1

BAB I
PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG

Perkembangan zaman era globalisasi sekarang ini sistem pengolahan data
dengan menggunakan teknologi komputer yang sangat canggih dan modern akan
memudahkan kita untuk melakukan pengolahan data yang akan menghemat waktu,
ruang dan biaya. Dan hasil dari suatu pengolahan data yang diperoleh akan sangat
memuaskan, berguna dan bermanfaat dari suatu lembaga atau instansi yang
menggunakannya. Pengolahan data secara tepat cepat dan efisien adalah hal penting
yang dibutuhkan bagi lembaga atau instansi. Sistem pengolahan data dengan
menggunakan komputerisasi sekarang sudah banyak digunakan pada setiap lembaga
atau instansi yang ada di Indonesia, selain memberikan kemudahan juga memberikan
keamanan dan kenyamanan,. Oleh karena itu dibutuhkan sistem komputerisasi karena
dengan dukungan sistem komputerisasi, cara kerja yang sebelumnya manual dapat
merubah cara kerja yang lebih efisien, sehingga terjamin mutu dan kualitas prosedur
kerjanya. Perkembangan sarana teknologi modern yang lebih baik, akan tercipta
suatu lingkungan sistem kerja yang lebih produktif.

B. RUMUSAN MASALAH

Bertolak dari apa yang telah dijelaskan pada latar belakang masalah di
atas, dalam hal ini penuls mengidentifikasi masalah sebagai berikut:
1. Bagaimana sejarah perubahan revolusioner pengolahan data terdistribusi
2. Apa pengertian dari pengolahan data terdistribusi
3. Apa tujuan pembuatan pengolahan data terdistribusi

2

BAB II
PEMBAHASAN


A. PERUBAHAN REVOLUSIONER DALAM
PENGOLAHAN DATA

1. SEJARAH
Sampai dengan taun 1970-an kebanyakan system komputasi meruapakn
komputer yang besar dan terpusat. Beberapa aplikasi menggunakan network yang
menghubungkan sejumlah terminal sederhana ke system terpusat. Kadang – kadang
system pusat mempunyai dua prosesor ( supaya lebih reliable), tetapi pemrosesan tiap
transaksinya dilaksanakan oleh satu komputer yang besar
Pada tahun 1970-an adalah masa komputer mini dan dilanjutkan dengan
komputer mikro . dengan sirkuit LSI ( Large Scale Integration ), biaya pembuatan
prosesor menurun. Sebuah system komputer dapat mempunyai banyak prosesor.
Pemakai dapat memiliki terminal pengolahan sendiri. Dalam hal ini mesin
pengolahan local dapat dihubungkan dengan mesin yang lebih besar dalam jarak jauh
yang mengelola database dan menyediakan pengolahan ekstra bila diperlukan.
Pertengahan tahun 1970-an dikembangkan bentuk arsitektur system baru
dengan fasilitas on-line untuk transaksipada aplikasi database.
System ini harus :
a. Sangat reliable ( tidak boleh sering gagal ).
b. Memenuhi berbagai kabutuhan pengolahan.
3

c. Mempunyai fasilitas untuk mengikuti perkembangan teknologi pada
arsitekturnya tanpa perlu mengubah system utama
Suatu pernyataan : gabungan komputer mikro, mini, dan besar yang bagaimana
yang menyediakan surdaya komputer yang paling efektif?
System komputer sekarang kelihatannya menghubungkan bnayak prosessor
yang besar maupun kecil dalam jarak yang jauh dengan menggunakan jaringan
komputer.
Pengolahan terdistribusi dimaksudkan sebagai banyak prosesor yang
biasanya di hubungkan dengan telekomunikasi.
Beberapa hal yang perlu dipertimbangkan dalam perancangan system
pengolahan data yang terdistribusi adalah :
a. Di mana informasi harus di simpan
b. Di mana dan bagaimana bentuk data yang disimpan
c. Bagaimana struktur data yang di smpan
d. Bagaimana mengakses data tersebut

2. BIAYA MESIN
Yang menjadi penunjang pengolahan terdistribusi adalah biaya dari prosesor
kecil. Hingga awal 1970-an masih berlaku aturan GROSCH : biaya per instruksi yang
dilaksanakan merupakan kebalikan dari ukuran kuadrat dari mesin. Saat ini
komputasi mengarah ke sentralisasi.
Hal in kemudian berubah, karena biaya per instruksi yang dilaksanakan pada
komputer mini jauh lebih rendah daripada komputer besar, dan pada rpsesor mikro
ini hal ini lebih rendah lagi.
4

Memang kompter besar memiliki sekumpulan instruksi yang lebih banyak,
dan juga ada instruksi yang mahal seperti aritmetika floating-point dan data dengan
panjang variable.
Namun, kebanyakan pengolahan transasksi yang komersial dapat
dilaksanakannya pada mesin yang lebih kecil tanpa aritmatika floating-point ataupun
instruksi rumit lainnya
Gambar 1.1 memperlihatkan bahwa aplikasi sederhana menjadi lebih mahal
ketika biaya mesin meningkat. Sebaliknya untuk aplikasi yang rumit














RELATIVE PRICE OF KOMPUTER
1000
100
10
1 10 100 1000 10.000
APPLICATION FOR WHICH A
MINIKOMPUTER INSTRUTION
SET IS THE RIGHT LEVEL OF
COMPLEXITY
APPLICATION REOURING A
SIMPLE INSTRUCTION SET
APPLICATION REOURING A COMPLEX
INSTRUCTION SET
M
I
C
R
O
K
O
M
P
U
T
E
R
S

M
I
N
I
K
O
M
P
U
T
E
R
S

L
A
R
G
E

K
O
M
P
U
T
E
R
S

R
E
L
A
T
I
V
E

P
R
I
C
E

/

P
E
R
F
O
R
M
A
N
C
E

R
A
T
I
O

Gambar 1.1
5

3. MIKROELEKTRONIKA
Harga komputer mikro dan memori juga menurun karena jumlah komponen
per chip bertambah dalam sirkuit mikroelektronika. Gambar 1.2. memperlihatkan
perkembangan mikroelektronika, dan dikenal dengan Moore’s Law.
Kelihatannya sebelum pertengahan 1980-an telah ada komputer mikro
dengan chip yang mempunyai memori 1 juta bit.
Tambahan lain dari semikonduktor. Magnetic bubble memory dan bubble
lattice memory yang isisnya tidak akan hilang ketika listrik mati.














6

4. SOFTWARE PATH LENGTH
Factor perangkat lunak juga sangat penting dalam perkembangan system
komputer. System operasi pada komputer yang besar sangat rumit, dan untuk tiap
transaksi banyak instruksi perangkat lunak yang harus dilaksanakan sebagia
atmabahan dari instruksi aplikasi.
Software path length, adalah jumlah instruksi perangkat lunak yang
dilaksanakan untuk suatu transaksi.
a. Pada komputer mini, penanganan suatu transaksi pada suatu saat, dan
pembacaan dan penulisan record yang sederhana dan langsung, mempunyai
software path length yang kurang dari 2000 instruksi.
b. Pada komputer besar dengn system opreasi virtual dan fasilitas komunikasi
data dengan database yang rumit, path length-nya seringkali lebih besar
daripada 100.000 atau 200.000 instruksi
c. Program aplikasi untk kebanyakan pekerjaan komersial melaksanakan sedikit
instruksi per transaksi, sering kurang dari 1000.
d. Jadi julah total instruksi yang dilaksanakan per transasksi pada komputer
besar adalah 50 kali lipat atau lebih.
Perangkat lunak pada mesin besar sangat rumit, karena :
a. Kerumitan dari banyak transaksi yang menggunakan prosesor yang sama
secara bersama – sama
b. Peragkat lunaknya di buat sangat general sehingga sesuai dengan berbagai
tipe pengolahan.
c. Perangkat lunakanya juga harus kompatibel dengan yang lalu.
Beberapa keuntunga menggunakan komputer kecil untuk banyak aplikasi :
a. Baiaya per instruksi untuk aplikasi sederhana lebih murah
b. Jarang mengalami kegagalan system
c. Perangkat lunak pendukung yang sederhana
7

d. Software path length lebih pendek
e. Training yang di perlukan lebih sedikit
f. Pengujian program lebih sederhana
g. Tidak perlu mengatur udarah ruangan, ataupun peninggian lantai.
h. Biaya instalasi yang rendah
i. Lebih ekonomis dalam mengerjakan eksperimen / percobaan
Keuntungan menggunakan komputer besar
a. Kumpulan instruksi yang lebih rumit dapat di tangani
b. Memori utama yang lebih besar
c. Dapat di gunakan oleh banyak pemakai bersama – sama
d. Penangan system manajemen database yang lebih baik
Kebanyakan perancangan system yang bagus menggabungkan mesin yang
kecil dan besar ke dalam konfigurasi yang terdistribusi

5. KONSEP TELEPROCESSING

Teleprocessing adalah penggunaan fasilitas telekomunikasi untuk mengakses
kemampuan pengolahan. Apa yang dilakukan dengan terminal dan teleprosessing
dapat dikerjakan pada mesin local. Mesin local itu sendiri dapat di hubungkan
dengan mesin lainnya melalui telekomunikasi, dan transasksi dapat di olah mesin
local atapun mesin lainnya yang berjauhan.
Ada dua alas an bilaman suatu transaksi di kirim ke mesin lainnya :
a. Mesin local tidak mempunyai cukup kemampuan. Tapi kebanyakan
transasksi komersial tidak memerlukan kemampuan komputer yang rumit
b. Transaksi memerlukan data yang di simpan di tempat lain.


8

6. DATA TERDISTRIBUSI
Hal yang penting dalam system terdistribusi adalah lokasi dan perancangan datanya.
a. Beberapa data di gunakan pada banyak lokasi
b. Sering diperlukan system manajemen database yang memberikan akses
kepada banyak pemakai dengan view yang berbeda dari data yang sama
c. Peningkatan baiaya penyimpana per bit pada unit penyimpanan yang sangat
besar lebihrendah dibandingkan pada penyimpanan yang lebih kecil
d. Beberapa masalah pada adata yang terpisah secara geografis adalah masalah
integritas, kepemilikan, dan kemacetan ( deadlock) ketika bnayak prosesor
meng-update data yang sama. Hal ini menjadi alas an untuk memusatkan
beberapa data.

7. RINGKASAN
Pengolahan data di masa depan merupakan perkembangan mesin yang pesat
yang kebanyakan dihubungkan dengan telekomunikasi.
Banyak komputer kecil dan murah. Namun, komputer mini tidak akan
menggantikan komputer besar, dengan alas an beberapa fungsi dan data yang masih
harus terpusat.
Tugas perancangan system adalah untuk :
a. Memutuskan distribusi mesin yang bagiaman yang paling baik
b. Penghubung yang bagaiaman yang di perlukan, dan
c. Dimana data harus di simpan.




9

B. PENGOLAHAN DATA TERDISTRIBUSI

1. PENGERTIAN DATA TERDISTRIBUSI
Pengolahan data terdistribusi pada sistem komputer saat ini digambarkan
sebagai banyak komputer atau processor yang besar maupun kecil dalam jarak yang
jauh yang dihubungkan dengan jaringan telekomunikasi. Hal yang penting dalam
sistem terdistribusi adalah lokasi dan masalah perancangan data.
Ada beberapa definisi mengenai pengolahan data terdistribusi, antara lain :
a. Penempatan sumber daya komputer pada pemakainya.
b. Struktur organisasi pengolahan data dengan kemampuan yang terpusat,
dan pengolahan paling sedikit bagian dari suatu aplikasi dengan cara
yang terdesentralisasi.
c. Sejumlah node pengolahan data dihubungkan dengan jaringan
telekomunikasi terhadap host (server / pusat) yang juga digunakan untuk
mengontrol keseluruhan jaringan.
d. Cara pembagian sumber daya komputer pada suatu organisasi sehingga
sedekat mungkin dengan aplikasinya secara geografis maupun
organisasional.
e. Sistem pengolahan data terdistribusi adalah suatu sistem dimana
program-program aplikasi untuk pengolahan datanya berada di node-
node yang terpisah dan saling dihubungkan dan dirancang dengan
kontrol yang ketat dan terintegrasi.
Karakteristik pengolahan data terdistribusi antara lain :
a. Beberapa data digunakan pada banyak lokasi.
b. Sering diperlukan sistem manajemen database yang memberikan akses
kepada banyak pemakai dengan view yang berbeda dari data yang sama.
10

c. Peningkatan biaya penyimpanan per bit pada unit penyimpan yang
sangat besar lebih rendah dibandingkan pada penyimpan yang lebih
kecil.
d. Beberapa masalah pada data yang terpisah secara geografis adalah
masalah integritas, kepemilikan, dan kemacetan (deadlock) ketika
banyak processor meng-update data yang sama.
Pengolahan data di masa depan merupakan perkembangan mesin komputer
yang pesat yang kebanyakan dihubungkan dengan jaringan telekomunikasi. Saat ini
telah banyak komputer dengan ukuran kecil dengan harga yang murah. Namun
komputer mini tidak akan menggantikan komputer besar, dengan alasan beberapa
fungsi dan data masih harus terpusat. Oleh karena itu maka tugas seorang perancang
sistem adalah untuk :
a. memutuskan distribusi mesin atau processor yang bagaimana yang
paling baik.
b. Penghubung yang bagaimana yang diperlukan.
c. Di mana data harus disimpan.

2. TUJUAN PENGOLAHAN DATA TERDISTRIBUSI
Tujuan Utama Pengolahan Data Terdistribusi :
a. Otonomi local
Memberikan tingkat otonomi lokal dalam komputasi kepada
kelompok pemakai lokal.
b. Pengoperasian yang terpisah dan kontrol yang terpusat
Mengijinkan pengoperasian pengolahan data yang terdistribusi
yang ditingkatkan dengan pelayanan dan database yang terpusat, dengan
berbagai tingkat kontrol yang terpusat.
c. Produktivitas Pemakai
Menyediakan teknik dan bahasa sehingga pemakai dapat
memberi hasil yang maksimum dalam menggunakan sistem komputer.
11

d. Pengembangan aplikasi oleh kelompok pemakai
Menyediakan infrastruktur bagi kelompok pemakai untuk
mengembangkan aplikasinya secara mudah dan fleksibel dengan
pengontrolan untuk mencegah masalah kompabilitas.
e. Dialog Terminal
Membuat terminal mudah digunakan dengan struktur dialog
yang menghasilkan intelegensia yang terdistribusi.
f. Akses untuk sumber daya dan data yang jaraknya jauh
Memudahkan user lokal untuk mengakses berbagai sumber daya
yang berguna dari lokasi yang berbeda, termasuk program dan data.
g. Jarak menjadi tidak nyata
Membuat jarak menjadi tidak nyata dengan menggunakan
jaringan yang sesuai rancangannya.
h. Ketersediaan (availability)
Menghindari kegagalan sistem yang dapat dilihat oleh pemakai
dan memaksimumkan ketersediaan interface sistem bagi pemakai.
i. Privacy dan Keamanan
Mencegah pengaksesan data dan sumber daya tanpa ijin dan
melindungi data dari kegagalan maupun tindak kejahatan.
j. Audit
Menjamin peng-update-an record yang penting, seperti data
keuangan, yang dapat di audit dengan penuh.
k. Ketepatan dan Konsistensi
Menggunakan kontrol ketepatan pada semua input, dan
mencegah terjadinya banyak versi dari data yang sama yang tersedia
bagi pemakai dalam tingkat peng-update-an yang berbeda.
l. Kemudahan pengubahan
Menyadari bahwa sistem terdistribusi akan berkembang dan
berubah dengan konstan, dan mendukung perubahan ini tanpa perusakan
dan pengeluaran.
m. Proteksi
12

Program dan struktur data logik yang ada tidak perlu dikerjakan
kembali ketika perubahan sistem atau program lain dibuat.
n. Penyembunyian kerumitan
Sistem sedapat mungkin menyembunyikan kerumitan dari user.
Hal Teknis yang Diperlukan Untuk Mencapai Tujuan :
a. Penggunaan komputer mini dan mikro
Menghubungkan komputer mikro, mini dan besar menjadi sistem
yang paling efektif biayanya.
b. Teknik Database
Menggunakan teknik database untuk menjamin data yang sama dapat
diakses oleh banyak pemakai dengan cara yang fleksibel.
c. Jaringan Komputer
Menggunakan jaringan yang dirancang untuk pengiriman data, surat
dan mungkin juga suara atau yang lainnya.
d. Struktur jaringan yang fleksibel
Memberikan struktur jaringan yang memberikan fleksibilitas yang
tinggi untuk menambah node atau sirkuit, yang menangani lalu lintas
terminal dan juga lalu lintas komputer ke komputer.
e. Kontrol saluran yang standar
Menggunakan prosedur kontrol saluran yang standar untuk
menghubungkan terminal-terminal dan untuk interkoneksi komputer.
f. Terminal virtual
Menggunakan standar terminal virtual, unit logika dan tampilan,
sehingga ketika terminal atau PC user diubah, program yang digunakan
tidak perlu dituliskan kembali.
g. Kriptografi
Menggunakan kriptografi yang memerlukan keamanan transmisi
yang ketat.
h. Keamanan
Menggunakan teknik keamanan yang ketat jika diperlukan.
13

i. Audit
Menggunakan peralatan yang membuat sistem mudah di-audit.
j. Bahasa tingkat tinggi
Menggunakan bahasa tingkat tinggi khususnya bagi user untuk
mencapai fleksibilitas maksimum dalam mengakses data dan
produktivitas maksimum dalam pengembangan aplikasi.
k. Kamus data
Menggunakan kamus data untuk menjamin kompabilitas, field,
record dan struktur data yang digunakan dalam unit penyimpanan yang
terdistribusi.
l. Strategi
Mengembangkan strategi pengolahan data, termasuk di dalamnya tiga sub
strategi, yaitu : pengolahan data terdistribusi, database dan jaringan. Oleh karena itu
diperlukan pengembangan struktur manajemen untuk menjalankan strategi tersebut,
diantaranya :
a. Administrasi sistem terdistribusi, untuk menjamin bahwa sistem yang
terpisah dapat dihubungkan dan bekerja sama sebaik mungkin.
b. Administrasi data terdistribusi, untuk membantu perancang data
terdistribusi dalam merancang struktur data yang sesuai, dan juga untuk
menjamin kompabilitas antara data pada PC yang terpisah, serta untuk
mendokumentasikan data dalam kamus data.
c. Administrasi jaringan, untuk menjamin pengembangan jaringan yang
sesuai.

3. PENGARUH PENGOLAHAN DATA TERDISTRIBUSI PADA ORGANISASI
Tujuan utama PDT (Pengolahan Data Terdistribusi) adalah untuk
meningkatkan dan memperluas penggunaan komputer bagi pemakai.
14

Pemakai (end user) diartikan sebagai orang yang pekerjaannya dibantu
dengan komputer, misalnya akuntan, kepala toko, bank teller, ahli sains, manajer,
para professional, atau staf kantor pusat.
PDT memberi fasilitas logika, penyimpanan data, ataupun komputasi yang
dibawa langsung ke lokasi pemakainya.
Macam-macam pengaruh PDT pada organisasi :
a. Departemen pemakai memiliki fasilitas komputer dan akses data yang
lebih baik. Pengolahan data dapat online dengan waktu respon yang
cukup cepat.
b. Departemen pemakai bertanggung jawab dalam menggunakan komputer
mereka.
c. Pemasukan data dipindahkan ke departemen pemakai, sehingga mereka
bertanggung jawab atas ketepatan datanya.
d. Proses informasi fungsional dapat didistribusikan sedangkan yang
strategi dipusatkan.
e. Manajemen fungsional lebih efisien dan bertanggung jawab untuk
kegiatan masing-masing (tidak lagi mempersalahkan komputer yang
jauh).
f. Manajemen strategi mempunyai logistik yang luas pada satu lokasi.
g. Kontrol strategi ketat pada persediaan manajemen kas dan fungsi.
h. Untuk kontrol strategi yang terpusat dan pendistribusian proses
fungsional diperlukan reorganisasi perusahaan.
i. Departemen pengolahan data dan hubungannya dengan departemen lain
merupakan faktor dalam restrukturisasi.
j. Manager departemen harus mampu dalam menggunakan komputer yang
sekarang mudah tersedia bagi mereka.
k. Jaringan data tidak lagi dipengaruhi oleh jarak, sehingga pengolahan
dapat secara nasional maupum multinasional.
l. Keterlibatan top manajemen penting dalam mengikuti perkembangan
teknologi dan menyelesaikan masalah yang disebabkan oleh PDT.
15

BAB III
PENUTUP
A. SIMPULAN

a. Dengan adanya system pengolahan data terdistribusi kita dapat
melakukan system pembagian informasi dengan sangat cepat dan efesien
serta dapat menghemat waktu
b. Pengolahan data terdistribusi di rancang dan dibuat agar dapat
mempermudah pembagian informasi, data serta file agar pengguna atau
user dapat mendistribusikan data, file mereka dengan sangat cepat dan
mudah

B. SARAN

a. Diharapkan para pengguna atau user tidak lagi menggunakan cara
manual adalam pendistribusian data dan menggunakan fasilitas
pendistribusian yang sangat cepat dan mudah
b. Diharapkan para pengguna atau user dapat lebih mengembangkan
pengetahuan mereka mengenai system pendistribusian data agar dapat
menjadi sebuah pedoman bagi generasi selanjutnya.






16


DAFTAR PUSTAKA
http://makalahstmikmercusuar.blogspot.com/2013/11/makalah-pdt.html. (18-05-
2014.12:18)
http://triwahyudingeblogyuk.blogspot.com/2010/11/pengolahan-data-terdistribusi-
pdt.html. (18-05-2014.12:18)
Bunawan,Juli 1994,” Pengantar Pengolahan Data Terdistibusi”, Jakarta :
Gunadarma.