RINGKASAN Hyperlipidaemia merupakan penentu untuk devel-bangan aterosklerosis dan merupakan faktor risiko penting untuk penyakit

kardiovaskuler, terutama dalam konteks sindrom resistensi insulin. Hal ini ditandai dengan perubahan dalam profil lipoprotein plasma termasuk tingkat tinggi trigliserida, rendah high-density lipoprotein kolesterol konsentrasi dan munculnya qual-itatively dimodifikasi, kecil-padat lipoprotein low density. Banyak grafik dan algoritma telah dikembangkan untuk memperkirakan entitas risiko koroner dan kardiovaskuler sebagai berhubungan dengan dislipidemia, atas dasar tambahan faktor risiko individu dan kondisi: paling termasuk usia dan jenis kelamin, status merokok, hipertensi dan diabetes. Mereka sebaiknya digunakan pada pasien yang konsisten populasi, dalam hal wilayah geografis dan umum profil risiko. Farmakologi pengobatan dislipidemia, khususnya dengan obat statin, terbukti sangat meningkatkan morbiditas dan mortalitas kardiovaskular. Tubuh bukti juga menggarisbawahi perlunya multidisciplia-nary pendekatan, mengintegrasikan hidup nonfarmakologis-gaya dan diet intervensi, serta pengobatan seiring penyakit (hipertensi dan diabetes). PENDAHULUAN Kardiovaskular penyakit, di jantung koroner khususnya penyakit (PJK) dan stroke, merupakan penyebab utama kematian dan cacat permanen di dunia Barat. Hyperlipidaemia merupakan penentu untuk pengembangan aterosklerosis dan risiko yang penting faktor penyakit jantung. Ketika hyperlipidaemia hadir dalam konteks resistensi insulin sindrom (atau sindrom metabolisme), itu mencerminkan topik tertentu ular kondisi berisiko tinggi. Perubahan pada profil lipid keduanya kualitatif dan kuantitatif dan biasanya mencakup tinggi tingkat trigliserida plasma, rendahnya tingkat tinggi density lipoprotein (HDL) kolesterol dan penampilan dari dimodifikasi, kecil-padat low-density lipoprotein (LDL). Konstelasi ini, sering disebut sebagai 'triad lipid', sangat rentan untuk menimbulkan perubahan aterogenik dalam dinding arteri dan untuk mempromosikan ketidakstabilan plak, sehingga predisposisi untuk kejadian kardiovaskuler akut.

ESTIMASI risiko kardiovaskular Banyak grafik dan algoritma telah dikembangkan diupaya untuk secara akurat memperkirakan entitas koroner dan risiko kardiovaskular berdasarkan risiko individu faktor dan kondisi; grafik yang paling mencakup, penentuants dari morbiditas kardiovaskular atau kematian, usia dan jenis kelamin, status merokok, hipertensi dan diabetes, di Selain kolesterol plasma. Perlakuan dewasa panel-III (ATP-III) dari Kolesterol Nasional Pendidikan Program stratifies tiga tingkat risiko yang berbeda dengan sehubungan dengan tujuan untuk pengobatan kolesterol LDL (160 mg / dL untuk berisiko rendah, 130 mg / dL untuk medium-risiko dan 100 mg / dL untuk pasien berisiko tinggi), ini adalah berdasarkan kategori evaluasi kondisi risiko, kehadiran atau tidak adanya PJK atau diabetes dan, dalam kasuskasus perbatasan, pada estimasi risiko kardiovaskular mutlak menurut dengan skor Framingham. Kehadiran metabolik sindrom ini juga menggarisbawahi sebagai kondisi berisiko tinggi. Sebuah revisi yang lebih baru dari panel ATP-III tempat bahkan lebih penekanan pada asosiasi PJK dan diabetes, mengidentifikasi 'sangat berisiko tinggi' populasi dengan sebuah kolesterol LDL target 70 mg / dL. Sebagai pedoman dan grafik berdasarkan Framingham database seharusnya melebih-lebihkan kardiovaskular risiko pada populasi non-AS, adopsi grafik dan algoritma dari wilayah geografis yang berbeda akan direkomendasikan di negara-negara di luar Amerika Serikat. Memang, grafik risiko Eropa berasal dari lokal data penduduk baru-baru ini telah dirancang, dimana skor risiko dapat dihitung pada kedua berisiko tinggi dan rendah risiko negara. Skor ini membawa perkiraan kematian kardiovaskuler, daripada morbiditas, berlaku hanya untuk pencegahan primer (yaitu untuk mata pelajaran non-PJK) dan tidak termasuk diabetes antara parameter,menyiratkan bahwa kehadiran diabetes secara otomatis mengalokasikan terpengaruh subyek ke dalam kelompok risiko tinggi.

selalu dianggap sebagai dikotomis yaitu ('ya atau tidak ada ') variabel terlepas dari beratnya. ideal pendekatan secara nasional. PENGOBATAN Tindakan-tindakan non-farmakologis dipandang sebagai tengara dalam pengobatan hyperlipidaemia. Intensif pengobatan dyslipid-aemia. bukti-bukti meyakinkan dalam literatur sangat mendukung kebutuhan akan multidisiplin pendekatan terpadu dalam pengelolaan sindrom metabolik. Hal ini mungkin akan mewakili di masa depan. yang Riscard skor Italia dan algoritma UKPDS. Ini bukti yang sangat mendorong pengembangan lokal berbasis risiko grafik untuk populasi diabetes. efek protektif pengobatan statin adalah mengesankan. ini jelas menyiratkan motivasi yang kuat baik oleh pasien dan mereka dokter. Namun pendekatan farmakologi. grafik risiko telah telah dikembangkan dengan menggunakan basis data epidemiologi dari Italia kohort. yang memperhitungkan beberapa penanda diabetes keparahan. baik dalam pencegahan primer dan sekundertion. diabetes dan hipertensi memiliki dampak pada morbiditas kardiovaskular. bukti tersebut telah oleh sidang besar baru-baru ini. ketika bukti-bukti tersebut divalidasi. Secara umum. di mana pengobatan statin memicu 37% relatif pengurangan risiko kejadian kardiovaskular dibandingkan dengan plasebo. diabetes. Semua grafik risiko baik termasuk diabetes sebagai sangat penting penentu perhitungan risiko atau mempertimbangkan seperdiabetes sebagai kondisi berisiko tinggi. melawan sebagian besar komponen sindrom (Kelebihan berat badan. sering diperlukan dalam rangka untuk mencapai lipid optimal pro. Bukti terakhir memang menunjukan tingkat perlakuan diameter koroner. harus sangat bermanfaat dalam pengobatan dislipidemia pada sindrom metabolik. telah menunjukkan besar variabilitas dalam risiko kardiovaskular estimasi. Memang awal data dari kelompok kami. diet beruang dampak positif pada kolesterol plasma bahkan ketika disuperposisikan untuk terapi farmakologi. ditentukan oleh ang. baik oleh non-pharmacologis dan farmakologis berarti. diperoleh dalam lokal diabetes database penduduk sekitar 1000 subyek.iography. Atas dasar mereka tindakan farmakologis. Kepatuhan terhadap gaya hidup dan diet yang tepat dapat kebiasaan. Menurut pendapat kami. terutama ketika stigmata dari sindrom metabolik juga hadir. dislipidemia. paling aktif dalam menurunkan plasma trigliserida. lebih lanjut. hipertensi) dalam tidak adanya efek samping. sering menjadi lebih ditandai daripada di nondiabetes penduduk. . akhirnya. Diabetes. seperti proyek sedang dilakukan di unit kami. pada pasien diabetes. terlepas dari faktor lainnya. diabetes penduduk. Sebuah badan bukti berasal dari percobaan besar dengan hidroksimetilglutaryl (HMG)-CoA reduktase inhibitor atau obat-obatan statin. Sebuah model untuk perhitungan risiko kardiovaskular khususnya di diabetes pasien baru-baru ini dikembangkan dari Amerika Kerajaan Calon Diabetes Study (UKPDS) kohort. Hal ini sebagian besar berasal dari luas menerima konsep bahwa diabetes membawa risiko yang sama untuk kardiovaskular acara sebagai PJK sebelumnya. pendekatan ini akan sangat dianjurkan dari kedua sebuah epidemiologi dan patofisiologi sudut pandang. dan karena itu perlu secara aktif diupayakan. meningkatkan kolesterol HDL dan mengurangi kadar LDL kecil-padat. bagaimana pernah.Berkenaan dengan negara kita. membandingkan skor Framingham yang berbasis di AS. Dalam paling percobaan dimana subpopulasi pasien diabetes hadir.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful

Master Your Semester with Scribd & The New York Times

Special offer for students: Only $4.99/month.

Master Your Semester with a Special Offer from Scribd & The New York Times

Cancel anytime.