You are on page 1of 80

“Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pengungkapan Informasi Lingkungan

Hidup Dalam Laporan Tahunan Perusahaan”
(Studi Pada Perusahaan PROPER yang Terdaftar Di BEI)


Disusun Oleh :
ISNANI DYAH M.
NIM. 0410230098

SKRIPSI
Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Meraih Derajat Sarjana
Ekonomi









JURUSAN AKUNTANSI
FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2008

iv

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kepada Allah SWT, karena hanya dengan
limpahan berkat dan kasih-Nyalah penulis dapat menyelesaikan skripsi dengan
judul: “Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pengungkapan Informasi Lingkungan
Hidup dalam Laporan Tahunan Perusahaan (Studi Pada Perusahaan PROPER
yang Terdaftar Di BEI).”
Adapun penyelesaian skripsi ini tidak terlepas dari bantuan dan bimbingan
berbagai pihak. Untuk itu penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-
besarnya kepada :
1. Bapak DR.Unti Ludigdo, M.Si., Ak. selaku Ketua Jurusan Akuntansi
Fakultas Ekonomi Universitas Brawijaya Malang.
2. Ibu Arum Prastiwi, SE., M.Si., Ak selaku Dosen Pembimbing skripsi yang
telah banyak membimbing penulis dalam penyusunan skripsi.
3. Ibu Lilik Purwanti, SE., M.Si., Ak. selaku dosen penguji skripsi.
4. Ibu Sari Atmini, SE., M.Si., Ak. selaku dosen penguji skripsi.
5. Mamak, Ayah, Ka’bayan, dan semua orang rumah yang selalu memberi
dukungan dan doa.
6. Pak Prapto, Mas Tedjo, Mbak Tri, Pak Suroto dan Mbak Wur yang telah
membantu penulis dalam menyelesaikan perkuliahan.
7. Teman-teman seperjuangan (Isa, Ufit, Indah, Rizky, & Yanti) dan semua
anak angkatan ’04.

v

8. Special thanks untuk loexs yang telah membantu pembuatan skripsi dari
awal hingga akhir.
9. Dan semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu.
Penulis menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari sempurna, maka
penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari para pembaca
sekalian. Akhir kata semoga skripsi ini dapat memberi manfaat bagi semua pihak.


Penulis

vi


DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN JUDUL
LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................ i
SURAT KETERANGAN PENELITIAN ......................................................... ii
SURAT PERNYATAAN KEASLIAN SKRIPSI ........................................... iii
KATA PENGANTAR ........................................................................................ iv
HALAMAN PERSEMBAHAN ....................................................................... vi
DAFTAR ISI ....................................................................................................... ix
DAFTAR TABEL ............................................................................................. xii
DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................... xiii
ABSTRAK ....................................................................................................... xiv

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang .............................................................................. 1
1.2 Rumusan Masalah dan Batasan Masalah .................................... 6
1.2.1. Rumusan Masalah ............................................................. 6
1.2.1. Batasan Masalah................................................................ 6
1.3 Tujuan dan Manfaat Penelitian ................................................... 6
1.3.1. Tujuan Penelitian .............................................................. 6
1.3.2. Manfaat Penelitian ............................................................ 7

BAB II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Pengungkapan .............................................................................. 8
2.1.1. Definisi Pengungkapan ..................................................... 8
2.1.2. Tujuan Pengungkapan ....................................................... 9
2.1.3. Konsep Pengungkapan .................................................... 11
2.1.4. Metode Pengungkapan ..................................................... 12

vii

2.1.5. Pengungkapan Sosial ....................................................... 16
2.1.6. Manfaat Pengungkapan Bagi Pemakai Informasi ............ 18
2.2 Lingkungan Hidup .................................................................... 19
2.2.1. Definisi Lingkungan Hidup ............................................. 19
2.2.2. Perkembangan Industri di Indonesia berkaitan dengan Isu
Lingkungan Hidup ............................................................ 20
2.2.3. Strategi dalam Mengembangkan Industri yang bersih ..... 22
2.3 Akuntansi Lingkungan .............................................................. 27
2.3.1. Definisi Akuntansi Lingkungan ...................................... 27
2.3.2. Komponen Pembiayaan dalam Akuntansi Lingkungan .. 30
2.3.3. Manfaat Akuntansi Lingkungan.......................................32
2.4 Pengembangan Hipotesis............................................................34
2.4.1. Leverage...........................................................................34
2.4.2. Likuiditas..........................................................................35
2.4.3. Profitabilitas......................................................................35
2.4.4. Saham Publik....................................................................37
2.4.5. Umur Perusahaan..............................................................38

BAB III METODA PENELITIAN
3.1 Jenis Penelitian ......................................................................... 39
3.2 Populasi dan Sampel ................................................................ 39
3.3 Data ......................................................................................... 41
3.3.1. Jenis Data ....................................................................... 41
3.3.2. Sumber Data .................................................................. 41
3.3.3. Metode Pengumpulan Data ............................................ 42
3.4 Variabel Penelitian dan Pengukurannya .................................. 42
3.4.1. Variabel Dependen ........................................................ 42
3.4.2. Variabel Independen ...................................................... 43
3.5 Teknik Analisa Data ................................................................ 44
3.5.1. Perhitungan Indeks Pengungkapan Sosial ..................... 44
3.5.2. Asumsi Klasik ................................................................ 45

viii

3.5.3. Uji Hipotesis .................................................................... 47
BAB IV PEMBAHASAN
4.1 Gambaran Umum Obyek Penelitian ........................................ 49
4.2 Hasil Analisis ........................................................................... 52
4.2.1 Statistik Deskriptif .......................................................... 52
4.2.2 Hasil Uji Asumsi Klasik ................................................. 53
4.2.2.1. Hasil Uji Normalitas ........................................ 53
4.2.2.2. Hasil Uji Gejala Multikolinearitas ................... 54
4.2.2.3. Hasil Uji Gejala Autokorelasi.......................... . 55
4.2.2.4 Hasil Uji Gejala Heteroskedastisitas................. 55
4.2.3. Hasil Uji Regresi .............................................................. 56
4.2.4. Hasil Pengujian Hipotesis................................... ............. 57
4.2.5. Koefisien Determinasi ...................................................... 58
4.3 Pembahasan ............................................................................... 59
4.3.1. Pembahasan Hasil Uji Hipotesis ke-1 .............................. 59
4.3.2. Pembahasan Hasil Uji Hipotesis ke-2 .............................. 60
4.3.3. Pembahasan Hasil Uji Hipotesis ke-3 .............................. 60
4.3.4. Pembahasan Hasil Uji Hipotesis ke-4 .............................. 61
4.3.5. Pembahasan Hasil Uji Hipotesis ke-5 .............................. 63

BAB V PENUTUP
5.1. Kesimpulan .............................................................................. 65
5.2. Keterbatasan Penelitian ............................................................ 66
5.3. Implikasi Untuk Penelitian Selanjutnya ................................... 67

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

ix


DAFTAR TABEL

Tabel 4.1 Sektor Industri dalam PROPER ....................................................... 51
Tabel 4.2 Kriteria Sampel ................................................................................ 52
Tabel 4.3 Jumlah Sampel ................................................................................. 53
Tabel 4.4 Statistik Deskriptif ........................................................................... 53
Tabel 4.5 Hasil Uji One Smaple Kolmogorov-Smirnov Test ........................... 54
Tabel 4.6 Hasil Uji Gejala Multikolinearitas ................................................... 55
Tabel 4.7 Hasil Uji Regresi .............................................................................. 57

x


DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Daftar Perusahaan Sampel
Lampiran 2 Daftar Leverage, Likuiditas, Profitabilitas, Porsi saham publik, dan
Umur Perusahaan
Lampiran 3 Indeks Pengungkapan Lingkungan Hidup
Lampiran 4 Statistik Deskriptif
Lampiran 5 Hasil Uji Asumsi Klasik: Uji Normalitas & Uji Autokorelasi
Lampiran 6 Uji Multikolinearitas
Lampiran 7 Uji Heteroskedastisitas
Lampiran 8 Charts Scatterplot
Lampiran 9 Hasil Uji Regresi

























xi



“FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PENGUNGKAPAN
INFORMASI LINGKUNGAN HIDUP DALAM LAPORAN TAHUNAN
PERUSAHAAN”
(Studi Pada Perusahaan PROPER yang Terdaftar Di BEI)

Oleh:
Isnani Dyah M.
NIM. 0410230098

Dosen Pembimbing:
Arum Prastiwi, SE., M.Si., Ak
NIP. 132 136 345

ABSTRAKSI

Perkembangan industri yang pesat akhir-akhir ini, tidak hanya berdampak
pada kondisi perekonomian. Perkembangan industri berperan besar dalam
masalah lingkungan hidup, seperti polusi udara, polusi air, kerusakan hutan, dll.
Oleh sebab itu, perusahaan-perusahaan seharusnya juga turut serta dalam upaya
menguragi masalah lingkungan hidup. Salah satu bentuk tanggung jawab tersebut
bisa dilakukan dengan mengungkapkan kepedulian perusahaan terhadap
lingkungan dalam laporan tahunan perusahaan.
Penelitian ini bertujuan untuk meneliti pengaruh leverage, likuiditas,
profitabilitas, porsi saham publik, dan umur perusahaan terhadap pengungkapan
informasi lingkungan dalam laporan tahunan. Hasil uji statistik menggunakan
metode regresi berganda terhadap 62 perusahaan membuktikan bahwa leverage
dan likuiditas berpengaruh terhadap pengungkapan informasi lingkungan hidup,
akan tetapi profitabilitas, porsi saham publik, dan umur perusahaan tidak
menunjukkan adanya pengaruh terhadap pengungkapan informasi lingkungan
hidup dalam laporan tahunan perusahaan.


Kata Kunci: pengungkapan, lingkungan hidup, laporan tahunan, leverage,
likuiditas, profitabilitas, porsi saham publik, umur perusahaan.











xii



“FACTORS INFLUENCING ENVIRONMENTAL DISCLOSURE IN
CORPORATE ANNUAL REPORT”
(Study at PROPER Companies Listed in BEI)

By:
Isnani Dyah M.
NIM. 0410230098

Lecturer:
Arum Prastiwi, SE., M.Si., Ak
NIP. 132 136 345

ABSTRACT

Rapid industrialization is not only influence the economic condition.
Industrial development gave their influence to environment problems too, such as
air pollution, water pollution, forest destruction, etc. Because of that, companies
must have participation to reduce the environmental problems. Companies could
indicate their environmental responsibility by their annual report.
This study examines leverage, liquidity, profitability, public stocks, and
companies’ age to environmental disclosure in corporate annual report. The data
was analyzed using multiple regression on 62 companies. Result showed that
leverage and liquidity linked with environmental disclosure, but profitability,
public stocks, and companies’ age didn’t.

Key words: disclosure, environment, annual report, leverage, liquidity,
profitability, public stocks, companies’ age.












BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah
Beberapa waktu belakang ini, isu mengenai dampak kerusakan lingkungan
makin marak dibicarakan baik dalam skala nasional oleh negara-negara maju
maupun dalam skala internasional yang dilakukan juga oleh negara-negara maju
yang mengikutsertakan negara-negara berkembang, seperti Indonesia.
Dampak kerusakan lingkungan ini secara global mempengaruhi kehidupan
dan keselamatan seluruh penduduk yang ada di dunia ini, dimulai dari isu global
warming, banjir, polusi, dan munculnya berbagai jenis penyakit yang diduga
muncul akibat dari kerusakan lingkungan saat ini. Kerusakan lingkungan yang
terjadi tidak hanya disebabkan oleh adanya pengerusakan hutan dan penambangan
liar saja, tapi adanya industrialisasi secara besar-besaran menjadi penyumbang
terbesar terjadinya kerusakan lingkungan di bumi ini.
Semakin berkembangnya ilmu pengetahuan dan kesadaran manusia akan
pentingnya lingkungan hidup, kondisi lingkungan hidup mulai diperhatikan
kembali. Beberapa usaha yang telah dilakukan diantaranya melakukan gerakan
penghijauan dan membuat peraturan-peraturan mengenai pengolahan dan
pemanfaatan lingkungan hidup. Salah satu upaya dalam meminimalisasi kondisi
lingkungan saat ini yaitu telah dilakukan Konvensi perubahan Iklim (UN
Framework Convention on Climate Change, UNFCCC) yang diadakan di Bali
pada 3-14 Desember 2007 lalu. Konvensi tersebut membahas tentang kesepakatan
2

bersama untuk aturan perilaku kehidupan yang lebih ramah kepada lingkungan,
dan dihadiri oleh oleh beberapa negara maju dan negara berkembang.
Sebenarnya upaya pengelolaan lingkungan hidup sudah diperhatikan oleh
pemerintah Indonesia. Hal ini bisa ditinjau dari adanya peraturan bagi setiap
perusahaan untuk melakukan analisa mengenai dampak lingkungan (AMDAL)
sebelum memulai operasionalnya. Peraturan ini tertuang dalam Peraturan
Pemerintah No. 27 tahun 1999 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan.
AMDAL dalam PP No.27 tahun 1999 didefinisikan sebagai kajian mengenai
dampak besar dan penting untuk pengambilan keputusan suatu usaha dan/atau
kegiatan yang direncanakan pada lingkungan hidup yang diperlukan bagi proses
pengambilan keputusan tentang penyelenggaraan usaha dan/atau kegiatan.
AMDAL dilaksanakan sebelum perusahaan melakukan operasionalnya dan
merupakan syarat utama bagi perusahaan untuk mendapatkan ijin usaha dari
pemerintah. Dengan adanya peraturan ini, diharapkan dapan meminimalisasi
dampak negatif operasional.
Meskipun telah terdapat peraturan diatas, namun masih ada saja kerusakan
lingkungan yang dilakukan oleh perusahaan-perusahaan di Indonesia. Contoh
nyata yaitu munculnya kasus lapindo brantas yang sudah berlangsung hampir dua
tahun ini, adanya pencemaran perairan di teluk Buyat oleh PT. Newmont
Minahasa, kerusakan di pulau seribu, dan masih banyak lagi kerusakan akibat
operasional perusahaan.
Akuntansi sebagai suatu ilmu dan merupakan salah satu bagian dari setiap
perusahaan berupaya mengadaptasinya ke dalam kajiannya yang berupa akuntansi
3

lingkungan (green accounting). Konsep tentang akuntansi lingkungan ini muncul
akibat adanya kesadaran masyarakat mengenai pentingnya kondisi lingkungan
hingga mendesak perusahaan-perusahaan untuk menerapkan pengelolaan
lingkungan bukan hanya mengenai industri saja. Penerapan konsep ini sudah
mulai dilakukan sekitar tahun 1970-an (Djogo: 2006). Namun sampai dengan
pertengahan tahun 1990-an konsep atau kata ini tidak banyak terdengar termasuk
di Jepang. Pada tertengahan tahun 1990-an the International Accounting
Standards Committee (IASC) mengembangkan konsep tentang prinsip-prinsip
akuntansi internasional, termasuk di dalamnya pengembangan akuntansi
lingkungan dan audit hak-hak azasi manusia. Standar industri juga semakin
berkembang dimana auditor/accreditor profesional seperti the American Institute
of Certified Public Auditors (AICPA) yang mengeluarkan prinsip-prinsip universal
tentang environmental audits.
Salah satu tindak-lanjut atas prinsip-prinsip akuntansi lingkungan di atas,
pemerintah selain menetapkan AMDAL juga mewajibkan adanya audit
lingkungan yang diatur dalam Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No.
30 Tahun 2001 tentang Pedoman Pelaksanaan Audit Lingkungan Hidup Yang
Diwajibkan. Meskipun pelaksanaan audit lingkungan diwajibkan, namun
manajemen diberikan kebebasan untuk menampilkan informasi lingkungan hidup
dan hasil audit lingkungan hidup perusahaan atau tidak dalam laporan tahunan
perusahaannya.
Laporan tahunan perusahaan dalam akuntansi konvensional ditujukan
kepada pihak yang mempunyai hubungan langsung dengan perusahaan, seperti
4

stockholders dan bondholders sehingga informasi yang diberikan hanya berupa
informasi keuangan perusahaan saja. Seiring berjalannya waktu, laporan tahunan
diharapkan tidak hanya menyajikan informasi finansial perusahaan tetapi juga
menyajikan informasi mengenai aspek-aspek non-finansial (aspek sosial dan
lingkungan hidup). Penyajian aspek non-finansial ini telah disarankan oleh IAI
sebagaimana tertulis dalam PSAK No.1 paragraf kesembilan, yang menyatakan
bahwa:
Perusahaan dapat pula menyajikan laporan tambahan seperti laporan
mengenai lingkungan hidup dan laporan nilai tambah (value added
statement), khususnya bagi industri dimana faktor-faktor lingkungan
hidup memegang peranan penting dan bagi industri yang
menganggap pegawai sebagai kelompok pengguna laporan yang
memegang peranan penting.

Laporan tahunan tersebut, diharapkan dapat memberikan pembuktian kepada
pihak eksternal atas usaha perusahaan dalam memenuhi tanggungjawab sosialnya
termasuk tanggungjawab atas lingkungan hidup.
Penelitian mengenai pengungkapan sosial dan lingkungan hidup
sebelumnya pernah dilakukan oleh Leary (1998) dengan menggunakan ukuran
perusahaan dan profitabilitas sebagai variabel yang diduga berpengaruh terhadap
pengungkapan informasi lingkungan hidup. Hasil yang diperoleh yaitu kedua
variabel tersebut mempunyai pengaruh terhadap pengungkapan informasi
lingkungan hidup. Anggraini (2006) juga mengidentifikasi adanya hubungan
antara kepemilikan manajemen, leverage, dan profitabilitas terhadap
pengungkapan sosial. Hasil yang diperoleh menunjukkan tidak adanya pengaruh
antara semua variabel yang diteliti dengan pengungkapan sosial.
5

Adapun perbedaan antara penelitian ini dengan penelitian sebelumnya
adalah pemilihan sampel dan periode penelitian laporan tahunan. Sampel yang
digunakan dalam penelitian merupakan perusahaan-perusahaan yang terdaftar
dalam PROPER (Program Penilaian Kinerja Perusahaan dalam Pengelolaan
Lingkungan Hidup). Disamping itu, terdapat tiga variabel baru yang diduga
berhubungan dengan pengungkapan informasi lingkungan hidup. Variabel baru
yang dimaksud adalah likuiditas, porsi saham publik, dan umur perusahaan.
Ketiga variabel ini dimasukkan dalam penelitian dikarenakan dalam beberapa
penelitian sejenis mengenai pengungkapan juga menyertakan variabel-variabel
tersebut dan juga terdapat beberapa teori yang menjelaskan adanya hubungan
antara ketiga variabel tersebut dengan pengungkapan informasi lingkungan hidup.
Kategori pengungkapan yang digunakan lebih difokuskan hanya pada tema
lingkungan hidup, tanpa mengubah item-item yang diungkapkan.
Dari latar belakang yang telah dikemukakan diatas, mendasari peneliti
untuk melaksanakan penelitian dengan judul:
“Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pengungkapan Informasi Lingkungan
Hidup Dalam Laporan Tahunan Perusahaan (Studi Pada Perusahaan
PROPER yang Terdaftar Di BEI)”





6

1.2 Rumusan Masalah dan Batasan Masalah
1.2.1 Rumusan Masalah
1. Apakah terdapat pengaruh antara leverage, likuiditas, profitabilitas, porsi
kepemilikan saham publik, dan umur perusahaan terhadap pengungkapan
informasi lingkungan hidup dalam laporan tahunan perusahaan.
2. Dari beberapa variabel diatas (leverage, likuiditas, profitabilitas, porsi
kepemilikan saham publik, dan umur perusahaan), variabel mana yang
mempunyai pengaruh paling kuat terhadap pengungkapan informasi
lingkungan hidup dalam laporan tahunan perusahaan.
1.2.2 Batasan Masalah
1. Perusahaan yang menjadi obyek penelitian merupakan perusahaan
publik yang termasuk dalam PROPER dan terdaftar dalam BEI.
2. Laporan tahunan yang akan digunakan sebagai dasar penelitian yaitu
selama 2 (dua) tahun, dari tahun 2005-2006.

1.3 Tujuan dan Manfaat Penelitian
1.3.1 Tujuan Penelitian
1. Untuk mengetahui pengaruh leverage, likuiditas, profitabilitas, porsi
kepemilikan saham publik, dan umur perusahaan terhadap
pengungkapan informasi lingkungan hidup dalam laporan tahunan
perusahaan.
2. Untuk mengetahui varibel apa (leverage, likuiditas, profitabilitas, porsi
kepemilikan saham publik, dan umur perusahaan) yang mempunyai
7

pengaruh paling kuat terhadap pengungkapan informasi lingkungan
hidup dalam laporan tahunan perusahaan.
1.3.2 Manfaat Penelitian
1. Bagi Lingkungan Pendidikan
a. Menambah wawasan keilmuan mengenai konsep akuntansi
pertanggungjawaban sosial khususnya dalam hal pengungkapan
informasi akuntansi lingkungan.
2. Bagi Perusahaan
a. Memberi wawasan bagi manajemen agar dapat digunakan sebagai
bahan pertimbangan dalam praktik pengungkapan informasi
linkungan hidup dalam laporan tahunan perusahaan.
3. Bagi Pihak Lain
a. Untuk memperkuat penelitian sebelumnya yang berkaitan dengan
ada tidaknya pengaruh leverage, porsi saham publik, likuiditas,
profitabilitas, modal kerja, dan umur perusahaan terhadap
pengungkapan informasi lingkungan hidup dalam laporan tahunan
perusahaan.
b. Untuk menambah referensi bagi penelitian selanjutnya.











BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengungkapan
2.1.1 Definisi Pengungkapan
Pengungkapan secara konseptual merupakan bagian integral dari laporan
keuangan dan secara teknis merupakan langkah akhir dalam proses akuntansi,
yaitu penyajian informasi dalam bentuk seperangkat penuh statemen keuangan.
Suwardjono (2005) membagi definisi pengungkapan menjadi dua, yaitu definisi
secara umum dan definisi dalam arti sempit. Secara umum, pengungkapan adalah
konsep, metode, dan media untuk menyampaikan informasi akuntansi kepada
pihak yang berkepentingan. Dalam arti sempit, pengungkapan adalah
penyampaian informasi lain yang relevan lebih dari apa yang termuat dalam
statemen keuangan pokok.
Hendriksen dan Breda (2000) menyatakan bahwa dalam pengertian terluas,
pengungkapan berarti penyampaian (release) informasi keuangan tentang suatu
perusahaan di dalam laporan keuangan, biasanya laporan tahunan. Lebih lanjut,
pengungkapan dinyatakan dalam pengertian tersempitnya mencakup hal-hal
seperti pembahasan dan analisis manajemen, catatan kaki, dan laporan pelengkap.
Sedangkan Evans (dalam Hendriksen: 2000) mendefinisikan pengungkapan
sebagai berikut:


9

Disclosure means supplying information in the financial statements,
including the statements themselves, the notes to the statements, and the
supplementary disclosure associated with the statements. It does not
extend to public or private statements made by management or or
information provided outside the financial statements.

Dari beberapa definisi diatas, dapat disimpulkan bahwa pengungkapan
merupakan suatu tambahan informasi atas laporan keuangan yang disajikan oleh
perusahaan untuk memenuhi kebutuhan informasi oleh para pihak eksternal yang
mempunyai hubungan dengan perusahaan tersebut.

2.1.2 Tujuan Pengungkapan
Tujuan pengungkapan secara umum adalah untuk memberikan informasi
tambahan atas laporan keuangan, sehingga dapat digunakan sebagai informasi
tambahan bagi pihak eksternal yang mempunyai kepentingan dengan perusahaan.
Suwardjono (2005) mengklasifikasikan tujuan pengungkapan berdasarkan
penekanan atau orientasi badan pengawas menjadi tiga, yaitu:
1. Tujuan melindungi
Tujuan melindungi dilandasi oleh gagasan bahwa tidak semua pemakai cukup
paham atau mengerti seluk beluk akuntansi. Bagi mereka yang awam, perlu
dilindungi kepentingannya, yaitu dengan mengungkapkan informasi dengan
sejelas mungkin, sehingga pihak ekstern ini dapat menangkap substansi
ekonomik yang melandasi suatu pos statemen keuangan. Tujuan melindungi
biasanya menjadi pertimbangan BAPEPAM, SEC atau badan pengawas pasar
modal lainnya yang bertindak demi kepentingan publik.

10

2. Tujuan informatif
Tujuan informatif dilandasi oleh gagasan bahwa semua pemakai dianggap
sudah memahami seluk beluk akuntansi. Pengungkapan diarahkan untuk
menyediakan informasi yang dapat membantu keefektifan pengambilan
keputusan oleh pemakai laporan keuangan tersebut. Tujuan ini biasanya
melandasi penyusun standar akuntansi untuk menentukan tingkat
pengungkapan. Untuk tujuan pengawasan oleh badan kepemerintahan,
terdapat pula pengungkapan yang khusus ditujukan ke badan pengawas
melalui formulir-formulir yang harus diisi oleh perusahaan pada waktu
menyerahkan laporan tahunan maupun kuartalan.
3. Tujuan kebutuhan khusus
Tujuan ini merupakan gabungan dari tujuan perlindungan publik dan tujuan
informatif. Pengungkapan kepada publik dibatasi dengan apa yang dipandang
bermanfaat bagi pemakai yang dituju. Sedangkan untuk tujuan pengawasan,
informasi tertentu harus disampaikan kepada badan pengawas berdasarkan
peraturan melalui formulir-formulir yang menuntut pengungkapan secara
rinci.
Belkaoui (2004) mempunyai tujuan pengungkapan yang lebih terperinci,
yaitu:
1. Untuk menjelaskan item-item yang diakui dan untuk menyediakan ukuran
yang relevan bagi item-item tersebut, selain ukuran dalam laporan keuangan.
2. Untuk menjelaskan item-item yang belum diakui dan untuk menyediakan
ukuran yang bermanfaat bagi item-item tersebut.
11

3. Untuk menyediakan informasi untuk membantu investor dan kreditor dalam
menentukan rasio dan item-item yang potensial untuk diakui dan yang belum
diakui.
4. Untuk menyediakan informasi penting yang dapat digunakan oleh pengguna
laporan keuangan untuk membandingkan antar perusahaan.
5. Untuk menyediakan informasi mengenai aliran kas masuk dan kas keluar di
masa mendatang.
6. Untuk membantu investor dalam menetapkan return dan investasinya.

2.1.3 Konsep Pengungkapan
Terdapat tiga konsep pengungkapan yang diusulkan (Hendriksen dan Breda :
2000), yaitu:
1. Adequate disclosure (pengungkapan cukup)
Yaitu pengungkapan minimum yang disyaratkan oleh peraturan yang
berlaku, dimana angka-angka yang disajikan dapat diinterpretasikan
dengan benar oleh investor.
2. Fair disclosure (pengungkapan wajar)
Pengungkapan yang wajar secara tidak langsung merupakan tujuan etis
agar memberikan perlakuan yang sama kepada semua pemakai laporan
keuangan dengan menyediakan informasi yang layak terhadap pembaca
potensial.


12

3. Full disclosure (pengungkapan penuh)
Pengungkapan penuh menyangkut kelengkapan penyajian informasi
yang diungkapkan secara relevan.
Sedangkan komponen pengungkapan dalam laporan tahunan perusahaan
yang diidentifikasi oleh FASB sebagai berikut :
(1) Statemen keuangan (financial statements).
(2) Catatan atas statemen keuangan (notes to financial statements).
(3) Informasi pelengkap (supplementary information).
(4) Sarana pelaporan keuangan lain (other means of financial reporting).
(5) Informasi lain (other information).

2.1.4 Metode Pengungkapan
Hendriksen (2000) memberikan beberapa metode pengungkapan, yaitu :
1. Bentuk dan susunan laporan formal mencakup 3 laporan utama, yaitu laporan
posisi (position statement), perhitungan laba rugi (income statement) dan
laporan arus kas, serta laporan perubahan posisi keuangan (funds statement).
2. Terminologi dan penyajian terinci.
Dalam laporan keuangan harus digunakan istilah-istilah yang jelas dan umum
digunakan oleh analis keuangan, serta informasinya harus terperinci.
3. Informasi selipan (parenthetical information)
Informasi yang sangat penting seharusnya disajikan langsung dalam ikhtisar
keuangan yang bersangkutan, bukan dalam catatan kaki (footnotes) ataupun
dalam bentuk-bentuk daftar tambahan (supplementary schedule). Jika judul
13

atau nama pos-pos neraca dan ikhtisar laba rugi terlalu panjang untuk
disajikan, maka dapat disajikan sebagai catatan dalam tanda kurung
(parenthetical notes).
4. Catatan kaki (footnotes)
Merupakan sarana untuk menyajikan pengungkapan yang tidak dapat
ditempatkan dalam ikhtisar keuangan yang bersangkutan dan tidak boleh
bertentangan atau bersifat pengulang terhadap informasi yang disajikan dalam
ikhtisar keuangan.
5. Ikhtisar dan skedul pelengkap (supplementary statements and schedules)
Ikhtisar merupakan informasi tambahan atau informasi yang disajikan dalam
bentuk yang agak berbeda dari ikhtisar keuangan dasar. Skedul pelengkap
biasanya merupakan perincian dari pos-pos tertentu dalam ikhtisar keuangan
dasar.
6. Sertifikasi auditor
Sertifikasi auditor bukan merupakan tempat yang tepat untuk mengungkapkan
informasi keuangan yang signifikan mengenai perusahaan, namun ia berperan
sebagai suatu metode untuk mengungkapkan jenis informasi:
a. Penjelasan mengenai akibat yang ditimbulkan dari penerapan PSAK atau
GAAP.
b. Akibat dari perubahan suatu metode yang sesuai dengan PSAK atau
GAAP ke metode lain yang juga sesuai dengan PSAK atau GAAP.
c. Perbedaan pendapat antara auditor dan klien mengenai dapat diterima atau
tidaknya suatu prinsip akuntansi dalam laporan tersebut.
14

7. Surat direktur utama (the president’s letter)
Untuk jenis informasi tertentu dapat disajikan secara langsung oleh
manajemen dalam bentuk surat dari direktur utama. Informasi tambahan ini
mencakup:
a. Kejadian-kejadian non keuangan dan perubahan-perubahan selama tahun
tersebut yang mempengaruhi operasi perusahaan.
b. Harapan dan perkiraan di masa mendatang dari industri yang
bersangkutan dan ekonomi serta perusahaan dalam harapan ini.
c. Rencana pertumbuhan dan perubahan dalam kegiatan operasional
perusahaan pada periode-periode berikutnya.
d. Jumlah dan pengaruh yang diharapkan dengan adanya pengeluaran untuk
barang-barang modal pada saat ini dan yang diantisipasikan untuk
dilakukan serta usaha-usaha penelitian.
Pedoman umum tentang kualitas informasi yang dapat berguna bagi
pemakainya, dalam PSAK 2002 harus memenuhi empat karakteristik
kualitatif, yaitu:
1. Dapat Dipahami
Kualitas penting informasi yang terdapat dalam laporan keuangan adalah
kemudahannya untuk segera dapat dipahami oleh pemakai. Maksudnya
adalah pemakai diasumsikan memiliki pengetahuan yang memadai
tentang aktivitas ekonomi, bisnis, akuntansi, serta kemauan untuk
mempelajari informasi dengan tekun dan wajar.
15

2. Relevance
Informasi memiliki kualitas relevance kalau dapat mempengaruhi
keputusan ekonomi pemakai dengan membantu mereka mengevaluasi
peristiwa masa lalu, masa kini atau masa depan, menegaskan atau
mengoreksi hasil evaluasi mereka di masa lalu.
3. Keandalan
Informasi memiliki kualitas handal jika bebas dari pengertian yang
menyesatkan, kesalahan material, dan dapat diandalkan pemakainya.
Sebagai penyajian yang tulus dan jujur (faithful representation) dari
yang seharusnya disajikan atau yang secara wajar diharapkan disajikan:
a. Penyajian Jujur
Agar dapat diandalkan, informasi harus menggambarkan dengan
jujur transaksi serta peristiwa. Isinya yang seharusnya disajikan
atau yang secara wajar dapat diharapkan untuk disajikan.
b. Substansi Mengungguli Bentuk
Jika informasi yang dimaksudkan untuk menyajikan dengan jujur
transaksi serta peristiwa lain yang seharusnya disajikan sesuai
dengan realitas ekonomi dan bukan hanya bentuk hukumnya.
c. Netralitas
Informasi harus disajikan dan diarahkan pada kebutuhan umum pemakai
dan tidak tergantung pada kebutuhan umum pemakai dan keinginan
pihak tertentu.

16

d. Pertimbangan Sehat
Pertimbangan sehat mengandung unsur kehati-hatian saat melakukan
perkiraan dalam kondisi ketidakpastian, sehingga aktiva atau penghasilan
tidak dinyatakan terlalu tinggi dan kewajiban atau beban tidak dinyatakan
terlalu rendah.
e. Kelengkapan
Agar dapat diandalkan, informasi dalam laporan keuangan harus
lengkap dalam batasan materialitas dan biaya.
4. Dapat Diperbandingkan
Pemakai harus dapat memperbandingkan laporan keuangan perusahaan antar
periode untuk mengidentifikasi kecenderungan (trend) posisi keuangan,
kinerja, serta perubahan posisi keuangan secara relatif.

2.1.5 Pengungkapan Sosial
Persaingan industri dan perkembangan dunia informasi, menuntut perusahaan
untuk lebih bijaksana dalam mengelola manajemen perusahaan. Akuntansi sebagai
ilmu dan salah satu bagian dari suatu perusahaan juga turut memberikan sumbangan
penting bagi keberhasilan suatu perusahaan. Akuntansi selama ini mampu mambantu
manajemen dalam membuat suatu keputusan. Namun, akuntansi memiliki
keterbatasan lantaran praktek-praktek akuntansi konvensional hanya
memasukkan revenue dan expense yang terjadi melalui transaksi pasar. Sementara
eksternalitas yang muncul sebagai dampak sampingan operasi perusahaan tidak
terakomodasi dalam laporan keuangan.
17

Untuk menutupi kelemahan tersebut akuntansi menawarkan bentuk laporan
yang tidak hanya mendasarkan pada angka-angka finansial. Perilaku
perusahaan dapat dilaporkan melalui pengungkapan informasi sosial (social
disclosure). Pengungkapan sosial yang dilakukan oleh perusahaan umumnya bersifat
voluntary, unaudited, dan unregulated. Gloutier (dalam Utomo: 2000) menyebutkan
tema-tema yang termasuk dalam pengungkapan sosial adalah:
1. Kemasyarakatan
Tema ini mencakup aktivitas yang terkait dengan kemasyarakatan yang
diikutt oleh perusahaan, aktivitas yang terkait dengan kesehatan, pendidikan
dan seni, serta pengungkapan aktivitas kemasyarakatan lain.
2. Ketenagakerjaan
Tema ini meliputi dampak aktivitas organisasi pada orang-orang dalam
organisasi perusahaan. Aktivitas tersebut meliputi recruitment, program
pelatihan, gaji dan tunjangan, mutasi dan promosi, dan sebagainya.
3. Produk dan konsumen
Tema ini melibatkan aspek kualitatif suatu produk/jasa, antara lain kegunaan,
pelayanan, kepuasan pelanggan, kejujuran dalam iklan, kejelasan/kelengkapan
isi pada kemasan, dll.
4. Lingkungan hidup
Tema ini mencakup aspek lingkungan dari proses produksi yang meliputi
pengendalian polusi dalam menjalankan operasi bisnis, pencegahan atau
perbaikan kerusakan lingkungan akibat pemrosesan sumber daya alam dan
konservasi sumber daya alam.
18

2.1.6 Manfaat Pengungkapan Bagi Pemakai Informasi
Widiastuti (dalam Sukmawati: 2003) dalam sintesanya mengidentifikasi
manfaat pengungkapan berdasarkan hasil riset:
1. Biaya Modal
Diidefinisikan sebagai biaya yang secara riil harus ditangung oleh perusahaan
untuk memperoleh dana dan suatu sumber. Total biaya modal tersebut adalah
sebesar tingkat return bebas risiko, ditambah premium resiko ekonomis dan
premium resiko informasi. Rendahnya ungkapan yang informatif secara umum
akan menghasilkan premium resiko informasi yang tinggi sehingga baiya
modal juga akan meningkat.
2. Likuiditas
Pengungkapan memberikan kontribusi dalam meningkatkan likuiditas pasar
modal. Pengungkapan informasi privat pada publik akan menurunkan
asimetri informasi sehingga mendorong investor institusional melakukan
transaksi untuk mengamankan posisinya sekarang Hal tersebut akan
mengakibatkan meningkatnya permintaan sekuritas riil likuiditas pasar
untuk sekuritas tersebut menjadi meningkat.
3. Bid-Ask Spreads
Secara umum, spread merupakan selisih antara harga jual dengan harga beli
yang menjadi keuntungan dealer dalam bertransaksi dengan investor. Spread
merupakan mekanisme defensif untuk meminimalkan kerugian dari
bertransaksi dengan informed trader.

19

4. Nilai Prediktif
Ungkapan yang informatif akan memberikan informasi baru yang relevan bagi
investor dan kreditor dalam menilai prospek resiko dan return suatu investasi.

2.2 Lingkungan Hidup
2.2.1 Definisi Lingkungan Hidup
Menurut Undang-Undang Republik Indonesia No. 23 tahun 1997
mengenai pengelolaan lingkungan hidup, lingkungan hidup adalah kesatuan
ruangan dengan semua benda, daya, keadaan, dan makhluk hidup termasuk
manusia dan perilakunya, yang mempengaruhi kelangsungan perikehidupan dan
kesejahteraan manusia serta makhluk hidup lain.
Lingkungan hidup juga bisa didefinisikan sebagai (Wikipedia: 2008):
a. Daerah dimana sesuatu mahluk hidup berada.
b. Keadaan atau kondisi yang melingkupi suatu mahluk hidup.
c. Keseluruhan keadaan yang meliputi sekumpulan mahluk hidup, terutama:
kombinasi dari berbagai kondisi fisik luar mahluk hidup yang
mempengaruhi pertumbuhan, perkembangan dan kemampuan mahluk
hidup untuk bertahan serta merupakan gabungan dari kondisi sosial dan
budaya yang berpengaruh pada keadaan suatu individu mahluk hidup atau
suatu komunitas mahlik hidup.
Berdasarkan definisi-definisi diatas, dapat diketahui bahwa lingkungan hidup
merupakan hal utama yang mempengaruhi kelangsungan hidup manusia.

20

2.2.2 Perkembangan Industri di Indonesia Berkaitan dengan Isu Lingkungan
Global
Perkembangan dunia industri secara pesat, secara langsung turut
mempengaruhi kondisi lingkungan global. Sebagian besar hasil aktivitas industri
turut menyumbangkan polusi dalam jumlah yang besar terhadap lingkungan.
Kondisi ini menimbulkan kekhawatiran banyak negara-negara maju untuk
mengembangkan standar lingkungan yang digunakan sebagai sarana minimalisasi
dampak negatif aktivitas industri.
Adanya standar tersebut membuat Indonesia juga harus mengikuti standar
yang diajukan, sehingga Indonesia masih bisa terus bersaing dalam bisnis
internasional. Meksipun standar tersebut pada akhirnya membatasi akses pasar
bagi komoditas ekspor di Indonesia, hal ini akan menjadi lebih buruk jika
pemerintah Indonesia dan organisasi-organisasi bisnis tidak menunjukkan
tanggung jawab mereka untuk membangun atau untuk mengadaptasi teknologi
modern bagi proses produksi industri yang lebih bersih.
Secara prinsip ada tiga masalah utama yang perlu diperhatikan dalam
membangun industri-industri tersebut, seperti:
Teknologi meminimalkan kebutuhan yang tidak diinginkan, hal ini juga
berarti bahwa perusahaan memerlukan alat baru yang secara logis membawa
konsekuensi meningkatnya biaya produksi.
Secara umum, organisasi-organisasi bisnis masih memegang prinsip ekonomi
yang lama yaitu meminimalkan biaya untuk mencapai keuntungan maksimal.
21

Orientasi ini terdengar sangat klasik sehingga perlu diubah pemikiran
mendasarnya.
Saat ini, negara industri yang baru berkembang termasuk Indonesia, mulai
memberikan perhatiannya terhadap dampak kegiatan industrinya terhadap
lingkungan hidup. Salah satu bentuk kepedulian yang dilakukan pemeritah
Indonesia terhadap kelangsungan lingkungan hidup adalah adanya sistem
penilaian lingkungan khusus yang dilakukan oleh Kementrian Lingkungan Hidup
bekerja sama dengan bank Indonesia dalam suatu nota kesepahaman (MoU) yang
ditandatangai pada tahun 2005 lalu. Peraturan tersebut mengatur aktiva produktif
untuk kredit termasuk pada kualitas kredit. Aspek lingkungan hidup menjadi salah
satu faktor dalam penilaian tersebut. Bank Indonesia sepakat menggunakan
PROPER dalam menilai kelayakan kredit. Dengan kata lain, BI tidak segan-segan
untuk mengurangi nilai kredit bagi perusahaan yang mempunyai peringkat buruk
dalam PROPER.
Perusahaan-perusahaan di Indonesia dapat memperlihatkan tanggung jawab
terhadap lingkungan dengan melakukan investasi, tindakan dan perbaikan
teknologi dan sistem operasi industri menjadi lebih ramah lingkungan atau paling
tidak memperlihatkan komitmen yang baik terhadap lingkungan. Tolok ukurnya
dapat dinyatakan dalam AMDAL, PROPER atau ISO (Sistem Manajemen
Lingkungan ISO 14001 dan ISO 17025). ISO-14001 adalah Sistem Manajemen
Lingkungan yang bersifat sukarela. Oleh karena itu, tanpa komitmen perusahaan,
ISO-14001 tidak akan memberikan arti sebenarnya dalam menurunkan dampak
negatif dari operasi perusahaan terhadap lingkungan. Meskipun bersifat sukarela
22

banyak perusahaan menganggap ISO-14001 sebagai suatu keharusan. Pasar dunia
semakin ketat menerapkan proses seleksi terhadap produk-produk dengan
menggunakan tolok ukur Environmentally Preferrable Product. Selain itu,
semangat menerapkan ecolabeling pun semakin tidak terbendung lagi. Selain
menerapkan ISO 14001, dalam rangka lebih menjamin kehandalan mutu
pengukuran lingkungan, perusahaan-perusahaan berjuang mendapatkan sertifikasi
ISO 17025 berdasarkan uji lingkungan dari lembaga yang berkompeten.

2.2.3 Strategi dalam Mengembangkan Industri yang Bersih
Terdapat beberapa strategi yang dapat digunakan sehubungan dengan
pembangunan industri yang bersih yang diungakapkan oleh Sukoharsono (2005),
yaitu:
1. ” End of Pipe” Approach
Pendekatan ini menekankan pada bagaimana mengelola sampah-sampah
yang muncul sebagai efek aktivitas industri kebanyakan untuk mendorong mereka
untuk tidak mengotori lingkungan. Dalam beberapa kasus ”End of Pipe”
Approach memiliki banyak kerugian sebagaimana dijelaskan dibawah ini:
Pengolahan limbah cair, padat, atau gas memiliki resiko pindahnya polutan
dari suatu media ke media yang lain, dimana dapat menimbulkan masalah
lingkungan yang sama besarnya, atau berakhir sebagai sumber pencemaran
secara tidak langsung pada media yang sama.
Walaupun tidak setinggi biaya remediasi kerusakan lingkungan,
pengolahan limbah memerlukan biaya tambahan pada proses produksi,
23

sehingga biaya per satuan naik. Hal ini juga menyebabkan para pengusaha
enggan mengpoerasikan peralatan pengolahan limbah yang mereka miliki.
Pendekatan pengendalian pencemaran memerlukan berbagai perangkat
peraturan, selain menuntut tersedianya biaya dan sumber daya manusia
yang handal dalam jumlah yang besar dan memadai untuk melaksanaan
pemantauan, pengawasan dan penegakan hukum. Lemahnya kontrol
sosial, terbatasnya sarana dan prasarana, serta kurangnya jumlah
kemampuan tenaga pengawas menyebabkan hukum tidak bisa ditegakkan.
Pengembangan teknologi pengolahan limbah tidak mendorong upaya
kearah pengurangan limbah pada ssumbernya serta kurang menjanjikan
pemanfaatan limbah lebih jauh.
Teknologi retrofit dapat gagal berfungsi atau sangat berfluktuasi dalam
efisiensinya. Aliran efluen yang telah diolah juga masih mungkin
mengandung residu.
2. “Clean Technology Process / CTP” Approach
Konsep pencegahan atau meminimalkan sampah dalam penggunaan sumber
daya dapat diimplementasikan dalam teknologi bersih atau teknologi rendah
limbah atau tanpa limbah yang sekarang menjadi dasar dari program produksi
bersih. Konsep ini lebih menekankan pada kontrol pengelolaan polusi
dibandingkan dengan ”End of Pipe” Approach yang beberapa kerugiannya telah
dijelaskan di atas.
Kata “produksi bersih” telah dikenalkan untuk menggambarkan pendekatan
baru dalam masalah produksi yang menutupi proses produksi, siklus hidup
24

produk, dan pola konsumsi yang menjaga kemungkinan untuk memenuhi
kebutuhan mendasar manusia tanpa merusak atau mengganggu lingkungan
sebagai tempat berkembangnya kegiatan. Produk bersih dapat juga berarti sebagai
pendekatan operasional terhadap perkembangan sistem produksi dan konsumsi
berdasarkan pada pendekatan pencegahan bagi penyelamatan lingkungan.
Ada dua hal penting yang harus dimiliki dalam pendekatan pencegahan :
Efek lingkungan dari processing, siklus hidup produk, dan aktivitas ekonomi
dapat diminimalkan dengan cara mengurangi aliran barang dalam aktivitas
tersebut, yang juga berarti bahwa konsep pencegahan tidak hanya
diaplikasikan pada akhir proses produksi tetapi juga dalam keseluruhan
inspeksi bahan, proses aliran, proses produksi, proses akhir barang sampai
penggunaan produk yang telah dibuat untuk meningkatkan efisiensi.
Beberapa tipe campuran kimia dapat berbahaya bagi lingkungan, sehingga
memerlukan pemikiran yang lebih jauh untuk menemukan komposisi bahan
pengganti yang lebih ramah lingkungan.
3. 4R Management
Dalam proses produksi, usaha untuk meningkatkan efisiensi seperti merubah
beberapa peralatan industri dengan alat lain yang lebih canggih yang lebih cepat,
lebih baik, sedikit menimbulkan polusi, dan memerlukan energi yang lebih
sedikit, dimana keseluruhan ide tersebut dapat membuat perubahan elemen lebih
murah daripada dengan cara menginstal peralatan pengelola limbah untuk
mengontrol polusi.
25

Sebagai petunjuk untuk bahan baku, barang, dan produk hijau yang bebas
polusi dan ramah lingkungan, beberapa ahli membentuk metode baru yang disebut
“4R Management”:
a. Reduce.
Mengurangi atau pemotongan harga, yang menimbulkan pertanyaan apakah
barang atau jasa dapat mengurangi dan membuat air dan sumber energi
menjadi lebih efisien. Langkah konservasi bagi alam/minyak murni dan batu
bara dapat menurun sehingga penggunaan energi fosil pada saat yang sama
mengurangi adanya hujan asam, polusi asap, dan efek rumah kaca.
b. Replace.
Mengganti, mengimplikasikan strategi yang mencari pengganti/produk
alternatif yang lebih ramah lingkungan dan mendukung program
pembangunan energi yang dapat diperbaharui. Seperti membuat bahan
penggani CFC atau chlorofluorocarbon menjadi HCF atau hydrochlorofluor
yang dapat mengurangi resiko rusaknya lapisan ozon.
c. Recycling.
Mendaur Ulang, memberi konsumen dukungan untuk memilih produk-produk
yang dapat didaur ulang, seperti kertas daur ulang, alumunium, minyak mesin,
kaca, baterai mobil (aki) atau produk pembentuk daur ulang sebagai bahan
baku bagi produk lain.



26

d. Reuse
Menggunakan kembali, mendukung adanya produk pebentuk penggunaan
kembali tanpa mengurangi bentuk aslinya. Seperti penggunaan kembali botol,
container, dsb.

4. ”Green Consumerism”
Ada suatu gejala baru yang berkembang dalam beberapa masyarakat barat
seperti Negara Jerman, Inggris, Amerika, Jepang dan negara-negara lain yang
disebut “Green Consumerism”. Hal ini dikembangkan dengan cara implementasi
masyarakat/kesadaran konsumen akan lingkungan yang menjadi buruk yang
memerlukan solusi. Mereka meminta barang-barang dan jasa yang tidak
menyebabkan kerusakan pada lingkungan selama proses produksi, pengemasan,
dan setelah pemakaian.
Akhir-akhir ini, kita tidak bisa mendiskusikan tentang lingkungan tanpa
menghubungkan dengan ekonomi, perilaku konsumen yang tidak bisa diikuti oleh
orang-orang berpendapatan rendah. Dalam kaitan dengan hal ini perusahaan yang
mempunyai produk ramah lingkungan yang dijual kepada pasar membutuhkan
beban biaya produksi. Secara logika dapat menyebabkan kenaikan harga dan
mereka membebankannya ke konsumen. Menurut riset sebelumnya, harga murah
masih menjadi hal yang paling menarik bagi konsumen dan karena pengetahuan
mereka yang rendah sehingga tidak mengetahui komposisi kimia tertentu yang
memberi efek berbahaya kepada lingkungan. Sebagai contoh, ada banyak
27

perusahaan yang masih menggunakan boraks dan banyak orang melarang bahan
kimia di dalam produksi makanan.
Konsumen mempunyai posisi strategis dan kuat sebagai pembuat keputusan
pasar. Permintaan konsumen menjadi hal yang paling utama, sehingga
pengembangan produk di dalam pasar diputuskan oleh konsumen. Harus diakui
bahwa di Indonesia, "green consumerism" masih baru. Perhatian masyarakat kita
masih sangat kecil, dapat dimaklumi, menciptakan ramah lingkungan merupakan
hal yang mahal bagi mereka.. Untuk itu, pemerintah mulai menerapkan kebijakan
tertentu kepada perusahaan yang mempunyai produk ramah lingkungan.

2.3 Akuntansi Lingkungan
2.3.1 Definisi Akuntansi Lingkungan
Akuntansi lingkungan juga bisa disebut sebagai akuntansi hijau (green
accounting). Djogo (2006) mendefinisikan akuntansi lingkungan (environmental
accounting) sebagai istilah yang berkaitan dengan dimasukkannya biaya
lingkungan (environmental costs) ke dalam praktek akuntansi perusahaan atau
lembaga pemerintah. Biaya lingkungan adalah dampak (impact) baik moneter
maupun non moneter yang harus dipikul sebagai akibat dari kegiatan yang
mempengaruhi kualitas lingkungan. Jadi, akuntansi lingkungan hidup adalah
metodologi untuk menilai biaya dan manfaat dari sebuah kegiatan lingkungan
untuk mengurangi dampak lingkungan. Hasil akuntansi ini digunakan oleh para
pimpinan perusahaan untuk membuat keputusan yang berkaitan dengan perbaikan
28

lingkungan. Tujuan dari penerapan akuntansi lingkungan ini adalah sebagai
berikut :
a. Akuntansi lingkungan merupakan sebuah alat manajemen lingkungan.
Sebagai alat manajemen lingkungan akuntasi lingkungan digunakan untuk
menilai keefektifan kegiatan konservasi berdasarkan ringkasan dan klasifikasi
biaya konservasi lingkungan. Data akuntasi lingkungan juga digunakan untuk
menentukan biaya fasilitas pengelolaan lingkungan, biaya konservasi
lingkungan keseluruhan dan juga investasi yang diperlukan untuk kegiatan
pengelolaan lingkungan. Selain itu akuntasi lingkungan juga digunakan untuk
menilai tingkat keluaran dan capaian tiap tahun untuk menjamin perbaikan
kinerja lingkungan yang harus berlangsung terus menerus.
b. Akuntansi lingkungan sebagai alat komunikasi dengan masyarakat (publik).
Sebagai alat komunikasi dengan publik, akuntansi lingkungan digunakan
untuk menyampaikan dampak negatif lingkungan, kegiatan konservasi
lingkungan dan hasilnya kepada publik. Tanggapan dan pandangan terhadap
akuntansi lingkungan dari para pihak, pelanggan dan masyarakat digunakan
sebagai umpan balik untuk merubah pendekatan perusahaan dalam pelestarian
atau pengelolaan lingkungan.
Akuntansi lingkungan merupakan salah satu bentuk pertanggungjawaban
sosial perusahaan terhadap pihak eksternal yang secara tidak langsung mempunyai
hubungan dengan perusahaan. Pertanggungjawaban Sosial Perusahaan atau
Corporate Social Resposibility (CSR) adalah mekanisme bagi suatu organisasi
untuk secara sukarela mengintegrasikan perhatian terhadap lingkungan dan sosial
29

ke dalam operasinya dan interaksinya dengan stakeholders, yang melebihi
tanggung jawab organisasi di bidang hukum (Darwin: 2004). Pertanggungjawaban
sosial perusahaan diungkapkan di dalam laporan yang disebut Sustainability
Reporting. Sustainability Reporting adalah pelaporan mengenai kebijakan
ekonomi, lingkungan dan sosial, pengaruh dan kinerja organisasi dan produknya
di dalam konteks pembangunan berkelanjutan (sustainable development).
Sustainability Reporting meliputi pelaporan mengenai ekonomi, lingkungan dan
pengaruh sosial terhadap kinerja organisasi. Sustainability report harus menjadi
dokumen strategik yang berlevel tinggi yang menempatkan isu, tantangan dan
peluang Sustainability Development yang membawanya menuju kepada core
business dan sektor industrinya.
Darwin (2004) mengatakan bahwa Corporate Sustainability Reporting
terbagi menjadi 3 kategori yaitu kinerja ekonomi, kinerja lingkungan, dan kinerja
sosial. Sedangkan Zhegal & Ahmed (2002) mengidentifikasi hal-hal yang
berkaitan dengan pelaporan sosial perusahaan, yaitu sbb:
1 Lingkungan, meliputi pengendalian terhadap polusi, pencegahan atau
perbaikan terhadap kerusakan lingkungan, konservasi alam, dan
pengungkapan lain yang berkaitan dengan lingkungan.
2 Energi, meliputi konservasi energi, efisiensi energi, dll.
3 Praktik bisnis yang wajar, meliputi, pemberdayaan terhadap minoritas dan
perempuan, dukungan terhadap usaha minoritas, tanggung jawab sosial.
4 Sumber daya manusia, meliputi aktivitas di dalam suatu komunitas, dalam
kaitan dengan pelayanan kesehatan, pendidikan dan seni.
30

5 Produk, meliputi keamanan, pengurangan polusi, dll.
Akuntansi pertanggungjawaban sosial (Social Responsibility Accounting)
didefinisikan sebagai proses seleksi variabel-variabel kinerja sosial tingkat
perusahaan, ukuran dan prosedur pengukuran, yang secara sistematis
mengembangkan informasi yang bermanfaat untuk mengevaluasi kinerja sosial
perusahaan dan mengkomunikasikan informasi tersebut kepada kelompok sosial
yang tertarik, baik di dalam maupun di luar perusahaan. Akuntansi
pertanggungjawaban sosial dapat memberikan informasi mengenai sejauh mana
organisasi atau perusahaan memberikan kontribusi positif maupun negatif
terhadap kualitas hidup manusia dan lingkungannya (Belkaoui: 2004).

2.3.2 Komponen Pembiayaan dalam Akuntansi Lingkungan
Didalam akuntasi lingkungan ada beberapa komponen pembiayaan yang
harus dihitung, diantaranya (Djogo: 2006):
1 Biaya operasional bisnis yang terdiri dari biaya depresiasi fasilitasi
lingkungan, biaya memperbaiki fasilitasi lingkungan, jasa atau fee kontrak
untuk menjalankan fasilitas pengelolaan lingkungan, biaya tenaga kerja untuk
menjalankan operasi fasilitas pengelolaan lingkungan serta biaya kontrak
untuk pengelolaan limbah (recycling).
2 Biaya daur ulang yang dijual yang disebut sebagai “Cost incurred by
upstream and down-stream business operations” is the contract fee paid to the
Japan Container and Package Recycling Association.
31

3 Biaya penelitian dan pengembangan (Litbang) yang terdiri dari biaya total
untuk material dan tenaga ahli, tenaga kerja lain untuk pengembangan material
yang ramah lingkungan, produk dan fasilitasi pabrik.
Akuntansi lingkungan hidup secara sederhana dapat dipahami sebagai
pengakuan dan integrasi dampak isu-isu lingkungan atas akuntansi tradisional
suatu perusahaan (Halim & Surya: 1998). Beberapa aspek yang menjadi bidang
akuntansi lingkungan hidup antara lain:
1 Pengakuan dan identifikasi pengaruh negatif aktivitas bisnis perusahaan
terhadap lingkungan dalam praktek akuntansi konvensional.
2 Identifikasi, mencari dan memeriksa persoalan bidang akuntansi konvensional
yang bertentangan dengan kriteria lingkungan hidup serta memberikan
alternatif solusinya.
3 Beberapa bidang akuntansi konvensional dan keuangan yang bertentangan
dengan kriteria dan pemikiran lingkungan hidup antara lain :
a. Kriteria penilaian investasi dan kinerja perusahaan.
Analisa investasi seringkali tidak mempertimbangkan sepenuhnya biaya-
biaya dan keuntungan-keuntungan yang digabung dengan aktivitas
lingkungan.
b. Penganggaran terbatas.
Alokasi dana yang dibuat belum mempertimbangkan masalah lingkungan.
c. Kinerja harga saham.
Harga saham tidak menunjukkan gambaran yang sesungguhnya dari
kegiatan operasional perusahaan.
32

d. Pelaporan dividen.
e. Peramalan bisnis.
f. Prioritas laporan keuangan tahunan.
g. Pembuatan sistem informasi baru.
h. Penilaian biaya desain dan biaya lingkungan hidup (eksternalitas).
4. Melaksanakan langkah-langkah proaktif dalam menyusun inisiatif untuk
memperbaiki dampak lingkungan hidup pada praktek akuntansi konvensional.
5. Pengembangan format baru system akuntansi keuangan dan non keuangan.
6. Sistem informasi dan system pengendalian pendukung kepentingan
manajemen ramah lingkungan.
7. Identifikasi biaya-biaya dan manfaat berupa pendapatan apabila perusahaan
lebih peduli terhadap lingkungan hidup dan berbagai program perbaikan.
8. Pengembangan format kinerja.
9. Penilaian dan pelaporan internal maupun eksternal perusahaan.

2.3.3 Manfaat Akuntansi Lingkungan
Akuntansi lingkungan secara spesifik mendefinisikan dan menggabungkan
semua biaya lingkungan ke dalam laporan keuangan perusahaan. Biaya
lingkungan didefinisikan sebagai dampak, baik moneter atau non-moneter yang
terjadi hasil aktivitas perusahaan yang berpengaruh pada perusahaan (Purwanto:
2000). Bila biaya-biaya tersebut secara jelas teridentifikasi, perusahaan akan
cenderung mengambil keuntungan dari peluang-peluang untuk mengurangi
dampak terhadap lingkungan. Oleh sebab itu, akuntansi lingkungan berperan
33

penting dalam menangani masalah tersebut. Manfaat lain dari akuntansi
lingkungan, diantaranya:
1. Perkiraan yang lebih baik dari biaya sebenarnya pada perusahaan untuk
memproduksi produk atau jasa. Ini bertujuan untuk memperbaiki harga dan
profitabilitas.
2. Mengidentifikasi biaya-biaya sebenarnya dari produk, proses, sistem atau
fasilitas, dan menjabarkan biaya-biaya tersebut pada tanggung jawab manajer.
3. Membantu manajer untuk menargetkan area operasi bagi pengurangan biaya
dan perbaikan dalam ukuran lingkungan dan kualitas.
4. Membantu dengan penanganan keefektifan biaya lingkungan atau ukuran
perbaikan kualitas.
5. Memotivasi staf untuk mencari cara yang kreatif untuk mengurangi biaya-
biaya lingkungan.
6. Mendorong perubahan dalam proses untuk mengurangi penggunaan
sumberdaya dan mengurangi, mendaur ulang, atau mengidentifikasi pasar bagi
limbah.
7. Meingkatkan kepedulian staf terhadap isu-isu lingkungan, kesehatan, dan
keselamatan kerja.
8. Meningkatkan penerimaan konsumen pada produk atau jasa perusahaan dan
sekaligus meningkatkan daya kompetitif.



34

2.4 Penelitian Terdahulu dan Pengembangan Hipotesis
2.4.1 Leverage
Leverage dibagi menjadi dua, yaitu leverage operasi dan leverage
keuangan. Leverage operasi menunjukkan sampai seberapa besar biaya tetap
operasi menjadi bagian dari biaya total operasi suatu perusahaan, sedangkan
leverage keuangan adalah penggunaan hutang. Leverage dapat digunakan untuk
meningkatkan hasil pengembalian saham, tapi akan meningkatkan kerugian
perusahaan pada saat mengalami kerugian. Leverage dipengaruhi oleh rasio
antara nilai buku seluruh hutang (D) terhadap total aktiva (TA) atau nilai total
perusahaan (V).
Anggraini (2004) dalam penelitiannya mengenai pengungkapan informasi
sosial dan faktor-faktor yang mempengaruhi pengungkapan informasi sosial
dalam laporan tahunan, menemukan bahwa leverage mempunyai hubungan
negatif terhadap pengungkapan informasi sosial perusahaan dalam laporan
tahunan perusahaan. Sedangkan Simanjuntak dan Widiastuti (2004) memperoleh
hasil positif antara leverage dengan kelengkapan pengungkapan laporan keuangan
perusahaan.
Belkaoui (2004) menyatakan bahwa terdapat hubungan negatif antara
pengungkapan sosial dengan tingkat financial leverage, hal ini berarti semakin
tinggi rasio utang/modal semakin rendah pengungkapan sosialnya. Berdasarkan
teori dan perbedaan hasil penelitian diatas, maka hipotesis pertama yang akan
diuji adalah:
35

H1: Tingkat leverage mempunyai pengaruh negatif terhadap pengungkapan
informasi akuntansi lingkungan dalam laporan tahunan perusahaan.

2.4.2 Likuiditas
Likuiditas diartikan dengan kemampuan perusahaan dalam memenuhi
kewajiban jangka pendek dengan harta lancar yang dimiliki (Wikipedia: 2008).
Tingkat likuiditas juga merefleksikan efisiensi modal kerja yang dimiliki oleh
perusahaan serta berguna bagi kreditor dan pemegang saham untuk mengetahui
prospek perusahaan.
Tingkat likuiditas yang tinggi dapat menunjukkan kuatnya kondisi
keuangan perusahaan. Perusahaan ini akan cenderung melakukan pengungkapan
informasi yang lebih luas karena ingin menunjukkan kredibilitas perusahaan
kepada pihak eksternal (Wallace, et.al. dalam Simanjuntak dan Widiastuti: 2004).
Berdasarkan landasan teori tersebut, maka hipotesis yang dapat dikemukakan:
H2: Tingkat likuiditas mempunyai pengaruh positif terhadap pengungkapan
informasi akuntansi lingkungan dalam laporan tahunan perusahaan.

2.4.3 Profitabilitas
Profit margin yang tinggi akan meningkatkan nilai suatu perusahaan dan
akan mempengaruhi manajer dalam memberikan informasi yang lebih rinci. Profit
margin juga menunjukkan baik buruknya kinerja perusahaan.
Penelitian yang dilakukan oleh Leary (1998) mengenai hubungan antara
pengungkapan akuntansi lingkungan dengan ukuran perusahaan dan profitabilitas
36

perusahaan, ditemukan adanya hubungan positif antara pengungkapan akuntansi
lingkungan hidup dalam laporan tahunan perusahaan dengan ukuran perusahaan.
Namun mempuyai hubungan negatif dengan profitabilitas perusahaan.
Teoh et.al (1998) melakukan penelitian terhadap 60 (enam puluh)
perusahaan di Singapura yang termasuk dalam daftar perusahaan yang
berpotensial melakukan pencemaran terhadap ligkungan hidup (environmentally
sensitive). Daftar perusahaan tersebut dibuat oleh kementrian lingkungan hidup
Singapura. Dari penelitian tersebut menunjukkan adanya hubungan positif antara
pengungkapan informasi lingkungan hidup dengan kinerja perusahaan dan
penilaian saham oleh para investor.
Patten (2002) dan Yeoh et.al (2004) dalam penelitiannya menunjukkan
adanya hubungan yang positif antara kinerja perusahaan dengan pengungkapan
akuntansi lingkungan dalam laporan tahunan perusahaan. Selain itu, Simanjuntak
dan Widiastuti (2004) juga meneliti bahwa ada hubungan positif antara
profitabilitas dengan kelengkapan laporan tahunan perusahaan. Sedangkan
berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Belkaoui & Karpik (1986) serta
Hackston & Milne (1996) tidak ditemukan adanya hubungan antara profitabilitas
perusahaan dengan tingkat pengungkapan informasi lingkungan hidup.
Berdasarkan hasil tinjauan penelitian-penelitian sebelumnya diatas, dapat
diambil suatu hipotesis:
H3: Tingkat profitabilitas mempunyai pengaruh positif terhadap pengungkapan
informasi akuntansi lingkungan dalam laporan tahunan perusahaan.

37

2.4.4 Saham Publik
Saham merupakan suatu bentuk investasi atas suatu perusahaan. Husnan
(2001) mendefinisikan saham biasa sebagai bukti kepemilikan atas suatu
perusahaan yang berbentuk Perseroan Terbatas (PT).
Ainun dan Fuad (2000) mengemukakan bahwa ada perbedaan dalam
proporsi saham yang dimiliki oleh investor luar dapat mempengaruhi kelengkapan
pengungkapan oleh suatu perusahaan. Hal ini dikarenakan jika semakin banyak
pihak yang membutuhkan informasi tentang perusahaan, sehingga semakin
lengkap pula informasi yang dituntut pihak eksternal untuk diungkapkan dalam
laporan tahunan perusahaan. Sedangkan Belkaoui (2005) menyatakan bahwa
investor juga akan lebih mempertimbangkan investasinya pada perusahaan yang
mengungkapkan informasi lingkungan dalam laporan tahunan.
Eipstein & Freedman (1994) menemukan bahwa investor individual tertarik
terhadap informasi sosial yang dilaporkan dalam laporan keuangan. Informasi
tersebut berupa keamanan dan kualitas produk serta aktivitas lingkungan. Selain
itu mereka menginginkan informasi mengenai etika, hubungan dengan karyawan
dan masyarakat. Sedangkan Barnea, et.al. (2004) juga menemukan adanya
hubungan antara porsi saham publik dengan tingkat pengungkapan akuntansi
lingkungan dalam penelitiannya.
Hipotesis keempat yang dapat diambil berdasarkan teori-teori dan
penelitian terdahulu yang telah disebutkan diatas adalah:
H4: Porsi saham publik mempunyai pengaruh positif terhadap pengungkapan
informasi akuntansi lingkungan dalam laporan tahunan perusahaan.
38

2.4.5 Umur Perusahaan
Perusahaan yang mempunyai umur lebih tua memiliki pengalaman yang
lebih banyak dalam mempublikasikan laporan tahunannya, sehingga lebih
mengetahui kebutuhan pihak eksternal terhadap informasi perusahaannya dan
informasi apa saja yang dibtuhkan oleh pengguna laporan tahunan (Marwata:
2001). Simanjuntak dan Widiastuti (2004) dalam penelitiannya menemukan
korelasi antara umur perusahaan dengan kelengkapan laporan tahunan perusahaan.
Kelengkapan disini diasumsikan bahwa adanya pengungkapan informasi
lingkungan hidup dalam laporan tahunan.
Berdasarkan hasil penelitian tersebut, maka hipotesis selanjutnya yang
akan diteliti yaitu:
H5: Umur perusahaan mempunyai pengaruh positif terhadap pengungkapan
informasi akuntansi lingkungan dalam laporan tahunan perusahaan.

BAB III
METODE PENELITIAN

3.1 Jenis Penelitian
Penelitian ini tergolong sebagai penelitian hypotesis testing. Hypotesis
testing (Sekaran: 2003) merupakan suatu penelitian yang sudah memiliki
kejelasan dan gambaran, pengujian hipotesis dimaksudkan untuk menjelaskan
hubungan kausal antara variabel-variabel penelitian. Jenis penelitian hypotesis
testing juga berusaha mengidentifikasi fakta atau peristiwa sebagai variabel yang
dipengaruhi (variabel dependen) dan melakukan penyelidikan terhadap variabel-
variabel yang mempengaruhi (variabel independen).
Penelitian uji hipotesis merupakan salah satu jenis dari penelitian dasar
(basic research), yaitu suatu penelitian yang bertujuan untuk memecahkan
masalah yang bersifat umum untuk pengembangan ilmu pengetahuan (Sekaran:
2003). Sedangkan menurut Indriantoro dan Supomo (2002), penelitian dasar
(basic, pure, fundamental research) merupakan tipe penelitian yang berkaitan
dengan pemecahan persoalan, tetapi dalam pengertian yang berbeda, yaitu berupa
persoalan yang bersifat teoritis dan tidak mempunyai pengaruh secara langsung
dengan penentuan kebijakan, tindakan atau kinerja tertentu.

3.2 Populasi dan Sampel
Menurut Indriantoro dan Supomo (2002), populasi adalah sekelompok
orang, kejadian atau segala sesuatu yang mempunyai karakteristik tertentu.
40

Sedangkan menurut Sekaran (2003), populasi adalah seluruh kelompok manusia,
kejadian, atau sesuatu yang menarik perhatian peneliti untuk melakukan
investigasi dan sampel didefinisikan sebagai bagian dari populasi yang berisi
anggota terpilih. Dengan mempelajari sampel, peneliti dapat menarik kesimpulan
yang dapat digeneralisasikan ke dalam populasi. Untuk memperoleh sampel yang
representatif, dipergunakan teknik sampling, yaitu proses pemilihan beberapa
elemen yang cukup dari suatu populasi sehingga dengan mempelajari dan
memahami karakteristik sampel tersebut maka kita akan dapat melakukan
generalisasi karakteristik tersebut ke dalam elemen populasi.
Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh perusahaan yang terdaftar
dalam kategori PROPER yang dikeluarkan oleh kementrian lingkungan hidup
Indonesia.
Teknik pengambilan sampel adalah purposive sampling, yaitu teknik
pengambilan sampel yang dibatasi pada jenis orang tertentu yang dapat
memberikan informasi yang diinginkan, baik karena mereka adalah satu-satunya
yang memilikinya, atau memenuhi beberapa kriteria yang ditentukan oleh peneliti
(Sekaran: 2003). Kriteria pemilihan sampel dalam penelitian ini adalah sebagai
berikut:
1. Perusahaan yang masuk dalam daftar PROPER yang diumumkan oleh
menteri lingkungan hidup Indonesia.
2. Perusahaan tidak termasuk dalam daftar peringkat hitam PROPER
3. Perusahaan yang terdaftar dalam PT. BEI selama tahun 2005-2006
41

4. Perusahaan yang tidak termasuk dalam kategori keuangan dan
perbankan.
5. Perusahaan yang menerbitkan sustainability reporting.
Setelah sampel diperoleh, maka akan diurutkan dengan urutan abjad sesuai
dengan yang terdapat dalam Indonesia Capital Market Directory.

3.3 Data
3.3.1 Jenis Data
Data penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah data
dokumenter. Data dokumenter memuat apa dan kapan suau kejadian atau
transaksi, serta siapa yang terlibat dalam suatu kejadian (Indriantoro & Supomo:
2000). Data dokumenter dalam penelitian ini berupa hasil catatan observasi yang
dilakukan peneliti melalui laporan tahunan perusahaan, JSX Factbook, dan
Indonesian Capital Market Directory Book

3.3.2 Sumber Data
Sumber data yang digunakan dalam penelitian ini berupa data sekunder,
yaitu sumber data penelitian yang diperoleh peneliti secara tidak langsung melalui
media perantara (diperoleh dan dicatat oleh pihak lain), yaitu:
a. Pernyataan atau kalimat yang mengandung informasi lingkungan yang
diperoleh dari laporan tahunan perusahaan.
b. Data eksternal yaitu profitability index, leverage, porsi saham publik,
tingkat likuiditas serta umur perusahaan masing-masing perusahaan
42

sampel dari buku JSX Factbook (2005-2006) dan Indonesian Capital
Market Directory (ICMD).

3.3.3 Metode Pengumpulan Data
Data yang digunakan dalam penelitian ini dikumpulkan dengan metode
Content Analysis, yaitu metode pengumpulan data penelitian melalui teknik
observasi dan analisis terhadap isi atau pesan dari suatu dokumen. Tujuannya
adalah untuk melakukan identifikasi terhadap karakteristik atau informasi spesifik
yang terdapat pada suatu dokumen untuk menghasilkan deskripsi yang obyektif
dan sistematik (Indriantoro & Supomo: 2002).

3.4 Variabel Penelitian dan Pengukurannya
3.4.1 Variabel Dependen (Tingkat Pengungkapan Lingkungan)
Variabel dependen adalah variabel yang dijelaskan dan dipengaruhi oleh
variabel independen (Indriantoro dan Supomo: 2002). Variabel dependen dalam
penelitian ini diwakili oleh tingkat pengungkapan informasi lingkungan dalam
laporan tahunan. Tingkat pengungkapan dioperasionalisasikan sebagai banyaknya
item pengungkapan lingkungan yang dapat dipenuhi dalam laporan tahunan. Item
pengungkapan lingkungan yang digunakan sebagai patokan untuk mengukur
tingkat pengungkapan dibuat berdasarkan item yang digunakan dalam penelitian
Teoh et.al (1998).
Untuk mengukur tingkat pengungkapan, peneliti menggunakan indeks
pengungkapan (IP) yang merupakan rasio antara jumlah item pengungkapan yang
43

dipenuhi dengan jumlah item pengungkapan yang mungkin dipenuhi (Marwata
dalam Lestari: 2005). Dalam menentukan indeks pengungkapan digunakan teknik
tabulasi untuk setiap perusahaan sampel berdasarkan daftar (chekcklist)
pengungkapan lingkungan. Skor 1 akan diberikan jika item tersebut akan
diungkapkan dan skor 0 diberikan jika tidak diungkapkan. Adapun rumus indeks
pengungkapan (IP) lingkungan sebagai berikut :


=
an Pengungkap Item
n diungkapka yang Item
IP
_
_ _

Semakin tinggi indeks pengungkapan, maka semakin tinggi tingkat pengungkapan
informasi lingkungan yang dilakukan perusahaan.

3.4.2 Variabel Independen
Variabel independen adalah variabel yang menjelaskan atau
mempengaruhi variabel yang lainnya (Indriantoro dan Supomo: 2002). Variabel
yang digunakan dalam penelitian ini adalah 5 faktor yang diperkirakan akan
mempengaruhi tingkat pengungkapan lingkungan. Faktor-faktor tersebut antara
lain :
1. Leverage → dalam penelitian menggunakan debt to equity ratio.
Ekuitas
g Hu Total
Lev
tan
. =
2. Likuiditas → diukur dengan menggunakan rasio lancar (current ratio).
lancar g Hu
lancar Aktiva
Liq
tan
. =

44

3. Profitabilitas → diukur dengan menggunakan rasio ROI.
Aktiva Total
Bersih Laba
ROI =
4. Porsi saham publik → rasio dari porsi saham publik dilihat dari banyaknya
saham yang dimiliki publik dibandingkan dengan jumlah saham yang
beredar.
5. Umur perusahaan → diukur berdasarkan selisih antara tahun penelitian
dengan tahun first issue di BEI.
Data diperoleh dari laporan tahunan perusahaan tahun 2005–2006, serta dilakukan
perhitungan ulang oleh peneliti.

3.5 Teknik Analisa Data
3.5.1 Perhitungan Indeks Pengungkapan Sosial
Perhitungan indeks pengungkapan sosial dilakukan dengan langkah-
langkah sebagai berikut:
1. Membuat daftar atau checklist pengungkapan sosial. Daftar ini disusun dengan
tujuan untuk memudahkan dalam mengukur luas pengungkapan sosial yang
dilakukan oleh perusahaan. Checklist disusun dalam bentuk daftar item
pengungkapan yang masing-masing item disediakan tempat jawaban
mengenai status pengungkapan laporan keuangan yang dianalisis. Pembuatan
daftar pengungkapan sosial didasarkan pada daftar item yang pernah
dilakukan oleh penelitian sebelumnya, yaitu berdasarkan penelitian Utomo
(2000) dengan melakukan beberapa tambahan.
45

2. Menentukan indeks pengungkapan untuk setiap perusahaan sampel
berdasarkan checklist yang telah dibuat, dengan cara berikut:
a. Penentuan skor pengungkapan bersifat dikotomi, dimana item
pengungkapan diberi nilai skor 1 (satu) jika diungkapkan dan diberi skor 0
(nol) jika tidak diungkapkan.
b. Semua emiten diperlakukan sama, sehingga harus diteliti setiap item
pengungkapan agar diperoleh hasil yang signifikan.
c. Luas pengungkapan relatif setiap perusahaan diukur dengan indeks, yaitu
rasio antara total skor yang diberikan kepada sebuah perusahaan dengan
skor yang diharapkan dapat diperoleh oleh perusahaan tersebut.
d. Diperoleh angka indeks untuk masing-masing perusahaan sampel.

3.5.2 Asumsi Klasik
Salah satu syarat untuk menggunakan persamaan regresi berganda adalah
terpenuhinya asumsi klasik. Asumsi klasik yang harus dipenuhi adalah data
dipilih secara random, berdistribusi normal, berpola linier, dan data sudah
homogen. Untuk mendapatkan nilai pemeriksa yang tidak bias dan efisien (Best
Linear Un-bias Estimator / BLUE ) dari satu persamaan regresi berganda dengan
metode kuadrat terkecil (least squares) perlu dilakukan pengujian untuk
mengetahui model regresi yang dihasilkan memenuhi persyaratan asumsi klasik,
diantaranya yaitu:


46

1. Uji Normalitas
Uji normalitas dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui apakah data yang
digunakan dalam suatu penelitian telah terdistribusi secara normal atau tidak.
Distribusi normal merupakan distribusi teoritis dari variabel random yang
kontinyu (Dajan: 1986). Untuk itu digunakan uji sampel Kolmogorof –
Smirnov Goodness of Fit Test untuk menentukan seberapa baik sebuah sampel
random data menjajaki distribusi teoritis tertentu (Alma: 2007). Uji ini
didasarkan pada perbandingan fungsi distribusi kumulatif hipotesis. Adapun
penentuan pengujiannya adalah :
Nilai probabilitas < 0,05 = tolak H
1
;
Nilai probabilitas > 0,05 = terima H
1
; dimana
H
1
= data menyebar normal
H
1
= data tidak menyebar normal
2. Uji Multikolinearitas
Multikolinearitas diartikan sebagai hubungan antar variabel independen yang
signifikan. Interpretasi dari persamaan regresi berganda secara implisit
bergantung pada asumsi bahwa variabel-variabel bebas dalam persamaan
tersebut tidak saling berkolerasi atau disebut non-multikolinearitas (Alma:
2007).
Untuk menguji apakah multikolinearitas, maka dapat dilihat dari nilai VIF
(Variance Inflation Factor). Batas nilai VIF yang diperbolehkan maksimal
adalah 10. Jika nilai VIF lebih besar dari 10, maka dapat dipastikan telah
terjadi multikolinearitas (Alma: 2007). Pedoman suatu persamaan regresi yang
47

terbebas dari masalah multikolinearitas adalah yang mempunyai nilai VIF
disekitar angka 1 dan angka tolerance yang mendekati 1.
3. Uji Heteroskedastisitas
Heteroskedastisitas terjadi apabila varian pengganggu tidak mempunyai varian
yang sama untuk semua observasi, sehingga penaksiran regresi tidak efisien.
Untuk mengetahui apakah telah terjadi ketidaksamaan varians dalam
persamaan regresi, maka perlu diadakan pengujian heteroskedastisitas melalui
uji park.
4. Uji Auto Korelasi
Uji autokorelasi bertujuan untuk mendeteksi bahwa kesalahan atau gangguan
yang masuk ke dalam fungsi regresi populasi adalah random atau tidak
berkorelasi. Untuk mendeteksi ada tidaknya auto korelasi maka dilakukan
pengujian Durbin Watson (DW).

3.5.3 Uji Hipotesis
Alat uji statistik yang digunakan untuk menguji hipotesis dalam penelitian
ini adalah uji regresi berganda dengan tingkat α sebesar 5%. Analisa regresi
berganda adalah suatu alat analisis peramalan nilai pengaruh dua variabel bebas
atau lebih terhadap variabel terikat untuk membuktikan ada atau tidaknya
hubungan fungsi atau kausal antara dua variabel bebas atau lebih (Alma: 2007).
Tujuan analisa regresi berganda adalah menggunakan nilai-nilai variabel
independen yang diketahui untuk meramalkan nilai variabel dependen. Bentuk
matematis analisa regresi berganda dalam penelitian ini adalah:
48

ε α + + + + + + = UP b SQ b Liq b ROI b Lev b IP
5 4 3 2 1
.
Keterangan :
IP = variabel tingkat pengungkapan lingkungan dalam laporan tahunan
α = konstanta
Lev = variabel leverage
ROI = variabel profitabilitas
Liq = variabel tingkat likuiditas
SQ = variabel porsi saham umum
UP = variabel umur perusahaan
ε = error
Berdasarkan persamaan regresi berganda diatas, data akan dianalisa
dengan menggunakan software SPSS. Pengujian hipotesis dilakukan secara parsial
terhadap masing-masing variabel independen pada model regresi di atas. Kaidah
pengambilan keputusan adalah:
- Jika signifikansi (p) < α, maka H
0
ditolak.
- Jika signifikansi (p) > α, maka H
0
diterima.

BAB IV
PEMBAHASAN

4.1 Gambaran Umum Objek Penelitian
Populasi dalam penelitian ini adalah perusahaan yang masuk dalam daftar
PROPER yang dikeluarkan oleh Kementrian Lingkungan Hidup RI dan terdaftar
pada PT. Bursa Efek Indonesia periode 2005-2006.
PROPER merupakan singkatan dari Program Penilaian Kinerja Perusahaan
dalam Pengelolaan Lingkungan Hidup. Program ini digunakan untuk mendorong
penataan perusahaan dalam pengelolaan lingkungan hidup yang diatur dalam
Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No: 127 tahun 2002. Kriteria
pemilihan peserta dalam PROPER adalah
a. Perusahaan yang mempunyai dampak penting terhadap lingkungan
b. Perusahaan yang mempunyai dampak pencemaran atau kerusakan
lingkungan sangat besar
c. Perusahaan yang mencemari dan merusak lingkungan dan atau berpotensi
mencemari dan merusak lingkungan
d. Perusahaan publik yang terdaftar pada pasar modal baik di dalam maupun di
luar negeri
e. Perusahaan yang berorientasi ekspor.
Hasil penilaian dari tim PROPER dibagi menjadi lima dengan dua sub
kategori. Kategori pertama terdiri atas peringkat hitam, merah, dan biru. Penilaian
berdasarkan tingkat penaatan terhadap baku mutu/izin, air limbah, emisi udara
50

dan penaatan terhadap pengelolaan limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (LB3).
Sedangkan kategori kedua terdiri dari peringkat hijau dan emas. Dasar penilaian
yang digunakan yaitu selain penilaian terhadap ketaatan, juga dilakukan penilaian
terhadap sistem manajemen lingkungan, output minimasi limbah, kegiatan
community relation, community development, dan transparansi dalam pengelolaan
lingkungan.
Jenis industri yang diprioritaskan dalam penilaian PROPER adalah sebagai
berikut:
Tabel 4.1
Sektor Industri dalam PROPER

Sektor Industri
Manufaktur, Prasarana dan Jasa a. Textile mill products
b. Apparel & other textile products
c. Paper & allied products
d. Consumer goods
e. Cement
f. Automotive & allied products
g. Chemical & allied products
h. Pharmaceuticals
i. Metal & allied products
Pertambangan, Energi & Migas a. Mining & mining service
Hasil Pertanian dan Kehutanan a. Agriculture, forestry & fishing
b. Lumber & wood products
Sumber: www.menlh.go.id
Setelah dilakukan pengelompokan populasi, maka langkah selanjutnya
yang dilakukan adalah menentukan sampel pada masing-masing sub-sektor
industri. Penarikan sampel dilakukan dengan menggunakan teknik stratified
random sampling yaitu pemilihan sampel yang dilakukan dengan cara terlebih
dahulu mengklasifikasikan suatu populasi pada tiap-tiap sektor industri
berdasarkan karakteristik tertentu dari anggota populasi tersebut. Setelah
51

dilakukan stratifikasi, sampel akan dipilih berdasarkan kriteria pemilihan sampel
sebagai berikut:
6. Perusahaan yang masuk dalam daftar PROPER yang diumumkan oleh
menteri lingkungan hidup Indonesia.
7. Perusahaan tidak termasuk dalam daftar peringkat hitam PROPER
8. Perusahaan yang terdaftar dalam PT. BEI selama tahun 2005-2006
9. Perusahaan yang tidak termasuk dalam kategori keuangan dan
perbankan.
10. Perusahaan yang menerbitkan sustainability reporting.
Berdasarkan kriteria sampling diatas, dari 133 populasi yang diajukan
terdapat beberapa perusahaan yang tidak memenuhi kriteria yang diajukan.
Populasi yang tidak memenuhi kriteria, disajikan dalam tabel di bawah ini:
Tabel 4.2
Kriteria Sampel

Perusahaan dalam PROPER 133
1. Tidak masuk dalam daftar PROPER 0
2. Termasuk daftar peringkat hitam PROPER 0
3. Tidak terdaftar dalam PT. BEI tahun 2005-2006 (2)
4. Termasuk dalam sektor keuangan & perbankan (26)
5. Tidak menerbitkan sustainability reporting (44)
Sampel yang digunakan 63

Dalam kriteria ketiga, terdapat 2 perusahaan yang delisted pada periode 2005-
2006 (berdasarkan www.idx.co.id) dan 44 perusahaan yang tidak termasuk dalam
kriteria kelima, serta 26 perusahaan tidak masuk kriteria keempat (berdasarkan
www.menlh.go.id). Dua perusahaan yang delisted juga tidak memenuhi kriteria
kelima.
52

Jumlah sampel yang digunakan dalam penelitian ini, disajikan dalam tabel berikut
ini:

Tabel 4.3
Jumlah Sampel

No Sektor Industri Sampel
1 Textile mill products 6
2 Apparel & other textile products 5
3 Paper & allied products 4
4 Consumer goods 3
5 Cement 3
6 Automotive & allied products 10
7 Chemical & allied products 4
8 Pharmaceuticals 8
9 Metal & allied products 2
10 Mining & mining service 11
11 Agriculture, forestry & fishing 5
12 Lumber & wood products 2
Total 63
Sumber: Indonesian Capital Market Directory

4.2 Hasil Analisis
4.2.1 Statistik Deskriptif
Statistik deskriptif merupakan pengumpulan dan peringkasan data variabel
dependen dan variabel independen agar dapat menggambarkan karakteristiknya
baik mengenai jumlah data, mean, nilai minimum, dan nilai maksimum.
Pengukuran statistik sampel pada penelitian ini dilakukan dengan menggunakan
program komputer Statistical Package for Social Science (SPSS) dengan hasil
perhitungan sebagai berikut:


53

Tabel 4.4
Statistik Deskriptif

Variabel N Minimum Maximum Mean
Indeks 122 0,41 0,79 0,600
LEV 122 0,020 4,600 ,637
ROI 122 -65,480 37,490 3,689
LIQ 122 0,038 15,123 2,217
SQ 122 1,00 67,62 26,110
AGE 122 1,00 29,00 13,254
Sumber data: lampiran

4.2.2 Hasil Uji Asumsi Klasik
Pengujian terhadap hipotesis penelitian dilakukan menggunakan uji regresi
linier berganda dengan metode kuadrat terkecil biasa. Dalam pengujian dengan
menggunakan metode kuadrat terkecil biasa (Ordinary Least Squares/OLS),
dibutuhkan sifat tidak bias linier terbaik (Best Linier Unbiased Estimator/BLUE)
dari penaksir (Gujarati: 1997). Serangkaian uji dapat dilakukan agar persamaan
regresi yang terbentuk dapat memenuhi persyaratan BLUE ini, yaitu uji
normalitas, uji gejala multikolinieritas, uji gejala autokorelasi, dan uji gejala
heteroskedastisitas.

4.2.2.1 Hasil Uji Normalitas
Uji normalitas bertujuan untuk menguji apakah data variabel penelitian
terdistribusi normal. Data dikategorikan berdistribusi normal jika menghasilkan
nilai asymptotic significance > α=5%.
Hasil pengujian disajikan pada tabel berikut:


54

Tabel 4.5
Hasil Uji One Sample Kolmogorov-Smirnov Test

Keterangan
Unstandardized
Residual
N 122
Kolmogorov-Smirnov Z 0,945
Asymp. Sig. (2-tailed) 0,333
Sumber data: lampiran
Berdasarkan hasil pengujian terhadap nilai residual model regresi,
diperoleh nilai Asymptotic Significance lebih besar dari 0,05, yaitu sebesar 0,333.
Hasil tersebut menunjukkan bahwa model regresi berdistribusi normal.

4.2.2.2 Hasil Uji Gejala Multikolinieritas
Uji multikolinearitas digunakan untuk menguji adanya korelasi antar
variabel independen. Metode yang digunakan untuk mendeteksi adanya
multikolinearitas dengan menggunakan nilai VIF (variance inflation factor),
dimana VIF bernilai lebih kecil dari angka 10 menunjukkan tidak terdapat gejala
multikolinearitas antar variabel independen.
Hasil uji gejala multikolinieritas disajikan pada tabel 4.6 berikut ini:

Tabel 4.6
Hasil Uji Gejala Multikolinieritas

No. Variabel VIF
1. LEV (X1) 2,272
2. LIQ (X2) 2,406
3. ROI (X3) 1,531
4. SQ (X4) 1,148
5. AGE (X5) 1,111
Sumber data: lampiran
55

Berdasarkan hasil pengujian pada Tabel 4.6 di atas, semua variabel
independen yang digunakan menghasilkan VIF lebih kecil dari 10. Berdasarkan
hasil tersebut maka dapat disimpulkan tidak terdapat gejala multikolinieritas antar
variabel independen dalam model regresi yang digunakan.

4.2.2.3 Uji Gejala Autokorelasi.
Metode uji ini digunakan untuk mengetahui apakah dalam suatu model
regresi linier ada korelasi antara kesalahan pengganggu pada periode t, dengan
kesalahan pada periode t-1. Jumlah obsevasi (n) sebanyak 122 dan variabel
independen (k) sebanyak 5 variabel, pada Tabel Durbin-Watson akan diperoleh
nilai batas atas (dU) = 1,780 dan batas bawah (dL) = 1,571. Berdasarkan hasil
pengujian terhadap gejala autokorelasi (lihat lampiran hasil uji asumsi klasik),
diperoleh nilai DW-hitung sebesar 1,878. Karena hasil perhitungan menunjukkan
nilai dU<DW-hitung<4-dU maka dapat disimpulkan tidak terjadi autokorelasi
positif ataupun negatif pada model regresi yang digunakan.

4.2.2.4 Uji Gejala Heteroskedastisitas
Metode ini digunakan untuk menguji apakah dalam sebuah model regresi
terjadi ketidaksamaan varians dari residual pada satu pengamatan ke pengamatan
yang lain. Berdasarkan hasil pengujian terhadap gejala heteroskedastisitas ini
(lihat lampiran hasil uji asumsi klasik), dapat diamati tidak dijumpai pola tertentu
pada grafik scatterplot. Dengan hasil ini maka dapat disimpulkan tidak dijumpai
gejala heteroskedastisitas pada model regresi yang digunakan.
56

4.2.3 Hasil Uji Regresi
Pengujian hipotesis bertujuan untuk mengetahui pengaruh leverage,
likuiditas, profitabilitas, kepemilikan saham publik, dan umur perusahaan
terhadap pengungkapan informasi akuntansi lingkungan dalam laporan tahunan
perusahaan. Pengujian dilakukan secara pooled data selama dua tahun (2005-
2006) menggunakan uji regresi berganda dengan α=5%. Hasil pengujian disajikan
pada tabel berikut ini:

Tabel 4.7
Hasil Uji Regresi

Variabel Koefisien t-Hitung Sign. (p) Keterangan
Konstanta 0,610 5,151 0,000 -
LEV (X1) -0,166 -3,404 0,001 Signifikan
LIQ (X2) 0,169 4,519 0,000 Signifikan
ROI (X3) -0,019 -0,287 0,775 Tidak signifikan
SQ (X4) 0,016 0,456 0,649 Tidak signifikan
AGE (X5) 0,021 0,531 0,597 Tidak signifikan
R
2
= 0,163
F-hitung = 4,519
Sign. (p) = 0,001
Sumber data: lampiran
Berdasarkan hasil pengujian seperti yang ditunjukkan pada Tabel 4.7, model
regresi yang terbentuk adalah sebagai berikut:
Y = 0,61 - 0,166X
1
+ 0,619X
2
- 0,019X
3
+ 0,016X
4
+ 0,021X
5

Penjelasan yang dapat diberikan berkaitan dengan model regresi yang
terbentuk adalah:
1. Koefisien leverage (X1) diperoleh sebesar -0,166. Hasil ini menunjukkan
apabila leverage perusahaan naik sebesar 1%, dengan asumsi variabel
independen lainnya bernilai tetap, maka akan diikuti oleh penurunan indeks
pengungkapan sebesar 0,166%.
57

2. Koefisien regresi likuiditas (X2) diperoleh sebesar 0,169. Hasil ini
menunjukkan apabila likuiditas naik sebesar 1%, dengan asumsi variabel
independen lainnya bernilai tetap, maka akan diikuti oleh kenaikan indeks
pengungkapan sebesar 0,169%.
3. Koefisien regresi profitabilitas (X3) diperoleh sebesar -0,019. Hasil ini
menunjukkan apabila profitabilitas naik sebesar 1%, dengan asumsi variabel
independen lainnya bernilai tetap, maka akan diikuti oleh penurunan indeks
pengungkapan sebesar 0,019%.
4. Koefisien regresi kepemilikan saham publik (X4) diperoleh sebesar 0,016.
Hasil ini menunjukkan apabila kepemilikan saham publik naik sebesar 1%,
dengan asumsi variabel independen lainnya bernilai tetap, maka akan diikuti
oleh kenaikan indeks pengungkapan sebesar 0,016%.
5. Koefisien regresi umur perusahaan (X5) diperoleh sebesar 0,021. Hasil ini
menunjukkan apabila umur perusahaan naik sebesar 1%, dengan asumsi
variabel independen lainnya bernilai tetap, maka akan diikuti oleh kenaikan
indeks pengungkapan sebesar 0,021%.

4.2.4 Hasil Pengujian Hipotesis
Berdasarkan hasil uji regresi pada Tabel 4.7, pembahasan berkaitan dengan
pengujian hipotesis penelitian dijelaskan sebagai berikut:
1. Berdasarkan hasil uji parsial terhadap variabel leverage (LEV), diperoleh t-
hitung sebesar -3,404 dengan tingkat kesalahan prediksi (p) sebesar 0,1%.
58

Berdasarkan hasil tersebut, karena tingkat kesalahan prediksi (p) lebih kecil
dari α maka hipotesis ke-1 berhasil didukung.
2. Berdasarkan hasil uji parsial terhadap variabel likuiditas (LIQ), diperoleh t-
hitung sebesar 4,519 dengan tingkat kesalahan prediksi (p) sebesar 0%.
Berdasarkan hasil tersebut, karena tingkat kesalahan prediksi (p) lebih kecil
dari α maka hipotesis ke-2 berhasil didukung.
3. Berdasarkan hasil uji parsial terhadap variabel profitabilitas (ROI), diperoleh
t-hitung sebesar -0,287 dengan tingkat kesalahan prediksi (p) sebesar 77,5%.
Berdasarkan hasil tersebut, karena tingkat kesalahan prediksi (p) lebih besar
dari α maka hipotesis ke-3 tidak berhasil didukung.
4. Berdasarkan hasil uji parsial terhadap variabel kepemilikan saham publik
(SQ), diperoleh t-hitung sebesar 0,456 dengan tingkat kesalahan prediksi (p)
sebesar 64,9%. Berdasarkan hasil tersebut, karena tingkat kesalahan prediksi
(p) lebih besar dari α maka hipotesis ke-4 tidak berhasil didukung.
5. Berdasarkan hasil uji parsial terhadap variabel umur perusahaan (AGE),
diperoleh t-hitung sebesar 0,531 dengan tingkat kesalahan prediksi (p) sebesar
59,7%. Berdasarkan hasil tersebut, karena tingkat kesalahan prediksi (p) lebih
besar dari α maka hipotesis ke-5 tidak berhasil didukung.

4.2.5 Koefisien Determinasi (R
2
)
Koefisien determinasi (R
2
) menunjukkan sampai seberapa besar proporsi
perubahan variabel independen mampu menjelaskan variasi perubahan variabel
dependen. Hasil pengujian pada Tabel 4.7 menunjukkan nilai koefisien
59

determinasi sebesar 0,163. Hasil tersebut menunjukkan bahwa proporsi variabel
independen dalam menjelaskan variasi perubahan variabel dependen adalah
sebesar 16,3%, sedangkan sisanya sebesar 83,7% lebih dijelaskan oleh variabel
lain di luar variabel yang diteliti. Besarnya nilai koefisien determinasi yang
diperoleh pada penelitian ini tergolong rendah, yang menunjukkan bahwa masih
terdapat variabel lain diluar variabel penelitian yang dapat dijadikan sebagai
prediktor terhadap nilai variabel dependen.

4.3 Pembahasan
4.3.1 Pembahasan Hasil Uji Hipotesis ke-1
Berdasarkan hasil pengujian terhadap Hipotesis ke-1, penelitian ini berhasil
menemukan adanya pengaruh leverage terhadap pengungkapan informasi
akuntansi lingkungan dalam laporan tahunan perusahaan. Hasil penelitian ini
sesuai dengan penelitian yang dilakukan oleh Anggraini (2004) dan Belkaoui
(2004) yang menyatakan bahwa leverage berpengaruh terhadap pengungkapan
informasi akuntansi lingkungan perusahaan.
Semakin tinggi rasio utang perusahaan terhadap modalnya, semakin rendah
pengungkapan sosialnya, termasuk pengungkapan yang berkaitan dengan isu
lingkungan hidup. Hal tersebut bisa terjadi karena semakin tinggi tingkat
leverage, maka semakin besar perusahaan akan berusaha untuk melaporkan laba
lebih tinggi seperti yang diharapkan oleh kreditur. Supaya laba yang dilaporkan
tinggi, maka perusahaan harus mengurangi biaya-biaya yang dikeluarkan
60

termasuk biaya untuk mengungkapkan informasi lingkungan hidup (Belkaoui:
2004).
4.3.2 Pembahasan Hasil Uji Hipotesis ke-2
Berdasarkan hasil pengujian terhadap Hipotesis ke-2, penelitian ini berhasil
menemukan adanya pengaruh likuiditas terhadap pengungkapan informasi
akuntansi lingkungan dalam laporan tahunan perusahaan. Penelitian ini juga
sesuai dengan penelitian yang telah dilakukan oleh Simanjuntak dan Widiastuti
(2004) terhadap perusahaan manufaktur yang terdaftar di Bursa Efek Jakarta.
Tingkat likuiditas bisa digunakan sebagai alat untuk merefleksikan efisiensi
modal kerja yang dimiliki oleh perusahaan serta berguna bagi kreditur dan
pemegang saham untuk mengetahui prospek perusahaan. Hasil pengujian yang
menunjukkan adanya pengaruh signifikan dari likuiditas dapat diartikan bahwa
perusahaan dengan tingkat likuiditas yang tinggi akan melakukan pengungkapan
informasi yang lebih luas, termasuk informasi mengenai lingkungan hidup, untuk
menunjukkan kredibilitasnya dan tanggung jawab sosialnya kepada pihak
eksternal (Wallace, et.al: 2004).
4.3.3 Pembahasan Hasil Uji Hipotesis ke-3
Berdasarkan hasil pengujian terhadap Hipotesis ke-3, penelitian ini tidak
berhasil menemukan adanya pengaruh profitabilitas terhadap pengungkapan
informasi akuntansi lingkungan dalam laporan tahunan perusahaan. Hasil ini
mendukung penelitian yang telah dilakukan oleh Hackston & Milne (1996) serta
Belkaoui & Karpik (1986) yang juga tidak menemukan adanya hubungan yang
61

signifikan antara tingkat profitabilitas dengan pengungkapan informasi
lingkungan hidup.
Perusahaan yang mempunyai profitabilitas tinggi membuat manajemen
mempunyai kebebasan dan fleksibel untuk mengungkapkan pertanggungjawaban
sosial kepada pemegang saham (Heinze dalam Hackston & Milne: 1996). Dengan
kata lain, perusahaan seharusnya mengungkapkan informasi mengenai akuntansi
lingkungan hidup dalam laporan tahunannya sebagai salah satu bentuk
pertanggungjawaban sosial perusahaan. Berdasarkan hasil penelitian ini, dapat
diasumsikan bahwa kemungkinan besar perusahaan di Indonesia beranggapan
pengungkapan informasi akuntansi lingkungan hidup akan mengurangi laba
perusahaan karena perusahaan harus mengeluarkan biaya tambahan atas
pengungkapkan informasi tersebut. Biaya tambahan tersebut meliputi biaya-biaya
yang dikeluarkan perusahaan dalam rangka mendukung pelestarian lingkungan
hidup, diantaranya yaitu biaya analisis dampak lingkungan, biaya pengelolaan
limbah (daur ulang), biaya riset & pengembangan teknologi ramah lingkungan,
dll. Sayangnya, banyak manajemen perusahaan menganggap biaya yang
dikeluarkan untuk mengungkapkan informasi lingkungan hidup tidak memberikan
manfaat yang sebanding dengan biaya yang telah dikeluarkan. Oleh sebab itu,
manajemen perusahaan tidak mengungkapkan informasi lingkungan hidup
perusahaan dalam laporan tahunan.
4.3.4 Pembahasan Hasil Uji Hipotesis ke-4
Berdasarkan hasil pengujian terhadap Hipotesis ke-4, penelitian ini tidak
berhasil menemukan adanya pengaruh porsi saham publik terhadap pengungkapan
62

informasi akuntansi lingkungan dalam laporan tahunan perusahaan. Hasil ini tidak
mendukung hasil penelitian sebelumnya yang dilakukan oleh Eipstein & Freidman
(1994) dan Barnea, et.al (2004) yang menemukan adanya hubungan antara porsi
saham publik dengan pengungkapan informasi lingkungan hidup.
Saham merupakan salah satu bentuk investasi atas suatu perusahaan.
Semakin banyak porsi saham yang dimiliki publik, maka semakin banyak pula
informasi yang dibutuhkan investor atas suatu perusahaan. Informasi yang
dibutuhkan tidak hanya mengenai kondisi keuangan tetapi juga mengenai
pertangungjawaban sosial perusahaan yang seharusnya diungkapkan dalam
laporan tahunan. Belkaoui (2004) menyatakan bahwa saat ini investor akan
mempertimbangkan kesadaran perusahaan atas kelangsungan lingkungan hidup
sebagai pertanggungjawaban sosial atas aktivitas perusahaan sebagai dasar dalam
menanamkan investasinya. Pendapat lain juga menyatakan bahwa terdapat
perbedaan dalam proporsi saham yang dimiliki investor dapat mempengaruhi
kelengkapan pengungkapan oleh suatu perusahaan. Hal ini dikarenakan jika
semakin banyak pihak yang membutuhkan informasi tentang perusahaan, semakin
lengkap pula informasi yang dituntut oleh pihak eksternal untuk diungkapkan
dalam laporan tahunan (Ainun & Fuad: 2000).
Hasil pengujian tidak menunjukkan adanya pengaruh signifikan antara porsi
kepemilikan saham publik dengan pengungkapan informasi lingkungan.
Berdasarkan hasil pengujian, prosentase rata-rata porsi kepemilikan saham publik
hanya 26%. Prosentase ini jauh lebih kecil bila dibandingkan dengan standar
kepemilikan atas suatu perusahaan sebesar 51%. Rendahnya proporsi kepemilikan
63

saham publik membuat pihak yang menuntut perusahaan atas pengungkapan
informasi non-keuangan, termasuk informasi mengenai lingkungan hidup, kecil.
Disamping itu, kurangnya kesadaran investor terhadap lingkungan hidup juga
membuat tuntutan terhadap informasi lingkungan hidup juga rendah. Hal ini
menyebabkan manajemen perusahaan mempunyai kebebasan untuk tidak
mengungkapkan informasi mengenai pertanggungjawabannya terhadap
lingkungan hidup dalam laporan tahunan.
4.3.5 Pembahasan Hasil Uji Hipotesis ke-5
Berdasarkan hasil pengujian terhadap Hipotesis ke-5, penelitian ini tidak
berhasil menemukan adanya pengaruh umur perusahaan terhadap pengungkapan
informasi akuntansi lingkungan hidup dalam laporan tahunan perusahaan. Hasil
ini tidak mendukung hasil penelitian sebelumnya yang dilakukan oleh
Simanjuntak dan Widiastuti (2004) yang menemukan bahwa umur perusahaan
mempunyai korelasi atas kelengkapan laporan tahunan perusahaan.
Pada umumnya, perusahaan yang mempunyai umur yang lebih tua memiliki
pengalaman lebih banyak dalam mempublikasikan laporan tahunannya sehingga
lebih mengetahui informasi-informasi apa saja yang seharusnya disajikan dalam
laporan tahunan (Marwata: 2001). Perusahaan yang memiliki umur yang lebih tua
memiliki kecenderungan untuk memiliki luas pengungkapan yang lebih tinggi
daripada perusahaan yang lebih muda. Hal tersebut disebabkan karena perusahaan
dengan umur lebih lama pada umumnya lebih memiliki kemampuan untuk bisa
menganalisis akan kebutuhan pemakai informasi laporan keuangan berdasarkan
pengalaman historis perusahaan. Jadi, secara teoritis semakin bertambah umur
64

perusahaan akan diikuti oleh kenaikan terhadap luas pengungkapan sosial
perusahaan.
Hasil pengujian tidak berhasil menemukan adanya pengaruh signifikan dari
umur perusahaan terhadap pengungkapan informasi lingungan hidup. Meskipun
hasil pengujian diperoleh rata-rata umur perusahaan sudah cukup tua, namun batas
umur terendah dan batas umur tertinggi mempunyai selisih yang cukup signifikan.
Sehingga hal ini diduga sebagai penyebab tidak terbuktinya hipotesis yang
diajukan. Faktor lain yang diduga sebagai penyebab tidak terbuktinya penelitian
ini yaitu rendahnya kesadaran perusahaan-perusahaan di Indonesia terhadap
kelestarian lingkungan hidup. Disisi lain, standar akuntansi keuangan Indonesia
belum mewajibkan perusahaan untuk mengungkapkan informasi sosial terutama
informasi mengenai tanggung jawab perusahaan terhadap lingkungan hidup dalam
laporan tahunan. Oleh karena itu, meskipun rata-rata umur perusahaan-perusahaan
di Indonesia cukup tua, mereka tidak mengungkapkan informasi lingkungan hidup
dalam laporan tahunan perusahan.

BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil analisis pada bab sebelumnya, beberapa kesimpulan
yang dapat diambil dari penelitian ini adalah sebagai berikut:
1. Berdasarkan hasil pengujian terhadap Hipotesis ke-1, penelitian ini berhasil
menemukan adanya pengaruh leverage terhadap pengungkapan informasi
lingkungan hidup dalam laporan tahunan perusahaan. Hasil ini menguatkan
teori bahwa semakin tinggi tingkat leverage, maka semakin rendah tingkat
pengungkapan yang dilakukan oleh perusahaan.
2. Berdasarkan hasil pengujian terhadap Hipotesis ke-2, penelitian ini berhasil
menemukan adanya pengaruh likuiditas terhadap pengungkapan informasi
lingkungan hidup dalam laporan tahunan perusahaan. Hasil pengujian yang
menunjukkan adanya pengaruh signifikan dari likuiditas menunjukkan bahwa
perusahaan dengan tingkat likuiditas yang tinggi akan melakukan
pengungkapan informasi yang lebih luas, termasuk informasi mengenai
lingkungan hidup, untuk menunjukkan kredibilitasnya kepada pihak eksternal.
3. Berdasarkan hasil pengujian terhadap Hipotesis ke-3, penelitian ini tidak
berhasil menemukan adanya pengaruh profitabilitas terhadap pengungkapan
informasi lingkungan hidup dalam laporan tahunan perusahaan. Hasil ini
menunjukkan bahwa kemungkinan besar perusahaan di Indonesia
beranggapan pengungkapan informasi akuntansi lingkungan hidup akan
66

mengurangi laba perusahaan karena perusahaan harus mengeluarkan biaya
tambahan untuk mengungkapkan informasi tersebut.
4. Berdasarkan hasil pengujian terhadap Hipotesis ke-4, penelitian ini tidak
berhasil menemukan adanya pengaruh porsi saham publik terhadap
pengungkapan informasi lingkungan hidup dalam laporan tahunan perusahaan.
Hasil pengujian yang tidak menunjukkan adanya pengaruh signifikan diduga
karena secara rata-rata proporsi kepemilikan saham publik masih tergolong
cukup rendah. Hal ini menyebabkan mekanisme kontrol oleh publik terhadap
manajemen perusahaan menjadi kurang efektif.
5. Berdasarkan hasil pengujian terhadap Hipotesis ke-5, penelitian ini tidak
berhasil menemukan adanya pengaruh pengaruh umur perusahaan terhadap
pengungkapan informasi lingkungan hidup dalam laporan tahunan perusahaan.
Hasil pengujian yang tidak berhasil menemukan adanya pengaruh signifikan
dari umur perusahaan mengindikasikan bahwa pada umumnya perusahaan di
Indonesia masih kurang peduli terhadap isu lingkungan hidup.

5.2 Keterbatasan Penelitian
Penelitian ini juga tidak terlepas dari kelemahan atau keterbatasan.
Keterbatasan-keterbatasan tersebut antara lain:
1. Penggunaan metode analisis pengungkapan dalam laporan keuangan dengan
menggunakan checklist dapat menyebabkan hasil dari penelitian ini bersifat
subyektif, dimana terdapat kemungkinan-kemungkinan melewatkan item-item
tertentu yang seharusnya diungkap oleh perusahaan.
67

2. Penelitian ini menggunakan periode penelitian yang relatif cukup pendek.
Dengan penggunaan periode penelitian yang terlalu pendek dikhawatirkan
penelitian tidak mampu melakukan pengukuran terhadap laporan tahunan pada
periode lain yang melakukan pengungkapan sosial yang berbeda dari periode
pada saat melakukan penelitian.

5.3 Implikasi Untuk Penelitian Selanjutnya
Dengan adanya keterbatasan pada penelitian ini, implikasi untuk penelitian
selanjutnya adalah:
1. Penelitian selanjutnya bisa dilakukan dengan cara menyempurnakan instrumen
pengukuran indeks pengungkapan sosial, sehingga dimungkinkan digunakan
metode yang tidak hanya menggunakan skala nominal sebagai skala
pengukuran. Dengan dilakukan perbaikan terhadap instrumen pengukuran luas
pengungkapan ini, diharapkan hasil yang diperoleh juga bisa lebih akurat.
2. Supaya pengukuran luas pengungkapan lebih mencerminkan kondisi yang
sebenarnya, penelitian selanjutnya bisa dilakukan menggunakan periode
pengamatan yang lebih panjang. Dengan dilakukan hal tersebut diharapkan
hasil pengukuran akan lebih representatif dalam mengukur pengungkapan
informasi lingkungan hidup perusahaan dari waktu ke waktu.


DAFTAR PUSTAKA


Ahmad, N. and Sulaiman, M. 2002. The State of The Art of Environmental
Reporting in Malaysia: An Inter Industry Comparison. Paper to be
presented at the 3
rd
Annual Conference of the Asian Academic
Accounting Association. Nagoya, Japan.

Aliman, 2000. Modul Ekonometrika Terapan, PAU Studi Ekonomi UGM
Yogyakarta.

Alma, Buchari. et.al. 2007. Pengantar Statistika untuk Penelitian Pendidikan,
Sosial, ekonomi, Komunikasi, dan Bisnis. Bandung: Alfabeta.

Andharini, Desi. 2005. Tingkat Keluasan Pengungkapan Sukarela dalam Laporan
Tahunan dan Hubungannya Dengan Current Earnings Response
Coefficient (ERC).

Anonim. Akuntansi Lingkungan. www.freesevers.com . Diakses 30 Januari 2008.

Anonim. Likuiditas. www.wikipedia.or.id. Diakses 17 Februari 2008.

Anggraini, Fr. Reni. Retno. 2006. Pengungkapan Informasi Sosial dan Faktor-
Faktor yang Mempengaruhi Informasi Sosial dalam Laporan Tahunan.

Barnea, Amir. Robert Heinkel&Alan Kraus. 2004. Green Investors and Corporate
Investment. http//sciencedirect.com.

Belkaoui. 2006. Teori Akuntansi. Jakarta: Salemba Empat.

Christopher, T., and Kong, G. 2004. Human Resources Related Disclosures Made
By Small Australian Mineral Mining Companies.
http://www.sbaer.uca.edu/research/1998/ICSB/s004.htm.

Dajan, A. 1986. Pengantar Metode Statistik, Jilid 1 & 2. Jakarta: LP3ES.

Djarwanto dan Subagyo, P. 1993. Statistik Induktif. Yogyakarta: BPFE.
Djogo, Tony. 2006. Akuntasi Lingkungan (Environmental Accounting).
www.beritabumi.com . Diakses 30 Januari 2008.

Gujarati, D. 1978. Ekonometrika Dasar. Terjemahan Sumarno Zain. 1997.
Jakarta: Erlangga.



Gunawan, Yuniati. 1999. Analisis Pengungkapan Informasi Laporan Tahunan
Pada Perusahaan yang Terdaftar di Bursa Efek Jakarta.
Husnan, Suad. 2001. Dasar-Dasar Teori Portofolio. Yogyakarta: Unit Penerbit da
Percetakan AMP YKPN.

Ikatan Akuntansi Indonesia. 2002. Standar Akuntansi Keuangan. Jakarta: Salemba
Empat.

Indonesian Capital Market Directory. 2006.

Indriantoro, N., dan Supomo, B. 1999. Metodologi Penelitian Bisnis untuk
Akuntansi dan Manajemen. Yogyakarta: BPFE.

Leary, Carol C. 2001. Factors Influencing The Level of Environmental Liability
Disclosure in 10K Reports.

Milne, Markus J. Positive Accounting Theory, Political Costs and Social
Disclosure Analyses: A Critical Look. Dunedin, New Zealand.

Patten, Dennis M. 2002. The Relation Between Environmental Performance and
Environmental Disclosure: A Research Note. Accounting, Organizations
and Society.

Purwanto, Andi Tri. 2000. Perangkat Manajemen Lingkungan.
http//andietri.tripod.com/jurnal/book-1.htm

Sarumpaet, Susi. 2005. The Relationship Between Environmental Performance
and Financial Performance of Indonesian Companies. Jurnal Akuntansi
dan Keuangan. Volume 7 Nomor 2.

Sekaran, U. 2003. Research Methods for Business: A Skill Building Approach,
Fourth Edition, New York: John Willey&Sons, Inc.

Simanjuntak, Binsar H. dan Lusi Widiastuti. 2004. Faktor-Faktor yang
Mempengaruhi Kelengkapan Pengungkapan Laporan Keuangan pada
Perusahaan Manufaktur yang Terdaftar di BEJ. Jurnal Riset Akuntansi
Indonesia. Volume 7 Nomor 2.

Sukoharsono, E. G. 2005. Green Accounting in Indonesia: Accountability and
Environmental Issues. The International Conference on Toward
Indonesia 2020. Hamburg.



Suwardjono. 2005. Teori Akuntansi Perekayasaan Pelaporan Keuangan.
Yogyakarta: BPFE.

Teoh, Hai Yap, Foo Wan Pin, Tan Theng Joo, and Yap Yen Ling. 1998.
Environmental Disclosure-Financial Performance Link: Further
Evidence From Industrial Economy Perspective. Paper submitted to
APIRA 1998 in Osaka, Japan.

Utomo, (2000). Praktek Pengungkapan Sosial pada Laporan Tahunan Perusahaan
di Indonesia. Proceeding Simposium Nasional Akuntansi 3.

Weston, J.Fred & Copeland, Thomas E. 1995. Manajemen Keuangan. Jilid 1.
Jakarta: Binarupa Aksara.

Zuhroh, D., dan Sukmawati, I. P. 2003. Analisis Pengaruh Luas Pengungkapan
Sosial dalam Laporan Tahunan Perusahaan Terhadap Reaksi Investor
(Studi Kasus pada Perusahaan-perusahaan High Profile di BEJ).
Surabaya: Simposium Nasional Akuntansi VI.