BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Persalinan adalah proses pengeluaran hasil konsepsi (janin dan plasenta) yang telah cukup bulan atau dapat hidup di luar kandungan melalui jalan lahir atau melalui jalan lain, dengan bantuan atau tanpa bantuan atau kekuatan sendiri (Manuaba, 2004). Persalinan normal adalah proses lahirnya janin dengan tenaga ibu sendiri, tanpa bantuan alat-alat serta tidak melukai ibu dan bayi yang pada umumnya berlangsung kurang dari 24 jam (Manuaba, 2004). Pada saat persalinan, tidak sedikit para ibu yang mengalami masalah sehingga dengan terpaksa harus menggunakan persalinan dengan operasi seksio caesarea. Menurut Gruendemann (2005), sectio caesarea adalah pengeluaran janin melalui insisi abdomen. Persalinan ini digunakan jika kondisi ibu menimbulkan distress pada janin atau jika telah terjadi distress janin. Berdasarkan survey WHO (World Health Organization) tahun 2004-2008 di tiga benua, yakni Amerika Latin, Afrika, dan Asia dilaporkan bahwa angka persalinan sectio caesarea mencapai 25,7%, mulai angka terendah di Angola 2,3% sampai angka tertinggi 46,2% di Cina. Angka persalinan sectio caesarea tanpa indikasi medis di 23 negara dalam tiga benua tersebut adalah 0,01-2,10%. Operasi sectio caesarea mempunyai dampak tersendiri pada ibu antara lain tindakan anastesi, keadaan sepsis yang berat, mobilisasi terganggu, adamya tromboemboli, Activity of Daily Living (ADL) terganggu, Inisiasi Menyusu Dini 1

2003. Obat-obatan yang dipakai saat operasi digunakan untuk mengurangi rasa nyeri.2 (IMD) tidak dapat terpenuhi (Manuaba. Pijatan ini berfungsi untuk meningkatkan hormon oksitosin yang dapat menenangkan ibu. 2009). sehingga dapat menyebabkan ibu menunda untuk menyusui dan terjadilah ketidaklancaran dalam produksi ASI.keenam dan merupakan usaha untuk merangsang hormon prolaktin dan oksitosin setelah melahirkan (Biancuzzo. 2006. Indiyani. Arini 2009). Pijat oksitosin adalah pemijatan pada sepanjang tulang belakang (vertebrae) sampai tulang costae kelima. selain hormon prolaktin dan oksitosin keadaan yang mempengaruhi produksi ASI pada ibu adalah penggunaan obatobatan saat dilakukan operasi sectio caesarea. Nyeri yang ditimbulkan akibat operasi sectio caesarea mempengaruhi ibu dalam memberikan perawatan pada bayi. Pijat oksitosin merupakan salah satu solusi untuk mengatasi ketidaklancaran produksi ASI. sedangkan hormon prolaktin dan oksitosin sangat berperan dalam kelancaran produksi ASI (Pace 2001. sehingga ASI pun otomatis keluar. 2004). Yohmi & Roesli. Terganggunya IMD megakibatkan masalah terhadap proses menyusui serta produksi ASI pada ibu. Penelitian yang dilakukan oleh Eko (2011) . Penelitian yang dilakukan oleh Blair (2003) menunjukkan bahwa tidak dilakukan IMD mengakibatkan produksi ASI menurun karena rangsangan hisapan bayi berkurang. Menurut Sirkosi dan Barker (2005). Demikian pula penelitian lain menunjukkan bahwa penurunan hisapan bayi juga menurunkan stimulasi hormon prolaktin dan oksitosin.

kelainan letak janin. Teknik lain yang dapat mempengaruhi produksi ASI adalah perawatan yang dilakukan terhadap payudara atau breast care. melainkan bayi dimonitoring diruang perinatologi sampai dengan dinyatakan layak untuk dilakukan rawat gabung. Selama bayi berada diruang monitoring tidak diberikan susu selain ASI. Hasil Studi pendahuluan yang telah dilakukan di RSUD Banyumas sejak bulan Januari 2011 sampai bulan Desember 2011 tercatat ibu yang melahirkan dengan sectio caesarea berjumlah 1. baik plasenta previa maupun solusio plasenta. dan post matur.252 dari 3. Faktor janin sebagian besar disebabkan karena presentasi bokong. Bayi yang dilahirkan dengan proses persalinan sectio caesarea tidak langsung dirawat gabung dengan ibu. bertujuan untuk melancarkan sirkulasi darah dan mencegah tersumbatnya saluran produksi ASI sehingga memperlancar pengeluaran ASI.3 menunjukkan bahwa kombinasi teknik marmet dan pijat oksitosin dapat meningkatkan produksi ASI. ketuban pecah dini. kelainan plasenta.560 persalinan atau sekitar 35. Faktor ibu diantaranya : riwayat seksio sesarea.17% dari total persalinan. baik dari faktor ibu maupun dari faktor bayi yang dilahirkan. Setelah bayi dan ibunya ditempatkan diruangan yang sama . Persalinan dengan sectio caesarea di RSUD Banyumas dilakukan dengan beberapa indikasi. induksi gagal. Penelitian sebelumnya yang dilakukan oleh Afianti (2012) tentang pemijatan payudara dengan senam payudara terhadap kelancaran pengeluaran ASI pada ibu post partum menunjukkan hasil yang tidak jauh berbeda antara senam payudara dan pemijatan payudara terhadap pengeluaran kelancaran ASI pada ibu post partum.

perawatan yang dilakukan terhadap payudara yang bermanfaat untuk melancarkan sirkulasi darah dan mencegah tersumbatnya saluran produksi ASI sehingga memperlancar pengeluaran ASI. Salah satu solusi untuk mengatasi ketidak lancaran produksi ASI adalah dengan pijat oksitosin dan breast care. Berdasarkan uraian tersebut peneliti tertarik untuk melakukan penelitian dengan judul “Efektivitas Antara Pijat Oksitosin dan Breast Care Terhadap Produksi ASI pada Ibu Post Partum dengan Sectio Caesarea di Rumah Sakit Umum Banyumas” B. Teknik lainnya adalah dengan breast care. Rumusan Masalah Produksi ASI yang kurang pasca operasi pada ibu post partum yang mengalami sectio sesarea akan mengakibatkan proses menyusui terganggu. Sedangkan ibu keesokan harinya diberikan treatment pijat oksitosin dan breast care.4 (rooming in) bayi dengan segera diberikan ASI oleh ibunya. Pijat oksitosin yaitu pemijatan yang dilakukan disepanjang tulang belakang yang merupakan usaha untuk merangsang pengeluaran hormon prolaktin dan oksitosin. Pijat oksitosin akan membuat rasa nyaman dan rileks pada ibu sesudah mengalami persalinan dengan sectio caesarea. Dari uraian singkat tersebut diperoleh pertanyaan penelitian. dan rasa nyaman tersebut merangsang pengeluaran hormon oksitosin untuk memproduksi ASI. “manakah yang lebih efektif antara pijat oksitosin dan breast care terhadap produksi ASI .

Mengetahui perbedaan pijat oksitosin dan breast care terhadap produksi ASI pada ibu post partum dengan sectio caesarea. riwayat SC sebelumnya dan paritas. b. . pekerjaaan. tingkat pendidikan. Mengetahui karakteristik umum ibu yang menjalani operasi section caesarea dilihat berdasarkan usia. c. Tujuan Penelitian 1.5 pada ibu post partum dengan sectio caesarea di ruang Anggrek Rumah Sakit Umum Banyumas” C. Tujuan Umum Tujuan umum penelitian ini adalah mengetahui efektivitas antara pijat oksitosin dan breast care terhadap produksi ASI pada ibu post partum dengan section caesarea. 2. Tujuan Khusus a. Mengetahui perbedaan produksi ASI setelah ibu mendapatkan pijat oksitosin dan breast care yang dikonversikan kedalam produksi urin bayi baru lahir.

sehingga dapat meningkatkan pengetahuan peneliti tentang produksi ASI pada ibu post partum dengan seksio caesarea dan penggunaan pijat oksitosin dan breast care. 2. Bagi Ilmu Keperawatan Hasil penelitian ini diharapkan mampu menjadi salah satu contoh intervensi mandiri perawat dalam penatalaksanaan untuk merangsang produksi ASI pada ibu post partum dengan sectio caesarea menggunakan pijat oksitosin dan breast care. Manfaat Penelitian 1. 3. . Penelitian diharapkan dapat memberikan tambahan data baru yang relevan terkait dengan pijat oksitosin dan breast care terhadap produksi ASI pada ibu post partum dengan seksio caesarea. Bagi Peneliti Mengaplikasikan ilmu yang diperoleh dalam perkuliahan khususnya dalam bidang bidang penelitian serta memberi bahan masukan dan perbandingan bagi penelitian lanjut yang serupa.6 D. Bagi Institusi Pelayanan Kesehatan Penelitian ini diharapkan mampu memberikan informasi kepada tenaga kesehatan atau instansi kesehatan lainnya sebagai salah satu bekal dalam meningkatkan mutu pelayanan kesehatan khususnya produksi ASI pada ibu post partum dengan sectio caesarea dengan memberikan pijat oksitosin dan breast care.

Metode yang dilakukan deskripsi korelasi. Hasil menunjukkan ada hubungan antara perawatan payudara pada ibu post partum dengan kelancaran pengeluaran ASI di Desa Karangduren Kecamatan Tengaran Kabupaten Semarang. sehingga dapat diupayakan pemijatan oksitosin dan breast care terhadap peningkatan produksi ASI. Nur Sholichah (2011). Bagi Masyarakat Penelitian ini diharapkan dapat menambah pengetahuan masyarakat dalam upaya peningkatan produksi ASI serta dapat menginformasikan dampak dari kegagalan proses menyusui. E. meneliti tentang hubungan perawatan payudara pada ibu post partum dengan kelancaran pengeluaran ASI. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui hubungan antara perawatan payudara pada ibu post partum dengan kelancaran pengeluaran ASI. Persamaan penelitian Nur Sholichah (2011) . Akan tetapi ada penelitian sejenis yang memiliki kesamaan yakni : 1. Sampel yang digunakan sebanyak 30. Keaslian Penelitian Penelitian dengan judul “Efektivitas Antara Pijat Oksitosin dan Breast Care terhadap Produksi ASI pada Ibu Post Partum dengan Sectio Caesarea di RSUD Banyumas” memiliki tujuan untuk mengetahui perbedaan produksi ASI ibu post operasi sectio caesarea sebelum dan sesudah diberikan terapi pijat oksitosin dan breast care.7 4. Penelitian dilakukan di Desa Karangduren Kecamatan Tengaran Kabupaten Semarang.

Kartika Dian L (2008) meneliti tentang hubungan pengetahuan laktasi dengan perawatan payudara pada ibu menyusui. Tujuan penelitian ini untuk . Hasil menunjukkan tingkat pengetahuan ibu primigravida mengenai faktor-faktor yang mempengaruhi kualitas dan kuantitas ASI di Puskesmas Simalingkar Medan masih tergolong cukup sehingga perlu bagi pelayan kesehatan khususnya bagi perawat agar lebih menekankan dan meningkatkan program yang memberitahukan informasi kepada ibu primigravida tentang faktor-faktor yang mempengaruhi kualitas dan kuantitas ASI agar ibu dapat berhasil dalam memberikan ASI eksklusif. 3. Tujuan untuk menggambarkan pengetahuan ibu primigravida mengenai faktor-faktor yang mempengaruhi kualitas dan kuantitas. Design yang digunakan dalam penelitian ini adalah deskriptif. Mindo Nainggolan (2009) meneliti tentang pengetahuan ibu primigravida mengenai faktor-faktor yang mempengaruhi kualitas dan kuantitas ASI. Perbedaan penelitian Nur Sholichah (2011) dengan penelitian yang akan dilakukan terletak pada variabel terikat yaitu kelancaran pengeluaran ASI. 2. Sampel yang digunakan sebanyak 30 ibu primigravida. Penelitian dilakukan di Puskesmas Simalingkar Medan. Perbedaan penelitian Mindo Nainggolan (2009) dengan penelitian yang akan dilakukan adalah terletak pada variabel bebas yaitu tingkat pengetahuan ibu primigravida sedangkan penelitian yang akan digunakan adalah pijat oksitosin dan breast care. sedangkan variabel terikat yang akan diteliti adalah produksi ASI.8 dengan penelitian yang akan dilakukan terletak pada variabel bebas yaitu perawatan payudara (breast care).

Perbedaan penelitian Kartika (2008) dengan penelitian yang akan dilakukan terdapat di variabel terikat yaitu produksi ASI ibu post operasi sectio caesarea. kelancaran produksi ASI dari indikator bayi dan kelancaran produksi ASI dari indikator ibu antara kelompok intervensi dan kontrol.40 minggu yang direncanakan seksio sesarea. Sampel ibu hamil usia 38. Sampel seluruh ibu menyusui yang bersalin di Rumah Bersalin Seger Waras. 4. Tujuan penelitian untuk melihat keefektifan pemberian paket sukses ASI ibu menyusui dengan seksio sesarea terhadap produksi ASI. Design yang digunakan analitik observasional. Design yang digunakan kuasi eksperimen dengan rancangan Post Test Only Design. Hasil yang didapatkan terdapat perbedaan yang bermakna antara kepuasan produksi ASI. Tempat Di RSUD Depok dan RSUD Cibinong.9 mengetahui hubungan pengetahuan laktasi dengan perawatan payudara pada ibu menyusui di Rumah Bersalin Seger Waras Surakarta. Tri Budiati (2009) meneliti tentang efektifitas pemberian paket “SUKSES ASI” terhadap produksi ASI ibu dengan seksio sesarea. Lokasi Di Rumah Bersalin Seger Waras Surakarta. menggunakan pendekatan cross sectional. Persamaan dalam penelitian ini adalah terletak pada variabel bebas yaitu perawatan payudara. Persamaan penelitian Tri Budiati (2009) terletak pada variabel terikat yaitu produksi ASI sedangkan perbedaan . Hubungan tersebut termasuk kategori hubungan sedang. Hasil dari penelitian ini adalah terdapat hubungan yang bermakna antara hubungan pengetahuan laktasi dengan perawatan payudara pada ibu menyusui di Rumah Bersalin Seger Waras Surakarta.

Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui perbedaan efektivitas antara pemijatan dan senam payudara terhadap kelancaran ASI pada ibu post partum. Eko Mardiyaningsih (2011). 6. Dr. Teknik pengambilan sampel dengan non-probability sampling yaitu consecutive sampling dengan sampel 54. Persamaan peneliian Sefi Rachma (2012) terletak pada variabel terikat yaitu kelancaran pengeluaran ASI sedangkan perbedaan penelitian ini dengan penelitian yang akan dilakukan terletak di variabel bebas yaitu pijat oksitosin dan breast care. meneliti tentang efektivitas kombinasi teknik marmet dan pijat oksitosin terhadap produksi ASI ibu post sectio. Hasil penelitian adalah ada . 5. Jenis penelitian ini adalah quasy experiment dengan rancangan post test only design with control group. Tujuan penelitian untuk mengetahui efektivitas kombinasi teknik marmet dan pijat oksitosin terhadap produksi ASI ibu post sectio sesarea. Sampel berjumlah 50 orang. Penelitian ini bersifat quasy experiment dengan rancangan non randomized posttest without control group design. Margono Soekardjo Purwokerto.10 penelitian ini dengan penelitian yang akan dilakukan terletak pada variabel bebas yaitu pijat oksitosin dan breast care. Metode pengambilan sampel adalah purposive sampling. Sefi Rachma Afianti (2012) meneliti tentang efektivitas pemijatan payudara dengan senam payudara terhadap kelancaran pengeluaran ASI pada ibu post partum. Hasil yang didapatkan tidak ada perbedaan yang signifikan antara pemijatan payudara dan senam payudara terhadap pengeluaran kelancaran ASI pada ibu post partum. Tempat penelitian di RS Prof.

.11 perbedaan proporsi kelancaran produksi ASI. Persamaan penelitian Eko (2011) terletak pada variabel terikat adalah produksi ASI sedangkan perbedaan penelitian ini dengan penelitian yang akan dilakukan terletak pada variabel bebas yaitu pijat oksitosin dan breast care.