You are on page 1of 24

Oleh

:
1. Azharul
Wardi
2. Dentri Irtas
Pengertian
Batubara adalah batuan sedimen organik
yang dapat terbakar, berwarna coklat sampai
dengan hitam yang terbentuk karena adanya
pengendapan di dalam tanah dalam waktu
yang lama baik secara fisika maupun kimia
Komposisi Batubara
Batubara merupakan senyawa hidrokarbon padat yang
terdapat di alam dengan komposisi yang cukup kompleks.
Bahan organik utamanya yaitu tumbuhan yang dapat
ditengarai berupa jejak kulit pohon, daun, akar, struktur
kayu, spora, pollen, damar, dan lain-lain.

Selanjutnya bahan organik tersebut mengalami berbagai
tingkat pembusukan (dekomposisi) sehingga
menyebabkan perubahan sifat-sifat fisik maupun kimia baik
sebelum ataupun sesudah tertutup oleh endapan lainnya.

Material Penyusun Batubara
1. Combustible Material, yaitu bahan atau material yang dapat
dibakar/ dioksidasi oleh oksigen. Material tersebut umumnya
terdiri dari karbon padat (Fixed Carbon), senyawa hidrokarbon,
total Sulfur, senyawa Hidrogen, dan beberapa senyawa lainnya
dalam jumlah kecil.
2. Non Combustible Material, yaitu hahan atau material yang tidak
dapat dibakar/dioksidasi oleh oksigen. Material tersebut umurnnya
terdiri dan senyawa anorganik (Si02, A1203, Fe203, Ti02, Mn304,
CaO, MgO, Na20, K20 dan senyawa logam lainnya dalam jumlah
kecil) yang akan membentuk abu dalam batubara. Kandungan
non combustible material ini umumnya tidak diingini karena akan
mengurangi nilai bakarnya.

Komposisi Unsur Batubara








Sumber : http://imambudiraharjo.wordpress.com/2009/03/05/mengenal-batubara/
Klasifikasi Kalor batubara
Lignit = antara 4.000 dan 8.300 BTU
per pon
Sub-bituminus = antara 8.300 hingga 13.000
BTU per pon
Bituminus = 10.500 sampai 15.500 BTU per
pon
Antrasit = Diatas 15.500 BTU per
pon

Proses Pembentukan batubara






Pembentukan batubara dimulai sejak periode pembentukan Karbon (Carboniferous Period) – dikenal sebagai zaman batu bara
pertama – yang berlangsung antara 360 juta sampai 290 juta tahun yang lalu. Kualitas dari setiap endapan batu bara ditentukan oleh
suhu dan tekanan serta lama waktu pembentukan, yang disebut sebagai ‘maturitas organik’. Proses awalnya, endapan tumbuhan
berubah menjadi gambut (peat), yang selanjutnya berubah menjadi batu bara muda (lignite) atau disebut pula batu bara coklat
(brown coal). Batubara muda adalah batu bara dengan jenis maturitas organik rendah. Setelah mendapat pengaruh suhu dan
tekanan yang terus menerus selama jutaan tahun, maka batu bara muda akan mengalami perubahan yang secara bertahap
menambah maturitas organiknya dan mengubah batubara muda menjadi batu bara sub-bituminus (sub-bituminous). Perubahan
kimiawi dan fisika terus berlangsung hingga batu bara menjadi lebih keras dan warnanya lebih hitam sehingga membentuk bituminus
(bituminous) atau antrasit (anthracite). Dalam kondisi yang tepat, peningkatan maturitas organik yang semakin tinggi terus
berlangsung hingga membentuk antrasit.
Pada proses pembentukan batubara,
dengan bantuan faktor fisika dan kimia
alam, cellulosa (C
49
H
7
O
44
) yang berasal dan
tanaman akan mengalami perubahan
menjadi Lignite (C
70
H
5
O
25
), Subbituminous
(C
75
H
5
O
20
), Bituminous (C
80
H
5
O
15
) atau
Anthracite (C
94
H
3
O
3
).

5(C
6
H
10
O
5
) → C
20
H
22
O
4
+ 3CH
4
+ 8H
2
O + 6CO
2
+ CO
Selulosa lignit + gas metan

9(C
6
H
10
O
5
) → C
22
H
20
O
3
+ 5CH
4
+ 1OH
2
O + 8CO
2
+ CO
Cellulose bituminous + gas metan


Rangkaian Batubara
Karakteristik Batubara
Karakteristik batubara yang menunjukkan sifat fisikanya, antara lain diwakili
oleh nilai :
Kerapatan/densitas
Kekerasan
ketergerusan (grindability)
Kalor jenis (specific heat)
Fluiditas
Caking property
Disisi lain, sifat kimia batubara ditunjukkan dengan hasil analisis :
Analisis proksimat
Analisis ultimat
Nilai kalori
Komposisi abu

Pencairan Batubara (Liquifaksi)
Pencairan batubara (Coal Liqeufaction) adalah
proses mengubah wujud batubara dari padat
menjadi cair atau cairan.
Proses pencairan batubara dapat dilakukan
dengan dua metode yaitu metode langsung dan
metode tidak langsung.

Pencairan Metode Langsung
Pada proses pencairan secara langsung
batubara cair diproduksi dengan melarutkan
dalam suatu pelarut organik lalu dilanjutkan
dengan proses hidrogenasi pada suhu dan
tekanan tinggi. Proses pencairan batubara
sercara langsung dapat dilakukan melalui
pirolisis, ekstraksi pelarut dan hidrogenasi
katalitik.

Pencairan Metode tak langsung
Pada proses secara tidak langsung batubara
difragmentasi menjadi CO, CO
2
, H
2
, dan CH
4
yang kemudian direkombinasikan dan
menghasilkan suatu produk cair/ liquid, dimana
prosesnya melalui dua tahap yaitu gasifikasi dan
kondensasi.

Macam – Macam Pencairan
Batubara (Liquifaksi)
Fisher Tropsch
Fisher Tropsch adalah sintesis CO/H2 menjadi
produk hidrokarbon atau disebut senyawa
hidrokarbon sintetik/ sintetik oil. Sintetik oil
banyak digunakan sebagai bahan bakar mesin
industri/transportasi atau kebutuhan produk
pelumas (lubricating oil).

(2n+1)H2 + nCO → CnH(2n+2) + nH2O

Proses Fisher Tropsch
Hidrogenasi
Hidrogenasi adalah proses reaksi batubara dengan gas
hydrogen bertekanan tinggi. Reaksi ini diatur sedemikian
rupa (kondisi reaksi, katalisator dan kriteria bahan baku)
agar dihasilkan senyawa hidrokarbon sesuai yang
diinginkan, dengan spesifikasi mendekati minyak
mentah. Sejalan perkembangannya, hidrogenasi
batubara menjadi proses alternativ untuk mengolah
batubara menjadi bahan bakar cair pengganti produk
minyak bumi, proses ini dikenal dengan nama bergius
proses, disebut juga proses pencairan batubara (coal
liquefaction).

Proses Hidrogenasi
Direct Coal Liquefaction-DCL
DCL adalah proses hydro-cracking dengan bantuan
katalisator. Prinsip dasar dari DCL adalah meng-
introduksi-an gas hydrogen kedalam struktur batubara
agar rasio perbandingan antara C/H menjadi kecil
sehingga terbentuk senyawa-senyawa hidrokarbon
rantai pendek berbentuk cair. proses ini telah mencapai
rasio konversi 70% batubara (berat kering) menjadi
sintetik cair. Pada tahun 1994 proses DCL kembali
dikembangkan sebagai komplementasi dari proses ICL
terbesar setelah dikomersialisasikan oleh Sasol Corp.

Proses DCL
Pencairan batubara muda (Brown Coal Liquifaction)
Tahapan proses pencairan batubara muda (Brown Coal Liquefacion):
Pengeringan/penurunan kadar air secara efficient
Reaksi pencairan dengan limonite katalisator
Tahapan hidrogenasi untuk menghasilkan produk oil mentah
Deashing Coal Liquid Bottom/heavy oil (CLB)
Fraksinasi/pemurnian light oil (desulfurisasi,pemurnian gas,destilasi produk)
Landasan dalam mengembangkan ujicoba produksi (pilot scale) proses pencairan batubara
adalah:
 Produk liquid oil yang dihasilkan harus mencapai lebih dari 50%
 Proses pengoperasian harus berjalan dengan kontinuitas lebih daripada 1500
jam.
 Tahapan proses deashing ( aspal ) harus mencapai kadar ash (abu) < 500 ppm.
 Optimalisasi/pengembangan proses pengeringan (dewatering) baru.


Proses Pencairan batubara muda (Brown
Coal Liquifaction) Pirolisa dan Ektraksi
Keuntungan Pencairan Batubara
Pencairan batubara merupakan teknologi yang menguntungkan untuk
ketersedian energi di masa akan karena memiliki kelebihan, antara lain:
a) Biaya produksi rendah, pencairan batubara hanya membutuhkan biaya
produksi US$ 15 per barrel/ton.
b) Solusi untuk pemanfaatan batubara peringkat rendah dengan nilai kalor <
5100 kg/gr.
c) Produk minyak yang dihasilkan cukup menjanjikan, dimana 1 ton
batubara akan menghasilkan 6.2 barrel sintetis oil.
d) Teknologi pencairan batubara lebih ramah lingkungan. Dari pasca
produksinya melalui proses pembakaran, dan tidak dihasilkan gas CO2 yang
terbuang. Kalaupun menghasilkan limbah (debu dan unsur sisa produksi
lainnya), masih dapat dimanfaatkan untuk bahan baku campuran pembuatan
aspal.