You are on page 1of 20

MIKROPROSESOR 8088 dan 8086

Mikroprosesor 8086 dan 8088 merupakan perluasan dari seri mikroprosesor 8080 dari
Intel. Terdapat sejumlah perubahan dalam 8086/8088, yang paling jelas ialah komputasi dapat
dilaksanakan dengan memakai data 16 bit, sedangkan dalam 8080 dilaksanakan dengan
memakai data 8 bit. Selain itu, terdapat sejumlah keuntungan antara lain instruksi perkalian
dan pembagian, antrian instruksi untuk memperoleh kecepatan yang lebih tinggi, kemampuan
untuk mengalamati sejuta byte memori, register yang lebih umum, dan banyak lagi modus
instruksi dan pengalamatan. Pin keluaran untuk 8086 dan 8088 sebanyak 40 pin (untuk lebih
jelasnya, bisa dilihat gambar 5 di bawah).

Gambar 11. Pin Layout P 8088
Perbedaan pokok antara 8086 dan 8088 terletak pada banyaknya saluran data yang
dikeluarkan bus. Chip 8086 memiliki 16 saluran data pada busnya, dan 8088 hanya memiliki
8 saluran data. Hal ini dapat dilihat dari banyaknya saluran AD (alamat/data) terhadap saluran
A (alamat) pada pin keluar untuk setiap chip. Chip 8086 memakai 16 saluran alamat untuk
data, sehingga AD 0 hingga AD 15 dipakai untuk alamat dan data sedangkan 8088 hanya
memiliki AD 0 hingga AD7 untuk data dan memakai A 8 hingga A 19 untuk alamat. Saluran
data internal pada chipnya sama saja, dan masing-masing menambahkan, mengurangkan,
mengalikan atau membagi bilangan biner 16 bit.
Keistimewaan mikroprosesor 8086 dan 8088 terletak pada antrian instruksi yang dipakai
pada masing-masing. Chip 8086/8088 membaca instruksi secara teratur dari memori
mendahului operasi mereka, dan instruksinya diletakkan dalam suatu antrian yang terdiri dari
sekumpulan

register flip-flop. Cara ini mempercepat operasi karena pemroses dapat terus melakukan
instruksi yang memakan waktu (misalnya perkalian) dan dalam waktu yang bersamaan
membaca instruksi dari memori pemroses. Selanjutnya, pemroses dapat melaksanakan
insstruksi yang cepat (instruksi geser atau uji, misalnya) dari antrian itu dengan kecepatan
lebih lekas dari waktu daur memori. Logik disediakan supaya jika komputer melakukan
pencabangan (loncatan), instruksi dan antrian dapat disingkirkan dahulu bila hal ini
diperlukan.

ARSITEKTUR MIKROPROSESOR 8088
Arsitektur pada uP 8086,8088, dan beberapa versi diatasnya hingga pentium pro sangat
mirip. Pemahaman tentang arsitektur ini penting untuk mengetahui cara programming
processor. Dalam pemprograman uP tidak terpisahkan dari register, yakni sebuah
memori sementara milik uP. Terdapat register yang memang visible, yakni dapat
dialamati oleh uP. Namun terdapat juga yang unvisible, terutama pada versi 80286 dan
setelahnya, untuk melakukan operasi pada protected mode. Adapun susunan dari
register yang dapat dialamati adalah:

Seperti terlihat pada gambar, model pemprograman yang ada adala 8, 16, 32 bit. Pada
model 8 bit, terdapat register AH, AL, BH, BL, CH, CL, DH, DL. Kemudian pada model
16 bit terdapat AX, BX, CX, DX, SP, BP, DI, SI, IP, FLAGS, CS, DS, ES, SS, FS, dan
GS. Untuk 32 bit, EAX, EBX, ECX, EDX, hingga EFLAGS. Model tersebut dibagi
menjadi dua type, general purpose register dan special purpose register.
General Purpose Register
EAX, jika dalam model 32 bit adalah EAX, dalam mode 16 bit adalah AX, dan 8 bit untuk
AL atau AH. Digunakan untuk menyimpan hasil aritmatika, dan lokasi alamat offset dan
memory.
EBX, menyimpan lokasi alamat offset memory sistem dan memory data.
ECX, digunakan untuk melakukan penghitungan.mengalamati memory data.
EDX, menyimpan bagian dari hasil pembagian atau perkalian, mengalamati memory
data.
EBP, base pointer, menunjuk lokasi memory pada saat transfer data memory.
EDI, mengalamati data string tujuan untuk instruksi yang berhubungan dengan string.
ESI, mengalamati data string sumber untuk instruksi yang berhubungan dengan string.
Special Purpose Register
EIP, menunjuk pada instruksi selanjutnya pada memory yang telah dialokasikan menjadi
code segment.
ESP, mengalamati bagian memory yang digunakan sebagai stack.
EFLAGS, mengindikasikan kondisi uP dan hasil berbagai operasi.
Struktur dari FLAGS register sama untuk versi 8086 hingga pentium Pro. Adapun
masing-masing fungsi dari FLAG adalah:
CF, carry flag, untuk menyimpan hasil simpanan atau pinjaman pada operasi tambah
dan kurang.
Parity, mengindikasikan 0 atau 1. Pengecekan parity sekarang lebih banyak digunakan
pada komunikasi data.
ACF, mengindikasikan parity namun hanya pada bit 3 dan 4.
ZF, mengindikasikan hasil aritmatika apakah 0 atau tidak. jika nilainuya 0, maka ZF=1
dan sebaliknya.
SF, sebagai tanda apakah sebuah integer bertanda atau tidak. jika signed, SF=1; dan
sebaliknya.
TrapF, enable/disable fitur debugging.
IF, enable/disable pin input INTR.
DF, setting direction dari register. dapat increment atau decrement. disetting dengan
bantuan instruksi STD, dan CLD.
Overflow, mengindikasikan telah terjadi overflow pada operasi tambah atau kurang.
para operasi unsigned number, biasanya overfloaw tidak diperhatikan.
I/OPL, set level I/O privilege. paling tinggi adalah 00 dan terenda 11.privilege paling
tinggi tidak akan halangan dalam eksekusi dan sebaliknya.
NT, diset ketika software melakukan perintah nested, yakni mengerjakan perintah lain
dalam suatu perintah.
RS,control resume dari perintah setelah perintah berikutnya dikerjakan.
VM, set virtual mode yang memungkian bekerjanya beberapa DOS.
Alignment Check, tersetting apabila word atau double word tidak teralamati dengan
benar.
SEGMENT REGISTER
Jika segment ini dihubungkan pada memory, maka dapat menghasilkan alamat memory
tertentu. Fungsi yang sebenarnya dari sebuah segment register, berbeda pada real atau
protected mode. Adapun secara general fungsi dari segment register adalah sebagai
berikut:
Code Segment, code segment menyimpan program yang digunakan uP. dalam real
mode alokasinya 64Kb namun pada protected mode lebih luas lagi, dan merujuk pada
descriptor awal dan akhir alamat yang dalam register yang dapat digunakan.
Data Segment, letak sebagian besar data. pada 8086-80286 adalah 64K sedangkan
pada 80386 sebesar4Gbytes.
Extra Segment, segment data tambahan untuk menyimpan tujuan pada instruksi string.
Stack Segment, mendefinisikan area pada memory yang dapat digunakan pada stack.
FS dan GS, adalah segment register yang hanya ada mulai 80386, 80486, pentium dan
pentium pro. dapat diakses oleh program sebagai register tambahan.
REAL MODE ADDRESSING
Real mode hanya menggunakan 1Mbyte memory internal. Ini ada pada sistem 8086 dan
88. PCDOS dan MSDOS selalu bekerja pada real mode.
SEGMENT dan OFFSET
Segment + Offet digunakan untuk mengalamati memory pada RAM. Segment,
mendefinisikan alamat awal dari memory. Offset address, alamat offset yang memilih
antara range 64Kbytes memory segment. segment address otomatis akan ditambahkan
0h pada belakannya, kmudian ditambahkan offset address. Alamat ini menunjuk data
pada RAM.

Sistem pengalamatan memory didapat dari gambar diatas. Pada 80286 alamat offset
menjadi lebih panjang dengan tambahan 64K minus 16K. Biasanya digunakan sebagai
pengalamatan memory tambahan.
SEGMENT DEFAULT dan OFFSET REGISTER
segment dapat dikombinasikan dengan berbagai register lain untuk melakukan suatu
fungsi. Misal code segment + instruction pointer digunakan untuk merujuk pada instruksi
yang selanjutnyadikerjakan. beberapa kombinasi dari segment:

Contoh kombinasi CS:IP, misal CS dimulai dengan alamat 4000H, dengan IP: 0001H.
Maka kombinasinya adalah 40001H. kombinasi lain, adlah SS dan SP/BP. Alamat yang
ditentukan dari kombinasi ini akan merujuk pada bagian memory yang digunakan
sebagai stack.
8086-80286 memiliki 4 segment. sementara pada 80386 memiliki 6 segment. sebuah
program dapat memiliki 4 segment atau lebih.

Sementara itu, stack segment disimpan dalam dalam TPA,tepatnya diatas semua driver
dan program.

SEKILAS INTEL 8088
Intel 8088 adalah prosesor mikro buatan Intel berbasis
pada 8086, dengan 16-bit register dan menggunakan 8-bit external data bus. intel 8088
merupakan prosesor yang digunakan pada IBM PC.
8088 ditargetkan pada sistem yang ekonomis, diikuti oleh pengunaan desain 8-bit. Jalur bus yang
lebar dalam circuit boards masih sangatlah mahal ketika ini di luncurkan. Queue yang ungul dari 8088
adalah 4 bytes, sebagai penggunaan dalam 8086 6 bytes. 8088 termasuk keturunan dari 80188,
80288, 80186, 80286, 80386, 80486, dan 80388, microcontroller seperti yang masih digunakan
sekarang. Clone yang populer dengan menggunakan 8088 adalah Model D, dimana tombol pilihan
dapat berjalan pada clock 4.77 MHZ atau 7.16 MHZ.

Spesifikasi 8088
Mikroprosesor Intel 8088 hampir serupa dengan prosesor Intel 8086, kecuali pada data eksternal
bus. Lebar data eksternal bus 8088 dikurangi menjadi 8 bit, dan instruksi ukuran queue dan
prefetching algoritmanya diubah. Intel 8088 menggunakan dua urutan bus siklus untuk menulis atau
membaca 16 data bit sebagai ganti satu siklus untuk 8086. Ini menjadikan prosesor bergerak lebih
lambat, tetapi ada nilai plus pada perangkat keras yang menjadikan CPU 8088 kompatibel dengan
peripheral 8080/8085.
Pin SSO pada 8088 menggantikan BHE/S7 pada 8086, dan pin IO/M pada 8088, bukan M/IO
seperti pada 8086. 8088 membutuhkan catu daya +5,0 V dengan toleransi + 10%. Mikroprosesor
8088 akan kompatibel TTL (Transistor-Transistor Logic) jika kekebalan terhadap noise disesuaikan
menjadi 350 mV dari nilai 400 mV yang biasa. Mikroprosesor 8088 dapat menjalankan satu 74XX,
lima 74LSXX, satu 74SXX, sepuluh 74ALSXX, dan sepuluh 74HCXX beban satuan. Jika
mikroprosesor 8088 direset, mikroprosesor ini mulai mengeksekusi perangkat lunak pada lokasi meori
FFFF0H (FFF:0000) dengan pin interrupt request di-disable. Karena bus-bus 8088 dimultipleks dan
kebanyakan memori dan peralatan I/O tidak, system harus didemultipleks sebelum pengantarmukaan
dengan memori atau I/O. Demultipleks dilakukan oleh latch delapan bit yang pulsa clocknya didapat
dari sinyal ALE. Operasi minimum 8088 sama dengan mikroprosesor Intel 8085A, sementara mode
maksimum adalah baru dan khusus dirancang untuk operasi koprosesor aritmatika 8087.
REGISTER
Sebuah register adalah sebuah tempat penampungan sementara untuk data-data yng akan diolah
oleh prosesor, dan dibentuk oleh 16 titik elektronis di dalam chip mikroprosesor itu sendiri. Dengan
adanya tempat-tempat penampungan data sementara ini, proses pengolahan akan bisa dilakukan
secara jauh lebih cepat dibandingkan apabila data-data tersebut harus diambil langsung dari lokasi-
lokasi memori. Register-register tersebut sebagai register internal dan terdiri dari empat belas register
dan keseluruhannya dapat dibagi dalam beberapa jenis, yaitu : Register Segment, Register Data,
Register pointer, Register index, Register index, dan General Purpose Register.
Semua general register mikroprosesor 8088 dapat digunakan untuk perhitungan dan operasi logika.
Pada 8088, register data diwujudkan oleh AX, BX, CX dan BX (sebagai general purpose register),
sehubungan dengan fungsinya yang selain menangani tugas-tugas khusus, juga bisa dimanfaatkan
untuk membantu proses-proses pengolahan data didalam internal mikroprosesor.
Mikroprosesor 8088 mempunyai kemampuan untuk bekerja dalam mode langkah tunggal (single-
step), yaitu semua instruksi dilaksanakan dengan cara satu demi satu. Mode ini dimungkinkan
dengan jalan membuat TF (Trap Flag) masuk ke logika 1 atau set. Bagi seorang programmer, mode
ini akan sangat berguna dalam pekerjaan debugging.
Organisasi Ruang Memori Dan Register
Unsur terkecil memori adalah sel memori (memory-cell), yaitu suatu elemen penyimpanan data yang
berkapasitas sebesar 1 bit. Dengan menggabungkan sejumlah sel memori, akan bisa membentuk
suatu ruang penyimpanan data dengan berbagai ukuran, misalnya 1 byte, 1 word, 1 Kilobyte, 1
Megabyte, 1 Gigabyte, 1 Terabyte, dsb.
Organisasi memori dapat dibandingkan dengan sistem locker (susunan laci yang mempunyai kode
nomor setiap lacinya sehingga memudahkan orang mengenal lacinya masing-masing sebelum
mengambil atau memasukkan barang titipannya).
Susunan chip prosesor Intel 8088.
Catu Daya/VCC (pin 40) dan GND (pin 1 dan 20)
Bus Data (AD0 AD7)
Bus Alamat (AD0 AD7 dan A8 A19)
Bus Kendali (NMI, INTR, CLK, Reset).
Dalam mikroprosesor 8088 secara fisik, bus alamat terdiri dari 20 bit (A0-A19), sementara register-
register internal terbentuk dari 16 bit data. Oleh sebab itu, untuk menyesuaikan perbedaan jumlah bit
antara bus alamat 8088 dengan register internal, sistem pengalamatan memori dilaksanakan
dengan format segment:offset. Format yang membutuhkan 32 bit ini dibentuk dengan jalan
menggabungkan data dari 2 buah register sekaligus. Register pertama adalah satu satu dari 4
register segment, sedangkan register lainnya diambil dari salah sebuah register pointer atau register
indeks.
Kenyataannya, segment-segment yang didefinisikan pada ruang memori itu boleh dibuat saling
berdampingan, terpisah atau tumpang tindih sekalipun. Prosesor memiliki bus alamat sebanyak 20
bit, yang berarti ia mampu mengalamati hingga 1.048.575 lokasi memori. Secara heksadesimal,
jumlah ini dinyatakan sebagai angka 00000 sampai dengan FFFFF. Ini adalah alamat-alamat fisik
(physical addresses) dari mikroprosesor. Untuk 8088 dan 8086 yang bus alamatnya terdiri dari 20 bit,
otomatis penulisan alamat fisiknya terdiri dari 5 digit heksadesimal. Sistem segmentasi pada IBM PC
dilaksanakan agak unik. 1 segment adalah bagian dari ruang memori yang besarnya 65536 byte atau
64 Kb. Namun, segment-segment itu tidaklah diletakkan secara berdampingan sambung
menyambung satu sama lain, akan tetapi saling tumpang tindih sehingga jarak antara titik awal suatu
segment hanya terpaut 16 byte terhadap segment lainnya.
Peta Memori (Memory Map)
Kapasitas memori untuk IBM PC/XT yang berbasis prosesor Intel 8088/8086 adalah 1.048.576 byte
atau lebih mudah disebut 1 (satu) Megabyte. Nilai sebesar 1 MB inilah yang menjadi dasar sistem
pemetaan memori dalam keluarga IBM PC Kompatibel, sehingga dalam produk-produk yang lebih
mutakhir pun, peta memori tersebut tetap dipertahankan. Hal ini berhubungan dengan konsistensi
yang harus dijaga pada Disk Operating System, yang dalam keadaan bagaimanapun, harus tetap
bisa dijalankan mulai dari produk yang paling awal seperti PC/XT, sampai kepada yang terbaru
seperti AT 486 kompatibel.
ARSITEKTUR
Arsitektur dari 8088 tetap sama degan 8086 yakni: 16-bit registers, 16-bit internal data bus dan 20-bit
address bus, yang bisa menjadikan prosesor mencapai memori 1 MB. 8088 memiliki pembagian
memori yang sama dengan 8086: prosesor bisa mencapai 64 KB dari memori secara langsung, dan
untuk mencapai lebih dari 64 KB, salah satu dari bagian khusus register harus di update.
Program, data dan stack memori menduduki ruang memori yang sama. Total kapasitas memory yang
bisa dicapai adalah 1MB KB. Sebagaimana kebanyakan instruksi prosesor yang menggunakan 16-bit
pointers, prosesor dapat mengolah secara efektif jika hanya memorinya 64 KB. Untuk mengakses
memori diluar 64 KB, CPU menggunakan bagian register khusus untuk menspesifikasi di mana
kode, stack dan 64 KB segmen data diposisikan di dalam memori 1 MB.
16-bit pointers dan data disimpan sebagai:
address: low-order byte
address+1: high-order byte
32-bit addresses disimpan di segment:offset dengan format:
address: low-order byte of segment
address+1: high-order byte of segment
address+2: low-order byte of offset
address+3: high-order byte of offset
Physical memory address ditunjukkan oleh pasangan segment:offset dihitung dengan:
address = (<segment> * 16) + <offset>
Program Memori- program dapat ditempatkan di manapun di dalam memori. perintah jump and call
dapat digunakan untuk menyingkat lompatan di dalam segmen kode 64 KB, seperti halnya untuk
lompatan jauh di manapun di dalam memori 1 MB. Seluruh perintah lompatan yang bersyarat dapat
digunakan untuk melompat sekitar + 127 - 127 bytes dari instruksi yang ada.
Memori data prosesor dapat mengakses data di tiap orang lebih dari 4 segmen yang tersedia, yang
membatasi ukuran dari memori yang dapat diakses sampai 256 KB ( jika seluruh empat segmen
menunjuk pada 64 KB blok berbeda). Mengakses data dari Data, Code, segmen Extra atau Stack
biasanya dapat dilaksanakan dengan awalan perintah DS:, CS:, SS: atau ES: ( beberapa register dan
instruksi dengan tak hadir boleh gunakan segmen SS atau ES sebagai ganti segmen DS).
Set Instruksi
Set instruksi 8088 terdiri dari perintah-perintah berikut:
* Instruksi perpindahan data.
* Aritmatika penjumlahan, pengurangan, penaikan, penurunan, mengkonversi byte/word dan
pembandingan.
* Logika DAN, OR, eksklusif OR, shift/rotate dan test.
* Manipulasi string load, store, move, compare dan scan untuk byte/word.
* Kontrol transfer conditional, unconditional, panggilan subroutine dan kembali dari subroutine.
* Perintah Input/Output.
* Lain-lain setting/clearing flag bits, stack operations, software interrupts, dan lain-lain.
KESIMPULAN
8088 adalah desain hybrid 8/16-bit: 16-bit internal, dengan 8-bit I/O. ini berarti bahwa Sistem designer
dapapt menggunakan chip pendukung 8-bit yang murah dan tersedia. Sehingga menurunkan harga
sebuah sistem komputer. Kemampuannya tidak begitu hebat, mesin-mesin Z-80 dan 8085 kadang-
kadang lebih unggul, tetapi 8088 terjual cukup banyak. Apalagi setelah divisi IBM memilihnya sebagai
prosesor utama IBM PC. 8088 menjadi sejarah dan terjual jutaan unit, rekor kedua setelah Z-80.
Sayangnya Intel membuat beberapa keputusan yang buruk dalam desain. Pertama, 8088
menggunakan arsitektur bersegmen. Kedua untuk alasan yang tidak efisien, Intel memutuskan untuk
membatasi akses base-memory dalam suatu cara menjadi hanya 640K. Meskipun pada masa itu
keputusan ini adalah untuk jangka pendek semua user prosesor x86 hingga saat ini merasa kesulitan
dengan pembatasan 640K tersebut. Ini dapat ditemukan jika user menerima pesan kesalahan out of
memory. DOS, Windows, dan bahkan Windows 95 memiliki permasalahan base-memory yang
disebabkan oleh batas 640K. Hanya sistem operasi murni 32-bit seperti OS/2 dan Windows NT yang
tidak memiliki masalah ini. Saat itu user harus menunggu 7 tahun sebelum kemunculan 386.
[Mukhlish muchad Fuadi: 2nd Semester 2006]

PROCESSOR INTEL CORE i3, CORE i5 DAN CORE i7
Posted on November 21, 2013by logikainformatika
Pengertian dan fungsi processor
Processor (CPU, untuk central processing unit) dalam bahasa kasarnya adalah otak
dari computer. Processor adalah suatu komponen (biasanya wujud fisiknya berupa
chip ) yang terletak dalam suatu system computer yang berfungsi sebagai unit pusat
pemroses atau pengolah data dan intruksi. Cara kerja prossor adalah menjalankan
sekumpulan intruksi mesin yang memerintahkan prosessor apa yang harus
dilakukan.
Ada 3 fungsi prosessor dalam hal dasar :
1. Menggunakan ALU (Aritmatic Logic Unit) bertugas melakukan operasi
aritmatika seperti penjumlahan , pengurangan, perkalian, dan pembagian mikro
prosessor modern mengandung floating poin unit yang mampu melakukan
operasi yang sangat komplek paada angka yang besar.
2. Memindahkan data dari satu lokasi memori ke lokasi lainya.
3. Mengambil keputusan dan melompaat ke instruksi lain sesuai keputusan itu.
Arsitektur processor Intel core i3 , core i5 dan core i7.
1. Processor Intel Core i3
Intel Core i3 merupakan varian paling
value dibandingkan dua saudaranya yang lain. Processor ini akan
mengintegrasikan GPU (Graphics Processing Unit) alias Graphics On-board
didalam processornya. Kemampuan grafisnya diklaim sama dengan Intel GMA
pada chipset G45. Selain itu Core i3 nantinya menggunakan manufaktur hybrid,
inti processor dengan 32nm, sedangkan memory controller/graphics
menggunakan 45nm. Code produk Core i3 adalah Arrandale. Intel Core i3
keluarga prosesor Intel HD dengan Graphics memberikan sebuah arsitektur
baru yang revolusioner untuk pengalaman komputasi yang tak
tertandingi.Prosesor ini dilengkapi dengan Intel HD Graphics, mesin video
canggih yang memberikan pemutaran mulus, tinggi kualitas video HD, dan maju
kemampuan 3D, menyediakan suatu solusi grafik ideal untuk komputasi sehari-
hari. Sebuah pilihan cerdas untuk rumah dan kantor, Intel Core i3 prosesor juga
dilengkapi Intel Hyper-Threading Technology, yang memungkinkan setiap inti
prosesor Anda untuk bekerja pada dua tugas pada waktu yang sama, memberikan
kinerja yang Anda butuhkan untuk pintar multitasking.
2. Processor Intel Core i5
Jika Bloomfield adalah codename untuk
Core i7 maka Lynnfield adalah codename untuk Core i5. Core i5 adalah seri value
dari Core i7 yang akan berjalan di socket baru Intel yaitu socket LGA-1156. Core
i5 akan dipasarkan dengan harga sekitar US$186. Kelebihan Core i5 ini adalah
ditanamkannya fungsi chipset Northbridge pada intiprocessor (dikenal dengan
nama MCH pada Motherboard). Maka motherboard Core i5 yang akan
menggunakan chipset Intel P55 (dikelas mainstream) ini akan terlihat lowong
tanpa kehadiran chipset northbridge. Jika Core i7 menggunakan Triple Channel
DDR 3, maka di Core i5 hanya menggunakan Dual Channel DDR 3.Penggunaan
dayanya juga diturunkan menjadi 95 Watt.Chipset P55 ini mendukung Triple
Graphic Cards (3x) dengan 116 PCI-E slot dan 28 PCI-E slot. Pada Core i5
cache tetap sama, yaitu 8 MB L3 cache. Intel juga meluncurkan Clarksfield, yaitu
Core i5 versi mobile yang ditujukan untuk notebook. Socket yang akan digunakan
adalah mPGA-989 dan membutuhkan daya yang terbilang cukup kecil yaitu
sebesar 45-55 Watt.
3. Processor Intel Core i7
Intel Core i7 adalah sebuah
keluarga dari beberapa Intel desktop dan laptop 64-bit x86-64 prosesor, prosesor
pertama dirilis menggunakan Intel Nehalem microarchitecture dan penerus dari
Intel Core 2 keluarga.Intel Core i7 sudah tidak lagi menggunakan LGA775 dan
digantikan dengan LGA1366.Soket ini ini mulai dihadirkan pada motherboard
dengan chipset Intel X58 Express yang mulai banyak beredar. Dari fisiknya, soket
ini memang berukuran lebih besar dibanding LGA775, oleh karena itu heatsink
fan pendukungnya pun harus sesuai, tidak bisa menggunakan heatsink fan
LGA775. Intel Core i7 merupakan salah satu dari sejumlah prosesor buatan Intel
yang memiliki arsitektur yang baru dibandingkan generasi sebelumnya.Prosesor
ini diciptakan masih menggunakan transistor bermaterial hafnium dioxide (high-
k) serta bermetal gate, dengan pabrikasi 45nm. Dengan kata lain sama dengan
yang digunakan Penryn, generasi sebelumnya. Nehalem sendiri memiliki banyak
fitur yang baru dan berbeda jika dibandingkan keluarga prosesor berbasis Core
Microarchitecture sebelumnya (Core 2 Duo, Core 2 Quad).Memory controller
terletak pada chipset yang terpisah, tepatnya pada northbridge di motherboard,
maka Intel Core i7 menempatkan memory controller-nya pada dirinya sendiri.
Dengan memory controller yang terintegrasi pada prosesor, keterbatasan Front
Side Bus(FSB) selama ini merupakan jalur penghubung prosesor dengan
chipset , bisa ditiadakan. Prosesor dan memori utama berhubungan
langsung.Prosesor ini juga hadir dengan L3 cache sebesar 8MB. L3 cache ini
dibagi-pakai (shared) oleh keempat core. Bila yang digunakan hanya 1 core
(misalnya menjalankan aplikasi yang single-threaded), core tersebut bisa
mengakses sepenuhnya 8MB cache tersebut. Pada Core 2 Quad, berhubung
terdiri dari 2 die, hal seperti ini sulit dilakukan. Hyper-Threading yang sudah ada
sejak arsitektur NetBurst, digunakan kembali dengan peningkatan yang cukup
signifikan. Nehalem mengalami perubahan yang cukup signi kan untuk
architecturenya yang sudah dianut sejak Pentium Pro tahun 1995 menjadi x86
microarchitecture. Termasuk di sini adalah penggantian komponen yang berbeda
untuk pekerjaan yang berbeda pula. Beberapa sumber menjelaskan spesikasi
Nehalem seperti berikut: Dua, empat, atau delapan core, dengan 731 juta
transistor untuk varian quad core. Proses manufacturing 45 nm.Memory
controller terintegrasi dengan dukungan DDR3 SDRAM dari 1 hingga 6 channel.
Integrated graphics processor (IGP) sudah terintegrasi di luar die (off-die),
namun masih dalam satu CPU. Fungsi FSB diganti dengan Intel QuickPath
Interconnect. MultiThreading dan hyperthreading, di mana pada satu core bisa
dijalankan dua threads sekaligus. Native quad (4) dan octo core (8) processor.
Terdapat di dalam sebuah die. Caches yang dimiliki, 32 KB L1 instruction dan 32
KB L1 data cache per core, 256 KB L2 cache per core, 2-3 MB L3 cache per core
dibagi dari semua core.33% lebih ramping dibandingkan Conroe.

PENGERTIAN DAN CARA KERJA PROCESSOR
Posted by tugaspmk in Intel CoreDecember 26, 2013
Prosessor (CPU, untuk central processing unit) dalam bahasa kasarnya adalah otak dari computer.
Processor adalah suatu komponen (biasanya wujud fisiknya berupa chip ) yang terletak dalam suatu system
computer yang berfungsi sebagai unit pusat pemroses atau pengolah data dan intruksi. Cara kerja prossor
adalah menjalankan sekumpulan intruksi mesin yang memerintahkan prosessor apa yang harus dilakukan.
Ada 3 fungsi prosessor dalam hal dasar :
1. Menggunakan ALU (Aritmatic Logic Unit) bertugas melakukan operasi aritmatika seperti
penjumlahan , pengurangan, perkalian, dan pembagian mikro prosessor modern mengandung floating
poin unit yang mampu melakukan operasi yang sangat komplek paada angka yang besar.
2. Memindahkan data dari satu lokasi memori ke lokasi lainya.
3. Mengambil keputusan dan melompaat ke instruksi lain sesuai keputusan itu.
Setiap chip prosessor computer sekarang ini adalah kepingan yang terukir dengan skala nanometer,
membentuk miliaran transistor secara bersama-sama membentuk prosessor dari computer hari ini produsen
chip telah mencapai batas dalam hal jumlah transistor yang terdapat pada chil silicon dan tidak
membuatnya menjadi chip multicore. Terdapat dua ,empat atau enam chip yang bekerja dan terkordinasi
pada processor saat ini. Disain milticore ini telah membantu pembuatan chip seperti intel melewati
hambatan clocking frekuensi dan memciptakan chip lebih cepat.
Chip prosessor ini adalah otah dari computer yang fungsi utamanya adalah mengontrol sebuah atifitas
computer itu sendiri.

Fungsi Processor dalam komponen komputer sangat penting sekali, karena processor merupakan pusat
pengendali dan memproses kerja sebuah komputer. Processor sendiri pada umumya hanya berfungsi untuk
untuk memproses data yang di terima dari masukan atau input, kemudian akan menghasilkan keluaran atau
output.

Cara kerja processor akan terus terhubung dengan komponen komputer yang lainnya, terutama hardisk dan
RAM. Fungsi Processor juga di gambarkan sebagai otak dari sebuah komputer itu sendiri, di mana setiap
data akan melalui processor mengeluarkan atau output yang sepatutnya. Processor juga dikenal sebagai
Central Processing Unit atau ringkasan CPU.

Processor hanya dapat mengenali bahasa mesin yaitu dengan notasi bilangan biner yang hanya berupa 2
angka saja yaitu 0 dan 1 (01010101). Bilangan biner merupakan notasi untuk perangkat elektronik di mana
bilangan nol (0) menandakan tidak terdapat sinyal listrik dan bilangan satu (1) menandakan adanya sinyal
listrik.

Pada awalnya fungsi processor hanya untuk pengolahan aritmatika saja, seperti kalkulator pada saat ini.
Namun sekarang ini processor telah bergeser fungsinya mengarah ke multimedia.

Arsitektur dan Mekanisme Cara Kerja Proseor Core i3
Posted on October 9, 2011 by Rana Rafsanzani No Comments
Arsitektur Prosesor Core i3
Arsitekur core i3 menggunakan Arsitektur yang dinamakan Arsitektur Nehalem, Secara
sederhana, arsitektur baru ini menawarkan performa yang lebih tinggi dengan pengaturan
konsumsi daya yang jauh lebih baik. Ada beberapa hal yang merupakan keunggulan dari
arsitektur Nehalem secara umum, jika dibandingkan dengan arsitektur Core sebelumnya.
Penggabungan komponen
Pada Nehalem, ada beberapa komponen yang digabungkan menjadi satu di dalam prosesor. Hal
yang paling penting adalah penggabungan pengendali memori (RAM) ke dalam prosesor.
Sebelumnya, pengendali ini terletak di luar prosesor. Dengan dimasukkannya pengendali memori
ke dalam prosesor, kecepatan aliran data antara prosesor dan memori menjadi lebih tinggi.
Pada prosesor Core i3 M intel bahkan memasukkan VGA-nya ke dalam prosesor. Hal tersebut
tentu saja membuat kemampuan VGA menjadi lebih baik dibandingkan VGA onboard terdahulu.
Efisiensi daya, maksimalisasi performa
Pada Core2 Duo (prosesor dengan 2 inti prosesor/2 core), jika kecepatan prosesor adalah 3 GHz,
itu berarti kedua inti prosesor bekerja dengan kecepatan 3 GHz. Saat prosesor beristirahat,
keduanya akan turun kecepatannya secara bersamaan juga.
Jadi, kalau ada software yang hanya bisa menggunakan 1 inti prosesor (contoh: Apple itunes),
kedua inti prosesor akan bekerja pada kecepatan tertingginya (3 GHz). Satu inti prosesor bekerja
mengolah data, sementara inti lainnya hanya ikut-ikutan menaikkan kecepatan tanpa mengolah
data.
Pada Nehalem, kondisinya berbeda. Contohnya pada Core i3 (2 inti prosesor/2 core), kondisi di
atas hanya akan membuat 1 inti prosesor bekerja dan menggunakan kecepatan maksimumnya.
Sementara 1 inti prosesor yang tidak terpakai akan tetap beristirahat untuk menghemat energi.
Core i3 M
Meski tidak dilengkapi Turbo boost, performa Core i3 tetap memikat. Hyper-threading membuat
kemampuannya dapat dipakai secara maksimal. VGA-nya pun sudah lebih dapat diandalkan
dibandingkan VGA onboard terdahulu. Jika dana Anda terbatas namun menginginkan performa
dari arsitektur terbaik Intel, Core i3 adalah pilihan yang jauh lebih unggul dibandingkan Core2
Duo.
Mekanisme Cara Kerja Prosesor Core i3
Core i3 M
Meski tidak dilengkapi Turbo boost, performa Core i3 tetap memikat. Hyper-threading membuat
kemampuannya dapat dipakai secara maksimal. VGA-nya pun sudah lebih dapat diandalkan
dibandingkan VGA onboard terdahulu. Jika dana Anda terbatas namun menginginkan performa
dari arsitektur terbaik Intel, Core i3 adalah pilihan yang jauh lebih unggul dibandingkan Core2
Duo.
pada i3 memiliki spesifikasi,
3.06 GHz and 2.93 GHz core speeds
Four processing threads
4 MB of Intel Smart Cache
Two channels of DDR3 1333 MHz memory
Core i3 seri 500 adalah seri produk yang paling mendasar antara prosesor baru yang ditawarkan
oleh Intel. core-i3Core i3 seri 500 adalah prosesor 32nm yang juga didasari dari desain Clarkdale,
dual core, memiliki hyper-threading dan dukungan virtualisasi, tetapi tidak memiliki Turbo
Boost. Kinerja produk Core i3 seri 500 secara kasar setara dengan kinerja produk Core 2 Quad
seperti Q6600.
Semua produk Core i3 seri 500 menggunakan soket LGA1156 dan akan masuk ke setiap
motherboard dengan socket tersebut. Beberapa motherboard P55 yang lebih tua mungkin
memerlukan sebuah flash BIOS. Selain itu, kartu grafis akan diperlukan untuk sebuah konfigurasi
P55-i3/500.