You are on page 1of 11

Spektroskopi NMR (NMR spectroscopy)

Nuclear magnetic resonance spectroscopy, biasa disingkat NMR spectroscopy (spektroskopi NMR), adalah teknik yang memanfaatkan sifat magnetik dari inti tertentu. Instrumen yang paling umum adalah Spektroskopi Proton NMR dan Carbon-13 NMR. Pada prinsipnya, NMR dapat diaplikasikan pada setiap inti yang mempunyai spin.

Gambar

1.

Alat

NMR

900MHz

dengan

magnet

21.2

Inti-inti atom unsur-unsur dikelompokkan menjadi 2, yaitu mempunyai spin atau tidak mempunyai spin. Suatu inti berspin akan menimbulkan medan magnet kecil, yang diberikan oleh suatu momen magnet nuklir, suatu vector.

Menurut para ahli kimia organik, nuklida penting yang mempunyai spin inti ialah 1H dan 13C. Sama pentingnya ialah fakta bahwa isotop karbon dan oksigen yang paling lazim (12C dan 16O) tidak mempunyai spin.

Nuklida-nuklida yang mempunyai spin dapat dimanfaatkan dalam spektroskopi NMR, mereka menyerap energi tidak pada radiofrekuensi yang sama.

Dalam spektroskopi NMR, suatu medan magnet luar diciptakan oleh suatu magnet tapal kuda permanen atau suatu elektromagnet. Kuat medan luar ini dilambangkan dengan H0, dan arahnya dinyatakan oleh sebuah anak panah.

Proton yang bergasing dengan momen magnetik nuklirnya, dalam banyak hal, mirip dengan suatu batang magnet kecil. Bila molekul yang mengandung atom-atom hidrogen ditaruh dalam medan magnet luar, maka momen magnet dari tiap inti hidrogen atau proton, mengambil salah satu dari dua sikap (orientasi) dilihat dari medan magnet

luar itu. Kedua orientasi yang diambil oleh momen magnetik nuklir itu adalah paralel atau antiparalel terhadap medan luar.

Dalam keadaan paralel, arah momen magnetik proton sama dengan arah medan luar. Dalam keadaan antiparalel, momen magnetik proton berlawanan arah dengan medan luar. Pada tiap saat, kira-kira separuh proton dalam suatu contoh dalam keadaan paralel dan separuh lainnya dalam keadaan antiparalel.

Keadaan paralel suatu proton sedikit lebih stabil daripada keadaan antiparalel. Bila dikenai gelombang radio yang frekuensinya cocok, momen magnetik dari sebagian kecil proton paralel akan menyerap energi dalam membalik atau jungkir balik (flip), menjadi berkeadaan antiparalel yang energinya lebih tinggi. Banyaknya energi yang diperlukan untuk membalik momen magnetik sebuah proton dari paralel ke antiparalel, bergantung sebagian pada besarnya H0. Jika H0 dibesarkan, inti itu lebih bertahan untuk dijungkirbalikkan dan diperlukan radiasi berfrekuensi lebih tinggi (berenergi lebih tinggi). Bila gabungan khusus antara kuat medan magnet luar dan radio frekuensi, menyebabkan suatu proton berpindah dari keadaan paralel ke keadaan antiparalel, maka dikatakan proton itu dalam resonansi. Istilah resonansi magnetik nuklir (NMR) berarti Inti-inti dalam resonansi dalam medan magnet.

Jadi, adanya resonansi magnetik nuklir itu diakibatkan oleh penyerapan radiasi elektromagnetik (daerah radiofrekuensi) oleh proton-proton dalam suatu magnet (H0), yang membalik dari keadaan spin paralel ke antiparalel, atau dengan kata lain, spektoskopi NMR didasarkan pada penyerapan gelombang radio oleh inti-inti tertentu dalam molekul organik, apabila molekul ini berada dalam medan magnet yang kuat.

Prinsip

Kerja

NMR

Spectroscopy

Metode spektroskopi jenis ini didasarkan pada penyerapan energi oleh partikel yang sedang berputar di dalam medan magnet yang kuat. Energi yang dipakai dalam pengukuran dengan metode ini berada pada daerah gelombang radio 75-0,5 m atau pada frekuensi 4-600 MHz, yang bergantung pada jenis inti yang diukur. Inti a. b. c. d. Jumlah Bilangan proton dan netron kuantum ganjil, contoh : spin 1H, 19F, = 31P, 11B, yang dapat diukur Bentuk dengan NMR yaitu : bulat Berputar 13C

Di dalam medan magnet, inti aktif NMR (misalnya 1H atau 13C) menyerap pada frekuensi karakteristik suatu isotop. Frekuensi resonansi, energi absorpsi dan intensitas sinyal berbanding lurus dengan kekuatan medan magnet. Sebagai contoh, pada medan magnet 21 tesla, proton beresonansi pada 900 MHz. nilai magnet 21 T dianggap setara dengan magnet 900 MHZ, meskipun inti yang berbeda beresonansi pada frekuensi yang berbeda.

Di Medan magnet bumi, inti yang sama beresonansi pada frekuensi audio. Fenomena ini dimanfaatkan oleh spektrometer NMR medan bumi, yang lebih murah dan mudah dibawa. Instrumen ini biasa digunakan untuk keperluan kerja lapangan dan pengajaran.

Geseran

Kimia

Akibat lingkungan kimiawinya, terdapat sedikit perbedaan resonansi antar proton dalam molekul. Karena geseran frekuensi dan resonansi frekuensi berbanding lurus dengan

kekuatan medan magnet, geseran tersebut dikonversi menjadi nilai yang disebut geseran kimia. Geseran kimia dinyatakan sebagai ukuran relatif dari beberapa frekuensi resonansi blanko. (untuk inti 1H, 13C, dan 29Si, digunakan TMS (tetramethylsilane) sebagai referensi.) Geseran kimia adaalah selisih perbedaan antara frekuensi sinyal dan frekuensi referensi dibagi dengan frekuensi sinyal. Geseran frekuensi terlalu kecil dibandingkan dengan frekuensi dasar NMR. Besaran geseran frekuensi umumnya hanya 100 Hz, sedangkan frekuensi dasar NMR mencapai 100 MHz, sehingga geseran kimia dintakan dalam satuan part per million (ppm).

Dengan memahami lingkungan kimia yang berbeda, geseran kimia dapat digunakan untuk memperoleh informasi struktur molekul sampel. Konversi data mentah ini disebut menandai spektra. Contoh, spektra 1H-NMR untuk etanol (CH3CH2OH), diharapkan terdapat 3 sinyal spesifik pada 3 geseran kimia: satu dari gugus CH3, satu dari gugus CH2 dan satu dari gugus OH. Suatu tipikal gugus CH3 memiliki geseran sekitar 1 ppm, satu CH2 terikat pada satu OH memiliki geseran sekitar 4 ppm dan suatu OH memiliki geseran sekitar 2 3 ppm tergantung pelarut yang digunakan.

Karena gerakan molekul pada suhu kamar, tiga proton metil menjadi rata-rata selama eksperimen NMR. Proton tergenerasi dan membentuk puncak pada geseran kimia yang sama. Bentuk dan ukuran puncak adalah indikator struktur kimia. Dari contoh di atas, spektra proton dari etanol, luas puncak CH3 3 kali lebih besar dari OH. Puncak CH2 juga 2 kali luas puncak OH tetapi hanya 2/3 dari luas puncak CH3.

Software analisis modern memungkinkan analisis ukuran puncak untuk mengetahui jumlah proton yang membentuk puncak. Tetapi harus diingat bahwa jumlah proton, atau

inti yang lain, hanya berbanding lurus dengan intensitas sinyal NMR. Pada eskperimen yang lebih canggih, misalnya eksperimen untuk memperoleh spektra carbon-13 NMR, integral sinyal tergantung pada laju relaksasi inti, dan konstanta coupling dipolar. Seringkali faktor-faktor ini kurang dipahami, sehingga integral sinyal NMR dari eksperimen NMR yang lebih kompleks lebih sulit diinterpretasi.

J-coupling Informasi yang lebih berguna untuk menetapkan struktur pada spektra NMR satu dimensi diperoleh dari J-coupling atau scalar coupling (hal khusus dari spin-spin coupling) antara inti aktif NMR. Coupling terbentuk dari interaksi antar keadaan spin yang berbeda akibat ikatan kimia suatu molekul dan menyebabkan pemecahan (splitting) sinyal NMR. Pola splitting ini mungkin rumit atau sederhana, dapat lansung diinterpretasi atau menyesatkan. Coupling ini menambahkan detil tentang konektivitas antar atom dalam molekul.

Coupling terhadap ekivalen n (spin ) inti memecah sinyal menjadi suatu multiplet n+1 dengan rasio intensitas mengikuti segitiga Pascal (lihat tabel 1.) Coupling pada spin tambahan menyebabkan pemecahan lebih lanjut dari tiap komponen multiplet, misal coupling pada dua inti spin yang berbeda dengan kopling konstanta yang jauh berbeda akan menghasilkan doublet of doublets (disingkat: dd). Perlu diingat, coupling antar inti yang ekivalen secara kimia (yaitu mmeiliki geseran kimia yang sama) tidak memberikan efek pada spectra NMR dan coupling antar inti yang berjauhan (biasanya terpisah lebih dari 3 ikatan pada proton dalam molekul flexibel) memberikan efek yang terlalu kecil untuk menghasilkan splitting yang kasatmata. Coupling jarak jauh lebih dari

3 ikatan, dapat dilihat pada senyawa siklik dan aromatik, menyebabkan pola splitting yang Multiplicity Singlet Doublet Triplet Quartet Quintet Sextet Septet Tabel 1. Rasio Intensitas berdasarkan lebih Intensity (s) (d) (t) (q) kompleks. Ratio 1 1:1 1:2:1 1:3:3:1 1:4:6:4:1 1:5:10:10:5:1 1:6:15:20:15:6:1 Segitiga Pascal

Contoh yang telah disebutkan di atas, pada spektra proton untuk etanol, gugus CH3 dipecah menjadi suatu triplet dengan rasio intensitas 1:2:1 oleh dua proton tetangga CH2. Sama halnya, gugus CH2 dipecah menjadi suatu quartet dengan rasio intensitas 1:3:3:1 oleh tiga proton tetangga CH3. Pada prinsipnya, dua proton CH2 akan dipecah

menjadi satu doublet yang akan membentuk satu doublet dari quartet oleh proton hidroksil, tetapi pertukaran antar molekuler oleh proton hidroksil asam sering terjadi akibat hilangnya informasi coupling.

Coupling terhadap inti spin seperti phosphorus-31 atau fluorine-19 juga memilki cara kerja yang sama (meskipun magnitude konstanta kopling mungkin berbeda). Tetapi pola splitting dengan spin lebih dari mungkin berbeda karena jumlah kuantum spin memiliki lebih dari 2 nilai. Contohnya coupling terhadap deuterium (inti dengan spin 1) memecah sinyal menjadi triplet 1:1:1 karena spin 1 memiliki 3 keadaan spin. Sama pula halnya, inti dengan spin 3/2 memecah sinyal menjadi suatu quartet 1:1:1:1 dan seterusnya. Kombinasi coupling dengan geseran kimia (dan integrasi pada proton) tidak hanya menggambarkan lingkungan kimia inti, melainkan juga jumlah inti aktif NMR tetangga di dalam molekul. Pada spektra yang lebih rumit dengan puncak-puncak berganda pada geseran kimia yang sama atau pada spektra inti selain hidrogen, coupling adalah satusatunya cara mengenali inti yang berbeda.

Kegunaan

NMR

Banyak informasi yang dapat diperoleh dari spektra NMR. Pada umumnya metode ini berguna sekali untuk mengidentifikasi struktur senyawa atau rumus bangun molekul senyawa organik. Meskipun Spektroskopi Infra Merah juga dapat digunakan untuk tujuan tersebut, analisis spektra NMR mampu memberikan informasi yang lebih lengkap. Dampak spektroskopi NMR pada senyawa bahan alam sangat penting. Ini dapat

digunakan untuk mempelajari campuran analisis, untuk memahami efek dinamis seperti perubahan pada suhu dan mekanisme reaksi, dan merupakan instrumen tak ternilai untuk memahami struktur dan fungsi asam nukleat dan protein. Teknik ini dapat digunakan untuk berbagai variasi sampel, dalam bentuk padat atau pun larutan.

Gambar Carbon-13

2.

Sampel

NMR

disiapkan

dalam

tube

NMR NMR

Carbon-13 NMR (atau 13C NMR atau carbon NMR) adalah aplikasi spektroskopi NMR khusus atom karbon. 13C NMR analog dengan proton NMR dan memungkinkan identifikasi atom karbon dalam molekul organic. 13C NMR adalah instrumen penting untuk elusidasi struktur kimia dalam bidang kimia organik. 13C NMR hanya mendeteksi isotop 13C, yang keberadaannya di alam hanya 1,1%, karena isotop utama 12C tidak terdeteksi oleh NMR.

Implementasi 13C NMR memiliki sejumlah kesulitan yang tidak ditemui pada proton NMR. 13C NMR kurang sensitif terhadap karbon, dibandingkan 1H NMR terhadap hidrogen, karena isotop utama karbon, isotop 12C, tidak aktif magnet dan tidak terdeteksi NMR. Hanya isotop 13C, yang keberadaannya di alam hanya 1.1%, yang aktif magnet dan terdeteksi oleh NMR. Selain itu, hanya sedikit inti 13C yang beresonansi di medan magnet, hal ini

dapat diatasi dengan pengayaan isotop, misalnya sampel protein. Secara umum, reseptivitas 13C 4 tingkat lebih rendah daripada 1H.

Kesulitan yang lain diakibatkan keberadaan ikatan J-coupling antara karbon dan hidrogen (sekitar 100-250 Hz). Untuk menekan coupling ini, yang akan meramaikan spektra dan mengurangi sensitivitas, spektra karbon NMR adalah proton yang tidak dicoupling untuk menghapus pecahan sinyal. Coupling antar karbon dapat diabaikan karena minimnya jumlah 13C di alam. Sehingga berbeda dari spektra proton NMR yang memiliki multiplet untuk tiap proton, spektra karbon NMR memperlihatkan puncak tunggal untuk setiap atom karbon.

Gambar

3.

Spektra

C-13

NMR

dari

Vanilin

Perbedaan lain dari 1H NMR, intensitas sinyal tidak proporsional dengan jumlah 13C atoms, tetapi tergantung pada jumlah spin yang mengelilinginya (biasanya 1H). Spektra dapat dibuat secara kuantitatif jika diperlukan, dengan cara membiarkan inti beristirahat di antara pemindaian berulang.

Medan magnet tinggi dengan lobang internal untuk pemasukan tabung besar (umumnya berdiameter 10 mm untuk 13C NMR , lebih besar dari 5 mm pada 1H NMR), sebagai tempat reagen relaksan, Sebagai contoh, Cr(acac)3 (chromium (III) acetylacetonate, CAS bernomor 21679-31-2), dan urutan denyut yang tepat telah mengurangi waktu yang diperlukan untuk memperoleh spektra kuantitatif dan

menjadikan teknik carbon-13 NMR umum digunakan di laboratorium industri. Kegunaan teknik ini bervariasi dari kuantifikasi kemurnian obat hingga penetapan komposisi polimer sintetik molekul BM tinggi.

Geseran kimia 13C mengikuti prinsip sebagaimana 1H, meskipun range tipikal geseran kimia jauh lebih besar daripada 1H (sekitar 20 kali). Standar referensi geseran kimia untuk 13C adalah tetramethylsilane (TMS), di mana geseran kimianya dianggap 0.0 ppm.

Gambar

4.

Tipikal

geseran

kimia

pada

13C-NMR

Spektra

DEPT

DEPT adalah singkatan dari Distortionless Enhancement by Polarization Transfer. DEPT merupakan metode yang sangat berguna untuk menetapkan keberadaan atom karbon primer, sekunder, dan tersier. Eksperimen DEPT terdiferensiasi antar gugus CH, CH2 dan CH3 oleh variasi dari parameter sudut yang dipilih (ujung sudut denyut 1H): Sudut 45 angle menunjukkan seluruh karbon yang mengikat proton dalam fase Sudut 90 menunjukkan gugus CH, yang lain tersembunyi

Sudut135 menunjukkan gugus CH and CH3 dalam suatu fase berlawanan terhadap CH2 Sinyal dari karbon kuarterner dan karbon lain yang tidak mengikat proton selalu tidak tampak (akibat tidak adanya proton yang terikat).

Gambar

5.

Spektra

DEPT

dari

Propil

Benzoat

Transfer polarisasi dari 1H hingga 13C memiliki keuntungan tambahan berupa peningkatan sensitivitas di atas spektra 13C normal (yang diperkuat dari NOE (Nuclear Overhauser Effect) akibat tidak adanya 1H yang ter-coupling).