You are on page 1of 79

1

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG
MEMPENGARUHI ALIH FUNGSI LAHAN
PERTANIAN DI KABUPATEN DEMAK






SKRIPSI


Disusun sebagai salah satu syarat
untuk menyelesaikan Program Sarjana (S1)
pada Program Sarjana Fakultas Ekonomi
Universitas Diponegoro


Disusun oleh :

ZAENIL MUSTOPA
NIM. C2B007068



FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2011


2



PERSETUJUAN SKRIPSI





Nama Penyusun : Zaenil Mustopa
Nomor Induk Mahasiswa : C2B007068
Fakultas/Jurusan : Ekomomi/Ilmu Ekonomi dan Studi Pembangunan
Judul Skripsi : ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG
MEMPENGARUHI ALIH FUNGSI LAHAN
PERTANIAN DI KABUPATEN DEMAK
Dosen Pembimbing : Prof. Dr. H. Purbayu Budi Santosa, MS


Semarang, 07 Juni 2011
Dosen Pembimbing,

(Prof. Dr. H. Purbayu Budi Santosa, MS)
NIP. 19580927 198603 1019





3



PENGESAHAN KELULUSAN UJIAN





Nama Penyusun : Zaenil Mustopa
Nomor Induk Mahasiswa : C2B007068
Fakultas/Jurusan : Ekomomi/Ilmu Ekonomi dan Studi Pembangunan
Judul Skripsi : ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG
MEMPENGARUHI ALIH FUNGSI LAHAN
PERTANIAN DI KABUPATEN DEMAK
Telah Dinyatakan Lulus Ujian pada tanggal 20 Juni 2011

Tim Penguji

1. Prof. Dr. H. Purbayu Budi Santosa, MS (…………………………………….)


2. Drs. Bagio Mudakir, MSP (…………………………………….)


3. Achma Hendra Setiawan, SE, M.Si (…………………………………….)





4





PERNYATAAN ORISINALITAS SKRIPSI


Yang bertanda tangan di bawah ini saya, Zaenil Mustopa, menyatakan bahwa
skripsi dengan judul : ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI
ALIH FUNGSI LAHAN PERTANIAN DI KABUPATEN DEMAK, adalah tulisan
saya sendiri. Dengan ini saya menyatakan dengan sesungguhnya bahwa dalam skripsi
ini tidak terdapat keseluruhan atau sebagian tulisan orang lain yang saya ambil
dengan cara menyalin atau meniru dalam bentu rangkaian kalimat atau simbol yang
menunjukkan gagasan atau pendapat atau pemikiran dari penulis lain, yang saya akui
seolah-olah sebagai tulisan saya sendiri, dan/atau tidak terdapat bagian atau
keseluruhan tulisan yang saya salin itu, atau yang saya ambil dari tulisan orang lain
tanpa memberikan pengakuan penulis aslinya.
Apabila saya melakukan tindakan yang bertentangan dengan hal tersebut di
atas, baik disengaja maupun tidak, dengan ini saya menyatakan menarik skripsi yang
saya ajukan sebagai hasil tulisan saya sendiri ini. Bila kumudian terbukti bahwa saya
melakukan tindakan menyalin atau meniru tulisan orang lain seolah-olah hasil
pemikiran saya sendiri, berarti gfelat dan ijasah yang telah diberikan oleh universitas
batal saya terima .



Semarang, 07 Juni 2011
Yang membuat pernyataan,



(Zaenil Mustopa)


5



NIM. C2B007068


...Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebani kami dengan beban yang berat
sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami
janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tidak sanggup kami memikulnya.
Maafkanlah kami, ampunilah kami, dan rahmatillah kami. Engkaulah pelindung
kami, maka tolonglah kami menghadapi orang-orang kafir. (QS, Al-Baqarah: 286)
...dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya yang
berputus asa dari rahmat Allah hanyalah orang-orang kafir (QS, Yusuf: 87)
Maka sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan. Sersungguhnya
bersama kesulitan ada kemudahan (QS, Asy-Syarh 5-6)
















6



ABSTRAK

Penelitian ini mempunyai tujuan untuk mengetahui faktor apa saja yang
mempengaruhi alih fungsi lahan pertanian di Kabupaten Demak. Hal ini menjadi
penting karena sektor pertanian merupakan sektor yang strategis dan mempunyai
peran yang penting bagi perekonomian dan memberikan sumbangan yang besar
terhadap penyerapan tenaga kerja. Dalam penelitian ini variabel bebas yang
digunakan adalah jumlah penduduk, jumlah industri, serta jumlah pendapatan
domestik regional bruto (PDRB). Dengan menggunakan data primer yaitu dengan
cara wawancara secara langsung serta data sekunder yang di peroleh dari badan
terkait.
Penelitian ini dilakukan dengan metode kuadrat terkecil biasa dan model
estimasinya yaitu dengan mentransformasikan ke dalam bentuk semi logaritma, yang
kemudian dianalisis dengan regresi. Analisis perkembangan alih fungsi lahan
pertanian ke non pertanian beberapa tahun ke belakang yang terjadi di Kabupaten
Demak dianalisis dengan metode grafik.
Dari hasil penelitian yang dilakukan menunjukkan bahwa secara keseluruhan
baik itu jumlah penduduk, jumlah industri, maupun jumlah PDRB berpengaruh
positif terhadap besarnya alih fungsi lahan. Akan tetapi hanya variabel jumlah
penduduk dan jumlah industri yang terbukti signifikan. Variabel jumlah PDRB
terbukti tidak signifikan. Dari analisis dengan metode grafik dapat diketahui bahwa
jumlah alih fungsi lahan di Kabupaten Demak cenderung meningkat dari tahun ke
tahun. Dari analisis tersebut dapat diketahui bahwa alih fungsi lahan tersebut
digunakan untuk pemukiman penduduk serta pembangunan pabrik untuk sektor
industri.

Kata kunci :Alih fungsi lahan pertanian, pertumbuhan penduduk dan industri,
pendapatan domestik regional bruto.

















7



ABSTRACT

This research is aimed to know about the factors that influence to change of
farming function in Demak Regency. This issue is important sice farming was the
main sector and had important role for economic and also employment . On this
research the independent variables are the number of population, the number of
industries, and also domestic income (PDRB)
The research is analized with regression by ordinary least square method and
using semilog model for this estimation. Hence, the change of farming function is
analized by graphical method.
The result of this research shows that all the independent variables has
positive relationship to the change of farming function. But only two variables are his
significane, that are number of population and number industries. From the
grapichal method analysis we know that the number of change of farming function is
increase from year to year. Most of the phenomenom is used to housing and
industrial need.

Keywords : change of farming function, number of population and industries,
domestic income.

















8



KATA PENGANTAR

Alhamdullahhirobbil’alamin saya panjatkan syukur yang sebesar-besarnya
kehadirat Allah SWT yang senantiasa melimpahkan taufik, hidayah, serta kasih
sayangnya. Sehingga dengan didasari semangat yang tinggi, penuh kesabaran serta
penuh perjuangan akhirnya penulis dapat menyelesaikan skripsinya yang berjudul
“ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI ALIH FUNGSI
LAHAN PERTANIAN DI KABUPATEN DEMAK”.
Skripsi ini merupakan syarat untuk menyelesaikan Program Sarjana (S1) pada
Program Sarjana Fakultas Ekonimi, Universitas Diponegoro. Skripsi ini membahas
mengenai faktor-faktor yang mempengaruhi alih fungsi lahan di Kabupaten Demak.
Pada akhirnya diketahui faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi alih fungsi lahan
tersebut, dan dapat dijadikan pedoman bagi pemerintah dalam mengambil kebijakan
di masa yang akan datang.
Penulis menyadari bahwa tanpa dukungan, bantuan maupun dorongan dari
berbagai pihak, maka penulisan skripsi ini tidak akan dapat berjalan dengan baik.
Oleh sebab itu pada kesempatan ini penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada:
1. Ayah dan ibuku tercinta yang selalu memberikan doa dan dorongan
semangat untuk maju. Terima kasih atas bimbingannya selama ini, karena
Engkaulah semangat untuk maju selalu ada di dalam diriku. Semoga cita-
cita Engkau dapat segera terwujud.


9



2. Bapak Prof. Dr H. Muhammad Nasir, MSi, Akt, selaku Dekan Fakultas
Ekonomi Universitas Diponegoro.
3. Bapak Prof. Dr. H. Purbayu Budi Santosa, MS, selaku dosen pembimbing
yang telah dengan tulus ikhlas meluangkan waktu untuk membimbing
saya, serta memberikan semangat kepada penulis hingga skripsi ini dapat
terselesaikan dengan baik.
4. Ibu Dra Tri Wahyu Rejekiningsih, MSi, selaku dosen wali yang telah
banyak memberikan arah, masukan, bantuan serta dukungan moril selama
penulis menempuh studi di Fakultas Ekonomi Universitas Diponegoro.
5. Bapak Drs. H. Edy Yusuf AG, MSc, Ph. D selaku ketua jurusan Ilmu
Ekonomi dan Studi Pembangunan Fakultas Ekonomi, Universitas
Diponegoro yang telah banyak memberikan bantuan, arahan kepada
penulis.
6. Bapak Drs. Bagio Mudakir, MSP dan Bapak Achma Hendra Setiawan,
SE, M.Si, selaku dosen penguji terima kasih atas segala masukan dan
kritik yang diberikan untuk kesempurnaan penelitian ini.
7. Semua Dosen Ilmu Ekonomi dan Studi Pembanguan, Fakultas Ekonomi,
Universitas Diponegoro yang telah banyak memberikan ilmu, pengalaman
kepada penulis.


10



8. Bapak Untung Subagyo selaku Kepala Seksi Penatagunaan Tanah Bidang
Pengaturan dan Penataan Pertanahan (P3) di Kantor Wilayah Badan
Pertanahan Negara (BPN) Provinsi Jawa Tengah yang telah memberikan
masukan serta data yang diberikan kepada penulis.
9. Bapak Rahardja selaku anggota Seksi Penatagunaan Tanah Bidang
Pengaturan dan Penataan Pertanahan (P3) di Kantor Wilayah Badan
Pertanahan Negara (BPN) Kabupaten Demak yang telah bersedia
wawancara dengan penulis serta memberikan data yang sangat dibutuhkan
oleh penulis.
10. Saudara kandungku seperti Mbak Atun, Mas Dita, Mas Udin, Mas
Ahmad, serta Zida yang telah memberikan doa, semangat, dan dukungan
kepada penulis sehingga skripsi ini dapat terselesaikan dengan baik. Jaga
selalu ke kompakan kita bersama.
11. Eyang kakung dan Eyang Putri yang selalu mendoakan keberhasilan
cucunya pada tiap hari. Semoga selalu diberi kesehatan oleh Allah SWT.
12. Semua keluarga besar yang ada di Desa Dewi terima kasih atas doa dan
dukungannya selalu. Juga buat keponakanku ‘fian” di Mojokerto ke
ceriannmu memberikan semangat tersendiri buatku.


11



13. Sahabat-sahabatku Nunuk, Darmo, Adit, Dody, Syam, Hendy, Abeng,
Samin, Widi yang selalu memberikan semangat dan doa. Persahabatan
kita akan terus terjaga selalu di tiap suka maupun duka.
14. Ragil dan Fadholi yang telah memberikan doa dan banyak informasi
mengenai BPN. Ragil matur nuwun buat bantuan selama ini.
15. Teman satu kos ‘Bu Jamillah” seperti Alim, Arief, Gendut, Budhuk, Adi,
Fino, Tofa yang telah memberikan semangat serta tawa di setiap hari.
16. Temen-temenku satu angkatan IESP ’07 seperti Aji, Gege, Indra, Putri,
Dhini, Retno, Dollina dan teman-teman lainnya yang tidak mungkin saya
sebutkan satu demi satu. Semoga ke kompakan IESP ’07 tetap terjaga
dengan baik
17. Anik, Rahma, Maya, Dessy, Diah, Elisa, Yati, Rika, yang telah
memberikan doa dan semangat.
18. Mbak Yuni dan Mbak Dian yang telah memberikan doa serta berbagai
informasi. Jadilah istri yang baik buat ke dua kakakku.
19. Teman-teman KKN Tim II di Kelurahan Tlogomulyo, Kecamatan
Pedurungan, Kota Semarang seperti : Nila, Bena, Hilda, Diah, Apri, Diaz,
Hendra, Wulan, Bella, Lia, Difah, Shomad, Cha-cha, Kipli, Uman, Santi


12



(Alm) yang telah memberikan semangat, tawa serta doanya. Semoga
persahabatan kita semua dapat terus terjaga dengan baik.
20. Semua orang-orang yang dating dan pergi yang telah banyak membantu
atas terselesainnya skripsi ini. penulis mengucapkan banyak-banyak
terima kasih.
Tak ada yang pantas penulis ucapkan selain banyak-banyak terima kasih.
Semoga keikhlasan bantuan yang kaliyan semua berikan mendapatkan balasan yang
berlipat-lipat oleh Allah SWT. Penulis menyadari bahwa skripsi ini jauh dari
kesempurnaan, itulah sifat dari manusia biasa, karena kesempurnaan adalah milik
Allah semata. Dan akhirnya penulis berharap semoga skripsi ini dapat memberikan
manfaat bagi kita semuanya khususnya di bidang pertanian. Amin


Semarang, 07 Juni 2011
Penyusun

Zaenil Mustopa
NIM. C2B007068







13



DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ........................................................................................ i
HALAMAN PERSETUJUAN ......................................................................... ii
HALAMAN PENGESAHAN KELULUSAN UJIAN. ................................... iii
PERNYATAAN ORISINALITAS SKRIPSI .................................................. iv
KATA MUTIARA…………………………………………………………… v
ABSTRAK ....................................................................................................... vi
ABSTRACT………………………………………………………………….. vii
KATA PENGANTAR ..................................................................................... viii
DAFTAR TABEL ........................................................................................... xvii
DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... xix
DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................... xxi
BAB I PENDAHULUAN ........................................................................... 1
1.1 Latar Belakang Masalah ........................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah .................................................................... 13
1.3 Tujuan dan Manfaat Penelitian ................................................. 14
1.4 Sistematika Penulisan ............................................................... 15
BAB II TINJAUAN PUSTAKA .................................................................. 17
2.1 Landasan Teori ......................................................................... 17
2.1.1 Teori Kependudukan Malthus ......................................... 17


14



2.1.2 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Alih Fungsi Lahan .. 20
2.1.3 Teori Tanah Sebagai Lahan Pertanian ............................ 26
2.1.4 Teori David Ricardo........................................................ 27
2.1.5 Teori Produksi ................................................................. 29
2.1.6 Manfaat Lahan Pertanian ................................................ 35
2.1.7 Dampak Alih Fungsi Lahan ............................................ 36
2.2 Penelitian Terdahulu ................................................................. 38
2.3 Kerangka Pemikiran Teoritis .................................................... 42
2.4 Hipotesis Penelitian .................................................................. 44
BAB III METODE PENELITIAN ................................................................ 48
3.1 Definisi Operasional Variabel .................................................. 48
3.2 Lokasi Penelitian ...................................................................... 49
3.3 Obyek Penelitian ....................................................................... 50
3.4 Jenis Data.................................................................................. 50
3.4.1 Data Sekunder ................................................................. 50
3.4.2 Data Primer… .................................................................. 50
3.5 Metode Pengumpulan Data ...................................................... 51
3.5.1 Wawancara ..................................................................... 51
3.6 Metode Analisis ........................................................................ 52
3.7 Uji Asumsi Klasik .................................................................... 53
3.7.1 Uji Multikolinearitas ....................................................... 53
3.7.2 Uji Heteroskedastisitas .................................................... 55


15



3.7.3 Uji Autokorelasi .............................................................. . 56
3.7.4 Uji Normalitas.. ............................................................... 58
3.8 Uji Statistik ............................................................................... 58
3.8.1 Uji Koefisien Determinasi (R
2
) ...................................... 58
3.8.2 Uji Signifikansi Simultan (Uji F) ................................... 59
3.8.3 Uji Signifikansi Parameter Individual (uji t) .................. 60
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ....................................................... 61
4.1 Diskripsi Objek Penelitian ........................................................ 61
4.1.1 Letak Geografis .............................................................. 61
4.1.1.1 Letak dan Batas Wilayah Kabupaten Demak ..... 61
4.1.1.2 Luas dan Pembagian Wilayah ............................ 62
4.1.1.3 Luas Penggunaan Tanah ..................................... 63
4.1.1.4 Keadaan Iklim dan Topografi......................... ... 64
4.1.2 Keadaan Penduduk ......................................................... 65
4.1.2.1 Jumlah dan Penyebaran Penduduk ..................... 65
4.1.2.2 Jumlah Penduduk Menurut Mata Pencaharian ... 67
4.1.3 Uji Keadaan Ekonomi .................................................... 68
4.1.3.1 Produk Domestik Regional Bruto ...................... 68
4.1.3.2 Pendapatan Per Kapita ....................................... 70
4.2. Perkembangan Alih Fungsi Lahan di Kabupaten Demak ........ 71
4.3 Hasil dan Pembahasan .............................................................. 74
4.3.1 Pengujian Asumsi Klasik ............................................... 74


16



4.3.1.1 Uji Autokorelasi ................................................ 74
4.3.1.2 Uji Heteroskedastisitas. ..................................... 76
4.3.1.3 Uji Multikolinearitas ......................................... 77
4.3.1.4 Uji Normalitas … ............................................... 78
4.3.2 Uji Statistik ...................................................................... 81
4.3.2.1 Uji Koefisien Determinasi (Uji R²) ................... 81
4.3.2.2 Uji Signifikansi Simultan .................................. 81
4.3.2.3 Uji Signifikansi Parameter Individual .............. 82
4.3.3 Faktor-faktor yang Memepengaruhi Jumlah Alih
Fungsi Lahan........................................................... ....... 84
4.4 Pembahasan Hasil Regresi.................................................. ..... 86
4.5 Dampak Alih Fungsi Lahan di Kabupaten Demak................. .. 88
4.6 Kebijakan Pemerintah untuk Meminimalisir Alih
Fungsi Lahan................................................................... ......... 90
BAB V PENUTUP ....................................................................................... 94
5.1 Kesimpulan ............................................................................... 94
5.2 Saran ......................................................................................... 95
DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................... 98
LAMPIRAN ..................................................................................................... 100




17



DAFTAR TABEL

Tabel 1.1. Penduduk Berumur 15 Tahun ke Atas yang
Bekerja Menurut Lapangan Usaha Utama di Jawa Tengah
pada Tahun 2004-2008............................................................ 4
Tabel 1.2. PDRB Menurut Lapangan Usaha Berdasarkan Lapangan Usaha
Atas Dasar Harga Konstan, Provinsi Jawa Tengah
Tahun 2005-2009 (jutaan Rp) ....................................................... 5
Tabel 1.2. PDRB Menurut Lapangan Usaha Berdasarkan Lapangan Usaha
Atas Dasar Harga Konstan, di Kabupaten Demak
Tahun 2005-2009 (jutaan Rp) ....................................................... 10
Tabel 1.4. Jumlah Alih Fungsi Lahan di Kabupaten Demak dan Sekitarnya
Tahun 2006-2009 (dalam m²)… .................................................... 12
Tabel 2.1. Kumpulan Penelitian Terdahulu.................................................... 38
Tabel 4.1. Jumlah Penduduk Tiap Kecamatan di Kabuaten Demak
Tahun 2006-2009 .......................................................................... 66

Tabel 4.2. PDRB atas Dasar Harga Konstan Menurut Lapangan Usaha
Kabupaten Demak tahun 2006-2009 ............................................. 69
Tabel 4.3. Pengujian Run Test ....................................................................... 74
Tabel 4.4. Pengujian Autokolerasi dengan Durbin-wtson.......................... ... 75


18



Tabel 4.5. Hasil Pengujian Glejser.......................................................... ....... 77

Tabel 4.6. Koefisien Hasil Regresi.......................................................... ....... 78
Tabel 4.7. Hasil Tes Kolmogorov Smirnov.............................................. ..... 80
Tabel 4.8. Pengujian Signifikansi Simultan (Uji F).................................. ..... 82
Tabel 4.9. Pengujian Signifikansi Parameter Individual............................ .... 83
Tabel 4.10. . Hasil Koefisien Regresi SPSS................................................. .... 85
















19



DAFTAR GAMBAR


Gambar 1.1. Jumlah Alih Fungsi Lahan di Jawa Tengah Tahun 2003-2008... 7
Gambar 1.2. Besarnya Alih Fungsi Lahan Pertanian ke Non Pertanian
Melalui IPPT (Perijinan) di Kabupaten Demak
pada Tahun 2002-2010 (m²) ..................................................... 11
Gambar 2.1. Model Jebakan Populasi Malthus ............................................. 19
Gambar 2.2. Hubungan Antara Land Rent dengan Kapasitas
Penggunaan Lahan.................................................................... 25
Gambar 2.3 Gambar 2.1 Produksi Total, Produksi Rata-rata,
dan Produksi Batas .................................................................. 34
Gambar 2.4. Kerangka Pemikiran ................................................................. 44
Gambar 3.1. Statistik d Durbin-watson ......................................................... 57
Gambar 4.1 Luas Daerah Kabupaten Demak Dirinci
per Kecamatan Tahun 2009 ...................................................... 62
Gambar 4.2. Luas Penggunaan Lahan Di Kabupaten Demak Tahun 2009 ... 63
Gambar 4.3. Jumlah Penduduk 15 Tahun Keatas Yang Bekerja
Menurut Lapangan Usaha Di Kabupaten Demak
Tahun 2009.......................................................... ..................... 68
Gambar 4.4. Jumlah Pendapatan Per Kapita Kabupaten Demak


20



Atas Dasar Harga Konstan pada
Tahun 2004-2009...................................................................... 70
Gambar 4.5. Besarnya Alih Fungsi Lahan Tahun 2006-2010
di Kabupaten Demak…. ........................................................... 72
Gambar 4.6. Scatterplot…. ............................................................................ 76
Gambar 4.7. Diagram Plot Regresi…. .......................................................... 79
















21



DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran A Hasil Analisis Regresi dengan SPSS 16 .................................... 103
Lampiran B Hasil Uji Asumsi Klasik ............................................................. 107
Lampiran C Surat Keterangan Bukti Penelitian dari Dinas Terkait ................ 109


















22



BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Di Indonesia sektor pertanian mempunyai peran yang sangat penting dalam
pertumbuhan perekonomian. Banyaknya tenaga kerja yang bekerja di sektor pertanian
serta adanya potensi yang besar membuat sektor ini perlu mendapatkan perhatian
yang khusus oleh pemerintah seperti halnya sektor industri dan jasa. Potensi itu
misalnya pada saat ini harga komoditas pertanian seperti beras, jagung kedelai di
dunia yang semakin meningkat, serta sektor pertanian yang tidak mudah terkena
dampak krisis ekonomi dunia. Oleh sebab itu pembangunan pertanian perlu
ditingkatkan untuk mendapatkan hasil produksi yang lebih efisien.
Pada masa Orde Baru sektor pertanian di Indonesia merupakan sektor yang
paling besar dalam sumbangannya terhadap pendapatan nasional. Hal tersebut bisa
terjadi karena kebijakan yang diambil oleh pemerintah yang sangat mendukung
kemajuan sektor pertanian. Kebijakan tersebut tercantum dalam rencana
pembangunan lima tahun (REPELITA) satu dan dua. Dalam kebijakan tersebut sektor
pertanian menjadi prioritas yang paling utama dalam pembangunan bangsa Indonesia.
Bentuk dari kesuksesan kebijakan tersebut adalah pada tahun 1984 Negara Indonesia
mengalami ketahanan pangan yang cukup kuat, dan dapat melakukan ekspor hasil-
hasil pertanian seperti beras ke luar negeri.


23



Menurut Bambang Irawan dan Supena Friyanto (2002) ada dua faktor kunci
keberhasilan pencapaian swasembada beras tersebut yaitu meningkatnya
produktivitas usahatani karena perbaikan teknologi usahatani, serta tersedianya
anggaran pemerintah yang cukup karena oil boom untuk membiayai berbagai proyek
dan program pengembangan teknologi usahatani serta proses sosialisasinya di tingkat
petani serta pengembangan infrastruktur pertanian seperti irigasi, lembaga
penyuluhan, dan sebagainya.
Akan tetapi perubahan kebijakan dari pemerintah yang beralih ke peningkatan
industri yang bersifat foot lose, yang semula pada sektor pertanian, membuat sektor
ini kembali mengalami penurunan. Semenjak itu sektor industri menjadi penggerak
utama perekonomian Indonesia, walaupun sektor industri sering juga mengalami
kegoncangan akibat krisis yang puncaknya terjadi pada tahun 1998. Mulai sekitar
tahun 1990 sampai tahun 2007 sektor pertanian di Indonesia mengalami masa-masa
sulit. Banyak permasalahan-permasalahan yang dihadapi, terutama perhatian
pemerintah yang kurang dan lebih mementingkan sektor industri untuk peningkatan
ekonomi. Akibat dari kurangnya perhatian dari pemerintah, kontribusi sektor
pertanian terhadap pendapatan Negara menurun walaupun masih tetap tinggi.
Pada dasarnya pertanian di Indonesia dapat dibedakan menjadi dua macam
seperti dilansir dalam bukunya Mubyarto (1972). Yang pertama adalah pertanian
dalam arti luas yang meliputi:
1. Pertanian rakyat atau disebut pertanian dalam arti sempit
2. Perkebunan


24



3. Kehutanan
4. Peternakan
5. Perikanan.
Yang kedua adalah pertanian dalam arti sempit atau pertanian rakyat yaitu
usaha pertanian keluarga dimana diproduksi bahan makanan utama seperti beras,
palawija, dan tanaman-tanaman holtikultura seperti sayuran dan buah-buahan.
Kebanyakan para petani di Indonesia masih bersifat subsisten, yang berarti produksi
mereka hanya digunakan untuk kebutuhan sehari-hari. Belum mengarah bagaimana
menciptakan keuntungan dari pertanian mereka.
Di Provinsi Jawa Tengah sendiri sektor pertanian dapat dikatakan menjadi
salah satu penggerak utama dari roda perekonomian. Bahkan Provinsi Jawa Tengah
menjadi salah satu sentra produksi padi di indonesia. Hal ini dapat kita pahami karena
wilayah ini mempunyai lahan pertanian yang luas serta memiliki tingkat kesuburan
yang tinggi jika dibandingkan daerah lainnya. Salah satu bentuk dari pentingnya
sektor pertanian di Jawa Tengah adalah pada penyerapan tenaga kerja. Pada Tabel 1.1
ini merupakan jumlah penduduk di Jawa Tengah yang bekerja menurut lapangan
usaha.







25



Tabel 1.1
Penduduk Berumur 15 Tahun ke Atas yang Bekerja Menurut Lapangan
Usaha Utama di Jawa Tengah pada Tahun 2004-2008

Tahun Sektor pertanian Sektor industri Gabungan Sektor lain Total
2004 6.242.391 (42%) 2.393.068 (16%) 6.294.638 (42%) 14.930.097
2005 5.875.292 (38%) 2.596.815 (17%) 7.183.196 (45%) 15.655.303
2006 5.562.775 (37%) 2.725.533 (18%) 6.922.623 (45%) 15.210.931
2007 6.147.989 (38%) 2.765.644 (17%) 7.390.425 (45%) 16.304.058
2008 5.697.121 (38%) 2.703.427 (18%) 7.063.110 (44%) 14.930.097
Sumber:BPS, Jawa Tengah dalam angka, 2009
Dari Tabel 1.1 tersebut kita melihat bahwa pada tahun 2004 sektor pertanian
menyumbang 42% tenaga kerja di Jawa Tengah, akan tetapi pada tahun 2005
mengalami penurunan menjadi 38%. Pada 2006 kembali mengalami penurunan
menjadi 37%, dan pada tahun 2007 dan 2008 kembali mengalami peningkatan
menjadi 38%. Sementara di sisi lain sektor industri menunjukkan trend yang
semakin meningkat. Pada sektor industri pada tahun 2004 menyumbang 16% tenaga
kerja di Jawa Tengah, dan pada tahun 2008 bertambah menjadi 18%.
Dari penjelasan tersebut dapat ditarik sebuah kesimpulan yaitu walaupun
sektor pertanian memberikan kontribusi tertinggi dalam penyerapan tenaga kerja, tapi
perkembangannya dari tahun ke tahun menunjukkan tingkat penurunan. Hal ini
disebabkan mulai beralihnya tenaga kerja tersebut ke sektor lain seperti sektor
industri, perdagangan maupun jasa. Pada kasus ini menunjukkan jika sektor industri


26



dan sektor lainnya lebih disukai oleh para pekerja dari pada sektor pertanian, karena
mungkin mereka beranggapan jika sektor industri bisa memberikan penghidupan
yang lebih baik dibandingkan sektor pertanian.
Selain penyumbang tenaga kerja yang cukup besar, sektor pertanian
menempati urutan kedua dalam kontribusinya terhadap PDRB Jawa Tengah setelah
sektor industri pengolahan. Hal tersebut dapat dilihat pada Tabel 1.2 yang tertera
berikut ini.
Tabel 1.2
PDRB Menurut Lapangan Usaha Berdasarkan Lapangan Usaha Atas Dasar
Harga Konstan, Provinsi Jawa Tengah Tahun 2005-2009 (jutaan Rp)
Sumber: BPS, Jawa Tengah Dalam Angka, 2010
Dari Tabel 1.2 terlihat bahwa posisi sektor pertanian berada di posisi kedua
setelah sektor industri pengolahan. Hal ini menunjukkan bahwa sektor pertanian
masih menjadi salah satu pilar penggerak utama dari perekonomian di Jawa Tengah.
Akan tetapi sektor pertanian masih kalah jauh jika dibandingkan dengan sektor
Tahun Industri
pengolahan
Pertanian Perdagangan,
hotel,restoran
Jasa-jasa
2005 46.105.706,52 29.924.642,25 30.056.962,75 14.312.739,86
2006 48.189.134,86 31.002.199,11 31.816.441,85 15.442.467,70
2007 50.870.785,69 31.862.697,60 33.898.013,93 16.479.357,72
2008 53.158.962,88 33.484.068,44 35.626.196,01 17.741.755,98
2009 54.137.598,53 34.949.138,35 37.766.356,61 19.134.037,85


27



industri pengolahan, bahkan dalam dua tahun terakhir sektor pertanian kalah oleh
sektor perdagangan, hotel dan restoran. Yang berarti bahwa sektor pertanian mulai
ditinggalkan, dan mulai menuju pada sektor lainnya yang dianggap lebih memberikan
keuntungan. Padahal apabila dikaitkan dengan Tabel 1.1 sektor industri mempunyai
tenaga kerja yang lebih kecil dari pada sektor pertanian.
Mulai terpinggirkan sektor pertanian ternyata memberikan masalah tersendiri.
Implikasi dari semakin pesatnya sektor industri dan sektor perdagangan, hotel dan
restoran ini mengakibatkan banyak pengalihan fungsi lahan pertanian ke non
pertanian. Banyak lahan-lahan pertanian yang berubah fungsi menjadi bangunan-
bangunan fisik seperti jalan, hotel, pabrik dan lain-lain. Selain itu peningkatan jumlah
penduduk yang terjadi juga mengakibatkan banyak lahan pertanian yang berubah
fungsi menjadi perumahan-perumahan, baik itu yang dikembangkan oleh investor
maupun perumahan sendiri.
Dengan pertumbuhan ekonomi yang semakin meningkat yang terjadi di Jawa
Tengah ini menuntut adanya pembangunan berbagai infrastruktur sehingga
permintaan lahan pertanian yang ada menjadi cukup besar. Akibatnya banyak lahan
pertanian yang beralih fungsi untuk memenuhi kebutuhan tersebut. Selain itu
terjadinya alih fungsi lahan juga mungkin dikarenakan kurangnya insentif atau
perhatian sektor pertanian ini oleh pemerintah, sehingga masyarakat beralih ke sektor
lainnya seperti sektor industri maupun perdagangan. Berikut merupakan
perkembangan alih fungsi lahan tiap tahun yang terjadi di Jawa Tengah dari tahun
2003-2008.


28



Gambar 1.1
Jumlah Alih Fungsi Lahan di Jawa Tengah Tahun 2003-2008 (Dalam Ha)


Sumber: BPN Kanwil Jateng, 2009
Dari Gambar 1.1 di atas kita melihat bahwa perkembangan alih fungsi lahan
di Jawa Tengah dari tahun 2003-2008 tergolong cukup tinggi. Pada tahun 2003
jumlah alih fungsi lahan sebesar 545,41 Ha, kemudian pada tahun 2004 mengalami
peningkatan yang cukup besar yaitu sebesar 625,15 Ha. Tahun 2005 kembali
mengalami peningkatan sebesar 747,32 Ha, setelah itu alih fungsi lahan yang ada
terus mengalami penurunan sampai tahun 2008 yaitu sebesar 533,54 Ha.
Walaupun pada rentang waktu 2005 sampai 2008 jumlah alih fungsi lahan
tersebut mengalami penurunan akan tetapi adanya alih fungsi lahan di Jawa Tengah
sudah tergolong tinggi. Alih fungsi lahan yang terjadi di Provinsi Jawa Tengah juga


29



diakibatkan oleh adanya celah pada peraturan pemerintah. Kebanyakan pemerintah
kurang memberikan sanksi yang tegas terhadap alih fungsi lahan tersebut. Selain itu
kurangnya pengawasan dan kontrol dari pemerintah juga menyebabkan semakin
besarnya alih fungsi lahan ke non pertanian.
Dengan peningkatan jumlah penduduk dari tahun ke tahun yang terjadi di
Jawa Tengah menuntut jumlah produksi pangan yang semakin banyak. Sementara di
sisi lain pertumbuhan ekonomi menuntut adanya permintaan jumlah lahan untuk
pembangunan infrastruktur. Padahal peningkatan produktifitas sangat dipengaruhi
oleh besarnya lahan yang digunakan. Disini faktor lahan pertanian mempunyai
pengaruh yang sangat penting, sehingga jika keberadaanya menurun maka akan
mengganggu jumlah produksi pangan yang ada. Sahid Susanto (2008) mengatakan
lahan sawah beririgasi mempunyai peran utama dalam menjaga stabilitas suplai
pangan khususnya beras, meningkatkan fungsi ekologis, menciptakan aktivitas sosial
dan ekonomi masyarakat pedesaan, wahana pembentuk peradaban masyarakat
berbasis agraris.
Sebenarnya tidak hanya kerawanan pangan yang akan diakibatkan oleh
adanya alih fungsi lahan pertanian. Masalah lainnya antara lain akan terjadi
penurunan kualitas lingkungan seperti penurunan kualitas air tanah, pencemaran dan
lain sebagainya.
Kabupaten Demak merupakan salah satu Kabupaten yang ada di Jawa Tengah
yang memiliki sistem pertanian yang sudah baik. Hal ini dikarenakan selain jenis
tanah yang subur untuk pertanian, jumlah lahan pertanian di Kabupaten tersebut


30



cukup luas. Bahkan Kabupaten ini menjadi lumbung pangan untuk daerah Jawa
Tengah khususnya untuk menyuplai daerah sekitarnya seperti Kota Semarang,
Kabupaten Kudus, bahkan mungkin bisa sampai ke luar Provinsi Jawa Tengah.
Oleh karena itu sektor pertanian ini memegang peranan penting bagi
penerimaan pendapatan daerah. Bukti jika sektor pertanian mempunyai peranan
penting bagi perekonomian Kabupaten tersebut adalah pada sumbangannya terhadap
pendapatan daerah.
Dari data Tabel 1.3 tersebut kita melihat bahwa selama lima tahun terakhir
sektor pertanian menjadi sektor unggulan di Kabupaten Demak. Setelah itu disusul
oleh sektor perdagangan, hotel dan restoran, serta jasa-jasa. Jumlah penerimaan
PDRB di Kabupaten Demak pada sektor pertanian selalu mengalami peningkatan
yang cukup tinggi jika di bandingkan sektor lainnya.












31



Tabel 1.3
PDRB atas Dasar Harga Konstan Menurut Lapangan Usaha
Di Kabupaten Demak Tahun 2005-2009 (jutaan Rp)
Sumber: BPS, Demak Dalam Angka, 2010
Peningkatan PDRB pada sektor pertanian tersebut dapat dimengerti karena
luas lahan pertanian di Kabupaten Demak sangat luas, serta memiliki tingkat
kesuburan yang tinggi. Akan tetapi seiring dengan semakin majunya perkembangan
zaman banyak lahan pertanian yang beralih fungsi menjadi non pertanian. Peralihan
lahan tersebut banyak digunakan untuk pembangunan rumah, pembangunan industri
maupun pembangunan berbagai infrastruktur yang ada di Kabupaten Demak. Berikut
merupakan Grafik besarnya alih fungsi lahan tiap tahun yang ada di Kabupaten
Demak mulai dari tahun 2002 sampai 2010.



Tahun Pertanian Industri
pengolahan
Perdagangan,
hotel,restoran
Jasa-jasa
2005 1.061.200,53 279.777,91 500.715,22 245.129,93
2006 1.099.489,17 283.160,99 514.949,19 277.358,19
2007 1.129.881,65 289.798,41 543.812,17 301.007,01
2008 1.176.841,83 295.965,65 562.836,51 320.956,48
2009 1.226.312,09 302.523,35 583.409,48 339.072,38


32



Gambar 1.2
Besarnya Alih Fungsi Lahan Pertanian ke Non Pertanian Melalui IPPT
(Perijinan) di Kabupaten Demak pada Tahun 2002-2010 (m²)


Sumber : BPN Kabupaten Demak, 2010
Dari Gambar 1.2 di atas kita dapat melihat besarnya alih fungsi lahan
pertanian ke non pertanian yang terjadi di Kabupaten Demak. Pada tahun 2002
jumlah alih fungsi lahan sebesar 83363 m², kemudian dari tahun 2003 sampai tahun
2008 jumlah alih fungsi lahan mengalami fluktuasi. Akan tetapi pada tahun 2009
jumlah alih fungsi lahan meningkat sangat tajam sebesar 1078630 m². Kemudian
pada tahun 2010 juga mengalami alih fungsi yang sangat besar yaitu sebesar 1250857
m².
Alih fungsi lahan ini akan mengakibatkan jumlah produksi padi yang semakin
berkurang. Semakin banyaknya alih fungsi lahan yang terjadi di Kabupaten Demak


33



disebabkan karena secara geografis Kabupaten ini terletak pada persimpangan pusat-
pusat pertumbuhan ekonomi. Kabupaten Demak juga terletak di daerah jalur pantura
yang banyak menghubungkan Kota-Kota besar di Pulau Jawa, pertumbuhan industri
di sepanjang jalan pantura juga cukup pesat. Kabupaten Demak juga merupakan
hiterland dari Kota Semarang sehingga secara tidak langsung dapat meningkatkan
alih fungsi lahan yang ada di Kabupaten Demak.
Penyebab lain adanya alih fungsi lahan adalah sektor pertanian yang tidak
mudah diprediksi karena sangat tergantung dari alam. Oleh karena itu banyak para
investor yang ragu-ragu untuk menanamkan modalnya di sektor pertanian, sebagai
gantinya mereka beralih ke sektor lainnya seperti industri, perdagangan, maupun
keuangan. Masalah ini yang juga terjadi di Kabupaten Demak.
Tabel 1.4
Jumlah Alih Fungsi Lahan di Kabupaten Demak dan Sekitarnya
Tahun 2006-2009 ( dalam m²)

Tahun Demak Kudus Semarang Grobogan Kendal Batang
2006 150.407 193.954 305.371 179.450 429.583 132.650
2007 567.846 139.939 363.340 268.690 220.168 86.918
2008 300.161 136.539 223.239 240.722 340.525 92.999
2009 1.299.459 91.478 124.701 16.999 206.310 109.107
jumlah 2.317.873 561.910 1.016.651 705.861 1.196.586 421.674
Sumber BPN Kanwil Jateng, 2009
Dari Tabel 1.4 di atas dapat dilihat bahwa dalam rentang tahun 2006-2009,
jumlah alih fungsi lahan di Kabupaten Demak menduduki peringkat pertama yaitu
sebesar 2.317.873 m². Pada posisi kedua adalah Kabupaten Kendal sebesar 1.196.586


34



m². Selanjutnya pada posisi yang ketiga yaitu Kabupaten Semarang yaitu sebesar
1.016.651 m². Jika dilihat ketiga kabupaten tersebut mempunyai persamaan yaitu
letaknya yang langsung berbatasan dengan Kota Semarang. Akan tetapi Kabupaten
Demak yang mempunyai alih fungsi yang paling tinggi.
Faktor yang mempengaruhi alih fungsi lahan di Kabupaten Demak antara lain
semakin meningkatnya kebutuhan lahan, sehingga mengakibatkan harga tanah naik
secara tajam. Sementara di sisi lain skala usaha pertanian dianggap kurang
menguntungkan lagi, karena sangat tergantung dengan alam jika dibandingkan
dengan sektor lainnya. Adanya pemecahan lahan atau fragmentasi juga ikut
mempengaruhi konversi lahan pertanian. Serta peraturan mengenai penataan
pertanahan yang masih dangkal, sehingga terdapat celah untuk alih fungsi lahan.

1.2 Rumusan Masalah
Pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Demak menyebabkan adanya
peningkatan berbagai pembangunan infrastruktur seperti jalan raya. Sebagai
Kabupaten yang mempunyai lokasi strategis yaitu terletak di sepanjang jalur pantura
serta menjadi hiterland dari Kota Semarang, maka pembangunan berbagai fasilitas-
fasilitas pendukung sangat diperlukan di Kabupaten Demak. Selain itu pembangunan
pabrik-pabrik serta perumahan juga semakin meningkat seiring pertumbuhan
ekonomi yang semakin tinggi. Sebagai implikasinya permintaan lahan untuk kegiatan
non pertanian meningkat, sehingga banyak lahan pertanian yang beralih fungsi.


35



Adanya alih fungsi lahan tersebut antara lain dikarenakan oleh peningkatan
jumlah penduduk, jumlah industri serta peningkatan pertumbuhan ekonomi. Ketiga
faktor tersebut akan mengurangi lahan pertanian yang ada di Kabupaten Demak. Oleh
sebab itu penelitian perlu dilakukan untuk mengetahui faktor-faktor yang
mempengaruhi alih fungsi lahan di Kabupaten Demak. Pertanyaan penelitian ini
adalah sebagai berikut:
1. Bagaimana perkembangan alih fungsi lahan pertanian ke non pertanian
beberapa tahun ke belakang yang terjadi di Kabupaten Demak?
2. Bagaimanakah pengaruh peningkatan jumlah penduduk, jumlah industri, serta
besarnya PDRB Kabupaten Demak terhadap besarnya alih fungsi lahan yang
terjadi di Kabupaten Demak?

1.3 Tujuan dan Manfaat
Tujuan dari penelitian ini adalah:
1. Untuk mengetahui perkembangan alih fungsi lahan pertanian ke non pertanian
beberapa tahun ke belakang yang terjadi di Kabupaten Demak
2. Untuk mengetahui pengaruh peningkatan jumlah penduduk, jumlah industri,
serta besarnya PDRB terhadap besarnya alih fungsi lahan yang terjadi di
Kabupaten Demak.
Manfaat dari penelitian ini antara lain:
1. Dapat digunakan sebagai penentu kebijakan oleh pemerintah baik itu melalui
Bappeda (Badan Perencanaan Pembangunan Daerah), BPN (Badan


36



Pertanahan Nasional), atau dinas pertanian akan pentingnya lahan pertanian,
ini bertujuan untuk menciptakan ketahanan pangan.
2. Sebagai alat bagi pemerintah agar lebih berhati-hati dalam memberikan ijin
kepada para pengusaha jika ingin mendirikan sebuah usaha.
3. Dapat digunakan sebagai bahan referensi untuk penelitian-penelitian yang
akan datang.

1.4 Sistematika Penulisan
Dalam setiap karya tulis, sistematika yang baik dan benar sangat dibutuhkan
guna kesempurnaan tulisan tersebut. Adapun sistematika pembahasan dalam skripsi
ini terdiri dari lima pokok bahasan yang saling berkaitan dan membahas dari hal yang
paling umum menuju hal yang paling khusus, maka sistematika pembahasan dibagi
dalam lima bab yang masing-masing terdiri dari :
BAB I PENDAHULUAN
Bab ini berisi tentang latar belakang pemilihan obyek penelitian, serta
rumusan masalah dan tujuan yang ingin dicapai oleh peneliti dalam faktor-faktor
yang mempengaruhi alih fungsi lahan di Kabupaten Demak. Selain itu juga berisi
tentang kegunaan peneliti dan sistematika penulisan.

BAB II LANDASAN TEORI
Dalam bagian ini berisi mengenai landasan teori yang akan digunakan dalam
mendukung penelitiannya. Selain itu juga berisi mengenai penelitian-penelitian yang


37



dahulu pernah digunakan, serta kerangka pemikiran atau alur penelitian dan hipotesis
penelitian.

BAB III METODE PENELITIAN
Bab ini berisi tentang variabel-variabel yang digunakan dalam penelitian,
definisi operasional, sumber data yang akan dianalisis. Dalam bab ini juga berisi
mengenai modtode yang digunakan serta model analisis penelitian, serta berbagai
macam uji statistik maupun uji asumsi klasik.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN
Dalam bab ini berisi mengenai hasil penelitian yang telah dilakukan, dan juga
berisi mengenai analisis data dan pembahasan. Kemudian akan disimpulkan
mengenai kebijakan-kebijakan yang tepat untuk meminimalisir adanya alih fungsi
lahan pertanian ke non pertanian

BAB V PENUTUP
Dalam bab yang terakhir ini berisi mengenai kesimpulan dari penelitian yang
telah dilakukan. Selain itu juga berisi saran atau rekomendasi kepada pihak-pihak
yang terkait apabila ditemukan berbagai permasalahan-permasalahan dalam alih
fungsi lahan pertanian.




38



BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Landasan Teori
2.1.1 Teori Kependudukan Thomas Robert Malthus
Dalam bukunya Deliarnov (2005), menurut Malthus dalam bukunya yang
berjudul principles of population menyebutkan bahwa perkembangan manusia lebih
cepat di bandingkan dengan produksi hasil-hasil pertanian untuk memenuhi
kebutuhan manusia. Malthus salah satu orang yang pesimis terhadap masa depan
manusia. Hal itu didasari dari kenyataan bahwa lahan pertanian sebagai salah satu
faktor produksi utama jumlahnya tetap. Kendati pemakaiannya untuk produksi
pertanian bisa ditingkatkan, peningkatannya tidak akan seberapa. di lain pihak justru
lahan pertanian akan semakin berkurang keberadaanya karena digunakan untuk
membangun perumahan, pabrik-pabrik serta infrastruktur yang lainnya.
Karena perkembangannya yang jauh lebih cepat dari pada pertumbuhan hasil
produksi pertanian, maka Malthus meramal akan terjadi malapetaka terhadap
kehidupan manusia. Malapetaka tersebut timbul karena adanya tekanan penduduk
tersebut. Sementara keberadaan lahan semakin berkurang karena pembangunan
berbagai infrastruktur. Akibatnya akan terjadi bahaya pangan bagi manusia.
Salah satu saran Malthus agar manusia terhindar dari malapetaka karena
adanya kekurangan bahan makanan adalah dengan kontrol atau pengawasan atas
pertumbuhan penduduk. Pengawasan tersebut bisa dilakukan oleh pemerintah yang


39



berwenang dengan berbagai kebijakan misalnya saja dengan program keluarga
berencana. Dengan adanya pengawasan tersebut diharapkan dapat menekan laju
pertumbuhan penduduk, sehingga bahaya kerawanan pangan dapat teratasi.
Kebijakan lain yang dapat diterapkan adalah dengan menunda usia kawin sehingga
dapat mengurangi jumlah anak.
Dalam bukunya Michael Todaro (1995) Malthus berpendapat bahwa pada
umumnya penduduk suatu negara mempunyai kecenderungan untuk bertambah
menurut suatu deret ukur yang akan berlipat ganda tiap 30-40 tahun. Pada saat yang
sama karena adanya ketentuan pertambahan hasil yang semakin berkurang
(deminishing return) dari suatu faktor produksi yang jumlahnya tetap maka
persediaan pangan hanya akan meningkat menurut deret hitung. Hal ini karena setiap
anggota masyarakat akan memiliki lahan pertanian yang semakin sempit, maka
kontribusi marjinalnya atas produksi pangan akan semakin menurun.
Dari pernyataan Malthus tersebut dapat dijelaskan bahwa pertumbuhan
pangan yang ada tidak akan dapat memenuhi kebutuhan hidup seluruh manusia
karena keterbatasan lahan pertanian. Akan tetapi disini Malthus melupakan hal yang
paling penting yaitu kemajuan teknologi. Dengan adanya teknologi maka dapat
meningkatkan produktivitas pangan. Tapi sekarang ini masalah yang sedang dihadapi
adalah semakin banyaknya alih fungsi lahan pertanian ke non pertanian, sehingga
walaupun teknologi yang digunakan sudah cukup maju tapi dengan lahan yang
semakin berkurang maka produktivitas juga mulai terganggu. Hal inilah yang dapat


40



menyebabkan ketahanan pangan di Indonesia mulai terganggu. Berikut ini adalah
Gambar model jebakan populasi Malthus.
Gambar 2.1 Model Jebakan Populasi Malthus











Sumber : Todaro:2000
Dari Gambar 2.1 di atas secara ringkas dapat dijelaskan bahwa pada awalnya
peningkatan jumlah penduduk yang semakin tinggi, dapat diimbangi oleh
peningkatan pertumbuhan pendapatan masyarakat. Tapi karena adanya hukum yang
semakin berkurang, sementara jumlah populasi terus berkembang, maka peningkatan
jumlah penduduk lebih tinggi dari pada tingkat pertumbuhan pendapatan. Ini yang
menjadi dasar pesimisme Malthus akan kehidupan manusia di masa mendatang. Di
Pendapatan Per Kapita (Y/P)
Tingkat Pertumbuhan
Pendapatan( ∆Y/P)
Tingkat
Pertumbuhan
Populasi ( ∆P/P)
Y2 Y3 Y4 Y5 Y1
B
C
0
Persentase
Tingkat
Pertumbuhan


41



sini Malthus tidak memperhitungkan kemajuan teknologi yang dapat meningkatan
produksi.

2.1.2 Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Alih Fungsi Lahan
Menurut Lestari (2009) mendefinisikan alih fungsi lahan atau lazimnya
disebut sebagai konversi lahan adalah perubahan fungsi sebagian atau seluruh
kawasan lahan dari fungsinya semula (seperti yang direncanakan) menjadi fungsi lain
yang menjadi dampak negatif (masalah) terhadap lingkungan dan potensi lahan itu
sendiri. Alih fungsi lahan juga dapat diartikan sebagai perubahan untuk penggunaan
lain disebabkan oleh faktor-faktor yang secara garis besar meliputi keperluan untuk
memenuhi kebutuhan penduduk yang makin bertambah jumlahnya dan meningkatnya
tuntutan akan mutu kehidupan yang lebih baik.
Winoto (2005) mengemukakan bahwa lahan pertanian yang paling rentan
terhadap alih fungsi adalah sawah. Hal tersebut disebabkan oleh :
1. Kepadatan penduduk di pedesaan yang mempunyai agroekosistem dominan
sawah pada umumnya jauh lebih tinggi dibandingkan agroekosistem lahan
kering, sehingga tekanan penduduk atas lahan juga lebih inggi.
2. Daerah persawahan banyak yang lokasinya berdekatan dengan daerah
perkotaan.
3. Akibat pola pembangunan di masa sebelumnya. Infrastruktur wilayah
persawahan pada umumnya lebih baik dari pada wilayah lahan kering


42



4. Pembangunan prasarana dan sarana pemukiman, kawasan industri, dan
sebagainya cenderung berlangsung cepat di wilayah bertopografi datar,
dimana pada wilayah dengan topografi seperti itu (terutama di Pulau Jawa)
ekosistem pertaniannya dominan areal persawahan.
Perubahan jenis lahan merupakan penambahan penggunaan jenis lahan di satu
sektor dengan diikuti pengurangan jenis lahan di sektor lainnya. Atau dengan kata
lain perubahan penggunaan lahan merupakan berubahnya fungsi lahan pada periode
waktu tertentu, misalnya saja dari lahan pertanian digunakan untuk lahan non
pertanian. Menurut Wahyunto (2001), perubahan penggunaan lahan dalam
pelaksanaan pembangunan tidak dapat dihindari. Perubahan tersebut terjadi karena
dua hal, pertama adanya keperluan untuk memenuhi kebutuhan penduduk yang makin
meningkat jumlahnya dan kedua berkaitan dengan meningkatnya tuntutan akan mutu
kehidupan yang lebih baik.
Menurut Lilis Nur Fauziah (2005) menyebutkan bahwa alih fungsi lahan yang
terjadi di Indonesia bukan hanya karena peraturan perundang-undangan yang tidak
efektif, baik itu dari segi substansi ketentuannya yang tidak jelas dan tegas, maupun
penegakannya yang tidak didukung oleh pemerintah sendiri sebagai pejabat yang
berwenang memberikan izin pemfungsian suatu lahan. Tetapi juga tidak didukung
oleh “tidak menarik”nya sektor pertanian itu sendiri. Langka dan mahalnya pupuk,
alat-alat produksi lainnya, tenaga kerja pertanian yang semakin sedikit, serta
diperkuat dengan harga hasil pertanian yang fluktuatif, bahkan cenderung terus


43



menurun drastis mengakibatkan minat penduduk (atau pun sekedar mempertahankan
fungsinya) terhadap sektor pertanian pun menurun.
Menurut Irawan (2005),ada dua hal yang mempengaruhi alih fungsi lahan .
Pertama, sejalan dengan pembangunan kawasan perumahan atau industri di suatu
lokasi alih fungsi lahan, maka aksesibilitas di lokasi tersebut menjadi semakin
kondusif untuk pengembangan industri dan pemukiman yang akhirnya mendorong
meningkatnya permintaan lahan oleh investor lain atau spekulan tanah sehingga harga
lahan di sekitarnya meningkat. Kedua, peningkatan harga lahan selanjutnya dapat
merangsang petani lain di sekitarnya untuk menjual lahan.
Menurut Lestari (2009) proses alih fungsi lahan pertanian ke penggunaan
nonpertanian yang terjadi disebabkan oleh beberapa faktor. Ada tiga faktor penting
yang menyebabkan terjadinya alih fungsi lahan sawah yaitu:
1. Faktor Eksternal.
Merupakan faktor yang disebabkan oleh adanya dinamika pertumbuhan
perkotaan, demografi maupun ekonomi.
2. Faktor Internal.
Faktor ini lebih melihat sisi yang disebabkan oleh kondisi sosial-ekonomi
rumah tangga pertanian pengguna lahan.
3. Faktor Kebijakan.
Yaitu aspek regulasi yang dikeluarkan oleh pemerintah pusat maupun daerah
yang berkaitan dengan perubahan fungsi lahan pertanian. Kelemahan pada
aspek regulasi atau peraturan itu sendiri terutama terkait dengan masalah


44



kekuatan hukum, sanksi pelanggaran, dan akurasi objek lahan yang dilarang
dikonversi.
Dengan adanya faktor-faktor tersebut menyebabkan perkembangan alih fungsi
lahan pertanian semakin luas. Hal ini sangat mengkhawatirkan karena jumlah lahan
pertanian di Negara kita terbatas, sementara jumlah produksi pangan setiap tahunnya
dituntut untuk lebih tinggi seiring dengan meningkatnya jumlah penduduk yang ada.
Jika permintaan pangan tersebut tidak bisa dipenuhi biasanya pemerintah akan
mengambil jalan melalui kebijakan impor beras seperti pada tahun ini.
Menurut Pakpahan ( dalam Fanny Anugrah K 2005), menyebutkan bahwa
konversi lahan di tingkat wilayah secara tidak langsung dipengaruhi oleh :
a. Perubahan struktur ekonomi
b. Pertumbuhan penduduk
c. Arus urbanisasi
d. Konsistensi implementasi rencana tata ruang.
Secara langsung konversi lahan sawah dipengaruhi oleh:
a. Pertumbuhan pembangunan sarana transportasi
b. Pertumbuhan lahan untuk industri
c. Pertumbuhan sarana pemukiman
d. Sebaran lahan sawah.
Alih fungsi lahan ke sektor non pertanian dapat terjadi karena para petani
merasa pendapatan yang di dapatkan dari hasil pertanian dirasa kurang. Ini bisa
terjadi, karena semakin lama tingkat kesuburan lahan pertanian yang semakin


45



berkurang. Apalagi jika di daerah tersebut sektor industri terus mengalami
peningkatan. Perkembangan sektor industri akan menarik penduduk dari luar kota
untuk dating ke kota tersebut, sehingga pertumbuhan penduduk juga akan mengalami
peningkatan. Karena kedua faktor tersebut jumlah alih fungsi lahan terus bertambah.
Karena adanya faktor tersebut sewa lahan (land rent) pada suatu daerah akan
semakin tinggi. Menurut Barlowe ( dalam Fanny Anugrah K, 2005) sewa ekonomi
lahan mengandung pengertian nilai ekonomi yang diperoleh suatu bidang lahan bila
lahan tersebut digunakan untuk kegiatan proses produksi. Urutan besaran ekonomi
lahan menurut penggunaannya dari berbagai kegiatan produksi ditunjukkan sebagai
berikut :1). Industri manufaktur, 2). Perdagangan, 3). Pemukiman, 4). Pertanian
intensif, 5). Pertanian ekstensif.
Berdasarkan Gambar 2.2 yang menunjukkan hubungan antara land rent
dengan kapasitas penggunaan lahan menurut Barlowe ( dalam Fanny Anugrah K,
2005). Dapat dilihat bahwa pada industri dan perdagangan mempunyai sewa ekonomi
paling tinggi, kemudian di urutan kedua adalah pada pemukiman. Sewa ekonomi
untuk kegiatan pertanian sendiri menempati urutan ketiga








46



Gambar 2.2
Hubungan Antara Land Rent dengan Kapasitas Penggunaan Lahan












Sumber: Fanny Anugrah K, 2005
Menurut penelitiannya Sutarti (dalam Fanny Anugrah K, 2005), mengenai
analisis faktor-faktor yang mempengaruhi konversi lahan sawah di Kabupaten Serang
dengan menggunakan analisis regresi diduga faktor-faktor yang mempengaruhi
terjadinya konversi lahan sawah yaitu pertumbuhan penduduk, kontribusi PDRB non
tanaman pangan, produktivitas lahan sawah, jarak lokasi ke pusat pertumbuhan
ekonomi dan kawasan industri. Melalui uji-t diperoleh bahwa pertumbuhan
penduduk, kontribusi PDRB non tanaman pangan, jarak lokasi dari pusat
pertumbuhan ekonomi dan kawasan industri berpengaruh nyata terhadapa model,
Pemukiman
Pertanian
Hutan
Lahan Tandus
Kapasitas Penggunaan Lahan
Industri & Perdagangan
Sewa Ekonomi


47



sedangkan produktivitas lahan sawah tidak berpengaruh nyata pada tingkat
kepercayaan 99%.

2.1.3 Teori Tanah Sebagai Lahan Pertanian
Tanah merupakan salah satu sumber daya alam yang jumlahnya terbatas.
Tanah menjadi sangat penting karena keberadaanya dibutuhkan untuk kelangsungan
hidup manusia dalam melakukan kegiatannya. Tanah sebagai lahan pertanian
merupakan salah satu faktor produksi yang sangat penting perannya dalam pertanian
jika dibandingkan dengan faktor produksi yang lain. Jika tidak ada lahan, maka tidak
akan ada pertanian. Hal ini dikarenakan lahan tersebut merupakan tempat dimana
pertanian tersebut dapat berjalan.
Permintaan akan tanah dari tahun ke tahun selalu mengalami peningkatan, hal
ini yang mengakibatkan harga tanah semakin tinggi. Umumnya tingginya permintaan
tersebut seiring dengan jumlah penduduk yang semakin bertambah besar. Selain itu
banyak juga lahan pertanian yang beralih fungsi sebagai pabrik industri, hal ini yang
mengakibatkan harganya terus mengalami kenaikan.
Pada dasarnya penggunaan tanah yang ada sekarang ini digunakan untuk
sektor pertanian. Akan tetapi seiring kemajuan jaman banyak lahan pertanian yang
beralih fungsi menjadi tanah non pertanian. Banyak para ahli ekonomi yang
menuliskan teori mereka terhadap pentingnya tanah. Dalam bukunya Deliarnov
(2005) menurut Mazhab Fisiokratis yang dipelopori oleh Quesnay mengatakan bahwa


48



hukum ekonomi yang bersesuaian dengan hukum alam ini menjadikan alam. Dalam
hal ini adalah tanah sebagai satu-satunya sumber kemakmuran bagi rakyat.
Menurutnya kegiatan industri dan perdagangan dinilai tidak produktif, karena
kegiatan industri hanya mengubah bentuk dan sifat barang. begitu juga dengan
perdagangan yang dinilai hanya memindahkan barang dari suatu tempat ke tempat
yang lain. Menurut Quesnay kaum petani paling produktif, oleh karena itu dia
menganjurkan agar kebijakan yang diambil pemerintah harus ditujukan untuk
meningkatkan taraf hidup para petani.
Dari teori yang dikemukakan oleh Quesnay tersebut mengandung pengertian
bahwa para petani harus mendapatkan perhatian yang khusus dari pemerintah agar
proses produksi pertanian dapat meningkat. Perhatian tersebut misalnya saja dengan
kebijakan-kebijakan yang berpihak kepada kaum petani, serta mencegah terjadinya
alih fungsi lahan dari sektor pertanian ke non pertanian. Ini dimaksudkan agar proses
produksi tidak terganggu. Hal ini dikarenakan petanilah yang mempunyai
produktifitas paling tinggi menurut Quesnay dalam bukunya Deliarnov (2005).

2.1.4 Teori David Ricardo
Dalam bukunya Mubyarto (1972) David Ricardo dalam teori mengenai sewa
tanah differensial mengatakan bahwa tinggi rendahnya sewa tanah adalah disebabkan
oleh perbedaan kesuburan tanah, makin subur tanah maka makin tinggi sewa tanah.
Hal ini dapat dimengerti bahwa dengan tanah yang subur, maka perkembangan


49



tanaman itu menjadi semakin cepat, jumlah pupuk yang dibutuhkan juga lebih
sedikit, dan akhirnya hasil yang didapatkan pada tanah yang subur akan lebih banyak.
Dalam teorinya tentang sewa tanah David Ricardo menjelaskan bahwa jenis
tanah berbeda-beda. Ada yang subur, kurang subur hingga tidak subur sama sekali.
Dengan demikian untuk menghasilkan satu satuan unit produksi di perlukan biaya-
biaya (biaya rata-rata dan biaya marjinal). Makin rendah tingkat kesuburan tanah,
makin tinggi pula biaya untuk mengolah tanah tersebut.
Selain harga yang terus mengalami peningkatan, masalah lainnya bahwa tanah
pertanian banyak yang mengalami perpecahan dan perpencaran. Mubyarto (1972)
berpendapat bahwa perpecahan dan perpencaran tanah dapat ditimbulkan oleh
macam-macam sebab misalnya jual beli, pewarisan serta hibah perkawinan dan sitem
penyakapan. Pada saat ini harga tanah berbanding lurus dengan harga bahan pangan
yang ada. Semakin tinggi harga pangan, maka akan semakin tinggi pula harga tanah
yang di beli suatu petani. Selain itu tanah di sektor industri dihargai jauh lebih mahal
dari pada sektor pertanian, oleh sebab itu sekarang ini semakin banyak alih fungsi
lahan dari sektor pertanian ke non pertanian.
Akan tetapi pada saat ini harga tanah sangat ditentukan juga oleh lokasi
dimana tanah itu berada. Jika tanah berada di lokasi yang strategis seperti di pinggir
jalan bisa mempunyai harga yang lebih tinggi dari pada tanah yang berada di
pedalaman. Walaupun mungkin tanah yang di pedalaman lebih subur jika
dibandingkan tanah yang di pinggir jalan. Akan tetapi untuk kasus di daerah
Kabupaten Demak, kebanyakan memiliki tingkat kesuburan tanah yang relatif sama.


50



Tapi dengan letak tanah yang berbeda-beda mengakibatkan harga pada tiap bidang
tanah juga berbeda.

2.1.5 Teori Produksi
Teori produksi merupakan suatu teori yang menerangkan berbagai pemilihan
alternatif di mana produsen mengatur penggunaan faktor-faktor produksi dengan
efisien, sehingga keuntungan yang diperoleh oleh produsen dapat maksimal. Produksi
merupakan suatu kegiatan yang dilakukan oleh perusahaan dengan mengubah input
atau masukan menjadi output atau keluaran (Nicholson: 2002). Hal ini mempunyai
implikasi bahwa suatu produksi meliputi semua kegiatan untuk
menciptakan/menambah nilai/guna suatu barang/jasa.
Analisis kegiatan produksi suatu perusahaan dikatakan berada dalam jangka
pendek apabila sebagian dari faktor produksi tersebut dianggap tetap jumlahnya.
Dalam jangka panjang semua faktor produksi yang dipakai dapat mengalami
perubahan, yang berarti bahwa setiap faktor produksi dapat ditambah jumlahnya
sesuai dengan kebutuhan yang diperlukan perusaan tersebut. Dengan penambahan
tersebut maka jumlah produksi juga akan semakin banyak sehingga bisa
meningkatkan keuntungan yang akan diperoleh.
Kegiatan produksi dalam jangka panjang merupakan suatu produksi dimana
tidak hanya output saja yang mengalami perubahan, akan tetapi mungkin semua input
dapat diubah dan hanya teknologi dasar produksi yang tidak mengalami perubahan
(Nicholson, 2002). Banyak input-input yang dalam jangka pendek seperti misalnya


51



tenaga kerja, modal tidak bisa ditambah, akan tetapi di dalam jangka panjang input-
input tersebut dapat ditambah oleh perusaan jika memang diperlukan.
Produksi merupakan muara dari semua kegiatan ekonomi yang dilakukan oleh
sebuah perusahaan. Produksi akan berjalan dengan lancar jika didukung oleh
pemenuhan input yang sesuai. Tanpa adanya input, maka proses produksi tidak akan
bisa berjalan dengan lancar. Perusahaan akan memaksimalkan produksi dengan
menggunakan input-input yang tersedia. Dengan memaksimalkan produksi tersebut,
maka nilai keuntungan yang akan diperoleh juga semakin tinngi.
Disini hasil produksi sangat ditentukan oleh faktor-faktor yang
mempengaruhinya. Salah satu faktor di dalam produksi tanaman pangan seperti padi
adalah ketersediannya lahan yang cukup. Akan tetapi pada sekarang ini di Kabupaten
Demak banyak lahan-lahan pertanian yang beralih fungsi ke sektor non pertanian
sehingga mengakibatkan proses produksi menjadi terganggu. Hal yang sekarang bisa
kita lihat akibat terganggunya proses produksi tersebut adalah kurangnya bahan
makanan seperti beras pada saat musim tertentu, misalnya saja pada akhir atau awal
tahun. Di mana musim panen belum tiba, tapi stok beras di dalam Negeri sudah habis.
Ini yang kemudian mengakibatkan pemerintah melakukan impor beras dari luar
Negeri yang besarnya pada tahun ini mencapai 1.4 juta ton.
Fungsi produksi dalam ilmu ekonomi merupakan suatu fungsi yang
menunjukkan hubungan antara hasil produksi fisik (output) dengan factor-faktor
produksi (input). Dalam bukunya Sukirno (2005) menjelaskan bahwa yang dimaksud
dengan fungsi produksi adalah hubungan antara faktor-faktor produksi dan tingkat


52



produksi yang diciptakan. Faktor produksi dikenal sebagai input, sedangkan jumlah
produksi yang dihasilkan perusahaan disebut sebagai output.
Sementara itu yang di maksud dengan fungsi produksi adalah semua korbanan
yang diberikan pada tanaman agar tanaman tersebut mampu tumbuh dan
menghasilkan dengan baik (Soekartawi, 1991). Dalam bentuk matematika fungsi
tersebut dapat dituliskan menjadi
Y = f (X1, X2, X3,…….Xn)
Dimana: Y = Merupakan hasil produksi yang ingin dicapai.
X1, X2, X3 = Merupakan factor-faktor produksi yang digunakan.
Dari persamaan matematis tersebut kita dapat menyimpulkan bahwa jumlah
produksi atau output akan sangat dipengaruhi oleh jumlah input yang digunakan
dalam proses produksi. Apabila ada penambahan input maka jumlah output yang
dihasilkan juga akan mengalami kenaikan dengan asumsi cateris paribus.
Menurut Boediono (2002), mengatakan bahwa setiap proses produksi
mempunyai landasan teknis yang dalam teori ekonomi disebut sebagai fungsi
produksi. Fungsi produksi merupakan suatu persamaan yang menunjukkan hubungan
antara besarnya input dan output dalam kegiatan produksi. Hubungan antara faktor-
faktor produksi dan tingkat produksi yang diciptakan.
Persamaan dari fungsi produksi dalam (Nicholson: 2002) dituliskan sebagai
berikut:
Q = f(K, L, M,...)
Keterangan:


53



Q = Merupakan keluaran perusaan untuk satu barang tertentu selama satu periode
K = Mewakili penggunaan mesin (yaitu modal) selama peride tersebut
L = Mewakili jam masukan tenaga kerja
M = Mewakili bahan mentah yang dipergunakan, dan notasi titik menunjukkan
kemungkinan dari variabel-variabel lain yang dapat mempengaruhi produksi suatu
perusahaan dalam suatu proses produksi.
Dari persamaan di atas dapat disimpulkan bahwa jumlah keluaran atau output
pada sebuah perusahaan sangat dipengaruhi oleh kombinasi antara modal, tenaga
kerja, serta bahan mentah yang digunakan. Semakin besar dan tepat jumlah
kombinasi antara input-input tersebut, maka akan semakin besar pula jumlah output
yang akan didapatkan oleh perusahaan tersebut. Dalam bukunya Dominice Salvator
(1995) dijelaskan bahwa fungsi produksi menunjukkan jumlah maksimum komoditi
yang dapat diproduksi per unit waktu setiap kombinasi input alternatif, bila
menggunakan teknik produksi terbaik yang tersedia.
Dalam bukunya Sadono Sukirno (2005) menyatakan bahwa fungsi produksi
merupakan hubungan diantara faktor-faktor produksi dan tingkat produksi yang
diciptakannya, dan dinyatakan dalam bentuk:
Q = f (K, L, R, T )
Dimana K adalah jumlah stok modal, L adalah jumlah tenaga kerja dan ini meliputi
berbagai jenis tenaga kerja keahlian keusahawanan, R merupakan kekayaan alam, dan
T adalah tingkat teknologi yang digunakan. Disini yang menarik adalah masuknya
unsur teknologi dalam persamaan fungsi produksi tersebut. Dengan adanya peranan


54



teknologi maka dapat memperlambat penurunan produksi dari suatu usaha. Hal ini
dikarenakan dengan teknologi dapat menciptakan inovasi-inovasi yang baru sehingga
dapat menciptakan efisiensi usaha.
Tanah merupakan salah satu fungsi produksi yang jumlahnya terbatas.
Apabila banyak tanah pertanian yang beralih fungsi ke non pertanian hal ini tentunya
akan menyebabkan penurunan produksi pertanian. Ini dapat terjadi karena input yang
digunakan untuk proses produksi tersebut berkurang, sehingga hasil yang akan
didapatkan juga akan semakin menurun.
Dalam teori produksi dikenal dengan istilah The Law Deminishing of Return
atau hasil yang semakin berkurang. Dalam hukum ini menjelaskan bahwa bila satu
macam input ditambah penggunaannya sedang input-input lain tetap maka tambahan
output yang dihasilkan dari setiap tambahan satu unit input yang ditambahkan tadi
mula-mula menaik, tetapi kemudian seterusnya menurun bila input tersebut terus
ditambah. Dari Gambar 2.3 di bawah dapat dijelaskan bahwa pada mula-mula dengan
tambahan factor produksi akan mengakibatkan jumlah total produksi bertambah
hingga mencapai titik 1. Pada titik ini marginal produk mencapai titik maksimum
yaitu pada titik 4. Kemudian pada tahap berikutnya kurva total produksi terus
mengalami peningkatan hingga mencapai titik 2, pada titik ini kurva total produksi
mencapai titik maksimum. Ini dapat dilihat dari perpotongan antara kurva MP dan
AP. Selain itu kurva TP juga bersinggungan dengan garis miring. Mulai pada titik 2
jika factor produksi yang digunakan terus ditambah, maka produksi akan naik dengan


55



tingkat kenaikan yang semakin menurun. Kondisi seperti ini akan terus terjadi sampai
pergerakan tersebut sampai pada titik 3.
Gambar 2.3 Produksi Total, Produksi Rata-rata, dan Produksi Batas
















Sumber :Ari Sudarman, 2002
Pada titik 3 jumlah total produksi sudah mencapai titik maksimum. Hal ini
mengandung pengertiaan jika jumlah factor produksi yang digunakan terus ditambah,
Jumlah Unit
Input Variabel
MP Jumlah Unit
Input Variabel
Tahap I
Tahap II
TPP
1
2
3
0
4
5
6
AAP
MPP
0
Tahap III
Y
Y


56



maka tidak akan menambah produksi yang ada. Oleh karena itu nilai kemiringan
kurva sama dengan 0. kurva total produksi akan terus bertambah kearah kanan, maka
setelah melewati titik 3 jumlah pergerakannya akan semakin menurun, dan produksi
batas menjadi negative.
Dari gambar hubungan antara produksi total, produksi rata-rata, dan produksi
batas di atas juga terdapat 3 tahap produksi (three stages of production). Pada tahap
yang pertama meliputi daerah penggunaan factor produksi variabel sebelah kiri titik
5. Pada tahap ini produksi rata-rata dari factor produksi variabel menaik dengan
semakin ditambahnya factor produksi variabel tersebut.
Tahap kedua meliputi daerah penggunaan factor produksi variabel diantara
titik 5 dan titik 6, dimana produksi batas dari factor produksi variable sama dengan 0.
Pada tahapan ini tercipta efisiensi produksi secara maksimal. Tahap ketiga ketiga
merupakan daerah disebelah kanan dari titik 6. Pada tahapan ini penggunaan
produksi batas dari penggunaan factor produksi variable sama dengan negative.
Karena bernilai negative maka tidak ada satu perusahaan yang mau memproduksi
pada tahapan ini.

2.1.6 Manfaat Lahan Pertanian
Lahan pertanian mempunyai manfaat yang sangat besar bagi kelangsungan
hidup manusia. Manfaat itu tidak hanya dari sektor ekonomi saja, tapi juga sektor
lainnya seperti lingkungan, biologis. Oleh sebab itu dengan semakin banyaknya


57



jumlah alih fungsi lahan yang terjadi selama ini akan menimbulkan berbagai
permasalahan.
Menurut Bambang Irawan (2005) menyebutkan bahwa manfaat lahan
pertanian dapat dibagi menjadi 2 kategori. Yang pertama use values atau nilai
penggunaan yang dapat pula disebut sebagai personal use values. Manfaat ini
dihasilkan dari hasil eksploitasi atau kegiatan usahatani yang dilakukan pada sumber
daya lahan pertanian. Yang kedua adalah non use values yang dapat pula disebut
sebagai intrinsic values atau manfaat bawaan. Yang termasuk kategori ini adalah
berbagai manfaat yang tercipta dengan sendirinya walaupun bukan merupakan tujuan
dari kegiatan eksploitasi dari pemilik lahan pertanian.
Dari teori di atas dapat diketahui bahwa manfaat lahan pertanian sangat besar
untuk kelangsungan hidup manusia serta makhluk lainnya. Banyaknya alih fungsi
lahan akan mengakibatkan terganggunya keseimbangan alam.

2.1.7 Dampak Alih Fungsi Lahan
Seperti penjelasan di atas, dampak alih fungsi lahan pertanian antara lain
sistem ketahan pangan yang akan menjadi terganggu. Secara umum di Jawa Tengah
memiliki ketahanan pangan yang baik, Jawa Tengah menyangga 16% ketahanan
pangan nasional dengan surplus beras sebesar 2,6 juta ton menurut Gubernur Jawa
Tengah seperti yang dilansir dalam koran Republika pada tahun 2009.
Dengan adanya alih fungsi lahan yang sekarang ini banyak terjadi di daerah-
daerah bukan tidak mungkin Jawa Tengah yang tadinya surplus beras menjadi


58



kekurangan beras. Menurut penelitian yang dilakukan oleh Widjanarko, et al (2006)
terkonsentrasinya pembangunan perumahan dan industri di Pulau Jawa, di satu sisi
menambah terbukanya lapangan kerja di sektor nonpertanian seperti jasa konstruksi,
dan industri, akan tetapi juga menimbulkan dampak negatif yang kurang
menguntungkan. Dampak negatif tersebut antara lain:
a. Berkurangnya luas sawah yang mengakibatkan turunnya produksi padi, yang
mengganggu tercapainya swasembada pangan dan timbulnya kerawanan
pangan serta mengakibatkan bergesernya lapangan kerja dari sektor pertanian
ke nonpertanian. Apabila tenaga kerja tidak terserap seluruhnya akan
meningkatkan angka pengangguran.
b. Investasi pemerintah dalam pengadaan prasarana dan sarana pengairan
menjadi tidak optimal pemanfaatannya.
c. Berkurangnya ekosistem sawah terutama di jalur pantai utara Pulau Jawa
sedangkan pencetakan sawah baru yang sangat besar biayanya di luar Pulau
Jawa seperti di Kalimantan Tengah, tidak menunjukkan dampak positif.
Selain dampak tersebut dengan adanya alih fungsi lahan dari sektor pertanian
ke non pertanian juga bisa menyebabkan timbulnya berbagai bencana seperti banjir,
tanah longsor, kekeringan. Ini dikarenakan kurangnya daerah resapan air karena
banyak berdirinya bangunan-bangunan yang tadinya merupakan lahan pertanian





59



2.2 Penelitian Terdahulu

Penelitian terdahulu merupakan kumpulan dari penelitian-penelitian yang
sudah dilakukan dalam kaitannya dengan analisis pengaruh faktor-faktor yang
mempengaruhi alih fungsi lahan pertanian ke non pertanian. Pada penelitian terdahulu
ini banyak variabel independen yang digunakan oleh peneliti. Variabel tersebut
antara lain jumlah penduduk, pembangunan perumahan, jumlah industri, PDRB,
PDRB non sektor pertanian dan lain sebaginay. Berikut adalah kumpulan penelitian
terdahulu yang berkaitan dengan alih fungsi lahan pertanian ke non pertanian.
Tabel 2.1
Kumpulan Penelitian Terdahulu

No Judul Pengarang Tahun
Penelitian
Alat
analisis
Hasil
1








Pengaruh alih
fungsi lahan
sawah terhadap
produksi
tanaman pangan
di Kabupaten
Badung


Ni Putu
Martini
Dewi






2008








Regresi
log linear
bivariabel
Model
semi log




a. Alih fungsi lahan
sawah sangat
bergantung pada
banyak faktor misalnya
terjadinya pembanguan
fisik seperti
perkantoran, jalan,
perumahan dll.
b. Luas lahan sawah


60

















2.




















Dampak
konversi lahan
sawah di jawa
terhadap
produksi beras
dan kebijakan
pengendaliannya














Bambang
Irawan dan
Supena
Friyatno

















2001




















Model
regresi
linear




nyata berpengaruh
meningkatkan produksi
total tanaman
padi,sedangkan luas
sawah yang beralih ke
non sawah belum dapat
membuktikan pengaruh
produksi padi secara
total di Kabupaten
Badung. Hasil ini di
dukung oleh hasil uji
statistik yang signifikan
pada tingkat
signifikansi 5%.
a. Secara umum
konversi lahan sawah
banyak terjadi di
Provinsi atau
Kabupaten yang
memiliki tingkat
pertumbuhan ekonomi


61

















3




















Analisis
pengaruh
beberapa
variabel
terhadap alih
fungsi lahan
perkebunan di














Arum Laili
Afriani



















2009




















Metode
kuadrat
terkecil
biasa atau
ordinary
least
square
dan jumlah penduduk
yang relatif tinggi
b. Konversi lahan
sawah cenderung
menunjukkan
penurunan produksi per
satuan lahan yang
semakin besar,
sedangkan percetakan
sawah cenderung
menunjukkan
peningkatan produksi
per satuan lahan yang
semakin kecil
Bahwa dari jumlah
variabel independen
yang ada seperti
produktivitas lahan,
harga lahan, jumlah
penduduk, PDRB, serta
PDRB per kapita hanya


62











4












Kota Semarang
(kasus di PT.
KARYADEKA
ALAM
LESTARI)



Analisis Faktor-
Faktor yang
Mempengaruhi
Konversi Lahan
Sawah ke
Penggunaan
Non Pertanian
di Kabupaten
Tangerang








Fanny
Anugerah








2005
(OLS)







Analisis
regresi
linear
berganda
dengan
metode
OLS dan
Location
Quatient
(LQ)
jumlah PDRB perkapita
berpengaruh nyata
terhadap alih fungsi
lahan, sedangkan
variabel lainnya tidak
berpengaruh nyata
terhadap alih fungsi
lahan.
Bahwa faktor-faktor
yang berpengaruh
positif terhadap
penurunan luas lahan
sawah di tingkat
wilayah adalah laju
pertumbuhan penduduk,
persentase luas lahan
sawah irigrasi dan
pertambahan panjang
jalan aspal. Yang
berpenagruh negatif
yaitu produktifitas padi


63








sawah, kontribusi
sektor pertanian,
peubah dummy
(kebijakan pemerintah).
Berdasarkan uji t faktor
yang berpengaruh nyata
terhadap konversi lahan
sawah pada
kepercayaan 90%
adalah produktivitas
padi sawah, persentase
luas lahan sawah
irigrasi, kontribusi
sektor pertanian
terhadap PDRB dan
dummy. Sedang laju
pertumbuhan
pebnduduk dan
pertambahan panjang
jalan aspal tidak
berpengaruh secara


64



nyata.
Pada hasil perhitungan
LQ berdasarkan
indikator pendapatan
menunjukkan bahwa
sektor pertanian
merupakan sektor basis
dan mampu
memberikan nilai
surplus pendapatan
yang positif. Dengan
menggunakan indikator
tenaga kerja
menunjukkan bahwa
sektor pertanian
mempunyai nilai LQ
yang lebih kecil dari
satu

Sumber : Diolah dari berbagai sumber, 2011



65



2.3 Kerangka Pemikiran Teoritis
Kerangka pemikiran merupakan alur penelitian yang dipakai oleh seorang
peneliti. Pada kerangka pemikiran ini berisi gambaran mengenai penelitian yang akan
dilakukan. Pada penelitian analisis faktor-faktor yang mempengaruhi alih fungsi
lahan di Kabupaten Demak, faktor-faktor yang mempengaruhinya antara lain
banyaknya jumlah penduduk, jumlah industri yang ada di Kabupaten Demak, dan
jumlah pendapatan domestik regional bruto (PDRB). Kombinasi dari ketiga faktor
tersebut diperkirakan akan mempengaruhi jumlah alih fungsi lahan dari sektor
pertanian ke non pertanian. Kemudian nantinya akan dianalisis dampak-dampak dari
alih fungsi lahan tersebut terhadap ketahanan pangan maupun dampak negatif lainnya
yang mungkin timbul karena adanya alih fungsi lahan. Berikut merupakan Gambar
2.4 yang menunjukkan alur dari kerangka pemikiran tersebut.
Gambar 2.4 Kerangka Pemikiran









Faktor jumlah
industri Kabupaten
Demak

Faktor jumlah
PDRB Kabupaten
Demak

Faktor jumlah
penduduk
Kabupaten Demak

Besarnya alih
fungsi lahan di
Kabupaten
Demak



66



2.4 Hipotesis
Hipotesis merupakan jawaban sementara dari sebuah penelitian yang akan
dilakukan oleh si peneliti. Oleh karena itu jawaban sementara yang menjadi hipotesis
dari penelitian ini adalah
a. Di duga ada pengaruh yang positif antara jumlah penduduk terhadap alih
fungsi lahan di Kabupaten Demak.
b. Di duga ada pengaruh yang positif antara jumlah industri terhadap alih fungsi
lahan di Kabupaten Demak.
c. Di duga ada pengaruh yang positif antara jumlah pendapatan domestik
regional bruto (PDRB) terhadap alih fungsi lahan di Kabupaten Demak.
d. Di duga ada pengaruh yang positif antara jumlah penduduk, jumlah industri,
serta jumlah pendapatan domestik regional bruto (PDRB) terhadap alih fungsi
lahan di Kabupaten Demak.










67



BAB III
METODE PENELITIAN

3.1 Definisi Operasional Variabel
Definisi operasional merupakan penjelasan dari masing-masing variabel
secara jelas, lengkap dan terperinci. Definisi operasional variabel yang akan
digunakan dalam penelitian ini adalah
1. Besarnya alih fungsi lahan
Merupakan besarnya lahan pertanian yang beralih fungsi dari sektor pertanian
ke sektor non pertanian. Dengan kata lain lahan tersebut yang tadinya
digunakan untuk kegiatan pertanian beralih fungsi digunakan menjadi
kegiatan pembangunan seperti pembangunan pabrik, gedung, perumahan,
maupun infrastruktur lainnya yang ada di Kabupaten Demak. Satuan yang
digunakan adalah dalam hektar (Ha).
2. Jumlah Penduduk
Jumlah penduduk merupakan banyaknya penduduk yang tinggal dan menetap
di Kabupaten Demak. Jumlah ini terdiri dari gabungan antara penduduk laki-
laki dan perempuan yang sudah tercatat oleh pemerintah setempat. Satuan
yang digunakan adalah per satuan orang.
3. Jumlah PDRB
Jumlah PDRB merupakan banyaknya pendapatan Kabupaten Demak yang
terdiri dari sembilan sektor yang ada, baik itu sektor pertanian, industri


68



maupun sektor yang lainnya pada tiap tahunnya. Dari PDRB kita dapat
mengetahui apakah sektor-sektor yang di dalamnya mempengaruhi alih fungsi
lahan apa tidak. Selain itu kita juga bisa melihat pertumbuhan perekonomian
pada daerah tersebut. Satuan yang digunakan adalah jutaan rupiah pada tiap
tahun.
4. Jumlah Industri
Jumlah industri merupakan banyaknya pertumbuhan industri yang tercatat di
dinas perindustrian, perdagangan dan koperasi Kabupaten Demak
(Disperindagkop) yang di publikasikan oleh BPS. Industri tersebut terdiri dari
industri rumah tangga (jumlah tenaga kerja < 5orang), industri kecil ( jumlah
tenaga kerja antara 6 sampai 19 orang), industri menegah (jumlah tenaga kerja
antarta 20 sampai 99 orang), serta industri besar (jumlah tenaga kerja > 100).

3.2 Lokasi Penelitian
Dalam penelitian mengenai alih fungsi lahan pertanian ke non pertanian
dilakukan di Kabupaten Demak. Hal ini dikarenakan daerah ini terletak di daerah
persimpangan pertumbuhan ekonomi seperti Kota Semarang, Kabupaten Kudus.
Kabupaten Demak selain menjadi hiterland dari Kota Semarang juga letaknya yang
berada di sepanjang jaulur pantura yang menghubungkan Kota-Kota besar di Pulau
Jawa seperti Jakarta-Semarang-Surabaya, dan Banyuwangi Sehingga diperkirakan
tingkat alih fungsi lahan di daerah tersebut tergolong tinggi.



69



3.3 Obyek Penelitian
Penelitian ini mengambil obyek alih fungsi lahan pertanian. Dengan adanya
alih fungsi lahan ini diperkirakan dapat memberikan pengaruh yang negatif seperti
bahaya kekurangan pangan, kemiskinan, pengangguran, serta kerusakan lingkungan
di Kabupaten Demak. Selain itu kita juga akan mengetahui faktor-faktor apa saja
yang mempengaruhi alih fungsi lahan di Kabupaten Demak.

3.4 Jenis Data
3.4.1 Data Sekunder
Menurut Ni Putu Martini Dewi (2008) yang dimaksud dengan data sekunder
adalah data yang diperoleh dari bukan sumber data pertama. Data sekunder
merupakan data yang diperoleh dari pihak-pihak lain seperti BPS, Badan Pertanahan
Negara (BPN), Dinas Pertanian dan Kehutanan maupun dari dinas lain yang terkait.
Data sekunder misalnya berisi mengenai jumlah orang yang bekerja sebagai petani
secara keseluruhan, jumlah produktivitas maupun jumlah luas lahan pertanian.
Selain data sekunder, dalam penelitian ini juga menggunakan data kualitatif.
Data ini bukan berbentuk angka, akan tetapi berbentuk informasi-informasi dari dinas
terkait mengenai alih fungsi lahan.

3.4.2 Data Primer
Data primer merupakan data yang diperoleh secara langsung dari sumber
pertama. Di sini data primer yang dimaksud adalah gasil wawancara secara langsung


70



kepada ketua bidang Pengaturan dan Penataan Pertanahan (P3) di kantor Badan
Pertanahan Nasional (BPN) baik di Kabupaten Demak maupun Provinsi Jawa
Tengah.

3.5 Metode Pengumpulan Data
Metode pengumpulan data merupakan suatu cara yang digunakan peneliti
untuk suatu proses pengadaan data primer untuk keperluan peneliti tersebut. Menurut
Moh Nazir (1983) pengumpulan data adalah prosedur yang sistematik dan standar
untuk memperoleh data yang diperlukan, pengumpulan data merupakan langkah yang
amat penting dalam metode ilmiah. Metode pengumpulan data yang saya lakukan
antara lain sebagai berikut:

3.5.1. Wawancara
Wawancara menurut Muh Nazir (1983), merupakan proses memperoleh
keterangan untuk tujuan penelitian dengan cara Tanya jawab sambil bertatap muka
antara si penanya atau pewawancara dengan si penjawab atau responden dengan
menggunakan alat yang dinamakan interview guide (panduan wawancara).
Disini yang menjadi responden adalah para pemangku pemerintah yang
mengerti betul tentang alih fungsi lahan yang sedang terjadi. para pemangku
pemerintah itu misalnya saja kepala Bapeda Kabupaten Demak, kepala BPN baik
tingkat Kabupaten maupun Provinsi



71



3.6 Metode Analisis
Metode analisis merupakan cara yang digunakan oleh peneliti untuk mencari
pengaruh antara variabel bebas dengan variabel tak bebas. Dalam penelitian ini untuk
menganalisis atau melihat pengaruh antara jumlah penduduk, besarnya PDRB, serta
jumlah industri terhadap besarnya alih fungsi lahan di Kabupaten Demak. Metode
yang digunakan adalah menggunakan metode kuadrat terkecil biasa (Ordinary Least-
Square). Secara matematis model tersebut dapat dituliskan sebagai berikut:
Yí = ß
1
+ ß
2
X
2
+ ß
3
X
3
+ ß
4
X
4
+ µ
Dimana Y = Besarnya alih fungsi lahan
ß = Konstanta
X
2
= Jumlah penduduk
X
3
= Besarnya pertumbuhan jumlah industri
X
4
= Besarnya PDRB
Model estimasinya dilakukan dengan mentransformasikan persamaan tersebut
menjadi bentuk semi logaritma, dimana variabel dependen berbentuk logaritma
sedangkan variabel independennya tetap. Ini dilakukan karena dengan model semi
logaritma dapat menghasilkan estimasi model yang terbaik, serta mempunyai tingkat
keakuratan yang cukup tinggi. Selain itu tujuan dari bentuk semi logaritma adalah
sesuai yang dikatakan oleh Imam Ghozali (2009) yaitu hasil regresi melanggar
asumsi klasik yaitu pada autokorelasi dan heteroskedastisitas, oleh sebab itu untuk
mengobati penyakit tersebut model regresi diubah ke dalam bentuk semi log. Berikut
adalah model OLS dengan bentuk semi logaritma:


72



LnYí = ß
1
+ ß
2
X
2
+ ß
3
X
3
+ ß
4
X
4
+ µ
Regresi tersebut akan terpenuhi jika koefisien regresinya linear, tak bias dan
mempunyai varian yang minimum atau efisien. Oleh sebab itu berbagai pengujian
sangat diperlukan untuk mengetahui apakah di dalam model tersebut terdapat
penyakit atau tidak. Dengan metode OLS dari analisis regresi linear koefisien dari
masing-masing variabel koefisien ini merupakan estimasi dari masing-masing faktor
yang berpengaruh. Serta menunjukkan sejauh mana faktor tersebut secara bersama-
sama mempengaruri besarnya jumlah alih fungsi lahan atau variabel dependen.

3.7 Uji Asumsi Klasik
Merupakan pengujian pada model yang telah berbentuk linear untuk
mendapatkan model yang baik. Setelah model tersebut diregresikan, kemudian
dilakukan uji penyimpangan asumsi klasik yang terdiri dari:

3.7.1 Uji Multikolinearitas (Multicollinearity)
Pengujian ini digunakan untuk mengetahui hubungan secara linear yang
sempurna diantara beberapa variabel yang ada di dalam model regresi. Hal ini
dikarenakan salah satu asumsi model linear klasik yang menyatakan bahwa tidak ada
multikolinearitas diantara variabel-variabel yang menjelaskan di dalam model.
Menurut J.Supranto (2010) Multikolinearitas merupakan hubungan linear yang
sempurna diantara variabel-variabel bebas dalam model regresi.


73



Uji multikolinearitas ini bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi
ditemukan adanya korelasi yang tinggi antar variabel independen. Jika terjadi
multikolinearitas sempurna, maka koefisien regresi variabel X tidak dapat ditentukan
dan standar error menjadi tak terhingga. Jika terjadi multikolinearitas antar variabel
tidak sempurna tetapi tinggi, maka koefisien regresi X dapat ditentukan, tapi
memiliki nilai standar error yang tinggi yang berarti nilai koefisien regresi tidak
dapat diestimasi dengan tepat (Imam Ghozali : 2009)
Menurutnya salah satu tanda ada tidaknya kolinearitas antara lain Jika nilai R²
cukup tinggi, akan tetapi tidak satupun koefisien regresi parsial yang signifikan
secara individu jika dilakukan uji t. untuk mendeteksi ada tidaknya multikolinearitas
maka digunakan collinearity statistic dengan melakukan regresi antar variabel bebas.
Menurut (Imam Ghozali : 2009) ada beberapa penyebab multikolinearitas,
antara lain:
1. Metode pengumpulan data yang digunakan
2. Adanya constraint pada model atau populasi yang dijadikan sampel
3. Model spesifikasi, misalkan dengan menambahkan variabel polynomial dalam
model regresi ketika range variabel X kecil
4. Overdetermined model, hal ini terjadi ketika model regresi memiliki jumlah
variabel independen yang lebih besar dari pada jumlah observasi.





74



3.7.2 Uji Heteroskedastisitas
Asumsi penting dari regresi linear klasik adalah bahwa gangguan yang
muncul dalam fungsi regresi adalah homoskedatisitas, yaitu semua gangguan tadi
mempunyai varian yang sama. Dalam bukunya J.Supranto (2010) menyebutkan
asumsi kritis dari model linear klasik ialah bahwa kesalahan penganggu εi, semuanya
harus mempunyai varian yang sama yaitu E (εi) = σ² untuk semua I, ( i=1, 2,…,n).
apabila asumsi ini tidak dipenuhi maka terjadi heteroskedastisitas.
Menurut Imam Ghozali (2009), masalah heteroskedastistas umum terjadi pada
data silang (crossection) dari pada data runtut waktu (time series). Heteroskedastistas
tidak akan merusak property dari estimasi ordinary least square (OLS) yaitu tetap
tidak biased dan konstan estimator. Akan tetapi estimator ini tidak lagi memiliki
minimum variance dan efisien sehingga tidak lagi BLUE ( Best Linear unbiased
Estimator)
Ada dua cara untuk mendeteksi ada tidaknya heteroskedastistas, yaitu
metode Grafik dan metode uji statistik (Imam Ghozali : 2009)
a. Metode Grafik
Metode ini dilakukan dengan melihat Grafik plot antara nilai prediksi variabel
dependen yaitu ZPRED dengan residualnya SRESID. Jika dalam Grafik
scatterplot ada pola tertentu maka mengindikasikan telah terjadi
heteroskedastistas. Sebaliknya jika tidak ada pola yang jelas, serta titiknya
menyebar di atas dan di bawah titik 0 pada sumbu Y secara acak, maka tidak
terjadi heteroskedatistas


75



b. Metode Uji Statistik
Pada uji statistik ada beberapa uji yang dapat digunakan untuk mendeteksi ada
tidaknya heteroskedatistas misalnya saja uji park, uji glejser, uji white, dan
lain sebagainya.

3.7.3 Uji Autokorelasi
Asumsi lain dari regresi linear klasik adalah tidak adanya autokorelasi atau
kondisi yang berurutan di antara gangguan yang masuk di dalam fungsi regresi.
Autokorelasi merupakan korelasi antara anggota seri observasi yang disusun menurut
urutan waktu atau korelasi pada dirinya sendiri menurut J. Supranto (2010).
Autokorelasi muncul karena observasi yang berurutan sepanjang waktu berkaitan satu
sama lain. Masalah ini timbul karena residual (kesalahan pengganggu) tidak bebas
dari satu observasi ke observasi lainnya (Imam Ghozali :2009)
Salah satu cara untuk mendeteksi ada tidaknya autokorelasi dalam sebuah
model regresi adalah dengan menggunakan statistik d durbin watson. Dalam
Grafiknya adalah sebagai berikut (J. Supranto:2010)








76



Gambar 3.1
Statistik d Durbin-watson









Keterangan: A = tolak Ho, berarti ada autokorelasi positif
B = daerah tanpa keputusan
C = terima Ho atau Ho* atau keduanya
D = daerah tanpa keputusan
E = tolak Ho* berarti ada autokorelasi negatif
Ho = tidak ada autrokorelasi positif,
Ho* = tidak ada autokorelasi negatif.
Selain dengan statistik durbin-watson di atas, cara mendeteksi juga dapat
dilakukan dengan melakukan pengujian Run Test. Jika antar residual tidak terdapat
hubungan korelasi, maka dikatakan bahwa residual adalah acak atau random, Run
dL dU 4-dU 4-dL 4 2 0
C
d
E D B A
F (d)


77



Test digunakan untuk melihat apakah data residual terjadi secara random atau tidak
(Imam Ghozali : 2009).

3.7.4 Uji Normalitas
Di dalam uji normalitas ini bertujuan untuk melihat apakah model tersebut
baik atau tidak. Model tersebut dapat dikatakan baik jika mempunyai distribusi
normal atau hampir normal. Cara yang digunakan untuk melihat hubungan antara
variabel tersebut adalah dengan metode normal probability plot. Metode ini dapat
membandingkan distribusi komulatif data sesungguhnya dengan distribusi komulatif
dari distribusi normal. Distribusi normal akan membentuk satu garis lurus diagonal
dan ploting data akan dibandingkan dengan garis normal.
Dalam bukunya Imam Ghozali (2009) bahwa uji normalitas bertujuan untuk
menguji apakah dalam model regresi, variabel pengganggu atau residual mempunyai
distribusi normal, seperti diketahui bahwa uji t dan F mengasumsikan nilai residual
mengikuti distribusi normal. Kalau asumsi ini dilanggar maka uji statistik menjadi
tidak valid untuk jumlah sampel kecil.

3.8 Uji Statistik
3.8.1 Uji Koefisien Determinan (R²)
Merupakan uji untuk melihat seberapa jauh kemampuan model dalam
menjelaskan variasi perubahan variasi berikutnya. Pengujian ini juga untuk melihat
apakah model regresi yang terestimasi cukup baik atau tidak. Jika nilai R² mendekati


78



angka 1 maka model tersebut dikatakan baik, begitu juga sebaliknya jika nilai dari R²
mendekati angka 0, maka model tersebut kurang baik. Hal ini dikarenakan semakin
dekat dengan 0 maka model tersebut kurang bisa menjelaskan hubungan antara
variabel bebas dengan variabel tak bebas.
Nilai R² itu sendiri antara 0 sampai dengan 1. Semakin mendekati angka 1,
maka variabel bebas makin dapat menjelaskan perubahan dari variabel tak bebas
(Gujarati: 1995). Menurut Imam Ghozali (2009) menyebutkan bahwa salah satu
kelemahan mendasar penggunaan koefisien determinasi adalah bias terhadap jumlah
variabel independen yang dimasukkan ke dalam model. Setiap tambahan satu
variabel; independen, maka nilai R² pasti akan meningkat tidak peduli apakah
variabel tersebut berpengaruh secara signifikan terhadap variabel independen. Oleh
sebab itu banyak peneliti menganjurkan untuk menggunakan nilai adjusted R² pada
saat mengevaluasi mana model regresi terbaik.

3.8.2. Uji Signifikansi Simultan (Uji Statistik F)
Merupakan pengujian sebuah model untuk melihat pengaruh atau hubungan
antara variabel independen terhadap variabel dependen secara bersama-sama. Rumus
uji F dapat dijelaskan sebagai berikut (Gujarati:1995)
F = R²/(K-1)
(1-R²) / (N-K)
Dimana R² = koefisien determinasi
K =Jumlah parameter


79



N =jumlah sample
Berdasarkan ruumus tersebut jika R² = 0, maka F juga sama dengan nol.
Semakin besar nilai R², maka semakin besar pula nilai F. akan tetapi jika R² = 1,
maka F menjadi tak terhingga. Jadi dapat disimpulkan uji F statistik yang mengukur
signifikansi secara keseluruhan dari garis regresi dapat juga digunakan untuk menguji
signifikansi dari R² (Imam Ghozali: 2009)
Apabila dalan perhitungan menunjukkan bahwa F hitung > F Tabel, maka
model tersebut dikatakan signifikan, atau dengan kata lain secara bersama-sama
variabel bebas berpengaruh terhadap variabel tak bebas. Begitu juga sebaliknya jika
ternyata F hitung < F Tabel maka model tersebut tidak signifiakan, atau dengan kata
lain secara bersama-sama variabel bebas tidak mempunyai pengaruh terhadap
variabel tak bebas.

3.8.3 Uji Signifikansi Parameter Individual (Uji Statistik t)
Uji t merupakan pengujian pada suatu model untuk mengetahui pengaruh
masing-masing variabel bebas terhadap variabel tak bebas. Pengujian ini mempunyai
tujuan untuk mengetahui apakah koefisien regresi signifikan atau tidak signifikan.
Jika t hitung > dari pada t Tabel, maka variabel bebas mempunyai pengaruh yang
nyata terhadap variabel bebas, dengan kata lain Ho diterima dan H1 ditolak.
Sebaliknya jika t hitung < dari pada t Tabel maka variabel bebas tidak mempunyai
pengaruh yang nyata terhadap variabel bebas, dengan kata lain Ho ditolak dan H1
diterima.