You are on page 1of 11

MATERIAL SAFETY DATA SHEET

(MSDS) KALIUM KLORAT (KClO3)
REENZSTERN ♦ DECEMBER 18, 2012 ♦ LEAVE A COMMENT
1. PENDAHULUAN
MSDS (Material Safety Data Sheet) atau Lembar Data Keselamatan Bahan (LDKB), merupakan
kumpulan data keselamatan dan petunjuk dalam penggunaan bahan-bahan kimia berbahaya,
Lembar data keselamatan bahan didesain sedemikian rupa, disusun secara ringkas, skematik
dan dalam bahasa Indonesia agar mudah dimengerti dan dipahami. Pembuatan LDKB ini
dimaksudkan sebagai informasi acuan bagi para pekerja dan supervisor yang menangani
langsung dan mengelola bahan kimia berbahaya dalam industri maupun labolatorium kimia.
Dengan informasi tersebut diharapkan seseorang akan mempunyai naluri untuk mencegah dan
menghindari, serta mampu menanggulangi kecelakaan kimia yang terjadi (Tim Supervisi
DirjenDikti.2007). Informasi dalam LDKB ini bukan untuk menakut-nakuti, melainkan mendorong
sikap kehati-hatian dalam menangani bahan kimia berbahaya. Dalam makalah ini akan diuraikan
MSDS tentang senyawa Kalium Klorat (KClO3).
2. IDENTIFIKASI PRODUK
Sinonim: garam Berthollet, Garam Tarter, asam klor, garam kalium, Potash klorat.
CAS No : 3811-04-9
Berat Molekul : 122,55
Rumus Kimia : KClO3
Kode Produksi : JT Baker: 3024, 3028, Mallinckrodt: 6834
Kode Katalog : SLP2533, SLP1525
3. KOMPOSISI DAN INFORMASI PADA BAHAN
INFORMASI BAHAN CAS NO PERSEN BAHAYA
Kalium klorat 3811-04-9 90-100% ada
4. IDENTIFIKASI BAHAYA
Bahaya! Oksidator kuat.
Kontak dengan bahan lainnya dapat menyebabkan kebakaran. Dapat menyebabkan iritasi
saluran pernafasan. Mungkin berbahaya jika tertelan. Dapat menyebabkan kerusakan ginjal.
Dapat menyebabkan iritasi mata dan kulit. Dapat menyebabkan iritasi saluran pencernaan
dengan mual, muntah, dan diare. Dapat menyebabkan sianosis dengan kulit kebiruan.
Kemungkinan menyebabkan kelainan darah. Target Organ: Darah, ginjal.
Inhalasi:
Menyebabkan iritasi pada saluran pernafasan. Gejala dapat termasuk batuk, sesak napas. Dapat
menyebabkan methemoglobinemia, sianosis, kejang, takikardi, dispnea, dan kematian.
Ingesti :
Dapat menyebabkan iritasi gastrointestinal dengan mual, muntah dan diare. Dapat
menyebabkan sakit perut, hemolisis, methemoglobinemia, sianosis, anuria, koma, kejang, dan
kematian. Methemoglobinemia ditandai dengan pusing, mengantuk, sakit kepala, sesak napas,
sianosis dengan kulit kebiruan, detak jantung cepat dan darah berwarna coklat-coklat. Dapat
menyebabkan kerusakan hati dan ginjal. Kematian mungkin terjadi dari gagal ginjal, umumnya
dalam 4 hari gram Taksiran mematikan. Dosis 15-30.
Kontak dengan kulit:
Kontak dengan kulit menyebabkan iritasi dan mungkin luka bakar , terutama jika kulit basah atau
lembab. Termasuk gejala kemerahan, gatal, dan nyeri.
Kontak dengan mata:
Dapat menyebabkan iritasi mata, kemerahan, dan nyeri. Pada mata menyebabkan luka bakar.
Chronic Exposure:
Kontak kulit berkepanjangan atau berulang dapat menyebabkan dermatitis. Dapat menyebabkan
kerusakan hati dan ginjal. menelan berulang dalam jumlah kecil dapat menyebabkan hilangnya
nafsu makan dan penurunan berat badan.
Gambar : Simbol Bahaya Kalium Klorat
5. TINDAKAN PERTOLONGAN PERTAMA
Inhalasi:
Hilangkan dengan udara segar. Jika tidak bernapas, berikan pernapasan buatan. Jika sulit
bernapas, berikan oksigen. Segera mendapatkan perhatian medis.
Ingesti:
Jika muntah segera mendapatkan perhatian dari petugas medis. Jangan pernah memberikan
sesuatu melalui mulut kepada orang yang tidak sadar.
Kontak dengan Kulit:
Segera basuh kulit dengan banyak air selama minimal 15 menit. Lepaskan pakaian dan sepatu
yang terkontaminasi sambil menghilangkan kontaminasinya. Cuci pakaian sebelum digunakan
kembali. Bersihkan sepatu sebelum digunakan kembali. Atau segera meminta pertolongan medis
jika iritasi berkembang.
Kontak dengan Mata:
Segera basuh mata dengan banyak air selama minimal 15 menit, sesekali mengangkat kelopak
mata ke atas ke bawah (dikedip-kedipkan). Mendapatkan perhatian medis segera jika
berkelanjutan.
6. MENGHINDARI KECELAKAAN
Tumpahan kecil :
Gunakan alat yang sesuai untuk mengambil tumpahan padat dalam wadah pembuangan yang
tertutup.
Tumpahan besar :
Oksidasi material. Korosif padat. Hentikan kebocoran jika tanpa risiko. Jangan sampai air di
dalam wadah. Hindari kontak dengan bahan yg mudah terbakar (kayu, kertas, minyak, pakaian,
dst). Keep substance damp using water spray. Jauhkan bahan – bahan gas menggunakan
semprotan air. Jangan sentuh material tumpah. Gunakan semprotan air untuk mengurangi uap.
Mencegah masuk ke selokan, ruang bawah tanah atau wilayah terbatas; tanggul jika diperlukan.
Meminta bantuan dengan segera.
Media Pemadam:
Dalam kasus kebakaran, gunakan air, kimia kering, busa kimia, atau busa tahan alkohol.
Gunakan cara apapun yang cocok untuk memadamkan kebakaran sekitarnya. Semprotan air
dapat digunakan untuk menjaga api kontainer terkena dingin.
Prosedur Khusus Pemadam Kebakaran:
Substansi tidak mudah terbakar, tetapi adalah oksidator kuat, panas reaksinya dapat dikurangi
dengan mengurangi agen atau material yang mudah terbakar. Ketika dipanaskan, ia melepaskan
oksigen yang meningkatkan pembakaran.
Bahaya Api dan Ledakan:
Kontak dengan zat yang mudah teroksidasi dapat menyebabkan kebakaran besar. Meledak
dengan asam sulfat. Menyebabkan terbakar disertai ledakan jika kontak dengan zat organik,
belerang, fosfor, sulfit, hipofosfit dan zat oxidizable lainnya. Wadah yang bersegel dapat pecah
saat dipanaskan. Sensitif terhadap pengaruh mekanik.
7. PENANGANAN DAN PENYIMPANAN
Produk harus digunakan sesuai dengan prinsip-prinsip industri yang baik untuk penanganan dan
penyimpanan bahan kimia berbahaya. Cuci bersih peralatan setelah penanganan produk
tersebut. Lepaskan pakaian yang terkontaminasi dan cuci sebelum digunakan kembali. Hindari
kontak dengan kulit dan mata. Hindari kontak dengan api, panas, percikan. Hindari kontak
dengan pakaian dan bahan mudah terbakar lainnya. Hindari jangan sampai tertelan dan dihirup.
Gunakan ventilasi yang memadai. Melindungi bahan tersebut dari kerusakan fisik dan menjaga
agar tidak lembab. Jauhkan dari sumber panas atau pengapian. Hindari penyimpanan di lantai
kayu. Pisahkan dari bahan yang mudah terbakar, bahan organik atau bahan mudah teroksidasi
lainnya. Wadah bahan ini mungkin berbahaya ketika kosong karena ada kemungkinan zat ini
meninggalkan residu (debu, padat). Perhatikan semua peringatan dan tindakan pencegahan
yang terdaftar dalam produk.
Penyimpanan :
Bahan Korosif harus disimpan dalam lemari penyimpanan keselamatan atau ruangan yang
terpisah. Simpan dalam wadah tertutup rapat, di tempat yang sejuk, kering, berventilasi.
8. PERLINDUNGAN DIRI
Teknik pengontrolan:
Menggunakan ventilasi pembuangan lokal (local exhaust ventilation), atau teknik pengontrolan
lain untuk menjaga kadar udara di bawah yang direkomendasikan batas eksposur. Jika operasi
pengguna menghasilkan asap atau kabut, gunakan ventilasi, debu untuk menjaga paparan
kontaminan udara di bawah batas pemaparan.
Perlindungan Pribadi:
Kacamata splash (goggle), mantel laboratorium. Penguapan dan respirator debu. Pastikan untuk
menggunakan respirator bersertifikat / yang disetujui atau setara. Sarung tangan.
Respirator:
Dalam hal ini perlu ventilasi yang cukup, untuk bekerja jangka pendek, perlindungan debu yang
sesuai dengan standar yang direkomendasikan.
Sarung tangan:
Gunakan sarung tangan pelindung.
Pelindung mata:
Gunakan pelindung mata jika mungkin kontak dengan mata.
Perlindungan lainnya:
Pakailah alat pelindung diri sesuai dengan jumlah material yang ditangani.
Praktek kerja higienis:
Perlindungan kulit: pakailah krim penghalang untuk tangan dan kulit yang terkena. Secara teratur
vakum debu untuk meminimalkan potensi paparan udara.
Perlindungan pribadi pada kasus tumpahan besar:
Kacamata splash (goggle). Penguapan dan respirator debu. Sepatu boot. Sarung tangan.
Sebuah alat pernafasan mandiri yang harus digunakan untuk menghindari inhalasi produk.
Disarankan tidak cukup hanya menggunakan pakaian pelindung; berkonsultasi dengan spesialis
sebelum penanganan produk ini.
9. SIFAT-SIFAT KIMIA DAN FISIKA
Keadaan fisik atau penampilan: padat berupa kristal atau bubuk (serbuk)
Warna: Putih
Bau / Rasanya: Tanpa bau
Berat Molekul: 122,55 g / mol
Kelarutan: Larut dalam aseton , cairan ammonia, air.
Nilai Kelarutan: 7.19 g/100 ml (20 °C) 57 g/100 ml (100 °C)
Berat jenis cairan: 2,34 g/cm3(Air = 1 g/cm3)
Titik Leleh : 368 °C (694F)
Titik didih: 400 °C (752F)
Struktur Kristal: monoklinik
Kelarutan dalam air 7.19 g/100 ml (20 °C) 57 g/100 mL (100 °C)
% Volatiles pada 21 °C (70F): 0
10. STABILITAS DAN REAKTIVITAS
Stabil di bawah suhu dan tekanan normal.
Bahaya pembusukan produk: Klorin, oksigen, oksida kalium
Hindari kondisi: Bahan yang tidak kompatibel seperti ammonia, bahan mudah terbakar, serbuk
logam halus, alkohol, asam kuat, sulfur dan senyawa logam-belerang, gula, dan senyawa logam-
fosfor.
11. INFORMASI TOKSIKOLOGI
Rute masuk: kontak dermal. Kontak dengan mata. Inhalasi.ingesti.
Toksisitas untuk Hewan: toksisitas akut oral (LD50): 1870 mg / kg [Tikus]. Human LD 50: 429
mg/kg.
Kronis efek pada manusia: substansi adalah racun bagi darah, ginjal, paru-paru, sistem saraf,
hati, selaput lendir.
Efek beracun lainnya pada Manusia: Sangat berbahaya dalam kasus kontak dengan kulit
(korosif, iritan), tertelan, (Permeator)
12. INFORMASI EKOLOGI
Berbahaya bagi lingkungan. Beracun bagi organisme akuatik, dapat menyebabkan efek samping
jangka panjang di lingkungan akuatik.
13. INFORMASI REGULASI LAINNYA
HMIS (U.S.A.):
Bahaya kesehatan: 3
Bahaya kebakaran: 0
Reaktivitas: 0
Asosiasi Proteksi Kebakaran Nasional (U.S.A.):
Kesehatan : 3
Mudah terbakar: 0
Reaktivitas : 0
14. INFORMASI TRANSPORTASI
Domestic (Land, DOT)
———————– ———————–
Nama Pengiriman: Potasium klorat
Kelas Bahaya: 5.1
UN / NA: UN1485
Packing Group: II
Informasi yang dilaporkan untuk produk / ukuran: 12kg
Internasional (Air, IMO)
Peraturan DOT dapat berubah dari waktu ke waktu.
Yang termasuk pilihan pengiriman untuk produk :
DAFTAR PUSTAKA
http://en.wikipedia.org/wiki/Potassium_chlorate diakses pada hari Kamis, 9 Desember 2010
pukul 23.40 WIB
http://ms.wikipedia.org/wiki/Kalium diakses pada hari Kamis, 9 Desember 2010 pukul 22.39 WIB
http://www.chem-is-try.org/artikel kimia/kimia material/sifat dan kegunaan potasium klorat/
diakses pada hari Kamis, 9 Desember 2010 pukul 22.38
http://www.jmloveridge.com/cosh/Potassium%20Chlorate.pdf diakses pada hari Kamis, 9
Desember 2010 pukul 00.05 WIB
http://www.jtbaker.com/msds/englishhtml/p5620.htm diakses pada hari Kamis, 9 Desember 2010
pukul 23.24 WIB
http://www.sciencelab.com/msds.php?msdsId=9927704 diakses pada hari Kamis, 9 Desember
2010 pukul 23.46 WIB
http://www.youtube.com/watch?v=nN8xD_bv2aQ diakses pada hari Kamis, 9 Desember 2010
pukul 23.36 WIB
http://reenzchemdu9.wordpress.com/2012/12/18/material-safety-data-sheet-msds-kalium-klorat-
kclo3/
ANALISIS SENYAWA ORGANIK MENGUAP (VOC,
Volatile Organic Compound) DALAM
MATRIKS PADAT






Rate This


Senyawa organik mudah menguap (VOC, Volatile Organic Compound) dapat didefinisikan sebagai senyawa organik
yang tekanan uapnya lebih besar atau setara dengan 0,1 mmHg pada 20ºC. Untuk tujuan pengaturan, VOC
didefinisikan oleh U.S Enviromental Protection Agency (EPA) sebagai “ Semua senyawa karbon, kecuali karbon
monoksida, karbon dioksida, asam karbonat, senyawa logam karbida atau karbonat, dan ammonium karbonat, yang
turut serta dalam reaksi fotokimia atmosfer. Beberapa VOC merupakan polutan lingkungan yang tidak hanya bersifat
toksik, tetapi juga merupakan prekursor-prekursor ozon yang penting dalam pembentukan asap/kabut.(1)
Bahan menguap pengotor biasanya merupakan sisa pelarut atau residu kimia dalam jumlah sedikit dalam bahan atau
produk obat yang ada saat produksi atau pabrikasi atau terbentuk selama pengemasan dan penyimpanan. Pabrik obat
harus menjamin residu-residu ini telah dihilangkan atau ada hanya dalam jumlah konsentrasi terbatas. (2)
Bagian penting dalam analisis VOC adalah pada sebagian besar kasus, analit pertama-tama diubah menjadi bentuk
fase uap gas dan selanjutnya dianalisis dengan menggunakan instrument. Kromatografi gas (GC, Gas
Chromatography) merupakan metode instrument pilihan untuk pemisahan dan analisis untuk senyawa menguap.
Beberapa tantangan yang muncul saat analisis adalah jika analit yang diinginkan terlarut atau terjerap dalam matriks
yang kompleks seperti tanah, makanan, kosmetik, polimer atau bahan baku farmasi. Tantangan untuk mengekstraksi
analit dari matriks ini secara reprodusibel dan dapat diuji secara akurat untuk menentukan bobot atau konsentrasinya.
Beberapa pendekatan terhadap metode ini yaitu Static Headspace Extraction (SHE), Dynamic Headspace Extraction
(purge and trap), Solid-Phase Microextraction (SPME), ekstraksi membran, dan ekstraksi cair, mungkin pula
dikombinasikan dengan GC injeksi dalam volume besar untuk mengubah sensitivitas. Pemilihan tehnik didasarkan pada
jenis matriks sampel, informasi yang diinginkan ( kualitatif atau kuantitatif ), sensitivitas yang diingikan, kebutuhan untuk
automasi dan biaya.
Pada bagian selanjutnya akan dijelaskan beberapa metode untuk analisis VOC dalam matriks padat, meliputi
penyiapan sampel ( preparasi) dan analisis sampel.
Berikut ini adalah beberapa teknik ekstraksi senyawa menguap dari matriks padat :
1. Static Headspace Extraction (1,2,3,4,5,6)
Static Headspace Extraction yang juga dikenal sebagai Equilibrium Headspace Extraction, One–Step Gas Extraction
atau yang sederhana disebut sebagai Headspace. Adalah salah satu teknik yang biasa digunakan untuk analisis
kualitatif dan kuantitatif senyawa organik menguap (VOC) dari berbagai matriks. Metode ekstraksi terdiri dari sampel
baik padat maupun cair dan ditempatkan dalam vial headspace autosampler (HSAS) sejumlah 10 atau 20 mL dan analit
yang menguap berdifusi keruang bagian atas vial seperti yang ditunjukkan gambar 4.1. dan gambar 4.2 menunjukkan
diagram skematik pengaturan instrument Headspace Gas Chromatography (HSGC).
Analisis Static Headspace adalah salah satu analisis ideal untuk senyawa menguap, seperti pada sisa-sisa pelarut atau
bahan tambahan dengan bobot molekul rendah. Sensitivitas dari static headspace dalam jangkauan ppb hingga persen
dan bergantung pada volatilitas dari senyawa yang diperiksa.
Teori Dasar Analisis dengan Headspace :
Dua variable utama yang berpengaruh pada analisis dengan Headspace adalah koefisien partisi (K) dan perbandingan
fase (β). Koefisien partisi (K) adalah parameter dasar yang menunjukkan distribusi massa diantara dua fase.
Perbandingan fase (β) menunjukkan volume relative dari dua fase didalam wadah.
Persamaan 1 :
K = Cs/Cg
Persamaan 2 :
β = Vg/Vs
Dimana :
Cs adalah Konsentrasi analit dalam fase sampel
Cg adalah Konsentrasi analit dalam fase gas
Vg adalah Volume dari fase sampel
Vs adalah Volume dari fase gas
• Koefisien Partisi ( K )
Sampel harus dipersiapkan sehingga dapat memnerikan konsentrasi maksimal dari senyawa menguap dalam
headspace dan meminimalkan kontaminasi yang tidak diharapkan dari senyawa-senyawa dalam matriks sampel. Untuk
membantu menentukan konsentrasi analit dalam headspace, maka harus diperhitungkan koefisien partisi (K), dimana
didefinisikan sebagai distribusi kesetimbangan dari analit diantara fase sampel dan fase gas.
Senyawa yang memiliki nilai K rendah cenderung untuk lebih cepat terpartisi ke fase gas, memiliki respon yang tinggi
dan jumlah yang cukup rendah/sedikit untuk dideteksi. Sebagai contoh, Heksan dalam larutan air suhu 40ºC. Heksan
yang memiliki nilai K 0,14 dalam system air-udara. Senyawa yang memiliki nilai K tinggi cenderung untuk lebih lambat
terpartisi ke fase gas, dengan respon yang lebih rendah dan jumlah yang tinggi untuk dideteksi. Sebagai contoh, Etanol
dalam larutan air 40ºC. Etanol yang memiliki nilai K 1355 dalam system air-udara.
Nilai K dapat lebih rendah dengan mengubah suhu dimana vial sampel disetimbangkan, atau dengan mengubah
komposisi dari matriks sampel. Misalnya dalam kasus etanol. Nilai K dari etanol dapat lebih rendah dari 1355 menjadi
328 dengan meningkatkan suhu pada vial dari 40ºC menjadi 80ºC. Dan dapat pula dibuat rendah dengan
menambahkan garam-garam anorganik kedalam larutan matriks sampel. Konsentrasi garam yang tinggi dalam larutan
sampel akan menurunkan kelarutan dari senyawa organic polar dalam matriks sampel dan menyediakannya untuk
dipindahkan ke headspace, menghasilkan nilai K yang lebih rendah. Bagaimanapun, penggunaan efek salting-out untuk
mempengaruhi nilai K tidaklah sama untuk semua senyawa. Senyawa dengan nilai K yang relative rendah berdasarkan
percobaan menunjukkan sedikit perubahan pada nilai dari koefisien partisi setelah penambahan garam kedalam larutan
matriks sampel. Secara umum, senyawa menguap yang bersifat polar dalam matriks polar (sampel larutan berair) akan
memberikan perubahan yang lebih besar pada nilai K dan memiliki respon yang lebih tinggi setelah penambahan garam
kedalam matriks sampel. Berikut adalah daftar beberapa garam-garam yang biasa dipergunakan dalam prosedur
salting-out :
1. Amonium Klorida
2. Amonium Sulfat
3. Natrium Klorida
4. Natrium Sitrat
5. Natrium Sulfat
6. Kalsium Karbonat
• Perbandingan Fase ( β )
Perbandingan fase (β) didefinisikan sebagai volume relatif dari headspace dibandingkan dengan volume dari sampel
dalam vial sampel. Nilai β yang rendah ( misalnya ukuran sampel yang lebih besar ) akan menunjukkan respon yang
lebih besar untuk senyawa menguap. Bagaimanapun, penurunan dari nilai β tidak selalu meningkat dalam respon yang
dibutuhkan untuk meningkatkan sensitifitas. Jika nilai β menurun dengan peningkatan ukuran sampel, senyawa dengan
nilai K tinggi akan kurang terpatisi kedalam headspace dibandingkan dangan senyawa yang memiliki nilai K rendah,
dan yield berhubungan dengan perubahan yang lebih kecil pada Cg. Sampel yang mengandung senyawa dengan nilai
K tinggi harus dioptimasikan untuk memperoleh nilai K yang lebih rendah sebelum perubahan-perubahan dilakukan
pada perbandingan fase.
• Kombinasi antara Koefisien Partisi ( K) dan Perbandingan Fase (β)
Koefisien partisis dan perbandingan fase berkontribusi bersama dalam penetapan konsentrasi senyawa menguap
dalam headspace dari vial sampel. Konsentrasi dari senyawa organic dalam fase gas dapat dinyatakan sebagai :
Cg = Co/(K+β)
Dimana, Cg adalah konsentrasi dari analit menguap dalam fase gas dan Co adalah konsentrasi awal dari analit
menguap dalam sampel. Nilai yang lebih rendah dari K dan β akan menghasilkan konsentrasi analit menguap yang
lebih tinggi dalam fase gas, dan juga sensitifitas yang lebih baik.
Penyiapan Sampel :
Tipe sampel padat untuk analisis dengan headspace biasanya adalah polimer (resin, pellet dan granul), bahan-bahan
pengkemas (lapisan plastik atau aluminium), bahan farmasi (obat-obatan dan bahan tambahan) dan tanah. Sampel-
sampel ini dapat dianalisis sebagai bahan padat (solid approach) atau sebagai larutan (solution approach). Sampel
padat dapat langsung dianalisis atau dengan terlebih dahulu dilarutkan, ditempatkan langsung ke dalam vial Headspace
dan langsung dianalisis.
Untuk sampel padat yang berukuran besar, ada dua pendekatan yang umum dilakukan yaitu:
• Penghancuran atau penggilingan sampel ( grinding )
Pendekatan pertama untuk meningkatkan area permukaan yang tersedia dari analit menguap untuk terpartisi ke ruang
permukaan. Bagaimanapun, analit tetap akan terpartisi antara padatan dan ruang permukaan.
• Pelarutan atau pendispersian padatan kedalam cairan.
Pendekatan kedua menyediakan bentuk matriks sampel cairan atau larutan yang lebih mudah dikerjakan dibandingkan
bentuk padat dimana proses kesetimbangan analit terpartisi menuju ruang permukaan biasanya lebih mudah dicapai.
Pelarut yang digunakan yaitu air atau pelarut organic bebas air.
• JIka untuk berbagai alasan penggunaan larutan tidak memungkinkan untuk digunakan, maka hanya 1 pilihan yaitu
dengan peggilingan (grinding).Untuk menghindari penggunaan pemanasan yang berlebihan dan menghindari
kehilangan analit menguap, maka freeze-grinding merupakan pilihan. Sampel terlebih dahulu didinginkan dengan
karbon dioksida padat atau dengan nitrogen cair.
Setelah kesetimbangan dicapai, alikuot yang berupa fase gas (headspace, diruang atas vial) dihubungkan kedalam gas
pembawa menuju kolom yang kemudian dianalisis dengan instrument kromatografi gas tersebut. Penginjeksian sampel
dapat dilakukan secara manual maupun dengan autosampler.
Teknik Kuantitatif pada Statik Headspace Extraction :
4 pendekatan yang umum dilakukan dalam kalibrasi HSGC kuantitatif yaitu :
• Kalibrasi Standar Eksternal
Penggunaan eksternal standar pada berbagai variasi konsentrasi dan dianalisis. Lalu dibuat kurva kalibrasi dengan
memplot area puncak GC terhadap konsentrasi standar.
• Kalibrasi Standar Internal
Kalibrasi internal standar dapat digunakan sebagai pengganti untuk variasi dalam recovery analit dan area puncak
absolut berkaitan dengan efek matriks dan variasi injeksi pada GC. Sejumlah analit yang diketahui jumlahnya
ditambahkan pada masing-masing sampel dan standar.
Internal standar yang digunakan harus senyawa dalam bentuk murni dan tidak mengganggu ekstraksi atau kromatografi
dari analit.
• Penambahan Standar
Kalibrasi dengan penambahan standar, sejumlah analit yang jumlahnya diketahui ditambahkan kedalam sampel. Kurva
kalibrasi dipersiapkan dengan penambahan satu atau lebih alikuot standar.
• Multiple Headspace Extraction (MHE)
MHE digunakan untuk menemukan total area puncak dari analit dalam ektraksi exhaustive headspace, dengan
memungkinkan seorang analis untuk menentukan jumlah total analit yang terdapat didalam sampel. Keuntungan dari
MHE adalah efek dari matriks sampel dapat dieliminasi.
2. Dynamic Headspace Extraction atau Purge And Trap (1,3,4,5,6)
Untuk analisis sejumlah kecil analit (konsentrasi dalam jumlah ppb dan ppt untuk senyawa menguap) atau dimana jika
dibutuhkan ekstraksi ekshautif dari analit maka purge and trap atau dynamic headspace extraction ( disebut juga
Continuous Gas Extraction ) lebih di sarankan dibandingkan ektaksi static headspace.
Dynamic Headspace (DHS) adalah salah satu bentuk analisis Headspace dengan menggunakan metode “ Purge and
Trap” untuk mengumpulkan dan hasil konsentrasi gas untuk dianalisis dengan menggunakan GC/MS. Seperti pada
sampling static headspace sampel melepaskan analit yang menguap dari matriks. Metode ini digudan nakan untuk
sampel padat dan cair, termasuk sampel dari lingkungan ( air dan tanah). Sensitifitas dari metode DHS ini adalah
nanogram per gram.
Pada DHS, sampel di bersihkan (purge) dengan menggunakan suatu gas inert ( biasa digunakan gas nitrogen murni),
sambil dipanaskan pada vessel Teflon, gas inert ini akan melewati (larutan) sampel dan larutan sampel ini diekstraksi
oleh gelembung gas tesebut. Aliran gas akan menuju kesuatu penjebak (trap) yang mengandung adsorben yang akan
menahan analit yang dibawa oleh gas inert pembersih (purge gas). Jika proses ekstraksi telah selesai, maka analit
yang dikumpulkan segera dianalisis dengan terlebih dahulu melepaskan analit dari penjebak ( biasanya dengan
pemanasan dan backflushing) dengan unit desorpsi termal yang terhubung menuju instrument GC.
3. Solid-Phase Microextraction ( SPME ). (1,6,7,8,9 )
Solid-phase microextraction merupakan metode terbaru. SPME adalah metode ekstraksi tanpa pelarut yang dibuat
dalam lapisan serat silica dengan lapisan tipis sebagai sorbent, untuk ekstraksi analit menguap dari matriks sampel.
Dengan SPME dapat digunakan untuk analisis sampel dengan jumlah ppm dan ppb, beberapa dengan aplikasi dapat
digunakan untuk sampel hingga ppt.
Serat ini ditempatkan dengan spoit yang melindungi serat dan mempermudah penetrasi sampel dan sekat vial GC.
Banyak publikasi yang menggunakan SPME digunakan dengan peralatan manual ataupun dengan auto sampler. Ada 2
pendekatan dalam pengerjaan SPME untuk senyawa menguap yaitu metode langsung dan headspace. Dalam
sampling langsung, serat ditempatkan langsung dalam matriks sampel, dan dalam sampling headspace, serat
diletakkan pada bagian ruang permukaan matriks.

Tahap-tahap / Prosedur SPME meliputi :
• Ekstraksi
Langkah awal ekstraksi dengan memaparkan lapisan serat SPME ke dalam vial yang berisi sampel cair maupun gas.
Jumlah solute (i) pada lapisan SPME pada kesetimbangan (Mi SPME) dapat diperkirakan mengikuti persamaan :
Mi,SPME = Ki,SPME V SPME Ci
Dimana Ki SPME adalah konstanta distribusi agregat solute antara lapisan absorptive SPME dan sampel, VSPME
adalah volume lapisan SPME, dan Ci adalah konsentrasi solute dalam sampel sebelum sampling SPME.
• Transfer
Langkah selanjutnya setelah sampling SPME yaitu transfer ke lapisan SPME dan absorbsi analit dari sampel dan dalam
kondisi desorpsi kedalam fase mobile kromatografi.
• Desorpsi
Langkah ketiga adalah proses desorbsi. Yaitu dengan pemanasan tube SPME pada inlet GC. Dan untuk SPME dengan
lapisan fiber eksternal, proses desorbsi dapat dilakukan dengan mudah yaitu memasukkan fiber SPME kedalam system
inlet standar GC dan dianalisis.
REFERENSI :
1. Somenath Mitra (Ed.). 2003. Sample Preparation Techniques in Analitycal Chemistry. John Wiley & Sons Inc. New
Jersey.
2. http://www.restek.com . Residual Solvent Analysis. Available as PDF file.
3. Bruno Kolb & Leslie E. Ettre. 1997. Static Headspace Gas Chromatography Theory and Practice. Wiley-VCH Inc.
German Federal Republic.
4. http://www.innovatechlabs.com/analytical-services-gcms-headspace-analysis.htm . Headspace Analysis from
Innovatech Labs. Diakses 17 Desember 2012.
5. http://www.restekcorp.com . A Technical Guide for Static Headspace Analysis Using GC. Available as PDF file.
6. Nicholas H. Snow & Gregory C. 2002. Slack. Head-Space Analysis in Modern Gas Chromatography. J.Trends in
analytical chemistry, vol. 21(2002).
7. Janusz Pawliszyn. 2000. Theory of Solid-Phase Microextraction. J. of Chromatographic Science, Vol. 38, July 2000.
8. Gyorgy Vas & Karoly Vekey. 2003. Solid-phase Microextraction : a Powerful Sample Preparation Tool Prior to Mass
Spectrometric Analysis. J.Mass Spectrom, Vol 39 (2004).
9. John V. Hinshaw. 2003. Solid-Phase Microextraction. Available as PDF file.
http://ganden-fst.web.unair.ac.id/artikel_detail-67282-Ilmiah-
Teknik%20preparasi%20sampel%20(bagian%201).html
http://id.wikipedia.org/wiki/Senyawa_organik
2). Pengikatan protein
 Protein plasma
Protein plasma dapat mengikat senyawa asing dan beberapa komponen fisiologik normal
dalam tubuh. Peningkatan bahan kimia pada protein plasma mempunyai arti penting dalam
toksikologi karena beberapa reaksi racun dapat dihasilkan jika agen dipindahkan dari protein
plasma.

3). Biotransformasi atau ekskresi dari zat toksik
Fase Biotransformasi
Reaksi enzym dalam biotransformasi ada 2 type yaitu reaksi phase I dan phase II
Phase I : Yang termasuk reaksi ini adalah oksidasi, reduksi dan hidrolisis.
Umumnya reaksi phase I mengubah bahan yang masuk ke dalam sel
Menjadi lebih bersifat hidrophilik (mudah larut dalam air daripada
Bahan asalnya)
Phase II : Terdiri dari reaksi sintesi dan konjugasi.
Reaksi phase II ini merupakan proses biosintesis yang mengubah
Bahan asing atau metabolit dari phase I membuat ikatan kovalen
Dengan molekul endogen menjadi konjugat.
v Reaksi enzymatik phase I
a). Karakteristik enzym mikrosomal phase I
Phase I merupakan jalur biotransformasi yang predominan
b). Cytokrom P-450
Sistem enzym yang paling penting pada phase I adalah cytokrom P-450 yang mengandung
monooksigenase
v Reaksi enzymatik phase II
Reaksi biotransformasi pada phase II ini merupakan reaksi biosintesis sehingga
membutuhkan energi, hal ini dilakukan dengan aktivasi kofaktor.
a). Glukoronosyltransferase
Glukorodinasi merupakan salah satu dari proses konjugasi pada phase II, yang mengubah
bahan eksogen dan endogen menjadi bahan yang lebih larut dalam air dan metabolitnya
diekskresi lewat urine atau empedu
b). Sulfotransferase
Reaksi konjugasi yang penting untuk kelompok hydroksil adalah sulfasion dikatalisis oleh
sulfotransferase, enzym ini ditemukan di liver, ginjal, usus, paru dan fungsi primernya
mentransfer sulfat anorganik pada grup hydroksil pada phenol dan aliphatic alkhohol.
c). Methylasi
Reaksi konjugasinya menurunkan kelarutan bahan kimia terhadap air dan atau memperbaiki
kemampuan untuk berperan dalam reaksi konjugasi yang lain.
d). Konjugasi asam amino
Reaksi yang penting untuk xenobiotik yang mengandung asam karboxyl adalah konjugasi
dengan asam amino membentuk ikatan amide (peptide) antara kelompok asam karboxylik
dari xenobiotik dan kelompok asam amino.