You are on page 1of 8

1.

Perbedaan Etika dan etik : Etika adalah peraturan/norma yang dapat digunakan sebagai acuan bagi prilaku seseorang yang berkaitan dengan tindakan yang baik/buruk,merupakan suatu tanggung jawab moral. Sedangkan Etik adalah suatu ilmu yang mempelajari tentang apa yang baik dan buruk secara moral atau ilmu kesusilan yang menyangkut aturan /prinsip penentuan tingkah laku yang baik dan buruk,kewajiban dan tanggung jawab.

2. Alasan mengapa Asas kejujuran dan kerahasiaan ada dalam etika keperawatan : a. Kejujuran (Veracity) Prinsip veracity berarti penuh dengan kebenaran. Nilai ini diperlukan oleh pemberi pelayanan pada setiap kesehatan klien dan untuk untuk

menyampaikan

kebenaran

meyakinkan bahwa klien sangat mengerti. Prinsip veracity berhubungan dengan kemampuan seseorang untuk mengatakan kebenaran. Informasi harus ada agar menjadi akurat,

komprensensif, dan objektif untuk memfasilitasi pemahaman dan penerimaan materi yang ada, dan mengatakan yang sebenarnya kepada klien tentang segala sesuatu yang berhubungan dengan keadaan dirinya selama menjalani perawatan. Walaupun

demikian, terdapat beberapa argument mengatakan adanya batasan untuk kejujuran seperti jika kebenaran akan kesalahan prognosis klien untuk pemulihan atau adanya hubungan paternalistik bahwa doctors knows best sebab individu memiliki otonomi, mereka memiliki hak untuk mendapatkan informasi penuh tentang kondisinya. Kebenaran merupakan dasar dalam membangun hubungan saling percaya.

Contoh : Ny. M seorang wanita lansia dengan usia 68 tahun, dirawat di RS dengan berbagai macam fraktur karena kecelakan mobil. Suaminya yang juga ada dalam kecelakaan tersebut masuk kerumah sakit yang sama dan meninggal. Ny. M bertanya berkali kali kepada perawat tentang keadaan suaminya. Dokter ahli bedah berpesan kepada perawatnya untuk tidak mengatakan kematian suami NY. M kepada Ny. M. Perawat tidak di beri alasan apapun untuk petunjuk tersebut dan mengatakan keprihatinannya kepada perawat kepala ruanga, yang

mengatakan bahwa instruksi dokter harus diikuti. Perawat dalam hal ini dihadapka oleh konflik kejujuran. b. Karahasiaan (Confidentiality) Untuk Melindungi informasi yang bersifat pribadi, prinsip bahwwa perawat menghargai semua informsi tentang pasien dan perawat menyadari bahwa pasien mempunyai hak istimewa dan semua yang berhubungan dengan informasi pasien tidak untuk

disebarluaskan secara tidak tepat (Aiken, 2003). Contoh : Perawat tidak boleh menceritakan rahasia klien pada orang lain, kecuali seijin klien atau seijin keluarga demi kepentingan hukum.

3. Definisi Kode etik keperawatan : Kode Etik Keperawatan merupakan bagian dari etika kesehatan yang menerapkan nilai etika terhadap bidang pemeliharaan atau pelayanan kesehatan masyarakat. Tujuan Kode Etik Keperawatan agar perawat dapat menghargai dan menghormati martabat manusia dalam menjalankan setiap tugas dan fungsinya.

4. Alasan mengapa profesi perawat harus memiliki kode etik keperawatan : Karena kode etik keperawatan Merupakan dasar dalam mengatur hubungan antar perawat, klien, teman sebaya, masyarakat dan unsur profesi baik dalam profesi keperawatan sendiri maupun hubungannya dengan profesi lain di luar profesi keperawatan

5. Wewenang perawat : Kewenangan perawat mencakup : a. Melaksanakan pengkajian keperawatan terhadap status biopsikososio-kultural dan spiritual klien. b. Menurunkan diagnosis keperawatan terkait dengan fenomena dan garapan utama yaitu tidak terpenuhinya kebutuhan dasar klien. c. Menyusun rencana tindakan keperawatan. d. Melaksanakan tindakan keperawatan. e. Melaksanakan evaluasi terhadap tindakan keperawatan yang telah dilakukan. f. g. h. Mendokumentasikan hasil keperawatan yang dilaksanakan. Melakukan kegiatan konseling kesehatan kepada sistem klien Melaksanakan tindakan medis sebagai pendelegasian

berdasarkan kemampuannya i. Melakukan tindakan diluar kewenangan dalam kondisi darurat yang mengancam nyawa sesuai ketentuan yang berlaku (Standing Order) di sarana kesehatan j. Dalam kondisi tertentu, dimana tidak ada tenaga yang kompeten, perawat berwenang kewenangannya melaksanakan tindakan kesehatan diluar

6. Yang harus perawat A lakukan adalah : seharusnya

perawat

menghargai hak-hak klien dalam membuat keputusan tentang perawatan dirinya.

7.Yang harus dilakukan kepala ruangan adalah a. Melakukan peninjauan terhadap kejadian b. Memanggil saksi c. Mengkaji dan mengidentifikasi pelanggaraan etik yang dilakukan d. Menetapkan rehabilitasi e. Melakukan pembinaan tentang etik keperawatan 8. Perilaku perawat yang mengarah pada tindak pidana a. Mengerjakan kewajiban tetapi terlambat; dalam hal ini apabila kewajiban sesuai fungsi tersebut dilakukan terlambat yang mengakibatkan kerugian pada pasien. Contoh kasus seorang perawat yang tidak membuang kantong urine pasien dengan katether secara rutin setiap hari, melainkan 2 hari sekali dengan ditunggu sampai penuh. Tindakan tersebut megakibatkan pasien mengalami infeksi saluran urine dari kuman yang berasal dari urine yang tidak dibuang. b. Mengerjakan kewajiban tetapi tidak sesuai dengan yang sanksi terhadap pelanggaran ataumemberikan

seharusnya; suatu tugas yang dikerjakan asal-asalan. Sebagai contoh seorang perawat yang mengecilkan aliran air infus pasien di malam hari hanya karena tidak mau terganggu istirahatnya. c. Mengerjakan yang seharusnya tidak boleh dilakukan; dalam hal ini apabila seorang perawat melakukan tindakan medis yang tidak mendapat delegasi dari dokter, seperti menyuntik pasien tanpa perintah, melakukan infus padahal dirinya belum terlatih

9. Hak Pasien dalam pelayanan kesehatan Hak pasien adalah hak-hak pribadi yang dimiliki manusia sebagai pasien, yaitu : a. Hak memperoleh informasi mengenai tata tertib dan peraturan yang berlaku di rumah sakit. Hak atas pelayanan yang manusiawi, adil dan jujur b. Hak untuk mendapatkan pelayanan medis yang bermutu sesuai dengan standar profesi kedokteran/kedokteran gigi dan tanpa diskriminasi c. Hak memperoleh asuhan keperawatan sesuai dengan standar profesi keperawatan d. Hak untuk memilih dokter dan kelas perawatan sesuai dengan keinginannya dan sesuai dengan peraturan yang berlaku di rumah sakit e. Hak dirawat oleh dokter yang secara bebas menentukan pendapat klinik dan pendapat etisnya tanpa campur tangan dari pihak luar f. Hak atas privacy dan kerahasiaan penyakit yang diderita termasuk data-data medisnya kecuali apabila ditentukan berbeda menurut peraturan yang berlaku g. Hak untuk memperoleh informasi /penjelasan secara lengkap tentang tindakan medik yg akan dilakukan thd dirinya. h. Hak untuk memberikan persetujuan atas tindakan yang akan dilakukan oleh dokter sehubungan dengan penyakit yang dideritanya i. Hak untuk menolak tindakan yang hendak dilakukan terhadap dirinya dan mengakhiri pengobatan serta perawatan atas

tanggung jawab sendiri sesudah memperoleh informasi yang jelas tentang penyakitnya. j. Hak didampingi keluarga dan atau penasehatnya dalam beribad dan atau masalah lainya (dalam keadaan kritis atau menjelang kematian). k. Hak beribadat menurut agama dan kepercayaannya selama tidak mengganggu ketertiban & ketenangan umum/pasien lainya. l. Hak atas keamanan dan keselamatan selama dalam perawatan di rumah sakit m. Hak untuk mengajukan usul, saran, perbaikan atas pelayanan rumah sakit terhadap dirinya n. Hak transparansi biaya pengobatan/tindakan medis yang akan dilakukan terhadap dirinya (memeriksa dan mendapatkan penjelasan pembayaran) o. Hak akses /inzage kepada rekam medis/ hak atas kandungan ISI rekam medis miliknya

10. kewajiban perawat dalam memberikan asuhan keperawatan Kewajiban perawat 1. Perawat wajib mematuhi semua peraturan institusi yang bersangkutan. 2. Perawat wajib memberikan pelayanan atau asuhan keperawatan sesuai dengan standar profesi dan batas kegunaannya. 3. Perawat wajib menghormati hak klien. 4. Perawat wajib merujukkan klien kepada perawat atau tenaga kesehatan lain yang mempunyai keahlian atau kemampuan yang lebih baik bila yang bersangkutan tidak dapat mengatasinya.

5. Perawat

wajib

memberikan

kesempatan

kepada

klien

untuk

berhubungan dengan keluarganya, selama tidak bertentangan dengan peraturan atau standar profesi yang ada. 6. Perawat wajib memberikan kesempatan kepada klien untuk

menjalankan ibadahnya sesuai dengan agama atau kepercayaan masing-masing selama tidak mengganggu klien yang lainnya. 7. Perawat wajib berkolaborasi dengan tenaga medis atau tenaga kesehatan terkait lainnya dalam memberikan pelayanan kesehatan dan keperawatan kepada klien. 8. Perawat wajib memberikan informasi yang akurat tentang tindakan keperawatan yang diberikan kepada klien atau keluarganya sesuai dengan batas kemampuannya. 9. Perawat wajib membuat dokumentasi asuhan keperawatan secara akurat dan bersinambungan. 10. Perawat wajib mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi keperawatan atau kesehatan secara terus-menerus 11. Perawat wajib melakukan pelayanan darurat sebagai tangan

kemanusiaan sesuai dengan batas kewenangannya. 12. Perawat wajib merahasiakan segala sesuatu yang diketahuinya tentang klien, kecuali jika dimintai keterangan oleh pihak yang berwenang. 13. Perawat wajib mematuhi hal-hal yang telah disepakati atau perjanjian yang telah dibuat sebelumnya terhadap institusi tempat bekerja

DAFTAR PUSTAKA

Nila, Hj. Ismani (2001). Etika Keperawatan. Jakarta: Widya Medika. Potter, Patricia A. (2005). Fundamental of Nursing: Concepts, Proses adn Practice 1st Edition. Jakarta: EGC. http://addy1571.files.wordpress.com/2008/12/tanggung-jawab-dantanggung-gugat-perawat-dalam-sudut-pandan.pdf

Ismani Nila. 2001. Etika Keperawatan. Jakarta. Widya Medika Lubis Sofyan. 2009. Mengenal Hak Konsumen Dan Pasien. Pustaka Yustisia. http://akperppnisolojateng.blogspot.com/2010/10/kode-etik-keperawatanppni.html. Hasil browsing pada google engine search pada tanggal 20 Maret 2014 Jakarta.