You are on page 1of 1

Artikel “Revolusi Paradigma Pembelajaran Perguruan Tinggi: Dari Penguliahan ke

Pembelajaran” merupakan sebuah artikel yang ditulis sebagai sebuah kritikan terhadap kesalahan
persepsi yang selama ini terjadi pada pembelajaran di perguruan tinggi, baik kesalahan persepsi
dari lembaga pendidikan, dosen dan mahasiswa itu sendiri. Namun sebelum membahas lebih jauh
tentang isi dari artikel tersebut, ada suatu hal yang menurut saya cukup menarik perhatian saya
sebagai pembaca. Artikel tersebut ditulis pada tahun 2009 oleh Bapak Suwardjono, bila kita cermati
sumber yang digunakan baik itu penelitian maupun artikel yang dikutip merupakan artikel atau
penelitian yang dilakukan hampir satu dekade yang lalu. Namun keadaan atau kondisi terkait isi
artikel pada waktu itu dengan kondisi perkuliahan diperguruan tinggi pada saat ini hampir tidak ada
perubahan yang signifikan. Hal ini menjadi pertanyaan tersendiri bagi saya, kenapa perubahan itu
terasa sangat sulit dilakukan didalam kegiatan perkuliahan di Indonesia ini.
Saya pribadi saat ini masih menemukan beberapa hal yang dibahas dalam artikel tersebut, baik
dalam diri saya sendiri maupun dalam lingkungan disekitar saya. Pada semester-semester awal,
saya selalu menginginkan dosen itu memberikan materi secara jelas dan gamblang sehingga saya
dapat paham walaupun saya tidak membaca buku nya. Kemudian saya juga jarang sekali membaca
buku yang saya miliki jika tidak dalam waktu ujian atau akan ada quiz. Dua hal tersebut lah yang
saya rasakan memang benar-benar terjadi dalam diri saya pada massa awal kuliah. Namun disisi
lain saya juga paham bahwa yang saya lakukan itu salah, namun untuk merubah hal tersebut terasa
berat saya lakukan (malas). Hal tersebut berdampak terhadap nilai dan Indeks prestasi (IP) saya
yang buruk. Hingga pada akhirnya saya menemukan bahwa penyebab dari hal tersebut adalah
karena saya kuliah dibidang ini awalnya bukan karena kemauan saya atau dorongan dari pribadi
saya sendiri, namun lebih dikarenakan karena dorongan social (orang tua dan lingkungan sekitar).
Untuk menghilangkan rasa malas tersebut saya selalu mencari suatu hal yang menarik dari suatu
mata kuliah atau bidang ini agar saya termotivasi dalam membaca dan mempelajarinya. Dan saya
rasa itu cukup berhasil bagi diri saya sendiri.
Metode mengajar yang dilakukan oleh dosen menurut saya sudah mengalami sedikit perubahan
dibanding dengan kondisi yang digambarkan dalam artikel tersebut. Kebanyakan dosen saat ini
telah menerapkan metode Student-Centered Learning (SCL) dimana mahasiswa lah yang lebih aktif,
baik itu dilakukan dengan melakukan presentasi materi maupun diskusi dikelas. Namun saya rasa
metode ini kurang efektif bila diterapkan diperguruan tinggi di Indonesia, karena jumlah mahasiswa
yang terlalu banyak dalam suatu kelas. Sehingga terkadang hanya sebagian mahasiswa saja yang
aktif dalam kegiatan ini. Menurut saya akan lebih efektif jika mahasiswa dipaksa membaca materi
sebelum masuk kelas, dengan cara membuat ringkasan materi. Pada awalnya memang mahasiswa
akan terasa terbebani dan terpaksa dalam membaca buku, namun lama kelamaan mahasiswa akan
terbiasa dan hal ini dapat menjadi kebiasaan bagi mahasiswa. Sehingga ketika kegiatan perkuliahan
dikelas, mahasiswa dapat menanyakan hal-hal yang kurang jelas pada saat mereka membaca buku.
Setelah membaca artikel ini, saya pribadi mendapat suatu pengetahuan yang sebenarnya saya
sudah lama mengetahui hal tersebut, namun saya terkesan menyepelekannya. Saya menemukan
suatu jawaban yang memuaskan atas pertanyaan saya selama ini. Selama ini saya selalu bertanya-
tanya kenapa nilai saya (IP) atau pengetahuan saya kalah jika dibanding dengan temen SMA saya
dulu yang saat ini kuliah dibidang yang sama dengan saya? Padahal pada waktu SMA saya lebih baik
dalam hal prestasi dibanding dia. Saya menyadari bahwa selama ini saya hanya melakukan
“dengarkopi” tanpa mempelajari lebih dalam materi yang disampaikan. Tanggapan terakhir ini saya
tulis setelah satu minggu saya membaca artikel tersebut. Dan saya merasakan dampaknya terhadap
cara saya belajar, bukan hanya dimata kuliah ini saja, akan tetapi dimata kuliah yang lain nya juga
dimana saya lebih bergairah dalam mebaca materi sebelum masuk kelas.