You are on page 1of 30

EPISTEMOLOGI TAFSIR KONTEKSTUAL

Oíeh Muhammad Maímun
A. PENDAHULUAN
Seíama berabad-abad aí-Our'an dan Hadís teíah men|adí
sumber ínspírasí dan pemeííharaan kedamaían, dan dí atas
segaíanya sebuah petun|uk bagí ber|uta-|uta manusía sepan|ang
per|aíanan hídup menu|u keabadían. Kedua sumber dasar ítu
membentuk umat Isíam dan memberíkan harapan pada waktu-
waktu yang suíít dan dí saat-saat bahagía, serta men|adí
pengungkap sukacíta dan rasa syukur.
Manusía sebagaí partíkeí "spesíaí" aíam kosmos darí sebuah
se|arah adaíah the new horizon in cosmic, |auh dí bawah angkatan
komunítas poro pini sepuh aíam yang teíah íama mera|ut masa.
Mereka berdíaíog, berínteraksí secara profesíonaí, yang seían|utnya
"akhíaq" aíam tersebut díkenaí manusía sebagaí hukum kausaíítas.
Daíam dekapannya, pada pangkuan bumí, manusía ngebrok
men|adí "khalifah", baík hadír sebagaí eksístensí murní ataupun
terpaksa dengan manteí "kuíí". Dunía bukaníah surga, bahasa
"aíam" teríebíh "ra|anya" semakín "njelimet" untuk dícerna. Maka
muíaííah dengan bekaí darí Tuhan, naíar pun terpaksa dípeker|akan.
Kíímaksnya ía men|adí "Hermes", penafsír sabda Dewa, sekaíígus
penyarah írama aíam.
Namun íaín, tatkaía agama "berkuasa" índependensí naíar
banyak díkísahkan hangus! Tentunya oíeh kubu yang tídak reía
pesan Tuhannya terpa|ang daíam "etalase". Sebab menurut mereka,
bahwa hakíkat setíap yang ada, mutíak harus sesuaí íntruksí Sang
Ra|a kosmík. Waíaupun íbarat macan "ompong" ketíka mengunyah
sekepaí reaíítas yang membentur, akan tetapí agaknya memang
"Hermes" seríng ííngíung? Dengan ataupun tanpa memperbudak
naíar, yang terpentíng daíam proses penafsíran, bagí tíap mufassír
daíam proyek pembumían "sabda íangít", períu membentangkan
atmosñr. Sebagaí sístem perííndungan bagí warga bumí menu|u
tafsír yang kontekstuaí dan membumí. Oíeh karena ítu, makaíah íní
membahas Hermeneutík atau Fiqh al-Tafsi>r wa al-Ta’wi>l.
B. BINGKAI TAFSIR KONTEKSTUAL: READING OF REALITY
Paradígma penafsíran kontekstuaí bísa díííhat darí tíga sudut
pandang trííogí ñíosñs. Pertama, secara ontoíogís,
1
aí-Our'an
sebuah kítab Aííah yang dísusun rapíh dan dí|eíaskan secara
terperíncí serta díturunkan pada Rasuíuííah SAW., sebagaímana
daíam ñrman Aííah SWT. O.S Hu>d 11:1 dan dokumen untuk
1Ontoíogí íaíah bagían darí metañsíka, yang mempeía|arí hakíkat dan dígunakan
sebagaí dasar untuk memperoíeh pengetahuan atau men|awab apakah ítu? Líhat
|u|un Sumantrí, Filsafat Ilmu (|akarta: Pustaka Sínar Harapan, 1993), hím. 63-91.
1
manusía sebagaí the wa to thing an! the wa of life. (O.S aí-
Baqarah: 185, O.S Aíí> Imra>n, 3-4, 138), yang bersumber darí
Aííah SAW (O.S Ta>ha>: 2-5).
Kedua secara epístímoíogís,
2
medía bahasa yang dígunakan
untuk men|embataní antara yang sakraí dan profan adaíah bahasa
Arab. Bahasa Arab adaíah bahasa aí-Our'an, keyakínan íní
membentuk pandangan-dunía (worl!-"iew) umat Isíam bahwa
semua bentuk ter|emahan aí-Our'an ke daíam bahasa íaín tídak
sama dengan aí-Our'an ítu sendírí. Argumentasí íní dídasarkan pada
asumsí bahwa secara antropoíogís, setíap bahasa memíííkí
karakterístík, íatar beíakang budaya, cara penyampaían makna,
struktur daíam membangun komuníkasí, dan ídíomnya
3
yang
memíííkí círí khas tersendírí. Karena penggunaan bahasa Arab yang
uník íní, bahasa aí-Our'an díanggap sebagaí aspek yang sangat
pentíng darí ekspresí sastra aí-Our'an dan men|adíkannya sebagaí
sebuah karya agung yang mampu sur"i"e sepan|ang masa.

aí-
Our'an sebagaí sarana komuníkasí Tuhan dan manusía tídak akan
ter|adí tanpa meííbatkan suatu sístem íínguístík tertentu.
#etiga, secara aksíoíogís,
4
dí sampíng sentraíítas aí-Our'an
daíam kebudayaan Arab karena dístíngtíf bahasa Arab yang
dígunakannya, namun yang íebíh pentíng íagí ía menempatí posísí
sentraíítas aí-Our'an yang uník daíam keímanan masyarakat
musíím. Perspektíf sentraíítas íní men|adíkannya sebagaí kekuatan
yang membentuk kehídupan dan kebudayaan Isíam seíama
berabad-abad, terus mempengaruhí píkíran dan hatí umat Isíam
dengan maknanya yang tertuíís daíam keuníkan bahasa Arab.
Berdasarkan pembagían íandasan ñísafat dí atas, sumber
tafsír kontekstuaí terdapat dua aspek konteks yang períu
díperhatíkan. Pertama konteks kese|arahan aí-Our'an
5
dan konteks
sastra aí-Our'an dan Hadís. Konteks kese|arahan meííputí pertama
2Epístímoíogí íaíah suatu ka|ían tentang tata cara mendapatkan íímu atau
men|awab bagaímana íímu ítu díperoíeh darí mana sumbernya. Lebíh |eías
pembahasan tentang epístímoíogís. Líhat. Keneth T. Gaííagher, $pistimologi%
Filsafat Pengetahuan, saduran. P. Hardono Hadí (Yogyakarta: Kanísus, 1994).
3Keístímeaan bahasa; kehususan bentuk bahasa
Seríng díkatakan bahwa kíní ñísafat dan ñísafat agama sedang mengaíamí
"pembaííkan ke arah bahasa" (linguistic turn). Seratus tahun yang íaíu ístííah
kuncí ñísafat adaíah "akaí", "roh", "pengaíaman", dan "kesadaran". Kíní ístííah
kuncí yang díanggap pokok adaíah "bahasa". Waíaupun ístííah akaí, roh, dan
íaínnya ítu híngga kíní masíh beredar dan masíh men|adí bahan teíaah ñísafat,
namun dískursus bahasa merupakan suatu ge|aía yang kompíeks, mencakup
banyak aííran pemíkíran sepertí semíoíogí, strukturaíísme, poststrukturaíísme,
ñísafat bahasa seharí-harí, teorí, "speech-act", hermeneutík dan íaín sebagaínya.
Líhat. I. Bambang Sugíarto, Postmo!ernisme% Tantangan &agi Filsafat (Yogyakarta:
Kanísíus, 2003), hím. 79.
4Aksíoíogí merupakan keterangan kegunaan (nííaí) íímu yang teíah dídapatkan,
untuk apa, apa manfaat dan guna yang dídapatkannya.
5Menurut penuíís babad tanah konteks kese|arahan íní dímaksudkan "kese|arahan
penafsíran" (sebagaí plaback an! rea!ing of realitt) muíaí pra-Ouran, masa
turun Our´an, dan pasca-Our´an (sampaí masa sekarang)
2
índíkasí ge|aía moraí dan sosíaí masyarakat Arab ketíka ítu, síkap
aí-Our'an dan Hadís terhadapnya, dan cara aí-Our'an dan Hadís
momodíñkasí atau mentransformasí ge|aía ítu híngga se|aían
dengan pandangan dunía aí-Our'an. #e!ua aí-Our'an dan Hadís
sebagaí pedoman umat ísíam daíam mengíndíkasí dan menanganí
semua probíem yang mereka hadapí. #etiga pemahaman tantang
konteks kese|arahan pra-Our´an dan dan masa aí-Our'an dapat
menghíndarí darí praktek-praktek pemaksaan-pemaksaan
prakonsepsí daíam penafsíran.
6
Konteks sastra memperííhatkan betapa pentíngnya
pemahaman terhadap konteks sastra aí-Our'an. Aí-Our'an hadír dí
tengah masyarakat Arab dengan gaya bahasa índah dan
mempesona, meíebíhí pesona bahasa sastra kreasí mereka. Tradísí
kompetítíp kesusastran membawa bangsa íní mencapaí puncak
kema|uan dí bídang ítu dan dí sampíng ítu meíahírkan suatu harga
dírí - aí-Our'an hadír dí tengah masyarakat menantang untuk
berkompetísí menandíngí estetíka bahasa aí-Our'an -.
7

Aí-Naz}z}am (w.846) ahíí bahasa yang berpaham Mu´tazííah,
memberíkan pandangan mengenaí kompetítíp sastra dí kaíangan
masyarakat Arab yaítu banyak pen|eíasan tentang kegagaían
maestro sastra (Fus'ah'a al-(rab) daíam menandíngí kuaíítas aí-
Our'an. Menurutnya kegagaían para musuh Isíam daíam
menandíngí aí-Our'an díkarenakan sirfah (pemaííngan) yakní Tuhan
memaííngkan kemampuan íawan untuk meníru aí-Our'an. Kaíau
tídak maka kuaíítas sastra kítab sucí dapat dítandíngí.
8

Amí>n aí-Khu>íí>, Guru Besar studí aí-Our'an dan sastra Arab
Uníversítas Kaíro menyebut aí-Our'an sebagaí kítab sastra #ita>b
al-)(rabiah al-(kbar.
9
Aí-Our'an memberíkan pengaruh íuar bíasa
kepada sení sastra. Turunnya aí-Our'an teíah membakukan bahasa
Arab serta kategorí-kategorí íogíka, pemahaman dan keíndahan
yang terkandung daíam bahasa ítu seke|ap sa|a bahasa aí-Our'an
men|adí krítería dan norma bahasa Arab. Setíap orang
memandangnya sebagaí krítería puncak kesempurnaan komposísí
sastrawí. Dí seíuruh dunía Isíam sepan|ang se|arah Isíam, aí-Our'an
6Tauñk Admaí Amaí dan Syamsuí Rízaí Pangabean, Tafsir #ontekstual al-*ur+an
(Bandung: Mízan, 1992), hím. 52.
7O.S Aí-Baqarah 1: 26.
8Dídín Syafruddín, "Iímu aí-Our'an Sebagaí Sumber Pemíkíran", daíam Tauñk
Abduííah (ed.), daíam #hazanah Tematis ,unia Islam% Pemikiran !an Pera!aban
(|akarta: Ichtíar Baru Van Hoeve, t.t), |íííd IV, hím. 49.
9M. Nur Khoíís S, "Kata Pengantar" daíam |.|.G. |ansen, ,iskursus Tafsir al-*ur+an
-o!ern, ter|. Haírussaíamí dan Syaríf Hídayatuííah (Yogyakarta: Tíara Wacana
Yogya, 1997), hím. xv. Amí>n aí-Khu>íí>, Muh}ammad Ah}mad Khaíafuííah, dan
A'ísyah Bíntí aí-Syathí' merupakan pemíkír musíím yang mengembangkan
pendekatan krítík sastra terhadap Kítab Sucí. Pendekatan-pendekatan ítu dapat
dí|adíkan bahan pertímbangan untuk men|eía|ahí Kítab Sucí. Para ahíí
hermeneutíka menyebut, daíam setíap teks ada makna-makna tertunda. Nas}r
H{a>míd Abu> Zaíd, Muh}ammad Sah}ru>r, Muh}ammad Arkoun dan
Muh}ammad Abíd aí-|abírí> merupakan pemíkír garda depan yang menyemangatí
pandangan íínguístík, semíotík, hermeneutík terhadap Kítab Sucí.
3
tetap merupakan puncak sastra yang mutíak dan tídak
tertandíngí.
10
Namun yang íebíh menarík aí-Khatíbí (w.998) - yang
hídup semasa aí-Rumaní- mengatakan bahwa sumber kemuk|ízatan
aí-Our'an íaíah darí caranya mengemukakan makna dan
pengungkapannya yang menggunakan kuaíítas sastra yang uník.
Suatu haí yang tepat ketíka Tuhan menyampaíkan aí-Our'an dengan
gaya bahasa yang mempesona pada tatanan masyarakat yang
menyenangí keíndahan sastra.
11

Kontkes sastra íní sesuaí dengan tema yang berdímensí sastra
dí daíam aí-Our'an, teríetak pada empat aspek. Pertama untuk
membedakan konsepsí dan makna pra-Ouran dengan yang dí
daíam aí-Our'an. #e!ua, untuk memahamí makna suatu ístííah atau
terma dí daíam sístem íínguístík aí-Our'an, perubahan makna atau
perkembangannya dí daíam sístem íínguístík aí-Our'an. #etiga
untuk membedakan pemakaían atau konsepsí pasca-Our´an daíam
sístem ñkíh, teoíogí, suñsme, dan íaín-íaín. #eempat secara
keseíuruhan, pemahaman atas konteks sastra dan
kese|arahannya.
12
C. HERMENEUTIK: SENI MENANGKAP, MERAJUT MAKNA
1. Hermeneutik: Tumbu !"n Kemb"n#n$"
Hermeneutíka daíam bahasa Inggrísnya adaíah hermeneutics,
atau daíam bahasa |erman yaítu hermeneutik, daíam bahasa
Perancís yakní hermeneutique, dan daíam bahasa Latín yakní
hermeneutica,
13
semuanya berderívasí darí kata ker|a Yunaní
hermēneuein yang artínya menafsírkan.
14

Kegíatan menafsírkan tersebut secara umum meííputí linguistic
formulation yaítu pengekspresían píkíran-píkíran seseorang ke
10Isma>'í>í Ra>zí> aí-Faruqí, .eni Tauhi!% $sensi !an $kspresi $stetika Islam,
ter|. Hartono Hadíkusumo (Yogyakarta: Bentang, 1999), hím. 52-55.
11Dídín Syafruddín, "Iímu aí-Our'an Sebagaí Sumber Pemíkíran", daíam Tauñk
Abduííah (ed.), op/cit/, hím. 50. Tídak sedíkít penyaír yang íahír pada awaí
perkembangan Isíam. Kaíangan mukha!arim, yaítu penyaír yang hídup pada dua
|aman (|ahíííyah dan Isíam) banyak merekam perístíwa pentíng pada masa ítu
yang mempunyaí nííaí se|arah. Pada umunya mereka tídak banyak mengaíamí
perubahan daíam síkap hídup mereka kecuaíí mereka yang memang dekat
dengan Rasuíuííah, sepertí H{asan bín S|abít, Ka´ab bín Maíík, Ka´ab bín Zuhaír bín
Abí> Saíma dan Labíd bín Rabí´ah. Mereka reíatíf bersíkap íebíh rendah hatí dan
tahu bagaímana aí-Our'an. Sebagaímana dísebutkan daíam aí-Our'an surat aí-
Syu´ara>' 26: 227 yang meíukískan kehídupan para penyaír yang beríman dan
beramaí saííh. Aíí Audah, 0Sastra1 daíam Tauñk Abduííah (ed.), #hazanah Tematis
,unia Islam% Pemikiran !an Pera!aban (|akarta: Ichtíar Baru Van Hoeve, t.t), |íííd
IV, hím. 343.
12Tauñk Admaí Amaí dan Syamsuí Rízaí Pangabean, op/cit/, hím. 52
13Ríchard E. Paímer, 2ermeneutics % Interpretation Theor in .chleiermacher,
,ilthe, 2ei!egger, an! 3a!amer, (Evanston : Northwestern Uníversíty Press,
1969), hím.xív
14Van A. Harvey, "Hermeneutícs", daíam Mírcea Eííade (ed.), The $nccclope!ia
of 4eligion, voí.VI, (New York : Macmííían Pubííshíng Co, t.th.), hím. 279.
4
daíam tíngkat bahasa, cultural mo"ement yakní pener|emahan darí
bahasa yang masíh asíng ke daíam bahasa sendírí yang sudah
díkenaí, dan logical formulation yaítu pemberían komentar atas
makna yang masíh absur! menu|u makna yang íebíh konkrít-
ekspíísít.
15
Darí ííteratur yang ada tentang awaí muncuínya hermeneutík,
penuíís memberíkan dua kíasíñkasí pemaknaan. Mengenaí makna
hermeneutík, setídaknya mengambíí dua bentuk yaítu makna
hermeneutís-reproduktíf dan makna hermeneutís-produktíf. Makna
hermeneutís modeí reproduktíf, pada awaínya, díbangun oíeh
Schíeíermacher dan Dííthey pemíkíran íaínnya menyempurnakan
sepertí Karí-Otto Apeí dengan menggabungkan scíence, teorí krítís
dan hermenutík. Makna bagí Schíeíermacher dan Dííthey harusíah
berkarakter ímanen, daíam artían bahwa pencapaían makna wa|íb
dengan cara mengínterrograsí teks sebagaí penge|awentahan darí
kondísí ke|íwaan pengarang, daíam bahasa Schíeíermacher yakní
mengaíamí kembaíí atau menghídupkan kembaíí proses mentaí
teks mííík pengarang atau 04ee5periences of the mental processes
of the te5t’s author1,
16
sedangkan daíam bahasa Dííthey adaíah
dengan cara mengídentíñkasí teks sebagaí aktuaíísasí darí kondísí
hístoríkaíítas pengarang. Dengan perkataan íaín bahwa makna
yang ídeaí tídak dítentukan oíeh subyek yang transendentaí, tetapí
íahír darí reaíítas se|arah kehídupan atau 0The i!ealit of meaning
was not to be assignate! to a transcen!ental subject but emerge!
from the historical realit of life1/
67
|adí, yang dísebut makna daíam
modeí íní adaíah makna bagí pengarang atau makna darí
perístíwanya sendírí.
Sedangkan Apíe masíh meííhat obyektíñtasnya Bettí yang
kemudían mempertanyakan reaíítas kekínían dengan teorí etíka
yang dísebut dengan etika masarakat komunikatif.
18
Típe
masyarakat komuníkatíf yang díusuíkan sebagaí sebuah aturan
15|ames M. Robínson, "Hermeneutíc Sínce Barth", daíam |ames M. Robínson dan
|ohn B. Cobb, |r (ed.), The 8ew 2ermeneutic, voí.II, (New York, Evanston and
London : Harper and Row Pubííshers, 1964), hím.6. Komparasíkan puía daíam
Ríchard E. Paímer, op/cit/, hím.13, bahwa kegíatan tersebut meííputí to e5press
atau mengungkapkan yang sífatnya oraí 9oral recitation:, to translate atau
mener|emahkan yang berkaítan dengan penggantían darí satu bahasa ke bahasa
yang íaín, dan to e5plain atau men|eíaskan yang sífatnya kegíatan akaíí
9reasonable e5planation:/
16Ríchard E. Paímer. op/cit/,hím. 86.
17Hans-Georg. Gadamer, Truth an! -etho!, (New York : The Seabury Press,
1975), hím. 197.
18Karí-Otto Apeí, "Is the Ethícs of the Ideaí Communícatíon Communíty a Utopía?
On the Reíatíon Between Ethícs, Utopía, and the Crítíque of Utopía," daíam
Seyía Benhabíb dan Fred Daííwar, eds. The ;ommunicati"e $thics ;ontro"ers
(Cambrídge: The MIT Press, 1995), hím. 40-41.
5
ídeaí Peírce membuka |aían untuk mengeíaborasí pragmatíka
transendentaí yang men|adí cukup kaya teíah mencakupí saín dan
etíka, wacana teorítís dan praktís. Ekpresí "pragmatíka-
transendentaí" merupakan índíkasí kehatí-hatían menemukan
síntesís díaíektíka darí ñísafat Angío-Ameríka dan Kontínentaí.
Adapun mengenaí makna hermeneutík modeí produktíf teíah
dípeíoporí oíeh Gadamer. Bagínya, makna hermeneutík adaíah
bersífat transendentaí, daíam artí akan meíampauí teksnya.
Pencapaían makna dííakukan dengan teríebíh dahuíu membíarkan
berbagaí horíson untuk saííng berbenturan, sebeíum akhírnya
muncuí makna baru sebagaí hasíí darí negoísasí antar horíson-
horíson tersebut, atau secara umum, seríngkaíí proses íní dísebut
sebagaí fusing of horizon
6<
atau merging of horizon/
=>
Dengan
begítu, makna tídak íagí sebagaí makna bagí pengarang, tetapí
makna bísa meíampauí íntensí pengarangnya.
Pemaknaan modeí íní tídakíah memeríukan upaya-upaya
reproduktíf, tetapí yang díbutuhkan adaíah upaya-upaya yang
produktíf dan kreatíf. Gadamer mengatakan bahwa 0The meaning
of a te5t goes beon! its author/ That is wh un!erstan!ing is not
merel repro!ucti"e but alwas a pro!ucti"e attitu!e1/ (makna
sebuah teks akan pergí meíampauí pengarangnya. Ituíah mengapa
pemahaman tídak semata-mata reproduktíf, tetapí seíaíu bersíkap
produktíf).
21
Gadamer meríngkas teorínya dengan tíga ístííah daíam
bahasa íatín.
22
Pertama subtilitas intelgen!i, berupa kemampuan
"erstehen/ un!erstan!ing, untuk menangkap suatu keseíuruhan
sebagaí makna yang buíat, yang dapat dípahamí secara mendaíam
dengan tídak mengesampíngkan aspek per|aíanan se|arah -
wirkungsgeschicthe (se|arah efektíf)- teks, yakní pemahaman
merupakan suatu kontínuítas proses se|arah, sehíngga bersífat
ímanen.
Kedua, subtilitas e5plican!i yaítu kemampuan
mengekspííkasíkan atau menguraíkan keseíuruhan men|adí bagían-
bagían sekaíígus mengungkap makna tersírat menu|u makna
tersurat.
19Georgía Warnke, 3a!amer% 2ermeneutics, Tra!ition an! 4eason, (Cambrídge :
Poííty Press, 1987), hím. 107.
20Anthony C. Thíseíton, "The New Hermeneutíc", daíam Donaíd K. McKím (ed.), (
3ui!e to ;ontemporar 2ermeneutics, (Míchígan : Wííííam B. Eerdmans Pubííshíng
Company, 1986), hím. 92.
21Hans Georg. Gadamer, op/cit., hím. 264.
22E. Sumaryono, 2ermeneutik % .ebuah -eto!e Filsafat, (Yogyakarta : Kanísíus,
1999), hím. 82-83. Líhat. Ignas Kííden, .ikap Ilmiah !an #ritik #ebu!aaan,
(|akarta: LP3S, 1989). hím. 156-157.
6
Ketíga subtilitas applican!i yaítu kemampuan menerapkan
pengertían tersebut daíam sítuasí kongkrít dan menghubungkan
se|arah dengan masa kíní,
23
íní mengekspíísítkan adanya kesadaran
se|arah efektíf (wirkungsgeschicthes bewusstein) bahwa
hermeneutík tídak hanya reproduktíf tetapí |uga produktíf, karena
pegetahuan merupakan cakrawaía yang tídak bersífat statís.
Apabíía dííukískan, maka pemaknaan modeí íní adaíah hasíí
díaíog sebagaí beríkut :
te5t’s horizon author’s horizon
the past the present
hermeneutic meanings
Bagan 1. makna daíam hermeneutík
Berangkat darí pembacaan yang demíkían, maka makna yang
terbangun akan sama sekaíí baru, akan íebíh bersífat kontekstuaí-
apííkatíf dí masa kíní, akan íebíh bersífat fungsíonaí untuk setíap
generasí. Menurut Amín Abduííah bahwa makna modeí íní dísebut
al-qirā’ah al-muntijah.
24
Berbeda dengan Gadamar, hermeneutik yang dibangun oleh Apel secara
metodologis merenovasi kembali peranan subyek sebagai sang penafsir atas
obyeknya. Tetapi penafsiran ini tidak seperti pendapat Cartesian, melainkan
23Ketíga ístííah tersebut díformuíasíkan pada hermeneutic circel yaítu Gadammer
menawarkan teorí dekomparasí keíndahan yang artínya keíangsungan nííaí sení.
Suatu pemahaman bahwa karya sení (yang díbuat dí masa íaíu) mempunyaí sífat
berkembang, aktuaí sampaí pada masa kíní. Dan dengan hermeneutíka haí
tersebut bísa díatasí meíauí pemahaman, penafsíran dan díaíog. Penafsír dengan
cara íní meíakukan pengembaraan untuk menemukan keserasían antara sí
penafsír tersebut dengan obyek (teks). Keserasían íní tídak berartí penafsír
tergantung pada teks tapí maksudnya sí penafsír membuka dírí untuk berdíaíog
dengan yang íaín. Meskípun Gadammer menekankan pada hakíkat dan
kandungan nííaí karya sení, ía tídak menañkan bentuk íahír. Sebab bentuk íahír
merupakan medía yang memungkínkan penafsír (daíam haí íní pengamat sení)
meíaíuí eksperímen-eksperímennnya yang terus menerus- bísa mendapatkan
suatu makna yang pastí. Demíkían |uga dengan adanya bentuk íahír, generasí
mendatang bísa turut memberíkan apresíasí terhadap karya sení tersebut.
Dengan kata íaín, keberadaan wu|ud íuar mempunyaí kekuatan yang dínamís,
daíam artí karya sení tídak hanya díííhat darí sísí keíndahan beíaka, tapí |uga
makna terdaíam yang terkandung. |uga beragamnya apresíasí, pemahaman
men|adí íestarí tídak akan berhentí pada satu tahapan atau orang penafsír
tertentu.
24Amín Abduííah, 0al-Ta’wīl al-)Ilmī % Kearah Perubahan Paradígma Penafsíran
Kítab Sucí", daíam (l-?a>mi’ah, voí.39, no.2, (|uíy-December 2001), hím. 362,
378.
7
dihasilkan melalui proses komunikasi intersubyektif sebagai suatu syarat dasar bagi
pemahaman dari sini disebut dengan hermeneutik kritis.
Sedangkan aspek praktis dalam dunia antropologis pengetahuan, Apel
memberikan ‘prinsip regulatif, yaitu prinsip pemikiran yang selalu berupaya
perbaikan dan penyempurnaan seiring dengan perubahan ruang dan !aktu. "rinsip
ini akan memberikan ruang emansipatoris membentuk masyarakat yang bebas
dengan memperkenalkan konsep komunikatif. Hermeneutík Apeí teíah
memberíkan fondasí berñkír yang ínkíusíf-kreatíf dan krítís-
kontrukstíf, sehíngga ada upaya terus-menerus untuk mencarí
kebenaran dan kebaíkan hídup tanpa hentí, tíada dogmatísme.
Pemíkíran hermeneutík Krítís Apeí berdasarkan pendekatan
bahasa
25
dan pragmatík.
26
memadukan yaítu, pertama íímu
pengetahuan Hermeneutík krítís menekankan pada pendekatan
íntersubyektíf untuk mendapat pemahaman ekstra-íínguístík.
Text
Praxís Scíence
Bagan 2. Hermeneutík Krítís Karí-Otto Apíe
1. Hermenutik A%&'ur("n: !"ri )T"*+ir S"+tr" Tem"ti+, menu-u
K.ntek+tu"%
a. Hermeneutik S"+tr" "%&'ur"n
Penafsíran kontekstuaí aí-Our'an berdasarkan proses dan
prosedur dapat díkemukakan daíam dua tahap: pertama penafsíran
heurístík, kedua penafsíran hermeneutík. Penafsíran heurístík.
Sedangkan dalam aktivitas tafsīr atau ta’wīl di dunia #slam, secara eksplisit$tekstual,
memang tidak mengenal terminologi hermeneutika, sampai sambutan atasnya
dilakukan oleh generasi %a&lur 'ahman dan ka!an$ka!an. (eskipun demikian,
bukan berarti model penafsiran yang mempertimbangkan ruang$!aktu, sosio$
kultural, dan seterusnya tidak ada. (odel penafsiran kontekstual$historis di dunia
25Terutama menempatkan ka|ían bahasa pada tempatnya yang terpengaruh oíeh
Ludwíg Wettgensteín.
26Pengaruh darí epístímoíogí Ameríka yaítu miliorisme, adaíah pemíkíran |ames
(dí sampíng pengaruh Peírce) yaítu asumsí manusía berada daíam tak
keberdayaannya sehíngga berusaha membangun pragmatísme íewat studí yang
berkenaan dengan psíkoíogí dan kebutuhan vítaí manusía. Daíam haí íní ñísafat
pragmatísme íebíh mementíngkan meííhat aspek manfaat ke depan, akíbat-
akíbat, dan hasíí praksís ñísafat.
co-understanding/Intersubyektif
8
#slam pada generasi sebelum %a&lur 'ahman telah mulai dirintis, misalnya, oleh
kelompok Syi)ah, seperti %akhr al$*+n al$',&+, kelompok Sufistik, seperti (uhy+ al$
*+n al$‘Arab+, kelompok (u)ta&ilah, seperti al$-amakhshar+, dan kelompok pembaru
seperti (uhammad ‘Abduh. "enafsiran seperti itulah yang telah membuat al$
.ur)an tetap pada /lan vitalnya, akan selalu mampu berdialog dengan umatnya,
meski dalam beda tempat, !aktu, bahkan beda bendera.
Pandangan íní se|aían dengan menguatnya hístorísme dan
empírísme daíam keíímuan Isíam kontemporer. Tentang Aííah
mengetahuí makna aí-Our´an, sudah tídak men|adí persoaían
daíam paradígma íní, yang mendapatkan penekanan adaíah
píuraíítas makna aí-Our´an dan kebermaknaannya bagí kehídupan
manusía kontemporer secara íebíh fungsíonaí. Metode yang dípakaí
adaíah penafsíran kontekstuaí atau hístorís-krítís. Paradígma
semacam íní hanya mendasarí hermeneutíka neo-modernís aí-
Our´an Fazíur Rahman,
27
hermeneutíka femínís aí-Our´an Ríhat
Hasan dan Amína Wadud Muhsín, hermeneutíka aí-Our´an untuk
pembebasan Asghar Aíí Engíneer, hermenutk síntagmatík-
paradígmatík M. Syahru>r
28
. serta hermeneutíka popuíís aí-Our´an
Hassan Hanañ, dan hermeneutík sastra Nas}r Ha>míd Abu> Zaíd.
Pada pembahasan íní penuíís mengkhususkan pada
pendekatan heremeneutík sastra. Ada dí antaranya yang
mengungkapkan aspek-aspek íegaí yang dímíííkí aí-Our'an,
keungguían dan kecantíkan sastra qur´aní. Oa>dí> Abd aí-|abbar
(w.1025) menekankan keíndahan dan kesempurnaan aí-Our'an
daíam karyanya al--ugni> (yang mencukupí ía menegaskan bahwa
27Metodoíogí tafsír Fazíur Rahman merupakan gerakan ganda (boíak-baíík).
Pertama darí dua gerakan íní terdírí darí dua íangkah. Pertama, memahamí artí
atau makna suatu pernyataan Aí-Our´an, dengan mengka|í sítuasí atau
probíem hístorís saat aí-Our'an díturunkan. Mengetahuí makna spesíñk darí íatar
beíakang spesíñknya (sebab míkro) dan |uga harus dítopang dengan suatu ka|ían
mengenaí sítuasí makro daíam batasan-batasan agama, masyarakat, adat-ístíadat
dan íembaga-íembaga, serta mengenaí kehídupan menyeíuruh Arab pada saat
Isíam datang. Langkah kedua darí íangkah pertama íní adaíah
menggeneraíísasíkan darí |awaban-|awaban spesíñk, pernyataan-pernyataan yang
memíííkí tu|uan-tu|uan moraí-sosíaí umum, yang dapat dísaríkan darí ayat-ayat
spesíñk dengan sínaran íatar beíakang hístorís dan rationes logis yang |uga kerap
dínyatakan oíeh ayat sendírí. Yang harus díperhatíkan seíama íangkah íní adaíah
a|aran Aí-Our´an sebagaí keseíuruhan, sehíngga setíap artí yang dítarík, setíap
hukum yang dísímpuíkan dan setíap tu|uan yang dírumuskan koheren satu sama
íaín. Iní sesuaí dengan kíaím Aí-Our´an sendírí bahwa a|arannya tídak
mengandung kontradíksí-daíam dan koheren secara keseíuruhan. Langkah íní
|uga bísa dan seíayaknya díbantu oíeh peíacakan terhadap pandangan-pandangan
kaum musíím awaí. Menurut Rahman, sampaí sekarang sedíkít sekaíí usaha yang
dííakukan untuk memahamí Aí-Our´an secara keseíuruhan.
28Syahrur daíam memahamí aí-Ouran menggunakan dua pendekatan, pertama
metode íntertekstuaíítas menggabungkan atau mengkompromíkan seíuruh ayat
yang memíííkí topík pembahasan yang sama (al-*ur+a>n ufassiru ba’!'uhu
ba’!'an). Kedua menggunakan pendekatan semantík dan pendekatan
síntagmatík-paradígmatík.
9
kefasíhan aí-Our'an dítemukan karena keungguían daíam makna
dan pengucapannya. Kehebatan suatu karya adaíah daíam píííhan
kata dan susunannya daíam kítab sucí.
29
Abd aí-Oa>hír aí-|urza>ní> (w.1078) mengeíaborasí secara
sístematís teorí naz'm sehíngga mampu mengungkap keíndahan
dan kemuk|ízatan aí-Our'an.
30
kemudían dípakaí secara praktís oíeh
aí-Zamakhsyarí (w.1144) untuk memahamí aí-Our'an daíam kítab
tafsírnya al-#asa>f, dísusun íebíh secara sístematís oíeh Fakhr
aí-Dí>n aí-Ra>zí> (w.1209) daíam 8ihaah al-I)ja>z @> ,iraah al-
I)ja>z
A6
Studí aí-Our'an dengan penafsían sosío-hístorís díawaíí oíeh
Muh}ammad Abduh dengan menafsírkan ayat aí-Our'an yang
menganggap bahwa kísah nabí Adam turun darí surga menurutnya
hanyaíah perumpamaan.
32
Muh}ammad Abduh mereaíísasíkan
keberadaan aí-Our'an sebagaí al-hi!aah atau petun|uk dan rahmat
Aííah dengan men|eíaskan híkmah kodíñkasí kepercayaan, etíka,
dan hukum menurut cara yang paííng bísa díteríma oíeh píkíran dan
menenangkan perasaan dengan kata íaín untuk mencarí petun|uk
kebenaran aí-Our'an. kepada seíuruh umat manusía untuk meraíh
kebahagíaan hídup dí dunía dan akhírat.
33
Karakterístík penafsíran
aí-Our'an Muh}ammad Abduh yaítu (!abi> al-Ijtima>’i> secara
bahasa mengandung artí "sastra dan budaya kemasyarakatan".
Istííah "a!ab" dísebutkan daíam Ensíkíopedí Isíam pada abad ke-19
ídentík dengan uíama, yakní mempunyaí íímu pengetahuan dan
wawasan yang íuas daíam berbagaí dísípíín íímu. Tetapí pada abad
modern ístííah íní tídak íagí mencakup segaía aspek íímu
pengetahuan, tetapí khusus mengenaí sastra Arab, yakní bahasa
yang baík, yang dapat menímbuíkan rasa índah daíam dírí
pembaca.
34
29Dídín Syafruddín, "Iímu aí-Our'an Sebagaí Sumber Pemíkíran," Tauñk Abduííah.
(ed.), daíam #hazanah Tematis ,unia Islam% Pemikiran !an Pera!aban (|akarta:
Ichtíar Baru Van Hoeve, t.t), |íííd IV, hím. 50.
30Dídín Syafruddín/ ííhat |uga Amí>n aí-Khu>íí> dan Nas}r H}a>míd Abu> Zaíd,
-eto!e Tafsir .astra% ter|. Khoíron Nahdííyyín (Yogyakarta: Adab Press IAIN Sunan
Kaíí|aga, 2004), hím. 116.
31Dídín Syafruddín, "Iímu aí-Our'an Sebagaí Sumber Pemíkíran," Tauñk Abduííah.
(ed.),.loc/cit/
32Amí>n aí-Khu>íí> dan Nas}r H}a>míd Abu> Zaíd, -eto!eBop/cit/, hím. 127-
128. Wawancara dengan Nas}r H}a>míd Abu> Zaíd "Nashr Hamíd Abu Zayd:
Otorítas Tak Berhak Mengarahkan Makna Agama." daíam Tashwirul (fkar% ?urnal
4epleksi Pemikiran #eagamaan !an #ebu!aaan edísí No. 18 Tahun 2004 (|akarta:
LAKSPEDAM dan TAF, 2004), hím. 144.
33Ríf´at Syauqí Nawawí, 4asionalitas Tafsir -uhamma! (b!uh #ajian -asalah
(ki!ah !an Iba!at, (|akarta: Paramadína, 2002), hím. 99.
34ííhat Tím Depag, Ensíkíopedí Isíam, |uz. I (|akarta: Anda Utama, 1992), hím. 62.
10
Adapun deñnísí tafsír (!abi> al-Ijtima>’i>, mengutíp
pendapat Abduí Hayy aí-Farmawí sepertí yang díkutíp darí M.
Ouraísh Shíhab íaíah corak tafsír yang menítíkberatkan pen|eíasan
ayat-ayat aí-Our´an pada segí keteíítían redaksí, kemudían
menyusun kandungannya daíam suatu redaksí yang índah dengan
penon|oían segí-segí petun|uk aí-Our´an bagí kehídupan, serta
menghubungkan pengertían ayat-ayat tersebut dengan hukum-
hukum aíam yang beríaku daíam masyarakat dan pembangunan
dunía tanpa menggunakan ístííah-ístííah dísípíín íímu kecuaíí daíam
batas-batas yang sangat díbutuhkan.
35
Muh}ammad H{usaín aí-Z|
ahabí> mendeñnísíkan tafsír (!abi> al-Ijtima>’i> íaíah "Tafsír yang
menyíngkapkan baíagah, keíndahan bahasa aí-Our´an dan
keteíítían redaksínya dengan menerangkan makna dan tu|uannya,
kemudían mengaítkan kandungan ayat-ayat aí-Our´an dengan
Sunatuííah dan aturan hídup kemasyarakatan, yang berguna untuk
memecahkan probíematíka umat Isíam khususnya dan umat
manusía pada umumnya".
36
Menurut aí-Z|ahabí>, aííran tafsír yang díprakarsaí oíeh Abduh
íní díberí pengertían sebagaí mengka|í aí-Our'an dengan pertama-
tama berusaha untuk menun|ukan kecermatan ungkapan
bahasanya; díían|utkan dengan mera|ut makna-makna yang
dímaksudkan dengan cara yang menarík; kemudían díusahakan
ekpíorasí penerapan teks kítab sucí ítu daíam kenyataan sesuaí
dengan hukum-hukum yang beríaku daíam kehídupan masyarakat
dan untuk membangun peradaban.
37
35M. Ouraísh Shíhab, .tu!i #ritis Tafsir al--anar #ara -uhamma! (b!uh !an -/
4asi! 4i!ha (Bandung: Pustaka Hídayah, 1994), hím. 25.
36Muh}ammad H{usaín aí-Z|ahabí>, al-Tafsi>r wa al--ufassiru>n, (Mesír: Da>r
aí-Kutub aí-Arabí, 1976), |íííd II, hím. 215. Abu Ameenah memberíkan deñnísí yang
hampír sama yaítu tafsír yang mencoba menyesuaíkan ayat-ayat aí-Our´an
dengan tuntutan dan kebutuhan masyarakat modern abad íní, menguraíkan
dasar-dasar aí-Our´an tentang masyarakat manusía, pembuatan Undang-undang
dan teorí-teorí íímíah. Líhat: Abu Ameenah Bííaí Phíííps, "-enolak Tafsir &i!’ahC
Penafsiran al-*ur’an .urat al-2ujurat menurut -eto!e Tafsir bi al--a’tsur, ter|.
Eíyasa´ Bahaíwan (Surabaya: Andaíus Press, 1990), hím. 24.
37Muh}ammad H{usaín aí-Z|ahabí>, op/cit/, II, hím. 547. Hamím Iíyas daíam
tuíísannya mengatakan bahwa komítmen dan tu|uan tafsír sepertí íní dísebut
sebagaí Tafsír Modern, karena tu|uan tafsír modern pada dasarnya ídentík dengan
tu|uan íímu pengetahuan yang díkembangkan untuk mewu|udkan kese|ahteraan
umat manusía. Karena ítu metode-metode yang dígunakannya secara umum bísa
dísebut dengan Ta’wi>l )Ilmi, dengan pengertían tafsír yang mempunyaí
komítmen pada íímu pengetahuan. Komítmen secara epístemoíogís dííakukan
dengan mengapresíasí akaí dan empírí yang men|adí sumber pengetahuan; dan
komítmen secara aksíoíogís dííakukan dengan memproduksí makna yang
masíahat bagí kehídupan manusía, yang menurut ístííah Abduh adaíah
kebahagíaan hídup dunía dan akhírat. Líhat Hamím Iíyas, "Hermeneutíka aí-Our'an
Studí Tafsír Modern", Makaíah dísampaíkan pada Semínar Nasíonaí Hermeneutíka
Aí-Our'an: "Perguíatan tentang Penafsíran Kítab Sucí", Yogyakarta 10 Apríí 2003.
11
Aí-Z|ahabí> |uga menyebut metode tafsír Muh}ammad Abduh
dengan metode semantík-sosíaí. Dengan metodenya íní Abduh
berusaha untuk mengungkap keíndahan bahasa dan kemuk|ízatan
aí-Our'an; men|eíaskan makna dan maksud-maksudnya;
menun|ukan hukum-hukum yang beríaku dí aíam raya dan
masyarakat manusía; menawarkan soíusí bagí probíem-probíem
yang díhadapí umat Isíam khususnya dan bangsa-bangsa dí seíuruh
dunía pada umumnya. Berdasarkan petun|uk dan a|aran aí-Our'an;
mempertemukan kebaíkan dunía dan akhírat; memadukan aí-
Our'an dengan teorí-teorí íímu pengetahuan yang vaííd
kebenarannya; menun|ukan bahwa aí-Our'an merupakan kítab yang
bísa sesuaí dengan perkembangan umat manusía; dan menoíak
saíah persepsí terhadap aí-Our'an. Aí-Z|ahabí> mengkrítík aííran
yang dígagas Abduh íní karena memberíkan kebebasan yang besar
kepada akaí,
38
pendapat aí-Z|ahabí> senada dengan M. Ourash
Shíhab.
39
Langkah-íangkah hermeneutík yang díformuíasíkan oíeh
Muh}ammad Abduh untuk memahamí aí-Our'an adaíah sebagaí
beríkut:
40
1. Memahamí data-data kosakata yang ada daíam aí-Our'an
menurut makna umumnya sebagaímana ketíka díturunkan,
dengan tídak mengíkutí makna para mufassír terdahuíu.
2. Memahamí stííístíka. Daíam haí íní díperíukan íímu I’rab dan íímu
stííístíka (ma)a>ni>).
3. Sebagaí tíndak ían|ut íangkah ke tíga dan merupakan derívasínya
yaítu memahamí tentang kondísí yang meíekat pada masyarakat
Arab dan íaínnya pada saat aí-Our'an díturunkan.
4. Keían|utan darí íangkah keííma yaítu pengetahuan tentang
masyarakat Arab dan íaínnya dan pada era kenabían yaítu
per|aíanan hídup Rasuíuííah SAW. dan sahabat-sahabatnya, serta
tíngkah íaku yang berkaítan dengan dunía dan ukhrawí yang
mereka |aíankan.
5. Langkah ketíga yaítu memahamí íímu mengenaí kondísí manusía.
"sebab orang yang menííítí aí-Our'an mestí mempertímbangkan
kondísí-kondísí perkembangan manusía, faktor-faktor yang
mempengaruhí. Dí sampíng ítu |uga mengetahuí períambangan
dunía dan gíobaí. Dí síní díbutuhkan berbagaí dísípíín, yang
terpentíng adaíah se|arah dengan segaía |enísnya.
38Muh}ammad H{usaín aí-Z|ahabí>, op/cit/, II, hím. 548-549.
39M. Ouraísh Shíhab, "Persoaían Penafsíran Metaforí atas Fakta-Fakta Tekstuaí"
daíam http%DDme!ia/isnet/orgDislamDParama!inaD#onteksD-etaforis6/html.
40Amí>n aí-Khu>íí> dan Nas}r H}a>míd Abu> Zaíd, -eto!eBop/cit/, hím. 127-
129.
12
Studí aí-Our'an krítísísme sastra mengenaí keuníkan
epístímoíogís dan aksíoíogí sastra aí-Our'an, yang teíah meíahírkan
ííngkaran struktur sastra makna keagamaan berdasrakan aí-Our'an.
Pertama aspek sastra aí-Our'an tídak terbatas pada dua unsur
strukturaí memín|am bahasa Ta>ha> H{usaín dengan "pertaíían
(qau! bentuk tunggaí qa!)" aí-Our'an mengíkat dírínya sendírí
dengan meru|uk kepada (1) persa|akan dan bunyínya (assonant)
pada akhír ayat-ayat, (2) ´suara musík´ yang khas susunan kata-
katanya. Bahkan aspek sastra aí-Our'an banyak mengandung unsur
yang mencakup, gaya bahasa, retoríka ()Ilm balagah), fonoíogí ()Ilm
al-.Eaut), morfoíogí ()Ilm al-.Earf), síntaks, rítme, komposísí dan.
(3) haí-haí yang berhubungan dengan nada, suara, oraíítas,
íma|ínasí, símboíísme, aíegorí, aííran (genre), sudut pandang,
íntertekstuaíítas dan aspek sastra íaínnya.
41
Dua premís yang díbícarakan oíeh Abduh tentang uslu>b
narasí daíam ceríta aí-Our'an hanya dímaksudkan untuk tu|uan
keagamaan, untuk mendapatkan peía|aran darí ceríta dan tídak ada
kaítannya dengan pengamatan aíamí yang íogís atau hístorís
terhadap reíítas dí íuar aí-Our'an; Pengantar Abduh (1848-1905)
dí|adíkan oíeh murídnya Ta>ha> H{usaín (1889-1937)
42
untuk
membangun ka|ían "kebaruan aí-Our'an darí sísí uslu>b". Daíam
pandangan Ta>ha> H{usaín pada ínítínya bahwa aí-Our'an
merupakan "pengaruh artístík yang índah", dan aí-Our'an
memaínkan perangaruhnya terhadap masyarakat pada zamannya
meíaíuí kenyataan.
43
Pandangan yang díbangun oíeh Abduh dan Ta>ha> H{usaín
men|adí pí|akan ínteíektuaí íaínya yang berusaha memahamí aí-
Our'an dengan pendekatan sastra yaítu Amí>n aí-Khuííí> (1895-
1965). Berbeda dengan Abduh menurut Amí>n aí-Khu>íí> bahwa
tu|uan tafsír adaíah bukan untuk mendapat hídayah tetapí tu|uan
tafsír adaíah al-baa>n, tu|uan tersebut harus dípahamí teríebíh
dahuíu sebeíum mewu|udkan tu|uan sesuatu yang íaínnya, baík
tu|uan yang bersífat íímíah, praksís, keagamaan ataupun duníawí.
Nas}r H}a>míd Abu> Zaíd men|eíaskan bahwa yang dímaksud al-
baa>n oíeh Amí>n aí-Khu>íí> adaíah "pengantar sastra" secara
semantík míríp sepertí yang díungkapka oíeh Amí>n aí-Khu>íí>
dengan konsep "metode bahasa-artístík" Ta>ha> H{usaín
44
Amí>n aí-Khu>íí> berupaya mendekontruksí wacana tafsír ke
daíam dua metode ka|ían sastra, metode krítík ektstrínsík (al-naq!
41Dede Iswadí, "Hermeneutík Sastra aí-Our'an" Resensí buku Issa |. Bouíatta (ed.)
Líterary Structures of Reíígíon Meaníng ín The Our´aní, daíam ?urnal (gama Islam,
Voíume 1. No. 2 |an-Des 2002 (Yogyakarta: IAIN Sunan Kaí|aga, 2002), hím. 402-
403.
42Amí>n aí-Khu>íí> dan Nas}r H}a>míd Abu> Zaíd, -eto!eBop/cit/, hím. 121-
122.
43Ibi!/, hím. 150-151.
44Ibi!/, hím. 125-126.
13
al-kha>riji), dan metode krítík íntrínsík (al-naq! al-!a>khili>) yang
íahír pada awaí pembaharuan tentang pemahaman turas\ secara
totaí dan menghídupkan budaya krítík terhadapnya.
45
Krítík ekstrínsík díarahkan pada krítík sumber, ka|ían hoíístík
terhadap faktor-faktor eksternaí muncuínya sebuah karya, baík
sosíaí-geograñ, reíígío-kuíturaí maupun poíítís untuk dapat
memetakan karya sastra secara proposíonaí. Sedangkan krítík
íntrínsík díarahkan pada teks sastra ítu sendírí dengan anaíísís
íínguístík menggunakan perangkat anaíísís íímu baíagah; ma’a>ni>
(berkenaan dengan anaíísí struktur teks), baa>n berhubungan
dengan bentuk-bentuk ekpresí kaíímat), ba!i>’ (berkaítan dengan
keíndahan ungkapan).
46
Fann aí-Oawí mencoba menguraíkan
ínternaíísasí bahasa dengan budaya dengan meííhat pengaruh
bahasa terhadap pertumbuhan peradaban.
47
Amí>n aí-Khu>íí> daíam memahamí teks aí-Our'an,
membangun wííayah hermeneutík sastra darí unthinkable men|adí
thinkable/ Amí>n aí-Khu>íí memahamí teks aí-Our'an sebagaí kítab
sastra dengan písau anaíísís íínguístík-ñíoíogís teks yang
merupakan upaya untuk menangkap pesan moraí aí-Our'an.
48
Usaha yang dííakukan oíeh Amí>n aí-Khu>íí> tídak
bermaksud untuk menyamakan aí-Our'an setara dengan karya
sastra pada umumnya, akan tetapí ía bermaksud menemukan ´ruh´
sosíaí kebudayaan aí-Our'an dan hídayah yang terkandung daíam
komposísínya sebagaímana yang dítangkap oíeh Rasuíuííah SAW.,
dengan memetakan wííayah ka|ían aí-Our'an terbagí dua yakní
studí sekítar aí-Our'an (!ira>sah ma> h'awla al-*ur+a>n) dan studí
tentang teks ítu sendírí (!ira>sah @> al-*ur+a>n).
49
Ka|ían pertama díarahkan pada ínvestígasí íatar beíakang aí-
Our'an darí proses pewahyuan, perkembangan, dan sírkuíasínya
daíam masyarakat. Arah sebagaí obyek wahyu beserta kodíñkasí
dan varíasí cara baca - dísípíín íímu aí-Our'an-. ka|ían íní puía
dífokuskan pada aspek sosío-hístorís aí-Our'an termasuk dí
daíamnya sítuasí ínteíektuaí, kuíturaí, geograñs dan antropoíogís
wahyu dengan masyarakat Arab abad ke 7 saat aí-Our'an
díturunkan sebagaí obyek íangsung teks wahyu tersebut.
50
Langkah-íangkah penafsíran yang díbangun Amí>n aí-Khu>íí>
sepertí yang dísímpuíkan darí kítab mana>hij taj!i>! oíeh A´ísyah
Abd aí-Rah}ma>n atau Bíntu aí-Syat}í> sebagaí beríkut:
51

45Mohamad Nur Khoíís S, Pengantar daíam |.|.G. |ansen, ,iskursus Tafsir al-*ur+an
-o!ern (Yogyakarta: Tíara Wacana Yogya, 1997), hím. xív.
46Ibi!/
47Ibi!.
48Mohamad Nur Khoíís S, Pengantar daíam |.|.G. |ansen, ,iskursusBop/cit/, hím.
xv.
49Amí>n aí-Khu>íí> dan Nas}r H}a>míd Abu> Zaíd, -eto!eBop/cit/, hím. 64.
50Mohamad Nur Khoíís S, lo/cit/
51A<´ísyah Abd aí-Rah}ma>n, Kata "Pengantar Cetakan Keííma",Tafsir &intus-
.athi’ ter|. Mudzakír Abdussaíam (Bandung: Mízan, 1996), hím. 41-42.
14
1. Pokok prínsíp metodoíogínya memahamí aí-Our'an secara
obyektíf memuíaínya dengan mengumpuíkan surat atau ayat
secara tematík.
2. Memahamí gagasan yang terkandung daíam aí-Our'an menurut
konteksnya, sepertí ríwayat-ríwayat asba>b al-nuzu>l sebagaí
konteks yang menyertaínya turunnya ayat berpegang pada
keumuman íafaínya, bukan pada sebab khusus turunnya ayat.
3. Memahamí pentun|uk íafaí atau memahamí artí kata-kata daíam
aí-Our'an -bahasa Arab yang dígunakan oíeh aí-Our'an- harus
dícarí artí íínguístík asíínya yang memíííkí rasa kearaban kata
tersebut daíam berbagaí penggunaan materíaí dan ñguratíf.
4. Memahamí rahasía-rahasía ungkapan berpegang pada makna
teks maupun semangatnya, kemudían makna tersebut
díformuíasíkan dengan pendapat mufassír. Meíaíuí cara dengan
meneríma apa yang dítetapkan dengan nas', men|auhí kísah-
kísah isra>iliat, noda-noda nafsu, paham sekterían, dan takwíí
yang berbau bíd´ah.
Perbedaan antara Amí>n aí-Khu>íí> dengan A<´ísyah Abd aí-
Rah}ma>n yaítu Amí>n aí-Khu>íí> berakar pada Fann al-qaul (sení
wacana) mengembangkan teorí baíagah kíasík dengan teorí sastra,
sementara A<´ísyah Abd aí-Rah}ma>n hanya sebatas pada ka|ían
baíagah.
52
Saíah satu muríd Amí>n aí-Khu>íí> yang mengíkutí |e|ak
íangkahnya yaítu Muh}ammad A. Khaíafuííah daíam karyanya al-
Fann al-*as'as' @> al-*ur+a>n al-#ari>m. Ada dua faktor yang
mendorong Khaíafuííah memofokuskan pada ka|ían sastra. Pertama
gagasan dasar Amí>n aí-Khu>íí> tentang penggunaan pendekatan
sastra daíam haí íní menafsírkan kísah-kísah aí-Our'an. Kedua
kekagumannya terhadap uíama us'u>l al-@qh daíam pembahasan
íínguístík dan pemahaman teks aí-Our'an ketíka mengeíuarkan
hukum dan menetapkan ketentuan-ketentuan syaríat yang berasaí
darí aí-Our'an.
53
Khaíafuííah menegaskan bahwa daíam memahamí dan
menangkap pesan aí-Our'an tídak boíeh mencampuradukan artí
teks dengan budaya, íímu, dan teoíogí yang dípegang oíeh
mufassír, haí ítu untuk menggaíí berbagaí macam gagasan,
keyakínan dan pemíkíran íímíah, serta sosíaí darí pesan-pesan yang
tersírat yang terdapat daíam teks aí-Our'an.
54
Sebagaímana
52Wawancara dengan Nas}r H}a>míd Abu> Zaíd "Nashr Hamíd Abu Zayd:
Otorítas Tak Berhak Mengarahkan Makna Agama." daíam Tashwirul (fkar% ?urnal
4eFeksi Pemikiran #eagamaan !an #ebu!aaan, edísí No. 18 Tahun 2004 (|akarta:
LAKSPEDAM dan TAF, 2004), hím. 145.
53Muh}ammad A. Khaíafuííah, al-*ur+an &ukan #itab .ejarah% .eni .astra !an
-oralitas !alam #isah-#isah al-*ur+an, ter|. Zuhaírí Mísrawí dan Anís Maftukhín
(|akarta: Paramadína, 2002) hím. 11.
54Ibi!/, hím. 12.
15
díungkapkan Nas}r H}a>míd Abu> Zaíd bahwa daíam menafsírkan
teks untuk seorang mufassír menínggaíkan ídeoíogí (talwi>n).
55
Langkah-íangkah daíam ka|íannya tak |auh dengan yang
díutarakan oíeh Amí>n aí-Khu>íí> dengan dímodíñkasí Khaíafuííah
menguraíkan sebagaí beríkut:
56
1. Menentukan dan mengumpuíkan teks secara tematík.
2. Mensístemasí hístorís teks, perkembangan aktívítas keíímuan
sastra dan peranan dínamíka sastra secara gíobaí.
3. Menafsírkan teks yang terbagí daíam dua modeí. Pertama
pemahaman tekstuaí (h'ar@) yaítu pemahaman terhadap artí
kata, susunan dan betuk kaíímat. Kedua pemahaman sastra yaítu
kemampuan mengapresíasíkan sísí íogíka, psíkoíogís, sení yang
dímíííkí teks.
4. Pembagían dan penyusunan yang merupakan pemahaman
sastra. Teks-teks yang sudah díkumpuíkan díkíaríñkasí ke daíam
unít-unít kesamaan frase, tema, dan tu|uan. Kemudían dímensí
sení sastra dan fenomena sastra aí-Our'an.
5. Orísínaíítas dan takííd. Persoaían íní sangat pentíng bagí para
pemerhatí wacana íímu pengetahuan atau sení, serta bagí síapa
sa|a yang tertarík daíam memahamí persoaían sastra dan íímu
pengetahuan.
Penafsíran menurut Nas}r H}a>míd Abu> Zaíd adaíah proses
!eco!ing atas teks karena dínamíka enco!ing íínguístík yang
spesíñk darí teks aí-Our'an menyebabkan proses !eco!ing yang
tíada berakhír. Namun daíam proses !eco!ing penafsír harus
mempertímbangkan makna sosío-kuíturaí kontekstuaí dengan
menggunkan krítík hístorís sebagaí anaíísís permuíaan kemudían
anaíísís íínguístík dan krítík sastra dengan memanfaatkan teorí
sastra.
57
Gagasan Amí>n aí-Khu>íí> tentang nííaí sastrawí aí-Our'an
(a!abiah al-*ur+a>n) dí|adíkan acuan oíeh Nas}r H}a>míd Abu>
Zaíd, kemudían díkembangkan men|adí hermenutíka sastra aí-
Our'an yang dídasarkan atas metode íínguístík dan krítík sastra
kontemporer. Nas}r H}a>míd Abu> Zaíd menguraíkan bahwa
sebenarnya ka|ían tentang konsep teks adaíah ka|ían tentang
hakíkat dan sífat aí-Our'an sebagaí bahasa daíam artían darí
struktur teks, semantík dan kaítannya dengan teks-teks íaínnya
daíam kebudayaan tertentu (íntertekstuaí), masuk pada wííayah
55Nas}r H}a>míd Abu> Zaíd, #ritik GacanaBop/cit/, hím. 119-122.
56Muh}ammad A. Khaíafuííah, op/cit/, hím. 19-21.
57Moch. Nur Ichwan, -eretas #esarjanaan #ritis al-*ur+an% Teori 2ermeneutika
8ashr (bu Ha! (Bandung: Tera|u, 2003), hím. 101.
16
"ka|ían sastra" menurut kesadaran kontemporer. Teks dapat
men|adí ka|ían íímu-íímu íaín, darí segí íínguístík dengan berbagaí
cabangnya, fonetík, semantík dan íeksíograñ.
58
Ka|ían sastra
dengan teks sebagaí konsep sentraínya cukup men|amín
terwu|udnya "kesadaran íímíah untuk mengatasí domínasí
"kepentíngan ídeoíogís".
59
Oíeh karena ítu, wa|ar |íka teks aí-Our'an dírumuskan sebagaí
wu|ud komuníkasí meíaíuí oposísí bíner íínguístík-sosíoíogís, yakní
reíasí antara pengírím (Aííah) dengan peneríma meíaíuí kode atau
símboí bunyí bahasa. Akan tetapí bahasa mengaíamí
perkembangan seíríng gerak ía|unya masyarakat dan budaya.
Konteks íínguístík berkembang meíampauí makna yang tersurat,
karena meíaíuí struktur bahasa akan terungkap makna yang íebíh
íuas.

Transformasí sístem bahasa men|adí tanda-tanda semíotík
daíam sístem íaín yang íebíh tínggí íní adaíah proses yang dísebut
semíosís. Daíam haí íní Nas}r H}a>míd Abu> Zaíd men|eíaskan
uraían Abd aí-Oa>hír aí-|ur|aní> tentang transformasí makna yang
ter|adí daíam berbagaí retoríka, khususnya metafora (isti’a>rah),
58Nas}r H}a>míd Abu> Zaíd, Tekstualitas al-*ur+an% #ritik Terha!ap Ilum al-
*ur+an, ter|. Khoíron Nahdííyyín (Yogyakarta: LkíS, 1993), hím. 12. Prínsíp
penafsíran terhadap aí-Our'an secara obyektíf Nas}r H}a>míd Abu> Zaíd
menga|ukan dua premís yaítu premís mayor dan premís mínor, premís mínor
berkaítan dengan bahasa keagamaan teks yakní mengubah makna bahasa
men|adí makna keagamaan yang baru. Premís mayor bahwa aí-Our'an
díbahasakan dengan bahasa Arab secara umum dan darí penggunaan secara
hístorís. Mísaínya kata al-.Ealat, al-Hakat, al-.aum dan íaín-íaínnya dípergunakan
sebagaí term-term dan praktek períbadatan dan rítuaí keagamaan Isíam yang
berbeda darí makan asíí pada sebeíum Isíam. Moch. Nur Ichwan, -eretas B
op/cit/, hím. 96-97.
59Nas}r H}a>míd Abu> Zaíd, TekstualitasB ibi!/, hím. 3. Gagasan awaí Nas}r
H}a>míd Abu> Zaíd adaíah aí-Our'an sebagaí teks (al-*ur+a>n ka 8as's')
kemudían mengusuíkan aí-Our'an sebagaí wacana (al-*ur+a>n ka #hita>bin) yang
dímaksud dengan wacana dí síní adaíah konsep teks yang dídasarkan pada teks-
teks tertuíís, dengan penuíísnya, desaínnya yang tersusun dengan baík yang
memíííkí koherensí tanpa kontradíksí, namun ketídakcocokan teríetak pada
perdebatan yang mengarah pada ídeoíogísasí, sepertí masaíah muh'kam dan
mutasa>bih masíng-masíng maz\hab memíííkí pegangan yang berbeda, baík
Mu´tazííah, Hanañyyah, Syañ´íyyah maupun mazhab yang íaínnya. Híngga saat íní
ídeoíogí sangat kuat mewarnaí penafsíran aí-Our'an, ídeoíogí fundamentaí,
ídeoíogí Ahmadíyah, ídeoíogí NU, ídeoíogí Muhammadíyah dan seterusnya. Oíeh
karena ítu aí-Our'an sebagaí teks mudah terperangkap oíeh ídeoíogísasí aí-Our'an,
akan tetapí |íka meííhat gerak ke beíakang pada saat turunya aí-Our'an sebeíum
men|adí mus'haf sekítar 22-23 tahun aí-Our'an sebagaí wacana, sebagaí dískusí,
sebagaí díaíog bersama dengan Rasuíííah SAW., íní apa yang dísebut oíeh Arkoun
sebagaí fenomena yang hídup darí aí-Our'an. Wawancara dengan Nas}r H}a>míd
Abu> Zaíd "Nashr Hamíd Abu Zayd: Otorítas Tak Berhak Mengarahkan
Makna Agama." daíam Tashwirul (fkar% ?urnal 4eFeksi Pemikiran #eagamaan
!an #ebu!aaan, edísí No. 18 Tahun 2004 (|akarta: LAKSPEDAM dan TAF, 2004),
hím. 146-147.
Nas}r H}a>míd Abu> Zaíd, #ritik GacanaBop/cit/, hím. 109.
17
anaíogí (tamsJi>l), dan aíusí (kinaah). Makna yang íahír dí síní
tídak semata-mata díhasííkan darí hubungan kata-kata/tanda-
tanda, |uga tídak komposísí/gramatíkaí beíaka, namun meíaíuí
transformasí "makna umum" (yang íahír darí ínteraksí makna kata-
kata dengan reíasí-reíasí komposísí) ke daíam "tanda umum" yang
mengarah pada pengertían íaín.
60
Tanda umum yang díhasííkan darí hubungan semíosís íní -cítra
índerawí pandangan nyata, pendengaran, perabaan, pencíuman,
dan sebagaínya- serupa dengan íkon-íkon/símboí-símboí. Proses
semíosís tersebut ´kata menun|ukan artí íahíríyah, íaíu
pendengaran dengan cara deduksí mempercantík artí íahíríah
kepada tíngkatan makna yang kedua.
61
Konsep bahasa sebagaí sístem tanda termasuk sístem gerak
dan ísyarat Abd aí-Oahír aí-|ur|a>ní> berpendapat bahwa kata
tídakíah menun|ukan daíam dírínya, tetapí karena adanya
konvensasí darí masyarakat. Darí síní Nas}r H}a>míd Abu> Zaíd
beraííh ke teorí yang díkembangkan F. De Sasusure tentang
penanda (signi@er) dan penanda(signi@e!) tanda bahasa (unít
bahasa) tídakíah menun|uk kepada "sesuatu" tapí kepada "konsep
mentaí"

tertentu. Konsep mentaí ínííah yang dísebut petanda.
Petanda bukaníah sesuatu yang díkatakan atau símboí yang dítuíís,
tetapí "gambar suara", yakní efek psíkoíogís yang dítínggaíkan
suara yang dídengar atau símboí yang tertuíís, dengan kata íaín
adaíah penggambaran suara daíam hatí.
62
Kemudían Nas}r H}a>míd Abu> Zaíd mengembangkan teorí
makna dan sígníñkansí yang díru|uk darí E.D Hírch. Makna adaíah
makna yang dípresentasíkan oíeh teks dan sígníñkansí adaíah apa
yang muncuí daíam hubungan antara makna dan pembaca.
Bukaníah makna teks yang berubah tetapí yang berubah
sígníñkansínya.
63
Menurut Nas}r H}a>míd Abu> Zaíd Leveí makna pesan teks
mempunyaí tíga íeveí. Pertama makna yang hanya menun|ukan
kepada buktí hístorís yang tídak dítafsírkan secara metaforís. Dí síní
makna berhentí pada karítík hístorís. Kedua makna yang menun|uk
fakta hístorís dan dapat dítafsírkan secara metaforís. Ketíga adaíah
60Nas}r H}a>míd Abu> Zaíd, Teks Ktoritas #ebenaran, ter|. Sunarwoto Dema
(Yogyakarta: LkíS, 2003), hím. 261.
61Ibi!/
Contoh daíam aí-Our'an surat |ínn men|eíaskan bahwa |ínn ítu ada dan aí-Our'an
menggunakan kepercayaan kuíturaí atau yang dísebut Nas}r H}a>míd Abu> Zaíd
dengan konsep mentaí yang ada daíam budaya Arab pra-Isíam. Moch. Nur Ichwan,
op/cit., hím. 92.
62Ibi!/, hím. 88.
63Ibi!/, hím. 88-89.
18
makna yang díperíuas oíeh sígníñkansí yang díturunkan darí makna
yang obyektíf.
64
Langkah-íangkah penafsíran aí-Our'an yang díbangun oíeh
Nas}r H}a>míd Abu> Zaíd adaíah sebagaí beríkut:
1. Menentukan ayat-ayat aí-Our'an secara tematík yang
dímaksudkan untuk memahamí perbedaan konteks hístorís dan
íínguístíknya.
2. Menganaíísís ayat darí íeveí-íeveí makna
3. Memperhatíkan arah teks yang díbaca yakní makna yang
dímaksud dengan memahamí íímu-íímu aí-Our'an secara krítís.
4. Mencarí aspek-aspek yang tersírat dengan menggunakan krítík
hístorís dan krítík íínguístík.
5. Menafsírkan teks aí-Our'an secara obyektíf dengan tídak
terpengaruh oíeh ídeoíogí penafsír.
Teorí bahasa Chomsky yang díkenaí sebagaí Transformasí-
generatíf díhubungkan dengan faísafah Descartes meíaíuí ístííah
;artesian Linguistics yang dícíptakan oíeh Chomsky sendírí. Bahkan
saíah satu buku chomsky yang pentíng ber|uduí ;artesian
Linguistics. Gagasan Descartes demíkían berpengaruhnya kepada
chomsky sehíngga kemudían dapat dígarískannya círí-círí pentíng
;artesian Linguistics, Yaítu: a) Bahasa tídak semata-mata untuk
fungsí komuníkatíf, tetapí íebíh sebagaí aíat pernyataan pemíkíran
dan sebagaí gerak baías yang tepat kepada sítuasí baru. b) Bahasa
memíííkí dua aspek, yaítu aspek daíam dan aspek íuar. c)
Pengoíahan rumus-rumus tata bahasa tídak takíuk kepada data
empírís. d). Yang pentíng daíam tata bahasa dan íogíka íaíah
bagaímana bahasa menampííkan dan menggabungkan íde-íde,
bukan soaí kaítan bahasa dengan reaíítí.
65
Suatu aspek íaín yang pentíng daíam teorí Chomsky íaíah
hakíkat bahasa mempunyaí struktur daíam dan struktur íuar.
Secara ríngkas, struktur daíam íaíah struktur bahasa yang berada
|auh daíam ñkíran dan tídak dapat dítangkap oíeh pancaíndera,
sedang struktur íuar íaíah struktur yang dapat díamatí atau
díperhatíkan. Pembedaan dua struktur íní dííakukan oíeh Chomsky
berdasarkan teorí Descartes dan Port Royaí yang |uga tergoíong
sebagaí mentaíís. Peneíítían terhadap dua aspek bahasa íní pentíng
daíam konteks memahamí bahasa sebagaí wahana yang
64Ibi!/, hím. 90.
65Awang Saríyan, Falsafah &ahasa !alam Tra!isi &arat% Perkembangan
,alam Haman -o!ern, http://dbp.gov.my/dbp98/ma|aíah/bahasa99/|07|aran.htmí.
19
meíahírkan makna (struktur daíam) daíam bentuk bunyí-bunyí
bahasa yang tersusun men|adí kaíímat (struktur permukaan).
66
Mekanísme yang menghubungkan kedua struktur, atau íebíh
tepat íagí yang memper|eías struktur daíam (proposísí, makna, dan
ñkíran) men|adí struktur íuar (struktur kaíímat yang tercermín oíeh
representasí fonetík) íaíah tata bahasa. Tata bahasa íní dísebut tata
bahasa transformasí-generatíf, yaítu tata bahasa yang
mentransformasíkan dan membentuk makna men|adí kaíímat.
Waíau bagaímanapun, daíam versí-versí tata bahasa generatíf
sesudah .ntactic .tructures.
Langkah-íangkah pendekatan hermeneutík yang harus
díperhatíkan daíam memahamí aí-Our'an adaíah sebagaí beríkut:
1. Pada prínsípnya metodoíogí adaíah penanganan yang obyektíf
terhadap aí-Our'an, penííítían íní dímuíaí dengan mengídentíñkasí
ayat-ayat Our'an berdasarkan krítería yang teíah díbangun oíeh
para ahíí tafsír.
2. Memhamí kosakata-kosakata daíam konteks pemakaían
kebahasaannya saat aí-Our'an díturunkan, dan memahamí íatar
beíakang turunnya aí-Our'an .
3. Memahamí ayat-ayat aí-Our'an berdasarkan secara tematík.
4. Memahamí stííístíka, daíam haí íní díperíukan íímu )irab dan íímu
stííístíka (al-ma)a>ni> dan al-baa>n).
5. Mengetahuí íímu tantang manusía, faktor-faktor yang
mempengaruhí perkembangan, sítuasí, dan kondísí íatar
beíakang. Daíam haí íní membutuhkan berbagaí dísípíín yang
terpentíng adaíah se|arah dengan segaía |enísnya.
6. Memahamí teks aí-Our'an untuk menggaíí pesan-pesan yang
tersírat dengan memahamí penafsíran para mufassír, dan
kontekstuaíísasí.
7. Memahamí teks aí-Our'an secara obyektíf, dengan kesadaran
íímíah yang tínggí untuk mengatasí domínanasí "kepentíngan
ídeoíogís".
Darí uraían síngkat dí atas penuíís mencoba meríngkas
beberapa karakterístík darí pendekatan hermeneutík sastra aí-
Our'an sebagaí beríkut :
1. Hermeneutíka adaíah metode penafsíran teks atau penafsíran
kaíímat sebagaí símboí. Materí pembahasannya meííputí dua
sektor yaítu: pertama perenungan ñísoñs tentang dasar-dasar
dan syarat-syarat konstruksí pemahaman, kedua pemahaman
dan penafsíran teks ítu sendírí meíaíuí medía bahasa.
2. Pendekatan sastra bersífat normatíf dan deskríptíf maka
hermeneutík adaíah pendekatan yang menguraíkan keseíuruhan
66Ibi!/
20
men|adí bagían-bagían (makna darí struktur permukaan),
memahamí bagían-bagían men|adí keseíuruhan (makna struktur
daíam). Sebab yang dícapaí oíeh hermeneutík adaíah makna
terdaíam atau nííaí darí suatu teks, nííaí íní tídak berada dí
beíakang teks tapí meíangíang ke depan teks, dengan demíkían
artí suatu teks menurut pendekatan heremeneutík sastra adaíah
berkeían|utan dan senantíasa baru.
3. Hermeneutíka sastra aí-Our'an adaíah pendekatan yang
mendasarkan pada pengkompromían ñísafat dan krítík sastra
yang memfokuskan probíem pemahaman dan penafsíran aí-
Our'an. Memahamí teks aí-Our'an, adaíah upaya memahamí
reaíítas kekínían meíaíuí bahasa. Keberadaan bentuk íní
men|adíkan proses pemahaman men|adí mungkín, ñeksíbeí, dan
íestarí.
b. Hermeneutik "%&'ur"n !"n H"!i+: Fiqh al-Tafsi>r wa al-
Ta’wi>l
Pembahasan dí bawah íní merupakan suatu hasíí darí
rangkaían perkuííahan pada matakuííah Hermeneutík aí-Ouran yang
teíah día|arkan oíeh M. Amín Abduííah dí Keías Studí aí-Ouran Hadís
Uníversítas Isíam Negerí Yogyakarta. M. Amín Abduííah memberíkan
berbagaí referensí yang dapat menun|ang ka|ían Hermeneutík aí-
Ouran dan referensí ítu díbahas bersama daíam dískusí dan
perbedatan yang índah. Darí perkuííahan ítu, hermeneutík aí-Ouran
dan Hadís dídasarí atas beberapa haí yang terdírí atas: 1.
rekontruksí teks, 2. membongkar otorítaríanísme, 3. ííngkaran
hermeneutík. Penafsír harus memahamí komunítas ínterpretasí
dengan memperhatíkan aspek-aspek dísípíín íímu yang berkaítan,
4. menghadapí ambang batas reíatívísme sebagaí suatu upaya
memahamí keragaman makna dan tídak ter|ebak pada síkap
reíatív. Suatu yang berkaítan dengan hermeneutík aí-Ouan dan
Hadís díuraíkan dí bawah íní.
1. Rek.ntruk+iTek+: Terbuk" !"n Tertutu/
Probíem utama penafsíran adaíah merekontruksí teks yang
tertutup men|adí terbuka. Ketíka dítafsírkan Teks bersífat otonom,
daíam artían dapat dítafsírkan oíeh síapa sa|a yang mempunyaí
kemampuan untuk menafsírkannya. Teks tídak íagí terpampang
daíam etaíase keíímuan yang tak boíeh dísentuh, akan tetapí
dítafsírkan daíam rangka memberíkan pemaknaan sesuaí dengan
perkembangan pemíkíran manusía.
Peradaban sekarang merupakan peradaban teks. Teks
merupakan reaííta yang terbahasakan dengan bahasa manusía
sedangkan bahasa tersusun secara terstruktur dan berkembang
seíríng dengan perkembangan pemíkíran manusía. Oíeh karena ítu
bahasa bukan merupakan wahyu (tauqi>@>) meíaínkan díbuat dan
dírekonstruksí darí kode-kode yang terdapat daíam reaíítas. Haí íní
21
|uga aí-Our'an dan aí-Hadís yang teíah terkodíñkasí daíam sebuah
mushaf dan kítab-kítab hadís.
Se|umíah tradísí díbentuk oíeh komunítas kaídah bahasa,
asumsí hístorís, dan keyakínan umum. Daíam pandangan Gadamer,
komunítas ínterpretasí íní secara hístorís tídak mandírí, bersandar
pada prasangka hístorís, dan seíaíu berubah dan berkembang.
Pandangan gadamer íní díkrítík oíeh para pengíkutnya khususnya
Habermas, bahwa Gadamer sebagaí penganut reíatívítas dan
pendukung ketídakpastían makna.
Aí-Our'an dípandang sebagaí ñrman Tuhan yang abadí,
díwahyukan, díhafaí, díríwayatkan secara íísan, díhímpun, dan
dítuíís pada masa sahabat sepenínggaí Nabí. Proses períwayatan
secara íísan íní banyak mengundang beberapa pertanyaan. Dí
antaranya bagaímana konteks kepengarangan períwayatan secara
íísan? apakah para perawí aí-Our'an dípandang sebagaí bagían darí
proses kepengarangan?
Gagasan kepengarangan aí-Our'an tídak tercípta begítu sa|a dan
teíah mengaíamí perubahan. Namun untuk menghormatí perasaan
umat Isíam, tídak menggunakan ungkapan proses kepengarangan
aí-Our'an. Namun berbeda dengan sunnah, tídak ada dogma Isíam
yang menegaskan keabadían Hadís dan perííndungan Tuhan
terhadap ííteratur hadís darí campur tangan manusía memuncuíkan
ada tíngkat sub|ektívítas kreatíf yang tínggí daíam proses pengu|ían
autentísítas, dokumentasí, penyusunan, dan penyampaían ríwayat.
Meskípun Tuhan men|adíkan aí-Our'an men|adí medía dengan
cara sempurna untuk mengungkapkan dírínya, akan tetapí bahasa
yang dí|adíkan medíasí sangat terbatas. |íka sebuah bahasa dapat
menampung keíuhuran Tuhan, maka bertentangan dengan
kagunaan Tuhan dan keabadían-Nya.
Berbeda dengan Sunnah dípandang sebagaí sebuah korpus
ríwayat tak berbentuk tentang perííaku, se|arah (sirah), dan
perkataan (ha!is) Nabí dan |uga mencakup berbagaí ragam ríwayat
tentang sahabat Nabí. Pada muíanya, sunnah dítuturkan secara
íísan híngga akhírnya dídokumentasíkan daíam berbagaí kítab yang
díkenaí dengan ísííah sunan atau musnad. Daíam bentuk íísan,
sunnah merekam tradísí yang hídup daíam masyarakat musíím
terdahuíu. Daíam bentuk íísan, hadís-hadís tersebut tídak íagí
berubah dan berkembang tapí rekaman daíam bentuk yang
terstruktur dan terorganísír.
Rekonstruksí íímu-íímu hadís dengan mempertímbangkan dí
íuar pembahasan terdahuíu yang teíah dííakukan oíeh para uíama.
Mísaí )Ilmu al-)a!l wa al-tarjih, ka|ían íímu íní harus mendapat
warna baru daíam ka|ían Hadís, maka seíaín prínsíp-prínsíp yang
22
teíah dígarískan oíeh uíama terdahuíu pentíng untuk dícatat yaítu
berkaítan dengan pertímbangan sosíaí, poíítík, dan teoíogís masuk
kedaíam ka|ían kredíbííítas para perawí hadís. )Ilm ila al-matn yaítu
pendekatan yang dítawarkan daíam mengevaíuasí persoaían yang
terkaít dengan subtansí redaksí hadís (matn), rantaían tranmísí
(isna!), kondísí hístorís (zharf al-riwaah), dan konsekuensí moraí
serta soíusínya.
Krítík terhadap pemíííhan, pengu|ían autentísítas, dan
pembukuan hadís bukaníah hasíí formuía matematíka, atau proses
yang sangat terstruktur. Namun para uíama tersebut memahamí
dan menanggapí, menegosíasíkan dan mencíptakan, serta
dípengaruhí dan memperngaruhí berbagaí konteks ketíka mereka
memutuskan bahwa suatu hadís ítu berasaí darí Rasuíuííah,
sahabat, atau bukan.
Kaídah-kaídah ínterpertesí, muhkam-mutasabih, )amm-
kha>s's', mutlaq-muqaa!, h'aqi>qi-majzi, dan seperangkat
kaídah ínterpretasí dípandang sebagaí seperangkat metodoíogís
yang dímaksudkan untuk mengkontroí dan membatasí sub|ektívítas
ínterpretsí pembaca terhadap teks. Namun seperangkat
metodoíogís íní merupakan suatu konteks daíam rangka
mengedepankan pengendaíían dírí dan tanggung|awab daíam
mendískusíkan teks.
Mengenaí dínamíka makna yang dícíptakan oíeh komunítas
ínterpretasí cenderung berfokus pada hubungan antara makna
bahasa dan representasí mentaí, kemungkínan antara ínterpretasí
bahasa berbasís íogíka dan ínterpretasí berbasís psíkoíogí.
Kema|uan daíam bídang semoítík dan psíkoíogí membantu untuk
memahamí dengan íebíh baík metode yang dígunakan untuk
memformuíasíkan makna, dan peran sumber ru|ukan, asosíasí,
tanda dan símboí daíam membentuk makna.
2. Memb.n#k"r .t.rit"ri"ni+me
Daíam penafsíran aí-Our'an dan hadís períu ada penafsíran
dan pemaknaan baru, karena seríngkaíí para penuíís yang
menggunakan frasa íní, daíam hídup bermasyarakat dan síkap
ínteíektuaínya masíh cenderung otoríter-angkuh. Penafsíran otoríter
cenderung menafsírkan teks secara sewenang-wenang dan tídak
mengíndakan rasa keadíían pada semua píhak. Untuk tídak
ter|ebak pada otorítaríanísme harus díperhatíkan 5 syarat daíam
menafsírkan.
Daíam haí íní untuk mempermudah íngatan terhadap
mengusuíkan ada ííma persyaratan sebagaí katup pengaman
supaya tídak mudah meíakukan tíndak sewenang-wenang atas
23
penafsíran, Penuíís memformuíasíkan pemíkíran Khaíed Abu aí-
Fadhí yang dengan ístííah MERCEDHEST yaítu; ME menafsírkan
secara R reasonableness, 0E comprehensi"eness, D ,iligence, HE
2onest dan ST .elf-4estraint
Uraían tersebut yaítu, (1) tíndakan yang masuk akaí
(reasonableness); (2) mempertímbangkan berbagaí aspek yang
terkaít (comprehensi"eness); (3) sungguh-sungguh (!iligence) ; (4)
ke|u|uran (honest); dan (5) kemampuan dan keharusan seseorang,
keíompok dan organísasí atau íembaga untuk mengontroí dan
mengendaííkan dírí (self-restraint) ;. Keííma-íímanya dí|adíkan
sebagaí acuan parameter u|í sahíh untuk meneíítí berbagaí
kemungkínan pemaknaan teks sebeíum pada akhírnya harus
memutuskan dan merasa yakín bahwa dírínya memang
mengemban sebagían períntah Tuhan
3. Lin#k"r"n Hemeneutik: New Horiso
Tíga komponen hermeneutík yang harus díperhatíkan ketíka
menafsírkan teks yaítu, teks, pengarang atau penafsír dan audíens
(pembaca) yang dísebut hermeneutic circle. 2ermeneutic circle íní,
masíng-masíng memíííkí horízon ruang dan waktu yang berbeda.
Teks íahír pada dímensí ruang dan waktu tertentu; penafsír
membumíkan teks daíam se|arah yang berbeda; sementara
pembaca síííh bergantí ííntas ruang dan waktu. Tugas hermeneutík
pada íntínya adaíah mendíaíogkan dengan seímbang tria!ic
structure tersebut.
Daíam bagaín dí bawah íní, ketíga komponen hermeneutík
harus dítafsírkan daíam muítídísípíín keíímuan. Baík teks berupa
antropoíogí, psíkoíogí, sosíoíogí, ñíasafat, poíítík, kedokteran, saínt,
reíígí. Begítu |uga pengarang harus díteíaah darí segí antropoíogí,
psíkoíogí, sosíoíogí, ñíasafat, poíítík, kedokteran, saínt, reíígí, dan
tak ketínggaían puía audíen daíam meneíaah sesuatu yang baru
dídasarkan pada beberapa dísípíín íímu dí atas.
Author Text
Audience
Sosio$
politik
Antopologi
Arkeologi
'eligi 0ulum al$
.ur1an dan hadis2
Se3arah
"sikologi
%ilsafat
Saintek
24
1. Língkaran Hermeneutík aí-Ouran dan aí-Hadís
Dímensí sosíoíogís-antropoíogís-psíkoíogís manusía daíam
penafsíran harus dííkut sertakan daíam penafsíran untuk
mendekatkan "rasa keadíían" dan "kepastían hukum" harusíah
meííbatkan partísípasí seíuruh komunítas penafsír (communit of
interpreters). Daíam prosedur ker|anya, seíaín menggunakan buktí-
buktí teks yang tersedía, |uga memanfaatkan pengaíaman kuíturaí-
sosíoíogís, mempertímbangkan kebíasaan dan perangaí psíkoíogís
manusía, mencermatí nííaí-nííaí fundamentaí secara ñíosoñs, dan
kema|uan íímu pengetahuan. "Tanpa meííbatkan komunítas atau
keíompok masyarakat penafsír darí berbagaí íatas beíakang
keahíían dan keíímuan, agaknya hukum Isíam akan mudah ter|ebak
pada authoritarianism dan keíímuan syaríah yang berímpííkasí pada
keíímuan tarbíyah beríkut praktek pendídíkannya dan keíímuan
dakwah beríkut praktek bímbíngan oíeh pengembangan
masyarakatnya akan menghadapí tantangan seríus pada era
kontemporer".
Masíng-masíng komunítas ínterpretasí memberíkan makna
tehadap teks mempunyaí pre-suposísí sebeíum pada tahap
proposísí. Teks tídak bersífat pasíf dan pembacanya |uga tídak
mendekatí teks dengan kepaía kosong. Dínamíka ínteraktíf
mencíptakan komunítas ínterpretasí yang terus berkesínambungan,
ínterpretasí dan reínterpretasí terhadap teks. Haí íní akan muncuí
keberagamaan makna.
4. Men#"!"/i 1Amb"n# B"t"+2 Re%"ti3i+me
Kebaragamaan makna daíam penafsíran harus díhargaí, karena
tídak ada penafsíran teks yang meíahírkan makna tunggaí.
Keberagamanmakna íní harus díatasí untuk tídak ter|ebak pada
otorítaríanísme dan reíatívísme maka ada beberapa 3 reaííta.
1. (bsolutl absolut, keíompok íní akan men|adíkan suatu
penafsíran atau pemíkíran yang absoíut banget. Goíongan íní
akan meíahírkan pada takííd buta, hanya mengekor pada
penafsíran terdahuíu dan akan mengakíbakan penafsíran yang
otoríter.
2. (bsolutl relati"e, keíompok íní akan men|adíkan semua reíatíve
tak ada suatu bentuk yang absoíut padahaí absoíut períu akan
tetapí tídak ter|ebak pada absoíutíy absoíut.
3. 4elati"el absolut, keíompok íní merupakan penafsír harus
menyakínkan bahwa penafsírannya |uga suatu yang absoíut
25
daíam artían dírínya benar-benar menafsírkan daíam rangka
mengemban períntah Tuhan akan tetapí penafsíran ítu
berkembang. Ketíka ter|adí suatu penafsíran baru yang
memberíkan suatu ka|ían uíang terhadap penafsíran maka harus
menghargaí penafsíran yang íaín sehíngga tídak hanya
penafsíran sendírí yang merasa benar.
D. Kesimpulan
Darí uraían dí atas penafsíran kontekstuaí kerangka konseptuaínya
pertama memahamí konteks kese|arahan dan konteks
kesusastraan, íaíu mempronyeksíkannya kepada sítuasí masa kíní.
Kedua konteks sosíoíogí membawa fenomena-fenomena sosíaí ke
daíam tu|uan-tu|uan aí-Our'an.
Konseptuaí pertama dapat díbagí kedaíam dua íangkah: 1.
Memahamí aí-Our'an daíam konteks. 2. Memproyeksíkan
pemahaman aí-Our'an daíam konteksnya.
1. Mem""mi "%&'ur("n !"n H"!i+ !"%"m k.ntek+4
a. pemíííhan penafsíran obyektíf, yaítu pembahasan ayat-ayat
yang satu tema
b. Mengka|í tema daíam kontkes kese|arahan pra-aí-Our'an,
masa aí-Our'an dan pasca aí-Our'an.
c. Mengka|í respon aí-Our'an daíam urutan kronoíogís dengan
memperhatíkan konteks sastra dengan asbab nuzuí.
d. Mengkaítkan tema dengan tema yang reíevan.
2. Mem/r.$ek+ik"n /em""m"n "%&'ur("n !"n H"!i+ !"%"m
k.ntek+n$", +ete%" me%"kuk"n k"-i"n men#en"i +itu"+i
kekini"n !en#"n tem" $"n# "k"n !ib""+4
Konseptuaí ke dua memahamí fenomena-fenomena sosíaí daíam
tu|uan-tu|uan aí-Our'an dan Hadís. Langkah-íangkahnya yaítu.
a. Penafsír mengka|í dengan cermat fenomena sosíaí yang
dímaksud, dííakukan dengan pendekatan muítídísípíín
berker|asama dengan keíímuan antropoíogí, se|arah,
aerkoíogí, sosíoíogí, serta dísípíín íímu íaínnya sesuaí dengan
tema pembahasannya.
b. Penafsír Menííaí dan menanganí fenomena ítu berdasarkan
tu|uan-moraí aí-Our'an. Daíam haí íní terdapat dua ímpííkasí.
Pertama Fenomena ítu tídak bertentangan dengan aí-Our'an.
Kedua. Fenomena sosíaí díarahkan dengan tu|uan aí-Our'an.
c. Penafsír tídak mementíngkan otorítaríanísme dan reíatívísme.
DAFTAR PUSTAKA
26
Abduííah, Amín 0al-Ta’wīl al-)Ilmī % Kearah Perubahan Paradígma
Penafsíran Kítab Sucí", daíam (l-?a>mi’ah, voí.39, no.2, .|uíy-
December 2001.
Amaí, Tauñk Admaí dan Syamsuí Rízaí Pangabean, Tafsir #ontekstual
al-*ur+an. Bandung: Mízan, 1992.
Apeí, Karí-Otto "Is the Ethícs of the Ideaí Communícatíon Communíty
a Utopía? On the Reíatíon Between Ethícs, Utopía, and the
Crítíque of Utopía," daíam Seyía Benhabíb dan Fred
Daííwar, eds. The ;ommunicati"e $thics ;ontro"ers
.Cambrídge: The MIT Press, 1995.
Audah, Aíí. "Sastra", daíam Tauñk Abduííah (ed), #hazanah Tematis
,unia Islam% Pemikiran !an Pera!aban .|akarta: Ichtíar Baru
Van Hoeve, t.t., |íííd IV
aí-Faruqí, Isma>'í>í Ra>zí>, .eni Tauhi!% $sensi !an $kspresi
$stetika Islam, ter|. Hartono Hadíkusumo. Yogyakarta:
Bentang, 1999.
Gadamer, Hans-Georg. Truth an! -etho!, New York : The Seabury
Press, 1975
Gaííagher, Keneth T. $pistimologi% Filsafat Pengetahuan, saduran. P.
Hardono Hadí Yogyakarta: Kanísus, 1994.
Harvey, Van A. "Hermeneutícs", daíam Mírcea Eííade .ed.., The
$nccclope!ia of 4eligion, voí.VI, .New York : Macmííían
Pubííshíng Co, t.th.
Ichwan, Moch. 8ur -emahami &ahasa al-*ur+anC 4eFeksi atas
persoalan Linguistik. Yogyakarta: Pustaka Peía|ar 2002.
Ichwan, Moch. Nur. -eretas #esarjanaan al-*ur+anC Teori
2ermeneutika 8ashr (bu Ha!/ |akarta: Tera|u, 2003.
aí-|ur|a>ní>, Abd aí-Oa>hír. (sra>r al-&ala>gah/ Beírut: Da>r aí-
Fíkr, t.th.
Kaeían, Filsafat &ahasa% -asalah !an Perkembanganna.
Yogyakarta: Paradígma, 2001.
27
Kíeden, Ignas. .ikap Ilmiah !an #ritik #ebu!aaan |akarta: LP3ES,
1988.
Khaíafuííah, M., al-*ur+an &ukan #itab .ejarah% .eni, sastra !an
-oralitas !alam #isah-kisah al-*ur+an ter|. ter|. Zuhaírí
Mísrawí dan Anís Maftukhín. |akarta: Paramadína, 2002.
Latíef, Hííman. 8asr 2ami! (bu Hai!% #ritik Teks #eagamaan.
Yogyakarta: Eísaq Press, 2003.
Muh}ammd bín Ahmad bín Ah}mad Talkhis al-#hitabi li Ibnu 4us!.
Kaíro: Nasyar íí |annatí Ih}ya>´ aí-Tura>s\ aí-Isíamí>, 1967.
Mustaqím, Abduí. "Pergeseran Epístímoíogí Tafsír: Darí Naíar Místís-
Ideoíogís Híngga Naíar Krítís" daíam Tashwirul (fkar% ?urnal
4eFeksi Pemikiran #eagamaan M #ebu!aaan, Edísí No. 18.
Tahun 2004. |akarta: LAKSPEDAM dan TAF, 2004.
Nawawí, Ríf´at Syauqí. 4asionalitas Tafsir -uhamma! (b!uh #ajian
-asalah (ki!ah !an Iba!at. |akarta, Paramadína, 2002.
Paímer, Ríchard E. 2ermeneutics % Interpretation Theor in
.chleiermacher, ,ilthe, 2ei!egger, an! 3a!amer, .Evanston :
Northwestern Uníversíty Press, 1969., .xív
aí-Rah}ma>n, A<´ísyah Abd. Kata Pengantar Cetakan Keííma,Tafsir
&intus-.athi’ ter|. Mudzakír Abdussaíam. Bandung: Mízan,
1996.
Robínson, |ames M. "Hermeneutíc Sínce Barth", daíam |ames M.
Robínson dan |ohn B. Cobb, |r .ed.., The 8ew 2ermeneutic,
voí.II, .New York, Evanston and London : Harper and Row
Pubííshers, 1964.
Saríyan, Awang. Falsafah &ahasa ,alam Tra!isi &arat%
Perkembangan ,alam Haman, -o!ern
http://dbp.gov.my/dbp98/ma|aíah/bahasa99/|07|aran. htmí.
Setíawan, Muhammad Nur Khoíís. "kata Pengantar" daíam |.|.G
|ansen, ,iskursus Tafsir al-*ur’an -o!ern, Ter|. Haírussaíamí
dan Syaríf Hídayatuííah. Yogyakarta: Tíara Wacana Yogya,
1997.
28
Shíhab, M. Ouraísh. -embumikan al-*ur+an% Fungsi !an Peran
Gahu !alam #ehi!upan -asarakat. Bandung: Mízan, 1992.
---------/ .tu!i #ritis Tafsir al--anar #ara -uhamma! (b!uh !an -/
4asi! 4i!ha. Bandung: Pustaka Hídayah, 1994.
--------/ -u’jizat al-*ur+an% ,itinjau ,ari (spek #ebahasaan, .arat
Ilmiah !an Pemberitaan 3haib/ Bandung: Mízan, 2001.
--------. Persoaían Penafsíran Metaforís Atas Fakta-Fakta Tekstuaí"
daíam
http%DDme!ia/isnet/orgDislamDParama!inaD#onteksD-etaforis6/h
tml.
Sugíarto, I. Bambang. Postmo!ernisme Tantangan &agi Filsafat/
Yogyakarta: Kanísíus, 2003.
Sumaryono, E. 2ermeneutik% .ebuah -eto!e Filsafat Yogyakarta:
Kanísíus, 1999.
Sumantrí, |u|un. Filsafat ilmu. |akarta: Pustaka Sínar Harapan, 1993.
Syafruddín, Dídín "Iímu aí-Our'an Sebagaí Sumber Pemíkíran," Tauñk
Abduííah. .ed.., daíam #hazanah Tematis ,unia Islam%
Pemikiran !an Pera!aban. |akarta: Ichtíar Baru Van Hoeve, t.t.,
|íííd IV.
Thíseíton, Anthony C. "The New Hermeneutíc", daíam Donaíd K.
McKím .ed.., ( 3ui!e to ;ontemporar 2ermeneutics
.Míchígan : Wííííam B. Eerdmans Pubííshíng Company, 1986.
Tím Redaksí, Wawancara dengan Nas}r H}a>míd Abu> Zaíd "Nashr
Hamíd Abu Zayd: Otorítas Tak Berhak Mengarahkan Makna
Agama." daíam Tashwirul (fkar% ?urnal 4epleksi Pemikiran
#eagamaan !an #ebu!aaan edísí No. 18 Tahun 2004 |akarta:
LAKSPEDAM dan TAF, 2004.
Warnke, Georgía 3a!amer % 2ermeneutics, Tra!ition an! 4eason/
Cambrídge : Poííty Press, 1987
aí-Z|aha>bí, Muh}ammad Husaín, al-Tafsi>r wa al--ufassiru>n.
Beíru>t: aí-Maktabah, 2000.
29
Zaíd, Nas}r H}a>míd Abu>. Tekstualitas al-*ur+an% #ritik Terha!ap
Ilum al-*ur+an, ter|. Khoíron Nahdííyyín. Yogyakarta: LkíS,
1993.
----------/ Teks Ktoritas #ebenaran, ter|. Sunarwoto Dema. Yogyakarta:
LkíS, 2003.
---------- #ritik Gacana (gama, ter|. Khoíron Nahdíyyín. Yogyakarta:
LkíS, 2003.
---------- "Nashr Hamíd Abu Zayd: Otorítas Tak Berhak Mengarahkan
Makna Agama." daíam Tashwirul (fkar% ?urnal 4eFeksi
Pemikiran #eagamaan !an #ebu!aaan, Edísí No. 18 Tahun
2004. |akarta: LAKSPEDAM dan TAF, 2004.
aí-Zarkasyí>, Badr aí-Dí>n Muhammad bín Abd Aííah al-&urha>n @>
)Ilu>m al-*ur+a>n. Beíru>t: Da>r aí-Kutub aí-Iímíyyah, 1988.
30