You are on page 1of 5

CARA MUDAH FERMENTASI URINE KELINCI UNTUK PUPUK ORGANIK CAIR

Salam pertanian. Dalam dunia pertanian ternyata urine kelinci (air kencing kelinci)
sangat bermanfaat sekali bagi petani karena urine kelinci ini dapat digunakan
sebagai pupuk cair. Sebelum digunakan sebagai pupuk pertanian urine kelinci ini
sebaiknya di fermentasi terlebih dahulu. Salah satu cara memfermentasi urine
kelinci adalah:

BAHAN:
 Urine kelinci 100 liter
 Gula pasir 1/2 kg ditambah tetes tebu 1 liter
 Segala jenis empon-empon(Lengkuas, kunyit, temu ireng, jahe, kencur,
brotowali, daun jenu, kecubung, umbi gadung dan daun pucung) masing-
masing ½ kg
 Buah-buahan yang matang nanas busuk, pepaya busuk, pisang klutuk, jambu
klutuk, tomat, kulit melinjo yg merah.
 Kecubung, gadung dan daun jenu (utk pestisidanya)
 Air rebusan kedelai 5 liter
 Air cucian beras 5 liter
 Air kelapa 5 liter
 Lebih bagus jika dicampur dengan bakteri dekomposer (EM4, Simba, Mbio,
SOC dll)
 Air secukupnya.

CARA PEMBUATAN:
 Empon-empon ditumbuk dan direbus sampai mendidih
 Buah-buahan dihancurkan dg cara diblender.
 Setelah dingin campur dengan semua bahan yang lain
 Ditutup rapat dalam jerigen atau tong plastik dan didiamkan selama 3 minggu
 Setiap hari sekali tutup dibuka untuk membuang gas yang dihasilkan supaya
gak terjadi media meledak karena penimbunan reaksi gas metan.

CARA PENGGUNAAN:
Gunakan urine tersebut dengan kadar 10% (1 urine:10 air)
 Untuk seedtreatmen benih/biji direndam selama semalam
 Untuk bibit perendaman selama maksimal 10 menit
 Untuk pupuk cair yang diaplikasi lewat daun gunakan 1 liter urine per tangki

MANFAAT:
 Zat perangsang pertumbuhan akar tanaman dan perangsan bunga dan buah
pada benih/bibit
 Sebagai Pupuk daun organik
 Berfungsi sebagai pestisida bisa membuka daun yang keriting akibat
serangan thrip, ulat, belalang bahkan tikus.

MUDAHNYA MEMBUAT PUPUK ORGANIK CAIR SENDIRI
Salam Pertanian! Kalau kita main ke kios-kios pertanian pasti kita akan banyak menemukan
pupuk organik cair yang dijual. Demikian juga sekarang banyak sales-sales pupuk orgaik cair
yang berkeliaran dimana-mana he he he...
Padahal dengan sangat mudah kita bisa membuat pupuk organik cair tersebut, sehingga kita
tidak usah membeli dengan harga yang cukup mahal. Mau tahu caranya?

ALAT DAN BAHAN:
1. Drum/ jerigen
2. Cair: Urine/ limbah cucian ikan/ cucian daging dll
3. Padat: Kotoran kelinci, kambing, unggas kalau perlu malah ditambah kotoran kita
4. Hijauan: Tanaman Legume (gliricide, daun johar, lamtoro, rumput wedusan dll) dan
tanaman pakis-pakisan.
5. Tetes tebu/ gula pasir/ gula jawa
6. Buah-buahan busuk: pepaya, nangka, pisang, semangka dll
7. Bacteri pengurai: EM4, M bio, simba dll
8. Abu: Abu dapur, abu sekam dan abu daun bambu
CARA MEMBUAT:
1. Siapkan drum/ jerigen bersihkan jika kotor.
2. Masukkan semua bahan, komposisi bahan sebaiknya cair 70 % dan padat 30 %.
3. Aduk-aduk lalu tutup rapat (karena proses ini menggunakan bacteri anaerob)
4. Tiap 3 hari sekali harus dibuka dan di aduk-aduk
5. Setelah 1 bulan pupuk organik cair siap digunakan (tanda-tanda jadi yaitu bau tidak
menyengat dan warna cairan dan bahan hitam kecoklatan)
CARA MENGGUNAKAN:
1. Saring larutan menggunakan kain lalu semprotkan ketanaman dengan konsentrasi 1 gelas
200ml/ tangki semprot.
2. Ampasnya bisa dikeringkan dan gunakan sebagai pupuk organik padat
MENGENDALIKAN HAMA TIKUS SAWAH DENGAN PESTISIDA
NABATI
Dewasa ini petani banyak mengalami kendala dalam mengembangkan usaha pertanian.
Salah satu kendalanya adalah serangan hama tikus sawah (Rattus argentiventer). Tikus
merupakan hama utama tanaman padi (Oryza sativa L.) yang dapat menurunkan hasil
produksi cukup tinggi. Pada umumnya, tikus sawah (Rattus argentiventer) tinggal di
pesawahan dan sekitarnya, mempunyai kemampuan berkembangbiak sangat pesat. Secara
teoritis, satu pasang ekor tikus mampu berkembangbiak menjadi 1.270 ekor per tahun.
Walaupun keadaan ini jarang terjadi,tetapi hal ini menggambarkan, betapa pesatnya populasi
tikus dalam setahun (Harysaksono dkk : 2008).
Kerusakan dan penurunan hasil produksi padi sangat besar akibat dari serangan hama
tikus dan susah untuk dikendalikan. Hal ini disebabkan tikus beraktifitas pada malam hari.
Tikus dapat merusak secara langsung yaitu mencari makan pada saat tanaman sudah mulai
berbuah sedangkan secara tidak langsung yaitu tikus merusak batang tanaman padi hanya
untuk mengasah gigi depannya. Kerusakan yang ditimbulkan oleh hama tikus dapat dilihat
pada batang padi yang terpotong dan membentuk 45oC serta masih mempunyai sisa bagian
batang yang tak terpotong. Dengan kondisi kerusakan dan cepatnya peningkatan populasi
tikus akan menurunkan hasil produksi secara drastis.
Berdasarkan yang dialami oleh petani di Desa-desa bahwa tanaman yang mereka
budidayakan hasilnya tidak selalu mencapai hasil maksimal. Hal ini disebabkan oleh
serangan tikus yang sulit mereka kendalikan. Petani mengaku bahwa untuk mengatasi
masalah ini mereka menggunakan perangkap tikus (perangkap plastic) pada tempat-tempat
masuknya tikus dan melakukan pembersihan disekitar tempat penanaman. Namun usaha
tersebut tidak dapat mengurangi serangan hama tikus, sehingga petani menggunakan
pestisida kimia yang diperoleh dengan harga yang mahal, tetapi hasilnya pun nihil karena
petani menggunakan pestisida kimia dengan dosis yang berlebihan dengan anggapan bahwa
semakin banyak dosis yang diberikan semakin cepat mengendalikan hama tikus. Tetapi
ternyata dengan dosis seperti itu akan membuat hama tikus menjadi resisten, dapat
menyebabkan keracunan pada hasil panen dan dapat menimbulkan hama baru bagi tanaman.
Kedua cara tersebut tidak mampu mengurangi serangan hama tikus sehingga diperlukan
pengendalian yang alami yang memanfaatkan bahan-bahan yang ada di alam.
Pestisida nabati adalah pestisida yang dibuat dengan memanfaatkan bahan-bahan alami
yang ada disekitar kita untuk mengendalikan organisme pengganggu tanaman, seperti
tumbuhan. Pestisida nabati memiliki keuntungan: relative aman, ramah lingkungan, murah
dan mudah didapatkan, tidak menyebabkan keracunan dan tidak akan menyebabkan hama
menjadi resisten. Sedangkan kekurangannya yaitu penggunaanya harus berulang-ulang, tidak
tanah lama, daya kerjanya lambat dan tidak membunuh hama secara langsung.
Ada beberapa jenis tanaman yang dapat digunakan sebagai bahan pestisida nabati.
Salah satu tanaman yang digunakan untuk mengendalikan hama tikus pada padi sawah adalah
menggunakan tanaman cabai (Capsicum annum), buah jengkol (Phitecellobium lobatum) dan
buah papaya tua (Carica papaya). Buah papaya tua langsung diberikan pada tikus hasilnya
mati, sedangkan jengkol dan cabai menggunakan air hasil rendaman dari kedua jenis tanaman
ini yang kemudian disemprotkan sehingga hama tikus menjadi berkurang nafsu makannya.
Pestisida nabati untuk mengendalikan hama tikus menggunakan cabai, buah jengkol dan
papaya. Buah jengkol mengandung minyak atsiri, saponin, alkaloid, terpenoid, steroid,
tannin, glikosoda, protein, karbohidrat, kalsium, fosfor dan vitamin (Pitojo, 1995). Cabai
mengandung minyak atsiri, piperin dan piperidin yang berfungsi sebagai repellent dan
mengganggu preferensi makan hama (Harysaksono, 2008). Sedangkan buah papaya tua
sebagai racun (enzim albuminose) atau kaloid carpine dalam mengendalikan tikus dengan
potensi yang cukup besar karena buah papaya mengandung bahan aktif papain yang dapat
digunakan sebagai rodentisida (Hariono, 2009). Papain berasal dari bahasa inggris yang
tersusun dari dua kata yaitu papa (ya) dan in, sehingga kata tersebut kira – kira bearti suatu
substansi di dalam buah (getah) papaya yang memiliki sifat enzimatis (Kalie, 1996).
Pembuatan pestisida nabati dengan bahan jengkol yaitu sebelumnya buah jengkol
dikupas kulit luarnya maupun kulit arinya. Kemudian kupasan jengkol direndam dengan air,
perbandingan 1 kg : 10 liter air selama 24 sampai 36 jam sehingga air rendaman
mengeluarkan aroma yang sangat menyengat yang dapat mengusir hama tikus dengan
meletakkan atau menyemprotkan larutan jengkol pada tanaman padi. Bukan hanya berlaku
bagi tikus tetapi dapat mengusir burung yang menyerang tanaman padi.
Pembuatan pestisida nabati dengan cabai yaitu cabai ditumbuk halus kemudian
direndam selama semalam. Kemudian disaring dan dapat langsung disemprotkan pada
tanaman padi.
Pembuatan pestisida nabati dengan bahan buah pepaya tua yaitu buah papaya tua yang
belum masak dikupas dan dipotong kecil-kecil sebesar dadu. Kemudian disebarkan pada
tempat yang biasa dilewati tikus.
Menurut Hariono (2009), bahwa dalam proses pembuatan rodentisida nabati buah
papaya, mulai dari pengupasan sampai penyebarannya harus menggunakan sarung tangan
karena indera penciuman tikus sangat tajam terhadap bau dan sentuhan tangan manusia,
sehingga kemungkinan tikus tidak akan memakan potongan buah papaya tua yang diberikan.
Seperti yang diungkapan Michael E. Stans (1982) dalam Hamundu, mengatakan bahwa
penyuluhan pada dasarnya adalah proses pemberian stimulasi dari pengajar kepada yang
diajar, sehingga bisa mengarah pada perubahan kognitif, efektif dan psikomotorik. Oleh
karenanya, pemanfaatan pestisida nabati untuk mengendalikan hama tikus perlu
disosialisakan pada tingkat petani dengan melibatkan pemerintah, mulai dari tingkat Provinsi
(Departemen Pertanian Daerah Sulawesi Tenggara) sampai Pedesaan (Penyuluh / Kepala
Desa).

Pembuatan FERINCI (Fermentasi Urine Kelinci)

Kesuburan tanah merupakan modal dasar usaha pertanian, oleh karena itu para petani
merasakan akan pentingnya menjaga kesuburan tanah. Kesuburan tanah memberikan
korelasi yang positif terhadap hasil produksi yang diperoleh dalan kegiatan usaha tani.
Apabila kesuburan tanah tak terjaga dengan baik hasil produksi akan menurun walaupun
petani sudah berusaha semaksimal mungkin memberikan tambahan pupuk kimia. Pemberian
pupuk kimia yang tidak sesuai atau berlebihan akan memicu terjadinya perubahan-perubahan
kondisi tanah, baik sifat fisik tanah ( tekstur tanah ) maupun sifat kimia tanah ( keasaman,
kandungan unsur hara tanah ) dan lain-lain. Perubahan kondisi tanah baik fisik maupu
kimiawi inilah yang akan mengganggu pertumbuhan tanaman sehingga mempengaruhi
produksinya.
Peternakan kelinci memiliki fungsi yang sangat luas, baik sebagai penghasil daging dan susu
sebagai sumber protein hewani maupun hasil sampingnya berupa kotoran yang berguna untuk
mengembalikan kesuburan tanah. Berdasarkan bentuknya kotoran kelinci memiliki dua
bentuk yaitu berupa limbah padat dan limbah cair berupa urine kelinci. Limbah padat
maupun limbah cair memiliki potensi yang sangat besar dalam mendukung pengembangan
pertanian organik.
Urine kelinci sering menimbulkan masalah lingkungan karena menimbulkan bau yang tidak
sedap. Namun setelah dilakukan sentuhan teknologi berupa peprosesan secara fermentasi
urine kelinci dapat dimanfaatkan sebagai pupuk organik. Pupuk ini sangat baik dalam
pengembalian kesuburan tanah. Hasil fermentasi urine kelinci dikenal dengan nama
FERINCI (Fermentasi Urine Kelinci). Dengan panggunaan Ferinci, penggunaan pupuk kimia
dapat ditekan hingga 50 % untuk tahap pertama, dan tahap selanjutnya penggunaan pupuk
kimia bisa dikurangi lebih besar lagi.
Ferinci selain dapat menyediakan unsur hara bagi tanaman, juga berfungsi untuk merubah
sifat fisik tanah karena Ferinci banyak mengandung mikrobia yang dapat mengembalikan
kesuburan tanah. Selain itu keunggulan Ferinci ini merupakan pupuk organik cair yang
sangat mudah diserap oleh akar tanaman.
Ada bermacam-macam cara atau formula pembuatan Ferinci, hal ini tergantung dengan
potensi/ketersediaan bahan lokal yang ada. Dalam informasi ini disajikan secara garis besar
pembuatan Ferinci formulasi BPP Jatinom yang manfaatnya tidak kalah dengan formula yang
lain.
BAHAN :
1) Urine kelinci 100 lt;
2). Isi Rumen Kambing dari 3 Ekor kambing;
3). Molase/Tetes tebu 5 lt;
4). Susu Skim 5 Kg;
5). Taoge (Kecambah) 10 kg;
6). Tomat 5 kg.

ALAT :
1). Drum kapasitas 150 lt;
2). Ember;
3). Gayung;
4). Pengaduk dari kayu dengan panjang sekitar 2 m;
5). Jerigen;
6). Penumbuk/ Blender

CARA PEMBUATAN :
1. Campur dan aduk susu skim dengan Urin kelinci sedikit demi sedikit hingga benar-benar
larut (Larutan I )
2. Campur molase dengan Urine hingga larut(Campuran II )
3. Masukan Campuran I dan Campuran II kedalam Drum volume 150 Lt
4. Masukan isi rumen kedalam campuran didalam drum dan diaduk hingga rata (homogen)
5. Masukan seluruh sisa urine kelinci yang ada
6. Tutup rapat drum tersebut dan diaduk 2 hari sekali dan biarkan hingga 1 minggu.
7. Setelah 1 minggu taoge dan tomat kita haluskan (diblender) , masukan pada Ferinci
tersebut.
8. Biarkan selama 1 minggu sehingga proses fermentasi berjalan dengan sempurna, setelah
fermentasi berlangsung selama 3 minggu (dari awal pembuatan)maka Ferinci siap untuk
diaplikasikan.
CARA PENGGUNAAN (APLIKASI) :
Tanaman Padi dan jagung :
• Penyemprotan/pengkocoran pada pagi/sore hari
• Dilakukan 3X pada umur 1,3,5 minggu HST
• Dosis 25 lt untuk 1 musim tanam/Ha
• Tahap pemakaian pertama pupuk kimia bisa ditekan/dikurangi 50 %
• Tahab musim tanam berikutnya penekanan ditingkatkan menjadi 70 % dan seterusnya
Tanaman hortikultura :
• Penyemprotan/pengkocoran pada pagi/sore hari
• Dilakukan s/d 7 X pada umur 1,3,5,7.9,11,13 minggu HST
• Dosis 75 lt untuk 1 musim tanam/Ha
• Tahap pemakaian pertama pupuk kimia bisa ditekan/dikurangi 50 %
• Tahab musim tanam berikutnya penekanan ditingkatkan menjadi 70 % dan seterusnya
***Ingat penggunaan Ferinci harus bersamaan dengan penggunaan pupuk organik/kompos
agar lebih efektif.