You are on page 1of 2

Data prevalensi PPOK pada populasi dewasa saat ini bervariasi pada setiap negara di

seluruh dunia. Tahun 2000, prevalens PPOK di Amerika dan Eropa berkisar 5 - 9% pada
individu usia > 45 tahun (Wiyono, 2009). Data penelitian lain menunjukkan prevalens PPOK
bervariasi dari 7,8% - 32,1% dibeberapa kota Amerika Latin. Prevalensi PPOK di Asia
Pasifik rata-rata 6,3% yang terendah 3,5% di Hongkong dan Singapura dan tertinggi di 6,7%
di Vietnam (GOLD, 2007). Untuk Indonesia, penelitian COPD working group tahun 2002 di
12 negara Asia Pasifik menunjukkan estimasi prevalensi PPOK Indonesia sebesar 5,6%
(Regional COPD working Group, 2003).


Di Indonesia tidak ada data yang akurat tentang kekerapan PPOK.Pada Survei
Kesehatan Rumah Tangga (SKRT) 1986 asma, bronkitis kronik dan emfisema menduduki
peringkat ke 5 sebagai penyebab kesakitan terbanyak dari 10 penyebab kesakitan utama.
SKRT Depkes RI 1992 menunjukkan angka kematian karena asma, bronkitis kronik dan
emfisema menduduki peringkat ke 6 dari 10 penyebab tersering kematian di Indonesia (PDPI,
2003). Data kunjungan pasien di RS.H.Adam Malik dan RS.Tembakau Deli Medan
menunjukkan kecenderungan peningkatan kasus PPOK. Pada tahun 2009 proporsi pasien
PPOK yang dirawat inap di bagian paru adalah 3,55% dari seluruh pasien yang dirawat inap
di RSUP.H.Adam Malik Medan. Sementara proporsi pasien yang dirawat inap dengan
diagnosis PPOK adalah 19,82% dari seluruh pasien yang dirawat inap di bagian paru.
Distribusi proporsi pasien antara lain usia > 60 tahun 60,2%, Laki-laki 50%, suku batak
61,4% dengan riwayat merokok bekas perokok 35,2%, perokok 42% dan rerata Indeks
Brinkman 431,18 (Candly, 2010).

PPOK merupakan penyebab utama meningkatnya morbiditas dan mortalitas dan
mempengaruhi beban ekonomi dan sosial di seluruh dunia. PPOK mengenai 16 juta orang di
Amerika Serikat, lebih dari 2,5 juta orang Italia, lebih dari 30 juta diseluruh dunia dan
menyebabkan 2,74 juta kematian pada tahun 2000. Total biaya akibat keadaan ini lebih dari
30 juta milyar dolar di Amerika Serikat (Raherison, 2009 dan Viegi, 2007). WHO
memperkirakan pada tahun 2020 akan ada 3 juta angka kematian dan beban PPOK pada
masyarakat akan menduduki rangking ke-3 meningkat dari sebelumnya rangking ke 12 pada
tahun 1990 (GOLD, 2009). Faktor yang berperan dalam peningkatan penyakit tersebut, yaitu
kebiasaan merokok yang masih tinggi (laki-laki di atas 15 tahun 60-70 %), pertambahan
penduduk, meningkatnya usia rata-rata penduduk (dari 54 tahun pada tahun 1960-an menjadi
63 tahun pada tahun 1990-an), industrialisasi dan polusi udara (terutama di kota besar, di
lokasi industri, dan di pertambangan) (PDPI, 2003).

Data yang ada mengenai prevalensi dan morbiditas PPOK diperkirakan dibawah dari
angka yang sebenarnya dikarenakan PPOK tidak selalu dikenal dan didiagnosa sebelum tanda
klinik muncul.Data tersebut juga bervariasi antara satu negara dengan negara lainnya.Pada
tahun 1990 PPOK merupakan penyebab ke 12 hilangnya Disability Adjusted Life Years
(DALYs). Diperkirakan pada tahun 2020 PPOK menduduki urutan kelima hilangnya
DALYs. Sebagai pengingat pentingnya masalah PPOK, WHO menetapkan hari PPOK
sedunia (COPD day) diperingati setiap tanggal 18 November (WHO, 2010).