You are on page 1of 134

Botani

Ilmu yang mempelajari tentang tumbuhan & peran tumbuhan bagi kehidupan Mempelajari botani tidak hanya mempelajari tumbuhan secara teoritis tapi mendalami ilmu botani untuk lebih menghargai & menyadari peran penting tumbuhan secara fungsional bagi kehidupan.

(Aldo Leopold - The Botanical World)

Kontrak perkuliahan : I. Pendahuluan II. Konsep dasar Taxonomi/Sistematika tumbuhan. III. Terminologi karakter morfologi IV. Kelompok tumbuhan berdasarkan berbagai karakter V. Koleksi dan herbarium VI. Perkembangan tumbuhan dari embrio hingga dewasa VII. Struktur sel tumbuhan VIII. Klassifikasi Jaringan Tumbuhan IX. Organ Tumbuhan X. Metabolisme Tumbuhan dan Peran Enzim XI. Fotosintesa XII. Respirasi XIII. Senyawa Kimia yang dihasilkan Tumbuhan

Bahan Pustaka
Botany Taxonomy of Vascular Plants Laurence Taksonomi Tumbuhan Tingkat Tinggi Gembong Tjitrosoepomo Anatomy of Seed Plants Catherine Essau (1979). Anatomi Tumbuhan Berbiji Estiti. B. Hidayat Plant Physiology Salisbury and W.C Ross (1977) Fisiologi Tumbuhan Diah R. Lukman.

Botani
Cabang ilmu biologi yang mempelajari tumbuhan Tumbuhan merupakan mahluk hidup yang penting artinya bagi kehidupan manusia dan lingkungan
Sebagai sumber pangan Penghasil serat untuk pakaian,kertas Penyerap gas karbon dioksida (CO2) mengatasi pemanasan global Penyedia O2 di udara Bahan baku obat Pencegah erosi/pengatur tata air

Cabang ilmu botani


Bryologi Sistematika Tumbuhan Fisiologi Tumbuhan Hortikultura Patologi Tumbuhan Morfologi Tumbuhan Paleobotani Eko-Botani Ethnobotani

Forestry

Botani
Mycology

Genetika Tumbuhan
Ekologi Tumbuhan Anatomi Tumbuhan Phycology

Palinology

Cabang Botani
Hortikultura : Ilmu yang mempelajari tentang budidaya tanaman hias, sayuran dan buah-buahan Ruang Lingkup Hortikultura meliputi pembenihan, pembibitan, kultur jaringan, pemanenan, pengemasan & pengiriman

Cabang Botani

Anatomi Tumbuhan :
Ilmu yang mempelajari Struktur bagian dalam dari tumbuhan mencakup sel dan jaringan Tumbuhan -menunjang aplikasi ilmu botani seperti kultur jaringan atau fusi protoplast

Cabang Botani Morfologi tumbuhan: Ilmu yang mempelajari bentuk luar dari berbagai organ tumbuhan, bentuk & fungsinya serta siklus hidup tumbuhan

Taxonomi/Sistematika Tumbuhan :
Ilmu yang mempelajari klasifikasi dan sistem penamaan tumbuhan. Untuk mengelompokkan tumbuhan berdasarkan taksonomi melalui identifikasi (pengenalan), pemberian nama dan penggolongan (klasifikasi), deskripsi dan nomenklatur.

Fisiologi
Mempelajari proses yang terjadi pada tumbuhan dari embrio hingga dewasa.

Peran Botani

Ekologi

Ekologi Tumbuhan : Ilmu yang mempelajari peran tumbuhan bagi lingkungan

Peran Botani : Ekologi

Tumbuhan sebagai penahan resapan air

Tumbuhan (hutan) : tempat resapan air & daerah penahan Lapisan-lapisan humus yang berpori & akar-akar tumbuhan berfungsi menahan tanah Kerusakan hutan : Penahan air terganggu Struktur tanah mudah terurai

Tanah longsor
hujan Banjir, air kotor

Peran Botani : Ekologi

Fotosintesis

Hasil fotosintesis tumbuhan menjadi sumber pangan bagi seluruh makhluk hidup secara langsung & tidak langsung

Tumbuhan sebagai produsen utama dalam rantai makanan

Taksonomi/Sistematika tumbuhan
Taksonomi/sistum ilmu yang mempelajari tentang tata cara pemberian nama tumbuhan. Nama adalah suatu yang sangat penting dan diperlukan oleh semua benda yang ada dimuka bumi ini, termasuk tumbuhan. Dalam Mengenal tumbuhan terlebih dahulu perlu mengetahui namanya, mengenal kelompok dan mengenal sifat serta karakternya.

Konsep dasar taksonomi/sistum


Identifikasi usaha/cara mendapatkan/ memberi nama kepada kelompok tumbuhan (takson)tertentu, sesuai tatacara yg ditetapkan dalam nomenklatur. Klassifikasi penempatan suatu takson pada tingkatan klassifikasi tertentu sesuai nomenklatur.

Deskripsi uraian lengkap tentang sifat dan karakter morfologi suatu takson yang dapat menentukan, karakter, karakterstate dan karakteristik. Nomenklatur peraturan/pedoman tata cara pemberian nama serta pengelompokan/klassifikasi tumbuhan berjudul International Codes of Botanical Nomenklature atau (KITT=Kode Internasional Tatanama Tumbuhan).

Identifikasi
Proses pemberian nama ilmiah thd suatu takson tumbuhan,dapat dilakukan dg cara:

(1). Menggunakan gambar deskriptif/foto yg trdpt dlm buku, jurnal/publikasi resmi Botani, dg menyamakan objek yg akan diberi nama dengan ciri khas yang ada pd gambar tsb. (2). Menggunakan specimen herbarium yg telah teridentifikasi dg menyamakan karakter yg dimiliki oleh objek dgn specimen tsb.

Sambungan ..identifikasi
(3). Menggunakan kunci determinasi, dengan mencocokan karakter dari objek yg akan dicarikan namanya dg urutan pernyataan yg terdapat dalam urutan kunci determinasi. (4). Menanyakan langsung kepada pakar/lembaga resmi (Herbarium) dengan menyerahkan koleksi tumbuhan yang akan diketahui namanya.

Klassifikasi
Untuk mempermudah cara pengenalan tumbuhan Sampai saat ini tumbuhan angiospermae secara ilmiah sudah diketahui sebanyak 300 ribu jenis, utk mengenalnya scr langsung sgt susah. Dengan mengelompokkan berdasarkan kategori tertentu akan mudah mengingatnya.

Tingkat klassifikasi
tumbuhan dikelompokkan berdasarkan sifat dan karakter morfologi yang sama kedalam tingkat klassifikasi sesuai dengan yang ditetapkan Nomenklatur. Tingkat klassifikasi ini disebut taxon, meliputi taxon utama dan takson tambahan, mulai dari yang paling besar/tinggi sampai yang paling rendah.

Urutan taxon
Urutan taxon Utama dan Taxon tambahan adalah sbb:
DIVISIO, Sub Divisio, KELAS, Sub Kelas, ORDO, Sub ordo, FAMILI, Sub Famili, GENUS, Sub Genus, SPESIES, Sub Spesies, Varietas, Sub varietas, Forma, Sub Forma. (huruf kapital adalah taxon utama dan huruf kecil taxon tambahan)

Sistim Klassifikasi 1. Praktical system (sistim praktis) berdasarkan kepada fungsi tumbuhan dalam berbagai kebutuhan hidup manusia tdd: A. tanaman pangan/hortikultura B. tanaman obat C. tanaman hias/pekarangan/taman D. tanaman peneduh (jalan dan taman) E. tanaman gulma F. tanaman parasit G. tanaman epifit H. tanaman pionir

= tanaman pengganggu, yang kehadirannya tidak diharapkan pada suatu daerah

Contoh : Melastoma malabatricum = sikeduduk Imperata cylindrica = Ilalang Cyperus rotundus = rumput teki Ageratum conizoides = bendotan

Contoh tanaman parasit


Loranthus sp Dandrophtoe sp

2. Artificial system (Sistim buatan) pngelompokan tt berdasarkan karakter terpilih

3. Natural system (sistim alami)

berdasrkan keseragaman karakter diantara keanekaragaman yang terdpt scr alami, slanjutnya dikenal dg polythetic set.

Lanjutan ..klassifikasi
4. Phyllogenetic system pengelompokan ttan bdsrkan hubungan kekerabatan/kekeluargaan dari taxon dg menggunnakan analisis karakter atau dikenal dg sistim phenetic. Bdsarkan karakter biologi spt karakter kromosom (Cyto taxonomi)

Periode klassifikasi 1. Periode paling tua dilakukan oleh kelompok masyarakat etnis tertentu bdasarkan practical system, terutama bdasarkan fungsi dan kegunaan ttan itu utk kepentingan hidup manusia tidak tercatat dalam sejarah kegiatan Botani tp diyakini telah berlangsung seumur kebudayaan manusia.

Lanjutan ..
2. periode I dg sistim artifisial dimulai semenjak 3 abad SM oleh Theophrastus, dg habitus sbg karakter pembeda, dilanjutkan dg karakter umur (annual, biennial dan perennial). Sistim ini dilanjutkan oleh Carolus LINNAEUS dg menggunkan seksual sistim utk membedakan antar takson dr tumbuhan.

Carolus LINNAEUS salah seorang yg menciptakan berbagai karya yg meningkatkan/mengembangkan taksonomi menjadi ilmu pengetahuan modern a.l Binomial system =sistem pemberian nama tumbuhan menggunakan 2 suku kata.

Periode II
Mengunakan natural system mengelompokan tumbuhan berdasarkan keragaman karakter, diantara keanekaragaman yg terdapat secara alami.

Periode III
menggunakan phyllogenetic sytem, berdasarkan hubungan kekerabatan, terus berlanjut dalam studi Biosistematik dg berbagai karakter, spt kromosom, chemotaksonomi dll.

4. Deskripsi
Utk mengenal dan mengetahui karakter morfologi tumbuhan hrs dilakukan pertelaan/diskripsi lengkap yaitu, dengan mengamati secara rinci bentuk, susunan dan struktur organnya.

5. nomenklatur
Sampai saat ini telah ada tiga periode dan sistim pemberian nama tumbuhan yaitu : 1.Periode polynomial system (sampai tahun 1753) pemberian nama tumbuhan dg banyak suku kata,cnth Ranunculus folius ovatus serratis scapo nudo uniflora. Pada sintem ini dijelaskan/dituliskan semua karakter yang ada pada tumbuhan itu.

2. Periode Binomial system(1753-1930)


pemberian nama spesies tumbuhan menggunakan dua kata, sesuai dengan konsep Carolus LINNEAUS. Contoh Zea mays L. Kata pertama (Zea) menunjukkan genus dan kata ke dua (mays)menunjukkan spesies. Huruf (L.) adalah kependekan nama author atau nama orang yang memberikan nama tumbuhan ini yaitu Carolus LINNEAUS. Sisitim pemberian nama ini dicetuskan oleh Carolus LINNEAUS dalam publikasinya yang berjudul SPECIES PLANTARUM pada tahun 1753

Kode Internasinal Tatanama Tumbuhan (KITT)

3. Periode Nomenklature Botani

Nomenklatur Botani dihasilkan pada kongres Botani Internasional ke V di Cambridge Inggris tahun 1930. Berasal dari konsep LINNEAUS yaitu Binomial system yang tercantum dlm bukunya: SPESIES PLANTARUM. Namun telah dilengkapi dengan berbagai aturan dan tatacara dan disusun lebih lengkap.

Azas nomenklatur
Tatanama tumbuhan berdiri sendiri, tidak ada hubungannya dengan tata nama hewan. Penerapan nama kesatuan taksonomi ditentukan atas dasar tipe tatanama. Tatanama suatu kesatuan taksonomi didasarkan kepada perioritas tanggal penerbitan.

Lanjutan azas nomenklatur


Setiap kesatuan taksonomi dg batasan, kedudukan dan tingkat tertentu hanya mempunyai satu nama ilmiah yg tepat, yaitu nama tertua yg sesuai dg peraturan, kecuali yg dinyatakan khusus. Nama ilmiah kesatuan taksonomi diperlakukan sebagai bahasa latin tanpa memperhatikan asalnya. Peraturan tata nama berlaku surut, kecuali kalau dibatasi dengan sengaja.

Kunci determinasi
Berupa urutan pernyataan, dmana semua karakter yang dimiliki tumbuhan disusun dalam kalimat/pernyataan yang satu dengan lainnya saling berlawanan, dengan sejelas mungkin. Berdasarkan cara menyusun setiap kalimat/pernyataan karakter state tersebut, kunci determinasi dibedakan atas dua macam yaitu:
Kunci cekung (indented keys) Kunci kurung(bracket keys)

kuncideterminasi

Kunci determinasi adalah suatu alat/cara untuk memudahkan mencari serta menentukan nama ilmiah suatu taksonatau sekelompok tumbuhan. Kunci determinasi disusun berdasarkan beberapa karakte yang menonjol dari sekelompok tumbuhan

III> karakter, karakterstate, karakteristtik


Karakter semua atribut yang memiliki bentuk, susunan dan stuktur atau yang memiliki semua sifat fisiologis dan ekologis yang secara keseluruhan dapat diukur, dihitung dan dinilai secara objektif,sehinga dapat digunakan untuk menyamakan semua organ, individu atau kelompokmakhluk hidup yang ada Karakter-state objek yang telah ditentukan nilainya, misal tinggi batang 15 m, diameter batang 50 cm, warna bunga merah, dll.

Lanjutan .karakter
Karakteristiksejumlah karakter state yang dipunyai oleh suatu jenis/takson tertentu yang secara keseluruhan tidak didapatkan pada jenis/ takson lain. Contoh Tanaman Rosa hybrida dikenal sebagai tumbuhan perdu, batang berduri, bunga bagus, bewarna merah,mempunyai bau yang wangi.

IV. Terminologi karakter morfologi


Habitus Akar (radix) Batang (caulis) Daun (folium) Bunga (flos)

Habitus bentuk hidup tumbuhan


1. Herbaceus batang lunak, berair, tidak memiliki zat kayu. Cth keladi (Araceae),bayam (Amaranthaceae),Impatien balsamina 2. Lignosus batang berkayu, ada 3 kelompok yaitu :

a. Frustescens (perdu/semak) tumbuhan batang berkayu, tinggi < 5 m. cth Melasthoma malabathricum (sikeduduk), Rhodomyrtus tomentosa (Karamuntiang), Orthosipon stamineus

c. Liana tumbuhan berkayu yang memanjat pada tanaman lain. Cth. Tetrastigma sp, Piper betle

b. Arborescen(pohon) tumbuhan berkayu dg tinggi>5 m, cth:Durio zibetinus,Garcinia mangostana,Mangifera indica, Lanseum domesticum,Swietenia mahagoni

Lanjutan Habitus
3. Calamus tumbuhan beruas, berbuku, batang tidak berongga. Cth Calamus sativus, Zea mays, Themeda gigantea. 4. Calmus tumbuhan beruas, berbuku, batang berongga. Cth Bambusa sp, Oryza sativa.

Batang
Bentuk batang Percabangan batang Modifikasi batang Bentuk batang
Bulat (terres) Bersegi (angularis ); Triangularis (Bersegi tiga),cth Cyperus rotundus (rumput teki) dan quadrangularis (bersegi empat), cth Passiflora quadrangularis (markisa) Pipih (cladodia)

Percabangan
Monopodial Sympodial dichotomus

Modifikasi batang
Rhizome (rimpang)pada famili Zingiberacea = temu-temuan/jahe-jahean Stolon (geragih) pada Imperata cylindica = lalang Tuber (umbi) pada Solanum tuberosum Bulbus (umbi lapis) pada Allium cepa=bawang merah spina (duri) pada Rosa hybrida, Cactus sp Cirrus (sulur) pada Cucurbitaceae = labu

Daun
Duduk daun pada batang (phylotaksis Bagian (Organ pokok) daun Bentuk umum lembaran daun (circum scriptio) Ujung daun (apex) Pangkal daun (basis) Pinggiran daun (margo) Pertulangan daun (nervatio) Daun penumpu (stipula

Duduk daun pada batang


Satu lembar daun pada buku
Folia sparsa = tersebar Folia disticha= bergantian Rosette = berkumpul

Dua lembar daun pada buku opposite =kedudukan daun berhadapan Di setiap buku didaptakan banyak lembaran daun =verticillata

Organ pokok daun tdd :


Petiolus (tangkai daun) Vagina (pelepah daun) Lamina (helaian daun)
Daun lengkap daun yang memiliki ketiga organ pokok daun Daun tak lengkap jika tidak ketiga organ tersebut dimiliki

Organ tambahan pada daun


Tendril (sulur) Pitcher (kantong) pada Nephentes ampularia (kantong semar) Spina (duri) pada ujung atau di permukaan daun. Cth; Calamus spp, (Solanum aculeatissimum(terung duri), Solanum mammosum) terung susu

Circum scriptio (bentuk umum daun


Acerosus = bentuk jarum Linearis = bentuk pita Orbicularis = Bulat Ellipticus = ellip Oblongus =bulat panjang Lanceolatus = lanset Oblanceolatus = lanset terbalik

Bentuk umum daun


Ovatus = bulat telur Obovatus = bulat telur terbalik Ovalis = jorong Cordatus = bentuk Hati Obcordatus = bentuk hati terbalik Reniformis = bentuk ginjal

Bentuk umum daun


Deltoideus = bentuk delta Spathulatus =bentuk sudip Hastatus = bentuk tombak Sagittatus = bentuk anak panah Rhomboideus = bentuk belah ketupat

Apex (Ujung daun)


Acutus (runcing) Sizygium sp Acuminatus (meruncing) Retusus (terbelah) Sida retusa Obtusus (tumpul) Rotundatus (bulat) Truncatus (rata)

Basis (pangkal daun)


Attenuatus ( menyempit Acutus (runcing) Obtusus ( tumpul) Rotundatus (membulat) Truncatus (rata) Cordatus (seperti hati) Sagittatus (bentuk anak panah Hastatus (seperti tombak Auricularis (seperti telinga)

Margo (pinggir daun)


Intiger (rata) Repandus (beriak) Sinuatus (berombak) Serratus (bergerigi) Biserratus (bergerigi ganda) Dentatus (bergigi) Pinnati lobus, pinnati vidus, pinnati partitus Palmati lobus, palmati vidus, palmatipartitus

Nervatio (pertulangan daun)


Penninervis (menyirip) Psidium guajava Palminervis (menjari) Jatropha curcas (jarak pagar) Ricinus comunis (jarak), Carica papaya (pepaya). Curvinervis (melengkung) Melastoma malabathricum Rectinervis (sejajar) famili gramineae

Permukaan daun
Licin
Mengkilat = nitidus Ficus banjamina Suram = opacus Ipomoea batatas Berlapis lilin =pruinosus = glaucus Musa paradisiaca Gundul = glabrous

Tidak licin
Scaber = kesat Elephantropus scaber Scavy = bersisik Stellate = berbintik seperti bintang

Lanjutan .Permukaan daun


Tidak licin
berwarna lain dibanding warna dasar Coleus hybridus Canescent = berambut abu-abu Tomentose = berbulu halus berkelompok Rhodomyrtus tomentosa = karamuntiang Lanatus = berbulu halus Glandular = berbulu kelenjar Strigos = berambut miring Pubescens = berbulu Sericeus = berambut sungsang Villosus = Berambut halus Pilose = berambut halus dan lembut

Bunga/flos
Modifikasi dari batang dan daun shg berubah bentuk dan fungsinya Nodus dan internodusnya sangat pendek shg tidak dapat dilihat Organ pokok bunga tdd:
Perianthium (perhiasan bunga) Stamen (bunga jantan) Pistillum (bunga betina)

Lanjutan .. Organ pokok bunga


Perianthium (perhiasan bunga)
Calyx (kelopak bunga) lembaran calyx = sepal Corolla (mahkota bunga)lembaran corolla = petal

Stamen

Pistillum

Anthera (kotak sari) berisi pollen (serbuk sari) Fillamen (tangkai sari) Stigma =kepala putik, stylus =tangkai putik ovary = bakal buah Ovule = bakal biji

Bunga tidak lengkap


Flos nudus tidak punya corolla Flos feminus tidak punya stamen Flos masculus tidak punya pistillum Bunga steril tidak punya stamen dan pistillum Bunga dengan satu alat kelamin = unisexual Bunga yang punya kedua alat kelamin = biseksual

Bunga berdasarkan kelamin


Monoceus bunga jantan dan bunga betina terdapat pada satu individu walaupun tempatnya berbeda. Cth bunga zea mays Dioceus bunga jantan dimiliki oleh satu batag, bunga betina pada batang lain. Cth salak (zalacca edulis), myristica faragrans (pala) Polygamus memiliki

Bentuk dan susunan mahkota bunga (corolla)


Bentuk dan susunan lembaran mahkota (petal)
Petal bebas = polipetalus rosa hybrida Petal bersatu = gamopetalus Datura metel

Posisi corolla
Simetris actinomorphus (beraturan), dapat dibuat banyak bidang simetri . Contoh bunga solanaceae; zygomorphous (setengah beraturan) papilionaceae. Asimetris (tidak beraturan), tidak dapat dibuat bidang simetri. Cnth ; Canna indica

Posisi ovary
Epygenus Perigenus hypogenus

Organ kelamin jantan =stamen (androecium) tdd:


Kepala sari = anthera Tangkai sari = filamen
Kedudukan anthera pada fillamen
Innatus =bersambungan Adnatus = menempel Dorsifixed = bertengger Versatilis = bergoyang

Susunan stamen
Monodelphous = satu tukal Diadelphous = dua tukal Polyadelphous = banyak tukal Syngenesius = antera bersatu, filmen bebas Synandrous = antera bebas, filamen bersatu

Organ kelamin betina = pistillum (gynaecium)


Stigma = kepala putik Stylus = tangkai putik ovary = bakal buah Ovulum = bakal biji

Posisi ovary
Epigynus = terapung Perigynus = melayang Hypoginus= tenggelam

Bagian dari ovari


Carpellum = daun buah Septum = sekat Loculus = ruang Ovulum = bakal biji Placenta = kedudukan bakal biji

Jenis Bunga : bunga tunggal dan majemuk

Bunga majemuk Bagian bunga majemuk 1. Tangkai bunga majemuk = pedunculus 2. Tangkai bunga = pedicellus 3. kuntum bunga = flos 4. sumbu bunga = rachis 5. daun pelindung bungamajemuk = brachtea 6. daun pelindung bunga = brachteoli

Macam bunga majemuk


1. bunga tandan = racemus Caesalpinia pulcherrima (kembang merak) 2. bunga bulir = spica Stachitarpeta indica, Piper betle. Bunga Malai rata = corymbus Chaeranthus sp 4. bunga payung = umbella Lantana camara. 5. bunga payung majemuk= compound umbella Ixora javanica 6. bunga Payung menggarpu = dichasium.

Macam bunga majemuk



7. bunga kipas = rhipidium 8. bunga sabit = drepanium Cladiolus. 9. bunga Malai= panicula Delonix regia. 10. Bunga cawan = capitulum Asteraceae, Heliantus annus. 11. Bunga tongkol = spadix Zea mays. 12. Bunga untai = amentum Morus macraura = andaleh 13. bunga periuk = hypanthodium Ficus. 14. Bunga Eupor. Euporbiaceae.

Koleksi dan Herbarium


Koleksi =material (sampel) yang dikumpulkan dari berbagai jenis tumbuhan yang terdapat di lapangan. Syarat yang harus dipenuhi koleksi :
Ukuran koleksi 40 x 30 cm Kelengkapan organ Ketentuan cara pengambilan koleksi Pengamatan dan pencatatan

Herbarium.
Herbarium punya dua pengertian : 1. sebagai tempat atau lembaga yg berfungsi untuk menyimpan semua koleksi/specimen tumbuhan dan tempat mempelajari flora. 2. sebagai material, berupa koleksi tumbuhan yang telah diawetkan, dikeringkan, telah diberi label dan telah dimounting/ditempel.

Struktur umum tumbuhan


1. Tallophyta (tumbuhan tidak punya jaringan pembuluh. 2. Tracheophyta tumbuhan punya jaringan pembuluh untuk membawa air dan nutrisi yang dibutuhkan ada 2 kelompok :
Memiliki alat perkembang biakan tersembunyi Devisio Pteridophyta (paku-pakuan) Memiliki alat perkembang biakan yang jelas yaitu biji Devisio Spermatophyta = antophyta=phanerogamae

Spermatophyta .
terdiri atas 2 Sub Devisio Gymnospermae Angiospemae terdiri atas 2 kelas yaitu Monokotiledoneae

Dikotiledoneae

Biji berkeping satu, Berakar serabut Batang tidak memiliki percabangan Tidak memiliki kambium Pertulangan daun umumnya sejajar

Biji berkeping dua, berakar tunggang Batang memiliki percabangan yang banyak Memiliki kambium Pertulangan daun menyirip atau menjari

Kelas dikotiledone
Terdiri atas 3 sub kelas : 1. Apetalae (Monochlamideae ) tanpa petal, hanya punya satu perhiasan bunga disebut perigonium. 2. dialypetalae periantium td calyx dan corolla, petalnya terpisah satu sama lain 3. sympetalae tdd calyx dan corolla, petal bersatu seluruhnya atau sebagian, membentuk tabung.

1. Sub kelas Apetalae


(Monoclamidae)
Tumbuhan berkayu, pohon, perdu ada juga liana Bunga unisexual. Bunga tidak punya periantium. Benang sari umumnya banyak. Penyerbukan dengan angin Tdd atas 14 ordo, 33 famili, 1178 genus dan 23.302 spesies

Apetalae (Monoclamidae) terdiri atas 14 ordo


1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Casuarinales Fagales Myriscales Junglandales Salicales Piperales Urticales Euporbiasles 9. proteales 10. santalales 11. polyganales 12. caryophyllales 13. Hamamelidales 14. Aristolochales

1.1. Casuarinales

2.Sub Kelas Dialypetalae


2.1. Polycarpiaceae = ranales = Ranunculales
Ranunculaceae Magnoliaceae. Michelia champaca Annonaceae . Anona muricata, A. squamosa, Cananga odorata Myristicaceae. Myristica faragrans

2.2. Rosales

Rosaceae Rosa : R. gallica ; R. damascena ; R. canina. Rubus : R. idaeus ; R. rosifolius. Pyrus : P. malus (apel) ; P. communis (pear)

2.3. Leguminoceae
Mimosaceae. Terdiri dari 40 genus dg 1500 spesies Mimosa : M. pudica (sikejut, putri malu); M. invisa (rembete) gulma berduri. Parkia.: P. speciosa (petai), P. javanica (kedawung), P. intermedia. Leucaena : L. glauca (lamtoro), L. leucocephala (lamtoro gung), L. glabrata. Acacia : A. catechu, A. decurrens (penghasil zat penyamak) ; A. senegal (penghasil gom arab), A. villosa (watapana). Pithecellobium : P. lobatum. (jengkol), P. spruiceanum, P. saman (pohon hujan). Albizzia : A. falcata (jeunjing), A. sumatrana, A. stipulata (tekik atau sengon). Calliandra : C. brevipes, C. haematoma, C. portoricensis, tanaman hias, untuk program penghijauan. Entanda : E. phaseoloides.

g.2. Papilionaceae: pohon, perdu, semak. Merupakan komoditi penghasil bahan pangan dengan nilai gizi tinggi, diantaranya
Soja : S. max (kedelai), bijinya kaya protein dan lemak.

Phaseolus : Ph. Radiatus dan Ph. Mungo (kacang hijau), Ph. Lunatus (kara krupuk, kratok), sayuran, Ph. Vulgaris (buncis) sayuran. Arachys : A. hypogea (kacang tanah) penghasil lemak. Pisum : P. sativum (kacang kapri). Sayuran. Canavalia : C. ensiformis (kara pedang). Mucuna : M . pruriens (kara benguk). Cajanus :C. cajan (gude, Kacang hiris) sayuran.

Lanjutan....papilionacea
Crotalaria : Cr. Juncea, Cr. Usarammoensis, Cr. Anagyroides (pupuk hijau). Indigofera : I. Sumatrana, I. Endecaphylla (tom, pupuk hijau). Tephrosia : T. maxima, T. candica, T. vogelii (pupuk hijau). Sesbania : S. grandiflora (turi), S. aculeata (janti). Centrosema : C. pubescens, C. plumieri (penutup tanah). Calopogonium : C. mucunoides (kacang asu)(penutup tanah). Psophocarpus : Ps. Tetragonnolobus (kecipir). Clitoria : C. ternatea (kembang telang). Pterocarpus : P. indica (angsana kembang) Dalbergia : D. latifolia ( angsana keling) Myroxylon : M. balsamum (penghasil tolu balsem); M. pereirae (penghasil Peru balsem). Erythrina : E. variegata (dadap), E. lithosperma. Vicia : V. faba ( kacang babi) Voandzeia : V. subterrania (kacang bogor).

g.3. Caesalpiniaceae.
Caesalpinia : C. pulcherrima (kembang merak); C. sappan (secang). Cassia : C. siamea (johar) ; C. alata ( ketepeng) Tamarindus : T. indica (asam jawa) Bauhinia : B. purpurea, B. tomentosa. Cynometra :Cy. Cauliflora (namnam, kopi anjing). Dialium :D. indum (asam cina, kranji). Inocarpus : I. Edulis (gayam, gatet), buahnya dapat dimakan. Delonix : D. regia (flamboyan), tanaman hias. Amherstia : A. nobilis, tanaman hias.

Myrtales
Myrtaceae . contohnya :
Myrtus : M. communis, penghasil mirtol, M. bullata. Pimenta : P. officinalis, buahnya fructus pimentae berguna dalam obat-obatan. Euginia (syzygium) : E. aromatica (cengkeh), E. pollycephala (gowok), E. jambos (jambu Klampok), E. malaccensis (jabu bol), E. aquea (jambu air) E. polyantha (daun salam). Melaleuca : M. leucadendron, penghasil minyak kayu putih. Eucaliptus : E. globulus, E. deglupta, E. alba, penghasil minyak ekaliptus. Psidium : Ps. Guajava (jambu biji). Rhodomyrtus : Rh. Tomentosa (karamunting). Callistemon : C. speciosus. Feijoa : F. sellowiana.

Melastomataceae
Melastoma : M. polyanthum, M. malabathricum.

Rhoadales

Papaveraceae. Contohnya : Papaver : P. somniferum (opium), penghasil candu Cruciferae (Brasicaceae). Contohnya : Brassica : B. bigra (mosterd hitam); B. oleracea (kubis), B. chinensis (sawi putih), B. juncea (sawi hijau), B. napus dan B. rapa (umbinya sebagai sayuran. Nosturtium : N. officinale (jembak, cenil), N. heterophyllum. Raphanus : R. sativus (lobak, radys).

Parietales
Bixaceae. Terdiri atas 1 genus Bixa : B. orellana. Bijinya penghasil zat warna
merah (kesumba) untuk makanan

Guttiferales
Camelliaceae (Theaceae). Contohnya : Camellia (Thea ) sinensis (teh Cina) , C. assamica (the asam), C.japonica, tanaman hias. Schima : S. wallichii (puspa) Eurya : E. japonica (tanaman hias). Gordonia : G. exelsa. Guttiferae (Clusiaceae) . contohnya : Hypericum : H. perforatum, akarnya berguna untuk obat-obatan. Garcinia : G. dulcis (mundu), G. mangostana (manggis). G. hamburyi Calophylum : C. inophyllum. Pentadesma : P. butyraceum , menghasilkan lemak. Mammea : M. americana (apel mamea). Mesua : M. ferrea, menghasilkan sejenis kayu besi.

Dipterocarpaceae . contohnya Dryobalanops : D. camphora (kamfer borneo), D. oblongifolia. Hopea : H. odorata, H. globosa, H. micrantha. Kayu merawan dan rasak. Shorea : S. stenoptera, S. wiesneri, S. robusta, S. lepidota, penghasil kayu Meranti. Vatica : V. papuana V. bancana, V. sumatrana, dikenal sebagai rasak dan Penghasil damar. Dipterocarpus : D. turbinatus, D. gracillis, D. marganata, D. hasselti. Penghasil Balsam, kayunya dikenal sebagai kayu keruwing. Isoptera : I. Borneensis, I. Sumatrana, penghasil minyak tengkawang, damar dan Kayunya dikenal nama rasak tanduk.

ordo MALVALES (COLUMNIFERAE). Terdiri dari suku sbb:


Tiliaceae. Contohnya : Tilia : T. platyphyllos, T. cordata (daunnya berkhasiat obat) Corchorus : C. capsularis, C. olitorius (untuk serat jute, pembuat karung guni) Triumfetta : T. plasa, T. tomentosa, T. rhomboidea, T. indica. Spermannia : S. africana. Grewia: G. tomentosa, G. guazumaefolia,G. columnaris. Eleocarpaceae . contohnya : Elaocarpus : E. ganitrus, E. grandiflorus. Muntingia : M. calabura (talok).

Sterculiaceae . contohnya : Sterculia : S. foetida (jangkang atau kepuh). Basa yang diperoleh dari abu cangkang buahnya digunakan untuk pembuat kue-kue Cina. Theobroma : T. cacao, T. bicolor, T. angustifolia. Cola : C. vera, C. nitida, penghasil bahan obat. Dombeya : D. wllichii, D. acutangula, sebagai tanaman hias. Firmiana : F. plantanifolia, F. colorata, tanaman hias. Guazuma : G. ulmifolia (jati belanda). Brachychiton : B. acerifolius, tanaman hias.

Bombacaceae. Contohnya adalah : Bombax(Salmalia): B. malabaricum (kapuk hutan)

Malvaceae. Contohnya adalah :

Ceiba (Eriodendron) : C. pentandra, penghasil kapok. Adansonia : A. digitata. Durio : D. zibetinus (durian), buah yang kontroversi, salut bijinya dimakan . D. kutejensis (durian Kutai). Gossypium : G. herbaceum, G. barbadense, G. arboreum, G. peruvianum, G. hirsutum (semuanya dinamakan kapas), penghasil bahan sandang yang sangat penting. Hibiscus : H. sabdariffa, H. cannabinus, penghasil serat untuk pembuatan karung, H. tiliaceus (waru), H. rosa-sinensis (kembang sepatu), H. schizopetalus. Thespesia : T. populnea (waru laut). Urena : U. lobata (pulutan). Sida : S. retusa, S. rhombifolia (sidaguri). Althaea : A. officinalis, akar dan daunnya berkhasiat, A. rosea (tanaman hias). Abutilon : Ab. Indicum, Ab. Hirtum, Ab. Striatum. Malvaviscus : M. arboreus, tanaman hias.

Ordo GERANIALES (GRUINALES). Terdiri dari suku :


Erythroxylaceae.
Erythroxylon : E. coca (koka Peru), E. novogranaetnse (koka Jawa), penghasil obat bius kokain. Sering ditanam sebagai tanaman hias. Linum : L. usitassissimum (lena), menghasilkan serat yang digunakan untuk pembuatan bahan tekstil (kain lena) dan minyak cat untuk melukis; L. grandiflorum, sebagai tanaman hias karena indah bunganya. Radiola : R. linoides. Oxalis : O. corniculata (calincing), daunnya direkomendasikan sebagai bahan campuran dalam pembuatan tempe bongkrek untuk mencegah kontaminasi oleh Pseudomonas cocovenenans, O. sepium, O. tetraphylla, O. repens. Averrhoea : A. bilimbi (belimbinh wuluh), A. carambola (belimbing lingir). Biophytum : B. sensitivum.

Contohnya :

Lynaceae.

Contohnya :

Oxalidaceae. Contohnya :

Geraniaceae. Contohnya : Geranium : G. sanguineum, G. phaeum, G. pratense. Pelargonium : P. zonale, P. peltatum, P. grandiflorum, tanaman hias dan penghasil minyak geranium. Erodium : E. gruinum, E. chamaedryoides, E. macradenium. Tropaeolaceae. Contohnya : Tropeolum : Tr. Majus, Tr. Peregninum, sebagai tanaman hias, Tr. Tuberosum, Tr. Peltophorum. Zygophyllaceae. Contohnya : Guajacum : G. officinale, G. sanctum, penghasil resin, kayunya berkhasiat obat. Tribulus : T. terrestris. Zygophyllum : Z. eurypterum, Z. fabago. Porlieria : P. augustifolia, P. hygrometrica.

3. Sub Kelas Sympetalae terdiri atas 10 ordo


3.1. Ordo PLUMBAGINALES. Famili Plumbaginaceae Genus Plumbago Spesies Plumbago indica obat rematik

3.2. PRIMULALES. 3.3. EBENALES.


Famili Sapotaceae. Spesies : Achras zapota = sawo

3.4. ERICALES
Famili Ericaceae

3.5. ASTERALES (CAMPANULATAE


Asteceae Spesies : Aster nova anglie, Chrisantemum sp, Blumea balsamifera, Ageratum conyzoides, Eupatorium, Thitonia, Gynura procumbens

3.6. RUBIALES
Rubiaceae Chincona, Morinda,Ixora, Musaenda, Uncaria

3.7. LIGUSTRALES (OLEALES)


Fmili Oleaceae Olea sp (zaitun), Jasminum sumbac (melati)

3.8. APOCYNALES (CONTORTAE) Famili Apocinaceae


genus :Alstonia, A. Scholaris = pulai Nerium : N. olenader, N. indicum, tanaman hias. Plumiera : P. acuminata (kamboja), P. rubra, tanaman hias. Allamanda : A. cathartica (alamanda), A. hendersonii, A. neriifolia,

3.9. SOLANALES (TUBIFLORAE, PERSONATAE Famili Solanaceae

Spesies; Solanum tuberosum, S. melongena, S. torvum,S. Lycopersicum, Nicotiana tabacum, Capsicum annum, C. frutesens, Physalis angulata

3.10. CUCURBITALES

Cucurbitaceae Spesies Cucurbita sp, Cucumis sativus

Kelas Monokotiledon

terdiri dari 10 ordo :

ALISMATALES (HELOBIAE) TRIURIDALES BROMELIALES (FARINOSAE) LILIIFLORAE (LILIALES) CYPERALES POALES (GLUMMIFLORAE) ZINGIBERALES (SCITAMINEAE) GYNANDRAE (ORCHIDALES ARECALES (SPADICIFLORAE) PANDANALES

Ordo Alismatales (Helobiae)


Famili Alismataceae

Pembentukan embrio
Pada saat terjadi polinasi, akan diikuti dengan pembuahan sel telur oleh sperma terbentuk zigot. Zigot akan membelah berulang membentuk zigot bersel banyak (proembrio) yang selanjutnya berkembang menjadi embrio.

Perkembanan tumbuhan spermatophyta dari embrio hingga dewasa

Embrio cikal bakal dari tumbuhan


disimpan dalam biji, dengan cadangan makanan yang terdapat pada jaringan khusus yaitu endosperm. Embrio memiliki sumbu (axis). Bagian sumbu yang terdapat diatas kotiledone disebut epikotil yang tediri dari bakal pucuk (embrio shoot disebut plumula. Bagian sumbu yang terletak dibawah kotiledone disebut hypokotil , yang terdiri bakal akar (radikula)

Lanjutan...

Perkembangan embrio

Jika biji berkecambah, bagian plumula akan berkembang membentuk tunas,batang, ruas,buku serta cabang. Radikula akan berkembang membentuk akar primer, diikuti dengan akar lateral membentuk sistim akar tungang.

Lanjutan...

perkembangan embrio

Pada tumbuhan dikotil, akar primer akan bertahan selama hidup ttan tsb Pada ttan monokotil, Akar primer akan mengering,akhirnya mati, digantikan oleh akar adventif yang muncul pada pangkal batang sistim akar serabut. Pembentukan batang, daun, tunas dan akar pertumbuhan vegetatif.

pertumbuhan generatif
Pertumbuhan vegetatif akan diikuti dengan pertumbuhan generatif. Terbentuk bunga, buah, dalam buah akan berkembang biji, didalamnya terdapat bakal tanaman (embrio) Dengan terbentuknya biji, siklus hidup tumbuhan dianggap selesai tumbuhan setahun (annual crop). Kelompok tanaman menahun (perennial crop) akan terus hidup dan berkembang walaupun telah menghasilkan buah dan biji yang memiliki embrio berulang kali.

Pertumbuhan dan perkembangan tanaman

Sel tumbuhan
Dinding sel
Dinding primer tipis, tdd selulosa, hemiselulosa, pektin Dinding sekunder tebal tdd selulosa, hemiselulosa, lignin, pektin Midle lamella (lamel tengah)

Protoplasma
Nukleus ( inti sel) Sitoplasma ( cairan ) yang mengelilingi inti sel

Organel pada sitoplasma


Plastida
Kloroplas Kromoplas leukoplas

Mitochondria Ribosom EPR Aparatus golgi Lisosom Mikrotubula

Zat ergastik
Pati Kristal Tannin Anthosianin Aleuron inulin Lemak dan minyak

4.Struktur dan fungsi sel tumbuhan


Struktur sel tumbuhan struktur dinding sel; dinding primer, dinding sekunder dan lamel tengah, protoplasma Struktur dan fungsi inti sel, komponen sitoplasma Struktur dan fungsi organel zat ergastik yang terdapat didalam sel

GAMBAR SEL

5.Klassifikasi jaringan tumbuhan


Jaringan dermal Jaringan dasar
parenkim kollenkim sklerenkim. epidermis dan periderm struktur dan fungsi stomata, trikhom.

Jaringan pembuluh

Struktur dan fungsi xylem Struktur dan fungsi floem

BENTUK AMILUM

Gambar kristal

GAMBAR STOMATA

GAMBAR TRIKOM

6.Organ tumbuhan
Organ vegetatif; Struktur anatomi akar Struktur anatomi batang Struktur anatomi daun Organ generatif; Struktur bunga, Struktur buah dan biji

STRUKTUR ANATOMI BATANG

STRUKTUR ANATOMI AKAR

Bentuk perkembangan xylem

STRUKTUR DAUN TUMBUHAN

7.Metabolisme tumbuhan dan peranan enzim


Proses anabolisme beserta reaksinya Proses katabolisme Struktur kimia enzim Sifat enzim Klassifikasi enzim Faktor yang mempengaruhi kerja enzim

8.Fotosintesis
Reaksi fotolisis; penyerapan cahaya oleh tumbuhan, struktur dan fungsi klorofil, perubahan energi fisik menjadi energi kimia dalam sel tumbuhan Fiksasi CO2; Siklus Calvin perbedaan tumbuhan berdasarkan senyawa yang pertama ternbentuk dalam fiksasi CO2 metabolisme Karbohidrat dalam sel tumbuhan

Siklus Calvin
Siklus Calvin terdiri atas 3 reaksi utama yaitu: Carboxilasi Reduksi regenerasi

Fiksasi CO2 pada tumbuhan


Fiksasi CO2 pada tumbuhan C3 Fiksasi CO2 pada tumbuhan C4 Fiksasi CO2 pada Tumbuhan CAM Tumbuhan C4 memiliki 2 organ fotosintesa yaitu:
sel mesofil Sel bundle sheath (sel seludang berkas)

CO2 ditambat oleh Phosphoenol piruvat (PEP) Senyawa yang terbentuk malat dan aspartat dibantu enzim phosphoenol piruvat karboksilase.

Fiksasi CO2 pada tanaman CAM

9.Respirasi
Perombakan pati ; enzim yang berperan Fungsi dan reaksi Glikolisis Fungsi siklus Krebs translokasi elektron

10.Senyawa kimia yang dihasilkan tumbuhan


Senyawa metabolit primer Senyawa metabolit sekunder Fitoaleksin vitamin Fitohormon/zat pengatur tumbuh tanaman untuk kultur jaringan tanaman dan peranan zat pengatur tumbuh.