You are on page 1of 13

ATURAN FISKAL, LEMBAGA KEUANGAN, DAN KINERJA KEUANGAN

(Jurgen VON Hagen, Centre for European Integration Studies, Bonn)



1. PENDAHULUAN
Belanja Publik adalah kisah beberapa orang menghabiskan uang orang lain. Dalam demokrasi
modern, pemilih memilih politisi untuk membuat keputusan tentang belanja publik untuk mereka, dan
mereka memberikan dana dengan membayar pajak. Dua aspek dari cerita ini:
a. Belanja publik melibatkan delegasi, dan, karenanya terdapat hubungan agent dan principal.
Politisi yang terpilih dapat menarik pajak dari kantor mereka, yaitu, menggunakan sebagian dana
dan mempercayakan kepada mereka untuk mengejar kepentingan mereka sendiri, baik itu langsung
korupsi, untuk tunjangan, atau hanya sampah. Pemilih mungkin ingin menghilangkan kesempatan
untuk menarik pajak dengan menundukkan politisi untuk menetapkan aturan apa yang mereka
dapat dan harus dilakukan dalam kondisi tersebut. Kebutuhan untuk bereaksi terhadap
perkembangan yang tak terduga dan kompleksitas situasi membuat penulisan kontrak tersebut
mustahil. Untuk alasan yang sama, politisi tidak bisa realistis berkomitmen penuh dengan janji-janji
selama kampanye. Oleh karena itu, seperti hubungan principal-agent dalam banyak pengaturan
lainnya, hubungan pemilih-politisi menyerupai "kontrak yang tidak lengkap" (Seabright, 1996;.
Persson et al, 1997a, b; Tabellini, 2000).
b. Sebagian besar belanja publik saat ini ditargetkan pada sub kelompok warga (pembayar pajak)
dalam masyarakat. Target kebijakan publik, ketika dibayar dari dana pajak umum, melibatkan
redistribusi sumber daya di antara warga negara; maka kita merujuk kepada mereka sebagai
kebijakan distributif. Implikasi penting dari kebijakan distributif adalah bahwa mereka yang
mendapatkan keuntungan dari kebijakan publik tertentu dan orang-orang yang membayar untuk itu
umumnya tidak sama. Sebaliknya, mereka yang memperoleh manfaat biasanya membayar
sebagian kecil dari total biaya. Akibatnya, politisi yang mewakili kepentingan kelompok individu
dalam masyarakat cenderung melebih-lebihkan manfaat sosial bersih dari kebijakan publik yang
ditargetkan, karena mereka melihat manfaat sosial penuh dari kebijakan penargetan konstituen
mereka, tetapi hanya bagian dari biaya sosial yang yang terakhir menanggung melalui pajak
mereka. Ini adalah "common pool" milik penganggaran publik (von Hagen dan Harden, 1996).
Kedua hubungan principalnt usia dan kolam renang umum properti menghasilkan potensi
tingkat pengeluaran berlebihan, perpajakan, dan pinjaman publik. Semakin maraknya masalah
principal-agent, akan semakin besar perbedaan antara preferensi pemilih dan tingkat komposisi
belanja publik. Perbandingan yurisdiksi di mana keuangan publik ditentukan oleh demokrasi
langsung dengan yurisdiksi yang diberlakukan demokrasi perwakilan menunjukkan bahwa,
ceteris paribus, demokrasi langsung mengarah ke tingkat yang lebih rendah dari pengeluaran
pemerintah dan pajak, rendahnya tingkat utang pemerintah, peningkatan lokal versus belanja
negara, dan kecenderungan keuangan pengeluaran pemerintah berdasarkan biaya daripada
peluasan pajak (Pommerehne, 1978; Matsusaka, 1995; Kirchgassner et al, 1999; Feld dan
Kirchgassner, 1999).
Semakin parah masalah common pool, akan semakin besar perbedaan antara manfaat
sosial marjinal dan biaya sosial marginal kebijakan publik yang ditargetkan. Studi empiris
menunjukkan bahwa ini mengarah ke tingkat berlebihan dari pengeluaran, defisit, dan utang (von
Hagen 1992; von Hagen dan Harden, 1994a, Strauch, 1998; Kontopoulos dan Perotti, 1999). Studi
empiris lain menunjukkan bahwa pengeluaran pemerintah dan kenaikan utang dengan intensitas
ideologis sebuah divisi etnis dalam suatu masyarakat (Roubini dan Sachs, 1989; Alesina dan Perotti,
1995;. Alesina et al 1997), atau dengan fractionalisation etnolinguistik dan agama (Annett , 2000).
Sampai-sampai konflik tersebut membuat pemilih di kedua sisi mengabaikan membagi beban pajak
jatuh pada orang-orang di sisi lain, mereka memperburuk masalah common pool.
Masyarakat dapat membuat lembaga yang mengurangi masalah ini. Tiga pendekatan
kelembagaan sangat relevan dalam konteks ini.
Memaksakan kebijakan fiskal, yaitu, perketat kontrol seperti kendala anggaran
berimbang atau persyaratan referendum untuk kenaikan pajak yang membatasi ruang
lingkup politisi pilihan terpilih dapat membuat tentang keuangan publik;
Merancang aturan pemilihan mempromosikan akuntabilitas politik dan
persaingan dan meningkatkan insentif para politisi untuk pemilih kebijakan yang paling
disukai;
Merancang proses pengambilan keputusan atas keuangan publik yang
mendorong para pembuat kebijakan untuk mengenali lebih lengkap manfaat sosial
marjinal dan biaya kebijakan mereka.
Dalam tulisan ini, kami meninjau dan membahas penelitian terbaru ke dalam tiga pendekatan dan
keberhasilan relatif mereka dalam mengurangi masalah agen utama dan kolam renang umum. Dalam
Bagian II, kita membahas aturan fiskal sebagai instrumen untuk membatasi masalah agen
utama dan masalah common pool. Dalam Bagian III, kita mempertimbangkan peran lembaga-
lembaga pemilu dalam membentuk dan membatasi masalah agen utama. Dalam Bagian IV, kita
melihat aspek kelembagaan dalam proses pengambilan keputusan terkait keuangan publik.
Dalam Bagian V, kami menyimpulkan dengan beberapa komentar pada reformasi kelembagaan.
II.ATURAN FISKAL
Sebagian besar pemerintah negara bagian di Amerika Serikat dan pemerintah provinsi di Kanada
tunduk pada persyaratan anggaran berimbang atau langit-langit utang, dan banyak kelembagaan
negara bagian di AS termasuk batas-batas pengeluaran numerik atau memerlukan referendum publik
untuk menaikkan tarif pajak. Sejarah menunjukkan bahwa kontrol ini sering dikenakan oleh
pembayar pajak, yang marah tentang pemborosan pengeluaran perwakilan terpilih mereka
(Eichengreen dan Von Hagen, 1996; Millar 1997). Ada cukup banyak variasi dalam lingkup dan
ketatnya kendala tersebut, didokumentasikan oleh ACIR (1987) dan Strauch (1998). Von Hagen
dan Eichengreen (1996) dan Stein et al. (1999) dokumen aturan fiskal yang dikenakan pada
pemerintah daerah di negara-negara lain. Menundukkan para pembuat kebijakan untuk kontrol
tersebut tampaknya pendekatan yang paling mudah untuk mengontrol perilaku mereka dan
mereka tampak menarik untuk kesederhanaan dan transparansi.
Tapi bagaimana sukses seperti itu jugakendala tersebut? Bukti empiris untuk pemerintah negara
bagian AS menunjukkan bahwa mereka membatasi ukuran defisit tahunan dalam anggaran saat ini
dan mengurangi rasio utang pemerintah, jika "iman penuh dan kredit" utang dianggap (Strauch 1998;
Eichengreen 1990). Tapi kalau jenis lain dari instrumen utang termasuk utang entitas off-budget
dianggap, kendala numerik tidak berpengaruh pada rasio utang publik (von Hagen, 1991). Ini
mengindikasikan bahwa pemerintah tunduk pada straints numerik defisit con ketat cenderung
menggantikan instrumen hutang yang tidak tercakup oleh aturan hukum iman penuh dan utang kredit.
Kiewiet dan Szakalay (1996) menemukan efek substitusi lain, yaitu bahwa pemerintah negara
tunduk pada batasan pinjaman yang lebih ketat cenderung berhubungan dengan pemerintah
kota menimbulkan utang lebih besar daripada di tempat lain. Von Hagen dan Eichengreen
(1996) menemukan bahwa negara-negara di mana pemerintah daerah tunduk pada batasan
peminjaman hukum yang lebih ketat cenderung memiliki rasio utang overnment pusat g lebih
tinggi. Ini adalah efek substitusi ketiga. Strauch (1998) menunjukkan bahwa batas-batas
pengeluaran konstitusional di AS menyebabkan pergeseran dari (dibatasi) anggaran saat ini
untuk (tak terbatas) anggaran investasi, tetapi mereka tidak membatasi jumlah pengeluaran
secara efektif.
Patut kemudian adalah bahwa efektivitas aturan fiskal adalah terbatas pada yang baik,
karena politisi cenderung untuk menemukan cara untuk menghindari mereka. Kesimpulan ini
penting untuk Eropa dan serikat moneter, karena kerangka fiskal EMU sangat bergantung pada
aturan fiskal yang dikenakan pada pemerintah negara anggota oleh Maastricht Treaty dan Pakta
Stabilitas dan Pertumbuhan. Bahkan, keberhasilan defisit dan utang di bawah batas EMU
sejauh ini telah sangat terbatas (Hughes-Hallett, Strauch nd von Hagen, 2001). Ketika batas-
batas ini pertama kali diberlakukan pada tahun 1992, rasio utang rata-rata negara-negara Uni
Eropa mencapai 60 persen dari GDB. Pada tahun 1998, ketika keanggotaan daerah Euro
diputuskan, ratio utang dari GDP lebih dari 75 persen. Peningkatan ini terutama didorong oleh
perkembangan fiskal di Jerman, Perancis, Spanyol, Italia, dan Inggris. Hal ini mungkin bukan
kebetulan bahwa ini adalah negara terbesar di antara 12 negara EMU. Sebaliknya, rasio utang
negara-negara kecil menurun secara signifikan selama periode pasca-1992, menunjukkan
bahwa kendala fiskal EMU lebih efektif di negara-negara tersebut. Pengalaman menunjukkan
bahwa peran tekanan politik eksternal, seperti peringatan yang dibawa oleh Komisi Eropa, tidak cukup
kuat untuk memaksa politik magang di negara-negara besar. Dengan demikian, jika mereka efektif
sama sekali, kontrol ex ante EMU dapat mendisiplinkan kebijakan fiskal di negara-negara anggota
kecil, tapi tidak dalam yang lebih besar. Pengalaman baru-baru ini menegaskan dugaan ini.
Pemerintah Jerman adalah unw illing menerima surat peringatan dari Komisi, meskipun surat
semacam itu diperlukan mengingat kinerja fiskal pada tahun 2001. Demikian pula, Perancis dan
pemerintah Italia mengumumkan niat mereka untuk mengabaikan komitmen sebelumnya untuk
menyeimbangkan tunas mendapatkan tahun 2004 dibuat di Program Stabilitas mereka. Ada juga
peningkatan keluhan tentang akuntansi kreatif untuk menghindari aturan fiskal dari EMU.
III.PERSAINGAN POLITIK DAN PERTANGGUNGJAWABAN
Prosedur untuk memegang pembuat kebijakan yang bertanggung jawab untuk tindakan
mereka adalah elemen kunci dari kontrak lengkap antara pemilih dan wakil-wakil mereka yang
terpilih (Persson et al. 1997a, b). Proses pemilihan adalah yang paling penting. Lembaga pemilu
khususnya memungkinkan pemilih untuk menahan para pembuat kebijakan pribadi ac dihitung untuk
kebijakan masa lalu dan menciptakan kompetisi di antara politisi.
Hal ini masuk akal untuk mengasumsikan bahwa politisi oportunistik dalam arti bahwa mereka
peduli tentang sewa mereka dan ingin tetap di kantor. Jika demikian, pemilu memberi pemilih
kesempatan untuk h tua mereka bertanggung jawab atas kinerja masa lalu. Ini adalah prinsip utama
dari paradigma retrospektif-voting. Pemilih mengangkat kembali incumbents, jika, berdasarkan
informasi yang tersedia bagi mereka, mereka menemukan perilaku mereka memuaskan. Jika
tidak, mereka memilih alternatif kontestan bersaing untuk kantor yang sama. Sewa akan menjadi
lebih terbatas, yang lebih kuat adalah akuntabilitas dan ganas adalah kompetisi.
Aturan pemilihan dapat dibandingkan sesuai dengan besarnya kabupaten, yaitu, jumlah perwakilan
di parlemen dipilih dari setiap daerah pemilihan. Pada satu ekstrim, tepat satu wakil yang dipilih dari
masing-masing kabupaten, yaitu, kandidat dengan suara terbanyak di kabupaten memenangkan kursi
di parlemen. Ini adalah aturan pluralitas. Pada ekstrem yang lain, seluruh negeri adalah salah satu
daerah pemilihan besar dan kandidat untuk semua kursi di parlemen diambil dari daftar partai nasional
sesuai dengan pangsa suara untuk daftar itu di seluruh negeri. Ini adalah aturan perwakilan
proporsional, yang berlaku, misalnya, di Belanda. Bentuk kurang ekstrim perwakilan proporsional
membagi negara menjadi beberapa daerah pemilihan yang besar, dengan daftar partai yang disajikan
untuk masing-masing.
Aturan Pluralitas berfokus pilihan pada kinerja pribadi calon individu, sehingga
memaksimalkan akuntabilitas pribadi. Perwakilan proporsional, sebaliknya, melemahkan
akuntabilitas pribadi, sebagai pemilih dapat menilai hanya kinerja rata-rata semua calon terpilih
dari daftar partai. Namun, aturan pluralitas juga memberikan kesempatan pemilih untuk
menghargai para politisi untuk menyalurkan dana pajak umum untuk wilayah tertentu di mana
mereka tinggal. Dalam perwakilan proporsional, kesempatan yang sama untuk menghargai para
politisi untuk menyalurkan dana pajak umum untuk kelompok tertentu dalam masyarakat hanya
ada jika partai politik yang terorganisir sosial, etnis, atau lainnya perpecahan yang jelas dalam
masyarakat. Sebaliknya, perwakilan proporsional mengurangi insentif politisi 's untuk
menggunakan kebijakan distributif untuk mengamankan h adalah pemilihan kembali jika pihak
mencakup banyak kelompok sosial.
Alasan ini memiliki tiga implikasi keuangan publik.
Sebagai tanggung jawab pribadi menempatkan cek pada kemampuan politisi 's
untuk menarik pajak, kita harus mengharapkan sedikit limbah dan tingkat yang lebih
kecil dari belanja publik di bawah pemerintahan pluralitas daripada di bawah perwakilan
proporsional.
Kelompok spesifik pemilih politisi hadiah untuk kebijakan distributif yang
menguntungkan mereka sendiri, aturan pluralitas dan perwakilan proporsional dengan
banyak partai kecil menyebabkan re sha lebih tinggi dari kebijakan distributif
memerintah dari perwakilan proporsional dengan sedikit dan lebih menyeluruh pihak
(Tabellini, 2000). Ambang batas yang membutuhkan persentase minimum dari pemilih
untuk memperoleh kursi di parlemen merupakan instrumen penting untuk mengurangi
jumlah partai dan membuat mereka lebih mencakup semua.
Perwakilan dari distrik yang berbeda atau kelompok sosial yang berbeda
cenderung untuk terlibat dalam jual-beli suara dan permainan timbal balik untuk
menemukan mayoritas untuk mendukung kebijakan konstituen mereka. Dengan
demikian, aturan pluralitas dan representasi nasional proporsional dengan banyak
partai kecil memberikan kontribusi positif terhadap masalah common pool. Dari
perspektif ini, kita harus mengharapkan tingkat yang lebih besar dari pengeluaran dan
defisit yang lebih besar dan utang di negara-negara dengan aturan pluralitas atau
perwakilan proporsional dengan banyak partai kecil dibandingkan di negara-negara
dengan perwakilan proporsional dan beberapa, pihak meliputi.
Hal ini membawa kita ke aspek lain, persaingan. Kebutuhan untuk mendapatkan bagian yang besar
dari orang di sebuah distrik di bawah kekuasaan pluralitas merupakan penghalang tant impor masuk
bagi partai kecil. Pendatang baru politik sulit untuk menantang politisi incumbent, karena mereka
membutuhkan mayoritas untuk berhasil dari awal. Sebaliknya, pendatang baru bisa menang
setidaknya sejumlah kecil kursi di parlemen di bawah p representasi roportional. Kompetisi politik, oleh
karena itu, lebih intens di bawah sistem yang terakhir, terutama ketika batas minimum suara rendah.
Jika kontestan menggunakan kampanye pemilu untuk mengidentifikasi limbah dan arahkan ke kasus
sewa-ekstraksi, seseorang dapat mengharapkan kompetisi yang ketat untuk menyebabkan sedikit
limbah dan sewa yang lebih kecil. Dengan demikian, konsekuensi dari akuntabilitas yang lebih lemah
di bawah perwakilan proporsional dapat dikompensasikan oleh lebih persaingan yang ketat.
Bukti Empiris
Penelitian empiris di daerah ini hanya baru-baru ini telah dimulai. Sulit, karena aturan pemilu sering
tidak rapi sesuai dengan karakterisasi bergaya digunakan di atas. Sebagai contoh, di beberapa negara
dengan representasi proporsional, pemilih dapat mempengaruhi peringkat ns politicia individu memiliki
pada daftar partai. Hal ini memperkuat akuntabilitas pribadi di bawah sistem pemilihan ini. Jepang
sistem pra-1994 perwakilan proporsional dialokasikan beberapa kursi untuk masing-masing
kabupaten, yang menciptakan insentif besar bagi kebijakan distributif sebagai tempat duduk bisa
dimenangkan hanya dengan 14,2 persen suara. Tions characterisa lebih rinci diperlukan untuk
menangkap rincian lengkap tentang aturan pemilu.
Beberapa bukti yang menarik ada tetap. Persson dan Tabellini (1999b) menemukan bahwa countrie
s dengan aturan pluralitas memiliki pemerintahan yang lebih kecil, meskipun hasil ini secara statistik
tidak kuat. Persson, Tabellini, dan Trebbi (2000) menemukan bahwa representasi proporsional terkait
dengan tingkat korupsi yang lebih tinggi dari aturan pluralitas. Jika korupsi adalah proxy untuk sewa,
ini menegaskan teori. Persson dan Tabellini (1999b) juga menunjukkan bahwa aturan pluralitas pemilu
dan memimpin pemerintahan presidensiil ke tingkat yang lebih rendah dari barang publik umum
daripada proporsional perwakilan dan pemerintahan parlementer.
Ha llerberg (2000) mempelajari dampak keuangan publik reformasi pemilu Italia 's. Pada tahun
1994, Italia mengganti sistemnya perwakilan proporsional oleh salah satu yang memiliki tiga-perempat
dari semua kursi di parlemen dipilih oleh aturan pluralitas dan sisa kursi berdasarkan perwakilan
proporsional. Reformasi diperkenalkan dengan harapan bahwa aturan pluralitas akan menghasilkan
pemerintahan yang lebih stabil dan sistem partai bi-polar. Karena itu, hal ini tidak terjadi dengan
segera. Tapi ketika pemilihan dipanggil lagi pada tahun 1996, kecenderungan menuju sistem bi-polar
menjadi lebih kuat. Hallerberg berpendapat bahwa ini adalah langkah penting mempersiapkan aksesi
Italia wego.co.id untuk EMU.
Dengan demikian, bukti yang ada, sedikit seperti itu, mendukung pandangan bahwa aturan pemilu
memiliki konsekuensi penting bagi belanja publik. Implikasi kebijakan adalah bahwa aturan penguatan
akuntabilitas dan kompetisi adalah kontrol yang efektif dari sewa dan kebijakan distributif.
IV.MEMBATASI MASALAH Common Pool:
ANGGARAN PROSES
Penganggaran publik melibatkan eksternalitas - uang dari dana pajak umum digunakan untuk
membiayai kebijakan distributif. Di jantung dari masalah adalah persepsi yang salah tentang harga
kendala anggaran dan bayangan benar benar relatif program kebijakan publik. Politisi individu assum e
bahwa peningkatan pengeluaran kebijakan yang ditargetkan akan memberikan konstituen mereka
dengan lebih dari pelayanan publik yang mereka inginkan di hanya sebagian kecil dari total biaya,
karena sisanya dibayar oleh pembayar pajak lainnya. Semakin sedikit berat badan mereka berikan
kepada beban pajak dari orang di luar konstituen mereka dalam keputusan mereka, semakin besar
kecenderungan untuk meminta pelayanan publik lebih dari yang mereka akan, jika masing-masing
kelompok manfaat dikenakan biaya penuh dari layanan yang diberikan untuk itu. Semakin besar
jumlah politisi d rawing pada dana pajak umum yang sama, semakin rendah tampaknya biaya marjinal
kebijakan distributif untuk masing-masing dan semakin besar bias overspending. Menempatkan
argumen ini ke dalam konteks yang dinamis, di mana uang dapat dipinjam untuk membiayai
pengeluaran saat ini, pada e dapat menunjukkan bahwa masalah umum pool menyebabkan defisit
yang berlebihan dan utang pemerintah di samping tingkat pengeluaran yang berlebihan (Velasco 1999;
von Hagen dan Harden 1996 ).
Analogi dengan masalah kolam renang umum menunjukkan bahwa pengeluaran berlebih dan defic
itu bias dapat dikurangi dengan membuat politisi lebih sadar akan batasan anggaran yang benar. Ini
adalah peran utama dari proses anggaran dalam konteks kita. Proses anggaran terdiri dari aturan-
aturan formal dan informal yang mengatur keputusan anggaran dalam tive eksekusi dan legislatif. Ini
termasuk aturan yang berkaitan dengan perumusan anggaran oleh eksekutif, untuk perjalanan melalui
legislatif, dan pelaksanaannya oleh eksekutif. Proses anggaran mendistribusikan strategis dalam
fluence dan menciptakan atau menghancurkan peluang kolusi. Dirancang secara tepat, hal itu dapat
menyebabkan pembuat kebijakan untuk mengambil pandangan yang komprehensif tentang biaya dan
manfaat dari semua kebijakan publik yang dibiayai melalui anggaran. Desain yang tidak gagal untuk
melakukan t tha dan mendorong politisi hanya peduli sewa dan kebijakan distributif mereka dapat
menarik untuk diri mereka sendiri. Dimana itu terjadi, kita sebut proses anggaran terfragmentasi.
Kebalikan dari fragmentasi adalah sentralisasi proses anggaran.
Tunas Proses get dapat mencapai tujuannya secara efektif hanya jika semua konflik antara klaim
bersaing pada keuangan publik memang diselesaikan dalam ruang lingkup. Empat penyimpangan dari
prinsip ini merusak fungsinya.
Penggunaan dana di luar anggaran, yang memungkinkan pembuat po licy untuk
menghindari kendala proses anggaran dan menghapus keputusan sama sekali dari ditantang
oleh konflik kepentingan distribusi.
"Non-keputusan," yang terjadi ketika pengeluaran dimasukkan dalam anggaran
ditentukan oleh NTS developme eksogen dengan proses anggaran. Perdana contoh adalah
indeksasi program pengeluaran dan "terbuka-berakhir" pengeluaran alokasi, pembayaran
misalnya, kesejahteraan berdasarkan hak yang parameter yang ditetapkan oleh hukum
sederhana.
1
Mereka memungkinkan pembuat kebijakan untuk avoi d "sulit" keputusan
(Weaver, 1986), tetapi mereka menurunkan proses anggaran untuk perkiraan belaka
perkembangan eksogen.
"Wajib hukum belanja", yaitu, hukum non-keuangan yang membuat pengeluaran
pemerintah tertentu wajib dan anggaran ringkasan hanya pengeluaran mandat yang diciptakan
oleh undang-undang sederhana. Sebuah proses anggaran yang efektif memerlukan
perbedaan yang jelas antara hukum non-keuangan (yang membuat otorisasi untuk usaha
pemerintah tertentu) dan anggaran, yang membuat dana khusus yang tersedia f atau jangka
waktu tertentu.
Kewajiban kontinjen lainnya seperti jaminan untuk kewajiban lembaga publik publik
atau non. Sementara kita harus mengakui bahwa kewajiban kontinjensi tidak dapat
sepenuhnya dihindari dan bahwa akuntansi yang tepat dari mereka adalah tugas yang sulit, th
keberadaan EIR dan penting bagi sikap keuangan pemerintah dapat dibawa ke perhatian dari
para pengambil keputusan dalam proses anggaran dengan mengharuskan pemerintah untuk
menyampaikan laporan tentang jaminan keuangan telah memasuki sebagai bagian dari
dokumentasi anggaran.



Elemen Kelembagaan Sentralisasi
Proses anggaran dapat kira-kira dibagi menjadi empat tahap, masing-masing melibatkan
aktor-aktor yang berbeda dengan peran yang berbeda. Tahap perencanaan eksekutif biasanya
dimulai sekitar satu tahun sebelum tahun anggaran yang bersangkutan dan berakhir dengan
penyerahan rancangan anggaran kepada legislatif. Ini melibatkan pengaturan pedoman
anggaran, tawaran untuk anggaran alokasi dari berbagai departemen belanja, penyelesaian
konflik antara kepentingan belanja di eksekutif, dan penyusunan anggaran pendapatan. The
"legislatif tahap persetujuan" meliputi proses amandemen parlemen dengan proposal
anggaran, yang mungkin melibatkan lebih dari satu rumah parlemen. Tahap ini diakhiri dengan
berlalunya hukum anggaran. The "tahap implementasi eksekutif" mencakup tahun fiskal yang
berlaku hukum anggaran. Selama tahap ini, penyimpangan dari hukum anggaran dapat terjadi,
baik secara formal oleh penerapan hukum anggaran tambahan di parlemen, atau informal
dengan menggeser dana antara pasal dari undang-undang anggaran dan dengan menduduki
batas pengeluaran yang disediakan oleh hukum. Pada tahap "ex post pasca akuntabilitas"
melibatkan penelaahan terhadap dokumen anggaran akhir oleh pengadilan auditor atau
lembaga sejenis memeriksa konsistensi pengeluaran aktual dan pendapatan dengan otorisasi
legal.
Unsur kelembagaan sentralisasi terutama menyangkut tiga tahap pertama, dengan unsur-
unsur yang berbeda berlaku untuk tahapan yang berbeda.
1
Pada tahap perencanaan eksekutif,
tujuannya adalah untuk mempromosikan kesepakatan tentang pengeluaran dan defisit target
berasal dari pandangan yang komprehensif dari anggaran. Fragmentasi maksimal berlaku, ketika
anggaran terdegradasi ke koleksi belaka tawaran terkoordinasi dari lembaga pengeluaran individu.
Unsur-unsur sentralisasi mempromosikan pengaturan konsisten target pada awal proses dan
memastikan bahwa mereka membatasi keputusan selanjutnya secara efektif. Sebuah isu kunci adalah
proses penyelesaian konflik antara para anggota eksekutif. Terkoordinasi dan ad hoc penyelesaian
konflik yang melibatkan banyak aktor simultan eously mempromosikan log-rolling dan timbal balik dan,
karenanya, fragmentasi. Kabinet pengambilan keputusan berdasarkan prinsip kebulatan suara, seperti
di Jepang, memiliki efek yang sama. Fragmentasi dapat dibatasi oleh pengenalan komite kabinet
senior kewenangan untuk memutuskan dalam kasus-kasus konflik anggaran. Pada tahap
persetujuan legislatif, unsur sentralisasi mengendalikan perdebatan dan prosedur pemungutan
suara di parlemen. Karena jumlah yang jauh lebih besar dari pengambil keputusan yang
terlibat, masalah common pool bahkan lebih besar di parlemen daripada di eksekutif.
Fragmentasi merajalela, ketika parlemen dapat membuat perubahan tak terbatas untuk usulan
eksekutif 's anggaran, ketika menghabiskan keputusan dibuat dalam komite legislatif dengan
sempit dan tersebar otoritas ("Balkanisation Komite," lihat Crain dan Miller, 1990), dan bila ada
sedikit bimbingan proses parlemen baik oleh eksekutif atau pembicara. Unsur-unsur
sentralisasi melindungi eksekutif 's atau, dalam sistem presidensial, pososi panitia anggaran
sebagai setter agenda di parlemen.
Pada tahap pelaksanaan, unsur sentralisasi menjamin bahwa hukum anggaran secara efektif
membatasi keputusan pengeluaran eksekutif. Semakin lemah kendala hukum anggaran untuk
menciptakan keputusan belanja yang sebenarnya sepanjang tahun, semakin terfragmentasi
proses anggaran. Kemampuan menteri keuangan 's untuk memantau dan mengendalikan arus
pengeluaran selama tahun fiskal sangat penting pada tahap ini. Elemen penting lainnya adalah
aturan tentang perubahan atas undang-undang anggaran sepanjang tahun. Semakin mudah
untuk mengubah undang-undang anggaran atau menggantinya dengan yang baru, yang kurang
efektif adalah proses anggaran dalam menghambat keputusan keuangan pemerintah dan
memecahkan masalah common pool. Seringnya penggunaan anggaran tambahan selama tahun
fiskal merupakan indikator kuat dari fragmentasi pada tahap ini.
Transparansi anggaran dan proses anggaran merupakan elemen desain penting pada semua
tiga tahap. Kurangnya transparansi menciptakan peluang kolusi antara pembuat kebijakan
mengejar kepentingan mereka sendiri. Ini mencegah pengambil keputusan dalam proses
anggaran dari pengembangan pandangan yang komprehensif dari pengeluaran dan pendapatan
konsekuensi penuh dari keputusan mereka. Transparansi mensyaratkan bahwa dokumen
anggaran yang komprehensif dan pengeluaran secara jelas dikaitkan dengan relevan membuat
pengeluaran unit dalam pemerintah. Hal ini dipromosikan oleh aturan akuntansi yang jelas
termasuk untuk pengeluaran pajak dan kewajiban kontinjen lainnya seperti jaminan. Meskipun
kadang-kadang dikatakan bahwa intransparency memperkuat peran menteri keuangan sebagai
penjaga disiplin fiskal (misalnya Milesi-Ferretti, 2000), kurangnya transparansi anggaran dan proses
anggaran berlaku lebih teratur dalam prakteknya, ketika menteri keuangan adalah lemah dan proses
yang sangat terfragmentasi. Sementara kurangnya transparansi mungkin berguna bagi pelayanan
dalam keadaan seperti itu, ini jelas bukan desain yang diinginkan.
2

Meninjau unsur sentralisasi di Eropa, Amerika Serikat, Amerika Latin dan Asia
mengungkapkan bahwa sentralisasi berikut dua pendekatan dasar. Yang pertama adalah
sentralisasi didasarkan pada "delegasi" atau vesting aktor individu dengan kekuatan strategis
khusus. Yang kedua adalah sentralisasi didasarkan pada "kontrak" atau perjanjian yang
mengikat antara semua peserta dinegosiasikan pada awal proses anggaran.
Delegasi
Dengan delegasi, proses anggaran meminjamkan wewenang khusus untuk "pengusaha
fiskal" dengan kewenangan untuk mengatur parameter luas anggaran dan untuk memastikan
bahwa semua peserta lain mengamati mereka. Efektif "entrepreneur" memiliki kemampuan
untuk memantau peserta lain dan menggunakan hukuman selektif terhadap setiap pembelot. Di
antara anggota kabinet, para "pengusaha" biasanya adalah menteri keuangan. Karena menteri
keuangan tidak terikat oleh kepentingan pengeluaran individu sebanyak menteri belanja, dan karena
menteri keuangan biasanya dibebankan dengan penyusunan anggaran pendapatan, adalah masuk
akal untuk mengasumsikan bahwa menteri keuangan mengambil pandangan yang paling
komprehensif dari anggaran antara anggota eksekutif.
Dalam prakteknya, delegasi dapat mengambil berbagai bentuk. Dalam model Perancis,
menteri keuangan, didukung oleh perdana menteri, memiliki agenda-setting yang kuat
kekuasaan atas anggota kabinet lainnya. Proses anggaran Inggris berkembang sebagai
serangkaian negosiasi bilateral antara departemen pengeluaran dan menteri keuangan, di mana
yang terakhir memiliki daya tawar yang kuat berdasarkan informasi yang superior, senioritas,
dan politik back-up dari perdana menteri. Model Jerman delegasi memberikan menteri
keuangan hak veto atas semua keputusan anggaran dalam pertemuan kabinet.
Melalui pendekatan delegasi, menetapkan target anggaran dan penyusunan usulan anggaran
terutama tanggung jawab dari kementerian keuangan, yang memonitor penawaran individual,
melakukan negosiasi langsung dengan departemen pengeluaran dan menyetujui penawaran
yang diajukan ke rapat kabinet akhir. Konflik yang belum diselesaikan antara pengeluaran
individu dan menteri keuangan biasanya penengah oleh perdana menteri.
Pada tahap legislatif, pendekatan delegasi meminjamkan agenda-setting kekuatan besar
kepada eksekutif atas parlemen. Salah satu instrumen penting di sini adalah untuk membatasi
ruang lingkup amandemen parlemen dapat membuat proposal anggaran eksekutif 's. Di
Prancis, misalnya, perubahan tidak dapat diterima kecuali mereka mengurangi pengeluaran
atau membuat sumber baru pendapatan publik. Unsur kedua menyangkut prosedur
pemungutan suara. Pemerintah Perancis, misalnya, dapat menekan legislatif untuk memilih
pada sebagian besar atau seluruh anggaran dalam pemungutan suara blok, dengan hanya
perubahan menilai bahwa eksekutif bersedia menerima. Di Inggris, eksekutif dapat membuat suara
pada anggaran mosi percaya, sehingga meningkatkan taruhan penolakan jauh. Posisi eksekutif juga
dapat diperkuat dengan memberikan menteri keuangan hak veto atas anggaran yang disahkan oleh
legislatif, seperti di Jerman dan Spanyol.
Unsur terakhir menyangkut otoritas anggaran majelis tinggi. Dimana kedua rumah memiliki
otoritas anggaran yang sama, seperti di Italia atau Belgia, menemukan kompromi antara dua
rumah adalah bagian penting dari proses anggaran.
Hal ini cenderung melemahkan posisi eksekutif seperti yang sekarang menghadapi dua tubuh lawan.
Untuk memperkuat eksekutif, otoritas anggaran majelis tinggi mungkin terbatas seperti di Perancis dan
Jerman, di mana majelis rendah berlaku jika kesepakatan antara dua kamar tidak bisa dihubungi. Di
Inggris, majelis tinggi tidak memiliki kewenangan anggaran sama sekali, meninggalkan eksekutif
dengan hanya satu ruang untuk menangani dalam proses anggaran.
Pada tahap pelaksanaan, akhirnya, sentralisasi mensyaratkan bahwa menteri keuangan
dapat memantau dan mengontrol aliran pengeluaran sepanjang tahun. Ini mungkin mengambil
bentuk mensyaratkan bahwa departemen pengeluaran mendapatkan otorisasi menteri
keuangan wego.co.id untuk mengucurkan dana sepanjang tahun. Kewenangan Menteri
Keuangan 's untuk memaksakan batas kas selama tahun berjalan adalah mekanisme kontrol
lain. Pemantauan yang efektif dan kontrol juga penting untuk mencegah departemen
pengeluaran dari berperilaku strategis, yaitu, dari menghabiskan alokasi mereka di awal tahun
ini dan menuntut dana tambahan kemudian dengan ancaman menutup layanan publik yang
penting sebaliknya.
Selain itu, sentralisasi memerlukan batasan ketat pada setiap perubahan dalam hukum
anggaran asli melalui modifikasi alokasi setelah tahun fiskal telah dimulai. Salah satu unsur di
sini adalah persyaratan bahwa transfer dana antar bab yang berbeda dari anggaran disahkan
oleh menteri keuangan atau parlemen. Hal yang sama berlaku untuk transfer dana antar tahun
fiskal yang berbeda. Meskipun carry-over ketentuan memiliki keuntungan efisiensi jelas,
penggunaannya harus dibatasi dan dipantau secara ketat untuk memastikan bahwa menteri keuangan
dapat melacak posisi keuangan departemen belanja 's. Hal lain adalah untuk membatasi penggunaan
anggaran tambahan. Dimana anggaran tambahan selama tahun fiskal menjadi norma, seperti di Italia
dan Belgia pada tahun 1980 dan Jerman pada 1990-an, seseorang tidak bisa berharap bahwa para
pembuat kebijakan akan mengambil kendala tertanam dalam hukum anggaran asli yang serius.
Kontrak
Berdasarkan pendekatan kontrak, proses anggaran dimulai dengan kesepakatan mengenai
satu set target fiskal mengikat dinegosiasikan antara para anggota eksekutif. Penekanan di sini
adalah pada proses perundingan sebagai mekanisme untuk mengungkapkan eksternalitas yang
terlibat dalam keputusan anggaran dan pada sifat mengikat dari target. Sebuah contoh utama
untuk pendekatan ini adalah proses anggaran Denmark, yang, sejak 1982, dimulai dengan negosiasi
antara anggota kabinet memperbaiki batas pengeluaran untuk masing-masing departemen belanja.
Seringkali, ini batas pengeluaran yang berasal dari program fiskal jangka menengah atau perjanjian
koalisi antara partai-partai yang berkuasa. Perjanjian koalisi Irlandia sejak tahun 1989 termasuk
strategi fiskal jangka menengah untuk mengurangi utang publik, yang memberikan latar belakang
untuk negosiasi tahunan atas target anggaran.
Peran Departemen Keuangan dalam pendekatan ini adalah untuk mengevaluasi konsistensi
masing-masing rencana departemen pengeluaran dalam batas-batas ini. Seperti di Belanda, misalnya,
menteri keuangan biasanya memiliki keunggulan informasi melalui menteri pengeluaran dalam
negosiasi anggaran, tetapi tidak ada kekuatan strategis ekstra. Resolusi konflik melibatkan komite
kabinet senior dan sering para pemimpin partai koalisi di legislatif.
Pada tahap legislatif, pendekatan kontrak menempatkan berat kurang pada peran eksekutif 's
sebagai setter agenda dan lebih berat pada peran legislatif memantau pelaksanaan setia target
fiskal. Secara kelembagaan, ini berarti bahwa pendekatan kontrak bergantung kurang pada
pengendalian amandemen parlemen dan lebih pada kemampuan legislatif wego.co.id untuk memantau
kinerja fiskal eksekutif. Salah satu elemen penting dari hal ini adalah hak legislatif untuk meminta
informasi dari eksekutif. Hal ini dapat ditingkatkan dengan mendirikan komite yang berwenang
mencerminkan kewenangan departemen belanja, dan dengan memberikan komite hak formal untuk
meminta informasi dari eksekutif dan memanggil saksi dari eksekutif untuk bersaksi di depan komite.
Parlemen Denmark, misalnya, memiliki tiga hak-hak ini, sementara parlemen Jerman hanya memiliki
pertama dan parlemen Inggris tidak memiliki satu.
Pada tahap pelaksanaan, pendekatan kontrak menyerupai pendekatan delegasi dalam
menekankan pemantauan dan pengendalian kekuatan dari menteri keuangan.

Pilihan institusional
Pendekatan Delegasi bergantung pada struktur hirarkis dalam eksekutif, dan antara eksekutif
dan legislatif. Sebaliknya, pendekatan kontrak lebih didasarkan pada pemerataan pihak
berwenang di pemerintah. Dalam pengaturan demokratis, struktur hirarkis biasanya berlaku dalam
partai politik, sedangkan hubungan antara pihak-pihak yang lebih bahkan. Hal ini menunjukkan
bahwa pilihan kelembagaan antara kedua pendekatan sangat bergantung pada jumlah partai di
pemerintahan. Lebih khusus lagi, Hallerberg dan von Hagen (1998) menyatakan bahwa delegasi
cocok untuk pemerintah partai tunggal, sedangkan pendekatan kontrak yang sesuai untuk
pemerintahan koalisi multi-partai Ada dua alasan di balik dugaan ini.
Pertama, seorang menteri pengeluaran pemerintah satu partai dapat cukup yakin bahwa
menteri keuangan saham preferensi belanja dasarnya; perselisihan dengan menteri keuangan
akan terutama sebagai akibat dari masalah common pool. Dalam pemerintahan koalisi,
sebaliknya, anggota kabinet cenderung memiliki pandangan yang lebih divergen tentang
prioritas pengeluaran. Jika ini benar, delegasi kekuasaan strategis untuk menteri keuangan,
yang tentu berasal dari salah satu partai koalisi, akan menciptakan masalah agen utama untuk
pemerintahan koalisi, yang tidak muncul dalam pemerintahan partai tunggal. Artinya, menteri
keuangan yang kuat mungkin menyalahgunakan kekuasaan dan terlalu mempromosikan
kepentingan politik partainya sendiri pada biaya orang lain. Masalah ini tidak muncul dengan
pendekatan kontrak, sebagai target fiskal yang dinegosiasikan antara semua anggota kabinet.
Kedua, delegasi dan kontrak menggunakan mekanisme penegakan yang berbeda. Dalam
pemerintahan satu partai, hukuman utama untuk belanja menteri membelot adalah
pemecatannya dari kantor. Hukuman tersebut berat bagi individu, tetapi umumnya ringan bagi
pemerintah secara keseluruhan. Hal ini dapat digunakan, jika perdana menteri cukup kuat dan
memiliki kewenangan untuk memilih dan mengganti anggota kabinet.
3
Dalam pemerintahan
koalisi, sebaliknya, menteri membelot individu tidak dapat dihukum dengan mudah. Karena
distribusi portofolio biasanya diberikan oleh perjanjian koalisi, perdana menteri tidak dapat
dengan mudah memberhentikan menteri kompromi dari pihak lain selain dirinya sendiri.
Putus koalisi adalah hukuman paling dalam pemerintahan koalisi. Hukuman ini berat untuk seluruh
koalisi. Intinya diilustrasikan oleh fakta bahwa target fiskal sering bagian dari perjanjian koalisi.
Kredibilitas mekanisme penegakan ini bergantung pada dua kondisi. Salah satunya adalah
adanya mitra koalisi alternatif dalam parlemen pemerintah. Yang lainnya adalah respon yang
diharapkan dari para pemilih, sebagai koalisi dapat dipecah dengan mengantisipasi pemilu
baru.
Mekanisme ini penegakan berbeda juga menjelaskan hubungan yang berbeda antara eksekutif dan
legislatif dalam fase legislatif dari proses anggaran. Ketika sebuah partai berkuasa tunggal menikmati
mayoritas di parlemen, perhatian utama dari tahap legislatif adalah untuk membatasi ruang lingkup
pembelotan dari anggaran proposal oleh anggota parlemen. Dengan koalisi multi-partai, sebaliknya,
pembelotan dari target anggaran, terutama jika mereka didukung oleh perjanjian koalisi, adalah
perhatian yang lebih lemah. Namun, masing-masing pihak yang terlibat dalam koalisi akan ingin
menonton dengan hati-hati bahwa eksekutif menempel pada kesepakatan koalisi. Pendekatan
delegasi, oleh karena itu, biasanya membuat eksekutif setter agenda yang lebih kuat di parlemen
dibandingkan dengan pendekatan kontrak, sedangkan pendekatan kontrak meminjamkan kekuatan
pemantauan lebih ke legislatif dari mantan.
Akhirnya, komitmen terhadap target fiskal adalah per se jauh lebih kredibel untuk pemerintah
satu partai. Pertimbangkan pemerintahan satu partai dengan perdana menteri yang lemah dan
menteri keuangan yang lemah yang telah mengumumkan serangkaian target fiskal pada awal proses
anggaran dan berasumsi bahwa beberapa menteri pengeluaran mengingkari target di kemudian hari.
Anggota kabinet lainnya tidak dapat dipercaya mengancam para pembelot dengan melarutkan
pemerintah, karena mereka akan menghukum diri sendiri. Sebuah ancaman yang nyata tidak ada,
seluruh kabinet hanya akan berjalan menjauh dari sasaran.
4

Jumlah partai dalam pemerintahan sangat tergantung pada lembaga-lembaga pemilihan. Secara
intuitif, kemungkinan bahwa satu pihak memenangkan mayoritas di parlemen adalah lebih besar, pihak
sedikit ada. Dalam sistem dua partai, munculnya mayoritas mutlak adalah kepastian virtual. Studi
empiris menunjukkan bahwa aturan pluralitas mempromosikan munculnya sistem dua partai dan
pemerintah mayoritas satu partai (Duverger 1954; Taagepera dan Shugart, 1989, 1993). Sebaliknya,
perwakilan proporsional memungkinkan untuk lebih banyak variasi dalam besarnya kabupaten, tetapi
secara konsisten ditandai dengan pemerintahan koalisi multi-partai (Lijphart, 1984, 1994; Taagepera
dan Shugart, 1989, 1993), terutama jika ambang batas minimum suara rendah. Pola ini menunjukkan
bahwa negara-negara berusaha untuk memusatkan proses anggaran mereka lebih cenderung untuk
memilih pendekatan kontrak, jika pemilihan mereka didasarkan pada perwakilan proporsional (dan
batas rendah), sementara mereka lebih cenderung untuk memilih delegasi, jika pemilihan mereka
didasarkan pada aturan pluralitas. Hallerberg dan von Hagen (1998) dan Hallerberg et al. (2001)
menguji dan mengkonfirmasi hipotesis ini untuk negara-negara Uni Eropa.
Hal ini memiliki implikasi penting bagi kerangka fiskal EMU. Prosedur Defisit berlebihan dan
Pakta Stabilitas dan Pertumbuhan sangat menyerupai pendekatan kontrak untuk sentralisasi
proses anggaran. Jika demikian, salah satu harus mengharapkan bahwa prosedur ini lebih
efektif di negara-negara yang kelembagaan lingkungan yang menguntungkan bagi pendekatan
ini, dan kurang efektif dalam lingkungan di mana pendekatan delegasi yang tepat. Bukti empiris
yang disediakan oleh Hughes-Hallett et al. (2001) menegaskan hal itu. Antara 1992 dan 1996,
rasio utang meningkat secara signifikan di negara-negara Eropa dengan proses terfragmentasi
dan mereka bergantung pada delegasi, tetapi sangat sedikit di negara-negara menerapkan
pendekatan kontrak. Setelah tahun 1996, negara-negara menerapkan pendekatan kontrak
mencapai pengurangan yang lebih besar dalam rasio utang mereka daripada yang lain.
Hallerberg et al. (2001) menunjukkan bahwa banyak negara menerapkan pendekatan kontrak
dilaksanakan mekanisme baru di tingkat nasional memperkuat kemampuan mereka untuk
mencapai target fiskal mereka meskipun perkembangan ekonomi yang tak terduga. Negara
mengandalkan delegasi melakukan apa-apa atau sedikit untuk mencapai itu. Hal ini menunjukkan
bahwa Program Stabilitas dan Pakta Stabilitas dan Pertumbuhan akan bekerja lebih efektif di negara-
negara dimana proses anggaran dalam negeri ditandai dengan tingkat signifikan sentralisasi dengan
pendekatan kontrak. Mereka akan jauh kurang efektif dalam menjamin disiplin fiskal di negara-negara,
di mana sentralisasi proses anggaran bergantung pada delegasi, dan di negara-negara dengan proses
anggaran yang terfragmentasi.
5

Bukti Empiris
Sebuah literatur yang berkembang pesat dimulai dengan von Hagen (1992) telah menyajikan
bukti empiris yang mendukung hipotesis bahwa sentralisasi proses anggaran menyebabkan
defisit pemerintah yang lebih kecil dan utang. Von Hagen (1992) memberikan bukti dari 12
negara Uni Eropa yang menunjukkan hubungan negatif yang signifikan antara sentralisasi
proses anggaran dan defisit pemerintah umum dan utang relatif terhadap GDB. Von Hagen dan
Harden (1994b) memperpanjang dan memperluas analisis dan mengkonfirmasi hipotesis bahwa
sentralisasi proses anggaran dikaitkan dengan defisit yang lebih kecil dan utang. De Haan dan
Sturm (1994) lagi bekerja dengan data Uni Eropa dan menunjukkan bahwa hipotesis memegang
empiris bahkan ketika sejumlah faktor politik seperti komposisi dan stabilitas pemerintah dikendalikan
untuk. Hallerberg dan von Hagen (1998, 1999) menggunakan analisis data panel untuk 15 negara Uni
Eropa dan menunjukkan bahwa sentralisasi proses anggaran sejalan dengan defisit anggaran tahunan
yang lebih kecil bahkan ketika mengendalikan untuk sejumlah determinan ekonomi defisit anggaran
dan variabel politik lainnya.
Gleich (2002) menyajikan studi tentang proses anggaran di sepuluh negara Eropa Tengah
dan Timur, semua kandidat untuk aksesi ke Uni Eropa. Dia mendokumentasikan gelar cukup
variasi dalam desain proses ini di sepuluh negara. Hal ini menarik, karena proses anggaran dalam
arti yang tepat tidak ada di bawah rezim sosialis. Semua sepuluh negara mengadakan pemilihan
dalam berbagai bentuk representasi proporsional. Gleich menunjukkan bahwa sentralisasi sesuai
dengan pendekatan kontrak di negara-negara ini dan bahwa ada hubungan negatif yang kuat
antara tingkat sentralisasi proses anggaran dan defisit dan utang sektor publik yang muncul
pada paruh kedua tahun 1990-an.
Beralih ke wilayah geografis di luar Eropa, Alesina et al. (1995) dan Stein et al. (1999)
menggunakan analisis data panel dari negara-negara Amerika Latin untuk menunjukkan bahwa
sentralisasi proses anggaran sejalan dengan rendah pemerintah defisit. Jones et al. (1999)
menganalisis sebuah panel provinsi Argentina dan mengkonfirmasi hipotesis yang sama. Lao-
Araya (1997) memberikan hasil yang sama untuk sebelas negara Asia. Strauch (1998)
menggunakan data dari 50 pemerintah negara bagian AS untuk menunjukkan sentralisasi yang
secara signifikan mengurangi defisit anggaran tahunan. Mengambil pendekatan metodologis yang
berbeda, studi negara Stienlet (2000), Molander (2000) dan Strauch dan von Hagen (1999)
menunjukkan pentingnya sentralisasi dalam mencapai (atau, dalam kasus Jerman kalah) disiplin fiskal.
Akhirnya, Strauch (1998) dan Gleich (2002) menunjukkan bahwa sentralisasi proses anggaran juga
terkait dengan tingkat yang lebih kecil dari pengeluaran pemerintah, sebagai umum argumen kolam
menunjukkan.
Untuk meringkas, hipotesis bahwa sentralisasi proses anggaran mengarah untuk menurunkan
defisit dan utang pemerintah dapat dianggap sebagai empiris mapan saat ini. Ini telah
dikonfirmasi dalam pengaturan geografis dan politik yang sangat berbeda. Dengan demikian,
kita dapat menyimpulkan bahwa sentralisasi proses anggaran adalah cara penting dan efektif
untuk mengurangi masalah common pool anggaran publik.

Sentralisasi dan Fleksibilitas Kebijakan Anggaran
Karena sentralisasi menekankan ketaatan pada target fiskal, orang mungkin menduga bahwa
itu berarti kekakuan kebijakan anggaran dan mengurangi ruang lingkup untuk reaksi terhadap
kejadian tak terduga. Jika demikian, mungkin ada trade-off antara mencapai tingkat yang lebih
tinggi dari disiplin fiskal dan mencapai tingkat stabilisasi makroekonomi yang diinginkan.
Namun, fleksibilitas untuk bereaksi terhadap kejadian tak terduga dapat dicapai pada tahap
implementasi proses anggaran dalam sejumlah cara yang berbeda tanpa bekerja melawan
sentralisasi, seperti kemungkinan untuk mengisi pengeluaran terhadap anggaran masa depan atau
untuk mentransfer alokasi yang tidak terpakai untuk tahun depan atau penciptaan "dana hari hujan,"
yaitu, apropriasi tidak ditentukan yang dapat digunakan untuk keadaan darurat. Hallerberg et al. (2001)
menunjukkan bahwa banyak negara-negara Uni Eropa yang telah mengadopsi pendekatan kontrak
untuk sentralisasi menerapkan aturan yang memungkinkan mereka untuk menangani lebih efektif
dengan pendapatan tak terduga atau perkembangan belanja dalam beberapa tahun terakhir.
Hallerberg dan von Hagen (1999) memperkirakan elastisitas siklus defisit pemerintah di 15
negara Uni Eropa. Berdasarkan data panel, mereka menemukan bahwa sentralisasi tidak
mengubah elastisitas siklus. Bahkan, negara-negara dengan menteri keuangan yang kuat
ditandai dengan elastisitas siklus yang relatif lebih besar. Hal ini menunjukkan bahwa menteri
keuangan yang kuat dapat bereaksi lebih cepat terhadap kemerosotan ekonomi dan upswings.
Yang penting, tidak ada indikasi trade-off antara stabilisasi makroekonomi dan mengurangi
pengeluaran yang berlebihan dalam desain proses anggaran.
I.REFORMASI KELEMBAGAAN
Lembaga keuangan memiliki konsekuensi penting bagi kinerja belanja pemerintah, baik dari
segi tingkat pengeluaran, komposisi belanja, dan tingkat defisit dan utang. Hal ini menunjukkan
bahwa desain kelembagaan yang tepat dapat membantu mengurangi masalah sampah,
divergensi antara preferensi publik dan apa sektor publik memberikan, dan pemborosan fiskal.
Klaim ini bertumpu pada dugaan dasar bahwa lembaga-lembaga bingkai keputusan yang
dibuat dalam diri mereka, yaitu, bahwa kelompok tertentu individu menghadapi masalah yang
diberikan membuat keputusan diduga berbeda di bawah pengaturan kelembagaan yang
berbeda. Keberatan yang jelas adalah, bahwa para pembuat kebijakan akan membersihkan diri
dari lembaga-lembaga dan mengabaikan atau mengubah aturan jika mereka merasa dibatasi
oleh mereka. Setelah semua, institusi adalah buatan manusia dan dapat berubah. Tanpa
jawaban yang memuaskan atas keberatan ini, kekuatan lembaga dan janji-janji reformasi
kelembagaan harus tetap diragukan.
Jawaban untuk kondisi di atas memiliki tiga poin. Pertama, individu yang terlibat dalam
pengambilan keputusan atas keuangan publik tidak selalu memiliki kewenangan sendiri untuk
mengubah aturan. Kedua, bahkan jika pembuat kebijakan merasa dibatasi oleh lembaga-
lembaga yang ada, mereka akan ingin mengubah lembaga-lembaga ini, hanya jika mereka
dapat cukup yakin untuk mencapai hasil yang lebih diinginkan di bawah alternatif. Tapi ini jauh
dari sepele. Keputusan yang kompleks yang dibuat oleh kelompok-kelompok yang rentan
terhadap ketidakstabilan dan irasionalitas. Oleh karena itu, tidak adanya aturan kelembagaan
seringkali jauh lebih diinginkan daripada kehadiran aturan, bahkan jika kendala mereka sedang
dirasakan. Ketiga, aturan kelembagaan dalam konteks anggaran memberikan pembuat
kebijakan individual jaminan bahwa anggaran yang berlebihan tuntutan oleh orang lain tidak
akan berhasil, dan dengan demikian membuat lebih mudah bagi mereka untuk menahan
tuntutan mereka sendiri.
Namun demikian, orang tidak boleh menafsirkan teori dan bukti-bukti yang diuraikan di atas yang
mengatakan bahwa perubahan dalam surat hukum adalah cara yang efektif untuk mengurangi harga
sewa, belanja berlebihan, dan defisit. Justru karena mengubah lembaga membutuhkan beberapa
usaha yang luar biasa, para pembuat kebijakan tidak mungkin untuk melakukan itu kecuali mereka
menyadari masalah fiskal yang akut. Tapi jika itu terjadi, bagaimana kita bisa membuktikan bahwa
perubahan kelembagaan berkontribusi terhadap koreksi fiskal, jika yang terakhir adalah pembuat
kebijakan yang diinginkan?
Titik pertama adalah bahwa perubahan kelembagaan sangat terlihat kepada publik dan
pasar, dan karena itu memberikan fungsi sinyal penting. Pemerintah menunjukkan tekad untuk
kebijakan fiskal lebih disiplin dengan mereformasi lembaga-lembaga terkait akan lebih mudah
untuk meyakinkan pasar publik dan keuangan niat baik mereka. Sejauh ini mengurangi oposisi
terhadap reformasi fiskal dan pemotongan, perubahan kebijakan yang diperlukan yang dibuat lebih
mudah.
Titik kedua adalah bahwa kesadaran masalah fiskal mungkin tidak permanen. Sebagai
masalah lain muncul dan defisit kembali ke tingkat normal, perhatian terhadap masalah sampah,
belanja berlebihan dan defisit berkurang dan kecenderungan untuk overspending dan defisit yang
berlebihan naik lagi. Pada intinya itu, memiliki lembaga-lembaga yang lebih baik di tempat
sebelumnya dapat menjadi mekanisme penting untuk menjaga ingatan kolektif dari kesulitan
sebelumnya.
1
Pada tahap terakhir dari proses, legalitas anggaran diperiksa oleh badan akuntansi yang sesuai.
Jelas, desain proses anggaran menjadi tidak efektif, jika pembuat kebijakan beroperasi di luar hukum.
Dengan demikian, tahap terakhir memberikan penting, kondisi yang diperlukan untuk efektivitas desain
kelembagaan.
2
Sebuah contoh utama dari hal ini adalah proses anggaran di Jepang, lihat Ichi (2000).
3
Contoh Jepang menunjukkan bahwa hal ini tidak selalu terjadi bahkan dalam pengaturan satu partai.
4
Kesimpulan ini adalah kualifikasi oleh pengamatan, dibuat di atas, bahwa efektivitas pendekatan
kontrak tergantung pada ketersediaan mitra koalisi alternatif. Pemerintah Jerman 30 tahun terakhir
adalah koalisi antara partai besar dan kecil dengan tidak ada mitra alternatif yang tersedia untuk salah
satu. Proses anggaran Jerman 's, yang dibangun pada delegasi, oleh karena itu cocok lingkungan ini.
Ketika pemerintah Jerman dibentuk oleh dua partai besar CDU dan SPD pada akhir tahun 1960,
unsur-unsur pendekatan kontrak diperkenalkan untuk mengamankan tingkat tinggi disiplin fiskal.
5
proposisi ini diperkuat oleh fakta bahwa baik Perancis maupun Jerman terganggu banyak untuk
mengumumkan rencana mereka untuk reformasi pajak dalam konteks program stabilitas mereka pada
tahun 2000.