P. 1
WAWANCARA DAN KONSELING (DOKTER – PASIEN)

WAWANCARA DAN KONSELING (DOKTER – PASIEN)

1.0

|Views: 2,180|Likes:
Published by Iwan Sanusi

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Iwan Sanusi on Nov 02, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPT, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/14/2015

pdf

text

original

WAWANCARA DAN KONSELING (DOKTER – PASIEN

)
Oleh: Prof.Dr.H.M.Joesoef Simbolon, SpKJ(K)

Dalam hubungan dokter – pasien yang baik:

Diharapkan terciptanya suatu kondisi yang memungkinkan terlaksananya wawancara ataupun konseling yang efektif dan efisien Dasarnya adalah bagaimana melakukan komunikasi yang efektif

Komunikasi, berbicara tentang cara menyampaikan dan menerima pikiran – pikiran, informasi perasaan, emosi seseorang sampai tercapainya pengertian yang sama antara penyampai pesan dan penerima pesan

Definisi komunikasi

“Sebuah proses penyampaian pikiran – pikiran atau informasi dari seseorang kepada orang lain melalui suatu cara tertentu sehingga orang lain tersebut mengerti betul apa yang dimaksud oleh penyampai pikiran – pikiran atau informasi”

Aplikasinya dalam interaksi antara dokter dan pasien ditempat praktek diartikan tercapainya pengertian dan kesepakatan yang dibangun dokter bersama pasien pada setiap langkah penyelesaian masalah pasien

Model proses komunikasi digambarkan Schermerhorn, Hunt dan Osborn
Source Intended meaning Encodes Channel Sends Message Receives Receiver Decodes Perceived meaning

Feedback

Noise ● Physical distraction ● Semantic problems ● Cultural differences

Tujuan dari komunikasi efektif antara dokter dan pasiennya adalah untuk mengarahkan proses penggalian riwayat penyakit lebih akurat untuk dokter, lebih memberikan dukungan pada pasien dengan demikian lebih efektif dan pasien bagi keduanya

Tujuan komunikasi yang relevan dengan profesi dokter adalah:
 

Memfasilitasi terciptanya pencapaian tujuan kedua pihak (dokter dan pasien) Membantu pengembangan rencana perawatan bersama pasien, untuk kepentingan pasien dan atas dasar kemampuan pasien, termasuk kemampuan finansial Membantu memberikan pilihan dalam upaya penyelesaian masalah kesehatan pasien Membimbing pasien sampai pada pengertian yang sebenarnya tentang penyakit / masalah yang dihadapinya Membantu mengendalikan kinerja dokter dengan acuan langkah – langkah atau hal – hal yang telah disetujui pasien

Manfaat komunikasi efektif dokter – pasien diantaranya:

Meningkatkan kepuasan pasien dalam menerima pelayanan medis dari dokter atau institusi pelayanan medis Meningkatkan kepercayaan pasien kepada dokter yang merupakan dasar hubungan dokter – pasien yang baik Meningkatkan keberhasilan diagnosis terapi dan tindakan medis Meningkatkan kepercayaan diri dan ketegaran pada pasien fase terminal dalam menghadapi penyakitnya

Didalam proses komunikasi dokter – pasien maka sikap profesional seorang dokter sangat diperlukan. Sikap profesional itu adalah:
 

Mampu menyelesaikan tugas – tugasnya Mampu mengatur diri sendiri (ketepatan waktu) Pembagian tugas profesi dengan tugas pribadi Mampu menghadapi berbagai macam tipe pasien Mampu bekerja sama dengan profesi kesehatan yang lain

Sesi pengumpulan informasi

Didalam komunikasi dokter – pasien ada dua sesi yang penting, yaitu:
• Pengumpulan informasi (anamnese) • Penyampaian informasi

Model proses komunikasi pada sesi penggalian informasi menurut Van Dalen dalam sebuah model sebagai berikut:
1 2

3 3

Kotak 1: Pasien memimpin pembicaraan melalui pertanyaan terbuka yang dikemukakan oleh dokter (Patient takes the lead through open ended question by the doctor) Kotak 2: Dokter memimpin pembicaraan melalui pertanyaan tertutup / terstruktur yang telah disusunnya sendiri (Doctors takes the lead through closed question by the doctor) Kotak 3: Kesepakatan apa yang harus dan akan dilakukan berdasarkan negosiasi kedua belah pihak (Negotiating agenda by both)

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->