You are on page 1of 12

PROSIDING HASIL KEGIATAN PUSAT SUMBER DAYA GEOLOGI TAHUN 2011

BUKU 1 : BIDANG ENERGI


I.3
KAJIAN PANAS BUMI NON VULKANIK
DAERAH SULAWESI BAGIAN TENGGARA
Dudi Hermawan, Asep Sugianto, Anna Yushantarti,
Dahlan, Arif Munandar, Sri Widodo
Kelompok Penyelidikan Panas Bumi,
Pusat Sumber Daya Geologi
SARI
Daerah Sulawesi bagian tenggara memiliki potensi panas bumi yang tersebar dari daratan Sulawesi
hingga Pulau Buton. Lingkungan geologi daerah ini berasosiasi dengan lingkungan non-vulkanik yang
data dan pemahaman pembentukan sistem panas buminya masih kurang memadai. Kajian ini bertujuan
untuk lebih memahami karakteristik sistem panas bumi non-vulkanik di daerah Sulawesi bagian tenggara.
Manifestasi panas bumi di daerah kajian pada umumnya berupa mata air panas bertipe bikarbonat, yang
telah mengalami pencampuran dengan air permukaan, dan terbentuk pada lingkungan batuan sedimen.
Pendugaan temperatur bawah permukaan mengindikasikan bahwa temperatur bawah permukaan berki-
sar antara 160-270oC, yang termasuk dalam zona temperatur sedang sampai tinggi.
Pembentukan sistem panas bumi di daerah kajian dapat dibedakan menjadi dua sistem. Sistem panas
bumi di daratan Sulawesi bagian tenggara lebih dipengaruhi oleh gabungan antara pengaruh pola struktur
geologi dan sisa panas dari aktivitas magmatik di kedalaman. Sedangkan di Pulau Buton, pembentukan
sistem panasnya merupakan gabungan antara pola struktur geologi dan cekungan sedimen sebagai base-
ment-nya.
Lapisan reservoir yang membentuk sistem panas bumi di daerah kajian diperkirakan terdapat pada
kedalaman lebih dari 450 m pada batuan metamorf dan sedimen, sedangkan batuan penudungnya dip-
erkirakan merupakan batuan yeng telah mengalami ubahan hidrotermal pada kedalaman 100-300 m.

Kata kunci: Sulawesi bagian tenggara, non vulkanik, sistem panas bumi, reservoir
PROSIDING HASIL KEGIATAN PUSAT SUMBER DAYA GEOLOGI TAHUN 2011
I.3
BUKU 1 : BIDANG ENERGI
PENDAHULUAN
Potensi panas bumi di Indonesia tersebar
pada dua lingkungan geologi, yaitu lingkun-
gan geologi vulkanik dan non-vulkanik. Pada
daerah panas bumi yang berasosiasi dengan
lingkungan vulkanik, saat ini sudah banyak
yang dikembangkan dan menghasilkan energi
listrik yang bisa dimanfaatkan. Sedangkan pada
daerah panas bumi yang terdapat pada lingkun-
gan non-vulkanik masih belum dikembangkan
dengan optimal. Salah satu kendalanya adalah
masih kurangnya data geosains dan pemaha-
man tentang karakteristik dan pembentukan
sistem panas buminya. Oleh karena itu, kajian
ini berupaya untuk mengumpulkan dan men-
gevaluasi data dan informasi kepanasbumian
terutama data geosain dengan tujuan untuk
memahami karakteristik sistem panas bumi
non-vulkanik di Indonesia.
Kajian pada tahun 2011 ini dilakukan di
daerah Sulawesi bagian tenggara yang meru-
pakan kelanjutan dari kajian serupa di daerah
Sulawesi bagian tengah pada tahun 2010.
Pulau Sulawesi dalam hal ini daerah Sulawesi
bagian tenggara memiliki potensi panas bumi
yang berasosiasi dengan lingkungan non-vul-
kanik. Manifestasi panas bumi tersebar dari
daratan Sulawesi bagian tenggara hingga Pulau
Buton yang pada umumnya muncul di lingkun-
gan batuan metamorf dan sedimen.
GEOLOGI
Geologi Regional Daerah Kajian
Secara regional di daerah kajian terdapat dua
mandala (terrain) geologi sangat berbeda yang
saling bersentuhan, yaitu Mandala Sulawesi
Timur dan Anjungan Tukangbesi-Buton. Man-
dala Geologi Sulawesi Timur dicirikan oleh
gabungan batuan ultramak, mak, dan mali-
han, sedangkan Anjungan Tukangbesi-Buton
dicirikan oleh batuan malihan berumur Perm-
Karbon sebagai alasnya, berupa kelompok
batuan sedimen pinggiran benua. Batuan ultra-
mak terdiri dari peridotit, serpentinit, diorit,
wherlit, hazburgit, gabro, basal, mafik malih
dan magnetit. Batuan penyusunnya berupa
sekis mika, sekis kuarsa, sekis klorit, sekis
mika-ambol, sekis grat, dan gneiss.
Batuan malihan ini secara tak selaras ditin-
dih batuan sedimen klastika, yaitu Formasi
Meluhu dan sedirnen karbonat Formasi Laonti.
Keduanya diperkirakan berumur Trias Akhir
hingga Jura Awal. Formasi Laonti terdiri atas
batugamping hablur bersisipan lit di bagian
bawahnya dan setempat sisipan kalsilutit rijan-
gan. Formasi Meluhu tersusun dari batu sabak,
lit dan kuarsit, setempat sisipan batugamping
hablur.
Struktur geologi yang terbentuk di daerah
ini didominasi oleh pola sesar berarah relatif
baratlaut-tenggara yang merupakan pengaruh
dari aktivitas sesar Palu-Koro dan pertum-
buhan jalur tektonik Palu-Mekongga yang
berhubungan dengan pembentukan pegu-
nungan Verbeek dan Moliowo. Berdasarkan
sejarahnya daerah Sulawesi bagian tenggara
PROSIDING HASIL KEGIATAN PUSAT SUMBER DAYA GEOLOGI TAHUN 2011
I.3
BUKU 1 : BIDANG ENERGI
merupakan wilayah yang terpisah dari Sulawesi
bagian barat (bagian kerak benua Eurasia). Fase
tektonik dari Sulawesi bagian tenggara berawal
dari pergerakan lempeng mikro Australia ke
arah utara pada Zaman Jura yang membentuk
subduksi dengan Sulawesi bagian barat. Pada
akhir Oligosen lempeng mikro Australia ini ber-
tubrukan dengan daratan (mintakat) Sulawesi
Tenggara yang menyebabkan terjadinya per-
lipatan kuat dan patahan naik pada batuan
pra-Miosen di Pulau Buton. Struktur geologi
Pulau Buton banyak ditandai oleh adanya pata-
han maupun antiklinorium yang berarah hampir
utara - selatan atau timurlaut - baratdaya. Fase
tersebut berlanjut hingga Miosen sehingga
membentuk kaki bagian tenggara sampai saat
ini. Fase selanjutnya setelah periode tersebut
adalah mulai terbentuknya sesar sesar men-
datar dengan arah mengiri
Geologi Panas Bumi Daerah Kajian
Lingkungan geologi yang terbentuk di daerah
kajian pada umumnya dicirikan oleh batuan
malihan yang menjadi batuan dasar (basement)
dalam susunan stratigrafinya. Pergerakan
lempeng Australia ke arah barat yang bertum-
bukan dengan lempeng Asia bagian timur dan
lempeng Pasik menghasilkan pergerakan tek-
tonik yang berarah relatif baratlaut tenggara.
Aktivitas tektonik ini mengakibatkan terjadinya
cekungan-cekungan baru yang terisi oleh
endapan batuan sedimen terutama sedimen
karbonat pada zaman Tersier. Batuan sedimen
karbonat ini lebih berkembang di Pulau Buton
dikarenakan pada waktu pengendapannya
daratan Sulawesi bagian tenggara lebih dekat
ke arah darat dibandingkan Pulau Buton. Peri-
ode selanjutnya adalah proses eksogen yang
menghasilkan produk sedimentasi dari batuan
malihan dan batuan sedimen yang dikelom-
pokkan menjadi batuan konglomerat berumur
Kuarter awal. Aktivitas sedimentasi masih
terbentuk hingga saat ini berupa endapan di
permukaan dalam bentuk aluvium sungai dan
pantai.
Pola stuktur geologi yang berkembang di dara-
tan Sulawesi bagian tenggara didominasi oleh
pola yang sama dengan sesar Palu Koro yang
berarah baratlaut-tenggara. Pola struktur ini
diakibatkan oleh pergerakan kepingan benua
Banggai-Sula ke arah barat. Struktur-struktur
besar di daerah kajian yang berhubungan den-
gan sesar Palu-Koro dan juga berjenis sesar
mendatar mengiri diantaranya adalah sesar
Kolaka, sesar Matano dan sesar Lawanopo.
Sesar-sesar ini setempat juga bersifat sesar
normal yang membentuk zona-zona depresi
yang memungkinkan terbentuknya zona-
zona rekahan yang intensif dan membentuk
permeabilitas sekunder di kedalaman. Zona
permeabilitas inilah yang membentuk reser-
voir dalam sistem panas bumi daerah Sulawesi
bagian tenggara. Manfestasi panas bumi yang
muncul pada umumnya dikontrol oleh sesar-
sesar berarah baratlaut-tenggara ini.
Adapun pola struktur geologi yang berkembang
di Pulau Buton relatif berbeda. Pola struktur
geologi di Pulau Buton lebih didominasi struktur
lipatan dan sesar berarah relatif utara-selatan
dan timurlaut-baratdaya yang pada umumnya
berupa sesar naik. Hal ini dikarenakan posisi
Pulau Buton terletak di zona tumbukan antara
Anjungan Tukangbesi-Buton dengan daratan
Sulawesi bagian Tenggara. Struktur-struk-
PROSIDING HASIL KEGIATAN PUSAT SUMBER DAYA GEOLOGI TAHUN 2011
I.3
BUKU 1 : BIDANG ENERGI
tur berarah utara-selatan ini juga megontrol
pemunculan manifestasi panas bumi di Pulau
Buton.
GEOKIMIA
Air panas daerah kajian pada umumnya ter-
masuk ke dalam tipe air panas bikarbonat
dan hanya sebagian kecil bertipe klorida yaitu
daerah Konawe (air panas Toreo, Parora, dan
Amohola). Tipe air bikarbonat di daerah kajian
ini menunjukkan bahwa naiknya uida panas
bumi yang mengandung gas terutama CO
2

mengalami kondensasi di dalam akuifer dang-
kal. Hal ini didukung hasil analisis isotop yang
cenderung mendekati meteoric water line, yang
mencerminkan bahwa mata air panas domi-
nan dipengaruhi pencampuran air permukaan.
Sedangkan tipe air klorida mengindikasikan
bahwa ketiga air tersebut kemungkinan ber-
hubungan dengan deep water. Hal ini didukung
pula oleh hasil analisis isotop (daerah Amo-
hola) yang cenderung menjauhi meteoric water
line, yang mengindikasikan uida berasal dari
kedalaman (deep water). Sedangkan Toreo dan
Parora cenderung mempunyai tren ke arah
SMOW (Standard Mean Oceanic Water) yang
mengindikasikan adanya mixing dengan air laut.
Keberadaan mata air panas pada umumnya
berada pada zona immature water, yang meng-
gambarkan kondisi pencampuran dengan air
permukaan yang dominan, namun ada juga yang
berada pada partial equilibrium (mata air panas
Parora dan Toreo) yang memberikan gambaran
bahwa kondisi air panas kemungkinan berasal
langsung dari kedalaman dengan temperatur
sedang serta menunjukkan bahwa kondisi mata
air panas ini sedikit sekali mendapat pengaruh
dari air permukaan atau pengenceran air mete-
orik.
Lingkungan pembentukan sistem panas bumi
di daerah kajian terletak pada lingkungan
batuan sedimen yang ditunjukkan oleh posisi
semua mata air panas terletak pada zona yang
cenderung ke arah B, sebagai indikasi adanya
interaksi dengan sistem hidrotermal dan pen-
garuh batuan sedimen sebelum mencapai ke
permukaan.
Dari sebaran nilai Hg tanah di daerah kajian
memperlihatkan bahwa anomali relatif tinggi
hanya terletak di sekitar lokasi manifestasi air
panas dengan cakupan yang tidak terlalu luas.
Hal ini menunjukkan bahwa pembentukan sis-
tem panas buminya hanya berupa spots kecil di
sekitar pemunculan manifestasi.
Berdasarkan karakteristik air panas di daerah
kajian yang pada umumnya bertipe bikarbonat
dan sebagian kecil bertipe klorida, dominan
terletak pada zona immature water dan hanya 2
air panas pada partial equilibrium, perhitungan
temperatur bawah permukaan menggunakan
geotermometer air NaK, yang mengacu kepada
Giggenbach, 1988, melalui persamaan: T
o
C =
[1390/((log Na/K + 1.75]-273. Dari hasil perhi-
tungan diperoleh temperatur berkisar antara
160-270
o
C (termasuk temperatur sedang-
tinggi).
PROSIDING HASIL KEGIATAN PUSAT SUMBER DAYA GEOLOGI TAHUN 2011
I.3
BUKU 1 : BIDANG ENERGI
GEOFISIKA
Data gaya berat secara umum memperlihatkan
pola kelurusan yang diperkirakan berasosiasi
dengan kemunculan manifestasi di permukaan.
Selain itu, di daerah sekitar sebaran manifes-
tasi umumnya memiliki nilai anomali Bouguer/
Sisa yang relatif tinggi. Anomali tinggi ini
diperkirakan berasosiasi dengan batuan yang
memiliki densitas tinggi dan diperkirakan ber-
hubungan dengan aktivitas magmatik di bawah
permukaan. Oleh karena itu, anomali tinggi ini
dapat diinterpretasikan sebagai indikasi adanya
sumber panas di bawah permukaan.
Data magnetik memperlihatkan sebaran
anomali rendah di sekitar manifestasi panas
bumi permukaan. Anomali magnet rendah ini
umumnya dijadikan indikator adanya batuan
ubahan di dekat permukaan yang biasanya
berasosiasi dengan adanya aktivitas panas
bumi di sekitar daerah tersebut.
Secara umum, data tahanan jenis DC di daerah
Sulawesi bagian tenggara memperlihatkan pola
lineasi tahanan jenis yang umumnya selaras
dengan arah struktur yang berkembang di dae-
rah tersebut. Untuk daerah Lainea, kelurusan
tersebuat cenderung berarah baratlaut-teng-
gara, untuk daerah Sampolawa kelurusan
tersebut cenderung berarah hampir utara-sela-
tan dan barat-timur, sedangkan untuk daerah
Mangolo kelurusan tersebut berarah barat-
laut-tenggara dan baratdaya-timurlaut. Selain
itu, lineasi ini juga berasosiasi dengan kemu-
nculan manifestasi panas bumi permukaan
yang umumnya muncul di sepanjang struktur.
Lineasi-lineasi ini umumnya ditandai dengan
adanya kontras nilai tahanan jenis rendah dan
tahanan jenis tinggi, seperti di daerah Lainea.
Tahanan jenis rendah yang berada di daerah
non vulkanik umumnya memiliki nilai tahanan
jenis lebih tinggi dari nilai tahanan jenis ren-
dah di lingkungan vulkanik yang umumnya
memiliki nilai tahanan jenis rendah <20 Ohm-
m. Di daerah non vulkanik, sebaran tahanan
jenis rendah umumnya memiliki nilai tahanan
jenis <50 Ohm-m. Karena nilai tahanan jenis-
nya tidak terlalu rendah dan berada pada range
yang sama dengan nilai tahanan jenis pada
batuan sedimen, sehingga dalam melaku-
kan interpretasi cukup mengalami kesulitan,
apakah tahanan jenis rendah ini berasosiasi
dengan batuan ubahan atau batuan sedimen.
Pada banyak kasus, tahanan jenis rendah <50
Ohm-m di daerah non-vulkanik umumnya
berhubungan dengan batuan sedimen yang
tersebar di permukaan. Untuk melihat apakah
tahanan jenis rendah ini berhubungan dengan
batuan ubahan atau tidak, maka harus dilihat
dari data geologinya, apabila data geologi mem-
perlihatkan adanya singkapan batuan ubahan di
sekitarnya, maka kemungkinan besar tahanan
jenis rendah ini berhubungan dengan batuan
ubahan walaupun nilai tahanan jenisnya tidak
terlalu rendah seperti di lingkungan vulkanik.
Hasil pemodelan CSAMT (PLN,1997) di daerah
Lainea memperlihatkan adanya sebaran nilai
tahanan jenis 100-200 Ohm-m di kedalaman
lebih dari 450 meter yang diinterpretasikan
sebagai reservoir panas bumi. Tahanan jenis
tinggi yang berada di lingkungan non vulkanik,
khususnya di daerah Sulawesi Bagian Tenggara
biasanya berhubungan dengan batuan beku
yang terbentuk pada umur Tersier dan batuan
metamorf. Untuk kasus daerah Lainea tahanan
PROSIDING HASIL KEGIATAN PUSAT SUMBER DAYA GEOLOGI TAHUN 2011
I.3
BUKU 1 : BIDANG ENERGI
jenis tinggi ini diinterpretasikan sebagai batuan
beku yang diperkirakan sebagai indikasi adanya
sumber panas di bawah permukaan. Hal ini
juga ditunjang dengan munculnya densitas
tinggi dari anomali Bouguer dan anomali Sisa.
DISKUSI
Pola struktur geologi sangat mempengaruhi
pembentukan suatu sistem panas bumi. Struk-
tur-struktur yang berkembang intensif akan
membentuk suatu zona permeabel di kedala-
man sehingga terbentuklah suatu lapisan
reservoir. Pola struktur geologi di daerah kajian
sangat dipengaruhi oleh sesar aktif Palu-Koro
dan membentuk sesar-sesar sekunder yang
memperkaya zona rekahan di kedalaman. Sis-
tem panas bumi terbentuk dalam zona-zona
sesar sepanjang kedalaman sesar-sesar utama
dimana uida panas berasal dari air meteorik
yang masuk ke bawah permukaan dan terpa-
naskan oleh batuan beku panas.
Batuan penudung menyebabkan pergerakan
uida panas yang terdapat di lapisan reservoir
tertahan untuk sampai ke permukaan. Batuan
penudung ini biasanya merupakan batuan
ubahan yang dicirikan oleh nilai tahanan jenis
rendah. Nilai tahanan jenis rendah di daerah
kajian pada umumnya memiliki nilai tahanan
jenis yang lebih tinggi dibandingkan di daerah
vulkanik dengan kisaran nilai < 50 0hm-m. Hal
ini disebabkan intensitas ubahan pada batuan
penudung ini tidak terlalu tinggi. Dari geologi
permukaan diindikasikan dengan sebaran
batuan ubahan yang tidak terlalu luas dan did-
ominasi oleh ubahan mineral lempung. Dari
hasil kompilasi data-data yang sudah ada, bat-
uan penudung ini diperkirakan terdapat pada
batuan metamorf dan sedimen dengan kedala-
man 100-300 m.
Lapisan reservoir yang menyimpan uida panas
yang memiliki temperatur dan tekanan dari sis-
tem panas bumi pada umumnya terdapat pada
batuan metamorf dan sedimen yang kaya akan
rekahan dan bersifat permeabel. Rekahan dan
sifat permeabelnya ini diperkaya oleh aktivitas
tektonik berupa zona-zona sesar yang intensif.
Dari data yang sudah ada saat ini lapisan res-
ervoir yang membentuk sistem panas bumi di
daerah kajian diperkirakan berada pada kedala-
man lebih dari 450 m (data CSAMT di Lainea).
Sumber panas yang membentuk sistem panas
bumi di daerah kajian dapat dibedakan men-
jadi dua tipe. Sumber panas yang membentuk
sistem panas bumi di daratan Sulawesi bagian
tenggara diperkirakan berupa sisa panas aktiv-
itas magmatik muda yang berupa batuan intrusi
yang tidak tersingkap di permukaan. Hal ini
didukung oleh data gaya berat yang menunjuk-
kan adanya tubuh batuan beku di kedalaman
sekitar lokasi mata air panas (daerah Lainea).
Sedangkan sumber panas yang membentuk
sistem panas bumi di Pulau Buton diperkirakan
berhubungan dengan aktivitas tektonik berupa
geopressure dan pelarutan batuan karbonat.
Dari uraian di atas dapat diketahui bahwa sis-
tem panas bumi di daratan Sulawesi bagian
tenggara memiliki sistem yang berbeda den-
gan di Pulau Buton. Di daratan Sulawesi bagian
tenggara, pembentukan sistem panas buminya
PROSIDING HASIL KEGIATAN PUSAT SUMBER DAYA GEOLOGI TAHUN 2011
I.3
BUKU 1 : BIDANG ENERGI
lebih dipengaruhi oleh gabungan antara pen-
garuh pola struktur dan sisa panas dari aktivitas
magmatik di kedalaman. Sedangkan di Pulau
Buton, pembentukan sistem panasnya meru-
pakan gabungan antara pola struktur geologi
dan cekungan sedimen sebagai basement-nya
KESIMPULAN
Pembentukan sistem panas bumi di daerah
Sulawesi bagian tenggara dapat dibedakan
menjadi dua sistem. Sistem panas bumi di
daratan Sulawesi bagian tenggara lebih dipen-
garuhi oleh gabungan antara pengaruh pola
struktur geologi dan sisa panas dari aktivitas
magmatik di kedalaman. Sedangkan di Pulau
Buton, pembentukan sistem panasnya meru-
pakan gabungan antara pola struktur geologi
dan cekungan sedimen sebagai basement-nya.
Lapisan reservoir yang membentuk sistem
panas bumi di daerah kajian diperkirakan ter-
dapat pada kedalaman lebih dari 450 m pada
batuan metamorf dan sedimen, sedangkan
batuan penudungnya diperkirakan merupakan
batuan yeng telah mengalami ubahan hidroter-
mal pada kedalaman 100-300 m.
UCAPAN TERIMA KASIH
Penulis mengucapkan terima kasih kepada
semua anggota tim kajian yang telah memberi-
kan sumbangan saran dan kepada para pejabat
Kelompok Penyelidikan Panas Bumi dan Pusat
Sumber Daya Geologi yang telah memberikan
ijin untuk menggunakan data hasil penyelidikan
dalam penulisan makalah ini.
DAFTAR PUSTAKA
Bemmelen, van R.W., 1949. The Geology of Indo-
nesia Vol. I A, The Hague. Netherlands.
E. Rusmana, Sukido, D.Sukarna, E.Haryono dan
T.O. Simandjuntak, 1993 ; Peta Geologi Lembar
Lasusua-Kendari, Sulawesi Skala 1:250.000.
Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi,
Bandung, Indonesia.
Fournier, R.O., 1981. Application of Water Geo-
chemistry Geothermal Exploration and Reservoir
Engineering, Geothermal System: Principles and
Case Histories. John Willey & Sons. New York.
Giggenbach, W.F., 1988. Geothermal Solute Equi-
libria Deviation of Na-K-Mg Ca Geo- Indicators.
Geochemica Acta 52.
Henley, R.W dan Ellis, A.J, 1983. Geothermal
Systems, Ancient and Modern. Earth Science
Reviews.
Katili, J.A. 1998. Geotectonics of Indonesia: A
Modern View, The Directorate General of Mines,
Jakarta.
Kingston Morrison, 1997. Important Hydrotermal
Minerals and their Significance, Seventh Edition,
New Zealand.
Nicholson, K., 1993, Geothermal Fluids Chemis-
try and Exploration Technique. Springer Verlag,
Inc. Berlin.
PROSIDING HASIL KEGIATAN PUSAT SUMBER DAYA GEOLOGI TAHUN 2011
I.3
BUKU 1 : BIDANG ENERGI
N. Sikumbang, P.Sanyoto, R.J.B. Supandjono,
S.Gafoer, 1995 ; Peta Geologi Lembar Buton,
Sulawesi Tenggara Skala 1:250.000. Pusat
Penelitian dan Pengembangan Geologi, Band-
ung, Indonesia.
Tim Penyelidikan Panas Bumi Terpadu, 2001
; Laporan Penyelidikan Panas Bumi Terpadu
Daerah Mangolo, Kabupaten Kolaka, Sulawesi
Tenggara. Direktorat Inventarisasi Sumber
Daya Mineral
Santoso dan Alzwar, M. 1975 Laporan Inventa-
risasi Kenampakan Gejala Panasbumi di Daerah
Sulawesi Tenggara, Direktorat Vulkanologi,
Bandung, Indonesia, Tidak dipublikasikan .
Simanjuntak,T.O, Surono, dan Sukido , 1993 ;
Peta Geologi Lembar Kolaka, Sulawesi Skala
1:250.000. Pusat Penelitian dan Pengembangan
Geologi, Bandung, Indonesia.
Surono, 2010 ; Geologi Lengan Tenggara
Sulawesi. Badan Geologi.
Tim Kajian Panas Bumi, 2010. Kajian Sumber
Daya Panas Bumi Daerah Non Vulkanik Wilayah
Indonesia Timur Studi Kasus di Sulawesi Bagian
Tengah. Pusat Sumber Daya Geologi.
Tim Penyelidikan Panas Bumi Wilayah Sulawesi,
2002, ; Penyelidikan Geologi, Geokimia, Geofisika
Terpadu Daerah Panas Bumi Gondabaru-Sampol-
awa, Pulau Buton, Sulawesi Tenggara. Direktorat
Inventarisasi Sumber Daya Mineral.
Tim Survei Terpadu, 2010 ; Survei Terpadu
Geologi dan Geokimia Daerah Panas Bumi
Lainea, Kabupaten Konawe Selatan, Provinsi
Sulawesi Tenggara. Pusat Sumber Daya
Geologi.
......, 1997. Studi Geosains PLTP Mini Lainea,
Kendari, Sulawesi Tenggara, PT.Inti Energi,
PLN, Jakarta
PROSIDING HASIL KEGIATAN PUSAT SUMBER DAYA GEOLOGI TAHUN 2011
I.3
BUKU 1 : BIDANG ENERGI

Gambar 1. Lokasi Kajian Non Vulkanik Panas Bumi di Sulawesi Bagian Tenggara.
Gambar 2. Peta satuan litotektonik Sulawesi (van Leeuwen, 1994)
KETERANGAN
PROSIDING HASIL KEGIATAN PUSAT SUMBER DAYA GEOLOGI TAHUN 2011
I.3
BUKU 1 : BIDANG ENERGI

KETERANGAN
Gambar 3. Peta Geologi Regional Sulawesi Bagian Tenggara
PROSIDING HASIL KEGIATAN PUSAT SUMBER DAYA GEOLOGI TAHUN 2011
I.3
BUKU 1 : BIDANG ENERGI

Gambar 4. Diagram Segitiga SO
4
-Cl-HCO
3
, Na-K-Mg, dan Cl-Li-B
Gambar 5 Grak isotop
18
O terhadap
2
H (Deuterium)
PROSIDING HASIL KEGIATAN PUSAT SUMBER DAYA GEOLOGI TAHUN 2011
I.3
BUKU 1 : BIDANG ENERGI
Gambar 6. Model Tentatif Sistem Panas Bumi Non-Vulkanik
Daerah Sulawesi Bagian Tenggara