You are on page 1of 143

Islamic Manuscripts > Ajib al-makhlqt by Qazwini

http://cudl.lib.cam.ac.uk/view/MS-NN-00003-00074/8

http://cudl.lib.cam.ac.uk/view/MS-NN-00003-00074/200
https://www.google.co.id/search?q=kitab+ajaibul+makhluqot&source=lnms&tbm=isch&s a=X&ei=EVPzUq31CY7PkgWz4CAAg&ved=0CAcQ_AUoAQ&biw=1143&bih=666&dpr=0.9#q=Aja%27ib+al+makhlu qat+pdf&tbm=isch

http://galerikitabkuning.blogspot.com

al-Qazwini's Wonders of Creation

The Kitab Ajaib al-makhluqat wa Gharaib al-Mawjudat, usually known as The Cosmography or The Wonders of Creation, was compiled in the middle 1200s in what is now Iran or Iraq and is considered one of th most important natural history texts of the medieval Islamic world. The author Abu Yahya Zakariya ibn Muhammad ibn Mahmud-al-Qazwini (ca. 1203-1283 C.E.), known simply as al-Qazwini, was one of the most noted natural historians, geographers and encyclopedists of the period.

http://en.wikipedia.org/wiki/%CA%BFAj%C4%81%27ib_almakhl%C5%ABq%C4%81t_wa_ghar%C4%81%27ib_al-mawj%C5%ABd%C4%81t

Aj'ib al-makhlqt wa ghar'ib al-mawjdt


From Wikipedia, the free encyclopedia

An illustration depicting the moon in al-Qazwini's work, "The Wonders of Creation".

Aj'ib al-makhlqt wa ghar'ib al-mawjdt (Arabic:

, meaning Marvels of creatures and Strange things existing) is an important work of cosmography by Zakariya ibn Muhammad ibn Mahmud Abu Yahya al-Qazwini who was born in Qazwin year 600 (AH)/1203.

Contents

1 Background to the work 2 Cosmography 3 Later influence 4 References 5 External links

Background to the work


Qazwini mentions fifty names as his sources, the most important of whom are old geographers and historians such as al-Istakhri, Ibn Fadlan, al-Masudi, Ibn Hawqal, al-Biruni, Ibn al-Athir, al-Maqdisi, and al-Razi. Notwithstanding the fact that Qazwinis work is a compilation of known and unknown sources, it influenced later works of Islamic cosmology and Islamic geography through its style and language. Qazwinis cosmography is not pure science but it also was intended to entertain its readers by enriching scientific explanations with stories and poetry.

Cosmography

A manuscript of the treatise copied in 14th Century. Called the most precious cosmography of the Islamic culture by Carl Brockelmann, Qazwinis cosmography was one of the most read works in the Islamic world since numerous manuscripts and translations from Arabic into Islamic languages have survived. Scholars presented excerpts of it to Western readers. As a product of Islamic thought Qazwinis Aja'ib al-Makhluqat - that resembles the cosmography of al-Tusi - is characterized by the concept of the unity of God and the unity of creation. Universe is the manifestation of the absolute Truth or God. God's command "Be!" caused all things in the universe to have a place and a reciprocal relationship between themselves. Man in the Islamic tradition has the task to understand the wisdom of God's creation as much as possible. God is the ultimate goal of that cosmic structure. These spiritual concepts have their basis in the Qur'an, hadith and the sciences that developed in pre-Islamic times and were adopted in the Islamic world. Traditional Islamic sciences are connected with cosmology that has an essential role within the metaphysical system. Whereas cosmology deals with the spiritual side of the universe, cosmography concerns itself with the physical aspect and its processes. Qazwini states that it is important that man should exert himself to investigate the wondrous and wisely conceived creation of God, to reflect on it in astonishment and understand it as much as is possible to him. In this way, man will gain the delights in both this world and the hereafter. Next to this Qazwini explains important terminology in his book: 1) marvels are a phenomenon that confuses man because he is not able to grasp its cause and effects; 2) creation is everything except God, it is either essential (body, spiritual substance) or accidental (other); 3) the strange is something which is rare and differs from the known and familiar things and causes astonishment; 4) Creation is divided into several things: it has an unknown cause, man cannot grasp it and it is known in its entirety but not in its details (e.g. the celestial spheres). Qazwinis cosmography consists of two parts, the first dealing with the spheres of the heaven with its inhabitants (the angels) and the details of the Islamic, Roman and Iranian calendars; here the astronomical knowledge of that time is compiled together with astrological ideas. The second part discusses the four elements, the spheres and what is on and in the earth, in addition to this Qazwini talks in detail about man, the faculties of his soul, his character, weaknesses and illnesses. Moreover, Qazwini informs us in the introduction of his book that he left his home and family to study books because he believed that a mans best companion on earth are books. He marvelled at the wondrous and strange things in Gods creation and how perfect a creation it is, as stated in the Qur'an (50:6). In his explanation of created things in the powerful and vast universe (51:47), he describes the orbit of the sun based on statements of scientists but also quotes a tradition in which the angel Gabriel tells Muhammad that the sun moves forward 500 years or farsakhs (1 farsakh = ca. 6 km) from the time Muhammad says No until the time he says Yes one after another. In Qazwinis view wondrous things are in the heavens and the earth, as the Qur'an informs (10:101), and in the seas and at their shores since it was their beginning and end where not clarified; it was part of the unknown world, inhabited with wondrous and strange creatures. Following the Judeo-Islamic tradition, Qazwini confirms that in the beginning God created one substance, then He melted it and from the smoke became the heaven and the sediments were formed to earth; heaven and earth were first together and God divided them (Qur'an 21:31) and He completed his creation in seven days. Altogether God made seven heavens and seven earths (Qur'an 65:12).

An illustration from the manuscript depicting archangel Gabriel. God created many things that are unknown to the people (Qur'an 16:8), and a fundamental part of this, with central importance, is Gods Throne, His footstool, the angels and the jinn (demons, evil/good spirits). Whether known or unknown, every created thing has a sign of divine wisdom within itself and represents the unity of God. Based on Ptolemys design of the universe, Qazwini talks about 9 spheres in the heaven: the earth, the Moon, Mercury, Venus, the Sun, Mars, Jupiter, Saturn and the Sphere of spheres, which embraces all other spheres and causes day and night; they all have their own orbit. Whereas on the one hand to these and other stars Qazwini refers to the spheres or plants in scientific terms, on the other hand he supports the effects of the Moon, the North Pole and South Pole on man and animal, such as having the power to cure illnesses, with sayings among people. For some Muslims the footstool is the eighth and the Throne the ninth sphere. Furthermore the Throne of God is the point of adoration for the inhabitants of the celestial spheres, as is the Kaaba the qibla for people on earth. As concerns the inhabitants of the celestial spheres, that is to say the angels and the jinn/devils, the angels are good perfect beings without negative feelings or passion, they are obedient and most importantly, they keep the order of the creation and govern everything on earth; the jinn and devils are bad and imperfect creatures who possess passion and wrath and are disobedient. Qazwinis work contains moreover angelology that has roots partly in the Qur'an and hadith. There are two types of angels in the Qur'an, the one being the guards of hell (96:18) and angels that nearest to God (4:170, 83:21). Qazwini also mentions the angels who carry the Throne of God (the idea goes back to the Jahiliyya): they are four in number in the form of a man, bull, eagle and lion. On the Day of Resurrection the Throne will be carried by eight (Qur'an 69:17), and this traditionally refers to eight angels. Next to these is the angel ar-Ruh or the Spirit, who is actually first in order and the greatest. His breath quickens the creatures and he knows the order of the spheres, planets, elements, minerals etc. He is the one who decides the movement and stillness of things by the will of God. This angel is followed by Israfil; he transmits the orders of God and blows the horn. He is not mentioned in the Qur'an but in hadith and linked to the Day of Resurrection. Israfil carries the tablet (lawh) and the pen (qalam). Whether the abovementioned angels or Gabriel, Michael or others all of them have a role in keeping the order of the creation. It is also believed that angels have about seventy wings each. When discussing time, Qazwini links the days of the week to the sacred history of Judaism, Christianity, and Islam, e.g. the holy days Friday (Islamic day of congregational prayer/salat), Saturday (Jewish sabbath) and Sunday (Christian day of rest) and how they became to be regarded as holy. The days are also linked to lawful and unlawful things and acts. The earth, being part of the lower spheres, brings forth minerals, plants and living creatures such animals and man. In Qazwinis classification there are seven types of living creatures man, jinn, animals used for
4

riding, animals that graze, beasts, birds and insects and creatures that look strange or are hybrids. Man has the highest rank in the order of Gods creation (macrocosm): he is its quintessence (microcosm) and can be both the embodiment of the angels and Satan. Man with his rational soul has the capacity to think and talk and the choice to ascend to the highest or lowest stations in life. Mans soul is immortal and he is created for immortality; he changes his place of living from the womb to the earth, and from there to paradise or hellfire (Qur'an 20:57). In sum, mans purpose on earth is to achieve perfection and eschew bad habits and acts. The good character outweighs in this life and the next; bad character is a sin that can not be forgiven and through it man descends to the lowest of the low in hell. A man with a good character is thus angel-like and bad character is the feature of the despised Satan. Qazwinis concern here, so to speak, anthropology. Next to man are the jinn who were created from smokeless fire and can be in different forms. It is also believed that the jinn represent the rebellious among men or that angels were created from the light of the fire and the devils or jinn from its smoke. According to a legend the jinn were created before Adam and lived on the land, sea, plains and mountains and that Gods mercy for them was boundless. They had a government, prophets, religion and laws but they became disobedient and stubborn and broke the rules of the prophets which culminated in chaos on earth. Then God sent angels who inhabited the earth and persecuted and imprisoned many of the jinn and exiled them to the shores of the seas and the islands. Among them was the young Azazil whom the angels educated; he acquired their knowledge and became like them and even their leader. But he fell into disgrace because he disobeyed God to prostrate himself before Adam as the vicegerent of God on earth. Azazil goes back to Judaism and is mentioned in the Qur'an (2:32 etc.) as Iblis, the fallen angel. In Volksislam it is believed that Iblis is present in baths, bazaars, crossroads, intoxicating drinks, and is associated with flutes, poetry, tattoos, lies, women, and illnesses. Jinn and devils live in caves, mountains, hills, valleys, deserts, and swamps. However disobedient the jinn are, Solomon is depicted as having been their lord whom they obeyed. Jinn and strange creatures live at seashores or on islands and they are agents of chaos or the evil. Another category of evil creatures are the Yajuj and Majuj (Gog and Magog) who are also mentioned in the Qur'an. Some stones are associated to jinn or are a remedy against ailments: the smaragd (zabarjad or zumrud) cures illnesses and repels devils; a stone called talk is used for talismans and magic drinks; the amberstone was first discovered by Satan; Alexander used the faylaq stone to protect his men from devils, or the mantas, according to Aristotle from whose Book of Stones Qazwini often quotes, nullifies the influence of magicians and devils and protects from jinn. One stone (bahtah) is described as being found at the edge of the utmost darkness where the sun has no effect, near the world ocean. After God created the angels and the jinn that fly from one climate to another, He created the birds because He knew that many people would deny the existence of flying creatures, especially the angels. Furthermore Qazwini adds as proofs that God created birds with three wings, as He did the unicorn, the Indian ass with a horn or the bat without wings; why not angels? Among the birds Qazwini classifies the Anqa or Simurgh (Phoenix) as the most known bird and the kin of birds that lived alone on Mount Qaf. This idea goes as back as to the time of Zoroaster. In more recent traditions the Anqa is a wise bird with experience gained throughout many ages and gives admonitions and moral advice. Long before Adam was created, this bird lived without procreation; he was single and the first and most powerful bird. The golden age of the Simurgh was the time of Solomon in which not only ministers were near his throne but also animals and birds with whom Solomon could speak; the Anqa also talked to him and was the most respected. The second bird that is also recurring in classical Persian literature and mentioned by Qazwini is the Homa (paradise bird). When it lands on someone's head, that person becomes the king of his land. Being also a bird used in Iranian mystical symbolism is the salamander or fire bird, which was not seen since the time of Muhammad. Qazwini talks about the hoopoe (hudhud) that has a central role in Iranian mysticism too, only in passing; here it is described as being able to see water from afar but not the mesh that in front of its eyes. So the hoopoe symbolizes fate: when it comes, the eyes of man are blinded, i.e. man is not able to predict his fate. Another exceptional bird in Qazwinis list is the eagle because lions feared it and from his wings fire
5

appears. Birds that were conceived as strange hybrids by Qazwini are the vulture, having the claws of the rooster, or the ostrich with the feet of a camel and the body of a bird; this bird eats stones and flames and can live in fire for ten years. He is also able to digest legs of a horse and birds but not date pits. The ostrich fears his own shadow and always walks against the sun. There are also other rare and strange birds, for example a big bird in Khuzistan that attacks camels and elephants and has eggs similar to crystal; the purple bird, a white bird that sits on a rock in the Chinese Sea and the person that looks at that rock must laugh to death, except that this bird lands on the rock; or a bird in Tabaristan which is seen in spring and carries one hundred sparrows on its tail and eats one each day.

Later influence
Ahmed Bican reworked Qazwinis cosmology in the year 1453, providing his Turkish readership with a much abridged version (reduced to ca. one fifth of the original) in plain Turkish prose, with some new materials added.[1] Bicans rendering was later included by Donado in his Della Letteratura de Turchi, Venice (1688), in a shortlist of Turkish works he felt merited translation into Italian.[2]

References
1. Jump up ^ Laban Kaptein, Eindtijd en Antichrist, p. 30. Leiden 1997. ISBN 90-73782-90-2 2. Jump up ^ Laban Kaptein (ed.), Ahmed Bican Yazcolu, Drr-i Meknn. Kritische Edition mit Kommentar, p. 36ff. Asch 2007. ISBN 978-90-902140-8-5

Islamic Medical Manuscripts at the U.S. National Library of Medicine, http://www.nlm.nih.gov/hmd/arabic/bioQ.html#qazwini ibid, http://www.nlm.nih.gov/hmd/arabic/natural_hist2.html ibid, http://www.nlm.nih.gov/hmd/arabic/natural_hist3.html ibid, http://www.nlm.nih.gov/hmd/arabic/natural_hist4.html ibid, http://www.nlm.nih.gov/hmd/arabic/natural_hist5.html ibid, http://www.nlm.nih.gov/hmd/arabic/natural_hist6.html Ferdinand Wstenfeld, 'Aja'ib al-makhluqat (Gttingen, 1849) idem, in: Fuat Sezgin, Islamic Geography, vol. 201 Alma Giese, Die Wunder des Himmels und der Erde (Goldmann: Berlin 1988) Johann von Mller, Auszge aus dem persischen Werke Adschaibul-machlukat des Zacharia ben Mohammed Elkazwini in Sezgin Islamic Geography vol. 201 Jonas Ansbacher, Die Abschnitte ber die Geister und wunderbaren Geschpfe aus Qazw n s Kosmographie, in: Fuat Sezgin, Islamic Geography vol. 201 Julius Ruska, Das Steinbuch aus der Kosmographie des Zakarij ibn Muhammad ibn Mahmud alKazwn, in: Fuat Sezgin, Islamic Geography vol. 201

External links

"AJEB AL-MALQT", Encyclopedia Iranica Turning the Pages A virtual version with English annotations of Kitab Ajaib al-makhluqat wa Gharaib al-Mawjudat Full digitised version on Cambridge Digital Library [hide]

v t e

Astronomy in medieval Islam


Astronomers 8th

Ahmad Nahavandi
6

c.

Al-Fadl ibn Naubakht Ibrhm al-Fazr and his son Mashallah ibn Athari Yaqb ibn riq Abu Ma'shar al-Balkhi Abu Said Gorgani Al-Farghn Al-Kindi Al-Mahani Al-ajjj ibn Ysuf ibn Maar Al-Marwazi Ali ibn Isa al-Asturlabi Banu Musa Iranshahri Khlid ibn Abd alMalik Al-Khwrizm Sahl ibn Bishr Thbit ibn Qurra Abd al-Rahman al-Sufi Al-Adami and Ibn al-Adami Abu-Mahmud Khojandi Ab Ja'far al-Khzin Ab Sahl al-Qh Ab al-Waf' Bzjn Ahmad ibn Yusuf Al-Battani Alchabitius Al-Nayrizi Al-Saghani Ibn Yunus Ibrahim ibn Sinan Abu Nasr Mansur Al-Brn Al-Zarql Alhazen Avicenna Ibn al-Saffar Kushyar ibn Labban Said Al-Andalusi Sijzi Al-Bitruji Al-Kharaq Al-Khazini Al-Samaw'al Abu al-Salt Anvari Ibn al-Kammad Jabir ibn Aflah Omar Khayym

9th c.

10th c.

11th c.

12th c.

Sharaf al-Dn al-s Ibn al-Banna' al-Marrakushi Ibn alHa'im alIshbili Jamal ad-Din Muhyi al-Dn al-Maghrib Nasir al-Din al-Tusi Qutb al-Din al-Shirazi Shams al-Dn al-Samarqand Zakariya al-Qazwini Ibn Abi al-Shukr Mu'ayyad al-Din al-'Urdi Athr al-Dn al-Abhar Muhammad ibn Abi Bakr alFarisi Ibn al-Shatir Shams al-Dn Ab Abd Allh al-Khall Ab alUql Ali Qushji Abd alWjid Jamshd al-Ksh Q Zda al-Rm Ulugh Beg Sibt al-Mardini Ibn al-Majdi 'Abd al-'Aziz al-Wafa'i Al-Birjandi Bah al-dn al-mil Piri Reis Taqi al-Din Muhammad ibn Ma'ruf

13th c.

14th c.

15th c.

16th c.

Aj'ib al-makhlqt wa ghar'ib al-mawjdt


Arabic star names Book of Optics Encyclopedia of the Brethren of Purity Islamic calendar Star chart Tabula Rogeriana The Book of Healing Zij: Alfonsine tables Almanac Astronomical catalog Book of Fixed Stars Star catalogue Toledan Tables Trigonometry table Zij-i Ilkhani Zij-i-Sultani Sullam al-sama' Alidade
8

Works

Instruments

Analog computer Aperture Armillary sphere Astrolabe Astronomical clock Celestial globe Compass Compass rose Dioptra Equatorial ring Equatorium Globe Graph paper Magnifying glass Mural instrument Navigational astrolabe Nebula Planisphere Quadrant Sextant Shadow square Spherical astrolabe Sundial Telescope Triquetrum Almucantar Apogee Astrophysics Axial tilt Azimuth Celestial mechanics Celestial spheres Circular orbit Deferent and epicycle Earth's rotation Eccentricity Ecliptic Elliptic orbit Equant Galaxy Geocentrism Gravitational potential energy Gravity Heliocentrism Inertia Islamic cosmology Moonlight Multiverse Muslim views on astrology Obliquity Parallax Precession Qibla Salat times Specific gravity
9

Concepts

Spherical Earth Starlight Sublunary sphere Sunlight Supernova Temporal finitism Trepidation Triangulation Tusi-couple Universe Al-Azhar University House of Knowledge House of Wisdom Islamic observatories Istanbul observatory of Taqi al-Din Madrasah Maragheh observatory Observatory Research institute Samarkand observatory Umayyad Mosque University of Al-Karaouine Babylonian astronomy Egyptian astronomy Hellenistic astronomy Indian astronomy Byzantine astronomy Chinese astronomy European astronomy Indian astronomy

Centers

Influences

Influenced

Categories:

13th-century Arabic books Persian literature

Navigation menu

Create account Log in Article Talk Read Edit View history

Main page
10

Contents Featured content Current events Random article Donate to Wikipedia Wikimedia Shop

Interaction

Help About Wikipedia Community portal Recent changes Contact page

Tools Print/export Languages


Franais Edit links This page was last modified on 5 February 2014 at 14:16. Text is available under the Creative Commons Attribution-ShareAlike License; additional terms may apply. By using this site, you agree to the Terms of Use and Privacy Policy. Wikipedia is a registered trademark of the Wikimedia Foundation, Inc., a non-profit organization.

Khasiat Tumbuhan dan Buah-buahan


Sering kali kita tidak menyadari tumbuh-tumbuhan dan bunga-bunga yang berada disekitar kita atau buah-buahan yang sering kita konsumsi ternyata mempunyai banyak khasiat. Beberapa khasiat tersebut telah lama ditemukan oleh para ulama terdahulu, seperti Imam Al Qozwini dalam kitabnya Ajaibul Makhluqot, As Syekh Al Imam Al Alim Al Allamah Ibrahim bin Abdurrahman Al Asroq dalam kitabnya Tashilul Manafi, Al Imam Al Muhaddist Al Hafidz Muhammad bin Ustman Adz Dzahabi dalam kitabnya At Thib An Nabawi, Al
11

Alim Al Allamah As Syekh Ahmad Addairobiyi dalam kitabnya Mujarrabat Addairobiyi Al Kabir, dan Al Alim Al Allamah Al Barhrul Fahhamah As Syekh Abdurrahman Ash Shafuri dalam kitabnya Nuzhatul Majalis. Beberapa macam tumbuhan, bunga- bunga, dan buah-buahan yang mengandung banyak khasiat tersebut antara lain: 1. Lembayung. Bunga lembayung jika diminum dengan air dapat menyembuhkan penyakit sesak nafas (asma/ chonaq). Ibnu Sina berkata: Lembayung menyembuhkan sakit kepala addamawi (sebangsa darah), dengan dicium atau dioleskan menyembuhkan sakit mata yang panas. Sedangkan ulama lain mengatakan: menciumnya berbahaya pada zukkam (Pilek) dan minyak lembayung baik sebagai obat oles untuk penyakit kudis. (Ajaibul Makhluqot, hal:15) 2. Mulberry (Pohon Ulat Sutra) Ibnu Sina berkata: Daun ulat sutra yang manis, daun anggur, dan daun tin yang hitam dimasak dengan air hujan bermanfaat untuk menghitamkan rambut. Ulama yang lain mengatakan: daun pohon ulat sutra yang masam bermanfaat untuk penyakit gigi, dan yang berwarna hitam dari pohon ulat sutra diletakkan pada sengatan kalajengking maka sembuh seketika. (Ajaibul Makhluqot, hal:6) 3. Putri Malu Tumbuhan ini merupakan tumbuhan yang unik, karena jika siang daunnya membuka apabila malam daunnya menutup. Ibnu Sina berkata: daun putri malu persama kulit jauz (pala) bisa untuk menghitamkan rambut. Putri malu juka bermanfaat untuk kudis dan luka. (Ajaibul Makhluqot) 4. Mawar Ibnu Sina mengatakan: bunga mawar menetralkan bau keringat jika digunakan di kamar mandi. Para kaum berkata: mawar memotong kutil, mengeluarkan duri dengan tumbuk, menyembuhkan sakit kepala. Membahayakan orang yang pilek, dan mati semua hewan yang timbul dari bau busuk, perasannya bermanfaat untuk sakit mata, keluarnya darah, memudahkan siuman jika dipercikan pada wajah orang yang pingsan. (Ajaibul Makhluqot, hal:42) Minyak mawar yang dibuat dengan minyak zet itu lebih banyak menguatkan anggota badan, dan yang dibuat dengan minyak wijen banyak menyembuhkan penyakit. (At Thib An Nabawi, hal:104) 5. Melati Terdapat dua macam melati yaitu putih dan kuning. Ibnu Sina berkata: yang kering dan yang basah bisa menghilangkan jerawat, banyak menciumnya mengakibatkan kuning wajah, namun bisa membuat sakit kepala akan tetapi sakit kepala sebangsa bulghami (sebangsa dahak) hilang. Ulama lain berkata: melati bermanfaat untuk penderita laqwah (wajah mengo), Falij (mati separuh) dan rematik, minyaknya bermanfaat untuk mengobati penyakit sulit buang air kecil dengan cara dioleskan. (Ajaibul Makhluqot, hal:42) Melati berwatak panas kering bermanfaat untuk orang-orang tua dan banyak menciumnya menguningkan wajah, minyaknya menghangatkan, jika melati yang kering ditumbuk ditaburkan pada rambut hitam maka menjadi putih. (At Thib An Nabawi, hal:105) 6. Cendana
12

Ibnu Sina berkata: cendana bermanfaat untuk sakit kepala, terkejut yang timbul dari sakit panas, diminum atau dioleskan. (Ajaibul Makhluqot, hal:22) 7. Cengkeh Ibnu Sina berkata: buahnya mewangikan bau mulut dan menajamkan penglihatan, bermanfaat dari rabun mata. Sifatnya berwatak panas kering, bermanfaat mengusir angin, menguatkan lambung, membuka nafsu makan, menghilangkan dahak, mengobati penyakit kepala, membunuh ulat, menajamkan pendengaran, menguatkan jantung. Jika meminumnya setengah dirham (24 biji gandum) yang telah ditumbuk, dicampur dengan susu, pda pagi hari sebelum makan apa-apa maka kuat jimanya. (Tashilul Munafi, hal:28) 8. Buah Apel. Ibnu Sina berkata: perasan daun apel bermanfaat bagi racun, bunga pohon apel menguatkan otak dengan hebat. Ulama lain berkata: perasan apel jika dioleskan pada kaki yang bengkak persendiannya maka sembuh, memakan dan menciumnya menguatkan hati. (Ajaibul Makhluqot, hal:10) 9. Delima Ibnu Sina berkata: batang delima hebat sekali untuk mengusir hewan yang gremet juga asap kayunya. Ibnu Sina juga berkata: delima baik untuk gusi yang berdarah, menguatkan gigi yang bergerak, mencegah keluarnya darah. Sayyidina Ali RA berkata: jika kamu sekalian makan delima maka makanlah dengan lemaknya (syahmi) maka sesungguhnya ia membersihkan lambung, dan tidak ada biji delima yang diam di lambung seseorang kecuali menyinarkan hati, dan membisukan syetan was-was selamaa 40 hari. (Ajaibul Makhluqot, hal:15) Dari sahabat Anas RA: sesungguhnya ia bertanya kepada Rasulullah SAW tentang delima, lantas Nabi SAW menjawab: tidak ada dari suatu delima kecuali di dalamnya ada biji dari delima surga. Dalam riwayat lain tidak ditemukan delima kecuali di dalamnya ada tetesan dari air surga. Dalam riwayat lain pula disebutkan siapa makan delima maka Allah menyinari hatinya. Sahabat Anas ketika menemukan biji delima maka mengambilnya terus memakannya. Dalam sebagian atsar disebutkan dari Ibnu Mathlan sesungguhnya ia berkata: siapa makan sesuatu yang ada disekitar tangkai buah delima selama tida hari maka aman dari sakit mata selama setahun, siapa menelan tiga biji delima pada tahun itu maka tahun itu aman dari sakit mata. ( At Thib An Nabawi, hal:63) 10. Tebu Bermanfaat mengobati penyakit batuk, melancarkan air kencing, membersihkan dada dari basah-basah. Diantara keajaiban tebu, jika dipukulkan pada ular satu kali saja maka ia tidak mampu lari atau membalik dan tetap diam pada tempatnya hingga mati. Siapa yang melumat tebu setelah makan maka bahagia. ( Ajaibul Makhluqot, hal:28) Berwatak panas basah, menyembuhkan kasarnya dada, tenggorokan dan batuk, membersihkan basah-basah kantong kemih, batang paru-paru,. Tebu menimbulkan angin, untuk menolaknya kupas kulitnya dan basuh dengan air hangat. 11. Kurma
13

Dari Salman binti Qais berkata: Rasulullah SAW bersabda: berilah makan perempuan yang nifas dengan At Tamru (kurma kering), berwatak panas kering bermanfaat menghilangkan basah-basah sebangsa dahak, menguatkan lambung. Namun ada juga kitab yang menerangkan, disamping kurma bisa menguatkan jantung dan anggota badan lainnya juga bisa menimbulkan sakit kepala sebab panasnya dan menimbulkan sumbatansumbatan. Ibnu Abbas berkata: Rasulullah SAW bersabda: sebaik-baik kurma kamu sekalian adalah al burni menghilangkan penyakit dan tidak ada penyakit di dalamnya dan ia termasuk kurma yang paling baik. Rasulullah SAW bersabda: kurma al ajwa dari surga ia obat dari racun. (Tashilul Munafi, hal:19) Rasulullah SAW bersabda: makan kurma aman dari mati separuh badan. (Nuzhatul Majalis) 12. Pisang Pisang berwatak panas basah, yang paling baik yang tua, matang, dan manis, bermanfaat pada penyakit kasarnya dada, paru-paru, batuk, luka ginjal, kantong kemih, melancarkan air kencing, melemaskan perut. (Tashilul Munafi, hal:19) Ibnu Sina berkata: pisang melancarkan air kencing, menambah mani, akan tetapi bila banyak memakannya menimbulkan sumbatan. (Ajaibul Makhluqot) 13. Lemon (Jeruk Nipis) Air lemon hebat sekali untuk menolak racun ular kecil dan ular besar. (Ajaibul Makhluqot, hal:34). Lemon diperas airnya dioleskan pada panu hitam dan digosok-gosokkan pada tempat panu hitam maka sembuh dengan ijin Allah. (Tashilul Munafi, hal:33) Manfaat lemon, kulit, dan bijinya berwatak panas basah, perasannya berwatak dingin, dimakan bersama gula menjaga kesehatan, menjaga bulghom (dahak), mencegah sofrowi, membangkitkan syahwat, meminumnya menghilangkan rasa muntah dan rabun mata. (At Thib An Nabawi, hal:96) 14. Anggur Anggur kering (zabib) berwatak panas basah, melenturkan badan, menguatkan otot, mewangikan bau mulut, menguatkan lambung. Nabi SAW bersabda: sebaik-baik makanan adalah Azzabib (anggur kering) mewangikan bau mulut, menghilangkan dahak, membersihkan suara, menguatkan ashob (otot) dan washob (sakit terus menerus) dan melambatkan marah. Riwayat yang lain: tetaplah (kamu sekalian) dengan makan zabib, maka sesungguhnya ia mencukupi kekuatan, menghilangkan bulghom, menghilangkan pingsan, gelap mata, membaguskan budi pekerti, menghilangkan susah, menenangkan jiwa. (Tashilul Munafi, hal:18) 15. Buah Jeruk Buah jeruk bermanfaat untuk penyakit farij, perasan kulitnya bermanfaat dari sengatan besar dengan diminum atau dioleskan, kulitnya baik untuk mengobati penyakit baros dan quwaba (sejenis kusta dan dioleskan. Ibnu Sina berkata: letakkan kulit jeruk pada baju maka menolak ulat, baunya dapat menetralkan bau yang kurang sedap dan wabah penyakit, lemaknya menerangkan, menghilangkan jerawat, bijinya ditumbuk diletakkan pada sengatan kalajengking maka sembuh, perasan khimadhahnya memutihkan pada roti, menghilangkan tulisan tinta. (Ajaibul Makhluqot, hal:6)

sumber: majalah al kaustar edisi 62


14

@kitab ilmu hikmah: Kitab ajaibul makhluqot. "kitab a'jaibul makhluqot,adalah kitab yang menerangkan berbagai keajaiban para makhluk alloh s.w.t. beserta manfaat daripada hewan @Kitab Nabi Daniel Kitab Nabi Daniel adalah sebuah kitab yang Berisikan perhitungan Kuno untuk Berbagai keperluan,Nabi Daniel adalah Nabi yang Diturunkan pada masa sebelum Nabi isya .a.s. selain berisikan perhitungan,pebintangan,juga ada diterangkan tentang nama-nama para raja dari Bangsa Ruhaniy yang menguasai lautan,gunung dll.,juga diterangkan tentang manfaat dari hewan serta tumbuh-tumbuhan untuk pengobatan dan hal lain lain Kitab ajnas ashif Bin Barkhya. kitab ilmu hikmah: Kitab ajnas ashif Bin Barkhya. : "Kitab ini adalah kitab yang berisikan ilmu hikmah yang ajaib dan dahsyat kehebatannya,ilmu yang bisa dipergunakan untuk berbagai keperluan ..." @Kitab asror khowas kitaballoh alazil Kitab ini berisikan Rahasia Khusus dari kitab alloh yang maha perkasa dan yang maha gagah,disini dijelaskan fadhilah dari ayat-ayat alloh untuk berbagai keperluan,penjelasanya pun sangatlah jelas,keistimewaan dari ayat-ayat alloh yang bersumber dari al-quran yang akan mampu mendorong terkabulnya doa. Kitab Kaukib fii taskhirli mulukal jin. Kitab ini berisikan khusus tentang tatacara untuk menundukan para raja jin,untuk berbagai hajat dan keperluan manusia,dan sebagai mana telah kita ketahui pula,bahwasanya Bangsa Jin itu mempunyai Suku Bangsa Dan Bahasa yang beraneka jenis,sama seperti kita,serta mereka sebenarnya hidup sangatlah dekat dengan kita. meskipun mereka tu adalah sama- sama makhluq yang diciptakan oleh alloh,namun sikap jahil mereka itu dan bisa dimanfaatkan oleh manusia untuk tujua yang menyimpang dari ajaran islam,di Dalam kitab ini dijelaskan tatacara untuk menaklukan mereka serta tata cara agar kita terhindar dari kejahilan mereka. Kitab Mujarobat syekh ruhaniy Kitab Mujarobat ini lain dari pada yang yang lain,tatacara perhitungan ilmu falak dan berisi tentang ilmu penakluk bangsa jin dan para raja,sehingga akan memudahkan segala urusan dan keperluan anda. 15

kitab sirrul jalil kitab sirrul jalil, adalah kitab rahasia tentang keindahan makhluq ciptaan alloh serta keindahan ilmu alloh yang maha sempurna,didalam kitab ini terdapat beberapa ilmu-ilmu Hikmah yang sangat mengagumkan. dan juga diterangkan pula tentang asa alloh s.w.t. yang menyimpan Rahasia dibalik Keidahan asmanya. Kitab ajaibul makhluqot kitab a'jaibul makhluqot,adalah kitab yang menerangkan berbagai keajaiban para makhluk alloh s.w.t. beserta manfaat daripada hewan untuk manusia,disini juga diterangkan tentang nama-nama para Raja jin dan Para Raja dari Bangsa Ruhaniy,beserta tata cara untuk Berinteraksi dengan mereka,dan juga ada ilmu perhitungan hari baik Dan Buruk untuk berbagai keperluan . dan masih banyak lagi ...

16

17

ENAM BELAS MAKHLUK UNIK VERSI PISS-KTB

Minggu, 09 Desember 20120 komentar


Oleh : Sunde Pati

16 makhluk Unik Versi Mbah Cemeng oleh Mbah Cemng pada 5 Desember 2012 pukul 17:19 1. Yajuj Majuj, mereka adalah umat yang tidak bias menghitung jumlahnya kecuali Allah Taala, Tinggi mereka adalah separuh tinggi seorang pria, mereka memiliki taring sebagaimana taring binatang buas, cakar di kuku-kuku mereka, dan bebulu lebat. 2. Mansak, mereka berada diarah timur dekat dengan Yajuj Majuj, mereka memiliki telingan yang lebar seperti telinga gajah yang meraka gunakan sebagai alas tidur dan selimut. 3. Kaum di salah satu gunung dekat tempat yang tutup oleh Iskandar Dzul Qornain, berpostur pendek berwajah lebar dan berkulit hitam yang terdapat bintik-bintik putih atau kuning, tinggi mereka adalah 5 jengkal, mereka suka memangsa makhluk hidup dan memanjat pepohonan.

4. Kaum di Kepulauan afrika berbentuk seperti manusia, berbicara dengan bahasa yang tidak bias dimengerti, mereka makan dan minum layaknya manusia, mereka juga memiliki sayap untuk terbang, warna kulit meraka ada yang putih, hitam, dan hijau

5. Kaum di jazirah Romini, mereka hidup telanjang dan berbicara dengan bahasa yang tidak bias dimengerti, mereka menyerupai anak kecil dengan tinggi badan 4 jengkal, berbulu tebal dan tipis yang berwarna merah 6. Kaum di salah satu Jazirah Afrika bertinggi badan 48 cm dan bermata satu (buta sebelah) sebab berkelahi dengan sekelompok burung yang mendatanginya setiap tahunnya, akibatnya mereka mati sebanyak bilangan yang dikehendaki Allah. 7. Kaum disebagian jazirah bahr, wajah mereka seperti anjing tbuh mereka seperti manusia, mereka memakan buah-buahan di pulau tersebut, namun apabila mereka menemukan hewan maka mereka akan memakannya
18

8. Kaum di jazirah bahr, berbentuk manusia sebagaiamana manusia biasanya namun tidak ada tulan di kakinya makanya ia berjalan meraangkak, ketika ia mendapati manusia sedang berjalan kaki merka akan melompat ke leher orang tadi dan melingkarkan kedua kakinya di lehernya, dan apabila di usir maka ia akan menjatuhkannya dan mencakar wajahnya dan memaksanya sebagaimana kita memaksa hewan kita 9. Kaum disebagian jazirah yang memiliki sayap, belalai kecil, dan berbulu, mereka berjalan diatas dua kaki atau empat juga bias terbang, katanya mereka adalah dari golongan Jin 10. Umat berpostur tinggi, bermata biru, memiliki sayap, dan cepat berkembang biak, mereka berkepala kuda dan berbadan manusia 11. Kaum yang memiliki 2 kepala dan 8 kaki, 1 kepala dan 4 kaki dibawah dan 1 kepala dan 4 kaki di atas 12. Kaum berparas wanita yang memiliki bulu dan payudara namun tidak mempunyai pejantan , meraka kawin melalui udara (semacam penyerbukan) dan melahirkan sejenis mereka, mereka mempunyai suara yang indah nan merdu sehingga binatang-binatang berkumpul karena kemerduan suaranya. 13. Kaum berkepala manusia dan berbadan ular 14. Kaum disebagian dataran cina yang badannya tidak memiliki kepala, mulut dan matanya terdapat di dada mereka, aku pernah mendengar bahwa salah satu mereka pernah diutus ke penguasa Tatar 15. Kaum berwajah Manusia dan berpunggung kura-kura dan diatasnya terdapat tanduk panjang

16. Kaum bernama Nisnas (sebangsa Kera) yang memiliki separuh kepala dan separuh badan, mereka hanya memiliki satu tangan dan satu kaki seperti manusia yang hanya ada separuh dan berjalan merangkak/ Ngesot, mereka bias berbicara, mereka tedapat di dataran subur tanah yaman . Sumber: Ajaibul Makhluqot wa Ghoroibul Maujudat, Imam Qozwaini
19

Makhluk Ajaib dalam Kitab Imam al Qazwini


Imam Zakariya al-Qazwini atau Zakariya ibn Muhammad ibn Mahmud Abu Yahya al-Qazwini, adalah seorang ahli Fisika, Geografi, Astronomi serta Kosmologi. Beliau dilahirkan di Kota Qazwin Persia, pada tahun 1203 M. Melalui bukunya yang berjudul Ajaib al-makhluqat wa Gharaib al-Mawjudat, beliau bercerita tentang keberadaan makhluk-makhluk unik. Makhluk-makhluk tersebut antara lain : 1. Yajuj Majuj.

Mereka adalah umat yang tidak bisa dihitung jumlahnya, kecuali Allah Taala. Tinggi mereka adalah separuh tinggi seorang pria, mereka memiliki taring sebagaimana taring binatang buas, cakar di kuku-kuku mereka, dan berbulu lebat.

2. Kaum di salah satu gunung dekat tempat yang tutup oleh Dzul Qornain.

Berpostur pendek berwajah lebar dan berkulit hitam yang terdapat bintik-bintik putih atau kuning, tinggi mereka adalah 5 jengkal, mereka suka memangsa makhluk hidup dan memanjat pepohonan. 3. Kaum di kepulauan benua afrika berbentuk seperti manusia.

Berbicara dengan bahasa yang tidak bisa dimengerti, mereka makan dan minum layaknya manusia, mereka juga memiliki sayap untuk terbang, warna kulit mereka ada yang putih, hitam, dan hijau

20

4. Kaum disebagian jazirah bahr.

Wajah mereka seperti anjing tubuh mereka seperti manusia, mereka memakan buah-buahan di pulau tersebut, namun apabila mereka menemukan hewan maka mereka akan memakannya

5. Kaum berkepala manusia dan berbadan ular

6. Kaum di jazirah Romini

Mereka hidup telanjang dan berbicara dengan bahasa yang tidak bisa dimengerti, mereka menyerupai anak kecil dengan tinggi badan 4 jengkal, berbulu tebal dan tipis yang berwarna merah

21

7. Bangsa seperti Kera Mereka setengah manusia setengah kera, bisa berbicara, berjalan melompat-lompat, terdapat di dataran subur tanah Yaman. Tentu kita bertanya-tanya Apakah makhluk-makhluk ajaib, yang diceritakan Imam Zakariya alQazwini ini, pernah hidup di bumi ? Atau mungkin, yang beliau tulis, hanya merupakan kisah fiksi ? Untuk menjawab semua itu, sudah seharusnya didasarkan kepada penelitian ilmiah. Sebab tidak menutup kemungkinan, apa yang diungkapkan oleh Imam Qazwini, merupakan hasil pengamatannya terhadap makhluk-makhluk yang berada diluar dimensi manusia, yang lebih dikenal sebagai makhluk jenis Jin. WaLlahu alamu bishshawab
http://kanzunqalam.com/2013/03/23/makhluk-ajaib-menurut-imam-zakariya-al-qazwini/

22

Nur Allah
Aku tak lagi dapat melihat nur Allah. Seakan hijab-hijab dosa telah menutup mata hatiku hingga yang tersisa hanyalah debu-debu dosa. Nur Allah sekali-kali tidak akan diberikan kepada orang yang selalu bermaksiat. Karena maksiat itu ibarat nuktah hitam di atas kertas yang putih, semakin banyak nuktah-nuktah itu maka semakin hitamlah kertas itu. Menurut Al-Qazwainy dalam kitabnya 'Ajaibul Makhluqot wa Gharaibul Maujudat' (Keajaiban dan Keanehan Makhluk Hidup) Manusia itu adalah sari pati dari alam. Ia bisa dikatakan sebagai tumbuhan karena ia tumbuh, ia juga bisa disebut hewan karena bergerak dan ia bisa dikatakan malaikat karena ia bisa mengetahui hakikat kehidupan. Jika manusia condong kepada salah satu hal di atas maka, jika ia condong kepada ketumbuh-tumbuhannya maka kehidupannya hanya akan akan diisi dengan makan dan membuang sisa makanan saja, jika ia condong kepada kehewan-hewanannya, maka ia bisa buas sebuas singa, licik selicik ular atau dungu sedungu keledai, juga jika ia lebih condong kepada kemalaikatannya maka ia akan lebih memperhatikan hal-hal yang berkaitan dengan akhirat sehingga dengan itu dia bisa menjadi makhluk Allah yang paling mulia. Maka, jika manusia lebih condong kepada kehewan-hewanannya atau ketumbuh-tumbuhannya saja ia akan akan terhalang dari nur kemalaikatan sehingga ia akan jauh dari nur Allah yang disebuatkan dalam Al-Quran dengan sebutan Sesungguhnya mereka seperti binatang bahkan lebih rendah derajatnya ...

Aja'ib al-makhluqat

A 14th-century AD manuscript of Zakariya ibn Muhammad al-Qazwini's Aja'ib al-makhluqat (The Wonders of Creation). Or. 14140. Copyright The British Library Board.

23

Segala puji bagi allah yang telah menciptakan makhluq, yang di dalam nya terkandung madlorot (Bahaya) dan manfaat, sholawat dan salam semoga terus terlimpahkan kepada tuan kami muhammad SAW, Kepada keluarganya, para shohabat-shohabatnya, serta kepada para muslimin Muslimat dengan sejumlah makluq mulai dicitakanya sampai hari qiyamat. Amma badu : Maha suci Allah yang telah menciptakan makluq, kami menulis buku Ini agar kami bisa memahami sedikit ciptaan allah yang akhirnya bisa Menambah keimanan dan menambah cinta kami kepada Allah Amin. berjudul Zibrijan berarti: dua perhiasan, dan kami mengambil dari kitab-kitab ulama salaf yang telah mencobanya, antara lain kitab ajaibulmakhluqot karangan imam alqozwini, al-imam al-alim zakaria bin muhammad bin mahmud alqozwini, dari kitab hayatulhayawan karangan addamiri, alustadz, al-allamah, asysyekh kamaluddin addamiri, kitab tashilulmanafi karangan asysyekh al-imam al-alim al-allamah ibrohim bin abdurrohman alazroq, kitab attib annabawi karangan al-imam al-muhaddits, alhafidz, muhammad bin utsman adzdzahabi, kitab mujarobat addayrobi al-kabir karangan al-alim al-allamah asysyekh Ahmad addairobiyi, kitab Nuzhatulmajalis karangan al-alim al-allamah al-bahrulfahhamah asysyekh Abdurrohman Ashshofuri bermadzhab Syafii. dan pada isi buku ini tiap matan atau isi diakhirnya kami hanya menuliskan kitab asli dan halamannya agar tahu dan bisa membuka kitab aslinya dan tidak menuliskan pengarangnya agar lebih singkat. Ya allah dengan asmamu YA MUQITA YA KHASIBU semoga penulis buku ini, pembacanya, dan orang yang mendengarkan dengan penuh perhatian selalu mendapat Hidayat dan Taufiq dariMu agar senantiasa bertaqwa Kepada-Mu, selalu berbuat kemanfaatan, menjahui berbuat kedholiman baik kepada Allah, dirinya dan orang lain. dan semoga buku ini bermanfaat untuk kami, Para muslimin muslimat sampai hari kiyamat. Dan Semoga kami, guru-guru kami, orang-orang tua kami, teman-teman kami, kekasih-kekasih kami mendapat ampunan, rahmat, dan barokah dari Allah Swt, dan semoga di hari qiyamat nanti kami semua mendapat pengayoman dariMu yang pada hari itu tidak ada pengayoman kecuali pengayomanMu tidak ada pertolongan kecuali pertolonganMu, dengan kasih sayangMu Ya Arhamarhohimin. Washollallohu ala sayidina Muhammad wa ala alihi washohbihi Wassalam ajmaiin amin . Penulis
MOHAMMAD, MUSTAIN, MH MERTAPADA-CIREBON

24

KHASIYAT TUMBUH-TUMBUHAN
Tuffah : Apel Apple tree, malus

Shohibulfallahah (petani) berkata: jika ingin menanam apel maka tanamlah sekelilingnya unsul (sejenis bawang) maka ulat tidak akan masuk ke buahnya, jika menanam mawar merah dibawahnya maka merah buahnya, Ibnu sina berkata : perasan daun apel bermanfaat bagi racun, bunga pohon apel menguataan otak dengan kuat dan hebat, Melanggengkan makan apel mengakibat kan sakitr otot. Selain ibnu sina berkata : perasaannya di oleskan pada kaki yang bengkak persendianya maka sembuh, memakan dan menciumnya menguatkan hati, Jika ingin apel menjadi awet pada masa yang lama maka bungkuslah pada daun buah tin atau daun pala terus tinggalkan di bawah tanah maka akan tetap segar pada masa yang lama, Wallahualam1 Utruj (jeruk) Jeruk Kingkit Triphasia trifolia Dc

JerukManis Citrus sinensis (L.) Osbeck Shohibulfalahah berkata : jika abu daun yaqtn (labuh) diletakkan dibawah pohon jeruk maka banyak buahnya dan tidak ada yang jatuh sama sekali, daunya jika dikunyah maka memotong bau bawang merah dan bawang putih, jika jeruk ingin tetap pada pohonnya selama setahun maka olesilah dengan kapur, barang siapa menguburnya pada gandum putih maka akan tetap segar pada masa yang lama, kulitnya mewangikan bau mulut dengan mengulumnya, jeruk bermanfaat untuk penyakit falij (mati separo) perasan kulitnya bermanfaat dari sengatan ular besar dengan diminum atau dioleskan, kulitnya baik untuk mengobati penyakit baros, dan quwaba (sejeniss kusta) dengan dioleskan, ibnu sina berkata : letakkan kulit jeruk pada baju maka menolak assus (ulat) baunya membaikan udara buruk(merusak), wabah penyakit, syahmuhu (lemaknya) menerangkan, menghilangkan jerawat, menerangkan ghulmat(nafsu besar) pada wanita, bijinya ditumbuk diletakkan pada sengatan kalajengking maka sembuh, perasan khimadlohnya memutihkan pada roti, menghilangkan tulisan tinta.(ajaibulmakhluqot hal : 6) Tut (Pohon Ulat Sutra) Morus : mulbery Shohibuifallah (petani) berkata : jika menanam unsul:scilia (sebangsa bawang) dibawah pohon ulat sutra maka kuat dan banyak pertumbuhannya, ibnu sina berkata : daun pohon ulat sutra yang manis, Daun angur, dan daun buah tin yang hitam dimasak dengan air hujan bermanfaat untuk menghitamkan rambut, Selain ibnu sina berkata: daun pohon ulat sutra yang masam bermanfaat untuk penyakit gigi, dan yang berwarna hitam dari pohon ulat sutra diletakan pada sengatan kalajengking maka sembuh seketika 2

25

Ijash (Buah Pir) Prunus Domestica, pyrus pear Shohibulfallah berkata : jika pohon ijash di olesi empedu sapi maka tidak ada akan ulat pada buahnya. Daunnya dimasak dengan sabjad (daun/biji ketumbar) terus dibuat berkumur maka mencegah mengalirnya darah dari gusi, buahnya menyembuhkan haus danpahitnya hati, jika ingin mengawetkan buah pir pada masa yang lama maka letakan pada tempat, masukan perasaanya sekira bisa meredam nya sekira bisa meredamnya kemudian atasnya (kepalanya) diberi tanah maka akan awet pada masa yang lama dan tetap segar wallohulmuwafiq3 Buah Tin Ficus racemosa L, Figus,fig tree.

Shohibulfallahah (Petani) berkata : jika ingin menanamnya maka letakkan pada air garam satu hari kemudian letakkan pada kotoran sapi terus di tanam maka rasa buahnya enak sekali,jika menyiramnya dengan air zaitun maka tidak akan jatuh buahnya, jika daun buah tin di basuh dengan air panas maka rusak semuanya. Ibnu sina berkata : Asap kayunya jika mengenai penderita Adiroh(besar pelirnya (trijilan)

Jauz (Pala) Julgans regia, common walnut

Shohi Bulfallahah Berkata: Jika ingin memecahkan kulitnya dengan tangan kemudian ambil palanya, letakkan pada air kencing anak kecil yang belum umur lima hari kemudian tanamlah dan taburkan Abu. Jika kamu ingin ! Ambil pala dan kulitnya sekiranya belum kena Goresan kemudian letakkan pada kertas atau kain atau daun Anggur kemudian Tanamlah dan Taburkan Abu diatasnya maka akan berbuah pala dan kulitnya seperti kertas . Ibnu sina berkata : Pala yang basah dioleskan pada bekas pukulan maka hilang, Isi buahnya menimbulkan sakit kepala, memberatkan lisan / lidah, Kulitnya di bakar mengeringkan luka dengan kering yang bagus tidak ada sengatan sama sekali, pala yang dibakar dengan kulitnya menghitamkan rambut (12. Ajaibulmakhluqot) Khirwa ( pohon Jarak) Jatropha curcas, Ricinus

JarakPagar,Jatrophacurcas L. JarakTintir:Jatrophamultifida L.

Bijinya bermanfaat untuk Penyakit Nonjok, falij (Mati separo badan ) dan laqwah (Mengo Wajah) yang dimakan berukuran 10 biji, yang telah di kupas kulitnya, Balinas menyebutkan dalam kitab Al-Khowas: Sesungguhnya minyak jarak jika dioleskan pada jago maka tidak akan berkukuruyuk sama sekali,(12. Ajaibulmakhluqot ). 26

Dardaro : Ulumus, Elm Pohon Bangsat pada daging lemaknya seperti biji delima, daunnya dimakan seperti sayur-sayuran, daun yang segar bisa menempelkan luka, menguatkan tulang yang pecah, maka membaikkannya jika dioleskan. Ibnu sina berkata: Daunnya dioleskan pada tulang yang pecah maka membaguskannya, menerangkan wajah dengan diolesi, kulitnya yang masih basah menyembuhkan Baros dan luka, ( 14 Ajaibulmakhluqot ) Rumman (Delima) Pomegranate-tree, punica granatum Shohibul fallahoh ( petani ) berkata : Jika di sekeliling delima di tanam pohon As maka banyak buahnya, jika biji kurma bersama garam di tanam di bawah pohon terus hitung bijinya maka semua biji delima dari pohon itu sejumlah itu Ibnu sina berkata: Batang delima hebat sekali untuk mengusir hewan yang gremet ( seperti ular, kalajengking dll ) juga asap kayunya, selain ibnu sina berkata : siapa memukul dengan kayu delima dan pukulan itu mengenai seseorang hingga terluka maka tidak akan sembuh kecuali jika di letakkan daging kuda asyab (loreng) di atasnya. Ibnu sina berkata : Delima baik untuk gusi yang berdarah, menguatkan gigi yang bergerak, mencegah keluarnya darah, buahnya dari Sayyidina Ali Ra. Berkata : Jika kamu sekalian makan delima maka makanlah dengan lemaknya ( Syahmi ) maka sesungguhnya ia membersihkan lambung, dan tidak ada biji delima yang diam di lambung seseorang kecuali menyinarkan hati, dan membisukan syetan was-was selama 40 hari, delima termasuk pohon yang hidup di Daerah panas.(ajaibulmakhluqot, hal:15) Delima ada yang manis dan ada yang asam, semua jenis delima menyembuhkan khifqon(terkejut), dari sohabat anas ra : sesungguhnya ia minta kepada Rosululloh Saw : tentang delima lantas nabi Saw menjawab tidak ada dari suatu delima kecuali didalamnya ada biji dari delima surga. Dalam riwayat lain tidak ditemukan delima kecuali ada tetesan dari air surga. Dalam riwayat lain siapa makan delima maka Allah menyinari hatinya. Shohabat ibnu Abbas ketika menemukan biji delima maka mengambilnya terus memakannya. Dalam sebagian Atsar disebutkan dari ibnu mathlan sesungguhnya ia berkata : siapa makan sesuatu yang ada disekitar tangkai buah delima selama tiga hari maka aman dari sakit mata selama setahun siapa menelan tiga biji delima pada tahun itu maka tahun itu aman dari sakit mata. (attib annabawi hal : 63) Tannub (cemara) Abies, fir Cemara Kipas Thuja orientalis L Cemara Laut Casuarina equisetifolia L.

Ibnu Sina berkata : daunnya diletakkan pada luka baru maka mencegah rusaknya, kayunya bersama cuka bermanfaat untuk penyakit gigi, getahnya sangat bermanfaat untuk penyakit batuk yang merana, getah pohonya yang mengalir bisa melepaskan putih kuku, bermanfaat dari telapak kaki pecah-pecah dengan dioleskan, menumbuhkan rambut pada dautstsalab (rontok rambut) dengan dioleskan, menumbuhk an rambut menguatkan mata (ajaibulmakhluqot, hal: )

27

Shundul ( Cendana ) Santalum, sandalwood tree Cendana ada dua macam ada : merah dan putih. Adapun yang merah maka kayunya keras, dioleskan pada humroh (panasnya musim panas) dan bermanfaat dari penyakit sakit kepala. Adapun yang putih maka kayunya Rohkwun ( empuk ) dan baunya wangi. Ibnu Sina berkata: cendana bermanfaat dari sakit kepala, khifkon ( terkejut ) yang baru datang / timbul dari sakit panas, yang diminum atau dioleskan4

Afsh ( Terengguli )
Oak apples, oak gall IBNU Sina berkata: Buahnya dioleskan pada quwaba ( semacam kusta tapi lebih ringan ) maka hilang, dan mencegah bertambahnya basah-basah yang merusak pada gusi, bermanfaat dari sakit gigi pengunyah. Selain Ibnu Sina berkata: ditaburkan pada luka yang basah maka bermanfaat airnya menghitamkan rambut5. Filfil ( Lada ) Piper, pepper plant Ibnu Sina berkata: lada diadon dengan Nathrun terus dioleskan pada panu, dan dengan Al-zafti ( gala-gala/ter ) dioleskan pada penyakit gondok maka sembuh. Cendana melancarkan air kencing, bermanfaat dari gelap mata6 Berwatak panas kering : memotong dahak, mengusir angin, menghilangkan basah-basah yang merusak, memotong sumbatan-sumbatan yang menempel, dalam sebagian kitab Tibb : sesungguhnya jika lada banyak diletakkan pada makanan maka hilang kuning pada wajah dan mata, jika banyak memakannya dalam makanan maka hilang menggelembungnya perut, jika dilumat bersama anggur kering maka dahak ringan.7 QORONFIL (CENGKEH) Syzygium aromaticum Perry Eugenia aromatika, caryopphyllacea Ibnu Sina berkata: buahnya mewangikan bau mulut dan menajamkan penglihatan, bermanfaat dari rabun mata, selain Ibnu Sina berkata: cengkeh bermanfaat dari rabun mata menciumnya menguatkan otak yang dingin yang timbul dari chlolath saudawi, menguatkan hati dan membahagiakannya.8 Berwatak panas kering: bermanfaat mengusir angin, menguatkan lambung, membuka nafsu makan, bermanfaat dan Ghotsyan ( rabun mata ) menghilangkan dahak, paling kuat untuk mengobati penyakit penyakit kepala, membunuh ulat, menajamkan pendengaran, menguatkan kabid (jantung), jika meminumnya setengah dirham ( 24 biji gandum ) yang telah ditumbuk, dicampur dengan susu, pada pagi hari sebelum makan apa-apa maka kuat jimanya.9

28

Aruz ( Beras ) Oryza sativa, rice Beras paling banyak mengandug kenyang setelah gandum, paling baik campurannya, mengencangkan perut, jika dimasak dengan susu maka sedikit ikatan kencangnya, menyuburkan badan, menambah mani, orang yang memakannya mimpi baik, tepungnya bersama lemak kambing kacang bermanfaat dari obat mengeluarkan isi perut dengan sangat, ini termasuk rahasia para dokter, dari Sohabat Ali ra dalam hadits marfu beras adalah obat yang tidak ada penyakit didalamnya.10

Qoshbussukkar ( Tebu ) Saccharum officinarum L. Bermanfaat mengobati penyakit batuk, melancarkan air kencing, membersihkan dada dari basah basah. Diantara keajiban tebu: jika dipukulkan pada ular satu kali saja maka tidak mampu lari atau membalik dan tetap diam pada tempatnya hingga mati. Siapa yang melumat tebu setelah makan maka bahagia ( 28 Ajaibul makhluqot ). Berwatak panas basah: menyembuhkan kasarnya dada, tenggorokan dan batuk, membersihkan basahbasah kantong kemih, batang paru-paru. Tebu menimbulkan angin untuk menolaknya kupas kulitnya dan basuh dengan air hangat, dalam sebagian kitab Attib : tebu melancarkan air kencing dan melemaskan perut. Nabi SAW bersabda : makanlah kamu sekalian tebu maka sesungguhnya tebu bisa menghancurkan makanan dalam pencernaan, dan mengenyangkan orang yang lapar. ( 18 Tashilul manafi ). Lauz ( Buah Badam ) Amygdalus communis or prunum communis, Almond Shohibulfallahah ( petani ) berkata: letakkan buah badam pada madu kemudian tyanam agar buahnya bagussekali. Ibnu Sina berkat: buah badam menggemukkan menguatkan pandangan bermanfaat dari penyakit nonjok, buah badam yang pahit jika dimasak dan diletakkan pada kukul / jerawat maka menjadi obat yang bermanfaat, membuka ikatan angin nonjok. ( 28 Ajaibul makhluqot ). Buah badam yang manis menggemukkan, bermanfaat dari penyakit batuk, membuka sumbatan kabid(jantung) dan limpah, yang rasanya pahit membersihkan ginjal, kantong kemih, memecahkan batunya. Wallohu alam ( 22 Tashilul manafi ) Laimun( Jeruk Nipis ) lemon Air lemon (jeruk nipis) hebat sekali dalm menolak racun ular kecil dan ular besar. ( 34 Ajaibul makhlukot ). Lemon diperas airnya dioleskan pada panu hitam dan digosok-gosokkan pada tempat panu hitam maka sembuh dengan izin Allah(33 Tashillul manafi) Manfaat Lemon kulit dan bijinya berwatak panas basah, perasannya berwatak dingin, dimakan bersama gula menjaga kesehatan, menjaga bulghom (dahak) mencegah sofrowi, membangkitkan syahwat, meminumnya memotong muntah, dan rabun mata. (96 Attib Annabawi ).

29

Mauz ( PISANG : (jawa: Gedang) ) Musa, Banana Tree Piasang pada musim panas berwatak panas basah yang ringan melemaskan dada dan thobiat, menimbulkan makanan yang baik, sedang pada musim dingin berwatak dingin yang berat, untuk menolak bahayanya makan dengan madu. Pada musim panas pisang dimakan sebelum makan nasi atau bareng jangan makan setelahnya maka akan berat dalam pencernaannya. Pisang berwatak panas basah: yang paling baik yang tua matang dan manis, bermanfaat pada penyakit kasarnya dada, paru paru, batuk luka ginjal, kantong kemih, melancarkan air kencing, melemaskan perut, membahayakan lambung menambah cholat shofrowi dan bulghomi. Wallohu alam. ( 19 Tashilul manafi ). Ibnu Sina berkata : pisang melancarkan air kencing, menambah mani, banyak memakannya menimbulkan sumbatan. ( Ajaibul makhluqot ). NABQ / SIDR ( Buah Pidara (widara : jawa)) Nabq, zizyphus spina chrysti Shohibul fallahah ( petani ) berkata: jika bijinya direndam padaperasan bung mawar berhari hari, kemudian menanamnya maka pada buahnya mencium bau mawar. Daunnya diletakkan pada madu dan susu kemudian dikeringakan dan ditanam maka buahnya manis dan baik, daunnya untukm membasuh kepala maka menguatkan rambut, memanjangkan dan mencegah kerontokan, buahnya ada yang manis dan ada yang asam, yang kering jika dimasak dan ditumbuk bersama bijinya maka mencegah keluarnya darah dan Ishal (memuntahkan sesuatu) sebab lemahnya lambung. ( 39 Ajaibul makhluqot ).

Tamrun hindi (Asam Jawa) Tamarindus indica L. Berwatak dingin basah : mengeluarkan campuran Shofrowi, memotong muntah, membahayakan dada, Dibuat minuman memotong rasa haus. (tib annabawi, 47)

NAKHLUN ( Kurma ) Phoenix dactylifera L.

Shohibul fallahah berkata: jika kurma tidak berbuah maka ambil kampak kemudian mendekati pohon kurma dan bicara kepada orang lain saya ingin menebang poon ini sebab tidak berbuah ! Orang yang diajak bicara ngomong jangan ! kurma ini akan berbuah pada tahun ini, orang yang ingin menebang bicara kurma ini tidak berbuah, pokoknya saya ingin menebangnya sambil memukulkan kepohon dua atau tiga kali, terus temannya mencegahnya dengan tangannya sambil berkata: janganlah engkau lakukan ! sesungguhnya ini pohon yang baik sabarlah satu tahun lagi, jikatidak berbuah maka lakukan apa yang kamu inginkan ! Jika telah melakukan begitu maka maka pohon akan berbuah dengan buah yang banyak, begitu juga pohon lain selain kurma jika dilakukan begitu maka akan berbuah. Khasiatyna jika melumatnya setelah makan bawang putih maka hilang buahnya , buahnya dari nabi muhammad saw: sesungguhnya beliau bersabda :kurma aajwah dari surga, ia obat dari rawn ,adapun arruthob (kurma basah) arrobi bin khoy tsam berkata: 30

menurutku tidak ada bagi orang yang sedang nifas sebuah obat kecuali makan kurma basah (41 ajaibulmakhlukot ) kurma basah berwatak panas basah yang ringan,berfaedah: menguatkan anggota badan yang dingin akan tetapi cepat busuk dunia menimbulkan sakit kepaladan meyakiti pada manusia. Dari salmah binti qoys berkata: rosullulloh saw bersabda :beri makanlah dalam nifasmu perempuan kamu sekalian attamru (kurma kering) berwatak panas kering berfaedah: menghilangkan basah-basah sebangsa dahak, menguatkan lambung membunuh ulat yang timbul dari makanan yang membusuk dilambung, akan tetepi kurma bermanfaat untuk menolak bahany makan Al-tsiqo (labuh) dan berkata dinginya ini mengimbangi panasnya ini (kurma) dalam kitab allaqtu: kurma menguatkan jantung (al kabid), anggota-anggota badan, melemaskan watak menambah mani, akan tetapi menimbulkan sakit kepala sebab panasnya dan menimbulkan sumbatan-sumbatan. Ibnu Abbas ra: bersabda: Rasulullah SAW bersabda: sebaik-sebaik kurma kamu sekalian adalah al-burni menghilangkan penyakit dan tidak ada penyakit di dalamnya dan ia termasuk kurma yang paling baik. Nabi Saw bersabda: kurma al-ajwah dari surga ia obat dari racun. (19 tashilulmanafi) Nabi Saw : bersabda : makan kurma aman dari mati separoh badan. (nuzhatulmajalis)

Inab Dan Zabib (anggur basah dan kering)


Grapes and Raisin Anggur dengan segala jenisnya yang paling baik itu yang matang. Manis berwatak : panas basah, faedahnya menambah mani menguatkan anggota, menumbuhkan daging, menguatkan otot, menimbulkan makanan yang baik, menguatkan lambung. Anggur putih lebih baik dari pada anggur hitam jika sama manisnya yang dipetik sudah 1hari atau 3hari lebih baik dari anggur hitam yang dipetik pada hari itu. anggur putih membuka sumbatan dan melepaskan ikatan angin. Anggur kering (zabib) berwatak panas basah:melenturkan badan, menguatkan otot mewangikan bau mulut, menguatkan lambung, nabi SAW bersabda : sebaik-baik makanan Azzabib (anggur kering) mewangikan bau mulut, mengilangkan dahak, membersihkan suara, menguatkan ashob (otot) dan washob (sakit terus menerus)dan melambatkan marah. di riwayatkan dalam hadist: tetaplah (kamu sekalian) dengan makan zabib maka sesungguhnya ia mencukupi kekuatan, menghilangkan bulghom. Menghilangkan pingsan, gelap mata, membaguskan budi pekerti, menghilangkan susah, mengenakan jiwa (18 tashilul munafi)

Ward (Mawar) Rosa, Rose Ibnu sina berkata : jika kamu ingin cepat keluar daun mawar dari kelopak bunganya maka siramlah dengan air panas, jika waktu menanamnya di tengah batangnya di beri bawang putih maka baunya bertambah semerbaknya, Kayunya : ular-ular lari darinya, jika ular menyengat orang di bawah pohon mawar maka racunnya tidak berbahaya, bunganya paling bagus-bagusnya bunga baik warnanya, bentuknya dan baunya. Ibnu sina berkata ; bunga mawar membaguskan bau keringat jika digunakan di kamar mandi, para qoum berkata : mawar memotong kutil, mengeluarkan duri dengan ditumbuk, menyembuhkan sakit kepala. Membahayakkan orang yang filek, dan mati semua hewan yang timbul dari bau busuk, perasannya bermanfaat dari sakit mata, Keluarnya darah, bermanfaat dari pingsan jika dipercikkan pada wajah orang pingsan, minyaknya dioleskan pada lubang hidung kucing maka akan sakit. (42. Ajaibul makhluqot) Minyak mawar yang dibuat dengan minyak zet itu lebih banyak menguatkan Anggota badan, dan yang dibuat dengan minyak wijen Banyak Menyembuhkan Penyakit. (104. Attibb. Annabawi).

31

Yasimin (Bunga Melati) Jasminum sambac (L.) Ait, Yasmin Macam melati ada yang kuning dan putih, Ibnu sina berkata: yang kering dan basah menghilangkan jerawat, banyak menciumnya mengakibatkan kuning wajah, dan membuat sakit kepala akan tetapi sakit kepala Bulghomi (sebangsa dahak) hilang, selain ibnu sina berkata: Melati bermanfaat untuk penderita Laqwah (wajah mengo), Falij (mati separuh badan) dan rematik, minyaknya bermanfaat untuk mengobati penyakit sulit buang air kencing dg dioleskan, Wallahu alam (42. Ajaibul makhluqot) Melati berwatak panas kering bermanfaat untuk orang-orang tua dan banyak menciumnya menguningkan wajah, minyaknya menghangatkan, jika melati yang kering di tumbuk di taburkan pada rambut hitam maka menjadi putih. (105.Attib Annabawi) Chishiyu atstsalab (anggerek) Bermanfaat dari tasyannuj (kulit keriput) falij (mati separo) menolong jima (ajaibulmakhluqot hal: 61)

Syaqoiqunnuman (PutriMalu) Mimosa pudica Duchass. & Walp Syaqoiqunnuman (Khoddul Udzari) Putrimalu. Tumbuhan yang jika siang terbuka dan malam tertutup. Ibnu Sina berkata: Daun putrimalu bersama kulit Jauz (Pala) untuk menghitamkan rambut. Putri malu bermanfaat untuk kudis dan luka.(ajaibulmakhluqot, hal: ) Banafasaj (Lembayung) Viola, violet Tumbuh di tempat yang terayomi baik,Bunganya jika di minum dg air maka menyembuhkan penyakit sesak nafas (chonaq) dan ummussibyan. Ibnu sina berkata : lembayung menyembuhkan sakit kepala Addamawi (sebangsa darah ) dengan di cium atau di oleskan menyembuhkan sakit mata yg panas, selain Ibnu Sina berkata : menciumnya berbahaya pd zukkam (filek) dan minyak lembayung : sebaik-baik obat oles untuk penyakit kudis (15 Ajaibul makhluqot) Berwatak dingin basah, menyembuhkan sakit kepala Addamawi dengan menciumnya atau di oleskan, meminumnya menyembuhkan nuzlah (influensa ) dan menyembuhkan penyakit-penyakit dalam (43,Attib Annabawi) Jurjir (Selada Air) Eruca sativa, rocket Jika menanamnya di tengah sayur-sayuran maka bermanfaat dan bagus pertumbuhannya dan menolak bahaya seperti ulat dan lainnya. dari sohabat Ali ra.berkata : siapa memakan selada air kemudian tidur maka penyakit kusta mondar-mandir didalam perutnya. Jika selada air ditumbuk terus digosokkan pada jerawat maka sembuh,siapa mengunyahnya terus dioleskan pada ketiaknya maka hilang bau busuknya,selada air dicampur dengan ampedu sapi terus dioleskan pada bekas luka maka hilang bekas luka tersebut.bijinya dicampur madu menggerakkan gairah

32

jima dan menambah inadz (membesarnya kelamin jantan) diantara kehebatan khasiatnya : sesungguhnya burung gagak jika makan biji selada air maka rontok bulunya. (54 Ajaibul makhluqot). Khordal (Biji Sawi) Sinapis (alba, arvensis, nigra) SawiHijau Brassica rapa L. SawiDaging Brassica Ibnu sina berkata: Asapnya membunuh hewan gremet (seperti ular dll) biji sawi bermanfaat, membersihkan wajah, menghilangkan bau mulut, menghilangkan bekas darah yang mati, selada air darat menyembuhkan sakit panas ArrubI (2 hari sakit 2 hari sembuh) penyakit rontok rambut ( tsalab), penyakit quwaba (sejenis penyakit kusta tapi lebih ringan) dengan dioleskan, juga penyakit persendian, irqinnasa (rematik), perasannya diteteskan pada sakit telinga maka sembuh,jika diminum sebelum memakan apaapa maka mencerdaskan pemahaman dan menggairahkan jima. (59 Ajaibul makhluqot ).

BADZINJAN (Terong) Egg plant, Aubergine Makan terong mengakibatkan campuran-campuran yang jelek, dan khayalan-khayalan yang merusak, Al-khukama berkata:terong dibelah kemudian keringkan pada tempat yang tidak terkena sinar matahari kemudian ditumbuk dengan lemak sapi terus dioleskan pada payudara anak perempuan sebelum menonjol maka ia tidak akan membele dan tetap diatas dada. Ibnu sina berkata: Terong menimbulkan sumbatan dan cholat saudawi, merusak warna kulit, menghitamkan kulit, menguningkan wajah, menimbulkan kusta dan kanker, sakit kepala, sumbatan-sumbatan, bawasir (ambeien),jika ingin mengawetkan pada zaman yang lama maka rendamlah kedalam lemak yang telah dileburkan / dihancurkan maka akan awet pada zaman yang lama. (47 Ajaibul makhluqot). Berwatak panas basah : waqila panas kering, menyembuhkan penyakit lemah pencernaan menimbulkan panu, sumbatan- sumbatan, ambeien, dan penyakit kanker untuk menolak bahayanya dengan lemak yang gemuk / berlemak, samin, dan cuka. bermanfaat bagi orang yang ingin memasaknya : mengupasnya, membelahnya kemudian direndam pada air garam, adapun yang dimasak dengan cuka maka terkadang membuka sumbatan-sumbatan. (32 Thasilulmanafi). Lainufar, Nailufar (teratai) Nymphaea, Nenuphar Teratai adalah tumbuhan yang wangi baunya yang tumbuh di belukar dan air-air yang diam di tanah yang luas,semuanya terbenam pada Siang hari dan tampak pada malam hari, ibnu sina berkata: Teratai bisa membuat tidur(obat tidur) menyembuhkkan sakit kepala yg panas,akan tetapi menghangatkan syahwat jima,dan mengental Mani karena khasiat didlmnya benih /bijinya menghilangkan penyakit baros dgn di oleskan dicampur dgn air,memakannya melemahkan Mani,jika di letakan pada dautstsa(rontok rambut)maka sembuh (83 Ajaibulmakhluqot)

33

Qutstsa (Sejenis Mentimun atau selosor) Cucumis chate, eghyptian cucumber Shohibulfallahah(petani) berkata : jika bijinya di rendam di dalam susu dan madu maka buahnya manis dan baik. Ibnu sina berkata:memakannya menyembuhkan sakit gigitan anjing gila,buahnya menyegarkan orang haus, menguatkan kantung kemih,bijinya melancarkan air kencing, membaguskan warna kulit dngan di oleskan memdamkan cholat shofrowi. (76 ajaibul makhluqot) berwatak dingin basah, berat pada lambung hingga tidak tercerna dan untuk Menolak bahanya makan dengan korma kering, daunnya melepaskan menggelembungnya lambung. gelembungnya lebih kuat dan lebih halus.(20 tashilul manafi) Yang paling baik yang matang, nabi memakannya bersama kurma basah st aisyah ra. Ibuku mengobatiku dengan segala sesuatu tapi aku tidak gemuk-gemuk, kemudian ibuku memberi makanan qutstsa dan qurma lantas aku gemuk .ini adalah dalil yang menunjukkan atas bolehnya menggunakan obat gemuk untuk wanita. (82 Attib annabawi) Jazar (wortel) daucus carota, carrot Akarnya dimasak dengan madu dimakan setiap hari lima dirham (kira-kira seberat 5x48 biji gandum) maka akan menambah gairah jima dengan bertambah yang sangat, menguatkan ginjal, bijinya dimasak/bakar diatas api dibuat ukup dibawah perempuan maka janin (kandungan ) gugur dengan idzin Allah.

Karrots (kucai) Allium porrum, leek Shohibulfallahah berkata : Siapa ingin menanamnya maka Taburlah bijinya, setelah tiga hari siramlah agar tumbuhnya kuat, jika ingin akarnya kuat sekali maka letakkan pada tiap satu kotoran kambing tiga biji maka ia akan tumbuh kuat. Kucai di tumbuk terus di letakan pd sengatan kalajengking, kelabang maka sembuh sekatika,melanggengkan memakannya mengakibatkan gelap mata (78 ajaibul makhluqot) Berwatak panas basah,kucai mengeringkan mulut jika di Makan dan merubah gigi akan tetapi menguatkan batang dzakar (batang kelamin laki-laki), mengusir angin, jika wanita memakan 2 dirham (seberat 2x48 biji gandum) bersama setengah Auqiyah (kira2 41 gram) madu tawon maka keluar darah haid, jika kucai di godok dengan minyak wijen selama dua hari atau tiga hari maka terputus darah ambeien,(23 tashilul manafi) Kucai jika dimasak beserta daging maka hilang zuhumahnya, memakan kucai menimbulkan mimpi-mimpi yg jelek, dan menggelapkan mata, diriwayatkan dalam hadits marfu: siapa memakan kucai terus tidur maka aman dari ambeien. Dan para Raja menjauhkannya diriwayatkan oleh shohibul wasilah. (86 Attib Annabawi).

34

Karofs (Seledri) Celery, apium graveolens. Seledri ada yang daratan (liar) ada kebonan . seledri bermanfaat mewangikan bau mulut , menggerakan syahwat jima, bagi lelaki dan perempuan , jika diletakan pada anggota yang gemetar maka sembuh . Ibnu sina berkata ; seledri kebonan mewangikan bau mulut, menyembuhkan kudis quwaba (semacam kusta), jika orang yang makan seledri disengat kalajengking maka lebih berat bahaya sengatannya , sebaiknya jangan makan seledri dikala banyak muncul kalajengking, perasaan dibuat celakan menyembuhkan gelap mata . akarnya dikalungkan pada leher maka menyambuhkan sakit gigi, bijinya / benihnya menyembuhkan beri-beri, sulit buang air kencing, dan mengeluarkan ari-ari (79 Ajaibul makhluqot ). Jika orang hamil memakannya maka janin keluar dlm keadaanah ahmaq ( kumprung / idiot ) lemah akalnya . jangan memakannya orang yang takut sengatan kalajengking sebab ia membuka sumbatansumbatan . diriwayatkan dlm hadist marfu; Siapa makan seledri terus tidur maka wangi bau mulutnya dan aman dari sakit gigi geraham (86 Attib Annabawi )

Qunnabith /Kurnub (Kubis,(kol: jawa)) Moricandia Nad Brassica Oleracea Shohibul fallahah berkata ; jika ditanam ditanah yang beragam maka besar bentuknya, enak rasanya dan tidak terkena ulat daun dan batangnya Di tumbuk terus di letakan pada dahi orang yang sedih maka hilang sedihnya.siapa memakannya maka mimpi yang menakutkan,jika anak-anak membiasakan memakannya maka cepat pertumbuhannya,kubis membeningkan suara orang yang serak,oleh karena itu Baik bagi penyanyi melanggengkan memakannya. Ibnu sina berkata:kubis menenangkan penyakit-penyakit,menyembuhkan Arrosyah (gemetar)membuat tidur,menggelapkan mata,gijinya di bakar dalam kebun maka asapnya bisa membunuh ulatulat.memakannya menambah pada inti mani.( Ajaibulmakhluqot hal 77)

Quthnun (Kapas) cotton plant

Kapas Hantu Abelmoschus moschatus Medik.

Para qaum mengira :sesungguhnya perasaan daunnya jika di minumkan pada anak kecil yang menceret maka bermanfaat sekali,buahnya jika yang halus/empuk maka mengenakkan badan,jika yang kasarmaka orang yang memakainya ceking badannya.dan bermanfaat pada orang-orang yang kedinginan dengan memakainya. (Ajaibulmakhluqot hal: 76).

35

Kazbaroh (Ketumbar) Coriandrum sativum, Coriander Wijen Sesamum indicum L. Ibnu sina berkata: yang basah menjadi obat tidur,menimbulkan gelap mata,yang basas memecahkan kekuatan jima,mengeringkan mani,perasanya bersama susu menyembuhkan pukulan berat,bijinya bermanfdaat dari sengatan kalajengking makan tiga sore maka menyembuhkannya.menghilangkan bau bawang merah dan bau bawang putih.Balinas berfkata:di bikin ukup di dalam rumah maka lari ular dan kalajengking ( 80 Ajaibulmakhluqot) Socrates el hakim :siapa makan ketumbar sedikit maka bersih darahnya dan siapa banyak memakanya maka darah panas dan sedikit hafal, memotong mani, menguatkan lambung yang panas akan tetapi menimbulkan gelap mata, jika ketumbar ditumbuk dan dioleskan pada bengkak mata ringan dan sem buh khususnya jika dicampur dengan cuka ,ke tumbar kering ukuran 1 dirham ,dicampur minyak wijen terus dimakan mak mencegah ngompool. Ketumbar dimakan bersama gula maka m,erubah bau Arak dimulut , ketumbar diadon dengan sagon terus dioleskan maka melepaskan penyakit gondok . dan banyak memakannya untuk orang yang Mashruin(ayan) maka sembuh .( 32 . tashilul manafi) .

Karowiya (sejenis jinten) Carum carvi, caraway Ibnun sina berkata : bermanfaat dari sakit masuk agin dan mengusirnya, bermanfaat dari chifgon (hatin terkejut)juga baik untuk membunuh ulat, dan mulas yang sangat. (78 ajaibuluqot ).

Kammun (jinten putih) Ciminum cyminum, cumin Para qoum mengatakan sesungguhnya burung dara sangat menyenanginya, jika untuk menundukkan burung dara agar selalu diam di tempatnya maka taburkan sedikit jinten putih sebelum keluar mencari makan maka akan mencintai tempatnya, semut lari mencium bau jinten putih. Ibnu sina berkata : jika membasuh muka dengan air jinten putih maka bersih, jika banyak memakannya maka mengakibatkan kuning wajah, jika ditumbuk diadon dengan cuka terus menciumnya maka menghentikan mimisen. Perasannya membersihkan wajah. (ajaibulmakhluqot hal :80) makan jinten putih dengan madu menyembuhkan batuk anak (Nuzhatulmajalis, hal :24) Berwatak panas kering menyembuhkan bengkak, menggelembungnya lambung, melancarkan air kencing, jinten putih dimasak dengan minyak zaytun terus diminum oleh orang yang kemasukan ular dalam perutnya maka membunuh dan mengeluarkannya, jika direndam pada cuka dan dimasak terus dimakan maka mencegah lepasnya ikatan perut, jika diminum bersama cuka dengan di campur maka bermanfaat pada sulit nafas, jika wanita sulit melahirkan ketika akan melahirkan maka bermanfaat. Jika rumah di ukupi jinten putih maka tidak di dekati syetan. Jika jinten putih di tumbuk dengan cuka terus di oles kan pada persediaan yg sakit maka hilang sakitnya. Di katakan: jinten putih berwatak panas kering: melepaskan basah-basah, melepaskan angin, dan menggelembungnya perut dan lambung, jika di cium maka otaknya bersih, jika di minum menyembuhkan sakit lambung, jika wanita melumatnya dan di letak kan di atas payu darahnya maka aman dari sakitnya, jika jinten putih di campur dengan ke kelabet terus di letak kan pada Burmah (panci) setelah menumbuknya terus di beri air dan di masak dengan yg kecil setelah matang letakan pada perut dan lambumg maka bermanfaat dari mulas. (31. Tashil Al- manafi).

36

SYUNIZ / KHABBATUSSAUD (Jinten hitam) Nigella, Nigella Sativa Muhammad bin zakaria Arrozi berkata :rumah di perciki jinten hitam yang telah di masak maka bisa membunuh Bangsat,jinten ireng di tumbuk bersama sabun di oleskan pada wajah maka menyembuhkan jerawat. Ibnu Sina berkata:jinten hitam memotong kutil, panu, baros dan bermanfaat dari Zukkam (filek ) dengan di oleskan, jinten hitam yg Telah di masak di buat berkumur menyembuhkan sakit gigi Apalagi di campur kayu sirkaya, binatang gremet seperti ular dan kalajengking lari mencium asapnya. Banyak memakannya bisa membunuh.(71 Ajaibulmakhluqot) Jinten hitam obat dari segala penyakit kecuali penyakit mati, nabi Saw bersabda : tetaplah (kamu sekalian) dengan alkhabbatussauda (jinten hitam) maka sesungguhnya didalamnya terkandung obat dari segala macam penyakit kecuali mati, seandainya pada manusia ada obat yang bisa menyembuhkan mati niscaya jinten hitam bisa menyembuhkannya. Nabi Saw memakan madu dicampur jinten hitam setiap pagi sebelum makan apa-apa, jika jinten hitam diadon dengan madu terus dilumat pagi-pagi sebelum makan apa-apa maka maka menghilangkan dahak, menghilangkan basah-basah lambung yang merusak, mengeluarkan ikatan angin yang ada di lambung, menyembuhkan sakit punggung, sakit persendian, melemaskan anggota yang kering lagi merana, mengusir penyakit dari badan, mengusir penyakit yang ada dilambung. Jika jinten hitam ditumbuh terus diadon dengan madu lantas diminum bersama air hangat maka memecahkan batu ginjal dan batu yang ada di kantung kemih (tempat air kencing) dan melancarkan air kencing. Jinten hitam ditumbuk diadon dengan cuka terus dioleskan pada baros (corob: putih seperti belang pada seluruh atau sebagian anggota tubuh) maka sembuh. Jika diadon dengan cuka dioleskan pada penyakit kudis dan bisulbisul kecil yang panas maka sembuh, jinten hitam melepaskan bengkak yang keras, jika jinten hitam ditumbuk terus diletakkan pada kain lantas dicium maka menyembuhkan filek, jika ditumbuk diadon dengan cuka terus dioleskan pada panu hitam, quwaba (sejenis kusta) yang berat maka sembuh, jika dibakar ditumbuk, diadon dengan cuka terus dioleskan pada kutil maka sembuh. Jinten hitam melepaskan anginangin dingin, menggelembungnya lambung, mengeluarkan dahak, membersihkan dada dari basah-basah dan achlat (campuran-campuran) yang basah, jika jinten hitam dioleskan pada dahi orang yang sakit kepala akibat dingin maka sembuh, jika dioleskan pada pusar maka membunuh ulat, jika diminum bersama cuka maka ulat keluar, dan melancarkan haidl. (tashilulmanafi hal : 25)

Khulbah (kelabet) Trigonella, trigonella foenum graecum, trigunella caerulea Ibnu sina berkata : kelabet termasuk obat jerawat, membaguskan wajah, merubah bau mulut, hanya saja membusukkan air kencing dan badan juga keringat, (Ajaibulmakhluqot Hal :55). Berwatak panas basah jika dimasak dengan samin terus diminum melemaskan otot persendian yang kering, melancarkan air kencing, memecahkan batu dan menimbulkan makanan yang baik, dalam hadits ghorib seandainya orang tahu apa-apa yang terkandung di dalam kelabet niscaya mereka membelinya dengan setimbang emas. Cara memasak kelabet : kelabet dimasak diatas api empat atau lima kali setiap satu kali harus bersih atau habis airnya, kemudian dikasih air yang baru setelah lima kali barulah kelabet ditumbuk halus. Kelabet bermanfaat untuk badan, untuk semua jenis bengkak, untuk sakit persendian, masuk angin, jika dioleskan pada luka maka sembuh, jika ditumbuk diletakkan pada burmah (panci) dicampur tumbukan jinten putih ditambah air lantas dimasak dengan api yang kecil terus diletakkan pada perut dan lambung maka bermanfaat dari mulas, tumbukan kelabet yang halus seperti tepung dicampur samin yang lama diletakkan pada bengkak maka membedahnya dan keluar apa yang ada didalamnya, atau diletakkan pada gondok, atau diletakkan pada bengkak dibelakang telinga maka bermanfaat. Wallohu alam. (Tashilulmanafi hal : 27)

37

KHIMASHSHO(Kedelai) Cicer Arietium,Chickpea Berwatak: panas basah: kerjanya kedelai hitam lebih kuat dari yang merah, yang merah lebih kuat dari yang putih, di dalamnya terdapat banyak kemanfaatan: Mengerjakan syahwa jimamenambah mani, air susu, membaguskan warna kulit, (53 Attib Annabawi) Ibnusina berkata: memakannya membaguskan warna kulit, jika dibuat oles pada wajah selelah di tumbuk membersihkan wajah dan bintik-bintik, Minyak kedelai bermanfaat dari quwaba (sejenis kusta), air rendamannya menyembuhkan sakit gigi, membeningkan suara, dan masakannya mengeluarkan janin, menambah mani, membangkitkan syahwat dengan kuat jika di minum sebelummaka apa-apa (56 Ajaibul makhlukot) Kedelai di masak bersama jinten putih, kayu manis dan zubudah (mentega) maka memanaskan badan yang dingin, memotong sholat yang berat, memecahkan batu ginjal dan batu kantong kemih. jika kedelai di rendam pada cuka di makan sebelum makan apa-apa dan ia sabar setengah hari maka ulat mati. (hal: 11 Tashil Almanafi)

Syair (gandum) Shohibulfallahah berkata : jika anggur dengan tundunannya dipendam kedalam gandum putih maka tidak akan berubah, tiap hari anggur segar seolah-olah memetik dari pohonnya, Ibnu sina berkata : syair dibuat obat oles untuk jerawat maka sembuh, jika dimasak bersama cuka kental dioleskan pada kudis yang luka, bengkak persendian, maka insya Allah sembuh. (ajaibulmakhluqot hal : 69) Berwatak dingin kering jika dibuat sagon maka mencegah lepasnya ikatan perut, jika ditutu sampai halus terus dibuat oles diatas pusar maka keluar ulat yang ada di perut. (tashilulmanafi hal: 10)

Khintoh (gandum merah) Wheat (triticum,vulgare) Jika dibuat roti, rotinya di basahi air dan garam di oleskan Pada quwaba {sejenis kusta} maka bermanfaat. (58 ajaibul makhluqot) Berwatak panas dan sedang basah dan kering nya: jika dimakan mentah menimbulkan ulat diperut dan mengelembung (56 Attibb Annabawi). Tepung bersama kelabet melepaskan bengkak yang keras, sagonnya dicampur gula melepaskan dada, menambah cemerlangnya otak, menguatkan jima (bersenggama): menguatkan anggota yg lemah. (Tashil al-Manafi hal :9) Fustuq (Kenari) Berwatak panas basah : memotong muntah, dikatakan : sesungguhnya memakan hati kenari bersama anggur hitam mencerdaskan dan menguatkan hati. (tashilulmanafi 81)

38

Shotar (kemangi) Ocimum sanctum L, Tymus Jika dikunyah menyembuhkan sakit gigi, membunuh ulat. (71 Ajaibul makhluqot) Para ahli kedokteran berkata : shotar berwatak panas kering. Abu nuaim meriwayatkan dengan sanadnya sesungguhnya Nabi SAW : lewat di dinding didalamnya ada pohon yang tumbuh ia(pohon) berkata : Ambillah aku wahai Rosululloh, demi dzat yg telah mengutusmu dengan hak sebagai nabi : tidak ada dari penyakit kecuali didalam diriku Terkandung obat dari penyakit itu. Nabi SAW bersabda : ukupilah rumahmu dengan shotar (kemangi) Al-murr, dan alkandar (menyan arab). Shotar jika ditumbuk terus diminum maka keluar darah haid yang tercegah dan bermanfaat dari sulitnya mengeluarkan air kencing, melepaskan perut kembung dan masuk angin, qowaqir (bunyi dalam perut) yang baru datang di dalam lambung dan usus yang timbul akibat basah-basah yang tebal dan makanan yang berat, yang lambat pencernaannya mengeluarkan ulat dari perut, membaguskan warna kulit, bermanfaat dari gelap mata, jika air perasannya dicampur susu kambing diteteskan pada telinga maka sembuh sakitnya, dan jika diminum bermanfaat dari kencing darah, air perasanya diminum oleh penderita limfa setiap hari kira-kira dua mitsqol sebelum makan apa-apa maka sembuh, shotar (kemangi) membersihkan air liur dari lambung dan kabid (jantung) dari bulghom (dahak), juga bermanfaat mengeluarkan darah haid, melancarkan air kencing bermanfaat dari saskit tenggorokan, jika perasannya dicampur susu wanita diteteskan pada telinga maka sembuh (tashilulmanafi hal :36)

LUBIYA ( BUNCIS ) KACANG PENDEK Phaseolus vulgaris L. Vigna, Cowpea Ibnu sing berkata : siapa memakanya maka mimpi dg mimpi yang Jelek, selain ibnu sina berkata : menyuburkan badan, mengeluar Kan ari-ari, janin yang telah mati, melancarkan haid, membersihkan dara nifas. ( 83 ajibul makhluqot ) didalamnya mengandung angin ( jika memakanya akan menimbulkan perut kembung ), sulit dicerna, dan menolong atas jlma ( 95 Attib anabawi ) kuah masakannya jika di minum dengan gula dan samin melemaskan kering yang ada di dada, otot, dan anggota-anggota yang lemah, juga jika kuahnya diminum bersama samin maka melemaskan kering pada seluruh badan, lubiah ada yang putih dan merah, yang merah lebih baik. Manfaatnya melancarkan air kencing dan bahayanya menimbulkan campuran yang berat dan campuran-campuran yang jelek, menimbulkan anginnya lebih sedikit dari pada kacang panjang ( 10 tashilul manafi )

Yaqthin ( Labuh ) LabuKuning Cucurbitamoschata Durch LabuSiam Sechium edule (Jacq.) Sw. Jika ingin buah labu itu besar maka tanamlah bijinya dengan Terbalik, ketika menanamnya, sayidina ali ra. Bersabda : jika Kamu sekalian masak daging maka perbanyaklah labunya Maka sesungguhnya labu bisa melipur hati yang susah, dan Di antara kasiatnya : sesungguhnya lalat tidak akan hinggap Pada pohon itu. ( 88 ajaibul makhluqot )

39

Nana : Menta, Mint Daun nana banyak tumbuh di arab untuk campuran minum teh, Ibnu sina berkata : Nana menguatkan lambung, menolong jima. Di oleskan pada dahi berman faat dari sakit kepala, di oleskan Pada gigitan anjing, perasannya dengan cuka di adon maka Mencegah mengalirnya darah dalam bathin ( dalam tubuh ) Selain ibnu sina berkata : jika diminum dengan cuka maka Menggerakkan syahwat jima, menguatkan lambung, menyembuhkan fuwaq dan imtila ( kenyang ). ( 86 ajaibulmakhulukot ).

Hindiba ( bayem : andewi ) Taraxacum officinale, Chicorium Endiva Bayam Tahun : Amaranthus hybridus L. Ibnu sina berkata : dioleskan pada bengkak persendian maka bermanfaat Juga bermanfaatdari sakit mata yang panas, akar berserta daunnya Dioleskan pada sengatan kalajengking, ular dan kelabang, bunglon Maka bermanfaat ,danmenyembuhkan sakit panas arrubi ( yaitu sakit 2 hari sembuh 2 hari ) ( 87 ajaibul makhiuqot ) hindiba bermanfaat untuk penyakit kabid ( jantung ) yang panas dan dingin . diriwayatkan dalam hadits marfu : makanlah (kamu sekalian) hindiba (bayam) dan janganlah kamu sekalian membencinya maka sesungguhnya tidak ada suatu hari dari hari-harimu kecuali tetesantetesan dari surga menetes pada hindiba. Hr. abu nuem.( 103 attib anabawi ).

NARJAS (bunga bawang/bunga bakung) Narcissus, Hymenocallis litthoralis (Jacq.) Salisb Dari Rasulullah Saw Bersabda : Ciumlah kamu sekalian annarjas (Bunga bawang ) maka tdk ada dari kmu sekalian kecuali baginya diantara dada dan hati ada cabang dari penyakit baros atau gila atau kusta yg tdk bisa hilang kecuali dng mencium bunga bawang. Shohibulfallahah berkata: Jika bawang narjas yang menjadi tulang punggung di potong,atau menggarisnya dengan duri kemudian menanamnya maka bunga bawang berlipat.para kaum menyangka: sesungguhnya orang yang meletakkan pandanganya kepada narjas saat jima (bersenggama) maka sahwat membundal/mengikat dengan ikatan yang tidak akan lepas. jika sebiji bawang diletakkan pada luka maka bisa menempelkan/merapatkan luka yang pecah/bedah ibnu sina berkata: bunganya menyembuhkan jerawat, panu dan bermanfaat dari sakit kepala, memakanya menggerakan muntah, jika meminumnya dengan madu maka menggugurkan atau mengeluarkan kandungan yg mati. ukuran bunga bakungnya 4dirham (seberat 4kali 48 biji gandum) (86.ajaibulmakhluqot) Berwatak panas basah : menciumnya membuka sumbatan otak memakannya menggerakan muntah , diriwayatkan hadits marfu: tetaplah kamu sekalian mencium bunga bawang maka baros yang tidak bisa memutuskannya kecuali bunga bawang.(102 Attib Annabawi)

40

BASHOL (BAWANG MERAH ) Allium cepa (onion) Petani berkata :jika ingin menanam bawang maka kupas kulitnya agar buahnya baik, celakan dengan air bawang serta madu termasuk yang menajamkan mata, menghilangkan lemahnya pandangan, di antara keajaibannya : sesungguhnya orang Yang ingin mengupas kulitnya atau memotongnya maka tancapkan pisau pada bawang dan tinggalkan pada kepala pisau kemudian mengupasnya dan memotongnya maka tidak akan terkena bahaya bau bawang. Ibnu sina berkata : bawang memerahkan warna kulit, berkhasiat menolak bahaya air,menggerakan jima :bermanfaat dari gigitan anjing jika di oleskan, memakannya menolak bahaya angin yang mematikan, perasannya bermanfaat dari air yang turun ke mata, bawang putih menjelaskan pandangan .bijinya di buat celakan untuk penyakit putih mata ,bawang menghilangkan panu ,di gosokan pada duabtsa iab (rontok rambut) maka bermanfaat .bawang merah dengan garam bisa membedol kulit (49,Ajaibulmakhlukot) Berwatak panas basah :memakannya bermanfaat dari berubahnya air membuat nafsu makan ,menggerakan jima memotong dahak ,menciumnya bagi orang yang minum obat maka mencegah munta ,bawang merah bersama daging maka menghilangkan lemak daging, Adapun bahayanya adalah :menimbulkan sakit kepala ,menggelapkan mata banyak memakannya merusak aqal,timbulnya bahaya ini jika di makan mentah (42 Attib Annabawi ). Menghilangkan bulghom (dahak) hanya saja menimbulkan sakit kepala, sakit kepala saqiqoh (sakit kepala separuh sakit kepala dan wajah) dan menimbulkan angin yang panas, banyak memakannya menimbulkan lupa dan merusak aqal. bawang merah menambah mani, membaguskan warna kulit, memotong dahak, membersihkan lambung, jika ditumbuk di adon dengan madu di oleskan pada jerawat yang tebal dan quwaba (sejenis kusta ) maka bisa membedolnya, jika di tumbuk halus dan di oleskan pada tempat tumbuh rambut maka menyembuhkan daa atstsalab (rontok rambut)jika di bakar maka lebih bermanfaat, jika memakannya dengan di bakar maka membeningkan suara, air perasannya bermanfaat dari pingsan, jika bawang merah di pecahkan maka menggerakan bersin, menghilangkan susah yang sangat, jika di masak bersama susu sapi, daging maka menambah gairah jima(bersenggama) dan menambah air pada tulang punggung, menguatkan kedua ginjal, jika di tumbuk dan di peras terus airnya diletakkan pada ambeien maka bermanfaat, airnya tanpa kena api di adon dengan cuka di oleskan pada badan maka kudis sembuh, airnya di adon dengan madu di oleskan pada tempat, maka akan tumbuh rambut .(24.tashil manafi) Air bawang merah di teteskan pada telinga maka menyembuhkan beratnya pendengaran, menghilangkan thinin (dengungan pada telinga) dan menghentikan mengalirnya sejenis nanah dari telinga (conge), juga bermanfaat untuk tuli, conge, dan ulat yang ada di dalamnya akan mati. (145.Addairobi) Al-Allamah Assyekh Ahmad Addairobi.

TSAUM (Bawang putih) Allium (garlic) Shohibulfallahah (petani) Berkata : jika kamu menanam bawang putih pada harihari dimana bulan sedang berada di bawah bumi maka baginya tidak ditemukan bau, daunnya di lumat/dikunyah dan diletakkan pada mata yang sakit mata, maka akan sembuh, jika dikunyah dengan madu dan dioleskan pada wajah maka hilang pecah-pecah dan jerawatnya, siapa memakannya sebelum makan apa-apa maka tidak akan terkena bahaya racun dan sengatan. Ibnu sina berkata : Abunya jika dioleskan dan dicampur madu pada panu dan kotornya anggota maka bermanfaat. Bawang putih yang di bakar menyembuhkan sakit gigi, membeningkan tenggorokan bawang putih yang dimasak, juga bawang putih menyembuhkan batuk yang merana, juga bermanfaat dari sengatan ular, kalajengking dan lainnya jika diminum dengan minuman.

41

Ibnu sina berkata : Kami telah mencobanya untuk gigitan anjing, diantara khasiatnya lagi : Menghilangkan uap yang tidak bisa diobati jika melanggengkan memakannya selama satu tahun penuh (53. Ajaibul makhluqot) Bawang putih adalah obat dari racun pada manusia, berwatak panas basah, jika dimakan bersama madu sebelum makan apa-apa maka memotong dahak, basah-basah yg merusak yang ada dilambung, menguatkan lambung, membunuh ulat yang timbul dari makanan yang membusuk, menghilangkan ambeien, mewangikan bau mulut melepaskan angin yang mengikat (membundal di dalam tubuh) dan tidak membahayakan terhadap orang yang memakan bawang putih sebuah racun pada hari itu. bawang putih di tumbuk di adon dengan garam terus di oleskan pada ambeien maka sembuh, jika di oleskan pada gigitan ular dan setiap sesuatu yang mengandung racun yang menjalar di tubuh maka menyembuhbkannya. dan penyebab kesembuhan. Bawang putih : menghangatkan, mengeringkan mani,menguatkan lambung, menghangatkan badan, membeningkan tenggorokan dari serak, menjaga kesehatan badan menyembuhkan batuk yang merana dan penyakit-peyakit dada yang timbul dari digin,hanya saja ia mengakibatkan penyakit cholath shofrowi, sakit kepala, melemahkan pandangan dan mani, tidak baik di makan oleh penderita cholath shofrowi. bawang putih yang di bakar dan yang di masak itu menyembuhkan sakit gigi, dalam sebagian kitab tib: Nabi Saw Bersabda: kamu sekalian makanlah bawang putih dan berobatlah kamu sekalian degannya maka sesungguhnya di dalam bawang putih terdapat obat dari 70 macam penyakit, dari kitab-kitab kedokteran: barang siapa lemah qodib (batang dzakar/kelamin laki-laki) maka masaklah bawang putih dengan minyak wijen terus oleskan pada pangkal batangnya maka sesungguhnya ia menguatkan dan mengencankgnya walohu alam (24.tashilul manafi). Memakannya melancarkan haid, mengeluarkan ari-ari, menimbulkan sakit kepala, dan lemah mata. Sohabat Ali berkata ra : Rosululloh Saw melarang makan bawang putih kecuali yang telah dimasak, dan bawang putih baik untuk orang-orang yang kedinginan, penderita bulghom (dahak), penderita Falij (mati separo badan), mengeringkan mani, melepaskan angin, mengobati penyakit-penyakit dingin, bisa mengeluarkan lintah dari tenggorokan. (Attib Annabawi hal : 48)

Al-Fujl (Lobak) Raphanus sativus, radish Shohibulfallahah berkata: jika biji lobak di rendam pada madu kemudian di tanam maka buah lobak akan tumbuh manis dan wangi,memakannya menimbulkan jusya (berserdawa:Atob) yang berbau busuk,abulfaroj berkata: penyebabnya sesugguhnya lobak mendorong fudlolat (sisa makanan) yang jelek jika keduanya bertemu maka mengeluarkannya oleh karena itu bau busuk itu dari fudlolat bukan dari lobak. Makan lobak setelah makan bawang putih memotong bau bawang putih,membiasakan memakannya membersihkan lambung,jika orang yang lagi nifas memakannya maka Tambah air susunya, jika orang lakilaki memakannya maka bertambah kekuatan fahamnya akan tetapi merusak suara. Jika lobak yang baru tumbuh di letakan pada kalajengking maka mati, jika kalajengking menyegat orang yang makan lobak maka tidak berbahaya. lobak menumbuhkan rambut pada penyakit Dautstsalab (rontok rambut), Daulhayyat (rontok rambut tapi kulitnya kasar), memakannya banyak kutu di badannya, berbahaya pada kepala dangigi juga mata, lobak serta madu menghilangkan bekas-bekas pucat wajah dan lainnya perasanya di oleskan pada jerawat maka jerawat hilang, jika penderita penyakit kuning meminumnyamaka hilang payakit kuningnya, meminumnya selama 5 hari, jika di buat celakan makatajam matanya, bermanfaat dari peyakit putih mata, kulitnya dikeringkan, di tumbuk terus di buat celakan maka menajamkan mata, dan kalajengking lari darinya, jika dioleskanpada wajah maka hilangjerawatnya, bijinya menggerakan gairah jima dengan di makan daunnya bermanfaat dari racun (73 Ajaibulmakhluqot) berwatak dingin basah : lambung berat mengunyahnya, jika kamu telah memakan buah-buahan apa aja atau sayur-sayuran maka janganlah ninum air sebab itu penyebab timbulnya penyakit-peyakit yg jelek, batal kemanfaatanya dan merusak, dalam kitab Allaqtu : berwatak panas kering jika dimakan sebelum makan apa-apa maka menghilangkan dahak, dan menguatkan lambung. Airnya menerangkan mata, jika airnya dioleskan pada panu maka hilang, makan lobak setelah makan maka melemaskan perut, 42

melestarikan makanan, jika makan lobak sebelum makan maka makanan terapung diatas lambung, dan pasti terasa ingin muntah. Abqorot al-hakim berkata : siapa mengambil bijinya di tumbuk di aduk dgn air bawang merah di oleskan pada baros maka hilang.siapa memakannya Ketika akan Tidur maka kuat lambung nya.air lobak (perasannya) di campur madu di letakan pada kain di masukan kedalam Telinga org tuli maka sembuh insya allah.jika lobak di adon dgn garam maka hilang Bulgom (dahak ) dan lambung kuat.juga mencega mengalirnya air dari mulut saat tidur.muhammad bin Zakaria Al-rozi Al-hakim Berkata siapa yang lemah batang dakarnya dan kendor maka ambil dua dirham (seberat 2x 48 Biji gandum)dari biji lobak di masak dgn minyak wijen di oleskan pd qodib (batang dzakar) maka menambah kekuatannya dan menghilangkan lemah nya qodib. Biji lobak meng uatkan kedua ginjal jika di makan juga menambah mani. Siapa memakan daunya dgn madu maka Allah menyembuhkan dari penyakit Assurroh (pusar),siapa makan bijinya maka menimbulkan kering, jika bijinya di tumbuk di adon dgn salit (minyak wijen) terus di oleskan pada panu maka hilang panunya,maka sedikit lobak setelah makan sedikit Bahayanya dan menguatkan pecernaan pada kabid (jantung),adapun Banyaknya merusak makanan dlm lambung. Wallohu alam.(23 tashilulmanafi)lobak membuka sumbatan jantung.(.81. Attib AnnaBawi

Daroshini (kayu manis) Cinnamomum Zeylanicum, Ceylon Cinnamon Tree Cinnamomumburmannii (Nees&Th.Nees) Berwatak panas basah.Melepaskan angin yang tebal,membersihkan apa-apa yang ada di dada,membuka sumbatan Kabid (jantung) dan menguatkannya, menguatkan lambung, mengeringkan basah-basah lambung, menyembuhkan Zukkam(filek),bermanfaat untuk semua yang membusuk,bermanfaat untuk gelap mata, jika dibuat Celakan, menghilangkan basah-basah yang tebal, bermanfaat untuk menyembuhkan Ashshoru (pingsan) dan Al-Khifqon (terkejutnya hati). Al-Hakim Abqorat Berkata : Kayu manis menjaga kekuatan manusia di masa hidupnya,mencerdaskan otak. Jalinus Berkata:Kayu manis bermanfaat untuk lupa,membersihkan lambung,menurunkan lebihan-lebihan berupa keringat dari otak.Selain Jalinus berkata:Sesungguhnya Kayu manis menerangkan mata,menolong atas Jima,menurunkan darah haid,menghilangkan Shuffar (penyakit kuning),menguatkan pori-pori ,menghilangkan sakit panas Al-Bulghomi,dan As-saudawi, jika dibuat ukup untuk penderita sakit kepala yang timbul dari dingin. Pada kedua lubang hidungnya dan asapnya di masukkan (sedot) hingga bersih maka bermanfaat. Kayu manis menurunkan darah dari kepala,menguatkan anggota-anggota kepala,menyembuhkan sakit kuning yang timbul pada mata,dan dari penyakit yang menjadikan orang tersebut pingsan.Wallahu alam.(32.Tashilul manafi)

Hina (daun inai/daun pacar: pacaran), hena Berwatak dingin kering diantara khasiatnya, membasahkan dan mendinginkan jika dibuat memacar(mengoleskan anggota tubuh)maka menggenggam dan mengencangkan anggota, nabi Saw bersabda: alkhidlob (mengolesi anggota badan dengan daun pacar) itu mewangikan badan, dan menambah jima.dari Shohabat Anas ra : bersabda : rosululloh Saw bersabda: olesilah badan kamu dengan daun inai maka sesungguhnya ia bisa menambah kemudaanmu, kebagusanmu, nikahmu (jima) daun inai mengandung takhlil (melepaskan) qobd (menggenggam) dan takhfif (meringankan) tanpa ada penyakkit. Daun inai bermanfaat untuk bengkak sebangsa dahak dan bengkak saudawi, menumbuhkan rambut, menghitamkan dan menguatkannya, menguatkan kepala, bermanfaat dari kobaran api jika dioleskan pada tubuh yang terkena api, jika diadon dengan samin dioleskan pada jarob (kudis) yang luka maka lagi merana maka sembuh, bermanfaat dari penyakit bengkak yang panas jika dioleskan, dari luka mulut, qola(bisul-bisul pada lidah) yang ada pada mulut anak-anak jika mengunyahnya, jika seseorang memakai pacar saat keluarnya cacar maka kedua matanya aman dari cacar, wallohu alam. Jika daun inai 43

di adon dengan samin diletakkan pada sisa-sisa bengkak yang panas yang bisulnya keluar air kuning dan masih tersisa sebagian sakit disertai panas maka sembuh dan ringan jika diletakkan pada bengkak yang gembur maka bermanfaat.(tashilulmanafi hal:35) Faghiyah (Bunga Daun Inai) Bermanfaat untuk bengkak yang panas,dalam kitab Syabul iman dari Buroydah dalam hadits marfu:Sayyidnya bau-bauan di dunia dan akhirat adalah:Alfaghiyyah (bunga daun inai ).Dari sohabat Anas ra.Bau-bauan yang paling disenangi Nabi SAW adalah Faghiyyah.HR.Baihaqi.(81 Attib Annabawi). Buah Zaytun Dari uqbah bin Amir ra. ia berkata : saya mendengar rosululloh saw bersabda : tetaplah kamu sekalian dengan pohon yang berkah ini yaitu buah zaytun maka berobatlah kamu sekalian dengannya maka sesungguhnya buah zaytun menyehatkan/menyembuhkan penyakit bawasir (ambeien). Dari Abi huroyroh ra. Bersabda dari Nabi Saw bersabda : makanlah (kamu sekalian) buah zaytun dan buatlah ia untuk minyakan maka sesungguhnya didalamnya terkandung obat dari 70 macam penyakitdiantaranya kusta. Adzdzahabi berkata : minyakan dengan minyak zaytun menguatkan badan, rambut dan anggota badan, melambatkan uban, meminumnya bermanfaat dari racun, minyak zaytun adalah obatnya orang faqir. (nuzhatul majalis 238) Biththikh (semangka) Citrus vulgaris : Shohibulfallahah(petani)berkata:Biji semangka di rendam pada Madu dan susu, kemudian di tanam maka buahnya sangat Manis sekali, jika orang yang haid melewati pohon semangka Maka berubah, jika biji semangka dan biji qutstsa terkena bau minyak maka akqan pahit Buahnya, contohnya meletakkan biji di suatu tempat yang di dalamnya ada kain yang terkena minyak. Jika biji semangka diletakkan di tengah mawar kemudian Menanamnya makapada buah semangka ada bau mawar Dari wahab bin munabbah dlm sebagian kitab: sesungguhnya Semangka adalah sebagian makanan, minuman, buah-buahan Dan baubauan, semangka membersihkan lambung Menjadikan nafsu makan, membersihkan warna kulit menambah air pada tulang shulbi (rusuk).Ibnu sina berkata: semangka membersihkan kulit, bijinya Menyembuhkan panu, jerawat, dan kudis, kulitnya dioleskan pada dahi maka mencegah turunnya kotoran ke mata, Memakan buah semangka bermanfaat pada penyakit ginjal Dan kantung kemih, (51. Ajaibulmakhluqot). Lambat pencernaannya, merusak makanan-makanan yg masuk, diam di atas hati dan di atas makanan, akan tetapi mematikan panas yang ada di dalam perut (tubuh) jika di makan bersama gula putih,dalam kitab Allaqtu : semangka berwatak basah ada yang mengatakan berwatak panas kering, di antara manfaatnya: memecahkan batu, membeningkan kulit, melancarkan air kencing menyembuhkan jerawat, panu, ludah dari jasad, bermanfaat dari kencing batu, campurannya jelek, bahanya mengendorkan badan, menimbulkan angin, dan yang paling bahaya makan semangka saat lapar, Apalagi jika setelahnya tidur pada posisi kanan, Setelah makan semangka berjalan kaki itu baik, ketika memakan Semangka menimbulkan Hadlmah (mulas, susah yang setelahnya Menimbulkan muntah). Jalinus Al-Hakim berkata: jika semangka rusak di dalam lambung Maka keadaannya seperti racun, biji semangka membersihkan usus, Menambah mani. jika meminumnya 3 dirham (yaitu seberat 3x48 biji gandum). Diantara buah-buahan yang disenangi nabi saw adalah buah anggur dan semangka, (20. Tashilulmanafi)

Al-musthoka (menyan arab) Pistacia lentiscus Berwatak :panas basah berfaedah menguatkan lambung /usus yang lemah, membuka nafsu makan, memotong Bulghom (dahak), mewangikan bau mulut, membersihkan usus, dan membersihkan usus Dari basah-basah yang merusak, di namakan mustoka jika di tumbuk halus di minum sebelum apa-apa maka mengusir angin, menguatkan kabid (jantung) dan lambung menggencangkan perut mengerakan jusya (atob), menyembuhkan bintik-bintik dan jerawat yang berada di wajah ,menghillaaangkan penyakit limpah 44

dan bengkak jantung (kabid),dikatakan mustoka menghancurkan bulgom (dahak), mengunyahnya membersihkan kepala, bermanfaat mengobati batuk , bengkak lambung, wallohu alam (27 tashillul manafi)

Kandar (menyan Arab) Boswellia serrata, or boswellia carterii Berwatak: panas kering, memotong dahak, bermanfaat dari penyakitbatuk, menjadi hati berani, membaguskan pemahaman, di antara manusia ada yang memerintah melanggengkan terus-menerus minum rtendaman menyan arab sebelum makan apa supaya bagus hapalanya. jika Al-Kandar di tumbuk di taburkan pada luka maka menempel dagingnya dan terputus darah dan luka, jika diadon dengan madu diletakan pada addakhis:(bengkak panas yang timbul dekat kuku berupa sakit yang sangat dan pukulan yang kuat), maka sembuh, banyak memakannya menimbulkan sakit kepala, dan membakar (memanaskan), darah.jika ditumbuk dicampur lubban (menyan arab), terus di tuburkan pada luka yang basah, maka menyembuhkannya, memotong keluarnya darah darimana saja,memotong luka yang jelek didalam lambung/usus dan seluruh anggota badan, jika amoniak didalam air, terus airnya ditulis pada kerta kosong yang putih didamkan hingga kering, kemudiandikenai asap luban maka tulisan tampak jika menelannya maka menggeluarkan dahakan, menambah hafalan, Nabi SAW bersabda:tetaplah kamu sekalian dengan lubani tu menghapus susah hati, menguatkan hati, menambah aqal, mencerdaskan otak, menerangkan mata, menghilangkan lupa, Nabi SAW bersabda lubban adalah bau-bauan wangiku dan baubauan para malaikat luban ukup-uukup para Nabi, yang tidak akan naik kelangit ukup-ukup selain luban, rumah yang diukupi luban tidak di masuki syetan selama tiga hari, Nabi SAW bersabda: hai kamu sekalian berilah perempuan kamu sekalian yang sedang hamil makan luban jika kandungan didalam perutnya lakilaki maka cerdas jika perempuan maka bagus budi pekertinya dan teratur (indah) pantatnya, Ibnu Abbas ra: bersabda : ambil 1mitsqol kandar (menyan arab ),1 mitsqol gula tumbuk dan minum sebelum makan apaapa maka baik untuk melancarkan air kencing dan mengobati lupa wallohu alam (tashilulmanafi hal : 28)

Zanjabil ( Jahe ) Zingiber Officinale, Ginger Bewatak panas basah: pedas,mengusir angin yang membudal,di dlm lambung,jika di ramu kedalam madu maka memotomg dahak,bermanfaat dari batuk,melemaskan dada,membersihkan batang paru-paru, membeningkan suara, mewangikan bau mulut, menambahkan mani, menambah hafalan, menghilangkan basah-basah pada kepala, dan tenggorokan menyembuhkan gelap mata dan basah-basah dengan celakan, atau di minum. jika jahe di masak dg madu maka menambah mani, menghangatkan lambung dan Mencerna makanan. wallohu alam. (26 Tashilul manafi) Orang yang menderita dingin yang sudah lama pada Tulang iganya,juga rasa sakitnya maka dua mitsqol jahe (seberat 3x48 Biji gandum ) dicampur madu : selama 3 sampai 7 hari,untuk orang yg Terkena sengatan baik kalajengking atau lainya maka kunyahlah jahe dengan halus kemudian dioleskan pada tempat racun maka akan sembuh. Untuk orang yang lemas qodibnya(batang kemaluan laki-laki) Tumbuklah jahe di masak dengan susu hinggamendidih kemudian digosokan pada ihlil(kemaluan laki-laki)setiap malam maka akan melihat kehebatan kuatnya dan enak serta lezatnya jima. Bagi penderita lemah penglihatan maka buat ramuan:jahe,kayu manis dan guladengan ukuran yang sama,maka jelaslah penglihatanya,hilang gelap mata,Rabun dan putih mata, untuk orang yang lambat hafalanya maka : jahe, menyan, Arab (lubban) di tumbuk halus, dan madu dibikin minuman, terus diminum jangan makan yang menimbulkan dahak selama 3 hari, maka hafalan .(tashilul manafi hal : 195)

45

Zafaron (kunyit) Crocus Sativus, saffron, crocus. Kunyit Curcuma longa L.

Akarnya seperti bawang. Ditumbuk, di peras maka perasannya seperti susu perasan. Terkadang dikeringkan dan dijadikan tepung dan dimakan. Ibnu Sina berkata: Bijinya bisa untuk obat tidur, membaguskan kulit, menerangkan mata, mencegah turunnya sesuatu ke mata. Bercelakan dengan kunyit untuk Zurqoh Aridloh dalam sakitnya, membangkitkan gairah, melancarkan kencing. Para qoum menyangka sesungguhnya kunyit menguatkan hati, membahagiakan, menimbulkan ketawa, jika makannya lebih dari satu Dirham maka racun yang mematikan, tidak dimasuki Bunglon rumah yang di dalamnya ada kunyitnya. (65 Ajnibul makhluqot).

Syukron (sejenis pohon Jarum) Conimum maculatum, Conimum daunnya seperti daun Mentimun, Bijinya seperti Jinten, ia mempunyai bunga berwarna putih. Ibnu Sina berkata: Dioleskan pada tempat rambut yang dicabut maka mencegah tumbuhnya rambut yang kedua, dioleskan pada payudara wanita maka tidak akan membesar, bermanfaat bagi mengalirnya darah dengan mengental, dioleskan pada anggota mani maka tercegah dari Ihtilam (mimpi keluar mani).

KHASIAT MAKANAN YANG TIMBUL DARI HEWAN DAN TUMBUHAN


Al-Asal (Madu) : Honey Madu bibitnya obat:Berwatak panas kering:Berfaedah memotong dahak menghilangkan basah-basah yang jelek dari badan, membersihkan luka yang rusak, memotong penyakit-penyakit Cholat saudawi,masuk kedalam otot semuanya,menyembuhkan dari segala macam penyakit,jika di adon dengan garam terus di gosokkan pada lidah bagian bawah anak kecil yang belum bisa bicara maka akan bicara dengan cepat,dan bertambah fasih.Dalam Hadits Ghorib:Barang siapa mati dan didalam perutnya ada Madu maka tidak akan terkena Api neraka. Dalam kitab Allaqtu : Madu menguatkan lambung, melemaskan watak, menajamkan mata, menerangkan mata, bermanfaat dari penyakit-penyakit dingin yang timbul pada badan akibat Ruthubat (basah basah), menguatkan inadz (membesarnya alat kelamin), menambah mani/gairah jima.Madu adalah paling baiknya sesuatu yang di makan yang cocok untuk orang yang menderita bulghom (dahak), untuk Masyayikh (orang tua), penderita kedinginan, maka akan menimbulkan darah yang baik, jika di masak baik untuk mengobati jerawat, dari siti Aisyah ra:ia berkata : Rasulullah SAW menyenagi manisan dan madu, shohabat Abi Huroiroh ra: meriwayatkan ia berkata: Rasulullah SAW bersabda : siapa melumati madu dengan tiga lumatan setiap bulan 3 pagi pada tiap bulannya maka ia tidak akan terkena bahaya besar (penyakitpenyakit berbahaya). Jika madu di campur air hangat maka ringan panasnya, melemaskan watak dan 46

lebihan-lebihan yang jelek, Dalam kitab Al-Barkah Nabi SAW bersabda: Allah menjadikan berkah di dalam madu, dan di dalamnya terkandung obat dari segala penyakit. Dan bersabda juga : Barang siapa minum madu pada setiap bulan satu kali yakin terhadap apa yang didatangkan Al-Quran tentang madu maka sembuh dari 60 macam penyakit Nabi Bersabda juga: Sebaik-baik minuman adalah madu, dan bersabda lagi : tetaplah (kamu sekalian) dengan madu maka demi dzat yang menguasai diriku: Tidak ada dari rumah yang didalamnya terdapat madu kecuali ia dimintakan ampunan oleh malaikat. Tidklah mencari obat yang lebih utama dari minum madu, shohabat ibnu umar ra. Tidaklah ia menderita luka dan tidaklah ia menderita sesuatu kecuali diolesi dengan madu, hingga penyakit bisul dan beliau berkata : Allah telah menjadikan di dalam madu obat dari segala penyakit untuk manusia, wallohu alam. Dari Shohabat Ali al-khudri : Obat sakit perut adalah madu, syekh ibnu sirin ketika pagi pergi ke masjid ia melumat madu dengan satu lumatan dan beliau berkata : sesungguhnya madu mencegah sakit perut. Diantara khasiatnya lagi madu membeningkan warna kulit, dan membaguskannya dan ia diberi nama : alkhifdzulamin sebab ia menjaga apa-apa yang dititipkan kepadanya. Jika daging segar dimasukkan kedalam madu maka madu menjaga kesegaranya sampai tiga bulan, bukan hanya daging tapi bisa juga mentimun, selosor, labuh dan buah-buahan lainnya. Jika madu dioleskan pada rambut yang berkutu maka mati kutu dan ketombenya juga membaguskan dan memanjangkan rambut. Jika madu digosokkan pada gigi maka mencemerlangkan gigi menjaga kesehatannya dan kesehatan gusi, madu cocok untuk penderita batuk sebangsa dahak, melancarkan air kencing dan haid, madu melemaskan perut, membuka kebuntuannya (sumbatan-sumbatan) membuka mulut-mulut otot, juga bermanfaat untuk sengatan hewan gremet (ular,kalajengking) dan semua hewan berbisa. Wallohu alam. Madu bisa sebagai makanan, bisa minuman, bisa obat. Madu saja atau dibarengi yang lain madu bisa manisan atau buah-buahan. Melumat madu sebelum makan apa-apa maka menghilangkan dahak, mengahncurkannya memanaskan lambung dengan sedang, membuka sumbatannya, menolak sisa-sisa makanan, madu bisa juga untuk mengobati kibad (penyakit jantung), ginjal, kantung kemih. Jika penderita saktah (mati sebagian atau seluruh anggota tubuh) melumatnya maka sembuh. Jika madu diletakkan pada minyak zaytun terus dimasukkan pada telinga maka bermanfaat dari air yang ada didalamnya, jika dicampur dengan air delima terus dibuat celakan maka menajamkan mata, jika lada ditumbuk diadon dengan air bersih dan madu terus dioleskan pada panu maka hilang panunya wallohu alam.(tashilulmanafi hal :22)

Alkhillu (cuka) Vinegar Berwatak : Dingin basah bermanfaat memotong keluarnya darah dari luka jika diteteskan kedalam luka, menghentikan ruaf: mimisen (keluar darah dari hidung) seketika, menggenggam falij (mati separuh badan) jika diminum atau dimakan maka memotong penyakit-penyakit sebangsa darah (darah tinggi dll), dikatakan cuka bermanfaat untuk penderita penyakit shofrowi (campuran kuning), bulghomi, dan bermanfaat untuk lambung yang panas lagi basah, cuka membangkitkan nafsu makan, berbahaya pada gairah jima, dan penderita cholat saudawi, banyak memakannya membahayakan warna kulit, cuka melemahkan badan, terkadang mendatangkan pada penyakit istisqo(beri-beri). Jika kain kapas yang telah dibasahi oleh cuka diletakkan pada luka maka tidak bengkak, nabi Saw bersabda : sebaik-baik lauk adalah cuka kemudian nabi bersabda : Ya Alah berilah barokah pada cuka,maka sesungguhnya cuka itu adalah lauk para nabinabi sebelumku, dan tidak akan faqir rumah yang didalamnya terdapat cuka, sebagian ahli hikmah berkata : menggunakan cuka diwaktu munculnya wabah penyakit itu baik, cuka baik untuk orang yang badanya berkholat shofrowi, bermanfaat untuk penyakit kudis yang terluka, luka yang jelek, gatal-gatal pada gigi jika terus menerus membasuhnya dan tidak akan menjalar. Wallohu alam (tashilulmanafi hal : 27)

Zabad (Mentega) Berwatak panas basah : yang melemaskan ,jika di campur gula dan susu sapi lantas di minum maka cemerlangya otak dan cemerlangya penglihatan ,melemaskan watak,menghilangkan kudis,menghilangkan kusta yang di badan,menghilangkan sekumpulan penyakit-penyakit saudawiyah.mentega mengeluarkan fudlolat[lebihan2 makanan]yang ada di paru-paru yang terjadi akibat dingin dan lemak ,dan akan menimbulkan darah yang baik,mentga baik untuk orang yang di dalam dadanya dan paru-parunya adasisa2 makanan [fudlolat] apalagi jika dimakan bersama gula ,mentega menolong atas tumbuhnya gigi 47

anak jika di gosokkan pada gusinya ,mentega bermanfaat untuk mengobati penyakit quwaba (sejenis kusta), dan kasarnya dada.wallohu alam. Dalam sebagian kitab Attib; barang siapa yang melanggengkan makan samin maka dirinya terjaga dai segala jenis rawn, Nabi SAW Bersabda; Tetaplah kamu sekalian dg samin maka sesungguhnya samin menghilangkan rasa sakit punggung dan sakit kepala . Wallohu alam.(Tashilul manafi hal : 14).

Bidl (Telor) Eggs Putih Telor Berwatak dingin, kuning telor berwatak panas basah, jika kuning telor dimasak dengan samin dan gula maka menambah gairah jima dan memperbanyak mani, mencemerlangkan otak dan pandangan mata. Telor yang paling baik telor ayam, yang paling baiknya telor yang dimasak kedalam air dengan setengah matang yang diistilahkan oleh para ahlil kedokteran dengan nama : Annaymarost, yaitu telor nishfuljamid (setengah keras) cara membuatnya : letakkan air hingga mendidih jika sudah sangat panas terus letakkan telor kedalamnya jika telor telah diletakkan maka menghitung sampai 300 setelah hitungan tiga ratus sempurna maka turunkanlah terus kupas dan telanlah annaymarost. Menurut ahli kedokteran annaymarost baik, sesungguhnya ia mempercepat pencernaan dan makanan yang paling baik, ia lebih baik dari yang dibakar, biji telor yang baru/segar menambah mani, banyak makan telor menimbulkan jerawat di wajah, dalam putih telor tidak mengandung kebaikan untuk dimakan, kecuali untuk meneteskan pada sakit mata yang panas, telor annaymarost baik untuk mengobati penyakit paru-paru, (sully)Tbc, kasarnya tenggorokan jika menelannya. Diantara bahaya telor yang dimasak dengan air adalah jika dimakannya pada malam hari, Imam Syafii bersabda : tidaklah seseorang memakannya pada malam hari dan ia selamat. Jika memakan annaymarost maka bermanfaat untuk mengobati kasarnya tenggorokan, ujung tenggorokan dan dada, dikatakan sesunguhnya seorang laki-laki mengadu kepada Nabi Saw tentang sedikitnya anak lantas nabi saw memerintahnya dengan makan telor terus ia bertanya kembali telor apa wahai rosululloh? Nabi saw menjawab semua telor walaupun telor semut, nabi Saw bersabda : nabi dawud as. mengadu kepada tuhannya tentang sedikitnya anak, kemudian Allah memberi wahyu kepadanya agar makan telor. (Tashilul manafi hal : 16)

Laban Baqor (Susu Sapi) Milk Susu yang paling utam susu sapi karena hadits nabi Saw : tetaplah (kamu sekalian) dengan susu sapi maka sesungguhnya susunya adalah obat dan dagingnya mengandung penyakit, susu sapi jika dicampur gula maka menyuburkan badan, membeningkan warna, menambah mani, melemaskan watak, menambah kekuatan anggota yang lemah, kesimpulannya susu melemaskan termasuk makanan penderita penyakit kabid (jantung) susu yang paling baik berwarna putih sekali tidak kental dan tidak tipis, susu banyak mengandung makanan, menguatkan badan, menambah cemerlangnya otak, bermanfaat dari waswas, susah, dan lupa, jika diminum bersama madu maka membersihkan luka bagian dalam yang timbul dari achlath (campuran) yang membusuk, siapa meminumnya maka sedikit-sedikit agar tidak hilang sarinya setelah meminumnya dan jangan makan nasi setelahnya hingga susu turun kedalam lambung, jika minum susu dengan gula maka warna kulit bagus sekali khususnya bagi wanita, susunya sapi yang diangon itu lebih baik daripada susunya sapi yang tidak diangon (dikandang dan diberi makan) susunya sapi yang musinn (umur 1th/tua) itu lebih baik dari sapi yang muda, Wallohu alam. Semua susu bermanfaat untuk sakit dada, sakit paru-paru, penderita Tbc, jika tidak sakit panas, assaly atau Tbc yaitu : penyakit yang mengurangi daging manusia setelah batuk dan sakit, dalam kitab al-barmakah : susu sapi bersama kurma sangat menyuburkan badan, susu sapi baik untuk badan, susu sapi jelek untuk penderita sakit panas dan sakit kepala (Tashilulmanafi hal :12)

MANUSIA (man) Ibnu bachtaysyu berkata: dan diantara yang telah disebutkan dari khasiat-khasiat yang saya telah menyaksikan percobaannya yang telah diucapkan oleh Al- Hakim jalinus: Jika rambut manusia diambil terus di bakar dicampur dengan air mawar lantas diletakkan Pada kepalanya pada saat melahirkan maka ia mudah melahirkan. Air ludah manusia jika diludahkan pada mulut ular 3 kali maka mati seketika anak yang biru matanya jika menyusu kepada wanita habsyi selama 40 hari maka hitam kedua matanya, air kencing 48

anak kecil di campur abu kayu anggur di taburkan pada luka maka bermanfaat, gigi anak kecil yang pertama kali ogah (lepas dari gusi) jika dikalungkan pada wanita maka ia tidak akan mengandung, jalinus dan yahya bin mawaysyah berkata: empedu manusia adalah racun yang mematikan barang siapa celakan dg empedu manusia maka bermanfa-at dari penykit putih mata, yahya bin mawaysyih: pusar anak kecil pada awal di potong jika dikalungkan / gantungkan pada tangan orang perempuan yang mempunyai penyakit maka sembuh. Tulang manusia di bakar di tumbuk di campur shibrun (jadam) terus di tiupkan pada hidung orang yg ambeien maka sembuh dengan izin allah. Ular yang ada di dalam perut manusia jika di keluarkan, di keringkan, di tumbuk halus terus di buat celakan orang yang berpenyakit putih mata maka akan sembuh, rambut manusia jika di kalungkan pada penderita syaqiqoh (sakit kepala separuh wajah) maka sembuh jika rambut di basahi dg cuka terus di letakkan pada gigitan anjing maka sembuh, darah manusia jika diambil dan di adon dg kelabet yang telah ditumbuk dan air sadzab (minyak wijen) terus di oleskan pada setiap luka maka sembuh, seketika, dg pasti, apalagi luka yang ada di betis dan luka basah yang mengalirkan darah dan nanah, darah haid wanita di campur arak yang lama terus dibuat celakan oleh orang yang berpenyakit putih mata maka akan sembuh. Kotoran kedua tangan dan kedua kaki manusia jika di basuh dan airnya di minumkan pada orang yang kehendaki maka ia akan mencintaimu dengan cinta yang sangat. ini rahasia yg hebat dan mujarab. Jika kamu ingin di cintai seseorang dengan cinta yang sangat maka basuhlah kantong bajumu terus minumkan airnya dan ia tidak mengetahuinya maka sesungguhnya ia mencintaimu dengan cinta yang sangat, jika kamu ingin istrimu tidak di dekati orang lain selain kamu maka ambillah rambut yang telah pisah dari kepalanya baik habis sisiran atau lainnya kemudian bakarlah hingga menjadi abu kemudian letakkan pada ikhlilnya (kepala dzakar) saat jima (bersenggama) dengannya maka tidak ada seorangpun yang bisa menjimaknya setelah itu, dan tidak menerima orang selainmu, dan ini rahasia yang hebat dan mujarab. Jika ingin payudara manusia tetap tegak maka ambil darah haid wanita pada awal haidnya terus oleskan pada putting payu dara maka sesungguhnya payu dara akan selalu tegak ini adalah rahasia yang hebat dan mujarab. Jika darah haid yang masih panas dan segar dioleskan pada mata yang bengkak merah dan bertitik maka sembuh, jika ingin menghentikan susu perempuan maka ambillah kelabet tumbuk dan adon dengan air terus oleskan pada putting payudara maka air susu akan pasti terputus dengan izin Allah, dan telah dicoba. Ketika meletakkan gambar seseorang yang bagus/cantik diletakkan dihadapan wanita yang bisa dilihat saat melakukan jima(bersenggama) maka anak yang lahir akan menyerupai gambar tersebut dalam kebanyakan anggotanya dengan pasti, gigi mayit jika digantungkan pada penderita sakit gigi maka sembuh, air ludah manusia bermanfaat untuk sengatan hewan gremet (ular,kalajengking dll), dari penyakit quwaba (sejenis kusta), kutil, jika dioleskan atas penyakit tersebut tetapi air ludahnya ludah yang belum terkena makanan sama sekali. Air susu wanita jika diminum bersama madu maka akan menghancurkan batu yang ada di kandung kemih, air kencing manusia jika diletakkan pada gigitan anjing maka bermanfaat sekali, kuku manusia jika dibakar terus diminumkan pada manusia yang lain maka maka manusia itu mencintai orang yang punya kuku tersebut dengan cinta yang sangat, minum air kencing manusia bermanfaat dari semua sengatan binatang yang berbisa, jika air kencing digodok hingga mendidih terus dioleskan pada penderita naqros (bengkak persendian) dan dlorban maka sembuh, air kencing bermanfaat untuk mengobati luka yang timbul pada jari-jari kaki, dan luka yang didalamnya terdapat ulat, khususnya air kencing yang atiq (lama), juga bermanfaat dari gigitan manusia, monyet, dan semua binatang yang mengandung bisa, jika seseorang mengeluarkan air kencing pada luka maka saat ia terluka maka darah berhenti saat itu juga, dan ini benar-benar telah dicoba, keringat manusia diadon dengan tepung terus diletakkan pada payudara yang bengkak maka bermanfaat dari mengentalnya susu (air susu yang mengental didalam payu dara mencair) setelah melahirkan, jika mani di adon dengan madu dioleskan pada tenggorokan bagian luar maka bermanfaat dari sesak nafas, jika tai (kotoran anak kecil) saat di lahirkan terus dikeringkan ditumbuk kemudian untuk celakan pada putih mata maka bermanfaat juga bermanfaat pada gelap mata (ghosyawah). Air liur orang puasa jika diteteskan pada telinga maka keluar ulat yang ada didalamnya, pusar anak kecil ketika dipotong ambil sedikit saja terus diletakkan pada permata ali-ali maka sesungguhnya orang yang memakainya sembuh dari nonjok, ibnu zuhr berkata : gigi anak kecil laki-laki yang pertama dilahirkan dari ibunya jika diletakkan dibawah permata ali-ali perak atau emas maka pemakainya pasti tidak akan terkena nonjok. wallohu alam. Jika wanita diukupi dengan rambut manusia maka bermanfaat dari semua penyakit rahim, jika wanita badannya diolesi dengan darah nifas dari awal melahirkan maka mencegah hamil selama ia hidup. Jika gigi anak kecil yang pertama kali gugur/lepas sebelum jatuh ke bumi diletakkan di bawah permata Ali-Ali dan digantungkan pada wanita maka ia mencegah hamil dan keringat wanita jika dioleskan pada kudis maka sembuh. Air kencing anak yang belum berumur 20 tahun jika diminum penderita baros maka sembuh. Air kencing manusia serta abu kayu pohon anggur diletakkan pada tempat keluar darah maka berhenti. Darah haid jika dioleskan pada gigitan anjing maka sembuh begitu juga panu dan baros, serta sakit mata jika dioleskan pada kelopaknya. Imam Al-Qozwini berkata: jika seseorang mimisen maka tulislah namanya dengan darahnya pada kain terus diletakkan di hadapan matanya maka mimisen terputus. Darah 49

keperawanan ketika pecahnya selaput darah keperawanan jika dioleskan pada payudara maka tidak akan membesar. Para ahli kedokteran berkata: jika kamu ingin mengetahui apakah wanita ini aqim (gabug/tidak bisa beranak) atau tidak maka pintalah dia untuk menaruh bawang putih pada kapas terus letakkan pada farjinya selama 7 jam maka jika mulutnya berbau bawang putih maka cepat-cepat obati dengan obat yang bisa mengandung, jika tidak berbau bawang putih maka ia tidak aqim (gabug). Syekh Fakhruddin Arrozi berkata: itu telah dicoba dan terbukti. Wallahu alam. (42, Tashilulmanafi) Rambut manusia dibakar kemudian ditiup maka hilang penyakit lupa. Air liur dioleskan pada magnet maka batal kekuatannya ia tidak bisa menarik besi. Maksudnya air liurnya orang puasa. (167, Ajaibul Makhluqot)

KHASIAT-KHASIAT Binatang-binatang yang halal


Ibil (unta) Jika bulu unta di bakar terus di taburkan pada darah yang mengalir maka darah terputus, jika orang mabuk minum air kencing unta maka sembuh saat itu Juga, dagingnya nambai mani ( gairah jima ) dan menambah inadz ( ngaceng: membesarnya kelamin laki-laki) Setelah jima air kencing unta bermanfaat dan penyakit bengkak ginjal, Sum-sum betis, unta jika dimakan oleh perempuan setelah suci tiga hari terus dijima suaminya maka akan hamil walaupun ia aqir (gabug/tidak bisa mengandung) (17 Hayatul hayawan) Kutu unta diikatkan pada lengan orang yang rindu maka hilang rindunya. Daging unta berwatak, daging ini jelek jika di bandikan dg daging Sapi dan daging lainnya, dalam kitab alaqtu : daging unta sulit pencernaannya Menimbulkan meratussauda, tapi bermanfaat untuk penderita rematik. (15 tasilul manafi)

Baqor ( Sapi ) Tanduknya dibakar dan diletakkan pada makanan penderita panas amubi Maka sembuh, dan di letakkan pada minuman maka menambah gairah jima, Menguatkan batang dakar dan menimbulkan ngaceng di tiupkan pada lobang hidung orang mimisen maka terhenti darahnya, tanduk di bakar hingga menjadi abu kemudian di campur dengan cuka kemudian dioleskan dg menghadap matahari (di tempat kena sinar matahari) maka sembuh penyakit boros sum-sumnya yang masih segar dicampur dg minyak terus diteteskan pada telinga yg sakit akan sembuh, ginjal sapi di kalungkan pd orang berpenyakit gondok maka hilang, Trijilan sapi jantan dikeringkan, ditumbuk terus diminum maka menggairahkan jima dan ngaceng dan menolong atas banyak jima;mata kakinya di bakartarus digosokan pd gigi maka putih dan hilang kotoranya, Batang dzakarnya di keringkan, di haluskan dan di campur pd telur setenga matang kemudian diteguk maka menambah gaira jima; susunya menamba warna kuning kulit, samin sapi di oleskan pdsengatan kalajengking maka sembuh pada saat itu juga, dan samin yang lama Bermanfaat untuk luka, darahnya di oleskan pada bengkak maka sembuh sakitnya, (202Ajibul makhlukot juz 2) Daging sapi menimbulkan penyakit-penyakit sebangsa cholat saudawi, di katakan sesunggunya daging sapi menimbulkan panu dan untuk menolak bahayanya dimasak dengan bawang putih ,lada, dan jahe. Ulama ahli Tibb Berkata : janganlah kamu memakan makanan kecuali kamu Berselera pada makanan itu, jika kamu Berselera maka makanlah dan jika tidak Berselera maka ia akan memakanmu (15 Tashilul manafi)

50

Baqor Wakhsyi : Sapi Liar Sumsumnya dimakan penderita mati separo maka bermanfaat sekali, siapa membawa satu cabang dari tanduknya maka binatang buas lari, jika dibuat ukup baik tanduknya, kulitnya atau keracaknya didalam rumah maka ular lari dari dalam rumah itu, abunya ditaburkan pada gigi pemotong makanan yang sakit maka sembuh, rambutnya dibuat ukup dirumah maka lari dari rumah itu kecoa dan tikus, tanduknya dibakar dan letakkan pada makanan penderita sakit panas arrubi maka sembuh(hayatulhayawan 153)

Faros (kuda) Equus caballus, Horse Giginya diikat pada anak kecil maka tumbuh giginya tanpa rasa sakit, dgingnya baik untuk mengusir angin, ambil satu rambut ekornya dan dipasang melintang pada pintu rumah maka nyamuk tidak akan masuk, keracaknya jika dibuat ukup pada wanita maka janin (kandungan) yang mati akan keluar. Juga (musyimah) ari-ari yang terkekang, keringatnya dioleskan pada jembut dan tempat ketiak anak kecil maka rambut tidak akan tumbuh, kotorannya dibuat ukup dibawah wanita yang sulit melahirkan maka mudah (Ajaibulmakhluqot 192)

Jamus (kerbau) Ulat yang ada diotaknya jika dikalungkan pada seseorang maka tidak akan tidur selagi masih dikalungkan, dagingnya menimbulkan timbulnya kutu lemaknya dihancurkan dengan garam andari dioleskan pada jerawat, kudis, baros(putih pada anggota badan) maka sembuh.(Ajaibulmakhluqot. 207)

Dloni (kambing domba) ovis, sheep Daging kambing dhoni mencegah marrotussauda, menabah mani dan bermanfaat dari samum(Racun), berwatak: panas basah, yang paling baik berumur 1tahun, orang yang membiasakannya terkena Al-ghosyi (Rabun mata) dan menolak bahaya dengan kuah/yang masam, kambing dhoni yang berumur 1tahun, lebih banyak mengandung cairan makanan dari pada yang lebih kecilnya. Daging kambing dhoni lebih baik dan bermanfaat makanannya pada musim semi di banding musim lain. Daging trijilan mnambah gairah jima, tanduk kambing gibas jika di pendam di bawah pohon maka banyak buahnya, jika di buat celakan dengan empedu kambing gibas bersama. Madu maka mencegaqh turunya air ke mata (77 juz 2 Hayatul Hayawan) Kambing dhoni yang paling baik dagingnya itu yang laki laki. Yang sebelah kanan lebih baik dari pada yang sebelah kiri., daging di sekitar punggung lebih baik dari pada daging di sekitar perut, nabi bersabda: sebaik baik lauk baik di dunia maupun akherat adalah daging ,dari Abi Huroiroh Ra: dari Nabi SAW bersabda: sesungguhnya hati mendapat kesenangan ketika makan daging, sayidina Ali Ra. Bersabda: makanlah sekalian kamu daging. Maka sesungguhnya daging itu menumbuhkan daging dan daging itu menjelaskan penglihatan, sipa yang meninggalkannya selama 40 hari terus- menerus, maka jelek budi pekertinya, siapa menggenapkannya selama 40 hari maka keras hatinya. Syekh muhammad berkata : sebaiknyan makan daging, sesungguhnya makan daging itu menambah mani, mata terang, menambah pendengaran, daging kambing dloni menguatkan otak, dan hafalan bermanfaat dari marrotussauda dan daging kambing baik untuk orang yang diam di daerah yang dingin cuacanya. (Tashilulmanafi hal: 14)

Kabsyu (Kambing Kibas) Tanduk kambing kibas jika dipendam dibawah pohon maka cepat keluar bunga sebelum waktunya, penderita ayat ketika memakannya maka bertambah berat penyakit ayannya, sumsumnya mengakibatkan bodoh, (Ajaibulmakhluqot. Hal : 206 juz 2)

51

Mazun (Kambing Kacang) Tanduk kambing kacang yang putih ditumbuk diikat didalam kain maka diletakkan dibawah kepala orang yang tidur maka tidak akan bangun selagi masih ada dibawah kepalanya, limpahnya dipotong oleh penderita sakit limpah dengan tangannya dan diletakkan pada tempat yang lurus dengan limpah maka ketika limpah kering hilanglah sakit limpahnya, dagingnya mengakibatkan susah dan lupa, menggerakkan waswas, susu kambing kacang bermanfaat dari nawazil (turunya sesuatu kedalam mata) dan mencegahnya, membaguskan warna kulit dengan meminumnya, apalagi dicampur gula khususnya untuk wanita maka dan itu menyembuhkan susah, lupa dan waswas, juga mengendorkan gigi gusi, menimbulkan gelap mata, menggerakkan gairah jima. Ibnu sina berkata : kotoran mazu melepaskan gondok dengan kuat, kotoran mazu yang kering mujarab untuk badan yang terbakar api, (ajaibulmakhluqot hal : 29 juz 2) Daging kambing kacang berwatak dingin basah, yang paling baik adalah al-jadyu (yang berumur 1th) yang berwarna merah manfaatnya : cepat pencernaannya campurannya jelek, menimbulkan cholat saudawi, baik untuk pemuda di musim semi, jelek di musim dingin, di musim panas baik untuk orang yang bisul, dan baik untuk negara yang bercuaca panas. (tashilulmanafi hal 14)

Lahmulijli (Daging pedet/anak sapi) Menimbulkan darah yang baik, membahayakan bagi penderita penyakit limpah, dalam kitab allaqtu : dikatakan daging sapi bermanfaat bagi penderita ginjal, menimbulkan penyakit-penyakit saudawiyah, panu, kudis, quwaba (sejenis kusta), kusta, daulfil (bengkak pada betis) waswas, sakit panas, dan untuk menolak bahayanya memasaknya dengan jahe dan memakan daging ijlu menimbulkan campuran bulghomi, melanggengkan memakan daging sapi menimbulkan penyakit saroton (bengkak pada tulang rusuk yang mengakar pada badan) dan memberatkan limpah. (tashilulmanafi hal: 15)

Arnab (kelinci) Al-Jahidz berkata: siapa menggantungkan mata kaki kelinci maka ia tidak akan terkena ain dan sihir, jika Kelinci dibakar dan otaknya dimakan maka menyembuhkan penyakit gemetar yang baru datang. Jika otaknya diminum kira-kira dua biji pada dua uqiyah (82.6 gram) susu Sapi maka tidak akan keluar uban selamanya. Diantara keanehan yang ada didalam ususnya jika dioleskan pada sakit kanker (sarothon) maka melihat keajiban. Jika wanita meminum usus laki-laki maka melahirkan laki-laki, jika meminum usus wanita maka melahirkan wanita. Jika kotorannya digantungkan pada wanita maka tidak akan hamil selagi masih. Daging kelinci berwatak panas kering membersihkan perut dan melancarkan air kencing. Otaknya dibakar dengan lada kemudian dimakan maka bermanfaat dari sakit gemetar. Darah kelinci bila diminum oleh wanita maka tidak akan hamil selamanya, jika dioleskan pada jerawat dan panu maka hilang. Otaknya dimakan oleh wanita, dan suaminya menjimaknya maka akan mengandung dengan izin Allah. Jika dioleskan pada tempat gigi anak maka cepat tumbuhnya. Darahnya jika dibuat celakan maka tercegah tumbuhnya rambut pada mata. Mihros Al-Hakim berkata: amperunya jika diadon dengan samin dan dicampur dengan susu wanita dan dibuat celakan maka hilang putih pada mata dan menyembuhkan luka. darahnya jika dioleskan pada panu hitam maka sembuh. Daging kelinci jika dimakan oleh orang yang biasa ngompol maka bermanfaat jika dilanggengkan. Giginya jika digantungkan pada penderita sakit gigi graham maka sembuh (23, Hayatul Hayawan). Ibnu Sina berkata: ususnya diaduk pada air dan susu terus diminumkan pada penderita nonjok maka hilang seketika. (217, Ajaibul Makhluqot)

52

Iwazz (Angsa) Daging angsa dan itik banyak panas dan basah, ia menyuburkan badan akan tetapi memenuhi perutnya dengan fudolat (lebih-lebihan). Al-Qozwini berkata: jika trijilannya dimakan oleh seorang laki-laki setelah membakarnya kemudian ia menjima isterinya waktu itu juga maka isteri akan bergantung hatinya dengan izin Allah. Di dalam perutnya ada batu mencegah mengendornya parut, jika diminum oleh orang sakit perut maka bermanfaat. Dan minyaknya bermanfaat dari penyakit janbi (radang dada) dan dautstsalab (botak/rontok rambut) jika dioeskan. Memakan lidahnya bermanfaat dari tidak lancarnya air kencing jika dilanggengkan, dan memakannya itu baik hanya melambatkan pencernaan, adapun telornya sedang panasnya akan tetapi berat. Dan yang paling bermanfaat: annaymarost (telor setengah matang) akan tetapi bahaya bagi penderita nonjok dan masuk angin dan memakannya dengan kemangi dan garam maka hilang bahayanya. (105, Hayatul Hayawan).

Dujaj (ayam betina) chicken Daging ayam sedang panasnya lagi baik, dan memakan ayam muda menambah aqal dan mani, membersihkan suara, akan tetapi bahaya pada lambung, dan menolak bahayanya minum madu setelah makan maka akan menimbulkan makanan yang sedang. Otaknya menambah kecerdasan otak dan aqal, dan daging ayam termasuk makanan orang yang bersenang-senang. Apalagi jika belum bertelor. Telornya berwatak panas yang cenderung pada basah dan kering, putih-putihnya dingin basah, kuning-kuningnya berwatak panas yang baik untuk ginjal. Manfaatnya menambah gairah, mani. Akan tetapi jika melanggengkannya menimbulkan jerawat. Telor melambatkan pencernaan. Untuk menolak bahayanya makan kuning telornya saja, maka menimbulkan campuran yang bagus. Al-Qozwini berkata: pada tembolok ayam terdapat batu yang jika digantungkan pada orang penyakit ayan maka sembuh, jika digantungkan pada manusia maka bertambah kekuatan gairah jimanya dan menolak ainussu (serangan jelek), jika diletakkan di bawah kepala anak kecil maka ia tidak akan takut dalam tidurnya. Kotoran ayam hitam jika dioleskan pada pintu qaum maka akan terjadi permusuhan dan kejelekan diantara mereka. Jika dzakar diolesi dengan empedu ayam hitam dan menjima siapa saja maka tidak ada seorangpun bisa menjimanya setelah dijima orang itu.jika kepala ayam hitam dipendam pada kendi yang baru di bawah tempat tidur laki-laki yang telah memusuhi isterinya maka akan damai waktu itu juga. Jika kedua mata ayam hitam yang sangat hitam dan mata kucing hitam dikeringkan terus di tumbuk dan dibuat celakan mata maka akan melihat ruhani, jika meminta kabar maka ia memberi tahu apa yang diinginkannya. Wallahu alam (333, Hayatul Hayawan juz:1) Minyak telor dioleskan pada naqros (penyakit bengkak persendian) maka sembuh. Kotorannya bermanfaat dari penyakit nonjok jika diminum dengan cuka atau [erasan anggur, juga penderita kencing batu. Lemaknya dioleskan pada jerawat merah maka hilang jerawat merah yang ada di wajah, dan bermanfaat dari kaki pecah-pecah yang timbul dari dingin. (268, Ajaibul Makhluqot).

DIK (JAGO) ROOSTER Daging jago berwatak panas kering dan bermanfaat untuk penderita nonjok dagingnya, mengendorkan perut, bermanfaat pada penderita persendian, gemetar, penyakit panas Al-Atiqoh. Celakan dengan darahnya bermanfaat dari penyakit putih mata, jika dibakar dan diminumkan pada orang yang ngompol maka sembuh. Jika dahi dan jenggernya diolesi minyak maka tidak bisa kukuruyuk. Jika bulu yang panjang yang ada pada ekornya dicabut saat sedang menaiki ayam betina dan diletakkan pada tempat mengalirnya air kolam maka siapa saja yang mandi di air tersebut maka akan ngaceng. Kedua tulang sayapnya mencegah payah dan ngantuk jika di kalungkan pada hewan, trijilannya (pelirnya) jika di bakar dan di makan oleh wanita yang tidak mengandung pada saat haid 3 hari lagi suci, setelah suci suami menjimaknya maka akan mengandung, jika trijilan di ambil oleh orang ingin banyak jimak, dan trijilan di letakan pada kertas terus di gantungkan pada lengan kirinya maka akan ngaceng (membesarnya alat kelamin) dengan ngaceng yang sangat dan hebat jika melepaskannya maka berhenti, jengger jago putih dan merah jika di buat ukup pada orang gila maka sembuh dengan sembuh yang hebat. Empedunya di campur dengan kuah kambing dloni (domba) di makan sebelum makan apa-apa maka hilang lupa dan 53

ingat apa-apa yang telah lupa,darah jago di campur madu di letikan di atas api dan untuk mengolesi dzakar maka kuat ngaceng dan gairah jimanya. Trijilan jago di gantungkan pada jago petarung maka tidak bisa di kalahkan oleh jago lain (384 hayatulhayaw an).pada perut jago ada batu di antaranya yang berwarna langit, ada yang berwarna bellour, jika di kalungkan pada orang gila maka bertambah sahwatnya.(Ajaibul makhluqot hal : 267 juz 2)

Hamam (Burung Dara) Jika sakit diberi makan Belalang, Khasiatnya: Matanya siapa memakannya maka akan terkena Mata Rabun, Empedu burung dara putih menghilangkan rabun mata dan gelap mata dengan celakan. Darahnya di oleskan pada kukul/jerawat maka membedolnya. Dagingnya siapa terus menerus memakannya maka hilang bodoh dan mengakibatkan cerdas, tulangnya di bakar setelah halus di taburkan pada luka maka akan menempel anggota yang pecah dan akan menjadi baik dengan izin Allah. ( Ajaibul makhluqot hal: 262)

Jarod (Belalang) Jika manusia di ukupi dg belalang darat maka bermanfaat dari sulitnya kencing, Belalang yg panjang lehernya jika di gantungkan pada orang yg sakit panas Arrubi maka bermanfaat, Jika telor dan dalemannya di oleskan pada jerawat maka sembuh. (Hayatulhayawan hal: 190 juzz) Berwatak panas kering, memakannya menimbulkan badan ceking, sebagian ahli Hikmah bersabda: tidaklah seseorang memakan sesuatu yg lebih bahaya dari badzinjan (terong) dan belalang. (16.Tashilulmanafi)

Jalaki (Belut) Belut lahir antara ular dan ikan, jika di sembelih maka tidak darah,tulangnya lunak atau lembur,dagingnya di makan oleh wanita maka gemuk, belut termasuk obat paling baik untuk itu.Wallohualam. (Hayatulhayawan hal: 197juz 2)

Halajun (Siput) helix, snail Ibnu sina berkata:dahi di olesi siput maka mencega masuknya inti kedalam mata. Wallohu alam(197 hayatulhayawan.juz 2)

Samak (Ikan) Fish Dagingnya berwatak dingin basah,yg paling baik golondan legan ikan laut, Al-qozwini berkata: sesungguhnya makan ikan segar dengan Bawang basah Menimbulkan gairah jima dan bertambah jika memakannya masih hangat, ikan jika dicium oleh orang mabuk maka akalnya kembali dan hilang mabuknya, empedu ikan dan empedu kura-kura laut jika keduanya dicampur dan di buat menulis di atas kertas dengan pena yg baru maka tulisan bisa dibaca pada malam hari (kegelapan) dan seolah-olah seperti emas, empedu ikan jika di minum maka bermanfaat dari khifqon (terkejutnya hati). (hayatul hayawan juz 2) Ikan asin lebih panas wataknya dari pada ikan segar,dan lebih kering,dlm sebagian kitab attibb:ikan yang di bakar pd tungku itu menambah syahwat gairah jima dan membanyakkan mani,khususnya jiika di makan dalam keadaan hangat,ikan yg dimasak menambah gairah mani dan bermanfaat utk orang yang mizajnya 54

panas. Dalam kitab allaqtu:ikan segar pada kesimpulannya: menimbulkan dahak yang banyak, ikan yang paling baik adalah yang enak rasanya, harum baunya sedang bentuknya, sedang ikan yang paling jelek adalah ikan yang hidup di air yang bacin (bau busuk). Manfaat ikan : menyuburkan badan, menambah mani, sedang bahayanya adalah merasa haus, mengendorkan otot, membaikan mizaj (campuran) yang panas, wallohu alam. (Tashilul manafi hal :16) Ikan yang paling baik yang sedang bentuknya, hidup di air tawar yang berpohon dan makanannya tumbuhtumbuhan bukan kotoran, ikan segar berwatak dingin basah, sulit dicerna, menimbulkan dahak. (Attib Annabawi hal : 68)

Sinjab (bajing) Dagingnya dimakan oleh orang gila maka sembuh, dimakan oleh penderita cholat saudawi maka bermanfaat (sembuh) hukumnya boleh dimakan, hakim dari madzhab hambali mengharamkannya.(hayatul hayawan)

Ghozal (anak menjangan) Lemaknya jika dioleskan pada alat kelamin laki-laki terus menjima (bersenggama) isterinya maka tidak akan mencintai selain laki-laki itu. Sesungguhnya daging ghozal berwatak panas kering bisa menyembuhkan penyakit nonjok, falij (mati separoh badan), daging ghozal daging hewan buruan yang paling baik. Wallohu alam (hayatulhayawan 1hal : 86)

HEWAN-HEWAN YANG HARAM DI MAKAN


Asad (Macan /Harimau) Abdul malik bin Zuher Berkata:Barang siapa mengoleksi seluruh badanya dengan lemak macan maka lari seluruh hewan buas, dan tidak akan terkena hal-hal yang tidak di senangi, suara macanmembunuh buaya jika buaya mendengarnya, siapa menggantungkan satu rambut dari kulitnya maka menyembuhkan penyakit ayan jika belum baligh jika telah baligh maka tidak manfaat,jika rambutnya di bakar pada tempat maka binatang buas lari dagingnya bermanfaat dari penyakit falij(matin separuh) giginya lika di bawah oleh orang maka aman dari sakit gigi, lemaknya jika di oleskan pada kedua tangan dan kedua kaki maka aman dari bahaya dingin,Ekornya jika di bawa olah orang maka tidak membekas tipuanya penipu. Hurmus berkata: duduk di atas kulit harimau menghilangkan bawasir (ambeien) dan Naqros (Bengkak persendian kaki),siapa mengambil lemak dahinya dan di hancurkan dengan minyak mawar di oleskan pada wajahnya maka di takuti raja dan seluruh manusia,siapa meminyaki wajahnya dan seluruh badanya dengan lemak harimau maka hilang malas,jerawat,dan semua cacat yang ada di wajah (Hayatulhayawan hal : 11) jika harimau sakit terus makan monyet maka hilang sakitnya (Ajaibul makhluqot hal : 217) Empedunya di minum oleh manusia maka berani,menjadi orang pemberani,siap di depan dan hilang penyakit ayan dan dautstsalab (Rontok rambut),lemaknya di oleskan pada ambeien dan bengkak yang panas maka sembuh, jika kulitnya di buat kendang maka setiap kuda yang mendengar suaranya merasa takut,jika rambutnya di bakar pada tempat (Ruangan)maka lari semua binatang buas (Ajaibul Makhluqot hal : 220)

55

Sinnaur (Kucing) Allah telah menjadikan di dalam hati gajah lari dari kucing maka ketika gajah melihatnya maka lari, Kedua matanya jika dikeringkan dan di buat ukup pada manusia maka tidaklah mencari hajat kepada manusia kecuali di penuhi, taringnya jika di bawa maka tidak takut sesuatu pada malam hari, hatinya di ikatkan di kulitnya, maka siapa membawanya maka tidak akan di kalahkan musuh, Empedunya siapa celaka denganya maka melihat pada malam hari seperti melihat siang hari, darahnya di minum oleh penderita kusta maka bermanfaay yang sangat dan terbukti, kotoranya: tikus lari dari baunya, jika dim hancur dengan air terus di oleskan pada naqros(bengkak persendian) maka sembuh (Ajaibul makhluqot 233)

Qirdun (Monyet) Maka di kalungkan pada manusia maka mengajak bergurau setiap orang melihatnya , giginya di kalungkan pada manusia maka tidak akandi kalahkan tidur dan tidak takut pada malam hari , di buat celaka setelah di haluskan maka hilang pada putihm mata, dagingnya bermanfaat dari penyakit kusta di ketahui penyakit harimau jika banyak kusta terus makan monyet maka sembuh,darahnya siapa meminumnya maka akan bisu (gagu)hingga tidak mampu bicara sama sekali dan di anggap jelak di mata manusia, kulitnya jika di gantungkan pada pohon maka menolak bahaya dingin walahul muwafiq (242.Ajaibul makhluqot).

Ankabut (Laba-Laba) Jika sarang laba-laba di letakkan pada luka yang baru pada badan bagian luar maka menjaganya tanpa bengkak,dan menjegah mengalirnya darahjika sarang laba-laba yang ada di kandang binatang , jika di kalungkan pada orang yang sakit panas arrubi(2 hari sakit dua hari sembuh)maka bermanfaat dan hilang,jika laba-laba di haluskan dalam keadaan hidup terus di haluskan dalam keadaan hidup terus di oleskan pada penderita Himyat (Sakit panas)maka hilang sakitnya.(167 Hayatul hayawan juz 2) Balinas berkata:laba-laba di haluskan terus di masukkan pada minuman untuk penderita sakit panas ALBulg homiyah maka sembuh saat itu juga.mujarab.kaki laba-laba di ikat pada orang yang sakit panas pada malam hari,maka sembuh.jika di buat cukup maka bangsat lari dari rumah.(339Ajaibul Makhluqot)

Khofasy (Kelelawar) Chiroptera (bats), Vespertilionidae Kepalanya di tinggal pada kandang Burung dara maka ia senang di situ,jika di letakkan di bawah bantal seseorang maka ia tidak bisa tidur ibnu sina berkata:Otaknya bermanfaat dari turunnya air ke mata dengan celakan Hatinya di gantungkan pada org yang bergejolak Syahwat jimanya maka sembuh,darahnya di buat celakan maka menyembuhkan Rabun mata.jika di oleskan pada ketiak dan tempat jembut setelah mencabutnya maka tidak akan tumbuh rambut setelah itu,kotoranya (telek)menghilangkan Adzodzofroh dan penyakit putih mata,di buat celakan.jika di jatuhkan pada rumah semut maka lari semua,(264.Ajaibul Makhluqot).

Chunfusa ( Kecoa ) Colepter, Beetle Timbul dari kotoran hewan yang berbau busuk,di masak dengan minyak zet terus di oleskan pada tempat Ambeien maka meng hilangkannya. Dimasak dengan minyak terus di teteskanpada maka menghilangkan atthorsyu (Tuli).(316Ajaibul makhluqot).

56

Difda(Kodok) Rana, Frog Ibnu sina berkata:Siapa memakan daginya atau darahnya maka bengkak badanya dan pucat warnanya,Memuntahkan mani hingga mati,Oleh karena itu para dokter meninggalkannya.Untuk membuat obat dari kodok (73 Attib Annabawi)

Sarothon (Sebangsa Yuyu/Kepiting) Memakanya bermanfaat pada sakit punggung dan mengeraskanya, Jika kakinya di gantungkan pada pohon yang berbuah maka jatuh buahnya tanpa adanya penyakit, Dagingnya bermanfaat sekali pada Maslulin (orang-orang yang perlu di lipur), jika sarothon di letakkan pada luka maka keluar Annashlu dan bermanfaat dari sengatan ular dan kalajengking (hal : 20 Hayatul hayawan)

Sulakhfat (Kura-Kura) Darat Testudo, tortoise, turtle Jika kedua tangan dan tumit dean darah kura-kura maka bermanfaat dari sakit persendian,Telah di coba.Anggota apa saja dari manusia yang sakit maka gantungkanlah persamaan dari anggota kura-kura maka sembuh dengan ijin Allah. (25 Hayatul hayawan) Empedunya di buat berobat lewat hidung pada penderita Ayan maka bermanfaat,dan di oleskan pada penderita chonaq. jika kura-kura di buat tutup pendil/panci masakan maka tidak akan mendidih walaupun di bawahnya ada bakaran kayu yang banyak. Kakinya di ikatkan pada penderita Naqros (Bengkak persendian)Maka hilang sakitnya.kanan untuk kanan ,kiri pada kaki kiri,Telornya bermanfaat untuk Batuk anak-anak,dan penyakit Ayan (329 Ajaibul makhluqot)

Sammun Abros (Bunglon) Gecko Darahnya jika dioleskan pada penyakit rontok rambut (Dautstsalab) maka rambut tumbuh kembali, jantungnya menyembuhkan sakit gigi gusi, Dagingnya di letakkan pada sengatan kalajengking maka sembuh. (Hayatulhayawan)

Adzoah (Kadal) Siapa menggantung tangan kanannya dan kirinya didalam kain maka menjima apa yang di hendakinya. Jika di gantungkan pada orang sakit panas,ArrubI (2 hari sakit panas,2hari sembuh) yg merana maka sembuh, didalam kain hitam. Hatinya : digantungkan pada wanita maka menegah hamil selagi masih dipakai. Jika di masak dg samin sapi hingga Taharro (remuk) terus di oleskan pada penderita sengatan ular/kalajengking maka sembuh, jika di letakkan pada botol yang dipenuhi minyak zat diletakkan pada matahari hingga Taharro (Ambrol/hancur) maka minyak itu racun yang mematikan. (122 Hayatulhayawan)

Timsakh (Buaya) Crocodile Matanya diikatkan pada penderita sakit mata maka sembuh seketika yang kanan untuk kanan, kiri untuk kiri, jika lemaknya di teteskan pada telinga yang sakit maka sembuh, jika nelanggengkan meneteskan pada telinga maka bermanfaat dari penyakit shoman (tuli) Empedunya di buat celakan pada orang yang penyakit putih mata maka hilang. Jika gigi sebelah kanannya di gantungkan pada seorang laki-laki maka tambah jimaknya. Al-qozwini berkata: jantungnya dibuat cukup pada orang ayan dahi kambing kibas maka 57

memenangkan kibas-kibas yang lain. Kotorannya yang ada di dalam perutnya maka menghilangkan puih mata yg baru dan lama dg dibuat celakan. Baunya seperti bau misik.(164 Hayatulhayawan )

Al-Alaq (Lintah) Bermanfaat di gantungkan pada penderita angota yang lemah susunanya sebab lintah menempati pada tempatnya cantuk dlm penyedotan darah yang rusak/kotor apalagi pada Anak-anak dan wanita jika ingin mengeluarkan darah dari anggota tertentu maka ambillah lintah di taro pada sepotong tanah terus dekatkan pada anggota maka ia akan menyedot darah darinya. Jika ingin melepaskannya maka percikkan air garam maka akan jatuh seketika. Jika rumah di ukupi dengan lintah maka lari dari tempat itu binatang bangsat, nyamuk dan semacamnya, jika lintah di letakkan pada botol hingga mati kemudian haluskan dan cabutlah rambut terus olesi dengan itu maka rambut tidak akan tumbuh selamanya. Diantara kemanfaatan yang telah dicoba, Ambil lintah besar dimasak dengan minyak zet yg wangi/baik, kemudian di haluskan dengan dicampur cuka diletakkan pada kain dan dibawa oleh penderita bawasir (ambeien) maka sembuh, jika toko kaca diukupi lintah maka pecah semua kaca yang ada didalamnya(153Hayawatul hayawan juz 2)

AQROB (Kala Jengking) Scorpion Jika kala jengking cecak maka maka mati dan kering saat itu juga, jika kalajengking dibuat ukup di dlm rumah maka kalajengking lari dari rumah tersebut.jika dimasak dgn minyak zet dan diletakkan pada sengatan kalajengking maka sembuh,(146 hayatul hayawan) Kalajengking yang paling jelek menyengat setiap sesuatu yang ia temui, kedua matanya terletak diperutnya, anaknya keluar dari punggungnya, jika melahirkan anak maka mati, jika menyengat maka lari, jika bertemu ular ia menyengatnya dan ular berjalan mencarinya jika ular menemukannya terus memakannya maka ular sembuh dari senganta kala jengking,, jika tidak, menemukannya maka ular mati. Letakkan kalajengking pada panci atau lainnya yang kepalanya ditutup kemudian letakkan diatas tungku yang dibakar api hingga menjadi abu lantas diminum oleh orang yang berpenyakit kencing batu maka hancur batunya. Kalajengking jika menyengat penderita sakit panas Al-tiqoh maka hilang sakit panasnya, jika kalajengking menyengat penderita falij(mati separuh badan) maka hilang falijnya. Jika kalajengking dibakar dipendam didalam rumah maka tidak akan ad kalajengking dirumah itu kecuali rusak atua lari dan terbelah perutnya. Jika kalajengking yang besar hitam dikeringkan terus diadon dengan cuka dioleskan pada baros maka hilang, abu kalajengking dilebur dengan minyak terus dioleskan pada tempat tumbuh rambut maka tumbuh rambut. ( 335 Ajaibul makhlukut)

CHOROTIN (Cacing Tanah) Lumbicus terrestis, earth worm Yaitu ular panjang berwarna merah yang ditemukan ditempat yagn lembab dibakar kemudian dimakan dengan roti maka hancur batu yang ada dikantung kemih, cacing dikeringkan diminum dengan susu untuk wanita yang sulit melahirkan maka melahirkan seketika dengan izin Allah. Abunya dicampur dengan minyak mawar dioleskan pada kepala yang botak maka tumbuh rambutnya ( 316 Ajaibulmakhluqot ) Ambil cacing diletakkan pada minyak zet dipendam selama 7 hari kemudian keduk ambil dan buang minyaknya hingga hilang baunya kemudian letakkan pada botol dan letakkan didalam botol kira-kira setengahnya botol syaiqoikunnuman (putri malu) kemudian dipendam selama 7 hari terus ambil maka siapa yang melumuri dengannya maka hitam rambutnya, rambutnya tidak cepat ubanan ( 290 khayawatulkhayawan)

58

AL- BUMAH ( Burung Hantu) Jika disembelih maka salah stu matanya terbuka dan yang lain tertutup. Hurmusberkata: hatinya diletakkan pad tangn kiri seorang wanita disaat tidur maka ia akan ngomong segala apa yang telah ia lakukan disinag hari, celakkan dengan empedunya bermanfaat dari gelap mata hati burung hantu yang besar jika dinambil dan diiikat pada kulit srigala terus digantungkan pad lengan maka maka pembawa ini aman dari maling dan seluruh hewan gremet ( seprti ular, kalajengking dan lain- lain ) dan tidak takut kepad seseorang . dari manusia, jika celakan dengan lemak yang telah dihancurkan maka tempat mana saja yang dimasuki pada malam hari maka melihatnya dengan bersinar. (161 khayatulkhaywan ) Kedua matanya dicampur dengan misik kemudian dibawa maka setiap orang yang mencium baunya maka mencintainya dengan cinta yang sangat hatinya dimakan oleh penderita nonjok dan laqwah ( wajah mengo) maka sembuh dengan dibakar. kabid atau jantungnya racun yang membunuh, menimbulkan penyakit nonjok yang tidak ada obatnya, naudzubillah, dagingnya mengakibatkan rabun mata, dikeringkan dan diletakkan pada makanan terus dimakan oleh segolongan maka diantara mereka terjadi permusuhan. Para qaum berkata: burung hantu saat bertelur dua biji salah satunya menumbuhkan rambut dan yang lain menghilangkan rambut, maka siapa yang ingin tahu itu maka cucilah dengan air dan peraslah maka yang menumbuhkan itu cenderung kepada warna hitam dan yang menghilangkan rambut cenderung kepada warna kuning. (260 AjaibulMakhluqot)

Ghurob (Burung Gagak) Jika paruh burung gagak di gantungkan pada manusia maka terjaga dari ain (pandangan manusia yang menimbulkan pingsan), jantungnya menghilangkan rabun mata dengan di buat celakan, limpahnya di gantungkan pada manusia maka menggerakkan rasa rindu. jika manusia meminum darahnya dengan di campur nabidz(perasaan anggur)maka membenci minum nabidz (minuman perasan anggur yang memabokkan)hingga ia tidak kembali meminumnya.hati dan kepalanya dicemplungkan ke nabidz diminumkan pada orang yang ingin mencintainya maka peminumnya mencintai pemberi minum dgn rasa cinta yang besar.empedu burung gagak jika dioleskan pada orang yang terkena sihir maka batal sihirnya.jika burung gagak hitam dicelupkan pada cuka dgn bulunya.terus dioleskan pada rambut maka menghitamkannya. (180.hayatul hayawan juz 2)

Babgho (Semacam Burung Beo) Baik sekali warnanya dan bentuknya kebanyakan berwarna hijau, terkadang ada yang berwarna merah kuning dan putih, ia mempunyai paruh yang lebar juga mendengar omongan manusia dan mengulanginya tapi ia tidak mengerti artinya bisa mengucapkan Huruf dengan benar, jika kamu ingin mengajarinya maka ambil kaca letakan dlm sangkarnya maka ia akan melihat gambar dirinya dan seseorang bicara dibelakang kaca maka ketika ia mendengar maka mengulanginya ia ingin mengucapkan apa-apa yang ia dengar dan bisa dengan cepat mempelajarinya, di antara keajaibannya ia tdk minum air selamanya ,jika minum maka mati. Khasiatnya : siapa memakan lidahnya maka menjadi orang fasih dan berani ngomong, memakan empedunya memberatkan lisan (lidah), darahnya dikeringkan di halus kan terus taburkan diantara dua teman maka tempat permusuhan di antara keduanya. (256 ajaibul mahlukot)

Qummalun (Kutu) Jika kutu yang masih hidup di jatuhkan maka mengakibatkan lupa, Jika ingin tahu apakah yang di kandung wanita itu laki-laki atau wanita maka ambil dan letakan susunya ditelapak orang dan kutu ditengah susu, jika kutu bisa keluar dari susu maka ia hamil wanita, jika tidak keluar maka hamil laki-laki, jika orang sulit membuang air kencing maka ambil dari kepalanya terus letakan pada ihlilnya (kepala dzakar) maka kencing saat itu juga. jika kepala dibasuh dg cuka dan air laut maka kutu mati, (264 hayatul hayawan)

59

Kutu timbul dari keringat dan kotoran badan, sebab keringat membusuk akibat panasnya rambut atau pakaian maka timbullah kutu, terus bertelur dan telornya itu ketombe, ketika ia bertelur, telornya menempel pada tempat/rambut dengan menempel yang kuat yang tidak mungkin dihilangkan kecuali dengan kuat, dan kutu. yang timbul pada rambut hitam berwarna hitam pada rambut putih kutu berwarna putih pada rambut merah kutu berwarna merah.(365 ajaibul mahlukot).

Namlun (Semut) Jika semut di bakar maka semut lain mati dari asapnya tau lari, siapa minum telor semut setengah dirham maka tidak bisa menahan kentut , jika badan di olesi semut yang telah di haluskan yang di campur dg air maka tdk akan tumbuh rambut, jika telornya ditaburkan di antara qoum maka mereka berpisah-pisah.(375, ajaibul makhluqot). Farun (Tikus) Kepalanya dilipat ke dalam kain katun diletakkan diatas kepala org sakit maka tdk akan sembuh sakitnya , dan sembuh dari pingsan /ayan.matanya diikatkan pada topi / kopyah maka mudah berjalannya, jika dikalungkan pada penderita sakit panas Arrubi (2hari sakit, 2hari sembuh) maka sembuh, darahnya dengan kuat dan besar, darah tikus di oleskan pada rambut alis yang relah dicabut maka tidak akan tumbuh kembali,lemaknya dilebur terus dicampur dengan minyak mawar, terus dioleskan pada kalf (jerawat) maka hilang jerawatnya, dagingnya jika dibakar dan dimakan pada anak kecil maka terputus mengalirnya air liur dari mulutnya, trijilannya di ikatkan pada wanita maka tidak akan mengandung selagi masih bersamanya, Ekornya diikat pada orang pingsan/Ayan maka sembuh, kotorannya di adon dengan minyak zet terus di oleskan pada kepala yang butak sebab rontok rambut maka sembuh/tumbuh rambut. Kotorannya diadon dengan madu dioleskan gengan keseluruhan, diminum oleh anak kecil yang pada kantong kemihnya ada batu maka hancur, diminum oleh orang yang sulit buang air kencing maka air kencing keluar.jika celakan dengan kotoran tikus maka sembuh penyakit putih mata makanan bekas tikus mengakibatkan lupa.(352 Ajaibul makhluqot)

1 Ajaibulmahklukot hal :10 2 Ajaibul mahklukot hal : 3 Ajaibulmahklukot hal : 6 4 Ajaibul makhluqot hal 22 5 Ajaibul makhluqot hal 24 6 Ajaibul makhluqot hal 72 7 Tashilul manafi hal : 26 8 ( 28 Ajaibul mahluqot ). 9 ( 28 Tashilul manafi ). 10 ( 37 Attib Annabawi 54 Zibrijan tentang khasiat hewan dan tumbuhan

60

MISTERI ARKEOLOGIS, di tengah PUING reruntuhan TEORI EVOLUSI


Di awal abad ke-21 ini, Kaum Evolusionis sedang menghadapi dilema yang sangat berat, yaitu mereka harus mengakui TEORI EVOLUSI telah RUNTUH, atau berkeyakinan KERA-KERA PURBA adalah Para PENAMBANG BESI, yang gemar MEMAHAT BATU. Penemuan Kebudayaan Jutaan Tahun Pada tahun 1865 di pertambangan Abbey Nevada USA, ditemukan dalam satu gumpalan bijih logam berbentuk skrup besi sepanjang 2 inci (= 5 cm). Benda hasil karya manusia ini, telah ber-oksidasi dan meninggalkan bentuk fosil, yang diperkirakan berusia jutaan tahun. Penemuan Hasil Karya Manusia, yang usianya sangat tua juga ditemukan di beberapa tempat, diantaranya : 1. Di gurun Gobi juga ditemukan bekas tapak sepatu (sandal?) dan diperkirakan berumur beberapa juta tahun. 2. Di satu pertambangan di Peru ditemukan paku besi ter-benam dalam karang. Sebelum kedatangan orangorang Spanyol ke Amerika, paku besi tidak dikenal. Fosil paku ini diperkirakan berusia jutaan tahun. 3. Di Desa Schondorf Austria di-temukan besi bentuk kubus (panjang dan lebar kurang dari 1 cm) di dalam gumpalan batu-bara yang pecah. Kubus ini beralur disekelilingnya dan tepi alurnya rata. Benda ini seolah olah merupakan bagian dari peralatan mesin, dan diperkirakan ber-umur jutaan tahun. 4. Pada barisan-barisan karang yang ada di Amerika Utara dan Selatan ditemukan banyak petroglyph (pahatan/ukiran pada batu) yang memperlihatkan gambar-gambar dinosaurus. 5. Pada tahun 1924 Doheny Expedition menemukan petroglyph (pahatan) yang amat purba di Havasupai dekat Grand Canyon USA. Satu gambar memperlihatkan orang-orang menyerang mammoth (gajah purba). Gambar lain memperlihatkan seekor tyrennosaurus (kadal purba raksasa) sedang ber-diri bertumpu pada ekornya. 6. Petroglyph-petroglyph yang ditemukan sepanjang sungai Amazon serta anak-anak sungainya, memperlihatkan gambar-gambar binatang purba khususnya stegosaurus. 7. Tapak-tapak kaki dinosaurus ditemukan di dasar sungai Paluxy dekat Glen Rose Texas USA berdampingan dengan tapak-tapak kaki manusia. Sumber : kaskus.co.id

61

Jejak kaki manusia yang berumur 3,6 juta tahun di Laetoli, Tanzania (harunyahya.com) Temuan arkeologis berumur jutaan tahun ini, sekaligus meruntuhkan Teori Evolusi, yang selama ini dijadikan pedoman berkenaan dengan sejarah umat manusia : Menurut perkiraan evolusionis, manusia modern saat ini bermula dari sesosok mahkluk mirip kera, yang disebut Australopithecus (hidup pada sekitar 4 juta tahun sampai dengan 1 juta tahun yang lalu). Australopithecus adalah sejenis kera yang telah punah, dan mirip dengan kera masa kini. Volume tengkorak mereka adalah sama atau lebih kecil daripada simpanse saat ini. Terdapat bagian menonjol pada tangan dan kaki mereka yang mereka gunakan untuk memanjat pohon, persis seperti simpanse sekarang, dan kaki mereka terbentuk untuk mencengkeram dan bergelantung pada dahan pohon. Yang membedakan mereka dengan kera, meskipun mereka memiliki anatomi sangat mirip kera, tetapi mereka bisa berjalan tegak. Sumber : HarunYahya.com Para pendukung Teori Evolusi Darwin, berkeyakinan pada sekitar 1 juta tahun yang lalu, nenek moyang manusia sama sekali belum berbudaya, mereka saat itu masih asyik bertengger di atas pohon-pohon, sambil sesekali turun ke tanah, untuk mencari biji-bijian yang bisa dimakan. Dan ketika temuan arkeologis umat manusia, berumur jutaan tahun ditemukan Kaum Evolusionis hanya bisa terdiam seribu bahasa. Dalam meng-analisis Misteri Kebudayaan, yang berumur jutaan tahun ini, setidaknya terdapat tiga pendapat, yaitu : 1. Peninggalan jutaan tahun tersebut, adalah berasal dari makhluk berakal, sebelum turunnya Nabi Adam (Diperkirakan kemunculan Nabi Adam, bersamaan dengan keberadaan, Homo Sapiens, pada sekitar 200.000 tahun yang silam). Makhluk sebelum Adam ini, memiliki tabiat suka berperang dan membuat kerusakan di bumi. Pendapat ini, didasarkan kepada dialog antara Allah dengan para malaikat, sebelum diciptakannya Nabi Adam : Dan ingatlah ketika Tuhanmu berkata kepada malaikat sesungguhnya Aku akan menjadikan seorang khalifah di muka Bumi. Malaikat berkata : mengapa Engkau hendak menjadikan di muka bumi itu orang yang akan membuat kerusakan dan pertumpahan darah. Padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji dan mensucikan Engkau. Tuhan mengatakan : Sesungguhnya Aku lebih tahu segala sesuatu yang kamu tidak mengetahuinya (QS. Al Baqarah (2) ayat 30).
62

2. Peninggalan jutaan tahun tersebut, sejatinya berasal dari Bani Adam, atau dengan kata lain, mereka berpendapat kehadiran Nabi Adam, sudah mencapai jutaan tahun lamanya. Hal ini semakin dipertegas dengan hadits yang menceritakan bahwa, tinggi dari Nabi Adam mencapai 60 Hasta atau sekitar 30 Meter (silahkan baca Teori Darwin, Nabi Adam dan Piramid Giza), dimana proses untuk menjadi keadaan manusia sekarang, dengan tinggi sekitar sekitar 1,5 m 2,0 m, tentu diperlukan waktu yang sangat lama. 3. Peninggalan jutaan tahun tersebut ada yang berasal dari Bani Adam, yang sesungguhnya telah berbudaya selama jutaan tahun lamanya, akan tetapi ada juga yang berasal dari makhluk berakal sebelum Adam, sebagaimana yang disampaikan oleh para malaikat, sebagai makhluk yang gemar berbuat onar dan berperang. Dari ketiga pendapat di atas, ada satu persamaan bahwa jarak dari masa kehidupan Nabi Adam hingga sampai kepada bencana Nuh, yang terjadi sekitar masa 11.000 SM (silahkan baca, Patung Spinx, bukti arkeologis bencana Nuh 13.000 tahun yang silam dan Kapal Nabi Nuh, Misteri Sejarah Peradaban Manusia), memiliki rentang waktu yang sangat lama, yakni mencapai ratusan ribu bahkan jutaan tahun. Dengan demikian, adalah wajar, apabila ada pendapat yang mengatakan, sebelum terjadinya bencana global di masa Nabi Nuh, manusia sesungguhnya telah mencapai peradaban teknologi yang sangat tinggi. WaLlahu alamu bishshawab

Nabi Adam, dan misteri telapak kaki 200 juta tahun yang lalu ?
Di dekat kota Mpaluzi (Afrika Selatan) dihebohkan dengan penemuan telapak kaki manusia, yang berukuran panjang sekitar 4 feet (121,92 cm). Kehebohan itu, semakin berlajut setelah mengetahui umur dari telapak kaki tersebut, yang diperkirakan telah berusia sekitar 200 juta tahun yang lalu.

63

Sumber : consciouslifenews.com Era Mesozoikum Berdasarkan ilmu geologi, masa 200 juta tahun yang lalu disebut era Mesozoikum (65 juta 251 juta tahun yang lalu). Era Mesozoikum ditandai dengan aktivitas tektonik, iklim, dan evolusi. Benua-benua secara perlahan mengalami pergeseran dari saling menyatu satu sama lain menjadi seperti keadaannya saat ini. Pergeseran ini menimbulkan spesiasi dan berbagai perkembangan evolusi penting lainnya. Iklim hangat yang terjadi sepanjang periode juga memegang peranan penting bagi evolusi dan diversifikasi spesies hewan baru. Pada akhir zaman ini, dasar-dasar kehidupan modern terbentuk. Pada akhir era Mesozoikum, bumi mulai dihuni makhluk-makhluk mamalia. Jejak kaki Nabi Adam ? Muncul berbagai spekulasi atas penemuan jejak kaki di Afrika Selatan ini. Mungkinkah jejak tersebut adalah jejak Nabi Adam, yang disebut-sebut di dalam Al Quran sebagai manusia pertama. Untuk menjawab itu, kita bisa memulai dengan mengetahui berapa sesungguhnya tinggi manusia, yang jejaknya di temukan di Afrika Selatan itu. Berdasarkan penelitian, ukuran telapak kaki manusia, secara normal adalah 15% dari ukuran tingginya. Dengan berdasarkan penelitian ini, bisa kita ambil kesimpulan, tinggi manusia 200 juta tahun tersebut sekitar 812,8 cm atau 8,128 m. Hasil ini memberi bukti, jejak kaki ini bukanlah jejak kaki manusia generasi Nabi Adam. Hal ini dikarenakan berdasarkan hadits, tinggi Nabi Adam lebih dari 8 meter. Nabi Adam memiliki tinggi 60 Hasta (Hadits Bukhari Vol.IV No.543) Dimana 60 Hasta = 90 Kaki = 30 Meter.

64

Misteri Jejak Kaki Misteri jejak kaki di Afrika Selatan ini, bisa memunculkan beberapa kemungkinan : 1. Jejak kaki tersebut, adalah jejak kaki Bangsa Nisnas, yang merupakan makhluk berakal sebelum era Nabi Adam di Bumi. Keberadaan makhluk ini dikarenakan bumi sendiri, masih belum siap ditinggali manusia. 2. Jejak kaki tersebut, adalah jejak kaki bani Adam. Muncul pertanyaan, bagaimana tinggi generasi Nabi Adam yang 30 meter, ketika di bumi berubah menjadi 8 meter ? Yang mendukung teori ini, akan ber-dalil bahwa Tinggi Adam 30 meter itu, adalah ukuran tubuhnya ketika di Jannah. Sementara ketika diturunkan di bumi, struktur tubuhnya beradabtasi dengan keadaan asmosfir dan gravitasi bumi. Dan ketika Bani Adam, hidup di Surga, maka tubuh manusia akan dimodifikasi ke bentuk awalnya, yaitu setinggi 60 hasta. Sebagaimana hadits :
65

Sesungguhnya rombongan pertama yang masuk surga seperti rembulan yang bersinar di malam purnama, kemudian rombongan berikutnya seperti bintang yang paling terang di langit, mereka tidak buang air kecil, tidak buang air besar, tidak membuang ludah, tidak beringus.istri-istri mereka adalah para bidadari, mereka semua dalam satu perangai, rupa mereka semua seperti rupa ayah mereka Nabi Adam, yang tingginya 60 hasta menjulang ke langit (HR Al-Bukhari 3327) 3. Bagi yang meyakini, bumi lebih dari satu akan berpendapat, jejak kaki itu adalah Bani Adam, yaitu merupakan keturunan dari Adam yang berada di bumi yang lain. Dan jarak antara Bani Adam itu, dengan Nabi Adam, sangat lama mungkin mencapai miliaran tahun. Jadi wajar jika kemudian, manusia yang menjadi penghuni bumi yang ada di tata surya kita ini, memiliki tubuh yang tidak terlalu tinggi. Adapun dalil, yang mereka gunakan adalah pendapat dari Ibnu Abbas ra. Di riwayatkan oleh Al Hakim di Mustadrok (3781) dan darinya Al Baihaqi di Asma was Shifat (831) : : Telah bercerita kepada kami Ahmad bin Yaqub Atsaqofi, bercerita kepada kami Ubaid bin Ghonaam An Nakhoi menceritakan kepada kami Ali bin Hakiim, bercerita kepada kami Syariik, dari Atho bin Saaib, dari Abi Dhuha, dari Ibnu Abbas bahwa dia berkata: Allah-lah yang menciptakan tujuh langit dan seperti itu pula bumi.) beliau berkata: tujuh buah bumi, pada setiap bumi nabi seperti nabi kalian, dan Adam seperti Adam, Nuh seperti Nuh, Ibrohiim seperti Ibrohiim, Isa seperti Isa. 4. Ada juga pendapat yang mempercayai jejak kaki tersebut hanyalah rekayasa belaka, atau paling banter hanya jejak hewan purbakala yang mirip dengan telapak kaki manusia. Kelompok ini lebih percaya kepada hasil penelitian ahli purbakala yang meng-indikasikan kemunculan manusia modern, terjadi pada sekitar 200.000 tahun yang lalu. Selain itu, pendapat para ahli purbakala ini, juga didukung dari hasil penyelusuran DNA, yang menyimpulkan ibu dari seluruh manusia yang ada sekarang, berasal dari masa sekitar 145.000 tahun yang silam. Dalam masalah manusia raksasa, mereka meyakini hanyalah bentuk dari pengecualian belaka, dan menurut mereka dari masa 200.000 tahun yang silam, sampai sekarang, tinggi manusia tidaklah berubah secara signifikan, sebagaimana temuan ahli purbakala. Berkenaan dengan hadits Rasulullah, tentang Nabi Adam yang memiliki tinggi 30 meter, menurut mereka adalah bentuk tubuh manusia nanti apabila di surga, jadi tidak ada kaitannya dengan kehidupan manusia di dunia fana. WaLlahu alamu bishshawab

66

Menyelusuri masa kehidupan NABI ADAM, berdasarkan Genetika, Arkeologi, Astronomi dan Geologi
Berdasar penyelusuran Genetika, diketahui Y-chromosomal Adam (Y-MRCA), diperkirakan Adam Manusia Modern, hidup di bumi pada sekitar 237,000 sampai 581,000 tahun yang lalu. Fakta ilmiah ini didukung, atas penemuan fosil manusia modern, di Sungai Omo Ethiopia yang berusia sekitar 195.000 tahun. Serta hasil penyelusuran Mitochondrial Eve, yang diperoleh hasil telah ada di bumi pada sekitar 200.000 tahun yang lalu. Dalam ilmu geologi, masa 237,000 sampai 581,000 tahun yang lalu, di sebut sebagai Era Middle Pleistocene (126.000 sampai dengan 781.000 tahun yang lalu).

Beberapa Bantahan 1. Penyelusuran Genetika, baik Y-chromosomal Adam (Y-MRCA), maupun Mitochondrial Eve, berdasarkan sampel manusia modern, yang hidup saat ini. Sementara berdasarkan catatan sejarah, sangat banyak bangsa-bangsa yang pernah hidup di bumi, mengalami kepunahan. Untuk salah satu contoh, saat terjadi Letusan Gunung Toba, manusia hampir diambang kepunahan.Dengan demikian, manusia yang ada sekarang, adalah keturunan dari segelintir manusia yang dahulu selamat dari bencana Letusan Gunung Toba. Gunung Toba meletus diperkirakan terjadi pada 74.000 tahun yang lalu. Ada yang menduga letusan ini 20.000 kali lebih dahsyat dari Bom Atom yang meledak di Hiroshima dan Nagasaki. Letusan Gunung Toba ini, menjadi letusan yang paling membunuh sepanjang masa, sehingga hanya menyisakan sekitar 30.000 orang yang selamat. Hal ini memberi kita alasan, masa peradaban manusia, tentu akan jauh lebih lama, seandainya penyelusuran Genetika, juga memperhitungkan bangsa-bangsa yang telah punah. 2. Ditemukan benda-benda arkeologi, peninggalan umat manusia yang telah berumur jutaan tahun. Peninggalan Arkeologi itu, antara lain : - Jembatan Penyebrangan (Rama Bridge) yang dibikin pasukan kera, untuk Sri Rama, menyeberang ke Alengka, setelah di tes dengan kadar isotop sudah berumur 1.700.000 tahun.
67

- Penelitian oleh Richard Leicky, di tahun 1972, terhadap sedimen Pleistocene di daerah Old Govie Jourg (Kenya), yang memperoleh kesimpulan telah ada peradaban umat manusia pada sekitar 1,7 juta tahun yang lalu (Sumber : Para Penghuni Bumi, sebelum Kita, hal.17-18, tulisan Muhammad Isa Dawud).

Perkiraan masa hidup Nabi Adam Ada yang memperkirakan, masa kehidupan Nabi Adam telah berumur milyaran tahun. Namun pendapat ini, tentu harus diselaraskan dengan keadaan bumi, berdasarkan penelitian para ilmuwan. 1. Menurut Ilmu Astronomi, Bumi mulai terbentuk sekitar 4,5 milyar tahun yang lalu. Dan Bumi berdasarkan pendapat para ilmuan, baru layak ditinggali makhluk hidup mamalia pada sekitar 70 juta tahun yang lalu. Dimana pada masa itu, oksigen yang sangat dibutuhkan makhluk hidup, sudah sangat bersahabat. 2. Berdasarkan informasi dari Al Quran, dimasa Nabi Adam telah ada teknologi pertanian dan peternakan. Hal tersebut tergambar melalui korban, dari anak-anak Nabi Adam yang bersengketa, yaitu berupa hasil-hasil pertanian dan peternakan. Dan salah satu bentuk korban yang dipersembahkan adalah hewan mamalia jenis Qibas (Kambing), jadi bukan binatang purba seperti dinosaurus atau lainnya. Berdasarkan temuan Fosil di wilayah Nevshir, hewan Kambing telah ada di bumi pada sekitar 8 juta-10 juta tahun yang lalu (Sumber : Harun Yahya) 3. Adanya pertanian dan peternakan di masa Nabi Adam, menunjukkan pada masa itu, disekitar padang arafah, yang merupakan tempat tinggal pertama umat manusia, merupakan wilayah yang subur. Berdasarkan pendapat Profesor Alfred Kroner (seorang ahli ilmu bumi (geologi) terkemuka dunia, dari Department Ilmu Bumi Institut Geosciences, Johannes Gutenburg University, Mainz, Germany) , ia menyatakan dataran Arab pernah menjadi daerah yang subur, di masa belahan bumi lain, mengalami Era Salju (Snow Age).

Dengan mengacu kepada dalil-dalil diatas, diperkirakan Nabi Adam hidup di bumi dengan rentang waktu antara 1,7 juta sampai 10 juta tahun yang lalu.
68

Nabi Adam hidup di sekitar Padang Arafah, yakni di masa Era Salju (Snow Age), yang berdasarkan Penelitian Geologi, terjadi pada sekitar 2,6 juta tahun yang lalu. Apakah di masa 2,6 juta tahun yang lalu, adalah masa kehidupan Nabi Adam dan keluarganya ? WaLlahu alamu bishshawab Catatan : 1. Masa kehidupan Nabi Adam mungkin bisa lebih lampau lagi. Hal ini terkait dengan ditemukannya kawasan Al Gharbia yang berada di Uni Emirat Arab, yang dipekirakan pada masa 8 juta tahun yang lalu, merupakan daerah yang subur. 2. Di temukannya jejak kaki, yang diduga jejak kaki manusia, yang telah berumur sekitar 3,6 juta tahun, di Laetoli, Tanzania. Sumber : 1. nationalgeographic 2. Mitochondrial Eve 3. Y Chromosomal Adam 4. Middle Pleistocene 5. thenational.ae 6. Gunung Toba 7. Ice Age

Misteri Astronomi di Langit Makkah dan Sejarah Penanggalan Kalender Hijriyah


Pada sekitar tahun 682 Masehi, di masa Khalifah Umar, Negeri Islam yang semakin besar wilayah kekuasaannya. memerlukan satu terobosan baru, untuk mengatasi berbagai persoalan administrasi. Di masa itu, surat menyurat antar gubernur atau penguasa daerah dengan pusat ternyata belum rapi, karena tidak adanya acuan penanggalan. Khalifah Umar kemudian memanggil para sahabat untuk bermusyawarah. Hasil dari musyawah itu adalah penanggalan masyarakat muslim, dengan berdasarkan kepada perhitungan fase bulan (Qamariyah), yang dimulai dari tahun terjadinya Peristiwa Hijrah (Lihat : Sejarah Kalender Hijriah).

69

Peristiwa Hijrah sendiri dilaksanakan secara berangsur-angsur, yang dimulai pada sekitar tahun 622 masehi. Adapun yang dijadikan patokan, awal Kalender Hijriah adalah hari Jumat, tanggal 16 Juli 622 masehi (Pembuktian via Program Konversi). Berkenaan dengan kapan Rasulullah hijrah dari Kota Makkah ke Kota Madinah, ada beberapa versi. Ada versi yang mengatakan, beliau hijrah pada sekitar bulan Agustus 622 Masehi (bulan Safar 1 Hijriah), versi lain mengatakan pada bulan September 622 Masehi (bulan Rabiul Awal 1 Hijriah). Bahkan ada versi yang mengatakan, Rasulullah Hijrah pada sekitar tahun 629 Masehi (lihat : Meninjau Kembali Masa Hidup Rasulullah).

Kajian Astronomi Kita tidak membahas mengenai Pro dan Kontra, kapan hijrah-nya Rasulullah, namun yang menarik adalah mengapa tanggal 16 Juli 622 Masehi, yang dijadikan patokan ? Apa alasannya ? Nampaknya, pemilihan tanggal 16 Juli 622 masehi, ada kaitannya dengan peristiwa astronomi, yang terjadi ketika itu. Pada hari itu, berdasarkan simulasi dengan Program Stellarium, terlihat sekitar jam 16:24 (dikurangi 4 jam, seharusnya 12:24) waktu setempat, matahari tepat berada di Zenith Makkah.

70

Peristiwa tersebut, memang terjadi 2 kali setiap tahun yaitu pada tiap tanggal 28 Mei jam 12.18 dan 16 Juli jam 12.27 waktu Arab (atau 27 mei dan 15 Juli pada tahun kabisat), dimana posisi matahari, melintas tepat di atas kabah (Lihat : Menentukan arah Kiblat, dengan bantuan matahari). Bahkan jika diselidiki lebih lanjut, pada hari itu, Jumat 16 Juli 622 Masehi, posisi Matahari, bulan dan Planet di tata surya, nyaris dalam keadaan sejajar dalam ruang pandang sempit 45 derajat (Lihat : Kejaiban Langit Makkah tanggal 1 Muharam 1 Hijriyah)

Nampaknya kedua peritiwa ini, menjadi dua sebab ditentukannya, awal kalender Hijriah, yang bertepatan dengan tanggal 16 Juli 622 Masehi. WaLlahu alamu bishshawab Catatan : Posisi Matahari Bulan Saturnus Venus Merkurius Mars Uranus Jupiter, di lihat dari Kota Makkah (Bumi), tanggal 16 Juli 622 Masehi (1 Muharram 1 Hijriyah), pukul 12 : 27 waktu setempat, yakni saat matahari tepat berada di atas Kabah.

71

Kerajaan Sriwijaya, Dakwah Islam dan Pelarian Politik


Berdasarkan catatan Pustaka Rajyarajya i Bhumi Nusantara parwa I sarga 3, pada sekitar tahun 536 Masehi ditepian sungai musi, telah ada sebuah pelabuhan Internasional. Pelabuhan ini, menjadi sarana pengiriman barang berupa tanaman gaharu, rempah wangi, pala, dan kapur barus, ke berbagai Negara seperti Yaman, Mesir, Cina, India, Persia dan sebagainya. Pelabuhan Internasional ini merupakan sebuah wilayah otonom, yang bernama Sriwijaya, dan daerah ini berada di bawah kendali Kerajaan Melayu, Sribuja.

Sriwijaya dan utusan Rasulullah Pada sekitar tahun 628 M, penguasa Sriwijaya kedatangan utusan dari Tanah Arab, bernama Akasyah bin Muhsin al-Usdi. Akasyah diutus oleh Nabi akhir zaman, Muhammad Rasulullah, untuk menyampaikan dakwah Islam, kepada Penguasa Sriwijaya. Utusan Rasulullah ini, mendapat sambutan yang baik, oleh Penguasa Sriwijaya ketika itu. Salah satu alasannya, Islam adalah ajaran monotheisme, yang memiliki kemiripan dengan keyakinan yang dianut sebagian bangsawan Sriwijaya. Keyakinan Monotheisme di Kerajaan Sriwijaya, dikenal sebagai Ajaran Braham (ajaran monotheime peninggalan Nabi Ibrahim). Keberadaan ajaran Braham pada saat itu, bisa terliihat pada catatan Fa Xian/Fa Shien sepulang dari India di era tahun ke-7 Kaisar Xiyi (411M)

72

Kami tiba di sebuah negeri bernama Yapoti (Jawa dan atau Sumatera) di negeri itu Agama Braham sangat berkembang, sedangkan Buddha tidak seberapa pengaruhnya. Hal ini, semakin diperkuat dengan adanya pendapat yang mengatakan, pada sekitar tahun 607 Masehi, telah ada Kerajaan Sriwijaya (Sriboza) yang bercorak Brahminik (Early Indonesian Commerce : A Study of the Origins of Srivijaya, by Wolters, 1967 dan Maritime Trade and State Development in Early South East Asia, by K.R. Hall, 1985) Untuk kemudian dakwah Islamiyah di tanah Sriwijaya ini terus berlanjut, terutama dilakukan oleh Para Pedagang dari jazirah Arab. Bahkan salah seorang Penguasa Sriwijaya, yang bernama Sri Indrawarman, diperkirakan seorang muslim, yang menjalin persahabatan dengan Khalifah Islam, Umar bin Abdul Aziz.

Sriwijaya dan Palarian Politik Sebagian penduduk Kerajaan Sriwijaya, jika diselusuri secara genealogy, ternyata ada yang masih terhitung kerabat Kerajaan Persia. Hal ini tergambar di dalam kitab sejarah melayu, yang mengisahkan pemimpin wilayah Palembang, Demang Lebar Daun, merupakan anak cucu Raja Sulan, keturunan dari Raja Nusirwan Adil bin Kibad Syahriar (King Anushirvan The Just of Persia, 531-578 M). Ada dugaan keberadaan keluarga Kerajaan Persia ini, dikarenakan terjadinya konflik internal di Persia, sepeningal Raja Nusirwan Adil, yang berakibat, sebagian Bangsawan Persia mengungsi ke Kerajaan Sriwijaya. Para pelarian politik Persia ini, dimanfaatkan oleh para penguasa Sriwijaya, untuk dijadikan instruktur di angkatan perang-nya. Bahkan dalam upaya memperkuat pasukannya, Kerajaan Sriwijaya mendirikan pangkalan militer di daerah Minanga yang berada di tepian sungai komering. Pada tahun 669 Masehi, Sriwijaya dipimpin oleh Dapunta Hiyang Sri Jayanaga. Sang Raja, dikenal seorang yang sangat berwibawa, dan dengan kekuatan angkatan perang-nya, yang sangat terlatih. Sriwijaya mulai menaklukkan beberapa daerah disekitarnya. Bahkan kemudian Kerajaan induknya, Kerajaan Sribuja berhasil dikuasai.

73

Pelarian politik juga berasal dari wilayah Cina. Kedatangan mereka ini disebab-kan terjadinya peristiwa pemberontakan petani-petani muslim Cina terhadap kekuasaan Dinasti Tang di masa pemerintahan Kaisar Hi-Tsung (878-889 M). Kaum muslimin banyak mati dibunuh dalam pemberontakan itu, sehingga mereka yang selamat melarikan diri ke berbagai negara, termasuk ke kota Palembang, yang menjadi pusat Kerajaan Sriwijaya. Keberadaan Pelarian Politik asal Persia dan Cina, Kemudian Para Pedagang Arab yang sekaligus juga juru dakwah Islam, serta berdirinya pusat-pusat pengajaran agama Buddha di Kerajaan Sriwijaya, menunjukkan bahwa negeri ini, merupakan daerah yang sangat pluralis, dimana penduduknya terdiri atas berbagai suku dan ras, serta memiliki keyakinan yang beragam. WaLlahu alamu bishshawab Catatan : 1. Keberadaan Akasyah bin Muhsin al-Usdi di Sriwijaya, diperkirakan setelah perjanjian Hudaibiyah tahun 6H. Pada masa itu, Rasulullah memperkenalkan Islam melalui surat yang beliau kirimkan, kepada para penguasa, pemimpin suku, tokoh agama nasrani dan lain sebagainya. 2. Pendapat yang mengatakan Akasyah bin Muhsin al-Usdi di Sriwijaya, pada sekitar tahun 2H, nampaknya perlu diteliti lebih mendalam lagi. Hal ini disebabkan, berdasarkan fakta sejarah, pada saat tersebut, kaum muslimin sedang berkosentrasi menghadapi kaum kafir Quraish. Jadi terasa agak aneh, jika ada sahabat yang berada jauh dari kota madinah. 3. Beberapa Sahabat Rasulullah yang pernah berdakwah di Nusantara [Data bisa dilihat pada : Muamallat Nusantara, Sahabat Rasulullah yang berdakwah di Indonesia, Peta Dakwah Nabi Muhammad] 1. Ali bin Abi Thalib, pernah datang dan berdakwah di Garut, Cirebon, Jawa Barat (Tanah Sunda), Indonesia, tahun 625 Masehi. Perjalanan dakwahnya dilanjutkan ke dari Indonesia ke kawasan Nusantara, melalui: Timur Leste, Brunai Darussalam, Sulu, Filipina, Singapura, Thailand, Vietnam, Laos, Myanmar, Kampuchea. (Sumber: H.Zainal Abidin Ahmad, Ilmu politik Islam V, Sejarah Islam dan Umatnya sampai sekarang, Bulan Bintang, 1979; Habib Bahruddin Azmatkhan, Qishshatud Dakwah Fii Arahbiliyyah (Nusantara), 1929, h.31; S. Q. Fatini, Islam Comes to Malaysia, Singapura: M. S. R.I., 1963, hal. 39) 2. Jafar bin Abi Thalib, berdakwah di Jepara, Kerajaan Kalingga, Jawa Tengah (Jawa Dwipa), Indonesia,sekitar tahun 626 M/ 4 H. (Sumber: Habib Bahruddin Azmatkhan, Qishshatud Dakwah Fii Arahbiliyyah (Nusantara), 1929, h.33) 3. Ubay bin Kaab, berdakwah di Sumatera Barat, Indonesia, kemudian kembali ke Madinah. sekitar tahun 626 M/ 4 H. (Sumber: Habib Bahruddin Azmatkhan, Qishshatud Dakwah Fii Arahbiliyyah (Nusantara), 1929, h.35) 4. Abdullah bin Masud, berdakwah di Aceh Darussalam dan kembali lagi ke Madinah. sekitar tahun 626 M/ 4 H. (Sumber: G. E. Gerini, Futher India and Indo-Malay Archipelago)
74

5. Abdurrahman bin Muadz bin Jabal, dan putera-puteranya Mahmud dan Ismail, berdakwah dan wafat dimakamkan di Barus, Tapanuli Tengah, Sumatera Utara. sekitar tahun 625 M/ 4 H. (Sumber: Habib Bahruddin Azmatkhan, Qishshatud Dakwah Fii Arahbiliyyah (Nusantara), 1929, h.38) 6. Akasyah bin Muhsin Al-Usdi, berdakwah di Palembang, Sumatera Selatan dan sebelum Rasulullah Wafat, ia kembali ke Madinah. sekitar tahun 623 M/ 2 H. (Sumber: Habib Bahruddin Azmatkhan, Qishshatud Dakwah Fii Arahbiliyyah (Nusantara), 1929, h.39; Pangeran Gajahnata, Sejarah Islam Pertama Di Palembang, 1986; R.M. Akib, Islam Pertama di Palembang, 1929; T. W. Arnold, The Preaching of Islam, 1968) 7. Salman Al-Farisi, berdakwah Ke Perlak, Aceh Timur dan Kembali Ke Madinah. sekitar tahun 626 M/ 4 H. (Sumber: Habib Bahruddin Azmatkhan, Qishshatud Dakwah Fii Arahbiliyyah (Nusantara), 1929, h.39) 8. Zaid ibn Haritsah, berdakwah di Kerajaan Lamuri/Lambari (Lambharo/Lamreh, Aceh) pada tahun 35 H (718 M). 9. Wahab bin Abi Qabahah, telah mengunjungi Riau dan menetap selama 5 tahun di sana sebelum pulang ke Madinah. Dipetik dari kitab Wali Songo dengan perkembangan Islam di Nusantara, oleh Haji Abdul Halim Bashah, terbitan Al Kafilah Enterprise, Kelantan, 1996, m/s 79, bab 9, ISBN 983-99852-8-0 Sumber : 1. Minanga Komering 2. Muamallat Nuswantara 3. Sejarah Masuknya Islam Ke Palembang 4. Asal Muasal Shalat disebut Sembahyang ? 5. SEJARAH KERAJAAN-KERAJAAN DI TATAR SUNDA 6. Akasyah bin Muhsin al-Usdi (Sahabat Nabi Yang Berdakwah di Palembang) 7. Korespondensi Khalifah Bani Umayyah Dengan Raja dan Ratu di Nusantara 8. Nabi Sulaiman Leluhur Bangsa Melayu, dalam Genealogy, King Khosrow I of Persia (531-578)

Akar
Nuswantara berarti mengacu pada wilayah kepulauan (archipelago) prakolonial yang sudah dikenal sejak beberapa milenium sebelum kolonial menghapusnya dengan nasionalisme dan negara-bangsa. Bilveer Singh menyatakan posisi sentral abadi dari Nuswantara sebagai perlintasan kargo dagang transkontinental. Hal ini masih terjadi karena untuk kargo-kargo besar tetap menggunakan jalur lautan bukan jalur darat maupun udara. Dan jalur transkontinental via lautan ini HANYA bisa dilakukan melalui kepulauan Nuswantara.

75

Perlintasan ini tidak memiliki alternatif, karena sebelah utara Kanada atau sebelah selatan Australia keduanya terlampau dingin dan tidak mungkin dilayari karena tertutup es. Perlintasan melalui Nuswantara ini sudah berlangsung ribuan tahun yang dikenal sebagai Jalur Sutra Purba, baik Jalur Sutra Laut (Eropa/Afrika Arabia India Cina) maupun Jalur Sutra Darat. Kedua jalur tersebut juga menghapus anggapan bahwa jaman dulu peradaban manusia masih bersifat tribalis. Peradaban umat manusia sudah mobile dan dinamis. Diperkirakan jalur ini sudah ada sejak 5,000 SM, salah satunya perdagangan Kapur Barus (Camphor) dari Sumatera. Bahkan sudah sejak lama daerah Barus menjadi daerah multietnik [Laporan EFEO Perancis]. Nuswantara juga dikenal sebagai negeri Brahmanik. Dalam catatan Fa Xian / Fa Shien sepulang dari India di era ke -7 Kaisar Xiyi (411 M), ia sempat singgah di Yapoti (Jawa dan/atau Sumatera) selama 5 bulan, menulis: Di negeri ini Brahman berkembang. Tapak kaki Purnawarman (395-434 M) pada Prasasti Tarumanegara memperkuat korelasi Brahminik yaitu ajaran Ibrahim SAW (3500SM) yang juga memiliki tapak kaki (Maqom Ibrahim) di lingkungan Kabah, di Makkah. Penyematan tapak kaki adalah tradisi Brahminik yang dilakukan pula oleh Nabi Muhammad SAWA (571632 M), seperti yang ada di Museum Nasional Turki, Masjid Jami New Delhi, di Mesir bahkan di Nuswantara didapat laporan tapak kaki Nabi Muhammad SAWA di Tidore, di Makassar dan di Tanah Papua. Hal ini karena menurut penelitian Bangsa Jawi adalah keturunan Keturah, istri ketiga dari Nabi Ibrahim di daerah yang disebut Kembayat. (Demikian keterangan Ibnu Athir, dalam dan perhatikan lihat Kejadian 25:1-6) Nuswantara berasal kata Nuswa (Sansekerta) atau Nesos (Yunani) yang artinya negeri kepulauan, negeri patirtan atau perairan. Swa yang berarti mandiri, Anta artinya suci dan Tara yang artinya ksatria suci. Sehingga secara harfiah berarti negeri kepulauan dan perairan suci yang dihuni para ksatria suci dan bersifat mandiri/merdeka. Secara wilayah, nuswantara adalah segitiga emas perdagangan transkontinental, yaitu Gerbang Barat (Selat Malaka), ke ujung Selatan di pojok/ujung (Zawiyah/Jawa), hingga ke Gerbang Timur (Perairan Sulawesi-Maluku-Papua). Jalur Sutra Laut, menyebabkan kapal-kapal kargo raksasa yang melewati Nuswantara untuk singgah dan berlabuh. Hal ini menjadikan Nuswantara dikenal sebagai negeri terkaya di seluruh Islamistan (negeri-negeri muslim). Banyak sekali pendatang dari Arab maupun Cina memutuskan untuk mukim di Nuswantara. Negeri ini disebut gemah ripah loh jinawi toto titi tentrem (penuh kemakmuran melimpah dan tertata dengan tentram dan damai). Kedahsyatan Nuswantara telah sampai ke negeri2 Barat pula sejak masa Ptolemeus (90-168 M).

Islam dan Peradaban Nuswantara


Sejarawan Gerini mencatat sekitar tahun 606 M telah banyak orang Arab yang mukim di Nuswantara. Mereka masuk melalui Barus dan Aceh di Suwarnabhumi bagian Utara. Peter Bellwood (ANU) melaporkan pula bahwa sekitar Abad 5 M (400-an M) sudah ada perkampungan Arab di daerah Aceh sekarang. Sekitar tahun 615 M, Rasulullah SAWA mengutus Abdullah ibn Masud RA mengantar Qabilah Bani Thoy hijrah dan mukim di Aceh. Ini sesuai laporan G.R. Tibbets yang mengatakan terdapat kampung Muslim Arab di Sumatera pada tahun 625M. Sedangkan sahabat lain, yaitu Zaid ibn Haritsah RA dilaporkan telah berada di Lamuri/Lambari (Lambharo/Lamreh, Aceh) pada tahun 35 H (718 M). Kesultanan Lamuri ini kemudian pada masa Majapahit adalah salah satu daerah otonom [dipimpin tiga bersaudara yaitu Indra Purwa berkedudukan di Masjid yang sekarang ada di Lembadeuk; Indra Patra berkedudukan di Masjid di Ladong dan Indra Puri di Aceh Rayeuk] di bawah otoritas Majapahit (menurut keterangan Balai Arkeologi Medan). Pada tahun 607 M telah ada Kerajaan Sriwijaya (Sriboza) yang bercorak Brahminik (Wolters, 1967 dan Hall, 1967 & 1985). Kemudian tahun 670 M, suatu kepemimpinan muslim didirikan oleh Sri Ratu Sima dari Kalinggawangsa (diperkirakan di Jepara). Mereka ini sering disebut keling. Sedangkan di Jambi berdiri Zabaj atau dikenal pula sebagai Javaka pada tahun 99 H (718 M). Nama lainnya adalah Sriwijaya yang telah berdiri sebelumnya dan bertransformasi menjadi Kesultanan.

76

Sekitar tahun 800 M rombongan dari Arabia datang ke Aceh. Mereka berjumlah 100 orang dipimpin Nakhoda Khalifah. Mereka ini kemudian mendirikan Kesultanan Peureulak (dari kata peureula, sejenis kayu jati, yang bagus dipakai pada kapal). Mereka menamakan Peureulak sebagai Bandar Khalifah. Lokasinya diperkirakan daerah Langsa atau Tamiang sekarang. Sebelumnya bernama Kesultanan Samudera (205 H / 820 M) di dekat Bireuen, namun kemudian disebut sebagai Peureulak (225 H/ 840 M). Dan pada akhirnya pada tahun 349 H/ 960 M disebut Kesultanan Lamuri/Lan-po-li karena pusat kesultanan telah berpindah ke Lambaro/Lamreh, sekarang Banda Aceh. Karena Sumatera (atau dikenal juga Suwarnabhumi [secara bahasa berarti Bumi Emas]) telah menjadi negeri multietnis, tradisi ilmiah berkembang melalui penerjemahkan karya-karya dari berbagai belahan dunia. Penerjemahan dilakukan ke dalam bahasa Jawa Kuno, baik yang berasal dari Bahasa Persia (asal muasal Sanskrit), Yunani, China, Mesir, dll. Pada saat itu Sanskrit adalah bahasa internasional. Contohnya adalah penerjemahan Kakawin dari Walmiki dari bahasa Sanskrit ke dalam bahasa Jawa Kuno oleh seorang ulama yaitu Mdang Poh Pitu bernama Mpu Yogiswara (Sanjayawangsa, 900 M). Peureulak kemudian mendirikan Universitas Islam Dayah (Dyah) Bukit Ce Derek (840 M) dan Dayah Cot Kala (850 M). Di Jawa dipelopori oleh Syaikh Subakir (Muhammad Al-Baqir), kemudian berdirilah Madrasah Giri. Di Champa, Sultan Jayawarman (990 M) telah belajar pembuatan candi di Suwarnabhumi Selatan dan mendirikan Angkorwat. Sekitar tahun 650-an M, telah terbentuk segitiga silaturahmi Nuswantara, dalam muamalat dan dakwah. Pertama adalah Ta Che (Tajik atau Peureulak) di Suwarnabhumi, Ho Ling (Kalingga di Jawadwipa) dan Kwang Tung (Kanton di China Selatan). Relasi muamalat ini diwujudkan paripurna dalam kehidupan baik perdagangan (ekonomi), tata pemerintahan (amirat) dan pendidikan. Jejaring ini berlangsung berkat kegigihan Imam Agung Ali RA selama 23 tahun (632-655 M) keluar dari gempita Arabia, pasca wafatnya Bunda Siti Fatimah AS. Network ini kemudian dilanjutkan oleh Lamuri/Pasai Majapahit China/Mongol/Champa. Sekitar tahun 851 M, dilaporkan seseorang dengan nama Sulaiman memulai penambangan emas, yang salah satunya digunakan untuk penyetakan uang. Uang yang beredar dinamai Ringgit atau Mayam atau Suwarna (yang secara literal berarti emas yang murni) yang dibuat dari emas murni. Berat Mayam adalah sekitar 3-3.25 gram (atau sekitar 1/10 Troy-ounce). Kemudian, dilaporkan seseorang dengan nama Po Ali telah berkunjung ke Cina mewakili Nuswantara (Duta Besar) sekitar tahun 977 M (F. Hirth & WW Rockhill, Chau Ju Kua, His Work on Chinese and Arab Trade in XII Centuries, St. Petersburg: Paragon Book, 1966. Hal. 39). Pasca hancurnya Khilafah Baghdad (Abbasi) oleh serangan Mongol (1258 M), Nuswantara mendirikan Khilafah dengan kepemimpinan di Jawa oleh Raden Wijaya. Kesultanan ini disebut Majapahit Vilvatikta (1293 M). Pada masa Majapahit ini perdagangan diintensifkan terutama melalui Bandar Waru Gasik
77

(sekarang Gresik) sebagai Pelabuhan Laut Metropolitan Interkontinental yang sangat makmur. Majapahit juga menetapkan peredaran uang berdasarkan emas, perak dan perunggu serta nikel. Uang emas disebut Suwarna, dibagi menjadi tiga satuan yaitu Ma (Masa), Atak dan Ku (Kupang). Satuan ini didasarkan pada mithqal yaitu satuan uang berdasarkan prinsip Dinar Emas. Berat Ma adalah 1/2 mithqal, Atak 1/4 mithqal dan Ku 1/8 mithqal. Di peradaban Persia 1/8 mithqal adalah Danake atau Daniq emas. Selain uang emas Majapahit juga menggunakan uang perak maupun perunggu (Gobog). Uang perunggu yang beredar kebanyakan juga berasal dari Mongol dan Cina sebagai bukti relasi perdagangan yang kuat dengan daratan Cina.

Sarjawala 1: Ilang Sirna Kertaning Bhumi


Pada tahun 1478 M, Sunan Ngampel, Kadi Majapahit dan Rektor Universitas Ampel Denta wafat (77 tahun). Bersamaan itu, negeri-negeri muslim Andalusia, yang dipimpin Wangsa Umayyah (tepatnya Bani Hakam dari Subwangsa Marwan) berangsur-angsur menyerahkan diri kepada Spanyol dan Portugis. Tidak berapa lama Perjanjian Tordesillas ditandatangani (1494). Semua ulama bersepakat bahwa akan datang era baru yang membutukan perjuangan yang berat, jaman di mana ketentraman hidup menjadi asing dan mahal. Mpu Kanwa diperintahkan untuk menyusun satu traktat/serat yang berisi pemberitahuan umum kepada seluruh negeri-negeri atau anak negeri persemakmuran Majapahit (Nuswantara) agar bersiap-siap mempertahankan diri. Sesanti beliau berbunyi ilang sirna kertaning bhumi, yang sekaligus candra sengkala penanda sebagai 1400 tahun saka atau 1478 M. Mpu Kanwa memberi tajuk yaitu Serat Kandha yang berarti Berita atau Kabar. Kemudian dibentuklah Dewan Ulama yang disebut Walisongo dan dibangun bandar laut pertahanan yaitu Demak Bintoro. Tidak berapa lama kolonialisme merangsek dan tetap meninggalkan bekasnya sampai hari ini. Kepemimpinan Kesultanan Majapahit dialihtangankan (palihan) dan digeser kepada Kesultanan-kesultanan yang lebih kecil termasuk Kesultanan Mataram dan Cirebon. Perjuangan Walisongo sendiri berakhir sampai Angkatan ke-10 yang dipimpin Pangeran Diponegoro (Sultan Abdul Hamid Baabud). Perjuangan Pangeran Diponegoro (yang juga Kesultanan-kesultanan yang lain seperti Imam Bonjol, Sultan Hasanuddin, dll sampai yang terakhir berhasil dihapus Belanda adalah Sultan Iskandar Muda) adalah periode akhir perjuangan melawan kolonialisme. Saat itulah Indonesia diperkenalkan (dan juga Malaysia, Filipina, Thailand, dll). Nuswantara memasuki era baru yang disebut modern. Secara fisik, kolonialisme berakhir dengan munculnya negara-negara nasional di Nuswantara seperti Indonesia, Malaysia, Thailand, Myanmar, Kamboja, Laos, Filipina, dll. Akan tetapi sistem kehidupan yang berlaku masih meniru kolonial, mulai dari tata pemerintahan dan politik (demokrasi), pengembangan sains (sains empiris), teknologi (mekanis) dan riset, pendidikan (dan model-model belajar sekular), relasi sosial kemasyarakatan (pluralisme, dll) dan kebudayaan, organisasi, hukum dan perundang-undangan, pasar dan ekonomi, dll. Sendi-sendi peradaban tradisional ditanggalkan dan dirasionalisasi agar relevan dengan apa yang kemudian disebut modern.

Sarjawala 2: Rekonstruksi Muamalat dan Peradaban


Moderne yang diperkenalkan semenjak bangkitnya kolonialisme dan pemberangusan tradisi dan peradaban tidak membuahkan hasil. Kritik sudah dilakukan seperti neo-tradisionalisme, post-modernisme, dan kritikkritik modernitas lainnya. Akan tetapi, belajar dari peradaban lampau kita akan menemukan bahwa Islam sebagai rahmat semesta telah membahana bumi selama lebih dari 9 abad (600-1500), bukan suatu romantisme tapi untuk melihat peradaban ke depan alternatif yang lebih baik bagi umat manusia. Rekonstruksi peradaban dimulai semenjak norma modern yang berasaskan pada dua pilar yaitu ekonomiminyak (oil-based economy) dan ekonomi monetaris (monetary-based economy) mendekati kehancuran. Maka Sarjawala II ini adalah Serat Kandha II untuk merekonstruksi kembali peradaban dengan melalui sebuah gerakan Lumbung Nuswantara Initiatives (LNI). Prakarsa ini akan diejawantahkan melalui pelbagai gerakan seperti Lumbung Nuswantara Multiversitas (LNM), yaitu sebuah institusi pendidikan tinggi (advanced education institution), formal dan nonformal, sekaligus lembaga pengembangan pemikiran (think-and-act atau think-tank-and-do) bagi restorasi sosial-ekonomi-budaya (sosekbud) Peradaban Islam
78

Nuswantara. Pokok kajian ini didasarkan pada manifesto yang termuat dalam Serat Kandha dari Mpu Kanwa (Ilang Sirna Kertaning Bhumi), dengan narasi historis-kultural yang memadai dan rekonstruksi peradaban yang ditawarkan.

Peta Dakwah Nabi Muhammad & Para Sahabat Ke Seluruh Dunia


OPINI | 25 September 2013 | 16:16 Dibaca: 695 Komentar: 0 1

Oleh:
Asy-Syaikh As-Sayyid Shohibul Faroji Azmatkhan Al-Hafizh (Syekh Mufti Kesultanan Palembang Darussalam) KEHEBATAN DAN KEISTEMEWAAN NABI MUHAMMAD DALAM MEMIMPIN STRATEGI DAKWAH ISLAM KE SELURUH DUNIA Allah Subhanahu Wa Taala menegaskan tentang wilayah dakwah Nabi Muhammad Saw: [ - [ : 107

"Dan Kami (Allah) tidak mengutus engkau (Muhammad) melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi seluruh alam". Strategi dakwah Islam Rahmatal Lil 'Alamin yang dipimpin oleh Rasulullah Saw, dibuktikan oleh catatan sejarah berikut ini (disesuaikan dengan Geografi Negara saat ini): ASIA BARAT
79

1. Ali bin Abi Thalib, pernah datang dan berdakwah di Kawasan Asia Barat meliputi beberapa negara: Arab Saudi, Yaman, Oman, Uni Emirat Arab, Qatar, Kuwait, Iraq, Yordania, Syiria, Lebanon, Palestina, Israel, Cyprus, Turki, Afghanistan, dan Iran. Dilakukan sejak tahun 622 Masehi. (Sumber: Habib Bahruddin Azmatkhan, Qishshatud Dakwah Fii Arahbiliyyah (Nusantara), 1929, h.9; Ibnu Hajar Al-Asqalani, Al-Ishabah fi Tamyiz ash-Shahabah) 2. Abu Bakar Ash-Shiddiq, berdakwah ke Damaskus, Syiria (Sumber: Habib Bahruddin Azmatkhan, Qishshatud Dakwah Fii Arahbiliyyah (Nusantara), 1929,h.10; Ibnu Hajar Al-Asqalani, Al-Ishabah fi Tamyiz ash-Shahabah) 3. Umar bin Khattab, berdakwah juga di kawasan Palestina, Syiria, Turki dan kawasan Mesopotamia (Iraq). (Sumber: Habib Bahruddin Azmatkhan, Qishshatud Dakwah Fii Arahbiliyyah (Nusantara), 1929, h.11, Ibnu Hajar Al-Asqalani, Al-Ishabah fi Tamyiz ash-Shahabah) 4. Mu'adz bin Jabal, berdakwah ke Yaman (Sumber: Habib Bahruddin Azmatkhan, Qishshatud Dakwah Fii Arahbiliyyah (Nusantara), 1929, h.12) 5. Amr bin 'Ash, berdakwah ke Yerussalem, Palestina (Sumber: Habib Bahruddin Azmatkhan, Qishshatud Dakwah Fii Arahbiliyyah (Nusantara), 1929, h.13; Ibnu Hajar Al-Asqalani, Al-Ishabah fi Tamyiz ash-Shahabah) 6. Surahbil, berdakwah ke Yerussalem, Palestina (Sumber: Habib Bahruddin Azmatkhan, Qishshatud Dakwah Fii Arahbiliyyah (Nusantara), 1929, h.13; Ibnu Hajar Al-Asqalani, Al-Ishabah fi Tamyiz ash-Shahabah) 7. Abdullah bin Hudhafah as-Sahmi, berdakwah di Persia, diutus kepada Kisra Persia. Sekarang negara Iran. (Sumber: Habib Bahruddin Azmatkhan, Qishshatud Dakwah Fii Arahbiliyyah (Nusantara), 1929, h.14) 8. Shuja bin Wahab al-Asadi, berdakwah kepada Pangeran Ghassan. Palestina (Sumber: Habib Bahruddin Azmatkhan, Qishshatud Dakwah Fii Arahbiliyyah (Nusantara), 1929, h.15) 9. Hauzah bin Ali Hanafi, berdakwah dan diutus kepada penguasa Yamamah. Yamamah terletak di Negara Saudi Arabia. (Sumber: Habib Bahruddin Azmatkhan, Qishshatud Dakwah Fii Arahbiliyyah (Nusantara), 1929, 15)

ASIA SELATAN
1. Ali bin Abi Thalib, Pernah datang dan dakwah di kawasan Shind (Hind), yang meliputi kawasan: Bangladesh, Bhutan, India, Maladewa, Nepal, Pakistan, Sri Lanka. (Sumber: Habib Bahruddin Azmatkhan, Qishshatud Dakwah Fii Arahbiliyyah (Nusantara), 1929, h.20)

ASIA TENGGARA
1. Ali bin Abi Thalib, pernah datang dan berdakwah di Garut, Cirebon, Jawa Barat (Tanah Sunda), Indonesia, tahun 625 Masehi. Perjalanan dakwahnya dilanjutkan ke dari Indonesia ke kawasan Nusantara, melalui: Timur Leste, Brunai Darussalam, Sulu, Filipina, Singapura, Thailand, Vietnam, Laos, Myanmar, Kampuchea. (Sumber: H.Zainal Abidin Ahmad, Ilmu politik Islam V, Sejarah Islam dan Umatnya sampai sekarang, Bulan Bintang, 1979; Habib Bahruddin Azmatkhan, Qishshatud Dakwah Fii Arahbiliyyah (Nusantara), 1929, h.31; S. Q. Fatini, Islam Comes to Malaysia, Singapura: M. S. R.I., 1963, hal. 39) 2. Ja'far bin Abi Thalib, berdakwah di Jepara, Kerajaan Kalingga, Jawa Tengah (Jawa Dwipa), Indonesia,sekitar tahun 626 M/ 4 H. (Sumber: Habib Bahruddin Azmatkhan, Qishshatud Dakwah Fii Arahbiliyyah (Nusantara), 1929, h.33) 3. Ubay bin Ka'ab, berdakwah di Sumatera Barat, Indonesia, kemudian kembali ke Madinah. sekitar tahun 626 M/ 4 H. (Sumber: Habib Bahruddin Azmatkhan, Qishshatud Dakwah Fii Arahbiliyyah (Nusantara), 1929, h.35) 4. Abdullah bin Mas'ud, berdakwah di Aceh Darussalam dan kembali lagi ke Madinah. sekitar tahun 626 M/ 4 H. (Sumber: G. E. Gerini, Futher India and Indo-Malay Archipelago) 5. 'Abdurrahman bin Mu'adz bin Jabal, dan putera-puteranya Mahmud dan Isma'il, berdakwah dan wafat dimakamkan di Barus, Tapanuli Tengah, Sumatera Utara. sekitar tahun 625 M/ 4 H. (Sumber: Habib Bahruddin Azmatkhan, Qishshatud Dakwah Fii Arahbiliyyah (Nusantara), 1929, h.38) 6. Akasyah bin Muhsin Al-Usdi, berdakwah di Palembang, Sumatera Selatan dan sebelum Rasulullah Wafat, ia kembali ke Madinah. sekitar tahun 623 M/ 2 H. (Sumber: Habib Bahruddin Azmatkhan, Qishshatud Dakwah Fii Arahbiliyyah (Nusantara), 1929, h.39; Pangeran Gajahnata, Sejarah Islam Pertama Di Palembang, 1986; R.M. Akib, Islam Pertama di Palembang, 1929; T. W. Arnold, The Preaching of Islam, 1968) 7. Salman Al-Farisi, berdakwah Ke Perlak, Aceh Timur dan Kembali Ke Madinah. sekitar tahun 626 M/ 4 H. (Sumber: Habib Bahruddin Azmatkhan, Qishshatud Dakwah Fii Arahbiliyyah (Nusantara), 1929, h.39)

ASIA TENGAH
80

1. Utsman bin Affan, pernah datang dan berdakwah di Armenia, Azerbaijan, Kazakhstan, Kirgystan, Tajikistan, Turkmenistan, Uzbekistan (Sumber: Shohibul Faroji Azmatkhan,Ekspansi Islam Era Utsman bin Affan,Penerbit Madawis, 2005, 15) 2. Zaid bin Tsabit, , pernah datang dan berdakwah di Armenia (Sumber: Shohibul Faroji Azmatkhan,Ekspansi Islam Era Utsman bin Affan,Penerbit Madawis, 2005, h.20) 3. Abdullah ibn Zubair, pernah datang dan berdakwah di Kazakstan(Sumber: Shohibul Faroji Azmatkhan,Ekspansi Islam Era Utsman bin Affan,Penerbit Madawis, 2005, h.32) 4. Said ibn Ash, pernah datang dan berdakwah di Kirgystan(Sumber: Shohibul Faroji Azmatkhan,Ekspansi Islam Era Utsman bin Affan,Penerbit Madawis, 2005, h.41) 5. Abdurahman ibn Harits ibn Hisyam, pernah datang dan berdakwah di Tajikistan(Sumber: Shohibul Faroji Azmatkhan,Ekspansi Islam Era Utsman bin Affan,Penerbit Madawis, 2005, h.54) 6. Malik Ibn Abi Amir, pernah datang dan berdakwah di Uzbekistan(Sumber: Shohibul Faroji Azmatkhan,Ekspansi Islam Era Utsman bin Affan,Penerbit Madawis, 2005, h.88) 7. Katsir Ibn Aflah, pernah datang dan berdakwah di Uzbekistan(Sumber: Shohibul Faroji Azmatkhan,Ekspansi Islam Era Utsman bin Affan,Penerbit Madawis, 2005, h.99) 8. Hudzaifan bin Yaman, pernah datang dan berdakwah di Armenia dan Azerbaijan(Sumber: Shohibul Faroji Azmatkhan,Ekspansi Islam Era Utsman bin Affan,Penerbit Madawis, 2005, h,114)

ASIA TIMUR
1. Anas ibn Malik, berdakwah ke China/Tiongkok melalui Nusantara, kawasan yang disinggahi yaitu: Jepang, Korea Selatan, Korea Utara, Mongolia, RRC, dan Taiwan. (Sumber: Shohibul Faroji Azmatkhan,Ekspansi Islam Era Utsman bin Affan,Penerbit Madawis, 2005, h.61) 2. Abdul Wahab Abi Kasbah, berdakwah ke China/Tiongkok melalui Nusantara dan Wafat dimakamkan di China. Kawasan yang disinggahi adalah: Jepang, Korea Selatan, Korea Utara, Mongolia, RRC, dan Taiwan. (Sumber: Habib Bahruddin Azmatkhan, Qishshatud Dakwah Fii Arahbiliyyah (Nusantara), 1929, h.41; T. W. Arnold, The Preaching of Islam, 1968 ; F. Hirth dan W. W. Rockhill (terj), Chau Ju Kua,His Work On Chinese and Arab Trade in XII Centuries, St.Petersburg: Paragon Book, 1966, hal. 159.)

AMERIKA UTARA
1. Abu Bakrah (nama lengkapnya Nafi bin al-Harith bin Kaldah Bin Amr bin Ilaj bin Abi Salamah), pernah datang dan berdakwah di wilayah Amerika Utara (Bani Qanturah) pada tahun 622-637 M, melalui jalur: Amerika Serikat dan Kanada. Bukti ini dapat dilihat dalam sebuah hadits: Dari Abu Bakrah bahwasanya Rasulullah telah bersabda: Akan ada segolongan kaum dari umatku yang menetap di sebuah daerah yang mereka namakan Bashrah, di sisi sebuah sungai yang disebut Dijlah (Dajlah), dan di atas sungai itu ada sebuah jembatan. Penduduk daerah itu akan bertambah banyak, dan ia akan menjadi salah satu negeri dari negeri-negeri orang-orang yang berhijrah. *Perawi Muhammad ibnu Yahya berkata: Abu Mamar meriwayatkan dengan mengatakan: negeri-negeri kaum muslimin]. Kelak di akhir zaman Bani Qanthura yang berwajah lebar dan bermata sipit akan datang menyerbu, sehingga mereka mencapai tepian sungai Dajlah. Pada saat itulah penduduk daerah itu akan terpecah menjadi tiga kelompok. Satu kelompok mengikuti ekor sapi (menuntun binatang mereka) dan menyelamatkan diri ke pedalaman, Mereka akan binasa. Satu kelompok lainnya memilih menyelamatkan dirinya dengan jalan memilih kekafiran. Adapun kelompok terakhir menempatkan keluarganya di belakang punggung mereka dan bertempur melawan musuh. Mereka itulah orang-orang yang akan mati syahid. HR. Abu Daud, dihasankan oleh Al Albani. (Menurut Imam Syamsul Haq Azhim Abadi dalam Aunul Mabud Syarh Sunan Abi Daud, dijelaskan bahwa Bani Qanthurah adalah Amerika).

AMERIKA TENGAH
1. Abu Bakrah (nama lengkapnya Nafi bin al-Harith bin Kaldah Bin Amr bin Ilaj bin Abi Salamah), pada tahun 638-653 M, meluaskan dakwahnya di wilayah Amerika Tengah melalui jalur: Belize, Dominika, El Savador, Grenada, Guetamala, Haiti, Honduras, Kep.Bahama, Kostarika, Kuba, Meksiko, Nikaragua, Panama, Puerto Rico, Rep.Saint Lucia, St. Vincent & Grenadines, Trinidad and Tobago dan Kepulauan Karibia.

AMERIKA SELATAN

81

1. Abu Bakrah (nama lengkapnya Nafi bin al-Harith bin Kaldah Bin Amr bin Ilaj bin Abi Salamah), pada tahun 654-670 M pernah datang dan berdakwah di wilayah Amerika Selatan, yaitu meliputi: Argentina, Bolivia, Brazil, Cile, Ekuador, Guyana, Guyana Perancis, Paraguay, Peru, Suriname, Uruguay dan Venezuela . Kemudian pada tahun 671 Abu Bakrah pindah ke Bashrah (Iraq), dan menurut Ibnu Khayyat dalam kitab alTabaqat berpendapat Abu Bakrah wafat pada tahun 52H atau 674 Masehi.

AFRIKA BARAT
1. Uqbah Bin Nafi, adalah komandan pasukan Islam yang membebaskan seluruh wilayah gurun besar Afrika. Wilayah yang dilalui adalah: Benin, Burkina Faso, Gambia, Ghana, Guinea, Guinea Bissau, Liberia, Mali, Mauritania Nigeria, Pantai Gading, Senegal, Sierra Leone, Tanjung Verde, dan Togo (Sumber: Shohibul Faroji Azmatkhan, Ensiklopedi Sahabat Nabi, volume 4-5, Penerbit MADAWIS, 2005, h.1999)

AFRIKA SELATAN
1. Abdullah Ibn Abbas, pernah datang dan berdakwah di Afrika Selatan, Bostwana, Lesotho, Namibia, Swaziland, dan Zimbabwe. Sumber: Shohibul Faroji Azmatkhan,Ekspansi Islam Era Utsman bin Affan,Penerbit Madawis, 2005, h.77)

AFRIKA TIMUR
1. Amar bin Umayyah, berdakwah ke Ethiopia diutus kepada Raja Etiopia. Negara Ethiopia ada di Afrika Timur.(Sumber: Habib Bahruddin Azmatkhan, Qishshatud Dakwah Fii Arahbiliyyah (Nusantara), 1929, h.52)

AFRIKA TENGAH
1. Muhammad bin Abi Bakar Ash-Shiddiq, berdakwah di wilayah Angola, Gabon, Kamerun, Kongo, Afrika Tengah, Saotome & Principe, Zaire dan Zambia (Sumber: Shohibul Faroji Azmatkhan, Ensiklopedi Sahabat Nabi, Volume 3, Penerbit MADAWIS, 2005, 1351)

AFRIKA UTARA
1. Ali bin Abi Thalib, berdakwah ke Afrika Utara, Kawasan yang dilalui meliputi: Aljazair, Chad, Libya, Maroko, Mesir, Nigeria, Sahara Barat, Tunisia. (Sumber: Habib Bahruddin Azmatkhan, Qishshatud Dakwah Fii Arahbiliyyah (Nusantara), 1929, h.60; Ibnu Hajar Al-Asqalani, Al-Ishabah fi Tamyiz ash-Shahabah) 2. Hatib bin Abi Baltaah, berdakwah ke Mesir dan diutus kepada Gubernur Mesir, (Sumber: Habib Bahruddin Azmatkhan, Qishshatud Dakwah Fii Arahbiliyyah (Nusantara), 1929, h.62)

EROPA BARAT
1. Utsman bin Affan, pernah melakukan safar dakwah (ekspedisi dakwah) ke wilayah Eropa Barat, melalui Jalur: Jerman, Luxemburg, Perancis, Belanda, Belgia, Inggris, Irlandia, (Sumber: Joesoef Souyb, Sejarah Khulafaur Rasyidin, Bulan Bintang, cet. 1, 1979, hal. 390-391)

EROPA TENGAH
1. Abdurrahman bin Auf, pernah melakukan ekspansi Islam ke Austria, Cekoslovakia, Hungaria, Polandia, Slovakia, dan Swiss. Kebanyakan keturunan Abdurrahman bin Auf banyak di Swiss (Sumber: Shohibul Faroji Azmatkhan, Ensiklopedi Sahabat Nabi, Volume 1-2, Penerbit MADAWIS, 2005, h. 70)

EROPA SELATAN
1. Umar bin Khattab, berdakwah ke Romawi dan Yarmuk, kawasan yang dilalui adalah: Albania, Andorra, Bosnia, Italia, Kroasia, Macedonia, Monaco, Portugal, San Marino, Slovenia, Spanyol, Vatikan, Yunani. (Sumber: Habib Bahruddin Azmatkhan, Qishshatud Dakwah Fii Arahbiliyyah (Nusantara), 1929, h.70; Ibnu Hajar Al-Asqalani, Al-Ishabah fi Tamyiz ash-Shahabah) 82

2. Abu Ubaidah bin Jarrah, berdakwah ke Romawi dan Yarmuk, kawasan yang dilalui adalah: Albania, Andorra, Bosnia, Italia, Kroasia, Macedonia, Monaco, Portugal, San Marino, Slovenia, Spanyol, Vatikan, Yunani. (Sumber: Habib Bahruddin Azmatkhan, Qishshatud Dakwah Fii Arahbiliyyah (Nusantara), 1929, h.71; Ibnu Hajar Al-Asqalani, Al-Ishabah fi Tamyiz ash-Shahabah) 3. Khalid bin Walid,berdakwah ke Romawi dan Yarmuk, kawasan yang dilalui adalah: Albania, Andorra, Bosnia, Italia, Kroasia, Macedonia, Monaco, Portugal, San Marino, Slovenia, Spanyol, Vatikan, Yunani.(Sumber: Habib Bahruddin Azmatkhan, Qishshatud Dakwah Fii Arahbiliyyah (Nusantara), 1929, h.72; Ibnu Hajar AlAsqalani, Al-Ishabah fi Tamyiz ash-Shahabah) 4. Dihyah bin Kalbi, berdakwah ke Romawi dan diutus membawa surat kepada Kaisar Romawi. Kawasan yang dilalui adalah: Albania, Andorra, Bosnia, Italia, Kroasia, Macedonia, Monaco, Portugal, San Marino, Slovenia, Spanyol, Vatikan, Yunani.(Sumber: Habib Bahruddin Azmatkhan, Qishshatud Dakwah Fii Arahbiliyyah (Nusantara), 1929, h.72)

EROPA TIMUR
1. Thalhah bin Ubaidillah, pernah melakukan perdagangan dan dakwah di wilayah yang sekarang di sebut Eropa Timur, meliputi Belarusia, Bulgaria, Estonia, Georgia, Latvia, Lithuania, Moldova, Rumania, Rusia dan Ukraini. Sehingga di wikayah Eropa Timur ini banyak ditemukan beberapa keturunan dari Thalhah bin Ubaidillah. (Sumber: Shohibul Faroji Azmatkhan, Ensiklopedi Sahabat Nabi, Volume 4, Penerbit MADAWIS, 2005, h.1888)

EROPA UTARA
1. Zubair bin Awwam, pernah ditugaskan oleh Rasulullah mendakwahkan Islam di wilayah Eropa bagian Utara, melintasi Denmark, Finlandia, Islandia, Norwegia, dan Swedia (Sumber: Shohibul Faroji Azmatkhan, Ensiklopedi Sahabat Nabi, Volume 5, Penerbit MADAWIS, 2005, h.2340)

AUSTRALIA
1. Saad bin Abi Waqqas, pernah ditugaskan oleh Rasulullah mendakwahkan Islam di wilayah Australia atau Osenia, yang melintasi beberapa negara seperti New South Wales, Victoria, Queensland, Australia Barat, Australia Selatan, Tasmania, Australia Utara dan Selandia Baru (Sumber: Shohibul Faroji Azmatkhan, Ensiklopedi Sahabat Nabi, Volume 4, Penerbit MADAWIS, 2005, h.1541)

****DAFTAR NAMA-NAMA SAHABAT NABI MUHAMMAD**** Sahabat Nabi Muhammad Awalan Nama A:
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. -`Abd Allah bin `Umar [] - Abbas bin Abd al-Muttalib [] - Aban bin Said (RA) [])( - Abbad bin Bishr [] - Abd Allah bin al-Zubayr [] - Abd Allah bin Rawahah [] - Abd ar-Rahman bin Awf *] - Abd ar-Rahman bin Muadz bin Jabal - Abd-Allah bin Abd-Allah bin Ubayy [] - Abdullah bin Abbas [] - Abdullah bin Abu Aufa - Abdullah bin Hudhafah as-Sahmi - Abdullah bin Jahsh [] - Abdullah bin Mas`ud [] - Abdullah bin Salam [] - Abdullah bin Umm Maktum [] - Abdullah bin Umar - Abdul-Rahman bin Abu Bakr [] - Abdul Wahab Abi Kasbah 83

20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. 29. 30. 31. 32. 33. 34. 35. 36. 37. 38. 39. 40. 41. 42. 43. 44. 45. 46. 47. 48. 49. 50. 51. 52. 53. 54. 55. 56. 57. 58. 59. 60. 61. 62. 63. 64. 65. 66. 67. 68. 69. 70. 71. 72. 73.

- Abd bin Hamal (RA) [])( - Abd bin Hunay (RA) - Abjr al-Muzni (RA) - Abu al-Aas bin al-Rabiah [] - Abu Ayyub al-Ansari [] - Abu Bakar Ash-Shiddiq [] - Abu Dardaa [] - Ab Dzar al-Ghifr [] - Abu Fuhayra - Abu Hurairah [] - Abu Lubaba bin Abd al-Mundhir [] - Abu Musa al-Ashari [] - Abu Sa`id al-Khudri [] - Abu Salama `Abd Allah bin `Abd al-Asad [] - Abu Sufyan bin al-Harits [] - Abu Sufyan bin Harb [] - Abu Ubaydah bin al-Jarrah [] - Abu-Hudhayfah bin Utbah [] - Abz al-Khuz` (RA) [Abz (]) - Adhayna bin al-Hrith (RA) - Ad bin Htim at-T [] - Aflah bin Ab Qays (RA) [])( - Ahmad bin Hafs (RA) [])( - Ahmar Abu `Usayb (RA) - Ahmar bin Jazi (RA) [] - Ahmar bin Mazan bin Aws (RA) [])( - Ahmar bin Mu`awiya bin Salim (RA) - Ahmar bin Qatan al-Hamdani (RA) [])( - Ahmar bin Salim (RA) [])( - Ahmar bin Suwai bin `Adi (RA) - Ahmar Mawla Umm Salama (RA) [])( - Ahnaf bin Qais Tameemi [] - Ahyah bin Umayya bin Khalaf (RA) - Ahzb bin Usaid [] - Akasyah bin Muhsin Al-Usdi - Al-Ala Al-Hadrami [] - Al-Arqam ibn-abil-Arqam [ ] - Al-Bara bin Mlik al-Ansr [] - Al-Harith bin Hisham bin Al-Mugheera (RA) [])( - Ali bin Abi Talib [] - Al-Khansa [] - Al-Qammah - Al-Qaqaa bin Amr at-Tamimi (RA) [ Qa'qa'a ] - Amar bin Umayyah - Ammar bin Yasir [] - Amr bin Al`s - Amr bin al-Jamuh - Anas bin Mlik [] - An-Nu`aymn bin `Amr - An-Nu`mn bin Muqarrin - Arbad bin Jabir (RA) [])( - Asim bin thalib - Asim bin Umar [] - At-Tufayl bin Amr ad-Dawsi (Sumber: Shohibul Faroji Azmatkhan, Ensiklopedi Sahabat Nabi, Volume 12, Penerbit MADAWIS, 2005, h. 1-730 h)

Sahabat Nabi Muhammad Awalan Nama B, D dan F:


84

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Bilal bin Malik al-Mazni (RA) [])( Bilal bin Ribah [] Bilal bin Yahya (RA) [])( Dihyah al-Kalbi Dirar bin al-Azwar (RA) [])( Fadl bin Abbas [] Fayruz ad-Daylami (Sumber: Shohibul Faroji Azmatkhan, Ensiklopedi Sahabat Nabi, Volume 2, Penerbit MADAWIS, 2005, h.731-800)

Sahabat Nabi Muhammad S.A.W Awalan Nama H:


1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. Habab bin Mundhir [] Habib bin Zayd al-Ansari [] Hakim bin Hizam [] Hamzah bin Abd al-Muttalib [] Harith bin Rabi *] Hashim bin Utbah [] Hassan bin Ali [] Hassan bin Thabit [] Hatib bin Abi Baltaah *] - Hauzah bin Ali Hanafi Hisham bin Al-Aas Hudhayfah bin al-Yaman [] Hujr bin Adi Hussain bin Ali [( ] Sumber: Shohibul Faroji Azmatkhan, Ensiklopedi Sahabat Nabi, Volume 2, Penerbit MADAWIS, 2005, h.801-940)

Sahabat Nabi Muhammad S.A.W Awalan Nama I:


1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. Ibrahim Ab Rfa`i (RA) [])( ` Ibrahim al-`Adhr (RA) Ibrahim al-Ansr (RA) [])( Ibrahim al-Ashhali (RA) Ibrahim al-Thaqafi (RA) [])( Ibrahim an-Najr (RA) [])( Ibrahim at-Taifi (RA) Ibrahim az-Zuhr (RA) [])( Ibrahim bin `Abdillah (RA) Ibrahim bin `Ibad bin Asaf (RA) [])(` Ibrahim bin Hrith (RA) [])( Ibrahim bin Jabir (RA) [])( Ibrahim bin Khald (RA) Ibrahim bin Muhammad [] Ibrahim bin Na`m (RA) [])( Ibrahim bin Qays bin Hajar (RA) [])( Ibrahim bin Qays (RA) [])( Ikrima bin Abi Jahl [] Imran bin Husain [] Isaf bin Anmar as-Salmi (RA) [ AS-])( Ishaq al-Ghanawy (RA) Isma`il bin `Abdillah al-Ghafari (RA) - Ismail bin Abdurrahman bin Muadz bin Jabal Isma`il bin Sa`id bin `Abid (RA) [( ])( ` Sumber: Shohibul Faroji Azmatkhan, Ensiklopedi Sahabat Nabi, Volume 2-3, Penerbit MADAWIS, 2005,h.941-1150)

Sahabat Nabi Muhammad S.A.W Awalan Nama J:


1. Jabir bin Abdullah al-Ansari [] 85

2. 3. 4. 5.

Jabr [] Jafar bin Abi Talib *] Jubayr bin Mutim Julaybib (Sumber: Shohibul Faroji Azmatkhan, Ensiklopedi Sahabat Nabi, Volume 3, Penerbit MADAWIS, 2005, 1151-1200)

Sahabat Nabi Muhammad S.A.W Awalan Nama K:


1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. Kab bin Zuhayr *] Khabab bin al-Arat al-Tamimi (RA) [])( Khabbab bin al-Aratt - Khadijah binti Khuwailid (Sahabat Wanita) Khalid bin al-As (RA) [])( Khalid bin al-Walid [] Khalid bin Sa`id [] Kharija bin Huzafa Khubayb bin Adiy [] Khunays bin Hudhayfa Khuzayma bin Thabit [] Kinana bin Rabi` [( ]` Sumber: Shohibul Faroji Azmatkhan, Ensiklopedi Sahabat Nabi, Volume 3, Penerbit MADAWIS, 2005, h.1201-1320)

Sahabat Nabi Muhammad S.A.W Awalan Nama L:


1. Labid bin Rabia *] 2. Lubaynah (Sumber: Shohibul Faroji Azmatkhan, Ensiklopedi Sahabat Nabi, Volume 3, Penerbit MADAWIS, 2005, h.1321-1340)

Sahabat Nabi Muhammad S.A.W Awalan Nama M:


1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. - Mahmud bin Abdurrahman bin Muadz bin Jabal Malik al-Dar [] Maria al-Qibtiyya Mazin bin Ghadooba Miqdad bin al-Aswad [] Mu`adz bin `Amr [] Mu`adz bin Jabal [] Mu`wiya bin Ab Sufyn Mu`awwaz bin `Amr Muhammad bin Abi Bakr [] Muhammad bin Maslamah [] Munabbih bin Kamil [] Mus`ab bin `Umair (Sumber: Shohibul Faroji Azmatkhan, Ensiklopedi Sahabat Nabi, Volume 3, Penerbit MADAWIS, 2005, 1341-1470)

Sahabat Nabi Muhammad S.A.W Awalan Nama N:


1. 2. 3. 4. Nabagha al-Juadi (RA) Nafi bin al-Harith [] Nuaym bin Masud Nufay bin al-Harith (Sumber: Shohibul Faroji Azmatkhan, Ensiklopedi Sahabat Nabi, Volume 3, Penerbit MADAWIS, 2005, h.1471-1510)

Sahabat Nabi Muhammad S.A.W Awalan Nama R:


1. Rabah bin Umayah 2. Rabiah bin al-Harith [] 86

3. Rabiah bin Kab [( ] Sumber: Shohibul Faroji Azmatkhan, Ensiklopedi Sahabat Nabi, Volume 3-4, Penerbit MADAWIS, 2005, h.1511-1540)

Sahabat Nabi Muhammad S.A.W Awalan Nama S:


1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. 29. Sa`d bin Ab Waqs [] Sa`d bin ar-Rabi` Sa`d bin Malik Sa`d bin Mu`dh [] Sa`d bin Ubadah [] Sa`d bin mir al-Jumahi Sa`d bin Zayd bin Amir [] Sa`sa`a bin Suhan Sabra bin Ma`bad [] Safwan bin Umayya [] Sahl bin Sad *] Sakhr bin Wada`a (RA) [])(` Sakhr bin Wadi`a (RA) [])( Salama bin al-Aqwa Salim Mawla Abi Hudhayfah [] Salit bin Amr Ala bin Hadrami [] ' Salma Abu Hashim [] Salman al-Fris [] Samra bin Jundab Saraqa bin `Amru (RA) Shadad bin Aus [] Shams bin Uthman [] Sharhabeel bin Hasana [] Shayba bin `Uthman al-Awqas (RA) Shuja bin Wahab al-Asadi [] Suhayb ar-Rumi [] Suhayl bin Amr [] - Surahbil - Suraqa bin Malik [( ] Sumber: Shohibul Faroji Azmatkhan, Ensiklopedi Sahabat Nabi, Volume 4, Penerbit MADAWIS, 2005, h.1541-1840)

Sahabat Nabi Muhammad S.A.W Awalan Nama T:


1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Talhah bin Ubaydullah [] Tamim Abu Ruqayya [] Tamim al-Ansari [] Tamim al-Dari [] Thabit bin Qays [] Thawban bin Bajdad (RA) - Thumamah bin Uthal - Thuwaybah (Sumber: Shohibul Faroji Azmatkhan, Ensiklopedi Sahabat Nabi, Volume 4, Penerbit MADAWIS, 2005, h.1841-1920)

Sahabat Nabi Muhammad S.A.W Awalan Nama U:


1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Ubayd Allah bin Abd Allah [] Ubayda bin as-Samit [ AS-] Ubaydah bin al-Harith [] Ubayy bin al-Qashab al-Azdi (RA) Ubayy bin Kaab bin Abd Tsawr al-Muzni (RA) Ubayy bin Kaab bin Qays * ] Ubayy bin Malik al-Qachiri (RA) Ubayy bin Muadz bin Anas (RA) * ])( 87

9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. 29. 30. 31.

Ubayy bin Shriq (RA) [ Shriq (]) Ubayy bin Tsabit al-Ansari (RA) [ ])( Ubayy bin Ujlan bin al-Bahili (RA) Ubayy bin Umar (RA) [ ])( Ubayy bin Umayya bin Harfan (RA) Umar bin Abi Salma (RA) [])( Umar bin al-Khattab [] Umar bin Harits [] Umayr bin Saad al-Ansari [] Umayr bin Wahab [] Uqbah bin Amir [] - Uqbah bin Nafi Urwah bin Masud *] Urwah bin Zubayr [] Usama bin Zayd bin Haritsah [] Utba bin Rabiah *] Utbah bin Ghazwan [] Utban bin Malik [Utban ] Uthal bin Numan al-Hanafi (RA) Utsman bin Affan [] Utsman bin Hunayf [] Utsman bin Madhun - Uways al-Qarni [(] Sumber: Shohibul Faroji Azmatkhan, Ensiklopedi Sahabat Nabi, volume 45, Penerbit MADAWIS, 2005, h.1921-2220)

Sahabat Nabi Muhammad S.A.W Awalan Nama W:


1. Wahb bin `Umayr []` 2. Wahsh bin Harb [] 3. Walid bin Uqba [( ] Sumber: Shohibul Faroji Azmatkhan, Ensiklopedi Sahabat Nabi, volume 5, Penerbit MADAWIS, 2005, h.2221-2250)

Sobat Nabi Muhammad S.A.W Awalan Nama Z:


1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Zayd al-Khayr [] Zayd bin al-Khattab [] Zayd bin Arqam [] Zayd bin Haritsah [] Zayd bin Sahl (RA) [])( Zayd bin Tsabit [] Ziyad bin Abi Sufyan [] Zubayr bin al-Awwam [ ] Zunairah al-Rumiya (Sumber: Shohibul Faroji Azmatkhan, Ensiklopedi Sahabat Nabi, Volume 5, Penerbit MADAWIS, 2005, h.2251-2345)

Wallahu Alamu Bish Shawwab Insya Allah akan terus diup-date Daftar Pustaka F. Hirth dan W. W. Rockhill (terj), Chau Ju Kua, His Work On Chinese and Arab Trade in XII Centuries, G. E. Gerini, Futher India and Indo-Malay Archipelago Habib Bahruddin Azmatkhan, Qishshatud Dakwah Fii Arahbiliyyah (Nusantara), 1929
88

H.Zainal Abidin Ahmad, Ilmu politik Islam V, Sejarah Islam dan Umatnya sampai sekarang, Bulan Bintang, 1979 Ibnu Hajar Al-Asqalani, Al-Ishabah fi Tamyiz ash-Shahabah Imam Syamsul Haq Azhim Abadi dalam Aunul Mabud Syarh Sunan Abi Daud, Joesoef Souyb, Sejarah Khulafaur Rasyidin, Bulan Bintang, cet. 1, 1979 Pangeran Gajahnata, Sejarah Islam Pertama Di Palembang, 1986 R.M. Akib, Islam Pertama di Palembang, 1929 Shohibul Faroji Azmatkhan,Ekspansi Islam Era Utsman bin Affan,Penerbit Madawis, 2005, Shohibul Faroji Azmatkhan, Ensiklopedi Sahabat Nabi, Volume 1-5, Penerbit MADAWIS, 2005 St.Petersburg: Paragon Book, 1966, hal. 159. S. Q. Fatini, Islam Comes to Malaysia, Singapura: M. S. R.I., 1963, hal. 39 T. W. Arnold, The Preaching of Islam, 1968 ;
ilustrasi dakwah http://sejarah.kompasiana.com/2013/09/25/peta-dakwah-nabi-muhammad-para-sahabat-ke-seluruh-dunia595812.html

Rasionalisasi Fenomena Hantu dan Jin Nabi Sulaiman ?


Hantu merupakan sosok dari masa lalu, yang bisa terlihat pada saat ini. Penampakan Hantu, terutama dalam bentuk manusia yang telah meninggal, terkadang membuat rasa takut. bagi mereka yang melihatnya. Di Indonesia ada beberapa jenis Hantu yang populer, di antaranya Si Manis Jembatan Ancol, Sundel Bolong, Genderuwo serta Tuyul. Keberadaan mereka selalu diselubungi dengan aroma mistis, dan dibumbui oleh cerita-cerita yang menyeramkan. Penampakan Hantu dalam Sains

89

Di dalam Islam, keberadaan Hantu erat kaitannya dengan keberadaan makhluk halus, yang disebut Jin. Jin memiliki kehidupan bermasyarakat seperti manusia, namun karena berbeda dimensi dengan kita, mereka tidak bisa terlihat. Jin bisa merubah dirinya dalam berbagai bentuk. Salah satunya, bisa mengubah dirinya dalam bentuk orangorang yang telah wafat. Namun tidak semua penampakan Hantu merupakan ulah Jin. Di dalam bukunya Spookisma, DR. M. Mannico mencoba menganalisa Fenomena Hantu ini : Ruangan yang jarang sekali di kunjungi orang, terdapat suatu zat yang di namakan zat Eather perekam. Zat ini mempunyai kemampuan merekam segala bentuk kejadian, baik berbentuk rupa, bau ataupun suara. Elecktron-proton-neutron yang berkumpul di dalam atom mempunyai sifat merekam. Bahkan atom terdapat di dalam diri manusia , seperti dalam otak, hati, mata, kulit, syaraf-syaraf, telinga dan bagian tubuh yang lain nya.

Jika atom rekaman berkumpul di dalam satu ruangan, yang kebetulan di dalam ruangan tersebut terjadi satu kejadian atau peristiwa. Maka dalam satu waktu di masa mendatang, atom-atom akan memunculkan rekaman suara atau bentuk penampakan, sebagaimana yang dulu pernah terjadi peristiwa di tempat tersebut. Penampakan tersebut akan timbul dari waktu tertentu dengan mengeluarkan suara atau menampakan dalam bentuk rupa yang tidak berubah. Hanya saja semakin lama akan makin menghilang (rusak) [Sumber : Hantu dalam Sudut Pandang Ilmiah] Selain itu, penampakan sosok dari masa lalu, bisa berasal dari gelombang energi yang berasal dari Lauhul Mahfudz, yang merupakan perangkat pencatat semua kejadian yang ada di langit dan di bumi. Dan tidak ada sesuatu pun yang tersembunyi di langit dan di bumi, melainkan (tercatat) dalam Kitab yang jelas (Lauhul Mahfuz) (QS: An-Naml (27) :75).
90

Skema Penampakan yang berasal dari masa lalu maupun masa mendatang, kira-kira seperti ini :

Misteri Jin Nabi Sulaiman Di dalam Al Quan di kisahkan tentang Jin, yang membantu Nabi Sulaiman untuk mendirikan bangunanbangunan yang tinggi. Para jin itu membuat untuk Sulaiman, apa yang dikehendakinya, dari gedung-gedung yang tinggi dan patung-patung, dan piring-piring yang (besarnya) seperti kolam, dan periuk yang tetap (berada di atas tungku). Bekerjalah hai keluarga Daud (Sulaiman), untuk bersyukur (kepada Allah). Dan sedikit sekali dari hamba-hambaKu, yang berterima kasih. (QS. Saba (34) ayat 13) Sudah sama dipahami, Jin sebagai makhluk metafisika (supranatural), tentu ada. Dan kita wajib mempercayai hal-hal yang bersifat ghaib. Namun apa yang di-dirikan, makhluk Jin di masa Nabi Sulaiman, adalah benda real, bukan benda ghaib. Artinya yang merancang dan membinanya juga, seharusnya secara Sunnatullah, adalah makhluk real juga, dalam hal ini manusia, atau makhluk Jin (metafisika) yang telah merubah wajud-nya menjadi manusia.

Mungkinkah Jin, bisa memiliki tubuh kasar ? Mari kita perhatikan, Hadis Imam Bukhari berikut : Telah bercerita kepadaku Muhammad bin Bassyar telah bercerita kepada kami Muhammad binJafar telah bercerita kepada kami Syubah dari Muhammad bin Ziyad dari Abu Hurairah radliallahu anhu dari Nabi shallallahu alaihi wasallam:
91

Sesungguhnya Ifrit dari bangsa jin baru saja menggangguku untuk memutuskan shalatku namun Allah menjadikan aku dapat menundukkannya lalu aku tangkap dan hendak mengikatnya pada tiang diantara tiangtiang masjid hingga tiap orang dari kalian dapat melihatnya. Namun aku teringat akan doa saudaraku, Nabi Sulaiman Alaihissalam; (Ya Rabb, anugerahkanlah kepadaku kerajaan yang tidak akan dimiliki oleh seorangpun setelah aku). (QS. Shad ayat 35). Maka kulepaskan kembali setan itu dalam keadaan hina [sumber hadis] Pada hadis diatas, keadaan Jin yang ghaib (metafisika), berubah menjadi real. Di mana Rasulullah, bisa menangkapnya, bahkan bisa di-ikat dan bisa dilihat para sahabatnya (meskipun tidak jadi dilakukan). Dengan demikian, tidak selamanya Jin itu berbadan halus. Para Jin juga bisa berbadan kasar. Dan ketika Jin berbadan kasar, maka keadaannya akan sama dengan manusia, yaitu akan dipengaruhi gaya gravitasi bumi. Di saat kondisi Jin = kondisi manusia, maka Jin bisa melakukan pekerjaan-pekerjaan manusia, seperti menyusun batu, mengangkat batu, sebagaimana ketika mereka membangun bangunan-bangunan di masa Nabi Sulaiman. WaLlahu alamu bishshawab

Satrio Piningit adalah Konsep, bukan Ramalan


Berdasarkan fakta sejarah, Prabu Jayabaya adalah murid dari seorang ulama Islam yang bernama Maulana Ali Samsu Zein. Jadi sangat mustahil, seorang Jayabaya menjadi peramal masa depan, yang merupakan perbuatan terlarang di dalam ajaran Islam. Apa yang diungkapkan, Jayabaya ratusan tahun yang silam, menurut pemahaman kami lebih berupa konsep kepemimpinan, daripada sebuah prediksi ramalan.

Konsep Pemimpinan Jayabaya dan bait-bait tutur Sunda, yang kemudian disempurnakan oleh Ranggowarsito, adalah bentuk kepemimpinan yang paling ideal, untuk masyarakat Nusantara. Menurut Konsep ini, seorang Pemimpin Nusantara yang Ideal adalah seorang Satrio Piningit, yang memiliki ciri-ciri sebagai berikut : 1. Raja berhati putih, keturunan waliyullah. Berkedaton dua di Mekkah dan Tanah Jawa. Konsep ini memberi gambaran, seorang pemimpin yang ideal adalah seorang yang berbudi luhur. Ia berasal dari keluarga Muslim, yang merupakan mayoritas masyarakat Nusantara dan memiliki ikatan kekeluargaan dengan masyarakat di tanah jawa. Di dalam dirinya, selalu berpegang teguh kepada Syariat Islam, akan tetapi di sisi lain, menghormati budaya leluhur bangsa.

92

2. Tahta purba memunculkan wajahnya. Bergelar pangeran perang, bersenjata Trisula Weda, yaitu benar, lurus dan jujur. Pemimpin Nusantara yang ideal, sebaiknya memiliki hubungan genealogy dengan Penguasa-Penguasa masa lalu, seperti Raja-Raja Sriwijaya (Melayu), Majapahit (Jawa), Pajajaran (Sunda) dan kerajaan-kerajaan Kuno Nusantara lainnya. Namun keutamaan Silsilah bukan-lah hal utama. Seorang Pemimpin yang ideal, harus berani dalam menegakkan keadilan. Bertindak yang benar, bertingkah-laku yang lurus serta menjunjung tinggi kejujuran. 3. Kelihatan berpakaian kurang pantas, menjadi raja bagaikan Ulama (Pendeta) adil menjauhi harta. Pemimpin yang ideal, seorang yang hidup bersahaja dan sederhana. Bersikap adil terhadap sesama, tanpa melihat status sosial seseorang. Menghormati perbedaan agama dan keyakinan, tidak memaksakan kehendak, selalu bertindak berdasarkan ketentuan hukum dan perundang-undangan. 4.Berkasih sayang, sering menangis, merasakan banyak kekurangan, walaupun terbukti membuat sentosa. Pemimpin ideal bukan mencari ketenaran atau jabatan. Kekuasaan baginya adalah amanah. Tidak merasa paling berjasa dan rendah hati. Ia adalah orang yang mengutamakan kesejahteraan rakyatnya, daripada mementingkan kebutuhan diri pribadi dan keluarganya.

Di dalam sejarah Nusantara, kita mengenal beberapa Pemimpin yang memiliki karakter yang mendekati, konsep kepemimpinan ideal seperti di atas. di antaranya : 1. Raden Fatah, pemimpin pertama Kesultanan Demak 2. Sunan Giri, pendiri Khilafah Giri Kedaton 3. Sunan Gunung Jati, pendiri Kesultanan Cirebon 4. Pangeran Diponegoro, seorang ulama pemimpin perlawanan masyarakat Jawa, terhadap kaum penjajah. 5. HOS Cokroaminoto, pendiri Syarikat Islam 6. KH. Ahmad Dahlan, pendiri Muhammadiyah 7. KH. Hasyim Asyari, pendiri Nahdatul Ulama (NU) Sejarah mencatat, ke-7 orang di atas, selama memimpin rakyat (pengikutnya), menjadi tokoh-tokoh yang sangat dihormati dan disegani. Dan hal ini menjadi bukti, bahwa apa yang disampaikan Jayabaya, bait-bait tutur Sunda dan Ronggowarsito, bukan sekedar konsep di atas kertas. Akan tetapi, bisa diterapkan dalam kehidupan nyata, dan hasilnya memberi bukti, bahwa konsep tersebut, merupakan bentuk dari kepemimpinan ideal bagi masyarakat di Nusantara.
93

WaLlahu alamu bishshawab

METODE yang digunakan NABI SULAIMAN, untuk memahami bahasa SEMUT


Kita sering mendengar kisah tentang kehebatan Nabi Sulaiman, yang bisa mengerti bahasa Semut. Tentu banyak yang penasaran, bagaimana beliau melakukannya? Mungkin tulisan ini, adalah jawaban dari semua misteri itu . Manusia dari Suku Semut . Di dalam salah satu tulisannya, yang berjudul Apakah dalam Kejadian Sesungguhnya Nabi Sulaiman AS Dapat Bercakap-cakap dengan Burung dan Semut? di harian Fajar Makassar, saat membahas QS.27:1819, Ustadz Muhammad Nur Abdurrahman, menulis . Hattay idza- Ataw alay Wa-di nNamli Qa-lat Namlatun Ya-ayyuha- nNamlu Dkhuluw Masa-kinakum. Sehingga tatkala mereka sampai ke lembah semut, berkata seekor semut, hai semut masuklah ke dalam tempat tinggalmu (QS.27:18). Fatabassama Dha-hikan min Qawliha-. Maka (Sulaiman) tersenyum oleh ucapan (semut) itu (QS.27:19). . Semut dalam ayat 18 dan 19 yang dikutip di atas itu, bukanlah semut yang sebenarnya, akan tetapi manusia biasa dari puak semut. Seekor semut maksudnya Kepala Suku dari puak semut. Kalau AL NML dianggap betul-betul semut, maka orang akan menghadapi kesulitan dalam menterjemahkannya ke bahasa lain yang mengenal pembedaan bentuk kata tunggal (mufrad, singular) dengan jamak (jama, plural), yaitu seperti berikut: an ant said: O, ant, enter your dwellings. Maka perhatikan ant itu tunggal, (u)Dkhuluw dan Masa-kinakum adalah jamak.

Selanjutnya beliau menulis Untuk mengelakkan kesalahan gramatikal, apabila anNamlu dianggap betul-betul semut, maka M.M. Pikthall menterjemahkannya dengan: an ant exlaimed, O ants! Enter your dwellings.

94

Jadi M.M.Pikthall terpaksa menjamakkan ants untuk menyesuaikannya dengan dwellings (Masakinakum). Maka akibat mengelakkan kesalahan gramatikal, ia salah dengan menjamakkan ants yang sesungguhnya tunggal (mufrad), yaitu anNamlu. Namun jika difahamkan anNamlu adalah nama diri dari suatu puak bangsa manusia, yaitu puak Semut, maka tidak akan ada kesulitan gramatikal, sebab walaupun anNamlu itu singular, sesungguhnya ia plural, sekelompok bangsa manusia yang mengelompokkan diri dalam sebuah qaum , yaitu mereka namakan dirinya sebagai puak Semut. sumber : Apakah dalam kejadian sesungguhnya, Nabi Sulaiman AS dapat bercakap-cakap dengan Burung dan Semut? Dengan demikian METODE yang dipakai Nabi Sulaiman, untuk memahami bahasa semut adalah dengan cara mempelajari bahasa mereka. Yaitu bahasa yang dipergunakan oleh sekelompok manusia, yang bernama Puak Semut atau Suku Semut atau Kaum Semut.

Rasionalisasi, Kisah Syaikh Siti Jenar


Apabila kita membahas mengenai keberadaan, salah seorang wali di tanah Jawa, Syaikh Siti Jenar, seringkali kita menemukan berbagai cerita yang aneh-aneh dan tidak masuk akal. Di dalam salah satu tulisannya, Ustadz Shohibul Faroji Al-Robbani mencatat, setidaknya ada 5 Kesalahan Sejarah tentang Syaikh Siti Jenar, yaitu : 1. Menganggap bahwa Syaikh Siti Jenar berasal dari cacing. Sepertinya hanya orang-orang berpikiran irrasional, yang mempercayai ada seorang manusia, yang berasal dari seekor cacing. Syaikh Siti Jenar adalah manusia biasa, beliau dilahirkan di Persia pada tahun 1404M, dengan nama Sayyid Hasan Ali Al-Husaini. Ayahnya bernama Sayyid Sholih, yang pernah menjadi Mufti Malaka di masa pemerintahan Sultan Muhammad Iskandar Syah. Dalam sebuah naskah klasik, Serat Candhakipun Riwayat jati ; Alih aksara; Perpustakaan Daerah Propinsi Jawa Tengah, 2002, hlm. 1, cerita yg masih sangat populer tersebut dibantah secara tegas : Wondene kacariyos yen Lemahbang punika asal saking cacing, punika ded, sajatosipun inggih pancen manungsa darah alit kemawon, griya ing dhusun Lemahbang. [Adapun diceritakan kalau Lemahbang (Syekh Siti Jenar) itu berasal dari cacing, itu salah. Sebenarnya ia memang manusia yang akrab dengan rakyat jelata, bertempat tinggal di desa Lemah Abang]. 2. Ajaran Manunggaling Kawulo Gusti yang diidentikkan kepada Syaikh Siti Jenar oleh beberapa penulis sejarah Syaikh Siti Jenar adalah bohong, tidak berdasar alias ngawur. Istilah itu berasal dari Kitab-kitab Primbon Jawa. Padahal dalam Suluk Syaikh Siti Jenar, beliau menggunakan kalimat Fana wal Baqa. Fana Wal Baqa sangat berbeda penafsirannya dengan Manunggaling Kawulo Gusti. Istilah Fana Wal Baqa merupakan ajaran tauhid, yang merujuk pada Firman Allah: Kullu syaiin Haalikun Illa Wajhahu, artinya Segala sesuatu itu akan rusak dan binasa kecuali Dzat Allah. Syaikh Siti Jenar adalah penganut ajaran Tauhid Sejati, Tauhid Fana wal Baqa, Tauhid Qurani dan Tauhid Syariy.

95

Di dalam perjalanan hidupnya, pada tahun 1424M, terjadi perpindahan kekuasaan dari Sultan Muhammad Iskandar Syah, kepada Sultan Mudzaffar Syah. Sekaligus pergantian mufti baru dari Sayyid Sholih [ayah Siti Jenar] kepada Syaikh Syamsuddin Ahmad. Maka pada sekitar akhir tahun 1425 M. Sayyid Shalih beserta anak dan istrinya pindah ke Cirebon. Di Cirebon Sayyid Shalih menemui sepupunya yaitu Sayyid Kahfi bin Sayyid Ahmad. Melalui Sayyid Kahfi, Siti Jenar memperlajari Kitab-Kitab seperti Kitab Fusus Al-Hikam karya Ibnu Arabi, Kitab Insan Kamil karya Abdul Karim al-Jilli, Ihya Ulumuddin karya Al-Ghazali, Risalah Qushairiyah karya Imam al-Qushairi, Tafsir Marifatullah karya Ruzbihan Baqli, Kitab At-Thawasin karya Al-Hallaj, Kitab At-Tajalli karya Abu Yazid Al-Busthamiy. Dan Quth al-Qulub karya Abu Thalib al-Makkiy. Sedangkan dalam ilmu Fiqih Islam, Siti Jenar muda berguru kepada Sunan Ampel selama 8 tahun. Dan belajar ilmu ushuluddin kepada Sunan Gunung Jati selama 2 tahun. Setelah wafatnya Sayyid Kahfi, Siti Jenar diberi amanat untuk menggantikannya sebagai Mursyid Thariqah Al-Mutabarah Al-Ahadiyyah dengan sanad Utsman bin Affan. Di antara murid-murid Syaikh Siti Jenar adalah: Muhammad Abdullah Burhanpuri, Ali Fansuri, Hamzah Fansuri, Syamsuddin Pasai, Abdul Rauf Sinkiliy, dan lain-lain.

3. Dalam beberapa buku diceritakan bahwa Syaikh Siti Jenar meninggalkan Sholat, Puasa Ramadhan, Sholat Jumat, Haji dsb. Sejak kecil Syaikh Siti Jenar berguru kepada ayahnya Sayyid Shalih dibidang Al-Quran dan Tafsirnya. Dan Syaikh Siti Jenar kecil berhasil menghafal Al-Quran di usia 12 tahun. Syaikh Burhanpuri dalam Risalah Burhanpuri halaman 19 menulis, Saya berguru kepada Syaikh Siti Jenar selama 9 tahun, saya melihat dengan mata kepala saya sendiri, bahwa dia adalah pengamal Syariat Islam Sejati, bahkan sholat sunnah yang dilakukan Syaikh Siti Jenar adalah lebih banyak dari pada manusia biasa. Tidak pernah bibirnya berhenti berdzikir Allah..Allah..Allah dan membaca Shalawat nabi, tidak pernah ia putus puasa Daud, Senin-Kamis, puasa Yaumul Bidh, dan tidak pernah saya melihat dia meninggalkan sholat Jumat. 4. Cerita bahwa Syaikh Siti Jenar dibunuh oleh Sembilan Wali adalah bohong. Cerita itu hanyalah cerita fiktif yang ditambah-tambahi, agar kelihatan dahsyat, dan laku bila dijadikan film atau sinetron. Wali Songo adalah penegak Syariat Islam di tanah Jawa, di dalam Maqaashidus syariiah diajarkan bahwa Islam itu memelihara kehidupan [Hifzhun Nasal wal Hayaah]. Tidak boleh membunuh seorang jiwa yang mukmin yang di dalam hatinya ada Iman kepada Allah. 5. Beberapa penulis telah menulis bahwa setelah kematiannya, mayat Syaikh Siti Jenar, berubah menjadi anjing.
96

Ini suatu penghinaan kepada seorang Waliyullah, dimana seseorang yang menyebut Syaikh Siti Jenar lahir dari cacing dan meninggal jadi anjing. Jika ada penulis menuliskan seperti itu. Berarti dia tidak bisa berfikir jernih. Berdasarkan riwayat para habaib, ulama, kyai dan ajengan yang terpercaya kewaraannya. Mereka berkata bahwa Syaikh Siti Jenar meninggal dalam kondisi sedang bersujud di Pengimaman Masjid Agung Cirebon. Setelah sholat Tahajjud. Dan para santri baru mengetahuinya saat akan melaksanakan sholat shubuh. Dan hal ini, tentu sangat bertentangan dengan teori Biologi Molekuler, dimana seseorang yang lahir dari manusia, maka akan wafat sebagai manusia.

Meninjau Kembali Masa Hidup Rasulullah


Dalam tulisannya seri ke-410, yang berjudul Muhammad: Umur Nabi Muhammad SAW (570632 M) Menurut Kalender Miladiyah? di Harian Fajar, Ustadz H. Muh. Nur Abdurrahman, menulis: Dalam buku-buku sejarah disebutkan bahwa Nabi Muhammad SAW dilahirkan dalam tahun 570 M dan wafat dalam tahun 632 M. Berarti beliau berumur 632 570 = 62 tahun syamsiyah. Namun kalau angka 62 tahun dirujukkan pada sumber informasi yang otentik sebagai sumber sejarah, maka akan terdapat perbedaan. Berdasarkan sumber sejarah, menginformasikan : Dari Aisyah RA, Nabi SAW wafat ketika beliau berumur 63 (Shahih Bukhari). Kita telah pahami, bahwa.satu tahun Syamsiyah (peredaran matahari) terdiri atas 365,2422 hari, sedangkan satu tahun qamariyah (peredaran bulan) terdiri atas 354,5 hari. Jadi 63 tahun qamariyah jika dikonversi menjadi tahun syamsiyah, akan kita peroleh = 63 x 354,5/365,2422 = 61 tahun syamsiyah. Dengan pernyataan ini, jelas bahwa apa yang tercantum dalam buku-buku sejarah itu tidak benar. 61 tidak sama dengan 62. Alhasil catatan sejarah, masa hidup Rasulullah SAW (570632 M) perlu ditinjau kembali.

97

Kalau begitu, kapan Rasulullah SAW lahir? Untuk merevisi (570632 M) tidaklah sederhana. Apakah perbedaan 62 61 = 1 tahun itu dikoreksi pada angka kelahiran beliau (570 M), lalu menjadi (571632 M)? Ataukah pada angka wafatnya beliau (632 M), lalu menjadi (570631 M)? Pemilihan salah satu di antara kedua alternatif itu, adalah tindakan yang ceroboh, sebab tidak ada dasarnya. Untuk itu, kita perlu mencari data baru yang bersumber dari informasi yang otentik. Dan sekali lagi kita mengambil rujukan dari Shahih Bukhari sebagai sumber informasi sejarah yang otentik. Dari Salman RA, katanya fitrah (zaman antar nabi) antara Nabi Isa AS dengan Nabi Muhammad SAW selama 600 tahun. Untuk dapat meluruskan kebenaran kelahiran Nabi Muhammad SAW, kita mesti tahu kapan lahirnya Nabi Isa AS. Jadi pertanyaannya, kapan Nabi Isa AS dilahirkan? Nabi Isa AS dilahirkan tatkala bangsa Yahudi dijajah oleh imperium Romawi di bawah Kaisar Agustus (63 SM14 M), memerintah (30 SM14 M). Kaisar ini, yang nama aslinya Gaius Octavius, yang dikenal sebelumnya dengan nama Octavianus. Kaisar inilah yang memerintahkan supaya penduduk dalam seluruh imperium Romawi disensus untuk keperluan pajak. Di saat sensus yang baru pertama kali diadakan oleh imperium Romawi itu, yang menjadi Gubernur Siria adalah Cyrenius Cyrinus (4 1 SM). Maryam melahirkan Nabi Isa AS, disaat sensus diselenggarakan, dimana ketika itu, Herodes Agung menjadi Raja Judea (374 SM). Artinya Nabi Isa AS dilahirkan dalam tahun 4 SM. Karena tahun 4 SM itu merupakan tahun persekutuan antara (41 SM) dengan (374 SM). Interval waktu antara kelahiran Nabi Isa AS dengan Nabi Muhammad SAW adalah 600 x 354,5/365,2422 = 582 tahun syamsiyah. Alhasil Nabi Muhammad SAW dilahirkan dalam tahun -4 + 582 = 578 M. Dan beliau wafat dalam tahun 578 + 61 = 639 M. Apabila Nabi Muhammad SAW, selama 10 tahun qamariyah di Madinah, berarti ketika hijrah umur beliau = 63 10 = 53 tahun qamariyah = 53 x 354,5/365,2422 = 51 tahun syamsiyah. Berarti tahun hijrah terjadi dalam tahun 578 + 51 = 629 M, bukan tahun 622 M, seperti selama ini kita ketahui.

98

Meninjau Kembali Kisah Isra Miraj Rasulullah


Maha suci Allah, yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Al Masjidil Haram ke Al Masjidil Aqsha yang telah Kami berkahi sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian dari tanda-tanda (kebesaran) kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha mendengar lagi Maha mengetahui (Qs. Al Israa : 1) Umumnya para penceramah menerangkan hikmah dari peristiwa Isra Miraj adalah turunnya perintah sholat 5 waktu. Hal tersebut berdasarkan sebuah hadits isinya cukup panjang yang diriwayatkan oleh Muslim dalam shahihnya nomor 234 dari jalan Anas bin Malik. Namun benarkah demikian ? Melalui penelaahan hadits, secara riwayat adalah shahih karena terdiri dari para perawi yang tsiqoh(dipercaya). Akan tetapi secara matan (isinya) sebagian bertentangan dengan Al Quran dan hadits lainnya yang shahih. Dengan demikian kedudukan hadits tersebut adalah dhoif (lemah) dan mualal (sisipan) karena isinya diselipkan cerita cerita Israiliyat dari kaum Bani Israil, yang sengaja secara tersirat ingin mengagungkan bangsa mereka, serta mengecilkan peran Nabi Muhammad beserta pengikutnya.
Sumber : Tinjauan Kritis Hadits Isra Miraj

Kelemahan hadits tersebut :


1. Yang menjadi subjek memperjalankan Rasulullah Muhammad dalam Peristiwa Isra (perjalanan) yang bermakna Miraj (naik melalui tangga tangga) adalah Allah Subhanahutaala (Qs.17 : 1), Dia yang Maha Berkehendak. Sedangkan di dalam hadits tersebut, diceritakan Nabi Musa yang menyuruh Nabi Muhammad untuk naik turun sebanyak sembilan kali, guna mendapat pengurangan perintah sholat dari 50 rakaat menjadi 5 rakaat. 2. Nampak pula dalam kisah palsu ini seolah Nabi Musa begitu perkasanya dan berilmu sehingga mampu mendikte Allah sehingga menuruti pandangan Musa alaihissalam dalam hal perintah sholat. 3. Keganjilan tampak jelas dalam hadit ini, bahwa sebelum menuju langit Rosulullah sholat dua rakaat di Baitul Maqdis, sedangkan menurut kisah hadis tersebut, perintah sholat belum diterima. 4. Dalam hadits ini menggambarkan bahwa Para Nabi yang sudah wafat sudah berada di langit. Sedangkan seluruh Manusia termasuk para Nabi yang sudah wafat berada di alam Qubur / Barzakh / dinding yang 99

membatasi Alam Dunia dan Akhirat. Ulama menyebutnya alam genggaman Allah atas dasar Surah Azzumar ayat 42 menunggu datangnya Hari Berbangkit (Qs. 18 : 47)

Allah memegang jiwa (orang) ketika matinya dan (memegang) jiwa (orang) yang belum mati di waktu tidurnya; Maka Dia tahanlah jiwa (orang) yang telah Dia tetapkan kematiannya dan Dia melepaskan jiwa yang lain sampai waktu yang ditetapkan. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda- tanda kekuasaan Allah bagi kaum yang berfikir. (Qs. 39:42) dan (ingatlah) akan hari (yang ketika itu) Kami perjalankan gunung-gunung dan kamu akan dapat melihat bumi itu datar dan Kami kumpulkan seluruh manusia, dan tidak Kami tinggalkan seorangpun dari mereka. (Qs. 18 : 47)
6. Nabi Muhammad adalah semulia para Nabi. Beliau tidak pernah membantah atau minta dispensasi (pengurangan) tugas dari Allah. Sedangkan yang biasa menawar dan membantah perintah Allah dan rasulNya sejak dahulu adalah orang kafir dari Bani Israil. Fakta ini dapat kita temukan dalam nash Al Quran dan Hadits yang shahih. Maka mustahil rosul kita mengadakan tawar menawar kepada Musa apalagi kepada Allah. Sedangkan seluruh rosul telah berjanji kepada Allah untuk beriman dan menolong misi Muhammad Rasulullah (Qs. 3:81)

dan (ingatlah), ketika Allah mengambil Perjanjian dari Para nabi: Sungguh, apa saja yang Aku berikan kepadamu berupa kitab dan Hikmah kemudian datang kepadamu seorang Rasul yang membenarkan apa yang ada padamu, niscaya kamu akan sungguh-sungguh beriman kepadanya dan menolongnya. Allah berfirman: Apakah kamu mengakui dan menerima perjanjian-Ku terhadap yang demikian itu? mereka menjawab: Kami mengakui. Allah berfirman: Kalau begitu saksikanlah (hai Para Nabi) dan aku menjadi saksi (pula) bersama kamu. Benarkah Isra Miraj adalah menjemput perintah Shalat ? Untuk sama dipahami, kewajiban sholat sudah ditetapkan Allah pada tahun awal Kenabian dengan turunnya surah al Muzammil ayat 1 9, jauh sebelum turunnya Surah Al Isra pada tahun ke empat Kerasulan. 1. Dikatakan bahwa Nabi Musa telah mengusulkan kepada Nabi Muhammad agar naik kembali menemui ALLAH untuk memohon perintah Shalat dikurangi dari 50 kali menjadi 5 kali sehari. Dalam hal ini timbul pertanyaan, apakah Nabi Musa lebih cerdas daripada Nabi Muhammad? Apakah dengan itu orang-orang Yahudi bermaksud meninggikan Nabi pembawa Taurat daripada Nabi pembawa Alquran? Sebaiknya orang-orang Islam mempertimbangkan masak-masak sebelum membenarkan dongeng tak teranalisakan itu. 2. Dikatakan Nabi Muhammad naik kembali menemui ALLAH untuk memohon agar perintah Shalat 50 kali sehari dikurangi dan dikurangi hingga menjadi 5 kali sehari, yaitu sepuluh persen dari jumlah yang ditetapkan bermula. Semisalnya seorang pedagang menyatakan harga barangnya 50 rupiah kemudian sesudah tawar-menawar, barang itu dijualnya 5 rupiah, maka pada otak si pembeli akan timbul suatu anggapan bahwa pedagang itu sangat kejam atau kurang waras. Sebaliknya pedagang waras yang menghadapi penawar barangnya sepuluh persen dari harga yang ditetapkannya, tentu tidak akan meladeni penawar itu karena dianggapnya kurang waras. Dalam pada itu Ayat 6/115, 10/64, menyatakan tiada perubahan bagi Kalimat ALLAH, dan Ayat 33/62, 35/43, menyatakan tiada perubahan bagi Ketentuan ALLAH dan Ayat 30/30 menyatakan tiada perubahan bagi Ciptaan ALLAH.

100

Jika masih berlaku tawar-menawar antara Muhammad dan ALLAH mengenai jumlah Shalat setiap hari, tentulah pernyataan ALLAH pada beberapa Ayat Suci tersebut tidak benar. Namun menurut pemikiran wajar, tidaklah mungkin berlaku tawar-menawar antara Khaliq dan makhIuk-NYA. 3. Dikatakan bahwa sewaktu Miraj, Nabi menjemput atau menerima perintah Shalat dari ALLAH, kemudian sesudah berjumpa dengan Musa, beliau naik kembali berulang kali menemui ALLAH untuk memohon keringanan. Hal ini menyimpulkan bahwa ALLAH tidak ada di Bumi atau di langit tempat Nabi Musa itu berada. Sungguh keadaan demikian sangat bertantangan dengan Firman ALLAH yang banyak tercantum dalam Alquran, terutama Ayat 50/16, dan 7/3, di mana dinyatakan bahwa ALLAH ada di mana saja bersama setiap diri, malah DIA lebih dekat kepada seseorang daripada urat leher orang itu sendiri. Sebab itu, nyata sekali keterangan tadi batal atau sengaja dimasukkan ke dalam masyarakat Islam oleh penganut agama lain. Sumber : Isra Miraj Nabi bukan menjemput Shalat Demikianlah sebagian tinjauan kritis terhadap isi hadits tentang Miraj, tanpa harus menafikan akan kebenaran terjadinya peristiwa tersebut. Wallahu alam bisshawaab Catatan : 1. Ini adalah isi Hadis yang di-bahas, pada artikel diatas Hadis riwayat Anas bin Malik ra., ia berkata: Bahwa Rasulullah saw. bersabda: Aku didatangi Buraq. Lalu aku menunggangnya sampai ke Baitulmakdis. Aku mengikatnya pada pintu mesjid yang biasa digunakan mengikat tunggangan oleh para nabi. Kemudian aku masuk ke mesjid dan mengerjakan salat dua rakaat. Setelah aku keluar, Jibril datang membawa bejana berisi arak dan bejana berisi susu. Aku memilih susu, Jibril berkata: Engkau telah memilih fitrah. Lalu Jibril membawaku naik ke langit. Ketika Jibril minta dibukakan, ada yang bertanya: Siapakah engkau? Dijawab: Jibril. Ditanya lagi: Siapa yang bersamamu? Jibril menjawab: Muhammad. Ditanya: Apakah ia telah diutus? Jawab Jibril: Ya, ia telah diutus. Lalu dibukakan bagi kami. Aku bertemu dengan Adam. Dia menyambutku dan mendoakanku dengan kebaikan. Kemudian aku dibawa naik ke langit kedua. Jibril as. minta dibukakan. Ada yang bertanya: Siapakah engkau? Jawab Jibril: Jibril. Ditanya lagi: Siapakah yang bersamamu? Jawabnya: Muhammad. Ditanya: Apakah ia telah diutus? Jawabnya: Dia telah diutus. Pintu pun dibuka untuk kami. Aku bertemu dengan Isa bin Maryam as. dan Yahya bin Zakaria as. Mereka berdua menyambutku dan mendoakanku dengan kebaikan. Aku dibawa naik ke langit ketiga. Jibril minta dibukakan. Ada yang bertanya: Siapa engkau? Dijawab: Jibril. Ditanya lagi: Siapa bersamamu? Muhammad saw. jawabnya. Ditanyakan: Dia telah diutus? Dia telah diutus, jawab Jibril. Pintu dibuka untuk kami. Aku bertemu Yusuf as. Ternyata ia telah dikaruniai sebagian keindahan. Dia menyambutku dan mendoakanku dengan kebaikan. Aku dibawa naik ke langit keempat. Jibril minta dibukakan. Ada yang bertanya: Siapa ini? Jibril menjawab: Jibril. Ditanya lagi: Siapa bersamamu? Muhammad, jawab Jibril. Ditanya: Apakah ia telah diutus? Jibril menjawab: Dia telah diutus. Kami pun dibukakan. Ternyata di sana ada Nabi Idris as. Dia menyambutku dan mendoakanku dengan kebaikan. Allah Taala berfirman Kami mengangkatnya pada tempat (martabat) yang tinggi. Aku dibawa naik ke langit kelima. Jibril minta dibukakan. Ada yang bertanya: Siapa? Dijawab: Jibril. Ditanya lagi: Siapa bersamamu? Dijawab: Muhammad. Ditanya: Apakah ia telah diutus? Dijawab: Dia telah diutus. Kami dibukakan. Di sana aku bertemu Nabi Harun as. Dia menyambutku dan mendoakanku dengan kebaikan. Aku dibawa naik ke langit keenam. Jibril as. minta dibukakan. Ada yang bertanya: Siapa ini? Jawabnya: Jibril. Ditanya lagi: Siapa bersamamu? Muhammad, jawab Jibril. Ditanya: Apakah ia telah diutus? Jawabnya: Dia telah diutus. Kami dibukakan. Di sana ada Nabi Musa as. Dia menyambut dan mendoakanku dengan kebaikan. Jibril membawaku naik ke langit ketujuh. Jibril minta dibukakan. Lalu ada yang bertanya: Siapa ini? Jawabnya: Jibril. Ditanya lagi: Siapa bersamamu? Jawabnya: Muhammad. Ditanyakan: Apakah ia telah
101

diutus? Jawabnya: Dia telah diutus. Kami dibukakan. Ternyata di sana aku bertemu Nabi Ibrahim as. sedang menyandarkan punggungnya pada Baitulmakmur. Ternyata setiap hari ada tujuh puluh ribu malaikat masuk ke Baitulmakmur dan tidak kembali lagi ke sana. Kemudian aku dibawa pergi ke Sidratulmuntaha yang dedaunannya seperti kuping-kuping gajah dan buahnya sebesar tempayan. Ketika atas perintah Allah, Sidratulmuntaha diselubungi berbagai macam keindahan, maka suasana menjadi berubah, sehingga tak seorang pun di antara makhluk Allah mampu melukiskan keindahannya. Lalu Allah memberikan wahyu kepadaku. Aku diwajibkan salat lima puluh kali dalam sehari semalam. Tatkala turun dan bertemu Nabi saw. Musa as., ia bertanya: Apa yang telah difardukan Tuhanmu kepada umatmu? Aku menjawab: Salat lima puluh kali. Dia berkata: Kembalilah kepada Tuhanmu, mintalah keringanan, karena umatmu tidak akan kuat melaksanakannya. Aku pernah mencobanya pada Bani Israel. Aku pun kembali kepada Tuhanku dan berkata: Wahai Tuhanku, berilah keringanan atas umatku. Lalu Allah mengurangi lima salat dariku. Aku kembali kepada Nabi Musa as. dan aku katakan: Allah telah mengurangi lima waktu salat dariku. Dia berkata: Umatmu masih tidak sanggup melaksanakan itu. Kembalilah kepada Tuhanmu, mintalah keringanan lagi. Tak henti-hentinya aku bolak-balik antara Tuhanku dan Nabi Musa as. sampai Allah berfirman: Hai Muhammad. Sesungguhnya kefarduannya adalah lima waktu salat sehari semalam. Setiap salat mempunyai nilai sepuluh. Dengan demikian, lima salat sama dengan lima puluh salat. Dan barang siapa yang berniat untuk kebaikan, tetapi tidak melaksanakannya, maka dicatat satu kebaikan baginya. Jika ia melaksanakannya, maka dicatat sepuluh kebaikan baginya. Sebaliknya barang siapa yang berniat jahat, tetapi tidak melaksanakannya, maka tidak sesuatu pun dicatat. Kalau ia jadi mengerjakannya, maka dicatat sebagai satu kejahatan. Aku turun hingga sampai kepada Nabi Musa as., lalu aku beritahukan padanya. Dia masih saja berkata: Kembalilah kepada Tuhanmu, mintalah keringanan. Aku menyahut: Aku telah bolak-balik kepada Tuhan, hingga aku merasa malu kepada-Nya. (Shahih Muslim No.234) sumber : http://orgawam.wordpress.com/2008/07/21/hadits-hadits-kisah-isra-miraj/ Beberapa Keanehan hadis di atas 1. Malaikat penjaga langit, tidak mengenal Malaikat Jibril 2. Buraq digambarkan seperti hewan tunggangan, yang di-ikat di pintu masjid 3. Rasulullah shalat 2 rakaat sebelum ke langit, padahal perintah shalat belum datang (menurut hadis tersebut) 4. Kisah tawar-menawar jumlah rakaat Shalat 5. Ruh para Nabi berada di langit, bukan di alam barzah 2. Hadis yang meriwayatkan perintah shalat telah ada, ketika Khadijah ra. masih hidup (sebelum peristiwa Isra Miraj) Musnad Ahmad 1691: Telah menceritakan kepada kami Yaqub telah menceritakan kepada kami bapakku dari Ibnu Ishaq telah menceritakan kepadaku Yahya bin Abu Asyats dari Ismail bin Iyas bin Afif Al Kindi dari Bapaknya dari kakeknya berkata; Saya adalah seorang pedagang. Saya datang untuk menjalankan ibadah haji, lalu saya mendatangi Al Abbas bin Abdul Muththalib untuk membeli dagangan darinya, yang dia juga seorang pedagang. Demi Allah, pada saat saya di Mina, ada seorang laki-laki yang keluar dari dalam tenda yang tidak jauh darinya, dia melihat ke arah matahari, ketika matahari telah condong, orang itu berdiri dan shalat. Kemudian keluarlah seorang wanita dari tenda itu juga dan berdiri di belakang orang tadi dan ikut shalat. Lalu seorang anak kecil yang menginjak usia baligh keluar dari tenda tersebut dan ikut shalat bersama kedua orang tadi. Maka saya pun bertanya kepada Al Abbas; Siapa orang itu Wahai Abbas? dia menjawab; Itu adalah Muhammad bin Abdullah bin Abdul Muththalib anak saudaraku. Saya bertanya lagi; Siapakah wanita itu? dia menjawab; Itu adalah istrinya Khadijah binti khuwalaid. Saya bertanya lagi; Siapa pemuda itu? dia menjawab; Itu adalah Ali bin Abu Thalib anak pamannya. Saya bertanya lagi; Apa yang mereka lakukan? dia menjawab; Dia sedang shalat, dia mengaku bahwa dia adalah seorang Nabi, dan tidak ada yang mengikuti perintahnya kecuali istrinya dan anak pamannya, pemuda tersebut. Dia juga mengaku bahwasanya akan ditaklukkan untuknya perbendaraan-perbendaraan Raja Kisra dan Kaisar. Kemudian Affif, yaitu anak paman Al AysAts bin Qais berkata; -dan dia masuk Islam setelah itu serta keIslamannya baik- Seandainya Allah memberiku rizki Islam pada hari itu, maka aku adalah orang yang ketiga bersama Ali bin Abu Thalib RAdhi Allahu anhu.
102

Musnad Ahmad 3361: Telah menceritakan kepada kami Sulaiman bin Dawud telah menceritakan kepada kami Abu Awanah dari Abu Balj dari Amru bin Maimun dari Ibnu Abbas ia berkata; Orang yang pertama kali shalat bersama Nabi shallallahu alaihi wasallam setelah Khadijah adalah Ali, dan ia berkata sekali lagi; Yang masuk Islam. Sumber : http://onolistrik.wordpress.com/2011/09/30/musnad-ahmad-1601-1700/ http://onolistrik.wordpress.com/2011/11/11/musnad-ahmad-3001-4000/ http://arsiparmansyah.wordpress.com/2012/03/11/nabi-sudah-sholat-ketika-bersama-khadijjah/

Misteri Leluhur Bangsa Jawa

Di dalam Mitologi Jawa diceritakan bahwa salah satu leluhur Bangsa Sunda (Jawa) adalah Batara Brahma atau Sri Maharaja Sunda, yang bermukim di Gunung Mahera. Selain itu, nama Batara Brahma, juga terdapat di dalam Silsilah Babad Tanah Jawi. Di dalam Silsilah itu, bermula dari Nabi Adam yang berputera Nabi Syits, kemudian Nabi Syits menurunkan Sang Hyang Nur Cahya, yang menurunkan Sang Hyang Nur Rasa. Sang Hyang Nur Rasa kemudian menurunkan Sang Hyang Wenang, yang menurunkan Sang Hyang Tunggal. Dan Sang Hyang Tunggal, kemudian menurunkan Batara Guru, yang menurunkan Batara Brahma. Berdasarkan pemahaman dari naskah-naskah kuno bangsa Jawa, Batara Brahma merupakan leluhur dari raja-raja di tanah Jawa.

Bani Jawi Keturunan Nabi Ibrahim Di dalam Kitab al-Kamil fi al-Tarikh tulisan Ibnu Athir, menyatakan bahwa Bani Jawi (yang di dalamnya termasuk Bangsa Sunda, Jawa, Melayu Sumatera, Bugis dsb), adalah keturunan Nabi Ibrahim. Bani Jawi sebagai keturunan Nabi Ibrahim, semakin nyata, ketika baru-baru ini, dari penelitian seorang Profesor Universiti Kebangsaaan Malaysia (UKM), diperoleh data bahwa, di dalam darah DNA Melayu, terdapat 27% Variant Mediterranaen (merupakan DNA bangsa-bangsa EURO-Semitik).

103

Variant Mediterranaen sendiri terdapat juga di dalam DNA keturunan Nabi Ibrahim yang lain, seperti pada bangsa Arab dan Bani Israil. Sekilas dari beberapa pernyataan di atas, sepertinya terdapat perbedaan yang sangat mendasar. Akan tetapi, setelah melalui penyelusuran yang lebih mendalam, diperoleh fakta, bahwa Brahma yang terdapat di dalam Metologi Jawa indentik dengan Nabi Ibrahim. Brahma adalah Nabi Ibrahim Mitos atau Legenda, terkadang merupakan peristiwa sejarah. Akan tetapi, peristiwa tersebut menjadi kabur, ketika kejadiannya di lebih-lebihkan dari kenyataan yang ada. Mitos Brahma sebagai leluhur bangsa-bangsa di Nusantara, boleh jadi merupakan peristiwa sejarah, yakni mengenai kedatangan Nabi Ibrahim untuk berdakwah, dimana kemudian beliau beristeri Siti Qanturah (Qatura/Keturah), yang kelak akan menjadi leluhur Bani Jawi (Melayu Deutro). Dan kita telah sama pahami bahwa, Nabi Ibrahim berasal dari bangsa Ibriyah, kata Ibriyah berasal dari ain, ba, ra atau abara yang berarti menyeberang. Nama Ibra-him (alif ba ra-ha ya mim), merupakan asal dari nama Brahma (ba ra-ha mim). Beberapa fakta yang menunjukkan bahwa Brahma yang terdapat di dalam Mitologi Jawa adalah Nabi Ibrahim, di antaranya : 1. Nabi Ibrahim memiliki isteri bernama Sara, sementara Brahma pasangannya bernama Saraswati. 2. Nabi Ibrahim hampir mengorbankan anak sulungnya yang bernama Ismail, sementara Brahma terhadap anak sulungnya yang bernama Atharva (Muhammad in Parsi, Hindoo and Buddhist, tulisan A.H. Vidyarthi dan U. Ali) 3. Brahma adalah perlambang Monotheisme, yaitu keyakinan kepada Tuhan Yang Esa (Brahman), sementara Nabi Ibrahim adalah Rasul yang mengajarkan ke-ESA-an ALLAH. Ajaran Monotheisme di dalam Kitab Veda, antara lain : Yajurveda Ch. 32 V. 3 menyatakan bahwa tidak ada rupa bagi Tuhan, Dia tidak pernah dilahirkan, Dia yg berhak disembah Yajurveda Ch. 40 V. 8 menyatakan bahwa Tuhan tidak berbentuk dan dia suci Atharvaveda Bk. 20 Hymn 58 V. 3 menyatakan bahwa sungguh Tuhan itu Maha Besar Yajurveda Ch. 32 V. 3 menyatakan bahwa tidak ada rupa bagi Tuhan Rigveda Bk. 1 Hymn 1 V. 1 menyebutkan : kami tidak menyembah kecuali Tuhan yg satu Rigveda Bk. 6 Hymn 45 V. 6 menyebutkan sembahlah Dia saja, Tuhan yang sesungguhnya Dalam Brahama Sutra disebutkan : Hanya ada satu Tuhan, tidak ada yg kedua. Tuhan tidak berbilang sama sekali. Sumber : http://rkhblog.wordpress.com/2007/09/10/hindu-dan-islam-ternyata-sama/ Ajaran Monotheisme di dalam Veda, pada mulanya berasal dari Brahma (Nabi Ibrahim). Jadi makna awal dari Brahma bukanlah Pencipta, melainkan pembawa ajaran dari yang Maha Pencipta.
104

4. Nabi Ibrahim mendirikan Baitullah (Kabah) di Bakkah (Makkah), sementara Brahma membangun rumah Tuhan, agar Tuhan di ingat di sana (Muhammad in Parsi, Hindoo and Buddhist, tulisan A.H. Vidyarthi dan U. Ali). Bahkan secara rinci, kitab Veda menceritakan tentang bangunan tersebut : Tempat kediaman malaikat ini, mempunyai delapan putaran dan sembilan pintu (Atharva Veda 10:2:31) Kitab Veda memberi gambaran sebenarnya tentang Kabah yang didirikan Nabi Ibrahim. Makna delapan putaran adalah delapan garis alami yang mengitari wilayah Bakkah, diantara perbukitan, yaitu Jabl Khalij, Jabl Kaikan, Jabl Hindi, Jabl Lala, Jabl Kada, Jabl Hadida, Jabl Abi Qabes dan Jabl Umar. Sementara sembilan pintu terdiri dari : Bab Ibrahim, Bab al Vida, Bab al Safa, Bab Ali, Bab Abbas, Bab al Nabi, Bab al Salam, Bab al Ziarat dan Bab al Haram. Monotheisme Ibrahim Peninggalan Nabi Ibrahim, sebagai Rasul pembawa ajaran Monotheisme, jejaknya masih dapat terlihat pada keyakinan suku Jawa, yang merupakan suku terbesar dari Bani Jawi. Suku Jawa sudah sejak dahulu, mereka menganut monotheisme, seperti keyakinan adanya Sang Hyang Widhi atau Sangkan Paraning Dumadi. Selain suku Jawa, pemahaman monotheisme juga terdapat di dalam masyarakat Sunda Kuno. Hal ini bisa kita jumpai pada Keyakinan Sunda Wiwitan. Mereka meyakini adanya Allah Yang Maha Kuasa, yang dilambangkan dengan ucapan bahasa Nu Ngersakeun atau disebut juga Sang Hyang Keresa. Dengan demikian, adalah sangat wajar jika kemudian mayoritas Bani Jawi (khususnya masyarakat Jawa) menerima Islam sebagai keyakinannya. Karena pada hakekatnya, Islam adalah penyempurna dari ajaran Monotheisme (Tauhid) yang di bawa oleh leluhurnya Nabi Ibrahim. Sumber : Forum Kaskus

Legenda AJISAKA, mengungkap zuriat NABI ISHAQ di NUSANTARA


Dalam prasasti Kui (840M) disebutkan bahwa di Jawa terdapat banyak pedagang asing dari mancanagara untuk berdagang misal Cempa (Champa), Kmir (Khmer-Kamboja), Reman (Mon), Gola (Bengali), Haryya (Arya) dan Keling. Untuk kebutuhan administrasi, terdapat para pejabat lokal yang mengurusi para pedagang asing tersebut, misal Juru China yang mengurusi para pedagang dari China dan Juru Barata yang mengurusi para pedagang dari India. Mereka seperti Konsul yang bertanggung jawab atas kaum pedagang asing.
105

Di dalam catatan sejarah, kita mengenal gelar Sang Haji (Sangaji) merupakan gelar dibawah Sang Ratu, seperti contoh Haji Sunda pada Suryawarman (536M) dari Taruma, Haji Dharmasetu pada Maharaja Dharanindra (782M) dari Medang. Haji Patapan pada Maharaja Samaratunggadewa (824M) dari Medang. Sumber : History of Java Nusantara

Legenda Ajisaka Dalam legenda tanah Jawa, kita mengenal nama tokoh Ajisaka. Ajisaka sangat mungkin, berasal dari kata Haji Saka, bermakna Perwakilan Negara (Duta) atau Konsul yang bertanggung jawab atas para pedagang asing, yang berasal dari negeri Saka (Sakas). Lalu dimanakah Negeri Sakas itu? Di dalam sejarah India, dikenal negara Sakas atau Western Satrap (Sumber : Western Satrap, Wikipedia). Pada tahun 78M Western Satrap (Sakas) mengalahkan Wikramaditya dari Dinasti Wikrama India. Kemenangan pada tahun 78M dijadikan sebagai tahun dasar dari penanggalan (kalender) Saka. Wilayah Western Satrap mencakup Rajastan, Madya Pradesh, Gujarat, dan Maharashtra. Para raja dari Western Satrap biasanya memakai dua bahasa yaitu Sankrit (Sansekerta) dan Prakit serta dua aksara yaitu Brahmi dan Yunani dalam proses pembuatan prasasti dan mata uang logam kerajaan. Sejak pemerintahan Rudrasimha (160M-197M), pembuatan mata uang logam kerajaan selalu mencantumkan tahun pembuatannya berdasarkan pada Kalender Saka. Keberadaan Sakas dengan Kalender Saka-nya, nampaknya bersesuaian dengan Legenda Jawa, yang menceritakan Ajisaka (Haji Saka), sebagai pelopor Penanggalan Saka di pulau Jawa.

Dewawarman I, bukan Ajisaka Di dalam Naskah Wangsakerta, kita mengenal seorang pedagang dari tanah India, yang bernama Dewawarman I. Beliau dikenal sebagai pendiri Kerajaan Salakanagara. Ada sejarawan berpendapat,
106

bahwa Dewawarman I adalah indentik dengan Haji Saka (Ajisaka). Akan tetapi apabila kita selusuri lebih mendalam, sepertinya keduanya adalah dua orang yang berbeda. Ajisaka (Haji Saka), tidak dikenal sebagai pendiri sebuah Kerajaan, melainkan dikenal membawa pengetahuan penanggalan, bagi penduduk Jawa. Sebaliknya Dewawarman I adalah pendiri Kerajaan Salakanagara, dan tidak ada riwayat yang menceritakan, bahwa beliau pelopor Kalender Saka. Dewawarman I di-indentifikasikan berasal dari Dinasti Pallawa (Pahlavas), beliau berkebangsaan IndoParthian, yang berkemungkinan salah satu leluhurnya adalah Arsaces I (King) of PARTHIA. Dan jika diselusuri silsilahnya akan terus menyambung kepada Artaxerxes II of Persia bin Darius II of Persia bin Artaxerxes I of Persia bin Xerxes I The Great of Persia bin Atossa of Persia binti Cyrus II The Great of Persia (Zulqarnain). Sumber : The PEDIGREE of Arsaces I (King) of PARTHIA dan Menemukan Zul-Qarnain, dalam Sejarah Sementara Ajisaka (Haji Saka), di-identifikasikan berasal dari Sakas (Western Satrap), beliau berkebangsaan Indo-Scythian, dimana susur galurnya besar kemungkinan, menyambung kepada keluarga kerajaan di India Utara (King Moga/Maues). Sumber : Indo-Scythians dan Maues, Wikipedia Namun ternyata, kedua Leluhur masyarakat Sunda dan Jawa ini, memiliki satu persamaan, yakni : Dewawarman I (Indo-Parthian) dan Ajisaka (Indo-Scythian), sesungguhnya merupakan Zuriat (Keturunan) dari Nabi Ishaq bin Nabi Ibrahim (Bani Ishaq), yaitu melalui dua anaknya Nabi Yakub (Jacob) dan Al Aish (Esau). Sumber : THE TWO HOUSES OF ISRAEL, Who were the Saxons/Saka/Sacae/Scythians? Sons of Isaac, Komunitas Muslim, dari Bani Israil dan (Connection) Majapahit, Pallawa dan Nabi Ibrahim ? WaLlahu alamu bishshawab

Jejak Nabi Nuh, dalam Gen Leluhur Nusantara (Haplogroup O1aM119)


Jika mencermati Evolutionary tree of Human Y-chromosome DNA (Y-DNA) haplogroups, diperkirakan Keluarga Nuh berasal dari Haplogroup IJK, yang merupakan pangkal percabangan keturunan Sem bin Nuh (Haplogroup IJ) dan Yafet bin Nuh (Haplogroup K). Dengan demikian keturunan Nabi Adam yang selamat dari Banjir Nuh, berasal dari 8 komunitas, yakni Haplogroup A, B, C, D, E, G, H dan IJK. Setelah terjadinya Bencana Nuh, pada sekitar 13.000 tahun yang silam (Sumber : Patung Sphinx, Bukti Arkeologis Bencana Nuh 13.000 tahun yang silam), setidaknya muncul 3 kelompok pengikut Nabi Nuh, yaitu : - Kelompok Timur, dipimpin Yafet bin Nuh, diperkirakan mendiami Sundaland (Paparan Sunda). Mereka kebanyakan berasal dari Haplogroup IJK, dan dari kelompok ini muncul ras baru, yang diidentifikasikan sebagai Haplogroup K, kemudian berkembang menjadi Haplogroup L, M, NO, P, S dan T. - Kelompok Tengah, dipimpin Sem bin Nuh, diperkirakan mendiami Asia Tengah. Mereka berasal dari Haplogroup IJK, G dan H, dari kelompok ini muncul ras baru, yang di-identifikasikan sebagai Haplogroup IJ, kemudian berkembang menjadi Haplogroup I dan Haplogroup J. - Kelompok Barat, dipimpin Ham bin Nuh, diperkirakan mendiami daratan Afrika. Mereka berasal dari Haplogroup IJK, A, B, C, D, dan E.

107

Yafet dan Leluhur Nusantara Untuk dipahami, selepas banjir Nabi Nuh di Nusantara atau lebih tepatnya di Sundaland, muncul satu komunitas Bani Adam (Kelompok Timur), yang di-identifikasikan sebagai Haplogroup K atau dalam istilah Plato dikenal dengan Peradaban Atlantis. Komunitas ini, pernah mencapai peradaban yang tinggi selama ratusan tahun, akan tetapi kemudian hancur diterjang banjir pada sekitar tahun 9.600 SM. Komunitas ini akhirnya berpencar ke segala penjuru bumi. Mereka kemudian menjadi leluhur bangsa-bangsa di Asia Timur, seperti ras Mongoloid dan Altai (Sumber : Menyoal Asal-usul Identitas Bangsa Melayu). Setelah situasi di Nusantara dirasakan cukup tenang, sekelompok kecil dari bangsa Sundaland mulai pulang kampung. Dan pada puncaknya, mereka datang dalam jumlah besar, pada sekitar tahun 2.500 SM 1.500 SM. Mereka ini kemudian dikenal sebagai bangsa Proto Melayu (Sumber : Sejarah Melayu, Teori Sundaland dan Naskah Wangsakerta). Pada sekitar tahun 300 SM, datang dalam jumlah yang besar kelompok bangsa dari Asia Selatan (India) dan Asia Tengah, yang dikenali sebagai Deutero Melayu dan membawa pengaruh budaya Hindustan di Nusantara. Bangsa-Bangsa di Nusantara, sebagian besar merupakan hasil pembauran dari 2 komunitas ini, yaitu Proto Melayu dan Deutero Melayu. Mereka merupakan zuriat (keturunan) dari Yafet bin Nuh (Haplogroup IJK), yang berkembang menjadi Haplogroup K, kemudian memunculkan ras baru Haplogroup NO. Dari Haplogroup NO inilah, kemudian muncul bangsa Nusantara (bangsa Austronesia), yang di dalam Human Y-chromosome DNA (Y-DNA) haplogroups, dikenali sebagai Haplogroup O1a-M119 (Sumber : Haplogroup O (Y-DNA)). WaLlahu alamu bishshawab

Nabi Sulaiman Leluhur Bangsa Melayu, dalam Genealogy, King Khosrow I of Persia (531-578)
Inilah Susur Galur Bitjitram Syah (Sang Sapurba), keturunan Iskandar Zulqarnain yang turun dari Bukit Siguntang Mahameru (Palembang) asal kami daripada anak cucu Raja Iskandar Zulqarnain, nisab kami daripada Raja Nusirwan, Raja Masyrik dan Maghrib dan pancar kami daripada Sulaiman alaihis salam (Sejarah Melayu (SM), karangan Abdullah ibn Abdulkadir Munsyi, bait 2.2). Bitjitram Syah (Sang Sapurba), diceritakan menikah dengan Wan Sendari anak Demang Lebar Daun, Penguasa Palembang (anak cucu Raja Sulan, keturunan Raja Nusirwan Adil bin Kibad Syahriar), kelak keturunannya menjadi cikal bakal raja-raja di Negeri Melayu.
108

Bitjitram Syah (Sang Sapurba), di dalam sejarah dikenali sebagai Raja Sriwijaya abad ke-13, yang bernama Sri Tri Buwana, yang mendirikan Kerajaan Keritang (Indragiri) dan Kerajaan Kandis di Kuantan. Salah seorang putera Sang Sapurba, bernama Sang Nila Utama, membangun Kerajaan Tumasik, yang saat ini dikenal dengan nama Singapura.

Silsilah Bangsa Melayu Ibn Abd Al Rabbih di dalam karyanya Al Iqd al Farid, yang dikutip oleh Azyumardi Azra dalam bukunya Jaringan Ulama Timur Tengah dan Kepulauan Nusantara Abad XVII dan XVIII menyebutkan adanya korespodensi antara raja Sriwijaya (Sri Indravarman) dengan Khalifah Umar bin Abdul Aziz, pada sekitar tahun 100 H (abad ke-8M) (Kunjungi : Sriwijaya Pintu Masuk Islam Ke Nusantara), Raja Sriwijaya berkirim surat yang isi surat tersebut adalah sebagai berikut : Dari Raja di Raja (Malik al Amlak) yang adalah keturunan seribu raja; yang isterinya juga cucu seribu raja; yang di dalam kandang binatangnya terdapat seribu gajah; yang di wilayahnya terdapat dua sungai yang mengairi pohon gaharu, bumbu-bumbu wewangian, pala dan kapur barus yang semerbak wanginya hingga menjangkau jarak 12 mil; kepada Raja Arab yang tidak menyekutukan tuhan-tuhan lain dengan Allah. Saya telah mengirimkan kepada Anda hadiah, yang sebenarnya merupakan hadiah yang tak begitu banyak, tetapi sekedar tanda persahabatan. Saya ingin Anda mengirimkan kepada saya seseorang yang dapat mengajarkan Islam kepada saya dan menjelaskan kepada saya tentang hukum-hukumnya (?) Benarkah raja Sriwijaya, adalah keturunan seribu raja ? (?) Benarkah raja Sriwijaya, adalah keturunan Iskandar Zulqarnain dan Nabi Sulaiman? (?) Siapa yang dimaksud dengan Raja Nusirwan Adil, Raja Masyrik (Timur) dan Maghrib (Barat), seperti terdapat dalam Sejarah Melayu? Berpedoman kepada Sejarah Melayu, sebagaimana diuraikan sebelumnya, diperoleh informasi Salasilah Demang Lebar Daun dan Sang Sapurba bertemu pada Raja Nusirwan Adil. Di kalangan ahli sejarah, memperkirakan Raja Nusirwan Adil indentik dengan King Anushirvan The Just of Persia (memerintah pada tahun 531-578 M, di Kerajaan Persia Dinasti Sassanid), beliau adalah putera Kavadh I of Persia atau dalam sejarah melayu disebut Raja Kibad Syahriar. Melalui penyelusuran Genealogy, diperoleh Silsilah King Anushirvan (Khosrow I of Persia), dengan perincian sebagai berikut : 1. Susur Galur dari Cyrus II The Great of Persia (Zulqarnain) Maharaja Nusirwan Adil (Anushirvan/King Khosrow I The Just of Persia) bin Maharaja Kibad Syahriar (Kavadh I of Persia) bin Firuz II of Persia bin Yazdagird II of Persia bin Bahram V of Persia bin Yazdagird I of Persia bin Shapur III of Persia bin Shapur II The Great of Persia bin Ifra Hormuz binti Vasudeva of Kabul bin Vasudeva IV of Kandahar bin Vasudeva III of Kushans bin Vasudeva II of Kushans
109

bin Kaniska III of Kushans bin Vasudeva I of Kushans bin Huvishka I of Kushans bin Kaniska of Kushanastan bin Wema Kadphises II of Kunhanas bin Princess of Bactria binti Calliope of Bactria binti Hippostratus of Bactria bin Strato I of Bactria bin Agathokleia of Bactriai binti Agathokles I of Bactriai bin Pantaleon of Bactria bin Sundari Maurya of Magadha (menikah dengan Demetrios I of Bactriai*), keturunan Raja Iskandar (Alexander III The Great of Macedonia)) binti Princess of Avanti (menikah dengan Brihadratna Maurya of Magadha**), keturunan King Ashoka) binti Abhisara IV of Avanti bin Abhisara III of Pancanada bin Abhisara II of Taxila bin Abhisara I of Taxila bin Rodogune Achaemenid of Persia binti Artaxerxes II of Persia bin Darius II of Persia bin Artaxerxes I of Persia bin Xerxes I The Great of Persia bin Atossa of Persia (menikah dengan Darius I of Pesia***), keturunan Bani Israil) binti Cyrus II The Great of Persia Sumber : Khosrow I `the Just (Anushirvan) (Shah) of PERSIA dan Menemukan Zul-Qarnain, dalam Sejarah 2. Susur Galur dari Alexander III of Macedonia (Raja Iskandar Zulqarnain) *) Demetrios I of Bactriai bin Berenike of Bactria binti Princess of Syria binti Laodice I of Syria bin Aesopia the Perdiccid of Macedonia binti Alexander III The Great of Macedonia 3. Susur Galur dari King Ashoka **) Brihadratna Maurya of Magadha bin Dasaratha of Magadha bin Kunala of Taxila bin King Ashoka (Asoka) Vardhana 4. Susur Galur dari Nabi Sulaiman ***) Darius I of Persia bin Meshar binti Salathial bin Tamar binti Johanan bin Josias bin Amon bin Manasses bin Ezechias bin Achaz bin Joatham bin Uzziah bin Amaziah bin Joash bin Ozias bin Jehoram bin Jehoshapat bin Asa bin Abia bin Roboam bin Nabi Sulaiman Apa yang diakui raja Sriwijaya (Sri Indravarman), sebagai keturunan seribu raja, ternyata bukanlah isapan jempol melainkan sebuah fakta, melalui Susur Galur leluhurnya, Maharaja Nusirwan Adil, telah membuktikannya. Dan melalui penyelusuran Genealogy juga, kita dapat saksikan bahwa Raja Iskandar Zulqarnain (Alexander III of Macedonia), Zulqarnain (Cyrus II of Persia) dan Nabi Sulaiman sebagai Leluhur Bangsa Melayu, adalah sebuah kenyataan dan bukan sekadar angan-angan. WaLlahu alamu bishshawab

KISAH HAMAN dan MUKJIZAT AL QURAN


Di dalam Al Quran nama Haman dikenal sebagai sekutu terdekat Firaun. Selain itu ia juga dikenal sebagai seorang yang ahli dalam bidang bangunan, yang hidup sezaman dengan Nabi Musa AS.
110

Kisah ini disebutkan dalam QS. Al Qashash ayat 38, Dan Firaun berkata, Wahai para pembesar kaumku! Aku tidak mengetahui ada Tuhan bagimu selain aku. Maka bakarkanlah tanah liat untukku wahai Haman (untuk membuat batu bata), kemudian buatkanlah bangunan yang tinggi untukku agar aku dapat naik melihat Tuhannya Musa, dan aku yakin bahwa dia termasuk pendusta.. Kisah tentang Haman ini, tidak diberitakan oleh Kitab Perjanjian Lama. Nama Haman di dalam Perjanjian Lama disebut sebagai pembantu Raja Babilonia yang hidup sekitar 1.100 tahun setelah Nabi Musa AS. Mereka yang beranggapan bahwa Al Quran adalah plagiat dari Perjanjian Lama, menuding Nabi Muhammad SAW telah salah bicara, ketika mengisahkan Haman. Tuduhan yang sangat keji untuk Rasul Mulia yang terjaga dari kesalahan dalam menyampaikan wahyu Allah SWT.

Mukjizat Al Quran Sekitar tahun 1799 M, para arkeolog berhasil memecahkan makna tulisan pada sebuah prasasti peninggalan Mesir Kuno, yang dikenal dengan nama Batu Rosetta. Pada prasasti tersebut, jelas-jelas disebutkan nama Haman, orang dekat Firaun Mesir, yang dikenal sebagai pemimpin pekerja batu pahat. Dengan adanya penemuan ilmiah ini, tuduhan bahwa Al Quran adalah hasil jiplakan dari kitab Perjanjian Lama terbantahkan secara otomatis. Bahkan Al Quran menyajikan beberapa informasi yang lebih otentik, yang tidak ditemui di dalam kitab-kitab terdahulu. Jelas bahwa Al Quran selain berfungsi untuk membenarkan kisah-kisah yang telah termuat di dalam kitabkitab terdahulu, juga untuk menguji kebenarannya. Tentunya dengan menunjukkan pada peristiwa yang sesungguhnya. Sebagaimana firman Allah SWT di dalam QS. Al Maidah ayat 48, Dan Kami telah menurunkan kitab (Al Quran) kepadamu (Muhammad) dengan membawa kebenaran, yang membenarkan kitab-kitab yang diturunkan sebelumnya dan menjaganya, maka putuskanlah perkara mereka menurut apa yang diturunkan Allah dan janganlah engkau mengikuti keinginan mereka dengan meninggalkan kebenaran yang telah datang kepadamu. Untuk setiap umat di antara kamu, Kami berikan aturan dan jalan yang terang. Kalau Allah menghendaki, niscaya kamu dijadikan-Nya satu umat (saja), tetapi Allah hendak menguji kamu terhadap karunia yang telah diberikan-Nya kepadamu, maka berlomba-lombalah berbuat kebajikan. Hanya kepada Allah kamu semua kembali, lalu diberitahukan-Nya, kepadamu terhadap apa yang dahulu kamu perselisihkan.

111

(MUKJIZAT) BILANGAN NUMERIK AL QURAN


Hampir setiap muslim telah hafal huruf-huruf Arab (huruf hijaiyah), tetapi mungkin hanya sedikit orang yang mengetahui urutan abjad yang benar. Kalau selama ini kita mengenal abjad Arab dari alif sampai ya. Urutan huruf tersebut adalah abjad Arab yang disusun dan dikelompokkan menurut kemiripan bentuknya. Sedangkan urutan abjad Arab yang sebenarnya adalah dari alif sampai ghain. Adapun urutan huruf Arab sekaligus nilai numeriknya adalah sebagai berikut: 1. ALIF = 1 2. BA = 2 3. JIM = 3 4. DAL = 4 5. HA = 5 (untuk kata Arab Huwa) 6. WAU = 6 7. ZA = 7 8. HA = 8 (untuk kata Arab Hayyun) 9. THA = 9 10. YA = 10 11. KAF = 20 12. LAM = 30 13. MIM = 40 14. NUN = 50 15. SIN = 60 16. AIN = 70 17. FA = 80 18. SHAD = 90 19. QAF = 100 20. RA = 200 21. SYIN = 300 22. TA = 400 23. TSA = 500 (untuk kata Arab Tsa-laa-stah) 24. KHA = 600 25. DZAL = 700 26. DHAD = 800 27. DHLA = 900 (untuk kata Arab Dhluhur) 28. GHAIN = 1.000 Nilai Numerik merupakan simbol atau karakter yang digunakan untuk mewakili sebuah bilangan. Dalam sistem Romawi kita telah mengenal angka 1 yang disimbolkan dengan huruf I. Dan juga simbol-simbol Romawi untuk angka-angka lainnya, seperti huruf V = 5, X = 10, L = 50, C = 100, D = 500, dan M = 1.000. Melalui perhitungan dengan nilai numerik, dapat menjadi alat bagi kita untuk menemukan kemukzijatan di dalam ayat-ayat Al Quran.

112

Nilai Derajat Salah satu ayat dalam Al Quran, yaitu QS Al Mumiin (40) ayat 15 yang menyatakan bahwa Allah SWT adalah pemilik derajat tertinggi. (Dialah) Yang Maha Tinggi derajat-Nya, yang memiliki Arasy, yang menurunkan wahyu dengan perintah-Nya kepada siapa yang Dia kehendaki di antara hamba-hamba-Nya, agar memperingatkan (manusia) tentang hari pertemuan (hari Kiamat). Pemilik derajat tertinggi dalam ayat tersebut merupakan terjemahan dari kata Rafii-u al-darajaat. Kata Rafii-u menyatakan ketinggian. Apabila kita hitung total nilai numerik dari kata Rafii-u (yang terdiri dari huruf-huruf Ra, Fa, Ya, dan Ain) akan kita dapatkan total nilai numerik sebesar 360. Dalam matematika 360 merupakan derajat yang tertinggi. Nilai numerik dari masing-masing huruf dalam kata Rafii-u. Ra (Ra) = 200, Fa = 80, Ya = 10, Ain = 70. Total = 200 + 80 + 10 + 70 = 360. Nomor Atom Fe Jika kita buka buku-buku kimia, maka kita akan menemukan nomor atom unsur Fe (besi) adalah 26. Di dalam Al Quran kata besi menggunakan istilah HADIID, perhatikan QS. Al Hadiid ayat 25, Sungguh, Kami telah mengutus rasul-rasul Kami dengan bukti-bukti yang nyata dan Kami turunkan bersama mereka kitab dan neraca (keadilan) agar manusia dapat berlaku adil. Dan Kami menciptakan besi yang mempunyai kekuatan hebat dan banyak manfaat bagi manusia, dan agar Allah mengetahui siapa yang menolong (agama)-Nya dan rasul-rasul-Nya walaupun (Allah) tidak dilihatnya. Sesungguhnya Allah Maha Kuat, Maha Perkasa. Sekarang marilah kita hitung nilai numerik dari kata HADIID (besi)! Ha = 8, Dal = 4, Ya = 10, Dal = 4, Total = 8 + 4 + 10 + 4 = 26. Jelaslah bahwa Al Quran sumber ilmu pengetahuan yang tidak terbatas. Sungguh merugilah kita sebagai umat Islam yang memiliki Al Quran kalau tidak mau mempelajari Al Quran dan menyingkap informasi penting di dalamnya.

113

8 Alasan, Al Quran merupakan Kitab Tercanggih di Bumi


Kitab suci Al Quran adalah kitab suci yang akan terjaga kemurniannya. Allah SWT telah berjanji bahwa Dia yang menurunkan Al Quran dan Dia juga yang menjaganya. Ini ada di dalam QS.Al Hijr (15) ayat 9, Sesungguhnya Kamilah yang menurunkan Al Quran dan pasti Kami (pula) yang memeliharanya. Sejarah Mushaf Al Quran Pada masa Rasulullah SAW, ketika ada ayat Al Quran yang turun, untuk memudahkan dalam menghafal, Rasulullah SAW meminta juru tulisnya untuk mencatat dan menunjukkan posisi ayat tersebut dalam suratsurat Al Quran. Para juru tulis Rasulullah SAW di antaranya Ali bin Abu Thalib, Zaid bin Tsabit, dan Ubai bin Kaab. Ketika zaman Khalifah Abubakar, terjadi peperangan di Yamamah tahun 12 H. Pada perang tersebut ada 70 qari dan sekaligus hafidz (penghafal Al Quran) sahabat Rasulullah SAW yang gugur. Atas usulan dari Umar bin Khattab, tulisan-tulisan Al Quran yang tercecer di sana-sini dikumpulkan jadi satu. Tulisan-tulisan tersebut tercerai berai karena ditulis di pelepah kurma, daun lontar, batu, dan sebagainya. Di lingkungan sahabat, belajar Al Quran dengan mengandalkan kekuatan hafalan mereka. Selanjutnya pada masa Khalifah Utsman, dibentuklah panitia penulisan Al Quran untuk dibukukan jadi mushaf. Melalui kerja keras, berdasarkan hafalan dari para sahabat Rasulullah SAW yang masih hidup dan kumpulan tulisan-tulisan yang ada, akhirnya tugas berat tersebut dapat diselesaikan. Ada 5 mushaf induk sebagai panduan dan disebarkan ke Makkah, Syria, Basrah, Kufah, dan 1 lagi tetap berada di Madinah. Dari mushaf inilah disalin dan disebarluaskan ke seluruh dunia.

Pada tahun 1436 M ditemukan mesin cetak oleh Johannes Guttenberg. Dari penemuan ini akirnya ditemukan mesin cetak dengan huruf Arab pada tahun 1486 M. Pada tahun 1684 M dalam upaya untuk mempelajari Islam dan bahasa Arab, Al Quran mulai dicetak di Hamburg. Kegiatan serupa juga dilakukan di Bavaria, Rusia, dan Qazan. Seterusnya pada tahun 1834 M telah ada cetakan khusus Al Quran di kota Luziq. Pada tahun 1890 M di Kairo, dicetak mushaf Al-Milkhallalaty yang mematuhi rasm utsmany dan diberi tanda waqf. Hal serupa dilakukan oleh para ulama Al Azhar pada tahun 1923 M. Setelah cetakan pertama tersebut, dilakukan lagi pemeriksaan dengan lebih teliti pada mushaf. Kegiatan ini dipimpin langsung Syeikhul Azhar untuk cetakan yang kedua.
114

Kerajaan Saudi pun tidak mau ketinggalan. Dengan biaya yang cukup tinggi dimulailah proyek Mushaf Makkah Al-Mukkaramah dengan membeli mesin cetak dari Amerika Serikat. Setelah proses penulisan dan koreksi selama 5 tahun, yang melibatkan ahli khat ternama, para ulama, serta masyikhah Al Azhar. Pada tahun 1947 M dimulai percetakan Al Quran ukuran besar dan selesai tahun 1949 M. Setelah itu, baru dicetak untuk berbagai ukuran. Di tahun 1984 M di atas tanah 250.000 m2 dibangun percetakan Al Quran terbesar di dunia, yang berada di Madinah Al Munawwarah. Mukjizat Al Quran Selain terjaga keasliannya, Al Quran setidaknya memiliki 8 Keistimewaan, yaitu : 1. Keajaiban pada susunan ayat dan huruf-hurufnya, sebagaimana terdapat pada link berikut : - (MUKJIZAT) BILANGAN NUMERIK AL QURAN - Keajaiban Angka 11 dalam Al Quran - Angka 19 dan Mukjizat Al Quran - Keajaiban 30 BILANGAN BULAT, dalam AL QURAN 2. Keajaiban pada kisah-kisahnya, sebagaimana terdapat pada link berikut : - Mukjizat Al Quran dan Misteri Penguasa Mesir - KISAH HAMAN dan MUKJIZAT AL QURAN - uniknya BESI - Menghitung Umur Semesta 3. Bisa dihapal 4. Mengajarkan Ahlaq serta Kebaikan 5. Tidak kontradiktif antar ayat 6. Tidak bertentangan dengan Sains 7. Memiliki bahasa yang indah 8. Bisa dipraktekkan di setiap waktu Ke-8 Kecanggihan ini, berkumpul di dalam satu kitab (Al Quran), yang rasanya mustahil bisa ditiru oleh kitab-kitab lainnya. Benarlah, bahwa Allah SWT yang menurunkan Al Quran dan sekaligus menjaganya. Bacaan Al Quran juga tidak mungkin diganti, karena ada begitu banyak orang yang hafal Al Quran di seluruh dunia. Jadi, janji Allah SWT pasti akan selalu dilaksanakan. Sangatlah rugi bagi kita umat Islam, yang tidak mau mencintai dan mempelajari dengan sungguh-sungguh, apa isi dari Al Quran.

Misteri Penciptaan Isa, Parthenogenese, dan Ruh Jibril


Bagaimana Nabi Isa bisa lahir, dari rahim seorang perawan ?
115

Jika hal ini, kita tanyakan kepada Para Ustadz, mereka akan menjawab Semua itu adalah kehendak ILAHI, jika ALLAH menghendaki Kunfayakun, jadi maka jadilah ia Namun ternyata, tidak semua Ustadz punya jawaban demikian, sebagian dari mereka mencoba menganalisa peristiwa ajaib tersebut, sebagaimana terdapat dalam uraian berikut ini

Kelahiran Isa melalui proses Parthenogenese Sekitar tahun 80-an, melalui serial bukunya Tauhid dan Logika, Ustadz Nazwar Syamsu berkesimpulan bahwa Nabi Isa lahir ke dunia melalui proses Parthenogenese Proses Parthenogenese sendiri bermakna, membesarnya bayi dalam kandungan sang ibu di luar hukum alam manusia. Telur (ovum) dari ibunya tidak memerlukan bertemu dengan spermatozoa bapak untuk membentuk suatu embrio yang kemudian menjadi bayi (Sumber : BUNDA MARIA versus MARYAM). In 1956 the medical journal Lancet published a report concerning 19 alleged cases of virgin birth among women in England, who were studied by members of the British Medical Association. The six-month study convinced the investigators that human parthenogenesis was physiologically possible and had actually occurred in some of the women studied (sumber : Can Pregnancy Occur Without Man). Proses selanjutnya adalah ditiupkan-nya ruh ke dalam janin sang bayi. Proses ini diawali oleh kedatangan Jibril (Ruhul Qudus) menemui Maryam binti Imran, sebagaimana terdapat di dalam keterangan ayat berikut : Dan ceritakanlah (kisah) Maryam di dalam Al-Quran, yaitu ketika ia menjauhkan diri dari keluarganya ke suatu tempat di sebelah timur, maka ia mengadakan tabir (yang malindunginya) dari mereka, lalu Kami mengutus roh Kami kepadanya, maka ia menjelma di hadapannya (dalam bentuk) manusia yang sempurna. Maryam berkata: Sesungguhnya aku berlindung daripadamu kepada Yang Maha Pemurah, jika kamu seorang yang bertaqwa. Ia (Jibril) berkata: Sesungguhnya aku ini hanyalah seorang utusan Rabbmu, untuk memberimu seorang anak laki-laki yang suci. Maryam berkata: Bagaimana akan ada bagiku seorang anak laki-laki, sedang tidak pernah seorang manusiapun menyentuhku dan aku bukan (pula) seorang penzina!. Jibril berkata: Demikianlah. Rabbmu berfirman: Hal itu adalah mudah bagi-Ku, dan agar dapat Kami menjadikannya suatu tanda bagi manusia dan sebagai rahmat dari Kami, dan hal itu adalah suatu perkara yang sudah diputuskan. (QS. Maryam (19) ayat 16-21)

116

Dalil Ruh Nabi Isa adalah Malaikat Jibril Ada sebagian orang berpendapat, bahwa ruh yang bersemayam didalam tubuh Nabi Isa, sejatinya adalah malaikat Jibril (Ruhul Qudus) Mari kita perhatikan Hadits berikut ini : Dari Umar juga dia berkata : Ketika kami duduk-duduk disisi RasuluLLAH SAW suatu hari tiba-tiba datanglah seorang laki-laki yang mengenakan baju yang sangat putih dan berambut sangat hitam, tidak tampak padanya bekas-bekas perjalanan jauh dan tidak ada seorangpun diantara kami yang mengenalnya. Hingga kemudian dia duduk dihadapan Nabi lalu menempelkan kedua lututnya kepada kepada lututnya (RasuluLLAH SAW) seraya berkata: Ya Muhammad, beritahukan aku tentang Islam ?, maka bersabdalah Rasulullah : Islam adalah engkau bersaksi bahwa tidak ada ILAAH ( yang disembah) selain ALLAH, dan bahwa Nabi Muhammad Utusan ALLAH, engkau mendirikan shalat, menunaikan zakat, puasa Ramadhan dan pergi haji jika mampu , kemudian dia berkata: anda benar . Kami semua heran, dia yang bertanya dia pula yang membenarkan. Kemudian Dia bertanya lagi: Beritahukan Aku tentang Iman . Lalu beliau bersabda: Engkau beriman kepada ALLAH, malaikat-malaikat-NYA, kitab-kitabNYA, rasul-rasul-NYA dan hari akhir dan engkau beriman kepada takdir yang baik maupun yang buruk , kemudian Dia berkata: anda benar. Kemudian dia berkata lagi: Beritahukan aku tentang ihsan . Lalu Beliau bersabda: Ihsan adalah engkau beribadah kepada ALLAH seakan-akan engkau melihatNYA, jika engkau tidak melihatNYA maka DIA melihat engkau . Kemudian dia berkata: Beritahukan aku tentang hari kiamat (kapan kejadiannya). Beliau bersabda: Yang ditanya tidak lebih tahu dari yang bertanya . Dia berkata: Beritahukan aku tentang tanda-tandanya , beliau bersabda: Jika seorang hamba melahirkan tuannya dan jika engkau melihat seorang bertelanjang kaki dan dada, miskin dan penggembala domba, (kemudian) berlomba-lomba meninggikan bangunannya , kemudian orang itu berlalu dan aku berdiam sebentar. Kemudian beliau (Rasulullah) bertanya: Tahukah engkau siapa yang bertanya ?. aku berkata: Allah dan Rasul-Nya lebih mengetahui . Beliau bersabda: Dia adalah Jibril yang datang kepada kalian (bermaksud) mengajarkan agama kalian . (Riwayat Muslim dalam Kitabul Iman) Sekarang coba perhatikan Hadits diatas pada bagian yang dicetak tebal, yakni ketika Jibril bertanya tentang Kiamat, maka Nabi menjawab : Yang ditanya tidak lebih tahu dari yang bertanya, maka disimpulkan bahwa Jibril lebih tahu mengenai hari Kiamat dibandingkan Nabi Muhammad. Lalu kita hubungkan dengan ayat berikut : Dan sesungguhnya Isa itu benar-benar memberitahukan tentang hari kiamat. Karena itu janganlah kamu ragu-ragu tentang kiamat itu dan ikutilah Aku. Inilah jalan yang lurus. (QS. Az-Zukhruf (43) ayat 61) Dijelaskan bahwa Nabi Isa lah yang memberitahukan tentang masa hari Kiamat secara global, bukan memberitahukan secara detail waktu tepatnya, karena itu hanya ALLAH yang tahu. Sementara Jibril dalam Hadits di atas, memiliki pengetahuan tentang hari Kiamat. Lalu siapakah Nabi Isa dan siapakah Jibril ?

117

Jibril adalah Malaikat Pembawa Wahyu, sebagian besar Nabi ALLAH menerima Wahyu dari Malaikat Jibril setelah Para Nabi itu dipandang cukup usia untuk menerima wahyu . Hal berbeda dengan Nabi Isa, yang pada masa kecilnya sudah mengaku sebagai Nabi menerima Wahyu. Nash berikut menjelaskan : Maka Maryam membawa anak itu kepada kaumnya dengan menggendongnya. Kaumnya berkata: Hai Maryam, sesungguhnya kamu telah melakukan sesuatu yang amat mungkar. Hai saudara perempuan Harun , ayahmu sekali-kali bukanlah seorang penjahat dan ibumu sekali-kali bukanlah seorang penzina. maka Maryam menunjuk kepada anaknya. Mereka berkata: Bagaimana kami akan berbicara dengan anak kecil yang masih dalam ayunan. Berkata Isa: Sesungguhnya aku ini hamba Allah, Dia memberiku AlKitab (Injil) dan Dia menjadikan aku seorang nabi. (QS. Maryam (19) ayat 27-30) Dalam ayat diatas tanpa menunggu waktu dewasa, dan dalam keadaan masih bocah, Isa bisa menjelaskan status ke-nabiannya dan pemberian wahyu kepadanya. Lalu apakah Jibril telah memberikan Wahyu kepada Nabi Isa semenjak Beliau masih Bayi? Atau apakah Isa itu adalah Jibril itu sendiri? Simak baik baik apakah tugas Jibril kepada Maryam? Ia (Jibril) berkata: Sesungguhnya aku ini hanyalah seorang utusan Rabbmu, untuk memberimu seorang anak laki-laki yang suci. (QS. Maryam (19) ayat 19) Jibril datang untuk memberikan anak. Dan disinilah terjadi proses pembuahan janin dari Ruhul Qudus (Jibril) kepada Maryam dengan cara Jibril menghembuskan Ruh Nya kepada Maryam, sehingga bersemayamlah Jibril di rahim Maryam sebagai Isa (Sumber : @israel pardede, diskusi Grup Facebook NAZWAR SYAMSU (Review buku-buku NS)). Pendapat ini juga sekaligus mempertemukan, dua argument yang berbeda tentang Nabi Isa, yaitu antara mereka yang yakin Nabi Isa telah wafat di bumi dengan mereka yang percaya Nabi Isa diangkat ALLAH ke langit Karena sesungguhnya, jasad (tubuh) Nabi Isa yang berasal dari proses Parthenogenese telah diwafatkan oleh ALLAH, dan ruhnya yang merupakan Ruhul Qudus (Jibril) telah kembali ke langit tempat asalnya WaLlahu alamu bishshawab Note : Kemungkinan terjadinya, proses yang lain Untuk dipahami sel telur (pada wanita selalu X, yang merupakan pecahan dari kromosom XX, ciri sel somatik pada wanita), dan sel sperma (pada pria ada yang X dan ada yang Y, pecahan dari kromosom XY. ciri sel somatik pada pria). Sel telur dan Sel Sperma adalah sel-sel kelamin pada manusia yang bersifat haploid (n) Lalu dari mana partenogenesis bisa terjadi pada manusia secara alami ? Jika dari sel somatik wanita yang diploid (XX), maka yang muncul adalah individu wanita. Yaitu melalui proses dari sel telur yang haploid (X), menggandakan diri sehingga menjadi diploid (XX), yang muncul adalah individu wanita. Adapun Nabi Isa AS adalah pria, yang berarti adanya kromosom Y dalam sel somatiknya (yakni XY), jadi tidak mungkin dari partenogenesis

118

Yang lebih logis adalah, adanya campur tangan Allah dengan cara merubah sel telur yang haploid itu (yakni X) digandakan menjadi diploid (XX), kemudian merubahnya menjadi diploid (XY), sehingga berkembang menjadi individu pria (Nabi Isa AS) Apakah perubahan dari diploid (XX) menjadi diploid (XY), dipengaruhi dari makanan yang di makan oleh Siti Maryam ? Sebagaimana informasi dari Al Quran : Maka Tuhannya menerimanya (sebagai nazar) dengan penerimaan yang baik, dan mendidiknya dengan pendidikan yang baik dan Allah menjadikan Zakariya pemeliharanya. Setiap Zakariya masuk untuk menemui Maryam di mihrab, ia dapati makanan di sisinya. Zakariya berkata: `Hai Maryam dari mana kamu memperoleh (makanan) ini?` Maryam menjawab: `Makanan itu dari sisi Allah`. Sesungguhnya Allah memberi rezki kepada siapa yang dikehendaki-Nya tanpa hisab (QS. Ali Imran (3) ayat 37) Sumber : http://filsafat.kompasiana.com/2012/01/15/misteri-penciptaan-isa-parthenogenese-dan-ruh-jibril/

Mukjizat Al Quran dan Misteri Penguasa Mesir


Nabi Yusuf di dalam Al Quran dikisahkan hidup sezaman dengan Penguasa Mesir yang digelari Malik (QS.12:43), padahal kita ketahui bersama, Kerajaan Mesir Kuno penguasanya disebut Firaun, seperti yang terdapat di dalam kisah Nabi Musa (QS.10:75), dan berdasarkan informasi dari Kitab Perjanjian Lama, penguasa Mesir yang sezaman dengan Nabi Yusuf, juga digunakan istilah Firaun : Yusuf membawa juga Yakub, ayahnya, menghadap Firaun. Lalu Yakub memohonkan berkat bagi Firaun. (Kejadian 47:7). Dan selama berabad-abad, istilah Malik (yang merupakan istilah bagi penguasa yang berasal dari jazirah Arabia), yang terdapat di dalam Al Quran, menjadi misteri.

Pada tahun 1824, seorang sejarawan, Jean Francois Cahampollion (1790-1832) berhasil membaca sebuah prasasti peninggalan Mesir Kuno. Prasasti yang ditemukan di reruntuhan kota Tanis, tertera riwayat 20 dinasti penguasa kerajaan mesir kuno. Dari hasil penelitian Jean Francois Cahampollion, diketahui pada dinasti ke XV dan XVI, Mesir pernah dikuasai Dinasti Hyksos dari Kanan, yang berasal dari jazirah Arabia. Dinasti ini menguasai Mesir selama 150 tahun (1700 SM 1550 SM). Dan diperkirakan, Nabi Yusuf hidup di masa dinasti ke XVI berkuasa. Fakta sejarah ini, kembali membuktikan kebenaran Al Quran, dan terpecahkanlah misteri yang telah berlangsung berabad-abad lamanya.
119

Menghitung Umur Semesta


Ada yang mencoba, menghitung Umur Semesta Namun, bukan melalui penelitian selama bertahun-tahun Akan tetapi, hanya cukup dengan beberapa ayat di dalam Al Quran Hasilnya ! Umur Semesta diperoleh angka 18,26 milyar tahun Kok bisa secanggih itu ya? Terus bagaimana angka 18,26 milyar, bisa diperoleh ? (1). Berdasarkan informasi Al Quran, keberadaan alam dunia tidak lebih dari 1 hari. Ini termuat dalam QS. Thaha ayat 104. Kami lebih mengetahui apa yang akan mereka katakan, ketika orang yang paling lurus jalannya mengatakan, Kami tinggal (di dunia) tidak lebih dari sehari saja.. (2). Sehari langit sama artinya dengan 1.000 tahun perhitungan manusia. Dijelaskan dalam QS. Al Hajj ayat 47. Dan mereka meminta kepadamu (Muhammad) agar adzab itu disegerakan, padahal Allah tidak akan menyalahi janji-Nya. Dan sesungguhnya di sisi Tuhanmu adalah seperti seribu tahun menurut perhitunganmu. (3). Sehari kadarnya 50.000 tahun yang termuat dalam QS. Maarij ayat 4. Para malaikat dan Jibril naik, (menghadap) kepada Tuhan, dalam sehari setara dengan lima puluh ribu tahun. Bila 1 tahun manusia adalah 365,2422 hari, maka sehari langit diperoleh: 365,2422 x 50.000 x 1.000 x 1 diperoleh 18,26 milyar tahun. Wah, ini perhitungan matematika yang sangat canggih!

120

Ternyata paparan itu dibuktikan oleh pendapat Moh. Asadi dalam bukunya The Grand Unifying Theory of Everything. Dia menyatakan kalau umur alam semesta itu 1720 milyar tahun. Sementara, Profesor Jean Claude Batelere bilang kalau umur semesta itu kisarannya ada di 18 milyar tahun. Terus ditambah dengan teori NASA yang mengeluarkan data umur semesta itu ada di kisaran 1218 milyar tahun. Para ilmuwan dengan segala peralatan canggihnya dan ilmu tingginya berusaha menguak berapa umur semesta, ternyata sebenarnya di dalam Al Quran sudah tertera dengan begitu jelasnya tentang misteri itu. Apakah anda percaya dengan semua perhitungan di atas ? boleh yakin boleh juga tidak WaLlahu alamu bisshawab

Kota Makkah, dan penemuan Geologi


Di dalam Al Quran surat Asy Syura ayat 7, kota Makkah disebut Ummul Qura yang artinya Ibu Negeri (Kota). Dan demikianlah Kami wahyukan Al Quran kepadamu dalam bahasa Arab, agar engkau memberi peringatan kepada penduduk ibu kota (Mekkah) dan penduduk (negeri-negeri) di sekelilingnya serta memberi peringatan tentang hari berkumpul (kiamat) yang tidak diragukan adanya. Segolongan masuk surga dan segolongan masuk neraka. Bila kita pelajari hasil penelitian para ahli geologi, penamaan Ummul Qura itu sangat tepat. Berdasarkan penelitian Makkah bisa jadi adalah tempat pertama yang dihuni umat manusia karena kesuburannya. Menurut Prof. Korner dari Johannes Guttenburg University, selama era salju (snow age), di Kutub Utara terjadi iceberg. Peristiwa ini perlahan-lahan bergerak ke arah selatan. Adanya proses alam ini mengakibatkan daerah di jazirah Arab menjadi sebuah daerah yang paling subur di permukaan bumi (ais.blogsome.com).
121

Hasil penelitian ini sesuai dengan hadits Rasulullah SAW yang mengisyaratkan bahwa kota Makkah dahulunya adalah daerah yang hijau dan subur. Hari akhir tidak akan datang kepada kita, sampai dataran Arab sekali lagi menjadi dataran berpadang rumput dan dipenuhi sungai-sungai. (HR.Muslim) Lalu dari mana dalil yang menyatakan Makkah sebagai tempat pertama umat manusia? Pertama, di dalam Al Quran kota Makkah disebut sebagai tempat peribadatan yang pertama didirikan. Ini disebutkan dalam QS Ali Imran ayat 96, Sesungguhnya rumah (ibadah) pertama yang dibangun untuk manusia (ialah) Baitullah yang di Bakkah (Makkah) yang diberkahi dan menjadi petunjuk bagi seluruh alam. Kedua, sekitar 25 km dari Makkah, terdapat padang Arafah. Padang ini merupakan tempat membajirnya manusia pada salah satu kegiatan haji setiap tahunnya. Di tempat inilah pula, Adam AS dan Hawa menurunkan generasi pertama umat manusia. Dari nenek moyang yang sama itulah, kini manusia telah menjadi lebih dari 6 milyar jiwa di seluruh dunia. Subhanallah.(irfananshory.blogspot.com). Ketiga, adanya Jabal Rahmah. Tempat ini lokasinya tidak jauh dari Makkah, yang diyakini sebagai tempat pertemuan Adam dan Hawa.

Makkah sebagai Pusat Hemisphere Pangea Melalui penelitian geologi, yang dipelopori oleh meteorologis Jerman, Alfred Wagner, di tahun 1915 M, yang mengemukakan terjadi perubahan yang lambat pada geologi bumi. Perubahan ini terjadi melalui gerakan lempeng benua pada kecepatan 15 cm per tahun. Kejadian ini digambarkan di dalam Al Quran, surat An Naml ayat 88, yaitu mengenai gunung-gunung yang berjalan dan ternyata terbukti secara ilmiah. Dan engkau akan melihat gunung-gunung, yang engkau kira tetap di tempatnya, padahal ia berjalan (seperti) awan berjalan. (Itulah) ciptaan Allah yang mencipta dengan sempurna segala sesuatu. Sungguh Dia Maha Teliti apa yang kamu kerjakan. Gerakan gunung-gunung ini dipengaruhi oleh gerakan kerak-kerak bumi, yang berada di bawahnya. Pada penelitian tahun 1945 M oleh Carey, yang didukung penelitian tahun 1970 M oleh Diet dan Holden, mengemukakan Pusat Hemisphere Pangea (kumpulan benua-benua, baik yang terpisah oleh laut maupun tidak), berada di Timur Tengah, dengan lokasi sekitar kota Aswan, Riyard dan Laut Tethis, dengan simpangan pengukuran sekitar 2%. Peta yang dibuat para peneliti ini, menempatkan kota Makkah di dalam pusat Hemisphere Pangea tersebut. Makkah Sebagai Dataran Tertua

122

Makkahjuga disebut Bakkahtempat di mana umat Islam melaksanakan haji itu terbukti sebagai tempat yang pertama diciptakan. Telah menjadi kenyataan ilmiah bahwa bola bumi ini pada mulanya tenggelam di dalam air (samudera yang sangat luas). Kemudian gunung api di dasar samudera ini meletus dengan keras dan mengirimkan lava dan magma dalam jumlah besar yang membentuk bukit. Dan bukit ini adalah tempat Allah memerintahkan untuk menjadikannya lantai dari Kabah (kiblat). Batu basal Makkah dibuktikan oleh suatu studi ilmiah sebagai batu paling purba di bumi. Jika demikian, ini berarti bahwa Allah terus-menerus memperluas dataran dari tempat ini. Jadi, ini adalah tempat yang paling tua di dunia. Maha Suci Allah Yang menciptakan segala sesuatu dengan sempurna.

Rasulullah, keturunan ke-61 dari Nabi Ismail


Watsilah bin Asyqo berkata, aku mendengar Rasulullah bersabda : Sesungguhnya Allah memilih Kinanah dari keturunan Ismail dan Allah memilih Quraisy dari keturunan Kinanah. Allah memilih Bani Hasyim dari Quraisy dan Allah memilih aku dari keluarga Bani Hasyim (HR. Muslim dan At-Tirmidhi)

Hadith di atas, adalah informasi dari Rasulullah, mengenai silsilah beliau. Dan tidak ada maksud, untuk membangga-banggakan kemuliaan nasab yang dimilikinya. Bani Hasyim Suku Quraisy Bani Kinanah Rasulullah berasal dari Bani Hasyim, yang bertanggung-jawab dalam Pemeliharaan Kabah. Bani Hasyim dinisbatkan kepada anak keturunan Hasyim bin Abdu Manaf bin Qushay bin Kilab bin Murrah bin Kaab bin Luay bin Ghalib bin Fihr (Quraisy). Rasulullah sendiri adalah cicit dari Hasyim bin Abdu Manaf, dengan nasab : Muhammad Rasulullah bin Abdullah bin Abdu Muthalib bin Hasyim. Keluarga Bani Hasyim, merupakan bagian dari Suku Quraisy, yang merupakan anak keturunan Fihr (Quraisy) bin Malik bin Al Nadhar bin Kinanah. Sementara Suku Quraisy, merupakan pecahan dari Bani Kinanah, yang berasal dari Kinanah bin Khuzayma bin Mudrikah bin Ilyas bin Mudhar bin Nizar bin Maad bin Adnan. Sebagian besar bangsa Arab, termasuk Bani Kinanah, hanya mengetahui leluhur mereka sampai kepada Adnan. Umar bin Khatab pernah berkata : Kami mengetahui daftar nenek moyang hanya sampai kepada Adnan, bahkan Ibnu Abbas pernah menyatakan antara Adnan dan Ismail ada 30 generasi yang tidak diketahui. Nasab Muhammad Rasulullah Melalui penelitian yang panjang, akhir-akhir ini diperoleh data mutahir mengenai leluhur Rasulullah, yang dimulai dari Adnan sampai kepada Nabi Ibrahim, yaitu :
123

Adnan bin Add bin Humaisi bin Salaman bin Aws bin Buz bin Qamwal bin Obai bin Awwam bin Nashid bin Haza bin Bildas bin Yadlaf bin Tabikh bin Jahim bin Nahish bin Makhi bin Ayd bin Abqar bin Ubayd bin Ad-Daa bin Hamdan bin Sanbir bin Yathrabi bin Yahzin bin Yalhan bin Arami bin Ayd bin Deshan bin Aisar bin Afnad bin Aiham bin Muksar bin Nahith bin Zarih bin Sami bin Wazzi bin Awda bin Aram bin Qaidar bin Nabi Ismail bin Nabi Ibrahim (Ar Raheeq Al Makhtum, tulisan Syaikh Safi-ur Rahman al-Mabarakpuri). Sumber : http://www.islamicity.com/forum/forum_posts.asp?TID=6582 http://www.quranandscience.com/his-biography/175-prophet-muhammad-family-tree.html http://en.wikipedia.org/wiki/Bani_Assad

Sehingga Nasab Rasulullah sampai kepada Nabi Ibrahim, adalah sebagai berikut : Muhammad Rasulullah bin Abdullah bin Abdu Muthalib bin Hasyim (cikal bakal Bani Hasyim) bin Abdu Manaf bin Qushay bin Kilab bin Murrah bin Kaab bin Luay bin Ghalib bin Fihr (cikal bakal Suku Quraisy) bin Malik bin Al Nadhar bin Kinanah (cikal bakal Bani Kinanah) bin Khuzayma bin Mudrikah bin Ilyas bin Mudhar bin Nizar bin Maad bin Adnan bin Add bin Humaisi bin Salaman bin Aws bin Buz bin Qamwal bin Obai bin Awwam bin Nashid bin Haza bin Bildas bin Yadlaf bin Tabikh bin Jahim bin Nahish bin Makhi bin Ayd bin Abqar bin Ubayd bin Ad-Daa bin Hamdan bin Sanbir bin Yathrabi bin Yahzin bin Yalhan bin Arami bin Ayd bin Deshan bin Aisar bin Afnad bin Aiham bin Muksar bin Nahith bin Zarih bin Sami bin Wazzi bin Awda bin Aram bin Qaidar bin Nabi Ismail bin Nabi Ibrahim. Pendapat Pendukung Bible (Kejadian 25:12-15) mencatat anak-anak Ismail berdasarkan urutan kelahiran yaitu : Nebayot (anak sulung Ismael), Kedar, Adbeel, Mibsam, Misyma, Duma, Masa, Hadad, Tema, Yetur, Nafish dan Kedma. Nabi Muhammad Saw, terlahir dari keturunan Qaidar (Kedar) bin Nabi Ismail, didukung pendapat beberapa ahli Bible, antara lain :
1. The Davis Dictionary of the Bible (1980), sponsored by the Board of Christian Education of the Presbyterian Church in the USA, menulis pada artikel Kedar sebagai berikut : A tribe descended from Ishmael (Gen. 25:13) The people of Kedar were Plinys Cedrai, and from their tribe Mohammed ultimately arose.".suatu suku keturunan Ismail (Kej. 25:13). masyarakat keturunan Kedar ialah orang Pliny Cedrai, dan dari suku mereka itulah lalu Muhammad dilahirkan secara terhormat. 2. The International Standard Bible Encyclopedia dari A.S. Fulton menerangkan : Of the Ishmaelite tribes, Kedar must have been one of the most important and thus in later times the name came to be applied to all the wild tribes of the desert. It is through Kedar (Keidar in Arabic) that Muslim genealogists trace the descent of Mohammed from Ishmael. 3. Smiths Bible Dictionary ikut menjelaskan :Kedar (black). Second son of Ishmael (Gen. 25:13) Mohammed traces his lineage to Abraham through the celebrated Koreish tribe, which sprang from Kedar. The Arabs in 124

the Hejaz are called Beni Harb (men of war), and are Ishmaelites as of old, from their beginning. Palgrave says their language is as pure now as when the Koran was written (A.D. 610), having remained unchanged more than 1200 years; a fine proof of the permanency of Eastern Institutions.

Tiada keraguan bahwa Muhammad saw adalah keturunan langsung dari nabi Ismail dan bukti ini tidak dapat dibantah sebagaimana bukti-bukti yang meyakinkan di bawah ini.
1. Keturunan Qurays adalah suku dari Muhammad saw. Mereka percaya dan meyakini sebagai keturunan Ismail. Jika pengakuan ini salah maka keturunan asli nabi Ismail akan mengajukan keberatan, namun tidak ada kaum lain yang pernah menyatakan demikian. Dan tidak ada satu keberatan pun yang pernah muncul. 2. Di dalam Kejadian 17:20-21 Allah menjanjikan untuk memberkati anak cucu nabi Ismail dan akan menjadikan suatu bangsa yang besar. Jika Orang-orang Arab bukan dari keturunannya, dimanakah bangsa yang besar itu? 3. Menurut Kejadian 25: 18 keturunan nabi Ismail bertempat tinggal dari Havilah sampai Tsur yang berlawanan arah dengan Mesir. Dari petikan ini menandakan kepada bagian luar Jazirah Arabia. Bahkan Paulus mengakui bahwa Hajjar mempunyai hubungan dengan bangsa Arab. Sekarang Hajjar adalah nama bukit Sinai di Arab. (Galatia 4:25)

Nubuat Kenabian Pembuktian bahwa Muhammad Rasulullah, sebagai keturunan Qaidar (Kedar) bin Nabi Ismail menjadi penting, dikarenakan di dalam beberapa ayat Bible, ada bernubuat tentang bakal munculnya seorang nabi, dari kalangan keturunan Qaidar (Kedar), diantaranya :
1. Bahwasanya Nabi Muhammad akan Hijrah (dari Makkah), dan disambut penduduk kota yang didatanginya (Madinah).Yesaya, 21 : 13-17Ucapan ilahi terhadap Arabia . Di belukar di Arabia kamu akan bermalam, hai kafilah kafilah orang Dedan ! Hai penduduk tanah Tema , keluarlah, bawalah air kepada orang yang haus, pergilah, sambutlah orang pelarian dengan roti! Sebab mereka melarikan diri terhadap pedang, ya terhadap pedang yang terhunus, terhadap busur yang dilentur, dan terhadap kehebatan peperangan. Sebab beginilah firman Tuhan kepadaku: Dalam setahun lagi, menurut masa kerja prajurit upahan, maka segala kemuliaan Kedar akan habis. Dan dari pemanah-pemanah yang gagah perkasa dari bani Kedar, akan tinggal sejumlah kecil saja, sebab Tuhan, Allah Israel, telah mengatakannya.Dedan : adalah di Arabia bagian Utara. Negeri yang dekat dengan kota Madinah. Tema : adalah anak Ismail, yang menghuni di utara kota Madinah . Kedar : adalah anak Ismail.Nubuat kitab Yesaya sangat otentik karena sesuai historis dimana Yahweh (Allah Israel ) berfirman bahwa anak-anak Ismail di Arabia akan mendapat wahyu dari-Nya. Wahyu yang diterima Yesaya memerintahkan kepada orang-orang Tema supaya menghidangkan makanan dan minuman kepada orang-orang yang lari dari pedang. Nabi Muhammad dan umat Muslim kota Makkah hijrah pada tahun 1 Hijriah menuju kota Madinah dimana mereka mendapat sambutan meriah dari penduduk kota Madinah. 2. Bahwasanya umat Islam memenangkan peperangan melawan orang kafir, satu tahun setelah hijrah.Yesaya, 21 : 16-17Dalam setahun lagi, menurut masa kerja prajurit upahan, maka segala kemuliaan Kedar akan habis. Dan dari pemanah-pemanah yang gagah dari Bani Kedar akan tinggal sejumlah kecil saja.Nubuat Nabi Yesaya tersebut, telah digenapi oleh ALLAH dalam perang Badar : Dalam setahun lagi : tanggal 12 Robiul Awal tahun 1 Hijriyah umat Islam hijrah dari Makkah ke Madinah, dan setahun kemudian tanggal 17 Ramadhan tahun 2 Hijriyah umat Islam berhasil mengalahkan orang-orang kafir Makkah dalam peperangan Badar.Walaupun Kedar adalah salah satu dari Bani Ismael, namun sebagian dari mereka masih ada yang membangkang dengan ajaran Nabi Muhammad saat itu. Tapi setelah Fathu Makkah (penaklukan kota Makkah) mereka semua (100%) menerima ajaran Nabi Muhammad SAW sampai detik ini, yaitu negara Arab Saudi (keturunan Kedar). 3. Bahwasanya Bani Ismail akan menyanyikan Nyanyian Baru bagi TuhanYesaya, 42 : 10-12Nyanyikanlah nyanyian baru bagi Tuhan dan pujilah Dia dari ujung bumi! Baiklah laut bergemuruh serta segala isinya dan pulau-pulau dengan segala penduduknya. Baiklah padang gurun menyaringkan suara dengan kota-kotanya dan dengan desa-desa yang didiami Kedar! Baiklah bersorak-sorai penduduk Bukit Batu, baiklah mereka berseru-seru dari puncak gunung-gunung! Baiklah mereka memberi penghormatan kepada Tuhann, dan memberitakan pujian yang kepada-Nya di pulau-pulau.Nubuat Nabi Yesaya tersebut, telah digenapi oleh ALLAH kepada umat Islam :nyanyian baru bagi Tuhan : Takbir, Tasbih, Tahmid, Tahlil, Istighfar dan sebagainya.menyaringkan suara : umat Islam di berbagai negara, desa, kota, dan pulau, semuanya menyaringkan suara, untuk mengumandangkan Azan sebagai tanda waktu sholat.desa-desa yang didiami 125

Kedar : nubuat ini hanya untuk orang Islam, karena Bani Kedar (keturunan Ismael) yang sekarang menjadi negara Arab Saudi penduduknya adalah 100% Islam. 4. Bahwasanya akan pindahnya Bait ALLAH, dari Yerusalem ke kota MakkahYesaya, 60 : 5-14Kelimpahan dari sebrang laut akan beralih kepadamu. Sejumlah besar unta akan menutupi daerahmu segala kambing domba Kedar dan Nebayot untuk ibadahmu Aku akan menyemarakkan rumah keagungan-Ku orangorang asing akan membangun tembokmu mereka akan menyebut engkau kota Tuhan.Nubuat Nabi Yesaya tersebut, telah digenapi oleh ALLAH kepada umat Islam :kelimpahan dari sebrang laut akan beralih kepadamu : umat Islam dari seberang lautan manapun telah mengunjungi Bait ALLAH di Makkah, dan tidak lagi di Yerusalem.segala kambing/dombauntuk ibadahmu : umat Islam mensucikan Bait ALLAH di Makkah dengan berqurban kambing.menyemarakkan rumah keagungan-Ku : umat Islam dari seluruh dunia menyemarak-kan Bait ALLAH di Makkah setiap musim haji. Dan juga setiap harinya untuk ibadah Umroh atau ibadah rutinitas.orang-orang asing akan membangun tembokmu : bukan lagi orang Israel yang membangun tembok Bait ALLAH, tapi orang yang dianggap asing oleh Israel , yaitu orang-orang keturunan Ismael (orang Arab/Kedar).kota Tuhan : itulah Makkah telah menjadi kota ALLAH, bukan lagi di Yerusalem. 5. Bahwasanya umat Islam berqurban di Bait ALLAH, MakkahYesaya, 60 : 7Segala kambing domba Kedar akan berhimpun kepadamu, domba-domba jantan Nebayot akan tersedia untuk ibadahmu, semuanya akan dipersembahkan di atas Mezbah-Ku sebagai korban yang berkenan kepada-Ku. Dan Aku akan menyemarakkan rumah keagungan-Ku.Nubuat Nabi Yesaya tersebut, telah digenapi oleh ALLAH kepada umat Islam :segala kambing domba Kedar : pada setiap hari raya haji/Idul Adha, berbondong-bondong umat Islam dari seluruh dunia untuk ibadah haji, dan salah satu ritualnya yaitu berqurban kambing dan domba.menyemarakkan rumah keagungan-Ku : Masjidil Haram, Kabah di Makkah selalu semarak ketika musim Haji.

Letak Geografis Kota Makkah dan Misteri Bilangan Fibonacci 1.618


Jika kita mengukur jarak Kota Makkah ke arah Kutub Utara, diperoleh angka 7631.68 km, sedangkan jika ke arah Kutub Selatan, diperoleh angka 12348.32 km. Apabila kedua angka tersebut kita diperbandingkan : 12348.32 km / 7631.68 km = 1.618

Angka 1.618 di dalam matematika, dikenal sebagai Bilangan Fibonacci, yang didefinisikan dengan rumus sebagai berikut:
126

Penjelasan: Barisan ini berawal dari 0 dan 1, kemudian angka berikutnya didapat dengan cara menambahkan kedua bilangan yang berurutan sebelumnya. Dengan aturan ini, maka barisan bilangan Fibonaccci diperoleh : 0, 1, 1, 2, 3, 5, 8, 13, 21, 34, 55, 89, 144, 233, 377, 610, 987, 1597, 2584, 4181, 6765, 10946 Barisan bilangan Fibonacci dapat dinyatakan sebagai berikut: Fn = (x1n x2n)/ sqrt(5) dimana :

Fn adalah bilangan Fibonacci ke-n x1 dan x2 adalah penyelesaian persamaan x2-x-1=0

Perbandingan antara Fn+1 dengan Fnhampir selalu sama untuk sembarang nilai n dan mulai nilai n tertentu, perbandingan ini nilainya tetap. Perbandingan itu disebut Golden Ratio (Rasio Emas) yang nilainya mendekati 1,618. Sumber : Keajaiban Angka Tuhan, Rumus Keindahan yang Diciptakan di Alam (Harun Yahya), Kebenaran Quran : Rahasia Kabah dan Golden Ratio, Bilangan Fibonacci Misteri Angka Tuhan dan Rahasia Mekah & Angka 1.618 Fakta-Fakta Bilangan Fibonacci 1. Jumlah Daun pada Bunga (petals) Mungkin sebagian besar tidak terlalu memperhatikan jumlah daun pada sebuah bunga. Dan bila diamati, ternyata jumlah daun pada bunga itu menganut deret fibonacci. contohnya: - jumlah daun bunga 3 : bunga lili, iris - jumlah daun bunga 5 : buttercup (sejenis bunga mangkok) - jumlah daun bunga 13 : ragwort, corn marigold, cineraria, - jumlah daun bunga 21 : aster, black-eyed susan, chicory - jumlah daun bunga 34 : plantain, pyrethrum - jumlah daun bunga 55,89 : michaelmas daisies, the asteraceae family Ingin lihat buktinya? silahkan diamati beberapa gambar berikut :

127

2. Pola Bunga Pola bunga juga menunjukkan adanya pola fibonacci ini, misalnya pada bunga matahari.

Dari titik tengah menuju ke lingkaran yang lebih luar, polanya mengikuti deret fibonacci. 3. Tubuh Manusia Hubungan kesesuaian ideal yang dikemukakan ada pada berbagai bagian tubuh manusia rata-rata dan yang mendekati nilai rasio emas dapat dijelaskan dalam sebuah bagan umum sebagaimana berikut:Nilai perbandingan M/m pada diagram berikut selalu setara dengan rasio emas. M/m = 1,618

128

Contoh pertama dari rasio emas pada tubuh manusia rata-rata adalah jika antara pusar dan telapak kaki dianggap berjarak 1 unit, maka tinggi seorang manusia setara dengan 1,618 unit. Beberapa rasio emas lain pada tubuh manusia rata-rata adalah: Jarak antara ujung jari dan siku / jarak antara pergelangan tangan dan siku, Jarak antara garis bahu dan unjung atas kepala / panjang kepala, Jarak antara pusar dan ujung atas kepala / jarak antara garis bahu dan ujung atas kepala, Jarak antara pusar dan lutut / jarak antara lutut dan telapak kaki. Hubungan Makkah dan Bilangan Fibonacci, dalam Al Quran

Jika jumlah seluruh huruf dalam QS. Ali Imran (3) ayat 96, yang berjumlah 47, dibagi angka Fibonacci 1.618, di dapat 47/1.618 = 29 Dimana angka 29, merupakan jumlah huruf dari pangkal ayat sampai kepada kata Bakkah (Makkah) Sesungguhnya rumah (ibadah) pertama yang dibangun untuk manusia, ialah (Baitullah) yang di Bakkah (Makkah) yang diberkahi dan menjadi petunjuk bagi seluruh alam (QS. Ali Imran (3) ayat 96) *) Tentang Bakkah adalah Makkah, silahkan kunjungi Kisah Mazmur, Raja Daud dan Makkah WaLlahu alamu bishshawab

129

Sejarah Awal Mula Umat Muslim di China


Orang China mengenal Islam dengan sebutan Yisilan Jiao yang berarti agama yang murni. Masyarakat Tiongkok menyebut Makkah sebagai tempat kelahiran Ma-hia-wu (Nabi Muhammad SAW). Sejarah Masuknya Islam di China Ajaran Islam pertama kali tiba di China pada sekitar tahun 615 M. Adalah Khalifah Utsman bin Affan yang menugaskan Saad bin Abi Waqqash untuk membawa ajaran Illahi ke daratan China (Konon, Saad meninggal dunia di Cina pada tahun 635 M, dan kuburannya dikenal sebagai Geys Mazars). Utusan khalifah itu diterima secara terbuka oleh Kaisar Yung Wei dari Dinasti Tang. Kaisar ini, kemudian memerintahkan pembangunan Masjid Huaisheng atau masjid Memorial di Kanton, yang merupakan masjid pertama di daratan Cina. Ketika Dinasti Tang berkuasa, China tengah mencapai masa keemasan, sehingga dengan mudah ajaran Islam tersebar dan dikenal masyarakat Tiongkok. Di dalam kitab sejarah Cina, yang berjudul Chiu Thang Shu diceritakan Cina pernah mendapat kunjungan diplomatik dari orang-orang Ta Shih (Arab). Orang-orang Ta Shih ini, merupakan duta dari Tan mi mo ni (Amirul Mukminin), yang ke-3 (Khalifah Utsman bin Affan). Sementara itu, Buya HAMKA didalam bukunya Sejarah Umat Islam menulis, pada tahun 674M-675M, Cina kedatangan salah seorang sahabat Rasulullah, Muawiyah bin Abu Sufyan (Dinasti Umayyah), bahkan disebutkan setelah kunjungan ke negeri Cina, Muawiyah melakukan observasi di tanah Jawa, yaitu dengan mendatangi kerajaan Kalingga. Berdasarkan catatan, diperoleh informasi, pada masa Dinasti Umayyah ada 17 duta muslim datang ke China, sementara di masa Dinasti Abbasiyah dikirim sebanyak 18 duta.

Pada awalnya, pemeluk agama Islam terbanyak di China adalah para saudagar dari Arab dan Persia. Orang China yang pertama kali memeluk Islam adalah suku Hui Chi. Ketika Dinasti Song bertahta, umat Muslim telah menguasai industri ekspor dan impor. Bahkan, pada periode itu jabatan direktur jenderal pelayaran secara konsisten dijabat orang Muslim. Pada tahun 1070 M, Kaisar Shenzong dari Dinasti Song mengundang 5.300 pria Muslim dari Bukhara untuk tinggal di China. Tujuannya untuk membangun zona penyangga antara China dengan Kekaisaran Liao di wilayah Timur Laut. Orang-orang Bukhara itu lalu menetap di daerah antara Kaifeng dan Yenching (Beijing). Mereka dipimpin Pangeran Amir Sayyid alias So-Fei Er, yang kemudian dikenal sebagai `bapak komunitas Muslim di China.
130

Ketika Dinasti Mongol Yuan (1274 M -1368 M) berkuasa, jumlah pemeluk Islam di China semakin besar. Mongol, sebagai minoritas di China, memberi kesempatan kepada imigran Muslim untuk naik status menjadi China Han. Sehingga pengaruh umat Islam di China semakin kuat. Ratusan ribu imigran Muslim di wilayah Barat dan Asia Tengah direkrut Dinasti Mongol untuk membantu perluasan wilayah dan pengaruh kekaisaran. Bangsa Mongol menggunakan jasa orang Persia, Arab dan Uyghur untuk mengurus pajak dan keuangan. Pada waktu itu, banyak Muslim yang memimpin korporasi di awal periode Dinasti Yuan. Para sarjana Muslim mengkaji astronomi dan menyusun kalender. Selain itu, para arsitek Muslim juga membantu mendesain ibu kota Dinasti Yuan, Khanbaliq (Sumber : Sejarah Islam di Negeri Tirai Bambu ). Pada masa kekuasaan Dinasti Ming, Muslim masih memiliki pengaruh yang kuat di lingkaran pemerintahan. Pendiri Dinasti Ming, Zhu Yuanzhang adalah jenderal Muslim terkemuka, ada lagi Lan Yu Who, sekitar tahun 1388, Lan memimpin pasukan Dinasti Ming dan menundukkan Mongolia. Selain itu, di masa Kaisar Yong Le (Zhu Di) muncul seorang pelaut Muslim yang handal, yang bernama Laksamana Cheng Ho.

Makna Simbolik, Sajian Menjelang Ramadhan


Sebelum ditemukannya layanan SMS (Short Message Service), ternyata masyarakat Jawa, telah memiliki teknologi tersendiri, untuk menyampaikan pesan Hal ini terlihat pada kebiasaan masyarakat di Jawa. Di saat menjelang bulan Ramadan, mereka biasanya saling mengirimkan makanan satu sama lainnya, di antara tetangga, kerabat, dan handai taulan. Nah, biasanya yang dikirim itu menu makanan berbagai jenis sesuai dengan keumuman di lingkungan masing-masing. Tapi, pasti ada tiga jenis menu makanan yang selalu ada dalam tradisi religi di Jawa, yaitu : ketan (makanan dari beras ketan), kolak (makanan yang terdiri dari berbagai jenis isi; bisa pisang, ketela, dll yang dimasak dengan santan dan gula aren atau gula merah hingga manis), dan apem (kue yang berasal dari tepung beras, berwarna-warni, dan biasanya juga dalam berbagai bentuk; rasanya manis).

Kalau tidak jeli, biasanya sebagian masyarakat menganggap tradisi ini adalah peninggalan nenek moyang atau leluhurnya orang Jawa. Padahal, sebenarnya ini tradisi religi yang memiliki makna sangat mendalam. Mau tahu apa maknanya? Ketan sebenarnya bermakna khatam atau tamat alias penghabisan. Ini merupakan penggambaran terhadap umat terakhir, yaitu umatnya Nabi Muhammad SAW. Kolak punya arti qala yang berarti berucap atau berkata.
131

Apem sebenarnya punya arti afwan atau maaf atau kerennya minta ampun. Jadi, kalau diruntutkan satu sama lain ada satu pesan yang mau disampaikan dalam tradisi religi menjelang Ramadan di lingkungan masyarakat Jawa. Pesannya secara lebih detail bisa digambarkan seperti Wahai pengikut Nabi Terakhir, umat yang penghabisan! Perbanyaklah berucap memohon ampunan kepada Allah SWT. Lebih-lebih di bulan Ramadan, bulan yang penuh berkah ini. Benar-benar indah kan pesannya? Nah, tradisi ini sebenarnya dilandasi oleh firman Allah SWT dalam QS An Nisa ayat 106, Dan mohonkanlah ampunan kepada Allah. Sungguh Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang.

Unsur Islam di dalam tradisi lokal itu sebenarnya bentuk kreativitas dari para pendakwah dan penyebar agama Islam di Tanah Jawa. Ada yang pro dan kontra dengan cara-cara seperti ini. Yang setuju menganggap ini adalah bentuk penghormatan pada tradisi lokal. Sedangkan yang tidak setuju menganggap unsur tradisi lokal bisa merusak kemurnian ajaran Islam. Lepas dari sikap pro dan kontra itu, kita mesti selalu ingat bahwa kita tidak boleh berlebih-lebihan dalam memandang tradisi dan budaya, hingga seolah-olah setara dengan ibadah yang diwajibkan oleh Allah. Aturan ini bisa kita lihat dalam QS Lukman ayat 21, Dan apabila dikatakan kepada mereka, Ikutilah apa yang diturunkan Allah! Mereka menjawab, (Tidak), tetapi kami (hanya) mengikuti kebiasaan yang kami dapati dari nenek moyang kami. Apakah mereka (akan mengikuti nenek moyang mereka) walaupun sebenernya setan menyeru mereka ke dalam azab api yang menyala-nyala (neraka)? Jadi, kita tetap boleh kok menghormati tradisi lokal. Yang penting semua itu tidak bertentangan dengan aturan-aturan di dalam Islam.

132

Merintis Lebaran Internasional, dengan 2HA-RI (Hisab Hakiki Rukyat Internasional)


Hari lebaran tahun ini, kembali berbeda. Kalangan Muhammadiyah, dengan metode wujud al hilal (Hisab Hakiki), merayakan Idul Fitri 1432H pada hari Selasa. Sementara ormas lainnya, dengan menggunakan metode Rukyatul Hilal, merayakannya di hari Rabu Mungkinkah masih ada peluang, untuk meyatukan waktu hari raya? Ada beragam metode yang telah dicoba, salah satunya adalah dengan menggabungkan metode wujud al hilal dengan metode rukyat internasional. Caranya sangat sederhana, hal tersebut dapat kita lihat ketika akan menentukan 1 Syawal misalnya : Apabila di suatu negara, berdasarkan Perhitungan Hisab, Hilal sudah wujud (diatas 0 derajat), maka untuk selanjutnya harus diperkuat dengan Rukyat berskala Global. Dalil Perhitungan Hisab : Matahari dan bulan beredar menurut perhitungan (QS. Ar Rahman (55) ayat 5). Ayat di atas, bukan sekedar menginformasikan bahwa matahari dan bulan beredar dengan hukum yang pasti sehingga dapat dihitung atau diprediksi, tetapi juga dorongan untuk memanfaatkannya untuk berbagai keperluan. Dalam QS. Yunus (10) ayat 5, disebutkan bahwa salah satu kegunaannya untuk mengetahui bilangan tahun dan perhitungan waktu. Dialah yang menjadikan matahari bersinar dan bulan bercahaya, dan Dialah yang menetapkan tempattempat orbitnya, agar kamu mengetahui bilangan waktu, dan perhitungan (waktu) (QS. Yunus (10) ayat 5) Sesungguhnya beliau SAW pernah memberitahukan tentang Ramadhan : Jangan memulai shoum hingga kalian melihat hilal, dan jangan iftar (mengakhiri ibadah shiyam) hingga kalian melihat hilal. Dan jika berkabut langit (hingga kalian tidak bisa melihatnya) maka hitunglah. (H.R. Muslim)

Mengapa Hisab dijadikan rujukan utama ? Menurut Rasyid Ridha dan Mustafa AzZarqa, perintah melakukan rukyat adalah perintah ber-ilat (beralasan). Ilat perintah rukyat adalah karena ummat zaman Nabi saw adalah ummat yang ummi, tidak kenal baca tulis dan tidak memungkinkan melakukan hisab. Hal ini ditegaskan oleh Rasulullah Saw dalam hadits riwayat Al Bukhari dan Muslim,Sesungguhnya kami adalah umat yang ummi; kami tidak bisa menulis dan tidak bisa melakukan hisab. Bulan itu adalah demikian-demikian. Yakni kadang-kadang dua puluh sembilan hari dan kadang-kadang tiga puluh hari.

133

Dalam kaidah fiqhiyah, hukum berlaku menurut ada atau tidak adanya ilat. Jika ada ilat, yaitu kondisi ummi sehingga tidak ada yang dapat melakukan hisab, maka berlaku perintah rukyat. Sedangkan jika ilat tidak ada (sudah ada ahli hisab), maka perintah rukyat tidak berlaku lagi. Yusuf Al Qaradawi menyebut bahwa rukyat bukan tujuan pada dirinya, melainkan hanyalah sarana. Muhammad Syakir, ahli hadits dari Mesir yang oleh Al Qaradawi disebut seorang salafi murni, menegaskan bahwa menggunakan hisab untuk menentukan bulan Qamariah adalah wajib dalam semua keadaan, kecuali di tempat di mana tidak ada orang mengetahui hisab. Sumber : Mengapa Muhammadiyah memakai hisab Rujukan kedua adalah Rukyat Internasional, yakni apabila ada satu saja tempat di bumi ini telah terlihat Hilal, yang tentunya sesuai dengan norma-norma ilmu pengetahuan, maka bisa dikatakan pada saat itu telah memasuki bulan baru Dalil Rukyat Global : Hadits dari Abdullah bin Umar RA yang diriwayatkan Abu Dawud dalam kitab Shaum bab Persaksian Satu Orang Dalam Menentukan Hilal Ramadhan sebagai berikut: Ketika orang-orang sibuk melihat-lihat kemunculan hilal, kukabarkan kepada Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bahwa aku telah melihat hilal. Beliau pun berpuasa dan memerintahkan manusia untuk berpuasa. Apabila penduduk suatu negeri telah melihat bulan (rukyatul hilal), maka rukyat ini berlaku pula untuk seluruh negeri-negeri yang lain. (Imam Asy Syaukani, Nailul Authar, Jilid III, hlm. 125) Dengan menggunakan kedua rujukan ini, Insya ALLAH Umat Islam se-dunia dapat menciptakan kebersamaan, saat menentukan awal bulan Qamariyah Wallahu alam bisshawaab

Catatan : (-) Apabila di satu negara, hilal sudah Wujud (berdasarkan Perhitungan Hisab), akan tetapi tidak ada satupun tempat di muka bumi ini, yang bisa me-Rukyat Hilal, maka demi menjaga Ukhuwah Islamiyah, Ramadhan digenapkan menjadi 30 hari Dalil Penggenapan Ramadhan 30 Hari : Sabda Nabi Saw.: Shumuu li ruyatihi wa ufthiruu li ruyatihi (shaumlah kalian dengan melihat hilal, dan berbukalah dengan melhatnya juga). [HR. Bukhari Muslim]. Bershaumlah berdasarkan ruyatul hilal dan berharirayalah berdasarkan ruyatul hilal. Jika terhalangi oleh mendung (atau semisalnya) maka genapkanlah bilangannya menjadi 30 hari. (HR. Al-Bukhari). (-) Perhitungan Metode 2HA-RI, bisa diterima secara astronomis, dengan catatan telah terjadi ijtimak, pada saat itu. (-) Penerapan praktis A. Penentuan 1 Ramadhan pada tahun 2013. 1. Berdasarkan Daftar Ijtimak akhir Syakban, tanggal 8 Juli 2013 (pkl.14:14 WIB), adalah akhir bulan Syakban.
134

Berikut daftar Ijtimak akhir Syakban

2. Berdasarkan Metode wujud al hilal (Hisab Hakiki), pada tanggal 8 Juli 2013, Hilal sudah wujud. Sumber : http://www.bisnis.com/awal-puasa-ramadhan-2013-muhammadiyah-mulai-berpuasa-9-juli 3. Berdasarkan Rukyat Global yang dilakukan, Jamaah Muslimin, telah terlihat Hilal pada tanggal 8 Juli 2013, di daerah Jalur Gaza Palestina. Sumber : http://www.mirajnews.com/en/indonesia/6627-hilal-terlihat-1-ramadhan-jatuh-pada-hari-selasa-9juli-2013.html Sehingga di dapat kesimpulan pada Senin, tanggal 8 Juli 2013, telah berakhir bulan Syakban, dan 1 Ramadhan adalah pada esok harinya, Selasa, tanggal 9 Juli 2013. Penampakan Hilal, yang berhasil di foto astronom Prancis, Thierry Legault, pada tanggal 8 Juli 2013. Sumber : RECORD : THE NEW MOON CRESCENT JULY 8 2013
135

B. Penentuan 1 Syawal pada tahun 2013. 1. Berdasarkan Perhitungan Hisab, Ijtimak akhir Ramadhan terjadi pada tanggal 7 Agustus 2013, pkl. 04:52 WIB. Dengan demikian tanggal 7 Agustus 2013, adalah akhir bulan Ramadhan. Sumber : http://www.bisnis.com/awal-puasa-ramadhan-2013-muhammadiyah-mulai-berpuasa-9-juli 2. Berdasarkan Metode wujud al hilal (Hisab Hakiki), pada tanggal 7 Agustus 2013, Hilal sudah wujud. Sumber : http://www.bisnis.com/awal-puasa-ramadhan-2013-muhammadiyah-mulai-berpuasa-9-juli 3. Berdasarkan Rukyat Global, telah terlihat Hilal pada tanggal 7 Agustus 2013, di Uni Emirat Arab, Arab Saudi dan Palestina. Sumber : http://ramadan.detik.com/read/2013/08/08/003914/2325709/631/palestina-dan-arab-saudi-rayakan-idul-fitri8-agustus?r992203625 4. Berdasarkan pemantauan rukyat di Indonesia, Hilal terlihat di 4 tempat yaitu : 1. Kabupaten Fakfak Provinsi Papua Barat 2. Makassar, Provinsi Sulawesi Selatan 3. Bukit Condrodipuro Gresik Provinsi Jawa Timur 4. Pantai Alam Indah Tegal Provinsi Jawa Tengah Sumber : http://islampos.com/hilal-terlihat-di-fak-fak-makassar-gresik-dan-tegal-72798/ Sehingga di dapat kesimpulan pada Rabu, tanggal 7 Agustus 2013, telah berakhir bulan Ramadhan, dan 1 Syawal adalah pada esok harinya, Kamis, tanggal 8 Agustus 2013.

136

Sumbangsih Peradaban Islam bagi Sains


Feb 16th, 2010 | By ibnuthohir | Category: TeknoSains

Abstrak George Sarton dalam bukunya Introduction to the History of Science menulis, It will suffice here to evoke a few glorious names without contemporary equivalents in the West: Jabir ibn Haiyan, al-Kindi, al-Khwarizmi, al-Fargani, al-Razi, Thabit ibn Qurra, al-Battani, Hunain ibn Ishaq, al-Farabi, Ibrahim ibn Sinan, al-Masudi, al-Tabari, Abul Wafa, Ali ibn Abbas, Abul Qasim, Ibn alJazzar, al-Biruni, Ibn Sina, Ibn Yunus, al-Kashi, Ibn al-Haitham, Ali Ibn Isa al-Ghazali, al-zarqab, Omar Khayyam. A magnificent array of names which it would not be difficult to extend. If anyone tells you that the Middle Ages were scientifically sterile, just quote these men to him, all of whom flourished within a short period, 750 to 1100 A.D.

PENDAHULUAN Peradaban Yunani merupakan sebuah peradaban yang brilian. Dari sana terbukti (melalui peninggalan artefak) dihasilkan berbagai cikal ilmu dari mulai bidang matematika, geografi, astronomi sampai bidang kedokteran. Tokoh-tokoh yang memeloporinya antara lain Aristotle, Socrates, Archimedes, Euclid, Galen, dan Ptolemy. Kejayaan ini kemudian diwarisi oleh imperium Romawi yang cakupannya meliputi seluruh Eropa ditambah sebagian Timur Tengah dan Afrika Utara. Pada abad ke-5 Masehi, akhirnya Romawi runtuh oleh invasi para barbarian. Kejatuhan Romawi mengakibatkan timbulnya apa yang disebut masa The Dark Age. Selama sepuluh abad, Eropa mengalami kemunduran peradaban. Tentu saja dekadensi ini juga termasuk dekadensi di bidang ilmu pengetahuan. Hal ini dapat teramati dari kajian sejarah untuk masa The Dark Age (5 15 M) yang sama sekali kosong dari kajian perkembangan ilmu serta hanya menyisakan kajian tentang feodalisme, agama, dan peperangan. Sekitar akhir abad ke-15 hingga abad ke-17 terjadilah kebangkitan Eropa yang dikenal dengan Renaissance. Tiba-tiba saja kecemerlangan peradaban Yunani-Romawi pulih dengan sains, teknologi, dan seni sebagai indikatornya. Muncul pertanyaan, dimanakah beredarnya ilmu pengetahuan dalam rentang sepuluh abad kegelapan Barat? Jawabannya adalah peradaban Islam. Zaman keemasan Islam diwarnai dengan pewarisan pusaka sains Yunani dan pengembangan serta penerapannya yang kemudian diadopsi Barat untuk meraih kebangkitan kembali. Sebuah sumbangsih filsafat Islam bagi kemajuan sains Barat. ILMU MENURUT ISLAM Di satu sisi, dorongan untuk menuntut ilmu digambarkan Al-Quran pada wahyu paling pertama yang diturunkan. Iqro, begitulah redaksi perintah tersebut. Kata iqro tidak semata diartikan sebagai bacalah, tapi juga bisa diartikan sebagai telitilah, dalamilah, serta ketahuilah. Pada ayat tersebut, tidak disebutkan tentang apa yang harus dibaca tetapi memberikan koridor dengan nama Rabb yang 137

menunjukkan bahwa aktivitas itu harus bernilai ibadah dan secara umum juga bernilai bagi kehidupan. Untuk itu, maka tinjaulah alam, tinjaulah sejarah, sampai tinjaulah diri sendiri. Alat peninjau itupun sudah dipaparkan secara eksplisit oleh Al-Quran. Potensi yang dimiliki manusia untuk memahami pengetahuan adalah pendengaran, penglihatan, akal, dan hati. Dorongan untuk menguasai teknologi menjadi semakin kuat dengan pernyataan dalam Al-Quran bahwa alam ditundukkan untuk dikuasai manusia. Adapula sebuah motif tidak langsung yang ditimbulkan oleh Al-Quran terhadap penyelidikan ilmiah. Hasrat utama umat Muslim adalah memahami kandungan dari pedoman hidup mereka, yaitu Al-Quran. Sebagian ada yang mudah dipahami namun ada juga sebagian yang tidak dapat dipahami kecuali dengan pengetahuan ilmiah. Dengan bermacam ayat-ayat tentang fenomena alam maka para penafsir akan merasa perlu untuk memiliki macam-macam pengetahuan ilmiah sehingga akhirnya dapat menguak makna yang dimaksud oleh Al-Quran. Di sisi lain, Al-Quran juga memberikan gambaran-gambaran umum tentang objek sains yang dapat dipelajari. Objek ini diistilahkan dengan ayat yang ada pada alam maupun pada diri manusia itu sendiri (bahasa dan logika). Dikatakan bahwa ada sekitar 700 ayat yang membicarakan fenomena alam. Penjelasannya kadang umum dan kadang rinci dan semuanya bernilai kebenaran (Al-Quran adalah kebenaran mutlak). Banyak pembicaraan tentang penciptaan alam, astronomi, bumi, hewan, tumbuhan, sampai tentang kelahiran manusia. Hal-hal tersebut malah dewasa ini dapat dibuktikan oleh sains modern. Berbeda dengan sekularisme Barat, Islam mengembangkan ilmu pengetahuan dalam kerangka religi. Islam menjadi alat utama dalam usaha ilmiah para penganutnya. Sebagai bukti, banyak ayat Al-Quran dan perkataan Rasul (Hadits) yang menjadi bahan bakar yang luar biasa bagi umat Muslim untuk mempelajari ilmu. Anjuran menuntut ilmu, teguran untuk memikirkan, penghargaan bagi siapa yang mengetahui, dan sebagainya bertebaran dalam kitab suci kaum Muslim. Hal ini diperkuat dengan pemaparan Al-Quran tentang fenomena-fenomena alam beserta kompleksitasnya, keserasiannya, dan kesempurnaannya yang semakin merangsang untuk diselidiki. Belum lagi dari sisi syari`at, dimana pemeluk seakan dipaksa menguasai ilmu pengetahuan guna menunjang pelaksanaan ibadah. Sebagai contoh, ibadah shalat yang harus dilaksanakan pada waktunya serta ibadah puasa yang wajib dilakukan pada bulan tertentu sehingga mutlak dibutuhkan penguasaan terhadap siklus waktu kosmik. Pun dengan hukum waris yang menuntut keahlian hitung (matematika) Akhirnya kesemuanya itu terbingkai dalam tujuan tertinggi untuk mengenal, mengabdi, dan mendekatkan diri kepada Allah. FILSAFAT ISLAM Filsafat Islam muncul dengan cakupan kedua belahan dunia (timur-barat). Meskipun pada awalnya muncul di timur, namun perkembangannya sampai ke barat sesuai dengan daerah kekuasaan Islam pada masa jayanya. Selama tujuh abad (abad 7-13 Masehi), paham ketuhanan milik Islam menghiasi perkembangan ilmu pengetahuan. Mulai dari Al-Kindi (801-873), Al-Farabi (870-950), Ibnu Sina (980-1037), Al-Ghazali (1056-1111), sampai Ibnu Rusyd (1126-1198) menjadi para pelopor filsafat islam. Perodisasi filsafat Islam dapat dibagi menjadi lima tahap. Tahap pertama yaitu pada rentang abad ke1 Hijriyah (abad ke-7 Masehi) hingga jatuhnya imperium Baghdad. Tahap kedua dikenal dengan 138

keguncangan setengah abad. Tahap ketiga berlangsung pada awal abad ke-4 Hijriyah (abad ke-14 Masehi) sampai dengan abad ke-12 Hijriyah (abad ke-18 Masehi). Kemudian berlanjut pada tahapan keempat dimana terjadi kondisi kemunduran yang menyedihkan selama satu abad setelahnya. Akhirnya pada tahap kelima disebut-sebut sebagai masa renaissans modern yaitu pada abad ke-13 Hijriyah (abad ke-19 Masehi). Meskipun pada intinya satu tubuh ajaran Islam, namun agar mudah dalam pengkajiannya filsafat Islam dapat dikategorikan menjadi filsafat teologi, filsafat alam, dan filsafat sosial. Segmen filsafat alam inilah yang kemudian melahirkan perkembangan sains. Hal ini terjadi terutama pada periode tahap pertama hingga awal tahap ketiga (abad ke-7 hingga abad ke-14 Masehi). KARYA EMAS ISLAM Perkembangan sains Islam dapat dibagi ke dalam tiga tahap. Tahap pertama adalah pewarisan dan penerjemahan. Pada masa ini dilakukan pengumpulan berkas-berkas penulisan Yunani untuk kemudian diterjemahkan ke dalam bahasa Arab. Institusi terkenal yang mengoleksi dan menerjemahkan tersebut salah satunya adalah Baitul Hikmah yang dibangun pemerintahan Khalifah Al-Mamun dari Dinasti Abbasiyah. Tahap kedua adalah pengklasifikasian cabang-cabang ilmu kemudian merumuskan metoda ilmiah dalam mempelajari dan membuktikannya. Tahap ketiga adalah pengembangan dan penemuan ilmuilmu pengetahuan baru. Berikut penjelasan singkat mengenai beberapa cabang sains yang berkembang beserta tokoh-tokoh yang memeloporinya: A. Kosmologi Kosmologi adalah ilmu tentang sejarah, struktur, dan cara kerja alam semesta secara keseluruhan. Ilmu ini telah berkembang selama ribuan tahun dalam beberapa bentuk: mitologi dan religius, mistis dan filosofis, dan astronomis. Ibn al-Shatir adalah seorang astronom muslim ternama yang bersama timnya menerjemahkan model kosmik Ptolemeus (pada naskah Almagest atau Al-Majisti) ke dalam konsep yang dapat diterapkan supaya lebih cocok dengan apa yang terlihat di langit. B. Matematika Sejak awal peradaban manusia, matematika sudah menjadi elemen penting dalam menunjang kehidupan. Penggunaan matematika sebagai alat terbukti eksis pada masa Mesir, Mesopotamia, India, dan Cina kuno. Ahli matematika Islam mengubah sifat bilangan (konsep angka desimal dan simbol bilangan nol, penambahan angka irasional serta natural dan pecahan), mengefisienkan beberapa bidang matematika, dan mengembangkan cabang-cabang baru matematika. Di antara ahli matematika Islam yang terkenal adalah Banu Musa bersaudara yang meneliti angka-angka geometri berhubungan. Ibn al-Haytham mempelajari isometrik. Tsabit ibn Qurra, Nasiruddin al-Tusi, dan Umar Khayyam mengkaji postulat Euclid (yang buku aslinya berjudul Elements). Tidak lupa juga Al-Khawarizmi yang mengenalkan konsep aljabar dan algoritma. Trigonometri (terutama kajian segitiga) pun pada dasarnya adalah ciptaan 139

matematikawan Islam. Belum lagi Abu Rayhan al-Biruni yang menerjemahkan karya Euclid ke dalam bahasa Sansekerta dan menghitung keliling serta jari-jari bumi secara presisi. C. Astronomi Pada masa itu, astronomi biasanya dikaitkan dengan matematika. Upaya yang dilakukan terdiri dari penelitian gerakan benda-benda langit dan mencatat apa yang ditemukan secara matematis. Pengetahuan ini diturunkan dari masa Yunani, Mesir, Babilonia, dan India kuno. Putra Hunain ibn Ishaq penerjemah kenamaan abad ke-9 membuat terjemahan Almagest (berisi tentang kinematika langit) karya Ptolemeus. Konsep Aristoteles tentang sfera padat yang diperkenalkan pada peradaban Islam melalui karya-karya Ibnu al-Haytham tetap menjadi model fundamental selama berabad-abad. Tsabit ibn Qurra dan Ibn Yunus, dikenal sebagai pengelola observatorium (lengkap dengan instrumen-instrumen astronomi hasil ciptaan yang luar biasa semisal astrolabes, bola langit, kuadran, dan jam matahari) yang didirikan di berbagai tempat. Al-Biruni (ditambah peran Al-Khawarizmi) menghasilkan data pengamatan yang membentuk dasar-dasar buku pegangan untuk jadwal astronomi penting yang dikenal sebagai zij. Al-Tusi dengan konsepnya yang terkenal, Tusi Couple, mengajukan model hipotesis tentang gerakan episiklus. Model tersebut kemudian diterapkan oleh Ibn al-Shatir dengan konsep gerakan planeter yang belakangan ternyata menunjukkan persamaan dengan skema Copernicus. Abdurrahman Al-Sufi dalam bukunya Kitab Suwar al-Kawakib al-Thabita (Risalah tentang Konstelasi Bintang-bintang Tetap) menguraikan tentang 48 konstelasi Ptolemeus. D. Geografi Meluasnya dunia Islam membutuhkan panduan di bidang geografi. Menghadapi kebutuhan yang berkembang pada perjalanan dan pedagangan serta urusan pemerintahan, ahli geografi bekerja keras untuk memperbaiki, mengembangkan, dan mengisi peta dunia yang diperoleh dari sumber-sumber Babilonia, Persia, dan Yunani serta dari naskah Yahudi, Kristen dan Cina. Pandangan kartografi Islam terhadap daerahnya menyerupai pandangan kartografi modern. Abu Ishaq al-Istakhri (dengan karyanya: Al-Masalik wa Al-Mamalik Jalur Perjalanan Kerajaan) dan Ibn Hawqal membagi daerah Islam menjadi 12 wilayah dan memisahkan daerah non-Islam dalam kategori yang berbeda serta menulis atlas. Al-Masudi, dalam karyanya Muruj al-Dhahab (Padang Rumput Emas dan Tambang Permata), menguraikan tempat-tempat yang ia kunjungi dan berisi potret Eropa. Ibn Batuta, penjelajah abad ke-14 asal Maroko, menghabiskan hidupnya dengan berkelana dari Afrika Utara ke Cina dan Asia Tenggara lengkap dengan laporannya. Ibnu Khaldun memberikan penjelasan tentang daerah dan orangorang di dalam batas wilayah Islam. Al-Idrisi membuat peta dunia berbentuk relief dari perak kemudian membuat detailnya pada 71 peta terpisah dan menyertainya dengan buku Kitab alRujari. Piri Reis, seorang kapten laut masa Turki Utsmani, menghasilkan atlas mediterania serta bahkan peta Afrika Barat dan Amerika. E. Kedokteran Pada bidang kesehatan, Islam mewarisi dan mempelajari keberhasilan Yunani, Romawi klasik, Syria, Persia, dan India. Karya utama yang diterjemahkan dan menjadi basis adalah De 140

Materia Medica yang disusun Dioscorides. Perpustakaan, pusat-pusat penerjemahan, dan rumah sakit sebagai sebuah institusi telah dikembangkan dengan cara revolusioner yang dapat membentuk jalan bagi sains kesehatan. Al-Ruhawi memberikan karya berjudul Adab al-Tabib (Kode Etik Dokter) yang merupakan salah satu naskah berbahasa Arab pertama yang membicarakan masalah etika medis. Al-Razi (dikenal di Barat dengan sebutan Rhazes) dengan karyanya Tentang Cacar dan Campak yang diterjemahkan ke dalam bahasa-bahasa Barat hingga cetakan ke-40. Ia juga menulis 23 jilid AlHawi (Kitab yang Lengkap) yang merupakan salah satu naskah pengobatan paling lengkap sebelum abad ke-19. Ibn Sina (dikenal di Barat dengan sebutan Avicenna) dengan karyanya yang fenomenal Al-Qanun berupa ensiklopedi topik-topik medis serta senyawa, obat, dan alat pengukuran. Karya Al-Razi dan Ibn Sina tersebut digunakan sebagai rujukan dasar di sekolahsekolah medis Eropa hingga menjelang awal masa modern. Ibn al-Khatib melakukan penelitian tentang penularan dalam epidemi. Ibn al-Nafis memberikan teori baru tentang sirkulasi darah sekunder antara jantung dan paru-paru. Risalah Hunain ibn Ishaq tentang mata beserta diagram-diagram anatomi yang akurat merupakan yang pertama dalam bidang ini. Mansur ibn Muhammad ibn al-Faqih Ilyas dengan naskahnya Tashrih al-Badan (Anatomi Tubuh) memberikan diagram komprehensif mengenai struktur, sistem sirkulasi, dan sistem syaraf tubuh. Abu al-Qasim al-Zahrawi (dikenal di Barat dengan sebutan Abulcasis) menelurkan karya berjudul Kitab al-Tasrif (Buku tentang Konsesi) yang berisi tiga risalah utama mengenai pembedahan yang digunakan sekolah-sekolah medis Eropa selama beberapa abad. Ibn Zuhr (Avenzoar), Ibn Rusyd, dan Maimonides adalah ahli-ahli kedokteran lainnya. Tidak ketinggalan pula Ibn al-Baytar dengan karyanya Al-Jami fi al-Tibb (Kumpulan Makanan dan Obat-obat yang Sederhana) yang merupakan teks Arab terbaik berkaitan dengan botani pengobatan (farmakologi) dan tetap digunakan sampai masa Renaissans. F. Zoologi, Botani, Geologi Para naturalis Islam memiliki minat terhadap sumber daya alam seperti batuan, tanah, flora, dan fauna. Hasilnya adalah inventaris yang melimpah tentang kuda, unta, hewan liar, anggur, pohon palem, sampai manusia. Al-Biruni dan al-Khazini bahu membahu mengukur dan mengelompokkan batu-batu mulia dan semimulia. Ibn Sina juga meneliti geologi dan pengaruhi gempa bumi serta cuaca. Karya Zakaria ibn Muhammad ibn Mahmud Abu Yahya al-Qazwini pada abad ke-13 berjudul Ajaib alMakhluqat (Keajaiban Ciptaan), mengungkapkan botani dan zoologi. Ibn Akhi Hizam dan Abu Bakr al-Baytar meneliti tentang kuda. Analisa tentang hewan juga terdapat pada naskah Manafi al-Hayawan (Tentang Identifikasi dan Ciri-ciri Organ Hewan) oleh Abu Said Ubaydallah ibn Bakutishu. G. Kimia Alkimia menggabungkan spiritual, kerajinan, dan disiplin-disiplin ilmiah yang dapat ditelusuri kembali pada masa yang sangat lampau dan pada proses yang secara tradisional terdapat dalam penyiapan pengolahan logam dan obat. Ketika peradaban Islam sudah mapan, mereka menyerap aturan-aturan dasar alkimia yang dibuat oleh bangsa Alexandria dan terus membentuknya dalam konensi-konvensi intelektual mereka sendiri. 141

Jabir ibn Hayyan (dikenal di Barat dengan sebutan Geber) adalah legenda di bidang ini. Ia memfokuskan pada prinsip keseimangan dan hubungan numerik benda-benda. Ia tidak hanya mahaguru laboratorium tapi juga analis yang teliti. Ia mengetahui cara-cara menghasilkan besi, mewarnai kulit, kain tenun, dan baju anti air. Al-Razi juga memberikan sumbangan di bidang ini berupa proses kimia dasar seperti distilasi, kalsinasi, kristalisasi, penguapan, dan penyaringan. Perkakas lab yang ia gunakan diperbaiki dan dikembangkan sampai kotak, gelas kimia, labu kaca, corong, dan tungku pembakaran yang standar menyerupai yang terdapat pada masa modern. Ia juga membuat klasifikasi sistematis terhadap zat-zat mineral hasil alami maupun yang dibuat di lab. H. Optik Beberapa filosof, matematikawan, dan ahli kesehatan Islam berupaya keras mempelajari sifat fundamental serta cara bekerja pandangan dan cahaya. Mereka memiliki akses pada warisan pengetahuan Yunani yang berkaitan dengan cahaya dan penglihatan. Sumber-sumber itu antara lain karya Euclid dan karya astronom Mesir, Ptolemeus. Al-Kindi, dengan kajiannya pada karya Euclid yang berjudul Optics, menghasilkan pemahaman baru tentang refleksi cahaya serta prinsip-prinsip persepsi visual yang menjadi cikal bakal hukum-hukum perspektif pada Renaissans. Riset paling spektakuler mengenai penglihatan dan cahaya dilakukan oleh Ibn al-Haytham (dikenal di Barat dengan sebutan Alhazen). Ia meneliti hampir seluruh aspek cahaya dan penglihatan manusia dalam karya komprehensifnya yang berjudul Kitab al-Manazir (Buku Tentang Optik). Karya tersebut kemudian mempengaruhi karya da Vinci, Kepler, Roger Bacon, dan ilmuwan-ilmuwan Eropa lain. Kamal al-Din al-Farisi mengomentari karya Ibn al-Haytham pada segmen efek kamera obscura. Ia (al-Farisi) juga untuk pertamakalinya memberikan penjelasan yang memuaskan tentang pelangi. Selain itu, al-Razi dan Ibn Sina juga mencantumkan tulisan-tulisan tentang optik. Demikianlah karya emas Islam di bidang sains. Jika diperhatikan, ada tokoh-tokoh yang menjadi ahli di berbagai bidang. Itulah potret manusia Islam seutuhnya. Seorang yang telah mencapai derajat ulama berarti selain menguasai agama juga memiliki keahlian di bidang ilmu dunia (sains dan teknologi). Perlu dicatat bahwa nama tokoh-tokoh di atas tidak semuanya Muslim. Ada sebagian kecil diantaranya menganut agama Yahudi, Kristen, ataupun Sabean. Tapi semuanya hidup di bawah peradaban Islam dimana Khalifah (pemerintahan) sangat toleransi terhadap kemajemukan serta giat memajukan ilmu pengetahuan dengan bahasa Arab sebagai bahasa internasional dan bahasa ilmu. Sebuah sistem hidup yang tiada taranya. KESIMPULAN Dalam kajian sejarah, dapat diketahui bahwa Arab sebelum Islam dikenal sebagai zaman jahiliyah dimana ilmu pengetahuan tidak mendapat porsi padanya. Kemudian perkembangan sains itu berjalan cepat setelah adanya risalah Islam. Inilah bukti bahwa Islam melahirkan kemajuan ilmu pengetahuan. Kebudayaan yang timbul adalah Islam sebagai center of excellence di semua bidang termasuk sains dalam sepuluh abad. Lambang kejayaan itu tercermin dari kedua pusatnya yaitu Baghdad di timur dan 142

Cordoba di barat. Di Qurtubah (Cordoba) terdapat perpustakaan yang menyimpan sekitar 400.000-600.000 buku. Manuskrip-manuskrip tersebar di negeri-negeri yang pernah dikuasai oleh kebudayaan Islam. Dunia Islam tidak menghalangi seseorang untuk menjadi orang yang beriman dan sekaligus pandai. Seolah sains dan agama adalah saudara kembar yang saling berdampingan. Barat banyak berhutang kepada pengetahuan Arab (Islam). Antara lain di bidang kosmologi, matematika, astronomi, geografi, kedokteran, kimia, optik, zoologi, botani, geologi, dan lain-lain. PUSTAKA
[1] Zaimeche,

Salah. 2002. An Introduction to Muslim Science. Published by Foundation for

Science Technology and Civilisation, United Kingdom.


[2] Shihab,

M. Quraish. Wawasan Al-Quran: Tafsir Maudhui atas Pelbagai Persoalan Umat.

Jakarta: Mizan.
[3] http://misykatulanwar.wordpress.com/2008/04/10/urgensi-filsafat-ilmu-bag-ii/

[4] Bucaille,

Maurice, dr. 1995. The Bible, The Quran and Science. Dubai: El-Falah Foundation. Salah. 2002. Islam and Science. Published by Foundation for Science Technology

[5] Zaimeche,

and Civilisation, United Kingdom.


[6] Emerick,

Yahiya. 2002. The Complete Idiots Guide to Understanding Islam. Indianapolis: Alpha

Books, Pearson Education Inc.


[7] Turner,

Howard R. 2004. Sains Islam yang Mengagumkan: Sebuah Catatan terhadap Abad

Pertengahan. Bandung: Nuansa.


[8] Sarton,

George. 1948. Introduction to the History of Science. Malbourne: Krieger Publishing Co.

143