You are on page 1of 21

TEKNIK-TEKNIK PERSETUBUHAN

Sekarang mari kita mulakan perbincangan mengenai mengenai teknik


persetubuhan. Terlebih dahulu ingin dijelaskan bahawa segala ilustrasi
hanyalah bertujuan sebagai bahan pengajaran supaya setiap teknik
persetubuhan yang dibincangkan akan lebih mudah untuk dipelajari. Ianya
sama seperti para doktor yang menjadikan tubuh manusia sebagai bahan
pembelajaran.




TEKNIK 1

Kepada pasangan pengantin baru yang ingin menikmati malam pertama adalah
baik menggunakan kaedah 1 ini.


Isteri anda dibaringkan telentang diatas katil. Bantal yang kecil diletakkan dibawa
pinggul isteri supaya liang farajnya meninggi dan dengan ini dengan mudah
zakar suami masuk kedalamnya.

Sekiranya tidak dilakukan sedemikian, pinggul sang isteri jadi tenggelam
disebabkan oleh tilam yang empuk dan ini menyukarkan zakar memasukinya dan
akan menimbulkan rasa sakit pada isteri sekiranya suami kurang bijak dan rakus.

Perlu diketahui apabila sang isteri sudah timbul berahinya maka pada saat itu
akan keluar zat lendir pada liang farajnya agar memudahkan zakar masuk
kedalam.

Demikian juga bagi lelaki apabila sudah menegang zakarnya maka akan
keluar cecair lendir yang dinamakan wadi sebagai alat pelicin supaya
memudahkan kemasukan zakar kedalam faraj wanita.

Demikianlah tuhan telah mengatur alat tubuh manusia dikala timbul keinginan
untuk bersenggama.

Isteri merebahkan badannya dengan membuka seluas-luasnya kedua paha.
Suami berada diatasnya dan bertahan dengan 2 lututnya manakala
tangannya bebas memandu zakarnya pada liang faraj atau meremas-remas
susu isteri agar inzal mani isteri cepat keluarnya.

Perkara ini perlu dilakukan kerana wanita mengambil masa lebih lama untuk
inzal mani berbanding lelaki.

Paha dan kaki suami harus berada diantara kedua paha isterinya. Isteri anda boleh
saja memelukkan kedua kakinya kebadan suami sekiranya dia mahu dan selesa.




Tindakan seterusnya boleh dilakukan pelbagai cara dalam
posisi itu. Andai kata suami perlukan lebih rangsangan, maka adalah lebih
baik ketika zakar suami telah masuk kedalam faraj, isteri memelukkan kakinya
pada kaki suami.




Dengan cara begini menimbulkan tekanan pada zakar
suami,sehingga tetap giat merangsang nafsunya.

ilustrasi untuk kaedah ini adalah seperti berikut.



Berdasarkan keterangan anatomi(ilmu tubuh manusia) cara
begini sangat baik kerana suami isteri boleh saling
berpandangan dan dapat saling menunjukkan kasih sayang.




Namun jika suami yang berbadan lebih besar atau lebih tinggi dari isteri, kaedah
ini akan menjemukan.









38



TEKNIK 2



kaedah ini adalah variasi bagi teknik 1.




Ketika anda menghenjutkan pinggul, isteri anda turut
mengangkat kedua-dua pahanya keatas seiring dengan
henjutan. Tangannya memegang lengan anda agar menjadi sokongan untuk
tindakannya.




Dengan cara ini menjadikan kemasukan zakar anda kedalam farajnya lebih
jitu dan padu. Maka nikmat yang diperolehi tidak dapat digambarkan dengan
kata-kata.




TEKNIK 3

Teknik ini juga adalah variasi bagi kaedah 1.



isteri anda tidak perlu mengeluarkan tenaga yang banyak
kerana hanya perlu dalam keadaan diam.Anda meneruskan
henjutan dalam keadaan faraj isteri anda mengemut kuat pada zakar anda.



39



TEKNIK 4

Juga variasi daripada teknik 1. Isteri anda melebarkan bukaan pehanya supaya
henjutan yang anda lakukan bebas menerjah dinding-dinding dalaman
farajnya.






TEKNIK 5

Sama seperti teknik 4 tetapi anda luruskan salah satu kaki anda supaya
terjahan zakar anda kedalam farajnya dapat
dilakukan dengan lebih dalam dan selesa.






TEKNIK 6

Sama seperti teknik 4. Bezanya dengan cara ini mulut dan wajah anda bebas
untuk mengecup mulut dan menghisap lidah isteri serta merangsang nafsu
berahi isteri melalui gigitan dan ciuman mesra dibahagian sensitifnya seperti
lehernya.







40





kelemahan teknik ini adalah henjutan anda terhad untuk
dilakukan tetapi tetap memberikan kepuasan yang tidak
terhingga kerana belaian kasih sayang yang anda lakukan padanya.




TEKNIK 7



Bahagian belakang isteri anda disandarkan pada bucu katil supaya
meninggi. Sebelah tangan anda memeluk erat
pinggangnya manakala sebelah lagi tangan anda sebagai
penyokong henjutan yang anda lakukan.




Manakala sebelah tangan isteri memegang bahu anda dan yang
lainnya bergayut pada lengan anda yang satu lagi.




Mulut dan wajah anda bebas merangsang isteri melalui ciuman dan sebagainya.




41



TEKNIK 8



kedua-dua belah kaki isteri diletakkan diatas bahu suami
manakala tangan suami menompang paha isteri untuk
menetapkan kedudukan zakar didalam faraj tidak beralih arah dan
mengganggu henjutan.







TEKNIK 9



Dalam kaedah ini, suami akan menindih isteri. Sebelah paha isteri
dirapatkan pada pinggang suami manakala sebelah
tangan suami menampong peha isteri dan bebas
meraba punggung isteri.




Suami akan melakukan henjutan dengan cara membalikkan isteri kesisi dan
kedepan secara berterusan.






42





Mulut dan wajah suami bebas untuk mengucup buah dada dan
sekita leher isterinya ketika menikmati persetubuhan. TEKNIK 10





secara amnya kelihatan sama seperti kaedah 9 tetapi ada
perbezaannya yang ketara.




Dengan kaedah ini, kedudukan pinggul isteri Adalah sentiasa dibahagian sisi
manakala setiap henjutan dilakukan serentak dengan merapatkan bahagian
atas isteri(dari pinggang hingga kepalanya) kedada suami.




TEKNIK 11

teknik yang berikutnya ini memakan sedikit tenaga.




Isteri melebarkan kedua pahanya dan suami menyandarkan berat badannya
pada kedua-dua tangan dan kakinya.





43



Henjutan suami dengan cara pumping manakala isteri
bertindak menggerakkan pinggulnya mengikut henjutan yang suami lakukan.




TEKNIK 12

Isteri melebarkan pahanya dan suami menghenjut dalam
keadaan isterinya yang dalam keadaan diam.




Kedua tangan isteri bebas meraba punggung dan tubuh
suaminya






TEKNIK 13

teknik ini amat unik dan jarang dilakukan oleh orang.




Dengan teknik ini, bahagian zakar yang mengemut ketat pada liang faraj menjadi
pusat kepada gerakan.






44



Suami akan memusingkan badannya 45 atau lebih dengan
bahagian zakar sebagai titik asalan. Kedua-dua tangan dan kaki suami
memainkan peranan penting untuk memusingkan tubuh badannya selain
menampung berat badan supaya tidak menindih isteri.

TEKNIK 14

suami memasukkan zakar kedalam liang faraj isteri melalui sisi iaitu membentuk
tanda palang (X) sekiranya dilihat dari atas. Kedua-dua kaki isteri diluruskan.



Kedua-dua tangan isteri memegang betis suami manakala
sebelah tangan suami bertindak untuk memandu sebelah kaki isteri naik
keatas supaya setiap henjutan suami serentak
dengan keluasan liang farajnya.

TEKNIK 15







45



sama seperti teknik 14 tetapi kali ini isteri merapatkan
pehanya pada peha suami. Suami melakukan henjutan dan menekan keluar
dan masuk zakar pada liang faraj isterinya yang sedang ketat mengemut.




TEKNIK 16

Isteri memasukkan liang farajnya pada zakar suami.kedua-dua tangan suami
memeluk erat pinggang isteri manakala Kedua- dua tapak kaki suami saling
bertemu dan ini membuatkan kedudukan zakar diam.



Henjutan ringan dilakukan isteri dengan merapatkan dadanya ke dada suami.




TEKNIK 17

isteri memasukkan liang farajnya kedalam zakar suami,kedua- dua tangan
suami memegang pinggang isteri manakala kedua kaki suami diluruskan
kedepan.












46





Henjutan dilakukan bersama-sama oleh suami dan isteri
dengan cara merapatkan dada masing-masing secara naik dan turun bergiliran.




TEKNIK 18



isteri memasukkan liang farajnya pada zakar suami. Kedua tangannya
memegang keting kaki suami manakala kedua-dua tangan suami menyandar
dibelakang.




Henjutan dilakukan bersama-sama dengan cara naik dan
turun. Dengan teknik ini zakar dan liang faraj akan menekan satu sama lain.











47



TEKNIK 19

bagi isteri yang badannya ramping, dan lincah dengan cara ini iaitu isteri
diatas manakala suami dibawah adalah lebih
menyenangkan.




Namun pada pengantin baru dan malam pertama, jangan
dicuba cara begini.






melalui kaedah ini, suami berbaring telentang dengan
pinggulnya ditinggikan dengan bantal atau sebagainya.




Isteri memasukkan liang farajnya pada zakar dan kedua-dua tangannya
memegang lengan suami. Manakala kedua tangan memegang pinggang isteri.




Suami melakukan henjutan demi henjutan dengan
mengangkatkan pinggulnya naik dan turun.










48



TEKNIK 20



dengan kaedah ini pula, suami berbaring telentang penuh
manakala isteri menompang berat badannya pada betisnya dan
kedua-dua tangannya disandar pada belakangnya.




Isteri melakukan henjutan dengan menggerakkan pinggulnya kedepan dan ke
belakang manakala suami mengangkat kedua pahanya turun dan naik.




TEKNIK 21



kedudukan dan posisi suami isteri adalah seperti teknik 20
tetapi kali ini tangan suami memegang pinggang isteri.




Suami menghenjut dengan cara mengikut pergerakan isteri naik dan turun
melalui pegangannya pada pinggang isteri.



49






Manakala isteri naik dan turun dengan merapatkan dadanya
kedada suami dan menyandar tangan dibelakang secara
berturutan.




TEKNIK 22



Isteri memasukkan farajnya pada zakar suami yang berbaring telentang dengan
bahagian depannya mengadap suami.




Di bahagian bawah pinggul suami diletakkan bantal kecil
supaya dalam keadaan meninggi.




Kaki isteri dikesampingkan kebelakang dan begitu juga dengan kedua-dua
tangannya.




Bahagian belakang isteri disandarkan pada peha suami. Suami melakukan
henjutan dengan cara naik dan turun pinggulnya.






50



TEKNIK 23



Suami duduk dengan meluruskan kedua-dua kakinya. Kedua- dua tangannya
menyandar pada bahagian belakang.




Isteri memasukkan liang farajnya pada zakar dengan
membelakangkan suami. Kedua-dua tangannya memegang
pergelangan kaki suami.




Masing-masing suami isteri melakukan henyakan dan henjutan ringan pada
bahagian sulit yang sedang mengemut.







TEKNIK 24

Suami duduk di kerusi dan isteri memasukkan alat virtalnya dengan
membelakangkan suami dan duduk diatas paha suami. Kaki isteri dibuka luas
dan sebelah tangannya memegang bucu kerusi sebagai daya henjutan.









51







Kedua-dua suami isteri melakukan henyakan ringan pada alat
virtal masing-masing.
TEKNIK 25












Isteri duduk di tempat tinggi dan kedua-dua tangannya
menyandar dibelakang.




Suami memasukkan penis berhadapan dengan isteri dan
tangannya memegang pinggul isteri.




Henjutan dilakukan suami dengan cara menerjah penisnya ke liang faraj isteri.






52



TEKNIK 26



isteri menindih suami secara membelakang. Suami meluruskan betisnya untuk
meninggikan bahagian pinggulnya. Manakala kedua-
dua tangannya memegang pinggang isteri.




Henjutan dilakukan oleh suami dengan menaik dan
menurunkan bahagian pinggulnya.




TEKNIK 27

kedudukan suami isteri adalah saling bersilang.Suami
memasukkan zakar kedalam faraj isteri yang terbaring
telentang dengan cara doggy.




Isteri kemudian menyandarkan kedua kakinya pada bahagian belakang
suami.Kedua-dua betis suami diletakkan dibahagian bawah lengan isteri.



Suami melakukan henjutan dengan cara menaik dan
menurunkan kedua-dua betisnya.



53






TEKNIK 28

suami berbaring telentang dan merapatkan kedua-dua paha pada
dadanya.Isteri memasukkan lubang vaginanya melalui
celahan kaki suami.Dengan itu,betis suami akan menyandar pada paha isteri.



Kedua-dua pergelangan tangan suami isteri saling
berpegangan.Terjahan bahagian pinggul dilakukan bersama oleh
pasangan.Isteri menggerakkan badannya kedepan dan kebelakang
manakala suami menggerakkan pahanya merapati dadanya.




TEKNIK 29

teknik ini dilakukan dalam posisi berdiri. Sebelah tangan suami memegang
pehanya manakala sebelah lagi memeluk erat
pinggang isteri.




Kedua-dua tangan isteri merangkul leher suaminya dan dada saling dirapatkan
antara satu sama lain.






54





Suami menaik dan menurunkan pinggulnya dan ini akan
membuatkan tubuh isteri terangkat mengikuti pergerakan
pinggul suami.




TEKNIK 30

juga satu lagi teknik yang dilakukan dalam posisi berdiri. Teknik
ini memerlukan stamina suami yang tinggi dan
memakan tenaga.




Isteri merangkul leher suami dan kedua kakinya menyandar pada paha
suami dalam keadaan alat kelamin mereka
bercantum. Suami akan menampung berat badannya dan isteri didalam teknik
ini.


















55





Henjutan dilakukan suami dengan cara menaik dan
menurunkan pinggul isterinya menggunakan kedua-dua
tangannya.




TEKNIK 31



teknik ini lebih dikenali umum sebagai doggy style.Isteri
menahan berat badannya pada lutut dantangannya yang
ditegakkan lurus.




Suami memasukkan zakar melalui belakang dengan cara
melutut dan melakukan henjutan dengan menyorong tarik
pinggang isteri.


56






TEKNIK 32



Variasi daripada kaedah doggy.Bezanya isteri menahan berat badan dengan lengan
dan sikunya.

TEKNIK 33



juga adalah variasi dari cara doggy. Kali ini isteri
menyandarkan lengannya pada tempat tinggi dan henjutan yang sama
dilakukan.




Bagi isteri yang sedang hamil, ketiga-tiga cara doggy ini
disaran untuk dipraktikkan kerana akan memudahkan isteri melahirkan anak.