You are on page 1of 4

BAHAN PEWARNA BATIK

BAHAN CAT WARNA NAPHTOL DAN GARAM
Jenis cat warna napthol banyak sekali dipakai di dalam pembatikan. Penggunaannya yang
mudah, cepat, dan praktis, serta daya tahannya yang cukup baik terhadap sinar matahari
Cat warna ini terdiri dari 2 bagian:
1. Napthol yang selalu menggunakan kode huruf AS
2. Garam ( diazo) disebut juga pembangkit warna.
CARA MENGGUNAKAN CAT WARNA NAPTHOL DAN GARAM
1. Bahan Pelengkap
Untuk melarutkan bnapthol dibutuhkan beberapa bahan pembantu, yang dikeluarkan pabrik.
Untuk memudahkan agar serbuk bahan napthol mudah larut dalam air, sebelum dilarutkan dalam
air dibuat pasta dulu dengan:
a. Turkish Red Oil (TRO)
b. Loog 38● Be (Baume)
Yang disebut loog 38● Be ialah suatu larutan kustik soda (NaOH), yang mempunyai kepekatan
sebanyak 441 gram yang dilarutkan dengan air sehingga menjadi larutan sebanyak 1 liter. Guna
loog ialah untuk menyempurnakan larutnya cat warna Napthol ke dalan air panas.
2. Cara melarutkan cat warna Napthol dan Garam
Siapkan air mendidih dan tempat untuk melarutkan bahan cat warna Napthol. Timbanglah bahan
cat warna Napthol menurut kebutuhan.
Contoh resep warna Napthol:
3 gram Napthol AS-D
6 cc TRO
6 cc loog 38● Be
Dilarutkan dengan air sebanyak i liter.
Urutan cara melarutkan
a. Taruhlah 3 gr Napthol AS-D ditambah 6 cc TRO dalam tempat melarutkan.
b. 3 gr serbuk Napthol AS-D ditambah 6 cc TRO diaduk sehingga menjadi pasta.
c. Pasta AS-D tersebut dilarutkan dengan air mendidih ( 100% C ) sebanyak kira-kira ¼ liter,
diaduk supaya seluruh pasta tadi larut dalam air, dan terjadilah larutan yang keruh.
d. Larutan yang keruh dan masih panas tadi dengan cepat diberi 6 cc Loog 38● Be, sehingga
terjadi perubahan larutan yang keruh akan menjadi jernih.
e. Setelah larutan agak dingin ditambahkan air dingin sebanyak ¾ liter. Dengan demikian
jumlah air seluruhnya menjadi 1 liter.
f. Larutan tersebut sudah siap digunakan untuk mencelup.
CARA MELARUTKAN GARAM
Perbandingan banyak antara napthol dengan garam sebaiknya minimum
1 : 2 maksimum 1 : 3. Dapat juga digunakan dari tiga kali perbandingannya. Mengingat harga
cat mahal, maka dianjurkan maksimum 3 kali saja. Tetapi kurang dari 1 : 2 kemungkinan
luntur.
3. Cara mencelup ke dalam larutan cat warna Napthol dan Garam untuk proses batik.
Sediakan 2 tempat untuk larutan napthol dan larutan garam. Besar kecilnya disesuaikan dengan
batikan yang dicelup. Bahan yang akan diberi warna (batikan) yang banyak kanjinya, sebelum
dicelup ke dalam larutan napthol, sebaiknya dicuci dulu agar kanjinya hilang dan warnanya
supaya dapat rata.
Pertama batikan celup dalam larutan napthol kira-kira 3 – 5 menit dan ditekan-tekan
sampai rata, tergantung besar kecilnya bahan yang akan dicelup. Terlalu lama dalam larutan
napthol tidak dibenarkan , karena lilin bisa rusak dan karena larutan mengandung koustik soda
bisa melunakkan lilin dan merusak kain.
Batikan yang sudah dicelup dalam larutan napthol diangkat dan tiriskan sampai tidak ada
tetesan air.
Setelah tidak ada tetesan lagi batikan dicelupkan ke dalam larutan garam sambil ditekan-
tekan sampai rata. Dalam larutan ini terjadi reaksi yang dapat menimbulkan warna pada bahan
atau batikan.
Setelah cukup warnanya, batikan diangkat / ditiriskan sampai tidak ada tetesan air.
Setelah itu batikan dicuci dalam air bersih. Apabila warna yang timbul belum sesuai dengan
keinginan pencelupan dapat dilkukan lagi diulang pada larutan napthol dan garam.


Alat-alat yang dibutuhkan :
- 1 timbangan surat
- 1 gelas untuk takeran soda dari 100 cc atau pipet (tetesan)
- 1 gelas untuk takeran air dari 500 cc
- 2 mangkok soto yang besar
- 2 sendok bebek dari plastik
- 1 pasang sarung tangandari karet
- 1 sikat untuk cucian
- 2 pensil atau kuas yang kecil untuk “nyolet”
- 1 gawang untuk jemuran / tali dariu plastic
Obat-obatan yang dipakai untuk membuat warna berupa puder terdiri dari 2 macam, yaitu :
1. Napthol
Harus dicampur dengan cairan soda (loog), kalau sudah campur di beri air mendidih sampai jernih lalu
diberi air dingin
2. Garam
Cukup di beri air dingin
Cara membuat Loog :
Cairan soda sebanyak 441 gr, caustik soda (soda air), 1 liter Gedistileerd water (dapat beli di apotik).
Semua ini dicampur jadi satu supaya cair. Kalau sudah cair diukur dengan ukuran yang namanya
“Baume”. Ukuran cairan soda harus terdapat 360 be (baume),baru dapat di pakai.
Perbandingan :
1. Naphtol dan Soda : 1 gr napthol, 1 ½ cc loog (air soda), 250 cc air (terdiri 100 cc air mendidih dan 150
cc air dingin )
2. Naphtol dan garam : 1 gr naphtol, 2/3 garam, 250 cc air dingin.
Cara mencairkan obat-obat tersebut :
1. 1 gr naphtol dan 1 ½ cc soda di aduk sampai rata betul lalu diberi air mendidih 100 cc diaduk sampai
cairan napthol kelihatan jernih/bening.Jika belum jernih di tambah air mendidih sedikit lagi, sesudah itu
baru air dingin yang 150 cc di campurkan.
2. Larutan garam : 2 gr garam dilarutkan dengan air sebanyak sama dengan larutan napthol, jadi 250 cc
air dingin.
3. Bila sudah larut semua, baiknya larutan tersebut dicoba diatas lap yang putih, supaya dapat diketahui
warna yang diketahui warna yang dikehendaki, karena biasanya warna nampaknya kurang cocok. Kalu
ingin warna yang muda, larutkan napthol dan garam ditambahi air dingin sedikit demi sedikit sampai
terdapat warna yang dikehendaki.

Proses mewarnai kain batik :
Kain yang selesai di batik, dicuci dengan sikat supaya hilang kanjinya, lalu di jemur tetapi tidak sampai
kering. Sesudah itu dimasukkan dalam larutan naphtol dulu. 6 kali dimuka dan 6 kali di belakang.
Dijemur kembali sampai kering lalu di masukkan dalam larutan garam . Sebaiknya mewarnai kain batik di
ulangi lagi seperti diatas tetapi hanya 3 kali di muka dan 3 kali di belakang. Maksudnya supaya warna
bisa rata dan agak mengkilap. Dijemur kembali sampai kering, lalu di masukkan dalm air mendidih untuk
menghilangkan malamnya.

Langkah-langkah teknik usap menggunakan zat warna napthol sebagai berikut:
1. Siapkan alat dan bahan. Alat yang biasanya digunakan adalah spon dan bahannya adalah
zat warna napthol.
2. Basahi kain batikan dengan air TRO. Lalu rentangkan kain pada spanram.
3. Siapkan larutan I zat warna Napthol. Timbanglah zat warna sesuai dengan resep. Larutan
I adalah 5 gram napthol, 1½ gram TRO, 3 gram kostik dicampur 1 liter air panas dan ½
liter air dingin. Takaran ini untuk 1 meter kain. Takaran bisa disesuaikan dengan
kebutuhan.
4. Siapkan larutan II adalah untuk garam diazo atau pembangkit warna. Perbandingannya 10
gram garam diazo dicampur 1 liter air dingin. Siapkan lebih dari satu larutan untuk
mendapatkan variasi warna dalam satu helai kain. Takaran bisa disesuaikan dengan
kebutuhan.
5. Celupkan kain pada larutan I kemudian atuskan (keringkan).
6. Basahi spon dengan larutan II (garam diazo) lalu usapkan pada kain sesuai dengan warna
yang diinginkan. Siapkan spon lebih dari satu untuk pengusapan berbagai warna.
7. Bilas kain yang sudah selesai pengusapan dengan air bersih lalu keringkan.
8. Jika menginginkan warna yang cerah gunakan zat warna Indigisol, remasol atau rapid
dan kalo ingin warna yang agak gelap gunakan saja zat warna napthol. Pemakaian
masing-masing zat warna memiliki cara yang berbeda...kapan-kapan dibahas ya...
1.Proses pewarnaan
a. Zat warna napthol, Standar pewarnaan untuk 1 m kain dengan campuran :
• 5 gr napthol as ….
• 2 gr tro (turkis red oil)
• 2 gr kostik soda (na oh)
• 250 cc air panas
• 750 cc air
b. Campuran garam:
• 10 gr garam diazo…..
• 2 liter air


Gambaran proses pewarnaan dengan Napthol: