, sementara tubuhnya pula bergelimpangan di tanah dengan sepasang kaki dan tangan mengelitik. Begitulah dalam seribu kecemasan dan persoalan, saya buka kelopak mata perlahan-lahan. Lagi sekali saya merasa pelik dan takjub, batang leher Maziah tidak mengalami apa-apa kecederaan. Tetap seperti keadaan asal. Sebaliknya parang panjang yang bengkok. Orang kanan mahaguru segera bangun. Tanpa tangguh-tangguh dia terus tepuk tangan. Perempuan suruhan menarik nafas dalam-dalam dan saya merasa pelik kenapa dia tidak turut sama bertepuk. Barangkali dia ada tugas lain yang harus diselesaikan.? Andaian saya tidak meleset. Perempuan suruhan bergerak ke bahagian sudut kanan dan hilang dalam cahaya pelita yang samar-samar. Beberapa saat kemudian, perempuan suruhan muncul kembali membimbiyt baldi yang berisikan air panas. Berhenti di depan mahaguru tanpa meletakkan baldi di tanah. Saya lihat mahaguru angkat tangan kiri melepasi kepalanya. Sebaik saja mahaguru menjatuhkan tangannya, perempuan suruhan pun segera angkat baldi dan terus mencurahkan air panas yang masih berasap ke tubuh Maziah yang sedang menjalani ujian. Saya kira, Maziah itu akan menjerit kepanasan dan kulitnya pasti terbakar. Apa yang saya harapkan tidak pula terjadi. Perempuan itu tidak menjerit, tidak mengeluh. Dia tetap macam biasa, masih boleh mengukir senyum untuk saya dan orang-orang yang berada di sekitarnya. MAHAGURU Akibat kena air panas itu, tubuhnya seperti mengeluarkan asap dan ini menambahkan kehebatan pada dirinya. Orang kanan mahaguru segera menerpa ke arah perempuan itu. Dia meletakkan lima jari-jemarinya ke dahi perempuan itu. Dengan serta merta perempuan itu merendahkan dirinya dengan membengkokkan sepasang kakinya. Sepasang kepala lututnya bertemu dengan bumi. Lebih tepat disebut duduk melutut. Telapak tangan orang kanan mahaguru berubah tempat. Dari dahi terus ke ubun-ubun perempuan tersebut. Dua tiga kali kulit kepala bahagian ubun-ubun digosoknya. Bibir orang kanan mahaguru bergerak-gerak. Agaknya dia membaca jampi serapah. Rambut di bahagian ubun-ubun Maziah itu dipegang dan dipintal lalu didandan. "Potong." Orang kanan mahaguru menoleh ke arah perempuan suruhan. "Potong apa?" tanya perempuan suruhan ragu-ragu. "Bodoh, potong rambutnya." "Dengan apa?" "Dengan apa saja," suara orang kanan mahaguru kian meninggi. Saya lihat perempuan suruhan renung kiri, renung kanan, Kedutkan dahi. Dia seperti berada dalam keadaan serba salah. Di tengah-tengah keadaan yang serba tidak kena itu, saya lihat perempuan suruhan mengeluarkan sebilah lawi ayam dari rusuk kirinya. Sarungnya dicampakkan ke kanan dan mata lawi ayam itu ditayangkan di depan mata orang kanan mahaguru. "Dengan ini, boleh atau tidak?" "Boleh" pendek saja jawapan dari orang kanan mahaguru. Tanpa mahu membuang masa, perempuan suruhan itu melompat dan menerpa ke arah Maziah yang sedang menjalani ujian. Dengan sekelip mata saja rambut yang didandan terpisah dari kulit kepala kerana dipotong terlalu rapat menyebabkan kulit kepala bahagian ubun-ubun kelihatan putih macam kesan orang yang baru lepas menjalani bekam. Rambut sejemput dalam telapak tangan perempuan suruhan diserahkan kepada orang kanan mahaguru. Rambut itu dibelek-belek dan dibungkus dalam kain kuning lalu diperasap dengan kemenyan sebelum ditaruh kedalam sebuah gelas yang berisikan air limau. Tugas itu dilakukan oleh perempuan suruhan dengan cermat sekali. Orang kanan hanya melihat saja. "Lagi apa yang mesti saya buat?" Tanya perempuan suruhan. "Lukakan kulit kepalanya, dibahagian yang kau potong tadi. Biarkan darahnya menitik ke dalam gelas. "Baik, saya mulakan sekarang." "Silakan, jangan tersilap, kalau silap buruk padahnya," orang kanan mengingatkan perempuan suruhan. Dengan hujung lawi ayam perempuan suruhan melukakan kulit kepala Maziah. Darah memancut keluar dan terus masuk ke gelas yang ditadah. Air limau yang bercampur darah melahirkan warnah merah kehitam-hitam yang pekat. "Pulihkan dan berhentikan darahnya dari keluar." Pekik mahaguru bila melihat gelas yang ditadah hampir penuh dengan darah. Orang kanannya segera meletakkan ibu jari ke bahagian kuli kepala yang dituris dengan lawi ayam. Bila ibu jari diangkat, darah pun berhenti mengalir. Kulit kepala yang terkoyak kembali bercantum seperti asal. "Sekarang kamu bangun, berdiri tegak." Demikian mahaguru mengeluarkan perintah kepada Maziah yang duduk melutut. Merelakan dirinya diperlakukan apa saja. Maziah bangun dan berdiri tegak. Mahaguru menghampirinya dari arah kiri. Orang kanannya segera undur dan kembali ketempat asalnya. Perempuan suruhan segera menyerahkan gelas yang berisi rambut, air limau dan darah kepada mahaguru. Saya lihat mahaguru menyambutnya dengan kain kuning. Dengan kain kuning itu juga gelas dibalut. "Korek lubang di tempat kepala lutut kanannya menyentuh bumi. Korek kira-kira dua kaki dalam," mahaguru keluarkan arahan kepada perempuan suruhan. "Dengan pencebak.?"

26 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

"Tak payah, dengan tangan kamu sendiri." Saya mengigit bibir, mustahil boleh mengorek tanah sedalam dua kaki lebih dengan tangan. Orang yang mengeluarkan perintah itu, orang gila. Semua tak masuk akal. Fikir saya. Alam saat fikiran berputar antara logik dengan tidak perintah mahaguru itu secara mengejut perempuan suruhan menjerit sambil menjulang kedua belah tangannya ke langit. Rambutnya mengurai menutup wajah. Dia memukul badan dan menggaru mukanya hingga berdarah. Dia seperti kerasukan, menghempas diri ke bumi, berguling dan menjulur macam biawak. Jari jemarinya mencakar-cakar bumi macam ayam mencari makan. Mahaguru dan orang kanannya membiarkan sahaj perempuan suruhan berkeadaan seperti orang h ilang akal. Suara jeritanperempuan beransur perlahan dan akhirnya berhenti. Perempuan suruhan itu terus duduk bertinggung merenung tanah di mana terdapat kesan kepala lutut kanan. Mata saya tidak berkedip metenung ke arah perempuan suruhan. Saya mahu mengikuti dengan terperinci apa yang bakal dilakukannya. Pada hemat saya, dunia mahaguru dan orang-orangnya sungguh ganjil. Penuh misteri. Dua tiga kali saya gosok kelopak mata. Sungguh tidak masuk akal, wajah perempuan suruhan bertukar menjadi hitam dan hodoh sekali. Kuku di jari jemarinya menjadi panjang dengan serta merta. Saya kira, panjangnya lebih dari enam inci. Kuku yang keras itu berwarna kuning emas tetapi warna kulit lengannya pual amerah menyala macam warna biji saga. Kiri kanan pipinya terjulur siung macam siung harimau dan kalau wajahnya diamat-amati memang ada mirip harimau kumbang. Dengan kuku yang panjang dia terus mengorek lubang. Sesekali dia menderam macam harimau sambil mempamerkan taring yang tumbuh di kiri kanan mulutnya. Matanya, nampak merah bersinar garang merenung tajam kepada saya. Dalam beberapa saat saja dia sudah pun berjaya menggali lubang tersebut seperti apa yang diinginkan oleh mahaguru. "Sudah." Serentak dengan perintah itu, mahaguru terus menendang bahagian punggung perempuan suruhan. Dan perempuan suruhan bergulingguling di bumi menahan kesakitan. Tidak memadai dengan itu, mahaguru memukul pula badan perempuan suruhan dengan buluh pagar sekuat hati. Perempuan suruhan mengeletek macam ikan keli kena katuk. Saya terdengar suara perempuan suruhan merintih dan menagis untuk beberapa saat. Bila suara rintihan dan tangisan senyap, saya terdengar suara ketawa gembira dari perempuan suruhan. Wajahnya kembali dalam keadaan asal. Dia berdiri tegak dengan sepasang matanya merenung muka mahaguru. "Kamu sudah menjalankan tugas dengan baik," kata mahaguru kepadanya sambil mengosok badan gelas dengan kain kuning. Perempuan menerima pujian itu dengan senyum lebar. Rasa bangga dan megah terpamer diwajahnya. "Kita dah sampai kepada upacara penamat. Aku minta kau bacakan sumpah di depan Maziah," mahaguru meluruskan telunjuk ke wajah Maziah yang berada disisinya. "Saya bersedia," perempuan suruhan bersuara. "Begini, masa gelas ini berada di dalam permukaan lubang kau bacakan sumpah itu dengan lantang," sambung mahaguru. "Baik," lantang sekali suara perempuan suruhan yang bersedia melakukan apa saja. Orang kanan mahaguru segera memerintahkan perempuan yang mahu ditauliahkan itu berubah tempat. Berdiri di depan lubang. Perempuan suruhan disuruh berdiri di sisi Maziah. Mahaguru terus mengambil tempatnya berhadapan dengan perempuan yang mahu ditauliahkan. Setelah mengatur dan mengarah mengikut apa yang dikehendaki oleh mahaguru, orang kanan kembali duduk di tempat asalnya. "Sebenarnya, orang lain tidak seteruk kamu menjalani upacara tauliah atau tamat belajar," cukup lembut nada mahaguru. Senyum terus terukir di kelopak bibir, "kerana kamu pada hemat kami ada kebolehan tersendiri, aku terpaksa menambahkan beberapa ujian lagi. Hanya orang-orang pilihan saja yang mendapat ujian macam ni, aku yakin kamu akan menjadi anak murid aku yang berjaya. Boleh mengembangkan ilmu yang kamu tuntut," sambung mahaguru. (bersambung)...

CHAPTER LIST

( JILID 12) Siri 162 SENAFAS DENGAN GURU Dec 24, '10 11:18 AM
by adi for group komunitisbdj Maziah hanya mendengar saja apa yang diungkapkan oleh mahaguru dengan penuh khusyuk. Kelopak matanya yang pejam celik, setiap kali mahaguru merenung ke arahnya. Ada keresahan dan kecemasan yang bermain di hatinya. Maziah terus menanam sebuah keyakinan dalam hatinya bahawa apa yang diucapkan oleh mahaguru adalah benar dan mesti dihormati.' Mahaguru dengan wajah yang tenang meletakkan telapak tangan kirinya ke atas tulang bahu kiri perempuan itu. Mahaguru merapatkan mukanya ke muka Maziah, hampir berlaga batang hidung. Mahaguru tarik nafas dalam-dalam, kemudian menghembuskan nafasnya kedalam lubang hidung Maziah dan nafas itu (nafas mahaguru) segera disedut oleh Maziah. Perkara itu diulang sebanyak tiga kali berturut-turut. Maziah hanya mengikut sahaja. "Bagus." Mahaguru menjauhkan mukanya dari muka Maziah dalam jarak antara tiga hingga empat kaki. Maziah hanya senyum sambil mengigit bibir dang menarik nafas. Dari raut wajahnya seolah-olah membayangkan yang dirinya sudah memiliki kekuatan yang tidak boleh diganggu-gugat oleh sesiapa pun. "Mulai saat ini," mahaguru menyambung "abadikan dalam mata hati kamu yang aku ini sentiasa di samping kamu. Jangan sekali-kali

27 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

cuba melupakan muka aku dari ingatan kamu. Dimana-mana kamu berada, fikirkan tentang aku. Bila mahu tidur cubaberusaha supaya kamu mimpikan aku. Bila kamu dapat buat semuanya ini, kamu selamat dunia akhirat, kamu faham tak? "Saya faham." "Bagus, cubalah jadi murid yang baik." Maziah yang sedang menjalani proses menerima tauliah hanya anggukan kepala. Malah dia tidak marah bila mahaguru angkat tangan kiri dan meletakkan ke atas bahu kanannya (Maziah). Dari situ tapak tangan mahaguru menjalar ke pangkal payu dara kanan. Berhenti disitu untuk beberapa detik. "Huuhhh keterlaluan." . Orang kanan bersuara. Perbuatan mahaguru yangterkeluar dari batas itu dapat dikesannya. Sebelum menjadi lebih buruk, orang kanan berhak menyedarkannya. Bagaikan ada kuasa ghaib mahaguru terus mengangkat tangannya secepat kilat dari bahu Maziah. Tiga tapak mahaguru undur kebelakang lalu memalingkan muka ke arah orang kanannya. Mahaguru tunduk kepala seolah-olah minta maaf atas keterlanjurannya. Gelagat mahaguru dan orang kanannya sunguh melucukan. Antara mereka tersembunyi sebuah rahsia. Mereka saling curiga-mencurigai antara satu dengan lain. Dan mahaguru memang manusia yang tidak jujur, suka mencari kesempatan terutama terhadap anak murid perempuan. Itulah kesmpulan yang saya buat setelah menliti dengan terperinci watak mahaguru dan orang kanannya. Begitu juga dengan perempuan suruhan, memang tidak boleh diharap. Sentiasa mencari peluang untuk mengenakan orang. "Sekarang kamu duduk bersla di depan lubang. Kedua belah tapak tangan kamu mesti berada atas dua tempurung kutut. Pejamkan mata dan bayangkan diri aku dalam hati dan diri kamu," Perempuan yangmahu menjalani ujian segera akur dengan arahan mahaguru. Dengan ekor mata mahaguru menjeling ke arah perempuan suruhan. Jelingan itu segera difahami oleh perempuan suruhan. Dia segera mendekati mahaguru. Berdiri di sebelah kanan. LARUT Dan malam kian larut, rasa dingin menguasai sekujur tubuh. Di langit, wajah bulan mula dilindungi awan. Suara burung hantu beransur kurang tetapi lolongan anjung lar kian rancak. Suara cengkerik tetap macam tadi, masih hebat berbunyi. Dua tiga kalisaya menguap. Bulu roma saya tegak berdiri, bila suara burung hantu bertukar menjadi seperti perempuan menjerit danmengilai. Keinginan yang kuat untuk menyaksikan peristiwa selanjutnya membuat saya jadi berani dan keras hati. Mahaguru pun duduk bersila didepan lubang. Tangan kiranya masih berada di atas bahu Maziah yang sudah pun merapatkan kedua belah kelopak matanya serta mencantumkan telapak angannya atas tempurung lutut kiri dan kanan. Gelas yang berisi rambut, darah dan air limau tetap berada di tangan kanan mahaguru. Kalau tadi gelas itu sentiasa berada di sebelah kanan, kini mula berubah tempat, berada di tengah-tengah lubang yang digali. Jarak antara punggung gelas yang dibalut dengan kain kuning dengan permukaan lubang lebih kurang setenah kaki. "Mulakan," Sebaik sahaja mahaguru mengakhiri kata-kata tersebut, perempuan suruhan segera mengelilingi belakang mahaguru dan Maziah sebanyak tiga kali berturut-turut. Langkah pertama dimulakan dengan kaki kiri dan diakhiri juga dengan kaki kiri. Semasa perempuan suruhan mengelilingi Maziah dan mahaguru, bermacam-macam suara ganjil muncul dari kiri kanan dinding buluh Akhirnya saya terdengar suara harimau mengaum cukup kuat sekali. Serentak dengan itu perempuan suruhan terus duduk bersila menghadapi lubang yang digalinya. "Sekarang hulurakan tangan kanan kamu, kembangkan jari-jarinya, Bila belakang tangan kamu bertemu dengan kain atau punggung gelas, jangan elakan," perempuan suruhan terus mencuit bahu Maziah yang terpejam. Maziah segera hulurkan tangan dan mahaguru segera mengenakan punggung gelas dengan belakang tangan Maziah itu. Keadaan itu berlanjutan hampir dari lima minit. "Dengar sini Maziah anak Jariah, sepatutnya kamu orang terakhir atau orang ketiga menjalani ujian tetapi kamu dipilih menjadi orang pertama oleh mahaguru kerana beberapa sebab," perempuan suruhan berhenti bercakap. Dia renung orang kanan dan muka mahaguru. Saya lihat mahaguru anggukkan kepala menyuruh dia meneruskan percakapan. "Sekarang kau dengar ini baik-baik wahai Maziah anak Jariah. Mulai saat ini kau telah ditauliahkan untuk gelang kuning…," perempuan suruhan tidak meneruskan kata-kata. Dia memberikan kesempatan kepada orang kanan mahaguru memasukkan gelang yang dibuat dari rotan dan dibalut dengan kain kuning ke lengan Maziah. Gelang kuning itu ditolak hingga ke pangkal ketiak kanan. Bila lengan baju dijatuhkan gelang itu tidak akan kelihatan. Selesai sahaja orang kanan menjalankan peranannya, perempuan suruhan menyambung kembali tugas yang terhenti. "Dengar sini Maziah anak Jariah. Darah kamu akan ditanam bersama gelas berbalut kain kuning. Selagi gelas, rambut dan lain-lain barang yang ditanam tidak reput, selama itulah ilmu kamu tidak akan musnah. Sesungguhnya diri kamu jadi musnah kerana ilmu dunia. Kamu mesti berjaga-jaga dan berhati-hati dari perbuatan manusia. "Demi kesejahteraan hidup kamu, turutilah atau patuhi syarat yang ditetapkan pada setiap malam atau Muharram kamu mesti minum darah segar satu gelas. Lepas tu lumurkan muka dan lengan kamu dengan darah. Sebaik-baiknya darah manusia yang kamu bunuh sendiri, tidak kira orang dewasa atau kanak-kanak. Paling baik darah kanak-kanak yang berusia antara dua hinggalima tahun. Jika kamu tidak menunaikan syarat-syarat ang ditetapkan, kamu akan menderita sakit yang sukar dikesan dan payah sembuh." "Pada mula nya kamu tidak selera makan, kamu jadi kurus kering, muka kamu nampak tua dari usia kamu sebenar. Kesudahannya kamu di panah petir atau jatuh dari tempat tinggi. Itu saja yang dapat diterangkan kepada kamu." Perempuan suruhan pun mengakhiri ungkapan amanat untuk Maziah. CAKAR

28 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

Mahaguru melepaskan gelas dari tangannya, jatuh atas tangan Maziah sebelum jatuh ke mulut lubang yang ternganga. Bila sudah dipasti yang gelas duah berada dalam lubang, perempuan suruhan segera menimbus gelas dengan tanah sehingga rata. Macam tadi, perempuan suruhan menggunakan tangannya untuk mencakar tanah. "Buka mata dan bangun," kata mahaguru. Maziah pun membuka mata dan bangun. Perempuan suruhan dan orang kanan hulurkan telapak tangan pada Maziah. Mereka berjabat tangan penuh kemesraan. "Kamu sudah tamat," mahaguru tepuk bahu Maziah dengan penuh mesra. Mahaguru dan orang kanannya kembali duduk di tempat asal. Perempuan suruhan memerintakan Maziah supaya duduk di sebelah kanan orang kanan mahaguru. Satu penghormatan untuk Maziah yang baru ditauliahkan. Setakat ini, belum ada lulus ujian dan menerima tauliah disuruh duduk sebaris dengan orang kanan mahaguru. Saya lihat wajah mahaguru cukup ceria, barangkali dia sudah bertemu dengan murid atau pengikut yang dicarinya selama ini. Mahaguru memetik ibu jarinya sambil merenung tajam ke arah perempuan suruhan. "Teruskan." "Baik," perempuan suruhan bersuara lembut. Mahaguru membetulkan duduknya, biar selesa. Dengan jari telunjuk mahaguru meraba hujung misai sebelah kanan. "Kamu." Perempuan suruhan menuding jari telunjuknya ke arah lelaki yang ditendangnya tadi supaya mara untuk menjalanu ujian. Lelaki itu disuruh melakukan seperti yang dilakukan oleh Maziah. "Sekarang kamus mesti melangkah dengan membelakangi mahaguru," Lelaki itu segera menganggukan kepala. "Jalan sekarang," jerkah perempuan suruhan. Tanpa membuang masa lelaki itu pun melangkah. Dan saya melihat mahaguru dengan sebilah kapak di tangan terus meluru ke arah lelaki tersebut. Belakang lelaki itu dikapak dengan sekuat hati. Ternyata mata kapak tidak dapat melukakan kulit belakang lelaki itu. Cuma bajunya sahaja yang terkoyak. "Kamu lulus ujian, sekarang kamu terangkan kepada aku siapa kamu yang sebenar." Soal mahaguru sambil menyerahkan kapak kepada perempuan suruhan. Mahaguru kembali ketempat duduknya. "Nama saya Wan Deraman, berasal dari Pengkalan Kubur, Kelantan. Umur baru dua puluh lima tahun. Masih bujang, tak ada kerja tetap. Kadang-kadang ambil upah seludup beras dariSiam ke Kelantan. Kadang-kadang buat kerja tarik kereta, kadang-kadang ambil upah bunuh orang. Kerja bunuh orang saya buat di kawasan Siam terutama di Golok. Dua kali saya ditangkap polis Siam dan Malaysia, saya berjaya melarikan diri." "Siapa ajak kamu kemari?" Lelaki itu segera menudingkan hujung telunjuknya ke arah Maziah yang duduk bersimpuh di sisi orang kanan mahaguru. "Tujuan kamu kemari untuk apa?" Perempuan suruhan pula menyoal. Ada rasa keresahan di wajah Wan Deraman. Mungkin dia tidak menduga sama sekali yang perempuan suruhan itu mahu mengemukakan soalan sedemikian. "Jawap pertanyaannya, dia bertanya atas perintah aku," kata-kata dari mahaguru membunuh keraguan yang berputik dalam dada Wan Deraman. "Menuntut ilmu untuk mencari kekayaan. Saya tak sanggup hidup susah. Orang susah selalu dipandang rendah orang kaya selalu dihormati." Mahaguru tersentak mendengar jawapan dari Wan Deraman. Wajah anak muda itu direnungnya sejenak. Barangkali dia mahu membaca rahsia hati anak muda di wajah yang resah. "Untuk kekayaan dan kemewahan, kamu sanggup minum darah dan hempedu perempuan yang mengandung tujuh bulan?" Mahaguru menyoal. "Sanggup." "Bagus, aku harap bila balik ke Kelantan, kamu kembangkan ilmu ini. Caranya kamu mesti menjadikan diri kamu ulama berdakwah di samping itu, kamu tanamkan ajaran yang kamu dapat ini pada pengikut kamu," "Baik mahaguru, semuanya akan saya cuba." "Bagus, ambil tempat kamu di sana," di wajah mahaguru terukir senyuman. Dua tiga kali dia mengurut batang lehernya. Perempuan suruhan pun menyuruh Wan Deraman duduk berhampiran dinding buluh sebelah kanan. Wan Deraman disuruh duduk bersila, berpeluk tubuh, jangan bercakap sepatah pun. Kalau dilihat apa-apa ganjil jangan ditegur. "Tarik peti hitam dekat Wan Deraman dan buka didepannya, kalau dia lari kamu tikam dengan lembing inin," orang kanan keluarkan arahan kepada perempuan suruhan. Kerana perempuan agak lambat bertindak orang kanan naik darah. "Cepatlah binatang."

29 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

"Baik." Perempuan suruhan segera menuju ke peti hitam yang terletak di suatu sudut yang samar. Dengan tali belati peti hitam ditarik ke depan Wan Deraman. Perempuan suruhan terus mahu membuka tetapi dia dihalang oleh orang kanan mahaguru. "Kenapa?" Perempuan suruhan menoleh ke arah orang kanan. "Kamu ambil ini. " Orang kanan segera membaling lembing ke arah perempuan suruhan. Bagaikan kilat perempuan suruhna mengelak dan menyambar lembing yang menuju ke dadanya. Kalau dia lambat bertindak, sudah pasti mata lembing terbenam ke dadanya. "Teruskan." Dengan tangan kiri perempuan suruhan membuka peti hitam. Di tangan kanannya tersedia lembing yang mata nya menghala ke bahagian perut Wan Deraman. Dia sudah diberitahu dibahagian mana tubuh Wan Deraman boleh ditembusi senjata. Selain dari bahagian tersebut tubuh Wan Deraman tidak mampan oleh sebarang senjata. SEKELIP Sebaik saja peti hitam dibuka, seekor ular sawa sebesar pokok pinang bergerak keluar secara perlahan-lahan menuju ke arah Wan Deraman yang duduk bersila. Lidah ular yang bercabang dan panjang itu menjilat-jilat seluruh tubuh Wan Deraman. Kepalanya menyondol-nyondol celah kangkang Wan Deraman menyebabkan tubuh Wan Deraman terangkat sedikit. Dalam sekelip mata sahaja tubuh Wan Deraman terus di lingkaran ular sawa tersebut kecuali bahagian leher dan kepala. Peliknya, sebahagian dari badan ular masih berada dalam peti hitam. Kerana itu saya tidak dapat mengagak berapa panjang badan ular itu. Kepala ular dan kepala Wan Deraman berdekatan, sekali pandang kelihatan seperti kepala ular berkembarkan kepala manusia. Lidah ular terus menjilat hidung dan mengucup bibir Wan Deraman yang kelihatan kaku dan pucat. "Biarkan dia di situ, teruskan upacara ini. Mahaguru bersuara lantang. Perempuan suruhan meninggalkan Wan Deraman yang tubuhnya tenggelam dalam belitan ular sawa. Perempuan suruhan mendekati orang terakhir untuk menjalani ujian. "Kamu pula," Orang yang dimaksudkan oleh perempuan suruhan melompat ke depan. Dia berdiri kaku dan tundukkan kepala beri hormat kepada mahaguru ang sedang meniliti susuk tubuh lelaki yang berkulit hitam, rambut kering. Di samping bentuk tubuh yang besar dan tinggi lelaki itu memiliki raut muka yang keras. Misai lebat yang tumbuh liar menambahkan wajahnya kelihatan garang semacam. Kedua belah keningnya bebulu lebat. Terdapat parut melintang di pipi kiri yang bermula dari hujung dagu membawa ke pelipis. Mahaguru terus menatap tubuh lelaki itu dari bawah ke atas. Dan dari atas ke bawah. Perkara itu dilakukannya berulang kali, macam ada sesuatu yang dicarinya disebalik tubuh lelaki yang tegap dan sasa itu. Rupa-rupanya orang kanan mahaguru juga turut kagum dengan bentuk tubuh lelaki itu. Dia bagaikan tidak sabar untuk melihat lelaki itu menjalani ujian. "Siapa kamu?" Mahaguru ajukan soalam sambil memperkemaskan silanya. Orang kanannya tersenyum. Dari bawah pehanya orang kanan mengeluarkan ekor pari yang hujungnya disalut dengan serbuk kaca yang sudah ditumbuk halus. Dia seperti bersedia mahu menyebat tubuh lelaki itu hingga pecah berdarah. Kemudian dia mahu lelaki itu mengeluh dan mendengus kesakitan. Semakin lama tubuh itu direnung, semakin resah dia ditempat duduk. Ada perasaan lain yang bertandang dalam kolam hatinya. Rasa geramnya bertukar menjadi ghairah dan berahi. Dia mengigit bibir dan menahan air liur. Mukanya menjadi merah padam dan sinar matanya membayangkan rasa ghairah yang bergelora dalam sanubarinya. Lelaki berbadan besar berkulit hitam secara tidak langsung teransang oleh tindak tanduk orang kanan mahaguru, alam diam-diam lelaki menyorot gerak-geri orang kanan mahaguru dengan ekor mata kirinya. Lelaki itu terlupa untuk menjawap pertanyaan yang diajukan oleh mahaguru kepdanya. "Siapa kamu, kenapa tak jawap pertanyaan aku tadi?" Mahaguru segera melenting sambil mengenggamkan penumbuk. Pada saat itu juga orang kanannya melompat lalu meyebat tubuh lelaki itu dengan ekor pari. Lelaki itu mngerang kesakitan, orang kanan mahaguru terkhayal dan merasai kepuasan yang tiada taranya akibat mendengar suara lelaki itu merintih. Bila dia mahu menyebat tubuh lelaki itu untuk kali kedua, mahaguru segera bangun dan merampas ekor pari dari tangan orang kanannya. "Maafkan orang kanan aku." Lelaki itu anggukan kepala. Dari bajunya yang rabak, dapat dilihat kesan ekor pari yang membirat biru di tubuhnya. "Sekarang terangkan siapa kamu yang sebenar," mahaguru mengemukan pertanyaan. Nada suaranya lembut dan ada unsur kesal. Orang kanan kembali duduk di tempatnya. Dia tidak mahu merenung muka lelaki itu. Mungkin dia merasa malu kerana idak dapat mengawal perasaannya. "Nama saya Osman Garing, anak jati Kampung Sungai Tukang Sidin dekat Teluk Anson (Teluk Intan). Waktu umur enam tahun dibawa oleh orang tua ke Kampung Balun Bidai, dekat Kampung Gajah. Emak saya nama Lijah Langssat. Bapa saya namanya Ali Duku." Lelaki berkulit hitam berbadan tegap membuka rahsia dirinya.

30 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

"Sudah menikah?" "Sudah, saya pernah menikah sebanyak 35 kali." "Ertinya, kamu ada 35 orang bini," mahaguru tercengang. "Iya, semuanya saya ceraikan. Ada yang cerai hidup, ada yang cerai mati." "Ah…..!" mulut mahaguru terlopong. Rasa kagumnya terhadap Osman garing terbayang di wajahnya. Dua tiga kali mahaguru picit hujung dagunya. KOSONG. Kamu memang hebat, Osman." Puji mahaguru, "ceritalah lagi, aku memang senang dengan kehebatan kamu," sambung mahaguru sambil mengigit bibir. Keningnya di kedutkan dan matanya merenung kosong ke depan, macam ada sesuatu yang berman dalam kepalanya. "Saya pernah tidur sebilik dengan empat orang isteri saya. Malah dalam satu masa saya pernah akad denagn dua wanlta sekali gus. Saya boleh melayani empat bini semalam." ujar Osman Garing. Mahaguru gelengkan kepala. "Biasanya saya membuat peraturan, bila saya mempunyai empat isteri dalam satu masa, dua isteri saya terdiri dari janda manakala dua lagi anak dara. Selalunya saya simpan tak lama,lima enam bulan saya ceraikan. "Lepas itu kawin lagi." "Iya, saya kawin lagi. "Pelik." "Tak pelik mahaguru, caranya mudah saja." "Mudah macam mana, cuba kamu ceritakan. "Begini, pukul sebelas pagi saya dengan A di kampungnya. Pukul dua petang saya kahwin dengan B di tempatnya. Pukullima petang nikah dengan C dirumah orang tuanya dan pada sebelah malamnya saya nikah pula dengan si D. Semua ke empat-empat isteri itu saya bawa pulang ke rumah setelah seminggu bernikah." "Terus bermalam dengan mereka," maha guru terus ketawa semahu-mahunya, hingga matanya berair. Orang kanan dan perempuan suruhan hanya pasang telinga saja. "Saya tak bohong mahaguru, setiap malam saya bersama mereka," beritahu Osman Garing, setelah ketawa mahaguru berakhir. "Kamu memang hebat tetapi, pada hemat aku, kamu ni bukan kosong. Kalau nak harapkan paras rupa, tak ada betina yang tertarik," dengan senyum mahaguru membuat andaian. "Benar mahaguru." "Apa ilmu yang kamu pakai?" "Penyeri sendi paku buana." "Hum… suara mahaguru terkulum. Dengan tenang mahaguru menarik nafas. Fikirannya berputar dengan kata-kata yang diucapkan oleh Osman Garing. Ilmu Penyeri Sendi Paku Buana, bukanlah perkara asing bagi mahaguru, ilmu itu sering diamalkan oleh pahlawan-pahlawan di kepulauan Melayu yang berhasrat mau menikah dengan puteri-puteri raja atau anak dara orang kenamaan. Biasanya, pahlawan yang berjaya menawan puteri raja akan membawa puteri lari ke tempat lain. Dalam waktu tertentu dia akan datang semula ke istana lalu merampas kuasa. Puteri yang dikahwininya dijadikan ketua pemerintah. Ilmu ini berasal dari benua kecil India dibawa datang ke Nusantara oleh pengembang-pengembang agam Hindu. Ilmu ini bertapak kuat di Bali dan Taroja dari situ berkembang ke Jawa, Sumatera dan Tanah Melayu. Bagi menyatukan ilmu ini dengan pengamalnya, setiap hari, terutama waktu matahari naik, pengamalnya harus duduk bertafakur di atas batu besar di tepi muara sambil menghadapkan wajah ke arah matahari naik. Bila cahaya matahari memanah muka hingga terpancar peluh, barulah muka dibasuh dengan air tujuh jenis bunga yang sudah diperam semalaman dalam batil. Selain dari itu, pengamal ilmu ini terpaksa melakukan pemujaan dalam bilik kecil yang tidak diketahui oleh sesiapa pun. Antara yang dipuja ialah teras kayu yang ditemui dalam sungai atau lombong. Teras kayu itu mestilah menyerupai tubuh manusia yang kedua belah tangannya lurus ke atas. Bila waktu senja teras kayu itu diusap dengan asap kemenyan sambil pengamalnya membaca mentera dalam bahasa sanskrit. Pengamalnya harus mengusap tubuh dengan asap kemenyan. Caranya dupa di letakkan di bawah punggung. Bila sudah yakin yang bau kemenyan sudah sebati dengan bau tubuh barulah si pengamal itu keluar dari bilik rahasianya. "Ilmu itu panas," kata mahaguru. Osman Garing jolok lubang hidung kiri dengan angan kanan. Kata-kata yang diluahkan oleh mahaguru sekali gus membunuh ingatan yang berkembang dalam tempurung kepalanya. "Maksud mahaguru?" "Kamu yang menuntut ilmu, tentulah kamu tahu pantang larangnya. Kamu mesti tahu tentang kelebihan dan kekurangan ilmu yang kamu pelajari. Mustahil guru kamu tak menceritakan semuanya pada kamu."

31 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

"Perkara itu, tidak pula diceritakan kepada saya." "Eh, kamu ni. Kenapa berguru kepalang ajar." (bersambung)...

CHAPTER LIST

(Jilid 12) Siri 163 MAYAT DALAM GUNI Dec 24, '10 11:23 AM
by adi for group komunitisbdj Osman Garing tunduk merenung lantai. Bermacam-macam persoalan timbul dalam kotak fikirannya. Apa yang pasti, dia tetap menyesali diri sendiri kerana kurang bertanya dengan guru yang terdahulu. Kalau dia bertanya lebih terperinci, tentu dia tidak terjebak dalam ilmu yang tidak menguntungkan. Mata mahaguru terus tertumpu ke wajah Osman Garing bersama senyum sinis. Tentu saja perbuatan itu kurang menyenangkan hati Osman Garing. Walau bagaimanapun hati kecilnya tetap mengharap mahaguru memberi penjelasan tanpa menunggu pertanyaan darinya. Mata mahaguru masih lagi memandang tajam ke arahnya. Osman Garing keresahan. "Sebab dikatakan ilmu itu panas," mahaguru menyambung kembali percakapan yang terhenti. "Kerana orang yang mengamalkan ilmu itu, tidak akan dapat mengumpulkan harta sampai ke mati. Hidupnya sentiasa dalam kesempitan, bila berbini jodoh tak panjang. Walau macammanapun ilmu itu ada kelebihannya…" mahaguru berhenti bercakap dan senyum panjang segera terukir di kelopak bibirnya. Senyuman itu membuatkan Osman Garing resah dan gelisah, tidak menentu. "Apa kelebihan ilmu yang saya tuntut itu?" Osman Garing tidak sabar. "Haa. Kamu nak tahu kelebihannya?" "Iya, sudah tentu. Selama ini saya tidak tahu kelebihannya, saya tengok orang belajar, saya ikut belajar," "Kelebihannya, orang perempuan mudah jatuh hati pada orang yang mengamal ilmu tu, rela jadi isteri walaupun hidup susah," sambil menggaru hujung dagu mahaguru bersuara. Osman Garing ketawa kecil. Dia tidak menafikan kebenaran dari kata-kata itu kerana dia sendiri sudah mengalaminya. "Ada lagi rahsia? Desak Osman Garing. "Ada Osman, kau jangan terkejut." Mahaguru membetulkan kedudukannya. "Apa dia mahaguru?" "Orang yang mengamalkan ilmu ini, bila dapat anak tidak kira lelaki atau perempuan, mesti kena penyakit sawan babi. Biasanya si anak mati muda. Keranan penyakit kurang darah," mahaguru telan air liur. Buat beberapa saat, mahaguru melagakan gigi atas dengan gigi bawah beberapa kali. Kemudian mengosok-gosok pangkal hidungnya hingga merah. "Kenapa kurang darah tok guru? " "Darah si anak dihisap oleh makhluk halus yang dipuja oleh orang tuannya. Nafsu berahi si bapa cukup ganas, tak kira anak bini orang, semuanya nak disapu. Kadang kadang jadi haruan makan anak. Ilmu tu cukup panas, elok saja kamu buang, " satu saranan yang baik dari mahaguru. Osman Garing termenung panjang. Hati kecilnya mengakui nafsu seksnya cukup panas. Pantang tengok perempuan dia terus berahi. Meskipun pada saat itu dia sudah mempunyai empat isteri. Semasa menjadi buruh ladang getah di kawasan batu Gajah dulu, dia mengoda isteri mandor Maniam yang periang. Tidak memadai dengan itu, dia juga menggoda anak Ah Siung, peniaga kedai runcit yang terletak tidak jauh dari kawasan ladang getah tersebut. Kebiadapannya itu dapat dikesan oleh Maniam dan Ah Siung dan Osman Garing dinasihati supaya beredar dari tempat itu sebelum sesuatu yang buruk terjadi pada dirinya. SENYAP Secara senyap-senyap Osman Garing menghilangkan diri (berhenti kerja) dar ladang getah tersebut. Beberapa orang pekerja pernah terserempak dengan isteri mandor mendatangi rumah Osman Garing waktu malam. Biasanya, isteri mandor berbuat demikian disaat suaminya (mandor) mabuk di kantin pekerja atau di kelab pekerja. Walaupun Osman Garing ada membuat hubungan sulit dengan anak gadis Ah Siung tetapi, perbuatan mereka tidak dapat dikesan oleh para pekerja ladang kecuali Ah Siung sendiri. Apa yang pasti, kira-kira sebulan setelah Osman Garing menghilangkan diri, anak gadis Ah Siung didapati menggantung diri di pokok getah. "Kamu mesti buang ilmu tu Osman, ilmu tu panas," ulang mahaguru. "Susah tok, ilmu tu dah sebati dengan saya. Maklumlah, sudah berbelas-belas tahun saya amalkan." Jawapan yang diluahkan oleh Osman Garing itu memaksa mahaguru mengkerutkan dahi. Ia termenung sebentar. Kemudian toleh kiri dan kanan. Dongakkan wajah ke dada langit, melihat awan dan bintang. "Aku tahu Osman," mahaguru bersuara lemah, "perkara itu memang susah, hanya mati saja yang boleh menceraikan kamu dengan ilmu panas tu. Tak mengapa, kamu lalui ujian ni dulu. Kalau kamu lulus ujian, dengan sendiri ilmu yang ada pada kamu tu jadi tawar," mahaguru berhenti bercakap. "Bila ujian itu mahu diadakan tok,"

32 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

"Sekarang juga, kamu ikut dan dengar perintah dari orang suruhan aku. Jangan bantah cakapnya. Kamu bersedia?" "Saya bersedia." "Aku harap kamu lulus ujian," nada suara mahaguru agak gementar. Dia bagaikan dapat membaca sesuatu yang buruk akan berlaku ke atas anak muridnya itu. Mahaguru angkat tangan kanan melepasi kepalanya. Perempuan suruhan faham dengan isyarat yang dibuat oleh mahaguru. Dia pun anggukkan kepala sebagai tanda dirinya bersedia menjalankan tugas, yang dibebankan ke atas bahunya. Perempuan suruhan segera berdiri dekat Osman Garing. Senyum sinis dihamburkan untuk orang yang bakal menjalani ujian. Senyum itu disambut oleh Osman Garing dengan rasa hambar. "Kamu silap," kata perempuan suruhan. "Maksud kamu?" "Kamu manusia bodoh sombong, kenapa tidak berterus terang dengan mahaguru yang kamu ada menuntut ilmu di tempat lain. Kalau kamu cakap awal-awal, ilmu tu boleh dibuang dulu sebelum kamu jadi anak muridnya," perempuan suruhan mula berleter. Saya fikir mahaguru dapat kesan, lagi pun saya memang tidak tahu bila mahu jadi anak muridnya mahaguru mesti buang ilmu yang lain. "Bukan tak tahu, kamu yang tak jujur," "Sumpah saya tak tahu, lagi pun awak tak tanya saya," "Sudahlah aku tak mahu cakap apa-apa. Kamu dah tengok apa yang dibuat oleh Maziah dan Deraman. Sekarang kamu kena buat, macam dia orang buat. Apa kamu boleh buat?’ "Boleh, saya boleh buat." "Kalau begitu mulakan sekarang." Osman Garing pun melangkah menuju ke baldi berdarah. Gerak-geri dan tingkah lakunya terus jadi perhatian mahaguru. Ternyata biji mata perempuan suruhan dan orang kanan mahaguru juga tertumpu kepada Osman Garing. Keresahan dan kegelisahan terpamer di wajah mereka. Dan mereka mengharapkan, Osman Garing tidak akan membuat kesilapan semasa melakukan upacara ujian itu. Osman Garing rapat ke baldi. Sapu darah ke muka dan kedua belah lengan. Akhirmya meneguk darah penuh selera. "Ah….." Mahaguru mengeluh sambil menggelengkan kepala. Osman Garing telah melakukan kesilapan. Sepatutnya dia minum darah dulu sebelum menyapu muka dan kedua belah lengan dengan darah. Kesilapan itu juga dapat dikesan oleh orang kanan dan perempuan suruhan. Semuanya sudah terlambat. Kesilapan yang dilakukan oleh Osman Garing tidak boleh diubah atau diperbetulkan. Padah dari kesilapan itu, risikonya cukup tinggi. Rasa hiba, sayu dan hampa terpamer di wajah mahaguru. Dan Osman Garing yang merasakan apa yang berlaku sudah sempurna, segera mendekati perempuan suruhan untuk mempamerkan kesan darah di muka, di mulut dan kedua belah tangan. Semasa Osman Garing berdiri kaku di depan perempuan suruhan orang kanan menarik keluar sebilah keris berluk tujuh dari bawah paha kirinya. Cepat-cepat keris itu dicampak ke arah mahaguru yang bersedia menyambutnya dengan tangan kiri. Keris ditarik dari sarungnya, ditilik, ditantang dan ditimbang berkali-kali. Sepasang bibir mahaguru bergerak-gerak, macam ada sesuatu yang dikatakan kepada keris. "Kewajipan," Terdengar suara mahaguru meninggi serentak dengan itu keris di balingkan ke arah rusuk kiri (bahagian perut) Osman Garing. Mata keris terbenam di situ. Darah bersemburan. Mulut Osman Garing separuh ternganga. Mukanya berkedut menahan kesakitan. Mungkin bisa keris sudah meresap ke dalam urat sarafnya. "Jangan, biarkan dia." Maziah yang mahu membantu Osman Garing segera membatalkan niat, akibat ditegah oleh mahaguru. Osman Garing berjalan dalam keadaan hoyong hayang sambil mengangkat kedua belah tangannya seolah-olah minta tolong kepada rakannya Wan Deraman dan Maziah. Apakan daya, kawan sendiri tidak berani melanggar perintah mahaguru. Dan akhirnya Osman Garing tersembam di bumi. Kaki dan tangannya menggelitik. Dia mengeruh macam lembu kena sembelih, bergolek-golek di bumi. Saya kira dia akan bangun kembali. Saya pun menghitung satu hingga sepuluh. Ternyata Osman Garing tidak juga bangun. Dia sudah menjadi mayat. "Balut tubuhnya." Orang kanan segera mencampak segumpal guni ke arah perempuan suruhan. Dalam keadaan yang tergesa-gesa kain guni pun disambung dan mayat Osman Garing pun dibungkus dengan kain tersebut. Orang kanan segera melangkah mayat Osman Garing sebanyak tiga kali berturut-turut sebelum berdiri di hujung kepala mayat. "Kamu berdiri di situ." MAYAT Orang kanan menyuruh perempuan suruhan berdiri di hujung kaki mayat. Perintah itu segera dipatuhi. Suara burung hantu bersahutsahutan, bagaikan berdendang keriangan. "Kita letakkan mayat ini, atas kayu mayat. Suruh Maziah lapah perutnya macam melapah perut lembu, kamu bagi tahu dia apa yang mesti diambil dari perut mayat itu. Beritahu betul-betul, jangan silap bagitahu, silap ambil buruk padahnya," orang kanan terus luahkan petunjuk. Dia terus membongkok.

33 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

"Aku angkat kepala, kamu angkat kaki," kata orang kanan. "Baik," jawap perempuan suruhan. Mereka pun mengangkat dan mengusung mayat Osman Garing, lalu diletakkan atas batang kayu yang dipanggil ‘Kayu Mayat’. "Buka kainnya? " tanya perempuan suruhan . "Nanti dulu, tunggu perintah aku. Jangan pandai sendiri!" "Maafkan saya," "Hum…" Suara burung hantu terus bergema. Angi terus bertiup lembut. Sesekali terdengar ngauman harimau sayup-sayup. Darah dari mayat Osman Garing terus meleleh atas kayu mayat dan menitik ke atas bumi. Orang kanan kembali duduk ke tempat asalnya, begitu juga dengan perempuan suruhan. Mahaguru kelihatan resah ditempatnya, renung kiri, renung kanan. Renung langit dan bumi. Mahaguru mengigit bibir sambil menarik nafas dalam-dalam. "Semuanya mesti di selesaikan dengan segera." Bibik batin mahaguru. Tanpa membuang masa dia terus tepuk tangan tiga kali berturutturuit. Tergesa-gesa perempuan suruhan mendekati mahaguru. "Apa yang patut saya buat?" "Kamu ambil kapak, gergaji dan parang dan serahkan barang-barang itu kepada mereka," jari telunjuk mahaguru menghala kepada batang tubuh Maziah dan Deraman yang berdiri kaku macam patung. "Baik." Perempuan suruhan pun bergerak ke kanan. Dalam cahaya lampu minyak tanah yang samar-samar itu, sekujur tubuh perempuan suruhan hilang dari pandangan saya. Mahaguru dan orang kanannya terus membisu, masing-masing termenung. Barangkali, sedang melayani perasaan yang berbunga di hati. Perempuan suruhan muncul kembali di hadapan mahaguru dengan gergaji dan kapak di tangan. "Kapak untuk lelaki." Tutur mahaguru. Kapak pun diserahkan kepada Deraman. Orang kanan mahaguru melagakan gigi atas dengan gigi bawah dua tiga kali. "Gergaji berikan pada si perempuan. Parang kau pegang sendiri. Faham." "Saya faham," Perempuan suruhan pun menghulurkan gergaji kepada Maziah. Parang panjang ditangannya. Perempuan suruhan segera cacakkan parang kebumi. Maziah dan Deraman terpinga-pinga. Mereka tidak tahu untuk apa barang-barang itu diserahkan kepada mereka. Orang kanan bangun dan terus melangkah meghampiri mayat Osman Garing yang berada diatas kayu mayat. "Bawakan kepada aku perasap, cepat," orang kanan tenung wajah peempuan suruhan. "Tempat perasap yang baru atau yang lama?" "Yang baru, taruh bara dan kemenyannya sekali. Pergi cepat, jangan banyak tanya lagi." "Baik." Perempuan suruhan menyelinap ke sebelah kiri saya. Kalau saya tidak mengelak pasti saya dilanggarnya. Kira-kira lima minit kemudian, perempuan suruhan muncul di sisi orang kanan. Dupa yang mengeluarkan asap kemenyan segera diserahkan kepada orang kanan. Bau kemenyan menguasai seluruh ruang. Dupa terus ditatang. Dibawa bergerak ke kiri dan kanan. Dari mulut orang kanan keluar jampi mantera dalam bahasa yang tidak saya fahami. Sebaik saja berhenti membaca mantera, mayat Osman Garing segera diperasap oleh orang kanan, bermula dari hujung kaki hingga ke hujung kepala. Perbuatan sedemikian dilakukan sebanyak tujuh kali berturut-turut. Saya kira perbuatan orang kanan yang aneh itu, bukan sahaja menjadi perhatian saya malah mungkin mencolek perasaan Wan Deraman dan Maziah. Tiba-tiba secara mengejut orang kanan merentap kain guni yang membalut mayat Osman Garing dengan kasar sekali. Kain guni itu dihumban ke sebelah kanan dinding buluh, pada saat itu, watak orang kanan sungguh berbeza sekali. Gerak-gerinya kasar, macam orang lelaki. Rambutnya mengerbang menutup wajah, nampak kasar dan mempunyai dua warna. Sebelah kiri berwarna kuning-kekuningan manakal sebelah kiri berwarna putih macam kapas. Bila rambut menutup wajah itu ditolak ke kiri dan ke kanan, kelihatan sepasang mata yang bulat dan besar memancarkan cahaya kemerah-merahan dengan gigi yang menyeringai. Macam gigi kucing hutan. Orang kanan itu melompat sambil mengeluarkasn suara seperti suara harimau menderam untuk menangkap sesuatu. Setiap muka yang berada di ruang itu ditatapnya. MENGIGIL Saya mengigil bila sepasang mata besarnya tertumpu ke wajah saya. Dia menjelirkan lidahnya dengan wajah yang menakutkan. Dia sudah kemasukan syaitan, cara kebetulan pula pada masa itu saya terdengar suara asing berlegar-legar di udara, iaitu suara perempuan mengilai dan ketawa, seiring dengan terdengar lolongan anjing sayu dan memanjang. Burung hantu yang tadinya berehat, kembali aktif, bersahut-sahutan dengan pelbagai gaya dan nada yang boleh meremangkan bulu tengkok. "Ya Allah." Kata saya, bila melihat orang kanan dengan lidah terjelir menjilat seluruh muka Osman Garing yang sudah menjadi mayat itu. Dengan tidak semena-mena dia terus menjerit dan rebah ke bumi terus tidak sedarkan diri. Pelik sungguh, perempuan suruhan yang

34 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

berada dekatnya tidak bertindak. Malah melihat sahaja orang kanan yang terbujur kaku di situ. Suara perempuan menjerit dan ketawa di udara terus hilang. Tetapi lolongan anjing masih berterusan. Suara burung hantu mula mengendur. Darah sudah pun berhenti keluar dari mayat Osman Garing. Kerana menyedari orang kanannya terbaring agak lama, mahaguru segera bangun dan mendekatinya. Dengan belakang tangan kiri mahaguru menepuk belakang orang kanannya dengan sekuat hati. Orang kanan segera sedar dan seperti kilat pula di bangun lalu mengamit Maziah dan Deraman mendekatinya. Sebaik sahaja Maziah dan Deraman berdiri di depannya, mereka terus ditampar oleh orang kanan dengan kuat. Berpandukan dari orang kanan itu menampar, ternyata bukan tampar sebarangan. Tetapi, tampar yang berbuah. Maksudnya, bahana dari kena penampar tersebut, boleh membuat sesaorang itu jadi bodoh atau terus lena (tidur sambil berdiri) paling kurang boleh buat orang itu gagap seumur hidup. Andaian saya tepat sekali, tampar yang dilepaskan oleh orang kanan itu berbuahkan PUKAU. Buat beberapa minit selepas ditampar, Maziah dan Deraman terhoyong hayang, macam orang khayalan. Setelah itu barulah mereka berdiri dengan betu. Tegak kaku macam tunggul kayu. Bagi menguji PUKAU yang dilepaskan (tampar) tadi menjadi atau tidak, orang kanan segera menjalan kan ujian dengan menyuruh Maziah dan Deraman duduk bertenggung, kemudian disuruh makan tanah. Ternyata arahan itu dipatuhi. "Menjadi," beritahu orang kanan kepada mahaguru. "Mulakanlah, keluarkan perintah." "Baik." Orang kanan mendekati perempuan suruhan. Berbisik sesuatu dan perempuan suruhan anggukkan kepala. Orang kanan segera mendakati mahaguru. Bercakap sesuatu sambil berjalan menuju ke tempat duduk. Saya terbongkok macam patung tetap mengikuti setiap peristiwa dengan teliti di samping mencari kesempatan untuk melarikan diri. Apa yang pasti peluang sedemikian sukar untuk diperolehi. Dan saya harus terus bersabar. "Hei, kamu berdua. Gunakan apa yang ada ditangan kamu, potong mayat tu," jerit perempuan suruhan. Maziah dan Deraman anggukkan kepala. "Kerat lapan tau." SENYUM Macam tadi juga, Maziah dan Deraman terus anggukkan kepala. Tidak berani bersuara. Sentiasa tunduk renung bumi. Tidak berani tetap wajah perempuan suruhan. Mahaguru dan orang kanannya tetap mengikuti perkembangan yang berlaku dengan penuh sopan. Sesekali mereka berbalas senyum. Seolah-olah puas dengan apa yang terjadi. "Mulakan sekarang." Tanpa bertangguh-tangguh, Maziah dan Deraman meluru kearah mayat Osman Garing diatas kayu mayat. Tugas mereka pun bermula dan saya tak sanggup melihat mereka mengerat-ngerat tubuh Osman Garing, macam memotong ayam. Tidak sampai dua jam, kerja-kerja itu selesai seperti yang dihajati. Bahagian tubuh yang sudah dipotong-potong dimasukkan ke dalam guni beras oleh perempuan suruhan lalu diikat dengan tali rapia. Dibiarkan di atas kayu mayat, perempuan suruhan ambil sebatang kayu sepanjang lima kaki dan ukuran bulatnya sebesar lengan kanak-kanak berusia dua tahun. Di kedua belah bahagian hujung kayu ditajamkan, Dengan hujung kayu itu, perempuan suruhan membuat garisan empat segi di tanah. "Sekarang kamu Deraman, korek lubang ikut tanda yang aku buat, faham?" "Faham!" "Mulakan." Perempuan suruhan menyerahkan cangkul dan pencebak (alat penggali lubang) kepada Deraman. Lelaki yang sudah bodoh, akibat dipukau itu pun memulakan tugasnya "Kamu Maziah, pergi bancuh simen. Semua barang-barang sudah disediakan, faham?" "Saya faham." "Kalau dah faham mulakan, jangan berhenti selagi belum dapat perintah." Maziah anggukan kepala dan memulakan tugas yang sebelumnya tidak pernah dilakukan. Kerana perintah terpaksa juga dibuat. Dalam waktu yang tidak sampai satu jam lubang sedalam enam kaki dan lebarnya lebih kurang empat kaki siap digali oleh Deraman. Perempuan suruhan segera membuat pemeriksaan, bagi memastikan samada lubang itu dikorek mengikut tanda yang ditetapkan atau sebaliknya. Semuanya beres dan perempuan suruhan angkat tangan kiri ke arah orang kanan, memberitahu acara selanjutnya boleh dimulakan. Orang kanan pun angun berjalan menuju ke arah mayat dalam guni di atas kayu mayat. Dia pun mengheret mayat dalam guni ke bibir lubang. Mahaguru bangun dari tempat duduknya mengawasi setiap kerja yang dilakukan oleh orang kanannya. Mahaguru tidak ingin melihat sebarang kesilapan yang kecil atau besar. Semuanya mesti berjalan mengikut peraturan yang ditetapkan. Mahaguru menuju ke bibir lubang. Berdiri di sebelah orang kanannya yang masih memegang muncung guni beras. "Tanam sekarang, " tanya orang kanan. "Nanti dulu," balas mahaguru sambil mengangkat tangan kiri serta mengembangkan lima jarinya. Matanya tertumbuk ke wajah

35 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

perempuan suruhan yang berada disebelah lubang (sebelah kanan) "Sudah kamu ambil darahnya untuk disimpan dalam baldi," pertanyaan untuk perempuan suruhan. "Sudah tok guru." "Sudah kamu asingkan kulit dan sebahagian anggota tubuhnya untuk kamu dan orang kanan aku? Mungkin juga untuk perempuan yang baru ditauliahkan" Sudah." "Termasuk jantung, hati dan bahagian dalam anunya." "Sudah tok guru." "Bagus." Buat beberapa ketika mahaguru termenung panjang. Kemudian mundar-mandir ditepi lubang, macam ada sesuatu yang difikirkannya. Bila dia berhenti melangkah, sepasang biji matanya menghala ke arah Maziah dan Deraman. "Sudah kamu minum darah kawan kamu?" Pertanyaan itu tidak dijawap oleh Maziah dan Deraman. Mahaguru renung muka orang kanannya dengan renungan yang tajam dan penuh tanda tanya. Ketika itu terdengar bunyi gemersik angin menyetuh dedaun di luar kawasan pagar buluh. Juga terdengar bunyi suara kucing mengiau yang dituruti dengan bunyi tapak kaki orang berlari. Pagar buluh bergoyang sendiri dan ada imbasan seperti kain batik berlegar-legar diudara. Semuanya tidak berapa jelas. Sayup-sayup kedengaran lolongan anjing liar entah dari mana datangnya, tidak dapat dipastikan. "Jangan bimbang, semuanya aku uruskan," begitulah dalam keadaan suasana serba seram, orang kanan mahaguru memberikan jawapan. "Bila?" Darah untuk diminum sudah ada, selesai semua kerja ini , aku suruhlah dia orang minum. Jangan bimbang, ini kerja aku, ini tugas aku," lantang sekali suara orang kanan penuh keyakinan. Mahaguru anggukkan kepala sambil tersenyum lebar. Timbunan tanah di kiri kanan lubang di jelingnya. TIMBUS "Tanam mayat dalam guni ni cepat-cepat, timbus dan simen rata-rata. Biar orang tak dapat kesan dibawah simen ini ada kubur," satu perintah dalam nada suara yang kasar dan keras dari mahaguru untuk orang kanan dan perempuan suruhan. "Buat dengan cepat, sebelum awan yang bergerak tu menutup bulan, kerja ni mesti selesai," mahaguru luruskan jari telunjuk ke arah gumpalan awan hitam yang berarak perlahan menuju ke bulan, " kalau kamu gagal kita semua ditimpa celaka, jangan berlengah-lengah," sambung mahaguru. *kredit tuk pakcik manjalara diblog beliau http://siriceritabercakapdenganjin.blogspot.com (bersambung)...

CHAPTER LIST

(Jilid 12) Siri 164 DENDAM TOK GURU Dec 24, '10 9:35 PM
by adi for group komunitisbdj Mungkin kerana mahu memburu masa atau tidak rela ditimpa kecelakaan memaksa orang kanan dan perempuan suruhan mencakar-cakar timbunan tanah di kiri kanan lubang. Deraman tetap tenang mengkais-kaiskan longgokan tanah di bibir lubang dengan mengunakan cangkul. Maziah tidak ambil peduli apa yang berlaku sekelilingnya. Dia tekun dengan tugasnya membancuh simen. Haaaa,,,! Mulut saya terlopong. Dua tiga kali kelopak mata saya pejam-celikan. Bibir di gigit dan nafas dilepaskan perlahan-lahan dan hati kecil bertanya, apakah aku kini berada di alam nyata atau di alam fantasi? Akhirnya, saya sedar bahawa saya bukan berkhayal. Apa yang terjadi di depan mata adalah benar. Memang, jari jemari perempuan suruhan dan orang kanan luar biasa sekali. Ruas jari-jemari mereka panjang dan bentuknya macam ruas ranting buluh kuning, manakala kuku di jari bertukar menjadi seperti kuku beruang. "Sudah cukup tu," Saya lihat mahaguru angkat tangan kanan. Dia sudah dapat merasakan bahawa lubang yang ditimbus sudah sama rata dengan paras bumi dia berdiri. Jari jemari dan kuku orang kanan serta perempuan suruhan kembali normal. Mereka berdiri sambil mengibas-ngibas telapak tangan ke kiri dan ke kanan membuang tanah yang lekat. Di wajah mereka terpamer kepuasan yang amat sangat lalu mereka berbalas senyum dengan mahaguru. "Sekarang tugas kamu taruh simen sampai rata. Boleh kamu buat kerja yang senang ni?" Muka Maziah ditenung oleh mahaguru. "Boleh tok guru." "Bagus, bila kerja tu selesai, kita berkumpul di bawah pokok mempelam. Sekarang kami pergi dulu. Kami tunggu kamu di situ. Cepat

36 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

buat kerja tu masa dah suntuk, awan hitam dah dekat nak sampai ke bulan," mahaguru dongakkan mukanya ke langit. Mahaguru segera mengajak orang kanannya, perempuan suruhan dan Deraman ke tempat yang dimaksudkan. Mereka membiarkan Maziah terkial-kial di situ. Aneh sungguh, kenapa saya tidak dipelawa untuk ikut serta? Timbul pertanyaan dalam diri. Dan saya jadi cemas semacam. Di tengah-tengah kedinginan malam itu, badan Maziah terus dibasahi peluh. Dia bekerja bagaikan orang gila. Dalam waktu yang cukup singkat permukaan tanah (permukaan lubang kubur) selesai diturap dengan simen. Maziah tersenyum puas. Maklumlah dapat menunaikan arahan mahaguru dengan sempurna. BEREDAR Sebelum beredar menuju ke arah kumpulan mahaguru di bawah pokok mempelam, Maziah terlebih dahulu menyapu peluh di dahi dan muka dengan kain hitam tiga segi yang dikeluarkan dari rusuk sebelah kiri. Tanpa menoleh ke arah saya dia pun memulakan langkah menuju arah mahaguru dan kumpulannya. Saya makin resah ditinggalkan sendirian. Termangu macam orang bodoh. Apakah saya harus bertahan di situ. Wajarkah saya buat macam orang bodoh untuk ikut campur dalam kumpulan mahaguru? Saya dongakkan kepala ke langit, bintang dan bulan masih ada. Gumpalan awan hitam terus bergerak. Bunyi deru angin terus menyumbat gegendang telinga. Badan terasa dingin sekali. Suasana demikian membuat saya merasa mengantuk dan tersengguk-sengguk. Dari bawah pokok mempelam terdengar mahaguru memberi arahan kepada Deraman dan Maziah yang diselang seli dengan bacaan mantera yang bunyi hampir menyamai Bahasa Urdhu dan Jawa Kuno bercampur aduk dengan bahasa Sanskrit. Begitulah antara tidur dan terjaga, saya terlihat simen diatas kubur Osman Garing merekah. Kelihatan semut-semut berwarna putih sebesar jari kelingking bermunculan dari rekahan simen itu. Di bahagian kepala dan kaki (kubur) keluar kabus nipis. Serentak dengan itu terdengar suara cengkerik cukup kuat. Boleh memekakkan telinga. Saya ketakutan. "Allah hu Akbar…," saya menjerit sekuat hati. Dan pada saat itu juga bahu kiri saya dipaut dari belakang dengan kasar sekali. Saya jatuh terlentang, bila cuba bangun kepala terasa pening dan saya rebah kembali. Dengan mata yang terbuka saya menatap bulan, bintang dan awan gemawan yang bergerak lemah di dada langit. Dada rasa seperti dihempap benda berat yang menyekat gerak tubuh saya. "Bakal anak murid tu mesti duji," terdengar bisikan suara dari sebelah telinga kiri. Tidak diketahui dengan pasti apakah suara bisikan itu ditujukan kepada saya atau orang lain. Tidak mungkin untuk saya. "Tarik," terdengar pekikan yang kuat. Belum pun sempat dipastikan dari arah mana suara itu datang, sepasang kaki saya dipegang oleh sepasang tangan berbulu. Bentuk dan rupa makhluk tangan berbulu tidak dapat dilihat. Bunyi tarikan dan hembusan nafas jelas kedengaran dan bau nya hancing sekali. "Cepat tarik." Suara perintah kian lantang. Sukar dikesan dari arah mana suara itu muncul. Dan saya pun ditarik macam menarik bangkai anjing yang mati dilanggar lori balak. Kerana diheret dengan kasar daging punggung dan paha terasa seperti mahu bercerai dengan anggota tubuh. Setiap sendi bagaikan mahu tercabut. Setiap kali saya mengerang kesakitan saya diejek dengan ketawa. Suara ketawa bergerak mengikut arah angin. Bila saya merayu agar ditarik dengan cermat muka saya di simbah dengan air yang bercampur selut (tanah liat hitam) akibatnya mata saya terasa pedih. Mungkin kerana terlalu banyak bercakap, mulut saya disumbat dengan seketul batu sebesar penumbuk orang dewasa. Saya sudah tidak berdaya. Saya pasrah pada Allah. Dalam keadaan sakit yang tidak tertahan-tahan itu saya terus menyebut nama Allah berulang kali. Akhirnya bahagian pangkal kemaluan saya dipijak-pijak. Sakitnya, Allah saja yang mengetahui. "Sudahlah tu…" Sepasang tangan berbulu melepaskan sepasang kaki saya yang diseret. Hati terasa lega tetapi, rasa pedih yang perit di bahagian belakang, punggung dan paha tetap terasa. Bila saya mengerang kesakitan tangan berbulu segera mengosok bahagian yang sakit hingga rasa sakit hilang. Tetapi, saya tetap gagal untuk melihat wajah tangan yang berbulu itu. "Tinggalkan calun baru itu di situ." Terdengar suara ghaib sekali lalu. Beberapa saat kemudian terdengar bunyi telapak kaki orang berjalan di sebelah kanan. Bunyi yang kuat itu beransur perlahan dan akhirnya terus hilang. Suasana terasa sepi sekali. Kerana rasa sakit sudah hilang, saya pun terus duduk dan pada saat itu juga saya teringatkan mahaguru dan kumpulannya. Usaha saya tidak sia-sia, mahaguru dan puaknya tersengih merenung ke arah saya. Rupanya makhluk tangan berbulu mengheret saya ke arah kawasan pokok mempelam. Kerana perempuan suruhan pernah bercakap dan melayani saya. Tentu tidak salah kalau saya mendekatinya. Saya yakin dia telah melihat apa yang saya alami. Fikir saya sendirian. Saya pun cuba menginsut kearahnya. "Jangan bergerak, duduk bersila di situ" pekik orang kanan mahaguru sekuat hati. Perempuan suruhan ketawa terkikih tetapi mahaguru dan Maziah diam terpaku kecuali biji mata saja yang bergerak merenung pergerakan saya. "Kamu tidak boleh melepasi garisan putih," sambung orang kanan. Saya tidak dapat buat apa-apa, terpaksa patuh pada arahan yang dikeluarkan. Jarak saya dengan kumpulan mahaguru (di bawah pokok mempelam) kira-kira sepuluh kaki. Dipisahkan oleh garisan putih (garisan itu dibuat dari kapur) yang membentuk sebuah bulatan. Mahaguru dan puaknya berada dalam bulatan. Mereka duduk atas peti (kotak) susu mengelilingi mahaguru sedangkan mahaguru yang berada ditengah-tengah duduk atas bangku kecil yang diperbuat daripada buluh kuning. Antara mereka dan saya terdapat perbezaan yang cukup ketara. Saya berada diluar garisan. Mereka duduk atas peti susu dan bangku

37 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

sedangkan saya disuruh duduk mencangkung dengan sepasang tangan memeluk betis, tidak ubah macam orang tawanan perang. Saya hanya mampu menelan air liur, setiap kali mereka meneguk kopi panas. Tidak dapat dipastikan siapakah yang meyediakan air kopi panas untuk mereka. Barangkali air kopi memang sudah ada di dalam sebuah peti susu yang tidak diduduki oleh sesiapa. Keadaan peti itu juga agak ganjil, dicat dengan warna hitam dan ditutup dengan kain kuning. Walau apa pun aroma (bau) kopi membuat saya pejam celik dan kepingin untuk menikmatinya. Dalam keadaan perasaan yang serba tertekan itu, sayup-sayup gegendang telinga menangkap suara kokok ayam. Nyanyian burung hantu yang menyeramkan masih bergema datang dari arah puncak bukit yang tertegun kaku. Rasa dingin terus mengigit setiap kulit tubuh, saya mengigil tetapi, mahaguru bersama puaknya menghangatkan tubuh dengan minum air kopi panas. Dalam usaha menghalau kedinginan saya mengigit bibir. Ternyata usaha itu tidak memberi kesan, saya terus mengigil dan gigi pun berlaga sama sendiri. Angin terus merempuh dedaun hutan hingga bergesel sesama sendiri dan bulu roma terus berdiri. Betapa tidak? Hasil sentuhan itu melahirkan bermacam-macam bunyi aneh. Ada suara orang menangis, ketawa dan menjerit. Begitulah silih berganti. LEMAH Angin yang mulanya bertiup lemah, tiba-tiba bertukar menjadi keras. Langit yang cerah mula dilitupi awan-awan hitam tebal. Saya kira tidak lama lagi bumi pasti disirami hujan. "Kamu harus ingat. Apa yang kamu tengok tadi, tetap menjadi rahsia diri kamu seumur hidup. Biar rahsia itu pecah di perut, jangan pecah dimulut," Memang tidak salah lagi. Itu adalah suara mahaguru dalam nada yang cukup serius. Saya pun angkat kepala dan merenung ke arahnya. Mahaguru melepaskan renungan tajam ke wajah Maziah dan Deraman penuh makna dan rahsia tersendiri. "Kamu berdua mesti merahsiakan tempat kamu menuntut ilmu ini, jangan beritahu sesiapa tentang diri aku, tentang orang kanan dan perempuan suruhan. Kalau ada orang bertanya bentuk tubuh dan muka kami, jangan beritahu. Faham?" Sambung mahaguru. "Faham," sahut Maziah dan Deraman serentak. "Kalau ada orang yang bertanya, kemana hilangnya Osman Garing? Apa kamu nak jawap?" orang kanan kemukakan pertanyaan. "Mati dalam laut, kena ribut," jawap Deraman. "Kamu, apa jawapan kamu, Maziah." "Saya beritahu orang yang bertanya, saya tidak begitu rapat dengannya. Saya tak tahu langsung tentang hal dirinya." "Kedua-dua jawapan boleh dipakai. Tetapi, sebaiknya jawapan mesti sama, jangan bertelagah antara satu dengan lain," orang kanan memberi pandangan. "Kami ikut nasihat orang kanan," kata Deraman. Senyum megah terukir di kelopak bibir orang kanan. Seterusnya mahaguru mengingatkan Deraman (Wan) dan Maziah jangan sekali-kali melakukan pemujaan dan pembunuhan dengan sewenang-wenangnya. Ada syarat tertentu yang membolehkan pemujaan dan pembunuhan dilakukan. Pertama, orang itu mempunyai ilmu dunia yang berlawanan dengan apa yang mereka (Maziah dan Deraman) tuntut. Bila dicabar harus bertindak. Musnahkan mereka. Kedua, orang yang menolak atau enggan menunaikan permintaan mereka, walaupun sudah dipujuk dan sudah banyak tolak ansur. Ketiga orang yang sudah mengetahui tipu muslihat mereka. Contohnya mereka dapat memukau orang ternama dan kaya hingga orang terbabit mengikut telunjuk mereka. Tetapi, disaat akhir rahsia penipuan dapat dikesan oleh orang yang bakal menjadi mangsa mereka. Pada saat itu, mangsa harus diculik dan dihukum di tempat pemujaan. Keempat orang yang gila menuntut ilmu bathin untuk jadi kebal, menuntut ilmu penggerun atau mahu mencari kekayaan dengan mudah dan taksub dengan dukun atau bomoh. "Kamu berdua juga harus ingat, orang yang mahu dikorbankan untuk pemujaan, jangan terus dibunuh. Mesti dipukau terlebih dahulu, jangan dibunuh di kawasan lapang atau di tempat terbuka seperti apa yang kamu tengok tadi. Itu cuma contoh saja untuk kamu" "Habis kemana kami nak buat kerja tu?" tanya Maziah dengan sepasang mata yang bercahaya di bawah sinar pelita minyak tanah. "Buat dalam rumah atau pondok. Sebaiknya rumah atau pondok tu jangan ada tiang. Kalau ada tiang buat bilik dibawah rumah dan korek lubang. Pokoknya mayat mesti ditanam dalam kawasan rumah, darah mesti menitik atas bumi. Ditanam dan permukaan mesti disimen, kalau tak ada simen, longgokkan kayu dan bakar atas kubur hingga tak ada orang menyangka dibawah unggun api ada mayat manusia. Cara memotongnya sudah aku tunjukkan tadi. "Iya, kami dah faham." "Bagus," jkata mahaguru dengan senyum yang memanjang. Kehadiran saya diluar garisan, seolah-olah tidak wujud sama sekali. Saya dibuat endah tak endah saja. Rasa dingin mula berkurangan dan saya boleh mengerakkan jari-jemari dan tidak perlu memeluk kedua belah lutut Saya terus bangun dan melakukan senaman untuk memanaskan darah. Saya melompat dan membuka bunga silat untuk memanaskan dan menegangkan urat di setiap sendi . "Duduk," jerit perempuan suruhan.

38 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

Belum sempat saya menjawap, seketul tanah hitam sebesar buah ciku (sawo) dilontar tepat ke bahu kanan. Serta merta sendi lutut saya jadi lemah dan tidak mampu berdiri. Saya terus jatuh terduduk disitu. "Duduk diam-diam disitu," sambung perempuan suruhan. "Pulihkan sendinya," orang kanan keluarkan perintah dan perempuan suruhan segera melompat melepasi garis putih menuju ke arah saya. Hidung saya dicuitnya dengan ibu jari kaki kirinya. Kedua belah sendi lutut kembali berfungsi dengan baik. Kerana sudah dilarang jangan bergerak kemana-mana, saya terus diam di situ. Mahaguru memetik ibu jari kiri ke arah orang kanannya. Saya lihat orang kanan angguk kepala. Dari gerak-geri tersebut, saya mula faham, tugas selanjutnya di serahkan kepada orang kanan. "Darah pertama biarkan menitik atas bumi, darah selebihnya kamu ambil dan sapukan kemuka, terutama bagi orang perempuan, dengan itu kulit muka lambat kecut, sentiasa nampak awet muda. Tadi sudah aku terangkan," orang kanan memulakan kuliahnya. "Iya . saya ingat," sahut Maziah "Kamu kesal Osman Garing jadi korban pemujaan?" Maziah tidak menjawap. "Bagaimana dengan kamu Deraman?" Saya lihat Deraman resah semacam. Mahaguru mengigit bibir, di wajah terbayang keraguan. Dia merasa sangsi terhadap dua orang anak muridnya yang sudah ditauliahkan itu. Dia segera memberi isyarat kepada orang kanan supaya menyerahkan tugas itu kepadanya kembali. Orang kanan anggukkan kepala. PUCAT Mahaguru genggam penumbuk, sementara tangan kirinya menarik lawi ayam yang terselit di pinggang sebelah kanan. Dua tiga kali dia menumbuk angin, sebelum lawi ayam yang berulukan gading gajah bertukar tempat. Dari telapak tangan kiri melompat ke talapak tangan kanan. Lawi ayam dikeluarkan dari sarungnya. Dua tiga kali lawi ayam diacukan ke batang leher Maziah dan Deraman. "Jangan khianat aku." Saya lihat muka Maziah dan Deraman pucat lesi. "Saya cakap kamu suka atau tidak Osman Garing dibunuh." "Suka tok guru." "Hum… kamu berdua suka aku bertindak kasar dan biadab." "Maafkan kami tok guru" "Hummmm.." Malam kian tua, awan hitam masih bergerak lemah di dada langit, Suara burung hantu jarang kedengaran. Angin bagaikan penat mahu menyentuh dedaun di hujung reranting. Ayam bagaikan sudah bosan mahu berkokok. Tetapi, cahaya dari pelita minyak tanah tetap setia menerangi tempat mahaguru dan pengikutnya berkumpul. Begitulah, ditengah-tengah kelesuan malam yang kian tua, kemarahan yang pada mulanya membara dalam dada mahaguru terus padam. Dengan secara sepontan mahaguru membuka rahsia. "Kamu berdua tak tahu, atau sengaja pura-pura tidak tahu yang si Osman Garing tu ada ilmu. Hari pertama aku tengok ekor matanya, aku dah tahu. Dia bukan datang dengan dada kosong." "Dia beritahu saya, dia tak ada apa-apa. Dadanya kosong, dia datang ke sini semata-mata nak tuntut ilmu. Nak belas dendam dengan orang yang buat jahat padanya," kata Deraman. "Memang begitulah cara dia menipu kamu. Itu cara dia minta simpati dengan kamu, Eh..! Kamu tak sedar dia ada hati dengan Maziah. Malah nak jadikan Maziah bininya, dia nak tengok siapa handal berkayuh sampan atas katil," tutur mahaguru bersama senyum sinis. Biji mata Deraman terbeliak. Dia tidak menduga sampai sejauh itu Osman Garing mahu bermain serong dengannya. "Tapi, dia nampak cukup baik tok guru," Maziah pula bersuara. Mendengar kata-kata yang diungkapkan oleh Maziah itu, mahaguru ketawa terbahak-bahak. Dua tiga kali dia gelengkan kepala. "Orang nak pekenakan kamu, kamu kata baik Maziah. Kamu tak tahu dia datang ke sini nak menguji aku dan aku pula berazam nak menjadikan dirinya mangsa pemujaan. Kerana dia rela jadi anak murid aku, senanglah aku menguasainya. Kalau dia datang nak berlawan dengan aku, sulit juga aku dibuatnya," mahaguru menarik nafas panjang. Maziah dan Deraman berpandangan sesama sendiri. Orang kanan dan perempuan suruhan mengikuti cerita dari mahaguru penuh minat. "Tak mengapa semuanya sudah selesai," cetus mahaguru lagi dengan perasaan yang cukup lega sekali. Buat beberapa minit mereka tidak berkata-kata. Masing-masing termenung panjang. Barangkali mereka sedang membuat rumusan tersendiri tentang cerita yang dituturkan oleh mahaguru itu. "Tak lama lagi ada orang muda yang nak aku jaikan korban pemujaan. Itupun kalau orang muda itu berhasrat nak mencabar aku," suara mahaguru memecahkan suasana bungkam yang menguasai kawasan bawah pokok mempelam. "Siapa orangnya tok guru," dengan lantang Maziah bertanya. KORBAN

39 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

Ternyata cara yang dilakukan oleh Maziah itu dianggap keterlaluan oleh orang kanan dan perempuan suruhan. Kerana mahaguru tidak memperlihatkan sebarang riaksi mereka tidak dapat berbuat apa-apa. "Sabar dulu anak murid ku yang setia. Terpaksa ambil masa, tak boleh terburu-buru," dengan nada suara yang lembut mahaguru bersuara. Matanya tertumpu ke sumbu pelita minyak tanah yang terbakar, " aku rasa kamu berdua tak sempat nak tengok upacara pemujaan itu," tambah mahaguru. "Kenapa pula,?" Desak Deraman. "Sebabnya esok atau lusa kamu berdua nak tinggalkan tempat ini. Kau orang dah tamat buat apa duduk sini. Orang yang mahu dikorbankan itu bergantung kepada keadaan. Bila ada murid yang sudah tamat menuntut dan mahu diberi tauliah, barulah korban dan pemujaan dibuat. Sekarang kau dah faham kenapa aku tak beritau nama orang dan masanya," "Kami faham mahaguru, " sahut Maziah dan Deraman serentak. Sebaik sahaja mahaguru selesai bercakap, darah saya tersirap kerana pada hemat saya orang yang dimaklum oleh mahaguru laknat itu adalah batang tubuh saya. "Maziah," teriak orang kanan, " kalau kamu mahu kulit anunya dan hatinya untuk dibuat bedak atau jamu awet muda, bolehlah aku simpan. " "Boleh juga tolong simpankan." Selesai saja Maziah menjawap pertanyaan dari orang kanan mahaguru, terdengar bunyi petir yang amat kuat bersama sinaran cahaya kilat. Gerakan jantung bagaikan terhenti dan saya terlihat pohon enau (kabung) yang berada tidak jauh dari kawasan saya dan anak buah mahaguru duduk terbakar. Api terus menjilat bahagiian atas pokok kabung. Kawasan sekitar terang benderang. Dahan mempelam sebelah kiri terus sekah. Mahaguru dan pengikutnya bernasib baik kerana dahan mempelam tidak menghempap kepala mereka. Mungkn kerana terkejut membuat mereka melompat dan berada diluar garisan bulat. Bahang panas mula tersebar. Kulit muka terasa seperti dibakar. Dan serentak dengan itu hujan turun mencurah curah. Keadaan menjadi kelam-kabut. "Berteduh dalam rumah, cepat masuk." Dalam hujan lebat dengan pakaian yang basah kuyup, mahaguru mengeluarkan arahan kepada anak buahnya. Arahan itu segera dipatuhi. Dalam usaha mencari tempat selamat, saya segera berpatah balik ke arah ‘batang mayat’ tempat tubuh Osman Garing dikerat. Darah yang bercampur dengan air hujan meleleh di batang mayat sebelum menitik ke atas permukaan bumi. Dalam cahaya kilat yang muncul sekali sekala saya sempat melihat simen di permukaan (tempat Osman Garing ditanam) tanah dibawa oleh air hujan sedikit demi sedikit ke kawasan rendah. Suasana sekitar gelap-gelita (semua jamung dan pelita minyak tanah padam akibat ditimpa hujan). Sebaik saja saya berlindung di bucu ‘batang mayat’ terdengar bunyi petir yang membuat telinga terasa pekak dan bumi terasa macam bergegar. "La haula walla…" Itu yang terpancut dari kelopak bibir saya, bila melihat pokok mempelam (tempat mahaguru dan orangnya berkumpul) dipanah petir. Batangnya terkopak dua. Daun dan ranting hangus dimakan api. Pangkal dan akar pokok tercabut dari bumi dan pokok terus tumbang kaku. (bersambung)...

CHAPTER LIST

(JILID 12) Siri 165 DIKEJAR MAKHLUK ANEH Dec 24, '10 9:40 PM
by adi for group komunitisbdj Dalam keadaan yang gawat itu, apa yang saya lakukan semua tidak kena. Kematian dirasakan terlalu hampir. Hujan terus turun dan badan terus mengigil. Semuanya menakutkan dan mencemaskan. Saya tidak mahu memikirkan tentang mahaguru dan anak buahnya. Hidup atau mati itu urusan mereka. Sebaiknya dalam keadaan yang haru-biru itu, dimanfaatkan untuk membebaskan diri dari cengkaman mahaguru dan orang-orangnya. Itulah yang bergelodak dalam batin saya. "Aku mesti gunakan peluang ini ," ulang saya berkali-kali. Tanpa berfikir panjang, saya buat keputusan nekad untuk merempuh pagar buluh kuning dalam hujan dan cahaya petir yang sabung menyabung untuk menyelamatkan diri. Sambil berlari saya mula terfikir bahawa ilmu yang dimiliki mahaguru tidak dapat menahan kekuatan kuasa Allah. Sekali hujan turun, sekali petir berbunyi, mahaguru sudah menjadi kelam kabut. Disaat saya merempuh pagar buluh kuning tadi, memang terasa seperti ada sesuatu yang memburu saya dari belakang. Memukul bahagian leher saya dengan bulu kabung (Enau). Tidak memadai dengan itu, saya dihujani dengan reranting kayu dari kiri dan kanan. Semuanya tidak saya hiraukan. Tidak dapat saya pastikan, apakah yang mengejar saya itu manusia atau makhluk lain. Maklumlah berlari dalam gelap tetapi, mulut saya tidak berhenti-henti membaca surah AL-Ikhlas, Al-Falak dan An-Nas. Dengan keyakinan yang tinggi bahawa apa yang saya rencanakan secara mendadak pasti berhasil. Saya tidak mahu jadi hamba ilmu

40 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

yang bertentangan dengan akidah Islam. Kerana itu saya berlari dan terus berlari hingga bunyi telapak kaki makhluk aneh hilang entah kemana. Walaupun tidak dikejar, larian yang dibuat tidak juga surut malah jauh dari berhenti. Surah AL-Ikhlas, Al-Falak dan An-Nas terus meniti dibibir tanpa mengenal noktah. Mungkin terlalu banyak tenaga yang dikerah, membuatkan larian tidak sekencang tadi. Saya mula rasa penat dan tercungap-cungap. Langkah saya mula terhoyong –hayang, seluruh sendi terasa sakit-sakit. Tetapi perjalanan tetap diteruskan, walau pun terpaksa merangkak di bumi. Begitulah bergerak dalam gelap tanpa matlamat memang sukar. Entah bagaimana saya bagaikan tersentak, bila terlihat sekumpulan kelip-kelip itu hilang entah kemana. Bila langkah dimulakan kumpulan kelip-kelip itu muncul kembali. Sukar untuk dipastikan dari mana kumpulan kelip-kelip itu muncul. LALUI Apa yang menguntungkan saya, cahaya dari kelip-kelip itu menerangi sekitar kawasan yang saya lalui. Secara tidak langsung kumpulan kelip-kelip itu jadi penyuluh jalan dan hati saya bagaikan diarah-arah untuk mengikuti ke arah mana kumpulan kelip-kelip itu pergi. Dan perjalanan seterusnya amat menyenangkan kerana berpelitakan dari cahaya kumpulan kelip-kelip yang tidak diundang. Disaat asyik melangkah, hidung saya terbau bunga melati yang cukup harum. Serentak dengan itu terdengar sayup-sayup kokok ayam. Ertinya saya berada tidak jauh dari kawasan perkampungan. Kumpulan kelip-kelip yang jadi penyuluh jalan mula berkurangan dan berpecah dua. Separuh menuju ke sebelah kanan dan yang separuh lagi masih jadi penyuluh jalan. Kokok ayam makin jelas kedengaran dan terasa dekat sekali. Saya dongakkan kepala melihat langit yang bersih. Sesungguhnya saya tidak dapat memastikan ketika mana hujan berhenti. Melihat keadaan awan, langit dan bintang, saya yakin waktu subuh kian hampir. Kokok ayam mula jarang kedengaran, tidak serancak tadi. Dalam suasana hening dan damai menjelang subuh, langkah tetap diteruskan. Desiran angin yang lembut menyentuh dedaun dapat didengar dengan jelas. Saya mengigit bibir bila mendapati kumpulan kelip-kelip yang sedikit terus ghaib. Saya jadi panik, saya hilang pedoman. Dalam kebingungan tanpa penghujung itu, terdengar bunyi reranting dan dedaun kering dipijak orang. Saya kembali cemas. Bau wangi kian hebat menyengat lubang hidung dan saya terus melangkah mengikut kemahuan hati. "Assalamualaikum…" Seorang lelaki berserban dan berjubah putih dengan wajah yang bersih muncul di depan. Langkah saya terhenti. "Waalaikum salam," saya menjawab. Dia menghulurkan tangan. Telapak tangan kanan kami segera bercantum. Telapak tangannya terasa lembut, macam kapas. Jari-jemarinya bagaikan tiada bertulang. Di dadanya tergantung lampu picit yang talinya membelit leher. Kelopak bibirnya yang merah segar mengukir senyum. Wajahnya yang bersih dan lembut memancarkan keikhlasan hatinya. Membuatkan keyakinan dalam hati bahawa lelaki yang berdiri di hadapan saya, bukan dari golongan mahaguru. "Tak lama lagi subuh datang, mari ke surau. Sementara menanti subuh, boleh kita buat sembahyang sunat fajar atau berzikir. Mari orang muda." "Saya sayyyyy…." "Jangan bimbang, mari kita ke surau. Kalau tak mau buat sembahyang sunat atau berzikir, boleh baca Quran," katanya dengan nada suara yang cukup lembut. Dia mula menarik tangan saya. Dan kokok ayam masih kedengaran. Di kaki langit ada cahaya cerah. Hati saya masih berbelah bagi, samada memenuhi pelawaannya atau menolak dengan kata-kata yang manis penuh sopan. "Saya…" "Saya tahu awak orang baru di sini. Awak sesat kerana ada orang yang mahu menyesatkan awak," "Di mana surau nya tuan.? " "Di situ" Jari telunjuknya menuding ke arah bangunan yang dibuat dari papan. Bahagian halaman bangunan itu diterangi cahaya dari jamung. Terdengar suara orang membaca ayat-ayat suci penuh syahdu membuat saya teringat kepada datuk. Kokok ayam terus juga kedengaran yang diselang seli dengan suara kanak-kanak menangis kerana terjaga dari tidur. Saya kira tidak jauh dari surau, pasti ada perkampungan dan saya ingin berkenalan dengan penghuni kampung dan keluarga orang berserban dan yang berjubah putih. Suasana terasa damai dan hening sekali. Suara orang mengaji Quran menguasai seluruh kawasan. "Ikut saya, kita tidak boleh berlengah-lengah lagi," katanya. Saya terus mengikutnya. Bau wangi terus menguasai lubang hidung. Sebaik saja sampai ke halaman surau, lelaki berjubah putih bersalam dengan seorang lelaki yang sebaya dengannya. Lelaki berkulit hitam, memakai kain pelikat, baju Melayu cekak musang itu merenung tajam ke arah saya. "Pasangkan lampu gasolin" "Baik," jawap lelaki yang memakai kain pelikat itu. Dia segera masuk ke surau. Suara orang mengaji Quran terus bergema sedangkan di dalam surau tidak kelihatan manusia. "Bawa lampu picit ni, pergi bersih badan kamu di telaga. Tukar pakaian kamu dengan pakaian yang bersih. " Orang berjubah putih menyerahkan lampu picit dan bungkusan pakaian kepada saya. "Pakaian kamu rendam dalam baldi dekat telaga, nanti ada orang yang membasuhnya. Pergi cepat, waktu subuh tak nanti kita." Sebaik

41 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

saja orang berjubah putih itu selesai berkata-kata, saya terus menuju ke perigi untuk membersihkan badan dan mengambil wuduk dan kembali ke pintu surau. Saya lihat orang berjubah putih baru saja selesai menunaikan sembahyang sunat fajar. Dia berdiri dan merenung ke arah saya dengan renungan yang lembut. "Masuk subuh dah sampai" Saya anggukkan kepala lalu melangkah ambang ointu surau. "Kamu azan." "Saaaayyyaaa…" saya jadi tergamam. "Iya, kenapa? Kamu takut atau tak tahu," Saya tidak boleh berdalih lagi, terpaksa akur dengan permintaannya. Selesai saja azan, ruang surau mula dipenuhi dengan jemaah. Mereka berpakaian serba putih. Wajah mereka nampak bersih dan berseri membayangkan ketenangan dan keikhlasan rohani. Mereka terus melakukan sembahyang sunat subuh. Subuh itu orang berjubah putih menjadi imam. Pembacaannya lancar sekali. Suaranya juga cukup baik. Selesai sembahyang subuh dan berdoa, dia mengadakan kuliah subuh yang pendek menghuraikan surah Al-Kafirun. Bila semuanya selesai, semua para jemaah bersalaman dengan saya. Ternyata para jemaah berat mulut, tidak mahu bertanya tentang diri saya. Mereka sekadar mengucapkan salam bersama senyum yang ikhlas. Bila mereka berada di ambang pintu dan melambaikan tangan ke arah saya, tubuh mereka nampak samar-samar dan akhirnya lesap entah kemana dalam sekelip mata. Apa yang berlaku di depan mata membuat saya terpegun kehairanan. "Jangan fikir tentang semuanya itu. Kamu pergi ke telaga semula, pakaian kamu sudah dibersihkan dan sudah kering." Saya bertambah bingung menangkap percakapannya. Mana mungkin secepat itu pakaian yang direndam dapat dibersihkan dan dikeringkan. "Kenapa tak pergi ambil pakaian kamu," "Di perigi?" Soal saya sangsi. "Iya, di mana lagi? Bukankah kamu yang rendam dalam baldi di telaga." "Iya…" dalam rasa serba salah, antara percaya dengan tidak. Saya pun melangkah ke perigi. Apa yang diungkapkan oleh lelaki yang berjubah putih itu memang benar. Pakaian saya kering di ampaian dalam pondok perigi yang beratapkan daun rumbia. Siapa yang membasuh dan menyidai pakaian di ampai? Tanpa mahu memikir tentang semuanya itu, pakaian segera saya tukar. Dan saya kembali menemui orang yang berjubah putih yang menanti di muka pintu surau. Pakaian yang dipinjamkan saya pulangkan semula kepadanya. "Masuk dulu," katanya. Saya patuhi permintaannya. Kami duduk bersila tidak jauh dari muka pintu. Dari cahaya lampu gasolin yang menyimbah di halaman surau, saya dapat melihat kabus nipis ang baergerak lemah menyusup di celah-celah pepokok renik melepasi pepokok yang tinggi. Badan terasa segar sekali. "Aku tahu kamu bermasalah," si jubah putih memecahkan suasana hening dalam perut surau," "Iya,’ saya anggukkan kepala. "Tak apa, biar aku hantar kamu ke sempadan. Sebelum matahari terbit, dengan izin Allah, kamu dapat jumpa datuk kamu." "Tuan kenal datuk saya?" "Aku tak kenal dia, tapi aku tahu siapa dia." "Bagaimana keadaan nya sekarang." "Dengan izin Allah dia terpelihara dari segala kejahatan," katanya dengan senyum. CAHAYA Keadaan hari bertambah samar-samar. Cahaya merah di kaki langit kian kuat. Ada hemat saya, sebentar lagi matahri pasti muncul. Kokok ayam sudah lama berhenti tetapi diganti dengan teriakan ungka dan monyet di balik bukit. Orang berjubah putih bangun. Api lampu gasoline dipadamnya. Api jamung di halaman tidak semarak tadi. "Mari ikut aku, biar aku hantar kamu ke sempadan. " Saya segera mengikutnya menuju ke halaman surau. Api jamung di padamkan. "Pintu surau tak ditutup tuan," "Tak mengapa, tak lama lagi ada orang datang nak buat sembahyang dhua, tempat ibadat tak elok dikunci atau ditutup. "Hummmmmmm…. " sahut saya. Saya mengikut orang berjubah putih melalui jalan kecil selebar dua kaki yang terletak dibelakang surau. Saya tidak dapat mengagak pukul berapa ketika itu. Apa yang pasti subuh sudah hampir ke penghujung. Kami tidak banyak bercakap kali ini tetapi, bau wangi yang segar menguasai lorong kecil yang di lalui. Saya yang tadi keletihan dan lesu kembali bertenaga. Saya tidak tahu kenapa secara tiba-tiba saya boleh sehat dan segar. Fikiran saya bebas dari teringat atau terkenangkan mahaguru dan anak muridnya.

42 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

Ingin rasa hati bertanya kepada orang berjubah putih tentang mahaguru dan anak muridnya. Apakah dia tahu tentang kisah mereka. Anehnya keinginan itu tidak dapat saya ungkapkan, saya tidak tahu bagaimana mahu memulakannya. Akibatnya, keinginan tersebut hanya berlegar-legar dalam sanubari saja. "Kenapa Tuan?" Saya jadi terkejut, bila orang berjubah putih berhenti melangkah. Dia renung ke arah kaki langit melihat cahaya merah yang kian menipis. Cahaya cerah mula bangkit dan langit kelihatan terang. "Cukup sampai di sini saja aku menghantar kamu," Saya tergamam, bagaimana saya harus meneruskan perjalanan dalam hutan tanpa panduan. Walaupun ada cahaya cerah di kaki langit tetapi, ditempat saya berdiri masih samar-samar. Tidak dapat mengenali seorang dalam jarak antara 25 hingga 35 kaki. Kabus yang bangkit dari permukaan bumi menambahkan kesukaran untuk saya bergerak. Semuanya membuat saya cemas dan takut. "Kamu bimbang?" Orang berjubah putih bertanya. "Iya tuan, saya tak pandai berjalan dalam hutan. Saya sampai ke tempat tuan tadi kerana sudah terdesak." "Tak usah bimbang, yakinkan diri dan berusaha, selebihnya kita serahkan pada Allah, " Si jubah putih memberikan suntikan semangat. Dia juga mengesa saya supaya melangkah lurus ke depan. Jangan melencung ke kanan dan ke kiri. BURUK Baru lima langkah memulakan perjalanan, langkah saya terhenti. Hati saya berdebar dan takut semacam. Pelbagai kemungkinan buruk yang saya fikirkan menunggu di depan. Orang berjubah putih segera mendekat. "Kenapa?" "Saya takut, tuan." "Dengar sini, sebelum ini kamu sudah berdepan keadaan yang lebih dasyat. Kamu sudah tengok manusia melakukan kerja-kerja yang tidak disukai oleh Allah. Kamu mohon pada-Nya untuk keluar dari tempat terkutuk tu. Dengan izin-Nya kamu terlepas hingga kamu berjumpa dengan aku. Sekarang aku nak tunjukkan jalan ke sempadan kampung. Apa kamu tak memerlukan pertolongan dari aku?" "Saya perlukan pertolongan tuan." "Kalau begitu, kira langkah kamu sampai dua ratus langkah. Berhenti di situ. Di situ ada orang menunggu kamu. Aku tak boleh lama-lama di sini, selamat jalan." "Terima kasih tuan." Saya pun memulakan langkah pertama. Lebih kurang limalangkah perjalanan, saya pun menoleh ke belakang. Orang berserban dan berjubah putih hilang. Begitu juga dengan bangunan surau. Apa yang saya lihat ialah pepokok besar dan pepohon renik. Bau wangi masih dapat saya hidu. Suara ungka dan kera kian rancak, begitu juga dengan nyanyian beburung, bagai kan bergembira dengan cahaya matahari yang kian melebar di langit. Keadaan hari beransur cerah. Perjalanan diteruskan seperti yang diinginkan oleh orang yang berserban putih itu. Matahari terus mempamerkan diri. Cahayanya menerkam tiap liku hutan yang sedang saya lalui. Kicau burung bertambah kuat dan tupai jantan begitu gagah memburu tupai betina dari dahan ke dahan. Kokok dan ketak ayam cukup jelas kedengaran. Sayup-sayup terdengar suara kanak-kanak bersorak riang. Saya kira mereka sedang berlarian beramai-ramai menuju ke sungai untuk mandi dan berenang di sungai. Berdasarkan kepada fakta-fakta tersebut, meyakin hati bahawa saya sebenarnya berada di pinggir sebuah perkampungan. Hati kecil dibungai keriangan yang tiada taranya. Disaat kegembiraan yang memuncak kerana terlepas dari kekuasaan mahaguru dan anak buahnya saya dikejutkan dengan orang bercakap. Berdasarkan pengamatan sendiri, jumlah orang yang bercakap lebih dari tiga orang. Kerana keadaan hari sudah terang benderang, saya tidak gusar atau merasa takut menghadapi sebarang cabaran yang datang. Apa yang perlu, saya mesti berhati-hati. Silap langkah atau terlalai pasti celaka menimpa diri. Saya terus mengamati arah suara orang bercakap yang diganggu dengan bunyi pepokok renik ditebas dengan parang. Barangkali manusia laknat dan puaknya masih memburu aku. Itu kesimpulan yang saya buat bila menghadapi saat genting. Badan saya kembali mengeletar, kematian terbayang dalam tempurung kepala. Pada saat itu juga tergambar dalam kepala, bagaimana tubuh Osman Garing dipotong-potong. Saya segera menyembunyikan diri dengan cara merebahkan tubuh di perdu pokok besar. Pokok-pokok renik sekeliling saya lenturkan untuk menutup sebahagian dari tubuh. Dengan berbuat demikian menyukarkan kumpulan orang yang bercakap itu bertemu dengan saya. Suara orang bercakap makin lama makin dekat. Ada seketikanya mereka menyebut dan melaung nama saya dengan sekuat hati. Dan saya bertambah cemas. Badan dan muka saya rapatkan ke bumi. "Di sini kamu bersembunyi." Saya segera angkat muka dan sepasang kaki betul-betul di depan batang hidung saya. Dan saya tidak berani menatap wajah orang yang bersuara itu. Saya kira, riwayat hidup saya akan berakhir di perdu pokok besar. Kedua belah mata saya pejamkan sambil menantikan mata pedang mahaguru jatuh ke batang leher saya. Lama juga saya menanti tetapi, tiada apa pun yang menyentuh leher saya. "Apa sudah jadi dengan kamu ni, semalam-malaman kami mencari kamu, tak tentu makan tak tentu tidur, Rupa-rupanya kamu sembunyi di sini. Bangun cepat, jangan meniarap begitu nanti dada kamu sejuk." Saya buka mata dan dongakkan wajah. Haji Bagus terpaku di depan. Belum pun sempat berkata-kata dan bangkit, Tuk Siak menerpa lalu memeluk tubuh saya erat sekali. Kemudian barulah saya dibangunkan. Di belakang Haji Bagus dan Tuk Siak terpacak lebih dari sepuluh orang penduduk kampung dengan golok dan parang di tangan. Di wajah mereka tergambar kepuasan dan keriangan. Tugas mereka mengesan kehilangan saya sudah berhasil.

43 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

Keriangan jadi milik mereka dan kehampaan membelit hati saya. Dua tiga kali saya menarik nafas kecewa. Datuk tidak bersama mereka. Ke mana datuk? Barangkali dia berada di masjid atau sedang berusaha mencari saya sendirian. Itu yang terputik dalam hati. "Dari petang membawa ke malam hingga ke pagi ni, kami mencari kamu," datang lagi pertanyaan dari Haji bagus. Saya hanya menarik nafas panjang. "Kemana kamu pergi? Kamu disembunyikan orang halus?" menyusul pertanyaan dari Tuk Siak. Seperti tadi juga saya hanya mampu menarik dan melepaskan dengan sepasang kelopak mata yang pejam celik. Fikiran saya bercelaru dalam sinar matahari pagi yang kian meninggi. Saya tidak dapat menberikan jawapan. "Tuk saya di mana?" Itu yang terlontar dari mulut. Orang sekeliling berpandangan sesama sendiri. Tuk Siak dan Haji Bagus mengigit bibir, mata mereka tertumpu ke arah matahari yang sudah berada di puncak bukit. Suara unggas dan ungka tetap macam tadi, masih rancak menyambut kemunculan matahari. "Tuk saya dimana?" Untuk kedua kali, pertanyaan yang tidak mendapat jawapan dilakukan kembali. Tuk Siak tepuk bahu Haji Bagus. "Tadi dia bersama-sama kami, bila sampai dekat pokok besar itu dia berpecah dengan kami," jelas Haji Bagus sambil menudingkan telunjuknya ke arah pokok besar dengan akar hutan berjuntaian di dahan. Pokok besar yang rimbun berdaun lebat itu mengingatkan saya peristiwa petang semalam. Di situ, saya menemui wanita yang mengakibatkan saya mengalami pelbagai bagai kejadian aneh. Bagi sekian kalinya saya menarik nafas panjang. Sepasang mata saya alikkan ke arah lain. Saya tidak mahu memandang pokok besar yang kulitnya mengerutu dililit akar hingga ke dahan. Setiap dahan ada akar berjuntaian. Di bawah pokok besar itu ada pepokok renik. "Bagaimana kalau kita tunggu datuk saya di sini?" Usul yang diajukan membuat Tuk Siak mengerutkan dahi. Haji Bagus mengosok-gosok hujung dagunya berkali-kali. Orang-orang kampung yang ada di situ hanya membisu. Mereka setia dengan Haji Bagus dan Tuk Siak. "Begini saja, kita balik dulu. Tak guna menunggunya di sini," cetus Tuk Siak. Saya keberatan mahu menerima cadangan itu. "Kenapa?" tanya saya. SENANG Saya tahu, Tuk Siak dan Haji Bagus kurang senang dengan pertanyaan saya itu. Tetapi, mereka tidak memperlihatkannya. Kedua orang tua itu masih tenang dan masih boleh memberikan senyuman untuk saya. "Kita balik dulu Tamar, aku yakin datuk kamu tahu apa yang mesti dibuatnya," lembut suara Haji Bagus. Belakang saya diurutnya dua tiga kali. Saya pun anggukkan kepala, tanda setuju. "Mari kita balik." Haji Bagus memberitahu anak buahnya yang disambut dengan senyum. Meredah tumbuh-tumbuah hutan yang melata diperut bumi membuat kaki seluar basah oleh air embun. Perjalanan menuju ke kawasan kampung tidak dibungai dengan percakapan. Semuanya melangkah dengan tenang di bawah sayap matahari yang kian keras memancarkan cahaya. Di angkasa kelihatan burung helang tinggi dengan kepak terkembang sambil mata merenung ke bumi mencari mangsa. "Berhenti," kata Haji bagus. Anak buahnya yang berjumlah lebih sepuluh orang (tidak termasuk saya) segera berhenti melangkah. Mereka berpandangan sesama sendiri. Helang liar tetap berlegar-legar di udara sesekali berbunyi nyaring. Kicau burung, bunyi ungka dan monyet tidak kedengaran lagi tetapi diganti dengan bunyi reriang rimba. "Macam ada bunyi orang berjalan, cepat sembunyikan diri. Jaga keselamatan diri masing-masing," tambah Haji Bagus. Semua anak buahnya berpecah. Ada yang sembunyi di balik perdu kelubi, di balik banir dan sebagainya. Saya ditarik oleh Haji Bagus bersembunyi di kelompok pokok pisang hutan. Bunyi ranting kering kena pijak jelas kedengaran, begitu juga bunyi batang-batang pokok kecil patah akibat dirempuh suatu benda yang besar membuat hati saya mengelabah dan takut. Saya gugup, sepasang gajah yang cukup besar melintas di depan saya dan Haji Bagus. Anggota sendi saya terasa lemah. Pasangan gajah itu terus meredah hutan, memijak anak-anak pokok yang menghalang perjalanannya menuju ke utara. Belalainya terus mematah pokok bayas dan kabung yang tumbuh meliar. Setelah menelan umbut bayas dan umbut kabung, belalainya mengibas tubuh sementara telinga yang besar dan lebar tetap bergerak menimbulkan bunyi seperti orang menggaru bahagian kulit yang gatal. "Dia tak ganggu kita, dia nak cari rezeki," bisik Haji Bagus kepada saya, sebaik saja sepasang gajah itu hilang dari pandangan. Haji Bagus segera memberitahu anak buahnya supaya keluar dari tempat persembunyian. Perjalanan selanjutnya cukup hati-hati. Haji Bagus mengingatkan anak buahnya supaya menghindari dari bertemu atau melalui laluan binatang buas demi keselamatan diri. Perjalanan yang diteruskan di bawah keramahan matahari itu, tidak terasa penat. Kabus nipis yang bangkit di kaki bukit, sudah hilang diusir oleh sinar matahari. Mungkin sudah berada di kawasan selamat, ada diantara anak buah Haji Bagus bersiul-siul dan bernyanyi dalam nada suara yang rendah. Malah mereka mula menjarakkan diri dengan Haji Bagus dan Tuk Siak. Bila melintasi kawasan yang agak berbukit saya terlihat asap berkepul di udara. Bila ditinjau lebih dekat, saya terlihat sekumpulan

44 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

budak-budak berusia antara 10 hingga 15 tahun sedang bermain gasing di bawah pokok jambu yang berdaun lebat. Bunyi terkukur dan merbuk peliharaan bersahut-sahutan. (bersambung)....

CHAPTER LIST

(JILID 12) Siri 166 LELAKI DARI KERINCI Dec 24, '10 9:40 PM
by adi for group komunitisbdj Apa yang didengar dan dilihat, ternyata menghadiahkan kegembiraannya yang tiada taranya. Dan saya buat tidak kisah dengan tingkah laku anak buah Haji Bagus. Biarlah mereka bersiul atau menyanyi semahu-mahunya. Apa yang dapat saya kesan di sebalik semuanya itu, mereka berusaha memperlahankan langkah agar jarak mereka dengan Haji Bagus kian jauh. Saya tidak tahu, apakah tindak tanduk mereka itu dapat dikesan oleh Haji Bagus. Tidak wajar saya ambil tahu. Saya terus melangkah dengan mengambil kira keselamatan diri, terpaksa berpaut pada batang-batang pokok kecil. Kami kini sedang menuruni kawasan berbukit menuju ke tanah pamah. Silap langkah atau tersilap paut, badan bergolek di bumi dan berhenti bergolek bila sampai di kaki bukit. Kerana itu harus melangkah dengan hati-hati dan teliti. Dua tiga kali saya dikejutkan oleh mengkarung liar yang berlari di bawah dedaun kering. Nyamuk terus mengelilingi cuping telinga, bunyinya menganggu perjalanan. Begitulah, sesudah peluh membasahi sekujur tubuh, akhirnya kami berhadapan dengan jalan berpasir selebar tiga kaki. Ada kesan tayar basikal dan motosikal di samping tapak kaki manusia dan binatang ternakan. Panas makin terik, angin yang bertiup lembut sudah lama berhenti tetapi, unggas terus berbunyi. Saya mula terasa penat dan mahu berhenti. Malangnya saya tidak dapat berbuat demikian kerana Haji Bagus tidak mengizinkan perjalanan diberhentikan tanpa kebenaran darinya. Setelah hampir dua rantai memijak jalan berpasir, tanpa disangka-sangka Haji Bagus berhenti melangkah. "Kita sekarang ada di hujung kampung. Kita dah sampai," Haji Bagus bersuara lalu duduk bertengek di akar pokok tepi jalan berpasir. Saya masih berdiri dan tidak dapat membuat keputusan samada terus berdiri atau duduk. "Kenapa duduk?" Tanya Tuk Siak yang terlewat beberapa minit "Nak tunggu budak-budak," sahut Haji Bagus. Tuk Siak anggukkan kepala dan terus duduk di sisi Haji Bagus. Dan tanpa rasa malu saya terus duduk atas rumput tepi jalan. Lebih kurang lima minit kemudian anak buah Haji Bagus pun sampai. Mereka berkumpul lalu mengelilingi kami (Haji Bagus, Tuk Siak dan saya). Semuanya bermandi peluh tetapi masih mempamirkan wajah keriangan dan senyuman. "Kamu tahu, kita ni dah berada di hujung kampung," "Iya, kami tahu Pak Aji." "Jadi aku nak tanya kamu semua, kamu nak ke masjid atau nak terus balik ke rumah masing-masing," suara Haji Bagus bernada lembut yang diakhiri dengan senyum. "Begini saja Pak Aji, kami ikut ke masjid dulu. Kemudian baru balik ke rumah masing-masing," jawap lelaki bermisai yang menjadi jurucakap kawan-kawan. "Aku setuju dengan cara kamu tu, kita ke masjid dulu dan baca doa kesyukuran kerana kerja kita berhasil," celah Tuk Siak yang disambut dengan tepukan gemuruh. GARANG Perjalanan yang terhenti diteruskan. Selesai saja melalui jalan berpasir, kumpulan kami terus membelah jalan tanah merah yang terbentang di tengah kampung dan akhirnya melintasi kawasan perumahan. Matahari terus bersinar garang. Kerana angin mula bertiup yang sekaligus berjaya menyingkirkan rasa panas di tubuh kami. Kanak-kanak yang bermain gasing dan galah panjang di halaman rumah segera berhenti bermain. Seluruh perhatian mereka tertumpu ke arah kami yang bergerak bagaikan ombak. Manakala suri rumah menjengukkan muka di tingkap dan di muka pintu. Beberapa orang lelaki setengah baya bergegas turun dari rumah lalu bersatu dengan rombongan kami menuju ke masjid. Saya tidak tahu, apakah kehilangan saya selama lebih 14 jam itu menjadi berita yang menggemparkan seluruh kampung tersebut? Pasti kehilangan saya menjadi buah mulut penghuni kampung. Buktinya, semua insan di dalam kampung melemparkan pandangan ke arah saya. Semoga di sebalik daun pintu dan tingkap ada gadis Tanah Jambi yang bermata galak dan hidung mancung. Mana tahu, secara diam-diam ada yang simpati nasib malang yang saya alami dan akhirnya jatuh hati kepada saya. Terhibur rasa hati dengan angan-angan yang berpeta dalam kepala secara mendadak. Saya melangkah dengan tenang dan pura-pura buat tak kisah dengan apa yang berlaku di sekeliling. Sepasang mata saya arahkan ke masjid yang tersergam indah di hadapannya, seolah-olah menanti kepulangan saya. Alangkah bahagianya, kalau datuk dan Andi Kamarool menyambut kepulangan saya di pintu masjid. Fikir saya dalam hati sambil menghayun langkah bersama Haji Bagus dan Tuk Siak. Lebih kurang dalam jarak 100 hingga 150 kaki mahu sampai ke kawasan masjid (setelah melepasi selekoh kecil) tiba-tiba hati saya berdebar. Saya dapat merasakan ada empat biji mata meenung gerak geri saya. Apa yang bergolak dalam dada tidak saya cakapkan dengan Haji Bagus dan Tuk Siak. Dalam cemas dan debar langkah diteruskan.

45 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

"Assalamualaikum." Serentak kami menoleh ke kanan. Datuk dan Andi Kamarool muncul dari celah-celah rimbunan pepokok kecil. Saya menarik bafas lega. "Kemana kamu pergi." Biji mata datuk terbeliak ke arah saya. "Sa sssss…..," saya tidak meneruskan kata-kata kerana saya tergamam. "Jangan dipaksa cucu kamu, semangatnya belum pulih. Kalau kamu marah-marah buruk jadinya," Tuk Siak mengingatkan datuk. "Saya faham," suara datuk lembut. "Kamu diseksa Tamar?" Andi Kamarool mengajukan pertanyaan. "Kamu diseksa Tamar ?" soal Andi Kamarool lagi. "Iya, " kata saya perlahan sambil anggukkan kepala. Dan selanjutnya tidak ada pertanyaan yang diajukan oleh Andi Kamarool kepada saya. Wajahnya nampak gusar sekali. "Tak usah buang masa, kita ke masjid dulu. Kita buat sembahyang syukur," Haji Bagus mengemukakan usul. "Satu cadangan yang baik," sahut Andi Kamarool. Datuk memberikan persetujuan dengan menganggukkan kepala. Sebelum bergerak ke masjid, Haji Bagus menemui salah seorang anak buahnya yang berbadan kurus, berkulit putih menyimpan janggut, misai dan jambang. Ada sesuatu yang Haji Bagus cakapkan pada si kurus yang banyak mengangguk dari bersuara. Beberapa minit kemudian, (sebaik saja Haji Bagus selesai bercakap) si kurus keluar dari kumpulannya, lalu bergerak menuju ke arah rumah Haji Bagus. Apakah pesanan yang dibawa oleh si kurus untuk orang rumah Haji Bagus? Muncul pertanyaan nakal dalam benak saya. "Awak tak usah marahkan cucu awak tu, dia dah selamat. Aku percaya dia tersesat," tanpa diduga, Haji Bagus bersuara sambil merenung ke arah datuk yang melangkah seiring dengannya. "Saya tahu Abang Aji, saya tahu tapi…" "Ha, kenapa tak teruskan, biar aku dengar." "Tak mahu dengar cakap orang tua-tua." "Ai, usah ambil kira semuanya tu, budak-budak memang begitu." "Semuanya menyangka diri dah pandai, bertindak ikut suka hati. Tak mahu dengar cakap orang," datuk terus merungut kecil kerana Haji Bagus dan Tuk Siak buat tidak kisah dengan apa yang datuk rungutkan, perkara tersebut mati begitu saja. Bila masuk di perkarangan masjid, anak buah Haji Bagus bergegas ke perigi membersihkan diri. Saya dan Andi Kamarool juga tidak ketinggalan. Begitu juga dengan Tuk Siak, Haji Bagus dan datuk. Saya agak terkejut bila mendapati anak buah Haji Bagus mengenakan pakaian yang baru dan bersih. "Di mana dapat pakaian baru, Andi ?" Pertanyaan yang saya ajukan itu membuat Andi Kamarool tersenyum lebar. Dua tiga kali bahu saya ditepuknya. "Kamu tak perasan, masa kamu jumpa dia orang tadi semua nya memakai baju putih, seluar hitam dan kain lilt kepala warna merah." "Aku tak begitu ambil berat tentang apa yang mereka pakai, itu kelemahan diri aku Andi." "Lain kali jangan buat macam itu, sudah menjadi kebiasaan orang-orang di sini, bila masuk ke hutan untuk mencari orang hilang atau sesat menggunakan pakaian khas macam tu. Pakaian tu disimpan dalam pondok kecil di bucu masjid. Bila kerja dia orang selesai, mereka pakai balik pakaian asal mereka." "Barangkali dia orang ada ilmu baru." "Bukan ilmu lah Tamar, perkara itu sudah menjadi kebiasaan orang-orang di sini. Aku dah tanya hal ini dengan Tuk Siak." "Hmm…" saya mengeluh. "Macam kau, awal-awal lagi datuk kau sudah sediakan pakaian baru untuk kau. Dia tau pakaian kamu mesti kotor. Kau ni tak boleh berfikir langsung," sindir Andi Kamarool. Sembahyang kesyukuran dan dan pembacaan doa selamat pun diadakan. Saya jadi kelam kabut dan cemas semacam, bila sebahagian dari penduduk kampung yang berada dalam masjid mendesak supaya saya menceritakan kembali pengalaman yang dilalui. Saya tidak ada pilihan terpaksa akur dengan permintaan mereka. Haji Bagus dan Tuk Siak memberikan kata-kata perangsang supaya saya bercerita. Manakala datuk sendiri, tidak pula melarang atau menyuruh. Segala-galanya terletak atas kebijaksanaan saya untuk membuat keputusan. "Ceritakan Tamar, ‘ desak Andi Kamarool. "Baik, ‘ kata saya tenang. Setelah rasa kelam kabut dapat cemas dapat saya kawal dengan sebaik mungkin. Maka dengan wajah yang penuh keyakinan saya memulakan cerita dari kedatangan seorang gadis yang menyerupai (menyamar) sebagai Nurul Hayat. Dari situ berganjak kepada pengalaman pahit dan ngeri yang saya rasai semasa menjadi tetamu manusia yang disebut mahaguru.

46 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

"Itulah yang saya alami," dengan nada suara yang rendah saya mengakhirkan cerita. Sebahagian daripada orang yang mendengar cerita saya itu terus mengeluh. Malah ada juga yang mengelengkan kepala dengan wajah yang berkedut. "Kamu tahu kepala iblis yang paling besar, bukannya lelaki yang di panggil mahaguru. Orang kanan mahaguru itu sebenarnya iblis besar," seorang tua yang duduk dekat tiang seri masjid bersuara lantang. Semua biji mata tertumpu ke arahnya. "Perempuan jahanam tu dipanggil Bomoh Monah Supandi, nama sebenarnya adalah Halijah. Ilmu hitamnya cukup tinggi, sihir dan pukaunya tak terkalahkan. Kalau dia bergaul dengan kita, dia nampak seperti orang baik baik, macam orang bangsawan. Namanya selalu berubah," tambah orang tua tu lagi. Dia tidak peduli dengan biji mata orang ramai yang tertumpu kepadanya. RESAH Kita harus berhati-hati , dia sedang mengembangkan ilmu jahatnya. Anak muridnya bukan saja di Sumatera ni, tetapi sampai ke Jawa dan Tanah Melayu," Dengan wajah yang merah padam orang tua berhenti bercakap. Dia terus duduk dan bersandar di tiang seri masjid. "Nanti dulu, jangan tinggalkan masjid ni, kita makan dulu," Haji Bagus berdiri di muka pintu masjid menahan orang yang mahu keluar. Pada sangkaan mereka semuanya sudah tamat sebaik sahaja saya mengakhiri cerita. Orang yang berdiri duduk kembali. Orang tua yang bersandar di tiang seri nampak resah semacam. Saya segera menghampirinya. Kami bersalam penuh mesra. "Apa yang mahu saya panggil," "Panggil apa saja, kamu tahu aku lebih tua dari datuk kamu," kata orang tua itu ramah. "Sudah ke Tanah Suci?" "Sudah dua kali ke sana." "Kalau begitu saya panggil Tuk Aji saja, boleh?" "Kamu budak yang bijak, aku tak kisah," orang tuan itu ketawa terkekeh. Misai putih nya yang lebat turut bergerak. Rambutnya yang lebat sewarna dengan songkok putih (ketayap) yang di pakainya. "Orang asal kampung ini?" saya merisik rahsia. Dia gelengkan kepala. "Dari Kerinci, dari Kampung Lempur Mudek. Datang berziarah ke rumah Tuk Siak. "Petang semalam tiba. Masa sampai orang di sini heboh tentang kehilangan kamu, mereka bersiap nak mencari kamu," ada segaris senyum bermain di kelopak bibirnya. "Jumpa dan bercakap dengannya." "Tuk Aji tak ceritakan apa yang Tuk Aji tahu tentang bomoh perempuan tu." Saya lihat orang tua tu menarik nafas panjang sambil merenung ke arah beberapa orang anak muda yang sedang menatang beberapa talam hidangan di muka pintu masjid. Hidangan itu segera disusun sebaris di ruang masjid. Saya juga terlihat datuk, Haji Bagus dan Tuk Siak berada di sebelah masjid, tidak jauh dari tingkap. Mereka seperti berbincang tentang sesuatu. "Aku dari mula sudah syak yang kamu ni dah masuk perangkap manusia syaitan tu. Tapi, aku tak berani nak cakap pada sesiapa," tanpa diduga orang tua itu bersuara tenang, saya mengigit bibir. Kumpulan anak muda yang mengatur hidangan segera beredar ke tepi dinding. Tugas mereka sudah selesai. "Aku tahu, datuk kamu juga sependapat dengan aku tapi, dia tidak mahu menceritakannya. Walau apapun, jangan fikirkan yang lalu tu, kamu dah selamat. Aku bercadang nak mengajak kamu dan datuk kamu ke Tanah Kerinci." "Kalau tak dijemput pun datuk memang ada rancangan nak ke sana." "Betul ke ?" "Iya, Tuk Aji," kata saya serius. "Jemput makan, jamahlah apa yang ada." NIAT Hai Bagus mempersilakan tetamu masjid menjamah hidangan yang tersedia. Sudah tentu permintaan yang tersebut tidak dihampakan. Hidangan yang disediakan, boleh tahan juga. Keledek rebus, sambal bacang. Tumis petai ikan bilis, pulut putih, kopi dan the. Pilih sendiri mana yang berkenan di hati. Dan yang menjadi pilihan saya ialah pulut putih, tumis petai ikan bilis dan kopi. Enaknya tiada terkata. "Masa bila orang rumah Abang Aji buat semuanya ini," tanya datuk yang hanya menghirup kopi panas . Dia tidak menjamah makanan yang lain. "Saya dah niat dalam hati saya kalau jumpa cucu awak, saya nak jamu orang yang mencari cucu awak, termasuk orang yang menanti di masjid. Kerana itu, sebelum masuk hutan saya suruh orang rumah sediakan barang-barangnya. Bila di beritahu yang cucu awak sudah dapat, orang rumah saya terus masak," Haji Bagus buka rahsia. "Ini dah kira cukup baik, tengah hari ni, tak payah suruh orang rumah masak," Tuk Siak bersuara lalu disambut dengan ketawa oleh tetamu yang ada. "Sekarang baru pukul sebelas pagi, lepas waktu zuhur awak lapar semula, terpaksalah orang rumah masak nasi," tingkah datuk yang juga disambut dengan ketawa.

47 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

Menjelang pukul dua belas tengah hari masjid jadi sunyi.Para tetamu sudah pulang kerumah masing-masing. Saya, datuk dan Andi Kamarool terus berhenti di rumah Haji Bagus. Semasa di rumah Haji Bagus, datuk terus menyoal saya secara lebih mendalam lagi tentang perkara-perkara aneh yang saya lihat dan alami semasa menjadi tetamu yang disebut mahaguru itu. Dua hari kemudian, setelah menunaikan sembahyang Asar, saya dan Andi Kamarool terus berehat di ruang masjid. Datuk dan orang tua yang saya panggil Tuk Aji berada di bahagian bawah masjid. Mereka berborak panjang di situ, barangkali datuk menceritakan kepadanya tentang rancangan untuk pergi ke Tanah Kerinci. Mungkin bukan perkara itu yang dibincangkan. Siapa tahu, datuk dan orang tua itu sedang menyusun strategi tertentu untuk melanyak gerombolan anak buah mahaguru hingga ke akar umbinya. Begitulah, sambil baring saya meramalkan sesuatu tentang perbualan datuk dengan Tuk Aji. Mungkin ramalan itu betul, mungkin tidak. "Assalamualaikum….," terdengar suara di halaman masjid. Saya dan Andi Kamarool segera bangun dan bergegas ke pintu masjid. Seorang lelaki memakai terendak, di pinggangnya terselit golok dan parang panjang. Di bahu kanannya tersangkut segulung rotan seni. Dengan pakaian yang agak lusuh dan bertampal di sana sini, lelaki itu berdiri tenang di halaman masjid tanpa sepatu. "Pencari rotan sesat," bisik Andi Kamarool. "Barangkali." "Bagaimana kita ke bawah." "Ayoh," Sebaik saja kami sampai di bahagian bawah masjid , tetamu yang tidak dikenali itu sudah pun berjabat tangan dengan datuk dan Tuk Aji. ‘Apa hal awak kemari, " soal datuk "Tadi saya ke rumah Haji Bagus dan Tuk Siak, malangnya mereka tak ada di rumah. Orang rumah Haji Bagus suruh saya jumpa awak di masjid. Ada hal mustahak yang nak saya sampaikan kepada awak berdua. Saya bukan orang kampung ni, kampung laman saya sebelah hulu tetapi, saya selalu lalu lalang semasa nak masuk ke hutan mencari rotan," tetamu yang tidak dikenali berhenti bercakap. "Itu saja yang awak nak cakapkan kepada kami," kata Tuk Aji separuh resah. Saya dan Andi Kamarool berpandangan, sedangkan datuk duduk merenung tanah. Dahinya dikerutkan. "Bukan itu, ada hal lain yang lebih mustahak dari itu," suara tetamu yang tidak dikenali mula meninggi. Segulung rotan seni di bahu dihempaskan ke bumi. Terendak yang menyerkup kepala segera dibuka. Dia mempamirkan wajah garangnya. Mungkin dia tersinggung dengan kata-kata yang diucapkan oleh Tuk Aji. Dia merasakan kata-kata itu seolah-olah mempersendakan segala usahanya. "Jangan marah, abang saya ni tak bermaksud untuk memperkecilkan awak, terangkan, saya sedia mendengarnya. Kalau awak nak minta pertolongan saya sedia membantu," kata-kata dari datuk itu ternyata dapat memadamkan api kemarahan yang meluap-luap di hatinya. RESAH Bila perasaannya sudah cukup tenteram, terendak di kepala diletakkan kembali ke kepala dan segulung rotan di bumi segera diambil lalu disangkutkan ke bahu kiri semula. Dengan senyum dia menatap wajah datuk. Tetapi, dia seperti keberatan untuk mengucapkan sesuatu kepada datuk. "Cakapkan, jangan segan-segan," datuk mendesak. "Kerana kejadian tu saya kira terjadi dalam kawasan jagaan Haji Bagus, eloklah saya beritahu kepada orang-orangnya dengan…" dia tidak meneruskan kata-katanya akibat diganggu rasa gatal di leher. Dia terus mengaru dengan sepuas-puasnya. "Dengan berbuat begitu perkara ini boleh awak sampaikan kepadanya, iaitu Haji Bagus," sambungnya. "Apa halnya," celah Tuk Aji tanpa sabar. "Begini, semasa saya mencari rotan di kaki bukit, saya terserempak dengan sepasang suami isteri. Kata mereka, mereka datang dari Tanah Melayu dan tersesat jalan, saya tunjukkan jalan." "Kamu bantu mereka," soal datuk . "Iya, saya bawa bermalam di rumah saya, pagi tadi sebelum mencari rotan saya bawa dia orang ke pekan dan saya perkenalkan mereka dengan orang yang selalu berulang alik ke Tanah Melayu." "Dia tak cakap apa-apa dengan kamu?" Soal Tuk Aji. "Ada." "Apa dia." "Katanya lepas cari rotan di hutan, dia suruh saya pergi ke satu tempat jumpa ketuanya untuk ambil hadiah. Saya ikut apa yang dia suruh." "Kamu jumpa ketuanya?" Soal datuk lagi. Saya lihat tetamu yang tidak dikenali tu terdiam. Dia nampak resah. Dua tiga kali dia kedutkan dahi. Mundar mandir di depan datuk macam kucing hilang anak. "Saya jumpa ketuanya dalam keadaan sungguh menakutkan. Seluruh badanya rentung terbakar, tempat kediamannya berselerak tetapi, beberapa patung manusia dan binatang yang dibuat dari tembaga kuning masih elok. Saya juga terjumpa beberapa bahagian tanah yang

48 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

diturap dengan simen, tidak jauh dari tubuh yang terbakar hangus tu, saya jumpa mayat orang lelaki. "Mayat itu juga terbakar?" datuk serkap jarang. "Mayat lelaki tu rentung separuh badan dari pinggang ke atas. Dari pinggang ke kiri, keadaannya elok." "Macam mana kamu tahu dia lelaki?" Soal Tua Aji. "Alat sulitnya, alat sulitnya elok." "Lagi apa yang kamu jumpa?" Desak datuk lagi. Pertanyaan itu membuat tetamu tidak dikenali melagakan gigi atas dengan gigi bawah beberapa kali. Matanya merenung ke arah papan dinding masjid. Saya kira dia sedang memerah otak untuk mengingati sesuatu. "Semasa saya berpusing-pusing di situ saya juga terjumpa pedang lama dan tempayan. Oh ya. Saya jumpa mayat perempuan mati dihempap pokok besar separuh badannya terbenam dalam tanah. Perkara ini lah yang hendak saya sampaikan kepada Haji Bagus. Ohh. Terlupa pulak nak bagi tau nama, " tetamu yang tidak dikenali itu tersengih merenung saya dan Andi Kamarool. Barangkali dia sendiri terasa lucu dengan tindak tanduknya itu. Sudah sampai mahu berbuih mulut, baru teringat mahu beritahu namanya kepada kami. "Nama saya Khatib Koyan tapi orang panggil Koyan saja," katanya lalu membelakangi datuk dan Tuk Aji. Orang itu pun meneruskan perjalanan pulang. Lebih kurang dalam jarak sepuluh kaki meninggalkan kami, orang itu berpatah balik. "ini ada beberapa bungkus barang yang diberikan oleh pasangan suami isteri itu kepada saya. Dia minta barang-barang ini disampaikan kepada Haji Bagus." "Apa barangnya?" Soal Tuk Aji. Koyan pun mengeluarkan tiga bungkusan yang berbalut dengan kain hijau, putih dan merah dari dalam bajunya. Bungkusan itu berukuran panjang kira-kira tiga inci dan lebarnya tiga inci. Tingginya dalam dua inci lebih, berbentuk empat segi. (bersambung)...

CHAPTER LIST

(Jilid 12) Siri 167 WANITA DI RUMAH BATU Dec 24, '10 9:49 PM
by adi for group komunitisbdj Semua biji mata tertumpu ke arah kotak yang berada di kedua belah telapak tangan Koyan. Dari gerak mata dan air muka datuk, ternyata dia cukup berminat dengan kotak-kotak tersebut. "Semuanya untuk Haji Bagus," soal datuk. "Tidak," balas Koyan. Dia renung ke kiri dan ke kanan, macam ada sesuatu yang diawasinya. Bila dia yakin semuanya dalam keadaan baik dan aman, barulah dia merenung muka Tuk Aji dengan renungan yang tajam. "Bungkusan yang dibuat dengan kain hijau untuk Haji Bagus sendiri. Dan yang dibalut dengan kain merah untuk kawannya dari Tanah Melayu." "Yang dibalut dengan kain putih untuk siapa?" Tanya Andi Kamarool. "Ha, yang itu untuk cucu orang dari Tanah Melayu. Kepada siapa barang-barang ini nak saya serahkan." "Berikan kepada saya," datuk segera menghulurkan tangan untuk mengambil barang yang dimaksudkan. Dan Koyan dengan wajah yang tenang bersedia mahu menyerahkan barang-barang tersebut. "Jangan." Tuk Aji menjerit dan terus melompat dan menolak tubuh datuk ke kiri. Dan dia segera mengambil tempat datuk berdiri tadi. Sudah pasti, perbuatan Tuk Aji itu menimbulkan persoalan dalam kepala datuk. Rasa kurang senang terpamer diwajahnya tetapi, Tuk Aji tetap bersikap seperti biasa. Dua tiga kali datuk gosok hujung dagu dengan ibu jari kiri. Dia cuba mengawal perasaan dan datuk menyedari perbuatan Tuk Aji itu mempunyai muslihat tertentu, datuk tidak ambil hati. "Kenapa awak tolak dia, biarlah dia ambil barang-barang itu dari saya," Koyan jegilkan sepasang biji mata ke arah muka Tuk Aji. Saya lihat Tuk Aji tersenyum. "Saya tua darinya, eloklah saya ambil." "Hummm …," keluh Koyan dan wajahnya tidak dapat menyembunyikan rasa terkejut. Gerak anak matanya seolah-olah menyimpan keraguan terhadap Tuk Aji. "Bukan kerana sesuatu muslihat?" "Tidak," jawap Tuk Aji. "Kalau begitu, nah ambil," Koyan segera menghulurkan bungkusan tersebut kepada Tuk Aji. Tuk Aji seperti keberatan mahu menerimanya. Lagi sekali datuk merasa terkejut oleh perbuatan Tuk Aji itu. Saya dan Andi Kamarool berpandangan. Hati kecil saya turut merasa hairan dengan sikap Tuk Aji itu. "Begini, awak letak saja bungkusan itu di tepi masjid. Lagi pun awak dah terangkan nama pemiliknya mengikut warna," dalih Tuk Aji.

49 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

"Awak lidah bercabang," rungut Koyan. "Maafkan saya, kalau awak tersinggung." "Hiss…, terkeluar dari mulut Koyan. HILANG Mungkin Koyan tidak mahu perkara itu berlarutan, meskipun hatinya sakit, dia segera menuju ke tepi sebelah ruang makan. Di situ bersedia sebuah rak untuk meletakkan sepatu para jemaah. "Boleh saya letakkan di sini saja." Koyan renung Tuk Aji. "Boleh." Datuk pula menjawap. "Jangan lupa, beritahu pada Haji Bagus perkara yang saya sebutkan kepada awak tadi." "Iya, kami faham," angguk Tuk Aji. "Baguslah, kalau dah faham. Tapi, saya harapkan awak jangan amallkan cakap berdolak dalik. Perbuatan macam itu tak bagus. Boleh hilang sahabat," Koyan senyum sambil anak matanya tertumbuk ke wajah Tuk Aji. Satu sindiran yang cukup tajam. Peliknya, Tuk Aji masih boleh mempamerkan senyum. "Selamat jalan Koyan," kata datuk. Koyan pun anggukkan kepala tetapi, ekor matanya masih menjeling ke arah Tuk Aji. Koyan pun melangkah meninggalkan kami. Bila sekujur tubuh Koyan hilang dari penglihatan kami, datuk segera mendekati Tuk Aji. "Kenapa saya tak boleh ambil barang-barang dari Koyan." Dengan sopan datuk ajukan pertanyaan kepada Tuk Aji. Orang tua yang sentiasa nampak tenang itu mengukir senyum. Tanpa mahu menjawap pertanyaan yang datuk kemukakan, Tuk Aji terus bergerak menuju ke rak kasut lalu mengambil barang (bungkusan) yang diletakkan oleh Koyan tadi. Semua bungkusan yang diambil segera diletakkan oleh Tuk Aji di atas tanah di halaman masjid. Bungkusan itu disusun sederet. Tuk Aji terus mencangkung menghadapi ketiga-tiga bungkusan itu. "Ketiga-tiga bungkusan ini bertujuan untuk membunuh orang yang menerimanya," Tuk Aji memalingkan mukanya ke arah datuk, Andi Kamarool dan saya. "biar aku tunjukkan buktinya," sambungnya sambil membuka ketiga-tiga ikatan kain pembungkusan kotak tersebut. Dengan mengunakan ranting kayu Tuk Aji menolak dengan hati-hati penutup ketiga-tiga kotak tersebut. "Semua mari dekat aku," panggil Tuk Aji. Kami segera mendekatinya. Datuk berdiri sebelah kanan, saya sebelah kiri manakala di sebelah saya pula Andi Kamarool. Semua penutup kotak sudah terbuka. "Kamu nampak isi dalam kotak?" "Nampak," sahut saya. Dua tiga kali datuk pejam celikkan kelopak mata sambil mengkedutkan kening. Akhirnya, datuk senyum, bila didapati semua kotak tersebut diisi dengan pasir hitam yang halus disamping beberapa kuntum bunga tanjung dan cempaka. "Kamu senyum kerana kamu tahu muslihat sebenarnya," Tuk Aji renung biji mata datuk. "Tapi kamu tak tahu, barang-barang yang kamu tengok ini, kalau disentuh dengan jari, seluruh badan kamu jadi hitam," tambah Tuk Aji. Datuk tersentak mendengar penjelasan itu. Biji matanya terbeliak. Dua tiga kali dia tarik nafas sambil mengeleng-gelengkan kepala. "Orang yang mengirimkan bungkusan ini nak membunuh kamu, cucu kamu dan Haji Bagus. Biar aku tunjukkan buktinya. Sekarang kamu pergi ambil ranting yang ada daun dan serahkan pada aku," Tuk Aji keluarkan arahan untuk saya. Perintahnya segera saya patuhi. "Nah, Tuk Aji." "Terima kasih Tamar." Tuk Aji segera menyambut tiga ranting mempelam yang saya hulurkan kepadanya. Dua tiga kali dia melurut dia melurut ketiga-tiga ranting mempelam dengan pasir hitam dalam kotak. "Tunggu dan lihat," Tuk Aji segera duduk bersila di halaman masjid. Kami juga turut bersila, semua biji mata tertumbuk ke arah kotak dan tanting mempelam. Walaupun panas mula terik tetapi, kami tidak merasai bahang kepanasan itu mengigit kulit. Mata, hati dan fikiran tertumpu ke arah tiga kotak di hadapan. "Ahhhhh…." Mulut saya separuh terbuka. Tidak sampai beberapa minit, ranting mempelam mengeluarkan asap nipis. Bila asap nipis itu lesap, ranting mempelam menjadi arang. Tiga letupan kecil kedengaran dan ketiga-tiga kotak di depan kami pecah berkecai dan kain pembungkusnya terbakar jadi abu. Dan akhirnya bersatu dengan tanah halaman masjid. MATA "Kamu sudah tengok dengan mata kepala kamu sendiri. Aku sudah buktikan apa yang aku katakan. Itulah sebabnya aku tak bagi kamu sentuh barang-barang itu. Orang itu mengirim racun untuk membunuh," Tuk Aji segera bangun. Kami juga turut bangun dan bergerak menuju ke bahagian belakang masjid. Kami duduk di bangku panjang yang ada di situ. "Saya faham sekarang, terlalu tinggi permainan ilmu hitam mereka," datuk memulakan percakapan, memecahkan suasana yang kami

50 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

hadapi. "Memang hebat," celah saya. "Kamu jangan campur, kamu dengar saja," datuk mengherdik saya bersama dengan jelingan yang amat tajam sekali. Tindalan datuk itu membuat saya rasa malu. "Kenapa kamu marahkan dia? Aku fikir dia berada dipihak yang betul, dia kagum dengan kebolehan orang itu," kata-kata yang diungkapkan oleh Tuk Aji membuat saya rasa megah. Dia membela saya, secara tak langsung memberikan sokongan moral yang tiada nilainya. "Sekuat mana dan sehebat mana ilmu hitam yang dipelajari dari iblis akhirnya pasti kalah juga dengan kebesaran Allah," Tuk Aji bersuara setelah menyedari yang datuk menerima pandangannya. "Maksud Tuk Aji, " Andi Kamarool minta kepastian. Mudah saja, aku percaya dengan apa yang dikatakan oleh Koyan tadi. Gelanggang Munah Supandi dan anak buahnya dipanah petir, cuba kamu ingat apa yang terjadi waktu subuh tadi." Apa yang dituturkan oleh Tuk Aji membuat saya termenung sejenak. Tidak dinafikan, sekitar jam lima pagi tadi berlaku hujan lebat, bersama petir sabung menyabung. "Agaknya bomoh handal tu dah mampus kena petir," Andi Kamarool bersuara dalam nada keriangan. "Belum tentu, barangkali yang mati itu pengikutnya, " celah datuk. "Boleh jadi pengikutnya, boleh jadi dirinya sendiri tapi, ilmu jahat susah disekat," saya lihat wajah Tuk Aji gusar sekali. Dia merenung ke langit sambil menelan air liur berkali-kali. Datuk mengigit bibir. "Orang yang balik ke Tanah Melayu tu mungkin membawa bencana orang di sana. Percayalah cakap aku, ramai orang akan jadi korban terutama orang-orang politik yang mahu cepat berkuasa, peniaga yang tamak dan mahu cepat kaya," sambung Tuk Aji. "Orang tamak haloba, gila kuasa, kurang iman dan jahil agama tentu masik perangkap mereka," celah Andi Kamarool. "Pendapat kamu tu mungkin betul Andi," sahut datuk sambil mengosok-gosok mata kirinya. Mungkin mata datuk dimasuki habuk. "Aku tak mahu kata apa-apa, kita semua ada otak untuk berfikir dan kemudian boleh buat kesimpulan sendiri. Tapi…, " Tuk Aji berhenti bercakap. Dia agak terkejut bila melihat datuk melekapkan telapak tangan kiri ke mata kanan, Manakala telapak tangan kanan menutup mata kiri. Kira-kira sepuluh minit datuk berbuat demikian. Kemudian barulah sepasang tangannya dijatuhkan lalu dihayun ke depan dan ke belakang beberapa kali. Bila datuk berhenti menghayunkan sepasang tangan, dia berdehem dua kali berturut-turut sambil sepasang kelopak matanya dipejam celikkan beberapa kali hingga matanya berair. Dengan hujung lengan baju, datuk sapu air mata yang melelah di pipi. Kelopak matanya dibuka luas-luas dan dengan senyum terukir di kelopak bibir, datuk menatap wajah Tuk Aji. "Ada petua tersendiri mengeluarkan habuk dalam mata?" "Sekadar untuk diri sendiri, tak usah tanya tentang petua itu. Lupakan saja, sambung balik cakap yang terputus," datuk bersuara. "Itu yang kamu nak tahu? Bukan apa-apa. Aku tak suka bincang tentang bomoh tu, sebenarnya aku lebih suka bincang tentang rancangan kita." "Rancangan? Rancangan apa ? Datuk membeliakkan biji matanya. Rasa hairan dan terkejut terpamer di wajahnya. Saya dan Kamarool saling berpandangan. Hati kami terus berdebar. Mungkin ada sesuatu yang mahu dirahsiakan dari saya dan Andi Kamarool. Tetapi, kini perkara yang dirahsiakan itu tidak dapat dipertahankan lagi. "Saya tak dapat menangkap maksudnya. Masih samar-samar. "Hum kamu, cepat sangat lupa,’ Tuk Aji terus tepuk bahu kanan datuk dua tiga kali. Mereka sama-sama ketawa. Semuanya itu membuat hati saya dan Andi Kamarool berdebar. "Kau lupa?" Ulang Tuk Aji. "Iya, saya benar-benar lupa." "Kamu pernah cakap yang kamu nak ikut aku ke Tanah Kerinci. Kata kamu di Kerinci masih terdapat kaum keluarga kamu. Lagi pun dari Kerinci ada yang berhijrah ke Tanah Melayu." "Allah hu Akbar baru saya ingat sekarang. Tadi saya tak ingat langsung," dua tiga kali datuk gelengkan kepalanya. Tuk Aji tersenyum melihat telatah datuk yang agak melucukan itu. "Bagaimana? Sekarang kamu dah ingat?" Usik Tuk Aji. Datuk anggukkan kepala. "Kamu bersedia nak ke sana?" "Sudah tentu! Bila kita nak pergi." Jawapan dari datuk membuat Tuk Aji mengaru-garu hujung hidungnya dengan jari kelingking beberapa kali . Dia renung kiri kanan, macam ada sesuau yang difkirkannya. "Hari ini hari Senin, esok Selasa. Macam mana kalau kita bertolak dari sini pagi Rabu."

51 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

"Saya mengikut saja," balas atuk dengan senyum. "Kalau dah begitu, kamu semua kena buat persiapan." "Ikut jalan laut atau darat?" TAJAM Pertanyaan itu membuat Tuk Aji membeliakkan sepasang biji matanya. Muka datuk ditatap tajam. Kemudian wajah saya dan Andi Kamarool menjadi sasaran. Kenapa Tuk Aji berbuat demikian? Saya sendiri pun tak tahu. "Kenapa kamu tanya macam tu?" "Bukan apa-apa, kalau ikut perjalanan darat kena buat persiapan cara jalan darat. Begitu juga dengan jalan laut. "Hum… aku fikirkan pertanyaan yang kamu buat tadi sebagai usaha kamu berdalih tak mahu pergi," "Insya-Allah . kalau sudah berjanji tetap saya tepati. "Maafkan aku, Tuk Aji hulurkan tangan. Datuk segera menyambutnya. Mereka berpelukan. Beberapa minit kemudian kami pun berpisah. Tuk Aji pulang ke rumah Tuk Siak sementara saya, datuk dan Andi Kamarol menuju ke rumah Haji Bagus. Di rumah Haji Bagus, datuk melahirkan rasa bangganya kerana rancangan untuk ke Tanah Kerinci sudah berada di ambang jaya. Haji Bagus dan isteri merestui perjalanan kami bertiga (saya, datuk dan Andi Kamarool). Dia yakin perjalanan kami tidak akan menghadapi sebarang masalah. "Dia selalu berulang alik Kerinci-Jambi dan Jambi ke Kerinci. Dia bagi tahu kamu nak pergi ke sana nak ikut jalan sungai atau jalan darat?" Tanya Haji Bagus. ‘Dia tak bagi tahu Abang Haji," jawab datuk sambil mengkerutkan dahinya seperti ada keresahan bermain dalam kepala datuk. "Biasanya, dia ikut jalan sungai separuh dan separuh lagi ikut jalan darat. Tak kira ikut jalan mana, pokoknya kamu semua beruntung dapat pergi ke Kerinci bersama Haji Ahmad Basilam, dia orang lama, umurnya dah dekat seratus tahun tapi masih tegap dan gagah. Dia banyak menyimpan cerita Tanah Kerinci," kata Haji Bagus. Pagi Rabu yang cerah, saya dan Andi Kamarool bersilat di halaman masjid untuk mengeluarkan peluh. Haji Basilam dan datuk masih berada di dalam masjid. Saya kira mereka sedang berbincang tentang perjalanan yang ditetapkan. Walau apa pun, saya tidak bimbang semua keperluan untuk perjalanan sudah siap sedia. Beg yang memuatkan beberapa helai pakaian saya dan datuk terletak di kepala tangga masjid. Begitu juga dengan pakaian Andi Kamarool. "Sudah." Serentak saya dan Kamarool menoleh ke arah suara tersebut. Haji Basilam (Tuk Aji) dan datuk berdiri di kaki tangga. Mereka tersenyum ke arah kami. "Mengapa mesti membuang tenaga nanti letih," usik Haji Basilam. "Sekadar nak melembutkan urat," sahut Andi Kamarool. Mereka berdiri didepan kami, melihat peluh yang mercik di kening dan dahi. "Kamu berdua dah sedia, kalau dah sedia kita mulakan," tutur Haji Basilam. "Kamu berdua tunggu kami di kepala simpang, aku nak ambil barang di rumah Tuk Siak, datuk kamu ikut aku." "Baiklah," kata saya. "Pergi ambil barang-barang kamu," sambung Haji basilam. Saya dan Andi Kamarool bergegas menuju ke kepala tangga msjid mengambil beg pakaian dan meneruskan perjalanan menuju muara jalan. Sementara menanti kedatangan Haji Basilam dan datuk , saya dan Andi kamarool berdiri di bawah pohon ketapang. Matahari pagi terus memancar sinar bersama-sama dengan kicau beburung. Orang-orang kampung yang ramah terus melemparkan senyum ke arah kami tidak kira samada mereka berjalan kaki atau naik basikal. "Andi, kamu pernah pergi ke Kerinci?" "Belum pernah, kata orang alamnya cantik, banyak sejarahnya dan banyak pula misterinya." "Bila sampai Kerinci apa yang kamu mahu tengok Andi," "Aku nak tengok, kolam air panas di Sumurup dan Sungai Medang. Kata orang airnya sentiasa berasap, aku nak rebus telur di kolam air panas tu. Kamu pula nak cari apa pula disana Tamar?" "Aku nak jumpa orang pendek yang ganjil dalam hutan Kerinci, tubuhnya tegap, berjalan tegak, mukanya bulat berjanggut panjang. Tingginya antara 80-100 cm. Badannya penuh dengan bulu warna coklat dan hitam, bila berjalan tapak kakinya terbalik. Aku teringin benar nak melihat makhluk ganjil ini." "Lagi apa yang ingin kamu cari di sana?" tanya Andi Kamarool lagi. "Aku teringin nak jumpa dengan keturunan manusia harimau, kalau jumpa yang perempuan dan cantik serta muda pula aku nak jadikan dia isteri,’ kata saya. "Bila kamu tidur dengannya dia terus baham kamu," balas Andi Kamarool. Kami terus ketawa terkekeh tanpa memperdulikan orang yang lalu lalang di jalanan.

52 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Siri Bercakap Dengan Jin | Jilid 12

http://localhost/starkm/sbdj/?jilid=12

"Apa yang kamu berdua ketawakan hingga nak pecah perut." Tanpa disedari datuk muncul dari belakang dan Haji Basilam menyongsong dari sebelah kanan. Saya tergamam, tetapi Andi Kamarool dapat mengawal keadaan. Dia tenang sekali. "Tamar ni, bila sampai di Kerinci dia nak jumpa keturunan manusia harimau," Andi Kamarool buka rahsia. Datuk gelengkan kepala sambil berkata. "kamu bercakap ikut sedap mulut sahaja,Tamar." "Tak mengapa, kalau kamu berhajat Tuk Aji boleh bawa kamu jumpa mereka," sahut haji Basilam. "Bergurau dengan cucu saya." "Tidak, saya cakap perkara yang benar. Kalau awak nak jumpa pun boleh saya bawakan. Soal perkara itu benar atau tidak terpulang pada diri masing-masing." "Di mana mereka tinggal Tuk Aji, ‘ saya pula menyoal. "Usah tanya di mana, sampai masanya aku temukan keturunan tu dengan kamu," penuh semangat Haji Basilam bersuara. Dua tiga kali belakang saya di tepuknya. Andi Kamarool hanya tersenyum sahaja. Di bawah hembusan angin dan sinaran matahari pagi yang telah melepasi pokok ketapang, kami pun bergerak meninggalkan muara jalan menuju ke pengkalan (jeti). Sesekali, Haji Basilam menceritakan pengalaman silamnya yang menarik dia mendaki Gunung Kerinci. "Nama Kerinci selalu dikaitkan dengan kapal iaitu Kapal Kerinci, pada hal nama Kerinci diambil dari nama Gunung Kerinci, " sambil melangkah Haji Basilam membuka tentang sejarah bumi kelahirannya. Dan saya terus pasang telinga. Bagi saya nama Kerinci bukanlah sesuatu yang asing dan secara kebetulan pula di kampung saya terdapat ramai orang yang berasal dari Kerinci. "Pada hemat aku, Kerinci itu, boleh jadi berasal dari perkataan KERING CAIR yang bermaksud danau yang kering," Haji Basilam bercerita kembali," kerana proses alam dasar danau terangkat atau naik ke atas menjadi dataran tanah yang tinggi. Tanah kering sebelah utara menjadi Gunung Kerinci manakala yang berair sebelah selatan menjadi danau Kerinci." Datuk tidak memperlihatkan sebarang reaksi, samaada benci atau suka bila mendengar cerita Haji Basilam. Datuk nampak bersahaja dan tenang. Mungkin dia pernah kesana dan merasakan apa yang dituturkan oleh Haji Basilam itu sebagai perkara biasa saja. Berlainan kami berdua, apa yang keluar dari mulut lelaki tua iu, adalah perkara baru membuat kami mendengar penuh minat dan sekalisekala anggukkan kepala. Haji Basilam terus bercerita dan perjalanan ke jeti yang agak jauh terasa dekat. Panas yang beransur terik juga turut juga tidak terasa. Haji Basilam tetap macam tadi, bercerita dan terus bercerita. Dan akhirnya kami sampai ke pengkalan. Tanpa membuang masa kami segera menaiki salah satu bot penambang menyeberang Sungai Batang Hari menuju ke kota Jambi. MENJERIT "Kamu tunggu di sini, jangan kemana-mana. Kami berdua ada urusan, tunggu di sini." Haji Basilam mengingatkan saya dan Andi Kamarool sebaik saja kami duduk di sebuah bangku panjang depan sebuah kedai. Haji Basilam dan datuk terus menghilangkan diri. Keadaan kota Jambi hari itu cukup sibuk, kenderaan dan manusia bertali arus. Di saat saya dan Kamarool melihat gelagat manusia yang lalu di hadapan kedai, sebuah kereta berhenti. "Masuk." Haji Basilam jengukkan muka dari dalam kereta. "Kenapa tersengih-sengih masuk saja. Orang suruh masuklah," kata datuk yang berada di bahagian belakang (di kusyen belakang) kereta. Saya buka pintu, tanpa membuang masa terus meluluskan diri ke dalam kereta. Pemandu kereta yang berkulit hitam berwajah garang menjeling tajam ke arah kami. Kereta yang ditumpangi terus meluncur ke depan, Setiap kali ada orang melintas jalan pemandunya membunyikan hon kereta. "Tamar, Andi, ini anak saudara aku. Dia selalu berulang-alik dari Jambi ke Sungai Penuh. Cara kebetulan dia mahu kesana, kita naik kereta dia, cepat sikit sampai," Haji Basilam memperkenalkan pemandu kereta kepada kami. Si pemandu hanya tersenyum misai tebalnya turut bergerak tetapi sinar matanya tajam menyorot wajah kami. Saya agak cemas melihat perangainya yang memandu laju dengan sebelah tangan. Hon keretanya terus menjerit. Sesekali dia memarahi kenderaan lain yang memotong keretanya. Datuk, hanya diam saja. "Dari Jambi ke Sungai Penuh, berapa kilometer Tuk Aji?" Andi bertanya. Haji Basilam terdiam. "Lebih kurang 434 kilometer, kamu tahu tak Sungai Penuh ibu Negeri Kerinci," si pemandu menjawab dalam nada suara yang keras. Dia masih memandu dengan sebelah tangan. Bila ada lembu atau kambing melintas jalan, hon keretanya terus memekik. Sesekali dia menekan berek kecemasan, membuat kami yang ada dalam kereta tersengguk-sengguk. Perjalanan yang cemas dan membosankan itu sampai ke sebuah bandar yang disebut Muarabungo. Kerana kami sudah hampir dengan waktu zuhur, Haji Basilam menyuruh anak saudaranya berhenti di sebuah masjid. Setelah menunai sembahyang zuhur, kami menjamu selera di sebuah gerai kepunyaan orang PADANG, datuk hanya makan tiga suap nasi dan minum air putih. Setelah itu perjalanan menuju ke negeri Kerinci–Sungai Penuh diteruskan. " (bersambung)...

CHAPTER LIST

53 of 53

30/12/2010 11:35 AM

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful