You are on page 1of 8

TUGAS TEKNOLOGI SEDIAAN BAHAN ALAM

SKRINING FITOKIMIA DAN IDENTIFIKASI
SENYAWA HIPERIN DARI DAUN
JAMBU BIJI (Psidium guajava L.)



Disusun oleh :
Alfina Faizah (1041311169)
Nayli Nurrizqiyawati U (1041311180)
Anita Ratnasari (1041111174)



PROGRAM STUDI S1 FARMASI
“SEKOLAH TINGGI ILMU FARMASI "YAYASAN PHARMASI”
SEMARANG
2014
SKRINING FITOKIMIA DAN IDENTIFIKASI SENYAWA HIPERIN DARI DAUN
JAMBU BIJI (Psidium guajava L.)

ABSTRAK
Guava guajava L. (keluarga - Myrtaceae) merupakan tanaman yang sangat penting. Hal ini
digunakan untuk pengobatan berbagai penyakit seperti diare, gastroenteritis, disentri,
diabetes, hipertensi, kerusakan, luka, nyeri dan demam. Tanaman ini juga memiliki efek anti-
mikroba, anti malaria, antitusif, hepatoprotektif dll. Sehingga sangat penting untuk
membakukan phrmacognostically bagian tanaman untuk pemanfaatannya dalam formulasi
yang berbeda. Penelitian ini berkaitan dengan karakterisasi pharmacognostical bersama
dengan skrining fitokimia awal dan dilanjutkan dengan isolasi senyawa hiperin didalam
tanaman. Secara mikroskopik, terlihat sabit khas berbentuk lignified pembuluh kayu lapis
yang ditemukan di bagian melintang bersama dengan banyak kalsium oksalat kristal, meliputi
uniseluler trikoma, kelenjar trikoma, gabus sel, lurus berdinding poligonal atas epidermis sel.
Dalam pendahuluan skrining fitokimia, kehadiran alkaloid, steroid, glikosida jantung,
flavonoid, triterpenoids diamati dalam metanol ekstrak daun. Metode yang digunakan untuk
penentuan kuantitatif untuk golongan flavonoid (Shinoda Test). Ekstrak dicampur dengan
magnesium dan asam klorida pekat ditambahkan tetes . Terbentuk warna oranye, merah,
merah muda, atau ungu warna menunjukkan adanya flavonoid
Selanjutnya dengan komposisi fitokimia yang beragam daun Psidium guajava maka memiliki
bertanggung jawab untuk aktivitas biologis dari bagian obat. Secara khusus, glikosida
flavonol menunjukkan efek menguntungkan pada diabetes melitus tipe II. Sebuah metode
HSCCC sederhana dan efisien telah dikembangkan untuk pemisahan preparatif dari lima
glikosida flavonoid dan satu diphenylmethane glikosida dari P. guajava. Sebuah sistem
pelarut yang terdiri dari n-heksana-etil asetat-metanol-air (0.7:4:0.8:4, v / v / v / v)
dioptimalkan untuk pemisahan. Fase atas digunakan sebagai fase diam, dan fase yang lebih
rendah digunakan sebagai fase gerak. Di bawah kondisi optimal, hyperoside (15,3 mg),
dipisahkan dari sampel minyak mentah (19,8 g). Struktur semua
isolat diidentifikasi oleh ESI-MS, 1H-NMR dan 13C-analisis dan kemurnian mereka (> 95%)
ditentukan dengan menggunakan HPLC.
I. PENDAHULUAN
Fitokimia atau kimia tumbuhan mempelajari aneka ragam senyawa organic yang
dibentuk dan ditimbun oleh tumbuhan, yaitu mengenai struktur kimianya, biosintesisnya,
penyebarannya secara ilmiah serta fungsi biologinya. Senyawa kimia sebagai hasil metabolit
sekunder atau metabolit sekumder telah banyak digunakan sebagai zat warna, racun, aroma
makanan, obat-obatan dan sebagainya serta sangat banyak jenis tumbuh- tumbuhan yang
digunakan obat-obatan yang dikenal sebagai obat tradisional sehingga diperlukan penelitian
tentang penggunaan tumbuh-tumbuhan berkhasiat dan mengetahui senyawa kimia yang
berfungsi sebagai obat. Senyawa-senyawa kimia yang merupakan hasil metabolisme
sekunder pada tumbuhan sangat beragam dan dapat diklasifikasikan dalam beberapa
golongan senyawa bahan alam yaitu terpenoid, steroid, kumarin, flavonoid dan alkaloid.
Pendekatan skrining fitokimia meliputi analisis kualitatif kandungan kimia dalam
tumbuhan atau bagian tumbuhan (akar, batang, daun, bunga, buah, biji), terutama
kandungan metabolit sekunder yang bioaktif, yaitu alkaloid, antrakinon, flavonoid,
glikosida jantung, kumarin, saponin (steroid dan triterpenoid), tannin (polifenolat),
minyak atsiri (terpenoid), iridoid, dan sebagainya. Adapun tujuan utama dari pendekatan
skrining fitokimia adalah untuk mensurvai tumbuhan untuk mendapatkan kandungan
bioaktif atau kandungan yang berguna untuk pengobatan.
Daun jambu biji merupakan salah satu bahan alam yang banyak dimanfaatkan untuk
pengobatan tradisional. Salah satu senyawa yang terdapat dalam jambu biji adalah hyperin
yang merupakan golongan flavonoid. Flavonoid terdapat dalam semua tumbuhan hijau dan
merupakan metabolit sekunder yang termasuk golongan fenol alam terbesar. Flavonoid
memiliki banyak khasiat dan aktivitas biologik antara lain sebagai, antioksidan, anti kanker
dan antiinflamasi.
Flavonoid adalah kelompok senyawa fenil propanoid dengan kerangka karbon C6-C3-
C6. Flavonoid dan isoflavonoid adalah salah satu golongan senyawa metabolit sekunder yang
banyak terdapat pada tumbuh-tumbuhan, khususnya dari golongan leguminoceae (tanaman
berbunga kupu-kupu). Kandungan senyawa flavonoid dalam tanaman sangat rendah yaitu
sekitar 25 %. Senyawa-senyawa tersebut pada umunya dalam keadaan terikat / konjugasi
dengan senyawa gula. Flavonoid dalam tumbuhan mempunyai empat fungsi :
1. Sebagai pigmen warna
2. Fungsi fisiologi
3. Aktivitas farmakologi
4. Flavonoid dalam makanan
Penelitian ini dilakukan untuk mengisolasi dan mengidentifikasi senyawa flavonoid
pada daun jambu biji. Ruang lingkup penelitian meliputi pemeriksaan mikroskopis, skrining
fitokimia terhadap serbuk simplisia, isolasi dan dan identifikasi isolat menggunakan HSCC,
HPLC dan ESI-MS
II. PEMBAHASAN
1. Karakterisik Mikroskopik

Keterangan :
P : Parenkim
Ep : Epidermis
T : Trikoma
AdPh : Floem adaxial
Xy : Xylem
AbPh : Floem abaxial
Co : Kolenkim
Pada bagian melintang dari pelepah tersebut, epidermis bawah daun dan abaxial
ditemukan. 5-7 lapisan xilem mengalami lignifikasi ditemukan secara berurutan untuk
membentuk bentuk sabit di mana proto-xylems berada di sisi atas dan meta-xylem berada
di sisi abaxial. Sel-sel xilem yang terjepit di antara lapisan floem yang non-mengalami
lignifikasi. Collenchymas hadir terutama di sisi abaxial atas sel-sel epitel.
Dalam bentuk bubuk mikroskop, kristal banyak kalsium oksalat, trikoma
uniseluler, trikoma kelenjar, sel gabus, berdinding poligonal sel-sel epidermis atas lurus,
sel batu, stomata bersama dengan bergelombang berdinding sel-sel epidermis yang lebih
rendah dan xylems ditemukan.


2. Skrining Fitokimia
Hasil skrining fitokimia pada daun jambu biji menunjukkan adanya alkaloid,
steroid, glikosida jantung, flavonoid, triterpenoid. Ini menunjukkan bahwa daun jambu
biji mengandung senyawa metabolit sekunder. Pada pengujian flavonoid yang dilakukan
dengan Shinoda Test menunjukkan hasil positif dengan perubahan warna oranye, merah,
merah muda, atau ungu. Ekstrak dicampur dengan magnesium dan ditambahkan asam
klorida pekat secukupnya. Warna yang dihasilkan menunjukkan adanya flavonoid.





3. Isolasi dan identifikasi senyawa flavonoid
Tujuan dari teknik pemisahan adalah untuk memisahkan komponen yang akan
ditentukan berada dalam keadaan murni, tidak tercampur dengan komponen-komponen
lainnya.
 HSCC (High Speed Counter Current Chromatography)
HSCCC adalah metode yang berguna untuk memisahkan dan mengisolasi
glikosida flavonoid dan glikosida benzofenon galloyl dari ekstrak etil asetat dari
daun jambu biji dengan sistem pelarut dua fase terdiri dari n-heksana-etil asetat-
metanol-air (0,7 : 4 : 0,8 : 4 v/v). HSCCC adalah teknik yang efisien untuk
mengisolasi dan memisahkan senyawa bioaktif murni dari produk alami.
Penggunaannya lebih luas dari kromatografi dan HPLC preparati, sampel minyak
mentah dapat digunakan dengan HSCCC dan ukuran sampel juga lebih besar.
HSCCC memiliki beberapa kekurangan, seperti efisiensi yang buruk dan konsumsi
waktu. Sebagai teknologi pemisahan yang muncul, metode dan teknik HSCCC perlu
penelitian lebih lanjut.
Berdasarkan penelitian dengan metode ini menghasilkan kromatogram,
kromatogram HSCCC dari ekstrak etil asetat dari daun P. guajava . Pemurnian
ekstrak Ethyl asetat dari daun P. guajava masih campuran senyawa hyperin (1) dan
senyawa isoquercitrin.






 HPLC
Hasil dari metode HSCCC dilanjutkan dengan memisahkan hyperoside dan
campuran isoquercitrin dengan kromatografi cair semi-preparatif dengan
menggunakan :
a. Fase Gerak
Air asam 0,2 % fosfat ( v / v )
b. Fase Diam
Kolom Thermo Scientific Hypersil Emas Phenyl ( 5 pM , 10 × 250 mm )
c. Laju aliran yang ditetapkan sebesar 1,0 mL / menit , suhu kolom adalah 40 ° C
dan volume injeksi sampel adalah 20 uL .
d. Waktu retensi : 35 min
Analisis HPLC dari masing-masing fraksi HSCCC mengungkapkan bahwa
kemurnian senyawa ini adalah 98,1 %. Untuk menghemat waktu dan pelarut,
senyawa dengan nilai K yang lebih tinggi , yang masih dipertahankan dalam kolom
setelah senyawa dielusi ,telah dihapus dengan memaksa keluar fase diam dengan
kompresor udara. Setelah masing-masing berjalan, kolom dibersihkan dengan 100
mL etanol.

 ESI-MS
Metode ini untuk Identifikasi Sasaran Senyawa sehingga memastikan senyawa yang
terdapat didalam suatu tanaman dengan perbandingan dengan data literatur, senyawa
1 diidentifikasi sebagai quercetin - 3 - O - β - D - galactopyranoside ( hyperin ) .
Dengan hasil berupa :
Senyawa 1 kuning bubuk Light, ESI - MS ( ve modus ion ) : m / z 465,1 [ M + H ] +
, 487,1 [ M + Na ] + ; 1H - NMR ( DMSO - d6 ) δ : 6.20 ( 1H , d , J = 1,8 Hz , H - 6
) , 6,40 ( 1H , d , J = 1,8 Hz , H - 8 ) , 7.53 ( 1H , d , J = 1,8 Hz , H - 2 ' ) , 6.82 ( 1H ,
d , J = 8,4 Hz , H - 5 ' ) , 7.66 ( 1H , dd, J = 8,4 , 1,8 Hz , H - 6 ' ) , 5,37 ( 1H , d , J =
7,8 Hz , H - 1 '' ) , 3.17 ~ 3.66 ( 6H , m , H - 2 '' -6 '' ) ; 13C - NMR ( DMSO - d6 ).

III. KESIMPULAN
Dari hasil skrining fitokimia, simplisia daun jambu biji menunjukkan adanya senyawa
alkaloid, steroid, glikosida jantung, flavonoid, triterpenoid.
Dari hasil isolasi dan identifikasi secara HSCC, HPLC dan ESI-MS diperoleh Senyawa
quercetin - 3 - O - β - D - galactopyranoside ( hyperin) golongan flavonoid.

DAFTAR PUSTAKA
1. Mailoa,Meigy Nelce,dkk.2014.Antimicrobial Activities Of Tannins Extract From Guava
Leaves (Psidium Guajava L) On Pathogens Microbial.diakses 14 Maret 2014
2. Biswas Bipul,dkk.2013. Antimicrobial Activities of Leaf Extracts of Guava (Psidium
guajava L.) on Two Gram-Negative and Gram-Positive Bacteria.diakses 14 Maret 2014
3. Mailoa,Meigy Nelce,dkk.2013. Tannin Extract Of Guava Leaves (Psidium guajava L)
Variation With Concentration Organic Solvents . diakses 13 April 2014
4. Samanta Krishanu.2013. Preliminary Physico-phytochemical Study and
Pharmacognostical Standardization of Psidium guajava Leaves.diakses 13 April 2014
5. Zhu Yindi,dkk.2013. Preparative Isolation and Purification of Five Flavonoid
Glycosides and One Benzophenone Galloyl Glycoside from Psidium guajava by High-
Speed Counter-Current Chromatography (HSCCC).diakses 14 April 2014