You are on page 1of 12

1

BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Kita ketahui bahwa Indonesia dikenal sebagai salah satu negara yang
memiliki keanekaragaman makhluk hidup. Setiap individu memiliki ciri-ciri
khusus yang berbeda sehingga menunjukkan adanya keanekaragaman makhluk
hidup di Bumi ini. Kekhasanan dan tingginya tingkat keanekaragaman makhluk
sangat berbeda di suatu daerah dengan daerah lainnya, dan keadaan tersebut
sangat bermanfaat untuk kelangsungan hidup masyarakat Indonesia. Ada
beberapa faktor yang mengakibatkan makhluk hidup beranekaragam di Indoesia.
Keanekaragaman makhluk hidup akan berubah-ubah dari masa ke masa, maka
oleh karena itu partisipasi masyarakat dalam menjaga keanekaragaman tersebut
sangatlah penting, agar keanekaragaman makhluk hidup di Indonesia ini tidak
akan punah.

1.2. Rumusan Masalah

a. Apa yang dimaksud dengan Keanekaragaman Makhluk Hidup?
b. Ada berapa tingkatan keanekaragaman makhluk hidup?
c. Apa saja faktor-faktor penyebab penyebaran makhluk hidup di
Indonesia?
d. Apa saja keunikan dari keanekaragaman makhluk hidup di Indonesia?
e. Apa manfaat dari keanekaragaman makhluk hidup di Indonesia?
f. Apa pengaruh manusia terhadap keanekaragaman makhluk hidup di
indonesia?




2

1.3. Tujuan Penulian
a. Untuk mengetahui tingkatan Keanekaragaman Makhluk Hidup di
Indonesia
b. Untuk mengetahui keunikan-keunikan dari Keanekaragaman Makhluk
Hidup di indonesia
c. Untuk mengetahui manfaat dari keanekaragaman makhluk hidup di
indonesia
d. Untuk mengetahui pengaruh manusia terhadap keanekaragaman makhluk
hidup


















3

BAB II
PEMBAHASAN
2.1. Pengertian Keanekaragaman Makhluk Hidup
Keanekaragam hayati merupakan ungkapan pernyataan terdapatnya
berbagai macam variasi, bentuk, penampilan, jumlah dan sifat yang terlihat pada
berbagai tingkatan ekosistem, tingkatan jenis dan tingkatan genetik.
Keanekaragaman hayati menurut UU no 50 tahun 1994 adalah keanekaragaman
diantara makhluk hidup dari semua sumber yang termasuk diantaranya dataran,
ekosistem ekuatik lain, serta komplek-komplek ekologi yang merupakan bagian
dari keanekaragamannya, mencakup keanekaragaman dalam spesies , antara
spesies dan ekosistem.

2.2. Tingkatan Keanekaragaman Makhluk Hidup
a. Keanekaragaman Ekosistem
Semua makhluk hidup berinteraksi dengan lingkungannya yang berupa
faktor biotik dan abiotik. Faktor biotik meliputi berbagai jenis makhluk hidup
lain, sedangkan yang termasuk faktor abiotik adalah iklim, cahaya, suhu, air,
tanah, kelembapan, dll. Baik faktor biotik maupun abiotik sangat bervariasi. Oleh
karena itu, ekosistem yang merupakan kesatuan dari biotik dan abiotik pun
bervariasi pula.
Didalam ekosistem, komponen biotik harus dapat berinteraksi dengan
komponen biotik lainnya dan juga dengan komponen abiotik agar tetap bertahan
hidup. Jadi, interaksi antar organisme didalam ekosistem ditentukan oleh
komponen biotik dan abiotik yang menyusunnya. Komponen biotik sangat
beranekaragam dan komponen abiotik berbeda kulitas dan kuantitasnya,
perbedaan komponen-komponen penyusun tersebut mengakibatkan perubahan
dari interaksi yang ada sehingga menciptakan ekosistem yang berbeda pula. Jadi
4

jelaslah bahwa keanekaragaman hayati pada tempat yang berlainan akan
menyusun ekosistem yang berbeda.
b. Keanekaragaman Jenis
Jenis (spesies) merupakan suatu satuan organisme yang dapat dikenal dari
bentuk atau penampilannya. Jenis terdiri atas pengelompokan populasi atau
gabungan individu yang mampu kawin sesamanya secara bebas (tapi tidak dapat
melakukannya dengan jenis lain) untuk menghasilkan keturunan.
Keanekaragaman hayati tingkat jenis (antar spesies) mudah diamati karena
perbedaannya yang mencolok. contohnya yaitu variasi antara kucing dan harimau,
kucing dan harimau termasuk salah satu kelompok kucing. Meskipun demikian
antara kucing dan harimau terdapat pebedaan fisik, tingkah laku dan habitat.
Keanekaragaman hayati tingkat jenis ini menunjukkan adanya variasi bentuk,
penampilan dan frekuensi gen.

c. Keanekaragaman Gen.
Gen adalah faktor pengatur sifat yang terdapat dalam sel makhluk hidup.
Warna kulit pada manusia, warna bunga pada tumbuhan dan variasi warna bulu
kucing merupakan contoh sifat hasil ekspresi gen. Gen diwariskan dari induk
kepada keturunannya. Gen yang diwariskan merupakan kombinasi antara kedua
gen induk. Kombinasi ini menyebabkan terjadinya keturunan yang dihasilkan
memiliki gen dan susunan yang baru.
Keanekaragaman Gen Komposisi atau susunan jumlah faktor dalam
kerangka dasar gen bisa berbeda-beda. Perbedaan jumlah dan susunan faktor
tersebut akan menyebabkan terjadinya keanekaragaman gen. Perbedaan gen pada
makhluk hidup menyebabkan sifat yang tidaak tampak (genotipe) dan sifat yang
tampak (fenotip) pada setiap makhluk hidup menjadi berbeda



5

2.3. Faktor-Faktor Penyebab Penyebaran Makhluk Hidup di Indonesia

a. Faktor Lingkungan
Dua faktor lingkungan utama yang berpengaruh terhadap persebaran
makhluk hidup adalah faktor abiotik (daratan, perairan, dan lintang geografis) dan
biotik seperti tumbuhan, hewan dan jasad renik (mikroorganisme).

b. Faktor Penghambat Fisik
Faktor penghambat fisik disebut juga penghalang geografi atau barrier
(isolasi geografi) seperti daratan (land barrier), perairan (water barrier), dan
penggentingan daratan (isthmus). Contohnya adalah: gunung yang tinggi, padang
pasir, sungai atau lautan membatasi penyebaran dan kompetisi dari suatu spesies.

c. Faktor sejarah geologi
Persebaran flora dan fauna di Indonesia sangat dipengaruhi sejarah geologi
Indonesia. Kurang lebih satu juta tahun yang lalu, Sumatra, Jawa dan Kalimantan
menjadi satu dengan Benua Asia, serta Papua bersatu dengan Benua Australia,
sedangkan Sulawesi dan Kepulauan Nusa Tenggara merupakan pulau-pulau yang
tidak pernah bersatu dengan benua/daratan manapun. Posisi Sulawesi yang
terisolasi dalam waktu cukup lama memungkinkan terjadinya evolusi berbagai
jenis spesies yang unik sehingga pulau ini mempunyai tingkat endemisme flora
maupun fauna yang cukup tinggi.

2.4. Keunikan Keanekaragaman Makhluk Hidup di Indonesia
Indonesia terdapat didaerah yang beriklim tropis sehingga memiliki
keanekaragaman hayati yang tinggi jika dibandingkan dengan daerah subtropis
dan kutub. Keanekaragaman hayati itu dapat dilihat dari berbagai ekosistem yang
6

ada, seperti ekosistem pantai, hutan bakau, padang rumput, air tawar, dll. Setiap
ekosistem mempunyai flora dan fauna yang berbeda.
Berdasarkan data dari World Resources Institute pada tahun 2002, indonesia
memiliki 29.375 jenis tumbuhan berbunga, 515 jenis mamalia, 929 jenis burung,
745, jenis reptil, 278 jenis amfibi dan 4.08- jenis ikan. Selain itu, indonesia juga
memiliki berbagai jenis serangga, biota laut, jamur, bakteri dan makhluk hidup
lain yang belum teridentifikasi.
Indonesia juga memiliki 3 tipe fauna yaitu:
a. Hewan Tipe Oriental. Hewan tipe ini meliputi wilayah Sumatra, Jawa,
Kalimantan, dan Bali. Karakteristiknya :
 Banyak spesies mamalia yang berukuran besar, misalnya gajah, banteng
dan badak. Mamalia berkantung tidak ada.
 Terdapat berbagai macam kera. Pulau kalimantan paling kaya akan jenis
primata.
 Jenis burung memiliki warna yang kurang menarik dibandingkan burung-
burung tipe Australia, tetapi dapat berkicau.

b. Hewan Tipe Australia. Hewan tipe ini meliputi wilayah Papua, Iriyan jaya
dan pulau-pulau di sekitarnya . Karakteristiknya :
 Banyak mamalia berukuran kecil, seperti landak, kuskus dan mamalia
berkantung, seperti kangguru.
 Tidak terdapat spesies kera.
 Jenis burungnya memiliki warna yang beragam, seperti candrawasih dan
kasuari.

c. Hewan Tipe Peralihan. Hewan tipe ini meliputi wilayah Sulawesi sampai
kepulauan Maluku. Hewan tipe ini sebagian mirip dengan tipe oriental dan
sebagian lagi mirip dengan tipe australia. Contoh hewan antara lain tarsius,
burung maleo, kuskus, burung raja udang, anoa dan babirusa.

7

Flora dan fauna indonesia tidak hanya beraneka ragam tetapi juga banyak
yang merupakan jenis endemik. Hewan dan tumbuhan endemik Indonesia artinya
hewan dan tumbuhan tersebut yang hanya ada di Indonesia, tidak terdapat
dinegara lain. Hal ini terjadi karena banyaknya pulau yang terisolasi satu sama
lain dalam jangka waktu yang lama, sehingga terjadi evolusi yang khas.
Hewan yang endemik, misalnya : Harimau Jawa (Panthera tigris
sondaicus), Harimau Sumatra (Panthera tigris sumatrae), Jalak Bali Putih
(Leucopsar rothschildi), Badak Bercula Satu (Rhinaceros sondaicus) di ujung
Kulon, Babirusa (Babyrousa babyrussa) di Sulawesi, kukang Sumatra (Nycticebus
coucang) dan Komodo (Varanus Komodoensis). Tumbuhan yang endemik
terutama genus Rafflesia, misalnya Rafflesia arnoldi (endemik di Sumatra Barat,
Bengkulu dan Aceh) dll.

2.5. Manfaat Keanekaragaman Makhluk Hidup di Indonesia

a. Sebagai sumber bahan pangan, papan dan obat
Berbagai biji-bijian, buah, sayur, umbi, daging hewan seperti sapi, ayam,
kambing bisa dimanfaatkan untuk bahan makanan. Berbagai macam kayu seperti
jati, sono keling bisa dimanfaatkan untuk bahan bangunan. Dan bisa
memanfaatkan tanaman kunyit, kencur, mengkudu sebagai obat-obatan dalam
kehidupan sehari-hari.
b. Sebagai sumber pendapatan/devisa
Keanekaragaman hayati dapat dijadikan sebagai sumber pendapatan.
Misalnya untuk bahan baku industri (kayu cendana untuk bahan kosmetik, kopi
dan teh untuk industri minuman, karet untuk industri ban mobil, dll).
c. Sebagai sumber plasma nutfah
Plasma nutfah adalah sifat unggul yang ada pada makhluk hidup. Makhluk
hidup yang begitu banyaknya merupakan sumber nutfah yang harus dijaga. Hutan
merupakan gudang plasma nuftah.
8

d. Manfaat ekologi
Keanekaragaman makhluk hidup merupakan komponen ekosistem yang
sangat penting. Hutan hujan memiliki nilai ekologi yang panting, antara lain :
 Hutan hujan tropis merupakan paru-paru bumi. Kegiatan fofosintesis yang
terjadi di hutan tropis dapat menurunkan kadar karbon dioksida di atmosfer.
 Hutan hujan tropis dapat menjaga kestabilan iklim global, dapat
mempertahankan suhu dan kelembapan udara.

e. Manfaat keilmuan
Makhluk hidup yang beraneka ragam di dunia merupakan sumber ilmu yang
masih dapat terus digali. Misalnya banyak rahasia di alam yang belum ditemukan.
f. Manfaat keindahan
Makhluk hidup yang beraneka ragam di dunia ini akan menambah
keindahan alam. Manusia seringkali memanfaatkan keanekaragaman makhluk
hidup untuk keindahan, seperti mambuat taman yang terdiri dari berbagai
tumbuhan.

2.6. Pengaruh Manusia Terhadap Keanekaragaman Makhluk Hidup

a. Kegiatan manusia yang memperbaiki dan menjaga keanekaragaman
makhluk hidup antara lain:
 Penghijauan
Kegiatan penghijauan meningkatkan keanekaragaman hayati. Setelah
melakukan penghijauan, yang penting adalah melakukan perawatan tanaman.
 Pamuliaan
Adalah usaha membuat varietas unggul dengan cara melakukan
perkawinan silang. Usaha pamuliaan ini menghasilkan varian baru.

9

 Pelestarian in situ
Adalah pelestarian di dalam habitat aslinya. Misalnya mendirikan cagar
alam ujung kulon dan taman nasional komodo.
 Pelestarian ex Situ
Adalah pelestarian di luar habitatnya. Misalnya penangkaran hewan
dikebun kebun binatang.

b. Kegiatan manusia yang merusak keanekaragaman makhluk hidup
Banyak aktifitas manusia yang merusak keanekaragaman makhluk hidup.
Rusaknya keanekaragaman hayati dapat terlihat dari punahnya beberapa jenis
hewan. Salah satunya adalah harimau bali yang sudah tidak pernah diketemukan
lagi. Beberapa aktifitas manusia yang dapat merusak keanekaragaman makhluk
hidup :
 Perusakan habitat
Habitat adalah tempat hidup makhluk hidup. Perusakan habitat
menyebabkan kepunahan. Kerusakan habitat dapaterjadi karena ekosistemnya
diubah fungsinya oleh manusia.
 Penggunaan pestisida
Contoh pestisida adalah insektisida, herbisida, dan fungisida. Pertisida
sebenarnya ditujukan untuk membunuh makhluk hidup pengganggu, tetapi
pestisida juga menyebar ke lingkungan dan meracuni mikroba, jamur dan hewan.
 Pencemaran limbah dan sampah
Limbah dan sampah dapat berasal dari pabrik dan rumah tangga. Limbah
dapat membunuh makhluk hidup.


10

 Perubahan tipe tumbuhan
Tumbuhan merupakan produsen di dalam ekosistem. Perubahan tipe
tumbuhan, misalnya perubahan dari hutan hujan tropis menjadi hutan produksi,
dapat mengakibatkan hilangnya tumbuhan-tumbuhan liar
• Masuknya jenis tumbuhan dan hewan liar
Tumbuhan atau hewan liar yang masuk kedalam suatu ekosistem akibat
introduksi manusia dapat berkompetisi bahkan membunuh tumbuhan dan hewan
asli ekosistem.
• Seleksi
Secara tidak sengaja manusia telah melakukan seleksi. Contohnya, kita
hanya menanam tanaman yang bermutu baik, seperti mangga manalagi, jambu
bangkok. Sebaliknya manusia manghilangkan tanaman yang kurang bermutu.














11

BAB III
PENUTUP
3.1. Kesimpulan
Keanekaragam hayati merupakan ungkapan pernyataan terdapatnya
berbagai macam variasi, bentuk, penampilan, jumlah dan sifat yang terlihat pada
berbagai tingkatan ekosistem, tingkatan jenis dan tingkatan genetik. Adanya
keanekaragaman makhluk hidup disebabkan oleh faktor lingkungan, penghambat
fisik dan sejarah geologi. Dari faktor-faktor tersebut timbullah keunikan dari
keanekaragaman makhluk hidup sehingga adanya berbagai jenis tipe hewan dan
tumbuhan. Dibalik itu, ada juga hewan dan tumbuhan yang memiliki jenis
endemik. Keanekaragaman tersebut dapat memberikan berbagai manfaat bagi
manusia, mulai dari makanan, obat-obatan, samapai dengan manfaat sumber
pendapatan. Dengan begitu banyaknya manfaat bagi manusia, maka pelestarian
keanekaragaman makhluk hidup sangatlah penting untuk genersi masa depan.

3.2. Saran
Melihat berapa besarnya manfaat dari keanekaragaman makhluk hidup yang
ada di indonesia, kami sebagai generasi muda sangat berharap agar
keanekaragaman makhluk hidup di indonesia tetap terjaga dan dilestarikan dengan
baik.







12

DAFTAR PUSTAKA

http://anisah-edelwise.blogspot.com/2010/12/makalah-keanekaragaman-
hayati.html
http://selidik86.blogspot.com
http://tititurmila.blogspot.com/2011/12/macam-macam-mahluk-hidup.html