You are on page 1of 5

VISI BERSAMA

1.1 Strategi-strategi untuk membangun visi bersama.
Membangun visi bersama, terkadang tidak menyelesaikan banyak masalah itu sendiri; melainkan
menciptakan suatu lingkungan di mana orang-orang yakin bahwa mereka merupakan bagian dari suatu
komunitas umum. Saat ini banyak pemimpin yang berusaha untuk mencapai komitmen dan fokus yang
muncul bersama visi yang dibagikan secara tulus. Sayangnya masih banyak yang beranggapan bahwa
sebuah visi merupakan tugas pemimpin tertiggi.
A. Visi Bersama : sebagai wahana untuk membangun makna
Suatu strategi yang sukses untuk membangun sebuah visi bersama akan dibangun berdasarkan
beberapa prinsip utama:


setiap organisasi mempunyai suatu nasib, tujuan mendalam yang mengekspresikan alasan
eksistensi organisasi.
Petunjuk-petunjuk untuk memahami tujuan yang lebih dalam dari suatu organisasi sering kali


bisa ditemukan dalam aspirasi-aspirasi para pedirinya dan dalam alasan-alasan mengapa
industrinya muncul.
Tidak semua visi itu sama.
Mempunyai pemahaman bersama tentang tujuan yang mendasarinya. Untuk menjadi lebih


sadar akan tujuan organisasi, bertanyalah kepada anggota organisasi dan belajarlah untuk
mendengarkan jawabannya.
Inti dari pembangunan visi bersama adalah tugas mendesain dan mengembangkan prosesproses yang berkelanjutan.
Mempunyai gambaran yang jelas tentang visi yang sejajar dengan kondisi saat ini.

Pada hakikatnya disiplin visi bersama ini terfokus pada pembangunan makna bersama, secara potensial
dimana makna bersama ini tidak ada sebelumnya. Makna bersama merupakan suatu pemahaman
bersama tentang apa yang penting, dan mengapa. Membangun visi bersama bisa menjadi suatu cara
yang efektif untuk menyuarakan ”gagasan-gasan penuntun” suatu organisasi.
B. Jaringan dan Komunitas
Infrastruktur – infastruktur yang sedang bermunculan yang memungkinka pembangunan visi bersama
didasarkan pada sikap yang memandang sebuah organisasi sebagai suatu set komunitas yang saling
tumpang tindih yang terbentuk di atas makna bersama. Jika organisasi dipandang sebagai suatu
komunitas, maka para pemimpin akan memperlakukan anggota-anggota sebagai sukarelawan yang
telah memilih untuk memberikan waktu mereka pada perusahaan.
C. Visi, Nilai-nilai, Tujuan, Sasaran
Visi merupakan suatu komponen dari aspirasi-aspirasi penuntun organisasi. Inti dari prinsip-prinsip
penuntun terseburt adalah pemahaman tentang tujuan dan nasib bersama, termasuk semua komponenkomponen seperti:
1. Visi
Suatu visi merupakan suatu gambaran tentang masa depan yang coba diciptakan, yang diuraikan dalam
tata bahasa yang seakan-akan terjadi sekarang. Karena sifatnya yang kasat mata dan langsung, suatu
visi memberikan bentuk dan arah pada masa depan organisasi.

menjual. melepasakan atau mengirim”. maka pemimpin dapat menyelaraskan komitmen bersama. para pemimpin perlu hadir dan menyediakan diri untuk berbicara. namun juga sasaran yang spesifik dan dapat direalisasikan. Sasaran-sasaran menyatakan apa yang akan dilakukan oleh orangorang sesuai dengan komitmen. Ketika proses penentuan visi diimplementasikan. menguji. Pada tahap awal proses penentuan visi organisasi akan tampak lebih sulit dikelola dari pada sebelumnya. Sasaran Setiap upaya visi bersama tidak hanya memerlukan suatu visi yang luas. Kata ini secara bertahap mengembangkan suatu hubungan keberanian dan kelayakan. Menjaga visi tetap fleksibel. Kata misi dan tujuan merupakan alasan fundamental untuk keberadaan organisasi. Menyelaraskan seluruh satuan kerja. dibarengi dengan perenungan yang terus menerus tengan masalahmasalah yang ada. mendengarkan. Nilai-nilai Kata nilai berasal dari kata kerja dalam bahasa Perancis valoir. 1. Ada suatu strategi yang digunakan untuk membangun visi bersama yakni : mengatakan. dan memberikan mentoring kepada para karyawan.2 Harapan ketika membangun visi bersama. 1.2. Karakter . Kata ”tujuan” juga berasal dari bahasa latin ”proponere” yang berarti ”menyatakan”.3 Cara memulai membangun visi bersama Pada umumnya hal ini paling efektif ditangani melalui kemitraan antara manager senior yang bertanggung jawab atas suatu organisasi. Oleh karena itu strategi-strategi visi bersama haruslah bersifat pengembangan. konsultasi.4 Surat kepada Mitra CEO Dalam organisasi ada beberapa pertanyaan yang mungkin dapat menjadi prtimbangan dalam mengembangkan visi bersama. 3. Harapan yang dapat dibangun diantaranya : Melihat Kesuksesan terdahulu. 1. menciptakan bersama. yang dapat membantu membangun kapasitas mendengarkan pimpinan.Tujuan atau Misi ”Misi” berasal dari bahasa latin mittere. Diantaranya:    seberapa siapkah para anggota organisasi membangkitkan visi? Bagaimana hubungan dengan ”atasan”? Bagaimana menyatukan atasan dengan organisasi? Dengan mempertimbangkan pertanyaan-pertanyaan tersebut maka kemungkinan akan sangat membantu dalam mentukan visi bersama. Dalam membangun visi bersama. Nilai-nilai menguraikan bagaimana cara kita mengejar visi. dan seorang pengurus “visi” yang ahli atau berkomitmen. Dalam organisasi tidak mungkin tidak ada atasan. 4. maka tentu saja hal ini dapat membantu untuk mendapatkan aspirasi-aspirasi baru yang membuka wawasan pengetahuan. Dengan mempersiapkan waktu dan kesabaran. yang berarti ”melemparkan. yang berarti ”bernilai”.

PEMBELAJARAN TIM Belajar Tim dan Belajar Umum (Public and Team Learning). maka mereka mempunyai satu set peristiwa-peristiwa penting dan memiliki bidang praktis didalamnya. individu dapat menggali dengan interaktif berbagai isu yang ada dalam organisasi. realitas saat ini. Berpindah dari suatu budaya mendeteksi kesalahan setelah fakta menjadi mencegah kesalahan dengan meningkatkan proses. tapi juga untuk mengarahkan model-model baru. 1. Hanya dengan dialog. Dialog merupakan bagian yang penting dari Public Learning. bagaimana individu mendapatkan pengalaman struktur dan proses dalam organisasi.    Peningkatan kepuasan pelanggan Lebih banyak berpartisipasi Tidak terjerumus dalam perangkap yaitu dengan penolakan terhadap angka-angka yang menjadikan kita perhitungan dan tidak berhakikat pada mutu total yaitu pengukuran  Dalam strategi yang baik. Melalui dialog. Ini adalah gabungan dari berbagai interaksi dalam organisasi. setiap individu dengan interaktif menggali dan menyelesaikan satu atau seluruh aspek tindakan yang ada dalam organisasi. keterbukaan dan kepercayaan. dan tujuan baru untuk mendapatkan tindakan yang lebih efektif dan pemahaman dan keyakinan yang mendalam. Apa yang sebenarnya ingin diciptakan dalam sebuah organisasi? Ini merupakan sebuah pertanyaan untuk membangun suati visi bersama. ukuran memamg diperlukan untuk mengumpulkan data-data tetapi yang diperlukan hanya mengajarkan teknik-teknik umum Mengadakan perubahan mulai dari yang diatas atau pemegang kebijakan Kurang analisis manajemen harus diatur sistemnya agar bisa berjalan semuanya   . Dalam arti yang sederhana. Yang jelas kita haru mengetahui: visi tentang masa depan. Prinsip –prinsip pembelajaran Ada beberapa pendekatan yang sukses untuk meningkatkan mutu dari suatu organisasi pembelajaran antara lain :  Penurunan signifikan masalah-masalah konsumen.dari tiap individu sebagai atasan tentu berbeda-beda. dialog adalah komunikasi. kekuatan. Public learning sendiri mengarah pada prinsipprinsip melalui individu-individu yang didorong untuk belajar secara terbuka dan menggali apa yang tidak mereka ketahui sekarang Dialog adalah suatu bagian yang fundamental dari Organisasi Pembelajar. Belajar Tim adalah suatu keahlian percakapan dan keahlian berpikir kolektif. sehingga kelompokkelompok manusia secara dapat diandalkan bisa mengembangkan kecerdasan dan kemampuan yang lebih besar dari pada jumlah bakat para anggotanya. keterbukaan baru. Jika sebuah tim telah menyepakati satu set prioritas strategis. Jawabannya mungkin mberagam. dan mampu menempa komitmen dari orang-orang dalam tim tersebut. Poin penting dari dialog adalah tidak hanya untuk memahami apa yang terjadi dalam organisasi. 5.5 Prioritas-prioritas Strategis Suatu prioritas strategis yang baik dikaitkan secar jelas dengan visi bersama. apa visi organisasi mereka. bagaimana mereka menerima sistem dan struktur dari organisasi. Jika atasan hilamg kesabaran hal yang diperlukan adalah dengan penjelasan yang masuk akal.

inovasi. membangun strukturnya. Tetapi pada kenyataannya sekarang ini kita hanya mengemas metode manajemen lama berdasarkan angka lama dengan kemasan baru. penjadwalan kerja. Kinerja suatu organisasi ditentukan oleh: - Lingkungan perusahaan Harus berusaha untuk memahami hal-hal tentang lingkungan dan dengan orang lain. kemampuan dan kesediaan untuk mempengaruhi otoritas lingkungan. kerjasama dan sifat-sifat manusia yang lain yang membuat hasil-hasil bisa menjadi kenyataan  Kapasitas suatu perusahaan untuk menghasilkan penemuan dan inovasi produk-produk baru utama Potensi untuk ekspansi pasar Manfaat pendidikan dan pelatihan   Kemampuan fundamental suatu organisasi untuk membentuk masa depannya dapat dilakukan dengan memasukkan manajemen mutu total dengan cara berpikir system tentang organisasi. mendesainnya dan mengoperasikannya. keberanian atau resiko penuntutan secara hokum. penginventarisasian tempat. desain arus kerja dalam tingkat organisasi dan mengambil keputusan dengan cepat Pelatihan mempunyai arti penting dalam dua hal . emisi dan prioses serta mengungkapkan data yang menyatakan metode perbaikan Merupakan cara yang paling efektif jika kita menyusun suatu visi lingkungan berdampingan dengan suatu audit tentang realitas saat ini dengan mengklarifikasikan apa yang penting bagi anda - Penurunan Implikasi jangka panjang suatu dilemma antara penahanan dan penyelidikan - Suatu oranisasi yang menyelidiki secara bertahap belajar cukup banyak untuk mempengaruhi organisasi lain disekitarnya sehingga organisasi tersebut mendapatkan kredibilitasnya. perlu bertindak secara otonom dan memberikan respon lebih cepat terhadap perubahan yang terjadi.Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pengembangan suatu produk:   Dapat atau tidaknya suatu desain diterima oleh public Motivasi intrinsic. Tujuan dari hal-hal yang berkenaan dengan lingkungan organisasi adalah untuk membentuk dunia secara lebih strategis Memasukkan visi lingkungan di dalam organisasi agar mendapatkan keuntungan sebesarnya dan ada potensi penghematan Jika kita sudah menjaga/mencegah kerusakan lingkungan maka hal itu akan membawa keuntungan karena tidak mengeluarkan biaya yang besar - Tekanan untuk menahan informasi : diperlukannya modal mental yang mengandung kebenaran. pengeluaran ekstra dan tanggung jawab pribadi Mengembangkan sutau strategi penyelidikan yaitu dengan melakukan suatu audit lingkungan. membantu perusahaan lain dalam menetapkan arah tujuan mereka - Adanya pelatihan sebagai pembelajaran yaitu sebuah unsure utama dalam perubahan budaya Adanya penciptaan budaya suatu organisasi pembelajaran. perencanaan pasar.

bagaimana cara menangani konflik dan perebutan kekuasaan. 2. Jangan pesimis dan skeptic terhadap perubahan - Adanya dukungan dan peningkatan kolaborasi dalam suatu system Memampukan setiap orang untuk berpartisipasi agar dapat mendorong unit-unit individu untuk unggul dengan mengorbankan system secara keseluruhan - Menciptakan suatu lingkngan pembelajaran.blogspot.1. belajar tentang berpikir system Memerlukan komitmen untuk menjadi suatu organisasi pembelajaran. Prawiradilaga. dan cara merencanakan suatu strategi suksesi yang mencakup visi.html TUGAS MAKALAH PROGRAM . Pihak manajemen dan para pegawai harus merasa senang untuk bertindak dalam berbagai kemungkinan yang sulit. Disiplin Kelima (The Fifth Discipline Fieldbook). KESIMPULAN Komitmen dari suatu lembaga dan budaya terhadap prinsip ini merupakan bagian penting dari Organisasi Pembelajar. Tanpa dukungan kepemimpinan formal kemungkinan akan perubahan sistemetis akan terhalani Menciptakan suatu media pembelajaran misalnya surat kabar agar orang-orang dapat memperoleh informasi . Jakarta. Mozaik Teknologi Pendidikan. itu memberikan poin-poin yang berharga pada tindakan yang telah diambil secara tidak formal Sebagian besar orang masih menganggap perubahan budaya sebagai sesuatu yang telah dihasilkan secara eksternal bagi mereka Desain tempat kerja sebagai lingkungan fisik dari suatu organisasi pembelajaran Desain suatu gedung organisasi merupakan suatu contributor penting bagi nilai dan hubungannya Membangun kepemimpinan sebagai suatu katalis perubahan dalam perusahaan atau organisasi. http://goblokspot. menyusun perencanaan untuk kebutuhan modal jagka panjang. 2002. cara menavigasi transisi . - Menggunakan pelatihan untuk mengkomunikasikan mengapa dan bagaimana organisasi berubah. Dewi Salma. 2004.com/2005/12/learning-organization. UNJ. karena ini adalah kesatuan untuk menerima fakta bahwa masa mendatang dan struktur organisasi itu sendiri adalah tetap akan terus berubah. DAFTAR PUSTAKA Peter Senge. Interaksara.