Final Report Master Plan Sea Port of Aceh MPSPoA

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 2033

Kata Pengantar, Daftar Isi dan Daftar Tabel - i

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Dahsyat, Buku Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh dapat selesai sesuai jadwal.

Sesuai dengan amanat undang-undang no 11 tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh, ps 172 dan ps 173 bahwa adalah kewenangan dari pemerintahan Aceh untuk mengelola insfrastruktur ekonomi Aceh termasuk didalamnya adalah pelabuhan laut. Permendagri no 8 tahun 2009 tentang pedoman pengawasan atas penyelenggaraan pemerintahan daerah-urusan wajib bidang perhubungan. Juga merupakan amanat dari rancangan qanun RTRW Aceh 2012-2032 ps 19 dan ps 20 bagian ketiga dalam sistem jaringan transportasi dan pelabuhan laut yang dikelompokkan kedalam zona kerja berdasarkan letak geografis dan rencana pengembangan kawasan strategis Aceh. Maka disusunlah Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 2013-2033. Buku Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh akan menjadi pedoman (guide book) dalam mengembangkan pelabuhan-pelabuhan di Aceh. Hal ini penting untuk mengarahkan pembangunan sesuai amanat undang-undang dan qanun Aceh, demi kemakmuran rakyat Aceh. Buku Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh ini terdiri atas 7 bab. Bab 1 berisi pendahuluan, Bab 2 mengenai metodologi dan pendekatan pekerjaan, Bab 3 mengenai gambaran umum wilayah perencanaan, Bab 4 mengenai kondisi dan permasalahan transportasi Aceh dan Bab 5 Analisa Sistem Transportasi Laut Aceh, Bab 6 Rencana Induk Pelabuhan Aceh dan Bab 7 Penutup. Kata Kunci Pada Laporan Akhir ini adalah pelabuhan, laut, kawasan, strategis, hirarki, dan program. Semoga laporan akhir ini bermanfaat, salam, dan terima kasih.

Banda Aceh, Desember 2013

Tim Penyusun

Kata Pengantar, Daftar Isi dan Daftar Tabel - i

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

DAFTAR ISI
BAB 1 PENDAHULUAN ......................................................................... 1 1.1. Latar Belakang..................................................................... 1 1.2. Maksud Dan Tujuan.................................................................. 1 1.3. Ruang Lingkup Pekerjaan ........................................................... 2 1.3.1. Ruang Lingkup Pekerjaan ....................................................... 2 1.3.1. Ruang Lingkup Kajian Wilayah .................................................. 2 1.3.2. Lokasi Kegiatan ............................................................... 2 1.4. Sistematika Laporan Antara ........................................................ 3 BAB 2 METODOLOGI, PENDEKATAN DAN KAJIAN KEBIJAKAN ......................................... 1 2.1. Umum ............................................................................... 1 2.2. Pendekatan Kronologis/Implemetantif ............................................... 1 2.2.1. Tahap-1 : Identifikasi dan Konfirmasi Isu Pokok Studi ......................... 4 2.2.2. Tahap-2: Pengumpulan Data dan Survei Lapangan ................................. 6 2.3.3. Tahap-3 : Identifikasi Kondisi Fisik dan Sosial Ekonomi Wilayah Pemerintah Aceh Saat Ini ........................................................................ 9 2.3.4. Tahap- 4 : Analisa Pemetaan Permasalahan Sistem Transportasi Laut di Wilayah Pemerintah Aceh Saat Ini ....................................................... 11 2.3.5. Tahap - 5 :Analisa Perspektif Perkembangan Wilayah Pemerintah Aceh di Masa Mendatang ...................................................................... 15 2.3.6. Tahap - 6 :Analisa Pengembangan Pelabuhan Laut Wilayah Pemerintah Aceh ....... 16 2.3.7. Tahap - 7 :Penyusunan Rencana Induk Pelabuhan Wilayah Pemerintah Aceh ........ 19 2.3 Pendekatan Konseptual .......................................................... 20

2.3.1. Pendekatan Wilayah (Regional Approach) ....................................... 21 2.3.2. Pendekatan Keterpaduan Program (Integrated Approach) ......................... 21 2.3.3. Pendekatan Manfaat Ekonomi Ganda (Multiplier Effects Approach) ............... 21 2.3.4. Pendekatan Partisipasi (Participation Approach) .............................. 22 2.3.5. Pendekatan Manajemen Interaksi Sebagai Dasar Mekanisme Perumusan Rencana Induk Pelabuhan ...................................................................... 22 BAB 3 GAMBARAN UMUM WILAYAH PERENCANAAN ................................................... 1 3.1. Ruang Administrasi Aceh ........................................................... 1 3.1.1. Pembagian Wilayah Administrasi ................................................ 2 3.1.2. Kependudukan, Sosial Budaya ................................................... 4 3.1.2.1. Jumlah dan Sebaran Penduduk ............................................... 4 3.1.2.2. Komposisi Penduduk Menurut Jenis Kelamin dan Kelompok Umur ................ 5 3.1.2.4. Prediksi Jumlah Penduduk Menurut RTRW Aceh 2030 ........................... 5 3.1.2.5. Penduduk Menurut Keragaman Etnis/Suku ..................................... 6

Kata Pengantar, Daftar Isi dan Daftar Tabel - ii

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 3.2 Kondisi fisik dan lingkungan ....................................................... 7 3.2.1. Konfigurasi wilayah ........................................................... 7 3.2.2. Ketinggian/Elevasi ............................................................ 8 3.2.3. Kemiringan Lereng ............................................................. 8 3.2.4. Fisiografi Wilayah Aceh ...................................................... 10 3.2.5. Klimatologi .................................................................. 10 3.2.6. Jenis Tanah .................................................................. 11 3.2.7. Sistem Lahan ................................................................. 12 3.2.8. Geologi, Hidrogeologi dan Cekungan Air Tanah ................................. 13 3.2.9. Geologi, Hidrogeologi dan Cekungan Air Tanah ................................. 16 3.3. Kondisi Keanekaragaman Hayati .................................................... 17 3.4. Kondisi Pertambangan ............................................................. 19 3.5. Kondisi Pesisir, Laut dan Pulau-Pulau Kecil ...................................... 22 3.6. Kondisi Pariwisata................................................................ 22 3.7. Kondisi Ekonomi................................................................... 23 3.7.1. Kondisi Ekonomi Aceh ......................................................... 23 3.7.1.1. Struktur Ekonomi Aceh .................................................... 23 3.7.1.2. Pertumbuhan Ekonomi Aceh ................................................. 26 3.8. Review Kebijakan ............................................................... 31 Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Aceh .................................... 31

3.8.1.

3.8.1.1. Tujuan Penataan Ruang Wilayah Aceh ....................................... 31 3.8.1.2. Kebijakan dan Strategi Penataan Ruang Wilayah Aceh ....................... 32 3.8.1.3. Rencana Struktur Ruang Wilayah Aceh ...................................... 35 3.8.1.4. Rencana Pola Ruang Wilayah Aceh .......................................... 59 3.8.2. Rencana Program Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Aceh ....................... 81

3.8.2.1. Permasalahan, Tantangan Dan Isu Strategis Aceh Hingga 2017 ............... 81 3.8.2.2. Visi, Misi, Tujuan dan Sasaran Pembangunan Aceh hingga 2017 .............. 81 3.8.2.3. Strategi dan Kebijakan Pembangunan Aceh hingga 2017 ...................... 84 3.8.2.4. Posisi RIP Aceh 2033 dalam RPJMD Aceh 2017 ............................... 87 3.8.3. Master Plan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI) 88

2.4.3.1. Percepatan Transformasi Ekonomi melalui Not Business As Usual ............ 89 2.4.3.2. MP3EI Merupakan Bagian Integral Perencanaan Pembangunan Nasional ......... 91 2.4.3.3. Kerangka Desain MP3EI .................................................... 92 2.4.3.4. Peningkatan Potensi Ekonomi Wilayah Melalui Koridor Ekonomi .............. 93 2.4.3.5. Penguatan Konektivitas Nasional .......................................... 94 2.4.3.6. Kerangka Strategis dan Kebijakan Penguatan Konektivitas .................. 96 3.8.4. Cetak Biru Pengembangan SISLOGNAS (Sistem Logistik Nasional) ............. 100

3.4.4.1. Peran dan Tujuan Pengembangan Sistem Logistik Nasional .................. 100 2.4.4.2. Perkembangan dan Permasalahan Logistik Nasional ......................... 102 2.4.4.3. Permasalahan Infrastruktur .............................................. 104 3.4.4.4. Kondisi Yang Diharapkan dan Tantangannya ................................ 106

Kata Pengantar, Daftar Isi dan Daftar Tabel - iii

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 3.4.4.5. Roadmap dan Rencana Aksi ................................................ 118 3.8.5. 3.8.6. Rencana Induk Pelabuhan Nasional (RIPN) .................................. 121 Tatanan Transportasi Wilayah (TATRAWIL) Aceh ............................. 124

3.8.6.1. Permasalahan dan tantangan kedepan ...................................... 124 3.8.6.2. Isu Strategis ........................................................... 125 3.8.6.3. Arah Pengembangan Jaringan Transportasi ................................. 126 BAB 4 KONDISI DAN PERMASALAHAN TRANSPORTASI ACEH .......................................... 1 4.1. Kondisi Umum Transportasi Darat dan Udara....................................... 1

4.1.1. Sistem Transportasi Darat ..................................................... 1 4.1.1.1. Struktur Jaringan Prasarana Jalan ......................................... 1 4.1.1.2. Kondisi Prasarana Jalan Pada Poros Utara-Selatan ......................... 11 4.1.1.3. Kondisi Prasarana Jalan Pada Lintas Timur ................................ 11 4.1.1.4. Kondisi Prasarana Jalan Feeder ........................................... 15 4.1.2. Sistem Transportasi Kereta Api ............................................... 18 4.1.3. Sistem Transportasi Penyeberangan ............................................ 19 4.1.4. Sistem Transportasi Udara .................................................... 24 4.2. Kondisi Umum dan Permasalahan Sistem Transportasi Laut ........................ 28

4.2.1. Ekspor Impor Aceh Tahun 2006 - 2011 .......................................... 28 4.2.2. Kunjungan Kapal di Pelabuhan di Pelabuhan Yang Diusahakan .................... 36 4.2.3. Arus Barang di Pelabuhan di Pelabuhan Yang Diusahakan ........................ 37 4.3. Kondisi dan Permasalahan 11 Pelabuhan Umum di Aceh Menurut Zona Pengembangan ..... 41 4.3.1. Kondisi dan Permasalahan Pelabuhan Umum di Zona Pusat ..................... 41 Pelabuhan Laut Sabang di Kota Sabang ................................... 41 Pelabuhan Laut Malahayati di Kabupaten Aceh Besar ...................... 50

4.3.1.1. 4.3.1.2. 4.3.2.

Kondisi dan Permasalahan Pelabuhan Umum di Zona Timur ..................... 56 Pelabuhan Laut Krueng Geukeuh/ Lhokseumawe di Kabupaten Aceh Utara ..... 56 Pelabuhan Laut Kuala Langsa di Kota Langsa ............................. 70 Pelabuhan Laut Idi di Kabupaten Aceh Timur ............................. 82

4.3.2.1. 4.3.2.2. 4.3.2.3. 4.3.3.

Kondisi dan Permasalahan Pelabuhan Umum di Zona Barat ..................... 86 Pelabuhan Laut Meulaboh di Kabupaten Aceh Barat ........................ 86 Pelabuhan Laut Calang di Kabupaten Aceh Jaya ........................... 93

4.3.3.1. 4.3.3.2. 4.3.4.

Kondisi dan Permasalahan Pelabuhan Umum di Zona Selatan Tenggara ......... 101 Pelabuhan Laut Singkil di Kabupaten Aceh Singkil ...................... 101 Pelabuhan Laut Sinabang di Kabupaten Simeuleu ......................... 107 Pelabuhan Laut Tapaktuan di Kabupaten Aceh Selatan .................... 113 Pelabuhan Laut Susoh dan Surin di Kabupaten Aceh Barat Daya ........... 120

4.3.4.1. 4.3.4.2. 4.3.4.3. 4.3.4.4.

BAB 5 ANALISA PENGEMBANGAN SISTEM TRANSPORTASI LAUT ACEH.................................. 1 5.1. Analisa Pemodelan Transportasi .................................................. 1 Proses Dasar Pemodelan...................................................... 1 Time Horizon ................................................................ 1 Basis Data dan Skenario Pemodelan .......................................... 2

5.1.1. 5.1.2. 5.1.3.

Kata Pengantar, Daftar Isi dan Daftar Tabel - iv

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 5.2. Analisa Pemodelan Tahun Dasar (2013) ............................................ 2 Sistem Zona Asal Tujuan Perjalanan (Zoning System) ......................... 2 Model Jaringan Transportasi ................................................ 3 Model Bangkitan Perjalanan.................................................. 8 Model Distribusi Perjalanan ............................................... 12 Model Pemilihan Moda (Moda Split) ......................................... 15 Model Pembebanan Perjalanan (Trip Assignment) ............................. 15 Permintaan Lalu-lintas Barang Tahun Dasar (2013) .......................... 15

5.2.1. 5.2.2. 5.2.3. 5.2.4. 5.2.5. 5.2.6. 5.2.7. 5.3

Analisa Perkembangan Parameter Model Di Masa Mendatang ........................ 18 Prediksi Surplus-Defisit Komoditas ........................................ 18 Prediksi Ekspor Komoditas Utama ......................................... 18

5.3.1. 5.3.2. 5.3.3. 5.4.

Prediksi Bangkitan Perjalanan Komoditas Tambang ........................... 30

Analisa Pemodelan Tahun Perencanaan ............................................ 33 Model Bangkitan dan Distribusi Perjalanan ................................. 33 Model Pembebanan Perjalanan (Trip Assignment) ............................. 42

5.4.1. 5.4.2. 5.5.

Analisa Pengembangan Pelabuhan Laut Aceh....................................... 49 Pengembangan Prasarana Pelabuhan .......................................... 49 Pengembangan Rute Pelayaran ............................................... 50

5.5.1. 5.5.2.

BAB 6 RENCANA INDUK PELABUHAN LAUT ACEH ................................................... 1 6.1. Konsep Dasar dan Strategi Pengembangan .......................................... 1 Prinsip Dasar Pengembangan.................................................. 1 Kebijakan dan Strategi Pengembangan ........................................ 2

6.1.1. 6.1.2. 6.2.

Rencana Induk Pelabuhan Aceh .................................................... 5 Rencana Induk Prasarana Pelabuhan .......................................... 5

6.2.1.

6.2.2 Rencana Induk Rute Pelayaran ................................................... 21 6.2.3. 6.3. Rencana Induk Pengembangan Sarana Armada Kapal Laut ....................... 25

Indikasi Program Pengembangan Pelabuhan Aceh................................... 27

BAB VII PENUTUP ........................................................................... 1

Kata Pengantar, Daftar Isi dan Daftar Tabel - v

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. 1 Peta Orientasi Wilayah Perencanaan ............................................ 4

Gambar 2. Gambar 2. Gambar 2.

1 Bagan Alir Pekerjaan ......................................................... 3 2 Bagan Alir Analisa Pemodelan Transportasi ................................... 12 8 Posisi RIP Aceh 2033 dalam RPJMD 2017 ....................................... 88

Gambar 3. 1 Peta Pembagian Administrasi Wilayah Aceh ...................................... 3 Gambar 3. 2 Peta Elevasi Aceh ............................................................. 9 Gambar 3. 3 Peta Geologi Wilayah Aceh .................................................... 14 Gambar 3. 4 Peta Kawasan Leuser dan Ekosistem Ulu Masen.................................. 17 Gambar 3. 5 Peta Sebaran Potensi Mineral Bukan Logam ..................................... 20 Gambar 3. 6. Aspirasi Pencapaian PDB Indonesia ........................................... 89 Gambar 3. 7. Ilustrasi Percepatan Transformasi Ekonomi Indonesia ........................ 90 Gambar 3. 8. Jumlah 22 Kegiatan Ekonomi Utama ............................................ 91 Gambar 3. 9. Posisi MP3EI di dalam Rencana Pembangunan Pemerintah ....................... 92 Gambar 3. 10. Kerangka Desain Pendekatan Masterplan P3EI................................. 92 Gambar 3. 11. Ilustrasi koridor Ekonomi .................................................. 93 Gambar 3. 12. Konsep Gerbang Pelabuhan dan Bandar Udara Internasional di Masa Depan ..... 95 Gambar 3. 13. Visi Konektivitas Nasional ................................................. 96 Gambar 3. 14. Kerangka Kerja Konektivitas Nasional ....................................... 97 Gambar 3. 15. Peran Sislognas Dalam Pembangunan Ekonomi Nasional ....................... 101 Gambar 3. 16. Pola Spasial Pemenuhan Permintaan Antara Lokal, Antar Provinsi dan Impor . 103 Gambar 3. 17. Aliran Kargo Nasional ..................................................... 103 Gambar 3. 18. Pola Pergerakan Kontainer Ekspor-Impor Indonesia 2007 .................... 104 Gambar 3. 19. Jaringan Sistem Logistik Nasional ......................................... 107 Gambar 3. 20. Ilustrasi Sosok Sistem Logistik Nasional .................................. 109 Gambar 3. 21. Penyebaran Pusat Distribusi Komoditas Pokok dan Strategis ................ 111 Gambar 3. 22. Tatanan Pelabuhan Penting dan Jalur Utama Pelayaran Domestik ............. 113 Gambar 3. 23. Pengembangan Pelabuhan Hub Internasional .................................. 114 Gambar 3. 24. Orientasi Transportasi Multimoda .......................................... 116 Gambar 3. 25. Road Map Cetak Biru Logistik Nasional ..................................... 119 Gambar 3. 26. Zona Pengembangan Sistem Transportasi Aceh................................ 127

Gambar 4. 1 Pola Jaringan Jalan Wilayah pemerintah Aceh................................... 2 Gambar 4. 2 Struktur Semi-grid Jaringan Jalan Wilayah pemerintah Aceh .................... 3 Gambar 4. 3 Gambar Jaringan Jalan Prop. Aceh .............................................. 4 Gambar 4. 4 Kondisi Jalan di Wilayah pemerintah Aceh Berdasarkan Jenis Permukaan Jalan ... 6

Kata Pengantar, Daftar Isi dan Daftar Tabel - vi

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Gambar 4. 5 Kondisi Jalan di Wilayah pemerintah Aceh Berdasarkan Tingkat Kerusakan ....... 7 Gambar 4. 6 Panjang Jalan Nasional, Provinsi dan Kabupaten/Kota Berdasarkan Tingkat Kerusakan .................................................................... 7 Gambar 4. 10 Grafik Jumlah Pesawat yang Datang dan Berangkat Melalui Bandar Udara Sultan Iskandar Muda, Tahun 2010 ................................................... 25 Gambar 4. 11 Grafik Jumlah Penumpang yang Datang dan Berangkat Melalui Bandar Udara Sultan Iskandar Muda, Tahun 2010 ................................................... 25 Gambar 4. 13 Grafik Nilai Impor (US $) dan Berat Bongkar (Kg)............................ 30 Gambar 4. 14 Grafik Nilai (US $) Impor Pelabuhan Terbesar di Aceh ....................... 30 Gambar 4. 15 Nilai (US$) Ekspor Aceh Menurut Pelabuhan ................................... 34 Gambar 4. 16 Grafik Kunjungan Kapal di Pelabuhan Yang Diusahakan ........................ 37 Gambar 4. 17 Grafik Arus Barang Pelabuhan Sabang ......................................... 38 Gambar 4. 18 Grafik Arus Barang di Pelabuhan Lhokseumawe................................. 39 Gambar 4. 19 Grafik Arus Barang di Pelabuhan Malahayati, Lhok Nga, Ulee Lheue ........... 39 Gambar 4. 20 Grafik Arus Barang di Pelabuhan Meulaboh .................................... 40 Gambar 4. 21 Arus Barang di Pelabuhan Kuala Langsa ....................................... 40 Gambar 4. 22 Foto Dokumentasi Pelabuhan Sabang ........................................... 47 Gambar 4. 24 Foto Dokumentasi Survey Pelabuhan ........................................... 53 Gambar 4. 26 Grafik Kunjungan Kapal Pelabuhan Krueng Geukeuh............................. 61 Gambar 4. 27 Grafik Jumlah (Ton) Bongkar Muat Kapal Pelabuhan Krueng Geukeuh ............ 61 Gambar 4. 28 Grafik Kunjungan Kapal Dalam dan Luar Negeri................................ 62 Gambar 4. 29 Grafik Ekspor dan Impor (Dalam dan Luar Negeri) Pelabuhan .................. 62 Gambar 4. 30 Grafik Bongkar Muat Antar Pulau ............................................. 63 Gambar 4. 31 Grafik Jasa Tambat Pelabuhan ................................................ 63 Gambar 4. 32 Grafik Penumpukan Gudang dan Lapangan ....................................... 64 Gambar 4. 33 Grafik Jasa Terminal Pelabuhan .............................................. 64 Gambar 4. 34 Grafik Jasa Penundaan ....................................................... 65 Gambar 4. 35 Foto Dokumentasi Survey Pelabuhan Krueng Geukeuh............................ 66 Gambar 4. 36 Lokasi Pelabuhan Krueng Geukeuh ............................................. 68 Gambar 4. 37 Layout Pelabuhan Umum Krueng Geukeuh ........................................ 69 Gambar 4. 38 Grafik Jumlah Kunjungan Kapal Pelabuhan Kuala Langsa ....................... 75 Gambar 4. 39 Grafik Muatan Kunjungan Kapal di Pelabuhan Kuala Langsa .................... 75 Gambar 4. 40 Jenis Kapal Masuk di Pelabuhan Kuala Langsa................................. 76 Gambar 4. 41 Foto Dokumentasi Survey Pelabuhan Laut Kuala Langsa ........................ 77 Gambar 4. 43 Layout Pelabuhan Kuala Langsa ............................................... 81 Gambar 4. 44 Foto Dokumentasi Pelabuhan Idi .............................................. 83 Gambar 4. 46 Grafik Kedatangan Kapal di Pelabuhan Laut Meulaboh ......................... 89 Gambar 4. 47 Foto Dokumentasi Pelabuhan Laut Meulaboh .................................... 90 Gambar 4. 49 Dokumentasi Foto Lapangan ................................................... 97 Gambar 4. 51 Layout Pelabuhan Calang .................................................... 100 Gambar 4. 52 Foto Dokumentasi Survey Pelabuhan Singkil .................................. 104 Gambar 4. 54 Foto Survey Pelabuhan Sinabang ............................................. 110 Gambar 4. 56 Dokumentasi Foto Pelabuhan Tapaktuan ....................................... 117 Gambar 4. 58 Foto Dokumentasi Pelabuhan Laut Susoh ...................................... 122

Kata Pengantar, Daftar Isi dan Daftar Tabel - vii

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 5. 1. Sistem Zona Asal Tujuan Perjalanan ........................................... 5 Gambar 5. 2. Peta Dasar Pemodelan Jaringan Transportasi Tahun Dasar ...................... 6 Gambar 5. 3. Model Jaringan Transportasi Wilayah Aceh Dsk Tahun Dasar .................... 7 Gambar 5. 4. Grafik Analisa Surplus Defisit Komoditas Menurut Kab/Kota Tahun Dasar ...... 11 Gambar 5. 5. Produksi dan Tarikan Perjalanan Barang Tahun Dasar (2013) .................. 13 Gambar 5. 6. Garis Permintaan Perjalanan Barang (Desire Line) Tahun Dasar (2013) ........ 14 Gambar 5. 7. Permintaan Lalu Lintas Barang Pada Jaringan Transportasi Aceh Tahun Dasar (2013) ...................................................................... 17 Gambar 5. 8. Diagram Perkembangan Volume Ekspor Kakao Indonesia ......................... 19 Gambar 5. 9. Diagram Perkembangan Volume Ekspor Kopi Indonesia........................... 25 Gambar 5. 10. Diagram Perkembangan Volume Ekspor Cengkeh Indonesia ...................... 26 Gambar 5. 11. Diagram Perkembangan Volume Ekspor Kelapa Indonesia ....................... 26 Gambar 5. 12. Diagram Perkembangan Volume Ekspor Kelapa Sawit Indonesia ................. 27 Gambar 5. 13. Diagram Perkembangan Volume Ekspor Karet Indonesia ........................ 28 Gambar 5. 14. Diagram Perkembangan Volume Ekspor Pala Indonesia ......................... 28 Gambar 5. 15. Produksi dan Tarikan Perjalanan Barang Tahun 2020 ......................... 40 Gambar 5. 16. Garis Permintaan Perjalanan Barang (desire line) Tahun 2020 ............... 41 Gambar 5. 17. Permintaan Lalu Lintas Barang Pada Jaringan Transpotasi Aceh 2020 ......... 46

Kata Pengantar, Daftar Isi dan Daftar Tabel - viii

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

DAFTAR PETA
Peta 3. 1. Peta Rencana Struktur dan Pola Ruang Aceh ..................................... 39 Peta 3. 2. Peta Wilayah Pengembangan (WP) Aceh ........................................... 47 Peta 3. 3. Peta Rencana Pola Ruang Wilayah Aceh .......................................... 63 Peta 3. 4. Peta KAA-WP dan KALA dengan Kegiatan Unggulannya di Aceh ..................... 73 Peta 3. 5. Peta Kawasan Strategis Aceh (KSA) ............................................. 80 Peta 3. 6. Peta Tatanan Kepelabuhan di Aceh Menurut KP 414 Tahun 2013 .................. 123

Peta 4. 1. Peta Jaringan Jalan Aceh ...................................................... 16 Peta 4. 2. Lokasi Sebaran Terminal Aceh .................................................. 17 Peta 4. 3. Lokasi Pelabuhan ASDP ......................................................... 23 Peta 4. 4. Lokasi Sebaran Bandar Udara Aceh .............................................. 27 Peta 4. 5. Lokasi Pelabuhan Sabang ....................................................... 49 Peta 4. 6. Lokasi Pelabuhan Malahayati ................................................... 55 Peta 4. 7. Lokasi Pelabuhan Kuala Langsa ................................................. 80 Peta 4. 8. Lokasi Pelabuhan IDI .......................................................... 85 Peta 4. 9. Lokasi Pelabuhan Meulaboh ..................................................... 92 Peta 4. 10. Lokasi Pelabuhan Calang ...................................................... 99 Peta 4. 11. Lokasi Pelabuhan Laut Singkil ............................................... 106 Peta 4. 12. Lokasi Pelabuhan Sinabang ................................................... 112 Peta 4. 13. Lokasi Pelabuhan Tapaktuan .................................................. 119 Peta 4. 14. Lokasi Pelabuhan Laut Susoh ................................................. 124

Peta 6. 1. Rencana Induk Pelabuhan dan Rute Pelayaran Wilayah Aceh ...................... 24

Kata Pengantar, Daftar Isi dan Daftar Tabel - ix

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

DAFTAR TABEL
Tabel 1. 1. Lokasi Kegiatan ............................................................... 3

Tabel 3. 1. Pembagian Administrasi Wilayah pemerintah Aceh................................ 2 Tabel 3. 2. Perkembangan Jumlah Penduduk Aceh ............................................. 4 Tabel 3. 3. Komposisi Penduduk Menurut Umur Tahun 2007-2011............................... 5 Tabel 3. 4. Prediksi Jumlah Penduduk Aceh Tahun 2029 (Skenario 1 Optimis) ................ 6 Tabel 3. 5. Keragaman Suku/Etnis dan Bahasa di Aceh ...................................... 7

Tabel 3. 6. Wilayah Sungai di Aceh ....................................................... 16 Tabel 3. 7. Potensi Bahan Tambang di Aceh, diluar Bahan Galian........................... 19 Tabel 3. 8. Lokasi Bahan Tambang diluar galian ........................................... 20 Tabel 3. 9. Lokasi Pengembangan Pariwisata Aceh .......................................... 22 Tabel 3. 10. PDRB Atas Dasar Harga Konstan 2000, Tahun 2009 - 2011 (Juta Rupiah) ........ 25 Tabel 3. 11. Distribusi Porsi PDRB Menurut Lapangan Usaha (2009-2011) dengan MIGAS (%) .. 26 Tabel 3. 12. Distribusi Porsi PDRB Menurut Lapangan Usaha (2009-2011) Tanpa MIGAS ....... 26 Tabel 3. 13. PDRB Atas Dasar Harga Konstan 2000, Tahun 2009 - 2011 (Juta Rupiah) ........ 29 Tabel 3. 14. Laju Pertumbuhan (%) PDRB Atas Dasar Harga Konstan 2000, Tahun 2009 - 2011 (Juta Rupiah) ...................................................................... 30 Tabel 3. 15. Sistem Perkotaan/Pusat Pelayanan di Aceh .................................... 38 Tabel 3. 16. Penetapan Fungsi Pelayanan Dalam Sistem Perkotaan........................... 45 Tabel 3. 17. Penetapan Wilayah Pengembangan (WP) di Aceh................................. 46 Tabel 3. 18. Sistem Jaringan Rencana Struktur Ruang Wilayah Aceh ........................ 48 Tabel 3. 19. Rencana Pengembangan Pelabuhan di Aceh ...................................... 54 Tabel 3. 20. Rencana Pengembangan Bandar Udara di Aceh ................................... 57 Tabel 3. 21. Jenis dan Sebaran Kawasan Lindung di Aceh ................................... 60 Tabel 3. 22. Lanjutan Jenis dan Sebaran Kawasan Lindung di Aceh ......................... 60 Tabel 3. 23. Lanjutan Jenis dan Sebaran Kawasan Lindung di Aceh ......................... 61 Tabel 3. 24. Lanjutan Jenis dan Sebaran Kawasan Lindung di Aceh ......................... 62 Tabel 3. 25. Lanjutan Jenis dan Sebaran Kawasan Lindung di Aceh ......................... 62 Tabel 3. 26. Penetapan Kawasan Budidaya Yang Memiliki Nilai Strategis Provinsi .......... 68 Tabel 3. 27. Penetapan Kegiatan Unggulan Pada Kawasan Budidaya Lainnya dalam Kawasan Andalan Aceh-WP (KAA-WP) ............................................................ 71 Tabel 3. 28. Kawasan Andalan Laut Aceh ................................................... 72 Tabel 3. 29. Kawasan Strategis Aceh (KSA) ................................................ 75 Tabel 3. 30. Komponen Konektivitas ....................................................... 96 Tabel 3. 31. Fokus Penguatan Konektivitas Nasional ....................................... 98 Tabel 3. 32. Big Win Pengembangan Sistem Logistik Nasional.............................. 119 Tabel 3. 33. Matrik Hirarki Pelabuhan Aceh Menurut RIPN Indonesia, KP 414/2013 ......... 121

Kata Pengantar, Daftar Isi dan Daftar Tabel - x

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tabel 4. 1. Panjang Jalan Nasional dan Provinsi yang Berfungsi Sebagai Jalan Arteri ...... 5 Tabel 4. 2. Panjang Jalan Kabupaten/Kota Berdasarkan Jenis Permukaan ..................... 7 Tabel 4. 3. Panjang Jalan Nasional dan Provinsi Berdasarkan Jenis Permukaan .............. 8 Tabel 4. 4. Panjang Jalan Kabupaten/Kota Berdasarkan Kondisi Jalan ....................... 9 Tabel 4. 5. Arus Lalu Lintas Pada Pelabuhan Penyeberangan Balohan, 2010 ................. 19 Tabel 4. 6. Arus Lalu Lintas Pada Pelabuhan Penyeberangan Lamteng, 2010 ................. 20 Tabel 4. 7. Arus Lalu Lintas dan Pelabuhan Penyeberangan Singkil, 2010 .................. 21 Tabel 4. 8. Arus Lalu Lintas Pada Pelabuhan Penyeberangan Sinabang, 2010 ................ 22 Tabel 4.9. Pelaksanaan Penerbangan Angkutan Udara Melalui Melalui Bandar Udara Sultan Iskandar Muda, Tahun 2010 ................................................... 24 Tabel 4.10. Jumlah Pesawat dan Penumpang yang Datang dan Berangkat Melalui Bandar Udara Sultan Iskandar Muda, Tahun 2010 ........................................... 26 Tabel 4. 11. Nilai Impor Wilayah pemerintah Aceh Menurut Pelabuhan Bongkar (Tahun/Kilo) . 28 Tabel 4. 12. Nilai Impor Wilayah pemerintah Aceh Menurut Pelabuhan Bongkar (Tahun/US $) . 29 Tabel 4. 13. Nilai Impor (Kgs-US $) Aceh Menurut Negara Asal............................. 31 Tabel 4. 14. Negara Pengekspor Ke Aceh ................................................... 32 Tabel 4. 15. Nilai (US $) Ekspor Aceh Menurut Pelabuhan.................................. 32 Tabel 4. 16. Jumlah Ekspor (kg) Aceh Menurut Pelabuhan ................................... 33 Tabel 4. 17. Ekspor Aceh Menurut Negera Tujuan ........................................... 35 Tabel 4. 18. Negara Tujuan Ekspor Aceh ................................................... 36 Tabel 4. 19. Arus Kunjungan Kapal Pada Pelabuhan Yang Diusahakan ........................ 37 Tabel 4. 20. Arus Barang di Pelabuhan Yang Diusahakan .................................... 38 Tabel 4. 21. Profil Sarana dan Prasarana Pelabuhan Sabang................................ 42 Tabel 4. 22. Profil Sarana dan Prasarana Pelabuhan Malahayati............................ 50 Tabel 4. 23. Profil Sarana dan Prasarana Pelabuhan Laut Krueng Geukeuh .................. 56 Tabel 4. 24. Kunjungan Kapal Di Pelabuhan Krueng Geukeuh................................. 60 Tabel 4. 25. Kunjungan Kapal dari Dalam dan Luar Negeri.................................. 61 Tabel 4. 26. Jumlah Bongkar Muat Menurut Asal Barang ..................................... 62 Tabel 4. 27. Produksi Jasa Tambat Pelabuhan Laut Krueng Geukeuh ......................... 63 Tabel 4. 28. Penumpukan Gudang dan Lapangan .............................................. 63 Tabel 4. 29. Jasa Terminal Pelabuhan ..................................................... 64 Tabel 4. 30. Jasa Penundaan Pelabuhan .................................................... 64 Tabel 4. 31. Profil Sarana dan Prasarana Pelabuhan Laut Kuala Langsa .................... 72 Tabel 4. 32. Kunjungan Kapal di Pelabuhan Laut Kuala Langsa Tahun 2000 s/d 2009 ......... 74 Tabel 4. 33. Profil Pelabuhan Laut Meulaboh .............................................. 86 Tabel 4. 34. Aktifitas Kedatangan Kapal .................................................. 88 Tabel 4. 35. Profil Pelabuhan Calang ..................................................... 94 Tabel 4. 36. Profil Pelabuhan Aceh Singkil .............................................. 101 Tabel 4. 37. Profil Sarana dan Prasarana Pelabuhan Laut Sinabang ....................... 107 Tabel 4. 38. Perusahaan Pelayaran di Pelabuhan Sinabang................................. 109 Tabel 4. 39. Profil Data Sarana dan Prasarana Pelabuhan Tapaktuan ...................... 113 Tabel 4. 40. Aktifitas Bongkar dan Muat Pelabuhan Tapaktuan............................. 115 Tabel 4. 41. Jumlah Kapal Bongkat/Muat di Pelabuhan Tapaktuan........................... 116 Tabel 4. 42. Volume Bongkar/Muat di Pelabuhan Tapaktuan................................. 116

Kata Pengantar, Daftar Isi dan Daftar Tabel - xi

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tabel 4. 43. Profil Data Sarana dan Prasarana Pelabuhan Laut Susoh ..................... 120

Tabel 5. 1. Sistem Zona Asal Tujuan Perjalanan ............................................ 3 Tabel 5. 2. Jenis Komoditas Yang Dianalisa Untuk Analisa Surplus-Defisit ................. 9 Tabel 5. 3. Analisis Surplus Defisit Komoditas Utama Menurut Kabupaten/Kota Tahun Dasar (Ton) ............................................................................. 10 Tabel 5. 4. Analisis Surplus Defisit Komoditas Utama Menurut Kab/Kota Tahun 2015 (Ton) .. 20 Tabel 5. 5. Analisis Surplus Defisit Komoditas Utama Menurut Kab/Kota Tahun 2020 (Ton) .. 21 Tabel 5. 6. Analisis Surplus Defisit Komoditas Utama Menurut Kab/Kota Tahun 2025 (Ton) .. 22 Tabel 5. 7. Analisis Surplus Defisit Komoditas Utama Menurut Kab/Kota Tahun 2030 (Ton) .. 23 Tabel 5. 8. Analisis Surplus Defisit Komoditas Utama Menurut Kab/Kota Tahun 2035 (Ton) .. 24 Tabel 5. 9. Prediksi Ekspor Komoditas Aceh Tahun 2015 (Dalam Ton) ....................... 29 Tabel 5. 10. Prediksi Ekspor Komoditas Aceh Tahun 2020 (Dalam Ton) ...................... 29 Tabel 5. 11. Prediksi Ekspor Komoditas Aceh Tahun 2025 (Dalam Ton) ...................... 29 Tabel 5. 12. Prediksi Ekspor Komoditas Aceh Tahun 2030 (Dalam Ton) ...................... 29 Tabel 5. 13. Prediksi Ekspor Komoditas Aceh Tahun 2035 (Dalam Ton) ...................... 30 Tabel 5. 14. Prediksi Matrik Asal Tujuan Barang Antar Zona Di Wilayah Aceh Tahun 2015 (Puluhan Ton) ......................................................................... 35 Tabel 5. 15. Prediksi Matrik Asal Tujuan Barang Antar Zona Di Wilayah Aceh Tahun 2020 (Puluhan Ton) ......................................................................... 36 Tabel 5. 16. Prediksi Matrik Asal Tujuan Barang Antar Zona Di Wilayah Aceh Tahun 2025 (Puluhan Ton) ......................................................................... 37 Tabel 5. 17. Prediksi Matrik Asal Tujuan Barang Antar Zona Di Wilayah Aceh Tahun 2030 (Puluhan Ton) ......................................................................... 38 Tabel 5. 18. Prediksi Matrik Asal Tujuan Barang Antar Zona Di Wilayah Aceh Tahun 2035 (Puluhan Ton) ......................................................................... 39 Tabel 5. 19. Prediksi Bongkar Muat Barang di Pelabuhan Aceh 2015 2035 (Ton) ............. 47

Tabel 6.1. Matrik Hirarki Pelabuhan

Aceh Menurut UU PA No 11 Tahun 2006 ................. 6

Tabel 6.2. Matrik Hirarki Pelabuhan Aceh Menurut Rqanun RTRW Aceh 2032 ................... 6 Tabel 6.3. Matrik Hirarki Pelabuhan Aceh Menurut RIPN Indonesia, KP 414/2013 ............. 7 Tabel 6.4. Hirarki Pelabuhan Aceh Menurut KP 414/2013 dan Zona Pengembangannya ........... 8 Tabel 6.5. Matrik Hirarki Pelabuhan Berdasarkan Kajian MP3EI, TATRAWIL Aceh, SISLOGNAS, RIPNAS, Kapasitas Pelabuhan dan Kriteria Tata Ruang ........................... 9 Tabel 6.6. Rencana Tatanan Hirarki Pelabuhan Aceh Tahun 2015 – 2035 ..................... 11 Tabel 6.7. Rencana Tatanan Hirarki Pelabuhan Aceh Tahun 2015 – 2035 ..................... 12 Tabel 6.8. Kebutuhan Fasilitas dan Peralatan di Pelabuhan Sabang Th. 2015 - 2035 ........ 16 Tabel 6.9. Kebutuhan Fasilitas dan Peralatan di Pelabuhan Malahayati Th. 2015-2035 ...... 17 Tabel 6.10. Kebutuhan Fasilitas dan Peralatan di Pelabuhan Krueng Geukuh Th. 2015-2035 .. 17 Tabel 6.11. Kebutuhan Fasilitas dan Peralatan di Pelabuhan Meulaboh Th. 2015-2035 ....... 18 Tabel 6.12. Kebutuhan Fasilitas dan Peralatan di Pelabuhan Singkil Th. 2015-2035 ........ 18

Kata Pengantar, Daftar Isi dan Daftar Tabel - xii

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tabel 6.13. Kebutuhan Fasilitas dan Peralatan di Pelabuhan Susoh Th. 2015-2035 .......... 19 Tabel 6.14. Kebutuhan Fasilitas dan Peralatan di Pelabuhan Kuala Langsa Th. 2015-2035 ... 19 Tabel 6.15. Kebutuhan Fasilitas dan Peralatan di Pelabuhan Calang Th. 2015-2035 ......... 20 Tabel 6.16. Kebutuhan Fasilitas dan Peralatan di Pelabuhan Tapak Tuan Th. 2015-2035 ..... 20 Tabel 6.17. Kebutuhan Fasilitas dan Peralatan di Pelabuhan Sinabang Th. 2015-2035 ....... 20 Tabel 6.18. Rencana Induk Rute Pelayaran Di Pelabuhan Wilayah Aceh Th. 2015 - 2035 ...... 21 Tabel 6.19. Indikasi Program Pengembangan Pelabuhan Sabang Th. 2015-2035 ................ 27 Tabel 6.20. Indikasi Program Pengembangan Pelabuhan Malahayati Th. 2015-2035 ............ 28 Tabel 6.21. Indikasi Program Pengembangan Pelabuhan Krueng Geukuh Th. 2015-2035 ......... 28 Tabel 6.22. Indikasi Program Pengembangan Pelabuhan Meulaboh Th. 2015-2035 .............. 28 Tabel 6.23. Indikasi Program Pengembangan Pelabuhan Singkil Th. 2015-2035 ............... 29 Tabel 6.24. Indikasi Program Pengembangan Pelabuhan Susoh Th. 2015-2035 ................. 29 Tabel 6.25. Indikasi Program Pengembangan Pelabuhan Kuala Langsa Th. 2015-2035 .......... 30 Tabel 6.26. Indikasi Program Pengembangan Pelabuhan Calang Th. 2015-2035 ................ 30 Tabel 6.27. Indikasi Program Pengembangan Pelabuhan Tapak Tuan Th. 2015-2035 ............ 31 Tabel 6.28. Indikasi Program Pengembangan Pelabuhan Sinabang Th. 2015-2035 .............. 31

Kata Pengantar, Daftar Isi dan Daftar Tabel - xiii

Kover Bab 1

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

BAB 1 PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Keberadaan pelabuhan-pelabuhan di Aceh memiliki peran sangat strategis dalam mendukung perekonomian. Pelabuhan merupakan salah satu simpul jaringan transportasi yang mengandalkan kemampuan sarana kapal yang memiliki daya angkut logistik dalam jumlah besar. Kondisi topologi Aceh sendiri yang dikelilingi oleh lautan menjadikan Aceh sangat berketergantungan pada transportasi laut untuk mengakses wilayah lainnya terutama luar negeri. Pengembangan pelabuhan di Aceh dalam Rencana Tata Ruang Wilayah Aceh berpedoman pada suatu tatanan kepelabuhanan yang secara hirarkhi dan terorganisasi dalam beberapa zona pengembangan transportasi. Zona transportasi ini terbagi atas empat wilayah: Zona Pusat, Zona Utara-Timur, Zona Barat-Selatan dan Zona Tenggara Selatan. Setiap zona diarahkan menjadikan Pelabuhan sebagai titik simpul jaringan yang akan menjembatani ke simpul transportasi di luar Aceh (skala regional, nasional dan internasional). Dalam kenyataannya, potensi pendayagunaan pelabuhan di Aceh belum termaksimalkan. Persoalan mendasar yang terjadi adalah keberadaan pengembangan jaringan transportasi laut yang belum terencana dan terpadu yang didukung dengan pengembangan moda transportasi lainnya. Demikian juga pengembangan wilayah seharusnya juga ikut didukung oleh keberadaan pelabuhan-pelabuhan besar yang ada di Aceh. Sehingga keberadaan efektifitas keberadaan pelabuhan-pelabuhan ini masih berjalan terpisah dengan pembangunan wilayah. Persoalan lainnya adalah pembangunan sistem jaringan transportasi terpadu. Efektivitas sistem jaringan transportasi Aceh masih jauh dari hasil yang diharapkan. Keberadaan pelabuhanpelabuhan di Aceh saat ini masih terkesan terpisah dengan moda jaringan transportasi lainnya. Pembangunan yang dilaksanakan masih dijalankan secara terpisah diakibatkan berbagai persoalan kelembagaan dan kewenangannya, pendanaan dan visi yang berbeda-beda di tiap daerah. Mendasari persoalan diatas, Dinas Perhubungan, Komunikasi, Informasi dan Telamatika Aceh bermaksud untuk menyiapkan suatu pedoman yang dapat menjadi arah pengembahan pelabuhan Aceh sampai dengan tahun 2033. 1.2. Maksud Dan Tujuan Maksud dari pelaksanaan pekerjaan ini adalah tersusunnya Rencana Induk Pelabuhan Aceh tahun 2013-2033 yang menjadi pedoman perencanaan pembangunan dan pengembangan Pelabuhan Aceh, sehingga pelaksanaan kegiatan pengembangan transportasi laut dapat dilakukan secara

terstruktur, menyeluruh dan tuntas, dan terpadu dengan moda transportasi lainnnya. Tujuannya adalah sebagai acuan normatif penyelenggaraan/operasional pelayanan pelabuhan Aceh sebagai bagian dari Rencana Induk Pelabuhan Nasional.

Bab 1 Pendahuluan - Hal 1

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

1.3. Ruang Lingkup Pekerjaan 1.3.1. Ruang Lingkup Pekerjaan Adapun beberapa lingkup pekerjaan penyusunan Rencana Induk Pelabuhan Aceh ini adalah : a. Melakukan persiapan pelaksanaan pekerjaan; b. Melakukan peninjauan lapangan; c. Mengumpulkan data yang diperlukan; d. Melakukan analisa data dan studi; e. Mengevaluasi peraturan dan perundang-undangan yang berlaku terkait pelayanan pelabuhan, pelayaran dan keimigrasian dan peraturan terkait lainnya; f. Melakukan pengkajian tentang; 1. Kebutuhan akan ruang dan lahan 2. Perkembangan ekonomi daerah hinterland pelabuhan 3. Perkembangan industri yang terkait pada pelabuhan 4. Arus dan komposisi barang yang ada dan diperkirakan 5. Jenis dan ukuran kapal 6. Hubungan dengan transportasi darat dan perairan dengan wilayah hinterland-nya 7. Akses dari dan menuju laut/dermaga 8. Potensi pengembangan fisik 9. Aspek nautis dan hidraulik 10. Keamanan/keselamatan dan dampak lingkungan 11. Analisis ekonomi dan finansial 12. Fasilitas dan struktur yang ada g. Menetapkan target pengembangan Pelabuhan dan fasilitas pendukung lainnya yang tesusun secara terpadu; dan h. Menyusun Buku Rencana Induk Pelabuhan aceh . Hasil yang diharapkan dari Konsultan adalah tersusunnya Buku/Dokumen Rencana Induk Pelabuhan Aceh yang sesuai dengan Rencana umum Tata Ruang Aceh (RTRW) Aceh. 1.3.1. Ruang Lingkup Kajian Wilayah Adapun ruang lingkup kajian wilayah yang menjadi batasan perencanaan pekerjaan Rencana Induk Pelabuhan Aceh ini adalah Wilayah pemerintah Aceh, yang memiliki 23 Kab/Kota. (Lihat Gambar Wilayah Administrasi) 1.3.2. Lokasi Kegiatan Adapun jumlah lokasi kegiatan yang dijadikan fokus pekerjaan Rencana Induk Pelabuhan Aceh berjumlah 11 (sebelas) pelabuhan. 2 (dua) pelabuhan dengan fungsi sebagai pelabuhan utama, 2 (dua) pelabuhan pengumpul, dan 7 (tujuh) pelabuhan pengumpan. Lihat tabel.

Bab 1 Pendahuluan - Hal 2

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Tabel 1. 1 Lokasi Kegiatan No (1) 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Nama Pelabuhan (2) Sabang Malahayati Krueng Geukeuh/Lhokseumawe Kuala Langsa Idi Meulaboh Calang Singkil Sinabang Tapaktuan Susoh dan Surin Fungsi Pelabuhan (3) Utama Pengumpul Utama Pengumpan Pengumpan Pengumpul Pengumpan Pengumpan Pengumpan Pengumpan Pengumpan Hirarki Kota (4) PKSN/PKW PKNp PKN Lhokseumawe PKW Langsa PKL Idi Rayeuk PKW Meulaboh PKL Calang PKL Singkil & PKWp Subulussalam PKL Sinabang PKL Tapaktuan PKWp Blangpidie Lokasi (5) Kota Sabang Kab Aceh Besar Kab Aceh Utara Kota Langsa Kab Aceh Timur Kab Aceh Barat Kab Aceh Jaya Kab Aceh Singkil Kab Simeuleu Kab Aceh Selatan Kab Aceh Barat Daya

Sumber: Dinas Perhubungan Komunikasi, Informatika, dan Telematika, 2013

1.4. Sistematika Laporan Antara Buku Laporan Pendahuluan ini terdiri atas tujuh (7) bab, yang diawali dengan; Bab 1 Pendahuluan yang menguraikan tentang latar belakang, maksud, tujuan dan ruang lingkup pekerjaan yang akan dikerjakan oleh konsultan pelaksana. Bab 2 Metodologi dan Pendekatan yang menguraikan tentang 2 hal pokok yakni (1) metode dan pendekatan pekerjaan yang akan dilakukan; (2) kajian kebijakan yang terkait langsung dengan peranan pelabuhan laut Aceh Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Studi yang menguraikan tentang 2 hal pokok. Satu (1) mengenai kondisi fisik dan lingkungan geografi yang menguraikan tentang topografi, geologi dan jenis tanah, iklim dan hidrologi, kondisi social ekonomi. Kedua (2) mengenai kondisi social ekonomi, yang menguraikan tentang demografi kependudukan, struktur ekonomi, pertumbuhan ekonomi. Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh yang menguraikan tentang kondisi umum transportasi darat dan udara serta kondisi dan permasalahan system transportasi laut Aceh. Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh yang menguraikan tentang analisis pengembangan system transportasi laut Aceh di masa mendatang. Bab 6 Rencana Induk Pelabuhan Aceh yang menguraikan tentang rencana tatanan hirarki pelabuhan laut, rencana induk prasarana pelabuhan, rencana induk rute pelayaran dan indikasi program pengembangan. Bab 7 Penutup, yang menguraikan tentang alamat kontak untuk masukan dan saran terhadap pekerjaan.

Bab 1 Pendahuluan - Hal 3

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 1. 1 Peta Orientasi Wilayah Perencanaan
Sumber : Tim Ahli GIS, 2013

Bab 1 Pendahuluan - Hal 4

Kover Bab 2

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

BAB 2 METODOLOGI, PENDEKATAN DAN KAJIAN KEBIJAKAN
2.1. Umum
Bab ini menjelaskan seluruh pendekatan yang digunakan, berikut rincian usulan metodologi pekerjaan dalam menangani pekerjaan ini. Secara umum pendekatan dan metodologi ini

dimaksudkan sebagai acuan dalam menyelesaikan seluruh rangkaian kegiatan pekerjaan. Dengan adanya acuan ini diharapkan seluruh aspek pekerjaan dapat dilakukan dengan sebaik-baiknya secara lebih efisien dan efektif. Pada dasarnya terdapat 2 (dua) dua pola pendekatan yang digunakan konsultan untuk pelaksanaan pekerjaan ini yaitu : 1. Pendekatan Kronologis / Implementatif Yaitu pola pikir pendekatan yang berpedoman dan mengacu pada lingkup pekerjaan dikaitkan dengan mekanisme / proses atau urutan/kronologis pelaksanaan. 2. Pendekatan Konseptual Yaitu pola-pikir pendekatan yang bersifat konseptual menyangkut kebijaksanaan, strategi, kerangka filosofi, atau konsep dasar yang akan digunakan konsultan dalam merumuskan, memilih, dan mengidentifikasi kebutuhan pengembangan pelabuhan laut yang paling optimal di Wilayah pemerintah Aceh .

2.2. Pendekatan Kronologis/Implemetantif
Secara kronologis, pekerjaan “Penyusunan Rencana Induk Pelabuhan Wilayah pemerintah Aceh”, akan dibagi ke dalam 7 (tujuh) tahap kegiatan utama (lihat gambar), yakni: 1. Tahap - 1 Identifikasi dan Konfirmasi Isu Pokok Studi 2. Tahap - 2 Pengumpulan Data dan Survei Lapangan 3. Tahap - 3 Identifikasi Kondisi Fisik dan Sosial Ekonomi Wilayah pemerintah Aceh Saat Ini 4. Tahap - 4 Analisa Pemetaan Permasalahan Sistem Transportasi Laut Wilayah pemerintah Aceh Saat Ini 5. Tahap - 5 Analisa Perspektif Perkembangan Wilayah Wilayah pemerintah Aceh di Masa Mendatang 6. Tahap - 6 Analisa Pengembangan Pelabuhan Laut Wilayah pemerintah Aceh 7. Tahap - 7 Penyusunan Rencana Induk Pelabuhan Wilayah pemerintah Aceh Dari tiap tahapan di atas, akan dibagi lagi dalam beberapa kegiatan dan sub-sub kegiatan yang diperlukan guna menyelesaikan dan mencapai tujuan dan sasaran pekerjaan sebagai berikut : 1. Tahap - 1 : Identifikasi dan Konfirmasi Isu Pokok Studi, meliputi :

Bab 2 Metodologi, Pendekatan dan Kajian Kebijakan- Hal 1

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh o o o o o Kegiatan A1 – Pengumpulan Informasi dan Studi Literatur Kegiatan A2 – Konfirmasi Isu Pokok Studi Kegiatan A3 – Penyusunan Metode dan Rencana Kerja Terinci Pengumpulan Data dan Survei Lapangan, meliputi :

2. Tahap - 2 :

Kegiatan B1 – Persiapan Survei Kegiatan B2 – Pengumpulan Data dan Survei Lapangan Identifikasi Kondisi Fisik dan Sosial Ekonomi Wilayah Wilayah

3. Tahap - 3 : o o o

pemerintah Aceh Saat Ini, meliputi: Kegiatan C1 – Identifikasi Kondisi Fisik dan Lingkungan Kegiatan C2 – Kajian Penggunaan Lahan dan Struktur Ruang Wilayah Kegiatan C3 – Identifikasi Potensi Sosial Ekonomi Wilayah Analisa Pemetaan Permasalahan Sistem Transportasi Laut Wilayah

4. Tahap - 4 : o o

pemerintah Aceh Saat Ini, meliputi: Kegiatan D1 – Identifikasi Kondisi dan Permasalahan Umum Sistem Transportasi Wilayah pemerintah Aceh Saat Ini Kegiatan D2 – Analisa Pemetaan Permasalahan Sistem Transportasi Laut Wilayah pemerintah Aceh Saat Ini 5. Tahap - 5 : o o o Analisa Perspektif Perkembangan Wilayah Wilayah pemerintah Aceh di Masa

Mendatang, meliputi : Kegiatan E1 – Identifikasi Kebijakan dan Rencana Tata Ruang Wilayah Wilayah pemerintah Aceh Kegiatan E2 – Identifikasi Kebijakan dan Rencana Pengembangan Sistem Transportasi Laut Wilayah pemerintah Aceh Kegiatan E3 – Analisa Prediksi Perkembangan Sistem Kegiatan dan Sistem

Transportasi di Masa Mendatang. 6. Tahap - 6 : : o o o o o Kegiatan F1 – Prediksi Permintaan Perjalanan di Masa Mendatang Kegiatan F2 – Analisa Pengembangan Pelabuhan Laut Wilayah pemerintah Aceh Penyusunan Rencana Induk Pelabuhan Wilayah pemerintah Aceh, meliputi: Analisa Pengembangan Pelabuhan Laut Wilayah pemerintah Aceh, meliputi

7. Tahap - 7 :

Kegiatan G1 – Perumusan Kebijakan Dasar dan Strategi Pengembangan Kegiatan G2 – Penyusunan Rencana Induk Pelabuhan Kegiatan G3 – Penyusunan Indikasi Program Pembangunan

Bab 2 Metodologi, Pendekatan dan Kajian Kebijakan- Hal 2

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Gambar 2.
Tahap 1 IDENTIFIKASI DAN KONFIRMASI ISU POKOK Tahap 2 PENGUMPULAN DATA & SURVEI LAPANGAN

1 Bagan Alir Pekerjaan
Tahap 5 ANALISIS PERSPEKTIF PERKEMBANGAN WILAYAH ACEH DI MASA MENDATANG Tahap 7 PENYUSUNAN RENCANA INDUK PELABUHAN ACEH

Tahap 3 IDENTIFIKASI KONDISI FISIK & SOSIAL EKONOMI WILAYAH ACEH

A.1 Studi Literatur

B.1 Persiapan Survey C.1 Kajian kondisi fisik dan lingkungan

E.1 Tinjauan Rencana Tata Ruang Wilayah wilayah Aceh

G.1 Perumusan Kebijakan Dasar dan Strategi Pengembangan

A.2 Konfirmasi Isu Pokok Studi

B.2 Pengumpulan Data Dan Survei Lapangan C.2 Kajian penggunaan lahan dan struktur ruang wilayah Data Sekunder:

E.2 Tinjauan Rencana Sistem Transportasi Wilayah · · E.3 Analisis Prediksi Sistem Kegiatan & Sistem Transportasi di Masa Mendatang · ·

G.2 Penyusunan Rencana Induk Pelabuhan Aceh Rencana Induk Pelabuhan Rencana Induk Rute Pelayaran Rencana Induk Sarana Armada Kapal Laut Rencana Induk Sistem Pergerakan Orang dan Barang

A.3 Penyusunan Rencana Kerja Terinci

· · · · ·

Kebijakan dan Rencana Sosial Ekonomi Fisik dan Lingkungan Prasarana dan Sarana Transportasi (darat, laut dan udara) Studi-studi terkait

C.3 Kajian potensi sosial ekonomi

Rencana Kerja Terinci

Survei primer: · · · · · · · · · Survei kondisi pelabuhan dan armada kapal laut Survei wawancara pengelola pelabuhan Survei wawancara perusahaan pelayaran Survei pengamatan visual Survei diatas kapal (on-board survey) Survei wawacara asal tujuan penumpang Survei wawancara asal tujuan barang Survei perhitungan jumlah penumpang Survei pengamatan calon lokasi pelabuhan baru

Tahap 4 ANALISA PEMETAAN PERMASALAHAN TRANSPORTASI LAUT WILAYAH ACEH
Pemodelan transportasi · · · D.1 Identifikasi kondisi dan permasalahan umum transportasi wilayah Aceh Tahun dasar Trip generation + moda split Trip distribution Trip assignment

Tahap 6 ANALISA PENGEMBANGAN SISTEM TRANSPORTASI WILAYAH ACEH

G.3 Penyusunan Indikasi Program Pembangunan

Tahun perencanaan

F.1 Prediksi Permintaan Perjalanan di Masa Mendatang

F.2 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Wilayah Aceh · · · Pengembangan sarana armada kapal laut Pengembangan prasarana pelabuhan Pengembangan rute pelayaran

D.2 Analisa dan pemetaan permasalahan transportasi laut wilayah Aceh

Laporan Pendahuluan

Laporan Antara

Laporan Akhir Sementara

Laporan Akhir

Bab 2 Metodologi, Pendekatan dan Kajian Kebijakan- Hal 3

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut Aceh 2.2.1. Tahap-1 : Identifikasi dan Konfirmasi Isu Pokok Studi Kegiatan A1 – Pengumpulan Informasi dan Studi Literatur Dalam kegiatan ini akan dilakukan pengumpulan seluruh data, informasi, literatur dan studi

terkait, tentang perencanaan transportasi baik dalam lingkup wilayah Wilayah pemerintah Aceh, maupun dalam lingkup wilayah yang lebih luas (Regional dan Nasional), antara lain meliputi: Sebagai langkah awal dalam pelaksanaan pekerjaan ini, dilakukan studi literatur, mencakup: referensi dan buku-buku pedoman, laporan hasll studi terdahulu terkait, serta pengumpulan data sekunder di tingkat Pusat, antara lain meiputi: A. Referensi:

1. Undang Undang No. 17 tahun 2008 tentang Pelayaran, 2. Peraturan Pemerintah No. 61 tahun 2009 tentang Kepelabuhanan, 3. Peraturan Pemerintah No. 5 tahun 2010 tentang Kenavigasian, 4. Undang-Undang Nomor 37 Tahun 2000 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti UndangUndang Nomor 2 Tahun 2000 tentang Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang menjadi Undang-Undang (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2000 Nomor 252; Tambahan Lembaran Negara Nomor 4054), 5. Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2000 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti UndangUndang Nomor 1 Tahun 2000 tentang Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas menjadi Undang-Undang, 6. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia nomor 83 Tahun 2010 tentang Pelimpahan Kewenangan Pemerintah Kepada Dewan Kawasan Sabang, 7. Peraturan Gubernur Nangroe Aceh Darussalam Nomor 84 Tahun 2008 Tentang Kelayakan Lingkungan Hidup Pembangunan Pelabuhan Internasional Hub Teluk Sabang Di Kecamatan Sukakarya, Kota Sabang Provinsi Nangroe Aceh Darussalam, 8. Peraturan Gubernur Nangroe Aceh Darussalam Nomor 54 Tahun 2008 Tentang Kelayakan Lingkungan Hidup Pembangunan Pelabuhan Penyeberangan Sinabang Kabupaten Simeuleu Provinsi Nangroe Aceh Darussalam, 9. Peraturan Gubernur Nangroe Aceh Darussalam Nomor 70 Tahun 2008 Tentang Kelayakan Lingkungan Hidup Pengembangan Pelabuhan Kuala Langsa Di Kecamatan Langsa Barat, Kotan Langsa Provinsi Nangroe Aceh Darussalam, 10. Peraturan Gubernur Nangroe Aceh Darussalam Nomor 46 Tahun 2007 Tentang Kelayakan Lingkungan Hidup Pembangunan Pelabuhan Penyeberangan Meulaboh Kabupaten Aceh Barat Provinsi Nangroe Aceh Darussalam, 11. Peraturan Gubernur Nangroe Aceh Darussalam Nomor 45 Tahun 2007 Tentang Kelayakan Lingkungan Hidup Pembangunan Pelabuhan Ulee Lheue Kota Banda Aceh Provinsi Nangroe Aceh Darussalam, 12. Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2006 Nomor 62; Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4633), 13. Undang-undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang, 14. Peraturan Pemerintah No. 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN)

Bab 2 Metodologi, Pendekatan dan Kajian Kebijakan- Hal 4

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut Aceh 15. Kp No 414 Tahun 2013 Tentang Rencana Induk Pelabuhan Nasional Tahun 2030, 16. Peraturan Presiden No 13 tahun 2012 tentang Rencana Tata Ruang Pulau Sumatera, 17. Rencana Tata Ruang Wilayah Wilayah pemerintah Aceh, 18. Rencana Strategis (Renstra) dan Rencana Program Jangka Menengah (RPJM) Wilayah pemerintah Aceh , termasuk sektor transportasi, 19. Referensi lainnya yang akan diidentifikasi oleh Konsultan atau merupakan masukan dari Pihak Pemberi Tugas. B. Data Sekunder:

20. Data Asal Tujuan Nasional Tahun 1996, 2001, dan 2006, Kementerian Perhubungan, 21. Buku Statistik Indonesia, periode 5 tahun terakhir, 22. Buku Statistik Prov. Aceh, periode 5 tahun terakhir, 23. Buku Statistik Perhubungan Prov. Aceh, periode 5 tahun terakhir, 24. Data Prasarana dan Sarana Transportasi Wilayah pemerintah Aceh, tahun terakhir, mencakup: transportasi jalan raya (peta jaringan jalan, data panjang, lebar, dan kondisi jalan berdasarkan status dan fungsi jalan, data lalu-lintas harian, jumlah, lokasi dan tipe terminal angkutan umum, trayek dan jumlah armada angkutan umum), transportasi ASDP (jumlah, lokasi, dan tipe dermaga, jumlah dan jenis armada kapal, rute penyeberangan, jadwal, tarif angkutan, waktu tempuh, volume lalu-lintas penumpang dan barang, dll.) transportasi laut (jumlah, lokasi, dan tipe pelabuhan laut, jumlah dan jenis armada kapal, rute pelayaran, jadwal, tarif angkutan, waktu tempuh, volume lalu-lintas penumpang dan barang, peta bathymetri, dll.), serta transportasi udara (jumlah, lokasi, dan tipe bandar udara, jumlah dan jenis armada pesawat, rute penerbangan, jadwal, tarif angkutan, waktu tempuh, volume lalu-lintas penumpang dan barang, dll.). 25. Data Perindustrian dan Perdagangan Wilayah pemerintah Aceh, periode 5 tahun terakhir (termasuk volume Eskport-Import), 26. Studi-studi perencanaan pelabuhan dan pengembangan transportasi laut, yang ada di Wilayah pemerintah Aceh. 27. Study on the Development of Domestic Sea Transportation and Maritime Industry in the Republic of Indonesia (STRAMINDO). Seluruh referensi dan data di atas akan dikumpulkan melalui kunjungan ke instansi sebagai berikut: 1. Bappeda Wilayah pemerintah Aceh , 2. Dinas Perhubungan Wilayah pemerintah Aceh , 3. Dinas PU Wilayah pemerintah Aceh , 4. Dinas Perindustrian dan Perdagangan Wilayah pemerintah Aceh , 5. BPS Wilayah pemerintah Aceh , 6. Instansi lain yang merupakan masukan dari 7. Pencarian dari Internet. Pihak Pemberi Tugas,

Bab 2 Metodologi, Pendekatan dan Kajian Kebijakan- Hal 5

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut Aceh Kegiatan A2 – Konfirmasi Isu Pokok Studi Dalam kegiatan ini konsultan akan melakukan konfirmasi kepada pihak Pemberi Tugas tentang

isu-isu pokok pekerjaan ini, menyangkut : materi, tujuan, sasaran, lingkup kegiatan, serta filosofi dan kerangka kerja (framework) dari studi ini. Kegiatan A3 – Penyusunan Rencana Kerja Terinci Berdasarkan hasil studi literatus, dan konfirmasi isu pokok studi, selanjutnya dalam kegiatan ini akan disusun metode dan rencana kerja secara lebih rinci yang akan dibahas bersama Pihak Pemberi Tugas, untuk disepakati bersama, dan untuk selanjutnya metode dan rencana kerja tersebut akan digunakan sebagai acuan (gudelines) dalam pelaksanaan seluruh rangkaian kegiatan dalam pekerjaan ini.

2.2.2. Tahap-2: Pengumpulan Data dan Survei Lapangan Kegiatan B1 – Persiapan Survei Dalam kegiatan ini, metode dan rencana kerja yang telah disepakati sebelumnya, akan dijabarkan lebih lanjut, sehingga dapat diidentifikasi kebutuhan secara lengkap tentang seluruh data dan informasi yang diperlukan dalam pekerjaan ini, mencakup nama, jenis, skala, lingkup, dan periode data. Disamping itu dalam kegiatan ini juga dirumuskan tentang metode pengumpulan data dan sumber-sumber data, teknik survei, jadwal terinci pelaksanaan survei, serta penyiapan formulir-formulir survei. Kegiatan B2 – Pengumpulan Data dan Survei Lapangan A.Pengumpulan Data Sekunder Dengan mengacu pada hasil kegiatan sebelumnya, dalam kegiatan ini akan dilakukan pengumpulan data sekunder di tiap kabupaten/kota yang ada di Wilayah pemerintah Aceh , meliputi : 1. Data Kebijakan dan Rencana Pengembangan Wilayah Tiap Kabupaten/Kota, antara lain : Rencana Tata Ruang Wilayah, RENSTRA, RPJM, dan rencana-rencana tentang pengembangan prasarana dan sarana transportasi, serta program dan proyek sektor perhubungan laut yang definitif. 2. Data Kondisi Sosial Ekonomi Wilayah Tiap Kabupaten/Kota, antara lain meliputi : data kependudukan, tenaga kerja, lapangan kerja, tingkat pendapatan, kegiatan ekonomi utama, PDRB, data perindustrian dan perdagangan, dll. 3. Data Kondisi Fisik dan Lingkungan Kota Tiap Kabupaten/Kota, antara lain mencakup data dan peta : topografi, kondisi tanah, penggunaan lahan (land use) dan struktur ruang wilayah, fasilitas, utilitas, kawasan terbangun, dan kawasan konservasi. 4. Data Kondisi Sistem Transportasi Tiap Kabupaten/Kota, terdiri dari : a. Data Permintaan Perjalanan (Asal Tujuan) Penumpang dan Barang, menurut jenis moda transportasi yang ada. b. Data Sistem Prasarana dan Sarana Transportasi Jalan Raya, meliputi :

Bab 2 Metodologi, Pendekatan dan Kajian Kebijakan- Hal 6

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut Aceh · · Data Prasarana Jaringan Jalan, antara lain mencakup : peta jaringan jalan, klasifikasi fungsi jalan, panjang, lebar, jenis perkerasan, dan kondisi jalan Data Prasarana dan Sarana Angkutan Umum Penumpang, antara lain meliputi : jumlah armada angkutan umum yang ada menurut jenisnya, rute/trayek angkutan umum, frekuensi keberangkatan, · lokasi, luas dan tipe terminal, dll.

Data Prasarana dan Sarana Angkutan Barang, antara lain meliputi : jumlah dan jenis angkutan barang yang ada, terminal "cargo", jumlah dan jenis barang yang diangkut, dll.

·

Data Lalu-lintas, mencakup data volume LHR menurut jenis kendaraan, dan variasi lalu-lintas harian.

c. Data Sistem Prasarana dan Sarana Angkutan Sungai dan Penyeberangan (ASDP), meliputi : · Data Prasarana dan Sarana ASDP, antara lain meliputi : jumlah armada ASDP yang ada menurut jenisnya, rute/trayek ASDP, frekuensi keberangkatan, tarif angkut, lokasi, luas dan tipe pelabuhan/dermaga ASDP, dll. · Data Arus Lalu-lintas Penumpang dan Barang ASDP, mencakup : rata-rata jumlah penumpang dan barang yang diangkut ASDP tiap hari, rata-rata "load factor, dll. d. Data Sistem Prasarana dan Sarana Angkutan Laut, meliputi : · Data Prasarana dan Sarana Angkutan Laut, antara lain meliputi : jumlah armada angkutan laut yang ada menurut jenisnya, rute pelayaran, frekuensi keberangkatan, tarif angkut, lokasi, luas dan tipe Pelabuhan Laut, peta bathymetri, dll. · Data Arus Lalu-lintas Penumpang dan Barang Angkutan Laut, mencakup : rata-rata jumlah penumpang dan bongkar-muat barang tiap hari, rata-rata load factor, dll. e. Data Sistem Prasarana dan Sarana Angkutan Udara, meliputi : · Data Prasarana dan Sarana Angkutan Udara, antara lain meliputi : jumlah armada angkutan · udara yang ada menurut jenisnya, rute penerbangan, frekuensi

keberangkatan, tarif angkut, lokasi, luas dan tipe Bandar Udara, dll. Data Arus Lalu-lintas Penumpang dan Barang Angkutan Udara, mencakup : rata-rata jumlah penumpang dan barang yang diangkut tiap hari, rata-rata "load factor, dll. 5. Studi-studi perencanaan pelabuhan dan pengembangan transportasi laut, yang ada di Kabupaten/Kota. Seluruh data di atas akan dikumpulkan melalui kunjungan kepada instansi-instansi terkait di tiap Kabupaten/Kota, antara lain meliputi : · · · · · · BAPPEDA Kabupaten/Kota Dinas Perhubungan Kabupaten/Kota Dinas PU Kabupaten/Kota Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten/Kota BPS Kabupaten/Kota dll.

Bab 2 Metodologi, Pendekatan dan Kajian Kebijakan- Hal 7

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut Aceh B.Pengumpulan Data Primer/ Survei Primer Survei primer yang dilakukan meliputi: 1. Survei Kondisi Pelabuhan dan Armada Kapal Laut Survei ini dilakukan melalui kunjungan lapangan ke 20 pelabuhan laut yang ada di Wilayah pemerintah Aceh . Perlu dicatat bahwa pelabuhan laut di sini tidak termasuk pelabuhan pelabuhan perikanan, karena pelabuhan Ferry (Ro-ro) termasuk lingkup transportasi darat. Adapun survei yang dilakukan di sini terdiri dari: a. Survei Wawancara Pengelola Pelabuhan, ditujukan untuk mengetahui berbagai permasalahan terkait pengelolaan pelabuhan, berikut usulan / aspirasi dalam rangka meningkatkan kinerja angkutan laut. Disamping itu pada form survei terdapat tabel isian data pelabuhan dan juga daftar kebutuhan data lain yang perlu dimintakan kepada pihak Pengeola Pelabuhan. (lihat Form Survei kode FSP-1, terlampir) b. Survei Wawancara Perusahaan Pelayaran, ditujukan untuk mengetahui berbagai permasalahan terkait pengelolaan armada kapal, berikut usulan / aspirasi dalam rangka meningkatkan kinerja angkutan laut. Disamping itu pada form survei terdapat daftar kebutuhan data armada kapal yang dimiliki/disewa perusahaan (lihat Form Survei kode FSP-2, terlampir) c. Survei Pengamatan Visual dan Dokumentasi Foto, difokuskan pada foto permasalahan dan halhal penting yang ada di pelabuhan.

2. Survei Penumpang dan Barang di Atas Kapal (On-Board Survey) Survei ini dilakukan dengan cara surveyor turut serta masuk dalam kapal mengikuti pelayaran hingga pelabuhan tujuan (on-board survey). Tujuan survei ini adalah untuk mengetahui asal, tujuan, penumpang dan barang, jumlah, berat, dan jenis muatan barang, jumlah penumpang, serta aspirasi penumpang, pihak pengelola barang, dan nakhoda dalam rangka peningkatan kinerja pelayanan angkutan laut. Survei ini terdiri dari: a. Survei Asal Tujuan Penumpang, dilakukan untuk mengetahui asal dan tujuan perjalanan penumpang, frekuensi perjalanan, jenis/ moda angkutan yang digunakan sebelum (dari lokasi asal perjalanan) dan sesudah menggunakan kapal laut yang disurvei (untuk menuju lokasi tujuan perjalanan), maksud perjalanan, biaya perjalanan, waktu tempuh perjalanan,

persepsi penumpang terhadap pelayanan angkutan laut, berikut aspirasi/ usulan dalam rangka meningkatkan kinerja pelayanan angkutan laut. (lihat Form Survei kode FSK-1, terlampir). Survei ini dilakukan terhadap sejumlah sampel penumpang yang diambil secara acak (random) pada setiap kelas yang ada pada kapal yang disurvei. Jumlah sampel disesuaikan dengan jumlah penumpang yang ada di tiap kelas, dengan prosentase sampel minimal 20%. b. Survei Perhitungan Jumlah Penumpang, dilakukan untuk mengetahui jumlah penumpang yang ada di tiap kelas (tidak termasuk awak kapal), serta untuk memperkirakan jumlah sampel penumpang yang perlu diwawancarai di tiap kelas, disamping nantinya digunakan untuk perhitungan faktor ekspansi dalam analisa pengolahan data (lihat Form Survei kode FSK-2, terlampir).

Bab 2 Metodologi, Pendekatan dan Kajian Kebijakan- Hal 8

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut Aceh c. Survei Asal Tujuan Barang, dilakukan terhadap pihak pengelola barang untuk mengetahui asal dan tujuan perjalanan barang, pelabuhan asal dan tujuan, jenis komiditi, jenis kemasan, dan berat komoditi, persepsi pengelola barang terhadap layanan angkutan laut, berikut aspirasi/ usulan dalam rangka meningkatkan kinerja pelayanan angkutan laut. (lihat Form Survei kode FSK-3, terlampir). d. Survei Wawancara Nakhoda, dilakukan untuk mengetahui berbagai permasalahan dalam

pengelolaan kapal, berikut aspirasi/ usulan dalam rangka meningkatkan kinerja pelayanan angkutan laut. (lihat Form Survei kode FSK-4, terlampir). Secara umum terdapat 3 (tiga) kategori kapal angkutan, yaitu: a. Kapal Angkutan Penumpang, b. Kapal Angkutan Barang c. Kapal Angkutan Penumpang dan Barang Dalah hal kapal yang disurvei adalah kapal angkutan barang, maka tidak ada survei asal tujuan penumpang, demikian juga bila kapal yang disurvei adalal kapal penumpang (kapal cepat), maka tidak ada survei asal tujuan barang. 3. Survei Pengamatan Calon Lokasi Pelabuhan Baru Survei ini ditujukan untuk mengetahui kondisi lapangan dari calon lokasi pelabuhan baru berdasarkan studi perencanaan terdahulu atau masukan dari pihak Pemberi Tugas. Survei dilakukan melalui metode pengamatan visual serta pengambilan foto terhadap kondisi jalan akses pelabuhan, ketersediaan jaringan utilitas (listrik dan telepon), penggunaan lahan sekitar, gelombang, dll. 2.3.3. Tahap-3 : Identifikasi Kondisi Fisik dan Sosial Ekonomi Wilayah Pemerintah Aceh Saat Ini Berdasarkan hasil pengumpulan data sebelumya, pada tahap ini akan dianalisis tentang kondisi fisik dan sosial ekonomi wilayah pemerintah Aceh saat ini, kegiatan sebagai berikut : Kegiatan C1 – Identifikasi Kondisi Fisik dan Lingkungan Dalam kegiatan ini akan diidentifikasi tentang kondisi fisik dan lingkungan Wilayah yang dibagi dalam 3 (tiga)

pemerintah Aceh saat ini, meliputi : a. Topografi, Kondisi topografi menjadi dasar pertimbangan untuk memperkirakan kesesuian lahan pengembangan kawasan budi daya, termasuk kesesuian lokasi pelabuhan laut di wilayah pemerintah Aceh . Kendala topografi, mencakup : · · Kawasan dengan kemiringan di atas 5 %, Lokasi Permukiman Utama,

Bab 2 Metodologi, Pendekatan dan Kajian Kebijakan- Hal 9

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut Aceh · Sungai, Jalan Kereta Api, kanal, dll.

b. Lingkungan, Konsultan akan mengidentifikasi kendala lingkungan untuk pengembangan lokasi pelabuhan laut di wilayah pemerintah Aceh, mencakup : · · · Kawasan pertanian produktif, Kawasan Padat Terbangun Kawasan Konservasi, dll.

c. Hidrologi, Konsultan akan mengidentifikasi kendala hidrologi, mencakup : · · Kawasan rawan banjir, Kawasan Tangkapan Air Hujan, dll.

d. Kelautan, Konsultan akan mengidentifikasi kondisi kelautan dengan melihat peta bathymetri guna mengkaji kesesuaian lokasi pelabuhan dan alur pelayaran. Kegiatan C2 – Kajian Penggunaan Lahan dan Struktur Ruang Wilayah Dalam kegiatan ini akan diidentifikasi tentang kondisi penggunaan lahan dan struktur ruang Wilayah pemerintah Aceh , serta kedudukannya dalam struktur ruang wilayah regional. Adapun aspek yang dikaji di sini antara lain meliputi: a. Sistem pusat-pusat kegiatan di wilayah pemerintah Aceh skala pelayanannya. b. Jenis-jenis dan luas pemanfaatan lahan , c. Besaran kawasan terbangun dan belum terbangun, Kegiatan C3 – Identifikasi Potensi Sosial Ekonomi Wilayah Mencakup tinjauan terhadap potensi sosial ekonomi wilayah pemerintah Aceh , dan wilayah regional (provinsi di sekitarnya). Adapun aspek yang dikaji di sini antara lain meliputi : a. Besaran, sebaran, kepadatan, dan tingkat perkembangan penduduk, tenaga kerja, dan lapangan kerja. b. Kegiatan ekonomi utama, beserta besaran, dan tingkat perkembangannya. c. Potensi sumber daya alam, dan sumber daya manusia baik yang sudah termanfaatkan maupun belum termanfaatkan dan wilayah regional, berikut

Bab 2 Metodologi, Pendekatan dan Kajian Kebijakan- Hal 10

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut Aceh 2.3.4. Tahap- 4 : Analisa Pemetaan Permasalahan Sistem Transportasi Laut di Wilayah Pemerintah Aceh Saat Ini Kegiatan D1 – Identifikasi Kondisi dan Permasalahan Umum Sistem Transportasi di Wilayah pemerintah Aceh Saat Ini Dalam kegiatan ini akan dikaji tentang kondisi dan permasalahan umum sistem transportasi di Wilayah pemerintah Aceh secara keseluruhan (transportasi darat, laut, dan udara). Sebagai

referensi kajian digunakan data sekunder yang telah dikumpulkan sebelumnya baik dari tingkat Provinsi maupun Kabupaten/Kota, termasuk dari RTRW Provinsi, RTRW Kabupaten/Kota dan studistudi transportasi yang pernah dilakukan sebelumnya. Dalam kajian ini akan dimunculkan isu strategis permasalahan transportasi di Wilayah pemerintah Aceh transportasi. Kegiatan D2 – Analisa Pemetaan Permasalahan Sistem Transportasi Laut di Wilayah pemerintah Aceh Saat Ini Dalam kegiatan ini akan ditelaah secara mendetail isu strategis sistem transportasi laut yang telah dimunculkan dalam kegiatan sebelumnya, dikaitkan dengan berbagai aspek untuk setiap jenis moda

permasalahan di seputar transportasi laut yang diperoleh berdasarkan hasil survei wawancara kepada pihak pengelola pelabuhan, perusahaan pelayaran, penumpang, pengelola angkutan barang, dan nakhoda. Berbagai permasalahan ini akan dipetakan keterkaitan antara permasalahan yang satu dengan lainnya, dan diidentifikasi faktor penyebab utamanya. Untuk mempertajam kajian permasalahan ini, konsultan juga akan melakukan analisis pemodelan transportasi tahun dasar (lihat Gambar 3.2). Analisis ini dilakukan untuk mengetahui besar permintaan (demand) dan distribusi perjalanan orang dan barang, variabel sosial ekonomi yang mempengaruhi permintaan perjalanan, serta komposisi pemilihan moda angkutan (termasuk transportasi laut). Analisis pemodelan di sini akan meliputi 3 (tiga) sub kegiatan sebagai berikut : 1. Penetapan Sistem Zona (Zoning System) Sistem zona (zoning system) perlu ditetapkan sebagai basis data asal tujuan perjalanan. Sistem zona sangat terkait dengan kondisi tata guna lahan dan dengan mempertimbangkan batas administrasi yang merupakan basis agregasi ketersediaan data. Menurut pertimbangan ideal, pembagian zona didasarkan atas beberapa pertimbangan antara lain adalah : · · · · Berdasarkan pertimbangan batas administrasi wilayah, sebagai bentuk pembagian

kepemerintahan serta mempertimbangkan ketersediaan data ditingkat

mikro (sub wilayah).

Berdasarkan pertimbangan pola jaringan transportasi, sebagai bentuk dari pengadaan fasilitas ketersediaan supply, baik dalam aspek prasarana maupun sarana transportasi. Berdasarkan aspek demografi sebagai unsur dinamis dari suatu parameter penentu pergerakan perjalanan suatu zona Berdasarkan pola penggunaan lahan dengan mengacu pada homogenitas penggunaan lahan sebagai bahan untuk menentukan nilai produksi dan tarikan perjalanan dalam suatu wilayah.

Bab 2 Metodologi, Pendekatan dan Kajian Kebijakan- Hal 11

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut Aceh Untuk pemodelan transportasi wilayah pemerintah Aceh , konsultan mengusulkan penggunaan sistem zone berbatas wilayah administratif kecamatan atau pulau.

Gambar 2.

2 Bagan Alir Analisa Pemodelan Transportasi Sumber : Tim Penyusun, 2013

Bab 2 Metodologi, Pendekatan dan Kajian Kebijakan- Hal 12

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut Aceh 2. Pemodelan Bangkitan Perjalanan. Pada dasarnya model ini dikembangkan untuk memperkirakan bangkitan perjalanan (orang dan barang) yang dihasilkan oleh suatu zone (ruang kegiatan) yang telah ditetapkan. Trip generation, yaitu jumlah perjalanan yang dihasilkan (trip production) dan ditarik (trip atraction) oleh suatu zone. Jumlah perjalanan orang dan barang akan dipengaruhi oleh beberapa faktor, seperti pertumbuhan penduduk, tenaga kerja, PDRB, lapangan kerja, ketersediaan fasilitas umum, produksi sektor industri, pertanian, dll, yang dinyatakan dalam model matematis sebagai berikut : Trip Production :

Trip Attraction :

Keterangan : Ti Sj K x1,.. = = = = = Jumlah trip yang dihasilkan oleh zone i Jumlah trip yang ditarik oleh zone j koefisien x konstanta variabel pengaruh (penduduk, PDRB, dll.)

Catatan: Variabel untuk memperkirakan bangkitan lalu-lintas penumpang dibedakan dengan barang, dimana variabel pembangkit lalu-lintas barang lebih banyak menggunakan variabel-variabel ekonomi, seperti PDRB, produksi sektor industri dan perdagangan, eksport-import, dll. Bangkitan perjalanan dapat dihitung menurut jenis moda transportasi, sehingga model ini akan merupakan gabungan dari model Trip Generation dan Moda Split. Dengan asumsi bahwa pemilihan “user” terhadap moda transportasi laut saat ini sudah cukup proporsional dibanding dengan pemilihan moda transportasi lainnya (dimana moda angkutan laut lebih difokuskan pada pelayanan angkutan barang), maka pemodelan trip generation dalam studi ini juga merupakan gabungan dari model Trip Generation dan Moda Split. kedua komponen bangkitan dan tarikan perjalanan dari model ini, selanjutnya dikalibrasi pada data tahun dasar, dan hubungan ini diasumsikan tetap sepanjang tahun pemodelan. 3. Pemodelan Distribusi Perjalanan (Trip Distribution Model) Adalah model untuk memperkirakan distribusi perjalanan dari suatu zone ke zone lainnya yang telah diperkirakan pada Trip Generation. Output dari model ini adalah perkiraan Matriks Asal Tujuan (MAT) perjalanan orang dan barang atau garis permintaan perjalanan (desire line). Secara umum distribusi perjalanan dilakukan untuk 2 (dua) karakteristik perjalanan yang ada, yaitu :

Bab 2 Metodologi, Pendekatan dan Kajian Kebijakan- Hal 13

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut Aceh · Perjalanan Internal, yaitu perjalanan yang dilakukan antar zone dalam wilayah studi (Wilayah pemerintah Aceh), yang pada umumnya pola perjalanan ini merupakan cerminan dari pola perjalanan untuk kegiatan rutin penduduk. · Perjalanan External, mencakup perjalanan dari dalam ke luar wilayah studi atau sebaliknya, serta perjalanan dari luar ke luar wilayah studi atau Wilayah pemerintah Aceh sebagai jalur lintasan. Model Distribusi Perjalanan Antar Zona Internal Model yang digunakan untuk distribusi perjalanan internal adalah “gravity model” (GR) dengan formulasi sebagai berikut : Tij = Oi.Dd.Ai.Bd.f(Cid) Keterangan: Tij Oi Dd f(Cid) Ai, Bd = = = = = Perjalanan dari zona asal i ke zona tujuan j Produksi perjalanan dari zona asal i Tarikan perjalanan ke zona tujuan d fungsi dari faktor hambatan antara i ke j (biaya, waktu) Faktor penyesuaian (penyeimbang)

Dalam penerapannya, untuk melakukan validasi terhadap model

digunakan distribusi frekuensi

perjalanan terhadap jarak/ waktu perjalanan yang diperoleh dari data Matriks Asal Tujuan (MAT) hasil survei dan data sekunder. Selanjutnya hasil prakiraan bangkitan perjalanan (Produksi dan tarikan perjalanan) tiap zona didistribusikan ke setiap zona tujuan, dengan “triple impedance” jarak /waktu tempuh antar zona serta fungsi yang diperoleh dari distribusi frekuensi diatas. Dari seluruh rangkaian proses ini dapat dihasilkan model distribusi perjalanan dan perkiraan Matriks Asal Tujuan (MAT) orang dan barang tahun dasar untuk moda transportasi laut. Dalam pemodelan transportasi di atas, konsultan akan menggunakan alat bantu (tools) analisis berupa software program perencanaan transportasi “TRANPLAN” Melalui software program ini, seluruh pemodelan di atas akan dibuat secara terpadu dan interaktif, sehingga menjadikan perkiraan besaran bangkitan perjalanan (trip generation), akan terkait dengan perkiraan model trip distribution, dan moda split. Pada intinya, dari hasil keseluruhan proses pemodelan transportasi tahun dasar di atas, dapat dimodelkan hubungan antara perkembangan sosial ekonomi wilayah terhadap pertumbuhan

permintaan (demand) arus lalu-lintas orang dan barang untuk moda transportasi laut, dari pelabuhan ke pelabuhan. Formulasi model pada tahun dasar, selanjutnya digunakan untuk memperkirakan permintaan lalu-lintas orang dan barang pada moda transportasi laut di masa mendatang, berbasiskan data proyeksi perkembangan parameter-parameter sosial-ekonomi

wilayah. Disamping itu, dari proses ini juga dapat diperoleh gambaran kinerja sertiap rute pelayaran yang ada, dengan melihat perbandingan antara besar permintaan (demand) lalu-lintas (orang dan barang), terhadap kapasitas armada angkutan laut yang ada (supply), sehingga dapat diketahui rute pelayaran mana yang memerlukan penambahan armada.

Bab 2 Metodologi, Pendekatan dan Kajian Kebijakan- Hal 14

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut Aceh 2.3.5. Tahap - 5 :Analisa Perspektif Perkembangan Wilayah Pemerintah Aceh di Masa Mendatang Kegiatan E1 – Identifikasi Kebijakan dan Rencana Tata Ruang Wilayah Pemerintah Aceh Dalam kegiatan ini akan ditinjau berbagai arahan dalam Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Wilayah pemerintah Aceh , antara lain meliputi : 1. Arahan struktur ruang, sistem pusat-pusat pelayanan, 2. Arahan pola pemanfaatan ruang dan pengembangan kawasan, 3. Arahan pengembangan kependudukan, perekonomian wilayah, dan sektor-sektor unggulan.

Pada dasarnya berbagai arahan di atas akan digunakan sebagai dasar pertimbangan untuk memperkirakan skenario perkembangan Wilayah pemerintah Aceh di masa mendatang, yang pada

gilirannya akan digunakan juga untuk memperkirakan bangkitan dan distribusi perjalanan (trip generation and distribution) orang dan barang di Wilayah pemerintah Aceh pada masa mendatang. Kegiatan E2 – Identifikasi Kebijakan dan Rencana Sistem Transportasi Wilayah Pemerintah Aceh Dalam kegiatan ini akan ditinjau berbagai rencana dan program pengembangan sistem

transportasi yang ada wilayah pemerintah Aceh

dan sekitanya, berdasarkan : hasil kajian

dari studi terdahulu, Rencana Tata Ruang yang ada, RENSTRA, RPJM, daftar program/ proyek yang sudah definitif, maupun yang sifatnya masih berupa usulan dari Pemda. Berbagai rencana dan program ini akan menjadi dasar pertimbangan dalam memperkirakan skenario perkembangan sistem jaringan transportasi di masa mendatang di wilayah pemerintah Aceh, yang pada gilirannya akan digunakan sebagai masukan dalam analisis pemodelan jaringan (network) transportasi di masa mendatang. Kegiatan E3 – Analisa Prediksi Perkembangan Sistem Kegiatan dan Sistem Transportasi di Masa Mendatang Dalam kegiatan ini akan diprediksi perkembangan sistem kegiatan wilayah pemerintah Aceh masa mendatang, antara lain mencakup : 1. Prediksi jumlah dan distribusi penduduk. 2. Prediksi pertumbuhan ekonomi dan kegiatan ekonomi utama. 3. Prediksi produksi dan permintaan komoditas utama. 4. Skenario sistem pusat-pusat kegiatan/pelayanan, 5. Skenario Prasarana dan Sarana Transportasi yang akan ada (di luar moda transportasi laut). 6. Skenario pola pemanfaatan ruang, 7. Skenario Pola interaksi antar ruang kegiatan. di

Bab 2 Metodologi, Pendekatan dan Kajian Kebijakan- Hal 15

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut Aceh Analisa prediksi akan di buat dalam 3 (tiga) skenario, sebagai berikut : 1) Skenario Konservatif – Pesimistis Merupakan skenario peramalan/ forecasting dengan asumsi dasar pesimistis/ sangat diharapkan tidak terjadi, atau kondisi batas maksimal yang akan terjadi. Skenario ini mempunyai karakteristik sebagai berikut: a. Sangat akomodatif terhadap terjadinya perubahan yang besar / drastis. b. Secara ekonomis kurang menguntungkan karena diperlukan biaya yang cukup besar. 2) Skenario Pragmatis – Optimalized Merupakan skenario peramalan / forecasting dengan asumsi dasar optimalisasi atau kondisi yang paling menguntungkan. Skenario ini mempunyai karakteristik sebagai berikut: a. Cukup akomodatif terhadap terjadinya perubahan b. Secara ekonomis cukup menguntungkan 3) Skenario Liberal – Optimistis Merupakan skenario peramalan/ forecasting dengan asumsi dasar optimistis/ sangat diharapkan terjadi atau kondisi minimal yang akan terjadi. Skenario ini mempunyai karakteristik sebagai berikut: a. Kurang akomodatif terhadap terjadinya perubahan yang besar / drastis b. Secara ekonomis paling menguntungkan, karena yang diperlukan paling minimal Pemilihan skenario di atas, akan ditentukan berdasarkan faktor-faktor yang mempengaruhi pola perkembangan wilayah yang mencakup: a. Pola pemanfaatan ruang, arah perkembangan, dan ketersediaan ruang b. Potensi sosial ekonomi wlayah dan perkembangannya, c. Kebijakan dan Rencana pengembangan wilayah, Sebagai bahan pertimbangan, dalam analisis ini juga ditinjau pengaruh global yang secara umum mempengaruhi perkembangan ekonomi makro di Indonesia dewasa ini.

2.3.6. Tahap - 6 :Analisa Pengembangan Pelabuhan Laut Wilayah Pemerintah Aceh Kegiatan F1 – Prediksi Permintaan Perjalanan di Masa Mendatang Dalam kegiatan ini, hasil identifikasi skenario perkembangan sistem kegiatan di masa mendatang digunakan sebagai variabel-variabel model “trip generation”, dan “trip

distribution” (tahun dasar), yang telah dikembangkan sebelumnya, sehingga dapat diperkirakan permintaan perjalanan atau MAT orang dan barang moda transportasi laut, dan digambarkan dalam bentuk garis permintaan perjalanan (desire line) orang dan barang. Dalam proses analisa ini juga akan digunakan alat bantu (tools) program komputer TRANPLAN, sehingga proses pemodelan akan dilakukan secara terintegrasi dan saling terkait erat. Untuk mempertajam kajian, khusus untuk prediksi MAT barang akan dilakukan juga analisa pola ruang permintaan (demand) dan produksi (supply) komoditas utama. Hal ini dilakukan melalui

Bab 2 Metodologi, Pendekatan dan Kajian Kebijakan- Hal 16

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut Aceh pendekatan model ekonomi Surplus-Defisit, dengan teori bahwa pola aliran komoditas (commodity flows) memperlihatkan adanya hubungan keterkaitan antar wilayah yang terjadi karena adanya saling melengkapi kebutuhan. Di satu daerah ada yang kelebihan produksi (surplus) suatu komoditas, sedangkan daerah lainnya kekurangan (defisit) produksi komoditas tersebut. Kegiatan F2 – Analisa Pengembangan Pelabuhan Laut Wilayah Pemerintah Aceh Analisis ini terdiri dari : 1. Analisa Pengembangan Sarana (Armada) Angkutan Laut Analisa ini dilakukan melalu pembebanan MAT orang dan barang (hasil prediksi) moda

transportasi laut, terhadap jaringan rute pelayaran yang telah diberi atribut data kapasitas angkut penumpang dan barang. Dalam penerapannya, jaringan rute pelayaran akan dimodelkan menggunakan software program TRANPLAN, sehingga dari hasil proses pembebanan MAT (trip assignment) akan langsung dapat diketahui jalur rute rute pelayaran mana yang “over capacity”, sehingga perlu ditingkatkan kapasitas angkutnya. Dalam rangka peningkatan kapasitas angkut akan dipertimbangkan beberapa alternatif pengembangan, sebagai berikut: a. Penambahan jumlah trip (frekuensi) armada kapal yang ada. b. Penambahan jumlah armada kapal. c. Penyediaan/penggantian jenis armada kapal lama dengan armada kapal baru yang memiliki kapasitas angkut orang dan barang lebih besar. Alternatif pengembangan yang optimal ditetapkan berdasarkan hasil penilaian aspek teknis, operasional dan ekonomis dari setiap alternatif di atas. Dalam analisa ini juga akan dikaji berbagai masukan dari hasil survei wawancara terhadap “user”, tentang berbagai permasalahan yang ada berikut saran perbaikan untuk peningkatan kinerja pelayanan armada kapal laut. Permasalahan yang banyak dikeluhkan “user” serta saran perbaikan yang banyak diusulkan “user” akan menjadi bahan pertimbangan dalam perumusan program peningkatan kinerja pelayanan armada angkutan laut. 2. Analisa Pengembangan Prasarana Pelabuhan Laut Dalam pemodelan jaringan rute pelayaran (sea route network) yang telah dijelaskan sebelumnya, pelabuhan akan direpresentasikan sebagai simpul (node) yang juga dapat diberi atribut kapasitas terhadap lalu-lintas penumpang, barang, dan kapal. Arus lalu-lintas kapal

diperkirakan dari MAT orang dan barang yang dikonversikan kepada jumlah kapal dengan mempertimbangkan kapasitas angkut kapal dan rencana pengembangan yang diusulkan. Dengan demikian, dari hasil proses pembebanan MAT terhadap model jaringan rute pelayaran (sea route network) dapat diketahui juga Pelabuhan mana yang sudah “over capacity”, dilihat dari aspek: a. kapasitas terminal penumpang, b. kapasitas terminal peti kemas, c. kapasitas dermaga terhadap lalu-lintas kapal,

Bab 2 Metodologi, Pendekatan dan Kajian Kebijakan- Hal 17

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut Aceh d. kedalaman dermaga dan kedalaman alur dalam melayani jenis kapal terbesar, e. kapasitas bongkar muat barang dan peti kemas, f. kapasitas lapangan dan gudang penumpukan, dll. Dalam rangka peningkatan kapasitas dari berbagai fasilitas Pelabuhan di atas akan

dipertimbangkan beberapa alternatif solusi pengembangan pelabuhan, dan dilihat juga Rencana Induk Pelabuhan yang telah ada. Bila diperlukan kajian lebih detail akan diusulkan adanya studi/kajian lanjutan. Disamping itu, dalam analisa ini juga akan diidentifikasi kebutuhan pengembangan pelabuhan baru sebagai masukan dari hasil analisa pengembangan rute pelayaran baru (lihat analisa butir 3), atau dapat juga sebagai langkah penjabaran dari RTRW Wilayah Pemerintah Aceh . Dalam analisa ini juga akan dikaji berbagai masukan dari hasil survei wawancara terhadap “user”, tentang berbagai permasalahan yang ada berikut saran perbaikan untuk peningkatan kinerja pelabuhan laut yang ada. Permasalahan yang banyak dikeluhkan “user” serta saran perbaikan yang banyak diusulkan “user” akan menjadi bahan pertimbangan dalam perumusan program pengembangan pelabuhan laut. 3. Analisa Pengembangan Rute Pelayaran Pada dasarnya, pengembangan rute pelayaran dilakukan dengan mengkaji garis permintaan perjalanan (desire line) orang dan barang antar zona yang telah diprediksi dalam kegiatan sebelumnya. Perlu dicatat, bahwa hasil prediksi “desire line” di sini sudah mempertimbangkan potensi-potensi permintaan perjalanan orang dan barang terkait dengan potensi produksi berbagai komoditas utama, potensi sumber daya alam, dan potensi perekonomian lainnya yang ada di Wilayah Pemerintah Aceh . Penambahan rute pelayaran baru diusulkan, bila teridentifikasi adanya garis permintaan perjalanan antar zona yang cukup besar, namun belum ada rute pelayaran di situ. Disamping itu, rute pelayaran langsung antar zona juga dapat diusulkan di sini, bila rute pelayaran yang ada merupakan rute memutar (melalui zona lain terlebih dulu). Sebagai kriteria dalam pengembangan rute-rute pelayaran baru, akan dievaluasi dua aspek, yaitu aspek jarak tempuh (setelah mempertimbangkan aspek teknis kedalaman alur), dan besaran permintaan (demand) perjalanan. Dua aspek ini akan menjadi masukan dalam perhitungan kelayakan ekonomi dan finansial terhadap pengoperasian rute pelayaran baru. Disamping itu, arahan dalam RTRW Wilayah Pemerintah Aceh juga akan menjadi bahan pertimbangan utama dalam

pengembangan rute pelayaran baru. Dalam analisa ini juga akan dikaji berbagai masukan dari hasil survei wawancara terhadap “user”, tentang berbagai permasalahan yang ada berikut saran perbaikan terkait layanan rute pelayaran. Permasalahan yang banyak dikeluhkan “user” serta saran perbaikan yang banyak diusulkan “user” akan menjadi bahan pertimbangan dalam perumusan program pengembangan rute pelayaran.

Bab 2 Metodologi, Pendekatan dan Kajian Kebijakan- Hal 18

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut Aceh Hasil analisa pada bagian ini juga akan menjadi masukan untuk pengembangan Pelabuhan baru, bila ternyata rute pelayaran baru yang diusulkan menghubungkan antar zona yang masih belum memiliki pelabuhan. 2.3.7. Tahap - 7 :Penyusunan Rencana Induk Pelabuhan Wilayah Pemerintah Aceh Kegiatan G1 - Perumusan Kebijakan Dasar dan Strategi Pengembangan Berdasarkan hasil analisis sebelumnya, dalam kegiatan ini akan dirumuskan konsep dasar rencana, antara lain meliputi : 1. Kebijakan Dasar Rencana, berisi arah kebijakan dasar rencana. Hal yang penting digariskan di sini adalah seyogyanya program pengembangan pelabuhan laut di wilayah pemerintah Aceh lebih mengutamakan aspek pelayanan kepada masyarakat, bukan untuk mengejar PAD. Bila diperlukan, subsidi diberikan terutama dalam rangka pengembangan rute-rute pelayaran baru atau perintis. Melalui pengembangan rute pelayaran baru ini diharapkan akan membuka daerah potensial dan menarik minat masyarakat dan investor untuk membuka usahanya di daerah tersebut, yang pada gilirannya akan memicu pertumbuhan permintaan (demand) transportasi laut. Dengan berkembangnya daerah potensial tersebut, dan bertambahnya permintaan

transportasi laut, maka dengan sendirinya PAD akan meningkat. 2. Strategi Dasar Pengembangan, mencakup arahan-arahan antara lain: · · · · bentuk, jenis, dan kriteria prioritas penanganan, strategi dalam penyediaan prasarana jaringan transportasi. strategi dalam mengoptimalkan pemanfaatan prasarana dan sarana transportasi laut yang tersedia. pola manajemen dalam pelaksanaan pembangunan, pengoperasian, dan pemeliharaan, dll.

3. Tujuan dan Sasaran Rencana/Program Pengembangan, antara lain mencakup tujuan umum, dan sasaran berupa: target tingkat pelayanan transportasi yang akan diberikan, besaran (volume) kegiatan penanganan secara umum, daerah yang prioritas ditangani, dll. Kegiatan G2 – Penyusunan Rencana Induk Pelabuhan Wilayah Pemerintah Aceh Dengan mengacu pada konsep dasar dan strategi pengembangan, serta hasil analisis sebelumnya, dalam kegiatan ini akan dilakukan penyusunan Rencana Induk Pelabuhan Wilayah Pemerintah Aceh. Master Plan ini akan mencakup : 1. Rencana Induk Pengembangan Prasarana Pelabuhan, memuat rencana lokasi pelabuhan berikut hirarki fungsinya (Pelabuhan Utama, Pelabuhan Pengumpul, Pelabuhan Pengumpan Regional, Pelabuhan Pengumpan Lokal) dalam tatanan kepelabuhanan di Wilayah pemerintah Aceh dan

lingkup regional, dilengkapi dengan ketentuan fasilitas pelabuhan yang harus ada, standar pelayanan minimal pelabuhan berdasakan hirarki fungsinya, gambar-gambar tipikal fasilitas pelabuhan sesuai dengan hirarki fungsinya, dll. 2. Rencana Induk Pengembangan Rute Pelayaran, memuat rencana rute-rute pelayaran yang akan disediakan, berikut hirarki rute pelayaran dilihat dari hirarki fungsi pelabuhanpelabuhan yang dihubungkan (Pelabuhan Utama, Pelabuhan Pengumpul, Pelabuhan Pengumpan

Bab 2 Metodologi, Pendekatan dan Kajian Kebijakan- Hal 19

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut Aceh Regional, Pelabuhan Pengumpan Lokal), rute pelayaran angkutan penumpang, rute pelayaran angkutan barang, kedalaman alur minimal, dll. 3. Rencana Induk Pengembangan Sarana Armada Kapal Laut, antara lain meliputi : rencana jumlah dan jenis armada kapal penumpang dan barang yang melayani di tiap rute pelayaran, kapasitas angkut kapal terhadap penumpang dan barang, jenis kapal terbesar dan terkecil, standar pelayanan minimal yang dibedakan untuk kapal barang dan kapal penumpang, dll. 4. Rencana Induk Sistem Pergerakan Orang dan Barang, memperlihatkan pola sirkulasi pergerakan orang dan barang yang mengacu pada rencana induk sistem prasarana pelabuhan, rute pelayaran, dan sarana kapal angkut. Pola sirkulasi memperlihatkan pola pergerakan orang dan barang mulai dari Pelabuhan Pengumpan Lokal menuju Pelabuhan Pengumpan Regional, dari Pelabuhan Pengumpan Regional menuju Pelabuhan Pengumpul, dan dari Pelabuhan Pengumpul menuju Pelabuhan Utama. Disamping itu, di sini juga akan diperlihatkan pola sirkulasi ke zona eksternal, serta keterkaitan/ integrasi dengan layanan moda transportasi lainnya (moda transportasi darat, dan udara) Dalam penerapannya, proses penyusunan rencana induk di atas akan dibuat dalam kesatuan yang tak terpisahkan, sehingga gabungan dari rencana induk di atas akan menghasilkan Rencana Induk Pelabuhan Laut yang menyeluruh, handal, dan terpadu dalam melayani tuntutan permintaan transportasi laut di wilayah pemerintah Aceh Kegiatan G3 – Penyusunan Indikasi Program Pada dasarnya indikasi program dilakukan untuk mewujudkan Rencana Induk Pelabuhan wilayah pemerintah Aceh yang telah dirumuskan sebelumnya. Dalam kegiatan ini disusun indikasi program pembangunan sub sektor Perhubungan Laut, mencakup: Program Jangka Panjang, Jangka Menengah (Lima Tahunan) dan Program Jangka Pendek (Program Tahunan). Adapun materi dari rumusan Program ini antara lain meliputi : · · · · · · 2.3 Jenis dan Nama Program, Lokasi Program, Sasaran Program, Sumber Pembiayaan Program, Jadwal Implementasi, Institusi Pelaksana. Pendekatan Konseptual di masa mendatang.

Pendekatan konseptual merupakan salah satu pola pikir pendekatan dalam menentukan arah dari strategi penanganan pekerjaan ini. Terdapat cukup banyak pendekatan konseptual yang akan menjadi acuan dalam pekerjaan ini. Adapun yang akan dijelaskan berikut ini hanya merupakan pendekatan utama yang penting diperhatikan dalam pelaksanaan pekerjaan ini. Pada dasarnya, pendekatan utama berikut merupakan pendekatan yang saling terkait erat dan berhubungan, sehingga dalam implementasinya akan digunakan dalam suatu kerangka kesatuan pendekatan.

Bab 2 Metodologi, Pendekatan dan Kajian Kebijakan- Hal 20

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut Aceh 2.3.1. Pendekatan Wilayah (Regional Approach) Sesuai dengan paradigma baru dalam konsepsi pembangunan nasional maupun daerah, metode pendekatan wilayah (regional approach) merupakan salah satu bentuk pendekatan yang penting diperhatikan dalam penyusunan berbagai rencana/program/ kegiatan pembangunan sektoral. Melalui pendekatan ini, setiap rencana/program/kegiatan yang disusun akan dikaji manfaat dan pengaruhnya terhadap pengembangan wilayah bersangkutan baik dalam skala lokal, regional, maupun nasional. Disamping itu, melalui pendekatan ini diharapkan dapat diwujudkan suatu keterpaduan program sektoral pada suatu wilayah atau kota sehingga setiap rencana/program/ kegiatan yang disusun akan menjadi salah satu elemen/komponen dalam sistem kerangka rencana kerja (network planning) pembangunan wilayah yang menyeluruh. Dalam konteks pelaksanaan pekerjaan ini, konsepsi pendekatan wilayah akan diterapkan dalam perumusan alternatif rencana/program pengembangan pelabuhan laut, dimana setiap alternatif rencana/program yang diusulkan akan diselaraskan terhadap kebijaksanaan dan rencana

pembangunan wilayah yang ada (antara lain : Rencana Tata Ruang Wilayah Wilayah pemerintah Aceh , RTRW Kabupaten/Kota, serta RENSTRA, dan RPJM, Rencana Rencana/Program-program Pembangunan Wilayah transportasi (Regional yang dan

definitif), Nasional).

Kebijaksanaan

Makro

2.3.2. Pendekatan Keterpaduan Program (Integrated Approach) Pendekatan keterpaduan program merupakan pendekatan yang terkait erat dengan pendekatan wilayah. Melalui pendekatan ini, setiap elemen rencana/program akan dirumuskan sedemikian rupa, sehingga antara satu elemen kegiatan dengan elemen kegiatan lainnya akan saling mendukung dan membentuk satu kesatuan program kerja yang utuh dan tidak saling tumpang tindih. Disamping itu juga, program yang diusulkan harus selaras dengan kebijakan dan rencana pembangunan wilayah yang ada, sehingga program-program tersebut akan menjadi bagian dari "network planning" pembangunan wilayah (wilayah pemerintah Aceh). 2.3.3. Pendekatan Manfaat Ekonomi Ganda (Multiplier Effects Approach) Dalam mengidentifikasi, memilih dan menetapkan rencana/ program pengembangan pelabuhan laut wilayah pemerintah Aceh perlu dipertimbangkan perihal manfaat dari setiap program tersebut.

Pertimbangan manfaat ekonomi ganda (multiplier effects approach) merupakan pendekatan atau kriteria yang penting diperhatikan di sini. Dalam pendekatan ini suatu kegiatan, program atau proyek dinilai prioritasnya, dimana yang memberikan manfaat ekonomi ganda merupakan prioritas yang paling tinggi. Dengan demikian, suatu program yang dipilih tidak hanya memberikan manfaat hanya sesaat dengan jangkauan lokal saja, tetapi diharapkan dapat memberi manfaat yang berkelanjutan dengan jangkauan luas, sehingga akan terus bergulir bagaikan bola salju (snow bowling) yang semakin lama manfaatnya akan semakin membesar. Pemilihan program sangat menentukan seberapa jauh efek ekonomi ganda itu akan terjadi. Berdasarkan pendekatan ini, maka setiap usulan program akan dipilih berdasarkan kriteria

Bab 2 Metodologi, Pendekatan dan Kajian Kebijakan- Hal 21

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut Aceh prioritas manfaat ekonomi ganda. Artinya, dalam penetapan indikasi program pembangunan akan

diidentifikasi urutan prioritas dari semua usulan kegiatan, program atau proyek. 2.3.4. Pendekatan Partisipasi (Participation Approach) Dalam banyak kasus selama ini masyarakat ibarat penonton yang menyaksikan pelaksanaan pembangunan di wilayahnya. Hal ini terjadi karena sifat dan format pembangunannya adalah “top-down”. Maksudnya adalah mulai dari perencanaan, pelaksanaan hingga pengoperasiannya tanpa sedikitpun masyarakat atau Pemda setempat dilibatkan. Kalaupun mereka terlibat sekedar sebagai pekerja. Hal ini pada gilirannya membuat semakin jauhnya jarak antara pembangunan itu sendiri dengan masyarakat. Melalui pendekatan partisipasi (participation approach), Pemda dan masyarakat setempat akan terlibat sejak saat perencanaannya hingga pengoperasian dan pemeliharaan. Perasaan untuk ikut memiliki, bahkan kalaupun harus berkorban siap dilakukan, karena melalui pendekatan partisipasi ini dibangkitkan rasa ikut memiliki (sence of belonging). Pendekatan partisipasi dalam pekejaan ini dilakukan mulai dari pengumpulan data primer, melalui survei wawancara langsung terhadap “stakeholder” pengguna dan pengelola prasarana dan sarana transportasi laut. 2.3.5. Pendekatan Manajemen Interaksi Sebagai Dasar Mekanisme Perumusan Rencana Induk Pelabuhan Dalam mekanisme perumusan Rencana Induk Pelabuhan wilayah pemerintah Aceh, prosesnya perlu menyentuh seluruh pelaku yang terkait sesuai dengan tugas dan peran yang dibawanya. Untuk

itu, proses perumusan Rencana Induk Pelabuhan wilayah pemerintah Aceh akan dilakukan melalui pendekatan yang integratif (Integrative System) dilihat dari cakupan substantifnya, dan partisipatif (Participative Process) dilihat dari mekanisme pelaksanaannya. Yang perlu dicatat adalah bahwa proses kegiatan penyusunan Rencana Induk ini “menerima masukan” dari 2 (dua) sumber utama, yakni : 1. Hasil analisis konsultan terhadap kebutuhan pengembangan pelabuhan laut di wilayah pemerintah Aceh, 2. Usulan Program Pengembangan yang berasal dari Aspirasi Daerah (Pemda), dan masyarakat. Masukan inilah yang kemudian diolah, untuk dicarikan optimasinya melalui kaidah-kaidah integrasi kebijaksanaan perencanaan dan sinkronisasi kelayakan program.

Bab 2 Metodologi, Pendekatan dan Kajian Kebijakan- Hal 22

Kover Bab 3

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

BAB 3 GAMBARAN UMUM WILAYAH PERENCANAAN
3.1. Ruang Administrasi Aceh Wilayah Aceh terletak di ujung utara Pulau Sumatera dan sekaligus merupakan wilayah paling barat di Indonesia. Selaras dengan penetapan dalam UU No. 26 Tahun 2007 dan PP No.26 Tahun 2008, bahwa ruang adalah wadah yang meliputi ruang darat, ruang laut, ruang udara, termasuk ruang di dalam bumi sebagai satu kesatuan wilayah, tempat manusia dan makhluk lain hidup, melakukan kegiatan, dan memelihara kelangsungan hidupnya; maka ruang wilayah Aceh dalam konteks RTRWA (Rencana Tata Ruang Wilayah Aceh) meliputi: wilayah daratan, wilayah laut, wilayah udara, dan dalam bumi. Berdasarkan Peta Rupa Bumi Indonesia skala 1 : 50.000, wilayah daratan Aceh secara geografis terletak pada 020 00’ 00” – 060 00’ 00” LU dan 950 00’ 00” – 980 30’ 00” BT. Dengan batasbatas wilayah adalah: · · · · sebelah utara sebelah timur sebelah selatan sebelah barat : : : : Selat Malaka dan Laut Andaman/Teluk Benggala; Selat Malaka dan Provinsi Sumatera Utara; Provinsi Sumatera Utara dan Samudera Hindia; Samudera Hindia.

Luas wilayah daratan Aceh adalah 56.758,8482 Km2 atau 5.675.840,82 Ha, yang meliputi daratan utama di Pulau Sumatera, pulau-pulau besar dan pulau-pulau kecil. Berdasarkan penetapan UU 32/2004 Pasal 18 ayat (4), selain wilayah daratan lingkup wilayah RTRW Aceh juga tercakup wilayah laut kewenangan pengelolaan (WLK) pemerintah Aceh sejauh 12 (dua belas) mil-laut dari garis pangkal ke arah laut lepas. Wilayah laut kewenangan tersebut terdapat atau terletak di Samudera Hindia, Laut Andaman, dan Selatan Malaka. Berdasarkan PP no 37 tahun 2008 yang merupakan refisi PP no 38 tahun 2002 tentang titik-titik garis pangkal kepulauan Indonesia luas laut kewenangan Aceh adalah 74.798,02 km2 atau 7.478.801,59 Ha bila ditambah dengan kawasan gugusan karang melati seluas 14.249,86 km2 atau 1.424.986,18 Ha, luas laut kewenangan Aceh menjadi 89.047,88 km2 atau 8.904.787,77 Ha. Wilayah udara Aceh adalah ruang udara yang yang terletak di atas wilayah darat dan wilayah laut tersebut, sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Wilayah dalam bumi Aceh adalah ruang dalam bumi yang terletak di bawah wilayah darat dan wilayah laut tersebut, sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

1

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 3.1.1. Pembagian Wilayah Administrasi Wilayah Aceh sebagai provinsi secara administrasi pemerintahan terbagi atas 23 (dua puluh tiga) wilayah kabupaten/kota, seperti yang ditunjukkan pada Tabel 3.1. Sesuai dengan penetapan dalam UU No.11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh, pembagian administrasi pemerintahan kabupaten/kota terdiri berturut-turut atas: kecamatan, mukim, dan gampong. Tabel 3. 1 Pembagian Administrasi Wilayah pemerintah Aceh

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

2

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 3. 1 Peta Pembagian Administrasi Wilayah Aceh Sumber : Tim Ahli GIS, 2013

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

3

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 3.1.2. Kependudukan, Sosial Budaya 3.1.2.1. Jumlah dan Sebaran Penduduk Jumlah penduduk Aceh pada akhir 2011 adalah 4.597.308 jiwa, Perkembangan jumlah penduduk beserta sebarannya menurut masing-masing kabupetan/kota ditunjukkan pada tabel dibawah ini. Tabel 3. 2 Perkembangan Jumlah Penduduk Aceh
NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 KAB/KOTA 1980 1990 2000 57058 120459 302273 207721 656086 263070 422690 285750 499796 349085 667243 2003 59093 124758 197719 150776 331636 272453 195000 295957 517697 361528 523717 115358 66448 225011 143985 98796 2004 71517 144684 185704 168229 312014 285619 160545 301757 469888 348057 487526 111100 68312 229520 110486 79155 TAHUN 2005 2006 78389 80380 148277 92605 191539 202080 169053 173056 304643 311413 160549 166895 150450 151552 296541 304303 474359 365813 351835 354027 493670 506002 115676 119397 72045 73752 235314 239260 123743 123984 60660 65996 106148 109429 125892 177881 199241 28597 29098 137586 139893 154634 157635 61870 4031589 4153573 2007 81127 94961 209853 174371 313333 170766 152557 307362 373234 355989 510494 121302 74312 239451 124141 70673 111040 128446 219659 29144 140005 158169 63444 4223833 2008 81790 100265 210111 175501 332915 182533 153398 310107 380382 357564 517741 123101 74794 239899 124340 75597 112549 130906 217918 29221 140267 158760 64256 4293915 2009 82344 102505 215315 177024 340728 189298 158499 312762 386053 359032 532537 124813 75165 241734 125425 82904 114464 135345 212241 29184 140415 159239 66451 4363477 2010* 80674 102509 202251 179010 360475 175527 173558 351418 379108 389288 529751 126036 79560 251914 139663 76782 122277 132956 223446 30653 148945 171163 67446 4494410 2011 82521 104856 206881 183108 368728 179546 177532 359464 387787 398201 541878 128922 81382 257681 142861 78540 125076 136000 228562 31355 152355 175082 68990 4597308

Simeulue Aceh Singkil Aceh Selatan 275260 342901 Aceh Tenggara 159248 185768 Aceh Timur 423418 585971 Aceh Tengah 163341 199659 Aceh Barat 288422 385700 Aceh Besar 236374 240219 Pidie 343558 420107 Bireuen Aceh Utara 625296 846435 Aceh Barat Daya Gayo Lues Aceh Tamiang Nagan Raya Aceh Jaya Bener Meriah Pidie Jaya Banda Aceh 72090 184699 216121 223829 239146 Sabang 23521 24416 23654 24498 28692 Langsa 122865 135167 Lhokseumawe 167362 138663 Subulussalam JUMLAH 2610528 3415875 4071006 4218486 4075781 Catatan/Notes: * Hasil Sensus Penduduk 2010/Results of population census 2010 Sumber : Aceh dalam angka 2005, 2006, 2007, 2008, 2009 dan Badan Pusat Statistik Provinsi Aceh Source : BPS-Statistics of Aceh Province

Kabupaten/kota pada tahun 2008 dengan jumlah penduduk terbesar adalah Kabupaten Aceh Utara (541.878 jiwa) dan jumlah penduduk terkecil adalah Kota Sabang (31.355 jiwa). Bila sebaran penduduk dilihat menurut masing-masing bagian wilayah Aceh, dapat ditunjukkan sebagai berikut: · · · · di pesisir timur, mulai dari Pidie sampai Aceh Tamiang, jumlah penduduk adalah 2.417.712 jiwa atau 52.59% dari penduduk Aceh; di sekitar Banda Aceh, yang meliputi Banda Aceh, Aceh Besar, dan Sabang, jumlah penduduk adalah 619.381 jiwa atau 13.47% dari penduduk Aceh; di pesisir barat, mulai dari Aceh Jaya sampai Subulussalam/Aceh Singkil dan Simeulue, jumlah penduduk adalah 991.103 jiwa atau 21.56% dari jumlah penduduk Aceh; di bagian tengah (pegunungan/dataran tinggi), yang meliputi Aceh Tengah, Bener Meriah, Gayo Lues, dan Aceh Tenggara, jumlah penduduk adalah 569.112 jiwa atau 12.38% dari penduduk Aceh. Sebaran penduduk seperti dikemukakan di atas menunjukkan adanya kesenjangan jumlah penduduk di antara bagian-bagian wilayah tersebut.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

4

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 3.1.2.2. Komposisi Penduduk Menurut Jenis Kelamin dan Kelompok Umur Pada tabel 3.3. ditunjukkan komposisi penduduk Aceh menurut jenis kelamin, pada tahun 1980, 1990, dan 2008 sampai 2011. Dari tahun 1980 sampai 2003 jumlah penduduk laki-laki lebih besar daripada perempuan, sementara sejak 2004 sampai 208 jumlah penduduk perempuan lebih besar daripada laki-laki. Perubahan komposisi penduduk menurut jenis kelamin ini terkait dengan jatuhnya korban jiwa pada bencana gempa dan tsunami pada 26 Desember 2004. Sedangkan pada tahun 2010-2011, laki-laki lebih besar dari perempuan. Tabel 3. 3 Komposisi Penduduk Menurut Umur Tahun 2007-2011
NO TAHUN LAKI - LAKI PEREMPUAN JUMLAH 1 1980 1310 1300 2609 2 1990 1717 1699 3416 3 2000 2042 2031 4073 4 2001 2075 2068 4142 5 2002 2090 2076 4166 6 2003 2120 2099 4219 7 2004 2032 2043 4075 8 2005 2006 2026 4032 9 2006 2024 2059 40865 10 2007 2101 2122 4224 11 2008 2136 2158 4294 12 2009 2171 2192 4364 13 2010* 2249 2246 4495 14 2011 2300 2297 4597 Catatan/Notes: * Hasil Survei Penduduk Antar Sensus (SUPAS)/Result of inter census population survey Sumber : Aceh dalam angka 2009 dan Badan Pusat Statistik Provinsi Aceh Source : BPS-Statistics of Aceh Province

3.1.2.4. Prediksi Jumlah Penduduk Menurut RTRW Aceh 2030 Berdasarkan kajian terhadap perkembangan jumlah penduduk sejak tahun 1980 sampai 2008, dan khususnya karakter perkembangan 2005 – 2008 yaitu setelah bencana tsunami melanda Aceh, serta karakter perkembangan wilayah yang diharapkan, maka diprediksikan jumlah penduduk pada akhir tahun perencanaan, yaitu tahun 2029. Prediksi penduduk ini dikemukakan menurut 2 skenario pertumbuhan penduduk, yaitu skenario optimis dan skenario moderat. Pada skenario optimis diprediksikan jumlah penduduk Aceh tahun 2029 adalah 7.359.847 jiwa atau dibulatkan 7.360.000 jiwa. Sementara pada skenario moderat diprediksikan jumlah penduduk Aceh tahun 2029 adalah 6.529.806 jiwa atau dibulatkan 6.530.000 jiwa.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

5

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tabel 3. 4 Prediksi Jumlah Penduduk Aceh Tahun 2029 (Skenario 1 Optimis)

3.1.2.5. Penduduk Menurut Keragaman Etnis/Suku Pada tabel 3.5. dibawah ini dikemukakan tentang keragaman suku/etnis dan bahasa daerah yang dipakai sehari-hari menurut masing-masing kabupaten/kota di Aceh. Pada wilayah pesisir utara dan timur dari Banda Aceh sampai Langsa/Aceh Timur dan pesisir barat dari Aceh Jaya sampai Aceh Barat Daya suku asli yang dominan adalah suku Aceh dengan bahasa Aceh. Pada wilayah pesisir timur yang berbatasan dengan Sumatera Utara terdapat suku Tamiang dengan Bahasa Tamiang. Pada wilayah bagian tengah terdapat suku asli Gayo dengan bahasa Gayo (Aceh Tengah, Bener Meriah, dan Gayo Lues), dan suku asli Alas dengan bahasa Alas (Aceh Tenggara). Pada wilayah pesisir barat bagian selatan terdapat suku Singkil dengan bahasa Julu, Aneuk Jamee, Pak-Pak, Halaban, Nias (Aceh Singkil, Subulussalam), suku Aneuk Jamee dan Kluet dengan bahasa Aceh, Aneuk Jamee, Kluet (Aceh Selatan). Dan di Pulau Simeulue terdapat suku Simeulue dengan bahasa Devayan, Aneuk Jamee, Sigulai, Leko.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

6

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Tabel 3. 5

Keragaman Suku/Etnis dan Bahasa di Aceh

Selain penduduk asli di atas, penduduk Aceh juga berasal dari pendatang, yang bervariasi: Jawa, Melayu, Batak, Karo, Mandailing, Minang, Nias, dan Cina, yang tersebar di kabupaten dan kota di Aceh.

3.2 Kondisi fisik dan lingkungan 3.2.1. Konfigurasi wilayah Wilayah daratan Aceh terdiri atas daratan utama (mainland) di Pulau Sumatera beserta 119 pulau (sumber: RUTR Wilayah Pesisir Aceh, data dari Departemen Dalam Negeri menyebutkan total ada 663 pulau, dengan rincian: 205 pulau telah bernama, dan 458 pulau belum bernama). Di antara pulau-pulau tersebut, paling tidak ada 9 pulau yang berpenghuni, yaitu: Pulau Simeulue (Kab. Simeulue), Pulau Tuangku, Pulau Ujungbatu, Pulau Balai, Pulau Nibong (di Kepulauan Banyak Kab. Aceh Singkil), Pulau Weh (Kota Sabang), serta Pulau Breueh, Pulau Nasi, Pulau Bunta (di Pulo Aceh Kab. Aceh Besar). Selain pulau-pulau tersebut, pulau-pulau lainnya relatif merupakan pulau-pulau kecil. Dengan konfigurasi demikian dan terletak di tepi perairan laut, maka selain daratan di pulau utama (mainland) Pulau Sumatera dan pulau-pulau besar dan kecil, juga ada wilayah laut kewenangan Aceh yaitu sejauh 12 mil-laut dari garis pantai dan/atau garis pangkal menurut pulau-pulau terluar.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

7

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 3.2.2. Ketinggian/Elevasi Di pesisir timur, bagian wilayah dengan ketinggian < 500 meter di atas permukaan laut (dpl) relatif lebih ”merata” lebarnya dari garis pantai, sementara di pesisir barat menunjukkan kondisi yang relatif lebih lebar di sekitar Aceh Barat, Nagan Raya, Aceh Singkil, dan Subulussalam; sementara yang relatif sangat sempit di sekitar Aceh Besar, Aceh Jaya, Aceh Selatan, dan Aceh Barat Daya. Ketinggian di atas 3.000 m dpl terdapat di kompleks Gunung Leuser. 3.2.3. Kemiringan Lereng Kemiringan lereng dominan ditampilkan pada gambar 3.2 dengan kelompok kelerengan < 40%, 40% - 60%, dan > 60%. Selaras dengan sebaran ketinggian/elevasi pada Gambar 1.2.6, sebaran kemiringan lereng < 40% relatif selaras dengan ketinggian < 500 m dpl. Kemiringan lereng dominan 40% - 60 % dan > 60 % terdapat sejak dari kaki sampai ke puncak-puncak pegunungan. Sesuai dengan karakter kemiringan lahan tersebut, ada hasil kajian RePPPRoT 1998 mengenai arahan penetapan bagian wilayah dengan dominan fungsi lindung dan dominan fungsi budidaya. Dominasi fungsi lindung diindikasikan sekitar 56,28 %, dan dominasi fungsi budidaya sekitar 43,72 % dari luas wilayah Aceh.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

8

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 3. 2 Peta Elevasi Aceh Sumber : GIS Data Center, Bappeda Aceh, 2013

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

9

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

3.2.4. Fisiografi Wilayah Aceh Kondisi fisiografi wilayah Aceh di daratan Pulau Sumatera (mainland) dapat dikelompokkan atas empat kelompok utama, yaitu : dataran rendah, pegunungan bagian utara, pegunungan bagian tengah, dan pegunungan bagian selatan. Dataran rendah di bagian barat terdapat terletak sejak dari sekitar muara Sungai Alas/Singkil, muara Krueng Tripa, sampai muara Krueng Teunom. Dataran ini berhampiran atau diapit oleh barisan pegunungan berlereng terjal yang merupakan tempat mengalirnya sungai-sungai yang relatif pendek dan deras ke bagian lembah yang datar di pesisir. Fisiografi yang demikian disertai dengan curah hujan yang tinggi menyebabkan bagian muara sungai tidak mampu menampung volume air, sehingga selalu tergenang dan membentuk kawasan berawa-rawa. Dataran rendah di bagian timur wilayah mempunyai alur yang cukup lebar, mulai dari perbatasan Aceh dan Provinsi Sumatera Utara yang selanjutnya menyempit di sekitar pesisir Peudada sampai di kaki Gunung Seulawah. Dataran rendah di bagian utara, merupakan lembah sungai Krueng Aceh yang terletak di Kabupaten Aceh Besar dan Kota Banda Aceh. Pegunungan bagian utara terletak di Kabupaten Aceh Besar, Pidie, Aceh Jaya, dan Aceh Barat. Pegunungan bagian utara ini merupakan bukit-bukit yang saling terpisah, yang antara lain terdiri atas Kompleks Gunung Seulawah (1.762 m), Kompleks Gunung Ulu Masen (2.390 m), dan Komplek Gunung Peut Sagoe (2.780 m). Selain itu, terdapat patahan turun lembah Krueng Aceh yang diduga belum sepenuhnya stabil, sehingga sewaktu-waktu potensial terjadi getaran di permukaan bumi (gempa). Pada bagian wilayah ini terdapat dataran tinggi, yaitu Dataran Tinggi Tangse (dan Geumpang). Pegunungan bagian tengah terletak di Kabupaten Aceh Tengah, Bener Meriah, dan Nagan Raya.

Pegunungan bagian tengah ini mempunyai lereng yang sangat curam sehingga sulit dilalui, yang ditandai oleh keberadaan antara lain Kompleks Gunung Geureudong/Burni Telong (2.556 m) dan Kompleks Gunung Ucap Malu (3.187 m). Pada pegunungan bagian tengah ini terdapat dataran tinggi, yaitu Dataran Tinggi Gayo, dan terdapat danau yaitu Danau Laut Tawar. Pegunungan bagian selatan terletak di Kabupaten Gayo Lues, Aceh Tenggara, Aceh Barat Daya, dan Aceh Selatan. Pegunungan bagian selatan ini terdiri dari tiga baris pegunungan sejajar. Jajaran paling selatan dengan dengan pegunungan paling tinggi adalah Gunung Leuser (3.466 m) yang merupakan gunung tertinggi di Aceh. Jajaran di tengah relatif lebih rendah, sementara jajaran di utara kembali naik lebih tinggi. Pada jajaran di tengah tersebut terdapat dataran tinggi, yang dikenal dengan Dataran Tinggi Alas; dan mengalir Sungai Alas, yang seperti halnya dengan Krueng Aceh, mengalir di atas patahan turun (slank). 3.2.5. Klimatologi Berdasarkan klasifikasi iklim menurut Schmidt Fergusson wilayah Aceh termasuk pada tipe iklim tropis. Berdasarkan pantauan dari 3 stasiun klimatologi yaitu stasiun Blang Bintang (Aceh

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

10

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Besar), Sabang, dan Meulaboh (Aceh Barat), musim hujan terjadi pada bulan Agustus sampai Januari dan musim kemarau pada bulan Februari sampai Juli. Dari ketiga stasiun klimatologi tersebut, gambaran kondisi iklim wilayah Aceh adalah sebagai berikut : 1) Stasiun Blang Bintang : curah hujan rata-rata 1.250 – 2.000 mm/tahun, dengan hari hujan rata-rata 13 hari/bulan, suhu udara rata-rata berkisar 25 – 28 oC, kelembaban nisbi ratarata 69 – 90 %, serta kecepatan angin 2,0 – 4,0 knot. 2) Stasiun Sabang : curah hujan rata-rata 2.000 – 2.500 mm/tahun, dengan hari hujan ratarata 7 hari/bulan, suhu udara rata-rata berkisar 26 – 27,5 oC, kelembaban nisbi ratarata 73 – 86 %, serta kecepatan angin 3,0 – 11,0 knot. 3) Stasiun Meulaboh : curah hujan rata-rata 2.500 – 3.500 mm/tahun, dengan hari hujan ratarata 17 hari/bulan, suhu udara rata-rata berkisar 21 – 31 oC, kelembaban nisbi rata-rata 69 – 96 %, serta kecepatan angin 5,0 – 7,0 knot. 3.2.6. Jenis Tanah Jenis tanah yang diidentifikasikan di wilayah Aceh, yaitu dari pembacaan Peta Penyebaran Jenis Tanah menurut Pusat Penelitian Tanah Bogor ada 12 jenis tanah yang terdapat di Aceh, yaitu : (1) Organosol dan Glei Humus, (2) Aluvial, (3) Hidromorf Kelabu, (4) Regosol, (5) Podsolik Merah Kuning (PMK), (6) Renzina, (7) Andosol, (8) Litosol, (9) Komplek PMK dan Litosol, (10) Komplek PMK, Latosol, dan Litosol, (11) Komplek Podsolik Coklat, Podsol, dan Litosol, (12) Komplek Renzina dan Litosol. Dari pembacaan pada peta sebaran jenis tanah dapat diindikasikan sebaran jenis tanah tersebut seperti berikut ini. Jenis tanah organosol dan glei humus dominan tersebar di pesisir barat, yang relatif luas, yaitu di Aceh Barat, Nagan Raya, Aceh Selatan bagian selatan, Aceh Singkil, dan Subulussalam; dan di pesisir timur, yang relatif sempit dan memanjang mengikuti garis pantai, yaitu di Aceh Timur, Aceh Utara, Bireuen, dan Pidie Jaya. Jenis tanah aluvial yang terletak di pesisir yaitu di Aceh Besar, Pidie, Aceh Utara sampai Aceh Timur dan Aceh Tamiang; sementara di dataran tinggi terdapat pada tepi alur sungai Lawe Alas di Aceh Tenggara. Selain itu di pulau-pulau terdapat di Simeulue, Kepulauan Banyak, dan Pulau Breueh. Jenis tanah hidromorf kelabu terdapat memanjang dan setempat di Aceh Utara sampai Aceh Timur dan Aceh Tamiang. Jenis tanah regosol relatif sangat sedikit, yaitu di pesisir Aceh Besar yang menerus ke Pidie, dan setempat-setempat di sekitar Gunung Leuser dan di Aceh Tenggara. Jenis tanah podsolik merah kuning (PMK) terdapat hampir di semua kabupaten/kota baik di pesisir maupun di dataran tinggi/pegunungan. Jenis tanah PMK yang terdapat di pesisir berhadapan langsung dengan garis pantai antara lain terdapat di Aceh Jaya, Aceh Barat Daya sampai Aceh Selatan; pada lini di belakang pesisir tersebut terdapat di Aceh Barat, Nagan Raya, Subulussalam, memanjang sejak dari Pidie sampai ke Aceh Tamiang. Sementara di dataran tinggi terdapat di Aceh Tengah, Bener Meriah, Gayo Lues, dan Aceh Tenggara. Selain itu terdapat sedikit di Pulau Simeulue bagian barat. Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal 11

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Jenis tanah renzina sangat sedikit dan hampir tidak teridientifikasi pada peta. Jenis tanah andosol terdapat di sekitar punggungan gunung-gunung utama yaitu di G. Seulawah, G. Peut Sagoe, G. Geureudong, dan G. Leuser. Jenis tanah litosol berhampiran dengan andosol dan di pegunungan lainnya, yang terdapat di sekitar G. Seulawah, G. Ulu Masen, G. Peut Sagoe, G. Geureudong, dan punggungan pegunungan/perbukitan lainnya di Nagan Raya, Aceh Jaya, dan Pidie. Komplek PMK dan litosol dengan sebaran sedikit di pegunungan perbatasan Pidie – Aceh Jaya – Aceh Besar, dan sebaran yang agak dominan di Pulau Simeulue dan Kepulauan Banyak. Komplek PMK, latosol, litosol, tersebar di dataran tinggi/pegunungan, sejak dari Aceh Besar, Aceh Jaya dan Pidie teus ke arah selatan/tenggara hingga ke Aceh Tenggara dan Aceh Tamiang. Komplek podsolik coklat, podsol, dan litosol, juga terdapat di dataran tinggi/pegunungan yaitu sejak dari Pidie, Aceh Tengah, Gayo Lues, dan Aceh Tenggara. Komplek renzina dan litosol tersebar pada lereng pegunungan setempat, terdapat di Aceh Besar, Aceh Jaya, Aceh Barat dan Nagan Raya, Aceh Selatan, dan memanjang dari Aceh Timur sampai Aceh Tamiang. 3.2.7. Sistem Lahan Sistem lahan (land system) di wilayah Aceh, yaitu sebanyak sekitar 60 sistem lahan. Dari sebaran sistem lahan tersebut, dapat diindikasikan kecenderungan sistem lahan yang menonjol pada masing-masing bagian wilayah di Aceh. Bagian wilayah pegunungan tengah Pada bagian wilayah pegunungan tengah ini sangat menonjol sistem lahan BPD (Bukit Pandan) dengan karakteristik utamanya antara lain peka gerakan tanah/longsor, lereng >60%, sistem drainase dendritik, dan curah hujan yang tinggi. Sistem lahan BPD ini sangat dominan di dalam Kawasan Ekosistem Leuser (KEL), dan juga terdapat di Kawasan Ekosistem Ulu Masen. Selain sistem lahan BPD tersebut, di bagian wilayah pegunungan tengah ini juga terdapat sistem lahan lainnya seperti: PDH (Pendreh) dan TWI (Telawi), yang keduanya mempunyai lereng >60%. Selain itu terdapat juga sistem lahan BYN (Bukit Ayun) dan GGD (Gunung Gedang), seperti pada pegunungan perbatasan Aceh Besar dan Aceh Jaya. Bagian wilayah pesisir timur Pada bagian wilayah pesisir timur ini sangat menonjol sistem lahan KHY (Kahayan), yang terdapat terutama di lembah Krueng Aceh (Banda Aceh dan sekitarnya), pesisir Kabupaten Pidie, Pidie Jaya, Bireuen, Aceh Utara, Aceh Timur, dan Aceh Tamiang. Selain itu setempat-setempat terdapat sistem lahan: MPT (Maput), AMI (Alur Menani), dan MBI (Muara Beliti). Bagian wilayah pesisir barat Pada bagian wilayah pesisir barat ini, di kawasan yang berupa rawa tedapat sistem lahan MDW (Mendawai) yaitu di Rawa Singkil, dan sistem lahan BBK (Benjah Bekasik) yaitu di Rawa Tripa. Selain itu setempat-setempat terdapat sistem lahan PTG (Putting), MPT (Maput), dan TNJ (Tanjung).

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

12

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Selain itu, khusus yang terletak di sekitar gunung-gunung utama di Aceh, dengan sistem lahan yang menonjol adalah sebagai berikut: · Di kompleks Gunung Seulawah, yang menonjol adalah sistem lahan SBB (Sibual-buali) dengan kawasan di kaki sebelah utaranya adalah sistem lahan BPP (Batang Pelepat) dengan karakter dominan lereng >60%; · Di kompleks Gunung Peut Sago, yang menonjol adalah sistem lahan BBG (Bukit Balang) dengan kawasan di sekitarnya dengan sistem lahan PDH (Pendreh) dengan karakter dominan lereng >60%; · Di kompleks Gunung Geureudong, yang menonjol adalah sistem lahan TGM (Tanggamus) dengan kawasan sekitarnya dengan sistem lahan TLU (Talamau).

3.2.8. Geologi, Hidrogeologi dan Cekungan Air Tanah Pada Gambar 3.3. ditunjukkan peta geologi. Dari peta geologi dapat dilihat bahwa sebagian terbesar wilayah Aceh terdiri atas batuan tersier dan quarter. Pada bagian-bagian tertentu, khususnya di punggungan pegunungan terdapat batuan yang lebih tua, berupa singkapan. Sejalan dengan itu kondisi hidrogeologi dapat diidentifikasikan jenis litologi batuan (lithological rock types) serta potensi dan prospek air tanah (groundwater potential and prospects). Berturut-turut relatif dari kompleks punggungan hingga ke pesisir atau pantai dapat diidentifikasikan jenis litologi batuan sebagai berikut: · · Batuan beku atau malihan (igneous or metamorphic rocks) terletak pada kompleks pegunungan mulai dari puncak atau punggungan; dengan potensi air tanah sangat rendah; Bedimen padu - tak terbedakan (consolidated sediment – undifferentiated) terletak di bagian bawah/hilir batuan beku di atas namun masih pada kompleks pegunungan hingga ke kaki pegunungan, dan juga terdapat di Pulau Simeulue; dengan potensi air tanah yang juga sangat rendah; · Batu gamping atau dolomit (limestones or dolomites), yang terletak setempat-setempat, yaitu di pegunungan di bagian barat laut Aceh Besar (sekitar Peukan Bada dan Lhok Nga), di Aceh Jaya, di Gayo Lues dan Aceh Timur; dengan potensi air tanah yang juga sangat rendah; · Hasil gunung api – lava, lahar, tufa, breksi (volcanic products – lava, lahar, tuff, breccia) terutama terdapat di sekitar gunung berapi, terutama yang teridentifikasi terdapat di sekitar G. Geureudong, G. Seulawah, dan G. Peut Sagoe; dengan potensi air tanah rendah; · Sedimen lepas atau setengah padu – kerikil, pasir, lanau, lempung (loose or semiconsolidated sediment (gravel, sand, silt, clay) yang terdapat di bagian paling

bawah/hilir yaitu di pesisir, baik di pesisir timur maupun pesisir barat dan di cekungan Krueng Aceh; dengan potensi air tanah sedang sampai tinggi.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

13

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Pada Gambar tersebut juga ditunjukkan adanya indikasi sesar/patahan yang relatif memanjang mengikuti pola pegunungan yang ada di wilayah Aceh (relatif berarah barat laut – tenggara). Terkait dengan aspek hidrogeologi di atas, selanjutnya dikemukakan juga mengenai cekungan air tanah (CAT) yang ada di wilayah Aceh. Dengan mengacu kepada Atlas Cekungan Air Tanah Indonesia yang diterbitkan Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral tahun 2009, pada halaman lembar Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam, dapat diidentifikasikan ada 14 (empat belas) Cekungan Air Tanah (CAT) di wilayah Aceh

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

14

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 3. 3 Peta Geologi Wilayah Aceh Sumber : GIS Data Center, Bappeda Aceh, 2013

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

15

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 3.2.9. Geologi, Hidrogeologi dan Cekungan Air Tanah Di wilayah Aceh terdapat 408 Daerah Aliran Sungai (DAS) besar sampai kecil. Untuk pengelolaan sungai sebagai sumber daya air ditetapkan 11 Wilayah Sungai (WS) yang terdapat di Aceh, berdasarkan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.11A/PRT/M/2006, seperti ditunjukkan pada tabel 3.6. Ada 4 klasifikasi WS yang ada di Aceh, yaitu: 1. WS Lintas Provinsi: (A2-1) WS Lawe Alas-Singkil, yang dikelola Pemerintah Pusat; 2. WS Strategis Nasional: (A3-1) WS Meureudu-Baro, (A3-2) WS Jambo Aye, (A3-3) WS WoylaSeunagan, (A3-4) WS Tripa-Bateue, yang juga dikelola oleh Pemerintah Pusat; 3. WS Lintas Kabupaten/Kota: (B-1) WS Krueng Aceh, (B-2) WS Pase-Peusangan, (B-3) WS TamiangLangsa, (B-4) WS Teunom-Lambesoi, (B-5) WS Krueng Baru-Kluet, yang dikelola oleh Wilayah pemerintah Aceh; 4. WS Dalam Kabupaten/Kota: (C-1) WS Pulau Simeulue, yang dikelola oleh Pemerintah Kabupaten Simeulue. Pada beberapa muara sungai, endapan sedimen yang terjadi telah menyebabkan hambatan aliran banjir dan mengganggu lalu-lintas kapal/perahu nelayan, yaitu di muara: Krueng Aceh (Banda Aceh/Aceh Besar), Krueng Baro dan Krueng Ulim (Pidie), Krueng Peudada (Bireuen), Krueng Idi (Aceh Timur), Krueng Langsa (Langsa), Krueng Tamiang (Aceh Tamiang), Krueng Teunom (Aceh Jaya), Krueng Meureubo (Aceh Barat), Krueng Seunagan dan Krueng Tripa (Nagan Raya), Lawe Alas – Krueng Singkil (Gayo Lues, Aceh Tenggara, Subulussalam, dan Aceh Singkil). Tabel 3. 6 Wilayah Sungai di Aceh

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

16

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

3.3. Kondisi Keanekaragaman Hayati Biodiversity atau keanekaragaman hayati tersebut meliputi fauna (satwa) dan flora (tumbuhan). Sebaran tersebut menunjukkan bahwa keanekaragaman hayati yang tinggi terdapat di bagian wilayah pegunungan tengah (khususnya pada lereng dan kaki pegunungan), dan di pesisir yaitu di bagian wilayah dengan ekosistem rawa di pesisir barat, seperti di rawa Singkil/Trumon dan rawa Tripa. Dihubungkan dengan wilayah administrasi, maka hampir semua kabupaten terkena dengan kawasan keanekaragaman hayati tinggi tersebut. Sebaran keanekaragaman hayati tersebut merupakan salah satu faktor penting dalam penetapan Kawasan Ekosistem Leuser (KEL) yang terletak sebagian terbesar di Aceh dan sebagian lagi di Provinsi Sumatera Utara. Sehubungan dengan keanekaragaman hayati tersebut juga diinformasikan tentang sebaran jenis fauna yang merupakan spesies “payung” (umbrella species) dalam ekosistem tersebut, yaitu gajah, harimau, orangutan, badak, gajah, harimau, orangutan badak. Di samping sebaran hayati “spesies penting payung” lainnya, tersebut, yaitu: wilayah Aceh juga memiliki Penting kawasan Burung

keanekaragaman

“Ecofloristic”,

Kawasan

(Important Bird Areas/IBA) dan Kawasan Kunci Keaneka-ragaman Hayati (Key Biodiversity Areas/KBA). Berdasarkan data dari For TRUST (Forum Tata Ruang Sumatera), bila dilakukan tumpang tindih (super impose) seluruh data keanekaragaman hayati tersebut, maka akan diperoleh kawasan keanekaragaman hayati di Aceh yang perlu dilindungi. Sehubungan dengan sebaran keanekaragaman hayati di wilayah Aceh, maka di luar Kawasan Ekosistem Leuser (KEL) yang telah ditetapkan juga terdapat kawasan ekosistem lainnya yang telah dikaji yang akan mengakomodasi keanekaragaman hayati ini di bagian wilayah lainnya yaitu di Kawasan Ekosistem Ulu Masen. Pada Gambar 3.4 ditunjukkan Kawasan Ekosistem Leuser dan Kawasan Ekosistem Ulu Masen di Aceh.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

17

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 3. 4 Peta Kawasan Leuser dan Ekosistem Ulu Masen Sumber : GIS Data Center, Bappeda Aceh, 2013

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

18

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

3.4. Kondisi Pertambangan Potensi pertambangan di wilayah Aceh mencakup semua bahan tambang, yaitu: mineral dan batubara (minerba), minyak dan gas bumi (migas), panas bumi, dan air tanah. Dari data potensi pertambangan yang ada, yang telah teridentifikasi; yang dengan klasifikasi dahulu atau sebelumnya dikenal dengan bahan tambang strategis (golongan A), bahan tambang vital (golongan B), dan bahan tambang golongan C, dapt dikemukakan potensi bahan tambang golongan A dan golongan B (atau di luar bahan galian) seperti pada 3.7 yang kemudian dirincikan lagi pada

tabel 3.8. Khusus untuk bahan tambang yang merupakan bahan galian (atau dahulu dikenal dengan golongan C). Selanjutnya secara khusus untuk jenis mineral logam dan mineral bukan logam digambarkan sebarannya seperti pada Gambar 3.5. Secara khusus untuk bahan tambang berupa air tanah, potensi dan sebarannya telah dijelaskan pada pembahasan hidrogeologi khususnya mengenai cekungan air tanah di depan. Dari pembacaan pada tabel-tabel dan gambar-gambar tersebut, dari sudut pandang tata ruang dapat diindikasikan bahwa bahan-bahan tambang yang potensial terdapat baik pada atau di bawah permukaan kawasan budidaya dan kawasan lindung. Tabel 3. 7 Potensi Bahan Tambang di Aceh, diluar Bahan Galian

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

19

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tabel 3. 8 Lokasi Bahan Tambang diluar galian

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

20

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 3. 5 Peta Sebaran Potensi Mineral Bukan Logam Sumber : GIS Data Center, Bappeda Aceh, 2013

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

21

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

3.5. Kondisi Pesisir, Laut dan Pulau-Pulau Kecil Dengan memperhitungkan panjang garis pantai pada pulau utama dan pulau-pulau yang relatif besar, maka Aceh mempunyai garis pantai lebih kurang sepanjang 2.422 km, yang terdiri atas garis pantai di pulau induk (mainland) Sumatera 1.660 km, di Pulau Weh/Sabang 62 km, dan di Pulau Simeulue 700 km. Berdasarkan penetapan UU 32/2004 Pasal 18 ayat (4), maka selain wilayah daratan Aceh juga tercakup wilayah laut kewenangan pengelolaan (WLK) Aceh sejauh 12 (dua belas) mil-laut dari garis pantai terluar ke arah laut lepas. Dengan demikian maka wilayah laut kewenangan tersebut terdapat atau terletak di Samudera Hindia, Laut Andaman, dan Selat Malaka. Adalah 74.798,02 km2 atau 7.478.801,59 Ha bila ditambah dengan kawasan gugusan karang melati seluas 14.249,86 km2 atau 1.424.986,18 Ha, luas laut kewenangan Aceh menjadi 89.047,88 km2 atau 8.904.787,77 Ha. Selain daratan utama (mainland) Pulau Sumatera, wilayah Aceh juga mencakup pulau-pulau besar dan kecil, yaitu sejumlah 119 pulau (sumber: RUTRW Pesisir Prov. NAD, 2007. Data dari Departemen Dalam Negeri menyebutkan di Aceh terdapat pulau sejumlah 663 pulau, dengan rincian: 205 pulau telah bernama, dan 458 pulau belum bernama) . Di antara pulau-pulau tersebut, teridentifikasi paling tidak ada 9 pulau yang berpenghuni atau didiami penduduk, yaitu: Pulau Simeulue (Kab. Simeulue), Pulau Tuangku, Pulau Ujungbatu, Pulau Balai (di Kepulauan Banyak Kab. Aceh Singkil), Pulau Weh (Kota Sabang), Pulau Breueh, Pulau Nasi, Pulau Bunta (di Pulo Aceh Kab. Aceh Besar). Pulau-pulau lainnya relatif merupakan pulau-pulau kecil. Gugus pulaupulau kecil dengan jumlah pulau-pulau kecil yang relatif banyak adalah di perairan Kepulauan Banyak Kabupaten Aceh Singkil, yang terdiri atas 99 pulau. 3.6. Kondisi Pariwisata Sektor pariwisata di Aceh akan merupakan salah satu sektor yang dapat dijadikan andalan di masa datang. Jenis pariwisata di Aceh sangat bervariasi yaitu meliputi wisata alam, wisata bahari, wisata budaya, wisata ekologi, wisata kota, dan wisata minat khusus. Untuk memudahkan dalam identifikasi distribusi objek-objek wisata yang ada, maka dibuat cluster yang berdasarkan pada 4 faktor yang dianggap penting, faktor itu adalah (i) faktor letak geografis yaitu kedekatan satu wilayah dengan wilayah yang lainnya, (ii) faktor jarak yaitu jarak dari satu wilayah dengan wilayah yang lainnya, (iii) faktor aksesibilitas yaitu tingkat kemudahan pencapaian baik jalur transportasi maupun angkutan, dan (iv) faktor pelayanan kota yaitu pelayan suatu kota terhadap kebutuhan dari pada penduduknya. Tabel 3. 9 Lokasi Pengembangan Pariwisata Aceh Cluster Sabang Cluster Banda Aceh Objek Wisata Unggulan Mesjid Raya Baiturrahman, bekasbekas tsunami, Kherkhof, Pantai Gapang, Taman Laut Pulau Rubiah, dan Pantai Iboih Pantai Pelabuhan Malahayati, Pantai Ujung Batee, dan Pantai Arahan Pengembangan Diarahkan menjadi ODTW Alam dan Budaya

Cluster Pidie

Aceh

Besar

-

Diarahkan menjadi ODTW Alam

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

22

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Cluster Objek Wisata Unggulan Mantak Tari, Pantai Lampuuk Lhoknga. Museum Maslikussaleh, dan Makam Malikussaleh Monumen Islam Pertama Asia Tenggara (Monisa), dan Pantai Kuala Langsa Taman Nasional Gunung Leuser, Danau Laut Tawar Arahan Pengembangan

Cluster Bireuen – Aceh Utara – Lhokseumawe Cluster Aceh Timur – Langsa – Aceh Tamiang Cluster Aceh Tengah Bener Meriah – Gayo Lues – Aceh Tenggara Cluster Aceh Jaya – Aceh Barat – Nagan Raya – Aceh Barat Daya Cluster Aceh Singkil – Aceh Selatan

Diarahkan menjadi ODTW Budaya dan Minat Khusus Diarahkan menjadi ODTW Alam dan Budaya Diarahkan menjadi ODTW Alam Diarahkan menjadi ODTW Alam Diarahkan menjadi ODTW Alam, Budaya dan Minat Khusus. Diarahkan menjadi ODTW Alam

Pantai Putih Cemara Indah, Pantai Lhok Geulumpang, dan Pantai Lagana. Pantai Pulau Sarok, Desa Wisata Kuala Baru, dan Taman Laut Pulau Pelambak Besar Cluster Simeulue – Pantai Lasikin, Pulau Bengkaru Kepulauan Banyak (tempat penyu hijau, penyu belimbing, penyu sisik). Sumber: RTRW Aceh 2030. 3.7. Kondisi Ekonomi 3.7.1. Kondisi Ekonomi Aceh 3.7.1.1. Struktur Ekonomi Aceh

Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Aceh menurut lapangan usaha atas dasar harga berlaku tahun 2009 sampai 2011 ditunjukkan pada tabel dibawah Angka PDRB tahun 2009 adalah Rp. 32.219.086.32 milyar dan tahun 2007 adalah Rp. 34.779.702.73milyar. Angka PDRB tersebut termasuk lapangan usaha yang terkait dengan minyak & gas bumi (migas), yaitu pertambangan migas dan industri migas. Sementara untuk angka PDRB tanpa migas pada tahun 2009 adalah Rp. 27.574.794.89 milyar dan tahun 2011 adalah Rp. 30.801.676.45 milyar. Selanjutnya dikemukakan distribusi porsi (menurut persentase) dari masing-masing lapangan usaha dalam PDRB Aceh dengan migas, dan pada tabel 3.12 dikemukakan distribusi tersebut tanpa migas. Berdasarkan tabel 3.10 berturut-turut dari lapangan usaha yang paling besar persentase porsinya dapat dikemukakan catatan penting sebagai berikut ini. 1. Pertanian (26.88 %) Porsi lapangan usaha pertanian ini meningkat dari 26.18 % pada tahun 2009 menjadi 26.88% pada tahun 2011. Ada pergeseran porsi dari sub lapangan usaha yaitu pada tahun 2009 berturutturut adalah pertanian tanaman pangan, peternakan, perkebunan, kehutanan, kemudian perikanan menjadi pada tahun 2011 berturut-turut adalah pertanian tanaman pangan, perkebunan,

perikanan, peternakan, kemudian kehutanan. Dengan demikian dalam lapangan usaha pertanian ini ada peningkatan yang lebih pesat pada kegiatan perkebunan dan perikanan. 2. Pertambangan & Penggalian (7.51 %)

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

23

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Porsi lapangan usaha pertambangan & penggalian ini menurun dari 8.68% pada tahun 2009 menjadi 7.51% pada tahun 2011. Dalam lapangan usaha ini kontribusi sangat dominan dari pertambangan migas, yang memang menurun produksinya. 3. Perdagangan, Hotel & Restoran (20.30 %) Porsi lapangan usaha perdagangan, hotel & restoran meningkat dari 19.29% pada tahun 2009 menjadi 20.30% pada tahun 2011. Bila pada tahun 2009 lapangan usaha ini menduduki urutan ke2 kontribusinya, maka pada tahun 2011 tetap menduduki urutan ke-3. Kontribusi sub lapangan usaha yang terbesar adalah dari perdagangan besar dan eceran. Dengan demikian untuk total PDRB ada kecenderungan peningkatan kegiatan perdagangan hotel dan restoran. 4. Industri (10.23 %) Porsi lapangan usaha industri ini menurun tajam dari 11,78% pada tahun 2009 menjadi 10,23% pada tahun 2009. Bila pada tahun 2009 lapangan usaha ini menduduki urutan ke-4 kontribusinya, maka pada tahun 2011 masih menduduki urutan ke-4. Konstribusi sub lapangan usaha yang dominan adalah industri migas, khususnya gas alam cair. 5. Jasa-Jasa (18.1 %) Porsi lapangan usaha jasa-jasa ini meningkat dari 17.9% pada tahun 2009 menjadi 18.1% pada tahun 2011. Konstribusi jasa pemerintahan umum (16.96%) sangat dominan jika dibandingkan dengan jasa swasta (1.14%). 6. Pengangkutan & Komunikasi (7,55 %) Porsi lapangan usaha ini meningkat signifikan, yaitu dari 7.08% pada tahun 2009 menjadi 7,55% pada tahun 2011. Kontribusi pengangkutan (6.25%) sangat dominan jika dibandingkan dengan komunikasi (1.30%). Pada sub lapangan usaha pengangkutan ini angkutan jalan raya masih sangat dominan (5.54%) diikuti di bawahnya adalah angkutan udara (0.34%) dan angkutan laut (0,32%). Dengan semakin membaiknya kondisi ekonomi ke depan lapangan usaha pengangkutan & komunikasi ini diindikasikan akan semakin besar porsinya. 7. Konstruksi (7,55 %) Porsi lapangan usaha konstruksi ini meningkat dari 6.92% pada tahun 2009 menjadi 7,55% pada tahun 2011. Indikasi kenaikan ini membuktikan bahwa gerakan pembangunan di Aceh semakin baik dan pembangunan sarana dan prasarana di seluruh Aceh semakin baik. 8. Keuangan, Real Estate & Jasa Perusahaan (1.90 %) Porsi lapangan usaha ini meningkat dari 1,83% pada tahun 2009 menjadi 1,90% pada tahun 2011. Sub lapangan usaha real estate (0,58%) dan bank (0,1.17%) adalah yang menonjol dalam lapangan usaha ini.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

24

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 9. Listrik, Gas & Air Bersih (0,38 %) Porsi lapangan usaha ini sebesar 0,32 % pada tahun 2009 dan naik menjadi 0.37% pada 2010. Ada dan meningkat kembali pada tahun 2011 sebesar 0.38%. Tabel 3. 10 PDRB Atas Dasar Harga Konstan 2000, Tahun 2009 - 2011 (Juta Rupiah)
No. Lapangan Usaha 1 Pertanian a. Tanaman Bahan Makanan b. Tanaman Perkebunan c. Peternakan dan Hasil-hasilnya d. Kehutanan e. Perikanan 2 PERTAMBANGAN & PENGGALIAN a. Minyak dan Gas Bumi b. Pertambangan Bukan Migas c. Penggalian 3 INDUSTRI PENGOLAHAN a. Industri Migas - Pengilangan Minyak Bumi - Gas Alam Cair b. Industri Bukan Migas - Makanan, Minuman dan Tembakau - Tekstil, Barang Kulit dan Alas Kaki - Barang Kayu dan Hasil Hutan Lainnya - Kertas dan Barang Cetakan - Pupuk, Kimia dan Barang dari Karet - Semen dan Barang Galian bukan Logam - Logam Dasar Besi dan Baja - Alat Angkutan, Mesin dan Peralatannya - Barang lainnya 4 LISTRIK, GAS & AIR BERSIH a. Listrik b. Gas Kota c. Air Bersih 5 KONSTRUKSI 6 PERDAGANGAN, HOTEL & RESTORAN a. Perdagangan Besar dan Eceran b. Hotel c. Restoran 7 PENGANGKUTAN & KOMUNIKASI a. Pengangkutan - Angkutan Rel - Angkutan Jalan Raya - Angkutan Laut - Angkutan Sungai, Danau dan Penyeberangan - Angkutan Udara - Jasa Penunjang Angkutan b. Komunikasi - Pos dan Telekomunikasi - Jasa Penunjang Komunikasi 8 KEUANGAN, REAL ESTAT, & JASA PERUSH. a. Bank b. Lembaga Keuangan bukan Bank c. Jasa Penunjang Keuangan d. Real Estat e. Jasa Perusahaan 9 JASA-JASA a. Pemerintahan Umum - Administrasi Pemerintahan dan Pertahanan - Jasa Pemerintah Lainnya b. Swasta - Sosial Kemasyarakatan - Hiburan dan Rekreasi - Perorangan dan Rumah Tangga PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO PDRB TANPA MIGAS Sumber : BPS Pemerintah Aceh, 2011 2009 8433957.9 3353314.86 1696447.75 1447049 518234.38 1418911.92 2797970.49 2389320.15 0 408650.34 3794880.67 2254971.28 0 2254971.28 1539909.39 502491.81 5746.56 537.61 14176.94 946860.26 45977.79 9992.81 8475.7 5649.92 104092.03 99615.81 0 4476.22 2229792.49 6213658.59 5991618.42 19705.57 202334.6 2280601.82 1881181.69 0 1648670.07 105355.38 2088.04 112336.14 12732.07 399420.13 393824.09 5596.04 588136.87 343882.26 36049.21 0 195124.04 13081.36 5775995.45 5443093.43 3590697.66 1852395.77 332902.03 187041.87 46032.66 99827.49 32219086.32 27574794.89 2010 8857389.65 3618517.57 1748506.75 1499048.84 518110.47 1473206.03 2609892.25 2176996.88 0 432895.38 3491324.15 1851822.45 0 1851822.45 1639501.71 546422 6137.1 536.6 15011.47 997051.37 48576.57 10866.25 9024.62 5875.72 121754.53 116717.97 0 5036.56 2343693.95 6609054.88 6373943.98 20578.06 214532.84 2430513.05 2010426.28 0 1774120.58 107825.7 2229.66 112785.8 13464.54 420086.77 414125.64 5961.13 620705.18 375442.64 36658.2 0 195120.57 13483.77 6033842.89 5674215.03 3757339.46 1916875.57 359627.86 200361.21 50287.39 108979.26 33118170.55 29089351.22 2011 9348967.32 3869060.79 1828590.83 1579118.65 546695.57 1525501.47 2612904.74 2155037.41 0 457867.33 3557636.65 1822988.86 0 1822988.86 1734647.79 603079.27 6523.11 538.77 15991.61 1030555.56 50929.21 11444.38 9405.77 6180.1 132193.09 126854.29 0 5338.8 2489441.95 7059809.11 6806626.46 22093.69 231088.97 2624174.17 2172995.05 0 1926772.72 112345.57 2364.77 116930.97 14581.03 451179.12 444739.93 6439.19 660994.03 405466.23 38013.15 0 203397.09 14117.56 6293581.67 5898233.08 3938012.29 1960220.8 395348.58 222525.42 54644.53 118178.64 34779702.73 30801676.45

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

25

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tabel 3. 11 Distribusi Porsi PDRB Menurut Lapangan Usaha (2009-2011) dengan MIGAS (%)

No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9

Lapangan Usaha PERTANIAN PERTAMBANGAN & PENGGALIAN INDUSTRI PENGOLAHAN LISTRIK, GAS & AIR BERSIH KONSTRUKSI PERDAGANGAN, HOTEL & RESTORAN PENGANGKUTAN & KOMUNIKASI KEUANGAN, REAL ESTAT, & JASA PERUSH. JASA-JASA

2009 2010 26.18% 26.74% 8.68% 7.88% 11.78% 10.54% 0.32% 0.37% 6.92% 7.08% 19.29% 19.96% 7.08% 7.34% 1.83% 1.87% 17.93% 18.22%

2011 26.88% 7.51% 10.23% 0.38% 7.16% 20.30% 7.55% 1.90% 18.10%

Sumber: Tim Penyusun, 2013
Tabel 3. 12 Distribusi Porsi PDRB Menurut Lapangan Usaha (2009-2011) Tanpa MIGAS

No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9

Lapangan Usaha PERTANIAN PERTAMBANGAN & PENGGALIAN INDUSTRI PENGOLAHAN LISTRIK, GAS & AIR BERSIH KONSTRUKSI PERDAGANGAN, HOTEL & RESTORAN PENGANGKUTAN & KOMUNIKASI KEUANGAN, REAL ESTAT, & JASA PERUSH. JASA-JASA

2009 30.59% 10.15% 13.76% 0.38% 8.09% 22.53% 8.27% 2.13% 20.95%

2010 30.45% 8.97% 12.00% 0.42% 8.06% 22.72% 8.36% 2.13% 20.74%

2011 30.35% 8.48% 11.55% 0.43% 8.08% 22.92% 8.52% 2.15% 20.43%

Sumber: Tim Penyusun, 2013

3.7.1.2. Pertumbuhan Ekonomi Aceh Dari PDRB Aceh 2009 sampai 2011 atas dasar harga konstan tahun 2000, seperti yang ditunjukkan pada tabel dibawah, dapat dihitung laju pertumbuhan ekonomi yang ditunjukkan oleh laju pertumbuhan PDRB Aceh seperti pada tabel dibawah. Laju pertumbuhan ekonomi (LPE) Aceh, yang ditunjukkan oleh laju pertumbuhan PDRB dari tahun 2009 sampai 2011 adalah sebesar 5,69 % per tahun, yang ditandai oleh LPE yang rendah pada selang waktu 2003-2004 dan 2004-2005 yaitu masing-masing hanya 1,76 % dan 1,22 % per tahun, dan LPE yang cukup tinggi pada selang waktu 2005-2006 dan 2006-2007 yaitu masing-masing 7,70 % dan 7,46 %. Sedangkan selang waktu 2009-2010 dan 2010-2011 masing cenderung turun dan kembali dinamis 5.49% dan 5.89%. hal ini ditandai dengan sudah berakhirnya masa pembangunan dan rehabilitasi NAD Nias Berdasarkan tabel dibawah dapat dilihat fluktuasi pertumbuhan masing-masing lapangan usaha, bahkan ada yang mempunyai laju pertumbuhan negatif, yang secara umum berkenaan dengan terjadinya bencana alam di Aceh pada akhir 2004. Secara umum lapangan usaha yang termasuk sektor primer dan sektor sekunder cenderung mengalami laju pertumbuhan yang kecil, sementara

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

26

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh sektor tersier cenderung mengalami pertumbuhan yang besar. Berturut-turut dari lapangan usaha yang paling besar laju pertumbuhannya dapat dikemukakan catatan penting sebagai berikut ini. 1. Konstruksi (5.66% per tahun) Lapangan usaha konstruksi mengalami pertumbuhan negatif (-16,14%) pada 2004-2005, namun pada 2005-2006 mempunyai pertumbuhan tertinggi di antara lapangan usaha lainnya yaitu 48,41%, dan pada 2006-2007 sebesar 13,93%. Tingginya pertumbuhan pada 2 tahun terakhir tersebut terkait dengan kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi di Aceh. Berdasarkan analisis dan olahan data 2009-2011 5.66%. 2. Pengangkutan & Komunikasi (7.27% per tahun) Analisis pada tahun 2004-2007, lapangan usaha pengangkutan & komunikasi relatif konsisten terus bertumbuh. Sub lapangan usaha pengangkutan (14,03%) mempunyai laju pertumbuhan relatif jauh lebih besar daripada komunikasi (3,74%). Pertumbuhan angkutan yang besar tersebut adalah kegiatan angkutan udara, angkutan jalan raya, dan jasa penunjang angkutan. Sedangkan data analisis pada tahun 2009-2011 mengalami peningkatan dari 6.57% menjadi 7.97 pertahunnya. 3. Listrik, Gas, dan Air Bersih (12.69% per tahun) Analisis pada tahun 2004-2007, Sub lapangan usaha Listrik mempunyai laju pertumbuhan (12,44%) yang jauh lebih besar daripada Air Bersih (-8,64%) yang malahan negatif. Dengan upaya rehabilitasi & rekonstruksi dan pengembangan jaringan air bersih diharapkan sub lapangan usaha ini akan menyumbangkan pertumbuhan yang signifikan di masa datang. Sedangkan pada tahun 2009-2011 laju pertumbuhan listrik turun dan semakin dinamis menjadi 12.85%. dan air bersih sudah membaik menjadi 9.21%. 4. Jasa-Jasa (4.38% per tahun) Walaupun masa BRR NAD Nias sector ini sangat mempengaruhi, namun pada tahun rentang waktu 2009-2011 lapangan usaha tetap ada cenderung dinamis berfluktuasi, lapangan usaha jasa-jasa ini konsisten tumbuh, terutama pada jasa pemerintahan umum. 5. Perdagangan, Hotel & Restoran (6.59% per tahun) Kendati berfluktuasi, lapangan usaha perdagangan, hotel & restoran ini relatif konsisten tumbuh dan cenderung dinamis positif mengalami pertumbuhan. 6. Keuangan, Real Estate & Jasa Perusahaan (6.01% per tahun) Analisis data pada tahun 2004-2009, lapangan usaha ini mengalami pertumbuhan negatif (-9,53%) pada 2004-2005, kemudian positif kembali sesudahnya. Dan pada analisis pada tahun 2009-2011 mengalami pertumbuhan positif dan membaik. mengalami pertumbuhan yang dinamis dan cenderung ada pergerakan yakni sebesar

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

27

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 7. Pertanian (5.28% per tahun) Analisis data dalam selang waktu 2004-2007, pertumbuhan sub lapangan usaha dari yang terbesar berturut-turut adalah tanaman perkebunan (4,81%), tanaman bahan makanan (1,97%), dan perikanan (0,97%); sementara pertumbuhan negatif untuk peternakan (-5,16%) dan kehutanan (2,95%). Namun bila dilihat pada selang waktu 2006-2007 ternyata pertumbuhan tanaman

perkebunan (9,14%), tanaman bahan makanan (8,50%), dan perikanan (6,10%), yang menunjukkan pertumbuhan yang relatif besar, sehingga mengindikasikan prospek pertumbuhan yang tinggi ke depan. Sedangkan analisis pada tahun 2009-2011, cenderung mengalami pertumbuhan dan dapat menjadi faktor kunci dalam pembangunan di Aceh. Selang waktu 2009-2010 sebesar 5.02%, dan selang waktu 2010-2011 sebesar 5.55% 8. Industri Pengolahan (-3.18% per tahun) Analisis data tahun 2004-2006, dalam lapangan usaha industri pengolahan ini laju pertumbuhan sub lapangan usaha industri migas mengalami penurunan secara konsisten dan besar (yaitu 20,21%); sementara industri bukan migas sebesar 1,36%, bahkan pada selang waktu 2006-2007 mengalami pertumbuhan yang besar yaitu 8,57%. Sedangkan analisis data 2009-2011, cenderung mengalami pertumbuhan kecil dan negatif. Dengan demikian industri bukan migas mengindikasikan akan terus bertumbuh ke depan. 9. Pertambangan & Penggalian (-3.36% per tahun) Analisis data pada rentang waktu 2004-2006, dalam lapangan usaha pertambangan & penggalian ini laju pertumbuhan sub lapangan usaha minyak & gas bumi mengalami penurunan secara konsisten dan besar (-17,05%); sementara penggalian mengalami pertumbuhan yang tinggi (22,51%) dan malahan pada 2005-2006 mengalami pertumbuhan sebesar 78,77%. Pertumbuhan sub lapangan usaha penggalian ini terutama terkait dengan adanya kegiatan pada rehabilitasi dan rekonstruksi pasca tsunami di Aceh, yang membutuhkan material untuk pembangunan fisik. Sedangkan analisis data 2009-2011 masih mengalami pertumbuhan yang negative, hal ini menandai dengan mulai berangsur selesainya pembangunan finalisasi program-program pembangunan

infrastruktur dan sarana di Aceh.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

28

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tabel 3. 13 PDRB Atas Dasar Harga Konstan 2000, Tahun 2009 - 2011 (Juta Rupiah)
No. Lapangan Usaha 1 Pertanian a. Tanaman Bahan Makanan b. Tanaman Perkebunan c. Peternakan dan Hasil-hasilnya d. Kehutanan e. Perikanan 2 PERTAMBANGAN & PENGGALIAN a. Minyak dan Gas Bumi b. Pertambangan Bukan Migas c. Penggalian 3 INDUSTRI PENGOLAHAN a. Industri Migas - Pengilangan Minyak Bumi - Gas Alam Cair b. Industri Bukan Migas - Makanan, Minuman dan Tembakau - Tekstil, Barang Kulit dan Alas Kaki - Barang Kayu dan Hasil Hutan Lainnya - Kertas dan Barang Cetakan - Pupuk, Kimia dan Barang dari Karet - Semen dan Barang Galian bukan Logam - Logam Dasar Besi dan Baja - Alat Angkutan, Mesin dan Peralatannya - Barang lainnya 4 LISTRIK, GAS & AIR BERSIH a. Listrik b. Gas Kota c. Air Bersih 5 KONSTRUKSI 6 PERDAGANGAN, HOTEL & RESTORAN a. Perdagangan Besar dan Eceran b. Hotel c. Restoran 7 PENGANGKUTAN & KOMUNIKASI a. Pengangkutan - Angkutan Rel - Angkutan Jalan Raya - Angkutan Laut - Angkutan Sungai, Danau dan Penyeberangan - Angkutan Udara - Jasa Penunjang Angkutan b. Komunikasi - Pos dan Telekomunikasi - Jasa Penunjang Komunikasi 8 KEUANGAN, REAL ESTAT, & JASA PERUSH. a. Bank b. Lembaga Keuangan bukan Bank c. Jasa Penunjang Keuangan d. Real Estat e. Jasa Perusahaan 9 JASA-JASA a. Pemerintahan Umum - Administrasi Pemerintahan dan Pertahanan - Jasa Pemerintah Lainnya b. Swasta - Sosial Kemasyarakatan - Hiburan dan Rekreasi - Perorangan dan Rumah Tangga PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO PDRB TANPA MIGAS
Sumber : BPS Pemerintah Aceh, 2012

2009 8433957.9 3353314.86 1696447.75 1447049 518234.38 1418911.92 2797970.49 2389320.15 0 408650.34 3794880.67 2254971.28 0 2254971.28 1539909.39 502491.81 5746.56 537.61 14176.94 946860.26 45977.79 9992.81 8475.7 5649.92 104092.03 99615.81 0 4476.22 2229792.49 6213658.59 5991618.42 19705.57 202334.6 2280601.82 1881181.69 0 1648670.07 105355.38 2088.04 112336.14 12732.07 399420.13 393824.09 5596.04 588136.87 343882.26 36049.21 0 195124.04 13081.36 5775995.45 5443093.43 3590697.66 1852395.77 332902.03 187041.87 46032.66 99827.49 32219086.32 27574794.89

2010 8857389.65 3618517.57 1748506.75 1499048.84 518110.47 1473206.03 2609892.25 2176996.88 0 432895.38 3491324.15 1851822.45 0 1851822.45 1639501.71 546422 6137.1 536.6 15011.47 997051.37 48576.57 10866.25 9024.62 5875.72 121754.53 116717.97 0 5036.56 2343693.95 6609054.88 6373943.98 20578.06 214532.84 2430513.05 2010426.28 0 1774120.58 107825.7 2229.66 112785.8 13464.54 420086.77 414125.64 5961.13 620705.18 375442.64 36658.2 0 195120.57 13483.77 6033842.89 5674215.03 3757339.46 1916875.57 359627.86 200361.21 50287.39 108979.26 33118170.55 29089351.22

2011 9348967.32 3869060.79 1828590.83 1579118.65 546695.57 1525501.47 2612904.74 2155037.41 0 457867.33 3557636.65 1822988.86 0 1822988.86 1734647.79 603079.27 6523.11 538.77 15991.61 1030555.56 50929.21 11444.38 9405.77 6180.1 132193.09 126854.29 0 5338.8 2489441.95 7059809.11 6806626.46 22093.69 231088.97 2624174.17 2172995.05 0 1926772.72 112345.57 2364.77 116930.97 14581.03 451179.12 444739.93 6439.19 660994.03 405466.23 38013.15 0 203397.09 14117.56 6293581.67 5898233.08 3938012.29 1960220.8 395348.58 222525.42 54644.53 118178.64 34779702.73 30801676.45

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

29

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tabel 3. 14 Laju Pertumbuhan (%) PDRB Atas Dasar Harga Konstan 2000, Tahun 2009 - 2011 (Juta Rupiah)
No. Lapangan Usaha 1 Pertanian a. Tanaman Bahan Makanan b. Tanaman Perkebunan c. Peternakan dan Hasil-hasilnya d. Kehutanan e. Perikanan 2 PERTAMBANGAN & PENGGALIAN a. Minyak dan Gas Bumi b. Pertambangan Bukan Migas c. Penggalian 3 INDUSTRI PENGOLAHAN a. Industri Migas - Pengilangan Minyak Bumi - Gas Alam Cair b. Industri Bukan Migas - Makanan, Minuman dan Tembakau - Tekstil, Barang Kulit dan Alas Kaki - Barang Kayu dan Hasil Hutan Lainnya - Kertas dan Barang Cetakan - Pupuk, Kimia dan Barang dari Karet - Semen dan Barang Galian bukan Logam - Logam Dasar Besi dan Baja - Alat Angkutan, Mesin dan Peralatannya - Barang lainnya 4 LISTRIK, GAS & AIR BERSIH a. Listrik b. Gas Kota c. Air Bersih 5 KONSTRUKSI 6 PERDAGANGAN, HOTEL & RESTORAN a. Perdagangan Besar dan Eceran b. Hotel c. Restoran 7 PENGANGKUTAN & KOMUNIKASI a. Pengangkutan - Angkutan Rel - Angkutan Jalan Raya - Angkutan Laut - Angkutan Sungai, Danau dan Penyeberangan - Angkutan Udara - Jasa Penunjang Angkutan b. Komunikasi - Pos dan Telekomunikasi - Jasa Penunjang Komunikasi 8 KEUANGAN, REAL ESTAT, & JASA PERUSH. a. Bank b. Lembaga Keuangan bukan Bank c. Jasa Penunjang Keuangan d. Real Estat e. Jasa Perusahaan 9 JASA-JASA a. Pemerintahan Umum - Administrasi Pemerintahan dan Pertahanan - Jasa Pemerintah Lainnya b. Swasta - Sosial Kemasyarakatan - Hiburan dan Rekreasi - Perorangan dan Rumah Tangga PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO PDRB TANPA MIGAS
Sumber : BPS Pemerintah Aceh, 2012 dan Hasil Olahan Konsultan

2009-2010 5.02 7.91 3.07 3.59 -0.02 3.83 -6.72 -8.89 5.93 -8.00 -17.88 -17.88 6.47 8.74 6.80 -0.19 5.89 5.30 5.65 8.74 6.48 4.00 16.97 17.17 12.52 5.11 6.36 6.38 4.43 6.03 6.57 6.87 7.61 2.34 6.78 0.40 5.75 5.17 5.15 6.52 5.54 9.18 1.69 0.00 3.08 4.46 4.25 4.64 3.48 8.03 7.12 9.24 9.17 2.79 5.49

2010-2011 2009-2011 5.55 5.28 6.92 7.42 4.58 3.82 5.34 4.46 5.52 2.71 3.55 3.69 0.12 -3.36 -1.01 -5.03 5.77 1.90 -1.56 -1.56 5.80 10.37 6.29 0.40 6.53 3.36 4.84 5.32 4.22 5.18 8.57 8.68 6.00 6.22 6.82 6.79 7.37 7.72 7.97 8.09 8.60 4.19 6.06 3.68 8.29 7.40 7.39 8.02 6.49 8.00 3.70 4.24 4.70 4.30 3.95 4.81 2.26 9.93 11.06 8.66 8.44 5.02 5.89 5.85 -3.18 -10.09 -10.09 6.13 9.55 6.54 0.11 6.21 4.33 5.25 7.02 5.34 4.59 12.69 12.85 9.21 5.66 6.59 6.58 5.89 6.87 7.27 7.48 8.11 3.26 6.42 2.02 7.01 6.28 6.27 7.27 6.01 8.59 2.69 2.10 3.89 4.38 4.10 4.72 2.87 8.98 9.07 8.95 8.80 3.90 5.69

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

30

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 3.8. Review Kebijakan

Kajian kebijakan yang dilakukan pada sub bahasan ini adalah kebijakan yang terkait langsung dalam rencana induk pelabuhan Aceh. Terkait yang dimaksud adalah untuk dapat melihat hirarki, fungsi pelabuhan Aceh dalam kontekstual regional, nasional dan internasional. Dalam konteks regional kebijakan yang terkait terhadap pelabuhan-pelabuhan yang ada di Aceh dapat dilihat pada arahan Rencana Tata Ruang Wilayah Aceh (RTRW), Tataran Transportasi Wilayah Aceh (TATRAWIL). Sedangkan dalam kontekstual nasional dan internasional wilayah pemerintah Aceh dapat melihat arahan pengembangan pelabuhan Aceh pada kebijakan pemerintah Republik Indonesia seperti Master Plan Percepatan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI), dan Sistem Logistik Nasional (SISLOGNAS) serta Keputusan Menteri Perhubungan No 414 Tahun 2013 tentang Rencana Induk Pelabuhan Nasional. Kajian ini menjadi penting agar didalam pengelolaannya wilayah pemerintah Aceh dapat mengembangkan pelabuhan-pelabuhan yang ada sesuai dengan hirarki dan fungsi yang ada untuk mewujudkan visi dan misi Gubernur Aceh khususnya, serta dalam konteks yang luas adalah untuk mewujudkan visi dan misi Presiden Republik Indonesia. 3.8.1. Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Aceh 3.8.1.1. Tujuan Penataan Ruang Wilayah Aceh Berdasarkan pertimbangkan karakter wilayah Aceh menurut kekhasan, potensi, permasalahan, harapan ke depan, tujuan penataan ruang Aceh adalah: “ Mewujudkan Tata Ruang Wilayah Aceh Yang Islami Dan Maju, Produktif, Adil Dan Merata, Serta Berkelanjutan ”. Islami: dimaksudkan bahwa penataan ruang berdasarkan pada pandangan hidup masyarakat Aceh yang berlandaskan syari’at Islam yang melahirkan budaya Islam yang kuat. Maju: dimaksudkan bahwa penataan ruang akan ikut mewujudkan kesejahteraan rakyat yang terus meningkat. Produktif: dimaksudkan bahwa penataan ruang mewujudkan pemanfaatan segenap sumber daya yang mencakup sumber daya manusia, sumber daya alam, dan sumber daya buatan, sehingga mempunyai nilai atau manfaat ekonomi dan sosial. Adil dan merata: dimaksudkan bahwa penataan ruang mewujudkan manfaat ekonomi dan sosial secara adil dan merata kepada masyarakat. Berkelanjutan: dimaksudkan bahwa penataan ruang diselenggarakan dengan memadukan aspek lingkungan hidup, sosial, dan ekonomi, untuk menjamin keutuhan lingkungan hidup serta keselamatan, kemampuan, kesejahteraan, dan mutu hidup generasi masa kini dan generasi masa depan.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

31

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 3.8.1.2. Kebijakan dan Strategi Penataan Ruang Wilayah Aceh Kebijakan dan strategi penataan ruang wilayah Aceh meliputi pengembangan struktur ruang wilayah Aceh dan pengembangan pola ruang wilayah Aceh. 3.8.1.2.1. Kebijakan dan Strategi Pengembangan Struktur Ruang Wilayah Aceh Kebijakan pengembangan struktur ruang wilayah Aceh meliputi: 1. Peningkatan fungsi-fungsi pelayanan pada pusat-pusat kegiatan dalam wilayah Aceh sesuai dengan hierarki dan fungsi yang ditetapkan; 2. Peningkatan akses pelayanan pusat-pusat dalam wilayah Aceh yang merata dan berhierarki; 3. Peningkatan akses dari dan ke luar wilayah Aceh, baik dalam lingkup nasional maupun lingkup internasional; 4. Peningkatan kualitas pelayanan dan jangkauan pelayanan jaringan prasarana transportasi, energi, telekomunikasi, sumber daya air yang merata di seluruh wilayah Aceh. Berdasarkan kebijakan pengembangan struktur ruang wilayah Aceh ke depan, selanjutnya ditetapkan strategi pengembangan struktur ruang wilayah Aceh seperti dikemukakan berikut ini. 1. Strategi pengembangan struktur ruang berupa peningkatan fungsi-fungsi pelayanan pada pusat-pusat kegiatan dalam wilayah Aceh sesuai dengan hierarki dan fungsi yang ditetapkan meliputi: a. Mengembangkan dan meningkatkan fasilitas atau sarana pelayanan yang sesuai dengan fungsi dan hierarki pusat-pusat kegiatan; b. Mengembangkan fungsi atau kegiatan baru pada pusat-pusat kegiatan yang dapat

meningkatkan kualitas pelayanannya dalam rangka mendorong pertumbuhan wilayah yang dilayaninya. 2. Strategi pengembangan struktur ruang berupa peningkatan akses pelayanan pusat-pusat dalam wilayah Aceh yang merata dan berhierarki meliputi: a. Menjaga dan meningkatkan keterkaitan antar pusat atau antar kawasan perkotaan, dengan kawasan perdesaan, serta antara kawasan perkotaan dengan kawasan sekitarnya; b. Mengendalikan perkembangan kota atau kawasan perkotaan yang terletak di pesisir pantai; c. Mendorong kawasan perkotaan dan pusat pertumbuhan agar lebih kompetitif dan lebih efektif dalam pengembangan wilayah di sekitarnya. 3. Strategi pengembangan struktur ruang berupa peningkatan akses dari dan ke luar wilayah Aceh, baik dalam lingkup nasional maupun lingkup internasional meliputi: a. Mengembangkan pusat kegiatan Banda Aceh dan Sabang, sebagai implementasi Kawasan Pengembangan Ekonomi Terpadu (KAPET) Banda Aceh dan Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang, sehingga dapat berperan sebagai pintu gerbang Indonesia bagian barat dalam hubungan ekonomi secara internasional; b. Melengkapi sarana dan prasarana pendukung sebagai pintu gerbang ekonomi.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

32

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 4. Strategi pengembangan struktur ruang berupa peningkatan kualitas pelayanan dan jangkauan pelayanan jaringan prasarana transportasi, energi, telekomunikasi, sumber daya air yang merata di seluruh wilayah Aceh meliputi: a. Meningkatkan jaringan prasarana transportasi dan keterpaduan pelayanan transportasi darat, laut, penyeberangan, dan udara; b. Meningkatkan jaringan energi listrik dengan pengembangan pembangkit tenaga listrik dengan memanfaatkan sumber energi terbarukan dan tidak terbarukan secara optimal serta mewujudkan keterpaduan sistem penyediaan tenaga listrik; c. Mendorong wilayah; d. Meningkatkan kuantitas dan kualitas jaringan prasarana serta mewujudkan keterpaduan sistem jaringan sumber daya air; e. Mengembangkan jaringan prasarana dengan memperhatikan fungsi dan perannya mendukung upaya mitigasi bencana. 3.8.1.2.1. Kebijakan dan Strategi Pengembangan Pola Ruang Wilayah Aceh Kebijakan pengembangan pola ruang wilayah Aceh akan meliputi kebijakan pengembangan kawasan lindung dan kawasan budidaya. 3.8.1.2.1.1. Kebijakan dan Strategi Pengembangan Kawasan Lindung Wilayah Aceh Kebijakan pengembangan kawasan lindung meliputi: 1. Peningkatan kualitas kawasan lindung yang telah ditetapkan menurun fungsi perlindungannya dan penjagaan kualitas kawasan lindung yang ada; 2. Pemeliharaan dan perwujudan kelestarian lingkungan hidup; 3. Pencegahan dampak negatif kegiatan manusia yang dapat menimbulkan kerusakan lingkungan hidup. Strategi pengembangan kawasan lindung meliputi: 1. Strategi pengembangan kawasan lindung berupa peningkatan kualitas kawasan lindung yang telah ditetapkan menurun menurut fungsi perlindungannya dan penjagaan kualitas kawasan lindung yang ada meliputi: pengembangan prasarana telekomunikasi yang dapat menjangkau seluruh

a. Mengembalikan dan meningkatkan fungsi kawasan lindung yang telah menurun akibat pengembangan kegiatan budidaya sebelumnya dalam rangka mewujudkan dan memelihara keseimbangan ekosistem wilayah; b. Meningkatkan kualitas kawasan hutan yang berfungsi sebagai kawasan lindung, yaitu kawasan hutan lindung dan kawasan hutan konservasi; c. Mengeluarkan secara bertahap bentuk-bentuk kegiatan yang berada di dalam kawasan lindung yang tidak sesuai dengan fungsi perlindungan dan/atau dapat merusak fungsi perlindungan kawasan lindung. 2. Strategi pengembangan kawasan lindung berupa pemeliharaan dan perwujudan kelestarian lingkungan hidup meliputi:

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

33

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh a. Menetapkan kawasan lindung dan/atau fungsi perlindungan di ruang darat, ruang laut, ruang udara, termasuk ruang di dalam bumi; b. Menetapkan proporsi luas kawasan lindung di daratan wilayah aceh paling sedikit 40 % (empat puluh persen) dari luas darat wilayah, dan luas kawasan hutan dalam wilayah aceh paling sedikit 60 % (enam puluh persen) dari luas darat wilayah. 3. Strategi pengembangan kawasan lindung berupa pencegahan dampak negatif kegiatan manusia yang dapat menimbulkan kerusakan lingkungan hidup meliputi: a. Menyelenggarakan upaya terpadu untuk melestarikan fungsi lingkungan hidup;

b. Melindungi kemampuan daya dukung lingkungan hidup dari tekanan perubahan dan/atau dampak negatif yang ditimbulkan oleh suatu kegiatan agar tetap mampu mendukung perikehidupan manusia dan makhluk hidup lainnya; c. Melindungi kemampuan daya tampung lingkungan hidup untuk menyerap zat, energi, dan/atau komponen lainnya yang dibuang ke dalamnya; d. Mencegah terjadinya tindakan yang dapat secara langsung atau tidak langsung

menimbulkan perubahan sifat fisik lingkungan yang mengakibatkan lingkungan hidup tidak berfungsi dalam menunjang pembangunan yang berkelanjutan; e. Mengendalikan pemanfaatan sumber daya alam secara bijaksana untuk menjamin kepentingan generasi masa kini dan generasi masa depan; f. Mengelola sumber daya alam tak terbarukan untuk menjamin pemanfatannya secara bijaksana, dan sumber dengan daya tetap alam yang terbarukan dan untuk menjamin kualitas kesinambungan nilai serta

ketersediaannya

memelihara

meningkatkan

keanekaragamannya; dan g. Membatasi pengembangan kegiatan budidaya di kawasan rawan bencana, yaitu hanya untuk kegiatan yang mempunyai daya adaptasi bencana.

3.8.1.2.1.1. Kebijakan dan Strategi Pengembangan Kawasan Budidaya Wilayah Aceh Kebijakan pengembangan kawasan budidaya meliputi: 1. Peningkatan produktivitas kawasan budidaya; 2. Perwujudan dan peningkatan keterpaduan dan keterkaitan antar kegiatan budidaya; 3. Pengendalian perkembangan kegiatan budidaya agar tidak melampaui daya dukung dan daya tampung lingkungan. Strategi pengembangan kawasan budidaya meliputi: 1. Strategi pengembangan kawasan budidaya berupa peningkatan produktivitas kawasan budidaya meliputi: a. Memanfaatkan lahan yang tidak atau kurang produktif yang berada di luar kawasan lindung menjadi kawasan budidaya sesuai dengan sifat dan kondisi lahannya, termasuk untuk produksi budidaya kayu; b. Meningkatkan produktivitas kawasan budidaya pertanian dengan usaha-usaha

intensifikasi dan diversifikasi pertanian;

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

34

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh c. Membatasi alih fungsi secara ketat terhadap lahan pertanian tanaman pangan

berkelanjutan. 2. Strategi pengembangan kawasan budidaya berupa perwujudan dan peningkatan keterpaduan dan keterkaitan antar kegiatan budidaya meliputi: a. Mengembangkan kegiatan budidaya unggulan lokal di dalam kawasan budidaya beserta prasarana pendukungnya secara sinergis dan berkelanjutan untuk mendorong pengembangan perekonomian kawasan dan wilayah sekitarnya; b. Mengembangkan kegiatan budidaya untuk menunjang aspek politik, pertahanan dan

keamanan, sosial budaya, serta ilmu pengetahuan dan teknologi, dengan penetapan acuan pengembangan yang sesuai dengan kondisi dan karakter daerah; c. Mengembangkan dan melestarikan kawasan budidaya pertanian pangan untuk mendukung perwujudan ketahanan pangan; d. Mengembangkan pulau-pulau kecil dengan pendekatan gugus pulau dan/atau pulau

tersendiri untuk meningkatkan daya saing dan mewujudkan skala ekonomi, dengan tetap memperhatikan pelestarian ekosistem dan sumber daya alam; dan e. Mengembangkan kegiatan pengelolaan sumber daya kelautan yang bernilai ekonomi tinggi di wilayah laut kewenangan aceh. 3. Strategi pengembangan kawasan budidaya berupa pengendalian perkembangan kegiatan budidaya agar tidak melampaui daya dukung dan daya tampung lingkungan meliputi: a. Membatasi perkembangan kegiatan budidaya terbangun pada kawasan rawan bencana untuk meminimalkan potensi kejadian bencana dan potensi kerugian akibat bencana; b. Menerapkan pengembangan berbasis mitigasi bencana pada kawasan budidaya terbangun dan kawasan lain di sekitarnya yang terletak pada kawasan rawan bencana; c. Mengembangkan kawasan perkotaan dengan bangunan bertingkat terutama untuk kegiatankegiatan dengan fungsi komersial atau bernilai ekonomi tinggi guna penghematan ruang dan memberikan ruang terbuka pada kawasan tersebut; d. Mengembangkan ruang terbuka hijau dengan luas paling sedikit 30% (tiga puluh persen) dari luas kawasan perkotaan; e. Membatasi perkembangan kawasan terbangun di kawasan perkotaan untuk mempertahankan tingkat pelayanan prasarana dan sarana kawasan perkotaan serta mempertahankan fungsi kawasan perdesaan di sekitarnya; dan f. Mengembangkan kegiatan budidaya yang dapat mempertahankan keberadaan pulau-pulau kecil.

3.8.1.3. Rencana Struktur Ruang Wilayah Aceh Rencana Struktur Ruang Wilayah Aceh meliputi rencana sistem perkotaan dan sistem jaringan prasarana wilayah di dalam wilayah Aceh. 3.8.1.3.1. Rencana Sistem Perkotaan Wilayah Aceh Sistem perkotaan secara nasional terdiri atas PKN (Pusat Kegiatan Nasional), PKW (Pusat Kegiatan Wilayah), dan PKL (Pusat Kegiatan Lokal). Penetapan PKN dan PKW merupakan kewenangan

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

35

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh pemerintah, dan telah ditetapkan dalam RTRWN (Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional). Selain ketiga pusat tersebut, dalam sistem perkotaan nasional dikembangkan dan ditetapkan pula PKSN (Pusat Kegiatan Strategis Nasional). Sementara PKL ditetapkan dalam RTRW Provinsi, sesuai dengan ketentuan pada Pasal 11 ayat (3) Peraturan Pemerintah (PP) No.26/2008 tentang RTRWN. Ketentuan umum dari masing-masing pusat tersebut adalah sebagai berikut: · · · · PKN atau Pusat Kegiatan Nasional adalah kawasan perkotaan yang berfungsi untuk melayani kegiatan skala internasional, nasional, atau beberapa provinsi; PKW atau Pusat Kegiatan Wilayah adalah kawasan perkotaan yang berfungsi untuk melayani kegiatan skala provinsi atau beberapa kabupaten/kota; PKL atau Pusat Kegiatan Lokal adalah kawasan perkotaan yang berfungsi untuk melayani kegiatan skala kabupaten/kota atau beberapa kecamatan; PKSN atau Pusat Kegiatan Strategis Nasional adalah kawasan perkotaan yang ditetapkan untuk mendorong pengembangan kawasan perbatasan negara. Dalam PP No.26/2008 tentang RTRWN, yaitu pada Lampiran II, telah ditetapkan sistem perkotaan nasional yang terletak di Aceh, yaitu masing-masing adalah: · · · PKN PKW PKSN : Lhokseumawe; : Banda Aceh, Sabang, Meulaboh, Langsa, dan Takengon; : Sabang.

Dalam kajian atau analisis mengenai sistem pusat pelayanan di wilayah Aceh dihasilkan kesimpulan yang akan menjadi acuan dalam perumusan rencana struktur ruang, yaitu: pusat pelayanan di bawah hierarki PKL, dan prediksi atau harapan terhadap pusat pelayanan pada tingkat PKN, PKW, dan PKL. Pusat pelayanan di Aceh di bawah hierarki PKL (yang umumnya adalah ibukota kabupaten) terdiri atas pusat pelayanan tingkat kecamatan dan selanjutnya pusat pelayanan tingkat mukim. Pusat pelayanan tingkat kecamatan akan melayani masing-masing wilayah kecamatan yang dibawahinya, dan bila dihubungkan dengan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 16/PRT/M/2009 tentang Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten, pusat pelayaanan tingkat kecamatan tersebut dapat disebut sebagai PPK (Pusat Pelayanan Kawasan) yang berfungsi melayani kegiatan skala kecamatan. Pentingnya penetapan pusat pelayanan tingkat mukim didasarkan pada latar belakang historis dan memori keruangan masyarakat Aceh di satu pihak, dan adanya penetapan dalam UU No.11/2006 tentang Pemerintahan Aceh mengenai fungsi pemerintahah dan adat pada tingkat Mukim yang akan membawahi Gampong (tingkat desa). Selaras dengan Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten di atas, pusat pelayanan tingkat mukim ini dapat disebut sebagai PPL (Pusat Pelayanan Lingkungan) yang berfungsi melayani kegiatan skala mukim atau antar gampong (antar desa). Penetapan PPK dan PPL tersebut dalam rencana tata ruang wilayah adalah merupakan kewenangan Pemerintah Kabupaten/Kota yaitu dalam RTRW Kabupaten/Kota.

Sebagai perwujudan dari tujuan, kebijakan, dan strategi penataan ruang di depan, maka terhadap pusat yang telah ditetapkan dalam RTRWN (yaitu PKW) dan indikasi kuat PKL dalam kajian sistem

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

36

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh perkotaan atau pusat pelayanan wilayah Aceh, maka adalah usulan berupa rekomendasi promosi atau peningkatan hierarki pusat-pusat tersebut berupa: PKNp (PKN Promosi), dan PKWp (PKW Promosi). PKNp adalah pusat kegiatan yang dipromosikan untuk di kemudian hari dapat ditetapkan menjadi PKN sebagai peningkatan dari status PKW. Di wilayah Aceh, PKNp yang diusulkan adalah Banda

Aceh (PKNp Banda Aceh) yang merupakan peningkatan status dari PKW Banda Aceh yang telah ditetapkan dalam RTRWN. PKWp adalah pusat kegiatan yang dipromosikan untuk di kemudian hari dapat ditetapkan menjadi PKW sebagai peningkatan dari PKL atau yang memenuhi syarat sebagai PKL. Di wilayah Aceh, PKWp tersebut diharapkan dapat mendorong perkembangan wilayah yang dilayaninya, yaitu: PKWp Subulussalam, dan PKWp Blangpidie. Penetapan rencana sistem perkotaan/pusat pelayanan wilayah Aceh dikemukakan pada Tabel 2.1,

yang meliputi PKN (Pusat Kegiatan Nasional), PKNp (Pusat Kegiatan Nasional Promosi), PKSN (Pusat Kegiatan Strategis Nasional), PKW (Pusat Kegiatan Wilayah), PKWp (Pusat Kegiatan Wilayah Promosi), dan PKL (Pusat Kegiatan Lokal). Sebaran pusat-pusat kegiatan tersebut dalam ruang wilayah Aceh ditunjukkan pada Gambar (Rencana Struktur Ruang Wilayah Aceh). Selanjutnya terhadap masing-masing pusat kegiatan yang ditetapkan tersebut dapat diberikan penjelasan sebagai berikut ini.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

37

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

TABEL III.1.1 Tabel 3. 15. Sistem Perkotaan/Pusat Pelayanan di Aceh PENETAPAN SISTEM PERKOTAAN / PUSAT PELAYANAN DI ACEH
FUNGSI/HIERARKI
I. PKN (Pusat Kegiatan Nasional) PKNp
(PKN Promosi)

PUSAT
1. LHOKSEUMAWE 1. BANDA ACEH 1. SABANG 1. 2. 3. 4. SABANG LANGSA TAKENGON MEULABOH

Keterangan
Kota Lhokseumawe dan sekitarnya di Kabupaten Aceh Utara 1) Kota Banda Aceh dan sekitarnya di Kabupaten Aceh Besar 2) Kota Sabang dan sekitarnya 3)

Klasifikasi Ukuran Perkotaan

Sedang Besar Sedang Sedang Sedang Kecil Sedang Kecil Kecil Kecil Sedang Kecil Sedang Kecil Kecil Sedang Kecil Kecil Kecil Kecil Kecil Kecil Kecil Kecil

II. III.

PKSN
(Pusat Kegiatan Strategis Nasional)

PKW
(Pusat Kegiatan Wilayah)

Kota Sabang dan sekitarnya 3) Kota Langsa Ibukota Kabupaten Aceh Tengah Ibukota Kabupaten Aceh Barat Kota Subulussalam Ibukota Kabupaten Aceh Barat Daya Ibukota Kabupaten Aceh Besar Ibukota Kabupaten Pidie Ibukota Kabupaten Pidie Jaya Ibukota Kabupaten Bireuen Ibukota Kabupaten Aceh Utara Ibukota Kabupaten Aceh Timur Pusat/Ibukota Kab. Aceh Tamiang Ibukota Kabupaten Bener Meriah Ibukota Kabupaten Gayo Lues Ibukota Kabupaten Aceh Tenggara Ibukota Kabupaten Aceh Jaya Ibukota Kabupaten Nagan Raya Ibukota Kabupaten Aceh Selatan Ibukota Kabupaten Aceh Singkil Ibukota Kabupaten Simeulue

PKWp
(PKW Promosi)

1. SUBULUSSALAM 2. BLANGPIDIE 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. JANTHO SIGLI MEUREUDU BIREUEN LHOK SUKON IDI RAYEUK KA.SIMPANG-KR.BARU 4) SIMPANG TIGA REDELONG BLANGKEJEREN KUTACANE CALANG JEURAM-SUKA MAKMUE 5) TAPAKTUAN SINGKIL SINABANG

IV.

PKL
(Pusat Kegiatan Lokal)

Sumber: Hasil Analisis Catatan: - PKN , PKSN , dan PKW ditetapkan dalam PP No.26/2008 tentang RTRWN . - PKNp (PKN Promosi) dan PKWp (PKW Promosi) ditetapkan dalam RTRW Aceh. - PKL ditetapkan dalam RTRW Aceh. - Pusat-Pusat dengan hierarki di bawah PKL (PPK dan PPL) akan ditetapkan dalam RTRW Kabupaten/Kota . - Klasifikasi ukuran perkotaan adalah menurut prediksi rencana 20 tahun ke depan. - Ukuran Perkotaan Besar: jumlah penduduk 500.000 - 1.000.000. - Ukuran Perkotaan Sedang: jumlah penduduk 100.000 - 500.000. - Ukuran Perkotaan Kecil: jumlah penduduk 50.000 - 100.000. 1) Konfigurasi struktur ruang kawasan perkotaan Lhokseumawe dsk. mencirikan sebagai embrio metropolitan 2) Konfigurasi struktur ruang kawasan perkotaan Banda Aceh dsk. mencirikan sebagai embrio metropolitan 3) Kota Sabang dan sekitarnya mencakup Kota Sabang dan pulau-pulau di Kec. Pulo Aceh Kab. Aceh Besar. 4) Kuala Simpang dan Karang Baru diprediksi akan menerus (contiguous) sebagai kawasan perkotaan baru. 5) Jeuram dan Suka Makmue diprediksi akan menerus (contiguous) sebagai kawasan perkotaan baru.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

38

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Peta 3. 1. Peta Rencana Struktur dan Pola Ruang Aceh

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

39

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh I. PKN (Pusat Kegiatan Nasional) dan PKNp

a. PKN (Pusat Kegiatan Nasional) Kriteria PKN, sesuai dengan Pasal 14 Ayat (1) PP No.26/2008 adalah: 1. kawasan perkotaan yang berfungsi atau berpotensi sebagai simpul utama kegiatan eksporimpor atau pintu gerbang menuju kawasan internasional; 2. kawasan perkotaan yang berfungsi atau berpotensi sebagai pusat kegiatan industri dan jasa skala nasional atau yang melayani beberapa provinsi; dan/atau 3. kawasan perkotaan yang berfungsi atau berpotensi sebagai simpul utama transportasi skala nasional atau melayani beberapa provinsi. PKN yang ditetapkan di wilayah Aceh hanya satu yaitu PKN Lhokseumawe. Kawasan perkotaan yang membentuk PKN Lhokseumawe ini akan terdiri atas Kota Lhokseumawe dan kawasan perkotaan di sekitarnya yang terletak di Kabupaten Aceh Utara, yaitu Kecamatan Dewantara dan Kecamatan Muara Batu. Dalam prediksi rencana, klasifikasi ukuran kawasan perkotaan Lhokseumawe yang membentuk PKN Lhokseumawe adalah kawasan perkotaan sedang. Pengembangan PKN Lhoksemawe ini akan didukung pula oleh penetapan Kawasan Strategis Nasional dari sudut kepentingan

pertumbuhan ekonomi berupa pengembangan/peningkatan Kawasan Industri Lhokseumawe. Dengan konfigurasi struktur kawasan perkotaan yang berkarakter lintas kabupaten atau kota disertai pembagian fungsi-fungsi primer (industri, pelabuhan, bandar udara, perguruan tinggi, dan pusat perdagangan dan jasa) di antara Kota Lhokseumawe dan kecamatan-kecamatan di Kabupaten Aceh Utara tersebut, namun masih termasuk klasifikasi kawasan perkotaan sedang, maka Kawasan Perkotaan yang membentuk PKN Lhokseumawe ini merupakan “embrio metropolitan”. b. PKNp (Pusat Kegiatan Nasional Promosi) PKNp adalah pusat kegiatan yang dipromosikan untuk di kemudian hari dapat ditetapkan sebagai PKN sebagaimana kriteria dalam Pasal 14 ayat (1) PP No.26/2008 di atas. PKNp yang ditetapkan di wilayah Aceh adalah PKNp Banda Aceh, yang dalam RTRWN ditetapkan sebagai PKW Banda Aceh. Promosi terhadap PKW Banda Aceh ini terutama didasari pada pertimbangan memanfaatkan peluang perkembangan ekonomi secara nasional dan internasional, di mana Banda Aceh merupakan lokasi atau posisi yang strategis untuk menjadi pusat kegiatan ataupun pintu gerbang di bagian barat wilayah nasional. Selain itu, beberapa prasarana dan sarana serta kegiatan mengindikasikan bahwa Banda Aceh merupakan pusat kegiatan yang potensial untuk menjadi pusat utama di wilayah Aceh, yaitu: ibukota Aceh, Bandara

Internasional Sultan Iskandar Muda, Universitas Syiah Kuala dan IAIN Ar-Raniry, dan juga adalah pusat budaya Aceh yang diwarnai dengan syariat Islam. Kawasan perkotaan yang membentuk PKNp Banda Aceh mencakup Kota Banda Aceh dan kawasan perkotaan sekitarnya yang terletak di Kabupaten Aceh Besar, yaitu kecamatan-kecamatan: Lhok Nga, Peukan Bada, Darul Imarah, Darul Kamal, Ingin Jaya, Krueng Barona Jaya, Blang Bintang, Kuta Baro, Darussalam, Baitussalam, Mesjid Raya. Klasifikasi ukuran kawasan perkotaan yang membentuk PKNp Banda Aceh ini dalam prediksi rencana adalah kawasan perkotaan besar.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

40

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Dengan konfigurasi struktur kawasan perkotaan yang berkarakter lintas kabupaten/kota disertai pembagian fungsi-fungsi primer (industri, pelabuhan, bandar udara, perguruan tinggi, dan pusat perdagangan dan jasa) di antara Kota Banda Aceh dan kecamatan-kecamatan di Kabupaten Aceh Besar tersebut, serta dengan klasifikasi kawasan perkotaan besar, maka Kawasan Perkotaan yang membentuk PKNp Banda Aceh ini merupakan “embrio metropolitan”. Dengan karakter

perkembangan jumlah penduduk dan perkembangan kegiatan ekonomi di PKNp Banda Aceh ini, maka embrio metropolitan ini diantisipasi akan lebih cepat lagi menjadi Kawasan Metropolitan. II. PKSN (Pusat Kegiatan Strategis Nasional)

Kriteria PKSN, sesuai dengan Pasal 15 PP No.26/2008 adalah: 1. pusat perkotaan yang berpotensi sebagai pos pemeriksaan lintas batas dengan negara tetangga; 2. pusat perkotaan yang berfungsi sebagai pintu gerbang internasional yang menghubungkan dengan negara tetangga; 3. pusat perkotaan yang merupakan simpul utama transportasi yang menghubungkan wilayah sekitarnya; dan/atau 4. pusat perkotaan yang merupakan pusat pertumbuhan ekonomi yang dapat mendorong perkembangan kawasan di sekitarnya. PKSN yang ditetapkan adalah PKSN Sabang, yaitu Kota Sabang. Klasifikasi ukuran kawasan perkotaan Sabang yang membentuk PKSN Sabang dalam prediksi rencana adalah kawasan perkotaan sedang. Catatan penting tentang pengembangan PKSN Sabang yang diprediksi menjadi kawasan perkotaan sedang adalah pengembangan dengan berbagai kebijakan rencana yang akan saling memperkuat untuk itu, yaitu: · · pengembangan Kota Sabang sebagai PKW, penetapan Kawasan Strategis Nasional dari sudut kepentingan pertumbuhan ekonomi berupa pengembangan/peningkatan Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang. III. PKW (Pusat Kegiatan Wilayah) & PKWp a. PKW (Pusat Kegiatan Wilayah) Kriteria PKW, sesuai dengan Pasal 14 Ayat (2) PP No.26/2008 adalah: 1. Kawasan perkotaan yang berfungsi atau berpotensi sebagai simpul kedua kegiatan eksporimpor yang mendukung PKN; 2. Kawasan perkotaan yang berfungsi atau berpotensi sebagai pusat kegiatan industri dan jasa yang melayani skala provinsi atau beberapa kabupaten; dan/atau 3. Kawasan perkotaan yang berfungsi atau berpotensi sebagai simpul utama transportasi yang melayani skala provinsi atau beberapa kabupaten.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

41

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh PKW yang ditetapkan dalam RTRW Aceh adalah sebagai berikut: 1. PKW Sabang. PKW Sabang ini juga berfungsi sebagai PKSN Sabang seperti dikemukakan di atas. Kawasan perkotaan yang membentuk PKW Sabang (dan sekaligus PKSN Sabang) terletak di Kota Sabang. Klasifikasi ukuran kawasan perkotaan PKW Sabang dalam prediksi rencana adalah kawasan perkotaan sedang. Dengan berbagai kebijakan pengembangan/peningkatan yang diimplementasikan pada PKW Sabang ini (PKSN, Kawasan Strategis Nasional berupa Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang), sangat potensial menjadikannya sebagai kawasan perkotaan sedang. 2. PKW Langsa. Kawasan perkotaan yang membentuk PKW Langsa adalah Kota Langsa. Klasifikasi ukuran kawasan perkotaan PKW Langsa dalam prediksi rencana adalah kawasan perkotaan sedang. 3. PKW Takengon. Kawasan perkotaan yang membentuk PKW Takengon adalah kawasan perkotaan ibukota Kabupaten Aceh Tengah. Klasifikasi kawasan perkotaan PKW Takengon dalam prediksi rencana adalah kawasan perkotaan kecil. 4. PKW Meulaboh. Kawasan perkotaan yang membentuk PKW Meulaboh adalah kawasan perkotaan ibukota Kabupaten Aceh Barat. Kawasan perkotaan ini direkonstruksi sehubungan dengan bencana gempa dan tsunami tahun 2004. Klasifikasi kawasan perkotaan PKW Meulaboh dalam prediksi rencana adalah kawasan perkotaan sedang. b. PKWp (Pusat Kegiatan Wilayah Promosi)

PKWp adalah pusat kegiatan yang dipromosikan untuk di kemudian hari dapat ditetapkan sebagai PKW sebagaimana kriteria dalam Pasal 14 ayat (2) PP No.26/2008 di atas. PKWp yang ditetapkan di wilayah Aceh dalam RTRW Aceh diharapkan dapat mendorong perkembangan wilayah pelayanannya. Penetapan PKWp tersebut yaitu: 1. PKWp Subulussalam. Kawasan perkotaan yang membentuk PKWp Subulussalam adalah kawasan perkotaan dalam wilayah Kota Subulussalam, yang merupakan kawasan perkotaan yang baru dikembangkan sehubungan dengan pembentukan Kota Subulussalam. Penetapan PKWp Subulussalam didasari pada pertimbangan upaya untuk mempercepat pertumbuhan di pesisir barat Aceh yang relatif tertinggal, dan sekaligus sebagai pintu gerbang yang strategis dalam hubungan terutama kegiatan ekonomi dengan wilayah tetangga yaitu Provinsi Sumatera Utara. Sehingga penetapan PKWp Subulussalam ini diharapkan menjadi salah satu pendorong upaya mengejar ketertinggalan dengan memanfaatkan peluang posisi strategis dalam konstelasi wilayah yang lebih luas. Klasifikasi kawasan perkotaan PKWp Subulussalam dalam prediksi rencana adalah kawasan perkotaan kecil. 2. PKWp Blangpidie. Kawasan perkotaan yang membentuk PKWp Blangpidie adalah kawasan perkotaan yang merupakan ibukota Kabupaten Aceh Barat Daya. Penetapan PKWp Blangpidie didasari pada pertimbangan upaya untuk mempercepat pertumbuhan di pesisir barat Aceh yang relatif tertinggal. Klasifikasi kawasan perkotaan PKWp Blangpidie dalam prediksi rencana adalah kawasan perkotaan kecil. IV. PKL (Pusat Kegiatan Lokal) Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal 42

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Kriteria PKL, sesuai dengan Pasal 14 Ayat (3) PP No.26/2008 adalah: 1. Kawasan perkotaan yang berfungsi atau berpotensi sebagai pusat kegiatan industri dan jasa yang melayani skala kabupaten atau beberapa kecamatan; dan/atau 2. Kawasan perkotaan yang berfungsi atau berpotensi sebagai simpul transportasi yang melayani skala kabupaten atau beberapa kecamatan. PKL yang ditetapkan adalah sebagai berikut: A. PKL Jantho. Kawasan perkotaan yang membentuk PKL Jantho adalah kawasan perkotaan ibukota Kabupaten Aceh Besar. Klasifikasi kawasan perkotaan PKL Jantho dalam prediksi rencana adalah kawasan perkotaan kecil. B. PKL Sigli. Kawasan perkotaan yang membentuk PKL Sigli adalah kawasan perkotaan ibukota Kabupaten Pidie. Klasifikasi kawasan perkotaan PKL Sigli dalam prediksi rencana adalah kawasan perkotaan sedang. PKL Sigli diharapkan dapat meningkatkan kinerja pelayanannya di pesisir timur Aceh, yang merupakan wilayah yang pesat perkembangannya. C. PKL Meureudu. Kawasan perkotaan yang membentuk PKL Meureudu adalah kawasan perkotaan ibukota Kabupaten Pidie Jaya, yang merupakan kawasan perkotaan yang baru dikembangkan sehubungan dengan terbentuknya Kabupaten Pidie Jaya. Klasifikasi kawasan perkotaan PKL Meureudu dalam prediksi rencana adalah kawasan perkotaan kecil. D. PKL Bireuen. Kawasan perkotaan yang membentuk PKL Bireuen adalah kawasan perkotaan ibukota Kabupaten Bireuen. Klasifikasi kawasan perkotaan PKL Bireuen dalam prediksi rencana adalah kawasan perkotaan sedang. PKL Bireuen diharapkan dapat meningkatkan kinerja pelayanannya di pesisir timur Aceh, yang merupakan wilayah yang pesat perkembangannya. E. PKL Lhok Sukon. Kawasan perkotaan yang membentuk PKL Lhok Sukon adalah kawasan perkotaan ibukota Kabupaten Aceh Utara, yang merupakan kawasan perkotaan yang baru dikembangkan sehubungan dengan penetapannya sebagai ibukota Kabupaten Aceh Utara (yang harus pindah dari Kota Lhokseumawe yang merupakan pemekaran dari Kabupaten Aceh Utara). Klasifikasi kawasan perkotaan PKL Lhok Sukon dalam prediksi rencana adalah kawasan perkotaan kecil. F. PKL Idi Rayeuk. Kawasan perkotaan yang membentuk PKL Idi Rayeuk adalah kawasan perkotaan ibukota Kabupaten Aceh Timur, yang merupakan kawasan perkotaan yang baru dikembangkan sehubungan dengan penetapannya sebagai ibukota Kabupaten Aceh Timur (yang harus pindah dari Kota Langsa yang merupakan pemekaran dari Kabupaten Aceh Timur). Klasifikasi kawasan perkotaan PKL Idi Rayeuk dalam prediksi rencana adalah kawasan perkotaan kecil. G. PKL Kuala Simpang-Karang Baru. Kawasan perkotaan Kuala Simpang merupakan pusat kegiatan yang paling menonjol di Kabupaten Aceh Tamiang. Sementara ibukota kabupaten terletak di Karang Baru yang bertetangga dengan Kuala Simpang. Untuk itu akan diprediksi terjadinya kawasan perkotaan yang menerus (contiguous) antara keduanya, sehingga membentuk kawasan perkotaan Kuala Simpang-Karang Baru. Klasifikasi kawasan perkotaan PKL Kuala SimpangKarang Baru dalam prediksi rencana adalah kawasan perkotaan sedang.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

43

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh H. PKL Simpang Tiga Redelong. Kawasan perkotaan yang membentuk PKL Simpang Tiga Redelong adalah kawasan perkotaan ibukota Kabupaten Bener Meriah, yang relatif merupakan kawasan perkotaan baru dikembangkan sehubungan dengan pembentukan Kabupaten Bener Meriah.

Klasifikasi kawasan perkotaan PKL Simpang Tiga Redelong dalam prediksi rencana adalah kawasan perkotaan kecil. I. PKL Blangkejeren. Kawasan perkotaan yang membentuk PKL Blangkejeren adalah kawasan perkotaan ibukota Kabupaten Gayo Lues, yang relatif merupakan kawasan perkotaan baru dikembangkan sehubungan dengan pembentukan Kabupaten Gayo Lues. Klasifikasi kawasan perkotaan PKL Blangkejeren dalam prediksi rencana adalah kawasan perkotaan kecil. J. PKL Kutacane. Kawasan perkotaan yang membentuk PKL Kutacane adalah kawasan perkotaan ibukota Kabupaten Aceh Tenggara. Klasifikasi kawasan perkotaan PKL Kutacane dalam prediksi rencana adalah kawasan perkotaan kecil. K. PKL Calang. Kawasan perkotaan yang membentuk PKL Calang adalah kawasan perkotaan ibukota Kabupaten Aceh Jaya, yang merupakan kawasan perkotaan baru dikembangkan sehubungan dengan pembentukan Kabupaten Aceh Jaya, dan sekaligus direkonstruksi akibat bencana gempa dan tsunami tahun 2004. Klasifikasi kawasan perkotaan PKL Calang dalam prediksi rencana adalah kawasan perkotan kecil. L. PKL Jeuram-Suka Makmue. Kawasan perkotaan yang membentuk PKL Jeuram-Suka Makmue adalah kawasan perkotaan ibukota Kabupaten Nagan Raya, yang merupakan kawasan perkotaan yang relatif baru dikembangkan sehubungan dengan pembentukan Kabupaten Nagan Raya. Klasifikasi kawasan perkotaan PKL Jeuram-Suka Makmue dalam prediksi rencana adalah kawasan perkotaan kecil. M. PKL Tapaktuan. Kawasan perkotaan yang membentuk PKL Tapaktuan adalah kawasan perkotaan ibukota Kabupaten Aceh Selatan. Klasifikasi kawasan perkotaan PKL Tapaktuan dalam prediksi rencana adalah kawasan perkotaan kecil, yang dalam transisi mengarah menjadi kawasan perkotaan sedang. PKL Tapaktuan diharapkan ikut barat Aceh yang relatif tertinggal N. PKL Singkil. Kawasan perkotaan yang membentuk PKL Singkil adalah kawasan perkotaan ibukota Kabupaten Aeh Singkil. Klasifikasi kawasan perkotaan PKL Singkil dalam prediksi rencana adalah kawasan perkotaan kecil. O. PKL Sinabang. Kawasan perkotaan yang membentuk PKL Sinabang adalah kawasan perkotaan ibukota Kabupaten Simeulue. Klasifikasi kawasan perkotaan PKL Sinabang dalam prediksi rencana adalah kawasan perkotaan kecil. V. PPK (Pusat Pelayanan Kawasan) dan PPL (Pusat Pelayanan Lingkungan) Pusat Pelayanan Kawasan (PPK) dengan skala pelayanan kecamatan dan Pusat Pelayanan Lingkungan dengan skala pelayanan mukim atau antar gampong (desa), tidak ditetapkan dalam RTRW Aceh, dan akan ditetapkan dalam RTRW Kabupaten/Kota. mendorong perkembangan wilayah pesisir

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

44

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Kriteria PPK adalah pusat pelayanan yang berfungsi dalam pelayanan pemerintahan, perdagangan dan jasa, industri pengolahan, serta transportasi, dengan skala pelayanan kecamatan. Kriteria PPL adalah pusat pelayanan yang berfungsi dalam pelayanan pemerintahan, perdagangan dan jasa, industri pengolahan, serta transportasi, dengan skala pelayanan tingkat mukim atau beberapa gampong/desa. Selanjutnya fungsi pelayanan berupa sarana dan prasarana yang ditetapkan untuk masing-masing pusat menurut fungsi dan hierarkinya ditunjukkan pada Tabel III.1.2. Dihubungkan dengan pola pelayanan dan jangkauan pusat-pusat kegiatan yang ditetapkan di atas dapat ditetapkan wilayah pengembangan yang merupakan kesatuan bagian wilayah Aceh untuk operasionalisasi atau mendukung implementasi rencana tata ruang menurut kewenangan tingkat provinsi yaitu yang bersifat lintas kabupaten/kota. Penetapan WP (Wilayah Pengembangan) di Aceh tersebut secara garis besar dikelompokkan menurut posisi geografisnya di Aceh, yaitu: Banda Aceh dan sekitar, Pesisir Timur, Pegunungan Tengah, dan Pesisir Barat; dengan penetapan masing-masing WP (Wilayah Pengembangan) seperti

ditunjukkkan pada Tabel III.1.3 dan Gambar 3.1.2. Penetapan WP (Wilayah Pengembangan) ini juga akan berkaitan dengan penetapan kawasan andalan menurut masing-masing WP, yang disebut sebagai Kawasan Andalan Aceh (KAA-WP), yaitu untuk penetapan kegiatan unggulan sehubungan dengan rencana pola ruang kawasan budidaya.

Tabel 3. 16. Penetapan Fungsi Pelayanan Dalam Sistem Perkotaan

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

45

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tabel 3. 17. Penetapan Wilayah Pengembangan (WP) di Aceh

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

46

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Peta 3. 2. Peta Wilayah Pengembangan (WP) Aceh

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

47

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 3.8.1.3.2. Rencana Sistem Jaringan Prasarana Wilayah Aceh 3.8.1.3.2.1. Rencana Pengembangan Sistem Prasarana Transportasi A. Jaringan Prasarana Jalan Raya Jaringan prasarana jalan raya merupakan jaringan prasarana yang paling penting dan sangat terkait dengan penetapan sistem perkotaan: PKN, PKW, dan PKL. Rencana sistem jaringan jalan dalam struktur ruang wilayah Aceh adalah sistem primer (wilayah/antar-wilayah) seperti dijelaskan pada tabel 18, yang terdiri atas Jalan Arteri Primer (JAP), Jalan Kolektor Primer (JKP), dan Jalan Lokal Primer (JLP). Khusus untuk Jalan Lokal Primer yang ditetapkan dalam RTRW Aceh ini adalah yang memiliki nilai strategis pada tingkat provinsi. Dalam RTRW Kabupaten/Kota terbuka kemungkinan menetapkan Jalan Lokal Primer lainnya, sesuai dengan kebijakan daerah yang bersangkutan. Tabel 3. 18. Sistem Jaringan Rencana Struktur Ruang Wilayah Aceh

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

48

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Penetapan sistem jaringan jalan tersebut didasarkan pada: · · Penetapan dalam RTRWN, penetapan dalam Keputusan Menteri PU tentang Jalan Nasional, dan Keputusan Menteri Dalam Negeri tentang Jalan Provinsi; dan Kajian terhadap sistem jaringan jalan dan penyimpulan mengenai jaringan jalan yang strategis untuk ditetapkan dalam RTRW Aceh ini. Selanjutnya penjelasan atau uraian terhadap sistem jaringan jalan yang ditetapkan di depan dapat dikemukakan sebagai berikut ini. I. Jalan Arteri Primer (JAP)

Jalan Arteri Primer di wilayah Aceh dapat dibedakan atas 5 kelompok: 1. Jalan Bebas Hambatan (Highway), yang merupakan Jalan Arteri Primer khusus, yang dewasa ini masih dalam tahap perencanaan teknis (perancangan). Jalan bebas hambatan ini selaras dengan penetapan dalam Rencana Struktur Ruang Wilayah Nasional pada RTRWN, yaitu menghubungkan Banda Aceh sampai Medan di Provinsi Sumatera Utara. Jalan bebas hambatan tersebut merupakan dengan ”komplementer” karakternya terhadap Jalan Lintas Timur yang maka ada sekarang.

Sehubungan

sebagai

Jalan

Bebas

Hambatan,

dikembangkan

”interchange” untuk menghubungkannya dengan pusat-pusat penting lainnya di Aceh. Dengan demikian jaringan jalan bebas hambatan ini akan menghubungkan: PKNp Banda Aceh – PKN Lhokseumawe – PKW Langsa – dan PKN Medan. 2. Jalan Lintas Timur, yaitu bagian dari Jalan Lintas Timur Pulau Sumatera, yang

menghubungkan Banda Aceh – Medan – dan seterusnya sampai ke Provinsi Lampung di ujung selatan Pulau Sumatera. Jalan Lintas Timur ini merupakan sumbu wilayah yang paling tinggi intensitas/volume lalu-lintas pergerakannya, yang menghubungkan PKNp Banda Aceh –

Seulimum – PKL Sigli – PKL Meureudu – PKL Bireuen – PKN Lhokseumawe – PKL Lhok Sukon – PKL Idi Rayeuk – PKW Langsa – PKL Kuala Simpang/Karang Baru – dan terus ke Provinsi Sumatera Utara. 3. Jalan Lintas Barat, yaitu bagian dari Jalan Lintas Barat Pulau Sumatera, yang

menghubungkan Banda Aceh – Sibolga – dan seterusnya sampai ke Provinsi Lampung. Pusatpusat di Aceh yang dilalui Jalan Lintas Barat ini adalah PKNp Banda Aceh – Lamno – PKL Calang – PKW Meulaboh – PKL Blangpidie – PKL Tapaktuan – PKWp Subulussalam – dan terus ke Sibolga di Provinsi Sumatera Utara. Sehubungan dengan bencana gempa dan tsunami akhir 2004 lalu, sebagian ruas Jalan Lintas Barat ini masih direkonstruksi. 4. Jalan Lintas Tengah, yaitu bagian dari Jalan Lintas Tengah Pulau Sumatera. Di wilayah Aceh, Jalan Lintas Tengah ini menghubungkan Seulimum (di Jalan Lintas Timur) – PKL Jantho – Keumala – Tangse – Geumpang – Pameu – PKW Takengon – PKL Blangkejeren – PKL Kutacane – dan terus ke Provinsi Sumatera Utara. Jalan Arteri Primer Lintas Tengah, dewasa ini belum efektif memberikan pelayanan bagi pergerakan, sebagian ruas masih perlu dikembangkan dan ditingkatkan. Salah satu hal yang perlu dipertimbangkan dalam pengembangan Jalan Lintas Tengah ini adalah keberadaannya dalam kawasan yang sarat dengan fungsi lindung dan konservasi, terutama pada Kawasan Ekosistem Leuser dan Kawasan Ekosistem Ulu Masen. Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal 49

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Sehubungan dengan itu perlu dibentuk tim verifikasi dan evaluasi dalam pembangunan jalan ini, yang akan menilai kelayakan pembangunan dengan ikut mempertimbangkan kawasan lindung dan konservasi tersebut. 5. Jalan Arteri Primer Lainnya, yaitu ruas-rusa jalan: a. Banda Aceh – Krueng Raya, yang berfungsi menghubungkan Banda Aceh dengan Pelabuhan Malahayati di Krueng Raya, yang akan mendukung PKNp Banda Aceh. b. Banda Aceh – Ulee Lheue, yang berfungsi menghubungkan pusat Banda Aceh dengan Pelabuhan Penyeberangan di Ulee Lheue, yang akan mendukung PKNp Banda Aceh. c. Lambaro – Blang Bintang, yang berfungsi menghubungkan Banda Aceh dengan Bandar Udara Sultan Iskandar Muda di Blang Bintang, yang akan mendukung PKNp Banda Aceh. d. Ulee Kareng – Blang Bintang, yang merupakan jalan alternatif yang berfungsi

menghubungkan Banda Aceh dengan Bandar Udara Sultan Iskandar Muda di Blang Bintang, yang akan mendukung PKNp Banda Aceh. e. Simpang Krueng Geukueh – Pelabuhan Krueng Geukueh, yang berfungsi menghubungkan Lhokseumawe ke Pelabuhan Laut Krueng Geukueh, yang akan mendukung PKN Lhokseumawe. f. Langsa – Kuala Langsa, yang berfungsi menghubungkan Langsa dengan Pelabuhan Laut Kuala Langsa, yang akan mendukung PKW Langsa. Semua Jalan Arteri Primer yang dijelaskan di atas mempunyai status sebagai jalan nasional, kecuali ruas Ulee Kareng – Balang Bintang yang merupakan jalan provinsi. II. Jalan Kolektor Primer (JKP)

Jalan Kolektor Primer di wilayah Aceh tediri atas ruans-ruas jalan sebagai berikut: 1. Bireuen – Takengon, yang berfungsi menghubungkan PKW Takengon pada JAP Lintas Tengah – PKL Bireuen dan terus ke PKN Lhokseumawe pada JAP Lintas Timur. 2. Simpang Peut – Jeuram – Genting Gerbang, yang berfungsi menghubungkan PKW Meulaboh pada JAP Lintas Barat – PKL Suka Makmue – PKW Takengon pada JAP Lintas Tengah. 3. Singkil – Lipat Kajang, yang berfungsi menghubungkan PKL Singkil - PKWp Subulussalam pada JAP Lintas Barat. 4. Peureulak – Lokop – Blangkejeren, yang berfungsi menghubungkan dari PKW Langsa dan Peureulak pada JAP Lintas Timur – PKL Blangkejeren pada JAP Lintas Tengah. Pengembangan ruas jalan ini perlu mempertimbangkan fungsi lindung kawasan yang dilaluinya, oleh karena itu perlu dibentuk tim verifikasi dan evaluasi dalam pembangunan jalan ini, yang akan menilai kelayakan pembangunan dengan ikut mempertimbangkan kawasan lindung tersebut. 5. Beureunuen – Keumala, yang berfungsi menghubungkan PKL Sigli dan Beureunuen pada JAP Lintas Timur – Keumala pada JAP Lintas Tengah, yang selanjutnya didukung ruas MeulabohTutut-Geumpang akan menghubungkan pula ke PKW Meulaboh. 6. Meulaboh – Tutut – Geumpang, yang berfungsi menghubungkan PKW Meulaboh pada JAP Lintas Barat – Geumpang pada JAP Lintas Tengah, yang selanjutnya didukung ruas Beureunun – Keumala akan menghubungkan pula ke PKL Sigli. 7. Jantho – Lamno, yang berfungsi menghubungkan PKL Jantho pada JAP Lintas Tengah – Lamno pada JAP Lintas Barat yang selanjutnya akan menghubungkan ke PKW Meulaboh dan PKL Calang. Pengembangan ruas jalan ini perlu mempertimbangkan fungsi lindung kawasan yang dilaluinya,

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

50

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh oleh karena itu perlu dibentuk tim verifikasi dan evaluasi dalam pembangunan jalan ini, yang akan menilai kelayakan pembangunan dengan ikut mempertimbangkan kawasan lindung dan konservasi tersebut. 8. Takengon – Bintang – Kebayakan, yang berfungsi sebagai pendukung JAP Lintas Tengah dan sekaligus merupakan jalan lingkar keliling Danau Laut Tawar. 9. Krueng Geukueh – Simpang Kebayakan, yang berfungsi menghubungkan PKN Lhokseumawe dan Krueng Geukueh pada JAP Lintas Timur – PKL Simpang Tiga Redelong dan selanjutnya ke PKW Takengon. Jalan ini dikenal juga dahulu sebagai jalan angkut kayu untuk PT.KKA (Kertas Kraft Aceh). 10. Gelombang – Sp.Lawe Deski, yang berfungsi menghubungkan PKWp Subulussalam pada JAP Lintas Barat – PKL Kutacane pada JAP Lintas Tengah. Pengembangan ruas jalan ini perlu

mempertimbangkan fungsi lindung kawasan yang dilaluinya, oleh karena itu perlu dibentuk tim verifikasi dan evaluasi dalam pembangunan jalan ini, yang akan menilai kelayakan pembangunan dengan ikut mempertimbangkan kawasan lindung dan konservasi tersebut. 11. Keliling Pulau Weh Sabang, yang berfungsi menghubungkan pusat Kota Sabang dengan Pelabuhan Sabang, Bandar Udara Maimun Saleh, Pelabuhan Peyeberangan Balohan, dan objek-objek lainnya di Pulau Weh. 12. Sinabang – Lasikin, yang berfungsi menghubungkan PKL Sinabang dengan Bandara Lasikin. Semua Jalan Kolektor Primer tersebut di atas berstatus sebagai Jalan Provinsi. III. Jalan Lokal Primer (JKP) Jalan Lokal Primer di wilayah Aceh yang ditetapkan dalam RTRW Aceh tediri atas ruas-ruas jalan sebagai berikut: 1. Blang Bintang – Krueng Raya, yang berfungsi menghubungkan Bandar Udara Sultan Iskandar Muda dan Pelabuhan Laut Malahayati. 2. Krueng Raya – Laweung – Tibang, yang berfungsi menghubungkan Krueng Raya dengan JAP Lintas Timur melalui pesisir utara Kabupaten Aceh Besar dan Kabupaten Pidie. 3. Ulee Lheue – Simpang Rima, yang berfungsi menghubungkan Pelabuhan Penyeberangan dengan Simpang Rima di JAP Lintas Barat. 4. Banda Aceh (Sp.Tiga) – Mata Ie, yang berfungsi menghubungkan Kota Banda Aceh dengan Mata Ie di Kabupaten Aceh Besar. 5. Jantho – Alue Glong, yang berfungsi sebagai jalan alternatif dari Jantho ke JAP Lintas Timur. 6. Sp. Teritit – Samarkilang – Peunaron, yang berfungsi sebagai akses alternatif dan mendorong perkembangan kawasan yang dilaluinya, yang menghubungkan antara PKL Simpang Tiga Redelong ke arah PKW Langsa dan PKL Blangkejeren (JKP Peureulak – Lokop – Blangkejeren). 7. Geudong – Makam Malikussaleh – Mancang, yang berfungsi sebagai akses ke kawasan cagar budaya peninggalan Kerajaan Samudera Pasai dari JAP Lintas Timur. 8. Lhok Sukon – Cot Girek, yang berfungsi sebagai akses dari JAP Lintas Timur dan mendukung pengembangan kegiatan di Cot Girek dan sekitarnya.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

51

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 9. Bintang – Simpang Kraft, sebagai akses alternatif dari jalan lingkar keliling Danau Laut Tawar ke JAP Lintas Tengah. 10. Isaq – Jagongjeget – Glelungi, sebagai akses mendukung perkembangan kegiatan di

Jagongjeget, Bukit Lintang dan sekitarnya. 11. Blangkejeren – Babah Rot, yang berfungsi menghubungkan PKL Blangkejeren pada JAP Lintas Tengah – PKL Blangpidie pada JAP Lintas Barat. 12. Kuala Tuha – Lamie, yang berfungsi menghubungkan Kuala Tuha – Lami yang keduanya pada JAP Lintas Barat, yang mendorong perkembangan kegiatan di pesisir Kabupaten Nagan Raya. 13. G.Kapur – Trumon – Pulo Paya, yang menghubungkan G.Kapur dan Pulo Paya di JAP Lintas

Barat dengan Trumon, yang mendorong perkembangan kegiatan di Trumon dan sekitarnya. 14. Subulussalam – Rundeng – Kr. Luas, yang menghubungkan PKWp Subulussalam dan Kr. Luas pada JAP Lintas Barat dengan Rundeng, yang mendorong perkembangan kegiatan di Rundeng dan sekitarnya. 15. Sinabang – Sibigo, yang menghubugkan PKL Sinabang dengan Sibigo dan pusat-pusat lainnya di Pulau Simeulue bagian utara/timur. 16. Lasikin – Inor – Nasreuhe, yang menghubungkan pusat-pusat di bagian selatan/barat Pulau Simeulue, mulai dari Lasikin/Bandara hingga Nasreuhe. 17. Sibigo – Nasreuhe, yang menghubungkan Sibigo dan Nasreuhe, sehingga melengkapi

terbentuknya jalan lingkar Pulau Simeulue. Semua Jalan Lokal Primer di atas adalah berstatus sebagai Jalan Provinsi. Selain Jalan Lokal Primer di atas, dalam RTRW Kabupaten/Kota masih mungkin ditetapkan Jalan Lokal Primer sesuai dengan kebutuhan dan kebijakan Kabupaten/Kota yang bersangkutan. B. Jaringan Jalur Kereta Api Rencana pengembangan jaringan jalur kereta api di wilayah Aceh mengacu kepada RTRWN, yang menetapkan untuk wilayah Aceh ada 2 jaringan yang masing-masing terletak di pesisir timur dan pesisir barat, yaitu: 1. Revitalisasi jaringan jalur kereta api di pesisir timur, yang menghubungkan Banda Aceh ke Besitang di Provinsi Sumatera Utara, yaitu dengan menghidupkan kembali jaringan jalur kereta api yang pernah ada pada pesisir timur tersebut. 2. Pengembangan jaringan jalur kereta api baru di pesisir barat, yang menghubungkan Banda Aceh ke Sibolga di Provinsi Sumatera Utara.

C. Prasarana Angkutan di Perairan Berdasarkan UU No.17 Tahun 2008 tentang Pelayaran dan PP No.61 Tahun 2009 tentang

Kepelabuhanan, prasarana angkutan di perairan yaitu pelabuhan, yang akan melayani jenis angkutan yang terdiri atas: (1) angkutan laut, (2) angkutan penyeberangan, dan (3) angkutan sungai dan danau. Rencana pengembangan pelabuhan dikemukakan menurut tabel 19. Dalam rencana pengembangan tersebut ditetapkan:

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

52

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh · · · · Hierarki pelabuhan, yang terdiri atas: pelabuhan utama, pelabuhan pengumpul, dan pelabuhan pengumpan; Pelayanan menurut: angkutan laut dan/atau angkutan penyeberangan; Jangkauan pelayanan menurut: luar negeri (internasional), dalam negeri antarprovinsi, dalam negeri dalam provinsi, pelayaran rakyat, dan khusus; Khusus untuk angkutan penyeberangan dikemukakan lintasan/rute penyeberangan yang dilayani oleh pelabuhan tersebut. Untuk masing-masing pelabuhan yang ditetapkan tersebut diberikan penjelasan sebagai berikut ini. 1. Pelabuhan Sabang ditetapkan dalam rencana dengan fungsi sebagai pelabuhan utama, yang melayani angkutan laut luar negeri (internasional), sehingga dikenal juga sebagai Pelabuhan Internasional. Pengembangan pelabuhan utama Sabang ini sangat terkait dengan rencana pengembangan pelabuhan bebas Sabang dan kawasan perdagangan bebas Sabang. Dalam RTRWN dan RTRWA Sabang ditetapkan dengan hierarki sebagai PKSN/PKW Sabang, dengan demikian maka Pelabuhan Sabang ini merupakan prasarana pendukung terkait dengan fungsi PKSN/PKW Sabang. Bila dihubungkan dengan kondisi dan kapasitas pelabuhan Sabang yang ada dewasa ini, maka rencana untuk Pelabuhan Sabang sebagai Pelabuhan Utama dengan pelayanan luar negeri (internasional) merupakan pengembangan yang sangat signifikan yang disertai dengan ”investasi” yang besar sebagai peningkatan dari pelayanan yang ada dewasa ini.. 2. Pelabuhan Balohan di Kota Sabang ditetapkan dalam rencana dengan fungsi sebagai pelabuhan utama, yang melayani angkutan penyeberangan luar negeri (internasional) dan dalam negeri dalam provinsi. Angkutan penyeberangan internasional direncanakan untuk rute atau

lintasan penyeberangan Balohan – Phuket (Thailand), baik untuk pelayanan umum maupun mendukung kegiatan pariwisata. Angkutan penyeberangan dalam negeri dalam provinsi adalah pada rute atau lintasan Balohan – Ulee Lheue (Banda Aceh) yang merupakan lintasan strategis nasional dan dikenal dengan lintasan Sabuk Utara Nasional. Lintasan ini akan menghubungkan PKW/PKSN Sabang dengan PKNp Banda Aceh secara langsung.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

53

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tabel 3. 19. Rencana Pengembangan Pelabuhan di Aceh

Sehubungan dengan cakupan kawasan pada pengembangan Kawasan Pengembangan Ekonomi Terpadu Sabang serta Kawasan Pelabuhan Bebas dan Perdagangan Bebas Sabang, yang juga akan mencakup pulau-pulau di Kecamatan Pulo Aceh Kabupaten Aceh Besar, maka angkutan penyeberangan dikembangkan pula pada lintasan Balohan – Lampuyang (P.Breuh) – Lamteng (P.Nasi) (keduanya terletak di Kecamatan Pulo Aceh) – dan ke Ulee Leue. Rencana pengembangan untuk pelabuhan Balohan ini adalah pemantapan dan peningkatan dari kegiatan pelabuhan yang ada dewasa ini. 3. Pelabuhan Ulee Lheue di Kota Banda Aceh ditetapkan dalam rencana dengan fungsi sebagai pelabuhan utama, yang melayani angkutan penyeberangan luar negeri (internasional) dan dalam negeri dalam provinsi. Angkutan penyeberangan internasional direncanakan untuk rute atau lintasan penyeberangan Ulee Lheue – Penang/Langkawi (Malaysia), baik untuk pelayanan umum maupun mendukung kegiatan pariwisata. Angkutan penyeberangan dalam negeri dalam provinsi adalah pada rute atau lintasan Ulee Lheue - Balohan (Sabang) yang merupakan lintasan strategis nasional dan dikenal dengan lintasan Sabuk Utara Nasional. Lintasan ini akan menghubungkan PKNp Banda Aceh dengan PKW/PKSN Sabang secara langsung.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

54

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Selaras dengan pengembangan lintas penyeberangan untuk Balohan di atas, maka di Ulee Lheue juga dengan pelayanan angkutan penyeberangan dalam negeri dalam provinsi untuk rute atau lintasan Ulee Lheue – Lampuyang – Lamteng – terus ke Balohan. Rencana pengembangan untuk pelabuhan Ulee Lheue ini adalah pemantapan dan peningkatan dari kegiatan pelabuhan yang ada dewasa ini.

4. Pelabuhan Krueng Geukueh di Kabupaten Aceh Utara. Pelabuhan Krueng Geukueh ini dikenal juga dengan Pelabuhan Lhokseumawe, yang mendukung PKN Lhokseumawe. Pelabuhan Krueng Geukueh ditetapkan dengan fungsi sebagai pelabuhan utama, yang melayani angkutan laut luar negeri (internasional) dan angkutan penyeberangan luar negeri (internasional) dengan rute atau lintasan Lhokseumawe – Penang/Langkawi (Malaysia).. Rencana pengembangan untuk pelabuhan ini adalah pemantapan dan peningkatan untuk pelayanan angkutan laut luar negeri (internasional), dan pengembangan untuk pelayanan angkutan penyeberangan penyeberangan luar negeri (internasional). 5. Pelabuhan Khusus Lhokseumawe di Kota Lhokseumawe, yang merupakan pelabuhan untuk

pengapalan LNG (ekspor LNG), dan dikelola oleh perusahaan. Bila dilihat dari pelayanannya maka pelabuhan ini merupakan pelabuhan utama dengan pelayanan angkutan luar negeri (internasional) dengan bentuk kegiatan pelayanan khusus, yaitu ekspor LNG. Pelabuhan ini mendukung PKN Lhokseumawe. 6. Pelabuhan Meulaboh di Kabupaten Aceh Barat. Pelabuhan Meulaboh ini mendukung PKW Meulaboh, dengan fungsi sebagai pelabuhan pengumpul, yang melayani angkutan laut dalam negeri antarprovinsi dan pelayaran rakyat, serta angkutan penyeberangan dalam negeri dalam provinsi dengan rute atau lintasan Meulaboh – Sinabang dan Meulaboh – Sibigo. Pelabuhan Meulaboh ini mengalami kerusakan berat dalam bencana tsunami tahun 2004. Dengan demikian rencana pengembangan untuk pelabuhan Meulaboh ini adalah revitalisasi dan peningkatan untuk melayani angkutan laut dan pengembangan untuk pelayanan angkutan penyeberangan. 7. Pelabuhan Malahayati di Kabupaten Aceh Besar. Pelabuhan Malahayati ini mendukung PKNp Banda Aceh, dengan fungsi sebagai pelabuhan pengumpul, yang melayani angkutan laut dalam negeri antarprovinsi dan pelayaran rakyat. Rencana pengembangan untuk pelabuhan ini adalah pemantapan dan peningkatan dari kegiatan pelabuhan yang ada dewasa ini. 8. Pelabuhan Kuala Langsa di Kota Langsa. Pelabuhan Kuala Langsa ini mendukung PKW Langsa, dengan fungsi sebagai pelabuhan pengumpan, yang melayani angkutan laut dalam negeri antarprovinsi dan pelayaran rakyat. Rencana untuk pelabuhan Kuala Langsa ini adalah pemantapan dan peningkatan dari pelayanan angkutan laut yang ada dewasa ini. 9. Pelabuhan Sinabang di Kabupaten Simeulue. Pelabuhan Sinabang ini mendukung PKL Sinabang, dengan fungsi sebagai pelabuhan pengumpan, yang melayani angkutan laut dan angkutan penyeberangan. Untuk angkutan laut pelayanannya adalah dalam negeri antarprovinsi. Untuk angkutan penyeberangan pelayanannya adalah dalam negeri dalam provinsi, dengan

lintasan/rute: Sinabang – Meulaboh, Sinabang – Labuhanhaji, dan Sinabang – Kep. Banyak – Singkil. Rencana untuk pelabuhan Sinabang adalah pemantapan dan peningkatan dari pelayanan yang ada dewasa ini, baik untuk angkutan laut dan angkutan penyeberangan. 10. Pelabuhan Sibigo di Kabupaten Simeulue. Pelabuhan Sibigo dengan fungsi sebagai pelabuhan pengumpan, yang melayani angkutan laut pelayaran rakyat, dan angkutan penyeberangan dalam

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

55

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh negeri dalam provinsi, dengan lintasan/rute: Sibigo – Meulaboh. Rencana untuk pelabuhan Sibigo adalah pengembangan, baik untuk angkutan alut maupun angkutan penyeberangan.. 11. Pelabuhan Susoh di Kabupaten Aceh Barat Daya. Pelabuhan Susoh ini mendukung PKWp Blangpidie, dengan fungsi sebagai pelabuhan pengumpan, yang melayani angkutan laut dalam negeri dalam provinsi dan pelayaran rakyat. Rencana untuk pelabuhan Susoh adalah peningkatan dari pelayanan yang ada dewasa ini. 12. Pelabuhan Tapaktuan di Kabupaten Aceh Selatan. Pelabuhan Tapaktuan mendukung PKL

Tapaktuan, dengan fungsi sebagai pelabuhan pengumpan, yang melayani angkutan laut dalam negeri dalam provinsi dan pelayaran rakyat. Rencana untuk pelabuhan Tapaktuan ini adalah peningkatan dari pelayanan yang ada dewasa ini. 13. Pelabuhan Labuhanhaji di Kabupaten Aceh Selatan. Pelabuhan Labuhanhaji dengan fungsi sebagai pelabuhan pengumpan, yang melayani angkutan laut dalam negeri pelayaran rakyat, dan angkutan penyeberangan dalam negeri dalam provinsi, dengan lintasan/rute: Labuhanhaji – Sinabang. Rencana untuk pelabuhan Labuhanhaji adalah pemantapan dan peningkatan dari pelayanan yang ada dewasa ini. 14. Pelabuhan Sibadeh di Kabupaten Aceh Selatan. Pelabuhan Sibadeh berfungsi sebagai pelabuhan pengumpan, yang melayani angkutan laut dalam negeri dalam provinsi dan pelayaran rakyat. Rencana untuk pelabuhan Sibadeh adalah peningkatan dari pelayanan yang ada dewasa ini. 15. Pelabuhan Singkil di Kabupaten Aceh Singkil. Pelabuhan Singkil mendukung PKL Singkil, dan juga PKWp Subulussalam, dengan fungsi sebagai pelabuhan pengumpan, yang melayani angkutan laut dan angkutan penyeberangan. Untuk angkutan laut pelayanannya adalah dalam negeri antarprovinsi dan pelayaran rakyat. Untuk angkutan penyeberangan dalam negeri antarprovinsi dan dalam provinsi. Rute/lintasan angkutan penyeberangan dalam negeri antarprovinsi adalah Singkil – Sibolga/Nias di Provinsi Sumatera Utara; dan dalam provinsi adalah Singkil – Kepulauan Banyak – Sinabang. Rencana untuk pelabuhan Singkil ini adalah peningkatan dan pengembangan baik untuk pelayanan angkutan laut maupun untuk pelayanan angkutan penyeberangan. 16. Pelabuhan Kepulauan Banyak di Kabupaten Aceh Singkil. Pelabuhan Kepulauan Banyak ini berfungsi sebagai pelabuhan pengumpan, yang melayani angkutan laut dalam negeri pelayaran rakyat, dan angkutan penyeberangan dalam negeri antarprovinsi dan dalam provinsi. Angkutan penyeberangan dalam negeri antarprovinsi adalah pada rute/lintasan Kepulauan Banyak – Sibolga/Nias Provinsi Sumatera Utara, terutama dalam rangka mendukung kegiatan

pariwisata. Angkutan penyeberangan dalam negeri dalam provinsi adalah pada rute/lintasan Kep. Banyak – Singkil, dan Kep. Banyak – Sinabang. Rencana untuk pelabuhan Kep. Banyak adalah pemantapan dan peningkatan dari pelayanan yang ada dewasa ini. 17. Pelabuhan Calang di Kabupaten Aceh Jaya. Pelabuhan Calang mendukung PKL Calang, dengan fungsi sebagai pelabuhan pengumpan, yang melayani angkutan laut dalam negeri dalam provinsi dan pelayaran rakyat. Rencana untuk pelabuhan Calang adalah peningkatan dari pelayanan yang ada dewasa ini. 18. Pelabuhan Idi di Kabupaten Aceh Timur. Pelabuhan Idi mendukung PKL Idi Rayeuk, dengan fungsi sebagai pelabuhan pengumpan, yang melayani angkutan laut dalam negeri antarprovinsi dan pelayaran rakyat. Pelabuhan Calang ini juga dimanfaatkan sebagai pelabuhan untuk kegiatan perikanan. Rencana untuk pelabuhan Idi adalah pemantapan dan peningkatan dari pelayanan yang ada dewasa ini.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

56

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 19. Pelabuhan Lampuyang di Kabupaten Aceh Besar, yang terletak di Pulau Breuh Kecamatan Pulo Aceh. Pelabuhan Lampuyang berfungsi sebagai pelabuhan pengumpan, yang melayani angkutan penyeberangan dalam negeri dalam provinsi, dengan rute/lintasan: Lampuyang – Lamteng – Ulee Lheue, dan Lampuyang – Balohan, atau merupakan jalur/lintasan: Ulee Lheue – Lamteng – Lampuyang – Balohan. Rencana untuk pelabuhan Lampuyang adalah pengembangan. 20. Pelabuhan Lamteng di Kabupaten Aceh Besar, yang terletak di Pulau Nasi Kecamatan Pulo Aceh. Pelabuhan Lamteng berfungsi sebagai pelabuhan pengumpan, yang melayani angkutan penyeberangan dalam negeri dalam provinsi, dengan lintasan/rute: Lamteng – Ulee Lheue, dan Lamteng – Lampuyang – Balohan, atau merupakan jalur/lintasan: Ulee Lheue – Lamteng – Lampuyang – Balohan. Rencana untuk pelabuhan Lamteng adalah pengembangan.

D. Prasarana Angkutan Udara Dalam RTRWN di wilayah Aceh ditetapkan hanya satu Bandar Udara (Bandara), yaitu Bandara Sultan Iskandar Muda (SIM) sebagai Pusat Penyebaran Tersier. Dengan mengacu kepada UU No.1 Tahun 2009 tentang Penerbangan, maka rencana pengembangan dan penetapan bandar udara di wilayah Aceh akan dibedakan menurut: 1. Bandara umum atau bandara khusus; 2. Penggunaan/pelayanan internasional atau domestik; 3. Hierarki sebagai pengumpul atau pengumpan. Secara khusus untuk RTRWP perlu dikemukakan pusat yang didukung oleh bandara yang bersangkutan (PKN, PKNp, PKSN, PKW, PKWp atau PKL). Pada tabel 20 dikemukakan rencana pengembangan bandar udara dalam wilayah Aceh. Tabel 3. 20. Rencana Pengembangan Bandar Udara di Aceh

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

57

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Selanjutnya terhadap masing-masing bandar udara dapat dijelaskan sebagai berikut ini. 1. Bandara Sultan Iskandar Muda, mendukung PKNp Banda Aceh, yang akan melayani penerbangan internasional, dan merupakan bandara pengumpul dari beberapa bandara lainnya di Aceh dan provinsi lainnya. Bandara Sultan Iskandar Muda ini terletak di Kabupaten Aceh Besar (Kecamatan Blang Bintang). Pengembangan bandara ini sejalan dengan rencana mengembangkan core region “Banda Aceh-Sabang-Aceh Besar” sebagai pintu gerbang Indonesia di bagian barat. Secara khusus bandara Sultan Iskandar Muda ini merupakan bandara embarkasi haji Indonesia yang terletak paling barat dan paling dekat ke arah Jeddah dan Madinah di Kerajaan Arab Saudi. Selain itu Bandara Sultan Iskandar Muda ini juga berperan sebagai Pangkalan Udara. Rencana untuk Bandara Sultan Iskandar Muda adalah pemantapan dan peningkatan dari pelayanan yang ada dewasa ini, sebagai pendukung PKNp Banda Aceh.. 2. Bandara Malikussaleh, mendukung PKN Lhokseumawe, yang akan melayani penerbangan domestik, dan merupakan bandara pengumpan. Bandara Malikussaleh ini terletak di Kabupaten Aceh Utara (Kecamatan Muara Batu). Rencana untuk Bandara Malikussaleh adalah pemantapan dan peningkatan dari pelayanan yang ada dewasa ini, sehubungan dengan perannya sebagai pendukung PKN Lhokseumawe. 3. Bandara Cut Nyak Dhien, mendukung PKW Meulaboh, yang akan melayani penerbangan domestik, dan merupakan bandara pengumpan. Bandara Cut Nyak Dhien ini terletak di Kabupaten Nagan Raya, sehingga mendukung juga PKL Jeuram-Suka Makmue. Rencana untuk Bandara Cut Nyak Djieh adalah peningkatan dari pelayanan yang ada dewasa ini, sehubungan dengan perannya sebagai pendukung PKW Meulaboh. 4. Bandara Maimun Saleh, mendukung PKW dan PKSN Sabang, yang akan melayani penerbangan domestik, dan merupakan bandara pengumpan. Bandara Maimun Saleh jiga berperan sebagai Pangkalan Udara, yang terutama terkait dengan penetapannya sebagai PKSN. Rencana untuk Bandara Maimun Saleh adalah pemantapan dan peningkatan pelayanan dari pelayanan yang ada dewasa ini, sehubungan dengan peranya sebagai pendukung PKW dan PKSN Sabang. 5. Bandara Rembele, mendukung PKW Takengon, yang akan melayani penerbangan domestik, dan merupakan bandara pengumpan. Bandara Rembele ini terletak di Kabupaten Bener Meriah, sehingga mendukung juga PKL Simpang Tiga Redelong. Rencana untuk Bandara Rembele adalah pemantapan dan peningkatan pelayanan yang ada dewasa ini, sehubungan dengan perannya sebagai pendukung PKW Takengon. 6. Bandara Lasikin, mendukung PKL Sinabang, yang akan melayani penerbangan domestik, dan merupakan bandara pengumpan. Bandara Lasikin ini mempunyai arti penting dalam konteks keterkaitan antar bagian wilayah di Aceh (bersama-sama dengan pelabuhan penyeberangan) sehubungan dengan terpisahnya daratan Pulau Simeulue dengan daratan utama (mainland) Pulau Sumatera. Rencana untuk Bandara Lasikin adalah pemantapan dari pelayanan yang ada dewasa ini. 7. Bandara Teuku Cut Ali, mendukung PKL Tapaktuan, yang akan melayani penerbangan domestik, dan merupakan bandara pengumpan. Rencana untuk Bandara Teuku Cut Ali adalah pemantapan dari pelayanan yang ada dewasa ini. 8. Bandara Kuala Batu, mendukung PKWp Blangpidie, yang akan melayani penerbangan domestik, dan merupakan bandara pengumpan. Rencana untuk Bandara Kuala Batu ini adalah peningkatan

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

58

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh dari pelayanan yang ada dewasa ini, sehubungan dengan perannya sebagai pendukung PKWp Blangpidie. 9. Bandara Alas Leuser, mendukung PKL Kutacane, yang akan melayani penerbangan domestik, dan merupakan bandara pengumpan. Rencana untuk Bandara Alas Leuser adalah pemantapan dari pelayanan yang ada dewasa ini. 10. Bandara Hamzah Fansyuri, mendukung PKL Singkil, yang akan melayani penerbangan domestik, dan merupakan bandara pengumpan. Bandara Hamzah Fansyuri ini juga akan mendukung pelayanan PKWp Subulussalam. Rencana untuk Bandara Hamzah Fansyusi adalah peningkatan dari pelayanan yang ada dewasa ini, sehubungan dengan perannya sebagai pendukung PKL Singkil dan terutama PKWp Subulussalam. 11. Bandara “Point A”, yang merupakan bandara khusus untuk perusahaan penambangan migas, yang berdekatan dengan PKL Lhok Sukon, yang akan melayani kepentingan perusahaan yang bersangkutan, dengan pelayanan domestik dan merupakan bandara pengumpan. 3.8.1.4. Rencana Pola Ruang Wilayah Aceh Rencana Pola Ruang Wilayah Aceh meliputi kawasan lindung dan kawasan budidaya yang memiliki nilai strategis pada tingkat wilayah Aceh. 3.8.1.4.1. Rencana Pola Ruang Kawasan Lindung Berdasarkan penetapan dalam PP No.26/2008 tentang RTRWN, khususnya Pasal 51 sampai Pasal 62, ditetapkan kriteria kawasan lindung secara umum, seperti dikemukakan pada Tabel IV.1.1. Dikaitkan dengan kajian/analisis mengenai arahan pola ruang, selanjutnya diidentifikasi kawasan lindung yang akan ditetapkan dalam RTRW Aceh. Dalam penetapan ini dipilah atas 2 aspek penetapan, yaitu penetapan secara deskriptif dan penetapan secara delineasi pada wilayah Aceh (yang dapat digambarkan pada Peta Rencana skala 1 : 250.000). Dalam identifikasi penetapan kawasan lindung menurut aspek deskriptif pada prinsipnya ditetapkan untuk semua jenis kawasan lindung secara umum atau normatif. Sementara penetapan menurut aspek delineasi pada wilayah Aceh (pada Peta Rencana), diidentifikasikan dengan istilah: Ditetapkan, untuk penetapan yang ada dalam RTRW Aceh; dan Belum Ditetapkan, untuk penetapan yang belum atau tidak ada pada wilayah Aceh dan/atau pada tingkat RTRW Aceh. Selanjutnya untuk delineasi yang Belum Ditetapkan tersebut akan diidentifikasikan dalam rencana rinci/detail kawasan (pada tingkat provinsi ini adalah Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Aceh), dan RTRW Kabupaten/Kota di Aceh, dengan skala peta yang lebih besar. Penetapan deskripsi dan delineasi seperti yang dijelaskan tersebut (Ditetapkan dan Belum Ditetapkan) berkenaan dengan kawasan lindung yang bernilai strategis pada tingkat wilayah Aceh (Provinsi) serta skala peta rencana yang dapat menggambarkan kawasan lindung tersebut. Kelompok utama kawasan lindung sesuai dengan penetapan pada RTRWN (PP No.26/2008) meliputi: 1. Kawasan Yang Memberikan Perlindungan Kawasan Bawahannya; 2. Kawasan Perlindungan Setempat; 3. Kawasan Suaka Alam, Pelestarian Alam, dan Cagar Budaya; 4. Kawasan Rawan Bencana Alam; Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal 59

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 5. Kawasan Lindung Geologi; dan 6. Kawasan Lindung Lainnya. 3.8.1.4.2. Rencana Penetapan Kawasan Lindung Berdasarkan kajian/analisis terhadap pola ruang wilayah Aceh, khususnya pola ruang kawasan lindung, serta kriteria yang ditetapkan di depan, maka rencana penetapan kawasan lindung wilayah Aceh ditetapkan seperti pada tabel 2.7. Penggambaran Pola Ruang Wilayah Aceh yang menunjukkan sebaran kawasan lindung dimaksud dapat dilihat pada Gambar 2.4.
IV.1.2 Tabel 3. 21. Jenis dan TABEL Sebaran Kawasan Lindung di Aceh JENIS DAN SEBARAN KAWASAN LINDUNG DI ACEH
Sebaran Ditetapkan No. I. Jenis Kawasan Lindung Sebaran Diindikasikan Keterangan

Kawasan yang memberikan perlindungan kawasan bawahannya 1. Kaw. Hutan Lindung
Luas: 2.841.630,00 Ha, tersebar di kabupaten/kota: Aceh Besar, Sabang, Pidie, Pidie Jaya, Bireuen, Aceh Utara, Aceh Timur, Langsa, Aceh Tamiang, Aceh Tenggara, Gayo Lues, Aceh Tengah, Bener Meriah, Aceh Jaya, Aceh Barat, Nagan Raya, Aceh Barat Daya, Aceh Selatan, Aceh Singkil, Subulussalam, Simeulue. Catatan: Dalam Kawasan Hutan Lindung ini termasuk Hutan Lindung Pesisir (HLP) yang merupakan Kawasan Pantai Berhutan Bakau yang terletak di pesisir timur: Aceh Timur, Langsa, Aceh Tamiang; dan di pesisir barat: Aceh Singkil di muara Sungai Singkil. -

2. Kawasan Bergambut

-

Luas: 50.000 Ha, yaitu Kawasan Rawa Gambut Tripa, terletak di kabupaten: Nagan Raya, Aceh Barat Daya (Abdya).

-

3. Kawasan Resapan Air II. Kawasan Perlindungan Setempat 1. Sempadan Pantai 2. Sempadan Sungai 3. Kaw.Sekitar Danau atau Waduk 4. Ruang Terbuka Hijau Kota

-

Tersebar di kabupaten/kota.

-

-

Tersebar di kabupaten/kota yang memiliki pesisir pantai.

-

-

Tersebar di kabupaten/kota. - Sekitar Danau Laut Tawar, Aceh Tengah; - Sekitar Danau Anak Laut, Sabang.

-

Kawasan perkotaan di kota dan kabupaten.

Sumber : RTRW Aceh, 2013

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

60

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tabel 3. 22. Lanjutan Jenis dan Sebaran Kawasan Lindung di Aceh
Lanjutan 1 - Tabel IV.1.2 Jenis dan Sebaran Kawasan Lindung di Aceh No. III. Jenis Kawasan Lindung Sebaran Ditetapkan Sebaran Diindikasikan Keterangan

Kaw. Suaka Alam, Pelestarian Alam, dan Cagar Budaya 1. Kaw. Suaka Alam 2. Kaw. Suaka Alam Laut dan perairan lainnya 3. Suaka Margasatwa dan Suaka Margasatwa Laut 4. Cagar Alam dan Cagar Alam Laut
Belum/tidak teridentifikasi. Belum/tidak teridentifikasi.

Suaka Margasatwa Rawa Singkil, luas: 95.078,62 Ha, terletak di Aceh Selatan, Aceh Singkil, dan Subulussalam. - Cagar Alam Serbajadi (Raflesia), luas: 311,00 Ha, terletak di Aceh Timur. - Cagar Alam Pinus Jantho, luas: 16.462,84 Ha, terletak di Aceh Besar

-

-

-

-

5. Kawasan Pantai Berhutan Bakau 6. Taman Nasional dan Taman Nasional Laut

Tercakup dalam penetapan Hutan Lindung. Taman Nasional Gunung Leuser (TNGL), luas: 624.998,13 Ha, terletak di: Aceh Tenggara, Gayo Lues, Aceh Selatan, Subulussalam, Aceh Barat Daya, dan Aceh Tamiang.

-

-

7. Taman Hutan Raya (Tahura)

- Tahura Pocut Meurah Intan, luas: 5,725,87 Ha, terletak di Aceh Besar dan Pidie. - Tahura Tepah Selatan, luas: 821,00 Ha, terletak di Simeulue.

-

-

8. Taman Wisata Alam dan Taman Wisata Alam Laut (TWA/TWAL)

- TWA Iboih Sabang, luas: 1.314,49 Ha, di Sabang. - TWAL Pulau Weh Sabang, luas: 5.355,35 Ha, di Sabang. - TWA Pulau Banyak, luas: 27.888,35 Ha, di Aceh Singkil. - TWAL Kepulauan Banyak, luas: 204.379,60 Ha, di Aceh Singkil. - TWA Anak Laut Singkil, luas: 1.259,00 Ha, di Aceh Singkil.

-

-

Sumber : RTRW Aceh, 2013

Tabel 3. 23. Lanjutan Jenis dan Sebaran Kawasan Lindung di Aceh
Lanjutan 2 - Tabel IV.1.2 Jenis dan Sebaran Kawasan Lindung di Aceh No. Jenis Kawasan Lindung Sebaran Ditetapkan
- TWA Makam Teuku Umar, luas: 505,00 Ha, di Aceh Barat. - TWA Kuta Malaka, luas: 1.428,00 Ha, di Aceh Besar. - TWAL Pinang-Siumat-Simanaha (Pisisi), luas belum teridentifikasi, di Simeulue.

Sebaran Diindikasikan

Keterangan

9. Kawasan Cagar Budaya dan Ilmu Pengetahuan

- Peninggalan Kesultanan Aceh berupa bangunan dan/ atau situs, di Banda Aceh dan Aceh Besar. - Peninggalan Kerajaan Islam Samudera Pasai berupa bangunan dan/atau situs dan Monumen Samudera Pasai, di Aceh Utara.

-

-

IV.

Kawasan Rawan Bencana Alam
Kawasan yang dilalui oleh sesar aktif di wilayah bagian tengah / pegunungan wilayah Aceh. -

1. Kaw. Rawan Tanah Longsor 2. Kaw. Rawan Gelombang Pasang 3. Kawasan Rawan Banjir 4. Kawasan Rawan Kekeringan 5. Kawasan Rawan Angin Badai 6. Kaw. Rawan Kebakaran Hutan V. Kawasan Lindung Geologi

-

Sepanjang pesisir wilayah Aceh. Tersebar di semua kabupaten/kota.

-

-

Tersebar di semua kabupaten/kota. Aceh Timur, Aceh Utara, dan Aceh Barat. Hutan di sepanjang pinggir jalan, hutan pinus, dan lahan gambut.

-

1. Kaw. Cagar Alam Geologi a. Kaw.Keunikan Batuan dan Fosil b. Kaw. Keunikan Bentang Alam c. Kaw. Keunikan Proses Geologi
Belum/tidak teridentifikasi. Belum/tidak teridentifikasi. Belum/tidak teridentifikasi.

Sumber : RTRW Aceh, 2013

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

61

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Tabel 3. 24. Lanjutan Jenis dan Sebaran Kawasan Lindung di Aceh
Lanjutan 3 - Tabel IV.1.2 Jenis dan Sebaran Kawasan Lindung di Aceh No. Jenis Kawasan Lindung Sebaran Ditetapkan Sebaran Diindikasikan Keterangan

2. Kaw.Rawan Bencana Alam Geologi a. Kaw. Rawan Letusan Gunung Berapi b. Kaw. Rawan Gempa Bumi c. Kaw. Rawan Gerakan Tanah (longsor dan amblas) d. Kaw. Yang Terletak Pada Zona Patahan Aktif e. Kaw. Rawan Tsunami f. Kaw. Rawan Abrasi
Bener Meriah, Pidie, Pidie Jaya, Aceh Besar, dan Sabang. Kawasan yang dilalui oleh sesar aktif di wilayah bagian tengah / pegunungan wilayah Aceh. Kawasan yang dilalui oleh sesar aktif di wilayah bagian tengah / pegunungan wilayah Aceh. Kawasan yang dilalui oleh sesar aktif di wilayah bagian tengah / pegunungan wilayah Aceh. Kawasan sepanjang pesisir wilayah Aceh. Aceh Selatan, Aceh Barat Daya, Aceh Barat, Aceh Jaya, Aceh Besar, Banda Aceh, Pidie, Pidie Jaya, Bireuen, Aceh Utara, Lhokseumawe, Aceh Timur, Aceh Tamiang. -

g. Kawasan Rawan Bahaya Gas Beracun 3. Kaw. Yang Memberikan Perlindungan Terhadap Air Tanah a. Kaw. Imbuhan Air Tanah b. Kaw. Sempadan Mata Air

-

Pada kawasan rawan letusan gunung berapi di Bener Meriah, Pidie, Pidie Jaya, Aceh Besar, Sabang.

-

-

-

Belum/tidak teridentifikasi. Belum/tidak teridentifikasi.

Sumber : RTRW Aceh, 2013

Tabel 3. 25. Lanjutan Jenis dan Sebaran Kawasan Lindung di Aceh
Lanjutan 4 - Tabel IV.1.2 Jenis dan Sebaran Kawasan Lindung di Aceh No. VI. Jenis Kawasan Lindung Kawasan Lindung Lainnya
Taman Buru Lingga Isaq, luas: 84.962,53 Ha, terletak di Aceh Tengah. Belum/tidak teridentifikasi. Belum/tidak teridentifikasi. -

Sebaran Ditetapkan

Sebaran Diindikasikan

Keterangan

1. Kaw. Cagar Biosfer 2. Ramsar 3. Taman Buru (TB) 4. Kawasan Perlindungan Plasma Nutfah (KPPN)

- KPN Leupung, luas: 1.300,00 Ha, terletak dalam Hutan Produksi di Aceh Besar. - KPN Kapur, luas: 1.821,00 Ha, terletak dalam Areal Penggunaan Lain (APL) di Subulussalam.

-

-

5. Kaw. Pengungsian Satwa 6. Terumbu Karang

- Pusat Konservasi Gajah Cot Girek, luas: 793,00 Ha, terletak dalam Hutan Produksi di Aceh Utara. Tercakup dalam penetapan TWAL, yaitu: TWAL Pulau Weh Sabang, TWAL Kepulauan Banyak Aceh Singkil, dan TWAL Pinang-Siumat-Simanaha Simeulue.

-

-

-

-

7. Kaw. Koridor Bagi Jenis Satwa atau Biota Laut yang Dilindungi 8. Kawasan Hutan Tujuan Khusus

-

Koridor Singkil - Bengkung, luas: 2.307 Ha, di Aceh Selatan (sebagai koridor satwa yang dilindungi)

-

-

Kawasan Hutan Pendidikan STIK, luas: 80,00 Ha, terletak dalam Hutan Produksi di Aceh Besar.

-

Sumber: Hasil Analisis.

Sumber : RTRW Aceh, 2013

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

62

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Peta 3. 3. Peta Rencana Pola Ruang Wilayah Aceh Sumber : GIS Data Center, Bappeda Aceh, 2013

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

63

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Bila dihubungkan dengan jenis kawasan lindung sebagaimana ditetapkan dalam RTRWN, maka dalam penetapan kawasan lindung pada tingkat RTRW Aceh ini akan terdapat 3 kelompok kawasan lindung, yaitu: a. Jenis dan sebaran kawasan lindung yang ditetapkan, yang ditunjukkan dengan penggambaran delineasinya dalam rencana pola ruang wilayah Aceh; b. Jenis kawasan lindung yang diindikasikan sebarannya, yang belum didelineasikan dalam rencana pola ruang wilayah Aceh; c. Jenis kawasan lindung yang belum ditetapkan/diindikasikan; dengan catatan terbuka peluang di kemudian hari untuk penetapannya. Untuk jenis kawasan lindung yang belum ditetapkan delineasinya dalam pola ruang wilayah pada tingkatan RTRW Aceh ini, akan ditetapkan dan didelineasikan dalam rencana rinci pada Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Nasional, Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Aceh, serta pada RTRW Kabupaten/Kota, yang masing-masing sesuai dengan tingkat ketelitian peta yang

ditetapkan. Khusus untuk kawasan lindung yang merupakan hutan, yaitu hutan konservasi dan hutan lindung, penetapannya disesuaikan dengan penetapan fungsi kawasan hutan oleh Kementerian Kehutanan dan Dinas Kehutanan & Perkebunan Aceh. Selanjutnya untuk kelompok jenis dan sebaran kawasan lindung yang ditetapkan dalam pola ruang wilayah pada RTRW Aceh (yaitu kelompok a. di atas) dijelaskan sebagai berikut ini. A. Kawasan yang memberikan perlindungan kawasan bawahannya 1. Kawasan Hutan Lindung (HL), luas: 2.841.630,00 Ha, yang terdiri atas: hutan Lindung sebagai kawasan yang memberikan perlindungan kawasan bawahannya, seperti penetapan dalam PP No.26/2008 tentang RTRWN dan Keppres No.32/1990 tentang Pengelolaan Kawasan Lindung; dan hutan lindung pesisir/pantai, yang terdapat di pesisir timur Kabupaten Aceh Timur, Kota Langsa, dan Kabupaten Aceh Tamiang; sesuai dengan penetapan dalam PP No.44.2004 tentang Perencanaan Kehutanan Pasal 24 ayat (3) huruf b angka 6. Sebaran kawasan hutan lindung tersebut terletak di kabupaten/kota di Aceh kecuali Kota Banda Aceh dan Kota Lhokseumawe, dengan rincian: Sabang (5.060,00 Ha), Aceh Besar (118.700,00 Ha), Pidie (207.300,00 Ha), Pidie Jaya (60.270,00 Ha), Bireuen (74.870,00 Ha), Aceh Utara (55.990,00 Ha), Aceh Timur (318.600,00 Ha), Langsa (3.360,00 Ha), Aceh Tamiang (84.290,00 Ha), Aceh Jaya (290.700,00 Ha), Aceh Barat (146.900,00 Ha), Nagan Raya (263.800,00 Ha), Aceh Barat Daya (94.380,00 Ha), Aceh Selatan (211.300,00 Ha), Aceh Singkil (38.840,00 Ha), Subulussalam (54.410,00 Ha), Aceh Tenggara (99.060,00 Ha), Gayo Lues (274.100,00 Ha), Aceh Tengah (227.700,00 Ha), Bener Meriah (121.600,00 Ha), dan Simeulue (121.400,00 Ha). 2. Kawasan Bergambut (Gambut), luas: 50.000,00 Ha, yaitu Kawasan Rawa Gambut Tripa, yang terletak di Kabupaten Aceh Barat Daya dan Kabupaten Nagan Raya. Dalam penetapan pada PP No.26/2008 tentang RTRWN dan Keppres No.32/1990 tentang Pengelolaan Kawasan Lindung, Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal 64

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh kawasan bergambut ini dimasukkan dalam klasifikasi kawasan yang memberikan perlindungan kawasan bawahannya. B. Kawasan Suaka Alam, Pelestarian Alam, dan Cagar Budaya 1. Cagar Alam (CA), yaitu CA Pinus Jantho dengan luas 16.640,00 Ha terletak di Kabupaten

Aceh Besar dan CA Serbajadi (untuk Raflesia) dengan luas 311,00 Ha terletak di Kabupaten Aceh Timur. 2. Suaka Margasatwa (SM), luas: 98.347,24 Ha, yaitu Suaka Margasatwa (SM) Rawa Singkil, yang terletak di Kabupaten Aceh Selatan (67.190,27 Ha), Kabupaten Aceh Singkil (26.524,08 Ha), dan Kota Subulussalam (4.632,88 Ha). 3. Kawasan Pantai Berhutan Bakau, yang tercakup dalam penetapan Hutan Lindung, yaitu sebagai Hutan Lindung Pesisir/Pantai (lihat A angka 1 di atas). 4. Taman Nasional (TN), luas: 640.204,67 Ha, yaitu Taman Nasional Gunung Leuser (TNGL), yang terletak di Kabupaten Aceh Tenggara (273.492,34 Ha), Kabupaten Gayo Lues (210.903,72 Ha), Kabupaten Aceh Selatan (77.342,26 Ha), Kabupaten Aceh Barat Daya (62.669,89 Ha), Aceh Singkil (19.223,34 Ha) dan Aceh Tamiang (572,87 Ha). 5. Taman Wisata Alam – Darat (TWA-D), luas: 45.987,00 Ha, yang terdiri atas: o o o o o o o o TWA Iboih Sabang, luas: 1.314,49 Ha, di Kota Sabang; TWA Pulau Banyak, luas: 1.346,89 Ha, di Kabupaten Aceh Singkil; TWA Anak Laut Singkil, luas: 1.259,00 Ha, di Kabupaten Aceh Singkil; TWA Makam Teuku Umar, luas: 505,00 Ha, di Kabupaten Aceh Barat; TWA Kuta Malaka, luas: 1.428,00 Ha, di Kabupaten Aceh Besar.

6. Taman Wisata Alam – Laut (TWA-L), luas: 209.239,00 Ha, yang terdiri atas: TWAL Pulau Weh Sabang, luas: 5.355,35 Ha, di perairan Kota Sabang, (yang juga mencakup Kawasan Terumbu Karang); TWAL Kepulauan Banyak, luas: 204.379,57 Ha, di Kabupaten Aceh Singkil, (yang juga mencakup Kawasan Terumbu Karang); TWAL Pinang-Siumat-Simanaha (Pisisi), luas: belum teridentifikasi, di Kabupaten Simeulue, (yang juga mencakup Kawasan Terumbu Karang). 7. Taman Hutan Raya (Tahura), luas: 6.545,24 Ha, yang terdiri atas: o Tahura Pocut Meurah Intan, luas: 5.724,24 Ha, yang terletak di Kabupaten Aceh Besar (5.635,44 Ha) dan Kabupaten Pidie (88,72 Ha); o o o Tahura Tepah Selatan, luas: 821,00 Ha, yang terletak di Kabupaten Simeulue.

8. Cagar Budaya, luas belum ditentukan, yang terdiri atas: Peninggalan Kesultanan Aceh berupa bangunan dan/atau situs di Banda Aceh dan Aceh Besar; Peninggalan Kerajaan Islam Samudera Pasai berupa bangunan dan/atau situs dan Monumen Samudera Pasai di Aceh Utara. C. Kawasan Lindung Lainnya 1. Taman Buru (TB), luas: 84.962,53 Ha, yaitu Taman Buru Lingga Isaq, yang terletak di Kabupaten Aceh Tengah (84.889,32 Ha) dan Kabupaten Bener Meriah (73,21 Ha). 2. Kawasan Perlindungan Plasma Nutfah (KPPN) yang ditetapkan di Aceh adalah Kebun Plasma Nutfah (KPN), dengan luas: 3.121,00 Ha, yang terdiri atas:

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

65

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh o KPN Leupung, luas: 1.300,00 Ha, di Kabupaten Aceh Besar, yang dewasa ini masih terletak dalam kawasan Hutan Produksi, atau merupakan bagian dari kawasan budidaya; o KPN Kapur, luas: 1.821,00 Ha, di Kota Subulussalam, yang dewasa masih ini terletak dalam Areal Penggunaan Lain (APL), atau merupakan bagian dari kawasan budidaya. 3. Kawasan Pengungsian Satwa, yaitu Pusat Konservasi Gajah (PKG) dengan luas: 793,00 Ha, di Kecamatan Cot Girek Kabupaten Aceh Utara, yang dewasa ini masih terletak dalam kawasan Hutan Produksi. Pusat Konservasi Gajah ini dimaksudkan sebagai pengganti dari Pusat Latihan Gajah (PLG) seluas 112,00 Ha yang terletak di Lhok Asan Kabupaten Aceh Utara. 4. Terumbu Karang, yang tercakup dalam penetapan TWAL (Taman Wisata Alam Laut) (lihat huruf B angka 6 di atas). 5. Koridor Satwa Yang Dilindungi, , yaitu Koridor Singkil – Bengkung, yang terletak di Kabupaten Aceh Selatan dengan perkiraan luas: 2.307,00 Ha. Koridor tersebut merupakan bagian dari Taman Nasional Gunung Leuser yang menyambung dengan Suaka Margasatwa Rawa Singkil. Koridor Singkil – Bengkung ini merupakan jalur migrasi satwa: gajah, harimau, beruang, dan satwa lainnya di antara kedua kawasan tersebut. 6. Kawasan Hutan Pendidikan STIK (hutan dengan tujuan khusus), luas: 80,00 Ha, yaitu Hutan Pendidikan STIK di Kabupaten Aceh Besar, yang dewasa ini masih terletak di dalam kawasan Hutan Produksi.

3.8.1.4.2. Rencana Pola Ruang Kawasan Budidaya 3.8.1.4.2.1. Jenis dan Kriteria Penetapan Kawasan Budidaya

Dengan mengacu kepada PP No.26/2008 tentang RTRWN, khususnya Pasal 63 sampai Pasal 71, ditetapkan kriteria kawasan budidaya secara umum, seperti dikemukakan pada Tabel IV.2.1. Dikaitkan dengan kajian/analisis mengenai arahan pola ruang, selanjutnya diidentifikasi kawasan budidaya yang akan ditetapkan dalam RTRW Aceh. Dalam penetapan ini dipilah atas 2 aspek penetapan, yaitu penetapan secara deskriptif dan penetapan secara delineasi pada wilayah Aceh (yang dapat digambarkan pada Peta Rencana skala 1 : 250.000). Dalam identifikasi penetapan kawasan budidaya menurut aspek deskriptif pada prinsipnya ditetapkan untuk semua jenis kawasan budidaya secara umum atau normatif. Sementara penetapan menurut aspek delineasi pada wilayah Aceh (pada Peta Rencana), diidentifikasikan dengan istilah: Ditetapkan, untuk penetapan yang ada dalam RTRW Aceh; dan Belum Ditetapkan, untuk penetapan yang belum atau tidak ada pada wilayah Aceh dan/atau pada tingkat RTRW Aceh. Selanjutnya untuk delineasi yang Belum Ditetapkan tersebut akan diidentifikasikan dalam rencana rinci/detail kawasan (Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Aceh), dan RTRW

Kabupaten/Kota di Aceh, dengan skala peta yang lebih besar. Kawasan budidaya yang ditetapkan delineasinya atau yang diidentifikasikan dengan Ditetapkan dalam RTRW Aceh ini dimaksudkan sebagai ”kawasan budidaya yang memiliki nilai strategis

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

66

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh provinsi di Aceh”, sebagaimana yang dimaksudkan dalam UU No.26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang Pasal 23 ayat (1) huruf c. Kawasan budidaya lainnya yang belum ada delineasinya (diidentifikasikan dengan: Belum Ditetapkan) pada tingkatan RTRW Aceh ini ditetapkan sebagai kegiatan unggulan yang lokasi pengembangannya ditetapkan menurut Kawasan Andalan Aceh berdasarkan Wilayah Pengembangan (WP), sehingga disingkat KAA-WP. Jenis kawasan budidaya ini sesuai dengan penetapan pada RTRWN (PP No.26/2008) meliputi: 1. Kawasan peruntukan hutan produksi (dengan deskripsi tambahan mengenai Hutan Tanaman Rakyat/HTR dalam Kawasan Hutan Produksi); 2. Kawasan peruntukan hutan rakyat; 3. Kawasan peruntukan pertanian; (dengan pendetailan menurut pertanian tanaman pangan lahan basah, pertanian tanaman pangan lahan kering, hortikultura, perkebunan, dan peternakan); 4. Kawasan peruntukan perikanan; 5. Kawasan peruntukan pertambangan; 6. Kawasan peruntukan industri; 7. Kawasan peruntukan pariwisata; 8. Kawasan peruntukan permukiman (dengan pendetailan menurut permukiman perkotaan dan permukiman perdesaan); 9. Kawasan peruntukan lainnya (yang tidak atau belum diidentifikasikan dalam RTRW Aceh ini). 3.8.1.4.2.2. Rencana Penetapan Kawasan Budidaya Yang Memiliki Nilai Strategis Provinsi

Berdasarkan kajian atau analisis mengenai pola ruang kawasan budidaya, kawasan budidaya yang memiliki nilai strategis provinsi di Aceh, yang didelineasikan dalam Peta Rencana Pola Ruang Wilayah Aceh meliputi: · · Kawasan hutan produksi, yang terdiri atas hutan produksi terbatas (HPT) dan hutan produksi tetap (HP); Kawasan pertanian pangan lahan basah (sawah).

Penetapan kawasan hutan produksi sebagai kawasan budidaya yang memiliki nilai strategis provinsi di wilayah Aceh didasarkan pada pertimbangan bahwa dari letak dan sebaran kawasan hutan produksi tersebut dapat dapat berperan: · · Sebagai penyangga atau buffer antara kawasan lindung dengan kawasan budidaya lainnya; Ikut memberikan sumbangan dalam fungsi perlindungan terhadap kawasan bawahannya; sehingga selaras dengan spirit Aceh Hijau dalam tujuan penataan ruang wilayah Aceh. Penetapan kawasan hutan produksi di wilayah Aceh akan disesuaikan dengan penetapan fungsi kawasan hutan di wilayah Aceh, khususnya untuk hutan produksi, oleh Kementerian Kehutanan dan Dinas Kehutanan & Perkebunan Aceh.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

67

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Sementara penetapan kawasan pertanian pangan lahan basah (sawah) sebagai kawasan yang memiliki nilai strategis provinsi di Aceh didasarkan pada pertimbangan: · · · Untuk mendukung ketahanan pangan nasional umumnya dan Aceh khususnya; Untuk mendukung perlindungan lahan pertanian pangan berkelanjutan di Aceh; Mengefektifkan peran dan fungsi jaringan irigasi di wilayah Aceh, khususnya yang merupakan kewenangan Pemerintah Pusat dan Wilayah pemerintah Aceh. Penetapan kawasan pertanian pangan lahan basah (sawah) di wilayah Aceh disesuaikan dengan penetapan Daerah Irigasi (DI) dalam wilayah Aceh yang menjadi kewenangan Pemerintah Pusat dan Wilayah pemerintah Aceh. Catatan: Untuk Daerah Irigasi (DI) yang merupakan kewenangan Pemerintah Kabupaten/Kota akan menjadi acuan bagi Pemerintah Kabupaten/Kota dalam penetapan pola ruang, khususnya budidaya pertanian, dalam RTRW Kabupaten/Kota yang bersangkutan.

Pada tabel 2.12 ditunjukkan rencana penetapan kawasan budidaya yang memiliki nilai strategis pada tingkat RTRW Aceh yang meliputi: kawasan budidaya hutan produksi, kawasan pertanian pangan lahan basah (sawah). Penggambaran Pola Ruang Wilayah Aceh yang menunjukkan sebaran kawasan budidaya dimaksud dapat dilihat pada Gambar 2.4.

TABEL IV.2.2 PENETAPAN KAWASAN BUDIDAYA Tabel 3. 26. Penetapan Kawasan Budidaya Yang Memiliki Nilai Strategis Provinsi YANG MEMILIKI NILAI STRATEGIS PROVINSI DI ACEH
KABUPATEN/KOTA 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 18. 20. 21. 22. 23. Sabang Kota Banda Aceh Aceh Besar Aceh Jaya Aceh Barat Nagan Raya Aceh Tengah Benar Meriah Pidie Pidie Jaya Bireuen Kota Lhokseumawe Aceh Utara Kota Langsa Aceh Timur Aceh Tamiang Aceh Selatan Aceh Singkil Subulussalam Aceh Tenggara Gayo Lues Aceh Barat Daya Simeulue HPT (Ha)
68,66 24,23 91,55 12.864,23 283,10

Hutan Produksi HP HPK (Ha) (Ha)
29.852,61 995,69 201,67 187,81 31.681,92 9.514,61 18.967,64 139,98 1.079,60 3.308,96 2.908,25 4.652,68 4.898,94 5.332,59 2.032,44 10,53 6.976,97 5.107,40 1.045,21 323,51 3.892,97 7.575,26 5.782,82 8.104,94 327,47 16,19 2,85 137,81 503,44 4.484,27 -

Total (Ha)
34.960,01 2.040,90 525,18 4.149,43 39.257,18 15.297,43 27.072,58 139,98 1.431,29 3.308,96 2.924,44 4.652,68 4.901,79 229,37 5.836,04 2.032,44 17.359,04 7.260,07

Pertanian Pangan Lahan Basah DI Pusat DI Aceh Total (Ha) (Ha) (Ha)
15.961,00 12.446,00 3.200,00 19.118,00 9.683,00 28.815,00 3.480,00 5.425,00 5.793,00 12.707,00 2.000,00 1.100,00 3.944,00 5.862,00 3.226,00 1.300,00 8.875,00 5.800,00 9.740,00 8.199,00 4.675,00 6.134,00 3.085,00 76.647,00 15.961,00 12.707,00 12.446,00 2.000,00 3.200,00 20.218,00 3.944,00 15.545,00 32.041,00 1.300,00 12.355,00 5.800,00 9.740,00 13.624,00 4.675,00 11.927,00 3.085,00 180.568,00

Kaw. Budidaya Strat. (Ha)
50.921,01 14.747,90 525,18 16.595,43 41.257,18 18.497,43 47.290,58 4.083,98 16.976,29 35.349,96 4.224,44 17.007,68 10.701,79 9.969,37 5.836,04 2.032,44 13.624,00 22.034,04 11.927,00 10.345,07 353.946,81

ACEH 13.331,77 122.742,91 37.304,14 173.378,81 103.921,00 Sumber: Rencana Pola Ruang Wilayah Aceh. Keterangan: HPT : Kawasan Hutan Produksi Terbatas HP : Kawasan Hutan Produksi Tetap HPK : Kawasan Hutan Produksi Konversi DI Pusat : Dukungan Daerah Irigasi Kewenangan Pemerintah Pusat DI Aceh : Dukungan Daerah Irigasi Kewenangan Pemerintah Aceh

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

68

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Secara khusus, sehubungan dengan spirit Aceh Hijau, fungsi hutan secara keseluruhan menjadi penting, yang akan meliputi hutan pada kawasan lindung dan hutan pada kawasan budidaya. Bila luas hutan pada kawasan lindung (sebesar 3.690.244,13 Ha) ditambah dengan luas kawasan hutan produksi (173.376,89 Ha), maka luas total hutan di Aceh adalah sebesar 68,62 % dari luas wilayah Aceh. Mengingat penetapan kawasan lindung yang didelineasikan, atau yang memiliki nilai strategis provinsi, belum mencakup sejumlah kawasan lindung lainnya, maka dalam kawasan budidaya yang ditetapkan ini masih terdapat unsur kawasan lindung, terutama yang berkenaan dengan kawasan perlindungan setempat (sempadan pantai, sempadan sungai, sekitar danau/waduk), cagar budaya, kawasan lindung geologi (termasuk terumbu karang di ruang laut), dan kawasan lindung lainnya. Sehubungan dengan penetapan kawasan lindung dan kawasan budidaya yang memiliki nilai strategis provinsi di Aceh, pada Tabel IV.2.3 ditunjukkan mengani jenis dan sebaran kawasan lindung dan kawasan budidaya yang memiliki nilai strategis provinsi tersebut menurut masingmasing kabupaten/kota. 3.8.1.4.2.3. Kawasan Budidaya Lainnya 3.688.872,37 Ha, atau

Kawasan budidaya lainnya akan diindikasikan dengan penetapan kegiatan budidaya unggulan menurut Kawasan Andalan Aceh yang ditetapkan sesuai dengan Wilayah Pengembangan (WP) yang telah ditetapkan di depan, sehingga disingkat KAA-WP. Dengan ditetapkannya 10 WP di wilayah Aceh, maka Kawasan Andalan Aceh juga adalah 10 KAA, yang kemudian disebut sebagai KAA-WP. Pada tabel 30 ditetapkan kegiatan budidaya pada kawasan andalan darat di wilayah Aceh, dengan kegiatan yang meliputi gabungan dari beberapa kegiatan: · · · Permukiman perkotaan, yaitu permukiman yang terdapat dalam kawasan perkotaan atau kawasan dengan kegiatan utama bukan pertanian; Permukiman perdesaan, yaitu permukiman yang terdapat dalam kawasan perdesaan atau kawasan dengan kegiatan utama pertanian; Pertanian, yang mencakup pertanian pangan lahan basah, pertanian pangan lahan kering, hortikultura, kebun campuran di sekitar permukiman, dan kegiatan peternakan yang merupakan bagian dari kegiatan pertanian campuran oleh masyarakat di kawasan perdesaan; · · · · Perkebunan, yang mencakup perkebunan rakyat dan perkebunan besar, dengan karakter tanaman monokultur sebagai tanaman utama; Perikanan, yang berupa kegiatan perikanan budidaya, baik berupa tambak maupun perikanan budidaya air tawar (sungai, danau, kolam, dan sebagainya); Industri, yang dapat mencakup kawasan industri, zona industri, maupun sentra industri, baik industri besar, industri menengah, maupun industri kecil/rumah tangga; Pariwisata, yang meliputi pariwisata dengan objek wisata alam, objek wisata budaya, maupun gabungan kedua macam objek tersebut;

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

69

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh · Pertambangan, yang meliputi: pertambangan mineral dan batubara, minyak dan gas bumi, panas bumi, dan air tanah. Selain penetapan Kawasan Andalan Aceh di darat, terdapat pula Kawasan Andalan Laut Aceh, yang meliputi: 1. Kawasan Andalan Laut Aceh di Selat Malaka, yang berhadapan dengan pesisir timur wilayah Aceh; 2. Kawasan Andalan Laut Aceh di Laut Andaman, yang berhadapan dengan Banda Aceh – Sabang; 3. Kawasan Andalan Laut Aceh di Samudera Hindia, yang berhadapan dengan pesisir barat wilayah Aceh. Kegiatan yang diindikasikan pada masing-masing Kawasan Andalan Laut Aceh tersebut dikemukakan pada tabel 30.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

70

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tabel 3. 27. Penetapan Kegiatan Unggulan Pada Kawasan Budidaya Lainnya dalam Kawasan PENETAPAN KEGIATAN UNGGULAN PADA KAWASAN BUDIDAYA LAINNYA Andalan Aceh-WP (KAA-WP)
DALAM KAWASAN ANDALAN ACEH - WP (KAA-WP)
Kawasan Andalan Aceh-WP No. (KAA-WP) Kabupaten/Kota Yang Tercakup Luas KAA-WP Luas Kaw. Luas Kaw. Bud. Luas Kaw. (Ha) Lindung (Ha) Strat.Aceh (Ha) Bud. Lain (Ha) Kegiatan Unggulan Pada Kaw. Budidaya Lainnya

TABEL IV.2.4

1. Kawasan Andalan Aceh WP Basajan (Banda Aceh-Sabang-Jantho)

Kota Banda Aceh Kota Sabang Kab. Aceh Besar

308.087,75

159.129,80

50.921,01

2. Kawasan Andalan Aceh WP Timur 1 (Langsa-Kuala Simpang-Idi Rayeuk)

Kota Langsa Kab. Aceh Tamiang Kab. Aceh Timur

775.022,60

432.458,04

31.933,92

3. Kawasan Andalan Aceh WP Timur 2 (Lhokseumawe-Bireuen-Lhok Sukon)

Kota Lhokseumawe Kab. Aceh Utara Kab. Bireuen

464.440,37

137.758,65

52.326,25

4. Kawasan Andalan Aceh WP Timur 3 (Sigli-Meureudu)

Kab. Pidie Kab. Pidie Jaya

411.718,18

267.620,42

51.374,56

5. Kawasan Andalan Aceh WP Tengah 1 (Takengon-SpTRedelong)

Kab. Aceh Tengah Kab. Bener Meriah

635.804,69

459.768,78

59.754,61

6. Kawasan Andalan Provinsi WP Tengah 2 (Kutacane-Blangkejeren)

Kab. Aceh Tenggara Kab. Gayo Lues

971.953,52

889.459,14

35.658,04

7. Kawasan Andalan Aceh WP Barat 1 (Meulaboh-Calang-Suka Makmue)

Kab. Aceh Barat Kab. Aceh Jaya Kab. Nagan Raya

1.018.069,37

702.456,67

31.868,51

8. Kawasan Andalan Aceh WP Barat 2 (Tapaktuan-Blangpidie)

Kab. Aceh Selatan Kab. Aceh Barat Daya

605.863,89

545.493,28

21.896,37

9. Kawasan Andalan Aceh WP Barat 3 (Subulussalam-Singkil)

Kota Subulussalam Kab. Aceh Singkil

302.158,52

178.917,18

7.868,48

10. Kawasan Andalan Aceh WP Barat 4 (Sinabang)

Kab. Simeulue

182.721,93

121.696,72

10.345,07

98.036,94 - Permukiman Perkotaan - Permumiman Perdesaan - Pertanian - Pariwisata - Industri - Perikanan 310.630,64 - Permukiman Perkotaan - Permumiman Perdesaan - Perkebunan - Pertanian - Industri - Perikanan - Pertambangan 274.355,47 - Permukiman Perkotaan - Permumiman Perdesaan - Pertanian - Perkebunan - Industri - Perikanan - Pertambangan 92.723,20 - Permukiman Perkotaan - Permumiman Perdesaan - Pertanian - Perkebunan - Industri - Perikanan - Pertambangan 116.281,30 - Permukiman Perkotaan - Permumiman Perdesaan - Perkebunan - Pariwisata - Perikanan 46.836,34 - Permukiman Perkotaan - Permumiman Perdesaan - Perkebunan - Pariwisata - Pertanian 283.744,19 - Permukiman Perkotaan - Permumiman Perdesaan - Perkebunan - Pertanian - Perikanan - Pariwisata - Pertambangan 38.474,24 - Permukiman Perkotaan - Permumiman Perdesaan - Perkebunan - Pertanian - Perikanan - Pariwisata 115.372,85 - Permukiman Perkotaan - Permumiman Perdesaan - Perkebunan - Perikanan - Pariwisata 50.680,13 - Permukiman Perkotaan - Permumiman Perdesaan - Perkebunan - Perikanan - Pariwisata

Sumber: Rencana Pola Ruang Wilayah Aceh.

Penggambaran di atas peta rencana secara khusus untuk masing-masing Kawasan Andalan Aceh – Wilayah Pengembangan (KAA-WP) dan Kawasan Andalan Laut Aceh (KALA) dapat dilihat pada Gambar dibawah ini.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

71

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Penetapan KAA-WP untuk darat dan KALA akan menjadi acuan dalam penyusunan rencana rinci/detail kawasan strategis nasional dan kawasan strategis Aceh, serta RTRW Kabupaten/Kota yang berkenaan dengan KAA-WP dan/atau KALA tersebut. Selain itu, sesuai dengan penetapan UU No. 27 Tahun 2007 tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil, penetapan KALA (dan pada beberapa bagian juga KAA-WP) akan saling mengacu dengan Rencana Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil, khususnya RZWP-3K (Rencana Zonasi Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil) yang harus serasi, selaras, dan seimbang dengan RTRW Aceh dan/atau RTRW Kabupaten/Kota. Pada Gambar 4.2.2 dikemukan tentang tingkatan/tahapan rencana untuk wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil berdasarkan UU No. 27 Tahun 2007 di atas dan keterkaitannya dengan RPJPD (Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah) dan RTRW Aceh / Kabupaten/Kota. Berkenaan dengan penjelasan tersebut maka direkomendasikan penyusunan RZWP-3-K Aceh yang akan bersinergi dengan RTRW Aceh. Tabel 3. 28. Kawasan Andalan Laut Aceh

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

72

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Peta 3. 4. Peta KAA-WP dan KALA dengan Kegiatan Unggulannya di Aceh Sumber : GIS Data Center, Bappeda Aceh, 2013 Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal 73

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 3.8.1.4.2.4. Secara umum Kawasan Strategis Aceh kawasan strategis adalah wilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan

berdasarkan beberapa pertimbangan. Dalam UU No.26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang Pasal 1 angka 28, 29, dan 30 dikemukakan bahwa: Kawasan strategis nasional adalah wilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting secara nasional terhadap kedaulatan nagara, pertahanan dan keamanan Negara, ekonomi, sosial, budaya, dan/atau lingkungan, termasuk wilayah yang telah ditetapkan sebagai warisan dunia. Kawasan strategis provinsi adalah wilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup provinsi terhadap ekonomi, sosial, budaya, dan/atau lingkungan. Perbedaan yang tegas antara kawasan strategis nasional (KSN) dengan kawasan strategis provinsi (KSP) berkaitan dengan pembagian kewenangan antara Pemerintah Pusat dengan

Pemerintah Provinsi.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

74

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Tabel 3. 29. Kawasan Strategis Aceh (KSA) PENETAPAN KAWASAN STRATEGIS ACEH (KSA)
Sudut Kepentingan KSA & KSA Yang Ditetapkan A. Pertumbuhan ekonomi: 1. Koridor Banda Aceh - Lhokseumawe - Langsa - Kuala Simpang - Memiliki sektor unggulan yang dapat mendorong pertumbuhan ekonomi wilayah Aceh. - Pertumbuhan ekonomi yang pesat selayaknya dikendalikan agar tidak menurunkan kinerja kawasan. - Mengembangkan pusat-pusat kegiatan ekonomi yang mendorong pertumbuhan ekonomi Aceh. - Mengembangkan dan meningkatkan prasarana dan sarana pendukung pusat-pusat kegiatan ekonomi. - Mengendalikan pemanfaatan ruang dan alih fungsi ruang yang dapat menurunkan kualitas lingkungan dan layanan transportasi wilayah. Karakter Pengembangan KSA Arahan Penanganan KSA

TABEL V.3.1

2. Koridor Banda Aceh - MeulabohSubulussalam

- Memiliki sektor unggulan yang dapat menggerak- - Mengembangkan kegiatan dan pusat-pusat kegikan pertumbuhan ekonomi. atan agroindustri, agromarine, dan wisata alam - Mempercepat pertumbuhan ekonomi pada kawastermasuk wisata bahari. an yang relatif tertinggal. - Keterkaitan dan keterpaduan prasarana wilayah: transportasi, energi, dan telekomunikasi. - Pengendalian kelestarian lingkungan di daratan dan perairan laut di sekitarnya.

B. Sosial budaya: 3. Kawasan Cagar Budaya: Peninggal- - Pelestarian peninggalan budaya Aceh dan nasian Kesultanan Aceh di Banda Aceh onal. dan Aceh Besar. 4. Kawasan Cagar Budaya: Peninggal- - Pelestarian peninggalan budaya Aceh dan nasian Kerajaan Samudera Pasai di onal. Aceh Utara. 5. Kawasan Pemakaman Massal Kor- - Memiliki nilai sejarah. ban Tsunami dan Museum Bencana Tsunami 2004 di Banda Aceh. C. Pendayagunaan sumber daya alam dan/atau teknologi tinggi: 6. DAS Peusangan - Memiliki sumber daya air yang bersifat lintas kabupaten, yang dapat didayagunakan untuk mendukung perkembangan wilayah yang pesat di pesisir timur Aceh. - Pemanfaatan sumber daya air untuk energi, irigasi dan air bersih. - Konservasi sumber daya air DAS Peusangan, untuk menjaga kuantitas dan kualitas air. - Pelestarian cagar budaya. - Sebagai objek wisata budaya dan religi. - Pelestarian cagar budaya. - Sebagai objek wisata budaya dan religi. - Pelestarian kawasan dengan fungsi khusus. - Sebagai objek wisata budaya.

D. Fungsi dan Daya Dukung Lingkungan: 7. Kawasan Ekosistem Ulu Masen - Perlindungan ekosistem, perlindungan keanekaragaman hayati, dan perlindungan wilayah hulu tata air. - Perlindungan ekosistem, sebagai gunung berapi (volkanik) yang solitair. - Konservasi alam sebagai suatu ekosistem dengan keanekaragaman hayati, dan memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahannya. - Pembatasan dan pengendalian pembangunan. - Konservasi alam sebagai suatu ekosistem gunung berapi (volkanik). - Pemanfaatan panas bumi Gunung Seulawah. - Pengendalian kegiatan budidaya di lereng dan kaki Gunung Seulawah. - Rehabilitasi dan revitalisasi hutan bakau. - Pengendalian kegiatan budidaya perikanan dan permukiman di sekitar kawasan hutan bakau. - Rehabilitasi dan revitalisasi hutan bakau. - Pengendalian kegiatan budidaya perikanan dan permukiman di sekitar kawasan hutan bakau. - Menjaga kualitas kawasan dengan keanekaragaman fauna dan flora. - Pengendalian pemanfaatan sebagai objek wisata alam. - Menjaga kualitas kawasan dengan keanekaragaman fauna dan flora. - Pengendalian pemanfaatan sebagai objek wisata alam.

8. Kawasan Gunung Seulawah

9. Kawasan Hutan Lindung Pesisir (Hutan Bakau) Pesisir Timur Aceh
(Aceh Tamiang, Langsa, Aceh Timur)

- Perlindungan ekosistem hutan bakau.

10. Kawasan Hutan Bakau di Pesisir Barat Aceh (Gosong Telaga - TWA Anak Laut Singkil) 11. Kawasan TWA/TWAL Pulau Weh Sabang

- Perlindungan ekosistem hutan bakau.

- Perlindungan ekosistem darat dan laut yang terintegrasi dalam kawasan.

12. Kawasan TWA/TWAL Kepulauan Banyak Aceh Singkil.

- Perlindungan ekosistem darat dan laut yang terintegrasi dalam kawasan.

Sumber: Hasil Kajian/Analisis.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

75

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 1. Sudut kepentingan pertumbuhan ekonomi. 1. Koridor Banda Aceh – Lhokseumawe – Langsa – Kuala Simpang, yang terletak di pesisir timur Aceh dengan sumbunya Jalan Arteri Primer / Jalan Lintas Timur Sumatera, yang menghubungkan PKNp Banda Aceh – PKN Lhokseumawe – PKW Langsa – PKL Kuala Simpang-Karang Baru. Koridor ini merupakan bagian dari koridor Banda Aceh – Medan, yang merupakan salah satu kawasan yang menonjol perkembangannya di Pulau Sumatera. Wilayah yang dilintasi oleh koridor Banda Aceh – Lhokseumawe – Langsa – Kuala Simpang ini merupakan wilayah yang paling berkembang di Aceh, dengan kegiatan ekonomi pertanian tanaman pangan, perkebunan, pertambangan migas, industri, perdagangan, jasa transportasi dan jasa lainnya, yang diharapkan dapat mendorong pertumbuhan ekonomi di seluruh wilayah Aceh. Selain sumbu Jalan Arteri Primer / Jalan Lintas Timur Sumatera, koridor ini akan didukung juga oleh rencana pengembangan Jalan Bebas Hambatan (highway) dan revitalisasi jalur kereta api Banda Aceh – batas Sumatera Utara. Kriteria KSA ini adalah memiliki sektor unggulan yang dapat mendorong pertumbuhan ekonomi wilayah Aceh, namun pertumbuhan ekonomi yang pesat tersebut selayaknya dikendalikan agar tidak menurunkan kinerja kawasan. Arahan penanganan KSA Koridor Banda Aceh – Lhokseumawe – Langsa – Kuala Simpang ini meliputi: o Mengembangkan pusat-pusat kegiatan ekonomi yang mendorong pertumbuhan ekonomi Aceh. o o Mengembangkan dan meningkatkan prasarana dan sarana pendukung pusat-pusat kegiatan ekonomi. Mengendalikan pemanfaatan ruang dan alih fungsi ruang yang dapat menurunkan kualitas lingkungan dan layanan transportasi wilayah. 2. Koridor Banda Aceh - Meulaboh Subulussalam, yang terletak memanjang di pesisir barat

Aceh dengan sumbunya Jalan Arteri Primer / Jalan Lintas Barat Sumatera, yang menghubungkan PKNp Banda Aceh – PKW Meulaboh – PKWp Subulussalam, dan didukung pula oleh rencana pengembangan jalur kereta api lintas barat Sumatera. Wilayah yang dilintasi oleh koridor ini, yaitu wilayah pesisir barat Aceh, merupakan wilayah yang relatif tertinggal bila dibandingkan dengan wilayah pesisir timur Aceh. Dalam penetapan Kawasan Andalan Aceh (KAA) menurut Wilayah Pengembangan (WP) pada rencana pola ruang wilayah Aceh di depan, wilayah ini akan mencakup: o o o KAA - WP Barat 1, KAA - WP Barat 2, KAA - WP Barat 3, dengan catatan dalam KAA – WP 3 ini diusulkan peningkatan hierarki dan fungsi Subulussalam menjadi PKWp Subulussalam dalam rencana struktur ruang wilayah Aceh. Wilayah ini memiliki sektor unggulan berupa kegiatan ekonomi berbasis sumber daya alam di daratan dan perairan laut yang dapat menggerakkan pertumbuhan ekonomi (perkebunan, pertanian, perikanan, pariwisata, dan pertambangan).

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

76

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Kriteria KSA ini adalah memiliki sektor unggulan yang dapat menggerakkan pertumbuhan ekonomi, sehingga dapat mempercepat pertumbuhan kawasan ini sebagai kawasan yang relatif tertinggal. Arahan penanganan KSA Koridor Banda Aceh – Meulaboh – Subulussalam o ini meliputi:

Mengembangkan kegiatan dan pusat-pusat kegiatan agroindustri, agromarine, dan wisata alam (baharí). Dalam konteks pengembangan pusat-pusat kegiatan tersebut secara khusus berkenaan dengan usulan PKWp Subulussalam.

o o o

Keterkaitan dan keterpaduan prasarana wilayah yang meliputi transportasi (darat, laut, udara, dan penyeberangan), energi, dan telekomunikasi. Pegendalian kelestarian lingkungan dan perairan laut yang terletak di sekitar KSA ini.

2. Sudut kepentingan sosial budaya. 1. Kawasan Cagar Budaya Peninggalan Kesultanan Aceh di Banda Aceh dan Aceh Besar. Kriteria KSA ini adalah pelestarian peninggalan budaya Aceh dan nasional. Peninggalan budaya dimaksud mencakup bangunan dan/atau situs peninggalan Kesultanan Aceh yang terletak di Kota Banda Aceh dan Kabupaten Aceh Besar. Arahan penanganan KSA ini meliputi: o o Pelestarian cagar budaya. Sebagai objek wisata budaya dan religi.

2. Kawasan Cagar Budaya Peninggalan Kerajaan Samudera Pasai di Aceh Utara. Kriteria KSA ini adalah pelestarian peninggalan budaya Aceh dan nasional. Peninggalan budaya dimaksud berupa bangunan dan/atau situs peninggalan Kerajaan Samudera Pasai, termasuk Monumen Samudera Pasai yang dibangun kemudian, yang terletak di Kabupaten Aceh Utara. Arahan penanganan KSA ini meliputi: o o Pelestarian cagar budaya. Sebagai objek wisata budaya dan religi.

3. Kawasan Pemakaman Massal Korban Tsunami dan Museum Bencana Tsunami 2004 di Banda Aceh. Kriteria KSA ini adalah memiliki nilai sejarah yang berkaitan dengan bencana alam yang hebat yang terjadi tahun 2004 di Aceh dan Nias. Arahan penanganan KSA ini meliputi: o o Pelestarian kawasan dengan fungsi khusus. Sebagai objek wisata budaya.

3. Sudut kepentingan pendayagunaan sumber daya alam. 1. DAS Peusangan atau Daerah Aliran Sungai Peusangan. Kriteria KSA DAS Peusangan ini adalah memiliki sumber daya air yang dapat didayagunakan untuk mendukung perkembangan wilayah yang pesat di pesisir timur Aceh. DAS Peusangan ini merupakan daerah aliran sungai lintas kabupaten yang terkena dengan wilayah kabupaten Aceh Tengah, Bener Meriah, Bireun, dan sedikit di Aceh Utara, Pidie, Pidie Jaya, dan Nagan Raya.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

77

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Arahan penanganan KSA ini meliputi: o o Pemanfaatan sumber daya air untuk energi (PLTA), irigasi, dan sir bersih bagi permukiman di pesisir timur Aceh. Konservasi sumber daya air DAS Peusangan untuk menjaga kuantitas dan kualitas air, dengan menjaga kelestarian alam/lingkungan pada DAS Peusangan tersebut. 4. Sudut kepentingan fungsi dan daya dukung lingkungan hidup. 1. Kawasan Ekosistem Ulu Masen. Kawasan Ekosistem Ulu Masen ini menyambung dengan Kawasan Ekosistem Leuser, yang dominan terletak di bagian wilayah pegunungan tengah, dengan luas sekitar 750.000 Ha. Mengacu kepada rencana pola ruang wilayah Aceh, Kawasan Ekosistem Ulu Masen ini mencakup fungsi yang bervariasi yaitu kawasan lindung (cagar alam, hutan lindung) dan kawasan budidaya (hutan produksi, dan APL/Areal Penggunaan Lainnya), dan terletak atau berkenaan dengan wilayah 6 kabupaten, yaitu: Aceh Besar, Pidie, Pidie Jaya, Aceh Jaya, Aceh Barat, dan Aceh Tengah. Kriteria KSA ini adalah perlindungan ekosistem, keanekaragaman hayati (biodiversity), dan wilayah hulu (upstream) tata air. Arahan penanganan KSA Kawasan Ekosistem Ulu Masen ini meliputi: o o Konservasi alam sebagai suatu ekosistem dengan keanekaragaman hayati dan

memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahannya. Pembatasan dan pengendalian pembangunan.

2. Kawasan Gunung Seulawah. Kawasan Gunung Seulawah mencakup dari Gunung Seulawah hingga ke kaki gunungnya, yang terletak di Kabupaten Aceh Besar dan Kabupaten Pidie. Kriteria KSA Kawasan Gunung Seulawah ini adalah perlindungan ekosistem, sebagai gunung berapi

(volcanic) yang solitair.

Keunikan Gunung Seulawah (Agam) adalah adanya potensi panas

bumi dan air panas, hulu (upstream) dari sejumlah sungai, dan potensi pengembangan pertanian dan pariwisata. Arahan penanganan KSA Kawasan Gunung Seulawah ini meliputi: o o o Konservasi alam sebagai suatu ekosistem gunung berapi. Pemanfaatan panas bumi (geothermal) Gunung Seulawah. Pengendalian kegiatan budidaya pertanian dan pariwisata di lereng dan kaki Gunung Seulawah. 3. Kawasan Hutan Lindung Pesisir (Hutan Bakau) Pesisir Timur. KSA ini terletak di pesisir Kabupaten Aceh Tamiang, Kota Langsa, dan Kabupaten Aceh Timur. Kriteria KSA ini adalah perlindungan ekosistem hutan bakau. Arahan penanganan KSA kawasan hutan lindung pesisir (hutan bakau) pesisir timur ini meliputi: o o Rehabilitasi dan revitalisasi hutan bakau. Pengendalian kegiatan budidaya perikanan dan permukiman di sekitar kawasan hutan bakau.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

78

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 4. Kawasan Hutan Lindung Pesisir (Hutan Bakau) Pesisir Barat. KSA ini terletak di Gosong Telaga di pesisir Kabupaten Aceh Singkil. Kriteria KSA ini adalah perlindungan ekosistem hutan bakau. Arahan penanganan KSA kawasan hutan lindung pesisir (hutan bakau) pesisir barat ini meliputi: o o Rehabilitasi dan revitalisasi hutan bakau. Pengendalian kegiatan budidaya perikanan dan permukiman di sekitar kawasan hutan bakau. 5. Kawasan TWA/TWAL Pulau Weh Sabang. KSA ini mencakup Taman Wisata Alam dan Taman Wisata Alam Laut Pulau Weh di Kota Sabang. Kriteria KSA ini adalah perlindungan ekosistem darat dan laut yang terintegrasi. Arahan penanganan KSA TWA/TWAL Pulau Weh Sabang ini meliputi: o o Menjaga kualitas kawasan dengan keanekaragaman fauna dan flora. Pengendalian pemanfatan sebagai objek wisata alam.

6. Kawasan TWA/TWAL Kepulauan Banyak Aceh Singkil. KSA ini mencakup Taman Wisata Alam dan Taman Wisata Alam Laut Kepulauan Banyak di Kabupaten Aceh Singkil. Kriteria KSA ini adalah perlindungan ekosistem darat dan laut yang terintegrasi. Arahan penanganan KSA TWA/TWAL Kepulauan Banyak Aceh Singkil o o ini meliputi:

Menjaga kualitas kawasan dengan keanekaragaman fauna dan flora. Pengendalian pemanfatan sebagai objek wisata alam.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

79

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Peta 3. 5. Peta Kawasan Strategis Aceh (KSA) Sumber : GIS Data Center, Bappeda Aceh, 2013

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

80

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 3.8.2. Rencana Program Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Aceh 3.8.2.1. Permasalahan, Tantangan Dan Isu Strategis Aceh Hingga 2017 Beberapa Permasalahan dan Tantangan Menengah Aceh adalah sebagai berikut; 1. Belum Optimalnya pelaksanaan Undang-Undang RI Nomor 11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh (UUPA) sebagai wujud MoU Helsinki. 2. Masih tingginya praktik Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme (KKN). 3. Masih Lemahnya Organisasi, Tata Laksana, dan SDM Aparatur. 4. Pelaksanaan nilai-nilai Dinul Islam di Aceh yang belum maksimal. 5. Masih tingginya tingkat kemiskinan di Aceh. 6. Masih tingginya tingkat pengangguran terbuka (TPT). 7. Keterlibatan peran swasta dalam pembangunan Aceh masih rendah. 8. Sektor Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) belum berkembang dengan baik. 9. Rendahnya pemanfaatan potensi sumberdaya alam yang berdaya guna, berhasil guna dan berkelanjutan. 10. Pertumbuhan ekonomi Aceh masih rendah. 11. Kualitas Sumberdaya Manusia Masih Rendah. 12. Kualitas Lingkungan Hidup dan Penanggulangan Bencana Masih Rendah. 13. Penanganan pasca konflik yang terisolasi dari pembangunan regular. 14. Pemenuhan Hak dan Perlindungan Perempuan dan Anak Masih Rendah. 15. Perencanaan dan Penganggaran belum Responsif Gender dan belum Berbasis Pada Pemenuhan Hak Anak. Sedangkan Isu strategis Aceh hingga tahun 2017, diprediksi akan terdapat beberapa isu yang menguat sebagai berikut; 1. Reformasi Birokrasi dan Tatakelola Pemerintahan Belum Optimal; 2. Pelaksanaan Nilai-nilai Dinul Islam, Sosial, Adat dan Budaya Belum Optimal; 3. Ketahanan Pangan Belum Mantap dan Nilai Tambah Produk Pertanian Masih Rendah; 4. Tingkat Kemiskinan Tinggi; 5. Pembangunan Infrastruktur Antar Sektor dan Antar Wilayah Belum Terintegrasi; 6. Mutu Pendidikan Masih Rendah; 7. Derajat Kesehatan Masyarakat Masih Rendah; 8. Pemanfaatan Sumber Daya Alam Belum Optimal; 9. Bina Keberlanjutan Perdamaian Belum Optimal; 10. Kualitas Lingkungan dan Penanganan Resiko Bencana Masih Rendah; 3.8.2.2. Visi, Misi, Tujuan dan Sasaran Pembangunan Aceh hingga 2017 Visi Pembangunan Aceh hingga tahun 2017 adalah Aceh Yang Bermartabat, Sejahtera, Berkeadilan, Dan Mandiri Berlandaskan Undang-Undang Pemerintahan Aceh Sebagai Wujud Mou Helsinki”. Misi pembangunan Aceh hingga tahun 2017, terdiri atas beberapa hal diantaranya; Aceh hingga tahun 2017 menurut Rencana Program Jangka

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

81

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 1. Memperbaiki tata kelola Pemerintahan Aceh yang amanah melalui Implementasi dan

penyelesaian peraturan pelaksana Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh (UUPA) untuk menjaga perdamaian yang abadi. 2. Menerapkan nilai-nilai budaya Aceh dan Nilai-Nilai Dinul Islam di semua sector kehidupan masyarakat. 3. Memperkuat struktur ekonomi dan kualitas sumber daya manusia. 4. Melaksanakan pembangunan Aceh yang proporsional, terintegrasi dan berkelanjutan. 5. Mewujudkan peningkatan nilai tambah produksi masyarakat dan optimalisasi pemanfaatan SDA. Tujuan Pembangunan Aceh hingga tahun 2017 dan sasaran pembangunan yang akan dilalui/dicapai adalah sebagai berikut; Misi (1) Misi 1 Tujuan (2) Mewujudkan tata kelola Pemerintahan Aceh yang amanah melalui penyelesaian peraturan pelaksana dan Implementasi UUPA untuk menjaga perdamaian yang abadi Sasaran (3) Meningkatnya jumlah peraturan pelaksana UUPA yang harus diselesaikan 100 persen sampai tahun 2015 (6 PP, 1 Perpres dan 21 Qanun Aceh). Meningkatnya implementasi UUPA dalam percepatan pembangunan dan menjaga keberlanjutan perdamaian. Meningkatnya tata kelola pemerintahan yang good governance dan clean government (perolehan dari WDP menjadi WTP, akuntabilitas, LAKIP Pemerintah Aceh dari C++ menjadi B, indeks kepuasan masyarakat). Meningkatnya pelayanan publik yang transparan (lama waktu perizinan dari 7 hari menjadi 3 hari dan tersedianya akses informasi dokumen publik (RPJPA, RTRWA, RPJMA, RKPA, Statistik Daerah, APBA, LKPJ, LPPD) pada website pemerintah). Meningkatnya peran serta masyarakat dalam pembangunan Aceh (meningkatnya persentase partisipasi masyarakat dalam penyusunan rencana pembangunan, pengawasan dan pelaksanaan) dan meningkatnya persentase usulan masyarakat yang diakomodir dalam dokumen anggaran). Meningkatnya pemahaman masyarakat tentang keberlanjutan perdamaian. Meningkatnya pemberdayaan masyarakat untuk menjaga keberlanjutan perdamaian. Meningkatnya pengarusutamaan perdamaian dalam perencanaan, monitoring dan evaluasi pembangunan. Meningkatnya penyelenggaraan kehidupan masyarakat yang sesuai dengan nilainilai budaya Aceh yang sejalan dengan nilai-nilai Dinul Islam. Meningkatnya pemahaman, penghayatan, pengamalan dan ketaatan masyarakat serta aparatur pemerintah terhadap pelaksanaan nilai-nilai Dinul Islam. Meningkatnya peran ulama terhadap penetapan kebijakan penyelenggaraan pemerintahan untuk pengefektifan penerapan nilai-nilai Dinul Islam dan mengangkat kembali budaya-budaya Aceh yang Islami. Menurunnya angka kemiskinan Aceh dari 19,57 persen menjadi 9,50 persen.

1) 2) 3)

4)

5) 6)

7)

8) 9) 10)

Misi 2

Mewujudkan nilai-nilai budaya Aceh dan nilai-nilai Dinul Islam di semua sektor kehidupan

1) 2) 3)

4)

Misi 3

Mewujudkan struktur ekonomi dan Kualitas

1)

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

82

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Misi (1) Tujuan (2) Sumber Daya Manusia yang handal Sasaran (3) Menurunnya angka pengangguran terbuka Aceh dari 7,43 persen menjadi 5 persen. Meningkatnya pendapatan asli daerah (PAD) dari 900 Miliyar menjadi 1,5 Triliyun. Meningkatnya struktur perekonomian yang mantap berlandaskan keunggulan kompetitif wilayah pada sektor pertanian, industri, perdagangan dan pariwisata. Meningkatnya pertumbuhan ekonomi Aceh tanpa migas dari 5,89 persen menjadi 7,3-8 persen (ADHK). Meningkatnya pendapatan perkapita masyarakat non migas (ADHK) dari 6,7 juta menjadi 8,5 juta. Meningkatnya sentra-sentra agribisnis dalam penyediaan produk-produk pertanian yang cukup, bermutu dan aman konsumsi. Meningkatnya profesionalisme Badan Usaha Milik Aceh (BUMA). Meningkatnya investasi asing dari USD 2,3 M menjadi USD 10 M. Meningkatnya investasi dalam negeri dari Rp 6,3 T menjadi Rp 30 T. Meningkatnya keberdayaan dan kemandirian masyarakat dengan penyediaan fasilitas usaha mikro dan kawasan pesisir. Meningkatnya pertumbuhan ekonomi daerah terpencil dan pesisir. Meningkatnya peran dan fungsi lembaga otoritas investasi dalam mengembangkan usaha penjamin hasil produksi pertanian dan perikanan. Meningkatnya pengembangan sektor pertanian berbasis komoditi unggulan sesuai dengan sumberdaya alam dan agro ekosistem wilayah. Tercapainya tujuan pembangunan millenium (MDGs) bidang pendidikan pada tahun 2015. Meningkatnya kualitas pendidikan dasar, pendidikan menengah, pendidikan dayah, pendidikan vokasional dan pendidikan tinggi dalam memenuhi kebutuhan ketenagakerjaan. Tercapainya tujuan pembangunan millenium (MDGs) bidang kesehatan pada tahun 2015. Meningkatnya mutu pelayanan kesehatan melalui pemenuhan kebutuhan sumberdaya kesehatan dengan menjaga keseimbangan antar wilayah. Meningkatnya penyediaan pelayanan medik spesialistik dan kesehatan jiwa serta tersedianya obat esensial di sarana pelayanan dasar dan rujukan. Terjaminnya pelayananan kesehatan gratis bagi masyarakat miskin Aceh dengan jaminan kesehatan berbasis asuransi sosial atau Jaminan Kesehatan Masyarakat Aceh (JKMA). Menurunnya angka kesakitan dan kematian akibat penyakit menular dan tidak menular. Meningkatnya pembangunan yang terintegrasi dengan berbagai sector pembangunan secara berkelanjutan. Meningkatnya keselarasan dan keserasian program pembangunan Aceh antara RKPA, RPJMA, RPJPA, RTRWA dan dokumen lainnya. Meningkatnya pembangunan infrastruktur antara wilayah dan daerah yang seimbang dan

2) 3) 4)

5)

6) 7)

8) 9) 10) 11)

12) 13)

14)

15) 16)

17) 18)

19)

20)

21) Misi 4 Mewujudkan pembangunan Aceh yang proporsional, terintegrasi dan berkelanjutan 1)

2)

3)

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

83

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Misi (1) Tujuan (2) Sasaran (3) proporsional sesuai dengan kebutuhan masyarakat dan potensi daerah. Meningkatnya kondisi mantap jalan provinsi dari 80 persen menjadi 100 persen. Berkurangnya panjang jalan provinsi yang belum tembus dari 70 km menjadi 0 km. Meningkatnya indeks areal terairi dari 56,07 persen menjadi 75 persen. Meningkatnya kapasitas adaptasi dan mitigasi masyarakat terhadap bencana dan pengelolaan lingkungan yang berkualitas. Meningkatnya ketahanan dan kemandirian pangan Aceh. Menurunnya jumlah daerah rawan pangan (kecamatan) dari 52,99 persen menjadi 20 persen. Meningkatnya nilai tambah dan daya saing daerah. Meningkatnya pemanfaatan sumber daya alam terbarukan dan tidak terbarukan yang berkelanjutan. Meningkatnya kapasitas kelembagaan dan kesadaran masyarakat dalam pelestarian lingkungan. Meningkatnya luasan areal pertanian yang baru. Meningkatnya eksplorasi sumberdaya alam secara lestari dan berkelanjutan. Meningkatnya produktivitas dan nilai tambah pertanian, perkebunan, peternakan, perikanan, dan kehutanan. Terciptanya pusat pertumbuhan ekonomi (growth pole and growth center) sebagai daya saing wilayah. Meningkatnya produk unggulan lokal yang kreatif, inovatif, serta memiliki nilai kekhasan.

4) 5) 6) 7)

Misi 5

Mewujudkan peningkatan nilai tambah produksi masyarakat dan optimalisasi pemanfaatan SDA

1) 2)

3) 4)

5)

6) 7) 8)

9)

10)

3.8.2.3. Strategi dan Kebijakan Pembangunan Aceh hingga 2017 Strategi dan kebijakan Pembangunan Aceh hingga 2017 adalah penjabaran dari visi, misi, tujuan dan sasaran pembangunan Aceh, rangkaian ini menjadi pegangan para pemangku kepentingan Aceh untuk mengantisipasi berbagai persoalan politik, social, budaya di Aceh. Misi (1) 1 Tujuan (2) 1 Sasaran (3) 1,2 Strategi (4) 1. Percepatan penyelesaian dan penerapan berbagai peraturan pelaksana UUPA secara transparan dan akuntabel. 2. Pelaksanaan tatakelola birokrasi yang optimal dalam pelayanan publik melalui pelayanan terpadu yang didukung teknologi. 3. Penempatan pejabat yang sesuai dengan kopetensi dan profesionalismenya. Arah Kebijakan (5) Menyelesaikan dan menerapkan seluruh peraturan pelaksana UUPA secara transparan dan akuntabel. Melaksanakan reformasi birokrasi dan tatakelola Pemerintahan yang Baik dan Bersih

3,4

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

84

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Misi (1) Tujuan (2) Sasaran (3) 4. Strategi (4) Peningkatan kualitas sumberdaya aparatur pemerintah. Peningkatan partisipasi masyarakat dalam proses pembangunan Pembangunan kepercayaan (trust building) kepada berbagai stakeholder dalam rangka keberlanjutan perdamaian (peace sustainability) yang sesuai dengan prinsipprinsip pencegahan dan resolusi konflik serta penuntasan proses reintegrasi. Peningkatan pemahaman dan penghayatan masyarakat terhadap sejarah Aceh sebagai nilai budaya dalam tatanan kehidupan. Peningkatan pemahaman, penghayatan, pengamalan dan ketaatan masyarakat serta aparatur pemerintah terhadap pelaksanaan nilai-nilai Dinul Islam. Peningkatan peran ulama dalam setiap pengambilan kebijakan dalam penyelenggaraan pemerintahan. Pengembangan agroindustri dan kepariwisataan berdasarkan potensi wilayah. Peningkatan pertumbuhan ekonomi Aceh, PAD dan pendapatan perkapita masyarakat. Arah Kebijakan (5)

5

5.

Menyediakan ruang dialog publik yang bebas dan demokratis.

6,7

6.

2

1

1

1.

Melaksanakan sosialisasi tentang pemahaman dan penghayatan terhadap nilai budaya dan sejarah Aceh.

2

2.

Memperbaiki kurikulum pendidikan, pelatihan dan sosialisasi kepada masyarakat dan aparatur pemerintah tentang penerapan dinul Islam. Melibatkan ulama dalam setiap pengambilan kebijakan dalam penyelenggaraan pemerintahan. Meningkatkan produksi dan nilai tambah produk pertanian, mengembangkan agro industri, perdagangan dan pariwisata. Mendorong berkembangnya investasi swasta dan BUMA serta menyelesaikan infrastruktur pendukung ekonomi untuk daerah terpencil dan pesisir. Menyediakan lapangan kerja dan kesempatan berusaha serta meningkatkan kualitas tenaga kerja.

3

3.

3

1

1,2,3

1.

4,5,6,7

2.

8,9

10

3. Pengembangan dan peningkatan keahlian tenaga kerja lokal yang kompetitif untuk menurunkan angka pengangguran terbuka dan kemiskinan. 4. Peningkatan kualitas SDM yang mendukung profesionalisme peran Badan Usaha Milik Wilayah pemerintah Aceh (BUMA) untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi Aceh.

Mendorong pengembangan sektor usaha produktif dan penyertaan modal serta meningkatkan profesionalisme pengelolaan BUMA.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

85

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Misi (1) Tujuan (2) Sasaran (3) 11,12,13 Strategi (4) 5. Peningkatan pertumbuhan investasi asing dan dalam negeri serta peran lembaga otoritas investasi. 6. Pemberdayaan ekonomi lokal masyarakat dengan penyediaan fasilitas usaha mikro dan menengah. 7. Pencapaian tujuan pembangunan milenium (MDGs) bidang pendidikan pada tahun 2015. Arah Kebijakan (5) Meningkatkan promosi investasi dan memberi kemudahan investasi serta meningkatkan peran lembaga otoritas investasi. Menyediakan akses modal dan pasar bagi usaha mikro dan menengah.

14

15

16

17,18,19,20

21

8. Peningkatan kualitas pendidikan berbasis keahlian dan kebutuhan pasar tenaga kerja. 9. Pencapaian tujuan pembangunan milenium (MDGs) bidang Kesehatan pada tahun 2015 10. Peningkatan pelayanan kesehatan yang profesional dan pelayanan kesehatan gratis bagi masyarakat miskin. 11. Penurunan angka kesakitan dan kematian akibat penyakit menular dan tidak menular.

Meningkatkan kualitas dan distribusi guru, penyediaan sarana dan prasarana pendidikan yang berkualitas secara proporsional serta menerapkan bebas biaya pendidikan wajib belajar 12 tahun Menyediakan sarana dan prasarana pendidikan yang berkualitas. Meningkatkan kualitas dan kuantitas tenaga medis dan paramedis yang didukung sarana prasarana kesehatan yang sesuai standar.

4

1

1

1. Peningkatan pembangunan yang terintegrasi dan berkelanjutan.

2,3,4,5,6

7

5

1

1,2,3

2. Pemeliharaan dan peningkatan infrastruktur (jalan, irigasi, pelabuhan) terutama di daerah tertinggal, daerah terdepan, daerah terluar dan pasca konflik. 3. Peningkatan kapasitas kelembagaan dan kesadaran masyarakat dalam pelestarian lingkungan. 1. Peningkatan produksi, produktivitas dan kontinyuitas produk

Melakukan pencegahan (preventif ) dan pengobatan (kuratif) terhadap penyakit menular dan tidak menular serta sosialisasi PHBS yang didukung tenaga penyuluh kesehatan yang memadai dan berkualitas. Meningkatkan dan mengoptimalkan pembangunan infrastruktur yang terintegrasi dan berkelanjutan sesuai dengan kebutuhan daerah. Memelihara dan meningkatkan pembangunan infrastruktur jalan, irigasi untuk mendukung pertumbuhan ekonomi antar wilayah.

Meningkatkan sosialisasi tentang adaptasi dan mitigasi bencana serta pengelolaan lingkungan. Meningkatkan produksi, produktifitas, distribusi pangan serta pemanfaatan

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

86

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Misi (1) Tujuan (2) Sasaran (3) Strategi (4) pertanian, kehutanan, kelautan dan perikanan unggulan untuk mendukung ketahanan pangan dan nilai tambah produk berbasis pangsa pasar. 2. Peningkatan pendapatan masyarakat melalui intensifikasi dan ekstensifikasi areal pertanian. 3. Pembangunan pusat pertumbuhan ekonomi sebagai daya saing wilayah. Arah Kebijakan (5) teknologi untuk meningkatkan nilai tambah produk pertanian.

4

5

6

7

8,9

4. Peningkatan pemahaman masyarakat terhadap bencana dan kelestarian lingkungan. 5. Peningkatan produk unggulan local masyarakat yang dapat bersaing di pasar lokal dan internasional. 6. Pemanfaatan sumberdaya energy terbarukan dan tidak terbarukan secara optimal dan berkelanjutan.

Mengidentifikasi dan memanfaatkan lahan terlantar untuk mengembangkan kawasan pertanian berbasis komoditi unggulan daerah. Menyediakan sarana dan prasarana pendukung dan kelembagaan serta SDM profesional untuk pembangunan pusat pertumbuhan ekonomi. Melaksanakan pelatihan dan sosialisasi tentang kelestarian lingkungan. Meningkatkan keterampilan pelaku ekonomi masyarakat dan dukungan terhadap permodalan serta akses pasar. Mengidentifikasi dan memanfaatkan sumber energi terbarukan dan tidak terbarukan secara lestari.

Sumber : Tim Penyusun, 2013 3.8.2.4. Posisi RIP Aceh 2033 dalam RPJMD Aceh 2017 Rencana Induk Pelabuhan Aceh hingga tahun 2033 akan menjadi bagian perangkat lunak bagi Gubernur Aceh masa jabatan hingga 2017. Buku Rencana Induk Pelabuhan Aceh akan menjadi panduan Gubernur dalam pemantauan dan evaluasi sub sektor perhubungan pada dinas perhubungan, telekomunikasi dan telematika. Gubernur Aceh akan memiliki panduan pengelolaan sub sektor khusus kepelabuhanan di Aceh untuk memantau gerak perekonomian antar wilyah yang mengandalkan pelabuhan. Rencana Induk Pelabuhan Aceh akan menjadi pegangan bagi pimpinan Aceh terutama Gubernur dan Kepala Dinas Perhubungan, Telekomunikasi dan Telematika Aceh. Sub Sektor Kepelabuhanan ini akan menjadi sub infrastruktur pembangunan di Aceh. Berdasarkan kajian terhadap RPJMD Aceh hingga pada tahun 2017, didapati bahwa RPJMD Aceh telah mengayomi Rencana Induk Pelabuhan Aceh yang tertuang didalam misi no 4; tujuan no 1; sasaran pembangunan no 1, 2, 3, 4, 5, 6 dan 7; strategi pembangunan no 1, 2, dan 3; arah kebijakan pembangunan no 1 dan 2; 10 program prioritas pembangunan Aceh 2017 no 8. Berikut gambaran posisi Rencana Induk Pelabuhan Aceh 2033 dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Aceh 2017.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

87

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

PERMASALAHAN DAN TANTANGAN ACEH HINGGA 2017 ISU STRATEGIS ACEH HINGGA TAHUN 2017

STRATEGI PEMBANGNAN

SASARAN PEMBANGNAN

TUJUAN PEMBANGNAN

MISI GUBERNUR ACEH

VISI GUBERNUR ACEH

RPJMD ACEH HINGGATAHUN 2017 1,2,3 ,4,5, 6,7 Rencana Induk Pelabuhan Aceh

Visi

4

1

1,2,3

ARAH KEBIJAKAN PEMBANGNAN
1,2
Indonesia

RENCANA INDUK PELABUHAN ACEH HINGGA TAHUN 2033

Gambar 2.

3 Posisi RIP Aceh 2033 dalam RPJMD 2017 Sumber : Tim Penyusun, 2013

3.8.3. Master Plan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI) Selaras dengan visi pembangunan nasional sebagaimana tertuang dalam Undang-Undang No. 17 tahun 2007 Tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional 2005 – 2025, maka visi Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi adalah “Mewujudkan Masyarakat

Indonesia yang Mandiri, Maju, Adil, dan Makmur”. Melalui langkah MP3EI, percepatan dan perluasan pembangunan ekonomi akan menempatkan Indonesia sebagai negara maju pada tahun 2025 dengan pendapatan per kapita yang berkisar antara USD 14.250 – USD 15.500 dengan nilai total perekonomian (PDB) berkisar antara USD 4,0 – 4,5 Triliun. Untuk mewujudkannya diperlukan pertumbuhan ekonomi riil sebesar 6,4 – 7,5 persen pada periode 2011 – 2014, dan sekitar 8,0 – 9,0 persen pada periode 2015 – 2025. Pertumbuhan ekonomi tersebut akan dibarengi oleh penurunan inflasi dari sebesar 6,5 persen pada periode 2011 – 2014 menjadi 3,0 persen pada 2025. Kombinasi pertumbuhan dan inflasi seperti itu mencerminkan karakteristik negara maju.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

10 PROGRAM PRIORITAS PEMBANGUNAN ACEH 2017
8

88

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 3. 6. Aspirasi Pencapaian PDB Indonesia Sumber : MP3EI, 2013

Visi 2025 tersebut diwujudkan melalui 3 (tiga) misi yang menjadi focus utamanya, yaitu : 1. Peningkatan nilai tambah dan perluasan rantai nilai proses produksi serta distribusi dari pengelolaan asset dan akses SDA, geografis wilayah dan SDM melalui penciptaan kegiatan ekonomi yang terintegrasi dan sinergis di dalam maupun antar-kawasan pusatpusat pertumbuhan ekonomi. 2. Mendorong terwujudnya peningkatan efisiensi produksi dan pemasaran serta integrasi pasar domestic dalam rangka penguatan daya saing dan daya tahan perekonomian nasional 3. Mendorong penguatan sistem inovasi nasional di sisi produksi, proses, maupun pemasaran untuk penguatan daya saing global yang berkelanjutan, menuju innovation-driven economy.

2.4.3.1. Percepatan Transformasi Ekonomi melalui Not Business As Usual Dengan seluruh potensi dan tantangan yang telah diuraikan di atas, Indonesia membutuhkan percepatan transformasi ekonomi agar kesejahteraan bagi seluruh masyarakat dapat diwujudkan lebih dini. Perwujudan itulah yang akan diupayakan melalui langkah-langkah percepatan dan perluasan pembangunan ekonomi Indonesia. Untuk itu dibutuhkan perubahan pola pikir (mindset) yang didasari oleh semangat “Not Business As Usual”.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

89

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 3. 7. Ilustrasi Percepatan Transformasi Ekonomi Indonesia Sumber : MP3EI, 2013

Perubahan pola pikir paling mendasar adalah pemahaman bahwa pembangunan ekonomi membutuhkan kolaborasi bersama antara pemerintah pusat, pemerintah daerah, BUMN, BUMD dan Swasta (dalam semangat Indonesia Incorporated). Perlu dipahami juga kemampuan pemerintah melalui ABPN dan APBD dalam pembiayaan pembangunan sangat terbatas. Di sisi lain, semakin maju perekonomian suatu negara, maka semakin kecil pula proporsi anggaran pemerintah dalam pembangunan ekonomi. Dinamika ekonomi suatu Negara pada akhirnya akan tergantung pada dunia usaha yang mencakup BUMN, BUMD dan swasta domestik asing. Namun demikian, untuk mempercepat implementasi MP3EI, perlu juga dikembangkan metode pembangunan infrastruktur sepenuhnya oleh dunia usaha yang dikaitkan dengan kegiatan produksi. Peran Pemerintah adalah menyediakan perangkat aturan dan regulasi yang memberi insentif bagi dunia usaha untuk membangun kegiatan produksi dan infrastruktur tersebut secara paripurna. Insentif tersebut dapat berupa kebijakan (system maupun tariff) pajak, bea masuk, aturan ketenagakerjaan perijinan, pertanahan, dan lainnya sesuai kesepakatan dengan dunia usaha. Perlakuan khusus diberikan agar dunia usaha memiliki perspektif jangka panjang dalam pembangunan pusat pertumbuhan ekonomi baru. Selanjutnya, Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah harus membangun linkage semaksimal mungkin untuk mendorong pembangunan daerah sekitar pusat pertumbuhan ekonomi. Percepatan dan perluasan pembangunan ekonomi Indonesia menetapkan sejumlah program utama dan kegiatan ekonomi utama yang menjadi fokus pengembangan strategi dan kebijakan. Prioritas ini merupakan hasil dari sejumlah kesepakatan yang dibangun bersama sama dengan seluruh pemangku kepentingan di dalam serial diskusi dan dialog yang sifatnya interaktif dan partisipatif.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

90

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 3. 8. Jumlah 22 Kegiatan Ekonomi Utama Sumber : MP3EI, 2013

2.4.3.2. MP3EI Merupakan Bagian Integral Perencanaan Pembangunan Nasional Sebagai dokumen kerja, MP3EI berisikan arahan pengembangan kegiatan ekonomi utama yang sudah lebih spesifik, lengkap dengan kebutuhan infrastruktur dan rekomendasi perubahan/revisi terhadap peraturan perundang-undangan yang perlu dilakukan maupun pemberlakuan peraturanperundangan baru yang diperlukan untuk mendorong percepatan dan perluasan investasi. Selanjutnya MP3EI menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional. MP3EI bukan dimaksudkan untuk mengganti dokumen perencanaan pembangunan yang telah ada seperti Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional 2005-2025 (Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2007) dan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional, namun menjadi dokumen yang terintegrasi dan komplementer yang penting serta khusus untuk melakukan percepatan dan perluasan pembangunan ekonomi. MP3EI juga dirumuskan dengan memperhatikan Rencana Aksi Nasional Gas Rumah Kaca (RAN-GRK) karena merupakan komitmen nasional yang berkenaan dengan perubahan iklim global.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

91

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 3. 9. Posisi MP3EI di dalam Rencana Pembangunan Pemerintah Sumber : MP3EI, 2013

2.4.3.3. Kerangka Desain MP3EI Berdasarkan berbagai faktor di atas, maka kerangka desain dari MP3EI 2011 – 2025 dirumuskan sebagaimana pada gambar dibawah ini.

Gambar 3. 10. Kerangka Desain Pendekatan Masterplan P3EI Sumber : MP3EI, 2013

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

92

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 2.4.3.4. Peningkatan Potensi Ekonomi Wilayah Melalui Koridor Ekonomi Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia diselenggarakan berdasarkan pendekatan pengembangan pusat-pusat pertumbuhan ekonomi, baik yang telah ada maupun yang baru.

Pendekatan ini pada intinya yang menjadi keunggulannya. Tujuan pengembangan pusat-pusat pertumbuhan ekonomi tersebut adalah untuk memaksimalkan keuntungan aglomerasi, menggali potensi dan keunggulan daerah serta memperbaiki ketimpangan spasial pembangunan ekonomi Indonesia. Pengembangan pusat-pusat pertumbuhan ekonomi dilakukan dengan mengembangkan klaster industri dan Kawasan Ekonomi Khusus. Pengembangan pusat-pusat pertumbuhan tersebut disertai dengan penguatan konektivitas antar pusat-pusat pertumbuhan ekonomi dan antara pusat pertumbuhan ekonomi dengan lokasi kegiatan ekonomi serta infrastruktur pendukungnya. Secara

keseluruhan, pusat-pusat pertumbuhan ekonomi dan konektivitas tersebut menciptakan Koridor Ekonomi Indonesia. Peningkatan potensi ekonomi wilayah melalui koridor ekonomi ini menjadi salah satu dari tiga strategi utama (pilar utama).

Gambar 3. 11. Ilustrasi koridor Ekonomi Sumber : MP3EI, 2013

Pembangunan koridor ekonomi ini juga dapat diartikan seabgai pengembangan wilayah untuk menciptakan dan memberdayakan basis ekonomi terpadu dan komptetitif serta berkelanjutan. Percepatan dan perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia melalui pembangunan Koridor Ekonomi Indonesia memberikan penekanan baru bagi pembangunan ekonomi wilayah sebagai berikut: 1. Koridor Ekonomi Indonesia diarahkan pada pembangunan yang menekankan pada peningkatan produktivitas dan nilai tambah pengelolaan sumber daya alam melalui perluasan dan penciptaan rantai kegiatan dari hulu sampai hilir secara berkelanjutan. 2. Koridor Ekonomi Indonesia diarahkan pada pembangunan ekonomi yang beragam dan inklusif, dan dihubungkan dengan wilayah-wilayah lain di luar koridor ekonomi, agar semua wilayah di Indonesia dapat berkembang sesuai dengan potensi dan keunggulan masing-masing wilayah.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

93

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 3. Koridor Ekonomi Indonesia menekankan pada sinergi pembangunan sektoral dan wilayah untuk meningkatkan keunggulan komparatif dan kompetitif secara nasional, regional maupun global. 4. Koridor Ekonomi Indonesia menekankan pembangunan konektivitas yang terintegrasi antara sistem transportasi, logistik, serta komunikasi dan informasi untuk membuka akses daerah. 5. Koridor Ekonomi Indonesia akan didukung dengan pemberian insentif fiskal dan non-fiskal, kemudahan peraturan, perijinan dan pelayanan publik dari Pemerintah Pusat maupun Daerah.

2.4.3.5. Penguatan Konektivitas Nasional Konektivitas Nasional merupakan pengintegrasian 4 (empat) elemen kebijakan nasional yang terdiri dari Sistem Logistik Nasional (Sislognas), Sistem Transportasi Nasional (Sistranas), Pengembangan wilayah (RPJMN/RTRWN), Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK/ICT). Upaya ini perlu dilakukan agar dapat diwujudkan konektivitas nasional yang efektif, efisien, dan terpadu. Sebagaimana diketahui, konektivitas nasional Indonesia merupakan bagian dari konektivitas global. Oleh karena itu, perwujudan penguatan konektivitas nasional perlu mempertimbangkan keterhubungan Indonesia dengan dengan pusat-pusat perekonomian regional dan dunia (global) dalam rangka meningkatkan daya saing nasional. Hal ini sangat penting dilakukan guna memaksimalkan keuntungan dari keterhubungan regional dan global/internasional. Konektivitas Nasional menyangkut kapasitas dan kapabilitas suatu bangsa dalam mengelola mobilitas yang mencakup 5 (lima) unsur sebagai berikut: 1. Personel/penumpang, yang menyangkut pengelolaan lalu lintas manusia di, dari dan ke wilayah. 2. Material/barang abiotik (physical and chemical materials) yang menyangkut mobilitas komoditi industri dan hasil industri. 3. Material/unsur biotik/species, yang mencakup lalu lintas unsur mahluk hidup di luar manusia seperti ternak, Bio Toxins, Veral, Serum, Verum, Seeds, Bio-Plasma, BioGen, Bioweapon. 4. Jasa dan Keuangan, yang menyangkut mobilitas teknologi, sumber daya manusia dan modal pembangunan bagi wilayah. 5. Informasi, yang menyangkut mobilitas informasi untuk kepentingan pembangunan wilayah yang saat ini sangat terkait dengan penguasaan teknologi informasi dan komunikasi. Total panjang garis pantai Indonesia seluas 54.716 kilometer yang terbentang sepanjang Samudera India, Selat Malaka, Laut Cina Selatan, Laut Jawa, Laut Sulawesi, Laut Maluku, Samudera Pasifik, Laut Arafura, Laut Timor, dan di wilayah kecil lainnya. Melekat dengan Kepulauan Indonesia terdapat beberapa alur laut yang berbobot strategis ekonomi dan militer global, yaitu Selat Malaka (yang merupakan SLoC), Selat Sunda (ALKI 1), Selat Lombok dan Selat Makassar (ALKI 2), dan Selat Ombai Wetar (ALKI 3). Sebagian besar pelayaran utama dunia melewati dan memanfaatkan alur-alur tersebut sebagi jalur pelayarannya.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

94

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh MP3EI mengedepankan upaya memaksimalkan pemanfaatan SLoC maupun ALKI (Alur Laut Kepulauan Indonesia) tersebut di atas. Indonesia bisa meraih banyak keuntungan dari modalitas maritim ini untuk mengakselerasi pertumbuhan di berbagai kawasan di Indonesia (khususnya Kawasan Timur Indonesia), membangun daya saing maritim, serta meningkatkan ketahanan dan kedaulatan ekonomi nasional. Untuk memperoleh manfaat dari posisi strategis nasional, upaya Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia perlu memanfaatkan keberadaan SLoC dan ALKI sebagai jalur laut bagi pelayaran internasional. Dalam rangka penguatan konektivitas nasional yang memperhatikan posisi geo-strategis regional dan global, perlu ditetapkan pintu gerbang konektivitas global yang memanfaatkan secara optimal keberadaan SLoC dan ALKI tersebut di atas sebagai modalitas utama percepatan dan perluasan pembangunan ekonomi Indonesia. Konsepsi tersebut akan menjadi tulang-punggung yang membentuk postur konektivitas nasional dan sekaligus diharapkan berfungsi menjadi instrumen pendorong dan penarik keseimbangan ekonomi wilayah, yang tidak hanya dapat mendorong kegiatan ekonomi yang lebih merata ke seluruh wilayah Indonesia, tetapi dapat juga menciptakan membangun kemandirian dan daya saing ekonomi nasional yang solid.

Gambar 3. 12. Konsep Gerbang Pelabuhan dan Bandar Udara Internasional di Masa Depan Sumber : MP3EI, 2013

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

95

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 2.4.3.6. Kerangka Strategis dan Kebijakan Penguatan Konektivitas Maksud dan tujuan Penguatan Konektivitas Nasional adalah sebagai berikut: 1. Menghubungkan pusat-pusat pertumbuhan ekonomi utama untuk memaksimalkan pertumbuhan berdasarkan prinsip keterpaduan, bukan keseragaman, melalui inter-modal supply chains systems. 2. Memperluas pertumbuhan ekonomi melalui peningkatan aksesibilitas dari pusat-pusat

pertumbuhan ekonomi ke wilayah belakangnya (hinterland). 3. Menyebarkan manfaat pembangunan secara luas (pertumbuhan yang inklusif dan berkeadilan) melalui peningkatan konektivitas dan pelayanan dasar ke daerah tertinggal, terpencil dan perbatasan dalam rangka pemerataan pembangunan. Untuk mencapai tujuan tersebut perlu diintegrasikan beberapa komponen konektivitas yang saling berhubungan kedalam satu perencanaan terpadu. Beberapa komponen dimaksud merupakan pembentuk postur konektivitas secara nasional (tabel 3.30), yang meliputi: (a) Sistem Logistik Nasional (SISLOGNAS); (b) Sistem Transportasi Nasional (SISTRANAS); (c) Pengembangan Wilayah (RPJMN dan RTRWN); (d) Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK/ICT). Rencana dari masing-masing komponen tersebut telah selesai disusun, namun dilakukan secara terpisah. Oleh karena itu, Penguatan Konektivitas Nasional berupaya untuk mengintegrasikan keempat komponen tersebut. Tabel 3. 30. Komponen Konektivitas

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

96

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 3. 13. Visi Konektivitas Nasional Sumber : MP3EI, 2013

Hasil

dari

pengintegrasian

keempat

komponen

konektivitas

nasional

tersebut

kemudian

dirumuskan visi konektivitas nasional yaitu ‘TERINTEGRASI SECARA LOKAL, TERHUBUNG SECARA GLOBAL (LOCALLY INTEGRATED, GLOBALLY CONNECTED)’. Yang dimaksud Locally Integrated adalah pengintegrasian sistem konektivitas untuk mendukung perpindahan komoditas, yaitu barang, jasa, dan informasi secara efektif dan efisien dalam wilayah NKRI. Oleh karena itu, diperlukan integrasi simpul dan jaringan transportasi, pelayanan inter-moda tansportasi, komunikasi dan informasi serta logistik. Simpul-simpul transportasi (pelabuhan, terminal, stasiun, depo, pusat distribusi dan kawasan pergudangan serta bandara) perlu diintegrasikan dengan jaringan transportasi dan pelayanan sarana inter-moda transportasi yang terhubung secara efisien dan efektif. Jaringan komunikasi dan informasi juga perlu diintegrasikan untuk mendukung kelancaran arus informasi terutama untuk kegiatan perdagangan, keuangan dan kegiatan perekonomian lainnya berbasis elektronik.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

97

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 3. 14. Kerangka Kerja Konektivitas Nasional Sumber : MP3EI, 2013

Fokus Penguatan Konektivitas Nasional untuk mendukung percepatan dan perluasan pembangunan ekonomi indonesia adalah sebagai berikut: Tabel 3. 31. Fokus Penguatan Konektivitas Nasional
· · · · · Meningkatkan dan membangun jalan/pelayaran lintas di dalam koridor. Meningkatkan dan membangun sarana dan prasarana perkeretaapian penumpang dan barang Meningkatkan jalan akses lokal antara pusat-pusat pertumbuhan dengan fasilitas pendukung (pelabuhan, energi) dan dengan wilayah belakangnya, termasuk wilayah-wilayah non koridor ekonomi. Merevitalisasi angkutan penyeberangan, pelabuhan lokal serta optimalisasi pelayaran perintis dan mekanisme PSO Meningkatkan pelayanan angkutan udara dan penerbangan perintis Pembangunan jaringan ekstension backbone hingga ke pusat pertumbuhan dan pusat kegiatan utama Pemerataan akses infrastruktur hingga ke pusat pertumbuhan dan pusat kegiatan utama beserta penguatan jaringan backhaul Pengembangan jaringan broadband terutama fixed broadband Pengalokasian spektrum frekuensi radio yang memadai Implementasi infrastruktur sharing termasuk untuk infrastruktur pasif (menara, pipa, tiang, right of way) dengan operator non-telekomunikasi Penggunaan green technology equipment untuk mendukung penyediaan listrik di wilayah non komersial Pembangunan Nasional/Nusantara Internet Exchange di pusat-pusat pertumbuhan Memperlancar arus pengiriman barang dan jasa secara efisien dan efektif antar-koridor ekonomi untuk daya saing regional dan global Menurunkan biaya logistik dan ekonomi biaya tinggi pengiriman barang dan jasa antar koridor ekonomi Penetapan dan peningkatan kapasitas beberapa pelabuhan dan bandara utama sebagai pusat koleksi dan distribusi dengan menerapkan manajemen logistik yang terintegrasi (integrated logistic port management). Pengembangan interkoneksi antara pelabuhan utama (pusat koleksi dan distribusi) dengan pelabuhan lokal dan pelabuhan ‘hub’ internasional Pengintegrasian multi moda backbone (serat optik, satelit, microwave) Penguatan infrastruktur backbone serat optik: pembangunan di Koridor Ekonomi Kalimantan, Koridor Ekonomi Sulawesi dan Koridor Ekonomi Papua – Kepulauan Maluku, dan pengintegrasian dengan pelayanan di koridor ekonomi wilayah barat Penerapan Teknologi Informasi dan Komunikasi untuk memfasilitasi perdagangan dan pengembangan sistem inaportnet pada pelabuhan Bab regional 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal 98

KONEKTIVITAS INTRA-KORIDOR EKONOMI

· · · · · · · · • • • • • • • •

KONEKTIVITAS ANTRA-KORIDOR EKONOMI

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

• •

KONEKTIVITAS INTERNASIONAL

• • • •

Menyiapkan dan menetapkan pelabuhan dan bandara sebagai ‘hub’ internasional di Kawasan Barat dan Timur Indonesia Optimalisasi pengoperasian sistem National Single Window (NSW) di pelabuhan dan bandara yang berfungsi sebagai ‘hub’ internasional melalui peningkatan pelayanan Teknologi Informasi da n Komunikasi dalam rangka penerapan Customs Advance Trade System (CATS) dan NSW serta terkoneksinya sistem jaringan logistik nasional (national supply chain) dengan sistem jaringan logistik ASEAN (ASEAN supply chain) dan sistem jaringan logistik global (global supply chain) pada pelabuhan dan bandara internasional. Peningkatan efisiensi dan produktivitas operasional pelabuhan dan bandara internasional dengan menerapkan sistem manajemen logistik yang terintegrasi (integrated logistic port management system). Membuka link/international gateway baru ke luar negeri sebagai alternatif link yang ada Pembangunan international exchange di pusat-pusat pertumbuhan Mempersiapkan diri dalam peningkatan pelayanan sarana dan prasarana konektivitas regional dan global untuk mencapai target integrasi logistik ASEAN pada 2013, integrasi pasar ASEAN pada 2015, dan integrasi pasar global pada 2020.

Pada tataran regional dan global terdapat perkembangan kerjasama lintas batas yang perlu diperhatikan terutama adalah komitmen kerjasama pembangunan di tingkat ASEAN dan APEC. Indonesia perlu mempersiapkan diri mencapai target integrasi bidang logistik ASEAN pada tahun 2013 dan integrasi pasar tunggal ASEAN tahun 2015, sedangkan dalam konteks global WTO perlu mempersiapkan ketertinggalan diri menghadapi saat integrasi ini, pasar bebas global tahun nasional 2020. akan Mencermati memastikan

Indonesia

perkuatan

konektivitas

terintegrasinya Sistem Logistik Nasional secara domestik, terhubungnya dengan pusat-pusat perekonomian regional, ASEAN dan dunia (global) dalam rangka meningkatkan daya saing nasional. Hal ini sangat penting dilakukan untuk memaksimalkan keuntungan dari keterhubungan regional dan global (regionally and globally connected). Salah satu dari upaya tersebut, perkuatan konektivitas nasional perlu diintegrasikan dengan perkembangan kerjasama pembangunan ditingkat ASEAN yang memiliki tujuan: · · · Memfasilitasi terbentuknya aglomerasi ekonomi dan integrasi jaringan produksi; Penguatan perdagangan regional antar negara ASEAN; Penguatan daya tarik investasi dan pengurangan kesenjangan pembangunan antar anggota ASEAN dan antar ASEAN dengan negara-negara di dunia. Upaya di atas dilakukan melalui penguatan jaringan infrastruktur, komunikasi, dan pergerakan komoditas (barang, jasa, dan informasi) secara efektif dan efisien. Hal ini merupakan bagian dari konektivitas internasional. Elemen-elemen utama penguatan konektivitas ASEAN terdiri dari: 1. Konektivitas Fisik (Physical Connectivity) · · · Transportasi Teknologi, Informasi dan Komunikasi Energi

2. Konektivitas Kelembagaan (Institutional Connectivity)

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

99

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh · · · · · · · · Fasilitasi dan liberalisasi perdagangan Fasilitasi dan liberalisasi perdagangan investasi dan jasa Kerjasama yang saling menguntungkan Kerjasama transportasi regional Prosedur lintas perbatasan Program pemberdayaan kapasitas

3. Konektivitas Sosial Budaya (People-to-People Connectivity) Pendidikan dan budaya Pariwisata

Pelaksanaan integrasi konektivitas nasional dengan konektivitas ASEAN perlu dilakukan dengan semangat kerjasama pembangunan yang mengedepankan prinsip saling menguntungkan antar negara-negara ASEAN. 3.8.4. Cetak Biru Pengembangan SISLOGNAS (Sistem Logistik Nasional) 3.4.4.1. Peran dan Tujuan Pengembangan Sistem Logistik Nasional Cetak Biru (blue Print) ini bukan merupakan rencana induk (Master Plan) tetapi lebih menekankan pada arah dan pola pengembangan Sistem Logistik Nasional pada tingkat kebijakan (makro) yang nantinya dijabarkan kedalam Rencana Kerja Pemerintah dan Rencana Kerja

Kementerian/Lembaga setiap tahunnya. Oleh karena itu, Sistem Logistik Nasional diharapkan dapat berperan dalam mencapai sasaran Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2010-2014, menunjang implementasi MP3EI, serta mewujudkan visi ekonomi Indonesia tahun 2025 (RPJPN) yaitu “Mewujudkan masyarakat Indonesia yang mandiri, maju, adil, dan makmur” sehingga akan tercapai sasaran PDB perkapita sebesar 14.250-15.500 (empat belas ribu dua ratus lima puluh hingga lima belas ribu lima ratus) dolar Amerika pada tahun 2025, seperti pada gambar dibawah ini.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

100

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 3. 15. Peran Sislognas Dalam Pembangunan Ekonomi Nasional Sumber : Sislognas, 2013

Dengan demikian peran pokok Cetak Biru Sistem Logistik Nasional adalah memberikan arahan dan pedoman bagi pemerintah dan dunia usaha untuk membangun Sistem Logistik Nasional yang efektif dan efisien. Bagi pemerintah, Cetak Biru Sistem Logistik Nasional diharapkan dapat membantu pemerintah pusat maupun pemerintah daerah dalam menyusun rencana pembangunan di bidang logistik, serta meningkatkan transparansi dan koordinasi lintas kementerian dan lembaga di tingkat pusat maupun daerah. Bagi dunia usaha, Cetak Biru Sistem Logistik Nasional diharapkan dapat membantu pelaku usaha untuk meningkatkan daya saingnya melalui penciptaan nilai tambah yang lebih tinggi dengan biaya yang kompetitif, meningkatkan peluang investasi bagi usaha menengah, kecil dan mikro, serta membuka peluang bagi pelaku dan penyedia jasa logistik nasional untuk menggalang kerjasama dalam skala global. Adapun tujuan dari Cetak Biru ini adalah: Sebagai panduan dan pedoman dalam pengembangan Sistem Logistik Nasional bagi para pihak terkait (pemangku kepentingan), baik pemerintah maupun swasta, dalam: 1) menentukan arah kebijakan logistik nasional dalam rangka peningkatan kemampuan dan daya saing usaha agar berhasil dalam persaingan global; 2) mengembangkan kegiatan yang lebih rinci, baik pada pemerintah pusat, pemerintah daerah, pelaku usaha, dan pemangku kepentingan lainnya; 3) mengkoordinasikan, mensinkronkan dan mengintegrasikan para pihak terkait dalam

melaksanakan kebijakan logistik nasional;

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

101

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 4) mengkoordinasikan dan memberdayakan secara optimal sumber daya yang dibutuhkan, dalam rangka meningkatkan daya saing ekonomi nasional, pertahanan keamanan negara, dan

kesejahteraan rakyat. 5) Sebagai alat untuk mengkomunikasikan Visi, Misi, Tujuan, Arah Kebijakan, dan Strategi, serta Rencana Aksi pengembangan Sistem Logistik Nasional. 2.4.4.2. Perkembangan dan Permasalahan Logistik Nasional Secara umum sistem logistik di Indonesia saat ini belum memiliki kesatuan visi yang mampu mendukung peningkatan daya saing pelaku bisnis dan peningkatan kesejahteraan rakyat, bahkan pembinaan dan kewenangan terkait kegiatan logistik relatif masih bersifat parsial dan sektoral di masing-masing kementerian atau lembaga terkait, sementara koordinasi yang ada belum memadai. a) Komoditas penggerak utama (key commodity factor) sebagai penggerak aktivitas logistik belum terkoordinasi secara efektif, belum adanya fokus komoditas yang ditetapkan sebagai komitmen nasional, dan belum optimalnya volume perdagangan ekspor dan impor; b) Infrastruktur transportasi belum memadai baik dari segi kuantitas maupun kualitas yang antara lain karena belum adanya pelabuhan hub, belum dikelola secara terintegrasi, efektif dan efisien, serta belum efektifnya intermodal transportasi dan interkoneksi antara infrastruktur pelabuhan, pergudangan, transportasi dan wilayah hinterland, c) Pelaku dan penyedia jasa logistik masih berdaya saing rendah karena terbatasnya jaringan bisnis pelaku dan penyedia jasa logistik lokal sehingga pelaku multinasional lebih dominan dan terbatasnya kualitas dan kemampuan pelaku dan penyedia jasa logistik nasional; d) Teknologi informasi dan komunikasi belum didukung oleh ketersediaan infrastruktur dan jaringan yang handal, masih terbatasnya jangkauan jaringan pelayanan non seluler, dan masih terbiasanya menggunakan sistem manual (paper based system) dalam transaksi logistik; e) SDM logistik masih memiliki kompetensi rendah yang disertai oleh belum memadainya lembaga pendidikan dan pelatihan bidang logistik; f) Regulasi dan kebijakan masih bersifat parsial dan sektoral, yang disertai oleh masih rendahnya penegakan hukum, belum efektifnya koordinasi lintas sektoral, dan belum adanya lembaga yang menjadi integrator kegiatan logistik nasional. Kondisi umum di atas menjadi penyebab dari belum optimalnya kinerja sektor logistik nasional yang tercermin dari tingginya biaya logistik dan pelayanan yang belum optimal, sehingga hal ini mempengaruhi daya saing dunia usaha di pasar global. Berdasarkan survei yang dilakukan World Bank pada tahun 2010 yang kemudian dituangkan dalam Logistics Performance Index (LPI), posisi LPI Indonesia secara menyeluruh berada pada peringkat 75 (tujuh puluh lima) dari 155 (seratus lima puluh lima) negara. Berikut ini adalah gambaran umum perkembangan Sistem Logistik Nasional yang lebih rinci yang terkait dengan pergerakan barang, infrastuktur logistik yang mendukung, pelaku dan penyedia jasa logistik, sumber daya manusia, kinerja dan permasalahan yang dihadapi.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

102

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 3. 16. Pola Spasial Pemenuhan Permintaan Antara Lokal, Antar Provinsi dan Impor Sumber : Sislognas, 2013

Gambar 3. 17. Aliran Kargo Nasional Sumber : Sislognas, 2013

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

103

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 3. 18. Pola Pergerakan Kontainer Ekspor-Impor Indonesia 2007 Sumber : Sislognas, 2013

2.4.4.3. Permasalahan Infrastruktur Secara umum kondisi infrastruktur yang ada saat ini masih belum memadai untuk menunjang kinerja logistik nasional. Hal ini dapat dijelaskan dari gambaran infrastruktur sebagai berikut: a) Pelabuhan Permasalahan utama pelabuhan menyangkut 3 (tiga) hal pokok, yaitu belum tersedianya pelabuhan hub internasional, rendahnya produktivitas dan kapasitas pelabuhan, dan belum terintegrasinya manajemen kepelabuhanan. b) Prasarana Jalan Terbatasnya kapasitas jalan pada beberapa lintas ekonomi seperti Trans Jawa dan Sumatera telah berdampak pada bertambahnya waktu tempuh perjalanan, sehingga pada ruas-ruas tersebut memerlukan peningkatan kapasitas dan pengembangan jaringan baru secara bertahap. Hal tersebut didasarkan pada kenyataan bahwa menurunnya tingkat pelayanan jalan pada jalur-jalur utama perekonomian terutama di Jawa dan Sumatera menyebabkan ekonomi biaya tinggi dan mengurangi daya saing produk-produk domestik. Selain itu juga kurangnya disiplin pengguna jalan seperti membawa muatan melebihi kapasitas jalan telah menyebabkan jalan cepat rusak. Kondisi kerusakan jalan ini juga terjadi di daerah dan kepulauan lainnya, seperti Kalimantan, Sulawesi dan Papua. c) Angkutan Kereta Api Perkeretaapian nasional masih menghadapi berbagai permasalahan, seperti jalur Kereta Api yang masih menggunakan single track, banyaknya kondisi rel yang sudah tua dan teknologi yang

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

104

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh sudah usang, dan gerbong yang perlu segera diganti. Konsep bisnis yang diterapkan untuk Kereta Api barang khususnya pengangkutan kargo kontainer masih menerapkan sistem bisnis pengangkutan atau transporter, belum menggunakan perspektif konsep bisnis logistik. Selain yang tersebut diatas, beberapa permasalahan lain adalah: (a) Jalur Angkutan Petikemas TPKB Gedebage ke Pelabuhan Laut Tanjung Priok terhenti di Pasoso yang jaraknya sekitar 1 (satu) km dari posisi Terminal Kontainer JICT/Koja, hal ini menimbulkan tambahan handling, waktu dan biaya, (b) pemeliharaan, baik sarana (gerbong dan lokomotif) maupun prasarana

perkeretaapian, yang belum memadai; dan (c) Jadwal kereta api yang belum sejalan dengan jadwal pengiriman barang ekspor/impor. d) Angkutan Sungai dan Penyeberangan Negara Indonesia yang berupa kepulauan membutuhkan sarana dan prasarana transportasi laut yang memadai. Oleh karena itu, Indonesia membutuhkan pelayanan dan tingkat keselamatan angkutan laut (terutama: ferry) yang memadai, yang perlu didukung dengan industri penunjang galangan kapal dan rancang-bangun kapal ferry nasional yang memadai. Saat ini angkutan sungai dan penyeberangan memiliki paradigma baru yaitu bahwa angkutan ini berorientasi pada dinamika lingkungan daerah dan bisnis, harga dinamis, kompetisi layanan (customer focus), dan entitas infrastruktur – bisnis (mixed). Kedepannya, potret masa depan industry ferry Indonesia akan menuju pola tarif ferry berbasis pasar (pro-market mechanism). Sehingga menuntut peremajaan armada kapal angkutan penyeberangan/ferry (excelent ferry ship), dan peningkatan citra layanan angkutan penyeberangan/ferry (superior services at the highest safety standard). e) Transportasi Multimoda Saat ini, Indonesia belum memiliki konsep multimoda di sektor angkutan barang dan belum memiliki regulasi yang mengatur prosedur transportasi bagi barang berpindah moda. Selain itu, akses transportasi multimoda belum memadai, seperti ketika barang dibongkar di Pelabuhan Tanjung Priok dan satu-satunya akses transportasi pengangkutan barang hanya melalui

transportasi darat. Padahal, infrastruktur jalan yang sangat terbatas menyebabkan lalu lintas di Pelabuhan Tanjung Priok mengalami kemacetan. Akses jalan kereta api yang ada saat ini tidak difungsikan lagi, sehingga tidak terdapat alternatif bagi para pelaku industri untuk dapat mengelola distribusi barangnya secara efektif dan efisien. Kendala lain dalam transportasi multimoda adalah: 1. Infrastruktur yang belum menunjang, seperti akses jalan Kereta Api dari Tanjung Priok belum bisa langsung ke container yard dan dari Gede Bage masih memerlukan dua kali customs handling. 2. Gudang transit yang belum memadai, baik dipelabuhan udara maupun di pelabuhan laut.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

105

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 3.4.4.4. Kondisi Yang Diharapkan dan Tantangannya A. Visi, Misi dan Tujuan Visi, Misi, dan Tujuan pengembangan Sistem Logistik Nasional sampai tahun 2025 adalah “Terwujudnya Sistem Logistik yang terintegrasi secara lokal, terhubung secara global untuk meningkatkan daya saing nasional dan kesejahteraan rakyat (locally integrated, globally connected for national competitiveness and social welfare)” Terintegrasi Secara Lokal (Locally Integrated), diartikan bahwa pada tahun 2025 seluruh aktivitas logistik di Indonesia mulai dari tingkat pedesaan, perkotaan, sampai dengan antar wilayah dan antar pulau beroperasi secara efektif dan efisien dan menjadi satu kesatuan yang terintegrasi secara nasional dalam wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) yang akan membawa kesejahteraan dan kemakmuran bagi masyarakat Indonesia. Dengan visi terintegrasi secara lokal ini akan mendorong terwujudnya ketahanan dan kedaulatan ekonomi nasional yang ditandai dengan pertumbuhan ekonomi yang inklusif, dan pemerataan antar daerah yang

berkeadilan sehingga akan tercapai peningkatan kesejahteraan masyarakat dan akan menyatukan seluruh wilayah Indonesia sebagai negara maritim. Internasional (termasuk fasilitasi kepabeanan dan fasilitasi perdagangan) dan jaringan informasi “International Gateways”, dan jaringan keuangan agar pelaku dan penyedia jasa logistik nasional dapat bersaing di pasar global. Integrasi secara lokal dan keterhubungan secara global sebagaimana disajikan secara skematis pada Gambar 3.19 dilakukan melalui integrasi dan efisiensi jaringan logistik yang terdiri atas jaringan distribusi, jaringan transportasi, jaringan informasi, dan jaringan keuangan yang didukung oleh pelaku dan penyedia jasa logistik. Dengan demikian jaringan sistem logistik dalam negeri dan keterhubungannya dengan jaringan logistik global akan menjadi kunci kesuksesan di era persaingan rantai pasok global (global supply chain), karena persaingan tidak hanya antar produk, antar perusahaan, namun juga antar jaringan logistik dan rantai pasok bahkan antar negara. Selain itu, integrasi logistik secara lokal dan keterhubungan secara global akan dapat meningkatkan ketahanan dan kedaulatan ekonomi, kesejahteraan masyarakat dan perwujudan NKRI sebagai negara maritim. Terhubung Secara Global (Globally Connected) diartikan bahwa pada tahun 2025, Sistem Logistik Nasional akan terhubung dengan sistem logistik regional (ASEAN) dan global melalui Pelabuhan Hub Internasional (termasuk fasilitasi kepabeanan dan fasilitasi perdagangan) dan jaringan informasi “International Gateways”, dan jaringan keuangan agar pelaku dan penyedia jasa logistik nasional dapat bersaing di pasar global. Integrasi secara lokal dan keterhubungan secara global sebagaimana disajikan secara skematis pada Gambar dibawah ini dilakukan melalui integrasi dan efisiensi jaringan logistik yang terdiri atas jaringan distribusi, jaringan transportasi, jaringan informasi, dan jaringan keuangan yang didukung oleh pelaku dan penyedia jasa logistik. Dengan demikian jaringan sistem logistik dalam negeri dan keterhubungannya dengan jaringan logistik global akan menjadi kunci kesuksesan di era persaingan rantai pasok global (global supply chain), karena Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal 106

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh persaingan tidak hanya antar produk, antar perusahaan, namun juga antar jaringan logistik dan rantai pasok bahkan antar negara. Selain itu, integrasi logistik secara lokal dan keterhubungan secara global akan dapat meningkatkan ketahanan dan kedaulatan ekonomi, kesejahteraan masyarakat dan perwujudan NKRI sebagai negara maritim.

Gambar 3. 19. Jaringan Sistem Logistik Nasional Sumber : Sislognas, 2013

B. Misi Adapun misi dari Sistem Logistik Nasional adalah: a) Memperlancar arus barang secara efektif dan efisien untuk menjamin pemenuhan kebutuhan dasar masyarakat dan peningkatan daya saing produk nasional di pasar domestik, regional, dan global. b) Membangun simpul-simpul logistik nasional dan konektivitasnya mulai dari pedesaan, perkotaan, antar wilayah dan antar pulau sampai dengan hub pelabuhan internasional melalui kolaborasi antar pemangku kepentingan.

C. Tujuan Sesuai dengan visi dan misi di atas secara umum tujuan yang ingin dicapai dalam membangun dan mengembangkan Sistem Logistik Nasional adalah mewujudkan sistem logistik yang 107

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh terintegrasi, efektif dan efisien untuk meningkatkan daya saing nasional di pasar regional dan global, dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Secara lebih spesifik tujuan tersebut adalah: a) Menurunkan biaya logistik, memperlancar arus barang, dan meningkatkan pelayanan logistik sehingga meningkatkan daya saing produk nasional di pasar global dan pasar domestik; b) Menjamin ketersediaan komoditas pokok dan strategis di seluruh wilayah Indonesia dengan harga yang terjangkau sehingga mendorong pencapaian masyarakat adil dan makmur, dan memperkokoh kedaulatan dan keutuhan NKRI; c) Mempersiapkan diri untuk menghadapi integrasi jasa logistik ASEAN pada tahun 2013 sebagai bagian dari pasar tunggal ASEAN tahun 2015 dan integrasi pasar global pada tahun 2020.

D. Arah pengembangan sistim logistik indonesia Berdasarkan visi, misi dan tujuan sebagaimana diuraikan diatas, pengembangan Sistem Logistik Nasional bertumpu pada 6 (enam) faktor penggerak utama yang saling terkait (Gambar 3.20), yaitu: 1. Komoditas Penggerak Utama; 2. Pelaku dan Penyedia Jasa Logistik; 3. Infrastruktur Transportasi; 4. Teknologi Informasi dan Komunikasi; 5. Manajemen Sumber Daya Manusia; 6. Regulasi dan Kebijakan.

E. Kondisi yang diharapkan Sesuai dengan visi, misi, tujuan dan arah kebijakan, maka kondisi Sistem Logistik Nasional yang diharapkan secara skematis disajikan pada Gambar 3.20. dan dirinci sesuai dengan komponen penggeraknya.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

108

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 3. 20. Ilustrasi Sosok Sistem Logistik Nasional Sumber : Sislognas, 2013

1. Aspek Komoditas a) Komoditas Pokok dan Strategis Komoditas pokok adalah barang yang menguasai hajat hidup orang banyak, rawan gejolak, penyumbang dominan inflasi, dan menentukan kesejahteraan masyarakat. Sedangkan komoditas strategis adalah barang yang berperan penting dalam menentukan kelancaran pembangunan nasional. Oleh sebab itu, kelompok barang ini merupakan komoditas khusus dimana pemerintah dapat melakukan intervensi pasar untuk menjamin ketersediaan stok, menstabilkan harga agar terjangkau oleh semua lapisan masyarakat, dan menurunkan disparitas harga antar daerah di Indonesia. b) Komoditas Unggulan Ekspor Komoditas unggulan ekspor adalah komoditas ekspor yang pertumbuhan ekspornya cukup tinggi dan memiliki nilai tambah tinggi sehingga mampu menghela pertumbuhan ekonomi nasional. Walaupun sebagai komoditas umum yang pasokan dan penyalurannya mengikuti mekanisme pasar, namun pemerintah perlu memberikan fasilitasi dan dan bantuan promosi untuk pengembangan komoditas unggulan ekspor ini agar dapat dipacu peningkatan volume dan nilai ekspornya, serta didorong pertumbuhan industri hilirnya, dan dijamin kelancaran arus barang secara efektif dan efisien. Ke depan profil jaringan logistik dan rantai pasok komoditas unggulan ekspor akan menjangkau pusat pusat produksi dan pusat pusat pertumbuhan untuk menjamin kelancaran arus barang dari daerah asal barang ke pelabuhan Hub Internasional secara efektif dan efisien. c) Komoditas Bebas/Umum Komoditas bebas/umum adalah barang yang digunakan masyarakat untuk mendukung peningkatan kesejahteraan masyarakat dan pertumbuhan ekonomi nasional. Sebagai komoditas umum yang Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal 109

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh pasokan dan penyalurannya mengikuti mekanisme pasar, pemerintah tidak perlu melakukan intervensi pasar. Namun demikian, pemerintah masih perlu menyusun aturan dan kebijakan guna menciptakan iklim persaingan usaha yang sehat dan kondusif, dan mendorong produsen nasional agar mampu bersaing dengan produk impor, dan memberikan perlindungan pada konsumen. Ke depan profil jaringan logistik dan rantai pasok komoditas bebas akan menjangkau pusat pusat produksi dan pusat pusat pertumbuhan untuk menjamin kelancaran arus barang dari daerah asal barang ke konsumen baik domestik maupun Internasional secara efektif dan efisien. Untuk memperlancar logistik komoditas pokok dan strategis akan dibangun Pusat Distribusi Regional yang berfungsi sebagai cadangan penyangga nasional dan Pusat Distribusi Propinsi pada setiap Propinsi yang dapat digunakan sebagai penyangga pada setiap propinsi sebagaimana disajikan pada gambar 3.21. Selanjutnya, Pusat Distribusi Propinsi akan menjadi penyangga bagi jaringan Distribusi Kabupaten/Kota. Untuk efisiensi, Pusat Distribusi Regional akan ditempatkan dan dikelola oleh Pusat Distribusi Propinsi yang ditugaskan sebagai Pusat Distribusi Regional. Adapun kriteria penempatan Pusat Distribusi Regional adalah jumlah penduduk, aksesibilitas, daerah konsumen (bukan penghasil dan bukan daerah produsen), dapat berfungsi sebagai kolektor (pusat konsolidasi) dan distributor, berada pada wilayah dekat Pelabuhan Utama, dan berpotensi untuk dikembangkan menjadi pusat perdagangan antar pulau. Berdasarkan pada kriteria tersebut di atas maka alternatif lokasi Pusat Distribusi Regional adalah sebagai berikut: untuk Sumatra di Kuala Tanjung Padang, dan Palembang, Jawa di Jakarta, Semarang, dan Surabaya, Kalimantan di Banjarmasin, Sulawesi di Makassar dan Bitung, Nusa Tenggara di Larantuka, dan Papua di Sorong dan Jayapura. 2. Aspek Pelaku dan Penyedia Jasa Logistik Kondisi yang diinginkan adalah terwujudnya Pelaku Logistik (PL) dan Penyedia Jasa Logistik (PJL) yang terpercaya dan profesional, yang tidak hanya mampu bersaing dan menguasai sektor logistik dalam tataran lokal dan nasional, tetapi juga mampu bersaing di tataran global sehingga terwujud “pemain lokal kelas dunia” (world class local players). Khusus untuk Komoditas Pokok dan Strategis, PL dan PJL Nasional berperan baik disisi hulu (pasokan) maupun hilir (penyaluran), dan PL dan PJL Internasional dimungkinkan berperan pada kegiatan ekspor dan impor. Selain itu Pengusaha UKM dan Koperasi memiliki kesempatan seluas untuk berperan sebagai PL dan PJL pada Jaringan Logistik Lokal dan Nasional.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

110

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 3. 21. Penyebaran Pusat Distribusi Komoditas Pokok dan Strategis Sumber : Sislognas, 2013

3. Aspek Infrastruktur Transportasi Peran dan fungsi infrastruktur transportasi adalah memperlancar pergerakan arus barang secara efektif dan efisien serta dalam rangka mewujudkan Indonesia sebagai negara maritim, yang mempunyai kedaulatan dan ketahanan ekonomi nasional (national economic security and

souverignty), dan sebagai wahana pemersatu bangsa dalam bingkai Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) Ketersediaan jaringan infrastruktur transportasi yang memadai merupakan faktor penting untuk mewujudkan konektivitas lokal (local connectivity), konektivitas nasional (national connectivity), dan konektivitas global (global connectivity). Konsep wilayah depan dan wilayah dalam merupakan lompatan strategis di sektor logistik agar daya saing produk lokal di pasar domestik dapat meningkat. Selain itu, konsep ini diharapkan juga dapat menjadi dorongan transformasi pelabuhan Hub International menjadi Logistics Port, yaitu: sebagai fasilitas untuk memperlancar arus barang menggantikan pelabuhan sebagai tempat bongkar muat. Secara mikro, konsep ini juga mempercepat paling tidak 2 (dua) hal yaitu: (a) Pengembangan pelabuhan Short Sea Shipping (SSS) di wilayah Jawa, Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, Nusa Tenggara, dan Papua sebagai alternatif pengembangan infrastruktur jalan raya yang semakin sangat mahal, dan sering terkendala masalah pembebasan lahan, dan (b)

Pengembangan Logistics Support di wilayah laut dalam untuk menunjang aktivitas eksploitasi kekayaan laut Indonesia di wilayah ZEE. a) Jaringan Transportasi Lokal Infrastruktur dan jaringan transportasi lokal merupakan bagian dari konektivitas domestik yang diharapkan mampu menghubungkan masyarakat pedesaan, perkotaan (kota, kabupaten, dan propinsi), pusat-pusat pertumbuhan ekonomi di dalam satu pulau atau di dalam satu koridor ekonomi. Pada tahun 2025, secara Nasional diharapkan jaringan infrastruktur transportasi

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

111

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh massal baik darat (kereta api) maupun air (short sea shipping) yang menjadi tulang punggung harus sudah terbangun sehingga akan mengikat kuat interkoneksi antara kawasan-kawasan industri, perkotaan, dan pedesaan. Titik simpul logistik yang penting untuk dikembangkan adalah pelabuhan laut, bandar udara, terminal, pusat distribusi, pusat produksi, dan kawasan pergudangan yang harus terintegrasi dengan jaringan jalan raya, jalan tol, jalur kereta api, jalur sungai, jalur pelayaran dan jalur penerbangan. Dengan kondisi ini diharapkan daya saing produk nasional meningkat, serta kebutuhan bahan pokok dan strategis masyarakat dapat dipenuhi dengan jumlah yang sesuai dan harga terjangkau. b) Jaringan Transportasi Antar Pulau Infrastruktur dan jaringan transportasi antar pulau merupakan bagian dari konektivitas domestik yang diharapkan mampu menghubungkan pusat-pusat pertumbuhan ekonomi baik dalam (intra) koridor ekonomi dan wilayah dalamnya (hinterland), termasuk daerah tertinggal, terpencil dan terdepan (perbatasan) maupun antar koridor ekonomi, dan antar pulau (inter island). Pada tahun 2025, secara nasional diharapkan jaringan infrastruktur transportasi harus sudah dibangun yang menghubungkan antara kawasan-kawasan industri, perkotaan, dan antar pulau. Titik simpul transportasi penting antar pulau adalah pelabuhan laut dan bandar udara yang harus terkoneksi dengan jalur pelayaran dan jalur penerbangan yang memadai dan efisien. Transportasi antar pulau (pelayaran dalam negeri) memegang peranan yang sangat strategis dan menjadi tulang punggung transportasi nasional karena sangat menentukan kelancaran arus barang dan biaya logistik. Oleh sebab itu, pelabuhan laut sebagai salah satu komponen sistem transpotasi laut perlu ditata sesuai dengan Undang-Undang No.17 tahun 2008 tentang Pelayaran, khususnya yang terkait dengan penataan Pelabuhan Utama, Pelabuhan Pengumpul, dan Pelabuhan Pengumpan. Pada setiap Propinsi diharapkan memiliki minimal satu pelabuhan pengumpul, sedangkan pelabuhan pengumpan berada pada Kabupaten/Kota untuk menunjang kelancaran arus lalu lintas komoditas unggulan ekspor, komoditas pokok, dan serta barang strategis. Oleh karena besarnya investasi yang diperlukan, dan faktor efektivitas dan efisiensi operasinya, maka pelabuhan utama tidak perlu dikembangkan di setiap propinsi, sehingga hanya di beberapa Propinsi yang pelabuhan pengumpannya memenuhi kriteria sebagai Pelabuhan Utama. Selain memenuhi aspek teknis, Pelabuhan Utama juga harus memenuhi kriteria lain seperti: mampu melaksanakan volume bongkar/muat barang minimal 6.000.000 (enam juta) ton/tahun atau 5.000.000 (lima juta) TEUs/tahun, mendukung hinterland yang luas dan memiliki pusat

pertumbuhan ekonomi, memperkuat kedaulatan dan ketahanan nasional (ekonomi, politik, hankam, sosial, budaya, perdagangan, industri), meningkatkan efektifitas implementasi azas cabotage, mewujudkan Indonesia sebagai negara maritim (Maritim State), meningkatkan daya saing produk domestik, berpotensi dapat dikembangkan menjadi pusat pertumbuhan ekonomi yang baru, menghela “Unusual Business Growth”, memiliki kecukupan lahan untuk pengembangan, tidak menimbulkan “social cost” yang besar, dan mempermudah pemerataan pembangunan ekonomi secara inklusif. Selain itu juga lokasi Pelabuhan Utama ini diharapkan terhubung dengan Hub Ekonomi (kawasan ekonomi khusus, kawasan industri, dan sebagainya), Hub Logistik, dan Hub Pelabuhan

Internasional. Alternatif pelabuhan utama yang perlu dikaji lebih lanjut berdasarkan atas

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

112

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh kriteria tersebut adalah Sabang, Belawan, Kuala Tanjung, Batam, Jakarta, Surabaya,

Banjarmasin, Balikpapan, Makasar, Bitung, Kupang, Sorong, dan Biak. Selanjutnya untuk menghubungkan wilayah kepulauan baik pada pulau itu sendiri maupun antar pulau maka harus dijalankan azas cabotage secara penuh melalui jalur pelayaran utama yang menghubungkan antar pelabuhan utama, melalui jalur pelayaran yang menghubungkan antar pelabuhan utama dan pelabuhan pengumpan, serta melalui penggunaan Short Sea Shipping (SSS) sebagaimana disajikan pada gambar berikut.

Gambar 3. 22. Tatanan Pelabuhan Penting dan Jalur Utama Pelayaran Domestik Sumber : Sislognas, 2013

Guna mendukung konsep SSS nasional maka perlu dikaji lebih lanjut tentang rute pelayaran, dan hal-hal yang terkait dengan penyediaan armada kapal niaga yang memiliki karakteristik teknis diantaranya sebagai berikut: 1. Kebutuhan jenis kapal SSS (short sea shipping) seperti: Pelayaran Rakyat (Pelra) atau Pelayaran Nusantara, General Cargo Ship, Large Ro-Ro, Small Ro-Ro, Containers on Barge, Ro-Ro Barge, dan Container Ship, kapal curah cair dan curah padat 2. Kapasitas kapal niaga untuk masing-masing jenis kapal adalah sebagai berikut: Kapal General Cargo berkisar 1,000–5,000 (seribu hingga lima ribu) ton DWT, Kapal Ro-Ro 1,000 – 5,000 (seribu hingga lima ribu) GT, Kapal Curah Kering 10,000– 50,000 (sepuluh ribu hingga lima puluh ribu) ton DWT (Handy Size), Kapal Curah Cair 10,000–30,000 (sepuluh ribu hingga tiga puluh ribu) ton DWT (General Purpose dan Medium Range), dan Kapal Kontainer 1,000–3,000 (seribu hingga tiga ribu)TEUs (Small dan Feeder max type).

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

113

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 3. Kecepatan kapal niaga yang paling sesuai dengan kebutuhan SSS Indonesia: 10–15 (sepuluh hingga lima belas) knots, dan 15–20 (lima belas hingga dua puluh) knots. 4. Jarak jangkau kapal, dapat diklasifikasikan kurang dari 400 (empat ratus) mil laut, antara 400 – 600 (empat ratus hingga enam ratus) mil laut, atau lebih besar dari 600 (enam ratus) mil laut. 5. Analisa komoditi yang cocok diangkut oleh pelayaran SSS.

c) Infrastruktur dan Jaringan Transportasi Global Infrastruktur dan Jaringan Transportasi Global merupakan bagian dari konektivitas global (global connectivity) yang diharapkan mampu menghubungkan pusat-pusat pertumbuhan ekonomi utama (national gate way) ke pelabuhan hub internasional baik di wilayah barat Indonesia maupun wilayah timur Indonesia, serta antara Pelabuhan Hub Internasional di Indonesia dengan Pelabuhan hub internasional di berbagai negara yang tersebar pada lima benua. Pada tahun 2025 diharapkan Sistem Logistik Nasional akan terhubung dengan sistem logistik global, melalui jaringan infrastruktur multimoda sebagaimana disajikan pada gambar 3.24. Selain memenuhi persyaratan aspek teknis pelabuhan internasional, lokasi Pelabuhan Hub Internasional dipilih dengan kriteria diantaranya berada di wilayah depan atau dilalui ALKI, memperkuat kedaulatan dan ketahanan nasional (ekonomi, politik, hankam, sosial, budaya, perdagangan, industri), meningkatkan efektifitas azas cabotage, mewujudkan Indonesia sebagai Negara Maritim, meningkatkan daya tahan dan daya saing produk domestik, filtering barang impor yang mengancam produsen produk domestik, berpotensi dapat dikembangkan menjadi pusat pertumbuhan ekonomi yang baru, menghela “unusual business growth”, memiliki kecukupan lahan untuk pengembangan, tidak menimbulkan “social cost” yang besar, mempermudah pemerataan pembangunan ekonomi secara inklusif.

Gambar 3. 23. Pengembangan Pelabuhan Hub Internasional Sumber : Sislognas, 2013

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

114

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Berdasarkan konsep wilayah depan dan wilayah dalam di atas, maka diharapkan pintu-pintu masuk (pelabuhan) untuk barang-barang impor, terutama komoditas pokok dan strategis dan barang impor yang berpotensi merugikan industri domestik, hanya akan diperboleh untuk masuk Indonesia melalui wilayah depan Negara Indonesia. Pintu wilayah depan ini memiliki peranan sebagai sarana untuk menyaring barang masuk, yang dilaksanakan melalui proses clearance pabean, karantina, dan pemenuhan terhadap ketentuan-ketentuan yang berlaku di Indonesia dengan tidak melanggar azas kesepakatan (agreement) baik ASEAN 2015 maupun WTO 2020. Selain itu juga lokasi pintu-pintu masuk ini diharapkan menjadi Hub Ekonomi dan Hub Logistik yang menjadi fasilitator kerjasama Indonesia dengan negara-negara tetangga dalam kerangka kerjasama segitiga IMT (Indonesia, Malaysia dan Thailand), IMS (Indonesia, Malaysia dan Singapura), BIMP (Brunei, Indonesia, Malaysia dan Philipina) dan AIDA (Australia dan Indonesia). Sesuai dengan MP3EI untuk Wilayah Barat Indonesia adalah Kuala Tanjung, sedangkan untuk Wilayah Timur Indonesia yang menjadi Hub Internasional berdasarkan atas kriteria tersebut adalah Bitung. Adapun pergerakan barang dari pintu-pintu masuk ke wilayah dalam Indonesia akan diperlakukan sebagai pergerakan barang-barang dalam negeri. Dengan demikian tujuan strategis yang ingin dicapai adalah agar kelancaran barang ekspor bisa dijamin dan distribusi produk nasional dapat menjangkau seluruh pelosok secara efektif dengan biaya logistik yang rendah dan menjamin keberlangsungan pasokan. d) Transportasi Multimoda Transportasi multi moda adalah transportasi barang dengan menggunakan paling sedikit dua moda transportasi yang berbeda, atas dasar satu kontrak yang menggunakan dokumen transportasi multimoda dari sesuatu tempat barang diterima oleh operator transportasi multimoda ke satu tempat yang ditentukan untuk penyerahan barang tersebut. Diharapkan pada akhir tahun 2025 telah terwujud sistem transportasi multimoda sebagaimana secara skematis disajikan pada gambar 3.24. mengilustrasikan paradigma dan perspektif pembangunan transportasi multimoda yang mempertimbangkan jenis dan karakteristik sistem transportasi yang digunakan, dan mempertimbangkan sisi efisiensi, efektivitas dan kemudahan sistem operasinya, sehingga mampu melahirkan sistem transportasi yang berdaya saing tinggi.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

115

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 3. 24. Orientasi Transportasi Multimoda Sumber : Sislognas, 2013

Dalam pelaksanaannya transportasi multimoda dilakukan oleh operator transportasi multimoda (Multimodal Transport Operator-MTO) yang menurut Peraturan Pemerintah No.11 tahun 2011 disebut Badan Usaha Angkutan Multimoda (BUAM), yang merupakan badan hukum yang bertindak atas namanya sendiri atau melalui badan hukum lain yang mewakilinya, menutup dan menyelesaikan kontrak angkutan multimoda. BUAM adalah pihak penanggung jawab tunggal terhadap seluruh rantai kegiatan logistik mulai dari penerimaan barang hingga tujuan akhir penyerahan barang sesuai dengan kontrak yang disepakati dengan pemilik barang. Dalam pelaksanaannya BUAM dapat menyerahkan sebagian ataupun seluruhnya kepada operator transportasi pelaksana seperti perusahaan truk, kereta api, angkutan sungai dan penyeberangan, angkutan laut dan angkutan udara. Konsekwensi dari sitem ini secara fisik setiap pembangunan simpul transportasi dan simpul logistik harus membangun fasilitas transportasi multimoda. e) Pelabuhan Khusus Pelabuhan khusus diperuntukkan bagi kelancaran operasi ekspor dan impor dalam rangka mendukung pengembangan Kawasan Ekonomi Khusus, industri pertambangan dan migas (batu bara, nikel, tembaga, LNG, minyak dan sebagainya), serta industri perikanan. Mengingat sifat komoditasnya yang berbasis pada sumber daya alam, maka lokasi dan penyelenggaraannya akan diatur secara tersendiri. f) Industri Perkapalan sebagai Industri Strategis Pendukung Logistik Industri perkapalan merupakan industri strategis yang berfungsi mendukung kelangsungan pelayaran domestik yang berperan sebagai komponen kunci logistik. Peran ini juga telah diperkuat dengan telah diakuinya peran penting industri perkapalan sebagai pendukung utama pelayaran nasional sebagaimana dinyatakan dalam Pasal 56-58 Undang-Undang Nomor 17 Tahun

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

116

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 2008 tentang Pelayaran. Sampai dengan saat ini, industri perkapalan masih dianggap sebagai industri yang “terpisah” dengan industri pelayaran dalam mendukung sistem logistik nasional. Industri ini masih dianggap berdiri sendiri bersama dengan sektor industri alat angkut lainnya, misalnya: industri mobil. Pembangunan industri perkapalan untuk ke depan adalah revitalisasi dan pendirian galangan baru yang terletak di sekitar jalur pelayaran domestik maupun ALKI guna mendukung kehandalan dan keselamatan pelayaran. Lokasi galangan kapal nasional yang perlu direvitalisasi atau dibangun baru adalah daerah sekitar pelabuhan: Belawan, Kuala Tanjung, Batam, Jakarta, Surabaya, Banjarmasin/ Balikpapan, Makasar, Bitung, Sorong, Kupang, dan Biak. Pasokan bahan baku dan bahan antara untuk industri perkapalan di lokasi tersebut juga harus dibangun sesuai dengan Pusat Distribusi Logistik Provinsi. 4. Aspek Teknologi Informasi dan Komunikasi Kondisi yang ingin dicapai adalah tersedianya e-Logistik Nasional yang menyediakan layanan satu atap sistem pengiriman data, dokumen logistik perdagangan, dan informasi secara aman dan handal untuk melayani transaksi G2G, G2B, dan B2B baik untuk perdagangan domestik maupun internasional, dan terkoneksi dengan jejaringan logistik ASEAN dan jejaring logistik global secara on line (One-Stop World Wide Connection and communication of trade messages delivery system) yang didukung oleh infrastuktur dan jaringan Teknologi Informasi dan Komunikasi yang handal dan beroperasi secara efisien. E-Logistik Nasional yang akan dibangun merupakan pengembangan dan integrasi dari NSW, Customs Advance Trade System (CATS) dan National Integrated Logistics and Intermodal Transportation System (NILITS), namun tidak hanya untuk mempercepat penanganan dokumen kepabeanan dan perijinan ekspor-impor, dan kegiatan perdagangan global lainnya, tapi juga untuk keperluan perdagangan domestik, dengan tujuan agar pergerakan barang/kargo menjadi terdeteksi, tepat waktu (timely), murah (not costly), dan aman (secure). Dalam memberikan pelayanan, e-Logistics Nasional harus mampu beradaptasi dengan aktivitas logistik yang telah ada di dalam negeri maupun di berbagai negara lainnya. E-Logistik Nasional harus kompatibel dan terintegrasi dengan INSW sehingga akan memperlancar dan mendukung terlaksananya konektivitas perdagangan baik di tingkat regional maupun internasional. Dengan demikian, pelaku bisnis dapat mempergunakan e-Logistics Nasional untuk berkomunikasi dan mengurus aktivitas bisnisnya langsung dengan mitranya di dalam negeri dan mancanegara baik pelayanan yang bersifat umum maupun pelayanan individu. 5. Aspek Sumber Daya Manusia (SDM) Secara umum sasaran yang ingin dicapai adalah tersedianya SDM logistik profesional baik pada tingkat operasional dan manajerial yang sesuai dengan kebutuhan nasional. Untuk keperluan tersebut, ke depan perlu dilakukan klasifikasi dan penjejangan profesi logistik, serta pendirian lembaga pendidikan logistik baik melalui jalur akademik, jalur vokasi, maupun jalur profesi. Terkait dengan pendidikan profesi logistik, asosiasi terkait dengan logistik (seperti: ALI, ALFI, dan lain-lain) perlu bekerjasama dengan Badan Nasional Sertifikasi

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

117

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Profesi (BNSP) dan lembaga pendidikan lainnya untuk membentuk badan akreditasi profesi logistik dan lembaga assesor yang mendidik dan mengeluarkan sertifikat profesi. 6. Aspek Regulasi dan Kebijakan Dalam rangka melindungi kepentingan Negara dan kepentingan berbagai pihak lainnya di sektor logistik, menjamin kepastian hukum, dan menciptakan iklim usaha yang kondusif bagi kegiatan logistik nasional, kondisi yang ingin dicapai ke depan adalah tersedianya landasan hukum, penegakan hukum (law enforcement), serta implementasi peraturan perundangan yang terkait dengan logistik. Selain itu, penyelarasan dan sinkronisasi antara peraturan perundangan logistik baik antar kementerian/lembaga maupun antar Pemerintah Pusat dan Daerah merupakan hal yang sangat penting untuk dilakukan, agar terjadi keselarasan peraturan-perundangan yang dikeluarkan. 7. Aspek Kelembagaan Kondisi yang diinginkan adalah terbentuknya Kelembagaan Logistik Nasional yang berfungsi membantu Presiden dalam menyusun kebijakan, mengkoordinasikan, mensinkronkan pelaksanaan pengembangan Sistem Logistik Nasional. Kelembagaan Nasional Logistik juga bertugas untuk memastikan agar seluruh rencana aksi Cetak Biru Pengembangan Sistem Logistik Nasional dapat dilaksanakan oleh Kementerian/Lembaga dan pemangku kepentingan lainnya secara efektif, efisien, dan berkelanjutan. Disamping itu juga bertugas memantau dan mengevaluasi pelaksanaan kebijakan di bidang logistik nasional, termasuk penanganan berbagai permasalahan yang bersifat lintas sektor. 3.4.4.5. Roadmap dan Rencana Aksi Tahapan pengembangan Sistem Logistik Nasional dilakukan melalui suatu tahapan transformasi yang efektif dan berkelanjutan, dimana proses transformasi ini dituangkan ke dalam tahapan implementasi (miles stone) dan rencana aksi.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

118

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 3. 25. Road Map Cetak Biru Logistik Nasional Sumber : Sislognas, 2013

A. Big Win Pengembangan Sistem Logistik Nasional Berikut merupakan Big Win yang yang ingin dicapai dalam rencana aksi Pengembangan Sistem Logistik Nasional yang harus ditangani secara seksama dan komprehensif oleh berbagai pihak terkait. Tabel 3. 32. Big Win Pengembangan Sistem Logistik Nasional Tahap I (2011-2015) 1. Penetapan dan pengembangan Pelabuhan Hub Laut Internasional di Kuala Tanjung dan Bitung (termasuk rencana rincinya), dan Pelabuhan Hub Udara Internasional di Jakarta, Kuala Namu, dan Makasar. Tahap II (2016-2020) 1. Terbangunnya International Pelabuhan Hub Laut Internasional di Kuala Tanjung dan Bitung, dan pengembangan kargo udara di Manado, Bali, Balikpapan, Morotai dan Biak. 2. Terbangun dan terkoneksinya jaringan transportasi multi moda antar pelabuhan hub Tahap III (2021-2025) 1. Beroperasinya secara penuh Pelabuhan Hub Laut Internasional di Kuala Tanjung dan Bitung, danpelabuhan hub kargo udara internasional 2. Efektifnya pengoperasian jaringan transportasi multi moda

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

119

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tahap I (2011-2015) Terbangunnya Pelabuhan Kalibaru sebagai Perluasan Pelabuhan Tanjung Priok Beroperasinya Short Sea Shipping di jalur perairan Pantura dan Jalintim Sumatera Peningkatan peran kargo kereta api di Jawa dan Sumatera. Pembangunan sistem otomasi dan informasi logistik nasional yang terintegrasi secara elektronik (INALOG) Peningkatan kapasitas angkut armada kapal perintis dan nasional untuk transportasi penumpang dan kargo di kawasan Timur Indonesia Peningkatan ketersediaan, kualitas dan kapasitas angkutan laut antar pulau melalui pemberdayaan pelayaran nasional dan pelayaran rakyat. Terbangunnya logistics center untuk melayani consolidated container bagi LCL cargo eksportir UKM Beroperasinya model sistem pelayanan 24/7 kargo udara di Bandara Soekarno Hatta Terwujudnya beberapa Penyedia Jasa Logistik Nasional sebagai pemain logistik klas dunia Revitalisasi BUMN Niaga sebagai Trading House Komoditas Pokok dan Strategis serta Komoditas unggulan ekspor Meningkatnya Peran BUMN (Pos, BGR dan Bulog) dalam Logistik Pedesaan Terselenggaranya sistem pendidikan dan pelatihan profesi logistik nasional yang berstandar internasional Terwujudnya Pusat Distribusi Regional Komoditas pokok dan Strategis pada setiap koridor ekonomi Sinkronnya regulasi dan kebijakan yang mendorong efisiensi kegiatan ekspor impor Tahap II (2016-2020) internasional, pelabuhan laut utama, bandar udara utama, pusat-pusat pertumbuhan dan dry port. Terbangunnya Trans Java dan Trans Sumatera rail way Pengoperasian e-Logistik yang terintegrasi dan terkoneksi dengan jaringan ASEAN Beroperasinya model sistem pelayanan 24/7 kargo udara di Bandara Utama Peningkatan pangsa pasar Penyedia Jasa Logistik Nasional sebagai pemain logistik kelas dunia Terwujudnya Pusat Distribusi Propinsi Komoditas pokok dan Strategis di Propinsi Konsumen Peningkatan kemampuan PL dan PJL dalam membangun jaringan rantai pasok komoditas ekspor di pasar global. Terwujudnya Inland FTA Pekerja logistik di Indonesia bersertifikasi logistiknasional yang berstandar internasional Sinkronnya regulasi dan kebijakan antar sektor dan antar wilayah (pusat, daerah, dan antar daerah). Tahap III (2021-2025) yang menghubungkan simpul simpul logistik Beroperasinya secara efektif angkutan Kereta api barang Trans Java dan Trans Sumatera rail way sebagai angkutan darat jarak jauh Beroperasinya jaringan transportasi antar pulau secara efektif sehingga transportasi laut sebagai backbone transportasi nasional Efektifnya pengoperasian jaringan transportasi multi moda yang menghubungkan simpul simpul logistic Pelaku Logistik dan Penyedia Jasa Logistik Nasional menjadi pemain logistik kelas dunia yang handal Tekoneksinya e-Logistik Nasional ke dalam Jaringan Logistik Global Terwujudnya peraturan perundangan yang terunifikasi (UU Logistik Nasional) yang menjamin kelancaran arus barang secara efisien baik domestik maupun internasional.

2.

3.

3.

3. 4.

4.

4.

5.

5.

6.

5.

6.

7.

7.

8.

6.

8.

9. 10.

7.

11.

9.

10.

11.

12.

13.

14.

15.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

120

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tahap I (2011-2015) 16. Penetapan tarif pelayanan jasa logistik dengan denominasi Rupiah 17. Efektifnya pengoperasian Dry Port Sumber: Sislognas, 2013 Tahap II (2016-2020) Tahap III (2021-2025)

3.8.5. Rencana Induk Pelabuhan Nasional (RIPN) Berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 69 Tahun 2001 tentang Kepelabuhanan, dalam rangka mewujudkan penyelenggaraan pelabuhan yang handal dan berkemampuan tinggi, menjamin efisiensi nasional dan mempunyai daya saing global guna menunjang pembangunan nasional dan daerah, perlu menata pelabuhan dalam satu kesatuan Rencana Induk Pelabuhan Nasional serta berdasarkan Keputusan Menteri Perhubungan nomor 414 tahun 2002 tentang Rencana Induk Pelabuhan Nasional, ditetapkan untuk wilayah Aceh terdapat 1 pelabuhan utama yakni Sabang dan pelabuhan pengumpul adalah Meulaboh, Malahayati, Singkil, Lhokseumawe dan Sinabang. Dengan cakupan pelayanan adalah seluruh wilayah pemerintah Aceh. Tabel 3. 33. Matrik Hirarki Pelabuhan Aceh Menurut RIPN Indonesia, KP 414/2013 No Kabupaten/Kota Pelabuhan/Terminal Hirarki Pelabuhan/Terminal 2011 2015 2020 2030 (4) (5) (6) (7) PP PP PP PP PR PR PR PR PL PL PL PL PP PP PP PP PL PL PL PL PP PP PP PP PL PL PL PL PR PR PR PR PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PP PP PP PP PL PL PL PL PL PL PL PL PR PR PR PR PP PP PP PP PL PL PL PL PP PP PP PP PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PL PU PU PU PU PP PP PP PP PL PL PL PL PP PP PP PP Ket

(1) (2) (3) (8) 1 Aceh Barat Meulaboh * 2 Aceh Barat Daya Susoh * 3 Aceh Barat Daya Lhok Pawoh 4 Aceh Besar Malahayati * 5 Aceh Besar Meulingge 6 Aceh Jaya Calang * 7 Aceh Jaya Lhok Kruet 8 Aceh Selatan Tapak Tuan * 9 Aceh Selatan Sibadeh 10 Aceh Selatan Meukek 11 Aceh Singkil P. Banyak 12 Aceh Singkil P. Sarok 13 Aceh Singkil Singkil * 14 Aceh Singkil Gosong Telaga 15 Aceh Tamiang Seruway 16 Aceh Timur Idi * 17 Aceh Utara Lhokseumawe/Krueng Geukeuh * 18 Bireuen Kuala Raja 19 Langsa Kuala Langsa * 20 Langsa Pusong 21 Pidie Sigli 22 Pidie Laweung 23 Sabang Sabang * 24 Banda Aceh Ulee Lheue 25 Simeuleu Sibigo 26 Simeuleu Sinabang * Sumber: KP 414/2013 Keterangan: *) adalah terdapat kantor UPT Ditjen HUBLA RI. 1. Keputusan Menteri Perhubungan Nomor KM 62 Tahun 2010 tentang Organisasi dan Tata Kerja kantor Unit Penyelenggara Pelabuhan;

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

121

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 2. Keputusan Menteri Perhubungan Nomor 65 Tahun 2010 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kantor Pelabuhan Batam; 3. Peraturan Menteri Perhubungan Nomor PM 35 Tahun 2012 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kantor Otoritas Pelabuhan Utama; 4. Peraturan Menteri Perhubungan Nomor PM 36 Tahun 2012 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan; PU PP PR PL adalah adalah adalah adalah pelabuhan pelabuhan pelabuhan pelabuhan utama pengumpul pengumpan regional pengumpan lokal

PL adalah tulisan berwarna coklat maroon, adalah lokasi kajian.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

122

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Peta 3. 6. Peta Tatanan Kepelabuhan di Aceh Menurut KP 414 Tahun 2013 Sumber : Tim Ahli GIS, 2013

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

123

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 3.8.6. Tatanan Transportasi Wilayah (TATRAWIL) Aceh 3.8.6.1. Permasalahan dan tantangan kedepan Konteks kekinian dari Provinsi tidak terlepas dari dua peristiwa besar yaitu konflik dan bencana gempa bumi dan tsunami, kedua peristiwa ini mempengaruhi segala aspek kehidupan masyarakat Aceh. Berbagai indikator pembangunan menunjukkan kecenderungan memburuk akibat dari kedua peristiwa tersebut. Aceh menjadi satusatunya Provinsi di Indonesia yang terusmenerus mengalami tingkat pertumbuhan yang rendah atau negatif. Bencana alam melengkapi penderitaan dengan banyaknya korban nyawa selain kerusakan infrastruktur fisik, ekonomi dan sosial pada skala masif. Aceh memasuki masa transisi ekonomi dimana kegiatan ekonomi sekunder mulai mengalami peningkatan. Proses transisi ini memberikan dampak pada alih fungsi lahan dari lahan pertanian menjadi lahan permukiman, perkantoran, pertokoan dan pusat-pusat komersial lainnya. Demikian juga halnya dengan fungsi lahan hutan yang mengalami perubahan menjadi lahan perkebunan dan penggunaan lainnya yang tidak sesuai dengan RTRW Aceh. Berdasarkan angka rata-rata nasional, penduduk miskin Aceh masih tergolong tinggi. Demikian juga halnya dengan ketimpangan antarwilayah masih tergolong tinggi dan daerah tertinggal di Aceh masih banyak, termasuk di dalamnya daerah-daerah perbatasan dengan provinsi dan negara tetangga. Usia harapan hidup masyarakat Aceh berada di bawah rata-rata nasional. Sesuai dengan RTRW Nasional dan RTRW Aceh, beberapa kabupaten/kota telah ditetapkan sebagai wilayah pengembangan strategis. Namun pengembangan wilayah ini masih belum terlaksana seperti yang diharapkan. Sehingga masih terlihat ketimpangan pembangunan antarwilayah kabupaten/kota. Demikian juga dengan posisi strategis Aceh yang berbatasan langsung dengan beberapa negara tetangga dan didukung dengan UU Nomor 11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh dan Aturan Pelaksanaannya dengan Peraturan Presiden Nomor 11 Tahun 2010 tentang Kerjasama Wilayah pemerintah Aceh dengan Lembaga/Badan di Luar Negeri pada hakikatnya menjadi peluang untuk melakukan kerjasama dalam berbagai bidang yang mendukung pembangunan Aceh. Namun peluang ini masih belum dapat dimanfaatkan dengan optimal. Pembiayaan pembangunan Aceh juga masih tertumpu pada pendanaan yang bersumber dari Pemerintah sehingga kebutuhan pendanaan pembangunan dalam jumlah besar seperti infrastruktur tidak dapat dilaksanakan dengan maksimal. Dalam konteks ini, peran dunia usaha untuk mendukung pendanaan pembangunan masih belum memungkinkan karena belum adanya regulasi yang mengatur peran dunia usaha dalam pendanaan pembangunan Aceh. Ketersediaan infrastruktur yang berkualitas merupakan salah satu faktor penentu daya tarik kawasan/wilayah, di samping faktor kualitas lingkungan hidup, image dan masyarakat (budaya). Sementara itu, kinerja infrastruktur merupakan faktor kunci dalam menentukan daya saing global, selain kinerja ekonomi makro, efisiensi pemerintah, dan efisiensi usaha. Dengan demikian, tantangan pembangunan infrastruktur ke depan adalah bagaimana untuk terus

meningkatkan ketersediaan infrastruktur yang berkualitas dan kinerjanya semakin dapat diandalkan agar daya tarik dan daya saing infrastruktur dalam konteks global dapat membaik. Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal 124

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Kesenjangan antarwilayah di beberapa daerah kabupaten/kota terhadap jaringan jalan belum dapat memberikan pelayanan yang baik bagi para pemakai jalan. Infrastruktur dasar yang dibutuhkan untuk mempercepat pergerakan penumpang dan barang dari satu lokasi ke lokasi lain masih sangat minim. Sehingga kebutuhan akan sarana dan prasarana transportasi untuk daerahdaerah terpencil masih belum terjangkau. Kondisi saat ini produksi migas Aceh semakin menurun dan diperkirakan akan berakhir pada tahun 2014 sehingga mempengaruhi sumber pendanaan pembangunan dari sector migas. Permasalahan ini akan berdampak pada pertumbuhan ekonomi Aceh. Seiring dengan menurunnya cadangan migas Aceh, maka sektor pertanian menjadi andalan yang memberikan kontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi Aceh dan penyerapan tenaga kerja. Namun sektor pertanian ini belum didukung dengan peningkatan nilai tambah komoditi andalan masing-masing wilayah melalui perbaikan mutu dan pengolahan komoditas untuk mendorong peningkatan nilai tambah daerah. Demikian juga halnya terhadap sektor kelautan dan perikanan masih belum mampu untuk meningkatkan kesejahteraan nelayan karena sebagian besar nelayan Aceh merupakan nelayan tradisional. Kesepakatan kerja sama IMT-GT ditandatangani pada tahun 1993 dan kerjasama China-AFTA (ASEAN Free Trade Area) akan dimulai oleh masyarakat ekonomi ASEAN dengan China pada tahun 2011. Hal ini menuntut perlunya kerjasama yang semakin efektif di tingkat regional sebagai basis penting dalam mendukung peningkatan ketahanan nasional. Selain itu juga menjadi peluang pasar bagi produk unggulan daerah untuk mempercepat peningkatan pertumbuhan pembangunan ekonomi regional. Untuk mendukung ekspor/impor Indonesia wilayah barat, Sabang ditetapkan sebagai pelabuhan bebas, namun sampai saat ini Pelabuhan Bebas Sabang belum berkembang secara optimal. Pemanasan global dan tingkat pencemaran lingkungan masih merupakan permasalahan yang harus dihadapi karena berdampak pada lingkungan dan kehidupan masyarakat. Belum adanya upaya-upaya

pencegahan dan adaptasi yang dilakukan secara optimal sehingga menyebabkan semakin menurunnya kualitas lingkungan yang berdampak terhadap berbagai sendi kehidupan. 3.8.6.2. Isu Strategis Kondisi Aceh yang baru lepas dari bencana tsunami dan konflik memberikan sebuah peluang sekaligus tantangan yang sangat besar bagi pembangunan Aceh. Beberapa isu strategis Aceh sbb; 1. Pasca Rehabilitasi dan Rekonstruksi Aceh 2. Integrasi Dana Pembangunan Belum Optimal 3. Alih Fungsi Lahan Semakin Meluas 4. Pemekaran Wilayah 5. Pemanasan Global dan Tingkat Pencemaran Lingkungan 6. Pembangunan Berwawasan Lingkungan dan Tanggap Bencana 7. Pertanian Menjadi Sektor Harapan 8. Peningkatan Nilai Tambah 9. Pengembangan Wilayah Strategis

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

125

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 10. Kemiskinan 11. Daerah Tertinggal dan Ketimpangan Wilayah 12. Pertahanan dan Keamanan Nasional 3.8.6.3. Arah Pengembangan Jaringan Transportasi Dalam menyusun pengembangan jaringan transportasi, baik untuk jangka menengah maupun jangka panjang perlu mempertimbangkan beberapa faktor antara lain: · · · · · Jaringan transportasi yang ada saat ini Tata ruang jangka menengah dan jangka panjang Hirarki kota Pola produksi dan konsumsi Penggunaan prinsip-prinsip dasar (hirarkis, geografis, ekonomis dan mendukung

pengembangan wilayah) Sistem jaringan transportasi dimasa yang akan datang diharapkan mampu mendukung pengembangan tata ruang nasional sehingga akan tercapai keterpaduan pengembangan sektor transportasi dengan sektor ekonomi lainnya dan/dengan pembangunan daerah. Dalam rangka pengembangan jaringan transportasiwilayahAceh perlu disusun pola yang memuat indikasi tatanan jaringan transportasi di seluruh wilayah kabupaten yang akan diwujudkan dalam jangka panjang, yang merupakan bagian dari Rencana Tata Ruang Wilayah Aceh. Salah satu kriteria yang digunakan dalam menyusun rancangan pengembangan wilayah jangka menengah dan panjang adalah kriteria pencapaian dan tingkat kemudahan jasa distribusi serta jasa pelayanan Pusat Satuan Wilayah Pembangunan Utama (Pusat Jenjang Utama), Pusat Jenjang Kesatu dan Pusat Jenjang Kedua. Distribusi barang memerlukan jaringan dengan hirarki fungsional sesuai dengan simpul-simpul pelayanan yang berwujud kota. Oleh karena itu kota merupakan factor yang perlu dipertimbangkan dalam menentukan hirarki simpul pada penyusunan jaringan transportasi di masa mendatang. Dalam pengembangan sistem transportasi di wilayah Aceh, akan dikelompokkan ke dalam beberapa zona kerja (Otoritas Transportasi) berdasarkan letak geografis dan rencana pengembangan kawasan strategis Aceh, dengan pengelolaan sebagai berikut: a) Zona Pusat, terdiri atas Kota Sabang, Kab. Aceh Besar, Kabupaten Pidie serta Kota Banda Aceh; b) Zona Utara - Timur, terdiri atas Kab. Pidie Jaya, Kab. Bireun, Kota Lhoksumawe, Kab. Aceh Tengah, Kab. Bener Meriah, Kab. Aceh Timur, Kota Langsa serta Kab. Aceh Tamiang; c) Zona Barat, terdiri atas Kab. Aceh Barat, Kab. Nagan Raya serta Kab. Aceh Jaya;dan d) Zona Tenggara-Selatan, terdiri atas Kab. Aceh Selatan, Kab. Aceh Barat Daya, Kab. Simerlue, Kab. Gayo Lues, Kab. Aceh Tenggara, Kota Subullussalam serta Kab. Singkil.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

126

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 3. 26. Zona Pengembangan Sistem Transportasi Aceh Sumber : Tatrawil, 2012 3.8.6.3.1. Transportasi Darat 3.8.6.3.1.1. Jaringan Prasarana Transportasi Darat Dari hasil tinjauan rencana tata ruang wilayah dan arah rencana pengembangan pada wilayahAceh maka rencana pengembangan jaringan jalan yang sesuai dengan kebutuhan pergerakan yang ada di provinsi ini harus disesuaikan dengan karakterisitik pergerakan yang ada di Aceh. Sebagian besar pergerakan tentunya dilakukan dengan menggunakan moda darat, beberapa pasangan lintasan daratan ke pulau dilayani oleh angkutan penyeberangan. Khusus untuk angkutan barang, sebagian kecil pergerakan dilakukan dengan menggunakan angkutan laut dan udara. Oleh karena itu jaringan jalan dan harus udara. memberikan Jaringan aksesibilitas jalan nasional terhadap harus jaringan mendukung prasarana prasarana laut, laut,

penyeberangan

penyeberangan dan udara pada hirarki nasional. Selain itu jaringan jalan provinsi harus menghubungkan beberapa simpul pelabuhan dan udara yang penting bagi provinsi. Hingga tercapai keterpaduan antarmoda transportasi.Pola jaringan prasarana jalan regional yang dikembangkan adalah: · · Jaringan arteri primer yang berperan melayani dan menghubungkan kota antar PKN, PKN dengan PKW dan antar kota-kota yang melayani kawasan skala besar; Jaringan kolektor primer berperan menghubungkan PKW dengan PKL dan/atau kawasankawasan skala kecil dan/atau pintu keluar kedua dan ketiga; Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal 127

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh · Jaringan lokal primer berperan menghubungkan PKL dengan PKL dan/atau kawasan-kawasan skala kecil dan/atau pintu keluar kedua dan ketiga. Karakteristik pergerakan tentunya tidak lepas pula dari keadaan sosial, politik dan ekonomi yang ada di provinsi ini. Dan telah diketahui bahwa kondisi sosial dan ekonomi provinsi ini termasuk pada provinsi yang berkembang dengan cukup pesat, sehingga dapat disimpulkan bahwa salah satu tujuan peningkatan sistem jaringan jalan yang ada adalah untuk menjangkau daerah yang belum baik tingkat aksesnya di setiap daerahnya sehingga tidak terjadi ketimpangan sosial dan ekonomi antardaerah. Pemekaran wilayah juga merupakan salah satu hal yang amat berpengaruh pada pengembangan jaringan jalan yang ada karena status jalan akan berpengaruh pada kewajiban setiap unsur pemerintahan, baik itu pemerintah pusat melalui Departemen Pekerjaan Umum, Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/Kota, untuk melakukan pemeliharaan, pengelolaan dan peningkatan prasarana jalan tersebut sesuai dengan fungsinya. Dan diperlukan penataan kembali terhadap status dan fungsi jalan. Adapun berbagai arah pengembangan prasarana jalan wilayah Aceh, seperti: 1. Pengembangan dan pemantapan jaringan jalan lintas untuk mendorong perekonomian nasional: · · · · · · · · · · · · · · · · · · · · · · · Banda Aceh - Lhokseumawe - Batas Sumut Banda Aceh–Meulaboh-Batas Sumut Seulimun–Takangon-Batas Sumut

2. Pengembangan dan pemantapan jaringan jalan arteri primer lainnya: Lingkar Kota Banda Aceh Banda Aceh- Pelabuhan Krueng Raya Banda Aceh - PelabuhanUlee Lheue Lambaro-Blang Bintang (Bandara SIM) Simpang Lambaro – Sibreh Ulee Kareng –Bandara SIM Banda Aceh (Simpang Tiga) - Mata Ie Simpang Ajun Jeumpet – Lhoknga Sp. Kr. Geukueh-Pelabuhan Kr. Geukueh Langsa – Pelabuhan Kuala Langsa Bireuen – Takengon Krueng Mane - Bukit Rata Jantho – Keumala Teuku Umar Sabang Diponegoro Sabang Am Ibrahim Sabang Perdagangan Sabang Yos Sudarso Cunda Lhokseumawe Batas Kota Banda Aceh - Ketapang Dua - Lamteumen Banda Aceh

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

128

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh · · · · · · · · · · · Lambaro - Batas Kota Banda Aceh jalan Elak Banda Aceh Tgk. Daud Beureueh T. Nyak Arief Soekarno Hatta Elak II Banda Aceh Keliling P. Weh Sabang Am. Ibrahim Sigli Iskandar Muda Sigli Sinabang – Sibigo Lasikin - Inor – Nasreheu Nasreheu – Sibigo

(Semua Jalan Arteri Primer yang dijelaskan di atas mempunyai status sebagai jalan nasional, kecuali ruas Ulee Kareng – Balang Bintang yang merupakan jalan provinsi) 3. Pengembangan dan pemantapan jaringan jalan kolektor primer: · · · · · · · · · · · · · · · · · · · · · · · · · · · Simpang Peut Jeuram - Genting Gerbang Singkil - Lipat Kajang Sinabang - Bandara Lasikin Peureulak-Lokop-Blangkejeren Beureunuen-Keumala Meulaboh-Tutut-Geumpang Jamtho-Lamno Takengon–Bintang-Kebayakan Krueng Geukeuh-Sp. Kebanyakan Krueng Geukeuh-Sp. Lawe Deski Trangon – Tongra – Babah Rot Singkil - Lipat Kajang Lingkar Babah Rot – Manggeng Singkohor – Longkip – Subulussalam Kembang Tanjong – Pulo Pueb – Lueng Putu Geumpang – Pameu – Genting Gerbang – Takengon Pekan Pidie - Jabal Gafur - Teupin Raya Sigli - Kembang Tanjung - Teupin Raya Jalan Perdagangan (Sigli) Jalan Samudera Jalan Cut Meutia (Sigli) Jalan Perintis (Sigli) Jalan Elak (Sigli) Jalan Lingkar Darussalam Simpang Lawe Deski - Muara Situlen – Gelombang Lingkar Pulau Banyak (Pulau Balee - Teluk Nibong) Keliling Pulau Breuh Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal 129

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh · · · · · · · · Jalan Lingkar Kota Bireuen Jalan Lingkar Kota Idi Jalan Lingkar Kota Langsa Jalan Cot Girek – Samarkilang Jalan Elak Tamiang Jalan Trumon - Buluh Seuma – Singkil Tapak Tuan – Kotacane Langsa - Blangkejeren

(Semua jalan lokal primer di atas adalah berstatus sebagai jalan provinsi. Selain jalan lokal primer di atas, dalam RTRW Kabupaten/Kota masih mungkin ditetapkan jalan lokal primer sesuai dengan kebutuhan dan kebijakan kabupaten/kota yang bersangkutan) 4. Pengembangan dan pemantapan jaringan jalan lokal primer: · · · · · · · · · · · · · · · · · · · · · · · Blang Bintang-Krueng Raya Kr. Raya–Laweung-Tibang Ulee Lheue-Sp. Rima Jantho-Alue Glong Sp. Teritit–Samarkilang-Peunaron Geudong-Makam Malikussaleh-Macang Lhok Sukon-Cot Girek Bintang-Simpang Kraft Isaq–Jagongjeget-Glelungi Blangkejeren-Babah Rot Kuala Tuha-Lamie G. Kapur–Trumon-Pulau raya Subulussalam–Rundeng-Kr. Luas Jalan Lingkar Lembah Sabil – Blang Pidie Simpang Krueng Raya - Darussalam - Tungkop (Batas Aceh Besar) Simpang Pangwa - Meureudu - Babah Jurong Simpang Pangwa - Meureudu - Babah Jurong Trieng Gadeng – Ulim – Jangka Buya – Simpang Samalanga Meureudu – Geumpang Simpang Turu - Lutung – Geumpang Simpang Alue Dua - Simpang Langsa Lama

5. Pengembangan dan pemantapan jaringan jalan bebas hambatan (freeway/highgrade highway): Banda Aceh - Lhokseumawe - Batas Sumut (Lintas Timur) Banda Aceh - Takengon - Batas Sumut (Lintas Tengah)

Sedangkan dalam pengembangan prasarana angkutan penumpang dan angkutan barang meliputi: a) Pengembangan terminal terpadu (integrated transport terminal) b) Pengembangan terminal regional tipe A dan B c) Pengembangan Jembatan Timbang

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

130

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh d) Pengembangan terminal terpadu · Arah pengembangan terminal regional tipe A dan B pada wilayah Aceh berdasarkan zona transportasi meliputi: 1. Zona Pusat Pengembangan dan pemantapan terminal-terminal: · · · · Terminal Batoh, Kota Banda Aceh sebagai Terminal Tipe A Terminal Sigli, Kab. Sigli sebagai Terminal Tipe A Terminal Sabang, Kota Sabang sebagai Terminal Tipe B Terminal Saree, Kab. Aceh Besar sebagai Terminal Tipe B

2. Zona Utara-Timur Pengembangan dan pemantapan terminal-terminal: · · · · · · · · · Terminal Glumpang Payong, Kab. Bireun sebagai Terminal Tipe A Terminal Cunda, Kota Lhoksumawe sebagai Terminal Tipe A Terminal Takengon, Kab. Aceh Tengah sebagai Terminal Tipe A Terminal Langsa, Kota Langsa sebagai Terminal Tipe A Terminal Meuruedu, Kab. Pidie Jaya sebagai Terminal Tipe B Terminal Pondok Baru, Kab. Bener Meriah sebagai Terminal Tipe B Terminal Lhoksukon, Kab. Aceh Utara sebagai Terminal Tipe B Terminal Peureulak, Kab. Aceh Timur sebagai Terminal Tipe B Terminal Kuala Simpang, Kab. Aceh Tamiang sebagai Terminal Tipe B

3. Zona Barat Pengembangan dan pemantapan terminal-terminal: · · · Terminal Meulaboh, Kab. Aceh Barat sebagai Terminal Tipe A Terminal Ujung Fatihah, Kab. Nagan Raya sebagai Terminal Tipe B Terminal Calang, Kab. Aceh Jaya sebagai Terminal Tipe B

4. Zona Selatan-Tenggara Pengembangan dan pemantapan terminal-terminal: · · · · · · · Terminal Blangkeujeren, Kab. Gayo Lues sebagai Terminal Tipe A Terminal Tapak Tuan, Kab. Aceh Selatan sebagai Terminal Tipe B Terminal Blang Pidie, Kab. Abdya sebagai Terminal Tipe B Terminal Sinabang, Kab. Simeulue sebagai Terminal Tipe B Terminal Kutacane, Kab. Aceh Tenggara sebagai Terminal Tipe B Terminal Subulussalam, Kota Subullussalam sebagai Terminal Tipe B Terminal Pulo Sarok, Kab. Singkil sebagai Terminal Tipe B.

Arah pengembangan jembatan timbang pada wilayah Aceh berdasarkan zona transportasi meliputi:

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

131

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 1. Zona Utara-Timur Pengembangan dan pemantapan jembatan timbang: · · Terminal Teupin Siron, Kab. Bireun. Terminal Seumadam, Kab. Aceh Tamiang sebagai Terminal Tipe B

2. Zona Selatan-Tenggara Pengembangan dan pemantapanjembatan timbang: · · · Terminal Lawe Pakam, Kab. Aceh Tenggara Terminal Jontor, Kota Subullussalam Terminal Lae Balno, Kab. Singkil.

3.8.6.3.1.2. Jaringan Pelayanan Transportasi Darat Arah pengembangan jaringan pelayanan angkutan umum di wilayah Aceh didasarkan pada hasil estimasi demand yang telah dilakukan pada tahap analisis.Dalam Angkutan Umum Antarprovinsi (AKAP), arah pengembangan diutamakan pada rute-rute yang dari dan menuju Sumatera Utara (Medan). Terdapat arah pengembangan jaringan pelayanan Angkutan Umum Antarprovinsi (AKAP), yaitu pada rute/trayek: · · · · · · · · Banda Aceh – Medan Sigli – Medan Bireun – Medan Cunda – Medan Takengon – Medan Langsa – Medan Meulaboh – Medan Blangkeujeren - Medan

Sementara itu arah pengembangan jaringan pelayanan Angkutan Umum Dalam Provinsi(AKDP), yaitu pada rute/trayek Sabang - Banda Aceh, Saree - Banda Aceh, Saree – Sigli, Saree – Calang, Saree – Meulaboh, Saree – Takengon, Banda Aceh – Sigli, Banda Aceh – Calang, Banda Aceh – Pelabuhan Ulee Lheue, Banda Aceh –Pelabuhan Malahayati, Sigli –Pelabuhan Malahayati, Sigli – Meureudu, Meurudu – Bireun, Bireun – Lhoksumawe, Bireun – Takengon, Lhoksumawe – Lhoksukon, Takengon –Ujung Fatihah, Takengon - Pdk Baru, Takengon – Blangkeujeren, Pdk Baru – Peureulak, Pdk Baru - Ujung Deh, Lhoksukon – Peureulak, Lhoksukon - Ujung Deh, Peureulak - Ujung Deh, Peureulak – Langsa, Langsa - Kuala Simpang, Meulaboh –Blang Pidie, Meulaboh – Calang, Ujung, Fatihah - Blang Pidie, Calang - Ulee Lheue, Tapak Tuan - Blang Pidie, Tapak Tuan – Subullussalam, Blang Pidie – Meulaboh, Ujung Deh - Blang Pidie, Blangkeujeren – Kutacane, Kutacane – Subullussalam dan Subullussalam –Pulo Sarok.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

132

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 3.8.6.3.2. Transportasi Sungai, Danau dan Penyeberangan 3.8.6.3.2.1. Jaringan Transportasi Sungai, Danau dan Penyeberangan Program pengembangan pelabuhan penyeberangan di wilayah Aceh berdasarkan inventarisasi masih memerlukan pemeliharaan, peningkatan dan pembangunan baru dengan skala yang berbeda dengan skala yang dapat disesuaikan dengan kebutuhan. Berdasarkan UU No.17 Tahun 2008 tentang Pelayaran dan PP No.61 Tahun 2009 tentang Kepelabuhanan, prasarana angkutan di perairan yaitu pelabuhan, yang akan melayani jenis angkutan yang terdiri atas angkutan laut, angkutan penyeberangan, dan angkutan sungai dan danau.Arah pengembangan jaringan prasarana

transportasi sungai, danau dan penyeberangan diutamakan pada penetapan hierarki pelabuhan sesuai dengan zona pengembangan transportasi Aceh. Wilayah pemerintah Aceh diharapkan dapat memperioritaskan pembangunan pelabuhan penyeberangan di pulau-pulau kecil yang berpenghuni dan pelabuhan-pelabuhan utama dalam rangka untuk meningkatkan perekonomian Aceh dan Nasional. Adapun berbagai arah pengembangan penyeberangan Aceh berdasarkan zona pengembangan, seperti: 1. Zona Pusat Pengembangan dan pemantapan pelabuhan-pelabuhan penyeberangan: · · · Pelabuhan Balohan, Kota Sabang sebagai pelabuhan yang melayani penyeberangan luar negeri dan sebagai pertahanan dan keamanan Negara sebagai pulau terluar. Pelabuhan Ulee Lheue, Kota Banda Aceh sebagai pelabuhan yang melayani penyeberangan luar negeri dan antarkabupaten. Pelabuhan Lamteng, Kab. Aceh Besar sebagai pelabuhan yang melayani penyeberangan

antarkabupaten. 2. Zona Utara-Timur Pengembangan dan pemantapan pelabuhan-pelabuhan penyeberangan: · Pelabuhan Kuala Langsa, Kota Langsa sebagai pelabuhan yang melayani penyeberangan luar negeri. 3. Zona Barat Pengembangan dan pemantapan pelabuhan-pelabuhan penyeberangan: · Pelabuhan Kuala Bubon, Kab. Aceh Barat sebagai pelabuhan yang melayani penyeberangan antarkabupaten. 4. Zona Selatan-Tenggara Pengembangan dan pemantapan pelabuhan-pelabuhan penyeberangan: · Pelabuhan Sinabang, Kab. Simeulue sebagai pelabuhan yang melayani penyeberangan

antarprovinsi ke Sumatera Utara, antarkabupaten dan pembuka keterisolasian wilayah di Pulau Simeulue.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

133

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh · · Pelabuhan Singkil, Kab. Singkil sebagai pelabuhan yang melayani penyeberangan

antarprovinsike Sumatera Utara dan antarkabupaten. Pelabuhan P. Banyak, Kab. Singkil sebagai pelabuhan yang melayani penyeberangan

antarprovinsi ke Sumatera Utara, antarkabupaten dan pembuka keterisolasian wilayah di Pulau Banyak. · Pelabuhan Labuhan Haji, Kab. Aceh Selatan sebagai pelabuhan yang melayani penyeberangan antarkabupaten. 3.8.6.3.2.2. Jaringan Pelayanan Transportasi Sungai, Danau dan Penyeberangan Arah pengembangan jaringan pelayanan transportasi sungai, danau dan penyeberangan di wilayah Aceh didasarkan pada hasil estimasi demand yang telah dilakukan pada tahap analisis dan juga rute baru untuk membuka keterisolasian wilayah. Terdapat arah pengembangan dan pemantapan jaringan pelayanan angkutan penyeberangan, yaitu: 1. Pengembangan dan pemantapan jaringan pelayanan angkutan penyeberangan internasional, yaitu pada lintasan-lintasan: · · · · · Sabang – Langkawi, Malaysia Kuala Langsa – Penang, Malaysia Lhokseumawe – Penang, Malaysia Ulee Lheue – Sabang – Phuket, Thailand Ulee Lheue – Langkawi, Malaysia yaitu pada lintasan-lintasan: · · · · Singkil – Sibolga/Nias di Provinsi Sumatera Utara Pulau Banyak – Sibolga/Nias Provinsi Sumatera Utara Sinabang – Gn. Sitoli di Provinsi Sumatera Utara Singkil – Gn. Sitoli di Provinsi Sumatera Utara. membuka daerah-daerah terisolasi, yaitu pada lintasan-lintasan: · · · · · · · Balohan – Ulee Lheue Lamteng – Sabang Lamteng - Ulee Lheue Kuala Bubon – Sinabang Labuhan Haji – Sinabang Sinabang - P. Banyak Singkil - P. Banyak

2. Pengembangan dan pemantapan jaringan pelayanan angkutan penyeberangan antarprovinsi,

3. Pengembangan dan pemantapan jaringan pelayanan angkutan penyeberangan antarkabupaten dan

3.8.6.3.3. Transportasi Kereta Api 3.8.6.3.3.1. Jaringan Prasarana Transportasi Kereta Api Di pulau Sumatera terdapat komoditi yang menjadi unggulan dan potensial berkembang yaitu batubara, CPO, karet, semen, pupuk dan minyak, sehingga pergerakan barang untuk keperluan ekspor akan lebih efisien dengan menggunakan angkutan kereta api.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

134

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Untuk itu dikembangkan 10 (sepuluh) koridor jaringan prasarana kereta api termasuk yang sedang dalam proses pembangunan yaitu rute Uleeulee - Banda Aceh - Besitang, Besitang Rantau Prapat, Rantau Prapat - Duri - Dumai, Jambi - Betung, Betung - Simpang, Duri Pakanbaru - Muaro, Teluk Kuantan -Muarabungo - Jambi, Simpang - Tanjung Api-api, Kertapati - Simpang - Km3 -Tarahan dan Km 3 - Bakauheni. Jaringan transportasi kereta api di pulau Sumatera dikembangkan secara bertahap untuk dapat mewujudkan keterpaduan sistem transportasi kereta api lintas sumatera (Trans Sumatera) yang meliputi jaringan kereta api di Aceh, Sumatera Utara, Sumatera Barat, Sumatera Selatan dan Bandar Lampung. Untuk itu diperlukan pembangunan jalur baru pada wilayah - wilayah potensial (Lintas Timur Palembang - kayuagung - Tarahan - Bandar lampung), serta jalur baru yang menghubungkan jaringan KA dengan pelabuhan laut yang potensial (Dumai, Tanjung antarmoda transportasi. Arahpengembangan pembangunan jaringan jalan rel kereta api pada wilayah Aceh, yaitu: 1. Jaringan jalur kereta api di pesisir timur, yang menghubungkan Banda Aceh ke Besitang di Provinsi Sumatera Utara; 2. Jaringan jalur kereta api di pesisir barat, yang menghubungkan Banda Aceh ke Provinsi Sumatera Utara. Arah pengembangan pembangunan stasiun kereta api pada wilayah Aceh, yaitu: 1. Banda Aceh 2. Lhokseumawe 3. Sigli 4. Langsa 5. Bireuen 3.8.6.3.3.2. Jaringan Pelayanan Transportasi Kereta Api Arah pengembangan jaringan pelayanan transportasi kereta api di wilayah Aceh didasarkan pada hasil estimasi demand yang telah dilakukan pada tahap analisis. Terdapat arah pengembangan dan pemantapan jaringan pelayanan angkutan kereta api, yaitu pada lintasan: 1. Banda Aceh - Sigli - Bireun - Lhoksumawe - Langsa - Besitang Provinsi Sumatera Utara (Lintas Timur); 2. Banda Aceh – Meulaboh–Tapak Tuan - Subullussalam - Provinsi Sumatera Utara (Lintas Barat).

3.8.6.3.4. Transportasi Laut 3.8.6.3.4.1. Jaringan Prasarana Transportasi Laut Berdasarkan UU No.17 Tahun 2008 tentang Pelayaran dan PP No.61 Tahun 2009 tentang Kepelabuhanan, prasarana angkutan di perairan yaitu pelabuhan, yang akan melayani jenis angkutan yang terdiri atas: angkutan laut, angkutan penyeberangan, dan angkutan sungai dan danau.Dalam rencana pengembangan perlu ditetapkan hierarki pelabuhan, yang terdiri atas:

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

135

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh pelabuhan utama, pelabuhan pengumpul, dan pelabuhan pengumpan dalam setiap zona pengembangan transportasi Aceh. Pengembangan jaringan pelayanan moda laut lebih dititikberatkan pada angkutan

barang.Perangkutan barang menjadi angkutan yang lebih diutamakan mengingat pertumbuhan aktivitas ekonomi juga disebabkan oleh peningkatan pergerakan barang.Mekanisme perangkutan barang dan tarif lebih dibebankan pada komoditasnya sehingga pengaturan berupa idealisasi transportasi kurang diperlukan. Adanya pelabuhan laut yang berfungsi sebagai pelabuhan hub internasional sangat penting keberadaannya mengingat Kota Sabang merupakan pulau yang menjadi batas wilayah NKRI dengan negara lain. Keberadaan pelabuhan hub internasional ini penting karena diharapkan di masa mendatang Kota Sabang sebagai pintu masuk Indonesia wilayah barat. Adapun berbagai arah pengembangan jaringan prasarana transportasi laut wilayah Aceh

berdasarkan zona pengembangan, seperti: 1. Zona Pusat Pengembangan dan pemantapan pelabuhan-pelabuhan laut: · Pelabuhan Sabang, Kota Sabang sebagai pelabuhan utama hub internasional sebagai prasarana pendukung terkait dengan fungsi PKSN Sabang. Pelabuhan Sabang juga sebagai pintu masuk kegiatan ekspor/impor dan angkutan dalam negeri dari/ke zona pusat serta melayani kegiatan alih muat muatan General Cargo & Peti Kemas dalam jumlah besar, dan sebagai tempat asal tujuan barang yang terintegerasi dengan Pel. Malahayati (KAPET Bandar Aceh Darusallam) serta berfungsi sebagai pertahanan dan keamanan Nasional. · Pelabuhan Malahayati, Kab. Aceh Besar sebagai pelabuhan yang mendukung PKNp Banda Aceh, dengan fungsi sebagai pelabuhan utama, yang melayani kegiatan ekspor/impor dan angkutan dalam negeri dari/ke zona pusat serta melayani kegiatan alih muat muatan Curah Kering selain General Cargo & Peti Kemas dalam jumlah besar, dan sebagai tempat asal tujuan barang yang terintegerasi dengan Pel. Sabang (KAPET Bandar Aceh Darussalam). 2. Zona Utara-Timur Pengembangan dan pemantapan pelabuhan-pelabuhan laut: · Pelabuhan Krueng Geukeuh, Kab. Aceh Utara sebagai pelabuhan yang mendukung PKN

Lhokseumawe. Pelabuhan Krueng Geukueh ditetapkan dengan fungsi sebagai pelabuhan utama yang melayani kegiatan ekspor/impor dan angkutan dalam negeri dari/ke zona barat serta melayani kegiatan alih muat muatan Peti Kemas, General Cargo, Curah Kering & Curah Cair (CPO) dalam jumlah besar, dan sebagai tempat asal tujuan barang dalam rangka mendukung program MP3EI. · Pelabuhan Kuala Langsa, Kota Langsa sebagai pelabuhan yang mendukung PKW Langsa, dengan fungsi sebagai pelabuhan pengumpul, yang melayani kegiatan angkutan laut dalam negeri/antarprovinsi, alih muat angkutan General Cargo & Curah Cair dalam jumlah menengah, dan sebagai tempat asal tujuan barang.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

136

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh · Pelabuhan Idi, Kab. Aceh Timur sebagai pelabuhan yang mendukung PKL I di Rayeuk, dengan fungsi sebagai pelabuhan pengumpan,yang melayani kegiatan angkutan laut dalam provinsi, alih muat angkutan General Cargo dalam jumlah terbatas dan pengumpan bagi pelabuhan utama dan pelabuhan pengumpul. 3. Zona Barat Pengembangan dan pemantapan pelabuhan-pelabuhan laut: · Pelabuhan Meulaboh, Kab. Aceh Barat sebagai pelabuhan yang mendukung PKW Meulaboh, dengan fungsi sebagai pelabuhan utama, yang melayani kegiatan ekspor/impor dan angkutan dalam negeri dari/ke zona barat serta melayani kegiatan alih muat muatan General Cargo, Curah Kering & Curah Cair (CPO) dalam jumlah besar, dan sebagai tempat asal tujuan barang. · Pelabuhan Calang, Kota Aceh Jaya sebagai pelabuhan yang mendukung PKL Calang, dengan fungsi sebagai pelabuhan pengumpul, yang melayani kegiatan angkutan laut dalam

negeri/antarprovinsi, alih muat angkutan dalam jumlah menengah, dan sebagai tempat asal tujuan barang. 4. Zona Selatan-Tenggara Pengembangan dan pemantapan pelabuhan-pelabuhan laut: · Pelabuhan Singkil, Kab. Singkil sebagai pelabuhan yangmendukung PKL Singkil, dan juga PKWp Subulussalam, dengan fungsi sebagai pelabuhan utama,yang melayani kegiatan

ekspor/impor dan angkutan dalam negeri dari/ke zona selatan tenggara serta melayani kegiatan alih muat muatan General Cargo & Curah Cair (CPO) dalam jumlah besar, dan sebagai tempat asal tujuan barang. Pelabuhan P. Banyak, P. Serok & Gosong Telaga sebagai Pelabuhan Pengumpan Lokal. · Pelabuhan Tapak Tuan, Kab. Aceh Selatan sebagai pelabuhan yang mendukung PKL Tapaktuan, dengan fungsi sebagai pelabuhan pengumpul,yang melayani kegiatan angkutan laut dalam negeri/antarprovinsi, alih muat angkutan General Cargo & Curah Kering dalam jumlah menengah, dan sebagai tempat asal tujuan barang. Pelabuhan Sibade dijadikan sebagai Pelabuhan Pengumpan Lokal. · Pelabuhan Susoh, Kab. Aceh Barat Daya sebagai pelabuhan yang mendukung PKWp Blangpidie, dengan fungsi sebagai pelabuhan pengumpan regional,yang melayani kegiatan angkutan laut dalam provinsi, alih muat angkutan General Cargo dalam jumlah terbatas dan pengumpan bagi pelabuhan utama dan pelabuhan pengumpul. · Pelabuhan Sinabang, Kab. Simeulue Daya sebagai pelabuhan yang mendukung PKL Sinabang, dengan fungsi sebagai pelabuhan pengumpan regional, yang melayani kegiatan angkutan laut dalam provinsi, alih muat angkutan General Cargo dalam jumlah terbatas dan pengumpan bagi pelabuhan utama dan pelabuhan pengumpul serta membuka wilayah yang terisolasi. 3.8.6.3.4.2. Jaringan Pelayanan Transportasi Laut Arah pengembangan jaringan pelayanan transportasi laut di wilayah Aceh didasarkan pada hasil estimasi demand yang telah dilakukan pada tahap analisis dan juga rute baru untuk membuka keterisolasian wilayah. Terdapat arah pengembangan dan pemantapan jaringan pelayanan angkutan laut , yaitu:

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

137

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 1. Pengembangan dan pemantapan jaringan pelayanan angkutan laut internasional, yaitu pada rute: · · · · · Sabang - luar negeri Malahayati - luar negeri Meulaboh - luar negeri Kr. Geukeuh - luar negeri Singkil - luar negeri

2. Pengembangan dan pemantapan jaringan pelayanan angkutan laut antarprovinsi, yaitu pada rute: · · · · · · · · Sabang – antarprovinsi Malahayati – antarprovinsi Meulaboh – antarprovinsi Kr. Geukeuh – antarprovinsi Singkil – antarprovinsi Kuala Langsa – antarprovinsi Tapak Tuan – antarprovinsi Calang - antarprovinsi daerah-daerah terisolasi, yaitu pada rute: · · · · · · · Idi - Kuala Langsa Idi - Kr. Geukeuh Susoh - Tapak Tuan Susoh – Sinabang Susoh – Singkil Sinabang - Tapak Tuan Sinabang Susoh

3. Pengembangan dan pemantapan jaringan pelayanan angkutan laut anta rkabupaten dan membuka

3.8.6.3.4. Transportasi Udara 3.8.6.3.4.1. Jaringan Prasarana Transportasi Udara Dalam arah pengembangan transportasi udara wilayah Aceh, hirarki bandara merupakan

representasi dari arahan tata ruang dan idealisasi jaringan transportasi. Bandara Sultan Iskandar Muda merupakan pintu gerbang utama wilayah Aceh. Bandara ini melayani pergerakan ke bandara-bandara pusat pengumpul di seluruh Indonesia dan pergerakan ke luar negeri. Rute penerbangan di Indonesia telah dikembangkan berdasarkan mekanisme pasar dan mengarah ke pelayanan rute-rute langsung. Liberalisasi moda udara merupakan kebijakan yang berhasil dan menguntungkan pengguna dan/atau masyarakat dengan penurunan tarif dan peningkatan aksesibilitas di seluruh wilayah Indonesia. Adapun berbagai arah pengembangan prasarana transportasi udara wilayah Aceh berdasarkan zona pengembangan, seperti: 1. Zona Pusat

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

138

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Pengembangan dan pemantapan bandara-bandara: · Bandara Sultan Iskandar Muda sebagai bandara yang mendukung PKNp Banda Aceh, yang akan melayani penerbangan internasional, dan merupakan bandara pengumpul skala tersier. Bandara Sultan Iskandar Muda ini terletak di Kabupaten Aceh Besar (Kecamatan Blang Bintang). Pengembangan bandara ini sejalan dengan rencana mengembangkan core region “Banda Aceh-Sabang-Aceh Besar” sebagai pintu gerbang Indonesia di bagian barat. Secara khusus bandara Sultan Iskandar Muda ini merupakan bandara embarkasi haji Indonesia yang terletak paling barat dan paling dekat ke arah Jeddah dan Madinah di Kerajaan Arab Saudi. Selain itu Bandara Sultan Iskandar Muda ini juga berperan sebagai Pangkalan Udara. Rencana untuk Bandara Sultan Iskandar Muda adalah pemantapan dan peningkatan dari pelayanan yang ada dewasa ini, sebagai pendukung PKNp Banda Aceh. · Bandara Maimun Saleh, Kota Sabang, sebagai bandara yang mendukung PKW dan PKSN Sabang, yang akan melayani penerbangan internasional regional, dan merupakan bandara pengumpan. Bandara Maimun Saleh juga berperan sebagai Pangkalan Udara, yang terutama terkait dengan penetapannya sebagai PKSN. Rencana untuk Bandara Maimun Saleh adalah pemantapan dan peningkatan pelayanan dari pelayanan yang ada dewasa ini, sehubungan dengan peranya sebagai pendukung PKW dan PKSN Sabang.

2. Zona Utara-Timur Pengembangan dan pemantapan bandara-bandara: · Bandara Malikussaleh sebagai bandara yang mendukung PKN Lhokseumawe, yang akan melayani penerbangan internasional regional, dan merupakan bandara pengumpan. Bandara Malikussaleh ini terletak di Kabupaten Aceh Utara (Kecamatan Muara Batu). Rencana untuk Bandara Malikussaleh adalah pemantapan dan peningkatan dari pelayanan sehubungan dengan perannya sebagai pendukung PKN Lhokseumawe. · Bandara Rambelle, sebagai bandara yang mendukung PKW Takengon, yang akan melayani penerbangan domestik, dan merupakan bandara pengumpan. Bandara Rembele ini terletak di Kabupaten Bener Meriah, sehingga mendukung juga PKL Simpang Tiga Redelong. Rencana untuk Bandara Rembele adalah pemantapan dan peningkatan pelayanan sehubungan dengan perannya sebagai pendukung PKW Takengon. · Bandara Point A, sebagai bandara yang merupakan bandara khusus untuk perusahaan

penambangan migas, yang berdekatan dengan PKL Lhok Sukon, yang akan melayani kepentingan perusahaan yang bersangkutan, dengan pelayanan domestik dan merupakan bandara pengumpan.

3. Zona Barat Pengembangan dan pemantapan bandara-bandara: · Bandara Cut Nyak Dien, sebagai bandara yang mendukung PKW Meulaboh, yang akan melayani penerbangan domestik, dan merupakan bandara pengumpan. Bandara Cut Nyak Dien ini terletak di Kabupaten Nagan Raya, sehingga mendukung juga PKL Jeuram-Suka Makmue. Rencana untuk Bandara Cut Nyak Dien adalah peningkatan dari pelayanan sehubungan dengan perannya sebagai pendukung PKW Meulaboh. Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal 139

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

4. Zona Selatan-Tenggara Pengembangan dan pemantapan bandara-bandara: · Bandara Teuku Cut Ali, Kab. Aceh Selatan, sebagai bandara yang mendukung PKL Tapaktuan, yang akan melayani penerbangan domestik, dan merupakan bandara pengumpan. Rencana untuk Bandara Teuku Cut Ali adalah pemantapan dari pelayanan yang ada. · Bandara Kuala Batu, Kab. Abdya, sebagai bandara yang mendukung PKWp Blangpidie, yang akan melayani penerbangan domestik, dan merupakan bandara pengumpan. Rencana untuk Bandara Kuala Batu ini adalah peningkatan dari pelayanan yang ada dewasa ini, sehubungan dengan perannya sebagai pendukung PKWp Blangpidie. · Bandara Lasikin, Kab. Simeulue, sebagai bandara yang mendukung PKL Sinabang, yang akan melayani penerbangan domestik, dan merupakan bandara pengumpan. Bandara Lasikin ini mempunyai arti penting dalam konteks keterkaitan antarbagian wilayah di Aceh (bersamasama dengan pelabuhan penyeberangan) sehubungan dengan terpisahnya daratan Pulau Simeulue dengan daratan utama (mainland) Pulau Sumatera. Rencana untuk Bandara Lasikin adalah pemantapan dari pelayanan dari pulau-pulau terluar. · · Bandara Gayo Lues, Kab. Gayo Lues, sebagai bandara yang mendukung PKL Blangkejeren, yang akan melayani penerbangan domestik, dan merupakan bandara pengumpan. Bandara Alas Leuser, Kab. Aceh Tenggara, sebagai bandara yang mendukung PKL Kutacane, yang akan melayani penerbangan domestik, dan merupakan bandara pengumpan. Rencana untuk Bandara Alas Leuser adalah pemantapan dari pelayanan yang ada. · Bandara Hamzah Fansyuri, Kab. Singkil, sebagai bandara yang mendukung PKL Singkil, yang akan melayani penerbangan domestik, dan merupakan bandara pengumpan. Bandara Hamzah Fansyuri ini juga akan mendukung pelayanan PKWp Subulussalam. Rencana untuk Bandara Hamzah Fansyuri adalah peningkatan dari pelayanan sehubungan dengan perannya sebagai pendukung PKL Singkil dan terutama PKWp Subulussalam. 3.8.6.3.4.2. Jaringan Pelayanan Transportasi Udara Arah pengembangan jaringan pelayanan transportasi udara di wilayah Aceh didasarkan pada hasil estimasi demand yang telah dilakukan pada tahap analisis dan juga rute baru untuk membuka keterisolasian wilayah. Terdapat arah pengembangan dan pemantapan jaringan pelayanan angkutan udara , yaitu: 1. Pengembangan dan pemantapan jaringan pelayanan angkutan udara internasional, yaitu pada rute: · · · · · St. Iskandar Muda – Penang St. Iskandar Muda - Kuala Lumpur St. Iskandar Muda – Jeddah Malikussaleh – Penang Sabang – Penang

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

140

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh · Sabang - Phuket

2. Pengembangan dan pemantapan jaringan pelayanan angkutan udara antar provinsi, yaitu pada rute: · · · · · · · · · St. Iskandar Muda – Jakarta Malikussaleh – Medan Alas Leuser – Medan Point A – Medan Gayo Lues – Medan Lasikin – Medan T. Cut ali – Medan H. Fanshuri – Medan Rambele - Medan

3. Pengembangan dan pemantapan jaringan pelayanan angkutan udara antar kabupaten dan membuka daerah-daerah terisolasi, yaitu pada rute: · · · · · · · · · · Sabang - St. Iskandar Muda St. Iskandar Muda – Malikussaleh St. Iskandar Muda - Cut Nyak Dien St. Iskandar Muda - Gayo Lues St. Iskandar Muda - Kuala Batee St. Iskandar Muda - Alas Lauser Rambele - Alas Leuser Cut Nyak Dien – Lasikin Kuala Batee - T. Cut Ali T. Cut Ali - H. Fansyuri

3.8.6.3.5. Transportasi Antarmoda/Multimoda 3.8.6.3.5.1. Jaringan Prasarana Transportasi Antarmoda Transportasi menggunakan antarmoda lebih diartikan satu sebagai moda transportasi transportasi lebih menekankan penumpang dalam pada dan/atau barang yang yang dart satu upaya perjalanan pemaduan

berkesinambungan.Transportasi pelayanan dan prasarana.

antarmoda

jaringan

Transportasi multimoda adalah transportasi barang dengan menggunakan paling sedikit dua moda transportasi yang berbeda, atas dasar satu kontrak yang menggunakan dokumen transportasi multimoda dari suatu tempat barang diterima oleh operator transportasi multimoda ke suatu tempat yang ditentukan untuk barang tersebut. Transportasi multimoda lebih menekankan aspek pelayanan pengangkutan barang dan penumpang.Namun dari sisi penggunaan alat angkut untuk kelancaran arus barang dan mobilitas orang, transportasi antarmoda dan multimoda membutuhkan keterpaduan lebih dari dua moda, baik dalam wujud jaringan pelayanan maupun jaringan prasarana.

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

141

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Program pengembangan transportasi antarmoda/multimoda di wilayah Aceh lebih diarahkan untuk meningkatkan aksesibilitas transportasi pada daerah-daerah tertinggal di wilayah Aceh agar perekonomian pada daerah tersebut akan meningkat serta angka kemiskinan akan semakin menurun. Beberapa program pengembangan transportasi antarmoda/multimoda di wilayah Aceh adalah pembangunan jaringan transportasi perintis, penyediaan prasarana transportasi serta

peningkatan kapasitas prasarana transportasi, yaitu: 1. Zona Pusat Pengembangan dan pemantapan jaringan prasarana transportasi: · · · · · Peningkatan Jalan Kolektor Primer dan Lokal Primer Pengembangan Terminal Tipe B (Saree) Pengembangan Jembatan Timbang Simpang Rima Pengembangan Stasiun KA (Banda Aceh & Sigli) Pengembangan Pelabuhan Penyeberangan Antarkabupaten (Lamteng)

2. Zona Utara-Timur Pengembangan dan pemantapan jaringan prasarana transportasi: · · · · · · · Peningkatan Kolektor Primer dan Lokal Primer Pengembangan Terminal Tipe B (Meureudu, Pdk Baru, Panton Labu & Peureulak) Pengembangan Jembatan Timbang (Syamtalira Bayu & Peureulak) Pengembangan Stasiun KA (Bireun, Lhoksumawe & Langsa) Pengembangan Pelabuhan Laut Pengumpul (Kuala Langsa) Pengembangan Pelabuhan Laut Pengumpan (Idi) Pengembangan Bandar Udara Domestik (Rambele & Point A)

3. Zona Barat Pengembangan dan pemantapan jaringan prasarana transportasi: · · · · · · Peningkatan Jalan Kolektor Primer dan Lokal Primer Pengembangan Terminal Tipe B (Ujung Fatihah & Calang) Pengembangan Jembatan Timbang (Lamno) Pengembangan Pelabuhan Penyeberangan Antarkabupaten (Kuala Bubon) Pengembangan Pelabuhan Laut Pengumpul (Calang) Pengembangan Bandar Udara Domestik (Cut Nyak Dien)

4. Zona Selatan-Tenggara Pengembangan dan pemantapan jaringan prasarana transportasi: · Peningkatan Jalan Kolektor Primer dan Lokal Primer

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

142

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh · · · · · · · Pengembangan Terminal Tipe B (Blang Pidie, Sinabang, Ujung Deh, Subullussalam & Pulo Sarok) Pengembangan Jembatan Timbang (Lawe Perbunga & Jontor) Pengembangan Pelabuhan Penyeberangan Antarprovinsi (Sinabang, Singkil & P. Banyak) Pengembangan Pelabuhan Penyeberangan Antarkabupaten (Labuhan Haji) Pengembangan Pelabuhan Laut Pengumpul (Sinabang & Tapak Tuan) Pengembangan Pelabuhan Laut Pengumpan (Susoh) Pengembangan Bandar Udara Domestik (T. Cut Ali, Kuala Batee, Lasikin, Gayo Lues, Alas Lauser & H. Fansyuri) 3.8.6.3.5.2. Jaringan Pelayanan Transportasi Antarmoda Beberapa arah pengembangan jaringan pelayanan transportasi antarmoda/multimoda di wilayah Aceh adalah penyediaan pelayanan transportasi serta peningkatan kapasitas pelayanan

transportasi, yaitu: 1. Zona Pusat Pengembangan dan pemantapan jaringan pelayanan transportasi: · · · · Pengembangan trayek dari dan ke Terminal Sabang Pengembangan trayek dari dan ke Terminal Saree Pengembangan Lintas Kereta Api Banda Aceh – Sigli Pengembangan Lintasan Penyeberangan dari dan ke Penyeberangan Lamteng

2. Zona Utara-Timur Pengembangan dan pemantapan jaringan pelayanan transportasi: · · · Pengembangan trayek dari dan ke Terminal Pondok Baru, Terminal Meuruedu, Terminal Lhoksukon, Terminal Peureulak dan Terminal Kuala Simpang Pengembangan Lintas Kereta Api Banda Bireun - Lhokseumawe - Langsa- Sumut Pengembangan rute angkutan udara Domestik dari dan ke Bandara Rambele dan Point A

3. Zona Barat Pengembangan dan pemantapan jaringan pelayanan transportasi: · · · Pengembangan trayek dari dan ke Terminal Ujung Fatihah, dan Terminal Calang Pengembangan Lintasan Penyeberangan Dalam Negeri Dalam Provinsi dari dan ke Penyeberangan Kuala Bubon Pengembangan rute angkutan udara Domestik dari dan ke Bandara Cut Nyak Dien

4. Zona Selatan-Tenggara Pengembangan dan pemantapan jaringan pelayanan transportasi:

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

143

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh · · · Pengembangan trayek dari dan ke Terminal Blang Pidie, Terminal Sinabang, Terminal Blangkeukejeren, Terminal Subulussalam dan Terminal Pulo Sarok Pengembangan Lintasan Penyeberangan Dalam Negeri Dalam Provinsi dari dan ke Sinabang, Singkil dan Pulau Banyak Pengembangan rute angkutan udara Domestik dari dan ke Bandara T. Cut Ali, Kuala Batee, Lasikin, Gayo Lues, Alas Leuser, dan Hazah Fansyuri

Bab 3 Gambaran Umum Wilayah Perencanaan – Hal

144

Kover Bab 4

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

BAB 4 KONDISI DAN PERMASALAHAN TRANSPORTASI ACEH
4.1. Kondisi Umum Transportasi Darat dan Udara 4.1.1. Sistem Transportasi Darat Sektor transportasi darat yang dominan adalah angkutan jalan raya. Prasarana jalan merupakan prasarana yang dibutuhkan untuk memungkinkannya terjadi interaksi antar ruang, yaitu dalam upaya memfasilitasi pergerakan, baik pergerakan orang maupun barang. Dengan adanya prasarana jalan, maka interaksi spasial dimungkinkan terjadi, baik interaksi yang terjadi akibat keterkaitan antar aktivitas dalam dua ruang yang berbeda ataupun interaksi antar orang per orang. Tanpa prasarana jalan, mustahil interaksi dapat terjadi. Selanjutnya, prasarana jalan ini juga akan mempermudah suatu wilayah untuk dapat diakses dari daerah ataupun Provinsi Iainnya, dan terlepas dari keterkucilan. Dengan demikian jelas bahwa bahwa prasarana jaringan jalan merupakan urat nadi perekonomian Aceh. Hai ini berlaku mengingat bahwa perekonomian pada dasarnya berkembang jika pemenuhan mobilitas spasial dapat dilakukan dengan baik, sedemikian sehingga interaksi antar ruang dapat terjadi. Dan, pemenuhan mobilitas ini hanya mungkin jika kinerja layanan prasarana jaringan jalan yang ada cukup baik, sehingga biaya angkut (transport cost) yang timbul dari pergerakan masih pada batas-batas yang wajar. Dengan demikian pertumbuhan ekonomi daerah hanyalah mungkin terjadi jika kinerja pelayanan prasarana jaringan jalan dapat tetap terjaga, dan bahkan jika mungkin ditingkatkan dari waktu ke waktu. 4.1.1.1. Struktur Jaringan Prasarana Jalan Struktur jaringan yang membentuk prasarana jalan di wilayah pemerintah Aceh tidak terlepas pada tiga aspek utama, yaitu kondisi geografis wilayah, kondisi topografis dan aspek kesejarahan. Ditinjau dari kondisi geografis, wilayah pemerintah Aceh merupakan ujung utara Pulau Sumatera di mana keterkaitannya dengan wilayah Sumatera lainnya sejak dahulu sudah terbentuk. Dalam hal ini, interaksi yang paling intens adalah dengan wilayah Sumatera Utara. Dengan demikian, ditinjau dari kondisi geografis, orientasi jaringan jalan yang terbentuk sejak dahulu adalah poros utara selatan, yaitu poros yang menghubungkan kota utama (Banda Aceh) dengan wilayah Sumatera Utara. Kebutuhan akan adanya poros utara - selatan yang menghubungkan Banda Aceh dan Sumatera Utara terbentuk secara evolutif, yaitu sejak zaman kerajaan Pasai dan kerajaan Melayu. Tentunya pembentukan prasarana jalan di zaman dahulu sangat tergantung pada kondisi topografi, mengingat teknologi pembuatan jalan pada saat itu masih sangat terbatas. Dengan alasan kondisi topografis itulah, koridor jalan yang terbentuk pada saat itu adalah koridor di pantai timur Aceh, menghubungkan kota Banda Aceh, Sigli, Bireun, Lhokseumawe dan Langsa. Koridor ini pada saat ini dikenal sebagai koridor lintas Timur. Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 1

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Perkembangan kota pantai poros serupa yang terjadi terbentuk pada mulai yang kota-kota terhubung koridor di pantai satu barat Aceh. Beberapa sehingga ini

dengan barat.

lainnya, Pada

terbentuk

utara-selatan

melalui

pantai

koridor

perkembangan prasarana jalan relatif agak lambat dibandingkan koridor pantai timur. Hal ini mengingat bahwa tumbuhnya kota-kota pantai yang ada di pantai barat relatif agak lambat. Selain itu, koridor jalan yang terbentuk tidak sepenuhnya dapat memenuhi kepentingan akan kebutuhan pergerakan antara Banda Aceh dan Sumatera Utara, mengingat jarak yang terbentang dari koridor ini lebih panjang. Karenanya, kalaupun terbentuk koridor jalan di pantai barat ini cenderung lebih lambat. Dalam istilah sekarang koridor pantai barat ini dikenal sebagai lintas barat.

Gambar 4. 1 Pola Jaringan Jalan Wilayah pemerintah Aceh Sumber : Tatrawil Aceh, 2012

Dalam perkembangannya, hubungan antara wilayah pantai dan pegunungan di kawasan Aceh bagian tengah dari waktu ke waktu mulai terbentuk. Untuk itu, timbul kebutuhan akan prasarana jalan. Tetapi mengingat kondisi topografinya relatif berbukit-bukit, maka prasarana jalan yang terbentuk sangatlah terbatas, yaitu pada beberapa koridor saja di mana hubungan antara pantai dan daerah pegunungan memang sudah cukup tinggi intensitasnya. Dari proses evolutif

perkembangan jaringan prasarana jalan ini, maka tidaklah heran sampai saat ini wilayah di pantai barat tidak sepenuhnya terhubung dengan wilayah yang ada di pantai timur. Dalam perkembangan lebih lanjut, dengan perkembangan teknologi yang makin maju dan juga dengan alasan pemanfaatan sumber daya alam, maka pada akhir abad ke dua puluh mulai dilakukan usaha-usaha yang lebih intens untuk menembus wilayah tengan Wilayah pemerintah Aceh, baik yang menghubungkan wilayah Tengah dengan wilayah pantai ataupun yang menghubungkan utara ke selatan. Memang patut diakui bahwa pembentukan jaringan jalan yang melewati wilayah tengah Aceh ini agak lambat, mengingat bahwa kondisi topografinya sangat sulit untuk ditaklukan.

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 2

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Sejauh ini usaha membangun jaringan jalan koridor utara-selatan yang melewati wilayah tengah belum sepenuhnya terbentuk.

Gambar 4. 2 Struktur Semi-grid Jaringan Jalan Wilayah pemerintah Aceh Sumber : RTRW Aceh, 2013

Dari perkembangan tersebut, maka saat ini terbentuk struktur jaringan jalan yang lebih berorientasi pada poros utara — selatan, yaitu terdiri dari tiga lintasan: lintas barat, lintas tengah dan lintas timur. Di antara masing-masing lintasan tersebut terbentuk beberapa ruas yang berfungsi sebagai feeder, sedemikian sehingga secara keseluruhan struktur jaringan jalan yang terbentuk adalah struktur jaringan semi-grid, dengan poros utara-selatan.

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 3

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 4. 3 Gambar Jaringan Jalan Prop. Aceh Sumber : RTRW Aceh, 2013

Sama seperti halnya di Provinsi-provinsi lainnya di Indonesia, jaringan jalan dalam wilayah Wilayah pemerintah Aceh dikelola sebagai jalan Nasional, Provinsi dan Jalan Kabupaten/Kota. Selain itu masih terdapat jalan desa dan jalan-jalan lain yang tidak dikelola secara langsung oleh pemerintah. Dilihat dari persentase panjang jalan Nasional dan Provinsi terhadap total panjang jalan, maka jumlahnya relatif kecil. Namun sesuai fungsinya jalan Nasional dan Provinsi memegang peranan penting dalam pembangunan ekonomi. Ditinjau secara kewenangan, jalan primer selanjutnya dibagi menjadi jalan nasional sepanjang 1.803,38 Km yang menjadi wewenang Pemerintah pusat dan Jalan Provinsi sepanjang 1.813,33 Km yang penyelenggaraannya menjadi wewenang Pemerintah Provinsi. Dalam perkembangannya, sejalan dengan usaha-usaha pemerintah dalam memperbaiki prasarana jaringan jalan, maka secara Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 4

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh bertahap jalan primer ini, yang terdiri dari jalan nasional dan jalan provinsi, dilakukan perbaikan kondisi teknisnya sedemikian sehingga secara fungsi ditingkatkan, baik untuk jalan kolektor maupun jalan lokal. Sebagai hasilnya maka beberapa ruas jalan nasional dan provinsi yang sebelumnya berfungsi sebagai jalan kolektor ditingkatkan menjadi jalan arteri. Begitu juga beberapa ruas jalan nasional dan provinsi yang berfungsi sebagai jalan lokal ditingkatkan fungsinya menjadi jalan kolektor, sehingga sampai dengan tahun 2010 panjang jalan telah 2.632,42 km berfungsi sebagai jalan arteri, dan sisanya adalah berfungsi sebagai jalan kolektor dan jalan lokal. Tabel 4. 1. Panjang Jalan Nasional dan Provinsi yang Berfungsi Sebagai Jalan Arteri Kabupaten/Kota (1) 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 Simeulue Aceh Singkil Aceh Selatan Aceh Tenggara Aceh Timur Aceh Tengah Aceh Barat Aceh Besar Pi d i e Bireuen Aceh utara Aceh Barat Daya Gayo Lues Aceh Tamiang Nagan Raya Aceh Jaya Bener Meriah Pidie Jaya Banda Aceh Sabang Langsa Lhokseumawe Subulussalam Status Jalan (2) N P N P N P N P N P N P N P N P N P N P N P N P N P N P N P N P N P N P N P N P N P N P N P Arteri (3) 256,09 127,11 51,92 129,67 10,00 73,01 18,50 44,34 60,00 94,43 47,63 19,27 59,00 175,15 23,35 171,44 126,45 124,94 36,20 130,57 28,97 108,30 2,00 135,17 18,00 50,83 71,76 91,46 95,21 59,15 97,96 ... ... 9,72 27,41 19,57 18,36 7,00 9,58 2,90 ... ...

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 5

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Status Jalan (1) (2) N Jumlah P Sumber : Aceh Dalam Angka 2011 Kabupaten/Kota

Arteri (3) 1667,58 964,84

Meskipun seringkali

secara jenis

teknis permukaan

jenis jalan,

perkerasan atau

jalan

sangatlah dapat

beragam,

tetapi dalam

perkerasan,

disederhanakan

tiga kelompok utama, yaitu: perkerasan dengan lapisan permukaan menggunakan aspal/beton, perkerasan dengan lapisan permukaan kerikil dan perkerasan dengan lapisan permukaan tanah. Menggunakan klasifikasi jenis perkerasan ini seringkali kondisi prasarana wilayah dapat dijelaskan dengan mudah, yaitu untuk memberikan gambaran seberapa baik potensi pergerakan antar wilayah difasilitasi prasarana jalan dan juga seberapa baik tingkat aksesibilitas suatu wilayah. Dari total jaringan jalan yang ada di wilayah Prop Aceh sepanjang 17.198,28 Km, maka jika dikelompokkan berdasarkan jenis permukaannya akan terdiri dari 8.221,28 Km dengan permukaan aspal/beton, 5.505,77 km berpermukaan kerikil dan 3.471,23 Km berpermukaan tanah. Selanjutnya jika ditinjau dari kondisinya, maka dari 17.198,28 Km total jalan dimaksud, 4.349,10 km diantaranya berada dalam kondisi baik, 8.183,72 km dalam keadaan rusak sedang, dan 4.595,46 Km dalam keadaan rusak berat selebihnya merupakan jalan yang belum ditembus.

Gambar 4. 4 Kondisi Jalan di Wilayah pemerintah Aceh Berdasarkan Jenis Permukaan Jalan Sumber : Tim Penyusun, 2013

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 6

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 4. 5 Kondisi Jalan di Wilayah pemerintah Aceh Berdasarkan Tingkat Kerusakan Sumber : Tim Penyusun, 2013

Gambar 4. 6 Panjang Jalan Nasional, Provinsi dan Kabupaten/Kota Berdasarkan Tingkat Kerusakan Sumber : Tim Penyusun, 2013

Gambaran yang lebih rinci mengenai sebaran jalan menurut jenis permukaan maupun kondisi jalan untuk seluruh Kabupaten/Kota yang ada di Wilayah pemerintah Aceh dapat dilihat pada tabel dibawah ini. Terlihat dari ketiga tabel bahwa kondisi prasarana jalan belum merata untuk seluruh Kabupaten/Kota. Tabel 4. 2 Panjang Jalan Kabupaten/Kota Berdasarkan Jenis Permukaan Kabupaten/Kota 1 2 3 (1) Simeulue Aceh Singkil Aceh Selatan Aspal (2) 51,29 171,50 460,35 Jenis Permukaan Kerikil Tanah (3) (4) 10,20 320,66 124,80 104,00 276,70 186,65 Jumlah (5) 382,15 400,30 923,70

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 7

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Jenis Permukaan Aspal Kerikil Tanah (1) (2) (3) (4) 4 Aceh Tenggara 320,20 217,80 173,15 5 Aceh Timur 254,80 452,11 6 Aceh Tengah 285,80 182,31 306,36 7 Aceh Barat 261,65 181,20 217,60 8 Aceh Besar 863,90 344,80 114,80 9 Pi d i e 638,69 209,05 189,55 10 Bireuen 342,55 190,30 254,80 11 Aceh Utara 542,97 1350,36 399,20 12 Aceh Barat Daya 197,90 159,10 161,70 13 Gayo Lues 102,40 134,65 287,65 14 Aceh Tamiang 242,98 446,46 78,80 15 Nagan Raya 55,30 21,80 33,10 16 Aceh Jaya 127,50 140,80 91,70 17 Bener Meriah 174,55 78,91 101,87 18 Pidie Jayax ... ... ... 19 Banda Aceh 30,73 123,71 176,93 20 Sabang 135,92 21 Langsa 135,10 93,94 24,11 22 Lhokseumawe 192,78 19,20 11,90 23 Subulussalamx ... ... ... Jumlah 5588,86 4758,20 3234,53 Catatan: x Gabung dengan Kab/Kota asal Sumber : Aceh Dalam Angka 2011 Kabupaten/Kota

Jumlah (5) 711,15 706,91 774,47 660,45 1323,50 1037,29 787,65 2292,53 518,70 524,70 768,24 110,20 360,00 355,33 ... 331,37 135,92 253,15 223,88 ... 13581,59

Tabel 4. 3 Panjang Jalan Nasional dan Provinsi Berdasarkan Jenis Permukaan Kabupaten/Kota 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 (1) Simeulue Aceh Singkil Aceh Selatan Aceh Tenggara Aceh Timur Aceh Tengah Aceh Barat Aceh Besar Pi d i e Bireuen Aceh utara Aceh Barat Daya Gayo Lues Aceh Tamiang N P N P N P N P N P N P N P N P N P N P N P N P N P N P Status Jalan (2) Aspal/Beton (3) 256,09 127,11 51,92 129,67 10,00 73,01 18,50 44,34 60,00 94,43 47,63 19,27 59,00 175,15 23,35 171,44 126,45 124,94 36,20 130,57 28,97 108,30 2,00 135,17 18,00 50,83 Kerikil (4) 54,91 15,00 7,31 11,50 51,00 52,37 156,86 12,04 18,47 56,34 19,10 17,50 20,50 39,00 34,00 10,24 124,00 Tanah (5) 30,15 35,10 8,00 55,17 24,00 Jumlah (6) 341,15 127,11 102,02 129,67 17,31 73,01 30,00 44,34 111,00 146,80 204,49 19,27 79,04 193,62 134,86 190,54 167,95 124,94 36,20 151,07 67,97 108,30 36,00 145,41 142,00 50,83 -

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 8

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Status Jalan (2)

Kabupaten/Kota 15 (1) Nagan Raya

Aspal/Beton

Kerikil (4) 32,31 13,08 2,04 ... ... ... ... 135,80 611,77

Tanah (5) 20,00 35,00 29,30 ... ... ... ... 236,72

Jumlah (6) 71,76 143,77 108,29 35,00 61,19 127,26 ... ... 9,72 27,41 19,57 18,36 7,00 9,58 2,90 ... ... 1803,38 1813,33

(3) N 71,76 P 91,46 16 Aceh Jaya N 95,21 P 17 Bener Meriah N 59,15 P 97,96 18 Pidie Jayax N ... P ... 19 Banda Aceh N 9,72 P 27,41 20 Sabang N 19,57 P 21 Langsa N 18,36 P 7,00 22 Lhokseumawe N 9,58 P 2,90 23 Subulussalamx N ... P ... Jumlah N 1667,58 P 964,84 Catatan: x Gabung dengan Kab/Kota asal Sumber : Aceh Dalam Angka 2011

Tabel 4. 4 Panjang Jalan Kabupaten/Kota Berdasarkan Kondisi Jalan Kabupaten/Kota 1 Simeulue Status Jalan N P K N P K N P K N P K N P K N P K N P K N P K N P K N P K N Baik 148,09 17,50 87,65 68,00 30,00 105,70 7,31 148,00 27,43 18,00 140,55 39,27 17,00 24,10 21,76 75,42 247,78 16,78 39,04 66,55 142,53 43,76 205,90 139,01 114,00 444,52 100,21 13,07 64,80 115,30 Sedang 97,50 136,41 39,46 20,02 151,60 23,97 10,00 560,05 45,58 5,50 352,30 5,07 63,30 599,01 86,04 74,49 141,83 2,49 24,00 229,60 40,56 58,12 973,10 32,42 48,95 248,45 24,74 23,13 491,65 15,27 Rusak Berat 35,56 228,24 14,00 218,70 215,65 6,50 218,30 30,70 83,80 39,00 54,58 384,86 16,00 364,30 10,53 32,98 144,50 19,10 5,00 344,32 231,20 20,50 Belum Tembus 60,00 Jumlah 341,15 382,15 127,11 102,02 400,30 129,67 17,31 923,70 73,01 30,00 711,15 44,34 111,00 706,91 146,80 204,49 774,47 19,27 79,04 660,45 193,62 134,86 1323,50 190,53 167,95 1037,29 124,95 36,20 787,65 151,07

2

Aceh Singkil

3

Aceh Selatan

4

Aceh Tenggara

5

Aceh Timur

6

Aceh Tengah

7

Aceh Barat

8

Aceh Besar

9

Pi d i e

10

Bireuen

11

Aceh Utara

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 9

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Rusak Berat 27,72 484,95 10,00 226,94 75,97 266,75 11,40 41,31 102,20 1,00 5,00 333,20 20,30 119,87 ... ... ... 55,94 9,43 82,66 2,50 ... ... ... 90,13 375,62 4129,71 Belum Tembus 10,00 ... ... ... ... ... ... 70,00 -

Kabupaten/Kota

Status Jalan

Baik 25,25 366,92 102,30 26,00 113,45 8,84 30,00 64,00 35,83 147,85 70,76 102,46 54,71 5,00 14,06 53,06 174,35 ... ... ... 8,16 26,72 30,73 11,91 25,45 12,19 5,00 29,97 6,02 2,90 66,18 ... ... ... 1120,42 820,08 2408,60

Sedang 15,00 1440,66 6,00 178,31 136,57 36,03 193,95 15,00 608,99 1,00 8,00 52,58 15,00 26,80 47,13 53,90 61,11 ... ... ... 1,55 0,69 244,70 7,66 101,04 6,16 2,00 140,52 3,56 155,20 ... ... ... 592,81 547,63 7043,28

Jumlah 67,97 2292,53 108,30 36,00 518,70 145,41 142,00 524,70 50,83 768,24 71,76 143,77 110,20 108,29 35,00 360,00 61,19 127,26 355,33 ... ... ... 9,71 27,41 331,37 19,57 135,92 18,35 7,00 253,15 9,58 2,90 223,88 ... ... ... 1803,36 1813,33 13581,59

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

Sumber

P K Aceh Barat N P K Gayo Lues N P K Aceh Tamiang N P K Nagan Raya N P K Aceh Jaya N P K Bener Meriah N P K Pidie Jayax N P K Banda Aceh N P K Sabang N P K Langsa N P K Lhokseumawe N P K Subulussalam N P K Negara Jumlah Provinsi Kabupaten : Aceh Dalam Angka 2011

Kondisi prasarana jalan terbaik masih dirasakan pada wilayah di sekitar ibu kota Provinsi. Dalam hal ini, sebagai contoh adalah Kabupaten Aceh Barat yang memiliki jalan sepanjang 758,76 Km, di mana lebih dari 50% yang kondisinya rusak berat, selebihnya sedang dan baik. Di lain pihak, untuk daerah-daerah yang agak terpencil, kondisinya kurang menggembirakan. Di samping kerapatan jaringan jalannya masih rendah, juga kondisi perkerasannya juga tidak begitu baik. Contohnya adalah kabupaten Aceh Jaya, yang hanya memiliki jalan sepanjang 503,29 Km yang terdiri dari 45% dengan permukaan aspal, 30% dengan permukaan kerikil dan 25% permukaan tanah dengan kondisi 67% nya rusak.

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 10

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 4.1.1.2. Kondisi Prasarana Jalan Pada Poros Utara-Selatan Seperti telah dijelaskan sebelumnya, struktur jaringan jalan di Wilayah pemerintah Aceh berbentuk semi-grid system, di mana polanya berorientasi pada poros utara — selatan, di mana feeder-nya menghubungkan masing-masing poros tersebut. Dengan demikian, maka poros utaraselatan yang terdiri dari tiga lintas utama merupakan tulang punggung sistem prasarana jalan Wilayah pemerintah Aceh. Sebagai tulang punggung bagi wilayah Wilayah pemerintah Aceh, maka tidaklah mengherankan jika perhatian pemerintah pada prasarana jalan ini sangatlah besar. Karena, bagaimanapun, orientasi pergerakan yang ada, baik pergerakan berbasis kegiatan ekonomi maupun pergerakan Iainnya lebih didominasi pada pergerakan dengan orientasi utara — selatan. Dengan demikian, prasarana jalan yang baik dan mantap pada koridor utara — selatan harus dijaga. Prasarana jalan yang terbentuk pada poros utara selatan sampai saat ini ada tiga lintasan, yaitu lintas timur yang menyusuri pantai timur Aceh, lintas tengah yang melewati bagian tengah Aceh dan lintas barat yang menyusuri pantai barat Aceh. Ketiga jalan lintas tersebut pada intinya menghubungkan Aceh Utara, yaitu kota Banda Aceh dengan Sumatera Utara. Dari ketiga jalan pada poros utara-selatan tersebut, maka jalan lintas yang paling banyak digunakan adalah lintas timur. Hal ini disebabkan karena beberapa alasan, yaitu pertama, lintas ini menghubungkan kota-kota yang cukup ramai, seperti Sigli, Bireun, Lhoksemawe dan langsa, sedemikian sehingga suasana di koridor ini terasa ramai. Selain itu jalan pada lintas timur ini relatif singkat. Dari sisi pembinaan ruas jalan lintas ini lebih mudah untuk ditangani, mengingat jalan ini berada pada koridor dengan kondisi topografi yang relatif datar. Sedemikian, sehingga tidaklah heran, kondisi prasarana jalan pada lintas ini cukup baik. Prasarana pada lintas tengah, di lain pihak, karena kondisi topografinya agak berbukit, tidak seluruhnya sudah tersambung. Ada beberapa ruas yang sampai saat ini belum tersambung, seperti pada ruas Jalan Seulimo — Jantho — Batas Pidie, ruas batas Aceh Besar — Keumala dan ruas Keumala — Geumpang, di mana ruas-ruas ini sama sekali belum terhubung. Kaiaupun ada masih berupa jalan tanah dengan kondisi rusak yang sangat berat.

4.1.1.3. Kondisi Prasarana Jalan Pada Lintas Timur Prasarana jalan pada lintas timur membentang dari Banda Aceh ke arah Batas Sumatera Utara bagian timur, menyusuri pantai timur Aceh. Panjang keseluruhan dari prasarana jalan lintas timur ini adalah 491,20 Km. Secara geometrik, kondisi prasarana jalan pada lintas timur

pada umumnya sudah cukup baik, meskipun belum sepenuhnya sesuai dengan persyaratan teknis yang disyaratkan. Secara legal, prasarana jalan pada lintas ini difungsikan sebagai jalan arteri primer, tetapi dalam kenyataannya kondisi teknisnya hanya berupa jalan dengan lebar rata-rata 7 meter, dengan lebar bahu di kiri kanan 1 sampai 1,5 meter atau 2 meter sampai 2,5 meter. Jika mengacu pada persyaratan teknis jalan arteri hendaknya memiliki lebar

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 11

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh perkerasan minimal 11 meter. Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa secara teknis prasarana jalan lintas timur ini difungsikan juga sebagai perkerasan jalan, maka secara teknis akan memenuhi sebagai jalan arteri. Jika dicermati lebih jauh, memang ada beberapa lokasi di mana lebarnya telah memenuhi sebagai jalan arteri, yaitu dengan lebar 12 atau 14 meter, seperti misalnya: di ruas N.001.1 pada lintas Banda Aceh — Sigli Km 00 + 000 s/d 09 + 000, di ruas N.001.2 pada lintas Sigh — Beureunuen Km109 + 000 s/d 115 + 000, di ruas N.004 pada lintas Beureunuen — Lhokseumawe Km 218 + 200 s/d 221 + 000 dan Km. 262 + 000 s/d 269 + 000, di ruas N.005.3 pada lintas Peureulak — Langsa Km 439 + 900 s/d 445 + 100, dan di ruas N.006 pada lintas Langsa - Batas Sumut Km 445 + 100 s/d 447 + 000 dan Km. 467 + 000 s/d 470 + 000. Selanjutnya, jika ditinjau dari jenis perkerasannya, maka hampir semua ruas pada prasarana jalan lintas timur merupakan perkerasan jalan dengan jenis yang baik, yaitu Asphalt Concrete. Berdasarkan data terbaru yang diperoleh, kondisi permukaan perkerasan pada umum sangat baik, di mana jika digunakan parameter IRI, maka besarannya rata-rata di bawah yang disyaratkan sebagai jalan arteri, yaitu di bawah IRI 8,0. Rata-rata kondisi permukaan perkerasan dalam range IRI 2,50 sampai IRI 4,18. Kondisi yang dapat dikatakan sangat baik. Ditinjau dari kondisi jalan, maka secara umum prasarana jalan pada lintas timur memiliki tingkat pelayanan yang relatif baik, mengingat kondisi jalannya sebagian besar, 76,15% dalam kondisi baik, 2,57% dalam kondisi rusak sedang dan 21,28% pada kondisi rusak ringan. Tidak ada sedikitpun pada lintasan timur ini kondisinya rusak berat. Dengan kondisi seperti ini tentu saja para pengendara yang berorientasi pada perjalanan Banda Aceh ke arah Sumatera Utara. Kondisi Prasarana Jalan Pada Lintas Tengah Prasarana jalan pada lintas tengah merupakan prasarana yang belum

sepenuhnya tersambung dari utara ke selatan, karena ada beberapa bagian ruas yang masih berupa jalan dengan kondisi yang sangat sederhana. Lintas ini menghubungkan kota Banda Aceh di utara ke perbatasan Sumatera Utara di dekat kota Kutacane. Lintas ini melalui koridor yang membelah wilayah Aceh bagian tengah sepanjang total 481,30 Km. Mengingat bahwa secara geografis wilayah tengah Aceh merupakan wilayah yang berbukit-bukt, maka tidaklah heran bahwa prasarana pada lintas tengah ini secara geometik agak berbelok-belok dengan gradien yang bervariasi dan relatif tidak datar. Pada beberapa bagian tertentu, yaitu pada ruas Geumpang — Pameu dapat dikatakan belum tersambung, meskipun secara fisik koridornya telah ada. Lintas ini pada dasarnya terbentuk secara evolutif dan pada awalnya tidak dicanangkan sebagai jalan arteri. Pada dasarnya lintas tengah ini pada dasarnya merupakan rangkaian jalan lokal yang diharapkan menyatu dan membentuk poros utara — selatan. Dengan demikian, jika dilihat dari kondisi geometriknya dapat terlihat bahwa pada umumnya jalan ini hanya memiliki lebar yang relatif sangat sempit, meskipun di beberapa tempat memiliki lebar yang cukup memadai. Secara keseluruhan lebar perkerasan pada lintasan tengah ini sangat bervariasi, mulai dari yang sangat sempit, yaitu 3,5 meter sampai yang sangat lebar, yaitu 2 x 10 meter. Lebih

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 12

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh lanjut lagi, jika dilihat dari bahu, sebagian besar jalan pada lintas tengah ini memiliki lebar bahu yang sangat bervariasi juga, mulai dari 0,5 meter sampai 3,0 meter di kiri kanannya. Sebagian besar dari jalan ini memiliki lebar bahu 1— 1,5 meter. Dengan melihat kondisi gemetrik jalan seperti ini sangat jelas bahwa jalan ini tidak dapat dikelompokkan sebagai jalan arteri, meskipun Pemerintah mencanangkannya sebagai jalan arteri. Memang jika dilihat pada beberapa ruas tertentu memiliki lebar jalan yang memenuhi kriteria sebagai jalan arteri, mengingat lebarnya lebih dari 11 meter. Kondisi seperti ini biasaya dijumpai pada beberapa ruas jalan yang terletak di Pidie Km. 41 + 000 s/d 53 + 100 yang memiliki lebar 2x6,0 meter, di ruas N.049.1 pada jalan Takengon - Genting Gerbang Km. 319 + 450 s/d 322 + 000 dengan lebar 2 x 7,5 meter, di ruas N.014.1 pada jalan Blangkeujeuren Lawe Aunan Km. 476 + 450 s/d 481 + 000 dengan lebar jalan 2 x 6,5 m dan di ruas N.014.2 pada Jalan Laweuanan - Kutacane Km. 581 +700 s/d 582 + 000 dengan lebar jalan 2 x 10 meter. Dengan kondisi geometrik demikian, maka kapasitas jalan pada lintas tengah ini relatif kecil, yaitu berkisar antara 2.500 - 2.800 smp per jam, meskipun di beberapa tempat memiliki kapasitas yang sangat besar, terutama di tempat-tempat dengan lebar jalan Iebih dari 11 meter. Dengan kondisi seperti ini, maka tidaklah mengherankan jika lintas tengah ini bukan merupakan pilihan utama bagi pergerakan antara Banda Aceh ke Sumatera Utara. Ditinjau dari kondisi perkerasan, sebagian besar ruas jalan pada lintas tengah memiliki konstruksi perkerasan lentur yang dilapisi dengan Asphalt Concrete pada permukaannya. Jika dirata-ratakan, maka dapat disimpulkan bahwa kondisi perkerasan pada lintas tengah ini memiliki kondisi yang kurang baik, yaitu dengan 41,29% pada kondisi rusak berat, 25,87 % dengan kondisi rusak ringan, 9,02 % rusak sedang dan sisanya sebesar 23,82 % pada kondisi baik. Ditinjau dari kerangka kesisteman, prasarana jalan pada lintas tengah ini memang sangat penting bagi perkembangan Wilayah pemerintah Aceh, terutama bagi kabupaten-kabupaten yang terletak di wilayah tengah. Bagi kabupaten atau kota yang ada di wilayah tengah, prasarana jalan lintas tengah ini merupakan tulang punggung bagi pergerakan barang maupun orang ke arah ibu kota Provinsi ataupun ke arah Provinsi Sumatera Utara. Pada batas-batas tertentu, kemampuan kabupaten di wilayah tengah dalam membangun perekonomiannya sangat tergantung pada prasarana jalan di lintasan tengah ini. 4.1.1.4. Kondisi Prasarana Jalan Pada Lintas Barat Prasarana jalan pada lintas barat merupakan jalan poros utara - selatan yang paling panjang, yaitu dengan total panjang 612,47 Km. Pembentukan prasarana jalan pada lintas barat sebenarnya hampir sama dengan prasarana pada lintas timur, yaitu sudah tersambung lama. Tetapi dengan adanya bencana gelombang tsunami yang menghancurkan pantai barat Aceh, rusak pula prasarana jalan dari sebagian lintas barat, terutama pada ruas di mana bencana tsunami paling besar gelombangnya. Daerah dimaksud adalah pada koridor Banda Aceh - Calang - Meulaboh, dengan panjang total 230 Km. Pada ruas inilah kondisi prasarana jalannya menjadi hancur total, bahkan dapat dikatakan terputus total.

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 13

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Secara sebagai historis prasarana jalan pada lintas yang barat ini sudah lama lama ada terbentuk, seperti yaitu

penghubung

kota-kota

pantai

sudah

Calang,

Meulaboh, Kuala Tuha, Blang Pidie dan Tapak Tuan. Karena sudah lama terbentuk, dan juga karena terletak pada daerah yang relatif datar, maka secara geometrik ruas-ruas jalan yang ada pada lintasan ini memiliki kondisi yang cukup baik: gradien yang relatif datar, tikungan dengan jari-jari yang besar dan badan jalan yang cukup lebar dengan rata-rata lebar jalan 6 meter dan dengan lebar bahu rata-rata 1 — 1,5 meter. Pada beberapa ruas tertentu masih dijumpai lebar jalan yang sempit, sekitar 4,5 meter dan lebar bahu 0,5 1,0 meter, seperti di N.015.3 pada Jalan Blang Pidie - Tapak Tuan Km. 374 + 000 s/d 422 + 000 dan di ruas N.017.1 pada Jalan T. Tuan - Bakongan Km. 455 + 000 s/d 456 + 000, Km. 457 + 000 s/d 458 + 000 dan Km. 483 + 000 s/d 501 + 000. Jalan dengan kondisi geometrik yang seperti ini juga dijumpai di ruas N.017.2 pada jalan Bakongan - Kr Luas Km. 455 + 000 s/d 456 + 000, Km. 457 + 000 s/d 458 + 000 dan Km. 483 + 000 s/d 501 + 000. Hal yang sama juga dijumpai di ruas N.017.2 pada jalan Bakongan - Kr Luas Km. 521 + 000 s/d 542 + 000 dan Km. 551 + 000 s/d 556 + 000. Di lain pihak, pada beberapa ruas lainnya dijumpai prasarana jalan dengan lebar yang cukup memadai, yaitu lebih dari 11 meter seperti yang disyaratkan sebagai jalan arteri. Ruas-ruas jalan dengan lebar perkerasan seperti itu dijumpai di ruas N.008.1 pada Jalan Banda Aceh Bts. Aceh Barat Krn. 00 + 000 s/d 05 + 000 dengan lebar 2 x 8,8 meter, di ruas N.017.2 pada jalan Bakongan - Kr Luas Km. 520 *,000 s/d 521 + 000 dengan lebar 2 x 7,0 meter dan di ruas N.017.3 pada Jalan Kr. Luas - Bts Sumut Km. 592 + 000 s/d 595 + 000 dengan lebar jalan 2 x 6,0 meter. Dengan kondisi geometrik seperti ini maka sebenarnya secara teknis prasarana jalan pada lintas barat ini belum sepenuhnya dapat dikatakan sebagai jalan arteri, mengingat bahwa lebarnya masih kurang di bawah yang disyaratkan, meskipun pada beberapa bagiannya sudah memenuhi syarat. Meskipun hantaman yang luar biasa tsunami terhadap ruas jalan Banda Aceh - Calang - Meulaboh pada tahun 2004 telah menyebabkan ruas jalan ini rusak total dan hilang tak berbekas, namun mengingat pentingnya prasarana jalan ini, maka pihak pemerintah segera melakukan pembangunan jalan baru dengan bantuan dari beberapa negara donor. Sampai saat ini, ruas jalan yang telah benar-benar terbangun adalah ruas jalan Banda Aceh - Batas Aceh Barat dengan panjang total 20,4 Km. Sedangkan sisanya sampai saat ini masih dalam proses pembangunan. Pada ruas jalan lainnya, kondisi prasarana jalan pada umumnya cukup baik. Hal ini terutama jika dilihat dari kondisi permukaan perkerasan dengan harga IRI berkisar antara 3,224 sampai 4,349, di bawah standar minimal yang disyaratkan bagi jalan arteri. Dengan lebar jalan yang rata cukup besar menyebabkan prasarana jalan pada lintas barat ini memiliki kapasitas ratarata yang cukup memadai, yaitu sekitar 3.200 smp per jam. Selanjutnya, jika kondisi jalan diklasifikasikan sebagai: baik, rusak sedang, rusak ringan dan rusak berat, maka secara umum kondisi prasarana jalan di lintas barat ini kondisinya

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 14

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh sangat baik, terutama pada ruas yang tidak terkena bencana Tsunami. Mengingat ruas jalan yang terkena tsunami secara proporsi cukup besar, yaitu hampir 34% dari total panjang lintas barat, maka pengaruhnya terhadap kondisi rata-rata menjadi sangat signifikan. Jika dihitung secara rata- rata, presentase prasarana jalan dengan kondisi rusak berat menjadi 38,49%, rusak ringan 18,86%, rusak sedang 2,17 % dan sisanya dengan kondisi baik sebesar 40,57%. 4.1.1.4. Kondisi Prasarana Jalan Feeder Jalan feeder didefinisikan dalam konteks ini adalah jalan yang berfungsi menghubungkan wilayah-wilayah di luar koridor jalan poros utama ke jalan poros utama, ataupun menghubungkan antar poros utama. Dengan definisi ini, maka yang dimaksud dengan jalan feeder adalah jalanjalan yang menghubungkan wilayah-wilayah di luar koridor jalan lintas ke jalan lintas itu sendiri ataupun jalan-jalan yang menghubungkan antar lintas, apakah antara lintas barat dengan lintas tengah ataupun yang menghubungkan antara lintas itu sendiri. Secara geografis, jumlah ataupun panjang jalan feeder yang ada di Wilayah pemerintah Aceh dapat dikatakan sangat terbatas. Hal ini lebih disebabkan karena faktor kondisi fisik wilayah yang memiliki kondisi topografis yang bergunung-gunung. Dengan kondisi seperti ini, maka membangun prasarana jalan menjadi sulit dan mahal. Sampai saat ini, jalan feeder yang telah terbangun di Wilayah pemerintah Aceh baru menghubungkan wilayah-wilayah yang telah memiliki aktifitas ekonomi yang tinggi ataupun karena memiliki sumber daya alam. Di sebelah utara, misalnya, jalan feeder yang ada menghubungkan kota Lhok Kruet dengan kota Tangset. Selain itu di sebelah selatannya juga ada jalan feeder yang menghubungkan kota Meulaboh dengan Geumpa. Di wilayah bagian timur, jumlah jalan feeder relatif lebih sedikit dibandingkan dengan wilayah bagian barat. Beberapa jalan feeder yang menghubungkan lintas timur dengan lintas tengah di antaranya adalah yang menghubungkan Biereun dengan Takengon, jalan yang menghubungkan Blangkejeuren dengan Pereula, dan jalan yang menghubungkan Blangkejeureun dengan Kuala Simpang. Secara umum, kondisi jalan feeder yang ada dapat dikelompokkan sebagai jalan kolektor. Jalan jenis ini pada umumnya memiliki lebar perkerasan jalan yang relatif sempit, sekitar 4,0 meter sampai 7,0 meter. Dengan lebar seperti ini, ditambah dengan kondisi geometrik yang berliku dan dengan gradien yang berbukit-bukit, menyebabkan kapasitasnya menjadi relatif kecil, yaitu berkisar antara 2.181 smp/jam sampai 3.432 smp/jam. Jenis perkerasan dari jalan feeder ini adalah tipe perkerasan lentur dengan lapisan permukaan berupa Asphalt Concrete. Secara umum kondisi permukaannya sangat baik, di mana nilai IRI-nya relatif baik, yaitu pada kisaran 2,041 sampai dengan 4,414. Dengan kondisi permukaan seperti ini, maka kondisi tingkat pelayanannya dapat dikatakan sangat baik.

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 15

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Peta 4. 1. Peta Jaringan Jalan Aceh Sumber : Tim Ahli GIS, 2013

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 16

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Peta 4. 2. Lokasi Sebaran Terminal Aceh Sumber : Tim Ahli GIS, 2013 Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 17

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 4.1.2. Sistem Transportasi Kereta Api Kereta api di Aceh berakhir sekitar tahun 1960-an dan upaya membangun kembali rel kereta api untuk menghubungkan antara Aceh dan Sumatera Utara (Sumut) sudah dimulai, namun kegiatan pembangunannya sempat terhenti akibat terjadinya tsunami di Aceh pada 2004 lalu. Pembangunan ini nantinya akan menghubungkan pesisir timur Aceh (yang memang sebelumnya telah ada jalur dan tanah PT. Kereta Api (Persero) dari ibu kota Banda Aceh hingga ke wilayah Divre I Sumatra Utara. Rel yang digunakan akan menggunakan standar internasional, yakni 1435. Pada tahun 2010 pembangunan jalur kereta api Aceh mulai dilanjutkan lagi. Pembangunan jalur

kereta api Aceh ini dilanjutkan di wilayah Aceh Utara dan Pemkot Lhokseumawe. Adapun program pembangunan jalur kereta api di Propinsi Aceh yang menghubungkan Aceh – Langkat (Sumatera Utara) ditargetkan rampung pada 2012. Tetapi target ini kemungkinan akan sulit dicapai, hal ini karena banyaknya rel-rel yang telah hilang, di antaranya rel sepanjang 14 kilometer dari Bireuen menuju Lhokseumawe yang telah dibangun lima tahun yang lalu sekarang ini telah banyak yang raib entah kemana, hilangnya rel-rel tersebut terjadi karena dibongkar untuk alasan pembangunan dan keindahan kota seperti yang dilakukan oleh Pemda Bireuen yang membongkar rel-rel yang terletak di depan pendopo dan di Jalan Langgar yang kemudian diubah menjadi pusat jajanan malam, Langgar Square namanya. Masalah yang hampir serupa juga terjadi di beberapa kota lainnya seperti di Kota Langsa dan Aceh Tamiang. Selain dibongkar karena ada izin dari Bupati kemudian rel-rel tersebut ada juga yang hilang karena dicuri oleh tangan-tangan jahil. Kemudian di kota Matangglumpangdua badan jalan rel telah dibongkar dan diratakan karena sedang dibangun jalan dua jalur, selanjutnya di Krueng Panjoe dan Meuse Kecamatan Kutablang Kabupaten Bireuen relnya juga telah banyak yang dicuri. Ironisnya tidak hanya relnya yang diambil tetapi bantalannya yang

dari semen dipecahkan kemudian besi yang ada di dalamnya diambil untuk dijual kiloan. Alokasi dana untuk pembuatan sarana kereta api lintas Banda Aceh-Lhokseumawe yang dibiayai melalui Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) dan lintas Lhokseumawe-Watas Langkat (Sumatera Utara) melalui pinjaman luar negeri. Pada tahun anggaran 2007 lalu, pemerintah

mengalokasikan dana sebesar Rp 100 miliar untuk melanjutkan pembangunan rel kereta api yang telah dibuat lima tahun lalu sepanjang 14 kilometer dari Bireuen menuju Lhokseumawe. Dikabarkan sebuah perusahaan perkeretaapian Prancis (SNCF internasional) siap menjalin kerja sama dengan pemerintah Indonesia untuk membangun rel kereta api di Aceh (Aceh), pascatsunami, 26 Desember 2004. Pihak Perancis juga telah melakukan survei pada 2005 lalu

menyebutkan, jumlah dana yang dibutuhkan untuk membangun jalur kereta api baru dari Banda Aceh hingga perbatasan wilayah Sumut, sepanjang lebih kurang 450 kilometer dibutuhkan dana sedikitnya Rp 11 triliun. Tetapi dengan dana yang dialokasikan setiap tahunnya sekitar Rp 100 miliar, maka untuk menyelesaikan pembangunan badan jalan rel kereta api di Aceh butuh waktu yang cukup lama. Tetapi program pembangunan jalur kereta api tersebut banyak mendapat kendala di lapangan, yaitu masalah pembebasan lahan masyarakat yang terkena dampak proyek, termasuk pembebasan

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 18

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh trase lama yang saat ini banyak berdiri sejumlah bangunan masyarakat. Khusus mengenai masalah pembangunan jalur kereta api di kawasan padat penduduk ini memang sangat sulit untuk dipecahkan dan dilematis karena kalaupun dipaksakan pembangunannya akan sangat membahayakan jiwa penduduk karena dekatnya jalur rel kereta api dengan pemukiman penduduk. Solusi dalam masalah ini banyak pihak yang menyarankan untuk mencari alternatif pembangunan jalur baru kereta api di Aceh, khususnya untuk jalur-jalur yang sudah padat penduduk. 4.1.3. Sistem Transportasi Penyeberangan Saat ini pelabuhan penyeberangan yang dikelola Dinas Perhubungan Wilayah pemerintah Aceh ada 8 (delapan) pelabuhan yaitu: Pelabuhan Uleelheu, Balohan, Lamteng, Meulaboh, Sinabang, Singkil, P. Banyak, Labuhan Haji. Pelabuhan Meulaboh saat ini sedang dalam kondisi

pembangunan. Data frekuensi dan jumlah penumpang yang naik dan turun pada beberapa pelabuhan penyeberangan dapat dilihat pada tabel berikut. Tabel 4. 5 Arus Lalu Lintas Pada Pelabuhan Penyeberangan Balohan, 2010

Sumber : Aceh Dalam Angka 2010

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 19

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tabel 4. 6 Arus Lalu Lintas Pada Pelabuhan Penyeberangan Lamteng, 2010

Sumber : Aceh Dalam Angka 2011

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 20

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tabel 4. 7 Arus Lalu Lintas dan Pelabuhan Penyeberangan Singkil, 2010

Sumber : Aceh Dalam Angka 2011

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 21

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tabel 4. 8 Arus Lalu Lintas Pada Pelabuhan Penyeberangan Sinabang, 2010

Sumber : Aceh Dalam Angka 2011

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 22

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Peta 4. 3. Lokasi Pelabuhan ASDP Sumber : Tim Ahli GIS, 2013

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 23

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 4.1.4. Sistem Transportasi Udara Selain transportasi darat, transportasi udara juga memiliki andil dalam memperlancar kegiatan perekonomian. Bandar udara yang melayani Aceh dan sekitarnya adalah Bandara Internasional Sultan Iskandar Muda. Pada tahun 2010 jumlah perusahaan komersial yang melayani penerbangan di Bandara Sultan Iskandar Muda (SIM) ada 7 (tujuh) perusahaan, dengan total jumlah penerbangan sebanyak 2.376 penerbangan. Jumlah penumpang yang diangkut melalui bandara ini dalam tahun 2010 sebanyak 319.059 penumpang. Keadaan ini mengalami kenaikan sebesar 8,81 persen dibandingkan tahun 2009 yang berjumlah 293.224 orang. Adapun rasio jumlah penumpang terhadap kapasitas angkutan pada tahun 2010 telah mencapai 95,61 persen. Nilai ini mengalami peningkatan bila dibandingkan pada tahun 2009 yang mencapai 95,27 persen. Tabel 4. 9 Pelaksanaan Penerbangan Angkutan Udara Melalui Melalui Bandar Udara Sultan Iskandar Muda, Tahun 2010 No. (1) 1 2 Bandar Udara Tujuan (2) BTJ-KUL BTJ-PEN Perusahaan Penerbangan (3) AIR ASIA FIREFLY Garuda Indonesia Airlines Sriwijaya Airlines Batavia Airlines Lion Airlines NBA NBA NBA NBA NBA NBA NBA NBA Frekuensi Per Bulan (4) 16 12 Jumlah Penerbangan (5) 192 144

3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 Jumlah Sumber :

BTJ-MES-CGK BTJ-MES-CGK BTJ-MES-CGK BTJ-MES-CGK MES-SNB-MEQBTJ MES-TPN-BTJ MES-BPD-BTJ MES-KTC-BTJ MES-TPN-KTJ MES-TKN-BTJ MES-TKN-MES MES-SKL-BTJ

30 30 30 60 8 4 4 8 4 4 4 4 2.376

360 360 240 720 72 36 36 72 36 36 36 36

Aceh Dalam Angka 2011

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 24

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

3000 2900

2800
2700 2600 2500 2400 2300 2200 Pesawat Datang Pesawat Berangkat 2461 2463 421 423 Internasional Domestik

Gambar 4. 7 Grafik Jumlah Pesawat yang Datang dan Berangkat Melalui Bandar Udara Sultan Iskandar Muda, Tahun 2010 Sumber : Tim Penyusun, 2013

300000 290000 280000 270000 260000 250000 240000 230000 220000 Penumpang Datang Penumpang Berangkat

Internasional
Domestik

Gambar 4. 8 Grafik Jumlah Penumpang yang Datang dan Berangkat Melalui Bandar Udara Sultan Iskandar Muda, Tahun 2010 Sumber : Tim Penyusun, 2013

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 25

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tabel 4. 10 Jumlah Pesawat dan Penumpang yang Datang dan Berangkat Melalui Bandar Udara Sultan Iskandar Muda, Tahun 2010 Bulan (1) Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jumlah Jenis Penerbangan (2) Domestik Internasional Domestik Internasional Domestik Internasional Domestik Internasional Domestik Internasional Domestik Internasional Domestik Internasional Domestik Internasional Domestik Internasional Domestik Internasional Domestik Internasional Domestik Internasional Domestik Internasional Pesawat Datang Berangkat (3) (4) 157 156 36 36 36 36 13 13 115 116 18 17 202 202 33 33 275 275 35 32 268 268 39 39 273 273 38 39 202 202 32 32 226 226 31 31 254 243 49 62 221 215 46 50 232 251 51 39 2461 2463 421 423 3091 3088 2773 2775 Penumpang Datang Berangkat (5) (6) 19157 20402 3306 3609 2282 2211 711 760 7569 7508 761 769 20364 21207 2776 2785 23193 24398 2932 2819 24915 26919 3375 3871 28563 28614 3574 2902 20642 22365 2774 2641 24321 25292 3239 2929 26157 26973 2901 6382 23334 22812 6108 2390 23259 25240 2763 3346 243756 253941 35220 35203 289351 294980 282512 287872

2009 2008 Sumber : Aceh Dalam Angka 2010

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 26

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Peta 4. 4. Lokasi Sebaran Bandar Udara Aceh Sumber : Tim Ahli GIS, 2013

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 27

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 4.2. Kondisi Umum dan Permasalahan Sistem Transportasi Laut

Pada sub bahasan ini, akan dibahas mengenai kondisi umum menyeluruh dari pelabuhan menurut ketersediaan data dari biro-biro perencanaan di Aceh, kemudian dibahas mengenai 11 pelabuhan umum/kargo dengan lebih mendetail yakni kondisi pelabuhan, aktifitas pelabuhan, rute armada kapal yang melayani pelabuhan, komoditas bongkar muat, permasalahan dan usulan rekomendasi permasalahan di 11 pelabuhan yang masuk dalam lingkup pekerjaan Rencana Induk Pelabuhan Aceh hingga tahun 2033. Kondisi pelabuhan akan menguraikan tentang catatan sejarah pelabuhan, regulasi dan aturan yang ada serta berisi mengenai profil sarana dan prasarana pelabuhan. Aktifitas pelabuhan akan menguraikan mengenaik aktifitas apa saja yang ada dimasing-masing pelabuhan hingga kepada tingkat produktifitas pelabuhan. Komoditas bongkar muat adalah penjelasan mengenai jenis komoditas yang masuk maupun keluar dari pelabuhan. Sedangkan permasalahan akan menguraikan daftar masalah dari tiap pelabuhan laut baik itu masalah teknis dan masalah non teknis seperti regulasi pemerintah yang berdampak kepada produktifitas pelabuhan. Terakhir adalah usulan rekomendasi terhadap permasalahan pelabuhan yang dihadapi. Didalam menguraikan kondisi dan permasalahan tersebut, pelabuhan yang ada akan dikelompokkan berdasarkan arahan zonasi pengembangan strategis wilayahnya. Yakni zona pusat yang terdiri atas pelabuhan Sabang dan Malahayati, Zona Timur yang terdiri atas pelabuhan Krueng Geukeuh, Kuala Langsa dan Idi, Zona Barat terdiri atas pelabuhan Meulaboh dan Calang, serta Zona Selatan Tenggara yang melinkupi atas pelabuhan laut Singkil, pelabuhan laut Sinabang, pelabuhan laut Tapaktuan dan pelabuhan laut Susoh Surin. 4.2.1. Ekspor Impor Aceh Tahun 2006 - 2011 Berdasarkan data dari Biro Statistik Aceh, nilai impor Aceh dari pelabuhan yang ada di Aceh sejak tahun 2006 hingga tahun 2011 mengalami pergerakan yang dinamis dan kejutan. Kejutan pergerakan barang melalui pelabuhan Aceh terjadi pada tahun 2007 dan 2009. Pada tahun 2007 bongkar barang di pelabuhan Aceh mencapai 334 juta kilo dengan nilai transaksi mencapai 30 juta US $. Sedangkan pada tahun 2009 jumlah barang yang melalui pelabuhan Aceh mencapai 530 juta kilo dengan nilai transaksi mencapai 119 juta US $. (lih tabel dibawah ini) Tabel 4. 11 Nilai Impor Wilayah pemerintah Aceh Menurut Pelabuhan Bongkar (Tahun/Kilo) No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Pelabuhan Sabang Ulee Lheue Sigli Lhokseuma we Idi Langsa Calang Meulaboh Susoh Sinabang Tapaktuan Bakongan Singkil 2006 2,674,600 147,589 249,054,493 125,724 2007 965 177,642,814 13,200 Tahun/Berat (Kilo) 2008 2009 17,332 63,140,000 117,041,987 214 55 140 14 172 205,705,177 7,379,707 529,553 1,103,700 19,998 205,707 2010 124,174,420 16,964,288 5,296,360 1,070,000 28,935,434 98,404,143 139,501 999,768 2011

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 28

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tahun/Berat (Kilo) 2008 2009 683,631 1,520 134,400 20,122,000 201,143,287 11,988 538,000 15,238,452 3,749,647 296,000,284 530,484,222 10,526,606 2,191,495 52,629,459 241,790,072

No 14 15 16 17 18 19

Pelabuhan 2006 2007 Labuhan Haji Blang 311 Bintang Blang Lancang 13,556,985 445,648 (Arun) Krueng 6,018,900 9,960,243 raya Kuala 4,267 475,368 Langsa Lhok Nga 19,457,489 145,775,407 Jumlah 291,042,364 334,315,652 Sumber: BPS Aceh, Juli 2013

2010 -

2011

13,801,279 1,301,055 45,260,000 159,907,757

Berdasarkan analisis dari asal barang bongkar menurut pelabuhan yang ada di Aceh, secara konstan dan dinamis pelabuhan yang berproduktifitas adalah pelabuhan Lhokseumawe, pelabuhan Blang LAncang (Arun), pelabuhan Krueng Raya, Pelabuhan Kuala Langsa, dan Pelabuhan Lhok Nga.

Tabel 4. 12 Nilai Impor Wilayah pemerintah Aceh Menurut Pelabuhan Bongkar (Tahun/US $) No (1 ) 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 Pelabuhan (2) Sabang Ulee Lheue Sigli Lhokseumawe Idi Langsa Calang Meulaboh Susoh Sinabang Tapaktuan Bakongan Singkil Labuhan Haji Blang Bintang Blang Lancang (Arun) Krueng raya Kuala Langsa 2006 (3) 320,717 331,503 16,777,5 22 47,295 921 12,061,3 73 148,811 7,255 2007 (4) 4,464 18,459,4 98 10,428 2,068,14 9 3,867,80 6 784,357 5,453,74 1 30,650,4 50 Tahun/Nilai (US$) 2008 2009 (5) 57,751 2,578,198 376,705,1 77 4,163 187 3,409 14,671 3,100,526 4,571 28,301 816,952 383,315,9 14 (6) 28,248,43 5 3,630,196 2,345,540 469,072 123,868 1,320,645 92,764 57,234,04 3 6,934,462 2,712,367 16,665,72 9 119,779,1 30 2010 (7) 12,358,3 64 603 2,972,23 1 11,054,2 79 453,062 1,591,70 6 6,510,08 7 2,091,52 7 1,866,07 6 38,899,9 45 2011 (8) 27,697,9 02 115,036 699,836 9,275,31 8 1,925,55 1 1,851,44 2 41,567,0 96

6,438,71 0 36,136,1 Jumlah 13 Sumber: BPS Aceh, Juli 2013 Lhok Nga

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 29

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

600,000,000 500,000,000 400,000,000 300,000,000 200,000,000 100,000,000 Th Th Th Th Th Th 2011 2006 2007 2008 2009 2010
Gambar 4. 9 Grafik Nilai Impor (US $) dan Berat Bongkar (Kg) Sumber : Tim Penyusun, 2013

Nilai Impor (US $) Berat (Kg)

Berdasarkan hasil olahan data dari BPS Aceh tahun 2006 hingga tahun 2011, terdapat beberapa pelabuhan yang besar didalam produktifitas impornya, yakni pelabuhan Lhokseumawe, pelabuhan Blang Lancang, pelabuhan Kreung Raya, pelabuhan Kuala Langsa dan pelabuhan Lhok Nga.

400,000,000 350,000,000 300,000,000 Sabang 250,000,000 200,000,000 150,000,000 100,000,000 50,000,000 Th 2006 Th 2007 Th 2008 Th 2009 Th 2010 Th 2011
Gambar 4. 10 Grafik Nilai (US $) Impor Pelabuhan Terbesar di Aceh Sumber : Tim Penyusun, 2013

Lhokseumawe Blang Lancang (Arun) Krueng raya Kuala Langsa Lhok Nga

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 30

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Tabel 4. 13 Nilai Impor (Kgs-US $) Aceh Menurut Negara Asal
No
ASEAN Negara Berat 2006 Nilai 14,815,400 7,178,055 8,786,900 17,709 297,779 159,806 4,217,075 38,781 11,371 327,883 9,974 11,116 326,531 10,925 36,209,305 12,506,235 13,200 5,024,000 324,672,238 Berat 264,221,380 3,800,000 7,623,822 31,290,476 29,765 156,346 7,013 1 2007 Nilai 9,852,255 1,394,700 4,059,814 9,803,040 1,066,937 642,767 52,819 521 833,307 10,428 186,742 27,903,330 64,317 14,217 13,747 1 084 333,565 148,994 39,500 5,007,000 201,804,362 Berat 173,412,220 36,000 6,804,034 15,900,000 55 30,713 2008 Nilai 7,470,306 11 670 2,836,808 4,975,110 187 367,315,235 852,605 18,749 52,221 18,185 405,617 38,714 40,000 201,882 384,225,619 Berat 449,158,666 2,870,557 25,683,293 1,784,873 39,995 191,226 9,538 49,545 126,357 24,904 4,510 40,488,575 69,719 9,405,000 5,684,922 535,591,680 2009 Nilai 26,304,204 1,019,467 72,347,300 2,700,049 247,132 1,085,257 25,000 130,000 66,206 126,348 3,248 6,878,312 35,162 6,646,368 2,580,334 120,194,387 Berat 132,510,549 21,766,035 7,047,534 14,750,039 153 33,368 24,341 23,460 1,510 24,904 4,510 46,392,546 69,719 9,405,000 5,684,922 237,738,590 2010 Nilai 5,740,046 4,811,762 4,925,075 7,051,721 6,714 25,801 11,056 10,676 19,988 126,348 3,248 18,077,663 35,162 6,646,368 2,580,334 50,071,962 Berat 110,014,436 13,366,120 4,393,544 31,400,000 1,877 13,362 17,170 512 2,275 966 284 682,462 170 340 114 114 12,000 159,905,746 2011 Nilai 4,534,340 4,959,928 15,763,867 15,497,375 11,871 85,175 109,860 3,363 14,008 5,945 1,927 496,105 1 123 2,297 841 853 76,207 41,563,962

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61

Malaysia Muang Thai / Thailand Philipina / Philippines Singapura / Singapore Brunei Darussalam Vietnam Kamboja / Cambodia Laos Myanmar Hongkong Jepang / Japan Asia Lainnya / Rest of Asia Afrika / Africa Amerika Serikat / U.S.A Kanada / Canada Australia Amerika / Rest of America Oceanian lainnya / Rest of Oceanian UNI EROPA / European Union Inggris / United Kingdom Belanda / Netherlands Perancis / France Jerman / Germany Austria Belgia & Luksemburg Belgium / Luxembourg Denmark Swedia / Sweden Finlandia / Finland Switzerland Irlandia / Ireland Italia / Italy yunani / Greece Portugal / Portugis Spanyol / Spain Korea Taiwan China India Srilangka Andorra Algeria Maldives UEA Kenya Poland Mexico Brazil Curacao Russia Fed Bangladesh Saudi Arabia Yemen Turkey Uited Arab Emirates Bahrain Nigeria French Polynessia Ukraina Pakistan Kuwait Eropa lainnya / Rest of Europe JUMLAH / TOTAL

244,619,567 12,834,438 29,950,000 24,843 32,423 2,715,101 491,431 164 193 33,259 220 731 238,445 99,504 291,040,319

Sumber: BPS Aceh, Juli 2013 Melihat data statistic dari Aceh melalui pola masuknya barang ke Aceh. Baik itu melalui darat, udara dan laut. Negara-negara yang melakukan ekspor ke Aceh (Indonesia), atau barang masuk ke Aceh adalah berasal dari benua asia, eropa dan arab. Negara yang masuk dalam lingkup Asean meliputi Mayasia, Singapura, Thailand, Vietnam. Sedangkan Negara dari Asia lainnya adalah Hongkong, Jepang. Juga ada Amerika, Australia, Inggris, Prancis, Jerman, Belgia,

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 31

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Finlandia, Switzerland, Italia, Spanyol, Korea, Taiwan, China, India, Polandia, Mexico, Brasil, United Arab Emirate, Kuwait dan Eropa Lainnya. Berdasarkan nilai dan jumlah barang yang masuk ke Aceh Negara penyumpang impor adalah Malaysia, Singapura, Vietnam, China, Korea, Thailand, Pakistan dan Kuwait. Tabel 4. 14 Negara Pengekspor Ke Aceh Negara (1) Malaysia Muang Thai / Thailand Singapura / Singapore Vietnam Hongkong Jepang / Japan Asia Lainnya / Rest of Asia Afrika / Africa Amerika Serikat / U.S.A Kanada / Canada Australia Inggris / United Kingdom Perancis / France Jerman / Germany Belgium / Luxembourg Finlandia / Finland Switzerland Italia / Italy Spanyol / Spain Korea Taiwan China India Poland Mexico Brazil Uited Arab Emirates Pakistan Kuwait Eropa lainnya / Rest of Europe Sumber: BPS Aceh, Juli 2013 Dari Tahun Berat (2) 1,373,936,818 41,838,712 64,386,665 123,290,515 25,051 1,913,019 2,715,101 789,792 205,607 38,123 33,510 35,535 49,545 1,510 126,357 2,270 731 13,128,337 9,020 87,825,281 139,608 340 114 114 12,000 18,810,000 1,409,344 10,031,000 2006-2011 Nilai (3) 68,716,551 12,197,527 107,110,919 46,114,146 24,610 371,417,672 159,806 6,055,810 1,142,787 226,271 39,039 342,412 130,000 19,988 66,206 34,104 11,116 1,820,078 6,496 25,512,147 71,447 2,297 841 853 76,207 13,292,736 5,200,668 388,624

Tabel 4. 15 Nilai (US $) Ekspor Aceh Menurut Pelabuhan No (1) 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Sabang Ulee Lheue Sigli Lhokseumawe Idi Langsa Calang Meulaboh Susoh Pelabuhan (2) Tahun/Nilai (US$) Th 2006 (3) 601,663 799,551,328 213,750 Th 2007 (4) 257,600 117,978,253 Th 2008 (5) 644,029 128,970,534 Th 2009 (6) 12,000 87,471,725 14,149,697 23,000 13,000 Th 2010 (7) 18,770,392 8,035,946 1,391,745 Th 2011 (8) 66,776 20,214,545 12,782,767 -

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 32

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tahun/Nilai (US$) Th 2006 (3) 1,227,174,006 5,249,800 Th 2007 (4) 16,732 955 1,731,727,872 4,204,961 1,854,186,373 Th 2008 (5) 7,708 2,104,395,034 38,500 74,859 2,234,130,664 Th 2009 (6) 19,000 86,108 954 2,335,255,529 8,724,351 2,445,755,364 Th 2010 (7) 72,000 1,266,057,475 83,008,060 1,377,335,618 Th 2011 (8) 23,000 24,400 796,537,419 286,063 829,934,970

No (1) 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19

Pelabuhan (2) Sinabang Tapaktuan Bakongan Singkil Labuhan Haji Blang Bintang Blang Lancang (Arun) Krueng raya Kuala Langsa Lhok Nga

Jumlah 2,032,790,547 Sumber: BPS Aceh, Juli 2013

Membaca pola pergerakan data barang yang masuk dari 19 pelabuhan yang ada di Aceh, berdasarkan pelabuhan yang memiliki produktifitas dalam melakukan impor (masuk) juga memiliki

produktifitas sebagai pelabuhan ekspor (keluar) adalah pelabuhan Sabang, Lhokseumawe, Langsa, Meulaboh, Sinabang, Tapaktuan, Bakongan, Blang Lancang (Arun), Krueng Raya, dan Kuala Langsa. Namun jika dilihat dari frekuensi dan nilai ekspor/barang keluar hanya ada beberapa pelabuhan yang memiliki produktifitas yang baik. Diantaranya adalah pelabuhan Sabang, Lhokseumawe, Blang Lancang, Krueng Raya, Kuala Langsa dan Lhok Nga. Tabel 4. 16 Jumlah Ekspor (kg) Aceh Menurut Pelabuhan No (1) 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 Sabang Ulee Lheue Sigli Lhokseumawe Idi Langsa Calang Meulaboh Susoh Sinabang Tapaktuan Bakongan Singkil Labuhan Haji Blang Bintang Blang Lancang (Arun) Pelabuhan (2) 1,668,944,071 750,000 2,549,301,873 Tahun/Berat (Kg) Th 2006 (3) 628,964 279,035,738 9,360 180 3,288,140,829 Th 2007 (4) 3,003,050 171,715,357 16,567 3,158,852,262 Th 2008 (5) 48,016,220 209,958,093 31,638,588 5,000 46 40,000 1,735 171 6,931,441,762 Th 2009 (6) 200,000 82,367,389 13,950,999 30,974,104 15,000 2,095,906,979 Th 2010 (7) 75,279,869 277,456,358 5,000 26 1,109,017,106 Th 2011 (8) 238,020

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 33

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tahun/Berat (Kg) Th 2006 (3) 4,450,000 3,003,750 3573192907 Th 2007 (4) Th 2008 (5) 7,700,000 82,094 3386382500 18,577,601 7191862996 Th 2009 (6) 181,499,906 2404714377 Th 2010 (7) 835,605 1462831984 Th 2011 (8)

No (1) 17 18 19

Pelabuhan (2) Krueng raya Kuala Jumlah Langsa Lhok Nga

4224074908 Sumber: BPS Aceh, Juli 2013

2,500,000,000

2,000,000,000 Sabang 1,500,000,000 Lhokseumawe Blang Lancang (Arun) 1,000,000,000 Krueng raya Kuala Langsa 500,000,000 Lhok Nga

Th 2006 Th 2007 Th 2008 Th 2009 Th 2010 Th 2011
Gambar 4. 11 Nilai (US$) Ekspor Aceh Menurut Pelabuhan Sumber : Tim Penyusun, 2013

Berdasarkan olahan dari data ekspor statistic BPS Aceh, terlihat pergerakan barang dari Aceh ke luar dari wilayah Aceh mencapai hingga ke Negara Negara di Asia, Eropa dan Australia. Interaksi pola pergerakan barang ini mencerminkan adanya hubungan ekonomi yang baik terhadap potensi dan hasil bumi dari Aceh, kebutuhan masyarakat Aceh dengan Negara-negara yang menikmati atau membutuhkan komoditas dari Aceh. Negara Negara tersebut adalah Malaysia, Thailand, Philipina, Singapura, Vietnam, Myanmar, Hongkong, Jepang / Japan, Amerika Serikat / U.S.A, Australia, Amerika / Rest of America, Belanda / Netherlands, Jerman / Germany, Korea, Taiwan, China, India, Srilangka, Colombia, Bangladesh, Eropa lainnya / Rest of Europe. Dan jika dikaji lebih mendalam maka Negara terbesar tujuan ekspor Aceh adalah Jepang, Korea dan Thailand. Masuknya barang-barang ini tidak hanya melalui pelabuhan namun paling besar adalah melalui perjalanan darat dari pelabuhan Belawan di Medan provinsi Sumatera Utara. Interaksi ini sangat baik karena didukung dengan prasarana jalan lintas Aceh- Sumatera Utara yang baik.

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 34

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tabel 4. 17 Ekspor Aceh Menurut Negera Tujuan

Sumber: BPS Aceh, Juli 2013

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 35

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Tabel 4. 18 Negara Tujuan Ekspor Aceh No (1) 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Negara 2006-2011 Berat (Kg) Nilai (US$) (3) (4) 99,854,855 97,877,632 2,627,911,732 1,222,160,313 125,220,701 41,919,595 82,501,058 268,017,046 42,662,853 14,844,407 9,077,090 2,577,893 69,046 337,800 5,286,998,810 2,080,728,052 80,753 45,891 213,694,344 158,427,326 15,828,084 1,000,000 180 14,729,638,422 63,328,129 417,792,377 230,074,519 34,430,000 15,828,084 10,000,000 19,200 24,506,010,237 12,504,186 815,000 955 22,667,545,323 28,173,826 17,151,738 120,268,366 10,007,310 12,504,186 2,510,000 9,750 26,758,426,595

(2) Malaysia Muang Thai / Thailand Philipina / Philippines Singapura / Singapore Vietnam Myanmar Hongkong Jepang / Japan Amerika Serikat / U.S.A Australia Amerika / Rest of 11 America 12 Belanda / Netherlands 13 Jerman / Germany 14 Korea 15 Taiwan 16 China 17 India 18 Srilangka 19 Colombia 20 Bangladesh Eropa lainnya / Rest of 21 Europe Jumlah Sumber: BPS Aceh, Juli 2013

4.2.2. Kunjungan Kapal di Pelabuhan di Pelabuhan Yang Diusahakan Menurut Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 1 Tahun 1969 Tentang Susunan Dan Tata

Kerja Kepelabuhanan Dan Daerah Pelayaran, beberapa definisi pelabuhan yang diatur didalamnya adalah pelabuhan yang diusahakan yaitu pelabuhan dalam pembinaan Pemerintah yang sesuai kondisi, kemampuan dan perkembangan potensinya diusahakan menurut asas-asas/hukum perusahaan atas ketetapan Menteri; Pelabuhan yang tidak diusahakan: adalah pelabuhan dalam pembinaan Pemerintah yang sesuai kondisi, kemampuan dan perkembangan potensinya masih lebih menonjol sifat "overheidszorg" dan atau yang belum ditetapkan sebagai pelabuhan yang diusahakan; Pelabuhan otonom: adalah pelabuhan yang diserahi wewenang untuk mengatur diri sendiri dengan suatu peraturan

perundangan tersendiri; Pelabuhan khusus: adalah pelabuhan yang khusus untuk melayani suatu kegiatan industri yang penyelenggaraannya dilakukan oleh perusahaan yang bersangkutan; Pelabuhan Laut dan Pelabuhan Pantai: adalah pelabuhan sebagaimana yang diatur dalam Undangundang Pelayaran Indonesia tahun 1936 dan Peraturan Perundang-undangan lainnya. Untuk wilayah Aceh sendiri, terdapat beberapa pelabuhan yang diusahakan dibawah wewenang PT. perusahaan pelayaran Indonesia 1. Yakni pelabuhan Sabang, pelabuhan Lhokseumawe, pelabuhan Malahayati/Lhok Nga/Ulee Lheue, pelabuhan Meulaboh dan pelabuhan Kuala Langsa. Pelabuhan tersebut berada dibawak kantor perwakilan pelindo 1 Cabang Lhokseumawe. Berdasarkan data yang masuk, kunjungan kapal baik itu dari dalam negeri dan luar negeri sejak tahun 2008 Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 36

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh hingga 2010 mengalami aktifitas yang dinamis. Pada pelabuhan Sabang, peningkatan kunjungan kapal terjadi pada tahun 2009 dengan jumlah kunjungan mencapai 2.203 kapal. Sama halnya dengan pelabuhan Lhokseumawe yang mengalami kunjungan kapal sebanyak 564 kapal. Sedangkan pelabuhan Lhokseumawe pada tahun terus mengalami peningkatan dan kunjungan terbanyak pada tahun 2011 yakni berjumlah 1643 kapal. Untuk pelabuhan Meulaboh dan pelabuhan Kuala Langsa, mengalami produktifitas tertinggi pada tahun 2008. (lihat tabel dibawah ini). Tabel 4. 19 Arus Kunjungan Kapal Pada Pelabuhan Yang Diusahakan No 1 2 3 4 5 Sumber: Nama Pelabuhan Sabang Sat 2008 1,353 585,962 248 4,589,349 1,337 9,870,508 246 428,997 268 66,981 Tahun 2009 2.203 1.180.175 564 7.780.405 1.613 1.934,010 237 358.936 91 26.072 2010 1,374 709,911 313 4,769,504 1,643 2,028,173 224 428,766 115 70,180 Jumlah 2,729 1,295,873 1,125 9,358,853 2,982 11,898,681 707 858,122 474 137,187

Unit GRT Unit Lhokseumawe GRT Malahayati/Lhok Unit Nga/Ulee Lheue GRT Unit Meulaboh GRT Unit Kuala Langsa GRT Dishubkomintel Aceh 2013

2,500 2,000 1,500 1,000 500 -

Th 2008

Th 2009
Th 2010

Gambar 4. 12 Grafik Kunjungan Kapal di Pelabuhan Yang Diusahakan Sumber : Tim Penyusun, 2013

4.2.3. Arus Barang di Pelabuhan di Pelabuhan Yang Diusahakan Arus barang di pelabuhan yang diusahakan oleh pemerintah pusat melalui PT PELINDO menurut olahan data statistic dan bantuan analisis grafikasi dari masing-masing pelabuhan kegiatan arus barang ekspor cenderung sedikit/dalam kuantitas yang tidak sebanding dengan kuantitas barang yang masuk/impor. Dalam hal ini dapat dikatakan seluruh pelabuhan yang diusahakan oleh PT PELINDO, dibawah kementerian perhubungan, direktorat jenderal perhubungan laut masih berdominansi impor. Tingkat kegiatan ekspor masih kecil. Hal ini berdampak pada pengusahaan pelabuhan dan pengusahaan armada perkapalan yang masuk ke pelabuhan yang diusahakan tersebut. Artinya kegiatan pelabuhan yang diusahakan di Aceh belum berdaya saing.

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 37

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Berdasarkan data yang masuk pada dinas perhubungan, komunikasi dan telekomunikasi Aceh dari tahun 2008 sampai dengan tahun 2010, pelabuhan yang memiliki produktifitas paling besar adalah Lhokseumawe, Malahayati/Lhok Nga/Ulee Lheue. Sedangkan pelabuhan Sabang, Meulaboh dan Kuala Langsa cukup besar. Tabel 4. 20 Arus Barang di Pelabuhan Yang Diusahakan No (1) 1 2 3 4 5 Pelabuhan (2) Keg Tahun 2008 (4) 152,796 15,101 864,375 4,223,452 6,739,349 74,167 7,107 202,165 4,325 13,024 2009 (5) 102,036 56,639 1,419,720 26,433,477 35,665,687 69,273,204 7,616 122,162 1,232 6,995 2010 (6) 80,494 27,588 609,452 4,947,623 261,949 498,981 101,961 159,949 2,078 6,054

(3) I/B Sabang E/M I/B Lhokseumawe E/M I/B Malahayatl, Lhok Nga, Ulee Lheue E/M I/B Meulaboh E/M 1/B Kuala Langsa E/M Sumber: Dishubkomintel Aceh 2013

180,000 160,000 140,000 120,000 100,000 80,000 60,000 40,000 20,000 Th 2008 Th 2009 Th 2010 27,588 15,101 56,639 102,036 80,494 I/B E/M 152,796

Gambar 4. 13 Grafik Arus Barang Pelabuhan Sabang Sumber : Tim Penyusun, 2013

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 38

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

30,000,000 26,433,477 25,000,000

20,000,000 E/M I/B 10,000,000 4,947,623 1,419,720 Th 2009

15,000,000

5,000,000

4,223,452 864,375 Th 2008

-

609,452 Th 2010

Gambar 4. 14 Grafik Arus Barang di Pelabuhan Lhokseumawe Sumber : Tim Penyusun, 2013

120,000,000 69,273,204

100,000,000

80,000,000

60,000,000

E/M I/B

40,000,000

35,665,687

20,000,000 574,167 6,739,349 Th 2008 Th 2009 261,949 498,981 Th 2010

Gambar 4. 15 Grafik Arus Barang di Pelabuhan Malahayati, Lhok Nga, Ulee Lheue Sumber : Tim Penyusun, 2013

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 39

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

300,000 159,949

250,000

202,165

200,000

122,162

150,000

E/M I/B

100,000 77,616 50,000 57,107

101,961

Th 2008 Th 2009 Th 2010

Gambar 4. 16 Grafik Arus Barang di Pelabuhan Meulaboh Sumber : Tim Penyusun, 2013

20,000 18,000 16,000 14,000 12,000 10,000 8,000 6,000 4,000 2,000 Th 2008 Th 2009 Th 2010 4,325 2,078 6,995 6,054 E/M I/B 13,024

1,232

Gambar 4. 17 Arus Barang di Pelabuhan Kuala Langsa Sumber : Tim Penyusun, 2013

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 40

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

4.3. Kondisi dan Permasalahan 11 Pelabuhan Umum di Aceh Menurut Zona Pengembangan Pada sub bahasan ini dibahas secara mendetail tiap pelabuhan yang disurvey. Tiap pelabuhan akan dibahas menurut data dan informasi dari data primer dan sekunder yang didapat. Tiap pembahasan akan dikelompokkan menjadi sub bahasan kondisi pelabuhan berupa tabulasi profil sarana dan prasarana pelabuhan, aktifitas pelabuhan berupa bongkar dan muat, rute armada kapal yang masuk melalui pelabuhan, komoditas yang masuk dan keluar melalui pelabuhan, dokumentasi dari masing-masing pelabuhan, permasalahan dalam pengelolaan pelabuhan dan usulan/rekomendasi dari permasalahannya. 4.3.1. Kondisi dan Permasalahan Pelabuhan Umum di Zona Pusat 4.3.1.1. A. Kondisi Menurut catatan sejarah, pelabuhan laut Sabang pada tahun 1881 Pemerintah Hindia Belanda mendirikan Kolen Station. Awalnya, pelabuhan tersebut dijadikan pangkalan batu bara untuk Angkatan Laut Kerajaan Belanda, tetapi kemudian juga mengikutsertakan kapal pedagang untuk mengirim barang ekspor. Pada tahun 1887, firma Delange dibantu Sabang Haven memperoleh kewenangan untuk membangun sarana penunjang pelabuhan. Era pelabuhan bebas di Sabang dimulai pada tahun 1895, dikenal dengan istilah Vrij Haven dan dikelola oelh Sabang Maatschaappij. Pada tahun 1942 Sabang diduduki oleh pasukan Jepang, kemudia dibombardir pesawat Sekutu hingga mengalami kerusakan fisik dan terpaksa tutup. Pada masa awal kemerdekaan semua asset Pelabuhan Sabang Maatschaappij dibeli oleh Pemerintah Indonesia. Kemudian pada 1965 dirintisnya gagasan awal untuk membuka kembali pelabuhan. Pada tahun 1886 pelabuhan Sabang kembali ditutup dan kembali beraktifitas pada tahun 2002. Pelabuhan ini dikelola oleh Badan Pengusahaan Kawasan Bebas Sabang (BPKS Sabang). Pelabuhan Bebas Sabang sesuai dengan Peraturan Presiden Nomor 83 tahun 2010 dan UndangUndang Nomor 37 tahun 2010 dapat melakukan perdagangan bebas, kegiatan ekspor dan impor melalui pelabuhan bebas Sabang. Berikut ini adalah perkembangan pelabuhan dan perdagangan bebas Sabang sejak tahun 1884 hingga tahun 2000; 1) Tahun 1884, Rencana Belanda untuk mendirikan suatu Kolestation di Balohan 2) Tahun 1887, Firma De Lange membangun sarana penunjang untuk fasilitas pelabuhan dengan mendirikan Sabang Haven. 3) Tahun 1895, Dibuka pelabuhan bebas dan dikelola oleh Sabang Mactscappaij. 4) 1942, Sabang diduduki oleh Jepang dan mengalami kehancuran fisik, Sabang sebagai pelabuhan bebas ditutup. Pelabuhan Sabang dijadikan menjadi Pelabuhan Pertahanan militer 5) Tahun 1945, Indonesia Merdeka tetapi Sabang Masih diduduki oleh Belanda sampai dengan 29 Desember 1949 yaitu saat terjadinya Konverensi Meja Bundar 6) Tahun 1950, Dengan ketetapan Mentri Pertahanan Republik Indonesia Serikat Nomor 9/MP/50 dan Pulau Weh diserahkan kepada Angkatan Laut Republik Indonesia serikat untuk dijadikan sebagai Basis Pertahanan Maritim Republik Indonesia. Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 41 Pelabuhan Laut Sabang di Kota Sabang

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 7) Tahun 1963, Sabang ditetapkan sebagai Pelabuhan Bebas dengan Penetapan Presiden No. 10 Tahun 1963. 8) Tahun 1964, Peraturan Presiden Republik Indonesia nomor 22 Tahun 1964 dibentuklah suatu lembaga Komando Pelaksana Pembangunan Proyek Pelabuhan Bebas Sabang (KP4BS) 9) Tahun 1965, Kotapraja Sabang dibentuk dengan Undang-undang No. 10 Tahun 1965. 10) Tahun 1970, Diterbitkannya Undang-undang No. 3 Tahun 1970 tentang Ketentuanketentuan Pokok Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang. 11) Diterbitkannya Undang-undang No. 4 Tahun 1970 tentang Penetapan Sabang sebagai Daerah Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas. 12) Tahun 1985, Status Sabang sebagai Daerah Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang ditutup oleh Pemerintah RI melalui Undang-undang No. 10 Tahun 1985. 13) Tahun 1993, Posisi Sabang mulai diperhitungkan kembali dengan dibentuknya

Kerjasama Ekonomi Regional Indonesia-Malaysia-Thailand Growth Triangle (IMT-GT). 14) Tahun 1997, Dilaksanakannya Jambore Ilmu Pengetahuan dan Teknologi BPPT di Sabang untuk mengkaji kembali pengembangan Sabang. 15) Tahun 1998, Kota Sabang dan Kecamatan Pulo Aceh dijadikan sebagai Kawasan Pengembangan Ekonomi Terpadu (KAPET) yang bersama-sama KAPET lainnya diresmikan oleh Presiden BJ. Habibie dengan Keppres No. 171 tanggal 26 September 1998. 16) Tahun 2000, Pencanangan Sabang sebagai Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas oleh Presiden KH. Abdurrahman Wahid di Sabang dengan diterbitkannya Inpres No. 2 Tahun 2000 pada tanggal 22 Januari 2000. 17) Diterbitkannya Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang No.2 Tahun 2000 tanggal 1 September 2000 tentang Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang. 18) Diterbitkannya Undang-undang No. 37 Tahun 2000 tanggal 21 Desember 2000 tentang Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang.

Tabel 4. 21 Profil Sarana dan Prasarana Pelabuhan Sabang DATA UMUM PELABUHAN SABANG I Data Umum Pelabuhan Nama Pelabuhan Sabang Status Diusahakan oleh BPKS Pengelola BPKS Sabang Koordinat 05' 53' 00” LU / 95' 19' 00” BT Tatanan Kepelabuhanan Utama II Fasilitas dan Peralatan Pelabuhan 1 DERMAGA PELABUHAN UMUM Panjang 32 m Lebar 9.25 (m) Kedalaman depan dermaga 7-8 MLWS Konstruksi Beton Kapasitas 3 T/M2 Peil lantai Na (MLWS) Kapasitas maksimal sandar 10000 (DWT) Pondasi; Jenis pondasi Tiang pancang Diameter pondasi na (cm/mm) Tahun pembuatan na Kondisi Baik Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 42

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh DATA UMUM PELABUHAN SABANG 2 FASILITAS TAMBAT Bolder Ada Fender Ada Mouring Buoy Ada 3 TRESTLE I Panjang 17 m Lebar 5.25 m Konstruksi 12 MLWS Kapasitas Na 4 CAUSEWAY Panjang Lebar Tahun pembuatan Konstruksi Kondisi 5 DERMAGA BARU (MULTIPURPOSE) Panjang 180 (m) Lebar 25 (m) Kedalaman depan dermaga 7-9 (MLWS) Konstruksi Beton Kapasitas 30 (T/M2) Peil lantai na (MLWS) Kapasitas maksimal sandar 30.000 (DWT) Pondasi; Jenis pondasi Na Diameter pondasi na (cm/mm) Tahun pembuatan na (tahun) Kondisi Baik 6 TRESTLE II Panjang 15 m Lebar 11 m Konstruksi 12 MLWS Kapasitas Na 7 DERMAGA KHUSUS PERTAMINA Panjang 35 (m) Lebar 7 (m) Kedalaman depan dermaga 7-9 (MLWS) Konstruksi Beton/Dolphin Kapasitas na (T/M2) Peil lantai na (MLWS) Kapasitas maksimal sandar 10.000 (DWT) Tahun pembuatan na (tahun) Kondisi 80 % 8 DERMAGA KHUSUS PT SAMUDERA BESAR Panjang 48 (m) Lebar 6 (m) Kedalaman depan dermaga 3-12 (MLWS) Konstruksi Beton Kapasitas na (T/M2) Peil lantai na (MLWS) Kapasitas maksimal sandar 5.000 (DWT) Tahun pembuatan na (tahun) Kondisi 65 % 9 DERMAGA KHUSUS DINAS PERIKANAN Panjang 80 (m) Lebar 7 (m) Kedalaman depan dermaga 2-5 (MLWS) Konstruksi Beton Kapasitas na (T/M2) Peil lantai na (MLWS) Kapasitas maksimal sandar 1.000 (DWT) Tahun pembuatan na (tahun) Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 43

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh DATA UMUM PELABUHAN SABANG Kondisi 100 % 10 DERMAGA KHUSUS PANGKALAN TNI - AL Panjang 80 (m) Lebar 7 (m) Kedalaman depan dermaga 2-5 (MLWS) Konstruksi Beton Kapasitas na (T/M2) Peil lantai na (MLWS) Kapasitas maksimal sandar 3000 (DWT) Tahun pembuatan na (tahun) Kondisi 85 % 11 FASILITAS TAMBAT Bolder ada Fender ada (unit /Karet) 12 TALUD Panjang na 13 ALUR PELAYARAN Panjang 1400 (m) Lebar 800 (m) Kedalaman 53 (MLWS) Pasang tertinggi 1.8 MLWS Pasang terendah 0.2 MLWS Tingkat endapan rata-rata Na (M3) 14 KOLAM PELABUHAN Luas 177(m2) Kedalaman 53 (MLWS) 15 GUDANG LINI 1 C1 Luas 1.152 M2 Kapasitas na (T/M2) Tahun Pembuatan na Pemilik BPKS Sabang Konstruksi na Kondisi 90% 16 GUDANG LINI 1 D1 Luas 1.152 M2 Kapasitas na (T/M2) Tahun Pembuatan na Pemilik BPKS Sabang Konstruksi na Kondisi 70% 17 GUDANG LINI 1 D2 Luas 1.152 M2 Kapasitas na (T/M2) Tahun Pembuatan na Pemilik BPKS Sabang Konstruksi na Kondisi 70% 18 GUDANG LINI 1 D3 Luas 1.152 M2 Kapasitas na (T/M2) Tahun Pembuatan na Pemilik BPKS Sabang Konstruksi na Kondisi 30% 19 GUDANG LINI 2 BETON Luas 1.056 M2 Kapasitas na (T/M2) Tahun Pembuatan na Pemilik BPKS Sabang Konstruksi na Kondisi 85% 20 GUDANG LINI 2 PABRIK Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 44

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh DATA UMUM PELABUHAN SABANG Luas Kapasitas Tahun Pembuatan Pemilik Konstruksi Kondisi 21 GUDANG SWASTA LAINNYA TNI AL TNI AU Acie Same Sabang Ria Umar Karya Tani Ex BNI 22 TERMINAL PENUMPANG Luas Kapasitas Tahun Pembuatan Pemilik Konstruksi Kondisi 23 LAPANGAN PENUMPUKAN I Luas Kapasitas Tahun pembuatan Milik Kondisi 24 LAPANGAN TERBUKA Luas Kapasitas Tahun pembuatan Milik Kondisi 25 GEDUNG KANTOR Luas Lantai Tahun Pembuatan Konstruksi Kondisi 26 RUMAH DINAS 1 Jumlah Luas/Unit Tahun Pembuatan Konstruksi Kondisi 27 PAGAR KELILING PELABUHAN Panjang Tahun pembuatan Konstruksi Kondisi 28 RADIO MF/VF VHF 29 DAERAH PELABUHAN DLKR, Perairan DLKP, Perairan SK Menteri 30 JALAN Kapasitas Panjang Jalan Lebar Jalan Lapisan Permukaan

677 M2 na (T/M2) na BPKS Sabang na 80% 5000 2500 2500 1000 2500 7500 7500 1050 M2 M2 M2 M2 M2 M2 M2 M2

na M2 na Orang na na na na 12.120 (m2) na (T/M2) na BPKS Baik 6000 (m2) na (T/M2) na BPKS Baik na m2 na Permanen Baik Na (Unit) na (m2) na na na na (m) na na na ada ada na na na na (Ton) na (m) Na (m) na

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 45

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh DATA UMUM PELABUHAN SABANG 31 LISTRIK PLN Generator Sendiri 32 AIR PAM 33 PERALATAN BONGKAR MUAT Forklift 1 unit Forklift 1 unit Crane Forklift 1 Unit Forklift 1 Unit 34 SARANA PENDUKUNG Kapal Pandu/Tunda/Kepil SBNP Menara Suar Kondisi Air Bersih Bak Penampungan Alat pengisian Kapasitas pengisian Pendorogn Operator Bunker BBM Jumlah tanki Kapasitas tanki Kapasitas Bunker Operator Bongkar Muat TKBM Kapasitas B/M PBM EMKL 35 PERUSAHAAN PENDUKUNG Perusahaan Nasional Perusahaan Lokal Non Pelayaran Sumber: BPKS Sabang, 2013

na (Kva) na KVa na Ton/H ada ada Ada, ada ada (5 ton) - Pelindo 1 (3 ton) – Pelindo 1 1 unit (42 Ton) (BPKS) (5 ton) (BPKS) (7 ton) (BPKS)

Ada ada ada Baik Ada 1000 Ton Slang 3 inch s/d 70 ton/jam Pompa listrik/genset BPKS Ada 7 buah 2000 ton 30 ton/jam PERTAMINA Ada 250 orang 50 ton/jam 5 perusahaan 4 perusahaan 6 perusahaan 2 Perusahaan 4 perusahaan

Beberapa instansi pemerintah yang turut mendukung pelayanan pelabuhan Sabang sebagai berikut; 1) Administrator Pelabuhan 2) PT Pelindo 1 3) BPKS 4) Bea dan Cukai 5) Imigrasi 6) Karantina Kesehatan 7) Karantina Tumbuhan 8) Distrik NAvigas 9) KP3 10) Kantor Pelayanan Umum, seperti Kantor Pos Telekomunikasi, Giro, Bank BPK dan BRI, Pemadam kebakaran dan Rumah Sakit Umum.

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 46

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh B. Aktifitas Pelabuhan Aktifitas pelabuhan Sabang hingga tahun 2012, masih didominasi oleh kegiatan impor barang dari berbagai Negara diantaranya Malaysia, Thailand dan Singapore. C. Rute Pelayaran Armada Kapal Adapun beberapa rute armada kapal yang masuk ke pelabuhan Sabang sebagai berikut; 1) Singapore – Pelabuhan Sabang (Aceh) 2) Thailand – Pelabuhan Sabang (Aceh) 3) Malaysia – Pelabuhan Sabang (Aceh) D. Komoditas Bongkar/Muat Beberapa komoditas yang masuk dan keluar melalui pelabuhan Sabang sebagai berikut; 1) Ban, Dump Truck, Mini Bus, Jeep, Sedan, Kendaraan Roda Dua, Velg Racing, Spare Part, Motor Shaft, Car Seat, Freezer. 2) Aspal, Gula Pasir, makanan vegetarian, Alat berat, mesin bekas, mesin minuman, sepatu, mesin, tas, karpet, beras, tali, helm, kaca, pakaian, mainan, jam, bunga, kacang hijau, 3) Ekspor/Keluar : kelapa E. Foto Dokumentasi Survey

Gambar 4. 18 Foto Dokumentasi Pelabuhan Sabang

Kantor Pelabuhan Sabang

Fasilitas Keamanan Pelabuhan

Pengaman Pantai dan Gudang

Fasilitas Toilet Pelabuhan

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 47

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Dermaga Pelabuhan Sabang

Dermaga Pelabuhan

F. Permasalahan Beberapa permasalahan yang dihadapi oleh Pelabuhan Sabang sebagai berikut; 1) Masih rendahnya voume barang ekspor dari Sabang. 2) Undang-undang pengoperasian pelabuhan bebas belum jelas, dan terkesan berbelitbelit. 3) Petunjuk teknis ekspor dan impor yang belum ada. 4) Rencana pengembangan pemerintah Sabang untuk dapat memasukkan barang ke wilayah pabean di Aceh Daratan. G. Rekomendasi Beberapa usulan dalam usaha untuk meningkatkan kinerja pelabuhan sebagai berikut; 1) Regulasi ekspor dan impor dalam bentuk pedoman atau keputusan kepala badan pengusahaan 2) Bekerjasama dengan pemerintah pusat dalam usaha untuk menyusun regulasi pemasukan barang dari wilayah non pabean (Sabang-FTZ) ke wilayah pabean Aceh (Daratan). 3) Perlunya penyusunan regulasi berupa SKB antar berbagai instansi teknis di wilayah sabang dan pemerintah pusat dalam hal ini adalah Dewan Harian Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas dibawah Kementerian Koordinator Ekonomi dengan Anggota Menteri Keuangan, Menteri Perdagangan, Menteri lainnya. 4) Pengembangan jasa usaha pelabuhan ekspor perikanan di pelabuhan Sabang, melalui penyusunan regulasi bersama dengan pemerintah pusat. 5) Koordinasi yang terjadwal rutin dengan pemerintah pusat republik Indonesia.

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 48

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Peta 4. 5. Lokasi Pelabuhan Sabang Sumber : Tim Ahli GIS, 2013

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 49

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

4.3.1.2. A. Kondisi

Pelabuhan Laut Malahayati di Kabupaten Aceh Besar

Berdasarkan catatan sejarah, pelabuhan Malahayati dibangun sejak abad ke-16, masa kelustanan Iskandar Muda. Pada zaman tersebut pelabuhan ini digunakan untuk pangkalan angkatan laut kerajaan. Dahulunya pelabuhan ini banyak disinggahi oleh kapal dari China. Dan masa pengelolaan ke PT PELINDO dimulai sejak tahun 1970. Berdasarkan MOU (Memorandum of Understanding) antara pemerintah Aceh dengan PT PELINDO 1 pada pertengahan Maret 2013. Pelabuhan Malahayati menjadi pelabuhan Peti Kemas dan dalam waktu dekat akan melayani angkutan peti kemas. Tabel 4. 22 Profil Sarana dan Prasarana Pelabuhan Malahayati DATA UMUM PELABUHAN MALAHAYATI I Data Umum Pelabuhan Nama Pelabuhan Malahayati Status Diusahakan Pengelola KP Pelabuhan, Kelas II Koordinat 05' 10' 15” LU / 07' 09' 27” BT Tatanan Kepelabuhanan Utama II Fasilitas dan Peralatan Pelabuhan 1 DERMAGA PELABUHAN UMUM Panjang 100 m Lebar 16 (m) Kedalaman depan dermaga 7-8 MLWS Konstruksi Beton Kapasitas 3 T/M2 Peil lantai Na (MLWS) Kapasitas maksimal sandar 7000 (DWT) Pondasi; Jenis pondasi Tiang pancang Diameter pondasi na (cm/mm) Tahun pembuatan na Kondisi Baik 2 FASILITAS TAMBAT Bolder Ada Fender Ada Mouring Buoy Ada 3 TRESTLE I Panjang Lebar Konstruksi Kapasitas 4 CAUSEWAY Panjang Lebar Tahun pembuatan Konstruksi Kondisi 5 DERMAGA BARU Panjang 140 (m) Lebar 16 (m) Kedalaman depan dermaga 7-9 (MLWS) Konstruksi Beton Kapasitas 3(T/M2) Peil lantai na (MLWS) Kapasitas maksimal sandar 10000 (DWT) Pondasi;

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 50

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh DATA UMUM PELABUHAN MALAHAYATI Jenis pondasi Diameter pondasi Tahun pembuatan Kondisi 6 DERMAGA BRR MDF Panjang Lebar Kedalaman depan dermaga Konstruksi Kapasitas Peil lantai Kapasitas maksimal sandar Pondasi; Jenis pondasi Diameter pondasi Tahun pembuatan Kondisi 7 FASILITAS TAMBAT Bolder Fender 8 TALUD Panjang 9 ALUR PELAYARAN Panjang Lebar Kedalaman Pasang tertinggi Pasang terendah Tingkat endapan rata-rata 10 KOLAM PELABUHAN Luas Kedalaman 11 GUDANG CFS Luas Kapasitas Tahun Pembuatan Pemilik Konstruksi Kondisi 12 TERMINAL PENUMPANG Luas Kapasitas Tahun Pembuatan Pemilik Konstruksi Kondisi 13 LAPANGAN PENUMPUKAN I Luas Kapasitas Tahun pembuatan Milik Kondisi 14 GEDUNG KANTOR Luas Lantai Tahun Pembuatan Konstruksi Kondisi 15 RUMAH DINAS 1 Jumlah Luas/Unit Tahun Pembuatan Konstruksi

na na (cm/mm) na (tahun) Baik 140 (m) 26 (m) 3-5 (MLWS) Beton na (T/M2) na (MLWS) 10000 (DWT) na na (cm/mm) 2007/2008 (tahun) Baik ada ada (unit /Karet) na 800 (m) 400 (m) na (MLWS) na MLWS na MLWS Na (M3) 156 (m2) 7-10 (MLWS) 800 M2 2000 (T/M2) na PELINDO 1 Beton Baik 510 M2 na Orang 2007 PELINDO 1 Beton Baik 7000 (m2) na (T/M2) na PELINDO Baik na m2 na Permanen Baik Na (Unit) na (m2) na na

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 51

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh DATA UMUM PELABUHAN MALAHAYATI Kondisi na 16 PAGAR KELILING PELABUHAN Panjang na (m) Tahun pembuatan na Konstruksi na Kondisi na 17 RADIO MF/VF ada VHF ada 18 DAERAH PELABUHAN DLKR, Perairan na DLKP, Perairan na SK Menteri na 19 JALAN Kapasitas na (Ton) Panjang Jalan na (m) Lebar Jalan Na (m) Lapisan Permukaan na 20 LISTRIK PLN na (Kva) Generator Sendiri na KVa 21 AIR PAM na Ton/H 22 PERALATAN BONGKAR MUAT Forklift 1 unit ada (5 ton) Shore Crane Ada, 1 unit (150 Ton) Reach Staker Ada, 4 unit Head Truck dan Chasis Ada, 4 unit 23 SARANA PENDUKUNG Kapal Pandu/Tunda/Kepil Ada SBNP ada Menara Suar ada Kondisi Baik 24 PERUSAHAAN PENDUKUNG Perusahaan ada Armada ada Penanggungjawab na Sumber: PT. Pelindo 1-Cab Lhokseumawe, 2013

B. Aktifitas Pelabuhan Aktifitas pelabuhan Malahayati meliputi kegiatan jasa bongkar dan muat. Berdasarkan catatan dari kantor penyelenggara aktifitas di pelabuhan mencakup bongkar muatan seperti beras, gula, aspal, semen. Sedangkan kegiatan ekspor belum ada sama sekali. C. Rute Pelayaran Armada Kapal Berdasarkan data dari kantor PELINDO Lhokseumawe, asal kapal dan tujuan kapal yang masuk sebagai berikut; 1) Teluk Bayur (Padang, Sumatera Barat) – Krueng Raya (Malahayati) Aceh Besar (Aceh) 2) Selat Panjang (Provinsi Riau) – Krueng Raya, Malahayati (Aceh Besar) 3) Surabaya (tanjung perak) – Krueng Raya, Malahayati (Aceh Besar) 4) Thailand – Singapura – Krueng Raya, Malahayati (Aceh Besar) 5) Panama – Singapura – Krueng Raya, Malahayati (Aceh Besar) 6) Mongolia – Singapura – Krueng Raya, Malahayati (Aceh Besar)

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 52

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh D. Komoditas Bongkar/Muat Saat ini komoditas yang masuk melalui pelabuhan Malahayai sebagai berikut; 1) Semen 2) Gula 3) Beras 4) Aspal E. Foto Dokumentasi Survey Gambar 4. 19 Foto Dokumentasi Survey Pelabuhan

Aktifitas Pelabuhan Malahayati

Aktifitas Bongkar Kapal

Aktifitas Tambatan Kapal

Pelabuhan Malahayati

Dermaga Pelabuhan

Fasilitas Keamanan Dermaga

F. Permasalahan Beberapa permasalahan yang terjadi di pelabuhan Malahayati sebagai berikut; 1) Pasca rehabilitasi dan rekonstruksi yang lalu, banyak pengusaha yang bangkrut dan tidak melakukan aktifitas di pelabuhan. Pengusaha yang ada sekarang (baru) adalah pengusaha baru yang belum memahami seluk beluk berbisnis di usaha pelabuhan kargo. 2) Aktifitas bongkar dan muat barang di pelabuhan Malahayati tidak banyak, karena komoditas pertanian dan perkebunan dari Aceh lebih memilih angkutan/moda

transportasi darat untuk dibawa ke Belawan Medan. 3) Adanya tambatan kapal palung/boat nelayan pada alur masuk pelayaran di pelabuhan. Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 53

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh G. Rekomendasi Adapun beberapa usuran rekomendasi dalam upaya peningkatan kinerja pelabuhan Malahayati sebagai berikut; 1) Mendukung dan menyiapkan pelabuhan sebagai fasilitas moda transportasi komoditas perkebunan dan pertanian. 2) Mendukung melalui penyiapan pelabuhan Malahayati melalui pengembangan dan

pemantapan pelabuhan kelas dunia dalam upaya mendukung rencana kerja pemerintah terutama mewujudkan program MP3EI. 3) Meminta dukungan kepada pemerintah Indonesia, dalam hal ini adalah kementerian perdagangan agar mengikutsertakan pelabuhan Malahayati sebagai pelabuhan Ekspor dan Impor khusus untuk kebutuhan intra Aceh dan regional Aceh

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 54

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Peta 4. 6. Lokasi Pelabuhan Malahayati Sumber : Tim Ahli GIS, 2013

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 55

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 4.3.2. Kondisi dan Permasalahan Pelabuhan Umum di Zona Timur 4.3.2.1. A. Kondisi Pelabuhan Laut Krueng Geukeuh/ Lhokseumawe di Kabupaten Aceh Utara

Pelabuhan Laut Krueng Geukeuh dibangun pada tahun 1986, beberapa tahun sejak beroperasinya PT Asean Aceh Fertilizer dan Pupuk Iskandar Muda. Pelabuhan ini berada dibawah pengelolaan PT. PELINDO 1 Cabang Lhokseumawe. Pada tahun 2010 pelabuhan ini pernah difungsikan sebagai jalur ekspor dan impor dari Lhokseumawe ke Penang Malaysia dan ke Singapura. Barang komoditi hasil pertanian sempat berhasil diangkut untuk pertama kalinya dan tidak berlangsung lama (berhenti). Hingga saat ini pelabuhan ini banyak melakukan aktifitas bongkar/muat barang/komoditas tambang, semen, bahan sembako seperti beras dan gula. Didalam RTRW Nasional Pelabuhan Lhokseumawe dan Meulaboh merupakan pelabuhan yang masuk dalam kategori pengembangan dan pemantapan pelabuhan nasional. Sedangkan dalam tatanan kepelabuhanan nasional dan rencana induk pelabuhan nasional hanya sabang yang masuk dalam kategori pelabuhan utama. Sedangkan didalam Masterplan Percepatan Pembangunan Ekonomi Indonesia ditetapkan beberapa pelabuhan strategis di Sumatera termasuk Aceh yakni Sabang, Malahayati dan Lhokseumawe. Beberapa kantor dukungan dari pemerintah adalah kantor bea cukai, administrasi pelabuhan, agensi pelayaran, kepolisian.

Tabel 4. 23 Profil Sarana dan Prasarana Pelabuhan Laut Krueng Geukeuh DATA UMUM PELABUHAN KRUENG GEUKEUH I Data Umum Pelabuhan Nama Pelabuhan Krueng Geukeuh Status Diusahakan Pengelola KP Pelabuhan, Kelas II Koordinat 05' 10' 15” LU / 07' 09' 27” BT Tatanan Kepelabuhanan Utama II Fasilitas dan Peralatan Pelabuhan 1 DERMAGA PELABUHAN UMUM Panjang 267,50 m Lebar Na (m) Kedalaman depan dermaga 10 MLWS Konstruksi Beton Kapasitas 20.000 T/M2 Peil lantai Na (MLWS) Kapasitas maksimal sandar na (DWT) Pondasi; Jenis pondasi Tiang pancang Diameter pondasi na (cm/mm) Tahun pembuatan 1986 Kondisi Baik 2 FASILITAS TAMBAT Bolder Ada Fender Ada Mouring Buoy Ada 3 TRESTLE I Panjang Lebar Konstruksi Kapasitas 4 CAUSEWAY Panjang Lebar -

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 56

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh DATA UMUM PELABUHAN KRUENG GEUKEUH Tahun pembuatan Konstruksi Kondisi 5 DERMAGA LIQUID BULK/CURAH KERING Panjang 45 (m) Lebar 9 (m) Kedalaman depan dermaga 6 (MLWS) Konstruksi Beton Kapasitas 5000 (T/M2) Peil lantai na (MLWS) Kapasitas maksimal sandar 10.000 (DWT) Pondasi; Jenis pondasi na Diameter pondasi na (cm/mm) Tahun pembuatan 1986 (tahun) Kondisi Baik 6 DERMAGA LIQUID BULK/CURAH CAIR Panjang 80 (m) Lebar 7 (m) Kedalaman depan dermaga 6 (MLWS) Konstruksi Beton Kapasitas 5000 (T/M2) Peil lantai na (MLWS) Kapasitas maksimal sandar 5000 (DWT) Pondasi; Jenis pondasi na Diameter pondasi na (cm/mm) Tahun pembuatan 1986 (tahun) Kondisi Baik 7 DERMAGA RO-RO Panjang 75 (m) Lebar 6 (m) Kedalaman depan dermaga 6 (MLWS) Konstruksi Beton Kapasitas 5000 (T/M2) Peil lantai na (MLWS) Kapasitas maksimal sandar na (DWT) Pondasi; Jenis pondasi na Diameter pondasi na (cm/mm) Tahun pembuatan 1986 (tahun) Kondisi Baik 8 DERMAGA PT PUPUK ISKANDAR MUDA Dermaga Beton Panjang 105 (m) Kedalaman depan dermaga 9 (MLWS) Kapasitas maksimal sandar 15000 (DWT) 9 DERMAGA PT PUPUK ISKANDAR MUDA Dermaga Curah Panjang 170(m) Kedalaman depan dermaga 9 (MLWS) Kapasitas maksimal sandar 15000 (DWT) 10 DERMAGA PT ASEAN ACEH FERTILIZER Dermaga Beton Panjang 300 (m) Kedalaman depan dermaga 9 (MLWS) Kapasitas maksimal sandar 15000 (DWT) 11 DERMAGA PT ASEAN ACEH FERTILIZER Dermaga Curah Panjang 170 (m) Kedalaman depan dermaga 9 (MLWS) Kapasitas maksimal sandar 15000 (DWT) Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 57

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh DATA UMUM PELABUHAN KRUENG GEUKEUH 12 FASILITAS TAMBAT Bolder ada Fender ada (unit /Karet) 13 TALUD Panjang na 14 ALUR PELAYARAN Panjang 2,5 (mil) Lebar 250 (m) Kedalaman 10 (MLWS) Pasang tertinggi 2.20 MLWS Pasang terendah 0.1 MLWS Tingkat endapan rata-rata Na (M3) 15 KOLAM PELABUHAN Luas 1.100.000 (m2) Kedalaman 6-10 (MLWS) 16 GUDANG 01 Luas 2000 M2 Kapasitas na (T/M2) Tahun Pembuatan na Pemilik PELINDO 1 Konstruksi Beton Kondisi Baik 17 GUDANG 02 Luas 600 M2 Kapasitas na (T/M2) Tahun Pembuatan na Pemilik PELINDO 1 Konstruksi Beton Kondisi Baik 18 GUDANG RAPHOLE Unit 4 Unit Luas 1280 M2 Kapasitas na (T/M2) Tahun Pembuatan na Pemilik PELINDO 1 Konstruksi Beton Kondisi Baik 19 GUDANG RAPHOLE Unit 1 Unit Luas 240 M2 Kapasitas na (T/M2) Tahun Pembuatan na Pemilik PELINDO 1 Konstruksi Beton Kondisi Baik 20 GUDANG KKA Unit 1 Unit Luas 2800 M2 Kapasitas na (T/M2) Tahun Pembuatan na Pemilik KKA Konstruksi Beton Kondisi Baik 21 HANGAR CRANE Unit 2 Unit Luas 480 M2 Kapasitas na (T/M2) Tahun Pembuatan na Pemilik PELINDO 1 Konstruksi Beton Kondisi Baik 22 TERMINAL PENUMPANG Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 58

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh DATA UMUM PELABUHAN KRUENG GEUKEUH Luas 290 M2 Kapasitas 241 Orang Tahun Pembuatan 1986 Pemilik PELINDO 1 Konstruksi Beton Kondisi Baik 23 LAPANGAN PENUMPUKAN I Luas 20.158 (m2) Kapasitas na (T/M2) Tahun pembuatan 1986 Milik PELINDO Kondisi Baik 24 GEDUNG KANTOR Luas Lantai 650 m2 Tahun Pembuatan na Konstruksi Permanen Kondisi Baik 25 RUMAH DINAS 1 Jumlah Na (Unit) Luas/Unit na (m2) Tahun Pembuatan na Konstruksi na Kondisi na 26 PAGAR KELILING PELABUHAN Panjang Tidak ada (m) Tahun pembuatan Tidak ada Konstruksi Tidak ada Kondisi Tidak ada 27 RADIO MF/VF ada VHF ada 28 DAERAH PELABUHAN DLKR, Perairan na DLKP, Perairan na SK Menteri na 29 JALAN Kapasitas na (Ton) Panjang Jalan na (m) Lebar Jalan Na (m) Lapisan Permukaan na 30 LISTRIK PLN 155.50 (Kva) Generator Sendiri 50 KVa 31 AIR PAM 20 Ton/H 32 PERALATAN BONGKAR MUAT Forklift 1 unit ada (3 ton) Forklift 2 unit ada (5 ton) Crane Ada, 1 unit (25 Ton) Forklift Manitou Ada, 3 unit (7,5 ton) Crane Kapasitas 45 Ton Ada, 1 unit Crane Kapasitas 60 ton Ada, 1 unit Reach Staker 40 feet Ada, 1 unit, (45 ton) Ganco ada Jala – jala ada Lori ada 33 SARANA PENDUKUNG Kapal Pandu/Tunda/Kepil Ada, 3 unit SBNP ada Menara Suar ada Kondisi Baik 34 PERUSAHAAN PENDUKUNG Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 59

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh DATA UMUM PELABUHAN KRUENG GEUKEUH Perusahaan ada Armada ada Penanggungjawab na Sumber: PT. Pelindo 1-Cab Lhokseumawe, 2013

B. Aktifitas Pelabuhan Aktifitas pelabuhan Krueng Geukeuh terdiri atas jasa bongkar muat, jasa tambat kapal, penumpukan gudang dan lapangan, terminal pelabuhan dan jasa penundaan. Berdasarkan data yang ada, sejak tahun 2009 hingga pada tahun 2012 tingkat kunjungan kapal mengalami peningkatan yang cukup baik dimana pada tahun 2012 mengalami peningkatan 100% yakni mencapai 446 kunjungan kapal. Dan jika didetailkan berdasarkan asal Negara kapal, didapat bahwa kunjungan kapal dari luar negeri mengalami peningkatan yang sangat baik. Dimana pada tahun 2012 kunjungan kapal mencapai 215 kali. Sama halnya dengan kunjungan kapal dari dalam negeri pada tahun 2012 mencapai 231 kali kunjungan. Jika dianalisis berdasarkan bongkar muat barang, maka impor barang (pemasukan) barang ke pelabuhan cenderung turun dan menunjukkan aktifitas nol jika tidak ada kebijakan dari pemerintah pusat dalam hal ini Republik Indonesia melalui kementerian perdagangan. Sedangkan ekspor (barang keluar) tidak ada sama sekali sejak tahun 2010 hingga sekarang. Gejala ini sangat memprihatinkan dan mengkhawatirkan aktifitas pelabuhan dan ekonomi Aceh, khususnya Kabupaten Aceh Utara. Untuk aktifitas bongkar dan muat antar pulau (dalam negeri) cenderung lebih baik, dan aktifitas ini membaik, komoditas ini dapat dipastikan berupa semen dan bahan konstuksi lainnya yang dibutuhkan oleh antar regional wilayah di Aceh. Sedangkan untuk aktifitas muat komoditas/barang tidak ada sama sekali sejak tahun 2012. Hal ini dapat dipastikan

penggunaan pelabuhan sebagai fasilitas transportasi barang/komoditas masih minim. Untuk produksi jasa tambat di pelabuhan laut Krueng Geukeuh dari dalam negeri, berdasarkan data dari kantor pelabuhan mengalami kecenderungan yang baik dan meningkat. Pada tahun 2012 mencapai 1 juta Gt/Etmal (lih tabel 4.5). Sedangkan untuk jasa penundaan pelabuhan kapal, untuk kapal dari dalam negeri mengalami peningkatan yang baik. Pada tahun 2012 mengalami peningkatan hingga 522 jam. Sedangkan kapal dari luar negeri cenderung mengalami penurunan bahkan dapat mencapai angka nol.

Secara umum, dengan memperhatikan data aktifitas pelabuhan Krueng Geukeuh dari tahun 2009 hingga pada tahun 2012 aktifitas pelabuhan dari luar negeri mengalami penurunan yang sangat mengkhawatirkan dan perlu kebijakan khusus untuk meningkatkan kembali kinerja pelabuhan. Sedangkan aktifitas kapal dari dalam negeri perlu terus dijaga berkesinambungan dengan baik.

Tabel 4. 24 Kunjungan Kapal Di Pelabuhan Krueng Geukeuh Tahun 2009 2010 2011 1 Kunjungan Kapal Call 197 98 143 2 Jumlah Bongkar Muat Ton 326.490 354.600 397.412 Sumber : Kantor Pelabuhan PT Pelindo 1, Lhokseumawe, 2013 No Uraian Sat 2012 446 391.582

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 60

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

500 450 400 350 300 250 200 150 100 50 0

446

197 143 98

Th 2009

Th 2010

Th 2011

Th 2012

Gambar 4. 20 Grafik Kunjungan Kapal Pelabuhan Krueng Geukeuh Sumber : Tim Penyusun, 2013

450000 400000 350000 300000 250000 200000 150000 100000 50000 0 Th 2009 Th 2010 Th 2011 Th 2012 326490 354600 397412 391582

Gambar 4. 21. Grafik Jumlah (Ton) Bongkar Muat Kapal Pelabuhan Krueng Geukeuh Sumber : Tim Penyusun, 2013

Tabel 4. 25 Kunjungan Kapal dari Dalam dan Luar Negeri Tahun 2009 2010 2011 Luar Negeri Call 122 57 38 1 Grt 263.620 199.620 108.766 Dalam Negeri Call 75 41 105 2 Grt 152.393 159.439 407.473 Sumber : Kantor Pelabuhan PT Pelindo 1, Lhokseumawe, 2013 No Uraian Sat 2012 215 2.193.393 231 1.195.294

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 61

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

250 231 215 200

150 122 100 75 50 57 41 38 105 LN DN

0 Th 2009 Th 2010 Th 2011 Th 2012

Gambar 4. 22 Grafik Kunjungan Kapal Dalam dan Luar Negeri Sumber : Tim Penyusun, 2013

Tabel 4. 26 Jumlah Bongkar Muat Menurut Asal Barang Tahun 2009 2010 2011 1 Ekspor Ton 178 2 Impor Ton 217.194 234.163 131.828 3 Antar Pulau Muat Ton 3832 1672 4 Antar Pulau Bongkar Ton 105.464 118.765 265.406 Sumber : Kantor Pelabuhan PT Pelindo 1, Lhokseumawe, 2013 No Uraian Sat 2012 29.552 362.029

250000 234163 217194 200000

150000 131828 100000 Ekspor Impor

50000 29552 0 0 Th 2009 0 Th 2010 178 Th 2011 0 Th 2012

Gambar 4. 23 Grafik Ekspor dan Impor (Dalam dan Luar Negeri) Pelabuhan Sumber : Tim Penyusun, 2013

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 62

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

400000 350000 300000 250000 200000 150000 100000 50000 0 3832 1672 0 Th 2009 Th 2010 Th 2011 0 Th 2012 105464 118765 265406 Antar Pulau Muat Antar Pulau Bongkar 362029

Gambar 4. 24 Grafik Bongkar Muat Antar Pulau Sumber : Tim Penyusun, 2013

Tabel 4. 27 Produksi Jasa Tambat Pelabuhan Laut Krueng Geukeuh No Tahun 2009 2010 2011 1 Dalam Negeri Gt/Etmal 652.723 742.267 1.842.961 2 Luar Negeri Gt/Etmal 760.883 1.555.101 669.342 Sumber : Kantor Pelabuhan PT Pelindo 1, Lhokseumawe, 2013 Uraian Sat 2,000,000 1,800,000 1,600,000 1,400,000 1,200,000 1,000,000 800,000 600,000 400,000 200,000 Th 2009 Th 2010 Th 2011 Th 2012 289,151 760,883 652,723 742,267 669,342 Dalam Negeri Luar Negeri 1,555,101 1,842,961 1,889,211 2012 1.889.211 289.151

Gambar 4. 25 Grafik Jasa Tambat Pelabuhan Sumber : Tim Penyusun, 2013

Tabel 4. 28 Penumpukan Gudang dan Lapangan No Tahun 2009 2010 2011 1 Penumpukan Gudang Ton/Hari 5700 3305 21.728 2 Penumpukan Lapangan Ton/Hari 88 0 44.177 Sumber : Kantor Pelabuhan PT Pelindo 1, Lhokseumawe, 2013 Uraian Sat 2012 600 25.600

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 63

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

50,000 45,000 40,000 35,000 30,000 25,000 20,000 15,000 10,000 5,000 5,700 88 Th 2009 3,305 Th 2010 21,728 25,600 Gudang Lapangan 44,177

Th 2011

600 Th 2012

Gambar 4. 26 Grafik Penumpukan Gudang dan Lapangan Sumber : Tim Penyusun, 2013

Tabel 4. 29 Jasa Terminal Pelabuhan Tahun 2009 2010 2011 1 Jasa Terminal Ton/m3 296.675 278.669 333.787 Sumber : Kantor Pelabuhan PT Pelindo 1, Lhokseumawe, 2013 No Uraian Sat 400,000 350,000 300,000 250,000 200,000 150,000 100,000 50,000 Th 2009 Th 2010 Th 2011 Th 2012 296,675 278,669 375,097 333,787 2012 375.097

Gambar 4. 27 Grafik Jasa Terminal Pelabuhan Sumber : Tim Penyusun, 2013

Tabel 4. 30 Jasa Penundaan Pelabuhan No Tahun 2009 2010 2011 Dalam Negeri Jam 167 161 396 1 Gt/Jam 598.858 640.815 1.623.283 Luar Negeri Jam 209 228 103 2 Gt/Jam 785.551 845.564 422.399 Sumber : Kantor Pelabuhan PT Pelindo 1, Lhokseumawe, 2013 Uraian Sat 2012 522 2.451.249 31 128.746

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 64

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

600 500 400 300 200 100 0 Th 2009 Th 2010 Th 2011 209 167 228 161 103 31 Th 2012 522

396 Dalam Negeri Luar Negeri

Gambar 4. 28 Grafik Jasa Penundaan Sumber : Tim Penyusun, 2013

C. Rute Pelayaran Armada Kapal Rute pelayaran armada kapal laut yang masuk pelabuhan laut Kuala Langsa (Dermaga Barang dan Penumpang) sebagai berikut; a. Singapore Port Klang (Singapore) b. Tanjung Balai Asahan (Provinsi Sumatera Utara) c. Tanjung Asahan – Kuala Langsa (Aceh Timur) – Malahayati (Aceh Besar) d. Tanjung Asahan – Kuala Langsa (aceh Timur) – Port Klang – Satun e. Malahayati (Aceh Besar) – Kuala Langsa – Palembang f. Singapore – Kuala Langsa – Pasir Gudang g. Sinabang – Kuala Langsa – Port Klang h. Dumai – Kuala Langsa – Port Klang i. Singapore – Kuala Langsa – Penang j. Sathun – Kuala Langsa – Tanjung Balai Asahan D. Komoditas Bongkar/Muat Komoditas yang dibongkar dan dimuat di pelabuhan Krueng Geukeuh sebagai berikut; 1) Pupuk 2) Beras 3) Gula 4) Semen 5) Alat pengeboran laut E. Foto Dokumentasi Survey

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 65

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 4. 29 Foto Dokumentasi Survey Pelabuhan Krueng Geukeuh

Gerbang Pintu Masuk Pelabuhan

Kantor Karantina Pelabuhan

Fasilitas Keamanan Dermaga Pelabuhan

Aktifitas Kapal Bongkar Muat Semen

Tanki Storage

Fasilitas Kantor dan Parkir Petugas

F. Permasalahan Beberapa permasalahan yang dihadapi oleh Pelabuhan Krueng Geukeeuh Lhokseumawe sebagai berikut; 1) optimalisasi pelabuhan Krueng Geukueh masih terbentur larangan impor dari Menteri Perdagangan. Pemerintah, melarang impor sejumlah produk industri seperti pakaian dan makanan ringan, alas kaki, juga barang-barang elektronik. “Permendag

(Peraturan Menteri Perdagangan) Nomor 57 Tahun 2010 berkontribusi mematikan ekspor impor Aceh. 2) Belum/tidak adanya aktifitas muat barang/komoditas selain daripada muatan pupuk dari PT Asean dan PT PIM. Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 66

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 3) Implikasi tidak adanya muatan barang ke kapal yang masuk, mengakibatkan Biaya bongkar dan muat menjadi mahal. G. Rekomendasi Beberapa rekomendasi dalam upaya peningkatan pelayanan pelabuhan laut Krueng

Geukeuh/Lhokseumawe sebagai berikut; 1) Mendukung program dari Badan Usaha Milik Negara(BUMN) terhadap mengaktifkan kembali Kilang Gas Arun sebagai receiving Gas untuk wilayah Aceh dan Sumatera Utara. 2) Mendukung dan menyiapkan pelabuhan sebagai fasilitas moda transportasi komoditas perkebunan dan pertanian. 3) Mendukung kegiatan supply base bagi perusahaan pertambangan minyak dan gas yang beroperasi di Aceh seperti Zaratex, Medco, Traingle dan Conoco. 4) Mendukung melalui penyiapan pelabuhan Krueng Geukeuh melalui pengembangan dan pemantapan pelabuhan kelas dunia dalam upaya mendukung rencana kerja pemerintah terutama mewujudkan program MP3EI. 5) Meminta dukungan kepada pemerintah Indonesia, dalam hal ini adalah kementerian perdagangan agar mengikutsertakan pelabuhan Lhokseumawe sebagai pelabuhan Ekspor dan Impor khusus untuk kebutuhan intra Aceh dan regional Aceh.

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 67

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 4. 30 Lokasi Pelabuhan Krueng Geukeuh Sumber : Tim Ahli GIS, 2013

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 68

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 4. 31 Layout Pelabuhan Umum Krueng Geukeuh Sumber : Tim Ahli GIS, 2013

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 69

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 4.3.2.2. A. Kondisi Menurut catatan sejarah, pelabuhan Kuala Langsa dibangun pada tahun 1900 bersamaam dengan dibangunnya jalan kereta api dari kuala Langsa. Pelabuhan ini selesai dibangun pada tahun 1905 sedangkan kereta api selesai dibangun pada tahun 1913. Sejak tahun 1905 sampai dengan 1914 Pelabuhan Kuala Langsa mulai berfungsi dengan ramaina kegiatan bongkar muat barang serta keluar masuknya kapal dan perahu perahu nelayan maupun pedagang. Tahun 1942 sampai dengan 1949 kegiatan bongkar muat dan kunjungan kapal sangat berkurang akibat terjadinya perang dengan Belanda dan Jepang. Tahun 1950 kegiatan mulai berkembang dimana kapal berukuran 1000 DWT dapat memasuki pelabuhan untu mengangkut karet, kopi, biji dan hasil bumi lainnya dengan tujuan Singapore, Malaysia dan mengimpor barang kebutuhan makanan, kain, barang kelontong, sparepart dan lainnya yang dikenal pada saat itu adalah zaman barter. Kegiatan ini berlangsung dari tahun 1955 sampai dengan 1960. Pada tahun 1969 Pelabuhan Kuala Langsa ditetapkan sebagai Pelabuhan Umum yang terbuka untuk pelayaran luar negeri berdasarkan Keputusan Bersama Menteri Perdagangan, menteri keuangan dan Menteri Perhubungan dengan surat nomor 363 A/KPB/XI/69, No Kep. Pelabuhan Laut Kuala Langsa di Kota Langsa

818/MK/4/II/69 dan SK 43/0/69 tanggal 20 November 1969. Pada tahun 1981 dan tahun 1984 alur pelayaran pada ambang luar menuju Pelabuhan di keruk sepanjang 3000 m dengan lebar 80 m kedalaman s/d 7 LWS (Low Water Spring/Muka Air Laut Surut Terendah) yang tadinya hanya mempunyai kedalaman 1,5 s/d 2 m LWS. Sehingga saat itu kapal berukuran sampai dengan 6000 DWT dapat memasuki pelabuhan Kuala Langsa. Pada bulan November 1993 pernah dilakukan survey check sounding alur pelayaran pelabuhan Kuala Langsa oleh tim survey PT Pelabuhan Indonesia 1 (Persero) dan didapati bawa alur pelayaran mempunyai kedalaman rata-rata 6,5 m sampai dengan 7,5 m LWS. Tahun 1994 dibangun dermaga beton sepanjang 75 m lebar 10 m luas 750 m2, dengan daya dukung 2 ton/m2 sebagai pengganti dermaga konstruksi besi/kayu sepanjang 100 m dan lebar 8 m yang sudah tidak dapat difungsikan lagi. Kemudian pada tahun 1996 juga dibangun gudang 1 dengan konstruksi beton panjang 40 m lebar 12,5 m luas 500 2 dengan daya dukung 2 ton/m2, dengan kapasitas 1000 ton. Pada tahun 1999 alur pelayaran diantara pulau Pusong dan Telaga Tujuh kembali dikeruk sehingga mempunyai kedalaman s.d 7 LWS, hal ini menyikapi keinginan para pengusaha pengguna jasa kepelabuhanan baik yang sudah memanfaatkan maupun yang akan memanfaatkan. Beberapa pelabuhan khusus yang memiliki peranan penting dalam perekonomian di Aceh Timur dimasa sebelum konflik Aceh (1994) sebagai berikut; 1) PT Aceh Prima Plywood, kegiatan industry kayu lapis 2) PT. Hugurya Sawmill, kegiatan industry kayu lapis 3) PT. Tjipta Rimba Djaya Sawmill, industry kayu lapis 4) PT. Raja Garuda Mas Sawmill, kegiatan industry kayu 5) PT. Wiralanao Sawmill, kegiatan industry kayu Pada tahun 2000 kembali Pelabuhan Kuala Langsa mengalami dampak dari adanya konflik di daerah Istimewa Aceh khususnya ditingkat II Aceh Timur sehingga aktivitas perekonomian menjadi terganggu dimana berbagai pelaku usaha di Aceh Timur tutup dan pelayanan jasa kepelabuhanan tutup.

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 70

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Beberapa potensi wilayah pelayanan pelabuhan Kuala LAngsa yang meliputi Kabupaten Aceh Timur, Gayo Lues, Bener Meriah adalah adanya komoditas perkayuan/plywood, kayu log, arang bakau, minyak sawit, karet dan ikan. Tim Percepatan Fungsionalisasi Pelabuhan Kuala Langsa; Sejak tahun 2012, Pemerintah Kota Langsa melalui keputusan Walikota membentuk Tim Percepatan Fungsionalisasi Pelabuhan Kuala Langsa. Dasar pembentukan tim ini merupakan bagian dari catatan sejarah panjang pelabuhan Kuala Langsa dalam mendukung perekonomian Aceh khususnya Kabupaten Aceh Timur. Upaya ini merupakan untuk mendapatkan peningkatan pendapatan daerah, pengentasan kemiskinan dan membuka lapangan usaha pekerjaan disektor pelabuhan yang lebih luas. Hal ini dipandang sangat baik dengan sudut pandang bahwa Pelabuhan Kuala Langsa menjadi mitra pemerintah Indonesia dalam hal ini adalah PT Pelabuhan Indonesia 1 (Region Sumatera) yang mendukung pengembangan pelabuhan

Belawan/Kuala Tanjung (Sumatera Utara). Beberapa usulan pengembangan dari Tim Percepatan Fungsionalisasi Pelabuhan Langsa sebagai berikut; 1) Pengembangan jangka pendek dan menengah (2003 – 2012), terdiri; a. Pembersihan Areal + 13 Ha b. Pengerukan Alur Pelayaran Spj. 5 Mil dan Reklamasi c. Penimbunan dan Pemadatan Areal + 13 Ha d. Pembangunan Dermaga Kapal Penumpang 15 x 100 M1 e. Pembangunan Lapangan Parkir 800 M2 f. Taman Penghijauan g. Pembangunan Tangki Timbun CPO h. Pembangunan Talud Penahan 1.500 M1 i. Sarana Air Bersih j. Bungker BBM k. Pembangunan Mesjid l. Drainase Areal Pelabuhan Penumpang m. Pintu Gerbang Pelabuhan 2) Pengembangan jangka panjang (2013 – 2027), terdiri; a. Pembangunan Dermaga Kapal Barang 75 x 15 M1 dan Trestle 40 x 10 M1 b. Pembangunan Gudang 40 x 15 M1 c. Perkerasan Lapangan Penumpukan d. Pembangunan Jalan Akses Terminal Barang e. Relokasi Kantor Syahbandar 20 x 15 M1 f. Jaringan Drainase Pelabuhan Barang g. Pembangunan Kantor KPPP / Bea Cukai h. Perlengkapan Kantor / Mobiler i. Taman / Penghijauan j. CRANE dan Mobil Bongkar Muat (FORK LIFT) k. Sarana Pendukung Lainnya l. Pembangunan Infrastruktur Kawasan Industri Kuala Langsa m. Peningkatan Jalan Menuju Kuala Langsa

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 71

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Total biaya yang dibutuhkan terhadap keseluruhan rencana pengembangan mencapai lebih dari Rp. 450 miliar. Tabel 4. 31 Profil Sarana dan Prasarana Pelabuhan Laut Kuala Langsa DATA UMUM PELABUHAN KUALA LANGSA I Data Umum Pelabuhan Nama Pelabuhan Kuala Langsa Status Diusahakan Pengelola KP Pelabuhan, Kelas IV Koordinat 04 – 31’ – 24” N. 98 – 10’ – 05.33” E Tatanan Kepelabuhanan Pengumpan Regional II Fasilitas dan Peralatan Pelabuhan 1 DERMAGA PELABUHAN UMUM Panjang 150 m Lebar 15 m Kedalaman depan dermaga 7 s/d 10 MLWS Konstruksi Beton Kapasitas 20 T/M2 Peil lantai Na (MLWS) Kapasitas maksimal sandar 3000 DWT Pondasi; Jenis pondasi Tiang pancang Diameter pondasi na (cm/mm) Tahun pembuatan 1994 Kondisi Baik 2 FASILITAS TAMBAT Bolder Ada Fender Ada Mouring Buoy Ada 3 TRESTLE I Panjang 9 m Lebar 8 m Konstruksi Beton Kapasitas 20 T/M2 4 CAUSEWAY Panjang Tidak ada Lebar Tidak ada Tahun pembuatan Tidak ada Konstruksi Tidak ada Kondisi Tidak ada 5 DERMAGA PONTON PENUMPANG Panjang 40 (m) Lebar 10 (m) Kedalaman depan dermaga 7-8 (MLWS) Konstruksi Beton Kapasitas na (T/M2) Peil lantai na (MLWS) Kapasitas maksimal sandar na (DWT) Pondasi; Jenis pondasi na Diameter pondasi na (cm/mm) Tahun pembuatan Na (tahun) Kondisi Baik 6 FASILITAS TAMBAT Bolder ada Fender ada (unit /Karet) 7 TALUD Panjang na 8 ALUR PELAYARAN Panjang na (mil) Lebar Na (m)

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 72

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh DATA UMUM PELABUHAN KUALA LANGSA Kedalaman 6 (MLWS) Pasang tertinggi 7 MLWS Pasang terendah na MLWS Tingkat endapan rata-rata Na (M3) 9 KOLAM PELABUHAN Luas Tidak ada (Ha/m2) Kedalaman Tidak ada (MLWS) 10 GUDANG I Luas 300 M2 Kapasitas 1000 (T/M2) Tahun Pembuatan na Pemilik PELINDO 1 Konstruksi Beton Kondisi Baik 11 GUDANG II Luas 500 M2 Kapasitas 2000 (T/M2) Tahun Pembuatan na Pemilik PELINDO 1 Konstruksi Beton Kondisi Baik 12 LAPANGAN PENUMPUKAN I Luas 5000 (m2) Kapasitas na (T/M2) Tahun pembuatan na Milik PELINDO Kondisi Baik 13 GEDUNG KANTOR Luas Lantai 240 m2 Tahun Pembuatan na Konstruksi Permanen Kondisi Baik 14 RUMAH DINAS 1 Jumlah naUnit Luas/Unit na (m2) Tahun Pembuatan na Konstruksi na Kondisi na 15 PAGAR KELILING PELABUHAN Panjang Tidak ada (m) Tahun pembuatan Tidak ada Konstruksi Tidak ada Kondisi Tidak ada 16 RADIO MF/VF na VHF na 17 DAERAH PELABUHAN DLKR, Perairan na DLKP, Perairan na SK Menteri na 18 JALAN Kapasitas na (Ton) Panjang Jalan na (m) Lebar Jalan Na (m) Lapisan Permukaan na 19 LISTRIK Genset/Instalasi Sendiri na (Kva) 20 AIR PAM na (M3/menit) 21 PERALATAN BONGKAR MUAT Forklift 1 unit ada (3 ton) Forklift 1 unit ada (5 ton) Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 73

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh DATA UMUM PELABUHAN KUALA LANGSA Crane na (Ton) 22 SARANA PENDUKUNG Kapal Pandu/Tunda/Kepil ada SBNP ada Menara Suar ada Kondisi Baik 23 PERUSAHAAN PENDUKUNG Perusahaan ada Armada ada Penanggungjawab na Sumber: PT. Pelindo 1-Cab Lhokseumawe, 2013

B. Aktifitas Pelabuhan Aktifitas pelabuhan laut Kuala Langsa terdiri atas bongkar muat barang. Berdasarkan data dari kantor penyelenggara pelabuhan laut Kuala Langsa sejak tahun 2000 hingga 2009 pelabuhan beraktifitas dengan baik. Tabel 4. 32 Kunjungan Kapal di Pelabuhan Laut Kuala Langsa Tahun 2000 s/d 2009 No 1 Uraian Pelayaran Luar Negeri. 1) Kapal Asing a. Liner b. Tramper Reguler c. Tramper Non Reguler 2) Kapal Nasional Jumlah 2 Pelayaran Dalam Negeri 1) Kapal Nasional 1) Antar Pelabuhan 2) Kapal Asing Jumlah Sat 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009

Call Grt Call Grt Call Grt Call Grt Call Grt

12 1937 41 9102 53 11039

6 5340 30 3493 36 8833

5 6313 48 5735 53 12048

7 6330 11 2937 18 9267

3 2508 37 21969 40 24477

37 23516 37 23516

49 17035 49 17035

1 782 130 25535 131 26317

241 55359 241 55359

125 26901 125 26901

Call 61 7 9 17 28 22 Grt 39989 3598 3360 9857 26313 22381 Call 13 Grt 6056 Call 74 7 9 17 28 22 Grt 46045 3598 3360 9857 26313 22381 Jumlah 1 dan Call 127 43 62 35 68 59 2 Grt 57084 12431 15408 19124 50790 45897 Sumber : Kantor Penyelenggara Pelabuhan Pelindo Kuala Langsa, 2013

16 14358 16 14358 65 31393

10 6743 10 6743 141 33060

5 3450 5 3450 246 58809

2 2444 2 2444 127 29345

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 74

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 4. 32 Grafik Jumlah Kunjungan Kapal Pelabuhan Kuala Langsa Sumber : Tim Penyusun, 2013

Gambar 4. 33 Grafik Muatan Kunjungan Kapal di Pelabuhan Kuala Langsa Sumber : Tim Penyusun, 2013

C. Jenis Kapal Adapun jenis kapal yang masuk ke pelabuhan Kuala Langsa sebagai berikut; 1) Tanker 2) Motor 3) Barge (Tongkang) 4) TB (tug Boat)

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 75

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 5) KLM (Kapal Layar Motor) 6) MV (Motor Vehicle) 7) PNP (penumpang)

Gambar 4. 34 Jenis Kapal Masuk di Pelabuhan Kuala Langsa

Kapal Barge dan TB (Tug Boat)

Kapal Tanker Krysper Singa

Kapal Penumpang Kenangan 3 D. Rute Pelayaran Armada Kapal

Kapal Tanker Sinar Bontang

Rute pelayaran armada kapal laut yang masuk pelabuhan laut Kuala Langsa (Dermaga Barang dan Penumpang) sebagai berikut; 1) Penumpang: a. Penang (Malaysia) – Kuala Langsa (Kab Aceh Timur) 2) Barang: a. Singapore – Kuala Langsa (Kab Aceh Timur) b. Port Klang (Singapore) – Kuala Langsa (Kab Aceh Timur) c. Tanjung Balai Asahan (Provinsi Sumatera Utara) – Kuala Langsa (Aceh TImur) d. Tanjung Sarang – Kuala Langsa – Samarinda e. Tanjung Asahan – Kuala Langsa (Aceh Timur) – Malahayati (Aceh Besar) f. Tanjung Asahan – Kuala Langsa (aceh Timur) – Port Klang – Satun g. Malahayati (Aceh Besar) – Kuala Langsa – Palembang h. Singapore – Kuala Langsa – Pasir Gudang i. Sinabang – Kuala Langsa – Port Klang j. Dumai – Kuala Langsa – Port Klang k. Singapore – Kuala Langsa – Penang l. Sathun – Kuala Langsa – Tanjung Balai Asahan

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 76

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh E. Komoditas Bongkar/Muat Berdasarkan data dari kantor penyelenggara pelabuhan laut Kuala Langsa, beberapa komoditas yang masuk dan keluar pelabuhan sebagai berikut; 1) Phenol, bahan kimia industry 2) Tiang pancang dermaga 3) Methanol, bahan kimia industry 4) Lem (glue) F. Foto Dokumentasi Survey Gambar 4. 35 Foto Dokumentasi Survey Pelabuhan Laut Kuala Langsa

Aktifitas Sandar Kapal

Sarana Pergudangan Pelabuhan

Sarana Gangway Penumpang

Bangunan Terminal Penumpang

Kantor Pelabuhan Laut PT Pelindo

Jalan Lingkungan Pelabuhan, Permasalahan Genangan Air

G. Permasalahan Beberapa permasalahan yang dihadapi oleh pelabuhan umum (kargo) Kuala Langsa dan Pelabuhan penumpang Kuala Langsa sebagai berikut;

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 77

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 1) Permasalahan Pelabuhan Umum; a. Turunnya aktifitas pelabuhan kapal pasca berhentinya pabrik kayu sejak tahun 1980 hingga 1990, yang merupakan bagian dari kebijakan wilayah pemerintah Aceh dan pemerintah Indonesia dalam program moratorium hutan. b. Dampak dari kebijakan pemerintah Indonesia, dalam menetapkan pelabuhanpelabuhan tertentu (tidak termasuk Kuala Langsa dan Krueng Geukeuh) dalam pemasukan (impor) barang dari dan keluar negeri termasuk bahan makanan dan minuman, buah2an. Diantaranya adalah kebijakan dari Peraturan tahun 2010 Menteri tentang

Perdagangan (Permendag)

Republik

Indonesia

Nomor 57

Ketentuan Impor Produk Tertentu. Dan Permentan Nomor Larangan sementara impor buah tindak lanjut Peraturan Menteri Pertanian Nomor 60 Tahun 2012 tentang Rekomendasi Impor Hortikultura. Ketentuan lain adalah Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 60 Tahun 2012 tentang Ketentuan Impor Produk Hortikultura. c. Beralihnya moda angkutan CPO (crude palm oil) dari kabupaten Aceh Timur ke moda transportasi darat menuju Medan provinsi Sumatera Utara. d. Terjadinya genangan air air pada ruas jalan menuju pelabuhan pada saat pasang air laut. e. Alur masuk pelabuhan laut yang dangkal masih 3 MLWS perlu ditingkatkan menjadi minimal 7-10 MLWS f. Tidak adanya fasilitas Tank Storage untuk penimbunan CPO bagi pengusaha sawit g. Diperlukannnya kawasan industry h. Belum adanya komoditas dari wilayah pelayanan pelabuhan seeprti Aceh Timur, Aceh Tamiang, Aceh Tengah, Aceh Utara masuk melalui pelabuhan laut Kuala Langsa. 2) Permasalahan Pelabuhan Penumpang Kuala Langsa; a. Kebersihan di terminal penumpang masih kurang b. Penyediaan air bersih masih minim c. Jalan menuju pelabuhan yang mengalami genangan air laut (rob) pada saat pasangnya (naik) air laut. d. Fasilitas X-Ray yang belum ada didalam terminal penumpang e. Lahan parkir kendaraan serta taman yang tidak ada f. Drainase pada jalan lingkungan pelabuhan juga perlu dibangun. H. Rekomendasi Beberapa usulan/rekomendasi dalam upaya peningkatan kinerja pelabuhan laut kargo dan penumpang Kuala Langsa adalah sebagai berikut; 1) Melakukan koordinasi antara Tim Percepatan Fungsionalisasi Pelabuhan Kuala

Langsa/Wilayah pemerintah Aceh/Gubernur dengan Pemerintah Indonesia dalam hal ini adalah Presiden Republik Indonesia dan Menteri Perdagangan, Menteri Pertanian, Menteri Perhubungan, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian dalam menetapkan beberapa pelabuhan Aceh seperti Krueng Geukeuh, Kuala Langsa, Malahayati masuk dalam kategori pelabuhan dengan ijin melakukan ekspor dan impor. 2) Melanjutkan pengembangan pembangunan kawasan pelabuhan laut Kuala Langsa dengan fungsi utama sebagai layanan kargo sesuai dengan tahapan pembangunan jangkan menengah dan panjang yang telah disusun.

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 78

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 3) Mendukung dan mengembangkan kegiatan-kegiatan komoditas industry diwilayah

pelayanan pelabuhan Kuala Langsa, agar bangkitan pergerakan orang dan barang dapat meningkat.

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 79

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Peta 4. 7. Lokasi Pelabuhan Kuala Langsa Sumber : Tim Ahli GIS, 2013

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 80

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 4. 36 Layout Pelabuhan Kuala Langsa Sumber : Tim Ahli GIS, 2013

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 81

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 4.3.2.3. A. Kondisi Berdasarkan hasil pengamatan lapangan dan wawancara yang dilakukan dengan petugas kantor pelabuhan, didapatkan bahwa pelabuhan yang ada tidak berfungsi sebagai pelabuhan umum. Namun lebih kepada PPI (pelabuhan pendaratan ikan). PPI Idi merupakan milik wilayah pemerintah Aceh dibawah kendali UPTD Kelautan dan Perikanan Aceh. Kawasan pelabuhan ini dapat berkembang sebagai pelabuhan umum, namun diperlukan berbagai instrument kebijakan dan dukungan kegiatan perekonomian yang kuat dari wilayah pelayanan pelabuhan. Sesuai dengan arahan RTRW Aceh pasal 19 mengenai jenis pelabuhan, hirarki dan fungsi serta berdasarkan zonasi rencana pengembangan kawasan strategis Aceh. Diharapkan Pelabuhan Laut Idi di Kabupaten Aceh Timur

pelabuhan Idi dapat menjadi pelabuhan pengumpan regional dengan jenis layanan utama general cargo dan curah cair dalam lingkup nasional. Dan didalam pasal 27 mengenai system sarana dan prasarana pelabuhan pendaratan ikan telah ditetapkan di Aceh Timur (Idi). Maka pengembangan kawasan pelabuhan ini harus terintegrasi pelabuhan laut dengan fungsi layanan kargo dan pelabuhan perikanan dengan layanan utama kegiatan industri perikanan. Berdasarkan hasil pengamatan dan data dari dinas, beberapa sarana dan prasarana pelabuhan laut dan PPI Idi kabupaten Aceh Timur sebagai berikut; 6) Dermaga umum 25 m x 10 m 7) Dermaga PPI 8) Kantor Pelabuhan IDI, DITJENHUBLA, KEMENHUB 9) Kantor Pengelola Pelabuhan Dinas Perhubungan Pemkab Aceh Timur 10) Bangunan Pelelangan Ikan 11) Luas kawasan pelabuhan saat ini 62 hektar, dengan rencana pengembangan sampai dengan 144 hektar 12) Kedalaman alur laut pasang mencapai 3 m, surut mencapai 1,5 m. Rencana pengembangan Pelabuhan Idi & PPI Idi adalah sebagai berikut ; 1) Pengembangan kawasan industry pengalengan ikan 2) Pengembangan kawasan industry tepung ikan 3) Pengembangan kawasan industry ikan ekspor 4) Pengembangan dermaga industry 5) Pengembangan kawasan pembuatan dan perawatan ikan 6) Pengembangan kawasan docking 7) Pengembangan area pergudangan 8) Pengembangan area penginapan nelayan 9) Pengembangan pertokoan 10) Pengembangan SPBU 11) Pengembangan reservoir, Genset, Water Tower 12) Pengembangan dermaga 13) Pengembangan cold storage 14) Pengembangan area pelelangan ikan 15) Pengembangan area packing 16) Pengembangan area pemasaran ikan 17) Pembangunan kantor perikanan

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 82

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 18) Pengembangan industry es 19) Pengembangan koperasi nelayan.

B. Aktifitas Pelabuhan Aktifitas pelabuhan saat ini adalah sebagai Pelabuhan pendaratan ikan.

C. Rute Pelayaran Armada Kapal Belum ada aktifitas kapal barang

D. Komoditas Bongkar/Muat Belum ada aktifitas bongkar/muat barang komoditas selain ikan

E. Foto Dokumentasi Survey

Gambar 4. 37 Foto Dokumentasi Pelabuhan Idi

Kantor Pelabuhan DITJEN HUBLA

Kantor Pelabuhan Dinas Perhubungan

Dermaga umum

Dermaga PPI

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 83

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Aktifitas PPI

Aktifitas Pelelangan Ikan

F. Permasalahan Berdasarkan hasil pengamatan di lapangan, dengan memperhatikan amanah dari rancangan qanun RTRW Aceh beberapa permasalahan Pelabuhan Idi sebagai berikut; 1) Belum tercapainya fungsi pelabuhan Idi sebagai pelabuhan dengan fungsi utama kargo, sehingga perlu dilakukan peningkatan produktifitas komoditas ekonomi regional wilayah pelayanan pelabuhan Idi seperti Kabupaten Bener Meriah, Kab Aceh Tengah, Kabupaten Aceh Tamiang, Kota Langsa, Sebagian Kab Gayo Lues. Kabupaten yang berada di sekitar pelayanan pelabuhan memiliki potensi pengembangan komoditas seperti kelapa sawit, karet, kelapa, kakao dan holtikultura.

G. Rekomendasi Dalam rangka upaya meningkatkan layanan pelabuhan Idi, beberapa rekomendasi yang dapat diberikan sebagai berikut; 1) Pengembangan dan peningkatan kawasan pelabuhan terintegrasi antara pelabuhan kargo dan pelabuhan perikanan sesuai dengan masterplan dan detail desain yang telah dirancang oleh Wilayah pemerintah Aceh. 2) Pengembangan kawasan pelabuhan sebagai pelabuhan dengan fokus utama perikanan, perkebunan, dan barang kebutuhan pangan.

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 84

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Peta 4. 8. Lokasi Pelabuhan IDI Sumber : Tim Ahli GIS, 2013

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 85

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

4.3.3. Kondisi dan Permasalahan Pelabuhan Umum di Zona Barat 4.3.3.1. A. Kondisi Secara umum kondisi pelabuhan Meulaboh dalam kondisi baik dan beroperasional dengan baik. Sarana dan prasarana pelabuhan sudah sangat baik dan mendukung kegiatan bongkar/muat armada kapal yang masuk ke pelabuhan. Pelabuhan Meulaboh merupakan pelabuhan yang sangat penting dalam system transportasi laut pada zona barat, selatan tenggara bahkan pusat Aceh. Peranan ini terlihat dari beroperasinya PT Perusahaan Pelayaran Indonesia (PELINDO) melalui kantor perwakilan di Meulaboh dengan kantor cabang di Malahayati. Bekerjasama dengan pemerintah Kabupaten Aceh Barat (Meulaboh) komposisi penerimaan jasa kepelabuhanan dibagi menjadi 80:20. Dimana 80% penerimaan bea jasa kepelabuhanan masuk ke PT. PELINDO 1 dan sisanya sebesar 20% masuk penerimaan asli daerah (PAD) Pemerintah Kabupaten Aceh Barat (Meulaboh). Beberapa instansi yang aktif didalam kawasan pelabuhan adalah Syahbandar, Kepolisian, TNI Angkatan Laut, Dinas Perhubungan dan KPLP. Pelabuhan Laut Meulaboh di Kabupaten Aceh Barat

Tabel 4. 33 Profil Pelabuhan Laut Meulaboh DATA UMUM PELABUHAN MEULABOH I Data Umum Pelabuhan Nama Pelabuhan Meulaboh Status Diusahakan Pengelola Kantor UP Pelabuhan, Kelas III Tapaktuan Koordinat 03 – 15’ – 00” N. 97 – 11’ – 00” E Tatanan Kepelabuhanan Pengumpan Regional II Fasilitas dan Peralatan Pelabuhan 1 DERMAGA I BRR-PEMDA Panjang 95 m Lebar 25 m Kedalaman depan dermaga 6 MLWS Konstruksi Beton Kapasitas 30 T/M2 Peil lantai Na (MLWS) Kapasitas maksimal sandar 3000 DWT Pondasi; Jenis pondasi Tiang pancang Diameter pondasi na (cm/mm) Tahun pembuatan 2006 Kondisi Baik 2 FASILITAS TAMBAT Bolder 5 unit (Baja), 1 rusak Fender 19 buah Mouring Buoy 2 buah, 1 terdampar di pantai 3 TRESTLE I Panjang 27,5 m Lebar 12 m Konstruksi Beton Kapasitas 30 T/M2 4 CAUSEWAY Panjang 12 m Lebar 145 m Tahun pembuatan 2006

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 86

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh DATA UMUM PELABUHAN MEULABOH Konstruksi Beton Kondisi Baik 5 DERMAGA II PELINDO 1 MALAHAYATI Panjang 50 m Lebar 8 m Kedalaman depan dermaga 3 MLWS Konstruksi Beton Kapasitas 25 T/M2 Peil lantai 2,5 MLWS Kapasitas maksimal sandar 3000 DWT Pondasi; Jenis pondasi Tiang pancang Diameter pondasi na (cm/mm) Tahun pembuatan 2002 Kondisi Baik 6 FASILITAS TAMBAT Bolder 3 unit (Besi) Fender na (unit /Karet) 7 TALUD Panjang na 8 ALUR PELAYARAN Panjang 2 mil Lebar Na (m) Kedalaman na (MLWS) Pasang tertinggi 9 MLWS Pasang terendah 7 MLWS Tingkat endapan rata-rata Na (M3) 9 KOLAM PELABUHAN Luas Tidak ada (Ha/m2) Kedalaman Tidak ada (MLWS) 10 GUDANG I Luas 575 M2 Kapasitas Na (T/M2) Tahun Pembuatan 2006 Pemilik PEMDA Aceh Barat Konstruksi Kayu/Seng/Beton Kondisi Baik, 2 Unit 11 LAPANGAN PENUMPUKAN I Luas Na (m2) Kapasitas na (T/M2) Tahun pembuatan 2006 Milik PEMDA Kab Aceh Barat Kondisi Baik 12 GEDUNG KANTOR Luas Lantai 200 m2 Tahun Pembuatan 2006 Konstruksi Permanen Kondisi Baik 13 RUMAH DINAS 1 Jumlah 1 Unit Luas/Unit na (m2) Tahun Pembuatan 2006 Konstruksi Permanen Kondisi Baik 14 PAGAR KELILING PELABUHAN Panjang Tidak ada (m) Tahun pembuatan Tidak ada Konstruksi Tidak ada Kondisi Tidak ada 15 RADIO MF/VF na VHF na Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 87

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh DATA UMUM PELABUHAN MEULABOH 16 DAERAH PELABUHAN DLKR, Perairan na DLKP, Perairan na SK Menteri na 17 JALAN Kapasitas na (Ton) Panjang Jalan na (m) Lebar Jalan Na (m) Lapisan Permukaan Beton 18 LISTRIK Genset/Instalasi Sendiri na (Kva) 19 AIR PAM na (M3/menit) 21 PERALATAN BONGKAR MUAT Forklift 1 unit 3 (ton) Forklift 1 unit 5 (ton) Crane ns (Ton) 22 SARANA PENDUKUNG Kapal Pandu/Tunda/Kepil ada SBNP Menara Suar ada Kondisi Baik 23 PERUSAHAAN PENDUKUNG Perusahaan 8 buah EMKL Armada ada Penanggungjawab na Sumber: Kantor Penyelenggara Pelabuhan Meulaboh, 2013

B. Aktifitas Pelabuhan Aktifitas pelabuhan laut Meulaboh saat ini berlangsung dengan baik, kegiatan bongkar dan muat relative lebih baik dibandingkan dengan beberapa pelabuhan lainnya di zona selatan tenggara. Berdasarkan data yang ada, kedatangan kapal juga berasal dari pelabuhan khusus dan pelabuhan umum. Pada tahun 2011 jumlah kapal yang datang dari pelabuhan khusus berjumlah 68 kali. Dan jumlah kedatangan dari dalam negeri pada tahun 2011 berjumlah 36 dan luar negeri 10 kali. Tabel 4. 34 Aktifitas Kedatangan Kapal Tahun 2008 2009 2010 Luar Negeri 1 0 4 Dalam Negeri 82 50 37 REDE 52 49 35 PELSUS 59 59 65 Sumber: Kantor Pelabuhan Meulaboh, 2013 2011 10 36 34 68

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 88

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 4. 38 Grafik Kedatangan Kapal di Pelabuhan Laut Meulaboh Sumber : Tim Penyusun, 2013

C. Rute Pelayaran Armada Kapal Adapun asal dan tujuan kapan yang masuk ke pelabuhan laut Meulaboh sebagai berikut; 1) Meulaboh (Kab Aceh Barat) – Lhok Nga (PelSus PT Lafarge Semen) (Kab Aceh Besar) 2) Meulaboh (Kab Aceh Barat) – Medan (Provinsi Sumatera Utara) 3) Rencana Pengembangan Pelabuhan Aceh Utara (Lhokseumawe) – Meulaboh 4) Pelsus Lhoong Port (Kab Aceh Besar) - Meulaboh (Kab Aceh Besar) – Batam (Prov Kepulauan Riau) – Beijing (China RRC) 5) Meulaboh (Kab Aceh Besar) – Batam (Prov Kepulauan Riau) – Malaysia

D. Komoditas Bongkar/Muat Berdasarkan data dari kantor penyelenggaran pelabuhan laut Meulaboh, beberapa komoditas yang masuk dan keluar melalui pelabuhan laut Meulaboh sebagai berikut; 1) Batu Bara 2) Crude Palm Oil (CPO) 3) Semen 4) Aspal 5) Bahan bangunan lainnya 6) Beras 7) Rencana pengembangan pemasukan barang minuman/makanan

E. Foto Dokumentasi Survey

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 89

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Gambar 4. 39 Foto Dokumentasi Pelabuhan Laut Meulaboh

Pos Jaga Pelabuhan Laut

Kantor Pelabuhan Laut PT PELINDO

Aktifitas Pengangkutan Batu Bara

Sarana Dermaga Pelabuhan

Lapangan Penumpukan Pelabuhan F. Permasalahan

Bangunan Gudang Pelabuhan

Berdasarkan hasil temuan lapangan dari wawancara yang dilakukan dengan petugas kantor penyelenggara pelabuhan sebagai berikut; 1) Koordinasi antara pemerintah kabupaten Aceh Barat, melalui dinas perhubungan dengan pihak syahbandar PT PELINDO terkait adanya armada kapal perintis dari Kementerian Perhubungan. 2) Kurangnya fasilitas pendukung lainnya seperti pagar pengaman, kapasitas dermaga yang masih kecil yang berdampak kepada jumlah antrian layanan armada kapal menjadi lama. 3) Tidak adanya kolam pelabuhan dan break water pada kawasan labuh kapal. Hal ini berdampak kepada armada kapal yang tidak bisa berlabuh pada saat musim angin. 4) Kondisi dermaga yang perlu ditingkatkan. 5) Dermaga milik Pelindo kondisi sudah tidak layak. Dermaga milik BRR masih layak

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 90

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 6) WC/toilet umum milik BRR kondisi masih layak tetapi memerlukan perawatan. Perlu penambahan jumlah 7) Mushalla (tempat ibadah), kantin untuk orang kerja belum ada 8) Pagar perlu penambahan di lahan fasilitas darat. 9) perumahan karyawan belum ada 10) Air Bersih perlu penambahan jaringan 11) Drainase jalan belum ada terlihat ada genangan pada beberapa tempat 12) Jalan lingkungan dalam pelabuhan belum ada sehingga tidak ada batas pergerakan orang dan barang.

G. Rekomendasi Beberapa rekomendasi terhadap upaya peningkatan pelayanan kepelabuhanan sebagai berikut; 1) Peningkatan kapasitas dermaga baik itu dermaga 2) Pembangunan kolam pelabuhan dan break water 3) Kerjasama dalam pengelolaan pelayanan armada barang dan orang yakni kapal perintis yang merupakan bantuan dari KEMENHUB.

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 91

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Peta 4. 9. Lokasi Pelabuhan Meulaboh Sumber : Tim Ahli GIS, 2013

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 92

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

4.3.3.2. A. Kondisi

Pelabuhan Laut Calang di Kabupaten Aceh Jaya

Pelabuhan Calang merupakan pelabuhan yang telah hancur terkena dampak bencana tsunami pada tahun 2004. Pelabuhan ini mendapat penanganan berupa rekonstruksi/pembangunan kembali pada tahun 2008. Sedangkan detail desainnya dibantu oleh UNDP dan dirancang pada tahun 2006. Pelabuhan ini terletak di Desa Teluk Lho’ Kubu Bahagia, Kecamatan Krueng Subee, Kabupaten Aceh jaya, Wilayah pemerintah Aceh. Pada saat pelaksanaan pembangunan (tahun 2008), konstruksi pelabuhan Calang mengalami kendala dimana saat itu pembangunan dilaksanakan oleh BRR NAD Nias, kemudian dilaksanakan kembali melalui review desain dan supervise pembangunan pelabuhan Calang oleh BRR NAD Nias pada tahun 2009. Dan saat pada tahun 2010 hingga saat ini, pembangunan masih dilanjutkan. Pekerjaan yang terealisasi pada tahun 2008 sebagai berikut; 1) Sistem rangka bangunan kantor pelabuhan 2) System rangka bangunan rumah pompa dan genset 3) Water reservoir 4) Lapangan penumpukan 5) Pondasi dan lantai gudang 6) Dinding penahan/revetment 7) Pagar keliling pelabuhan. Pada tahun 2009, beberapa realisasi pembangunan fasilitas pelabuhan Calang sebagai berikut; 1) Fasilitas sisi laut pelabuhan, pengadaan tiang pancang untuk trestle Ro-Ro (277,66 ton) 2) Fasilitas sisi darat pelabuhan; 1) Perkerasan jalan area pelabuhan (beton) 2) Drainase, sepanjang 155,8 m 3) Gudang, 20 m x 40 m 4) Kantor Pelabuhan, 198 m2 5) Terminal penumpang, 168 m2 6) Rumah genset dan rumah tangki minyak, 28 m2 7) Elevated water tank, 10 m2 8) Rumah jaga, 45 m2 9) Pembangunan dan pemasangan system suplai daya 10) Distribusi daya 11) Penerangan luar ruangan 12) System penerangan dan soket daya 13) Jaringan penangkal petir 14) Air conditioning 15) System suplai 16) Plumbing system 17) Sewerage system Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 93

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 18) System pemadaman api dalam ruangan 19) Transid shed 20) Taman, seluas 1294 m2. Pada tahun 2011 hingga tahun 2013, sedang berlangsung pembangunan tahap lanjutan sebagai berikut; 1) Pekerjaan trestle (8,00 m x 162, 00 m) 2) Pekerjaan dermaga kargo (15,00 m x 50,00 m) 3) Pekerjaan Mooring Dolphin (7 titik bollard) (15,00 m x 85,00 m) 4) Pekerjaan Lampu Pelabuhan 5) Pekerjaan Suplai Air ke Dermaga 6) Pekerjaan Sistem Pemadam Api Berikut ini adalah profil sarana dan prasarana pelabuhan Calang.

Tabel 4. 35 Profil Pelabuhan Calang DATA UMUM PELABUHAN CALANG I Data Umum Pelabuhan Nama Pelabuhan Calang Status Tidak diusahakan Pengelola Kantor UP Pelabuhan, Kelas III Calang Koordinat 04 – 37’ – 18” N. 95 – 34’ – 15” E Tatanan Kepelabuhanan Pengumpan Regional II Fasilitas dan Peralatan Pelabuhan 1 DERMAGA I Ro-Ro Panjang 19 m Lebar 50 m Kedalaman depan dermaga 8 m Konstruksi Beton Kapasitas NA T/M2 Peil lantai NA MLWS Kapasitas maksimal sandar NA DWT Pondasi; Jenis pondasi Tiang pancang Diameter pondasi NA cm/mm Tahun pembuatan 2010 Kondisi Sedang Konstruksi 2 FASILITAS TAMBAT Bolder 3 unit (Baja) Mouring Dolphin 7 titik (15 m x 85 m) 3 TRESTLE I Panjang 8 m Lebar 50 m Konstruksi Beton Kapasitas NA 4 CAUSEWAY Panjang 12 m Lebar 18 m Tahun pembuatan 2010 Konstruksi Beton Kondisi Baik 5 DERMAGA II KAPAL CEPAT Panjang 18 m Lebar 6.65 m Kedalaman depan dermaga 8 m Konstruksi Beton Kapasitas NA T/M2 Peil lantai NA MLWS

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 94

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh DATA UMUM PELABUHAN CALANG Kapasitas maksimal sandar Pondasi; Jenis pondasi Diameter pondasi Tahun pembuatan Kondisi 6 FASILITAS TAMBAT Bolder Fender 7 TRESTLE I Panjang Lebar Konstruksi Kapasitas 8 TALUD Panjang 9 ALUR PELAYARAN Panjang Lebar Kedalaman Pasang tertinggi Pasang terendah Tingkat endapan rata-rata 10 KOLAM PELABUHAN Luas Kedalaman 11 GUDANG I Luas Kapasitas Tahun Pembuatan Pemilik Konstruksi Kondisi 12 LAPANGAN PENUMPUKAN I Luas Kapasitas Tahun pembuatan Milik Kondisi 13 LAPANGAN PENUMPUKAN II Luas Kapasitas Tahun pembuatan Milik Kondisi 14 GEDUNG KANTOR Luas Lantai Tahun Pembuatan Konstruksi Kondisi 15 RUMAH GENSET Jumlah Luas/Unit Tahun Pembuatan Konstruksi Kondisi 16 GANGWAY Jumlah Luas/Unit Tahun Pembuatan Konstruksi Kondisi

NA DWT Tiang pancang NA cm/mm 2010 Baik NA unit (Besi) NA unit (Karet) 12 m 18 m Beton NA T/M2 NA NA mil NA m 8 MLWS 1 MLWS 0.8 MLWS NA M3 NA Ha/m2 NA MLWS 20 m x 40 m M2 NA T/M2 2010 DITJENHUBLA Beton Baik 45 x 58 m2 NA T/M2 2010 DITJENHUBLA Baik 40 x 60 m2 NA T/M2 2010 DITJENHUBLA Baik 10 x 20 m2 2010 Permanen Baik 1 Unit 4.00 x 7.00 m 2010 Permanen Baik 1 Unit 4.00 x 200.00 m 1982 Permanen Rusak Berat

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 95

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh DATA UMUM PELABUHAN CALANG 17 PAGAR KELILING PELABUHAN Panjang 1900 m Tahun pembuatan 2010 Konstruksi Besi Kondisi Baik 18 JALAN Kapasitas NA Ton Luas Jalan 3000 m2 Lapisan Permukaan Beton 19 DRAINASE Panjang 1514.51 m 20 TERMINAL PENUMPANG Dimensi 13.00 m x 13.00 m 21 WATER RESERVOIR Konstruksi Beton Bertulang Dimensi 5.50 m x 10.50 m 22 ELEVATED WATERTANK Konstruksi Beton Dimensi 2.0 m x 5.0 m 23 RUMAH JAGA Konstruksi Beton Dimensi 5.0 m x 9.0 m 24 PENERANGAN LUAR RUANGAN Sisi Darat 21 titik Sisi Laut 8 titik Kondisi Baik 25 SISTEM PENANGKAL PETIR Konstruksi Rangka Baja 26 SISTEM PEMADAM API Konstruksi Pilar Hydrant 4 unit 27 SEWERAGE SYSTEM Saluran Terbuka 1308 m Saluran Tertutup 207.25 m 28 HARBOR LAMP Jumlah 1 unit 29 LIGHT BUOYS Kondisi Sedang Konstruksi 30 MUSHOLLA Konstruksi Beton Luas Bangunan 6.00 m x 5.00 m 31 SUMUR DALAM Jumlah 1 Unit 32 GARASI DAN PARKIR PELABUHAN Konstruksi Beton Luas 3.00 m x 9.00 m 5.00 m x 5.00 m Sumber: Kantor Penyelenggara Pelabuhan Calang, 2013

B. Aktifitas Pelabuhan Aktifitas pelabuhan Calang hingga saat ini belum ada, baik itu bongkar maupun kegiatan memuat barang. Demikian juga halnya dengan aktifitas penumpang. Namun pelabuhan Calang sudah dapat digunakan sebagai pelabuhan singgah oleh kapal-kapal yang mengalami hambatan dalam pelayaran karena cuaca ekstrim. C. Rute Pelayaran Armada Kapal Diharapkan rute pelayaran yang akan berlangsung pada pelabuhan ini sebagai berikut; 1) Calang – Sinabang (Simeuleu)

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 96

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 2) Calang – Malahayati (Kab Aceh Besar) D. Komoditas Bongkar/Muat Diharapkan dengan selesainya pembangunan pelabuhan Calang, aktifitas bongkar/muat berupa komoditas barang seperti bahan bangunan, sembako, CPO (crude palm oil), komoditas karet dan komoditas pertambangan. E. Foto Dokumentasi Survey Gambar 4. 40 Dokumentasi Foto Lapangan

Gapura Pintu Masuk Pelabuhan Calang

Gangway Pelabuhan Calang

Fasilitas Dermaga Pelabuhan

Menara Suar Pelabuhan

Bangunan Ruang Tunggu Pelabuhan

Bangunan Gudang Penyimpanan

F. Permasalahan Beberapa permasalahan yang dihadapi oleh Pelabuhan Calang sebagai berikut; 4) Belum adanya break water disisi kiri dan kanan dermaga, sehingga menyulitkan aktifitas bongkar muat kapal. 5) Belum adanya aktifitas bongkar/muat di pelabuhan Calang, yang artinya kegiatan ekonomi yang memanfaatkan pelabuhan dan armada pelayaran belum ada.

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 97

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

G. Rekomendasi Rekomendasi terhadap penyelesaian permasalahan yang dihadapi oleh penyelenggara pelabuhan Calang sebagai berikut; 1) Pembangunan break water pada sisi kiri dan kanan dermaga pelabuhan agar tidak mengganggu proses bongkar/muat di dermaga. 2) Melakukan kerjasama dengan pihak swasta dalam hal ini adalah perusahaan pelayaran untuk melayani pelayaran dengan rute antar wilayah di dalam provinsi dan luar provinsi/regional.

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 98

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Peta 4. 10. Lokasi Pelabuhan Calang Sumber : Tim Ahli GIS, 2013

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 99

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 4. 41 Layout Pelabuhan Calang Sumber : Tim Penyusun, 2013

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 100

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 4.3.4. Kondisi dan Permasalahan Pelabuhan Umum di Zona Selatan Tenggara 4.3.4.1. A. Kondisi Pelabuhan Laut Singkil merupakan salah satu pelabuhan laut di Aceh yang terkena dampak bencana tsunami. Seluruh sarana dan prasarana pelabuhan laut rusak bahkan area pelabuhan sudah tergerus (bergeser) ke laut. Sehingga harus direkonstruksi dan dibangun kembali di area yang baru pada lokasi yang sama. Pada masa rehabilitasi dan rekonstruksi BRR (Badan Rekonstruksi dan Rehabilitasi NAD Nias) melakukan pembangunan pelabuhan penyeberangan yang telah rusak. Pelabuhan penyeberangan ini digunakan untuk penduduk yang melakukan kegiatan ke Pulau Simeuleu dan Pulau Banyak. Prioritas pembangunan dermaga penyeberangan diambil oleh BRR NAD Nias karena memiliki peranan penting dalam distribusi barang terutama sembako ke Pulau Simeuleu dan Pulau Banyak. Sedangkan dermaga kargo/umum masih dalam tahap pembangunan hingga saat ini oleh Direktorat Jenderal Perhubungan Laut Republik Indonesia. Direncanakan dermaga kargo ini sepanjang 100 meter dengan lebar 6 meter. Pelabuhan Laut Singkil di Kabupaten Aceh Singkil

Tabel 4. 36 Profil Pelabuhan Aceh Singkil DATA UMUM PELABUHAN SINGKIL I Data Umum Pelabuhan Nama Pelabuhan Aceh Singkil (Pulo Sarok) Status Tidak diusahakan Pengelola Kantor UP Pelabuhan, Kelas III Aceh Singkil Koordinat Tatanan Kepelabuhanan Pengumpan Regional II Fasilitas dan Peralatan Pelabuhan 1 DERMAGA I Panjang Lebar Kedalaman depan dermaga Konstruksi Kapasitas Peil lantai Masa Konstruksi Kapasitas maksimal sandar Pondasi; Jenis pondasi Diameter pondasi Tahun pembuatan Kondisi 2 FASILITAS TAMBAT Bolder Masa Konstruksi Mouring Dolphin 3 TRESTLE I Panjang Lebar Masa konstruksi Konstruksi Kapasitas 4 CAUSEWAY Panjang Lebar Tahun pembuatan Masa Konstruksi Konstruksi Kondisi 5 TALUD

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 101

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh DATA UMUM PELABUHAN SINGKIL Panjang 6 ALUR PELAYARAN Panjang Lebar Kedalaman Pasang tertinggi Pasang terendah Tingkat endapan rata-rata 7 KOLAM PELABUHAN Luas Kedalaman 8 GUDANG I Luas Kapasitas Tahun Pembuatan Pemilik Konstruksi Kondisi 9 GUDANG II Luas Kapasitas Tahun Pembuatan Pemilik Konstruksi Kondisi 10 LAPANGAN PENUMPUKAN I Luas Kapasitas Tahun pembuatan Milik Kondisi 11 GEDUNG KANTOR Luas Lantai Tahun Pembuatan Konstruksi Kondisi 12 RUMAH DINAS 1 Jumlah Luas/Unit Tahun Pembuatan Konstruksi Kondisi 13 RUMAH DINAS 2 Jumlah Luas/Unit Tahun Pembuatan Konstruksi Kondisi 14 PAGAR KELILING PELABUHAN Panjang Tahun pembuatan Konstruksi Kondisi 15 RADIO MF/VF VHF 16 DAERAH PELABUHAN DLKR, Perairan DLKP, Perairan SK Menteri 17 JALAN Kapasitas

Masa Konstruksi

Masa Konstruksi

Masa Konstruksi

Masa konstruksi

Masa Konstruksi

Masa Konstruksi

Masa Konstruksi

Masa Konstruksi

Masa Konstruksi

Masa Konstruksi

Masa Konstruksi

Masa Konstruksi

Masa Konstruksi

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 102

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh DATA UMUM PELABUHAN SINGKIL Panjang Jalan Lebar Jalan Lapisan Permukaan 18 LISTRIK Genset/Instalasi Sendiri Masa Konstruksi 19 AIR PAM Masa Konstruksi 20 PERALATAN BONGKAR MUAT Forklift Patria Masa Konstruksi Forklift Patria 21 SARANA PENDUKUNG Kapal Pandu/Tunda/Kepil SBNP Masa Konstruksi Menara Suar Kondisi 22 PERUSAHAAN PENDUKUNG Perusahaan Armada Masa Konstruksi Penanggungjawab Sumber: Kantor Penyelenggara Pelabuhan Singkil, 2013

B. Aktifitas Pelabuhan Aktifitas pelabuhan Singkil belum ada karena masih dalam tahap pembangunan. Aktifitas yang ada adalah di dermaga penyeberangan untuk melayani rute Singkil – Pulau Banyak Pulau Simeuleu. Sebelum terkena bencana tsunami dan gempa bumi, aktifitas pelabuhan Singkil adalah bongkar/muat komoditas semen dari Padang (Provinsi Sumatera Barat) dan CPO (Crude Palm Oil) ke Medan (Provinsi Sumatera Utara) dan Jakarta (Provinsi DKI Jakarta).

C. Rute Pelayaran Armada Kapal Berdasarkan data dari kantor penyelenggara pelabuhan Singkil, rute pelayaran armada kapal di pelabuhan laut Singkil sebagai berikut; 1) Singkil – Padang (Provinsi Sumatera Barat) 2) Singkil – Medan (Provinsi Sumatera Utara) 3) Singkil – Jakarta (Provinsi DKI Jakarta) 4) Singkil – Pulau Banyak (Kabupaten Aceh Singkil/Aceh) 5) Singkil – Pulau Simeuleu (Kabupaten Simeuleu/Aceh) D. Komoditas Bongkar/Muat Adapun komoditas bongkar/muat sebelum tsunami adalah Semen, CPO. Sedangkan komoditas yang diangkut melalui dermaga penyeberangan Singkil adalah sembako, bahan bangunan, hasil pertanian, perkebunan, peternakan, perikanan. E. Foto Dokumentasi

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 103

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Gambar 4. 42 Foto Dokumentasi Survey Pelabuhan Singkil

Pelabuhan Rusak Akibat Tsunami

Pembangunan Dermaga Pelabuhan

Pembangunan Fasilitas Genset (Listrik)

Pembangunan Dermaga/Talud

Pembangunan Pos Jaga Pelabuhan

Pembangunan Pagar Area Pelabuhan

F. Permasalahan Berdasarkan hasil wawancara dengan petugas kantor unit penyelenggara pelabuhan Singkil beberapa permasalahan dalam masa pembangunan pelabuhan sebagai berikut; 1) Permasalahan tanah yang digunakan oleh pemerintah pusat, dalam hal ini adalah Direktorat Jenderal Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan dalam pembangunan pelabuhan laut Singkil. Proses penggunaan tanah ini belum selesai dibicarakan antara pemerintah pusat dengan pemerintah daerah Aceh Singkil. Bahwa tanah milik DITJENHUBLA telah menjadi pantai (tergerus) akibat dari bencana tsunami. Sehingga didalam rekonstruksinya DITJENHUBLA menggunakan tanah milik pemerintah daerah Aceh Singkil.

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 104

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 2) Tidak adanya koordinasi yang baik antara DITJENHUBLA dengan pemerintah daerah Aceh Singkil terutama dalam hal pelaksanaan pembangunan pelabuhan laut Singkil. 3) Adanya keinginan dari pemerintah Kabupaten Aceh Singkil agar pembuatan Masterplan Pelabuhan Aceh Singkil (Pulo Sarok) dilakukan bersama-sama oleh DITJENHUBLA dan Pemerintah Daerah Aceh Singkil, karena dermaga penyeberangan yang dikelola oleh Dinas Perhubungan Aceh Singkil juga berada di dalam kawasan pelabuhan laut Aceh Singkil. Hal ini menjadi penting untuk mengefisienkan pengelolaan kawasan

pelabuhan. 4) Adanya harapan dari pemerintah daerah Aceh Singkil, pelabuhan Aceh Singkil (Pulo Sarok) segera selesai sehingga dapat beroperasi sebagai pelabuhan barang. 5) Adanya harapan dari pemerintah daerah Aceh Singkil, semakin berperannya pelabuhan Malahayati sebagai pelabuhan utama Aceh, sehingga pelabuhan Aceh Singkil dapat berperan sebagai pelabuhan pengumpan dan pengumpan regional.

G. Rekomendasi Adapun beberapa rekomendasi terhadap permasalahan diatas sebagai berikut; 1) Koordinasi antara pemerintah daerah Aceh Singkil dengan Direktorat Jenderal Perhubungan Laut, Kementerian Perhubungan semakin ditingkatkan dan

diharmonisasikan, terutama penyelesaian masalah tanah pengembangan pelabuhan kargo/penyeberangan Aceh Singkil (Pulo Sarok). 2) Dukungan pemerintah daerah dalam peningkatan produktifitas komoditas pertanian, peternakan, perkebunan dan lainnya.

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 105

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Peta 4. 11. Lokasi Pelabuhan Laut Singkil Sumber : Tim Ahli GIS, 2013

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 106

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

4.3.4.2. A. Kondisi

Pelabuhan Laut Sinabang di Kabupaten Simeuleu

Pelabuhan Sinabang, yang terletak di Kabupaten Simeuleu merupakan pelabuhan yang juga terkena dampak gempa dan tsunami pada tahun 2004. Kerusakan pelabuhan sangat

memprihatinkan dan sampai saat ini masih digunakan oleh para pelaku usaha dan pemerintah. Pemerintah Pusat Republik Indonesia melalui BRR NAD Nias telah membangun kawasan pelabuhan baru dengan fungsi utama kargo yagn terletak di kawasan Teluk Sinabang. Namun pelabuhan baru belum dapat beraktifitas karena belum dipindahkannya aktifitas pelabuhan lama ke pelabuhan baru. Belum berpindahnya aktifitas ini karena tidak adanya kesepakatan antara pemerintah daerah kabupaten Simeuleu dengan pemerintah pusat yakni Direktorat Jenderal Perhubungan Laut. Mekanisme pengelolaan dan pembagian jasa pelayanan pelabuhan belum dapat disepakati bersama. Selain itu permasalahan lain yang dihadapi oleh pelabuhan laut Sinabang adalah

perkembangan kota di sekitar area pelabuhan yang semakin meningkat. Pergerakan truk pengangkutan barang yang melintasi sudah tidak sesuai dengan perkembangan kota. Tabel 4. 37 Profil Sarana dan Prasarana Pelabuhan Laut Sinabang DATA UMUM PELABUHAN SINABANG I Data Umum Pelabuhan Nama Pelabuhan Sinabang Status Tidak diusahakan Pengelola Kantor UP Pelabuhan, Kelas II Sinabang Koordinat 02 – 28’ – 06” N. 096 – 22’ – 58” E Tatanan Kepelabuhanan Pengumpan Regional II Fasilitas dan Peralatan Pelabuhan 1 DERMAGA I Panjang 121.60 m Lebar 15 m Kedalaman depan dermaga 7 – 11 MLWS Konstruksi Beton Kapasitas 1824 T/M2 Peil lantai 3.30 MLWS Kapasitas maksimal sandar 5000 DWT Pondasi; Jenis pondasi Tiang pancang Diameter pondasi 711 cm/mm Tahun pembuatan 2007 Kondisi Baik 2 FASILITAS TAMBAT Bolder 13 unit (Baja) Kapasitas 50 ton Fender 18 unit 3 TRESTLE I Panjang 60 m Lebar 9.60 m Konstruksi Beton Kapasitas 576 T/M2 3 TRESTLE II Panjang 30 m Lebar 9.60 m Konstruksi Beton Kapasitas 288 T/M2 4 CAUSEWAY Panjang 163 m Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 107

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh DATA UMUM PELABUHAN SINABANG Lebar Tahun pembuatan Konstruksi Kondisi 5 DERMAGA II Panjang Lebar Kedalaman depan dermaga Konstruksi Kapasitas Peil lantai Kapasitas maksimal sandar Pondasi; Jenis pondasi Diameter pondasi Tahun pembuatan Kondisi 6 FASILITAS TAMBAT Bolder Fender 7 TRESTLE I Panjang Lebar Konstruksi Kapasitas 8 TALUD Panjang 10 ALUR PELAYARAN Panjang Lebar Kedalaman Pasang tertinggi Pasang terendah Tingkat endapan rata-rata 9 KOLAM PELABUHAN Luas Kedalaman 10 GUDANG I Luas Kapasitas Tahun Pembuatan Pemilik Konstruksi Kondisi 11 LAPANGAN PENUMPUKAN I Luas Kapasitas Tahun pembuatan Milik Kondisi 12 LAPANGAN PENUMPUKAN II Luas Kapasitas Tahun pembuatan Milik Kondisi 13 GEDUNG KANTOR Luas Lantai Tahun Pembuatan Konstruksi Kondisi Kondisi

2 m 1994 Beton Baik 100 m 15 m 7 – 11 MLWS Beton 25 T/M2 2,5 MLWS 3000 DWT Tiang pancang 84 cm/mm 2007 Baik 12 unit (Besi) 26 unit (Karet) 38 m 8 m Beton 20 T/M2 1491.94 m 7 mil 0.25 m 8.20 MLWS 0.999 MLWS 0.438 MLWS 9,80 M3 21.44 Ha/m2 8.30 MLWS 26 x 18 M2 468 T/M2 2011 DISHUBKOMINTEL SIMEULEU Beton Baik 67 x 49 m2 3283 T/M2 2011 DISHUBKOMINTEL SIMEULEU Baik 49 x 26 m2 1274 T/M2 2011 DISHUBKOMINTEL Baik 24 x22 m2 2011 Permanen Baik Rusak Berat

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 108

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh DATA UMUM PELABUHAN SINABANG 14 PAGAR KELILING PELABUHAN Panjang 664.90 m Tahun pembuatan 2007 Konstruksi BRC Kondisi Baik 15 RADIO MF/VF na VHF na 16 DAERAH PELABUHAN DLKR, Perairan na DLKP, Perairan na SK Menteri na 17 JALAN Kapasitas 8.0 Ton Panjang Jalan 296.10 x 8.0 m Lebar Jalan 2 m Lapisan Permukaan Aspal 18 LISTRIK PLN 75 Kva Genset 62.5 va 19 AIR PAM ada M3/menit 20 PERALATAN BONGKAR MUAT Forklift Patria 6.5 ton, 1 unit 21 SARANA PENDUKUNG Kapal Pandu/Tunda/Kepil Tidak ada SBNP Menara Suar Di Gunung lampu Tapaktuan, Solarcell Kondisi Baik 22 PERUSAHAAN PENDUKUNG Perusahaan 3 perusahaan EMKL 1 Perusahaan PBM 3 perusahaan Sumber: Kantor Penyelenggara Pelabuhan Sinabang, 2013

B. Aktifitas Pelabuhan Aktifitas pelabuhan Sinabang berjalan dengan baik, aktifitas bongkar muat dilakukan dengan baik dan hamper setiap bulan selalu ada barang yang masuk dan keluar melalui pelabuhan Sinabang. Beberapa perusahaan yang melakukan pelayaran melalui pelabuhan Sinabang sebagai berikut; Tabel 4. 38 Perusahaan Pelayaran di Pelabuhan Sinabang No 1 2 3 Perusahaan Bongkar Muat PT. Samudera Nauli PT. Samudera Nauili PT. Baringin Lloyd PT. Samo Ito Kartika Samudera Kartika Samudera Indah Indah Sumber: Kantor Penyelenggara Pelabuhan Sinabang, 2013 Pelayaran Nasional Ekspedisi Muatan Kapal Laut PT. Samudera Nauli

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 109

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh C. Rute Pelayaran Armada Kapal Beberapa rute pelayaran armada kapal yang masuk dan keluar melalui pelabuhan Sinabang Kabupaten Simeuleu sebagai berikut; 1) Singapore – Malahayati - Sinabang 2) Belawan (Provinsi Sumatera Utara) – Sinabang, Simeuleu 3) Padang (Provinsi Sumatera Barat) – Sinabang, Simeuleu 4) Pelabuhan Labuhan Haji (Aceh Barat Daya) – Sinabang, Simeuleu 5) Pelabuhan Pulo Sarok, Aceh Singkil – Sinabang, Simeuleu 6) Sibolga (Provinsi Sumatera Utara) – Sinabang, Simeuleu 7) Meulaboh (Aceh Barat) – Sinabang, Simeuleu D. Komoditas Bongkar Muat Beberapa komoditas yang masuk dan keluar melalui pelabuhan Sinabang, Kabupaten Simeuleu sebagai berikut; 1) Barang masuk : Semen, Aspal, Bahan Bangunan 2) Barang keluar : Rotan, ternak hewan, sawit, perikanan, cengkeh E. Foto Dokumentasi Survey Pelabuhan Gambar 4. 43 Foto Survey Pelabuhan Sinabang

Kantor Pelabuhan Sinabang

Fasilitas Pelayanan Pelabuhan

Gudang Pelabuhan

Dermaga Pelabuhan dan Fasilitas

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 110

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Trestle dan Dermaga Pelabuhan

Aktifitas Pelabuhan

F. Permasalahan Berdasarkan hasil pembicaraan dengan kantor penyelenggara pelabuhan laut Sinabang, dan dinas perhubungan komintel Kabupaten Simeuleu, beberapa permasalahan yang ada sebagai berikut; 1. Belum dapat beroperasinya pelabuhan umum kargo yang baru, karena belum disepakatinya mekanisme operasi kerjasama dan bagi hasil jasa pelayanan pelabuhan antara DITJENHUBLA Kementerian Perhubungan Republik Indonesia dengan Pemerintah Kabupaten Simeuleu/Aceh. 2. Berkembangnya pusat kawasan perkotaan di sekitar pelabuhan lama, yang mengakibatkan turunnya kualitas lingkungan kawasan perkotaan di area pelabuhan, sehingga harus segera berpindahnya aktifitas pelabuhan lama ke pelabuhan baru di kawasan teluk Sinabang. 3. Rendahnya kualitas sumber daya manusia pada dinas perhubungan laut kabupaten Simeuleu dalam pengelolaan pelabuhan kargo Sinabang, yang berkonsekuensi kepada ketidak siapan pemerintah daerah sehingga pemerintah pusat turun tangan dalam mengelola kawasan pelabuhan 4. Jumlah armada kapal yang masih sedikit melayani di pelabuhan Sinabang. 5. Perlunya pengembangan industry perikanan di Simeuleu. G. Rekomendasi Beberapa rekomendasi /usulan dalam meningkatkan kinerja pelayanan pelabuhan Sinabang sebagai berikut; 1. Segera disepakatinya mekanisme dengan pengelolaan Pemerintah antara pemerintah kabupaten Kementerian

Simeuleu/Dinas

Perhubungan

Pusat/Ditjenhubla

Perhubungan dalam pengelolaan jasa pelayanan pelabuhan Sinabang, pada pelabuhan baru dan dapat beroperasi 2. Peningkatan kuantitas dan kualitas sumber daya manusia dinas perhubungan kabupaten Simeuleu dalam pengelolaan/manajemen pelabuhan umum kargo. 3. Peningkatan jumlah armada kapal kargo.

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 111

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Peta 4. 12. Lokasi Pelabuhan Sinabang Sumber : Tim Ahli GIS, 2013

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 112

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 4.3.4.3. A. Kondisi Secara umum kondisi pelabuhan Tapaktuan sangat baik, dilengkapi dengan berbagai fasilitas pelabuhan seperti dermaga, gudang, lapangan penumpukan, trestle, cause way, pusat pelayanan informasi, kantor, pos penjagaan dan workshop. Berikut ini adalah tabel profil pelabuhan Tapaktuan. Tabel 4. 39 Profil Data Sarana dan Prasarana Pelabuhan Tapaktuan DATA UMUM PELABUHAN TAPAKTUAN I Data Umum Pelabuhan Nama Pelabuhan Tapaktuan Status Tidak diusahakan Pengelola Kantor UP Pelabuhan, Kelas III Tapaktuan Koordinat 03 – 15’ – 00” N. 97 – 11’ – 00” E Tatanan Kepelabuhanan Pengumpan Regional II Fasilitas dan Peralatan Pelabuhan 1 DERMAGA I Panjang 40 m Lebar 8 m Kedalaman depan dermaga 7 – 11 MLWS Konstruksi Beton Kapasitas 20 T/M2 Peil lantai 1,5 MLWS Kapasitas maksimal sandar 1000 DWT Pondasi; Jenis pondasi Tiang pancang Diameter pondasi 90 cm/mm Tahun pembuatan 1992 Kondisi Baik 2 FASILITAS TAMBAT Bolder 3 unit (Baja) Mouring Dolphin 20 ton 3 TRESTLE I Panjang 118 m Lebar 3 m Konstruksi Beton Kapasitas 20 T/M2 4 CAUSEWAY Panjang 163 m Lebar 2 m Tahun pembuatan 1994 Konstruksi Beton Kondisi Baik 5 DERMAGA II Panjang 100 m Lebar 15 m Kedalaman depan dermaga 7 – 11 MLWS Konstruksi Beton Kapasitas 25 T/M2 Peil lantai 2,5 MLWS Kapasitas maksimal sandar 3000 DWT Pondasi; Jenis pondasi Tiang pancang Diameter pondasi 84 cm/mm Tahun pembuatan 2007 Kondisi Baik 6 FASILITAS TAMBAT Bolder 12 unit (Besi) Pelabuhan Laut Tapaktuan di Kabupaten Aceh Selatan

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 113

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh DATA UMUM PELABUHAN TAPAKTUAN Fender 7 TRESTLE I Panjang Lebar Konstruksi Kapasitas 8 CAUSEWAY Panjang Lebar Tahun pembuatan Konstruksi Kondisi 9 TALUD Panjang 10 ALUR PELAYARAN Panjang Lebar Kedalaman Pasang tertinggi Pasang terendah Tingkat endapan rata-rata 11 KOLAM PELABUHAN Luas Kedalaman 12 GUDANG I Luas Kapasitas Tahun Pembuatan Pemilik Konstruksi Kondisi 13 GUDANG II Luas Kapasitas Tahun Pembuatan Pemilik Konstruksi Kondisi 14 LAPANGAN PENUMPUKAN I Luas Kapasitas Tahun pembuatan Milik Kondisi 15 LAPANGAN PENUMPUKAN II Luas Kapasitas Tahun pembuatan Milik Kondisi 16 GEDUNG KANTOR Luas Lantai Tahun Pembuatan Konstruksi Kondisi 17 RUMAH DINAS 1 Jumlah Luas/Unit Tahun Pembuatan Konstruksi Kondisi 18 RUMAH DINAS 2

26 unit (Karet) 38 m 8 m Beton 20 T/M2 163 m 2 m 1994 Beton Baik 163 m X 1,5 m 2 mil 500 m 20 MLWS 11,30 MLWS 9,80 MLWS 9,80 M3 1,5 Ha/m2 11 s/d 15 MLWS 530,9 M2 600 T/M2 1945 DITJENHUBLA Kayu/Seng Rusak Berat 15 x 6 x 30 M2 500 T/M2 2007 DITJENHUBLA Beton Baik 75 x 40 m2 200 T/M2 1972 DITJENHUBLA Baik 1050. 52 m2 700 T/M2 2007 DITJENHUBLA Baik 272 m2 2004 Permanen Baik 1 Unit 100 m2 1982 Permanen Rusak Berat

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 114

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh DATA UMUM PELABUHAN TAPAKTUAN Jumlah 1 Unit Luas/Unit 50 M2 Tahun Pembuatan 1982 Konstruksi Permanen Kondisi Rusak Berat 19 PAGAR KELILING PELABUHAN Panjang 506 m Tahun pembuatan 1994, 2007, 2010, 2011 Konstruksi BRC Kondisi Baik 20 RADIO MF/VF Tapaktuan RDO, 8AT23 VHF Tapaktuan radio PKA 23 21 DAERAH PELABUHAN DLKR, Perairan Lhok bengkuang Ke bakongan DLKP, Perairan Meukek Ketrumon SK Menteri PK 002/1/4/PHB/1994, Kanwil 1 Aceh 22 JALAN Kapasitas 20 Ton Panjang Jalan 133, 7 m Lebar Jalan 2 m Lapisan Permukaan Beton 23 LISTRIK Genset/Instalasi Sendiri 250 Kva 24 AIR PAM 0, 833 M3/menit 25 PERALATAN BONGKAR MUAT Forklift Patria 5 ton Forklift Patria 3 Ton 26 SARANA PENDUKUNG Kapal Pandu/Tunda/Kepil Tidak ada SBNP Menara Suar Di Gunung lampu Tapaktuan, Solarcell Kondisi Baik 27 PERUSAHAAN PENDUKUNG Perusahaan PT. PELNI Armada Bandar Bangun Persada Penanggungjawab OEI HI FUK Sumber: Kantor Penyelenggara Pelabuhan Tapaktuan, 2013 B. Aktifitas Pelabuhan Berdasarkan data dari Kantor Unit Penyelenggara Pelabuhan Tapaktuan, Kementerian

Perhubungan Direktorat Jenderal Perhubungan Laut Republik Indonesia, aktifitas pelabuhan sejak tahun 2007 hingga pada tahun 2011 didominasi oleh aktifitas bongkar daripada aktifitas memuat. Lihat tabel dibawah ini. Tabel 4. 40 Aktifitas Bongkar dan Muat Pelabuhan Tapaktuan No 1 2 3 4 5 Tahun 2007 2008 2009 2010 2011 Aktifitas Bongkar Ada Ada Ada Ada Ada Muat Nihil Ada Ada Ada Ada

Sumber: Hasil Survey Konsultan, 2013 Frekuensi kapal yang masuk ke pelabuhan Tapaktuan dari tahun 2007 hingga tahun 2011 secara umum mengalami penurunan. Hal ini terlihat dari tahun 2008 hingga tahun 2010

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 115

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh aktifitas/frekuensi kapal masuk sangat tinggi hingga 90 kali melakukan aktifitas

bongkar/muat dan kemudian turun menjadi 30 kali pada tahun 2011. Fluktuasi yang terjadi tersebut diindikasikan adanya aktifitas rehabilitasi dan rekonstruksi Aceh dan Nias pasca bencana tsunami dan gempa bumi. Tabel 4. 41 Jumlah Kapal Bongkat/Muat di Pelabuhan Tapaktuan No 1 2 3 4 5 Tahun 2007 2008 2009 2010 2011 Jumlah Kapal 39 68 87 90 30

Sumber: Tim Penyusun, 2013 Sedangkan dari sisi volume bongkar/muat yang ada, kecenderungan yang ada adalah didominasi oleh kegiatan bongkar. Lihat tabel dibawah ini. Tabel 4. 42 Volume Bongkar/Muat di Pelabuhan Tapaktuan No 1 2 3 4 5 Tahun 2007 2008 2009 2010 2011 Volume Bongkar 27208 43034 56517 47715 16350 (Ton) Muat Nihil 815 212 228.665.556 194

Sumber: Tim Penyusun, 2013

C. Rute Pelayaran Aktifitas Armada Kapal Berdasarkan hasil wawancara dengan petugas kantor penyelenggara pelabuhan laut Tapaktuan, rute pelayaran armada kapal yang melakukan bongkar di pelabuhan Tapaktuan yakni berupa semen adalah Padang (Provinsi Sumatera Barat) – Tapaktuan (Aceh). Komoditas Biji Besi dari Bakongan Port di Aceh Selatan – Tapak Tuan (Aceh Selatan) – Singapore/Malaysia

D. Komoditas Bongkar-Muat Berdasarkan data yang ada dari kantor penyelenggara pelabuhan laut Tapaktuan, komoditas yang diangkut pada tahun 2007 – 2011 adalah semen.

E. Foto Dokumentasi Survey Pelabuhan Tapaktuan

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 116

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Gambar 4. 44 Dokumentasi Foto Pelabuhan Tapaktuan

Kantor Pelabuhan

Pos Penjagaan Pelabuhan

Gapura Pintu Masuk Pelabuhan

Bangunan Trestel Dermaga

Fasilitas Genset (Listrik) F. Permasalahan

Kolam Pelabuhan

Berdasarkan hasil survey lapangan berupa pengamatan dan wawancara dengan petugas pelabuhan Tapaktuan sebagai berikut ; 1. Tidak adanya barang atau komoditas yang diangkut melalui pelabuhan ini keluar dari pelabuhan. Yang artinya para pelaku usaha yang berada pada kabupaten Gayo Luwes, Aceh Barat Daya, Aceh Selatan, Aceh Tenggara, Aceh Singkil, Subulussalam masih menggunakan sarana armada darat untuk mengirimkan komoditasnya ke luar Aceh, dalam Aceh dan terutama ke Medan Provinsi Sumatera Utara. 2. Adanya keinginan dari pemerintah daerah Kabupaten Aceh Selatan, dalam hal ini adalah Wilayah pemerintah Aceh terhadap bagi hasil penerimaan bea jasa pelabuhan Tapaktuan. Keinginan ini menjadi landasan penting dalam peran serta daerah dalam mendukung peranan pelabuhan Tapaktuan di Aceh. Sehingga diperlukan landasan hokum yang tepat agar keinginan

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 117

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh ini dapat diwujudkan bersama antara Wilayah pemerintah Aceh dan Pemerintah Republik Indonesia melalui Direktorat Jenderal Perhubungan Laut, Kementerian Perhubungan Republik Indonesia.

G. Rekomendasi Menghadapi berbagai permasalahan yang ada di pelabuhan Tapaktuan diatas, maka beberapa usulan rekomendasi penyelesaian permasalahan sebagai berikut; 1. Sosialisasi penggunaan armada laut dalam distribusi komoditas ke daerah pusat pengolahan komoditas seperti ke Kota Banda Aceh maupun ke Lhokseumawe. 2. Peningkatan volume produksi komoditas diwilayah pelayanan pelabuhan Tapaktuan

diataranya Kabupaten Gayoluwes, Aceh Barat Daya, Aceh Selatan, Aceh Tenggara, Aceh Singkil, Subulussalam dan Simeuleu. 3. Pengembangan armada laut yang dapat dinikmati oleh pengusaha komoditas, terjangkau secara ekonomi, aman nyaman dan tepat waktu dalam pelayanan. 4. Pembentukan peraturan daerah melalui keputusan Gubernur dan atau Bupati terhadap bea jasa pelabuhan Tapaktuan melalui kerjasama pengelolaan jasa pelabuhan.

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 118

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Peta 4. 13. Lokasi Pelabuhan Tapaktuan Sumber : Tim Ahli GIS, 2013

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 119

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

4.3.4.4.

Pelabuhan Laut Susoh dan Surin di Kabupaten Aceh Barat Daya

A. Kondisi Kondisi pelabuhan Susoh di Kabupaten Aceh Barat Daya sudah tidak beroperasi, bahkan bangunan sarana dan prasarana yang ada sudah mulai rusak. Pelabuhan Laut Susoh, merupakan pelabuhan yang telah ada/beroperasi sejak tahun 1977. Pasca rehabilitasi dan rekonstruksi pelabuhan ini digunakan untuk distribusi semen dari Padang provinsi Sumatera Barat. Selain itu pelabuhan ini juga pernah digunakan untuk pengangkutan hasil tambang berupa biji besi yaitu dari PT Pinang Sejati Utama. Penyebab dari tidak beroperasinya pelabuhan Susoh adalah terjadinya sedimentasi yang berakibat pada dangkalnya areal pelabuhan laut. Sedimentasi adalah suatu proses

pengendapan material yang ditransport oleh media air, angin, es, atau gletser di suatu cekungan. Delta yang terdapat di mulut-mulut sungai adalah hasil dan proses pengendapan material-material yang diangkut oleh air sungai, sedangkan bukit pasir (sand dunes) yang terdapat di gurun dan di tepi pantai adalah pengendapan dari material-material yang diangkut oleh angin. sedimentasi dapat dibedakan: a.sedimentasi air terjadi di sungai. b.sedimentasi angi biasanya disebut sedimentasi aeolis c. sedimentasi gletser

mengahasilkan drumlin, moraine, ketles, dan esker. Berikut ini adalah profil data sarana dan prasarana pelabuhan laut Susoh Tabel 4. 43 Profil Data Sarana dan Prasarana Pelabuhan Laut Susoh DATA UMUM PELABUHAN SUSOH I Data Umum Pelabuhan Nama Pelabuhan Status Pengelola Koordinat Tatanan Kepelabuhanan II Fasilitas dan Peralatan Pelabuhan 1 DERMAGA I Panjang Lebar Kedalaman depan dermaga Konstruksi Kapasitas Peil lantai Kapasitas maksimal sandar Pondasi; Jenis pondasi Diameter pondasi Tahun pembuatan Kondisi 2 FASILITAS TAMBAT Bolder Mouring Dolphin 3 TRESTLE I Panjang Lebar Konstruksi Kapasitas 4 CAUSEWAY Panjang

Susoh Tidak diusahakan KPLP Pelabuhan Laut Susoh 03 – 43’ – 00” N. 96 – 48’ – 38” E Pengumpan Regional

35 m 8 m 1 - 2 MLWS Beton 700 T/M2 na MLWS na DWT Tiang pancang na cm/mm na Rusak Berat na unit (Baja) na ton 25 m 4 m Beton 20 T/M2 na m

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 120

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh DATA UMUM PELABUHAN SUSOH Lebar Tahun pembuatan Konstruksi Kondisi 5 FASILITAS TAMBAT Bolder Fender 6 TALUD Panjang 7 ALUR PELAYARAN Panjang Lebar Kedalaman Pasang tertinggi Pasang terendah Tingkat endapan rata-rata 8 KOLAM PELABUHAN Luas Kedalaman 9 GUDANG I Luas Kapasitas Tahun Pembuatan Pemilik Konstruksi Kondisi 10 LAPANGAN PENUMPUKAN I Luas Kapasitas Tahun pembuatan Milik Kondisi 11 GEDUNG KANTOR Luas Lantai Tahun Pembuatan Konstruksi Kondisi 12 RUMAH DINAS 1 Jumlah Luas/Unit Tahun Pembuatan Konstruksi Kondisi 13 RUMAH DINAS 2 Jumlah Luas/Unit Tahun Pembuatan Konstruksi Kondisi 14 PAGAR KELILING PELABUHAN Panjang Tahun pembuatan Konstruksi Kondisi 15 RADIO MF/VF VHF 16 DAERAH PELABUHAN DLKR, Perairan DLKP, Perairan SK Menteri 17 JALAN

na m na na na na unit (Besi) na unit (Karet) na 2 mil 500 m 20 MLWS 1 MLWS 0.8 MLWS na M3 na Ha/m2 na MLWS 543 M2 na T/M2 na DITJENHUBLA na Rusak 4069.52 m2 na T/M2 na DITJENHUBLA rusak 110 m2 na Permanen rusak 1 Unit 50 m2 na Permanen Rusak 1 Unit 50 M2 nan Permanen Rusak na m na Rangka Besi Baik na na na na na

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 121

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh DATA UMUM PELABUHAN SUSOH Kapasitas 20 Ton Panjang Jalan 200 m Lebar Jalan 2 m Lapisan Permukaan Beton 18 LISTRIK Genset/Instalasi Sendiri ada 19 AIR PAM Na, ada M3/menit 20 PERALATAN BONGKAR MUAT Forklift Patria Kapasitas 3 ton 1 unit Forklift Patria Kapasitas 2 ton 1 unit 21 FASILITAS KESELAMATAN Bolder 4 unit Kondisi Baik Fender Ada Kondisi Baik Mouring Bay Ada Kondisi Baik Sumber: Kantor Penyelenggara Pelabuhan Susoh, 2013

B. Aktifitas Pelabuhan Hingga saat ini aktifitas pelabuhan sudah tidak ada. C. Rute Pelayaran Armada Kapal Sejak beroperasinya pelabuhan laut Susoh, rute pelayaran armada yang masuk ke pelabuhan Susoh sebagai berikut; 1. Padang (Provinsi Sumatera Barat) – Susoh (Kab Aceh Barat Daya) 2. Susoh (Kab Aceh Barat Daya) – Malahayati (Kab Aceh Besar) D. Komoditas Bongkar/Muat Berdasarkan hasil wawancara dengan kepala bidang pelabuhan laut pemerintah Kabupaten Aceh Barat Daya, komoditas yang masuk adalah semen.

E. Foto Dokumentasi Survey Gambar 4. 45 Foto Dokumentasi Pelabuhan Laut Susoh

Kerusakan dan sedimentasi pada dermaga pelabuhan

Trestle pelabuhan yang sudah rusak

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 122

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Kantor KPLP pelabuhan

Pos Jaga Pelabuhan

Gudang Penumpukan Pelabuhan

Bangunan Rumah Dinas KPLP

F. Permasalahan Beberapa permasalahan yang ada di pelabuhan Susoh sebagai berikut; 1. Sedimentasi pada kawasan pelabuhan yang mengakibatkan pendangkalan pada pelabuhan, sehingga armada kapal tidak dapat bersandar melakukan bongkar/muat. 2. Tidak adanya koordinasi antara KPLP Direktorat Jenderal Perhubungan Laut, Kementerian Perhubungan dengan Pemerintah Daerah Kabupaten Aceh Barat Daya. 3. Tidak adanya aktifitas kapal di pelabuhan. G. Rekomendasi Rekomendasi terhadap peningkatan kinerja pelabuhan sebagai berikut; 1. Review dan peninjauan kembali pelabuhan susoh sebagai pelabuhan laut pengumpan regional. 2. Studi kelayakan, masterplan dan detail desain rencana pelabuhan baru pengganti pelabuhan Susoh di Desan Surin. 3. Peningkatan produksi komoditas perekonomian di Kabupaten Aceh Barat Daya, Nagan Raya dan kabupaten sekitarnya.

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 123

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Peta 4. 14. Lokasi Pelabuhan Laut Susoh Sumber : Tim Ahli GIS, 2013

Bab 4 Kondisi dan Permasalahan Transportasi Aceh – Hal 124

Kover Bab 5

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

BAB 5 ANALISA PENGEMBANGAN SISTEM TRANSPORTASI LAUT ACEH
5.1. Analisa Pemodelan Transportasi Sesuai dengan kebijakan pengembangan transportasi laut Aceh yang akan lebih diarahkan untuk pelayanan angkutan batang, maka analisa pemodelan transportasi yang dikembangkan dibatasi pada model angkutan barang yang ditujukan untuk memprediksi permintaan lalu-lintas barang pada pelabuhan eksisting dan tahun perencanaan (sesuai rentang jangka waktu perencanaan). Sebagaimana telah dijelaskan pada Bab 2 (Metodologi dan Pendekatan) pada dasarnya analisis ini menggunakan pendekatan analisis pemodelan transportasi 4 (empat) tahap, yakni : Trip Generation, Trip Distribution, Moda Split, dan Trip Assignment. 5.1.1. Proses Dasar Pemodelan Secara garis besar, proses dalam analisis pemodelan ini adalah sebagai berikut: 1. Merumuskan model/simulasi permintaan lalu-lintas barang, khususnya untuk moda

transportasi laut yang ada saat ini (tahun dasar), sebagai fungsi dari parameter-parameter model yang secara garis besar meliputi : · · Karakteristik sistem kegiatan wilayah kajian yang ada saat ini, serta Karakteristik sistem prasarana dan sarana transportasi khususnya sistem transportasi laut yang tersedia saat ini. Hal ini disebut juga sebagai pengembangan model pada tahun dasar (base year model). 2. Formulasi model pada tahun dasar, selanjutnya digunakan untuk memprediksi permintaan lalu-lintas barang, khususnya untuk moda transportasi laut, sebagai masukan untuk analisa pengembangan prasarana, sarana dan jaringan rute pelayaran transportasi laut di masa mendatang, dengan terlebih dahulu melakukan perkiraan atau perumusan skenario

perkembangan parameter-parameter model di masa mendatang. 5.1.2. Time Horizon “Time horizon” adalah rentang waktu yang dikaji dalam pemodelan dan peramalan “transport demand”. Sesuai dengan keperluan kajian, “time horizon” yang digunakan dalam kajian ini adalah dalam periode 20 (dua puluh) tahun mendatang.

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 1

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 5.1.3. Basis Data dan Skenario Pemodelan Basis data pemodelan adalah kondisi tahun dasar yaitu tahun 2013. Kondisi tahun dasar selanjutnya dikembangkan kedalam suatu model yang disebut sebagai “Model Tahun Dasar”, setelah divalidasikan dengan hasil-hasil survei yang telah dilakukan. Hasil dari model yang telah divalidasi tersebut, selanjutnya digunakan sebagai basis untuk memperkirakan permintaan lalu-lintas barang moda transportasi laut pada tahun-tahun berikutnya. Untu pemodelan tahun perencanaan akan digunakan asumsi dan skenario : 1. Sistem kegiatan wilayah akan berkembang sesuai dengan Rencana Tata Ruang Wilayah Aceh, mencakup : proyeksi penduduk, pertumbuhan ekonomi, penggunaan lahan, dan sistem sarana dan prasarana wilayah. 2. Sistem jaringan prasarana dan sarana transportasi khususnya untuk moda transportasi bukanlaut akan berkembang sesuai dengan rencana dan program definitif yang ada berdasarkan masukan dari instansi terkait di lingkungan Pemerintah Aceh.

5.2.

Analisa Pemodelan Tahun Dasar (2013)

Model untuk tahun dasar (base year) akan menggambarkan kondisi permintaan (demand) lalulintas serta kinerja pelayanan sistem transportasi khususnya moda transportasi laut yang tersedia (supply) di wilayah studi, yang berbasis pada hasil-hasil pengumpulan data baik data primer maupun data sekunder. 5.2.1. Sistem Zona Asal Tujuan Perjalanan (Zoning System) Sebagai tahap awal dalam analisis pemodelan, perlu ditetapkan terlebih dahulu sistem zona asal tujuan perjalanan (zoning system) dari wilayah studi. Sistem zona asal tujuan perjalanan sangat terkait dengan kondisi tata guna lahan dan dengan mempertimbangkan batas administrasi yang merupakan basis agregasi ketersediaan data. Menurut pertimbangan ideal, pembagian zona asal tujuan perjalanan didasarkan atas beberapa pertimbangan antara lain adalah : · Berdasarkan pola penggunaan lahan dengan mengacu pada homogenitas penggunaan lahan sebagai bahan untuk menentukan nilai produksi dan tarikan perjalanan dalam suatu wilayah. · Berdasarkan pertimbangan batas administrasi wilayah, sebagai bentuk pembagian

pemerintahan serta mempertimbangkan ketersediaan data ditingkat mikro (sub wilayah). · Berdasarkan pertimbangan pola jaringan transportasi, sebagai bentuk dari pengadaan fasilitas ketersediaan supply, baik dalam bentuk aspek prasarana (pelabuhan dan rute pelayaran) serta aspek sarananya (kapal laut). · Berdasarkan aspek demografi sebagai unsur dinamis dari suatu parameter penentu pergerakan perjalanan suatu zona

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 2

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Adapun bentuk dari sistem zona asal tujuan perjalanan yang ditetapkan pada studi ini dibatasi oleh ketersediaan data sosial ekonomi terbaru, kemungkinan untuk diprediksi perkembangannya di masa depan, kebutuhan validasi model angkutan laut dan penerapannya. Berdasarkan hal tersebut, maka sistem zona asal tujuan perjalan dalam pemodelan di wilayah studi dibagi dalam 32 (tiga puluh dua) zona mengacu pada zona kabupaten/kota dan zona eksternal yang berpengaruh (lihat Tabel 5.1 dan gambar 5.1), yang terdiri dari : · 23 (dua puluh tiga) zona internal yang berbasis pada wilayah kabupaten/kota dan pelabuhan laut yang ada di Aceh. · 9 (sembilan) zona eksternal, yang berbasis pada wilayah provinsi, dan negara-negara tujuan eksport-import. Tabel 5. 1. Sistem Zona Asal Tujuan Perjalanan Nomor/ Kode Zona 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 Wilayah Kabupaten/ Kota/ Zona Aceh Selatan Aceh Tenggara Aceh Timur Aceh Tengah Aceh Barat Aceh Besar Pidie Aceh Utara Simeuleu Aceh Singkil Bireuen Aceh Barat Daya Gayo Lues Aceh Jaya Nagan Jaya Aceh Tamiang Bener Meriah Pidie Jaya Kota Banda Aceh Kota Sabang Kota Lhokseumawe Kota Langsa Kota Subulussalam Medan Dsk. Sumut, Pantai Timur Sumatera, Jawa Sumbar, Pantai Barat Sumatera Malaysia Singapura Thailand India, Inggris, Jerman, Belgia, Belanda Cina, Jepang, Amerika Serikat Australia Keterangan Zona Internal Zona Internal Zona Internal Zona Internal Zona Internal Zona Internal Zona Internal Zona Internal Zona Internal Zona Internal Zona Internal Zona Internal Zona Internal Zona Internal Zona Internal Zona Internal Zona Internal Zona Internal Zona Internal Zona Internal Zona Internal Zona Internal Zona Internal Zona Eksternal Zona Eksternal Zona Eksternal Zona Eksternal Zona Eksternal Zona Eksternal

Sumber : Tim Penyusun, 2013 5.2.2. Model Jaringan Transportasi Model jaringan transportasi merupakan representasi dari sistem jaringan prasarana dan sarana transportasi yang tersedia pada suatu wilayah. Model jaringan transportasi dapat dikembangkan khusus untuk 1 (satu) jensi moda transportasi, misal: model jaringan jalan, atau gabungan dari beberapa moda transportasi. Sesuai dengan tujuan analisa , maka model jaringan transportasi yang dikembangan dalam

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 3

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh studi ini adalah merupakan gabungan dari model jaringan jalan dan model jaringan transportasi laut, dengan inti kajian pada prediksi lalu-lintas angkutan barang. Dalam pemodelan jaringan transportasi ini, prasarana jaringan jalan, prasarana pelabuhan, sarana

(armada kapal laut) dan rute pelayaran disusun sedemikian rupa dan direpresentasikan sebagai node dan link. Node dapat merupakan representasi dari simpang jalan, pelabuhan, atau pusat zona,

sedangkan link dapat merupakan representasi dari ruas-ruas jalan, atau rute pelayaran yang dilayani oleh armada kapal laut yang tersedia. Setiap node dan link mempunyai karakteristik yang unik dan berisi informasi sebagai berikut : • Node berisi informasi mengenai koordinat, kapasitas pelayanan pelabuhan terhadap lalu-lintas barang, dan kapal laut. • Link berisi informasi mengenai panjang ruas jalan, jarak rute pelayaran, kapasitas ruas jalan, kapasitas angkut barang dari suatu rute pelayaran, dan kecepatan jelajah sebagai fungsi dari waktu tempuh perjalanan. Keseluruhan proses pengembangan model jaringan transportasi di atas, dilakukan dengan bantuan perangkat lunak perencanaan transportasi “TRANPLAN”. Model jaringan transportasi wilayah studi untuk tahun dasar (2013), total terdiri dari 32 pusat zona, 134 node dan 304 link. Pada gambar 5.2 dan 5.3, disajikan peta dasar model dan model jaringan transportasi Aceh dalam format program TRANPLAN. dari simpang jalan, kapasitas

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 4

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 5. 1. Sistem Zona Asal Tujuan Perjalanan Sumber : Tim Penyusun, 2013

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 5

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 5. 2. Peta Dasar Pemodelan Jaringan Transportasi Tahun Dasar Sumber : Tim Penyusun, 2013

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 6

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 5. 3. Model Jaringan Transportasi Wilayah Aceh Dsk Tahun Dasar Sumber : Tim Penyusun, 2013

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 7

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 5.2.3. Model Bangkitan Perjalanan Secara umum, model bangkitan perjalanan dibentuk untuk memperkirakan besaran permintaan perjalanan dari setiap zona yang ada di wilayah studi. Adapun parameter yang umum digunakan dalam perkiraan ini adalah data karakteristik sistem kegiatan menurut zona, antara lain meliputi : a. Populasi Penduduk tiap zona. b. Tingkat pendapatan penduduk tiap zona. c. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB tiap zona). d. Volume produksi komoditas utama. Studi Tatrawil Aceh (2011), telah mengembangkan model bangkitan pergerakan wilayah Aceh, dengan menggunakan parameter jumlah penduduk dan PDRB (non migas) dengan harga konstan, yang dirumuskan dengan persamaan berikut: 𝑶𝒊 = 𝟎, 𝟗𝟔𝟐𝑿𝟏 + 𝟎, 𝟎𝟑𝟒𝑿𝟐 + 𝟏𝟓𝟗𝟖𝟖𝟖𝟏, 𝟕𝟕 → 𝑹𝟐 = 𝟎, 𝟕𝟕 Dimana: Oi X1 X2 = = = Bangkitan pergerakan barang (ton/tahun) Jumlah penduduk (orang) PDRB (Rp)

Kelemahan umum dari penggunaan persamaan di atas adalah menggeneralisasi berbagai jenis produksi (komoditas) menjadi satu variabel PDRB. Beberapa pihak meragukan metode pendekatan

yang digunakan dalam memprediksi bangkitan pergerakan barang di atas. Adib Kanafani dalam bukunya Transportation Demand Analysis (1983) menegaskan bahwa “Motivasi transportasi barang dapat dikatakakan murni motivasi ekonomi. Oleh karena itu analisa permintaan transportasi barang lebih tepat menggunakan analisa formal teori permintaan ekonomi”. Terdapat 3 (tiga) aspek fundamental dalam analisis permintaan transportasi barang. Pertama, bahwa proses optimisasi biaya transportasi barang sangat mempengaruhi keputusan penggunaan suatu pelayanan angkutan barang. Oleh karena itu, model prediksi permintaan angkutan barang yang baik harus memodelkan semua perhitungan biaya angkutan secara representatif. Kedua, bahwa model permintaan angkutan barang diturunkan dari permintaan terhadap bebagai

komoditas barang antara lokasi konsumsi dengan lokasi produksi yang terpisah secara spatial. Ketiga, model permintaan angkutan barang cenderung memiliki sedikit fluktuasi dan memuncak, karena kemungkinan sebagian besar komoditas menggunakan pergudangan dalam rangka memastikan pasokan tak terputus untuk menyerap fluktuasi permintaan. Salah satu pendekatan yang sering digunakan untuk memprediksi permintaan angkutan barang adalah analisa Surplus-Defisit. Secara umum model Surplus-Defisit merupakan model yang

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 8

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh relatif sederhana yang menggunakan asumsi bahwa suatu komoditas pada suatu daerah disebut surplus bila tingkat produksi lebih besar dari tingkat konsumsi, dan disebut defisit bila tingkat produksi lebih kecil dari tingkat konsumsi. Kedua kondisi ini (surplus atau defisit) akan berpotensi menimbulkan pergerakan komoditas masuk bila defisit, dan keluar bila surplus. Dengan demikian, model bangkitan perjalanan (trip generation) di wilayah Aceh diturunkan berdasarkan model surplus-defisit terhadap komoditas yang ada. Dalam rangka pemodelan bangkitan perjalanan ini, telah dilakukan analisa surplus-defisit menurut wilayah Kabupaten/Kota terhadap sebanyak 34 (tiga) puluh empat jenis komoditas yang ada di wilayah Aceh seperti disajikan pada tabel berikut: Tabel 5. 2. Jenis Komoditas Yang Dianalisa Untuk Analisa Surplus-Defisit No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 Jenis Komoditas Ubi Kayu Ubi Jalar Kacang Panjang Kemiri Daun Bawang Kacang Hijau Kacang Kedelai Kacang Tanah Padi Jagung Kelapa Cengkih Kentang Pinang Tomat Cabe Merah Kopi No. 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 Jenis Komoditas Bawang Merah Bawang Putih Ikan Unggas Kambing Sapi Kerbau Telur Kakao Pala Buah Kacang Merah Sagu Tebu Kulit Manis Karet Kapuk/Randu

Sumber: Tim Penyusun, 2013

Hasil analisa surplus defisit kondisi tahun dasar disajikan pada Tabel 5.3 dan gambar 5.4. Pada tabel 5.3 dapat dilihat bahwa jenis komoditas padi merupakan pembangkit perjalanan barang tertinggi di wilayah Aceh (volume 1,77 juta ton), berikutnya adalah komoditas kelapa sawit (1,1 juta ton), komoditas buah (761,3 ribu ton), komoditas tebu (481 ribu ton), dan jenis komoditas lainnya dibawah 300 ribu ton. Bila dilihat menurut kabupaten/kota, maka kabupaten Aceh Utara menempati posisi pembangkit perjalanan barang tertinggi (volume 810,3 ribu ton), selanjutnya.

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 9

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tabel 5. 3. Analisis Surplus Defisit Komoditas Utama Menurut Kabupaten/Kota Tahun Dasar (Ton)

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 10

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 5. 4. Grafik Analisa Surplus Defisit Komoditas Menurut Kab/Kota Tahun Dasar Sumber: Tim Penyusun, 2013

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 11

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

dan kabupaten/kota lainnya di bawah 320 ribu ton. Adapun untuk memprediksi bangkitan perjalanan barang pada zona-zona eksternal (di luar wilayah Aceh) untuk kondisi tahun dasar (2013) dilakukan dengan mengadopsi data bangkitan perjalanan wilayah eksternal dari hasil Studi Tatrawil Aceh (2011). 5.2.4. Model Distribusi Perjalanan Dalam model ini, hasil analisa model bangkitan perjalanan diprediksi distribusi perjalanannya ke zonazona lainnnya, sehingga dari model ini dapat diperkirakan Matriks Asal Tujuan barang antar zona. Model yang digunakan adalah gabungan antara model surplus-defisit komoditas dan model gravitasi (gravity model). Melalui model ini, perjalanan barang suatu jenis komoditas didistribusikan dari zona surplus menuju zona defisit tedekat dengan mengikuti karakteristik jarak/waktu tempuh perjalanan antar zona (mengacu pada model gravitasi). Dalam penerapannya proses iterasi pendistribusian perjalanan setiap jenis komoditas antar zona dilakukan menggunakan software program ME2, atau program estimasi MAT dari maximum enthropy (Matrix Estimation from Maximum Enhthropy). Hasil estimasi Bangkitan Perjalanan (Trip Generation) dan Distribusi Perjalanan (Trip Distribution) barang di wilayah studi pada tahun dasar (2013) disajikan pada gambar 5.5 dan 5.6.

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 12

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 5. 5. Produksi dan Tarikan Perjalanan Barang Tahun Dasar (2013) Sumber: Tim Penyusun, 2013

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 13

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 5. 6. Garis Permintaan Perjalanan Barang (Desire Line) Tahun Dasar (2013) Sumber: Tim Penyusun, 2013

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 14

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Pada gambar 5.6 dapat dilihat adanya hubungan yang kuat antara hampir seluruh zona yang ada di wilayah Aceh dengan zona Medan dsk. (zona 24) dan zona Lintas Timur Sumatera dan Jawa (zona 25). Hal ini

dapat dimengerti, mengingat hasil analisa surplus defisit yang menunjukkan bahwa sebagian besar zona yang ada di wilayah Aceh berpotensi surplus, bahkan untuk total wilayah Aceh sendiri volume surplus jauh lebih tinggi dibandingkan volume defisit. Artinya komoditas barang yang surplus ini akan dibawa ke luar Aceh (ke zona eksternal), sementara zona Medan dan Lintas Timur Sumatera merupakan zona terdekat yang dapat menampung berbagai jenis komoditas yang suplus di wilayah Aceh. Selanjutnya hubungan yang relatif sedang juga terjadi antara zona-zona di wilayah Aceh dengan zona Padang dan Lintas Barat Sumatera (zona 26). Adapun untuk zona eksternal mancanegara (Singapore dan Malaysia) menunjukkan hubungan lemah dan

relatif sedang dengan zona-zona di pantai Timur Aceh bagian Tengah . 5.2.5. Model Pemilihan Moda (Moda Split) Secara umum model pemilihan moda (moda split) yang digunakan adalah model yang relatif sederhana. Untuk perjalanan antar zona yang terpisah dengan laut, maka pemilihan angkutan barang moda laut ditentukan dengan melihat kecenderungan komposisi pemilihan jenis moda antara moda laut dan udara

yang ada. Sedangkan untuk perjalanan antar zona yang tidak terpisah oleh laut, maka pemilihan angkutan barang moda laut dilakukan dengan menggunakan software model pembebanan perjalanan (TRANPLAN), dimana persentase pemilihan moda angkutan laut ditentukan oleh perbandingan waktu tempuh perjalanan antar zona , antara moda angkutan jalan (darat) dan moda angkutan laut. 5.2.6. Model Pembebanan Perjalanan (Trip Assignment) Model pembebanan perjalanan (trip assignment) dilakukan guna menentukan pilihan rute jaringan transportasi yang akan digunakan untuk perjalanan barang antar zona. Dalam penerapannya, model ini dilakukan melalui pembebanan Mariks Asal Tujuan (MAT) barang dari hasil analisa model distribusi perjalanan terhadap model jaringan transportasi yang telah dijelaskan sebelumnya. Adapun metode pembenanan perjalanan yang digunakan adalah metode “stochastic”, atau model yang tidak memperhitungkan batasan kapasitas namun telah memperhitungkan persepsi perseorangan terhadap waktu tempuh, dimana pengguna angkutan disebarkan kepada beberapa pilihan rute. Dalam penerapannya proses pembebanan perjalanan ini juga menggunakan software pemdelan transportasi (TRANPLAN). Dari hasil proses pembebanan perjalanan ini, dihasilkan perkiraan volume lalu-lintas

barang (ton) pada seluruh rute jaringan transportasi yang ada.

5.2.7. Permintaan Lalu-lintas Barang Tahun Dasar (2013) Berdasarkan hasil pemodelan trip assignment tahun dasar, dapat diperkirakan besaran permintaan lalulintas (traffic demand) barang pada setiap rute jaringan transportasi yang ada, termasuk pada jaringan transportasi laut di wilayah kajian pada tahun dasar (2013) seperti disajikan pada Gambar 5.7.

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 15

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Pada gambar 5.7 terlihat bahwa volume lalu-lintas barang sebagian besar terkonsentrasi pada jaringan jalan lintas Timur Aceh. Adapun untuk rute pelayaran, permintaan lalu-lintas barang tertinggi terdapat pada rute antara pelabuhan Krueng Geukuh (Lhokseumawe) dengan pelabuhan yang ada di sepanjang Lintas Timur Sumatera dan Pulau Jawa. Rute yang cukup potensial lainnya adalah rute antara pelabuhan Singkil dan pelabuhan Sinabang (Simeulue). Disamping itu, rute pelayaran dari pelabuhan Krueng Geukuh, Kuala Langsa dan Malahayati yang menuju mancanegara (Malaysia dan Singapore) juga nampak cukup prospektif.

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 16

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 5. 7. Permintaan Lalu Lintas Barang Pada Jaringan Transportasi Aceh Tahun Dasar (2013) Sumber: Tim Penyusun, 2013

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 17

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Hal lain yang menarik untuk dicermati adalah tingginya volume lalu-lintas barang pada jalur SidikalangKabanjahe-Medan (Provinsi Sumatera Utara). Kemungkinan hal ini terjadi akibat masih buruknya akses jalan penghubung antara zona di sepanjang jalur lintas Barat dan Selatan Aceh menuju jalur lintas

Timur Aceh, sehingga komoditas hasil bumi yang berasal dari zona-zona tersebut dibawa langsung menuju ke Medan. Oleh karena itu, perbaikan jalan akses penghubung antara jalur lintas Barat, lintas Tengah, dan lintas Timur Aceh adalah sangat penting untuk segera direalisasikan guna meningkatkan akses dari zona-zona produksi komoditas yang ada di Aceh menuju Pelabuhan Laut yang akan dikembangkan di pesisir Timur dan Barat Aceh. 5.3 Analisa Perkembangan Parameter Model Di Masa Mendatang

5.3.1. Prediksi Surplus-Defisit Komoditas Sebagaimana telah dijelaskan sebelumnya, permintaan transportasi (transport demand) barang merupakan permintaan turunan atau fungsi dari perkembangan produksi berbagai jenis komoditas yang ada di wilayah Aceh. Model prediksi bangkitan perjalanan barang di wilayah Aceh di masa mendatang diturunkan dari hasil analisa prediksi Surplus-Defisit terhadap 34 (tiga puluh empat) jenis komoditas yang telah dijelaskan sebelumnya. Berbagai data yang diperlukan guna memprediksi Surplus-Defisit komoditas utama di wilayah Aceh telah dikumpulkan dan diolah guna melihat kecenderungan perkembangan produksi berbagai jenis komoditas yang ada. Disamping kecenderungan perkembangan produksi juga dipertimbangkan keterbatasan pengembangan lahan produksi yang ada di setiap Kabupaten/ Kota. Hasil analisa prediksi Surplus-Defisit berbagai jenis komoditas utama menurut Kabupaten/Kota di wilayah Aceh mulai tahun 2015 samppai tahun 2035 disajikan pada tabel 5.4 sampai 5.8. 5.3.2. Prediksi Ekspor Komoditas Utama

Terdapat beberapa jenis komoditas utama yang memiliki potensi Ekspor sebagai berikut: A. Kakao Berdasarkan data dari Institut Pertanian Bogor Tahun 2010, Indonesia berada pada posisi ketiga sebagai negara pengekspor kakao di dunia dengan produksi rata-rata 621.308 ton. Negara yang menjadi tujuan utama ekspor untuk produksi ini adalah Amerika Serikat kemudian diikuti oleh negara Malaysia dan Singapore. Negara lain seperti Belgia, Inggris, India, Jepang dan Belanda juga mengimpor Kakao dari Indonesia dengan persentase kecil. Jerman dan China juga mengimpor Kakao dari Indonesia dengan persentase sekitar 2 %.

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 18

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 5. 8. Diagram Perkembangan Volume Ekspor Kakao Indonesia Sumber : UN Conmtrade, 2013

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 19

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tabel 5. 4. Analisis Surplus Defisit Komoditas Utama Menurut Kab/Kota Tahun 2015 (Ton)

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 20

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tabel 5. 5. Analisis Surplus Defisit Komoditas Utama Menurut Kab/Kota Tahun 2020 (Ton)

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 21

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tabel 5. 6. Analisis Surplus Defisit Komoditas Utama Menurut Kab/Kota Tahun 2025 (Ton)

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 22

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tabel 5. 7. Analisis Surplus Defisit Komoditas Utama Menurut Kab/Kota Tahun 2030 (Ton)

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 23

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Tabel 5. 8. Analisis Surplus Defisit Komoditas Utama Menurut Kab/Kota Tahun 2035 (Ton)

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 24

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Berdasarkan data di atas, maka produksi Kakao yang surplus di Wilayah Aceh (hasil analisa prediksi Surplus-Defisit) dapat diekspor ke negara-negara yang menjadi tujuan utama ekspor Kakao Indonesia mencakup negara: Amerika Serikat, Malaysia, Singapura, Belgia, Inggris, India, Jepang, Belanda, Jerman dan China.

B. Kopi Berdasarkan data dari Institut Pertanian Bogor Tahun 2010, Indonesia berada pada posisi keempat sebagai negara produsen kopi terbesar di dunia dengan produksi rata-rata setiap tahunnya sebesar 630.845,7 ton. Negara yang menjadi tujuan utama ekspor kopi Indonesia adalah Jepang, Amerika Serikat dan Jerman. Tahun 2009 menjadikan total volume ekspor Indonesia pada posisi 510.030.400 Kg, negara utama masih mendominasi hasil kopi Indonesia. Pada tahun 2009 ini yang menjadi tujuan utamnya adalah negara Jerman dengan mengimpor sebesar 15,4 persen dari total 59,4 persen ekspor kopi Indonesia kenegara utama, dibawahnya ada Amerika Serikat dan Jepang yang masing-masing mendapatkan ekspor dari Indonesia sebesar 14 persen dan 10,5 persen dari total ekspor Indonesia. Negara utama lainnya mengimpor pada rentang yang sama dan hanya Belgia yang mengimpor diatas 5 persen dari total ekspor Indonesia.

Gambar 5. 9. Diagram Perkembangan Volume Ekspor Kopi Indonesia Sumber : UN Conmtrade, 2013

C. Pinang Negara Importir Pinang dari Indonesia adalah India, Pakistan, Bangladesh, China dan Srilanka. Pinang ini dijadikan sebagai bahan baku untuk industri farmasi, tekstil dan bahkan produk makanan/minuman. Permintaan pinang meningkat di negara-negara maju seperti Amerika Serikat, Inggris, Kanada, Australia, Singapure, Belanda dan Selandia Baru.

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 25

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh D. Cengkeh Produksi Cengkeh Indonesia di pasar dunia berada di posisi teratas. Berdasarkan data dari Institut Pertanian Bogor, Indonesia merupakan negara pengimpor Cengkeh terbesar di dunia dengan rata-rata produksi 79.987,6 ton. Singapura merupakan negara tujuan ekspor paling besar yaitu sebesar 34,9 persen atau sebesar 2.212.623 kg dari total volume ekspor cengkeh Indonesia. Belanda dan India menjadi negara tujuan ekspor selanjutnya dengan persentase berturut-turut adalah 24,8 persen dan 15,8 persen.

Gambar 5. 10. Diagram Perkembangan Volume Ekspor Cengkeh Indonesia Sumber : UNComtrade, Institut Pertanian Bogor, 2010 E. Kelapa Indonesia berada pada posisi satu sebagai negara produsen kelapa di dunia dengan rata-rata produksi 17.855.000 ton dalam tahun 2001, 2005 dan 2008. Singapura merupakan negara tujuan utama dimana lebih dari 80 persen produksi kelapa Indonesia diekspor ke negara ini. Selanjutnya Jerman, Malaysia, China, Belanda, Inggris, Belgia dan Jerman mengimpor dari Indonesia dibawah 4 persen. Perkembangan ekspor kelapa Indonesia ke sebelas negara tujuan ekspor utama pada tahun 2001, 2005 dan 2009 dapat dilihat pada gambar berikut ini.

Gambar 5. 11. Diagram Perkembangan Volume Ekspor Kelapa Indonesia Sumber : UNComtrade, 2010

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 26

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh F. Kelapa Sawit Total volume ekspor CPO Indonesia kepasar dunia pada tahun 2009 adalah 9.566.746.050 Kg dan total 82,2 persennya diekspor kenegara utama. Hanya ada empat negara utama yang mengimpor dibawah nol persen dari total ekspor CPO Indonesia pada tahun ini, yaitu Australia, Inggris, Jepang dan Amerika Serikat, sedangkan Belgia tidak impor CPO dari Indonesia. India, Belanda, Malaysia dan Singapura merupakan negara utama dengan volume ekspor CPO Indonesia yang tinggi yaitu 46 persen diekspor ke India, 11 persen diekspor ke Belanda dan Malaysia serta 6,3 persen diekspor ke Singapura dari total ekspor CPO negara Indonesia.

Gambar 5. 12. Diagram Perkembangan Volume Ekspor Kelapa Sawit Indonesia Sumber : UNComtrade, 2010

G. Kemiri Negara tujuan ekspor untuk produksi kemiri Indonesia adalah Singapura, Malaysia, Belanda dan Arab Saudi. H. Karet Volume ekspor karet alam Indonesia ke dunia meningkat pada tahun 2009 menjadi 9.147.316 Kg, dimana sebesar 73,3 persennya diekspor kenegara Utama. China menjadi negara tujuan utama diantara sebelas negara lainnya dengan mengimpor 61,4 persen dari total ekspor Indonesia ke dunia. Sementara Malaysia dan Amerika Serikat menjadi negara utama yang memiliki volume ekspor karet alam Indonesia terbesar kedua dan ketiga dengan persentase masing - masing 8,3 persen dan 2,5 persen dari total ekspor kedunia.

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 27

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 5. 13. Diagram Perkembangan Volume Ekspor Karet Indonesia Sumber : UNComtrade, 2010

I. Pala Peningkatan volume ekspor pada tahun 2009 ditutup dengan volume 9.264.087 Kg yang diekspor keseluruh dunia. Pada tahun ini semua negara utama mengimpor pala dari Indonesia dengan persentase total 54,3 persen dari total volume ekspor Indonesia. Negara utama yang menjadi tujuan ekspor utama adalah Amerika Serikat, dengan impor pala sebesar 13,9 persen dari total ekspor Indonesia, dibawahnya ada negara Belanda mengimpor 8,7 persen, Jerman mengimpor 6,5 persen, Malaysia mengimpor 5,9 persen, Jepang mengimpor 5,5 persen, Belgia mengimpor sebesar 4,9 persen dan Singapura yang mengimpor pala sebesar 3,9 persen dari total volume ekspor pala Indonesia kedunia, sedangkan untuk negara utama lainnya berada pada rentang 0,05 persen hingga 2,5 persen.

Gambar 5. 14. Diagram Perkembangan Volume Ekspor Pala Indonesia Sumber : UNComtrade, 2010

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 28

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Berdasarkan data ekspor beberapa jenis komoditas utama di atas, serta hasil analisa prediksi Surplus-Defisit komoditas, maka dapat diprediksi volume eksport komoditas dari Aceh menuju ke 11 (sebelas) negara tujuan eksport mulai tahun 2015 sampai tahun 2035 seperti disajikan pada tabel 5.9 sampai 5.13. Tabel 5. 9. Prediksi Ekspor Komoditas Aceh Tahun 2015 (Dalam Ton)

Sumber: Tim Penyusun, 2013 Tabel 5. 10. Prediksi Ekspor Komoditas Aceh Tahun 2020 (Dalam Ton)

Sumber: Tim Penyusun, 2013 Tabel 5. 11. Prediksi Ekspor Komoditas Aceh Tahun 2025 (Dalam Ton)

Sumber: Tim Penyusun, 2013

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 29

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tabel 5. 12. Prediksi Ekspor Komoditas Aceh Tahun 2030 (Dalam Ton)

Sumber: Tim Penyusun, 2013

Tabel 5. 13. Prediksi Ekspor Komoditas Aceh Tahun 2035 (Dalam Ton)

Sumber: Tim Penyusun, 2013

5.3.3. Prediksi Bangkitan Perjalanan Komoditas Tambang Wilayah Aceh memiliki komoditas tambang yang cukup potensial menjadi pembangkit perjalanan (demand) barang di pelabuhan-pelabuhan yang ada. Terdapat dua jenis komoditas tambang yang cukup potensial di wilayah Aceh, yakni: besi (besi dan besi titian) dan batubara.

A. Besi Potensi komoditas besi di wilayah Aceh adalah sebagai berikut: · Besi yang terdapat di Kabupaten Aceh Besar sebesar 36.800.000 ton dan Kabupaten Pidie sebesar 10.000 ton, · Besi titian yang terdapat di Kabupaten Aceh Besar sebesar 7.200.000 ton dan Kabupaten Pidie sebesar 1.200.000 ton, · · Besi titian yang terdapat di Kabupaten Bireuen sebesar 3.800.000 ton. Besi yang terdapat di Kabupaten Gayo Lues sebesar 22.000.000 ton,

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 30

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh · • Besi yang terdapat di Kabupaten Aceh Tamiang sebesar 42.000.000 ton, Besi di kabupaten Aceh Jaya. Mengingat tidak ada data produksi pertambangan di kabupaten ini, maka prediksi volume tambang didasarkan pada luas lahan usaha pertambangan yang sudah mendapat ijin dari Dinas Pertambangan dan Energi Aceh dan dalam tahap eksplorasi, seperti pada tabel berikut. Tabel 5. 14. Luas Lahan Usaha Pertambangan di Kabupaten Aceh Jaya

Sumber : Dinpertambangan dan energi, Aceh 2013

Dari luas total lahan usaha diprediksikan produktifitas bijih besi di kabupaten ini adalah 2.000 ton/Ha, sehingga diperoleh potensi total tambang bijih besi sebesar 37.244.000 ton. B. Batu Bara Kabupaten Aceh Barat dan Kabupaten Nagan Raya memiliki potensi tambang berupa batu bara. Prediksi volume tambang pada kabupaten ini didasarkan pada luas lahan usaha pertambangan yang sudah mendapat ijin dari Dinas Pertambangan dan Energi Aceh dan dalam tahap eksplorasi, sebagai berikut: Tabel 5. 15. Luas Lahan Usaha Pertambangan di Aceh Barat dan Nagan Raya

Sumber : Dinpertambangan dan energi, Aceh 2013

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 31

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Dari luas total lahan usaha pertambangan batu bara pada kedua kabupaten ini diperkirakan adanya cadangan 3 % hingga kedalaman 10 meter, maka akan diperoleh perkiraan volume batu bara sebesar 281.418.000,- ton. Perkiraan ini bisa membesar ataupun mengecil tergantung pada realisasi konsesi dan ditemukan/tidaknya kandungan barubara pada masa yang akan datang. C. Prediksi Permintaan (Demand) Pelabuhan Prediksi permintaan (demand) pelabuhan untuk komoditas tambang dibuat berdasarkan asumsi 0,1 % dari volume produksi pada tahun 2015 akan menggunakan pelabuhan terdekat, dan untuk tahuntahun berikutnya diperkirakan demand komoditas tambang di pelabuhan akan tumbuh rata-rata sebesar 3 %/tahun. Untuk komoditas tambang batubara diperkirakan untuk tujuan ekspor. Hal ini mengacu pada informasi dari Asosiasi Pertambangan Batubara Indonesia (APBI), dimana sekitar 80% produk batubara Indonesia diperuntukan untuk ekspor sedang sisanya baru digunakan didalam negeri. Adapun negara tujuan ekspor batubara Indonesia sebagian besar adalah di Asia. Saat ini ada 3 negara yang menjadi tujuan ekspor batubara terbesar Indonesia, yaitu: Jepang, China dan India. Untuk India, batubara Indonesia banyak digunakan sebagai campuran produksi batubara negara tersebut yang kualitasnya rendah, dengan demand sekitar 600-650 juta ton per tahun. Sedangkan negara yang berpotensi meningkatkan permintaan baturabanya dari Indonesia yaitu China dan Jepang. Hal tersebut lantaran kedua negara ini pada tahun depan akan lebih banyak menggunakan batubara untuk pembangkit listriknya. China melakukan impor batubara dari Indonesia sebanyak 100 hingga 200 juta ton per tahun. Sedangkan Jepang mencapai 60 juta ton per tahun, dan mempunyai potensi menambah menjadi 100 juta ton. Berdasarkan informasi ini, maka diasumsikan bahwa demand komoditas batubara di pelabuhan Aceh akan diekspor ke negara: India, Cina dan Jepang, dengan komposisi: India (66,67%), Cina (22,22%) dan Jepang (11,11%). Untuk komoditas besi dan besi titian di pelabuhan Aceh juga diasumsikan akan diekspor, dengan negara utama tujuan ekspor adalah Cina dan India. Negara Cina merupakan negara pengkonsumsi dan produsen besi terbesar di dunia, selanjutnya adalah India. Komoditas besi dari pelabuhan Aceh diperkirakan akan diekspor 80% ke Cina dan 20% ke India. Dengan asumsi tujuan ekspor dari komoditas tambang di atas, maka terdapat 3 (tiga) pelabuhan utama (pelabuhan ekspor-impor) terdekat yang diperkirakan akan melayani perjalanan komoditas tambang (besi dan batubara), yakni: pelabuhan Malahayati, pelabuhan Krueng Geukueh, dan pelabuhan Meulaboh. Sehingga dapat diprediksi permintaan (demand) perjalanan komoditas tambang menurut pelabuhan pada tahun 2015 sampai 2035, seperti disajikan pada tabel 5.16.

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 32

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Prediksi Demand Pelabuhan Komoditas Tambang di Wilayah Aceh

Sumber: Tim Penyusun, 2013. 5.4. Analisa Pemodelan Tahun Perencanaan

Secara garis besar, proses pemodelan tahun perencanaan dilakukan dengan cara memasukkan parameter-parameter model yang telah diproyeksikan ke tahun perencanaan ke dalam model yang telah dikembangkan untuk tahun dasar. Dengan demikian, terdapat dua hal yang perlu

diperkirakan kondisinya di masa mendatang, yakni: 1. Permintaan Perjalanan atau Matriks Asal Tujuan (MAT) barang, yang juga merupakan fungsi dari perkembangan produksi komoditas dari hasil analisa prediksi Surplus-Defisit

komoditas di masa mendatang, serta hasil analisa distribusi perjalanan (trip distribution) dari berbagai komoditas tersebut. 2. Skenario Sistem Sarana dan Prasarana Transportasi, dalam hal ini meliputi: sistem jaringan jalan, lokasi pelabuhan laut, dan ketersediaan rute pelayaran angkutan barang moda laut. Ketersediaan sarana (armada) kapal laut diasumsikan mengikuti permintaan angkutan barang yang ada.

5.4.1. Model Bangkitan dan Distribusi Perjalanan Model untuk memprediksi bangkitan dan distribusi perjalanan barang di wilayah studi adalah relatif sama dengan yang telah dijelaskan dalam pemodelan tahun dasar. Dalam hal ini bangkitan perjalanan barang diprediksi berdasarkan hasil analisa prediksi Surplus-Defisit komoditas, dan prediksi Ekspor wilayah Aceh yang telah dijelaskan pada sub bab sebelumnya. Selanjutnya hasil prediksi bangkitan lalu-lintas barang didistribusikan perjalananannya ke setiap zona yang ada menggunakan model gravitasi (gravity model) menggunakan software program ME2. Hasil model bangkitan dan distribusi perjalanan berupa Matriks Asal Tujuan Barang mulai tahun 2015 sampai 2035 disajikan pada tabel 5.17 sampai 5.21. Untuk memudahkan pemahaman terhadap kondisi pola perjalanan barang tahun perencanaan, pada gambar 5.15 dan 5.16 disajikan gambar Produksi dan Tarikan Perjalanan serta Garis Permintaan Perjalanan (Desire Lines) Barang di wilayah studi pada tahun 2020. Pada gambar 5.15 dapat dilihat bahwa pola bangkitan (produksi dan tarikan) perjalanan pada

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 33

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh tahun 2020 menunjukkan adanya sedikit perbedaan dengan pola bangkitan perjalanan pada tahun dasar (2013). Pada tahun 2020 diperkirakan zona mancanegara India dan Eropa (zona 30) akan menjadi penarik perjalanan terbesar di samping zona kota Medan dsk (zona 24) dan zona Lintas Timur Sumatera dan Jawa (zona 25). Selanjutnya adalah zona mancanegara Cina, Jepang dan USA

(zona 31) juga akan menjadi penarik perjalanan barang terbesar kedua di samping zona Padang dan lintas Barat Sumatera (zona 26).

Tingginya tarikan perjalanan ke zona mancanegara India dan Eropa (zona 30) dan Cina, Jepang dan USA (zona 31) disebabkan oleh negara-negara tersebut merupakan negara tujuan ekspor komoditas tambang Aceh (besi dan batubara). Untuk negara tetangga Singapore (zona 28) dan Malaysia (zona 27) diperkirakan tetap akan menjadi penarik perjalanan barang yang cukup besar, khususnya untuk komoditas barang non-tambang.

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 34

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tabel 5. 16. Prediksi Matrik Asal Tujuan Barang Antar Zona Di Wilayah Aceh Tahun 2015 (Puluhan Ton)

Sumber : Tim Penyusun, 2013

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 35

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tabel 5. 17. Prediksi Matrik Asal Tujuan Barang Antar Zona Di Wilayah Aceh Tahun 2020 (Puluhan Ton)

Sumber : Tim Penyusun, 2013

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 36

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Tabel 5. 18. Prediksi Matrik Asal Tujuan Barang Antar Zona Di Wilayah Aceh Tahun 2025 (Puluhan Ton)

Sumber : Tim Penyusun, 2013

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 37

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Tabel 5. 19. Prediksi Matrik Asal Tujuan Barang Antar Zona Di Wilayah Aceh Tahun 2030 (Puluhan Ton)

Sumber : Tim Penyusun, 2013

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 38

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Tabel 5. 20. Prediksi Matrik Asal Tujuan Barang Antar Zona Di Wilayah Aceh Tahun 2035 (Puluhan Ton)

Sumber : Tim Penyusun, 2013

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 39

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 5. 15. Produksi dan Tarikan Perjalanan Barang Tahun 2020 Sumber : Tim Penyusun, 2013

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 40

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 5. 16. Garis Permintaan Perjalanan Barang (desire line) Tahun 2020 Sumber : Tim Penyusun, 2013

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 41

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Pada gambar 5.15 dapat dilihat bahwa pola komposisi produksi dan tarikan perjalanan pada tahun 2020 adalah tidak begitu jauh berbeda dengan pola produksi dan tarikan perjalanan pada tahun dasar (2013), hanya besarannya saja yang meningkat sesuai dengan hasil analisa prediksi Surplus-Defisit komoditas di wilayah studi. Zona kota Medan dsk (zona 24) dan zona Lintas Timur Sumatera dan Jawa (zona 25) tetap menjadi zona pembangkit dan penarik perjalanan barang terbesar di wilayah studi. Namun demikian, pada tahun 2020 diprediksi terdapat zona pembangkit dan penarik perjalanan baru, yakni negara-negara tujuan ekspor. Negara Cina, Jepang, dan Amerika Serikat (zona 31) diprediksi akan menjadi zona penarik perjalanan barang yang cukup besar. Berikutnya adalah negara Singapore (zona 28) dan Malaysia (zona 27). Negara India, Jerman, Belgia dan Belanda (zona 30) juga diprediksi akan menarik perjalanan barang yang relatif sedikit lebih rendah dibandingkan Malaysia. Adapun gambaran “desire line” tahun 2020 (lihat gambar 5.16) pada umumnya juga mengikuti pola yang sama dengan kondisi tahun dasar (2011), hanya ketebalannya saja yang semakin tebal sejalan dengan waktu. Zona kota Medan dsk. (zona 24) dan zona Lintas Timur Sumatera dan Jawa (zona 25) diprediksi tetap akan memiliki hubungan yang relatif sangat kuat dengan zona-zona yang ada di wilayah Aceh, diikuti oleh zona kota Padang dan zona Lintas Barat Sumatera (zona 26). Untuk negara-negara tujuan ekspor diprediksi bahwa negara Cina, Jepang dan Amerika Serikat (zona 31) akan memiliki garis permintaan perjalanan yang relatif cukup kuat dengan zona-zona penghasil komoditas ekspor di wilayah Aceh, bahkan lebih kuat dibandingkan dengan negara Singapore dan Malaysia. Sedangkan untuk negara India, Jerman , Belgia dan Belanda (zona 30) memiliki garis permintaan perjalanan sedikit lebih lemah dibandingkan dengan negara Malaysia. Secara keseluruhan garis permintaan perjalanan ke

semua negara tujuan ekspor (termasuk Thailand) menunjukkan adanya hubungan yang relatif cukup potensial, kecuali untuk negara Australia (zona 32) cenderung relatif kurang potensial.

5.4.2. Model Pembebanan Perjalanan (Trip Assignment)

A. Skenario Jaringan Transportasi Wilayah Studi di Masa Mendatang Sebagai tahap awal dalam pemodelan pembebanan perjalanan (trip assignment) pada tahun perencanaan, perlu ditetapkan terlebih dahulu skenario jaringan transportasi, mencakup: skenario sistem jaringan jalan, dan skenario jaringan transporasi laut (lokasi pelabuhan dan rute pelayaran), yang akan digunakan untuk pengembangan model jaringan transportasi di masa medatang. Secara umum, skenario sistem jaringan transportasi di masa mendatang mengacu pada berbagai rencana dan program-program pengembangan sistem jaringan jalan dan transportasi laut yang termuat dalam RTRW Aceh, RTRW tiap Kabupaten/Kota, serta berbagai masukan dari Instansi terkait (Bappeda, dan Dinas Perhubungan) di lingkungan Pemerintah Aceh. Secara umum, sistem jaringan transportasi wilayah studi pada tahun perencanaan dikembangkan dengan pertimbangan pada aspek: cakupan (jangkauan) area pelayanan, efisiensi dan keterpaduan

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 42

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh dengan rencana pengembangan sistem transportasi yang ada di wilayah Aceh, dengan arahan sebagai berikut: 1). Sistem Jaringan Jalan a. Sistem jaringan jalan di wilayah Aceh dikembangkan sesuai dengan arahan dalam RTRW Aceh (dijelaskan pada Bab 3). b. Memantapkan kondisi jaringan jalan yang ada, khususnya untuk jalan lintas Timur dan Barat. c. Merealisasikan kesinambungan jalan Lintas Tengah dengan membangun segmen lintas yang masih terputus antara Geumpang-Pameu-Takengon. d. Meningkatkan kemantapan dan aksesibilitas jalan penghubung antara jalan Lintas Barat, Lintas Tengah dan Timur, mencakup ruas-ruas jalan: · · · · · · · · Sp. Peut-Lhok Seumot-Ceulala-Takengon Takengon-Bireun Meulaboh-Tutut-Geumpang Keumala-Sigli Blangkejeren-Baboh Rot (Blang Pidie) Blangkejeren-Lokop-Peunaron-Peureulak Lamno-Jantho (sebagian segmen masih terputus) Gelombang (Subulussalam)-Ma.Situlan-Sp.Lawedeski (Kutacane)(sebagian segmen masih terputus) 2). Sistem Transportasi Laut a. Sistem transportasi laut di wilayah Aceh difokuskan untuk melayani angkutan barang, dengan lingkup pelayanan wilayah internal (dalam wilayah Aceh) dan eksternal (dari/ke wilayah luar wilayah Aceh). b. Terdapat 10 (sepuluh) lokasi Pelabuhan Laut yang prioritas dikembangkan di wilayah Aceh sebagai berikut: · · · · · · · · · · Pelabuhan Sabang (Kota Sabang) Pelabuhan Malahayati (Kab. Aceh Besar) Pelabuhan Krueng Geukueh (Kota Lhokseumawe) Pelabuhan Kuala Langsa (Kota Langsa) Pelabuhan Calang (Kab. Aceh Jaya) Pelabuhan Meulaboh (Kab. Aceh Barat) Pelabuhan Susoh (Kab. Aceh Barat Daya) Pelabuhan Tapak Tuan (Kab. Aceh Selatan) Pelabuhan Singkil (Kab. Aceh Singkil) Pelabuhan Sinabang (Kab. Simeulue)

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 43

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh c. Pelabuhan Sabang diarahkan sebagai Pelabuhan Utama untuk melayani agkutan barang (general cargo dan kontainer) nasional dan internasional, dan lebih difokuskan untuk pelayanan “cargo/container trashipment”. d. Pelabuhan Malahayati diarahkan sebagai Pelabuhan Utama untuk melayani angkutan barang (general cargo dan kontainer) nasional dan internasional, dan ekspor-impor, dan lebih difokuskan untuk pelayanan ke negara tujuan India, Eropa dan Thailand (sebelah Utara dan Barat Aceh). e. Pelabuhan Krueng Geukueh diarahkan sebagai Pelabuhan Utama untuk melayani agkutan barang (general cargo, curah cair dan curah kering, kontainer) nasional dan

internasional, ekspor-impor, dan lebih difokuskan untuk pelayanan ke negara tujuan Malaysia, Singapore, Cina, Jepang dan Amerika Serikat (tujuan internasional) dan ke pelabuhan-pelabuhan utama di sepanjang pesisir Timur Sumatera dan Pulau Jawa. f. Pelabuhan Kuala Langsa diarahkan sebagai Pelabuhan Pengumpul untuk melayani agkutan barang (general cargo, curah cair dan curah kering, kontainer) nasional dan

internasional, ekspor-impor, yang terintegrasi dengan Pelabuhan Fery Internasional (tujuan Malaysia dan Singapore). g. Pelabuhan Calang diarahkan sebagai Pelabuhan Pengumpan Regional untuk melayani angkutan barang (general cargo) nasional, dan angkutan komoditas tambang (besi) tujuan ekspor, yang terintegrasi dengan Pelabuhan Fery Domestik (tujuan Simeulue). h. Pelabuhan Meulaboh diarahkan sebagai Pelabuhan Utama untuk melayani angkutan barang (general cargo, dan kontainer) nasional dengan tujuan pelabuhan-pelabuhan utama di sepanjang pesisir Barat Sumatera, serta angkutan barang internasional, ekspor-impor dengan tujuan negara India dan Eropa, juga untuk pelayanan angkutan komoditas tambang (batubara) tujuan ekspor. i. Pelabuhan Susoh diarahkan sebagai Pelabuhan Pengumpul untuk melayani agkutan barang (general cargo, dan kontainer) nasional, dan lebih difokuskan untuk pelayanan menuju pelabuhan-pelabuhan utama di sepanjang pesisir Barat Sumatera. j. Pelabuhan Singkil diarahkan sebagai Pelabuhan Utama (alternatif) untuk melayani agkutan barang (general cargo) nasional dan internasional, ekspor-impor, dan lebih difokuskan untuk pelayanan menuju pelabuhan-pelabuhan utama di sepanjang pesisir Barat Sumatera, dan negara tujuan Australia (sebelah Selatan Aceh). k. Pelabuhan Tapak Tuan diarahkan sebagai Pelabuhan Pengumpan Regional untuk melayani agkutan barang (general cargo) nasional, dan lebih difokuskan untuk pelayanan menuju pelabuhan-pelabuhan utama di sepanjang pesisir Barat Sumatera. l. Pelabuhan Sinabang diarahkan sebagai Pelabuhan Pengumpan Regional untuk melayani agkutan barang (general cargo) nasional, dan lebih difokuskan untuk pelayanan menuju pelabuhan-pelabuhan utama di sepanjang pesisir Barat Sumatera. m. Dalam rangka efisiensi maka pengoperasian sistem transportasi laut di wilayah Aceh akan dipadukan dengan pelayanan moda transportasi jalan raya. Dalam hal ini sarana

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 44

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh angkutan jalan raya dan prasarana jaringan jalan akan dimanfaatkan seoptimal mungkin dalam rangka memperpendek jarak rute pelayaran antar pelabuhan. Dengan demikian: · Bila terdapat lebih dari satu pelabuhan pada suatu jalur jalan lintas, maka rute pelayaran pada tiap pelabuhan sebaiknya dibagi sedemikian rupa sehingga rute pelayarannya merupakan rute dengan jarak terpendek antar pelabuhan asal dan tujuan. · Rute pelayaran jarak pendek antar pelabuhan pada wilayah daratan Aceh (pulau Sumatera) sebaiknya dihindari, karena akan kalah bersaing dengan moda angkutan jalan raya. Dengan mengacu pada arahan pengembagan jaringan transportasi di atas, selanjutnya dikembangkan model jaringan transportasi di wilayah studi pada tahun perencanaan.

B. Model Pembebanan Perjalanan (Trip Assignment) Proses ini dilakukan dengan membebankan MAT perjalanan untuk tahun perencanaan (2015 – 2035) terhadap model jaringan transportasi wilayah studi di masa mendatang. Adapun metode trip assignment yang digunakan adalah sama dengan yang digunakan untuk pemodelan tahun dasar, yakni metode “stochastic”. Untuk proses ini digunakan program TRANPLAN. Dari proses ini dapat diprediksi permintaan lalu-lintas barang pada tahun perencanaan (2015 -2035).

V.4.3

Prediksi Permintaan Lalu-lintas Angkutan Barang di Masa Mendatang

Berdasarkan hasil proses pemodelan pembebanan MAT perjalanan tahun perencanaan (2015 – 2035) terhadap model jaringan transportasi wilayah studi di masa mendatang, dapat diprediksi permintaan (demand) lalu-lintas angkutan barang di tiap pelabuhan di wilayah Aceh seperti disajikan pada tabel 5.19. Sebagai gambaran, hasil prediksi permintaan lalu-lintas barang di wilayah studi pada tahun 2020 disajikan pada gambar 5.17.

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 45

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Gambar 5. 17. Permintaan Lalu Lintas Barang Pada Jaringan Transpotasi Aceh 2020 Sumber : Tim Penyusun, 2013

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 46

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Tabel 5. 21. Prediksi Bongkar Muat Barang di Pelabuhan Aceh 2015 2035 (Ton)

Sumber

: Tim Penyusun, 2013

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 47

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Pada gambar 5.17 terlihat bahwa rute pelayaran angkutan laut yang memiliki permintaan lalulintas barang tinggi (tidak termasuk rute pelayaran transhipment pelabuhan Sabang) adalah

rute pelayaran tujuan mancanegara India dan Eropa, dengan pelabuhan asal adalah pelabuhan Malahayati dan pelabuhan Meulaboh. Berikutnya adalah antara pelabuhan Krueng Geukueh dengan pelabuhan-pelabuhan utama di pesisir Timur pulau Sumatera dan pulau Jawa, kemudian dari pelabuhan Krueng Geukueh dan pelabuhan Malahayati menuju negara Cina, Jepang dan Amerika Serikat, kemudian rute pelayaran dari pelabuhan Meulaboh menuju pelabuhan-pelabuhan utama di sepanjang pesisir Barat pulau Sumatera, yang memiliki permintaan lalu-lintas relatif sama dengan rute-rute pelayaran ke negara Singapore, dan Malaysia. Adapun permintaan lalu-lintas barang menurut pelabuhan (lihat tabel V.22) menunjukkan bahwa pelabuhan Sabang merupakan pelabuhan dengan permintaan bongkar muat tertinggi, yakni sebesar 2,3 juta ton pada tahun 2015 dan sebesar 4,2 juta ton pada tahun 2035. Tingginya permintaan lalu-lintas di pelabuhan Sabang disebabkan oleh perkiraan permintaan lalu-lintas transhipment yang tinggi di pelabuhan ini. Pada posisi ke-dua adalah pelabuhan Krueng Guekueh dengan volume bongkar muat barang sebesar 1,1 juta ton pada tahun 2015, dan relatif hampir sama dengan pelabuhan Malahayati (sebesar 1,08 juta ton), namun pada tahun 2020 sampai 2035, pelabuhan Krueng Geukueh diperkirakan akan memiliki volume bongkar-muat barang jauh lebih tinggi daripada pelabuhan Malahayati, khususnya mulai tahun 2025 atau sejak pelabuhan ini dapat melayani angkutan komoditas tambang. Pelabuhan Meulaboh menempati posisi berikutnya, dengan perkiraan volume bongkar muat barang sebesar 947,4 ribu ton pada tahun 2015 dan sebesar 1,53 juta ton pada tahun 2035. Tingginya permintaan angkutan barang di pelabuhan Meulaboh disebabkan cukup besarnya volume bongkar muat komoditas kelapa sawit (CPO) dan tambang (batubara) di pelabuhan ini (tujuan ekspor). Pelabuhan Singkil, Sinabang, dan Kuala Langsa memiliki permintaan lalu-lintas angkutan barang yang relatif hampir sama, yakni sekitar 140-150 ribu ton pada tahun 2015 dan sekitar 230-250 ribu ton pada tahun 2035. Untuk pelabuhan Calang, meskipun memiliki permintaan lalu-lintas angkutan barang yang relatif rendah pada tahun 2015, namun mulai tahun 2025 atau sejak melayani angkutan komoditas tambang, pelabuhan Calang memiliki volume bongkar muat barang yang menjadi relatif sedikit lebih tinggi dibandingkan pelabuhan Singkil, Sinabang dan Kuala Langsa, yakni sebesar 211 ribu ton pada tahun 2025 dan 282 ribu ton pada tahun 2035.

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 48

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 5.5. Analisa Pengembangan Pelabuhan Laut Aceh Dengan mengacu pada hasil analisa prediksi permintaan (demand) angkutan barang wilayah Aceh pada sub bab sebelumnya, maka pada bagian ini akan dilakukan analisa kebutuhan pengembangan sistem transportasi laut di wilayah Aceh, mencakup 3 (tiga) aspek: 1. Pengembangan Prasarana Pelabuhan 2. Pengembangan Rute Pelayaran 3. Pengembangan Sarana Armada Kapal Laut

5.5.1. Pengembangan Prasarana Pelabuhan Terdapat tiga hal yang menjadi dasar pertimbangan pengembangan prasarana pelabuhan di wilayah Aceh, sebagai berikut: 1. Permasalahan kualitas pelayanan pelabuhan yang ada saat ini, sebagaimana yang telah dijelaskan pada bab 4. 2. Permasalahan efisiensi pengoperasian sistem transportasi laut yang ada saat ini maupun di masa mendatang, terkait dengan sebaran lokasi pelabuhan dan rute pelayaran yang belum efisien, disebabkan antara lain: a. Terlalu banyaknya pelabuhan yang berdekatan, dengan rute pelayaran yang sama (tumpang tindih). b. Perencanaan pelabuhan (angkutan laut) yang tidak (kurang) terpadu dengan moda angkutan jalan raya dan prasarana jaringan jalan. Seharusnya sistem jaringan jalan dapat diandalkan untuk memperpendek jarak rute pelayaran, mengingat waktu tempuh melalui jalan raya yang relatif lebih cepat, dan biaya operasi kendaraan jalan raya yang juga lebih murah. Berdasarkan pertimbangan di atas, maka pengembangan prasarana pelabuhan di wilayah Aceh diarahkan sebagai berikut: 1. Prasarana pelabuhan laut di wilayah Aceh diarahkan untuk melayani angkutan barang, dengan lingkup pelayanan wilayah internal (dalam wilayah Aceh) dan eksternal (dari/ke wilayah luar wilayah Aceh). Untuk melayani permintaan perjalanan

kendaraan jalan raya antar pulau, diarahkan untuk dilayani oleh moda transportasi ASDP (kapal dan dermaga Ferry/Ro-ro). 2. Bila terdapat lebih dari satu pelabuhan pada suatu jalur jalan lintas, maka rute pelayaran pada tiap pelabuhan sebaiknya dibagi sedemikian rupa sehingga rute

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 49

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh pelayarannya merupakan rute dengan jarak terpendek antar pelabuhan asal dan tujuan. 3. Rute pelayaran jarak pendek antar pelabuhan pada wilayah daratan Aceh (pulau Sumatera) sebaiknya dihindari, karena akan kalah bersaing dengan moda angkutan jalan raya.. 4. Secara rinci pengembangan prasarana pelabuhan di wilayah Aceh dijelaskan pada bab 6 (Rencana Induk Pengembangan Pelabuhan Laut Wilayah Aceh).

5.5.2. Pengembangan Rute Pelayaran Pengembangan rute pelayaran di wilayah Aceh diarahkan sebagai berikut: 1. Dalam rangka meminimasi dampak sosial yang akan ditimbulkannya, maka dalam pengembangan rute pelayaran di wilayah Aceh diupayakan semaksimal mungkin tidak mengubah rute pelayaran yang sudah ada dan beroperasi saat ini. Bila terdapat rute pelayaran yang dianggap kurang efisien sehingga perlu dihilangkan, maka

penghapusan rute tersebut harus dilakukan secara bertahap. 2. Cakupan area pelayanan angkutan laut (coverage service area) dikembangkan untuk dapat melayani potensi ekspor komoditas Aceh. 3. Konsepsi rute pelayaran yang akan dikembangkan di masa mendatang (dijelaskan lebih detail pada bab 6) mengacu pada kombinasi antara sistem koridor (corridor system) dan sirkulator (circulator system). Sistem koridor merupakan rute utama yang bersifat end to end dan berada di jalur utama, sedangkan sistem sirkulator merupakan rute memutar yang diperlukan sebagai feeder (pengumpan) dari sistem koridor, yang dapat menjaring penumpang sampai ke pulau kecil. 4. Rute sistem koridor (Utama) akan melayani angkutan barang dari/ke luar wilayah Aceh, dan terdiri dari: a. Rute pelayaran Internasional. b. Rute pelayaran Nasional. 5. Rute sistem sirkulator (Feeder) akan melayani angkutan barang dalam wilayah Aceh (internal wilayah Aceh) atau antar Kabupaten/Kota: 6. Secara rinci pengembangan rute pelayaran di wilayah Aceh dijelaskan pada bab 6 (Rencana Induk Pelabuhan dan Rute Pelayaran Wilayah

Bab 5 Analisa Pengembangan Sistem Transportasi Laut Aceh – Hal 50

Kover Bab 6

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

BAB 6 RENCANA INDUK PELABUHAN LAUT ACEH
6.1. Konsep Dasar dan Strategi Pengembangan 6.1.1. Prinsip Dasar Pengembangan Sesuai dengan azas yang umum digunakan dalam perencanaan transportasi, maka rencana induk pelabuhan Aceh disusun berdasarkan azas - azas sebagai berikut : 1. Efisien, dalam rangka mewujudkan efisiensi biaya transportasi yang diperlukan untuk mendukung sekaligus mendorong perkembangan kegiatan ekonomi wilayah Aceh, dimana tujuan akhirnya adalah peningkatan kesejahteraan masyarakat yang merupakan tujuan umum

pembangunan. 2. Keadilan, dalam melayani seluruh masyarakat wilayah Aceh sesuai dengan karakteristik permintaan yang ada. 3. Transparansi dan Akuntabel, dalam manajemen pelaksanaan pembangunannya. Hal ini sesuai dengan prinsip dasar profesionalisme dalam manajemen pembangunan. 4. Realistis, dalam arti tidak sulit untuk dilaksanakan disesuaikan dengan kemampuan manajemen, teknologi, dan pendanaan yang ada. 5. Kesisteman, dimana elemen-elemen dari setiap rencana dirumuskan secara sistematis, saling mendukung antara elemen rencana yang satu dengan elemen rencana yang lainnya, sehingga dapat terrwujud suatu kerangka kerja (network) pelayanan sistem transportasi yang optimal. 6. Keterpaduan Intra dan Antar Moda, terkait dengan prinsip kesisteman, pelabuhan Aceh akan dirumuskan secara terpadu dengan moda maka rencana induk lainnya

transportasi

(transportasi darat dan udara), saling mendukung antar moda yang satu dengan moda lainnya, maupun intra moda itu sendiri. 7. Keunggulan Pelabuhan, dalam rangka memberikan prioritas dalam pengembangan pelabuhan tertentu atau pelabuhan unggulan, berdasarkan pertimbangan aspek efisiensi dan permintaan (demand) aktual pasar yang ada. 8. Koordinasi dan Sinkronisasi, dalam rangka memadukan atau menyelaraskan rencana induk pelabuhan Aceh terhadap rencana-rencana sektor pembangunan lainnya, juga untuk menampung berbagai masukan dan aspirasi dari setiap stakeholder yang ada. Disamping azas-azas tersebut di atas, rencana induk pelabuhan Aceh juga disusun berdasarkan pertimbangan : 1. Aspek Demand berdasarkan kebutuhan atau permintaan aktual pasar (Market Approach)

Bab 6 Rencana Induk

Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh – Hal 1

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 2. Aspek arahan perencanaan; berdasarkan arahan tata ruang wilayah Approach) 3. Rentang Waktu Perencanaan; jangka waktu perencanaan 20 tahun. Tahun awal perencanaan : Tahun 2015 Tahun akhir perencanaan : Tahun 2035 (Planning Objectives

6.1.2. Kebijakan dan Strategi Pengembangan A. Kebijakan Pengembangan Dengan mengacu pada prinsip pengembangan sistem transportasi di atas, serta isu pelabuhan laut Aceh yang telah dijelaskan pada bab IV, maka kebijakan pengembangan pelabuhan laut Aceh dirumuskan sebagai berikut : 1. Kebijakan-1 : Mengembangkan Pelabuhan Laut Aceh Yang Andal dan Berdaya Saing Tinggi Dalam Rangka Mendukung Pengembangan Perekonomian Wilayah Aceh.

2. Kebijakan-2 : Mengembangkan Pelabuhan Laut Aceh Sebagai Simpul Utama Dari Sistem Logistik Wilayah Aceh, Nasional, dan Internasional. Dalam hal ini, pelabuhan laut Aceh diarahkan sebagai simpul utama koleksi dan distribusi aliran lalu-lintas barang (komoditas) baik dalam skala pelayanan internal wilayah Aceh, maupun skala pelayanan nasional dan internasional. 3. Kebijakan-3 : Mengembangkan Pelabuhan Laut Aceh Yang Terintegrasi Dengan Rencana Tata Ruang dan Sistem Jaringan Transportasi Wilayah Aceh. Dalam hal ini, pengembangan pelabuhan laut Aceh perlu memperhatikan rencana pengembangan pusat-pusat kegiatan dan pelayaan, sentra-sentra produksi komoditas unggulan, dan rencana sistem jaringan transportasi moda lainnya (darat dan udara), sedemikian rupa sehingga lokasi pelabuhan Aceh (eksisting maupun rencana) beserta jaringan rute pelayarannya merupakan bagian yang terintegrasi dengan rencana sistem jaringan transportasi wilayah Aceh.

B. Strategi Pengembangan B.1 Strategi Pengembangan Prasarana Pelabuhan 1. Memantapkan fungsi dan peran pelabuhan yang telah ada (eksisting) sesuai dengan Tatanan Kepelabuhanan dalam RTRW Aceh. 2. Meningkatkan kuantitas dan kualitas berbagai prasarana dan fasilitas pada pelabuhan utama yang potensial (pelabuhan unggulan), agar memiliki daya saing tinggi terhadap

Bab 6 Rencana Induk

Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh – Hal 2

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh pelabuhan-pelabuhan di luar Aceh, dalam rangka menjaring minat perusahaan-perusahaan pelayaran dan meningkatkan arus kunjungan kapal ke pelabuhan-pelabuhan tersebut. 3. Memperbaiki kinerja manajemen pengelolaan kepelabuhanan khususnya pada pelabuhanpelabuhan utama yang potensial (pelabuhan unggulan), dalam rangka meningkatkan efisiensi pengoperasian, dan peningkatan kualitas pelayanan pelabuhan. 4. Melakukan promosi dan kerjasama dengan berbagai stakeholder pengguna pelabuhan (perusahaan pelayaran, perdagangan, industri, dll) baik yang ada di dalam wilayah Aceh, Nasional, maupun Internasional, dalam rangka menjaring minat stakeholder untuk menggunakan fasilitas pelabuhan yang ada. 5. Menangani berbagai permasalahan pelayanan pelabuhan yang banyak dikeluhkan masyarakat (pengguna) transportasi laut, sesuai dengan urgensi dan tingkat permasalahan yang ada, dalam rangka memenuhi aspirasi masyarakat (pengguna) transportasi laut. 6. Melakukan restrukturisasi tatanan kepelabuhan secara bertahap dengan tujuan optimasi pengoperasian seluruh pelabuhan yang ada, sehingga di antara pelabuhan tidak saling bersaing namun saling mengisi (menunjang) dalam satu kesatuan sistem pelayanan pelabuhan yang terintegrasi. 7. Mengintegrasikan sistem pelayanan pelabuhan laut dengan sistem jaringan transportasi darat (sistem jaringan jalan dan angkutan penyeberanngan/ASDP). Dalam konsep ini, moda transportasi laut diarahkan bukan menjadi moda “competitor” dari moda

transportasi darat, namun sebagai ekstensi atau inter-koneksi dari sistem jaringan transportasi darat yang ada.

B.2

Strategi Pengembangan Rute Pelayaran

1. Mempertahankan rute pelayaran yang sudah ada dan beroperasi saat ini. Bila terdapat rute pelayaran yang dianggap kurang efisien sehingga perlu dihilangkan, maka penghapusan rute tersebut dilakukan secara bertahap. 2. Memperluas cakupan area pelayanan (coverage service area) jaringan rute pelayaran sehingga dapat menjangkau seluruh pelabuhan yang menjadi simpul koleksi dan distribusi aliran komoditas unggulan Aceh, baik dalam skala pelayanan wilayah Aceh, Nasional, maupun Internasional. 3. Mengembangkan rute pelayaran dengan konsep kombinasi antara sistem koridor (corridor system) dan sirkulator (circulator system). Sistem koridor merupakan rute utama yang bersifat end to end dan berada di jalur utama (trunk route), sedangkan sistem sirkulator merupakan rute memutar yang diperlukan sebagai feeder (pengumpan) dari sistem koridor, yang dapat menjaring permintaan angkutan laut hingga ke simpul pelabuhan terdekat dari sentra-sentra produksi komoditas unggulan Aceh.

Bab 6 Rencana Induk

Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh – Hal 3

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 4. Rute sistem koridor (Utama) akan melayani angkutan barang dari/ke luar wilayah Aceh, dan terdiri dari: a. Rute pelayaran Internasional. b. Rute pelayaran Nasional. 5. Rute sistem sirkulator (Feeder) akan melayani angkutan barang dalam wilayah Aceh (internal wilayah Aceh) atau antar Kabupaten/Kota: 6. Pengembangan rute sistem koridor dan sirkulator dapat memanfaatkan rute pelayaran yang telah ada saat ini, dan/atau dapat melalui pengembangan rute-rute baru, sehingga nantinya cakupan area pelayanan (coverage service area) dari rute sistem koridor dan sirkulator ini mampu menjangkau hampir seluruh pelabuhan terdekat dari sentra-sentra produksi dan seluruh pelabuhan terdekat dari pusat pemasaran komoditas unggulan Aceh. 7. Mengembangkan sistem layanan angkutan laut secara terpadu, sehingga dapat terwujud interkoneksi antara rute-rute pelayaran yang ada. Hal ini dapat dilakukan antara lain melalui koordinasi jadwal keberangkatan antara pelayaran yang satu dengan yang lainnya. Lebih lanjut lagi, integrasi sistem ongkos angkutan perlu mulai dirintis untuk memberikan kenyamanan bagi masyarakat dalam menggunakan angkutan laut.

B.3

Strategi Pengembangan Sarana Armada Kapal Laut

1. Untuk melayani permintaan lalu-lintas barang pada rute utama sistem koridor, dilayani oleh: a. Kapal Besar /PELNI (sekaligus pengangkut penumpang) dengan jadwal tetap (reguler) minimal dua kali seminggu. b. Kapal Khusus Barang dan Kapal Peti Kemas (Container). 2. Untuk melayani permintaan lalu-lintas barang (aliran komoditas) pada rute

sirkulator/pengumpan, dilayani oleh: a. Kapal Besar Perintis/ PELNI (sekaligus pengangkut penumpang) dengan jadwal tetap (reguler) minimal sekali seminggu. b. Kapal Khusus Barang (Kapal Rakyat/Perusahaan). 3. Pengembangan Sarana Armada Kapal Laut di masa mendatang secara umum diarahkan untuk lebih meningkatkan keamanan, kenyamanan, kecepatan, dan efisiensi biaya operasi kapal.

Bab 6 Rencana Induk

Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh – Hal 4

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 6.2. Rencana Induk Pelabuhan Aceh

6.2.1. Rencana Induk Prasarana Pelabuhan A. Ketentuan Umum 1. Pelabuhan adalah tempat yang terdiri atas daratan dan/atau perairan dengan batas-batas tertentu sebagai tempat kegiatan pemerintahan dan kegiatan pengusahaan yang dipergunakan sebagai tempat kapal bersandar, naik turun penumpang, dan/atau bongkar muat barang, berupa terminal dan tempat berlabuh kapal yang dilengkapi dengan fasilitas keselamatan dan keamanan pelayaran dan kegiatan penunjang pelabuhan serta sebagai tempat perpindahan intra-dan antarmoda transportasi. 2. Kepelabuhanan adalah segala sesuatu yang berkaitan dengan pelaksanaan fungsi pelabuhan untuk menunjang kelancaran, keamanan, dan ketertiban arus lalu lintas kapal, penumpang dan/atau barang, keselamatan dan keamanan berlayar, tempat perpindahan intra-dan/atau antarmoda serta mendorong perekonomian nasional dan daerah dengan tetap memperhatikan tata ruang wilayah. 3. Tatanan Kepelabuhanan adalah suatu sistem kepelabuhanan yang memuat peran, fungsi, jenis, hierarki pelabuhan, Rencana Induk Pelabuhan, dan lokasi pelabuhan serta keterpaduan intradan antarmoda serta keterpaduan dengan sektor lainnya. 4. Hierarki pelabuhan sesuai UU No. 17 Tahun 2008 tentang Pelayaran, terdiri dari: a. Pelabuhan Utama adalah pelabuhan yang fungsi pokoknya melayani kegiatan angkutan laut dalam negeri dan internasional, alih muat angkutan laut dalam negeri dan internasional dalam jumlah besar, dan sebagai tempat asal tujuan penumpang dan/atau barang, serta angkutan penyeberangan dengan jangkauan pelayanan antarprovinsi. b. Pelabuhan Pengumpul adalah pelabuhan yang fungsi pokoknya melayani kegiatan angkutan laut dalam negeri, alih muat angkutan laut dalam negeri dalam jumlah menengah, dan sebagai tempat asal tujuan penumpang dan/atau barang, serta angkutan penyeberangan dengan jangkauan pelayanan antarprovinsi. c. Pelabuhan Pengumpan adalah pelabuhan yang fungsi pokoknya melayani kegiatan angkutan laut dalam negeri, alih muat angkutan laut dalam negeri dalam jumlah terbatas, merupakan pengumpan bagi pelabuhan utama dan pelabuhan pengumpul, dan sebagai tempat asal tujuan penumpang dan/atau barang, serta angkutan penyeberangan dengan jangkauan pelayanan dalam provinsi. Pelabuhan pengumpan dibagi lagi menjadi: · Pelabuhan Pengumpan Regional, yang memiliki jangkauan pelayanan wilayah Provinsi (antar kabupaten/kota dalam wilayah provinsi), dan · Pelabuhan Pengumpan Lokal, yang memiliki jangkauan pelayanan wilayah

Kabupaten/Kota (antar kecamatan dalam wilayah kabupaten/kota).

Bab 6 Rencana Induk

Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh – Hal 5

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 5. Pelabuhan Laut adalah pelabuhan yang dapat digunakan untuk melayani kegiatan angkutan laut dan/atau angkutan penyeberangan yang terletak di laut atau di sungai. 4. Rencana Induk Pelabuhan adalah pengaturan ruang kepelabuhanan yang memuat tentang kebijakan pelabuhan, rencana lokasi dan hierarki pelabuhan yang merupakan pedoman dalam penetapan lokasi, pembangunan, pengoperasian, dan pengembangan pelabuhan. B. Hierarki Pelabuhan dan Arahan Pengembangan Pada tabel 6.1 sampai 6.5 disajikan beberapa referensi yang menjadi dasar pertimbangan dalam penetapan hirarki pelabuhan Aceh. Tabel 6. 1. Matrik Hirarki Pelabuhan Jenis Pelabuhan Tidak mengatur dan menetapkan jenis, fungsi, peran dan hirarki pelabuhan di Aceh.Hanya menetapkan sabang sebagai kawasan perdangangan bebas dan pelabuhan bebas (KP PBPB) Pelabuhan Bebas Sabang Sabang Pelabuhan Utama 1. Pelabuhan Impor-ekspor (Internasional) 2. Pelabuhan alih kapal (transhipment) nasional Lokasi Aceh Menurut UU PA No 11 Tahun 2006 Fungsi Keterangan Psl 4 ay 4

Jenis

Penjelasan Psl 169 ay (1)

Sumber: Tim Penyusun, 2013 Tabel 6. 2. Matrik Hirarki Pelabuhan Aceh Menurut Rqanun RTRW Aceh 2032 Jenis Pelabuhan Pelabuhan Utama Layanan/Fungsi/Peran Hub Port, Transhipment, Export and Import, Container, General cargo for International and National Services Visi Pintu Gerbang Utama Pulau Sumatera Penetapan Zona (Psl 19 ay 4) Pusat Hirarki Pelabuhan (Psl 19 ay 5) Pelabuhan Sabang (Kota Sabang) Krueng Geukeuh Singkil Surin & Susoh Meulaboh Malahayati Kuala Langsa

Pelabuhan Pengumpul

Export and Import, Container, General cargo, liquid bulk and dry bulk for International and National Services. And Internasional ferry Port

Utara Timur Tenggara Selatan Tenggara Selatan Barat Pusat Utara Timur

Bab 6 Rencana Induk

Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh – Hal 6

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Penetapan Zona (Psl 19 ay 4) Barat

Jenis Pelabuhan Pelabuhan Pengumpan Regional

Layanan/Fungsi/Peran Export and Import, Container, General cargo, liquid bulk and dry bulk for International and National services And Domestic ferry Port General cargo, liquid bulk for national services

Visi -

Hirarki Pelabuhan Calang

-

Pelabuhan Pengumpan Lokal Sumber: Rqanun RTRW Aceh 2032.

-

Tenggara Selatan Tenggara Selatan Utara Timur -

Sinabang Tapak Tuan Idi -

Tabel 6. 3. Matrik Hirarki Pelabuhan Aceh Menurut RIPN Indonesia, KP 414/2013 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 Kabupaten/Kota Aceh Aceh Aceh Aceh Aceh Aceh Aceh Aceh Aceh Aceh Aceh Aceh Aceh Aceh Aceh Aceh Aceh Barat Barat Daya Barat Daya Besar Besar Jaya Jaya Selatan Selatan Selatan Singkil Singkil Singkil Singkil Tamiang Timur Utara Pelabuhan/Terminal Meulaboh Susoh Lhok Pawoh Malahayati Meulingge Calang Lhok Kruet Tapak Tuan Sibadeh Meukek P. Banyak P. Sarok Singkil Gosong Telaga Seruway Idi Lhokseumawe/Krueng Geukeuh Kuala Raja Kuala Langsa Pusong Sigli Laweung Sabang Ulee Lheue Sibigo Sinabang Hirarki Pelabuhan/Terminal 2011 PP PR PL PP PL PP PL PR PL PL PL PL PP PL PL PR PP PL PP PL PL PL PU PP PL PP 2015 PP PR PL PP PL PP PL PR PL PL PL PL PP PL PL PR PP PL PP PL PL PL PU PP PL PP 2020 PP PR PL PP PL PP PL PR PL PL PL PL PP PL PL PR PP PL PP PL PL PL PU PP PL PP 2030 PP PR PL PP PL PP PL PR PL PL PL PL PP PL PL PR PP PL PP PL PL PL PU PP PL PP * * * * * Ket

*

* *

Bireuen Langsa Langsa Pidie Pidie Sabang Banda Aceh Simeuleu Simeuleu

*

*

*

Sumber: KP 414/2013 Keterangan: *) adalah terdapat kantor UPT Ditjen HUBLA RI. PU adalah pelabuhan utama

Bab 6 Rencana Induk

Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh – Hal 7

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh PP adalah pelabuhan pengumpul PR adalah pelabuhan pengumpan regional PL adalah pelabuhan pengumpan lokal Tabel 6. 4. Hirarki Pelabuhan Aceh Menurut KP 414/2013 dan Zona Pengembangannya Penetapan Zona (Psl 19 ay 4) Rqanun RTRW Aceh Pusat Pusat Utara – Timur Utara – Timur Utara – Timur Kabupaten Gayo Lues, Kabupaten Aceh Tenggara, Kabupaten Pidie Jaya, Kabupaten Bireuen, Kabupaten Aceh Utara, Kabupaten Aceh Tengah, Kabupaten Bener Meriah dan Kota Lhokseumawe, Kabupaten Aceh Utara, Kabupaten Aceh Tamiang dan Kota Langsa. Kabupaten Aceh Jaya, Nagan Raya Wilayah Cakupan Layanan Kota Banda Aceh, Aceh Besar dan Pidie Nama Pelabuhan Pelabuhan Sabang Malahayati Krueng Geukeuh Kuala Langsa Idi Hirarki Pelabuhan Menurut KP 414/2013 (PU) Pelabuhan Utama (PP) Pelabuhan pengumpul (PP) Pelabuhan pengumpul (PP) Pelabuhan pengumpul (PR) Pelabuhan Pengumpan Regional

Barat Barat Tenggara Selatan Tenggara Selatan Tenggara Selatan Tenggara Selatan

Meulaboh Calang

Aceh Barat Daya, Aceh Selatan, Aceh Singkil, Kota Subulussalam, Simeuleu

Singkil Surin & Susoh Sinabang Tapak Tuan

(PP) Pelabuhan pengumpul (PP) Pelabuhan pengumpul (PP) Pelabuhan pengumpul (PR) Pelabuhan Pengumpan Regional (PP) Pelabuhan pengumpul (PR) Pelabuhan Pengumpan Regional

Sumber: Tim Penyusun, 2013

Bab 6 Rencana Induk

Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh – Hal 8

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tabel 6. 5. Matrik Hirarki Pelabuhan Berdasarkan Kajian MP3EI, TATRAWIL Aceh, SISLOGNAS, RIPNAS, Kapasitas Pelabuhan dan Kriteria Tata Ruang Hirarki Pelabuhan Menurut RTRW Aceh (3) Pelabuhan Utama Pelabuhan Utama Pelabuhan Utama Pelabuhan Utama Pelabuhan Utama Pelabuhan Utama Pelabuhan Pengumpul Pelabuhan Pengumpan Regional Pelabuhan Pengumpan Regional Pelabuhan Pengumpan Regional Pelabuhan Pengumpan Regional UU No 2 Tahun 2000 Ttg KP PBPB (9) Sabang Sistem Kota (PP 26/2008 ttg RTRWN RI) (10) Primer Primer Tersier Sekunder Sekunder

Nama Pelabuhan

Penetapan Zona Rqanun RTRW Aceh (Psl 19 ay 4) (2) Pusat Utara - Timur Tenggara Selatan Tenggara Selatan Barat

MP3EI

Tatrawil Aceh

SISLOGNAS

Kapasitas Pelabuhan

RIPNAS (KP 414/2013)

(1) sabang Krueng Geukeuh Singkil Surin & Susoh Meulaboh

(4) Sabang/Pelabuha n Strategis Lhokseumawe/Pel abuhan Strategis Malahayati sebagai pelabuhan primer/Strategi s -

(5) Pelabuhan Utama Pelabuhan Utama Pelabuhan Utama Pelabuhan Pengumpan Regional Pelabuhan Utama Pelabuhan Utama Pelabuhan Pengumpul Pelabuhan Pengumpul Pelabuhan Pengumpan Regional Pelabuhan Pengumpul Pelabuhan Pengumpan

(6) Sabang Malahayati sebagai pelabuhan primer/Strate gis Lhokseumawe/K rueng Geukeuh -

(7) 12 LWs | 15.000 DWT 10 LWs | 10.000 DWT 8 LWs | 4000 DWT 5 LWs | 3000 DWT 6 LWs | 3000 DWT 9 LWs | 17.000 DWT 10 LWs | 10.000 DWT 4 LWs | 500 DWT 8 LWs | 4000 DWT 11 LWs | 3000 DWT 4 LWs | 700 DWT

(8) Pelabuhan Utama Pelabuhan Pengumpul Pelabuhan Pengumpul Pelabuhan Pengumpan Regional Pelabuhan Pengumpul Pelabuhan Pengumpul Pelabuhan Pengumpul Pelabuhan Pengumpul Pelabuhan Pengumpan Regional Pelabuhan Pengumpan Regional Pelabuhan Pengumpan Regional

Malahayati

Pusat

-

Tersier

Kuala Langsa Calang

Utara - Timur Barat

-

Sekunder Tersier

Sinabang

Tenggara Selatan

-

-

-

Tersier

Tapak Tuan

Tenggara Selatan

-

-

-

Tersier

Idi

Utara - Timur

-

-

-

Tersier

Sumber: Tim Penyusun, 2013

Bab 6 Rencana Induk

Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh – Hal 9

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Dengan mengacu pada beberapa referensi tabel di atas, data kondisi dan permasalahan prasarana pelabuhan yang telah dijelaskan pada Bab IV, hasil analisa prediksi permintaan (demand) lalulintas di tiap pelabuhan (bab 5), serta rumusan kebijakan dan strategi pengembangan yang telah dijelaskan pada sub bab sebelumnya, maka dirumuskan Rencana Hierarki Pelabuhan Aceh, seperti disajikan pada Tabel 6.6. Pada tabel 6.6 dapat dilihat bahwa terdapat 10 (sepuluh) pelabuhan yang prioritas akan dikembangkan di wilayah Aceh, terdiri dari: · · · 5 (lima) Pelabuhan Utama, 2 (satu) Pelabuhan Pengumpul, dan 3 (tiga) Pelabuhan Pengumpan Regional.

C. Kebutuhan Pengembangan Fasilitas Pelabuhan Pelabuhan barang mempunyai dermaga yang dilengkapi dengan fasilitas bongkar-muat barang. Pada dasarnya pelabuhan barang harus mempunyai perlengkapan-perlengkapan berikut ini: a. Dermaga harus panjang dan harus dapat menampung seluruh panjang kapal atau setidaktidaknya 80% dari panjang kapal. Hal ini disebabkan karena muatan dibongkar muat melalui bagian muka, belakang dan tengah kapal. b. Mempunyai halaman dermaga yang cukup lebar untuk keperluan bongkar muat barang. Barang yang akan dimuat disiapkan diatas dermaga dan kemudian diangkat dengan crane masuk kapal. Demikian pula pembongkarannya dilakukan dengan crane dan barang diletakkan diatas dermaga yang kemudian diangkat ke gudang. c. Mempunyai gudang transito/ penyimpanan dibelakang halaman dermaga d. Tersedia jalan dan halaman untuk pengambilan/pemasukan barang dari dan ke gudang serta mempunyai fasilitas untuk reparasi Jenis muatan yang bisa diangkut bisa berupa: a. Barang-barang potongan (Multi Purpose) yaitu, barang-barang yang dikirim dalam bentuk satuan seperti mobil, truk, mesin, dan barang-barang yang dibungkus dalam peti, karung, drum dan sebagainya. b. Muatan curah/lepas (Bulk Multi Purpose) yang dimuat tanpa pembungkus seperti batu-bara, biji-bijian, minyak dan sebagainya. c. Peti kemas (container), yaitu suatu peti yag ukurannya telah distandarisasi sebagai pembungkus barang-barang yang dikirim. Karena ukurannya teratur dan sama maka

penempatannya akan lebuh dapat diatur dan penganngkutannya dapat dilakukan dengan alat tersendiri yang lebih efisien.

Bab 6 Rencana Induk

Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh – Hal 10

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tabel 6. 6. Rencana Tatanan Hirarki Pelabuhan Aceh Tahun 2015 – 2035

Sumber: Tim Penyusun, 2013

Bab 6 Rencana Induk

Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh – Hal 11

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tabel 6. 7. Rencana Tatanan Hirarki Pelabuhan Aceh Tahun 2015 – 2035

Sumber: Tim Penyusun, 2013

Bab 6 Rencana Induk

Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh – Hal 12

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Usulan tahapan pengembangan pelabuhan pada studi ini direncanakan sebagai berikut : · · · Jangka pendek, tahun 2014-2015 Jangka menengah, tahun 2016-2020 Jangka panjang, tahun 2021-2035

1). Kinerja Pelabuhan Bongkar muat dari darat ke kapal dilakukan dengan bantuan alat bantu darat atau alat bantu yang melekat pada kapal, pelayanan muatan dalam satu tahun pada tahun 2015 dihitung satu hari bekerja 12 jam, Berth Occupancy Ratio (BOR) sebesar 40%, selanjutnya kenaikan kinerja operasional diasumsikan sebesar 2.5% pertahun. Jumlah efektif hari kerja dalam satu tahun dihitung selama 6 hari kerja perminggu sehingga total setahun adalah 312 hari kerja. 2). Perkiraan Kebutuhan Panjang Dermaga Barang Pengembangan Pelabuhan Aceh dilaksanakan secara bertahap dari tahun 2015 sampai dengan tahun 2035 didasarkan pada perkembangan arus muatan barang. Untuk perhitungan kebutuhan dermaga barang digunakan asumsi dan rumus berikut: a. Jumlah efektif hari kerja dalam satu tahun b. Jumlah efektif hari kerja dalam satu hari c. Berth Occupancy Ratio (BOR) => 40%, => => 312 hari 12 jam

d. Produktifitas gang per jam diambil untuk rata-rata adalah 323 ton/gang e. Produktifitas gang per hari, dihitung berdasarkan: = = Jumlah efektif kerja dalam satu hari x produktifitas gang per jam 12 jam x 32 ton/gang/jam = 384 ton/gang/jam

f. Produktifitas crane per jam · · · · · Tahun 2015 = 15 TEU’s/crane/jam Tahun 2020 = 16 TEU’s/crane/jam Tahun 2025 = 17 TEU’s/crane/jam Tahun 2030 = 17 TEU’s/crane/jam Tahun 2035 = 18 TEU’s/crane/jam

Dimana 1 TEU’s = 1 Kontainer dengan daya angkut 10,5 ton. Jumlah crane per hari tahun 2015, dihitung berdasarkan = crane per jam) (jumlah efektif kerja dalam satu hari) x (produktifitas

Bab 6 Rencana Induk

Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh – Hal 13

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh g. Jumlah gang per hari, dihitung berdasarkan = Bongkar muat barang per tahun/jumlah efektif hari kerja dalam satu tahun/produktifitas gang per hari. h. Jumlah crane per hari, dihitung berdasarkan: = Bongkar muat contanier per tahun/jumlah efektif hari kerja dalam satu tahun/produktifitas crane per hari i. Panjang kapal Multi Purpose Sesuai dengan Standar kinerja Utilisasi DEPHUB – Dirjen Perhubungan Laut tahun 1999,

disebutkan bahwa jumlah gang yang melayani kapal = panjang kapal dibagi 50 meter, dengan rumusan tersebut dapat ditarik kesimpulan: Panjang kapal cargo = (jumlah gang per hari j. Panjang kapal kontainer x 50 meter)/ BOR

= (jumlah crane perhari x 100)/ BOR = (panjang kapal cargo/ 137) x BOR = (panjang kapal kontainer/ 137) x BOR

k. Jumlah kapal cargo per hari

l. Jumlah kapal kontainer per hari

m. Kebutuhan panjang dermaga Multi Purpose dan peti kemas dihitung berdasarkan asumsi jenis kapal yang akan masuk dalam perairan tersebut berbobot 10.000 DWT dalam hal ini Loa = 137 m, beam = 19,9 m, draft = 8,5m. Panjang dermaga Multi Purpose dan container dihitung berdasarkan: (Jumlah Kapal x 137) + (jumlah kapal -1) x 15 + (2 x25))

3). Lapangan Penumpukan Peti Kemas (Container Park Area) Lapangan penumpukan peti kemas harus memiliki luasan yang cukup untuk menampung peti kemas yang datang maupun yang akan diangkut. Letak lapangan ini sebaiknya dekat dengan dermaga untuk mengurangi perjalanan dari traktor-trailer. Untuk menghitung kebutuhan luas Container Park Area (CPA) adalah sebagai berikut : HCR = CMPY x ATT/365 NTSR = HCR x ARPTEU GTSAR = NTSR/RAMSH CPA = GTSAR x (1 + RCSF/100) Dimana : HCR = holding capacity required CMPY = container movements per year (1 tambatan) ATT = average transit time NTSR = net transit storage requirement ARPTEU = area requirement per TEU GTSAR = gross transit storage area requirement RAMSH = ratio of average to maximum stacking height RCSF = reserve capacity safety factor CPA = container park area Berat 1 TEU diambil 10.5 ton

Bab 6 Rencana Induk

Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh – Hal 14

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Luas area penumpukan dihitung dengan pendekatan sebagai berikut: {Bongkar muat pertahun x prosentase penumpukan di area terbuka x waktu tinggal x kebutuhan ruang x 1.25 x ( 1 +

faktor keamanan)}/ jumlah hari kalender pertahun x rata rata tinggi tumpukan) dimana 1,25 adalah faktor perhitungan pada waktu sibuk

4) Container Freight Station (CFS) Adalah gudang untuk memuat barang ke container dan juga membongkar barang dari container gudang. Untuk menghitung Container Freight Station Area (CFSA) adalah sebagai berikut : HCR = CFSCMY x AT/365 CFSSA = HCR x 29/ASH CFSASA = CFSSA x (1,0 + AF) CFSDSA = CFSASA x (1,0 + RCSF/100) Dimana : HCR = holding capacity required CFSCMY = container freight station container movements per year ATT = average transit time CFSSA = container freight station stacking area ASH = average stacking height CFSASA = container freight station average storage area AF = acces factor RCSF = reserve capacity safety factor CFSDSA = CFS design storage area Prosentase banyaknya container melalui CFS adalah 25% dan yang langsung dan menuju CPA adalah 75%. 5). Peralatan Bantu Angkat Peralatan bantu angkat yang diperlukan untuk penanganan bongkar muat di pelabuhan disesuaikan dengan jenis barang atau kemasan yang akan dipindahkan. Pada terminal cargo/multi purpose diperlukan peralatan-peralatan: mobile crane, forlift, head truk dan trailer. Perhitungan kebutuhan peralatan bantu angkat dihitung berdasarkan Bongkar Muat Barang UNCTAD 1987 merekomendasikan jumlah peralatan yang dibutuhkan untuk 10 gang termasuk kegiatan di dalam gudang dan faktor pemeliharaan adalah sebagai berikut: · · · · Mobile crane 20 ton Mobile crane 10 ton Forklift truk Trailer sebanyak 3 unit sebanyak 5 unit sebanyak 25 unit sebanyak 5 unit

Bab 6 Rencana Induk

Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh – Hal 15

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 6). Fasilitas Parkir Area parkir disediakan untuk keperluan: · · · · Truk sedang menunggu proses bongkar muat Parkir peralatan bantu labuh (misalkan forklift) Parkir peralatan yang rusak Parkir untuk kendaraan personil

Perhitungan untuk kebutuhan area parkir untuk truk adalah sebagai berikut : · · · · · · · · · Transportasi barang langsung ke konsumen Muatan rata-rata Waktu yang disediakan untuk angkutan Berth Occupancy Ratio (BOR) Kebutuhan luas parkir untuk satu truk 75 m2 Kebutuhan luas parkir untuk forklift asumsi 30% dari luas parkir truk Muat rata-rata truk sesuai peraturan jalan raya = 8 ton Waktu yang tersedia untuk angkutan 12 jam, 7 hari kerja Jumlah hari kerja 312 hari

Dengan mengacu pada asumsi dan metode perhitungan di atas, maka dapat dihitung kebutuhan pengembangan fasiitas dan peralatan pada 10 (sepuluh) pelabuhan yang dikaji, seperti disajikan pada tabel 6.7 sampai 6.16. Tabel 6. 8. Kebutuhan Fasilitas dan Peralatan di Pelabuhan Sabang Th. 2015 - 2035 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Jenis Fasilitas & Alat Panjang dermaga Gudang Cargo Lapangan Penumpukan Luas lahan parkir truk Container yard CY Container Freight Station CFS REACSTACKER. 45 ton MOBIL CRANE 60 ton MOBIL CRANE 45 ton MOBIL CRANE 25 ton FORKLIFT Manitou. 7.5 ton FORKLIFT. 5 ton FORKLIFT. 3 ton Satuan meter m2 m2 m2 m2 m2 unit unit unit unit unit unit unit Kebutuhan Tahun 2015 339 197 1,531 730 500 500 0 0 1 1 1 0 1 1 0 2020 339 206 1,600 751 600 500 0 0 1 1 1 0 1 1 0 2025 339 219 1,701 781 700 600 0 0 1 1 1 0 1 1 0 2030 339 243 1,890 837 800 700 0 0 1 1 1 0 1 1 0 2035 339 267 2,074 892 900 800 0 0 1 1 1 0 1 1 0

Trailer unit Ro-ro unit Sumber: Tim Penyusun, 2013

Bab 6 Rencana Induk

Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh – Hal 16

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tabel 6. 9. Kebutuhan Fasilitas dan Peralatan di Pelabuhan Malahayati Th. 2015-2035 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Jenis Fasilitas & Alat Panjang dermaga Gudang Cargo Lapangan Penumpukan Luas lahan parkir truk Container yard CY Container Freight Station CFS REACSTACKER. 45 ton MOBIL CRANE 60 ton MOBIL CRANE 45 ton MOBIL CRANE 25 ton FORKLIFT Manitou. 7.5 ton FORKLIFT. 5 ton FORKLIFT. 3 ton Satuan meter m2 m2 m2 m2 m2 unit unit unit unit unit unit unit Kebutuhan Tahun 2015 339 1,073 14,719 5,973 1,300 1,200 0 0 1 1 1 2 2 2 0 2020 339 1,066 14,623 5,931 1,400 1,300 0 0 1 1 1 2 2 1 0 2025 339 1,084 14,870 6,100 1,500 1,400 0 0 1 1 1 2 2 1 0 2030 339 1,133 15,538 6,440 1,700 1,500 0 0 1 1 1 2 2 1 0 2035 339 1,183 16,215 6,798 1,900 1,700 0 0 1 1 1 2 2 1 0

Trailer unit Ro-ro unit Sumber: Tim Penyusun, 2013

Tabel 6. 10. Kebutuhan Fasilitas dan Peralatan di Pelabuhan Krueng Geukuh Th. 2015-2035 No 1 2 3 4 Jenis Fasilitas & Alat Panjang dermaga Gudang Cargo Lapangan Penumpukan Luas lahan parkir truk Container yard CY Container Freight Station CFS Terminal Curah Cair Terminal Curah Kering (baru) REACSTACKER 45 ton MOBIL CRANE 60 ton MOBIL CRANE 45 ton MOBIL CRANE 25 ton FORKLIFT Manitou. 7.5 ton FORKLIFT. 5 ton Satuan meter m2 m2 Kebutuhan Tahun 2015 491 4,370 31,721 12,919 m2 m2 2,200 1,900 1 1 1 1 1 2 3 unit unit 4 4 3 3 3 2,200 2,000 1 2 1 1 1 2 2 2,400 2,200 1 3 1 1 1 2 2 2,600 2,400 1 4 1 1 1 2 2 2,900 2,600 1 6 1 1 1 2 2 2020 491 4,302 31,221 12,711 2025 491 4,343 31,520 12,837 2030 491 4,477 32,496 13,334 2035 491 4,628 33,593 13,894

5 6

m2 unit

7 8

unit unit unit unit unit

9 10 11 12 13

14

Bab 6 Rencana Induk

Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh – Hal 17

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Jenis Fasilitas & Alat FORKLIFT. 3 ton Trailer Ro-ro Sumber: Tim Penyusun, 2013 Tabel 6. 11. Kebutuhan Fasilitas dan Peralatan di Pelabuhan Meulaboh Th. 2015-2035 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Jenis Fasilitas & Alat Panjang dermaga Gudang Cargo Lapangan Penumpukan Luas lahan parkir truk Container yard CY Container Freight Station CFS REACSTACKER 45 ton MOBIL CRANE 60 ton MOBIL CRANE 45 ton MOBIL CRANE 10 ton FORKLIFT Manitou. 7.5 ton FORKLIFT. 5 ton FORKLIFT. 3 ton Trailer Ro-ro Sumber: Tim Penyusun. 2013 Tabel 6. 12. Kebutuhan Fasilitas dan Peralatan di Pelabuhan Singkil Th. 2015-2035 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Jenis Fasilitas & Alat Panjang dermaga Gudang Cargo Lapangan Penumpukan Luas lahan parkir truk Container yard CY Container Freight Station CFS REACSTACKER 45 ton MOBIL CRANE 60 ton MOBIL CRANE 45 ton MOBIL CRANE 10 ton FORKLIFT Manitou. 7.5 ton FORKLIFT. 5 ton FORKLIFT. 3 ton Satuan meter m2 m2 m2 m2 m2 unit unit unit unit unit unit unit Kebutuhan Tahun 2015 339 651 6,411 2,424 300 300 0 0 1 1 1 1 0 2020 339 716 7,049 2,659 400 300 0 0 1 1 1 1 0 2025 339 789 7,769 2,927 400 400 0 0 1 1 1 1 0 2030 339 923 9,085 3,407 500 500 0 0 1 1 1 1 0 2035 339 1,045 10,288 3,859 700 600 0 0 1 1 1 1 0 Satuan meter m2 m2 m2 m2 m2 unit unit unit unit unit unit unit unit unit Kebutuhan Tahun 2015 339 125 1,235 564 100 100 0 0 1 1 1 0 0 0 0 2020 339 132 1,295 588 100 100 0 0 1 1 1 0 0 0 0 2025 339 140 1,378 620 100 100 0 0 1 1 1 0 0 0 0 2030 339 156 1,536 679 100 100 0 0 1 1 1 0 0 0 0 2035 339 171 1,684 737 100 100 0 0 1 1 1 0 0 0 0 Kebutuhan Tahun 2015 4 3 2 2020 4 2 2 2025 3 2 2 2030 3 2 2 2035 3 2 1

No 15 16 17

Satuan unit unit unit

Bab 6 Rencana Induk

Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh – Hal 18

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Jenis Fasilitas & Alat Trailer Ro-ro Sumber: Tim Penyusun, 2013 Tabel 6. 13. Kebutuhan Fasilitas dan Peralatan di Pelabuhan Susoh Th. 2015-2035 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Jenis Fasilitas & Alat Panjang dermaga Gudang Cargo Lapangan Penumpukan Luas lahan parkir truk REACSTACKER 45 ton MOBIL CRANE 60 ton MOBIL CRANE 45 ton MOBIL CRANE 3 ton FORKLIFT Manitou. 7.5 ton FORKLIFT. 5 ton FORKLIFT. 2 ton Trailer Ro-ro Sumber: Tim Penyusun, 2013 Tabel 6. 14. Kebutuhan Fasilitas dan Peralatan di Pelabuhan Kuala Langsa Th. 2015-2035 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Jenis Fasilitas & Alat Panjang dermaga Gudang Cargo Lapangan Penumpukan Luas lahan parkir truk Terminal Curah Cair Terminal Curah Kering REACSTACKER 45 ton MOBIL CRANE 60 ton MOBIL CRANE 45 ton MOBIL CRANE 10 ton FORKLIFT Manitou. 7.5 ton FORKLIFT. 5 ton FORKLIFT. 3 ton Trailer Ro-ro Sumber: Tim Penyusun, 2013 Satuan meter m2 m2 m2 unit unit unit unit unit unit unit unit unit unit unit Kebutuhan Tahun 2015 187 494 4,859 1,292 1 0 0 0 0 1 0 1 1 0 0 2020 187 509 5,009 1,327 1 0 0 0 0 1 0 1 1 0 0 2025 187 535 5,269 1,388 1 0 0 0 0 1 0 1 1 0 0 2030 187 585 5,759 1,503 1 0 0 0 0 1 0 1 1 0 0 2035 187 635 6,246 1,618 1 0 0 0 0 1 0 1 1 0 0 Satuan meter m2 m2 m2 unit unit unit unit unit unit unit unit unit Kebutuhan Tahun 2015 187 9 84 124 0 0 0 1 0 0 1 0 0 2020 187 9 87 125 0 0 0 1 0 0 1 0 0 2025 187 9 92 126 0 0 0 1 0 0 1 0 0 2030 187 10 101 129 0 0 0 1 0 0 1 0 0 2035 187 11 111 132 0 0 0 1 0 0 1 0 0 Kebutuhan Tahun 2015 1 0 2020 1 0 2025 1 0 2030 1 0 2035 1 0

No 14 15

Satuan unit unit

Bab 6 Rencana Induk

Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh – Hal 19

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tabel 6. 15. Kebutuhan Fasilitas dan Peralatan di Pelabuhan Calang Th. 2015-2035 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Jenis Fasilitas & Alat Panjang dermaga Gudang Cargo Lapangan Penumpukan Luas lahan parkir truk REACSTACKER 45 ton MOBIL CRANE 60 ton MOBIL CRANE 45 ton MOBILE CRANE 10 ton FORKLIFT Manitou. 7.5 ton FORKLIFT. 5 ton FORKLIFT. 3 ton Trailer Ro-ro Sumber: Tim Penyusun, 2013 Tabel 6. 16. Kebutuhan Fasilitas dan Peralatan di Pelabuhan Tapak Tuan Th. 2015-2035 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Jenis Fasilitas & Alat Panjang dermaga Gudang Cargo Lapangan Penumpukan Luas lahan parkir truk REACSTACKER 45 ton MOBIL CRANE 60 ton MOBIL CRANE 45 ton MOBILE CRANE 10 ton FORKLIFT Manitou. 7.5 ton FORKLIFT. 5 ton FORKLIFT. 3 ton Trailer Ro-ro Sumber: Tim Penyusun, 2013 Tabel 6. 17. Kebutuhan Fasilitas dan Peralatan di Pelabuhan Sinabang Th. 2015-2035 No 1 2 3 4 5 6 7 8 Jenis Fasilitas & Alat Panjang dermaga Gudang Cargo Lapangan Penumpukan Luas lahan parkir truk REACSTACKER 45 ton MOBIL CRANE 60 ton MOBIL CRANE 45 ton MOBILE CRANE 10 ton Satuan meter m2 m2 m2 unit unit unit unit Kebutuhan Tahun 2015 187 1,062 10,454 3,253 0 0 1 1 2020 187 1,063 10,464 3,256 0 0 1 1 2025 187 1,091 10,737 3,334 0 0 1 1 2030 187 1,148 11,303 3,495 0 0 1 1 2035 187 1,210 11,911 3,668 0 0 1 1 Satuan meter m2 m2 m2 unit unit unit unit unit unit unit unit unit Kebutuhan Tahun 2015 187 10 103 129 0 0 0 1 0 0 1 0 0 2020 187 11 107 131 0 0 0 1 0 0 1 0 0 2025 187 12 114 132 0 0 0 1 0 0 1 0 0 2030 187 13 126 136 0 0 0 1 0 0 1 0 0 2035 187 14 138 139 0 0 0 1 0 0 1 0 0 Satuan meter m2 m2 m2 unit unit unit unit unit unit unit unit unit Kebutuhan Tahun 2015 187 114 1,119 519 0 0 1 1 1 0 1 0 0 2020 187 119 1,172 534 0 0 1 1 1 0 1 0 0 2025 187 127 1,249 556 0 0 1 1 1 0 1 0 0 2030 187 141 1,392 596 0 0 1 1 1 0 1 0 0 2035 187 155 1,531 636 0 0 1 1 1 0 1 0 0

Bab 6 Rencana Induk

Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh – Hal 20

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Kebutuhan Tahun 2015 1 0 1 1 0 2020 1 0 1 1 0 2025 1 0 1 1 0 2030 1 0 1 1 0 2035 1 0 1 1 0

No 9 10 11 12 13

Jenis Fasilitas & Alat FORKLIFT Manitou. 7.5 ton FORKLIFT. 5 ton FORKLIFT. 3 ton Trailer Ro-ro Sumber: Tim Penyusun, 2013

Satuan unit unit unit unit unit

6.2.2

Rencana Induk Rute Pelayaran

A. Ketentuan Umum 1. Pelayaran adalah satu kesatuan sistem yang terdiri atas angkutan di perairan,

kepelabuhanan, keselamatan dan keamanan, serta perlindungan lingkungan maritim. 2. Rute adalah trayek atau lintasan pelayanan angkutan dari satu pelabuhan ke pelabuhan lainnya. 3. Angkutan Laut Pelayaran-Rakyat adalah usaha rakyat yang bersifat tradisional dan mempunyai karakteristik tersendiri untuk melaksanakan angkutan di perairan dengan menggunakan kapal layar, kapal layar bermotor, dan/atau kapal motor sederhana berbendera Indonesia dengan ukuran tertentu, 4. Pelayaran-Perintis adalah pelayanan angkutan di perairan pada trayek-trayek yang

ditetapkan oleh Pemerintah untuk melayani daerah atau wilayah yang belum atau tidak terlayani oleh angkutan perairan karena belum memberikan manfaat komersial, 5. Alur-Pelayaran adalah perairan yang dari segi kedalaman, lebar, dan bebas hambatan pelayaran lainnya dianggap aman dan selamat untuk dilayari. B. Arahan Pengembangan Rute Pelayaran Dengan mengacu pada kebijakan dan strategi pengembangan dan ketentuan umum di atas, serta data kondisi dan permasalahan rute pelayaran yang telah dijelaskan pada Bab IV, maka dirumuskan rencana induk pengembangan Rute Pelayaran di Pelabuhan wilayah Aceh, seperti disajikan pada Tabel 6.17. Tabel 6. 18. Rencana Induk Rute Pelayaran Di Pelabuhan Wilayah Aceh Th. 2015 - 2035 No. 1 Rute/Trayek Sabang - Rute Internasional (Transhipment) Hierarki Rute Utama (Trunk) Pengumpan (Feeder) Keterangan Rute Internasional Rute Antar Kabupaten/Kota

2

Sabang - Malahayati Malahayati - Padang - Pelabuhan Utama Pesisir Barat Sumatera Malahayati - Pelabuhan Utama Pesisir Timur Sumatera dan Pulau Jawa

3

Utama (Trunk)

Rute Nasional

4

Utama (Trunk)

Rute Nasional

Bab 6 Rencana Induk

Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh – Hal 21

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

No. 5 6

Rute/Trayek Malahayati - India - Eropa (Tujuan Ekspor) Malahayati - Phuket (Thailand) Malahayati - Port Klang-Tj.Pelepas (Malaysia) Malahayati - Singapore Krueng Geukueh - Penang (Malaysia) Krueng Geukueh - Port Klang-Tj.Pelepas (Malaysia) Krueng Geukuh - Singapore Krueng Geukuh - Pelabuhan Utama Pesisir Timur Sumatera dan Pulau Jawa Meulaboh - Padang - Pelabuhan Utama Pesisir Barat Sumatera

Hierarki Rute Utama (Trunk) Utama (Trunk)

Keterangan Rute Internasional Rute Internasional

7 8 9

Utama (Trunk) Utama (Trunk) Utama (Trunk)

Rute Internasional Rute Internasional Rute Internasional

10 11

Utama (Trunk) Utama (Trunk)

Rute Internasional Rute Internasional

12

Utama (Trunk)

Rute Nasional

13

Utama (Trunk)

Rute Nasional

14 15

Meulaboh - Sinabang Meulaboh – India - Eropa (tujuan Ekspor) Meulaboh – Cina Batubara) - Jepang (khusus

Pengumpan (Feeder) Utama (Trunk)

Rute Antar Kabupaten/Kota Rute Internasional

16 17 18

Utama (Trunk) Utama (Trunk) Utama (Trunk)

Rute Internasional Rute Internasional Rute Nasional

Singkil - Australia Singkil - Padang - Pelabuhan Utama Pesisir Barat Sumatera

19

Singkil - Sinabang

Pengumpan (Feeder) Pengumpan (Feeder) Utama (Trunk) Utama (Trunk)

Rute Antar Kabupaten/Kota Rute Antar Kabupaten/Kota Rute Internasional Rute Nasional

20 21 22

Susoh - Sinabang Kuala Langsa - Port Klang (Malaysia) Kuala Langsa - Singapore Kuala Langsa - Pelabuhan Utama Pesisir Timur Sumatera dan Pulau Jawa

23

Utama (Trunk)

Rute Antar Provinsi

24

Calang - Sinabang

Pengumpan (Feeder)

Rute Antar Kabupaten/Kota

Bab 6 Rencana Induk

Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh – Hal 22

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

No. 25

Rute/Trayek Calang – Cina (khusus komoditas Besi)

Hierarki Rute Utama (Trunk) Pengumpan (Feeder) Pengumpan (Feeder) Pengumpan (Feeder) Pengumpan (Feeder) Pengumpan (Feeder) Pengumpan (Feeder)

Keterangan Rute Internasional Rute Antar Kabupaten/Kota Rute Antar Kabupaten/Kota Rute Antar Kabupaten/Kota Rute Antar Kabupaten/Kota Rute Antar Kabupaten/Kota Rute Antar Kabupaten/Kota

26

Tapak Tuan - Sinabang

27

Sinabang - Tapak Tuan

28

Sinabang - Calang

29

Sinabang - Singkil

30

Sinabang - Meulaboh

31

Sinabang - Susoh

Sumber: Tim Penyusun, 2013

Dengan mengacu pada tabel 6.17, maka pada gambar 6.1 disajilan Rencana Induk Pelabuhan dan Rute Pelayaran di Wilayah Aceh.

Bab 6 Rencana Induk

Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh – Hal 23

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Peta 6. 1. Rencana Induk Pelabuhan dan Rute Pelayaran Wilayah Aceh Sumber : Tim Penyusun, 2013

Bab 6 Rencana Induk

Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh – Hal 24

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

6.2.3. Rencana Induk Pengembangan Sarana Armada Kapal Laut A. Ketentuan Umum 1. Kapal adalah kendaraan air dengan bentuk dan jenis tertentu, yang digerakkan dengan tenaga angin, tenaga mekanik, energi lainnya, ditarik atau ditunda, termasuk kendaraan yang berdaya dukung dinamis, kendaraan di bawah permukaan air, serta alat apung dan bangunan terapung yang tidak berpindah-pindah.. 2. Kelaiklautan Kapal adalah keadaan kapal yang memenuhi persyaratan keselamatan kapal, pencegahan pencemaran Awak perairan dan dari kapal, pengawakan, status garis hukum muat, kapal, pemuatan, manajemen

kesejahteraan

Kapal

kesehatan

penumpang,

keselamatan dan pencegahan pencemaran dari kapal, dan manajemen keamanan kapal untuk berlayar di perairan tertentu. 3. Keselamatan Kapal adalah keadaan kapal yang memenuhi persyaratan material, konstruksi, bangunan, permesinan dan perlistrikan, stabilitas, tata susunan serta perlengkapan termasuk perlengkapan alat penolong dan radio, elektronik kapal, yang dibuktikan dengan sertifikat setelah dilakukan pemeriksaan dan pengujian. 4. Badan Klasifikasi adalah lembaga klasifikasi kapal yang melakukan pengaturan kekuatan konstruksi dan permesinan kapal, jaminan mutu material marine, pengawasan pembangunan, pemeliharaan, dan perombakan kapal sesuai dengan peraturan klasifikasi. 3. Kapal Negara adalah kapal milik negara digunakan oleh instansi Pemerintah tertentu yang diberi fungsi dan kewenangan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan untuk menegakkan hukum serta tugas-tugas Pemerintah lainnya. 4. Kapal Asing adalah kapal yang berbendera selain bendera Indonesia dan tidak dicatat dalam daftar kapal Indonesia. 5. Awak Kapal adalah orang yang bekerja atau dipekerjakan di atas kapal oleh pemilik atau operator kapal untuk melakukan tugas di atas kapal sesuai dengan jabatannya yang tercantum dalam buku sijil. 6. Nakhoda adalah salah seorang dari Awak Kapal yang menjadi pemimpin tertinggi di kapal dan mempunyai wewenang dan tanggung jawab tertentu sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. 7. Anak Buah Kapal adalah Awak Kapal selain Nakhoda. 8. Kenavigasian adalah segala sesuatu yang berkaitan dengan Sarana Bantu Navigasi-Pelayaran, Telekomunikasi-Pelayaran, hidrografi dan meteorologi, alur dan perlintasan, pengerukan dan reklamasi, pemanduan, penanganan kerangka kapal, salvage dan pekerjaan bawah air untuk kepentingan keselamatan pelayaran kapal.

Bab 6 Rencana Induk

Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh – Hal 25

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh 9. Navigasi adalah proses mengarahkan gerak kapal dari satu titik ke titik yang lain dengan aman dan lancar serta untuk menghindari bahaya dan/atau rintanganpelayaran. 10. Alur-Pelayaran adalah perairan yang dari segi kedalaman, lebar, dan bebas hambatan pelayaran lainnya dianggap aman dan selamat untuk dilayari. 11. Salvage adalah pekerjaan untuk memberikan pertolongan terhadap kapal dan/atau muatannya yang mengalami kecelakaan kapal atau dalam keadaan bahaya di perairan termasuk mengangkat kerangka kapal atau rintangan bawah air atau benda lainnya. B. Arahan Umum Pengembangan 1. Memperlancar arus perpindahan orang dan/atau barang secara massal melalui perairan dengan selamat, aman, cepat, lancar, tertib dan teratur, nyaman, dan berdaya guna, dengan biaya yang terjangkau oleh daya beli masyarakat; 2. Meningkatkan penyelenggaraan kegiatan angkutan di perairan, kepelabuhanan, keselamatan dan keamanan, serta perlindungan lingkungan maritim sebagai bagian dari keseluruhan moda transportasi secara teknologi; 3. Meningkatkan penyelenggaraan kegiatan angkutan di perairan, kepelabuhanan, keselamatan dan keamanan, serta perlindungan lingkungan maritim sebagai bagian dari keseluruhan moda transportasi secara teknologi; 3. Mengembangkan kemampuan armada angkutan nasional yang tangguh di perairan serta didukung industri perkapalan yang andal sehingga mampu memenuhi kebutuhan angkutan, baik di dalam negeri maupun dari dan ke luar negeri; d. Mengembangkan usaha jasa angkutan di perairan nasional yang andal dan berdaya saing serta didukung kemudahan memperoleh pendanaan, keringanan perpajakan, dan industri perkapalan yang tangguh sehingga mampu mandiri dan bersaing; e. Mewujudkan sumber daya manusia yang berjiwa bahari, profesional, dan mampu mengikuti perkembangan kebutuhan penyelenggaraan pelayaran; dan f. Memenuhi perlindungan lingkungan maritim dengan upaya pencegahan dan penanggulangan pencemaran yang bersumber dari kegiatan angkutan di perairan, kepelabuhanan, serta keselamatan dan keamanan. C. Arahan Pengembangan Sarana Armada Kapal Laut 1. Untuk melayani permintaan lalu-lintas barang pada rute utama sistem koridor, dilayani oleh: terpadu dengan memanfaatkan perkembangan ilmu pengetahuan dan terpadu dengan memanfaatkan perkembangan ilmu pengetahuan dan

Bab 6 Rencana Induk

Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh – Hal 26

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh a. Kapal Besar /PELNI (sekaligus pengangkut penumpang) dengan jadwal tetap (reguler) minimal dua kali seminggu. b. Kapal Khusus Barang dan Kapal Peti Kemas (Container). 2. Untuk melayani permintaan lalu-lintas barang (aliran komoditas) pada rute

sirkulator/pengumpan, dilayani oleh: a. Kapal Besar Perintis/ PELNI (sekaligus pengangkut penumpang) dengan jadwal tetap (reguler) minimal sekali seminggu. b. Kapal Khusus Barang (Kapal Rakyat/Perusahaan). 3. Pengembangan Sarana Armada Kapal Laut di masa mendatang secara umum diarahkan untuk lebih meningkatkan keamanan, kenyamanan, kecepatan, dan efisiensi biaya operasi kapal.

6.3.

Indikasi Program Pengembangan Pelabuhan Aceh

Dengan mengacu pada rencana induk yang telah dijelaskan sebelumnya, selanjutnya dirumuskan indikasi program pengembangan pelabuhan Aceh, yang secara rinci disajikan pada Tabel 6.18 sampai 6.27. Tabel 6. 19. Indikasi Program Pengembangan Pelabuhan Sabang Th. 2015-2035 Kebutuhan Penambahan/ Periode No Jenis Fasilitas & Alat Satuan Jangka Pendek 2014-2015 339 267 2,074 892 900 800 0 0 1 1 1 0 1 1 0 Jangka Menengah 20162020 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Jangka Panjang 2021 2035 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Kondisi Akhir 339 267 2,074 892 900 800 0 0 1 1 1 0 1 1 0

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15

Panjang dermaga Gudang Cargo Lapangan Penumpukan Luas lahan parkir truk Container yard CY Container Freight Station CFS REACSTACKER. 45 ton MOBIL CRANE. 60 ton MOBIL CRANE 45 ton MOBIL CRANE 25 ton FORKLIFT Manitou. 7.5 ton FORKLIFT. 5 ton FORKLIFT. 3 ton Trailer Ro-ro Sumber: Tim Penyusun, 2013

meter m2 m2 m2 m2 m2 unit unit unit unit unit unit unit unit unit

Bab 6 Rencana Induk

Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh – Hal 27

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Tabel 6. 20. Indikasi Program Pengembangan Pelabuhan Malahayati Th. 2015-2035 Kebutuhan Penambahan/ Periode No Jenis Fasilitas & Alat Satuan Jangka Pendek 2014-2015 0 1,073 0 5,973 0 400 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Jangka Menengah 2016-2020 0 0 0 0 0 200 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Jangka Panjang 2021 2035 0 109 0 825 0 300 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Kondisi Akhir 380 1,183 25,158 6,798 6,980 1,700 1 0 1 1 2 6 5 4 0

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15

Panjang dermaga Gudang Cargo Lapangan Penumpukan Luas lahan parkir truk Container yard CY Container Freight Station CFS REACSTACKER. 45 ton MOBIL CRANE. 60 ton MOBIL CRANE 45 ton MOBIL CRANE 25 ton FORKLIFT Manitou. 7.5 ton FORKLIFT. 5 ton FORKLIFT. 3 ton Trailer Ro-ro

meter m2 m2 m2 m2 m2 unit unit unit unit unit unit unit unit unit

Sumber: Tim Penyusun, 2013 Tabel 6. 21. Indikasi Program Pengembangan Pelabuhan Krueng Geukuh Th. 2015-2035 Kebutuhan Penambahan/ Periode No Jenis Fasilitas & Alat Satuan Jangka Pendek 2014-2015 224 250 6,563 12,919 2,200 1,900 0 0 0 0 0 1 0 2 3 3 1 Jangka Menengah 2016-2020 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Jangka Panjang 2021 - 2035 0 258 1,872 975 700 700 0 4 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Kondisi Akhir 491 4,628 33,593 13,894 2,900 2,600 1 6 1 1 1 2 3 4 4 3 2

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17

Panjang dermaga Gudang Cargo Lapangan Penumpukan Luas lahan parkir truk Container yard CY Container Freight Station CFS Terminal Curah Cair Terminal Curah Kering (baru) REACSTACKER. 45 ton MOBIL CRANE. 60 ton MOBIL CRANE 45 ton MOBIL CRANE 25 ton FORKLIFT Manitou. 7.5 ton FORKLIFT. 5 ton FORKLIFT. 3 ton Trailer Ro-ro Sumber: Tim Penyusun, 2013

meter m2 m2 m2 m2 m2 unit unit unit unit unit unit unit unit unit unit unit

Bab 6 Rencana Induk

Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh – Hal 28

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tabel 6. 22. Indikasi Program Pengembangan Pelabuhan Meulaboh Th. 2015-2035 Kebutuhan Penambahan/ Periode No Jenis Fasilitas & Alat Satuan Jangka Jangka Jangka Pendek 2014- Menengah Panjang 2015 2016-2020 2021 - 2035 339 125 1,235 564 100 100 0 0 1 1 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 46 448 173 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Kondisi Akhir 339 171 1,684 737 100 100 0 0 1 1 1 0 0 0 0

1 Panjang dermaga 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Gudang Cargo Lapangan Penumpukan Luas lahan parkir truk Container yard CY Container Freight Station CFS REACSTACKER. 45 ton MOBIL CRANE 60 ton MOBIL CRANE 45 ton MOBIL CRANE 25 ton FORKLIFT Manitou. 7.5 ton FORKLIFT. 5 ton FORKLIFT. 3 ton Trailer Ro-ro

meter m2 m2 m2 m2 m2 unit unit unit unit unit unit unit unit unit

Sumber: Tim Penyusun, 2013 Tabel 6. 23. Indikasi Program Pengembangan Pelabuhan Singkil Th. 2015-2035 Kebutuhan Penambahan/ Periode No Jenis Fasilitas & Alat Satuan Jangka Pendek 2014-2015 339 651 6,411 2,424 300 300 0 0 1 1 1 1 0 1 0 Jangka Menengah 2016-2020 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Jangka Panjang 2021 - 2035 0 394 3,877 1,436 400 300 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Kondisi Akhir 339 1,045 10,288 3,859 700 600 0 0 1 1 1 1 0 1 0

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15

Panjang dermaga Gudang Cargo Lapangan Penumpukan Luas lahan parkir truk Container yard CY Container Freight Station CFS REACSTACKER. 45 ton MOBIL CRANE. 60 ton MOBIL CRANE 45 ton MOBIL CRANE 25 ton FORKLIFT Manitou. 7.5 ton FORKLIFT. 5 ton FORKLIFT. 3 ton Trailer Ro-ro Sumber: Tim Penyusun, 2013

meter m2 m2 m2 m2 m2 unit unit unit unit unit unit unit unit unit

Bab 6 Rencana Induk

Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh – Hal 29

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tabel 6. 24. Indikasi Program Pengembangan Pelabuhan Susoh Th. 2015-2035 Kebutuhan Penambahan/ Periode No Jenis Fasilitas & Alat Satuan Jangka Pendek 2014-2015 152 0 0 132 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Jangka Menengah 2016-2020 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Jangka Panjang 2021 - 2035 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Kondisi Akhir 187 543 4,070 132 0 0 0 1 0 0 1 0 0

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13

Panjang dermaga Gudang Cargo Lapangan Penumpukan Luas lahan parkir truk REACSTACKER. 45 ton MOBIL CRANE. 60 ton MOBIL CRANE 45 ton MOBIL CRANE 25 ton FORKLIFT Manitou. 7.5 ton FORKLIFT. 5 ton FORKLIFT. 3 ton Trailer Ro-ro Sumber: Tim Penyusun, 2013

meter m2 m2 m2 unit unit unit unit unit unit unit unit unit

Tabel 6. 25. Indikasi Program Pengembangan Pelabuhan Kuala Langsa Th. 2015-2035 Kebutuhan Penambahan/ Periode No Jenis Fasilitas & Alat Satuan Jangka Pendek 2014-2015 37 0 0 1,292 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 Jangka Menengah 20162020 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Jangka Panjang 2021 2035 0 0 1,246 326 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Kondisi Akhir 187 800 6,246 1,618 1 0 0 0 0 1 0 1 1 0 0

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15

Panjang dermaga Gudang Cargo Lapangan Penumpukan Luas lahan parkir truk Terminal Curah Cair Terminal Curah Kering REACSTACKER. 45 ton MOBIL CRANE. 60 ton MOBIL CRANE 45 ton MOBIL CRANE 25 ton FORKLIFT Manitou. 7.5 ton FORKLIFT. 5 ton FORKLIFT. 3 ton Trailer Ro-ro Sumber: Tim Penyusun, 2013

meter m2 m2 m2 unit unit unit unit unit unit unit unit unit unit unit

Bab 6 Rencana Induk

Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh – Hal 30

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

Tabel 6. 26. Indikasi Program Pengembangan Pelabuhan Calang Th. 2015-2035 Kebutuhan Penambahan/ Periode No Jenis Fasilitas & Alat Satuan Jangka Pendek 2014-2015 187 155 1,531 636 0 0 1 1 1 0 1 0 0 Jangka Menengah 2016-2020 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Jangka Panjang 2021 - 2035 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Kondisi Akhir 187 155 1,531 636 0 0 1 1 1 0 1 0 0

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13

Panjang dermaga Gudang Cargo Lapangan Penumpukan Luas lahan parkir truk REACSTACKER. 45 ton MOBIL CRANE. 60 ton MOBIL CRANE 45 ton MOBIL CRANE 10 ton FORKLIFT Manitou. 7.5 ton FORKLIFT. 5 ton FORKLIFT. 3 ton Trailer Ro-ro Sumber: Tim Penyusun, 2013

meter m2 m2 m2 unit unit unit unit unit unit unit unit unit

Tabel 6. 27. Indikasi Program Pengembangan Pelabuhan Tapak Tuan Th. 2015-2035 Kebutuhan Penambahan/ Periode No Jenis Fasilitas & Alat Satuan Jangka Pendek 2014-2015 47 0 0 139 0 0 0 1 0 0 0 0 0 Jangka Menengah 2016-2020 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Jangka Panjang 2021 - 2035 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Kondisi Akhir 187 495 4,070 139 0 0 0 1 0 0 1 0 0

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13

Panjang dermaga Gudang Cargo Lapangan Penumpukan Luas lahan parkir truk REACSTACKER. 45 ton MOBIL CRANE. 60 ton MOBIL CRANE 45 ton MOBIL CRANE 10 ton FORKLIFT Manitou. 7.5 ton FORKLIFT. 5 ton FORKLIFT. 3 ton Trailer Ro-ro Sumber: Tim Penyusun, 2013

meter m2 m2 m2 unit unit unit unit unit unit unit unit unit

Bab 6 Rencana Induk

Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh – Hal 31

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh Tabel 6. 28. Indikasi Program Pengembangan Pelabuhan Sinabang Th. 2015-2035 Kebutuhan Penambahan/ Periode No Jenis Fasilitas & Alat Satuan Jangka Pendek 2014-2015 0 594 5,897 3,253 0 0 1 1 0 0 1 1 0 Jangka Menengah 2016-2020 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Jangka Panjang 2020 - 2035 0 148 1,457 415 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Kondisi Akhir 222 1,210 11,911 3,668 0 0 1 1 1 0 1 1 0

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13

Panjang dermaga Gudang Cargo Lapangan Penumpukan Luas lahan parkir truk REACSTACKER. 45 ton MOBIL CRANE. 60 ton MOBIL CRANE 45 ton MOBIL CRANE 10 ton FORKLIFT Manitou. 7.5 ton FORKLIFT. 5 ton FORKLIFT. 3 ton Trailer Ro-ro Sumber: Tim Penyusun, 2013

meter m2 m2 m2 unit unit unit unit unit unit unit unit unit

Disamping usulan program fisik yang tercantum pada tabel-tabel di atas, guna mendukung rencana pengembangan pelabuhan Aceh diusulkan juga program pendukung (non-fisik) sebagai berikut: 1. Pelatihan Manajemen Pengelolaan Kepelabuhanan di Pelabuhan Malahayati, Sabang, Krueng Geukuh, dan Singkil, dalam rangka meningkatkan efisiensi pengoperasian, dan peningkatan kualitas pelayanan pelabuhan. 2. Promosi dan Kerjasama Dengan Stakeholder (perusahaan operator pelayaran, perusahaan perdagangan, ekspor-impor, industri, dll) baik yang ada di wilayah Aceh, Nasional, maupun Internasional, dalam rangka menjaring minat stakeholder untuk menggunakan fasilitas pelabuhan yang ada. 3. Kerjasama Pemerintah Swasta (KPS) Dalam Pengembangan Prasarana Pelabuhan, Rute Pelayaran dan Sarana Armada Kapal. Program KPS diperlukan dalam rangka mempercepat proses

pembangunan di bidang perhubungan laut, terkait dengan keterbatasan anggaran pembangunan yang tersedia. Dalam hal ini perlu dikaji dan dievaluasi kegiatan (proyek) yang pantas untuk dikerjasamakan dengan pihak Swasta dengan prinsip saling menguntungkan. 4. Penanganan berbagai permasalahan pelayanan pelabuhan yang banyak dikeluhkan masyarakat (pengguna) transportasi laut, sesuai dengan urgensi dan tingkat permasalahan yang ada, dalam rangka memenuhi aspirasi masyarakat (pengguna) transportasi laut. 5. Integrasi Jaringan Transportasi Laut Dengan Moda Transportasi Lainnya, khususnya jaringan jalan dan ASDP. Perlu diusulkan kepada Pemerintah Aceh c.q. Dinas PU Bina Marga untuk meningkatkan kondisi ruas jalan yang ada, agar lalu-lintas komoditas utama dari sentra-

Bab 6 Rencana Induk

Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh – Hal 32

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh sentra produksi dapat dengan mudah mencapai Pelabuhan terdekat yang ada di wilayah Aceh. Untuk itu diusulkan program peningkatan dan pembangunan jalan meliputi: a. Peningkatan kondisi jalan lintas Timur dan Barat Aceh.

b. Peningkatan kondisi jalan Lintas Tengah dan pembangunan segmen-segmen ruas jalan lintas Tenga yang masih terputus antara Geumpang-Pameu-Takengon. c. Peningkatan kondisi jalan penghubung antara jalan Lintas Barat, Lintas Tengah dan Timur, mencakup ruas-ruas jalan: · · · · · · · · Sp. Peut-Lhok Seumot-Ceulala-Takengon Takengon-Bireun Meulaboh-Tutut-Geumpang Keumala-Sigli Blangkejeren-Baboh Rot (Blang Pidie) Blangkejeren-Lokop-Peunaron-Peureulak Lamno-Jantho (sebagian segmen masih terputus) Gelombang (Subulussalam)-Ma.Situlan-Sp.Lawedeski (Kutacane)(sebagian segmen masih terputus)

Bab 6 Rencana Induk

Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh – Hal 33

Kover Bab 7

Laporan Akhir Rencana Induk Pelabuhan Laut (RIPL) Aceh

BAB VII PENUTUP
Demikianlah laporan akhir penyusunan Rencana Induk Pelabuhan Aceh 2033 ini kami sampaikan, saran dan masukan sangat kami harapkan dari tim teknis Dinas Perhubungan, Komunikasi, Informasi dan Telekomunikasi Aceh, serta dari berbagai pemangku kepentingan di Aceh. Kami menyadari bahwa laporan ini masih diperlukan perbaikan dari masukan tersebut dan akan diperbaiki menjadi laporan rencana induk/master plan (buku utama). Saran, komentar serta rekomendasi dapat diberikan kepada ; DINAS PERHUBUNGAN KOMUNIKASI, INFORMASI DAN TELEMATIKA ACEH Jl. Mayjend. T. Hamzah Bendahara No. 52, Kota Banda Aceh, Wilayah pemerintah Aceh Telp. +62(0651)22110, Fax. +62(0651)22106 Email: dishubkomintel@acehprov.go.id

Dan kepada konsultan pelaksana di; CV PROFESTAMA PLAN Engineering and Planning Consultant Jalan Tanah Tinggi No. 7 Keuramat Banda Aceh 23123, Telp (0651) 21622 Email: profestama7@yahoo.co.id, luthfi1965@yahoo.co.id, tiar.poerba@gmail.com

Bab 7 Penutup

- Hal 1

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful