Tukul, DPR, dan "Laptop Mania" - Senin, 26 Maret 2007

Page 1 of 3

Iptek
Rubrik Berita Utama Bisnis & Keuangan Humaniora International Iptek Metropolitan Nusantara Olahraga Opini Politik & Hukum Sosok Sumatera Bagian Selatan Sumatera Bagian Utara Berita Yang lalu Anak Asuransi Audio Visual Bahari Bentara Bingkai Dana Kemanusiaan Didaktika Ekonomi Internasional Ekonomi Rakyat Fokus Furnitur Ilmu Pengetahuan Interior Jendela Kesehatan Laporan Khusus Aceh Baru Laporan Khusus Hidup Bersama Bencana Lingkungan Lintas Timur Barat Makanan dan Minuman Muda Musik Otomotif Otonomi Pendidikan Pendidikan Dalam Negeri Pendidikan Informal Pendidikan Luar Negeri Perbankan Pergelaran Perhubungan Pixel Properti Pustakaloka Senin, 26 Maret 2007 Sear

Tukul, DPR, dan "Laptop Mania"
Akhirnya, salah satu aplikasi telematika, yaitu rencana pengadaan dan pemanfaatan laptop untuk anggota DPR, berhasil juga menjadi topik diskusi di berbagai lapisan masyarakat. Sayangnya diskusi yang bergulir bernada miring dan sinis. Tidak kurang dari pengamat politik Arbi Sanit dan rekan saya pengamat telematika Roy Suryo menyiratkan bahwa belum saatnya (semua) anggota DPR memiliki laptop (Kompas, 24/3). Munculnya tanggapan sinis tersebut kelihatannya disebabkan oleh belum pahamnya sebagian masyarakat akan manfaat alat ini, di samping mahalnya harga per unit yang mencapai Rp 21 juta seperti direncanakan Badan Urusan Rumah Tangga (BURT) DPR. Lalu, tentu menjadi pertanyaan, apakah laptop memang bermanfaat untuk anggota Dewan? Jika seorang pelawak Tukul Arwana saja bisa mengoptimalkan nilai tambah laptop sehingga secara menakjubkan menjadi presenter top, mengapa kita justru membatasi penggunaannya? Mengapa harus apriori atau ada diskriminasi? Laptop juga sudah digunakan para eksekutif di berbagai tingkatan birokrasi, termasuk di daerah. Janggal rasanya jika kita memprotes anggota DPR, sementara dalam sepuluh tahun terakhir miliaran rupiah, bahkan secara agregat mencapai triliunan rupiah, telah dibelanjakan untuk membeli laptop di seluruh instansi pemerintah dengan harga yang tidak jauh beda dengan patokan BURT DPR. Apalah artinya uang Rp 12 miliar dibandingkan dengan berbagai pengeluaran lain seperti pembelian mobil-mobil ber-cc besar untuk aparat yang semakin memboroskan energi? Kurang tepat pula rasanya mengaitkan biaya pengadaan laptop untuk membangun sekolah yang sudah punya anggaran yang masih berlebih di Depdiknas. Harga laptop bervariasi, sekitar Rp 2,5-Rp 25 juta per unitnya, tergantung fasilitas dan teknologi yang digunakan. Panitia lelang DPR bisa saja memilih berbagai kombinasi fasilitas dan sistem yang digunakan untuk mendapatkan harga optimal pada kisaran Rp 15 juta yang bisa dicapai lebih dari tiga merek yang ada saat ini. Dengan demikian, harga Rp 21 juta per unit yang dijadikan pagu oleh BURT DPR tidak perlu dipermasalahkan atau dikhawatirkan akan mengarah kepada praktik kolusi dan antikompetisi yang melanggar Keppres 80/2003 (Koran Tempo, 24/3). Jika lelang bisa berlangsung dengan baik, bukan tidak mungkin akan terjadi penghematan yang cukup signifikan. Memang, mungkin saja tidak semua anggota Dewan mampu menggunakan laptop saat ini. Namun, bukankah pemanfaatan laptop, sebagaimana halnya PDA dan ponsel, semakin hari semakin mudah? Banyak user friendly menu yang terus disediakan berbagai merek untuk konsumennya di tengah persaingan yang makin sengit. Juga kita tahu, tidak semua anggota Dewan old

Be

· Var Kom · Tuk "La · Me Cak · Def Me
Dig

· Tem

http://www.kompas.co.id/kompas-cetak/0703/26/iptek/3410764.htm

3/26/2007

Tukul, DPR, dan "Laptop Mania" - Senin, 26 Maret 2007

Page 2 of 3

Rumah Sorotan Swara Tanah Air Teknologi Informasi Telekomunikasi Teropong Wisata Info Otonomi Tentang Kompas Kontak Redaksi

fashioned dengan teknologi telematika. Banyak pula anggota Dewan yang masih muda dan sudah terbiasa dengan berbagai kemajuan pesat bidang ini. Pemberian laptop dapat memicu terjadinya persaingan antaranggota Dewan dalam berkarya. Terlebih lagi, berkomunikasi, berselancar di internet, mengolah kata, foto dan video saat ini sudah menjadi kebutuhan sehari-hari. Jika seperlima saja dari anggota Dewan bisa menggunakan komputer, dan setengah dari jumlah itu terbiasa menggunakan situs pribadi atau blog seperti yang digunakan selebriti untuk mengomunikasikan buah pikirannya, maka itu kemajuan besar untuk lembaga legislatif. Bukanlah mimpi tentunya jika setelah pengadaan laptop akan mulai banyak anggota Dewan yang berkomunikasi dengan konstituennya dan masyarakat yang diwakilinya melalui internet. Apalagi jika di gedung DPR pada saatnya nanti bisa dilengkapi dengan fasilitas wireless LAN, tentu komunikasi berbagai proses dan hasil keputusan politik bisa dengan cepat diinformasikan ke berbagai penjuru. Demikian pula jika anggota Dewan sudah semakin terampil menggunakan laptopnya, berbagai hasil kunjungan mereka ke daerah dalam bentuk narasi ataupun foto dan video bisa dengan cepat di-posting di situs mereka melalui sambungan internet yang tersedia di berbagai hotel, kafetaria, warnet ataupun fasilitas bandara. Sebagai penutup, ada baiknya kita renungkan penggalan kumpulan puisi dari TS Eliot, penulis terkenal kelahiran Amerika Serikat pemenang Nobel bidang literatur tahun 1948, yang mempertanyakan: "Where is the life we have lost in living? Where is the wisdom we have lost in knowledge? Where is the knowledge we have lost in information?" Eliot dengan jelas merangkai perlunya kita memiliki informasi untuk menguasai ilmu pengetahuan guna mencapai wisdom dalam menjalani kehidupan di dunia. Sejalan dengan tuntutan kehidupan di era globalisasi yang bercirikan terciptanya masyarakat berbasiskan ilmu pengetahuan, maka kemampuan untuk memiliki informasi dan menguasai ilmu pengetahuan adalah suatu keharusan. Kemampuan tersebut hanya bisa dicapai jika kita bisa mengkompilasi data dan mengolahnya menjadi informasi yang bermanfaat. Laptop adalah salah satu alat menuju ke sana. Eddy Satriya PNS di Kantor Menko Perekonomian. E-mail: satriyaeddy@gmail.com

LAYANAN BERITA SMS 5454 TELKOMSEL Layanan Langganan Berhenti berita nasional reg kcm nas unreg kcm nas berita politik reg kcm pol unreg kcm pol breaking news 3 reg kcm bn 3 unreg kcm bn 3 breaking news 5 reg kcm bn 5 unreg kcm bn 5 breaking news 10 reg kcm bn 10 unreg kcm bn 10 reg kcm headline kompas unreg kcm hlkompas hlkompas

http://www.kompas.co.id/kompas-cetak/0703/26/iptek/3410764.htm

3/26/2007

Tukul, DPR, dan "Laptop Mania" - Senin, 26 Maret 2007

Page 3 of 3

LAYANAN BERITA SMS 9858 FLEXI & FREN Layanan Langganan Berhenti berita nasional reg nas unreg nas berita politik reg pol unreg pol breaking news 3 reg bn 3 unreg bn 3 breaking news 5 reg bn 5 unreg bn 5 breaking news 10 reg bn 10 unreg bn 10 headline kompas reg hlkompas unreg hlkompas

Design By KCM Copyright © 2002 Harian KOMPAS

http://www.kompas.co.id/kompas-cetak/0703/26/iptek/3410764.htm

3/26/2007

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful