You are on page 1of 3

Analisis Jurnal

Intranatal Care
Risiko untuk Kematian Bayi Pada Kelompok Remaja Subur
A. Latar Belakang
Kelahiran pada usia REMAJA telah dikaitkan dengan peningkatan risiko untuk hasil
kelahiran yang buruk, termasuk kelahiran prematur, berat badan lahir rendah, dan kematian
bayi. Penyebab untuk miskin hasil kelahiran pada remaja telah dianggap berasal dari tingkat
yang lebih rendah dari perawatan yang memadai prenatal, berat badan dan gizi buruk,
tingginya tingkat penggunaan tembakau, perilaku kesehatan berisiko tinggi, dan karakteristik
latar belakang sosial ekonomi. Untuk sebagian besar, kehamilan remaja dan studi melahirkan
anak mengacu pada ibu 15-19 tahun dan tidak termasuk subur pada remaja, berusia 15 tahun.
Studi menyelidiki kelompok usia remaja tertentu, membandingkan satu kelompok ke
kelompok lain, tidak termasuk ibu remaja termuda meskipun ada bukti yang menunjukkan
bahwa di antara total penduduk remaja, remaja muda mungkin beresiko lebih tinggi untuk
berat badan lahir rendah dan kelahiran prematur.
Mengingat bahwa tingkat hasil kelahiran yang buruk (berat badan lahir rendah dan
kelahiran prematur) adalah lebih tinggi pada ibu remaja muda, kita berhipotesis bahwa anak-
anak yang lahir dari ibu berusia 15 tahun memiliki risiko lebih besar untuk kematian bayi
dibandingkan dengan anak-anak yang lahir dari ibu remaja yang lebih tua. Untuk penelitian
kami, kami mengevaluasi perbedaan dalam risiko untuk kematian bayi pada kelompok umur
remaja di Amerika Serikat, khususnya di antara 15-year-olds, 16-17-year-olds, dan 18-19-
year-olds. Kami menyelidiki perbedaan di antara kelompok usia ini dalam tiga kelompok
besar US ras / etnis: non-Hispanik putih, hitam non-Hispanik, dan Amerika Meksiko. Karena
keterlibatan ayah dalam membesarkan anak mungkin menjadi faktor protektif, kami meneliti
dampak kurang informasi tentang ayah dari bayi sebagai penanda risiko yang mungkin untuk
kematian bayi.
B. Metode
Penelitian ini menggunakan pengambilan data di Departemen Kesehatan dan Layanan
Masyarakat dengan membatasi usia kelahiran pertama di usia 12-19 tahun.

C. Desain Penelitian
Menggunakan deasain penelitian kohort, kemudian dilakukan analisis varians
(ANOVA).
D. Populasi
Populasi dari penelitian ini diambil dari data kelahiran di amerika serikat pada
tahun1995-1996 (Sekitar 4 juta kelahiran per tahun).
E. Kriteria Eksklusi
Kriteria eksklusi dari penelitian ini dimana peneliti tidak mengambil ibu berusia 11 tahun
karena hanya menyumbang 32 kelahiran pada tahun 1995 dan 16 kelahiran pada tahun 1996.
F. Hasil
Untuk tahun 1995 dan 1996, ibu remaja awal memiliki tingkat signifikan lebih tinggi
dari kematian bayi dibandingkan dengan kedua kelompok usia remaja yang lebih tua untuk
masing-masing dari tiga kelompok etnis / ras (Tabel 1). Di antara kelompok # 15 tahun, ada
perbedaan signifikan secara statistik (p, 0,05 dengan menggunakan analisis ANOVA) di IMR
antara ketiga kelompok ras / etnis, dengan bayi Amerika Meksiko memiliki AKB terendah
dan non-Hispanik kulit putih memiliki tertinggi tingkat. Di antara kelompok usia 16-17
tahun, Meksiko Amerika memiliki AKB lebih rendah dibandingkan dengan kedua orang kulit
hitam non-Hispanik dan kulit putih non-Hispanik. Namun, tarif untuk kulit hitam non-
Hispanik tidak berbeda secara substansial dari tingkat untuk kulit putih non-Hispanik pada
kelompok usia ini. Pada kelompok 18-19 tahun, ada perbedaan IMR antara ketiga kelompok,
dengan Amerika Meksiko memiliki tingkat terendah dan kulit hitam non-Hispanik tertinggi.
Tingkat kematian bayi secara substansial lebih tinggi untuk # 15-year-olds (8.1 / 1000
hidup kelahiran) dibandingkan dengan 16-17-year-olds (6,3 / 1000 kelahiran hidup) dan 18-
19-year-olds (5.4 / 1000 kelahiran hidup). Bahkan setelah disesuaikan dengan faktor risiko
yang terkait dengan hasil yang buruk, termasuk penggunaan alkohol, penggunaan tembakau,
dan penggunaan perawatan prenatal, risiko kematian bayi adalah 1,6 (95% confidence
interval [95% CI] 1.4, 1.7) kali lebih besar untuk bayi dari ibu # 15 tahun dibandingkan
dengan ibu-ibu berusia 18-19 tahun. Pada kelompok # 15 tahun, 62% dari ayah yang tidak
dilaporkan pada akte kelahiran anak. Tidak melaporkan ayah dikaitkan dengan 24%
peningkatan risiko kematian bayi setelah disesuaikan untuk faktor risiko ibu dan bayi.

G. Kesimpulan
Kelahiran di umur 15 tahun dikaitkan dengan peningkatan risiko besar bagi kematian bayi
dibandingkan dengan subur pada masa remaja yang lebih tua. Studi ini menunjukkan bahwa
tidak melaporkan pada akta kelahiran adalah penanda risiko potensial. Perbedaan resiko
antara kelompok usia remaja mungkin penting untuk dipertimbangkan saat membuat strategi
intervensi dan pencegahan disesuaikan.