SISTEM INFORMASI PERPUSTAKAAN BERBASIS WEB PADA PERPUSTAKAAN UNIVERSITAS SURAKARTA

SKRIPSI

Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Kelulusan pada Jenjang Strata 1 Program Teknik Informatika Universitas Surakarta

Disusun oleh : Nama Nim : David Guntoro : J.021R0038

PROGRAM STUDI TEKNIK INFORMATIKA FAKULTAS TEKNOLOGI INFORMATIKA UNIVERSITAS SURAKARTA 2006

FAKULTAS TEKNOLOGI INFORMATIKA PROGRAM STUDI TEKNIK INFORMATIKA UNIVERSITAS SURAKARTA

LEMBAR PERSETUJUAN SKRIPSI

JUDUL

: SISTEM INFORMASI PERPUSTAKAAN BERBASIS WEB DI PERPUSTAKAAN UNIVERSITAS SURAKARTA

NAMA NIM PROGDI

: DAVID GUNTORO : J.021R0038 : TEKNIK INFORMATIKA

Telah disetujui untuk diujikan Pada Hari/Tanggal : Sabtu, 21 Juli 2006

Pembimbing I

Pembimbing II

( Bambang Eka Purnama, M. Kom )

( Prawido Utomo S.Kom, M.T)

2

FAKULTAS TEKNOLOGI INFORMATIKA PROGRAM STUDI TEKNIK INFORMATIKA UNIVERSITAS SURAKARTA LEMBAR PENGESAHAN SKRIPSI

Skripsi dengan judul “ Sistem Informasi Perpustakaan Berbasis Web Di Perpustakaan Universitas Surakarta “, telah disetujui dan disahkan untuk dipertahankan dihadapan Dewan Penguji Skripsi Program Studi Teknik Informatika Fakultas Teknologi Informatika Universitas Surakarta. Pada Hari : Sabtu Tanggal : 29 Juli 2006

Tim Penguji Skripsi :

Ketua

:

Drs.Suradi SE,MM

(

)

Sekretaris :

Bambang Eka purnama M.Kom

(

)

Anggota

:

Ir.Joko Widyatmono MTc

(

)

Mengetahui, Dekan Fakultas Teknik Ketua Program Studi Teknik Informatika

(Ir. Djoko Kuntjoro)

(Bambang Eka Purnama, M.Kom)

3

Sistem Informasi Perpustakaan Berbasis Web Di Perpustakaan Universitas Surakarta DAVID GUNTORO - J.021R0038 Teknologi Informatika Universitas Surakarta

Abstraksi Perpustakaan berkembang dengan pesat dan dinamis, sistem manualnya dirasakan tidak lagi memadai untuk penaganan beban kerja, khususnya kegiatan rutin dalam bidang pengadaan, pengatalogan, dan pengawasan sirkulasi. Keadaan demikian menuntut penggunaan sistem informasi berbasis teknologi komputer atau CBIS (Computer Base Information System). Perpustakaan Universitas Surakarta sebagai salah satu sumber informasi telah memanfaatkan sistem informasi walaupun belum terintegrasi dengan baik. Berbagai masalah ditemukan dalam sistem yang masih manual, misalnya penyimpanan data kepustakaan yang tidak terstruktur, pelayanan sirkulasi, dan sulitnya manajemen dalam mengambil keputusan karena minimnya informasi yang didapat dalam mengetahui perkembangan perpustakaan sehingga dibutuhkan sistem yang lebih baik. Penelitian ini bertujuan untuk meningkatkan efisiensi kerja perpustakaan di perpustakaan Universitas Surakarta. Kemudahan pengunjung dalam mendapatkan informasi yang dibutuhkan tanpa harus datang langsung menjadi salah satu manfaat dalam pembangunan sistem ini. Metode pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini menggunakan studi kepustakaan, metode wawancara dan metode observasi. Sedangkan siklus pengembangan sistem informasi secara konseptual adalah analisis sistem, perancangan dan desain sistem, pembangunan dan pemrograman sistem, uji coba dan implementasi sistem. Sistem ini dibangun dengan teknologi komputer berbasis web. Karena berhubungan dengan teknologi website, maka dibutuhkan bahasa pemrograman berbasis web pula. Sistem informasi perpustakaan ini dibangun dengan menggunakan bahasa pemrograman PHP dengan didukung basis data MySQL. Sistem lama yang masih manual menemui berbagai kendala dan permasalahan, penelitian ini diharapkan dapat membantu dalam melakukan kegiatan perpustakaan. Dalam perkembangannya diharapkan sistem ini dapat diterapkan dalam jaringan intranet yang selanjutnya kejaringan internet. Kata kunci : Sistem Informasi, Perpustakaan. ii, xx, 92 halaman, 18 tabel, 44 gambar Pustaka : 14 (1997-2006)

4

Web-based Library Information System In Surakarta University Library DAVID GUNTORO - J.021R0038 Informatics Technology Surakarta University ABSTRACT

Library develops rapidly and dynamically, its manual system is felt not adequate more for handling the work burden, particularly routinely practices in procurement, cataloguing, and circulation supervision areas. Such condition requires computer technology-based information system or CBIS (Computer Base Information System). The library in Surakarta University as one of information sources has utilized information system although it is less integrated. Various problems are faced in its manual system, such as unstructured literature data storage, circulation service, and the management difficulty in making decision due to minimum information it gets in understanding the library development so it requires a better system. This research aims to improve the work efficiency of library in Surakarta University library. Visitors’ facility in getting information they need without necessity to come directly is one of advantages in developing the system. Method of collecting data employed in this research was by using literature study, interview and observation methods. While the development cycles of information system conceptually are system analysis, system design and planning, system development and programming, system trial and implementation. This system is developed with web-base computer technology. Since it relates to the website technology, it is also required a web-based programming language. The library information system is developed by using PHP programming language that is supported by database MySQL. The old manual system still faces some constrains and problems, this study is expected to help in doing library practices. In its development, it is expected that the system can be implemented in intranet network and hence to internet network. Key words: Information System, Library ii, xx, 92 pages, 18 table, 44 pictures Literature : 14 (1997-2006)

5

MOTTO

Percayalah kepada TUHAN dengan segenap hatimu, dan janganlah bersandar kepada pengertianmu sendiri. Akuilah Dia dalam segala lakumu, maka Ia akan meluruskanm jalanmu. (Amsal 3 : 5-6) Seorang sahabat menaruh kasih setiap waktu dan menjadi seorang saudara dalam kesukaran. (Amsal 17 : 17) Berkatilah orang yang menganiaya kamu, berkatilah dan jangan mengutuk!. Bersukacitalah dengan orang yang bersukacita, dan menangislah dengan orang yang mengis. Janganlah membalas kejahatan dengan kejahatan; lakukanlah apa yang baik bagi semua orang! (Roma 12 :14,15,17) Siapa mencintai didikan mencintai pengetahuan: tetapi siapa membenci teguran; adalah dungu. Orang baik dikenan TUHAN, tetapi si penipu dihukumnya (Amsal 12 :1-2)

6

PERSEMBAHAN

Papa JC, thank for Your Grace And Love. Bapak, Ibu dan kakakku tercinta, terima kasih atas kasih sayang dan dukungannya selama ini. Mami Chen, Vena, Dina . Terima kasih buat doa dan dukungan kalian. Forever Friend, God bless you and i love you all. My Best Friends at Teknik Informatika Angkatan 2002, I love you all n’ always remember our friendship forever..!!!

7

KATA PENGANTAR Segala puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan rahmatNya serta hidayahNya kepada penulis, sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan penelitian di Universitas Surakarta ini dengan baik. Laporan penelitian ini disusun guna memenuhi kewajiban pengambilan mata kuliah skripsi sebagai salah satu syarat yang harus ditempuh dalam kelulusan mahasiswa tingkat strata 1. Selama penulis menyusun laporan ini banyak sekali mendapat bantuan, dukungan serta bimbingan dari berbagai pihak. Untuk itu penulis mengucapkan banyak terima kasih kepada 1. Bp. Prof. Dr. H.S. Brodjo Sudjono SH, MS Selaku Rektor Universitas Surakarta. 2. Bp. Ir. Djoko Kuntjoro, Selaku Dekan fakultas Teknik Universitas Surakarta. 3. Bp. Bambang Eka Purnama M. Kom, Selaku Kepala Program Studi Teknik Informatika Universitas Surakarta dan pembimbing I dalam penyusunan laporan ini. 4. Bp Prawido Utomo S.Kom, MT. Selaku Pembimbing II dalam pembuatan laporan ini. 5. Bp. dan Ibu Dosen beserta staff di Universitas Surakarta

8

6. Semua mahasiswa jurusan Teknik Informatika Universitas Surakarta beserta semua pihak yang telah membantu penulis hingga selesainya laporan penelitian ini. Penulis menyadari bahwa penelitian ini masih jauh dari kata sempurna, untuk itu penulis sangat mengharapkan baik kepada para pembaca maupun semua pihak yang terkait untuk memberikan kritik dan saran yang bersifat membangun demi kesempurnaan dalam penelitian selanjutnya. Penulis berharap semoga laporan penelitian ini dapat bermanfaat bagi para pembacanya dalam menambah perbendaharaan kata dan perluasan pandangan serta pengetahuan untuk meningkatkan prespektif baru. Atas kritik dan sarannya penulis ucapkan terima kasih

Surakarta, 29 Juli 2006

Penulis

9

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ................................................................................... i HALAMAN PERSETUJUAN ................................................................... ii HALAMAN PENGESAHAN..................................................................... iii ABSTRAKSI ............................................................................................... iii MOTTO ....................................................................................................... vi PERSEMBAHAN........................................................................................ vii KATA PENGANTAR................................................................................. viii DAFTAR ISI................................................................................................ x DAFTAR TABEL ....................................................................................... xv DAFTAR GAMBAR................................................................................... xvi DAFTAR ISTILAH .................................................................................... xviii DAFTAR SIMBOL DATA FLOW DIAGRAM (DFD)............................. xx BAB I PENDAHULUAN........................................................................... 1 1.1 LATAR BELAKANG MASALAH............................................ 1 1.2 RUMUSAN MASALAH ............................................................ 2 1.3 BATASAN MASALAH ............................................................. 2 1.4 TUJUAN PENELITIAN............................................................. 2 1.5 MANFAAT PENELITIAN......................................................... 3 1.6 METODOLOGI PENELITIAN.................................................. 3

10

1.7 KERANGKA PEMIKIRAN ....................................................... 5 1.8 SISTEMATIKA PENULISAN................................................... 6

BAB II GAMBARAN UMUM DAN LANDASAN TEORI .................... 7 2.1 SEJARAH DAN STRUKTUR ORGANISASI .......................... 7 2.1.1 Sejarah Singkat Universitas Surakarta ............................ 7 2.1.2 Infrastruktur .................................................................... 10 2.1.3 Struktur organisasi Perpustakaan universitas Surakarta . 12 2.2 TUJUAN DAN MISI UNIVERISTAS SURAKARTA ............ 12 2.2.1 Visi, Misi dan Tujuan Universitas Surakarta .................. 12 2.2.2 Visi, Misi dan Tujuan Fakultas Teknik........................... 14 2.3 PEDOMAN UMUM TATA TERTIB KEGIATAN MAHASISWA UNIVERSITAS SURAKARTA (Keputusan Rektor No.77/SK/UNSA.H/M/99 Tanggal 14 Agustus 1999) .. 15 2.3.1 Dasar Hukum .................................................................. 15 2.3.2 Pengertian, Maksud dan Tujuan...................................... 15 2.3.3 Jenis Kegiatan ................................................................. 16 2.3.4 Tata Tertib Kegiatan Mahasiswa .................................... 16 2.3.5 Fasilitas Pendidikan ........................................................ 19 2.3.6 Penghargaan dan Sanksi.................................................. 19 2.4 TATA TERTIB PERPUSTAKAAN DAN JENIS KOLEKSI YANG DIMILIKI ....................................................................... 21

11

2.4.1 Syarat menjadi anggota .................................................. 21 2.4.2 Tata tertib perpustakaan Universitas Surakarta............... 22 2.4.3 Jenis koleksi yang dimiliki.............................................. 22 2.4.4 Pengadaan bahan pustaka................................................ 23 2.5 PENGERTIAN PERPUSTAKAAN DAN SISTEM KLASIFIKASI BAHAN PUSTAKA ......................................... 23 2.5.1 Pengertian perpustakaan.................................................. 23 2.5.2 Klasifikasi ....................................................................... 25 2.5.3 Prinsip-prinsip Sistematika DDC.................................... 28 2.6 KONSEP DASAR SISTEM ....................................................... 31 2.6.1 Komponen Sistem ........................................................... 31 2.6.2 Batas Sistem .................................................................... 32 2.6.3 Konsep Dasar Sistem ...................................................... 32 2.6.4 Karakteristik Sistem ........................................................ 32 2.6.5 Lingkungan Luar Sistem ................................................ 33 2.6.6 Masukan Sistem .............................................................. 33 2.6.7 Keluaran Sistem .............................................................. 33 2.6.8 Pengertian Sistem Informasi ........................................... 33 2.7 KONSEP DASAR BASIS DATA .............................................. 35 2.7.1 Pengertian Basis Data ..................................................... 35 2.7.2 Hirarki Data..................................................................... 36 2.7.3 RDBMS (Relational Database Management System) ... 37

12

2.7.4 Normalisasi ..................................................................... 39 2.7.5 Dara Flow Diagram (DFD) ............................................ 44 2.7.6 Flowchart ........................................................................ 44

2.8 BAHASA PEMROGRAMAN PHP DAN MYSQL................... 46 2.8.1 Bahasa Pemrograman PHP ............................................. 46 2.8.2 Database MySQL ............................................................ 49 2.9 HALAMAN WEB ...................................................................... 50 2.9.1 Web server ...................................................................... 51 2.9.2 Web Browser................................................................... 51 BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM........................... 53 3.1 SPESIFIKASI PERANGKAT PENDUKUNG .......................... 53 3.1.1 Pancangan Perangkat Keras (Hardware)......................... 53 3.1.2 Perangkat Lunak.............................................................. 54 3.1.3 Pemakai (Brainware)....................................................... 54 3.2 PERMODELAN SISTEM .......................................................... 55 3.2.1 STP (Statement of Purpose) ........................................... 55 3.2.2Data Flow Diagram Context Level .................................. 55 3.2.3 Data Flow Diagram Levelled ......................................... 57 3.2.4 System Procedure Diagram ............................................ 59 3.3. RANCANGAN TABEL DATA ................................................ 62 4.3.1 Database Buku Tamu ...................................................... 62

13

4.3.2 Database Perpustakaan.................................................... 63 3.4 RELASI ANTAR TABEL .......................................................... 67 3.5 RANCANGAN HALAMAN MASUKAN DAN KELUARAN 67 3.5.1 Rancangan Halaman Untuk Pengguna atau Anggota ..... 70 3.5.2 Rancangan Halaman Untuk Administrator ..................... 71 3.5.3 Rancangan Halaman Keluaran........................................ 73 BAB IV IMPLEMENTASI SISTEM ........................................................ 49 4.1 HALAMAN ADMINISTRATOR .............................................. 77 4.1.1 Halaman Login Administrator ........................................ 77 4.1.2 Halaman Input Data Anggota ......................................... 78 4.1.3 Halaman Input Data Buku............................................... 79 4.1.4 Halaman Transaksi Peminjaman Buku ........................... 80 4.1.5 Halaman Transaksi Pengembalian buku ......................... 80 4.1.6 Halaman Tampilan Data Anggota................................... 81 4.1.7 Halaman Tampilan Data Buku........................................ 83 4.1.8 Halaman Tampilan Data Transaksi................................. 85 4.1.9 Halaman Atau Menu Kofirmasi ...................................... 86 4.2 HALAMAN MEMBER ATAU ANGGOTA ............................. 88 4.2.1 Halaman Untuk Melakukan Searching Buku ................. 89 4.2.2 Halaman Untuk Melakukan Pengisian Buku Tamu........ 90 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ...................................................... 91 5.1 KESIMPULAN ........................................................................... 91

14

5.2 SARAN ....................................................................................... 91 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

15

DAFTAR TABEL 2.1 3.1 3.2 3.3 3.4 3.5 3.6 3.7 3.8 3.9 Simbol-simbol Flowchart..................................................................... 44 Perangkat Spesifikasi Minimum .......................................................... 53 Perangkat Keras Spesifikasi Standar (disarankan)............................... 53 Perangkat Lunak................................................................................... 54 Struktur Tabel Guestbook .................................................................... 62 Struktur Tabel Anggota........................................................................ 63 Struktur Tabel Buku............................................................................. 64 Struktur Tabel Transaksi ...................................................................... 65 Struktur Tabel Administrator ............................................................... 66 Rancangan Keluaran Data Anggota Keseluruhan................................ 73

3.10 Rancangan Keluaran Data Anggota Detail .......................................... 73 3.11 Rancangan Keluaran Data Buku Keseluruhan..................................... 74 3.12 Rancangan Keluaran Data Buku Detail ............................................... 74 3.13 Rancangan Keluaran Data Transaksi ................................................... 74 3.14 Rancangan Keluaran Data Transaksi Detail ........................................ 75 3.15 Rancangan Keluaran Data Buku Yang Masih Dipinjam ..................... 75 3.16 Rancangan Keluaran Data Searching Buku......................................... 75 3.17 Rancangan Keluaran Data Buku Tamu................................................ 76

16

DAFTAR GAMBAR 1.1 Kerangka Pemikiran 2.1 Struktrur Organisasi Perpustakaan Universitas Surakarta .................... 12 2.1 Hubungan Antara Pemakai Dengan Basis Data.................................... 39 2.2 Prinsip Kerja PHP Dan Apache ............................................................ 44 3.1 Context Diagram Existed system 3.2 DFD level 0 sistem transaksi ( Existed ystem) 3.3 Berkas Pendaftaran Anggota. 3.4 Berkas Peminjaman Dan Pengembalian Buku. 3.5 Context Diagram Expected System ........................................................ 56 3.6 DFD level 0 Sistem Transaksi (Expected System) ................................. 57 3.7 DFD Level 1 Pendaftaran Anggota........................................................ 58 3.8 SPD Dokumen Pendaftaran Anggota .................................................... 59 3.9 SPD Dokumen Transaksi Peminjaman Buku ........................................ 60 3.10 SPD Dokumen Transaksi Pengembalian Buku.................................... 61 3.11 Relasi Antar Tabel ............................................................................... 67 3.12 Desain Struktur Link ............................................................................ 68 3.13 Struktur Atau Alur Program................................................................. 69 3.14 Rancangan Halaman Untuk Melakukan Searching ............................. 70 3.15 Rancangan Halaman Untuk Isi Buku Tamu ......................................... 70

17

3.16 Rancangan Halaman Untuk Input Data Anggota.................................. 71 3.17 Rancangan Halaman Untuk Input Data Buku....................................... 71 3.18 Rancangan Halaman Untuk Transaksi Peminjaman ............................. 72 3.19 Rancangan Halaman Untuk Transaksi Pengembalian .......................... 72 3.20 Rancangan Halaman Untuk Ubah Password......................................... 73 4.1 Halaman Login Administrator ............................................................... 77 4.2 Halaman Input Data Anggota ................................................................ 78 4.3 Halaman Input Data Buku...................................................................... 79 4.4 Halaman Transaksi Peminjaman buku................................................... 80 4.5 Halaman Untuk Melihat Status Anggota Dalam Proses Pengembalian. 80 4.6 Halaman Untuk Transaksi Pengembalian Buku .................................... 81 4.7 Halaman Data Anggota Keseluruhan..................................................... 81 4.8 Halaman Detail Data Anggota ............................................................... 82 4.9 Halaman Edit Data Anggota .................................................................. 82 4.10 Halaman Tampilan Data Buku Keseluruhan......................................... 83 4.11 Halaman Detail Data Buku .................................................................. 84 4.12 Halaman Edit Buku .............................................................................. 84 4.13 Halaman Tampilan Data Transaksi Keseluruhan................................. 85 4.14 Halaman Edit Transaksi ....................................................................... 85 4.15 Halaman Detail Transaksi Perbuku Atau Peranggota.......................... 86 4.16 Konfirmasi Apabila Login Gagal......................................................... 86 4.17 Konfirmasi Ganti Password Gagal ...................................................... 87

18

4.18 Konfirmasi Pengisian Form Kosong.................................................... 87 4.19 Konfirmasi Pengisian Anggota Baru Yang Sudah Ada ....................... 88 4.20 Konfirmasi Pengisian Nomor Katalog Yang Sudah Ada..................... 88 4.21 Home Page Perpustakaan Universitas Surakarta ................................. 89 4.22 Halaman Untuk Melakukan Searching Buku ...................................... 89 2.23 Halaman Hasil Pencarian Buku ........................................................... 90 2.24 Halaman Untuk Isi Buku Tamu ........................................................... 90

19

20

DAFTAR ISTILAH

No 1. 3.5.1 Istilah Sistem

Keterangan Satu kesatuan yang terdiri dari dua atau lebih komponen atau sub sistem yang berinteraksi untuk mencapai suatu tujuan Data yang diolah menjadi bentuk yang lebih berguna dan lebih berarti bagi yang menerimanya Masukan suatu Data yang diperoleh yang menggambarkan kejadian nyata yang berlaku Sebuah proses pengolahan data yang diperoleh Keluaran atau Hasil yang didapat dari pengolahan data sebagai Informasi untuk dapat digunakan sebagai pengambilan keputusan Adalah orang, tempat kejadian atau konsep yang informasinya direkam Adalah sebutan untuk mewakili sebuah entity Adalah gabungan dan kumpulan sejumlah elemenelemen data yang saling berkaitan menginformasikan tentang entity secara lengkap dalah kumpulan rekaman data yang berkaitan dengan obbyek data Kumpulan dari item data yang saling berhubungan satu dengan yang lainnya yang diorganisasikan berdasarkan sebuah skema atau struktur tertentu, tersimpan di hardware komputer dan dengan software untuk melakukan manipulasi untuk kegunaan tertentu. (Relational Data Base Management System) Adalah hubungan antar tabel yang berisi data-data pada suatu database representasi grafik yang menggambarkan setiap langkah yang akan dilakukan dalam suatu proses, yang merupakan alat bantu yang banyan digunakan untuk menggambarkan sistem secara pisikal. (Structured Query Language) Merupakan bahasa yang tersturktur yang digunakan untuk interaksi antara script program dengan database server dalam hal pengolahan data

2. 3. 4. 5.

Informasi Input Proses Output

6. 7. 8.

Entity Atribute Record

9. 10.

File Database

11.

RDBMS

12.

Flowchart

13.

SQL

21

14. 15.

Client Server

Adalah komputer pengguna yang hanya mengirim data serta menerima data Pelayanan atau tempat pemrosesan database

16.

Hardware

17.

Software

18.

Operating System

19.

Katalog perpustakaan

20.

Call number atau nomor katalog

21. 22.

perpanjangan Sirkulasi

23.

Bibliografi

24.

Index

adalah perangkat keras atau peralatan di sistem komputer yang secara fisik terlihat dan dapat disentuh adalah perangkat lunak atau program yang berisi perintah-perintah untuk melaksanakan pengolahan data Adalah pengelola seluruh sumber-daya yang terdapat pada sistem komputer dan menyediakan sekumpulan layanan (system calls) ke pemakai sehingga memudahkan dan menyamankan penggunaan serta pemanfaatan sumber-daya sistem komputer. Daftar koleksi perpustakaan. Daftar ini bisa berupa kartu yang dijajar dengan aturan tertentu atau berupa program komputer/online yang bisa diakses dari alamat tertentu Adalah nomor berupa kombinasi angka dan huruf yang biasanya terdiri dari kode koleksi, nomor klasifikasi koleksi, huruf tanda nama pengarang dan/atau judul koleksi. Nomor ini digunakan untuk mengenali dan menunjukkan lokasi sebuah koleksi di perpustakaan. Penempatan koleksi di rak disusun berdasarkan nomor panggil koleksi. Penambahan waktu peminjaman koleksi. Perpanjangan dilakukan di layanan Sirkulasi. Jenis layanan di perpustakaan yang melayani peminjaman, pengembalian, perpanjangan koleksi, beserta layanan lainnya, seperti peminjaman kunci locker, pendaftaran anggota baru dll. Daftar referensi dari sebuah hasil karya baik berupa buku, artikel, ataupun sumber-sumber elektronik pada suatu bidang tertentu. Bibliografi biasanya berada di bagian akhir dari halaman buku, artikel atau publikasi lainnya. Alat bantu pencarian/reference tool baik berupa daftar pengarang, judul atau subyek dari sebuah database atau buku

22

DAFTAR SIMBOL DATA FLOW DIAGRAM (DFD)

Simbol

Nama Eksternal Entity Yaitu

Keterangan kesatuan luar,

merupakan sumber data atau tujuan data dari sistem. Dapat disebut terminator Proses Yaitu mengolah data masukan dan menghasilkan data juga dengan

keluaran (informasi). Data store Yaitu tempat penyimpanan

data yang berupa file, arsip atau berkas Aliran data Yaitu yang menunjukkan arus data masuk maupun data

keluar.

23

BAB I PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG MASALAH

Perpustakaan berkembang dengan pesat dan dinamis, sistem manualnya dirasakan tidak lagi memadai untuk penanganan beban kerja, khususnya kegiatan rutin dalam bidang pengadaan, pengatalogan, dan pengawasan sirkulasi. Keadaan demikian menuntut penggunaan sistem informasi berbasis teknologi komputer atau CBIS (Computer Base Information System). Perpustakaan Universitas Surakarta sebagai instansi yang menyediakan bahan-bahan pustaka sebagai sumber informasi memerlukan sistem komputerisasi untuk mengolah data dan untuk melakukan kegiatan kerja perpustakaan. Hal tersebut dilakukan karena perpustakaan Universitas Surakarta belum memanfaatkan sistem komputer secara efektif untuk melakukan kegiatan kerjanya, sedangkan pengunjung yang ingin mendapatkan sumber-sumber informasi semakin lama semakin bertambah. Kemudahan pengunjung untuk mendaftar, mendapatkan informasi tentang bahan pustaka dan untuk melakukan transaksi peminjaman bahan pustaka menjadi suatu hal yang perlu diperhatikan. Selain hal-hal tersebut dengan komputerisasi juga akan membantu pihak manajemen dalam pengambilan keputusan. Berdasarkan permasalahan itulah maka diusulkan adanya pembaharuan sistem lama kedalam sistem informasi yang baru dengan teknologi komputer berbasis web. 1.2 PERUMUSAN MASALAH

124

Berdasarkan latar belakang tersebut maka perumusan masalah yang dapat diambil dalam penelitian ini adalah; bagaimana membangun sistem informasi perpustakaan berbasis web di Perpustakaan Universitas Surakarta?

1.3 BATASAN MASALAH

Penelitian ini menyajikan sistem informasi perpustakaan berbasis web di perpustakaan Universitas Surakarta dalam bidang pengatalogan dan pengawasan sirkulasi.

1.4 TUJUAN PENELITIAN

Penelitian ini bertujuan untuk meningkatkan efisiensi kerja perpustakaan yang semula menggunakan sistem manual menjadi sistem informasi berbasis teknologi komputer atau CBIS (Computer Base Information System).

1.5 MANFAAT PENELITIAN

1. Membantu petugas perpustakaan dalam melakukan pengolahan data di perpustakaan Universitas Surakarta. 2. Memberikan kemudahan pengunjung untuk mendapatkan informasi-informasi bahan pustaka dan memberikan kemudahan dalam melakukan pendaftaran dan melakukan transaksi peminjaman atau pengembalian bahan pustaka

25

1.6 METODOLOGI PENELITIAN

Dalam penulisan ini menggunakan beberapa cara sebagai berikut : a. Studi kepustakaan Merupakan cara pengumpulan data dengan mempelajari literatur, paket modul dan panduan, buku-buku pedoman, buku-buku perpustakaan dan segala kepustakaan lainnya yang dianggap perlu dan mendukung b. Metode observasi Yaitu metode untuk mendapatkan data dengan melakukan pengamatan langsung dan pencatatan secara sistematis terhadap gejala atau fenomena yang terkait tanpa mengajukan pertanyaan c. Metode wawancara Metode ini dilakukan kepada nara sumber dengan cara mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang mendukung permasalahan. Wawancara dilakukan pada nara sumber ataupun ahli yang mendukung permasalahan. d. Metode analisis sistem Data yang terkumpul melalui instrument pengumpulan data akan dianalisis dengan berfokus pada fungsi sistem informasi dan manajemen.

26

e. Perancangan dan desain sistem. Merancang dan mendesain output, input, struktur file, struktur database, program, prosedur, perangkat keras, perangkat lunak, mendesain keputusan dan mendesain sasaran yang diperlukan untuk mendukung sistem informasi. f. Pemrograman dan pembangunan system. Memecahkan kembali rancang bangun, mengembangkan bagan alir secara garis besar, menulis instruksi program, merakit program, mempersiapkan data untuk testing, melakukan pengetesan, mengecek hasil, mendiagnosa kesalahan, dan membetulkan program. g. Uji coba. Menguji coba sistem yang telah dibangun secara terstruktur. h. Implementasi Sistem. Mengimplementasikan hasil jadi dari pembangunan sistem kedalam file komputer sehingga sistem siap untuk digunakan untuk menggantikan sistem lama

27

1.7 KERANGKA PEMIKIRAN

Gambar 1.1 Kerangka pemikiran

28

1.8 SISTEMATIKA PENULISAN BAB I PENDAHULUAN Bab ini berisi Latar Belakang Masalah, Batasan Masalah, Perumusan Masalah, Tujuan Penulisan, Manfaat Penulisan, Metodologi Penelitian, Kerangka Pemikiran dan Sistematika Penulisan. BAB II GAMBARAN UMUM DAN LANDASAN TEORI Bab ini berisi tentang Sejarah Dan Struktur Organisasi, Visi Misi Dan Tujuan Universitas Surakarta., Pedoman Umum Tata Tertib kegiatan Mahasiswa Universitas Surakarta, Tata Tertib Perpustakaan dan Jenis Koleksi Yang Dimiliki, Pengertian Perpustakaan dan Sistem Klasifikasi Bahan Pustaka, Konsep Dasar Sistem, Konsep Dasar Basis Data, Bahasa Pemrograman PHP dan Database MySQL, Halaman Web. BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM Bab ini berisi Spesifikasi Perangkat Pendukung, Permodelan Sistem, Rancangan Tabel Data, Relasi Tabel Data dan Rancangan Halaman Masukan Dan Halaman Keluaran. BAB IV IMPLEMENTASI SISTEM Bab ini berisi mengenai penerapan dan penjelasan aplikasi program yang telah dibuat yaitu program mengenai sistem informasi perpustakaan di

perpustakaan Universitas Surakarta.

29

BAB V PENUTUP Bab ini berisi tentang Kesimpulan dan Saran.

30

BAB II GAMBARAN UMUM DAN LANDASAN TEORI

2.1 SEJARAH DAN STRUKTUR ORGANISASI

2.1.1

Sejarah Singkat Universitas Surakarta Universitas Surakarta (UNSA) merupakan bentuk pengembangan Sekolah

Tinggi Ilmu Administrasi (STIA) Solo dibawah Yayasan Penyelenggara Perguruan Tinggi Swasta. “Yayasan Perguruan Tinggi Surakarta (YPTS)”. Sebelum menjadi Universitas Surakarta, STIA yang berdiri sejak tanggal 27 Nopember 1995 memiliki 2 program studi. Program studi Ilmu Administrasi Niaga dan Program studi Ilmu Administrasi Negara. Bapak H. HS. Soemaryono beserta Bapak Prof. DR. H.S. Brodjosudjono. SH. MS., sebagai badan pendiri Yayasan Perguruan Tinggi Surakarta (YPTS) menugaskan pengurus YPTS untuk mengembangkan Sekolah Tinggi Ilmu Administrasi (STIA) Solo menjadi Universitas yang bernama Universitas Surakarta, dengan alamat Kampus Jl. Raya Plur KM. 5 Surakarta 57772 Tlp. (0271) 825117, alamat Situs Web http://www.unsa.ac.id, alamat email info@unsa.ac.id. Pengurus Yayasan Perguruan Tinggi Surakarta bersama pimpinan Sekolah Tinggi berusaha untuk menyiapkan sarana prasarana sebagaimana di persyaratkan dalam SK Mendikbud RI No. 0686/u/1991 tentang Pedoman Pendirian Perguruan Tinggi dalam waktu yang relatif cepat segala persyaratan tersebut dapat dipenuhi, dan

31 7

tertanggal 22 Oktober 1998 Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia mengeluarkan Surat Keputusan No. 140/D/O/1998 tentang perubahan bentuk Sekolah Tinggi Ilmu Administrasi Solo menjadi Universitas Surakarta. Dalam Surat Keputusan tersebut memuat ijin pembukaan 11 (sebelas) program studi meliputi : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Program studi Ilmu Administrasi Niaga Program studi Ilmu Administrasi Negara Program studi Komunikasi Program studi Akuntansi Program studi Manajemen Program studi Teknik Mesin Program studi Teknik Elektro Program studi Teknik Komputer Program studi Teknik Informatika Program S1 Program S1 Program D III & S1 Program S1 Program S1 Program D III & S1 Program S1 Program D III & S1 Program D III & S1 Program S1 Program S1 Program S1

10. Program studi Teknik Sipil dan Arsitektur 11. Program studi Ilmu Hukum 12. Program studi Bahasa & Sastra Inggris

Program-program studi tersebut dikelompokkan dalam 5 (lima) Fakultas : 1. 2. 3. Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP) Fakultas Ekonomi (FE) Fakultas Teknologi Industri

32

4. 5. 6. 7.

Fakultas Teknologi Informatika Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Fakultas Ilmu Hukum Fakultas Bahasa & Sastra

Dengan Pembukaan 11 program studi di Universitas Surakarta akhir tahun 1998, maka pada tahun akademik 1999/2000 menerima mahasiswa baru dan semua program studi diminati oleh masyarakat, bahkan Februari 1999 Universitas Surakarta telah menyelenggarakan wisuda sebanyak 64 lulusan atau wisudawan dengan kelulusan 87%. Dengan kenyataan tersebut, menunjukkan bahwa keberhasilan pendirian Universitas Surakarta merupakan suatu sukses kerja Dewan Pendiri, pengurus YPTS pada para civitas akademika, telah dapat mewujudkan keinginannya mengembangkan lembaga yang dikelolanya menjadi Universitas Surakarta yang telah lengkap baik sarana prasarana maupun kelengkapan organisasinya. Tahun 2000 dibuka Program Studi baru sebagai upaya pengembangan pendidikan yang diprioritaskan pada penguasaan ilmu dan profesionalisme hukum untuk dapat melahirkan sumber daya manusia yang mampu melahirkan pemikiran teoritas tentang penciptaan atau pembenahan aturan-aturan hukum, pembinaan atau penyempurnaan lembaga dan struktur hukum, serta strategi komunkasi hukum secara bermakna demi tumbuhnya budaya hormat hukum, dengan Program Studi Ilmu Hukum Program S1 dilingkungan Universitas Surakarta menambah Fakultas Sastra

33

dan Bahasa yang memberikan mahasiswa mengenal lebih dalam berbagai tata dan bahasa Inggris dan Cina. Universitas Surakarta tidak hanyak berkembang pada sisi internal seperti penambahan program studi baru, penambahan gedung baru dan perubahan infrastruktur tetapi juga pada sisi eksternal. Perkembangan pada sisi eksternal Universitas Surakarta antara lain : a. Perluasan wilayah untuk pendaftaran mahasiswa baru sampai ke daerah Jawa Timur b. Kerja Sama dengan berbagai lembaga pendidikan D1, D2 dan D3 agar mahasiswa mudah meneruskan jenjang pendidikan yang lebih tinggi melalui sistem transfer c. Kerja sama dengan media cetak dan media elektronik untuk pendaftaran mahasiswa baru pada tahun 2002 d. Kerja sama dengan media cetak dan media elektronik sebagai sponsorship kegiatan Diklat (Pendidikan & Latihan) mahasiswa jurusan Informatika tahun 2002.

2.1.2

Infrastruktur Yayasan Perguruan Tinggi Surakarta (YPTS) Universitas Surakarta dikelola

Yayasan Perguruan Tinggi Surakarta (YPTS) dengan akte notaris Sunarto, SH. No.

34

18 tanggal 17 April 1988 dalam periode kepengurusan 1998 – 2003 dengan susunan pengurus sebagai berikut : a. Pimpinan : Rektor PR I PR II b. Unsur Pembantu Pimpinan KBAAK KBAKU Staf Rektorat c. Unsur pelaksanaan Akademik 1) Fakultas Teknik Dekan Ka. Progdi Teknik Mesin Ka. Progdi Teknik Elektro Ka. Progdi Teknik Informatika : Ir. Djoko Kuncoro : Achmad Nur Hidayat, ST : Gembong Wisnu Broto, ST : Bambang Eka P. M.Kom : Ir. Bambang Seto : Agus Basuki, S. Sos. : Suliyono Tahjudin, Bsc. : Yitno Puguh Martomo, S. Sos. : Prof. DR. H. S. Brodjosujono, SH,.MS. : Drs. Margono, SE., MM : Drs. Suradi, SE., MM.

Ka. Progdi Teknik Sipil dan Arsitektur 2) Lembaga –lembaga

35

Ka. Lembaga Penelitian Pengembangan dan Pengabdian Masyarakat : Drs. Djoko Susanto, Msi. 3) Unsur Penunjang i. UPT Perpustakaan ii. Kepala Laboratorium 4) Koordinator Kemahasiswaan : Mulyono. SE : Agus Setyawan, ST. : Drs. Djauhari

36

2.1.3

Struktur organisasi perpustakaan Universitas Surakarta

Rektor PR I PR II

Perpustakaan UNSA

Bag. Keuangan

Mahasiswa

Kaprogdi

Gambar 2.1 Struktur organisasi perpustakaan Universitas Surakarta

2.2. VISI, MISI DAN TUJUAN UNIVERSITAS SURAKARTA

Menurut Surat Keputusan Rektor Nomor. 09/SK/UNSA.H/1/1999 Visi, Misi dan Tujuan Universitas Surakarta adalah : 2.2.1 Visi, Misi dan Tujuan Universitas Surakarta

a. Visi Pada tahun 2025 Universitas Surakarta sudah menjadi universitas unggulan dalam menghasilkan sumber daya manusia yang berkualitas, mengembangkan dan menciptakan IPTEKS berwawasan lingkungan sesuai dengan kebutuhan

37

pembangunan nasional dan perkembangan masyarakat baik lokal, regional maupun global melalui penyelenggaraan Tri Dharma Perguruan Tinggi. (Sumber Buku : Buku Pedoman UNIVERSITAS SURAKARTA Tahun 2000/2001)

b. Misi Menyelenggarakan pendidikan akademik dan profesional, melakukan penelitian dan pengabdian kepada masyarakat yang berkualitas pada berbagai bidang ilmu, untuk menghasilkan sumber daya manusia yang berkualitas, beriman, bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dan berbudi luhur, yang dilandasi dengan azas kebenaran, keadilan dan kemandirian, serta mengembangkan dan menciptakan IPTEKS berwawasan lingkungan, dalam upaya meningkatkan kesejahteraan masyarakat. c. Tujuan Berdasakan visi dan misi yang telah ditetapkan, melalui budaya akademik yang didukung, dengan kinerja yang baik dan berlandaskan atas kebenaran, keadilan dan kemandirian, terbuka, kritis, kreatif, inofatif dan tanggap terhadap perubahan nasional maupun global, maka tujuan Universitas Surakarta yang ingin dicapai dalam upaya meningkatkan kesejahteraan rakyat adalah : 1. Menghasilkan lulusan berkemampuan akademik dan profesional yang berkualitas dalam berbagai bidang ilmu, beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, bermoral Pancasila serta berbudi lulur

38

2. Mengembangkan dan menciptakan IPTEKS dalam berbagai bidang ilmu sesuai dengan kebutuhan dan perkembangan masyarakat 3. Menerapkan dan menyebarluaskan IPTEKS dalam berbagai bidang ilmu

2.2.2

Visi, Misi dan Tujuan Fakultas Teknik

a. Visi Fakutas Teknik Universitas Surakarta ingin menjadi fakultas Teknik terdepan dalam pengembangan IPTEKS bidang Rekayasa, Teknologi yang berwawasan lingkungan sesuai dengan kebutuhan dan perkembangan maasyarakat baik lokal, regional maupun global. b. Misi 1) Menyelenggarakan pendidikan tinggi di bidang Rekayasa Teknologi melalui proses Tri Dharma PT secara profesional 2) Menerapkan, mengembangkan dan menyebarluaskan IPTEKS bidang Rekayasa Teknologi dalam upaya meningkatkan kesejahteraan

masyarakat dan dunia usaha serta ikut mencerdaskan kehidupan bangsa c. Tujuan 1) Menghasilkan lulusan yang bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berjiwa Pancasila, berkepribadian, mandiri dan profesional yang memiliki kemampuan dan keterampilan IPTEKS bidang Rekayasa Teknologi. Tanggap dan terbuka terhadap perkembangan IPTEKS

39

bidang Rekayasa Teknologi. Bertanggung jawab dan berdedikasi dalam menerapkan dan menyebarluaskan IPTEKS bidang Rekayasa Teknologi 2) Menerapkan dan menyebarluaskan IPTEKS bidang Rekayasa Teknologi dalam upaya meningkatkan kesejahteraan masyarakat. 2.3 PEDOMAN UMUM TATA TERTIB KEGIATAN MAHASISWA Rektor No.

UNIVERSITAS

SURAKARTA

(Keputusan

77/SK/UNSA.H/M/99 Tanggal 14 Agustus 1999).

2.3.1

Dasar Hukum

1. Undang-undang Nomor 2 Tahun 1989 tentang Sistem Pendidikan Nasional 2. Peraturan Pemerintah Nomor 30/1990 tentang Pendidikan Tinggi 3. Peraturan Pemerintah RI.No.60 Th. 1999 tentang Pendidikan Tinggi 4. Surat Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI Nomor 155/U/1998 tentang Organisasi Kemahasiswaan di Perguruan Tinggi 5. Surat Keputusan Mendikbud nomor 160/D/O/1993 tentang Perubahan Bentuk dari STIA Surakarta menjadi Universitas Surakarta 6. Statuta Universitas Surakarta 2.3.2 Pengertian, Maksud dan Tujuan Pedoman Umum Tata Tertib Kegiatan Mahasiswa adalah norma, kaidah dan peraturan yang menjadi acuan dasar didalam melaksanakan kegiatan mahasiswa dilingkungan Universitas Surakarta.

40

Pedoman Umum Tata Tertib Kegiatan Mahasiswa dimaksudkan untuk memberikan dasar dan arah bagi mahasiswa didalam melaksanakan kegiatan kurikuler maupun extra kurikuler agar mahasiswa dapat melaksanakan kegiatannya secara tertib, lancar, terarah dan berkesinambungan. 2.3.3 Jenis Kegiatan

1. Kegiatan Kurikuler Kegiatan kurikuler dapat berupa perkuliahan, praktikum, assistensi, responsi, ujian. Kuliah Kerja Lapangan (KKL). Praktik Kerja Lapangan (PKL), Kuliah Kerja Nyata (KKN), skripsi seminar dan kegiatan lain yang berkaitan dengan proses belajar mengajar. Setiap mahasiswa wajib mengikuti kegiatan kurikuler sesuai dengan ketentuan yang berlaku. 2. Kegiatan Ekstra Kurikuler Kegiatan esktra kurikuler adalah kegiatan kemahasiswaan yang terdiri dari kegiatan penalaran dan keilmuan, minat dan kegemaran serta upaya perbaikan kesejahteraan mahasiswa di Perguruan Tinggi. Kegiatan Ekstra Kurikuler merupakan kelengkapan dari kegiatan kurikuler sehingga setiap mahasiswa dianjurkan untuk mengikutinya. Kegiatan ekstra kurikuler tersebut disalurkan melalui organisasi kemahasiswaan sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

41

2.3.4

Tata Tertib Kegiatan Mahasiswa Tata Tertib mahasiswa berlaku untuk kegiatan kurikuler dan kegiatan ekstra

kurikuler. Tata Tertib kegiatan mahasiswa tersebut adalah sebagai berikut : 1. Menyelesaikan persyaratan administrasi umum dan akademik 2. Mematuhi ketentuan yang ditetapkan untuk setiap kegiatan kurikuler dan atau ekstra kurikuler 3. Mematuhi ketentuan tentang etika dan atau tatakrama, tata cara berbusana, kebersihan dan kerapian lingkungan serta keamanan dan ketertiban sebagai berikut : a. Etika dan atau Tatakrama Setiap kegiatan mahasiswa wajib mengikuti etika dan tatakrama sebagai berikut : 1) Menjaga integritas dan kewibawaan Almameter 2) Berprilaku sopan dan santun 3) Menepati jadwal dan waktu kegiatan 4) Mengisi daftar hadir kegiatan 5) Berpartisipasi aktif dalam setiap kegiatan yang diikuti 6) Tidak mengganggu kegiatan lain 7) Menjaga kerapihan, kebersihan dan keutuhan prasaranan yang ada. b. Tata cara berbusana Dalam setiap kegiatan mahasiswa wajib :

42

1) Mengenakan busana sopan (bukan kaos oblong, bersih dan bersepatu) 2) Mengenakan seragam dan atau pakaian khusus pada kegiatan tertentu sesuai dengan ketentuan yang berlaku 3) Mengenakan tanda pengenal (atribut) pada kegiatan tertentu sesuai dengan ketentuan yang berlaku

c. Kebersihan dan Kerapian Lingkungan Sarana dan prasarana kampus wajib dijaga kebersihan, kerapian dan keutuhannya dengan cara antara lain : 1) Tidak melakukan corat-coret disembarang tempat 2) Membuang sampah pada tempatnya 3) Tidak merusak tanaman dan atau taman 4) Buang air pada tempatnya dan membersihkan kembali 5) Memarkir kendaraan pada tempatnya secara teratur d. Keamanan dan Ketertiban Mahasiswa wajib berperan aktif dalam menjaga keamanan dan ketertiban kampus dengan cara antara lain sebagai berikut : 1) Membantu mengatasi situasi dan kondisi yang diperkirakan dapat menimbulkan gangguan keamanan dan ketertiban kampus

43

2)

Tidak membawa, memiliki, memperjualbelikan dan menggunakan keras, narkotik dan obat terlarang serta senjata yang ada hubungannya dengan proses belajar mengajar.

3) 4)

Tidak melakukan kegiatan judi dan sejenisnya Tidak melakukan segala bentuk pelecehan, penganiayaan dan rekan fisik maupun psikis serta perbuatan yang tercela lainnya

5) 6)

Tidak melakukan pencurian dan sejenisnya Menyalurkan aspirasi individu maupun kelompok sesuai dengan prosedur dan ketentuan yang berlaku

7)

Mengikuti prosedur dan memenuhi persyaratan sesuai dengan ketentuan yang berlaku dalam melaksanakan setiap kegiatan

8)

Universitas tidak bertanggung jawab terhadap kerusakan atau kehilangan barang-barang milik pribadi mahasiswa termasuk kendaraan

2.3.5

Fasilitas Pendidikan

1) Fasilitas pendukung adalah sarana dan prasarana yang disediakan oleh Universitas Surakarta dan tau pihak lain (donatur, sponsor) dalam kegiatan proses belajar mengajar guna mencapai tujuan pendidikan tinggi di Universitas Surakarta.

44

2) Yang berhak menggunakan sarana dan prasarana tersebut pada butir 1 adalah anggota civitas akademika dan pihak lain yang berkaitan dengan penyelenggaraan pendidikan. 3) Penggunaan sarana dan prasarana tersebut pada butir 1 harus seijin Rektor. 4) Penggunaan sarana dan prasarana tersebut pada butir 1 harus terencana dan dapat dipertanggungjawabkan. 2.3.6 Penghargaan dan Sanksi

a. Penghargaan Universitas Surakarta memberikan penghargaan kepada mahasiswa yang telah meraih prestasi terbaik dalam kegiatan : 1) Kurikuler 2) Ekstra Kurikuler 3) Kurikuler dan Ekstra kurikuler 4) Kamtibmas Bentuk penghargaan yang diberikan dapat berupa : 1) Piagam 2) Piala dan sejenisnya 3) Beasiswa dan atau tabungan 4) Fasilitas pengembangan prestasi b. Sanksi

45

Universitas Surakarta memberikan sanksi kepada mahasiswa yang melakukan kecurangan atau pelanggaran : 1. Sanksi terhadap kecurangan atau pelanggaran akademik dapat berupa : a. Peringatan secara lisan ataupun tertulis b. Pengurangan nilai mata kuliah c. Dinyatakan tidak lulus mata kuliah d. Dicabut hak dan ijin mengikuti kegiatan akademik untuk sementara (skorsing) e. Dicabut status kemahasiswaan secara permanen (dipecat atau dikeluarkan) 2. Sanksi terhadap pelanggaran etika dan atau tatakrama Tata cara berbusana, kebersihan dan kerapian serta keamanan dan ketertiban, dapat berupa :

a. Sanksi akademis yaitu : 1) Teguran dan peringatan lisan atau tertulis 2) Dicabut hak dan ijin mengikuti kegiatan akademik untuk sementara (skorsing). 3) Dicabut status kemahasiswaannya secara permanen (dipecat atau dikeluarkan) b. Sanksi lain waktu :

46

1) Teguran dan peringatan lisan dan tertulis 2) Perbaikan dan pembetulan sarana prasarana 3) Ganti rugi 4) Pembekuan atau penundaan kegiatan 5) Pelanggaran kegiatan

2.4 TATA TERTIB PERPUSTAKAAN DAN JENIS KOLEKSI YANG DIMILIKI. 2.4.1 Syarat menjadi anggota perpustakaan Universitas Surakarta.

1. Merupakan civitas akademik Universitas Surakarta. 2. Mengisi dan menyerahkan formulir permohonan menjadi anggota

perpustakaan Universitas Surakarta. 3. Menyerahkan pas foto 3 x 4 dengan jumlah 4 lembar. 4. Mematuhi peraturan-peraturan yang berlaku di perpustakaan Universitas Surakarta. 2.4.2 Tata tertib perpustakaan Universitas Surakarta.

1. Sistem perpustakaan Universitas Surakarta adalah sistem tertutup. Apabila akan meminjam ataupun dibaca ditempat maka mahasiswa diharapkan mencari daftar bahan pustaka di katalog yang sudah disediakan oleh petugas perpustakaan. 2. Mahasiswa, dosen atau karyawan yang akan meminjam untuk dibawa pulang harus menunjukkan kartu anggota perpustakaan Universitas Surakarta.

47

3. Diperbolehkan meminjam hanya satu buku selama satu minggu. Apabila buku masih dipergunakan bias diperpanjang satu minggu lagi dengan menunjukkan kartu dan buku ke petugas perpustakaan dan disahkan oleh petugas. 4. Skripsi dan paper boleh dipinjam dan dibaca didalam ruang perpustakaan dan tidak boleh dibawa pulang atau di copy. 5. buku rusak atau hilang menjadi tanggung jawab peminjam. 6. kartu anggota tidak berlaku untuk orang lain. 7. keterlambatan pengembalian dikenakan denda sesuai peraturan. 2.4.3 Jenis koleksi bahan pustaka yang dimiliki Jenis koleksi yang dimiliki perpustakaan Universitas Surakarta adalah : 1. Buku yang terdiri dari buku fiksi dan nonfiksi. 2. Majalah atau bulletin. 3. surat kabar. 4. Audio visual (kaset, CD, disket) 2.4.4 Pengadaan bahan pustaka. Sumber pegadaan bahan pustaka atau koleksi di perpustakaan Universitas Surakarta meliputi : 1. Pembelian dengan kode pb. 2. Sumbangan dari lembaga dengan kode sb. 3. Sumbangan dari instansi dengan kode sub. 4. Hadiah dari mahasiswa dengan kode hd.

48

5. Hasil wisudawan setiap tahun. 2.5 PENGERTIAN PERPUSTAKAAN DAN SISTEM KLASIFIKASI BAHAN PUSTAKA. 2.5.1 Pengertian Perpustakaan Banyak batasan atau pengertian perpustakaan yang disampaikan oleh para pakar dibidang perpustakaan. Ada beberapa pengertian perpustakaan dibawah ini : 1. Menurut kamus “The Oxford English Dictionary”, kata library atau perpustakaan mulai digunakan dalam bahasa Inggris tahun 1374, yang berarti sebagai “suatu tempat buku-buku yang diatur untuk dibaca, dipelajari atau dipakai sebagai bahan rujukan”.(Sulistya Basuki, Pengantar Ilmu

Perpustakaan, Universitas Terbuka, 1993). 2. Pengertian perpustakaan pada abad ke 19 berkembang menjadi “suatu gedung, ruangan, atau sejumlah ruangan yang berisi koleksi buku yang dipelihara dengan baik, dapat digunakan oleh masyarakat atau golongan masyarakat tertentu” (Sulistya Basuki, Pengantar Ilmu Perpustakaan, Universitas Terbuka, 1993). 3. Dalam perkembangan lebih lanjut pengertian perpustakaan memperoleh penghargaan tertinggi, bukan sekedar suatu gedung yang berisi koleksikoleksi buku yang bisa dimanfaatkan oleh masyarakat (Mujito, Pembinaan Minat Baca, Universitas Terbuka, Jakarta,1993). 4. Dalam pengertian yang terbaru seperti yang tercantum dalam keputusan Presiden RI Nomor II disebutkan bahwa perpustakaan merupakan salah satu

49

sarana pelestarian bahan pustaka sebagai teknologi dan kebudayaan dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa dan menunjang pelaksanaan pembangunan nasional (Marto Atmojo Karmidi, Manajemen Perpustakaan Khusus, Universitas Terbuka, Jakarta, 1997). Pengertian perpustakaan terbaru ini telah mengarahkan kepada tiga hal yang mendasar, yaitu : 1. Hakikat perpustakaan sebagai salah satu sarana pelestarian bahan pustaka. 2. Fungsi perpustakaan sebagai sumber informasi, ilmu pengetahuan, teknologi dan kebudayaan. 3. Serta tujuan perpustakaan sebagai sarana untuk mencerdaskan bangsa dan menunjang pembangunan nasional. Adapun pengertian perpustakaan kampus adalah perpustakaan yang berada dalam suatu kampus yang berkedudukan dan tanggung jawabnya kepada Rektor yang melayani civitas akademika yang bersangkutan.

2.5.2 Klasifikasi Klasifikasi adalah pengelompokan yang sistematis dari sejumlah objek, gagasan, buku, atau benda-benda lain kedalam kelas atau golongan tertentu berdasarkan ciri-ciri yang sama. Didalam klasifikasi dalam bahan pustaka dugunakan penggolong berdasarkan ciri tertentu (Hamakonda Towa, Pengantar Klasifikasi Persepuluh Dewey, Jakarta, 1997). Misalnya karena bentuk fisik yang berbeda maka

50

penempatan buku perpustakaan dipisahkan dari surat kabar, majalah, piringan hitam, film, microfilm, dan slides. Klasifikasi berusaha untuk menyusun semua subjek yang mencakup keseluruhan ilmu pengetahuan manusia kedalam susunan yang sistematis dan teratur yang umumnya terdiri dari sejumlah kelas utama yang masing-masing diperinci lagi bagian-bagian yang lebih kecil lagi menurut suatu urutan yang logis yang biasanya dari yang bersifat umum kepada yang bersifat khusus. Dalam sistem penyusunan bahan pustaka dibakukan melalui pembuatan nomor urut secara logis menurut angka atau abjad yang mencakup seluruh sumber pengetahuan yang ada. Macam-macam sistem klasifikasi yang digunakan dalam perpustakaan adalah sebagai berikut : 1. Dewey Decimal Classification (DDC) Sistem klasifikasi bahan pustaka yang populer dan paling banyak digunakan saat ini adalah sistem klasifikasi menurut M. Kassut Millvil Dewey yang sering disebut DDC atau Klasifikasi Persepuluh Dewey. DDC membagi ilmu pengetahuan kedalam sepuluh kelas utama. Kemudian masing-masingkelas utama dibagi lagi kedalam sepuluh devisi dan selanjutnya masing-masing devisi dibagi lagi kedalam sepuluh seksi. Sehingga dengan demikian DDC terdiri dari sepuluh kelas utama, seratus devisi dan seribu seksi. Pada pola klasifikasi DDC bahan pustaka dikelompokkan kedalam sepuluh kelas utama yaitu : 1. 000 untuk karya umum 2. 100 untuk ilmu filsafat 3. 200 untuk ilmu agama

51

4. 300 untuk ilmu sosial 5. 400 untuk ilmu bahasa 6. 500 untuk ilmu murni atau ilmu eksakta 7. 600 untuk ilmu terapan atau teknologi 8. 700 untuk ilmu kesenian, rekreasi, dan olah raga 9. 800 untuk ilmu kesusastraan 10. 900 untuk ilmu geografi, biologi serta sejarah umum. 2. Universal Decimal Classification (UDC) UDC merupakan perluasan dari DDC. Beda UDC dengan DDC yaitu antara lain UCD menggunakan sekurang kurangnya terdiri atas tiga angka arab. UDC menggunakan disembarang notasinya, sedangkan DDC menggunakan titik pemisah pada notasinya hanya satu kali yaitu pada tiga angka subdevisi atau seksi dan kelas UDA berupa 1,2,3 bukan 100,200,300 seperti dalam DDC.

3. Library Of Congress Classification (LCC) Sistem LCC ini dipakai oleh library of congress yang didirikan pada tahun 1850. Sistem klasifikasi ini menggunakan huruf-huruf yang dikombinasikan dengan angka-angka arab. Sistem LCC ini membagi ilmu pengetahuan menjasi beberapa kelas utama yaitu : A B Karya-karya umum Filsarat atau agama

52

C D E, F G H I J

Sejarah Sejarah umum dan dunia purba Sejarah Amerika Geografi, Artropologi, cerita rakyat dan rekreasi Ilmu Pengetahuan Sosial Politik Hukum dan seterusnya Setiap kelas utama diwakili oleh satu hufuf besar, sedangkan masing-

masing

devisinya

hurup

kecil

misalnya

B=Filsafat,

BC=Logika,

Bd=Metafisika dan sebagainya. 4. Calon Classification (CC) Sistem CC diciptakan Syiyali Romantika. Banyak digunakan di India. Sistem CC membagi ilmu pengetahuan kedalam beberapa kelas utama yaitu : A B C D E F G Ilmu pengetahuan Alam Matematika Fisika Ilmu Pengetahuan Mesin Kimia Teknologi Biologi

5. Subject Classification (SC) Sistem ini diciptakan oleh Dliss dan banyakdigunakan di Inggris.

53

2.5.3

Prinsip-Prinsip sistematika DDC Penyusunan sistem Klasifikasi Persepuluh Dewey yang dituangkan dalam

suatu bagan yang sistematis dan teratur didasarkan pada beberapa prinsip dasar sebagai berikut: 2.5.3.1 Prinsip dasar desimal a. Klasifikasi Persepuluh Dewey pertama-tama membagi ilmu pengetahuan kedalam 10 kelas utama. Kemudian masing-masing kelas utama itu dibagi menjadi 10 devisi, dan selanjutnya masing-masing devisi lagi kedalam 10 seksi, sehingga dengan demikian DDC terdiri dari 10 kelas utama, 100 devisi dan 1000 seksi. Meskipun demikian, DDC masih memmungkinkan diadakannya pembagian lebih lanjut daripada seksi menjadi subseksi dari subseksi menjadi subsubseksi, dan seterusnya. Oleh karena pola perincian ilmu pengetahuan yang berdasarkan kelipatan sepuluh inilah maka DDC disebut Klasifikasi Persepuluh atau Klasifikasi Desimal. b. Kelas Utama (main classes). Sepuluh kelas utama diberi nomor urut 0,1,2,3,4,5,6,7,8 dan 9. Akan tetapi didalam praktek selalu dituliskan dalam bentuk notasi dengan tiga bilangan dan tidak boleh kurang, dimana nomor seksi kelas utama menempati posisi pertama. Sepuluh kelas utama tersebut biasanya dinamakan Ringkasan Pertama yang terdiri dari : 000 untuk karya umum 100 untuk ilmu filsafat

54

200 untuk ilmu agama 300 untuk ilmu sosial 400 untuk ilmu bahasa 500 untuk ilmu murni atau ilmu eksakta 600 untuk ilmu terapan atau teknologi 700 untuk ilmu kesenian, rekreasi, dan olah raga 800 untuk ilmu kesusastraan 900 untuk ilmu geografi, biologi serta sejarah umum. c. Devisi Setiap kelas Utama dibagi menjadi 10 bagian yang disebut devisi, yng masing-masing diberi nomor urut 0 sampai dengan 9, sehingga kita memperoleh 10 devisi yang biasanya disebut Ringkasan Kedua ( Second Summary). Notasinya terdiri dari tiga bilangan dimana nomor devisi menempati posisi kedua. Misalnya kelas utama teknologi (600) terdiri dari devisi-devisi sebagai berikut: 600 Teknologi 610 Ilmu kedokteran 620 Ilmu Teknik 630 Ilmu pertanian dan seterusnya. d. Seksi

55

Setiap devisi dibagi lagi menjadi 10 bagian yang disebut seksi, yang diberi nomor urut 0 sampai dengan 9 sehingga kita mendapat jumlah 1000 seksi ( didalam Edisi Ringkas 11 hanya ada 920 seksi) yang biasanya disebut Ringkasan Ketiga (Third Summary). Notasinyapun terdiri dari tiga bilangan dan nomor seksi menempati posisi ketiga. Devisi 610 atau ilmu kedokteran dibagi menjadi seksi-seksi berikut: 610 611 612 Ilmu kedokteran Anatomi manusia Fisiologi manusia

dan seterusnya. e. Pembagian lebih lanjut Sistem klasifikasi Dewey memungkinkan pembagian yang lebih lanjut atas dasar kelipatan sepuluh ( seksi menjadi subseksi, subseksi menjadi subsubseksi dan seterusnya) dengan menempatkan titik desimal sesudah bilangan ketiga daripada notasi, dan menambahkan bilangan lain sebanyak yang diperlukan sesudah titik bilangan tersebut. Dengan demikian notasi subseksi adalah 4 bilangan dan subsubseksi adalah 5 bilangan dan seterusnya. Seksi Fisiologi manusia (612) diperinci sebagai berikut : 612 612.1 612.2 612.3 Fisiologi manusia Darah dan peredaran darah Pernapasan Makanan dan metabolisme

56

612.4 …. …. 612.8 612.81 612.82

Pencernaan makanan; kelenjar

Susunan syaraf dan alat-alat indera Otak Syaraf tulang belakan

dan seterusnya. 2.5.3.2 Prinsip dasar susunan umum khusus 2.5.3.3 Prinsip dasar disiplin 2.5.3.4 Prinsip dasar hierarki

2.6 KONSEP DASAR SISTEM 2.6.1 Komponen Sistem Suatu sistem terdiri dari sejumlah komponen yang saling berinteraksi, yang artinya saling bekerjasama membentuk satu kesatuan. Komponen-komponen sistem atau elemen-elemen dapat berupa suatu subsistem atau bagian-bagian dari sistem. Setiap sistem tidak peduli berapa kecilnya, selalu mengandung komponen-komponen atau subsistem-subsistem. Setiap subsistem mempunyai sifat-sifat dari sistem yang menjalankan suatu fungsi tertentu dan mempengaruhi proses sistem secara keseluruhan.

57

2.6.2 Batas Sistem Batas sistem merupakan daerah yang membatasi antara sistem dengan sistem yang lain atau dengan lingkungan luarnya. Batas sistem ini memungkinkan suatu sistem dipandang sebagai satu kesatuan. Batas suatu sistem menunjukkan ruang lingkup dari sistem tersebut. 2.6.3 Konsep Dasar Sistem Suatu sistem dapat didefinisikan sebagai satu kesatuan yang terdiri dari dua atau lebih komponen atau sub sistem yang berinteraksi untuk mencapai suatu tujuan. Suatu sistem dapat terdiri dari sistem-sistem bagian sistem sub sistem yang lebih kecil lagi atau terdiri dari komponen-komponen. Subsistem perangkat keras dapat terdiri atas alat masukan, alat pemroses, alat keluaran dan simpanan luar. Subsistemsubsistem saling berinteraksi dan saling berhubungan membentuk satu kesatuan sehingga tujuan atau sasaran sistem tersebut dapat tercapai. Interaksi dari subsistemsubsistem sedemikian rupa sehingga dicapai satu kesatuan yang terpadu atau terintegrasi. 2.6.4 Karakteristik Sistem Suatu sistem mempunyai karakteristik atau sifat-sifat tertentu, yaitu mempunyai komponen-komponen (component), batas sistem (boundary), lingkungan luar sistem (environments), penghubung (interface), masukan (input), keluaran (output), pengolah (process), dan sasaran (objectives) atau tujuan (goal).

58

2.6.5 Lingkungan luar Sistem Lingkungan luar sistem adalah apapun diluar batas dari sistem yang

mempengaruhi operasi sistem. Lingkungan luar sistem dapat bersifat menguntungkan dan dapat merugikan. 2.6.7 Masukan Sistem Masukan merupakan suatu data yang dimasukkan kedalam suatu sistem, masukan dapat berupa masukan perawatan dan masukan sinyal. Masukan perawatan adalah data yang dimasukkan supaya sistem tersebut dapat beroperasi. Masukan sinyal adalah data yang diolah untuk mendapatkan keluaran, contoh: program adalah masukan perawatan yang digunakan untuk mengoperasikan komputer dan data adalah masukan yang diolah untuk mendapatkan informasi. 2.6.8 Keluaran Sistem Keluaran dapat merupakan masukan untuk pengolah data. Misalnya untuk sistem komputer, panas yang dihasilkan keluaran yang tidak berguna merupakan hasil sisa buangan, sedang informasi merupakan sisa yang dibutuhkan. 2.6.9 Pengertian Informasi Menurut Jogiyanto Hartono, informasi ibarat darah yang mengalir di dalam tubuh suatu organisasi, sehingga informasi ini sangat penting di dalam suatu organisasi. Informasi adalah data yang diolah menjadi bentuk yang lebih berguna dan lebih berarti bagi yang menerimanya. Sumber informasi adalah data. Data adalah

59

kenyataan yang dalamnya terdapat :

menggambarkan

suatu

kejadian-kejadian

nyata. Di

2.6.9.1

Kualitas informasi Kualitas informasi di dalamnya terdapat informasi yang dapat bermanfaat bagi

semua masyarakat, informasi tersebut harus akurat, tepat pada waktunya dan juga relevan. Kualitas dari suatu informasi tergantung tiga hal, yaitu : 1. Informasi harus akurat (accurate) Akurat berarti informasi harus bebas dari kesalahan-kesalahan dan tidak menyesatkan. Akurat juga berarti harus jelas mencerminkan maksudnya. 2. Tepat pada waktunya Berarti informasi yang datang pada penerima tidak boleh terlambat. Informasi merupakan landasan di dalam pengambilan keputusan. Oleh karena itu jika terlambat, maka dapat berakibat fatal untuk organisasi. 3. Relevan Berarti pemakaiannya. 2.6.9.2 Nilai informasi Nilai informasi ditentukan oleh dua hal, yaitu manfaat dan biaya bahwa informasi tersebut mempunyai manfaat untuk

mendapatkannya. Suatu informasi dikatakan bernilai apabila manfaatnya lebih efektif dibanding dengan biaya mendapatkannya.

60

Sebagian besar informasi tidak dapat persis ditafsir keuntungannya dengan suatu nilai uang, tetapi dapat ditafsir nilai efektifitasnya. Pengukuran nilai informasi biasanya dihubungkan dengan analisis costeffectiveness atau costbenefit. Kegunaan informasi adalah untuk mengurangi hal ketidakpastian di dalam proses pengambilam keputusan tentang suatu keadaan. Suatu informasi dikatakan bernilai apabila dapat memperoleh informasi yang sepadan, lebih besar atau lebih efektif dari biaya yang dikeluarkan untuk mendapatkan informasi yang dimaksud. Akan tetapi informasi yang digunakan di dalam suatu sistem informasi umumnya digunakan untuk beberapa kegunaan, sehingga tidak memungkinkan dan sulit untuk menghubungkan suatu bagian informasi pada suatu masalah yang tertentu dengan biaya untuk memperolehnya karena sebagian informasi tidak hanya dinikmati oleh satu pihak saja.

2.7 KONSEP DASAR BASIS DATA 2.7.1 Pengertian Basis Data Basis data terdiri atas dua kata, yaitu basis dan data. Basis kurang lebih dapat diartikan sebagai markas atau gudang, tempat bersarang dan berkumpul. Sedangkan data adalah fakta yang terungkap atau representasi fakta dunia nyata yang mewakili suatu objek seperti manusia (pegawai, siswa, pembeli, pelanggan, barang, hewan, peristiwa, konsep, keadaan dan sebagainya yang direkam dalam bentuk angka, huruf, simbol, teks, gambar, bunyi atau kombinasinya. Jadi basis data adalah sekumpulan data tentang suatu benda atau kejadian yang saling berhubungan satu

61

sama lainnya.

2.7.2 Hirarki Data Secara tradisional data diorganisasikan kedalam suatu hirarki yang terdiri atas elemen data, rekaman (record) dan berkas (file). a. Entity Adalah orang tempat kejadian atau konsep yang informasinya direkam. Pada bidang administrasi mahasiswa misalnya, entity adalah mahasiswa, buku pembayaran dan nilai ujian. Pada bidang kesehatan entity adalah pasien, dokter, obat, kamar b. Atribute atau elemen data Setiap entity mempunyai atribut atau sebutan untuk mewakili suatu entity. Seorang mahasiswa dapat dilihat atributnya, misalnya nama, NIM, alamat, nama orang tua, agama dan jenis kelamin. Atribut juga disebut sebagai data elemen, data field, item data atau medan. c. Data value atau isi Adalah data aktual atau informasi yang disimpan pada tiap elemen data atau atribut. Atribut nama karyawan akan menunjukkan tempat dimana informasi nama karyawan disimpan, sedangkan data value adalah bejo, mitro yang merupakan isi dari data nama karyawan tersebut d. Record atau rekaman Adalah gabungan dan kumpulan sejumlah elemen - elemen data yang saling berkaitan menginformasikan tentang entity secara lengkap. Satu record akan

62

mewakili satu data atau informasi yang mewakili tentang seseorang atau objek lain misalnya NIM, Nama, Alamat, Nomor telepon, email dan sebagainya e. File atau berkas Adalah kumpulan rekaman data yang berkaitan dengan subjek data 2.7.3 RDBMS (Relational Database Management System) Merupakan sekumpulan data yang disimpan sedemikian rupa sehingga mudah diambil informasinya bagi pengguna dan data tersebut saling berhubungan. RDBMS merupakan suatu paket perangkat lunak yang kompleks yang digunakan untuk memanipulasi database. Ada tiga prinsip RDBMS : 1. Bahasa Definisi Data (DDL atau data definition language) DDL adalah perintah-perintah yang biasa digunakan oleh administrator basis data (DBA) untuk mendefinisikan skema ke DBMS. Skema adalah deskripsi lengkap tentang struktur medan, rekaman, dan hubungan data pada basis data. Tugas utama skema adalah menjabarkan struktur basis data kepada DBMS. 2. Bahasa Manipulasi Data (DML atau data manipulation language) DML adalah perintah-perintah yang digunakan untuk mengubah, memanipulasi, dan mengambil data pada basis data. DML pada dasarnya dibagi menjadi dua, yaitu prosedural dan nonprosedural. Prosedural menuntut pengguna menentukan data apa saja yang diperlukan dan bagaimana cara

63

mendapatkannya. Nonprocedural

menuntut pengguna data apa saja yang

diperlukan, tetapi tidak perlu menyebutkan cara mendapatkannya. Ada dua cara untuk mengakses data pada basis data. Pertama, dengan mengetikkan baris perintah-perintah yang ditujukan kepada DBMS untuk memanipulasi data. Biasanya, DML yang digunakan bersifat nonprosedural.

Kedua dengan menggunakan program aplikasi yang menerbitkan instruksiinstruksi internal (disebut pernyataan melekat atau embedded statement ) ke DBMS untuk mengambil data dan memberikan hasil keprogram. Pada bentuk kedua ini bahasa yang digunakan bisa saja berupa bahasa-bahasa pemrograman konvensional seperti C, COBOL , Fotran, Pascal, atau PHP, CGI, ASP,VB script java script dan sebagainya untuk pemrograman berbasis web. 3. Data Control Language (DCL) Bagian ini berhubungan dengan cara mengendalikan data, seperti siapa saja yang bisa melihat isi data, bagaimana data bisa digunakan oleh banyak user, dan sebagainya. Dengan kata lain DLC digunakan untuk hal-hal yang berhubungan dengan sekuritas terhadap basis data. Semua operasi masukan dan keluaran yang berhubungan dengan basis data harus menggunakan DBMS. Bila pemakai akan mengakses database, DBMS menyediakan penghubung (interface) antara pemakai dengan basis data. Hubungan antara pemakai dengan basis data digambarkan sebagai berikut :

64

Program Aplikasi Query Language DBMS

Interaktif terminal

Basis data

Gambar 2.2 Hubungan antara pemakai dengan basis data

2.7.4 Normalisasi Bentuk tidak normal. Merupakan bentuk kumpulan data yang akan direkam, tidak ada keharusan mengikuti suatu format tertentu, dapat saja data tidak lengkap atau terduplikasi, data dikumpulkan apa adanya sesuai dengan kedatangannya. Normalisasi sendiri merupakan cara pendekatan lain dalam membangun desain logik basis data relasional yang tidak secara langsung berkaitan dengan model data, tetapi dengan menerapkan sejumlah aturan dan kriteria standar untuk menghasilkan struktur yang normal. 2.7.4.1 Anomali Anomali adalah proses pada basis data yang memberikan efek samping yang tidak diharapkan misalnya ketidakkonsistenan data atau membuat sesuatu data menjadi hilang ketika data lain dihapus. Yang terdiri dari peremajaan, penghapusan dan penyisipan. 1. Anomali Peremajaan

65

Anomali ini terjadi jika terjadi pengubahan pada sejumlah data yang mubadzir tetapi tidak seluruhnya diubah. 2. Anomali Penghapusan Anomali penghapusan terjadi jika suatu baris yang tak terpakai dihapus dan sebagai akibatnya terdapat data lain yang hilang. 3. Anomali Penyisipan Anomali penyisipan terjadi pada saat penambahan hendak dilakukan ternyata ada elemen data yang masih kosong dan elemen data tersebut justru menjadi kunci 2.7.4.2 Dependensi ( ketergantungan) Dependensi merupakan konsep yang mendasari normalisasi. Dependensi menjelaskan hubungan antar atribut atau secara lebih khusus menjelaskan nilai suatu atribut yang menentukan nilai atribut lainnya. Dependensi ini kelak menjadi acuan bagi pendekomposisian data kedalam bentuk yang paling efisien. Macam dependensi adalah : 1. Dependensi fungsional Adalah macam dependensi yang banyak diulas pada literatur basis data. Didefinisikan sbagai berikut : Suatu atribut Y mempunyai dependensi fungsional terhadap atribut X jika dan hanya jika setiap nilai X berhubungan dengan sebuah nilai Y. Dituangkan dalam bentuk notasi sebagai berikut : X → Y

66

Dibaca X secara fungsional menentukan Y atau terkadang cukup dibaca X panah Y. 2. Dependensi fungsional sepenuhnya Suatu atribut Y mempunyai dependensi fungsional penuh terhadap atribut X jika : 1. Y mempunyai dependensi fungsional terhadap X 2. Y tidak memiliki dependensi terhadap bagian dari X 3. Dependensi total Didefinisikan sebagai berikut : 1. Y Memiliki dependensi fungsional terhadap X 2. X mempunyai dependent fungsional terhadap Y Dinyatakan sebagai X ↔ Y. 4. Dependensi transitif Atribut Z mempunyai dependensi transitif terhadap X jika 1. Y memiliki dependensi fungsional terhadap X 2. Z memiliki dependensi fungsional terhadap Y 2.7.4.3 Dependensi fungsional diagram Diagram Dependensi Fungsional adalah diagram yang digunakan untuk menggambarkan dependensi fungsional. Diagram ini menunjukkan hubungan antara atribut yang menjadi penentu atribut lainnya dengan hubungan yang dinyatakan dengan tanda panah.

67

2.7.4.4 Dekomposisi tak hilang Pada proses normalisasi seringkali terjadi pemecahan sebuah relasi menjadi dua relasi atau lebih. Proses pemecahan seperti ini biasa disebut dengan istilah dekomposisi tak hilang yang artinya bahwa tak ada informasi hilang ketika relasi dipecah menjadi relasi-relasi lain.

2.7.4.5 Bentuk normal Aturan-aturan normalisasi dinyatakan dalam istilah bentuk normal. Bentuk normal adalah suatu aturan yang dikenakan pada relasi-relasi dalam basis data dan harus dipenuhi oleh relasi-relasi tersebut pada level-level normalisasi. Suatu relasi dikatakan berada dalam bentuk normal tertentu apabila memenuhi kondisi-kondisi tertentu (biasa disebut 1NF) jika dan hanya jika setiap antribut bernilai tunggal untuk setiap baris. Beberapa level yang biasa digunakan pada normalisasi adalah : 1. Bentuk normal pertama (1NF) Bentuk normal pertama mempunyai ciri setiap data dibentuk dalam flat berkas (berkas rata atau datar), data dibentuk dalam satu rekaman demi rekaman dan nilai dari medan berupa “atomic value”. Tidak ada set atribut yang berulangulang atau atribut bernilai ganda (multivalue). Tiap medan hanya ada satu pengertian, bukan merupakan kumpulan kata yang mempunyai arti medua, hanya satu arti saja dan juga bukanlah pecahan kata-kata sehingga artinya lain. Atom sendiri adalah zat terkecil yang masih mempunyai sifat induknya, jika dipecah

68

lagi maka dia tidak akan memiliki sifat seperti induknya, karena hanya akan terdiri dari inti atom dan elektron 2. Bentuk normal kedua (2NF) Bentuk normal kedua mempunyai syarat yaitu bentuk data telah memenuhi kriteria bentuk normal pertama. Atribut bukan kunci haruslah bergantung secara fungsi pada kunci utama. Sehingga untuk membentuk normal kedua haruslah sudah ditentukan kunci medan. Penentuan medan kunci harus unik dan dapat mewakili atribut lain yang menjadi anggotanya 3. Bentuk normal ketiga (3NF) Untuk menjadi bentuk normal ketiga maka relasi haruslah dalam bentuk normal kedua dan semua atribut bukan primer tidak punya hubungan yang transitif. Dengan kata lain, setiap atribut bukan harus bergantung hanya pada kunci primer dan pada kunci primer secara menyeluruh. 4. Bentuk normal keempat (4NF) 5. Bentuk normal kelima (5NF) Bentuk normal keempat (4NF) dan kelima (5NF) hanya dipakai pada kasus-kasus khusus, yakni pada relasi yang mengandung dependensi nilai banyak

2.7.4.6 Overnormalisasi Tabel-tabel yang memenuhi 5NF terkadang didekomposisi lagi. Prosesnya dikenal dengan sebutan overnormalisasi. Tujuannya adalah untuk meningkatkan kinerja. Caranya adalah untuk memperhatikan permintaan terhadap data yang sering

69

dilakukan. Kolom-kolom data yang sering diperlukan diletakkan pada tabel tersendiri, terpisah dengan kolom-kolom data yang jarang diperlukan. Alasan yang lain, tabel yang terlalu banyak memiliki kolom dapat menimbulkan persoalan yang disebut deadlock (saling mengunci) pada pengaksesan yang serentak (sejumlah pengguna mengakses baris yang sama). Namun juga perlu diperhatikan bahwa tidak selamanya pendekomposisian terhadap tabel yang memenuhi 5NF dapat meningkatkan kenerja. Pada kenyataannya, tabel yang terlalu pendek (sedikit memiliki kolom) juga menimbulkan persoalan peningkatan waktu CPU dan juga memerlukan banyak I/O disk ketika terjadi penggabungan data (misalnya untuk penyajian laporan). 2.7.5 Data Flow Diagram (DFD) Data flow diagram (DFD) adalah gambaran sistem secara logikal yang berorientasi pada aliran data yang mendefinisikan pemetaan aliran informasi kedalam struktur program yang digunakan untuk memudahkan pemakai untuk mengerti sistem yang akan dikerjakan atau dikembangkan. Proses pada data flow diagram dapat merupakan sekumpulan program, sate program, satu modul atau sub program dan dapat juga merupakan trnsformasi data secara manual.

70

2.7.6 Flowchart Flowchart adalah representasi grafik yang menggambarkan setiap langkah yang akan dilakukan dalam suatu proses, yang merupakan alat bantu yang banyak digunakan untuk menggambarkan sistem secara pisikal. Tabel 2.1 Simbol-simbol Flowchart

Simbol Flowchart

Keterangan

Menunjukkan dokumen input dan output baik untuk proses manual, mekanik atau komputer. Simbol Dokumen

Menunjukkan pekerjaan manual Simbol kegiatan manual

Menunjukkan proses operasi program komputer Simbol Proses

Menunjukkan operasi yang dilakukan diluar operasi proses komputer Simbol operasi luar

Menunjukkan input atau output menggunakan hard disk Simbol hard disk

71

Menunjukkan input atau output menggunakan disket Simbol disket

Simbol yang digunakan untuk mewakili input atau output Simbol input atau output

Digunakan untuk menunjukkan arus dari proses

Simbol garis alir

Digunakan untuk menyelesaikan suatu kondisi di dalam program Simbol keputusan

Digunakan untuk menunjukkan suatu operasi yang rinciannya ditunjukkan di tempat lain Simbol proses terdefinisi Digunakan untuk memberi nilai awal suatu besaran Simbol persiapan

Digunakan untuk menunjukkan awal dan akhir dari suatu proses Simbol titik terminal

72

Menunjukkan proses pengurutan data diluar proses komputer Pengurutan offline

2.8 BAHASA PEMROGRAMAN PHP DAN DATABASE MYSQL. 2.8.1 Bahasa Pemrograman PHP PHP (Personal Home Page Tools) adalah sebuah bahasa scripting yang dibundel dengan HTML, yang berjalan disisi server. Sebagian besar perintahnya berasal dari bahasa C, Java dan Perl dengan beberapa tambahan fungsi khusus PHP. Bahasa ini memungkinkan para pembuat aplikasi web yang menyajikan HTML yang dinamis dan interaktif dengan cepat dan mudah, yang di hasilkan server. PHP bisa berinteraksi dengan hampir semua teknologi web yang sudah ada. Developer bias menulis sebuah program PHP yang mengeksekusi suatu program CGI di server lain. Fleksibilitas ini amat bermanfaat bagi pemilik situs-situs web yang besar dan sibuk, karena pemilik masih menggunakan aplikasi-aplikasi yang sudah terlanjur dibuat dimasa lalu dengan menggunakan CGI, ISAP atau dengan script seperti Perl, awk atau Phyton selama proses migrasi ke aplikasi baru yang di buat dengan menggunakan PHP. Dengan PHP, developer tidak perlu lagi berurusan dengan dua buah file yang terpisah seperti pada CGI. Browser web mengacu secara langsung ke file yang dituju, yang lalu dibaca oleh server sebagaimana file HTML statis biasa. Bedanya, sebelum

73

dikirim balik ke browser web, server web memeriksa isi file dan menentukan apakah ada kode didalam file tersebut yang harus dieksekusi. Bila ada, kode-kode tersebut akan dieksekusi. Hasilnya akan dimasukkan kedalam dokumen yang sama. Server web bekerja secara langsung terhadap file yang bersangkutan tidak memanggil script terpisah seperti pada metode CGI. Seluruh kode di eksekusi di server (oleh karena itu disebut server-side script).

Client Request

Server
File PHP Javascript Disk

Decoding PHP

Encoding HTTP

Tambahkan HTTP Wrapper

Dokumen Dinamis

Gambar 2.2 Prinsip kerja PHP dan Apache

PHP membuat proses pengembangan aplikasi menjadi mudah karena kelebihan-kelebihannya, yaitu :

74

1. Script ( kode program) terintegrasi dengan file HTML, sehingga developer bias berkonsentrasi langsung pada penampilan webnya. 2. Tidak ada proses compiling dan linking. 3. Berorientasi objek (object Oriented). 4. Sintaksis pemrogramannya udah dipelajari ,sangat menyerupai C dan Perl. 5. Integrasi yang sangat luas ke berbagai server database. Menulis web yang terhubung ke data base menjadi sangat sederhana. Database yang didukung oleh PHP : Oralce, Sybase, mSQL, MySQL, Solid, ODBC, PostgreSQL, Adabas D, FilePRo, Velocis, Informic, dBase, UNIX dbm.

2.8.2 Database MySQL MySQL adalah sebuah sistem manajemen database relasi (relational database management system) yang bersifat “terbuka” (open source). Terbuka maksudnya adalah MySQL boleh di download oleh siapa saja. Baik versi kode program aslinya (source code program) maupun versi binernya (executable program) dan bisa dugunakan secara (relatif) gratis baik untuk dimodifikasi sesuai dengan kebutuhan seseorang maupun sebagai suatu program aplikasi komputer. MySQL menggunakan bahasa standar SQL (Structure Query Language) sebagai bahasa interaktif dalam mengolah data. Perintah SQL juga sering disebut Query. Karena menggunakan bahasa standar yang sama maka tidak akan menjadi kendala besar bila suatu saat nanti berhubungan dengan database selain MySQL.

75

Tentu saja tetap ada perbedaan sintaks bahasa paket program SQL tersebut. Adapun beberapa kelebihan MySQL adalah sebagai berikut : 1. Kecepatan. Dengan adanya fitur tambahan Query Chacing pada MySQL rilis 4.0, kinerja query secara umum akan naik rata-rata 200% dari kinerja biasanya. 2. Open source. Dengan konsep ini siapapun dapat berpartisipasi

mengembangkan MySQL dan hasil penembangan itu diserahkan kepada umum atau kepada komunitas Open Source. 3. Kapabilitas. MySQL telah digunakan untuk mengelola database dengan jumlah 50 juta record. Bahkan sanggup untuk mengelola 60.000 tabel dengan jumlah baris 5.000.000.000. Mendukung penggunaan index hingga 32 index pertabelnya, sedangkan setiap indexnya terdiri dari 1 hingga 16 kolom kriteria.Informasi ini dapat di peroleh dari manual MySQL yang didapat di download dari situs MySQL. 4. Konektifitas dan keamanan. MySQL mendukung dan menerapkan sistem keamanan dan ijin akses tingkat lanjut, termasuk dukungan keamanan dengan pengacakan lapisan data (SSL transport layer encryption). Bahkan pada pembatasan penggunaan sumberdaya

MySQL rilis 4.0 dapat diterapkan

server berdasarkan penggunaan per user . Adanya tingkatan user dan jenis akses yang beragam dapat memberikan batasan akses berdasarkan lokasi pengakses, dan terdapatnya jaminan keamanan pada MySQL.

76

5. Fleksibilitas dan Portabilitas. MySQL mendukung peritah-peritah ANSI SQL 99 dan beberapa perintah database alternative lainnya sehingga mempermudah untuk beralih dari dan ke MySQL. 6. Lintas platform sistem operasi. MySQL dapat dijalankan pada beberapa sistem operasi yang berbeda, seperti Linux, Microsoft Windows, FreeBSD, Sun Solaris, Mac OS, HP-UX, AIX, QNX, Novell NetWare, SCO OpenUnix, SGI Iric, dan Dec OSF.

2.9 HALAMAN WEB Halaman web tersusun atas satu atau bebrapa komponen baik dokumen web itu sendiri ataupun komponen penyerta lain. Komponen-komponen tersebut biasanya dapat langsung ditampilkan oleh browser (client), tetapi terkadang harus menggunakan program pembantu atau aplikasi tambahan lain (plug-In). 2.9.1 Web Browser Web browser adalah perangkat lunak (software) disisi klien yang digunakan untuk mengakses informasi web, memformat teks dan menempatkan grafik pada layer. Ada beberapa jenis web browser yang dipakai sebagai sumber tampilan antara lain : Internet Explorer, Netscape Navigator, Mozila, Opera, dsb. Prinsip kerja pengaksesan sebuah halaman web yang berbasisi HTML adalah sebagai berikut : a. Browser meminta sebuah halaman kesuatu situs web melalui protokol http.

77

b. Web server meminta permintaan c. Web server segera mengirimkan dkumen HTML yang diminta ke klien. d. Browser pada klien akan membaca dan mengartikan dokumen yang diterima berdasarkan kode-kode pemformatan yang erdapat pada dokumen HTML, lalu menampilkan dalam versinya masing-masing 2.9.2 Web Server Web server adalah server yang melayani permintaan klien terdapat halaman web seperti apache, IIS (Internet Information Server) dan berkomunikasi dengan Middleware untuk menterjemahkan kode-kode tertentu, menjalankan kode-kode tersebut dan memungkinkan berinteraksi dengan basis data, PHP atau ASP. Adapun arsitektur aplikasi server adalah sebagai berikut : a. Browser atau klien berinteraksi dengan web server b. Secara internal web server berinteraksi dengan middleware. c. Middleware yang berhubungan dengan database. Adapun teknologi yang berjalan di server antara lain : CGI (Common Gateway Interface), ASP (Aktive Server Page), JSP (Java Server Page) dan PHP.

78

79

BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM

3.1 SPESIFIKASI PERANGKAT PENDUKUNG

3.1.1 Rancangan Perangkat Keras (Hardware) Hardware adalah perangkat keras dalam sistem komputer yang secara fisik terlihat dan dapat disentuh. Perangkat keras yang dibutuhkan guna mendukung kelancaran program di server dan di client adalah sebagai berikut : Tabel 3.1 Perangkat Keras Spesifikasi Minimum Komputer Server Personal Komputer Processor 233 Mhz (Pentium II) Monitor VGA dengan VGA card 4 MB RAM 32 MB Hard Disk 10 GB Komputer Client Personal Komputer Processor 233 Mhz (Pentium II) Monitor VGA dengan VGA card 4 MB Pita Printer RAM 32 MB Hard Disk 10 GB

Tabel 3.2 Perangkat Keras Spesifikasi Standar (disarankan) Komputer Server Personal Komputer Processor 800 Mhz (Pentium III) Monitor SVGA atau Card VGA 16 MB RAM 64 MB Hard Disk 40 GB Komputer Client Personal Komputer Processor 800 Mhz (Pentium III) Monitor VGA Atau Card VGA 16 MB Pita Printer atau Tinta Printer RAM 64 MB Hard Disk 20 GB

53

80

3.1.2 Perangkat Lunak (Software) Software adalah perangkat lunak atau program yang berisi perintah-perintah untuk melaksanakan pengolahan data. Tabel 3.3 Perangkat Lunak yang dibutuhkan

Jenis Sistem Operasi Server Sistem Operasi Client Bahasa Pemrograman Database

Kebutuhan Linux,Windows 2000 atau Windows NT Windows 9x,XP PHP MySQL

3.1.3 Pemakai (Brainware) Brainware adalah manusia atau pemakai yang terlibat dalam pengoperasian serta mengatur sistem komputer. Kebutuhan perangkat keras dan perangkat lunak tersebut juga harus didukung oleh teknisi atau orang yang dapat menjalankan dan membuat sistem dengan baik dan mudah digunakan, untuk itu dibutuhkan manusia yang mempunyai ilmu pengetahuan (brainware). Tanpa ilmu pengetahuan yang dimiliki oleh manusia perangkat keras dan perangkat lunak tersebut tidak dapat digunakan untuk membuat suatu aplikasi.

81

3.2 PERMODELAN SISTEM

3.2.1

Analisa sistem yang sedang berjalan (existed system). Untuk melakukan pengembangan sistem dibutuhkan tahapan-tahapan

tertentu. Pada siklus hidup pengembangan sistem dapat diperoleh dengan analisa masalah terhadap sistem yang berjalan (existed system). Sistem yang berjalan saat ini masih menggunakan manual yaitu, belum menggunakan sistem basis data

terkomputerisasi. Analisa yang dilakukan meliputi diagram alir data global (context diagram), diagram alir data detil (Data Flow Diagram Levelled). 3.2.1.1 Context Diagram Existed System. Context diagram (CD) adalah kasus khusus DFD ( bagian DFD yang berfungsi memetakan model lingkungan), yang dipresentasikan dengan lingkungan tunggal yang mewakili keseluruhan sistem. CD dimulai dengan penggambaran

terminator, aliran data, aliran control, penyimpanan dan proses tunggal yang mempresentasikan keseluruhan sistem.

82

Gambar 3.1 context diagram existed system

83

3.2.1.2 Data Flow Diagram Levelled Existed System.

Gambar 3.2 DFD level 0 sistem transaksi ( existed system)

84

3.2.1.3 Analisa berkas sistem manual 1. Berkas pendaftaran anggota.

PERPUSTAKAAN UNIVERSITAS SURAKARTA
FORMULIR PENDAFTARAN ANGGOTA PERPUSTAKAAN UNIVERSITAS SURAKARTA

Isilah Formulir ini dengan huruf cetak yang jelas. I. DATA PRIBADI 1. Nama Lengkap :……………………………… 2. Nomor Induk :……………………………… 3. Tkt/Progdi/Jurusan :……………………………… 4. Jenis kelamin/agama :……………………………… 5. Tempat tanggal lahir :……………………………… 6. Alamat :……………………………… 7. Alamat sekarang :……………………………… 8. Bersama ini kami lampirkan : 1 Pas photo ukuran 3x4 =4 lembar II. DATA ORANG TUA/WALI 1. Nama lengkap 2. Pekerjaan 3. Alamat

:……………………………... :……………………………... :……………………………...

Surakarta,…………… Pemohon Pas photo 3x4 ……………………

Gambar 3.3 Berkas pendaftaran anggota

85

2. Berkas peminjaman dan pengembalian buku. Nomor buku Tanggal Peminjaman Tanggal Pengembalian TTD Peminjam

Gambar 3.4 Berkas peminjaman dan pengembalian buku.

3.2.2

Perancangan Sistem Usulan (expected system).

3.2.2.1 STP (Statement of Purpose) Setelah melakukan analisa sistem yang berjalan selanjutnya melakukan proses pengembangan sistem ( expected system). Langkah pertama yang dilakukan dalam perancangan sistem adalah menentukan STP (Statement of purpose). STP adalah diskripsi tekstual fungsi sistem (Husni Iskandar Pohan, Pengantar Perancangan Sistem, Jakarta 1997:10). Menurut analisa yang telah dilakukan, didapatkan STP sebagai berikut :

86

Sistem informasi perpustakaan berbasis web di Universitas Surakarta harus dapat melakukan pelayanaan pendaftaran anggota, peminjaman bahan pustaka, pengembalian bahan pustaka yang dipinjam, perpanjangan masa peminjaman bahan pustaka, penelusuran peminjaman, dan melakukan searching buku atau OPAC (Online Public Acces Catalog). Karena STP dinilai masih bersifat umum, maka harus diuraikan dalam permodelan lain yang dapat lebih memperjelas aktivitas sistem. 3.2.2.2 Data Flow Diagram Contex Level (Context Diagram ) Context diagram (CD) adalah kasus khusus DFD ( bagian DFD yang berfungsi memetakan model lingkungan), yang dipresentasikan dengan lingkungan tunggal yang mewakili keseluruhan sistem. CD dimulai dengan penggambaran

terminator, aliran data, aliran control, penyimpanan dan proses tunggal yang mempresentasikan keseluruhan sistem.

87

Gambar 3.5 Context diagram expected system.

88

3.2.2.3 Data Flow Diagram Levelled 1. DFD Level 0 sistem transaksi

Gambar 3.6 DFD Level 0 Sistem transaksi.

89

2. DFD level 1

Permohonan menjadi anggota Formulir Pendaftaran

Peminjam

KTA

Data anggota

1.1 Proses Pengajuan Pendaftaran

Foto

1.2 Proses Pembuatan KTA

pencatatan

Laporan pendaftaran

KTA

Kepala Kantor
Foto

Formulir Pendaftaran Permohonan menjadi anggota

Bagian Administrasi

Gambar 3.7 DAD Level 1 pendaftaran anggota

90

3.2.2.4 System Procedure Diagram ( SPD) 1. SPD dokumen pendaftaran anggota

Gambar 3.8 SPD dokumen pendaftaran anggota

91

2. SPD dokumen peminjaman buku

Gambar 3.9 SPD dokumen transaksi peminjaman

92

3. SPD dokumen pengembalian buku

Gambar 3.10 SPD transaksi pengembalian buku

93

3.3 RANCANGAN TABEL DATA

Perancangan sistem informasi perpustakaan berbasis web di Universitas Surakarta terdiri atas dua database yaitu database untuk buku tamu dan database untuk perpustakaan. Database untuk buku tamu memiliki satu tabel yaitu guestbook dan database untuk perpustakaan ada 4 tabel yaitu : a. Tabel anggota b. Tabel buku c. Tabel transaksi d. Tabel administrator 3.3.1 Database buku tamu 1. Tabel guestbook Nama table Kunci primer Jumlah field Fungsi : guestbook.myd : ID : 5 (lima) : Untuk menyimpan data buku tamu. Tabel 3.4 Tabel Guestbook No 1. 2. 3. 4. 5. Nama medan ID NAMA EMAIL SUBJEK ISI Jumlah Tipe Int Varchar Varchar Varchar Varchar Lebar 4 50 50 100 255 472 Extra Auto_Increment --------Keterangan Nomor urut pengisi Nama Alamat Email Judul Komentar Isi Komentar

94

3.3.2 Database perpustakaan 1. Tabel Anggota Nama tabel Kunci primer Jumlah field Fungsi : anggota.myd : NOANGT : 11 (Sebelas) : Untuk menyimpan data anggota Tabel 3.5 Tabel Anggota No Nama medan Tipe 1. NOANGT Varchar 2. N0INDK Varchar 3. FAK Varchar Lebar 10 10 1 Extra ------Keterangan Nomor anggota Nomor induk anggota (NIM atau NIK). Fakultas atau progdi atau status anggota. Contoh: J=Teknik Informatika. Nama anggota Tempat lahir anggota Tanggal lahir anggota Jenis kelamin L=lakilaki, P=perempuan Agama Alamat asli Alamat tinggal Nomor telepon Alamat email

3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11.

NMANGT TMPLHR TGLLHR JNSKLM AGAMA ALMT1 ALMT2 NOTLP EMAIL Jumlah

Varchar Varchar Date Varchar Varchar Varchar Varchar Varchar Varchar

50 20 -1 3 50 50 13 25 258

-------------------

Format nomor anggota: Format Contoh 9 1 9 0 1 9 4 / / X I X N 2 X F / / 9 0 3 9 2

95

Keterangan : 1. : Nomor urut 2. : Jurusan atau status anggota 3. : Tahun masuk 2. Tabel buku Nama berkas Kunci primer Jumlah field Fungsi : buku.myd : NOKTLG : 13 (tiga belas) : Untuk menyimpan data koleksi bahan pustaka Tabel 3.6 Tabel buku No Nama medan 1. NOKTLG Tipe Varchar Lebar 19 Extra --Keterangan Nomor katalog berisi klasifikasi, tiga huruf nama pengarang, satu huruf judul, dan eksemplar keberapa. Judul buku Nama pengarang Nomor ISBN Nama penerbit Tahun terbit Kota buku diterbitkan Nomor Inventaris Cetakan ke berapa Jumlah halaman Kategori koleksi Gambar Sampul Deskripsi buku

2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 12.

JUDUL PNGRNG ISBN PNRBIT THNTBT KTPBT NOINV CTKAN JMLHAL KATEG GAMBAR DESKSI Jumlah

Varchar Varchar Varchar Varchar Year Varchar Varchar Int Int Varchar Text Varchar

150 50 15 30 -20 15 2 5 3 -255 580

------------------------

96

Format nomor buku: Format 9 9 Contoh 7 3 9 9 . 9 9 9 9 / X x 4 1 . 2 0 8 9 / A r 1 2 x b / x / a 3 / C . 9 / C . 2 4

Keterangan: 1. : klasifikasi buku 2. : tiga huruf nama pengarang 3. : satu huruf judul 4. : eksemplar keberapa 3. Tabel transaksi Nama berkas Kunci primer Jumlah field Fungsi

: transaksi.myd : ID : 11 :Untuk menyimpan data transaksi bahan pustaka Tabel 3.7 Tabel transaksi

No Nama medan Tipe Lebar Extra Keterangan 1. ID Int 5 Auto_increment Nomor transaksi 2. NOANGT Varchar 10 --Nomor anggota 3. NOKTLG Varchar 19 --Nomor katalog atau call numb. 4. TGLPJM Date ---Tanggal pinjam 5. TGLKB1 Date ---Tanggal buku harus kembali 6. TGLKM1 Date ---Tanggal buku kembali 7. TGLKB2 Date ---Tanggal diperpanjang Peminjaman

97

8.

TGLKM2

Date

--

---

9.

WKTLBH

Int Int Varchar

3 8 1 87

-------

10. DENDA 11. TAGIH jumlah

Tanggal Buku Dikembalikan setelah masa perpanjangan Waktu lebih atau waktu keterlambatan Tarif denda Y=ya, T=tidak

4. Tabel administrator Nama berkas Kunci primer Jumlah field Fungsi

: admin.myd : ID : 4 (empat) : Untuk menyimpan data administrator Tabel 3.8 Tabel Administrator

No Nama medan 1. ID 2. 3. 4. NAMA UNAME PASSW Jumlah

Tipe -Varchar Varchar Varchar

Lebar 2 20 20 8 50

Extra Keterangan Auto_Increment ID Administrator --Nama Administrator --Username administrator --Password administrator

98

3.4 RELASI ANTAR TABEL

Gambar 3.11 Gambar relasi antar tabel

3.5 RANCANGAN HALAMAN MASUKAN DAN KELUARAN Perancangan sistem ini bekerja dalam sebuah web server yang dapat diakses melalui jaringan intranet atau internet. Karena sistem ini berjalan dalam sebuah jaringan intranet atau internet maka dapat dijalankan secara multiuser, yang dapat diakses oleh banyak pengguna secara bersamaan dari komputer yang berbeda-beda. Dalam perancangan sistem informasi perpustakaan berbasis web ini dibagi dua macam rancangan halaman yaitu : 1. Rancangan halaman untuk administrator.

99

2. Rancangan halaman untuk anggota atau pengguna. Perbedaan antara kedua rancangan tersebut adalah pada hak akses akan data yang akan dimasukkan dan data yang diperlihatkan. Pada rancangan masukan administrator berfungsi untuk memasukan data buku, mengubah atau menghapus data anggota atau data buku, mencetak kartu katalog, penagihan, dan melayani sirkulasi perpustakaan. Pada rancangan masukan pengguna atau anggota berfungsi untuk

melakukan searching atau penelusuran informasi data koleksi dan keanggotaan. Untuk memperjelas gambaran tentang sistem yang akan dibuat berikut ini digambarkan struktur link dan alur programnya :

Gambar 3.12 Desain Struktur link

100

Gambar 3.13 Struktur atau alur program

101

3.5.2

Rancangan Halaman Untuk Member atau Anggota

3.5.1.1 Rancangan halaman untuk melakukan searching

Gambar 3.14 Rancangan halaman untuk searching. 3.5.1.2 Rancangan halaman untuk isi buku tamu.

Gambar 3.15 Rancangan halaman untuk isi buku tamu

102

3.5.3

Rancangan halaman untuk Administrator

3.5.1.1 Rancangan halaman input data anggota

Gambar 3.16 Rancangan halaman input data anggota 3.5.1.2 Rancangan halaman input data buku

Gambar 3.17 Rancangan halaman input data buku

103

3.5.1.3 Rancangan halaman transaksi peminjaman

Gambar 3.18 Rancangan halaman transaksi peminjaman 3.5.1.4 Rancangan halaman transaksi pengembalian

Gambar 3.19 Rancangan halaman transaksi pengembalian

104

3.5.1.5 Rancangan halaman Ubah Password

Gambar 3.20 Rancangan halaman Ubah Password 3.5.2 Rancangan Halaman Keluaran (output)

3.5.2.1 Rancangan keluaran data anggota. Tabel 3.9 Rancangan keluaran data anggota. No. 99. Nama XXXX No. Anggota XXXXX No. Induk XXXXX Fak/status XXXXXX keterangan Edit Hapus

3.5.2.2 Rancangan keluaran data anggota detail. Tabel 3.10 Rancangan keluaran data anggota detail Nama Nomor anggota Nomor Induk Fakultas/Status Jenis Kelamin Tempat lahir Tanggal lahir Agama Alamat asli Alamat tinggal Nomor telepon Email XXXXXXXXX XXXXXXXXX XXXXXXXXX XXXXXXXXX X XXXXXXXXX 9999-99-99 XXXXXXXXX XXXXXXXXX XXXXXXXXX XXXXXXXXX XXXXXXXXX

105

3.5.2.3 Rancangan keluaran data buku. Tabel 3.11 Rancangan keluaran data buku. No. 99. Kelompok XXXX No. Katalog XXXXX Pengarang XXXXX Judul XXXXXX keterangan Edit Hapus

3.5.2.4 Rancangan keluaran data buku detail. Tabel 3.12 Rancangan keluaran data buku detail Gambar Sampul Judul Nomor katalog Pengarang Nomor ISBN Nama Penerbit Tahun terbit Kota buku diterbitkan Nomor Inventaris Cetakan keJumlah halaman Kelompok Deskripsi XXXXXXXXX XXXXXXXXX XXXXXXXXX XXXXXXXXX X 9999 XXXXXXXXX XXXXXXXXX 99 99999 XXXXXXXXX XXXXXXXXX

Gambar sampul

3.5.2.5 Rancangan keluaran data transaksi. Tabel 3.13 rancangan keluaran data transaksi Id 99. Nomor Katalog XXXX Nomor Anggota XXXXX Tanggal Pinjam XXXXX Tanggal hrs kembali XXXXXX Tagih X Ket. Detail

106

3.5.2.6 Rancangan keluaran data transaksi detail. Tabel 3.14 Rancangan keluaran data transaksi detail Nomor transaksi Nomor anggota Nomor Katalog Tanggal pinjam Tanggal harus kembali Tanggal buku kembali Tanggal perpanjangan Tanggal pengembalian Setelah perpanjangan Waktu lebih Denda Tagih 999999 XXXXXXXX XXXXXXXX 9999-99-99 9999-99-99 9999-99-99 9999-99-99 9999-99-99 99 9999999 X

3.5.2.7 Rancangan keluaran data buku yang masih dipinjam. Tabel 3.15 Rancangan keluaran data buku yang masih dipinjam Id 99. Nomor Anggota XXXX Nomor Katalog XXXXX Tanggal Pinjam XXXXX Tanggal harus kembali XXXXXX

3.5.2.8 Rancangan keluaran data searching buku. Tabel 3.16 Rancangan keluaran data searching buku No. 99. Nomor katalog XXXX Judul XXXXX Data buku XXXXX Kelompok XXXXXX

107

3.5.2.9 Rancangan keluaran buku tamu (guestbook). Tabel 3.17 Rancangan keluaran data buku tamu. Id Nama Email Subjek Isi Komentar 99999 XXXXXXXXX XXXXXXXXX XXXXXXXXX XXXXXXXXX

108

BAB IV IMPLEMENTASI SISTEM 4.1 HALAMAN ADMINISTRATOR Administrator adalah orang yang bertanggung jawab mengelola, menjalankan dan merawat program aplikasi. Administrator bertanggung jawab dalam setiap transaksi yang dilakukan, misalnya menambah, mengurangi, menghapus, dan mengganti rekaman-rekaman yang ada dalam database.Untuk dapat menjaga data tetap konsisten maka tidak setiap orang bisa masuk kedalam basis data maka diperlukan user authentification. Dimana administrator mempunya user id dan password untuk masuk kedalam program. 4.1.1 Halaman Login Administrator

Gambar 4.1 Halaman Login administrator

109

Halaman Login untuk konfirmasi administrator dan passwordnya sebagai penjagaan keamanan data, agar tidak sembarang orang dapat masuk kedalam sistem program tersebut. bagian-bagiannya, yaitu : 1) User id, adalah nama user atau pemakai dalam hal ini administrator. 2) Password administrator. 77

4.1.2 Halaman Input Data Anggota

Gambar 4.2 Halaman input data anggota Halaman input data anggota digunakan untuk memasukkan data anggota baru. Halaman ini hanya dapat diakses oleh administrator saja. Adapun halaman ini berisi : 1) Isian untuk memasukkan data anggota 2) Tombol Simpan untuk proses penyimpanan data. 3) Tombol Kosongkan, untuk membatalkan atau mengkosongkan halaman. 4) Tombol Lihal Data, untuk melihat data anggota yang telah dimasukkan atau data anggota semuanya.

110

4.1.3 Halaman Input Data Buku

Gambar 4.3 Halaman input data buku Halaman input data buku digunakan untuk memasukkan data anggota baru. Halaman ini hanya dapat diakses oleh administrator saja. Adapun halaman ini berisi : 5) Isian untuk memasukkan data buku 6) Tombol Simpan untuk proses penyimpanan data. 7) Tombol Kosongkan, untuk membatalkan atau mengkosongkan halaman. 8) Tombol Lihat Data, untuk melihat data buku yang telah dimasukkan atau data buku semuanya.

111

4.1.4 Halaman Transaksi Peminjaman Buku

Gambar 4.4 Halaman input transaksi peminjaman Halaman transaksi peminjaman digunakan untuk mengisikan setiap transaksi peminjaman buku. Halaman ini berisi : 1) Isian untuk memasukkan nomor anggota yang meminjam, nomor katalog buku, tanggal pinjam, tanggal buku harus kembali dan status tagih yang otomatis bernilai Ya. 2) Tombol Kirim untuk melanjutkan pemrosesan data.

112

4.1.5 Halaman Transaksi Pengembalian Buku

Gambar 4.5 Halaman untuk melihat status nomor anggota dalam proses pengembalian buku. Dengan memasukkan nomor anggota dan menekan tombol Lihat maka akan terlihat status anggota seperti gambar dibawah ini :

Gambar 4.6 Halaman transaksi pengembalian buku 4.1.6 Tampilan Data Anggota

113

Gambar 4.7 Halaman data anggota keseluruhan Gambar diatas merupakan tampilan dari data anggota keseluruhan yang telah diinputkan dari halaman input data anggota. Tampilan tersebut hanya bisa ditampilkan oleh Administrator tersebut terdiri dari : 1) Link-link untuk menuju halaman menu utama, data anggota, data buku, dan transaksi. 2) Link dari nama anggota yang menjadi identitas untuk mengetahui data anggota secara detail. Apabila diklik akan menuju halaman detail data anggota seperti gambar dibawah ini. yang telah login terlebih dahulu. Halaman

114

Gambar 4.8 halaman detail data anggota 3) Link untuk edit data anggota. Apabila diklik akan menuju kehalaman untuk edit data anggota seperti gambar dibawah ini.

Gambar 4.9 Halaman edit data anggota

115

4.1.7 Tampilan Data Buku

Gambar 4.10 Tampilan data buku keseluruhan Gambar diatas merupakan tampilan dari data buku keseluruhan yang telah diinputkan dari halaman input data buku. Tampilan tersebut hanya bisa ditampilkan oleh Administrator yang telah login terlebih dahulu. Halaman tersebut terdiri dari : 1) Link-link untuk menuju halaman menu utama, data anggota, data buku, dan transaksi. 2) Link dari Judul buku yang menjadi identitas untuk mengetahui data buku secara detail. Apabila diklik akan menuju halaman detail data buku seperti gambar dibawah ini.

116

Gambar 4.11 Halaman detail data buku 3) Link untuk edit data buku. Apabila diklik akan menuju kehalaman untuk edit data buku seperti gambar dibawah ini.

117

Gambar 4.12 Halaman edit buku 4) Link untuk menghapus data perbuku.

4.1.8 Tampilan data transaksi

Gambar 4.13 tampilan data transaksi keseluruhan Setiap transaksi yang dilakukan akan masuk kedalam data transaksi seperti gambar 4.10. halaman tersebut berisi : 1) Link-link untuk menuju halaman menu utama, data anggota, data buku, dan transaksi.

118

2) Link dari Nomor Anggota yang akan membawa ke halaman edit transaksi buku.

Gambar 4.14 Halaman edit transaksi 3) Link detail. Berupa link yang membawa ke halaman detail transaksi perbuku atau peranggota.

Gambar 4.15 Halaman detail transaksi perbuku atau peranggota

119

4.1.9 Halaman atau menu Konfirmasi

4.1.9.1 Konfirmasi apabila login gagal.

Gambar 4.16 konfirmasi login gagal.

4.1.9.2 Konfirmasi ganti password gagal.

Gambar 4.17 konfirmasi ganti password gagal.

120

4.1.9.3 Konfirmasi pengisian form kosong.

Gambar 4.18 konfirmasi pengisian form kosong.

4.1.9.4 Konfirmasi pengisian anggota baru yang sudah ada.

Gambar 4.19 Konfirmasi pengisian anggota baru yang sudah ada.

121

4.1.9.5 Konfirmasi pengisian nomor katalog yang sudah ada.

Gambar 4.20 Konfirmasi pengisian nomor katalog yang sudah ada.

4.2 HALAMAN MEMBER ATAU ANGGOTA Halaman untuk member dan anggota adalah halaman yang disediakan untuk public yang digunakan interaksi antara pemakai dan basis data ataupun administrator. Dalam sistem inhalamanasi ini disediakan dia interaksi yaitu halaman untuk pengisian buku tamu dan halaman untuk searching koleksi buku yang tersedia di perpustakaan Universitas Surakarta.

122

Gambar 4.21 Home Page Perpustakaan Universitas Surakarta 4.2.1 Halaman untuk melakukan searching buku

Gambar 4.22 Halaman untuk melakukan searching buku Penelusuran buku dapat dilakukan dengan berbagai kriteria tertentu yaitu berdasarkan Judul, Pengarang atau Kelompok. Dengan memasukkan kriteria

123

pencarian, kata yang mau dicari dan menekan button Cari maka akan menghasilkan keluaran koleksi buku yang memenuhi kriteria tersebut. Seperti gambar dibawah ini.

Gambar 4.23 Halaman hasil pencarian buku 4.2.2 Halaman untuk melakukan pengisian buku tamu (guestbook)

Gambar 4.24 Halaman untuk isi buku tamu

124

125

Keterangan : R K C B S : Buruk : Kurang : Cukup : Baik : Baik sekali

Range: 4 3 2 1 0

Jumlah Responden : 20 orang Berdasarkan hasil pooling dari 20 koresponden (administrator dan user), dapat diketahui prosentase hasil pooling sebagai berikut: 1. Keluwesan Dari pooling uji coba sostem maka dapat
10 9 8 7 6 5 4 3 2 1 0 B C R K C B S

disimpulkan unutk keluwesan adalah baik.

K R keluwesan

S

2. Kemudahan

126

10 9 8 7 6 5 4 3 2 1 0

B

Dari pooling uji coba sostem maka
R K C B S

dapat disimpulkan unutk keluwesan adalah baik.

C

S

K R kemudahan

3. Muatan Dari pooling uji coba sostem maka

10 8 6 4 2 0

B C K R muatan S R K C B S

dapat disimpulkan unutk keluwesan adalah baik.

4. Tampilan Dari pooling uji coba sostem maka

15 10 5 R K C 0 tampilan B

S

R K C B S

dapat disimpulkan unutk keluwesan adalah baik.

127

5. Manfaat Dari pooling uji coba sostem maka

8 6 4 2 0 R K C

B

S

R K C B S

dapat disimpulkan unutk keluwesan adalah baik.

manfaat

128

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 KESIMPULAN 1. Perpustakaan Universitas Surakarta belum memanfaatkan sistem komputer secara efektif dalam melakukan kerjanya. Untuk membantu penanganan beban kerja dibutuhkan sistem yang terkomputerisasi, dalam hal ini dengan teknologi komputer berbasis web. 2. Dengan dikembangkannya sistem informasi Perpustakaan di Universitas

Surakarta maka permasalahan-permasalahan yang timbul dapat ditekan seminimal mungkin, terutama pada sistem basis data setiap transaksi yang dilakukan. 3. Dengan pengembangan aplikasi berbasis web (web based application

development) memudahkan dalam proses instalasi dan dalam pengembangan sistem selanjutnya. 5.2 SARAN 1. Dalam perancangan sistem ini aspek keamanan sistem (security system) secara detail belum dibicarakan. Maka diharapkan untuk peneliti berikutnya dapat menambah dan melengkapi kekurangan-kekurangan yang ada.

129

2. Untuk dapat mengoperasikan komputer secara maksimal dibutuhkan sumber daya manusia yang bisa menggunakan komputer, sehingga sistem yang digunakan dapat manfaatkan secara optimal. 3. Sistem usulan ini dirancang dalam lingkungan LAN (Local Area Network), sebagai saran bagi peneliti selanjutnya perancangan ini dapat dibuat dalam lingkungan Internet yang lebih luas.

130

DAFTAR PUSTAKA Anonim, Istilah-istilah yang sering http://www.petra.ac.id/library/, 2006 di jumpai di perpustakaan,

Anonim, MySQL Reference Manual http://www.mysql.com/doc/, 2006

for

version

3.23.54,

Anonim, PHP-FI Version 2_0, http://id2.php/docs.php, 2006 Arbie, Manajemen Database dengan MySQL, Andi, Yogyakarta, 2004. Husni Iskandar pohan, Pengantar Perancangan Sistem, Erlangga, Jakarta 1997. Jogiyanto Hartono, Sistem Informasi Berbasis Komputer Edisi 2, BPFE YOGYAKARTA, Yogyakarta, 2000. Luke Welling, PHP and MySQL Web Development Second Edition, Sams Publishing,Indianapolis, Indiana, 2004. Lukmanul Hakim, Cara Cerdas menguasai layout, Desain dan Aplikasi Web, Elek Media Komputindo, Jakarta 2004. Marto Atmojo Karmidi, Manajemen Perpustakaan Khusus, Universitas Terbuka, Jakarta, 1997. Puspindika, Dutavivop Sistem Informasi Perpustakaan, http://digilib.itb.ac.id/,2006 Ridwan Siregar, Automasi Perpustakaan : Desain Sistem Kerumahtanggaan, http://library.usu.ac.id/download/lib/AutomasiPerpustakaan.html. Saputro Haris, Manajemen Database MySQL menggunakan MySQL Front, Elex Media Komputindo, 2003, Jakarta. Sulistya Basuki, Pengantar Ilmu Perpustakaan, Universitas Terbuka, Jakarta,1993. Sutarman, Membangun aplikasi Web Dengan PHP dan MySQL, Graha Ilmu, Yogyakarta 2003

131

BIOGRAFI

David Guntoro, Lahir di Wonogiri, 26 Mei 1984 anak kedua dari dua bersaudara sebagai anak yang berbakti kepada orang tua. Pertama kali mengecap dunia pendidikan formal pada umur 4 tahun di TK Pertiwi Lebak, SD tahun 1990-1996, SMP tahun 1996-1999, dan pada tahun 2002 Menamatkan SMU di SMUN 1 Wuryantoro jurusan IPA. Saat ini sedang menyelesaikan jenjang S1 Fakultas Teknologi Informatika, program studi Teknik Informatika di Universitas Surakarta. Komputer dan bermusik telah menjadi salah satu motivator dan bangian yang terpenting dalam hidup penulis.

132

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful