You are on page 1of 150

KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL

Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
DAFTAR ISI | 1
DAFTAR ISI
DAFTAR ISI ........................................................................................................................... 1
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................... 4
DAFTAR TABEL .................................................................................................................... 6
KATA PENGANTAR .............................................................................................................. 8
1. PENDAHULUAN......................................................................................................... 1-1
1.1 Latar Belakang .................................................................................................. 1-1
1.2 Maksud dan Tujuan ........................................................................................... 1-3
1.3 Sasaran Kajian ................................................................................................... 1-3
1.4 Hasil yang Diharapkan dari Kajian ..................................................................... 1-3
1.5 Sistematika Penulisan ....................................................................................... 1-3
2. KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL .................................................................... 2-1
2.1 Produk Logam ................................................................................................... 2-1
2.1.1 Baja ......................................................................................................... 2-2
2.1.2 Aluminium...............................................................................................2-7
2.1.3 Tembaga ............................................................................................... 2-13
2.2 Produksi Logam Nasional ................................................................................ 2-18
2.2.1 Baja ....................................................................................................... 2-19
2.2.2 Aluminium ............................................................................................ 2-22
2.2.3 Tembaga ............................................................................................... 2-25
2.3 Konsumsi Produk Logam Nasional ................................................................ 2-26
2.3.1 Baja ....................................................................................................... 2-27
2.3.2 Aluminium ............................................................................................ 2-29
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
2 | DAFTAR ISI
2.3.3 Tembaga .............................................................................................. 2-32
2.4 Ekspor dan Impor Produk Logam Nasional ....................................................2-33
2.4.1 Data Top 10 Ekspor dan Impor HS10 Digit .............................................. 2-34
2.4.2 Data TOP 10 Ekspor dan Impor Logam HS10 Digit .................................. 2-37
2.4.3 Perbandingan Ekspor - Impor HS10 Digit ...............................................2-38
2.5 Perkembangan Industri Logam di Luar Negeri .............................................. 2-40
2.5.1 Baja ...................................................................................................... 2-40
2.5.2 Aluminium ............................................................................................ 2-43
2.5.3 Tembaga .............................................................................................. 2-45
2.6 Perkembangan Investasi dan Tenaga Kerja Industri Logam Nasional ........... 2-48
2.6.1 Lingkungan Hidup ................................................................................ 2-48
2.6.2 Energi ...................................................................................................2-50
2.6.3 Globalisasi ............................................................................................ 2-52
3. SASARAN PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL .................................... 3-1
3.1 Target dan Sasaran Pengembangan Industri Logam ........................................ 3-1
3.1.1 Target dan Sasaran Pengembangan Industri Nasional ............................. 3-1
3.1.2 Target dan Sasaran Pengembangan Industri Baja.................................... 3-2
3.1.3 Target dan Sasaran Pengembangan Industri Non Ferro ......................... 3-5
3.2 Industri Logam Sebagai Pendukung Driver Sektor Industri ............................ 3-6
3.3 Kedalaman Struktur Industri Logam Saat Ini ................................................... 3-7
3.3.1 Kedalaman Struktur Industri Baja ...........................................................3-7
3.3.2 Kedalaman Struktur Industri Logam Non Ferro ................................... 3-9
3.4 Kekuatan dan Kelemahan Industri Logam Nasional ....................................... 3-12
3.4.1 Kekuatan dan Kelemahan Industri Baja ................................................. 3-12
3.4.2 Kekuatan dan Kelemahan Industri Alumunium ..................................... 3-14
3.4.3 Kekuatan dan Kelemahan Industri Tembaga ........................................ 3-16
4. PELUANG DAN ANCAMAN INDUSTRI LOGAM DALAM KONTEKS KERJASAMA
GLOBAL ..................................................................................................................... 4-1
4.1 Peluang bagi Industri Logam Nasional ............................................................. 4-1
4.1.1 Bilateral ................................................................................................... 4-1
4.1.2 Regional ................................................................................................. 4-7
4.1.3 Multilateral ........................................................................................... 4-19
4.2 Ancaman bagi Industri Logam Nasional ......................................................... 4-21
4.2.1 Bilateral ................................................................................................ 4-21
4.2.2 Regional ............................................................................................... 4-22
4.2.3 Multilateral........................................................................................... 4-23
5. ANALISIS DAN REKOMENDASI PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL .. 5-1
5.1 Analisis .............................................................................................................. 5-1
5.1.1 Daya Saing ............................................................................................... 5-1
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
DAFTAR ISI | 3
5.1.2 Kedalaman Struktur Industri ................................................................. 5-17
5.1.3 Kebijakan Pengembangan Industri ........................................................ 5-21
5.2 Rekomendasi ................................................................................................. 5-32
5.2.1 Daya Saing............................................................................................. 5-32
5.2.2 Kedalaman Struktur ............................................................................. 5-32
5.2.3 Kebijakan Pengembangan Industri ....................................................... 5-33
DAFTAR PUSTAKA ...............................................................................................................A
LAMPIRAN ........................................................................................................................... C

KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
4 | DAFTAR GAMBAR
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2-1 Beberapa Contoh Jenis Baja dan Penggunaannya ............................................................ 2-3
Gambar 2-2 Skema Pohon Industri Baja.................................................................................................. 2-3
Gambar 2-3 Proses Blast Furnace ............................................................................................................ 2-5
Gambar 2-4 Blast Furnace ........................................................................................................................ 2-5
Gambar 2-5 Proses Besi Spons................................................................................................................. 2-6
Gambar 2-6 Pohon Industri Aluminium .................................................................................................. 2-8
Gambar 2-7 Pohon Industri Aluminium ................................................................................................... 2-8
Gambar 2-8 PT INALUM ........................................................................................................................... 2-9
Gambar 2-9 Proses Pengolahan Aluminium .......................................................................................... 2-11
Gambar 2-10 Beberapa Contoh Produk Hasi Die Casting ..................................................................... 2-12
Gambar 2-11 Penggunaan Aluminium Ekstrusi ...................................................................................... 2-13
Gambar 2-12 Contoh Produk Tembaga ..................................................................................................2-14
Gambar 2-13 Pohon Industri Tembaga ................................................................................................... 2-15
Gambar 2-14 Skema Pohon Industri Tembaga ...................................................................................... 2-15
Gambar 2-15 Proses Produksi Tembaga PT Smelting .......................................................................... 2-16
Gambar 2-16 Beberapa Contoh Produk Berbahan Dasar Tembaga .................................................... 2-17
Gambar 2-17 Market Share Aluminium Dalam Negeri ......................................................................... 2-22
Gambar 2-18 PT Smelting ....................................................................................................................... 2-25
Gambar 2-19 Produksi Tahunan Katoda Tembaga ............................................................................... 2-26
Gambar 2-20 Gambar Konsumsi Produk Baja Negara-negara ASEAN ............................................... 2-27
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
DAFTAR GAMBAR | 5
Gambar 2-21 Konsumsi Per Kapita ......................................................................................................... 2-28
Gambar 2-22 Konsumsi Produk Logam Baja dalam Negeri ................................................................. 2-29
Gambar 2-23 Perbandingan Konsumsi Perkapita Logam Aluminium Indonesia dan Negara lainnya . 2-
30
Gambar 2-24 Produksi dan Permintaan Cooper Cathode PT Smelting .............................................. 2-33
Gambar 2-25 Penjualan Cooper Cathode .............................................................................................. 2-33
Gambar 3-1 Bangun Industri Nasional (sumber: Kementerian Perindustrian) .................................... 3-2
Gambar 3-2 Pohon Industri Baja .............................................................................................................. 3-8
Gambar 3-3 Pohon Industri Alumunium ............................................................................................... 3-10
Gambar 3-4 Struktur Industri Alumunium Indonesia tahun 2008 ....................................................... 3-11
Gambar 3-5 Pohon Industri Tembaga .................................................................................................... 3-12

KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
6 | DAFTAR TABEL
DAFTAR TABEL
Tabel 2-1 Gambaran Industri Logam Nasional ........................................................................................ 2-2
Tabel 2-2 Kelompok Industri Hulu ........................................................................................................... 2-4
Tabel 2-3 Kelompok Industri Antara ....................................................................................................... 2-4
Tabel 2-4 Kelompok Industri Hilir ............................................................................................................ 2-4
Tabel 2-5 Kelompok Unwrought Aluminum (aluminium bukan tempaan) ......................................... 2-9
Tabel 2-6 Kelompok Industri Antara ....................................................................................................... 2-9
Tabel 2-7 Kelompok Industri Hilir ............................................................................................................ 2-9
Tabel 2-8 Pemenuhan Bahan Baku Aluminium ..................................................................................... 2-11
Tabel 2-9 Kelompok Industri Hulu Tembaga ........................................................................................ 2-16
Tabel 2-10 Kelompok Industri Antara .................................................................................................... 2-16
Tabel 2-11 Kelompok Industri Hilir ......................................................................................................... 2-16
Tabel 2-12 Produksi Logam (dalam ribu ton) ........................................................................................ 2-18
Tabel 2-13 Produksi Non Ferro (dalam ribu ton) .................................................................................. 2-18
Tabel 2-14 Perbandingan Sebelum dan Setelah Globalisasi Produksi ................................................ 2-19
Tabel 2-15 Prediksi Peningkatan Permintaan Aluminium Dalam Negeri ............................................ 2-23
Tabel 2-16 Permintaan Domestik atas Aluminium ............................................................................... 2-30
Tabel 2-17 Data TOP 10 Ekspor HS 72-73................................................................................................ 2-34
Tabel 2-18 Data TOP 10 Ekspor HS 74 .................................................................................................... 2-34
Tabel 2-19 Data TOP 10 Ekspor HS 76 .................................................................................................... 2-35
Tabel 2-20 Data TOP 10 Impor HS 72-73 ................................................................................................ 2-36
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
DAFTAR TABEL | 7
Tabel 2-21 Data TOP 10 Impor HS 74 ...................................................................................................... 2-36
Tabel 2-22 Data TOP 10 Impor HS 76 ..................................................................................................... 2-37
Tabel 2-23 TOP 10 Ekspor HS 72, 73, 74 dan 76 tahun 2009 ................................................................ 2-37
Tabel 2-24 TOP 10 Impor HS 72, 73, 74 dan 76 tahun 2009 ................................................................. 2-38
Tabel 2-25 Data dan Perbandingan Ekspor HS10 Digit tahun 2009 .................................................... 2-38
Tabel 2-26 Perbandingan Impor HS10 Digit tahun 2009 ..................................................................... 2-39
Tabel 2-27 Perusahaan Baja Dunia ......................................................................................................... 2-40
Tabel 2-28 Negara Eksportir Baja Teratas Tahun 2006........................................................................ 2-42
Tabel 2-29 Top Eksportir Baja Bersih Tahun 2006................................................................................ 2-42
Tabel 2-30 Daftar Perusahaan Penghasil Aluminium Terbanyak di Dunia ......................................... 2-43
Tabel 2-31 ................................................................................................................................................. 2-44
Tabel 2-32 Perusahaan Tambang Berdasarkan Kapasitas, 2006 ........................................................ 2-45
Tabel 2-33 Dua puluh Perusahaan Smelter Dunia ................................................................................ 2-46
Tabel 3-1 Rencana Aksi Industri Baja (sumber: Peraturan Menteri Perindustrian No. 103/M-
IND/PER/10/2009) ............................................................................................................................ 3-2
Tabel 3-2 Industri Logam Pendukung ke-3 Driver Sektor Industri ....................................................... 3-7
Tabel 4-1 ..................................................................................................................................................... 4-4
Tabel 5-1 Ekspor, Impor dan ISP Produk Besi Baja Berdasarkan Kelompok Tahun 2004-2008 ......... 5-2
Tabel 5-2 Ekspor dan ISP HRC/P Pada HS 10 Digit Tahun 2005-2008 ................................................... 5-3
Tabel 5-3 Volume, Nilai Ekspor ,Impor dan Harga Satuan Produk Baja Tahun 2006 .......................... 5-5
Tabel 5-4 Ekspor, Impor dan ISP Produk Alumunium Berdasarkan Kelompok .................................. 5-6
Tabel 5-5 Ekspor, ISP Produk Alumunium Sheet Pada HS 10 Digit Tahun 2005-2008 ........................ 5-7
Tabel 5-6 Ekspor, ISP Al-Batangan Pada HS 10 Digit Tahun 2005-2008 ............................................... 5-9
Tabel 5-7 Volume, Nilai Ekspor ,Impor dan Harga Satuan Produk Alumunium Tahun 2006 ........... 5-10
Tabel 5-8 Ekspor, Impor dan ISP Produk Tembaga Berdasarkan Kelompok Tahun 2004-2008 ...... 5-11
Tabel 5-9 Ekspor dan ISP Tembaga Lembaran Pada HS 10 Digit Tahun 2005-2008........................... 5-12
Tabel 5-10 Volume, Nilai Ekspor ,Impor dan Harga Satuan Produk Tembaga Tahun 2006...............5-15
Tabel 5-11 Struktur Tarif Bea Masuk Produk Logam Tahun 2009 ....................................................... 5-19
Tabel 5-12 Program Penurunan Tarif/Harmonisasi Tarif Bea Masuk .................................................. 5-26

KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
8 | KATA PENGANTAR
KATA PENGANTAR
i tengah krisis global saat ini, relasi yang harmonis dan simetris antar negara
menjadi sebuah keniscayaan dan keharusan. Hubungan persahabatan yang erat
antara Indonesia Jepang terutama melalui sejarah panjang pertalian -
ekonomi-sosial-budaya telah menjadi faktor yang cukup penting bagi kedua negara.
Jepang menduduki rangking pertama dalam besarnya investasi negara-negara asing ke
Indonesia. Akan tetapi dilihat dari total investasi Jepang ke luar negeri Jepang, Indonesia
cuma menempati urutan ke-9 saja. Namun, menurut catatan-catatan yang ada, jumlah
investasi Jepang di Indonesia perioda belakangan ini terus mengalami penurunan.
Sudah cukup banyak Investor Jepang banyak yang hijrah ke Malaysia, Vietnam, Thailand
dan Cina. Sementara jumlah investasi perusahaan Indonesia di Jepang kenyataannya
adalah yang paling kecil dibandingkan negara-negara ASEAN lainnya. Ada beberapa
faktor yang melatarbelakangi kondisi ini diantaranya ketidakstabilan politik dan
keamanan; lemahnya kepastian hukum; intensitas unjuk rasa buruh; buruknya
infrastruktur; kebijakan pajak dan korupsi.
Meskipun sesungguhnya ada juga beberapa faktor signifikan yang ditengarai akan
mampu mempertahankan hubungan Indonesia Jepang seperti catatan historis
hubungan antara kedua negara; jumlah penduduk dan besarnya potensi pasar di
Indonesia, serta upaya untuk menanamkan/mempertahankan pengaruh Jepang di Asia;
isu pentingnya stabilitas keamanan Selat Malaka, dimana 80 persen kebutuhan energi
Jepang didistribusikan melalui selat ini; faktor kekayaan alam Indonesia.
D
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
KATA PENGANTAR | 9
Pemerintah Indonesia saat ini terus mendorong perbaikan kinerja hubungan bilateral
Indonesia Jepang melalui kegiatan implementasi EPA yang telah disepakati.
Dari kajian internal Tim IJEPA DEPPERIN diperkirakan potensi kesempatan bisnis yang
akan tercipta melalui implementasi EPA bisa mencapai US $ 65 milyar pada tahun 2012
(dengan catatan/asumsi tanpa ada gejolak perekonomian global). Selain daripada itu
kegiatan implementasi EPA juga memiliki peluang kerjasama bilateral yang prospektif.
dimana melalui kesepakatan pilar liberalisasi pasar, kedua negara sepakat untuk
menghapuskan beberapa hambatan tarif seperti penghapusan tarif produk kehutanan,
udang dan hampir semua produk industri Indonesia. Sebaliknya, Indonesia juga sepakat
untuk menghapuskan tarif untuk berbagai produk industri Jepang.
Terkait dengan adanya kerjasama pemerintah Indonesia dan Jepang dalam bidang
perekonomian yang tertuang pada Indonesia Japan Economic Partnership
Agreement IJEPA yaitu kerjasama ekonomi yang dilandasi oleh tiga pilar: Liberalisasi
Pasar, Fasilitasi dan Kerjasama dalam rangka industrial capacity building, salah satu
kegiatan utama yang diprioritaskan oleh Departemen Perindustrian adalah implementasi
Manufacturing Industry Development Center (MIDEC) untuk 13 sektor industri (metal
working, welding, mold & dies, energy conservation, export & investment promotion,
SMEs, automotive, electric/ electronics, steel/ steel products, textile, petrochemical &
oleochemicals, non-ferrous dan food & beverages).
Kegiatan dalam penyusunan buku kajian ini merupakan kelanjutan dari buku kajian
sebelumnya berjudul Pendalaman Struktur Industri yang mempunyai Daya Saing Di
Pasar Global - Perkembangan Daya Saing Industri Kendaraan Bermotor, Elektronika, Alat
Berat dan Peralatan Listrik, yang diterbitkan pada tahun 2007 dan Studi Kedalaman
Struktur Industri Yang Mempunyai Daya Saing Di Pasar Global - Kajian Capacity building
Industri Manufaktur Melalui Implementasi MIDEC-IJEPA, yang diterbitkan tahun 2008.
Untuk kegiatan tahun 2009 akan dikaji Pengaruh Implementasi MIDEC terhadap
Penguatan Struktur Industri .
Mengingat cakupan yang dikaji pada seri-seri studi IJEPA ini cukup luas, sehingga
dipandang perlu untuk melibatkan rekanrekan yang memiliki kompetensi dan
pengalaman yang mendalam dari berbagai bidang/sektor terkait, berasal dari kalangan
dunia usaha/asosiasi, perguruan tinggi, pejabat perindustrian yang sudah purnabakti dan
rekan pejabat maupun dari pihak swasta/asosiasi terkait yang masih aktif di bidangnya
terutama para pelaku aktif yang terlibat erat ikut dalam proses negosiasi dan
implementasi IJEPA. Dalam penyusunan seri kajian-kajian berlatar belakang negosiasi
dan implementasi IJEPA (edisi tahun 2009 adalah seri ke-3) secara sadar kami berusaha
untuk memasukan berbagai sumber referensi, data, catatan perundingan, analisis, hasil
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
10 | KATA PENGANTAR
rangkuman dari berbagai workshop/FGD/diskusi teknis terkait, dengan maksud
menjadikan seri-seri terbitan buku ini bisa menjadi catatan dan referensi lengkap berkait
dengan sejarah perundingan dan implementasi IJEPA, dengan harapan bisa menjadi
referensi yang berguna bagi para pengambil keputusan dan terutama juga bagi generasi
muda pelanjut pembangunan Industri di Indonesia. Selanjutnya, tak lupa kami juga
mengucapkan terima kasih yang sebesarbesarnya kepada rekanrekan yang telah
berpartisipasi aktif dan menyumbangkan waktu, pikiran, tulisan, saran dan tenaganya
sampai selesainya kajian ini.
Pada kesempatan ini kami juga mengharapkan masukan, saran, dan kritik dari para
pembaca yang kami hormati untuk didapatkannya kesempurnaan tulisan sehingga hasil
studi ini dapat menjadi referensi yang handal dan berguna dalam rangka implementasi
IJEPA terutama terkait programprogram implementasi MIDEC di tahun-tahun yang akan
datang.

Jakarta, Desember 2010
Achdiat Atmawinata
Staf Ahli Menteri Perindustrian RI


KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
PENDAHULUAN | 1-1
1. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
ndustri logam merupakan sektor strategis di dalam perekonomian nasional,
karena merupakan salah satu motor penggerak bagi sektor-sektor industri
lainnya, dan pada akhirnya pertumbuhan industri memberikan kontribusi bagi
pertumbuhan ekonomi. Salah satu kebijakan untuk pengembangan industri logam
nasional yang penting untuk dilakukan adalah pengembangan industri logam dasar.
Pengembangan ini diharapkan dapat memberikan sumbangan yang besar dalam
penyediaan bahan baku dan komponen-komponen standar, serta memberikan
rangsangan positif pada daya tumbuh sektor-sektor industri lainnya. Sektor-sektor
industri hilirnya yang terkait dengan Pengembangan industri logam dasar
diantaranya meliputi kelompok-kelompok industri bahan logam dan produk dasar,
industri motor, mesin dan perlengkapan pabrik, industri peralatan listrik, industri alat
angkutan dan alat berat, dan lain-lain. Pengembangan ini menjadi cukup kritikal saat
ini karena meningkatnya kebutuhan bahan baku di sektor industri hilirnya. Oleh
karena itu, diperlukan Program Pengembangan Industri Logam Dasar Nasional yang
Tepat dan Kuat.
Program Pengembangan industri logam dasar ini merupakan tindak lanjut dari kajian
sebelumnya yang terkait dengan program peningkatan kapasitas industri dalam
kerangkan MIDEC. Kajian sebelumnya mencakup:
I
1
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
1-2 | PENDAHULUAN
Pendalaman Struktur Industri yang mempunyai Daya Saing Di Pasar Global;
Perkembangan Daya Saing Industri Kendaraan Bermotor, Elektronika, Alat
Berat dan Peralatan Listrik (kajian tahun 2007);
Studi Kedalaman Struktur Industri Yang Mempunyai Daya Saing Di Pasar
Global; Pembangunan Kapasitas Industri Manufaktur melalui MIDEC-IJEPA
(kajian tahun 2008) ; dan
Pengaruh Implementasi MIDEC terhadap penguatan Struktur Industri
(kajian tahun 2009).
Studi mengenai Industri Prioritas Baja dan Non Ferro Industri diperlukan karena baja
(bersama alumunium dan tembaga) adalah salah satu dari 13 sektor MIDEC yang
berfungsi sebagai motor untuk pembangunan kapasitas. Baja dan logam non-fero
lainnya bahkan menjadi bahan baku penting bagi sebagian besar sektor prioritas
dalam MIDEC.
Baja telah lama diakui sebagai bahan dasar vital untuk pengembangan industri dan
infrastruktur, bahkan sebagai peralatan penunjang pada kehidupan masyarakat
sehari-hari. Hampir pada semua segmen kehidupan mulai dari peralatan dapur,
transportasi, generator pembangkit listrik, sampai kerangka gedung dan jembatan
menggunakan bahan baku baja dan logam non-fero lainnya. Dari berbagai sumber
yang ada, diproleh data bahwa konsumsi baja per kapita Indonesia pada tahun 2007
baru mencapai 29 Kg, dan pada saat yang sama rata-rata konsumsi baja per kapita
dunia mencapai 170 kg. Dengan pertumbuhan pendapatan per kapita Indonesia yang
semakin tinggi dimasa yang akan datang, maka pasar domestik berpeluang besar
pada pertumbuhan pasar industri baja.
Namun demikian, industri logam nasional saat ini masih memiliki banyak kekurangan
termasuk missing link pada rantai nilai dari industri hulu, industri antara dan industri
hilir, terutama pada industri Non Ferro. Sehingga diharapkan dengan adanya kajian
ini akan dapat diidentifikasi berbagai permasalahan yang ada atau yang akan
dihadapi di masa depan agar selanjutnya dapat digunakan untuk melengkapi dan
memperbaiki rantai nilai industri logam nasional. Dala kaitan ini, visi, misi, tujuan, dan
sasaran serta arah industri Indonesia ke depan termasuk yang terkait dengan
industri logam, telah dirancang dalam Peraturan Presiden Indonesia no. 28 tahun
2008 mengenai Kebijakan Industri Nasional (KIN). Dalam KIN disebutkan bahwa
visi perindustrian Indonesia pada tahun 2025 adalah membawa Indonesia menjadi
negara industri tangguh dunia yang bertumpu pada tiga industri andalan masa
depan yaitu industri agro, industri alat angkut, dan industri telematika, dan hal ini
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
PENDAHULUAN | 1-3
berarti menjadikan industri logam sebagai tulang punggung industri Indonesia.
Rancangan strategis ini merupakan landasan penting untuk melakukan kajian
Program Pengembangan Industri Logam Dasar Nasional yang Tepat dan Kuat
sebagai satu langkah penting untuk mencapai tujuan menjadi Negara industri
tangguh dunia pada tahun 2025. Mengingat tingkat kekritisan pada sasaran industri
tersebut, program ini juga perlu dilakukan secara tepat waktu untuk perioda jangka
pendek (cepat).
1.2 Maksud dan Tujuan
Maksud dan tujuan dari kajian ini adalah untuk :
Mengetahui Kondisi Industri Logam Nasional
Mengetahui Tingkat daya saing produk logam nasional.
Memberikan rekomendasi untuk Pengembangan Industri Logam Dasar
Nasional.
1.3 Sasaran Kajian
Sasaran dari kegiatan ini adalah tersedianya hasil kajian penguatan struktur industri
prioritas pada sektor industri baja dan non ferro (aluminium dan tembaga).
1.4 Hasil yang Diharapkan dari Kajian
Sesuai dengan maksud dan tujuan kegiatan, hasil yang diharapkan adalah
tersusunnya rekomendasi untuk Pengembangan Industri Logam Dasar Nasional
dalam rangka mencapai penguatan struktur industri.
1.5 Sistematika Penulisan
1. Pendahuluan
Memberikan gambaran perkembangan industri nasional sektor baja,
alumunium dan tembaga secara umum untuk pengembangan industri dalam
kerangka studi kedalaman stuktur industri prioritas.
2. Kondisi Industri Logam
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
1-4 | PENDAHULUAN
Menjelaskan Kondisi industri logam nasional , perkembangan industri logam
nasional dengan melihat trend ke depan dan melihat tantangan industri
logam nasional dalam globalisasi
3. Sasaran Pengembangan Industri Logam
Menjelaskan target dan sasaran pengembangan industri logam nasional
sesuai dengan KIN 2008, dengan driver sector untuk kebutuhan logam saat
ini pada sektor alat berat, otomotif dan elektronik. Kemudian menjelaskan
kedalaman struktur industri logam saat ini melalui pohon industri sehingga
dapat dilihat bagian mana saja yang sudah ada industrinya dan yang belum
ada industrinya. Hal ini selnjutnya menjadi dasar untuk menganalisis
kekuatan dan kelemahan industri logam dasar nasional.
4. Peluang dan Ancaman Industri Logam dalam Konteks Kerjasama Global
Menjelaskan peluang dan ancaman bagi industri logam dasar nasional dalam
tataran strategis yang didalamnya terkait kerjasama Indonesia dengan
negara lain.
5. Analisa dan Rekomendasi Pengembangan Industri Logam Nasional
Memberikan analisa menggunakan metode Indeks Spesialis Perdagangan
(ISP), Reveal Comparative Advantages (RCA) dan Accelerated Ration serta
memberikan rekomendasi dari hasil kajian
6. Kesimpulan dan Tindak Lanjut
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 2-1
2. KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL
alam rangka mewujudkan visi pembangunan industri Nasional, yaitu dengan
sasaran antara menjadi Negara Industri Maju Baru pada tahun 2020 dan
menjadi Negara Industri Tangguh pada tahun 2025, Indonesia perlu memiliki
industri logam yang maju dan bersaing. Tentu saja visi ini tidak akan terwujud bila
tidak diimbangi dengan persiapan dan rencana pembangunan yang baik. Untuk
mempersiapkan perencanaan yang baik tersebut perlu dilakukan peninjauan kembali
terhadap kondisi Industri Logam Nasional. Berikut disajikan beberapa
perkembangan Industri Logam Nasional beberapa tahun terakhir.
2.1 Produk Logam
Industri Logam Nasional belum berkembang secara optimal, sehingga kontribusi
Industri Logam belum memberikan nilai yang cukup berarti terhadap GDP sektor
industri. Kontribusi sektor Industri Logam terhadap GDP-Industri (berdasarkan
catatan tahun 2008) menurun sejak tahun 2005 yaitu dari 2,88% pada tahun 2005
menjadi 2,57% pada tahun 2008.
Jumlah perusahaan logam pada tahun 2008 sebanyak 955 perusahaan dengan total
investasi sebesar Rp. 69,4 Trilyun dan menyerap tenaga kerja sebanyak 222 ribu
orang. Pemanfaatan kapasitas produksi atau utilisasi industri dalam 5 tahun terakhir
relative masih tetap pada angka 61%. Neraca perdagangan produk logam tahun 2008
defisit di pihak Indonesia sebesar US $ 4,6 milyar, dimana ekspor sebesar US $ 10,4
D
2
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
2-2 | KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL
milyar, sedangkan impor sebesar US $ 15 milyar. Gambaran perkembangan industri
logam dalam 5 tahun terakhir dapat dilihat pada tabel dibawah.
Tabel 2-1 Gambaran Industri Logam Nasional
No. Uraian

2005 2006 2007 2008
1 Jumlah Perusahaan Unit 869 893 919 955
2 Jumlah Tenaga Kerja Orang 203,066 207,761 212,243 222,472
3 Ekspor Juta US$ 5,623.8 7,860.4 10,185.2 10,442.8
4 Impor Juta US$ 6,033.0 5,727.7 7,561.0 15,092.9
5 Utilisasi % 60.6 61.1 61.1 61.8
6
Total Investasi
(Kurs US$ 1 : Rp 9.000)
Triliun
Rupiah
59.09 64.0 65.5 69.4

- Investasi dalam US Dolar Juta US$ 4,712 4,918 5,033 5,187

- Investasi dalam Rupiah
Miliar
Rupiah
16,679 19,725 20,236 22,693
7 Kontribusi terhadap GDP (%)

2,88 2,77
2,58 (angka
sementara)
2,57 (angka
sangat
sementara)
Secara umum, struktur Industri Logam Nasional terbagi menjadi 2 (dua) kelompok
yaitu : Industri Baja (Ferro) dan Industri Bukan Baja (Non Ferro).
Industri Baja (Ferro) adalah Industri yang mengolah paduan logam dengan bahan
dasar besi sebagai unsur utamanya serta karbon sebagai campuran utama.
Kelompok produk ini bila dilihat pada buku tarif bea masuk dikelompokkan dalam
kelompok HS Bab 72 dan HS Bab 73
Industri Bukan Baja (Non Ferro) didefinisikan sebagai Industri Paduan Logam dengan
bahan dasar selain besi. Produk Bukan Baja (Non Ferro) ini terbagi atas beberapa
jenis produk yaitu antara lain ; alumunium, tembaga, perak, emas, dan timah. Dalam
buku tariff bea masuk jenis-jenis produk ini dikelompokkan dalam kelompok HS Bab
74 dan HS Bab 76.
2.1.1 Baja
Baja adalah salah satu bahan yang umumnya banyak digunakan dalam pekerjaan
kontruksi dan pembuatan produk-produk engineering. Sebagaimana diketahui
bahwa baja adalah logam paduan dengan besi sebagai unsur dasar dan karbon
sebagai unsur paduan utamanya yang berfungsi sebagai unsur pengeras untuk
mencegah dislokasi bergeser pada kisi kristal (crystal lattice) atom besi. Karena hal
inilah maka baja memiliki kekuatan, keuletan dan ketangguhan yang lebih baik dari
bahan lainnya.
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 2-3
Banyak proses yang terjadi dalam pengolahan Biji besi menjadi Produk Baja.
Berdasarkan aliran proses dan hubungan antara bahan baku dan produk, maka
struktur Industri Baja dapat ditunjukkan pada pohon Industri pada gambar berikut.


Gambar 2-1 Beberapa Contoh Jenis Baja dan Penggunaannya

KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
2-4 | KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL

Gambar 2-2 Skema Pohon Industri Baja

GAMBAR

Dari diagram pohon Industri diatas, produk baja dapat dibagi menjadi beberapa
kelompok, yaitu klompok industri hulu, kelompok industri antara dan kelompok
industri hilir. Jenis-jenis produk yang masuk masing-masing kelompok sebagaimana
terlihat pada tabel-tabel berikut:
Tabel 2-2 Kelompok Industri Hulu
Industri Hulu
Produk Bahan Baku
Bijih Besi Pig Iron Besi Spons
Tabel 2-3 Kelompok Industri Antara
Industri Antara
Produk Baja Kasar Produk setengah jadi (Semi Finished Product)
Ingot Slab Billet Bloom HRC/P/S CRC/P/S Pelat Baja Wire Rod
Tabel 2-4 Kelompok Industri Hilir
Industri Hilir
Produk Lembaran (Flat Product) Produk Batangan (Long Product)
B
j
L
S

T
i
n

P
l
a
t
e

P
r
o
d
u
k

G
a
l
v
a
n
i
z
i
n
g

P
r
o
f
i
l


P
i
p
a

B
a
j
a

B
e
s
i

K
a
n
a
l

P
r
o
f
i
l

P
a
k
u

W
i
r
e

M
e
s
h

B
e
s
i

B
e
t
o
n

K
a
w
a
t

B
e
t
o
n

K
a
w
a
t

B
a
j
a

K
a
w
a
t

L
a
s

M
u
r

&

B
a
u
t

P
C

W
i
r
e

2.1.1.1 Industri Hulu
Industri hulu baja ini terbagi 2 yaitu: pertambangan dan penyedia bahan baku.
Pertambangan itu sendiri bukanlah tergolong dalam industri pemasok dalam supply
chain industri baja. Namun tidak dapat dipungkiri bahwa proses ini sangat strategis
dan menentukan tingkat daya saing industri baja pada suatu negara. Sedangkan
penyedia bahan baku sendiri juga merupakan faktor yang sangat penting dalam
menentukan daya saing industri baja suatu negara. Kelompok ini terdiri dari 2 (dua)
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 2-5
jalur proses pembuatan besi (iron making) serta satu industri penyedia scrap yang
merupakan material besi bekas. Jalur pertama yang mendominasi sebesar 70% dari
produksi besi dunia adalah melalui teknologi blast furnace.
Gambar 2-3 Proses Blast Furnace

Gambar 2-4 Blast Furnace

Pada proses ini, bijih besi direduksi dengan kokas batu bara dalam sebuah tanur tiup
yang tinggi. Produk dari proses ini adalah besi cair yang kemudian diproses lebih
lanjut sehingga menjadi pig iron.
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
2-6 | KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL
Teknologi lainnya adalah pembuatan produk baja dasar berupa besi spons. Pada
proses ini bijih besi dalam bentuk bulk atau pellet direduksi dengan gas pereduksi
(yang berasal dari gas alam atau batu bara). Produk dari proses ini dapat berupa besi
spons atau hot briquette iron (HBI), sebagai bahan baku proses steel making
selanjutnya. Proses ini menguasai sekitar 25% dari proses produksi besi dunia.
Gambar 2-5 Proses Besi Spons


Di samping dua jalur utama diatas terdapat pula beberapa teknologi penyedia bahan
baku industri baja yang jumlahnya relatif kecil seperti teknologi direct smelting,
rotary kiln, dan open heart.
2.1.1.2 Industri Antara
Seperti yang terlihat pada tabel 2.4, industri antara dalam pohon industri baja terbagi
menjadi 2 (dua), yaitu: pembuatan baja kasar (crude steel) dan pembuatan baja semi
finished product. Kelompok pembuatan baja kasar merupakan industri dimana
proses tahap akhirnya adalah mengubah baja cair menjadi baja padat, misalnya
seperti billet dan bloom yang akan diproses lebih lanjut pada tahap pengolahan pada
industri baja long product, slab yang akan diproses lebih lanjut pada pengolahan flat
product, dan ingot yang akan digunakan dalam pembentukan baja lainnya. konsumsi
perkapita industri baja suatu negara dihitung dari jumlah produksi baja kasar dibagi
dengan jumlah penduduk negara tersebut.
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 2-7
Sedangkan kelompok Pembuatan Baja Semi Finished Product adalah proses lebih
lanjut dari baja kasar. Misalnya billet dan bloom dapat diproses lebih lanjut menjadi
semi finished wire rod dan green pipe. Selanjutnya wire rod akan menjadi bahan
baku berbagai industri pengolahan long finished product seperti paku, baut, mur,
kawat las, PC wire. Sedangkan green pipe akan menjadi bahan baku industri
seamless pipe (OCTG dan Line Pipe) yang akan digunkan oleh industri migas. Contoh
lain adalah semi finished product di jalur flat product yaitu Hot Rolled Coil (HRC), hot
rolled plate (HRP) dan cold rolled coil (CRC).
HRC merupakan bahan baku terbesar dari industri pengolahan flat product seperti:
konstruksi, pipa las spiral dan otomotif. Sementara CRC digunakan sebagai bahan
baku industri peralatan rumah tangga, otomotif, pelapisan seng. Pelat baja
merupakan semi finished product yang digunakan sebagai bahan baku industri pipa
las longitudinal, profil dan perkapalan.
2.1.1.3 Industri Hilir
Industri hilir dari pohon industri baja juga dapat dibedakan menjadi 2 jenis, yaitu: baja
finished flat product dan finished long product. Baja finished flat product digunakan
oleh sebagian besar konsumen dari industri kontruksi, otomotif, pipa, profil dan
pelapisan. Sedangkan baja finished long product digunakan oleh konsumen paling
bervariasi dari industri baja. Berbagai industri pemakai diantaranya industri
pembuatan baja batangan, profil, baja konstruksi, kawat, paku, mur/baut.
2.1.2 Aluminium
Aluminium (dalam bentuk bauksit) adalah suatu mineral yang berasal dari magma
asam yang mengalami proses pelapukan dan pengendapan secara residual. Proses
pengendapan residual sendiri merupakan suatu proses pengkonsentrasian mineral
bahan galian di tempat.
Aluminium merupakan suatu metal reaktif, dan tidak terjadi secara alami. Oleh
karena itu, aluminium tak dikenal sebagai unsur terpisah sampai tahun 1820-an,
walaupun keberadaan nya telah diramalkan oleh beberapa ilmuwan yang telah
belajar aluminum campuran. Aluminium pertama kali diproduksi dengan bebas oleh
ahli kimia dan ahli ilmu fisika yang berasal dari Denmark, Hans Oersted Kristen, dan
ahli kimia Jerman, Frederich Wohler, pada pertengahan tahun 1820-an. Nama
aluminum diperoleh dari bahasa latin: alumen, yang berarti tawas tawas (suatu
aluminium sulfate mineral).
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
2-8 | KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL
Ciri-ciri aluminium:
1. Aluminium merupakan logam yang berwarna perak-putih
2. Aluminum dapat dibentuk sesuai dengan keinginan karena memiliki sifat
plastisitas yang cukup tinggi
3. Merupakan unsur metalik yang paling berlimpah dalam kerak bumi setelah
setelah silisium dan oksigen.
Aluminum merupakan unsur metal yang paling berlimpah-limpah di dalam kerak
bumi. Aluminum digunakan Amerika Serikat di dalam transportasi, dan membangun.
Guinea Dan Australia Austria mempunyai sekitar satu setengah cadangan dunia.
Negara-negara lain dengan cadangan utama meliputi Brazil, Jamaica, dan India.
Berbagai produk dapat dibuat dengan menggunakan bahan baku aluminium.
Berdasarkan bahan baku dan aliran prosesnya, maka struktur industri aluminium
dapat digambarkan seperti gambar 2.7 berikut:
Gambar 2-6 Pohon Industri Aluminium

Gambar 2-7 Pohon Industri Aluminium
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 2-9

Bedasarkan pohon industri tersebut, maka proses pengolahan aluminium dapat
dibedakan menjadi beberapa kelompok seperti yang terlihat pada tabel berikut:
Tabel 2-5 Kelompok Unwrought Aluminum (aluminium bukan tempaan)
Industri Hulu
Bahan baku/Unwrough Aluminum/Aluminium bukan tempaan
Bauksit Alumina Ingot Scrap
Tabel 2-6 Kelompok Industri Antara
Industri Antara
Wire Rod Billet Alstrip Casting Die Casting Forging Slab Kawat Plate Sheet
Tabel 2-7 Kelompok Industri Hilir
Industri Hilir
Kabel Profil Ekstrusi Pipe Slug Strip Foil Circle
2.1.2.1 Industri Hulu
Pemenuhan bahan baku produk aluminium mulai tidak bergantung kepada impor
sejak didirikannya PT INALUM sejak tahun 1982 di Kuala Tanjung yang memproduksi
aluminium ingot primer di Indonesia. Bahan baku untuk memproduksi ingot primer
tersebut adalah Alumina.
Gambar 2-8 PT INALUM
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
2-10 | KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL

Aluminium adalah logam yang sangat reaktif yang membentuk ikatan kimia
berenergi tinggi dengan oksigen. Dibandingkan dengan logam lain, proses ekstraksi
aluminium dari batuannya memerlukan energi yang tinggi untuk mereduksi Al2O3.
Proses reduksi ini tidak semudah mereduksi besi dengan menggunakan batu bara,
karena aluminium merupakan reduktor yang lebih kuat dari karbon.
Proses produksi aluminium dimulai dari pengambilan bahan tambang yang
mengandung aluminium (bauksit, corrundum, gibbsite, boehmite, diaspore, dan
sebagainya). Selanjutnya, bahan tambang dibawa menuju proses Bayer. Proses
Bayer menghasilkan alumina (Al2O3) dengan membasuh bahan tambang yang
mengandung aluminium dengan larutan natrium hidroksida pada temperatur 175oC
sehingga menghasilkan aluminium hidroksida, Al(OH)3. Aluminium hidroksida lalu
dipanaskan pada suhu sedikit di atas 1000oC sehingga terbentuk alumina dan H2O
yang menjadi uap air. Setelah Alumina dihasilkan, alumina dibawa ke proses Hall-
Heroult. Proses Hall-Heroult dimulai dengan melarutkan alumina dengan leelehan
Na3AlF6, atau yang biasa disebut cryolite. Larutan lalu dielektrolisis dan akan
mengakibatkan aluminium cair menempel pada anoda, sementara oksigen dari
alumina akan teroksidasi bersama anoda yang terbuat dari karbon, membentuk
karbon dioksida. Aluminium cair memiliki massa jenis yang lebih ringan dari pada
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 2-11
larutan alumina, sehingga pemisahan dapat dilakukan dengan mudah. Berikut
disajikan proses pengolahan aluminium di PT INALUM

Gambar 2-9 Proses Pengolahan Aluminium
Sejalan dengan perkembangan pertumbuhan demand dan perkembangan Industri
Aluminium di Indonesia, maka sebanyak 40% kebutuhan aluminium di Indonesia
masih tetap dilakukan melalui impor. Daftar impor pemenuhan bahan baku dapat
dilihat pada tabel di bawah ini:
Tabel 2-8 Pemenuhan Bahan Baku Aluminium
Materials
Domestic
Supply
(tons)
Domestic
Demand
(tons)
Import
(tons)
Country of Origin
(import)
Alumina 0 500,000 500,000 Australia
Calcined Coke
(Oil & Pitch
Coke)
40,000 100,000 60,000 Argentine, China,
India, USA, Japan
Coal Tar Pitch 0 25,000 25,000 Japan
Aluminium
Fluoride
5,000 5,000 0
Aluminium Ingot 100,000 200,000 Australia, China,
India, others
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
2-12 | KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL
2.1.2.2 Industri Antara
Dari produk hulu berupa ingot, diproses lebih lanjut menjadi produk antara berupa
produk aluminium lembaran dan produk aluminium batangan. Kedua jenis produk
tersebut diproses lebih lanjut menjadi produk hilir atau produk jadi yang akan dipakai
disegala sektor.
2.1.2.3 Industri Hilir
Industri Hilir aluminium merupakan produk akhir yang akan digunakan langsung oleh
konsumen seperti Aluminium strip/foil, kawat dan kabel, pipa, profil/ekstrusi,
komponen dan peralatan rumah tangga. Misal dengan memakai proses Dies Casting
akan dihasilkan komponen-komponen kendaraan bermotor.

Gambar 2-10 Beberapa Contoh Produk Hasi Die Casting
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 2-13

Gambar 2-11 Penggunaan Aluminium Ekstrusi
2.1.3 Tembaga
Tembaga (Cu) mempunyai sistim kristal kubik, secara fisik berwarna kuning dan
apabila dilihat dengan menggunakan mikroskop akan berwarna pink kecoklatan
sampai keabuan.
Tembaga sudah dikenal dan dimanfaatkan manusia sejak 10.000 tahun silam. Di Asia
Barat misalnya telah menjadi bahan pembuat koin dan perhiasan. Sementara di
zaman tembaga (Chalcolithic period, diambil dari Bahasa Yunani Chalkos yang
artinya tembaga) manusia telah menemukan teknik mencampur dan menggunakan
tembaga untuk menghasilkan perhiasan. Kemudian pada abad keempat dan ketiga
Sebelum Masehi telah ada kegiatan peleburan tembaga di Distrik Huelva, Spanyol.
Sementara itu di Amerika Selatan, aktivitas eksplorasi dan eksploitasi tembaga sudah
dikenal di antara suku suku asli seperti Maya, Aztec dan Inca. Demikian juga dengan
China, India dan Jepang di Asia. Hingga kini, tembaga menjadi salah satu jenis logam
yang sangat dibutuhkan manusia.
Tembaga memang memainkan peran penting dalam perkembangan peradaban
manusia. Sepanjang sejarah, berbagai produk berbahan tembaga menjadi pilihan
banyak orang. Demikian juga dengan sektor perindustrian dan tekonologi.
Pencampuran dengan Zinc, timah, aluminium dan nikel juga menghasilkan produk
produk bernilai tinggi dan bermanfaat bagi masyarakat banyak. Saat ini logam
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
2-14 | KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL
dengan rumus kimia CU, dimanfaatkan untuk kabel listrik, industri telekomunikasi
dan elektronika juga konstruksi dan transportasi.
Logam tembaga digunakan secara luas dalam industri peralatan listrik. Kawat
tembaga dan paduan tembaga digunakan dalam pembuatan motor listrik,
generator, kabel/kawat untuk transmisi, distribusi dan instalasi listrik, kendaraan
bermotor, tabung coaxial, tabung microwave, sakelar, rectifier, transsistor, dan
peralatan lainnya yang membutuhkan sifat konduktivitas listrik dan panas yang
tinggi. Meskipun aluminium dapat digunakan untuk tegangan tinggi pada jaringan
transmisi, tetapi tembaga masih memegang peranan penting untuk jaringan
transmisi, utamanya untuk bawah tanah.
Potensi sumber daya alam tembaga terbesar yang dimiliki Indonesia terdapat di
Papua. Potensi lainnya menyebar di Jawa Barat, Sulawesi Utara, dan Sulawesi
Selatan.

Gambar 2-12 Contoh Produk Tembaga
Berdasarkan aliran proses pengolahan tembaga, maka struktur Industri Tembaga
dapat disajikan seperti gambar berikut:
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 2-15

Gambar 2-13 Pohon Industri Tembaga

Gambar 2-14 Skema Pohon Industri Tembaga
Berdasarkan pohon Industri tersebut, maka tembaga dibagi menjadi beberapa
kelompok, yaitu:
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
2-16 | KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL
Tabel 2-9 Kelompok Industri Hulu Tembaga
Industri Hulu
Bahan baku
Cooper Concentrate Cooper Cathode/Ingot
Tabel 2-10 Kelompok Industri Antara
Industri Antara
Cooper Rod Cooper sheet
Tabel 2-11 Kelompok Industri Hilir
Industri Hilir
Wire Cable Foil Cooper Tube Cooper Pipe
2.1.3.1 Industri Hulu
Pada saat ini hanya ada 1 pabrik penghasil cooper cathode di Indonesia yaitu PT.
Smelting. Proses pembuatan cooper cathode dapat dilihat pada gambar berikut:

Gambar 2-15 Proses Produksi Tembaga PT Smelting
Bahan baku tembaga berupa cooper concentrate diangkut menuju tempat
pengolahan tembaga dan disimpan dalam storage. Kemudian cooper concentrate
diolah menjadi cooper anode yang memiliki kemurnian 99.4 %. Agar mendapatkan
hasil yang maksimal dengan kemurnian 99.99%, maka cooper anode ini kemudian
dimurnikan lagi dalam proses refinery sehingga pada akhirnya menjadi cooper
cathode.
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 2-17
2.1.3.2 Industri Antara
Produk cooper cathode diproses lebih lanjut menjadi produk antara berupa cooper
sheet dan cooper rod. Dua jenis produk ini akan menjadi bahan baku untuk industry
hilirnya.
2.1.3.3 Industri Hilir
Pada kelompok Industri hilir, menghasilkan produk setengah jadi yang akan menjadi
komponen bagi produk berikutnya serta produk jadi yang akan dipakai langsung
oleh konsumen. Terdapat berbagai macam produk tembaga hilir, seperti:
kawat/kabel tembaga, tabung/pipa dan peralatan rumah tangga.


Gambar 2-16 Beberapa Contoh Produk Berbahan Dasar Tembaga
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
2-18 | KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL
2.2 Produksi Logam Nasional
Produksi Industri logam di Indonesia tidak banyak berkembang pada 10 tahun
terakhir ini. Kapasitas produksi masing-masing indsutri tidak banyak mengalami
perubahan dan ada pula yang menurun. Secara umum, produksi logam di Indonesia
dapat dilihat pada tabel di bawah ini:
Tabel 2-12 Produksi Logam (dalam ribu ton)
No. Kelompok # Persh. Kapasitas 2008 2004 2005 2006 2007 2008
% (Utilisasi
2008)
1 Besi Spons 1 2,300 1,400.5 1,286.6 1,200.2 1,322.7 962.1 41.83
2 Slab Baja 1 1,850 1,212.2 1,294.7 1,291.8 1,364.6 1,218.5 65.87
3 Billet/Ingot/Bloom 30 7,057 2,504.8 2,433.9 2,512.7 2,795.4 2,696.1 38.20
4 Besi Beton/Profile 63 5,844 1,682.0 2,013.5 1,821.4 1,842.6 1,863.8 31.89
5 Batang Kawat Baja 10 1,560 988.4 914.0 834.1 919.6 839.1 53.79
6 HRC 2 2,200 1,529.8 1,420.2 1,658.6 1,817.9 1,589.8 72.26
7 Plate 4 920 550.8 607.1 835.5 826.0 834.9 90.75
8 Pipa Las Lurus/Spiral 29 2,243 459.6 689.7 779.2 642.8 637.1 28.40
10 BjLS/warna 16 1,200 352.9 357.1 322.3 329.5 336.9 28.07
11 Tin Plate 1 130 92.7 75.0 87.5 98.7 111.0 85.39
Hal serupa juga terjadi pada produksi non logam nasional, seperti terlihat pada tabel
di bawah ini:
Tabel 2-13 Produksi Non Ferro (dalam ribu ton)
No. Kelompok # Persh. Kapasitas 2008 2004 2005 2006 2007 2008
% (Utilisasi
2008)
1 Aluminium Ingot Primer 1 225 247,0 250.0 251.4 241.3 242.4 107.73
2 Aluminium Alloy Ingot 33 183 56,9 122.5 151.5 178.6 199.3 108.67
3 Aluminium Extruction 20 100 38,6 40.4 43.3 47.6 49.3 49.30
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 2-19
4 Aluminium Sheet 6 116 54,5 59.1 58.0 64.6 61.9 53.36
5 Aluminium Foil 6 20 14,6 13.5 12.7 12.2 13.7 68.50
6 Katode Tembaga * 1 275 203,8 262.0 196.8 271.5 254.2 92.44
7 Batang Kawat Tembaga 7 165 120.1 139.5 139.5 66.8 54.4 32.97
8 Kawat Tembaga 3 422 138,9 143.2 128.8 126.2 123.6 29.30
Sebagai review dari produksi Logam Nasional, akan disajikan contoh perusahaan
yang dinilai sebagai perusahaan pemain terbesar di bidangnya.
2.2.1 Baja
Dalam industri baja, tentu saja PT Krakatau Steel merupakan Perusahaan terbesar
yang ada di dalam negeri. Perusahaan ini mengakomodir sebagian besar kebutuhan
baja di tanah air. Perusahaan ini memiliki 6 pabrik besi baja mulai dari pabrik besi
spons sebanyak 2 unit, pabrik baja slab sebanyak 2 unit, pabrik baja billet, pabrik baja
canai panas , pabrik baja lembaran canai dingin, dan pabrik wire rod.
PT Krakatau Steel memiliki kapasitas produksi sebagai berikut:
Besi Spons sebesar 2.300.000 ton/tahun.
Pabrik slab baja sebesar 1.800.000 ton/tahun
Pabrik billet baja sebesar 675.000 ton/tahun
Pabrik baja lembaran panas sebesar 2.000.000 ton/tahun
Pabrik baja lembaran dingin sebesar 650.000 ton/tahun
Pabrik batang kawat (wire rod) sebesar 450.000 ton/tahun
Disamping itu, perusahaan Krakatau Steel juga
memiliki beberapa anak perusahaan yang
bergerak di bidang industri baja.
Irvan Kamal Hakim, selaku wakil dari IISIA
berpendapat bahwa tren globalisasi produksi
sendiri telah berpengaruh cukup besar untuk
produksi dalam negeri. Perbandingan antara
sebelum dan setelah Globalisasi Produksi dapat
dilihat pada gambar berikut:
Tabel 2-14 Perbandingan Sebelum dan Setelah Globalisasi Produksi

KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
2-20 | KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL

Produsen asing yang memanfaatkan location economies pun menjadi tantangan
sendiri dalam industri baja dalam negeri, seperti misalnya:
Akusisi Nippon Steel terhadap Industri hilir di Indonesia dan Malaysia.
Kobe Steel Merencanakan Pabrik Iron Making 2,4m tpy di Vietnam untuk
memasuk baja regional.
POSCO merencanakan investasi besar di Indonesia dan Vietnam
Blue Scope Steel memiliki Coating Plant di Indonesia, Malaysia, Vietnam dan
Thailand.
Tentu saja hal tersebut akan menjadi tantangan tersendiri untuk Industri Logam
Dalam Negeri.
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 2-21

Pemerintah menyiapkan BUMN PT Krakatau Steel
untuk mengelola PT Indonesia Asahan Alumunium
(Inalum) yang masa kontraknya habis pada 2013.

Saya sebagai Menteri BUMN, menghendaki kalau bisa BUMN yang mengelolanya,
sehingga ada semangat dan manajemen baru. Kita melihat ada peluang bisnis yang
bagus Pemerintah telah menyiapkan BUMN, PT Krakatau Steel menjadi pengelola
Inalum setelah kontrak dengan Jepang berakhir pada 2013, ujar Menteri Negara
BUMN Mustafa Abubakar.
Mustafa mengatakan, setelah 2013, pemerintah akan menguasai 100% saham Inalum.
Pemerintah telah menunjuk Menteri Perindustrian MS Hidayat sebagai Lead Officer
yang akan mewakili Pemerintah dan memimpin jalannya proses negosiasi dengan pihak
Jepang (Nippon Asahan Alumminium/NAA).
Mustafa mengemukakan, dalam negosiasi dengan pihak Jepang, Indonesia menawarkan
dua opsi. Salah satunya mengundang BUMN yang berminat untuk melanjutkan
pengelolaan perusahaan tambang alumunium tersebut setelah 2013.
Dubes Jepang untuk Indonesia Kojiro Shijoiri disebut-sebut telah menemui Mustafa,
dan meminta kontrak Inalum diperpanjang.
Jepang saat ini menguasai 58,9% saham Inalum melalui NAA. Pemerintah Indonesia
hanya memiliki 41,1% saham. Saham NAA dikuasai 50% oleh Japan Bank for
International Cooperation (JBIC) dan 50% sisanya dimiliki konsorsium 20 perusahaan
swasta Jepang.
Jepang berkepentingan dengan Inalum karena hasil produksi perusahaan tersebut
(alluminium ingot) sebagian besar (60%) diekspor ke Jepang. Selain itu, Inalum adalah
salah satu investasi pemerintah Jepang di luar negeri yang terbesar yang dilakukan
melalui JBIC. Kecuali itu, Inalum adalah model kerja sama pemerintah dan swasta
Jepang di luar negeri yang dinilai berhasil memanfaatkan dana murah sebagai bantuan,
tapi mendapatkan manfaat komersial yang sangat besar bagi Jepang.
Sementara pengamat ekonomi Ichsanuddin Noorsyi meminta pemerintah untuk tidak
mengambil sikap kompromi dengan Jepang terkait perpanjangan kontrak Inalum.
"Inalum harus jadi milik Indonesia sepenuhnya, dalam artian kepemilikan 100% setelah
kontrak berakhir 2013. Pemerintah jangan banyak kompromi dalam negosiasi dengan
Jepang," ujar Ichsanuddin kepada Nonblok.com, hari ini.
Selain kepemilikan, Ichsanuddin juga menolak ekspor alumunium produksi Inalum ke
Jepang. Ia mengatakan, sejak Inalum beroperasi tahun 1983, Indonesia menyubsidi
Jepang habis-habisan, baik sumber daya alam, biaya yakni pasokan listrik, maupun
barang olahan aluminium berkualitas tinggi yang diekspor ke Jepang. "Yang untung ya
Jepang, kita jelas rugi," ujarnya.
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
2-22 | KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL
2.2.2 Aluminium
Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya bahwa Aluminium
Primer (Ingot) di Indonesia terutama dihasilkan oleh PT.
INALUM. PT Inalum sendiri memiliki kapasitas terpasang
sebesar 225.000 ton/tahun, namun dalam produksinya
Kapasitas Aktual Rata2 sejak 1984 ~ 2003 sekitar 198.000 ton/tahun atau sekitar 88 %
dari kapasitas terpasang . Pada 2004 ~ 2009 kapasitas aktual rata2 produksi Ingot PT.
INALUM sekitar 248.400 ton/tahun atau 10 % diatas kapasitas terpasang. Menurut
data tahun 2006 milik otorita asahan, pasar alumunium dalam negeri terbagi seperti
yang tertera pada grafik berikut:

Gambar 2-17 Market Share Aluminium Dalam Negeri
Dari Grafik yang ada di atas, terlihat bahwa pemenuhan kebutuhan Dalam Negeri
Masih sangat minim. Ketergantungan akan Impor masih terlihat dalam grafik
tersebut. Padahal, dengan kekayaan alam yang berlimpah dan kapasitas impor yang
relative besar, diharapkan PT Inalum dapat mengakomodir sebagian besar
53.995
56.135
17.777
25.200
68.400
0
10.000
20.000
30.000
40.000
50.000
60.000
70.000
80.000
Ingot Ingot Billet Slab Scrap
INALUM Import Import/Local
D
e
m
a
n
d

(
t
p
y
)

Aluminium Sources For Down Stream Industry in Indonesia (2006, 40
Companies)
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 2-23
kebutuhan aluminium dalam negeri. Peningkatan kebutuhan aluminium Industri
dalam negeri secara umum diprediksikan seperti tertera pada grafik di bawah ini:
Tabel 2-15 Prediksi Peningkatan Permintaan Aluminium Dalam Negeri
Year Aluminium Sheet (tons) Aluminium Foil (tons)
Production Demand import export Production Demand Import Export
Capacity Realized Capacity Realized
2004 116,000 54,483 70,959 36,890 20,414 20,000 13,283 16,971 10,918 7,230
2005 116,000 59,076 66,927 43,140 35,289 20,000 13,472 12,647 9,112 9,937
2006 116,000 58,042 64,940 55,156 48,258 20,000 12,697 10,556 7,627 9,768
2007 116,000 64,601 85,967 73,733 52,367 20,000 12,157 11,708 8,869 9,318
2008 116,000 61,920 156,917 139,964 44,967 20,000 13,677 13,477 10,289 10,489
2009 160,958 14,150
2010 193,149 15,565
2011 231,778 17,900
2012 266,544 18,079
2013 298,530 19,525
Source : Indonesian Commercial News Letter, September 2009
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
2-24 | KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL
Inalum siapkan ekspansi US$367 juta
Kelanjutan kerja sama utamakan kepentingan nasional
JAKARTA: PT Indonesia Asahan Aluminium, perusahaan peleburan aluminium kerja sama antara
Indonesia dan Jepang, mengajukan proposal bisnis kepada Otorita Asahan senilai US$367 juta atau Rp3,38
triliun.
Upaya tersebut ditempuh perseroan seiring dengan segera berakhirnya kontrak kerja sama antara Indonesia
dan konsorsium perusahaan Jepang pada 2013. Negosiasi dan proposal pengembangan usaha dilakukan 3
tahun sebelum masa kontrak berakhir.
Menteri Perindustrian M.S. Hidayat mengaku telah mendapatkan laporan terkait dengan penyerahan
proposal bisnis Inalum dari Otorita Asahan. Inalum sudah mengajukan proposal bisnis yang baru untuk
investasi. Mereka baru saja menyerahkan proposalnya ke Otorita Asahan. Laporannya sudah masuk, jelas
Hidayat kemarin.
Kepala Otorita Asahan Effendi Sirait mengatakan Inalum telah menyampaikan proposal bisnis sebagai
bagian dari perpanjangan kontrak pada 12 Mei 2010.
Setelah final, jelasnya, Otorita Asahan dengan sepengetahuan Kementerian Perindustrian akan
menyampaikan hasil kajian Inalum tersebut kepada Menteri Koordinator Bidang Perekonomian selaku wakil
pemerintah.
Menurut Hidayat, pihaknya sedang mencari waktu yang tepat untuk membahas proposal bisnis Inalum
dengan Menko Perekonomian. Kemenperin masih belum pada keputusan akhir setuju atau menolak rencana
bisnis tersebut.
Fasilitas produksi Inalum
1. Pabrik karbon
Pabrik Karbon yang memproduksi blok anoda terdiri dari pabrik karbon mentah, pabrik pemanggangan, dan pabrik
penangkaian anoda. Di pabrik karbon mentah, coke dan hard pitch dicampur dan dibentuk menjadi blok anoda dan
dipanggang hingga temperatur 1.250 derajat Celcius di pabrik pemanggangan anoda. Kemudian di pabrik penangkaian
anoda, sebuah tangkai dipasang ke blok anoda yang sudah dipanggang tadi dengan menggunakan cast iron cair. Blok anoda
berfungsi sebagai elektroda di pabrik reduksi.
2. Pabrik penuangan
Di pabrik penuangan, aluminium cair dituangkan ke dalam jolding furnace. Ada 10 unit holding furnace di pabrik ini,
masing-masing berkapasitas 30 ton. Aluminium cair ini kemudian dicetak dengan casting machine. Pabrik ini memiliki
tujuh unit casting machine berkapasitas 12 ton per jam untuk masing-masing mesin dan menghasilkan 22,7 kg per ingot
(batang).
3. Pabrik reduksi
Pabrik reduksi terdiri dari tiga bangunan dengan ukuran yang sama. Ada 510 pot di gedung tersebut. Pot tersebut bertipe
prebaked anode furnaces (PAF) dengan desain 175 KA, tetapi sudah ditingkatkan hingga 194 KA, beroperasi pada suhu
960 derajat Celcius. Setiap pot rata-rata dapat menghasilkan aluminium sekitar 1,3 ton atau lebih aluminium cair per hari.
Sumber: Inalum
Dia hanya menyampaikan bahwa perdebatan ini akan dilakukan dalam perundingan. Perundingan bisa
dimulai kalau Indonesia sudah merespons keinginan Inalum. Dari situ, Kemenperin akan mengambil posisi
apakah business plan tersebut disetujui sebagai program baru atau sebaliknya. Saya sedang mencari waktu
untuk membahasnya di kantor Menko, kata Hidayat.
Berdasarkan keterangan Otorita Asahan, proposal bisnis Inalum tersebut berisi tentang perpanjangan kerja
sama dengan meningkatkan kapasitas pabrik peleburan aluminium dari 250.000 ton menjadi 317.000 ton per
tahun.
Menurut Effendi, Inalum berhak untuk merundingkan perpanjangan periode operasi pabrik selambat-
lambatnya 3 tahun sebelum tanggal berakhirnya periode kerja sama pada 1 November 2013.
Usulan perpanjangan harus disertai dengan investasi baru yang signifikan jumlahnya dalam rangka inovasi
dan atau ekspansi pabrik smelter. Prosedur ini sudah sesuai dengan isi Master Agreement Article XXVII
Butir 8, 9, dan 10. Inalum sudah menuntaskan semuanya.
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 2-25
2.2.3 Tembaga
PT Smelting merupakan satu-satunya produsen cooper cathode
di Indonesia. Pabrik peleburan dan pemurnian tembaga di
Gresik ini memiliki kapasitas desain untuk memproduksi katoda
tembaga sebanyak 200.000 ton per tahun, dengan bahan baku
660.000 ton per tahun konsentrat tembaga yang sebagian
besar dipasok dari PT Freeport Indonesia di Papua. Sedang
untuk produk-produk sampingnya yaitu asam sulfat sebanyak
600.000 ton per tahun, slag sebanyak 400.000 ton per tahun, gypsum 30.000 ton
per tahun dan lumpur anoda sebanyak 500 ton per tahun.

Gambar 2-18 PT Smelting
Gambar berikut menunjukkan produksi tahunan katoda tembaga oleh pabrik
pemurnian sampai April 2010.
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
2-26 | KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL

Gambar 2-19 Produksi Tahunan Katoda Tembaga
Dimulai pada awal April 2001, rapat arus telah ditingatkan dari 295 ke 310 A/m2 dan
menyebabkan produksi katoda tembaga mencapai 220.000 ton per tahun. Setelah
melakukan pengembangan pabrik tahap pertama dengan penambahan 108 cell dan
mengoprasikan rapat arus yang sedikit lebih tinggi (naik dari 310 menjadi 312 A/m2)
dengan effesiensi arus yang relatif tinggi dan stabil, secara drastis produksi katoda
tembaga meningkat menjadi 260.000 ton pertahun. Setelah major shutdown yang
ke 4 pada tahun 2006, produksi katoda tembaga meningkat menjadi 270.000 ton.
Dengan selesainya ekspansi tahap ke tiga pada September 2009, maka produksi
Katoda Tembaga PT. Smelting akan meningkat menjadi 300.000 Ton per tahun.
2.3 Konsumsi Produk Logam Nasional
Kebutuhan logam nasional seyogyanya dipenuhi oleh produksi dalam negeri dan
secara bertahap porsi impor dikurangi. Saat ini kebutuhan logam dalam negeri baru
bisa dipenuhi dari produksi dalam negeri sebesar 55 % dan sisanya dari impor. Selain
itu ciri dari suatu Negara maju juga ditentukan oleh konsumsi perkapita produk
logam. Saat ini konsumsi perkapita Indonesia dalam pemakaian produk logam baru
mencapai 38,7 Kg/kap, jauh tertinggal dari Negara-negara Asean. Sebagai
pembanding konsumsi beberapa Negara Asean adalah sbb : Malaysia: 297,7 kg,
Thailand: 203 kg, Vietnam: 94,8 kg dan China: 250 kg. Dalam rangka mencapai target
menjadi Negara Maju Baru, Indonesia harus dapat mencapai tingkat konsumsi
kapita 100 kg/kap.

-
100
200
300
1
9
9
9
2
0
0
0
2
0
0
1
2
0
0
2
2
0
0
3
2
0
0
4
2
0
0
5
2
0
0
6
2
0
0
7
2
0
0
8
2
0
0
9
2
0
1
0
Year
P
r
o
d
u
c
t
i
o
n
,

K
T
P
Y
Cathode Est Catode
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 2-27
2.3.1 Baja
Walaupun konsumsi baja perkapita Indonesia rendah, namun konsumsi Indonesia
menempati urutan kedua di Asean pada tahun 2008 dengan jumlah konsumsi
sebesar 8.823.000 ton. Rendahnya konsumsi perkapita Indonesia disebabkan jumlah
penduduk yang banyak sekitar 230 juta orang. Untuk lebih jelasnya, berikut disajikan
diagram mengenai konsumsi produk logam baja dan konsumsi perkapita di negara-
negara ASEAN.

Gambar 2-20 Gambar Konsumsi Produk Baja Negara-negara ASEAN
Namun, karena besarnya jumlah penduduk di Indonesia sendiri menyebabkan nilai
konsumsi per kapita produk Baja masih sangat rendah. Berikut disajikan data
konsumsi per kapita menurut World Bank SEAISI pada tahun 2008.
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
2-28 | KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL


Ket. : SI = steel intensity
Gambar 2-21 Konsumsi Per Kapita
Dari gambar diatas secara umum dapat dilihat bahwa Negara yang GDP/kapita
rendah, maka konsumsi baja perkapita juga akan rendah dan sebaliknya. Namun
perkecualian untuk Vietnam dimana GDP/kapita paling rendah namun konsumsi baja
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 2-29
lebih tinggi jika dibandingkan dengan Indonesia. Hal ini disebabkan karena jumlah
penduduk Vietnam yang lebih sedikit dari Indonesia yaitu sekitar 75 juta orang
penduduk. Perkembangan konsumsi logam baja dalam negeri selalu fluktuatif.
Karena adanya krisis global pada tahun 1998, menyebabkan permintaan baja dalam
negeri menurun drastis. Grafik konsumsi produk logam baja dalam negeri dapat
dilihat pada gambar berikut:


Gambar 2-22 Konsumsi Produk Logam Baja dalam Negeri
2.3.2 Aluminium
Kebutuhan Aluminium Indonesia tahun 2008 sebanyak 830.000 ton yang disupply
oleh 40 perusahaan produsen dalam negeri, dan kekurangannya masih diimpor.
Produsen utama Alunimium adalah PT. Inalum yang memproduksi Al Ingot yang
memasok kebutuhan dalam negeri sebesar 120.000 ton/th. Selain itu terdapat 78
produsen lainnya dibidang industri aluminium yang umumnya memproduksi produk-
produk aluminium hilir.
Konsumsi Al/kap Indonesia saat ini baru mencapai 0.8 kg/kap, sangat rendah bila
dibandingkan dengan negara-negara maju seperti ; USA (21 kg/kap), Jerman (20
kg/kap) , Jepang (17 kg/kap) dan Korea Selatan(19 kg/kap).
Konsumsi Logam Baja Dalam Negeri
Konsumsi Logam Baja / Kapita

KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
2-30 | KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL
Perbandingan antara konsumsi perkapita Indonesia dengan negara-negara lain dapat
dilihat pada grafik berikut:

Gambar 2-23 Perbandingan Konsumsi Perkapita Logam Aluminium Indonesia dan Negara
lainnya
Permintaan dalam negeri akan aluminium masih relatif rendah. Besarnya permintaan
Aluminium serta supply dari PT. Inalum dan perusahaan lainnya dapat dilihat pada
tabel berikut:
Tabel 2-16 Permintaan Domestik atas Aluminium
Number of
Company
Demand
tpy
Supply
tpy
Remark
INALUM Non INALUM
Jabodetabek 50 115,800 61,080 54,720
Bandung 3 2,340 1,260 1,080
Surabaya 11 96,504 22,788 65,328
Medan 10 25,800 17,604 8,196
Candidate
Buyer
5 4,440 0 4,440 Jakarta (3),
Central Java (1),
Surabaya (1)
TOTAL 79 244,884 102,732 133,764

KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 2-31
Source : PT. INALUM, May 2010
RI Siapkan 2 Opsi Kelola Inalum

Ramdhania El Hida - detikFinance
Jakarta - (nia/qom)
Pemerintah menyiapkan 2 opsi terkait pengelolaan PT Indonesia Asahan Alumunium
(Inalum) setelah kerjasama dengan Jepang tidak lagi diperpanjang. Dalam opsi tersebut,
RI tetap membuka peluang kerjasama dengan Jepang.
Hal tersebut disampaikan Menko Perekonomian Hatta Rajasa usai Rapat Terbatas
mengenai pembahasan PT Inalum, di kantornya, Jalan Lapangan Banteng, Jakarta,
Kamis (10/6/2010).
Opsi pertama yakni seluruh pengelolaan di kelola oleh pemerintah Indonesia melalui
BUMN. Artinya, kontrak kerjasama dengan Jepang tidak lagi diperpanjang.
Opsi kedua, pemerintah dengan Jepang tetap melakukan kerjasama. Hanya saja dengan
opsi-opsi yang jauh lebih menguntungkan.

"Misalkan soal share-nya majority di Indonesia, kemudian peningkataan kapasitas
produksi dan penambahan pembangkit," ujar Hatta.
Sebagaimana diketahui, Jepang dengan 12 perusahaan swasta dalamnya memiliki
mayoritas saham, yakni sekitar 58%. Sementara selebihnya adalah saham milik
Indonesia.
"Tentu kalau kita ambil opsi kerjasama share kita harus lebih besar," ujarnya.
Hatta menyatakan kedua pihak baik Indonesia atau pun Jepang kini sudah harus
mengajukan proposal ke otoritas asahan. Proposal itu disiapkan melalui tim teknis
masing-masing.

Dari pemerintah sendiri usulan kajian teknis itu dapat terus dipertajam. Jika perlu ada
tim independent untuk menilai keseluruhan aset. Karena masalah serah terima aset pada
2013, seperti powerplan 604 megawatt akan otomatis menjadi milik Indonesia.
Dan kita mau membayar kompensasi sesuai dengan nilai buku pada waktu 2013
tersebut. Nilai bukunya ini yang harus dicermati berapa jangan sampai terlalu tinggi
harus wajar betul dan ini harus betul penilaian yang independent di samping kita
sendiri," tukasnya.
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
2-32 | KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL
2.3.3 Tembaga
Konsumsi tembaga dalam negeri pada tahun 2008 sebesar 150.000-190.000 ton.
Yang dipasok dari produksi dalam negeri sebesar 105.000 ton dan kekurangannya
diimpor.
Konsumsi tembaga dalam negeri masih sangat kecil dan umumnya permintaan
masih kepada produk-produk hilir. Saat ini, baru ada 1 (satu) industri yang bergerak
di sektor hulu untuk pembuatan katode tembaga (cooper cathode) yaitu PT
SMELTING. Perusahaan ini memanfaatkan bahan baku dari hasil pertambangan
tembaga yang dimiliki Indonesia di Propinsi Papua yang diekplorasi oleh PT. Freeport
Indonesia. PT SMELTING memiliki kapasitas desain untuk memproduksi katoda
tembaga sebanyak 250.000 ton per tahun, dengan bahan baku 660.000 ton
konsentrat tembaga yang dipasok dari PT Freeport Indonesia. Dalam memproses
pembuatan katode tembaga tersebut, terdapat produk-produk sampingannya yaitu ;
asam sulfat (600.000 ton/tahun), slag (400.000 ton/tahun), gypsum (30.000
ton/tahun) dan lumpur anoda (500 ton/tahun).
Penjualan katoda tembaga PT Smelting di wilayah domestik adalah 40% dari total
produksi katoda tembaga PT Smelting, sedangkan untuk sisanya sekitar 60% harus
dijual ke luar negeri. Secara umum, permintaan pasar atas katode tembaga kepada
PT Smelting dan dibandingkan dengan hasil produksinya dapat dilihat pada grafik di
bawah ini:


Produksi & Permintaan Katoda Tembaga di Indonesia
0
50
100
150
200
250
300
1
9
9
9
2
0
0
0
2
0
0
1
2
0
0
2
2
0
0
3
2
0
0
4
2
0
0
5
2
0
0
6
2
0
0
7
2
0
0
8
2
0
0
9
2
0
1
0
S
a
t
u
a
n

d
a
l
a
m

K
T
Produksi Permintaan
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 2-33
Gambar 2-24 Produksi dan Permintaan Cooper Cathode PT Smelting
Permintaan cooper cathode masih relative rendah, dan tidak mengalami kenaikan
yang cukup signifikan. Hal ini disebabkan karena industri hilir yang juga tidak
mengalami perkembangan yang cukup berarti. PT Smelting sendiri berharap agar
pemerintah dapat mendorong perkembangan industri hilir berbasis tembaga. Tentu
saja dengan perkembangan industri hilir ini, maka permintaan pasar akan cooper
cathode juga akan meningkat.
Terkait dengan porduksi tersebut, kelebihan produksi akan cooper cathode
kemudian diekspor ke negara lain. Pada saat ini, permintaan ekspor jauh lebih besar
daripada permintaan domestik. Besarnya perbandingan antara ekspor dan
penggunaan domestikdapat dilihat pada grafik di bawah ini.

Gambar 2-25 Penjualan Cooper Cathode
2.4 Ekspor dan Impor Produk Logam Nasional
Perdagangan luar negeri memiliki peranan yang penting dalam menggerakkan
perekonomian, karena disamping penghasil devisa juga merupakan penyedia
lapangan kerja. Selama periode 2005-2009 ekspor logam baja, aluminium dan
tembaga cenderung meningkat, namun di saat pertumbuhan ekspor sedang cukup
baik, dunia dilanda krisis ekonomi sebagai dampak krisis Amerika yang mulai terjadi
pada pertengahan tahun 2008. Krisis ekonomi global tersebut sangat berpengaruh
terhadap perkembangan ekspor dan impor Indonesia.
-
50.0
100.0
150.0
200.0
250.0
300.0
2006 2007 2008 2009 2010
S
a
t
u
a
n

d
a
l
a
m

K
T
Domestic Export
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
2-34 | KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL
Pada tahun 2005 ekspor logam Indonesia mencapai US$ 5,62 milyar, meningkat
menjadi US$ 7,86 milyar pada tahun 2006, US$ 10,18 milyar pada tahun 2007, dan
tahun 2008 meningkat menjadi US$ 10,4 milyar, namun menurun menjadi US$ 4,8
milyar pada tahun 2009. Penurunan ekspor tersebut disebabkan oleh turunnya
permintaan pasar dunia. Namun dengan makin membaiknya kondisi makro
Indonesia dan perekonomian dunia, kinerja ekspor Indonesia pasca krisis
menunjukkan kecenderungan meningkat.
Krisis ekonomi ternyata berpengaruh juga terhadap kinerja impor. Sebelum krisis
ekonomi terjadi, impor logam mencapai US$ 6,03 milyar pada tahun 2005, sedikit
menurun menjadi US$ 5,73 milyar pada tahun 2006, meningkat kembali US$ 7,56
milyar pada tahun 2007, dan terus meningkat pada tahun 2008 menjadi US$ 15,09
milyar. Pada tahun 2009 impor logam menurun tajam menjadi US$ 6,7 milyar.
2.4.1 Data Top 10 Ekspor dan Impor HS10 Digit
Tabel 2-17 Data TOP 10 Ekspor HS 72-73
7202600000 Ferro-nickel 242.574.377
7208510000
Flat-rolled iron/nas, HRnC,width >600 mm, of a thickness > 10
mm
163.410.509
7304290090
Oth.unfinish casetube&unworked pipe end with yield strength
less than 75,000 psi
154.326.402
7308909000 Other structures and parts of structures of iron or steel 128.720.406
7213910000
Other bars, rods, hot-rolled , circular cross-section < 14 mm in
diameter
95.825.670
7308202900 Other lattice masts 58.926.700
7326909000 Other articles not forged or steamed 57.691.379
7208900000 Other Flat-rolled iron/nas 51.563.898
7309000000
Reservoir,tank,vat&similar container of iron/steel, capacity > 300
ltr
43.241.559
7304190000
Oth.tube,pipe&hollow profile,seamless, line pipe of a kind use
for oil/gas pipe
42.484.066
Total Top 10 1.038.764.966
Others 949.564.088
Total 1.988.329.054
Dari tabel diatas, HS yang paling banyak diekspor adalah HS 7202600000 / Ferro-
nickel dengan ekspor sebesar US$ 242.574.377. Jika dibandingkan dengan total
ekspor HS 72-73, maka ekspor HS Ferro-nickel memberikan kontribusi sebesar 12%.
Urutan berikutnya adalah HS 7208510000, HS 7304290090, HS 7308909000 dan HS
7213910000 yang memberikan kontribusi sebesar 8%, 8%, 6% dan 5% dari total ekspor
HS 72-73. Sedangkan sisanya memberikan kontribusi kurang dari 5% terhadap total
ekspor HS 72-73 sebesar US$ 1.988.329.054.
Tabel 2-18 Data TOP 10 Ekspor HS 74
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 2-35
7403110000 Refined copper for cathodes and sections of cathodes 945.434.079
7403190000 Other refined copper, unwrought 784.066.259
7408110000 Copper wire. Of which the maximum cross-sectional 272.635.788
7408190000 Other wire of refined coppper 138.522.318
7402000000 Unrefined copper,copper anodes for elec- trolytic refining. 48.887.931
7407109000 Other Profiles of refined copper 33.471.844
7410210090
Reinforced sheets/plates of polyamide, Copper clad laminate
not for PCBs
20.825.980
7408290000 Other copper alloys for copper wire 4.436.218
7412209000 Copper alloys, not brass, refined 3.227.722
7409210000
Copper plates, sheets,strips, of copper zinc base alloys (brass),
in coils
1.650.893
Total Top 10 2.253.159.032
Others 13.272.173
Total 2.266.431.205
Dari tabel diatas, HS yang paling banyak diekspor adalah HS 7403110000 dengan
ekspor sebesar US$ 945.434.079. Jika dibandingkan dengan total ekspor HS 74,
maka ekspor HS 7403110000 memberikan kontribusi sebesar 48%. Urutan berikutnya
adalah HS 7403190000, HS 7408110000, dan HS 7408190000 yang memberikan
kontribusi sebesar 35%, 12%, dan 6% dari total ekspor HS 74. Sedangkan sisanya
memberikan kontribusi kurang dari 3% terhadap total ekspor HS 74 sebesar US$
2.266.431.205.
Tabel 2-19 Data TOP 10 Ekspor HS 76
7601100000 Aluminium, not alloyed 242.160.148
7606123920 Other aluminium sheet / coil exceeding 1,000 mm in width 68.952.276
7615190000
Oth table, kitchen/oth household articles & parts thereof of
aluminium
24.768.580
7610100000
Alum. structures for doors, windows & their frames and
thresholds for doors
22.526.808
7604291010 Extruded bars and rods not surface treated 18.785.307
7607209010
Aluminium foil laquer coated (white or of thickness >0,05 mm or
< 0,15 mm
16.614.880
7608200000 Aluminium tubes and pipes of aluminium alloys 14.293.463
7612909000
Oth.aluminium casks,drums,cans, boxes & containers, for any
material
13.812.917
7606123910 Other aluminium sheet/coil not exceeding 1,000 mm in width 10.884.179
7605110000
Alum. wire of aluminium not alloyed which the max.cross-sect'l
dim.exceeds
10.498.906
Total Top 10 443.297.464
Others 83.724.929
Total 527.022.393
Dari tabel diatas, HS yang paling banyak diekspor adalah HS 7601100000 dengan
ekspor sebesar US$ 242.160.148. Jika dibandingkan dengan total ekspor HS 76, maka
ekspor HS 7601100000 memberikan kontribusi sebesar 46%. Urutan berikutnya
adalah HS 7606123920 yang memberikan kontribusi sebesar 13% dari total ekspor HS
76. Sedangkan sisanya memberikan kurang dari 5% terhadap total ekspor HS 76
sebesar US$ 527.022.393.
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
2-36 | KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL

Tabel 2-20 Data TOP 10 Impor HS 72-73
7207121000
Slabs of iron/non alloy, cont.< 0,25% of carbon, other than
square
609.986.903
7204490000 Other ferrous waste and scrap : 328.994.511
7308909000 Other structures and parts of structures of iron or steel 302.059.637
7207110000
Semi-finished iron/non-alloy cont. < 0,25% carbon
,rectnglr,square
211.373.579
7208390000 Flat-rolled iron/nas, HRC, width >600 mm, thick< 3 mm 143.295.173
7220909000 Hoop & strip of stainless steel, not cold rolled, width > 400mm 124.121.571
7209170010 Flat-crc, pickled or not, 0.5<thick<1mm, 600 < width < 1250 mm 122.061.409
7219130000
Flat-roll prod of stainless steel,hot rolled,in coil of a
3mm<=thick<=4.75mm
114.333.428
7204290000 Waste and scrap of oth alloy steel 105.846.692
7209189000
Flat-crc, 0,17< thickness< 0,5 mm containing by weight<= 0.6%
of carbon
105.102.533
Total Top 10 2.167.175.436
Others 3.203.993.880
Total 5.371.169.316
Dari tabel diatas, HS yang paling banyak diimpor adalah HS 7207121000 dengan nilai
impor sebesar US$ 609.986.903. Jika dibandingkan dengan total impor HS 72-73,
maka impor HS 7207121000 memberikan kontribusi sebesar 11%. Urutan berikutnya
adalah HS 7204490000 dan HS 7308909000 yang memberikan kontribusi sebesar 6%
dan 6 dari total impor HS 72-73. Sedangkan sisanya memberikan kurang dari 5%
terhadap total impor HS 72-73 sebesar US$ 5.371.169.316.
Tabel 2-21 Data TOP 10 Impor HS 74
7403110000 Refined copper for cathodes and sections of cathodes 220.213.755
7408190000 Other wire of refined coppper 29.752.497
7404000000 Copper waste and scrap. 28.997.511
7403130000 Refined cooper for billets 26.585.400
7408110000 Copper wire. Of which the maximum cross-sectional 20.512.828
7410210020
Reinforced sheets/plates of polyamide, Copper clad laminate for
PCBs
20.084.059
7409210000
Copper plates, sheets,strips, of copper zinc base alloys (brass),
in coils
17.326.706
7403210000 Copper alloys for copper-zinc base alloys (brass) 17.257.463
7407210000 Profiles of refined copper Of copper-zinc base alloys (brass) 16.685.156
7411100000 Copper tubes & pipes of refined copper 15.897.257
Total Top 10 413.312.632
Others 141.028.470
Total 554.341.102
Dari tabel diatas, HS yang paling banyak diimpor adalah HS 7403110000 dengan
impor sebesar US$ 220.213.755. Jika dibandingkan dengan total impor HS 74, maka
impor HS 7403110000 memberikan kontribusi sebesar 40%. Sedangkan sisanya
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 2-37
walaupun termasuk 10 besar impor terbanyak, namun hanya memberikan kurang
dari 5% terhadap total impor HS 74 sebesar US$ 554.341.102.
Tabel 2-22 Data TOP 10 Impor HS 76
7601100000 Aluminium, not alloyed 259.944.439
7601200000 Aluminium alloys 191.797.570
7606123920 Other aluminium sheet / coil exceeding 1,000 mm in width 71.357.028
7602000000 Aluminium waste and scrap. 40.558.625
7607110000 Aluminium foil not backed, rolled but not further worked 22.991.713
7606110090
Oth aluminium plates,sheets&strip of plain/figured by rolling of
thick.>0.2mm
22.575.908
7616999090 Other articles of aluminium 21.029.424
7607199000
Oth than foil aluminium alloy A1075/ a3903 not back,oth than
roll but notwork
19.365.783
7612909000
Oth.aluminium casks,drums,cans, boxes & containers, for any
material
16.566.299
7606123990 Other aluminum sheet 14.131.491
Total Top 10 680.318.280
Others 94.630.789
Total 774.949.069
Dari tabel diatas, HS yang paling banyak diimpor adalah HS 7601100000 dengan
impor sebesar US$ 259.944.439. Jika dibandingkan dengan total impor HS 76, maka
impor HS 7601100000 memberikan kontribusi sebesar 34%. Urutan berikutnya adalah
HS 7601200000 dan HS 7606123920 yang memberikan kontribusi sebesar 25% dan 9%
dari total impor HS 76. Sedangkan sisanya memberikan kurang dari 5% terhadap total
impor HS 76 sebesar US$ 774.949.069.
2.4.2 Data TOP 10 Ekspor dan Impor Logam HS10 Digit
Tabel 2-23 TOP 10 Ekspor HS 72, 73, 74 dan 76 tahun 2009
7403110000 Refined copper for cathodes and sections of cathodes 945,434,079.00
7403190000 Other refined copper, unwrought 784,066,259.00
7408110000 Copper wire. Of which the maximum cross-sectional 272,635,788.00
7202600000 Ferro-nickel 242,574,377.00
7601100000 Aluminium, not alloyed 242,160,148.00
7208510000
Flat-rolled iron/nas, HRnC,width >600 mm, of a thickness > 10
mm 163,410,509.00
7304290090
Oth.unfinish casetube&unworked pipe end with yield strength
less than 75,000 psi 154,326,402.00
7408190000 Other wire of refined coppper 138,522,318.00
7308909000 Other structures and parts of structures of iron or steel 128,720,406.00
7404000000 Copper waste and scrap. 102,340,307.00
Others 2,147,366,205.00
TOTAL Ekspor 2009 4,806,543,437.00
Sumber: Kementerian Perindustrian
Dari tabel ekspor diatas dapat dilihat bahwa logam yang paling banyak diekspor
adalah dari komoditi tembaga. 5 diantaranya berasal dari nomor HS tembaga,
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
2-38 | KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL
dimana 3 urutan teratas adalah komoditi tembaga, walaupun urutan 1 dan 2 masih
didominasi oleh hasil tambang tembaga. Sedangkan untuk logam baja ada 4 nomor
HS dan aluminium hanya 1 nomor HS. Hal ini menandakan bahwa untuk sektor
tembaga, kebutuhannya sebagian besar sudah terpenuhi dari produksi dalam negeri
sehingga tembaga dapat diekspor lebih banyak dibandingkan dengan logam lainnya.
Tabel 2-24 TOP 10 Impor HS 72, 73, 74 dan 76 tahun 2009
7207121000
Slabs of iron/non alloy, cont.< 0,25% of carbon, other than
square
609.986.903,00
7204490000 Other ferrous waste and scrap : 328.994.511,00
7308909000 Other structures and parts of structures of iron or steel 302.059.637,00
7601100000 Aluminium, not alloyed 259.944.439,00
7403110000 Refined copper for cathodes and sections of cathodes 220.213.755,00
7207110000
Semi-finished iron/non-alloy cont. < 0,25% carbon
,rectnglr,square
211.373.579,00
7601200000 Aluminium alloys 191.797.570,00
7208390000 Flat-rolled iron/nas, HRC, width >600 mm, thick< 3 mm 143.295.173,00
7220909000 Hoop & strip of stainless steel, not cold rolled, width > 400mm 124.121.571,00
7209170010 Flat-crc, pickled or not, 0.5<thick<1mm, 600 < width < 1250 mm 122.061.409,00
Others 4.109.643.081,00
Total Impor 2009 6.623.491.628,00
Sumber: Kementerian Perindustrian
Dari tabel impor diatas dapat dilihat bahwa logam yang paling banyak diimpor
adalah dari komoditi baja, dimana untuk urutan 3 besar berada dari komoditi baja
dan untuk 10 besar impor, 7 diantaranya berasal dari baja. Hal ini menandakan bahwa
tingkat ketergantungan logam baja kepada impor logam baja masih tinggi karena
masih lebih tinggi kebutuhan logam baja dibandingkan dengan produksi logam baja.
2.4.3 Perbandingan Ekspor - Impor HS10 Digit
Tabel 2-25 Data dan Perbandingan Ekspor HS10 Digit tahun 2009
Total Ekspor Baja 1,988,329,054.00
Total Ekspor Tembaga 2,367,120,619.00
Total Ekspor Aluminium 527,022,393.00
Total Ekspor Logam 4,882,472,066.00
Total Ekspor Nasional 116,510,026,081.00
Persentase Total Ekspor Baja terhadap Ekspor Logam 40.72%
Persentase Total Ekspor Baja terhadap Ekspor Nasional 1.71%
Persentase Total Ekspor Tembaga terhadap Ekspor Logam 48.48%
Persentase Total Ekspor Tembaga terhadap Ekspor Nasional 2.03%
Persentase Total Ekspor Aluminium terhadap Ekspor Logam 10.79%
Persentase Total Ekspor Aluminium terhadap Ekspor Nasional 0.45%
Persentase Total Ekspor Logam Terhadap Ekspor Nasional 4.19%
Sumber: Kementerian Perindustrian
Dari tabel diatas dapat diketahui persentase total ekspor logam terhadap total
ekspor nasional, total ekspor masing-masing logam seperti baja, tembaga dan
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 2-39
aluminium terhadap total ekspor logam maupun terhadap total ekspor nasional.
Untuk hasil ekspor, sektor baja dan sektor tembaga merupakan komoditi yang paling
banyak diekspor pada sektor logam yang mencapai lebih dari separuh total ekspor,
dimana untuk sektor tembaga menjadi komoditi yang paling banyak diekspor yaitu
48,48% dari total ekspor logam. Ekspor baja mencapai 40,72% dari total ekspor
logam. Dan untuk ekspor aluminium hanya mencapai 10,79% dari total ekspor logam.
Dari data tersebut dapat diketahui bahwa produksi untuk sektor baja dan tembaga
jauh lebih banyak daripada sektor aluminium, hal ini dapat disebabkan karena dari
struktur industri aluminium itu sendiri masih ada missing link terutama pada bagian
hulu dimana di Indonesia belum ada industri yang mengubah bauksit menjadi
alumina. Hal inilah yang menjadi faktor utama rendahnya produksi aluminium di
Indonesia. Sedangkan untuk persentase ekspor logam terhadap total ekspor
nasional hanya mencapai 4,19% .
Tabel 2-26 Perbandingan Impor HS10 Digit tahun 2009
Total Impor Baja 5,371,169,316.00
Total Impor Tembaga 554,341,102.00
Total Impor Aluminium 774,949,069.00
Total Impor Logam 6,700,459,487.00
Total Impor Nasional 96,829,244,981.00
Persentase Total Impor Baja terhadap Impor Logam 80.16%
Persentase Total Impor Baja terhadap Impor Nasional 5.55%
Persentase Total Impor Tembaga terhadap Impor Logam 8.27%
Persentase Total Impor Tembaga terhadap Imporr Nasional 0.57%
Persentase Total Impor Aluminium terhadap Impor Logam 11.57%
Persentase Total Impor Aluminium terhadap Impor Nasional 0.80%
Persentase Total Impor Logam Terhadap Impor Nasional 6.92%
Sumber: Kementerian Perindustrian
Dari tabel diatas dapat diketahui persentase total impor logam terhadap total impor
nasional, total impor masing-masing logam terhadap total impor logam maupun
terhadap total impor nasional. Untuk hasil impor, sektor baja merupakan komoditi
yang paling banyak diimpor pada sektor logam yang mencapai lebih dari separuh
total ekspor, yaitu sebanyak 80,16% dari total ekspor logam. Impor tembaga hanya
sebesar 8,27% dari total impor logam. Dan untuk ekspor aluminium sebesar 11,57%
dari total impor logam. Dari data tersebut dapat diketahui bahwa impor untuk sektor
baja masih sangat besar karena kebutuhan logam baja dalam negeri belum dapat
terpenuhi oleh produksi dalam negeri. Selain itu karena adanya beberapa jenis
barang yang harganya lebih murah impor daripada ekspor. Impor sektor tembaga
jauh lebih sedikit dibandingkan dengan ekspornya karena kebutuhan tembaga dalam
negeri sudah dapat terpenuhi oleh produksi dalam negeri. aluminium, hal ini dapat
disebabkan karena dari struktur industri aluminium itu sendiri masih ada missink link
terutama pada bagian hulu dimana di Indonesia belum ada industri yang mengubah
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
2-40 | KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL
bauksit menjadi alumina. Hal inilah yang menjadi faktor utama rendahnya produksi
aluminium di Indonesia. Untuk persentase impor logam terhadap total impor
nasional mencapai 6,92%.
2.5 Perkembangan Industri Logam di Luar Negeri
2.5.1 Baja
Dalam urutan peringkat baja, teridentifikasi sekitar 31 perusahaan baja terbesar yang
pada saat ini masih didominasi oleh China. Data mengenai perusahaan-perusahaan
tersebut dapat dilihat pada tabel di bawah ini:
Tabel 2-27 Perusahaan Baja Dunia
Peringkat
(2009)

T A H U N
Negara
(2009) (2008) (2007) Perusahaan
MT (juta)
1 77,5 103,3 116,4 ArcelorMittal Global
2 31,3 35,4 28,6 Baosteel Group Cina
3 31,1 34,7 31,1 POSCO Korea Selatan
4 26,5 37,5 35,7 Nippon Steel Jepang
5 25,8 33,0 34,0 JFE Jepang
6 20,5 23,3 22,9 Jiangsu Shagang Cina
7 20,5 24,4 26,5 Tata Steel India
8 20,1 16,0 16,2 Ansteel Cina
9 16,7 19,2 17,3 Severstal Rusia
10 15,3 17,7 16,2 Evraz Rusia
11 15,2 23,2 21,5 United States Steel Corporation Amerika serikat
12 15,1 12,2 12,9 Shougang Cina
13 14,2 20,4 18,6 Gerdau Brazil
14 14,0 20,4 20 Nucor Corporation Amerika serikat
15 13,7 27,7 20,2 Wuhan Iron Steel Cina
16 13,5 13,7 13,9 Steel Authority of India Limited India
17 12,0 33,3 31,1 Hebei Iron Steel Cina
18 11,3 16,0 17,9 Group Riva Italia
19 11,0 14,1 17,0 Thyssen Krupp Jerman
20 11,0 15,9 13,8 Sumitomo Steel Industries Jepang
21 10,9 11,3 9,7 Novolipetsk Rusia
22 10,6 10,0 10,1 IMIDRO Iran
23 23,6 Anshan Iron & Steel Group Corporation Cina
24 14,2 Magang Group Cina
25 13,3 Magnitorgorsk Iron & Steel Works Rusia
26 13,1 Techint Italia Argentina
27 12,1 Shandong Iron and Steel Group Cina
28 11,7 Shandong Laiwu Steel Cina
29 11,1 Valin Steel Group Cina
30 10,9 China Steel Taiwan
31 10,0 Hyundai Steel INI Korea selatan
1.219,0 1.329,0 1.351,0 Total Dunia

KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 2-41

Peringkat Negara / Wilayah 2007 2008 2009
- World Dunia 1.351,3 1.326,5 1.219,7
1
Republik Rakyat China
494,9 500,5 567,8
-
Uni Eropa
209,7 198,0 139,1
2
Jepang
120,2 118,7 87,5
3
Rusia
72,4 68,5 59,9
4 Amerika Serikat 98,1 91,4 58,1
5
India
53,1 55,2 56,6
6
Korea Selatan
51,5 53,6 48,6
7
Jerman
48,6 45,8 32,7
8
Ukraina
42,8 37,1 29,8
9
Brazil
33,8 33,7 26,5
10
Turki
25,8 26,8 25,3
11
Italia
31,6 30,6 19,7
12
Taiwan
20,9 19,9 15,7
13
Spanyol
19,0 18,6 14,3
14
Meksiko
17,6 17,2 14,2
15
Perancis
19,3 17,9 12,8
16
Iran
10,1 10,0 10,9
17 Inggris 14,3 13,5 10,1
18 Kanada 15,6 14,8 9,0
19
Afrika Selatan
9,1 8,3 7,5
20
Polandia
10,6 9,7 7,2
21 Malaysia 6,9 6,4 6,0
22
Austria
7,6 7,6 5,7
23
Belgia
10,7 10,7 5,6
24
Mesir
6,2 6,2 5,5
25 Australia 7,9 7,6 5,2
26
Belanda
7,4 6,8 5,2
27
Thailand
5,6 5,2 5,0
28
Arab Saudi
4,6 4,7 4,7
29
Republik Ceko
7,1 6,4 4,6
30 Kazakhstan 4,8 4,3 4,1
31
Argentina
5,4 5,5 4,0
32
Venezuela
5,0 4,2 3,8
33
Slowakia
5,1 4,5 3,7
34
Indonesia
4,2 3,9 3,5
35
Finlandia
4,4 4,4 3,1
36
Swedia
5,7 5,2 2,8
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
2-42 | KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL
37
Rumania
6,3 5,0 2,7
38 Belarus 2,4 2,6 2,4
39
Luksemburg
2,9 2,6 2,2
40
Yunani
2,6 2,5 2,1
- Lainnya 29,8 (perkiraan) 28,3 (perkiraan) 23,3 (perkiraan)
Dilihat dari tabel di atas, tentu saja dapat diketahui bahwa China memegang top
production dari tahun 2006 hingga tahun 2009. Sedangkan Indonesia masih berada
dalam urutan ke 34 peringkat dunia untuk produksi baja. Selain produksi baja, China
juga memegang peringkat teratas untuk top exporter dari tahun 2006. Melalui tabel
berikut akan disajikan negara-negara yang tergolong dalam top exporter di dunia.
Tabel 2-28 Negara Eksportir Baja Teratas Tahun 2006
Ranking Negara Volume
1 China 51,7
2 Jepang 34,6
3 Uni Eropa 32,4
4 Rusia 31,5
5 Ukraina 30,6
6 Jerman 29,2
7 Belgia 24,6
8 Perancis 18,8
9 Korea Selatan 18,0
10 Italia 17,1
11 Brazil 12,6
12 Taiwan 10,6
13 Belanda 10,2
14 Amerika Serikat 9,6
15 Turki 9,2
Tabel 2-29 Top Eksportir Baja Bersih Tahun 2006
Ranking Negara Volume
1 China 32,6
2 Jepang 30,1
3 Ukraina 29,1
4 Rusia 25,6
5 Brazil 10,7
6 Belgia 7,6
7 Jerman 4,9
8 Slowakia 2,7
9 Afrika Selatan 2,6
10 Austria 2,6
11 Finlandia 2,3
12 Belanda 2,0
13 Perancis 1,9
14 Kazakhstan 1,3
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 2-43
15 India 1,2
(tambahkan bendera negara)
2.5.2 Aluminium
China, Rusia, Kanada dan Brazil berada di peringkat teratas untuk top production
aluminium di dunia. China memiliki 34 perusahaan yang tergolong dalam 150
perusahaan terbesar di dunia. Sedangkan Rusia sendiri memiliki 6 perusahaan yang
termasuk dalam 30 perusahaan aluminium terbesar di dunia. Tabel di bawah
menyajikan 30 daftar perusahaan aluminium di dunia penghasil aluminium terbanyak
per tahunnya.
Tabel 2-30 Daftar Perusahaan Penghasil Aluminium Terbanyak di Dunia
No. Country Location
Plant Capacity
(kt/year)
Company Name Ownership
1 Russia Bratsk 950
Bratsk Am Works-
Braz
RUSAL 100%
2 Russia Krasnoyarsk 937
Krasnoyarsk Am
Works-Kraz
RUSAL 100%
3 Bahrain Manama 872 Alba

4 UAE Jebel Ali 861 Dubal

5 South Africa Richards Bay-H 670 Hillside BHP Billiton
6 Canada Sept-les 572 Aluminerie Alouette
Rio Tinto Alcan 40%,
Austria Metall AG 20%,
Hydro Aluminium 20%,
SGF 13.33%, Marubeni
6.67%
7 Australia Boyne Island 545 Boyne Smelters Ltd
Rio Tinto Alcan 59.4%,
Sumitomo, Marubeni,
Mitsubishi
8 Mozambique Maputo 530 Mozal BHP Billiton
9 Tajikistan Tursunzoda 520
Tajik Aluminium
Company
10 Australia Tomago 520
Tomago Aluminium
Company
Rio Tinto Alcan 51.5%
11 Russia Sayanogorsk 500
Sayamsk Am Works-
Saaz
RUSAL 100%
12 Brazil Sorocaba 475
Companhia Brasileira
de Aluminio (CBA)
13 Brazil Barcarena 460 Albras
Vale 51%, Nippon
Amazon Aluminium
Company 49%
14 Russia Shelekhovo 456
Irkutsk Am Works-
Iraz
RUSAL 100%
15 Brazil Sao Luiz 438 Alumar Alcoa 60%
16 Canada Baie Comeau 438 Alcoa Alcoa 100%
17 Venezuela Puerto Ordaz-V 436 Venalum

18 Canada Alma 415 Rio Tinto Alcan Rio Tinto Alcan 100%
19 Canada Becancour 409 A.B.I. Alcoa 75%, Alcan 25%
20 China Qingtongxia 385 Qingtongxia Al Co Rio Tinto Alcan 50%
21 India Renukoot 360
Hindustan Aluminium
Co. (Hindalco)
22 India Angul 359 National Aluminium

KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
2-44 | KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL
Co. (Nalco)
23 Norway Sunndal 357 Hydro Aluminium

24 Australia Portland 353 Portland Aluminium 55% Alcoa
25
New
Zealand
Tiwai Point 352
New Zealand
Aluminium Smelters
Rio Tinto 79%, Sumitomo
21%
26 India Korba 345
Bharat Aluminium Co
(Balco)
Government of India 49%,
Vedanta 51%
27 China Wanji 340 Wanji Al Co Ltd

28 Oman Sohar 330
Sohar Aluminium
Company
Oman Oil Corporation
40% ADWEA 40% Alcan
20%
29 Iceland Fjardaal 322 Alcoa

30 Russia Novokuznetsk 310
Novokuznetsk Am
Works-Naz
RUSAL 100%
Dalam peringkat dunia, china masih memegang urutan teratas dalam produksi
aluminium dunia sebanyak 5 juta ton setahun, diikuti oleh Rusia yang memproduksi 4
juta ton/tahun, Amerika dan Canada dengan produksi sebesar 3 juta ton/tahun.
Indonesia sendiri berada di peringkat 26 dunia dengan produksi sebanyak 225 ribu
ton/tahun.
Tabel 2-31
Rank Country/Region Aluminium production (tonnes)
World 33,410,000
1 People's Republic of China 5,896,000
2 Russia 4,102,000
3 United States 3,493,000
4 Canada 3,117,000
5 Australia 1,945,000
6 Brazil 1,674,000
7 Norway 1,384,000
8 India 1,183,000
9 Bahrain 872,000
10 United Arab Emirates 861,000
11 South Africa 855,000
12 Iceland 721,000
13 Germany 679,000
14 Venezuela 640,000
15 Mozambique 530,000
16 Tajikistan 520,000
17 Iran 457,000
18 Spain 399,000
19 France 394,000
20 United Kingdom 366,000
21 New Zealand 330,000
22 Netherlands 313,000
23 Romania 283,000
24 Argentina 272,000
25 Egypt 245,000
26 Indonesia 225,000
27 Ghana 200,000
28 Italy 198,000
29 Nigeria 193,000
30 Greece 165,000
31 Slovakia 158,000
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 2-45
32 Montenegro 120,000
33 Slovenia 117,000
34 Ukraine 113,000
35 Bosnia and Herzegovina 107,000
36 Sweden 102,000
37 Cameroon 96,000
38 Mexico 75,000
39 Turkey 65,000
40 Poland 50,000
41 Switzerland 44,000
42 Azerbaijan 35,000
43 Hungary 28,000
44 Japan 18,000
45 Bangladesh 15,600
2.5.3 Tembaga
Dalam membahas industry tembaga, utamanya industry hulu tembaga, tidak bisa
dilepas dengan usaha pertambangan tembaga sebagai bahan baku industry
tembaga. Pertambangan tembaga umumnya banyak terdapat di wilayah Amerika
Selatan dan yang terbesar di Negara Chile, dan lainnya juga terdapat di Negara Peru
dan Mexico. Diluar Amerika Selatan Negara-negara penghasil tambang tembaga
adalah ; USA, Rusia, Australia, Polandia, Kazakhstan dan Indonesia. Pertambangan
tembaga di Wilayah Amerikan Selatan tumbuh luarbiasa dalam dua puluh lima tahun
terkahir. Pada 1980 kapasitas produksi dari perusahaan perusahan di Amerika
Selatan sebesar 1,808 ribuan metrik ton dan pada tahun 2006, wilayah Amerika
Selatan telah memproduksi 6,902 ribuan metrik ton.
Dua puluh besar perusahaan tambang tembaga dunia adalah seperti terlihat pada
tabel dibawah ini.
Tabel 2-32 Perusahaan Tambang Berdasarkan Kapasitas, 2006
No Nama Perusahaan Kapasitas (Ribuan Ton) Negara Pemilik
1 Escondida 1.311 Chile
BHP Billiton, Rio Tinto,
Japan Escondida
2 Codelco Norte 957 Chile Codelco
3 Grassberg 750 Indonesia
PT. Freport Mc Moran
Copper & Gold
4 Collahuasi 450 Chile
Anglo America,Xstrata Plc,
Mitsui, Nippon
5 Morenci 430 Amerika Serikat
PT. Freport Mc Moran
Copper & Gold,
Sumitomo
6 Taimyr Peninsula 430 Rusia Norilsk Nickel
7 El Teniente 418 Chile Codelco
8 Antamina 400 Peru
BHP Billiton, Teck, Xstrata
plc, Mitsubishi
9 Los Pelambres 335 Chile
Antofagasta Holdings,
Nippon Mining,
Mitsubishi Materials
10 Batu Hijau 300 Indonesia PT. Pukuafu Indah,
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
2-46 | KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL
Newmont, Sumitomo
Corp., Sumitomo Metall
Mining
11 Bingham Canyon 280 Amerika Serikat Kennecott
12 Olympic Dam 255 Autralia BHP Billiton
13 Andina 236 Chile Codelco
14 Zhezkazgan Complex 230 Kazakhstan Kazakhmys
15 Los Bronces 226 Chile Anglo Amerika
16 Rudna 220 Polandia KGHM Polska Miedz S.A
17 El Abra 219 Chile
Codelco, Freeport Mc
Moran Copper & Gold
18 Mount Isa 212 Australia Xstrata Plc
19 Toquepala 210 Peru Southern Copper Corp
20 Cananea 210 Meksiko Group Mexico
Sumber: ICSG, 2006
Hasil pertambangan tembaga umumnya dijual dipasaran dalam bentuk biji tembaga
(Ore) yang selanjutnya diolah lebih lanjut pada industry pengolahan atau industry
smelter untuk dijadikan katode tembaga atau copper cathode. Dari data lembaga
tembaga dunia total produksi copper cathode dunia pada tahun 2006 sebesar 15.000
MT, dimana 46 % atau sebesar 6.900 MT disupply oleh Amerika Selatan. Tabel berikut
memperlihatkan 20 besar industry smelter di dunia.
Tabel 2-33 Dua puluh Perusahaan Smelter Dunia
No Nama perusahaan
Kapasitas (ribuan
metrik ton)
Proses Negara
1 Birla Copper (Dahej) 500
Outokumpu Flas, Ausmelt, Mitsubishi
Continous
India
2 Nordeutsche Affirnerie 450 Outokumpu, Contimel, Electrict Jerman
3 Saganoseki/Ocita 450 Outokumpu flash Jepang
4 Codelco Nork 400 Outokumpu/tenient,converter Chile
5 Guixie 400 Outokumpu flash China
6 Norilsk (Nikelevy,medny) 400 Reverb. Electric,Vanyukov Rusia
7 El Teniente (Caletonse) 391 Reverberatory/Teniente Conv Chile
8 Besshi/Ehime (Toyo) 365 Outokumpu flash Jepang
9 Jinchuan 350 Reverberatory/Kaldo Conv. China
10 Yunnan 350 Issasmelt Process China
11 Onahama/Fukushima 324 Rverberatory Jepang
12 Huelva 320 Outokumpu Flash Spanyol
13 Garfield 320 Kennecott/Outokumpu USA
14 Ilo Smelter 315 Issasmelt Process Peru
15 Naoshima/Kagawa 312 Mitsubishi Continous Jepang
16 Sterlite Smelter (Tuticorin) 300 Issasnelt Process India
17 Onsan II 300 Mitsubishi Continous Korea Selatan
18 La Caridad 290 Outokumpu/Teniente Converter Meksiko
19 Altonorte (La Negra) 260 Noranda Continous Chile
20 Smelting Gresik 260 Mitsubishi Flash Indonesia
Sumber : ICSG, 2007
Hingga tahun 2006, Negara Jepang masih merupakan Negara terdepan dalam
mengimpor tembaga dunia, mencapai 1.327 MT diikuti oleh Negara-negara China,
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 2-47
India dan Korea Selatan. Setelah tahun 2006 negara pengimpor utama tembaga
diambih alih oleh China.
Negara-negara pengekspor tembaga kepasar dunia yang terdepan adalah Chili
sebesar 2.172 MT, kemudian diikuti oleh Negara-negara seperti ; Peru, Australia dan
Indonesia.
Di awal tahun 2007, permintaan tembaga dunia meningkat dan bahkan melampaui
volume produksinya. Pemicunya adalah China yang mengimpor banyak logam
tersebut menjelang Olimpiade. Permintaan tersebut melampaui kapasitas produksi
yang mencapai 39.000 metrik ton pada bulan Januari dan 51.000 metrik ton pada
bulan Februari. Data International Copper Study Group yang berbasis di Lisbon
mengungkapkan kondisi ini berbeda dengan posisi periode Januari - Februari 2006
yang justru mengalami surplus produksi sebesar 53.000 metrik ton. China dan India
merupakan dua negara yang mendorong pertumbuhan permintaan tembaga.
Demand tembaga yang tinggi dari kedua negara ini dilatari pertumbuhan ekonomi
yang sangat menakjubkan
Permintaan tembaga tahun 2009 menurun sebesar 29% menjadi 18 juta MT,
dikarenakan adanya krisis global yang dipicu dari Amerika. Yang cukup mengejutkan
khusus di China, permintaan tembaga selama 2009 justru naik 38 persen. China pada
2009 membeli tembaga sebanyak 36 persen dari konsumsi dunia.
Tahun 2010 ini konsumsi tembaga dunia diramalkan tumbuh 5,4 persen, dimana
China yang diperkirakan akan membeli hampir 40 persen produksi dunia. Karena
potensi yang luar biasa dari konsumen China, ada prospek baik untuk permintaan
tembaga di masa mendatang. Permintaan China masih kuat setelah pertumbuhan
ekonomi pada 2009 melonjak meninggalkan negara lainnya yang dilanda krisis
global. Tahun ini dan tahun-tahun berikutnya industri melihat peningkatan signifikan
dalam permintaan tembaga di Asia. Negara-negara berkembang di Asia secara
bertahap terus memerlukan upaya intensif dalam penggunaan tembaga untuk
konstruksi, pembangunan infrastruktur energi dan aktivitas industri lainnya. Mereka
membutuhkan tembaga lebih banyak dari negara-negara lainnya.
Peningkatan permintaan yang demikian besar mendorong perusahaan
mengumumkan rencana investasi sebesar USD 15 miliar selama lima tahun ke depan.
Dana tersebut akan digunakan untuk memperluas produksi di Cile, yang
berkontribusi sebanyak 33 persen produksi dunia.
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
2-48 | KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL
Kendati demikian, masih terdapat beberapa masalah di sisi penawaran mengingat
banyak tambang tembaga yang sudah berusia tua dan membutuhkan metode
ekstraksi lebih mahal.
2.6 Perkembangan Investasi dan Tenaga Kerja Industri Logam
Nasional
2.6.1 Lingkungan Hidup
Bahan buangan yang dihasilkan dari industri besi baja seperti cor logam dapat
menimbulkan pencemaran lingkungan. Sebagian besar bahan pencemarannya
berupa debu, asap dan gas yang mengotori udara sekitarnya. Selain pencemaran
udara oleh bahan buangan, kebisingan yang ditimbulkan mesin dalam industri baja
mengganggu ketenangan sekitarnya. Kadar bahan pencemar yang tinggi dan tingkat
kebisingan yang berlebihan dapat mengganggu kesehatan manusia baik yang
bekerja dalam pabrik maupun masyarakat sekitar.
Walaupun industri baja/logam tidak menggunakan larutan kimia, tetapi industri ini
mencemari air karena buangannya dapat mengandung minyak pelumas dan asam-
asam yang berasal dari proses pickling untuk membersihkan bahan plat, sedangkan
bahan buangan padat dapat dimanfaatkan kembali.
Peraturan pemerintah nomor 19/1995 tentang pengelolaan limbah bahan berbahaya
dan beracun (B3) menyebutkan bahwa semua jenis limbah yang bersifat toksik
termasuk dalam golongan limbah B3. Limbah dengan kandungan logam berat yang
tinggi termasuk dalam limbah B3, karena bersifat toksik. Steel slag adalah limbah
dari pembuatan baja. Steel slag dihasilkan selama proses pemisahan cairan baja dari
bahan pengotornya pada tungku-pembuat baja. Perhatian terhadap lingkungan,
karena steel slag mengandung logam berat dan ada kemungkinan logam berat
tersebut dapat terlepas ke lingkungan, jika terpapar terus menerus di lingkungan
terbuka. Jika terlepas ke lingkungan logam berat akan mencemari tanah, air dan air
tanah.
Supaya tidak menimbulkan pencemaran, kalangan asosiasi baja meminta pemerintah
untuk memanfaatkan limbah baja (limbah slag). Pemanfaatan ini bisa digunakan
untuk proyek infrastruktur. Soalnya bila tidak dimanfaatkan limbah tersebut
termasuk dalam kategori limbah balian beracun dan berbahaya (B3). Slag merupakan
residu prosesing baja hulu. Dan di negara lain limbah tersebut tidak termasuk dalam
kategori B3. Selain itu slag dapat dimanfaatkan untuk reklamasi pantai dan
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 2-49
pengerasan jalan. Contohnya adalah negara Jepang dan Korea yang telah
memanfaatkan Slag untuk menguruk pantai. Setiap ton produksi baja menghasilkan
20% limbah slag, oleh karena itu industri baja kesulitan menampung slag dalam
gudang-gudang mereka. Hal ini dikarenakan jika ingin dikeluarkan wajib dilakukan
pengelolaan secara khusus yang menghabiskan biaya yang tidak sedikit
Sementara itu berdasarkan penelitian penggunaan slag yang berasal dari limbah itu
justru menghasilkan beton yang lebih kokoh dibandingkan penggunaan kerikil kasar.
Hasil uji tekan laboratorium menunjukkan peningkatan kekuatan sampai 20% di atas
penggunaan bahan konvensional. Dan ini juga berarti bahwa dunia konstruksi beton
tidak harus menggerus bukit atau menggali dasar sungai untuk mencari kerikil kasar
sebagai bahan betonnya.
Slag harus dimanfaatkan karena jika limbah industri baja yang saat ini masuk dalam
kategori B3 tersebut dibiarkan menumpuk dan terkena hujan, airnya akan mengaliri
sungai dan saluran irigasi. Efeknya bisa menimbulkan dampak yang luas bagi
kesehatan dan lingkungan.
Disisi lain di dunia internasional, melalui Konvensi Bassel, slag tidak dianggap sebagai
B3, namun undang-undang mengenai lingkungan hidup di Indonesia menyatakan
slag sebagai B3. Demikian pula di Amerika, slag tidak dikategorikan B3 berdasarkan
hasil tes dari US-EPA (United States Environtment Protection Agency).
Bahaya dari bahan-bahan pencemar yang mungkin dihasilkan dari proses-proses
dalam industri besi-baja/logam terhadap kesehatan yaitu :
Debu, dapat menyebabkan iritasi, sesak nafas
Kebisingan, mengganggu pendengaran, menyempitkan pembuluh darah,
ketegangan otot, menurunya kewaspadaan, kosentrasi pemikiran dan
efisiensi kerja.
Karbon Monoksida (CO), dapat menyebabkan gangguan serius, yang diawali
dengan napas pendek dan sakit kepala, berat, pusing-pusing pikiran kacau
dan melemahkan penglihatan dan pendengaran. Bila keracunan berat,
dapat mengakibatkan pingsan yang bisa diikuti dengan kematian.
Karbon Dioksida (CO2), dapat mengakibatkan sesak nafas, kemudian sakit
kepala, pusing-pusing, nafas pendek, otot lemah, mengantuk dan telinganya
berdenging.
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
2-50 | KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL
Belerang Dioksida (SO2), pada konsentrasi 6-12 ppm dapat menyebabkan
iritasi pada hidung dan tenggorokan, peradangan lensa mata (pada
konsentrasi 20 ppm), pembengkakan paru-paru/celah suara.
Minyak pelumas, buangan dapat menghambat proses oksidasi biologi dari
sistem lingkungan, bila bahan pencemar dialirkan ke sungai sekitar.
Asap, dapat mengganggu pernafasan, menghalangi pandangan, dan bila
tercampur dengan gas CO2, SO2, maka akan memberikan pengaruh yang
nenbahayakan seperti yang telah diuraikan diatas.
2.6.2 Energi
Salah satu bahan bakar untuk mendukung kegiatan produksi di industri baja adalah
gas alam yang selama ini dipasok oleh pertamina. Misalnya, PT Krakatau Steel
menggunakan gas alam dalam pembuatan baja canai panas (HRC) dan baja canai
dingin (CRC)
Namun saat ini, pasok gas alam untuk kegiatan produksi baja di PT KS belum optimal,
yaitu hanya sekitar 80%-85% dari total kebutuhan. Sementara meski kebutuhan bahan
baku dapat dipenuhi melaluiimpor, namun tidak kompetitif karena biaya yang
dikeluarkan semakin meningkat. Dengan pasok gas alam yang berada di bawah
kebutuhan maka telah berdampak pada rendahnya tingkat utilisasi pabrik yaitu
mencapai 50% dari total kapasitas produksi. Hingga kini, total kebutuhan gas alam
untuk industri baja mencapai 500ribu MMSCF per tahun.
Selain itu, dengan pasok gas yang tidak mencukupi kebutuhan, mengakibatkan salah
satu pabrik, yaitu Hyl 1 berhenti beroprerasi. Padahal jika dua pabrik beroperasi
maksimal maka tingkat produksi akan semakin tinggi, sehingga dapat mengurangi
ketergantungan impor bahan baku.
PT Krakatau Steel, melalui anak usahanya PT Krakatau Daya Listrik, siap membangun
pembangkit listrik sebesar 320 megawatt (MW) pada tahun 2009 di Krakatau
Industrial Estate Cilegon, Banten, untuk mendukung operasional pabrik. Proyek
pembangkit tersebut akan menggunakan batu bara sebagai bahan bakarnya yang
diperkirakan akan menelan investasi US$ 320 juta.
Selama ini, untuk memproduksi listrik, KS masih menggunakan pembangkit
berbahan bakar gas dan bahan bakar minya (BBM) di unit pembangkit lama
berkapasitas 400 MW. Langkah konversi energi ini ditempuh sebagai upaya
perseroan untuk menciptakan system proses produksi baja spons (produk baja hulu)
yang lebih efisien. Dengan mengonversi penggunaan gas dan BBM ke batu bara
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 2-51
sebagai bahan bakar pembangkit listrik, anggaran perusahaan untuk proses produksi
bias ditekan secara drastic. Sehingga diharapkan ongkos produksi bisa menjadi lebih
murah karena akan mensubstitusi pasokan listrik yang bersumber dari gas.
Industri Baja Nasional perlu hemat energi
Penggunaan tekonlogi hemat energi merupakan kebutuhan bagi industri baja. Mengingat komponen
energi memberikan kontribusi yang cukup berarti bagi keseluruhan biaya produksi. Sehingga dengan
melakukan penghematan energi akan membuat industri baja mampu bersaing di pasar global.
Saat ini, tren industri baja dunia menggunakan teknologi hemat energi untuk menekan biaya produksi
sekaligus membuat industri yang bersangkutan mampu bersaing di pasar internasionall. Padahal hampir
semua industri baja di dunia tidak memiliki sumber daya energi yang cukup besar seperti Jepang,
Korea Selatan dan Taiwan. Sehingga meski Indonesia memiliki sumber daya energi gas yang cukup
besar, namun industri baja nasional perlu menerapkan teknologi hemat energi
Sementara itu, penggunaan energi baik listrik maupun gas untuk industri baja di Indonesia menyerap
sekitar 18% dari komponen biaya produksi. Angka itu masih cukup besar. Oleh karena itu, perlu
diterapkan teknologi hemat energi, sehingga mampu menekan biaya produksi.
Disisi lain, untuk memperbarui teknologi produksi diperlukan investasi yang cukup besar. Atau hampir
sama dengan membangun sebuah parbik baru, yaitu sekirar US$ 250 juta. Pada umumnya, inudstri baja
nasional seperti PT KS memilih melakukan rekayasa teknologi yang dilakukan sendiri oleh SDMnya
dengan biaya yang lebih murah.
Cadangan Gas bumi Indonesia
Cadangan terbukti dan potensi gas bumi nasional per 1 januari 2006 mencapai total volume 187.09
TSCF, terdiri dari 93,95 TSCF cadangan terbukti dan cadangan potensial sebesar 93,14 TSCF.
Cadangan gas bumi nasional juga tersebar di beberapa wilayah Indonesia meliputi, NAD memiliki
sumber daya 4.57 TSCF, Sumatera utara 1.38 TSCF,
Rencana pemangkasan pasokan gas bagi industri manufaktur sebesar 20% akan berimbas negatif bagi
kinerja industri yang mengandalkan bahan baku gas seperti industri pupuk, keramik, baja dan semen.
Sektor-sektor tersebut akan mengalami pengurangan produksi. Bukan hanya itu saja, bagi industri yang
terkena pemangkasan namun masih menggunakan konsumsi normal maka akan dikenakan surcharge
yang akan menambah beban biaya.
Selama ini industri manufaktur yang banyak menggunakan gas antaralain baja, keramik, semen dan
pupuk. Sektor keramik saja mengambil porsi hingga 20% dari total kebutuhan gas industri manufaktur
atau mencapai 152 mmscfd per tahun. Saat ini utilisasi atau pemanfaatan kapasitas terpasang mencapai
70%-80% per tahun, dengan adanya pengurangan pasokan gas tentunya akan mengoreksi utilisasi.
Masalah gas di dalam negeri saat ini sangat memperihatinkan mengingat pemerintah sudah terlanjur
menandatangani kontrak-kontrak ekspor gas dalam jangka waktu yang panjang. Meski dari kebijakan
itu positifnya akan meningkatkan sumber devisa namun menggerus tenaga kerja karena industri tidak
mendapat jaminan pasokan gas.
Masalah ini menyebabkan PGN tak sanggup memenuhi sepenuhnya permintaan suplai ke ke industri
manufaktur karena PGN mengalami kekurangan pasokan.
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
2-52 | KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL

2.6.3 Globalisasi
Globalisasi adalah sebuah istilah yang memiliki hubungan dengan peningkatan
keterkaitan dan ketergantungan antarbangsa dan antarmanusia di seluruh dunia
dunia melalui perdagangan, investasi, perjalanan, budaya populer, dan bentuk-
bentuk interaksi yang lain sehingga batas-batas suatu negara menjadi semakin
sempit.
Di sisi lain, ada yang melihat globalisasi sebagai sebuah proyek yang diusung oleh
negara-negara adikuasa, sehingga bisa saja orang memiliki pandangan negatif atau
curiga terhadapnya. Dari sudut pandang ini, globalisasi tidak lain adalah kapitalisme
dalam bentuk yang paling mutakhir. Negara-negara yang kuat dan kaya praktis akan
mengendalikan ekonomi dunia dan negara-negara kecil makin tidak berdaya karena
tidak mampu bersaing. Sebab, globalisasi cenderung berpengaruh besar terhadap
perekonomian dunia, bahkan berpengaruh terhadap bidang-bidang lain seperti
budaya dan agama. Theodore Levitte merupakan orang yang pertama kali
menggunakan istilah Globalisasi pada tahun 1985.
Berikut ini beberapa ciri yang menandakan semakin berkembangnya fenomena
globalisasi di dunia:
Perkembangan barang-barang seperti telepon genggam, televisi satelit, dan
internet menunjukkan bahwa komunikasi global terjadi sangat cepat,
sehingga memungkinkan kita merasakan banyak hal dari budaya yang
berbeda.
Pasar dan produksi ekonomi di negara-negara yang berbeda menjadi saling
bergantung sebagai akibat dari pertumbuhan perdagangan internasional,
peningkatan pengaruh perusahaan multinasional, dan dominasi organisasi
semacam World Trade Organization (WTO).
Peningkatan interaksi kultural melalui perkembangan media massa
(terutama televisi, film, musik, berita dan olah raga internasional). Saat ini
kita dapat mengonsumsi dan mengalami gagasan dan pengalaman baru
mengenai hal-hal yang melintasi beraneka ragam budaya, misalnya dalam
bidang fashion, literatur, dan makanan.
Meningkatnya masalah bersama, misalnya pada bidang lingkungan hidup,
krisis multinasional, inflasi regional dan lain-lain.
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
KONDISI INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 2-53
Salah satu bentuk kerjasama dari globalisasi saat ini adalah terjadinya kerjasama
antar negara baik kerjasama bilateral maupun regional. Indonesia telah melakukan
kerjasama regional antara lain Asean Free Trade Area (AFTA), Asean-Korea Free
Trade Area (AkFTA) dan Asean-China Free Trade Area (ACFTA). Sedangkan kerjasama
bilateral yang telah dilaksanakan adalah kerjasama ekonomi antara Indonesia
dengan Jepang yaitu Indonesia and Japan Economic Partnership Agreement (IJEPA).
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
SASARAN PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 3-1
3. SASARAN PENGEMBANGAN INDUSTRI
LOGAM NASIONAL
3.1 Target dan Sasaran Pengembangan Industri Logam
3.1.1 Target dan Sasaran Pengembangan Industri Nasional
isi, misi, tujuan, dan sasaran serta arah industri Indonesia ke depan, telah
diatur dalam Peraturan Presiden Indonesia no. 28 tahun 2008 mengenai
Kebijakan Industri Nasional atau biasa disebut dengan KIN. Visi
perindustrian Indonesia pada tahun 2025 dalam KIN adalah membawa Indonesia
menjadi negara industri tangguh dunia yang bertumpu pada tiga industri andalan
masa depan yaitu industri agro, industri alat angkut, dan industri telematika
menjadikan industri logam sebagai tulang punggung industri Indonesia. Hal ini jelas
terlihat bahwa ketiga industri andalan ini sangat memerlukan industri logam.
Sebagai contoh, pada sektor industri alat angkut seperti industri mobil, pada setiap
mobil yang diproduksi saat ini terdapat sekitar 60% komponen yang menggunakan
bahan atau berbasis baja; pada sektor industri telematika seperti industri komputer,
sebagian besar komponennya merupakan bahan berbasis industri logam, baik baja
maupun non-ferro. Sementara itu, industri agro pun tidak luput dari kebutuhannya
akan industri logam, terutama dalam pemesinan dana peralatan pertanian termasuk
pengolahannya, serta pengemasan hasil pertanian.
V
3
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
3-2 | SASARAN PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL
Peran penting industri baja sebagai tulang punggung pembangunan industri nasional
digambarkan oleh Struktur Bangun industri masa depan pada gambar 3.1.
Gambar 3-1 Bangun Industri Nasional (sumber: Kementerian Perindustrian)

3.1.2 Target dan Sasaran Pengembangan Industri Baja
Berdasarkan rencana strategis industri nasional dalam KIN, target dan sasaran
pengembangan industri baja Indonesia selanjutnya diatur dalam Peraturan Menteri
Perindustrian No. 103/M-IND/PER/10/2009 mengenai roadmap pengembangan
klaster industri prioritas dalam bentuk rencana aksi dalam tiga tahap. Secara ringkas
peraturan tersebut ditampilkan pada tabel sebagai berikut:
Tabel 3-1 Rencana Aksi Industri Baja (sumber: Peraturan Menteri Perindustrian No. 103/M-
IND/PER/10/2009)
Rencana Aksi (Action Plan)
Tahap 1 (2006 -
2010)
Tahap 2 (2010 -
2015)
Tahap 3 (2016 -
2020)
Tahap Implementasi Integrasi industri
hulu dan
peningkatan kinerja
industri
Peningkatan
kapasitas dan
pengembangan
produk baru
Peningkatan daya
saing produksi dan
pertumbuhan
berkelanjutan
Indeks Konsumsi 43 kg/ kapita/ tahun 56 kg/ kapita/ tahun 70 kg / kapita /
tahun
Penawaran 10 juta ton/ tahun 10 juta ton / tahun 10 juta ton/ tahun
Indikator Pencapaian
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
SASARAN PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 3-3
Kapasitas Produksi - Menyeimbangkan
struktur industri
- memperbaiki
kinerja industri
mengembangkan
industri penyedia
bahan baku berbasis
sumber daya lokal
- Inventori fasilitas
produksi sektor-
sektor yang belum
ada
- Meningkatkan
untilisasi kapasitas
Mengembangkan
kapasitasi produksi
yang baru secara
agresif melalui
penerapan teknologi
terkini
- Mengembangkan
produk-produk baru
- implementasinya
dilakukan dengan
pemenuhan
kapasitas dan mutu
produksi pada level
global
Teknologi R&D dan SDM - Memperbaiki
teknologi fasilitas
yang ada
- Meningkatkan
kemampuan sumber
daya manusia untuk
mengimbangi
pengembangan
industri
- Melakukan
pembinaan
manajemen untuk
pengelolaan bisnis
berstandar dunia
khususnya untuk
industri BUMN
- Menerapkan
manajemen modern
yang didukung
dengan ketersediaan
tenaga ahli yang
terlatih
- Penerapan
manajemen dan
pendekatan
teknologi yang
ramah lingkungan
Supporting / Pendukung - Memperjelas
mekanisme pasar,
baik pasar domestik
maupun pasar
ekspor
- Menghilangkan
bentuk-bentuk
penyimpangan
- Menciptakan pasar
konsumsi yang
kondusif dan
realisasi
pembangunan yang
mengkonsumsi baja
secara intensif
- Penciptaan kondisi
yang kondusif untuk
mengakomodasi
kecenderungan
global juga perlu
diusahakan,
diantaranya
kecenderungan
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
3-4 | SASARAN PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL
dalam bentuk pajak
maupun subsidi
(2010 telah
diberlakukan pula
konsensus pasar ke
kas APEC dan
persiapan WTO)
- Meningkatkan
kebijakan
perdagangan serta
promosi
intergrasi dengan
industri-industri
konsumen di hilir
dan antara
Pendanaan - Membuat
kebijakan dalam
penyediaan dana
investasi
- Mengusahakan
ketersediaan dana
investasi yang
kompetitif
- Mendukung
negosiasi dengan
sumber-sumber
investasi sebagai
alternatif (FDI)
- Privatisasi industri
BUMN untuk
mendatangkan
modal investasi dari
pasar domestik
- kecenderungan
konsolidasi dan
restrukturisasi yang
bersifat domestik
maupun lintas
negara
Pada tahun 2020, ditargetkan konsumsi industri baja mencapai 70 kg / kapita / tahun.
Untuk mencapai peningkatan konsumsi baja dalam negeri ini, Pemerintah khususnya
Kementerian Perindustrian melakukan berbagai upaya dengan mendorong industri-
industri lainnya untuk dapat lebih berperan dalam perekonomian dengan
meningkatkan volume produksinya. Salah satu program peningkatan konsumsi baja
dalam negeri adalah pada peningkatan industri otomotif. Pada tahun 2015
pemerintah menargetkan industri otomotif dapat memproduksi 1 juta mobil per
tahun (sumber: Ditjen Industri Alat Transportasi dan Telematika, Kementerian
Perindustrian). Walaupun konsumsi baja per kendaran yang dihasilkan tidak besar,
tetapi segala peralatan untuk memproduksi kendaraan bermotor umumnya
menggunakan komponan logam. Usaha lain dari sisi supply juga telah dilakukan,
diantaranya dengan mendorong investasi dari dalam dan luar negeri. Dalam hal ini,
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
SASARAN PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 3-5
sebagai contoh, Pemerintah bersama-sama dengan PT. KS mulai bekerjasama
dengan mitra strategis, seperti Posko (Korea Selatan) untuk dapat meningkatkan
produksi baja jenis tertentu hingga mencapai 5 juta ton per tahun.
Dengan tingkat kebutuhan per kapita per tahun sebesar 43 kg, kebutuhan saat ini
secara teoritis telah mencapai di atas 10 juta ton (dengan asumsi jumlah penduduk
sekitar 235 juta jiwa). Namun demikian, Pemerintah juga tetap melakukan kerjasama-
kerjasama dengan mitra strategis di kancah internasional dalam meningkatkan akses
pasar produk-produk industri baja ke pasar internasional. Sejak tahun 1995 Indonesia
tergabung dalam WTO agar akses pasar Indonesia ke negara-negara lain bisa lebih
mudah, selain itu di kancah regional maupun bilateral Pemerintah melakukan
kesepakatan-kesepakatan dengan negara-negara ASEAN atau lebih populer dengan
kerjasama AFTA, kesepakatan Indonesia-Japan Economic Partnership Agreement
(IJEPA), Asia Pacific Economic Partnership (APEC), ASEAN-Korea Free Trade
Agreement (AKFTA), dan yang marak dibicarakan saat ini ASEAN CHINA FTA.
3.1.3 Target dan Sasaran Pengembangan Industri Non Ferro
Sektor-sektor industri utama yang menggunakan bahan dasar industri logam non
ferro adalah industri elektronika dan telematika, industri kendaraan bermotor,
indsutri agro, dan lainnya. Target dan sasaran pengembangan industri logam non-
fero tentunya harus diarahkan pada pengembangan di sektor-sektor industri
tersebut. Rencana strategis dalam KIN menyebutkan bahwa industri telematika
merupakan industri andalan masa depan yang perlu didorong dan dikembangkan.
Oleh karena itu, di tahun 2020 industri non-ferro Indonesia ditargetkan untuk dapat
bersaing secara global untuk mensuplai kebutuhan dalam negeri dan luar negeri
untuk industri-industri hilir non-ferrous.
Pada tahun 2008, konsumsi alumunium di dunia antara lain adalah 36 % untuk
transportasi, 23 % untuk container/ packaging, 14% untuk bangunan dan konstruksi,
8% untuk kelistrikan, 8 % untuk mesin dan peralatan, dan 11% untuk kebutuhan
lainnya. Dari data ini, KIN yang dibuat pemerintah sudah sejalan dengan kebutuhan
dunia yaitu membangun dan mengembangkan industri transportasi yang berbasis
industri manufaktur, mengingat konsumsi dunia saat ini sangatlah besar pada
industri-industri tersebut.
Namun sangat disayangkan, Pemerintah khususnya Kementerian Perindustrian
masih belum memprioritaskan secara rinci pengembangan industri non-ferrous
sehingga belum ada arah yang jelas mengenai pengembangan dan sasaran industri
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
3-6 | SASARAN PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL
ini ke depan. Hal ini tampak dari belum adanya peraturan Menteri di bawah Kepres
28 tahun 2008 (KIN) yang mengatur road map industri non-ferrous.
Pengembangan industri non-ferrous di Indonesia saat ini lebih didorong dengan
adanya pasar yang besar dari produk-produk non-ferrous. Para pengusaha dan
investor yang jeli telah melihat kebutuhan yang besar di industri ini, sehingga para
pemain tersebutlah yang saat ini memiliki pola pengembangan industri ini.
Kurangnya perhatian pemerintah pada industri non-ferrous terlihat dari adanya
pemberian bea masuk 0% untuk copper cathode untuk skema ACFTA yang
menyebabkan copper cathode produksi dalam negeri masuk ke dalam persaingan
yang sangat ketat dengan produksi dari China yang sangat mungkin mendapat
berbagai fasilitas lain di negaranya. Apabila pemerintah mempunya skema yang jelas
untuk pengembangan industri non-ferrous, maka hal-hal yang dapat merugikan
industri dalam negeri tidak terjadi, atau paling tidak diusahakan untuk menjamin
terjadinya persaingan yang seimbang.
3.2 Industri Logam Sebagai Pendukung Driver Sektor Industri
Apakah driver sektor itu? Istilah ini mulai populer di kalangan Kementerian
Perindustrian saat berlangsungnya negosiasi kesepakatan IJEPA pada tahun 2006
2008 yang lalu. Istilah ini mulai muncul karena pihak Indonesia dalam hal ini
Kementerian Perindustrian berpendapat bahwa kesepakatan kerjasama antara
Indonesia dengan Jepang dalam kerangka IJEPA harus memiliki arah dan tujuan yang
jelas, bukan semata-mata hanya membuka pasar kedua negara, tetapi juga
pembukaan pasar ini akan membuat efek spill over yang luas bagi pengembangan
ekonomi kedua negara. Untuk itu, dalam tulisan ini definisi dari driver sektor diambil
dari definisi yang digunakan oleh Kementerian Perindustian, dimana Driver sektor
adalah industri yang menjadi inti dan penggerak industri-industri lainnya dimana
kedepannya akan menggerakan ekonomi secara berkesinambungan. Driver sektor
dipandang penting karena dengan terpilihnya suatu industri menjadi driver atau
penggerak, maka pengembangan industri pada sektor tersebut termasuk
infrastruktur dan industri pendukungnya akan lebih terarah dan terstruktur.
Pertanyaan berikutnya adalah bagaimana memilih driver sektor tersebut?
Pemilihan driver sektor bisa dilakukan dengan mengukur bagaimana potensi daya
saing sektor industri di internasional dan bagaimana potensi ke depan untuk
berkembang. Untuk saat ini, sesuai dengan bangun industri ke depan, seperti pada
gambar 3.1, industri Indonesia akan mengarah pada tiga sektor industri utama atau
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
SASARAN PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 3-7
dalam hal kita sebut sebagai driver sektor antara lain industri telematika, industri
transportasi, dan industri agro.
Industri logam merupakan industri berbasis manufaktur yang sangat menunjang
berkembangnya ketiga driver sektor industri. Tabel berikut menunjukkan industri
logam sebagai pendukung ke 3 driver sektor industri.
Tabel 3-2 Industri Logam Pendukung ke-3 Driver Sektor Industri
Industri Andalan Masa
Depan / Driver Sector
Industri Logam Pendukung driver sektor
Industri alat angkut/
transportasi
Industri baja > pelat baja, mur & baut, pemesinan, profil, mold & die
dll
Industri non-ferrous > kabel, produk-produk die casting, extrusi,
profil, dll
Industri elektronika dan
telematika
Industri baja > pelat baja tipis, mold & die, dll, mur & baut
Industri non-ferrous > kabel, PCB, foil, die casting, extrusi, profil, dll
Industri agro
Industri baja > pelat baja tipis (seng) untuk kemasan kaleng
makanan dan minuman
Industri non-ferrous > foil pembungkus makanan, bahan tembaga
dan alumunium sebagai kemasan makanan dan minuman
Pemilihan driver sektor pada tulisan ini merupakan fokus dari ke empat klaster
industri prioritas yang terkait langsung dengan industri logam dan sesuai dengan
bangun industri masa depan. Industri kendaraan roda empat, sepeda motor, industri
konstruksi (bangunan pabrik, rumah tangga, kantor, dll), industri alat berat, dan
industri kapal dapat dijadikan driver sektor dalam pengembangan industri baja ke
depan. Sedangkan dalam rangka pengembangan industri logam non-ferro, driver
sektor yang dipilih adalah industri komputer, telepon genggam, otomotif dan
industri konstruksi.
3.3 Kedalaman Struktur Industri Logam Saat Ini
3.3.1 Kedalaman Struktur Industri Baja
Kedalaman struktur industri dilihat dari sisi sumber daya manusia, pemesinan,
keuangan/ modal, dan teknologi. Ke empat faktor di atas sangat menentukan
kekuatan dan kelemahan industri di suatu negara. Kedalaman struktur industri baja
di Indonesia dapat juga dilihat dari pohon industri baja. Pohon industri baja seperti
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
3-8 | SASARAN PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL
terlihat pada gambar 3.1 berikut menunjukkan bahwa industri baja di Indonesia
sudah meliputi dari hulu sampai ke hilir.
Sampai saat ini, kedalaman struktur industri baja Indonesia masih ditujukan untuk
mensuplai pasar konstruksi, seperti besi beton, baja profil, seng, kawat, paku, mur &
baut, dan plat konstruksi. Sementara ini, industri baja di Indonesia masih belum bisa
memproduksi baja-baja engineering atau baja-baja dengan spesifikasi khusus yang
ditujukan untuk mensuplai industri-industri kendaraan bermotor dan alat berat.

Gambar 3-2 Pohon Industri Baja
(Sumber: Direktorat Industri Logam, Kementerian Perindustrian)
Dari gambar pohon industri baja tampaknya Indonesia telah menguasai berbagai
teknologi sehingga dapat memproduksi baja dari hulu sampai ke hilir. Kelemahan
masih terdapat pada belum tumbuhnya industri di bagian hulu, yaitu pellet besi dan
iron ore, yang masih didatangkan dari negara lain. Pengembangan pengolahan
bahan dasar pasir besi telah dilakukan oleh PT Krakatau Steel di Kalimantan, namun
masih dengan kapasitas yang rendah. Di bagian hilir, pada kenyataannya pada saat
Pemerintah Indonesia melakukan perundingan untuk perluasan akses pasar dengan
mitra-mitranya, asosiasi industri baja selalu menampakan kekhawatiran termasuk
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
SASARAN PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 3-9
pendapat dari para pakar ekonomi Indonesia. Para pakar dan asosiasi ini selalu
meminta agar pemerintah lebih hati-hati dalam membuka akses pasar baja nasional
agar impor bahan baja hanya untuk industri baja yang belum ada di Indonesia.
Kesimpulannya, industri-industri baja nasional belum mampu, belum siap atau
bahkan belum mau bersaing dengan berbagai alasan. Timbulah pertanyaan
mengapa industri baja nasional tidak mau bersaing? Inilah Pekerjaan Rumah
pemerintah Indonesia (yang notabene dimotori oleh Kementerian Perindustrian) ke
depan termasuk juga industri-industri Indonesia agar dapat bersaing di kancah
internasional dan yang lebih penting lagi dapat tetap bersaing di dalam negeri.
Pemerintah perlu menyusun kebijakan pengembangan industri yang lebih terarah,
mudah diterapkan, dan pro-pembangunan dengan menjaga iklim usaha yang
kondusif.
Peta produsen baja nasional adalah sebagai berikut:
produsen baja terintegrasi: PT. Krakatau Steel (lembaran dan batangan)
mini-mill berbasis scrap: Gunung Group, Ispat Indo, Jakarta Cakra Tunggal,
Master Steel
Heavy plate re-roller: Gunung Raja Paksi, Gunawan Dianjaya, Jayapari
Cold rolling mill: Essar Indonesia
3.3.2 Kedalaman Struktur Industri Logam Non Ferro
3.3.2.1 Kedalaman Struktur Industri Alumunium
Di wilayah ASEAN, Indonesia merupakan satu-satunya negara yang memiliki industri
hulu alumunium, yaitu industri alumunium ingot di Sumatera Utara. Hal ini
disebabkan oleh melimpahnya bahan baku bauksit di Indonesia. Namun sampai saat
ini, Indonesia belum memiliki industri pengolah bauksit, sehingga hasil baukit di
Indonesia di ekspor ke luar negeri.
Selain dari industri alumunium ingot, industri antara dan industri hilir pun telah
dikembangkan di Indonesia, mulai dari produk plat, profil, casting, die-casting, dll.
Industri antara dan hilir di Indonesia masih sangat kurang, mengingat volume pasar
masih relatif rendah dan banyak dikuasai oleh Luar Negeri. Sejalan dengan hal ini,
pemerintah masih merasa belum mampu untuk berinvestasi sehingga berupaya
keras untuk menarik invetasi terutama investasi asing untuk membangun industri
alumina sebagai bahan baku industri alumunium.
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
3-10 | SASARAN PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL
Dalam rangka meningkatkan daya saing industri alumunium, struktur industri
alumunium sangat perlu ditingkatkan, baik dari sisi pemesinan, SDM, dan
pemodalan. Jika dilihat dari pohon industri alumunium seperti terlihat pada gambar
3.2 berikut menunjukkan bahwa industri alumunium di Indonesia sudah meliputi dari
hulu sampai ke hilir. Namun, masih terdapat banyak kekosongan dan sangat perlu
ditingkatkan.

Gambar 3-3 Pohon Industri Alumunium
(Sumber: Direktorat Industri Logam, Kementerian Perindustrian)
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
SASARAN PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 3-11

Gambar 3-4 Struktur Industri Alumunium Indonesia tahun 2008
(Sumber: Direktorat Industri Logam, Kementerian Perindustrian)
Agar upaya pengembangan dan peningkatan daya saing industri alumunium, sudah
pasti memerlukan fokus dalam prosesnya. Upaya ini dapat didukung dengan
pemilihan driver sektor atau sektor penggerak utama dalam pengembangan industri
alumunium. Dengan driver sektor yang telah disebutkan pada sub bab sebelumnya,
maka pengembangan struktur industri alumunium dapat terwujud dengan lebih
terarah.
3.3.2.2 Kedalaman Struktur Industri Tembaga
Indonesia merupakan Negara penghasil bahan baku mentah tembaga dan termasuk
pemain besar di pasar internasional. Indonesia telah memiliki industri tembaga dari
hulu sampai ke hilir. Namun masih disayangkan, jumlah industrinya masih sangat
sedikit. Satu diantaranya adalah PT. Smelting, yang termasuk pemain besar untuk
industri tembaga di Indonesia.
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
3-12 | SASARAN PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL

Gambar 3-5 Pohon Industri Tembaga
(Sumber: Direktorat Industri Logam, Kementerian Perindustrian)
3.4 Kekuatan dan Kelemahan Industri Logam Nasional
3.4.1 Kekuatan dan Kelemahan Industri Baja
3.4.1.1 Kekuatan Industri Baja
Dukungan Pemerintah dalam mengembangkan industri baja telah
dirumuskan secara jelas, yaitu:
o Kebijakan Industri Nasional (Peraturan Presiden no 28 tahun 2008).
KIN menyebutkan bahwa pengembangan industri masa depan
adalah dengan memperkuat industri berbasis manufaktur, yang
dalam hal ini pengembangan industri baja.
o Pemerintah telah menetapkan roadmap pengembangan industri
baja seperti tertera pada Peraturan Menteri No. 103/M-
IND/PER/10/2009
o Adanya Peraturan Pemerintah yang mengatur arus perdagangan
barang-barang besi dan baja dalam rangka melindungi industri baja
dalam negeri. Adapun Peraturan Pemerintah dimaksud adalah
sebagai berikut:
o Keputusan Menteri Perindustrian dan Perdagangan No.
751/MPP/Kep/11/2002 Tentang Ketentuan Impor Besi Baja Canai
Lantaian
o Peraturan Menteri Perdagangan RI No. 08/M-DAG/PER/2/2009
Tentang Ketentuan Impor Besi Atau Baja
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
SASARAN PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 3-13
o Peraturan Direktur Jenderal Industri Logam Mesin Tekstil dan
Aneka No. 04/ILMTA/PER/2/2009 Tentang Tata Cara Pemberian
Pertimbangan Teknis Pengakuan Sebagai Importir Produsen (IP)
Besi Atau Baja dan Penetapan Importir Terdaftar (IT) Besi Atau Baja
o Peraturan Menteri Perdagangan RI No. 21/M-DAG/PER/6/2009
Tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri No. 08/M-
DAG/PER/2/2009 Tentang Ketentuan Impor Besi Atau Baja
Telah terbentuknya asosiasi industri baja yang terintegrasi dari asosiasi
industri hulu sampai ke hilir. Asosiasi ini dibentuk pada tahun 2009 dengan
nama Indonesia Iron and Steel Industri Association. Dengan terbentuknya
asosiasi ini maka hubungan antar industri dan pemerintah akan semakin
kuat dalam mengembangkan industri baja.
Pada dasarnya Indonesia telah memiliki struktur industri baja yang
terintegrasi dari hulu sampai hilir
SDM yang cukup tersedia dengan banyaknya perguruan tinggi yang mampu
menghasilkan tenaga-tenaga profesional di bidang metalurgi, teknik mesin,
teknik produksi, teknik industri, teknik kimia, dll. Perguruan tinggi tersebut
antara lain: Universitas Indonesia, ITB, UGM, Univ. Islam Indonesia, dan ITS.
Adanya pemberian fasilitas bea masuk untuk bahan baku industri baja
Telah memiliki lembaga-lembaga penelitian pemerintah yang mendukung
industri alumunium, seperti: Balai Besar Logam Mesin dan Balai Besar Bahan
& Barang Teknik, Kementerian Perindustrian
Akses industri baja ke perbankan dan sumber-sumber pendanaan lain sudah
lebih terbuka
3.4.1.2 Kelemahan Industri Baja
Sampai saat ini Indonesia masih bergantung pada impor bahan baku (iron
ore, scrap, selanjutnya coking coal), bahan setengah jadi (slab dan billet
untuk re-roller), dan produk-produk baja engineering untuk produk
otomotif, alat berat, otomotif, mur dan baut)
Pertumbuhan permintaan baja dalam negeri masih relatif lambat
Rentang produk dan kualitas masih terbatas
Skala ekonomi pada industri yang ada belum memadai, hal ini menyebabkan
biaya produksi menjadi lebih mahal
Dari sisi teknologi, Direct Reduction Iron Making dengan menggunakan gas
alam sudah tidak lagi murah, selain itu suplai listrik juga kurang. Dari sisi
efisiensi dan produktifitas juga masih rendah dibandingkan produsen lain di
dunia
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
3-14 | SASARAN PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL
Infrastruktur pendukung industri baja masih lemah seperti energi listrik,
transportasi dan lain-lain
Telah dibukanya akses pasar produk-produk baja luar negeri dengan
dimulainya kesepakatan-kesepakatan internasional antara pemerintah
Indonesia dengan mitranya.
3.4.1.3 Peluang Industri Baja
Penduduk Indonesia yang lebih dari 220 juta orang, hal ini mengakibatkan
peluang pasar baja akan makin baik.
3.4.2 Kekuatan dan Kelemahan Industri Alumunium
3.4.2.1 Kekuatan Industri Alumunium
Dukungan Pemerintah dalam mengembangkan industri alumunium yang
berupa insentif fiskal maupun non-fiskal seperti tertera pada Peraturan
Presiden no 28 tahun 2008 mengenai Kebijakan Industri Nasional. Sesuai
dengan Perpres tersebut, diantaranya menyebutkan bahwa industri pionir
dan industri berbasi SDA lokal akan mendapatkan fasilitas dari pemerintah.
Untuk itu, saat ini sangat gencar dilakukan promosi investasi khususnya
dalam menarik investor guna membangun industri alumina, dimana industri
ini benar-benar berbasis sumber daya lokal. Terkait dalam hal ini, potensi
bahan galian bauksit dalam negeri cukup besar, diantaranya tersebar di
Kalimantan Barat dan Bintan.
Adanya fasilitas pemerintah dalam pemotongan pajak penghasilan seperti
tertuang pada Peraturan Pemerintah no. 1 tahun 2007 tentang fasilitas Pajak
Penghasilan untuk penanaman modal di bidang tertentu dan/atau di daerah
tertentu.
Pemberian fasilitas Bea Masuk Ditanggung Pemerintah (BMDTP) untuk
impor bahan baku industri. Fasilitas ini selalu diperbaharui setiap tahunnya,
dan apabila ada industri yang memerlukan fasilitas ini dapat difasilitasi oleh
pemerintah dalam pengajuannya.
Adanya ASOSIASI Industri Alumunium atau biasa dikenal dengan nama
APRALEX (Asosiasi Produsen Alumunium Extrusi) yang solid.
Peran perbankan terhadap investasi di industri alumunium sudah semakin
terbuka.
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
SASARAN PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 3-15
Telah memiliki lembaga-lembaga penelitian pemerintah yang mendukung
industri alumunium, seperti: Balai Besar Logam Mesin, Kementerian
Perindustrian; LIPI; BATAN; dan BPPT
SDM yang cukup tersedia dengan banyaknya perguruan tinggi yang mampu
menghasilkan tenaga-tenaga profesional di bidang metalurgi, teknik mesin,
teknik produksi, teknik industri, teknik kimia, dll. Perguruan tinggi tersebut
antara lain: Universitas Indonesia, ITB, UGM, Univ. Islam Indonesia, dan ITS.
3.4.2.2 Kelemahan Industri Alumunium
Kurangnya pasokan listrik untuk industri
Kurangnya infrastruktur khususnya untuk pembangunan industri hulu
alumunium.
Hasil riset dari institusi penelitian yang telah disampaikan ke industri sering
tidak jelas kelanjutannya
Kebutuan alumunium ingot primer dan sekunder untuk membuat produk
antara dan hilir alumunium belum dapat dipenuhi dari dalam negeri,
sehingga harus diimpor
Belum adanya industri alumina sebagai industri hulu alumunium
Penggunaan energi yang relatif tidak efisien, sebagai contoh molten
alumunium dari pabrik ingot primer bisa langsung dibuat alumunium paduan
tanpa harus menjadi ingot primer, demikian juga produsen alumunium
sekunder dapat langsung dikirim ke industri casting dalam bentuk molten
alumunium.
Mesin produksi di industri masih banyak yang menggunakan teknologi
konvensional, seperti pada industri plat alumunium dengan menggunakan
manusia untuk me- roll slab alumunium menjadi plat alumunium. Hal ini
menyebabkan kualitas produk yang rendah.
Produk alumunium ingot primer produksi PT. INALUM belum cukup untuk
memenuhi kebutuhan dalam negeri. Sebagian besar hasil produksi (60%) di
ekspor ke Jepang.
Kemampuan industri dalam negeri dalam penguasaan teknologi masih
belum memadai, seperti pembuatan desain; belum adanya lembaga khusus
pemerintah maupun swasta di bidang alumunium; industri kecil masih
menghasilkan kualitas produk yang rendah akibat kurangnya penguasaan
teknologi
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
3-16 | SASARAN PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL
3.4.2.3 Peluang Industri Aluminium
Penduduk Indonesia yang lebih dari 220 juta orang, hal ini mengakibatkan
peluang pasar alumunium akan makin baik.
Kebutuhan nasional dan dunia yang makin meningkat dengan pesat
3.4.3 Kekuatan dan Kelemahan Industri Tembaga
3.4.3.1 Kekuatan Industri Tembaga
Indonesia memiliki sumber daya alam untuk bahan baku industri tembaga
Sudah tersedianya teknologi pengolahan tembaga yang cukup memadai
dan didukung oleh adanya investor luar negeri yang membantu
memperkuat teknologi Indonesia dalam pengolahan baja, walaupun masih
hanya untuk beberapa pemain besar di industri tembaga ini, seperti PT.
SMELTING di Gresik, Jawa Timur.
3.4.3.2 Kelemahan Industri Tembaga
Pada saat ini, Kapasitas produksi konsentrat tembaga milik PT Freeport Indonesia
mencapai 1 -1,2 juta ton pertahun. Namun sayang, produksi tersebut belum
sepenuhnya mampu diserap dalam negeri. Industri lokal hanya mampu mengolah
300.000-500.000 ton produksi tembaga dari Freeport. Alhasil, perusahaan ini masih
mengekspor produksinya ke negara lain.
Rendahnya penyerapan tersebut karena kapasitas produksi pabrik pengolahan
tembaga di dalam negeri yang masih rendah. Saat ini, Freeport hanya memasok
tembaga kepada PT. Gresik Smelter di Jawa Timur. Produksi perharinya 5.000 ton
dan 30% untuk dalam negeri.
Sementara itu, perihal adanya perusahaan baru yang akan melakukan negosiasi
untuk mengolah kosentrat tembaga milik Freeport, belum diketahui berapa
kapasitas yg terpasang sampai sekarang belum ada. Poduksi smelter kosentrat
tembaga di dunia akan turun sampai 2013. Hal ini lantaran kekurangan pasokan
kosentrat. Sehingga, perusahaan yang ingin berinvestasi pada industri kosentrat
tembaga itu melakukan studi lebih mendalam. Pasokan konsentrat akan berkurang,
banyak smelting di dunia ini kekurangan.
Adapun beberapa masalah lain terkait dengan lemahnya industri baja di Indonesia
dapat dijelaskan sebagai berikut:
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
SASARAN PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 3-17
Kurangnya pasokan listrik untuk industri
Kurangnya infrastruktur khususnya untuk pembangunan industri hulu
tembaga.
Kebijakan pemeerintah dalam mendukung industri tembaga masih sangat
minim, selain itu perencanaan pengembangan industri baja masih belum
dilaksanakan
Pasar tembaga dalam negeri masih sangat minim sehingga bahan baku
tembaga yang ada saat ini sebagian besar masih diimpor
Pada saat ini, industri hulu tembaga masih dikelola oleh pihak asing
Pabrik peleburan tidak didukung oleh teknologi dan pengalaman yang
memadai, berpotensi mencemari lingkungan di sekitarnya.
Pemasaran katoda tembaga di dalam negeri masih terbatas, sejumlah besar
asam sulfat dipasar domestik akan kelebihan suplai.
FTA (Free Trade Area) tariff bea impor turun menjadi 0%, produk katoda
dalam negeri menjadi tidak kompetitif dijual didalam negeri.



KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
PELUANG DAN ANCAMAN INDUSTRI LOGAM DALAM KONTEKS KERJASAMA GLOBAL | 4-1
4. PELUANG DAN ANCAMAN INDUSTRI
LOGAM DALAM KONTEKS KERJASAMA
GLOBAL
4.1 Peluang bagi Industri Logam Nasional
4.1.1 Bilateral
4.1.1.1 Indonesia China
erjasama Indonesia China yang telah disepakati melalui Keppres Nomor 48
tahun 2004 mencakup kerjasama ekonomi menyeluruh. Kerjasama ekonomi
tersebut diantaranya mencakup Trade in Goods (TIG) mengarah pada Free
Trade Area/FTA (perdagangan bebas)
Dalam FTA ini dimaksudkan bahwa terhadap barang/ jenis komoditi tertentu yang
dipertukarkan dan atau diperdagangkan diantara kedua Negara yang bersepakat
tersebut diberikan kebebasan keluar masuk tanpa hambatan /restriksi baik dari sisi
tariff bea masuk melalui program penurunan dan tataniaga secara timbal balik.
Tergantung bagaimana kemampuan Negara tersebut menyikapinya. FTA dapat
dijadikan peluang dan tantangan bahkan bisa merupakan ancaman nasional bagi
pertumbuhan industry dari produk barang sejenis yang diperdagangkan dan atau
dipertukarkan, Dalam hal kita pandai dan cermat, mampu mempersiapkan sebelum
K
4
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
4-2 | PELUANG DAN ANCAMAN INDUSTRI LOGAM DALAM KONTEKS KERJASAMA GLOBAL
kesepakatan diimplementasikan dalam arti tahu posisi kekuatan dan kelemahan diri,
posisi lawan dan pandai pula memilih produk dan waktu serta tahu apa yang harus
dilakukan maka FTA merupakan peluang untuk perluasan pasar, peningkatan ekspor
yang akan berdampak pada peningkatan utilitas produksi penyerapan tenaga kerja,
memperluas dan memperpanjang keterkaitan. Sebaliknya dalam hal kita tidak pandai
menyikapi, kurang persiapan maka kesepakatan tersebut akan menjadi ancaman.
Kelompok produk logam berdasarkan PMK Nomor 235/PMK.011/2008, untuk Pos
Tarif untuk kelompok barang CRC dan yang dilapisi serta pipa baja las mpada tahun
2012 BM masih 5%-12,5% dan 15. %Sedangkabagi n untuk HRC, Stainless steel sejak
dimulai ACFTA tahun 2009 BM sudah menjadi 0%. Demikian untuk kelompok
tembaga Pos Tarif 74 dan Alumunium Pos Tarif 76 sejak tahun 2009 umumnya sudah
diberikan Bea Masuk menjadi 0%.
Dalam implementasi kerjasama bilateral Indonesia China ini dari sisi
perdagangannya melalui FTA berdasarkan pengamatan bagi kelompok produk
manufaktur terutama produk logam baja pada awal implementasi belum
menguntungkan. Sementara itu produk tembaga banyak juga diimpor dari China.
Untuk itu apabila ditengarai terjadi perkembangan adanya ketidak seimbangan
perdagangan perlu upaya re-negosiasi /peninjauan kembali program kesepahaman
terutama dalam penurunan Bea masuk.
Namun demikian akankah selalu setiap ada kerjasama melalui FTA aka ada pula
renegosiasi ? Cara seperti ini tentulah tidak etis dan tidak baik. Adiharapkan upaya re
negosiasi tidak akan terjadi. Untuk itu kita sebagai bangsa yang besar dan
seyogiyanya kepada para stakeholder yang terpaut dengan FTA ini didalam negeri
harus sudah mampu menyikapi kemungkinan yang akan terjadi secara bijaksana,
tentunya dengan tidak mengorbankan kepentingan nasional.
4.1.1.2 Indonesia Jepang

Dalam rangka kerjasama ekonomi antara Pemerintah Indonesia dan Pemerintah
Jepang yang telah disepakati oleh pemimpin kedua negara tanggal 20 Agustus 2007
telah ditetapkan Framework Agreement yang telah diratifikasi oleh Pemerintah
Republik Indonesia berdasarkan Peraturan Presiden Nomor 36 Tahun 2008 tentang
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
PELUANG DAN ANCAMAN INDUSTRI LOGAM DALAM KONTEKS KERJASAMA GLOBAL | 4-3
Pengesahan Agreement between the Republic of Indonesia and Japan for an
Economic Partnership IJEPA (Persetujuan Antara Republik Indonesia dan Jepang
Mengenai suatu Kemitraan Ekonomi).
Berdasarkan Framework agreement, telah disepakati dua macam skema penurunan
tarif Bea Masuk dalam rangka IJEPA ini, yaitu skema tarif preferensi umum dan
skema tarif User Specific Duty Free Scheme (USDFS).
Dari Persetujuan antara Republik Indonesia dan Jepang mengenai suatu kemitraan
ekonomi, khususnya mengenai skema tarif preferensi umum, telah disepakati sekitar
35% dari pos tarif sebagaimana tercantum dalam Buku Tarif Bea Masuk Indonesia
akan diturunkan menjadi 0% tarif bea masuknya pada saat berlakunya IJEPA
sedangkan Jepang menurunkan sekitar 80% pos tarifnya. Indonesia akan
menurunkan menjadi 0% secara bertahap sekitar 93% dari pos tarifnya selama tiga
sampai lima belas tahun dan untuk Jepang sekitar 90% dari pos tarifnya. Sisanya
sebanyak lebih kurang 7% dari pos tariff Indonesia bisa dipertahankan tarif bea
masuknya sesuai dengan yang berlaku umum (MFN) sedangkan Jepang sekitar 10%
pos tariff tetap MFN.
USDFS merupakan skema pemberian fasilitas (penetapan) tariff bea masuk 0% atas
impor bahan baku dari Jepang yang digunakan dalam kegiatan proses produksi oleh
industri-industri tertentu yang telah disepakati dan industri-industri yang berbasis
baja
yang dikategorikan sebagai driver sectors setelah memenuhi kriteria tertentu yang
bergerak di bidang : (i) Kendaraan angkut bermotor dan komponen-komponennya,
(ii) Kelistrikan, (iii) Mesin konstruksi dan alat berat dan (iv) Energi. Sebagai
kompensasi atas pembukaan akses pasar ini, Jepang memberikan bantuan dalam
kerjasama ekonomi jangka panjang yang terangkum dalam skema MIDEC
(Manufacturing Industry Development Center).
MIDEC merupakan program bantuan teknis dari Jepang untuk capacity building di
bidang industri yang meliputi otomotif, welding, elektronik, tekstil, makanan dan
minuman, baja, export & impor promotion, dan Small & Medium Enterprises. Melalui
program MIDEC ini, industri-industri yang tercakup dalam skema diharapkan akan
dapat memenuhi suatu target tingkat produksi dalam jangka waktu tertentu ke
depan dengan pemasaran lebih ditujukan ke pasar ekspor.
Dengan adanya pembukaan akses pasar, volume dan nilai perdagangan (ekspor dan
impor) kedua negara akan meningkat. Gambaran statistik perdagangan antar dua
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
4-4 | PELUANG DAN ANCAMAN INDUSTRI LOGAM DALAM KONTEKS KERJASAMA GLOBAL
negara dari tahun 2000 sampai dengan tahun 2007 (dalam milyar USD) adalah
sebagai mana terlihat dalamt tabel berikut :
Tabel 4-1
Tahun 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007
Ekspor ke Jepang 16,4 15 14,1 16,4 18,6 20,7 21,7 23,6
Impor dari Jepang 7,6 6,4 6,2 7,2 8,6 9,2 5,5 6,5
Balance 8,8 8,6 7,9 9,2 10 11,5 16,2 17,1
Sumber : Japan Customs dan BPS
Dari statistik perdagangan di atas, besarnya surplus Indonesia disumbangkan
sebagian besar oleh ekspor migas yang jumlahnya mencapai lebih kurang 50%o dari
nilai keseluruhan ekspor per tahun.
Bagi Indonesia, terbukanya akses pasar ke Jepang atas 90% pos tarif yang bernilai
99% dari nilai ekspor Indonesia ke Jepang, diharapkan dapat meningkatkan volume
dan nilai ekspor lndonesia ke Jepang dan meningkatkan penerimaan devisa negara.
Dalam negosiasi akses pasar ini, Indonesia telah mengajukan permintaan pembukaan
lebih besar pasar Jepang untuk produk-produk unggulan Indonesia, yang terdiri dari
delapan kelompok di luar migas yang berdasarkan statistik perdagangan tahun 2007,
nilai ekspomya adalah sebesar 5,8 milyar USD. Dengan request ini, nilai ekspor
Indonesia atas produk-produk ini diharapkan bisa mencapai dua kali lipat pada tahun
2010 dan terus meningkat pada tahun-tahun berikutnya. Dalam negosiasi akses pasar
ini sekaligus terkandung tujuan untuk melakukan diversikasi ekspor terhadap produk
dengan nilai tambah tinggi dan lebih bervariasi.
Sebagai implementasi perjanjian tersebut Menteri Keuangan menetapkan Tarif Bea
Masuk berdisarkan perjanjian atau kesepakatan internasional dengan Peraturan
Menteri Keuangan (PMK) berdasarkan Pasal 13 ayal (2) Undang-Undang Nomor l0
Tahun 1995 tentang Kepabeanan sebagaimana telah diubah dengan Undang-undang
Nomor l7 Tahun 2006. Adapun PMK-PMK yang telah diterbitkan pada tanggal 30 Juni
2008, sebagai berikut :
1. PMK No. 94/PMK.011/2008 tentang Modalitas Penurunan Tarif Bea Masuk
Dalam Rangka Persetujuan Antara Republik Indonesia dan Jepang Mengenai
Suatu Kemitraan Ekonomi;
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
PELUANG DAN ANCAMAN INDUSTRI LOGAM DALAM KONTEKS KERJASAMA GLOBAL | 4-5
2. PMK No. 95/PMK.011/2008 tentang Penetapan Tarif Bea Masuk dalam
Rangka Persetujuan Antara Republik Indonesia Dan Jepang Mengenai Suatu
Kemitraan Ekonomi;
3. PMK ini akan diberlakukan untuk lima tahun sekaligus. Dengan ketentuan
bahwa untuk tahun 2008 akan berlaku pada tanggal 1 Juli 2008, sedangkan
pada tahun berikutnya sampai dengan Iahun 2012 akan berlaku setiap
tanggal I Januari s.d.3l Desember. Hal ini akan lebih memberikan kepastian
usaha karena dapat memprediksi tarif BM impor barang impor asal Jepang
dalam kurun waktu lima tahun ke depan;
4. PMK No. 96/PMK.01l/2008 tentang Penetapan tarif Bea Masuk Dalam
Rangka User Specific Duty Free Scheme (USDFS) dalam Persetujuan Antara
Republik Indonesia dan Jepang Mengenai Suatu Kemitraan Ekonomi.
Pemerintah Jepang melalui kerangka kerjasama Indonesia-Jepang Economic
Partnership Agreement (IJ-EPA), dalam skema Manufacturing Industry Development
Center (MIDEC) tengah mengembangkan alih teknologi peleburan baja bagi tenaga
ahli Indonesia.
Namun teknologi yang diberi nama Direct Iron Ore Smelting Reduction Process
(DIOS) di negara asalnya Jepang belum teruji termasuk di Indonesia dan belum
dikembangkan secara komersial. Teknologi ini merupakan teknologi proses
pengolahan (peleburan) bijih besi (iron making).
Selama ini Jepang tidak mengembangkan penerapan teknologi DIOS karena Jepang
tidak memiliki sumber daya batubara dan bijih besi (iron ore) yang cukup
dinegaranya namun di teknologi ini bisa diimplementasikan di Indonesia dan akan
dipatenkan.
Kelebihan Teknologi DIOS memiliki kemampuan penggunaan batubara berkalori
rendah dan menggunakan bijih besi yang kadar Fe (besi) yang rendah. Sehingga
secara teori sangat cocok bagi wilayah Indonesia, namun secara implementasi belum
tentu bisa sukses.
Di Jepang teknologi DIOS sudah dikembangkan namun belum banyak
diimplementasikan oleh negeri matahari terbit tersebut. Jepang sudah
mengembangkan teknologinya dan implementasinya di Indonesia.
Selain itu, pihak Jepang juga memberikan patentnya kepada Kementerian
Perindustrian sebagai bagian dari kerangka kerjasama. Untuk selanjutnya penerapan
teknologi ini akan dilakukan melalui pilot project ke beberapa lokasi strategis di
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
4-6 | PELUANG DAN ANCAMAN INDUSTRI LOGAM DALAM KONTEKS KERJASAMA GLOBAL
kawasan Kalimantan Selatan yang kaya dengan bijih besih dan batubara.
Pemerintah Indonesia dengan Jepang dalam kerangka IJEPA sepakat melakukan
kerjasama terkait perdagangan bebas antara kedua negara, dimana Indonesia
mendapat imbal balik program bantuan teknis yang biasa disebut MIDEC. Khususnya
mengenai pengembangan teknologi DIOS, masuk dalam proyek nomor 16 bagi
produk baja.
Selain itu pemerintah Indonesia juga terus berupaya memperbaiki aturan standar
produk di dalam negeri. Melalui Badan Standarisasi Nasional (BSN), Indonesia
melakukan penjajakan untuk menyusun standarisasi alat pendigin baja. Dalam
penjajakan tersebut BSN akan menggandeng pusat standarisasi Jepang. Jepang
merencakan mengajak Indonesia untuk menyusun standar internasional bersama
China, Jerman, dan Korea.
Alat yang akan diuji itu adalah pendingin baja yang sudah dalam proses
pembentukan. Cara kerjanya, adalah mendinginkan baja yang baru selesai diolah dan
masih dalam kondisi panas. Dimana semakin cepat baja dingin maka semakin tinggi
tingkat kekuatannya.
Metode pendinginan tersebut memang belum berkembang tetapi suatu saat nanti
akan digunakan oleh industri baja. Keikutsertaan Indonesia hanya akan dilakukan jika
teknologinya itu bisa dibawa ke Indonesia dan digunakan perguruan tinggi di
Indonesia. Perguruan tinggi di Indonesia harus banyak menguasai isu dan keilmuan
tentang standar. Sehingga ilmu soal standar produk diharapkan bisa disosialisasikan
dan berkembang di Universitas. Targetnya adalah lahirnya ahli standarisasi yang
akan menguji produk-produk yang ada di Indonesia terutama baja.
Selain itu dalam industri non ferous, pemerintah Indonesia mengajak Jepang bekerja
sama membangun pabrik aluminium terintegrasi, meliputi peleburan aluminium
(smelter) hingga ke subsektor hilir, dalam jangka panjang guna memenuhi
permintaan aluminium di Indonesia. Pemerintah Indonesia mengajak Jepang bekerja
sama membangun pabrik aluminium terintegrasi, meliputi peleburan aluminium
(smelter) hingga ke subsektor hilir, dalam jangka panjang guna memenuhi
permintaan aluminium di Indonesia.
Kementerian Perindustrian mulai menyiapkan rancangan pengembangan
megaproyek industri hilir aluminium sebagai respons segera berakhirnya kerja sama,
patungan Proyek Asahan antara Indonesia dan Jepang pada 2013. Saat ini, baru tim
teknis (Proyek Asahan) yang sudah bekerja, sedangkan Jepang masih melakukan
studi analisis. Dari total produksi ingot primer PT Indonesia Asahan Aluminium
(Inalum), sebesar 240.856 ton pada 2009 atau sekitar 60 persen diekspor ke Jepang.
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
PELUANG DAN ANCAMAN INDUSTRI LOGAM DALAM KONTEKS KERJASAMA GLOBAL | 4-7
Hanya 40 persen atau setara 96.342 ton untuk dalam negeri. Seperti diberitakan,
pemerintah bersiap mengambil alih kepemilikan saham Jepang di PT Inalum, setelah
kontrak pengelolaan yang dimiliki Jepang berakhir pada 2013.
4.1.2 Regional
4.1.2.1 Asean CEPT
Ide pembentukan Kawasan Perdagangan Bebas ASEAN (ASEAN
Free Trade Area-AFTA) sebenarnya sudah ada beberapa tahun yang
lalu. Dimana pada waktu itu ASEAN Preferential Trading
Arrangement (ASEAN PTA) yang merupakan skema perdagangan
preferensi antar negara anggota ASEAN yang diberlakukan pada
tanggal 1 Januari 1978 dan dianggap kurang berhasil sebagaimana yang diharapkan
dalam peningkatan nilai maupun volume perdagangan intra ASEAN, karena dalam
skema ASEAN PTA penurunan tarif tidak dilakukan dari tingkat tariff dasar yang
sama diantara sesama anggota ASEAN tetapi Margin of Preference(MOP) diberikan
dari tingkat tarif bea masuk yang berbedabeda atas produk yang disepakati,
sehingga secara konsepsional belum memberikan keuntungan timbal balik bagi
negara-negara anggota.
Pada KTT IV ASEAN di Singapura tanggal 27-28 Januari 1992 para pemimpin ASEAN
(Brunei Darussalam, Indonesia, Malaysia, Philipina, Singapura dan Thailand) telah
sepakat untuk membentuk Kawasan Perdagangan Bebas ASEAN (ASEAN Free Trade
Area AFTA) dalam waktu 15 tahun (2008), terhitung mulai 1 Januari 1993 dengan
menggunakan Skema Common Effective Preferential Tariff (CEPT) sebagai
mekanisme utamanya.
AFTA merupakan Wilayah Perdagangan Bebas yang mencakup seluruh batas negara-
negara anggota ASEAN, dimana nantinya pada tahun 2002 arus lalu lintas barang
dagangan dan faktor penunjang lainnya yang berasal dari negara-negara anggota
bebas keluar masuk dalam wilayah ASEAN hanya dengan hambatan tariff 0-5% dan
tidak boleh lagi ada hambatan non-tarif (Non Tariff Barriers - NTBs).
Untuk komoditi yang Sensitive List (SL) dan General Exception List (GE) dikeluarkan
dari ketentuan di atas, sedangkan untuk barang dagangan yang berasal dari wilayah
non ASEAN berlaku tarif normal (Most Favoured NationsMFN).
Asean Free Trade Area (AFTA) sendiri merupakan kawasan perdagangan bebas
Asean dimana tidak ada hambatan tarif maupun hambatan non tarif bagi negara-
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
4-8 | PELUANG DAN ANCAMAN INDUSTRI LOGAM DALAM KONTEKS KERJASAMA GLOBAL
negara anggota Asean, melalui skema CEPT-AFTA. Dibentuknya AFTA dengan tujuan
untuk mengurangi hambatan perdagangan secara efektif di antara anggota negara
Asean dan meningkatkan daya saing ekonomi negara-negara Asean dengan
menjadikan Asean sebagai basis produksi pasar dunia, untuk menarik investasi dan
meningkatkan perdagangan antar anggota ASEAN.
Anggota negara Asean telah menyetujui diterapkannya tariff intra-Asean rendah
melalui skema Common Effective Preferential Tariff (CEPT). Skema Common
Effective Preferential Tariffs For ASEAN Free Trade Area (CEPT-AFTA) merupakan
suatu skema untuk penurunan tarif hingga menjadi 0-5%, penghapusan pembatasan
kuantitatif dan hambatan-hambatan non tarif lainnya. Melalui skema CEPT, maka
tarif bea masuk produk baja akan berkurang (dengan syarat 40% kandungan lokal
Asean) sebagai insentif untuk investasi di industri baja Asean. Itu artinya, industri
baja di kawasan ini tidak bisa tidak harus menggunakan bahan baku dari dalam
negerinya sendiri atau negara Asean lainnya kalau ingin menikmati tarif Bea Masuk
(BM) murah di negara tujuan ekspor. Sehingga steelmakers (existing dan investor
baru) di Asean akan memiliki keuntungan harga atas baja impor. Apabila ada produk
baja murah dari negara di luar Asean maka tidak lagi berharga murah karena akan
bersaing dengan tariff-free dari sesama steelmakers di Asean.
Terbentuknya AFTA dengan skema CEPT diharapkan akan mendorong pertumbuhan
industri baja di Asean. Secara konsep, integrasi di kawasan akan mendorong
perdagangan regional, menarik investasi di industri baja, mendorong permintaan
lebih besar dan mendorong kegiatan ekonomi lebih cepat di Negara Asean. Namun
untuk industri masih sulit, mengingat industri baja di Asean memiliki struktur yang
berbeda.
Struktur yang berbeda telah menimbulkan tarik menarik ketika produk baja dengan
kualitas lokal atau kualitas Asean yang memenuhi syarat dengan dikenakan tarif
maksimum 5% dalam AFTA. Untuk menentukan rules of origin dari produk baja, AFTA
akan membedakan produk baja berdasarkan produk lokal/Asean. Namun ini tidak
mudah mengingat adanya perbedaan struktur yang menyebabkan kriteria yang
berbeda terhadap asal produk baja yang diproduksi. Lain pihak mengatakan bahwa
HRS yang diproduksi dari bahan baku slab impor dari Negara non-Asean akan
digolongkan sebagai produk Asean dan memenuhi syarat CEPT.
Sementara itu, negara lain yang memiliki industri baja terintegrasi akan mengatakan
bahwa bila hanya hot rolling tidak cukup untuk memenuhi syarat. Sehingga masih
dilakukan perundingan antara Negara anggota Asean untuk menetapkan isu rules of
origin dan diharapkan akan diperoleh jalan keluar melalui kompromi.
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
PELUANG DAN ANCAMAN INDUSTRI LOGAM DALAM KONTEKS KERJASAMA GLOBAL | 4-9
Adapun struktur industri baja yang memiliki sedikit banyak mengalami kesamaan
dengan struktur baja di Indonesia, yaitu Negara Malaysia (kapasitas 8,5 juta
ton/tahun), Thailand (kapasitas 7 juta ton/tahun). Namun karena kedua Negara
menerapkan non tariff barrier yang sangat ketat untuk melindungi industri baja di
negaranya, sehingga nilai ekspor impor Indonesia-Malaysia dan Indonesia-Thailand
terjadi trade deficit selama 5 tahun terakhir.
Contohnya Malaysia yang menerapkan kebijakan Approved Permit (AP) kepada
setiap importer produk bajanya, kewajiban untuk melakukan pembelian domistik
terlebih dahulu sebelum dilakukan importasi produk tersebut, sedangkan Thailand
menerapkan kebijakan Thailand Industrial Standard (TIS) untuk setiap produk baja
yang masuk ke pasar Thailand itu sendiri. Sehingga, meskipun Malaysia dan Thailand
sepakat untuk mengikuti skema CEPT AFTA sejak tahun 2003 (0%-5%), namun arus
perdagangan ekspor baja ke Negara tersebut tidak semudah kedua Negara tersebut
memasuki pasar baja Indonesia.
4.1.2.2 Asean Korea

Asean-Korea Free Trade Area (AkFTA) merupakan kesepakatan antara negara-
negara anggota ASEAN dengan Korea untuk mewujudkan kawasan perdagangan
bebas dengan menghilangkan atau mengurangi hambatan-hambatan perdagangan
barang baik tarif ataupun non tarif, peningkatan akses pasar jasa, peraturan dan
ketentuan investasi, sekaligus peningkatan aspek kerjasama ekonomi untuk
mendorong hubungan perekonomian para Pihak AKFTA dalam rangka meningkatkan
kesejahteraan masyarakat ASEAN dan Korea.
Peraturan-Peraturan Nasional Terkait Persetujuan AKFTA antara lain:
Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 11 Tahun 2007 tentang
Pengesahan Framework Agreement On Comprehensive economic Co-
Operation Among The Government of the Member Countries of the
Association of Southeast Asian Nations and the Republic of Korea.
Peraturan Menteri Keuangan Nomor 75/PMK.011/2007 tanggal 3 Juli 2007
tentang Penetapan tarif Bea Masuk dalam rangka ASEAN-Korea Free Trade
Area.
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
4-10 | PELUANG DAN ANCAMAN INDUSTRI LOGAM DALAM KONTEKS KERJASAMA GLOBAL
Peraturan Menteri Keuangan Nomor 131/PMK.011/2007 tanggal 30 Oktober
2007 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri Keuangan Nomor
75/PMK.011/2007 tentang Penetapan tarif Bea Masuk dalam rangka
ASEANKorea Free Trade Area.
Peraturan Menteri Keuangan Nomor 41/PMK.011/2008 tanggal 3 Maret 2008
tentang Penetapan tarif Bea Masuk dalam rangka ASEAN-Korea Free Trade
Area.
Peraturan Menteri Keuangan Nomor 236/PMK.011/2008 tanggal 23
Desember 2008 tentang Penetapan tarif Bea Masuk dalam rangka ASEAN-
Korea Free Trade Area.
4.1.2.2.1 Kerjasama Industri Baja Asean-Korea
Bagi Indonesia dan Negara-negara Anggota ASEAN lainnya, dengan
ditandatanganinya Persetujuan Investasi ASEAN - Korea tersebut diharapkan akan
sangat menunjang perkembangan ekonomi kedua pihak dimasa mendatang.
Berbagai manfaat dari adanya Persetujuan tersebut tentunya akan mendorong arus
penanaman modal industri baja dari Korea sebagai investing country dan Negara-
negara Anggota ASEAN termasuk Indonesia sebagai host country yang pada
akhirnya akan membantu upaya peningkatan kesejahteraan masyarakat melalui
penciptaan lapangan pekerjaan yang semakin terbuka dan juga sekaligus diharapkan
dapat mengurangi kesenjangan ekonomi.
Manfaat yang diperoleh Indonesia antara lain adalah akses pasar ekspor produk baja
Indonesia ke Korea akan meningkat per implementasi akibat penghapusan tarif 70%
pos tarif Korea dalam Normal Track, akses pasar ekspor produk baja Indonesia ke
Korea pada tahun 2008 akan meningkat akibat 95% pos tariff Korea dalam Normal
Track akan dihapus, dan pada Tahun 2010, seluruh pos tariff produk baja Korea
dalam NT akan dihapuskan, serta Sensitive Track AKFTA mencapai beberapa pos
tariff (HS-6 digit) termasuk produk baja. Adapun produk baja yang masuk kedalam
kategori Normal Track adalah produk yang dipercepat penurunan/penghapusan tarif
bea masuknya dengan tujuan untuk meningkatkan volume perdagangan antar
ASEAN-Korea.
Komitmen Penurunan Tarif Normal Track adalah :
ASEAN
a. Akan menurunkan 50% pos tarifnya menjadi 0-5% paling lambat 1 Januari
2007.
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
PELUANG DAN ANCAMAN INDUSTRI LOGAM DALAM KONTEKS KERJASAMA GLOBAL | 4-11
b. Akan menghapus paling sedikit 90% pos tarifnya menjadi 0% paling lambat 1
Januari 2009.
c. Akan menghapus seluruh pos tarifnya menjadi 0% pailing lambat 1 Januari
2010 dengan fleksibilitas maksimum 5% pos tarif dihapus menjadi 0% paling
lambat 1 Januari 2012.
d. Akan menghapus seluruh pos tarif 0% paling lambat 1 Januari 2012.
KOREA
a. Akan menghapus paling sedikit 70% pos tarifnya menjadi 0% pada saat entry
into force.
b. Akan menghapus paling sedikit 95% pos tarifnya menjadi 0% paling lambat 1
Januari 2008.
c. Akan menghapus seluruh pos tarif menjadi 0% paling lambat 1 Januari 2010.
Tantangan ke depan diharapkan Indonesia harus mampu meningkatkan efisiensi dan
efektifitas produksi industri baja sehingga dapat bersaing dengan produk-produk
Korea dengan menciptakan iklim usaha yang kondusif dalam rangka meningkatkan
daya saing dan memperluas akses pasar serta meningkatkan kemampuan dalam
penguasaan teknologi informasi dan komunikasi termasuk promosi pemasaran dan
lobby.
4.1.2.2.2 Peluang dan Ancaman bagi industri baja nasional
Peluang yang diperoleh Indonesia dalam kerjasama ini antara lain meningkatnya
akses pasar produk ekspor baja nasional ke Korea Selatan dengan tingkat tarif yang
relatif rendah dan pasar yang luas, meningkatnya kerjasama antara pelaku bisnis di
kedua negara melalui pembentukan Aliansi Strategis dan meningkatnya ekspor
produk baja Indonesia dalam menjangkau peluang pasar Korea serta terbukanya
transfer teknologi antara pelaku bisnis di kedua negara.
Dengan adanya kerjasama ASEAN-Korea Free Trade Area maka ancaman bagi
industri baja nasional adalah produk-produk baja lokal harus bersaing ketat dengan
produk baja Korea yang kulaitasnya sudah diakui di dunia. Karena dengan
diberlakukannya kerjasama ini maka tarif untuk produk baja Korea akan menjadi 0%
sehingga akan memberikan dampak membanjirnya produk baja Korea di Indonesia.
Dalam meningkatkan kerjasama ekonomi antar kedua negara, Pemerintah Korea
berminat menambah investasi di Indonesia. Investor dari Korea terdiri dari sejumlah
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
4-12 | PELUANG DAN ANCAMAN INDUSTRI LOGAM DALAM KONTEKS KERJASAMA GLOBAL
sektor, seperti infrastruktur dan energi. Komitmen Korea itu tertuang dalam The 3th
Indonesia-Korea Energy Forum yang digelar di Seoul pada 24-26 Maret 2010.
Korea menempatkan investasi di Indonesia pada pertimbangan yang sangat utama
yang dinilai sangat strategis. Indonesia sendiri menawarkan sejumlah proyek
infrastruktur. Indonesia juga menawarkan kembali proyek transportasi khususnya
kereta api dan monorel. Sebelumnya, Sam An, perusahaan Korea, sudah menyatakan
komitmennya menggarap proyek keretaapi komuter Jabodetabek sejak 2005. Tapi,
belum juga terealisasi. Sektor selanjutnya yang ditawarkan kepada investor asal
Korea adalah manufaktur. Korea berniat menambah investasi pada bidang usaha ini
karena penyerapan tenaga kerjanya banyak.
Saat ini telah disiapkan joint venture antara industri baja asal Korea yaitu Posco
dengan PT Krakatau Steel untuk ditindaklanjuti pada awal April 2010. Rencana
Pohang Iron and Steel Corporation (Posco), perusahaan baja Korea, membenamkan
duitnya di Indonesia sebesar US$ 6 miliar. Dana tersebut akan digunakan untuk
membangun pabrik baja dengan kapasitas 5 juta ton per tahun.
Penandatanganan kerjasama antara Posco dengan Krakatau Steel bakal dilakukan di
tahun 2010. Hanya saja Posco meminta sejumlah syarat kepada pemerintah
Indonesia, antara lain pemberian insentif fiskal.
Perusahaan besi baja Korea Selatan, Pohang Iron and Steel Corporation (Posco)
menandatangani perjanjian kerjasama dengan PT Krakatau Steel untuk membangun
pabrik baja patungan dengan kapasitas tahunan 6 juta ton di kota Cilegon Indonesia.
Rencananya pembangunan pabrik baja patungan itu akan dilakukan dalam dua
tahap. Tahap pertama akan dibangun pabrik dengan kapasitas 3 juta ton.
Pembangunannya akan dimulai Agustus 2011 dan direncanakan selesai pada akhir
tahun 2013. Bagi Posco, pembangunan pabrik baja di luar negeri merupakan kali
pertama dilakukan. Selain di Indonesia, Posco juga sedang mendorong rencana
pembangunan pabrik baja di Vietnam dan India.
Penandatanganan perjanjian ini akan meningkatkan kinerja industri baja Indonesia.
Kerjasama ini merupakan titik awal untuk meningkatkan produksi baja di Indonesia.
Untuk itu pemerintah Indonesia akan membuat kebijakan yang mendukung investasi
di industri ini.
Pemerintah Korea akan mendukung sepenuhnya proyek patungan ini. Pemerintah
Indonesia juga akan mengambil kebijakan yang diperlukan untuk mensukseskan
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
PELUANG DAN ANCAMAN INDUSTRI LOGAM DALAM KONTEKS KERJASAMA GLOBAL | 4-13
kerja sama ini sehingga industri mobil dan elektronika bisa berkembang cepat bila
didukung industri baja.
Pabrik baja patungan ini bernilai US$ 6 miliar atau setara Rp 5,7 triliun itu dan
nantinya bakal memproduksi slab, hot rolled coil, dan plate untuk memenuhi
kebutuhan pasar dalam negeri. Tahap pertama seluruhnya untuk pasar dalam negeri.
Bagi Indonesia, proyek ini diprediksi bisa menurunkan impor baja sampai 20 persen.
Adapun pada tahap kedua, produksi akan mulai diekspor sebesar 30 persen ke
Vietnam yang mempunyai industri hilir.
Untuk investasi awal Krakatau mengucurkan 30 persen dari biaya keseluruhan,
sementara Posco 70 persen. Nanti finalnya Krakatau 45 persen dan Posco 55 persen.
4.1.2.3 Asean China

Asean-China Free Trade Area (ACFTA) merupakan kesepakatan antara negaranegara
anggota ASEAN dengan China untuk mewujudkan kawasan perdagangan bebas
dengan menghilangkan atau mengurangi hambatan-hambatan perdagangan barang
baik tarif ataupun non tarif, peningkatan akses pasar jasa, peraturan dan ketentuan
investasi, sekaligus peningkatan aspek kerjasama ekonomi untuk mendorong
hubungan perekonomian para Pihak ACFTA dalam rangka meningkatkan
kesejahteraan masyarakat ASEAN dan China.
Peraturan Nasional terkait ACFTA antara lain:
Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 48 Tahun 2004 tanggal 15
Juni 2004 tentang Pengesahan Framework Agreement on Comprehensive
Economic Cooperation between the Associaton of Southeast Asean Antions
and the Peoples Republic of China.
Keputusan Menteri Keuangan Republik Indonesia Nomor 355/KMK.01/2004
tanggal 21 Juli 2004 tentang Penetapan Tarif Bea Masuk atas Impor Barang
dalam rangka Early Harvest Package ASEAN-China Free Trade Area.
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
4-14 | PELUANG DAN ANCAMAN INDUSTRI LOGAM DALAM KONTEKS KERJASAMA GLOBAL
Peraturan Menteri Keuangan Republik Indonesia Nomor 57/PMK.010/2005
tanggal 7 Juli 2005 tentang Penetapan Tarif Bea Masuk dalam rangka
Normal Track ASEAN China Free Trade Area.
Peraturan Menteri Keuangan Republik Indonesia Nomor 21/PMK.010/2006
tanggal 15 Maret 2006 tentang Penetapan Tarif Bea Masuk dalam rangka
Normal Track ASEAN-China Free Trade Area.
Peraturan Menteri Keuangan Republik Indonesia Nomor 04/PMK.011/2007
tanggal 25 Januari 2007 tentang Perpanjangan Penetapan Tarif Bea Masuk
dalam rangka Normal Track ASEAN-China Free Trade Area.
Peraturan Menteri Keuangan Republik Indonesia Nomor 53/PMK.011/2007
tanggal 22 Mei 2007 tentang Penetapan Tarif Bea Masuk dalam rangka
ASEAN-China Free Trade Area.
Peraturan Menteri Keuangan Republik Indonesia Nomor 235/PMK.011/2008
tanggal 23 Desember 2008 tentang Penetapan Tarif Bea Masuk dalam
rangka ASEAN-China Free Trade Area.
Tujuan Framework ini adalah:
memperkuat dan meningkatkan kerja sama perdagangan kedua belah pihak
meliberalisasikan perdagangan barang dan jasa melalui pengurangan atau
penghapusan tariff
mencari area baru dan mengembangkan kerja sama ekonomi yang saling
menguntungkan kedua belah pihak
memfasilitasi integrasi ekonomi yang lebih efektif dengan Negara anggota
baru Asean serta menjembatani gap yang ada di kedua belah pihak
4.1.2.3.1 Kerjasama Industri Baja Asean-China
Kerjasama Indonesia China yang telah disepakati melalui Keppres Nomor 48 Tahun
2004 mencakup kerjasama ekonomi menyeluruh. Kerjasama ekonomi tersebut
diantaranya mencakup Trade in Goods (TIG) mengarah pada Free Trade Area/FTA
(perdagangan bebas).
Dalam FTA ini dimaksudkan bahwa terhadap barang/ jenis komoditi tertentu yang
dipertukarkan dan atau diperdagangkan diantara kedua Negara yang bersepakat
tersebut diberikan kebebasan keluar masuk tanpa hambatan /restriksi baik dari sisi
tariff bea masuk melalui program penurunan dan tataniaga secara timbal balik.
Tergantung bagaimana kemampuan Negara tersebut menyikapinya. FTA dapat
dijadikan peluang dan tantangan bahkan bisa merupakan ancaman nasional bagi
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
PELUANG DAN ANCAMAN INDUSTRI LOGAM DALAM KONTEKS KERJASAMA GLOBAL | 4-15
pertumbuhan industry dari produk barang sejenis yang diperdagangkan dan atau
dipertukarkan, Dalam hal kita pandai dan cermat, mampu mempersiapkan sebelum
kesepakatan diimplementasikan dalam arti tahu posisi kekuatan dan kelemahan diri,
posisi lawan dan pandai pula memilih produk dan waktu serta tahu apa yang harus
dilakukan maka FTA merupakan peluang untuk perluasan pasar, peningkatan ekspor
yang akan berdampak pada peningkatan utilitas produksi penyerapan tenaga kerja,
memperluas dan memperpanjang keterkaitan. Sebaliknya dalam hal kita tidak pandai
menyikapi, kurang persiapan maka kesepakatan tersebut akan menjadi ancaman.
Kelompok produk logam berdasarkan PMK Nomor 235/PMK.011/2008, untuk Pos
Tarif untuk kelompok barang CRC dan yang dilapisi serta pipa baja las mpada tahun
2012 BM masih 5%-12,5% dan 15. %Sedangkabagi n untuk HRC, Stainless steel sejak
dimulai ACFTA tahun 2009 BM sudah menjadi 0%. Demikian untuk kelompok
tembaga Pos Tarif 74 dan Alumunium Pos Tarif 76 sejak tahun 2009 umumnya sudah
diberikan Bea Masuk menjadi 0%.
Dalam implementasi kerjasama bilateral Indonesia China ini dari sisi
perdagangannya melalui FTA berdasarkan pengamatan bagi kelompok produk
manufaktur terutama produk logam baja pada awal implementasi belum
menguntungkan. Sementara itu produk tembaga banyak juga diimpor dari China.
Untuk itu apabila ditengarai terjadi perkembangan adanya ketidak seimbangan
perdagangan perlu upaya re-negosiasi /peninjauan kembali program kesepahaman
terutama dalam penurunan Bea masuk.
Namun demikian akankah selalu setiap ada kerjasama melalui FTA aka ada pula
renegosiasi ? Cara seperti ini tentulah tidak etis dan tidak baik. Adiharapkan upaya re
negosiasi tidak akan terjadi. Untuk itu kita sebagai bangsa yang besar dan
seyogiyanya kepada para stakeholder yang terpaut dengan FTA ini didalam negeri
harus sudah mampu menyikapi kemungkinan yang akan terjadi secara bijaksana,
tentunya dengan tidak mengorbankan kepentingan nasional.
Industri baja dalam negeri masih dalam tahap pertumbuhan dan pembenahan
kondisi, seperti peningkatan kapasitas produksi, kualitas, efisiensi dan diversifikasi
produknya, guna meningkatkan daya saingnya. Dalam kondisi yang demikian,
sangatlah rentan dalam liberalisasi perdagangan, atau dalam arti rentan terhadap
penurunan tarif.
Jadwal penurunan tarif bea masuk 0% yang semula dimulai tahun 2010 akan diundur
sampai tahun 2018. Industri baja nasional mendesak pemerintah menegosiasikan
kembali 535 pos tarif besi baja dalam HS 72 dan 73 yang awalnya direncanakan mulai
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
4-16 | PELUANG DAN ANCAMAN INDUSTRI LOGAM DALAM KONTEKS KERJASAMA GLOBAL
2018 pada perjanjian perdagangan bebas ASEAN dan Cina (ACFTA). Indonesia akan
renegosiasi pengunduran jadwal terhadap 535 pos tarif baja, sebagaimana yang
dilakukan Malaysia dan Thailand. Percepatan renegosiasi pos tarif adalah salah satu
upaya eksternal perusahaan baja dalam negeri dalam menghadapi ACFTA. Upaya
lainnya adalah melakukan tindakan perdagangan anti-dumping, safeguard, dan
antisubsidi secara agresif. Selain itu juga harus aktif dalam penyusunan RUU
Perdagangan yang melindungi produksi dalam negeri, dan melakukan aliansi
strategis dengan perusahaan dalam negeri dan luar negeri.
Untuk industri besi baja, kebijakan safeguard, antidumping dan SNI ternyata proses
inisiasi sampai penetapan tariff safeguard dan antidumping bisa mencapai 1 hingga
1,5 tahun. Dalam penerapan SNI terkendala terbatasnya infrastruktur pengujian,
sehingga perlu rasanya dilakukan penyederhanaan.
Sehingga diperlukan pemberlakuan standar wajib serta monitoring terhadap produk
produk dalam negeri serta produk-produk luar negeri yang masuk ke Indonesia.
Terkait dengan implementasi Asean China Free Trade Egreement BUMN Baja
nasional PT.Krakatau Steel akan melakukan pengurangan produksi (short supply)
terkait dengan peningkatan fasilitas yang akan dilakukan KS, ini diakibatkan adanya
peningkatan fasilitas produksi dengan ini maka perlu meng-upgrade mesin-mesin
yang telah usang.
Empat masalah yang dihadapi Krakatau Steel. Empat masalah itu adalah
ketergantungan pada impor bahan baku yaitu besi bekas (scrap) dan bijih besi,
ketersediaan modal, ketersediaan energi berupa gas alam dan listrik, dan struktur
industri hilir yang belum lengkap.
4.1.2.3.2 Peluang dan Ancaman bagi industri baja nasional
Peluang yang diperoleh Indonesia dalam kerjasama ini antara lain meningkatnya
akses pasar ekspor produk baja ke China dengan tingkat tarif yang lebih rendah bagi
produk-produk nasional, meningkatnya kerjasama antara pelaku bisnis di kedua
negara melalui pembentukan Aliansi Strategis dan meningkatnya arus investasi
industri baja asal China ke Indonesia, serta terbukanya transfer teknologi antara
pelaku bisnis di kedua Negara.
Industri baja adalah salah satu dari 5 sektor yang paling terdampak ACTA (Asean
China Free Trade Agreement), pemberlakuan perjanjian perdagangan bebas Asean
China akan berdampak serius pada industri baja, maka perlu diambil langkah
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
PELUANG DAN ANCAMAN INDUSTRI LOGAM DALAM KONTEKS KERJASAMA GLOBAL | 4-17
langkah perlindungan terhadap industri ini, yang dapat berakibat pengurangan
tenaga kerja karena penutupan industri serta penimbulkan penurunan utilisasi.
Industri baja nasional diperkirakan merugi karena dibukanya perdagangan bebas
ACFTA per 1 Januari 2010, yang diperkirakan ekspor China ke Indonesia meningkat
secara signifikan. Persaingan harga akan terjadi bila produsen lokal tidak mampu
bertahan menghadapi serbuan produk baja murah dalam waktu tertentu dan pabrik
pabrikpun berhenti.
Dalam kerangka FTA Asean-China, sebanyak 93% dari 9.000 pos tarif bakal
mengalami penurunan bea masuk (BM). Besaran penurunannya bisa mencapai 0%
pada 2010. Beberapa produk dalam tahap penurunan tarif itu antara lain lembaran
besi baja yang belum diproduksi Indonesia. Meski dalam perjanjian menyebut produk
yang belum diproduksi lokal, namun yang dikhawatirkan adalah produk baja impor
yang sudah dihasilkan produsen nasional pun tetap ikut masuk.
Berdasarkan pada analisa data import dan eksport antara Indonesia dan China,
khususnya untuk produk besi dan baja pada HS Code 72 dan 73 selama kurang lebih
10 tahun terakhir, ternyata menunjukkan kondisi yang sangat tidak berimbang,
dimana nilai impor baja Indonesia mengalami kecenderungan terus meningkat,
sedangkan nilai ekspor baja Indonesia cenderung menurun dan terbatas pada
produk baja yang merupakan produk sisa/scrap/waste yaitu produk yang termasuk
dalam HS Code 7204.
Hampir 100% dari total produksi besi dan baja di dalam negeri sebesar 6 juta ton-dari
total konsumsi 10 juta ton per tahun-diserap pasar lokal dengan nilai US$4,5 miliar-
US$6 miliar.
Namun, sekitar 2 juta ton baja China disinyalir masuk ke pasar domestik, baik secara
legal dan ilegal. Akibatnya, negara dirugikan sedikitnya US$250 juta dari pemasukan
pajak, sementara pangsa pasar industri lokal terkikis secara konsisten.
Indonesia sama sekali tak mencatatkan ekspor produk baja ke China pada 2009. Atas
dasar itu, pelaku industri baja lokal pesimistis Indonesia sanggup menyaingi industri
baja China.
Menurut Indonesia Iron and Steel Industry Association (IISIA), negara China sangat
unggul segala-galanya di sektor baja. Produksi mereka mencapai 50% dari total
produksi dunia sekitar 1,2 miliar ton per tahun.
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
4-18 | PELUANG DAN ANCAMAN INDUSTRI LOGAM DALAM KONTEKS KERJASAMA GLOBAL
Kompensasi pembatalan renegosiasi dalam bentuk kerjasama Indonesia dengan
China kembali terwujud. Pemerintah RI yang diwakili oleh PT. Aneka Tambang Tbk
(Antam) akan menandatangani kerjasama pembangunan smelter alias pengolahan
bijih logam dan mineral dengan Pemerintah China senilai US$ 1,2 miliar, dan
diharapkan dapat terwujud pada tahun 2010.
Dengan adanya komitmen kerjasama lainnya seperti, bantuan proyek pembangkit
listrik di Papua. China akan merealisasikan komitmen memberikan pinjaman lunak
buat Indonesia sebesar US$ 5,2 miliar pada tahun 2010.
Rencananya, dana itu akan dipakai untuk membiayai proyek-proyek infrastruktur,
terutama di wilayah Indonesia timur. Pemerintah akan mendahulukan pembangunan
jalan, jembatan, dan pembangkit listrik.
Pemerintah China menyatakan kesiapannya untuk mengucurkan US$ 5,2 miliar
khusus bagi Indonesia. Dana tersebut diluar US$ 15 miliar yang sebelumnya dijanjikan
untuk kawasan Asia termasuk Indonesia.
Mekanisme investasi proyek infrastruktur yang akan didanai China bisa
menggunakan skema kerjasama pemerintah-swasta atau public private partnership
maupun investasi langsung atau foreign direct investment (FDI). Pemerintah
Indonesia sudah menyiapkan perangkat regulasi untuk mendukung investasi ini.
Salah satunya adalah Undang-Undang tentang Perkeretaapian yang membolehkan
swasta membangun rel kereta api sendiri.
Untuk investasi di bidang kelistrikan, ada beberapa alternatif investasi yang bisa
dipilih oleh China. Indonesia akan mengajak China untuk mendukung megaproyek
pembangkit listrik 10.000 Megawatt (MW) tahap kedua yang rencananya, terdapat
sekitar 4.000 MW pembangkit yang berasal dari sumber panas bumi.
PT. Aneka Tambang Tbk (Antam) berencana untuk berinvestasi dalam industri
tembaga dan sejumlah lokasi sudah diincar. Antam berencana membangun pabrik
pengolahan (smelter) tembaga yang terletak di Halmahera, Maluku Utara dengan
nilai investasi US$ 1,2 miliar.
Langkah untuk mewujudkan pendirian pabrik tersebut, Antam berencana
menggalang kerjasama kemitraan dengan China. Smelter tembaga yang hendak
dibangun Antam di Halmahera, diharapkan dapat memproduksi 20.000-27.000 ton
tembaga per tahun. Pabrik itu ditargetkan bisa dibangun pada tahun ini dan mulai
beroperasi pada 2014.
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
PELUANG DAN ANCAMAN INDUSTRI LOGAM DALAM KONTEKS KERJASAMA GLOBAL | 4-19
Desember lalu, Antam menawarkan 30%-35% kepemilikan smelter tersebut kepada
mitra asing seperti China, Korea Selatan dan Jepang, sedangkan saham sisanya akan
dimiliki perseroan beserta mitra lokalnya.
Tahun 2010, PT. Antam mengalokasikan US$ 180 juta dari total kas US$ 300 juta
untuk mendanai ekspansi. Salah satu pos yang akan dibiayai adalah akuisisi tambang
batu bara dan emas senilai US$ 30 juta.
Proyek lain yang akan digarap adalah pengembangan lahan tambang Cibaliung yang
sudah diakuisisi sebelumnya senilai US$ 40 juta. Perseroan juga mengalokasikan
dana cadangan US$ 40 juta, serta belanja rutin US$ 70 juta.
Proyek smelter tembaga di Halmahera adalah proyek yang sudah dimulai sejak tahun
lalu selain proyek Chemical Grade Alumina di Tayan, dan pembangunan PLTU
Pomalaa. Tahun ini, perseroan sudah memastikan ketiga proyek itu akan dilanjutkan.
Antam terusa melakukan ekspansi di sejumlah komoditi tembaga sejak tahun lalu.
Proyek pembangunan pabrik aluminium di Tayan, Kalimantan Barat sempat
tersendat karena kekurangan dana. Menurut Alwinsyah, untuk anggaran proyek CGA
di Tayan, Kalimantan Barat, yang bertujuan mengembangkan produksi alumina dan
emas. Antam butuh US$ 300-400 juta dolar AS.
Sekitar 35 persen berasal dari dana internal perseroan dan 65 persennya atau 250
juta dolar AS menggunakan dana pinjaman.
4.1.3 Multilateral

Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) dibentuk pada tahun 1994 dan merupakan
satu-satunya badan internasional yang secara khusus mengatur perdagangan antar
negara-negara di dunia dan mempromosikan liberalisasi perdagangan. Sistem
perdagangan multilateral dalam WTO memiliki implikasi langsung terhadap kebijakan
perdagangan negara anggotanya.
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
4-20 | PELUANG DAN ANCAMAN INDUSTRI LOGAM DALAM KONTEKS KERJASAMA GLOBAL
Produksi baja nasional saat ini tidak berkembang bahkan cenderung kalah
dibandingkan negara ASEAN lainnya, karena Indonesia masih belum menggunakan
mekanisme hambatan non tarif yang ada di WTO untuk melindungi pasar dalam
negerinya.
Pemerintah Indonesia melalui Kementerian Perindustrian (Kemenperin)
menargetkan sebanyak 23 Standar Nasional Indonesia (SNI) yang dapat dinotifikasi
di WTO dari sektor mainan anak, elektronika, kakao, dan kendaraan bermotor, untuk
dijadikan SNI wajib, termasuk baja.
Saat ini produk baja Indonesia sedang ikut notifikasi WTO. Dan baja adalah satu dari
9 item SNI untuk dijadikan SNI wajib di WTO dari lima 5 sektor industri. Kelima sektor
itu adalah sektor elektronik sebanyak 3 produk, sektor tangki air, sepeda, keramik
sebanyak 3 produk dan baja sebanyak satu produk.
Hal tersebut merupakan prosedur yang biasa dalam proses notifikasi di WTO. Selain
itu SNI wajib baja canai dingin juga ada di negara lain dan Indonesia mengadopsi dari
banyak negara. Berdasarkan peraturan WTO, dalam proses notifikasi WTO
dibutuhkan waktu paling sedikit 3 bulan. Karena setelah rencana SNI itu diserahkan
ke WTO, WTO akan memberikan waktu 2 bulan kepada negara lainnya untuk
mempelajari mengenai permohonan SNI sebuah negara.
Jika dalam waktu dua bulan tidak ada pertanyaan dari negara lain maka, WTO dapat
dengan segera menerbitkan SNI wajib. Kemudian Indonesia sudah dapat
mengeluarkan peraturan tersebut. Sedangkan untuk empat sektor lainnya, hingga
kini belum ada pertanyaan. Waktu yang diberikan selama 2 bulan. SNInya baru
diberikan 1 bulan lalu, jadi masih ada waktu 2 bulan lagi. Sedangkan untuk SNI yang
masih proses di Badan Standarisasi Nasional (BSN) ada sekitar 3 SNI. Dan semuanya
berasal dari sektor baja. Ketiga sektor tersebut masih menunggu jajak pendapat dari
sektor terkait di BSN.
Hal yang sama juga terjadi di sektor sepeda yang sejak lama sudah akan dibuat SNI.
SNI sepeda belum dapat diserahkan ke WTO. Pasalnya saat ini akan sedang dalam
proses BSN. Hal ini masih menunggu jajak pendapat. Nanti Indonesia akan wajibkan.
Tapi butuh kajian mengenai kesiapan sarana terutama kendala alat uji.
Selain menyelesaikan SNI wajib baja, Kemenperin sedang menyiapkan hambatan non
tarif untuk industri baja agar menghindari baja serbuan baja terutama dari serbuan
baja China yang dibawah standar. Saal ini Kemenperin sedang mengkaji untuk
menerapkan regulasi teknis non tariff barrier. Dan industri yang paling perlu untuk
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
PELUANG DAN ANCAMAN INDUSTRI LOGAM DALAM KONTEKS KERJASAMA GLOBAL | 4-21
mendapatkan ini adalah industri baja. Untuk menerapkan standar ini, kami
melakukan dua buah pendekatan yaitu pendekatan dengan membuat standar
regulasi dari bawah, dan membuat standar dengan regulasiteknis. Regulasi teknis itu
bisa sebagian berupa SNI dan tidak SNI.
Dengan adanya standar teknis ini yang akan dinilai mesin pembuat pabriknya, bukan
produk hasil jadinya.Hal ini cukup efektif untuk menghambat barang dari luar masuk
ke Indonesia, terutama produk baja.
Saat ini Kementerian Perindustrian sedang mengumpulkan informasi dengan bekerja
sama dengan BSN. Kerja sama ini perlu dilakukan untuk mendapatkan informasi
penerapan standar teknis dari negara lain seperti Eropa.
Negara-negara Eropa sudah menerapkan hal ini, seperti Reach untuk standarisasi
teknis, atau ISO 28.000 mengenai suplai change komoditi, itu bukan regulasi teknis
tapi produknya, kebijakan di Indonesia belum menyentuh ini.
BSN sudah dapat menyerahkan hal ini paling lambat akhir tahun 2010, agar
penerapan ini dapat terjadi lebih awal. BSN sendiri sudah memberi sinyal
positif untuk membantu dan mendukung tentang kajian dari Kemeterian
Perindustrian mengenai penerapan standarisasi tersebut.
Selain SNI dan standar teknis yang dibuat, baja sudah memiliki instrumen lain yang
menjaga peredaran dan distribusi baja yaitu tata niaga baja yang mengatur mengenai
fisik seperti pasar, gudang, dan transportasinya.
4.2 Ancaman bagi Industri Logam Nasional
4.2.1 Bilateral
Defisit produk hilir aluminium di Indonesia makin mencemaskan. Dari total produksi
produk hilir aluminium yang meliputi aluminium ingot alloy, aluminium ek-strusi,
aluminium sheet, dan aluminium foil hanya 375.001 ton pada tahun 2009. Padahal,
total kebutuhan produk hilir aluminium di dalam negeri pada saat itu mencapai
535.093 ton sehingga terjadi defisit 160.092 ton. Setiap tahun, optimalisasi industri
hilir aluminium hanya terbatas pada aluminium alloy ingot yang digunakan untuk
bahan baku komponen kendaraan bermotor, mesin, dan ekstrusi yang sebagian
besar untuk menopang investasi Jepang di Indonesia. Adapun pengembangan
industri yang lebih hilir seperti aluminium foil bagi industri kemasan dan makanan
justru mengalami defisit.
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
4-22 | PELUANG DAN ANCAMAN INDUSTRI LOGAM DALAM KONTEKS KERJASAMA GLOBAL
4.2.2 Regional
Kekhawatirannya terhadap ancaman industri baja nasional terlihat adanya potensi
pertumbuhan negatif di sektor baja pada tahun 2010 dikarenakan berlakunya Asean-
China Free Trade Agreement (ACFTA) yang akan berakibat pada defisit yang semakin
besar dikarenakan impor baja yang semakin tidak terkendali.
Berdasar pada data Kementerian Perindustrian dimana industri logam dasar besi
dan baja merupakan industri yang pertumbuhannya paling sedikit setelah industri
lain yang berkaitan dengan barang kayu dan hasil hutan serta tekstil barang kulit dan
alas kaki. Namun demikian industri baja sempat mengalami masa gemilang di tahun
2008 dengan pertumbuhan mencapai 3,1% dengan jumlah unit perusahaan mencapai
302 unit pada tahun 2008 dari sebelumnya 287 unit di tahun 2007.
Proyeksi akan terjadinya minus pertumbuhan di sektor industri baja pada tahun 2010
terlihat dari dihilangkannya bea masuk menyebabkan produk impor dengan harga
semakin murah akan membanjiri pasar, dampak paling buruk dari kejadian itu adalah
perusahaan baja dalam negeri banyak yang tidak mampu bertahan yang pada
akhirnya gulung tikar dari persaingan.
Seperti yang banyak diberitakan sebelum ACFTA ini diberlakukan, impor baja asal
China ditahun 2010 diprediksikan dapat mencapai 1,5 juta ton dengan nilai impor
mencapai US$ 19,25 miliar. Jumlah sebesar itu sudah dipastikan dikarenakan
meningkatnya permintaan produk baja impor dibandingkan produk baja lokal,
karena dari segi harga baja impor mampu bersaing dengan produk lokal begitu pula
dari segi kualitas, ditambah lagi permasalahan yang muncul dari segi ketersedian
sumber energi baik gas alam dan listrik yang belum memadai, semua kendala
tersebut menyebabkan industri baja mulai dari produksi sampai pada tahap
penjualan mengalami kontraproduktif.
Untuk itu beberapa langkah pengamanan sementara telah dilakukan, diantaranya
dengan memperketat pengawasan produk impor baja asal China, terutama dengan
penerapan SNI wajib. Produk-produk yang belum bersertifikasi SNI wajib seperti baja
canai dingin (cold-rolled-coils/CRC) segera dikenakan untuk meminimalisasi dampak
negatif atas implementasi FTA.
Langkah tepat yang seharusnya pemerintah ambil adalah dengan melakukan
penundaan ACFTA untuk industri baja hingga 2018, hal ini juga sebagai upaya untuk
meningkatkan keyakinan pengusaha terhadap kemampuan industrinya dengan jalan
memperbaiki struktur industri baja dari hulu sampai ke hilir.
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
PELUANG DAN ANCAMAN INDUSTRI LOGAM DALAM KONTEKS KERJASAMA GLOBAL | 4-23
Penundaan ini juga memberi kesempatan pemerintah untuk memperbaiki
kekurangannya terutama pada perlindungan sejumlah instrumen perdagangan
seperti antidumping, counter veiling duty (CVD) dan safeguard yang kesemuanya
dirasa oleh pelaku industri masih kurang optimal.
Pada awalnya bergulirnya wacana penundaan ACFTA untuk sektor industri baja
memang masih belum jelas, hal ini dikarenakan pemerintah sendiri menyadari bahwa
implementasi ACFTA ini sudah menjadi keputusan bersama para kepala negara di
regional Asean. Bila melihat kemungkinan besarnya impor baja dari China hingga
mencapai 1,5 juta ton di tahun 2010 pada akhirnya rencana untuk melakukan
penundaan sepertinya memang akan terealisasi, ditambah lagi bila melihat
penurunan penjualan baja akibat krisis keuangan global yang belum sepenuhnya
pulih serta penurunan neraca perdagangan antara Indonesia dan China.
Kerjasama yang baik antara pemerintah dan pelaku industri baja nasional memang
sangat diharapkan dapat membantu mengatasi kecemasan anjloknya industri baja
ditengah-tengah perdagangan bebas yang sedang berlangsung, bila memang
kebijakan penundaan itu dirasa tepat maka pemerintah juga tentunya berharap
dengan sisa waktu yang ada para pelaku industri baja nasional dapat sepenuhnya
menerapkan SNI pada produk buatannya.
4.2.3 Multilateral
Kecenderungan perdagangan dunia dalam WTO, GATT dan kerjasama ekonomi
dalam bentuk FTA, EPA dan kerjasama ekonomi lainnya menghilangkan hambatan
tariff dan non tariff. Dengan memprioritaskan kepentingan sisi konsumen. Namun
dari sisi produsen dan pemberdayaan industri domestik, kondisi ini kurang
menguntungkan. Oleh karena itu dengan FTA, industri domestik merubah pola
produksi yang efesien dan strategi orientasi pemasaran ekspor.
Manfaat FTA/EPA sendiri terutama dalam kerjasama antara beberapa negara tidak
akan berguna, apabila pemerintah belum membenahi persoalan dalam negeri,
seperti hambatan iklim usaha, reformasi perpajakan, penyediaan energi yang tidak
mencukupi, infrastruktur yang tidak memadai, otonomi daerah.
Dengan turunnya bea masuk tariff impor (MFN) menjadi 0%, industri dalam negeri
memerlukan insentif seperti kebijakan tata niaga, safeguard, dan stimulus fiskal, tax
holiday/allowance dan lain-lain agar investasi dan pengembangan industri dalam
negeri dapat berjalan. Apabila hal ini diabaikan maka Indonesia akan kebanjiran
produk dari luar yang lebih murah.
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
4-24 | PELUANG DAN ANCAMAN INDUSTRI LOGAM DALAM KONTEKS KERJASAMA GLOBAL
Selain itu Pemerintah diharapkan mempunyai masterplan penguatan struktur
pengembangan industri logam ferro dan non ferro di dalam negeri melalui
pengkajian apakah industri tersebut sudah memiliki daya saing yang kuat dan
menyelesaikan masalah-masalah hambatan perdagangan seperti under invoicing,
penyimpangan No.HS, impor illegal sehingga dalam kerjasama multilateral nanti
produk industri dalam negeri tmampu bersaing dengan Negara lain baik dari segi
kualitas maupun harga jualnya yang kompetitif. Pemerintah juga diharapkan
memberikan insentif agar industri-industri downstream pengguna tembaga dapat
berinvestasi di dalam negeri, agar daya serap produk baja dan logam non ferrous
(aluminium, tembaga) serta produk sampingannya dapat dioptimalkan
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
ANALISIS DAN REKOMENDASI PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 5-1
5. ANALISIS DAN REKOMENDASI
PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM
NASIONAL
5.1 Analisis
5.1.1 Daya Saing
da beberapa hal yang dimaksud dalam daya saing, antara lain dapat dilihat
dari:1) keunggulan kompetitif secara umum; 2) perubahan dinamis dari
status ekonomi suatu Negara berdasarkan factor fisik dan factor SDM;
3)besarnya nilai tambah (Value Added); 4) diukur dari berbagai alat analisa daya
saing secara internasional (Indeks Spesialisasi Perdagangan/ISP, Revealed
Competitive Advantage/RCA, Accelerated Ratio/AR)
Keunggulan kompetitif secara umum, menurut Michael E Porter bahwa tidak
adanya korelasi langsung antara sumber daya alam yang melimpah dengan
tersedianya sumber daya manusia yang murah yang dimliki suatu negara yang
dijadikan keunggulan daya saing dalam perdagangan internasional
Berdasarkan status ekonomi suatu Negara menurut Model 9 Faktor (Dong Sung
Cho), misalnya bagi negara berkembang seperti Indonesia, daya saing digambarkan
dari fisik mencakup lingkungan bisnis dan politisi & birokrasi (pemerintahan,
A
5
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
5-2 | ANALISIS DAN REKOMENDASI PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL
birokrasi, pejabat perusahaan, pekerja, tingkat kewirausahaan, tingkat kesempatan
dan akses).
Dilihat dari Nilai Tambah/Value Added (NT/VA) adalah daya saing diukur atas dasar
jumlah balas jasa terhadap faktor produksi yaitu seperti sewa tanah, upah, bunga,
keuntungan. NT suatu negara akan besar bila balas jasa faktor produksi tersebut
semuanya diterima oleh warga negara yang bersangkutan. Secara nasional NT dari
suatu produk akhir harus dilihat NT yang dihasilkan oleh industri hulu dan
keterkaitan.
Sementara untuk mengukur daya saing dalam perdagangan internasional, yaitu
melalui analisa ISP atau RCA atau AR sangat terkait dengan data ekspor-impor
produk tersebut , ekspor-impor keseluruhan produk di suatu negara dan dunia
ataupun pertumbuhan produksi tersebut secara nasional suatu negara dan
pertumbuhan di dunia.
Dari beberapa alternative pengukuran daya saing tersebut diatas, pada kajian ini
dicoba dengan alternative diukur berdasarkan ISP.
5.1.1.1 Daya Saing Produk Baja
Untuk memudahkan kajian, dalam hal ini analisa daya saing berdasarkan ISP atau
RCA. Karena berbasis pada data ekspor dan impor maka dalam analisa ini
menggunakan acuan klasifikasi barang menurut harmonisasi tariff (Pos Tarif Bea
Masuk/Buku Tariff Bea Masuk Indonesia, BTBMI). Mengacu pada pengelompokan
produk besi-baja utama dari Direktorat Industri Logam Kementrian Perindustrian,
dan diidentifikasi Pos Tarifnya maka dapat dihitung ISPnya sebagaimana ditunjukkan
Tabel dibawah ini :
Tabel 5-1 Ekspor, Impor dan ISP Produk Besi Baja Berdasarkan Kelompok Tahun 2004-2008

Kelompok Kelompok 2004 2005 2006 2007 2008
Produk HS *) Ekspor Ekspor Ekspor Ekspor Ekspor
Impor Impor Impor Impor Impor
ISP ISP ISP ISP ISP
Baja kasar 7206 7,921/4,114 4,141/1,73 9.753/9,373 NA NA
Slab/billet 7207 718 766 805.7 1,089.5 2.100,4
. . . ..

HRC/P 7208 261.6 302.4 517.8 527.3 750.9
531.5 801.0 586.4 892.7 1,726.6
-0,340 -0,451 -0,062 -0,257 -0,394

CRC/S 7209 120.0 110.1 169.9 187.0 134.5
7211 371.3 549.5 397.4 607.8 1,142.9
7212 -0,511 -0.666 -0,401 -0,529 -0,789
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
ANALISIS DAN REKOMENDASI PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 5-3

Baja Lembaran 7210 54.0 43.9 46.2 43.4 56.4
Lapis Zn,Al, 254.1 286.2 244.8 359.8 674.0
Warna -0,649 -0,734 -0,682 -0,784 -0,845

Batang Kawat 7214 96.0 76.7 91.4 92.2 157.3
(Wire Rod) 7215 223.4 334.6 263.7 316.2 669.9
7213 ? -0,398 -0,627 -0,485 -0,548 -0,620

Pipa Las 7305 41.6 56.3 75.2 60.7 100.9
7306 82.1 228.5 280.2 146.1 383.3
-0,327 -0,604 -0,576 -0,412 -0,583

Pipa Tanpa- 7304 46,7 108.9 150.5 272.8 345.1
Kampuh 180.7 405.4 267.7 249.1 869.0
-0,589 -0,371 -0,280 -0,045 -0,431

Keterangan :
1. Nilai Ekspor dan Impor dalam Juta USD , Indonesia, sumber Dit IL
Ekspor - Impor
2. ISP = --------------------
Ekspor + Impor
3. HS *= perkiraan cakupan sebagai referensi awal dalam bahasan.

Dari angka angka pada tabel diatas dengan memperhatikan dasar-dasar pengertian:
ISP > 0 , trend ekspor > 0 ---------> Winner, telah memiliki daya saing
ISP > 0 , trend ekspor < 0 ---------> Potensial Loosser, industry dalam kondisi mengalami penurunan
ISP < 0 , trend ekspor > 0 ---------> Potensial Winner, industry memikili potensi berdaya saing
ISP < 0 , trend ekspor < 0 ---------> Foreever Loosser, industry sangat-sulit untuk bersaing,
ISP > 0.50 mendekati 1 , ekspor kuat
ISP > - 0,50 mendekati -1 , ekspor lemah,
maka secara umum produk logam baja jenis HRC/P, Pipa Las, Pipa tanpa Kampuh,
memiliki potensi dalam berdaya saing.
Hal ini diakui belum menunjukan bahwa seluruh produk baja tersebut mampu
berdaya saing. karena masih dalam 2 digit HS. Secara perdagangan harus ditelaah
lebih lanjut spesifikasi dan jenis yang nyata-nyata telah dibuat di dalam negeri dalam
HS 10 digit apakah benar memiliki daya saing.
Untuk melihat lebih rinci berdasar HS -10 digit, data ekpor dan ISP untuk HRC/P dapat
dilihat pada 14 Pos tariff dari 15 Pos Tarif HRC/P (7208) yang ada, seperti tabel
dibawah:
Tabel 5-2 Ekspor dan ISP HRC/P Pada HS 10 Digit Tahun 2005-2008
HS


Uraian Barang


Ekspor I S P
2005 2006 2007 2008 2005 2006 2007 2008
7208100000
Flat-rolled
iron/nas,HRC,re
lief width > 600
mm
87.5
11
1.07
9.71
3
5.187.9
93
3.942.0
58
-
0,99
6
-0,953
-
0,77
9
-
0,63
4
7208251000
Flat-rolled
iron/nas,HRC,pi
928.
912
2.83
1.93
959.03
9
4.546.0
02
-
0,84
-0,390
-
0,93
-
0,88
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
5-4 | ANALISIS DAN REKOMENDASI PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL
ckled,width>
600 mm, thick
>= 4.75 mm for
re-rolling
0 4 4 1
7208260000
Flat-rolled
iron/nas,HRC,pi
ckled,width>
600,thick > 3
mm or but
thick< 4,75 mm
3.62
4.01
8
3.05
3.07
0
1.608.2
60
-
0,86
1
-0,787
-
0,93
8
-1
7208270000
Flat-rolled
iron/nas,HRC,pi
ckled,width>
600mm, of a
thickness of less
than 3 mm
7.78
4.60
4
4.56
4.61
8
3.221.6
07
158.93
4
-
0,86
9
-0,855
-
0,92
9
-
0,99
8
7208360000
Flat-rolled
iron/nas, HRC,
width >600
mm, thick >10
mm
20.0
91.1
66
12.5
05.9
22
13.735.
933
28.223.
363
0,21
2
-0,011
-
0,43
9
-
0,37
1
7208370000
flat-rolled
iron/nas, HRC,
width >600
mm, of a 4,75<
thick< 10mm
3.36
1.45
3
21.7
00.4
59
1.333.0
72
7.080.1
68
-
0,83
1
0,156
-
0,93
4
-
0,81
4
7208380000
flat-rolled
iron/nas, HRC,
width >600
mm, of a 3<
thick< 4,75 mm
10.9
17.4
90
20.6
16.9
52
31.462.
373
1.589.2
87
-
0,51
5
0,078
-
0,72
6
-
0,99
2
7208390000
Flat-rolled
iron/nas, HRC,
width >600
mm, thick< 3
mm
36.0
66.3
43
61.3
18.4
83

-
0,67
2
-0,242
#DIV
/0!
#DIV
/0!
7208400000
Flat-rolled
iron/nas, HRnC
relief

9.55
0.09
1
728 47.403 -1 -0,719
-
0,99
7
-
0,99
0
7208510000
Flat-rolled
iron/nas,
HRnC,width
>600 mm, of a
thickness > 10
mm
126.
364.
377
191.
815.
785
280.53
7.029
456.89
9.080
0,22
1
0,442
0,68
8
0,32
2
7208520000
Flat-rolled
iron/nas,
HRnC,width
>600 mm, 4,75
< thickness < 10
mm
29.6
79.4
46
67.8
48.3
84
42.976.
123
43.512.
130
0,21
7
0,784
0,25
5
-
0,47
9
7208530000
Flat-rolled
iron/nas,
HRnC,width
>600 mm, 3 <
thickness < 4,75
mm
732.
875
2.17
3.66
4
3.080.6
47
1.280.6
61
-
0,54
0
0,694
0,19
8
-
0,69
1
7208540000 Flat-rolled 1.08 708. 498.80 740.98 - -0,671 - -
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
ANALISIS DAN REKOMENDASI PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 5-5
iron/nas,
HRnC,width
>600 mm,
thickness < 3
mm
3.65
4
385 4 8 0,54
1
0,85
7
0,88
8
7208900000
Other Flat-
rolled iron/nas
58.7
14.4
37
105.
759.
550
136.85
8.035
197.14
7.731
0,79
2
0,746
0,59
5
0,58
6
HRC/P yang menunjukan trend ekspornya positip (>0) dengan ISP positip (>0) hanya
dimiliki oleh Pos Tarif 7208.51.10.00 dan 7208.90.00.00. Untuk Pos Tarif
7208.90.00.00 ini mengandung macam macam spesifikasi yang diperkirakan
masing-masing spesifikasi tersebut tidak banyak diperdagangkan. Jika disandingkan
dengan data sebagaimana disajikan pada tabel 5.2 diatas pada Pos Tarif 7208
sangatlah berbeda. Perbedaan tersebut dapat terjadi akibat pengelompokan dalam
Pos Tarif yang tidak sama.
Pos Tarif lainnya dari produk HRC/P ini disamping ekspornya tidak konsisten atau
fluktuasi terkadang cenderung nenurun, sementara ISP-nya negative (<0)
menunjukan ekspornya dan daya saing masih lemah.
Hasil perhitungan ISP masing-masing jenis produk menurut Pos Tarif HS masing-
masing, lihat lampiran X untuk Bab 72 dan Bab 73.
Bagaimana jika daya saing diukur selain berdasarkan ISP. Daya saing berdasarkan ISP
pada dasarnya alat ukur daya saing sederhana, sedangkan alat ukur daya saing
lainnya RCA atau AR yang menggunakan unsur/variabel lebih peka atau sensitive
dapat diperkirakan hasil analisanya akan menunjukan tidak lebih baik atau positip
dari cara ISP.
Analisa berdasarkan nilai tambah, dengan asumsi nilai dan volume impor atau ekspor
dapat ditunjukan sebagai berikut, contoh yang diambil tahun 2006 (PT.Media Data
Riset, 2008).
Tabel 5-3 Volume, Nilai Ekspor ,Impor dan Harga Satuan Produk Baja Tahun 2006
Jenis Produk Volume Impor (Ton) Nilai Impor (USD) Harga per Satuan
(USD)
Slab 1.911.199 794,308,000 415.60
Billet dan Ingot 1.441.683 596,210,000 413.55
HRC/P 565.914/118.486 297,604,000/87,818,000 525.88/741.16
CRC/S 447.046/ 15.788 306,539,000/ 9,637,000 685.70/610.40
Welded Pipe 165.428 274,756,000 1,660.88
GI Sheet 173.369 138,540,000 799.10
Wire Rod 328.115 224,457,000 684.08


KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
5-6 | ANALISIS DAN REKOMENDASI PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL

Jenis Produk Volume Ekspor (Ton) Nilai Ekspor (USD) Harga per Satuan
(USD)
Slab 26.097 9,753,000 373.72
Billet dan Ingot 99.831 9,373,000 93.88
HRC/P 558.652/398.275 291,733,000/228,240,000 522.20/573.07
CRC/S 162.386/3.768 89,660,000/5,934,000 552.14/1,574.84
Welded Pipe 129.518 78,022,000 602.40
GI Sheet 73.085 60,419,000 826.70
Wire Rod 196.928 90,184,000 457.95
Nilai/harga ekspor adalah setara dengan harga FOB (pelabuhan muat), sedangkan
harga impor setara dengan harga C&F (pelabuhan bongkar), maka harga tersebut
sama-sama saat di pelabuhan (misal di Tanjung Priok). Dari tabel ekspor impor tahun
2006 diatas, produk baja sejenis buatan dalam negeri saat itu yang memiliki harga
bersaing dengan produk impor adalah billet, CRC, welded pipe, dan wire rod.
Sedangkan yang memiliki NT tinggi adalah dari Slab ke HRC; dari CRC ke GI Sheet;
dari Billet ke Wire Rod.
5.1.1.2 Daya Saing Produk Alumunium
Pengelompokan produk alumunium utama dari Direktorat Industri Logam
Kementrian Perindustrian, dan diidentifikasi Pos Tarifnya sebagaimana halnya untuk
produk baja tersebut diatas, maka dapat dihitung ISPnya sebagaimana ditunjukkan
Tabel dibawah ini :
Tabel 5-4 Ekspor, Impor dan ISP Produk Alumunium Berdasarkan Kelompok

Kelompok Kelompok 2004 2005 2006 2007 2008
Produk HS *) Ekspor Ekspor Ekspor Ekspor Ekspor
Impor Impor Impor Impor Impor
ISP ISP ISP ISP ISP
Al.Ingot 76110 272.8 304.8 455.3 445.6 404.9
Slab/billet 76120 309.3 354.6 396.9 465.6 604.7
Alloy,Primer -0.062 -0.075 +0.068 -0.021 -0.197

Al.Lembaran 7606 68.8 120.2 180.4 204.1 186.8
(Sheet ,Foil) 7607 118.5 136.7 183.4 249.2 421.3
-0.265 -0.064 -0.008 -0.099 -0.387

Al.Batangan 7604 54.5 59.0 74.9 80.3 91.5
(Batang,Profil 7605 11.6 12.5 13.2 20.3 53.4
Kawat&Pipa) 7608 +0.65 +0.65 +0.70 +0.59 +0.26

Prod. Al.Lain 76.. 10.8 12.2 14.6 13.4 17.4
22.9 33.6 56.1 46.1 87.6
-0.359 -0.467 -0.586 -0.549 -0.668
Keterangan :
Nilai Ekspor dan Impor dalam Juta USD , Indonesia, sumber Dit IL
Ekspor - Impor
2) ISP = ------------------;
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
ANALISIS DAN REKOMENDASI PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 5-7
Ekspor + Impor
3) HS *= perkiraan cakupan sebagai referensi awal dalam bahasan.

Analog dengan dasar perhitungan ISP seperti pada baja, maka untuk produk
alumunium ini dapat dikatakan yang memiliki ISP < 0 , trend ekspor > 0 --------->
Potensial Winner, industry memikili potensi berdaya saing adalah alumunium
sheet/foil dan produk alumunium lain. Sedangkan yang dianggap sudah kuat atau
winner atau memilki daya saing adalah kelompok produk batangan dengan ISP > 0 ,
trend ekspor > 0 .
Berdasarkan HS -10 digit, data ekpor dan ISP untuk beberapa produk Alumunium
plate/sheet/foil dapat dilihat , seperti tabel dibawah.
Tabel 5-5 Ekspor, ISP Produk Alumunium Sheet Pada HS 10 Digit Tahun 2005-2008
HS


Uraian Barang


Ekspor I S P
2005 2006 2007 2008 2005 2006 2007 2008
760611001
0
Aluminium
plates,sheets&s
trip of plain or
figured by
rolling of
thick.>0.2mm
69.625.8
91
121.87
8.270
158.96
5.523
135.24
7.462
0,96
05
0,97
51
0,98
2
0,96
1
760611009
0
Oth aluminium
plates,sheets&s
trip of
plain/figured by
rolling of
thick.>0.2mm
722.926 1.039.6
92
298.42
4
219.93
7
-
0,93
5
-
0,96
0
-
0,99
3
-
0,99
7
760612101
0
Can stock (alloy
3004,3104 or
5182, of
thickness > 0,25
mm, in coil
15.818.2
27
21.087.
701
6 2.893 0,23
5
0,32
8
-
0,99
9
-
0,99
9
760612310
0
Sheets o alum.
rigid
cont.sheets
alloy
5182,5082,hard
nessh19<1,000
mm in width
51.027 31.033 224.98
3
363.92
9
-
0,99
7
-
0,99
8
-
0,98
3
-
0,98
3
760612392
0
Other
aluminium
sheet / coil
exceeding 1,000
mm in width
287.901 382.73
9
575.77
1
3.108.9
24
-
0,97
4
-
0,98
2
-
0,97
9
-
0,93
6
760612399
0
Other
aluminum sheet
18.162 449.60
0
5 400.58
6
-
0,79
5
-
0,70
0
-
0,99
9
-
0,96
2
760612400
0
Oth,
plain/figured by
roll./press. but
630 94 33.787 -
0,99
8
-1 -
0,99
9
-
0,98
7
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
5-8 | ANALISIS DAN REKOMENDASI PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL
not surface
treatedof non
alum. alloys
760612900
0
Other
aluminium
plate
rectanguler of
aluminium
alloys
636.925 1.100.6
27
8.095.0
69
10.624.
765
0,85
4
0,94
9
0,23
6
-
0,24
3
760691200
0
Oth alum. not
alloyed,plain/fig
ured by
rolling/pressing
b not surface
treated
648 -1 -
0,98
7
-1 -1
760691900
0
Oth aluminium
plate, not
rectanguler of
aluminium, not
alloyed
406.808 97.672 135.51
3
127 0,20
4
-
0,70
8
-
0,21
5
-
0,99
9
760692301
0
Venetian blind
slat,whether or
not rolled or
cut, in width
=1,000 mm
181.899 193.53
7
377.90
6
680.03
8
-
0,69
9
-
0,79
4
-
0,81
2
-
0,84
9
760692302
0
Sheet or coil of
alum. rigid
container sheet
alloy
5182,5082,hard
ness h19
57.405 2.476 5.352 498 -
0,60
6
-
0,99
0
-
0,98
4
-
0,99
9
760711000
0
Aluminium foil
not backed,
rolled but not
further worked
8.384.81
0
6.602.2
49
13.560.
470
14.199.
263
-
0,26
9
-
0,31
7
-
0,08
0
-
0,04
5
760719900
0
Oth than foil
aluminium alloy
A1075/ a3903
not back,oth
than roll but
notwork
8.272.85
3
11.462.
589
4.278.4
55
1.578.5
22
0,01
2
0,23
8
-
0,30
7
-
0,87
8
760720400
0
Aluminium foil
backed for
imitation gold
or silver
57.119 1 -
0,94
6
-1 -1 -
0,99
9
760720901
0
Aluminium foil
laquer coated
(white or of
thickness >0,05
mm or < 0,15
mm
12.952.0
83
15.476.
677
14.827.
029
17.865.
540
0,91
6
0,84
9
0,63
7
0,53
5
760720909
0
Oth.aluminium
foil, backed,
thickness <=0.2
mm
2.691.67
9
605.61
3
2.755.0
02
2.521.0
42
-
0,32
3
-
0,68
1
-
0,39
4
-
0,58
3
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
ANALISIS DAN REKOMENDASI PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 5-9
Dari tabel ekspor dan ISP per HS, ternyata dalam kelompok alumunium lembaran/foil
terdapat jenis barang yang menurut hemat kami memilki kekuatan daya saing,
winner yaitu bagi HS.7606.12.90.00 dan 7607.20.90.10 yang menunjukan trend
ekspornya naik dan ISP >0.
Untuk kelompok batangan alumunium kekuatan daya saing per HSnya dapat dilihat
tabel dibawah ini.
Tabel 5-6 Ekspor, ISP Al-Batangan Pada HS 10 Digit Tahun 2005-2008
HS


Uraian Barang


Ekspor I S P
2005 2006 2007 2008 2005 2006 2007 2008
7604101000 Bars and rods
of aluminium
not alloyed
1.926.559 2.251.71
3
1.705.8
73
1.527.182 0,428 0,380 -0,260 -0,778
7604109010 Profiles
suitable for
use as heat
sink with
cross-
sect.dimentio
n < 17,5x17,5
cm
41.096 13.246 23.444 16.073 0,575 0,985 0,573 -0,954
7604211000 Perforated
tube profile
for
evaporator
coils of mtr
veh. ac
mach.of
alum.ally
3.648.188 3.263.60
5
2.675.3
38
7.175.975 0,569 0,174 -0,086 -0,189
7604291010 Extruded bars
and rods not
surface
treated
21.702.819 28.110.4
94
27.072.
459
33.599.69
1
0,880 0,876 0,882 0,623
7604291020 Extruded bars
and rods
surface
treated
2.279.882 4.552.69
6
3.090.3
55
1.511.000 0,980 0,992 0,994 0,992
7604293000 Y-shaped
profiles for
zip fasteners,
in coils of non
aluminium
alloys
17.065 -1 1 #
7604299000 Other bars,
rods and
profiles of
non
aluminium
alloys
# #
7605110000 Alum. wire of 5.108.280 4.553.75 9.814.0 13.926.18 0,953 0,916 0,922 0,902
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
5-10 | ANALISIS DAN REKOMENDASI PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL
aluminium
not alloyed
which the
max.cross-
sect'l
dim.exceeds
1 41 9
7605191000 Aluminium
wire of non
aluminium
not alloyed
with a
diameter <
0.0508 mm
6.788.442 7.632.20
6
6.566.7
48
4.706.012 0,746 0,785 0,810 0,502
7605210000 Alum. wire of
aluminium
alloys which
the
max.cross-
sect'l
dimension > 7
mm
639.489 893.354 1.306.6
01
636.864 0,426 0,680 0,861 0,108
7605291000 Aluminium
wire of non
aluminium
alloys with a
diameter not
exceeding
0.254mm
1.637.769 2.867.28
9
5.670.8
36
2.650.376 0,302 0,546 0,507 -0,049
Apabila diperhatikan data pada tabel diatas, untuk kelompok alumunium batangan,
produk kawat memilki daya saing kuat (winner) yaitu kelompok alumunium wire
yang menunjukan ISP >0 dan trend ekspornya naik (>0) serta terdapat kelompok
produk batangan yang mengarah ke Potensial Looser yaitu yang memiliki ISP>0
tetapi ekspornya relative turun naik.
Untuk melihat daya saing dari sisi NT, dapat dilihat dari data pada tabel dibawah ini,
berdasarkan harga satuan ekspor atau impor, misal untuk tahun 2006 adalah :
Tabel 5-7 Volume, Nilai Ekspor ,Impor dan Harga Satuan Produk Alumunium Tahun 2006

Jenis Produk HS Volume Impor
(Ton)
Nilai Impor (USD) Harga per Satuan
(USD)
Slab,ingot,blok not alloy
Slab,ingot,blok alloy
7601.10.00.00
7601.20.00.00
76.625.203
79.458.987
196,645,980
200.209.599
2.566
2.519
Bar&Rod not alloy 7604.10.10.00 583.710 1,011,0 96 1.732
Kawat 7605.1100.00 - 198,187
Foil 7607.11.00.00 4.013.974 12,750,701 12.574
Plate not alloy 760611.00.10 1.417.914 1,535,372 1.082

Jenis Produk HS V0lume
Ekspor (Ton)
Nilai Ekspor (USD) Harga per Satuan
(USD)
Slab,ingot,blok not alloy
Slab,ingot,blok alloy
7601.10.00.00
7601.20.00.00
171.483.685
14.658.307
415,585,274
39,764,627
2.423
2.712
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
ANALISIS DAN REKOMENDASI PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 5-11
Bar&Rod not alloy 7604.10.10.00 1.184.191 2,251,713 1.901
Kawat 7605.1100.00 2.667.640 4,553,751 1.707
Foil 7607.11.00.00 1.856.760 6,602,249 3.555
Plate not alloy 760611.00.10 39.755.261 121,878,270 3.065
Suber :BPS diolah
Dari tabel ekspor impor tahun 2006 diatas, produk alumunium sejenis buatan dalam
negeri saat itu yang memiliki harga bersaing dengan produk impor adalah
alumunium foil.
Sedangkan yang memiliki NT tinggi adalah dari plate/sheet ke foil; dari slab ke
plate/sheet.
5.1.1.3 Daya Saing Produk Tembaga
Pengelompokan produk tembaga utama dari Direktorat Industri Logam Kementrian
Perindustrian, dan diidentifikasi Pos Tarifnya sebagaimana halnya untuk produk baja
tersebut diatas, maka dapat dihitung ISPnya sebagaimana ditunjukkan Tabel
dibawah ini :
Tabel 5-8 Ekspor, Impor dan ISP Produk Tembaga Berdasarkan Kelompok Tahun 2004-2008
Kelompok Produk Kelompok
HS
2004
Ekspor
Impor
ISP
2005
Ekspor
Impor
ISP
2006
Ekspor
Impor
ISP
2007
Ekspor
Impor
ISP
2008
Ekspor
Impor
ISP
Catode 7403.11 249.6
30.6
0,781
496.2
49.9
0,817
591.5
107.8
0,692
1,153.4
53.7
0,911
913.2
478.8
0,312
Batangan
(bar,profile,
kawat/,kawat pilin)
7403.12
7407.10.30
7408,7413
370.6
50.7
0,759
502.2
78.5
0,729
784.0
133.7
0,708
723.8
246.6
0,491
712.3
49.01
0,871
Lembaran
(sheet,pelat,strip,,
foil)
7409 2.4
26.1
-0,831
3.1
28.7
-0,044
9.1
35.0
-0,587
38.6
41.0
-0,030
67.5
156.2
-0,396
Produk lainnya 74 167,0
15.0
0,835
250,2
17.3
0,870
511,7
23.7
0,911
802,4
46.4
0,890
498,7
117.6
Keterangan :
1. Nilai Ekspor dan Impor dalam Juta USD , Indonesia, sumber Dit IL
Ekspor Impor
2. ISP = ------------------;
Ekspor + Impor
3. HS *= perkiraan cakupan sebagai referensi awal dalam bahasan.

Analog dengan dasar perhitungan ISP seperti pada baja, maka untuk produk
tembaga ini berdasarkan tabel diatas dapat dikatakan yang memiliki ISP < 0 , trend
ekspor > 0 ------- Potensial Winner, industry memikili potensi berdaya saing adalah
tembaga lembaran/ sheet/strip dan produk lain. Sedangkan yang dianggap sudah
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
5-12 | ANALISIS DAN REKOMENDASI PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL
kuat atau winner atau memilki daya saing adalah kelompok produk katoda, profile
dan kawat serta produk tembaga lainnya dengan ISP > 0 , trend ekspor > 0 .
Berdasarkan HS -10 digit, data ekpor dan ISP untuk produk tembaga dapat dilihat
dari 29 Pos tariff, ternyata tidak semua kelompok sheet memilki potensiaL winner
seperti tabel dibawah :
Tabel 5-9 Ekspor dan ISP Tembaga Lembaran Pada HS 10 Digit Tahun 2005-2008
HS


Uraian
Barang


Ekspor I S P
2005 2006 2007 2008 2005 2006 2007 2008
7403110000
Refined
copper for
cathodes
and
sections of
cathodes
496.17
1.994
591.469
.018
1.153.36
1.579
913.181.74
1 0,817 0,691 0,911 0,312
7403120000
Refined
copper for
wire-bars 37.400 11.249 -0,433 -0,824 -1 -1
7403130000
Refined
cooper for
billets 5 -1 -1 -1 -1
7403190000
Other
refined
copper,
unwrought
169.74
6.504
338.282
.700
562.886.
760
342.110.80
0 0,992 0,994 0,995 0,953
7403210000
Copper
alloys for
copper-zinc
base alloys
(brass)
2.270.6
43
2.962.4
67 301.539 540.398 -0,336 -0,362 -0,946 -0,927
7403220000
Copper
alloys for
copper-tin
base alloys
(bronze)
1.375.0
73
2.745.3
13
3.980.36
4 2.515.553 0,428 0,341 0,551 0,004
7403290000
Copper
alloys for
oth copper
alloys (oth
than
master
alloys of
head.74,05
)
6.700.9
27
3.092.9
66 40.108 82.451 0,940 0,825 -0,284 -0,857
7404000000
Copper
waste and
scrap.
67.670.
209
163.462
.650
186.051.
700
151.361.52
3 0,854 0,931 0,780 0,457
7405000000
Master
alloys of
copper. 587 381 4.971 -0,991 -0,995 -0,963 -1
7406100000 Powders of 142.87 38.409 5.998 146 -0,757 -0,945 -0,991 -0,999
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
ANALISIS DAN REKOMENDASI PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 5-13
non-
lamellar
structure
1
7406200000
Powders of
lamellar
structure;
flakes
2.252.9
77
1.090.7
18 229.146 1.392.400 -0,319 -0,715 -0,939 -0,708
7407103000
Profiles of
refined
copper
772.51
9
1.197.8
47 142.627 464.265 0,899 0,942 0,703 -0,190
7407109000
Other
Profiles of
refined
copper
83.407.
879
131.496
.140
36.424.1
52 36.819.465 0,884 0,860 0,131 0,296
7407210000
Profiles of
refined
copper Of
copper-zinc
base alloys
(brass)
12.416.
539
7.360.7
56
1.657.37
7 2.259.854 0,519 -0,099 -0,679 -0,752
7407290000
Other of
copper
alloys
278.75
8 979.337 262.524 224.128 -0,755 -0,385 -0,781 -0,925
7408110000
Copper
wire. Of
which the
maximum
cross-
sectional
288.79
5.773
433.412
.825
480.763.
534
431.951.54
8 0,907 0,937 0,853 0,737
7408190000
Other wire
of refined
5-13opper
97.904.
121
177.785
.647
161.738.
662
200.144.90
9 0,955 0,950 0,924 0,678
7408210000
Copper
wire of
copper
alloys with
copper zinc
base alloys
(brass)
164.88
3 300.711 732.237 50.626 -0,958 -0,943 -0,906 -0,994
7408220000
Copper
wire of
copper
alloys w
copper-
nick bs
alloys/c-
nickel-zinc
bs alloys
103.49
1 167.338 64.325 24.657 -0,771 -0,646 -0,887 -0,967
7408290000
Other
copper
alloys for
copper
wire
10.229.
176
22.776.
448
35.745.5
98 31.964.086 0,795 0,935 0,955 0,488
7409110000
Copper
plates,
sheets and
strips, of
refined
218.48
7 193.771 19.719 128.183 -0,905 -0,951 -0,997 -0,985
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
5-14 | ANALISIS DAN REKOMENDASI PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL
copper in
coils
7409190000
Copper
plates,
sheets and
strips, of
refined
copper, not
in coils 86.971
2.033.1
29 919.732 545.862 -0,809 0,485 -0,500 -0,906
7409210000
Copper
plates,
sheets,strip
s, of copper
zinc base
alloys
(brass), in
coils 56.011 67.705 75.783 1.100.496 -0,989 -0,990 -0,987 -0,947
7409290000
Copper
plates,
sheets,strip
s, of copper
zinc base
alloys
(brass), not
in coils
384.39
1 115.308 237.485 298.763 -0,829 -0,939 -0,860 -0,930
7409310000
Copper
plates,
sheets,strip
s, of copper
tin base
alloys
(brass), in
coils
1.879.9
38
4.913.1
94 934.350 722.939 0,871 0,951 0,709 -0,885
7409390000
Copper
plates,
sheets,strip
s, of copper
tin base
alloys
(brass), not
in coils
284.23
8
1.085.8
05 44.753 91.956 -0,283 0,527 -0,700 -0,957
7409400000
Copper-
nickel base
alloy
(cupro-
nickel),
copper-
nickel-zinc
base alloys
unrefined 31.897 58 -0,972 -1 -1 -0,999
7409900000
Other
copper
alloys,
unrefined 4.453
440.940
? 16.528 39.827 -0,987 -0,484 -0,969 -0,950
7413000000
Stranded
wire,cable,
plaited
bands, of
423.07
6 656.066 464.828 1.175.384 -0,575 -0,469 -0,513 -0,630
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
ANALISIS DAN REKOMENDASI PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 5-15
copper, not
electrically
insulated.
Untuk melihat daya saing dari sisi NT, dapat dilihat dari data pada tabel dibawah ini,
berdasarkan harga satuan ekspor atau impor, missal tahun 2006.
Tabel 5-10 Volume, Nilai Ekspor ,Impor dan Harga Satuan Produk Tembaga Tahun 2006
Jenis Produk HS Volume Impor
(Ton)
Nilai Impor (USD) Harga per
Satuan
(USD)
Refined copper for
cathodes and
sections of cathodes
7403110000 17.267.413 107.776.304

6.241
Other Profiles of
refined copper
7407109000 2.033.598 9.837.462

4.837
Other wire of refined
copper
7408190000 2.197.541 4.500.543

2.047
Copper plates,
sheets and strips, of
refined copper in
coils
7409110000 1.157.810 7.792.957

6.730
Jenis Produk HS Volume
Ekspor (Ton)
Nilai Ekspor (USD) Harga per
Satuan
(USD)
Refined copper for
cathodes and
sections of cathodes
7403110000 93.563.761 591.469.018 6.321
Other Profiles of
refined copper
7407109000 20.289.272 131.496.140 6.481
Other wire of refined
copper
7408190000 26.252.423 177.785.647 6.772
Copper plates,
sheets and strips, of
refined copper in
coils
7409110000 15.253 193.771 12.695
Suber :BPS diolah
Dari data diatas produk produk tembaga dalam negeri harganya menunjukan lebih
tinggi dibandingkan produk sejenis asal impor. Keadaan tersebut dapat diartikan
produk dalam negeri cukup berat untuk meningkatkan pangsa pasarnya di luar
negeri.
Dilihat dari NT-nya untuk didalam negeri bahan dari rifine copper akan memilki nilai
tambah lebih apabila diproses menjadi copper plate, sheet, strip.
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
5-16 | ANALISIS DAN REKOMENDASI PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL
Secara keseluruhan industry analisa daya saing berdasarkan status ekonomi, dengan
memposisikan Indonesia termasuk negara berkembang, apabila dilihat dari faktor
fisik lingkungan bisnisnya seperti kepastian hukum, kepastian usaha dan
infrastruktur , serta faktor sumber daya manusia mencakup seperti kompetensi
pekerja, birokrasi, politisi, maka daya saing produk logam khususnya atau produk
manufaktur umumnya relative lemah.
Hal tersebut hampir senada apabila kita baca informasi di Media Indonesia edisi
Jumat tanggal 4 Juni 2010 halaman 1, berjudul Birokrasi Indonesia Terburuk ke-2 di
Asia dengan skore 8,59 (1 terbaik 10 terburuk) setelah India, Ini merupakan salah
satu indikasi bahwa birokrasi belum mampu mendukung tebentuknya daya saing
Birokrasi Indonesia Terburuk Kedua di Asia
Rabu, 02 Juni 2010 | 23:47 WIB
TEMPO Interaktif, SINGAPURA - Sebuah survey menetapkan Indonesia,
bersama dengan India dan Filipina sebagai negara dengan sistem birokrasi
terburuk di Asia. Seperti disebut dalam survey,hal ini tentu berpengaruh buruk
bagi warga negara dan juga mencegah investasi asing untuk masuk.
Berdasarkan survey yang atas eksekutif bisnis ekspatriat yang dilakukan Political
and Economic Risk Consultancy (PERC), Pusat finansial Regional Singapura dan
Hong Kong memiliki birokrasi paling efisien.
Kegagalan Presiden Indonesia, Susilo Bambang Yudhoyono dalam menjalankan
reformasi berkontribusi atas mundurnya Sri Mulyani sebagai menteri yang
disegani, yang kemudian menerima posisi senior di Bank Dunia, ujar PERC.
"Terlepas dari kuatnya mandat yang dimiliki Presiden Susilo dari rakyat, ia kurang
memiliki kekuatan untuk benar-benar mengubah sistem birokrasi Indonesia," ujar
biro konsultan tersebut.
Survey tersebut meranking 12 negara kunci dan kawasan dalam skala satu sampai
sepuluh, dimana sepuluh merupakan nilai terburuk, para eksekutif bisnis dalam
survey tersebut menilai India sebagai negara dengan birokrasi paling tidak efisien
di kawasan tersebut.
India memiliki nilai 9,41 diikuti Indonesia dengan 8,59 , kemudian Filipina
dengan 8,37, Vietnam (8,13), dan China (7,93). Malaysia menempati peringkat
keenam dengan skor 6,97, diikuti Taiwan (6,60),Jepang (6,57), Korea Selatan
(6,13), dan Thailand (5,53). Singapura berada di tempat pertama dengan skor 2,53
dan Hong Kong dengan 3,49.

KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
ANALISIS DAN REKOMENDASI PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 5-17
industry. Lebih jauh bila memperhatikan hubungan politisi di legislatif dengan
birokrasi di eksekutif yang ada saat ini tidak harmonis. Dengan kondisi demikian
bagaimana akan tercapai harapan tahun 2020.

Selanjutnya dalam upaya meningkatkan daya saing dan meningkatkan status
ekonomi dari Negara berkembang menjadi Negara setengah maju, maka faktor fisik
yang harus berubah adalah mengarah terjadi perubahan dari kondisi lingkungan
yang kondusif meningkat kearah terciptanya keterkaitan yang luas dan
berkembangnya industry pendukung. Sementara dari sisi manusianya bergeser dari
dimilkinya kompetensi,dan harmonisnya hubungan birokrasi dengan politisi ke
terbentuk jiwa enteurpreneurship, kewrausahaan yang tangguh baik bagi birokrat,
politisi, pengusaha dan tenaga kerja keseluruhan. Kondisi inilah barangkali yang
diharapkan Indonesia pada tahun 2020 yang mampu mewujudkan Indonesia
sebagai Negara Industri Maju Baru.
5.1.2 Kedalaman Struktur Industri
5.1.2.1 Industri Baja
Dilihat dari gambar pohon industry dimaksud pada Bab II diatas, menunjukan di
Indonesia masih belum ada dan atau belum dikembangkannya beberapa industry
hulunya seperti pig iron, pellet, besi, serta Slab stainless steel, hilirnya HRC stainless
steel.
Berdasarkan informasi ketersediaan bahan baku hulu seperti bijih besi banyak
tersedia antara lain di wilayah Kalimantan Selatan. Deposit iron ore yang ada di
wilayah tersebut cukup untuk bisa diekploitasi dan diusahakan lebih lanjut sampai
proses penyediaan, pig iron , dan pembangunan industry pellet besi .
Hal tersebut pada dasarnya merupakan peluang usaha yang sangat terbuka. Namun
demikian perlu ditelaah lebih lanjut mengapa peluang tersebut belum dimanfaatkan
oleh investor.
Secara sederhana dapat dijawab melalui penelusuran dalam hal, antara lain : 1)
sumber bahan baku tidak mendukung/deposit tidak mencukupi atau terbatas, mutu
tidak memenuhi ; 2) investasi mahal akibat infrastruktur yang belum tersedia,
teknologi tinggi. 3) pasar kecil, spesifikasi terlalu banyak .,
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
5-18 | ANALISIS DAN REKOMENDASI PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL
Disisi lain dalam gambar pohon industry telah ada industrinya, namun belum jelas
dan rinci produk apa yang benar-benar telah dan mampu dibuat. Contoh :
1. Mur dan baut,, pada kenyataannnya masih banyak diminta oleh industry
engineering (otomotif/alat berat) untuk diimpor bahkan dengan
memanfaatkan fasilitas bea masuk (Bea masuk Ditanggung
Pemerintah/BMDTP, User Specifik Duty Free Schemme/USDFS dan
dimasukan dalam permohonan dan pertimbangan teknis untuk memperoleh
sebagai Importir Produsen/IP atau Importir Terdaftar/IT Besi dan Baja
dengan klasifikasi Pos Tarif lebih dari satu.
2. HRC atau CRC juga demikian yang diklasifikasikan ke lebih dari satu Pos Tarif
dengan spesifikasi (tebal, lebar dan komposisi kimia dan pelapisan tertentu),
masih diminta untuk boleh diimpor/rekomendasi impor dengan
memanfaatkan fasilitas bea masuk.
Dari contoh tersebut dapat diartikan bahwa masih banyak terdapat bahan/barang
yang belum dibuat /diproduksi di dalam negeri, dengan alasan spesifikasi khusus dan
jumlah permintaan tebatas sehingga skala ekonomi tidak tercapai..
Apabila penggambaran pohon industry dapat disusun secara konkrit/riil, rinci
berdasarkan spesifikasi produk (sediktnya spesifikasi berdasarkan klasifikasi Pos
Tarif), dan penggambaran pohon tariff tersebut dilanjutkan menjadi pohon standar.,
maka akan memudahkan bagi si pembaca baik calon investor, peneliti atau
stakeholder lainnya yang berkepentingan.
Apabila pohon industry tersebut dibuat secara lengkap dan rinci, maka akan terlihat
mana yang banyak digunakan, diimpor, diekspor , peluang pasar, berdaya saing dan
murah serta mana yang sudah dan perlu di-Standarkan (SNI-Wajib), teknologi apa
yang dipilih atau disiapkan untuk pengembangan lebih lanjut.
5.1.2.2 Industri Alumunium
Sebagaimana diketahui material dari alumunium ini memiliki nilai dan fungsi
pengganti atau subtitusi material dari besi atau baja, seperti konstruksi, blok-blok
mesin, dan peralatan serta barang lainnya karena memilki sifat yang ulet, kuat dan
ringan, sehingga masa depannya sangat potensil intuk ditumbuh kembangkan.
Memperhatikan pohon industry alumunium yang ada saat ini, yang sangat mendasar
adalah tidak dan belum diusahakannya pendirian pabrik alumina. Padahal bahan
baku dasar alumina seperti bauksit ada di dalam negeri dengan deposit yang cukup
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
ANALISIS DAN REKOMENDASI PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 5-19
untuk jangka panjang, sementara itu industry produk hilirnya sedang tumbuh dan
berkembang.
Industri alumunium di Asahan (PT.Inalum) perusahaan kerjasama Indonesia Jepang
(41,1- 58,9) memproduksi alumunium ingot, kapasitas terpasang 250 ton/tahun yang
hasilnya lebih dari 60% diekspor ke Jepang dan untuk kebutuhan domestik 40%.
PT.Inalum selama ini tidak mengusahakan proses bauksit menjadikan alumina di
Indonesia tetapi mengimpor alumunina untuk diproses lanjut menjadi ingot
aluminum.
Sama halnya dengan pohon industry baja, pohon industri, alumunium ini seyogiyanya
digambarkan secara rinci dan detail, sehingga mampu mengakomodasi dan
menggambarkan pohon tariff maupun pohon standar agar pihak stakeholder yang
berkepentingan mudah dalam menetapkan kebijakan bagi industry ini.
Secara jumlah Pos Tariff kelompok produk alumunium ini hanya mencakup Bab 76
saja, tidak sebanyak Pos Tarif kelompok besi baja dan barang dari besi baja yang
mencakup antara lain Bab 72, Bab 73 Bab 82 dan Bab 83, sehingga penggambaran
pohon tariff atau pohon standarnya produk alumunium ini tidak serumit besi-baja.
Sebagai gambaran jumlah dan struktut tariff produk logam baja dan non baja adalah
seperti dibawah ini:
Tabel 5-11 Struktur Tarif Bea Masuk Produk Logam Tahun 2009
NO. SEKTOR
JUMLAH POS TARIF PER TINGKAT TARIF
0% 5% 7,5% 10% 12,5% 15% 20% 25% 30% 40% 45% 50% 90% 150% (*)
1 Industri Logam (LG) 125 337 84 133 163 100 4 0 0 0 0 0 0 0 0
a. Baja 79 139 84 29 127 75 0 0 0 0 0 0 0 0 0
1) Besi dan Baja 78 76 37 29 51 18 0 0 0 0 0 0 0 0 0
2) Barang dari Besi dan Baja 1 63 47 0 76 57 0 0 0 0 0 0 0 0 0
b. Logam Selain Baja 46 198 0 104 36 25 4 0 0 0 0 0 0 0 0
1) Tembaga 9 37 0 13 7 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0
2) Nikel 0 18 0 3 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
3) Alumunium 7 22 0 28 8 10 4 0 0 0 0 0 0 0 0
4) Timbal 1 10 0 2 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
5) Timah 1 7 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
6) Lainnya 28 104 0 58 20 14 0 0 0 0 0 0 0 0 0
5.1.2.3 Industri Tembaga
Industri tembaga di Indonesia pada dasarnya telah ada dimulai dari hulu yaitu dari
bijih menjadi konsentrat dalam hal ini seperti yang dibuat di Free Port Tembagapura
dan Batu Hijau. Konsentrat diproses lebih lanjut menjadi Katoda tembaga yang saat
ini satu-satunya yaitu ada di Surabaya (PT.Smelting Tembaga).
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
5-20 | ANALISIS DAN REKOMENDASI PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL
Dari gambar pohon industry tembaga pada Bab II diatas justru kelompok industry
hulunya sudah jauh atau dalam, namun sebaliknya industry hilirnya yang belum
berkembang sperti kabel, tube dan pipa. Dengan demikian produk industry hulu
(Katoda tembaga) tidak diserap oleh pasar dalam negeri sendiri sehingga banyak
dijual keluar negeri yang belakangan ini kebutuhan dunia meningkat terus.
Lebih lanjut dengan meningkatnya ekspor produk hulu tersebut Indonesia akan
kehilangan nilai tambah karena nilai tambahnya akan dinikmati oleh pihak luar
negeri. Untuk itu kedalaman struktur industry tembaga diarahkan ke industry
hilirnya, agar terciptakan peluang pasar industry hilir yang competitive dan dapat
diekspor dan nilai tambah dinikmati Indonesia.
Tube dan pipa tembaga pada dasarnya banyak digunakan di indutri elektronika
seperti AC, Untuk itu industry penggunanya seperti industry AC tersebut harus
dikembangkan. Demikian juga pabrik kabel daya serap atas produk katoda saat ini
masih rend (40%). Kondisi ini kiranya perlu ditelaah lebih lanjut, apakah pemenuhan
kebutuhan tube atau kabel dalam negeri tersebut dipenuhi dari impor? Untuk itu
mari kita lihat contoh dari data tahun 2006 dibawah ini :
Jenis Produk HS Volume
Impor/Ekspor (Ton)
Nilai
Impor /Ekspor
(USD)
Harga per Satuan
Impor/Ekspor
(USD)
Copper wire. Of which
the maximum cross-
sectional

7408110000

2.009.268
64.948.404

14.009.898
433.412.825

6.972
6,673
Other copper tubes and
pipes

7411290000

1.736.139
.357 459

6.390.133
2.011.367

3.680
4.378
Dari perbandingan data harga ekspor dan impor diatas untuk Copper wire, Pos Tariff
7408.11.000.00, harga impr (C&F) masih tinggi harga impor dari harga ekspor (FOB),
tetapi jumlah impornya relative sedikit sehingga kebutuhan dalam negeri
diasumsikan harusnya diisi oleh produk lokal.
Sementara untuk tube dan pipe Pos Tariff 7411.29.00.00 produk dalam negeri
(ekspor) relative lebih tinggi disbanding dengan harga impor, hal ini diartikan nilai
tambah ada di dalam negeri, tapi pemenuhan kebutuhan dalam negeri diisi dari
impor.
Jika kita lihat data ekspor pada analisa daya saing diatas (butir 5.1.1) untuk tembaga,
nilai tambah yang signifikan adalah dari copper katoda menjadi plate yaitu dari harga
USD 6.321 menjadi USD 12.695/satuan sedangkan menjadi kawat dengan harga USD
6.772/satuan. Hal ini dapat diartikan dari katoda tembaga yang dihasilkan secara
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
ANALISIS DAN REKOMENDASI PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 5-21
bisnis lebih banyak menguntungkan dijadikan plate tembaga dibandingkan dijadikan
kawat tembaga., apalagi untuk tujuan ekspor.
5.1.3 Kebijakan Pengembangan Industri
Kebijakan pengembangan industry pada dasarnya mencakup tariff dan Non Tarif.
Produk logam nasional yang selama ini banyak pengaturannya tariff dan atau non
tariff adalah logam besi baja. Pengaturan kebijakan tersebut yang banyak diberikan
antara lain adalah Tarif Bea Masuk, Tata Niaga Impor, Tata Niaga Ekspor, Limbah.
Sedangkan bagi jenis logam non fero tidak banyak pengaturannya.
5.1.3.1 Tarif Bea Masuk
5.1.3.1.1 Besi- Baja
Pengaturan tariff bea masuk yang banyak diterapkan adalah bagi kelompok industry
besi-baja. Kelompok produk ini meskipun tergolong kelompok bahan baku dalam
pengaturannya tergolong kelompok produk dianggap sensitive, sehingga dalam
proses pegaturan pengenaan bea masuknya relative tinggi yaitu dari 0% sampai 15%.
Sensitive baik dalam penetapan bea masuk Most Favour Nation (MFN) maupun
dalam rangka kerjasama perdagangan internasional,
Tarif Bea Masuk bagi kelompok produk baja terutama untuk jenis yang telah dibuat
didalam negeri setelah mengalami beberapa kali perubahan dan harmonisasi, tariff
bea masuk tertinggi saat ini dikenakan 15% seperti untuk profil, pipa, kawat .
Sedangkan kelompok pelat paling tinggi dikenakan bea masuk 12.5% adalah
struktur,pelat/lembaran.Struktur tariff baja dan Non Baja dapat dilihat pada Tabel
5.12 dan Tabel. 5.13 dibawah.
Hal tersebut dilakukan dengan pertimbangan industry baja nasional belum mampu
bersaing dan perlu waktu untuk penguatannya, sementara negara penghasil baja
mampu memproduksi dengan kapasitas 3 4 kali lipat dan harga relative bersaing.
Sementara itu juga kedalaman struktur industrinya masih lemah, padahal sumber
pendukung industry produk hulunya seperti bijih besi cukup tersedia, tinggal kajian
ke-fisibiltas atau ke-ekonimiannya yang perlu dilakukan dengan cermat.
a). Pemerintah mengeluarkan Surat Keputusan (SK) Menteri Keuangan No.
432/KMK.01/2002 tanggal 21 Oktober 2002 telah menaikan tarif baja tertentu
khususnya produk besi baja canai lantaian kelompok Hot Rolled Coil (HRC)
dan Cold Rolled Coil (CRC).
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
5-22 | ANALISIS DAN REKOMENDASI PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL
Tarif bea masuk dengan nomor HS tertentu dinaikan dari 5% dan 15% menjadi
29%, sedangkan tarif bea masuk produk CRC dengan nomor HS tertentu
dinaikan dari 10% dan 15% menjadi 25%. Kebijakan ini maksudnya untuk
mendorong pengembangan industri baja nasional, serta untuk membantu
kalangan industri baja di dalam negeri dalam menghadapi persaingan tidak
seimbang dengan produsen baja dunia, selain itu juga untuk mengatasi
maraknya impor besi baja.
Terbitnya SK Menteri Keuangan tersebut, disisi lain menimbulkan masalah
bagi pelaku bisnis/industri yang menggunakan HRC/CRC dengan spesifikasi
tertentu karena belum dapat diproduksi oleh industri besi baja di dalam
negeri, sehingga industri yang membutuhkan spec tertentu mengimpor
dengan bea masuk yang lebih tinggi dari biasanya. Untuk
menanggulanginya pemerintah cq Dep. Perindustrian memberikan
rekomendasi bagi industri pengguna tersebut untuk diberikan keringanan
bea masuk sesuai tarif sebelumnya dengan volume sesuai kebutuhan.
Pelaku bisnis industri besi baja yang terintegrasi antara pabrik bilet dan besi
beton, dengan bea masuk billet 0%, produk bilet lokal tidak mampu bersaing
sehingga bagi mereka lebih baik menggunakan billet impor.
Contoh lain mengenai bea masuk HRC yang belum mampu diproduksi oleh
pabrik didalam negeri, seperti HRC dengan ketebalan kurang dari 3 mm,
pada waktu itu hanya dibuat oleh Krakatau Steel untuk keperluan pabrik
CRM nya sendiri sehingga pabrik CRC/S lain harus mengimpor karena tidak
tersedia pasok di dalam negeri. Tarif bea masuknya dikenakan 5% sehingga
pabrik CRC/S yang harus mengimpor bahan baku akan kesulitan bersaing
baik dengan PT KS maupun dengan CRC impor.
b). Peraturan Menteri Keuangan Republik Indonesia Nomor 591/Kmk.01/2004
tentang: Program Harmonisasi Tarif Bea Masuk Tahun 2007 2010
Pola umum dan pola khusus program harmonisasi tarif bea masuk Indonesia
tahun 2005 2010 di sektor Industri Baja yang merupakan bagian dari
program harmonisasi tarif bea masuk sektor industri lainnya.
c). Peraturan Menteri Keuangan (PMK) No. 03/PMK.010/2005 tanggal 26
Januari 2005, menerapkan kembali bea masuk impor produk baja lembaran
canai panas (HRC). pelat bja dan CRC dari 0% menjadi 5% hingga 12,5%.
Kebijakan ini ditetapkan pemerintah karena industri baja dalam negeri telah
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
ANALISIS DAN REKOMENDASI PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 5-23
mampu memenuhi kebutuhan industri berbasis baja terutama HRC, pelat
baja dan CRC.

d). Peraturan Menteri Keuangan (PMK) No. 04/PMK.010/2005 menerapkan
impor CRC dengan ketebalan 0,2 mm yang termasuk dalam eks pos tarif
7209.18.90.10 dan 7209.28.00.10 dikenakan bea masuk 0%
Pembebasan BM terhadap CRC itu berlaku bagi impor barang yang memiliki
dokumen pemberitahuan impor barang (PIB). Dokumen PIB tersebut harus
memperoleh nomor pendaftaran dari Kantor Pelayanan Dirjen Bea Cukai
peabuhan pemasukan sejak tanggal 26 Januari 2005 sampai 31 Maret 2005.
Kebijakan itu ditetapkan karena saat ini produsen CRC 0,2 mm di dalam
negeri memiliki keterbatasan. Sedangkan di sisi lain pasok produk itu di
pasar dunia masih terbatas.
e). Peraturan Menteri Keuangan No. 85/PMK.011/2007 tentang pembebasan
tarif bea masuk baja canai panas (HRC) dengan ketebalan 2 mm, dinilai telah
mendistorsi pasar baja dalam negeri karena importir produsen lebih memilih
berdagang HRC dari pada mengolahnya.
Ternyata setelah setelah masa berlakunya Peraturan tersebut sampai bulan
Maret 2008, pemerintah masih mengkaji efectifitas ketetapan tersebut,
sehingga perpanjangan ketetapan bea masuk 0% sampai saat ini masih
belum jelas.
f). Bea Masuk Anti Dumping (BMAD) atas Impor Baja Canai Panas dari 5 negara
Pemerintah menerbitkan Peraturan Menteri Keuangan
No.39.1/PMK.011/2008 tanggal 28 Februari 2008. Negara eksportir baja canai
panas yang dikenai sanksi BMAD (Bea Masuk Anti Damping) yaitu China,
India, Rusia, Taiwan dan Thailand
g). Preferensi Bea Masuk dalam rangka kerjasama FTAJ-EPA
Kerjasama pemerintah Indonesia dan Jepang dalam bidang perekonomian
yang tertuang pada Indonesia Japan Economic Partnership Agreement
IJEPA yaitu kerjasama ekonomi yang dilandasi oleh tiga pilar: Liberalisasi
Pasar, Fasilitasi dan Kerjasama dalam rangka industrial capacity building,
salah satu kegiatan utama yang diprioritaskan oleh Departemen
Perindustrian adalah implementasi Manufacturing Industry Development
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
5-24 | ANALISIS DAN REKOMENDASI PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL
Center (MIDEC) untuk 13 sektor industri (metal working, welding, mold &
dies, energy conservation, export & investment promotion, SMEs,
automotive, electric/ electronics, steel/ steel products, textile,
petrochemical & oleochemicals, non-ferrous dan food & beverages).
Pada kesepakatan tersebut, Indonesia meminta agar pihak Jepang
memfasilitasi dan memberi akses pasar yang lebih besar terhadap impor ke
13 produk prioritas agar dapat diterima di pasar Jepang melalui MIDEC.
Dalam kesepakatan itu juga fasilitas yang diminta pihak Indonesia antara
lain:
Terkait dengan elemen Cooperation pihak Jepang menyatakan
komitmennya akan membantu pihak Indonesia untuk meningkatkan
kapasitas industrinya (capacity building) agar produk/jasa-nya bisa
memenuhi persyaratan mutu yang dituntut oleh pasar Jepang, juga
berfungsi sebagai motor untuk pembangunan kapasitas (Capacity Building)
dimana pihak Jepang berkewajiban memberikan bantuan dalam bidang
kegiatan yang meliputi : Studi (Basic Study), Pelatihan (Trainee & Trainer)
dan Technologi (Technical Assistance). Setiap sektor telah melakukan
program kerjanya dengan melakukan beberapa kegiatan seperti membuat
study Group, Workshop untuk meningkatkan potensi SDM, seminar dll,
Dalam rangka memanfaatkan kerjasama IJEPA-MIDEC telah dilakukan
perundingan dengan Jepang dan menghasilkan usulan kegiatan disektor
baja sebagai berikut :
1. Basic Study tentang strategi industri baja Indonesia
2. Bantuan teknik/tenaga ahli
3. Seminar & Workshop tentang studi strtaegi industri baja Indonesia
4. Kursus & Kunjungan singkat ke perusahaan baja Jepang yang
sangat baik untuk Pejabat senior Pemerintah dan Manajemen
senior Perusahaan swasta.
Untuk sektor baja dalam skema User Specific Duty Free Scheme (USDFS)
yaitu dengan penghapusan bea masuk komoditi baja di berikan pihak
Indonesia hanya untuk jenis baja yang belum diprodukasi di dalam negeri
dan hanya berlaku untuk spesial steel
Hasil perundingan konsep USDFS IJEPA di Tokyo, menyepakati bahwa
pemerintah Indonesia mensyaratkan impor baja khusus dengan fasilitas bea
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
ANALISIS DAN REKOMENDASI PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 5-25
masuk 0% dari Jepang harus diverifikasi terlebih dahulu oleh perusahaan jasa
inspeksi independen bersama departemen teknis. Tujuannya untuk
menghindari terjadinya perdagangan baja khusus di dalam negeri dan
prosedurnya, hanya importir produsen terdaftar di dalam negeri yang bisa
memanfaatkan komoditi tersebut (sektor automotive, electrical &
electronics, heavy equipment, dan energy).
Baja khusus tersebut sepenuhnya digunakan untuk bahan baku produksi
dan tidak diperdagangkan. Pada saat ini tarif bea masuk baja khusus yang di
berlakukan bagi negara-negara lain (most favourable nations/MFN)
ditetapkan sebesar 5% hingga 10%
Spesial steel merupakan produk baja hilir yang tahan terhadap titik didih
hingga 1.500C dan takanan tinggi yang berfungsi untuk melindungi
instrumen pada produk manufactur, seperti elektronik, otomotif dan mesin-
mesin berbasis logam.
Keutuhan Indonesia akan baja khusus cukup besar, mencapai US$ 1 milyar
per tahun atau 1juta ton hingga 1,5 juta, untuk itu pemerintah Indonesia
telah meminta agar produsen baja Jepang yaitu Nippon Steel untuk
berinvestasi membangun industri baja khusus di Indonesia guna memenuhi
kebutuhan industri di dalam negeri. Sampai saat ini Nippon Steel masih
mengkaji untuk investasi ke Indonesia dalam bidang baja khusus tersebut.
5.1.3.1.2 Non Besi Baja (Non Ferro)
Bagi kelompok Non Ferro tidak banyak dan sering dilakukan dalam pengaturan
penetapan penetapan bea masuk, kecuali alumunium (Al), inipun terbatas pada
beberapa jenis dan pos tariff saja saat harmonisasi tariff yang tahun 2005
sebagaimana tertuang dalam Peraturan Menteri Keuangan Nomor :
132/PMK.010/2005 tanggal 23 Desember 2005 tentang Program Harmonisasi Tarif
Bea Masuk 2005 - 2010 Tahap Kedua.
a). Industrni Alumunium
Indonesia belum mampu memproduksi alumina, walaupun bahan bakunya
tersedia di dalam negeri. Alumunium inggot sudah di produksi di dalam
negeri yaitu diproduksi PT. INALUM dengan kapasitas terpasang 225.000
ton per tahun, 40 % untuk kebutuhan dalam negeri dan 60 % untuk ekspor.
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
5-26 | ANALISIS DAN REKOMENDASI PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL
Bea masuk aluminium Primer (Ingot) / Paduan 0 %, namun produk PT Inalum
masih dapat bersaing dengan produk impor karena:
Kualitasnya yang tinggi dengan kemurnian terendah 99,7 % sampai
99,92 %
Biaya produksi yang relatif rendah karena menggunakan energi air
yang murah.
Kebijakan pemerintah yang dibutuhkan untuk menggembangkan
industri alumunium yaitu kebijakan untuk mendorong tumbuhnya
industri alumina karena bahan bakunya tersedia di dalam negeri
yaitu bauksit namun membutuhkan investasi besar dan jangka
panjang serta memerlukan perhatian dan fasilitas khusus dari
Pemerintah.
b). Industri tembaga
Kebutuhan katoda tembaga di dalam negeri 150.000 ton, sebagian besar
diserap oleh industri kawat dan kabel tembaga. Sedangkan kemampuan
produksi industri katoda tembaga di dalam negeri mencapai 300.000 ton,
produksi tersebut melebihi dari kebutuhan di dalam negeri yaitu sekitar
200.000 ton. Kelebihan produksi harus diupayakan diekspor ke negara-
negara kawasan Asia Tenggara terutama ke Thailand, Malaysia, Vietnam dan
Taiwan.
Kebutuhan kathoda tembaga di dalam negeri dapat dipenuhi hanya oleh
satu perusahaan yaitu PT Smelting di Gresik Jawa Timur, sedangkan
kebijakan tarif impor tembaga dalam schema FTA 0%, hal ini menjadikan
prospek untuk pendirian industri baru smelter di Indonesia tidak
menguntungkan dan tidak kompetitif bila dijual di dalam negeri.
Selama ini belum ada kebijakan khusus untuk industri tembaga di dalam
negeri, agar produk dalam negeri dapat kompetitif baik untuk pasar lokal
maupun global maka diperlukan berbagai upaya yang diharapkan dari
pemerintah antara lain: reformasi pajak, penyediaan energi termasuk
supplay gas yang stabil, berbagai insentive seperti kebijakan tata niaga, safe
guard, stimulus fiscal dan tax holiday/allowance dan lain-lain.
Tabel 5-12 Program Penurunan Tarif/Harmonisasi Tarif Bea Masuk
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
ANALISIS DAN REKOMENDASI PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 5-27
No. Kelompok Industri
BTBMI
2004
2005 2006 2007 2008 2009 2010
HAR.
I
BESI DAN BAJA
Industri Hulu (Slab,Ingot, Bilet; termasuk
tembaga)
0 0 0 0 0 0 5
5 5 5 5 5 5 5
Industri Antara I
a. Lembaran 0 0 0 0 0 0 5
(HRC, HRP)
5 5 5 5 5 5 5
10 7,5 7,5 5 5 5 5
15 7,5 7,5 5 5 5 5
20 7,5 7,5 5 5 5 5
b. Batangan 0 0 0 0 0 0 5
(Wire-rod, cold heading, bar stainless steel,
alloy steel, seamless pipe)
5 5 5 5 5 5 5
15 12,5 12,5 10 10 7,5 7,5
Industri Antara II
a. Lembaran 5 5 5 5 5 5 5
(CRC) 10 10 10 7,5 7,5 5 5
15 12,5 12,5 10 10 10 7,5
20 12,5 12,5 10 10 10 7,5
25 12,5 12,5 10 10 10 7,5
b. Batangan 5 5 5 5 5 5 5
(Wire, Stainless Steel)
10 10 10 7,5 7,5 5 5
15 15 15 12,5 12,5 10 10
20 15 15 12,5 12,5 12,5 10
Industri Antara III
Lembaran (Tinplate, BJLS, Coated Steel
Lainnya, Profil, Pipa Las), Batangan (Steel
Cord, Pegas, Spiral, Paku, Kawat, Mur,
Baut, Besi Beton, Profil)
0 0 0 0 0 0 5
5 5 5 5 5 5 5
10 10 10 7,5 7,5 7,5 7,5
15 15 15 12,5 12,5 12,5 10
20 20 20 15 15 12,5 10
25 20 20 15 15 12,5 10

KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
5-28 | ANALISIS DAN REKOMENDASI PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL
No. Kelompok Industri
BTBMI
2004
2005 2006 2007 2008 2009 2010
HAR
II
Aluminium
a. Industri Hulu 0 0 0 0 0 0 5
b. Industri Antara I 5 5 5 5 5 5 5
10 10 10 10 10 7,5 5
15 15 15 15 12,5 10 5
20 20 20 20 15 10 5
c. Industri Antara II 10 10 10 10 10 10 7,5
Dan III 15 15 15 15 15 15 10
20 20 20 20 20 15 10
d. Industri Hilir 5 5 5 5 5 5 5
10 10 10 10 10 10 10
15 15 15 15 15 15 10
Tabel : 5.13 Struktur Tariff Bea Masuk Produk
Logam Baja & Non Baja Tertentu
Kel Produk HS Kel Jenis Barang BM saat ini
(BTBMI 2009)
Baja 7206-7207 Slab,billet 0
7208 HRC/P 5
7209 CRC/S 0-10
7210 BjLS 12,5
7214,7215,7213 Batang Kawat 5-12,5
7305,7306 Pipa Las 5-15
7304 Pipa TanpaKampuh 5-12,5
Tembaga 7407,7408 Batangan 5-10
7409 Lembaran 5
7411,7412 Pipa 5
Alumunium 7604,7605 Batangan,Profil,kawat 0-15
7606 Lembaran 5-12,5
7607 Foil 5-20

KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
ANALISIS DAN REKOMENDASI PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 5-29
5.1.3.2 Non Tarif

a). Jika ditelusuri lebih jauh industry produk logam besi-baja relative cukup
lama dan banyak macamnya mendapatkan perlindungan baik melalui tariff
atau non tariff. Nontarif berupa Tata Niaga seperti impor harus melalui
Importir Produsen /IP dan atau Impotir Terdaftar/IT sebagaimana yang
diatur dalam Peraturan Meneteri Perdagangan nomor: 08/M-
DAG/PER/2/2009 jo No.21/M-DAG/PER/6/2009 tentang Ketentuan Impor Besi
Atau Baja. Selain itu Impotir harus memiliki Nomor Pengenal Impotir
Khusus/NPIK (Permendag No.141/MPP/Kep/3/2002 jo Nomor.07/M-
DAG/PER/3/2008.
Latar belakang diterbitkannya aturan tata niaga besi baja yaitu pada
pertengahan tahun 2008, kurang lebih tiga bulan bisnis baja terhenti karena
produsen tak mau jual dan yang beli tak mau membeli karena mencari harga
yang lebih murah. Saat itu, Indonesia sedang kelebihan stok baja akibat
naiknya produksi dan impor produk besi baja hingga lebih dari 100 %. Hal itu
didorong oleh lonjakan harga baja yang mencapai 1.220 dolar AS per ton.
setelah itu ternyata harga baja anjlok hingga mencapai 480 dolar As per ton,
akibatnya produsen tidak mau menjual karena takut rugi sementara pembeli
menunggu harga turun. Biaya produksi HRC sekitar 600 dolar per ton tetapi
ada yang menjual dengan harga dibawah 500 dolar per tonnya, selain itu
banyaknya produk impor yang berkualitas rendah tidak memenuhi SNI.
Terbitnya tata niaga impor besi dan baja itu bertujuan untuk mendukung
terciptanya perdagangan dan pasar dalam negeri yang sehat serta iklim
usaha yang kondusif. Selain itu, tata niaga impor besi dan baja diharapkan
dapat menciptakan iklim persaingan usaha yang sehat dan tertib
administrasi di bidang impor besi atau baja sehingga impor baja yang masuk
hanya sesuai kebutuhan. Dengan pengendalian impor dapat melindungi
konsumen dari produk-produk besi atau baja non standar (non SNI) yang
beredar seperti BjLS (Seng) dan Besi Beton.
Setiap importir besi dan baja wajib melakukan registrasi Importir Produsen
dan Importir Terdaftar serta melakukan verifikasi teknis di pelabuhan muat
laporan hasil verifikasi dari surveyor harus disampaikan oleh importir
sebagai dokumen pelengkap dalam penyelesaian kepabean di bidang impor
mulai 25 Juli 2009. Jumlah pos tarif besi baja impor yang wajib melakukan
verifikasi atau penelusuran teknis impor dikurangi dari 203 pos tarif menjadi
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
5-30 | ANALISIS DAN REKOMENDASI PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL
169 pos tarif besi baja. Awalnya dispensasi lolos verifikasi besi baja impor
diberikan untuk produk dan turunan dari sektor otomotif, elektronik,
galangan kapal, perminyakan, dan proyek bantuan yang bersifat hibah. Jenis
ini kemudian ditambah untuk jenis baja yang diimpor dengan jumlah kecil
namun digunakan oleh hampir seluruh industri seperti mur dan baut. Selain
itu produk tabung gas, kompor dan peralatan pertambangan dikeluarkan
dari daftar kewajiban verifikasi impor baja karena telah ditangani langsung
oleh departemen teknis bersangkutan yakni Departemen Energi dan
Sumber Daya Mineral.
Ketentuan impor besi baja tidak berlaku terhadap besi baja impor untuk
industri dalam rangka pelaksanaan Pasal 25 Ayat 1 dan Pasal 26 Ayat 1
Undang-Undang Kepabeanan, besi baja yang diimpor sementara, besi baja
yang dimasukkan ke Kawasan Perdagangan Bebas, Pelabuhan Bebas, dan
Tempat Penimbunan Berikat
Bagi IP dan IT yang telah diterbitkan berdasarkan peraturan sebelumnya,
raturan Menteri Perdagangan Nomor 8 tahun 2009 tentang Ketentuan
Impor Besi Baja tetap berlaku dan diperlakukan sesuai dengan ketentuan
Permendag No. 21 Tahun 2009.
Adanya Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 21 Tahun 2009 ini memang
dapat meminimalisasi terjadinya praktek-praktek impor ilegal seperti
penyalahgunaan nomor Pos Tarif/HS dan dapat menghambat masuknya
produk impor yang tidak sesuai dengan SNI (bagi produk yang sudah
diberlakukan SNI wajib). Pada saat ini hanya 5 SNI sudah wajib di antaranya
BjP (baja profil), BjLS, baja las, BjTB (baja tulangan beton) dan BjTB untuk
reroller, padahal jenis produk besi baja tersebut ratusan jumlahnya.
Minimnya jumlah SNI wajib produk baja akan berpotensi memperbesar
volume impor produk baja non standar ke pasar domestik, kondisi tersebut
dapat merusak persaingan yang sehat.
Pemerintah juga harus meningkatkan pengawasan penggunaan SNI wajib
bagi produk besi baja yang beredar dipasar dalam negeri, dan meningkatkan
jumlah SNI wajib produk besi baja. Namun efektifitasnya masih diragukan
mengingat selama ini pemerintah belum pernah menindak secara tegas
pelanggaran terhadap SNI Wajib.
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
ANALISIS DAN REKOMENDASI PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 5-31
Beberapa waktu yang lalu di pasar dalam negeri telah banyak beredar
produk non standar, hal ini diduga produsen telah melanggar ketentuan SNI
Wajib sehingga menimbulkan persaingan tidak sehat diantara sesama
produsen yang pada akhirnya merugikan konsumen.
Setiap pelanggaran yang dilakukan dengan sengaja oleh pengusaha , sesuai
Peraturan pemerintah No. 102/2000 tentang SNI, dapat dikenakan sanksi
pencabutan izin usaha dan dapat dikenakan juga sanksi pidana penjara lima
tahun atau denda Rp. 2 milyar, atau kurungan badan sesuai UU No. 8/1999
tentang Perlindungan Konsumen. Peraturannya sudah jelas, tinggal
bagaimana kemauan pemerintah untuk melakukan kesungguhan melakukan
pengawasan dan penegakan hukum yang harus benar-benar dilaksanakan
oleh pemerintah.
Sedangkan terhadap produk Non Ferro lainnya Tata Niaga tidak banyak
diatur, baik secara khusus maupun umum, sehingga dibiarkan bersaing
secara bebas.
b). Kebijakan investasi bagi industry Ferro dan Non Ferro tidak ada perlakuan
khusus. Banyak calon investor asing baik secara sendiri-sendiri maupun
hendak joint-venture dengan industry dalam negeri yang sudah ada
mengharapkan dan meminta kepada Pemerintah Indonesia untuk diberikan
fasilitas TaxHoliday. Contoh ;Perusahaan baja Posco dari Korea akan
kerjasama investasi dengan PT.Krakatau Steel (KS) untuk meningkatkan
kapasitas produksi baja nasional, dan lainnya, diharapkan juga mampu
terjadinya perluasan pasar dan peningkatan daya saing.
c). Lain halnya dengan industry Non Ferro (Al), seperti PT.Inalum yang akan
habis masa kerjasamanya dengan pihak Jepang tahun 2013, Siapkah
Indoneisa apabila PT.Inalum dikelola tanpa Joint-venture, dan akan lebih
efisien serta maju daripada dengan Joint-venture? Tergantung kita sendiri
seberapa cermat menyikapinya. Akan ada proses alumina di dalam negeri,
sehingga tidak perlu impor lagi bagi keperluan industry antara dan hilirnya
serta nilai tambah dinikmati di dalam negeri.
Lain halnya dengan produk tembaga, produk hulunya cukup dalam namun
produk hilirnya tidak berkembang, sehingga hasil produk hulu tersebut
banyak diekspor, tidak banyak diserap oleh industry dalam negeri.


KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
5-32 | ANALISIS DAN REKOMENDASI PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL
5.2 Rekomendasi
5.2.1 Daya Saing
Berdasarkan penjelasan dan analisa yang disajikan pada bagan-bagian diatas Tingkat
daya saing produk merupakan salah satu tolok ukur kemampuan dalam
mengusahakan kegiatan produksi baik dilakukan langsung sendiri oleh pelaku usaha.
Dalam pelaksanaan kegiatan tersebut, pelaku dengan atau tanpa memanfaatkan
kondisi lingkungan bisnis yang diciptakan dan atau tidak diciptakan oleh pemerintah,
hasil produknya tersebut memilki keunggulan dalam penguasaan pasar atau laku
dijual dan sukses secara internasional.
Untuk tecapainya tingkat daya saing yang dikehendaki tersebut, hal-hal pendukung
yang berpengaruh dan perlu diperhatikan para pihak terkait dan berkepentingan,
antara lain seperti berikut:
a. Keadaan factor produksi (Sumber Daya Manusia, prasarana)
b. Keadaan permintaan dan tuntutan mutu
c. Keberadaan industry terkait/pendukung yang kompetetif secara
internasional
d. Strategi perusahaan, struktur dan sistim persaingan antar perusahaan
e. Keadaan persaingan (sopan, wajar, saling bunuh),
f. Adanya pesaing baru,, perluasan kapasitas, penurunan harga, produk
subtitusi
g. Ketergantungan/bargaining dengan pemasok
h. Ketergantungan posisi konsumen, pemasar pada pihak lain
i. Delivery yang tepat , handling sytem yang aman, inventory/ketersediaan
aman & cukup
j. Sektor pemerintahan/birokrasi, politisi pejabat perusahaan, kewirausahaan
k. Tingkat Nilai Tambah produk yang dibuat.
l. Keadaan kemampuan dukungan infrastruktur lainnya, seperti pasokan
energy, jalan
5.2.2 Kedalaman Struktur
Memperhatikan informasi dan penjelasan yang disajikan pada bagian-bagian diatas
tentang kedalaman struktur industry melalui pohon industry dari masing-masing
kelompok produk seperti besi-baja, alumunium dan tembaga, dapat
direkomendasikan hal-hal sebagai berikut:
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
ANALISIS DAN REKOMENDASI PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 5-33
a. Gambaran pohon industry diatas, belum lengkap sehingga diperlukan
gambaran pohon industry secara lengkap dan benar dari hulu ke hilir
b. Dari gambaran dimaksud pada huruf a diatas, dilakukan pemetaan secara
jelas, rinci termasuk spesifikasi atas produk-produk yang nyata-nyata telah
mampu dibuat di dalam negeri yang memenuhi skala ekonomi.
c. Penetapan jenis produk yang diusahakan/dibangun selain memenuhi skala
ekonomi sebagaimana tersebut pada huruf b diatas juga memiliki Nilai
Tambah yang tinggi, unggul dan daya saing.(perhatikan hal-hal yang
berpengaruh pada daya saing yang disebutkan pada Bagian 5.2.1 diatas)
d. Dengan diketahuinya gambaran dimaksud pada huruf a,b dan c diatas dapat
dipikirkan program pengembangan dan penumbuhannya. Misalnya
pengusahaan industry hulu dari besi-baja (pig iron, pellet), industry hulu
alumunium (alumina), industry antara tembaga (plate/strip), industry hilir
tembaga (tube/pipe)
e. Melalui gambaran pohon industry yang lengkap dan benar, dapat
dimanfaatkan sebagai pohon informasi lainnya seperti : Standarisasi, Tarif
Bea Masuk, Keterkaitan.dan lain-lain.
f. Lengkapnya pohon industry yang dapat menggambarkan luasnya
keterkaitan, terjadinya penumbuhan vendor/industry pendukung sehingga
dapat meningkatkan daya saing produk akhirnya.
5.2.3 Kebijakan Pengembangan Industri
Dengan telah diketahuinya gambaran pohon industry secara lengkap dan benar, dan
memeilih serta menetapkan produk hulu dan atau hilir atau pendukung mana yang
akan dibangun, ditambah dengan memperhatikan butir-butir yang mendukung daya
saing dimaksud pada Bagian 5.2.1 diatas, maka dipikirkan lebih lanjut kebijakan yang
diperlukan agar produk yang dipilih tersebut dapat tumbuh dan berkembang..
Kebijakan pendukung yang dimaksud tersebut hendaknya dimulai dari kebijakan
investasi, kebijakan proses produksi, kebijakan perlakuan terhadap produk yang
dihasilkan dan pemasarannya.
Kebijakan investasi misalnya sejak perijinan, pengadaan-penggunaan
tanah/bangunan, pengadaan mesin, bahan baku awal produksi/percobaan,
infrastruktur ,energy, tax-holiday., ketenagakerjaan/keimigrasian (Tenaga
Asing).
Kebijakan investasi dalam rangka kerjasama dengan mitra luar negeri perlu
pertimbangan tersendiri dari mulai perbandingan komposisi kepemilikan
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
5-34 | ANALISIS DAN REKOMENDASI PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL
saham, pengelolaan lingkungan , distribusi dan pemanfaatan hasil, waktu
(lamanya) joint-investasi dan peningkatan nilai tambah. Kebijakan investasi
melalui kerjasama investasi ini banyak berpengaruh pada kedalaman dan
penguatan struktur industry dalam negeri. Dari pengalaman kerjasama
investasi serupa tidak menumbuhkan kedalaman dan penguatan struktur
industry, karena produk yang dihasilkan tidak diolah di dalam negeri tapi
diekspor sehingga nilai tambah tidak dinikmati di dalam negeri, sementara
kita mengimpor hasil olahan tersebut. Diharapkan dari kerjasama investasi
ini dapat mengahsilkan kesepakatan bahwa Indonesia dapat dijadikan
production based yang hasil produksinya dipasarkan keseluruh dunia.
Kebijakan proses produksi, misalnya pengadaan bahan baku yang
digunakan, R&D dan teknologi yang digunakan,
ketenagakerjaan/pengupahan, K3L, penerapan standar proses & mutu
produk (SNI).
Sedangkan kebijakan terhadap barang hasil produksi dan pemasaran antara
lain adalah Tataniaga impor/ekspor, Tarif bea masuk, Penerapan kerjasama
perdagangan dengan mitra dagang (FTA), keterkaitan, keharusan
penggunaan produk dalam negeri (P3DN), HAKI, pengawasan penerapan
Standar (SNI) di pasar dan lainnya yang dapat dijadikan dasar perlindungan
dan perkuatan industry.
Kebijakan terhadap barang hasil produksi ini terutama berkaitan dengan
lingkup kerjasama internasional melalui FTA seyogiyanya dilakukan secara
cermat, tidak menimbulkan dampak buruk atau kurang menguntungkan
bagi kepentingan nasional dalam mendorong pertumbuhan dan penguatan
industry yang bersangkutan. Hindari terjadinya renegosiasi kesepakatan
perdagangan dengan mitra dagang, akibat ketidak cermatan kita, ketidak
hati-hatian dalam negosiasi sehingga tidak menimbulkan ketidak
seimbangan perdagangan, ketidak seimbangan kepentingan, Jadikanlah
kerjasama ini peluang dan tantangan dalam perluasan akses pasar.
Dari jenis kebijakan-kebijakan tersebut dapat diterapkan bagi industry baja
yang akan kerjasama investasi dan perluasan investasi seperti Posco Korea
dengan PT.KS, upaya pengusahaan bijih besi di Kalimantan olah PT.KS,
pengelolaan alumina di Asahan oleh BUMN dan lain-lain dalam rangka
pendalaman struktrur serta penumbuhan industry pendukung.
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
ANALISIS DAN REKOMENDASI PENGEMBANGAN INDUSTRI LOGAM NASIONAL | 5-35
Kebijakan-kebijakan yang ada saat ini seperti yang dinformasikan pada
bagian tersebut diatas bagi industry logam khususnya non ferro belum
banyak. Kebijakan untuk industry besi baja-yang ada juga belum optimal,
sehingga kurang mendukung peningkatan daya saing produk tersebut
secara global.
Kebijakan Infrastruktur.
Industri nasionalperlu didukung dengan sarana dan prasara yang memadai
seperti pasokan energy, perbaikan sarana transportasi dan lainnya.
Kebijakan ini dinilai sangat diperlukan mengingat pada saat ini masalah
tersebut menjadi penghambat berkembangnya industry logam dan
peningkatan daya saing.
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
DAFTAR PUSTAKA | A
DAFTAR PUSTAKA
1. Presentasi Achdiat Atmawinata, IJEPA-MIDEC, 5 Maret 2009 di Hotel
Borobudur
2. Presentasi Achdiat Atmawinata, Development of Manufacturing Capacity
Through MIDEC as The Agent of Technology Transfer, 26 Mei 2009 di ITB
3. Pendalaman Struktur Industri yang mempunyai Daya Saing Di Pasar Global;
Perkembangan Daya Saing Industri Kendaraan Bermotor, Elektronika, Alat
Berat dan Peralatan Listrik, Departemen Perindustrian RI, Desember 2007.
4. Pendalaman Struktur Industri yang Mempunyai Daya Saing di Pasar Global,
Kajian Capacity builiding Industri Manufaktur Melalui Implementasi MIDEC-
IJEPA, Departemen Perindustrian RI, Desember 2008.
5. World Trade Report 2007, WTO.
6. Multilateralism and New Regionalism: Changing Japans Approach in the
Global Context, Zuzana Stuchlikova, University of Economics, Prague, May
2007.
7. World Economic and Social Survey 2005, Financing for Development, United
Nations, New York, 2005.
8. Laporan Ekspor Impor, Bea Cukai Jepang, 2000-2006.
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
B | DAFTAR PUSTAKA
9. Data Statistik Ekspor-Impor Indonesia Jepang 2000-2007, Biro Pusat
Statistik, 2007.
10. Presentasi selama berunding dengan Jepang 2006-2009.
11. White Paper on International Economy and Trade 2005, Overview Towards
a new dimension of economic prosperity in Japan and East Asia, July 2005,
METI.
12. Presentasi METI, March 2005, Japan As/EPAs.
13. Japans Policy to Strengthen Economy, June 2003.
14. Kerjasama Kerjasama Perdagangan Internasional, Peluang dan Tantangan
bagi Indonesia, Bank Indonesia, 2007.
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
LAMPIRAN | C
LAMPIRAN
1. Presentasi IJEPA-MIDEC, Achdiat Atmawinata
2. Presentasi Development of Manufacturing Capacity Trough MIDEC as The
Agent of Technology Transfer, Achdiat Atmawinata
3. Presentasi Pembangunan Kapasitas Industri Nasional, Departemen
Perindustrian
4. Presentasi MIDEC Cooperation, Funabashi Gaku
5. Presentasi Tarif Bea Masuk dalam rangka Kemitraan ekonomi IJEPA,
Departemen Keuangan
6. Presentasi Evaluasi Hasil Implementasi MIDEC pada Tahun 2008-2009
7. Presentasi Manfaat MIDEC pada Sektor Heavy Equipment dari Sudut
Pandang Harapan Pelaku Industri, HINABI
8. Presentasi Recent Progress on Welding Sector in Indonesia for MIDEC-
IJEPA, IWS & JWES
9. Presentasi Ketentuan Asal Barang IJEPA dan Tata Cara Pengisian Form
IJEPA, Departemen Perdagangan
10. Presentasi Konservasi Energi, Puslitbang SDLHE
11. Presentasi Pelaksanaan 1 Tahun Verifikasi Industri USDFS-IJEPA, PT.SI
12. Presentasi Laporan Perkembangan Implementasi MIDEC, IMDIA
13. Presentasi Progress Report of BSD as MIDEC, JETRO
14. Presentasi Kesiapan Laboratorium Penguji dalam rangka Standarisasi
Produk Elektronika, Dirjen IATT
15. Presentasi Evaluasi Pemanfaatan MIDEC Pada Sektor Otomotif dari Sudut
Pandang Industri, KADIN
KEDALAMAN STRUKTUR INDUSTRI YANG MEMPUNYAI DAYA SAING DI PASAR GLOBAL
Telaahan Kedalaman Struktur Industri Engineering Prioritas (Industri Baja dan Industri Logam Non Ferrous)
D | LAMPIRAN
16. Presentasi USDFS dan Implementasi IJEPA, Dirjen IATT
17. Presentasi IJEPA dan Manfaatnya, KADIN & JETRO
18. Presentasi Indonesia-Japan Economic Partnership Agreement (IJEPA)
19. Presentasi Implementasi IJEPA pada MIDEC & USDFS
20. Process flow diagram on the MIDEC cooperation project under IJEPA,
Yasuraoka
21. Progress Report MIDEC IJEPA Tahun 2009