You are on page 1of 7

BANGUNAN KONTROL AMBANG LEBAR A. TUJUAN 1. Mendemonstrasikan aliran melalui ambang lebar. 2.

Menunjukan bahwa ambang lebar dapat digunakan sebagai alat ukur debit. B. DASAR TEORI Peluap disebut ambang lebar B > 0,4 h dengan B adalah lebar peluap dan h adalah tinggi peluapan.

Gambar 1. Pola aliran diatas ambang lebar

Ket : Q H Y0 P yo hu = Debit aliran (m³/det) = Tinggi tekanan total dihulu ambang = Y0 + V2/2g (m) = Kedalaman air dihulu ambang (m) = Tinggi Ambang (m) = Tinggi muka air diatas hilir ambang (m) = Tinggi muka air diatas hulu ambang = Y0 – P (m)

Ambang lebar merupakan salah satu konstruksi pengukur debit. Debit aliran yang terjadi pada ambang lebar dihitung dengan menggunakan formula sebagai berikut ;

1

Saluran ini dilengkapi pula dengan tangki pelayanan berikut pompa sirkulasi air. ALAT YANG DI GUNAKAN 1.B. Multi purpose teaching flum Merupakan satu set model saluran terbuka dengan dinding tembus pandang.704.Cd.H3/2 Cd = Ket : Q H Cd B = Debit alian (m³/det) = Tinggi tekanan total dihulu ambang (m) = Koefisien Debit = Lebar ambang (m) Q = 1.B. Saluran ini dilengkapi dengan keran tekanan udara dan pada titik-titik tertentu terdpat lubang untuk pemasangan model bangunan air.Cv.704.H3/2 Cd = Debit aliran juga dapat dihitung sbb : Cv Hu = Koefisien kecepatan = Tinggi muka air diatas hulu ambang (m) C. dan alat pengukur debit.Q = 1.Cd. 2 .

Gambar 2. Model ambang lebar 3. Point gauge 3 . Terbuat dari glass reinforced plastic yang berbentuk prisma segi empat dengan punggung streamline. karena akan memberikan akurasi dan keandalan pengukuran .disamping itu juga kemudahan dalam pembuatan konstruksi dan perawatannya.konstruksi ini pada umumnya banyak digunakan dilapangan untuk mengukur debit disaluran terbuka. Gambar 3. Model ambang lebar Model ini merupakan tiruan ambang lembar disaluran irigasi. Multi purpose teaching flume 2.

4. 3. 6. Menghidupkan mesin dan kemudian mengeluarkan debit airnya dengan memutar kran ke arah kiri supaya debit airnya maksimum. 5. point gauge 4.Gambar 4. Mengulangi percobaan untuk debit yang lain Perhitungan ambang lebar 4 . yc menggunakan point gauge di dapat hasil Y0 = 0.037 m. membasahi ambang lebar terlebih dahulu dengan air. Mengamati aliran yang terjadi 7. Ukur Y0. yc = 0. 2. LANGKAH KERJA 1. Memasang ambang lebar pada saluran terbuka sebelum kita dipasang. Stopwatch D.153 m. Stopwatch Gambar 5. Mengukur Debit Aliran dengan menggunakan stopwatch. Selanjutnya kita rapatkan celah-celah yang bisa di lewati air dengan plastesin ( lilin ) pada ambang lebar dan multi purpose teaching flume.

075 x 0.010m Y0 = 0.075 x 0.704 x 0.073 Hu = Yo –P = 0.Diketahui : B = 0.1519 + (1.075m P = 0.153 – 0.0592/3 = 0.1 = = H1 = Yo + V2 / 2 g = 0.01 m3 Penyelesaian : No.143 Cv = = ⁄ 1.054 = 2.428 1.153 Cd = ⁄ = 1.428 x 10-3 1.073 x 0.1519 m g = 9.834 5 .0314m v = 1 liter = 0.81 m/det² yc = 0.010 = 0.428x10-3) = 0.704 x 0.

044 = 0.075 x 0.1285 + (6.1254 Cv = ⁄ 7.633x10-3) = 0.1354 – 0.0442/3 = 0.308 No.3 = = H1 = Yo + V2 / 2 g = 0.704 x 0.440 Hu = Yo –P = 0.075 x 0.135 Cd = ⁄ = 6.704 x 0.704 x 0.010 = 0.No.0402/3 = 0.633 x 10-4 = 1.667x10-3) = 0.389 6 .667 x 10-3 1.136 Cd = ⁄ = 7.2 = = H1 = Yo + V2 / 2 g = 0.075 x 0.1354 + (7.633 x 10-3 1.440 x 0.

136 0.0264 0.050 0.Hu = Yo –P = 0.352 AMBANG LEBAR P=0.044 0.667 x10-3 H 0.059 0.0184 Q(v/t) 1.049 3/2 hu Cd 0.308 3.428 x 10-3 7.633 x10-4 6.1285 – 0.834 0.054 0.040 Cv 2.704 x 0.352 7 .1254 0.010 = 0.1285 Yc ( m ) 0.667 x 10-3 1.143 0.389 x 0.153 0.1185 hu3/2 0.135 H 0.440 0.010m B=0.075 x 0.075m Y0 ( m ) 0.073 0.0314 0.1354 0.389 0.1519 0.143 Cv = = ⁄ 6.040 = 3.