You are on page 1of 2

Antipsikotik Keterangan

Haloperidol dan Phenothiazines Haloperidol dan fenotiazin (klorpromazin


atau trifluoperazine) merupakan antipsikotik
pilihan untuk digunakan selama kehamilan.
Olanzapine Ketika memutuskan apakah akan meresepkan
olanzapine dalam kehamilan, pertimbangkan
faktor-faktor risiko untuk diabetes gestasional .
Pantau glukosa darah ibu, tekanan darah dan
berat badan, dan pertumbuhan janin dengan
hati-hati selama kehamilan.
Clozapine Jangan meresepkan clozapine secara rutin
selama kehamilan yang karena risiko
agranulositosis pada janin.
Pertimbangkan beralih ke obat lain dan
monitoring untuk kekambuhan.
Jika memberi clozapin, maka perlu untuk
memantau faktor risiko gestational diabetes
dan berat badan.
Clozapine diekskresikan dalam ASI dan
dapat menyebabkan efek samping dan efek
penarikan pada bayi. wanita yang
mengonsumsi clozapine seharusnya tidak
biasanya menyusui karena risiko
agranulositosis pada bayi.
Quetiapine Data yang yang tersedia menunjukkan bahwa
tidak terjadi peningkatan risiko pada
kehamilan.
Quetiapine (dan olanzapine) dapat menjadi
pilihan pada kehamilan karena sudah banyak
riwayat penggunaan obat ini tanpa disertai
adanya risiko lebih lanjut.
Antipsikotik tipe lain Kelengkapan data yang sangat terbatas
mengenai antipsikotik lain pada kehamilan,
terutama agen-agen baru seperti aripiprazole.
Oleh karena itu, menghindari penggunaan
kecuali ada manfaat yang jelas dari
penggunaan.

Anticholinergics
procyclidine
Data terbatas menunjukkan bahwa penggunaan
prosiklidin selama kehamilan dapat dikaitkan
dengan risiko malformasi kongenital.
Penggunaan kronis, dapat menimbulkan efek
withdrawal pada neonatal.
Hanya menggunakan obat-obatan
antikolinergik untuk jangka pendek akut
sebaliknya, menyesuaikandosis dan waktu
antipsychotic, atau ditukar.