You are on page 1of 21

BIOGRAFI ANAS BIN MALIK

Nama sebenar beliau adalah Anas Bin


Malik ibn Nadar al-Khawarij al-Ansori.
Anas bin Malik adalah anak kepada
Ummu Sulaym iaitu wanita pertama
yang memeluk Islam di kalangan
penduduk Madinah sebelum hijrah
Rasullulah ke Madinah.
Beliau lahir di Yatsrib (Madinah) 8
tahun sebelum Hijriah.

Biasa dipanggil Abu Hamzah, juga


digelari Khodim ar-Rasul (Pembantu
Rasul). Anas diserahkan oleh ibunya
Ummu Sulaim, kepada Rasulullah di kala
Rasulullah datang dari Mekah setelah
perintah hijrah dari Allah SWT.
Penduduk Madinah saat itu benar-benar
mengalu-alukan kedatangan Rasulullah,
termasuk Anas yang masih kecil dan
Ibunya Ummu Sulaim. Ummu Sulaim telah
menanamkan di hati Anasyang masih kecil
rasa cinta terhadap Rasulullah, sehingaa
dia tidak sabar untuk bertemu Rasulullah

Ketika Nabi tiba di madinah, maka


Anas bin Malik menyambutnya
dengan gembira. Anas mulai hidup
dengan Nabi sejak umur sepuluh
tahun. Selama sepuluh tahun pula
Anas bin Malik membantu Nabi.

Bila Rasulullah memanggil Anas,


kadang beliau memanggil dengan
panggilan Unais sebagai ungkapan
kasih sayang

Rasulullah berdoa untuk Anas, salah


satunya adalah "Ya Allah
limpahkanlah harta dan anak
kepadanya, berkahilah dia padanya".
Allahpun mengabulkan doa Nabi,
sehingga Anas menjadi orang
yang kaya di kalangan kaum Anshar
dan paling banyak keturunannya.
Allah memberkahi umurnya sehingga
beliau hidup selama 103 tahun.

HIJRAH RASULULLAH

Akhirnya tiba masa hijrahnya Rasulullah


SAW dari Mekkah. Mendengar hal ini
Anas dan Ummu Sulaim sangat bahagia
seperti halnya apa yang dirasakan oleh
penduduk Madinah lainnya yang telah
memeluk Islam. Katika Rasulullah tiba di
Madinah, penduduk berbondongbondong menyambut beliau. Mereka
memberikan hadiah kepada Rasulullah,
hingga akhirnya sampailah giliran Anas
dan Ummu Sulaim bertemu dengan
beliau.

Ummu Sulaim berkata, Ya Rasulullah,


orang-orang Ansar baik lelaki mahupun
perempuan telah memberikan hadiahnya
kepada tuan. Tetapi saya tidak memiliki
apa-apa untuk saya hadiahkan kepada
tuan kecuali anak saya ini. Maka ambillah
dia berkhidmat kepada tuan untuk
membantu apa yang tuan mahukan.
Rasulullah pun menerima hadiah Ummu
Sulaim dengan senang hati. Sejak saat itu
Anas bin Malik yang berusia 10 tahun
hidup bersama Rasulullah dalam bingkai
rumah Rasulullah.

GAMBARAN AKHLAK RASULLULLAH


MELALUI ANAS BIN MALIK

Anas bin Malik berkata, Rasulullah


adalah orang yang paling mulia
akhlaknya, paling lapang dadanya,
dan paling luas kasih sayangnya.
Suatu hari aku diutus oleh Nabi untuk
suatu keperluan, lalu aku berangkat.
Di tengah jalan, aku menemui anakanak yang sedang bermain. Lalu aku
pun ikut bermain bersama mereka
sehingga aku tidak jadi memenuhi
suruhan beliau.

Ketika aku sedang asyik bermain, tanpa


disedari, ada seseorang berdiri
memperhatikan di belakangku dan
memegang bahuku. Aku menoleh ke
belakang dan aku melihat rasulullah
Shallahu alaihi wa Sallam tersenyum
kepadaku lalu berkata, Wahai Unais
apakah engkau telah mengerjakan
perintahku? Aku pun bingung dan
berkata, Ya, aku akan pergi sekarang ya
Rasulullah!

Demi Allah, aku telah melayani beliau


selama sepuluh tahun dan beliau tidak
pernah berkata kepadaku, Mengapa
kau kerjakan ini? Mengapa kau tidak
mengerjakannya?.
Unais bermaksud Anas kecil yang
diberikan oleh Rasullullah SAW
kepada Anas.

Dalam rumah Rasulullah inilah Anas belajar


dan menangkap perilaku Rasulullah yang
mulia. Anas menyaksikan perilaku Rasulullah
SAW dan berinteraksi secara langsung
dengannya. Hampir segala perilaku atau
sikap Rasulullah SAW diperhatikan dan
kemudian diamalkan olehnya. Abu Hurairah
berkata, Saya belum pernah melihat orang
yang menyerupai solatnya Rasulullah kecuali
Ibn Ummu Sulaim (maksudnya Anas).
Sealain itu, Ibnu Sirin berkata, Anas adalah
sahabat yang solatnya paling bagus, baik di
rumah maupun pada waktu Safar.

Rasulullah SAW memanggil Anas dengan


pangilan kasih sayang, Unais, dan terkadang
Beliau memanggil Anakku. Rasulullah
sering memberikat nasihat-nasihat
kepadanya. Seperti nasihatnya kepada Anas
berikut ini, Anakku, bila kau mampu berada
di pagi dan petang hari tanpa ada dengki di
hatimu pada siapapun, maka lakukanlah!
Anakku, yang demikian adalah termasuk
sunnahku, barang siapa yang menghidupkan
sunnahku maka ia telah mencintaiku
barang siapa yang mencintaiku maka ia akan
berada di surga bersamakuAnakku, jika
kau masuk ke dalam rumah ucapkanlah
salam karena itu akan membawa keberkahan
bagimu dan juga bagi penghuni rumahmu.

KEHIDUPAN ANAS SELEPAS WAFATNYA


RASULLULLAH

Selepas wafatnya Rasullullah, beliau adalah


antara sahabat yang sangat merasai
kesedihan. Menjadi pembantu persendirian
kepada Rasullullah selama 10 tahun
membuatkan dirinya terasa begitu besar
kehilangan akan sesuatu yang sangat
berharga dalam kehidupannya.
Kemudiannya, beliau berpindah menjadi duta
umat Islam, mengajar, dan menetap di
Basrah. Beliau adalah antara sahabat
Rasullullah yang panjang umurnya, dan
hidup sehingga lebih 100 tahun. Zuriatnya
ramai (sehingga ada pendapat mengatakan
lebih 100 orang) dan kebanyakanya menetap

ketika Rasulullah meninggal, Anas


masih melanjutkan perjalanan
hidupnya hingga 80 tahun kemudian.
disebabkan anugerah usianya yang
panjang Anas bin Malik
berkata, Tidak ada orang yang tersisa
(dari sahabat) yang dapat solat di
masjid Qiblatain (dua qiblat) kecuali
saya.

Anas adalah muslim yang soleh, dan taat


terhadap perintah Rasulullah. Anas bin
Malik tidak berperang dalam perang Badar
Akbar, karena usianya masih muda.
Tetapi beliau banyak mengikuti
peperangan lainnya sesudah itu. Anas bin
Malik turut serta ikut dalam perang
Yamamah, di mana perang ini hampir saja
jiwanya terenggut saat terkena kait dari
besi panas yang dilempar dari benteng
musuh. Namun atas izin Allah beliau
berhasil diselamatkan oleh saudaranya
sendiri Baro bin Malik.

Beliau adalah seorang Mufti, Qori,


Muhaddith, dan Perawi Islam. Beliau
mendapatkan banyak ilmu dari Rasulullah
SAW, Abu Bakar, Umar, Usman, Muad,
Usaid Al Hudair, Abu Tholhah,iIbunya sendiri
Ummu Sulaim putri Milhan, ibu saudaranya
Ummu Haram dan suaminya Ubadah bin
Shamit, Abu Dzar, Malik bin Shashaah, Abi
Hurairah, Fatimah dan masih banyak
lainnya.Pada waktu Abu Bakar meminta
pendapat Umar mengenai pelantikan Anas
bin Malik menjadi pegawai di Bahrain, Umar
memujinya : Dia adalah anak muda yang
cerdas dan boleh membaca dan menulis,
dan juga lama bergaul dengan Rasulullah.

Dalam perjalanan 10 tahun bersama


Rasulullah Anas bin Malik telah
meriwayatkan ribuan hadis. Anas bin
Malik merupakan sahabat ketiga
terbanyak meriwayatkan hadis, iaitu
sebanyak 2.286 hadits

Saat-saat yang paling membahagiakannya


adalah saat pertama beliau bertemu
Rasulullah SAW, dan saat yang paling
membuatnya sedih adalah saat dimana
Rasulullah pergi ke pangkuaan Allah.
Sepeninggalan Rasulullah SAW Anas pergi
ke Damaskus. Dari Damaskus beliau pindah
ke Basrah. Dengan bekal pelajaran langsung
dari kekasih Allah, Rasulullah SAW Anas bin
Malik mengamalkan setiap pelajaran beharga
yang beliau dapati selama 10 tahun bersama
orang yang menjadi qudwah bagi umat
muslim di seluruh dunia saat ini.

PERGINYA ANAS BIN MALIK

Setelah menjalani hidupnya sekitar satu abad


beliau wafat pada tahun 91 Hijrah. Saat
terakhirnya ia jatuh sakit dan pada saat
tersebut dia berpesan kepada
keluarganya, Ajarkan aku kalimat La ilaha
illahu, Muhammadun Rasulullah. Dia terus
mengucapkan kalimat tersebut hingga pada
akhirnya dia meninggal dunia. Pada wafatnya
Muwarriq berkata: Telah hilang separuh
ilmu. Jika ada orang suka memperturutkan
kesenangannya bila berselisih dengan kami,
kami berkata kepadanya, marilah
menghadap kepada orang yang pernah
mendengar dari Rasululah SAW.

Anas bin Malik pembantu Rasulullah yang


senantiasa mencintai Rasulullah SAW
hingga akhir hayatnya adalah salah satu
sahabat yang patut kita teladani
kesetiaannya. Anas
senantiasa berkeinginan untuk berjumpa
dengan Rasulullah SAW saat di akhirat,
Anas bin Malik sering berkata, Aku
berharap dapat berjumpa dengan
Rasulullah Saw pada hari kiamat sehingga
aku dapat berkata kepada Beliau: Ya
Rasulullah, inilah pembantu kecilmu,
Unais.

Dari Anas bin Malik r.a katanya,


Rasulullah s.a.w bersabda:Aku
dibawa orang (Jibril a.s) ke telaga
zamzam; di sana dadaku dibelah
kemudian dibersihkan dengan air
zamzam, sesudah itu aku
dihantarkannya kembali ke
tempatku semula. (Hadis Riwayat
Muslim)