You are on page 1of 15

BAB I PENDAHULUAN

Herpes zoster adalah radang kulit akut dan setempat ditandai adanya rasa nyeri radikuler unilateral serta timbulnya lesi vesikuler yang terbatas pada dermatom yang dipersarafi serabut spinal maupun ganglion serabut saraf sensorik dari nervus kranialis. Infeksi ini merupakan reaktivasi virus varisela zoster dari infeksi endogen yang menetap dalam bentuk laten setelah infeksi primer oleh virus (1) Herpes zoster terjadi secara sporadis sepanjang tahun tanpa prevalensi musiman. Terjadinya herpes zoster tidak tergantung pada prevalensi varisela, dan tidak ada bukti yang meyakinkan bahwa herpes zoster dapat diperoleh oleh kontak dengan orang lain dengan varisela atau herpes. Sebaliknya, kejadian herpes zoster ditentukan oleh faktor-faktor yang mempengaruhi hubungan host-virus (2). Salah satu faktor risiko yang kuat adalah usia lebih tua (2,3,4). Ada peningkatan insidens dari zoster pada anak anak normal yang terkena chicken pox ketika berusia kurang dari 2 tahun (5). Faktor resiko utama adalah disfungsi imun selular. Pasien imunosupresif memiliki resiko 20 sampai 100 kali lebih besar dari herpes zoster daripada individu imunokompeten pada usia yang sama(2). Immunosupresif kondisi yang berhubungan dengan risiko tinggi dari herpes zoster termasuk human immunodeficiency virus (HIV), transplantasi sumsum tulang, leukimia dan limfoma, penggunaan kemoterapi pada kanker, dan penggunaan kortikosteroid (2). Pasien dengan herpes zoster kurang menular dibandingkan pasien dengan varisela. Virus dapat diisolasi dari vesikel dan pustula pada herpes zoster tanpa komplikasi sampai 7 hari setelah munculnya ruam, dan untuk waktu yang lebih lama pada individu immunocompromised. Pasien dengan zoster tanpa komplikasi dermatomal muncul untuk menyebarkan infeksi melalui kontak langsung dengan lesi mereka.2 Pasien dengan herpes zoster dapat disebarluaskan, di samping itu, menularkan infeksi pada aerosol, sehingga tindakan pencegahan udara, serta pencegahan kontak diperlukan untuk pasien tersebut (6). HERPES ZOSTER 1

Manifestasi dari herpes zoster biasanya ditandai dengan rasa sakit yang sangat dan pruritus selama beberapa hari sebelum mengembangkan karakteristik erupsi kulit dari vesikel berkelompok pada dasar yang eritematosa. Gejala prodormal biasanya nyeri, disestesia, parestesia, nyeri tekan intermiten atau terus menerus, nyeri dapat dangkal atau dalam terlokalisir, beberapa dermatom atau difus.1 Nyeri prodormal tidak lazim terjadi pada penderita imunokompeten kurang dari usia 30 tahun, tetapi muncul pada penderita mayoritas diatas usia 60 tahun.4 Nyeri prodormal : lamanya kira kira 2 3 hari, namun dapat lebih lama (5). Tujuan dari pengobatan adalah menekan inflamasi, nyeri dan infeksi.(7) Pengobatan zoster akut mempercepat penyembuhan, mengkontrol sakit, dan mengurangi resiko komplikasi (7). Obat yang biasa digunakan ialah asiklovir dan modifikasinya,

HERPES ZOSTER

LAPORAN KASUS HERPES ZOSTER

I. IDENTITAS PASIEN Nama : Ny. R : 56 Tahun : Perempuan : Islam : Wiraswasta : Sindang jawa RT.04 / RW.05 : 18 Maret 2014 : 18 Maret 2014 Usia Jenis Kelamin Agama Pekerjaan Alamat Tanggal Masuk Tanggal Periksa

II. ANAMNESA (AUTOANAMNESA) A. Keluhan Utama Terdapat gelembung - gelembung B. Riwayat Penyakit Sekarang 3 hari SMRS pasien mengeluhkan timbul gelembung gelembung pada bagian perut kanan hingga ke bagian punggung kanan. Gelembung gelembung tersebut berbentuk besar dan terlihat seperti ada cairan di dalamnya. Selain keluhan tersebut, pasien juga mengeluhkan rasa nyeri dan panas pada bagian perut tersebut. Nyeri seperti di tusuk dan panas seperti di bakar. 8 hari SMRS pasien juga mengeluhkan panas badan. Panas terus dirasakan pasien. Panas turun ketika pasien sudah mengkonsumsi oobat penurun panas. 10 hari SMRS pasien mengeluhkan rasa nyeri. Rasa nyeri berawal dari daerah kepala yang turuh ke bagian perut. Nyeri di rasakan terus terusan dan seperti di tusuk tusuk.

HERPES ZOSTER

Oleh karena semua keluhan tersebut, pasien berobat ke dokter, dan di berikan obat acyclovir 200 mg yang di minum 5 x 1. Pasien baru mengkonsumsi obat tersebut 2 hari. C. Riwayat Penyakit Dahulu Di Keluarga tidak ada yang memiliki keluhan yang sama dengan pasien D. Riwayat Penyakit Keluarga Tidak ada yang seperti pasien

III. PEMERIKSAAN FISIK A. Status Generalis Keadaan Umum Kesadaran Tanda-tanda vital : Tampak Sakit Ringan : Compos Mentis : - Nadi Kepala : - Mata : - THT Leher Thorax : DBN : Paru Jantung Abdomen Extemitas : DBN : DBN : DBN : DBN Respirasi Suhu : DBN : DBN : DBN

Tekanan Darah : DBN : DBN : DBN

HERPES ZOSTER

B. Status Dermatologis

Eritematous

Vesikel

Vesikel

Regio Hipocondrium dextra Regio Umbilikal

: Vesikel berkelompok, Eritematous : Vesikel berkelompok

HERPES ZOSTER

IV. RESUME Pasien perempuan usia 56 tahun datang ke poli kulit RSUD 45 Kuningan dengan keluhan adanya gelembung gelembung disekitar perut sejak 3 hari SMRS. Selain itu terdapat keluhan nyeri dan panas. Pasien juga sudah berobat kedokter dan dikatakan menderita penyakit herpes lalu di berikan obat acyclovir 5 x 200 mg. Pada pemeriksaan dermatologis didapatkan gambaran vesikel yang berkelompok lalu terdapat eritematous. V. DIAGNOSIS BANDING 1. Herpes Simpleks 2. Varisela VI. DIAGNOSIS KERJA Herpes Zoster VII. USULAN PEMERIKSAAN Pemeriksaan Tzanc VIII. PENGOBATAN a. Umum Istirahat Usahakan agar lesi tidak terkena air Tidak menggaruk-garuk bila gatal b. Medikamentosa Topikal Salisil talk 2% Oral Antiviral : Asiklovir 5 x 800 mg / hari selama 7 hari Analgetik : paracetamol 2 x 500 mg Roborantia : Vit. B1 1 x 1

HERPES ZOSTER

IX. PROGNOSIS Qua ad Vitam Qua ad Fungtionam Qua ad Sanationam Qua ad Cosmetikan : ad Bonam : ad Bonam : ad Bonam : ad Bonam

HERPES ZOSTER

PEMBAHASAN

Pada kasus ini, dapat di diagnosis sebanyak penyakit herpes zoster. Diagnosis tersebut didapatkan berdasarkan anamnesa dan pemeriksaan fisik. Pada anamnesa didapatkan pasien mengeluh terdapat gelembung gelembung di daerah perut bagian kanan sejak 3 hari smrs dan semakin bertambah banyak. Pasien juga mengatakan sebelumnya merasakan panas badan. Pada daerah perutnya, sekarang terasa panas, nyeri dan terkadang gatal. Keluhan ini memberi gambaran kemungkinan pasien menderita suatu infeksi. Pada kasus ini, tempat predileksi herpes zoster di daerah abdominal region hypocondrium dextra dan umbilical. Selain itu, pasien juga sudah berobat sebelumnya dan dikatakan mendertia penyakit herpes lalu diberikan obat acyclovir 5 x 200 mg. Usia pasien ini adalah 56 tahun dimana terjadinya herpes zoster ini adalah pada masa dewasa. Berdasarkan anamnesa, faktor-faktor yang mendukung timbulnya herpes zoster ini yaitu : Awalnya terjadi panas badan dan nyeri badan Timbul suatu gelembung gelembung ( vesikel ) dengan disertai rasa nyeri dan panas Pada pemeriksaan kulit ditemukan vesikel yang berkelompok dan eritematous Adapun diagnosis banding pada kasus ini adalah sebagai berikut 1. Herpes Simpleks Gejala Efloresensi pada Herpes Zoster sama dengan Efloresensi pada Herpes simpleks ditandai dengan erupsi berupa vesikel yang bergerombol, di atas dasar kulit yang kemerahan. Sebelum timbul vesikel, biasanya didahului oleh rasa gatal atau seperti terbakar yang terlokalisasi, dan kemerahan pada daerah kulit. Herpes simpleks terdiri atas 2, yaitu tipe 1 dan 2. Namun, yang membedakannya dengan

HERPES ZOSTER

herpes simpleks yaitu Lesi yang disebabkan herpes simpleks tipe 1 biasanya ditemukan pada bibir, rongga mulut, tenggorokan, dan jari tangan. Lokalisasi penyakit yang disebabkan oleh herpes simpleks tipe 2 umumnya adalah di bawah pusat, terutama di sekitar alat genitalia eksterna. Sedangkan Herpes Zoster bisa di semua tempat, paling sering pada Servikal IV dan Lumbal II (7). 2. Varisela Gejala klinis berupa papul eritematosa yang dalam waktu beberapa jam berubah menjadi vesikel. Bentuk vesikel ini seperti tetesan embun (tear drops). Vesikel akan berubah menjadi pustul dan kemudian menjadi krusta. Lesi menyebar secara sentrifugal dari badan ke muka dan ekstremitas (1,7).

Komplikasi Penderita yang tidak disertai keadaan penurunan imunitas, biasanya tanpa komplikasi. Komplikasi yang dapat terjadi ialah adanya vesikel yang berubah menjadi ulkus dengan jaringan nekrotik (1). Neuralgia pascaherpetik Nyeri merupakan komplikasi tersering herpes zoster yang membuat pasien menderita. Pada fase akut, nyeri biasanya berkurang dalam beberapa minggu. Jika nyerinya masih menetap lebih dari 3 bulan setelah hilangnya ruam zoster, maka diduga pasien mengalami komplikasi neuralgia pasca herpes (NPH). Nyeri ini dapat berlangsung sampai beberapa bulan bahkan bertahun-tahun dengan gradasi nyeri yang bervariasi dalam kehidupan sehari-hari. Kecenderungan ini dijumpai pada orang yang menderita herpes zoster di atas usia 40 tahun, ruam yang meluas, dan intensitas nyeri akut yang lebih berat merupakan indikator meningkatnya risiko terjadinya NPH (5).

HERPES ZOSTER

Pada herpes zoster oftalmikus dapat terjadi berbagai komplikasi, di antaranya ptosis paralitik, keratitis, skleritis, uveitis, korioretinitis, dan neuritis optik (5,7)

Paralisis motorik terdapat pada 1-5% kasus, yang terjadi akibat penjalaran virus secara per kontinuitatum dari ganglion sensorik ke sistem saraf yang berdekatan. Paralisis biasanya timbul dalam 2 minggu sejak awitan munculnya lesi. Berbagai paralisis dapat terjadi, misalnya di muka, diafragma, batang tubuh, ekstremitas, vesika urinaria, dan anus. Umumnya akan sembuh spontan. Infeksi juga dapat menjalar ke organ dalam, misalnya paru, hepar, dan otak. Herpes Zoster merupakan penyakit kulit yang adalah virus. diperlukan

imunitas yang baik untuk mempercepat penyembuhan. Adapun obat-obatan yang diberikan, bertujuan untuk Mengatasi infeksi virus akut, Mengatasi nyeri akut yang ditimbulkan oleh virus herpes zoster , Mencegah timbulnya neuralgia pasca herpetik (10). Pengobatan Umum Selama fase akut, pasien dianjurkan tidak keluar rumah, karena dapat menularkan kepada orang lain yang belum pernah terinfeksi varisela dan orang dengan defisiensi imun. Usahakan agar vesikel tidak pecah, misalnya jangan digaruk dan pakai baju yang longgar. Untuk mencegah infeksi sekunder jaga kebersihan badan (11). Pengobatan Khusus 1. Obat Antivirus Obat yang biasa digunakan ialah asiklovir dan modifikasinya, misalnya valasiklovir dan famsiklovir. Asiklovir dapat diberikan peroral ataupun intravena. Asiklovir Sebaiknya pada 3 hari pertama sejak lesi muncul. Dosis asiklovir peroral yang dianjurkan adalah 5800 mg/hari selama 7 hari, sedangkan melalui intravena biasanya hanya digunakan pada pasien

HERPES ZOSTER

10

yang imunokompromise atau penderita yang tidak bisa minum obat. Obat lain yang dapat digunakan sebagai terapi herpes zoster adalah valasiklovir. Valasiklovir diberikan 31000 mg/hari selama 7 hari, karena konsentrasi dalam plasma tinggi. Selain itu famsiklovir juga dapat dipakai. Famsiklovir juga bekerja sebagai inhibitor DNA polimerase. Famsiklovir diberikan 3200 mg/hari selama 7 hari (12, 13). Maka pada kasus ini diberikan obat antivirus berupa Asiklovir dengan dosis 5 x 800 mg selama 7 hari. 2. Analgetik Analgetik diberikan untuk mengurangi neuralgia yang ditimbulkan oleh virus herpes zoster. Obat yang biasa digunakan adalah asam mefenamat atau golongan acetaminofen. Analgetik Dapat juga dipakai seperlunya ketika nyeri muncul (7, 12, 13). Sesuai dengan teori maka pada pasien ini diberikan analgetik untuk mngurangi neuralgia berupa golongan acetaminophen : paracetamol dengan dosis 2 x 500 mg, yang dapat digunakan ketika terasa nyeri saja. 3. Topikal Jika masih stadium vesikel diberikan bedak dengan tujuan protektif untuk mencegah pecahnya vesikel agar tidak terjadi infeksi sekunder. Bila erosif diberikan kompres terbuka. Kalo terjadi ulserasi dapat diberikan salep antibiotik (7). Sesuai dengan teori, maka pada kasus ini juga diberikan obat topical berupa bedak Salisil 2% untuk tujuan protektif .

HERPES ZOSTER

11

Alogaritma Komplikasi

Terapi penunjang: Jaga ruam agar tetap bersih dan kering Untuk rasa tidak nyaman: kompres dingin/lotio kalamin/anestetik

topikal Anjuran memakai pakaian dari serat alami yang longgar Edukasi mengenai penyakit herpes zoster

Catatan: Acyclovir topikal tidak dianjurkan Terapi antivirus oral tidak dianjurkan pada herpes zoster dengan kehamilan Pasien imunokompromais: harus diberi terapi antivirus oral

HERPES ZOSTER

12

Prognosis
Terhadap penyakitnya pada dewasa dan anak-anak umumnya baik, tetapi usia tua risiko terjadinya komplikasi semakin tinggi, dan secara kosmetika dapat menimbulkan makula hiperpigmentasi atau sikatrik. Dengan memperhatikan higiene & perawatan yang teliti akan memberikan prognosis yang baik & jaringan parut yang timbul akan menjadi sedikit.

HERPES ZOSTER

13

Daftar pustaka

1. Handoko RP, Djuanda A, Hamzah M. Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin. Ed.4. Jakarta: FKUI; 2005.

2. Wolff K, Goldsmith LA, Katz SI, Gilchrest BA, Paller AS, Leffel DJ. Varicella and Herpes Zoster. In : Fitzpatrick. Dermatology in General Medicine. 7 thed. New York : McGraw Hill Company.2008.p. 1885-1898.
3. Marks James G Jr, Miller Jeffrey. Herpes Zoster. In: J Lookingbill and Marks Principles of Dermatology. 4th ed. Philadelphia : Elseiver Saunders. 2006 .p.145-148.

4. Habif P.Thomas. Warts, Herpes Simplex, and Other Viral Infection. In : Clinical Dermatology. 5 thed. United States of America : Elseiver Saunders. 2010.p. 479 490 5. Mandal BK, dkk. Lecture Notes :Penyakit Infeksi.6th ed. Jakarta : Erlangga Medical Series. 2008 : 115 119 6. Habif, T.P. Viral Infection. In : Skin Disease Diagnosis and Treatment. 3rd ed. Philadelphia : Elseiver Saunders. 2011 .p. 235 -239

7.

Siregar, RS. Atlas Berwarna Saripati Penyakit Kulit. Edisi 2. EGC. Jakarta. 2009.

8. Schalock C.P, Hsu T.S, Arndt, K.A. Viral Infection of the Skin. In : Lippincotts Primary Care Dermatology. Philadelphia : Walter Kluwer Health. 2011 .p. 148 -151. 9. Daili SF, B Indriatmi W. Infeksi Virus Herpes. Jakarta : Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. 2002. 10. Indrarini, Soepardiman L. Penatalaksaan Infeksi Virus Varisela-Zoster pada Bayi dan Anak. Media Dermato-Venereologica Indonesiana. Volume 27. Jakarta: Perdoski, 2000; 65s-71s.

HERPES ZOSTER

14

11. Stankus SJ, Dlugopolski M, Packer D. Management of Herpes Zoster and Post Herpetic Neuralgia. eMedicine World Medical Library: http://www.emedicine.com/info_herpes_zoster.htm [diakses pada tanggal 1 november 2013]. 12. . Andrews. Viral Diseases. Diseases of the Skin. Clinical Dermatology. 9th Edition. Philadelphia: WB Saunders Company, 2000; 486-491.

13. Wilmana PF. Antivirus dan Interferon. Farmakologi dan Terapi. Edisi Ke4. Jakarta: Bagian Farmakologi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, 1995; 617.

HERPES ZOSTER

15