You are on page 1of 12

TERAPI MEDIS

PADA SISTEM INTEGUMEN




OLEH :
KELOMPOK III
A. Medikasi Topikal
Pemberian obat secara topikal adalah memberikan obat
secara lokal pada kulit atau pada membran area mata,
hidung, lubang telinga, vagina dan rectum. (Christine
Juliana, 2007 : 1)

a.Tujuan dari pemberian medikasi topikal ini adalah :
1)Memperoleh reaksi lokal dari obat tersebut
2)Mempertahankan hidrasi lapisan kulit
3)Melindungi permukaan kulit
4)Mengurangi iritasi kulit local
5)Menciptakan anastesi local
6)Atau mengatasi infeksi atau iritasi (Jean Smith dan
Joyce Young, 2010 : 291)

Klasifikasi :
1.Lotion
Lotion biasanya terdiri dari minyak dicampur
dengan air, dan tidak memiliki kandungan
alkohol. Bisanya lotion akan cepat mengering
jika mengandung alkohol yang tinggi.

2. Shake lotion
Shake lotion merupakan campuran yang
memisah menjadi dua atau tiga bagian apabila
didiamkan dalam jangka waktu tertentu.
3.Cream/krim
Cream adalah campuran yang lebih tebal dari
lotion dan akan mempertahankan bentuknya
apabila dikeluarkan wadahnya.

4.Salep
Salep adalah sebuah homogen kental, semi-
padat, tebal, berminyak dengan viskositas
tinggi, untuk aplikasi eksternal pada kulit atau
selaput lendir.
B.Medikasi Oral
Medikasi integument dengan cara oral atau pemberian obat oral
merupakan pemberian obat yang aman dan mudah. Pada
umumnya obat yang diberikan merupakan obat dengan
golongan kortikosteroid.

Beberapa efek samping dari penggunaan medakasi oral dengan
kortikosteroid adalah:
a.Retensi terhadap air dan meningkatkan berat badan
b.Osteoporosis
c.Hipertensi
d.DM

Contoh obat oral :
a.Glukokortikoid
b.Antihistamin
c.Antimikroba
d.Retinoid
e.Obat andorgenik

C.Medikasi Phototerapy (Terapi Cahaya)
Medikasi phototerapi merupakan terapi
yang menggunakan cahaya untuk kulit.
Terapi cahaya adalah pengobatan rawat
jalan yang sangat efektif untuk berbagai
kondisi kulit, termasuk psoriasis, vitiligo,
skleroderma dan gangguan kulit lainnya.
Terapi cahaya ini juga menggunakan
dan memakai keahlian perawat yang
terlatih khusus, jenis terapinya yakni :
1.Terapi Narrow band ultraviolet light B
(UVB)
2.Terapi Psoralen dan sinar ultraviolet A
(PUVA)
3.UVA-1
4.Terapi Excimer Laser
5.Terapi photodynamic biru muda (Blue
Light Photodynamic Therapy)

D.Medikasi Electrocauter
Elektrokauter merupakan tindakan bedah yang menggunakan aliran
listrik yang bertujuan menghilangkan kelainan-kelainan kulit yang
menonjol di atas permukaan kulit. Dengan teknologi ini, kerusakan
jaringan yang terjadi dibuat seminimal mungkin sehingga rasa nyeri
akan jauh berkurang.

- Indikasi penyakit yang menggunakan terapi ini antara lain:
a)Verucca vulgaris / Kutil
b)Skin tag
c)Syringoma
d)Keratosis Seboroik
e)Trikoepitelioma
f)Genital Warts

- Bahaya penggunaan terapi elektrokauter :
Bahaya ini termasuk luka bakar, listrik, kebakaran ruang operasi,
menghirup asap diatermi dan gen mutation. Ada tiga risiko utama yang
terlibat dalam proses Elektrokauter, yakni kehilangan darah, infeksi,
dan nyeri.

E.Cryotherapy
Cryotherapy adalah metode membekukan jaringan untuk
menghancurkannya. Cryotherapy adalah pengobatan
sakit yang menggunakan metode suhu pembekuan lokal
untuk menghilangkan saraf teriritasi. Cryotherapy juga
digunakan sebagai metode pengobatan daerah lokal
beberapa kanker (disebut cryosurgery), seperti kanker
prostat dan untuk mengobati sel-sel kulit yang tidak
normal oleh dermatologists.

Cryotherapy atau cryosurgery dapat digunakan untuk:
a.Menghilangkan kutil
b.Hancurkan lesi kulit prakanker (keratosis actinic
keratosis atau solar)

Risiko cryotherapy meliputi:
a.Lecet dan luka, yang menyebabkan rasa sakit dan
infeksi
b.Bekas luka, terutama jika pembekuan itu lama atau
daerah kulit yang lebih dalam yang terpengaruh.
c.Perubahan warna kulit (kulit berubah menjadi putih).

F.Medikasi Radiasi
Terapi medikasi radioterapi biasanya digunakan untuk
pengobatan kanker kulit. Efek samping utama dalam
menggunakan terpi ini adalah iritasi kulit, seperti luka bakar
ringan sampai matahari moderat. Terapi radiasi tidak cocok
untuk semua jenis kanker kulit.
Beberapa faktor yang mempengaruhi terapi radiasi dapat
digunakan antara lain :
a. Jenis kanker
b. Situs kanker
c. Penggunaan sebelum terapi radiasi
d. Kesesuaian perawatan lain
e. Keinginan pasien
f. Jenis kanker

1.Efek samping akut
Kerusakan pada permukaan epitel juga merupakan efek
samping dari terapi radiasi. Biasanya kulit mulai menjadi
merah muda dan sakit beberapa minggu ke pengobatan.

2.Efek samping utama
Efek samping utama yang dilaporkan adalah kelelahan dan
iritasi kulit, seperti luka bakar ringan sampai matahari
moderat.

G.Medikasi Hiperbarik Oksigen (Hyberbaric Oxygen
Therapy)
Terapi hiperbarik oksigen ini digunakan untuk membantu
penyembuhan luka, luka terutama yang terinfeksi, sembuh
lebih cepat. Perawatan oksigen hiperbarik adalah proses
pemberian oksigen 100% kepada pasien di dalam
lingkungan bertekanan.

Indikasi dari pengobatan secara hiperbarik oksigen ini
adalah:
a. Penyembuhan luka bermasalah (DM, ganggren, luka
bakar)
b. Membunuh bakteri
c. Mengaktifkan sel darah putih

TERIMA KASIH