You are on page 1of 10

PEMBELAJARAN KOLABORATIF Ada kenaikan permintaan oleh staf, mahasiswa dan pengusaha bagi siswa untuk lulus dengan

keterampilan interpersonal yang baik , pengetahuan tentang dinamika kelompok , fleksibilitas untuk bekerja dalam tim , kemampuan untuk memimpin , untuk memecahkan masalah dan untuk berkomunikasi secara efektif . Kurikulum baru termasuk penekanan kuat pada keterampilan generik , dan kami memiliki tugas untuk mengubah mereka menjadi penekanan atribut lulusan yang sebenarnya . Dalam proses ini , guru peran berubah dari menyampaikan informasi kepada memfasilitasi siswa perolehan keterampilan belajar dan generik . Dalam publikasi ini kami telah mengambil pendekatan pragmatis untuk mendapatkan pembelajaran kolaboratif ( tugas kelompok , teamwork ) masuk ruang kelas . Prinsip berbasis penelitian yang disertai dengan contoh-contoh , link ke situs web dan daftar bacaan yang luas. Apa yang akan Anda temukan di sini? Kami telah mulai dengan Apa? dan "Mengapa?" pembelajaran kolaboratif dan kemudian berfokus pada pentingnya membuat jelas tujuan pembelajaran dari proyek pembelajaran kolaboratif atau tugas atau tugas. Dari sana, kita telah melihat kegiatan yang meminjamkan diri untuk mencapai tujuan, mendapatkan siswa dimulai, memantau bagaimana mereka berkembang, dan menilai tidak hanya untuk pengetahuan, tetapi juga untuk pengembangan keterampilan proses. Akhirnya, kami telah menyertakan gambaran singkat tentang bagaimana untuk mengevaluasi proses pembelajaran kolaboratif dan umpan balik siswa Anda . Hal. 2.

Apa Collaborative Learning? Pembelajaran kolaboratif adalah pembelajaran yang terjadi sebagai akibat dari interaksi antara rekan-rekan yang terlibat dalam penyelesaian tugas bersama. Siswa tidak hanya 'dalam' kelompok, mereka bekerja' sama dalam kelompok, memainkan peran penting dalam belajar satu sama lain. Proses pembelajaran kolaboratif menciptakan pemahaman tentang topik dan proses dalam suatu kelompok yang anggota kelompok tidak dapat mencapai sendiri. Siswa dapat bekerja tatap muka didalam atau di luar kelas, mereka juga dapat menggunakan teknologi informasi untuk mengaktifkan diskusi kelompok, atau untuk menyelesaikan tugas menulis kolaboratif. Pembelajaran kolaborasi menekankan aspek belajar bekerja sama. Pembelajaran kolaboratif adalah istilah umum yang mencakup berbagai bentuk kolaborasi pembelajaran dari proyek-proyek-kelompok kecil untuk bentuk yang lebih spesifik dari kerja kelompok yang disebut pembelajaran kooperatif. (Nagata dan Ronkowski 1998) Kedua istilah berbagi rasa sifat sosial pembelajaran, dan menekankan pendekatan sosial untuk pengembangan keterampilan belajar, keterampilan kerja dan keterampilan hidup. Istilah ini sering digunakan secara bergantian, meskipun kadang-kadang ada sedikit di dua ujung spektrum, dengan pembelajaran kooperatif cenderung dilakukan tatap muka dan sangat terstruktur oleh seorang guru, dan pembelajaran kolaboratif menugaskan tanggung jawab terutama kepada siswa. Hal 3.. Apa yang bisa kita gunakan untuk pembelajaran kolaboratif? Salah satu tujuan umum dari pembelajaran kolaboratif adalah penyelesaian proyek kelompok. Namun, kelompok belajar kolaboratif dapat dibentuk untuk berbagai tujuan untuk mendapatkan siswa yang terlibat dengan materi yang dibahas dalam setiap disiplin. Hal ini dapat terjadi secara online, di

laboratorium, di lapangan, di ruang kelas. Melalui pembelajaran kolaboratif, memungkinkan untuk memperkenalkan lintas -kurikuler proyek dan melibatkan banyak disiplin ilmu. Misalnya, ahli biologi, seorang pecinta lingkungan, ahli biokimia, mikrobiologi sebuah, ahli genetika. Kerja sama semacam ini semakin dibutuhkan di banyak proyek di tempat kerja. Proyek kolaborasi sukses memiliki karakteristik sebagai berikut : a. Masalah yang harus dipecahkan adalah contoh dari jenis masalah yang ditemukan dalam masyarakat, industri atau perdagangan b. Solusi untuk masalah ini memerlukan penggunaan pengetahuan, keterampilan dan atribut yang merupakan bagian dari kurikulum c. Masalah dapat diselesaikan oleh tim kecil mahasiswa, tidak ada satupun yang memiliki pengetahuan atau keterampilan untuk memecahkan masalah sendiri, namun masing-masing dari mereka mampu berkontribusi pada produk akhir. (Miller, Imrie dan Cox 1998 , p.1622) Kegiatan pembelajaran kolaboratif dapat menyediakan kesempatan kepada siswa untuk berpikir sendiri, membandingkan pemikiran mereka dengan orang lain, melakukan proyek penelitian kecil, menyelidiki materi pelajaran dengan sesama siswa, dan berlatih menggunakan tingkat yang lebih tinggi keterampilan berpikir kognitif. Hal ini dapat memberikan kegiatan yang mendorong siswa untuk menghadapi logika pemikiran mereka sendiri, keyakinan mereka sendiri, dan akurasi pemahaman mereka tentang pembelajaran sebelumnya. (Nagata dan Ronkowski 1998) Mengapa memperkenalkan Collaborative Learning? Pembelajaran kolaborasi, seperti pembelajaran berbasis masalah, menekankan tugas-tugas yang berpusat pada siswa dan mahasiswa pengambilan keputusan oleh: a. mendorong fokus pada pembelajaran yang berpusat pada siswa dan pengembangan keterampilan belajar seumur hidup dipindahtangankan b. memberikan alternatif kepada individu, model yang kompetitif belajar, membina kerja sama dan pengembangan keterampilan interpersonal c. mendorong transisi yang mulus ke universitas d. mengembangkan keterampilan generik yang diperlukan untuk memenuhi harapan majikan.

Hal 6. Dalam berbagai literature, pembelajaran kolaboratif menyoroti perbaikan dalam

tatanan yang lebih tinggi' keterampilan belajar melalui kolaborasi sebaya: a. b. c. d. e. f. g. h. membahas negosiasi menafsirkan pengorganisasian menerapkan pembelajaran dalam situasi baru klarifikasi Mengabaikan melakukan kembali pemecahan masalah

Dalam pembelajaran kolaborasi siswa harus mampu menghasilkan penjelasan untuk orang lain, atau membenarkan perspektif mereka pada satu masalah, dan meningkatkan kemampuan untuk memahami dan mengingat di kemudian hari. Berbagai perspektif tentang isu-isu yang mungkin (dalam semua bidang subjek), dan ketika siswa diajak untuk menghadapi perbedaan pendapat atau penafsiran, atau ambiguitas, yang dapat mengembangkan keterampilan berpikir kreatif dan kritis. Ketika mereka berada dalam kelompok, siswa lebih mungkin untuk mengambil resiko belajar, dan mencoba cara baru dalam melakukan kegiatan belajar, daripada ketika mereka bekerja secara individual. Siswa dapat bekerja bersama-sama dalam menutupi kekurangan dan mendapatkan lebih banyak informasi apabila siswa belajar secara individual.
Hal 7. Pada pembelajaran kolaborasi, siswa didorong untuk fokus pada proses serta hasil

akhir, terutama jika penilaian meliputi keterampilan proses. Refleksi pada proses pembelajaran lebih mungkin mengikuti yang bekerja dalam kelompok. Ada juga beberapa bukti dalam literatur bahwa pembelajaran kolaboratif mengurangi ketidakhadiran karena siswa merasa bertanggung jawab untuk grup. Pembelajaran kolaboratif juga mempromosikan keterampilan manajemen waktu/tugas. Ada manfaat bagi pengajar juga. Pengajar menggunakan pembelajaran kolaboratif seperti kesempatan untuk memperkenalkan berbagai tema, topik atau proyek dan mendukung siswa menggunakan jangkauan yang lebih luas dari sumber daya yang dimiliki. Mereka menemukan bahwa mereka terlibat aktif dengan masing-masing siswa, yang tentunya akan menjadi fokus penilaian bagi pengajar. Meningkatkan keterampilan interpersonal Siswa a. Siswa belajar untuk menjadi dependen dan independen, kewajiban bersama didorong dengan berbagi ide, peran dan sumber daya. b. Siswa didorong untuk mendengarkan dan menjadi tidak menghakimi, beradaptasi dan kooperatif. c. Inklusif dan keyakinan yang dipupuk oleh proyek atau tugas yang ' dipimpin ' oleh siswa daripada diarahkan oleh staf. d. Kecemasan untuk berbicara atau tampil di publik mungkin akan berkurang karena interaksi jangka panjang yang berkelanjutan dengan orang lain.
10.

Daftar ini mencakup karakteristik yang dapat dipupuk oleh pembelajaran kolaboratif , termasuk : a. Keterampilan kognitif, seperti kemampuan untuk menganalisis , mengevaluasi dan mensintesis informasi b. berpikir kritis dan pemecahan masalah keterampilan Berhitung c. keaksaraan dan keterampilan komunikasi visual

d. keterampilan dalam pemahaman interpersonal, dengan kemampuan berkomunikasi secara efektif dan bekerja baik secara mandiri dan kooperatif e. komitmen untuk terus belajar

untuk

11.

1. Tahap Awal 1.1 Memperkenalkan tugas pembelajaran kolaboratif dalam kursus melibatkan perencanaan dan persiapan siswa hati-hati, dalam merancang proyek dan kegiatan pembelajaran kolaboratif harus mempertimbangkan kegiatan berikut: a. Apakah tujuan yang ditetapkan mencakup pengetahuan dan penerapan isi serta keterampilan proses tersebut sebagai bukti kerja sama dan komunikasi yang spesifik keterampilan? b. Apa kegiatan terbaik akan memungkinkan siswa untuk menunjukkan pencapaian tujuan tersebut? c. Apakah ada sumber daya yang tepat tersedia bagi siswa untuk mencapai tujuan pembelajaran? d. Dengan cara apa masing-masing tujuan akan dinilai? Tujuan yang terbaik dapat dinilai secara individual dan yang sebagai pekerjaan kolaboratif? Pastikan Anda telah menyatakan dengan jelas semua tujuan dari proyek kolaboratif, tugas dan aktivitas yang berhubungan, dan persyaratan penilaian. 1.2 Mengorganisir kelompok pembelajaran kolaborasi, Ketika mengorganisir kelompok- kelompok siswa untuk belajar kolaboratif, hal-hal yang perlu dipertimbangkan adalah sebagai berikut: a. Apakah mereka akan dipilih sendiri, atau dialokasikan oleh pendidik? b. Apakah mereka akan homogen atau heterogen? c. Berapa banyak siswa akan ada dalam kelompok? d. Seberapa sering kelompok harus bertemu? e. Seleksi mandiri atau tidak? Cara yang baik untuk membuat kelompok belajar kolaboratif adalah memilih siswa yang mencalonkan minat mereka pada bidang tertentu, dan mengalokasikan mereka untuk kelompok sesuai. Kelompok-kelompok pada ini cenderung heterogen. Jika siswa dibiarkan memilih sendiri, siswa cenderung mengelompokkan diri dalam tim yang homogen berkaitan dengan tingkat etnis dan prestasi. Dan sering ada seseorang ditinggalkan. Heterogenitas atau tidak ? Jika ada perbedaan ditandai kemampuan (dan pada awal tentu saja Anda tidak dapat selalu tahu ini) ada kemungkinan bahwa heterogenitas lebih baik daripada homogenitas untuk mempromosikan pembelajaran. Heterogenitas memungkinkan pencampuran tingkat kemampuan, gaya belajar, siswa dari berbagai latar belakang, dari siswa yang lebih muda dan lebih tua, dan jenis kelamin. Berapa banyak ke grup? Kelompok-kelompok kecil bekerja lebih cepat, dan terkoordinasi, terutama mengatur pertemuan, lebih mudah daripada dalam kelompok besar. Tapi sekelompok kecil mungkin tidak memiliki berbagai keterampilan yang diperlukan untuk menyelesaikan

sebuah proyek yang kompleks. Jumlah optimal siswa bekerja sama akan tergantung pada persepsi Anda tentang apa yang dibutuhkan tugas/proyek dan apakah ada cukup tugas yang harus dialokasikan untuk setiap anggota. Untuk tugas-tugas pemecahan masalah dan proyek-proyek besar empat sampai enam orang dalam kelompok mungkin yang terbaik. Seberapa sering kelompok harus bertemu? Seberapa sering bertemu kelompok adalah keputusan yang biasanya dapat diserahkan kepada siswa. Siswa harus memutuskan seberapa sering untuk bertemu dalam rangka untuk menyelesaikan tugas-tugas yang diperlukan, tapi pendidik dapat mengatur atau menegosiasikan minimum yang diperlukan, atau maksimum, atau pedoman pertemuan untuk memungkinkan pekerjaan yang harus dilakukan secara efektif. 1.3 Mempersiapkan siswa Siswa perlu dipersiapkan untuk belajar kolaboratif, dan ini membutuhkan waktu yang cukup banyak , tetapi merupakan bagian yang terpenting dan sangat diperlukan untuk keberhasilan pembelajaran kolaboratif ini. 1.3.1. Memulai Alokasikan 1 sampai 2 jam (sebaiknya selama kelas pertama) untuk membentuk kelompok, memperkenalkan siswa untuk persyaratan tugas dan melakukan kegiatan team building . a. Berikan instruksi yang jelas tentang bagaimana siswa untuk membentuk kelompok. b. Berikan kelompok waktu untuk mengetahui nama setidaknya masing-masing. c. Berikan informasi yang jelas tentang keterampilan apa yang diperlukan (interpersonal dan kognitif) dalam proses kerja kolaboratif . d. Menentukan tugas dan hasil yang diharapkan . e. Garis keterampilan yang Anda harapkan siswa akan mengembangkan sebagai hasilnya. f. Jelaskan proses kolaborasi dan peran Anda sendiri. g. Memperjelas menandai sistem / penilaian. h. Luangkan waktu bagi siswa untuk memperjelas tugas satu sama lain dan dengan Anda. 1.3.2. Membangun tim a. Diskusikan apa yang terjadi dalam kelompok yang efektif, bagaimana satu kelompok dapat berfungsi dengan baik, bagaimana peran dan tanggung jawab masing-masing anggota kelomopok. b. Mintalah siswa untuk mempertimbangkan bagaimana bentuk kerja sama yang sebenarnya dengan melihat situasi kerja sama dalam sebuah pertandingan olahraga ataupun situasi yang sebenarnya dalam suatu bidang pekerjaan. c. Mendorong siswa untuk membuat keputusan bagi diri mereka sendiri tentang mendefinisikan dan menyempurnakan tugas, tentang metode investigasi dan penelitian, dan tentang bagaimana untuk mengambil peran pada setiap tahap. 1.3.3. Interaksi kelompok Ketika pertama kali kelompok dibentuk, maka diperlukan kegiatan untuk mengetahui kemampuan kelompok, kegiatan tersebut merupakan kegiatan yang menunjukkan kemampuan pembagian kerja/penataan kelompok yang baik dan keinginan masingmasing anggota kelompok. a. Penataan kelompok

Mengalokasikan peran seperti minute-taker/notetaker, fasilitator dan penjaga waktu untuk diskusi singkat pada topik proyek atau tentang pengaturan norma-norma. Menekankan pentingnya setiap anggota mengambil dan belajar keterampilan baru

Membuat kesepakatan tentang norma-norma kelompok (bagaimana kelompok harus beroperasi). b. Berikan latihan singkat Beri siswa 10 menit untuk melakukan latihan dalam kelompok mereka. Apakah kelompok merekam norma-norma kelompok yang telah mereka sepakati bersama atau meminta siswa untuk daftar mereka sebagai masing-masing kelompok memberikan ringkasan mereka c. Tanyakan kepada setiap siswa apakah ada hal yang perlu ditambahkan, hal ini bertujuan untuk memastikan bahwa semua siswa merasa nyaman dengan aturan yang telah dibuat 1.3.4. Mengalokasikan proyek dan mendefinisikan tugas Berikan kepada kesempatan kepada siswa untuk memilih topik yang akan dibahas. Pilihan adalah unsur penting dalam motivasi dan membuat presentasi lebih menarik dan memadai. Jika siswa dapat memilih topik dan kemudian membentuk kelompok untuk bekerja pada topik itu, mereka cenderung berkomitmen untuk tugas itu. Apakah siswa dapat memilih dari daftar proyek yang telah disediakan, atau memilih bagaimana mereka melaksanakan proyek tertentu. Hal ini tergantung pada hasil belajar yang ingin dicapai. Hasil yang mungkin dicapai meliputi: a. Proyek b. Laporan c. rencana atau model d. sebuah seminar tentang proyek / kegiatan e. evaluasi keterampilan proses didefinisikan f. poster g. Lembar Pengamatan h. proposal penelitian i. sebuah situs web atau multimedia presentasi j. presentasi PowerPoint

1.3.5. Mengatur waktu dalam tahap persiapan Sebaiknya jangan terburu-buru pada tahap awal ini. Waktu yang dihabiskan pada tahap persiapan akan membuat proyek berjalan lebih lancar di kemudian hari. Bersiaplah untuk menghabiskan 1 sampai 2 jam untuk pengenalan ini, dan mungkin waktu tambahan untuk penguatan dan memastikan proyek dapat berjalan dengan baik. Anda mungkin membutuhkan waktu yang lebih banyak, tergantung pada pengalaman dan kematangan kelompok, dan seberapa banyak mereka berkontribusi pada tahap persiapan. Diskusi dapat berlangsung efisien jika terdapat pedoman tertulis, dimana peserta didik diwajibkan membaca pedoman tersebut sebelum berdiskusi. Kelompok akan berfungsi lebih efisien jika siswa tidak memiliki tambahan (dan berat) tanggung jawab mengatur ruang rapat mereka sendiri. Jadi, jika memungkinkan, pada akhir sesi pastikan bahwa

setiap kelompok telah dialokasikan tempat di mana mereka dapat bertemu. Beberapa orang mungkin memilih untuk mengatur ruang mereka sendiri, dan cenderung menggunakan ruang umum (symposium). 21. 2. Pemantauan 2.1 Memberi umpan balik Pemantauan untuk memberikan umpan balik kepada siswa dan sangat penting untuk mendukung pembelajaran siswa dan manajemen kelompok mereka. Pemantauan dapat berupa penilaian tugas : Laporan singkat yang meliputi berapakali bertemu, berapa yang hadir, bagaimana dengan tugas dibuat dan sampai mana diskusinya. proposal resmi, lisan atau tertulis, masing-masing kelompok topik, waktu, sumber daya yang digunakan, alokasi tugas, gaya presentasi akhir evaluasi kemajuan di titik tengah proyek menggunakan penilaian sendiri dan penilaian sejawat. Jurnal siswa atau buku harian, yang dikumpulkan secara acak atau pada waktu tertentu, presentasi lisan oleh masing-masing kelompok tentang kemajuan mereka terhadap topik yang dibahas, baik informal maupun formal. draft laporan, esai, poster, Microsoft PowerPoint atau presentasi lainnya dua minggu sebelum presentation akhir. Presentasi kecil dapat dilakukan pada waktu-waktu tertentu.

22. 2.2 Memberdayakan Siswa Siswa harus merasa diberdayakan untuk mengambil inisiatif dalam membuat keputusan dan memecahkan masalah dalam pekerjaan kolaborasi mereka. Namun, masukan Anda mungkin diperlukan jika siswa putus asa dan kelompok mulai terganggu. Sebuah kelompok mungkin tidak dapat bergerak maju karena masalah penelitian atau karena mereka telah mencapai jalan buntu dalam menentukan tugas atau bagian untuk menulis. Anda mungkin perlu untuk membantu dalam mengatasi kesulitan atau keluhan yang muncul, bukan hanya pada tahap monitoring yang telah disepakati. Namun, untuk memberikan solusi, sebaiknya semua anggota kelompok dikumpulkan untuk secara bersama-sama berdiskusi untuk mencari solusi untuk masalah yang terjadi dalam kelompok mereka.

23. 2.3 Perbedaan Pendapat Bagaimana menangani masalah yang timbul dari perbedaan/keragaman? Beberapa siswa mungkin tidak mau menjadi bagian dari tim, atau untuk memasukkan orang lain. Kadangkadang siswa akan mengeluh tentang kelompok yang mereka telah dibentuk, atau tentang orang-orang tertentu dalam kelompok. Siswa lain mungkin merasa bahwa kekuatan mereka terletak pada kemampuan mereka untuk bekerja secara mandiri, sehingga merasa dirugikan

ketika diwajibkan untuk bekerja dengan orang lain. Jawaban untuk masalah-masalah potensial sebagian besar terletak dalam persiapan siswa untuk bekerja secara kolaboratif. Mengakui perbedaan persepsi siswa dan pendekatan yang berbeda, menekankan keterampilan generik mereka akan berkembang, dan mengalokasikan penilaian baik tugas individu dan kelompok sehingga tidak ada yang merasa dikucilkan atau diisolasi. 24. 3. Penilaian Semua siswa akan berusaha menempatkan diri dalam bagian proyek yang dapat dinilai. Tapi bagaimana supaya adil dalam penilaian kelompok? Apa yang dinilai? Dan siapa yang melakukannya? Mengapa menilai berkolaborasi dalam pembelajaran kolaboratif ? untuk menunjukkan bahwa Anda menghargai keterampilan tim untuk menunjukkan bahwa itu benar-benar salah satu yang dinyatakan sebagai hasil belajar siswa anda untuk menciptakan kesempatan bagi siswa untuk menunjukkan bagaimana peran mereka dalam kerja kelompok

3.1 adil Nilai kelompok sering menjadi masalah bagi siswa dan pengajar. Mahasiswa khususnya mungkin takut bahwa nilai kelompok tidak dialokasikan secara obyektif, atau mungkin mereka hanya menyangka bahwa penilaian hanya dilakukan secara acak. Penilaian paling adil ketika mencakup berbagai komponen, baik individu maupun kelompok. Sangat penting untuk memasukkan penilaian proses bagi siswa untuk menunjukkan bahwa semua tujuan (proses & produk) terpenuhi. 25. 3.2 Menilai keterampilan proses Menilai keterampilan proses digunakan untuk memastikan bahwa siswa memiliki insentif untuk mengambil peran yang serius. Siswa dapat mengidentifikasi keterampilan proses yang akan memungkinkan kelompok-kelompok mereka untuk berfungsi dengan baik dan dapat menilai proses karena mereka berada dalam posisi terbaik untuk mengetahui apa yang terjadi dalam kelompok mereka . 26. Siswa akan sangat termotivasi dan lebih siap untuk belajar kolaboratif : ketika mereka memahami dengan jelas bagaimana tugas-tugas yang terlibat dalam proyek pembelajaran kolaboratif dan peran mereka dalam tugas-tugas yang terkait dengan penilaian ketika tujuan pembelajaran dan penilaian yang jelas terkait ketika mereka menerima atau bernegosiasi baik tujuan dan proses penilaian . Kriteria untuk menilai keterampilan proses

Kriteria penilaian yang baik, adalah sebagai berikut: menggunakan pertanyaan terbuka menguji pemahaman merangkum pengetahuan siswa meminta contoh proses generalisasi.

Semua penilaian ini harus sudah diketahui siswa diawal kegiatan pembelajaran .

27.

3.3. Siapa yang menilai? Siswa diharuskan mengambil bagian dalam penilaian pembelajaran kolaborasi. Penilaian diri dan penilaian rekan (bukan penilaian guru) sangat penting, hal ini dikarenakan peserta didik memiliki keterlibatan yang sangat besar dalam kegiatan pembelajaran. Kasus untuk ini dibuat sebagai berikut: Penilaian yang dilakukan adalah penilaian proses, tetapi yang dinilai merupakan proses partisipatif yaitu sejauh mana mereka terlibat dalam kegiatan kelompok. Hal ini pada gilirannya cenderung untuk memotivasi siswa yang merasa bahwa mereka memiliki pengaruh yang lebih besar pada apa kelompok mereka. Menggunakan diri dan rekan dalam penilaian proses membuat peserta didik memperoleh lebih dari satu pengetahuan karena peserta didik dapat saling berbagi pengalaman yang mereka telah dilakukan ( Brown dan Ksatria 1994, p. 526 ). Memperkenalkan praktek penilaian yang tepat adalah salah satu cara untuk memastikan bahwa tidak ada yang di anak tirikan dalam proses pembelajaran kolaboratif. Siswa yang tahu bahwa pekerjaan mereka akan dievaluasi oleh rekan-rekan tidak mungkin untuk bekerja secara sembarangan. Buatlah pertanyaan yang berhubungan dengan proyek kolaboratif (baik untuk proses atau hasil ) dengan tujuan yang disesuaikan dengan proyek . 3.3.1 penilaian sejawat Melibatkan siswa dalam penilaian rekan-rekan mereka adalah salah satu cara untuk memastikan bahwa penilaian yang diberikan kepada anggota kelompok dilakukan secara akurat dan mencerminkan kontribusi individu. Siswa dapat belajar keterampilan berharga, seperti refleksi, analisis dan keadilan, ketika mereka terlibat dalam kegiatan penilaian.

28. Umumnya, kelompok ini berada dalam posisi terbaik untuk menilai kontribusi relatif dari anggotanya. Namun, ada beberapa masalah dalam penilaian sejawat, misalnya 'kemalasan sosial' dan 'freewheeling', yang dapat membantu siswa mengatasi. Beberapa siswa menduga bahwa siswa lain akan menandai teman-teman yang lebih tinggi daripada mereka layak, dan / atau menurunkan tanda yang mereka berikan kepada pesaing yang dirasakan. Sebagian besar, siswa adil, tetapi beberapa kelompok menikmati 'kebohongan dinegosiasikan', di mana mereka semua setuju untuk menandai sebelum tugas dilakukan. Tapi kemudian, tentu saja, mereka berada di bawah tekanan mereka sendiri untuk hidup sesuai dengan tanda! Masalah tersebut dapat diatasi dengan membahas apa yang adil, dan dengan membangun nilai-nilai kelas kepercayaan dan keadilan. Anda juga dapat membuat penilaian sejawat tujuan belajar dari proyek atau program, dan memberikan latihan dalam mengembangkan

keterampilan. Peer review dapat menjadi bagian dari penilaian formatif, di mana akurasi dalam umpan balik daripada memperoleh tanda, adalah motivasi.

29. Bagaimana Anda memastikan bahwa siswa dilengkapi untuk penilaian sejawat ? Siswa perlu praktek dalam penilaian sejawat . Anda harus mempresentasikan dan mendiskusikan informasi tentang apa yang merupakan penilaian yang dapat dipercaya , adil dan obyektif menggunakan kriteria yang telah ditetapkan . Siswa dapat diminta untuk memberikan umpan balik pada pekerjaan orang lain dalam kelompok mereka pada salah satu atau semua hal berikut : Penelitian latar belakang usaha mengumpulkan dan menganalisis data menyumbangkan ide-ide memberikan kepemimpinan dan arah berkontribusi terhadap laporan final tertulis dan / atau presentasi lisan Menggunakan kriteria yang ditetapkan oleh siswa , menyiapkan proforma evaluasi rekan ( lihat Latihan 2 pada halaman 33 ) . Self-assessment Dengan siswa penilaian sendiri bertanggung jawab untuk memantau dan membuat penilaian tentang aspek pembelajaran mereka sendiri , menentukan apa yang bekerja dengan baik dalam situasi tertentu . ( Boud 20007 ) Self-assessment adalah keterampilan dipindahtangankan berharga , yang dengan sendirinya memungkinkan siswa untuk menilai perolehan keterampilan dipindahtangankan lainnya . Untuk membantu mereka belajar keterampilan ini , termasuk self-assessment sebagai tujuan belajar . Struktur proyek sehingga siswa memberikan bukti kemajuan mereka pada setiap tujuan belajar , daripada memberi diri mereka tanda akhir . Bukti dapat disajikan dalam jurnal mereka atau sebagai portofolio kecil . Siswa dapat diminta untuk menulis makalah singkat posisi atau refleksi merinci peran mereka dalam kelompok , dan analisis kinerja mereka . 30.