You are on page 1of 6

PRAKTIKUM 1 SENSOR SUHU DAN PENGKODEAN SINYAL

1.1. Tujuan Instruksional Khusus    Dapat mengetahui karakteristik akuisi data Dapat mengetahui prinsip kerja akuisi data Dapat melakukan pemrograman telemetri untuk mengakses akuisi data

1.2. Dasar Teori A. Sensor suhu LM35 LM35 adalah komponen sensor suhu berukuran kecil seperti transistor (TO-92). Komponen yang sangat mudah digunakan ini mampu mengukur suhu hingga 100 derajad Celcius. Dengan tegangan keluaran yang terskala linear dengan suhu terukur, yakni 10 milivolt per 1 derajad Celcius, maka komponen ini sangat cocok untuk digunakan sebagai teman eksperimen kita, atau bahkan untuk aplikasi-aplikasi seperti termometer ruang digital, mesin pasteurisasi, atau termometer badan digital. LM35 dapat disuplai dengan tegangan mulai 4V-30V DC dengan arus pengurasan 60 mikroampere, memiliki tingkat efek self-heating yang rendah (0,08 derajad Celcius).

Gambar 1. LM35 self-heating adalah efek pemanasan oleh komponen itu sendiri akibat adanya arus yang bekerja melewatinya. Untuk komponen sensor suhu, parameter ini harus dipertimbangkan dan diupakara atau di-handle dengan baik karena hal ini dapat menyebabkan kesalahan pengukuran. Seperti sensor suhu jenis RTD PT100 atau PT1000 misalnya, komponen ini tidak boleh dieksitasi oleh arus melebihi 1 miliampere, jika melebihi, maka sensor akan mengalami self-

1

Gambar diatas adalah gambar skematik rangkaian dasar sensor suhu LM35-DZ. tegangan keluaran sensor belumlah stabil. Pada kondisi suhu yang relatif sama. Rangkaian ini sangat sederhana dan praktis. yakni 10 milivolt per 1 derajad celcius. Jika nilainya berubahubah untuk kondisi yang relatif tidak ada perubahan. tapi untuk instrumentasi hal ini tidaklah diperkenankan. atau rangkaian lain seperti rangkaian pembanding tegangan dan rangkaian Analog-to-Digital Converter. Terbukti dari eksperimen yang telah saya lakukan. Dibandingkan dengan tingkat kepresisian. maka tingkat akurasi alat ukur lebih utama karena alat ukur seyogyanya dapat dijadikan patokan bagi penggunanya. 2 . Vout adalah tegangan keluaran sensor yang terskala linear terhadap suhu terukur. maka Vout juga ikut berubah. maka ditambahkan beberapa komponen pasif seperti yang ditunjukkan pada gambar berikut ini. Rangkaian dasar tersebut cukup untuk sekedar bereksperimen atau untuk aplikasi yang tidak memerlukan akurasi pengukuran yang sempurna. jika tegangan suplai saya ubah-ubah (saya naikkan atau turunkan). maka alat ukur yang demikian ini tidak dapat digunakan. Tegangan keluaran ini bisa langsung diumpankan sebagai masukan ke rangkaian pengkondisi sinyal seperti rangkaian penguat operasional dan rangkaian filter. Akan tetapi tidak untuk aplikasi yang sesungguhnya. maka suhu terukur adalah 32 derajad Celcius.heating yang menyebabkan hasil pengukuran senantiasa lebih tinggi dibandingkan suhu yang sebenarnya. Untuk memperbaiki kinerja rangkaian dasar di atas. maka suhu terukur adalah 53 derajad Celcius. Jadi jika Vout = 530mV. Memang secara logika hal ini sepertinya benar. Dan jika Vout = 320mV.

terbukti tegangan keluaran rangkaian ini jauh lebih stabil dibandingkan tegangan keluaran rangkaian dasar di atas. Dengan demikian akurasi pengukuran telah dapat ditingkatkan. Tegangan keluaran opamp dapat langsung diumpankan ke rangkaian ADC untuk kemudian datanya diolah lebih lanjut oleh mikrokontroler. satu pin output. IC LM741 memiliki kemasan DIP 8 pin seperti terlihat pada gambar berikut. dua pin power supply. satu pin NC (No Connection). Salah satu tipe operasional amplifier (Op-Amp) yang populer adalah LM741.Dengan rangkaian ini. IC LM741 merupakan operasional amplifier yang dikemas dalam bentuk dual in-line package (DIP). Kemasan IC jenis DIP memiliki tanda bulatan atau strip pada salah satu sudutnya untuk menandai arah pin atau kaki nomor 1 dari IC tersebut. dan dua pin offset null. B. Pin offset null memungkinkan kita untuk melakukan sedikit pengaturan terhadap arus internal di dalam IC untuk memaksa tegangan output menjadi nol ketika kedua input bernilai nol. Konfigurasi Pin IC Op-Amp 741 Pada IC ini terdapat dua pin input. 3 . Penguat operasional (Op-Amp) dikemas dalam suatu rangkaian terpadu (integrated circuit-IC). Penomoran IC dalam kemasan DIP adalah berlawanan arah jarum jam dimulai dari pin yang terletak paling dekat dengan tanda bulat atau strip pada kemasan DIP tersebut. Op-Amp 741 Penguat operasional (Op-Amp) adalah suatu blok penguat yang mempunyai dua masukan dan satu keluaran.

Unit Komputer 1. Sambungkan perangkat-perangkat yang digunakan sesuai dengan petunjuk pembimbing praktikum 4 . Software Proteus 7 2. IC Op-Amp memiliki karakteristik yang sangat mirip dengan konsep Op-Amp ideal pada analisis rangkaian. karena akan merusak IC.3. hal ini hanya berlaku untuk isyarat yang kecil saja karena untuk isyarat yang besar penguat mempunyai keterbatasan sehingga output maksimum hanya dihasilkan pada frekuensi yang relative rendah. Untuk menghindari keluaran yang berosilasi. yang berarti bahwa resistansi beban yang ditambahkan pada output op amp harus cukup besar sehingga pada tegangan output maksimum. Keselamatan Kerja 1. tegangan maksimum power supply tidak boleh melebihi rating maksimum.IC LM741 berisi satu buah Op-Amp. walaupun v+ dan v. Sebagai contoh. tegangan swing output dari suatu op amp dengan tegangan supply 15 V adalah ±13V.  Harga CMRR menjamin bahwa output hanya tergantung pada (v+) – (v-). tegangan output dari IC op amp biasanya satu atau dua volt lebih kecil dari tegangan power supply.  Kedua.masing-masing berharga cukup tinggi. Pada sebuah peguat operasional (Op-Amp) dikenal beberapa istilah yang sering dijumpai. 1. diantaranya adalah :  Tegangan ofset masukan (input offset voltage) Vio menyatakan seberapa jauh v+ dan v terpisah untuk mendapatkan keluaran 0 volt. Daftar alat dan bahan 1. Pada kenyataannya IC Op-Amp terdapat batasan-batasan penting yang perlu diperhatikan yaitu :  Pertama.  Ketiga.  Arus offset masukan (input offset current) menyatakan kemungkinan seberapa berbeda kedua arus masukan. arus output dari sebagian besar op amp memiliki batas pada 30mA. maka frekuensi harus dibatasi. arus output yang mengalir tidak melebihi batas arus maksimum.  Arus panjar masukan (input bias current) memberi ukuran besarnya arus basis (masukan). terdapat banyak tipe IC lain yang memiliki dua atau lebih Op-Amp dalam suatu kemasan DIP.4. unity gain frequency memberi gambaran dari data tanggapan frekuensi. Menggunakan pakaian praktikum dengan baik dan rapi 2.

Data Tabel.3.20 +0.70 +0.00 -0. 1.40 +0.1 Hasil Percobaan 1 R12=100k R 221=100k R 222=100% C 0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 o V output LM35 +0.80 -0.09 -0.50 +0.60 +0.20 -0.70 -0. Bila praktikum telah selesai.70 +0.6.90 +1.30 -0. maka bongkar semua perangkat yang digunakan dan simpan pada tempat semula dengan rapi 1.30 +0.20 +0.60 -0.00 V output 741 A 0.90 +1.80 +0.00 +0.50 -0.60 +0.40 -0.00 V output 741 B +0.1 Rangkaian Sensor Suhu dan Pengkondisi Sinyal 1. Jalankan sistem setelah mendapat izin dari pembimbing praktikum. 4.30 +0.80 +0.10 +0.00 +0.40 +0.10 +0. Gambar Kerja Gambar 1.50 +0.01 5 .90 -1.5.

10 +0.0 +11.80 +0.5 V output 741 B +11.5 -10.0 +11.5 -10.0 +11.0 +11.06 -10.5 -10.70 +0.20 +0.0 +11.60 +0.5 -10.90 +1.5 -10.40 +0.0 6 .5 -10.30 +0.0 +11.0 +11. 1.50 +0.Tabel.2 Hasil Percobaan 2 R12=100k R 221=100k R 222=100% C 0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 o V output LM35 +0.0 +11.5 -10.5 -10.5 -10.0 +11.0 +11.00 +0.00 V output 741 A -0.