You are on page 1of 3

Mekanisme Inflamasi

Bahrain Utama Prawira, 1106019640

Inflamasi merupakan respon pertahanan non spesifik tubuh terhadap kerusakan jaringan.
Terkait dengan sifatnya yang tidak spesifik, inflamasi dapat disebabkan oleh berbagai hal seperti infeksi
patogen, goresan luka, iritasi oleh bahan kimia, atau temperatur yang ekstrim. Terdapat lima ciri umum
yang menandakan terjadinya inflamasi, yaitu rasa sakit di daerah inflamasi, kulit yang memerah,
pembengkakan, rasa panas, dan kehilangan fungsi (misalnya ketidakmampuan merasakan sentuhan).
Rasa sakit disebabkan karena adanya respon sel syaraf untuk meningkatkan kesadaran otak akan
terjadinya inflamasi. Rasa panas dan kulit yang memerah disebabkan oleh menumpuknya darah dalam
jumlah yang banyak di daerah inflamasi. Pembengkakan disebabkan oleh keluarnya cairan-cairan dalam
pembuluh darah ke jaringan.
Mekanisme inflamasi dimulai ketika adanya kerusakan jaringan, misalnya adanya benda tajam
yang merobek kulit dengan cukup dalam hingga menyebabkan bakteri terintroduksi ke dalam tubuh.
Sebagai respon dari adanya bakteri yang masuk, makrofag bergerak ke daerah luka dan “memakan”
bakteri yang masuk. Makrofag juga mengeluarkan berbagai senyawa kimia, salah satunya adalah sitokin.
Sitokin adalah protein berukuran kecil yang mengatur respon imun. Sebagian sitokin akan masuk ke
pembuluh darah dan menyebabkan sel endothelial mengekspresikan reseptor spesifik yang disebut
selektin. Selektin akan berikatan dengan molekul karbohidrat yang berada pada permukaan sel neutrofil
dan membuat sel tersebut seperti tersangkut sehingga memelankan aliran neutrofil dalam pembuluh
darah seakan-akan neutrofil bergerak secara “rolling”.
Sinyal inflamatoris memicu neutrofil mensekresikan molekul adesif bernama integrin. Integrin
berikatan dengan molekul ICAM-1 dan VCAM-1 pada sel endothelial dan meyebabkan gerakan neutrofil
berhenti, dan sel tersebut terentang sepanjang sel endothelial. Selanjutnya jaringan yang mengalami
kerusakan mensekresikan bradykinin yang menstimulasi sel endothelial pembuluh darah untuk
meregangkan ikatan rapatnya sehingga neutrofil mampu keluar dari pembuluh darah dan membantu
makrofag menyerang bakteri. Bradykinin juga mampu berikatan dengan sel mast dan menstimulasi sel
mast mensekresikan histamin. Histamin menyebabkan pembuluh darah mengalami vasodilatasi dan
permeabilitas pembuluh darah meningkat. Vasodilatasi pada pembuluh darah memungkinkan lebih
banyak darah mengalir ke daerah luka, sedangkan permeabilitas yang meningkat memungkinkan
protein-protein yang berfungsi dalam pertahanan seperti antibodi dan faktor pembekuan darah keluar
dari pembuluh darah ke daerah luka. Hal tersebut bertujuan untuk membantu menghilangkan bakteri
dan senyawa toksik yang mungkin dikeluarkan oleh bakteri.
Bradykinin yang menempel pada sel kapiler akan menstimulasi sel tersebut mensekresikan
prostaglandin. Prostaglandin menstimulasi sel syaraf sensoris pada kulit untuk menimbulkan sensasi
rasa sakit. Sinyal rasa sakit kemudian diterima oleh otak dan meningkatkan kesadaran pada otak bahwa
pada daerah tesebut sedang terjadi proses inflamasi.
Proses inflamasi bagaimanapun juga merupakan suatu siklus yang mampu merusak dengan
cukup ganas. Terjadinya inflamasi secara terus-menerus dan meluas mampu merusak jaringan. Oleh
karena itu, tubuh memiliki mekanisme umpan balik yang melibatkan kortisol. Kortisol akan membatasi
sejauh mana proses inflamasi yang dibutuhkan oleh tubuh.

Jawaban pertanyaan
a. Buatlah daftar gejala yang mengindikasikan daerah inflamasi?
Gejala inflamasi adalah rasa sakit, kulit memerah, rasa panas, pembengkakan, dan kehilangan
fungsi (seperti tidak mampu merasakan sentuhan)
b. Apa yang mencegah peradangan ini menyebar ke seluruh jempol kakik anda?
Adanya mekanisme umpan balik yang melibatkan kortisol yang bertindak seperti “rem”
inflamasi
c. Bagaimana sistem imun anda tahu untuk menghasilkan respon inflamasi di daerah tersebut?
Respon inflamasi timbul sebagai respon pertahanan non spesifik dan diinisiasi oleh berbagai
jenis sel dan berbagai senyawa kimia (penjelasan rinci pertanyaan ini saya jelaskan pada tulisan
mekanisme inflamasi di atas)
d. Apa yang menyebabkan terbentuknya?
(penjelasan rinci pertanyaan ini saya jelaskan pada tulisan mekanisme inflamasi di atas)
Daftar Acuan
Scanlon, V. C., T. Sanders. 2007. Essentials of Anatomy and Physiology. F. A. Davis Company,
Philadelphia: 622 hlm.
Tortora, G. J., B. Derrickson. 2009. Principles of Anatomy and Physiology. John Wiley & Sons, New York:
1281 hlm.
W. W. Norton & Company. Microbiology animations.
http://www.wwnorton.com/college/biology/mbio/animations/main.asp?chno=ch23a01