You are on page 1of 8

KROMATOGRAFI GAS

A. Pengertian Kromatografi gas adalah proses pemisahan campuran menjadi komponenkomponennya dengan menggunakan gas sebagai fase bergerak yang melewati suatu lapisan serapan (sorben) yang diam. Fase diam dapat berupa zat padat yang dikenal dengan kromatografi gas padat (GSC) dan zat cair sebagai kromatografi gas-cair (GLC). Keduanya hampir sama kecuali dibedakan dalam hal cara kerjanya. Pada GSC pemisahan berdasarkan adsorpsi sedangkan GLC berdasarkan partisi. KG merupakan metode yang tepat dan cepat untuk memisahkan campuran yang sangat murni. Waktu yang digunakan beragam, mulai dari beberapa detik untuk campuran sederhana sampai berjam-jam untuk campuran yang mengandung 500-1000 komponen. Komponen campuran dapat diidentifikasi dengan menggunakan waktu retensi yang khas pada kondisi yang tepat. Kromatografi Gas (KG), merupakan jenis kromatografi yang digunakan dalam kimia organik untuk pemisahan. Analisis KG dapat digunakan untuk menguji kemurnian dari bahan tertentu, atau memisahkan berbagai komponen dari campuran. Dalam beberapa situasi KG dapat membantu dalam mengidentifikasi sebuah kompleks. Dalam kromatografi gas, fase yang bergerak (mobile phase) adalah sebuah operatir gas, yang biasanya gas murni seperti helium atau yang tidak reactive seperti gas nitrogen. Stationary atau fasa diam merupakan tahap mikroskopis lapisan cair atau polimer yang mendukung gas murni, di dalam bagian dari sistem pipa-pipa kaca atau logam yang disebut kolom. Instrumen yang digunakan untuk melakukan kromatografi gas disebut gas chromatograph (”aerograph”, ”gas pemisah”). Compounds gas yang sedang dianalisis berinteraksi dengan dinding kolom yang dilapisi dengan berbagai tahapan stationary. Ini menyebabkan setiap kompleks ke eluen diwaktu yang berbeda, yang dikenal sebagai ingatan waktu yang kompleks. Perbandingan dari ingatan kali yang memberikan kegunaan analisis KG-nya. Kromatografi gas yang pada prinsipnya sama dengan kromatografi kolom (serta yang lainnya bentuk kromatografi,seperti HPLC, TLC), tapi memiliki beberapa perbedaan penting. Pertama, proses memisahkan compunds dalam campuran dilakukan antara stationary fase cair dan gas fase bergerak, sedangkan pada kromatografi kolom yang seimbang adalah tahap yang solid dan bergerak adalah fase cair. (Jadi, nama lengkap prosedur adalah ”kromatografi gas-cair”, merujuk ke ponsel dan stationary tahapan masing-masing). Kedua, melalui kolom yang lolos tahap gas terletak di sebuah oven dimana temperatur gas yang dapat dikontrol, sedangkan kromatografi kolom (biasanya) tidak memiliki kontrol seperti suhu. Ketiga, konsentrasi yang majemuk dalam fase gas adalah hanya salah satu fungsi dari tekanan uap dari gas. Kromatografi gas juga mirip dengan pecahan penyulingan, karena kedua proses memisahkan komponen dari campuran, terutama berdasarkan perbedaaan titik

silika gel atau penyaring molekular. Pada kolom campuran zat penyusun mengalami pemisahan proses partisi pada fase cair melalui detekor yang mengirimkan signal ke recorder setelah mengalami amplifikasi. Komponen Gas Kromatografi Pada dasarnya komponen penting pada yang harus ada pada setiap alat kromatografi gas adalah : . Namun. Disarankan untuk mencoba fasa cair standar yang diketahui efektif untuk berbagai senyawa. Secara rinci prinsip kromatografi adalah udara dilewatkan melalui nyala hydrogen (hydrogen flame) selanjutnya uap organik tersebut akan terionisasi dan menginduksi terjadinya aliran listrik pada detektor. D. B. Metoda yang dipilih akan bergantung apakah tujuannya analisis atau preparatif. dan setiap senyawa akan dipartisi antara fasa gas (mobil) dan fasa cair (diam) mengikuti hukum partisi. cairan yang lebih khusus kemudian dapat dipilih. Analisis minyak mentah dan minyak atsiri dalam buah telah dengan sukses dilakukan dengan teknik ini. Prinsip Kerja Kromatografi gas mempunyai prinsip yang sama dengan kromatografi lainnya. Metoda deteksinya. seperti ester seperti ftail dodesilsulfat yang diabsorbsi di permukaan alumina teraktivitasi. kuantitas aliran listrik sebanding dengan ion. Metode ini khususnya sangat baik untuk analisis senyawa organik yang mudah menguap seperti hidrokarbon dan ester. Efisiensi pemisahan ditentukan dengan besarnya interaksi antara sampel dan cairannya. atau gas-cair kromatografi partisi (GLPC). bila berupa gas melalui katup. Senyawa yang kurang larut dalam fasa diam akan keluar lebih dahulu. C. akan mempengaruhi kesensitifan teknik ini. tapi memiliki beberapa perbedaan misalnya proses pemisahan campuran dilakukan antara stasionary fase cair dan gas fase gerak dan pada oven temperur gas dapat dikontrol sedangkan pada kromatografi kolom hanya pada tahap fase cair dan temperatur tidak dimiliki. Sampel dimasukkan dalam injektor yang dipanaskan agar sampel berubah menjadi gas dan mengalir ke dalam kolom. Dalam kasus kromatografi gascair. Kromatografi gas terkadang juga dikenal sebagai uap-tahap kromatografi (VPC). Sampel masuk kedala injektor mengalir dengan gas pembawa masuk kedalam kolom. Cara Kerja Kromatografi Gas Gas pembawa dialirkan dari tangki bertekanan tinggi melalui alat pengatur tekanan yang dapat menentukan kecepatan aliran gas pembawa yang akan mengalir ke komponen yang lain. Berdasarkan hasil ini. Campuran senyawa yang mudah menguap dicampur dengan gas pembawa disuntikkan ke dalam kolom. Bila sampel berupa cairan dapat dimasukkan dengan syringe.didih (atau tekanan uap). pecahan penyulingan biasanya digunakan untuk memisahkan komponen campuran pada skala besar. digunakan sebagai fasa diam dan diisikan ke dalam kolom.

dan mengalirkan massa aliran dengan tetap. yang cenderung menurunkan efisiensi kolom. Juga oleh kenyataan bahwa suhu kolom adalah tetap.D : kecepatan gas 25 ml/min 3. Jarum semprit menembus lempengan karet tebal (Lempengan karet ini disebut septum) yang mana akan mengubah bentuknya . Kemurnian Tinggi d. Pengatur aliran dan pengatur tekanan Ini disebut pengatur atau pengurang Drager.5 atm. Mudah didapat dan murah e. Kecepatan gas akan mempengaruhi effisiensi kolom. 1/4“ O. Tekanan lebih pada tempat masuk dari kolom diperlukan untuk mengalirkan cuplikan masuk ke dalam kolom.1. Harga-harga yang umum untuk kecepatan gas untuk kolom yang memiliki diameter luar. terutama pada laju arus yang lebih rendah. tR. Karena kecepatan gas tetap. tempat injeksi Sejumlah kecil sampel yang akan dianalisis diinjeksikan pada mesin menggunakan semprit kecil. helium. Tangki pembawa gas Fungsi gas pembawa adalah mengangkut cuplikan dalam kolom ke detektor. Drager bekerja baik pada 2. 1/8” O.D : kecepatan gas 75 ml/min b. kenyataan lubang akhir dari kolom biasanya mempunyai tekanan atmosfir biasa. Lembam b. a. hydrogen. Maka nitrogen mungkin merupkan suatu pilihan yang lebih baik untuk gas-pembawa agar dapat dilakukan suatu pemisahan yang benar-benar sukar. maka komponen juga mempunyai volume karakteristik terhadap gas pengangkut = volume penahanan (the retention volume). Bermacam-macam gas telah digunakan dalam KGC. Hubungan antara gas pembawa dengan detektor dinyatakan dalam table di bawah ini Gas Pembawa DHP DIN DTE DFN Helium X X Hidrogen X Nitrogen X X x X Argon x DHP : Detektor Hantaran Panas DIN : Detektor Ionisasi Nyala DTE : Detektor Tangkapan Nyala DFN : Detektor Fotometri Nyala . Koefisien difusi gas rendah c. Pemilihan gas pembawa hars disesuaikan dengan jenis detektor yang digunakan. maka aliran gas tetap yang masuk kolom akan tetap juga. Demikian juga komponen-komponen akan dielusikan pada waktu yang tetap yang disebut waktu penahanan (the retention time).Syarat Gas sebagai Fase gerak : a. yang diatur oleh thermostat. vr . Cocok dengan detektor yang dipakai 2. memungkinkan difusi yang lebih longitudinal dari solute. helium. Ini disebabkan. misalnya.

Bahan penyangga padat yang paling umum adalah tanah diatom.kembali secara otomatis ketika semprit ditarik keluar dari lempengan karet tersebut. tetapi cairan itu tidak boleh dibiarkan bergerak-gerak di dalam tabung. Adsorben aktif seperti karbon aktif dan silika gel adalah penyangga padat yang buruk. Kekuatan mekanis lebih diinginkan agar partikel-partikelnya tidak pecah dan mengubah distribusi ukuran partikel dengan penanganan. dan memilki luas permukaan yang besar persatuan berat. Injektor berada dalam oven yang mana temperaturnya dapat dikontrol. Bahkan jika dilapisi dengan lapisan cairan tipis maka padatan ini akan menyerap komponen-komponen sampel yang menyebabkan pengekoran (tailing). . Kolom isian Fasa stasioner dalam kromatografi gas cair (KGC) adalah cairan. 4. Untuk dapat digunakan sebagai penyangga padatan maka tanah diatom dijadikan seperti bata dan dipanaskan di dalam tanur kemudian digerus halus sampai dan disaring dengan ukuran mesh tertentu.gelas atau plastik mislanya teflon dan isi kolom yang terdiri dari padatan pendukung dan fasa cairan. Oven tersebut cukup panas sehingga sampel dapat mendidih dan diangkut ke kolom oleh gas pembawa misalnya helium atau gas lainnya. dan kedua.zat yang nantinya akan dikromatografikan. Kolom Jika suatu cuplikan dianalisis dengan GC maka pemisahan terjadi pada kolom. Kebanyakan padatan yang digunakan sebagai penyangga pada KGC sangat berpori. hilangnya cairan akan menghancurkan kolom itu. Pemilihan Fase Cair Fasa cair harus dipilih dengan mempertimbangkan masalah pemisahan tertentu. Ini paling lazim dilakukan dengan mengimpregnasi suatu bahan padat dengan fasa cair sebelum kolom diisi. Penurunan tekanan yang dibutuhkan untuk laju alir gas yamg diinginkan harus tidak boleh berlebihan. b. a. Padatan tersebut harus bersifat inert secara kimiawi terhadap zat. sebuah petunjuk praktis mengusulkan suatu titik didih sekurang-kurangnya 2000 C di atas temperatur di mana cairan akan diberikan. Hal ini disebabkan karena keberhasilan suatu analisis ditentukan oleh tepat dan tidaknya kolom yang dipilih serta jenis cuplikan yang akan dianalisis. stabil pada temperatur operasi. Kolom GC terdiri dari 3 bagian yaitu wadah luar yang terbuat dari logam (tembaga. nikel). Cairan tersebut harus dimobilisasi. baja tahan karat. Dua alasan penting untuk menginginkan volatilitas yang rendah adalah pertama. detektor akan memberi respon pada uap fasa stasioner dengan hasil penyimpangan pada garis dasar perekam dan menurunkan kepekaan terhadap komponenkomponen sampel yang dianalisis. Kolom di dalam GC sering disebut dengan ”jantung GC”. Cairan tersebut harus memiliki tekanan uap yang sangat rendah pada temperatur kolom.biasanya dalam bentuk satu lapisan tipis dengan luas permukaan besar.

detektor pada kromatografi gas pada umumnya lebih beraneka ragam. Pemuatan cairan berbeda-beda dengan sifat penyangga padatan. Hal semacam juga terjadi pada spektrometri serapan atom atau emisi. detektor Berbeda dengan alat analisis lainnya. Sebuah rekorder bekerja dengan menggerakkan kertas dengan kecepatan tertentu. Detektor GC mempunyai kepekaan yang kebih dibandingkan dengan alat analisis pada umumnya. Beberapa pertimbangan dalam merancang suatu detektor dapat dikemukan sebagai berikut : a. e. Diatas kertas tersebut dipasangkan pena yang digerakkan oleh sinyal keluaran detektor sehingga posisinya akan berubah-ubah sesuai dengan dinamika keluaran penguat sinyal detektor. umunya lebih besar daripada 107. d. b. Cuplikan yang masuk ke dalam detektor harus volatil dan bebas dari pengaruh matrik. Sinyal analitik yang dihasilkan detektor dikuatkan oleh rangkaian elektronik agar bisa diolah oleh rekorder atau sistem data. Rekorder Rekorder berfungsi sebagai pengubah sinyal dari detektor yang diperkuat melalui elektrometer menjadi bentuk kromatogram. Detektor GC harus dapat mendeteksi dalam waktu beberapa detik. 5. fasa cair harus stabil secara termal pada temperatur kolom. c. Detektor GC mempunyai kisaran dinamik yang sangat besar. adsorpsi dapat menyebabkan pengekoran dan tumpang tindihnya pita-pita elusi.Jelas. Hasil rekorder adalah sebuah kromatogram berbentuk pik-pik dengan pola yang sesuai dengan kondisi sampel dan jenis detektor yang digunakan. Analisis kuantitatif dengan menghitung luas area maupun tinggi dari kromatogram. Analisis kualitatif dengan cara membandingkan waktu retensi sampel dengan standar. Cairan tersebut harus memiliki daya pelarut yang cukup untuk sampel. ukuran sampel yang diantisispasi dan faktor-faktor lain. Jika terlalu banyak cairan. dan kecuali dalam kasus-kasus khusus. . Detektor GC dapat pula digunakan sebagai alat identifikasi walaupun kegunaan secara umum adalah untuk keperluan kuantitatif 6. Mengingat aturan lama bahwa ”sejenis melarutkan sejenis” . dan efisiensi pemisahan menjadi berkurang. tetapi umumnya dalam rentang 2 atau 3 sampai sekitar 20% berat cairan. dimana pelarut dipindahkan dengan pemanasan dan selanjutnya dibuang dengan gas pembawa. zat terlarut akan menghabiskan terlalu banyak waktu berdifusi ke fasa cair. bisa dinyatakan bahwa secara umum seharusnya ada sedikit kesamaan kimiawi antara zat cair dan zat terlarut yang dipisahkan. Jumlah cairan yang diberikan pada penyangga padatan adalah penting. Hal ini disebabkan detektor pada GC mendeteksi aliran bahan kimia dan bukan berkas sinar seperti pada spektrofotometer.. cairan itu tidak bereaksi secara kimia dengan komponen-komponen sampel. Biasanya padatan diolah dengan suatu larutan dari cairan yang diinginkan dalam suatu pelarut yang volatil. Dari kromatogram yang diperoleh dapat dilakukan analisis kualitatif dan kuantitatif. Terlalu sedikit cairan menyebabkan zat terlarut berinteraksi dengan padatan itu sendiri.

Pemakaian fase cair memungkinkan kita memilih dari sejumlah fase diam yang sangat beragam yang akan memisahkan hampir segala macam campuran. HS. Dapat menggunakan kolom lebih panjang untuk menghasilkan efisiensi pemisahan yang tinggi. Kesetimbangan partisi antara gas dan cairan berlangsung cepat sehingga analisis relatif cepat dan sensitifitasnya tinggi. karet dan resin-resin sintetis. trigliserida-trigliserida. Bidang Farmasi dan Obat-obatan Kromatografi gas digunakan dalam pengontrolan kualitas. CO . Bidang Kimia/Penelitian Digunakan untuk menentukan lama reaksi pada pengujian kemurnian hasil. Klinik Diklinik kromatografi gas menjadi alat untuk menangani senyawa-senyawa dalam klinik seperti : asam-asam amino. 5. Minyak Atsiri Digunakan untuk pengujian kulaitas terhadap minyak permen. F. aldehid. KGCdipakai untuk menetukan Alkil-Alkil Timbal. 4. plasma steroid.E. jeruk sitrat dan lain-lain. untuk mempelajari pemalsuan atau pencampuran. kontaminasi dan pembungkusan dengan plastic pada bahan makanan. dan vitamin. kopi dan lain-lain. asam-asam lemak dan turunannya. Bahan Makanan Digunakan dengan TLC dan kolom-kolom. keton SO . 6. 2. karbohidrat. Kelebihan dan Kekurangan  Kelebihan 1. 3. Bahan-Bahan Pelapis Digunakan untuk menganalisa polimer-polimer setelah dipirolisa. 7. aspirin. 4.  Kekurangan 1. Polusi Udara Kromatografi gas merupakan alat yang penting karena daya pemisahan yang digabungkan dengan daya sensitivitas dan pemilihan detektor GLC menjadi alat yang ideal untuk menentukan banyak senyawa yang terdapat dalam udara yang kotor. 3. Gas mempunyai vikositas yang rendah. 5. 2. analisa hasil-hasil baru dalam pengamatan metabolisme dalam zat-zat alir biologi. dan O dalam darah. dan beberapa oksida dari nitrogen dan lain-lain. Aplikasi Kromatografi Gas dalam Kehidupan 1. Waktu analisis yang singkat dan ketajaman pemisahan yang tinggi. Hidrokarbon. Teknik Kromatografi gas terbatas untuk zat yang mudah menguap . juga dapat dipakai unutk menguji jus. barbiturate.

Fase gas dibandingkan sebagian besar fase cair tidak bersifat reaktif terhadap fase diam dan zat terlarut. pemisahan pada tingkat gram mungkin dilakukan. Pemisahan pada tingkat mg mudah dilakukan. 3. Kromatografi gas tidak mudah dipakai untuk memisahkan campuran dalam jumlah besar.  Gambar Kromatografi Gas . tetapi pemisahan dalam tingkat pon atau ton sukar dilakukan kecuali jika ada metode lain.2.

academia.com/doc/127801241/gas-kromatografi http://pikanurropiah88.html .id/files/2012/07/kromatografi-gas1.web.pdf http://www.sodiycxacun.id/2010/01/kromatografi-gas.edu/4515906/tugas_KROMATOGRAFI_GAS http://id.unimus.mhs.DAFTAR PUSTAKA     http://id.ac.scribd.com/doc/177510237/Kromatografi-Gas-Dan-AplikasinyaPada-Pemisahan  http://www.scribd.